Anda di halaman 1dari 13

LAPORAN PENDAHULUAN CLOSE FRAKTURE FEMUR

A. Gambaran Umum Fraktur Femur


1. Difinisi Fraktur
a. Fraktur adalah terputusnya kesinambungan sebagian atau seluruh
tulang/bahkan tulang rawan (Pusponegoro, 2012).
b. Fraktur merupakan hilangnya kontinuitas tulang, tulang rawan, baik yang
bersifat total maupun sebagian yang disebabkan oleh trauma atau tenaga fisik
(Helmi, 2012).
c. Fraktur cruris adalah terputusnya kontinuitas tulang dan ditentukan sesaui jenis
dan luasnya, terjadi pada tulang fibia dan fibula. Fraktur terjadi jika tulang
dikenai stress yang lebih besar dari yang dapat diabsorbsinya. (Muttaqin,
2008).
d. Fraktur femur adalah terputusnya kontinuitas dari tulang femur, dapat
berupafraktur intrakapsular (kapsul sendi piinggul) dan ekstrakapsula di
pinggul),sering diikuti oleh jaringan lunak dengan berbagai macam derajat,
mengenai pembuluhdarah, otot, dan persyarafan (Madhiya, 2009) .
e. Fraktur Femur adalah hilangnya kontinuitas tulang paha, kondisi fraktur femur
secara klinis bisa berupa fraktur femur terbuka yang disertai adanya kerusakan
jaringan lunak (otot, kulit, jaringan saraf dan pembuluh darah) dan fraktur
femur tertutup yang dapat disebabkan oleh trauma langsung pada paha (Helmi,
2012).
f. Kesimpulan dari fraktur femur adalah patah tulang yang mengenai daerah
tulang paha yang dikarenakan tekanan, benturan, pukulan akibat dari
kecelakaan serta kelainan patologik pada tulang seperti adanya tumor, infeksi,
pada pendertia penyakit paget) yang mengakibatkan kerusakan jaringan tulang
paha.
2. Anatomi Fisiologi Fraktur
a. Anatomi
Tulang bukan saja merupakan kerangka penguat tubuh, tetapi juga
merupakan bagian untuk susunan sendi dan di samping itu pada tulang
melekat origo dan insertio dari otot-otot yang menggerakan kerangka tubuh.
Tulang juga mempunyai fungsi sebagai tempat mengatur dan menyimpan
kalsium, fosfat, magnesium dan garam. Bagian ruang di tengah tulang-tulang
tertentu memiliki jaringan hemopoietik yang berfungsi untuk memproduksi sel
darah merah, sel darah putih, trombosit .
Rangka manusia dewasa tersusun dari tulang-tulang (sekitar 206 tulang)
yang membentuk suatu kerangka tubuh yang kokoh. Walaupun rangka utama
tersusun dari tulang, rangka di sebagian tempat dilengkapi dengan kartilago
(Helmi, 2012).
1) Tungkai Bawah
Secara anatomis, bagian proksimal dari tungkai bawah antara girdel
pelvis dan lutut adalah paha, bagian antara lutut dan pergelangan kaki
adalah tungkai.
2) Femur
Bahasa latin yang berarti paha adalah tulang terpanjang, terkuat dan
terberat dari semua tulang pada rangka tubuh.
Ujung proksimal femur memiliki kepala yang membulat untuk
beartikulasi dengan asetabulum. Permukaan lembut dari bagian kepala
mengalami depresi dan fovea kapitis untuk tempat perlekatan ligamen
yang menyanggah kepala tulang agar tetap di tempatnya dan membawa
pembuluh darah ke kepala tersebut.
Femur tidak berada pada garis vertikal tubuh. Kepala femur masuk
dengan pas ke asetabulum untuk membentuk sudut sekitar 125˚ dari bagian
leher femur. Dengan demikian, batang tulang paha dapat bergerak bebas
tanpa terhalang pelvis saat paha bergerak.
Sudut femoral pada wanita biasanya lebih miring (kurang dari 125˚)
karena pelvis lebih lebar dan femur lebih pendek.
Di bawah bagian kepala yang tirus adalah bagian leher yang tebal,
yang terus memanjang sebagai batang. Garis intertrokanter pada
permukaan anterior dan krista intertrokanter di permukaan posterior tulang
membatasi bagian leher dan bagian batang.
Ujung atas batang memiliki dua prosesus yang menonjol. Trokanter
besar dan trokanter kecil, sebagai tempat perlekatan otot untuk
menggerakan persendian panggul.
Bagian batang permukaannya halus dan memiliki satu tanda saja.
Linea aspera, yaitu lekak kasar untuk perlekatan beberapa otot.
Ujung bawah batang melebar ke dalam kondilus medial dan kondilus
lateral.
Pada permukaan posterior, dua kondilus tersebut membesar dengan
fosa interkondiler yang terletak di antara keduanya. Area triangular di atas
fosa interkondiler disebut permukaan popliteal.
Pada permukaan anterior, epikondilus medial dan lateral berada di atas
dua kondilus besar. Permukaan artikular halus yang terdapat di antara
kedua kondilus adalah permukaan patellar. Yang berbentuk konkaf untuk
menerima patella (tempurung lutut).
3) Komponen Jaringan Tulang
a) Komponen-komponen utama dari jaringan tulang adalah mineral-
mineral dan jaringan organik (kolagen dan proteoglikan).
b) Kalsium dan fosfat membentuk suatu kristal garam (hidroksiapatit),
yang tertimbun pada matriks kolagen dan proteoglikan.
c) Matriks organik tulang disebut juga sebagai suatu osteoid. Sekitar
70% dari osteoid adalah kolagen tipe I yang kaku dan memberikan
ketegaran tinggi pada tulang.
d) Materi organik lain yang juga menyusun tulang berupa proteoglikan.
b. Fisiologi
Tiga jenis sel pada tulang menurut Helmi (2012) .
1) Osteoblas
Membangun tulang dengan membentuk kolagen tipe I dan
proteoglikan sebagai matriks tulang atau jaringan osteoid melalui suatu
proses yang disebut osifikasi.
2) Osteosit
Osteosit adalah sel-sel tulang dewasa yang bertindak sebagai suatu
lintasan untuk pertukaran kimiawi melalui tulang yang padat.
3) Osteoklas
Osteoklas adalah sel-sel besar berinti banyak yang memungkinkan
mineral dan matriks tulang dapat di absorpsi.
3. Etiologi Fraktur Femur
Menurut Reksoprodjo, 2010 :
a. Trauma
Trauma langsung : benturan pada tulang secara langsung dan
mengakibatkan terjadi fraktur di tempat itu.
Trauma tidak langsung : titik tumpu benturan dengan terjadinya fraktur
berjauhan.
b. Fraktur patalogis disebabkan karena proses penyakit seperti osteoporosis, kanker
tulang dll.
c. Fraktur femur dapat ter adi karena beberapa faktor, yaitu:
1. Trauma: kecelakaan lalu lintas, atuh dari ketinggian dengan posisi berdiri
ataududuk sehingga ter adi farktur tulang belakang.
2. Patologis: sering disebabkan oleh metastase dari tumor.
3. Degenerasi: ter adi karena proses kemunduran fisiologi dari aringan tulang
itusendiri.
4. Spontan: ter adi karena tarikan otot yang sangat kuat (angulasi fraktur).

d. Ada 2 tipe dari fraktur femur, yaitu :


1. Fraktur Intrakapsuler femur yang ter adi di dalam tulang sendi, panggul
dankapsula.
a) Melalui kepala femur (capital fraktur)
b) Hanya di bawah kepala femur
c) Melalui leher darifemur
2. Fraktur Ekstrakapsuler;
a) Ter adi di luar sendi dan kapsul, melalui trokhanter femur yang
lebihbesar atau yang lebih kecil /pada daerah intertrokhanter.
b) Teradi di bagian distal menu u leher femur tetapi tidak lebih dari 2 inci
dibawah trokhanter kecil.

4. Klasifikasi Fraktur
Klasifikasi fraktur dapat dibagi dalam klasifikasi penyebab, klasifikasi jenis,
klasifikasi klinis, klasifikasi radiologis (Helmi, 2012).
a. Klasifikasi Penyebab
1) Fraktur traumatik
Disebabkan oleh trauma yang tiba-tiba mengenai tulang dengan
kekuatan yang besar. Tulang tidak mampu menahan trauma tersebut
sehingga terjadi fraktur.
2) Fraktur patologiS
Disebabkan oleh kelemahan tulang sebelumnya akibat kelainan
patologis di dalam tulang. Fraktur patologis terjadi di dalam tulang yang
telah menjadi lemah karena tumor atau proses patologis lainnya. Tulang
seringkali menunjukan penurunan densitas. Penyebab yang paling sering
dari fraktur semacam ini adalah tumor, baik primer maupun metastasis.
b. Klasifikasi Jenis Fraktur
Berbagai jenis fraktur tersebut adalah sebagai berikut:
1) Fraktur terbuka
Fraktur terbuka adalah fraktur yang mempunyai hubungan dengan
dunia luar melalui luka pada kulit dan jaringan lunak, dapat terbentuk dari
dalam (from within) atau dari luar (from without).
2) Fraktur tertutup
Fraktur tertutup adalah fraktur dimana keadaan kulit tidak ditembus
oleh fragmen tulang sehingga lokasi fraktur tidak tercemar oleh lingkungan
atau tidak mempunyai hubungan dengan dunia luar.

3) Fraktur avulsi.
4) Greenstick fraktur (fraktur lentuk/salah satu tulang patah sedang sisi
lainnya membengkok).
5) Fraktur tranversal
Fraktur tranversal adalah fraktur yang garis patahnya tegak lurus
terhadap sumbu panjang tulang. Pada fraktur semacam ini, segmen-segmen
tulang yang patah di reposisi atau di reduksi kembali ketempatnya semula,
maka segmen-segmen itu akan stabil, dan biasanya dikontrol dengan bidai
gips.
6) Fraktur kominutif (tulang pecah menjadi beberapa fragmen)
Fraktur kominutif adalah serpihan-serpihan atau terputusnya keutuhan
jaringan dimana terdapat lebih dari dua fragmen tulang.
7) Fraktur impaksi (sebagian fragmen tulang masuk ke fragmen lainnya).
Fraktur impaksi atau fraktur kompresi. Fraktur kompersi terjadi apabila
dua tulang menumbuk tulang yang berada di antaranya, seperti satu vertebra
dengan dua vertebra lainnya (sering disebut dengan brust fracture). Fraktur
pada korpus vertebra ini dapat di diagnosis dengan radiogram. Pandangan
lateral dari tulang punggung menunjukan pengurangan tinggi vertikal dan
sedikit membentuk sudut pada satu atau beberapa vertebra.
c. Klasifikasi Fraktur Femur
Fraktur femur dibagi dalam fraktur Intertrokhanter Femur, subtrokhanter
femur, fraktur batang femur, suprakondiler, dan interkondiler, dan fraktur
kondiler femur (Helmi, 2012).
1) Fraktur Intertrokhanter Femur
Fraktur intertrokhanter adalah patah tulang yang bersifat ekstrakapsular
dari femur. Sering terjadi pada lansia dengan kondisi osteoporosis. Fraktur
ini memiliki prognosis yang baik dibandingkan fraktur intrakapsular, di
mana resiko nekrosis avaskular lebih rendah.
Pada riwayat umum didapatkan adanya trauma akibat jatuh dan
memberikan trauma langsung pada trokhanter mayor. Pada beberapa
kondisi, cedera secara memuntir memberikan fraktur tidak langsung pada
intertrokhanter.
gambar radiografi fraktur intertrokhanter.

pasca-reduksi dan pemasangan fiksasi interna.

2) Fraktur Subtrokhanter Femur


Fraktur subtrokhanter femur ialah di mana garis patahnya berada 5 cm
distal dari trokhanter minor. Fraktur jenis ini dibagi dalam beberapa
klasifikasi, tetapi yang lebih sederhana dan mudah dipahami adalah
klasifikasi Fielding & Magliato yaitu sebagai berikut:
a) Tipe 1 : Garis fraktur satu level dengan trokhanter minor.
b) Tipe 2 : Garis patah berada 1-2 inci di bawah dari batas atas trokhanter
minor.
c) Tipe 3 : Garis patah berada 2-3 inci di distal dari batas atas trokhanter
minor.
3) Fraktur Batang Femur
Fraktur batang femur biasanya terjadi karena trauma langsung akibat
kecelakaan lalu lintas di kota-kota besar atau jatuh dari ketinggian. Patah
daerah ini dapat menimbulkan perdarahan yang cukup banyak,
mengakibatkan penderita jatuh dalam syok, salah satu klasifikasi fraktur
batang femur dibagi berdasarkan adanya luka yang berhubungan dengan
daerah yang patah. Secara klinik fraktur batang femur dibagi dalam fraktur
batang femur terbuka dan tertutup.

5. Manesfestasi Fraktur Femur


Manifestasi yang sering muncul pada pasien dengan fraktur femur adalah:
a. Rasa nyeri yang berlangsung dan men adi lebih hebat karena per alanan dan
tekananpada daerah femur.
b. Hilangnya fungsi pada femur.
c. Tampak hilangnya deformitas femur bila dibandingkan dengan ekstremitas
yangnormal ( perubahan bentuk ).
d. Gerakan menimbulkan derik / krepitasi.
e. Edema femur.
f. Shock (Helmi, 2012).

6. Patofisiologi Fraktur Femur


Apabila ter adi terputusnya kontinuitas tulang, maka hal tersebut
akanmempengaruhi berbagai struktur yang ada disekitarnya, seperti otot dan
pembuluhdarah.
Akibat yang ter adi sangat tergantung pada berat ringannya fraktur yang
dapatdilihat dari tipe, luas, dan lokasi fraktur itu sendiri. Pada umumnya ter adi
edema padaaringan lunak, perdarahan otot dan persendian, dislokasi atau pergeseran
tulang,rupture tendon, putus persarafan, kerusakan pembuluh darah, dan perubahan
bentuktulang, serta ter adinya deformitas.
Bila ter adi patah tulang maka sel-sel tulang akan mati. Perdarahan biasanyater adi
disekitar tempat patah dan kedalaman aringan lunak disekitar tulang tersebut.Jaringan
lunak biasanya uga mengalami kerusakan. Reaksi peradangan hebat timbulsetelah
fraktur (Helmi, 2012).

7. Komplikasi Fraktur Femur


Secara umum komplikasi fraktur meliputi :
a. Komplikasi awal
1) Syok.
2) Kerusakan Arteri.
3) Sindrom Kompartemen.
4) Infeksi.
5) Avaskular Nekrosis.
6) Fat Embolism Syndrome.
b. Komplikasi lama
1) Delayed union.
2) Non-union.
3) Mal-union.

8. Pemeriksaan Fraktur
a. Pemeriksaan radiologi
Pada diagnosis fraktur, pemeriksaan yang penting adalah menggunakan
sinar rontgen (X-ray). Beberapa hal penting yang perlu diperhatikan dalam
membaca gambaran radiologis adalah 6A, yaitu sebagai berikut :
1) Anatomi (misalnya proksimal tibia).
2) Artikular (misalnya intra-Vs ekstra-artikular).
3) Alignment (misalnya : first plane).
4) Angulation.
5) Apeks (maksudnya fragmen distal fraktur).
6) Apposition.
CT scan biasanya dilakukan hanya dilakukan pada beberapa kondisi
fraktur yang mana pemeriksaan radiografi tidak mencapai kebutuhan
diagnosis.
b. Pemeriksaan Laboratorium
Pemeriksaan laboratorium yang lazim dilakukan untuk mengetahui lebih
jauh kelainan yang terjadi seperti berikut :
1) Alkalin fosfat meningkat pada kerusakan tulang dan menunjukan
kegiatan osteoblastik dalam membentuk tulang.
2) Kalsium serum dan fosfor serum meningkat pada tahap penyembuhan
tulang.
3) Enzim otot seperti kreatinin kinase, Laktat Dehidrogenase (LDH -5),
Asparat Amino Transferase (AST), aldolase meningkat pada tahap
penyembuhan tulang.
c. Pemeriksaan lainnya
1) Pemeriksaan mikroorganisme kultur dan tes sensitivitas: Dilakukan pada
kondisi fraktur dengan komplikasi, pada kondisi infeksi, maka biasanya
didapatkan mikroorganisme penyebab infeksi.
2) Biopsy tulang dan otot : Diindikasikan bila terjadi infeksi.
3) Elektromiografi : Terdapat kerusakan konduksi saraf yang diakibatkan
fraktur.
4) Arthroscopi : Didapatkan jaringan ikat yang rusak atau sobek karena
trauma yang berlebihan.
5) Indium imaging : Pada pemeriksaan ini didapatkan adanya infeksi.
6) MRI : Menggambarkan semua kerusakan akibat fraktur.
9. Penatalaksaan Fraktur
Menurut Deveney (2006) penatalaksanaan fraktur di antaranya :
Pada fraktur femur tertutup, untuk sementara dilakukan traksi kulit dengan
metode ekstensi Buck, atau didahului pemakaian Thomas splint, tungkai ditraksi
dalam keadaan ekstensi. Tujuan traksi kulit tersebut untuk mengurangi rasa sakit dan
mencegah kerusakan jaringan lunak lebih lanjut di sekitar daerah yang patah.
Setelah dilakukan traksi kulit dapat dipilih pengobatan non-operatif atau operatif.
Fraktur batang femur pada anak-anak umumnya dengan terapi non-operatif, karena
akan menyambung baik. Perpendekan kurang dari 2 cm masih dapat diterima karena
di kemudian hari akan sama panjangnya dengan tungkai yang normal. Hal ini
dimungkinkan karena daya proses remodelling anak-anak.
a. Pengobatan non-operatif
Dilakukan traksi skeletal, yang sering metode perkin dan metode balance
skeletal traction, pada anak di bawah 3 tahun digunakan traksi kulit Bryant,
sedangkan anak usia 3-13 tahun dengan traksi Russell.