Anda di halaman 1dari 61

299

PEMERINTAH PROVINSI SUMATERA BARAT


DINAS PENDIDIKAN
SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN NEGERI 8 PADANG
Jalan Padang-Indarung, Cengkeh Lubuk Begalung Padang .Telp/Fax (0751)71815
Laman :www.smk8-padang.sch.id E-mail : smknegeri8pdg@yahoo.com

JOBSHEET
PEMBUATAN BUSANA COSTUME MADE
(BOLERO DAN GAMIS)

Nama Sekolah : SMK Negeri 8 Padang


Mata Pelajaran : Pembuatan Busana Costume Made
Kelas/Semester : XI/I
Kompetensi Dasar : 3.2Menerapkan pembuatan bolero/rompi
4.2 Membuat bolero/rompi sesuai rancangan bahan
(lab sheet)Materi Pokok :Pembuatan Bolero dan Gamis

I. Indikator Pencapaian Kompetensi


3.2.1 Mengelompokkan alat dan bahan pembuatan bolero / rompi
3.2.2 Menjabarkan prosedur teknik pembuatan bolero / rompi
3.2.3 Menerapkan pembuatan bolero / rompi
4.2.1 Membuat pola besar bolero / rompi
4.2.2 Merencanakan pemotongan bahan bolero / rompi
4.2.3 Membuat bolero / rompi sesuai rancangan bahan (labsheet)
II. Tujuan:
Melalui studiliteratur dan menggali informasi peserta didik dapat :
a. Mengelompokkan apa saja alat dan bahan yang digunakan untuk membuat
pola bolero/ rompi
b. Menjabarkan prosedur teknik pembuatan bolero/ rompi
c. Menerapkan pembuatan bolero/rompi sesuai teknik pembuatannya
d. Membuat pola bolero/rompi sesuai jobsheet
e. Memotong bahan bolero/rompi sesuai rancangan bahan
300

III. Materi Pembelajaran


DESAIN
301

POLA DASAR
Ukuran yang diperlukan :
Lingkar Badan :
Lingkar pinggang :
Lingkar panggul :
Lebar muka :
Lebar punggung :
Panjang punggung :
Panjang bahu :
Panjang lengan :
Tinggi panggul :
302

Keterangan Pola Depan : Keterangan Pola Belakang:


C-B : ¼ lingkar badan +1 A-B : ¼ lingkar badan -1
C-C1 : 8 cm A-A1 : 1,5cm
C-C2 : 7 cm A-A2 : 6 cm
B-B1 : 4-4,5 cm B-B1 : 4-4,5 cm
C2-C3 : panjang bahu A2-A3 : panjang bahu
C1-H : A1-D A3-A4 : naik 1 cm
C1-G : A1-F A1-D : panjang punggung
G-G1 : ½ lebar muka A1-F : ½ panjang punggung +1
H-H1 : ¼ lpi + 3 + 1 F-F1 : ½ lebar punggung
H-H2 : 1/10 lpi +1 D-D1 : ¼ lpi +3 – 1
H2-H3 : lebar kupnat 3 cm D-D2 : 1/10 lpi
Hubungkan kerung lengan dari C3-F2 D2-D3 : lebar kupnat 3 cm
Hubungkan kerung lengan dari A4-
F2
303

Keterangan Pola Lengan :


A-B : panjang lengan
A-C : Tinggi puncak lengan
A-D : ½ lingkar kerung lengan
A-E : A-D
A-D2-D1: 1/3 dari ½ lingkar kerung lengan (1/3 dari A-D)
A-E2-E1: 1/3 dari ½ lingkar kerung lengan (1/3 dari A-E)
Titik D1 turun 0,5, titik D2 naik 1,5 cm
Titik E1 turun 0,25, titik E2 naik 2 cm
Bentuk lah kerung lengan
B-F-G: lingkar ujung lengan
304

PECAH POLA BOLERO

Keterangan Pola Depan : Keterangan Pola


Belakang:
C1-C4 : 1 cm A1-a : 1 cm
G1-G2 : 1 cm A2-a1 : 1 cm
C2-C5 : 1 cm A4-a4 : 1 cm
C3-C6 : 1 cm F2-F3 : 1 cm
C4-C7 : 3 cm J : ½ panjang bahu
hubungkan
Ke kupnat
F2-F3 : 1 cm F-D4 : turun 10
cm,luruskan ke D5
F3-F4 : 1 cm F3-F4 : 1 cm
J : ½ panjang bahu hubungkan ke kupnat
G-H4 : turun 10 cm, luruskan ke H5
305
306

Keterangan Pola Lengan :


Pola lengan 1:
A-B : panjang lengan (sesuaikan)
A-C : tinggi puncak lengan (11-13 cm )
A-D : ½ lingkar kerung lengan pola yang sudah di pecah
A-D : A-E
A-D2-D1: 1/3 A-D
A-E2-E1: 1/3 A-E
Titik D1 turun 0,5 cm titik D2 naik 1,5 cm
Titik E1 turun 0,25 cm titik E2 naik 2 cm
B-G-F :lingkar ujung lengan
G1 : ½ E-G
FI : ½ D-F
G2 : ½ G1-C1
F2 : ½ F1-C1
Tarik lurus keatas, buat segitiga dibawah titik lalu gunting mengikuti segitiga itu

Pola lengan II:


Setelah dapat 4 bagian, tentuksn tengahnya lalu bagian II dan III buka 3 cm di atasnya,
selanjutnya baian I dan IV buka 3 cm juga. Dari titik puncak awal naikkan juga 3 cm
keatas dan gambar kerung lengan baru
307

PECAH POLA GAMIS


308
309

Keterangan Pola Depan : Keterangan Pola Belakang:


F2-F3 : 1 cm F2-F3 : 1 cm
C2-C4 : 1 cm A1-A5 : 1 cm
C1-C5 : 1cm A2-A6 : 1 cm
C5-C3 : 1 cm A4-A5 : 1 cm
F2-F3 : 1 cm F2-F3 : 1 cm
F3-F4 : 1 cm F3-F4 : 1 cm
H1-H2 : 1 cm D1-D2 : 1 cm
H-I : tinggi panggul D-H : tinggi panggul
I-J : ¼ LPA+1 H-H1 : ¼ LPA- 1
H4 : 13 cm D4: 13 cm
H-K : panjang gamis D-G : panjang gamis
K-K1 : lebar bawah 45 cm G-G1 : lebar bawah 45 cm
K1-K2 : naik 3 cm G1-G2 : naik 3 cm
310

RANCANGAN BAHAN
Langkah- langkah merancang bahan:
- Buatlah semua bagian–bagian pola menurut desain dalam ukuran skala.
- Setiap pola dilengkapi dengan tanda–tanda pola yaitu arah serat, tanda lipatan
bahan, kampuh dan sebagainya.
- Sediakan kertas yang lebarnya sama dengan lebar kain yang akan digunakan
dalam pembuatan pakaian tersebut seperti : kain dengan lebar 90 cm, 115 cm, atau kain
dengan lebar 150 cm dalam ukuran skala yang sama dengan skala pola.
- Kertas pengganti kain dilipat dua menurut arah panjang serat, susun dan
tempelkan pola-pola tersebut di atas kertas pengganti kain sesuai dengan tanda–tanda
pola seperti tanda arah benang, tanda lipatan kain dan sebagainya.
- Susunlah pola yang ukurannya paling besar, setelah itu baru menyusun bagian–
bagian pola yang lebih kecil dan terakhir menyusun pola yang kecil–kecil, cara ini bisa
membuat kita bekerja lebih efisien dan lebih efektif.
- Jika semua pola telah diletakkan dan telah diberi tanda, ukurlah panjang bahan
yang terpakai, sehingga dapat ukuran kain yang dibutuhkan/berapa banyak kain yang
terpakai.
- Hitung juga pelengkap yang dibutuhkan, seperti kain furing, ritsleting,
pita/renda, benang, kancing baju, kancing hak dan lain sebagainya (sesuai desain).
- Hitunglah berapa banyak uang yang diperlukan untuk membeli bahan dan
perlengkapan lainnya dalam pembuatan pakaian tersebut.
311

RANCANGAN BAHAN BOLERO (BAHAN POLOS)


312

RANCANGAN BAHAN BOLERO (BAHAN BATIK)


313

RANCANGAN BAHAN BOLERO (BAHAN VURING)


314

RANCANGAN BAHAN GAMIS


315

RANCANGAN BAHAN GAMIS (BAHAN VURING)


316

JOBSHEET 2

Nama Sekolah : SMK Negeri 8 Padang


Mata Pelajaran : Pembuatan Busana Costume Made
Kelas/Semester : XI/I
Kompetensi Dasar : 3.2Menerapkan pembuatan bolero/rompi
4.2 Membuat bolero/rompi sesuai rancangan bahan
(lab sheet)Materi Pokok :menjahit bolero dan gamis

IV. Indikator Pencapaian Kompetensi


3.2.1 Mengelompokkan alat dan bahan pembuatan bolero / rompi
3.2.2 Menjabarkan prosedur teknik pembuatan bolero / rompi
3.2.3 Menerapkan pembuatan bolero / rompi
4.2.1 Membuat pola besar bolero / rompi
4.2.2 Merencanakan pemotongan bahan bolero / rompi
4.2.3 Membuat bolero / rompi sesuai rancangan bahan (labsheet)
V. Tujuan:
Melalui studiliteratur dan menggali informasi peserta didik dapat :
f. Mengelompokkan apa saja alat dan bahan yang digunakan untuk membuat
pola bolero/ rompi
g. Menjabarkan prosedur teknik pembuatan bolero/ rompi
h. Menerapkan pembuatan bolero/rompi sesuai teknik pembuatannya
i. Membuat pola bolero/rompi sesuai jobsheet
j. Memotong bahan bolero/rompi sesuai rancangan bahan

VI. Materi Pembelajaran


A. BOLERO
317

Bolero adalah semacam jaket yang pas di badan dengan ukuran setengah dada
dan terbuka di bagian depan, bisa lengan pendek atau panjang. Kata bolerob
erasal dari tarian Spanyol yang memiliki langkah dan berhenti yang dramatis.
Bolero adalah semacam jaket yang cenderung ketat atau pas dibadan ( Pres
Body ) dan terbuka dibagian depan dengan ukuran setengah dada. Bolero bisa
dibuat dalam bentuk lengan pendek ataupun lengan panjang. Bolero juga bisa
dimix dan match dengan kategori pakaian lainnya seperti halnya cardigan. Dan
ini akan mampu memberikan penampilan yang serasi dan menarik bagi
pemakainya.
Bolero adalah semacam blus pendek tanpa kancing juga dikenakan diatas
pakaian lain sampai pinggang atau beberapa cm diatasnya. Bolero berbentu
seperti jaket pendek atau seolah-olah sebuah jaket yang panjangnya berakhir
diatas piggang dan mempunyai garis kurve (lengkung) dari tengah depan ke
samping. Bolero adalah bagian dari pada penduduk asli (native custome) yang
biasa dipakai pada banyak daerah-daerah di Eropa. Seringkali memakai bordir /
sulaman atau jumbai-jumbai (fringe), bahkan turun temurun sebagai warisan
keluarga.
Bolero aslinya dari Spanyol. Dalam abad ke-20 Bolero dipakai dengan bluose
berleher tinggi serta menjumbai.dipadu dengan rok bawah yang menjela lantai.
Selama tahun 1960-an dan 1970-an dihidupkan kembal, dipakai baik dengan rok
bawah maupun celana. Untuk pakaian malam, bolero dari bahan velvet sangat
populer. Bolero untuk siang hari telah dibuat dari banyak macam bahan,
termasuk macam-macam katun, brocade, denim dan kulit. Beberapa versi
dengan hiasan bisban.
B. GAMIS
Berdasarkan etimologi kata gamis berasal dari bahasa Arab yaitu “qomish”,
artinya pakaian terusan dari bagian atas tubuh sampai pertengahan betis atau
mata kaki. Namun, kata qamish tersebut telah diserap ke dalam bahasa
Indonesia menjadi gamis dan mengalami pergeseran makna. Dalam KBBI,
gamis bermakna kemeja, hal ini merujuk pada pakaian panjang ala Pakistan
318

yaitu baju kemeja yang panjangnya sampai ke paha atau lebih ke bawah sedikit.
Sedangkan, pakaian yang dikatakan qamish sering disebut jubah.
Dari Pengertian lain baju gamis adalah pakaian muslim wanita (muslimah)
dengan model baju menyatu antara atasan dan bawahan yang berbentuk lurus,
panjang dan longgar untuk menutupi seluruh badan mulai dari leher sampai ke
mata kaki.
C. DESAIN BOLERO dan GAMIS
319

D. ALAT DAN BAHAN MENJAHIT


1. Mesin jahit dan komponennya
2. Benang jahit
3. Centimeter
4. Jarum pentul
5. Jarum tangan
6. Kapur jahit
7. Gunting kain
8. Gunting benang
9. Pendedel
10. Setrika
11. Resleting
12. Jerum mesin

E. LANGKAH MENJAHIT BOLERO


1. Setelah semua bahan terpotong, tempel lapisan vliselin terlebih dahulu
kesemua bagian yang diperlukan. Bagian tengah muka, tengah belakang dan
seluruh depun

Gambar 1. Lapisan tengah depan dan belakang


320

2. Siapkan alat dan bahan untuk menjahit

Gambar 2. Peralatan jahit


3. Pisahkan bagian vuring dan bahan utama, jahit bagian utama terlebih
dahulu, pertama sambungkan garis garis princess bagian muka dan
belakang, muka dua garis, belakang dua garis bahan polos dan bahan batik
dengan kampuh garis princess 1.5 cm.

Gambar 3. Garis princess yang akan dijahit


321

Gambar 4. Proses menjahit garis princess

4. Setelah semua garis princess terjahit, retak beberapa bagian yang sedikit
melengkung agar tidak berkerut. Lalu press dengan kampuh terbuka.

Gambar 5. Meretak kampuh garis princess


322

Gambar 6. Setelah garis princess di retak

Gambar 7. Setelah garis princess terjahit bagian depan


323

Gambar 8. Garis princess setelah terjahit bagian belakang


5. Setelah itu, sambungkan bahu depan dan belakang, kiri dan kanan dengan
kampuh jahitan sebesar 2 cm dan jangan lupa setiap awal dan akhir jahitan
harus di kunci lalu press dengan kampuh terbuka.

Gambar 9. Prosess menjahit bahu


324

Gambar 10. Bahu setelah terjahit


6. Setelah semua bagian bahu terjahit, langkah selanjutnya sambungkan sisi
badan bagian depan dan belakang, kiri dan kanan dengan kampuh jahitan
sebesar 2 cm, lalu press dengan kampuh terbuka

Gambar 11. Proses jahit sisi


325

Gambar 12. Proses press sisi badan


7. Setelah semua terbentuk dan tersambung. Jahit vuring

Gambar 13. Bagian-bagian vuring dan lapisan tengan muka


8. Jahit vuring diawali dari jahit garis princess terlebih dahulu sama seperti
bagian utama, diretak dan press dengan kampuh terbuka.
326

Gambar 14. Proses jahit garis princess bagian vuring

Gambar 15. Meretak garis princess bagian vuring


327

Gambar 16. Garis princess vuring setelah terjahit


9. Lalu jahit garis bahu dan sisi badan, sama seperti bahan utama, press dengan
kampuh terbuka

Gambar 17. Bahu vuring setelah terjahit


328

Gambar 18. Sisi badan vuring setelah terjahit


10. Setelah itu, satukan vuring dengan bahan utama, langkah awal temukan
bagian baik vuring dengan bagian baik bahan utama, samakan sisi sisinya,
seperti sisi bahu bahan utama dengan sisi bahu vuring, dan sisi badan

Gambar 19. Seluruh bagian vuring yang sudah terjahit

Gambar 20. Menyatukan vuring dengan bahan utama


329

11. Setelah itu jahit bagian tengah mukanya terlebih dahulu dengan kampuh
jahitan sebesar 1 cm.

Gambar 21. Proses jahit bagian lapisan tengah muka


12. Lalu selanjutnya bagian lingkar lehernya seluruhnya dengan kampuh 1,5
cm.

Gambar 22. Proses menjahit lingkar leher


13. Setelah semuanya terjahit, retak sampai batas jahitan, seluruh lingkar leher.
330

Gambar 23. Proses meretak bagian vuring


14. Setelah itu tindis bagian dalam, pada bagian vuring nya, tindis dari batas
jahitan 3 mili, lalu press

Gambar 24. Proses menindis


331

Gambar 25. Proses menindis


15. Lalu jelujur seluruhnya dari tengah muka sampai seluruh lingkar leher yang
sudah di tindis, jelujur tepat di dekat jahitan tindis agar tidak bergeser keluar

Gambar 26. Jelujur sekeliling leher


16. Setelah semuanya tertindis, hasilnya kampuh bahan utama dan vuring saling
berhadapan dan tidak terlihat.

Gambar 27. Hasil setelah menyatukan vuring


332

17. Balikkan lewat lingkar kerung lengan karna lingkar leher sudah terjahit,
balikkan untuk menjahit klim bawah
18. Klim bawah bahan utama 3 cm sedangkan vuring hanya 1 cm, pertama tama
temukan bagian baik dan bagian baik klim vuring dan bahan utama, karna
vuring hanya 1 cm, samakan dengan klim bahan utama jadi agak ditarik
keatas
19. Setelah itu jahit sesuai tanda klim,tapi jangan sampai ujung lalu balikkan
dan press

Gambar 28. Proses menjahit klim bawah

Gambar 29. Hasil klim bawah setelah dijahit


20. Langkah selanjutnya menjahit lengan, pertama jahit sisi lengan depan dan
belakang, kiri dan kanan lalu obras dan press dengan kampuh terbuka.
333

Gambar 30. Proses menjahit sisi lengan

Gambar 31. Proses mengepress kampuh lengan

Gambar 32. Setelah sisi lengan terjahit


334

21. Setelah itu, setik jarang seluruh lingkar lengan di atas garis raderan

Gambar 33. Proses menjahit stik jarang lingkar kerung lengan


22. Setelah di stik jarang jangan lupa lebihkan benang nya saat menjahit agar
dapat di tarik untuk dikerutkan
23. Setelah itu, tarik dan kerut dengan rata pada puncak lengannya, geser
kerutan sampai puncak lengan dan ratakan sama besar kerutannya sampai
sama besar dengan kerung lengan badan.

Gambar 34. Mengerut kerung lengan


335

Gambar 35. Kerung lengan yang sudah dikerut


24. Setelah kedua lengan seperti itu, pasangkan lengan pada badan, bedakan
lengan kiri dan kanan terlebih dahulu, bagian depan lebih masuk kedalam
25. Lalu tandakan tengah puncak lengannya
26. Memasang lengan agar lebih mudah, balik bagian badan kea rah buruk kain,
masukkan lengan ke lubang lingkar lengan, lalu pertemukan bagian baik
badan dengan bagian gaik lengan
27. Sisi lengan majukan ke bagian depan badan sedikit, paling besar 1 cm

Gambar 35. Selisihkan sisi lengan dengan sisi badan ke bagian depan
28. Lalu sematkan dengan pentul, dan jahit seluruh lingkar kerung lengan
336

Gambar 36. Menyematkan pentul memasang lengan

Gambar 37. Proses menjahit kerung lengan


29. Setelah itu obras dengan kampuh tertutup dan press.
337

Gambar 38. Proses mengobras lingkar kerung lengan


30. Setelah kedua lengan terpasang, obras lingkar ujung lengan dan sum klim
pada ujung lengan sebesar 3 cm dengan tusuk flannel.

Gambar 39. Hasil setelah di sum


31. Setelah kedua lengan di sum, press dan setrika bolero.

F. LANGKAH MENJAHIT GAMIS


1. Setelah bagian gamis tergunting, langkah awal adalah menjahit seluruh
kupnat gamis, bagian depan dan belakang, lalu press
338

Gambar 40. Proses menjahit kupnat

Gambar 41. Setelah kupnat terjahit


2. ambil bagian belakang, lalu pasang resleting jepang, untuk membantu
menjahit agar rapi jelujur terlebih dahulu

Gambar 42. Resleting jepang


3. Pasangkan yang sebelah kiri terlebih dahulu, kampuh masuk kedalam
sebesar 3 cm, jahitnya sangat dekat dengan bagian resleting.
339

Gambar 43. Proses menjahit resleting

Gambar 44. Setelah kedua bagian resleting terpasang


4. Setelah kedua resleting terpasang, jahit bagian bawah kampuh sisa resleting,
jangan sampai terlipat, pobras dan press dengan kampuh terbuka.
340

Gambar 45. Proses menjahit kampuh bawah sisa resleting


5. Setelah itu, sambungkan bahu depan dan belakang dengan kampuh sebesar 2
cm. obras lalu press

Gambar 46. Proses menjahit bahu


6. Setelah kedua bahu terpasang, sambungkan sisi badan depan dan belakang
keduanya dengan kampuh sebesar 2 cm obras lalu press dengan kampuh
terbuka.
341

Gambar 47. Proses menjahit sisi badan


7. Setelah sisi sisi terjahit, jahit lapisan leher yang sudah di beri fliselin,
sambungkan bagian bahu depan dan belakang pada bagian lapisan, obras
dan press

Gambar 48. Proses menjahit bahu pada depun leher


342

Gambar 49. Setelah bahu depun terjahit


8. Setelah itu jahit lapisan dengan mempertemukan bagian baik badan, jahit
sekeliling leher sesuai kampuh sebesar 1,5 cm. pada ujung bagian resleting,
lipat kedalam menjahitnya

Gambar 50. Temukan bagian baik depun dan bagian baik badan
343

Gambar 51. Proses menjahit depun leher


9. Setelah itu retak seluruh kampuhnya sampai batas jahitan

Gambar 52. Meretak kampuh depun leher


10. Setelah diretak, tindis pada bagian lapisan nya dan ujung nya di obras
sebelum di masukkan kedalam dan sum hilang serta obras sekeliling ujung
bawahnya
344

Gambar 53. Menindis depun leher


11. Jelujur sekelilingnya dekat jahitan agar tidak bergeser keluar
12. Setelah lapisan leher, jahit lapisan lengan dengan menyambungkan bagian
sisi bahu dan badan depan belakang terlebih dahulu setelah itu press dengan
kampuh terbuka

Gambar 54. Depun lengan setelah terjahit sisi badan dan bahu nya
13. Lalu pertemukan bagian baik depun lengan dengan bagian badan, jahit 1,5
cm sekeliling lingkar lengan
345

Gambar 55. Pertemukan bagian baik lengan dengan bagian baik badan

Gambar 56. Jahit sekeliling depun lengan


14. Retak kampuh, dan balikkan ke bagian buruk lalu tindis pada bagian
lapisannya sebesar 3 mili. Setelah itu jelujur seperti depun leher

Gambar 57. Retak kampuh lingkar lengan depun


346

Gambar 58. Menindis depun lengan


15. Seperti itu kedua lengan, lalu setrika
16. Obras seluruh lingkar ujung lapisannya untuk di sum
17. Sum seluruh ujung depun yang sudah di obras, depun lengan dan depun
leher dengan tusuk flannel

Gambar 59. Hasil sum depun lengan dan leher


18. Bagian bawah gamis di obras lalu di sum klim nya sebesar 3 cm, dengan
tusuk flannel
347

Gambar 60. Hasil setelah klim bawah disum

19. Press dan setrika seluruhnya


348

PEMERINTAH PROVINSI SUMATERA BARAT


DINAS PENDIDIKAN
SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN NEGERI 8 PADANG
Jalan Padang-Indarung, Cengkeh Lubuk Begalung Padang .Telp/Fax (0751)71815
Laman :www.smk8-padang.sch.id E-mail : smknegeri8pdg@yahoo.com

JOBSHEET
PEMBUATAN BUSANA COSTUME MADE
(MANTEL PARK)

Nama Sekolah : SMK Negeri 8 Padang


Mata Pelajaran : Pembuatan Busana Costume Made
Kelas/Semester : XI/I
Kompetensi Dasar : 3.3Menganalisis rancangan bahan (labsheet) jas
(jacket)
4.3 Membuat rancangan bahan (labsheet) jas
(jacket)
(lab sheet)Materi Pokok :mantel park

VII. Indikator Pencapaian Kompetensi


3.1.1 Mendiskripsikan sejarah jas (jacket)
3.1.2 Mendiskripsikan pengertian jas (jacket)
3.1.3 Mengelompokkan macam-macam jas (jacket)
3.1.4 Menganalisis rancangan bahan (labsheet) jas (jacket)
4.1.1 Merencanakan pembuatan pola dan pecah pola jas (jacket)
4.1.2 Menentukan jenis bahan jas (jacket)
4.1.3 Membuat rancangan bahan (labsheet) jas (jacket)
VIII. Tujuan:
Melalui studiliteratur dan menggali informasi peserta didik dapat :
k. Mengetahui sejarah jas (jacket) dan pengertian jas (jacket)
l. Mengetahui apa saja macam macam jas (jacket)
m. Mengetahui apa saja fungsi dari jas (jacket)
349

n. Mengetahui bahan yang dipakai untuk membuat jas (jacket)


o. Mengetahui pembuatan rancangan bahan jas (jacket)
p. Dapat membuat pola dan pecah pola jas (jacket)
IX. Ukuran yang dibutuhkan
1. Lingkar leher : 36 cm
2. Lingkar badan : 88 cm
3. Lingkar pinggang : 71 cm
4. Lingkar panggul : 96 cm
5. Panjang punggung : 34 cm
6. Lebar punggung : 33 cm
7. Panjang bahu : 12 cm
8. Panjang lengan : 55 cm
9. Tinggi panggul : 17 cm
10. Panjang baju : 63 cm
11. Lingkar ujung Lengan : 12,5 cm
X. Pola Badan Muka Dan Belakang
Ukuran yang diperlukan untuk membuat pola badan jas yaitu:
Lingkar leher : 36 cm
Lingkar badan : 88 cm
Panjang punggung : 34 cm
Lebar punggung : 33 cm
Panjang baju : 90 cm
Tinggi panggul : 17 cm
350
351

XI. Langkah-langkah membuat pola :


0-1 = 1,75 cm
1-2 = panjang punggung
1-3 = panjang mantel park
2-4 = tinggi panggul
2-k = masuk 2 cm, bentuk dari titik 6 sampai titik 3
1-5 = ½ lingkar kerung lengan + 4 cm
1-6 = 1-5:2
1-7 = 1-6:2
5-8 = ½ lebar punggung +2cm, luruskan keatas. Pada kiri titik 7 ada titik 10
10-11 = 2 cm
0-12 = 1/5 lingkar leher + ½
12-13 = panjang bahu + 1,5 cm
5-14 = ½ lingkar badan + 8 cm= diturunkan ke no 15 dan 16
14-17 = 5-0
17-18 = 0-12
17-19 = 17-18
18-10 = hubungkan
18-20 = panjang bahu
18-21 = ½ panjang bahu
14-23 = ½ lebar muka + 1
23-24 = 1/3 dari 14-19
23-25 = ½ dari 14-23 = nomor 26 dan 27
bentuk kupnat 3 cm
23-8 = dibagi dua dapat 29
k-L = turun 7 cm, buat garis putus putus sampai titik m
D. Pola Krah
19-c = naik 1 cm
Hubungkan c dengan titik 21
19-a = 16 cm
352

Hubungkan dengan titik 18, keluarkan 2 cm lalu hubungkan sampai batas


pinggang
Bentuk sudut krah dari titik c keluar dengan panjang 3,5 cm dibuat titik d dan f
18-b = ukuran leher belakang pada pola badan
b-e = 5-6 cm
Hubungkan dari titik d melewati titik 17 sampai titik e
Dari titik f bentuk kebawah
Untuk lubang kancing turun 0,5 dari titik I, dan lebar kancing 3 cm

E. Ukuran Untuk Membuat Pola Lengan


1. Lingkar kerung lengan pada badan : 41 cm
2. Panjang lengan : 55 cm
3. ½ lingkar kerung lengan : 20,5 cm
4. ½ lingkar ujung lengan : 12,5 cm
353

XII. Langkah-langkah Membuat Pola Lengan


A-B : panjang lengan
A-C : Tinggi puncak lengan
A-D : ½ lingkar kerung lengan
A-E : A-D
A-D2-D1: 1/3 dari ½ lingkar kerung lengan (1/3 dari A-D)
A-E2-E1: 1/3 dari ½ lingkar kerung lengan (1/3 dari A-E)
354

Titik D1 turun 0,5, titik D2 naik 1,5 cm


Titik E1 turun 0,25, titik E2 naik 2 cm
Bentuk lah kerung lengan
B-F-G: lingkar ujung lengan
355

PEMERINTAH PROVINSI SUMATERA BARAT


DINAS PENDIDIKAN
SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN NEGERI 8 PADANG
Jalan Padang-Indarung, Cengkeh Lubuk Begalung Padang .Telp/Fax (0751)71815
Laman :www.smk8-padang.sch.id E-mail : smknegeri8pdg@yahoo.com

JOBSHEET
PEMBUATAN BUSANA COSTUME MADE
(KAMISOL)

Nama Sekolah : SMK Negeri 8 Padang


Mata Pelajaran : Pembuatan Busana Costume Made
Kelas/Semester : XI/I
Kompetensi Dasar : 3.8Menerapkan pembuatan kamisol (bustier)
4.8 Membuat kamisol (bustier)sesuai rancangan
bahan (labsheet)
(lab sheet)Materi Pokok :pecah pola kamisol

XIII. Indikator Pencapaian Kompetensi


3.8.1 Mengelompokkan alat dan bahan pembuatan kamisol (bustier)
3.8.2 Menjabarkan prosedur teknik pembuatan kamisol (bustier)
3.8.3 Menerapkan pembuatan kamisol (bustier)
4.8.1 Membuat pola besar kamisol (bustier)
4.8.2 Merencanakan pemotongan bahan kamisol (bustier)
4.8.3 Membuat kamisol (bustier) sesuai rancangan bahan (labsheet)
XIV. Tujuan:
Melalui studiliteratur dan menggali informasi peserta didik dapat :
q. Mengelompokkan apa saja alat dan bahan yang digunakan untuk membuat
pola kamisol (bustier)
r. Menjabarkan prosedur teknik kamisol (bustier)
s. Menerapkan pembuatan kamisol (bustier) sesuai teknik pembuatannya
t. Membuat pola kamisol (bustier) sesuai jobsheet
356

u. Memotong bahan kamisol (bustier) sesuai rancangan bahan

XV. Materi Pembelajaran


A. Kamisol
kamisol (bustier) merupakan pelengkap kebaya pengantin yang sering digunakan
untuk menampilkan kesan seksi. kamisol yang sesuai ukuran dapat menyangga
payudara lebih baik, lembut membentuk pinggang, dan menegakkan punggung.
Saat ini, kamisol banyak dikenakan sebagai bra push-up ataupun sebagai bagian
pakaian luar. (Dian M Oktovina,2012). Menurut (Belinda Gunawan 2010) Bustier
adalah atasan tanpa tali, panjangnya sampai keatas garis pinggang. Pada awalnya
dikenakan sebagai pakaian dalam, tapi belakangnya dipakai juga sebagai pakaian
luar. Khusus di Barat dianggap busana musim panas.
Bustier tidak memiliki tali bahu yang menopangnya. Ini memberikan kemudahan
pada wanita untuk mengkombinasikannya dengan gaun. Bahkan bustier dapat
dikenakan sebagai outwear dengan dipadukan rok atau celana ketat. Tampilan
tersebut memberikan kesan sensual pada wanita yang mengenakannya
(Keyzen,2013)
Dari pengertian di atas dapat disimpulkan bahwa bustier ( kamisol) adalah pakaian
dalam wanita yang digunakan sebagai pelengkap kebaya pengantin yang sering
digunakan untuk menampilkan kesan seksi.
Dalam penggunaan modern, kamisol adalah pakaian dalam perempuan tanpa lengan
yang berukuran lebih longgar yang menutupi bagian atas tubuh, tetapi lebih pendek
dari kamisol. Kamisol biasanya meluas ke bagian pinggang, tetapi kadang-kadang
dipotong untuk mempertontonkan bagian perut, atau diperluas lagi untuk mencakup
seluruh daerah panggul. Kamisol diproduksi dari bahan ringan, yang biasanya
berasal dari katun, kadang-kadang satin atau sutra, atau peregangan kain seperti
licra, nilon, atau spandeks.

Kamisol biasanya memiliki "pengait" tipis dan dapat dipakai di atas bra atau tanpa
bra. Sejak tahun 1989, beberapa kamisol hadir dengan dukungan bra yang telah
357

terpasang atau tanpa bra sama sekali. Dimulai sekitar tahun 2000-an, kamisol telah
dikenal sebagai pakaian luar.

Berbagai pakaian yang membentuk tubuh tanpa lengan berasal dari bentuk
kamisol,menawarkan pengaturan medium payudara, pinggang dan/atau perut.
Kamisol seperti itu merupakan pakaian yang paling santai yang menutupi tubuh dari
atas dada hingga bawah pinggang. Busana tersebut terlihat mirip dengan kamisol
katun ketat atau sutra, namun pada umumnya, talinya lebih luas, kelingan lebih
panjang dan elastis, kain mengkilap yang memberikan sentuhan yang lembut.

B. Desain Kamisol

C. Ukuran Yang Dibutuhkan


1. Lingkar Badan :
2. Lingkar pinggang :
3. Lingkar panggul :
4. Lebar muka :
358

5. Lebar punggung :
6. Panjang punggung:
7. Panjang bahu :
8. Panjang lengan :
9. Tinggi panggul :
D. Alat Dan Bahan Membuat Pola
13. Kertas kacang
14. Buku pola
15. Alat tulis
16. Skala
17. Pensil merah biru
18. Centimeter
E. Pola Kamisol (bustier) dan Keterangannya
POLA KAMISOL ( BUSTIER) SKALA 1:4

Keterangan pola muka:


a) Buatlah pola dasar badan muka sampai tinggi panggul
359

b) Pindahkan kup sisi ke bahu


c) Ciplaklah pola dasar tersebut ke kertas pola
d) A-B = turun ditengah muka 10-12 cm
e) C-D = turun dari garis pinggang 10 cm, lurusksn garis ke kanan = titik i
f) D-E = turun 2 cm, hubungkan dengan titik I seperti pada gambar
g) F-G = masukkan garis sisi 1 cm = I-J
h) Naikkan dari tinggi dada 7 cm ke atas. Keluarkan masing- masing 1 cm dari
garis kup bahu
i) Dari tinggi dada masukkan 1 cm ke kiri dan masukkan 1 cm ke kanan
j) Bentuk garis lengkungan seperti pada gambar
k) Bagi 2 kup pinggang sama besar, jadi lebar kup masing masing 1,5 cm
l) Jarak antara kedua kup = ½ dari kup pinggang ke sisi
m) Bentuk kup pinggang

Keterangan pola belakang:


a) Buatlah pola dasar badan belakang sampai tinggi panggul
b) Ciplaklah pola dasar tersebut ke kertas pola
c) A-B = turun di tengah belakang 4 cm. hubungkan ke titik G
d) C-D = turun dari garis pinggang 10 cm, luruskan garis ke kanan = titik i
e) F-G = sisi lengan turun 2 cm
f) G-H = masukkan garis sisi 1 cm = I-J
g) Bagi 2 kup pinggang sama besar= ½ dari kup pinggang belakang ke sisi
h) Bentuk kup pinggang