Anda di halaman 1dari 79

KATA PENGANTAR

Assalamualaikum Wr.Wb
Puji dan syukur atas rahmat Allah SWT akhirnya bahan ajar ini dapat
terselesaikan tepat waktu. Bahan ajar ini disusun agar dapat menjadi
acuan dan membantu peserta Pendidikan dan Pelatihan Kompetensi
Keahlian Tata kecantikan kulit tingkat Lanjutan dalam menerima
materi pembelajaran serta mengimplementasikannya pada
pembelajaran disekolah masing-masing.
Bahan Ajar ini berjudul “Nail Art”, didalamnya akan dibahas
mengenai materi yang berkaitan dengan pengetahuan dan
keterampilan menghias kuku (nail art). Kritik dan saran diharapkan
agar bahan ajar ini bisa lebih baik lagi di masa yang akan datang.
Walaupun penyusunan modul ini belum sempurna mudah-mudahan
modul ini dapat bermanfaat bagi peserta pendidikan dan pelatihan
khususnya pada kompetensi menghias kuku (Nail Art).
Wassalamualaikum Wr.Wb
Penyusun

i
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ............................................................................................. i

DAFTAR ISI ........................................................................................................... ii

BAB I PENDAHULUAN ................................................................................. 1

A. Deskripsi Bahan Ajar ............................................................................... 1

B. Peta Kedudukan Bahan Ajar .................................................................... 2

C. Glosarium (Daftar Istilah) ........................................................................ 3

D. Tujuan Akhir (Terminal Performance Objective) .................................... 7

E. Standar Kompetensi (PTK) ...................................................................... 7

BAB II SEJARAH, PENGERTIAN DAN TUJUAN ..................................... 16

A. Tujuan Pembelajaran .............................................................................. 16

B. Uraian Materi ......................................................................................... 16

1. Sejarah ................................................................................................ 16

2. Pengertian ........................................................................................... 25

3. Tujuan ................................................................................................. 25

C. Rangkuman ............................................................................................. 25

D. Tugas ...................................................................................................... 25

E. Tes Formatif ........................................................................................... 26

F. Balikan dan Tindak Lanjut ......................................................................... 27

BAB III JENIS-JENIS NAIL ART ................................................................. 28

A. Tujuan Pembelajaran .............................................................................. 28

B. Uraian Materi ......................................................................................... 28

1. Berdasarkan Alat/ Media yang digunakan ......................................... 28

2. Berdasarkan Desain ............................................................................ 39

ii
C. Rangkuman ............................................................................................. 40

D. Tugas ...................................................................................................... 40

E. Tes Formatif ........................................................................................... 40

F. Balikan dan Tindak Lanjut ......................................................................... 41

BAB IV ALAT, LENAN, BAHAN DAN KOSMETIKA ................................ 42

A. Tujuan Pembelajaran .............................................................................. 42

B. Uraian Materi ......................................................................................... 42

C. Rangkuman ............................................................................................. 52

D. Tugas ...................................................................................................... 53

E. Tes Formatif ........................................................................................... 53

F. Balikan dan Tindak Lanjut ......................................................................... 54

BAB V PROSEDUR KERJA NAIL ART ...................................................... 55

A. Tujuan Pembelajaran .............................................................................. 55

B. Uraian Materi ......................................................................................... 55

1. Persiapan kerja .................................................................................... 55

2. Konsultasi dan persiapan pelanggan ................................................... 56

3. Pembersihan cat kuku lama ................................................................ 57

4. Analisa tangan dan kuku untuk Nail Art ............................................ 57

5. Penentuan hiasan kuku........................................................................ 60

6. Proses Menghias Kuku ....................................................................... 60

7. Saran pasca pelayanan ........................................................................ 69

8. Berkemas ............................................................................................ 69

C. Rangkuman ............................................................................................. 69

D. Tugas ...................................................................................................... 70

E. Tes Formatif ........................................................................................... 70

iii
F. Balikan dan Tindak Lanjut ......................................................................... 71

DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... 72

LAMPIRAN-LAMPIRAN.................................................................................... 73

iv
BAB I
PENDAHULUAN

A. Deskripsi Bahan Ajar


Bahan ajar ini berjudul Nail Art dan merupakan salah satu kompetensi dalam
program Tata Kecantikan Kulit. Dalam bahan ajar ini akan diuraikan materi
apa saja yang diperlukan sebagai pengetahuan yang harus dimiliki untuk
melakukan praktik/ keterampilan pada kompetensi menghias kuku (Nail Art).
Bahan ajar ini akan membahas mengenai jenis dan prosedur dalam
melakukan Nail Art.
Adapun tujuan dari penulisan bahan ajar ini adalah sebagai sumber
pembelajaran dan pengetahuan yang diperlukan dalam pelatihan Tata
Kecantikan Kulit sehingga dapat memahami tujuan dari Nail Art dan dapat
melakukan praktik Nail Art pada model sesuai dengan prosedur.
Materi yang dibahas dalam bahan ajar ini mencakup ruang lingkup sebagai
berikut:
1. Sejarah, pengertian dan tujuan Nail Art
2. Jenis Nail Art
3. Alat, Bahan dan Kosmetika Nail Art
4. Prosedur Kerja Nail Art
Kompetensi yang akan dicapai dalam bahan ajar ini adalah pengetahuan dan
prosedur praktik menghias kuku (Nail Art) dengan tepat dan benar sesuai
dengan Standar Operasional Prosedur.

1
B. Peta Kedudukan Bahan Ajar

P3

Karya Ilmiah

P2
Manajemen pengelolaan Usaha

P1
Project Fantasi Make up

L1 L3 L4
L2 L5
Perawatan Epilasi Depilasi Rias kuku & Perawatan Badan
Rias Wajah
Wajah Penyambungan kuku
Khusus
Teknologi

D1 D3 D4
D2
Perawatan Wajah Perawatan Tangan & Perawatan Kaki &
Rias Sehari-hari
Manual Kuku Kuku

C1 C2 C3

Anatomi dan Kosmetik K3

Fisiologi

2
C. Glosarium (Daftar Istilah)

Acrylic : kuku palsu/ buatan yang terbuat dari bubuk


akrilik dan cairan, bersifat sementara diterapkan
menggunakan lem khusus diatas bentuk kuku.
Acrylic paint : Cat berbahan dasar acrylic untuk menghias
kuku.
Air brush : Teknik semprot yang dipakai dalam nail art.
Base Coat : lapisan cat kuku bewarna transparan yang
diterapkan pada lempeng kuku pada akhir
perawatan, untuk melindunginya dari pewarna
kuku, untuk memperpanjang dan memperkuat
cat kuku.
Beauty operator : Orang yang melakukan pekerjaan dibidang
kecantikan.
Blinged-out : Kuku palsu yang sangat panjang
Clear : Warna bening
Converse style : Desain nail art yang dengan bentuk sepatu
converse.
Cotton buds : Alat yang biasa dipakai untuk membersihkan
telinga, dengan dua sisi terbungkus kapas.
Crackle lak : Salah satu jenis nail polish dengan hasil warna
seperti kaca pecah
Cream : Warna warna tanah.
Detail brush : Kuas nail art yang digunakan untuk
menghasilkan gambar-gambar yang sangat
detail.
Dotting tool : Alat untuk membuat desain titik pada nail art
Dual active air : Alat semprot yang dipakai untuk membentuk
brush equipment desain nail art dengan teknik air brush.
Eye shadow : Warna-warna yang diaplikasikan untuk

3
membuat bayangan mata.
Fan brush : Bagus untuk mencampur dan menghasilkan efek
khusus, bila digunakan kering akan
menghasilkan efek mirip air brush.
Fashion show : Pagelaran busana
Flat brush : Digunakan untuk mewarnai pada area yang luas,
mencampur dan memberi bayangan.
Frost : Cat kuku dengan efek mengkilap, shimmery,
juga disebut pearly.
Gem : Hampir sama seperti rhinestone tapi lebih kecil.
Glitter : produk yang digunakan untuk desain nail art,
efek gemerlapnya menghasilkan desain nail art
yang mewah.
Hand dryer : Alat untuk mengeringkan tangan dan kuku.
Image plate : Lempengan pipih dengan berbagai pola hiasan
nail art didalamnya.
Job sheet : Kertas kerja
Lace : Renda
Liner brush : Kuas yang sangat bagus untuk membuat detail,
garis, tepi, dan huruf.
Make-up : Rias wajah
Make-up sponge : Spons rias wajah
Manicure moon : Aplikasi nail polish hanya pada pusat kuku/
lunula.
Marble : Efek marmer.
Marbling tool : Digunakan untuk mencampur satu warna dengan
warna lain agar menghasilkan efek marmer.
Matte : Warna yang tidak mengkilap.
Nail Art : Seni menghias kuku dengan menggunakan
warna, batu, glitter dll, bisa diaplikasikan pada
kuku asli maupun palsu.

4
Nail art brushes : Berbagai macam bentuk kuas nail art yang
dipakai dalam teknik lukis.
Nail art pen : Alat untuk membuat desain nail art yang
berbentuk seperti pulpen.
Nail art sponge : Spons nail art
Nail art stamping : Teknik cetak/ stempel yang digunakan dalam
membuat desain nail art
Nail enamel : Sama seperti nail polish.
Nail extention : Penyambungan kuku
Nail form : Kertas untuk memperpanjang bentuk kuku.
Nail gel : Gel yang digunakan bersama dengan nail form
dan nail sculpture untuk memperpanjang kuku.
Nail polish : Cat kuku
Nail polish remover : Cairan pelarut untuk menghapus cat kuku dan
akrilik.
Nail polish remover : Penghapus cat kuku dan acrylic.
Nail technician : Ahli dalam merawat dan menghias kuku.
Nail Tips : Kuku imitasi, berbahan dasar plastik yang
berguna untuk memperpanjang kuku asli.
Neon : Warna yang kontras dan menyolok.
Newspaper : Koran
Orangewood stick : Biasanya dipakai pada manicure untuk
mendorong kutikula, berbahan dasar kayu.
Polimer clay : Hiasan nail art dengan berbagai macam bentuk
mini berbahan dasar seperti karet.
Quick dry spray : Cairan khusus yang diaplikasikan setelah top
coat untuk mempercepat waktu pengeringan cat
kuku.
Rhinestone : Berbentuk padat, berkilau dan kecil. Merupakan
hiasan yang diterapkan pada proses nail art.
Round brush : Kuas nail art serbaguna yang dapat

5
menghasilkan pola yang berbeda.
Scrapper : Alat untuk meratakan nail polish pada image
plate sebelum dicetak.
Sheer : Warna transparan.
Shimmer : Warna metalik yang mengkilap.
Stamper : Alat untuk mencetak desain nail art.
Stencil : Pola bergambar desain yang akan dipakai dalam
pembuatan nail art teknik air brush.
Striping brush : Kuas nail art untuk membuat garis yang
sempurna dan desain kulit hewan seperti; zebra,
macan dll.
Tape : Sejenis isolasi untuk pembatas, agar
memudahkan dalam mendesain nail art yang
diinginkan.
Teknik Painting : Berbagai teknik nail art yang dapat mencakup
penggunaan tangan bebas dengan menggunakan
kuas.
The french manicure : Jenis manicure dengan warna putih dibagian
kuku bebas.
Toe Separator : Sebuah alat berbentuk spon yang ditempatkan
pada jari-jari untuk memberikan jarak antara
satu jari dengan lainnya agar pengecatan kuku
rapi tanpa noda.
Top Coat : Lapisan terakhir yang diaplikasikan setelah cat
kuku untuk melindungi dan memberikan efek
mengkilap.
Transfers : Nail art instan, termasuk didalamnya desain
kuku datar dan tiga dimensi. Aplikasi setelah
nail polish sebelum top coat.
Two tone manicure : 2 tingkatan warna cat kuku (1 warna 2 hue).
Water marble : Teknik celup untuk membuat desain marmer

6
pada nail art.
Wrap airbrush : Teknik semprot pada kuku palsu berbahan
acrylic acrylic.

D. Tujuan Akhir (Terminal Performance Objective)


Tujuan akhir pembelajaran dalam bahan ajar Nail Art ini adalah:
1. Memiliki pengetahuan dan keterampilan tentang kompetensi menghias
kuku (Nail Art) yang merupakan salah satu kompetensi yang ada pada
bidang Tata Kecantikan Kulit.
2. Melakukan persiapan kerja dengan mengacu dan memenuhi peraturan
kesehatan dan keselamatan kerja dan etika profesional.
3. Mampu melakukan praktik sesuai dengan tuntutan standar kerja yang ada
di industri serta dapat menerapkannya dalam pembelajaran.

E. Standar Kompetensi (PTK)

KODE UNIT : KEC.TK.02.024.01


JUDUL UNIT : Menghias Kuku (Nail Art)
DESKRIPSI : Unit ini menjelaskan kemampuan dan
UNIT pengetahuan yang berkaitan dengan kompetensi
menghias kuku teknik Air Brush dengan
mengikuti peraturan kesehatan dan keamanan
kerja.

ELEMEN KOMPETENSI KRITERIA UNJUK KERJA

1. Melakukan Persiapan 1.1. Area kerja, disiapkan agar memenuhi


Kerja prinsip hygiene dan sanitasi.
1.2. Suasana lingkungan disiapkan dengan
memenuhi prinsip keamanan kerja,

7
kenyamanan dan ketenangan.
1.3. Perabot disiapkan sesuai kebutuhan dan
ditata sesuai efisiensi dan kepraktisan
kerja.
1.4. Bahan nail art dan kosmetika disiapkan
sesuai kebutuhan dan aman dalam
penggunaan.
1.5. Alat dan lenna disiapkan sesuai
kebutuhan dan aman digunakan
1.6. Diri pribadi disiapkan baik fisik maupun
mental dengan mengacu etika profesional
seorang Beauty Operator.
2. Melakukan konsultasi 2.1. Konsultasi dengan pelanggan dilakukan
dan persiapan pelanggan untuk mendiskusikan hiasan kuku sesuai
dengan kesepakatan keinginan pelanggan
dan saran yang diberikan atas dasar
analisa tangan dan kuku.
2.2. Pelanggan dipersilahkan duduk di kursi
perawatan dengan posisi duduk
berhadapan dengan nail teknisi untuk
disiapkan sesuai.
dengan jenis pelayanan
2.3. Pelanggan ditanya kenyamanannya dan
dipersilahkan meletakkan tangannya di
atas meja perawatan.
3. Membersihkan cat 3. 1. Tangan dibersihkan dengan memenuhi
kuku/warna kuku/hiasan prosedur dan teknik pembersihan.
kuku lama. 3. 2. Warna kuku/Cat kuku/hiasan kuku lama
dibersihkan dengan memenuhi prosedur
dan teknik yang benar dengan

8
memperhatikan keamanan pelanggan.
4. Menganalisa tangan dan 4. 1. Tangan dan kuku dianalisa untuk mengetahui
kuku bentuk tangan, jari, kuku dan kelainan tangan
dan kuku dengan cara konsultasi,
pengamatan dan perabaan.

4. 2. Hasil analisa dicatat berdasarkan lembar


analisa yang disiapkan yang berlaku sebagai
kartu pelanggan.
Rencana pembuatan hiasan kuku yang
4. 3.
telah disetujui dicatat dan
dikonfirmasikan kembali dengan
pelanggan.
5. Menentukan hiasan kuku 5.1. Kuku dibentuk dengan memenuhi prinsip
pembentukan kuku serta memperhatikan
keamanan dan kenyamanan pelanggan.
Pembentukan kuku disesuaikan dengan
5.2. desain hiasan kuku yang akan dibuat
berdasarkan konfirmasi yang telah
disepakati.
Kuku dihias dengan memenuhi prinsip
5.3. menghias kuku sesuai dengan jenis
hiasannya.
6. Menghias kuku dengan 6.1 Base coat diaplikasikan di permukaan
teknik ”Air Brush” lempeng kuku sesuai dengan teknik yang
benar dan menjamin keamanan
pelanggan dan dibiarkan hingga kering.
6.2 Base coat yang sudah diaplikasikan
ditunggu sampai kering.
6.3 Beberapa drop cat acrylic dimasukkan
dalam air brush equipment.
6.4 Dasar warna putih diaplikasikan pada

9
setiap kuku.
6.5 Kuku yang sudah diberi dasar warna
putih dilukis dengan air brush equipment
sesuai dengan desain dan warna yang
dipilih.
6.6 Lukisan yang sudah dibuat dibiarkan dengan
ditunggu beberapa saat, sampai cat acrylic
kering.

6.7 Cat kuku yang telah kering diolesi base


coat/top coat atau cat kuku warna
transparan 2X.

6.8 Sisa-sisa warna yang ada di sekitar kuku


dibersihkan dengan cotton buds yang
dibasahi dengan air hangat dan sabun cair
hingga bersih.

7. Memberikan saran pasca 7.1 Kepuasan pelanggan ditanyakan dan


pelayanan. dicatat.
7.2 Saran dan nasihat perawatan
dikomunikasikan serta ditawarkan untuk
pelayanan jasa produk salon lainnya.
8. Mengemas alat-alat, air 8.1 Alat-alat yang telah dipakai dibersihkan
brush equipment dan disimpan kembali ditempat semula.
8.2 Cat acrylic ditutup rapat agar tidak
sampai kering.
8.3 Air brush equipment dicuci dengan air
brush cleanser, sampai benar-benar bersih
untuk menjaga saluran air brush tidak
tersumbat oleh sisa cat acrylic yang
mengering.

10
BATASAN VARIABEL
Batasan variabel berhubungan dengan unit kompetensi secara keseluruhan.
Batasan Variabel ini memungkinkan lingkungan kerja dan situasi tersebut akan
berpengaruh terhadap kinerja. Variabel-variabel ini bisa terdapat pada pelatihan
dan assesment, tergantung pada situasi kerja, kebutuhan peserta didik,
kemudahan, level industri dan konteks regional.
Batasan variabel dari kriteria unjuk kerja adalah :
1. Unit ini merupakan dasar kemampuan membuat hiasan air brush pada kuku
jari tangan.
2. Keamanan dan kenyamanan area kerja meliputi :
2.1 kebersihan ruangan,
2.2 penataan perabot mengacu kepraktisan kerja
2.3 penerangan yang cukup
2.4 privasi dan ketenangan pelanggan terjaga
3. Sterilisasi, sanitasi dan hygiene alat harus diperhatikan.
4. Penggunaan alat harus dilakukan secara profesional.
5. Perabot : meja manikur dengan kursi, kaca pembesar dilengkapi dengan
lampu penerang.
6. Alat dan lenna :
6.1 Gunting kuku
6.2 Bantal kecil alas tangan
6.3 Pelbagai macam kikir
6.4 Gunting kecil
6.5 Handuk kecil
6.6 Tissue
6.7 Sarung tangan karet
6.8 Celemek
6.9 Masker
6.10 Dual active air brush equipment
7. Bahan dan kosmetik :
7.1 Penghapus pewarna kuku

11
7.2 Kapas
7.3 Cotton buds
7.4 Alkohol 70%
7.5 Cat acrylic aneka warna
7.6 Pola-pola gambar berbentuk stensil
7.7 Base coat
7.8 Nail polish
7.9 Air brush cleanser
7.10 Handuk kertas
8. Profesionalisme Beautician /Operator harus memenuhi:
8.1 Kebersihan fisik (bau badan, bau mulut, gigi, kuku terawat dan tidak
mengenakan cat kuku dan berkuku panjang).
8.2 Mengenakan baju kerja (licin, sopan, warna putih, model berlengan
pendek tidak mengganggu kerja, dan bahan meresap keringat).
8.3 Mengenakan tata rias wajah sederhana sehingga terlihat segar dan cerah,
rambut ditata rapi sesuai dengan kepanjangan rambut.
8.4 Mengenakan sepatu putih dengan hak tidak lebih dari 3 cm
8.5 Tidak mengenakan perhiasan berlebihan.
8.6 Tepat waktu dan bertanggung jawab memegang janji.
8.7 Mampu mengendalikan emosi diri sendiri.
8.8 Mampu mengklafisikasikan masalah pelanggan.
8.9 Mampu menangani keluhan pelanggan berkaitan dengan perawatan
tubuh.
8.10 Mampu menjalin komunikasi interpersonal dengan pelanggan.
8.11 Menawarkan jasa salon sesuai dengan kebutuhan dan memberikan saran
setelah perawatan.
8.12 Dapat menawarkan jasa salon, memberi saran setelah perawatan.
8.13 Melayani dengan memuaskan pelanggan.
8.14 Dapat mengerjakan pekerjaan yang diinginkan pelanggan dengan
percaya diri,tidak gugup, dapat menjelaskan setiap tindakan yang
dilakukan pada klien.

12
9. Kesehatan dan keselamatan kerja:
9.1 Menghindari adanya kontra indikasi
9.2 Tidak mengenakan perhiasan baik pelanggan maupun beauty operator
9.3 Menjelaskan pada pelanggan
9.4 Selalu menanyakan kemungkinan keluhan sakit selama proses
pelayanan.
10. Kontra indikasi pelanggan termasuk :
10.1 Luka baru (recent scar tissue)
10.2 Inflamasi, sepsis, dan iritasi
10.3 Infeksi sekitar jaringan kuku
10.4 Kelainan kuku yang tidak mungkin dilakukan pelayanan lukisan air
brush.

PANDUAN PENILAIAN:
Panduan Penilaian menggambarkan pengetahuan dan keterampilan penunjang
yang harus didemonstrasikan untuk membuktikan seseorang telah kompeten. Hal
ini penting untuk penilaian assesment dan harus bersama dengan. Kriteria Unjuk
Kerja, batasan variabel dan petunjuk assessment.
1. Pengetahuan Dan Keterampilan Penunjang adalah sebagai berikut :
1.1 Persiapan area kerja, alat dan lenna, bahan dan kosmetika
1.2 Pengetahuan dan penerapan secara konsisten tentang Kesehatan dan
Keselamatan Kerja selama proses pembuatan Air Brush Nail Art baik
untuk pelanggan maupun bagi Beauty Operator
1.3 Pengetahuan tata tertib salon dan prosedur pelayanan pembuatan Air
Brush Nail Art.
1.4 Pengetahuan dan penerapan secara konsisten tentang sterilisasi, sanitasi
dan hygiene
1.5 Kemampuan melakukan komunikasi dan konsultasi secara verbal/non
verbal dengan pelanggan dengan sopan, ramah, jelas dan mau
mendengarkan.

13
1.6 Kemampuan menganalisa jari dan kuku dan menentukan indikasi
/kontra indikasi pada pembuatan Air Brush Nail Art.
1.7 Kemampuan mendemonstrasikan pembuatan Air Brush Nail Art dan
merawat kuku.
1.8 Kemampuan memanfaatkan waktu secara efektif selama proses
pelayanan.
1.9 Kemampuan mengevaluasi hasil perawatan dan memberikan
saran/nasihat pada pelanggan dan menawarkan pelayanan produk salon
lainnya.
2. Konteks Penilaian
2.1 Unit ini dapat dinilai didalam atau diluar tempat kerja. Penilaian harus
mencakup peragaan praktek baik di tempat kerja maupun simulasi
2.2 Unit ini harus didukung serangkaian metoda untuk menilai pengetahuan
penunjang
3. Aspek penting penilaian
Hal berikut ini berhubungan dengan Pengetahuan dan Keterampilan yang
penting menunjukkan pencapaian kompetensi dalam unit ini.
Bukti-bukti yang harus dikumpulkan diantaranya :
3.1 Pengetahuan dari teori menganalisa bentuk tangan, bentuk jari, bentuk
kuku dan kelainan kulit dan kuku.
3.2 Pengetahuan dan aplikasi yang konsisten dari prinsip pembuatan Air
Brush Nail Art sesuai dengan prosedur, teknik dan dalam waktu yang
telah ditentukan, dengan hasil memuaskan pelanggan.
3.3 Pengetahuan dan aplikasi yang konsisten dari bekerja dengan aman dan
dalam waktu yang tepat.
3.4 Pengetahuan dan penerapan secara konsisten tentang estetika, pemilihan
desain air brush nail art dan melukis di atas kuku sesuai dengan
keinginan pelanggan
3.5 Mengenali dan mengelola indikasi dan kontraindikasi
3.6 Pengetahuan dan aplikasi dari komunikasi yang efektif untuk konsultasi,
meyakinkan pelanggan dalam menentukan lukisan air brush nail art.

14
4. Kaitan dengan Unit Lain
Unit ini berkaitan dengan kompetensi lain :
4.1 Menerapkan Lingkungan Kerja Bersih dan Aman Sesuai Prinsip
Kesehatan dan Keselamatan Kerja.
4.2 Melakukan Persiapan Kerja
4.3 Melakukan Komunikasi di Tempat Menerima tamu
4.4 Melakukan Komunikasi dengan Pelanggan
4.5 Melakukan Komunikasi dengan teman sejawat

KOMPETENSI KUNCI

No Kompetensi Kunci Tingkat

1. Mengumpulkan, mengorganisir dan menganalisa informasi 2


2. Mengkomunikasi ide-ide dan informasi 2
3. Merencanakan dan mengorganisir aktivitas-aktivitas 2
4. Bekerja dengan orang lain dan kelompok 2
5. Menggunakan ide-ide dan teknik matematika 2
6. Memecahkan masalah 2
7. Menggunakan teknologi 2

15
BAB II
SEJARAH, PENGERTIAN DAN TUJUAN

A. Tujuan Pembelajaran
Setelah mempelajari bab ini peserta diklat diharapkan dapat :
1. Menguraikan sejarah perkembangan nail art
2. Menjelaskan pengertian dan tujuan nail art

B. Uraian Materi

1. Sejarah
5000 SM Kaum perempuan bangsa Mesir Kuno mewarnai ujung jari
mereka dengan Henna untuk menyatakan status sosial dan sebagai daya
tarik seks.

3000 SM Bangsa Cina membuat formula pewarna kuku dari


campuran gum arabic, gelatin, lilin lebah, pewarna sayuran dan putih
telur. Campuran anggrek dan kelopak mawar membantu menghasilkan
nuansa dari pink ke merah, tetapi penerapannya dilakukan berjam-jam
pada kuku bahkan hampir semalam untuk menghasilkan efek warna yang
kuat.

16
600 SM Bangsawan dan perempuan dari Dinasti Chou Cina membungkus
kuku dan menaburi kuku mereka dengan debu emas dan perak berhiaskan berlian
sebagai simbol kekayaan.

0-1800 Nail art pertama kali diperkirakan pada abad ke-15 di suku Inca,
mereka menggambar kukunya dengan hiasan elang.

17
1800-1900 Manicure yang populer pada zaman ratu victoria dengan
perawatan sederhana dan minimalis yaitu mencerahkan kuku dengan jus
lemon atau cuka.
1920 Melukis kuku hanya pada pusat kuku yang disebut
“manicure moon” dengan warna merah tua.

1930 Putri de Faucigny-lucinge, seorang sosialita paris


menetapkan tren baru kuku merah dengan garis perak dan dicat hanya
pada ujung kuku.

18
1937 Inventor Earl Tupper, pencipta Tupperware bereksperimen
dengan aplikasi kuku palsu tempel termasuk gambar shamrock.

1934-1955 Tahun 1934 dokter gigi Maxwell Lappe menciptakan satu


set kuku palsu yang pertama kali untuk klien yang menggigit kuku
mereka. Kemudian di tahun 1955 dokter gigi lain Fredick Slack
menciptakan perpanjangan kuku akrilik untuk memperbaiki kuku yang
rusak.

19
1960 Warna kuku bernuansa pastel muda menjadi trend di era
60an seperti dipakai bintang Farrah Fawcett dan Goldie Hawn.

1965 Para pengikut mode di London menghias kuku mereka


dengan bunga-bunga menggunakan cat minyak. Perancang busana Mary
Quant Meluncurkan Bullion Nail-sebuah cat kuku perak berbercak.

20
1970 Trend kuku palsu panjang menjadi luas, dan di tahun 1976
Jeff Pink menciptakan “The French Manicure”

1988 Florence Griffith Joyner memakai kuku blinged-out,


menetapkan recor dunia dua di Olimpiade Seoul. Pada tahun ini juga
trend warna-warna neon.

21
1990 Trend kuku hitam diisi dengan spidol Sharpie, artis hip-hop
Missy Elliot menghias kukunya dengan wrap airbrush acrylic.

1999-2000 Cover Girl memperkenalkan garis poles yang


disebut cracle lak yang menciptakan efek kaca pecah di kuku. Trend
desain kuku yang futuristik.

22
2007 Beyonce menghias puncak kukunya dengan foil emas
bertahtakan swarovski di American Music Award,

Maret 2011 Sally Hansen Nail Polish mengeluarkan warna cat semprot
yang menciptakan kreasi macan tutul, zebra dan renda.

23
September 2011 Pameran Nail Art ”Nailphilia” terbuka di galeri
degreeart.com di London.

Januari 2012 Model berjalan catwalk di panggung couture chanel


dengan “two-tone manicure”

24
2. Pengertian
Nail art adalah tindakan untuk mempercantik kuku dengan memberi
gambar, lukisan atau hiasan. Baik langsung di atas kuku maupun
menggunakan kuku plastik (palsu) yang disesuaikan dengan ukuran kuku
klien.

3. Tujuan
Alasan kenapa seorang klien menginginkan kuku tangannya dihias
dengan kreasi nail art adalah untuk:
a. Memberikan kesan terawat, indah dan unik.
b. Dipakai pada kesempatan khusus seperti; pesta, fashion show,
pagelaran fantasi dsb.
c. Mengikuti trend mode yang berlaku.
d. Menutupi kekurangan bentuk kuku.

C. Rangkuman
Sejarah perkembangan Nail Art dimulai sejak 5000SM dan berlanjut pada
masa Cleopatra dan Nefertiti hingga akhirnya berkembang keseluruh dunia
pada abad 20an. Desain Nail art hingga saat ini menjadi tren dan banyak
dipakai oleh kaum menengah keatas. Selain untuk memperindah bentuk jari
dan dipakai oleh kaum selebritis, nail art juga banyak dipakai dalam acara
fashion show dan pagelaran rias fantasi.

D. Tugas
Carilah informasi sebanyak-banyaknya mengenai sejarah nail art dari
internet! buatlah resumenya dalam bentuk Ms. Power Point.

25
E. Tes Formatif
Kerjakan soal pilihan ganda dibawah ini!
1. Tindakan untuk mempercantik kuku dengan memberi gambar, lukisan
atau hiasan baik dilakukan pada kuku asli maupun palsu disebut...
a. Nail Art
b. Nail Enamel
c. Nail Extention
d. Nail Form
e. Nail Gel
2. Nail Art pertama kali ditemukan pada abad 15 dengan desain burung
elang pada suku...
a. Afrika
b. Aztec
c. Inca
d. Indian
e. Maya
3. Melukis kuku hanya pada pusat kuku dan dikenal dengan sebutan
„manicure moon‟ terjadi pada tahun...
a. 1920
b. 1930
c. 1937
d. 1955
e. 1970
4. Desain crackle lak yang menciptakan efek pecah kaca pada kuku terjadi
pada tahun...
a. 1980-1987
b. 1999-2000
c. 2003-2004
d. 2005-2009
e. 2010-sekarang

26
5. Sally Hansen Nail Polish mengeluarkan desain kreasi macan tutul, zebra
dan renda pada tahun...
a. 1999-2000
b. 2005-2010
c. Januari 2012
d. Maret 2011
e. September 2011

F. Balikan dan Tindak Lanjut


Peserta diharapkan dapat mengerjakan tugas dan tes formatif dengan sebaik-
baiknya. Peserta diharapkan dapat mengerjakan tes formatif minimal 80%
atau 4 soal benar. Apabila hasil yang dikerjakan peserta kurang dari 80% atau
4 soal benar maka peserta diharuskan mengulang kembali atau remedial.

27
BAB III
JENIS-JENIS NAIL ART

A. Tujuan Pembelajaran
Setelah mempelajari bab ini peserta diharapkan dapat:
1. Menyebutkan berbagai jenis nail art berdasarkan alat/ media yang
digunakan dan berdasarkan desainnya.
2. Mendefinisikan berbagai jenis nail art.
3. Mampu mengklasifikasikan alat yang digunakan dari setiap jenis nail art.

B. Uraian Materi
Nail art sangat beraneka ragam jenisnya, didalam bahan ajar ini akan dibahas
jenis nail art berdasarkan alat/ media yang digunakan serta berdasarkan
desainnya.

1. Berdasarkan Alat/ Media yang digunakan

a. Teknik Lukis (Painting)


Adalah menggambar desain nail art dengan menggunakan Nail
Polish atau cat acrylic dengan bantuan kuas atau alat tertentu.
Dahulunya teknik lukis dalam nail art dilakukan dengan
menggunakan beberapa macam kuas, tetapi seiring dengan
perkembangan zaman yang semakin maju terciptalah alat yang
disebut nail art pen yang berbentuk seperti pulpen atau spidol. Nail
art pen ini sendiri terdiri dari beberapa macam warna didalamnya,
sehingga memudahkan penggunanya untuk membuat desain yang
diinginkan diatas kuku.
1) Kuas
Beragam kuas yang dipakai pada proses nail art diantaranya
adalah:
Detail Brush Digunakan untuk menghasilkan

28
gambar-gambar yang sangat detail.

http://www.essentialnails.com/product_i
mages/Medium/ADO_BRUSH;Warehou
se;Warehouse.jpg

Flat Brush

Digunakan untuk mewarnai pada


area yang luas, mencampur dan
memberi bayangan.

http://www.nailsupplies247.co.uk/283-
354-large/flat-nail-art-brush.jpg

Striping Brush

Untuk membuat garis yang sempurna


dan desain kulit hewan seperti; zebra,
macan dll.
http://1.bp.blogspot.com/-
SOqd6ZM0RR0/T3rDepnwF0I/AAAAAA
AAAMQ/tRg7x_pIYEI/s1600/Nail-Art-
Dotting-Tool-TP-AG01A-.jpg

Round Brush

Kuas serbaguna yang dapat


menghasilkan pola yang berbeda.

http://web.tradekorea.com/upload_file2/
product/505/P00307505/oimg_GC07392
933_CA07393234.jpg

Liner Brush Kuas yang sangat bagus untuk


membuat detail, garis, tepi, dan

29
huruf.

http://i01.i.aliimg.com/img/pb/842/563/39
5/395563842_305.jpg

Fan Brush

Bagus untuk mencampur dan


menghasilkan efek khusus, bila
digunakan kering akan menghasilkan
efek mirip air brush.
http://www.nailsupplies247.co.uk/291-
345-large/small-nail-art-fan-brush.jpg

Dotting Tool

Untuk menghasilkan desain titik.

http://1.bp.blogspot.com/-
SOqd6ZM0RR0/T3rDepnwF0I/AAAAAA
AAAMQ/tRg7x_pIYEI/s1600/Nail-Art-
Dotting-Tool-TP-AG01A-.jpg

Marbling Tool

Digunakan untuk mencampur satu


warna dengan warna lain agar
menghasilkan efek marmer (marble).

http://site.sleekhair.com/yswimages/888-
nail-art-marbling-tool.jpg

Dotting tool dan marbling tool adalah alat yang sama, tetapi
multifungsi selain dapat membuat bentuk desain titik juga dapat
mencampur satu warna dengan warna lain agar terbentuk desain
marmer.

30
2) Pen
Alat berbentuk seperti pulpen atau spidol ini merupakan
terobosan baru yang diciptakan dalam industri kecantikan
khususnya bagi nail art. Alat ini banyak ragamnya, ada yang
berbentuk pulpen dengan dua sisi juga ada yang berbentu spidol
dengan beragam warna. Untuk yang berbentuk pulpen sekilas
kita lihat seperti bentuk tip-ex yang banyak beredar sekarang.

http://www.bynubar.com/images/catalog/category27.jpg

sedangkan yang berbentuk spidol bentuk ujungnya agak lebih


lebar.

http://2.bp.blogspot.com/-
A_HpM4XWbIk/Tivwgb9euZI/AAAAAAAABYc/PLXGaY1rN5c/s1600/simple-nail-designs-easy-
nail-design-nail-art-pens-french-nail-art-pen.jpg

31
kedua alat tersebut diatas mempunyai kekurangan dan kelebihan
tersendiri, pemilihannya tergantung kebutuhan anda sebagai
pemakai dan pengguna.
Dalam teknik lukis (painting) ini ada bentuk –bentuk dasar yang
harus kita kuasai sebagai pemula. Apa sajakah itu?
a) Bentuk titik

http://2.bp.blogspot.com/-
enxhV2hp43M/T22BSECuAZI/AAAAAAAACSA/cWDOkaLObo4/s1600/IMG_5299.JPG

b) Bentuk garis

http://topcoatit.files.wordpress.com/2012/06/lines-4-wlcopy.jpg

c) Bentuk bunga

http://www.squidoo.com/cute-nail-art-designs-and-supplies#

32
d) Bentuk hewan

http://www.newtrendsaddict.com/cute-ideas-of-animal-nail-art-designs/

e) Animal print

http://2.bp.blogspot.com/-4K9-UEkg5sU/T-ZwGk25T7I/AAAAAAAAABg/f7aO9zFCqXU/s1600/4.jpg

b. Teknik Transfers (Stiker, rhinestone, polimer clay, lace,


newspaper, gem)
Adalah menempelkan bentuk yang sudah jadi diatas kuku, contoh;
stiker, rhinestone, polimer clay, lace (renda), newspaper (koran),
gem.

33
http://img0.etsystatic.com/001/0/7050059/il_570xN.3 http://cdn1.stylishandtrendy.com/wp-
65275568_ml02.jpg content/uploads/2012/01/Nail-Art-designs-with-
Rhinestones-13.jpg

http://img.alibaba.com/img/pb/344/032/243/1271684 http://diesel-fragrance-factory.com/wp-
016647_hz_myalibaba_web_temp2_173.jpg content/uploads/2012/10/lace_nail_art_thumb-
1.jpeg

http://www.rizzierischools.com/blog/wp- http://ebid.s3.amazonaws.com/upload_big/1/5/6/13470
content/uploads/diy-newspaper-nail- 57864-9957-5.jpg
art590do081311.jpg

c. Teknik Cetak (Stamping)


Membuat nail art dengan alat stampel yaitu cetakan yang sudah
bergambar.

34
http://images.bidorbuy.co.za/user_images/096/441096_090303143458_Nail_Stamp_Art
_Set_122.jpg

d. Teknik Air Brush


Adalah kreasi nail art dengan alat yang disebut dual active air brush
equipment, sama halnya seperti yang digunakan dalam make-up
hanya cairannya diganti nail polish atau acrylic. Proses aplikasinya
adalah disemprot pada permukaan kuku. Untuk desain yang lebih
rumit biasanya memakai tambahan berupa stencil. Stencil ini
berbentuk lembaran dengan berbagai desain cetakan didalamnya.

http://files.salon-krasy-senica.webnode.sk/200000095-10ec811e66/airbrush-nail-art-stencils.jpg

35
http://imgs.inkfrog.com/pix/gothobby/C3-NailSt-01_p11-p15_p1.jpg

36
e. Teknik Celup (Water Marble)
Membuat kreasi Nail art dengan mencelupkan jari kedalam air yang
telah diteteskan beberapa warna nail polish. Selain dengan teknik
celup ini, desain marble bisa juga dilakukan menggunakan teknik
lukis (painting) dengan alat yang disebut marbling tool.

http://ssheltonimages.com/img/1c/1c2/water_marble_nail_art.jpg

http://www.footluxe.com/gallery/2012/07/Water-Marble-Nail-Art-Designs-For-Summer-
08.jpg

f. Teknik spons (make-up/ nail art sponge)


Adalah kreasi nail art untuk menciptakan gradien warna yang
berbeda. Teknik ini menggunakan spons/ busa khusus nail art atau
make-up juga busa aplikator untuk eye shadow.

37
http://www.konadnailart.com/contents/media/z-instruct-sponge-nail-art-5.jpg

http://cdn.sheknows.com/articles/2012/07/Nail-layouts---torch.jpg

http://www.wellme.it/images/stories/12909_2010-07-11-2manicure.jpg

38
2. Berdasarkan Desain

a. 2 Dimensi,

adalah kreasi nail art dengan bentuk datar atau flat dan hanya dapat
dilihat secara satu arah saja.

b. 3 Dimensi,
adalah kreasi nail art yang biasanya timbul atau bertekstur, dapat
diraba dan menyerupai bentuk asli desainnya. Nail art 3 dimensi ini
biasanya memakai teknik transfers. Tetapi ada juga teknik airbrush
yang menghasilkan desain 3D.

http://www.tumblr.com/tagged/japanese%203d%20nail%20art

http://4.bp.blogspot.com/_xX6vPR3 http://coolnailsart.com/wp-
OQJw/TAJzsUvKZaI/AAAAAAA content/uploads/2012/05/3d-acrylic-nail-
ABUs/aK9xA7hj73g/s800/3dNailA art.png
rt.jpg

http://coolnailsart.com/wp-
content/uploads/2009/01/stencil7.jpg

39
C. Rangkuman
Jenis nail art dibagi berdasarkan alat dan bentuk desainnya. Berdasarkan alat/
media ada: teknik lukis, teknik transfers, teknik air brush, teknik cetak, dan
teknik water marble. Sedangkan berdasarkan desain ada nail art 2D dan 3D.

D. Tugas
Carilah contoh desain dari berbagai jenis nail art di internet, kumpulkan
dalam bentuk Ms. Power Point!

E. Tes Formatif
Kerjakan soal pilihan ganda dibawah ini!

1.
Gambar desain nail art diatas dibuat dengan teknik painting dengan
alat...
a. Kuas
b. Air brush
c. Pen
d. Stamp
e. Gem
2. Desain Nail Art teknik transfers menggunakan...
a. Lace
b. Polimer clay
c. Rhinestone
d. Transfers
e. Semua benar

40
3. Membuat kreasi Nail art dengan mencelupkan jari kedalam air yang
telah diteteskan beberapa warna nail polish disebut...
a. Air brush
b. Painting
c. Stamping
d. Transfers
e. Water marble
4. Kreasi Nail art dengan menggunakan tambahan kertas koran atau
majalah disebut teknik...
a. Air brush
b. Painting
c. Stamping
d. Transfers
e. Water marble
5. Desain nail art yang membentuk suatu gradien warna adalah teknik...
a. Air brush
b. Painting
c. Stamping
d. Spons
e. Water marble

F. Balikan dan Tindak Lanjut


Peserta diharapkan dapat mengerjakan tugas dan tes formatif dengan sebaik-
baiknya. Peserta diharapkan dapat mengerjakan tes formatif minimal 80%
atau 4 soal benar. Apabila hasil yang dikerjakan peserta kurang dari 80% atau
4 soal benar maka peserta diharuskan mengulang kembali atau remedial.

41
BAB IV
ALAT, LENAN, BAHAN DAN KOSMETIKA

A. Tujuan Pembelajaran
Setelah mempelajar bab ini peserta diharapkan dapat:
1. Membedakan alat, bahan, lenan dan kosmetika yang dipakai pada nail
art.
2. Mengklasifikasikan alat, bahan, lenan dan kosmetika sesuai dengan jenis
dan teknik nail art.

B. Uraian Materi
Alat, lenan, bahan dan kosmetika yang digunakan dalam Nail Art adalah:

No Alat, Bahan dan Kegunaan


Kosmetika
PERABOT
1. Meja kerja Untuk menyimpan alat, bahan, kosmetika
dan sebagai meja proses kerja nail art.

http://www.salonequipment.net/media/c
atalog/product/cache/1/image/9df78eab3
3525d08d6e5fb8d27136e95/1/_/1.1_5.jp
g

2. Tempat sampah Untuk menampung sampah dan kotoran


bekas pakai.

42
http://i526.photobucket.com/albums/cc3
50/rixxzz/LKT/PDVD_004.jpg?t=13221
09607

Alat & Lenan


1. Berbagai macam kikir Untuk membentuk kuku.

http://i01.i.aliimg.com/photo/v0/322473
369/nail_file_nail_care_file_acrylic_nail
.jpg

2. Gunting kuku Untuk membentuk kuku apabila terlalu


panjang.

https://www.thebackyshop.co.uk/system
/pictures/1057/original/Large%20Black
%20and%20Chrome%20Solingen%20S
teel%20German%20Nail%20Calippers.j
pg

3. Pinset Untuk meletakkan hiasan nail art seperti;


rhinestone, polimer clay dan transfers.

43
http://www.dreamynail.com/images/l/20
1201/a/13256005341.jpg

4. Berbagai kuas nail art Untuk menggambar desain nail art sesuai
dengan yang diinginkan.

http://image.made-in-
china.com/2f0j00lCBTnqEDgkuP/New-
Design-Nail-Brush-Set.jpg

5. Mangkuk kecil Wadah menampung air.

http://4.bp.blogspot.com/_w3BV_Vi38I
o/S_D7nwRWCFI/AAAAAAAAAkU/v
mWqofyWKJc/s1600/glass+bowl.jpg

6. Toe separators Untuk memisahkan jari-jari agar proses


aplikasi nail polish dan nail art lebih mudah.

http://www.rejuvenatedcosmetics.com/
wp-content/uploads/2012/04/Yellow-
Toe-Separator-ed-550-x-367.jpg

7. Dotting tools/ marbling tools Untuk membentuk desain titik pada nail art.
Untuk mencampur satu warna dengan warna
lain sehingga menghasilkan efek marble/
marmer.

http://1.bp.blogspot.com/-

44
SOqd6ZM0RR0/T3rDepnwF0I/AAAA
AAAAAMQ/tRg7x_pIYEI/s1600/Nail-
Art-Dotting-Tool-TP-AG01A-.jpg

8. Dual active Air brush Alat yang dipakai untuk menghasilkan desain
equipment nail art dengan cara disemprot.

http://www.vakind.info/img/ft/28793-
1.jpg

9. Handuk kecil untuk mengeringkan kuku dan tangan yang


basah.

http://www.spreihandukhotel.com/wp-
content/uploads/2011/02/Handuk-
putih.jpg

10. Hand dryer Untuk mengeringkan cat kuku lebih cepat.

http://erp.atcpics.com/ltimages/brand/20
6-1007-1002/206-1007-1002_f.jpg

11. nail art image plate Untuk mencetak desain nail art pada stamper.

45
http://www.swatchandlearn.com/wp-
content/uploads/2011/08/Bundle-
Monster-Image-Plates-Haul-Post-
smaller.jpg

LENAN & KOSMETIKA


1. Tips (kuku palsu) Kuku palsu yang biasanya digunakan untuk
latihan melukis kuku. Ukuran yang tersedia
mulai dari no.0 (paling besar) hingga no.9
(paling kecil). Dengan warna bening (clear)
dan putih.
http://media.dinomarket.com/docs/imgu
sr/2011-
05/kupal_250511200546_ll.jpg.jpg

2. Pola-pola gambar berbentuk Untuk membuat desain nail art pada teknik
stencil air brush.

http://www.francenails.co.uk/img/produi
ts/2925.gif

3. Orange wood stick Untuk menempelkan kuku palsu (tips) saat


dilukis.

http://dutchnails.com/Backscratchers-
Nederland/images/orangewood-ends.jpg

4. Tusuk Gigi Digunakan untuk membentuk desain nail art.

46
http://www.sullivandigestive.com/uploa
ds/webapps/toothpick-holder.jpg

5. Cotton Buds Untuk membersihkan sisa-sisa nail polish


sepanjang tepi kuku.

http://imgusr.tradekey.com/p-
B4390621-20100816065500/cotton-
bud-holder.jpg

6. Kapas Untuk mengaplikasikan antiseptik dan nail


polish remover pada kuku.

http://www.blogshopcity.com/attachmen
ts/cosmetics-diet-beauty-
products/20688d1289292140-cotton-
wipe-holder-cotton-holder.jpg

7. Tissue Menutupi alat-alat yang digunakan setelah


disanitasi.

47
http://d3128ky9pegm31.cloudfront.net/c
dn_120327104646/images/detailed/20/G
lam_Tissue_Box_Boutique.jpg

8. Nail art sponge Spons khusus nail art untuk membuat gradasi
warna pada teknik nail art sponge.

http://www.cnccanada.com/images/prod
ucts/ETUDE%20HOUSE%20-
%20Nail%20Art%20Gradation%20Spo
nge.jpg

9. Nail art stamper alat sejenis stempel untuk mencetak desain


nail art pada kuku.

http://img.weiku.com//waterpicture/201
1/11/19/6/New_Nail_art_stamper_6346
54984932824939_2.JPG

10. Nail art scraper Untuk meratakan cat acrylic pada nail art
plate.

http://3.bp.blogspot.com/-
7EqPWp_0Fu0/T-

48
FWXeeoVUI/AAAAAAAAFCE/HnAe
39QuIcI/s1600/salon-express-1.jpg

11. Nail Art Transfers Media yang dipakai untuk membuat desain
(Rhinestone, sticker, polimer nail art.
clay, slice of newspaper,
gem)

http://www.thenailcompany.co.uk/acatal
og/ntphr7c.jpg

12. Antiseptik tangan Untuk sanitasi tangan sebelum perawatan.

http://www.masalas4less.com/store/ima
ges/Dettol%20-
%20Liquid%20(250ml).jpg

13. Nail Polish Remover Menghapus sisa-sisa cat kuku sebelumnya.

http://static.phing.com/listings/42/42498
5/3661-4igfw6_l.jpg

14. Base Coat Melapisi dan melindungi dasar kuku dari


aplikasi nail polish.

49
http://images4.tcdn.com.br/img/img_pro
d/241697/1825_1.jpg

12. Nail Polish Digunakan sebagai cat dasar kuku sebelum


dihias dengan nail art lacquer/ acrylic paint.
Menurut karakter warna nail polish terdiri
dari:
 Neon, adalah warna yang kontras dan
menyolok.
 Glitter, warna yang didalalamnya
terdapat butiran halus berkelap-kelip.
 Frost, warna metalik tapi tidak
http://www.lynaa.com/wp- mengkilap.
content/uploads/2012/05/Opi-polish-
color.jpg
 Cream, warna-warna solid.
 Sheer, warna transparan.
 Shimmer, warna metalik yang
mengkilap.

13. Nail Art Lacquer Cat khusus untuk membentuk desain nail art.
Botol nail art lebih kecil dari nail polish,
kuasnya pun lebih kecil, agar dapat membuat
bentuk-bentuk yang kecil. Terdiri dari
beberapa jenis warna yaitu; matte, glitter,
http://postfiles9.naver.net/20100414_8/1
2_november_127121388827677WFT_j
frost dan neon.
pg/bys-nail-art-
lacquers_12_november.jpg?type=w2

14. Acrylic paint Membentuk desain nail art.

http://img.alibaba.com/img/pb/990/598/
332/332598990_461.jpg

15. Top Coat Untuk melindungi desain nail art dan


menghasilkan hasil akhir yang mengkilap.

50
http://tesco.scene7.com/is/image/tesco/4
17-
2086_PI_TPS1556582?wid=2000&hei=
2000

16. Quick dry spray Mempercepat waktu pengeringan cat kuku.

http://images.chickadvisor.com/item/73
09/large/default.jpg

17. Air brush cleaner Untuk membersihkan alat air brush dari sisa-
sisa cat acrylic.

http://www.plazaart.com/images/11467/
Medea-Cleaner_gp.jpg

51
C. Rangkuman
Alat, bahan, lenan dan kosmetika yang dipakai pada nail art sangat beragam,
tergantung teknik apa yang akan dipakai nantinya.

ALAT LENAN BAHAN KOSMETIK


Gunting kuku Bantal kecil alas Tissue Nail polish remover
tangan
Kikir Handuk kecil Kapas Cat Acrylic
Nail art Masker mulut Cotton bud Base coat
stempel
Dual airbrush Stencil Nail polish
equipment
Nail art table Transfers
(rhinestone,
stiker, polimer
clay, potongan
koran/majalah,
gem)
Tempat Tape (isolasi)
sampah
Mangkuk
kecil
Nail art
brushes
Nail art pen
Nail art
sponge

52
D. Tugas
Nail art stamping atau stempel adalah salah satu teknik yang sangat mudah
diterapkan. Carilah contoh bentuk-bentuk yang bisa diterapkan pada nail art
tersebut! Buat dalam bentuk Ms. Power Point!

E. Tes Formatif
Kerjakanlah soal pilihan ganda dibawah ini!
1. Untuk melindungi desain nail art dan memberi hasil akhir yang
mengkilap digunakan...
a. Base coat
b. Nail lacquer
c. Nail polish
d. Nail remover
e. Top coat
2. Untuk melindungi kuku dari pemakaian nail polish digunakan...
a. Base coat
b. Nail lacquer
c. Nail polish
d. Nail remover
e. Top coat
3. Untuk menghapus sisa-sisa nail polish digunakan...
a. Base coat
b. Nail lacquer
c. Nail polish
d. Nail remover
e. Top coat
4. Untuk membentuk desain nail art digunakan...
a. Acrylic paint
b. Nail art lacquer
c. Nail polish

53
d. Nail remover
e. Jawaban a dan b benar
5. Pada nail art dengan teknik air brush dipakai pola-pola bergambar yang
disebut...
a. Drafting
b. Koran
c. Majalah
d. Stencil
e. Stiker

F. Balikan dan Tindak Lanjut


Peserta diharapkan dapat mengerjakan tugas dan tes formatif dengan sebaik-
baiknya. Peserta diharapkan dapat mengerjakan tes formatif minimal 80%
atau 4 soal benar. Apabila hasil yang dikerjakan peserta kurang dari 80% atau
4 soal benar maka peserta diharuskan mengulang kembali atau remedial.

54
BAB V
PROSEDUR KERJA NAIL ART

A. Tujuan Pembelajaran
Setelah mempelajari bahan ajar ini peserta diharapkan dapat:
1. Melakukan persiapan kerja untuk nail art dengan baik.
2. Melakukan nail art dengan berbagai macam teknik yang telah dibahas
pada bab sebelumnya.
3. Mengkombinasikan desain nail art dengan kreasi masing-masing.

B. Uraian Materi
Prosedur kerja nail art meliputi :

1. Persiapan kerja
Persiapan area kerja harus memperhatikan hal-hal berikut:
a. Sirkulasi udara yang baik
b. Pencahayaan yang cukup
c. Suasana ruangan yang nyaman, bisa menggunakan aromaterapy atau
pengharum ruangan, juga music yang mendukung perawatan.
d. Dua buah kursi yang mendukung kenyamanan baik bagi nail
technician ataupun klien, serta meja perawatan.
e. Tersedianya bahan, lenan alat dan kosmetik nail art
f. Lembar analisa dan pulpen untuk mencatat hasil analisa klien sebelum
perawatan.
g. Tempat sampah.
h. Diri pribadi baik fisik maupun mental dengan mengacu kepada etika
profesional seorang Beauty Operator.

55
2. Konsultasi dan persiapan pelanggan
salah satu hal terpenting dalam perawatan ini adalah menyambut dan
menerima klien dan mempersilahkannya duduk di tempat yang nyaman
dan berakhir pada konsultasi. Pada tahap ini seorang nail technician akan
mendiskusikan kebutuhan klien dan memutuskan apa yang dapat
dilakukan untuk memenuhi kebutuhan tersebut. Agar klien puas seorang
nail technician harus tau apa yang diharapkan klien. Untuk dapat
melakukan ini seorang nail technician harus memiliki:
a. Kemampuan komunikasi yang baik, meliputi verbal (berbicara) dan
non verbal (bahasa tubuh). Contoh bahasa tubuh yang baik adalah
postur yang baik, kontak mata, terseyum dan menganggukkan
kepala.
b. Teknik bertanya yang baik, sangat penting untuk mendapatkan
informasi yang dibutuhkan dalam melakukan perawatan. Ingatlah
untuk membuka pertanyaan dengan; bagaimana? Dimana? Kapan?
Yang akan mendorong klien memberikan informasi lebih banyak.
c. Kemampuan melakukan pengamatan yang baik, adalah kemampuan
untuk dapat membaca bahasa tubuh klien yang akan membantu
memahami perasaan klien.
d. Sangat penting bagi seorang nail technician untuk berbicara jelas
dan tepat ketika sedang melakukan perawatan. Perhatian klien ketika
sedang berbicara dengannya, gunakan bahasa yang sesuai, variasikan
intonasi nada suara dan kecepatan dalam berbicara.
e. Kemampuan beradaptasi yang baik, terkadang klien tidak mengerti
apa yang kita bicarakan, jadi sangat penting memiliki kemampuan
beradaptasi yang baik agar dapat memenuhi keinginan klien. Sebagai
contoh: menunjukan gambar kuku dengan desain yang berbeda, atau
tanya klien untuk memilih warna kutek yang ada. Atau sesuaikan
keinginan klien dengan melihat usia, jenis kelamin, kultur budaya
dan agama atau dari kekurangan yang mereka miliki.

56
3. Pembersihan cat kuku lama
Gunakan nail polish remover untuk membersihkan sisa-sisa cat kuku
lama.
a. Gunting kapas menjadi bentuk kotak-kotak kecil sebesar ukuran jari
tangan kemudian beri nail polish remover.
b. Tekan kapas basah tersebut selama beberapa detik agar cat kuku
tersebut meresap ke kapas dan memudahkan untuk diangkat/
dibersihkan.
c. Putar kapas dari samping kiri ke kanan lalu angkat. Apabila masih
ada sisa cat yang tertinggal, lakukan lagi cara diatas.
d. Siap untuk aplikasi cat kuku baru.

4. Analisa tangan dan kuku untuk Nail Art


Di dalam lembar analisa memuat tentang:
a. Keterangan pribadi klien
Meliputi; nama, alamat, telp, pekerjaan, dan usia.
b. Keterangan nail technician
Meliputi; nama, alamat, telp, pengalaman kerja (berapa tahun), tanda
tangan dan tanggal pelaksanaan.
c. Bentuk kuku
Meliputi; lancip (almond), runcing (mountain peak), persegi
(square), bulat (round), persegi membulat (squarely round), dan oval.

57
http://imgoingtobecrazy.tumblr.com/post/38542980902/http-whrt-it-10315sj

d. Kondisi kuku
Kuku bergelombang/ tidak rata,

http://hardinmd.lib.uiowa.edu/pictures22/dermnet/25ridging1219051.jpg

Kuku kering ,

http://www.dermnet.com/dn2/allJPG3/dry-nails-3.jpg

Ujung kuku tergigit,

58
http://www.wikinoticia.com/images/viviendosanos/viviendosanos.com.wp-
content.uploads.2010.03.onico1_thumb.jpg

Kuku sehat,

http://www.gadis.co.id/images/article/03/001/001/124/P

e. Warna kuku
Meliputi warna; merah muda (pink), putih (white), bernoda
(stained), kebiru-biruan (bluish)
Warna merah muda pada kuku mencerminkan kuku yang sehat,
dikarenakan peredaran darah mengalir dengan lancar.
Warna putih pada kuku merupakan tanda kurangnya zat seng,
juga dapat terjadi karena adanya benturan pada kuku tersebut
saat sedang tumbuh.
Warna kuku kebiru-biruan pada kuku bisa disebabkan karena
kekurangan oksigen, namun infeksi pada paru seperti pnemonia
atau kelainan pada jantung juga dapat menjadi penyebab.
Kuku bernoda disebabkan terlalu banyak pakai cat kuku, tetapi
tidak diberi lapisan dasar dulu seperti base coat yang berguna
untuk melindungi kuku dari kerasnya zat yang terkandung pada
nail polish.
f. Kondisi kutikula
Meliputi kutikula yang; sehat (healthy), terpisah (splitting),
tumbuh berlebih (overgrown), kering (dry), dan meradang
(inflamed).
g. Kondisi kulit
Meliputi; halus (smooth & soft), kering (dry), kasar (rough),
pecah-pecah (chapped).

59
h. Kontraindikasi
Meliputi; Luka baru, Inflamasi, sepsis, iritasi, Infeksi sekitar
jaringan kuku, Kelainan kuku yang tidak mungkin dilakukan
proses nail art.

i. Pemilihan cat kuku


Pemilihan cat kuku disesuaikan dengan; kesempatan, desain nail
art dan keinginan klien.
j. Pemilihan produk nail art
Pemilihan produk nail art disesuaikan dengan desain nail art
yang akan dibuat.
k. Pemilihan desain
Pemilihan desain dipilih berdasarkan keinginan klien.

5. Penentuan hiasan kuku


Hiasan kuku yang dipakai dalam nail art meliputi;
Rhinestone, polimer clay, gem, glitter, swarovski, berlian

6. Proses Menghias Kuku


Setelah berdiskusi dengan klien dan desain telah ditentukan, proses
selanjutnya adalah:
a. Gunting kuku bila panjang atau kikir bila pendek, menjadi bentuk
yang diinginkan.
b. Jika kutikula telah tebal ada baiknya merendam jari didalam air
hangat dan beri krim kutikula lalu dorong dengan orangewood stick
dan gunting/ angkat kutikula tersebut.
c. Setelah jari tangan bersih aplikasikan base coat, lalu cat kuku
dengan varian warna sesuai dengan desain yang dipilih.

Dalam proses ini, bisa diterapkan berbagai macam teknik seperti


dijelaskan dalam Bab III tentang Jenis-Jenis Nail Art.

60
Contoh desain nail art teknik lukis (painting)
Converse style

http://bedizzlenails.blogspot.com/2012/03/days-step-by-step-converse-nail.html

Yang dibutuhkan:
1. kuas nail art
2. base coat
3. nail polish abu-abu
4. acrylic putih dan hitam
5. top coat
Langkah-langkah:
1. Setelah kuku diberi base coat, aplikasikan nail polish warna abu-abu.
2. Tutup free edge kuku dengan acrylic warna putih.
3. Buat garis sepanjang tepi free edge dengan acrylic hitam.
4. Buat desain titik diatas nail polish abu-abu dengan acrylic hitam.
5. Sambung tiap titik hitam dengan acrylic putih.
6. Aplikasi top coat, converse style telah selesai.

61
Contoh desain nail art teknik stempel
(stamping)

http://www.jadeisabelle.com/2011/02/17/konad-stamping-houndstooth-nail-art-tutorial/

Yang dibutuhkan:
1. Nail polish remover
2. Stamper
3. Scraper

62
4. Image plate
5. Base coat
6. Nail polish 2 warna ; gelap dan terang
7. Top coat

Langkah-langkah:
1. Siapkan image plate dan aplikasi nail polish warna gelap diatasnya.
2. Pastikan pola yang diinginkan tertutup semua oleh nail polish.
3. Tekan dan ratakan nail polish dengan scraper. Pola pada image plate
akan terlihat.
4. Tekan-tekan stamper pada pola yang terbentuk agar pola menempel
sempurna.
5. Aplikasikan pola tersebut pada kuku yang telah diberi nail polish
warna terang. Tekan agak lama agar pola terbentuk sempurna.
6. Aplikasikan top coat untuk sentuhan akhir.

63
Contoh desain nail art teknik transfers
Newspaper nail art

http://www.beautylish.com/a/vmswn/newspaper-nails

Yang dibutuhkan:
1. Potongan koran/ majalah ± 2x4 cm

64
2. Air/ alkohol
3. Base coat
4. Nail polish warna terang
5. Top coat

Langkah-langkah:
1. Aplikasi base coat dan nail polish warna terang, biarkan hingga kering.
2. Rendam jari tersebut pada air/ alkohol beberapa saat hingga basah.
3. Tempelkan potongan koran pada kuku, tekan agak lama (tapi jangan
digeser agar tulisan tidak pudar) hingga pola tulisan menempel. ± 30
detik
4. Biarkan hingga kering, aplikasikan top coat agar mengkilap.

Contoh desain nail art teknik semprot


(airbrush)

http://fadufashion.com/airbrush-tips-for-your-nails/

Yang dibutuhkan:
1. Kuku palsu
2. Orange wood stick untuk menempelkan kuku palsu
3. Alas berupa kertas
4. Pita putih/ penutup untuk membentuk garis

65
5. Dual air brush equipment
6. Nail polish warna silver, kuning dan merah
7. Base coat misal; kuning dan merah
8. Top coat

Langkah-langkah:
1. Letakkan kuku palsu pada orange woodstick yang sudah diberi clay,
aplikasikan base coat dan nail polish silver, biarkan kering.
2. Setelah kering lepaskan kuku palsu dan letakkan pada bidang datar
dengan alas kertas, semprotkan nail polish warna kuning pada bagian
sisi kiri dan kanan kuku.
3. Letakkan pita secara diagonal pada bagian bawah kuku, semprotkan
nail polish merah diatasnya tipis-tipis. Angkat pita dan geser sedikit
keatas lakukan hal yang sampai, hingga terbentuk 2 buah garis
diagonal.
4. Lakukan hal yang sama dengan membentuk garis menyilang
disebelahnya, hingga terbentuk 2 garis.
5. Setelah kering aplikasi top coat.

Contoh desain nail art teknik celup


(water marble)

66
http://poutperfection.com/2012/03/10/water-marble-nail-art-how-2/

Yang dibutuhkan:
1. Mangkuk kecil berisi air
2. Nail polish warna putih, pink dan hitam
3. Tusuk gigi
4. Cotton bud
5. Nail polish remover
6. Base coat
7. Top coat

Langkah-langkah:
1. Kuku yang telah diberi base coat diwarnai dengan nail polish warna
putih.
2. Siapkan mangkuk kecil berisi air, teteskan beberapa nail polish warna
pink, kemudian lanjut dengan warna hitam, ulangi hingga membentuk
lingkaran berlapis.
3. Dengan menggunakan tusuk gigi tarik garis dari tengah lingkaran
menuju keluar, lanjutkan sampai terbentuk pola yang diinginkan.
4. Celupkan jari pada mangkuk dan diamkan beberapa saat. Sisa pola
dalam air ambil denggan cotton bud agar tidak ikut terangkat.
5. Hapus nail polish yang menempel pada kulit sekitar kuku dengan
cotton bud dan nail polish remover.
6. Setelah jari bersih dan nail polish kering aplikasikan top coat agar hasil
lebih halus dan mengkilap.

67
Contoh desain nail art teknik spons
(nail art/ make-up sponge)

http://www.glamour.com/beauty/blogs/girls-in-the-beauty-department/2012/05/gradient-nails-picture-
tutoria.html

Yang dibutuhkan:
1. Spons nail art
2. Tusuk gigi
3. Cawan datar (untuk mencampur warna)
4. Cotton bud
5. Nail polish remover
6. Base coat
7. Nail polish 2 warna ; sewarna dengan hue berbeda

68
8. Top coat

Langkah-langkah:
1. Setelah kuku diberi base coat, aplikasi warna yang muda keseluruh
permukaan kuku dan tunggu hingga kering.
2. pada cawan datar teteskan dua warna nail polish berdampingan, pada
bagian tengahnya campur warna menggunakan tusuk gigi.
3. Ambil spons dan tekan-tekan pada campuran warna tadi.
4. Ulangi sampai tiap lapisan warna menempel pada kuku.
5. Bersihkan sisa-sisa nail polish yang menempel pada permukaan kulit
sekitar kuku dengan cotton bud dan nail polish remover.
6. Tambahkan top coat agar hasil akhir lebih halus dan mengkilap.

7. Saran pasca pelayanan


Jangan lupa memberi saran agar klien kembali lagi untuk melakukan
perawatan. Kita dapat memberi masukan kepada klien tips-tips untuk
merawat tangan dan kuku dirumah.

8. Berkemas
Setelah selesai bersihkan dan kembalikan semua peralatan dan
perlengkapan yang dipakai ke tempat semula.

C. Rangkuman
Berbagai prosedur dari jenis nail art yang dibahas pada bab ini adalah:
1. Nail art dengan teknik lukis (painting)  converse style
2. Nail art teknik stempel (stamping)
3. Nail art teknik transfers  newspaper nail art
4. Nail art teknik semprot (airbrush)
5. Nail art teknik celup (water marble)
6. Nail art teknik spons (nail art sponge)

69
D. Tugas
Buatlah kreasi nail art dengan menggabungkan antara desain 2D dengan 3D,
tulis langkah kerja dalam bentuk job sheet dan lampirkan juga foto-fotonya!

E. Tes Formatif
Kerjakan soal pilihan ganda dibawah ini!

1. Bentuk kuku dibawah ini dinamakan...

a. Almond
b. Oval
c. Pointed
d. Square
e. Squoval
2. Yang merupakan bentuk kuku squoval adalah...

a.

b.

c.

d.

70
e.

3. Pada nail art teknik spons kita memerlukan minimal...


a. 1 warna nail polish
b. 2 warna nail polish
c. 3 warna nail polish
d. 4 warna nail polish
e. 5 warna nail polish
4. Pada nail art transfer dengan koran kita menggunakan air. Selain air
dapat juga kita gunakan...
a. Alkohol
b. Mouthwash
c. Vodka
d. Semua benar
e. Semua salah
5. Kondisi kuku ridge adalah kondisi dimana kuku..
a. Permukaan kuku dan sekitar kulit kering
b. Permukaan kuku tidak rata
c. Ujung kuku bewarna putih
d. Ujung kuku tidak rata
e. Semua salah

F. Balikan dan Tindak Lanjut


Peserta diharapkan dapat mengerjakan tugas dan tes formatif dengan sebaik-
baiknya. Peserta diharapkan dapat mengerjakan tes formatif minimal 80%
atau 4 soal benar. Apabila hasil yang dikerjakan peserta kurang dari 80% atau
4 soal benar maka peserta diharuskan mengulang kembali atau remedial.

71
DAFTAR PUSTAKA

Karakhati R, Nathalia, 50 Kreasi Cantik Nail Art untuk Kuku Indah Anda,
Jakarta: PT. Gramedia Pustaka Utama, 2009.
Nail Art, NVQ Level 2 Nail Services Lecturer Copy, www.beautypackages.co.uk,
2010
http://pinterest.com/mystic2703/nail-art-step-by-step/
http://bedizzlenails.blogspot.com/2012/03/days-step-by-step-converse-nail.html
http://www.jadeisabelle.com/2011/02/17/konad-stamping-houndstooth-nail-art-
tutorial/
http://www.beautylish.com/a/vmswn/newspaper-nails
http://fadufashion.com/airbrush-tips-for-your-nails/
http://poutperfection.com/2012/03/10/water-marble-nail-art-how-2/
http://www.glamour.com/beauty/blogs/girls-in-the-beauty-
department/2012/05/gradient-nails-picture-tutoria.html

72
LAMPIRAN-LAMPIRAN
LEMBAR JAWABAN TES FORMATIF
SEJARAH, PENGERTIAN DAN TUJUAN NAIL ART

1. a
2. c
3. a
4. b
5. d

JENIS-JENIS NAIL ART

1. b
2. e
3. e
4. d
5. d

ALAT, BAHAN, LENAN, KOSMETIK

1. e
2. a
3. d
4. e
5. d

PROSEDUR KERJA NAIL ART

1. a
2. c
3. b
4. d
5. b

73
LEMBAR ANALISA NAIL ART

Nama: TGL PRAKTIK:


Alamat: Nail technician:
Alamat:
Telp:
Pekerjaan: Telp:
Usia: Ttd:

Nail Persegi Bulat Oval Squoval Runcing Lancip


Shape

Kondisi Bergelombang Kering Ujung Healthy


kuku tergigit

Warna Merah muda Putih Bernoda Kebiru-biruan


kuku
Kondisi Sehat Terpisah Berlebih Kering Radang/
kutikula bengkak

Kondisi Halus Kering Kasar Pecah-pecah


kulit

74
Alat yang dipakai Kosmetika yang dipakai

1. ..................................................... 1. ...............................................................
2. ..................................................... 2. ...............................................................
3. ..................................................... 3. ...............................................................
4. ..................................................... 4. ...............................................................
5. ..................................................... 5. ...............................................................
6. ..................................................... 6. ...............................................................
7. ..................................................... 7. ...............................................................
dst dst

DESAIN NAIL ART

75