Anda di halaman 1dari 40

Keterbatasan XN-1000 - Kemungkinan Interferensi Sampel

SEL TERBACA RENDAH TERBACA TINGGI


WBC • Agregasi leukosit • PLT Clump
• Cryoprotein
• Cryoglobulin
• Fibrin
• Trombosit raksasa (Trombosit> 1.000.000 / μL)
RBC • Agregasi Eritrosit (Cold agglutinin) • Leukositosis (> 100,000/μL)
• Mikroeritrosit • Trombosit raksasa (Trombosit> 1.000.000 / μL)
• Fragmented’s RBC
HGB - • Leukositosis (> 100,000/μL)
• Lipemia
• Abnormal Protein
HCT • Agregasi Eritrosit (Cold agglutinin) • Leukositosis (> 100,000/μL)
• Mikroeritrosit • Diabetes Berat
• Fragmented’s RBC • Uremia
• Sferositosis
PLT • PLT Clump • Mikroeritrosit
• Pseudotrombositopenia • Fragmented’s RBC
• Giant Trombosit • Fragmented leukocytes
• Cryoprotein
• Cryoglobulin
RET • Agregasi Eritrosit (Cold agglutinin)
• Pseudotrombositopenia
• Giant Trombosit
• Fragmented leukocytes
• Malaria
• Howel Jolly Body

PRINSIP PEMERIKSAAN XN-1000


Hydro Dynamic Focusing
Detektor RBC menghitung RBC dan PLT melalui Hydro Dynamic Focusing (Deteksi DC). Pada
waktu bersamaan, hematokrit (HCT) dihitung melalui metode deteksi tinggi getaran/ gelombang RBC. Di
dalam detektor, nosel sampel diposisikan di depan aperture dan sejajar dengan center. Setelah sampel
diencerkan, sampel dari nosel dialirkan ke dalam ruang berbentuk kerucut dikelilingi perisai selubung depan
dan melewati aperture center.
Setelah melewati aperture, sampel yang diencerkan dikirim ke tabung penangkap. Ini mencegah sel
darah di daerah ini mengalir kembali, dan mencegah bermunculannya pulse trombosit yang salah. Metode
Hydro Dinamic Focusing meningkatkan akurasi blood count. Karena sel darah melewati aperture di aline, ini
juga mencegah pembangkitan getaran/ gelombang abnormal dari sel darah.
Metode Flow cytometry menggunakan laser semikonduktor
Sitometri digunakan untuk menganalisis fisiologis dan karakteristik kimia sel dan partikel biologis
lainnya. Flowcytometry digunakan untuk menganalisis sel dan partikel tersebut dengan cara dilewatkan melalui
celah yang sangat kecil.
Sampel darah disedot dan diukur, diencerkan dengan rasio tertentu,kemudian diwarnai. Sampel
kemudian dimasukkan ke dalam celah. Mekanisme Fokus Dinamis Hydro ini memperbaiki akurasi
penghitungan sel secara berulang. Dan karena partikel sel darah melewati garis melalui pusat aliran, generasi
getaran/ gelombang abnormal darahdicegah dan kontaminasi dari aliran sel berkurang.
Sinar laser semikonduktor (panjang gelombang: 633 nm) dipancarkan ke sel darah yang melewati celah..
Forward scattered light dan side scattered light ditangkap oleh photodioda, dan side fluorescent light ditangkap
oleh avodanche photodiode. Cahaya ini diubah menjadigetaran/gelombang listrik, sehingga memungkinkan
untuk diperolehnya informasi sel darah.

• Forward Scattered Light & Side Scattered Light


Ketika rintangan melewati jalur cahaya, cahaya menerangi setiap rintangan dari berbagai arah. Fenomena ini
disebut hamburan cahaya (light scatterring). Dengan mendeteksi cahaya yang berhambur, dimungkinkan untuk
mendapatkan informasi mengenai ukuran sel dan sifat material sel tersebut. Demikian juga, ketika sinar laser
dipancarkan ke partikel sel darah, terjadi hamburan cahaya. Intensitas dari terang cahaya tergantung pada
faktor-faktor yang dimiliki oleh sel tersebut, seperti diameter partikel dan sudut hamburan cahaya. Perangkat ini
mendeteksi terusan cahaya yang tersebar, yang mana memberikan informasi tentang ukuran sel darah; dan sisi
cahaya tersebar, yang memberikan informasi tentang interior sel (seperti ukuran nukleus).

• Side Fluorescent Light


Saat cahaya dipancarkan ke material yang berfluorescent (berpendar), seperti sel darah yang diwarnai, panjang
gelombang cahaya yang dihasilkan lebih panjang dari pada cahaya asli yang dikeluarkan. Intensitas cahaya
fluoresen meningkat seiring konsentrasi pewarnaanya. Dengan mengukur intensitas fluoresensi yang
dipancarkan, kita bisa memperoleh informasi tentang derajat pewarnaan sel darah. Cahaya fluorescent
dipancarkan ke segala arah; dan perangkat ini mendeteksi cahaya fluorescent yang dipancarkan ke samping.
SLS-Hemoglobin Method
Masa lalu, metode utama untuk mengukur hemoglobin secara otomatis adalah metode
cyanmethemoglobin dan metode oksihemoglobin. Tapi metode ini memiliki kelebihan dan kekurangan saat
digunakan dengan alat besar, alat otomatis sepenuhnya seperti alat ini.
Metode cyanmethemoglobin direkomendasikan oleh Komite Internasional untuk Standardisasi di
Hematologi (ICSH) pada tahun 1966 sebagai metode standar internasional. Tapi karena kecepatan konversi
hemoglobinnya lama dan membutuhkan banyak sampel, metode ini sebenarnya tidak tepat untuk menganalisis
secara otomatis. Terlebih, karena menggunakan senyawa sianida, yang beracun seperti reagen, limbahnya harus
diperlakukan khusus, sehingga metode ini tidak bisa diterapkan dari perspektif lingkungan. Saat ini, ini bukan
metode analisis yang tepat, terutama sebagai alat otomatis yang membuang sejumlah besar limbah cair.
Sebaliknya, kecepatan konversi hemoglobin dari metode oxyhemoglobin cepat, karena hemoglobin
darah langsung diubah menjadi oxyhemoglobin. Karena tidak menggunakan zat beracun seperti sianida, metode
ini lebih tepat untuk alaat analisis otomatis. Mengubah methemoglobin menjadi oxyhemoglobin tidak menjadi
masalah bagi darah manusia normal, namun akan menghasilkan nilai yang lebih rendah dari pada nilai
sebenarnya untuk sampel yang mengandung sejumlah besar methemoglobin, seperti sampel darah kontrol.
Metode SLS-hemoglobin adalah metode analisis yang memanfaatkan keunggulan kedua metode yang
disebutkan di atas. Seperti metode oxyhemoglobin, kecepatan konversi hemoglobin dari metode SLS-
hemoglobin cepat dan metode ini tidak menggunakan zat beracun, menjadikannya metode yang sesuai untuk
alat otomatis. Selanjutnya, karena methemoglobin dapat dianalisis, sampel kontrol seperti darah yang
mengandung methemoglobin bisa juga dianalisis secara akurat.

PARAMETER ANALISIS & SALURAN


Dengan metode flow cytometry menggunakan laser semikonduktor, scattergram dua dimensi diplotkan,
dengan sumbu X mewakili intensitas side fluorescent light (SFL), dan sumbu Y yang mewakili intensitas
forward scattered light (FSC).

Analisis WBC

Saluran WNR
Saluran WNR merupakan saluran utama untuk menghitung sel darah putih dan sel darah merah berinti.
Scattergram ini menampilkan kelompok sel darah merah berinti, basofil, sel darah putih non-basofil, dan debris
(sel darah merah yang terhemolisis dan trombosit).

Saluran WDF
Saluran WDF merupakan saluran utama untuk mengklasifikasikan sel darah putih. Scattergram ini
menampilkan kelompok limfosit, monosit, eosinofil, basofil + neutrofil, dan debris.

Saluran WPC
Saluran WPC adalah saluran untuk mendeteksi sel imatur seperti myeloblasts, dan limfosit abnormal.
Scattergram ini menampilkan kelompok sel imatur, abnormal sel, dan sel matur.
Analisis RBC/PLT
Perhitungan Konstanta RBC
● MCV (Mean cell volume)

● MCH (Mean cell hemoglobin)

● MCHC (Mean cell hemoglobin concentration)

Distribusi ukuran RBC


RBC (red blood count) dihitung sebagai partikel antara dua diskriminator (discriminator rendah (LD)
dan diskriminator atas (UD)), yang secara otomatis dipasang dalam kisaran 25 - 75 fL dan 200 - 250 fL .
Distribusi ukuran partikel diperiksa untuk frekuensi abnormal relatif pada setiap tingkat diskriminator,
keberadaan lebih dari satu puncak, dan abnormal distribution width. Dalam instrumen ini, lebar distribusi RBC
(RDW) dinyatakan dalam dua cara berikut.

● RDW-SD ● RDW-CV
RDW-SD adalah lebar distribusi pada tingkat Dengan titik L1 dan L2 pada frekuensi 68,26% dari
frekuensi 20%, dengan tinggi puncak diasumsikan total area distribusi, RDW-CV dihitung dari
100%. Unit yang digunakan adalah femtoliter (fL) (1 𝐿2−𝐿1
persamaan RDW CV (%) = 𝐿2+𝐿1 X 100
fL = 10-15 L).

Distribusi ukuran PLT


PLT (hitung trombosit) dihitung sebagai partikel antara dua
diskriminator (discriminator rendah (LD) dan diskriminator atas (UD)),
yang secara otomatis dipasang dalam kisaran 2 - 6 fL dan 12 - 30 fL.
Distribusi ukuran partikel PLT diperiksa untuk kelainan, termasuk
frekuensi abnormal relatif pada diskriminator yang lebih rendah,
abnormal distribution widths, dan adanya lebih dari satu puncak.

● PDW (Calculated distribution width of platelets)


Dengan tinggi puncak diasumsikan 100%, distribusinya lebar pada tingkat frekuensi 20% adalah PDW. Unit
yang digunakan adalah femtoliter (fL) (1 fL = 10-15 L).

● P-LCR (Platelet-Large Cell Ratio)


P-LCR adalah rasio platelet besar dari 12 fL diskriminator atau lebih. Ini dihitung sebagai rasio perbandingan
jumlah partikel antara diskriminator tetap dan UD, dengan jumlah partikel antara LD dan UD.

𝑷𝑪𝑻 (%)
● MPV (Mean Platelet Volume) fL = 𝑷𝑳𝑻 (𝑿 𝟏𝟎^𝟑/𝑳) x 10000
PCT: PCT is called the platelet hematocrit or platelet volume ratio, and is weighted toward the PLT frequency.
Particle Size Distribution Expression
Kesan yang diterima dari distribusi ukuran partikel sangat bervariasi, tergantung cara ekspresinya. Lebar
distribusi ukuran partikel memerlukan perhatian khusus, karena bisa terlihat sangat berbeda, tergantung pada
ekpresi yang digunakan untuk distribusi.
Instrumen menggunakan ekspresi distribusi ukuran partikel konvensional (ekspresi normal) dan metode
ekspresi distribusi ukuran partikel yang memungkinkan pengguna mendapatkan sejumlah besar informasi dari
distribusi ukuran partikel secara intuitif (ekspresi rentang ukuran sel normal).
● Normal expression
Dengan puncak distribusi ukuran partikel ditetapkan sebagai skala penuh (tinggi maksimum bila distribusi
ukuran partikel ditampilkan), metode ekspresi ini menormalkan dan mengekspresikan distribusinya.
• Fitur: Pola distribusi ukuran partikel yang jumlahnya berbeda dapat dilihat pada skala yang sama. Lebar
distribusi ukuran partikel bisa dibandingkan secara intuitif
• Displays Supported area : Distribusi ukuran partikel RBC dan PLT

● Normal cell size range expression


Metode ekspresi ini tidak mempertimbangkan puncak distribusi ukuran partikel sebagai skala penuh.
Sebagai gantinya, ia menormalkan distribusi, dengan puncak kisaran ukuran sel normal, yang dihitung secara
empiris, ditetapkan sebagai skala penuh. Pada saat yang sama, metode ini melampaui rentang normal dari
distribusi ukuran partikel.
Namun, jika puncak distribusi ukuran partikel lebih tinggi dari puncak kisaran ukuran sel normal,
ekpresi dibuat dengan puncak distribusi ditetapkan sebagai skala penuh. Dalam kasus ini, kisaran sel normal
secara proporsional lebih kecil dari puncak puncak distribusi ukuran partikel.
Kisaran ukuran sel normal dapat diperoleh dengan melampaui distribusi ukuran partikel dari sejumlah
besar orang sehat dan kemudian memanfaatkan wilayah ini dari persentil ke-10 ke persentil ke-90.
• Fitur: Penampil secara intuitif dapat melihat ukuran jumlah partikel dari distribusi ukuran partikel. Jika
distribusi ukuran partikel menyimpang dari kisaran normal, penampil langsung tahu bahwa pola distribusi
ukuran partikel tidak normal.
• Displays : Distribusi ukuran partikel RBC & PLT jika pengaturan sudah diatur ke kisaran normal

PLT-F channel*
Saluran PLT-F adalah untuk mengukur platelet secara akurat, terutama untuk jumlah trombosit
rendah. Scattergram ini menampilkan kelompok trombosit, bagian dari sel darah merah, bagian dari sel darah
putih, dan debris. IPF diperoleh sebagai rasio jumlah trombosit di daerah dengan intensitas cahaya fluoresensi
kuat dalam scattergram PLT-F (zona IPF), dengan jumlah trombosit total.
𝑃𝑎𝑟𝑡𝑖𝑐𝑙𝑒 𝑐𝑜𝑢𝑛𝑡 𝑖𝑛 𝐼𝑃𝐹 𝑍𝑜𝑛𝑒
IPF (Immature Platelet Fraction) : 𝑃𝑎𝑟𝑡𝑖𝑐𝑙𝑒 𝑐𝑜𝑢𝑛𝑡 𝑖𝑛 𝑡ℎ𝑒 𝑝𝑙𝑎𝑡𝑒𝑙𝑒𝑡 𝑧𝑜𝑛𝑒 x 100
PLT-F CHANNEL RET CHANNEL
* Cannot be used depending on the analyzer type.

RET analysis - RET channel*


Scattergram ini menampilkan kelompok reticulocytes, sel darah merah matur dan trombosit. Scattergram dibagi
menjadi tiga zona RET berdasarkan intensitas lampu fluorescent, dan rasio retikulosit di setiap zona dengan
jumlah retikulosit dihitung.
 𝑅𝑒𝑡𝑖𝑘𝑢𝑙𝑜𝑠𝑖𝑡 𝑝𝑎𝑑𝑎 𝑍𝑜𝑛𝑎 𝑅𝑒𝑡𝑖𝑘𝑢𝑙𝑜𝑠𝑖𝑡
 Rasio Retikulosit/ RET % =  𝑅𝑒𝑡𝑖𝑘𝑢𝑙𝑜𝑠𝑖𝑡 𝑝𝑎𝑑𝑎 𝑍𝑜𝑛𝑎 𝑅𝐵𝐶 𝑚𝑎𝑡𝑢𝑟+  𝑅𝑒𝑡𝑖𝑘𝑢𝑙𝑜𝑠𝑖𝑡 𝑝𝑎𝑑𝑎 𝑍𝑜𝑛𝑎 𝑅𝑒𝑡𝑖𝑘𝑢𝑙𝑜𝑠𝑖𝑡 x 100
𝑅𝐸𝑇% 𝑋 𝑅𝐵𝐶
 Perhitungan Retikulosit/ RET# = 100
 Low Fluorescence Ratio/ LFR = 100 – HFR – MFR
 𝑅𝑒𝑡𝑖𝑘𝑢𝑙𝑜𝑠𝑖𝑡 𝑝𝑎𝑑𝑎 𝑍𝑜𝑛𝑎 𝑀𝐹𝑅
 Middle Fluorescence Ratio/ MFR =  𝑅𝑒𝑡𝑖𝑘𝑢𝑙𝑜𝑠𝑖𝑡 𝑝𝑎𝑑𝑎 𝑍𝑜𝑛𝑎 𝑅𝑒𝑡𝑖𝑘𝑢𝑙𝑜𝑠𝑖𝑡 x 100
 𝑅𝑒𝑡𝑖𝑘𝑢𝑙𝑜𝑠𝑖𝑡 𝑝𝑎𝑑𝑎 𝑍𝑜𝑛𝑎 𝐻𝐹𝑅
 High Fluorescence Ratio/ HFR = x 100
 𝑅𝑒𝑡𝑖𝑘𝑢𝑙𝑜𝑠𝑖𝑡 𝑝𝑎𝑑𝑎 𝑍𝑜𝑛𝑎 𝑅𝑒𝑡𝑖𝑘𝑢𝑙𝑜𝑠𝑖𝑡
 Immature Fluorescence Ratio/ IFR = MFR + HFR
 RET-He (Reticulocyte Hemoglobin equivalent) : The RET-He is a unique parameter developed by Sysmex
that is derived using the reticulocyte scattered light signals and a proprietary Sysmex calculation equation.

Electrical system of the analyzer


Unit kontrol dalam alat ini mengendalikan katup solenoid dan katup induk dalam sistem hidrolik, sehingga
mengendalikan aliran sampel, reagen, dan cairan limbah dalam sistem hidrolik. Sinyal listrik yang diterima dari
masing-masing detektor diproses (pemrosesan gelombang) pada unit analog (noise dihilangkan), dan dikirim ke
unit kontrol. Pada unit kontrol, sinyal analog diubah menjadi sinyal digital, dan pemrosesan aritmatika.
Sinyal sel RBC dan PLT dikirim ke sirkuit pemrosesan bentuk gelombang dari unit analog, di mana
noise dihilangkan dan sinyal sel darah yang dibutuhkan diangkat. Unit komputer mikro mengubah sinyal sel
analog digital menjadi data distribusi ukuran partikel dan mengirimkan data ke IPU.
HGB dihitung dengan mengurangi absorbansi cahaya diluen (background count) dari absorbansi
cahaya sampel. Sedangkan untuk absorbansi cahaya ini, cahaya yang dilewatkan melalui cairan diterima oleh
fotodioda, dimana fotoelektriknya dikonversi.
Sinyal sel darah dari blok detektor optik (yang menganalisa kanal WDF, WNR, WPC, PLT-F, dan
RET) diperoleh dengan mengirim sinyal dari forward scattered light, side scattered light, and side fluorescent
light ke bentuk gelombang.

*Pengukuran menggunakan alat hematologi analyzer dengan metode cell counter automatic; menggunakan
prinsip kerja impendansi listrik (electrical impedance) yaitu sel-sel masuk flow chamber untuk dicampur
dengan diluent kemudian dialirkan melalui apertura yang berukuran kecil, memungkinkan sel lewat satu
persatu. Saat trombosit lewat akan menyebabkan perubahan tahanan listrik yang menghasilkan pulsa elektrik.
Jumlah pulsa elektrik yang dihasilkan inilah yang mengindikasikan jumlah dan ukuran trombosit. Batas atas
dipakai untuk memisahkan trombosit dari eritrosit, dan batas bawah dipakai untuk memisahkan trombosit dari
debu dan masa elektrik.
PRINSIP ALAT CELL DYN SAPPHIRE
Optical Flow Cell measurements, Impedance Transducer measurements, Hemoglobin Flow Cell measurements
Pengukuran Optical Flow Cell dan Impedance Transducer mengikuti prinsip sebuah proses flow cytometry.
Pengukuran Hemoglobin Flow Cell dilakukan menggunakan absorbsi spektrofotometri.
Beberapa teknik inovatif digunakan untuk menerapkan tiga jenis pengukuran, diantaranya:
 Kombinasi teknologi light scatter dan fluoresen untuk mengidentifikasi dan menghitung retikulosit
(RETCs) dan eritrosit berinti (NRBCs).
 Fokus Hidrodinamik untuk memastikan keteraturan sel secara teratur melalui Optical Flow Cell dan
Impedance Transducer.
 Menggunakan triple thresholding untuk menentukan kejadian yang terdeteksi pada Optical Flow Cell untuk
menerima analisis.
 Pengukuran optik dan impedansi RBC dan PLT untuk memberikan pemeriksaan kualitas pengukuran.
 Menggunakan reagen bebas sianida dalam pengukuran hemoglobin.

Measurement Techniques
CELL-DYN Sapphire menghitung, mengukur, dan mengklasifikasikan sel darah dan mengukur kadar
hemoglobin darah dari whole blood. Teknik berikut digunakan dalam pengukuran ini : Flow Cytometry & •
Spektrofotometri serapan
Flow Cytometry dapat didefinisikan sebagai proses penghitungan dan pengukuran sifat sel atau partikel
saat dibawa oleh cairan melalui zona penginderaan. Aliran terfokus digunakan untuk membuat sel individual,
atau partikel biologis lainnya, melewati pusat berkas tunggal penginderaan pada aliran fluida. Di zona
penginderaan, karakteristik fisik atau kimia dari sel atau partikel diukur. Ketika proses pengukuran benar-benar
otomatis, seperti pada Sapphire CELL-DYN, fitur dasar dari flow cytometer meliputi:
• Sistem pengambilan sampel dan persiapan otomatis
• Zona penginderaan/ A sensing zone
• Kemampuan pengumpulan, pengolahan, dan penyimpanan data
• Analisis data dan kemampuan tampilan
CELL-DYN Sapphire menggunakan 2 teknologi Flow Cytometry berikut:
• Teknologi Optical Scatter / Fluoresensi digunakan untuk menganalisis sampel untuk WBCs, NRBCs, RETCs,
dan trombosit (juga digunakan untuk menghitung RBCs selama pengukuran PLT sebagai pemeriksaan kualitas
hitungan RBC impedansi).
• Teknologi Impedansi Listrik digunakan untuk menghitung dan mengukur RBCs dan trombosit ukuran (juga
digunakan untuk menghitung trombosit sebagai pemeriksaan kualitas jumlah PLT optik).

Measurement Optimization
CELL-DYN Sapphire menggunakan dua teknik berikut untuk mencapai hasil optimal pada pengukuran Optical
Scatter / Fluorescence dan Electrical Impedance:

Hydrodynamic Focusing
Fokus hidrodinamik memastikan bagian sel teratur melewati zona penginderaan. Selubung cairan bebas sel
mengelilingi sampel yang diencerkan dan bergerak dengannya dalam aliran laminar. Aliran laminar menjaga
agar selubung cairan dan sampel yang diencerkan tidak tercampur. Sel diselaraskan menjadi satu file untuk
dilalui melalui zona penginderaan.
Fokus Hydrodynamic berfungsi untuk mencegah efek tepi yang tidak diinginkan pada Transduser
Impedansi yang dihasilkan dari sel yang selaras sedikit yang berjalan di dekat tepi zona penginderaan. Efek
tepinya bisa membuat sel tampak memiliki volume yang berbeda daripada yang akan muncul jika sel berada di
tengah arus. Fokus Hydrodynamic juga membantu mencegah penyumbatan dengan menjaga sel tetap di tengah
arus dan jauh dari dinding Sel Aliran Optik atau Transduser Impedansi.
Ketika fokus hidrodinamik digunakan bersamaan dengan lisensi CELL-DYN Sapphire Diluent /
Sheath Reagent, hasilnya adalah perbaikan lebih lanjut dalam kinerja pengukuran.
Coincidence Correction
Sebuah fenomena yang dikenal sebagai kebetulan bisa mempengaruhi akurasi penghitungan sel.
Kebetulan terjadi ketika 2 sel darah melewati zona penginderaan pada saat bersamaan. Ketika terjadi
kebetulan selama pengukuran impedansi, 1 pulsa tegangan besar dihasilkan dari 2 sel yang lebih kecil,
menyebabkan perhitungan jumlah sel lebih rendah. Karena kebetulan adalah kejadian yang dapat diprediksi,
statistik dapat digunakan untuk menghitung faktor koreksi.
CELL-DYN Sapphire secara otomatis mengkompensasi jumlah sel secara kebetulan dengan menerapkan
coincidence correction berdasarkan jumlah sel yang terdeteksi. Koreksi menjadi lebih penting pada konsentrasi
sel yang lebih tinggi. Jumlah WBC dikoreksi untuk kejadian WBC-WBC, jumlah RBC dikoreksi untuk kejadian
RBC-RBC, dan jumlah PLT dikoreksi untuk kejadian RBC-PLT. (Jumlah RBC dan PLT dikoreksi pada kedua
pengukuran Optical Scatter and Electrical Impedance.)

OPTICAL SCATTER/FLUORESCENCE TECHNOLOGY


Optical Scatter / pengukuran fluoresensi dilakukan di Optical Bench Assembly yang terdiri dari tiga subsistem
utama : Illumination Subsystem, Optical Flow Cell Subsystem, Collection/Detection Subsystem

Illumination Subsystem
Laser solid-state adalah komponen utama dari Subsistem
Penerangan dari Optical Bench Assembly. Laser ini
menghasilkan balok polarisasi vertikal (pada bagian biru
spektrum pada panjang gelombang 488 nm) yang
berinteraksi dengan pengenceran sampel untuk
menciptakan scatter dan fluoresensi cahaya. Cermin dan
lensa langsung dan membentuk sinar laser untuk fokus
pada aliran sampel di tengah Subsistem Aliran Optik.

Optical Flow Cell Subsystem


The Optical Flow Cell Subsystem consists of an Optical
Flow Cell Assembly that includes:
• Nozzle Assembly
• Optical Flow Cell.
Nozzle Assembly
Nozzle Assembly terdiri dari tiga tabung konsentris. Pengenceran RBC/PLT, WBC, dan RETC secara
independen disuntikkan ke dalam Optical Flow Cell melalui tabung ini.
Tiga jalur cairan koaksial independen dari Nozzle Assembly sangat penting untuk mencapai throughput yang
rendah dan throughput yang tinggi. Throughput juga ditingkatkan dengan fluidics yang memungkinkan transfer
independen dan stadium pengenceran sebelum injeksi

Optical Flow Cell


Optical Flow Cell adalah ruang flow-through yang dirancang secara unik dengan dasar berbentuk kerucut yang
menyala dan central rectangular opening. Optical Flow Cell menerima pengenceran sampel dan cairan
selubung, dan kemudian memaksa pengenceran sampel ke dalam pita sempit di dalam cairan selubung. Aliran
laminar menjaga aliran sampel dan cairan selubung agar tidak tercampur. Sel darah hadir dalam pengenceran
sampel melewati satu file melalui sinar laser terfokus dan lima pengukuran setiap sel secara simultan dibuat
oleh Subsistem Koleksi / Deteksi.

Collection/Detection Subsystem
The Collection/Detection Subsystem consists of two assemblies that include five optical detectors and
corresponding forward- and side-angle collection optics : Forward Light Scatter Assembly & 90° Light
Scatter/Fluorescence Assembly

Forward Light Scatter Assembly


The Forward Light Scatter Assembly performs the two forward scatter measurements. Laser light scattered off
the cells in the forward direction is collected by the forward scatter lens and focused onto the two concentric
photodiodes of the Bull’s Eye Detector. The inner diode senses 0° light, which is used to compute 0° Light Loss.
The outer diode senses 7° Light Scatter.
Forward Light Scatter Assembly melakukan dua pengukuran scatter ke depan. Cahaya laser yang berserakan

90° Light Scatter/Fluorescence Assembly


Cahaya laser terpencar oleh permukaan sel atau dipancarkan sebagai fluoresensi dalam arah 90 °. Lampu
90 ° ini dikumpulkan oleh Kondenser Lens Assembly dan diarahkan ke detektor. Lensa optik digabungkan ke
Optical Flow Cell.
90 ° Light Scatter diarahkan ke splitter balok yang membagi cahaya menjadi dua balok. Satu balok
dipantulkan ke arah PMT3 dan melewati perakitan lensa lapangan untuk mendeteksi fluoresensi merah. Balok
kedua ditransmisikan melalui perakitan lensa lapangan kedua dan selanjutnya dibagi oleh pemisah balok kedua;
Balok yang dihasilkan diarahkan ke PMT1 dan PMT2.
Tabung photomultiplier (PMT1, PMT2, dan PMT3) mendeteksi hamburan dan fluoresensi 90 °. Mereka
mengubah cahaya ini menjadi sinyal listrik yang sebanding dengan intensitas cahaya dan mengirimkan sinyal ke
sirkuit pemrosesan untuk analisis. Indra PMT1 90 ° D Scatter Cahaya (terdepolarisasi) dan fluoresensi 530 nm
(FL1). Indra PMT2 90 ° Light Scatter (terpolarisasi) dan fluoresensi 570-nm (FL2). PMT3 indera 630-nm
fluoresensi (FL3).
Sebuah mechanical dual slide assembly diposisikan di depan PMT1. Mekanisme ini menempatkan filter
polarisasi berorientasi horizontal di jalur terang saat pengukuran scatter cahaya. Selama pengukuran fluoresensi,
mekanisme ini menempatkan filter 530-nm di jalur terang ke PMT1, sebagai tambahan, saat menjalankan uji
Cell-Immuno T-Cell (CD3 / 4/8) CELL-DYN Immuno, sebuah filter 570 nm ditempatkan di jalur ringan ke
PMT2 (lihat Bagian 12: Cell-Immuno T-Cell CELL-DYN (CD3 / 4/8) Uji, Bagian: Prinsip Operasi).

Tabel berikut merangkum Collection/Detection Subsystem.

Optical Scatter/Fluorescence Measurement Process


1. Pengenceran dan pencampuran, tiga bagian sampel yang dianalisis secara optik dipindahkan dari gelas
pengencerannya ke Optical Flow Cell.
2. Pengenceran secara bersamaan dan kemudian disuntikkan secara berurutan ke Optical Flow Cell melalui
Nozzle Assembly. Pengenceran RBC / PLT disuntikkan terlebih dahulu. Pengenceran WBC disuntikkan
berikutnya, diikuti pengenceran RETC. (Lihat gambar berikut.)
3. Dalam Optical Flow Cell, Hydrodynamic Focusing memaksa sampel ke dalam pusat selubung yang bergerak
cepat dan bebas sel, yang terdiri dari CELL-DYN Diluent / Sheath Reagent. Kombinasi geometri khusus,
tekanan penggerak fluida, dan rasio pengenceran menghasilkan prosesi file selektif yang terfokus melalui sel
aliran. (Lihat Gambar 3.6)
4. Disaat pengenceran sampel memasuki zona penginderaan, sel berinteraksi dengan sinar laser dari
Illumination Subsystem.
5. Detection Subsystem mengukur cahaya unscattered and scattered light dari permukaan sel darah dan struktur
internal, dan fluoresensi dari pewarnaan asam nukleat dalam sel darah.
Light Scatter Principles
Light Scatter terjadi saat sinar laser menyentuh sel dan mengubah arah. Dalam Flow Cytometer, detektor
merasakan cahaya yang tersebar yang diubah menjadi pulsa elektronik dan dikirim ke komputer untuk
penyimpanan dan analisis. Sinyal menghasilkan informasi tentang karakteristik seluler seperti ukuran,
kompleksitas, granularitas sitoplasma, dan lobularitas nuklir yang berguna untuk mengidentifikasi sel.
Karakteristik ini dapat disimpulkan dengan mengukur cahaya yang berserakan pada rentang sudut tertentu yang
relatif terhadap sinar laser. Pada CELL-DYN Sapphire, konvensi ini adalah untuk memanggil rentang sudut ini
dengan perkiraan titik tengahnya. Berikut adalah empat pengukuran penyebaran cahaya (lihat gambar berikut)
dan karakteristik seluler yang paling diindikasikan:
• 0 ° Light Loss - SIZE
CATATAN: Karena keterbatasan ruang pada layar, 0 ° Light Loss - SIZE diberi label sebagai 0 SIZE atau 0
° SIZE pada sumbu grafik bilamana grafik tersebut ditampilkan atau dicetak.
• 7 ° Light Scatter - KOMPLEKSITAS
• 90 ° Light Scatter - LOBULARITY
• 90 ° Partikel Terisolasi Terstruktur - GRANULARITAS
CATATAN: Karena keterbatasan ruang, pengukuran ini diberi label GRNLRTY 90D pada sumbu grafik
bilamana grafik tersebut ditampilkan atau dicetak.
Teknologi MAPSS (Multi-Angle Polarized Scatter Separation). Berbagai kombinasi dari keempat pengukuran
ini digunakan untuk mengklasifikasikan subpopulasi WBC & memberikan flagging morfologis.
0° Light Loss
0 ° Light Loss adalah ukuran reduksi cahaya aksial saat
sel dalam aliran fluida sampel melewati sinar laser. Cahaya yang
digunakan dalam pengukuran ini dideteksi oleh elemen dalam
Bull's Eye Detector di Forward Scatter Assembly. Detektor
cahaya 0 ° menerima kerucut cahaya dengan radius maksimum l
° tentang sumbu sinar laser.
Seperti ditunjukkan pada gambar berikut, bila tidak
ada pengencer dan selubung sampel selain berada di jalur sinar
laser, hampir semua sinar laser mencapai detektor cahaya 0 °
dan sinyal cahaya awal diperoleh. Ketika sebuah sel hadir di
jalur balok, sinyal berkurang terutama karena cahaya yang
menyebar. Pengukuran Light Loss 0 ° dihitung dengan
membandingkan intensitas kedua sinyal. Karena sel besar
mengeluarkan cahaya lebih mudah daripada sel kecil, menghasilkan Light Loss 0 ° yang lebih besar, sinyal
Light Loss 0 ° digunakan sebagai ukuran ukuran seluler.

7° Light Scatter
7 ° Light Scatter diukur pada sudut antara (3 ° -10 °) dari sumbu sinar laser. 7 ° Light Scatter terdeteksi oleh
elemen terluar dari Bull's Eye Detector di Forward Scatter Assembly. Sel dengan struktur internal yang
kompleks menghasilkan sinyal Scatter Cahaya 7 ° yang lebih besar daripada sel dengan kompleksitas rendah.
Akibatnya, 7 ° Light Scatter dapat digunakan untuk mengukur kompleksitas seluler.

90° Light Scatter


90 ° Light Scatter adalah side-scattered light yang diarahkan pada berbagai sudut berorientasi simetris sekitar
90 ° ke sinar laser. 90 ° Light Scatter terdeteksi oleh tabung photomultiplier (PMT2). Sinyal Scatter Light 90 °
berguna untuk membedakan sel darah putih dengan segmentasi nuklir (lobularitas tinggi) dari yang memiliki
inti sederhana dan tidak tersegmentasi. Oleh karena itu, 90 ° Light Scatter digunakan sebagai pengukuran
lobularitas inti sel.

90° Depolarized Light Scatter


90° Depolarized (90°D) Light Scatter adalah side-scattered light yang telah terdepolarisasi oleh sel selama
proses hamburan. Seperti 90° Light Scatter, 90° D Light Scatter diukur pada berbagai sudut yang berorientasi
simetris sekitar 90 ke sinar laser 90° D Light Scatter juga terdeteksi oleh tabung photomultiplier (PMT1).
Istilah depolarized digunakan karena sinar laser yang berasal dari gerakan gelombang berorientasi vertikal
berubah akibat hamburan dan komponen kecil menjadi berorientasi horizontal. Lampu berorientasi horizontal
ini adalah satu-satunya komponen yang bisa melewati filter polarisasi berorientasi horizontal dan mencapai
PMT1. 90°D Light Scatter dapat digunakan untuk membedakan neutrofil dari eosinofil. Beberapa jenis butiran
sitoplasma, khususnya yang ditemukan dalam kelimpahan eosinofil, depolarisasi cahaya selama penyebarannya.
90° D Light Scatter digunakan sebagai ukuran granularitas depolarisasi sel.

Fluorescence Principles
Fluoresensi adalah fenomena di mana cahaya diserap pada satu panjang gelombang dan kemudian dipancarkan
pada panjang gelombang yang sedikit lebih lama. Pada CELL-DYN Sapphire, fluoresensi seluler dihasilkan
dari penggunaan zat warna khusus yang berinteraksi dengan sinar laser. Sel pewarna pewarna ini untuk
pengukuran tertentu. Ketika laser solid-state berinteraksi dengan sel yang terwarnai, pewarna fluoresensi pada
panjang gelombang lebih panjang dari pada laser. Sinyal fluoresensi menghasilkan informasi tentang
keberadaan dan karakteristik RETC, NRBC, non-viable WBCs, and fragile WBCs.
NOTE : Untuk mendapatkan informasi tentang penggunaan fluoresensi pada uji immunologi berbasis CELL-
DYN, lihat Bagian 12: Uji Daya CELL-DYN Immuno T-Cell (CD3 / 4/8), Bagian: Prinsip Operasi, dan Bagian
13: CELL DYN ImmunoPlt (CD61) Assay, Bagian: Prinsip Operasi.

Pada CELL-DYN Sapphire, laser solid-state dan pewarna khusus berinteraksi menyebabkan fluoresensi:
• RNA dalam retikulosit diwarnai dengan pewarna yang berpendar pada pita panjang gelombang yang berpusat
pada 530 nm saat berinteraksi dengan sinar laser 488 nm.
• DNA dalam NRBCs, non-viable WBCs, and fragile WB diwarnai dengan zat warna yang berpendar pada pita
panjang gelombang yang berpusat pada 630 nm saat berinteraksi dengan sinar laser 488 nm.

Filter optik memungkinkan fluoresensi 530-nm atau 630-nm melewatinya namun menghalangi penyebaran
cahaya 488 nm. PMT1 menerima cahaya 530 nm dan PMT3 menerima lampu 630 nm. Lapangan Flow
Cytometry telah mengadopsi sebuah konvensi untuk memberi label pada berbagai sinyal fluoresensi. Tabel
berikut memberikan rincian mengenai dua label sinyal yang berlaku untuk CELL-DYN Sapphire, FL1 dan FL3.

FL1
FL1 adalah fluoresensi hijau yang berpusat pada 530 nm. Diukur pada berbagai sudut yang berorientasi simetris
sekitar 90 ° terhadap sinar laser. Filter 530-nm dimasukkan ke jalur cahaya sebelum pengukuran FL1. Filter ini
menolak semua kecuali cahaya 530 nm dan membiarkan lampu hijau ini melewati PMT1 untuk pengukuran.
Reagen Reticulocyte CELL-DYN mengandung pewarna yang mewarnai RNA dan fluoresensi pada FL1.
Reticulocytes mengandung lebih banyak RNA daripada sel darah merah dewasa karena adanya retikulum
endoplasma yang kaya dengan RNA. Akibatnya, FL1 bisa membedakan dua populasi. Populasi retikulosit
diidentifikasi dan dihitung, dan persentase retikulosit relatif terhadap sel darah merah dihitung. DNA pada
WBC juga diwarnai oleh pewarna, tapi WBC dapat dibedakan dari RETC karena WBCs memakai lebih banyak
pewarna dan, sebagai konsekuensinya, memiliki sinyal FL1 yang lebih tinggi. Karena reticulocytes secara
bertahap kehilangan RNA sebagai bagian dari proses pematangan; intensitas fluoresensi FL1 dapat digunakan
sebagai indikator kematangan retikulosit dan Fraksi Retikulosit Imatur (IRF) dapat dihitung. Fraksi retikulosit
yang melebihi tingkat fluoresensi FL1 menunjukkan ketidakmatangan retikulosit. Sehingga FL1 dapat
digunakan untuk mengukur konsentrasi, persentase, dan retikulosit imatur.

FL3
FL3 adalah fluoresensi merah berpusat pada 630 nm dan diukur pada berbagai sudut yang berorientasi simetris
sekitar 90° terhadap sinar laser. Filter 630 nm disisipkan ke jalur cahaya sebelum pengukuran. Filter ini
memblokir semua cahaya kecuali lampu 630 nm dan membiarkan lampu merah ini melewati PMT3 untuk
pengukuran. Reagen CELL-DYN WBC mengandung zat warna yang mewarnai DNA dan fluoresensi pada FL3.
Reagen ini menguraikan membran sitoplasma dan sitoplasma dari NRBC sehingga hanya nukleus yang tersisa.
Inti yang terungkap kemudian dapat diakses dengan pewarna. Sebaliknya, reagen tidak memiliki efek pada
viable WBC, and little or no permeation and staining of their nuclei occurs.. Akibatnya, FL3 dapat digunakan
untuk mengidentifikasi NRBC, menghitung konsentrasinya, dan menentukan persentase mereka terhadap WBC
(dihitung sebagai jumlah NRBC per 100 WBCs). FL3 juga dapat digunakan untuk menghitung non-viable and
fragile WBCs and compute a WBC Viable Fraction (WVF†). WVF dihitung sebagai fraksi WBCs di bawah
tingkat fluoresensi FL3 tertentu.
ELECTRICAL IMPEDANCE TECHNOLOGY
Impedansi Listrik adalah pengukuran kemampuan suatu benda untuk melawan pergerakan muatan
listrik. CELL-DYN Sapphire menggunakan tingkat impedansi yang dihasilkan oleh sel darah/ partikel untuk
menghitung dan mengukur RBC dan trombosit. Jumlah trombosit Impedansi disediakan sebagai pengecekan
kualitas jumlah trombosit optik.
Pengukuran impedansi dilakukan dengan memantau voltase yang dibutuhkan untuk mengirim arus
konstan melalui aperture. Sel/ partikel yang melewati celah ini menghalangi aliran arus dan voltase harus
meningkat untuk mempertahankan arus konstan. Tegangan pertama naik di atas dan kemudian jatuh di bawah
ambang batas tertentu menunjukkan bahwa sel darah atau partikel telah melewati zona penginderaan. Jumlah
sel atau partikel yang melewati aperture dapat ditentukan dengan menghitung pulsa voltase yang terjadi selama
interval pengukuran. Volume setiap sel dapat ditentukan dengan mengukur amplitudo pulsa yang sesuai.

Impedance Measurement Process


Proses pengukuran Impedansi dapat diringkas sebagai berikut:
1. Setelah pengenceran dan pencampuran, sampel dikirim dari RBC Dilution Cup ke Transduser Impedansi.
2. Sampel disuntikkan ke Kamar Pre-Analysis dari transduser dan masuk ke tengah aliran cairan selubung
dalam proses yang dikenal dengan Hydrodynamic Focusing. (Gambar 3-9)
3. Saat pengenceran sampel difokuskan melalui aperture dan masuk ke ruang kiri, sel menghalangi arus arus
listrik konstan, dan rangkaian pulsa tegangan yang dihasilkan dihitung dan dianalisis. (Gambar 3-10)

ABSORPTION SPECTROPHOTOMETRY
Pada CELL-DYN Sapphire, hemoglobin diukur dengan Spektrofotometri Serapan. Proses ini
didasarkan pada hubungan linier antara jumlah cahaya dimana sampel yang dicampur dengan baik dan tidak
mengalir menyerap pada pita serapan tertentu dan konsentrasi zat penyerap pada sampel (Beer's Law). Pada
CELL-DYN Sapphire, Spektrofotometri Serapan dilakukan dengan menggunakan pengenceran HGB sebagai
sampel dan kompleks hemoglobin sebagai entitas penyerap cahaya.
Sebelum konsentrasi hemoglobin diukur, RBC dilisiskan oleh Reagen Hemoglobin CELL-DYN dan
hemoglobin yang dilepaskan diubah menjadi kromogen tunggal dengan puncak penyerapan pada 544 nm.
Kemudian, peristiwa sekuensial berikut diukur
1. Jumlah cahaya yang ditransmisikan melalui Hemoglobin Flow Cell saat diisi dengan sampel yang dilisiskan.
2. Jumlah cahaya yang ditransmisikan melalui Hemoglobin Flow Cell saat diisi dengan bahan reagen kosong
yang terdiri dari Reagen Hemoglobin.
Sinyal cahaya yang ditransmisikan lebih rendah bila
Hemoglobin Flow Cell diisi dengan sampel lisis daripada saat
diisi dengan reagen kosong. (3.11) Perbedaan ini disebabkan
oleh penyerapan oleh kompleks hemoglobin dan digunakan
untuk menghitung konsentrasi hemoglobin dalam sampel.
Reagen kosong menghilangkan efek selain penyerapan
oleh sampel (termasuk scatter, refleksi, dan perubahan suhu)
yang berdampak transmisi cahaya.
Reagen Hemoglobin CELL-DYN memiliki dua
karakteristik kunci berikut:
• Pertama, seefektif reagen sianida tanpa menimbulkan risiko
potensial bagi operator dan lingkungan. (Agen aktif digunakan
dalam Reagen Hemoglobin CELL-DYN untuk mengubah
hemoglobin menjadi kromogen tunggal adalah Imidazol, yang
bertindak dengan membentuk kompleks dengan hemoglobin.)
• Kedua, mengurangi efek leukositosis pada pengukuran
hemoglobin dengan menghancurkan WBC dan fragmen seluler terkait. Perhatikan bahwa leukositosis yang
terlihat pada pasien leukemia limfositik kronis dapat mengganggu pengukuran hemoglobin

Hemoglobins Measurement Process


1. Setelah pengenceran dan pencampuran, sampel dikirim dari HGB Dilution Cup ke Sel Aliran Hemoglobin.
2. Sampel tetap berada dalam aliran sel saat diterangi oleh LED 540 nm. Fotodetektor mengukur jumlah cahaya
yang melewati sampel. Proses pengukuran diulang delapan kali.
3. Sampel kemudian disiram dari aliran sel dan reagen Hemoglobin transparan diperkenalkan dan diterangi oleh
LED 540 nm. Fotodetektor mengukur jumlah cahaya yang melewati residu reagen. Proses pengukuran ini juga
diulang delapan kali.

ANALISIS DATA DAN PRESENTASI


Pertama, proses umum yang digunakan untuk menganalisa dan menyajikan data untuk pengukuran optik dan
impedansi dibahas. Selanjutnya, metode pengukuran yang digunakan untuk menghitung dan mengkarakterisasi
populasi sel dirangkum. Akhir, langkah komputasi dalam pengukuran penyerapan dicantumkan.

1. Analysis and Presentation Processes for Optical and Impedance Measurements


Untuk mengakuisisi, menganalisis, dan menyajikan data : Hardware Thresholding, List Mode Data Storage,
Graphing Data for Analysis and Presentation, Discriminant Line Analysis
A. Hardware Thresholding
Ambang Hardware yang diimplementasikan dalam elektronika CELL-DYN Sapphire menentukan tiap kejadian
(indikasi elektronik partikel yang melewati zona penginderaan) diterima dalam analisis. Partikel yang melewati
zona penginderaan, baik Optical Flow Cell/ Impedance Transducer, menghasilkan sinyal elektronik yang
representatif. Sinyal dikirim sebagai masukan ke rangkaian komparator elektronik. Sirkuit ini membandingkan
besarnya sinyal dengan ambang batas, yang merupakan tegangan referensi tetap. CELL-DYN Sapphire
menggunakan ambang batas yang lebih rendah untuk beberapa pengukuran, dan kombinasi batas bawah dan
atas untuk yang lain. Hanya sinyal yang sesuai dengan persyaratan ambang perangkat keras yang berlanjut ke
proses berikutnya, List Mode Data Storage.
B. List Mode Data Storage
Acara didigitasi, diberi nomor saluran antara 0 dan 255 (mewakili besaran sinyal), dan disimpan dalam List
Mode Data Table. (3.12, List Mode Data Table mencantumkan nomor saluran dalam bentuk tabel.) Data
kemudian diambil sesuai kebutuhan untuk digunakan oleh algoritma yang menghasilkan grafik dan hasil
konsentrasi.
List Mode Data Tables menyimpan saluran angka untuk masing-masing sinyal/ dimensi yang diukur. Jumlah
dimensi yang diukur bervariasi dari satu tabel ke tabel lainnya.
• WBC/NRBC List Mode Data Table menggunakan 5 variasi dimensi untuk mendata saluran angka tiap
kejadian
• RETC List Mode Data Table menggunakan 2 dimensi, 7°, FL1
• Optical PLT/RBC List Mode Data Table mencatumkan data di 2 dimensi, 90° dan 7°
• Impedance RBC List Mode Data Table hanya untuk satu dimensi (SIZE).
• Impedance PLT List Mode Data Table hanya untuk satu dimensi (SIZE).

C. Graphing Data for Analysis and Presentation


Saat List Mode Data akuisisi dan penyimpanan selesai untuk semua pengukuran, algoritma mulai menganalisa
data. Algoritma mengambil data dari List Mode Data Table dalam urutan tertentu. CELL-DYN Sapphire
menggunakan scatterplots, histogram, dan plot kontur untuk menganalisa dan menyajikan data.
Scatterplots
Scatterplots adalah grafik dimana data diwakili pada plot x-y (grafik A pada gambar berikut). Pada Sapphire
CELL-DYN, sumbu x dan sumbu scatterplots mewakili dimensi yang berbeda (misalnya 90 ° dan 7 °).
Peristiwa berada di scatterplots berdasarkan nomor saluran di setiap dimensi.
Histogram
Histogram adalah grafik yang menunjukkan frekuensi kejadian relatif dari berbagai besaran. Nomor saluran
disajikan pada sumbu x dan jumlah kejadian relatif pada saluran yang disajikan pada sumbu y (grafik B).
Contour Plots
Dalam beberapa analisis, data divisualisasikan untuk identifikasi puncak dan lembah dengan menggunakan plot
kontur (grafik C). Dalam plot kontur, garis kontur menghubungkan kejadian yang terjadi dengan frekuensi yang
sama. Puncak muncul di plot kontur sebagai rangkaian dering kecil dan kecil yang biasanya tidak beraturan.
Plot kontur menunjukkan, garis telah ditarik di sepanjang lembah (mewakili frekuensi minimum) antara dua
puncak, memisahkan dua populasi sel.
D. Discriminant Line Analysis
Discriminant Line Analysis adalah proses yang digunakan untuk menetapkan batasan (diskriminatif) antara 2 \
kejadian/ populasi. CELL-DYN Sapphire, proses ini mengisolasi dan mengidentifikasi berbagai populasi sel.
Biasanya, pemisahan dilakukan dengan membuat histogram menggunakan satu dimensi data terukur (3.14) atau
dengan memproyeksikan titik data dalam scatterplot dua dimensi ke garis (seringkali, tapi tidak selalu, salah
satu sumbu) sehingga menciptakan histogram (3.15).

Dalam kasus lain, Sistem mencari histogram untuk lembah antara populasi sel dan menetapkan diskriminan,
dalam bentuk garis, di lembah ini. (3.16) Namun, batas antara populasi tidak selalu ditemukan dengan cara
seperti ini dan, seperti pada plot kontur, garis diskriminan tidak selalu merupakan garis lurus.

Summary of Data Analysis for the Optical Measurements


• Analisis WBC dan NRBC
• Analisis RETC
• Analisis PLT dan RBC Optik
• Analisis PLTN CD61
Signals used in Optical Measurements
Tabel berikut merangkum sinyal yang
digunakan dalam thresholding perangkat
keras (digunakan untuk menentukan apakah akan menerima kejadian dalam analisis) dan analisis garis
diskriminan (digunakan untuk mengisolasi dan mengidentifikasi populasi sel) untuk pengukuran optik
Cell Populations Analyzed Using Optical Scatter and Fluorescence
Optical Scatter & Fluorescence bersama digunakan untuk menghitung dan mengkarakterisasi populasi berikut:
WBCs & WBC Diferensial (Neutrofil, Limfosit, Monosit, Eosinofil, Basofil), Perkiraan Subpopulasi † (Band,
Granulosit Belum matang, Ledakan, Limfosit Variant), NRBC, Reticulocytes, Platelet
Optical Scatter alone is used to count and characterize the following populations:
• Trombosit (hitungan saja - trombosit berukuran di Impedance Transducer)
• RBC (diperoleh saat menghitung PLT optik sebagai pengecekan kualitas hitungan RBC impedansi)
The CELL-DYN Sapphire identifies these populations and computes parameters in the following three
analyses (grouped on the basis of being measured in the same dilutions):
• WBC and NRBC Analysis
parameters: WBC concentration, WBC Differential (including Estimated Subpopulations†), WBC Viable
Fraction (WVF†), NRBC absolute concentration, and Nucleated RBCs per 100 WBCs (NR/W)
• Reticulocyte Analysis
parameters: RETC absolute concentration, RETC percentage of RBCs (%R), Immature Reticulocyte Fraction
(IRF), Hypochromic RBC (%HPO†), Hyperchromic RBC (%HPR†), Hemogloblin Distribution Width (HDW†),
Mean Cellular Hemoglobin of the cells in the Reticulocyte population (MCHr†), Mean Cell Volume of the cells
in the Reticulocyte population (MCVr†), Mean Cellular Hemoglobin Concentration of the cells in the
Reticulocyte population (CHCr†), and Percentage of cells in the total platelet population that are reticulated
platelets (%rP†)
• Optical Fluorescence Analysis
Optical PLT and RBC Analysis  parameters: Optical platelet (PLT, PLTo) and RBC (RBCo†) concentration,
and PCT†, CD61 PLT Analysis  parameters: PLT, CD61, CD61 small platelet concentration (PLTs†) CD61
large platelet concentration (PLTl†)
Summary of Data Analysis for Impedance Measurements
CELL-DYN Sapphire menggunakan impedansi listrik untuk menghitung dan menentukan volume RBC;
Impedansi juga digunakan untuk menghitung trombosit sebagai pemeriksaan kualitas hitungan PLT optik dan
untuk menentukan volume trombosit. Parameter berikut berasal dari analisis ini: RBC, MCV, RDW, PLTi,
MPV, dan PDW †.

Summary of Data Analysis for Absorption Measurements


Pengukuran spektrofotometri penyerapan merupakan dasar perhitungan konsentrasi HGB. HGB dihitung
sebagai berikut:
1. 8 pengukuran sampel lysed dan 8 pengukuran residu reagen masing-masing dirata-ratakan.
2. Konsentrasi HGB sebanding dengan: rata-rata pengukuran kosong reagen: rata-rata pengukuran sampel

PARAMETER REPORT CELL DYN


SYSTEM INITIATED MESSAGES AND DATA FLAGS
System Initiated Messages
CELL-DYN Sapphire memberitahu operator tentang status Sistem dan masalah potensial/ aktual. SIM dapat
dihasilkan saat sensor mendeteksi kondisi perangkat keras dan kesalahan fluida tertentu dan disaat perangkat
lunak mengidentifikasi kondisi QC dan data pasien bermasalah. Saat SIM dipicu, window yang berisi SIM
secara otomatis ditampilkan di Shared Region. Sampai 6 window dapat ditampilkan sekaligus, dengan SIM
terbaru ditampilkan di depan yang lain. SIM terdiri dari kode 4/6 digit,
deskripsi kondisi, dan satu atau lebih kemungkinan penyebab dengan
rekomendasi terkait untuk tindakan perbaikan. Kemungkinan
penyebabnya tidak muncul pada window tapi disajikan dalam manual ini
(Bagian 10: Troubleshooting and Diagnostics.)
contoh SIM : Window SIM muncul dengan batas kuning, kuning, atau
hijau, tergantung pada apakah kondisi yang terkait dengan kekritisan tinggi, sedang, atau rendah.

Conditions that Cause SIMs


1. System Conditions
Kategori ini berisi mayoritas SIM. Contohnya mencakup semua pesan pemantauan board elektronik, pesan
kosong reagen, reservoir gagal mengisi pesan, dan pesan yang tidak tersedia pada printer.
2. System Faults
Kondisi System Fault menghasilkan data yang tidak sesuai dengan Suspect Parameter Flags selain SIM.
Contoh System Fault termasuk syringe break-down, tekanan kegagalan, dan anomali tingkat-menghitung.
Bendera Parameter Tersangka akan selalu ditampilkan bila satu atau lebih dari kesalahan ini terjadi. Untuk
beberapa Sistem Kesalahan, Sistem akan segera menghasilkan SIM; Namun untuk yang lain, Sistem akan
mencoba memperbaiki masalah sebelum sampel berikutnya dijalankan. Dalam banyak situasi pengoreksian
otomatis ini, SIM akan dihasilkan hanya setelah kesalahan terjadi selama tiga sampel berturut-turut. Tampilan
SIM tergantung pada kesalahan mana yang telah terjadi dan untuk berapa banyak sampel berturut-turut
kesalahan telah terjadi.
3. Background Limits and QC Program Violations
This category contains SIMs that are triggered if the factory-set background count limits are violated or if
results violate the operatorprogrammable limits of QC programs, such as Moving Averages (including X-B),
Westgard Rules, and QC limit sets.

Halt Behavior Associated with SIMs


Sapphire CELL-DYN telah dirancang untuk merespons dengan menghentikan perilaku yang sesuai dengan
kondisi SIM. Dua faktor umum mempengaruhi apakah tampilan SIM menghentikan Sistem: kekritisan kondisi
yang memicu penyesuaian SIM dan Sistem.

Criticality
Beberapa kondisi kritis yang menyebabkan SIMs mengharuskan Sistem menghentikan tindakan korektif
(misalnya, kondisi limbah penuh). Kondisi kritis cukup mengarah pada tampilan SIM yang mengingatkan
operator terhadap anomali Sistem atau data yang mungkin terjadi namun tidak mengakibatkan terhenti
(misalnya, situasi yang melibatkan pelanggaran Program Moving Average dengan satu batch). Kondisi non-
kritis memicu SIM yang hanya untuk informasi dan tidak menghentikan Sistem (misalnya, kondisi printer tidak
tersedia).

System Customization
Laboratorium dapat menyesuaikan Sistem untuk menghentikan atau melanjutkan pemrosesan saat SIM yang
melibatkan program QC atau pelanggaran jumlah latar terjadi. Jika tidak ada penghentian yang diinginkan
untuk pelanggaran Program Moving Average, tidak ada SIM yang ditampilkan namun pelanggaran tersebut
ditampilkan di wilayah Status Pemantauan QC On-line Panel Status.
Data Flags
Data flags memberi tahu operator bahwa hasil untuk setiap/ semua parameter tidak memenuhi kriteria/ tidak
dapat ditampilkan; Data flags mengingatkan operator terhadap kondisi data yang memerlukan pemeriksaan
lebih lanjut. Tanda-tanda ini muncul sebagai simbol dan / atau teks pada Chartable Page dan cetakan Laporan
Pasien, di Lembar Kerja Laboratorium † dan cetakan Lembar Kerja Laboratorium yang sesuai †, dan dalam
Laporan Ringkasan Log Data, Laporan Ringkasan File QC, File Perbedaan Pasangan, dan semua laporan cetak
lainnya. Data flags dibagi menjadi beberapa kategori : Suspect Parameter Flags & Suspect Population Flags
NOTE : Suspect Population flags ditampilkan dalam Laporan Interpretasi dari Halaman Chartable dan
menunjukkan adanya potensi subpopulasi abnormal/ populasi imatur Suspect Population flags juga ditampilkan
di Lembar Kerja Laboratorium Page †. Informasi ini dapat dimasukkan ke dalam kriteria dan pedoman
pemeriksaan laboratorium untuk membantu meninjau spesimen ini.
• Numerical Result Flags : Limit Set Flags & Calculation/Display Status Flags
• Optional Flags : Delta Check Status Flags & Interpretive Report Messages
Suspect Parameter Flags
Suspect Parameter Flags adalah notifikasi kemungkinan masalah dengan hasil numerik dan dihasilkan sebagai
akibat Kesalahan Sistem atau Kesalahan Data. Suspect Parameter Flags memerlukan tinjauan dan validasi hasil
sebelum hasil yang terpengaruh dapat dilaporkan.
Suspect Parameter Flags ditandai dengan tanda bintang [*] / kosong [] di samping hasil yang terpengaruh.
Dalam hal Suspect Parameter Flags dan Suspect Population Flags untuk sampel yang sama, Suspect Parameter
Flags lebih diutamakan dan tanda bintang ditampilkan sebagai pengganti [s] notasi yang ditampilkan untuk
Suspect Population Flags.

NOTE: Jika bidang DFLG dipilih untuk kumpulan data, dan sebuah record memiliki Suspect Parameter Flags
untuk 1 parameter, tanda tambah [+] akan ditampilkan di kolom DFLG pada Data Log.

NOTE: Bila Suspect Parameter Flags terjadi, operator dapat menentukan kesalahan yang menyebabkan flag
tersebut dengan memeriksa pesan Data Tidak Valid. Pesan ini ditampilkan di wilayah Data tidak valid yang
muncul secara otomatis saat rekaman ditampilkan pada halaman yang dapat diperbesar dan halaman Lembar
Kerja Laboratorium †.

Dua kategori utama kondisi kesalahan yang mengarah pada Suspect Parameter Flags, Kesalahan Sistem dan
Kesalahan Data, dijelaskan dalam paragraf berikut. Perbedaan penting antara Kesalahan Sistem dan Kesalahan
Data adalah bahwa Kesalahan Sistem dapat menyebabkan System Initiated Message (SIM), tergantung pada
jumlah sampel secara berturut-turut dimana kesalahan terjadi; Sebaliknya, Kesalahan Data tidak pernah
memnyebabkan SIM, tidak peduli bagaimana sampel berturut-turut menghasilkan kesalahan. Petunjuk untuk
menanggapi kejadian Suspect Parameter Flags yang sangat tinggi diberikan di Bagian 10: Pemecahan Masalah
dan Diagnostik, Subbab: Menanggapi Pesan yang Diinisialisasi oleh Sistem.

Kesalahan Sistem
Kesalahan Sistem muncul sebagai akibat dari masalah yang disebabkan oleh Analyzer atau spesimen. Contoh
pesan Data Tidak Valid ditampilkan saat Terjadi Kesalahan Sistem termasuk [Diluent/Sheath Reagent Syringe
Failed to Home], [Pneumatics Failure, 40 psi] and [WBC Count Rate Violation]. Tabel berikut
mencantumkan pesan Data Tidak Valid, penjelasan kondisi kesalahan, dan hasil numerik yang ditandai dengan
[*] atau kosong [].
Kesalahan Data
Kesalahan data muncul sebagai akibat dari gangguan zat atau kondisi di dalam spesimen, kondisi bermasalah
yang dideteksi oleh algoritma, atau, jarang, malfungsi Sistem. Tabel berikut mencantumkan daftar tidak valid
Data messages, Explanations of Fault Conditions, and Numerical Results Affected for Data Faults. Refer to
Section 7: Operational Precautions and Limitations, Subsection: Interfering Substances and Conditions for
a table containing a list of interfering substances and conditions. See also Appendix B: Potential Causes of
Spurious Results.

Bagian 7: Tindakan Pencegahan dan Keterbukaan Operasional, Subbagian: Mengganggu Subyek dan Ketentuan
untuk tabel yang berisi daftar zat dan kondisi yang mengganggu. Lihat juga Lampiran B: Potensi Penyebab
Hasil Spurious
Suspect Population Flags
Suspect Population Flags ditampilkan untuk parameter/ kelompok parameter tertentu jika evaluasi
sistem dari pengukuran data menunjukkan adanya potensi subpopulasi abnormal atau imatur. In addition, a
flagging Confidence Index (CI) is displayed on the Laboratory Worksheet Page for four of the Suspect
Population Flags: BAND, IG, VARLYM, and BLAST. The CI is displayed immediately to the right of the flag.
CI menunjukkan penilaian Sistem terhadap probabilitas adanya subpopulasi abnormal atau imatur.
Nilai yang lebih tinggi untuk CI, (nilai tertinggi adalah 0,94) berarti kemungkinan yang lebih besar bahwa
subpopulasi abnormal atau imatur ada. Nilai CI dapat digunakan sebagai informasi tambahan, bersamaan
dengan prosedur laboratorium, untuk menentukan apakah peninjauan lebih lanjut diperlukan.

NOTE : Jika kriteria penilaian dibuat menggunakan CI (baik untuk aplikasi manual atau aplikasi otomatis
melalui GROUP SETUP window) dan ambang batas untuk CI ditingkatkan untuk salah satu flag WBC,
spesifisitas ( positif palsu); Namun, jika ambang batas untuk CI , sensitifitas  ( negatif palsu).

Setiap Suspect Population Flags yang ditampilkan untuk hasil dari pasien baru harus divalidasi dengan
menggunakan metodologi referensi yang sesuai, yang dapat mencakup pemeriksaan mikroskopis darah. Setelah
nilai awal ditetapkan untuk pasien, validasi direkomendasikan lagi bila terjadi perubahan signifikan pada hasil
numerik atau kejadian flagging. Pedoman khusus untuk verifikasi, termasuk definisi perubahan signifikan
dalam data numerik dan lesu, harus dimasukkan ke dalam kriteria tinjauan laboratorium. Suspect Population
Flags ditunjukkan dengan huruf [s] disamping hasil yang terkait di semua display, log, dan laporan tercetak.

NOTE : Suspect Population Flags nvWBC tidak menyebabkan hasil ditandai dengan [s]. Dalam hal kedua
Suspect Population Flags & Suspect Parameter Flags terjadi, notasi asterisk untuk Suspect Population Flags
diutamakan.
Numerical Result Flags
Numerical Result Flags muncul jika hasilnya berada di luar batas atau jika ada masalah dalam menghitung hasil
numerik yang ditemui.
Limit Set Flags
Limit Set Flags dipicu jika hasil numerik berada di luar batasan pasien, latar belakang, atau QC untuk sampel.
Hasil dengan Limit Set Flags ditampilkan dalam warna dan digarisb awahi dalam laporan tercetak. Untuk hasil
yang ditampilkan, kuning menunjukkan bahwa hasilnya di bawah batas bawah dan ungu menunjukkan bahwa
hasilnya berada di atas batas atas. Limit Set Flags juga menyebabkan pesan muncul di bagian Laporan
Interpretasi dari Halaman Chartable.
Dispersional Data Alerts
Disarankan agar satu Pasien Limit Set digunakan untuk memasukkan instrumen dengan batas tindakan
laboratorium tertentu. Jika pilihan Laporan Interpretasi diaktifkan, pesan Interpretasi, seperti leukositosis,
anemia, trombositopenia, dan lain-lain, akan ditampilkan bila hasilnya berada di luar batas yang sesuai. Hasil
yang berada di luar batas tindakan laboratorium juga dapat mengindikasikan perlunya operator mengikuti
protokol laboratorium, seperti mengulang sampel, melakukan pemeriksaan mikroskopis atau memberi tahu
dokter. Dalam kasus di mana ada kelainan seluler yang mengubah morfologi seluler sampai pada titik dimana
sel tidak sesuai dengan kriteria yang digunakan oleh instrumen untuk menghasilkan bendera, peringatan data
dispersi mungkin merupakan satu-satunya flag yang akan memberi tahu operator ke berpotensi salah hasil.
Tabel berikut menunjukkan bagaimana Limit Set Flags disajikan dalam berbagai tampilan. Kustomisasi set
batas pasien dijelaskan pada Bagian 2: Prosedur Instalasi dan Persyaratan Khusus. Kustomisasi set batas QC
dijelaskan pada Bagian 11: Pengendalian Mutu
Calculation/Display Status Flags
Perhitungan / Tampilan Status Flag ditampilkan jika Sistem tidak dapat menghitung / menampilkan hasil yang
dapat dipercaya atau jika perhitungan belum dilakukan. Empat Flags Perhitungan / Status ditampilkan sebagai
tanda hubung, kosong, kurang dari atau lebih besar dari setelah hasil numerik pada Lembar Kerja Laboratorium
† dan Halaman Chartable, dalam Laporan Ringkasan Log Data, dan dalam File QC.

• No Data Flag [----]memberi sinyal pada operator bahwa hasil parameter tidak tersedia karena pilihan uji tidak
termasuk parameternya
• Calculation/Display Status Flag [----]  Flag Perhitungan / Tampilan Status ditampilkan sebagai blank [----]
dimana hasil numerik biasanya ditampilkan di Lembar Kerja Laboratorium dan Halaman Chartable. Ini
menunjukkan bahwa hasilnya tidak dihitung atau ditampilkan. Contoh situasi dimana hasilnya tidak ditampilkan
adalah bahwa hasil PLTi tidak ditampilkan di Lembar Kerja Laboratorium jika hasil PLTi kurang dari 20 x 109
/ L (SI) atau 20 x 103 / μL (AS) dan tidak ada delta PIC / POC. Bila ini terjadi, hasil numerik PLTi ditekan dan
ditandai seperti di luar batas seperti semua hasil numerik dengan NO CALCULATION Status.
• Bendera Hasil-Kurang-Dari-Display-Range [<<<<] bila hasil numerik untuk parameter kurang dari batas
tampilan yang ditetapkan pabrik. Bendera ini muncul sebagai kurang dari simbol [<<<<] menggantikan hasil
numerik pada Lembar Kerja Lembar Kerja, Halaman Ringkas, dan Ringkasan Laporan Log Data.
• Hasil-Greater-Than-Display-Range Flag [>>>>] bila hasil numerik untuk parameter melebihi batas tampilan
setel pabrik atas. Flag ini muncul lebih besar dari pada simbol [>>>>] menggantikan hasil numerik pada
Lembar Kerja Lembar Kerja, Halaman Ringkas, dan Ringkasan Laporan Log Data.

NOTE : Hasil yang melebihi rentang linier harus dikonfirmasi dengan mengencerkan spesimen sampai hasilnya
berada dalam kisaran linier yang sesuai. Nilai resultan dikoreksi untuk dilusi agar diperoleh hasil yang
dilaporkan. MCV, MCH, MCHC, dan MPV tidak terpengaruh oleh pengenceran dan tidak perlu koreksi. \

Optional Flags
Flag Opsional muncul di layar hanya jika program yang terkait dipilih oleh operator.
Delta Check Status Flags
CELL-DYN Sapphire menyediakan program Delta Check yang memungkinkan operator memeriksa dua
spesimen dari pasien tertentu untuk setiap perubahan dalam hasil numerik atau Suspect Population Flags. Delta
Check Status Flag dihasilkan jika hasil Delta Check melebihi nilai yang ditentukan oleh operator atau jika ada
perbedaan dengan ada/ tidak adanya Suspect Population Flags terpilih.
Delta Check Status Flag ditandai dengan perubahan warna teks pada tombol Delta Check. Tombol ini
ditampilkan di Lembar Kerja Laboratorium & window Data Log. Status Delta Check ditandai dengan warna
tombol teks:
Teks hitam: Cek Delta tidak dilakukan atau tidak ditemukan kecocokan.
Teks abu-abu: Delta Check tidak dapat dilakukan dengan spesimen yang dipilih karena Specimen Type is not
Patient atau satu atau lebih field yang dipilih karena kriteria tidak ada dalam catatan.
Teks hijau: Delta Check berlalu.
Teks merah: Delta Check gagal
Memilih tombol Delta Check menyajikan laporan lengkap mengenai hasil Delta Check termasuk parameter atau
flag, jika ada, yang menyebabkan Delta Check gagal. Uraian lengkap tentang program Delta Check diberikan
pada Bagian 11: Pengendalian Mutu, Bagian: Analisis Cek Delta.
Di Data Log, status Delta Check dari sampel ditunjukkan di kolom DCHK dengan teks berikut: OFF, FAIL,
atau PASS. Teks ini sesuai dengan warna tombol Delta Check yang diberikan sebelumnya (hitam, merah, atau
hijau).

Interpretive Report Messages


Laporan Interpretasi adalah pilihan yang dipilih oleh operator yang tersedia pada halaman Chartable. Laporan
Interpretatif Pesan yang ditemukan dalam Laporan Interpretasi memberikan ringkasan informasi mengenai
kemungkinan kondisi yang terkait dengan Suspect Population and Limit Set Flags. Bila Suspect Population/
Limit Set Flags terjadi, pesan deskriptif untuk parameter yang terpengaruh ditampilkan pada Laporan
Interpretasi pada Halaman di Chartable. Empat tabel berikut mencantumkan teks yang diberikan untuk WBC,
RBC, RETC, dan PLT Interpretive Report Messages. Untuk informasi lebih lanjut tentang Catatan Laporan
Interpretasi, lihat Bagian 5: Instruksi Operasi, Bagian: Manajemen Data Tingkat Lanjut.

NOTE : Jika pilihan Laporan Interpretasi diaktifkan, pesan Interpretasi, seperti leukositosis, anemia,
trombositopenia, dan lain-lain, akan ditampilkan bila hasilnya berada di luar batas yang sesuai. Hasil yang
berada di luar batas tindakan laboratorium juga dapat mengindikasikan perlunya operator mengikuti protokol
laboratorium, seperti mengulangi sampel, memberi tahu dokter atau melakukan tinjauan film darah bernoda.
Dalam kasus di mana kelainan seluler hadir dan mengubah morfologi seluler sampai pada titik dimana sel tidak
sesuai dengan kriteria yang digunakan oleh instrumen untuk menghasilkan sebuah flag, pesan laporan interpretif
di wilayah Laporan Interpretasi mungkin merupakan satu-satunya pesan yang mengingatkan operator pada hasil
yang keliru.
Interfering Substances and Conditions
Setiap substansi/ kondisi yang dapat mengganggu prinsip-prinsip operasi sistem CELL-DYN Sapphire
harus dianggap sebagai substansi/ kondisi yang mengganggu. Misalnya, pewarna fluoresensi infused yang
fluoresces pada panjang gelombang yang digunakan oleh Sistem dapat mempengaruhi parameter yang terkait.
Zat dan kondisi yang mengganggu berikut dapat mempengaruhi parameter yang tercantum. Meskipun
CELL-DYN Sapphire telah dirancang untuk menandai sampel dengan zat yang mengganggu, tidak selalu
memungkinkan untuk melakukannya.
NOTE : Daftar ini tidak termasuk semua inklusif atau tidak eksklusif. Semua interferen potensial belum diuji
secara resmi oleh Abbott. Penting untuk dicatat bahwa ada zat pengganggu yang sering terjadi yang dapat
mempengaruhi hasil yang dilaporkan oleh analisis hematologi. Lihat Lampiran B untuk daftar penyebab
potensial hasil palsu dengan analisa hematologi otomatis.
Parameter Affected Interfering Substance and Conditions
WBC and WBC Differential Cryoglobulin and Cryofibrinogen
Fragile WBCs
Hemoglobin C Crystals (Intra-erythrocytic hemoglobin masses)
Lyse-resistant RBCs
Neutrophil aggregates
NRBCs
PLT clumps
RBC Auto agglutinins
Cold agglutinins
Elevated WBC concentration
Giant PLTS
Hemolysis (in vitro)
Small leukocytes [in cases where the leukocyte concentration is high
(>100 x 109/L) and MCV is high]
HGB Auto agglutinins
Cold agglutinins
Elevated WBC concentration
Giant PLTS
Hemolysis (in vitro)
Small leukocytes [in cases where the leukocyte concentration is high
(>100 x 109/L) and MCV is high]
MCV High lipids (>700mg/dL)
High WBCs (>250 x 109/L, based on concentrated, normal† WBCs)
High bilirubin (>33mg/dL)
Hemoglobin C Crystals (Intra-erythrocytic hemoglobin masses)
PLT (optical) Auto agglutinins
Cold agglutinins
Cryofibrinogen
Cryoglobulins
Giant PLTS
Microcytic RBCs
PLT clumps
PLT satellitism
RBC fragments
WBC fragments
MPV Giant PLTS
PLT clumps
RBC fragments
WBC fragments
NRBC Fragile lymphocytes (as found in non-Hodgkin’s lymphoma, and occasionally in
chronic lymphocytic leukemia and acute leukemia)
Lyse-resistant RBCs
Non-viable WBCs
RETC Auto agglutinins
Babesiosis
Basophilic stippling
Cold agglutinins
Giant PLTs
Howell-Jolly bodies
Malaria
PLT clumps
RBC auto-fluorescence
Heinz bodies
CD61 Auto agglutinins, Cold agglutinins
Glanzmann’s thrombasthenia, Human anti-mouse antibodies
PLT clumps, PLT satellitism, RBC auto-fluorescence
T-Cell Results Blast cells, Immunosuppressive therapy (e.g., OKT3, ATGAM)
Human anti-mouse antibodies
Leukemia, Lymphocyte auto-fluorescence, Lyse-resistant RBCs
NRBCs, PLT clumps
Keterbatasan interpretasi hasil
CELL-DYN Sapphire telah divalidasi untuk tujuan penggunaannya. Namun, kesalahan bisa terjadi karena
kesalahan operator potensial dan keterbatasan teknologi sistem CELL-DYN Sapphire. Hasil yang diperoleh
pada Sapphire CELL-DYN harus digunakan dengan data klinis lainnya, misalnya gejala, hasil tes lainnya,
riwayat pasien, clinical impressions, informasi yang tersedia dari evaluasi klinis, dan prosedur diagnostik
lainnya. Semua data harus diperhatikan untuk perawatan pasien. Jika hasilnya tidak sesuai dengan bukti klinis,
pengujian tambahan disarankan untuk mengkonfirmasi hasilnya.

Table B.1: Potential Causes of Spurious Results with Automated Cell Counters
Parameter Causes of Spurious Increase Causes of Spurious Decrease
White Cell Count (WBC)  Cryoglobulin, cryofibrinogen  Clotting
 Heparin  Smudge cells
 Monoclonal proteins  Uremia plus immunosuppressants
 Nucleated red cells
 Platelets clumping
 Unlysed red cells
Red Cell Count  Cryoglobulin, cryofibrinogen  Cold agglutinins
(RBC)  Giant platelets  Clotted specimen (microclot)
 Elevated white cell count  Hemolysis (in vitro)
 (> 30,000/μL  Polycythemia (increased RBC
coincidence)
 Microcytic red cells
Hemoglobin (HGB)  Carboxyhemoglobin (> 10%)  Clotted specimen (microclot)
 Cryoglobulin, cryofibrinogen
 Hemolysis (in vivo)
 Elevated white cell count
 (> 30,000/μL)
 Hyperbilirubinemia, severe Lipemia
 Abnormal plasma proteins
Hematocrit  Hyponatremia  Excess EDTA
(Packed Cell Volume –  Plasma trapping  Hemolysis (in vitro)
Manual Method)  Hypernatremia
Mean Cell Volume  Autoagglutination  Cryoglobulin, cryofibrinogen
 High white cell count (> 50,000/μL)  Giant platelets
 Hyperglycemia  Hemolysis (in vitro)
 Reduced red cell deformability  Microcytic red cells
 Swollen red cells
Mean Cell Hemoglobin  High white cell count (> 50,000/μL)  Spuriously low hemoglobin
 Spuriously high hemoglobin  Spuriously high red cell count
 Spuriously low red cell count
Mean Cell Hemoglobin  Autoagglutination  High white cell count (>
Concentration  Clotting 50,000/μL)
 Hemolysis (in vivo and in vitro)  Spuriously low hemoglobin
 Spuriously high hemoglobin  Spuriously high red cell count
 Spuriously low hematocrit
Platelets (PLT)  Cryoglobulin, cryofibrinogen  Clotting
 Hemolysis (in vivo and in vitro)  Giant platelets
 Microcytic red cells  Heparin
 Red cell inclusions  Platelet clumping
 White cell fragments  Platelet satellitosis

Anda mungkin juga menyukai