Anda di halaman 1dari 49

LAPORAN KUNJUNGAN KERJA DI DINAS PEKERJAAN UMUM SIDOARJO

Dosen Pengajar : Ir.Arino Anzip, M.eng Sc

Disusun oleh :
1. Diego Surya D 10211710010043 11. Ridwan P 10211710010065
2. M. Azzam Abdullah 10211710010045 12. Khaidar Reza P 10211710010066
3. Farhan Kamal Alif 10211710010046 13. Andino Septian 10211710010070
4. Wahyu Dwi Putranto 10211710010047 14. M. Yusuf W 10211710010071
5. M. Ramadhan 10211710010052 15. Ivander Ari R 10211710010072
6. Fikri Achmad D 10211710010053 16. Miftakhul L K 10211710010077
7. Reynaldi Ajinegoro 10211710010055 17. Safiq M C 10211710010078
8. Miftahul Huda 10211710010057 18. M. Iqbal A 10211710010080
9. M. Nurul Fajar 10211710010060 19. Ihlasul Amal 10211710010081
10. Temmy Putra 10211710010063

DEPARTEMEN TEKNIK MESIN INDUSTRI


FAKULTAS VOKASI
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER
SURABAYA
2019

1
KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Tuhan YME atas rahmat dan hidayahnya sehingga Laporan tugas
kunjungan Industri berhasil terselesaikan
Laporan ini disusun untuk memenuhi tugas matakuliah Hidrolik dan memberi beberapa
pengetahuan, tujuan Sistem hidrolik yang digunakan di sector industri.
Dengan hormat penulis mengucapkan terimakasih atas terselesaikannya Laporan ini.
Kepada banyak pihak yang telah membantu, mendukung dan membimbing pembuatan
makalah ini. Terimakasih penulis sempatkan kepada :
1. Tuhan Yang Maha Esa
2. Orang tua
3. Bapak Ir. Arino Anzip, M.Eng Sc selaku dosen mata kuliah Hidrolik
4. Dinas Pekerjaan Umum Sidoarjo
5. Teman-teman yang selalu mendukung.
Mungkin dalam hasil makalah masih terdapat kekurangan atau kesalahan. Oleh karena itu,
penulis senantiasa menerima kritik dan saran yang membangun untuk kedepannya sehingga
dapat menjadi lebih baik.
Semoga makalah ini dapat bermanfaat bagi pembaca dan dapat memotivasi mahasiswa-
mahasiswa dalam mata kuliah Hidrolik.

2
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR .............................................................................................................. 2


DAFTAR ISI............................................................................................................................. 3
BAB 1 ........................................................................................................................................ 6
PENDAHULUAN .................................................................................................................... 6
1.1 Latar Belakang ................................................................................................................... 6
1.2 Rumusan Masalah ............................................................................................................. 6
1.3 Tujuan ................................................................................................................................. 6
1.4 Manfaat ............................................................................................................................... 6
2.1.1 Macam-Macam Eskavator.................................................................................... 8
2.1.1.1 Eskavator Dengan Sistem Penggerak Tali ......................................................... 8
2.1.1.2 Eskavator Dengan Sistem Penggerak Hidrolik ................................................. 9
2.1.1.3 Eskavator Dengan Mesin Hybrid ........................................................................ 9
2.2 Eskavator Hidrolik Dengan Sumber Daya Mesin Diesel ............................................ 10
2.2.1 Konstruksi Eskavator Hidrolik................................................................................ 10
2.3 Mekanisme Kerja ........................................................................................................ 11
2.3.1 Skema Kerja Simulasi Travel Motor .................................................................. 14
2.4 Pengertian Sistem Hidrolik ............................................................................................ 15
2.4.1 Kelebihan yang Dimiliki Sistem Hidrolik ............................................................... 15
2.4.2 Kelemahan yang Dimiliki Sistem Hidrolik ....................................................... 15
2.5 Pengaplikasian Sistem Hidrolik...................................................................................... 16
2.6 Komponen-komponen Dari Sistem Hidrolik Eskavator .............................................. 16
2.6.1 Tangki......................................................................................................................... 16
2.6.2 Pompa Hidrolik ......................................................................................................... 17
2.6.3 Pressure Relief Valve ( PRV ) .................................................................................. 17
2.6.4 Direct Control Valve ( DCV ) .................................................................................... 18
2.6.5 Silinder Hidrolik........................................................................................................ 18
2.6.6 Aktuator ..................................................................................................................... 19
2.6.7 Hidrolic Oil Filter ...................................................................................................... 20
BAB 3 ...................................................................................................................................... 22
3.1 C6.4 dengan Teknologi ACERT™ ................................................................................ 22
3.2 Perangkat Hidrolik .......................................................................................................... 23
3.3 Struktur ............................................................................................................................ 24

3
3.4 Boom, Stick dan Persambungan Bucket ........................................................................ 25
3.5 Work Tool – Attachment................................................................................................. 27
3.6 Servis dan Perawatan ...................................................................................................... 29
BAB 4 ...................................................................................................................................... 37
PENUTUP ............................................................................................................................... 37
4.1 Kesimpulan ....................................................................................................................... 37
4.2 Saran ................................................................................................................................. 40
LAMPIRAN............................................................................................................................ 41
DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................................. 48

4
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2. 1 Eskavator............................................................................................................ 7
Gambar 2. 2 Eskavator Sistem Dengan Penggerak Tali ...................................................... 8
Gambar 2. 3 Eskavator Dengan Sistem Penggerak Hidrolik .............................................. 9
Gambar 2. 4 Eskavator Dengan Penggerak Motor Listrik.................................................. 9
Gambar 2. 5 Konstruksi dan Bagian-Bagian dari Esavator .............................................. 11
Gambar 2. 6 Diagram sistem hydrulic excavator ............................................................... 14
Gambar 2. 7 Gambar skema kerja hidrolik simulasi travel motor .... Error! Bookmark not
defined.
Gambar 2. 8 Sistem Hidrolik ................................................................................................ 15
Gambar 2. 9 Tangki ............................................................................................................... 16
Gambar 2. 10 Pompa Hidrolik ............................................................................................. 17
Gambar 2. 11 Pressure Reief Valve...................................................................................... 17
Gambar 2. 12 Direct Control Valve ..................................................................................... 18
Gambar 2. 13 Silinder Hidrolik ............................................................................................ 18
Gambar 2. 14 Linier Aktuator .............................................................................................. 19
Gambar 2. 15 Rotary Aktuator ............................................................................................ 19
Gambar 2. 16 Hydraulic Oil Filter 5I-8670X ...................................................................... 20
Gambar 2. 17 Hydraulic Oil Filter 1R-0739 ........................................................................ 20

Gambar 3. 1 Mesin C6.4 ........................................................................................................ 22


Gambar 3. 2 Eskavator Beroperasi ...................................................................................... 23
Gambar 3. 3 Under carriage ................................................................................................. 24
Gambar 3. 4 Boom, Stick dan Persambungan Bucket ....................................................... 25
Gambar 3. 5 Sambungan Bucket .......................................................................................... 26
Gambar 3. 6 Work Tool - Attachment ................................................................................. 27
Gambar 3. 7 Bucket ............................................................................................................... 28
Gambar 3. 8 Perawatan Eskavator ...................................................................................... 29

Gambar 4. 1 Bucket ............................................................................................................... 37


Gambar 4. 2 Bucket Cylinder ............................................................................................... 37
Gambar 4. 3 Arm ................................................................................................................... 38
Gambar 4. 4 Arm Cylinder ................................................................................................... 38
Gambar 4. 5 Boom ................................................................................................................. 38
Gambar 4. 6 Boom Cylinder ................................................................................................. 39
Gambar 4. 7 Tracker ............................................................................................................. 39
Gambar 4. 8 Kabin ................................................................................................................ 40

5
BAB 1

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Dikehidupan moderen yang sekarang ini kita tidak lepas dengan penggunaan
tekhnologi canggih yang digunakan untuk mempermudah manusia dalam melakukan
aktivitasnya , contoh yang dapat kita ambil adalah penggunaan alat berat yang dimana alat
tersebut memiliki fungsi yakni mampu mebantu manusia untuk mengangkut,
memindahkan dan menggerakan beban berat yang dimana beban tersebut tidak dapat
diatasi oleh tenaga manusia .Teknologi yang diaplikasikan pada alat berat tersebut, tidak
lain adalah penggunaan teknologi fluid power , yang dimana keunggulan dari tekhnologi
ini adalah mengkonversi tenaga yang sangat kecil menjadi puluhan sampai ribuan kali
lebih besar tanpa ada batasan waktu, yang dimana hal tersebut dapat digunakan untuk hal-
hal diluar kemampuan manusia yang dapat menjadi solusi untuk mengatasi batasan batasan
yang dimiliki manusia pada faktor tenaga
Oleh karena itu kami kelompok 1 membuat tugas besar dengan judul sistem kerja
hidrolik pada alat berat agar mampu memahami bagaimana pengaplikasian tekhnologi
sistem kerja fluid power (hidrolik) pada alat berat eskavator ( Backhoe ).

1.2 Rumusan Masalah


1. Apa itu Eskavator
2. Apa saja jenis jenis eskavator
3. Tekhnologi apa yang digunakan pada eskavator
4. Apasaja komponen –komponen yang digunakan pada sistem hidrolik pada eskavator
5. Bagaimana mekanisme kerja dari sistim hidrolik pada eskavator

1.3 Tujuan
1. Untuk memenuhi syarat kelulusan mata kuliah Hidrolik
2. Mengetahui Alat-alat yang digunakan pada Industri yang menggunakan Tekhnologi
Hirdolik Khususnya Pada Eskavator
3. Memahami dan menjelaskan bagaimana mekanisme kerja sistem hidrolik pada
eskavator
4. Mengetahui struktur fisik serta komponen-komponen yang dimiliki beserta fungsinya

1.4 Manfaat
Manfaat yang dapat diambil setelah mengetahui permasalahan yang terjadi yaitu
menambah pengetahuan mahasiswa terutama mahasiswa Departemen Teknik Mesin

6
Indsutri tentang sistem Hidrolik pada Eskavator di Dinas Pekerjaan Umum Sidoarjo Selain
Materi yang diajarkan pada kegiatan pembelajaran di perkuliahan

BAB 2
DASAR TEORI

2.1 Definisi dan Sejarah Eskavator

Gambar 2. 1 Eskavator

Excavator adalah sebuah jenis alat berat yang terdiri dari mesin di atas roda khusus
yang dilengkapi dengan lengan (arm) dan alat pengeruk (bucket) yang digunakan untuk
menyelesaikan pekerjaan berat berupa penggalian tanah yang tidak bisa dilakukan secara
langsung oleh tangan manusia. Pengertian ini didasarkan dari asal-usul excavator yang
diciptakan sebagai alat penggali tanah untuk membangun rel kereta api, serta dari kata
“excavation” yang berasal dari bahasa Inggris yang berarti “pengggalian” atau mesin
penggali.
Dalam bahasa Indonesia excavator disebut sebagai ekskavator. Namun dalam proyek-proyek
kontruksi dan pertambangan di Indonesia, excavator lebih sering disebut “Bego atau Beko”,
walaupun sebenarnya excavator bukan berarti bego. Istilah bego berasal dari bahasa Inggris dari
kata “Backhoe”, yaitu excavator mini yang ditempelkan pada bagian belakang mesin traktor atau
biasa disebut backhoe loader. Backhoe Loader merupakan gabungan antara excavator dan wheel
loader.
Excavator pertama kali diciptakan pada tahun 1835 oleh seorang pemuda berusia 22 tahun
bernama William Smith Otis, yang merupakan seorang ahli mekanik asal Amerika Serikat.
William Smith Otis adalah anak dari pasangan Isaac Otis dan Tryphena Hannah Smith yang lahir
pada tanggal 20 september 1813 di Pelham, Massachussetts, USA. William memulai karyanya
sejak berusia 20 tahun dimana pada waktu itu dia mulai menunjukkan kecerdasannya. Pada tanggal
15 maret 1836 William menerima hak patent atas penemuan excavator ini. Namun sayangnya
kejadian insiden serupa terulang lagi. Pada tahun 1838 terjadi kesalahan pada spesifikasi teknik

7
sehingga excavator terbakar dan hancur. Hak patent atas penemuan excavator yang telah diraih
dengan susah payah oleh William Smith Otis berakhir pada tanggal 27 oktober 1838.Seiring
perkembangan jaman, kebutuhan peralatan berat untuk pembangunan kontruksi dan pertambangan
semakin komplek, sehingga manusia merancang excavator menjadi semakin sempurna. Pada
awalnya fungsi excavator hanyalah sebagai alat penggali tanah yang berjalan di atas rel kereta api
dan hanya dimotori oleh mesin uap serta menggunakan sistem manual berupa seling dan rantai
untuk menggerakkan bucket(alat kerja/alat keruk). Namun kini excavator menggunakan sistem
teknologi canggih dan memiliki multi fungsi sebagai alat berat serbaguna yang dilengkapi mesin
modern dengan tenaga hidrolik, bisa berputar sejauh 360 derajat tanpa berhenti dan mampu bekerja
di atas air.
Excavator memiliki kehebatan yang luar biasa jika dibandingkan dengan segala jenis alat berat
yang ada di planet bumi. Excavator mampu menyelesaikan pekerjaan berat yang tidak bisa
dilakukan oleh alat berat lain, bekerja di atas air, bekerja di atas bebatuan, serta tangguh bekerja di
segala medan berat dengan cepat dan menjadi aktor utama dalam pekerjaan proyek raksasa seperti
pertambangan. Selain itu excavator juga bisa digunakan sebagai alat pemecah batu yang dilengkapi
dengan palu pemukul (breaker).
2.1.1 Macam-Macam Eskavator
Berdasarkan sistem penggeraknya, excavator dibedakan menjadi dua yaitu: Sistem
Tali, pada saat sekarang jarang digunakan karena kurang efisien dalam
operasionalnya. Dan kemudian Eskavator dengan Sistem penggeraknya adalah
dengan sistem Hidraulik dengan media utama fluida, banyak digunakan dan terus
mengalami perkembangan yang disebabkan efisiensi yang lebih baik, operasional
yang lebih mudah dan perawatan yang sederhana
2.1.1.1 Eskavator Dengan Sistem Penggerak Tali

Gambar 2. 2 Eskavator Sistem Dengan Penggerak Tali

Eskavator dengan Sistem penggerak tali adalah eskavator yang sering kali
digunakan pada abad ke-18,namun pada saat sekarang jarang digunakan
karena dinilai kurang efisien dalam pengoperasionnya.

8
2.1.1.2 Eskavator Dengan Sistem Penggerak Hidrolik

Gambar 2. 3 Eskavator Dengan Sistem Penggerak Hidrolik

Eskavator Hidrolik adalah eskavator yang sistem penggeraknya


menggunakan Sistem hidrolik yang dimana pada industri sekarang jenis
eskavator ini sering digunakan dan dinalai lebih efisien dibandingkan
dengan eskavator dengan jenis penggerak tali, pada perkembangannya
eskavator jenis hidrloik mengalami perkembangan salah satunya adalah
pada mesin yang digunakan dimana pada umunya eskavator menggunakan
mesin diesel pada sebagai sumber dayanya,namun pada perkembangannya
muncul inovasi yang dimana eskavator menggunakan motor listrik atau
hybrid sebagai sumber dayanya sebagai upaya untuk mengurangi gas buang
yang dinilai dapat mencemari lingkungan

2.1.1.3 Eskavator Dengan Mesin Hybrid

Gambar 2. 4 Eskavator Dengan Penggerak Motor Listrik

9
2.2 Eskavator Hidrolik Dengan Sumber Daya Mesin Diesel
Eskavator dengan penggerak diesel adalah eskavator yang lebih dulu terkenal
dibandingkan eskavator sumber daya hybrid .eskavator disel dimana penghasil daya dari
mesin ini dihasilkan oleh engine dieselnya baik dari sistem pembakaran dalamnya maupun
sumber daya untuk menggerakan pompa pada sistem hidroliknya dalam kontruksinya
eskavator mesin diesel maupun mesin hybrid memiliki kontruksi yang sama
2.2.1 Konstruksi Eskavator Hidrolik
Konstruksi Secara umum konstruksi Hydraulic Excavator terdiri dari attachment dan
Base Machine yang masing-masing meliputi:
A. Attachment terdiri dari:
a. Boom adalah attachment yang menghubungkan base frame ke arm dengan
panjang tertentu untuk menjangkau jarak loading/ unloading.
b. Arm adalah attachment yang menghubungkan boom ke Bucket.
c. Bucket adalah attachment yang berhubungan langsung dengan material pada
saat loading.
d. silender hidrolik adalah bagian pada attachmen yang memiliki fungsi sebagai
aktuator yang mentrasmisikan daya hidrolik menjadi daya mekanik yang
menggerakan arm ,bom dan bucket

B. Base Machine terdiri dari:


a. Base Frame adalah bagian yang terdiri dari cabin (untuk pusat operasional
operator), mesin, counter weight dan komponen lainnya diatas revo frame.
b. Track Frame adalah komponen yang terdiri dari center frame dan crawler frame
yang menjadi tumpuan operasional Hydraulic Excavator.
c. Track Shoe adalah komponen yang berfungsi seperti roda pada kendaraan,
untuk menggerakan Hydraulic Excavator. Untuk memperjelas konstruksi
Hydraulic Excavator beserta bagian- bagiannya dapat dilihat pada berikut

10
Gambar 2. 5 Konstruksi dan Bagian-Bagian dari Esavator

2.3Mekanisme Kerja
Mekanisme kerja pada Hydraulic Excavator yang digerakkan secara

hydraulic adalah:

A. Mesin Diesel memutar pompa yang kemudian mengalirkan fluida hydraulic


dari tangki ke dalam sistem dan kembali lagi ke tangki.

B. Komponen-komponen yang mendapat distribusi fluida hydraulic dan pompa


adalah Bucket Cylinder, Arm Cylinder, Boom Cylinder, Swing Motor dan
Travel Motor untuk menghasilkan suatu kondisi kerja tertentu. Kondisi kerja
Hydraulic Excavator dibagi menjadi enam (6), yaitu:
a. Swing
Pergerakan pada saat Bodydan Attachment Hydraulic
Excavator berputar sampai360o. Sistem gerakan ini adalahdengan
menggerakan lever yang membuka katup pada Control Valves yang
berisi fluida hydraulic agar mengalirke Swing Motor sehingga
Hydraulic Excavator akan berputar dengan putaran tertentu.

11
b. Traveling Left Shoe
Pergerakan ini dibagi menjadi dua gerakan yaitu gerakan maju
dan gerakan mundur yang digerakan oleh katup yang ada di Control
Valves. Energi hydraulic dari pompa akan diubah lagi menjadi energi
mekanis melalui Travel Motor. Travel Motor memutar Sprocket
selanjutnya menggerakkan Track Shoe sehingga menghasilkan
gerakan pada Hydraulic Excavator. Traveling Left Shoe merupakan
gerakan track shoe yang sebelah kiri.

c. Traveling Right Shoe


Pergerakan ini dibagi menjadi dua gerakan yaitu gerakan maju
dan gerakan mundur yang digerakkan oleh katup yang ada di Control
Valves. Energi hydraulic dari pompa akan diubah lagi menjadi energi
mekanis melalui Travel Motor. Travel Motor memutar Sprocket
selanjutnya menggerakan Track Shoe sehingga menghasilkan
gerakan pada Hydraulic Excavator. Traveling Right Shoe merupakan
gerakan track shoe yang sebelah kanan

d. Boom (Raise-Down)
Pergerakan Boom dilakukan oleh Boom Cylinder. Sistem
gerakan ini dilakukan dengan menggerakkan lever di ruang operator
sehingga katup Boom Raise dan katup Boom Dowm pada Control
Valve yang berhubungan dengan Boom Cylinder akan membuka.
Boom akan melakukan gerakan mengangkat jika katup Boom Raise
terbuka sedangkan katup Boom Down tertutup. Fluida akan mengalir
dari katup Boom Raise dan menekan piston dari Cylinder Boom
sedangkan untuk gerakan arm.

12
e. Arm (In-Out)
Pergerakan Arm dilakukan oleh Arm Cylinder. Sistem gerakan
ini diatur oleh katup Arm In dan katup Arm Out. Arm akan melakukan
gerakan rnengangkat jika katup Arm out terbuka sedangkan katup
Arm In tertutup. Fluida akan mengalir dari katup Arm Out dan
menekan piston Arm Cylinder. Sedangkan untuk gerakan Arm turun,
kondisi katup arm in dan arm out berlaku sebaliknya.

f. Bucket (Crawl-Dump)
Pergerakan Bucket dilakukan oleh Bucket Cylinder. Sistem
gerakan ini diatur oleh pergerakan katup Bucket Crawl dan katup
Bucket Dump. Bucket akan melakukan gerakan mengangkat (dump)
jika katup Bucket dump terbuka sedangkan katup Bucket Crawl
tertutup. Pada saat itu, fluida akan mengalir dari katup Bucket dump
dan menekan piston Bucket Cylinder. Sedangkan gerakan Bucket
menekuk (crawl) kondisi katup bucketcrawl dan katup bucket dump
adalah sebaliknya

13
Mekanisme dan kondisi kerja Excavator secara Hydraulic

dapat dilihat pada (Gambar 2.3):

Gambar 2. 6 Diagram sistem hydrulic excavator

2.3.1 Skema Kerja Simulasi Travel Motor

Gambar 2.7 Gambar skema kerja hidrolik simulasi travel motor


Keterangan :
1. Motor listrik(AC)
2. Pompa Hidrolik
3. Tank
4. Direct Control Valve
5. Motor Travel

14
2.4 Pengertian Sistem Hidrolik
Sistem Hidrolik adalah teknologi yang memanfaatkan fluida yang bentuk wujudnya adalah
zat cair, biasanya oli, untuk melakukan suatu gerakan segaris atau putaran. Sistem ini
bekerja berdasarkan prinsip Jika suatu zat cair dikenakan tekanan, maka tekanan itu akan
merambat ke segala arah dengan tidak bertambah atau berkurang kekuatannya. Pada
sistem hidrolik bisa di ilustrasikan dibawah ini :

Gambar 2. 7 Sistem Hidrolik

Bisa dilihat pada bagian kanan sebagai saluran input. Di ruang ini, diletakan gaya
input. Gaya input adalah gaya awal yang akan menekan zat cair di ruang tertutup.Saat zat
cair pada saluran input menerima tekanan, otomatis tekanan zat cair didalam selang akan
naik. Penaikan tekanan ini, akan membuat saluran output menjadi bergerak ke atas. Kalau
kita letakan benda diatas saluran output maka benda tersebut akan terdorong keatas. Dan
besarnya tekanan yang mengenai benda tersebut dipengaruhi oleh gaya input serta luas
penampang dari kedua saluran ini.
2.4.1 Kelebihan yang Dimiliki Sistem Hidrolik
1. Sistem hidrolik sangat baik dalam mentransfer tenaga. Artinya memiliki efisiensi
yang tinggi dalam mentransfer tenaga atau daya. Hal ini dikarenakan:
a. Hanya sedikit komponen yang bergerak
b. Losses atau kerugian yang sedikit pada penggunaan berjarak panjang
c. Potensi keausan rendah
2. Sistem hidrolik memiliki fleksibilitas yang tinggi
a. Mudah didistribusikan pada berbagai penggunaan yang berbeda
b. Sistem hidrolik relatif aman dan reliable untuk berbagai kebutuhan
3. Sistem speed control pada sistem hidrolik dapat divariasikan sesuai kebutuhan
dengan respon yang cepat. Pada sistem hidrolik dengan aktuator motor hidrolik,
hal ini menjadi keuntungan jika variasi kecepatan putaran menjadi komponen yang
dibutuhkan.

2.4.2 Kelemahan yang Dimiliki Sistem Hidrolik

15
1. Dibutuhkan suatu wadah untuk menyimpan minyak hidrolik
2. Bahaya kebakaran bahkan ledakan apabila terjadi kebocoran
3. Membutuhkan sistem filtrasi yang baik karena pada sistem hidrolik tidak
diperbolehkan terdapat kotoran yang ikut bersikulasi didalam sistem

2.5 Pengaplikasian Sistem Hidrolik


Sistem hidrolik secara luas telah dipergunakan untuk berbagai macam alat. Sistem yang
dikembangkan dari hukum pascal ini menjadi salah satu ilmu yang vital penggunaannya di
dunia industri. Mulai dari usaha kecil semacam tempat pencucian mobil sampai dengan industri
besar seperti pembangkit listrik menggunakan sistem hidrolik pada beberapa alat yang
digunakan. Contohnya mesin press hidrolik, backhoe, car lifter (pengangkat mobil), lock gate
dam (gerbang bendungan), pengontrol kemudi kapal, dan lain-lain.

2.6 Komponen-komponen Dari Sistem Hidrolik Eskavator


2.6.1 Tangki

Gambar 2. 8 Tangki
Tangki hidrolik atau lebih dikenal dengan nama Resevoir, merupakan salah
satu dari beberapa komponen unit tenaga atau power pack dalam sistem hidrolik.
Komponen ini juga sangat vital peranannya, karena komponen inilah yang
menampung media utama dari sistem hidrolik. Hanya saja, dalam pembuatan tangki
hidrolik atau resevoir ini juga ada aturannya, agar ketika sistem hidrolik mulai
berjalan, tidak terjadi kekurangan pasokan cairan untuk menjalankan sistemnya.
Oleh karena itu, ukuran minimal dari tangki hidrolik (Resevoir) ini adalah 3-5 kali
lipat jumlah total cairan hidrolik yang digunakan pada sistem hidrolik yang berjalan.
Selain itu, bahan tangki hidrolik ini hendaknya juga terbuat dari bahan yang
ketebalannya cukup, kuat, tidak muah rusak, dan juga solid atau padat, agar tidak
terjadi kebocoran.
Fungsi dari tangki itu sendiri, yaitu :
a. Menampung cairan hidrolik
b. Tempat pengendapan kotoran
c. Media pendingin

16
2.6.2 Pompa Hidrolik

CAT320C/SBS120 Hydraulic Pump Parts(Caterpillar)


Gambar 2. 9 Pompa Hidrolik

Pompa adalah untuk mengubah energi mekanik menjadi energi


hidrolik dengan cara menekan fIuida hidrolik ke dalam sistem.
Dalam sistem hidrolik, pompa merupakan suatu alat untuk menimbulkan atau
membangkitkan aliran fluida (untuk memindahkan sejumlah volume fluida)
dan untuk memberikan gaya sebagaimana diperlukan.

Apabila pompa digerakkan oleh motor (penggerak utama), pada dasarnya


pompa melaksanakan dua fungsi utama:

a. Pompa menciptakan kevakuman sebagian pada saluran masuk pompa.


Vakum ini memungkinkan tekanan atmospher untuk mendorong fluida
dari tangki (reservoar) ke dalam pompa.
b. Gerakan mekanik pompa mengisap fluida ke dalam rongga pemompaan,
dan membawanya melalui pompa, kemudian mendorong dan menekannya
ke dalam sistem hidrolik.

2.6.3 Pressure Relief Valve ( PRV )

Gambar 2. 10 Pressure Reief Valve

17
Pressure relief valve (PRV) adalah sebuah alat instrument yang
bekerja saat adanya over pressure pada inlet nozzle. Di desain untuk
terbuka secara proporsional saat adanya abnormal (dalam hal ini over
pressure) pada sebuah plant dan akan menutup saat plant kembali normal
(normal pressure).

2.6.4 Direct Control Valve ( DCV )

Gambar 2. 11 Direct Control Valve


Direct Control Valve (DCV) digunakan untuk mengarahkan oli menuju
sirkuit yang berbeda pada sistem hidrolik. Kapasitas aliran maksimum dan
tekanan yang turun saat melewati valve merupakan pertimbangan utama. DCV
dapat dikombinasikan dengan manual, hidrolik, pneumatik, dan kontrol
elektronik. Faktor ini umumnya ditentukan selama melakukan desain sistem
untuk pertama kali, DCV mengarahkan aliran oli masuk menuju sistem hidrolik.
Dengan kata lain merupakan komponen dimana operator mengontrol mesin.
DCV mengarahkan suplai oli menuju aktuator pada sistem hidrolik.
2.6.5 Silinder Hidrolik

Gambar 2. 12 Silinder Hidrolik

Silider hidrolik merubah tenaga zat cair menjadi tenaga mekanik. Fluida yang
tertekan , menekan sisi piston silinder untuk menggerakan beberapa gerakan mekanis.

18
Singgle acting cylinder hanya mempunyai satu port, sehingga fluida bertekanan
hanya masuk melalui satu saluran, dan menekan ke satu arah. Silinder ini untuk
gerakan membalik dengan cara membuka valve atau karena gaya gravitasi atau juga
kekuatan spring. Double acting cylinder mempunyai port pada tiap bagian sehingga
fluida bertekanan bias masuk melalui kedua bagian sehingga bias melakukan dua
gerakan piston. Kecepatan gerakan silinder tergantung pada fluid flow rate ( gallon /
minute) dan juga volume piston. Cycle time adalah waktu yang dibutuhkan oleh
silinder hidrolik untuk melakukan gerakan memanjang penuh. Cycle time adalah hal
yang sangat penting dalam mendiagnosa problem hidrolik.

2.6.6 Aktuator
Aktuator sistem hidrolik adalah komponen yang melakukan aksi atau
meneruskan daya dari pompa untuk melakukan kerja. Secara umum actuator
dapat dibedakan menjadi dua yaitu linier dan rotary actuators ;

a. Linier aktuator, yang menghasilkan tenaga gerak lurus atau aksial

Gambar 2. 13 Linier Aktuator

b. Rotary Aktuator, yang menghasilkan tenaga putaran atau gerakan berputar

Gambar 2. 14 Rotary Aktuator

19
2.6.7 Hidrolic Oil Filter
Hydraulic Oil Filter 5I-8670X

Gambar 2. 15 Hydraulic Oil Filter 5I-8670X

Filter Hidrolik dan Transmisi Efisiensi Canggih dari Cat memberikan peningkatan
kontrol kontaminasi tanpa melepaskan penahan kotoran yang unggul. Menggunakan
media filter yang disempurnakan, filter kami menawarkan efisiensi yang lebih tinggi,
kapasitas yang ditingkatkan, dan karakteristik penurunan tekanan yang lebih rendah. Jarak
lipatan dipertahankan secara kaku oleh manik-manik akrilik yang mencegah
pengelompokan dan memberikan area permukaan filtrasi maksimum sepanjang umur
filter. Selain itu, segel terintegrasi memastikan pemisahan antara sisi elemen yang bersih
dan kotor.

Oil Filter 1R-0739

Gambar 2. 16 Hydraulic Oil Filter 1R-0739

Filter Oli Engine Cat®dirancang untuk memenuhi kebutuhan engine Cat dengan
memberikan perlindungan superior terhadap partikel yang dapat masuk ke sistem
pelumasan selama servis atau pemakaian komponen.

20
Hydraulic Oil Filter 093-7521

Gambar 2.18 Hydraulic Oil Filter 093-7521

Dirancang untuk memelihara sistem kebersihan di sebagian besar aplikasi tugas


umum dan ringan, Filter Oli Hidraulik Efisiensi Standar adalah pertahanan pertama
Anda terhadap keausan komponen karena kontaminasi. Filter Hidraulik Cat®
memberikan perlindungan terbaik dari kontaminasi dan abrasive dengan menjaga
mereka agar tidak mengurangi toleransi ketat dalam sistem hidrolik tekanan tinggi.
Kebersihan adalah kunci untuk mempertahankan pelumasan yang tepat pada sistem
hidrolik sensitif Anda. Peringkat Efisiensi: Efisiensi Standar

21
BAB 3

PEMBAHASAN

3.1 C6.4 dengan Teknologi ACERT™


Cat® C6.4 memberikan tenaga luar biasa bagi 320D serta efisiensi bahan bakar yang
tiada tanding dikelasnya untuk menghasilkan kinerja yang konsisten dalam segala aplikasi.

Gambar 3. 1 Mesin C6.4


1. Cat C6.4. Cat C6.4 dengan Teknologi ACERT™ memperkenalkan sederetan
penyempurnaan evolusioner yang menghasilkan terobosan dalam teknologi engine.
Tumpuan utama Teknologi ACERT adalah penyerahan bahan bakar, manajemen udara
dan kontrol elektronik. Teknologi ACERT mengoptimalkan kinerja engine serta
memenuhi regulasi emisi rendah di seluruh dunia. Dengan teknologinya yang telah
terbukti, komponen-komponen yang kokoh serta proses pembuatan yang presisi, anda
dapat mengandalkan engine ini untuk menghasilkan tenaga sejak saat dihidupkan dan
terus bekerja secara produktif sepanjang waktu kerja.
2. Kinerja. 320D, dilengkapi dengan engine C6.4 yang menggunakan Teknologi
ACERT™, menyediakan keunggulan kecepatan dan efisiensi pada aplikasi produksi
tinggi. Dengan menggabungkan konsumsi bahan bakar yang sangat baik dari engine
C6.4 dengan Economy Mode, pelanggan dapat menyetimbangkan kebutuhan kinerja
dan penghematan bahan bakar guna memenuhi kebutuhan dan aplikasi yang ada.
3. Automatic Engine Speed Control. Kontrol dua-tingkat sekali sentuh mengurangi
tingkat kebisingan dan konsumsi bahan bakar.
4. ADEM™ A4 Engine Controller. Modul kontrol elektronik ADEM A4 mengelola
penyerahan bahan bakar untuk mendapatkan kinerja terbaik dari setiap liter bahan bakar
yang digunakan. Sistem manajemen engine menyediakan pemetaan bahan bakar yang
fleksibel, yang memungkinkan engine memberi respon yang cepat terhadap kebutuhan
aplikasi yang berubah-ubah. Sistem ini mengamati kondisi engine dan alat berat serta
menjaga pengoperasian engine pada efisiensi puncak.

22
5. Electronic Control Module. Electronic Control Module (ECM) bekerja sebagai “otak”
dari sistem kontrol engine, memberikan respon yang cepat terhadap perubahan
pengoperasian guna memaksimalkan efisiensi engine. Disatukan sepenuhnya dengan
sensor-sensor pada sistem bahan bakar, udara, cairan pendingin dan gas buang engine,
ECM akan menyimpan dan mengirimkan kembali informasi dari kondisi-kondisi ini,
seperti misalnya rpm, konsumsi bahan bakar, dan informasi diagnostik.
6. Penyerahan Bahan Bakar. Cat C6.4 memiliki kelebihan berupa kontrol elektronik
yang mengatur sistem injeksi bahan bakar. Penyerahan bahan bakar injeksi banyak
membutuhkan tingkat presisi yang tinggi. Pembentukan siklus pembakaran secara
presisi akan menurunkan temperatur ruang bakar, menghasilkan emisi yang lebih
sedikit dan mengoptimalkan pembakaran bahan bakar. Hal ini menghasilkan output
kerja yang lebih besar terhadap biaya bahan bakar anda.
7. Sistem Pendingin. Kemampuan pendinginan ambien Cat C6.4 pada 320D adalah 52°
C (125° F). Hal ini berpotensi menghasilkan efisiensi pembakaran yang lebih baik dan
umur komponen hidrolik yang lebih lama pada segala kondisi ambil.

3.2 Perangkat Hidrolik


Perangkat hidrolik Cat® menghasikan tenaga dan pengendalian yang presisi untuk
menjaga material tetap bergerak.Tata Letak Komponen. Untuk mengoptimalkan efisiensi
dari kinerja perangkat hidrolik, komponen-komponen hidrolik telah diletakkan saling
berdekatan, yang mana akan mengurangi rugi-rugi gesekan dan penurunan tekanan di
dalam pipa-pipa saluran.

Gambar 3. 2 Eskavator Beroperasi

1. Tekanan Sistem. Tekanan sistem telah ditingkatkan menjadi 35 000 kPa (5.076 psi),
yang menandakan kinerja yang lebih baik:
 Gaya stick dan bucket yang ditingkatkan (sampai 7% lebih tinggi dibandingkan
320C) guna menangani kondisi penggalian yang sempit secara lebih baik
 Drawbar Pull yang lebih besar (206 kN – 46.300 lb) untuk menyediakan
kemampuan lebih besar untuk bergerak menanjak, gerak belok spot yang lebih
mudah dan kemampuan berjalan yang lebih baik pada kondisi permukaan tanah
yang buruk.
 Kapasitas angkat yang lebih besar, pada umumnya melalui bagian depan dimana
anda pada umumnya dibatasi secara hidrolik.

23
2. Sistem Pilot. Pompa pilot bersifat independen dari pompa utama dan mengendalikan
pengoperasian persambungan depan, swing dan gerak travel.
3. Sistem Hidrolik Cross-Sensing. Sistem hidrolik cross-sensing memanfaatkan masing-
masing dari kedua pompa hidrolik untuk bekerja hingga 100% dari daya engine, pada
semua kondisi pengoperasian. Hal ini meningkatkan produktivitas dengan kecepatan
implement yang lebih cepat dan gerak belok pivot yang lebih kuat dan lebih cepat.
4. Sirkuit Regenerasi Boom dan Stick. Sirkuit regenerasi boom dan stick menghemat
energi selama pengoperasian boom turun dan pengoperasian stick masuk yang mana
akan meningkatkan efisiensi, menurunkan waktu siklus, dan rugi tekanan untuk
mencapai produktivitas yang lebih tinggi, biaya pengoperasian yang lebih rendah dan
efisiensi bahan bakar yang lebih besar.
5. Katup Hidrolik Bantu. Katup bantu merupakan kelengkapan standar pada 320D. Sirkuit
kontrol juga telah tersedia sebagai attachment, yang memungkinkan pengoperasian
work tool tekanan tinggi dan sedang seperti misalnya shear, grapple, hammer,
pulverizer, multi-processor dan vibratory plate compactor.
6. Snubber pada Silinder Hidrolik. Snubber terletak di ujung sisi batang silinder boom dan
kedua ujung silinder stick untuk meredam gaya kejut serta mengurangi kebisingan dan
memperpanjang umur komponen.
7. Heavy Lift Opsional. Kelengkapan heavy lift opsional pada 320D meningkatkan
tekanan sistem menjadi 36 000 kPa (5.221 psi), yang memberikan kapasitas angkat
lebih besar ke bagian depan. Heavy Lift diaktifkan dengan cara menekan sakelar sentuh
di konsol kanan. Saat tekanan meningkat, kecepatan engine dikurangi, yang
memungkinkan kendali lebih baik sambil mengangkat beban.

3.3 Struktur
320D dirancang untuk menangani kondisi pengoperasian yang paling berat, serta
menyediakan umur yang panjang dan nilai yang tinggi.

Gambar 3. 3 Under carriage

1. Undercarriage yang Kokoh. Sebuah fondasi kokoh yang kuat untuk meredam stress dari
pekerjaan setiap hari.
 Roller dan idler telah disekat dan dilumasi untuk memperpanjang umur pemakaian.

24
 Track link dirakit dan disekat dengan grease untuk mengurangi keausan bushing
internal dan meningkatkan umur sebesar 25%, bila dibandingkan dengan dry
seal undercarriage.
 Panjang langkah sistem pegas rekoil telah ditingkatkan agar bisa membebaskan
kelebihan kekencangan track secara lebih baik, yang dapat terjadi bila terjadi
penumpukan material di antara track dan sprocket.
2. Opsi-Opsi Undercarriage. Pilih opsi undercarriage yang paling sesuai dengan aplikasi
anda.
 Undercarriage Standar – Bekerja dengan baik pada bidang kerja yang sempit
dan pada permukaan berbatu yang tidak rata. Juga lebih disarankan pada
pekerjaan- pekerjaan yang memerlukan perubahan posisi alat berat secara
sering.
 Long undercarriage – Memungkinkan stabilitas dan kapasitas angkat
maksimum.
3. Struktur yang Kokoh. Komponen-komponen struktural dan undercarriage merupakan
tulang-punggung dari daya-tahan alat berat. Caterpillar memberikan perhatian yang
besar pada daya-tahan alat berat selama proses perancangan dan pembuatan excavator.
 Sampai sebanyak 95% pekerjaan pengelasan struktur dilakukan oleh robot, yang
dapat mencapai penetrasi tiga kali lebih dalam dibandingkan pengelasan manual
dan meningkatkan daya tahan keseluruhan dari alat berat.
 Rangka utama 320D menggunakan baja berkekuatan tarik tinggi serta sebuah
swing table berbentuk satu bagian utuh, yang meningkatkan kekuatan dan
kehandalan.
 Carbody memiliki desain berbentuk “X” dengan penampang kotak guna
menahan gaya lengkung dan puntir.
 Rangka track roller dibentuk dengan cara di-press berbentuk pentagonal untuk
memberi kekuatan tambahan.

3.4 Boom, Stick dan Persambungan Bucket


Dibangun untuk menghasilkan kinerja dan umur pemakaian yang lama,
boom dan stick Caterpillar® memiliki struktur berukuran besar, berpenampang
kotak, yang disambung dengan las, dengan fabrikasi pelat banyak pada daerah-
daerah yang memiliki stress ting

Gambar 3. 4 Boom,Gambar
Stick dan
3.4Persambungan
B Bucket

25
1. Opsi-Opsi Persambungan Depan. Reach Boom memungkinkan keserbagunaan
keseluruhan yang sangat baik dan jangkauan kerja yang besar. Boom ini dapat
dipasangkan dengan tiga macam stick berikut:
 R3.9B1 – menawarkan jangkauan dan kedalaman penggalian maksimum
 R2.9B1 – bekerja dengan baik pada jangkauan kerja sedang
 R2.5B1 – pasangan yang sangat cocok ketika pekerjaan memerlukan bucket yang
lebih besar atau hammer.
 Untuk aplikasi pembebanan berat, heavy- duty reach boom dan heavy-duty stick
R2.9B1 dan R2.5B1 telah tersedia.
 Mass Excavation Boom dirancang untuk aplikasi pemindahan tanah produksi
tinggi beban berat, dan memiliki sebuah pasangan stick tunggal yang cocok secara
sistem
 M2.4CB2 – menghasilkan gaya penggalian yang secara signifikan lebih tinggi dan
memungkinkan penggunaan bucket yang besar.
 Super Long Reach Front – dengan jangkauan sampai sebesar 15,2 meter,
konfigurasi ini ditujukan untuk aplikasi beban ringan yang membutuhkan
jangkauan kerja yang sangat besar.
2. Pin Persambungan. Semua pin di persambungan depan memiliki lapisan khrom tebal,

Gambar 3. 5 Sambungan Bucket


yang membuatnya memiliki ketahanan aus dan korosi yang tinggi. Pin dan bushing
menyediakan interval pemberian gemuk pelumas 1.000 jam untuk persambungan boom
dan stick pada kondisi kerja normal.
3. Persambungan Bucket. Power link meningkatkan daya tahan, meningkatkan
kemampuan angkat alat berat pada posisi angkat utama, dan dengan adanya lubang
pengangkatan yang telah disatukan, akan menjadi lebih mudah untuk digunakan
dibandingkan power link yang ada sebelumnya.

26
3.5 Work Tool – Attachment
320D memiliki banyak pilihan atas work tool guna mengoptimalkan kinerja alat berat.

Gambar 3. 6 Work Tool - Attachment

 Heavy-Duty Bucket (HD) – untuk penggunaan pada material seperti tanah campuran, tanah
liat dan batu. Desain bucket yang agresif untuk aplikasi abrasif moderat. Bucket dirancang
dengan material aus yang telah ditingkatkan untuk memungkinkan umur yang lebih
panjang pada aplikasi abrasif.
 Heavy-Duty Power Bucket – untuk penggunaan pada aplikasi yang abrasif dimana gaya
breakout dan waktu siklus merupakan hal yang kritikal – sangat baik untuk material seperti
tanah campuran, tanah liat atau batu.
 Ditch Cleaning Bucket – Lebar dan dangkal untuk pembersihan saluran, pembentukan
gundukan dan pekerjaan akhir.
1. Caterpillar Ground Engaging Tool (GET). Lakukan pemilihan dari berbagai macam tip
yang memaksimalkan kinerja bucket dan alat berat. Sidecutter dan sidebar protector juga
telah tersedia.
2. Berbagai Macam Work Tool. Caterpillar menawarkan jajaran lengkap work tool untuk
menyesuaikan semua kebutuhan aplikasi anda:
 Hammer – Pilihan yang ideal untuk penghancuran beton, penghancuran batu
berukuran besar, penggemburan tanah atau dinding parit yang keras. Telah ditepatkan
terhadap alat berat Cat untuk menghasilkan kinerja optimal.
 Thumbs mengubah 320D anda menjadi sebuah alat berat penanganan material yang
serbaguna.

27
 Grapple – Untuk menangani material lepasan, memilah barang buangan dan
pembersihan sisa penghancuran. Sederetan model dan ukuran telah tersedia untuk
menyesuaikan dengan pekerjaan yang dilakukan.
 Vibratory Plate Compactor – menyediakan gaya pemadatan yang unggul dalam sebuah
paket yang handal dan rendah perawatan.
3. Bucket Caterpillar. Pilihan bucket yang paling banyak yang dapat mengoptimalkan
kinerja alat berat dan menyesuaikan kebutuhan aplikasi anda.
 General Purpose Bucket (GP) – Kapasitas yang besar untuk penggalian material lunak
sampai keras, seperti tanah, tanah berlumpur dan tanah liat. Tidak dimaksudkan untuk
penggunaan pada material abrasif atau aplikasi dengan impak tinggi. Profil yang
dangkal mengoptimalkan kapasitas bucket untuk memudahkan penetrasi ke tanah.
 Excavation (X) dan Excavation Special (XSP) – untuk pekerjaan penggalian normal
pada tanah yang lunak sampai keras dengan tingkat abrasi moderat.
 Pin Grabber Plus Hydraulic Pin Grabber (gambar)
4. Coupler. Melipat-gandakan keserbagunaan dan pemanfaatan 320.
 Hydraulic Pin Grabber Plus – memungkinkan penggantian tool yang cepat dan mudah
tanpa harus meninggalkan kabin. Memegang berbagai macam tool yang dilengkapi
dengan pin standar.
 Coupler Tersendiri – tidak ada radius tip yang hilang, memaksimalkan gaya breakout
pada 320D anda.

Gambar 3. 7 Bucket

28
3.6 Servis dan Perawatan
Kelengkapan servis dan perawatan yang telah disederhanakan menghemat waktu dan biaya
anda.

Gambar 3. 8 Perawatan Eskavator

1. Pelaksanaan Servis dari Permukaan Tanah. Desain dan tata ruang 320D dibuat dengan
mempertimbangkan teknisi servis. Berbagai lokasi servis dapat dengan mudah dijangkau
dari permukaan tanah sehingga memungkinkan perawatan bagian-bagian yang penting
dapat dilakukan dengan cepat dan secara efisien. Sebagai contoh, pintu servis ditempatkan
di kedua sisi struktur atas, yang memungkinkan kemudahan perawatan terhadap item-item
seperti radiator engine atau komponen-komponen hidrolik, yang semuanya dapat
dijangkau dari permukaan tanah. 320D memiliki dua buah meteran jam servis. Sebuah
terpasang di monitor, yang lain terpasang di konsol yang memungkinkan pembacaan dari
permukaan tanah tanpa harus menghidupkan alat berat.
2. Kompartemen Filter Udara. Filter udara memiliki keunggulan berupa konstruksi
elemen-ganda untuk efisiensi pembersihan yang sangat unggul. Ketika saringan udara
tersumbat, sebuah peringatan akan ditampilkan pada layar monitor di dalam kabin.
3. Kompartemen Pompa. Sebuah pintu servis di sisi sebelah kanan memungkinkan akses
dari permukaan tanah ke pompa hidrolik, filter oli engine, case drain dan filter pilot.
4. Titik-Titik Pemberian Gemuk Pelumas. Sebuah blok pelumasan yang disatukan pada
boom mengirimkan gemuk pelumas ke lokasi-lokasi yang sulit dijangkau di bagian depan.

29
5. Filter Kapsul. Filter balik hidrolik, sebuah filter kapsul, terletak di luar tangki hidrolik.
Filter ini mencegah bahan kontaminasi memasuki sistem sewaktu oli hidrolik diganti serta
menjaga agar pengoperasian tetap bersih.
6. Pelindung Kipas. Kipas radiator engine ditutup seluruhnya oleh kawat ram berlubang
halus, sehingga mengurangi resiko terjadinya kecelakaan.
7. Pelat Anti Selip. Pelat anti selip menutupi bagian atas kotak penyimpanan dan struktur
atas untuk mencegah tergelincir sewaktu melakukan perawatan.
8. Kompartemen Radiator. Terdapat jarak yang lebar antara radiator/oil cooler dan
aftercooler untuk melakukan perawatan. Sebuah saringan radiator telah disediakan antara
radiator/oil cooler dan aftercooler untuk memberikan perlindungan. Kondensor untuk
sistem air conditioner dipasang di bagian depan radiator/oil cooler dan di bawah
aftercooler. Kondensor tipe swing opsional juga telah tersedia.
9. Perlengkapan Diagnostik dan Pengamatan. 320D diperlengkapi dengan port
pengambilan sampel S•O•SSM serta port pengujian hidrolik untuk sistem hidrolik, oli
engine, dan cairan pendingin. Sebuah sambungan uji untuk Cat Electronic Technician (Cat
ET) terletak di dalam kabin.
10. Interval Servis yang Diperpanjang. Interval servis dan perawatan 320D telah
diperpanjang untuk mengurangi waktu servis alat berat dan meningkatkan kesiapan alat
berat.
 Filter oli hidrolik – sampai 2.000 jam
 Cairan pendingin engine – sampai 6.000 jam
 Filter oli hidrolik – sampai 5.000 jam
 Kaki boom dan pelumasan bagian depan – sampai 1.000 jam

30
Spesifikasi eskavator 320 D

ENGINE
Daya Engine - ISO 9249 117.0 kW

Model Engine C7.1 Cat

Lubang 105.0 mm

Langkah 135.0 mm

Kapasitas Silinder 7.01 l

RPM Engine - Pengoperasian 1650.0 r/min

RPM Engine – Travel 1800.0 r/min

Daya Kotor - ISO 14396/SAE J1995 158.0 kW

Daya Bersih Flywheel 157.0 kW

Daya Kotor Engine - ISO 14396 118.0 kW

SISTEM HIDRAULIK
Sistem Utama - Aliran Maksimum 429 l/mnt (113 gal/mnt)

Tekanan Maksimum - Peralatan 35000.0 kPa

31
Tekanan Maksimum - Peralatan - Mode Pengangkatan 38000.0 kPa

Tekanan Maksimum - Travel 34300.0 kPa

Tekanan Maksimum - Swing 27500.0 kPa

Tekanan Maksimum - Peralatan - Mode Pengangkatan Berat 38000.0 kPa

Sistem Utama - Aliran Maksimum - Implement 429.0 l/min

MEKANISME AYUN
Kecepatan Ayun 11.25 r/min

Torsi Ayun Maksimum 82.0 kN·m

BOBOT
Bobot Kerja 22000.0 kg

KAPASITAS ISI ULANG SERVIS


Kapasitas Tangki Bahan Bakar 345.0 L

Sistem Pendinginan 25.0 L

Oli Engine 25.0 L

Penggerak Swing - Masing-masing 12.0 L

Final Drive - Masing-masing 5.0 L

32
Sistem Hidraulik - Termasuk Tangki 234.0 L

Tangki Hidraulik 115.0 L

DIMENSI
Boom Penjangkau 5,7 m (18'8")

Stick Penjangkau R2.9B1 (9'6")

Bucket 1,19 m³ (1,56 yd³)

Ketinggian Pengiriman - Bagian Atas Kabin 2960.0 mm

Tinggi Pegangan Tangan 2950.0 mm

Panjang Pengiriman 9530.0 mm

Radius Ayunan Ekor 2830.0 mm

Jarak Bebas Counterweight 1050.0 mm

Jarak Bebas ke Tanah 470.0 mm

Panjang Track 4450.0 mm

Panjang ke Pusat Roller 3650.0 mm

Pengukur Track 2380.0 mm

33
Lebar Pengangkutan 2980.0 mm

Panjang Track ke Titik Tengah Roller 3650.0 mm

GAYA & RENTANG KERJA


Kedalaman Penggalian Maksimum 6720.0 mm

Boom Penjangkau 5,7 m (18'8")

Stick Penjangkau R2.9B1 (9'6")

Bucket 1,19 m³ (1,56 yd³)

Jangkauan Maksimum di Permukaan Tanah 9860.0 mm

Tinggi Pemotongan Maksimum 9370.0 mm

Tinggi Pemuatan Maksimum 6490.0 mm

Tinggi Pemuatan Minimum 2170.0 mm

Potongan Kedalaman Maksimum untuk Ketinggian Dasar 2440 6550.0 mm


mm (8 ft)

Kedalaman Penggalian Maksimum Dinding Vertikal 5190.0 mm

Daya Penggalian Bucket - ISO 150.0 kN

Daya Penggalian Stick – ISO 9370.0 mm

34
Daya Penggalian Stick - SAE 103.0 kN

Daya Penggalian Bucket - SAE 134.0 kN

Daya Penggalian Stick – ISO 5190.0 mm

Daya Penggalian Bucket - ISO 2170.0 mm

GAYA BUCKET DAN STICK 323F SA: BOOM PENJANGKAU 5,7 M (18,7 FT);
STICK R2.5 (8,2 FT)
Daya Penggalian Stick - SAE 6720.0 mm

Daya Penggalian Stick – ISO 32.3 ft

Daya Penggalian Bucket - SAE 6550.0 mm

Daya Penggalian Bucket - ISO 9860.0 mm

DIMENSI - BOOM PENJANGKAU - 5,7 M (18'8)


Panjang - Pusat Roller 3650.0 mm

MESIN
Daya Bersih (SAE J1349/ISO 9249) 157.0 kW

35
36
BAB 4

PENUTUP

4.1 Kesimpulan
Ekskavator adalah adalah alat yang serba guna yang dapat untuk menggali tanah, membuat
parit, memuat material ke dump truck atau kayu ke trailer. Dengan kombinasi
penggatian attachment maka dapat digunakan untuk memecah batu, mencabut tanggul,
membongkar aspal dan lain-lain. Kontruksi excavator bagian atasnya (upper structure) mampu
berputar (swing) 360 derajat, sehingga alat ini sangat lincah untuk penggalian dan pemindahan
tanah pada area yang sempit.
Bagian bagian ekskavator memiliki fungsi sebagai berikut :

1. Bucket : digunakan untuk mengeruk tanah

Gambar 4. 1 Bucket

2. Bucket Cylinder : Menggerakkan Bucket agar bisa bergerak mengayun

Gambar 4. 2 Bucket Cylinder

37
3. Arm : Mengayunkan bucket naik turun dan mengayunkan bucket lebih
jauh, berkat adanya lengan ini jarak ayunan bucket bisa lebih jauh sehingga mampu
menunjang fungsi lebih lua

Gambar 4. 3 Arm
4. Arm Cylinder : Menggerakkan Arm agar dapat mengayun

Gambar 4. 4 Arm Cylinder


5. Boom : Tuas utama yg digunakan untuk menggerakkan Arm naik turun
dan mengayunkan arm lebih jauh lagi sehingga jangkauan gerak bucket bisa lebih jauh

Gambar 4. 5 Boom

38
6. Boom Cylinder : Menggerakkan Boom naik turun

Gambar 4. 6 Boom Cylinder

7. Tracker : Sebagai roda untuk excavator dan kaki excavator, kaki excavator
tidak terbuat dari ban seperti kendaraan pada umumnya. Kaki excavator terbuat dari rantai
besi mirip tank. Ini dimaksudkan agar excavator mampu bergerak pada medan curam
sekalipun

Gambar 4. 7 Tracker

39
8. Kabin : Tempat mengendalikan Excavator

Gambar 4. 8 Kabin

Aplikasi
Adapun secara garis besar, fungsi dari ekskavator adalah sebagai berikut :

 menggali parit , lubang, pondasi bangunan


 Penanganan Material
 Memotong semang dengan alat khusus
 Pekerjaan kehutanan
 Penghancuran
 Perataan tanah
 Angkut berat
 Pertambangan, terutama Pertambangan pit terbuka
 Pengerukan sungai
 Menancapkan Batang pondasi

4.2 Saran
Adapun saran-saran bagi pelaku dunia industri yang menggunakan ekskavator adalah sebagai
berikut :

1. Gunakan ekskavator sesuai dengan fungsinya.


2. Gunakan attachment yang sesuai dengan aplikasi kerjanya.
3. Lakukan pengoperasian dengan benar untuk menjaga daya guna alat.
4. Pahami secara garis besar cara kerja komponen ekskavator untuk pelaksanaan
troubleshooting.

40
LAMPIRAN
Rentang Kerja Reach Excavator
Konfigurasi Reach (R) Boom

41
42
43
44
45
46
47
DAFTAR PUSTAKA
http://www.pepfluid.com/cat320csbs120-hydraulic-pump-partscaterpillar/
https://parts.cat.com/en/catcorp/5I-8670
https://parts.cat.com/en/catcorp/1R-0739
https://www.amazon.com/Caterpillar-093-7521-Hydraulic-Advanced-
Efficiency/dp/B01F4ZM0IK
http://s7d2.scene7.com/is/content/Cat
https://www.autoexpose.org/2018/07/komponen-excavator-dan-jenis.html

https://www.cat.com/id_ID/products/new/equipment.html

https://nurdian25dhee.wordpress.com/2015/06/19/makalah-alat-berat-_-ekskavator-tugas-mata-
kuliah-alat-berat-dan-pengangkat/

http://komponenalat-berat.blogspot.com/2017/08/sistem-dan-cara-kerja-excavator-hidrolik.html

48
49