Anda di halaman 1dari 16

BAB I

PENDAHULUAN

1.Latar Belakang

Mandi wajib adalah hal yang sangat penting dalam melakukan ibadah. Keabsahan ibadah seseorang
ditunjang oleh hal-hal seperti wudhu dan mandi. Hingga saat ini masih banyak orang-orang yang kurang
memperhatikan hal-hal kecil seperti wudhu dan mandi sehingga ibadah yang dikerjakannya kurang
absah.

Dengan permasalahan di atas maka sebagai seseorang yang beriman dan mengerti akan hal itu, kita
diwajibkan untuk mengingatkan atau menasehati orang-orang yang pengetahuannya kurang tersebut.

2.Rumusan Masalah

Mengacau pada latar belakang diatas, kami akan mencoba merumuskan beberapa masalah yang akan
dibahas

diantaranya:

1.Pengertian mandi, perkara-perkara yang mewajibkanya,dan tata cara mandi bagi faaqiduth thohuroini

2.Tatacara bersuci bagi shohibul jabiroh dan pasien rawat inap di rumah sakit.

3.Untuk mengetahui lebih dalam bagaimana tata cara bersuci yang baik menurut ajaran Rasulullah SAW.

BAB II

PEMBAHASAN

1.Pengertian Mandi

Mandi menurut arti bahasa adalah: mengalirkan air secara mutlak terhadap sesuatu. Menurut arti syara’
adalah: sampainya air yang suci keseluruh badan dengan cara tertentu.

Sedangkan menurut ulama’ bermadzhab Sayafi’I mendefisikan mandi yaitu: mengalirkan air keseluruh
badan disertai dengan niat. Adapun ulama’ bermadzhab Maliki juga membuat suatu pengertian yaitu:
sampainya air keseluruh badan disertai dengan proses menggosok dengan niat diperbolehkannya untuk
melakukan shalat.

Adapun tujuan dari mandi itu sendiri yaitu selain kita melaksanakan suatu ‘ibadah yang berupa bersuci
dari hadats besar, tapi kita juga membersihkan tubuh kita dari segala kotoran dan itu sangat dianjurkan
oleh nabi.seperti dlm haditsnya:

‫الطهور شطر اليإمان‬

Artinya;

“ Kesucian adalah sebagian dari iman “

Perkara-perkara yang mewajibkan mandi Perkara-perkara yang mewajibkan seseorang harus mandi ada
tiga yaitu:

a. Janabah

Seseorang dalam keadaan jinabat adakalanya:

Keluarmani, adapun mani seseorang bisa diketahui lewat cara keluarnya disertai dengan rasa yang enak,
baunya

yang seperti adonan roti ketika basah dan seperti putih telur ketika kering. Jadi apabila tidak ditemukan
sifat-sifat

yang seperti diatas maka tidakwajib untuk mandi.

Memasukkan penis (baik keseluruh ataw sebagian) kedalam farji, meskipun farjinya orang yang sudah
mati atau

hewan, baik disertai paksaan atau dalam keadaan tidur, baik keluarnya terasa enak atau tidakdan meski
tanpa keluar

mani.Tapi imam Abu Hanifah dan Imam Maliki berpendapat bahwa apabila mani tersebut keluarnya
tanpa ada rasa

enak maka tidak wajib mandi.

b.Haid

Masa sedikitnya haidh yaitu sehari semalam, umumnya 6-7 hari , sedangkan masa maksimalnya 15 hari
terkadang
ada juga yang 29 tapi jarang terdapat pada istilah perempuan suci antara dua haid cuma 1-2 suci

c. Nifas

Masa paling banyaknya yaitu 60 hari masa sedikitnya nifas seketika, umumnya 40 hari dan

Syarat – Syarat Mandi

Islam.

Tamyiz (berakal sehat).

Mengetahui pekerjaan yang fardlu dalam mandi.

Air yang digunakan harus dengan air yang suci dan mensucikan (air mutlak).

Tidak ada sesuatu pada lahirnya yang menghalangi sampainya air ke seluruh kulit tubuh.

Tetap niatnya hingga akhir sempurnanya mandi.

Tidak ada sesuatu akibat yang dapat merubah sifat air sampai ke kulit tubuh.

Mengalir airnya sampai ke seluruh tubuh.

Fardlu Mandi

Fardlunya mandi ada dua yaitu:


a. Niat melaksanakan mandi wajib atau menghilangkan hadats besar di sertai dengan mengalirkan air
kesekujur badan .

jika seorang melaksanakan niat setelah melaksanakan basuhan mandi maka ia wajib untuk mengulangi
basuhannya.

b.Meratakan air keseluruh badan sampai pada sela-sela badan serta bagian bawah rambut yang tebal.

Supaya air dapat benar-benar merata, maka orang yang mandi harus melepaskan pilinan rambut supaya
air bias

masuk pada kulit rambut. Adapun mandi bias di lakukan dengan berbagai cara. Bisa dengan menyilam di
air,

mengucurkan air kesekujur badan, atau dengan cara apapun sekiranya air bisa masuk ke seluruh tubuh.

Sunnah Mandi

Sunnah mandi ada banyak sekali, diantaranya adalah:

Membaca basmala pada permulaan mandi.

berkumur.

Menghirup air kedalam hidung.

Menghilangkan kotoran yang berada pada badan.

Berwudlu sebelum mandi.


Meneliti lekukan seperti dua telinga atau meneliti bawah kuku, supaya tidak ada sesuatupun yang
menghalangi air

masuk pada kulit.

Menggosokkan tangan keseluruh badan, imam malik berpendapat bahwa menggosokkan tangan
keseluruh badan

hukumnya wajib.

Mengulang tiga kali.

Menghadap kiblat.

6 Macam-macam Mandi

a. Mandi Wajib / Mandi Junub :

Mandi yang dilakukan setelah bersetubuh (melakukan hubungan suami istri)

Setelah Haid/Menstruasi (Wanita)

Setelah Melahirkan/Nifas (Wanita)

Meninggal Dunia

b. Mandi Sunat/Sunah :

1.Mandi untuk Shalat jum’at

2.Mandi untuk Shalat hari raya


3.Sadar dari kehilangan kesadaran akibat pingsan, gila, dbb

4.Muallaf (baru memeluk/masuk agama islam)

Setelah memendikan mayit/mayat/jenazah

6.Saat hendak Ihram, sa’i, thawaf, dan lain sebagainya.

Hal-Hal yang Dimakruhkan ketika Mandi

Hal-Hal yang Dimakruhkan ketika Mandi

1.Berlebih-lebihan dalam menggunakan air. Rasulullah saw. mandi dengan air satu sha’ (sekitar 3,5 liter).

2.Mandi di tempat yang najis, karena dikhawatirkan akan terkena najisnya.

3.Mandi dengan air sisa bersucinya wanita. Rasulullah saw. melarang mandi dengan air sisa bersucinya
wanita, seperti

yang telah disebutkan sebelumnya.

4.Mandi tanpa penutup, misalnya dengan tembok atau yang lainnya. Berdasarkan dalil-dalil berikut.
Maimunah r.a.

berkata, “Aku persiapkan air untuk Rasulullah saw. dan menutupi beliau, kemudian beliau mandi.” (HR
Bukhari). Jika

sekiranya mandi tanpa menggunakan penutup tidak dimakruhkan, pasti Maimunah tidak menutupi
Rasulullah saw.

ketika sedang mandi. Rasulullah saw. bersabda, “Sesungguhnya Allah Azza wa Jalla bersifat malu, dan
menutup

(kesalahan hamba-Nya), menyukai sifat malu. Maka, jika salah seorang dari kalian mandi, hendaklah
menggunakan

penutup.” (HR Abu Dawud).


5.Mandi dengan air yang tidak mengalir. Rasulullah saw. bersabda, “Janganlah seseorang di antara kalian
mandi di air

yang tidak mengalir, sedang dia junub.” (HR Muslim).

Yang diharamkan bagi orang yang junub ( berhadas besar ) dan kepada orang yang haid dan nifas.

Bagi yang sedang junub, mereka diharamkan :

1.Haram shalat

2.Haram Thawaf

3.Haram menyentuh Al-Qur'an

4.Haram membawa Al-Qur'an

5.Haram berdiam didalam mesjid

6.Haram membaca Al-Qur'an

Yang tidak diperbolehkan bagi perempuan yang haid dan nifas :

1.Haram shalat

2.Haram thawaf

3.Menyentuh Al-Qur'an

4.Membawa Al-Qur'an

5.Berdiam didalam mesjid

6.Membaca Al-Qur'an

7.Puasa

Di talaq ( diceraikan )

9.Lewat didalam mesjid, karena ditakutkan darahnya menetes.

10.Bercumbu dengan suami antara pusar dan lututnya ( jima )


BAB III

PENUTUP

A. Kesimpulan

Berdasarkan beberapa keterangan yang telah kami uraikan diatas, dapat kita tarik kesimpulan, Kita
menyarankan sebagai umat islam dan khususnya sebagai calon pendidik, haruslah mulai banyak belajar
dalam mengkaji tentang masalah fiqih ibadah terutama masalah Thaharah ( bersuci ). Hal ini sebagai
upaya perbaikan pendidikan pada anak didik kita, agar supaya mereka mampu melakukan tata cara
bersuci yang baik menurut ajaran Baginda Rasulullah SAW.

DAFTAR PUSTAKA

1.Azzuhaily Wahbah,Al Fiqhul Islamy wa Adillatuhu,Dar El Fikr, Beirut, 1984

2.Zainuddin bin Al-Malibari Aziz Abdul, Fat-hul Mu’in, Al-Hidayah, Surabaya, 1993

3.Muhdlor Zuhdi, Kamus Kontemporer Arab, Multi Karya Grafika, Yogyakarta, 2008

4.Mustahik Team, Fiqh Praktisal Badi’ah, Pustaka Al Muhibbin, Jombang, 2014

Tata Cara Mandi Wajib yang Benar – Mandi wajib berdasarkan ahli fikih adalah ritual membasuhkan air
ke seluruh badan dengan tata cara tertentu untuk menghilangkan hadas besar.

Mandi wajib adalah aktifitas yang wajib Anda lakukan apabila terjadi hal-hal yang menjadi penyebabnya,
diantaranya:

keluarnya air mani bagi laki-laki

bertemunya dua kemaluan walaupun tak keluar air mani

hendak melaksanakan sholat jumat bagi lelaki

berhentinya haid atau nifas


Kenapa Harus Mandi Wajib?

Fiqih mengharuskan siapapun yang mengeluarkan air sperma atau air mani baik karena mimpi basah
atau karena bersetubuh dengan istri ataupun karena onani (istimta’) wajiblah mandi.

Padahal fiqih juga menerangkan bahwa air mani adalah suci (tidak najis), berbeda halnya dengan air
kencing yang najis. Pertanyaan yang sering muncul kemudian bagaimana bisa mengeluarkan seseuatu
yang suci malah diwajibkan mandi, sedangkan mengeluarkan yang najis cukup dengan bersuci (istinja’
/cebok) saja, dan cukup berwudhu jika ingin menjadi suci?

kabar muhammadiyah, kabarmuhammadiyah,kabarmuhammadiya.com

Home Dakwah

DakwahTarjih & Tajdid

Sebaiknya Anda Tahu: Tata Cara Mandi Wajib yang Benar

By kabarMU - Mei 15, 2019

mandi wajib, tata cara mandi wajib, tata cara mandi wajib yang benar

Tata Cara Mandi Wajib yang Benar – Mandi wajib berdasarkan ahli fikih adalah ritual membasuhkan air
ke seluruh badan dengan tata cara tertentu untuk menghilangkan hadas besar.

Mandi wajib adalah aktifitas yang wajib Anda lakukan apabila terjadi hal-hal yang menjadi penyebabnya,
diantaranya:

keluarnya air mani bagi laki-laki

bertemunya dua kemaluan walaupun tak keluar air mani

hendak melaksanakan sholat jumat bagi lelaki

berhentinya haid atau nifas

Kenapa Harus Mandi Wajib?

Fiqih mengharuskan siapapun yang mengeluarkan air sperma atau air mani baik karena mimpi basah
atau karena bersetubuh dengan istri ataupun karena onani (istimta’) wajiblah mandi.
Padahal fiqih juga menerangkan bahwa air mani adalah suci (tidak najis), berbeda halnya dengan air
kencing yang najis. Pertanyaan yang sering muncul kemudian bagaimana bisa mengeluarkan seseuatu
yang suci malah diwajibkan mandi, sedangkan mengeluarkan yang najis cukup dengan bersuci (istinja’
/cebok) saja, dan cukup berwudhu jika ingin menjadi suci?

Pertama dalil dari hadits Rasulullah saw yang diriwayatkan Abi Said berbunyi: Bermula air (kewajiban
mandi) itu dari sebab air (keluar air mani)

Demikian pula riwayat Ummi Salah ra. bahwa Ummul Sulaim berkata “Ya Rasulullah, bahwa Allah swt
tidak malu menyatakan yang haq, apakah wajib seorang perempuan mandi apabila ia mimpi jimak?”
Rasulullah menjawab “Ya, apabila ia melihat air (mani)”.

Kedua hadits di atas merupakan dasar yang telah disepakati oleh para Imam Fiqih, bahwa mengeluarkan
mani mewajibkan seseorang mandi. Adapun mengenai kesucian air mani adalah pernyataan Rasulullah
saw dalam haditsnya ketika ditanya seseorang mengenai mani yang terkena pakaian, beliaupun
menjawab: “Bahwasannya mani itu setingkat dengan ingus dan ludah, cukuplah bagimu menyapunya
dengan percikan air atau idzkhirah (sebangsa rumput wangi).”

Jika dalil-dalil tersebut dengan jelas menerangkan kesucian mani dan kewajiban mandi karena keluar
mani, tetapi dalil-dalil itu belum menggambarkan adanya hubungan sebab-akibat (keluar mani yang suci
mengakibatkan wajib mandi).

Sebagian ulama seperti yang ditulis oleh Ibnu Rusyd dalam Bidayatul Mujtahid, menjelaskan
bahwasannya alasan (illat) diwajibkannya mandi ketika keluar mani adalah adanya rasa nikmat dan lezat
yang mengiringi keluarnya mani itu. Maka mereka yang berpendapat demikian tidak mewajibkan mandi
bagi orang yang keluar mani tanpa rasa nikmat seperti mereka yang teramat pulas dalam tidur, maka ia
tidak diwajibkan mandi.

Hal ini mungkin dapat dijadikan alasan mengenai proses diwajibkannya mandi, tetapi belum bisa
menjawab asal masalah “Mengapa mengeluarkan barang yang suci harus mandi, sedangkan
mengeluarkan air kencing yang najis tidak perlu mandi?”
Bahwasanya dalam catatan ilmu kedokteran ‘ilmut thibb’ diteragkan dalam sekali tumpahan mani
terdapat 2 000 000 000 (dua milyar) benih kehidupan spermatozoid. Maka siapapun yang keluar mani
akan kehilangan energi sebanyak itu. Sebagai dampaknya orang yang keluar mani akan segera lemas dan
berkurang tenaganya. Hal ini tidak bisa dipulihkan hanya dengan membasuh dzakar ataupun alat kelamin
saja. Tetapi harus dengan cara membasahi badan secara merata terutama dengan air hangat.

Sebagian ulama seperti yang ditulis oleh Ibnu Rusyd dalam Bidayatul Mujtahid, menjelaskan
bahwasannya alasan (illat) diwajibkannya mandi ketika keluar mani adalah adanya rasa nikmat dan lezat
yang mengiringi keluarnya mani itu. Maka mereka yang berpendapat demikian tidak mewajibkan mandi
bagi orang yang keluar mani tanpa rasa nikmat seperti mereka yang teramat pulas dalam tidur, maka ia
tidak diwajibkan mandi.

Hal ini mungkin dapat dijadikan alasan mengenai proses diwajibkannya mandi, tetapi belum bisa
menjawab asal masalah “Mengapa mengeluarkan barang yang suci harus mandi, sedangkan
mengeluarkan air kencing yang najis tidak perlu mandi?”

Bahwasanya dalam catatan ilmu kedokteran ‘ilmut thibb’ diteragkan dalam sekali tumpahan mani
terdapat 2 000 000 000 (dua milyar) benih kehidupan spermatozoid. Maka siapapun yang keluar mani
akan kehilangan energi sebanyak itu. Sebagai dampaknya orang yang keluar mani akan segera lemas dan
berkurang tenaganya. Hal ini tidak bisa dipulihkan hanya dengan membasuh dzakar ataupun alat kelamin
saja. Tetapi harus dengan cara membasahi badan secara merata terutama dengan air hangat.

Mandi” pada pembahasan mandi junub di sini adalah “membasahi seluruh tubuh dengan air dan diawali
dengan niat untuk mandi wajib”. Menetapkan niat dalam mandi ini merupakan hal yang wajib bagi laki-
laki maupun wanita.

Dari Umar bin Khaththab, bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

‫إإننمما عالمععممالل إبالنننيا إ‬


‫ت‬
“Sesungguhnya segala amalan itu tidak lain tergantung pada niat.”

Hadits pertama

‫ ثم‬، ‫ ثم توضأ وضوءه للصلةا‬، ‫ كان رسول ا صلى ا عليه وسلم إذا اغتسل من الجنابة غسل يإديإه‬: ‫عن عائشة رضي ا عنها قالت‬
‫ ثم غسل سائر جسده‬، ‫ ثم يإخلل بيده شعره حتى إذا ظن أنه قد أروى بشرته أفاض عليه الماء ثلثا مرات‬، ‫اغتسل‬

Dari Aisyah radhiyallahu ‘anha; dia berkata, “Bahwa jika Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam mandi dari
janabah maka beliau mulai dengan mencuci kedua telapak tangannya, kemudian berwudhu sebagaimana
wudhunya untuk shalat, kemudian memasukkan jari-jarinya kedalam air kemudian menyela dasar-dasar
rambutnya, sampai beliau menyangka air sampai kedasar rambutnya kemudian menyiram kepalanya
dengan kedua tangannya sebanyak tiga kali kemudian beliau menyiram seluruh tubuhnya.” (HR. Bukhari
dan Muslim)

Faedah hadits-pertama:

(1) Dari hadits di atas kita dapati salah satu keutamaan Aisyah radhiallahu ‘anha dan juga istri-istri Nabi
shallallahu ‘alaihi wa sallam yang lain, yaitu turut andil dalam menyampaikan ilmu agama, terutama yang
bersifat pribadi. Merekalah yang bisa meriwayatkan tata cara mandi junub Rasulullah shallallahu ‘alaihi
wa sallam secara rinci, juga sunnah-sunnah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam yang lain di dalam
rumah. Para shahabat pun tidak mungkin mengetahui semua sunnah-sunnah apa saja yang dikerjakan
Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam apabila beliau sedang berada di rumah, melainkan
mengetahuinya dari istri-istri Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam.

(2) Dalam hadits tersebut terdapat kata “kana” (‫)كان‬, yang dalam bahasa Arab bisa saja memiliki dua arti
atau dua maksud:

kana yang berarti perbuatan masa lampau, maksudnya adalah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam
“pernah” mandi junub seperti yang dijelaskan dalam hadits.

kana yang berarti perbuatan yang berulang-ulang/berkesinambungan (istimrar), maksudnya adalah


Rasulullah “senantiasa” mandi junub (setelah jima’ dengan istrinya) seperti yang dijelaskan dalam hadits.
→ Dan pendapat yang kuat menurut para ulama ialah maksud yang kedua, yaitu kana yang berarti
“senantiasa”, pula didukung dengan kata “idza” (yang juga bermakna “senantiasa” pada kalimat idza-
ghtasala (jika mandi: setiap kali mandi). Jadi, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam senantiasa mandi
junub (setelah jima’ dengan istrinya) seperti yang dijelaskan dalam hadits.

(3) Dikatakan dalam hadits, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam berwudhu sebelum mandi junub,
yaitu seperti wudhunya orang yang akan shalat, bukan wudhu dalam makna bahasa (hanya
membersihkan diri).

(4) Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menggunakan dua tangannya untuk menggosok bagian
rambutnya ketika mandi junub, bukan hanya satu tangan.

(5) Dalam hadits pula terdapat kata “saira“, yang dalam konteks hadits di atas, dapat diartikan sebagai
“sisa bagian tubuh yang lain yang belum terkena air”. Jadi, setelah bagian-bagian wudhu terkena air,
Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam pun membasahi sisa bagian tubuh yang lain yang belum terkena
air, sehingga basahlah seluruh tubuhnya.

Hadits kedua

‫ كنت أغتسل أنا ورسول ا صلى ا عليه وسلم من إناء واحد نغترف منه جميعا‬: ‫وعن عائشة رضي ا عنها قالت‬

Aisyah radhiallahu ‘anha juga berkata, “Aku mandi bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dari
satu tempayan, dan kami sama-sama mengambil air dari tempayan tersebut.” (HR. Muslim)

Faedah hadits-kedua:

Sebagai dalil bolehnya suami-istri mandi bersama.

Mandi-bersama tersebut akan menjadi sunnah (petunjuk Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, ed.)
ketika diniatkan untuk meniru amalan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam.

Sebagai dalil tentang bolehnya melihat kemaluan istri/suami.

Hadits ketiga
‫ت لرسول ا صلى ا عليه وسلم موضوء الجنابة‬ ‫ وضع ل‬: ‫عن ميمونة بنت الحارثا رضي ا عنها زوجة النبي صلى ا عليه وسلم أنها قالت‬
‫ ثم‬، ‫ ثم ضرب يإده بالرض أو الحائط – مرتين أو ثلثا – ثم تمضمض واستنشق‬، ‫ ثم غسل فرجه‬، ‫ فأكفا بيمينه على يإساره مرتين أو ثلثا‬،
‫ وجعل‬، ‫ فأتيته بخرقة فلم ليإردها‬: ‫ قالت‬، ‫ ثم تنححى فغسل رجليه‬، ‫ ثم غسل سائر جسده‬، ‫ ثم أفاض على رأسه الماء‬، ‫غسل وجهه وذراعيه‬
‫يإنفض الماء بيده‬

Dari Maimunah binti Al-Harits radhiyallahu‘anha; dia mengatakan, “Saya menyiapkan air bagi Rasulullah
shallallahu ‘alaihi wa sallam untuk mandi junub. Kemudian beliau menuangkan (air tersebut) dengan
tangan kanannya di atas tangan kirinya sebanyak dua kali – atau tiga kali, kemudian beliau cuci
kemaluannya, lalu menggosokkan tangannya di tanah atau di tembok sebanyak dua kali – atau tiga kali.
Selanjutnya, beliau berkumur-kumur dan ber-istinsyaq (menghirup air), kemudian beliau cuci mukanya
dan dua tangannya sampai siku. Kemudian beliau siram kepalanya lalu seluruh tubuhnya. Kemudian
beliau mengambil posisi/tempat, bergeser, lalu mencuci kedua kakinya. Kemudian saya memberikan
kepadanya kain (semacam handuk, pen.) tetapi beliau tidak menginginkannya, lalu beliau menyeka air (di
tubuhnya) dengan menggunakan kedua tangannya.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Faedah hadits-ketiga:

Hadits di atas menunjukkan khidmat seorang istri terhadap suaminya. Contohnya sebagaimana
Maimunah binti Al-Harits radhiyallahu ‘anha, istri Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, menyiapkan air
mandi untuk beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam.

Dijelaskan tahapan-tahapan mandi junub yang lebih rinci dari hadits Aisyah sebelumnya.

Kita dapati dari hadits, beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam mencuci kemaluan dengan tangan kirinya.

Rasulullah berwudhu sebelum mandi, persis seperti wudhunya orang yang akan shalat, ber-istinsyaq,
berkumur-kumur, membasuh muka, dan seterusnya.

Dalil bahwa tidak mengapa menghilangkan bekas air wudhu dari badan. Adapun mandi wajib yang
sebatas sah, yang dikatakan para ulama, ialah tidak berwudhu terlebih dahulu, tidak mengapa.

Dalam mandi junub, berwudhu itu tidak wajib. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman,

‫موإإعن لكعنتلعم لجنلببا مفاطنهنلروا‬


“Dan jika kalian junub maka bersucilah.” (QS. Al-Ma`idah : 6)

Dalam Al-Quran, Allah Ta’ala tidak menyebutkan tata cara mandi secara rinci; berbeda dengan wudhu
yang disebutkan satu per satu urutannya. Hal itu menunjukkan bahwa wudhu harus dilakukan seperti itu
(sesuai dengan rincian), berbeda dengan mandi.

Juga hadits Imran bin Husein dari sabda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam kepada seorang shahabat
yang dalam keadaan junub dan belum shalat,

‫خذ هذا فأفرغه عليك‬

“Ambil (air) ini, dan tumpahkan ke tubuhmu.”

Oleh karena itu para ulama mengatakan, sebagai permisalan, jika orang yang junub membaca basmalah,
lalu masuk ke dalam kolam air dengan niat mandi junub, menggosok-gosokkan kepalanya, hingga basah
seluruh tubuhnya, lalu dia keluar dari kolam, maka hal tersebut sudah sah dikatakan mandi junub,
meskipun dia tidak berwudhu.

Demikian hal tersebut ialah syarat minimal sahnya mandi junub. Adapun apabila mandi dengan diawali
wudhu maka itu lebih afdhal (utama), karena hal tersebut yang senantiasa dilakukan oleh Rasulullah
shallallahu ‘alaihi wa sallam. Berwudhu itu hukumnya sunnah, karena perbuatan* Nabi hukum asalnya
sunnah, tidak menunjukkan kewajiban. Akan tetapi kita diperintahkan oleh Allah subhanahu wa Ta’ala
untuk mencontoh Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam.

*) Catatan redaksi:

Hadits qauli (berupa ucapan) ialah segala ucapan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam yang ada
hubungannya dengan tasyri’.

Hadits fi’li (berupa perbuatan) ialah segala perbuatan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam yang diberitakan
oleh para shahabatnya tentang wudhu, shalat, haji, dan selainnya.
Hadits taqriri ialah segala perbuatan shahabat yang diketahui oleh Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dan
beliau membiarkannya (sebagai tanda setuju) dan tidak mengingkarinya.

Silakan baca: http://almanhaj.or.id/content/2263/slash/0/pengertian-as-sunnah-menurut-syariat/

Dirangkum dari kajian Ustadz Firanda Andirja hafizhahulloh di Radio Muslim tentang pembahasan hadits
janabah dari kitab Umdatul Ahkam (karya Abdul Ghani Al-Maqdisi). Rekaman tersebut bisa diunduh
melalui tautan http://www.radiomuslim.com/kitab-umdatul-ahkam-mandi-dari-janabah/

Dirangkum oleh: Rafika Sofiani (Ummu Rayya)