Anda di halaman 1dari 75

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN

DI POLITEKNIK PENERBANGAN SURABAYA

ANALISA DAN RANCANGAN


PENGEMBANGAN CCTV DI POLITEKNIK
PENERBANGAN SURABAYA

Oleh :
Christina Wahyu Putri Sahetapy
1615323047

PROGRAM STUDI DIII MANAJEMEN INFORMATIKA


JURUSAN TEKNIK ELEKTRO
POLITEKNIK NEGERI BALI
2018
LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN
DI POLITEKNIK PENERBANGAN SURABYA

ANALISA DAN RANCANGAN


PENGEMBANGAN CCTV DI POLITEKNIK
PENERBANGAN SURABAYA

Oleh :
Christina Wahyu Putri Sahetapy
1615323047

PROGRAM STUDI DIII MANAJEMEN INFORMATIKA


JURUSAN TEKNIK ELEKTRO
POLITEKNIK NEGERI BALI
2018
ii
KATA PENGANTAR

Dengan rasa syukur penulis panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa atas kasih
dan karunia-Nya, akhirnya penulis dapat menyelesaikan kegiatan Praktik Kerja
Lapangan di Politeknik Penerbangan Surabaya tepat pada waktunya dan dapat
membuat laporan kegiatan Praktik Kerja Lapangan. Laporan Praktek Kerja Lapangan
penulis berjudul “Analisa dan Rancangan Pengembangan CCTV di Politeknik
Penerbangan Surabaya”.

Laporan ini disusun untuk melengkapi salah satu syarat dalam menyelesaikan
Praktik Kerja Lapangan yang di mulai pada tanggal 09 Juli 2018 sampai dengan 06
Oktober 2018 dengan berdasarkan hasil kerja Praktik Kerja Lapangan di Politeknik
Penerbangan Surabaya.

Penulis menyadari bahwa terlaksananya kegiatan Praktek Kerja Lapangan


(PKL) dan penulisan Laporan Prektik Kerja Lapangan ini dapat diselesaikan dengan
berkat dukungan, bantuan dan bimbingan dari berbagai pihak. Maka dari itu penulis
mengucapkan banyak terimakasih kepada:

1. Bapak I Nyoman Abdi, SE,M.eCom selaku Direktur Politeknik Negeri Bali.


2. Bapak I Gusti Ngurah Bagus Catur Bawa, ST, M.Kom selaku Ketua Jurusan
Teknik Elektro Politeknik Negeri Bali.
3. Ibu Sri Andriati Asri, ST.,M.Kom selaku Ketua Program Studi Manajemen
Informatika.
4. Bapak I Gusti Agung Made Sunaya, ST, MT selaku dosen Pembimbing
Praktek Kerja Lapangan yang bersedia memberikan bimbingan selama proses
pembuatan Laporan Praktek Kerja Lapangan.
5. Ibu Putu Indah Ciptayani, S. Kom., M. Cs, selaku koordinator Praktek Kerja
Lapangan di Politeknik Negeri Bali.
6. Bapak Ir. Setyo, MM sebagai Direktur Politeknik Penerbangan Surabaya.
7. Bapak Dani Chandra Y.P, A.Md selaku Kepala Unit TI, Data dan Multimedia
yang telah memberikan kesempatan bagi penulis untuk melaksanakan Praktik
Kerja Lapangan (PKL) dan sekaligus sebagai pembimbing industri di
Politeknik Penerbangan Surabaya.

iii
8. Mas Mahfud Afandi selaku Staff Unit TI, Data dan Multimedia yang sekaligus
pembina industri di Politeknik Penerbangan Surabaya.
9. Ibu Lady Silk Moonlight selaku Kepala Unit Perpustakaan dan Dokumentasi
yang juga sebagai pelaksana industry di Unit Perpustakaan dan Dokumentasi.
10. Staff serta pihak yang telah membantu selama Praktek Kerja Lapangan dan
dalam menyelesaikan laporan ini.
11. Seluruh Dosen dan Staf Jurusan Teknik Elektro Politeknik Negeri Bali.
12. Serta pihak lain yang tidak dapat penulis sebutkan satu persatu yang telah
membantu terselesainya Laporan Praktik Kerja Lapangan ini.

Penulis menyadari bahwa dalam penulisan laporan Praktik Kerja Lapangan ini
masih terdapat banyak kekurangan dan jauh dari kesempuranaan, maka dari itu kritik
dan saran yang bersifat membangun dari berbagai pihak sangat penulis harapkan agar
membangun hasil laporan yang baik. namun penulis tetap berharap laporan ini dapat
memberikan manfaat dan pengetahuan bagi pembaca.

Akhir kata, semoga laporan Prektik Kerja Lapangan ini dapat memberi manfaat
dan pengetahuan bagi pembaca.

Surabaya, 09 Juli 2018

Penulis.

iv
ABSTRAK

Setiap lembaga atau instasi pemerintah pasti memiliki sistem keamanannya


sendiri untuk mengamankan lingkungannya dari berbagai kejahatan. Keamanan
merupakan hal yang sangat dijaga dalam suatu lembaga atau instasi pemerintah,
bahkan di tempat umum sekalipun, karena untuk mengurangi kejahatan yang sering
terjadi.
Keterbatasan pegawai atau security dalam menjaga keamanan 24 jam non stop
di lingkungan Politeknik Penerbangan Surabaya yang cukup luas menjadikan sistem
keamanan CCTV dipilih untuk membantu menjaga keamanan, tetapi jika ruang CCTV
ditinggal dari pengawasan maka dapat memberi cela kejahatan terjadi. Maka pihak
Politeknik Penerbangan Surabaya ingin mengembangkan Kamera CCTV lamanya
dengan menggunakan IP Camera, agar dapat diawasi lewat perangkat bergerak seperti
laptop atau smartphone dan dapat mengawasi leewat jarak jauh.
Dengan pengembangan kamera CCTV ini dapat membantu pegawai atau
security dalam mempermudah pengawasan keamanan lingkunagn Politeknik
Penerbangan Surabaya.

Kata Kunci : CCTV, Politeknik Penerbangan Surabaya

v
DAFTAR ISI

LEMBAR PERSETUJUAN ............................. Error! Bookmark not defined.

KATA PENGANTAR ....................................................................................... iii

ABSTRAK.......................................................................................................... v

DAFTAR ISI ..................................................................................................... vi

DAFTAR GAMBAR ....................................................................................... viii

BAB I PENDAHULUAN .................................................................................. 1

1.1 Latar Belakang .......................................................................................... 1

1.2 Rumusan Masalah..................................................................................... 1

1.3 Batasan Masalah ....................................................................................... 2

1.4 Tujuan ....................................................................................................... 2

1.5 Manfaat ..................................................................................................... 2

BAB II GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN .............................................. 3

2.1 Profil (Politeknik Penerbangan Surabaya) ............................................... 3

2.2 Struktur Organisasi ................................................................................... 5

2.2.1 Bagian/Unit Kerja .............................................................................. 5

2.2.2 Tugas dan Fungsi Masing-masing Bagian......................................... 6

2.3 Ruang Lingkup Kegiatan Bagian/Unit Kerja ......................................... 22

2.3.1 Aktifitas yang dilakukan .................................................................. 22

2.3.2 Prosedur Bagian/Unit Kerja ............................................................. 22

BAB III PERMASALAHAN ........................................................................... 24

3.1 Permasalahan ......................................................................................... 24

3.2 Tinjauan Pustaka atau Materi ................................................................ 24

3.2.1 Komponen CCTV ............................................................................ 24

BAB IV PEMBAHASAN ................................................................................ 36

4.1 Bentuk Kegiatan ..................................................................................... 36

vi
4.2 Hasil Pengamatan ................................................................................... 36

4.2.1 Sistem Jaringan yang Sedang Digunakan ........................................ 37

4.2.2 Permasalahan dan Kendala .............................................................. 38

4.2.3 Alternatif Solusi Masalah ................................................................ 38

4.3 Rancangan dan Desain Jaringan Komputer ............................................ 39

BAB V PENUTUP ........................................................................................... 49

5.1 Kesimpulan ....................................................................................... 49

5.2 Saran ................................................................................................. 49

DAFTAR PUSTAKA ....................................................................................... 50

LAMPIRAN ..................................................................................................... 51

vii
DAFTAR GAMBAR
Gambar 2. 1 Logo Politeknik Penerbangan Surabaya ........................................ 4
Gambar 2. 2 Struktur Organisasi Politeknik Penerbangan Surabaya ................. 6

Gambar 3. 1 Dome Camera .............................................................................. 27


Gambar 3. 2 Standart Box Camera ................................................................... 28
Gambar 3. 3 Vandal Proof Camera................................................................... 28
Gambar 3. 4 Waterproof Camera...................................................................... 29
Gambar 3. 5 Infrared Camera ........................................................................... 29
Gambar 3. 6 PTZ Camera/Speed Dome Camera .............................................. 30
Gambar 3. 7 Covert Camera/Hidden Camera ................................................... 30

Gambar 4. 1 Rancangan Jaringan CCTV ......................................................... 40


Gambar 4. 2 Monitor ........................................................................................ 44
Gambar 4. 3 DVR ............................................................................................. 44
Gambar 4. 4 IP Camera .................................................................................... 45
Gambar 4. 5 Power Supply ............................................................................... 46
Gambar 4. 6 Kabel PEO ................................................................................... 46
Gambar 4. 7 Kabel UTP ................................................................................... 47
Gambar 4. 8 RJ-45 ............................................................................................ 47
Gambar 4. 9 Switch .......................................................................................... 48

viii
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Praktik Kerja Lapangan (PKL) merupakan salah satu progam pendidikan di
Politeknik Negeri Bali, kegiatan kesertaan mahasiswa yang diterima pada bangku
perkuliahan secara nyata dan langung dalam kegiatan kerja profesi pada suatu
Lembaga, Perusahaan Swasta atau Instasi Pemrintahan, yang dimana pemilihan tempat
dilakukan secara mandiri, sehingga mahasiswa dibebaskan untuk memilih ditempat
mana akan melaksanakan Praktik Kerja Lapangan tersebut. Praktik Kerja Lapangan
(PKL) memberi kesempatan pada mahasiswa untuk mengenal lingkungan kerja dan
meningkatakan kualitas mahasiswa itu sendiri.
Disuatu tempat Lembaga atau Perusahaan pasti memiliki sebuah sistem
keamanan dan dengan berkembangnya jaman serta teknologi sistem keamananpun
lebih canggih. Seperti adanya CCTV membuat teknologi ini dapat membantu kerja
manusia karena tidak harus memantau lokasi tertentu setiap saat. Kamera pengawas
atau CCTV juga merupakan kebutuhan manusia akan rasa aman, dan hasil video
rekaman dapat digunakan sebagai barang bukti dalam persidangan atau bukti untuk
mengetahui siapa yang salah dan benar.
Dan salah satu kamera CCTV yang sering digunakan adalah IP Camera (Internal
Protocol Camera). Untuk monitoring, kebanyakan sistem pemantau rungan
menggunakan monitor PC (Personal Computer) dan televisi yang terhubung jaringan
dengan jaringan lokal. Hal ini tentunya tidak efektif apabila lokasi atau ruangan
tersebut tidak diawasi.
Berdasarkan permasalahan tersebut, perlu dilakuakn penelitian untuk membuat
sistem pemantau ruangan dengan menggunakan IP Camera. Dimana video hasil
rekaman dapat dilihat melalui perangkat bergerak seperti laptop dan smartphone yang
terhubung dengan jaringan internet sehingga memudahkan pemiliknya dalam
melakuakn pengawasan dari jarak jauh.
1.2 Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang di atas, maka penulis mengidentifikasi permasalahan
yang akan diangkat dalam laporan praktik kerja lapangan sebagai berikut :

1
2

“Perancangan Pengembangan CCTV di Politeknik Penerbangan Surabaya agar


sistem kerjanya dapat menjadi lebih baik, maksimal dan dapat dipantau dari jauh”.
1.3 Batasan Masalah
Adapun batasan masalah yang penulis buat :
1. Laporan ini tidak membahasa tentang route dan IP.
2. Laporan ini hanya membahas tentang pengenalan CCTV dan
pengembangan CCTV (CCTV yang sering digunakan sekarang).
1.4 Tujuan
Adapun tujuan dari penulisan Laporan ini adalah :
1. Mengenalkan tentang CCTV.
2. Rancangan ini dibuat agar memudahkan dalam mengembangkan
CCTV.
1.5 Manfaat
Manfaat yang diharapkan dalam Pengembangan CCTV di Politeknik
Penerbangan Surabaya ini adalah :
1. Dapat memudahkan nantinya jika akan mengembangkan CCTV.
2. Dapat memberi gambaran dalam hal-hal mengembangkan CCTV.
BAB II
GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN

2.1 Profil (Politeknik Penerbangan Surabaya)


Sebagai organisasi publik, Politeknik Penerbangan Surabaya di tuntut mampu
memberi pelayanan kepada masyarakat yang lebih baik, sehingga diharpkan dapat
berperan serta dalam agenda Road Map to Zero Accident melalui kegiatannya
mencetak sumber daya manusia penerbangan yang memiliki kompetensi dan daya
saing tinggi. Eksistensi Akademik Teknik dan Keselamatan Penerbangan Surabaya
diawali dengan penyelenggaraan diklat di Wilayah III Direktorat Jendral Perhubungan
Udara Surabaya pada tahun 1989 dengan nama Organisasi Balai Pendidikan dan
Latihan Penerbangan sesuai dengan Keputusan Menteri Perhubungan No. KM 22
tahun 1989 tanggal 13 Mei 1989 tentang Organisasi dan Tata Kerja Balai Pendidikan
dan Latihan Penerbangan. Berdasarkan Keputusan Menteri Perhubungan tersebut
secara bersama-sama terbentuk organisasi pendidikan dan pelatihan penerbangan
selain di Surabaya juga di Medan, Palembang, Makassardan Jayapura, dengan tugas
pokok dan fungsi menyelenggarakan pendidikan dan pelatihan, operasional rutin dan
pembangunan sarana dan prasarana.
Dalam perkembangan sesuai dengan Keputusan Menteri Perhubungan No. KM
80 Tahun 1999 tanggal 13 Oktober 1999 tanggal 13 Oktober 1999 Tentang Organisasi
dan Tata Kerja Akademik Teknik dan Keselamatan Penerbangan, Nama Organisasi
Balai Pendidikan dan Latihan Penerbangan berubah menjadi Politeknik Penerbangan
Surabaya yang memiliki tugas pokok dan fungsi melaksanakan pendidikam
professional program diploma bidang keahlian Teknik dan Keselamatan Penerbangan.
Seiring dengan kemajuan teknologi, dinamika organisasi dan perubahan
lingkungan strategis, Politeknik Penerbangan Surabaya menempatkan organisasi pada
Badan Layanan Umum (BLU) yang dikukuhakan oleh Surat Keputusan Menteri
Keuangan RI Nomor 101/KMK.05/2011 Tanggal 23 Maret 2011 tentang Penetapan
Politeknik Penerbangan Surabaya pada Kementerian Perhubungan sebagai Instansi
Pemerintah yang menerapkan Pengelolaan Keuangan Badan Layanan Umum dan
selanjutnya untuk dapat menjalankan tugas pokok dan fungsinya sebagai institusi
pemerintah yang menyelenggarakan pendidikan dan pelatihan, dan pengelolaan BLU
maka organisasi dan tata kerja Politeknik Penerbangan Surabaya berubah sesuai

3
4

Peraturan Menteri Perhubungan No. PM 86 Tahun 2014 Tanggal 16 Desember 2014


Tentang Organisai dan Tata Politeknik Penerbangan Surabyaa dan Peraturan Menteri
Perhubungan Nomor 88 Tahun 2015 tanggal 6 Mei 2015 tentang Statuta Akademik
Teknik dan Keselamtan Penerbangan Surabaya. Bidang kerja yang dilakukan oleh
Politeknik Penerbangan Surabaya adalah menyelenggarakan progam pendidikan
vokasi dibidang penerbangan.

Gambar 2. 1 Logo Politeknik Penerbangan Surabaya

Visi dan Misi dari Politeknik Penerbangan Surabaya


Visi:
“Menjadi Lembaga pendidikan dan pelatihan penerbangan kelas dunia yang
perfesional dan mampu menghasilkan lulusan yang kompeten dan berdaya saing tinggi
di industri jasa penerbangan nasional maupun internasional. ”
Misi:
a. Menyelenggarakan pendidikan dan pelatihan penerbangan untuk
memenuhi standar kompetensi baik nasional amupun internasional
b. Meningkatankan profesionalisme sumber daya manusia dalam mendukung
penyelenggaraan layanan Diklat
c. Mewujudkan sarana dan prasarana Diklat sesuai dengan perkembangan
ilmu pengetahuan dan teknologi penerbangan
d. Menyelenggarakan pengelolaan keuangan yang transparan dan akuntabel
5

2.2 Struktur Organisasi


2.2.1 Bagian/Unit Kerja
Struktur Organisasi merupakan suatu gambaran dengan bagan organisasi tentang
hubungan kerja sama orang – orang yang terdapat dalam suatu badan usaha yang
bekerja sama untuk mencapai tujuan.
Politeknik Penerbangan Surabaya menggunakan struktur organisasi Organisasi
Komite yang berbentuk organisasi besar dan strukturnya tidak sederhana. Dimana
tugas ke pemimpin dan tugas tertentu dilaksanakan secara kolektif oleh sekelompok
pejabat, yang merupakan komite atau dewan atau board dengan pluraristic manajemen
Adapun ciri – ciri dari struktur organisasi komite:
1. Suasana santai dan bersifat informal.
2. Semua anggota komite ikut ambil bagian dalam membicarakan tugas –
tugasnya.
3. Komite mengetahui tentang yang dibebankan kepadanya.
4. Masing – masing anggota komite bersedia mendengarkan pendapat
anggotanya.
5. Keputusan diambil secara consensus.
6. Adanya hak, wewenang dan tanggung jawab sama dari masing – masing
anggota
7. Ketua komite tidak memiliki kekuasaan atas yang lain.

Adapun kelebihan dan kekurangan dari struktur organisasi komite.


Kelebihan:
1. Pelaksanaan decision making berlangsung baik karena terjadi musyawarah
dengan pemegang saham maupun dewan,
2. Kepemimpinan yang bersifat otokratis yang sangat kecil,
3. Dengan adanya tour of duty maka pengembangan karier terjamin.
Kekurangan:
1. Proses decision making sangat lambat,
2. Biaya operasional rutin sangat tinggi,
3. Kalau ada masalah sering kali terjadi penghindaran siapa yang bertanggung
jawab.
6

Berikut ini merupakan struktur organisasi Politeknik Penerbangan Surabaya.

Gambar 2. 2 Struktur Organisasi Politeknik Penerbangan Surabaya

2.2.2 Tugas dan Fungsi Masing-masing Bagian


Dari struktur organisasi tersebut dapat dijelaskan tugas dan tanggung jawab
masing – masing dari susunan diatas sebagai berikut :
1. Direktur
a. Direktur menjalankan tugas dan fungsi dalam bidang akademik,
tata kelola, keuangan dan sumber daya
b. Direktur menyelenggarakan Tri Dharma Perguruan Tinggi serta
seluruh kegiatan penunjang dan pendukung lainnya untuk
menjamin peningkatan mutu akademik secara berkelanjutan
c. Dalam menjalankan tugas dan fungsi sebagaimana pada point (a)
Direktur dibantu oleh unsur – unsur sebagai berikut:
- Wakil Direktur sebanyak 3 (tiga) orang;
- Satuan Pemeriksa Intern (SPI);
- Satuan Penjamin Mutu (SPM);
7

- Pelaksana Akademik;
- Penunjang Akademik; dan
- Unit Penunjag lainnya.
d. Direktur bertanggung jawab kepada Kepala Badan.
2. Wakil Direktur
a. Wakil Direktur I, melaksanakan pembinaan kegiatan pendidikan,
pelatihan, penelitian dan pengembangan usaha dan kerja sama;
b. Wakil Direktur II, melaksanakan pembinaan kegiatan di bidang
keuangan dan umum;
c. Wakil Direktur III, melaksanakan pembinaan urusan administrasi
ketarunaan dan alumni, pembangun karakter serta kesehatan dan
kesejahteraan taruna;
d. Wakil Direktur melaksanakan tugasnya sebagaimana dimaksud
pada huruf a, b dan c bertanggung jawab kepada Direktur;
e. Wakil Direktur diusulkan oleh Direktur serta diangkat dan
diberhentikan oleh Kepala Badan.
3. Senat
a. Senat merupakan organ yang menjalankan fungsi penyusun
kebijakan, pertimbangan dan pengawasan akademik Politeknik
Penerbangan Surabaya.
b. Dalam melaksanakan fungsinya Senat mempunyai tugas dan
wewenang sebagai berikut:
- Menyusun dan mengusulkan kode etik sivitas akademika
kepada Direktur;
- Mengawasi penerapan pelaksanaan kode etik sivitas
akademik;
- Memberi pertimbangan dan/atau persetujuan terhadap norma,
kebijakna dan arah pengembangan akademik;
- Mengawasi penerapan ketentuan akademik;
- Mengawasi kebijakan dan pelaksanaan penjaminan mutu;
- Mengawasi dan mengevaluasi pencapaian proses pendidikan,
penelitian dan pengabdian kepada masyarakat dengan
mengacu pada tolak ukur yang ditetapkan dalam rencana
strategis;
8

- Mengawasi pelaksanaan kebebasan akademik, kebebasan


mimbar akademik dan otonomi keilmuan;
- Mengawasi pelaksanaan tata tertib akademik;
- Mengawasi pelaksanan kebijakan penilian kinerja dosen;
- Memberi pertimbangan pemberian atau pencabutan gelar dan
penghargaan akademik atas usulan Direktur;
- Memberikan rekomendasi penjatuhan sanksi terhadap
pelanggaran norma, etika dan peraturan akademik oleh sivitas
akademik kepada Direktur;
- Membrikan pertimbangan dalam penyusunan Rencana Kinerja
Tahunan (RKT), Rencana Kerja dan Anggaran Politeknik
Penerbangan Indonesia (RKA) dan Rencana Bisnis Anggaran;
dan
- Memberikan pertimbangan kepada Direktur dalam pengusulan
Wakil Direktur dan tenaga dosen.
c. Komposisi Senat terdiri atas:
- Majelis Kehormatan Senat;
- Direktur dan Wakil Direktur;
- Ketua Program Studi;
- Ketua Kelompok Jabatan Fungsional Dosen;
- Dosen terpilih yang mewakili program studi di bidang keilmuan dan
dipandang mampu melaksanakan tugas sebagai anggota senat sesuai
dengan kriteria yang ditetapkan oleh Direktur.
d. Majelis Kehormatan Senat sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a, terdiri
dari:
- Kepala Badan;Sekretaris Badan; dan
- Kepala Pusat.
e. Keanggotaan Senat berjumlah gasal dan paling banyak 27 (dua puluh tujuh)
orang.
f. Masa jabatan keanggotaan Senat sebagaimana dimaksud dalam ayat (2),
berlaku untuk 1 (satu) periode selama 3 (tiga) tahun dan boleh diangkat
kembali 1 (satu) periode berikutnya.
9

g. Ketentuan lebih lanjut tentang alat kelengkapan Senat, hak suara dan tata cara
pengambilan keputusan melalui pengambilan suara diatur lebih lanjut oleh
Senat.
h. Anggota Senat diusulkan oleh Direktur dan ditetapkan oleh Kepala Badan.
4. Dewan Pertimbangan
a. Dewan Pertimbangan merupakan bagian organ Poltekbang Surabaya
yang mempunyai tugas mengasuh dan membantu memecahkan
pengembangan dan permasalahan Poltekbang Surabaya serta
diharapkan berperan aktif baik sendiri maupun dengan menggerakkan
atau mengarahkan sumber daya masyarakat.
b. Tugas dan kewenangan Dewan Pertimbangan
- Pemberian pertimbangan terhadap kebijakan Direktur di
bidang non akademik;
- Perumusan saran dan/atau pendapat terhadap kebijakan
Direktur di bidang non akademik;
- Pemberian pertimbangan kepada Direktur dalam mengelola
Poltekbang Surabaya; dan/atau
- Tugas lain yang sesuai dengan kewenangan.
c. Dewan Pertimbangan terdiri atas tokoh pemerintah, tokoh pendidikan,
tokoh masyarakat, yang berfungsi dan berperan aktif baik sendiri
maupun dengan menggerakan atau mengarahkan daya masyarakat.
2. Dewan Pengawas
a. Dewan Pengawas merupakan organ BLU yang bertugas melakukan
pengawasan terhadap pengelolaan BLU yang dilakukan oleh pejabat
pengelola keuangan BLU mengenai pelaksanaan rencana strategis
bisnis, rencana bisnis dan anggaran sesuai dengan ketentuan peraturan
perundang – undangan.
b. Pelaksanaa tugas Dewan Pengawas sebagaimana antara lain dengan:
- Menghadari rapat Dewan Pengawas;
- Memberikan pertimbangan kepada Pejabat Pengelola BLU
dalam kepatuhan terhadap perundang – undangan;
- Memberi dan memberikan pendapat dan/atau saran kepada
Pejabat Pengelola BLU atas pelaksanaan rencana strategis
bisnis dan rencana bisnis dan anggaran;
10

- Memberikan pendapat dan/atau saran atas laporan berkala


BLU antara lain laporan keuangan dan laporan kinerja,
termasuk laporan hasil audir satuan pemeriksaan intern;
- Menyusun progam kerja tahunan pengawasan BLU dan
menyiapkannya kepada Menteri dan Meneri yang berwenang
di bidang keuangan; dan
- Melaksanakan tugas lainnya berdasarkan penugasan sesuai
dengan ketentuan peraturan perundang – undangan
c. Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam pont (b),
Dewan Pengawas berkewajiban sebagai berikut:
- Memberikan pendapat dan usulan kepada Menteri dan Menteri
yang berwenang di bidang keuangan mengenai rencana
strategis dan rencana bisnis anggaran yang diusulkan oleh
Ketua;
- Melaporkan kepada Menteri dan Menteri berwenang di bidang
keuangan apabila terjadi gejala menurunnya kinerja BLU;
- Mengikuti perkembangan kegiatan BLU, memberikan
pendapat dan usulan kepada Menteri dan Menteri berwenang
dibidang keuangan mengenai setiap masalah yang dianggap
penting bagi Ketua;
- Memberikan nasihat kepada Ketua dalam melaksanakan
pengelolaan BLU; dan
- Memberikan masukan, usulan atau tanggapan atas laporan
keuangan dan laporan kinerja BLU kepada Direktur.
d. Dalam melaksanakan tugas dan kewajiban sebagaimana dimaksud
dalam point (b) dan point (c), Dewan Pengawas berwenang untuk;
- Mendapatkan laporan berkala atas pengelola BLU, antara lain
laporan keuangan dan laopran kinerja;
- Mendapatkan laporan hasil pengawasan/pemeriksaan yang
dilakukan oleh satuan pemeriksaan intern, aparat pengawasan
intern pemerintah dan Badan Pemeriksa Keuangan;
- Mengetahui kebijakan dan tindakan yang dijalankan oleh
Pejabat Pengelola BLU dalam pelaksanaan kegiatan BLU;
11

- Mendapatkan penjelasan dan/atau data dari Pejabat Pengelola


BLU dan/atau pegawai BLU mengenai kebijakan dan
pelaksanaan kegiatan BLU;
- Mengusulkan pengangkatan dan pemberhentian Sekertaris
Dewan Pengawas;
- Meminta Pejabat Pengelola BLU untuk menghadirkan tenaga
professional dalam rapat Dewan Pengawas;
- Memberikan pandangan terhadap hal – hal yang dibicarakan
dalam rapat Pejabat Pengelola BLU;
- Meminta audit secara khusus oleh aparat pengawasan intern
pemerintah kepada Menteri/Pimpinan Lembaga/Ketua Dewan
Kawasan dan/atau Menteri Keuangan; dan
- Melaksanakan kewenangan lainnya berdasarkan ketentuan
peraturan perundang – undangan.
3. Satuan Pemeriksa Intern
a. Satuan Pemeriksa Intern (SPI) merupakan unit kerja yang
berkedudukan langsung di bawah Direktur yang dibentuk sebagai
unit kerja pengawasan internal untuk membantu Direktur dengan
tugas melaksanakan audit internal keuangan, pengelolaan rencana
strategis bisnis, rencana bisnis dan anggaran dan pelaksanaannya.
b. Satuan Pemeriksa Intern (SPI) dipimpin oleh Ketua yang berada di
bawah dan bertanggung jawab kepada Direktur.
c. Uraian tugas SPI sebagaimana pada point (a), diatur lebih lanjut oleh
Direktur
4. Satuan Penjamin Mutu
a. Satuan Penjamin Mutu (SPM) merupakan unsur pembantu pimpinan
di bidang dokumentasi, pemeliharaan dan pengendalian sistem
penjamin mutu.
b. Satuan Penjamin Mutu dipimpin oleh Ketua yang berada di bawah
dan bertanggung jawan kepada Direktur.
c. SPM mempunyai tugas merencanakan, mendokumentasikan,
memelihara, mengembangkan, mengelola, mengendalikan dan
mengkoordinir sistem penjamin mutu di Poltekbang Surabaya.
12

d. SPM dalam melaksanakan tugasnya dibantu oleh Tim Internal Audit


dan Tim Pengelola Dokumen Mutu.
e. Uraian tugas SPM sebagaimana dimaksud pada point (c) diatur lebih
lanjut oleh Direktur
5. Bagian Keuangan dan Umum
a. Penyimpanan penyusunan rencana dan progam;
b. Pengelolaan keuangan;
c. Pengelolaan ketatausahaan;
d. Pengelolaan administrasi kepegawaian;
e. Pembinaan tenaga kependidikan;
f. Penyiapan pelaksanaan urusan hokum;
g. Pelaksanaan hubungan masyarakat dan keprotokoleran;
h. Pengelolaan kerumah tanggaan, Barang Milik Negara (BMN),
investasi dan asset;
i. Pelaksanaan perawatan dan perbaikan;
j. Pemeliharaan kendaraan dinas; dan
k. Pelaksanaan evaluasi dan pelaporan.
Terdapat dua Sub Bagian yaitu,
1) Sub Bagian Keuangan, memiliki tugas
Melakukan pengelolaan keuangan serta penyusunan
rencana, progam, evaluasi dan laporan.
2) Sub Bagian Umum, memiliki tugas
Melakukan urusan administrasi kepegawaian,
ketatausahaan, pembinaan tenaga kependidikan, kerumah
tangaan, kendaraan dinas, pengelolaan barang milik Negara,
hokum, hubungan masyarakt dan keprotokoleran.
6. Bagian Administrasi Akademik dan Ketarunaan Alumni
a. Pengelolaan administrasi akademik;
b. Pengelolaan administrasi pendidik;
c. Pengelolaan administrasi ketarunaan;
d. Pengelolaan beasiswa taruna;
e. Penyampaian pelaksanaan praktek kerja taruna;
f. Pengelolaan administrasi alumni;
g. Pengembangan progam akademik; dan
13

h. Pengembangan data dan evaluasi akademik.


1) Sub. Bagian Administrasi Akademik
Memiliki tugas melakukan pengelolaan administrasi
akademik, pengelolaan administrasi pendidik, perencanaan
diklat, pelaksanaan administrasi penerimaan taruna serta
pengelolaan data dan evaluasi akademik.
2) Sub. Bagian Administrasi Akademik dan Ketarunaan Alumni
Memiliki tugas untuk melakukan pengelolaan
pelayanan kesejahteraan taruna, perencanaan beasiswa taruna,
perencanaan dan pelaksanaan administrasi praktik kerja
taruna, serta pengelolaan administrasi alumni.
7. Progam Studi
a. Progam studi merupakan unsur pelaksana kegiatan akademik yang
melaksanakan progam pendidikan vokasi di bidang penerbangan
b. Progam studi dimaksud pada point (a), mempunyai tugas sebagai
pelaksana akademik yang melaksanakan pendidikan vokasi di bidang
penerbangan.
c. Progam studi sebagaimana dimaksud pada point (a), mempunyai tugas
melaksanakan kompetensi teknis di bidang penerbangan.
d. Masing – masinh kelompok Progam Studi sebagaimana dimaksud
pada point (a), dipimpin oleh Ketua Progam Studi yang berada di
bawah dan bertanggung jawab kepada Direktur serta pembinaan
operasional sehari – hari di bawah Wakil Direktur 1.
8. Pusat Penelitian Pengabdian Kepada Masyarakat
a. Mengembangkan dan melaksanakan kegiatan di bidang penelitian dan
pengabdian kepada masyarakat;
b. Memberikan pendapat dan saran di bidang penelitian dan pengabdian
kepada masyarakat kepada Direktur melalui Wakil Direktur 1;
c. Memberikan masukan atau tanggapan atas laporan, penelitian dan
pengabdian kepada masyarakat kepada Direktur melalui Wakil
Direktur 1.
d. Mengarahkan, mengkoordinasikan, memantau, menilai dan
mendokumentasikan kegiatan penelitian dan pengabdian kepada
masyarakt yang bersifat multi disiplin;
14

e. Merumuskan konsep pengkajian dan pengembangan ilmu


pengetahuan, teknologi terapan, menilai usulan penelitian, memantau
dan menilai kegiatan penelitian, serta merumuskan konsep – konsep
penerapan hasil penelitian dan pengembangan untuk pengabdian
kepada masyarakat Unit Pengabdian Kepada Masyarakat.
f. Membuat laporan dan pengendalian pelaksanaan kegiatan Pusat PPM;
g. Melaksanakan administrasi kegiatan dan inventarisasi barang milik
negara di Pusat PPM; dan
h. Membuat evaluasi dan laporan pengendalian muru secara periodic
setiap 6 (enam) bulan.
9. Pusat Pembangunan Karakter
a. Pusat Pengembangan Karakter (Pusat PK) dipimpin oleh Kepala
dengan dibantu Sekertaris, dan berada dibawah serta bertanggung
jawab kepada Direktur yang dalam pembinaan sehari – hari dibina
oleh Wakil Direktur III.
b. Pusat PK mempunyai tugas melakukan pembangunan karakter peserta
didik, pelaksanaan kegiatan konseling, kegiatan olahraga dan seni.
Dalam menjalankan tugasnya Pusat PK menyelenggarakan fungsi:
- Perancangan kegiatan dan pembiayaan aktivitas pengasuha
dalam rangka pembangunan karakter, layanan konseling,
pembinaan olahraga dan seni peserta didik;
- Mengkoordinasikan dan mengarahkan kegiatan pengasuhan
dalam rangka pembangunan karakter, layanan konseling,
pembinaan olahraga dan seni peserta didik;
- Pelaksanaan kegiatan pengasuhan dalam rangka pembangunan
karakter, layanan konseling, pembinaan olahraga dan seni
peserta didik;
- Pelaksanaan kegiatan pengasuh dalam rangka pembangunan
karakter, layanan konseling, pembinaan olahraga dan seni
peserta didik;
- Pengawasan kegiatan pengasuhan dalam rangka pembangunan
karakter, layanan konseling, pembinaan olahraga dan seni
peserta didik;
15

- Pelaporan kegiatan pengasuhan dalam rangka pembangunan


karakter, layanan konseling, pembinaan olahraga dan seni
peserta didik.
c. Sub Pusat Pengasuhan Peserta Didik mempunyai tugas melaksanakan
pembangunan karakter kepada peserta didik.
d. Sub Pusat Pisikolohi mempunyai tugas melaksanakan dan
mengkoordinasikan pelaksanaan kegiatan pelayanan pisikologi
kepada peserta dan pegawa.
e. Sub Pusat Olahraga dan Seni mempunyai tugas melaksanakan
kegiatan olahraga, seni, kesempatan dan meningkatkan
pengembangan bakat dan kebugaran atau stamina peserta didik.
10. Devisi Pengembangan dan Kerja Sama
a. Devisi Pengembangan Usaha dan Kerjasama (PUK) merupakan unsur
pelaksanaan di bidang pengembangan usaha, kerja sama dan
pengembangan kompetensi yang berkedudukan langsung dan
menjalankan fungsi yang dibentuk oleh Direktur, sebagai
pengembangan di bidang usaha, kerja sama dan pengembangan
kompetensi.
b. Devisi PUK memiliki tugas:
- Mengembangkan dan melaksanakan kegiatan di bidang usaha,
kerja sama dan pengembangan kompetensi;
- Mengembangkan dan melaksanakan kerjasama dibidang
penerbangan, akademik dan masyarakat; dan
- Memberikan pendapat, saran dan tanggapan tentang
pengembangan usaha, kerjasama dan pengembangan
kompetensi kepada Direktur melalui Wakil Direktur I.
c. Devisi PUK dipimpin oleh Kepala dan dalam melaksanakan tugasnya
dibantu oleh Sekertaris dan Anggota.
11. Unit Penunjangan
a. Unit penunjang terdiri atas:
1) Unit Bahasa;
2) Unit Perpustakaan dan Dokumentasi;
3) Unit Laboratorium dan Simulator;
4) Unit Teknik Umum dan Jaringan;
16

5) Unit Layanan Pengadaan;


6) Unit Poliklinik;
7) Unit Asrama, Binatu dan Tata Boga;
8) Unit Kelas dan Sarana Pendidikan;
9) Unit Teknologi Informasi, Data dan Multimedia; dan
10) Unit Lembaga Sertifikasi Profesi.
b. Masing – masing Unit Penunjang sebagaimana dimaksud pada poin
(a) memiliki tugasnya masing masing :
1) Unit Bahasa melakukan peningkatan, pengembangan dan
pembinaan kemahiran berbahasa asing kepada peserta didik,
pegawi dan masyarakat, mempunyai tugas;
a) Merencanakan dan melaksanakan kegiatan pelatihan
bahasa asing bagi peserta didik, pegawai dan
masyarakat;
b) Melayani kegiatan peningkatan dan pengembangan
keterampilan menggunakan bahasa asing;
c) Melaksanakan kompetensi bahasa asing;
d) Mengembangkan dan merencanakan metode
pembelajaran ;
e) Menyusun kebutuhan sarana dan prasana Unit Bahasa;
f) Melaksanakan administrasi kegiatan dan inventarisasi
barang milik negara di Unit Bahasa; dan
g) Membuat evaluasi dan laporan pengendalian mutu
secara periodic setiap 6 (enam) bulan.
2) Unit Perpustakaan dan Dokumentasi melaksanakan kegiatan
perencanaan penyediaan atau pengelolaan buku – buku dan
bahan perpustakaan lainnya serta melayani jasa perpustakaan
dan audio visual, mempunyai tugas:
a) Memberikan pelayanan jasa perpustakaan untuk dosen,
peserta didik, pegawai dan masyarakat;
b) Mengelola buku – buku dan audio visual,
mengembangkan kebutuhan buku – buku wajib atau
refrensi dan dokumentasi karya ilmiah yang mengacu
kepada kebutuhan kurikulum;
17

c) Mengembangkan sistem pengelolaan buku berbasis


data (database)
d) Menyusun kebutuhan sarana dan prasarana Unit
Perpustakaan dan Dokumentasi;
e) Membuat laporan dan pengendalian pelaksamaam
kegiatan perpustakaan;
f) Melaksanakan administrasi kegiatan dan inventaris
barang milik negara di Unit Perpustakaan dan
Dokumentasi; dan
g) Membuat evaluasi dan laporan pengendalian mutu
secara periodic setiap 6 (enam) bulan.
3) Unit Laboratorium dan Simulator menyelenggarakan kegiatan
untuk mengelola dan mengatur perawatan peralatan
laboratorium dan simulator, mempunyai tugas:
a) Mengelola dan merawat peralatan laboratorium dan
simulator;
b) Menyusun kebutuhan sarana dan prasarana pelayanan
laboratorium dan simulator;
c) Membuat laporan dan pengendalian pelaksanaan
perawatan kegiatan Unit Laboratorium dan Simulator;
d) Melaksanakan administrasi kegiatan dan inventarisasi
barang milik negara di Unit Laboratorium dan
Simulator;
e) Membuat evaluasi dan laporan pengendalian mutu
secara periodik setiap 6 (enam) bulan.
4) Unit Teknik Umum dan Jaringan mempunyai tugas:
a) Melaksanakan perencanaan, pemeliharaan dan
pengembangan fasilitas;
b) Melaporkan sarana dan prasarana fasilitas yang rusak;
c) Mengusulkan dan melaksanakan perbaikan sarana dan
prasarana fasilitas yang rusak;
d) Mendokumentasikan laporan kegiatan Unit Teknik
Umum dan Jaringan;
e) Membuat laporan dan pengendalian pelaksanaan
18

kegiatan Unit Teknik Umum dan Jaringan;


f) Melaksanakan administrasi kegiatan dan inventarisasi
barang milik negara di Unit Teknik Umum dan
Jaringan; dan
g) Membuat evaluasi dan laporan pengendalian mutu
secara periodik setiap 6 (enam) bulan.
5) Unit Unit Layanan Pengadaan melakukan perencanaan
pengadaan barang dan jasa, mempunyai tugas:
a) Mengkaji ulang rencana umum pengadaan barang/jasa
bersama Pejabat Pembuat Komitmen (PPK);
b) Menyusun rencana pemilihan penyedia barang/jasa;
c) Mengumumkan pelaksanaan pengadaan barang/jasa di
website berikutnya dan papan pengumuman resmi
untuk masyarakat serta menyampaikan ke Layanan
Pengadaan Secara Elektronik (LPSE) untuk
pengumuman resmi untuk diumumkan pada portal
pengadaan nasional;
d) Menilai kualifikasi penyedia barang/ jasa melalui
prakualifikasi atau pasca kualifikasi;
e) Melakukan evaluasi administrasi, teknis dan harga
terhadap penawaran yang masuk;
f) Menjawab sanggahan;
g) Menyampaikan pemilihan dan menyerahkan Salinan
dokumen pemelihan penyedia barang/ jasa kepada
PPK;
h) Mengusulkan perubahan harga perkiraan sendiri,
kerangka acuan kerja atau spesifikasi teknis pekerjaan
dan rancangan kontrak berdasarkan atas usulan
kelompok kerja ULP;
i) Menyimpan dokumen asli pemilihan penyedia barang/
jasa;
j) Membuat laporan mengenai proses dan hasil
pengadaan kepada Menteri melalui Kepala Badan;
19

k) Memberikan pertanggungjawaban atas pelaksanaan


kegiatan pengadaan barang/jasa kepada Kuasa
Pengguna Anggaran (KPA);
l) Menyusun dan melaksanakan strategi pengadaan
barang/ jasa di lingkungan ULP;
m) Melaksanakan pengadaan barang/jasa dengan
menggunakan sistem pengadaan secara elektronik di
LPSE;
n) Melaksanakan evaluasi terhadap proses pengadaan
barang/jasa yang telah dilaksanakan;
o) Mengelola sistem informasi manajemen pengadan
yang mencakup dokumen pengadaan, data survey
harga, daftar kebutuhan barang/jasa dan daftar hitam
penyedia;
p) Membuat evaluasi dan laporan pengendalian mutu
secara periodik setiap 6 (enam) bulan; dan
q) Melaksanakan tugas lain yang berhubungan dengan
urusan Unit Layanan Pengadaan yang diberikan oleh
Direktur.
6) Unit Unit Poliklinik melayani pelayanan kesehatan berupa
pencegahan, promosi, pengobatan dan pemulihan terhadap
peserta didik dan pegawai serta sebagai fasilitas layanan
primer dalam rangka Jaminan Kesehatan Nasional (JKN),
mempunyai tugas:
a) Memberikan layanan kesehatan selama 24 jam;
b) Melaksanakan kegiatan penyuluhan kesehatan
sebagai tindakan promosi dan pencegahan;
c) Membantu pelaksanaan kegiatan penanggulangan
musibah bencana alam dan bakti sosial;
d) Mengusulkan rencana kebutuhan obat-obatan,
peralatan kesehatan serta sarana dan prasarana di Unit
Poliklinik;
e) Melaksanakan pengawasan terhadap kebersihan dan
kesehatan lingkungan;
20

f) Membuat laporan dan pengendalian pelaksanaan


kegiatan Unit Poliklinik;
g) Membuat rekaman medis dan pelaporan yang
berkaitan dengan kesehatan termasuk inventarisasi
barang milik negara di Unit Poliklinik; dan
h) Membuat evaluasi dan laporan pengendalian mutu
secara periodik setiap 6 (enam) bulan.
7) Unit Unit Asrama, Binatu, dan Tata Boga menyelenggarakan
kegiatan untuk mengelola dan mengatur kegiatan asrama,
binatu, tata boga, dan permakanan peserta didik, mempunyai
tugas:
a) Mengatur, merawat dan menjaga kebersihan
lingkungan asrama;
b) Mengatur pelaksanaan permakanan peserta didik;
c) Memantau dan mengatur pelaksanaan angka
kecukupan gizi peserta didik;
d) Mengatur pelaksanaan cucian peserta didik;
e) Membuat laporan dan pengendalian penggunaan
sarana dan prasarana Unit Asrama, Binatu dan Tata
Boga;
f) Menyusun kebutuhan sarana dan prasarana Unit
Asrama, Binatu dan Tata Boga;
g) Membuat laporan dan pengendalian pelaksanaan
kegiatan Unit Asrama, Binatu dan Tata Boga;
h) Melaksanakan administrasi kegiatan dan inventarisasi
barang milik negara di Unit Asrama, Binatu, dan Tata
Boga; dan
i) Membuat evaluasi dan laporan pengendalian mutu
secara periodik setiap 6 (enam) bulan.
8) Unit Kelas dan Sarana Pendidikan mempunyai tugas:
a) Menyusun perencanaan, pemeliharaan dan
pengembangan sarana dan prasarana kelas;
b) Menyiapkan sarana dan prasarana kelas untuk
kegiatan diklat (meja, kursi, almari, kunci, AC, papan
21

tulis, alat tulis, proyektor, layar proyektor,jam


dinding, dll);
c) Melaporkan sarana dan prasarana kelas yang rusak;
d) Mendokumentasikan laporan kegiatan Unit Kelas dan
Sarana Pendidikan;
e) Melaksanakan dan mengusulkan perbaikan
dokumentasi Standard Operational Procedure (SOP)
Unit Kelas dan Sarana Pendidikan;
f) Membuat laporan dan pengendalian pelaksanaan
kegiatan Unit Kelas dan Sarana Pendidikan;
g) Melaksanakan administrasi kegiatan dan
inventarisasi barang milik negara di Unit Kelas dan
Sarana Pendidikan; dan
h) Membuat evaluasi dan laporan pengendalian mutu
secara periodik setiap 6 (enam) bulan.
9) Unit Teknologi Informasi, Data, dan Multimedia
menyelenggarakan kegiatan perencanaan, pengembangan,
kegiatan, teknologi informasi, data, dan multimedia,
mempunyai tugas:
a) Melayani kegiatan peningkatan dan pengembangan
sistem teknologi informasi, data dan multimedia;
b) Mengajukan inventarisasi dan identifikasi serta
menyusun rencana kebutuhan, perawatan dan
pengembangan perangkat keras (hardware),
perangkat lunak (software), jaringan internet dan
CCTV;
c) Mengelola website, email, dan media sosial lainnya;
d) Menyusun kebutuhan sarana dan prasarana Unit
Teknologi Informasi, Data, dan Multimedia;
e) Membuat laporan dan pengendalian pelaksanaan
kegiatan Unit Teknologi Informasi, Data, dan
Multimedia;
22

f) Melaksanakan administrasi kegiatan dan inventarisasi


barang milik negara Unit Teknologi Informasi, Data
dan Multimedia;
g) Membuat evaluasi dan laporan pengendalian mutu
secara periodik setiap 6 (enam) bulan.
10) Unit Unit Lembaga Sertifikasi Profesi (LSP)
menyelenggarakan kegiatan sertifikasi profesi, penyusunan
dan menetapkan skema sertifikasi, pemeliharaan dan
pengembangan standar kompetensi serta melakukan
pengembangan pelayanan asesmen dan sertifikasi profesi.
2.3 Ruang Lingkup Kegiatan Bagian/Unit Kerja
Adapun ruang lingkup pekerjaan di tempat penulis melakukan Praktek Kerja
Lapangan, yaitu mencangkup seluruh bagian dari Politeknik Penerbangan Surabaya
yang menggunkan sistem informasi maupun teknologi informasi, semua yang
berhubungan dengan internet, seperti Komputer, Access Point, Web, Server dan
Jaringan Wireless lainnya. Sehingga itu menjadi tanggung jawab Unit TI, Data dan
Multimedia.
2.3.1 Aktifitas yang dilakukan
Aktivitas yang penulis lakukan di perusahaan atau tempat Praktek Kerja
Lapangan yaitu:
1. Menjaga jaringan internet Politeknik Penerbangan Surabaya agar tetap
setabil.
2. Mengontrol CCTV pada Politeknik Penerbangan Surabaya agar dapat
memantau lingkungan.
3. Menjaga aplikasi agar dapat berjalan dengan lancer.
2.3.2 Prosedur Bagian/Unit Kerja
Prosedur dan mekanisme pekerjaan pada setiap perusahaan berbeda – beda,
bahkan pada setiap unit departemen mungkin bisa berbeda – beda walaupun dalam
satu perusahaan, itu karena aturan dan tanggung jawab yang berbeda dalam pekerjaan
masing – masing. Penulis melakukan Praktek Kerja Lapangan di tempatkan pada Unit
TI, Data dan Multimedia pada Politeknik Penerbangan Surabaya, prosedur kerjanya
pun dilakukan sesuai prosedur yang ada di tempat.
Saat melakukan Praktek Kerja Lapangan penulis diberi ijin untuk melakukan
analisis permasalahan atau kerusakan yang terjadi. Kemudian untuk masalah
23

memperbaikinya penulis di bimbing untuk menangani kerusakan tersebut. Dalam


proses perbaikan maupun mencegah terjadinya kerusakan, penulis dibimbing
bagaimana cara kerja dan fungsinya, agar penulis paham dan mengerti apa yang harus
dilakukan, supaya dapat bermanfaat bagi penulis.
Begitulah prosedur kerja yang dilakukan penulis pada saat Praktek Kerja
Lapangan di Politeknik Penerbangan Surabaya, selalu menerima bimbingan terlebih
dahulu agar tidak salah arah dan selalu berusaha berkomunikasi terlebih dahulu kepada
yang bertanggung jawab, apakah di ijinkan untuk meperbaiki kerusakan atau tidak.
BAB III
PERMASALAHAN
3.1 Permasalahan
1. Penarikan kabel yang sulit jika ada kerusakan, karena kabel ada di pelapon atau
bawah lantai.
2. CCTV yang sering mati.
3. Model CCTV yang masih analog.
4. Masih menggunakan sistem lama.
3.2 Tinjauan Pustaka atau Materi
CCTV (Closed Circuit Television) merupakan (surjono, 1996) alat perekaman
yang menggunakan satu atau lebih kamera video dan menghasilkan data video atau
audio. CCTV memiliki manfaat sebagai dapat merekam segala aktifitas dari jarak jauh
tanpa batasan jarak, dapat memantau dan merekam segala bentuk aktifitas yang terjadi
dilokasi pengamatan dengan menggunakan laptop atau komputer secara real time dari
mana saja, dan dapat merekam seluruh kejadian secara 24 jam, atau dapat merekam
ketika terjadi gerakan dari daerah yang terpantau.
Kelebihan CCTV
1. Dapat memantau lingkungan
2. Menjadi salah satu barang bukti jika terjadi kejahatan
3. Mengurangi tindakan kejahatan
4. Alat marketing dalam hal keamanan, modern dan professional
5. Alat pengawas jarak jauh
Kekurangan CCTV
1. Dapat dimanipulasi dengan menutupi kamera perekam
2. Jika posisi kamera salah maka hasilnya tidak maksimal
3. Tidak dapat merekam suara
3.2.1 Komponen CCTV
Ada beberapa komponen utama CCTV, antara lain:
1) Kamera CCTV
2) DVR (Digital Video Recorder)
3) Media Penyimpanan
4) Kabel
5) Power Supply

24
25

6) Connector
7) Monitor
1. Kamera CCTV
Kamera merupakan alat yang dipasang pada suatu posisi yang sesuai
kebutuhan untuk mengambil gambar rekaman area lingkungan tersebut.
Berdasarkan penggunaan dan fungsinya kamera CCTV dibagi menjadi dua
yaitu kamera CCTV Analog dan kamera CCTV Network atau IP Camera.
a. Kamera CCTV Analog
Kamera CCTV Analog, yaitu kamera CCTV biasa. Kamera
CCTV analog dapat merekam langsung sinyal analog kamera sebagai
gambar ke video tape record, jika sinyal analog direkam pada tape
record maka rekaman yang dijalankan harus pada kecepatan yang
sangat lambat untuk beroprasi secara terus – menerus.
Sinyal analog bisa di konversi menjadi sinyal digital untuk
memungkinkan rekaman dapat disimpan pada hardisk komputer, maka
kamera CCTV analog harus dipasang langsung ke kartu video
komputer yang akan mengubah sinyal analog ke digital, namun sinyal
digital yang dihasilkan adalah dalam bentuk kompresi MPEG agar hasil
rekaman video dpat disimpan secara terus menerus.
Jika terdapat lebih dari satu kamera, maka diperlukan perangkat
tambahan seperti DVR (Digital Video Recorder) untuk dapat
menampilkan kamera pada sebuah monitor.
Pada resolusi gambar yang dihasilkan kamera CCTV Analog
tergantung pada besar nilai TVL (Television Lines) dan umumnya
kamera yang ada dipasaran saat ini memiliki tingkat resolusi 380, 420,
480, 560, 600 sampai 700 TVL. Semakin besar nilai TVL kamera,
maka kualitas gambar akan semakin bagus.
Kamera CCTV Analog menggunakan kabel coaxial dengan
konektornya yang disebut BNC (Bayonet Neill-Concelman). Setiap
kabel coaxial memiliki karakteristik impedansi yang berbeda.
Umumnya impedansi perangkat CCTV yaitu 75 ohm, maka untuk
meminimalisasi kehilangan gambar video diperlukan memilih tipe
kabel yang tepat. Ada beberapa tipe kabel coaxial yang panjang atau
26

jarak instalasi kabelnya telah di rekomendasikan oleh West Penn


Technical Wire yaitu:
1. RG-59, 750-1000 ft (228.6 – 404.8 meter)
2. RG-6, 1000-1500 ft (304.8 – 457.2 meter)
3. Rg-11, 2000-2500 ft (609.6 – 762 meter)
b. Kamera CCTV Network/IP Kamera
Kamera CCTV Network atau yang biasa disebut sebagai IP
Kamera, yaitu sebuah perangkat kamera video digital yang dapat
menerima dan mengirim data melalui jaringan komputer, jadi IP
Camera dapat diakses secara langsung melalui jaringan lokal atau yang
biasa disebut Local Area Network (LAN).
Jika ada lebih dari satu IP Kamera, maka diperlukan switch
tambahan dan jika ingin melihat video pada kamera tersebut maka harus
menginstal viewer pada komputer. Progam yang biasa digunakan
biasanya gratis dan dapat menampilkan 16 kamera.
Resolusi gambar pada IP Kamera memiliki istilah, seperti:
1. QCIF (176 x 144) pixel.
2. QVGA (320 x 240) pixel.
3. VGA (640 x 480) pixel.
4. D1/720p (1280 x 720) pixel.
5. Quad-VGA (1280 x 960) pixel.
6. Full HD/1080p (1920 x 1080) pixel.
7. QXGA (2048 x 1536) pixel.
Media transmisi singnal video yang digunakan pada IP Kamera
yaitu kabel Unshielded Twisted Pair (UTP) dan konektor yang
digunakan yaitu RJ-45. Pemilihan tipe kabel Unshielded Twisted Pair
(UTP) berdasarkan pada jumlah kamera yang akan dipasang (berkaitan
dengan Bandwidth) dan untuk panjang kabel, jarak umum yang di
rekomendasikan yaitu 100 meter (328 ft). Beberapa jenis kabel
Unshield Twisted Pair (UTP) yang digunkan untuk implemantasi IP
Kamera, yaitu:
1. Cat 5/5e, mendukung standart 100 Base-T, bandwitdh
hingga 100 Mbps dengan frekuensi 100 Mhz. Kebel ini
dapat mendukung 1000 Base-T.
27

2. Cat 6, mendukung standart 1000 Base-T, bandwidth hingga


1000 Mbps dengan frekuensi 250 Mhz. Kabel ini dapat
mendukung 10 GE dengan jarak yang terbatas.
3. Cat 6A, mendukung standar 10G Base-T, bandwidth hingga
10 Gbps dengan frekuensi 500 Mhz.
4. Cat 7, mendukung 10G Base_t, bandwidth hingga 10 Gbps
dengan frekuensi 600 Mhz.
5. Cat 7A, mendukung standart 10G Base-T, bandwidth
hingga 10 Gbps dengan frekuensi 1000 Mhz. Kabel ini juga
dapat mendukung 40 Gbps bandwidth untuk jarak sekitar 50
meter dan 100 Gbps bandwidth untuk jarak sekitar 15 meter.
Ada bebrapa jenis kamera CCTV, yaitu:
1) Dome Camera
Kamera ini berbentuk seperti kubah.
Reka bentuknya yang simple menjadikannya
jenis kamera yang paling popular dan sering
digunakan dalam pemasangan CCTV, karena ini
sangat mudah untuk dipasang.

Gambar 3. 1 Dome Camera


28

2) Standart Box Camera


Berbentuk seperti kotak, kamera ini
sering digunakan unutk pemasangan baik in-door
maupun out-door. Jenis kamera ini boleh juga
digunakan untuk keperluan surveillance jarak
jauh.

Gambar 3. 2 Standart Box Camera

3) Vandal Proof Camera


Vandal proof camera adalah kamera
CCTV berbentuk kubah dengan housing yang
kuat sehingga dapat digunakan untuk melawan
aksi vandalism. Dengan demikian kamera CCTV
ini dapat terus beroprasi walaupun dalam kondisi
dimana ada seseorang yang berusaha
menghancurkan atau merusak kamera.

Gambar 3. 3 Vandal Proof Camera


29

4) Waterproof Camera
Kamera ini biasanya untuk pemasangan
outdoor. Kamera ini memiliki reka bentuk seperti
peluru. Reka bentuk pelindung luarnya direka
khusus agar dapat menahan air hujan, debu dan
suhu yang melampau.

Gambar 3. 4 Waterproof Camera

5) Infrared Camera
Tingkat pencahayaan yang kurang pada
malam hari menyebabkan perlunya pemasangan
kamera yang menggunakan infrared. Semakin
banyak titik infrared di dalam kamera, maka akan
semakin jelas kecerahan gambar.

Gambar 3. 5 Infrared Camera


30

6) PTZ Camera / Speed Dome Camera


PTZ Camera/Speed Camera adalah
kamera serba lengkap yang memiliki lensa zoom
hingga puluhan kali dan mekanisme “pan tilt”
berupa motorservo yang mempunyai pergerakan
yang halus. Pergerakan focus kamera ini tidak
dapat di kesan oleh individu.

Gambar 3. 6 PTZ Camera/Speed Dome Camera

7) Covert Camera / Hidden Camera


Kamera ini merupakan kamera CCTV
yang dimaksudkan untuk penggunaan yang
tersembunyi dimana ia tidak dikesan oleh
individu tertentu. Bentuknya bermacam –
macam, ada yang seperti smoke detector, jam
dinding, lampu bahkan pemancur air.

Gambar 3. 7 Covert Camera/Hidden Camera

2. DVR (Digital Video Record)


Digital Video Recorder (DVR) adalah perangkat elektronik yang
merekam video menjadi format digital ke media DVD, flash drive USB, kartu
31

memori SD, SSD atau perangkat penyimpanan masal balik local atau jaringan
lainnya. Digital video record dapat menyimpan rekemana video CCTV
berkualitas tinggi secara terus menerus tidak peduli berapa pun panjangnya,
tergantung pada ukuran haridisknya. Sebuah DVR mampun merekam selama
beberapa hari, bahkan sampai beberapa bulan.
DVR telah berevolusi menjadi perangkat yang kaya fitur dan
memberikan layanan yang melebihi fitur perekam biasa. Sistem DVR CCTV
menyediakan banyak fungsi termaksuk pencarian video berdasarkan event,
waktu, tanggal dan kamera. Dalam beberapa system keamanan DVR juga
dapat diakses dari jarak jauh dengan menghubungkan ke jaringan LAN atau
internet. Beberapa video digital recorder professional terbaru memiliki
firmware yang mampu menganalisis video, utnuk mengaktifkan fungsi
seperti ‘virtual tripwire’ atau bahkan mendeteksi objek yang ditinggalkan di
lokasi pemantauan.
DVR yang telah memiliki fitur multiplexing akan memungkinkan
monitoring dan perekaman dengan split screen secara simultan. DVR yang
dihubungkan dengan jaringan internet akan dapat di lihat dari jarak jauh dan
mudah dilakukan back up. Fitur pencarian pada remote kontrol tersedia untuk
kemudahan penggunaan. Untuk menyimpan dan memback up data tersedia
port USB untuk CD/DVD Rewriters. DVR juga mampu menyimpan rekaman
video dalam format kompresi kualitas tertinggi (HD Resolution) terbaru
seperti H.264 sehingga memungkinkan penyimpanan dalam ruang hardisk
yang minimum.
Jenis – jenis DVR:
1) DVR 4 Channel (untuk 1-4 Kamera)
DVR 4 Channel adalah jenis DVR yang memiliki hanya 4
saluran video. Macam DVR ini cocok untuk rumah, took, gudang
atau kantor scala kecil.
2) DVR 8 Channel Kamera CCTV
DVR 8 Channel memiliki 8 saluran video, cocok untuk
perumahan, bisnis ritel dan komersial skala menengah.
3) DVR 16 Channel
DVR 16 Channel ini adalah digital video recorder yang
terbaik, yang mampu menghubungkan hingga 26 kamera CCTV
32

analog. DVR 16 Channel ini cocok untuk rumah berukuran luas,


gedung, perkantoran, pabrik, mall dan berbagai fasilitas public
lainnya.
4) DVR 24 Channel memiliki 24 saluran dimana cocok digunakan di
area pabrik, mall dan maupun instansi pemerintahan. Biasanya
DVR 16 dan 24 channel terdapat fitur dimana bisa menggunakan 2
jenis kamera CCTV yaitu IP Kamera dan Kamera Analog.
Pembagiannya 16 IP Kamera dan 8 Kamera Analog dan sebaliknya.
3. Media Penyimpanan (Hardsisk Khusus CCTV)
HDD adalah singkatan dari Hard Disk Drive yang merupakan media
penyimpanan data dari gambar video yang telah direkam. Hard Disk Drive
dipasang di dalam DVR. Semakin besar kapasitas HDD maka semakin
panjang pula proses perekaman yang dapat dilakukan oleh CCTV tersebut.
Hardisk untuk kamera CCTV dirancang sebagai komponen utama
dalam penyimpanan digital kamera CCTV. Hardisk ini bisa digunakan pada
DVR, NVR, Server Video atau Video Management System (VMS) supaya
bisa dioprasikan selama 24 jam sehari dan 7 hari seminggu. Hardsik harus
selalu aktif supaya bisa menyimpan semua rekaman video.
Hardisk kamera CCTV dibuat untuk penggunaan sedang sampai tinggi
dan semua gangguan pada hardisk akan mempengaruhi beberapa
penggunana, namun permasalahan itu bisa diatasi jika ditanamkan firmware
pada hardisk untuk menyelamatkan data ketika terjadi kerusakan teknis pada
alat tersebut. Contoh hardisk kamera CCTV Seagate atau Western Digital.
Aspek yang harus diperhatikan saat memilih hardisk untuk
penyimpanan rekaman kamera CCTV:
1) Jumlah kamera yang digunakan, karena ini mempengaruhi
ukuran besar penyimpanan hardisk yang dibutuhkan
2) Resolusi dari kamera, rendah, sedang atau megapixel, karena
semakin tinggi resolusi kamera maka semakin besar pula
penyimpanan yang dibutuhkan
3) Frame per-detik yang digunakan (7.5, 15.20 atau 30fps),
semakin tinggi frame rate makin tinggi kebutuhan penyimpanan
hardisk.
33

4) Lamanya waktu DVR/NVR untuk menyimpan rekaman (1, 2, 3


minggu atau lebih) semakin lama semakin besar penyimpanan
yang dibutuhkan.
4. Kabel
1) Kabel CCTV 3 Jalur
Jenis kabel ini adalah kabel 3 jalur, yaitu jalur video, audio dan
adapter atau power. Biasanya kebel 3 jalur ini sudah terpasang beserta
konektornya. Kabel ini biasanya juga berukuran lebih kecil
dibandingkan dengan kabel coaxial. Hal ini dikarenakan kabelnya
sudah terpasang dengan konektornya. Untuk kebutuhan kabel lebih
dari 30 meter lebih baik tidak menggunakan kabel 3 jalur ini, karena
ukuran kabel yang kecil membuat berkurangnya kualitas audio dan
video.
2) Kabel Coaxial
Kabel coaxial ini biasa disebut dengan kabel coaxial single line
atau jalur video. Kabel jenis ini cocok dan baik digunakan untuk jarak
jauh, karena kabel ini hanya untuk video sehingga untuk kabel power
dapat menambah sendiri. Untuk kabel power dapat menggunakan
stop kontak atau menarik dari kabel sendiri dari pusat listrik.
3) Kabel Coaxial + Power
Kabel ini secara fisik sama dengan kabel coaxial biasa, hanya
perbedaannya terletak pada gandengan kabel jalur 2 atau pada bagian
power adaptor. Penggunaak kabel ini lebih mudah dalam pemasangan
CCTV karena cukup menarik satu kabel untuk kamera CCTV.
5. Power Supply Khusus CCTV
Power Supply adalah sebuah piranti elektronika yang berguna sebagai
sumber daya untuk piranti lain, terutama daya listrik. Pada dasarnya power
supply bukanlah sebuah alat yang menghasilkan energi listrik saja, namun
ada beberapa power supply yang menghasilkan energi mekanik dan energi
yang lain. Secara garis besar , power supply listrik dibagi menjadi dua yaitu
power supply tak distabilkan dan power supply distabilkan.
Power supply tak distabilkan merupakan jenis power supply yang
paling sederhana. Pada power supply ini, tegangan maupun arus keluaran
dari power supply tidak distabilkan, sehingga berubah – ubah sesuai
34

keadaan tegangan masukan dan beban pada keluaran. Power supply jenis ini
digunakan pada peranti elektronik sederhana yang tidak sensitive akan
perubahan tegangan. Power supply jenis ini juga banyak digunakan pada
penguat daya tinggi untuk mengkompensasi lonjakan tegangan keluaran
pada penguat.
Power supply distabilkan adalah power supply yang menggunakan
suatu mekanisme loloh balik untuk menstabilkan tegangan keluarnya, bebas
dari variasi tegangan masukan, beban keluaran, maupun dengung. (Ino
Irvanto, 2004)
6. Konektor
Konektor digunakan sebagai sarana penghubung antara kabel dengan
colokan yang ada pada perangkat. Jenis konektor ini disesuaikan dengan tipe
kabel yang digunkan, misalnya konektor BNC/T berpasangan dengan kabel
coaxial. Konktor BNC sendiri terdiri atas BNC T connector, BNC connector
dan terminator. Jenis konektor ini digunakan pada kabel coaxial, pada
topologi bus dengan protocol CSMA/CD atau Ethernet. (Ino Irvantino, 2004)
7. Monitor Khusus CCTV
Monitor adalah sebuah layar yang fungsinya menampilkan gambar.
Tugas utama sebuah monitor unutk CCTV adalah menampilkan gambar hasil
rekaman CCTV yang terpasang.
Monitor merupakan elemen penting dari kamera CCTV. Monitor
CCTV berbeda dengan monitor lainnya. Monitor CCTV memiliki resolusi
yang berbeda, tersedia monitor warna atau hitam – putih, bahkan kadang
dilengkapi oleh audio.
Closed-Circuit Television Liquid Crystal Display Monitor (CCTV
LCD Monitor) memiliki resolusi lebih baik dibandaingan dengan monitor
biasa. Jika tidak memerluka resolusi yang tinggi, maka bisa menggunakan
monitor lines 330 atau 400, namun jika ingin kualitas gambar baik dan bagus
lebih baik memilih monitor yang dapat menangani 900 atau 1000 horizontal
TV Lines.
Jika kamera CCTV yang digunakan adalah kamera hitam – putih, maka
tidak perlu menggunakan monitor CCTV yang berwarna. Pada dasarnya
kamera kamera CCTV hitam – putih menghasilkan kualitas gambar yang lebih
baik bila dibandingkan dengna kamera CCTV berwarna, namun, dalam
35

beberapa kasus, kamera CCTV berwarna bisa sangat diandalkan karena lebih
detail mengidentifikasi objek.
BAB IV
PEMBAHASAN
4.1 Bentuk Kegiatan
Di Politeknik Penerbangan Surabaya pegawai Unit TI, Data dan Multimedia
harus mampu menangani masalah yang terjadi di dalam lingkungan Politeknik
Penerbangan Surabaya, merawat software/hardware/komputer yang ada di kampus,
melakukan perbaikan jika ada yang rusak dan meningkatkan kinerja sistem TI.
a) Melayani kegiatan peningkatan dan pengembangan sistem teknologi
informasi, data dan multimedia;
b) Mengajukan inventarisasi dan identifikasi serta menyusun rencana
kebutuhan, perawatan dan pengembangan perangkat keras (hardware),
perangkat lunak (software), jaringan internet dan CCTV;
c) Mengelola website, email, dan media sosial lainnya;
d) Menyusun kebutuhan sarana dan prasarana Unit Teknologi Informasi,
Data, dan Multimedia;
e) Membuat laporan dan pengendalian pelaksanaan kegiatan Unit
Teknologi Informasi, Data, dan Multimedia;
4.2 Hasil Pengamatan
Politeknik Penerbangan Surabaya adalah salah satu Akademik Penerbangan
yang dibawahi oleh Menteri Perhubungan. Di Politeknik Penerbangan Surabaya
memiliki sistem keamanan CCTV, namun CCTV yang digunakan masih CCTV versi
lama yang menggunakan kamera analog. Pada sistem jaringan kamera analog, kerja
kamera analog adalah menangkap gambar analog dengan sensor CCD dan kemudian
gambar diubah menjadi digital untuk di proses lebih lanjut. Tapi sebelum dapat
mengirimkan video, sensor CCD perlu diubah kembali ke analog agar dapat diterima
oleh perangkat analog seperti monitor atau DVR. Adapun kekurangan dan kelebihan
kamera analog, yaitu:
1. Kekurangan kamera analog
a) Instalasi kabel sedikit lebih berat dari pada IP Camera.
b) Harga kabel coaxial dan connector BNC lebih mahal ketimbang
kabel UTP dan RJ-45.
c) Memerlukan kabel yang lebih banyak untuk power, data dan
video

36
37

d) Lebih mudah dipengaruhi noise dan interfrensi.


e) Peralatan yang di perlukan untuk mengintegrasikan sistem bisa
lebih banyak.
f) Jika kamera dipasang antar gedung, membutuhkan lebih dari satu
DVR, sehingga instalasi lebih rumit.
2. Kelebihan kamera analog
a) Tidak memerlukan pengetahuan rumit dalam mempelajarinya.
b) Variasi produk sangat banyak, mulai dari camera, DVR dan
peralatan pendukung lainnya.
c) Harga lebih murah dibandingkan IP Camera yang kelasnya sama.
d) Konfigurasi peralatan dan setting lebih mudah.
e) Kualitas gambar sangat baik dan gerak objek tampak real.
f) Rambatan video bisa lebih jauh, karena kabelnya bisa lebih
panjang.
g) Harga DVR (media perekaman) semakin murah.
h) Jika kamera dipasang antar gedung, hanya butuh menggunakan
satu NVR, jadi instalasi tidak rumit.
4.2.1 Sistem Jaringan yang Sedang Digunakan
a. Teknologi Jaringan
1) IndiHome
IndiHome adalah salah satu produk layanan dari PT Telekomunikasi
Indonesia berupa paket layanan komunikasi dan data seperti telepon
rumah (voice), internet (Internet on Fiber atau High Speed Internet), dan
layanan televisi interaktif (USee TV Cable, IP TV). Karena penawaran inilah
Telkom memberi label IndiHOME sebagai tiga layanan dalam satu paket (3-
in-1) karena selain internet, pelanggan juga mendapatkan tayangan TV
berbayar dan saluran telepon.
2) Fiber Optic
Fiber Optic merupakan saluran transmisi atau sejenis kabel yang
terbuat dari kaca atau plastik yang sangat halus dan lebih kecil dari sehelai
rambut, dan dapat digunakan untuk mentransmisikan sinyal cahaya dari suatu
tempat ke tempat lain. Sumber cahaya yang digunakan biasanya
adalah laser atau LED. Kabel ini berdiameter lebih kurang 120 mikrometer.
Cahaya yang ada di dalam serat optik tidak keluar karena indeks bias dari
38

kaca lebih besar daripada indeks bias dari udara, karena laser mempunyai
spektrum yang sangat sempit. Kecepatan transmisi serat optik sangat tinggi
sehingga sangat bagus digunakan sebagai saluran komunikasi di hotel
maupun perusahaan tertentu.
b. Sistem Operasi
Sistem yang digunakan tiap unit di Politeknik Penerbangan Surabaya adalah
windows 7, windows 8 atau windows 10. Untuk absensi pegawai pun menggunakan
sistem sidik jari. Absen sidik jari adalah suatu metode baru yang saat ini telah
berkembang menggunakan mesin dengan bantuan software untuk mengisi data
kehadiran suatu komunitas, kelompok meupun instansi yang menggunakannya.
c. Aplikasi Jaringan
Aplikasi yang digunakan di Politeknik Penerbangan Surabaya adalah Winbox.
Winbox adalah sebuah software atau utility yang di gunakan untuk meremote sebuah
server mikrotik kedalam mode GUI (Graphical User Interface) melalui operating
system windows. Kebanyakan teknisi banyak mengkonfigurasi mikrotik os atau
mikrotik routerboard menggunakan winbox di banding dengan yang mengkonfigurasi
langsung lewat mode CLI (Command Line Interface). Hal ini karena menggunakan
winbok dirasa lebih mudah dan simple dibanding melalui browser. Dan hasilnya pun
juga lebih cepat. Fungsi utama winbox adalah untuk setting yang ada pada mikrotik,
berarti tugas utama windox adalah untuk menyetting atau mengatur mikrotik dengan
GUI, atau tampilan desktop.
4.2.2 Permasalahan dan Kendala
Permasalahan dan Kendala yang sering terjadi saat menggunakan kamera analog
antara lain:
1) Hasil rekaman tidak maksimal
2) Gambar kurang jelas
3) Penempatan posisi tidak maksimal/kurang pas
4) Hasil rekaman tidak bisa diambil
4.2.3 Alternatif Solusi Masalah
Dari permasalahan diatas, penulis menjadi yakin bahwa harus adanya
pengembangan CCTV dari kamera analog menjadi IP Camera, agar resolusi kamera
lebih baik dan jelas, hasil rekaman bisa diambil, penempatan posisi lebih pas dengan
pemilihan kamera CCTV yang pas.
39

4.3 Rancangan dan Desain Jaringan Komputer


Rancangan yang penulis usulkan adalah pengembangan CCTV yang awalnya
menggunakan kamera analog menjadi IP Camera. Pemasangannya pun merata, ada
CCTV pada setiap Gedung di Politeknik Penerbangan Surabaya.
40

Gambar 4. 1 Rancangan Jaringan CCTV


41

a. Prosedur dan Kelebihan Topologi Jaringan yang Diusulkan


Topologi tree merupakan gabungan antara topologi bus dengan topologi star,
dimana jaringan dalam topologi ini merupakan kumpulan topologi star yang
dihubungkan dengan topologi bus. Jadi setiap client dikelompokkan dengan sebuah
hub sebagai pusat komunikasi, seperti halnya struktur jaringan dalam topologi star.
Kemudian setiap pusat komunikasi ini dihubungkan dengan pusat komunikasi lain
menggunakan sebuah kabel utama seperti dalam topologi bus.
Topologi tree atau topologi pohon dinamakan demikian, karena jika
digambarkan, bentuk jaringan ini menyerupai bentuk pohon dengan cabang dan
ranting. Dimana cabang memiliki hierarki lebih tinggi dari ranting. Dalam jaringan
topologi tree juga terdapat herarki atau tingkatan jaringan, dimana jaringan dengan
hierarki yang lebih tinggi akan dapat mempengaruhi dan mengontrol jaringan yang
terdapat dibawahnya.
Oleh sebab itu, topologi ini sering digunakan untuk interkoneksi antar sentral
dengan hierarki yang berbeda. Pada topologi tree, setiap client dalam satu kelompok
dapat berhubungan dengan client dalam kelompok lain. Namun data yang dikirimkan
oleh sebuah client, harus melalui simpul pusat terlebih dahulu sebelum sampai ke
client tujuan.
Adapun kelebihan dan kekurangan dari topologi tree, yaitu:
2. Kelebihan
a) Mendukung untuk diterapkan pada jaringan komputer dengan skala
besar.
b) Pengembangan jaringan atau penambahan client yang berada
dibawah hub pusat dapat dilakukan dengan mudah.
c) Identifikasi kerusakan pada jaringan serta isolasi jaringan dapat
dilakukan dengan mudah.
d) Jika salah satu client mengalami kerusakan atau gangguan, tidak
akan mempengaruhi client lain.
e) Manajemen data yang baik, sebab komunikasi terjadi secara point to
point.
3. Kekurangan
a) Jika kabel utama (backbone) rusak, maka seluruh jaringan akan
terganggu.
42

b) Hub memegang peran penting dalam jaringan, jika hub rusak maka
seluruh jaringan akan terganggu.
c) Jika komputer yang berada di tingkat atas mengalami kerusakan atau
gangguan, maka komputer yang berada dibawahnya juga akan
mengalami gangguan.
d) Biaya yang diperlukan dalam membangun jaringan ini lebih mahal,
sebab menggunakan lebih banyak kabel dan hub.
e) Konfigurasi dan pemasangan kabel dalam jaringan tree lebih rumit
dibanding topologi lain.
f) Perawatan dalam menjaga stabilitas jaringan cukup sulit dilakukan,
sebab terdapat banyak perancangan pada node.
g) Kinerja jaringan serta aliran data lebih lambat, sebab komunikasi
antar komputer tidak bisa berjalan langsung, namun harus melalui
hub terlebih dahulu.
h) Lalu lintas data sangat padat, sebab melalui sebuah kabel utama
(backbone), sehingga kemungkinan terjadinya collision (tabrakan
file data) sangat besar.
b. Terminologi Jaringan
Terminologi jaringan yang diusulkan pada Politeknik Penerbangan Surabaya
adalah Terminologi Jaringan LAN.
1. Jaringan LAN
Jaringan Local Area Network (LAN) adalah jaringan komputer yang
mencakup wilayah kecil; seperti jaringan komputer kampus, gedung, kantor,
dalam rumah, sekolah atau yang lebih kecil. Saat ini, kebanyakan jaringan
LAN berbasis pada teknologi IEEE 802.3 Ethernet menggunakan perangkat
switch, yang mempunyai kecepatan transfer data 10, 100, atau 1000 Mbit/s.
Adapun karakteristik yang dimiliki jaringan LAN, yaitu:
 Mempunyai pesat data yang lebih tinggi
 Meliputi wilayah geografi yang lebih sempit
 Tidak membutuhkan jalur telekomunikasi yang disewa dari
operator telekomunikasi.
c. Teknologi Jaringan
Teknologi yang diusulkan untuk Politeknik Penerbangan Surabaya adalah
IndiHome.
43

1. IndiHome
IndiHome adalah salah satu produk layanan dari PT Telekomunikasi
Indonesia berupa paket layanan komunikasi dan data seperti telepon
rumah (voice), internet (Internet on Fiber atau High Speed Internet), dan
layanan televisi interaktif (USee TV Cable, IP TV). Karena penawaran inilah
Telkom memberi label IndiHOME sebagai tiga layanan dalam satu paket (3-in-
1) karena selain internet, pelanggan juga mendapatkan tayangan TV berbayar
dan saluran telepon.
d. Sistem Operasi yang diusulkan
Sistem yang penulis usulkan untuk Politeknik Penerbangan Surabaya adalah
Windows 10. Karena dalam windows 10 fitur sudah hampir sempurna dalam
mempermudah untuk memperdayakan manajemen dan penyebaran perangkat ataupun
aplikasi yang digunakan.
e. Aplikasi Jaringan
Aplikasi Jaringan untuk Politeknik Penerbangan Surabaya adalah winbox.
Winbox adalah sebuah software atau utility yang di gunakan untuk meremote sebuah
server mikrotik kedalam mode GUI (Graphical User Interface) melalui operating
system windows. Kebanyakan teknisi banyak mengkonfigurasi mikrotik os atau
mikrotik routerboard menggunakan winbox di banding dengan yang mengkonfigurasi
langsung lewat mode CLI (Command Line Interface). Hal ini karena menggunakan
winbok dirasa lebih mudah dan simple dibanding melalui browser. Dan hasilnya pun
juga lebih cepat. Fungsi utama winbox adalah untuk setting yang ada pada mikrotik,
berarti tugas utama windox adalah untuk menyetting atau mengatur mikrotik dengan
GUI, atau tampilan desktop.
f. Kebutuhan Spesifikasi
Kebutuhan spesifikasi yang dibutuhkan untuk pengembangan CCTV antara
lain:
a) Monitor
Sebagai perlengkapan pertama untuk melakukan instalasi IP Camera
adalah adalah sebuah monitor, jenis monitor tak perlu istimewa apakan itu
LCD atau CRT atau tabung, sejauh memiliki koneksi kabel VGA atau HDMI
yang akan dihubungkan ke DVR maka monitor tersebut bisa digunakan.
44

Gambar 4. 2 Monitor

b) DVR
Perlengkapan jenis ini berfungsi sebagai penyimpan data visual untuk
direkam kemudian diubah menjadi video dan bisa dimunculkan pada televisi
atau monitor. Format file ekstensi untuk hasil rekam beragam, GCIF, MPEG4
dan AVi, jadi Anda mudah menentukan mana yang akan Anda gunakan, dan
umumnya kapasitas penyimpanan sekitar 100GB lebih dan bisa diupgrade
hingga 4 terabyte.

Gambar 4. 3 DVR

c) IP Camera
IP camera adalah jenis kamera video digital yang biasa digunakan
untuk pemantauan keamanan dan dapat mengirim dan menerima data melalui
jaringan komputer dan internet. Walaupun webcam juga dapat melakukan hal
ini namun istilah ” IP Camera” atau “Network Kamera” biasanya hanya
digunakan untuk sistem pengawasan keamanan.
1) Keuntungan IP camera adalah tidak memerlukan biaya banyak.
Perangkat kamera berukuran kecil ini dapat terhubung secara nirkabel
ke router Wi-Fi Anda dan menawarkan perlindungan sebagai pencegah,
45

serta sebagai bukti bila terjadi aksi kriminal. Anda cukup menginstal,
menghubungkan dan ia akan langsung bekerja.
2) IP Camera terbaru akan mampu menangkap gambar sesuatu yang
bergerak di depan mereka dan mengirimkan notifikasi ke email Anda.
Ia juga dapat diatur untuk menangkap video. Ketika pencuri menyadari
dia tertangkap kamera, hal itu sudah terlambat karena gambar sudah
diemail sehingga tidak ada gunanya mematikannya. Anda juga dapat
menggunakan stiker pertanda adanya CCTV sebagai peringatan.
3) Terbaik dari semua, kelebihan IP Camera lainnya adalah Anda dapat
remote login langsung ke kamera secara live melalui internet
menggunakan aplikasi yang di disediakan produsen. Anda bisa
menempatkan di pintu depan, belakang rumah dan satu di dalam rumah
saat bekerja atau pergi berlibur.

Gambar 4. 4 IP Camera

d) Power Supply
Centralized CCTV Power Supply 18 Ch digunakan untuk menyalurkan
power 12 VDC ke 18 CCTV Camera. Penggunaan Centralized Power Supply
membuat pengelolaan daya listrik untuk CCTV Camera akan lebih mudah.
Power supply ini memiliki kapasitas 20 Ampere. Setiap channel kamera
memiliki proteksi fuse untuk mengisolasi kerusakan apabila terjadi hubungan
singkat.
46

Gambar 4. 5 Power Supply

e) Kabel POE
POE Splitter adalah Poe yang biasanya memiliki 2 device, satu di
bawah yang terhubung dengan power adaptor dan yang satu di dekat IP Camera
atau akses point yang menghubungkan POE ke IP Camera, systemnya
membuat kabel data internet menjadi kabel power dan data.

Gambar 4. 6 Kabel PEO

f) Kabel UTP
Suatu jenis kabel yang dapat dipakai untuk membuat jaringan
komputer, berupa kabel yang di bagian dalamnya berisikan 4 pasang kabel.
Kabel Twisted Pair Cable ini terbagi kedalam 2 jenis diantaranya, Shielded dan
Unshielded. Shielded adalah jenis dari kabel UTP yang memiliki selubung
pembungkus, sedangkan unshielded adalah jenis yang tidak mempunyai
47

selubung pembungkus. Untuk koneksinya kabel jenis ini memakai konektor


RJ-45 atau RJ-11.

Gambar 4. 7 Kabel UTP

g) RJ 45
RJ 45 adalah konektor kabel Ethernet yang biasa digunakan dalam
topologi jaringan komputer LAN maupun jaringan komputer tipe lainnya. Kabel
jenis ini biasa digunakan untuk menghubungkan perangkat jaringan dengan
tingkat hierarki yang berbeda

Gambar 4. 8 RJ-45

h) Switch
Swicth adalah perangkat jaringan komputer yang berfungsi sebagai
konektor / penghubung. Dilihat dari fungsinya, terlihat mirip dengan Hub.
Perbedaan kedua alat ini adalah soal besaran luas jaringan yang dapat dikerjakan
dan besaran kecepatan transfer data.
48

Gambar 4. 9 Switch
BAB V
PENUTUP

5.1 Kesimpulan
Dari pembahasan diatas terdapat beberapa kesimpulan yang didapatkan:
a. Dengan adanya pengembangan maka sistem keamanan menjadi lebih
meningkat dengan adanya IP Camera.
b. Dengan adanya IP Camera yang terpasang pemantauan ketempat –
tempat yang jauh lebih mudah.
c. Dengan adanya pengembangan maka juga mempermudah dalam
perawatan dan perbaikan jika terjadi kesalahan.
5.2 Saran
Adapun saran yang penulis dapatkan dalam pembahasan laporan diatas sebagai
berikut ini:
b. Disediakannya dana untuk dapat mengembangkan sistem CCTV yang
lama menjadi sistem CCTV yang baru.
c. Disediakannya ruangan khusus dan monitor khusus untuk memantau
CCTV.
d. Perawatan CCTV yang harus lebih sering dan baik dari biasanya.

49
DAFTAR PUSTAKA

Bagian ini berisi semua referensi yang yang digunakan dalam penyusunan
laporan PKL. Adapun contohnya adalah sebagai berikut :

Hartono, J., 2004, Analisis dan Desain, Yogyakarta: edisi : 1, Andi Offset :
Yogyakarta.
Pratama, I. P. A. E., 2014, Sistem Informasi dan Implementasinya, Informatika
Bandung : Bandung.
Otwell, T., 2013, Laravel Documentation, [online], https://laravel.com/docs/5.2,
diakses tanggal 10 Maret 2016.
Arie Ordinary, 2017, TembolokID, [online], https://www.tembolok.id/mengenal-
fungsi-dan-komponen-sistem-jaringan-cctv/ diakses tanggal 14 Agustus 2018
STEALTH, [online], http://www.stealth.co.id/dvr-digital-video-recorder/ diakses
tanggal 04 September 2018
Sukron, 2016, IndoSecuritySystem, [online],
https://www.indosecuritysystem.com/read/cctv/2016/04/25/254/bedanya-harddisk-
biasa-dengan-harddisk-untuk-kamera-cctv diakses tanggal 12 September 2018
Ivonny, Nesaba Media, [onlie] https://www.nesabamedia.com/topologi-tree/ diakses
tanggal 22 Oktober 2018
2016, Dosen Komputer, [online], https://dosenkomputer.com/pengertian-jaringan-lan-
local-area-network/ diakses tanggal 22 Oktober 2018

50
LAMPIRAN

51
52
53
54
55
56
57
58
59
60
61
62
63
64
65
66

Beri Nilai