Anda di halaman 1dari 51

CASE PRESENTATION

FAKTOR YANG MEMPENGARUHI KEJADIAN TBC PADA TN.A DI


PUSKESMAS PANDANARAN DENGAN PENDEKATAN SEGITIGA
EPIDEMIOLOGI

Laporan Kesehatan Masyarakat


Untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan Dalam Program Pendidikan Profesi
Dokter

Bagian Ilmu Kesehatan Masyarakat di Puskesmas


Pandanaran Periode Kepaniteraan Desember 2019

Disusun oleh:
Sistiya Pradana Putra
30101507565

Pembimbing : DR. Dr. Imam Djamaluddin mashoedi, M. Kes., Epid

FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS


ISLAM SULTAN AGUNG SEMARANG
2019
HALAMAN PENGESAHAN

Laporan kasus yang berjudul


FAKTOR YANG MEMPENGARUHI KEJADIAN TBC PADA TN.A DI
PUSKESMAS PANDANARAN DENGAN PENDEKATAN SEGITIGA
EPIDEMIOLOGI
Di Kelurahan Randusari Puskesmas Pandanaran Semarang
Oleh :

Sistiya Pradana Putra


30101507565
Laporan Kasus yang telah diseminarkan, diterima dan disetujui didepan
tim penilai Puskesmas Pandanaran Kota Semarang.
Telah disahkan
Semarang, 21 Desember 2019
Disahkan oleh:

Pembimbing Pembimbing Bagian IKM


Puskesmas Pandanaran

Sri Harningsih, SKM Dr.dr. Imam Djamaludin M., M.kes.Epid

Kepala Puskesmas Pandarana Kepala Bagian


Ilmu Kesehatan Masyarakat

Nur Dian Rahkmawati, S.Kep.Ns., MPH Dr. Siti Thomas Z., S.KM, M.Kes

i
PRAKATA
Puji syukur kami panjatkan kehadirat TuhanYang Maha Esa, yang telah memberikan
rahmat dan hidayah-Nya, sehingga saya dapat menyelesaikan Laporan kasus
“FAKTOR YANG MEMPENGARUHI KEJADIAN TBC PADA TN. A DI
PUSKESMAS PANDANARAN DENGAN PENDEKATAN SEGITIGA
EPIDEMIOLOGI

Laporan ini disusun untuk memenuhi tugas-tugas dalam rangka menjalankan


kepanitraan Klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat.
Laporan ini dapat diselesaikan berkat bantuan dari berbagai pihak. Untuk itu
kami mengucapkan terimakasih yang sebesar-besarnya kepada:
1. Dr. Siti Thomas Zulaikhah, S.KM, M.Kes selaku Kepala bagian IKM FK
Unissula Semarang.
2. dr. Ratnawati, M.Kes selaku Koordinator Pendidikan IKM FK Unissula
Semarang.
3. Dr.dr. Imam Djamaludin M., M.kes.Epid selaku pembimbing bagian IKM FK
Unissula Semarang.
4. Nur Dian Rahkmawati, S.Kep.Ns., Mph selaku Kepala Puskesmas Pandanaran
Semarang.
5. Sri Harningsih, SKM selaku pembimbing di Puskesmas Pandanaran Semarang.
6. Dokter, Paramedis, Staf, dan teman-teman coass Puskesmas Pandanran
7. Semarang atas bimbingan dan kerjasama yang telah diberikan.
Kami menyadari sepenuhnya bahwa penyusunan laporan ini masih jauh dari
sempurna karena keterbatasan waktu dan kemampuan. Karena itu kami sangat
berterima kasih atas kritik dan saran yang bersifat membangun.
Akhir kata kami berharap semoga hasil laporan kasus diagnostik holistik dan
terapi komprehensif terhadap kasus tuberkulosis di Puskesmas Pandanaran Semarang
dapat bermanfaat bagi semua pihak.

Semarang, 12 Desember 2019

Sistiya Pradana Putra

ii
iii
DAFTAR ISI

CASE PRESENTATION ...............................................................................................................1


FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS ISLAM SULTAN AGUNG SEMARANG .........................1
HALAMAN PENGESAHAN ......................................................................................................i
PRAKATA .................................................................................................................................. ii
DAFTAR ISI .................................................................................................................................. iv
BAB I ..........................................................................................................................................1
PENDAHULUAN ......................................................................................................................1
1.1 Latar Belakang .............................................................................................................1
1.2. Rumusan Masalah .......................................................................................................3
1.3. TUJUAN PENELITIAN .............................................................................................3
1.3.1. TUJUAN UMUM : .............................................................................................3
1.3.2. TUJUAN KHUSUS ............................................................................................3
1.4 MANFAAT ....................................................................................................................4
1.4.1 Manfaat bagi mahasiswa.....................................................................................4
1.4.2 Manfaat bagi Masyarakat ...................................................................................4
1.4.3. Manfaat bagi tenaga kesehatan .................................................................................4
BAB II .........................................................................................................................................5
ANALISA HASIL PENGAMATAN .........................................................................................5
2.1. Cara dan Waktu Pengamatan .....................................................................................5
2.2. Laporan Hasil Pengamatan .........................................................................................5
2.2.1. Identitas Pasien .......................................................................................................5
2.2.2. Anamnesis ...............................................................................................................5
1. Aspek Personal ................................................................................................................5
b. Riwayat Penyakit Dahulu ................................................................................................6
c. Riwayat Penyakit Keluarga ..............................................................................................6
d. Riwayat Sosial Ekonomi...................................................................................................6
a. Data Individu: ..................................................................................................................7
b. Data Riwayat Kontak dan Perilaku Pasien.......................................................................7
c. Data Rumah.....................................................................................................................7
a. Data Lingkungan ..............................................................................................................8
b. Ekonomi ..........................................................................................................................8

iv
c. Sosial Masyarakat............................................................................................................9
2.2.3. Data Penghuni Rumah..................................................................................... 10
2.2.4. Pemeriksaan Fisik ............................................................................................. 12
 Tanda Vital ................................................................................................................... 12
 Status Internus ............................................................................................................. 12
2.2.5. Pemeriksaan Penunjang ................................................................................... 14
2.2.6. Diagnostik Holistik ............................................................................................ 14
2.3 Usulan Penyelesain masalah .................................................................................... 15
1. Identifikasi Masalah ................................................................................................. 15
2. Intervensi ................................................................................................................. 16
3. Preventive................................................................................................................. 17
4. Kuratif (Pasien) ......................................................................................................... 18
5. Rehabilitatif .............................................................................................................. 18
BAB III .................................................................................................................................... 24
PEMBAHASAN ...................................................................................................................... 24
3.1 Pembahasan .............................................................................................................. 24
3.2 Tinjauan Pustaka ...................................................................................................... 25
3.2.1 Agent (Faktor Penyebab) ........................................................................................ 25
3.2.2 Host ......................................................................................................................... 26
3.2.3 Environtment ........................................................................................................... 27
3.3 Bagan Segitiga Epidemiologi ................................................................................... 28
3.3 Alternatif Pemecahan Masalah .......................................... Error! Bookmark not defined.
3.4 Plan of Action (POA) ............................................................................................... 30
BAB 4 ...................................................................................................................................... 37
KESIMPULAN DAN SARAN ................................................................................................ 37
4.1. KESIMPULAN ............................................................................................................ 37
4.2. SARAN ...................................................................................................................... 38
4.2.2. Untuk Puskesmas ................................................................................................. 38
4.2.3. Untuk Unissula ..................................................................................................... 39
DAFTAR PUSTAKA................................................................................................................. 40

v
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Tuberkulosis adalah penyakit menular yang disebabkan oleh bakteri

Mycobacterium tuberculosis yang dikenal sebagai bakteri tahan asam (BTA).

Terdapat beberapa jenis Mycobacterium, seperti M. tuberculosis, M. africanum, M.

bovis, dan M. Leprae (Kementerian Kesehatan RI, 2018). Bakteri mycobacterium

tuberculosis sering menyerang di organ paru-paru dan dapat ditularkan melalui udara

saat bersin atau dari penderita tuberkulosis ke orang lain yang menghirup udara

tersebut (WHO, 2018). Bakteri yang masuk melalui saluran napas akan bersarang di

paru-paru dan membentuk sarang pneumonik yang disebut sebagai afek primer.

Sarang primer atau afek primer tersebut dapat muncul diberbagai bagian di dalam

paru dan menyebar dengan cara perkontinuitatum, bronkogen, hematogen dan

limfogen. Tuberkulosis primer kemudian muncul beberapa tahun kemudian yang

disebut sebagai tuberkulosis post primer atau tuberkulosis dewasa pada usia 15-40

tahun yang dapat menjadi sumber penularan (PDPI, 2006). Seseorang yang terinfeksi

penyakit tuberkulosis akan mengalami gejala seperti batuk, demam, keringat dingin di

malam hari serta penurunan berat badan (WHO, 2018).

Masalah yang ditemukan dalam pengobatan tuberkulosis adalah terjadinya

resistensi kuman M.tubercuosis terhadap OAT. Kuman M.tubercuosis tidak dapat

dibunuh oleh OAT yang sedang digunakan. Tuberculosis Multi Drug Resistant (TB

MDR) merupakan salah satu jenis resistensi terhadap OAT lini pertama yaitu

isoniazid dan rifampisin (Kementerian Kesehatan RI, 2014). Resistensi OAT dapat

terjadi karena tertular langsusng oleh pasien TB-MDR atau menjalani pengobatan TB

1
sebelumnya tidak rutin dan tidak sampai tuntas sehingga perlu dilakukan pengobatan

dengan tambahan obat suntikan berupa obat kanamisin dan capreomisin (Kementerian

Kesehatan RI, 2015).

Jumlah kasus baru TB di Indonesia sebanyak 420.994 kasus pada tahun 2017

(data per 17 Mei 2018). Berdasarkan jenis kelamin, jumlah kasus baru TBC tahun

2017 pada laki-laki 1,4 kali lebih besar dibandingkan pada perempuan. Berdasarkan

Survei Prevalensi Tuberkulosis, prevalensi pada laki-laki 3 kali lebih tinggi

dibandingkan pada perempuan. Begitu juga yang terjadi di negara-negara lain. Hal ini

terjadi kemungkinan karena laki-laki lebih terpapar pada fakto risiko TBC seperti

merokok dan kurangnya ketidakpatuhan minum obat. Survei ini menemukan bahwa

dari seluruh partisipan laki-laki yang merokok sebanyak 68,5% dan hanya 3,7%

partisipan perempuan yang merokok (Kementerian Kesehatan RI, 2018).

Di wilayah kerja Puskesmas Pandanaran kasus TBC bulan januari - desember

tahun 2018 terdapat 38 pasien,. Sedangkan pada tahun 2019. Data sampai 16 des

2019 ) terdapat 59 pasien, yang terdiri dari 24 pasien mendapat pengobatan di RS dan

35 pasien mendapat pengobatan di Pusk Pandanaran. Terdapat Peningkatan Kasus

yang terlaporkan karena adanya sistem yang terpadu dalam pemberantasan penyakit

TB di Kota Semarang.

Berdasarkan uraian di atas maka penulis tertarik untuk lebih mengetahui faktor

faktor yang mempengaruhi terjadinya kasus tuberkulosis pada pasien TN. A di

wilayah kelurahan Randusari Puskesmas Pandanaran Semarang melalui pendekatan

segitiga epidemiologi.

2
1.2. Rumusan Masalah

Bagaimana faktor penyebab terjadinya kasus tuberkulosis pada pasien TN. A


di wilayah kelurahan Randusari Puskesmas Pandanaran Semarang melalui
pendekatan segitiga epidemiologi

1.3.TUJUAN PENELITIAN

1.3.1. TUJUAN UMUM :

Mengetahui faktor yang mempengaruhi terjadinya kasus tuberkulosis pada


pasien TN. A di wilayah kelurahan Randusari Puskesmas Pandanaran Semarang
melalui pendekatan segitiga epidemiologi

1.3.2. TUJUAN KHUSUS

1. Untuk memperoleh informasi mengenai faktor host terhadap kasus

tuberkulosis pada pasien TN. A

2. Untuk memperoleh informasi mengenai faktor agent terhadap kasus

tuberkulosis pada pasien TN. A

3. Untuk memperoleh informasi mengenai faktor lingkungan terhadap

kasus tuberkulosis pada pasien TN. A

4. Untuk mendeskripsikan bagaimana faktor penyebab terjadinya kasus

tuberkulosis pada pasien TN. A di wilayah kelurahan Randusari

Puskesmas Pandanaran Semarang melalui pendekatan segitiga

epidemiologi sehingga dapat membuat poa dan melakuakan intervensi

sesuai masalah tersebut.

3
1.4 MANFAAT

1.4.1 Manfaat bagi mahasiswa

1. Mahasiswa mengetahui secara langsusng permasalahan yang ada di

lapangan.

2. Sebagai media yang menambah wawasan pengetahuan tentang ilmu

kesehatan masyarakat.

3. Mahasiswa terbiasa untuk melaporkan masalah mulai penemuan

masalah hingga membuat plan of action.

4. Sebagai modal dasar untuk melakukan penelitian bidang ilmu kesehatan

masyarakat pada tataran yang lebih lanjut.

1.4.2 Manfaat bagi Masyarakat

1. Masyarakat mengetahui mengenai penyakit TBC dan pencegahannya

2. Masyarakat mengetahui mengenai faktor yang mempengaruhi kasus

tuberkulosis.

3. Masyarakat mengetahui tentang manfaat perilaku hidup bersih dan sehat.

4. Masyarakat mengetahui tentang rumah sehat.

1.4.3. Manfaat bagi tenaga kesehatan


Memberi masukan kepada tenaga kesehatan untuk lebih

memberdayakan masyarakat dalam upaya kesehatan promotif dan preventif

yang berkaitan dengan kasus tuberkulosis.

4
BAB II

ANALISA HASIL PENGAMATAN

2.1.Cara dan Waktu Pengamatan

Pengambilan kasus TBC dilakukan berdasarkan data dari pemegang tb

di Puskesmas Pandanaran Semarang dan kunjungan rumah. kunjungan rumah

dilakukan di Jalan Randusari Spaen I RT 07/RW 01, Semarang pada tanggal

16 Desember 2019. Intervensi dilakukan pada tanggal 19-20 Desember 2019.

2.2. Laporan Hasil Pengamatan

2.2.1. Identitas Pasien ( tgl berapa dilakukan )

Nama : Tn. A

Jenis Kelamin : Laki - laki

Umur : 35 Tahun

Agama : Kristen

Alamat : Jalan Randusari Spaen I RT 07/RW 01

Pendidikan Terakhir : SMK

Kewarganegaraan : WNI

2.2.2. Anamnesis

1. Aspek Personal

a. Keluhan Utama: Batuk berdahak tidak sembuh-sembuh,

keringat dimalam hari, Berat Badan Turun, badan terasa lemas,

mual dan muntah sejak 6 bulan yang lalu.

b. Harapan : Pasien sembuh sehingga bisa sehat seperti semula, dan

dapat beraktivitas.

5
c. Kekhawatiran : Takut penyakit akan semakin memburuk dan
menyebar pada orang lain terutama takut menular ke keluarganya.

2. Aspek Medis Umum

a. Riwayat Penyakit Sekarang

Pada awal bulan Juli 2018, pasien mulai batuk, ketika dimalam

hari selalu berkeringat dan lemas hanya di belikan obat batuk dan

periksa untuk mengurangi keluhan tersebut di Klinik Anjasmoro.

Pada awal bulan Agustus 2019 pasien batuk berdarah, berat

badan terus menurun dan terasa lemas kemudian periksa di

puskesmas Pandanaran Semarang, dilakukan pemeriksaan TCM

hasilnya positif pada 21 Oktober 2019, kemudian pasien

pengobatan TB di Puskesmas Pandanaran.

b. Riwayat Penyakit Dahulu

Riwayat batuk lama dari 1 tahun yang lalu, tidak ada riwayat

alergi obat maupun makanan.

c. Riwayat Penyakit Keluarga

Paman pasien ada yang menderita penyakit serupa tahun

2017, pengobatan sudah selesai pada tahun 2018.

d. Riwayat Sosial Ekonomi

Pasien adalah anak pertama yang sekarang tinggal bersama

pamannya dari tahun 2010 serta bibi dan adik kedua. Tn. J adalah

Paman yang tinggal bersama pasien sebagai PMO. Pekerjaan pasien

berupa Office Boy untuk memenuhi kebuthan sendiri.

6
Pembiayaan kesehatan menggunakan kartu BPJS. Tetangga

tidak ada yang mengalami sakit serupa.

3. Aspek Faktor Risiko Internal

a. Data Individu:

Pasien berusia 36 tahun, Pasien merupakan seorang

Office Boy di Universitas Diponegoro. Berat badan

pasien 65 kg, dan tinggi badan 164 cm dimana status gizi

cukup ( IMT : 24,07 ).

b. Data Riwayat Kontak dan Perilaku Pasien

 Pasien keseharian bekerja sebagai office boy di

dalam ruangan, setelah bekerja biasaya kumpul

dengan tetangga di depan teras rumah tetangga.

Pasien merokok dan tidak menggunakan masker

apabila di luar rumah

 Pasien berkontak dengan Paman yang memiliki

gejala atau riwayat batuk lama .

 Pengetahuan keluarga tentang TBC cukup dan etika

batuk kurang.

 Kurangnya pengetahuan tentang buang dahak yang

benar.

c. Data Rumah

Pasien selama pengobatan TB tinggal dirumah

sederhana di daerah Jalan Randusari Spaen I RT 07/RW 01

Semarang bersama paman, bibi dan adik kedua. Luas

7
bangunan ±5x4m tingkat dua. Rumah tersebut terdiri atas

satu ruang tamu, satu ruang keluarga, 3 kamar tidur, 2 kamar

mandi, 2 WC, 1 satu dapur.

a. Dinding permanen (Batu Bata)

b. Lantai keramik dan plester

c. Ventilasi: terdapat di ruang kamat, dan wc

d. Pencahayaan : minimal, terdapat 1 di ruang kamar

e. Sumber air : artetis (bukan milik sendiri) dan sumur

(milik sendiri).

f. Mandi dan cuci menggunakan air artetis.

g. Keadaan lingkungan rumah saling berdampingan

dengan jarak rumah yang t berdekatan antar tetangga.

4. Aspek Faktor Risiko Eksternal

a. Data Lingkungan

➢ Lingkungan dan bangunan rumah

✓ Rumah terletak di lingkungan yang padat

penduduk dengan jarak antar rumah berdekatan.

✓ Terdapat satu jendela di ruang kamar, namun

jarang dibuka.

✓ Ventilasi rumah pasien terdapat di ruang kamar,

dan dan wc.

✓ Terdapat kepadatan hunian

b. Ekonomi

Pasien tinggal di rumah di daerah Jalan Randusari Spaen I RT

8
07/RW 01 paman, bibi dan adik kedua. Luas bangunan ±5x4m.

Pasien adalah anak pertama yang sekarang tinggal bersama

pamannya dari tahun 2010 serta bibi dan adik kedua. Tn. J adalah

Paman yang tinggal bersama pasien sebagai PMO. Pekerjaan pasien

berupa Office Boy untuk memenuhi kebuthan sendiri.

Pembiayaan kesehatan menggunakan kartu BPJS. Tetangga

tidak ada yang mengalami sakit serupa. Kesan ekonomi cukup.

c. Sosial Masyarakat

Keluarga pasien berhubungan baik dengan

tetangga sekitar rumah dan sering mengikuti kegiatan

di lingkungan tempat tinggalnya. Rata-rata lingkungan

masyarakat pasien adalah golongan menengah.

5. Aspek Derajat Fungsional

Derajat Fungsional Skala 1: Tidak ada kesulitan, dimana

pasien dapat hidup mandiri.

9
1.3.3. Data Penghuni Rumah

TBC

Keterangan:

:Lakilaki : penderita

:Perempuan : Tinggal satu Rumah

TBC : paman pasien

DATA PENGHUNI RUMAH


Nama Usia Status Pekerjaan Keterangan

TN.A (pasien) 36 th Anak Office Boy Pasien TB


Pertama paru
TN. J 55 th Paman Tidak Bekerja Riw TB Paru
th 2017
Ny. I 54 th Bibi Assisten Rumah

TN. Y 23 th Adik Kedua Bekerja Barista

10
11
1.2.4. Pemeriksaan Fisik

Pasien berjenis kelamin laki - laki, berusia 36 tahun, berat badan 65

kg, tinggi badan 164 cm.

 Tanda Vital ( 16 Desember 2019 ).

Keadaan umum : Tampak sehat

Kesadaran : komposmentis

TD : 120/85mmHg

Nadi : 90 x/menit, isi dan tegangan cukup

RR : 22 x/menit

Temperatur : 36,5°C

 Status Internus

Kepala : mesosefal

Mata : konjungtiva palpebra anemis (- /-)

Hidung : napas cuping (-), perdarahan hidung(-)

Telinga : sekret (-)

Mulut : sianosis(-), kering(-)

Bibir : kering (-), mukosa dalam sianosis (-)

Lidah : kotor (-), tremor (-)

Tenggorokan : faring hiperemi (-), pseudomembran (-)

Leher : Pembesaran KGB (-)

 Thorax

Pulmo

Inspeksi : simetris, retraksi(-)

Palpasi : stem fremitus kanan=kiri

12
Perkusi : sonor seluruh lapangan paru

Auskultasi : suara dasar vesikuler.

Suara tambahan : ronkhi (-/-), bising (-/-), hantaran (-/-) seluruh

lapangan paru

Cor

Inspeksi : iktus kordis tidak tampak

Palpasi : iktus kordis tidak teraba

Perkusi : batas jantung dalam batas normal

Auskultasi : BJ I-II normal, bising (-), gallop (-), irama

reguler

 Abdomen

Inspeksi : datar

Auskultasi : bising usus (+) normal

Palpasi : supel, nyeri tekan (-), hepar dan lien dbn

Perkusi : timpani, hepar dan lien dbn

 Ekstremitas:

Ekstremitas Superior Inferior

Akral dingin -/- -/-

Sianosis -/- -/-

Capillary refill <2″ <2″

Oedem -/- -/-

13
 Pemeriksaan Status Gizi

Anak Laki-laki 18 tahun


Berat Badan : 65 kg

Tinggi Badan :164 cm

Pemeriksaan status gizi :

𝐵𝑒𝑟𝑎𝑡 𝐵𝑎𝑑𝑎𝑛 (𝐾𝑔)


𝐼𝑀𝑇 =
𝑇𝑖𝑛𝑔𝑔𝑖 𝐵𝑎𝑑𝑎𝑛 (𝑚) 𝑥 𝑇𝑖𝑛𝑔𝑔𝑖 𝐵𝑎𝑑𝑎𝑛 (𝑚)

65
𝐼𝑀𝑇 = 1,64𝑥 1,64 = 24,07 (cukup)

1.2.5. Pemeriksaan Penunjang/ pemeriksaan TCM

 Pemeriksaan TCM (21/10/2019) : MTB detected

1.2.6. Diagnostik Holistik

1. Aspek Personal

a. Keluhan Utama : riwayat batuk lama lebih dari 6 bulan

disertai keringat di malam hari, mengalami penurunan berat

badan, badan terasa lemat, batuk darah.

b. Harapan : pasien dinyatakan sembuh bebas TBC dan

dapat kembali beraktivitas

c. Kekhawatiran : pasien takut penyakit akan semakin

memburuk dan menular ke orang lain terutama takut menular ke

keluarganya.

14
2. Aspek Medis Umum

- Diagnosis kerja : Tuberkulosis Paru

3. Aspek Faktor Risiko Internal

 riwayat kontak dengan paman yang memiliki riwayat sakit TB.

 Pengetahuan pasien dan keluarga tentang penyebab, gejala, cara

penularan, pencegahan dan penanggulangan TBC cukup.

 Belum paham etika batuk dan membuang dahak sembarangan

 Kebiasaan tidak membuka jendela di kamar

4. Aspek Faktor Risiko Eksternal

 Rumah terletak di lingkungan yang padat penduduk dengan

jarak antar rumah berdekatan.

 Terdapat 1 jendela di ruang kamar, namun jarang dibuka.

 Pencahayaan di rumah pasien kurang.

 Terdapat kepadatan hunian

 Kamar pasien ada ventilasi dan jendela

5. Aspek Derajat Fungsional

 Derajat Fungsional Skala 1: Tidak ada kesulitan, dimana pasien

dapat hidup mandiri.

2.3 Usulan Penyelesain masalah

1. Identifikasi Masalah

Seorang laki – laki 36 tahun bernama TN.A datang ke Puskesmas

Panadanaran Semarang . dengan keluhan batuk berdahak lama, batuk

berdara, keringat dimalam hari, berat badan turun dan terasa lemas.

Berdasarkan identifikasi faktor risiko internal pasien didapatkan

15
pasien memiliki riwayat kontak dengan paman yang mengalami keluhan

serupa yaitu batuk berdahak lama atau punya riwayat TB. Sebelum sakit,

Pengetahuan keluarga tentang penyebab, gejala, cara penularan,

pencegahan dan penanggulangan penyakit TB masih kurang.

Berdasarkan identifikasi faktor risiko eksternal pasien didapatkan

tempat tinggal pasien terdapat kepadatan hunian, jarak antar rumah

dengan tetangga berdekatan, jendela rumah yang dibuka namun aktifitas

kerja didalam ruangan seharian kurangnya kontak dengan cahaya

matahari yang masuk, ventilasi di kamar, wc jarang dibersihkan.

Keadaan tersebut memungkinkan memudahkan penyebaran/penularan

kasus TB.

2. Intervensi

a. Patient Centered

- Memberikan edukasi dan pembagian leaflet sederhana

mengenai apa itu TB, penyebabnya, gejala, cara penularan,

pencegahan, risiko tidak patuh minum obat dan penanganan

nya.

- Memberi edukasi mengenai perilaku Hidup Bersih dan Sehat

(PHBS) di rumah tangga.

- Memberi edukasi untuk pasien untuk aktifitas diluar saat

bekerja agar terkena sinar matahari.

- Memberi edukasi saat batuk dan buang dahak tidak

sembarangan

b. Family Focused

16
- Memberikan edukasi dan pembagian leaflet sederhana

mengenai apa

itu TB, penyebabnya, gejala, cara penularan, pencegahan,

risiko tidak patuh minum obat dan penanganan nya sehingga

mengurangi risiko penularan.

- Memberikan edukasi mengenai perilaku Hidup Bersih dan

Sehat (PHBS) di rumah tangga.

- Memberikan edukasi mengenai rumah sehat.

3. Preventive
a. Patient Centered

- Memberikan edukasi dan leaflet mengenai cara pencegahan

penyakit TBC seperti imunisasi BCG.

- Memberikan edukasi etika batuk untuk mengurangi risiko

penularan.

- Memberikan edukasi tentang cuci tangan yang benar

- Memberikan edukasi kepatuhan minum OAT agar tidak terjadi

resistensi obat (TB-MDR).

- Memberikan pot untuk membuang dahak

b. Family Focused

- Memberikan edukasi dan leaflet kepada seluruh anggota

keluarga aga r ikut serta dalam berpartisipasi untuk menjaga

lingkungan rumah baik di dalam maupun luar agar tetap bersih

(PHBS).

- Menyarankan untuk membuka jendela rumah agar cahaya

matahari langsung dapat masuk dan membunuh bakteri TB.

17
- Memberikan edukasi kepada PMO agar pasien rutin dan patuh

terhadap pengobatannya agar tidak terjadi resistensi (TB-MDR).

4. Kuratif (Pasien)

- Meminum OAT (FDC-1) 1 X 3 tablet diminum malam hari

selama 2 bulan.

5. Rehabilitatif

a. Patient Centered

- Menyembuhkan TBC dengan tuntas.

- Motivasi untuk menjaga kesehatan dan kebugaran

- Perilaku hidup bersih dan sehat

- Menjaga gizi tetap baik, maka penderita diberitahukan untuk

menjaga kualitas dan kuantitas makanan dirumah

- Minum obat secara teratur jangan sampe putus asa

b. Family Focused

- Memberikan saran kepada keluarga untuk saling bekerjasama

mengenai kesadaran kebersihan rumah dan mulai waspada

terhadap gejala-gejala TBC serta segera membawa ke

pelayanan kesehatan terdekat agar mendapat penanganan

lebih lanjut.

- Memberikan edukasi penyediaan gizi seimbang.

- Tidak boleh ada keluarga yang merokok

18
2. Tabel 2.1 Checklist survei PHBS

No IndikatorPerilaku Ya Tidak
1 Pertolongan persalinan oleh tenaga kesehatan V
2 ASI Ekslusif V
3 Penimbangan balita V
4 Gizi keluarga/sarapan V
5 Pemeriksaan kehamilan minimal 4 kali V
KLP Kesling
6 Air bersih V
7 Anggota rumah tangga menggunakan jamban V
8 Anggota rumah tangga membuang sampah pada V
tempatnya
9 Lantai rumah kedap air V
KLP GAYAHIDUP
10 Aktivitas fisik/olahraga V
11 Ada anggota keluarga yg tidak merokok V
12 Mencuci tangan V
13 Menggosok gigi minimal 2 kali sehari V
14 Anggota rumah tangga tidak menyalahgunakan V
Miras/Narkoba
KLP UKM
15 Anggota rumah tangga menjadi peserta JPK/Dana Sehat V
16 Anggota rumah tangga melakukan PSN seminggu sekali V

Dari hasil di atas didapatkan skor


3. dapat di klasifikasikan
12 sehingga
sebagai keluarga yang memiliki
4.
PHBS Strata Sehat Utama.
-

19
Tabel 2.2 Checklist survey Rumah sehat

KOMPONEN
NO RUMAH YG KRITERIA NILAI
DINILAI
KOMPONEN
I
RUMAH
1 Langit-langit a. Tidak ada 0
b. Ada, kotor, sulit dibersihkan,
dan rawan kecelakaan 1 V
c. Ada, bersih dan tidak rawan
kecelakaan 2
a. Bukan tembok (terbuat dari
2 Dinding anyaman bambu/ilalang) 1
b. Semi permanen/setengah
tembok/pasangan bata atau batu
yang tidak diplester/papan yang
tidak kedap air. 2
c. Permanen (Tembok/pasangan
batu bata yang diplester) papan V
kedap air. 3
3 Lantai a. Tanah 0
b. Papan/anyaman bambu dekat
dengan tanah/plesteran yang retak
dan berdebu. 1
c. Diplester/ubin/keramik/papan
(rumah panggung). 2 V
4 Jendela kamar tidur a. Tidak ada 0
b. Ada 1 V
Jendela ruang
5 keluarga a. Tidak ada 0 V
b. Ada 1
6 Ventilasi a. Tidak ada 0
b. Ada, lubang ventilasi < 10%
dari luas lantai 1 V
c. Ada, lubang ventilasi > 10% dari
luas lantai 2
7 Lubang asap dapur a. Tidak ada 0
b. Ada, lubang ventilasi dapur <
10% dari luas lantai dapur 1 V
b. Ada, lubang ventilasi dapur >
10% dari luas lantai dapur (asap
keluar dengan sempurna) atau ada
exhaust fan atau ada peralatan lain
yang sejenis. 2
a. Tidak terang, tidak dapat
8 Pencahayaan dipergunakan untuk membaca 0

20
b. Kurang terang, sehingga
kurang jelas untuk membaca 1
V
dengan normal
c. Terang dan tidak silau sehingga
dapat dipergunakan untuk
membaca dengan normal. 2
TOTAL 9
SARANA
II SANITASI

Sarana Air
Bersih(SGL/SPT/P
1 P/KU/PAH) a. Tidak ada 0
b. Ada, bukan milik sendiri dan
tidak memenuhi syarat kesehatan 1
c. Ada, milik sendiri dan tidak
memenuhi syarat kesehatan 2
d. Ada, bukan milik sendiri dan
memenuhi syarat kesehatan 3 V
e. Ada, milik sendiri dan
memenuhi syarat kesehatan 4
Jamban (saran
pembuangan
2 kotoran). a. Tidak ada 0
b. Ada, bukan leher angsa, tidak
ada tutup, disalurkan ke sungai /
kolam 1
c. Ada, bukan leher angsa, ada
tutup, disalurkan ke sungai atau
kolam 2
d. Ada, bukan leher angsa, ada
tutup, septic tank 3
e. Ada, leher angsa, septic tank. 4 V
Sarana
Pembuangan Air a. Tidak ada, sehingga tergenang
3 Limbah (SPAL) tidak teratur di halaman 0
b. Ada, diresapkan tetapi
mencemari sumber air (jarak
sumber air (jarak dengan sumber
air < 10m). 1
c. Ada, dialirkan ke selokan
terbuka 2
d. Ada, diresapkan dan tidak V
mencemari sumber air (jarak
dengan sumber air > 10m). 3
e. Ada, dialirkan ke selokan
tertutup (saluran kota) untuk diolah 4
lebih lanjut.

21
Sarana
PembuanganSampa
4 h/Tempat Sampah a. Tidak ada 0
b. Ada, tetapi tidak kedap air dan
tidak ada tutup 1
c. Ada, kedap air dan tidak V
bertutup 2
d. Ada, kedap air dan bertutup. 3
TOTAL 12

III PERILAKU
PENGHUNI
Membuka Jendela
1 a. Tidak pernah dibuka 0
Kamar Tidur
b. Kadang-kadang 1
c. Setiap hari dibuka 2 V
Membuka jendela
2 Ruang Keluarga a. Tidak pernah dibuka 0 V
b. Kadang-kadang 1
c. Setiap hari dibuka 2
Mebersihkan
3 rumah dan halaman a. Tidak pernah 0
b. Kadang-kadang 1 V
c. Setiap hari 2
Membuang tinja
bayi dan balita ke a. Dibuang ke sungai/kebun/kolam
4 jamban sembarangan 0
b. Kadang-kadang ke jamban 1
c. Setiap hari dibuang ke jamban 2 V
Membuang sampah
pada tempat a. Dibuang ke sungai / kebun /
5 sampah kolam sembarangan 0
b. Kadang-kadang dibuang ke
tempat sampah 1
c. Setiap hari dibuang ke tempat V
sampah. 2
TOTAL 7

Nilai x Bobot

I. 9 x 31 = 279
II. 11 x 25 = 275
III. 7 x 44 = 308
Total : 862 (<1068 = Rumah tidak sehat)

22
2.4 Kesimpulan

Keluarga pasien mencakup keluarga dengan Perilaku Hidup Bersih

dan Sehat (PHBS) strata pratama dari survey cheklis PHBS dan dari

checklist survey rumah sehat belum memenuhi kriteria rumah sehat.

23
BAB III

PEMBAHASAN

3.1 Pembahasan
Studi kasus dilakukan pada pasien Tn. A, usia 36 tahun, berat badan

65 kg, panjang badan 164 cm. Untuk menentukan diagnosis dan penyebab

penyakit pada pasien tersebut digunakan anamnesis holistik yang meliputi 5

aspek yaitu aspek 1 (personal), aspek 2 (anamnesis medis umum), aspek 3

(faktor internal), aspek 4 (faktor eksternal), dan aspek 5 (derajat fungsional).

Didapatkan bahwa Tn. A di diagnosis TB Paru sejak 21 Oktober 2019

sehingga mengalami batuk lama, batuk berdarah, penurunan nafsu makan

dan berat badan turun.

Untuk mencari faktor-faktor yang berhubungan dengan kejadian TB

paru pada pasien digunakan pendekatan Segitiga epidemiologi untuk

mengetahui penyebab masalah kesehatan. Pada pendekatan Segitiga

epidemiologi penyebab masalah kesehatan dapat dilihat berdasarkan 3 faktor

(Faktor host, lingkungan, agent). Faktor risiko Penyebab terjadinya TB paru

antara lain dapat disebabkan oleh faktor host, faktor agent, faktor

environment.

Faktor host :

Pada pasien TN.A Pengetahuan pasien dan keluarga tentang

penyakit TBC cukup, belum paham etika batuk / Batuk sembarang,

Membuang dahak sembarangan. Aktifitas pekerjaan seharian dalam

ruangan yang membuat kontak dengan sinar matahari tidak ada.

24
Faktor agent :

Mycobacterium tuberculosis.

Faktor environtment :

Pasien Tn.A Kurangnya ventilasi dan pencahayaan sinar matahari

langsung di kamar pasien. Jarak antar rumah berdekatan.

Untuk mengatasi masalah yang menyebabkan kejadian gizi buruk

tersebut maka dibutuhkan terapi yang komprehensif yang terdiri dari

tindakan promotif, preventif, kuratif dan rehabilitatif berdasarkan patient

centered, family focus dan community oriented.

3.2 Tinjauan Pustaka


3.2.1 Agent (Faktor Penyebab)
Tuberkulosis paru adalah penyakit tropis infeksi

yang menyerang paru yang disebabkan oleh Mycobacterium

tuberculosis. Penyakit ini sudah menjadi penyakit yang

menyerang sepertiga penduduk dunia dan menjadi epidemi

global. Kasus Tuberkulosis ( TB ) sebanyak 9 juta per tahun

diseluruh dunia dengan jumlah kematian sebanyak 3 juta

per tahun karena TB. Terdapat 95% kasus TB paru di dunia

dan dari jumlah tersebut terdapat 98% kematian akibat TB

paru. Indonesia hampir 10 tahun lamanya menempati urutan

ke-3 sedunia dalam hal jumlah penderita infeksi

tuberkulosis. Indonesia saat ini berada pada ranking kelima

25
negara dengan beban TB tertinggi di dunia (Wulandari &

Adi, 2015)

3.2.2 Host
Faktor paling besar yang mempengaruhi derajat

kesehatan adalah faktor lingkungan dan perilaku

masyarakat. Faktor risiko penularan TB melalui lingkungan

dan perilaku penderita. Faktor perilaku penderita TB

meliputi kebiasaan merokok, meludah atau membuang

dahak di sembarang tempat, batuk atau bersin tidak

menutup mulut (Wulandari & Adi, 2015).

Penularan bakteri Mycobacterium Tuberculosis

terjadi ketika pasien TB paru mengalami batuk atau bersin

sehingga bakteri Mycobacterium Tuberculosis tersebar ke

udara dalam bentuk percikan dahak atau droplet. Penderita

TB paru sekali mengeluarkan batuk maka akan

menghasilkan sekitar 3000 droplet yang mengandung

bakteri Mycobacterium tuberculosis. Pasien suspek TB paru

yang mengalami gejala batuk lebih dari 48 kali/malam akan

menginfeksi 48% dari orang yang kontak dengan pasien

suspek TB paru, apabila mengalami batuk kurang dari 12

kali/malam maka akan dapat menginfeksi 28% (Siregar et

al. 2018).

26
3.2.3 Environtment
Derajat kesehatan dipengaruhi oleh beberapa faktor

yaitu lingkungan, perilaku, pelayanan kesehatan dan

keturunan. faktor lingkungan meliputi ventilasi, kepadatan

hunian, suhu, pencahayaan dan kelembaban dan kebiasaan

tidak membuka jendela. Rumah dengan kondisi yang tidak

sehat atau tidak memenuhi syarat kesehatan dapat sebagai

media penularan penyakit tuberkulosis paru ( TB paru ).

Penyakit tuberkulosis diperburuk dengan kondisi sanitasi

perumahan yang buruk, khususnya pada pemukiman padat

(Wulandari & Adi 2015).

Agen dan lingkungan menjadi dua faktor penting

terjadinya penularan Mycobacterium Tuberculosis dari

penderita kepada orang lain yang berada di sekitar

penderita. Faktor lingkungan penderita meningkatkan resiko

penularan Mycobacterium Tuberculosis seperti lingkungan

perumahan yang buruk sehingga dapat meningkatkan

penularan kepada anggota keluarganya yang berada satu

rumah (Siregar et al. 2018).

27
3.3 Bagan Segitiga Epidemiologi

Agent
Mycobacterium
Tuberculosis

Host:
- Pengetahuan
Keluarga dan Environtment:
pasien tentang - Kurangnya ventilasi
penyakit TBC dan pencahayaan sinar
kurang (belum TB matahari langsung di
paham etika kamar pasien
batuk) - Riwayat kontak erat
- Membuang dengan pasien TB
dahak Paru ( Paman )
sembarangan
- Kebiasaan
tidak membuka
jendela di
ruang tamu dan
kamar depan
- Kurangnya
pengetahuan
cara
penggunaan
masker yang
benar
-

28
Masalah

 Pengetahuan Keluarga dan pasien tentang penyakit TBC kurang

(belum paham etika batuk)

 Membuang dahak sembarangan

 Aktifitas kerja yang membuat kontak dengan sinar matahari tidak ada

 Aktifitas Olah Raga yang jarang

 Kurangnya pengetahuan cara penggunaan masker yang benar

Pemecahan masalah

 Edukasi tentang penyakit TB, pencegahan, cara penularan, penanganan, serta

etika batuk dan 6 langkah cuci tangan menurut WHO

 Edukasi agar sering untuk membuka jendela rumah terutama ruang tamu

 Edukasi cara dahak dengan pot dahak dan cairan lisol agar tidak buang dahak

sembarangan.

 Edukasi kepada pasien agar setiap ada jam istirahat bekerja dan saat awal

aktiftias kerja untuk terkena kontak dengan sinar matahari.

29
3.4 Plan of Action (POA)
Indikator
No. Masalah Kegiatan Tujuan Sasaran Metode Waktu Biaya Pelaksana
Keberhasilan
1.  Pengetahuan Edukasi  Mengurangi Pasien • Edukasi dan 19-20 - Dokter muda  Meningkatnya
Keluarga dan faktor risiko dan penyuluhan dengan desember FK Unissula pengetahuan
pasien tentang terjadinya keluarga cara memberikan 2019 pasien tentang
penyakit TBC penularan pasien leaflet tentang TB TB dan
kurang (belum TBC di dalam dan gambar etika mempratekkan
paham etika rumah dan batuk yang benar etika batuk
batuk) melakukan kepada pasien dan dengan benar.
etika batuk keluarga pasien.
dengan benar
• Edukasi dengan pot  Pasien mau
 Batuk dan Edukasi  Supaya pasien Pasien dahak dan 19-20 - Dokter muda membuang
buang dahak tidak buang bagaimana desember FK Unissula dahak pada pot
sembarang dahak pengunaannya 2019 yang telah
sembarangan supaya pasein bila diberikan dan
dan keluarga ingin buang dahak tahu tata cara
pasien tidak di pot tersebut membuang
ada yang dahak yang ada
tertular di pot dengan
penyakit TB benaar

 Kebiasaan Edukasi  Supaya pasien Pasien • Edukasi 19-20 - Dokter muda  Pasien mau
membuka dan keluarga dan pentingnnya buka desember Fk unissula membuka
jendela di ruang sadar, mau keluarga jendela dan agar 2019 jendela di
tamu dan kamar akan pasien pasien, keluarga kamar, serta

30
depan pentingnnya mau membuka tau pentingnya
membuka jendela ruang tamu akan hal
jendela di dan kamar depan tersebut.
ruang tamu dan
kamar depan
2.  kontak sinar Edukasi Meningkatkan Keluarga  Edukasi pasien untuk 19-20 - Dokter muda  Pasien dapat
matahari kesadaran pasien pasien kontak dengan sinar desember FK Unissula terkontak
langsung di dan keluarga dan matahari saat awal 2019 dengan sinar
kamar pasien pasien dalam pasien bekerja dan jam matahari saat
mengenali istirahat bekerja bekerja
penyakit TBC
dan mencegah
risiko penularan
di dalam rumah

Meningkatkan
 Kurangnya pengetahuan
pengetahuan cara pasien dan  Edukasi pasien dan 19-20
penggunaan Edukasi keluarga pasien Keluarga keluarga pasien desember Rp. Dokter muda  Tahu tata cara
masker yang agar mengetahui pasien tentang tata cara 2019 40.000 FK Unissula menggunakan
benar cara pengunaan dan pengunaan masker masker yang
masker yang pasien yang benar dan benar
benar serta pentingnya
pentingnya menggunakan
pengunaan masker
masker

31
Laporan Foto (terlampir)
Identifikasi

32
lingkungan

33
Intervensi

34
KUESIONER PENELITIAN (terlampir)
Pre dan Post test pengetahuan tentang penyakit TBC kepada:
1. Paman Pasien
2. Pasien TN.A

Rekap Pretest
Benar Salah
Pasien 9 1
Paman 4 6
Prosentase :
a. Pasien : 9/10 x 100% = 90%
b. Paman : 4/10 x 100% = 60%

Rekap Postest
Benar Salah
Pasien 10 0
Paman 10 0
Prosentase :
a. Ibu : 10/10 x 100% = 100%
b. Pasien : 10/10 x 100% = 100%

KUESIONER RUMAH SEHAT (terlampir)


Pre dan Post test pengetahuan tentang Rumah Sehat kepada:
3. Paman Pasien
4. Pasien Tn.A

Rekap Pretest
Benar Salah
Anak 7 3
Pasien 5 5
Prosentase :
c. Pasien : 7/10 x 100% = 70%
d. Paman : 5/10 x 100% = 50%

Rekap Postest
Benar Salah

35
Anak 10 0
Pasien 10 0
Prosentase :
c. Pasien :10 x 100% =100%
d. Paman : 10/10 x 100% = 90%

36
BAB 4

KESIMPULAN DAN SARAN

4.1.KESIMPULAN

Studi kasus dilakukan pada pasien Tn. A, usia 36, dengan diagnosis TB

paru dapat diambil kesimpulan bahwa dari diagnostik holistik dan hasil

pendekatan Segitiga epidemiologi terdapat beberapa faktor resiko yang

menjadikan pasien mengalami TB paru pada kasus ini:

1. Faktor Host

- Pengetahuan Keluarga dan pasien tentang penyakit TBC kurang

(belum paham etika batuk)

- Membuang dahak sembarangan

- Aktifitas Kerja yang membuat tidak berkontak dengan sinar

matahari dan lembab

2. Faktor agent

Mycobacterium Tuberculosis

3. Faktor Environtment

Faktor lingkungan terhadap kejadian TBC yang didapatkan

dari pengamatan adalah kurangnya ventilasi dan tempat yang

padat dan berdekatan.

37
INTERVENSI

• Edukasi dan penyuluhan dengan cara memberikan leaflet tentang TB dan

gambar etika batuk yang benar kepada pasien dan keluarga pasien.

• Edukasi cara dahak dengan pot dahak dan cara penggunaannya supaya

pasein bila ingin buang dahak di pot tersebut

• Edukasi pentingnnya buka jendela dan agar pasien, keluarga mau membuka

jendela ruang tamu dan kamar depan

• Edukasi pasien untuk berkontak dengan sinar matahari saat aktifitas bekerja

4.2.SARAN

4.2.1. Untuk pasien

4.2.1.1.Pasien dan keluarga dapat menjaga kebersihan lingkungan

dan berperilaku sehat kaitannya mencegah TBC, seperti

melakukan 6 langkah cuci tangan WHO, dan menerapkan

etika batuk/bersin yang baik dan benar.

4.2.1.2. Menyarankan pasien kontak dengan sinar matahari saat

bekerja dan menyarankan apabila bisa ada shift yang tidak

sampai petang bekerja nya

4.2.1.3.Memotivasi pasien untuk rutin pengobatan dalam

mengurangi risiko resistensi obat dan mempercepat proses

penyembuhan.

4.2.1.4.Mengedukasi keluarga khususnya PMO untuk tetap

mengawasi pasien agar tidak putus obat.

4.2.2. Untuk Puskesmas

38
4.2.2.1.Sudah dilakukan peningkatkan pengetahuan keluarga dan

masyarakat seperti menggandeng kelurahan untuk

mengadakan kegiatan aktif kebersihan lingkungan dan

penyuluhan rumah ke rumah atau penyuluhan masalah

dalam pencegahan penularan TBC

4.2.2.2.Sudah dilakukan penelitian lebih lanjut dan berjenjang

dengan evaluasi rutin terhadap pasien dan lingkungan

pasien.

4.2.2.3. Sudah Melakukan screening ke pasien, keluarga pasien

dan tetanggan disekitar pasien yang pernah kontak

langsung dengan pasien.

4.2.2.4. Dapat melalukan respon time yang cepat bila ada laporan

tentang kasus TB yang baru untuk dilakuak penatalaksaan

yang tepat.

4.2.3. Untuk Unissula

Meningkatkan kerjasama dengan puskesmas-puskesmas

untuk bersama-sama meningkatkan kesehatan masyarakat.

39
DAFTAR PUSTAKA

Dinas Kesehatan Jateng, 2018. Profil Kesehatan Provinsi Jawa Tengah,


Dinkes Kota Semarang, 2018. Profil kesehatan kota semarang 2018.
Kementerian Kesehatan RI, 2015. Buku Saku Pasien TB MDR,
Kementerian Kesehatan RI, 2018. InfoDATIN pusat data dan informasi
kementerian kesehatan RI : Tuberkulosis,
Kementerian Kesehatan RI, 2014. Rencana Aksi Nasional Programmatic
Management of Drug resistance Tuberculosis Pengendalian Tuberkulosis
Indonesia : 2011-2014,
PDPI, 2006. Pedoman Diagnosis dan Penatalaksanaan Tuberkulosis. , pp.1–55.
Siregar, P.A. et al., 2018. Jurnal berkala epidemiologi. Jurnal Berkala
Epidemiologi, 6, pp.268–275.
WHO, 2018. Tuberculosis. Available at: https://www.who.int/news-room/fact-
sheets/detail/tuberculosis.
Wulandari, A.A. & Adi, M.S., 2015. Faktor Risiko dan Potensi Penularan
Tuberkulosis Paru di Kabupaten Kendal , Jawa Tengah Risk Factor and
Potential of Transmission of Tuberculosis in Kendal District , Central Java.
Jurnal Kesehatan Lingkungan Indonesia, 14(1), pp.7–13.

40
2. Kuesioner Pengetahuan TBC

1) Menurut Anda, apakah pengertian dari penyakit Tuberkulosis Paru (TB


Paru) ?
a. Tuberkulosis paru adalah penyakit menular yang disebabkan oleh
kuman Mycobacterium Tuberculosis.
b. Tuberkulosis paru adalah penyakit yang disebabkan karena guna-
guna.
c. Tuberkulosis paru adalah penyakit yang disebabkan karena
keturunan.

2) Menurut Anda, pada bagian apa kuman TB itu dapat menyerang ?


a. Paru-paru
b. Ginjal
c. Hati

3) Dari gejala dibawah ini, apa yang bukan termasuk gejala penyakit TB Paru
?
a. Batuk lebih dari 3 minggu
b. Nyeri dada, sesak nafas dan batuk darah
c. Sering kencing pada malam hari

4) Apa gejala dari penyakit TB Paru yang anda ketahui ?


a. Nafsu makan bertambah
b. Kejang otot
c. Batuk berdahak selama 3 minggu atau lebih

5) Badan lemah, nafsu makan menurun, berat badan turun dan rasa
kurang enak badan. Menurut Anda, gejala dari penyakit apakah
gejala-gejala tersebut ?
a. Penyakit kulit
b. Penyakit TB Paru
c. Penyakit Epilepsi

6) Menurut anda, melalui apa penyakit TB Paru dapat menular ?


a. Keringat

41
b. Air kencing
c. Percikan dahak penderita TB Paru

7) Bagaimana pencegahan dari penyakit TB Paru ?


a. Minum obat dengan teratur
b. Merokok
c. Istirahat

8) Apa yang Anda lakukan ketika batuk dan bersin ?


a. Membuang dahaknya disembarang tempat
b. Menutup mulut dengan tisu
c. Menutup mulut dengan tangan

9) Menutup mulut waktu batuk dan bersin, tidak meludah sembarang


tempat, meningkatkan daya tahan tubuh dengan makan makanan yang
bergizi. Penyakit apa yang dapat dicegah dengan hal-hal tersebut ?
a. Penyakit demam
b. Penyakit TB Paru
c. Penyakit darah tinggi

10) Salah satu pencegahan dari penyakit TB Paru adalah meningkatkan


daya tahan tubuh dengan makan makanan yang bergizi. Menurut
Anda, seperti apa makanan yang bergizi itu ?
a. Makanan yang tinggi kalori dan tinggi protein
b. Makanan yang berlemak
c. Makanan yang mahal

42
3. Kuesioner Rumah Sehat

1) Menurut bapak/ibu, langit-langit yang bagaimana yang terdapat pada

rumah yang sehat?

a.) Langit-langit yang bersih

b.) Tidak mesti bersih, yang penting ada langit-langit

2) Menurut bapak/ibu, dinding yang bagaimana yang terdapat pada rumah

yang sehat?

a.) Tembok permanen (batu bata dan diplester) ataupun semi permanen

(batu bata tanpa di plester)

b.) Terbuat dari anyaman atau ilalang (bukan tembok)

3) Menurut bapak/ibu, lantai yang bagaimana yang terdapat pada rumah

yang sehat?

a.) Keramik/ubin diplester/papan

b.) Papan anyaman/tanah

4) Menurut bapak/ibu, ventilasi yang bagaimana yang terdapat pada

rumah yang sehat?

a.) Ventilasi yang luasnya ≥ 10% dari luas lantai

b.) Ada ventilasi walau < 10% luas lantai

5) Menurut bapak/ibu, lubang asap dapur yang bagaimana yang terdapat

pada rumah yang sehat?

a.) Lubang asap dapur yang luasnya ≥ 10% dari luas lantai dan

berfungsi mengeluarkan asap dapur dengan sempurna

b.) Lubang asap dapur bisa mengeluarkan asap dari rumah

43
6) Menurut bapak/ibu, pencahayaan yang bagaimana yang terdapat pada

rumah yang sehat?

a.) Terang

b.) Kurang/tidak terang

7) Menurut bapak/ibu, air bersih yang bagaimana yang terdapat pada

rumah yang sehat?

a.) Sumur galian lubang/PDAM

b.) Sungai atau sumur tidak tersanitasi

8) Menurut bapak/ibu, jamban yang bagaimana yang terdapat pada rumah

yang sehat?

a.) Jamban leher angsa dengan septic tank

b.) Jamban bukan leher angsa ada septic tank, atau jamban bukan leher

angsa disalurkan ke sungai

9) Menurut bapak/ibu, saluran air limbah yang bagaimana yang terdapat

pada rumah yang sehat?

a.) Diserap dan tidak mencemari sumber air

b.) Disalurkan ke selokan terbuka, atau dibuang ke halaman rumah

10) Menurut bapak/ibu, tempat pembuangan sampah yang bagaimana yang

terdapat pada rumah yang sehat?

a.) Tempat sampah tertutup dan kedap air

b.) Tempat sampah kedap air tanpa tutup, atau tidak kedap air dan

terbuka

44
45