Anda di halaman 1dari 300

Hak Cipta  dan Hak Penerbitan dilindungi Undang-undang ada pada

Universitas Terbuka - Kementerian Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi


Jalan Cabe Raya, Pondok Cabe, Pamulang, Tangerang Selatan – 15418
Banten – Indonesia
Telp.: (021) 7490941 (hunting); Fax.: (021) 7490147;
Laman: www.ut.ac.id

Dilarang mengutip sebagian ataupun seluruh buku ini


dalam bentuk apa pun, tanpa izin dari penerbit

Edisi Kedua
Cetakan pertama, November 2011 Cetakan kelima, November 2013
Cetakan kedua, April 2012 Cetakan keenam, Januari 2014
Cetakan ketiga, Mei 2013 Cetakan ketujuh, September 2014
Cetakan keempat, Juni 2013

Penulis : 1. Drs. Agus Rusmana, M.A.


2. Drs. Engkus Kuswarno, M.Si.
Penelaah Materi : Dra. Ida Royandiah, M.Si.
Pengembang Desain Instruksional : Dra. Ida Royandiah, M.Si.

Desain Cover & Ilustrator : Sunarty


Lay-Outer : Nono Suwarno
Copy Editor : Siti Nurhayati

003
RUS RUSMANA, Agus
m Materi pokok analisis sistem informasi; 1 – 9; SKOM4437/
3 sks/ Agus Rusmana, Engkus Kuswarno. -- Cet.7; Ed.2--.
Tangerang Selatan: Universitas Terbuka, 2014.
308 hal; ill.; 21 cm
ISBN: 978-979-011-666-5

1. analisis sistem informasi


I. Judul II. Kuswarno, Engkus
iii

Daftar Isi

TINJAUAN MATA KULIAH ........................................................... ix

MODUL 1: PENGANTAR PENGOLAHAN DATA DAN


INFORMASI 1.1
Kegiatan Belajar 1:
Pengertian Data dan Informasi ........................................................... 1.2
Latihan …………………………………………............................... 1.5
Rangkuman ………………………………….................................... 1.5
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 1.6

Kegiatan Belajar 2:
Kualitas dan Fungsi Informasi ........................................................... 1.8
Latihan …………………………………………............................... 1.12
Rangkuman ………………………………….................................... 1.13
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 1.13

Kegiatan Belajar 3:
Proses Pembuatan Informasi dan Data ............................................... 1.15
Latihan …………………………………………............................... 1.21
Rangkuman ………………………………….................................... 1.22
Tes Formatif 3 ……………………………..…….............................. 1.23

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF.............................................. 1.25


DAFTAR PUSTAKA......................................................................... 1.26

MODUL 2: ANALISIS SISTEM DAN MANAJEMEN


DI DALAM ORGANISASI 2.1
Kegiatan Belajar 1:
Analisis Sistem dan Konsepsi Sistem ................................................ 2.2
Latihan …………………………………………............................... 2.9
iv

Rangkuman ………………………………….................................... 2.10


Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 2.10

Kegiatan Belajar 2:
Fungsi Manajemen di dalam Organisasi ............................................ 2.12
Latihan …………………………………………............................... 2.22
Rangkuman ………………………………….................................... 2.23
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 2.24

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF.............................................. 2.26


DAFTAR PUSTAKA......................................................................... 2.27

MODUL 3: KONSEPSI SISTEM INFORMASI 3.1


Kegiatan Belajar 1:
Analisis Sistem dan Konsepsi Sistem ................................................ 3.3
Latihan …………………………………………............................... 3.8
Rangkuman ………………………………….................................... 3.8
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 3.9

Kegiatan Belajar 2:
Sistem Informasi di dalam Organisasi ............................................... 3.11
Latihan …………………………………………............................... 3.24
Rangkuman ………………………………….................................... 3.24
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 3.25

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF.............................................. 3.27


DAFTAR PUSTAKA......................................................................... 3.28

MODUL 4: PROSES PENYIMPANAN DATA 4.1


Kegiatan Belajar 1:
Komputer sebagai Media Penyimpan Data ........................................ 4.2
Latihan …………………………………………............................... 4.7
v

Rangkuman ………………………………….................................... 4.8


Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 4.8

Kegiatan Belajar 2:
Cara Kerja Komputer ......................................................................... 4.10
Latihan …………………………………………............................... 4.16
Rangkuman ………………………………….................................... 4.16
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 4.17

Kegiatan Belajar 3:
Perangkat dan Hasil Kerja Komputer ................................................ 4.19
Latihan …………………………………………............................... 4.23
Rangkuman ………………………………….................................... 4.23
Tes Formatif 3 ……………………………..…….............................. 4.23

Kegiatan Belajar 4:
Bekerja dengan Komputer .................................................................. 4.25
Latihan …………………………………………............................... 4.32
Rangkuman …………………………………..................................... 4.33
Tes Formatif 4 ……………………………..…….............................. 4.33

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF.............................................. 4.35


DAFTAR PUSTAKA......................................................................... 4.36

MODUL 5: MENGENAL KONSEP BASIS DATA


(DATABASE CONCEPT) 5.1
Kegiatan Belajar 1:
Mengenal Basis Data (Data Base) ..................................................... 5.2
Latihan …………………………………………............................... 5.9
Rangkuman …………………………………..................................... 5.10
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 5.10
vi

Kegiatan Belajar 2:
Rancangan Basis Data (Data Base) .................................................... 5.12
Latihan …………………………………………............................... 5.21
Rangkuman ………………………………….................................... 5.21
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 5.22

Kegiatan Belajar 3:
Struktur Data ...................................................................................... 5.24
Latihan …………………………………………............................... 5.35
Rangkuman ………………………………….................................... 5.36
Tes Formatif 3 ……………………………..…….............................. 5.36

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF.............................................. 5.38


DAFTAR PUSTAKA......................................................................... 5.39

MODUL 6: KOMUNIKASI DAN JARINGAN DATA


(DATA COMMUNICATION AND NETWORKING) 6.1
Kegiatan Belajar 1:
Elemen Sistem Telekomunikasi ......................................................... 6.3
Latihan …………………………………………............................... 6.11
Rangkuman ………………………………….................................... 6.11
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 6.12

Kegiatan Belajar 2:
Transmisi dan Lalu Lintas Data ......................................................... 6.14
Latihan …………………………………………............................... 6. 24
Rangkuman ………………………………….................................... 6.24
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 6.25

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF.............................................. 6.27


DAFTAR PUSTAKA......................................................................... 6.28
vii

MODUL 7: ANALISIS DAN DESAIN SISTEM


SECARA UMUM 7.1
Kegiatan Belajar 1:
Kebutuhan Analisis (Requirement Analysis) ..................................... 7.2
Latihan …………………………………………............................... 7.18
Rangkuman ………………………………….................................... 7.18
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 7.19

Kegiatan Belajar 2:
Proses Perancangan ............................................................................ 7.22
Latihan …………………………………………............................... 7.32
Rangkuman ………………………………….................................... 7.32
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 7.33

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF.............................................. 7.36


DAFTAR PUSTAKA......................................................................... 7.38

MODUL 8: INVESTIGASI SISTEM DAN DESAIN SISTEM 8.1


Kegiatan Belajar 1:
Investigasi Sistem ............................................................................... 8.2
Latihan …………………………………………............................... 8.14
Rangkuman ………………………………….................................... 8.14
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 8.15

Kegiatan Belajar 2:
Desain Sistem Terperinci ................................................................... 8.18
Latihan …………………………………………............................... 8.30
Rangkuman ………………………………….................................... 8.30
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 8.31

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF.............................................. 8.34


DAFTAR PUSTAKA......................................................................... 8.36
viii

MODUL 9: IMPLEMENTASI SISTEM DAN MANAJEMEN


INFORMASI 9.1
Kegiatan Belajar 1:
Implementasi Sistem .......................................................................... 9.2
Latihan …………………………………………............................... 9.13
Rangkuman ………………………………….................................... 9.14
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 9.14

Kegiatan Belajar 2:
Manajemen Sistem Informasi ............................................................. 9.17
Latihan …………………………………………............................... 9.25
Rangkuman ………………………………….................................... 9.25
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 9.26

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF.............................................. 9.29


DAFTAR PUSTAKA......................................................................... 9.31
ix

Tinjauan Mata Kuliah

A nalisis Sistem Informasi (SKOM4437) ini merupakan bahan rujukan


yang membahas tentang pengembangan dan pengoperasian sistem
informasi di dalam organisasi. Penekanannya pada pembahasan tentang
analisis dan desain suatu sistem informasi, serta evaluasi dan
implementasinya, khususnya melalui pemanfaatan komputer.
Mata kuliah Analisis Sistem Informasi ini termasuk salah satu bagian
dari kurikulum Ilmu Komunikasi, khususnya dalam manajemen
Komunikasi, di mana analisis dan desain pengoperasian serta pengembangan
informasi di dalam organisasi merupakan suatu kompetensi profesi tersendiri.
Agar mahasiswa dapat memahami pengembangan dan pengoperasian
sistem informasi di dalam organisasi dengan baik dan menguasai
kompetensi-kompetensi khusus lainnya, maka uraian dalam mata kuliah ini
dibagi dalam 9 (sembilan) modul. Antara modul yang satu dengan modul
yang lainnya mempunyai keterkaitan. Adapun tujuannya adalah agar
mahasiswa mampu:
1. menjelaskan pengolahan data dan informasi;
2. menjelaskan analisis sistem di dalam organisasi;
3. menjelaskan fungsi manajemen di dalam organisasi;
4. menjelaskan tentang analisis sistem dan manajemen di dalam organisasi;
5. menjelaskan Konsepsi Sistem Informasi di dalam Organisasi;
6. menjelaskan tentang proses penyimpanan data;
7. mengenal basis data;
8. menjelaskan rancangan basis data;
9. menjelaskan elemen sistem telekomunikasi;
10. menjelaskan transmisi dan lalu lintas data;
11. mahasiswa dapat menjelaskan tentang analisis dan desain sistem secara
umum;
12. menjelaskan investigasi sistem;
13. menjelaskan desain sistem;
14. menjelaskan implementasi sistem;
15. menjelaskan manajemen sistem.
x

Untuk mencapai kompetensi-kompetensi yang disebutkan di atas tadi,


maka materi mata kuliah ini disusun dalam 9 (sembilan) modul sebagai
berikut.
Modul 1: Pengantar Pengolahan Data dan Informasi.
Modul 2: Analisis Sistem dan Manajemen di dalam Organisasi.
Modul 3: Konsepsi Sistem Informasi.
Modul 4: Proses Penyimpanan Data.
Modul 5: Mengenal Konsep Basis Data (Database Concept).
Modul 6: Komunikasi dan Jaringan Data (Data Communication and
Networking).
Modul 7: Analisis dan Desain Sistem Secara Umum.
Modul 8: Investigasi dan Desain Sistem.
Modul 9: Implementasi Sistem dan Manajemen Informasi.
xi

Peta Kompetensi
Analisis Sistem Informasi/SKOM4437/3 sks
Modul 1

Pengantar Pengolahan
Data dan Informasi
Drs. Agus Rusmana, M.A.

PE N D AHUL U AN

K ata data dan informasi sudah menjadi hal yang sangat umum
digunakan untuk berbagai tujuan, baik untuk penambahan
pengetahuan, pengambilan keputusan, bahkan untuk tujuan hiburan. Bahkan
ada sebuah ungkapan yang menyebutkan “Jika anda ingin menggenggam
dunia, maka kuasailah informasi.” Disebutkan juga bahwa karena saking
pentingnya sebuah informasi, maka informasi harus tepat waktu, berkepastian
tinggi, akurat dan relevan. Namun untuk membuat data dan informasi
menjadi bermanfaat untuk memenuhi tujuan dan kepentingan individu,
kelompok atau organisasi, di mana organisasi memiliki tujuan formal dan
memerlukan pengelolaan data atau informasi yang lebih jelas dan sistematis,
diperlukan kejelasan mengenai kedua konsep tersebut. Kejelasan ini
diperlukan karena untuk mendapatkan informasi tentang tujuan-tujuan yang
kompleks dari sebuah organisasi, sebuah sistem informasi harus dirancang
guna menghimpun data selengkap mungkin. Data itulah yang kemudian
dipilih menjadi informasi yang dibutuhkan setiap peringkat manajemen
organisasi untuk proses pengambilan keputusan.
Sebagai sebuah pengantar, modul ini berisi 3 (tiga) pokok kegiatan
belajar, yaitu latar belakang pengolahan data dan informasi, konsep data dan
informasi; proses pembuatan informasi dari data.
Dengan mempelajari modul ini diharapkan Anda dapat memahami
pengertian dasar pengolahan data dan informasi.
Setelah mempelajari modul ini Anda dapat menjelaskan:
1. pengertian data dan informasi;
2. kualitas dan fungsi informasi;
3. siklus informasi.
1.2 Analisis Sistem Informasi 

Kegiatan Belajar 1

Pengertian Data dan Informasi

A. TENTANG DATA

Pengertian tentang apa yang dimaksud dengan data bukanlah sebuah


pengertian yang tunggal atau pengertian yang disetujui secara serempak oleh
setiap orang. Banyak sekali pengertian dan definisi tentang data yang
dikemukakan para ahli bahasa, pebisnis, ilmuwan, dan akademisi. Beberapa
di antaranya adalah:
1. Menurut kamus bahasa, data diartikan atau diterjemahkan sebagai fakta
atau bahan-bahan keterangan.
2. Dari sudut pandang bisnis, terdapat pengertian data bisnis sebagai
berikut: “Business data is an organization’s description of things
(resources) and events (transactions) that it faces.” Jadi data dalam
bisnis merupakan gambaran organisasi tentang sesuatu (sumber) dan
peristiwa (transaksi) yang terjadi.
3. Data is descriptions of things and events that we face (data merupakan
gambaran tentang sesuatu atau peristiwa yang kita hadapi.
4. Gordan B. Davis dalam buku Management Information System:
Conceptual Foundations, Structures and Development yang dikutip oleh
Teguh Wahyono dalam buku Sistem Informasi, menyebut data sebagai
bahan mentah (raw materias) yang dirumuskan sebagai sekelompok
lambang-lambang tidak acak yang menunjukkan jumlah atau tindakan,
atau hal lain.

Dari keempat pengertian di atas, dapat disebutkan bahwa data adalah


bahan baku yang didefinisikan sebagai kelompok teratur simbol-simbol yang
mewakili kuantitas tindakan, benda, dan sebagainya. Data terbentuk dari
karakter yang bisa berupa huruf alfabet, angka, maupun simbol khusus
seperti *, # dan /. Data disusun untuk diolah dalam bentuk struktur data,
struktur file dan basis data.
 SKOM4437/MODUL 1 1.3

B. TENTANG INFORMASI

Banyak sekali pengertian tentang informasi yang dirumuskan,


dinyatakan dan tulis oleh para ahli. Berikut akan disampaikan beberapa
pengertian tentang informasi yang dirangkum dari berbagai sumber oleh
Teguh Wahyono (2004):
1. Informasi adalah data yang telah diolah menjadi bentuk yang berguna
bagi penerimanya, nyata dan berupa nilai yang dapat dipahami di dalam
keputusan sekarang maupun masa depan (Gordon B. Davis dalam buku
Management Information System: Conceptual Foundations Structures
and Development).
2. Informasi merupakan sesuatu yang menunjukkan hasil pengolahan data
yang diorganisasi dan berguna bagi orang yang menerimanya (Berry E,
Cushing dalam buku Accounting Information System and Business
Organization).
3. Informasi adakah suatu kenyataan, data, item yang menambah
pengetahuan bagi penggunanya (Robert N. Anthony dan John Dearden
dalam buku Management Control Systems).
4. Informasi adalah kenyataan atau bentuk-bentuk yang berguna yang dapat
dimanfaatkan untuk pengambilan keputusan bisnis (Stephen A. Moscove
dan Mark G. Simkin dalam buku Accounting Information Systems:
Concept and Practice).

Dari keempat pengertian tersebut dapat dirangkumkan sebuah pengertian


informasi sebagai: ”Sekumpulan data, kenyataan, atau bentuk yang diolah
agar dapat memiliki kegunaan, baik untuk sumber pengetahuan maupun
sebagai dasar pengambilan keputusan bagi individu dan atau organisasi yang
menerimanya”.
Dengan demikian dapat dikatakan bahwa informasi tidak terbentuk
dengan sendirinya, tetapi harus ada sebuah kegiatan atau usaha yang
dilakukan secara sengaja untuk membentuknya dari sekumpulan data,
menerimanya agar memiliki kegunaan.

C. KARAKTERISTIK INFORMASI

Setiap informasi memiliki beberapa karakteristik yang menunjukkan


sifat, yaitu antara lain:
1.4 Analisis Sistem Informasi 

1. Benar atau salah


Karakteristik ini berhubungan dengan nyata atau tidaknya sebuah
informasi atau data yang dijadikan sumber informasi.

2. Baru
Sebuah informasi harus benar-benar baru sama sekali bagi penerimanya.

3. Tambahan
Sebuah informasi harus menjadi tambahan atau perbaharuan pada
informasi maupun pengetahuan yang telah ada dimiliki oleh penerima.

4. Korektif
Sebuah informasi harus dapat dijadikan bahan koreksi bagi informasi
sebelumnya yang keliru atau palsu.

5. Penegas
Informasi harus dapat mempertegas informasi yang telah diterima
sebelumnya sehingga dapat meningkatkan persepsi penerima atas kebenaran
informasi yang dimilikinya.

D. NILAI INFORMASI

Bernilai atau tidak bernilainya sebuah informasi berhubungan dengan


tindakan pengambilan keputusan. Artinya adalah bahwa jika tidak ada
keputusan yang harus diambil, maka sebuah informasi tidak memiliki nilai
karena tidak diperlukan. Keputusan yang menggunakan informasi sebagai
dasarnya bisa berupa keputusan sederhana yang berulang, seperti
pengambilan keputusan pergi ke pusat belanja bersama pacar berdasarkan
informasi tentang prakiraan cuaca malam minggu, sampai keputusan strategi
penyerangan sebuah pangkalan militer.
Parameter untuk mengukur bernilai atau tidaknya sebuah informasi
ditentukan oleh dua komponen pokok, yaitu:
1. Manfaat (benefit).
2. Biaya (cost).

Makna dari parameter ini adalah bahwa nilai sebuah informasi


ditentukan dari perbandingan antara manfaat yang diperoleh dan biaya yang
 SKOM4437/MODUL 1 1.5

harus dikeluarkan. Apabila manfaat lebih besar daripada biaya, maka


dikatakan bahwa informasi tersebut memiliki nilai. Namun demikian,
sebagian besar informasi tidak dapat dinilai secara tepat dengan satuan nilai
uang, tetapi lebih ditaksir nilai efektivitas yang diberikannya.

L ATIHAN

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Apakah pengertian yang sesungguhnya dari sebuah data? Diskusikan
dengan teman atau tutor Anda!
2) Apa yang dimaksud bahwa informasi tidak tercipta dengan sendirinya?
Jelaskan!
3) Bagaimana cara mengukur bernilai atau tidaknya sebuah informasi?
Diskusikan dengan teman atau tutor Anda!

Petunjuk Jawaban Latihan

Untuk dapat menjawab secara baik pertanyaan-pertanyaan pada latihan


di atas, pelajari lagi dengan cermat materi Kegiatan Belajar 1. Lebih baik
Anda melakukan diskusi dengan teman atau tutor Anda!

R AN GKUMAN

Pengertian data banyak sekali dikemukakan yang berujung pada


sebuah pengertian yang umum yaitu bahwa data adalah sekumpulan
fakta atau peristiwa atau lambang yang masih bersifat mentah dan belum
dapat dimanfaatkan. Data terbentuk dari karakter yang bisa berupa huruf
alfabet, angka, maupun simbol khusus seperti *, # dan /. Sedangkan
pengertian informasi adalah sekumpulan data, kenyataan, atau bentuk
yang diolah agar dapat memiliki kegunaan, baik untuk sumber
pengetahuan maupun sebagai dasar pengambilan keputusan bagi
individu dan atau organisasi yang menerimanya, kemudian bisa diartikan
bahwa informasi tidak terbentuk dengan sendirinya, tetapi harus ada
sebuah kegiatan atau usaha yang dilakukan secara sengaja untuk
membentuknya dari sekumpulan data, menerimanya agar memiliki
1.6 Analisis Sistem Informasi 

kegunaan. Bernilai atau tidaknya sebuah informasi ditentukan apakah


informasi memberikan manfaat yang lebih besar daripada biaya yang
dikeluarkan untuk pengambilan sebuah keputusan.

TE S FOR MATIF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Pengertian data dari sudut pandang bisnis adalah ....


A. nilai dari sebuah hasil perdagangan
B. gambaran organisasi tentang sesuatu
C. hasil sebuah pengambilan keputusan
D. angka yang ditunjukkan dalam sebuah jadwal

2) Makna informasi yang paling umum adalah ....


A. sesuatu yang memiliki nilai guna
B. kumpulan peristiwa yang direkam
C. data yang diolah
D. bahasa dan matematika

3) Salah satu karakter dari sebuah informasi adalah ....


A. benar dan salah
B. relevansi
C. dapat dihitung
D. memiliki data

4) Dasar untuk mengukur bernilainya sebuah informasi adalah ....


A. kesulitan dalam pengolahannya
B. ukuran kapasitas yang dimilikinya
C. dapat dijadikan dasar pengambilan keputusan
D. biaya yang dikeluarkan untuk pengumpulan informasi

5) Dua komponen yang digunakan sebagai dasar menilai informasi


adalah ....
A. manfaat dan biaya
B. kecepatan dan kapasitas
C. sumber dan cara perolehan
D. ukuran dan pencarian
 SKOM4437/MODUL 1 1.7

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
1.8 Analisis Sistem Informasi 

Kegiatan Belajar 2

Kualitas dan Fungsi Informasi

A. KUALITAS INFORMASI

Menurut Teguh Wahyudi (2004) kualitas informasi sangat dipengaruhi


atau ditentukan oleh tiga hal pokok, yaitu relevansi, akurasi dan ketepatan
waktu. Berikut akan dijelaskan makna dari masing-masing hal pokok
tersebut, yaitu:

1. Relevansi
Informasi dikatakan berkualitas jika memiliki relevansi dengan
kebutuhan pemakainya. Pengukuran nilai relevansi dapat dilihat dari jawaban
atas pertanyaan “bagaimana informasi digunakan untuk pemecahan masalah
atau pengambilan keputusan?” Informasi dikatakan relevan jika dapat
memberikan manfaat bagi penerima yang kemudian memakainya. Relevansi
informasi bagi satu orang dan orang lainnya akan berbeda-beda, misalnya
informasi tentang hasil penjualan barang kurang relevan bagi manajer teknik,
dan hanya relevan bagi manajer pemasaran.

2. Akurasi
Sebuah informasi disebut akurat jika informasi tersebut tidak bias atau
menyesatkan, dan jelas maksudnya.
Akurasi informasi dapat dipelihara atau terganggu oleh beberapa hal,
yaitu:
Pertama adalah kelengkapan informasi, yaitu informasi yang merupakan
satu kesatuan utuh dan menyeluruh, mencakup seluruh hal yang berkaitan.
Informasi yang terpecah-pecah akan menghasilkan pengambilan keputusan
yang tidak tepat, dan melemahkan kemampuan mengontrol atau memecahkan
masalah. Kedua adalah kebenaran informasi yang dapat dilihat dari
kesesuaian informasi dengan perhitungan-perhitungan dalam proses
pembuatannya. Contohnya adalah, informasi tentang total gaji untuk seorang
pegawai haruslah benar dan memuat perhitungan-perhitungan matematis
tentang semua komponen dalam gaji seperti tunjangan, potongan dan
sebagainya. Ketiga, yaitu keamanan informasi. Keamanan informasi dapat
tergambar dari jawaban atas pertanyaan: “apakah informasi hanya sampai
 SKOM4437/MODUL 1 1.9

pada pengguna sistem yang dituju?” Artinya informasi yang ditujukan untuk
pihak tertentu hanya dapat diakses oleh pihak yang memang menjadi
tujuannya.

3. Tepat Waktu
“Secepat apa masukan (input) dapat ditransformasikan menjadi keluaran
(output) yang tepat?”adalah pertanyaan untuk menguji ketepatan waktu
sebuah kegiatan pengolahan mengubah data menjadi informasi yang
dimaksudkan. Informasi yang berkualitas adalah informasi yang tercipta tepat
waktu sehingga dapat digunakan untuk membuat keputusan dengan cepat.
Ketepatan waktu ini juga digunakan untuk menentukan berapa harga (price)
sebuah informasi.
Komponen lain yang juga banyak digunakan untuk menentukan kualitas
informasi oleh para ahli antara lain adalah: Ekonomis, yaitu banyak atau
sedikitnya biaya dan sumber daya yang digunakan untuk mengumpulkan dan
mentransformasi data menjadi informasi. Efisiensi, yaitu bahwa informasi
yang diciptakan tepat dan sesuai bagi kebutuhan pengguna sehingga tidak ada
data yang terbuang percuma. Kemudian informasi disebut berkualitas jika
dapat dipercaya. Kepercayaan ini bisa dibangun dengan cara memilih
sumber-sumber data yang sudah dikenal, legal dan dijamin keasliannya.

B. USIA INFORMASI

Usia sebuah informasi berhubungan dengan waktu digunakannya


informasi yang terkandung dalam sebuah laporan. Sebagai contoh, laporan
yang bersifat periodik akan lebih jelas menggambarkan usianya, seperti
laporan operasi bulanan, laporan posisi keuangan pada akhir sebuah periode,
dan lain sebagainya.
Pada dasarnya, menurut Teguh Wahyudi (2004), usia sebuah informasi
dapat dibedakan menjadi dua kelompok yaitu:

1. Usia Informasi Berdasarkan Data Kondisi


Usia tersebut merupakan usia informasi yang berhubungan dengan
sebuah titik waktu, misalnya adanya persediaan barang per 31 Desember
2002 dalam laporan inventaris.
1.10 Analisis Sistem Informasi 

2. Usia Informasi Berdasarkan Data Operasi


Usia informasi yang mencerminkan terjadinya perubahan data selama
satu periode waktu, seperti laporan penjualan barang selama seminggu dari
tanggal 1 sampai dengan 7 Agustus 2003.

C. FUNGSI INFORMASI

Fungsi utama informasi, dalam konteks sistem informasi, adalah untuk


meningkatkan pengetahuan dan mengurangi ketidakpastian dari pengguna.
Informasi yang disebarluaskan kepada pengguna merupakan hasil masukan
(input), data, proses, dan luaran (output) dalam suatu model keputusan.
Dalam suatu pengambilan keputusan yang kompleks, informasi hanya dapat
meningkatkan kemungkinan yang pasti, dan mengurangi variasi pilihan.
Sebagai contoh dapat dilihat pada gambar berikut!

Gambar 1.1.

Berdasarkan gambar di atas, para pembuat keputusan harus memilih


menanam investasi dengan mempertimbangkan kemungkinannya di antara
perolehan dan risikonya.
 SKOM4437/MODUL 1 1.11

Informasi memberi masukan kepada pembuat keputusan untuk


mempertimbangkan kemungkinan risiko pada beberapa tingkatan.
Contohnya, risiko kegagalan 75% pada suatu tingkat perolehan melalui
proyek D. Risiko pada tingkat perolehan melalui proyek D ini mungkin yang
paling besar untuk suatu penanaman investasi tertentu, oleh karenanya
mungkin para investor akan mengundurkan diri. Sebaliknya, jika proyek E
yang diambil, kemungkinan risiko kegagalan 35% bagi investor cukup
rendah sehingga besar kemungkinannya untuk menanam investasi.
Contoh tersebut merupakan model yang sangat sederhana, di mana
informasi dapat menyajikan serangkaian pilihan kemungkinan pada tingkatan
perolehan yang berbeda. Oleh karenanya, fungsi informasi adalah untuk
mengurangi banyak kemungkinan yang akan terjadi. Contoh lain adalah
seperti yang tergambar pada tabel berikut.

1/6 1/6 1/6 1/6 1/6 1/6

1 2 3 4 5 6

Di antara empat kotak tersebut terhadap hadiah bernilai satu juta rupiah.
Seseorang diminta untuk memilih mana kotak yang bernilai hadiah tersebut.
Jika tanpa informasi, kemungkinan orang tersebut berhasil mendapatkan
hadiah satu juta rupiah dengan memilih kotak yang tepat adalah 1/6.
Sedangkan kemungkinan gagal adalah 5/6, yaitu 6/6 – 5/6. Akan tetapi jika
orang tersebut (kita anggap sebagai pengambil keputusan) mendapat
informasi bahwa di antara 6 kotak yang ada, terdapat dua kotak yang
memiliki nilai hadiah, yaitu antara kotak 1 atau kotak 6. Sekarang
kemungkinan untuk berhasil mendapat hadiah menjadi 1/3.
Pada kedua contoh di atas, fungsi informasi bagi pengambil keputusan
merupakan dasar untuk mengajukan pemilihan. Informasi ini tidak
mengakibatkan pengambil keputusan memilih, akan tetapi informasi itu
mengurangi ketidakpastian dia dalam mengambil keputusan pada apa yang
diketahuinya. Fungsi utama informasi lainnya adalah menyajikan suatu
standar, aturan pengukuran, dan aturan keputusan untuk penentuan dan
penyebaran umpan balik sebagai proses kendali. Dengan kata lain, jika
pengambil keputusan menanamkan investasi pada suatu proyek maka
1.12 Analisis Sistem Informasi 

informasi diperlukan untuk membantu mengendalikan berjalannya proyek


tersebut.
Pada umumnya, banyak informasi yang mungkin berguna, dan dengan
cara tertentu dapat mempengaruhi penerima informasi untuk memberikan
respons terhadap situasi tertentu. Beberapa informasi dapat diperoleh dari
pengamatan pribadi, beberapa dari percakapan dengan orang lain, atau dari
rapat perusahaan; beberapa berasal dari stimulus eksternal seperti jurnal,
majalah, laporan pemerintah dan sebagainya, dan beberapa informasi berasal
dari sistem informasi itu sendiri. Perlu ditegaskan bahwa sistem informasi
hanya dapat menyajikan informasi yang digunakan oleh pengambil keputusan
dan informasinya formal, serta dapat dihitung. Dalam istilah umum, suatu
sistem informasi dipakai pengguna untuk informasi formal tentang masalah
organisasi yang memberi pengguna pada tingkat manajemen di atasnya
pendugaan terhadap seluruh kejadian, dan terhadap hasilnya.

L ATIHAN

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Cobalah Anda tonton sebuah siaran berita di televisi, apakah ada
relevansi informasi dari siaran tersebut dengan aktivitas anda sehari-
hari? Diskusikan dengan teman Anda!
2) Cobalah buka halaman pada modul ini yang ada tabel atau gambarnya!
Apakah tabel atau gambar tersebut merupakan data atau informasi bagi
Anda?
3) Ambillah sebuah kasus yang anda harus segera selesaikan dengan
mengambil keputusan yang cepat, adakah informasi yang mendukung
dan dapatkah anda mempercayai sumbernya? Diskusikan dengan teman
Anda!
4) Apa fungsi utama dari informasi?

Petunjuk Jawaban Latihan

Untuk dapat menjawab secara baik pertanyaan-pertanyaan pada Latihan


di atas, pelajari lagi dengan cermat materi Kegiatan Belajar 2. Lebih baik
Anda melakukan diskusi dengan teman atau tutor Anda!
 SKOM4437/MODUL 1 1.13

R AN GKUMAN

Kualitas informasi sangat dipengaruhi atau ditentukan oleh tiga hal


pokok, yaitu relevansi, akurasi dan ketepatan waktu. Akurasi informasi
dapat dipelihara atau terganggu oleh beberapa hal, yaitu: kelengkapan
informasi, yaitu informasi yang merupakan satu kesatuan utuh dan
menyeluruh, kebenaran informasi yang dapat dilihat dari kesesuaian
informasi dengan perhitungan-perhitungan dalam proses pembuatannya.,
keamanan informasi yang berarti bahwa informasi yang ditujukan untuk
pihak tertentu hanya dapat diakses oleh pihak yang memang menjadi
tujuannya.
Usia sebuah informasi berhubungan dengan waktu digunakannya
informasi yang terkandung dalam sebuah laporan. Pada dasarnya usia
sebuah informasi dapat dibedakan menjadi dua kelompok yaitu: usia
informasi berdasarkan data kondisi dan usia informasi berdasarkan data
operasi.
Informasi berfungsi untuk meningkatkan pengetahuan dan
mengurangi ketidakpastian pengguna.

TE S FOR MATIF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Berapa jumlah hal pokok yang menentukan kualitas informasi?


A. Empat.
B. Tiga.
C. Dua.
D. Lima.

2) Makna dari relevansi informasi adalah bahwa informasi harus relevan


dengan ....
A. biaya yang dikeluarkan untuk membuatnya
B. fakta yang nyata dalam kehidupan
C. tujuan organisasi yang menerimanya
D. kebutuhan penerimanya

3) Salah satu ciri keamanan informasi yang bisa diperlihatkan adalah ....
A. hanya diakses oleh orang yang berhak
B. adanya lambang atau kode pengunci
1.14 Analisis Sistem Informasi 

C. adanya pengawasan dari pembawa informasi


D. tersimpan di tempat yang terjaga

4) Salah satu komponen untuk menentukan usia informasi adalah


berdasarkan ....
A. penanggalan
B. catatan pengolahan data
C. data operasi
D. urutan penggunaan

5) Fungsi utama diciptakannya sebuah informasi adalah ....


A. sebagai dasar untuk mengukur ketepatan waktu
B. untuk mengurangi ketidakpastian
C. menambah aset perusahaan
D. dijadikan komoditas jual beli dalam bisnis

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 3. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 SKOM4437/MODUL 1 1.15

Kegiatan Belajar 3

Proses Pembuatan Informasi dan Data

S etelah mendiskusikan konsep data dan informasi pada kegiatan belajar


sebelumnya, pada kegiatan belajar ini akan dijelaskan mengenai
bagaimana proses pembuatan informasi dari data. Kita akan melihat proses
ini menurut pandangan logis, seperti pengoperasian yang logis dalam
menyajikan data; dan menurut pandangan fisik atau teknik, seperti metode
peringkat tertinggi di mana pengoperasian data disajikan.

A. PENGOPERASIAN DATA

Pada prinsipnya, data adalah bahan mentah yang harus dimanipulasi dan
ditempatkan pada konteks makna yang berarti sebelum berguna bagi
penerimanya. Untuk memperoleh data, dan untuk menghasilkan kesimpulan
yang bermakna, harus disajikan beberapa kombinasi pengoperasian data.
Terdapat sepuluh pengoperasian dasar yang akan menghasilkan kesimpulan
yang bermakna yang dapat diidentifikasi dalam setiap sistem informasi. Cara
kerja pengoperasian data pada sistem informasi adalah sama dengan cara
kerja mesin yang sederhana yang dijelaskan oleh ilmuwan fisika.
Kenyataannya, sebuah mesin yang kompleks terdiri dari mesin-mesin yang
sederhana, begitu juga sistem informasi yang kompleks terdiri dari beberapa
kombinasi pengoperasian data yang sederhana. Pengoperasian tersebut
adalah:
1. Pencatatan. Pengoperasian ini merujuk pada pencatatan data dari
kejadian atau kondisi dalam bentuk seperti lembar penjualan, lembar
personel, pemesanan barang dan sebagainya.
2. Pengujian. Pengoperasian ini merujuk pada pengecekan atau
pengabsahan data untuk menjamin bahwa data tersebut tercatat dengan
benar.
3. Pengelompokan. Pengoperasian ini menempatkan elemen data pada
kategori yang spesifik yang memiliki arti bagi pengguna. Sebagai
contoh, data penjualan dapat dikelompokkan berdasarkan jenisnya,
ukurannya, pelanggannya, penjualnya, dan kelompok-kelompok lainnya
yang memberi data penjualan lebih bermakna.
1.16 Analisis Sistem Informasi 

4. Pengaturan/pengurutan. Pengoperasian ini menempatkan elemen data


pada suatu kekhususan atau urutan tertentu. Misalnya pada file
penyimpanan, dapat diatur berdasarkan kode produk, tingkat aktivitas,
nilai rupiah, atau kode atribut lainnya sesuai dengan pertimbangan
keinginan pengguna.
5. Penyingkatan. Pengoperasian ini mengombinasikan kumpulan elemen-
elemen data satu sama lain dalam dua cara. Pertama, penyingkatan
untuk mengumpulkan data secara matematis, seperti pada lembaran
neraca berimbang. Pengumpulan ini menggambarkan ringkasan riset
yang dimiliki dalam bentuk neraca berimbang, bukan hanya
menggambarkan ribuan atau lebih jumlah hitungan saja. Kedua,
penyingkatan untuk mengurangi data berdasarkan logika, seperti ketika
manajer personalia menginginkan mendaftar nama pegawai yang hanya
terdapat pada bagian penjualan dalam suatu perusahaan.
6. Penghitungan. Pengoperasian ini memerlukan manipulasi aritmatik dan
atau logis. Sebagai contoh, penghitungan harus disajikan dalam gaji
pegawai, pesanan pelanggan, rata-rata indeks prestasi mahasiswa, dan
sebagainya. Dalam beberapa contoh penghitungan yang sulit harus
menyajikan data tersebut dalam suatu model manajemen ilmiah, seperti
PERT, pemrograman linear, peramalan, dan sebagainya.
7. Penyimpanan. Pengoperasian ini menempatkan data pada beberapa
media penyimpanan, seperti kertas, microfilm, pita kaset, disket CD-rom,
yang bukan saja dapat menyimpan data tetapi juga dapat melakukan
proses pengambilan data jika diperlukan.
8. Pengambilan. Pengoperasian ini memerlukan akses pencarian dan
perolehan kembali elemen data yang spesifik dari medium di mana data
tersebut tersimpan.
9. Penggandaan. Pengoperasian ini meniru data dari satu medium kepada
medium lainnya, atau pada posisi lain dari medium yang sama. Sebagai
contoh, sebuah file data yang tersimpan pada CD-rom dapat disimpan
ulang pada disket, untuk pengamanan rusaknya data asli pada CD-rom.
10. Penyebaran/pengombinasian. Pengoperasian ini mentransfer data dari
satu tempat ke tempat lain. Sebagai contoh data dapat dipindahkan dari
pembuat data kepada pengguna data. Tujuan akhir dari pengolahan data
adalah menyebarkan informasinya kepada pengguna akhir.
 SKOM4437/MODUL 1 1.17

B. METODE PENGOLAHAN DATA

Seperti telah dijelaskan sebelumnya bahwa kemajuan teknologi dapat


menghasilkan beberapa cara yang dapat digunakan untuk menyajikan sepuluh
dasar pengoperasian data. Sistem informasi pada kebanyakan organisasi
umumnya terdiri dari variasi metode teknis dan manualnya. Untuk mencapai
efektivitas dengan menggunakan variasi alat dan teknik tersebut
maka digunakan pengolahan data dalam empat metode, yaitu (1) manual,
(2) elektromekanik, (3) perlengkapan punched card (kartu pencatat), dan
(4) komputer elektronik (termasuk di dalamnya penggunaan CD-rom).
Pada metode manual, seluruh pengoperasian data dilaksanakan dengan
tangan, dengan peralatan pokok seperti potlot, kertas, penggaris, papan tulis
dan sebagainya. Metode elektromagnetik adalah perpaduan antara manusia
dan mesin. Contoh metode ini adalah ketika operator bekerja dengan mesin
fotokopi, cash register, dan sebagainya.
Metode perlengkapan kartu pencatat memerlukan penggunaan seluruh
alat yang sering kali digunakan sebagai suatu unit sistem pencatat. Prinsipnya
adalah data mengenai orang, objek atau kejadian secara normal dicatat
(punched) dalam suatu kartu. Sejumlah kartu yang mengandung data tentang
objek yang serupa tersebut (misalnya pembayaran atau penyimpanan barang)
disatukan dalam suatu tumpukan kayu, yang biasanya disebut sebagai file.
Sistem ini biasanya terdiri dari alat: tombol kunci, pengecek, penyortir,
penyusun, pengganda, mesin pencatat, mesin penghitung, penerjemah dan
tombol peringkas.
Komputer merupakan suatu konfigurasi yang terdiri dari alat input,
central processing unit (CPU), dan output. CPU terdiri dari empat pokok
komponen, yaitu: (1) unit arithmetic-logic, (2) unit control, (3) unit primary
storage, dan (4) console.
Penemuan CPU didasari konsep program penyimpanan (stored
program), yang menunjukkan suatu proses di mana instruksi-instruksi
disimpan di dalam unit primary storage. Setiap CPU terdiri dari daftar
instruksi yang menampung semua operasinya sehingga komputer tersebut
dapat melakukan apa yang diperintahkan. CPU inilah yang dapat dianggap
sebagai otaknya komputer. Akan tetapi hasil yang diperoleh melalui
”pemikiran” otak komputer tadi, semuanya bergantung kepada input datanya.
Dengan kata lain, output data bergantung kepada input data, atau dalam
bahasa populernya dengan istilah GIGO (Garbage In Garbage Out), dengan
1.18 Analisis Sistem Informasi 

terjemahan harfiahnya: sampah yang masuk, sampah pula yang keluarnya.


Akan tetapi, pengolahan data dengan metode komputer ini dapat menyajikan
banyak data dan menghasilkan juga banyak informasi yang diperlukan,
dengan kecepatan lebih baik dibanding dengan tiga metode sebelumnya.

C. PENGOLAHAN PEMILIHAN DATA

Proses pemilihan metode pengolahan data yang tepat memerlukan


seorang analis sistem. Analis sistem ini juga dapat memahami dengan baik
semua perlengkapan pengolahan data dan kinerja masing-masing metodenya.
Untuk perlengkapan pengolahan data diperlukan pemikiran sebagai
berikut: (1) volume elemen data, (2) kompleksitas data yang dibutuhkan,
(3) waktu pengolahan data, dan (4) permintaan penghitungan. Pemahaman
keempat hal tersebut sangat penting, jika analis data akan memilih metode
pengolahan data yang tepat untuk suatu organisasi. Dalam beberapa
organisasi, satu elemen mungkin sangat dominan, sedangkan elemen lain
tidak. Misalnya, bank yang besar mengerjakan banyak cek yang harus
diproses sehingga volume menjadi masalah utama dan diperlukan komputer
untuk pengesahannya. Sedangkan sebuah bank kecil memerlukan waktu yang
lama untuk satu pengolahan data bagi pengesahan pengajuan kredit, karena
masalah ketersediaan tenaga sumber daya manusianya. Contoh lain adalah
suatu perusahaan konsultan memerlukan komputer untuk menangani masalah
pokok karena banyaknya permintaan untuk penghitungan; sedangkan
perusahaan konsultan lainnya harus memikirkan masalah volume, kerumitan
atau waktu pengolahan data, dalam pembuatan suatu keputusan.
Memahami kemampuan kinerja metode pengolahan data adalah juga
merupakan hal yang sangat penting. Paling tidak terdapat lima belas faktor
kinerja suatu metode pengolahan data, sebagai berikut.
1. Penanaman modal awal. Upaya yang diperlukan dalam bentuk bahan
atau mesin yang dibutuhkan dalam pengolahan data.
2. Persiapan. Upaya ini diperlukan untuk mempersiapkan catatan data awal
untuk proses selanjutnya.
3. Konversi. Upaya perubahan dalam pengolahan data yang awal dengan
metode baru.
4. Kebutuhan keahlian personel. Tingkat pendidikan dan pelatihan individu
yang terlibat dalam pengolahan data.
5. Variabel harga. Harga unit data yang mengikuti perubahan volumenya.
 SKOM4437/MODUL 1 1.19

6. Pengaturan. Kemampuan untuk meningkatkan atau menurunkan


kemampuan pengolahan dilihat dari keperluannya.
7. Fleksibilitas. Kemampuan untuk mengubah prosedur pengolahan untuk
memperoleh kepuasan atau perubahan keperluannya.
8. Keragaman. Kemampuan untuk melaksanakan tugas yang berbeda.
9. Kecepatan pengolahan. Waktu yang digunakan untuk menyelesaikan
input sampai dengan output.
10. Kemampuan penghitungan. Kemampuan untuk mengerjakan
penghitungan matematika yang kompleks.
11. Kontrol pengolahan. Kemampuan untuk menguji seluruh proses
pengolahan data seperti yang telah direncanakan.
12. Pendeteksi kesalahan yang otomatis. Kemampuan metode untuk
mengidentifikasi kesalahan pengoperasian secara otomatis.
13. Kemampuan pembuatan keputusan. Kemampuan untuk memilih di
antara alternatif dalam upaya untuk melanjutkan pengolahan data.
14. Degradasi sistem. Tingkat sistem pengolahan data mengalami penurunan
kemampuan atau kerusakan.
15. Tingkat otomasi. Bagaimana tingkat sistem pengolahan dalam
kemampuan secara otomatis untuk mengolah data.

D. NILAI EKONOMIS SUATU INFORMASI

Dalam setiap organisasi informasi merupakan sumber yang bernilai.


Tanpa informasi formal, sebuah organisasi tidak dapat bertahan. Oleh karena
itu, dalam setiap organisasi memiliki kecenderungan untuk mengembangkan
kegunaan dan efektivitas informasi melalui, pertemuan resmi, rapat atau
pertemuan rutin dalam pemecahan masalah.
Persiapan untuk mendapatkan informasi formal tidak gratis; usaha itu
memerlukan biaya. Berapa biaya yang harus dikeluarkan oleh suatu
organisasi untuk informasi tersebut adalah bergantung kepada sejauh mana
penghargaan organisasi terhadap informasi itu.
Adalah tugas seorang analis sistem informasi untuk memperhitungkan
berapa biaya yang harus dikeluarkan untuk memperoleh informasi dalam
upaya untuk mengoptimalisasikan fungsi sistem informasi. Berikut ini lima
hal yang dapat digunakan untuk pertimbangan biaya dalam pengolahan data
pada sebuah sistem informasi.
1.20 Analisis Sistem Informasi 

E. HARGA INFORMASI

Untuk menentukan berapa harga informasi yang harus ditawarkan pada


pihak pembeli informasi, seorang analis dan penyedia informasi dapat
menggunakan beberapa komponen dasar penghitungan berikut ini:
1. Biaya untuk perangkat kerasnya. Berapa biaya yang harus dikeluarkan
untuk penyediaan sarana pengolah data dalam bentuk perangkat keras,
misalnya untuk penyediaan komputer.
2. Biaya perancangan dan penerapan analisis sistem. Berapa biaya yang
harus disediakan mulai proses perancangan sampai penerapan suatu
sistem yang digunakan, misalnya harga sebuah software program
analisis.
3. Biaya untuk faktor pengendali lingkungan. Harga ini beragam,
bergantung pada kondisi lingkungannya. Misalnya harga untuk
penyewaan ruangan, peralatan AC, sistem pengamanan. Semakin banyak
kebutuhan akan pengendalian lingkungan maka semakin tinggi biaya
yang harus dikeluarkan.
4. Biaya konversi. Harga yang harus dikeluarkan jika terjadi perubahan
dalam sistem, atau metode pengolahan data. Termasuk di dalamnya
kebutuhan akan perangkat kerasnya.
5. Biaya pengoperasian. Harga ini juga bervariasi bergantung kepada
kebutuhan, misalnya menyangkut keragaman fasilitas, personel, sistem
pemeliharaan, dan sebagainya.

F. NILAI INFORMASI

Selain harga yang harus diperhatikan, nilai informasi adalah juga


menjadi faktor penting. Terdapat sepuluh faktor yang mempengaruhi nilai
informasi, yaitu:
1. Aksebilitas. Bagaimana kemampuan dan kecepatan informasi yang
dihasilkan dapat diperoleh. Misalnya dalam satuan waktu menit dalam
dua puluh empat jam.
2. Kelengkapan. Bagaimana kelengkapan isi informasi sesuai dengan yang
dibutuhkan. Hal ini bukan dalam ukuran volume, akan tetapi dalam
ukuran aspek-aspek yang mempengaruhi output informasi. Biasanya
agak sukar diukur jumlahnya.
 SKOM4437/MODUL 1 1.21

3. Keakuratan. Bagaimana tingkat output informasi dalam kebebasan dari


kesalahan. Dalam pengolahan data biasanya muncul dua kesalahan, yaitu
kesalahan penulisan dan kesalahan penghitungan.
4. Ketepatan. Seberapa baik output informasi sesuai dengan permintaan
pengguna.
5. Singkat waktu. Seberapa singkat penggunaan waktu dari input, proses,
output dan diterima oleh pengguna.
6. Kejelasan. Bagaimana tingkat bebasnya informasi dari hal yang
membingungkan.
7. Kelenturan. Bagaimana tingkat adaptasi output informasi tidak hanya
pada satu keputusan, tetapi pada lebih banyak pembuat keputusan.
8. Kemampuan diuji. Bagaimana pengguna dapat menguji output informasi
dan menghasilkan kesimpulan yang sama.
9. Kebebasan dari bias. Bagaimana kemungkinan menghasilkan informasi
lain untuk memperoleh kesimpulan lain.
10. Dapat dihitung. Bagaimana informasi itu dapat dihasilkan dari sistem
informasi yang formal, bukan berasal dari desas-desus, rumors, bisik-
bisik dan sebagainya.

Tujuan suatu sistem informasi adalah untuk memperoleh tingkat


optimum di mana nilai marginal informasi seimbang dengan biaya pengadaan
informasi tersebut. Akan tetapi terdapat tiga kemungkinan hubungan antara
nilai marginal dan biaya marginal dari informasi tersebut. dan bagaimana
pengaruhnya terhadap output informasi, yaitu:
1. Jika nilai marginal > biaya marginal = peningkatan output
2. Jika nilai marginal < biaya marginal = penurunan output
3. Jika nilai marginal = biaya marginal = output optimum.

L ATIHAN

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Bagaimana proses pengolahan data dalam beberapa metode yang
berbeda? Diskusikan dengan teman Anda!
1.22 Analisis Sistem Informasi 

2) Apakah proses pengolahan data melalui komputer dapat dianggap


memerlukan biaya yang lebih besar, dibandingkan dengan metode lain?
Minta bantuan tutor Anda untuk mendiskusikannya!
3) Mengapa nilai informasi sulit diukur?
4) Buat dengan kalimat Anda sendiri, bagaimana hubungan antara nilai
informasi dengan harga informasi dalam konteks hasil (output)-nya!

Petunjuk Jawaban Latihan

Untuk dapat menjawab secara baik pertanyaan-pertanyaan pada latihan


di atas, pelajari lagi dengan cermat materi Kegiatan Belajar 3. Lebih baik
Anda melakukan diskusi dengan teman atau tutor Anda!

R AN GKUMAN

Data merupakan elemen dasar untuk pembuatan informasi. Data


dapat diubah menjadi sesuatu yang berarti melalui proses dalam suatu
model keputusan.
Informasi merupakan produk pokok dari sistem informasi. Hal yang
mendasari suatu proses keputusan adalah ketidaktentuan. Informasi
mempunyai dua fungsi dasar, yaitu mengurangi keragaman dan
memberikan umpan balik.
Informasi merupakan komoditas yang berguna dan bernilai, dan
sebagai konsekuensinya diperlukan biaya untuk menghasilkannya. Agar
lebih ekonomis maka biaya untuk menghasilkan informasi harus sesuai
dengan nilainya.
Pengolahan data menjadi informasi dapat melalui empat metode,
yaitu (1) manual, (2) elektromekanik, (3) perlengkapan punched card
(kartu pencatat), dan (4) komputer elektronik (termasuk di dalamnya
penggunaan CD-rom).
Untuk memahami kemampuan/kinerja metode pengolahan data
perlu memperhatikan: penanaman modal awal; persiapan; konversi;
kebutuhan; kecepatan pengolahan; kemampuan penghitungan; kontrol
pengolahan; pendeteksian kesalahan otomatis; kemampuan pembuatan
keputusan; degradasi sistem dan tingkat otomasi.
Pengadaan informasi memerlukan biaya. Pertimbangan biaya dalam
sebuah pengolahan informasi dapat memperhatikan: harga perangkat
kerasnya; harga perancangan dan penerapan analisis sistem; harga untuk
 SKOM4437/MODUL 1 1.23

faktor kendali lingkungan; harga suatu konversi; dan harga


pengoperasian.
Selain harga, nilai informasi perlu juga mendapat perhatian analis
sistem, yaitu menyangkut pada: aksesibilitas, kelengkapan, keakuratan,
ketepatan, singkat waktu, kejelasan, kelenturan, kemampuan diuji,
kebebasan dari bias; dan dapat dihitung.

TE S FOR MATIF 3

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Pengoperasian data melalui beberapa tahap. Tahap pertama


pengoperasian data adalah ....
A. pengelompokan data
B. pengurutan data
C. pencatatan data
D. penyingkatan data

2) Pengoperasian data yang dilakukan dengan meniru data dari satu


medium kepada medium lainnya, adalah ....
A. penyimpanan
B. penggandaan
C. penyebaran
D. pengurutan

3) Upaya perubahan dalam pengolahan data awal dengan metode baru


disebut sebagai ....
A. fleksibilitas
B. degradasi
C. otomasi
D. konversi

4) Aksesibilitas adalah salah satu faktor yang mempengaruhi nilai


informasi, yang berarti ....
A. tingkat bebasnya informasi dari hal yang membingungkan
B. tingkat adaptasi output informasi pada banyak pembuat keputusan
C. kemampuan dan kecepatan informasi dapat diperoleh
D. baiknya informasi sesuai dengan permintaan pengguna
1.24 Analisis Sistem Informasi 

5) Jika nilai marginal suatu informasi lebih besar dari biaya marginalnya
maka akan terjadi ....
A. penurunan output informasi
B. optimasi output informasi
C. stagnasi output informasi
D. peningkatan output informasi

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 3 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 3.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 3, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 SKOM4437/MODUL 1 1.25

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1
1) B. Gambaran organisasi tentang sesuatu.
2) C. Data yang diolah.
3) A. Benar dan salah.
4) C. Dapat dijadikan dasar pengambilan keputusan.
5) A. Manfaat dan biaya.

Tes Formatif 2
1) B. Tiga hal.
2) D. Kebutuhan penerimanya.
3) A. Hanya dapat diakses oleh orang yang berhak menerimanya.
4) C. Berdasarkan data operasi.
5) B. Untuk mengurangi ketidakpastian.

Tes Formatif 3
1) C. Tahap pertama, pengoperasian data adalah pencatatan data.
2) B. Pengoperasian data dengan meniru data adalah penggandaan.
3) D. Upaya mengubah metode adalah konversi.
4) C. Aksesibilitas menunjukkan kemampuan dan kecepatan perolehan
informasi.
5) D. Jika nilai marginal informasi > biaya marginal maka output
meningkat.
1.26 Analisis Sistem Informasi 

Daftar Pustaka

Burch, J.G.Jr and Strater, F.R. Jr. (1974). Information Systems: Theory and
Practice. New York: John Wiley & Sons, Inc.

Jogiyanto, H.M. (1995). Analisis & Desain Sistem Informasi: Pendekatan


Terstruktur. Yogyakarta: Andi Offset.

Murdick, Ross. (1993). Sistem Informasi untuk Manajemen. Cetakan V.


Jakarta: Erlangga.

Simatupang, Togar M. (1995). Teori Sistem: Suatu Perspektif Teknik


Industri. Yogyakarta: Andi Offset.

Wahyudi, Teguh. (2004). Sistem Informasi: Konsep dasar, analisis desain


dan implementasi. Yogyakarta: Graha Ilmu.

Winardi. (1980). Pengantar tentang Teori Sistem dan Analisis Sistem.


Bandung: Mandar Maju.

Witarto. (2004). Memahami Sistem Informasi. Bandung: Informatika.


Modul 2

Analisis Sistem dan Manajemen


di dalam Organisasi
Drs. Agus Rusmana, M.A.
Dr. Engkus Kuswarno, M.S.

PE N D AHUL U AN

B agi siapa saja yang mempelajari analisis sistem informasi, konsep


analisis sistem dan fungsi manajemen adalah menjadi bahan pokok yang
harus dikuasai untuk membangun kerangka dalam penggunaan sistem
informasi dan untuk pengembangannya. Pada modul ini akan kita bicarakan
mengenai konsep analisis sistem manajemen
Modul 2 ini terdiri dari dua pembahasan, yaitu:
1. Analisis dan konsepsi sistem.
2. Fungsi manajemen di dalam organisasi.

Dengan mempelajari modul ini diharapkan mahasiswa dapat memahami


konsepsi sistem dan konsepsi manajemen.
Setelah mempelajari modul ini, mahasiswa dapat menjelaskan:
1. filosofi pendekatan sistem;
2. hubungan analisis sistem dan pemecahan masalah;
3. hubungan analisis sistem dan perkembangan sistem informasi;
4. konsepsi dan klasifikasi sistem;
5. fungsi manajemen dan hubungan manajemen dengan kebutuhan
informasi bagi organisasi.
2.2 Analisis Sistem Informasi 

Kegiatan Belajar 1

Analisis Sistem dan Konsepsi Sistem

A. MEMAHAMI SISTEM INFORMASI

Sebuah sistem informasi pada hakikatnya merupakan suatu sistem yang


memiliki komponen-komponen atau sub-subsistem untuk menghasilkan
informasi. Untuk mengerti apa yang sebenarnya disebut sistem, berikut
dikemukakan beberapa pengertian tentang sistem yaitu:
1. Dalam Longman Active Study Dictionary of English disebutkan bahwa
system is a group of related parts working together: an ordered set of
ideas, methods, or ways of working; orderly system (sistem adalah
sebuah gabungan dari beberapa bagian yang berhubungan yang bekerja
bersama; sekumpulan gagasan, metode, atau cara kerja; sistem yang
teratur).
2. Sistem merupakan suatu kumpulan elemen-elemen, baik berbentuk fisik
maupun non-fisik yang saling berhubungan di antaranya dan berinteraksi
bersama-sama menuju satu atau lebih tujuan yang merupakan sasaran
akhir dari sebuah sistem (M.J. Alexander dalam buku Information
System Analyses: Theory and Application)
3. Dalam pengertian lain, sistem juga dapat diartikan sebagai cara, seperti
pada istilah sistem pengamatan, sistem penilaian, sistem pengajaran dan
lain sebagainya (Teguh Wahyudi dalam buku Sistem Informasi).

Dari sekian banyaknya arti dari kata sistem dapat diambil pengertian
bahwa sistem adalah suatu kesatuan utuh yang terdiri dari beberapa bagian
yang saling berhubungan dan berinteraksi untuk mencapai tujuan tertentu.
Sebuah sistem terdiri dari berbagai unsur yang saling melengkapi dalam
mencapai tujuan atau sasaran. Unsur-unsur yang terdapat di dalam sistem ini
disebut subsistem. Subsistem ini harus selalu berhubungan dan berinteraksi
sehingga sistem dapat bekerja secara efisien dan efektif.
 SKOM4437/MODUL 2 2.3

Gambar 2.1.
Supra Sistem, Sistem dan Subsistem

Sebuah sistem juga mempunyai sesuatu yang lebih besar ruang


lingkupnya yang disebut dengan supra system. Sebagai contoh, jika sekolah
dipandang sebagai sebuah sistem, pendidikan adalah supra sistem dan siswa
adalah subsistemnya. Demikian juga jika perusahaan adalah sebuah sistem,
industri adalah supra sistem dan pemasaran adalah subsistemnya.

B. ANALISIS KELAYAKAN SISTEM INFORMASI

Menurut Agustinus Noertjahyana dan Ibnu Gunawan (2006, hal. 16)


dewasa ini sistem informasi menjadi semakin dibutuhkan oleh organisasi di
dalam menunjang pelaksanaan kegiatan operasional, baik itu organisasi profit
maupun non-profit. Sering kali menjadi masalah ketika sistem informasi
dibutuhkan oleh organisasi non-profit, padahal untuk membuat sistem
informasi yang baik dibutuhkan biaya yang tidak sedikit.
Untuk itulah para pelaku di dalam organisasi non-profit perlu melakukan
analisis terhadap kelayakan sistem informasi yang dikembangkan, sehingga
nantinya sistem informasi tersebut tidak dipandang hanya sebagai beban
sebuah organisasi.
Di dalam mengembangkan sebuah sistem informasi. ada beberapa
kategori dalam melakukan analisis kelayakan sistem informasi yaitu:
1. Kelayakan teknis.
2. Kelayakan operasional.
3. Kelayakan ekonomis.
2.4 Analisis Sistem Informasi 

1. Kelayakan Teknis
Kelayakan teknis ini dilakukan dengan tujuan untuk mengetahui apakah
suatu solusi yang ditawarkan oleh sistem informasi dapat diterapkan
dipandang dari segi teknis. Hal ini erat kaitannya dengan kemampuan
organisasi dalam melakukan implementasi sistem informasi yang tawarkan.
Analisis kelayakan teknis dilakukan terhadap pengembangan perangkat
keras dan perangkat lunak yang dibutuhkan oleh sistem serta kompleksitas
sistem. Begitu juga dengan risiko yang harus diterima, yaitu risiko yang
berada pada tingkat tinggi, sedang atau rendah, sehingga dapat diberikan
alternatif penyelesaian apabila diperlukan. Risiko tersebut antara lain berupa
kegagalan mendapatkan manfaat dari sistem informasi, biaya yang tidak
sesuai anggaran, jadwal yang tidak sesuai, atau bahkan tidak bisa terintegrasi
dengan sistem lain.
Tingkat kepentingan dan kemungkinan tiap faktor dikategorikan sebagai
risiko tingkat tinggi apabila berkaitan dengan proses-proses lain dan
mempunyai dampak yang besar. Risiko tingkat sedang apabila berkaitan
dengan proses-proses lain namun masih bisa diatasi, sedangkan kategori
risiko tingkat rendah adalah juga kegagalan tidak berkaitan dengan proses-
proses lain.

2. Kelayakan Operasional
Kelayakan operasional dilakukan untuk mengetahui apakah sistem
informasi dapat memberikan solusi sesuai kebutuhan pengguna sistem. Selain
itu hal yang perlu dilakukan adalah analisis terhadap pengaruh sistem pada
lingkungan kerja dan para penggunanya dengan melihat bagaimana reaksi
para pengguna sistem terhadap solusi yang diberikan sistem informasi.

3. Kelayakan Ekonomis
Kelayakan ekonomis dilakukan untuk mengetahui seberapa tinggi
tingkat efektivitas dari biaya yang dikeluarkan dengan adanya sistem
informasi. Tindakan analisis kelayakan ekonomis ini melibatkan komponen
biaya dan manfaat (cost and benefit) sebagai acuan untuk mengukur efisiensi
biaya.
Sering kali manfaat dari sistem informasi tidak dapat diukur dengan
uang, seperti misalnya, kepuasan pelanggan, kecepatan pelayanan dan
kehandalan media penyimpanan. Untuk itulah diperlukan pengukuran
efisiensi dengan komponen biaya dan manfaat.
 SKOM4437/MODUL 2 2.5

Dari hasil tindakan analisis pada sebuah sistem informasi yang


diterapkan pada sebuah organisasi diketahui bahwa dengan menggunakan
analisis kelayakan seorang analis dapat membantu para pelaku organisasi
untuk menentukan apakah sistem informasi yang ditawarkan layak untuk
diterapkan. Kemudian juga diketahui bahwa kelayakan proyek sistem
informasi dapat dilakukan dengan menggunakan analisis kelayakan
operasional, teknis dan ekonomis.

C. KONSEPSI SISTEM

Pengertian sistem bergantung pada latar belakang cara pandang orang


yang mendefinisikannya. Menurut hukum, sistem dipandang sebagai
kumpulan aturan-aturan yang membatasi, baik oleh kapasitas sistem itu
sendiri maupun lingkungan di mana sistem itu berada, untuk menjamin
keserasian dan keadilan. Menurut engineering, sistem dipandang sebagai
proses masukan (input) yang ditransformasikan menjadi keluaran (output).
Matematikawan memandang sistem sebagai perangkat persamaan-persamaan
simbolik dengan karakteristik tertentu, sedangkan menurut orang awam,
sistem dipandang sebagai cara atau metode untuk mencapai tujuan.
Simatupang (1995) mengumpulkan dan menyimpulkan beberapa definisi
sistem: Geoffrey Gordon (1987) mendefinisikan sistem sebagai “suatu
kumpulan objek-objek yang terangkai dalam interaksi dan saling
bergantungan yang teratur”. Ludwig Von Bertalanffy (1940) mendefinisikan
sistem sebagai “elemen-elemen yang berada dalam keadaan yang saling
berhubungan”. Schmidt dan Taylor (1970) memberikan definisi yang lebih
luas lagi, yaitu “kumpulan komponen-komponen yang berinteraksi dan
bereaksi antaratribut komponen-komponennya untuk mencapai suatu akhir
yang logis”.
Dari sejumlah definisi tersebut, secara singkat dapat disimpulkan bahwa
sistem adalah kumpulan objek-objek yang saling berinteraksi dan bekerja
bersama-sama dalam suatu lingkungan yang kompleks untuk mencapai
tujuan tertentu. Dari definisi itu sistem dapat mencakup lima hal, yaitu:
1. elemen-elemen atau bagian-bagian;
2. adanya interaksi antarelemen atau bagian;
3. adanya suatu pengikat elemen atau bagian menjadi suatu kesatuan;
4. berada dalam suatu lingkungan yang kompleks;
5. terdapat tujuan bersama, sebagai hasil akhir.
2.6 Analisis Sistem Informasi 

Elemen-elemen yang saling berinteraksi tersebut disebut sebagai


subsistem. Disebut demikian karena sebenarnya subsistem tersebut
merupakan suatu sistem yang mempunyai komponen-komponen tersendiri.
Sebaliknya, suatu sistem dapat dikatakan sebagai subsistem dari sistem lain
yang lebih besar. Fenomena ini merupakan dasar pengkajian dari sistem yang
bersifat hierarki.
Setiap proses yang menyebabkan terjadinya perubahan dalam sistem
disebut aktivitas. Keadaan aktivitas, atribut, dan komponen pada suatu saat
tertentu disebut keadaan sistem (state of system atau level of system) pada
saat tersebut. Keadaan tersebut berubah-ubah atau tetap bergantung pada
sistem yang diamati.
Konsepsi adalah abstraksi mengenai suatu fenomena yang dirumuskan
atas dasar generalisasi dari sejumlah karakteristik kejadian, keadaan,
mengenai objek tertentu. Konsep digunakan untuk menjelaskan fenomena
secara lebih konkret. Konsep dibangun dari definisi. Suatu definisi adalah
sekumpulan terminologi seperti kalimat, simbol atau matematik, yang
menunjukkan fenomena sebagaimana yang dimaksudkan oleh konsep.
Istilah sistem berasal dari perkataan systema dalam Bahasa Yunani, yang
artinya keseluruhan yang terdiri dari bermacam-macam bagian. Definisi
sistem yang sudah dikemukakan terdahulu memungkinkan komunikan untuk
menggambarkan fenomena yang dimaksud oleh konsepsi sistem tersebut di
dalam benaknya. Komunikan akan memperoleh gambaran yang sama tentang
apa yang dimaksud dengan sistem.
Konsepsi sistem adalah penyajian komponen-komponen pembentuk
sistem ke dalam suatu definisi yang mantap. Konsepsi sistem merupakan
awal studi sistem yang selanjutnya akan didesain dan dievaluasi. Konsep
sistem memiliki beberapa aspek yang mempunyai makna untuk tujuan
tertentu. Aspek-aspek tersebut dipergunakan untuk menjelaskan suatu objek
atau realita agar dapat disebut sistem. Aspek-aspek tersebut berupa
pertanyaan. (Simatupang, 1995):
1. Apa saja unsur-unsur sistem itu?
2. Apakah tujuan sistem itu?
3. Apa yang dilakukan untuk mencapai tujuan itu?
4. Apa sajakah yang diproses oleh sistem itu?
5. Apa yang dihasilkan (output) proses itu?
6. Apa ukuran keberhasilan proses itu?
 SKOM4437/MODUL 2 2.7

Kerangka dasar sistem dapat digambarkan dengan formula sebagai


berikut.

Input Proses Output

Gambar 2.2.
Kerangka Dasar Sistem

Bila sistem beroperasi dalam situasi tertentu, formula di atas


berkembang menjadi seperti tampak pada gambar berikut.

 Tujuan
 Standar
Kinerja
 Hambatan

Input Proses Output

Kontrol
Umpan Balik

Gambar 2.3.
Kerangka Sistem

Setiap sistem ini merupakan subsistem dari sistem yang lebih besar.
Berikut ini contoh bentuk hubungan antarsubsistem.

Input Proses Output

Input Proses Output

Gambar 2.4.
Hubungan Subsistem Seri
2.8 Analisis Sistem Informasi 

Input Proses Output


Input Proses Output

Input Proses Output

Gambar 2.5.
Hubungan Subsistem Paralel

D. KLASIFIKASI SISTEM

Satu cara untuk mengklasifikasi sistem didasarkan pada dua kriteria,


yaitu:
1. Tingkat keterdugaan (prectability). Kriteria ini dibagi menjadi dua, yaitu
deterministik dan probabilistik.
2. Tingkat kerumitan (complexity). Kriteria ini terdiri dari tiga hal:
sederhana, rumit dan sangat rumit.

Ketika seseorang dapat menduga dengan yakin bagaimana sistem dapat


memberikan reaksi tertentu, atau tampil tertentu dalam situasi yang berbeda
maka sistem tersebut dikatakan sistem yang deterministik. Pada sistem tipe
ini tidak ada keraguan akan hasil yang dicapai, output dapat ditentukan,
begitu juga jumlah informasi yang dibutuhkannya. Sebaliknya, ketika
seseorang tidak dapat menduga secara pasti hasilnya dari suatu sistem
tertentu maka sistem tersebut dinamakan sistem probabilistik. Namun
demikian, pada kenyataannya terdapat beberapa orang yang menganggap
bahwa sistem probabilistik adalah juga sistem deterministik, di mana
keduanya sama-sama tidak sepenuhnya dapat dipahami.
Sistem deterministik sederhana merupakan salah satu sistem yang
memiliki sedikit subsistem dan interelasi, dan meliputi perilaku yang dapat
diduga. Misalnya bola baja pada mesin jackpot atau mesin ban berjalan pada
jalur produksi di suatu pabrik. Namun apabila ingin mengetahui angka yang
dapat keluar pada mesin jackpot maka kondisinya sudah probabilistik. Begitu
juga jika ingin mengetahui berapa kerusakan yang terjadi dengan perjalanan
barang (produk) pada ban berjalan maka kondisinya sudah probabilistik.
 SKOM4437/MODUL 2 2.9

Sistem deterministik rumit terjadi misalnya pada komputer, dalam


pengertian bahwa komputer dapat dilakukan pemrograman untuk
menghasilkan output yang dikehendaki. Jika sistem deterministik tersebut
menghasilkan output yang tidak dapat diduga, maka berarti sistem tersebut
dapat dikatakan mengalami kesalahan atau malfungsi.
Sistem sederhana dapat juga probabilistik. Sebagai contoh pengundian
melalui uang koin. Begitu juga sistem pengendalian kualitas yang menduga
jumlah kerusakan dari suatu produk, merupakan sistem sederhana yang
probabilistik.
Suatu korporasi atau perusahaan merupakan sistem kompleks
probabilistik yang pasti memiliki tujuan untuk memperoleh keuntungan.
Keputusan yang dibuat yang mempengaruhi subsistem, dan pengaruh
keputusan pada operasi perusahaan dalam mencapai keuntungan, semuanya
adalah probabilistik.
Jika sistem semakin kompleks (sophysticated), maka tidak ada yang
deterministik sehingga tidak ada klasifikasi sistem sangat rumit yang
deterministik.
Sistem sangat rumit yang probabilistik misalnya sistem ekonomi
nasional, adalah sangat rumit dan sangat probabilistik, sehingga karena
banyak faktor maka sistem tersebut tidak dapat dijelaskan secara utuh dan
lengkap. Pada kondisi ini sangat dibutuhkan teknik pengolahan informasi
yang baik untuk membantu manajemen dalam mengatasi kerumitan tersebut.

L ATIHAN

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Apakah yang disebut sistem informasi? Diskusikan dengan teman atau
tutor Anda!
2) Sebut dan jelaskan salah satu definisi sistem!
3) Gambarkan hubungan antarsistem yang seri dan paralel!
4) Sebutkan contoh-contoh klasifikasi sistem dalam kehidupan sehari-hari,
baik yang deterministik ataupun probabilistik, yang juga dilihat dari
tingkat kerumitannya!
2.10 Analisis Sistem Informasi 

Petunjuk Jawaban Latihan

Untuk dapat menjawab secara baik pertanyaan-pertanyaan pada


Latihan 1, pelajari lagi dengan cermat materi Kegiatan Belajar 1. Lebih baik
Anda melakukan diskusi dengan teman dan tutor Anda.

R AN GKUMAN

Sebuah sistem informasi pada hakikatnya merupakan suatu sistem


yang memiliki komponen-komponen atau sub-subsistem untuk
menghasilkan informasi. Subsistem ini harus selalu berhubungan dan
berinteraksi sehingga sistem dapat bekerja secara efisien dan efektif.
Konsepsi sistem merupakan abstraksi komponen-komponen
pembentuk sistem ke dalam suatu definisi. Konsepsi sistem memiliki
beberapa aspek, yaitu (1) unsur-unsur sistem; (2) tujuan sistem;
(3) tindakan untuk mencapai tujuan; (4) proses; (5) output; (6) ukuran
keberhasilan.
Hubungan antarsistem atau subsistem dapat bersifat hubungan seri
dan hubungan paralel. Sedangkan klasifikasi sistem dapat dilihat dari
tingkat keterdugaannya dan kerumitannya.

TE S FOR MATIF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Unsur-unsur dalam sistem disebut ....


A. bagian unsur
B. pendukung sistem
C. subsistem
D. pembagi sistem

2) Salah satu analisis kelayakan pada sistem informasi adalah kelayakan ....
A. pembiayaan
B. ekonomis
C. bisnis
D. penerapan
 SKOM4437/MODUL 2 2.11

3) Menurut orang awam sistem dapat diartikan sebagai ....


A. cara melakukan sesuatu untuk mencapai tujuan
B. masukan (input) proses-luaran (output)
C. seperangkat aturan
D. keseluruhan merupakan kumpulan bagian-bagian

4) Sistem yang dapat diduga reaksinya secara pasti disebut sebagai sistem
yang ....
A. probabilistik
B. terbuka
C. deterministik
D. tertutup

5) Dalam konsep sistem, perhitungan 1 + 1 = 3 adalah suatu contoh ....


A. kesalahan berpikir
B. sinergi
C. konversi
D. kesalahan sistem

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
2.12 Analisis Sistem Informasi 

Kegiatan Belajar 2

Fungsi Manajemen di dalam Organisasi

FUNGSI MANAJEMEN

Apa fungsi manajemen, dan bagaimana manajemen menjalankan


fungsinya tersebut? Beberapa ahli mengemukakan bahwa secara esensial
manajemen sangat peduli pada perubahan kondisi. Pendapat lain mengatakan
bahwa esensi tugas manajemen adalah mengenal dan mengasimilasi
perubahan teknologi dalam suatu bentuk nilai-nilai praktis yang dihasilkan
dan disebarkan kepada masyarakat dalam suatu cara yang ditentukan, sesuai
waktu dan secara ekonomis. Namun, secara singkat manajemen berarti:
“mengerjakan sesuatu melalui upaya bersama orang lain”.
Berdasarkan studi literatur, fungsi manajemen terdiri dari: planning,
scheduling, commanding, organizing, hiring, training, controlling,
supervising dan seterusnya. Namun demikian, secara tradisional, fungsi
manajemen adalah planning, organizing, actuating, controlling atau
perencanaan, pengorganisasian, penggerakan, pengendalian. Untuk
kepentingan analisis sistem, fungsi manajemen dapat dibahas dalam tiga hal,
yaitu fungsi perencanaan (planning), pengendalian (controlling), dan
pengambilan keputusan (decision making). Oleh karena itu, selanjutnya kita
akan diskusikan ketiga fungsi manajemen tersebut.

1. Perencanaan
Perlu ditegaskan bahwa setiap sistem berorientasi pada tujuan.
Perencanaan yang mendahului aktivitas lainnya, adalah suatu aktivitas
manajer untuk menyajikan kriteria dalam menemukan cara untuk
memperoleh tujuan. Perencanaan merupakan suatu dasar bagi pengendalian
dan pengambilan keputusan, meskipun seseorang dapat memiliki argumentasi
bahwa harus membuat keputusan adalah tahap pertama perencanaan.
Tanpa perencanaan, kita tidak akan dapat mengendalikan, sebab
perencanaan adalah dasar bagi manajemen dan pengendalian, begitu juga
pengorganisasian dan penjadwalan. Manajemen memerlukan informasi untuk
memperkokoh tujuan dan tindakan. Tetapi, suatu hal yang tidak mungkin
menyajikan informasi yang meliputi seluruh aspek dari perencanaan;
 SKOM4437/MODUL 2 2.13

walaupun demikian informasi dapat mengurangi ketidakpastian dalam proses


perencanaan tersebut.
Terdapat lima aspek yang perlu diperhatikan dalam proses perencanaan,
yaitu:
a. tetapkan sasaran dan atau tujuan;
b. identifikasi aktivitas yang harus ditampilkan untuk meraih tujuan
tersebut;
c. jelaskan sumber-sumber atau persyaratan yang diperlukan untuk
melaksanakan aktivitas tersebut;
d. tentukan dalam urutan bagaimana aktivitas-aktivitas tersebut harus
dilaksanakan.

Sasaran atau tujuan merupakan suatu arah petunjuk ke mana kita akan
melangkah. Tahap pertama ini harus jelas didefinisikan, karena kehilangan
arah, berarti kehilangan sasaran atau tujuan. Akibatnya segala tindakan yang
dilakukan menjadi tidak menentu.
Tahap kedua adalah mengidentifikasi aktivitas yang harus dilakukan.
Aktivitas ini meliputi juga ciri-ciri apa yang harus dilakukan untuk meraih
tujuan tersebut. Sebaiknya aktivitas ini spesifik berdasarkan karakteristiknya,
baik mengenai apa yang harus dilakukan, bagaimana cara melakukannya,
kapan dilakukan dan mengapa harus melakukan hal itu, dan sebagainya. Hal
ini penting dilaksanakan, mengingat semakin rinci suatu aktivitas dibuat,
akan semakin mudah kita melakukannya, sekaligus semakin mudah juga kita
dapat meraih tujuan yang ditetapkan dan mengevaluasi upaya yang telah
dibuat.
Tahap ketiga adalah menentukan atau mencari sumber-sumber atau
persyaratan yang diperlukan untuk melaksanakan aktivitas tersebut. Sumber-
sumber tersebut dapat berupa masalah biaya, peralatan (sumber daya fisik),
dan manusia pelaksanaannya (sumber daya manusia).
Tahap terakhir adalah menentukan urutan aktivitas dengan sebaik
mungkin. Semakin sistematis aktivitas dirancang maka akan semakin mudah
melakukan aktivitas tersebut, sekaligus akan semakin mudah untuk membuat
evaluasi terhadap aktivitas itu. Pada tingkat manajemen bawah, misalnya,
aktivitas (fisik) biasanya lebih baik dibuat lebih rinci dibandingkan dengan
tingkat manajemen tingkat atas. Sebab, di dalam manajemen, semakin rendah
peringkat manajemen maka aktivitas semakin operasional. Sebaliknya,
semakin tinggi peringkat manajemen maka aktivitas semakin konseptual dan
strategis.
2.14 Analisis Sistem Informasi 

2. Pengendalian
Sering kali kita mengerjakan sesuatu tidak sesuai dengan rencana.
Penyimpangan ini sering kali dilakukan oleh karena kurangnya pengendalian
manajemen. Misalnya sering terjadi kesalahdugaan atau perkiraan dan
kesalahan kerja bawahan.
Proses pengendalian meliputi tahap:
a. pengukuran hasil (output) sistem;
b. perbandingan hasil dengan perencanaan dan perkiraan penyimpangan;
c. perbaikan penyimpangan dengan mengambil tindakan korektif.

Pengukuran hasil sebenarnya merupakan salah satu tindakan dalam


perencanaan. Pengukuran yang akan dilakukan harus merupakan bagian yang
tidak terpisahkan dari tindakan apa yang harus dilakukan untuk meraih
tujuan. Hal ini disebabkan karena pengukuran ini merupakan barometer
keberhasilan perolehan tujuan.
Tindakan kedua merupakan tindakan perbandingan antara kondisi nyata
hasil dengan alat ukur keberhasilan yang sudah direncanakan. Pada saat yang
sama akan diketahui sejauh mana penyimpangan terjadi. Semakin berbeda
antara kenyataan dengan tujuan maka semakin lebar penyimpangan terjadi
maka semakin dekat kegagalan akan diperoleh. Semua tindakan ini
merupakan kontrol atau kendali bagi keberhasilan aktivitas yang dilakukan
untuk meraih tujuan tersebut.
Tindakan korektif merupakan tindakan yang sudah seharusnya dilakukan
oleh manajer, jika menemukan penyimpangan yang mengganggu perolehan
tujuan. Manajer harus melakukan hal itu, karena dia memiliki kekuatan
secara struktural untuk dapat mengubah situasi dengan, misalnya, mengubah
masukan (input) atau teknik pelaksanaan. Hal ini merupakan suatu tindakan
pengendalian yang penting dilakukan.
Seperti telah disebutkan terdahulu bahwa fungsi perencanaan adalah
memperkukuh sasaran atau tujuan dan mengendalikannya melalui informasi
umpan balik kepada manajemen. Konsekuensinya, tahap ini merupakan suatu
tantangan bagi penganalisis agar dapat melakukan aktivitas analisis dengan
baik pada sistem tersebut.
Elemen-elemen sistem, seperti juga telah disebutkan, terdiri dari tiga hal
pokok, yaitu: input – proses (throughput) – output. Elemen-elemen ini
merupakan parameter dari sistem tersebut yang dapat diukur dan dievaluasi.
Untuk mengukur efektivitas sistem dalam meraih tujuannya, kita dapat
 SKOM4437/MODUL 2 2.15

melihat dari parameter output, yang juga mewakili titik pandang kendali.
Tiga elemen yang dirancang sebagai parameter yang mana merupakan titik
kendali, yaitu:
1. Pengukuhan standar output (hasil), misalnya: perancangan kinerja
(performance) sistem atau tujuan sistem.
2. Desain dan implementasi suatu sensor (pelacak) yang dapat
mengumpulkan data dan menghubungkannya dengan output,
mengevaluasi dan mengukur kinerja output, dan mengomunikasikan
informasi hasilnya kepada manajemen.
3. Jabatan seorang manajer, atau mekanisme yang dapat mengoreksi
informasi agar sesuai dengan kebutuhan. Tindakan korektif tersebut
menghasilkan keputusan, yang dapat bertindak sebagai input dan
kembali kepada proses sistem tersebut. Contoh suatu pengendalian,
dapat digambarkan sebagai berikut.

Manajemen Sistem L
(kendali efek) informasi I
Umpan balik
n
g
k
Bandingkan u
dengan rencana n
g
a
Sistem n

Gambar 2.6.
Elemen Umpan Balik dan Kendali

Sistem informasi mengukur dan mengevaluasi output. Output dapat


berupa jenis penjualan, kinerja penjualan, perolehan laba, kendali mutu,
tingkat produktivitas, kinerja pegawai, penggunaan aset, dan sebagainya.
Contoh-contoh output tadi berasal dari proses sistem tersebut.
Dalam organisasi bisnis, sistem informasi harus dapat menyebarkan
informasi kepada pengguna eksternal maupun internal. Pengguna eksternal
misalnya pemegang saham atau pemerintah yang mempengaruhi keputusan
manajemen secara internal. Sistem informasi juga harus mengumpulkan data
dari lingkungan tentang tingkat kebutuhan, harga bahan, ketersediaan tenaga
2.16 Analisis Sistem Informasi 

kerja, tingkat kompetitif, politik pemerintahan, respons pelanggan, dan


sebagainya.
Untuk mempengaruhi kendali, pengambil keputusan harus
mengharapkan output yang pasti sesuai dengan yang direncanakan atau nilai-
nilai yang diharapkan. Penyimpangan yang terjadi harus dapat dilaporkan
kepada pengambil keputusan melalui pengomunikasian informasi tentang
kesalahan (error) diberi lambang E. Kesalahan ini merupakan perbedaan
antara output yang diinginkan (desired output) yang diberi lambang DO dan
output yang diperoleh (actual report), yang diberi lambang AO, dengan
rumus Deviasi E = DO – AO. Memperkecil perbedaan ini adalah tugas dan
tanggung jawab pengambil keputusan. Tindakan yang dilakukan oleh
pengambil keputusan menghasilkan input keputusan, yang mengaktifkan
proses. Pengambil keputusan dikatakan berhasil, jika DO – AO = 0. Jika
terjadi output (misalnya jumlah produk, kualitas produk, penjualan,
keuntungan) dari suatu sistem organisasi bukan merupakan sesuatu yang
diharapkan atau tidak sesuai dengan rencana, informasi yang menunjukkan
penyimpangan (deviasi) tersebut kembali kepada manajer yang memiliki
kekuatan untuk mengubah dan memperbaiki penyimpangan itu atau
memberikan alternatif pemecahannya.
Pengendalian suatu sistem akan efektif, jika:
a. output yang diperoleh diukur dan dibandingkan secara tepat dengan
output yang diharapkan;
b. tindakan keputusan yang diharapkan dapat diwujudkan;
c. umpan balik dan aktivitas pengambil keputusan cukup cepat untuk
membuat koreksi, sebelum faktor-faktor proses tersebut tidak lagi
konsisten dengan koreksi yang dibuat.

3. Pengambilan Keputusan
Salah satu aktivitas dasar dari manajemen adalah memahami dengan
baik sistem untuk membuat keputusan yang dapat meningkatkan kinerja
keseluruhan sistem dengan menggambarkan batasan atau hambatan tertentu.
Pengambilan keputusan merupakan suatu proses pemilihan, alternatif
terbaik (kualitatif maupun kuantitatif) dari banyak alternatif untuk
memecahkan persoalan atau mengatasi konflik.
 SKOM4437/MODUL 2 2.17

a. Elemen pengambilan keputusan


Alasan manajer harus membuat keputusan adalah karena suatu
konfrontasi masalah atau situasi konflik. Terdapat empat elemen dalam suatu
pengambilan keputusan:
1) Model. Model menunjukkan deskripsi masalah yang kuantitatif atau
kualitatif.
2) Kriteria. Kriteria yang ditentukan menunjukkan sasaran atau tujuan dari
masalah keputusan (misalnya untuk memperoleh pelayanan pelanggan
yang maksimum). Ketika terdapat beberapa kriteria yang menunjukkan
konflik (misalnya meningkatkan pelayanan pelanggan dan mengurangi
investasi), pengambil keputusan harus dapat mengatasinya.
3) Hambatan. Faktor lain yang harus dipikirkan dalam mengatasi masalah
keputusan tersebut adalah hambatan. Kekurangan dana merupakan salah
satu contoh hambatan.
4) Optimasi. Ketika masalah keputusan sudah seluruhnya dijelaskan
(model), manajer menentukan apa yang diperlukan (kriteria), dan apa
yang membatasinya (hambatan). Dengan kata lain, pengambil keputusan
harus dapat memilih solusi yang terbaik dan optimum.

b. Bentuk pengambilan keputusan


Masalah pengambilan keputusan dan konflik terjadi di mana-mana.
Sebagian sederhana dan deterministik, sebagian lain kompleks dan
probabilistik. Pengambilan keputusan dapat teratur (rutin) dan terstruktur
atau dapat juga rumit dan tidak terstruktur. Dalam pengertian luas, terdapat
dua bentuk pengambilan keputusan, yaitu:
1) Terprogram. Kategori pengambilan keputusan ini meliputi respons
otomatis untuk menetapkan kebijakan yang ditentukan. Kegiatan yang
berulang dan rutin adalah merupakan salah satu parameter pengambilan
keputusan yang terprogram. Tantangan utama seorang analis sistem
adalah mengidentifikasi jenis keputusan ini dan menjelaskan suatu
metode agar keputusan yang terprogram ini dapat diimplementasikan
sebaik mungkin. Agar pengambilan keputusan ini memberikan efek yang
diharapkan, aturan pengambilan keputusan harus didefinisikan dan
ditetapkan secara tegas dan jelas. Salah satu aturan pengambilan
keputusan adalah dengan dibuatnya suatu alogaritma untuk membuat
keputusan secara tepat berdasarkan kegiatan rutin dan otomatis.
2.18 Analisis Sistem Informasi 

Dalam beberapa organisasi terdapat kesempatan untuk menerapkan


keputusan terprogram ini, sebab dalam beberapa keputusan dibuat
disesuaikan dengan prosedur standar operasi yang rutin. Salah satu
contoh implementasi pengambilan keputusan terprogram, terlihat sebagai
gambar berikut.

Aturan Program Pengawasan dan Keputusan


keputusan (alogaritma) umpan balik otomatis

Gambar 2.7.
Skema Proses Pengambilan Keputusan Terprogram

2) Tidak terprogram. Kategori pengambilan keputusan ini menunjukkan


proses penyelesaian sesuatu yang bermasalah. Proses tersebut biasanya
menunjukkan suatu yang rumit, ketika beberapa parameter diketahui,
dan banyak parameter yang menunjukkan masalah. Hal ini memerlukan
bakat dan keterampilan pengambil keputusan dalam mengambil
keputusan yang tidak terprogram ini. Pengembangan fasilitas,
pengembangan produk baru, kebijakan periklanan, manajemen
personalia, merger, dan sebagainya adalah merupakan contoh keputusan
yang tidak terprogram.

c. Proses pengambilan keputusan


Pengambilan keputusan seharusnya memiliki peringkat informasi untuk
menentukan informasi yang efisien. Pengetahuan seseorang yang bersatu
dengan efisiensi pengolahan informasi menghasilkan kapasitas pengambilan
keputusan. Pengambilan keputusan hendaknya dapat menentukan sasaran
atau tujuan dan kemudian berupaya untuk meraihnya melalui pemilihan
alternatif yang terbaik didasarkan pada pengetahuannya tentang proses yang
harus dijalankan. Jika pengetahuan mengambil keputusan tidak memadai
untuk dapat memilih alternatif terbaik maka diperlukan informasi tambahan
baginya. Masalah akan muncul, jika pembuatan keputusan sangat diperlukan,
tetapi pengambil keputusan tidak memiliki informasi yang cukup memadai.
Ketidakcukupan informasi berasal dari ketidakmampuan sumber informasi
untuk menyajikan informasi yang diperlukan atau ketidakmampuan
pengambil keputusan untuk menjelaskan secara tepat informasi yang
dibutuhkan. Ilustrasi proses pengambilan keputusan dapat dilihat pada
gambar berikut.
 SKOM4437/MODUL 2 2.19

Masalah

Definisi Masalah

Hubungkan dengan
pengetahuan dan
lingkup masalah

Apakah
pengetahuan Ya
A
cukup untuk
solusi
B
Mencari tambahan
informasi

Menerima
informasi

Menghubungkan
informasi dengan proses
pembuatan keputusan

Integritas informasi
dengan proses
pembuatan keputusan

Apakah informasi
Ya
cukup untuk
B
menyelesaikan
masalah?
A

Keputusan

Gambar 2.8.
Flow Chart Penggunaan Informasi untuk Pengambilan Keputusan

Jumlah waktu terbanyak yang harus dicurahkan oleh pemimpin/manajer


bisnis, menteri, kepala sekolah, dan manajer organisasi lainnya, adalah
2.20 Analisis Sistem Informasi 

memecahkan masalah atau mengatasi konflik. Kesuksesan mereka sebagai


pengambil keputusan ditentukan oleh kualitas informasi dan pengetahuan
mereka dalam proses tersebut. Keputusan yang dibuat adalah keputusan
melalui proses penggunaan informasi yang rasional, bukan berdasarkan
emosional. Dengan demikian kesulitan pengambilan keputusan ditentukan
oleh:
1) Informasi yang tidak cukup. Ketidakbenaran atau ketidakcukupan
informasi tentang alternatif tindakan yang memungkinkan dan tentang
implikasinya terhadap hasil, atau
2) Sasaran atau tujuan yang tidak memadai. Kegagalan untuk
menunjukkan hasil tertentu dibandingkan dengan lainnya.

d. Tingkat pengambilan keputusan


Pengambilan keputusan dapat berupa terprogram, maupun tidak
terprogram. Untuk mengklasifikasikan pengambilan keputusan terdiri dari
tiga tingkat, yaitu:
1) Tingkat strategis. Keputusan strategis memiliki ciri ketidaktentuan yang
tinggi dan orientasi masa depan. Keputusan ini mengukuhkan
perencanaan jangka panjang dan mempengaruhi keseluruhan organisasi.
Tujuan atau sasaran organisasi yang memerlukan keputusan strategis,
misalnya: perluasan lahan, penentuan garis produksi, merger,
diversifikasi,perluasan kapital, dan sebagainya. Strategi tersebut meliputi
perencanaan jangka panjang, penetapan tujuan, pembuatan kebijakan,
pengorganisasian, dan perolehan efektivitas keseluruhan organisasi.
2) Tingkat taktis. Pembuatan keputusan taktis menyinggung aktivitas
jangka pendek dan pengalokasian sumber-sumber untuk memperoleh
tujuan. Keputusan taktis berhubungan dengan bidang-bidang
pengangguran, analisis biaya, masalah pegawai, peningkatan produksi,
riset dan pengembangan.
Jika pengambilan keputusan strategis meliputi aktivitas perencanaan,
pembuatan keputusan taktis membutuhkan perpaduan yang seimbang
antara aktivitas perencanaan dengan aktivitas pengendalian. Jenis
keputusan ini paling tidak potensial untuk pembuatan keputusan yang
terprogram. Namun demikian, pengambilan keputusan taktis ini pada
umumnya digunakan untuk mengatasi permasalahan yang kemudian
muncul, dan bukan untuk keputusan yang rutin.
 SKOM4437/MODUL 2 2.21

3) Tingkat teknis. Pada tingkat ini, keputusan berupa standar yang baku dan
hasil keputusannya deterministik. Pembuatan keputusan teknis
merupakan suatu proses untuk menghasilkan tugas-tugas yang spesifik,
dan tugas spesifik itu diimplementasikan dengan efektif dan efisien.
Pembuatan keputusan ini membutuhkan perintah yang spesifik dan
kendali yang spesifik pula. Fungsi manajemen yang utama pada
keputusan ini adalah kontrol atau kendali, yang kinerja perencanaannya
dalam skala yang terbatas. Contoh dari keputusan tingkat teknis ini
adalah kredit, kendali proses, penjadwalan, penerimaan barang,
pengepakan, penempatan pekerja dan sebagainya.

Perbedaan tingkat keputusan memerlukan perbedaan kebutuhan


informasi. Perbedaan ketiga tingkat keputusan tersebut dilihat dari kebutuhan
informasinya, dapat dilihat pada tabel berikut.

informasi untuk
kendali kondisi
eksternal
Strategis

Taktis informasi untuk


kendali kondisi
Teknis internal

Gambar 2.9.
Jenis Informasi yang Dibutuhkan dalam Berbagai Klasifikasi Pembuatan
Keputusan

Garis pembatas pada gambar di atas yang memisahkan jenis informasi


untuk jenis keputusan tidak dapat dikatakan pasti, sebab pada situasi yang
praktis, garis pembatas tersebut tidak jelas, kabur (blurred), bahkan saling
tumpang tindih. Oleh karena itu, seorang analis harus hati-hati dalam melihat
perbedaan keputusan tersebut, dan perbedaan informasi yang dibutuhkannya.
Kenyataannya, informasi yang dihasilkan sistem informasi sangat bergantung
pada perbedaan tersebut.
Untuk memperjelas karakteristik informasi yang dibutuhkan pada
berbagai tingkatan keputusan, dapat dilihat pada rincian berikut.
2.22 Analisis Sistem Informasi 

Informasi strategis:
1) Informasi eksternal
(a) Tindakan kompetitif.
(b) Tindakan pelanggan.
(c) Tersedianya sumber daya.
(d) Kondisi demografis.
(e) Tindakan pemerintah.
2) Informasi prediktif
(kecenderungan jangka panjang)

Informasi taktis:
1) Informasi deskriptif historis.
2) Informasi kinerja sekarang.
3) Informasi prediktif (jangka pendek).

Informasi teknis:
1) Informasi deskriptif historis
2) Informasi kinerja sekarang

L ATIHAN

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Cobalah semampu yang Anda dapat lakukan untuk membuat atau
menggambarkan secara konseptual model sistem pemerintahan tingkat
kecamatan dan bagaimana sistem informasinya!
2) Ambil salah satu contoh perusahaan di sekitar tempat tinggal Anda.
Cobalah deskripsikan atau gambarkan siapa saja yang bertanggung
jawab mengambil keputusan secara strategis, taktis dan teknis! Adakah
seorang pada organisasi tersebut yang memiliki akses dalam tiga
keputusan tadi? Siapa? Diskusikan dengan teman Anda!
3) Pilihlah tiga atau empat orang pengambil keputusan dari organisasi yang
telah Anda tentukan. Tanyakan kepada mereka tentang pengalaman
mereka membuat keputusan. Gambarkan secara skematik (misalnya
melalui flow chart) bagaimana mereka membuat keputusan sampai pada
 SKOM4437/MODUL 2 2.23

keputusan yang telah mereka buat. Hubungkan keputusan tersebut


dengan aspek-aspek informasi yang telah Anda pelajari.

Petunjuk Jawaban Latihan

Untuk dapat menjawab secara baik pertanyaan-pertanyaan pada latihan


di atas, pelajari lagi dengan cermat materi Kegiatan Belajar 2. Lebih baik
Anda melakukan diskusi dengan teman dan tutor Anda.

R AN GKUMAN

Sistem dapat secara efektif dideskripsikan dan dianalisis. Klasifikasi


sistem secara garis besar di antara deterministik sederhana sampai
probabilistik yang rumit.
Khususnya dalam organisasi bisnis, secara sederhana aktivitas
manajemen adalah perencanaan (planning), pengendalian (controlling),
dan pengambilan keputusan (decision making).
Perencanaan bukan hanya menentukan tujuan, tetapi juga deskripsi
aktivitas, metode, dan perpaduannya agar tujuan tersebut dapat dicapai.
Manajemen memerlukan informasi untuk membantu pemilihan rencana
yang terbaik dalam mencapai tujuan tersebut.
Aktivitas pengendalian secara keseluruhan tidak efektif tanpa
informasi. Untuk mempengaruhi kendali, manajemen harus memiliki
subsistem yang berfungsi untuk mengukur output sistem dan
membandingkannya dengan tujuan yang direncanakan. Kemudian,
fungsi manajemen terutama dapat melakukan tindakan yang tepat untuk
memperbaiki penyimpangan hasil rencana.
Pengambilan keputusan secara mendasar merupakan aktivitas
pemecahan masalah. Terdapat empat elemen proses pengambilan
keputusan, yaitu: model, kriteria, hambatan, dan optimasi. Beberapa
keputusan merupakan aktivitas rutin, beberapa lainnya merupakan
pemecahan masalah yang timbul. Proses pengambilan keputusan dapat
diambil dalam tiga tingkatan: strategis, yang merupakan kebijakan dan
perencanaan jangka panjang; taktis, yang merupakan implementasi dari
perencanaan; dan teknis, yang merupakan kegiatan dari hari ke hari.
2.24 Analisis Sistem Informasi 

TE S FOR MATIF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Empat pernyataan di bawah ini merupakan aspek-aspek yang perlu


diperhatikan dalam proses perencanaan, kecuali ....
A. tetapkan tujuan
B. identifikasi aktivitas
C. tentukan urutan aktivitas
D. hitung biaya operasional

2) Empat pernyataan di bawah ini merupakan tahap proses pengendalian,


kecuali....
A. pengukuran output
B. pengukuran biaya yang dikeluarkan
C. perbandingan hasil dengan perencanaan
D. perbaikan penyimpangan

3) Pengambilan keputusan dikatakan berhasil, jika ....


A. DO – AO > 1
B. DO – AO < 1
C. DO – AO = 0
D. DO – AO = E

4) Empat elemen pengambilan keputusan, yaitu kecuali ....


A. sistem
B. model
C. hambatan
D. optimasi

5) Keputusan yang berupa kegiatan sehari-hari, termasuk keputusan yang


bersifat ....
A. strategis
B. taktis
C. teknis
D. otomatis
 SKOM4437/MODUL 2 2.25

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
2.26 Analisis Sistem Informasi 

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1
1) C. Subsistem.
2) B. Kelayakan Ekonomis.
3) A. Sering kali sistem diartikan orang awam sebagai cara melakukan
sesuatu.
4) C. Yaitu sistem yang deterministik.
5) B. Jika 1 + 1 = 3 maka hal tersebut contoh konsep sinergi, yang berarti
juga keseluruhan adalah lebih dari hanya sekadar jumlah bagiannya.

Tes Formatif 2
1) D. Biaya operasional masuk pada identifikasi sumber daya.
2) B. Biaya yang dikeluarkan bukan merupakan tahap proses
pengendalian.
3) C. Jika DO (desired output) atau output yang diharapkan sama dengan
AO (actual output) atau output yang diperoleh maka pengambilan
keputusan dikatakan berhasil.
4) A. Sistem bukan merupakan elemen pengambilan keputusan, karena
sudah dicakup pada model.
5) C. Kegiatan sehari-hari merupakan keputusan teknis.
 SKOM4437/MODUL 2 2.27

Daftar Pustaka

Burch John G.Jr., Felix R Strater Jr. (1974). Information System: Theory and
Practice. Canada: John Willey & Sons, Inc.

Jogiyanto, HM. (1995). Analisis & Desain Sistem Informasi: Pendekatan


Terstruktur. Yogyakarta: Andi Offset.

Murdick, Ross. (1993). Sistem Informasi untuk Manajemen. Cetakan V.


Jakarta: Erlangga.

Noertjahyana, Agustinus dan Ibnu Gunawan. (2006). Analisis Kelayakan


Sistem Informasi pada Organisasi Non-Profit, Sistem Informasi dalam
Berbagai Perspektif. Bandung: Informatika.

Simatupang, Togar M. (1995). Teori Sistem: Suatu Perspektif Teknik


Industri. Yogyakarta: Andi Offset.

Wahyudi, Teguh (2004). Sistem Informasi: Konsep Dasar, Analisis Desain


dan Implementasi. Yogyakarta: Graha Ilmu.

Winardi. (1989). Pengantar tentang Teori Sistem dan Analisis Sistem.


Bandung: Mandar Maju.

Witarto. (2004). Memahami Sistem Informasi. Bandung: Informatika.


Modul 3

Konsepsi Sistem Informasi


Drs. Agus Rusmana, M.A.

PE N D AHUL U AN

M engacu pada pendapat James B. Bower dan kawan-kawan dalam


bukunya Computer Oriented Accounting Information System (Teguh
Wahyono, 2004), maka sistem penghasil informasi atau dikenal dengan
sebutan sistem informasi memiliki pengertian sebagai berikut:
Sistem Informasi adalah suatu cara tertentu untuk menyediakan
informasi yang dibutuhkan oleh organisasi untuk beroperasi dengan cara
yang sukses, dan untuk organisasi bisnis dengan cara yang
menguntungkan.

Pada dasarnya sistem informasi merupakan suatu sistem yang dibuat


oleh manusia yang terdiri dari komponen-komponen dalam organisasi untuk
mencapai suatu tujuan yaitu menyajikan informasi. Sistem informasi di
dalam sebuah organisasi yang mempertemukan kebutuhan pengolahan
transaksi, mendukung operasi, bersifat manajerial, dan kegiatan strategi dari
suatu organisasi dan menyediakan pihak luar tertentu dengan laporan-laporan
yang diperlukan.
Dalam literatur keilmuan, sistem informasi dikenal istilah “Management
Information System (MIS)” atau “Sistem Informasi Manajemen (SIM)”,
Computer – Based Management Information System (CBMIS)” atau “Sistem
Informasi Manajemen Berbasis Komputer (SIMBK)”, “Informasi System”
atau “Sistem Informasi”. Istilah-istilah tersebut sering kali memiliki arti yang
membingungkan kita. Kebingungan itu bukan saja terjadi pada pemerhati,
ilmuwan, atau pelaksana manajemen (manager), tetapi juga para penelaah
sistem informasi yang sehari-hari berkecimpung dalam bidang analisis sistem
informasi. Banyak definisi yang menjelaskan konsep analisis sistem, tetapi
tidak ada yang dapat memuaskan kita sepenuhnya.
Pada modul ini akan kita gunakan istilah menganalisis “Sistem
Informasi” daripada “Sistem Informasi Manajemen”, atau “Sistem Informasi
3.2 Analisis Sistem Informasi 

Berbasis Komputer”, atau istilah lainnya yang serupa. Terdapat tiga alasan
yang dapat dikemukakan:
1. Konsep “Sistem Informasi” memiliki makna konotasi yang lebih luas.
Konsep ini lebih menekankan pada aspek penyajian informasi secara
luas, baik internal atau eksternal dari suatu sistem, tidak hanya
manajemen atau organisasi secara internal.
2. “Sistem Informasi” tidak harus selalu berbasis komputer. Oleh karena
itu, sistem informasi dapat diterapkan pada organisasi yang sederhana
sekalipun.
3. Jika “Sistem Informasi Manajemen” pada umumnya memerlukan
pendekatan yang terpadu untuk sistem informasi dalam suatu organisasi
(biasanya bisnis), “sistem informasi” memiliki berbagai pendekatan lain
(yang akan dibahas pada modul-modul berikutnya). Selain itu pada
pembahasan “sistem informasi” pada modul ini, bukan saja menyajikan
konsep dan teknik desain, analisis, implementasi serta evaluasi saja,
tetapi juga dapat mudah diaplikasikan pada berbagai sistem, baik
organisasi profit atau non-profit.

Modul ini hanya berisi 2 (dua) pokok kegiatan belajar, yaitu Definisi
Sistem Informasi dan Sistem Informasi di dalam Organisasi.
Dengan mempelajari modul ini diharapkan Anda dapat memahami
konsepsi sistem informasi dalam dua pendekatan, hierarkis dan sistem.
Setelah mempelajari modul ini, Anda dapat menjelaskan:
1. definisi sistem informasi;
2. alur informasi di dalam sub-subsistem organisasi;
3. sistem informasi yang digunakan secara fungsional di dalam organisasi;
4. contoh-contoh aplikasi sistem informasi dalam kehidupan sehari-hari;
5. fungsi manajemen dan hubungan manajemen dengan kebutuhan
informasi bagi organisasi.
 SKOM4437/MODUL 3 3.3

Kegiatan Belajar 1

Analisis Sistem dan Konsepsi Sistem

A. PERANGKAT SISTEM INFORMASI

Untuk dapat menjalankan sebuah sistem informasi, orang harus


mengenali dahulu perangkat apa saja yang harus dimiliki sistem tersebut.
Berikut ini akan dikemukakan beberapa perangkat harus dimiliki secara
lengkap untuk sebuah sistem informasi:

1. Hardware
Bagian ini merupakan bagian perangkat keras sistem informasi. Sistem
informasi modern memiliki perangkat keras seperti komputer, printer dan
teknologi jaringan komputer (LAN, intranet, ethernet dan internet).

2. Software
Sistem informasi yang modern menggunakan perangkat lunak sebagai
program yang memerintahkan perangkat keras komputer untuk melaksanakan
tindakan-tindakan yang harus dilakukan untuk menghasilkan sebuah produk
informasi. Software atau perangkat lunak dapat dikelompokkan dalam
beberapa jenis, yaitu:
a. Sistem Operasi, seperti program Microsoft Windows, LINUX, Novel
Netware dan lain sebagainya.
b. Aplikasi, seperti Microsoft Office, General Ledger, Corel Draw, dan
lain-lain.
c. Utilities, seperti antivirus, Norton Utilities, Disk fragmenter, Registry
Fix, dan lain-lain.
d. Bahasa Pemrograman, seperti Visual Basic, Foxpro, Cobol, Delphi, dan
sejenisnya.

3. Data
Data merupakan komponen dasar atau bahan mentah yang akan diproses
lebih lanjut untuk menghasilkan informasi. Dokumen bukti transaksi, nota,
kuitansi, dan sebagainya, merupakan contoh data atau bahan mentah.
3.4 Analisis Sistem Informasi 

4. Prosedur
Prosedur adalah bagian yang berisikan petunjuk prosedur atau proses-
proses yang harus terjadi untuk menjalankan proses dalam sistem. Prosedur
ini dapat disajikan dalam bentuk tertulis dalam buku yang disebut sebagai
manual yang menuntun orang yang akan menjalankan sistem.

5. Manusia
Manusia merupakan komponen utama dalam sebuah sistem informasi.
Komponen manusia yang terlibat dalam sistem informasi antara lain adalah:
a. First level manager yang berperan sebagai pengelola pemrosesan data
yang dalam tindakannya didukung oleh perencanaan, jadwal, identifikasi
situasi out-of-control dan pengambilan keputusan level menengah ke
bawah.
b. Special Staff yang berperan menganalisis untuk keperluan perencanaan
dan pelaporan.
c. Management untuk membuat laporan berkala, permintaan khusus,
analisis khusus, laporan khusus, pendukung identifikasi masalah dan
peluang, pendukung analisis pengambilan keputusan level atas.

Pada modul ini, suatu sistem informasi didefinisikan sebagai: kumpulan


komponen-komponen yang menampilkan pelaksanaan pengolahan data yang
sistematis dan formal untuk:
a. keperluan transaksi pengolahan data yang resmi;
b. menyajikan informasi bagi manajemen untuk mendukung aktivitas
perencanaan, pengendalian, dan pengambilan keputusan;
c. menyajikan berbagai laporan, seperti yang dibutuhkan, bagi keperluan
eksternal.

Suatu sistem informasi dapat dianalogikan dengan sistem produksi, di


mana terdapat bahan mentah kemudian diolah melalui proses hingga
menghasilkan suatu produk yang dapat digunakan oleh pengguna. Sistem
informasi mengolah bahan mentah berupa data, kemudian diolah melalui
proses dan menghasilkan suatu informasi yang dapat digunakan oleh
pengguna.
 SKOM4437/MODUL 3 3.5

Data pada Basis Data


Operasi Data
Mencatat
Menguji
Mengelompokkan
Metode sistem Mengatur
analisis untuk Meringkas Output informasi
dalam untuk
model Menghitung yang dikehendaki
pengolahan data Mengumpulkan
Mengambil
Menghasilkan kembali
Mengkomunikasikan

Gambar 3.1.

Sistem informasi meliputi beberapa hal pokok di bawah ini, seperti yang
digambarkan pula pada ilustrasi di atas:
a. Entry data dan preparation devices.
b. Data storage devices.
c. Telekomunikasi dan peralatan.
d. Peralatan pengolahan data.
e. Terminal Devices.
f. Prosedur, program, metode, dan dokumentasi.
g. Model manipulasi data, seperti model akuntansi dan anggaran, teknik
standar harga, model cost-volume-profit, program linear, PERT, teknik
statistik, dan sebagainya.
h. Ruangan untuk pengambilan keputusan.
i. Duplicating devices.
j. Analisis sistem informasi yang akan mengimplementasikan dan
menggunakan butir-butir di atas tersebut.

B. PEMANFAATAN SISTEM INFORMASI

Sistem informasi telah berkembang sedemikian pesatnya, baik pada


bidang teknologi maupun manajemen pengoperasiannya. Organisasi atau
perusahaan menggunakan sistem informasi untuk mengolah transaksi-
transaksi, mengurangi biaya dan menghasilkan pendapatan sebagai salah satu
produk atau layanan. Bank menggunakan sistem informasi untuk mengolah
data hasil transaksi dengan nasabah dan membuat laporan rekening koran dan
semua transaksi lain yang dilakukan.
3.6 Analisis Sistem Informasi 

Perusahaan menggunakan sistem informasi untuk mempertahankan


persediaan pada tingkat yang paling rendah agar konsisten dengan jenis
barang yang tersedia. Sistem Informasi Manajemen (SIM) dalam sebuah
perusahaan adalah kumpulan sistem manajemen atau sistem yang
menyediakan informasi yang berfungsi mendukung operasional manajemen
dan pengambilan keputusan dalam organisasi yang cenderung berhubungan
dengan pengolahan informasi yang berbasis komputer (computer based
information system) dengan mempertimbangkan informasi apa, untuk siapa,
dan kapan disajikan.
SIM tergantung dari besar kecilnya organisasi yang dapat terdiri dari
sistem-sistem informasi seperti berikut (Wahyono, 2004):
1. Akuntansi (Accounting Information System).
2. Pemasaran (Marketing Information System).
3. Penyediaan (Inventory Information System).
4. Personalia (Personel Information System).
5. Distribusi (Distribution Information System).
6. Pembelian (Puschasing Information System).
7. Kekayaan (Treasury Information System).
8. Analisis Kredit (Credit Analysis Information System).
9. Penelitian dan Pengembangan (Research and Development Information
System).
10. Teknik (Engineering Information System).

Tujuan suatu sistem informasi adalah untuk memperoleh tingkat


optimum di mana nilai marginal informasi seimbang dengan biaya pengadaan
informasi tersebut. Dalam kenyataannya, terdapat tiga kemungkinan
hubungan antara nilai marginal dan biaya marginal dari informasi tersebut,
dan bagaimana pengaruhnya terhadap output informasi, yaitu:
1. Jika nilai marginal > biaya marginal = peningkatan output.
2. Jika nilai marginal < biaya marginal = penurunan output.
3. Jika nilai marginal = biaya marginal = output optimum.

Melihat hal tersebut, sistem informasi lebih dari hanya sekadar sistem
akunting atau sistem pengolahan data. Sistem informasi selain harus dilihat
dari hasil yang diperolehnya (berupa nilai informasi), juga harus
berlandaskan pada bagaimana: (1) pengoperasian alur data dan pengelolaan
 SKOM4437/MODUL 3 3.7

data, (2) kebutuhan-kebutuhan informasi tertentu, (3) alur informasinya, dan


(4) manajemen dan interaksi pelaksanaannya di dalam organisasi.
Dalam berbagai organisasi, konsep sistem informasi berasumsi bahwa
terdapat satu interface antara sistem informasi, fungsi manajemen, struktur
organisasi dan pengguna informasi pada lingkungannya. Hubungan tersebut
dapat digambarkan pada gambar di bawah ini.

Gambar 3.2.
Kondisi Internal dan Eksternal yang Mempengaruhi (Interface)
Sistem Informasi

C. FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI SISTEM


INFORMASI

Sebagai sebuah sistem yang berinteraksi dengan lingkungannya, sistem


informasi banyak dipengaruhi oleh beberapa faktor seperti sumber daya
manusia (SDM) dalam organisasi, penggunaan metode untuk melakukan
analisis serta pemakaian komputer sebagai alat bantu (Wahyono, 2004).
Berikut adalah faktor yang mempengaruhi sistem informasi:

1. Faktor Metode Kuantitatif yang Digunakan


Metode kuantitatif yang dimaksud adalah alat bantu yang sangat penting
bagi manajemen dalam pengambilan keputusan, seperti program evaluation
and review , program analisa regresi dan lain sebaginya. Penggunaan metode
kuantitatif ini biasanya dikelompokkan dalam sebuah subsistem yang disebut
sebagai Decision Support System (DBS).

2. Faktor Penggunaan Komputer sebagai Alat bantu


Sebenarnya secara teoritis, komputer tidak harus digunakan dalam
sebuah sistem informasi. Namun pada prakteknya tidak mungkin sistem
informasi yang sangat rumit dapat dijalankan dengan tepat tanpa bantuan
3.8 Analisis Sistem Informasi 

komputer. Sistem informasi yang akurat dan efisien hanya dapat dihasilkan
oleh pengolahan informasi berbasis komputer (computer-based information
processing).

3. Faktor Sumber Daya Manusia


Sebuah sistem dijalankan oleh dan untuk manusia. Ini berarti manusialah
yang menjadi penggerak utama sebuah sistem. Sistem tidak akan dapat
berjalan dengan baik jika unsur manusia yang berada di dalamnya tidak
saling mendukung untuk mencapai tujuan. Oleh karena itu, penyusunan
sebuah sistem informasi harus selalu memperhatikan sumber daya manusia
sebagai bagian dari sistem tersebut agar tidak menghambat berjalannya
sistem.

L ATIHAN

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Rumuskan dalam suatu definisi istilah sistem informasi. Bandingkan
dengan definisi seperti yang tercantum pada modul ini.
2) Sebutkan tujuan dan peranan sistem informasi dan bagaimana pengaruh
sistem informasi ini terhadap suatu keputusan?

Petunjuk Jawaban Latihan

Untuk dapat menjawab secara baik pertanyaan-pertanyaan pada latihan


di atas, pelajari lagi dengan cermat materi Kegiatan Belajar 1. Lebih baik
Anda melakukan diskusi dengan teman dan tutor Anda.

R AN GKUMAN

Untuk dapat menjalankan sebuah sistem informasi, orang harus


mengenali dahulu perangkat apa saja yang harus dimiliki sistem tersebut.
Suatu sistem informasi didefinisikan sebagai kumpulan komponen-
komponen yang menampilkan pelaksanaan pengolahan data yang
sistematis dan formal untuk (1) keperluan transaksi pengolahan data
 SKOM4437/MODUL 3 3.9

resmi, (2) menyajikan informasi bagi pengambilan keputusan, dan


(3) menyajikan laporan, bagi keperluan eksternal.
Sistem informasi sebagai suatu pendekatan transaksional data dan
yang menangani operasi pengolahan data rutin. Sistem informasi
berperan penting dalam menghasilkan nilai output yang diperlukan bagi
pengambilan keputusan sehingga diharapkan menghasilkan sepuluh nilai
informasi.
Dalam konteks organisasi, sistem informasi dipengaruhi oleh
kondisi internal dan eksternal. Kondisi internal berupa manajemen
organisasi dan kondisi eksternal adalah pengguna.

TE S FOR MATIF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Dalam menganalisis sistem informasi dapat ditemukan beberapa istilah


yang serupa, kecuali ….
A. Information System
B. Computer-Based Management Information System
C. Computer System
D. Management Information System

2) Sistem informasi digunakan untuk hal-hal berikut, kecuali ….


A. keperluan transaksi pengolahan data resmi
B. keperluan investasi
C. menyajikan informasi untuk pengambilan keputusan
D. menyajikan laporan bagi keperluan eksternal

3) Berikut ini menunjukkan operasi data, kecuali ….


A. mengulang
B. mengelompokkan
C. mengomunikasikan
D. menghitung

4) Nilai informasi, sebagai output sistem informasi, adalah berikut ini,


kecuali….
A. ketepatan
B. kemajuan
C. kelenturan
D. kemampuan diuji
3.10 Analisis Sistem Informasi 

5) Tiga kemungkinan hubungan antara dua nilai marginal dan biaya


marginal dari informasi, kecuali ….
A. nilai marginal > biaya marginal = peningkatan output
B. nilai marginal > biaya marginal = penurunan output
C. nilai marginal < biaya marginal = penurunan output
D. nilai marginal = biaya marginal = output optimum

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 SKOM4437/MODUL 3 3.11

Kegiatan Belajar 2

Sistem Informasi di dalam Organisasi

A. SISTEM INFORMASI AKUNTANSI

Sebelum membahas sistem informasi apa saja di dalam organisasi yang


dapat dianalisis, terlebih dahulu membahas apa yang disebut sebagai Sistem
Informasi Akuntansi (SIA). Sistem pengolahan data organisasi ini
menyangkut empat tugas utama, yaitu: pengumpulan data, manipulasi data,
penyimpanan data, dan penyimpanan dokumen. Bagi suatu organisasi
(terutama organisasi bisnis) SIA ini merupakan suatu keharusan karena
aplikasi ini membantu mengolah data dengan volume pengolahan data yang
tinggi. SIA lebih berorientasi pada data daripada berorientasi pada informasi,
dan datanya sebagian bersifat historis. Walaupun demikian, SIA juga
menghasilkan sejumlah informasi. Selain itu, SIA menyediakan basis data
(database) yang berfungsi sebagai dasar bagi subsistem informasi lainnya di
dalam organisasi.

B. TUGAS SIA

Tugas utama sistem informasi akuntansi adalah mengumpulkan data


untuk menjelaskan kegiatan organisasi, mengubah data tersebut menjadi
informasi, serta menyediakan informasi bagi pemakai di dalam maupun di
luar organisasi. SIA adalah sistem yang bertanggung jawab memenuhi
kebutuhan informasi pengguna, baik di dalam organisasi, maupun terutama di
luar organisasi (kecuali pesaing).
Secara rinci, SIA melaksanakan empat tugas dasar pengolahan data,
yaitu:

1. Pengumpulan Data
Ketika organisasi atau perusahaan (bisnis ataupun non-bisnis)
menyediakan produk dan jasa ke lingkungan, tiap tindakan dijelaskan oleh
suatu catatan data. Jika tindakan tersebut melibatkan elemen lingkungan
maka tindakan itu disebut sebagai tindakan transaksi, karena itulah timbul
istilah pengolahan transaksi. Sistem pengolahan data ini mengumpulkan data
3.12 Analisis Sistem Informasi 

yang menjelaskan setiap tindakan internal organisasi dan transaksi


lingkungan organisasi.

2. Manipulasi Data
Data perlu dimanipulasi untuk mengubahnya menjadi informasi. Operasi
manipulasi ini meliputi:

a. Pengklasifikasian
Elemen-elemen data tertentu dimanipulasi dalam catatan digunakan
sebagai kode. Dalam bidang komputer, kode adalah satu atau beberapa
karakter yang digunakan untuk mengidentifikasi dan mengelompokkan
catatan. Misalnya, kode-kode untuk mengidentifikasi pegawai, departemen
atau klasifikasi gajinya.

b. Penyortiran
Catatan disusun sesuai dengan urutan tertentu berdasarkan kode atau
elemen data lain. Misalnya, file catatan gaji disusun sehingga semua catatan
untuk tiap pegawai terkumpul menjadi satu.

c. Perhitungan
Operasi aritmetika dan logika dilaksanakan pada elemen-elemen data
untuk menghasilkan elemen-elemen data tambahan. Dalam sistem gaji,
misalnya, upah per jam dikalikan dengan jam kerja untuk menghasilkan
pendapatan kotor.

d. Pengikhtisaran
Terdapat begitu banyak data yang perlu disintesis atau disarikan,
menjadi bentuk total, subtotal, rata-rata, dan seterusnya.

3. Penyimpanan Data
Pada organisasi kecil terdapat puluhan atau ratusan transaksi yang terjadi
setiap hari, sedangkan pada perusahaan besar mungkin sampai ribuan kali.
Tiap transaksi dijelaskan oleh beberapa elemen data. Seluruh data ini harus
disimpan di suatu tempat hingga diperlukan, dan itulah tujuan penyimpanan
data. Data disimpan dalam media penyimpanan sekunder, dan file dapat
diintegrasikan secara logis untuk membentuk database. Sebagian besar
database adalah data akuntansi.
 SKOM4437/MODUL 3 3.13

4. Penyimpanan Dokumen
SIA menghasilkan output untuk perorangan dan organisasi baik di dalam
dan di luar perusahaan. Output tersebut dilandasi dua hal:
a. Oleh suatu tindakan. Output dihasilkan jika sesuatu terjadi. Contohnya
adalah tagihan yang disiapkan setiap kali pesanan pelanggan diisi.
b. Oleh jadwal waktu. Output dihasilkan pada suatu saat tertentu.
Contohnya adalah cek gaji yang disiapkan setiap akhir bulan (tanggal 30
pada bulan berjalan).
Pada umumnya output berbentuk dokumen kertas. Namun, banyak pula
belakangan ini menggunakan tampilan layar.

Selain SIA yang mempunyai tugas mengolah data untuk menghasilkan


informasi bagi penggunanya, terutama informasi di luar organisasi, ada satu
sistem informasi yang tujuannya untuk memenuhi kebutuhan informasi bagi
sistem organisasi, yaitu Sistem Informasi Manajemen (SIM). SIM ini yang
harus memenuhi kebutuhan informasi umum semua manajer di dalam
organisasi atau di dalam subunit organisasi. Output SIM digunakan oleh para
manajer untuk memecahkan masalah organisasi. Tidak seperti SIA, SIM
tidak berkewajiban untuk menyediakan informasi bagi lingkungan.
Ketika organisasi semakin besar dan berpengalaman dalam menerapkan
SIM, manajer-manajer pada area-area tertentu mulai menerapkan konsep
sistem sesuai dengan kebutuhan mereka. Konsep tersebut adalah Sistem
Informasi Fungsional. Sistem informasi ini diperlukan guna memenuhi
kebutuhan pemakai atas informasi mengenai area-area fungsional di dalam
organisasi. Terdapat empat sistem informasi yang dikenal, yaitu Sistem
Informasi Pemasaran, Sistem Informasi Manufaktur, Sistem Informasi
Keuangan, dan Sistem Informasi Sumber Daya Manusia. Di atas sistem-
sistem informasi tersebut terdapat suatu sistem yang disebut Sistem Informasi
Eksekutif.
Kelima sistem informasi tersebut menggunakan komputer sebagai basis
pengolahan datanya. Kedudukannya di dalam organisasi gambarannya adalah
sebagai berikut.
3.14 Analisis Sistem Informasi 

Gambar 3.3.
Sistem Informasi di dalam Organisasi

C. SISTEM INFORMASI EKSEKUTIF

Sistem Informasi Eksekutif (SIE) atau Executive Information System


(EIS) dimaksudkan untuk digunakan oleh eksekutif organisasi, terutama
digunakan untuk membantu proses pengambilan keputusan strategis. Model
Sistem Informasi Eksekutif adalah sebagai berikut.

Gambar 3.4.
Model Sistem Informasi Eksekutif
 SKOM4437/MODUL 3 3.15

Seperti terlihat pada Gambar 3.4 di atas, database organisasi terutama


berisi data dari SIA dan dilengkapi dengan kotak pos elektronik (electronic
mail boxes) yang digunakan eksekutif untuk mengirimkan dan menerima
surat atau kalender elektronik, (e-mail), yang digunakan eksekutif untuk
merencanakan pertemuan mereka. Para anggota staf harus memiliki
kemampuan mencatatkan berita dan penjelasan mutakhir.
Perangkat lunak IES menggunakan isi database untuk menghasilkan
tampilan yang telah disusun sebelumnya (preformatted) yang diturunkan
(downloaded) ke workstation eksekutif dan disimpan di dalam database
eksekutif. Eksekutif memasukkan permintaan informasi atau memasukkan
instruksi ke dalam sistem melalui menu. Umumnya, pemilihan menu dengan
menggunakan mouse atau dengan menyentuh layar (biasanya penggunaan
keyboard dikurangi). Informasi dapat ditampilkan dalam bentuk tabel, grafik
atau narasi. Perangkat lunak komputer (software) biasanya sudah dirancang
untuk memudahkan tampilan bentuk-bentuk tersebut, walaupun secara bolak-
balik.
Eksekutif dapat melakukan drill down, yaitu menginstruksikan tampilan
sekilas dan kemudian secara bertahap mengambil informasi yang lebih rinci.
Misalnya, data yang ditampilkan adalah penjualan empat barang, yaitu
televisi, video, radio dan komputer. Eksekutif dapat men-drill untuk data
yang lebih rinci mengenai penjualan televisi pada setiap bulan. Di antara
bulan yang ada, eksekutif dapat men-drill kembali pada data bulan ini. Selain
jumlah, drill down dapat dilakukan pada data menurut jenis atau merek
televisi yang paling laku, ukuran televisi, siapa penjualnya, dan seterusnya.

D. SISTEM INFORMASI PEMASARAN

Sistem informasi pemasaran merupakan subsistem dari sistem informasi


di dalam organisasi yang menangani dan memecahkan masalah pemasaran.
Struktur dasar sistem informasi pemasaran menggunakan format yang
sama untuk semua sistem informasi fungsional di dalam organisasi. Terdiri
dari dua bagian pokok, yaitu subsistem input dan subsistem output.
Subsistem input mengumpulkan data dan informasi yang dimasukkan ke
dalam database. Subsistem output terdiri dari program-program komputer
yang mengubah data menjadi informasi bagi pemakai.
3.16 Analisis Sistem Informasi 

Gambar 3.5.
Model Sistem Informasi Pemasaran

1. Subsistem Input Pemasaran


Banyak data dan informasi yang disediakan oleh Sistem Informasi
Akuntansi. Input ini menyediakan catatan kegiatan penjualan yang rinci,
yang menjadi dasar bagi laporan periodik dan khusus atau model matematika.
Subsistem Penelitian Pemasaran (marketing research subsystem)
mengumpulkan data mengenai segala aspek operasi pemasaran dan
penjualan, terutama aspek-aspek yang berkaitan dengan pelanggan dan calon
pelanggan. Data dikumpulkan terutama melalui survei.
Subsistem Intelijen Pemasaran (marketing intelligence subsystem)
mengumpulkan data dan informasi mengenai pesaing perusahaan. Secara
historis, sistem ini telah beroperasi secara informal. Misalnya, wakil
perusahaan (organisasi bisnis) berbelanja di toko pesaing, atau mengikuti
kunjungan ke kantor dan pabrik pesaing atau ke pameran yang dilakukan
pesaing. Belakangan, kegiatan membeli intelijen dalam bentuk database
komersial semakin meningkat.
Intelijen pemasaran tidak persis sama artinya dengan spionase industri
yang merupakan bentuk memata-matai dan sering kali merupakan kegiatan
yang tidak etis dalam persaingan.
 SKOM4437/MODUL 3 3.17

Intelijen pemasaran menyajikan informasi harian tentang perkembangan


di dalam lingkungan pemasaran yang membantu para manajer menyiapkan
dan menyesuaikan rencana-rencana pemasaran.
Teknik-teknik yang dapat dilakukan adalah:
a. “mencuri” informasi dari para pelamar dan karyawan pesaing;
b. mendapatkan informasi dari orang-orang yang berurusan dengan
pesaing;
c. mendapatkan informasi dari bahan-bahan terbitan dan dokumen publik;
d. mendapatkan informasi dengan mengamati pesaing atau menganalisis
bukti fisik.

2. Subsistem Output Pemasaran


Semua produk dan jasa yang ditawarkan oleh fungsi pemasaran disebut
sebagai bauran pemasaran (marketing mix), yang mencakup produk
(product), tempat (place), harga (price), dan promosi (promotion).
Model ini menggunakan campuran unsur-unsur tersebut sebagai cara
mengklasifikasikan subsistem output. Semua perangkat lunak yang
menginformasikan manajer mengenai produk tercakup di dalam subsistem
produk. Semua perangkat lunak yang menjelaskan cara produk
didistribusikan ke pelanggan tercakup pada subsistem tempat. Perangkat
lunak yang memberitahukan kepada manajer mengenai penjualan langsung
atau periklanan berada di dalam subsistem promosi, dan semua informasi
mengenai harga disediakan oleh subsistem harga. Manajer dapat
menggunakan subsistem-subsistem ini secara terpisah atau gabungan. Bauran
terintegrasi (integrated-mix subsystem) memungkinkan manajer
mengembangkan strategi pemasaran yang menggunakan campuran unsur-
unsur secara gabungan.
Setiap kotak subsistem output pada model dapat mewakili berbagai
program komputer. Terdapat program yang mencetak atau menampilkan
laporan periodik, program yang memudahkan database query, serta program
yang berfungsi sebagai model matematika.

E. SISTEM INFORMASI MANUFAKTUR

Manajer dalam area manufaktur telah menggunakan komputer baik


sebagai komponen sistem fisik maupun sistem informasi konseptual.
Komputer digunakan dalam sistem produk fisik untuk aplikasi seperti
3.18 Analisis Sistem Informasi 

computer-aided desain (CAD) dan computer-aided manufacturing (CAM).


Sebagai sistem informasi konseptual, komputer juga digunakan dalam
menjadwalkan produksi, mengatur persediaan, mengendalikan kualitas
produk, dan melaporkan biaya produksi. Semua aplikasi ini, fisik dan
konseptual, diberi nama computer integrated manufacturing (CIM).
Berbagai sistem informasi telah diintegrasikan menjadi suatu model sistem
informasi manufaktur pada Gambar 3.6. Sistem informasi manufaktur
merupakan subset dari sistem informasi di dalam organisasi yang
menyediakan informasi untuk digunakan dalam pemecahan masalah
manufaktur. Model itu tidak menyertakan aplikasi fisik seperti CAD/CAM.

Gambar 3.6.
Model Sistem Informasi Manufaktur

1. Subsistem Input Manufaktur


Sistem informasi akuntansi menyediakan data imput bagi aplikasi
manufaktur. Terminal ditempatkan di seluruh pabrik untuk mencatat tiap
kegiatan pekerja manufaktur dan sumber daya mesin ketika bahan baku
diubah menjadi produk akhir. Terminal memungkinkan komputer menjadi
gambaran konseptual dari sistem fisik manufaktur hingga menit terakhir.
 SKOM4437/MODUL 3 3.19

Data tambahan yang menjelaskan operasi manufaktur internal disediakan


oleh subsistem rekayasa industri (industrial engineering subsystem).
Subsistem ini terdiri dari para industrial engineer, atau IE, yang mempelajari
proses produksi untuk membuatnya menjadi lebih efisien. IE menghabiskan
banyak waktu mereka merancang sistem produksi fisik dengan menentukan
lokasi pabrik, cara mengatur jalan produksi, dan urutan proses yang harus
dilaksanakan. IE juga terlibat dalam sistem konseptual seperti penjadwalan
dan persediaan. Data dan informasi yang disediakan oleh IE menggambarkan
subsistem rekayasa industri.
Subsistem intelijen manufaktur menyediakan data dan informasi
mengenai dua elemen dalam lingkungan perusahaan yaitu pemasok serikat
buruh. Dalam kedua hal tersebut, data dan informasi dapat dikumpulkan
melalui penelitian khusus yang dilengkapi dengan pertemuan pribadi.

2. Subsistem Output Manufaktur


Empat subsistem output mengukur secara terpisah dimensi-dimensi
proses produksi. Subsistem produksi mengukur proses produksi dalam hal
waktu, yaitu menelusuri arus kerja dari satu langkah ke langkah berikutnya.
Subsistem persediaan mengukur volume kegiatan produksi saat persediaan
diubah dari bahan mentah menjadi barang dalam proses dan akhirnya barang
jadi. Subsistem kualitas mengukur kualitas bahan saat mereka diubah. Bahan
mentah diperiksa kualitasnya saat diterima dari pemasok, pemeriksaan mutu
dilakukan pada berbagai titik dalam proses produksi, dan pemeriksaan
terakhir dilakukan pada barang jadi sebelum meninggalkan pabrik.
Subsistem biaya mengukur biaya yang terjadi dalam proses produksi

F. SISTEM INFORMASI KEUANGAN

Sistem informasi keuangan yang terdapat pada Gambar 3.7 dirancang


untuk menyediakan informasi mengenai arus uang bagi para pemakai di
seluruh organisasi atau perusahaan. Pemakai tersebut terutama adalah para
manajer, yang menggunakan informasi itu untuk mengelola sumber daya
mereka.
3.20 Analisis Sistem Informasi 

Gambar 3.7.
Model Sistem Informasi Keuangan

1. Subsistem Input Keuangan


Subsistem audit internal membantu sistem informasi akuntansi dalam
menyediakan data dan informasi internal dengan penelitian khusus yang
dilakukan oleh auditor internal. Perusahaan-perusahaan besar umumnya
memiliki staf atau auditor internal yang secara periodik mempelajari sistem
konseptual perusahaan untuk memastikan bahwa data dan informasi mereka
benar-benar menggambarkan sistem fisik yang diwakili.
Subsistem intelijen keuangan (financial intelligence subsystem)
mengumpulkan informasi dari elemen-elemen lingkungan yang
mempengaruhi arus uang – masyarakat keuangan, pemegang saham dan
pemilik, serta pemerintah. Seperti halnya intelijen pemasaran, pendekatan
pengumpulan data dan informasi dengan cara-cara informal sedang
mengalami perubahan dengan menyertakan teknologi komputer. Banyak
perusahaan memanfaatkan kesempatan untuk berlangganan database
keuangan berbasis komputer dan jasa-jasa berita.

2. Subsistem Output Keuangan


Subsistem peramalan (forecasting subsystem) melakukan peramalan
jangka panjang lima sampai sepuluh tahun ke depan untuk menyediakan
 SKOM4437/MODUL 3 3.21

dasar bagi perencanaan strategis. Subsistem manajemen dana (funds


management subsystem) berkaitan dengan arus uang melalui perusahaan.
Manajemen ingin mengetahui sebelumnya kelebihan dan kekurangan kas
sehingga mereka dapat merencanakan cara menanganinya. Subsistem
pengendalian menyiapkan anggaran operasi tahunan dan kemudian
menyediakan informasi umpan balik kepada para manajer sehingga mereka
dapat memantau biaya aktual dibandingkan dengan anggaran.

G. SISTEM INFORMASI SUMBER DAYA MANUSIA

Personel atau anggota merupakan salah satu sumber daya fisik yang
mengalir melalui organisasi, dan departemen sumber daya manusia berperan
penting dalam arus tersebut. Departemen sumber daya manusia, disebut
SDM, merupakan suatu area fungsional organisasi, yang melaksanakan
fungsi staf. Pada organisasi besar, SDM mungkin dikepalai oleh seorang
wakil direktur.
SDM bertanggung jawab membawa personel dari lingkungan ke
organisasi atau perusahaan. Hal ini mencakup perekrutan, pewawancaraan,
dan pengujian. Setelah personel diterima, SDM menyimpan catatan-catatan
pegawai dan keluarganya. Jika personel berhenti bekerja, SDM melakukan
wawancara keluar untuk memperoleh pandangan mengenai kebijaksanaan
sumber daya manusia perusahaan, dan mengatur program pensiun dari
pegawai yang pensiun.
Sistem yang menyediakan informasi mengenai sumber daya manusia
perusahaan adalah sistem informasi sumber daya manusia (human resource
information system), atau HRS. Nama sistem manajemen sumber daya
manusia (human resource management system), atau HRMS, juga semakin
banyak digunakan. Gambar 3.8 memperlihatkan model HRIS.

1. Subsistem Input HRIS


Sistem informasi akuntansi terutama menyediakan data yang
berhubungan dengan personel perusahaan. Tanggung jawab untuk semua
atau sebagian aplikasi gaji perusahaan biasanya termasuk di dalam HRIS.
Data keuangan ini dikombinasikan dengan data non-keuangan untuk
menyajikan suatu gambaran lengkap dari sumber daya personel perusahaan.
Penelitian khusus mengenai pekerjaan-pekerjaan perusahaan
dilaksanakan oleh subsistem penelitian sumber daya manusia. Penelitian ini
3.22 Analisis Sistem Informasi 

mengungkapkan tugas-tugas pekerjaan yang harus dilaksanakan,


pengetahuan dan keahlian yang diperlukan, dan tingkat kompensasi yang
sesuai.

Gambar 3.8.
Model Sistem Informasi SDM

SDM harus mengetahui perkembangan terakhir dari berbagai pengaruh


lingkungan yang mempengaruhi arus personel. Ini merupakan tanggung
jawab subsistem intelijen sumber daya manusia. Informasi dikumpulkan dari:
a. Masyarakat keuangan, yang menyediakan perkiraan ekonomi yang
mempengaruhi perencanaan personel jangka panjang.
b. Serikat pekerja, masyarakat global, dan bahkan pesaing, yang berfungsi
sebagai sumber-sumber pegawai baru.
c. Pemasok, seperti agen tenaga kerja, universitas dan perusahaan pencari
eksekutif, yang menyalurkan personel ke perusahaan.
d. Pemerintah, yang mengeluarkan peraturan yang mendukung dan
mengatur program-program seperti Equal Employment Opportunity
(EEO), Affirmative Action Program (AAP) serta Occupational Safety
and Health Administration (OSHA). Berbagai peraturan tersebut
mempengaruhi kebijakan dan praktik personel perusahaan.
 SKOM4437/MODUL 3 3.23

2. Subsistem Output HRIS


Subsistem perencanaan tenaga kerja mencakup semua aplikasi yang
membantu perusahaan mengantisipasi kebutuhan SDM di masa depan,
seperti bagan organisasi, perkiraan gaji, analisis/evaluasi pekerjaan dan
pembuatan model kerja.
Subsistem perekrutan digunakan untuk menelusuri lamaran-lamaran
kerja sebelum dipanggil, juga untuk melakukan pencarian internal untuk
mengidentifikasi pegawai yang patut dipertimbangkan untuk kesempatan
kerja yang berkembang dalam perusahaan.
Subsistem kompensasi digunakan untuk mengompensasi para pegawai
untuk pekerjaan mereka. Di banyak perusahaan, sistem gaji merupakan
bagian dari HRIS. Aplikasi yang kemungkinan besar terdapat dalam HRIS
mencakup berbagai sistem yang menentukan kenaikan penghasilan, bonus
dan kompensasi eksekutif.
Subsistem benefit mencakup berbagai aplikasi yang mendukung baik
pegawai yang masih bekerja maupun telah pensiun. Benefit tersebut meliputi
stock purchases plans, defined contribution & defined benefit plans, dan
flexible benefits. Defined benefit plans memungkinkan seorang pegawai
menentukan tingkat dana pensiun yang akan diperlukan dan mengumpulkan
dana untuk mencapai tujuan itu. Flexible benefit plans sering disebut
cafetaria-style benefit plans karena memungkinkan pegawai memilih benefit
yang mereka inginkan dari keseluruhan menu. Baik defined benefit maupun
flexible benefit plans sangat rumit dan sukar untuk dikelola sehingga
memerlukan komputer.
Subsistem pelaporan lingkungan bertanggung jawab melaporkan
kebijaksanaan dan praktik personalia SDM kepada pemerintah. Subsistem ini
menyimpan catatan kesehatan dan keluhan pegawai, juga catatan yang
berkaitan dengan bahan-bahan beracun yang digunakan. Selain memberikan
informasi kepada pemerintah, subsistem ini juga bertanggung jawab pada
serikat pekerja, dengan menyimpan catatan para pekerja dari serikat pekerja
perusahaan.
3.24 Analisis Sistem Informasi 

L ATIHAN

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Mengapa Sistem Informasi Akuntansi diperlukan di dalam organisasi?
Dan apa saja fungsi pokok Sistem Informasi Akuntansi?
2) Dengan menggunakan empat model sistem informasi fungsional sebagai
panduan, gambarkanlah suatu model umum yang dapat digunakan
sebagai model umum untuk segala jenis sistem informasi organisasi!

Petunjuk Jawaban Latihan

Untuk dapat menjawab secara baik pertanyaan-pertanyaan pada


Latihan 2, pelajari lagi dengan cermat materi Kegiatan Belajar 2. Lebih baik
Anda melakukan diskusi dengan teman dan tutor Anda.

R AN GKUMAN

Sistem informasi akuntansi (SIA) adalah merupakan suatu aplikasi


yang dapat membantu pengolahan data dengan volume yang tinggi,
meliputi empat tugas utama, yaitu: pengumpulan data, manipulasi data,
penyimpanan data dan penyimpanan dokumen. Informasi digunakan
oleh pemakai di dalam maupun luar organisasi.
Sistem yang khusus memenuhi kebutuhan informasi bagi intern
organisasi adalah Sistem Informasi Manajemen (SIM). Informasi yang
dihasilkan SIM tidak berkewajiban untuk menyediakan informasi bagi
lingkungan.
Sistem informasi yang diterapkan pada subsistem organisasi yang
melakukan aktivitas berdasarkan fungsionalnya disebut Sistem Informasi
Fungsional. Terdapat empat sistem informasi fungsional ini, yaitu Sistem
Informasi Pemasaran, Sistem Informasi Manufaktur, Sistem Informasi
Keuangan, dan Sistem Informasi Sumber Daya Manusia. Di atas sistem-
sistem informasi tersebut terdapat suatu sistem yang disebut Sistem
Informasi Eksekutif.
 SKOM4437/MODUL 3 3.25

TE S FOR MATIF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Sistem Informasi yang lebih berorientasi pada data historis adalah ....
A. Sistem Informasi Pemasaran
B. Sistem Informasi Akuntansi
C. Sistem Informasi Eksekutif
D. Sistem Informasi Sumber Daya Manusia

2) Kegiatan eksekutif untuk menginstruksikan tampilan sekilas kemudian


secara rinci dari suatu sistem informasi, disebut ....
A. Preformatted
B. Downloaded
C. Pull down
D. Drill down

3) Mengumpulkan data dan informasi mengenai pesaing perusahaan atau


organisasi adalah ....
A. bauran pemasaran
B. penelitian pemasaran
C. audit pemasaran
D. intelijen pemasaran

4) Subsistem manufaktur yang mengukur volume kegiatan produksi saat


persediaan diubah dari bahan mentah menjadi barang jadi, adalah
dilakukan pada ....
A. subsistem persediaan
B. subsistem produksi
C. subsistem kualitas
D. subsistem biaya

5) Faktor-faktor yang termasuk pada bauran pemasaran adalah di bawah


ini, kecuali ....
A. harga
B. promosi
C. komunikasi
D. tempat
3.26 Analisis Sistem Informasi 

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 SKOM4437/MODUL 3 3.27

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1
1) C. Computer system tidak termasuk pada pembahasan.
2) B. Sistem informasi secara spesifik tidak digunakan untuk investasi.
3) A. Mengulang tidak termasuk pada operasi data.
4) C. Kelenturan tidak termasuk pada nilai informasi.
5) B. Rumusan yang salah adalah, jika nilai marginal lebih besar dari
biaya marjinal, akan terjadi penurunan output. Seharusnya, nilai
marjinal lebih kecil dari biaya marjinal maka akan terjadi
penurunan output.

Tes Formatif 2
1) B. Sistem Informasi Akuntansi (SIA) adalah sistem informasi yang
lebih berorientasi pada data historis.
2) D. instruksi untuk menampilkan data sekilas, kemudian secara rinci
disebut sebagai drill down.
3) D. kegiatan mengumpulkan data dan informasi mengenai pesaing
perusahaan disebut sebagai intelijen pemasaran.
4) A. subsistem persediaan merupakan subsistem dari manufaktur yang
mengukur volume kegiatan produksi saat persediaan diubah dari
bahan mentah menjadi bahan jadi.
5) C. komunikasi termasuk pada promosi. Faktor lain yang belum masuk
adalah produk.
3.28 Analisis Sistem Informasi 

Daftar Pustaka

Burch, John G. Jr., Felix R Strater Jr. (1974). Information System: Theory
and Practice. Canada: John Willey & Sons, Inc.

Jogiyanto, HM. (1995). Analisis & Desain Sistem Informasi: Pendekatan


Terstruktur. Yogyakarta: Andi Offset.

Mc. Leod Jr., Raymond. (1996) (edisi Bahasa Indonesia) Sistem Informasi
Manajemen. Jakarta: Prenhallindo.

Murdick, Ross. (1993). Sistem Informasi untuk Manajemen. Cetakan V.


Jakarta: Erlangga.

Simatupang, Togar M. (1995). Teori Sistem: Suatu Perspektif Teknik


Industri. Yogyakarta: Andi Offset.

Wahyudi, Teguh. (2004). Sistem Informasi: Konsep Dasar, Analisis Desain


dan Implementasi. Yogyakarta: Graha Ilmu.

Witarto. (2004). Memahami Sistem Informasi. Bandung: Informatika.


Modul 4

Proses Penyimpanan Data


Drs. Agus Rusmana, M.A.

PE N D AHUL U AN

M odul 4 ini merupakan pengenalan komputer yang paling mendasar


mengenai struktur, kemampuan dan operasionalnya. Kita akan
memusatkan pada konsep dasar yang tidak berubah walaupun kemudian
terdapat perkembangan dan perubahan pada perangkat keras (hardware) dan
perangkat lunak (software). Tujuan utama uraian ini adalah menggambarkan
peran teknologi komputer dan dampaknya pada bisnis. Apabila Anda pernah
mengikuti kursus komputer akhir-akhir ini maka bahan kuliah ini akan lebih
mudah diikuti.
Dalam modul ini akan diuraikan 4 kegiatan belajar, yaitu pertama,
mengenai komputer sebagai media penyimpan data yang menjelaskan tentang
jenis komputer dan perkembangannya; kedua, cara kerja komputer yang
menjelaskan tentang bagaimana data masuk, diolah dan disimpan dalam
komputer; ketiga, hasil kerja komputer berupa keluaran berbentuk cetakan
maupun tampilan monitor; keempat adalah bagaimana bekerja dengan
komputer, yaitu tentang bagaimana menentukan rancangan ruang kerja dan
peralatan komputer.
Setelah mengikuti uraian Modul 4 ini diharapkan Anda akan dapat
menjelaskan tentang tata kerja komputer dan lingkungan kerjanya untuk
memperoleh hasil yang maksimal.
Setelah mengikuti kuliah ini Anda akan dapat:
1. menyebutkan elemen komputer penyimpan data;
2. menyebutkan cara kerja komputer, memasukkan dan mengolah data;
3. menyebutkan bentuk-bentuk hasil kerja komputer;
4. menjelaskan bagaimana rancangan ruang kerja dan peralatan komputer.
4.2 Analisis Sistem Informasi 

Kegiatan Bela jar 1

Komputer sebagai Media Penyimpan Data

M ateri yang menjadi bahasan pada bagian ini merupakan dasar


pengetahuan untuk dapat memahami pembahasan pada pokok
pembicaraan lanjut tentang bagaimana komputer sebagai media penyimpan
data dapat menunjang sebuah sistem informasi.

A. KLASIFIKASI KOMPUTER

Komputer diklasifikasikan dalam tiga cara: melalui tipe (digital, analog


atau hybrid); melalui kemampuan (orientasi bisnis dan ilmiah); atau
berdasarkan ukuran (mikro, mini, mainframe, atau supercomputer). Belajar
mengidentifikasi sebuah komputer sangatlah penting untuk melakukan
pemilihan perangkat keras.
Sebuah komputer pada dasarnya adalah sebuah sistem perangkat
masukan dan keluaran (input and output) dan sebuah processor. Komputer
melakukan operasi aritmatika dan logika dalam Central Processing Unit
(CPU), berdasarkan instruksi program. Dua hal utama yang dapat dilakukan
kebanyakan komputer adalah:
1. Proses berkecepatan tinggi
Memproses data dalam kecepatan ratusan juta operasi sekarang menjadi
kenyataan. Hampir seluruh komputer yang diproduksi sekarang mampu
melakukan pekerjaan pengulangan dalam jumlah yang hampir tidak
terbatas.
2. Aritmatik dan logika
Komputer melakukan penghitungan aritmatika. Dengan kemampuan
logikanya komputer mampu membandingkan dua hitungan dan
memutuskan apakah yang satu lebih besar, kurang atau sama dengan
yang lain. Kemampuan aritmatika dan logika merupakan atribut unik
yang membedakan sebuah komputer dari kalkulator.

B. KETERBATASAN KOMPUTER

Secanggih apa pun program yang dibuat, pada umumnya komputer


memiliki tiga keterbatasan:
 SKOM4437/MODUL 4 4.3

1. Komputer harus selalu diperintah untuk mengerjakan sesuatu, kapan


harus mulai, berhenti, menghitung, dan melakukan proses selanjutnya.
Untuk itu seorang operator komputer sepenuhnya menentukan apa yang
seharusnya dilakukan oleh komputer, misalnya dengan memasukan
rumus operasi yang akan diterjemahkan oleh komputer untuk dikerjakan.
2. Tidak mampu mengoreksi instruksi yang salah. Keterbatasan ini sudah
mulai dikurangi dengan kemampuan interaktif yang ditawarkan oleh
para programmer dengan menampilkan pertanyaan apakah anda benar-
benar akan melakukan sebuah keputusan, misal dengan mengajukan
pertanyaan: Do want to save the changes to modul 4? Dengan demikian
operator diingatkan sebelum melakukan perintah.
3. Kerusakan fisik. Dengan semakin canggihnya teknologi, komponen
komputer menjadi semakin kecil dan ringan dan dengan demikian sangat
mudah sekali rusak.

Berikut akan dikemukakan jenis komputer yang paling umum digunakan


pada kegiatan sehari-hari.
1. Komputer Analog, Digital, dan Hybrid
Komputer analog dikenal dengan responsnya yang tepat pada data yang
dihasilkan melalui proses fisik tanpa konversi internal yang diperlukan dalam
komputer digital. Komputer analog biasanya digunakan di pembangkit listrik,
pabrik kimia dan pengilangan minyak.
Komputer digital secara elektronis menghitung melalui digitasi.
Ketepatan penghitungan dibuat melalui hasil yang terbagi dalam
pendesimalan. Seluruh komputer yang digunakan untuk kegiatan umum pada
masa sekarang ini menggunakan sistem digital.
Sebuah komputer hybrid menggabungkan kemampuan mengukur dari
komputer analog dan logika, dan kemampuan mengontrol seperti komputer
digital. Di antara aplikasi komputer hybrid adalah simulasi pesawat luar
angkasa dan pusat latihan pilot pesawat terbang dan astronot.

2. Komputer untuk Kepentingan Bisnis dan Ilmiah


Program komputer untuk kepentingan bisnis sekarang ini dirancang
khusus untuk dapat melakukan semua fungsi penghitungan, pemasukan, dan
keluaran. Komputer ini berkemampuan tinggi dalam menangani file di mana
terdapat volume masukan dan keluaran yang tinggi dengan fungsi aritmatika
dasar. Program komputer ini banyak digunakan pada pusat informasi bisnis
seperti pasar bursa efek.
4.4 Analisis Sistem Informasi 

Sebaliknya, komputer ilmiah seperti yang digunakan untuk penelitian


nuklir dan ramalan cuaca sepenuhnya bersifat matematis. Sistem ilmiah
membutuhkan sebuah komputer yang dapat melakukan penghitungan dengan
kecepatan tinggi.
Pada perkembangan terakhir, kebutuhan untuk bisnis dan ilmiah dapat
dilakukan oleh satu komputer yang sama karena sudah diciptakannya
program dual core yang membuat komputer bisa melakukan banyak tugas
dalam waktu yang sama (multi tasking).

C. GENERASI KOMPUTER

Berikut ini adalah ringkasan dari generasi komputer:

Generasi Tahun Karakteristik


1 1950 - 1958  tabung hampa udara untuk CPU
 bahasa mesin
 besar dan tidak praktis

2 1959 - 1964  transistor untuk memori


 disket untuk penyimpanan data luar
 hanya memproses satu program dalam satu waktu

3 1964 - 1970  time-sharing environment


 multiprocessing/multiprogramming
 peningkatan kecepatan dan reliabilitas

4 1970 - 1980  sirkuit dalam skala besar


 pengenalan DBMS
 desentralisasi komputasi

5 1980– 1990  dikenalnya mikrokomputer


 munculnya DSS dan otomasi
 munculnya internet
6 1990– 2000  digunakannya sistem penyimpanan data baru
 kapasitas penyimpanan tanpa batas
 peringkasan bentuk fisik komputer
7 2000- 2007  diciptakan program dengan kapasitas besar
 SKOM4437/MODUL 4 4.5

D. MEMORI UTAMA DAN PENYAJIAN DATA

Sejak awal tahun 1970-an, perangkat komputer yang besar telah


digantikan oleh silicon chip. Chip adalah sebuah potongan silikon berbentuk
persegi panjang (biasa disebut wafer karena bentuknya) di mana sebuah
sirkuit ditempel atau dipasangkan. Setiap chip ditancapkan pada sebuah
lempengan. Jarum pada sisi chip menancap pada lempengan papan.
Terdapat dua tipe chip: Random Access Memory (RAM) dan Read Only
Memory (ROM). ROM memiliki built-in microprograms dan menyimpan
sekumpulan instruksi untuk menjalankan komputer. RAM adalah pusat
memori di mana data dan program aplikasi disimpan untuk diproses. Dengan
chip yang memiliki kemampuan memori tinggi menyebabkan ukuran
komputer menjadi semakin kecil dan mudah dibawa.

E. ARSITEKTUR KOMPUTER

Komponen dasar dari arsitektur dan desain komputer adalah semi


conductor chip yang terdiri dari ratusan ribu transistor. Masing-masing
transistor digabung untuk menyimpan informasi atau melakukan operasi
aritmatika dan logika. Chip semiconductor digunakan untuk memori utama
dan CPU (Central Processing Unit).
Dalam microcomputer chip memori dipasang pada papan sirkuit utama
yang disebut motherboard. Pada CPU terdapat alat pasang lain untuk
ditambahi perangkat sesuai keperluan, contohnya, satu papan dapat
ditambahkan untuk memperbesar memori, yang lain untuk monitor graphic
dan yang ketiga bisa untuk mengirim dan menerima data dari komputer lain.

F. PENYIMPANAN DATA

Bagaimanapun banyaknya informasi yang dapat disimpan oleh


komputer, tetap diperlukan data sekunder, suatu penyimpanan program dan
data di sebuah tempat ketika sistem komputer dimatikan. Penyimpanan
sekunder (secondary storage) sangat menarik perhatian karena murah dan
tidak mudah terganggu atau berubah. Sejak awal 1980-an, floppy dan hard
disk merupakan media paling banyak dipakai untuk penyimpanan data dalam
komputer. Pita magnetik juga digunakan untuk memproses file yang bersifat
sekuensial (berurutan).
4.6 Analisis Sistem Informasi 

Namun sejak tahun 1990, floppy disk yang hanya mampu menyimpan
360 KB (kilobyte) dan 1.4 MB (megabyte) tidak lagi/ jarang sekali digunakan
karena tidak mampu lagi menampung data yang semakin lama semakin
besar. Satu buah lagu yang direkam dalam bentuk digital membutuhkan
paling sedikit 3 MB. Untuk itu penyimpanan data dilakukan pada tiga media
utama yaitu CD (compact disk), external harddisk dan flashdisk. Banyak
CPU sekarang yang tidak lagi memiliki drive untuk disket dan diganti dengan
CD drive dan USB.

G. COMPACT DISK

Compact disk atau populer disebut CD-ROM (compact disk-read only


memory) adalah sebuah piringan terbuat dari plastik yang dilapisi dengan
logam yang terbuat dari perak (ada juga yang menggunakan bahan campuran
emas). CD merupakan alat penyimpanan data yang sangat populer untuk
personal komputer karena bendanya kecil dan ringan untuk dapat dikirim
melalui pos. Kemampuan menyimpan datanya sangat luar biasa. Satu keping
CD dapat menyimpan sampai 700 MB, ratusan kali lipat dari disket. Bahkan
sekarang dengan penemuan DVD (Digital Video Disc) data yang tersimpan
bisa mencapai 3 GB (giga byte – miliar byte). Secara fisik hampir tidak ada
perbedaan antara bentuk CD dan DVD, hanya ditandai oleh nama.
Perekaman data pada CD dan DVD dilakukan dengan „pembakaran‟
(burning) pada permukaan kepingan (yang berputar dengan kecepatan 3600
RPM) dengan sinar laser. Begitu juga dengan „pembacaan‟ data oleh
komputer. Pada format CD terdapat dua jenis CD: CD-R, yaitu CD yang
hanya bisa merekam tanpa dapat dihapus kembali (permanen) dan CD-RW
(read write) yang datanya bisa dihapus kembali dengan proses pembakaran
ulang.

H. EXTERNAL HARDDISK

Kebutuhan menyimpan data saat ini sudah sangat besar dan banyak
orang tidak lagi merasa cukup dengan media penyimpanan data dalam
harddisk yang ada dalam CPU, walaupun sudah mampu menyimpan data
sebanyak ratusan giga byte. Mobilitas yang tinggi juga menyebabkan orang
harus membawa sebuah media penyimpanan data tanpa membawa
komputernya. Untuk itu kemudian digunakan sebuah harddisk yang berada di
 SKOM4437/MODUL 4 4.7

luar komputer untuk bisa di samping dengan komputer manapun.


Kemampuan penyimpanan data pada harddisk ini luar biasa, dari 40 GB
sampai pada Terra Byte (seribu GB). Yang menjadikan media ini populer
juga karena bentuknya yang kecil, hampir sekecil bungkus rokok putih.

I. FLASHDISK

Kemajuan dalam media penyimpanan data dalam bentuk kecil telah


menjadikan penyimpanan data di luar komputer sangat populer. Media ini
dikenal sebagai Flashdisk, yaitu sebuah chip yang mampu menyimpan data
sebesar 4 GB hanya dalam sebuah bentuk tidak lebih besar dari korek api!
Jika CD membutuhkan CD drive untuk menulis dan membaca data, flashdisk
menulis dan membaca data melalui lubang USB pada komputer.
Bentuknya yang bermacam-macam menyebabkan penyimpan data ini
digunakan juga sebagai sebuah asesoris untuk menunjukkan modernitas
seseorang, terutama para remaja.

L ATIHAN

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Jelaskan tiga cara pengklasifikasian komputer!
2) Jelaskan pengertian penyimpanan data sekunder!
3) Jelaskan bentuk-bentuk penyimpanan data sekunder!
4) Jelaskan pengertian CD ROM dan caranya menyimpan data!
5) Jelaskan keuntungan utama penyimpanan data pada harddisk eksternal!

Petunjuk Jawaban Latihan

Untuk dapat menjawab secara tepat pertanyaan-pertanyaan dalam latihan


di atas, pelajari dengan cermat materi dalam Kegiatan Belajar 1. Apabila
Anda masih belum paham, diskusikan dengan teman atau tutor Anda.
4.8 Analisis Sistem Informasi 

R AN GKUMAN

Komputer sebagai perangkat pengumpul, penyimpan, dan penyaji


data memiliki kemampuan yang beragam sesuai dengan kapasitas
penyimpan data. Data tersimpan dalam alat penyimpanan (data storage)
yang berupa penyimpanan utama (primary storage) dan penyimpanan
sekunder (secondary storage). Untuk dapat bekerja dengan baik, sebuah
ruang kerja komputer harus dirancang khusus.

TE S FOR MATIF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Komputer berorientasi bisnis memiliki keistimewaan, yaitu ....


A. berukuran fisik yang besar
B. harganya terjangkau
C. berkemampuan menangani file besar
D. membantu penjualan dan pembelian barang

2) Kemampuan utama komputer ilmiah adalah ....


A. menyimpan data tentang pengetahuan ilmiah
B. mengolah data yang bersifat ilmiah
C. hanya dipakai untuk hal yang bersifat ilmiah
D. kemampuan menghitung yang tinggi

3) Yang dimaksud dengan silicon chip adalah ....


A. tabung kaca penyimpan arus katoda
B. lempengan sirkuit berbentuk segi empat
C. kabel penghubung antarkomponen komputer
D. kumparan penyimpan daya listrik

4) Random Access Memory (RAM) adalah chip yang berfungsi untuk ....
A. menjalankan perintah kerja komputer
B. mengubah bahasa manusia ke bahasa komputer
C. menyimpan data dan program aplikasi
D. menghubungkan jaringan sirkuit komputer
 SKOM4437/MODUL 4 4.9

5) CD-ROM yang umum tersedia mampu menampung data:


A. 300 MB
B. 650 MB
C. 700 MB
D. 100 GB

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
4.10 Analisis Sistem Informasi 

Kegiatan Belajar 2

Cara Kerja Komputer

U ntuk dapat memahami bagaimana komputer dapat dijadikan pangkalan


data, sebaiknya dibicarakan soal bagaimana sebuah komputer bekerja,
baik sebagai komputer yang bekerja sendiri maupun sebagai bagian dari
sistem. Juga diuraikan mengenai bagaimana sebuah data dimasukkan dalam
komputer, maupun perangkat yang digunakan dalam memasukkan data.
Kemudian akan diterangkan dalam uraian ini mengenai bagaimana bentuk
dan jenis keluaran hasil produksi sebuah komputer, dan akhirnya bagaimana
implikasi keberadaan komputer dalam manajemen informasi.

A. KOMPUTER DALAM RUANG KERJA

Sebuah lingkungan sistem komputer terbentuk atas HARDWARE,


SOFTWARE dan STAF yang mengatur sistem. Sebaiknya kita memusatkan
perhatian pada hardware lebih dulu dan untuk itu akan digunakan ilustrasi
sederhana untuk menggambarkan secara ringkas tentang konsep sebuah
komputer.
Hardware seperti yang Anda lihat merupakan perlengkapan fisik yang
memproses dan membuat informasi. Seperti yang akan digambarkan pada
Gambar 4.1 komponen fungsional pada sebuah komputer itu sama.
Komponen-komponen itu adalah alat yang memasukkan, memproses dan
mengeluarkan data atau informasi.

B. PERPUTARAN PROSES KOMPUTER

Untuk memudahkan penggambaran bagaimana komputer membuat


informasi, kita akan melihat dan mengamati melalui sebuah contoh. Misalkan
saja ada sebuah proses tentang cek dari sebuah bank. Pada Gambar 4.2 akan
diperlihatkan bagaimana sebuah penyimpanan uang diproses. Setelah petugas
memasukkan nomor account dari nasabah, jenis transaksi, dan jumlah
uangnya, semua data masuk ke dalam terminal komputer dan tercatat ada
pemasukan sebesar Rp1.000.000,00 dan jumlah total uang yang ada di
memori utama (main memory).
 SKOM4437/MODUL 4 4.11

1. Proses pemasukan data ini dilakukan otomatis ketika CPU (Central


Processing Unit) memberikan tanda pemasukan kepada terminal
komputer yang dioperasikan oleh petugas teller.
2. Sebuah bagian dari unit pengawas (control unit) komputer diperintah
untuk memilih sebuah kumpulan instruksi (misalnya, membaca catatan
transaksi) dalam memori.
3. Perintah tersebut kemudian dijalankan ketika data yang dimasukkan
petugas teller dibaca dalam memori utama.
4. Kumpulan instruksi kedua (misalnya, mengambil catatan inti tentang
transaksi) dijalankan dengan mengambil catatan nasabah dari tempat
penyimpanan data (data storage) ke dalam memori utama.
5. Rangkaian instruksi ketiga mempengaruhi catatan dengan menambahkan
simpanan Rp1.000.000.00 ke dalam tabungan sebesar Rp2.500.000.00
yang menghasilkan jumlah tabungan Rp3.500.000.00. Rangkaian
instruksi keempat menulis catatan baru kembali ke disk.
6. Rangkaian terakhir mengirimkan jumlah tabungan baru ke terminal
tempat teller bekerja.
7. Muncul dalam tampilan layar komputer untuk diverifikasi.

Setelah instruksi dijalankan untuk seorang nasabah, perputaran proses


diulang untuk nasabah berikut, dan seterusnya. Ketika perangkat seperti
terminal-terminal dikontrol langsung oleh perangkat penyimpan dan pengatur
data yang disebut server, sistem ini disebut ON-LINE. Ketika transaksi data
direkam dan diproses pada saat itu juga, kita sebut bahwa komputer tersebut
sedang dalam real time (waktu yang benar/sesungguhnya).
Akhirnya, ketika seorang teller atau pengguna terakhir (end user)
melakukan dialog dengan komputer, pertukaran data dan informasi itu
disebut interactive processing (pengolahan interaktif). Pada contoh yang kita
gunakan (Gambar 4.2), komputer meminta teller untuk memasukkan nomor
account si nasabah. Sang teller memasukkan nomor account itu. Setelah
komputer memverifikasi nomor tersebut, komputer kemudian menanyakan
apakah entry (data masukan) yang dimaksud adalah pengambilan atau
tabungan, dan demikian seterusnya sampai informasi yang dibutuhkan
dimasukkan untuk diproses.
4.12 Analisis Sistem Informasi 

Gambar 4.1.
Unit Fungsional dalam Sistem Komputer
 SKOM4437/MODUL 4 4.13

Gambar 4.2.
Proses Pemeriksaan Bank Account

C. PEMASUKAN DATA

Setiap hari, banyak organisasi atau lembaga yang mempunyai tugas


memasukkan data dalam komputer untuk diproses. Bagaimana data
dimasukkan tergantung pada volume data itu sendiri, waktu yang diinginkan,
dan biaya. Data dimasukkan baik dalam bentuk satuan (batches) atau dalam
bentuk alur (line). Dalam Batch processing, sebuah kelompok transaksi yang
sejenis dimasukkan untuk diproses pada saat terakhir. Contohnya, pada
contoh cek bank, semua cek di account nasabah bank biasanya di
4.14 Analisis Sistem Informasi 

kelompokkan dalam batch untuk kemudian disortir dalam alat pembaca


sortir. Semua informasi tersebut sementara disimpan dalam data strorage
komputer bank, dan nanti pada malam hari baru dikirim ke Computer Server
(komputer pusat/utama) untuk pembaruan akhir (final update) pada
pemeriksaan account.
Yang prosesnya benar-benar berlawanan dengan batch adalah on-line
processing. Seperti pada Gambar 4.2, seorang teller memasukkan data
sejumlah simpanan (atau pengambilan) melalui input processors (keyboard,
mouse, magnetic card). Jumlah tersebut kemudian diterima oleh komputer
dan dimasukkan dalam memori utama. Sedangkan dalam on-line, data
disimpan dalam penyimpanan data sementara yang dapat berupa main server
(Gambar 4.3).

D. PEMILIHAN PROGRAM

Menurut sudut pandang manajemen, kapan proses batch atau on-line


dipilih? Dalam aplikasi bank, di mana uang tunai sering kali dipertukarkan
dan neraca keuangan harus selalu baru dan memperlihatkan semua transaksi
secara akurat, setiap transaksi harus dilakukan seketika. Pada kasus ini teller
haruslah on-line. Sebaliknya, untuk menyortir cek dan mempersiapkan
informasi hasil untuk komputer membuat neraca keuangan bank setiap kali
pada saat terakhir hari itu, batch processing adalah yang paling tepat.

E. P C SEBAGAI TERMINAL

Terminal adalah perangkat pemasukan data yang paling utama. Terminal


dapat dirancang untuk aplikasi khusus, masukan data, dan sejumlah fungsi
umum lainnya. Terminal digunakan untuk pemasukan data on-line (on-line
data entry) pengolah kata (word processing), surat elektronis, dan lebih
banyak lagi. Terminal dikelompokkan dalam kedua kategori yaitu DUMB
terminal dan Intelligent terminal. Dumb terminal tidak diprogram, terminal
ini hanya secara sederhana mengirimkan dan menerima informasi antara
pemakai dengan komputer. Intelligent terminal dapat diprogram khusus oleh
dan untuk pemakai. Terminal ini terdiri atas processor, main memori, high-
level language (bahasa level atas), seperti BASIC, dan kemampuan mengedit,
memformat, dan lainnya.
 SKOM4437/MODUL 4 4.15

Gambar 4.3
Alur Data Batch and On-line Processing

F. PERANGKAT INPUT KHUSUS

Dalam memilih sebuah komputer, di samping penyimpanan data, para


manajer informasi harus menentukan bagaimana data dimasukkan (input) ke
dalam sistem komputer. Pada kegiatan umum terdapat alat masukan (input
devices) yaitu dengan tinta magnetik (magnetic ink character recognition -
MICR), alat baca optik (optical character recognition – OCR), kode baris
(barcode data entry), point-of-sale (POS) dan electronic funds transfer
(EFT). Berikut ini masing-masing alat akan dijelaskan secara ringkas:
Magnetic Ink Character (MICR): alat ini banyak digunakan untuk
transaksi di bank. Contoh yang paling sering dilihat adalah pada kartu ATM
(Auto Teller Machine) di mana pada satu sisi kartu terdapat lajur hitam
terbuat dari tinta magnetik yang berisi data yang dapat dibaca oleh komputer.
Optical Character Recognition (OCR): alat ini membaca data yang
dipantulkan menjadi sandi elektronis yang menunjukkan adanya karakter.
OCR banyak digunakan pada perusahaan yang melakukan pemeriksaan harga
dan jumlah pembayaran yang banyak sekali, seperti pabrik makanan kaleng.
Point-of-sale (POS) memungkinkan seorang seles retailer/penjual untuk
memasukkan data hasil penjualan langsung pada saat transaksi dilakukan.
POS banyak digunakan di pusat belanja, pasar swalayan dan restoran siap saji
(past food).
4.16 Analisis Sistem Informasi 

Bar code adalah garis kode yang berisi harga, merk, jenis barang, ukuran
dan informasi lain yang sejenis. Ketika kode garis ini dibaca scanner, data
lengkapnya langsung muncul di layar monitor dan dapat segera diverifikasi.
Komputer toko juga secara otomatis menggunakan data ini untuk pembaruan
data barang persediaan.
Electronic funds transfer (EFT) memungkinkan bank untuk menangani
transaksi dengan nasabah sepanjang waktu dengan kecepatan elektronis.
Teknologi ini memungkinkan pembayaran melalui telepon, pembayaran
langsung, dan ATM.

L ATIHAN

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Jelaskan apa yang dimaksud dengan Hardware!


2) Jelaskan bagaimana perputaran proses komputer!
3) Gambarkan perbedaan antara Batch Processing dengan On-line
processing!
4) Jelaskan apa yang dimaksud dengan komputer sebagai terminal!
5) Sebutkan perlengkapan/alat untuk memasukkan data ke komputer!

Petunjuk Jawaban Latihan

Untuk dapat menjawab secara tepat pertanyaan-pertanyaan dalam latihan


di atas, pelajari dengan cermat materi dalam Kegiatan Belajar 2. Apabila
Anda masih belum paham, diskusikan dengan teman atau tutor Anda.

R AN GKUMAN

Komputer bekerja dalam lingkungan yang terbentuk atas hardware,


software dan staf. Dalam kerjanya, proses komputer mengalami
perputaran dari awal pemasukan sampai kemudian penyajian data. Data
masuk dalam komputer melalui dua cara utama, yaitu batch processing
dan on-line processing. Komputer di samping sebagai penyimpan, dapat
juga dijadikan sebagai terminal. Terdapat beberapa perangkat khusus
untuk memasukkan data ke dalam komputer.
 SKOM4437/MODUL 4 4.17

TE S FOR MATIF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Pengertian inti dari hardware adalah ....


A. sistem penghubung komponen komputer
B. perlengkapan fisik komputer
C. sarana penunjang program komputer
D. alur kerja sistem komputer

2) Batch Processing adalah sistem pemasukan data ke dalam komputer


dengan cara ....
A. pengerjaan oleh satu orang operator
B. pengumpulan data dalam komputer pusat
C. penundaan proses data dalam komputer
D. penggunaan perangkat batch component

3) Penggunaan sistem on-line yang paling tepat adalah ketika ....


A. data harus diolah seketika
B. operator hanya berjumlah sedikit
C. diperlukan jangkauan luas
D. data tidak perlu diperbarui

4) Magnetik Ink Character adalah alat berupa ....


A. tinta yang melapisi pita pencetak hasil
B. sifat (karakter) dari tinta pencetak
C. lapisan tinta hitam pada kartu ATM
D. pita magnetis yang mampu merekam data

5) Pengertian terminal computer yang utama adalah ....


A. pusat penyimpanan perangkat komputer
B. komputer berfungsi sebagai penyimpan data
C. tempat komputer mengerjakan data bersama
D. komputer melakukan pengolahan data

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.
4.18 Analisis Sistem Informasi 

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 3. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 SKOM4437/MODUL 4 4.19

Kegiatan Belajar 3

Perangkat dan Hasil Kerja Komputer

K egiatan belajar ini merupakan kelanjutan dari pelajaran tentang


masukan pada komputer. Pada bagian ini akan dibicarakan tentang
bagian bentuk-bentuk keluaran (output) kerja komputer, baik itu berupa hasil
cetakan, suara, maupun gerakan robotik. Dibicarakan juga tentang bentuk dan
jenis perangkat yang memperlihatkan hasil kerja komputer. Pada bagian akhir
akan dibicarakan bagaimana dampak hasil kerja komputer terhadap
manajemen informasi.

A. BENTUK KELUARAN

Kita telah mengetahui pada uraian sebelumnya bahwa pemasukan data


ke dalam komputer adalah langkah paling utama dalam siklus proses
komputer. Setelah itu keluaran dari proses tersebut merupakan langkah yang
perlu diperhatikan.
Untuk mudahnya, sebaiknya kita kembali pada contoh pemakaian
komputer di bank. Setelah teller menghitung uang yang diterima dari
nasabah, kemudian memasukkan angka jumlah uang simpanan sebesar
Rp1.000.000,00 ke dalam nomor account, komputer melakukan pemrosesan
dan kemudian mengeluarkan hasilnya untuk diperiksa dan didokumentasikan.
Apa bentuk keluarannya? Bentuk pertamanya adalah tampilan pada layar
yang memperlihatkan pada teller, jumlah neraca yang baru. Tampilan ini
merupakan keluaran sementara untuk dilakukan verifikasi secara visual dari
proses transaksi. Bentuk keluaran kedua adalah keluaran yang berupa hasil
cetakan pada kertas. Dalam kasus ini ada dua hardcopy. Satu adalah neraca
baru untuk nasabah dan satu lagi adalah catatan dokumen untuk bank.
Jika dikelompokkan, terdapat dua bentuk keluaran utama dari komputer,
yaitu apa yang disebut SOFTCOPY dan HARDCOPY. Softcopy adalah hasil
sebuah proses komputer yang hanya dapat dinikmati dengan melihatnya pada
monitor, misalnya data, angka atau gambar-gambar diam/bergerak,
sedangkan hardcopy adalah hasil proses yang dapat dilihat secara lengkap
dari hasil cetakan alat yang disebut PRINTER. Melalui hasil cetakan ini,
pengguna dapat melihat hasil dengan lengkap. Terdapat bermacam jenis
printer yang digunakan orang dewasa ini, yang setiap waktu terus
berkembang melalui penemuan-penemuan baru.
4.20 Analisis Sistem Informasi 

1. Printer Dot Matrix


Printer biasa mencetak gambar/huruf/angka melalui sebuah alat yang
disebut head, yang menekan pita bertinta khusus. Sistem ini dikenal dengan
nama DOT MATRIX, yaitu penggunaan „jarum‟ (PIN) pada head yang secara
elektronis menekan pita dan membentuk gambar/huruf/angka. Rata-rata
printer jenis ini memiliki 9 (sembilan) atau 24 jarum, tergantung ukuran
printer tersebut (jumlah pin dapat diketahui dari model printer - LX adalah
untuk 9 pin, dan LQ adalah 24 pin).

2. Printer Non-Impact
Printer biasa dikeluhkan sebagai alat yang memiliki kebisingan tinggi
yang dirasakan cukup mengganggu. Tuntutan untuk mengurangi kebisingan
ini kemudian terpenuhi dengan ditemukannya jenis lain yaitu jenis INKJET,
cetakan tidak lagi dibuat melalui jarum, tetapi dengan tinta yang
disemprotkan melalui head. Proses ini lebih cepat dan relatif tanpa suara
keras. Kekurangannya adalah tidak dapat mencetak rangkap (yang dapat
dilakukan oleh dot matrix).
Kemajuan terus berkembang. Kemampuan mencetak dengan mutu tinggi
semakin meningkat. DESKJET (produsen Canon menamakan printer jenis ini
dengan sebutan BUBBLE JET) merupakan printer yang disebut sebagai
pencetak dengan mutu yang sangat baik. Hasil cetakan semakin halus dengan
resolusi (kepekatan) yang sangat tinggi karena dapat mencetak dengan
“kerapatan” (density) tinggi. Mutu cetakan terbaik dibuat oleh LASER
PRINTER, pencetak yang menggunakan teknologi sinar laser untuk
menghasilkan mutu yang paling baik (bisa mencapai 3600 titik per inci) dan
warna yang sangat mirip dengan benda aslinya.

3. Plotter
Untuk keperluan pencetakan besar, seperti gambar arsitektur atau teknik
lainnya, terdapat sebuah printer berukuran besar yang disebut PLOTTER
yang dapat mencetak kertas sebesar ukuran poster besar (ukuran kertas A2).
Pada plotter ini tidak terdapat jarum atau pipa penyemprot tinta, akan tetapi
tinta berwarna diletakkan dalam tabung seperti alat tulis yang berposisi
berjajar dan mengeluarkan tinta sesuai perintah komputer. Pengembangan
selanjutnya membuat plotter bisa melakukan pencetakan pada berbagai
permukaan bahan dengan kualitas foto sehingga populer digunakan untuk
keperluan membuat poster atau banner bahkan billboard iklan berkualitas
tinggi.
 SKOM4437/MODUL 4 4.21

4. Softcopy

a. Monitor CRT (Cathode Ray Tube)


Pada uraian sebelumnya disebutkan sekilas tentang softcopy, yaitu
keluaran hasil kerja komputer yang dapat dilihat melalui layar monitor. Jika
dahulu tampilan pada layar hanyalah untuk melihat hasil sementara sebelum
dicetak maka sekarang keluaran melalui monitor merupakan output yang
sangat penting, terutama ketika data hanya dilihat selintas untuk kemudian
diedit kembali jika perlu.
Monitor yang diproduksi sebelum tahun 1990-an memiliki resolusi yang
rendah dan dikenal dengan tipe CGA, sedangkan sekarang monitor dengan
tipe VGA mampu menghasilkan gambar yang sangat halus dengan variasi
warna yang hampir tidak terbatas (seperti layar televisi digital). Sistem
tabung gas pemancar sinar (CRT-Cathode Ray Tube) sudah banyak diganti
dengan perangkat yang lebih kecil lagi.

b. Monitor LCD (Liquid Crystal Display)


Dengan ditemukannya teknologi LCD (liquid crystal display), yaitu
teknologi penggunaan kristal cair (teknologi ini populer dipakai pada
kalkulator dan gamewatch), layar monitor komputer tidak lagi memerlukan
tabung pemancar/penembak sinar, akan tetapi berbentuk datar dan tipis serta
tidak memerlukan listrik yang banyak. Layar monitor jenis ini dipergunakan
untuk komputer mini yang disebut LAPTOP atau NOTEBOOK, yang bersifat
praktis dan dapat dibawa-bawa dengan mudah karena kecil dan ringan.
Kelemahan dari monitor LCD adalah sudut pandangnya sempit sekali
sehingga untuk dapat melihat hasil pada layar monitor secara maksimal, layar
harus dilihat dengan sudut pandang tegak lurus.

c. LCD Projector
Dalam sebuah seminar atau presentasi, penggunaan OHP atau Over
Head Projector merupakan hal yang umum dilakukan. Tulisan dan gambar
pada plastik transparan diletakkan di atas OHP untuk kemudian
diproyeksikan pada layar (silver screen). Gambar dan tulisan dibuat dengan
tangan atau cetakan hasil pekerjaan orang yang memiliki keahlian khusus.
Dengan teknologi LCD, diciptakan sebuah alat yang disebut
MAGNABYTE, yaitu lapisan plastik yang berisi kristal cair yang berfungsi
sama dengan monitor. Alat ini kemudian diletakkan di atas OHP untuk
4.22 Analisis Sistem Informasi 

kemudian memproyeksikannya ke layar. Namun alat ini hanya populer dua


atau tiga tahun saja. Teknologi baru kemudian menyempurnakan cara ini
dengan diciptakannya sebuah alat proyeksi yang langsung memproyeksikan
tampilan komputer pada layar tanpa bantuan OHP. Alat ini dikenal dengan
sebutan LCD Projector.
Pada perkembangan terakhir, softcopy bisa berarti rekaman data yang
tersimpan dalam media digital (CD, harddisk eksternal atau flashdisk atau
online) yang bisa dikirimkan untuk kemudian dibaca dalam komputer.

B. KELUARAN BERUPA SUARA DAN GERAK

Output lain yang dapat dihasilkan oleh komputer adalah gerakan. Ini
biasanya terdapat pada industri yang menggunakan roboisasi. Program pada
komputer ini menggerakkan alat secara elektronis sesuai yang diinginkan.
Keuntungannya adalah gerakan yang dihasilkannya sangat akurat dan stabil.
Di samping gerakan, komputer telah mampu menghasilkan suara seperti
suara manusia.
Gerakan robotik tidak selalu merupakan gerakan yang terlihat, tetapi
dapat juga berupa suatu perintah yang dijalankan sebuah mesin. Teknologi
komputer sekarang ini telah mampu membuat manusia melakukan pekerjaan
rutin dari jauh melalui perintah komputer. Misalnya, sekarang pemilik rumah
dapat menyalakan/mematikan lampu rumah, menyalakan/mematikan kompor
listrik atau microwave, mengunci pintu, dan mematikan televisi, melalui
telepon yang dihubungkan dengan komputer. Cara kerjanya adalah seperti
komputer dalam posisi on-line, yaitu telepon dihubungkan dengan MODEM
(perubah gelombang digital ke analog dan sebaliknya) ke komputer, dan
komputer diisi dengan program penggerak khusus dan dihubungkan secara
elektronis ke alat-alat tersebut.
Komputer yang dapat menghasilkan suara seperti suara manusia
sekarang ini paling banyak dipergunakan oleh perusahaan jasa komunikasi
(PT TELKOM, misalnya). Sebagai contoh, jika kita menelepon seseorang
tetapi sambungan tersebut sedang sibuk, kita akan mendengar suara yang
memberitahu penelepon bahwa saluran tersebut sedang sibuk, atau juga
tentang jumlah tagihan telepon bulanan. Nomor yang kemudian berubah juga
akan diberitahukan oleh komputer melalui suara seperti suara manusia.
Perkembangan paling mutakhir adalah pada penggunaan telepon seluler atau
handphone yang mampu menghasilkan berbagai jenis suara, baik suara
manusia maupun musik layaknya sebuah perangkat audio.
 SKOM4437/MODUL 4 4.23

L ATIHAN

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Jelaskan perbedaan antara hardcopy dengan softcopy!
2) Sebutkan jenis printer non impact!
3) Jelaskan kelemahan LCD monitor!
4) Jelaskan pengertian monitor dan komponen utama yang ada di
dalamnya!
5) Jelaskan keuntungan utama penggunaan LCD projector!

Petunjuk Jawaban Latihan

Untuk dapat menjawab secara tepat pertanyaan-pertanyaan dalam latihan


di atas, pelajari dengan cermat materi dalam Kegiatan Belajar 3. Apabila
Anda masih belum paham, diskusikan dengan teman atau tutor Anda.

R AN GKUMAN

Penyajian hasil proses komputer dapat dilihat dalam dua bentuk


utama, yaitu softcopy dan hardcopy. Softcopy adalah tampilan berupa
gambar diam ataupun bergerak dalam monitor komputer, sedangkan
hardcopy adalah tampilan hasil kerja komputer dalam bentuk cetakan.
Alat cetak atau printer terdiri atas dua bentuk utama, yaitu impact dan
Non-impact Printer. Di samping itu hasil kerja komputer dapat juga
berupa gerakan robotik dan suara.

TE S FOR MATIF 3

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Sifat utama SOFTCOPY adalah ....


A. hasil komputer tidak dapat disentuh
B. sifat tampilannya sangat lembut
C. selalu dapat bergerak (animasi)
D. dapat dilakukan penyalinan (copy)
4.24 Analisis Sistem Informasi 

2) Dalam DOT MATRIX dikenal jumlah PIN atau jarum, yaitu ....
A. 8 dan 12 pin
B. 9 dan 24 pin
C. 10 dan 30 pin
D. 14 dan 28 pin

3) Ciri khas dari INK JET computer printer adalah ....


A. harganya lebih murah dari dot matrix
B. suaranya ketika sedang bekerja keras
C. tidak bisa membuat cetakan rangkap
D. listrik yang diperlukan tinggi

4) CRT monitor memiliki bentuk khas, yaitu ....


A. berukuran sangat tipis dan ringan
B. listrik yang rendah kebutuhannya
C. hanya terdiri atas kumpulan kristal cair
D. menggunakan tabung pemancar sinar

5) Keuntungan menggunakan LAPTOP atau NOTEBOOK adalah ....


A. mudah dibawa ke tempat lain
B. tidak mudah terkena kerusakan
C. harganya yang sangat murah
D. menggunakan monitor sistem CRT

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 3 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 3.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 4. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 3, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 SKOM4437/MODUL 4 4.25

Kegiatan Belajar 4

Bekerja dengan Komputer

P ada bagian Kegiatan Belajar 4 ini akan diuraikan tentang bagaimana


bekerja dengan komputer agar operator komputer dapat bekerja dengan
lebih tahan lama dan menghasilkan pekerjaan yang maksimal. Perhatian yang
diberikan pada masalah bekerja dengan komputer dikenal juga dengan istilah
ergonomic consideration. Dalam uraiannya tulisan akan dibagi ke dalam
beberapa bagian, yaitu WORK STATION, ROOM DESIGN, LIGHTING,
COMPUTER POSITION dan SEAT. Dengan mengetahui masalah pengaturan
ruang kerja komputer, diharapkan operator komputer dapat bekerja dengan
nyaman dan berkonsentrasi sehingga dengan demikian data dan informasi
yang dihasilkan dapat memiliki keakuratan (accuracy) yang tinggi.

A. MASALAH ERGONOMIK

Dengan waktu berjam-jam dihabiskan di depan komputer personal (PC-


Personal Computer) atau layar kerja setiap hari, kenyamanan bekerja dan
produktivitas operator komputer sangatlah erat hubungannya. Bagaimana pun
canggih dan lengkapnya sebuah program komputer dan segala peralatan
elektronik lainnya, seorang operator komputer tidak akan dapat mencapai
produktivitas secara maksimal tanpa didukung oleh lingkungan kerja yang
memadai. Di sinilah masalah ergonomik mulai muncul dan dianggap penting
serta harus diperhatikan sekali.
Kondisi ergonomis dalam pengerjaan tugas dengan komputer terdiri dari
kenyamanan, kelelahan, keamanan, kemengertian, kemudahan penggunaan
dan bidang lain yang mempengaruhi kondisi tubuh, kepuasan, dan prestasi
dari operator komputer. Masalah lain adalah bahwa fisik seorang operator
komputer adalah mahal dan tidak tergantikan sehingga harus dicegah dari
kerusakan.
Pada umumnya faktor ergonomis yang paling mempengaruhi kerja
seorang operator komputer terbagi atas tiga bagian, yaitu:
1. Masalah lingkungan yang termasuk di dalamnya adalah ketepatan
pencahayaan, penataan (layout) dan suhu udara. Pencahayaan tidak
langsung, jendela yang diberi tirai dengan tempat kerja untuk
4.26 Analisis Sistem Informasi 

menghilangkan pantulan, posisi terminal komputer semuanya


mempengaruhi produktivitas.
2. Masalah perangkat keras yang memusatkan perhatian pada furniture,
tempat duduk yang nyaman, dan ruang kerja yang dirancang dengan
baik.
3. User-system interface (kerja sama komputer dan penggunanya) yang
berkaitan dengan perangkat lunak, pelatihan operator komputer, dan
dokumentasi yang mudah dibaca dan dimengerti.

Sementara itu user-system interface menekankan pada beberapa syarat


yang harus dipenuhi untuk dapat menghasilkan mutu pekerjaan yang baik,
yaitu:
1. Penggunaan tenaga dan pikiran operator seminimal mungkin. Ini berarti
bahwa data harus dapat dimasukkan hanya dengan sekali kerja dan
pekerjaan lain yang tidak produktif harus dihilangkan. Dokumentasi juga
harus sudah tersedia dalam bentuk yang sangat jelas. Di samping itu
harus terdapat buku petunjuk penggunaan yang jelas, lengkap dan dapat
diikuti dengan mudah.
2. Pola pengerjaan yang baik. Program pada komputer harus mampu
menampilkan pola pengerjaan yang sama dalam bentuk maupun posisi
pada layar monitor. Operator komputer harus diberikan istilah kerja yang
tetap dalam setiap pekerjaan pemasukan data, dan tidak boleh
menyebabkan operator komputer harus selalu mempelajari hal baru
setiap kali akan bekerja.
3. Pemberian tanda yang mudah dikenali. Seorang operator komputer
haruslah diberikan tanda yang jelas kapan ia harus mulai berpindah
program atau ruang dalam program untuk mengatasi masalah. Misalnya
program harus sudah memberi tanda jika file sudah hampir penuh dan
perlu ruang baru.
4. Kelengkapan informasi tentang pekerjaan yang maksimal. Dokumentasi
tentang semua pekerjaan haruslah lengkap dan sudah tersedia sehingga
seorang operator komputer tidak perlu lagi repot-repot mencari sumber
data lain ketika harus menyelesaikan seluruh pekerjaan.
 SKOM4437/MODUL 4 4.27

B. KONDISI RUANG KERJA

Seperti telah disebutkan sebelumnya bahwa untuk bekerja dengan hasil


yang maksimal, seorang operator komputer harus dapat bekerja dalam
suasana yang nyaman dan tidak melelahkan. Untuk itu perlu diperhatikan
suasana dan kondisi ruangan di mana ia akan bekerja setiap harinya. Hal
utama yang harus diperhatikan dalam kondisi ruang kerja adalah suhu dan
kelembaban udara. Ruang yang terlalu kering akan menyebabkan operator
komputer akan cepat merasa kehausan dan dapat terancam dehidrasi
(kekurangan cairan dalam tubuh) yang membahayakan kesehatan. Sementara
itu tempat yang lembab dan panas akan menyebabkan operator sangat cepat
lelah dan tidak tahan bekerja cukup lama. Untuk menghindarkan masalah
tersebut, perlu diperhatikan hal-hal berikut.
1. Suhu udara. Suhu udara yang paling ideal untuk seorang operator
komputer bekerja lama adalah antara 20–22 derajat celcius. Untuk itu
ruang komputer harus memiliki alat pengatur suhu ruangan agar tetap
pada suhu yang ideal. Air Conditioner sangat diperlukan untuk ruang
kerja yang berada di daerah bersuhu dan kelembaban tinggi, Jakarta atau
Surabaya, misalnya, karena di samping mendinginkan, AC juga dapat
mengurangi kelembaban.
2. Kelembaban. Jika di daerah tropis seperti Jakarta, ruangan membutuhkan
pendingin dan pengering, ruang kerja yang berada di daerah sub-tropis
(Eropa dan Amerika Utara, misalnya) memerlukan alat yang dapat
menimbulkan kelembaban (humidifier) dan kehangatan, karena pada
umumnya udara di daerah ini dingin dan kering.
3. Sirkulasi Udara. Untuk dapat bekerja lama, seorang operator komputer
idealnya harus selalu mendapatkan udara yang baru dan segar. Untuk itu
perlu dimiliki alat atau sistem yang dapat mengatur agar udara yang ada
dalam ruang kerja dapat mudah berganti dan bergerak terus-menerus. Di
daerah yang cukup sejuk (Bandung atau Brastagi), kipas angin sudah
cukup memadai, dengan jendela yang cukup terbuka. Masalah yang
harus diatasi dengan kondisi jendela terbuka adalah mudahnya debu
masuk ruangan yang dapat mengganggu kondisi komponen komputer.
Untuk itu perlu dilakukan pembersihan yang rutin.
4.28 Analisis Sistem Informasi 

C. RANCANGAN RUANG KERJA

Setelah kondisi ruangan, rancangan ruang kerja merupakan hal yang


tidak dapat diabaikan. Ruang kerja di mana seorang operator komputer
bekerja haruslah membuatnya bebas dan mudah menjangkau setiap perangkat
dan dokumentasi untuk membuatnya lancar bekerja. Untuk itu harus
dirancang penempatan setiap komponen kerja agar posisinya berdekatan akan
tetapi tetap memberikan ruang yang cukup agar operator komputer dapat
bebas bergerak.
Kebebasan bergerak seorang operator komputer dimungkinkan dengan
mengatur agar perangkat pelengkap komputer dan dokumen tidak berukuran
terlalu besar. Sebaiknya benda-benda yang diperlukan berposisi mengelilingi
operator sehingga dengan bergerak sedikit saja ia sudah dapat menjangkau
benda yang diperlukan. Kemudahan ini membuatnya tidak banyak
mengeluarkan tenaga karena tenaga ini dibutuhkan dalam kerja memproses
data.

D. PENCAHAYAAN

Monitor komputer yang berjenis CRT (cathode ray tube), walaupun


memiliki sumber cahaya sendiri, dalam kerjanya memerlukan bantuan cahaya
lain. Cahaya lain ini nantinya berfungsi sebagai pengontrol cahaya yang
dikeluarkan oleh monitor. Ada tiga hal utama yang harus diperhatikan dalam
memilih dan menentukan sumber cahaya yang akan dipakai dan posisi
idealnya:

1. Posisi Cahaya
Karena monitor CRT terbuat dari kaca bening maka ia bersifat
memantulkan cahaya yang datang dari luar. Untuk itu perlu diperhatikan
posisi/arah cahaya yang datang. Cahaya yang datangnya berlawanan dengan
arah monitor akan menimbulkan pantulan pada kaca monitor yang
menyulitkan operator untuk melihat tampilan monitor. Sedangkan cahaya
yang datang dari belakang monitor akan menyilaukan operator dan membuat
mata cepat lelah. Posisi yang paling tepat adalah tegak lurus di atas monitor
atau di atas operator. Jarak lampu diatur sehingga tidak terlihat langsung oleh
operator.
 SKOM4437/MODUL 4 4.29

2. Pantulan (Glare)
Jika cahaya buatan (lampu) dapat diatur posisinya, cahaya natural, yaitu
dari sinar matahari yang masuk dari jendela sulit diatur. Untuk itu perlu
diperhatikan posisi monitor pada sumber cahaya tersebut. Posisi paling ideal
adalah jendela berada di samping, kiri atau kanan, monitor yang cukup
memberi terang pada operator tetapi tidak menyilaukan dan tidak memantul.
Jika tidak mungkin (karena tidak sesuai dengan rancangan ruang) maka dapat
dilakukan pengaturan posisi/sudut miring monitor (tilting) atau dengan
menutup jendela dengan tirai yang cukup gelap.

3. Sumber dan Jenis Cahaya


Cahaya yang datang dari monitor komputer bersifat digital, artinya
cahaya tersebut tidak konstan tetapi berkedip dan terputus-putus. Sifat cahaya
ini menyebabkan kornea mata terus-menerus bergerak sesuai datangnya
cahaya. Tentu saja gerakan ini menyebabkan mata cepat lelah, terutama jika
sumber cahaya hanya datang dari monitor komputer saja (ruangan gelap
total).
Untuk mengurangi/menetralisasi atau menghilangkan dampak dari sifat
cahaya digital ini diperlukan sumber cahaya lain yang bersifat konstan atau
bergelombang bersambung (analog). Cahaya matahari memiliki sifat ini.
Jadi, sangat baik jika dapat bekerja dengan komputer pada siang hari. Akan
tetapi jika dibutuhkan cahaya buatan, lampu pijar adalah jenis dan sumber
cahaya yang paling baik karena sifatnya yang analog. Lampu neon
sebenarnya sangat tidak baik sebagai sumber cahaya buatan, akan tetapi
karena lebih terang, banyak digunakan.

E. PERANGKAT PELENGKAP FURNITURE

Seorang operator komputer membutuhkan waktu yang cukup banyak


dalam bekerja. Kadang-kadang bisa sehari penuh. Walaupun tidak terasa, otot
yang digunakan untuk bekerja sebenarnya cukup banyak. Perlakuan yang
keliru pada otot ini pada suatu waktu akan dapat menimbulkan cedera yang
cukup serius yang tentu saja akan menimbulkan hambatan pada kelancaran
penyelesaian pekerjaan.
4.30 Analisis Sistem Informasi 

1. Tempat Duduk (Seat)


Walaupun sepertinya tidak penting, tempat duduk seorang operator
komputer adalah perabot yang sangat utama untuk diperhatikan karena dari
sinilah cedera dapat dimulai. Tempat duduk yang tidak memadai akan
menyebabkan ketegangan pada otot lebih dari seharusnya. Tempat duduk
yang ideal harus memenuhi syarat sebagai berikut.
a. Tinggi kursi, harus dapat diatur dengan mudah. Sekarang ini sudah
diproduksi kursi yang dapat diatur tingginya dengan sistem air pump
yang dengan menekan tuas dapat mengatur tinggi rendah kursi. Lebar
kursi harus cukup luas untuk menampung keseluruhan pinggul dan paha
operator sehingga berat yang ditunjang dapat merata. Tinggi kursi yang
dapat diatur membuat operator komputer tidak perlu membungkuk atau
tengadah.
b. Sandaran kursi, harus dapat diatur posisinya agar dapat disesuaikan
dengan tinggi punggung operator. Sandaran ini juga harus dapat
bergerak fleksibel ke belakang (tilt back) mengikuti gerak normal
operator.
c. Kaki tempat duduk, untuk menghindarkan dari kemungkinan jatuh, kaki
tempat duduk harus memiliki lima cabang, dengan demikian sudut
jatuhnya semakin kecil. Untuk memudahkan gerak operator dalam
menjangkau benda lain, kaki kursi harus dilengkapi roda. Kursi harus
memberikan kebebasan tangan operator untuk bergerak dan beristirahat.
d. Alat pijakan, idealnya untuk membuat posisi telapak kaki agar tetap
tegak lurus dengan pergelangan kaki, perlu ada alat pijakan khusus
(footstool).

2. Penempatan Hardware
a. Jarak pandang. Jarak pandang antara operator dengan layar monitor
harus berada pada jarak antara 17,25 dan 19,75 inci (45 dan 50 cm) dan
jarak maksimal adalah 27,5 inci (70 cm).
 SKOM4437/MODUL 4 4.31

Gambar 4.4.
Posisi Komputer – Operator

b. Tinggi monitor. Tinggi monitor yang terbaik adalah garis tengah layar
monitor berada pada posisi antara 10 dan 20o di bawah tinggi pandangan
horizontal mata seorang operator komputer. Sebuah riset menyebutkan
paling tidak bagian paling atas layar berada di bawah garis pandangan,
sedangkan yang lain menyatakan garis tertinggi pada tampilan layar
berada pada 10 sampai 15o di bawah garis horizontal.
c. Tinggi keyboard. Sebuah penelitian menyarankan bahwa tinggi keyboard
adalah di bawah tinggi siku, sedangkan sudut (tekukan) pergelangan
ketika menyentuh tuts pada keyboard tidak boleh lebih dari 10 derajat.
Disarankan untuk menggunakan keyboard yang memiliki bagian
tambahan untuk tempat telapak tangan istirahat (palmrest).
d. Letak dokumen sumber. Dokumen dan data dari luar yang harus
dimasukkan ke dalam komputer, baik berupa buku atau catatan pada
lembaran kertas harus diletakkan pada tempat khusus (document holder)
di sisi (kiri) monitor sehingga seorang operator komputer tidak perlu
memegangi bahan tersebut, dan gerakan mata operator dari layar monitor
ke dokumen tidak akan terlalu banyak.
e. Posisi kaki. Seperti disebutkan sebelumnya, sudut posisi telapak kaki 90
derajat dengan betis, dan harus diingat bahwa harus ada ruang yang
cukup untuk kaki bergerak (di bawah meja).
4.32 Analisis Sistem Informasi 

Tambahan informasi lain dalam pemakaian komputer adalah durasi


(rentang waktu) pemakaian komputer setiap kali mengoperasikannya. Untuk
itu perlu diperhatikan hal-hal berikut.
a. Berhentilah memandang monitor setiap (paling sedikit) 10 menit.
Alihkan pandangan mata ke arah lain pada objek yang memiliki jarak
yang cukup jauh dari operator, atau jika tidak mungkin, letakkan sebuah
cermin di dekat monitor. Cermin berfungsi membantu mengubah jarak
pandang.
b. Turunkan tangan dari keyboard ketika mata Anda beristirahat.
Turunkan sampai tangan menggantung di sisi badan operator.
c. Setiap 30 menit, berhentilah bekerja dan berdirilah sebentar untuk
melancarkan jalan darah dan mengendurkan syaraf dan otot.

L ATIHAN

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Jelaskan pengertian utama dari ERGONOMIC CONSIDERATION!
2) Sebutkan tiga bagian dari faktor ergonomis yang paling mempengaruhi
manusia!
3) Sebutkan bentuk kondisi ruang kerja komputer yang paling ideal!
4) Jelaskan mengapa kelembaban menjadi faktor yang harus diperhatikan
dalam ruang kerja komputer!
5) Jelaskan risiko mengerjakan tugas dengan komputer tanpa ada
waktu istirahat!

Petunjuk Jawaban Latihan

Untuk dapat menjawab secara tepat pertanyaan-pertanyaan dalam latihan


di atas, pelajari dengan cermat materi dalam Kegiatan Belajar 4 Apabila
Anda masih belum paham, diskusikan dengan teman atau tutor Anda.
 SKOM4437/MODUL 4 4.33

R AN GKUMAN

Komputer sebagai perangkat pengumpul, penyimpan, dan penyaji


data akan dapat memberikan hasil yang maksimal jika dioperasikan
dalam kondisi kerja yang baik. Perhatian yang diberikan kepada
masalah tersebut dikenal dengan istilah ERGONOMIC
CONSIDERATION. Hal yang harus diperhatikan dalam bekerja dengan
komputer adalah lingkungan kerja, perangkat keras dan kerja sama
antara komputer dan pemakainya.

TE S FOR MATIF 4

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Sasaran utama dari masalah ergonomik adalah ....


A. kekuatan komputer untuk dipakai lama
B. kekuatan manusia untuk bekerja tanpa henti
C. hubungan antarsistem komputer
D. kesehatan manusia pemakai komputer

2) Kondisi ideal sebuah ruang kerja adalah ....


A. bersumber cahaya yang sangat terang
B. suhu udara yang hangat
C. udara ruangan yang dapat diatur
D. berisi perlengkapan modern

3) Akibat paling utama dari ruang kerja yang lembab adalah ....
A. peralatan komputer menjadi lambat bekerja
B. melelahkan operator komputer
C. merusak perlengkapan operator
D. mengganggu hasil kerja komputer

4) Posisi cahaya yang ideal di ruang kerja komputer adalah ....


A. tepat di atas kepala operator
B. dari belakang posisi operator
C. dari arah depan operator
D. di sisi monitor komputer
4.34 Analisis Sistem Informasi 

5) Syarat mutlak tempat duduk operator komputer yang ada di ruang kerja
adalah ....
A. berwarna gelap dan tidak mengkilat
B. memiliki lengan penyangga siku
C. tidak mudah bergerak atau bergeser
D. tingginya dapat diatur

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 4 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 4.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 4, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 SKOM4437/MODUL 4 4.35

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1
1) C. Karena mampu mengerjakan pengolahan data besar.
2) D. Karena merupakan program utamanya.
3) B. Karena berupa lempengan chip segi empat.
4) C. Karena sifatnya random dan dapat ditulisi.
5) C. 700 MB.

Tes Formatif 2
1) B. Karena artinya adalah perangkat keras.
2) B. Karena sifat datanya ditunda.
3) A. Karena sifatnya berhubungan.
4) C. Karena tintanya dapat dibaca alat magnetik.
5) D. Karena merupakan alat utama dalam pemasukan/pengeluaran.

Tes Formatif 3
1) A. Karena hanya berbentuk gambar semu.
2) B. Merupakan standar jumlah pin untuk LX dan LQ.
3) C. Karena hanya berupa sapuan tinta ke kertas.
4) D. Tabung ini merupakan sumber pencahayaan.
5) A. Karena bentuknya kecil dan ringan.

Tes Formatif 4
1) D. Karena merupakan sasaran utama.
2) C. Karena tetap membuat ruangan menjadi segar.
3) B. Karena udara lembab menyebabkan panas.
4) A. Karena tidak menimbulkan pantulan.
5) D. Karena harus sesuai dengan tinggi monitor.
4.36 Analisis Sistem Informasi 

Daftar Pustaka

Allan, Ferne, C. (1993). Benchmarking: Practical Aspect for Information


Professionals, Special Libraries, Vol. 84, No. 3. Washington: Special
Libraries Association.

Awad, Elias M. (1988). Management Information System, Concept,


Structure, and Applications. California: The Benjamin Cummings
Publishing Company, Inc.

Belserene, Rita. (1994). UP & RUNNING With Word 6 for Windows. Jakarta:
PT Elex Media Komputindo.

Burch, John G. and Felix R. Strater. (1974). Information System, Theory and
Practice. New York: A Wiley/Hamilton Publication.

Campbell, Bob. (1992). UP & RUNNING With Word for Windows. Jakarta:
PT. Elex Media Komputindo.

Davis, Wiliams. (1990). Wordperfect 5.0/5.1. Ohio: Miami University,


Oxford.

Kristofer. (1992). Wordperfect. Bandung: Solid Pro.

Mathaisel, Bud. (1992). Putting The I Back in IT, Special Libraries, Vol. 83,
No. 3. Washington: Special Libraries Association.

Nelson, Stephen L. (1994). Word For Windows. Jakarta: PT. Elex Media
Komputindo.

Suwardi, Iping Supriana dan Peb Ruswono Aryan (2006). Mesin Sistem
Informasi, Sistem Informasi dalam Berbagai Prespektif, Bandung,
Informatika.

Suyanto, M (2004). Analisis dan Desain Aplikasi Multimedia untuk


Pemasaran. Yogyakarta: ANDI.
Modul 5

Mengenal Konsep Basis Data


(Database Concept)
Drs. Agus Rusmana, M.A.

PE N D AHUL U AN

P angkalan data (database) merupakan komponen pendukung yang sangat


utama pada penggunaan sistem informasi dalam bisnis. Ciri utama dari
basis data adalah: 1) kecermatan dan kekuatan data, 2) kejelasan cara dan
kemudahan pemakaian, 3) pengurangan kemungkinan adanya pengulangan
kerja, 4) data yang berdiri sendiri, 5) perbaikan yang cepat jika ada
kekeliruan/kegagalan, serta 6) kerahasiaan dan keamanan data
(confidentiality). Dalam lingkungan basis data, sebuah sistem manajemen
basis data (Database Management System-DBMS) adalah sebuah software
yang mengatur dan mengontrol data, mengatur pertukaran data, dan menjaga
data dari pemakaian tanpa izin. Kemudian basis data berperan mendukung
prosedur untuk kekuatan data, pengaturan data yang diproses bersamaan, dan
menyediakan semua bentuk penjagaan untuk pemeliharaan basis data. Bahan
perkuliahan pada Modul 5 ini akan dibagi ke dalam empat bagian, yaitu
pengenalan tentang basis data.
Setelah membaca uraian Modul 5 ini diharapkan Anda mampu
menjelaskan konsep basis data mulai dari tujuan dan sasaran sampai pada
proses normalisasi.
Setelah mengikuti uraian pada modul ini Anda akan dapat:
1. menyebutkan pengertian basis data dan peranan DBMS (database
management system);
2. menjelaskan rancangan basis data;
3. menyebutkan perbedaan di antara struktur hierarki, struktur jaringan, dan
struktur hubungan;
4. menyebutkan proses-proses normalisasi.
5.2 Analisis Sistem Informasi 

Kegiatan Belajar 1

Mengenal Basis Data (Data Base)

U raian pada kegiatan belajar ini akan menjadi pengantar bagi mahasiswa
untuk dapat memahami pengertian mendasar tentang basis data. Pada
bagian ini akan dikemukakan mengenai pengertian dari sebuah basis data,
sasaran dan tujuan utamanya, pendapat yang mendukung dan menentang
penerapan basis data, istilah-istilah kunci dalam proses basis data, pandangan
data secara logis dan fisik.

A. ISTILAH BASIS DATA

Basis data menyediakan fasilitas atau mempermudah dalam


menghasilkan informasi yang digunakan oleh pemakai untuk mendukung
pengambilan keputusan. Hal inilah yang menjadikan alasan dari penggunaan
teknologi basis data pada saat sekarang (dunia bisnis). Berikut ini contoh
penggunaan Aplikasi basis data dalam dunia bisnis:
1. Bank: Pengelolaan data nasabah, akunting, semua transaksi perbankan.
2. Bandara: Pengelolaan data reservasi, penjadwalan.
3. Universitas: Pengelolaan pendaftaran, alumni.
4. Penjualan: Pengelolaan data customer, produk, penjualan.
5. Pabrik: Pengelolaan data produksi, persediaan barang, pemesanan, agen.
6. Kepegawaian: Pengelolaan data karyawan, gaji, pajak.
7. Telekomunikasi: Pengelolaan data tagihan, jumlah pulsa.

Satu dasawarsa yang lalu „pemrosesan berbasis data‟ adalah sebuah


istilah yang sangat hebat (exotic), dan hanya menarik perhatian perusahaan
besar yang memiliki komputer yang berkapasitas besar. Ketika software basis
data mulai tersedia pada komputer kecil (Personal Computer-PC, Laptop,
Personal Data Assistant, atau DoPod), basis data menjadi istilah umum yang
populer di hampir setiap bidang (pendidikan, penelitian, administrasi
pemerintahan). Oleh karena itu para manajer informasi dan pemakai akhir
(end users) segera melihat basis data sebagai perangkat yang mutlak untuk
pengambilan keputusan. Bahkan pemrosesan dengan basis data kemudian
menjadi sebuah keharusan untuk diterapkan pada sistem informasi bisnis.
 SKOM4437/MODUL 5 5.3

DBMS (Database Management System) adalah Perangkat Lunak yang


menangani semua pengaksesan ke basis data

Gambar 5.1.
Konsep Basis Data

B. APAKAH BASIS DATA?

Basis data sebagai sebuah komponen penting dalam kerja tidak dapat
dibantah lagi. Dengan basis data seseorang mulai dapat mengakses dan
memperoleh serta memperbarui data secara lebih efektif melalui basis data
daripada dengan cara konvensional dalam sistem manual. Untuk
memudahkan pemahaman tentang pengertian basis data, sebaiknya
digunakan contoh sebuah kasus di perusahaan. Misalkan saja Anda adalah
seorang presiden direktur dari sebuah perusahaan penjualan pakaian jadi dari
pabrik atau populer dengan sebutan Factory Outlet yang memiliki beberapa
cabang, dengan kegiatan utamanya adalah seperti berikut.
1. Membeli pakaian dari pabrik (garmen).
2. Mencatat pakaian yang dibeli dan terjual.
3. Membagikan pakaian ke cabang-cabang.
4. Mencatat pakaian yang belum terjual atau cacat oleh cabang.
5.4 Analisis Sistem Informasi 

5. Mencatat model pakaian yang paling banyak terjual oleh cabang.


6. Mengatur gaji dan data tentang kondisi fasilitas perdagangan.

Jika tidak digunakan basis data, setiap bagian memiliki data hasil kerja
masing-masing yang disimpan di tempat masing-masing secara terpisah. Data
masing-masing ini kemudian juga dipecah ketika dikerjakan oleh cabang
yang terpisah. Ada dua masalah besar yang ditimbulkan oleh keadaan seperti
ini, yaitu:

1. Masalah Penggandaan (Problem of Duplication)


Bagian pencatatan pakaian awal bisa memiliki data pakaian sendiri, dan
cabang mencatat pakaian yang disimpan di lokasinya. Cabang kemudian
mencatat aktivitas perdagangan di lokasi, yang disimpan di komputernya
sendiri. Masing-masing bagian kemudian mengirimkan data mereka (yang
sebenarnya sama) ke dalam sistem. Dengan cara ini akan terjadi duplikasi
data karena data yang sama dimasukkan/ diolah oleh beberapa orang (tanpa
diketahui/ disadari).

2. Masalah Keutuhan Data (Problem of Data Completeness)


Data yang disimpan terpisah walau dalam tempat penampungan yang
sama tidak dapat memperlihatkan kondisi perdagangan yang utuh. Presiden
direktur tidak bisa membuat gambaran sebenarnya tentang pakaian yang
paling laku di sebuah cabang atau model mana yang tidak pernah terjual di
cabang lain. Dia juga sulit mengetahui cabang mana yang pegawainya paling
aktif, demikian juga tentang fasilitas perdagangan mana yang sudah harus
diganti/diperbaiki.
Dari contoh ini kita bisa melihat bahwa ketika data disimpan dalam file
yang terpisah untuk keperluan masing-masing bidang, mengatur urutan dan
pengelompokan data akan menjadi pekerjaan yang sulit sekali. Pada
Gambar 5.1 kita bisa melihat bahwa sebuah sistem tanpa basis data
membutuhkan pengurutan (sorting) khusus yang menggabungkan data
terseleksi tentang sesuatu dari beberapa file untuk mendapatkan data yang
diperlukan, ditambah dengan banyak sekalinya file yang berisikan data yang
sama. Dapat terlihat di sini bahwa dalam situasi pemrosesan data di mana
setiap bagian memiliki data sendiri-sendiri, kemampuan komputer hanya
berperan sedikit dalam memenuhi tuntutan untuk pengambilan keputusan
merubah strategi pemasaran.
 SKOM4437/MODUL 5 5.5

Gambar 5.2.
Penyimpanan dan Penelusuran Data Tanpa Memakai Sistem Basis Data

Sebaliknya, dalam lingkungan di mana seluruh data masuk ke dalam


tempat penyimpanan yang sama tanpa ada pengulangan (duplikasi), sebuah
sistem basis data berperan seperti seorang petugas yang hebat (superclerk)
yang bergerak cepat dari catatan satu bagian ke bagian lain untuk mencari
dan mencocokkan dan menampilkan data.
5.6 Analisis Sistem Informasi 

Gambar 5.3.
Penyimpanan dan Penelusuran Data Dengan Memakai Sistem Basis Data

Gagasan utama di belakang dibuatnya sistem basis data adalah untuk


memungkinkan sebuah organisasi menangani data yang dimilikinya sebagai
keseluruhan yang tergabung. Seperti di dalam sebuah kolam, data yang
berkaitan sekarang dapat diambil atau ditarik (accessed) oleh beberapa
pemakai sekaligus yang menggunakan sebuah prosedur yang mengontrol
ketepatan dan kekuatan datanya.

C. TUJUAN PENERAPAN BASIS DATA

Idealnya, sebuah sistem basis data dapat membuat penjangkauan dan


penelusuran data menjadi lebih mudah, lebih cepat, dan lebih fleksible untuk
pemakai. Sebagai perangkat penyimpanan informasi, data yang tersimpan
menjadi lebih akurat, baru, dan terlindung dari pemakaian tanpa izin. Dalam
mengatur sebuah basis data, terdapat beberapa tujuan yang perlu
diperhatikan:

1. Ketepatan dan Kekuatan (Accuracy and Integrity)


Dalam sebuah sistem basis data, harus ada pengawasan untuk
meyakinkan bahwa sistem tidak memiliki versi yang bertentangan pada data
yang sama yang mungkin terjadi karena pembaruan data (data updating)
yang dilakukan setiap saat. Sistem harus bertahan untuk penggunaan dan
penyimpanan yang lama (reliability). Banyaknya file yang disimpan sebagai
cadangan (back up data) dan pembaruan data yang rangkap tidak boleh
menyebabkan terjadinya masalah penyimpanan dan pengolahan data.
 SKOM4437/MODUL 5 5.7

2. Kejelasan dan Kemudahan Pemakaian (Clarity and Ease of Use)


Sebuah program basis data sebaiknya bersifat ”keakraban dengan
pemakai” (user friendly) yaitu program di mana pemakai mudah mengerti
dan tahu data apa saja yang tersedia untuk mereka. Pemakai juga memiliki
akses pada data dalam tampilan yang mudah dimengerti. Untuk itu struktur
basis data harus dapat diperbaharui tanpa harus mengubah prosedur untuk
mengakses data.

3. Pengawasan pada Data yang tidak Terpakai


(Controlled Redundancy)
Pemasukan data sejenis yang berulang-ulang menyebabkan
bertumpuknya „sampah‟ dan inkonsistensi (sistem memberikan informasi
yang bertentangan). Seharusnya sebuah jenis data hanya tersimpan satu kali,
kecuali dalam situasi di mana data akan suatu kali dibutuhkan untuk
keperluan berbeda.

4. Kemandirian Data (Data Independence)


Sebuah sifat utama sebuah basis data adalah dimungkinkannya dilakukan
perubahan pada data tersimpan tanpa harus menulis kembali program
aplikasinya. Hal ini dikenal dengan istilah kemandirian data. Kemampuan
dari sistem manajemen basis data untuk memindahkan data tanpa
mempengaruhi program merupakan sebuah ukuran yang baik untuk
mengetahui kualitas sistem dari kemandirian data.

5. Perbaikan Cepat pada Kegagalan (Quick Recovery from Failure)


Sebuah basis data yang terintegrasi biasanya diakses oleh banyak
pemakai dalam waktu yang bersamaan (simultan). Dengan begitu banyaknya
ketergantungan pada basis data, maka sistem harus memiliki kemampuan
untuk dapat diperbaiki jika ada kerusakan tanpa harus kehilangan transaksi.
Dengan demikian dapat membantu pemeliharaan akurasi dan kekuatan data,
dan mengutamakan kualitas sistem.

6. Lebih Banyak Informasi dengan Harga Murah (More in Formation


at Low Cost)
Salah satu tujuan utama dari basis data adalah menyediakan lebih banyak
informasi dengan harga murah. Faktor biaya dalam menggunakan,
menyimpan dan memodifikasi data sangatlah penting. Walaupun biaya
5.8 Analisis Sistem Informasi 

penyimpanan secara tetap menurun, biaya memprogram dan software-nya


tidak. Artinya bahwa pemrograman aplikasi harus dibuat sederhana dan
mudah diperbarui. Struktur logis dari sebuah data sebaiknya dirancang
berdasarkan tujuan ini.

7. Prestasi dan Kualitas (Performance)


Data yang diminta oleh pemakai harus tersedia kapan saja dibutuhkan.
Tidak ada standar untuk mengukur kecepatan ideal sebuah sistem. Cepat atau
lambatnya sistem merespons permintaan (response time) tergantung pada
kebutuhan si pemakai. Contohnya, permintaan informasi tentang tersedianya
tempat duduk sebuah penerbangan yang dijawab dalam waktu lima detik
dianggap lamban. Sebaliknya, permintaan informasi tentang simpanan
keseluruhan di sebuah bank yang hanya bisa dijawab setelah beberapa menit
dianggap cepat. Walaupun demikian dalam periode yang paling sibuk
sekalipun, kebanyakan basis data harus dapat menjawab permintaan tidak
lebih dari tiga detik untuk setiap satuan permintaan.

8. Bahasa Pengguna yang Canggih (Powerful end User Languages)


Sebuah tujuan besar dari sebuah basis data dan sebuah manajemen
sistem basis data adalah dimungkinkannya seorang pemakai dengan
kemampuan dan pengalaman terbatas untuk dapat meminta, mencari dan
memperbaiki data tanpa harus menulis sebuah program lagi. Kemudahan bagi
pemakai untuk mencari informasi menyebabkan aplikasi basis data menjadi
hal yang menarik perhatian.

9. Keamanan (Security)
Data seharusnya terjaga berkaitan dengan kebijakan. Untuk data yang
harus terlindung dari pemakaian tanpa izin, ukuran keamanan dianggap
sebagai bagian dari manajemen sistem basis data (DBMS) dan rancangan
sebuah basis data. Keamanan basis data yang efektif menumbuhkan
keyakinan bahwa data terlindung dari kerusakan dan penggunaan ilegal.

D. PRO DAN KONTRA

Dalam mengevaluasi antara pro dan kontra terhadap data base, manfaat
yang akan dirasakan biasanya lebih diutamakan daripada kerugian yang akan
ditimbulkan. Yang termasuk dalam keuntungan dari basis data adalah:
 SKOM4437/MODUL 5 5.9

1. Pengurangan data yang tertulis ulang.


2. Adanya kemandirian data.
3. Ketersediaan data yang tinggi sebagai hasil kerja sama antar-file.
4. Kemudahan menganalisa data dengan menggabung satu data dengan
data lain untuk melihat hubungannya.

Berikut ini adalah kerugian yang diduga akan timbul:


1. Biaya yang menyeluruh (overall cost). Basis data membutuhkan biaya
tinggi. Biaya terbesar adalah untuk pembuatan basis atau pembelian
sistem, pelatihan khusus, pengalihan data lama, biaya operasional harian,
dan pemeliharaan, sedangkan biaya pembelian perangkat keras sudah
semakin murah.
2. Perbaikan (recovery) harus sering kali sekali dilakukan. Fasilitas basis
data melayani begitu banyak pengguna sehingga sebuah kerusakan akan
membutuhkan penanganan seorang ahli yang biasanya harus dibayar
dengan gaji yang cukup besar.
3. Pusat informasi yang terlalu terpusat dapat menyebabkan sebuah
perusahaan atau lembaga menjadi lemah. Jika basis data mengalami
kerusakan, kerusakan ini akan menghentikan semua pekerjaan.

L ATIHAN

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Sebutkan pengertian utama basis data!
2) Sebutkan tujuan dari dibangunnya basis data!
3) Sebutkan keuntungan basis data untuk analisis data!
4) Jelaskan pandangan yang mendukung pembangunan basis data!
5) Sebutkan pandangan yang termasuk menentang dibangunnya basis data!

Petunjuk Jawaban Latihan

Untuk dapat menjawab secara tepat pertanyaan-pertanyaan dalam latihan


di atas, pelajari dengan cermat materi dalam Kegiatan Belajar 1. Apabila
Anda masih belum paham, diskusikan dengan teman atau tutor Anda.
5.10 Analisis Sistem Informasi 

R AN GKUMAN

Basis data dalam pemasangannya memiliki sembilan tujuan utama


yang menyangkut keuntungan pemasangan dan kemampuan yang
dimiliki basis data. Basis data sangat memudahkan seorang pengambil
keputusan untuk menganalisis data. Dalam pembangunan basis data
terdapat pandangan yang pro dan kontra mengenai perlu atau tidaknya
ada basis data.

TE S FOR MATIF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Problem penggandaan (duplikasi) dapat terjadi karena ....


A. data yang diolah tidak seragam
B. data yang sama dimiliki oleh dua orang
C. kemampuan komputer dalam mengolah data
D. kurang kerja sama antara pengguna komputer

2) Problem of completeness dapat terjadi karena ....


A. data tentang kegiatan hanya dimiliki satu orang
B. komputer yang digunakan bersifat mandiri
C. tiap orang hanya punya data hasil kerjanya sendiri
D. kurang kerja sama antara pekerja

3) Tujuan basis data untuk kekuatan dan keakuratan berarti ....


A. perangkat keras yang digunakan berdaya besar
B. versi yang digunakan pada sistem tidak bertentangan
C. perangkat komputer tidak mudah rusak
D. data yang diproses sesuai dengan tujuan

4) Maksud dari istilah clarity and ease of use adalah ....


A. sistem komputer mudah digunakan oleh pemula
B. gambar yang ada pada monitor jelas terbaca
C. kaitan antara kerja komputer terlihat jelas
D. data yang diinginkan selalu tersedia
 SKOM4437/MODUL 5 5.11

5) Arti dari kemandirian data adalah ....


A. perubahan data tidak mengganggu program aplikasi
B. data memiliki arti masing-masing
C. setiap data dapat dipergunakan terpisah
D. setiap program komputer memiliki data sendiri

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
5.12 Analisis Sistem Informasi 

Kegiatan Belajar 2

Rancangan Basis Data(Data Base)

P ada Kegiatan Belajar 2 mengenai rancangan basis data akan diuraikan


bagaimana data dilihat dari sudut logis dan fisik. Kemudian diuraikan
juga tentang DBMS (Data Base Management System) yang membahas
mengenai bagaimana sebuah basis data dikontrol. Data struktur dibahas pada
uraian selanjutnya yaitu tentang tipe hubungan antardata (data relationship),
dan tipe struktur data.

A. TAMPILAN DATA FISIK DAN LOGIS

Dalam rancangan basis data terdapat tiga cara untuk melihat data:
tampilan logis menyeluruh, tampilan logis program, dan tampilan fisik.

Gambar 5.3.
Skema dan Subskema

1. Tampilan logis menyeluruh (overall logical view) yang didefinisikan


oleh basis data atau skema adalah struktur logis dari basis data yang
lengkap. Pengatur basis data (data base administrator) bertanggung
jawab untuk mendefinisikan skema dan meyakinkan bahwa subskema
dapat diambil atau dibuat dari skema (lihat Gambar 5.3).
2. Tampilan logis program (program logical view) disebut sebagai
subsketsa adalah apa yang sebenarnya dilihat oleh program ketika
 SKOM4437/MODUL 5 5.13

memproduksi data spesifik yang dibutuhkan pemakai. Pada Gambar 5.2


terlihat pandangan pemakai terhadap kumpulan data dan bagaimana
masing-masing pemakai memandang data dalam kelompok yang berbeda
sesuai dengan kebutuhan mereka.
3. Tampilan fisik (physical view) adalah bagaimana data ditempatkan
dalam disk atau tempat penyimpanan fisik. Khususnya hal ini berkaitan
dengan:
a. Bagaimana data disimpan (disk, pita, dan lain-lain).
b. Bagaimana data diakses (sekuensial, langsung, sekuensial terindeks,
atau rantaian).
c. Bagaimana data berkaitan dengan data lain dalam tempat
penyimpanan (melalui penunjuk, indeks, dan lain-lain) dan
bagaimana bentuk format fisik data.

Gambar 5.4.
Physical View

B. SISTEM MANAJEMEN BASIS DATA (DATA BASE


MANAGEMENT SYSTEM)

Setiap organisasi memiliki sumber informasi, disebut basis data, kertas


yang disimpan di laci (filing cabinet), sekotak-sekotak kartu berabjad, atau
catatan yang tersimpan dalam pita atau disk komputer. Sebuah basis data
merujuk ke file dari komputer terintegrasi yang diatur oleh satu set software
yang disebut sebagai sistem manajemen basis data. (Gambar 5.4).
5.14 Analisis Sistem Informasi 

Sebelum konsep basis data dikembangkan, pemakai data sudah memiliki


program aplikasi yang hanya mampu menangani data mereka sendiri saja.
Dalam lingkungan file konvensional tanpa ada keterhubungan data,
pertukaran data melalui perpindahan aplikasi adalah proses yang sangat
rumit.

Gambar 5.5.
Sumber Informasi

Dengan basis data, data menjadi selalu tersedia untuk program yang
digunakan oleh pemakai yang berbeda. Hasilnya adalah penghematan tempat
penyimpanan dan pengurangan yang pasti pada jumlah data yang
'menyampah', dan mempertinggi kekuatan.
Sebuah DBMS memusatkan perhatian pada manajemen dan pengawasan
atas sumber data yang dipertukarkan. Program aplikasi sekarang mengambil
dan menyimpan data melalui DBMS. Permintaan-permintaan dari program
aplikasi ditangani oleh DBMS yang mengatur pertukaran data dan
melindungi data dari pemakaian tanpa izin (ilegal).
 SKOM4437/MODUL 5 5.15

Gambar 5.6.
Lingkungan Konvensional dan DBMS

Perputaran permintaan (inquiry cycle) bersifat langsung pada sasaran.


Permintaan oleh program aplikasi dikirimkan melalui DBMS dalam sebuah
bahasa yang khusus yang disebut bahasa manipulasi data (data manipulation
language-DML). Untuk membuat data pilihan pemakai, model data
menggambarkan pilihan dalam sebuah bahasa yang disebut bahasa definisi
data (data definition language). Bahasa ini memberikan informasi spesifik
pada DBMS bagaimana data harus di struktur. Misalnya data yang dimaksud
adalah laporan penjualan. Artinya laporan dari petugas sales harus diatur oleh
petugas penjualan dan barang mereka yang sudah terjual selama waktu itu.
DBMS kemudian menggunakan basis data untuk memanggil informasi yang
akan membuat kebutuhan pemakai.

C. TAHAPAN LOGIS

Tahapan proses dari sebuah sistem basis data pada dasarnya sama saja
dengan sistem konvensional. Perbedaan utamanya adalah bahwa program
aplikasi mengirimkan masukan/permintaan keluaran kepada DBMS dan
menggunakan DBMS untuk menyimpan dan mengakses data. DBMS seperti
berperan sebagai 'manajer' data dalam basis data. Dia menentukan cara paling
efisien dalam penyimpanan data.
5.16 Analisis Sistem Informasi 

Pendekatan DBMS akan lebih mudah dimengerti dengan


membandingkannya kepada aktivitas sebuah perpustakaan dengan sistem
peminjaman tertutup (pengambilan buku dilakukan petugas). Misalkan saja
seorang mahasiswa meminta buku lewat nomor bukunya (sebut saja,
ard942.125). Kode atau nomor ini hanya dimiliki dan mengidentifikasi satu
buku tertentu saja. Pada kasus ini sang mahasiswa adalah program aplikasi.
Bahasa yang digunakan (DML) yang dimengerti oleh DBMS, adalah petugas
perpustakaannya. DBMS menerima permintaan DML dan menjawab
permintaan ini dengan menggunakan bahasa DDL yang menggambarkan
kepada seorang pegawainya (system operasi) di mana buku itu berada dalam
susunan rak buku (basis data fisik). Pegawai ini kemudian memberikan buku
yang diminta kepada mahasiswa melalui petugas perpustakaan.
Dari paparan di atas, dapat disimpulkan bahwa:
1. DDL menggambarkan bagaimana data di struktur;
2. DML memanipulasi data. DML memberi tahu sistem apa yang diminta
oleh pengunjung perpustakaan;
3. DBMS mengatur dan mengoordinasikan data menurut gambaran DDL
dan spesifikasi DML.

D. FUNGSI DBMS

Sebuah sistem manajemen basis data juga memiliki beberapa fungsi lain,
yaitu:
1. mengontrol proses pengolahan data yang dilakukan bersamaan;
2. memelihara prosedur yang memantapkan data yang dihasilkan;
3. menyediakan fasilitas keamanan yang mampu mengidentifikasi
pengguna dan permintaan-permintaan yang diizinkan;
4. menyediakan fasilitas perbaikan jika ada kerusakan mesin, kerusakan
disk, kesalahan pemakai, dan sejenis itu.

Sebuah sistem yang tidak memiliki fungsi-fungsi tersebut tidak dapat


disebut sebuah sistem manajemen basis data (DBMS) yang sesungguhnya.
Sejauh mana sebuah DBMS dapat menampilkan fungsi ini dapat dijadikan
sebagai kriteria pengambilan keputusan dalam memilih sistem.
 SKOM4437/MODUL 5 5.17

E. DESAIN MASUKAN DATA (DATA INPUT)

Sebuah desain pemasukan data dalam sebuah perusahaan, menurut


Teguh Wahyono (2004) mempunyai beberapa tujuan sebagai berikut:
1. Merancang pemasukan data agar dapat diterima dan dimengerti oleh
pengguna.
2. Mencapai keakuratan (accuracy) dalam pemasukan data.
3. Efisiensi biaya pemasukan data.

Selanjutnya desain input disesuaikan dengan bentuk-bentuk formulir


dokumen asli yang akan digunakan sebagai data input. Terdapat beberapa hal
yang perlu diperhatikan dalam desain sebuah input, antara lain adalah:
1. Tipe input: apakah data input berasal dari internal perusahaan atau
eksternal perusahaan.
2. Fleksibilitas format: apakah format data input dapat dilakukan secara
acak (random) atau harus berurut.
3. Pertimbangkan faktor kecepatan dalam memasukan data. Hal ini
berhubungan dengan rancangan waktu yang harus disediakan.
4. Data yang telah masuk harus dapat dikoreksi apabila terdapat kekeliruan
pada saat memasukan data awal.
5. Sistem interface harus mudah digunakan oleh kedua belah pihak:
operator program dan pemakai program.

Sebagai contoh pada Gambar 5.7 merupakan desai model input dari
sebuah interface program yang menunjukkan desain form input master kode
rekening yang digunakan untuk memasukan kode-kode rekening yang ada
dalam perusahaan. Beberapa item yang ada di dalamnya antara lain:
1. Kode Rekening. Kode ini digunakan untuk memasukan data kode
rekening. Tipe ada adalah character dengan lebar karakter sampai
sebanyak 10 kolom.
2. Nama Rekening. Digunakan untuk memasukan keterangan dari kode
yang bersangkutan. Tipe data adalah character dengan lebar 30 kolom.
3. Tipe. Digunakan untuk memasukan tipe rekening. Tipe rekening yang
dimaksud terdiri dari tiga pilihan, yaitu ”N” untuk kode rekening Neraca,
”R” untuk kode rekening Rugi Laba dan ”H” untuk kode Harga Pokok
Penjualan. Dengan demikian input ini hanya membutuhkan satu karakter
saja.
5.18 Analisis Sistem Informasi 

4. Normal Balance. Untuk memasukkan normal balance dari kode


rekening. Normal balance diisi ”D” untuk rekening yang normal
balance-nya Debet dan ”K” untuk rekening yang normal balance-nya
Kredit. Untuk input ini juga hanya memerlukan satu digit bertipe
character.
5. Keterangan digunakan untuk memberikan keterangan kode yang sifatnya
optional (tambahan/ tidak termasuk).

Gambar 5.7.
Desain Input Master Kode Rekening

F. DESAIN KELUARAN (OUTPUT)

Desain output merupakan satu hal yang cukup penting, karena digunakan
untuk menjawab kebutuhan pemakai untuk bentuk-bentuk informasi yang
diinginkan. Beberapa hal yang harus diperhatikan dalam desain sebuah
output adalah:
1. tipe output;
2. isi output;
3. formal output.
 SKOM4437/MODUL 5 5.19

1. Tipe Output
Berdasarkan tujuan pembuatan output, ada tiga macam/tipe output, yaitu:
a. Output yang digunakan untuk informasi eksternal atau kepentingan di
luar organisasi/lembaga/perusahaan, misalnya informasi untuk
pelanggan atau perusahaan yang menjadi rekan kerja.
b. Output yang diproduksi untuk kepentingan internal/dalam perusahaan.
c. Output yang hanya diproduksi untuk digunakan oleh bagian pengolah
data untuk kepentingan audit tahap awal.

2. Isi Output
Isi output bisa berupa data angka, tabel, kata atau keterangan lainnya. Isi
output berhubungan dengan format output yang dirancang. Misalnya, jika
output berbentuk angka, maka pada awalnya harus dirancang berapa digit dan
berapa jumlah angka desimalnya, dan lain-lain.

3. Bentuk Output
Ada beberapa bentuk output yang dapat digunakan untuk menyajikan
data dan informasi yang tepat kepada pemakainya sesuai dengan sifat data,
seperti:
a. Output berbentuk tabel
Output berbentuk tabel dapat dikategorikan menjadi beberapa macam
tabel seperti berikut ini:
1) Notice Report
Merupakan bentuk laporan yang paling sederhana, tetapi jelas, karena
dimaksudkan untuk menampilkan permasalahan-permasalahan khusus
supaya langsung dapat ditangani.

LAPORAN PENURUNAN NILAI JUAL

Kelompok Barang % Penurunan


Beras 10%
Gula Pasir 10%
Tepung Terigu 15%
Minyak Goreng 10%
Sabun Mandi 20%

Gambar 5.8.
Contoh Tabel Notice Report
5.20 Analisis Sistem Informasi 

2) Equipoised Report
Adalah jenis laporan berbentuk tabel yang membandingkan dua hal yang
bertentangan dengan tujuan untuk membantu pengambilan suatu
keputusan.

LAPORAN HASIL SURVEY

Kelompok Barang Hasil Penjualan per Bulan


Kondisi Buruk Kondisi Baik
Beras 1.500.000 2.500.000
Gula Pasir 1.000.000 2.000.000
Tepung Terigu 1.500.000 2.100.000
Minyak Goreng 750.000 1.500.000
Sabun Mandi 500.000 1.500.000

Gambar 5.9
Contoh Tabel Equipoised Report

3) Variance Report
Merupakan jenis laporan yang digunakan untuk menumbuh selisih
(variance) antara standar yang sudah ditetapkan dengan hasil
kenyataannya.

LAPORAN HASIL SURVEY

Kelompok Barang Hasil Penjualan per Bulan


Kondisi Buruk Kondisi Baik
Beras 1.500.000 2.500.000
Gula Pasir 1.000.000 2.000.000
Tepung Terigu 1.500.000 2.100.000
Minyak Goreng 750.000 1.500.000
Sabun Mandi 500.000 1.500.000

Gambar 5.10.
Contoh Tabel Variance Report

b. Output berbentuk Grafik


Output modul grafik lebih menekankan ke visualisasi dibandingkan
dengan kelengkapan isi laporan.
 SKOM4437/MODUL 5 5.21

Keluaran yang berbentuk grafik ini terdiri dari berbagai bentuk seperti:
1) grafik garis;
2) grafik batang;
3) grafik pastel;
4) dan lain-lain.

Pembuatan output yang berbentuk grafik dimaksudkan untuk


mempermudah seseorang mengetahui isi laporan tanpa harus melihat secara
detail point-point yang terdapat di dalamnya.

L ATIHAN

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Jelaskan arti basis data dan peranannya dalam pengambilan keputusan!
2) Jelaskan tujuan utama penggunaan basis data!
3) Jelaskan arti Data Definition Language dan sebutkan fungsinya!
4) Jelaskan pengertian Data Manipulation Language!
5) Jelaskan syarat DBMS yang memenuhi syarat!

Petunjuk Jawaban Latihan

Untuk dapat menjawab secara tepat pertanyaan-pertanyaan dalam latihan


di atas, pelajari dengan cermat materi dalam Kegiatan Belajar 2. Apabila
Anda masih belum paham, diskusikan dengan teman atau tutor Anda.

R AN GKUMAN

Sistem manajemen basis data adalah satu perangkat software yang


terintegrasi untuk mengontrol dan mengatur data dalam basis data. Basis
data menangani permintaan dari program aplikasi yang dihasilkan dari
bahasa khusus yang disebut data manipulation language (DML). Untuk
menghasilkan tampilan bagi pengguna, model data menggambarkan
bentuk/gambaran dalam sebuah bahasa yang disebut data definition
language (DDL). Bahasa ini memberi tahu DBMS bagaimana data harus
terstruktur. Oleh karena itu, DML memanipulasi data, DDL
5.22 Analisis Sistem Informasi 

menggambarkan struktur data, sedangkan DBMS mengatur dan


mengoordinasi data sesuai dengan permintaan DML dan gambaran
DDL.

TE S FOR MATIF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Keuntungan utama dari sistem manajemen basis data (DBMS) adalah ....
A. biaya operasional lebih murah
B. perangkat yang dibutuhkan menjadi lebih sedikit
C. seluruh pengolahan data terintegrasi
D. semua akses dapat dilakukan tanpa batas waktu

2) Fungsi utama dari data definition language adalah ....


A. mendefinisikan bahasa umum ke bahasa komputer
B. menerjemahkan bahasa komputer menjadi data
C. memberi informasi bagaimana data di struktur
D. mengubah bahasa data menjadi bahasa informasi

3) Fungsi utama dari data manipulation language adalah ....


A. memberi tahu bahasa yang dipakai pengguna
B. bahasa yang dipakai untuk mengubah maksud data
C. memanipulasi data sehingga dapat dipakai
D. memanipulasi bahasa untuk kemudahan mengakses data

4) Kelebihan DBMS dibanding dengan cara konvensional adalah ....


A. biaya yang dikeluarkan lebih sedikit
B. informasi yang dihasilkan lebih murah
C. memungkinkan kapasitas pengolahan yang lebih kecil
D. mampu melakukan segala penempatan data

5) Fungsi utama DBMS adalah ....


A. mengontrol proses pengolahan data yang dipakai bersama
B. memperkecil kekeliruan dalam pemasukan data
C. mengurangi kerja sistem manajemen
D. membantu efektivitas pengolahan data menjadi informasi
 SKOM4437/MODUL 5 5.23

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 3. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
5.24 Analisis Sistem Informasi 

Kegiatan Belajar 3

Struktur Data

D alam kegiatan belajar tentang struktur data akan diuraikan tentang tipe
interelasi data, tipe struktur data dan bentuk jaringan (network) yang
dapat dibuat untuk membantu penyebaran hasil proses basis data. Bagian ini
merupakan kelanjutan dari uraian kegiatan belajar sebelumnya mengenai
sistem manajemen basis data.

A. STRUKTUR DATA

Pada umumnya data tersusun mengikuti model data. Sebagai contoh,


misalnya terdapat sebuah transaksi perdagangan yang semua pembuatan
laporan dan pemeriksaan sudah menggunakan komputer. Laporan yang
dibuat menggunakan sebuah model di mana isi laporan tersusun dari urutan
agen penjualan pertama sampai ke agen berikutnya, dan daftar barang yang
dijual langsung tertulis di bawah nama agen. Dan masing-masing barang
telah memiliki daftar harga. Pada contoh ini terlihat bahwa barang yang
dijual dihubungkan dengan agen penjualnya. Dalam rancangan basis data
agen penjual dan barangnya adalah data yang berdiri sendiri. Hubungan di
antara yang mandiri ini membentuk struktur data. Model data
menggambarkan struktur data. (Gambar 5.11)

B. JENIS HUBUNGAN DATA

Terdapat tiga jenis hubungan yang muncul di antara data mandiri: satu-
ke-satu, satu-ke-banyak, dan banyak-ke-banyak.
Sebuah hubungan satu-ke-satu (1:1) adalah sebuah gabungan antara dua
data mandiri. Contohnya, dalam budaya umum, seorang suami punya satu
istri, seorang 'bos' perusahaan memiliki nomor jaminan sosial sendiri, dan
seterusnya.
 SKOM4437/MODUL 5 5.25

Gambar 5.11.
Struktur Data

Hubungan satu-ke-banyak (1:B.) menggambarkan bahwa sebuah data


mandiri memiliki dua atau lebih data mandiri lain yang terkait dengannya.
Misalnya, seorang penyelia memiliki banyak pegawai, seorang mahasiswa
dapat memiliki banyak tingkatan, seorang pekerja punya banyak keahlian,
dan seterusnya.
Sedangkan hubungan banyak-ke-banyak (B:B) berkaitan dengan
beberapa data mandiri yang punya banyak hubungan dari masing-masing
arah. Contohnya, mahasiswa bisa punya banyak mata kuliah, dan mata kuliah
punya banyak peserta.

C. JENIS STRUKTUR DATA

Penyusunan data memperlihatkan hubungan 1:1, 1:B, atau B:B di antara


data mandiri. Sistem manajemen basis data memiliki perbedaan dalam
menyusun data. Terdapat tiga jenis utama dari struktur data: struktur pohon
(tree), jaringan (network), dan relasional (relational).

1. Pohon
Sebuah struktur pohon (disebut juga hierarki atau urutan ke bawah)
memiliki elemen data yang diatur dalam formasi seperti sebuah pohon.
Pemilik data mandiri disebut orang tua, dan data mandiri yang dimilikinya
adalah anak. Orang tua yang tidak dimiliki siapa-siapa disebut akar. Hanya
5.26 Analisis Sistem Informasi 

terdapat satu akar pada struktur pohon, tetapi ada banyak akar yang tumbuh
kemudian. Akar yang tumbuh kemudian (nodes) dari orang tua yang sama
disebut kembar.

Gambar 5.12.
Komponen Struktur Pohon

Pada Gambar 5.12. P adalah akarnya, ia punya jenis anak (nodes) A dan
B. Oleh karena itu satu orang tua bisa punya banyak anak (1:B), sedangkan
seorang anak hanya punya satu orang tua. Sebagai orang tua, A punya tiga
anak atau kembar (C,D,E) dan B punya tiga anak (F,G,H). Akan lebih mudah
jika gambar pohon ini diumpamakan dengan sebuah pekerjaan. Misalnya P
adalah seorang pedagang, sedangkan A adalah salah satu tagihannya. C, D,
dan E (sibling- anak kembar) merupakan jenis barang yang harus ditagihnya.
Struktur pohon mudah sekali dirancang jika struktur informasinya
bersifat hierarki. Sayangnya, tidak banyak struktur informasi yang betul-betul
membentuk hierarki. Misalnya jika dua orang bekerja sama membuka
rekening bank di mana masing-masing punya banyak sekali informasi yang
harus dimuat, kita akan melihat ada struktur yang bukan pohon, yang
membuat DBMS menjadi rumit sekali. Alternatifnya sering kali diperoleh
dengan menggunakan struktur jaringan.

2. Jaringan
Sebuah struktur jaringan memperlihatkan hubungan B:B di antara data
mandiri (entity). Gambar 5.13 adalah ilustrasi dari struktur jaringan.
 SKOM4437/MODUL 5 5.27

Bayangkanlah hubungan antara sebuah pabrik mobil dengan toko suku


cadang. Jika pabrik mobil hanya menjual suku cadang kepada satu dealer saja
dalam satu kota, terdapat hubungan 1:1 di daerah itu. Jika dealer yang
dipasoknya banyak, hubungannya menjadi 1:B. Hubungan 1:1 dan 1:B dapat
digambarkan dalam struktur pohon, akan tetapi ketika banyak toko suku
cadang mendapat pasokan (supply) dari beberapa pabrik mobil, hubungan
yang ada adalah B:B yang disebut struktur jaringan.

Gambar 5.13.
Jaringan yang Dipecah

Pembuatan struktur jaringan merupakan hal yang cukup rumit dan


menantang untuk dirancang. Salah satu jalan keluarnya adalah dengan
memecah jaringan menjadi beberapa pohon dengan duplikasi data. Hasilnya
adalah hubungan yang tidak lebih dari 1:B (Gambar 5.13).

D. SISTEM PEMROSESAN FILE

Sebelumnya, sistem yang digunakan untuk mengatasi semua


permasalahan bisnis, menggunakan pengelolaan data secara tradisional
5.28 Analisis Sistem Informasi 

dengan cara menyimpan record-record pada file-file yang terpisah, yang


disebut juga sistem pemrosesan file di mana masing-masing file
diperuntukkan hanya untuk satu program aplikasi saja, misalnya suatu
universitas yang mempunyai dua sistem yakni sistem yang memproses data
mahasiswa dan sistem yang mengelola data mata kuliah.

Kelemahan dari sistem pemrosesan file:


1. Timbulnya data rangkap (redundancy data) dan ketidakkonsistensi data
(Inconsistency data). Ini terjadi karena file-file dan program aplikasi
disusun oleh programmer yang berbeda sehingga sejumlah informasi
mungkin memiliki duplikasi dalam beberapa file. Sebagai contoh nama
mata kuliah dan SKS dari mahasiswa dapat muncul pada suatu file
memiliki record-record mahasiswa dan juga pada suatu file yang terdiri
dari record-record mata kuliah. Kerangkapan data seperti ini dapat
menyebabkan pemborosan tempat penyimpanan dan biaya akses yang
bertambah. Di samping itu dapat terjadi inkonsistensi data. Misalnya,
apabila terjadi perubahan jumlah sks mata kuliah, sedangkan perubahan
hanya diperbaiki pada file mata kuliah dan tidak diperbaiki pada file
mahasiswa. Hal ini dapat mengakibatkan kesalahan dalam laporan nilai
mahasiswa.
2. Kesukaran dalam mengakses data yang diakibatkan oleh munculnya
permintaan-permintaan baru yang tidak diantisipasikan sewaktu
membuat program aplikasi, sehingga tidak memungkinkan untuk
pengambilan data.
3. Data terisolir (Isolation Data). Hal ini terjadi Karena data tersebar dalam
berbagai file, dan file-file mungkin dalam format- format yang berbeda
akan sulit menuliskan program aplikasi baru untuk mengambil data yang
sesuai.
4. Masalah Pengamanan (Security Problem). Tidak semua pemakai
diperbolehkan mengakses seluruh data. Bagian kemahasiswaan hanya
boleh mengakses file tentang data mahasiswa, sedangkan Bagian
Pengurusan Mata Kuliah hanya boleh mengakses file mata kuliah, tidak
boleh mengakses file mahasiswa. Tetapi karena program-program
aplikasi sering ditambahkan secara ad-hoc (tambahan di luar
perencanaan), maka sulit melaksanakan pengamanan seperti yang
diharapkan.
 SKOM4437/MODUL 5 5.29

5. Ketergantungan Data (Data Dependence). Apabila terjadi perubahan


atau kesalahan pada program aplikasi maka pemakai tidak dapat
mengakses data sehingga dia harus menunggu sampai perubahan ini
dimuatkan dalam basis data.

E. SISTEM BASIS DATA

Seiring dengan berjalannya waktu, lambat laun sistem pemrosesan file


mulai ditinggalkan karena masih bersifat manual, yang kemudian
dikembangkanlah sistem pemrosesan dengan pendekatan basis data. Berikut
akan disampaikan beberapa pengertian konsep dasar basis data:
1. Data adalah representasi fakta dunia nyata yang mewakili suatu objek
seperti manusia (pegawai, mahasiswa, pembeli), barang, hewan,
peristiwa, konsep, keadaan, dan sebagainya yang direkam dalam bentuk
angka, huruf, simbol, teks, gambar, bunyi atau kombinasinya.
2. Basis Data adalah sekumpulan data yang terintegrasi yang
diorganisasikan untuk memenuhi kebutuhan para pemakai di dalam
suatu organisasi.
3. DBMS (Database Management System) adalah Perangkat Lunak yang
menangani semua pengaksesan ke basis data

Sistem Basis Data terdiri dari basis data dan DBMS.


Untuk dapat mulai bekerja sebagai analis sistem data, seseorang harus
mengetahui/ terbiasa dengan istilah-istilah dasar basis data seperti berikut ini:
1. Enterprise, adalah sebuah bentuk organisasi seperti: bank, universitas,
rumah sakit, pabrik, dan sebagainya. Data yang disimpan dalam basis
data merupakan data operasional dari suatu enterprise. Contoh data
operasional: data keuangan, data mahasiswa, data pasien dan sejenisnya.
2. Entitas merupakan sebuah objek yang dapat dibedakan dari lainnya
yang dapat diwujudkan dalam basis data. Contoh entitas dalam
lingkungan bank terdiri dari: Nasabah, Simpanan, Hipotik, sedangkan
contoh Entitas dalam lingkungan universitas terdiri dari: Mahasiswa,
mata kuliah dan SKS. Kumpulan dari entitas disebut Himpunan Entitas
seperti contoh: semua nasabah, semua mahasiswa, sedangkan contoh
data operasional: data keuangan, data mahasiswa, data pasien.
3. Atribut (Elemen Data) adalah Karakteristik dari suatu entitas. Contoh:
Entitas Mahasiswa atributnya terdiri dari Npm, Nama, Alamat, Tanggal
lahir.
5.30 Analisis Sistem Informasi 

4. Nilai Data (Data Value) merupakan Isi data/informasi yang tercakup


dalam setiap elemen data. Contoh Atribut Nama Mahasiswa dapat berisi
Nilai Data: Agnes Monica, Komeng, Ida Royandiah.
5. Kunci Elemen Data (Key Data Element) adalah istilah untuk Tanda
pengenal yang secara unik mengidentifikasikan entitas dari suatu
kumpulan entitas. Contoh Entitas Mahasiswa yang mempunyai atribut-
atribut npm, nama, alamat, tanggal lahir menggunakan Kunci Elemen
Data npm.
6. Record Data adalah Kumpulan Isi Elemen data yang saling
berhubungan. Contoh: kumpulan atribut npm, nama, alamat, tanggal
lahir dari Entitas Mahasiswa berisikan: “10200123”, “Agnes Monica”,
“Komp. UT Blok D No.1 Jabon Mekar, Bogor”, “8 Maret 1983”.

1. Keuntungan Sistem Basis Data


Penggunaan sistem basis data memiliki beberapa keuntungan, yaitu:
a. Terkontrolnya kerangkapan data. Dalam basis data hanya
mencantumkan satu kali saja field yang sama yang dapat dipakai oleh
semua aplikasi yang memerlukannya.
b. Terpeliharanya keselarasan (kekonsistenan) data. Ini berarti apabila ada
perubahan data pada aplikasi yang berbeda maka secara otomatis
perubahan itu berlaku untuk keseluruhan.
c. Dapat dipakai secara bersama (shared). Data dapat dipakai secara
bersama-sama oleh beberapa program aplikasi (secara batch maupun on-
line) pada saat bersamaan.
d. Diterapkan standarisasi. Dengan adanya pengontrolan yang terpusat
maka DBA (data base administrator) dapat menerapkan standarisasi
data yang disimpan sehingga memudahkan pemakaian, pengiriman
maupun pertukaran data.
e. Data terjamin. DBA dapat memberikan batasan-batasan pengaksesan
data, misalnya dengan memberikan password dan pemberian hak akses
bagi pemakai (misal: modify, delete, insert, retrieve) sehingga tidak
semua orang yang bisa mengakses data dapat melakukan perubahan
sendiri, misalnya mahasiswa yang ingin mengubah nilai yang sudah
diperbaiki melalui ujian ulangan.
f. Integritas data. Jika kerangkapan data selalu dikontrol dan
kekonsistenan data dapat dijaga maka data menjadi akurat sesuai dengan
maksud pemasukan dan pengolahan data.
 SKOM4437/MODUL 5 5.31

g. Keseimbangan (keselarasan) antara kebutuhan data yang berbeda dalam


setiap aplikasi. Struktur basis data diatur sedemikian rupa sehingga dapat
melayani pengaksesan data dengan cepat
h. Independence (kemandirian data). Data hasil pengolahan dalam basis
data dapat digunakan untuk bermacam-macam program aplikasi tanpa
harus mengubah format data yang sudah ada

2. Kelemahan Sistem Basis Data


Di samping keuntungan, penggunaan sistem basis data juga memiliki
beberapa kelemahan, di antaranya adalah:
a. Memerlukan tenaga spesialis. Pemasukan, pengolahan sampai
pengambilan data dalam sistem basis data bukan pekerjaan yang mudah
karena banyak field yang harus dibuat sesuai dengan keperluan. Untuk
itu kegiatan ini tidak bisa dilakukan setiap orang, tetapi orang yang
memiliki keahlian khusus bidang penerapan sistem basis data.
b. Kompleks. Data dalam sistem basis data tidak berdiri sendiri tetapi
terhubung satu sama lainnya sehingga satu buah perubahan pada sebuah
field saja akan mengubah seluruh isi, dan satu kekeliruan saja bisa
membuat basis data tidak berfungsi.
c. Memerlukan tempat yang besar. Karena basis data merupakan kumpulan
dari banyak data yang berkaitan dan berisi banyak komponen (entity)
maka diperlukan daya tampung (memory) yang sangat besar. Sebuah
harddisk atau server yang memiliki daya muat terbatas akan menyulitkan
penyimpanan hasil pengolahan data.
d. Mahal. Penerapan sistem basis data memerlukan banyak sekali
komponen yang harus terlibat untuk dapat memberikan data yang akurat,
seperti tenaga ahli yang harus dibayar khusus/disewa, komputer dengan
spesifikasi yang tinggi, server, hardisk, CD ROM (tempat penyimpanan
data) yang memerlukan tempat khusus, serta tuang kerja yang memadai.
Hal ini membutuhkan biaya yang tinggi.

F. MODEL-MODEL DATA

Model data adalah sekumpulan tool konseptual untuk mendeskripsikan


data, relasi-relasi antar data, semantik data dan konsistensi konstrain.
Terdapat tiga kelompok model data yaitu: Object-based logical models,
5.32 Analisis Sistem Informasi 

record-based logical models, dan physical models. Object-based logical


models Terdiri dari:
1. Entity-relationship model.
2. Object-oriented model
3. Logical data model.

1. Entity-Relationship Model
E-R model didasarkan atas persepsi terhadap dunia nyata yang terdiri
dari sekumpulan objek, disebut entity dan hubungan antar objek tersebut,
disebut relationship. Entity adalah objek di dunia yang bersifat unik. Setiap
entity mempunyai atribut yang membedakannya dengan entity lainnya.
Contoh: Entity Mahasiswa, mempunyai atribut nama, umur, alamat no. ktm.
Pemodelan data dengan model ER menggunakan diagram ER.
Diagram ER terdiri dari :
Kotak persegi panjang, menggambarkan himpunan entity

Elip (elipse), menggambarkan atribut-atribut entity.


Diamond, menggambarkan hubungan antara himpunan entity.
Garis, yang menghubungkan antar objek dalam diagram ER.

Gambar 5.14.
Lambang dalam Diagram ER

2. Object-Oriented Model yaitu model berorientasi objek berbasiskan


kumpulan objek.
3. Model-model data (data logical models). Terdapat beberapa model
dalam kelompok ini:
a. Model Relasional (Relational Model). Model relasional
menggunakan kumpulan tabel untuk merepresentasikan data &
 SKOM4437/MODUL 5 5.33

relasi antar data-data tersebut. Setiap tabel terdiri atas kolom-kolom,


dan setiap kolom mempunyai nama yang unik
b. Model Jaringan (Network Model). Data dalam model jaringan
direpresentasikan dengan sekumpulan record, dan relasi antara data
direpresentasikan oleh record dan link. Link dipandang sebagai
pointer. Record-record diorganisasikan sebagai graf. Contoh: model
relasional di atas direpresentasikan dalam model jaringan.
c. Model Hierarki (Hirarchical Model). Mirip dengan model
jaringan. Data direpresentasikan dalam record dan link.
Perbedaannya adalah: record-record diorganisasikan sebagai tree
(pohon). Model relasional berbeda dengan model jaringan dan
hierarki dalam hal penggunaan pointer atau link.

G. BAHASA YANG DISEDIAKAN OLEH SISTEM BASIS DATA

Sebuah sistem basis data menyediakan dua tipe bahasa yaitu: tipe untuk
menspesifikasikan skema basis data, disebut DDL, dan tipe untuk
mengekspresikan queri atau update basis data, disebut DML.

1. Data-Definition Language (DDL)


Skema basis data dispesifikasikan oleh sekumpulan definisi dengan
sebuah bahasa khusus yang disebut Data Definition Language (DDL). Hasil
kompilasi DDL berupa tabel-tabel yang disimpan dalam sebuah file yang
disebut data dictionary (kamus data) atau data directory. Kamus data adalah
sebuah file yang berisi metadata. File ini yang di konsultasi sebelum data
yang sebenarnya dibaca atau dimodifikasi oleh sistem basis data.

2. Data-Manipulation Language (DML)


Data-Manipulation Language (DML) adalah bahasa untuk memanipulasi
data yaitu:
a. Pengambilan informasi yang disimpan dalam basis data.
b. Penyisipan informasi baru ke basis data.
c. Penghapusan informasi dari basis data.
d. Modifikasi informasi yang disimpan dalam basis data.

Query adalah perintah yang ditulis untuk mengambil informasi. Bagian


dari DML yang menangani pengambilan informasi ini disebut bahasa query.
5.34 Analisis Sistem Informasi 

H. BASIS DATA RELASIONAL

Basis Data relasional menggunakan tabel dua dimensi yang terdiri atas
baris dan kolom untuk memberi gambaran sebuah berkas data.

1. Pengertian Basis Data Relasional


Contoh Tabel dan Keterhubungannya:
MHS (mahasiswa)
NPM Nama Alamat
10296832 Agnes Monica Jakarta
10296126 Aming Tuti Jakarta
31296500 Tora Sudiro Depok
41296525 Ida Royandiah Bogor
50096487 Titi Kamal Bekasi
21196353 Luna Maya Bogor

MKUL (mata kuliah)


KDMK MTKULIAH SKS
KK021 Teori Komunikasi 2
KD132 Pengantar Komputer 3
KU122 Pancasila 2

Nilai
NPM KDMK MID FINAL
10296832 KK021 60 75
10296126 KD132 70 90
31296500 KK021 55 40
21196353 KU122 90 80
41296525 KU122 75 75
50096487 KD132 80 0
10296832 KD132 40 30

2. Keuntungan Basis Data Relasional


a. Bentuknya sederhana.
b. Mudah melakukan berbagai operasi data.

3. Istilah dalam Basis Data Relasional


Relasi : Sebuah tabel yang terdiri dari beberapa kolom dan beberapa
baris.
Atribut : Kolom pada sebuah relasi.
 SKOM4437/MODUL 5 5.35

Tupel : Baris pada sebuah relasi.


Domain : Kumpulan nilai yang valid untuk satu atau lebih atribut.
Derajat (degree): Jumlah atribut dalam sebuah relasi.
Cardinality: Jumlah tupel dalam sebuah relasi

MHS (terdapat enam tupel dalam database)


NPM Nama Alamat
10296832 Agnes Monica Jakarta
10296126 Aming Tuti Jakarta
31296500 Tora Sudiro Depok
41296525 Ida Royandiah Bogor
50096487 Titi Kamal Bekasi
21196353 Luna Maya Bogor

4. Relational Key
Relational Key adalah istilah kunci tambahan yang umum digunakan
oleh DBA dalam membuat field, memasukan data dan mengambil data:
a. Super key : Satu atribut/kumpulan atribut yang secara unik
mengidentifikasi sebuah tupel di dalam relasi.
b. Candidate key : Atribut di dalam relasi yang biasanya mempunyai nilai
unik.
c. Primary key : Candidate key yang dipilih untuk mengidentifikasikan
tupel secara unik dalam relasi.
d. Alternate key : Candidate key yang tidak dipilih sebagai primary key.
e. Foreign key : Atribut dengan domain yang sama yang menjadi kunci
utama pada sebuah relasi tetapi pada relasi lain atribut
tersebut hanya sebagai atribut biasa.

L ATIHAN

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Jelaskan perbedaan entities dan attribute!
2) Jelaskan keuntungan dan kelemahan dari sistem basis data!
3) Buatlah contoh untuk mengilustrasikan entities relational model!
4) Jelaskan perbedaan Data-Definition Language (DDL) dan Data
Manipulation Language (DML)!
5.36 Analisis Sistem Informasi 

5) Jelaskan perbedaan antara:


a) ROOT dan PARENT.
b) PARENT dan CHILD.
c) ROOT dan NODES.
d) NODES dan SIBLINGS.

Petunjuk Jawaban Latihan

Untuk dapat menjawab secara tepat pertanyaan-pertanyaan dalam latihan


di atas, pelajari dengan cermat materi dalam Kegiatan Belajar 3. Apabila
Anda masih belum paham, diskusikan dengan teman atau tutor Anda.

R AN GKUMAN

Hubungan antara data mandiri (entities) membentuk sebuah struktur


data. Ada tiga jenis hubungan: satu-ke-satu, satu-ke-banyak, dan banyak-
ke-banyak. Terdapat juga tiga jenis data struktur: pohon atau hierarki,
jaringan, dan relasional. Sebelumnya, sistem yang digunakan untuk
mengatasi semua permasalahan bisnis, menggunakan pengelolaan data
secara tradisional dengan cara menyimpan record-record pada file-file
yang terpisah, yang disebut juga sistem pemrosesan file di mana masing-
masing file diperuntukkan hanya untuk satu program aplikasi saja.
Seiring dengan berjalannya waktu, lambat laun sistem pemrosesan file
mulai ditinggalkan karena masih bersifat manual, yang kemudian
dikembangkanlah sistem pemrosesan dengan pendekatan basis data

TE S FOR MATIF 3

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Hubungan di antara data mandiri akan membentuk struktur ....


A. relasi
B. mandiri
C. informasi
D. data

2) Salah satu kelemahan sistem pemrosesan file adalah ....


A. terlalu banyaknya pekerjaan
B. ruang kerja yang terbatas
 SKOM4437/MODUL 5 5.37

C. masalah keamanan sistem


D. tuntutan pada kemampuan bahasa.

3) Pada sistem pemrosesan data, yang dimaksud enterprise adalah ....


A. jenis organisasi yang masuk
B. pemilik sistem basis data
C. pihak yang memasukan data
D. pemilihan sistem pendataan

4) Keuntungan sistem basis data adalah ....


A. mudah memperbarui data
B. mudah dimengerti pemakaiannya
C. mempercepat pengiriman data
D. dapat dipakai bersama

5) Kelemahan dalam penggunaan sistem basis data adalah ....


A. Memerlukan kecermatan dalam bekerja
B. Membutuhkan memori yang besar
C. Membutuhkan jaringan khusus
D. Sulit diperbaharui data yang keliru.

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 3 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 3.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 3, terutama bagian yang
belum dikuasai.
5.38 Analisis Sistem Informasi 

Kunci Jawaban Tes Form atif

Tes Formatif 1
1) B. Pertukaran pesan jarak jauh.
2) A. Pengumpulan informasi.
3) D. Pengumpulan informasi.
4) B. Jaringan internet.
5) D. Mencarikan data yang diminta.

Tes Formatif 2
1) C. Seluruh pengolahan data terintegrasi.
2) C. Memberi informasi bagaimana data di struktur.
3) C. Memanipulasi data sehingga dapat dipakai.
4) D. Mampu melakukan segala penempatan data.
5) D. Membantu efektivitas pengolahan data menjadi informasi.

Tes Formatif 3
1) A. Relasi.
2) C. Masalah keamanan sistem.
3) A. Jenis organisasi.
4) D. Dapat dipakai bersama.
5) B. Membutuhkan memori yang besar.
 SKOM4437/MODUL 5 5.39

Daftar Pustaka

Allan, Ferne C. (1993). Benchmarking: Practical aspect for information


Professional, Special Libraries. Vol 84. No. 3. Washington: Special
Libraries Association.

Awad, Elias M. (1988) Management Information System, Concept, Structure,


and Applications. California: The Benjamin Cummings Publishing
Company, Inc.

Belserene, Rita. (1994). UP & Running With Word 6 for Windows. Jakarta:
PT Elex Media Komputindo.

Burch, John G. and Felix R. Strater. (1974). Information System, Theory and
Practice. New York: A Wiley/Hamilton Publication.

Campbell, Bob. (1992). UP & Running With Word6 for Windows. Jakarta:
PT Elex Media Komputindo.

Davis, Wiliams. (1990). Wordperfect 5.0/5.1. Ohio: Miami University,


Oxford.

Gunadarma (2007). Pengantar Basis Data, http://elearning.gunadarma.ac.id

Kristofer. (1992). Wordperfect. Bandung: Solid Pro.

Mathaisel, Bud. (1992). Putting the I back in IT, Special Libraries, Vol 83,
No.3. Washington: Special Libraries Association.

Nelson, Stephen L. (1994). Word For Windows. Jakarta: PT Elex Media


Komputindo.

NutUp (2007). Local Area Network. http://www.netup.biz

Vostrakova, M (2007). Network Schemes, http://www.km.fjfi.cvut.cz


Modul 6

Komunikasi dan Jaringan Data


(Data Communication and
Networking)
Drs. Agus Rusmana, M.A.

PE N D AHUL U AN

P ada masyarakat yang berbasis pengetahuan, peran teknologi jaringan


menjadi semakin penting sebagai media komunikasi antara manusia dan
mesin yang efektif. Dalam sistem informasi, jaringan membawa informasi
kepada pemakai dan membuat telekomunikasi sebuah elemen yang penting
dalam merancang sistem. Telekomunikasi digunakan dalam bidang aktivitas
proses komputer yang luas, terutama dalam permintaan informasi dan
pemasukan data. Elemen utama adalah modem, processor, komputer utama,
terminal, dan sambungan telekomunikasi untuk mengirim data dari sumber
ke tujuan. Sebuah dimensi baru adalah teleconferencing untuk pemecahan
masalah, koordinasi tugas, dan pertukaran informasi.
Dalam uraian tentang komunikasi dan jaringan data, Modul 6 ini akan
dibagi ke dalam beberapa Kegiatan Belajar, yaitu definisi telekomunikasi,
elemen sistem telekomunikasi yang berupa uraian tentang terminal, modem,
saluran telekomunikasi. Lalu lintas data dan kecepatan transmisi merupakan
uraian selanjutnya, dilengkapi dengan uraian tentang Local Area Network
(LAN) yang akan membicarakan mengenai tipologi jaringan, teknik
transmisi, dan protocol.
Setelah membaca uraian modul 6 ini diharapkan mahasiswa akan mampu
menjelaskan tentang komunikasi dan jaringan data mulai dari
telekomunikasi, lalu lintas data, dan jaringan area terbatas (LAN).
Setelah mengikuti uraian pada modul ini Anda akan dapat:
1. menyebutkan elemen utama dari telekomunikasi dan hubungannya
dengan komputer;
6.2 Analisis Sistem Informasi 

2. menjelaskan bagaimana mengatur kecepatan pengiriman data dan lalu


lintasnya;
3. menjelaskan bagaimana membentuk jaringan terbatas (LAN) dan
menyebutkan tipologi jaringan.
 SKOM4437/MODUL 6 6.3

Kegiatan Belajar 1

Elemen Si stem Telekomunikasi

P ada Kegiatan Belajar 1 ini akan diuraikan mengenai definisi


telekomunikasi, kategori aplikasi dan elemen-elemen yang harus ada
dalam sebuah sistem telekomunikasi berupa terminal, modem, saluran
telekomunikasi

A. KONSEP DASAR

Untuk membuat hasil pengolahan data dari pangkalan data dapat


digunakan untuk pengambilan keputusan, diperlukan sebuah sistem
telekomunikasi yang akan mendukung penyebaran informasi ketika
dibutuhkan. Inilah sebabnya diperlukan sebuah pengetahuan dasar tentang
teknologi ini menjadi penting karena merupakan elemen yang sangat penting
dalam perencanaan sistem informasi dan perkantoran.
Dalam teknologi informasi semua komponen hasil teknologi dapat
bekerja sama. Jaringan telepon sekarang ini memungkinkan komputer untuk
“berbicara” dengan komputer lainnya, komputer mampu menangani pesan-
pesan telepon, dan jaringan baru memungkinkan mesin-mesin kantor untuk
mengerjakan pesan dari komputer. Kerja sama ini mengharuskan seorang
manajer untuk mengenal dengan baik dasar teknologi telekomunikasi. Untuk
sebuah organisasi, telekomunikasi menjadi “jalan tol” untuk saluran
informasi di antara dan dalam organisasi sendiri.
Sebagai sebuah teknologi, telekomunikasi berada dalam sebuah masa
perubahan revolusioner. Yang termasuk kemajuan baru adalah: serat optik,
surat elektronik (e-mail), konferensi jarak jauh, pengiriman melalui satelit,
dan local are network (LAN) dan Internet.
Bisnis saat ini telah meningkatkan kebutuhan pertukaran informasi di
antara lokasi yang berdekatan. Pertukaran ini dimungkinkan oleh adanya
telekomunikasi, sebuah teknologi yang mampu menyebar gambar nyata
setiap aspek kehidupan kita. Bisnis, keuangan, pendidikan, penyewaan
barang, semua terlibat dalam konsep telekomunikasi. Kecenderungan
sekarang, yaitu bisnis yang semakin menyebar memungkinkan untuk
menyediakan informasi di antara cabang perusahaan dengan kantor pusat
atau di antara bagian dalam perusahaan. Ketergantungan komputer pada
6.4 Analisis Sistem Informasi 

telekomunikasi sangat jelas. Telekomunikasi menghubungkan komputer


kepada cabang perusahaan di wilayah yang berdekatan. Komputer tanpa
dipengaruhi oleh jarak atau lokasi.

B. DEFINISI

Telekomunikasi (juga disebut komunikasi data) berarti menggerakkan


informasi melalui transmisi elektronik di antara tempat yang berhubungan.
Pengguna telekomunikasi bekerja menggunakan jaringan transmisi yang
berjarak ribuan kilometer, jutaan sumber data di situs jaringan (websites)
ratusan rangkaian data, stasiun kerja, dan komputer.
Jaringan komunikasi data melayani tiga kegunaan, yaitu:
1. menyediakan akses kepada pangkalan data untuk permintaan dan
penambahan data;
2. mengurangi biaya operasi dengan membuat informasi tersedia dalam
waktu singkat untuk pengambilan keputusan;
3. mendukung pengawasan manajemen dalam bisnis.

C. KATEGORI APLIKASI

Telekomunikasi digunakan dalam aktivitas pengolahan data dalam


jangkauan yang sangat luas. Kategori aplikasi kuncinya adalah permintaan
atau pengambilan dan sumber masukan data.
1. Permintaan dan Pengambilan Data (Information Inquiry and Retrieval).
Jenis interface (hubungan komputer-komputer) ini menyediakan
interaksi yang luas antara pemakai dan komputernya. Dalam proses
permintaan, terminal yang berdekatan terhubungkan dengan pusat file
untuk akses yang cepat.
2. Information retrieval (pengambilan informasi) adalah jaringan
komputer-terminal yang memungkinkan untuk sistem informasi
menyediakan informasi untuk menjawab pertanyaan dalam waktu yang
relatif singkat. (perhatikan Gambar 6.1). Sebagai contoh, sebuah sistem
pemesanan tiket pesawat menyediakan informasi untuk sebuah agen
perjalanan tentang jadwal penerbangan dan tempat duduk yang masih
tersedia. Melalui jaringan Internet, seorang calon penumpang bahkan
bisa memesan langsung kepada agen penerbangan melalui situs mereka.
 SKOM4437/MODUL 6 6.5

Gambar 6.1.
Pengambilan Informasi

D. PEMASUKAN DATA SUMBER (SOURCE DATA ENTRY)

Sebuah sistem pemasukan data adalah transmisi data sumber satu arah
(one-way transmition) dari terminal terdekat dengan komputer. Pertama-tama
data dimunculkan dan
diedit dalam layar sebelum
pengiriman (transmisi).
Dalam lingkungan on-line
batch – lihat Modul 1) data
disimpan langsung dalam
hard disk atau server untuk
diproses di tempatnya di
lain waktu. Untuk aplikasi
yang segera (real-time
application), komputer
langsung menjawab per-
mintaan sesaat setelah data
diterima (Gambar 6.2).

Gambar 6.2
Transmisi Satu Arah
6.6 Analisis Sistem Informasi 

Transmisi menawarkan kemudahan pengguna di manapun untuk akses


langsung (direct access) ke pusat data. Manfaat utamanya adalah penanganan
data yang cepat dan tersedianya data. Karena aplikasi menjadi semakin
mudah digunakan, latihan penggunaan hampir tidak perlu dilakukan ketika
akan mengakses file atau mengambil informasi.

E. ELEMEN SISTEM TELEKOMUNIKASI

Sebuah sistem telekomunikasi dapat dirancang dalam berbagai bentuk.


Sebuah konfigurasi dasar dapat dilihat pada Gambar 6.3. Kunci langkahnya
adalah:
1. pengguna memasukkan perintah permintaan data melalui berbagai media
komunikasi (komputer pribadi, lap top, PDA atau telepon seluler;
2. sebuah modem dalam media komunikasi tersebut mengubah atau
mengonversi data dari bentuk digital menjadi analog (atau sebaliknya);
3. sebuah saluran telekomunikasi (saluran telekomunikasi optik, gelombang
satelit, dan lain-lain) membawa perintah permintaan yang sudah diubah
ke tujuannya; pada saluran internet, perintah masuk ke dalam jaringan
untuk diteruskan sesuai alamat yang dituju (database atau perorangan);
4. pada ujung penerima, sebuah modem pada media penerima,
mengonversi perintah dari bentuk analog menjadi digital untuk diproses;
5. seorang operator komputer (front end processor) atau seorang manajer
data memeriksa jika ada kemungkinan kekeliruan pengertian data (error)
sebelum melakukan prosesing;
6. komputer kemudian “bertindak” memenuhi atau menolak permintaan.
Pengiriman kembali jawaban melalui alur rutin yang sama seperti
sebelumnya, hanya kebalikannya, dalam lingkungan real-time.
 SKOM4437/MODUL 6 6.7

Gambar 6.3.
Perjalanan Data melalui Telekomunikasi

Sebuah jaringan telekomunikasi internet terdiri dari tiga komponen:


Media pengirim atau penerima, jaringan telekomunikasi (network), penyedia
jaringan (webserver). Berikut ini akan kita bicarakan secara selintas arti dan
fungsi masing-masing komponen.

1. Media Pengirim dan Penerima


Pada mulanya, media pengiriman dan penerima data hanya terdiri dari
personal komputer (PC) yang memiliki modem dan tersambung ke jaringan
telepon. Namun saat ini media yang digunakan sudah berkembang pesat.
Seseorang dapat mengirimkan pesan langsung melalui telepon genggam atau
PDA (Personal Data Assistant) yang dilayani oleh penyedia jaringan (service
provider) atau langsung ke jaringan satelit, atau menggunakan laptop yang
dilengkapi oleh modem dan fasilitas wifi yang dapat langsung berhubungan
dengan jaringan internet.

2. Network (Telecommunication Channels)


Network atau jaringan komunikasi adalah sebuah sistem jaringan yang
dibangun oleh perusahaan telekomunikasi, baik nasional maupun
internasional. Jaringan ini berbentuk seperti jaring laba-laba (web) di mana
satu saluran berhubungan dengan banyak jaringan tanpa terputus. Jaringan ini
6.8 Analisis Sistem Informasi 

tersalur melalui jalur kabel, serat optik, saluran udara sampai satelit. Saluran
ini dapat disewa seperti pengiriman pada umumnya. Perusahaan yang
menyewakannya berada di bawah lisensi dari perusahaan telekomunikasi (di
Indonesia adalah TELKOM dan INDOSAT)

3. Web Server
Ketika seseorang mengirimkan data melalui jaringan Internet, data tidak
selalu harus langsung diterima oleh pihak yang dituju, tetapi dapat
di‟titip‟kan ke sebuah tempat khusus yang disebut web server, yaitu sebuah
pusat jaringan yang memberikan layanan „penitipan‟ data. Bentuk data ini
bisa berbagai bentuk, dari huruf, angka, gambar, foto, gambar bergerak dan
suara. Ketika data ini diminta, web server mencarikan data yang dimaksud.
Pembantu pencarian tempat penyimpanan yang sangat populer adalah Yahoo!
dan Google. Web server ini tidak hanya menyimpan tetapi juga membantu
mencarikan peminta data ke alamat web server lain (melalui search engine)
yang diketahui memiliki data yang dibutuhkan. Web server juga menyimpan
data yang dititipkan dalam sebuah database.

F. KONSEP JARINGAN

Satelit adalah peralatan yang canggih yang digunakan untuk


mentransmisikan data di antara dua titik. Sebuah sinyal radio gelombang
mikro dikirimkan dari “stasiun bumi” (misal, titik A) ke satelit. Satelit
mengubah frekuensinya dan mengirimkan sinyal ke bumi (titik B). Jaringan
yang tidak memandang jarak (distance insensitive) berarti bahwa pengiriman
ini tidak membutuhkan lagi biaya tambahan jika jarak pengiriman berbeda
(misal, Jakarta-Bogor sama harganya dengan Jakarta-Jayapura). Satelit ini
juga dapat menyambungkan sinyal ke tempat yang jauh, tetapi tidak dalam
saluran langsung karena sifat lengkungan bumi dan kondisi atmosfer.
Penyambungan ini dapat dilihat pada Gambar 6.4.
 SKOM4437/MODUL 6 6.9

Gambar 6.4.
Komunikasi Satelit

Walaupun ruang angkasa tidak terbatas, hanya beberapa wilayah saja


yang dapat dipakai untuk satelit komunikasi. Wilayah ini berbentuk
(imajiner) seperti sebuah cincin yang melingkar bumi. Satelit komunikasi
mengitari orbit bumi setiap 24 jam, yang membuatnya bisa “parkir” pada satu
titik di atas khatulistiwa. Benda ini bekerja seperti sebuah antena yang tinggi,
menjangkau 43 persen dari permukaan bumi dengan sebuah sinyal radio.
Karena ada perjanjian internasional tentang jarak minimal 1.900 mil (hampir
2000 km) antara satelit maka semakin sedikitlah “kotak” yang tersedia dalam
lingkaran komunikasi.

G. PROSESOR PALING DEPAN

Sebuah unit kontrol yang canggih dalam jaringan telekomunikasi adalah


front end processor. Perangkat ini adalah komputer yang mengontrol
transmisi antara komputer utama dengan terminal (perhatikan Gambar 6.5).
6.10 Analisis Sistem Informasi 

Gambar 6.5.
Front End Processor

Front end processor mampu memiliki beberapa fungsi:


1. memberikan identitas pada pesan dan memeriksa ketepatannya;
2. menyimpan pesan masuk dan keluar dan mengedit bentuk dan isi pesan-
pesan tersebut;
3. menangani prioritas pesan;
4. mengumpulkan informasi tentang terminal untuk memastikan bahwa
terminal tersebut siap digunakan;
5. memutuskan jalur alternatif untuk pengiriman.

H. TELEKOMUNIKASI KOMPUTER

Elemen terakhir pada jaringan telekomunikasi adalah komputer utama


(main computer). Komputer ini adalah pusat semua kegiatan operasional.
Program yang tersimpan mengontrol jaringan dan hubungan antara pengguna
dan komputer di dalam jaringan. Konfigurasi komputer tergantung
banyaknya pengguna, volume lalu lintas data, kerumitan aplikasi, dan waktu
yang digunakan untuk akses. Faktor-faktor ini dievaluasi dalam membuat
rencana jaringan telekomunikasi.
 SKOM4437/MODUL 6 6.11

L ATIHAN

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Jelaskan pengertian mengenai telekomunikasi?
2) Kategori aplikasi apa sajakah yang dapat ditangani oleh telekomunikasi?
3) Sebutkan elemen dari sistem telekomunikasi!
4) Apa saja media pengirim dan penerima data?
5) Bagaimana cara kerja pengiriman data melalui jaringan internet?

Petunjuk Jawaban Latihan

Untuk dapat menjawab secara tepat pertanyaan-pertanyaan dalam latihan


di atas, pelajari dengan cermat materi dalam Kegiatan Belajar 1. Apabila
Anda masih belum paham, diskusikan dengan teman atau tutor Anda.

R AN GKUMAN

Telekomunikasi adalah pergerakan informasi melalui transmisi


elektronik di antara tempat-tempat yang berlainan. Jaringan
telekomunikasi digunakan dalam beberapa variasi aplikasi, terutama
dalam permintaan atau pengambilan informasi dan pemasukan data
sumber.
Elemen kunci sistem telekomunikasi adalah media pengirim dan
penerima, saluran telekomunikasi dan layanan jaringan (webserver).
Terminal bertugas mentransmisikan, dan atau menerima informasi,
tergantung apakah terminal ini dumb atau intelligent. Ciri khas atau
utama dari intelligent terminal adalah kemudahan pemrograman oleh
pengguna.
Fungsi utama modem adalah mengubah sebuah pesan dari bentuk
digital menjadi analog dan kembali menjadi digital untuk keperluan
pengiriman informasi. Saluran telekomunikasi membawa informasi dari
sumber ke tujuannya. Bentuk saluran ini dapat berupa saluran telepon,
kabel coaxial, atau microwave.
6.12 Analisis Sistem Informasi 

TE S FOR MATIF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Pengertian utama telekomunikasi adalah ....


A. peralatan pengirim pesan
B. pertukaran pesan jarak jauh
C. sistem komunikasi modern
D. perubahan sinyal
E. pesan yang terkirim

2) Yang dimaksud Information Retrieval adalah ....


A. pengumpulan informasi
B. penyimpanan informasi
C. pengelolaan informasi
D. jaringan terminal-komputer
E. jaringan terminal-modem

3) Yang dimaksud dengan Data Entry System adalah ....


A. transmisi data satu arah
B. sistem penggunaan perangkat keras
C. pemakaian sistem terminal
D. sistem pemasukan data
E. pemakaian sistem Software

4) Untuk dapat mengirim data ke tujuan, saluran yang digunakan adalah .…


A. jaringan telepon
B. jaringan internet
C. jaringan terminal
D. protokol terminal
E. interface terminal

5) Fungsi utama web server adalah ....


A. memindahkan pesan dan informasi ke komputer
B. mengubah bentuk pesan digital ke analog
C. membuat bentuk informasi baru
D. mencarikan data yang diminta
E. menghitung data yang sedang diproses
 SKOM4437/MODUL 6 6.13

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
6.14 Analisis Sistem Informasi 

Kegiatan Belajar 2

Transmisi dan Lalu Lintas Data

P ada Kegiatan Belajar 2 ini uraian akan difokuskan pada pembahasan


tentang bagaimana data ditransmisikan melalui teknologi telekomuni-
kasi dan bagaimana lalu lintas pengiriman dan penerimaan data di dalam
jalur komunikasi. Pada uraian ini juga dikemukakan bagaimana konfigurasi
jalur yang umum dipakai.

A. KECEPATAN TRANSMISI

Data ditransmisikan dengan sebuah frekuensi yang dipengaruhi oleh


jangkauan gelombang radio dari alat transmisi. Gelombang radio (bandwidth)
menentukan secepat apa data dapat ditransmisikan, diukur dalam bit (lihat
Modul 1) per detik (atau disebut baud). Terdapat tiga kelas dari bandwidth,
yaitu:
1. Narrow Band (kecepatan rendah): sampai 300 baud, tergantung pada
pelayanan.
2. Voice Band (kecepatan menengah): digunakan untuk berkomunikasi oleh
suara manusia pada jalur umum atau jalur yang disewakan. Kecepatan
tertingginya antara 4.800 dan 9600 baud, tergantung pada modelnya.
3. Wide Band (kecepatan tinggi): mentransmisi dengan kemampuan di atas
9.600 sampai 50.000 baud di atas saluran jalur pribadi (privateline
channel). Jalur kecepatan tinggi mensyaratkan penggunaan gelombang
mikro, serat optik, atau komunikasi satelit. Gelombang ini biasanya
digunakan dalam lingkungan komunikasi data antara komputer dengan
komputer.

B. JENIS SALURAN

Dalam transmisi jarak jauh terdapat tiga jenis saluran (channel) yang
dapat digunakan.
Simplex, half-duplex, dan full duplex. Saluran Simplex transmission
hanya mentransmisikan data atau informasi pada satu arah saja. Di situ tidak
ada pertukaran (interchange) antara pengguna dan komputer (lihat
Gambar 6.1). Contoh yang paling sederhana adalah pengiriman berita melalui
 SKOM4437/MODUL 6 6.15

sistem telegram, yang hanya mentransmisi informasi satu arah dari satu
lokasi di tempat lain.
Saluran half-duplex transmission, mentransmisi data dari dua arah
berlawanan, tetapi hanya satu arah pada satu saat. Model ini sudah biasa
dalam sistem pengolahan data, di mana seorang operator komputer
memasukkan data kemudian menerima jawaban dari komputer tersebut.

Gambar 6.6.
Jenis Saluran

Saluran full-duplex transmission mentransmisikan data dari dua arah


yang berlawanan dalam waktu yang bersamaan. Ini hampir sama dengan dua
jalur simpleks atau dua hal-duplex di arah yang berlawanan. Rancangan ini
sangat ideal untuk transmisi kecepatan tinggi antara dua komputer.

C. MODEL TRANSMISI

Saluran telekomunikasi membawa data secara berbeda waktu atau


sinkron. Dalam transmisi beda waktu (Asynchoronous transmission) data
ditransmisikan satu karakter sekali, dengan bit permulaan dan bit akhirnya
sendiri. Prosedur ini dilakukan berulang-ulang setiap karakter, sampai
seluruh pesan selesai ditransmisikan. Sebaliknya, transmisi sinkron
(synchronous transmission) mengirim data secara terus-menerus (kontinu)
sekaligus. Ketika tanda permulaan terdeteksi, peralatan pengirim mulai
6.16 Analisis Sistem Informasi 

mentransmisi data secara kontinu tanda diganggu atau dihambat oleh bit
permulaan dan bit akhir. (Perhatikan Gambar 6.7).
Asynchronous transmission digunakan untuk transmisi jumlah data yang
sedikit dan kecepatan transmisi data yang sangat banyak dan berkecepatan
tinggi.

Gambar 6.7.
Transmisi Beda Waktu dan Sinkron

D. KONFIGURASI ALUR

Terlepas dari saluran, model, atau kecepatan transmisi, kita perlu


mengetahui bagaimana menghubungkan komputer dan terminal dalam kerja
sama dengan saluran komunikasi. Ada dua konfigurasi saluran (Line
Configuration): poin-to-point (titik ke titik) atau multidrop lines (alur
penurunan berganda). Sebuah point-point network (atau single drop) adalah
jalur langsung antara sebuah terminal dengan komputer. Setiap terminal
menggunakan jalur yang berbeda dengan komputer yang terhubungkan.
Pilihan ini merupakan pilihan yang cukup menghemat biaya ketika sebuah
lokasi mengirim data dalam jumlah besar secara reguler dengan hanya sedikit
waktu yang terbuang. Pengaturan ini juga mempercepat waktu menjawab
permintaan.
 SKOM4437/MODUL 6 6.17

Gambar 6.8.
Point-point dan Multidrop Lines

Gambar 6.9.
Point-to-point dan Multidrop Liner
6.18 Analisis Sistem Informasi 

Biaya transmisi sebenarnya dapat dikurangi dengan menghubungkan


terminal yang banyak dengan satu saluran, mengacu sebagai jaringan
penurunan berganda (multidrop network). Keuntungannya adalah bahwa
semua titik pada saluran mampu menerima data sekaligus pada saat yang
sama. Kekurangannya adalah bahwa hanya ada satu terminal yang dapat
mentransmisikan data pada satu waktu; pengguna terminal yang lain harus
antri. Konfigurasi jalur ini digunakan terutama ketika tempat-tempat yang
berhubungan tempatnya sangat berjauhan.

E. PEMILIKAN JALUR DAN PELAYANAN

Dalam mengevaluasi sebuah jaringan, kita perlu mengetahui tentang


siapa yang memiliki saluran (common carriers) dan jenis pelayanan apa yang
mereka berikan. Common carriers adalah sebuah organisasi yang diatur
pemerintah yang menyediakan fasilitas telekomunikasi umum seperti
pelayanan saluran telepon. Di Indonesia adalah PT. Telkom dan
PT. INDOSAT, yang kemudian juga memberikan fasilitas penggunaan jalur
oleh perusahaan swasta penyediaan pelayanan telekomunikasi dari bawah
pengawasan pemerintah dan organisasi internasional, terutama ketika
berhubungan dengan lalu lintas telekomunikasi antarnegara. Organisasi ini
mengatur standar, peraturan, dan tarif yang mengatur penawaran dan
penagihan oleh penyediaan saluran telekomunikasi.

F. PELAYANAN (SERVICES)

Penyaluran jalur (common carriers) menawarkan jalur yang dapat


dipindah dan disewakan. Pelayanan saluran pindahan menghubungkan
pengirim dan penerima hanya pada durasi panggilan. Pelayanan penyewaan
saluran (leased service) dapat terbentuk point-to-point atau multidrop.
Pelayanan ini menyediakan jalur yang sudah pasti antara pengguna dan
penerima. Karena ini adalah sirkuit yang tetap, tidak ada rute alternatif yang
tersedia jika terdapat kesalahan.

G. LOCAL AREA NETWORK (LAN)

Apabila setiap pegawai memiliki ruang kerja atau sebuah sistem


microcomputer dan setiap pekerja memiliki sistem komputer pengolah kata
 SKOM4437/MODUL 6 6.19

mengedit, membuat file, dan lain-lain, akan sangat berguna jika dapat
berkomunikasi dalam sistem tersebut. Sebuah pendekatan yang efisien pada
jaringan jenis ini adalah Jaringan Terbatas (Local Area Network - LAN).
LAN dapat dibedakan dari jaringan yang lain dengan melihat luas
wilayah yang dapat dijangkau, kecepatan transmisi, dan kemudahan
menambah peralatan baru. LAN adalah sebuah hubungan komunikasi
elektronik di mana semua sumber dan penerima berlokasi di satu kantor, satu
buah gedung, atau satu tempat kerja, biasanya pada radius tidak lebih dari
dua kilometer. Tujuan utamanya adalah untuk meningkatkan produktivitas
sumber daya manusia (SDM) dan menyediakan pertukaran informasi
(resource sharing). Pengguna diberi kebebasan untuk memiliki sebanyak
mungkin informasi dan teknologi yang tersedia melalui jaringan. Ini
termasuk membuat sambungan suara di dalam dan di luar gedung kantor,
menerima sebanyak lima puluh dokumen sehari, dan mengolah informasi
tanpa harus menunggu di belakang yang lain untuk satu komputer pusat.
Bayangkan kita berada di sebuah lingkungan pabrik yang mengerjakan
banyak sekali proses produksi yang harus dimonitor. Sebuah komputer
tunggal dapat mengerjakan tugas tersebut, tetapi tidak mampu menangani
lebih dari satu atau dua pengguna sekaligus. LAN memakai sejumlah
komputer mikro (microcomputer) di lokasi pengguna agar dapat
berkomunikasi dengan komputer pusat yang bertugas. Data dan catatan juga
dapat diakses dari beberapa tempat di dalam kompleks (perhatikan
Gambar 6.10).
LAN dapat digambarkan dalam beberapa karakteristik seperti berikut ini.
1. Anggota jaringannya hanya terbatas pada wilayah yang kecil dan
terbatas.
2. Pada umumnya informasi ditransmisikan dalam bentuk digital, artinya
tidak dilakukan konversi ke bentuk analog.
3. Penyambungan antara terminal dalam jaringan dapat dilakukan dengan
mudah.
4. Setiap terminal dapat berkomunikasi dengan terminal lainnya.

LAN juga digambarkan dalam bentuk tipologi jaringan, teknik transmisi,


penampilan protocol.
6.20 Analisis Sistem Informasi 

H. TIPOLOGI JARINGAN

Rancangan LAN harus mampu menyambungkan sejumlah besar


terminal, menangani data dalam volume yang besar, cukup cepat untuk
pekerja berfungsi secara cepat, dan cukup fleksibel untuk memudahkan
penyambungan peralatan. Dalam sebagian besar gedung perkantoran,
sambungan kabel terminal harganya bisa sama dengan terminal itu sendiri.
Aturannya adalah bahwa satu titik hubungan harus disambungkan dengan
setiap tempat kerja. Ini dapat mengurangi masalah dalam pembagian
terminal.
Dalam memilih sebuah LAN, sangat penting memperhatikan rancangan
(layout) kabel. Terdapat tiga jenis layout atau tipologi kabel yang paling
umum, star (binatang), ring (lingkaran atau cincin) dan bus.

Gambar 6.10.
LAN di Sebuah Industri

Star Network (Jaringan bentuk bintang). Rancangan bintang adalah


konfigurasi paling sederhana untuk LAN komputer mikro yang lebih kecil.
Setiap terminal disambung menggunakan saluran yang terpisah langsung
dengan pusat komputer. Nantinya komputer akan menggantikan data dan
instruksi di antara nodes atau stasiun komputer. Komputer kemudian
menjalankan jaringan dengan memilih stasiun komputer “anak buah” untuk
transmisi data. Rancangan jaringan ini hemat, karena hanya membutuhkan
 SKOM4437/MODUL 6 6.21

satu pusat komputer disambungkan ke terminal dengan telepon biasa dan


sebuah modem. Hanya saja seluruh sistem akan gagal bekerja kalau pusat
komputernya rusak (lihat Gambar 6.10)
Ring Network (Jaringan bentuk cincin). Bentuknya adalah beberapa
processor atau komputer mikro disambung bersama-sama membentuk
sebuah cincin (Gambar 6.11). Saluran data menghubungkan setiap unit hanya
pada satu komputer. Tipologi ini adalah cara yang paling murah untuk
merancang LAN. Rancangannya secara pasti mengurangi jumlah kabel,
walaupun instalasinya akan jadi sangat rumit karena lingkarannya harus terus
menyambung. Dan juga apabila satu node gagal mengirimkan data maka
seluruh sistem akan berhenti.
Bus Network (Jaringan BUS) Layout kabel ini membutuhkan kabel
coaxial yang panjang yang disebut kabel BUS. Sifat jaringan ini lebih seperti
“jalan tol” elektronik yang membawa sinyal komunikasi. Semua perangkat
yang berfungsi dihubungkan dengan BUS. Sebuah sinyal elektrik
menggunakan BUS yang akan mengatur jalur sambungannya ke tujuan.

Gambar 6.11.
Jaringan LAN

Xerox Corporation adalah sebuah perusahaan yang pertama kali


mempromosikan tipologi BUS sebagai standar LAN. Tipologi yang dikenal
dengan nama ETHERNET sebuah digunakan oleh perusahaan komputer
seperti Apple dan Digital Equipment Corparation (DEC). Gambar 6.12 dapat
memperjelas bentuk tipologi ini.
6.22 Analisis Sistem Informasi 

Gambar 6.12.
Jaringan ETHERNET

I. PEMILIHAN LAN

Seorang manajer sistem informasi yang menggunakan LAN pertama kali


harus mengidentifikasi kebutuhan komputerisasi spesifik dari pengguna (end
user) dan perangkat yang tepat yang dapat memenuhi semua kebutuhan ini.
Sistem jaringan yang dibutuhkan oleh aplikasi pengguna harus dievaluasi
melalui dua kriteria.
1. Sejauh mana kebutuhan akan ketepatan waktu dari kegiatan pengolahan.
2. Apakah aplikasi membutuhkan pusat komputer (hierarki) atau dapat
dikelola sendiri oleh pengguna (peer to peer).

Gambar 6.13 adalah tipologi yang dapat membantu manajer sistem


informasi dalam mengevaluasi aplikasi dan pemanfaatan LAN
Lingkaran pada bagian teratas Gambar 6.13 memperlihatkan jaringan
hierarki di mana permintaan untuk pemanfaatan aplikasi di bawah melalui
sebuah pusat komputer (mainframe). Model ini dapat berhasil dengan baik
untuk aplikasi yang benar-benar canggih yang menuntut keamanan tingkat
tinggi, koordinasi di antara stasiun data yang berkontribusi. Sebagai contoh,
sebuah sistem alarm peringatan (early warning) berbasis satelit menggunakan
unit satelit yang strategis yang mengisi data secara terus-menerus ke pusat
komputer yang mengatur data menjadi informasi yang sangat berguna untuk
 SKOM4437/MODUL 6 6.23

keperluan militer. Sistemnya tentu saja harus sangat konsisten dan bebas
kesalahan.
Sebuah jaringan peer-to-peer beroperasi pada bentuk yang berlawanan.
Seperti sebuah konferensi meja bundar, pengguna dapat bertukar informasi
dan kerja secara tersendiri dengan pusat komputer, dengan aplikasi yang
menuntut fleksibilitas dan jangkauan kemampuan yang luas dari
perangkatnya. Aplikasi yang paling banyak dipakai adalah “lembar kerja”
(spreadsheet) dan program desain terkomputerisasi (computer-aided-design:
CAD).

Gambar 6.13.
Tipologi untuk Mengevaluasi LAN

Garis yang membujur ke bawah mengukur apakah sebuah aplikasi harus


dipergunakan dengan kecepatan atau ketepatan. Sebagai contoh, sebuah
tagihan membutuhkan keakuratan yang tinggi, akan tetapi baru dapat
diselesaikan setelah satu minggu atau satu bulan; ini disebut sebagai
pengutamaan prestasi (performance-sensitive). Sebaliknya, kontrol proses
sebuah pabrik membutuhkan respons komputer yang segera pada aktivitas
acak dari pabrik tersebut-respons yang memerlukan waktu satu minggu tidak
akan ada gunanya. Aplikasi tipe ini disebut pengutamaan waktu (time-
sensitive).
6.24 Analisis Sistem Informasi 

J. IMPLIKASI UNTUK SISTEM INFORMASI

Telekomunikasi adalah sistem pengiriman untuk sistem informasi. Pada


dunia bisnis saat sekarang. Seorang manajer atau klerek tidak perlu lagi harus
berada dekat komputer untuk berurusan dengan informasi. Bagian penjualan
akan memasukkan data melalui terminal. Bagian produksi akan melaporkan
hasil pekerjaan dan pemakaian bahan dari terminal toko dihubungkan
langsung dengan pusat komputer. Pimpinan cabang dapat meminta sebuah
pangkalan data dan laporan keuangan akan ditransmisikan secara elektronik.

L ATIHAN

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Jelaskan apa yang dimaksud dengan LAN!


2) Jelaskan keuntungan menggunakan jaringan bentuk cincin!
3) Sebutkan masalah yang akan dihadapi dengan menggunakan jaringan
dalam bentuk bintang?
4) Sebutkan dua kriteria dalam mengevaluasi LAN?
5) Gambarkan sistem jaringan peer-to-peer?

Petunjuk Jawaban Latihan

Untuk dapat menjawab secara tepat pertanyaan-pertanyaan dalam latihan


di atas, pelajari dengan cermat materi dalam Kegiatan Belajar 2. Apabila
Anda masih belum paham, diskusikan dengan teman atau tutor Anda.

R AN GKUMAN

Terdapat tiga jenis saluran (channel): simplex (transmisi satu-arah),


half-duplex transmisi dua-arah, tetapi hanya satu dalam sekali, dan full-
duplex (transmisi dua-arah bersamaan). Jalur telekomunikasi membawa
data secara tidak berbarengan (satu huruf setiap kali) atau berbarengan
(satu aliran atau sekaligus). Jelas sekali bahwa bentuk berbarengan lebih
efisien untuk data dalam jumlah besar, kebutuhan kecepatan tinggi,
hanya saja jauh lebih mahal dari tidak berbarengan.
 SKOM4437/MODUL 6 6.25

LAN dapat dibedakan dengan jelas dengan melihat sejauh mana


jangkauannya, kecepatan transmisi, dan kemudahan dalam menambah
alat. LAN adalah bagian penting dari rencana strategis untuk otomatis
kantor (office automation), dengan tujuan menyediakan pertukaran
sumber informasi bagi banyak pengguna. LAN berada di wilayah
tertentu, mentransmisi informasi dalam bentuk digital, dan menyediakan
penyambungan yang mudah antara terminal dalam jaringan.

TE S FOR MATIF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Sifat utama dari saluran simplex transmission adalah ....


A. dua arah sejajar
B. hanya satu arah
C. dua arah sejajar
D. satu arah berlawanan
E. hanya satu sisi

2) Keistimewaan dari saluran full-duplex adalah ....


A. data datang satu arah
B. informasi terbagi secara merata
C. dua arah simultan
D. dua arah bergilir
E. satu arah dengan volume besar

3) Ciri utama dari asychronous transmission yang dimiliki ....


A. kecepatan tinggi
B. sedikit data
C. pengiriman bersamaan
D. transmisi sekaligus
E. biaya tinggi

4) Konfigurasi jalur yang menghubungkan langsung terminal dengan pusat


komputer adalah ....
A. multidrop line
B. single line
C. multi line
D. point-to-point
E. direct line
6.26 Analisis Sistem Informasi 

5) Karakteristik utama dari LAN adalah ....


A. jangkauan geografis sangat luas
B. menggunakan bentuk data analog
C. menggunakan sistem konversi
D. data berbentuk digital
E. keahlian khusus dalam instal

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 SKOM4437/MODUL 6 6.27

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1
1) B. Pertukaran pesan jarak jauh.
2) A. Pengumpulan informasi.
3) D. Pengumpulan informasi.
4) B. Jaringan internet.
5) D. Mencarikan data yang diminta.

Tes Formatif 2
1) B. Merupakan bentuk sederhana.
2) C. Karena menjadi kemampuan utama.
3) B. Karena tidak mampu menyimpan data banyak.
4) D. Karena hanya antartitik (point).
5) D. Karena tidak perlu ada konversi.
6.28 Analisis Sistem Informasi 

Daftar Pustaka

Allan, Ferne C. (1993). Benchmarking: Practical Aspect for Information


Professional, Special Libraries. Vol 84, No. 3. Washington: Special
Libraries Association.

Awad, Elias M. (1988). Management Information System, Concept,


Structure, and Applications. California: The Benjamin Cummings
Publishing Company, Inc.

Belserene, Rita. (1994). UP & Running With Word 6 for Windows. Jakarta:
PT. Elex Media Komputindo.

Burch, John G. and Felix R. Strater. (1974). Information System, Theory and
Practice. New York: A Wiley/Hamilton Publication.

Campbell, Bob. (1992). UP & Running With Word 6 for Windows. Jakarta:
PT Elex Media Komputindo.

Davis, Wiliams. (1990). Wordperfect 5.0/5.1. Ohio: Miami University,


Oxford.

Kristofer. (1992). Wordperfect. Bandung: Solid Pro.

Mathaisel, Bud. (1992). Putting the I back in IT, Special Libraries, Vol 83,
No.3, Washington, Special Libraries Association.

Nelson, Stephen L. (1994). Word FourWindows. Jakarta: Elex Media


Komputindo.

NutUp (2007). Local Area Network. http://www.netup.biz

Vostrakova, M (2007). Network Schemes, http://www.km.fjfi.cvut.cz


Modul 7

Analisis dan Desain Sistem


Secara Umum
Drs. Agus Rusmana, M.A.

PE N D AHUL U AN

A nalisis sistem adalah pemecahan atau pemisahan semua komponen dari


suatu sistem ke dalam bagian-bagian pokok serta pengkajian dan
evaluasi mengenai bagian-bagian pokok tersebut, untuk mencari
kemungkinan yang lebih baik dalam rangka memenuhi kebutuhan
manajemen. Maksud pengertian di atas adalah bahwa bagian-bagian terkecil
di dalam suatu manajemen sekalipun, perlu mendapat perhatian untuk
kemudian dipelajari dan dievaluasi apakah bagian-bagian tersebut diperlukan
atau sudah cukup memadai untuk kelancaran kerja sebuah manajemen secara
lebih efektif dan efisien. Jika diperlukan, dapat ditambahkan pula satu atau
beberapa komponen untuk melengkapi dan menyempurnakan sistem kerja
manajemen atau bahkan menghilangkan sama sekali bagian-bagian tertentu.
Modul ini akan berisikan 2 (dua) pokok kegiatan belajar: kebutuhan
analisis sistem dan mendesain sistem. Secara umum tujuan dari modul ini
adalah untuk memberikan pemahaman mengenai bagaimana menganalisis
sebuah sistem dan bagaimana mendesain sistem secara umum.
Setelah mempelajari modul ini, Anda diharapkan dapat memahami
berbagai hal yang berkaitan dengan analisis sistem, yaitu:
1. kebutuhan analisis sistem;
2. proses mendesain sistem.
7.2 Analisis Sistem Informasi 

Kegiatan Belajar 1

Kebutuhan Analisis
(Requirement Analysis)

S ebelum melakukan analisis, tahap yang harus dilakukan oleh seorang


analis adalah menentukan kebutuhan dilakukannya sebuah analisis
terhadap sebuah sistem. Sumber utama yang digunakan untuk menjalankan
analisis sistem adalah sebuah pedoman dari program analisis sistem
(http://kuliah.dinus.ac.id)
Dengan melakukan tahap ini diharapkan akan tercapai empat tujuan
utama, yaitu:
1. Menjelaskan sistem yang dianalisis secara lengkap.
2. Menggambarkan sistem informasi yang ideal.
3. Membawa sistem informasi yang ideal ke kondisi saat ini dengan
memperhatikan kendala sumber daya.
4. Memberi dorongan terhadap keyakinan pemakai ke dalam tim
pengembangan sistem.

Tahap requirement analysis adalah tahap interaksi intensif antara analis


sistem dengan komunitas pemakai sistem (end-user), di mana tim
pengembangan sistem menunjukkan keahliannya untuk mendapatkan
tanggapan dan kepercayaan pemakai, sehingga mendapat partisipasi yang
baik. Merupakan pekerjaan sulit untuk mendapatkan kesepakatan dari
pemakai tentang kebutuhan mereka dari sebuah sistem informasi, karena
mungkin pemakai mengalami kegagalan sistem informasi sebelumnya.

A. TAHAP AWAL: MENGETAHUI KEINGINAN PEMAKAI

Tahap awal dalam requirement system adalah melakukan survei terhadap


keinginan pemakai dan menjelaskan sistem informasi yang ideal kepada
mereka. Sistem ideal yang dimaksud adalah konsep yang diambil dari kondisi
yang ada, artinya bahwa tidak ada sistem yang ideal (tidak ada sistem
informasi yang sempurna) tetapi berdasarkan penilaian subjektif. Penjelasan
kepada pemakai harus dilakukan secara mendalam, karena jika tidak dapat
menimbulkan perbedaan pandangan atau akan mengecewakan end-user.
 SKOM4437/MODUL 7 7.3

1. Metode Kebutuhan Analisis


Perlu pemilihan metode pengumpulan data yang tepat selama melakukan
requirement system. Metode tersebut adalah interviews, questionnaires,
observation, procedure analysis, dan document survey.
Setiap metode akan dijelaskan secara mendalam sebagai berikut:
Wawancara (Interviews), yaitu metode tanya jawab yang dilakukan
oleh seorang pewawancara (interviewer) untuk mendapatkan pendapat dan
pemikiran dari sumber yang diwawancara (interviewees).
a. Metode tanya jawab digunakan dengan melakukan tindakan awal, yaitu:
1) Memilih potential interviewees, yaitu mereka yang memiliki
kapabilitas dalam bidang yang akan dianalisis
2) Membuat perjanjian dengan potential interviewees.
3) Menyiapkan struktur pertanyaan yang lengkap dan jelas.
b. Mereka yang menjadi target utama dari metode wawancara adalah:
1) Tokoh kunci utama dalam proses DFD (Data Flow Diagram).
2) Bisa juga melibatkan orang luar perusahaan, seperti pelanggan atau
vendors (penjual).
c. Keuntungan metode wawancara:
1) Pewawancara dapat mengukur respons melalui pertanyaan dan
menyesuaikannya dengan reaksi interviewees yang berkembang
selama wawancara dilakukan.
2) Dapat memperoleh jawaban jelas untuk permasalahan yang tidak
terstruktur, seperti mengapa interviewees berpikir hal ini dapat
terjadi.
3) Dapat menunjukkan kesan interviewer secara pribadi.
4) Memunculkan respons yang tinggi sejak pengaturan pertemuan.
d. Kerugian metode:
1) Membutuhkan waktu dan biaya yang tidak sedikit.
2) Membutuhkan pelatihan dan pengalaman khusus bagi pewawancara
(interviewers).
3) Sulit membandingkan antara data lapangan dan laporan wawancara
karena hasil wawancara dipengaruhi oleh subjektivitas alamiah.
e. Alasan metode wawancara efisien digunakan:
1) Jika ingin mendapatkan penjelasan atau pandangan dari tokoh kunci.
2) Ingin melakukan pengujian pada kredibilitas dari interviewees.
7.4 Analisis Sistem Informasi 

3) Menemukan interviewees yang tidak yakin atau kontradiksi dalam


menyampaikan pemikirannya.
4) Memantapkan kredibilitas team.

Kuesioner (Questionnaires) adalah pertanyaan tertulis yang


disampaikan untuk diisi oleh para tokoh kunci dalam sebuah lembaga di
mana analisis sistem akan dilakukan. Berikut akan dijelaskan tentang metode
kuesioner:
a. Bagaimana metode itu digunakan?
1) Pertanyaan disusun dengan menggunakan standar kuesioner.
2) Kuesioner dikirimkan ke lingkungan kerja end-users.
3) Struktur respons dari end-user diringkas dalam statistik distribusi.
b. Apakah yang menjadi sasaran dari metode?
1) Semua end-user dengan wawasannya akan dilibatkan dalam proses
solusi pemecahan sistem.
2) End-user dihubungkan dengan proses pemakaian simbol-simbol
dalam DFD.
c. Apakah keuntungan metode?
1) Lebih murah dan lebih cepat daripada interviews.
2) Tidak membutuhkan investigator yang terlatih (hanya satu ahli yang
dibutuhkan untuk mendesain kuesioner untuk end-user yang terpilih.
3) Mudah untuk mensintesis hasil sejak pembuatan kuesioner.
d. Apa kerugian yang ditimbulkan dengan penggunaan metode?
1) Tidak dapat membuat pertanyaan yang spesifik bagi end-user.
2) Analis melibatkan kesan sehingga tidak dapat menampakkan pribadi
end-user.
3) Tanggapan yang rendah karena tidak adanya dorongan yang kuat
untuk mengembalikan kuesioner.
4) Tidak dapat menyesuaikan pertanyaan ke end-user secara spesifik.
e. Kapan metode tersebut baik digunakan?
1) Apabila pertanyaannya dapat dibuat sederhana dan tidak memiliki
arti mendua.
2) Apabila membutuhkan wawasan yang luas dari end-user.
3) Bila hanya memiliki sedikit waktu dan biaya.
 SKOM4437/MODUL 7 7.5

2. Pengamatan (Observation)
a. Bagaimana metode digunakan?
1) Secara langsung sang analis mengunjungi lokasi pengamatan.
2) Analis kemudian merekam kejadian di lokasi pengamatan, termasuk
volume dan pengolahan lembar kerja dengan menggunakan berbagai
alat rekam yang dimiliki (catatan, kamera dan alat rekam suara).
b. Apa yang menjadi target dari metode?
Lokasi proses secara geografis ditunjukkan dalam DFD (Data Flow
Diagram)
c. Apa yang menjadi keuntungan metode?
1) Mendapatkan fakta tentang records yang lebih jelas dibanding
pendapat (opinion) hasil wawancara.
2) Tidak membutuhkan konstruksi pertanyaan.
3) Tidak mengganggu kondisi lapangan dan subjek pengamatan tidak
dapat menyembunyikan sesuatu (end-users tidak mengetahui bahwa
mereka sedang diamati).
4) Analis tidak bergantung pada penjelasan lisan dari end-users.
d. Apa kerugian penggunaan metode ini?
1) Jika terlihat, analis mungkin terpaksa mengubah cara kerja (end-
user merasa diamati).
2) Dalam jangka panjang, fakta yang diperoleh dalam satu observasi
mungkin tidak lagi mewakili (representative) kondisi harian atau
mingguan.
3) Membutuhkan pengalaman dan keahlian khusus dari analis.
e. Kapan metode tersebut baik digunakan?
1) Jika analis membutuhkan gambaran kuantitatif seperti waktu,
volume dan sebagainya.
2) Apabila analis curiga bahwa end-user mengatakan suatu kejadian
yang sebenarnya tidak terjadi (dibuat-buat).

B. PERSIAPAN PROPOSAL UNTUK PELAKSANAAN ANALISIS


SISTEM

Setelah seorang analis melakukan wawancara-wawancara awal dan


menentukan bahwa sistem analis perlu dilaksanakan, ia harus
membicarakannya secara formal tentang segala sesuatu yang harus
disempurnakan kepada pengguna, baik pihak manajemen, maupun sistem
7.6 Analisis Sistem Informasi 

analis organisasi tersebut. Isi proposal harus meliputi hal-hal seperti berikut
ini:
1. alasan dilaksanakannya analisis, singkat namun jelas;
2. batasan dari luas lingkup analisis;
3. data yang diperlukan selama pelaksanaan analisis;
4. sumber-sumber yang potensial untuk mendapatkan data tersebut;
5. tujuan atau sasaran dilaksanakannya analisis;
6. perkiraan masalah-masalah yang akan dihadapi selama pelaksanaan
analisis;
7. jadwal sementara untuk pelaksanaan analisis.

Sekalipun sebuah proposal sudah dipersiapkan dengan matang, pada


kenyataan analisisnya masih sangat memungkinkan untuk adanya modifikasi,
penambahan atau pengurangan. Berikut ini adalah contoh bagaimana sebuah
proposal dapat berubah.
Eddy, seorang sistem analis pada sebuah perusahaan elektronik,
ditugasi untuk mengembangkan sistem penggajian bagi seluruh
karyawannya. Walaupun sudah bertahun-tahun bekerja di perusahaan
tersebut, dia tidak pernah terlibat dalam urusan penggajian. Dalam
proposalnya untuk melakukan analisis sistem, dia membuat daftar
sumber-sumber informasi untuk mendapatkan data yaitu: manajer HRD,
manajer keuangan, manajer penggajian, dokumen atau buku petunjuk
(manual) mengenai sistem penggajian. Manurunglah yang membuat
sistem penggajian sebelumnya. Setelah melakukan serangkaian diskusi
dengan beberapa orang di atas, Eddy menambahkan beberapa sumber
informasi lagi, yaitu dokumen mengenai kontrak kerja, PP mengenai
UMR dan masih banyak kemungkinan untuk bertambah lagi.

C. SUMBER-SUMBER DATA UNTUK ANALISIS SISTEM

Dalam bagian ini, akan dibahas mengenai sumber-sumber data yang


dapat diperoleh analis di dalam atau di sekitar organisasi selama pelaksanaan
analisis. Adapun sumber-sumber data dimaksud adalah: (1) sistem yang telah
ada, (2) sumber internal, (3) sumber eksternal.

1. Mempelajari Sistem yang Telah Ada


Jarang sekali seorang analis mendapat kesempatan untuk
mengembangkan sebuah sistem dari sejak awal berdirinya organisasi.
Biasanya analis dihadapkan kepada sebuah sistem yang telah ada sehingga
 SKOM4437/MODUL 7 7.7

diperlukan pertimbangan apakah sistem yang lama harus dianalisis. Ada yang
mengatakan bahwa menganalisis sistem yang sedang berjalan hanyalah
membuang waktu dan biaya, sementara itu ada yang mengatakan bahwa hal
itu sangat diperlukan. Berikut ini adalah keuntungan-keuntungan yang
diperoleh jika menganalisis sistem yang sedang berjalan.

a. Efektivitas sistem
Mempelajari sistem yang sedang berjalan memberi kesempatan untuk
menentukan apakah sistem tersebut cukup memuaskan atau memerlukan
perbaikan atau bahkan harus diganti.

b. Merancang gagasan/ide
Menganalisis sistem yang sedang berjalan dapat membantu merancang
gagasan untuk memperbaiki kekurangan sebelumnya.

c. Pengakuan sumber daya


Dengan menganalisis sistem yang sedang berjalan memungkinkan analis
untuk mengetahui sumber daya yang ada di organisasi untuk didayagunakan
pada sistem atau subsistem yang baru seperti kemampuan manajemen,
kemampuan pegawai, dan peralatan atau perlengkapan yang telah dimiliki
organisasi.

d. Perkembangan pengetahuan
Dengan dilaksanakannya sistem yang baru, seorang analis harus dapat
menentukan tugas-tugas dan kegiatan-kegiatan yang harus dilakukan serta
meninggalkan atau menghapuskan sistem sebelumnya. Jadi, seorang analis
tidak saja harus mengetahui kegiatan-kegiatan yang akan dilaksanakan tetapi
juga mengetahui kegiatan-kegiatan yang telah dilaksanakan sebelumnya.

e. Permulaan baru yang biasa


Seorang analis sering kali dihadapkan pada penolakan teknik baru,
gagasan, metode, kurangnya pengetahuan tentang konsep yang lama, dan
sulitnya mengubah kebiasaan kerja. Oleh karena itu, analis harus dapat
menghubungkan sesuatu yang baru tersebut dengan yang lama sehingga tidak
terlalu dirasakan baru sama sekali.
7.8 Analisis Sistem Informasi 

Sementara itu kerugian-kerugiannya menganalisis sistem yang sedang


berjalan adalah sebagai berikut.

a. Mahal
Menganalisis sistem yang sedang berjalan memerlukan waktu yang tidak
sedikit sehingga memerlukan dana yang banyak.

b. Hambatan yang tidak perlu


Sering kali karena keterlibatan analis yang terlalu jauh ke dalam sistem
atau subsistem mengakibatkan sasaran atau tujuan dilaksanakannya analisis
menjadi tidak jelas. Misalnya keterlibatan analisis di dalam kegiatan-kegiatan
sebuah bagian pekerjaan yang perlu dianalisis dapat mengakibatkan analis
tidak memikirkan lagi apakah bagian pekerjaan tersebut masih ada atau tidak.
Dengan demikian analis harus memformulasikan sistem yang ideal dan
melanjutkan atau melaksanakan sesuai dengan kerangka yang ideal dalam
organisasi tersebut.

2. Sumber-sumber Internal
Sumber utama yang paling penting untuk pengumpulan data adalah
sumber daya manusia di dalam organisasi itu sendiri yang meliputi seluruh
tingkatan di dalam organisasi, mulai dari top manajemen sampai kepada
pegawai yang paling rendah. Data yang terbaik yang diperlukan oleh analisis
dapat diperoleh dari pengguna itu sendiri, sekalipun biasanya mereka akan
memberi data yang berubah-ubah atau seenaknya mengenai data yang sama.
Dalam hal ini analisis harus mampu menghilangkan atau mengubah perilaku
ini untuk mendapatkan informasi yang dibutuhkan dengan menjelaskan data
apa saja yang diperlukan.
Sumber kedua untuk pengumpulan data adalah arsip-arsip atau dokumen
yang digunakan dan disimpan di dalam organisasi. Kertas kerja yang ada di
organisasi dapat diklasifikasikan sebagai (1) struktur organisasi, (2) rencana
organisasi, (3) kegiatan organisasi sebelum dan yang sedang berjalan.
Dalam menggunakan data yang berasal dari organisasi, seorang analis
harus berhati-hati, sebab sering kali yang tertulis di dalam dokumen adalah
mengenai struktur organisasi dan rencana organisasi yang tidak
mencerminkan kenyataan yang sebenarnya. Adalah hal yang biasa bagi
organisasi untuk mengubah rencana organisasi dengan tidak mengubah
dokumen tentang perencanaan organisasi. Dokumen yang ditetapkan tersebut
 SKOM4437/MODUL 7 7.9

sebaiknya dijadikan sebagai sebuah informasi tentang struktur organisasi


yang dikehendaki dan perencanaan atau arah organisasi yang ditetapkan saat
itu.
Sumber ketiga untuk pengumpulan data adalah hubungan yang terjadi di
antara orang-orang yang berada di dalam organisasi itu sendiri. Hubungan
antarbagian dan fungsinya di dalam organisasi yang tidak disadari oleh
pelaku organisasi maupun tertulis di dalam dokumentasi.
Pada waktu menganalisis, harus diperhatikan kenyataan-kenyataan yang
ada. Adalah hal yang biasa untuk bertanya kepada perorangan dan memberi
masukan-masukan tentang sesuatu yang tidak pernah dilakukan oleh
organisasi. Analis dapat memberikan gagasan dan saran untuk semua
tingkatan manajemen pada saat mereka sedang menghadapi kegiatan atau
masalah.

3. Sumber-sumber Eksternal
Untuk mendapatkan data yang diperlukan seorang analis harus mampu
melihat sistem atau subsistem di organisasi yang lain yang dapat digunakan
untuk pengumpulan data, proses data atau pelaporan dan teknik informasi.
Dengan mengetahui sistem yang dipergunakan oleh organisasi lain, tidak saja
akan menjadi sumber gagasan tetapi juga kesempatan untuk melihat sistem,
subsistem, konsep, teknik atau mekanisme operasional organisasi lain.
Buku-buku dan jurnal-jurnal profesi juga merupakan sumber data.
Dengan mempelajari keduanya analisis dapat meninjau kembali teori-teori
yang ada dan praktiknya atau juga mendapatkan gagasan baru. Hal yang
sama dapat diperoleh dengan menghadiri seminar-seminar, lokakarya dan
konferensi-konferensi.
Sumber data yang berasal dari luar organisasi dapat juga berupa brosur-
brosur dari peralatan kantor atau perangkat lunak komputer. Brosur-brosur
tersebut biasanya menjelaskan kebutuhan-kebutuhan organisasi yang dapat
dipenuhi dengan tersedianya peralatan tersebut.
Dengan beragamnya sumber data dari luar organisasi yang dapat
diperoleh, analis dapat memilih dan memilah sumber data yang paling
relevan disesuaikan dengan dana dan waktu yang tersedia juga besarnya
sistem atau subsistem yang akan dianalisis.
7.10 Analisis Sistem Informasi 

D. KERANGKA PENGUMPULAN DATA/FAKTA

Sering kali kerangka kerja yang ditentukan adalah alasan dan luas
lingkup analisis, walaupun ada juga yang berdasar kepada pilihan pribadi
analisis sendiri. Berikut ini adalah beberapa kerangka kerja pengumpulan
data yang dapat digunakan.

1. Analisis Tingkat Keputusan


Seorang analis yang menggunakan kerangka pengumpulan data seperti
ini harus melakukan serangkaian wawancara dengan manajer-manajer kunci
untuk menggolongkan sumber daya yang ada di dalam organisasi. Dalam hal
ini sumber daya meliputi gedung/bangunan, peralatan dan inventaris lainnya
serta sumber daya manusia seperti keahlian dan keterampilan para pegawai.
Perlunya penggolongan sumber daya tersebut disebabkan diperlukannya
sistem informasi mengenai sumber daya yang ada di bagian-bagian setiap
manajer. Contohnya adalah bagian inventaris yang dipecah ke dalam
beberapa jenis/macam tingkat keputusan mengenai bagian tersebut. Sebuah
sumber daya yang telah ditetapkan dan dikategorikan akan dipecah ke dalam
tingkat-tingkat keputusan yang lebih rendah sehingga teridentifikasi
informasi yang dibutuhkan oleh masing-masing level atau tingkatan
(Gambar 7.1).

Persyaratan teknis:
Untuk pengiriman:
1. Pengiriman dengan nama dan alamat jelas
2. Barang yang dipesan, jumlah dan macamnya
3. Cara pengiriman/instruksi

Untuk pembayaran/penagihan:
Pesanan Barang 1. Rekening tagihan dengan nama dan alamat
2. Jangka waktu pembayaran
3. Jumlah tagihan dan potongan harga.

Persyaratan strategis:
1. Tanggal penerimaan pesanan
2. Identitas pegawai penerimaan pesanan
3. Pelayanan penjualan, nomor bagian
penjualannya
4. Status dari pesanan yang tidak terpenuhi
5. Tanggal pengiriman
6. Bagaimana pesanan diterima
7. Frekuensi pesanan

Gambar 7.1.
Ilustrasi Mengenai Kebutuhan Informasi Pesanan Barang
 SKOM4437/MODUL 7 7.11

Setelah kebutuhan informasi terpenuhi (misalnya pesanan barang), analis


mengetahui dengan jelas mengenai sumber data yang menghasilkan
informasi seperti terlihat dalam Gambar 7.2.

Investasi

Bahan baku Pengolahan Barang jadi

Pemesanan ulang Banyak barang Gudang

Pemesanan ulang Penerimaan Pemesanan barang

Gambar 7.2.
Tingkat Keputusan Berdasarkan kepada Rincian Sumber Daya

Mengidentifikasi sumber data sangat diperlukan untuk memberi


gambaran bagi manajer tentang jenis keputusan yang akan diambil dalam
subsistem-subsistem dikembangkan. Misalnya sebelum ketentuan pemesanan
ulang dapat digabungkan ke dalam sistem inventarisasi, pengambilan
keputusan untuk itu harus diformulasikan terlebih dahulu.
Gambar 7.2 memperhatikan banyaknya hubungan-hubungan yang terjadi
di antara keputusan-keputusan yang diambil dalam bagian-bagian yang
terpisah di dalam organisasi. Sebagai contoh keputusan memproduksi barang
mempengaruhi persediaan bahan baku. Keputusan yang saling berkaitan ini
harus dirancang sedemikian rupa ke dalam sistem informasi sehingga dapat
berjalan dengan lancar dari satu bagian ke bagian yang lain.

2. Analisis Arus Informasi


Metode analis ini sering digunakan oleh analis sistem ketika berusaha
mengidentifikasi informasi yang diperlukan, oleh siapa dan dari mana
informasi tersebut dapat diperoleh. Gambar 7.3 memperlihatkan analis
dengan pendekatan arus informasi sebagai kerangka kerja dalam
pengumpulan data. Dengan metode ini analis mencurahkan perhatiannya
kepada informasi yang dibutuhkan oleh seorang individu dari individu lain
7.12 Analisis Sistem Informasi 

(penyelia, sejawat dan bawahan) dan informasi yang dibutuhkan oleh orang
lain mengenai seorang individu.

B A C

D E F

Gambar 7.3.
Kerangka Kebutuhan Informasi untuk Pengumpulan Data

Bagan di atas memperlihatkan garis tengah yang menunjukkan informasi


yang diberikan kepada orang lain, sementara garis patah menunjukkan
informasi yang diperlukan dari orang lain. A adalah subjek. B dan C adalah
rekan kerja di lain departemen. D, E, dan F adalah bawahan, sementara K
adalah penyelia atau atasan A.

3. Analisis Input/Output
Metode pengumpulan data ini menggunakan data-data yang berasal dari
peralatan yang menggunakan mesin atau komputer. Data dapat dihimpun
dalam bentuk input dan output pada sebuah sistem. Masing-masing input dan
output akan tampak/keluar lengkap dengan penjelasan-penjelasannya. Namun
demikian, bagaimana input dapat mempengaruhi output atau bagaimana
proses pengambilan keputusan, informasi yang diperlukan dan arus informasi
tidak terdapat di dalamnya.

E. RISIKO-RISIKO YANG DIHADAPI SELAMA


PENGUMPULAN DATA

Ada tiga risiko mendasar yang biasanya dihadapi oleh analis selama
pengumpulan data, yaitu:
 SKOM4437/MODUL 7 7.13

1. Pengguna Data yang tidak Benar atau tidak Terarah


Sering kali analis menerima data yang menyesatkan. Hal ini dapat
mengakibatkan bagan yang keliru, pengamatan yang sepintas atau sampel
yang tidak memadai. Untuk menghindari hal tersebut, analis harus
menggunakan data dari berbagai sumber atau menggunakan teknik yang
berbeda.

2. Membuat Anggapan yang Tergesa-gesa


Biasanya seorang analis mempunyai pengetahuan tentang fungsi
organisasi yang sedang dianalisis. Oleh karenanya sering kali pengumpulan
data menjadi pekerjaan yang rutin sehingga mengakibatkan kesalahan data
yang sedang dianalisis. Risiko ini dapat diperkecil dengan cara menuliskan
anggapan tentang sistem atau subsistem untuk kemudian meminta pengguna
atau analisis lain meninjaunya kembali.

3. Memeriksa Setiap Sumber Potensial


Cara ini dapat mengakibatkan penggunaan dana yang berlebihan dan
membuang-buang waktu. Risiko ini dapat diperkecil dengan menentukan
pembatas waktu untuk masing-masing data dan membuatnya masuk akal.

F. TEKNIK-TEKNIK MENGANALISIS DATA

Mendekati penyelesaian analisis sistem, seorang analis telah


menghimpun begitu banyak data, pengamatan-pengamatan, pengetahuan dan
beberapa pemahaman dasar mengenai sistem yang seharusnya sudah ada.
Untuk mendapatkan pemahaman yang mendalam mengenai himpunan data
tersebut analisis harus melakukan analisis lanjutan.
Ada begitu banyak dimensi yang dimiliki oleh data atau sekelompok
data yang jika dipertimbangkan menawarkan pemahaman yang lebih jauh
tentang tahap-tahap analisis sistem. Gambar 7.4 sampai dengan Gambar 7.6
menggambarkan teknik yang berbeda untuk menganalisis kebutuhan-
kebutuhan informasi tentang direktur, wakil direktur pemasaran, manajer
penjualan, dan manajer promosi.
7.14 Analisis Sistem Informasi 

Tingkat Manajemen
Fungsi Wk. Dir. Manajer Manajer
Direktur
Pemasaran Penjualan Promosi
Anggaran penjualan umum S STe STa A
Pengaturan jatah penjualan S STe A
Rencana promosi S A STa
Kinerja bagian penjualan STa Te
Kinerja promosi STa Te
S = Strategi, Ta = Taktis, A = Advis, Te = Teknis

Gambar 7.4.
Analis Tanggung Jawab Berkenaan dengan Kegiatan Pemasaran

Gambar di atas memperlihatkan fungsi yang berbeda-beda untuk


masing-masing individu dengan tanggung jawabnya terhadap organisasi.
Dalam banyak hal, seorang individu dapat mempunyai dua tanggung jawab
yang berbeda, misalnya seorang direktur lebih bertanggung jawab pada
strategi anggaran penjualan umum, sedangkan manajer penjualan dan
manajer promosi memiliki tanggung jawab pada bidang strategi taktis dan
teknis.

Tingkat Manajemen
Fungsi Wk. Dir. Manajer Manajer
Direktur
Pemasaran Penjualan Promosi
Perkiraan penjualan R R R D
Rencana produksi R
Laporan bahan baku R
Informasi pemasaran R R D D
Laporan penjualan R D D D
Laporan inventaris R R D D
Laporan pribadi R D D
R = Ringkas, D = detail
Gambar 7.5.
Gambaran Kebutuhan Informasi yang Dibutuhkan oleh Manajer
.
Gambar di atas menunjukkan kedudukan dan fungsi yang sama dengan
penekanan kepada derajat perincian informasi yang diperlukan. Di dalam
organisasi besar, ada semacam pola yang mengindikasikan bahwa semakin
tinggi kedudukan seseorang di dalam organisasi, semakin singkat informasi
yang diinginkannya. Dengan demikian seorang presiden direktur akan
mendapatkan informasi yang berupa ringkasan.
 SKOM4437/MODUL 7 7.15

Tingkat Manajemen
Fungsi Wk. Dir. Manajer Manajer
Direktur
Pemasaran Penjualan Promosi
Barang P P PrR P
Wilayah P P PrR P
Pembeli P P PrR P
Penjual P P PrR P
Persentase total pasar K RKex PEx PK
Jatah/kuota K P Pr Pr
Keuntungan penjualan Pr P
Biaya promosi P
Biaya penjualan P PPr
P = Periodik, Pr = Pemeriksaan, R = Rekayasa, K = Kecuali, Ex = External

Gambar 7.6.
Posisi Manajemen Sehubungan dengan Laporan Penjualan

Gambar di atas menggambarkan analisis terhadap manajer-manajer


berkenaan dengan laporan penjualan. Informasi yang diberikan disesuaikan
dengan kedudukan manajer apakah secara periodik, harus dengan penjelasan
lengkap, dikecualikan dari informasi dan seterusnya.

G. PELAPORAN HASIL

Hal yang paling penting dari seluruh proses analisis sistem adalah
laporan akhir dari analisis sistem yang berisikan temuan-temuan pada saat
analisis. Adapun format dan isi laporan meliputi hal-hal sebagai berikut.
1. Pernyataan kembali alasan dan luas lingkup analisis.
2. Penjelasan singkat mengenai sistem yang sedang berjalan dan
pelaksanaannya dan masalah-masalah yang tidak teridentifikasi pada
awalnya.
3. Pernyataan kembali tentang tujuan dan batasan-batasannya yang diikuti
oleh temuan-temuan yang mendukung atau menolak tujuan/sasaran yang
telah ditetapkan.
4. Penjelasan tentang masalah penting yang tidak dapat dipecahkan.
5. Pernyataan analis tentang perkiraan-perkiraan/anggapan yang
kritis/genting selama analisis.
6. Saran-saran berkenaan dengan sistem yang diusulkan dan persyaratan-
persyaratannya yang disamakan dengan rancangan pendahuluan.
7.16 Analisis Sistem Informasi 

7. Proyeksi sumber daya yang dibutuhkan dan dana yang diperlukan untuk
merancang sistem baru atau modifikasi sistem.

H. ASPEK KELAYAKAN

Analisis kelayakan dapat membantu menentukan apakah rekomendasi di


dalam laporan hasil analisis dapat dilaksanakan atau tidak. Aspek kelayakan
ini dapat dikategorikan ke dalam 4 golongan yang biasa disingkat TEOS.

1. Technical Feasibility (Kelayakan Teknis)


Kelayakan teknis terbagi ke dalam dua bagian, yaitu perangkat keras
(komputer), yaitu prosesor dan asesorisnya dan perangkat lunak, yaitu
metode atau teknik-teknik, program-program komputer dan sistem
pengoperasiannya. Analis harus menentukan apakah rancangan sistemnya
dapat dilaksanakan dengan menggunakan teknologi yang ada. Harus juga
diingat bahwa penggunaan perangkat komputer harus mempertimbangkan
sumber daya manusia yang ada di organisasi, walaupun dapat pula diadakan
dari luar organisasi.

2. Economical Feasibility (Kelayakan Ekonomi)


Dengan kategori ini, analis harus menentukan apakah rancangan sistem
yang akan dilaksanakan sepadan dengan waktu, biaya dan sumber-sumber
yang lain yang dikeluarkan. Dengan kata lain apakah biaya yang dikeluarkan
untuk pelaksanaan sistem dinilai efektif atau tidak efektif.

3. Operational Feasibility (Kelayakan Operasional)


Kelayakan operasional mempertanyakan apakah sistem yang akan
dipergunakan dapat berfungsi sesuai dengan sumber daya manusia dan
prosedur yang telah ada. Dalam hal ini hubungan manusiawi berperan besar
karena jika terdapat masalah dengan sumber daya manusianya maka sistem
tidak akan dapat mencapai sasaran.

4. Schedule Feasibility (Kelayakan Jadwal)


Kelayakan jadwal berarti bahwa analis harus memperkirakan bilamana
sistem yang telah dirancang akan dapat dilaksanakan.
 SKOM4437/MODUL 7 7.17

Semua kategori kelayakan ini harus terpenuhi sebelum segala sesuatu


yang berkenaan dengan sistem yang baru dilaksanakan. Hal ini harus
dilakukan dengan serentak atau bersamaan untuk dapat menentukan
kelayakan yang seutuhnya. Jika salah satu kategori kelayakan tidak dapat
dipenuhi, misalnya kelayakan ekonomi maka sesungguhnya rancangan sistem
tersebut tidak sepenuhnya layak untuk dilaksanakan.

I. HASIL AKHIR DARI ANALISIS SISTEM

Ada lima alternatif yang dapat dilakukan sehubungan dengan hasil


analisis sistem, yaitu sebagai berikut.
1. Membatalkan
Hal ini berarti bahwa hasil analisis sistem tidak akan dilaksanakan
dengan alasan tidak layak, perubahan manajemen, keputusan pengguna atau
perubahan prioritas kegiatan dari organisasi tersebut.

2. Menangguhkan
Hal ini dapat terjadi karena tidak adanya dana pada saat ini sehingga
tindak lanjut dari hasil analisis sistem akan ditangguhkan sampai dana yang
dibutuhkan tersedia.

3. Modifikasi
Karena sesuatu hal, hasil analisis sistem tidak dapat dilaksanakan
sesuai usulan sehingga akan dilakukan beberapa perubahan atau
mengombinasikannya dengan subsistem yang telah ada.

4. Pelaksanaan Bersyarat
Ini berarti bahwa usulan dari analisis sistem akan ditindaklanjuti sesuai
proposal, walaupun dari segi kategori kelayakan memerlukan pembenaran
karena dinilai kurang layak.

5. Pelaksanaan Tanpa Syarat


Hal ini terjadi karena kebutuhan untuk melaksanakan hasil analisis
sistem lebih mendesak sekalipun diperlukan dana yang sangat besar.
7.18 Analisis Sistem Informasi 

L ATIHAN

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Jelaskan pengertian analisis sistem!


2) Mengapa alasan perlunya dilaksanakan analisis sistem harus terlebih
dahulu diketahui?
3) Jelaskan hal-hal yang harus ada di dalam sebuah proposal pelaksanaan
analisis sistem!
4) Sebut dan jelaskan sumber data yang dapat dipergunakan untuk analisis
sistem!
5) Keuntungan-keuntungan dan kerugian apa saja yang akan diperoleh
analis, jika melakukan analisis sistem dari sistem yang sedang berjalan!
6) Dikatakan bahwa sumber daya manusia di dalam organisasi itu sendiri
adalah merupakan sumber daya yang paling penting dibandingkan
dengan sumber data internal lainnya, mengapa?
7) Sebut dan jelaskan sumber data eksternal yang dapat digunakan oleh
analis dalam analisis sistem!
8) Ada tiga kerangka pengumpulan data untuk membantu menganalisis
sistem, sebut dan jelaskan ketiganya berikut contoh-contohnya!
9) Hal-hal apa saja yang harus ada di dalam laporan akhir analisis sistem?
10) Apa yang dimaksud dengan TEOS, jelaskan!

Petunjuk Jawaban Latihan

Untuk dapat menjawab secara tepat pertanyaan-pertanyaan dalam latihan


di atas, pelajari dengan cermat materi dalam Kegiatan Belajar 1. Apabila
Anda masih belum paham, diskusikan dengan teman dan tutor Anda!

R AN GKUMAN

Sebelum melakukan analisis, tahap yang harus dilakukan oleh


seorang analis adalah menentukan kebutuhan dilakukannya sebuah
analisis terhadap sebuah sistem. Dalam mempersiapkan suatu analisis
sistem, beberapa hal yang harus diperhatikan adalah (1) menentukan
 SKOM4437/MODUL 7 7.19

alasan perlunya dilaksanakan analisis sistem, (2) menentukan cakupan


sejauh mana analisis sistem akan dilaksanakan (3) menyusun proposal
untuk pelaksanaan analisis sistem (4) mengetahui dengan pasti sumber
data yang akan dipergunakan (5) menentukan kerangka atau metode
yang akan dipergunakan di dalam pengumpulan data (6) mengetahui
teknik-teknik untuk menganalisis data dan (7) membuat laporan akhir
hasil analisis sistem.

TE S FOR MATIF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Analisis sistem adalah ....


A. pengkajian dan evaluasi bagian-bagian dari sistem dalam sebuah
manajemen
B. proses analisis sistem informasi
C. usaha mendapatkan informasi
D. kegiatan membuat skema basis data

2) Di bawah ini adalah berbagai alasan perlunya dilaksanakan sebuah


analisis sistem, kecuali ….
A. implementasi teknologi baru
B. pemecahan masalah
C. peraturan baru pemerintah
D. adanya dana berlebih

3) Dalam menentukan cakupan analisis sistem diperlukan ….


A. tujuan dilaksanakan analisis sistem
B. alasan dilaksanakan analisis sistem
C. latar belakang dilaksanakan analisis sistem
D. manfaat dilaksanakan analisis sistem

4) Alasan, cakupan analisis, data yang diperlukan dan sumber-sumber


untuk memperoleh data adalah beberapa hal yang ada di dalam ….
A. proses analisis data
B. tujuan analisis data
C. proposal analisis data
D. konsep analisis data
7.20 Analisis Sistem Informasi 

5) Berikut ini adalah sumber data untuk analisis sistem, kecuali ….


A. sistem yang telah ada
B. sumber internal
C. sumber daya manusia
D. sumber eksternal

6) Dalam menganalisis sebuah sistem, sering kali sistem yang telah ada
dipelajari terlebih dahulu. Hal ini dilakukan karena ….
A. lebih murah
B. lebih efektif
C. mencari kesalahan
D. untuk mengubah kebiasaan kerja

7) Sumber daya yang paling penting di dalam organisasi kaitannya dengan


analisis sistem adalah ….
A. mesin
B. modal
C. manusia
D. material

8) Dalam kerangka pengumpulan data, dikenal analisis arus informasi,


yaitu mengidentifikasi data berdasarkan kepada ….
A. pengambilan keputusan
B. informasi yang diberikan atau dibutuhkan oleh seseorang
C. frekuensi komunikasi
D. input dan output di dalam sebuah sistem

9) Berikut ini adalah risiko yang dihadapi selama pengumpulan data,


kecuali ….
A. membuat anggapan yang tergesa-gesa
B. meneliti setiap sumber informasi
C. keterlibatan ke dalam sistem
D. penggunaan data yang tidak terarah

10) Hasil analisis sistem dinilai layak secara ekonomi jika dari segi
pembiayaan dinilai ….
A. sesuai dengan hasil yang akan dicapai
B. terlalu mahal
C. tidak sesuai dengan harapan
D. tidak layak
 SKOM4437/MODUL 7 7.21

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
7.22 Analisis Sistem Informasi 

Kegiatan Belajar 2

Proses Perancangan

D alam bagian ini akan dipaparkan proses perancangan sistem yang akan
meliputi hal-hal sebagai berikut: (1) mendeteksi masalah sistem
(2) menjelaskan pengertian rancangan, dan (3) rangkuman mengenai elemen-
elemen yang harus diketahui oleh analis dalam merancang sistem.

A. DETEKSI MASALAH SISTEM (DETECTION OF SYSTEM


PROBLEMS)

1. Permasalahan Sistem
Berdasarkan pendapat ahli, semua sistem informasi akan mempunyai
masalah, tanpa memperdulikan seberapa baiknya sistem tersebut didesain.
Beberapa hal yang menyebabkan sistem informasi mempunyai masalah,
antara lain karena:
a. waktu (overtime);
b. lingkungan sistem yang berubah;
c. perubahan prosedur operasional.

Perbaikan masalah sistem informasi disebut maintenance programming,


yang meliputi tanggapan terhadap masalah sistem dan penambahan fungsi
baru ke sistem. Maintenance programming mencakup 60 sampai 90 persen
dari programming budget dan menunjukkan apakah sistem informasi yang
memburuk perlu diganti atau dipertahankan dengan melakukan perbaikan
kecil (minor).
Masalah sistem informasi berhubungan dengan karakteristik informasi,
yaitu:
a. Relevansi (relevancy).
b. Keakuratan (accuracy), yang memiliki faktor: kelengkapan
(completeness), kebenaran (correctness), dan keamanan (security).
c. Ketepatan waktu (timeliness).
d. Ekonomi (economy), yang memiliki faktor: sumber daya (resources) dan
biaya (cost).
e. Efisiensi (eficiency).
 SKOM4437/MODUL 7 7.23

f. Dapat dipercaya (reliability).


g. Kegunaan (usability).

a. Relevansi (relevancy)
Hasil dari sistem informasi (SI) harus dapat digunakan untuk kegiatan
manajemen di tingkat operasional, taktis dan strategik. Jika tidak dapat
digunakan, informasi tersebut layak untuk tidak diperhatikan lagi.
Beberapa gejala dari informasi yang tidak lagi relevan, antara lain:
1) Banyak laporan yang isinya terlalu panjang.
2) Laporan tidak digunakan oleh pihak yang menerimanya.
3) Permintaan informasi tidak tersedia dalam SI.
4) Sebagai laporan yang tersedia tetapi tidak diminta/dibutuhkan.
5) Bertumpuknya keluhan-keluhan pemakai ketika laporan tidak diproduksi
dan disebarluaskan.

b. Kelengkapan (completeness)
Data tidak hanya dimasukkan secara benar, tetapi juga harus lengkap.
Apabila sebuah sistem informasi memiliki 95% keakuratan data, tetapi hanya
80% dari kebutuhan informasi, maka sistem akan tidak efektif.
Berikut beberapa gejala ketidaklengkapan (incompleteness).
1) Sebagian data dikembalikan ke pemakai karena sumber dokumennya
atau isian formulirnya tidak lengkap.
2) Pengawas data menunjukkan sebuah atau lebih isian field yang tidak
diisi karena kesengajaan atau ketidaksengajaan.
3) Bagian pemasukan data menelepon ke pemakai untuk mengklarifikasi-
kan data dari sumber-sumber dokumennya.

c. Kebenaran (correctness)
Kebenaran biasanya dipikir sebagai keakuratan. Semua data dari field
harus dimasukkan secara benar. Berikut gejala dari ketidakbenaran, antara
lain:
1) Total kesalahan transaksi mengalami kenaikan dibanding kualitasnya.
2) Permintaan untuk perubahan program mengalami kenaikan.
3) Masalah yang terjadi setelah akhir hari kerja normal mengalami
kenaikan.
4) Jumlah kesalahan kritis mengalami kenaikan.
7.24 Analisis Sistem Informasi 

5) Sebagai contoh adalah kesalahan saldo hutang nasabah dapat


mengurangi masukan kas, sehingga membuat nasabah mengalami
ketidakpuasan.

d. Keamanan (security)
Sering kali informasi dikirimkan ke setiap orang yang membutuhkannya.
Pengawasan keamanan adalah struktur pengecekan untuk memutuskan jika
informasi yang sensitif ditujukan kepada pemakai yang tidak sah.

e. Ketepatan waktu (timeliness)


Beberapa gejala yang menunjukkan masalah ketepatan waktu:
1) Keluaran (throughput) sistem informasi mengalami penurunan.
2) Troughput adalah tingkat proses transaksi sampai akhir waktu yang
bebas kesalahan.
3) Tumpukan pemasukan data mengalami kenaikan.
4) Sebuah tumpukan pemasukan data terjadi ketika data transaksi tidak
langsung dimasukkan pada saat itu (ditunda/tertunda).
5) Keluhan tentang lambatnya sistem membuat laporan mengalami
kenaikan.
6) Waktu yang dibutuhkan untuk memperbaiki kesalahan program
mengalami kenaikan.
7) Banyaknya keluhan dari pemakai tentang kesulitan dalam menghubungi
staf pemeliharaan program dan staf operasinya.

f. Ekonomi (economy)
Biaya sistem informasi akan mengalami kenaikan sesuai dengan
berjalannya waktu. Meskipun ada beberapa biaya yang mengalami
penurunan, dan sebagian akan naik Banyak hal yang menunjukkan kenaikan
biaya, seperti konsultan pemeliharaan hardware dan program, dan
sebagainya. Banyak organisasi merekrut konsultan sebagai programmer atau
analis selama proyek. Untuk jangka pendek secara drastis akan menaikkan
biaya tenaga kerja, tetapi untuk jangka panjang mengurangi biaya karena
mempertimbangkan keuntungan sistem informasi yang didapat.

g. Efisiensi (eficiency)
Efisiensi adalah berapa banyak produksi meningkat karena tambahan
unit sumber daya dalam proses produksinya. Untuk contoh, sebuah
 SKOM4437/MODUL 7 7.25

perusahaan mengeluarkan $500.000 untuk sistem inventory. Penjualan


mengalami kenaikan $100.000 sebagai hasil dari sistem baru tersebut.
Efisiensi dari sistem tersebut adalah:
100.000
 20%
500.000

Di sini beberapa rasio yang dapat dihitung dan dianalisa, antara lain:
1) Keluaran/nilai uang (troughput/dollar).
2) Keluaran/waktu untuk memasukkan data (trougput/data entry hours
worked).
3) Transaksi tanpa kesalahan/waktu (errorless transaction/hours).
4) Kesalahan yang dibetulkan/nilai uang (errors corrected/dollar).
5) Perubahan program/jumlah programmer (program changes/number of
programmers).
6) Biaya kertas/transaksi (paper costs/ transaction).

h. Dapat dipercaya (reliability)


Sebuah indikator penting dari sistem informasi yang adalah dengan
memperhatikan masalah reliabilitasnya. Beberapa gejala tentang masalah
reliabilitas, antara lain:
1) Computer downtime, yaitu sistem informasi bekerja dengan baik ketika
komputernya bagus, kemudian komputer mengalami penurunan.
2) Banyaknya karyawan mengalami pergantian (turnover), yaitu tingkat
rata-rata karyawan bekerja dengan baik keluar, dan karyawan baru di
training.
3) Waktu perbaikan kesalahan program, yaitu pemakai tidak dapat
memperkirakan berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk memperbaiki
sebuah kesalahan informasi, barangkali satu jam atau empat minggu.
4) Biaya, yaitu tingginya varian rata-rata biaya setiap bulannya.
5) Tumpukan transaksi, yaitu jumlah transaksi yang tertunda atau ditolak.
6) Rata-rata kesalahan, yaitu rata-rata kesalahan yang tidak dapat
diprediksi, sehingga perlu menguranginya.

i. Kegunaan (usability)
Tidak ada hal yang lebih baik dari sebuah sistem yang dirancang sesuai
dengan kriteria. Jika sistem sulit digunakan, berarti adalah masalah dalam
sistem.
7.26 Analisis Sistem Informasi 

Beberapa gejala yang menunjukkan sedikit kegunaan (poor usability)


sistem, antara lain:
1) Lamanya waktu pelatihan bagi pemakai pemula.
2) Tingginya rata-rata kesalahan yang terjadi.
3) Naiknya keluhan-keluhan pemakai.
4) Naiknya kemangkiran dari sebagian pemakai komputer.

2. Information Systems Backlog


Tumpukan pemasukan data adalah sebuah kondisi di mana transaksi
yang datang tidak langsung dimasukkan (posted) ke record pada awal hari
kerja berikutnya. Tujuan utama dari sistem informasi bisnis adalah
menyimpan sumber daya (to keep track of resources), sehingga kegagalan
memperbarui (to update) sumber daya record adalah sebuah masalah sistem
yang serius. Sebagai analis, adalah penting untuk mengetahui apa yang
menyebabkan terjadi tumpukan (backlogs) dan masalah-masalah yang
sebabkan systems backlogs.
Terdapat 5 alasan mengapa sebuah tumpukan masalah sistem informasi
dapat terjadi:
a. Volume transaksi mengalami kenaikan (transaction volume increase).
b. Penurunan kinerja (decreasing performance).
c. Pergantian karyawan yang tinggi (employee turnover).
d. System downtime.
e. Transaction variances.

Beberapa masalah backlogs menyebabkan beberapa kekacauan, antara


lain:
a. Menumpuknya rekord-rekord (lack of record currency).
b. Kenaikan rata-rata kesalahan (increased error rates).
c. Kenaikan biaya (increased costs).
d. Kenaikan pergantian karyawan (increased employee turnover).

Deteksi sumber-sumber masalah sistem informasi:


a. Keluhan pemakai (user complaints).
b. Perhatian top manajemen (top management concerns)
c. Penunjuk jalan (scouting).
d. Pengawas pemakai (user surveys).
e. Pengawas (audits).
f. Pengukur kinerja sistem (performance measurement systems).
 SKOM4437/MODUL 7 7.27

3. Laporan Awal Masalah


Banyaknya catatan-catatan (logs) masalah-masalah laporan dapat
digunakan oleh sistem analis untuk studi awal (preliminary study). Studi ini
memutuskan jika laporan atau deteksi masalah adalah cukup serius untuk
menjamin perhatian lebih lanjut dan perhatian apa saja yang perlu untuk
dilakukan.
Analis menyiapkan sebuah laporan awal masalah yang mencakup 4
elemen berikut:
a. Source, dari mana sumber masalah informasi berasal.
b. Nature, sebuah deskripsi singkat tentang sumber masalah.
c. Detailed analysis, pengembangan secara teknis dari masalah (problem
nature).
d. Recommendation, sejauh mana solusi dari masalah akan dikembangkan.

Tipe recommendation, terdiri dari :


a. Masalahnya kecil dan kebutuhan pemeliharaan.
b. Masalahnya membutuhkan kemampuan sistem.
c. Masalahnya serius sehingga perlu analisis detail. Rekomendasi ini
dimulai dari system development life cycle. Detail analisis memutuskan
apakah sistem saat ini perlu diganti dengan sistem informasi yang baru.

B. DEFINISI RANCANGAN/PERANCANGAN

Rancangan sistem adalah sebuah gambar, perencanaan, sketsa atau


penyusunan elemen-elemen ke dalam sebuah kesatuan. Dalam proses
perancangan analis mengembangkan alternatif-alternatif pemecahan masalah
dan menentukan rancangan pemecahan masalah yang paling tepat. Dalam
tahap perencanaan, analisis selalu dihadapkan pada pertanyaan-pertanyaan,
bagaimana melakukan hal tersebut, mengapa tidak melakukan hal tersebut,
dan seterusnya.
Dalam tingkatan perencanaan sistem yang lebih luas, spesifikasi
konseptual dipersiapkan dengan menggambarkan proposal rancangan sistem
secara lengkap. Rancangan tersebut kemudian dikaji ulang untuk aspek
kelayakan dan kebutuhan pengguna. Melalui tahapan tersebut, rancangan
dapat ditangguhkan, dimodifikasi atau dilanjutkan. Jika rancangan dapat
dilanjutkan maka spesifikasi teknik rancangan perlu diuraikan dengan
terperinci, seperti misalnya media yang akan digunakan, ukuran arsip,
7.28 Analisis Sistem Informasi 

pengawasan, program-program dll. Keputusan untuk melanjutkan rancangan,


menangguhkan atau memodifikasi adalah hak manajemen.

1. Elemen-elemen yang Harus Diketahui dalam Proses Perancangan


Untuk dapat merancang sebuah sistem, analis harus memiliki
pengetahuan-pengetahuan mengenai elemen-elemen berikut ini.
a. Sumber daya organisasi
Ada lima sumber daya (5M) pokok yang harus dimiliki oleh organisasi
yaitu: man (manusia), machine (mesin), material (material), money (modal),
dan methods (metode). Salah satu tujuan perancangan sistem adalah untuk
mendayagunakan sumber daya yang ada seefektif mungkin. Oleh karena
kemampuan sumber daya di organisasi sangat bervariasi, analis harus
mengidentifikasi sumber daya yang paling menonjol untuk digunakan selama
analisis sistem. Namun demikian, dalam proses perancangan selanjutnya,
tidak menutup kemungkinan untuk menambahkan sumber daya yang lain
pada awalnya tidak diperhitungkan.

b. Kebutuhan pengguna informasi


Selama tahapan analisis sistem, kebutuhan pengguna harus sudah
diidentifikasi dengan jelas. Hal ini dimaksudkan agar sistem yang diterapkan
memenuhi kebutuhan pengguna karena sering kali sistem yang telah
dirancang dan dilaksanakan tidak memuaskan pengguna. Ketidakpuasan ini
diakibatkan karena penggabungan sistem atau tambahan komponen ke dalam
rancangan sistem dan keterbatasan organisasi. Oleh karena itu, selama proses
perancangan, analis harus terus-menerus mengidentifikasi kebutuhan
pengguna dan relevansinya dengan keseluruhan rancangan sistem.
Pendekatan-pendekatan dari berbagai aspek harus ditempuh untuk dapat
memenuhi kebutuhan pengguna.

c. Persyaratan sistem
Persyaratan sistem meliputi segala hal yang dikehendaki dan dibutuhkan
oleh sistem itu sendiri yang meliputi (1) kinerja sistem, (2) biaya, (3) tingkat
kepercayaan, (4) pemeliharaan, (5) keluwesan, (6) jadwal instalasi,
(7) pertumbuhan yang diharapkan, dan (8) daya tahan sistem.
 SKOM4437/MODUL 7 7.29

d. Metode untuk proses data


Metode pemrosesan data seperti telah disinggung dalam bagian
terdahulu meliputi:
1) pemrosesan secara manual;
2) pemrosesan dengan teknologi komputer.

Penggunaan salah satu metode pemrosesan data akan mempengaruhi


rancangan dan operasional sistem. Walaupun komputer adalah alat paling
canggih yang dapat digunakan dalam perancangan sistem, metode manual
pun biasanya digunakan juga secara bersama-sama.

e. Operasionalisasi data
Operasionalisasi yang paling mendasar yang dapat dilakukan oleh data
telah dikemukakan dalam bab terdahulu, yaitu menggambarkan,
mengklasifikasi, menyusun, merangkum, menghitung, menyimpan,
memanggil kembali, menggambarkan kembali, dan menyebarkan. Semua
sistem berisi gabungan operasionalisasi data, walaupun hal ini tergantung
dari metode yang digunakan dan sumber daya organisasi yang terlibat.

f. Alat rancangan
Selama proses perancangan, analisis akan sangat terbantu jika
menggunakan alat-alat atau teknik dalam mengembangkan sistem. Teknik-
teknik yang dimaksud adalah bagan, grafik, model-model, dan lain-lain.
Dalam pelaksanaan perancangan sistem, analis banyak dibantu oleh
penggunaan bagan, tabel-tabel keputusan, dan teknik-teknik model. Bagan
dapat memperlihatkan gerakan informasi, sementara tabel keputusan
menunjukkan rancangan yang efisien tentang kebutuhan yang sifatnya
strategis dan taktis. Sedangkan penggunaan model memberi kesempatan
kepada analis untuk mencoba alternatif rancangan sistem yang berbeda.
Rancangan sistem tanpa menggunakan alat-alat tersebut memang dapat
dilakukan sekalipun sebenarnya dalam banyak hal akan sangat membantu.
7.30 Analisis Sistem Informasi 

Gambar 7.7.
Menggambarkan Elemen-elemen yang Terlibat di Dalam Proses Perancangan
untuk Sistem Informasi

C. LANGKAH-LANGKAH DASAR DALAM PROSES


PERANCANGAN

Dalam proses perancangan sistem, seorang analisis harus memeriksa


ulang seluruh elemen yang dibutuhkan oleh sistem, memodifikasikan dan
mengembangkan sesuai dengan kebutuhan sistem yang baru. Adapun
langkah-langkahnya adalah sebagai berikut.

1. Menentukan Tujuan Sistem


Tujuan sistem ditentukan oleh hasil evaluasi dan kebutuhan-kebutuhan
seperti yang dijelaskan di dalam laporan penyelesaian analisis sistem. Tujuan
sistem ini tidak harus sama dengan yang dibutuhkan oleh pengguna. Tujuan
sistem biasanya dapat ditentukan dengan mengabstraksikan karakteristik
tertentu dari semua kebutuhan informasi. Tujuan sistem analisis mungkin saja
lebih dari satu, dan biasanya merupakan hal yang baku, artinya tidak akan
berubah. Tetapi sekalipun tujuan tidak dapat berubah, isi dan format dari
setiap input, output dan persyaratan pemrosesannya dapat berubah sesuai
dengan perubahan organisasi.
 SKOM4437/MODUL 7 7.31

2. Mengembangkan Model-model Sesuai Konsep


Walaupun mengembangkan model-model konseptual adalah langkah
kedua dari proses perancangan, sering kali karena kesulitan menentukan
tujuan sistem, upaya membuat model-model konseptual justru akan
membantu menentukan tujuan sistem. Setelah model konseptual dari sistem
terbentuk, analisis akan menggunakannya dengan menambahkan sistem-
sistem tambahan sesuai dengan kemampuan sumber daya organisasi.

3. Menerapkan Keterbatasan Organisasi


Dalam mengembangkan dan mengoperasikan sebuah sistem diperlukan
penggunaan sumber daya yang ekstensif. Sementara itu begitu banyak
kegiatan-kegiatan organisasi memerlukan penggunaan sumber daya
organisasi. Sistem informasi harus bersaing dengan kegiatan organisasi yang
lain untuk mendapatkan sumber daya yang dibutuhkan. Dengan keterbatasan
sumber daya ini, diperlukan sebuah usaha untuk menghasilkan sebuah sistem
informasi yang efektif dari segi pembiayaan dengan sumber daya yang
tersedia.
Beberapa faktor yang harus dipertimbangkan dalam perancangan sistem
adalah jadwal instalasi, pemeliharaan, keluwesan, pertumbuhan dan daya
tahan sistem. Pertimbangan jangka pendek biasanya menyangkut masalah
pembiayaan, kinerja dan kelayakan. Sedangkan pertimbangan jangka panjang
mempertimbangkan masalah jadwal instalasi, sumber daya operasional dan
pengembangannya, kelenturan sistem dalam mengatasi perubahan karena
kebutuhan pengguna, tingkat pertumbuhan organisasi dan daya tahan sistem.
Semua pertimbangan di atas saling berkaitan. Kinerja dan kelayakan sistem
pada umumnya dapat dicapai apabila pembiayaannya ditingkatkan, sebaiknya
jika pembiayaan dikurangi akan mengakibatkan buruknya kinerja dan
menjadi tidak layak. Oleh karena keterbatasan dana, beberapa sistem
menitikberatkan kepada kinerja, sementara sistem yang lain kepada
kelayakannya atau kelenturannya tergantung kepada kebutuhan manajemen.
Dengan adanya perbedaan penekanan ini, maka perlu mempertimbangkan
masing-masing sistem secara terpisah dan mengevaluasinya untuk melihat
keperluan dari tujuan yang bermacam-macam dalam perspektif yang tepat.
7.32 Analisis Sistem Informasi 

L ATIHAN

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Jelaskan dengan singkat, apa yang dimaksud dengan rancangan sebuah
sistem dan jelaskan prosesnya!
2) Sebut dan jelaskan elemen-elemen yang harus diketahui dalam proses
perancangan sistem!
3) Bagan, grafik, model adalah alat yang dapat dipergunakan dalam proses
perancangan sistem. Jelaskan kegunaan dari masing-masing alat
tersebut!
4) Langkah-langkah dasar apa saja yang harus diperhatikan seorang analis
dalam proses perencanaan?
5) Kinerja dan kelayakan sistem berkaitan erat dengan biaya yang
dibutuhkannya. Jelaskan maksud pertanyaan tersebut!
6) Dalam menentukan output yang dikehendaki, langkah-langkah apa saja
yang harus diperhatikan?
7) Apa yang dimaksud dengan rancangan sistem monolitis dan modular?
8) Sebutkan 7 fungsi subsistem yang ada di dalam setiap sistem!
9) Alternatif-alternatif apakah yang dapat Anda pilih untuk
direkomendasikan kepada pengguna setelah selesai menganalisis sistem?
10) Hal-hal apa yang harus dipersiapkan untuk membuat proposal rancangan
sistem secara umum?

Petunjuk Jawaban Latihan

Untuk dapat menjawab secara tepat pertanyaan-pertanyaan dalam latihan


di atas, pelajari dengan cermat materi dalam Kegiatan Belajar 2. Apabila
Anda masih belum paham, diskusikan dengan teman atau tutor Anda!

R AN GKUMAN

Dalam merancang sebuah sistem secara umum, beberapa hal yang


harus diperhatikan adalah: (1) definisi rancangan sistem, elemen-elemen
yang harus diketahui dan langkah-langkah dasar dari proses
 SKOM4437/MODUL 7 7.33

perancangan, (2) prinsip-prinsip dasar perancangan sistem, (3) panduan


khusus untuk perancangan fungsi subsistem di dalam sistem, (4)
alternatif rancangan dasar, dan (5) mempersiapkan proposal perancangan
sistem secara umum.

TE S FOR MATIF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Yang dimaksud dengan rancangan sistem adalah ….


A. hasil akhir dari analisis sistem
B. langkah awal dari analisis sistem
C. alternatif-alternatif pemecahan masalah
D. penyusunan elemen sebuah sistem ke dalam sebuah kesatuan

2) Berikut ini adalah elemen/komponen yang harus diketahui dalam proses


perencanaan, kecuali ….
A. sumber daya organisasi
B. kelayakan sistem
C. kebutuhan pengguna
D. persyaratan sistem

3) Salah satu alat untuk perancangan sistem adalah ….


A. bagan-bagan
B. kertas berlubang
C. komputer
D. brosur-brosur

4) Siapa yang memutuskan untuk menangguhkan, memodifikasi atau


melanjutkan rancangan sistem?
A. Analis.
B. Pihak manajemen.
C. Bagian keuangan.
D. Ahli komputer.

5) Modifikasi sistem lebih banyak direkomendasikan daripada


mengembangkan sistem yang baru, karena ….
A. biayanya lebih murah
B. pengerjaannya tidak terlalu kompleks seperti jika mengembangkan
sistem yang baru
7.34 Analisis Sistem Informasi 

C. lebih layak
D. sistem yang baru belum tentu cocok

6) Kecuali tiga hal di bawah ini, analisis akan merekomendasikan untuk


melanjutkan hasil rancangan sistem ….
A. kebutuhan pengguna tidak masuk akal
B. identifikasi kebutuhan yang kurang jelas
C. sistem yang akan dikembangkan dinilai layak
D. adanya kebutuhan lain yang lebih diutamakan

7) Salah satu metode untuk memproses data yaitu ….


A. pemrosesan secara manual
B. membuat model-model
C. metode monolitis
D. metode modular

8) Sumber daya yang paling efektif untuk didayagunakan dalam proses


perancangan sistem adalah ….
A. sumber daya manusia
B. sumber daya modal
C. sumber daya yang paling menonjol
D. sumber daya material

9) Pengumpulan data, pemrosesan data dan penyimpanan data adalah


beberapa fungsi yang ada di dalam ….
A. analisis sistem
B. sistem informasi
C. proses perancangan sistem
D. operasionalisasi data

10) Rancangan sistem monolitis adalah ….


A. rancangan sistem informasi yang terintegrasi
B. rancangan sistem informasi yang tidak saling tergantung
C. rancangan sistem yang independen
D. rancangan

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.
 SKOM4437/MODUL 7 7.35

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
7.36 Analisis Sistem Informasi 

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1
1) A. Analisis sistem adalah pengkajian dan evaluasi bagian-bagian dari
sistem dalam sebuah manajemen.
2) D. Bukan alasan perlunya dilaksanakan sebuah analisis sistem adalah
adanya dana berlebih.
3) C. Dalam menentukan cakupan analisis sistem diperlukan latar
belakang dilaksanakan analisis sistem.
4) C. Proposal analisis data.
5) D. Bukan termasuk sumber data adalah sumber daya manusia.
6) B. Sering kali sistem yang telah ada dipelajari terlebih dahulu karena
lebih efektif.
7) C. Sumber daya yang paling penting dalam organisasi kaitannya
dengan sistem informasi adalah manusia.
8) B. Analisis arus informasi adalah mengidentifikasi data berdasarkan
informasi yang dibutuhkan seseorang.
9) C. Bukan risiko yang dihadapi dalam pengumpulan data adalah
keterlibatan ke dalam sistem.
10) A. Hasil analisis sistem dinilai layak secara ekonomi jika dari segi
pembiayaan dinilai sesuai dengan hasil yang akan dicapai.

Tes Formatif 2
1) C. Alternatif-alternatif pemecahan masalah, adalah hal-hal yang
terdapat di dalam rancangan sistem, pengembangan alternatif dan
menentukan rancangan pemecahan masalah.
2) B. Kelayakan sistem, tidak merupakan komponen yang harus diketahui
dalam proses perancangan sistem.
3) A. Bagan-bagan, adalah alat bantu di dalam proses perancangan sistem.
4) B. Pihak manajemen, adalah yang memutuskan untuk menangguhkan,
memodifikasi atau melanjutkan rancangan sistem karena pihak
tersebut yang paling mengetahui keadaan keuangan untuk keperluan
tersebut.
5) B. Pengerjaannya tidak terlalu kompleks seperti jika mengembangkan
sistem yang baru, karena tidak harus memulainya dari awal lagi.
 SKOM4437/MODUL 7 7.37

6) C. Sistem yang akan dikembangkan dinilai layak, adalah keadaan yang


menyebabkan analis merekomendasikan sistem untuk
ditindaklanjuti.
7) A. Pemrosesan secara manual, adalah salah satu cara pemrosesan data
selain pemrosesan secara elektronik, dengan kartu berlubang dan
dengan komputer.
8) C. Sumber daya yang paling menonjol, adalah sumber daya yang
paling efektif untuk didayagunakan karena kemampuan sumber daya
yang ada di organisasi sangat bervariasi.
9) D. Operasionalisasi data, memiliki banyak fungsi di antaranya adalah
pengumpulan data, penyimpanan data, pemrosesan data, dan lain-
lain.
10) A. Rancangan sistem informasi yang terintegrasi, maksudnya adalah
bahwa subsistem harus saling tergantung satu sama lain.
7.38 Analisis Sistem Informasi 

Daftar Pustaka

Burch, J.G. Jr and Strater, F.R. Jr. (1974). Information Systems: Theory and
Practice. New York: John Wiley & Sons, Inc.

Dinus. (2007). Deteksi Masalah Sistem. http://kuliah.dinus.ac.id.

Raymond, M. Jr. (1995). A Study of Computer-Based Information Systems.


New Jersey: Englewood Cliffs.
Modul 8

Investigasi Sistem dan


Desain Sistem
Drs. Agus Rusmana, M.A.

PE N D AHUL U AN

D alam bagian sebelumnya telah dijelaskan mengenai analisis sistem dan


desain sistem secara umum yang meliputi dua kegiatan belajar, yaitu
persiapan pelaksanaan analisis sistem dan proses mendesain sistem. Kedua
hal tersebut harus dipelajari terlebih dahulu sebelum mempelajari investigasi
sistem dan desain sistem. Investigasi sistem adalah suatu tindakan penilaian
yang menentukan apakah sebuah desain sistem yang diusulkan dapat
diimplementasikan atau tidak, sedangkan desain sistem secara terperinci
adalah menambahkan berbagai kegiatan ke dalam desain sistem secara umum
yang telah dievaluasi untuk melengkapinya. Di dalam proses investigasi
sistem biasanya dilakukan peninjauan kembali terhadap desain sistem
mengenai persyaratan-persyaratan desain sistem secara umum, sistem
perangkat keras/lunak baru atau pengganti yang akan digunakan, serta
analisis biaya. Setelah proses investigasi menghasilkan keputusan bahwa
desain sistem dapat diimplementasikan, maka desain sistem yang bersifat
umum atau konseptual diubah ke dalam kesatuan sistem antara pengguna dan
mesin sebagai penghimpun, pemroses, dan penghasil data.
Modul ini akan berisikan 2 (dua) pokok kegiatan belajar: tahap
investigasi sistem dan desain sistem.
Secara umum tujuan dari modul ini adalah untuk memberikan
pemahaman mengenai bagaimana melakukan investigasi sebuah sistem
setelah sistem informasi itu didesain secara umum, kemudian setelah
dievaluasi, desain sistem yang bersifat umum akan diuraikan ke dalam
bentuk desain sistem yang lengkap. Oleh karena itu, setelah mempelajari
modul ini, Anda diharapkan dapat memahami berbagai hal yang berkaitan
dengan investigasi sistem dan desain sistem, yaitu:
1. Investigasi sistem.
2. Desain sistem.
8.2 Analisis Sistem Informasi 

Kegiatan Belajar 1

Investigasi Sistem

D alam bagian ini akan dibahas mengenai alat dan teknik analisa pada
desain sistem yang diusulkan yang akan meliputi tinjauan ulang
mengenai (1) Alat dan teknik analisis (2) Pendefinisian masalah dan
investigasi, dan (3) analisis biaya (efektivitas). langkah-langkah proses
evaluasi sistem ini digambarkan pada Gambar 8.1.

Kaji ulang syarat rancangan

Sesuaikan konfigurasi
dengan persyaratan

Menerima usulan

Evaluasi terhadap rekanan


dan produknya

Memilih rekanan

Memilih cara
mendapatkannya

Presentasi rancangan akhir


sistem kepada manajemen

Hentikan, modifikasi, atau


Diterima? Tidak
melanjutkan kegiatan lain
Ya
Lanjutkan dengan rincian
rancangan, pengembangan,
dan implementasi

Bagan 8.1.
Langkah-langkah Proses Evaluasi Sistem
 SKOM4437/MODUL 8 8.3

Kita membahas tentang kegiatan analisa dan investigasi sistem, perlu


dikenali selintas tentang siapa sebenarnya pelaku dari analisis dan investigasi
sistem. Profesional dalam bidang ini disebut sebagai Analis Sistem (System
Analyst). Dia berperan sebagai perantara bagi pemilik dan pengguna sistem
dengan perancang dan pembangun sistem.

Gambar 8.2.
Peran Analisis Sistem Informasi

Analis sistem juga berperan sebagai Agent of Change yaitu orang yang
berperan membawa perubahan iklim organisasi atau perusahaan kepada
kondisi yang lebih baik.
Menurut Prima Rosa (2005), untuk dapat melakukan analisis yang tepat
sesuai tujuan, seorang analis sistem harus memiliki karakter dan kemampuan
sebagai berikut:
1. Pengetahuan tentang teknologi informasi.
2. Pengalaman dan pengetahuan tentang programming.
3. Kemampuan problem solving (teknik pemecahan masalah).
4. Keterampilan komunikasi interpersonal.
5. Keterampilan relasi interpersonal.
6. Kemampuan menyesuaikan diri.
7. Karakter dan etika.

A. ALAT DAN TEKNIK ANALISIS SISTEM

Menurut Teguh Wahyono (2004) tahap analisa merupakan tahap


melakukan investigasi awal terhadap sistem yang sudah berjalan. Pada tahap
ini dilaksanakan pendefinisian masalah, penyatuan konsep gambaran umum
sistem serta melakukan studi kelayakan terhadap sistem.
Kegiatan analisa sistem mencakup investigasi terhadap setiap anggota
kelompok yang terdapat dalam perusahaan, misalnya kelompok pengelola
administrasi, kelompok pelaksana teknis dan peralatan, kelompok pengawas
hasil pekerjaan dan kelompok manajerial. Hal ini dilakukan karena masing-
masing kelompok memiliki pendapat yang berbeda-beda terhadap penerapan
8.4 Analisis Sistem Informasi 

sistem, baik sistem pengganti atau sistem tambahan. Selama fase ini harus
dicapai kesepakatan mengenai sifat permasalahan yang ada dan mengenai
hal-hal yang harus dipenuhi oleh sistem baru nantinya.
Dalam melakukan analisis, seorang sistem analis harus cukup tanggap
terhadap pendapat pihak lain dan harus memiliki kemampuan bernegosiasi
dan diplomasi sebaik kemampuan teknis analisa. Hal ini dibutuhkan pada
saat terjadi silang pendapat dengan pihak lain yang tidak sependapat agar
diperoleh kesepakatan bersama pada sistem yang sedang dijalankan dan yang
akan diterapkan.
Agar dapat melakukan investigasi dengan tepat sehingga memperoleh
gambaran yang benar tentang sistem yang sedang berjalan dan yang akan
diterapkan, diperlukan beberapa alat dan teknik pengumpulan data, antara
lain: observasi langsung, wawancara, kuesioner dan pengambilan sampel
dokumen.

1. Observasi Langsung
Observasi atau pengamatan langsung pada berjalannya sebuah sistem
dilakukan untuk memperoleh informasi mengenai bagaimana sistem
dijalankan, pihak-pihak yang berperan sebagai pelaku sistem, tempat sistem
dijalankan, dan lain-lain.
Ada tiga cara yang dapat dilakukan dalam tindakan observasi secara
langsung, yaitu:
a. Melakukan interaksi dengan pihak yang diobservasi. Cara ini dilakukan
jika informasi yang diperlukan hanya dapat diperoleh dari pernyataan
langsung objek pengamatan, misalnya tentang bagaimana perasaan atau
pendapat mereka mengenai sistem yang mereka gunakan atau sistem
yang akan digunakan.
b. Pengamatan tanpa adanya interaksi langsung tapi objek pengamatan
mengetahui. Dengan teknik ini informasi diperoleh berdasarkan apa yang
berhasil diamati dari seluruh perilaku objek. Kelemahan dari teknik ini
adalah bahwa terdapat perilaku objek yang tidak murni tetapi dibuat-buat
karena sadar bahwa dirinya sedang diamati sehingga berusaha tidak
menunjukkan perilaku negatif atau sengaja menunjukkan ketidaksukaan.
c. Pengamatan secara tersembunyi sehingga objek penelitian sama sekali
tidak mengetahui jika dirinya sedang diamati. Jika informasi yang
diperoleh hanya cukup dari hasil pengamatan perilaku saja, teknik ini
sangat ideal karena seluruh perilaku yang ditunjukkan bersifat murni,
tanpa ada perilaku yang dibuat-buat.
 SKOM4437/MODUL 8 8.5

Sebenarnya dapat juga dilakukan penggabungan teknik antara interaksi


langsung dan pengamatan tersembunyi. Gabungan teknik ini memungkinkan
informasi yang diperoleh menjadi lebih objektif karena analis atau pengamat
kemudian dapat mengonfirmasi hasil pengamatan pada perilaku dengan
pernyataan langsung dari objek pengamatan. Sebaliknya analis dapat melihat
jika ada perbedaan antara pernyataan objek dengan perilaku sesungguhnya
yang ditunjukkan selama pengamatan tersembunyi. Kelemahan dari teknik
observasi ini adalah diperlukan waktu yang lebih panjang dan sulit
menentukan waktu untuk mengamati secara tersembunyi karena objek
terlanjur mengenali pengamat. Dapat juga dilakukan dengan pengamat yang
berbeda antara pengamat dan pewawancara. Tetapi dana yang dikeluarkan
menjadi lebih tinggi.
Pemilihan teknik pengamatan harus dilakukan dengan pertimbangan
informasi yang diperlukan dan dana yang harus dikeluarkan.

2. Wawancara
Untuk mendapatkan informasi yang sangat lengkap mengenai pendapat,
penilaian, perasaan dan keinginan dari pelaksana sistem, seorang analis
sebaiknya memilih teknik wawancara. Tujuan wawancara adalah sebagai
berikut:
a. Menjajaki sifat dan pendapat responden tentang sistem yang akan
dikembangkan.
b. Memeriksa dan melakukan cross check terhadap kebenaran data dan
informasi yang sudah diketahui sebelumnya melalui observasi.
c. Memperoleh data kuantitatif mengenai kebijakan, prosedur dan biaya.
d. Memperkuat dukungan dari elemen organisasi mengenai sistem baru
yang akan diterapkan.

Kegiatan wawancara dapat dilakukan dengan beberapa cara, antara lain:


a. Walk in interview, yaitu memanggil pelaksana seorang demi seorang
untuk diwawancarai secara terpisah di sebuah ruangan khusus. Melalui
wawancara ini pendapat pelaksana yang diwawancarai (interviewee)
bersifat pendapat personal/ pribadi tanpa pengaruh orang lain, baik
pimpinan maupun rekan kerja. Kecuali hasil yang objektif, cara ini
membutuhkan waktu yang lama, terutama jika interviewee berjumlah
cukup banyak, atau biaya yang tinggi jika harus menggunakan
pewawancara lebih dari satu orang.
8.6 Analisis Sistem Informasi 

b. Focus Group Discussion yaitu wawancara yang dilakukan dalam format


diskusi di mana beberapa pelaksana sistem berkumpul bersama
kemudian diwawancara dengan giliran yang acak dan bisa ditambahi
pendapat orang di dekatnya. Kegiatan wawancara secara diam-diam
(tanpa sepengetahuan interviewee  biasanya dibalik ruangan lain yang
terhalang tirai atau cermin satu sisi) diamati dan direkam oleh anggota
analis untuk melihat bagaimana gerak tubuh interviewee saat menjawab
pertanyaan atau berpendapat. Cara ini adalah cara yang menghasilkan
informasi paling lengkap karena merupakan gabungan antara pernyataan
verbal dan non-verbal sehingga objektivitas lebih tinggi lagi. Tentu saja
biaya yang dibutuhkan lebih tinggi lagi.
c. Informal Interview. Wawancara dilakukan tidak dalam waktu dan tempat
khusus tetapi ditentukan oleh waktu luang interviewee sehingga tidak
terjadwal pasti. Wawancara bisa dilakukan pada pagi, siang atau malam
hari saat jam kerja, waktu istirahat atau setelah jam kerja. Tempat yang
dipilih pun bisa sangat bervariasi, di rumah, di kantor, atau di restoran
atau tempat olah raga. Namun cara ini cukup dinilai efektif karena
suasana yang santai dan tempat yang nyaman akan membuat pelaksana
sistem menjadi lebih terbuka. Hanya saja waktu untuk melakukan
wawancara menjadi lebih panjang karena tidak ada jadwal dan batas
waktu.

3. Kuesioner
Ketika informasi yang dibutuhkan adalah informasi yang dapat
dikuantifikasikan/dihitung frekuensinya, maka cara pengumpulan data dari
pelaksana sistem yang paling tepat adalah dengan kuesioner atau angket.
Kuesioner yang digunakan bisa terdiri dari dua bentuk, yaitu dengan jawaban
terbuka dan jawaban tertutup. Jawaban terbuka adalah jawaban yang
diberikan oleh pengisi kuesioner sesuai dengan pendapatnya sendiri. Dia
akan menuliskan pendapatnya pada kolom jawaban dalam kuesioner.
Jawaban tertutup adalah seluruh alternatif jawaban sudah disediakan oleh
analis sebagai penyusun kuesioner, misalnya dengan interval waktu. Contoh:
Frekuensi menggunakan sistem dalam satu minggu: (a) 12 kali (b) 34 kali,
dan seterusnya. Kedua bentuk memiliki kelebihan dan kekurangan. Jawaban
terbuka memberikan kesempatan responden untuk menjawab sesuai dengan
pendapat sendiri sehingga lebih terbuka, namun untuk menganalisisnya
dibutuhkan waktu yang lama karena pendapat responden akan sangat banyak
 SKOM4437/MODUL 8 8.7

dan bervariasi sehingga analis harus membuat kategori untuk jawaban yang
mirip sehingga dapat terukur frekuensi dan ukuran jawaban dari sebuah
frekuensi. Dengan jawaban tertutup waktu analis akan lebih singkat karena
kategori jawaban sudah tersedia, namun dengan kategori yang sudah dibatasi,
akan ada pendapat responden yang tidak termasuk dalam kategori.
Dengan kuesioner semua jawaban dari pelaksana sistem sebagai
responden akan terdokumentasi dengan jelas karena ditulis langsung oleh
responden. Jawaban responden dinilai lebih objektif karena tidak diintervensi
atau dimaknai berbeda oleh analis yang membaca jawaban responden.

4. Sampel Dokumen
Di samping pengumpulan data dari jawaban interviewee atau responden,
seorang atau satu tim analis dapat juga mengumpulkan informasi dari sumber
dokumen milik lembaga yang menerapkan sistem yang diinvestigasi dan
dianalisis. Dokumen yang dikumpulkan dapat berupa laporan kemajuan
lembaga, laporan kegiatan rutin yang menggunakan sistem atau laporan
individu dari masing-masing anggota dalam organisasi.
Seluruh dokumen yang relevan kemudian dikelompokkan sesuai tujuan
analisis, kemudian isi masing-masing dokumen dipelajari untuk mengetahui
apa saja yang terjadi dalam organisasi dalam kurun/durasi waktu tertentu,
misalnya selama 6 bulan, 1 tahun atau sejak sistem diimplementasikan.
Analisis dengan menggunakan sumber dokumen milik lembaga
membutuhkan kecermatan yang sangat tinggi karena tidak boleh ada
kekeliruan pemaknaan laporan yang berakibat pada kekeliruan analisis dan
penilaian pada lembaga dan anggota pelaksana sistem.
Dari keempat teknik pengumpulan informasi untuk keperluan analisis
dan investigasi sistem, seorang analis dapat memilih satu teknik untuk
dijadikan sumber informasi utama (sumber informasi primer) analisis dan
teknik yang lain sebagai pengumpul informasi sekunder. Sebaiknya tidak
hanya satu teknik yang digunakan untuk menemukan informasi yang
dibutuhkan, tetapi tetap dilakukan pemilihan berdasarkan kebutuhan. Tidak
perlu dua teknik dijadikan sumber utama karena dan penghamburan waktu
dan biaya.
8.8 Analisis Sistem Informasi 

B. PENDEFINISIAN MASALAH DAN INVESTIGASI

Pada tahapan ini dilakukan kajian secara menyeluruh serta mendalam


terhadap kegiatan sistem pengolahan data dan sistem informasi yang sedang
berjalan. Perlu juga diketahui secara tepat mengenai bentuk sistem informasi
yang bagaimana yang dikehendaki oleh manajemen, sehubungan adanya
rencana komputerisasi.
Tahap investigasi sebuah sistem memerlukan kepandaian seorang analis
untuk melakukan perkiraan sebelum menggunakan ukuran yang
sesungguhnya. Hal ini bertujuan agar mendapatkan kesimpulan secara detail
tentang apa yang dilakukan sistem lama, apa yang harus dilakukan sistem
baru, serta permasalahan yang harus bisa dipecahkan oleh sistem baru
nantinya. Komponen yang harus dapat diperkirakan antara lain adalah biaya,
kebutuhan perangkat, beban pengolahan dan kombinasi jenis transaksi,
termasuk juga jadwal kerja untuk penyelesaian proyek.
Untuk mendapatkan hasil analisa dan investigasi data secara
komprehensif, seorang analis sistem perlu melakukan langkah-langkah
berikut:
1. Memahami sistem lama.
2. Evaluasi sistem yang ada.
3. Memahami keinginan pemakai.

1. Memahami Sistem Lama


Kegiatan memahami sistem lama dapat dilakukan dengan melihat dan
mengamati dokumen-dokumen tentang sistem yang telah ada pada
perusahaan seperti bagan alir/arus dokumen (paper work flowchart), bagan
alir sistem (system flowchart), struktur organisasi, deskripsi jabatan, kode
rekening (chart of account) dan salinan dokumen bukti transaksi. Dari
tindakan ini akan dapat dipahami apa yang dilakukan oleh sistem, siapa
pelaksana dan pengguna sistem, dll.

2. Evaluasi Terhadap Sistem yang Ada


Setelah mendapat rincian deskriptif mengenai sistem yang sedang
berjalan. analis sistem harus melakukan evaluasi terhadap sistem tersebut:
Apa kelebihan dan kekurangan sistem yang digunakan selama ini?
Komponen mana saja yang masih dapat ditingkatkan efisiensinya?
 SKOM4437/MODUL 8 8.9

Evaluasi terhadap sistem yang sudah berjalan, terutama penemuan atas


kekurangan yang ada akan memberikan alasan dan legitimasi pada rencana
pengembangan sistem yang baru. Sasaran sistem yang baru akan semakin
jelas, yaitu tentang apa yang harus dikembangkan, ditambah atau dikurangi
dari sistem lama sehingga akan lebih mudah dibuat konsep tentang “future
system” yang akan diterapkan.

3. Memahami Keinginan Pemakai


Sebuah sistem informasi, dirancang dalam keterkaitan dengan sistem
pengambilan keputusan. Pernyataan ini berarti bahwa sebuah sistem akan
dinilai berhasil jika sistem tersebut sesuai dengan keinginan pemakai.
Keinginan pemakai yang dimaksud adalah termasuk kebutuhan akan sistem
keluaran (output system), serta model sistem operasional (operation system).
Kebutuhan akan sistem keluaran adalah bahwa laporan yang dihasilkan oleh
sistem informasi dapat memberikan manfaat bagi yang menggunakannya.
Sebelum menentukan sistem keluaran untuk pengguna, perlu diketahui
karakter laporan yang tidak memberikan manfaat, yaitu:
a. Laporan kurang diakui kebenarannya. Kondisi ini terjadi karena laporan
tidak memuat data yang lengkap atau tidak selengkap dari yang
seharusnya.
b. Laporan tidak tersaji dalam format yang mudah dipahami sehingga
membutuhkan waktu tambahan untuk menganalisa dan memahami
laporan yang memuat terlalu banyak data dan tidak terinci.
c. Laporan tidak memenuhi unsur tepat waktu sehingga bernilai usang dan
tidak up to date sehingga tidak bermanfaat secara maksimal untuk
pengambilan keputusan.

Penelitian tentang sebuah laporan tidak hanya mencakup bentuk dan


jenisnya saja, tetapi juga meliputi jumlah dan frekuensi pembuatan laporan
oleh sistem dibandingkan dengan jumlah dan frekuensi kebutuhan
manajemen akan laporan tersebut.

C. ANALISIS BIAYA (EFEKTIVITAS)

Segala sesuatu yang memerlukan investasi biaya yang besar memerlukan


analisis. Demikian pula halnya dengan pengadaan perangkat komputer
memerlukan analisis efektivitas biaya. Analisis ini mengukur efektivitas
8.10 Analisis Sistem Informasi 

sistem yang diusulkan dihubungkan dengan biaya yang dikeluarkan untuk


itu. Dalam analisis kelayakan ekonomi yang telah dipelajari sebelumnya,
perkiraan biaya yang diperlukan untuk perangkat komputer telah
diperhitungkan. Namun setelah melalui tahapan proses evaluasi, perkiraan
ini mendekati biaya yang sesungguhnya. Secara terperinci, menurut Burch
dan Starter (1974) biaya dapat dilihat dari berbagai hal, yaitu dari jenis,
perilaku, fungsi, dan waktunya.
1. Biaya dilihat dari jenisnya
a. Biaya langsung, yaitu biaya yang dikeluarkan untuk sistem yang
diusulkan.
b. Biaya tak langsung, yaitu pengeluaran tambahan yang sulit untuk
diidentifikasi dengan sistem yang diusulkan sehingga terbagi-bagi
ke dalam semua bagian di dalam organisasi seperti misalnya
asuransi, pajak, sewa, pengupahan dan lain-lain.

2. Biaya dilihat dari perilakunya


a. Biaya variabel, yaitu fluktuasi biaya yang diakibatkan oleh
perubahan penggunaan perangkat itu sendiri, seperti meningkatnya
pekerjaan akan menyebabkan meningkatnya penggunaan listrik dan
peralatan yang lainnya.
b. Biaya non-variabel, yaitu fluktuasi biaya yang bukan disebabkan
oleh meningkatnya pekerjaan, misalnya depresiasi terhadap mata
uang pajak sewa dan gaji.

3. Biaya dilihat dari fungsi


a. Biaya pengembangan, yaitu biaya yang dikeluarkan agar supaya
sesuatu dapat lebih baik dan berguna, misalnya biaya yang
dikeluarkan untuk mengembangkan sistem informasi.
b. Biaya operasional, yaitu biaya yang harus dikeluarkan untuk
menjalankan kegiatan-kegiatan, misalnya biaya untuk
mempekerjakan operator komputer.
c. Biaya pemeliharaan, yaitu biaya yang dikeluarkan untuk
mendukung, memelihara dan memperbaiki sistem, misalnya suku
cadang komputer, upah teknisi.
 SKOM4437/MODUL 8 8.11

4. Biaya dilihat dari waktu


a. Biaya rutin, yaitu biaya yang dikeluarkan berulang-ulang dalam
periode waktu yang tetap, misalnya upah, biaya pemeliharaan.
b. Biaya tak rutin, yaitu biaya yang dikeluarkan pada waktu tertentu
saja, misalnya biaya untuk pengembangan sistem.

Selanjutnya masih menurut Burch dan Strater, efektivitas dari sistem


yang diusulkan dapat diukur melalui dua macam keuntungan, yaitu
(1) keuntungan langsung atau sering dikatakan keuntungan nyata, dan
(2) keuntungan tidak langsung atau sering disebut keuntungan tidak nyata.
1. Keuntungan langsung
Keuntungan ini adalah penghematan biaya yang diakibatkan oleh
pengurangan operasional atau ditingkatkannya efisiensi sesuatu proses.
Contohnya, untuk memproses sebuah transaksi diperlukan biaya
Rp2.000,00 sedangkan dengan usulan sistem yang baru biayanya
Rp1.500,00. Jika dalam sebulan ada 1000 transaksi maka dalam sebulan
organisasi akan menghemat Rp500.000,00.

2. Keuntungan tidak langsung


Banyak keuntungan yang sifatnya tidak langsung sehingga sulit untuk
dilacak pada sistem. Namun demikian sebuah usaha harus dilakukan
untuk memperlihatkan jumlah keuntungan yang dapat diidentifikasi.
Berikut ini adalah beberapa contoh keuntungan yang meningkatkan
efektivitas sistem, yaitu:
a. meningkatnya produktivitas karyawan,
b. jadwal kerja yang lebih baik,
c. kualitas pengawasan yang lebih baik,
d. pengawasan penerimaan yang lebih baik, pengurangan utang dan
peningkatan arus uang tunai,
e. pengawasan barang persediaan yang lebih baik,
f. respons yang lebih cepat terhadap permintaan/keluhan konsumen,
g. pengurangan biaya untuk pegawai klerikal, dan
h. pengurangan biaya pengolahan data dan sebagainya. Semua
keuntungan ini, baik yang bersifat langsung maupun tak langsung,
dapat dituangkan ke dalam ukuran-ukuran kuantitatif, walaupun
beberapa ukuran tersebut merupakan hasil estimasi. Dalam semua
kasus, keuntungan tersebut pada akhirnya dapat meningkatkan
8.12 Analisis Sistem Informasi 

pendapatan atau menurunkan biaya/pengeluaran. Seorang analis


dapat menghubungkan keuntungan di atas dengan parameter-
parameter yang secara kuantitatif menjelaskan bagaimana
keuntungan tertentu dapat meningkatkan pendapatan atau
menurunkan pengeluaran.

1. Persiapan Penyusunan Rangkuman Biaya dan Efektivitas


Manajemen pada umumnya hanya memperhitungkan biaya-biaya
langsung, yaitu tambahan biaya yang secara langsung berkaitan dengan
proposal tertentu. Sebagai contoh, biaya sewa gedung perkantoran di mana
suatu konfigurasi komputer akan ditempatkan, merupakan biaya tak langsung
sehingga tidak diperhitungkan. Namun demikian, biaya sewa dari konfigurasi
komputer itu sendiri merupakan biaya langsung yang secara mutlak relevan
dalam analisis biaya/efektivitas. Perlu diperhatikan jika instalasi komputer
dalam gedung perkantoran tersebut menyebabkan berpindahnya kelompok
lain yang mengakibatkan timbulnya tambahan biaya maka biaya seperti itu
harus dipertimbangkan kembali.
Kebanyakan orang membuat kesalahan karena beranggapan bahwa biaya
dari suatu konfigurasi komputer merupakan biaya utama sistem informasi.
Sebenarnya masih banyak biaya lain untuk menunjang terpasangnya suatu
konfigurasi komputer yang secara keseluruhan terkadang lebih besar
dibandingkan dengan biaya peralatan komputer itu sendiri. Biaya-biaya
tersebut terdiri dari:
a. Biaya konfigurasi komputer.
b. Biaya sarana penunjang:
1) listrik;
2) alat pendingin (AC);
3) mebel perkantoran;
4) lain-lain
c. Biaya instalasi fisik.
d. Biaya pelatihan.
e. Biaya pembuatan program dan pengujian program.
f. Biaya konversi (penyiapan dan pengoperasian sistem paralel).
g. Biaya operasional (pegawai, alat tulis kantor, pemeliharaan, asuransi).
h. Biaya pengembangan sistem konfigurasi.
 SKOM4437/MODUL 8 8.13

2. Persiapan Pelaporan Final Desain Sistem


Sebelum memulai rencana pengembangan lebih lanjut, manajemen harus
membuat keputusan final apakah sistem yang diusulkan dapat diterima untuk
dilaksanakan atau tidak. Keputusan ini dituangkan dalam suatu laporan, yaitu
laporan final desain sistem yang formatnya disusun sebagai berikut.
I. Pendahuluan
A. Kegunaan laporan.
B. Ruang lingkup laporan.

II. Pernyataan Latar Belakang Usaha Perbaikan


A. Interpretasi perbaikan berdasarkan kebutuhan pengguna.
B. Deskripsi tertulis permintaan pengguna.

III Rangkuman Manajemen


A. Dokumentasi rancangan sistem.
B. Studi dampak kepegawaian.
1. Pengembangan rencana ketenagaan untuk pengarahan dan
pelatihan pegawai yang akan mengoperasikan sistem.
2. Penentuan cara dan pendekatan untuk memperoleh
keterampilan yang diperlukan (pelatihan ulang, penugasan
kembali dan rekrutmen).
3. Penempatan sistem yang baru dalam struktur organisasi serta
antisipasi kemungkinan terjadinya perubahan tanggung jawab
dan wewenang.
C. Rekomendasi berdasarkan kesimpulan.
D. Rencana pelaksanaan dan penjadwalan.

IV. Justifikasi Berkaitan dengan Sistem yang Diusulkan


A. Rincian rekomendasi yang dituangkan dalam rangkuman
manajemen.
B. Analisis biaya/efektivitas.
C. Alternatif-alternatif.

V. Apendiks
8.14 Analisis Sistem Informasi 

L ATIHAN

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Apa saja yang harus dievaluasi dalam sebuah desain sistem yang masih
bersifat umum!
2) Sebutkan empat teknik investigasi dan analisa yang dapat dilakukan
untuk mengetahui pendapat pelaksana sistem.
3) Sebutkan langkah seorang analis untuk menghasilkan analisa dan
investigasi data secara komprehensif!
4) Jelaskan apa saja komponen yang diperhatikan ketika seorang analis
menginvestigasi sistem yang lama!
5) Sebutkan hal-hal yang membuat laporan tidak bermanfaat!
6) Sebutkan beberapa macam evaluasi/analisis biaya untuk pengadaan
perangkat komputer!
7) Jelaskan analisis biaya dilihat dari fungsinya!
8) Jelaskan mengenai keuntungan langsung maupun keuntungan tak
langsung sehubungan dengan efektivitas sistem yang diusulkan!
9) Sebutkan biaya lain selain peralatan komputer itu sendiri untuk
menunjang terpasangnya suatu konfigurasi komputer!
10) Uraikan format penyusunan laporan final Desain Sistem!

Petunjuk Jawaban Latihan

Untuk dapat menjawab pertanyaan-pertanyaan secara tepat dalam latihan


di atas, pelajari dengan cermat materi dalam Kegiatan Belajar 1. Apabila
Anda masih belum merasa paham, diskusikan dengan teman atau tutor Anda.

R AN GKUMAN

Dalam mengevaluasi sebuah sistem informasi perlu dilakukan


peninjauan kembali terhadap:
1. persyaratan-persyaratan desain secara umum,
2. sistem perangkat keras/lunak pengganti atau baru, dan
3. evaluasi/analisis biaya.
 SKOM4437/MODUL 8 8.15

Agar dapat melakukan investigasi dengan tepat sehingga


memperoleh gambaran yang benar tentang sistem yang sedang berjalan
dan yang akan diterapkan, diperlukan beberapa alat dan teknik
pengumpulan data, antara lain: observasi langsung, wawancara,
kuesioner dan pengambilan sampel dokumen.
Untuk mendapatkan hasil analisa dan investigasi data secara
komprehensif, seorang analis sistem perlu melakukan langkah-langkah
berikut:
1. Memahami sistem lama.
2. Evaluasi sistem yang ada.
3. Memahami keinginan pemakai.

Analisis atau evaluasi atas biaya yang harus dikeluarkan untuk


pengadaan perangkat komputer dalam hal yang paling menentukan dapat
tidaknya sebuah sistem informasi diimplementasikan. Biaya pengadaan
komputer tersebut dapat dilihat dari jenisnya, perilaku, fungsi dan waktu.
Yang tidak kurang pentingnya untuk diperhatikan adalah biaya lain
selain biaya di atas yang di antaranya adalah biaya sarana penunjang
seperti listrik, AC, dan lain-lain, juga biaya instalasi dan biaya pelatihan.

TE S FOR MATIF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Sasaran dari dilakukannya kegiatan investigasi adalah ....


A. individu
B. lembaga
C. kelompok
D. perusahaan

2) Salah satu kemampuan yang harus dimiliki oleh seorang analis adalah ....
A. menggunakan sistem
B. menghasilkan produk
C. membuat penelusuran
D. melakukan negosiasi

3) Teknik untuk mendapatkan informasi yang jelas dari pelaksana sistem


adalah ....
A. melakukan pengamatan langsung
B. membuat profil pelaksana
8.16 Analisis Sistem Informasi 

C. menyusun urutan kerja pelaksana


D. melakukan penelitian sistem

4) Salah satu tujuan digunakannya teknik wawancara dalam melakukan


investigasi adalah ....
A. mengukur kemajuan yang telah dicapai kelompok pelaksana sistem
B. mengetahui pendapat pelaksana tentang sistem yang digunakan
C. mengajukan pertanyaan untuk mendapatkan jawaban yang jujur
D. memenuhi persyaratan untuk kelengkapan investigasi

5) Teknik wawancara dengan mengundang pelaksana satu persatu ke dalam


ruang adalah ....
A. one to one interview
B. direct interview
C. walk in interview
D. informal interview

6) Bentuk kegiatan yang sangat mirip dengan Focus Group Discussion


adalah ....
A. diskusi dalam kelompok kecil
B. ceramah dari instruktur
C. rapat anggota dalam sebuah perusahaan
D. pengujian kemampuan seorang pelaksana

7) Cara paling efisien untuk memahami sistem lama adalah ....


A. mengukur kualitas sistem
B. mewawancara manajemen perusahaan
C. membaca dokumen sistem
D. mengukur anggaran yang digunakan

8) Biaya langsung adalah salah satu biaya dilihat dari jenisnya yang
maksudnya adalah biaya yang dikeluarkan untuk ....
A. asuransi
B. pajak
C. sewa
D. sistem yang diusulkan

9) Biaya pemeliharaan adalah salah satu bentuk biaya dilihat dari biaya
dilihat dari ....
A. jenisnya
B. fungsinya
 SKOM4437/MODUL 8 8.17

C. waktu
D. perilakunya

10) Berikut ini adalah keuntungan tidak langsung dari efektivitas sistem
yang diusulkan, kecuali ....
A. meningkatnya produktivitas karyawan
B. jadwal kerja yang lebih baik
C. penghematan biaya sebagai akibat pengurangan biaya operasional
D. kualitas pengawasan yang lebih baik

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
8.18 Analisis Sistem Informasi 

Kegiatan Belajar 2

Desain Sistem Terperinci

P ada bagian sebelumnya telah dipaparkan mengenai desain sistem secara


umum atau yang biasa juga disebut sebagai desain konseptual. Pada
bagian ini, desain sistem secara umum tersebut harus ditindaklanjuti menjadi
sebuah kesatuan antara sistem sumber daya manusia dan mesin yang akan
menghimpun, memproses dan menghasilkan informasi. Untuk itu seorang
analis dituntut melakukan serangkaian kegiatan untuk dapat menghasilkan
desain sistem secara terperinci. Dalam bagian ini akan dipaparkan desain
sistem secara terperinci yang akan meliputi desain input dan desain output.

A. DESAIN INPUT TERPERINCI

Desain input atau masukan adalah tahap awal dimulainya proses


informasi. Data yang dihasilkan melalui transaksi-transaksi di dalam
organisasi merupakan bahan dasar dari sistem informasi. Hasil dari sistem
informasi erat kaitannya dan akan sesuai dengan data yang dimasukkan. Oleh
karena itu, seorang analis harus menentukan terlebih dahulu jenis data yang
akan dimasukkan. Burch dan Starter (1974) menganjurkan agar analis
menyusun semacam daftar yang isinya meliputi, tujuan pengumpulan data,
jenis data yang dibutuhkan dan banyaknya data dari setiap jenisnya. Analis
juga harus mempertimbangkan cara menghimpun data-data tersebut, apakah
akan dilakukan oleh karyawan perusahaan, oleh satu atau oleh banyak orang,
tertulis tangan atau dengan mesin tik, dihimpun di dalam perusahaan atau di
luar perusahaan. Dengan menentukan hal-hal di atas berkenaan dengan data
yang akan dihimpun, analis telah berada pada tahap awal mendesain formulir
yang akan membantunya dalam proses memasukkan data ke dalam sistem.
Oleh karena formulir jenis ini membutuhkan pengolahan lebih lanjut,
seorang analis harus mempertimbangkan metode pengolahan data yang akan
digunakan. Metode tersebut antara lain adalah metode manual,
elektromekanis, kartu berlubang atau komputer.
 SKOM4437/MODUL 8 8.19

1. Dokumen Dasar
Dokumen dasar merupakan formulir yang dapat memuat semua data
yang diperlukan secara efisien dan selanjutnya dapat diolah tanpa harus
diformat kembali atau dipindahkan dahulu ke media lain. Perancangan suatu
dokumen dasar atau formulir selalu dihadapkan pada dua kemungkinan, yaitu
formulir tersebut memberikan kemudahan untuk merekam data, atau formulir
tersebut memungkinkan tercapainya pengolahan data yang efisien. Dokumen
dasar yang formulir ini akan sangat membantu di dalam penanganan arus
data seperti berikut ini.
a. Dapat menunjukkan jenis data yang harus dihimpun.
b. Dapat dibaca dengan jelas, konsisten, dan akurat.
c. Dapat menjadikan data lebih lengkap.
d. Dapat bertindak sebagai pendistribusi data jika tembusannya dikirimkan
kepada yang berkepentingan.
e. Dapat menjadi bukti terjadinya transaksi yang sah.
f. Dapat digunakan sebagai back-up dari file-file data di komputer.

Pertimbangan-pertimbangan lain yang harus diperhatikan di dalam


merancang dokumen dasar atau formulir yang baik adalah:
a. Kertas yang akan digunakan meliputi pertimbangan-pertimbangan:
1) Ukuran
Usahakan menggunakan ukuran kertas yang standar, yaitu kuarto
(8 1/2 × 11) dan polio (8 1/2 × 14). Jika membutuhkan lebih kecil,
sebaiknya merupakan pembagian yang tidak membuang kertas,
misalnya dibagi 2, 3 atau 4 dari ukuran standar.
2) Warna
Warna yang baik adalah warna yang datanya mudah dibaca,
terutama bila menggunakan karbon. Warna yang baik ini adalah
warna cerah seperti kuning muda, merah muda, hijau muda dan biru
muda.
Selain pertimbangan ukuran dan warna, perlu juga dipertimbangkan hal-
hal seperti yang berikut ini.
1) Berapa lama dokumen dasar akan disimpan.
2) Penampilan dokumen dasar.
3) Banyaknya dokumen dasar yang harus ditangani.
4) Cara memperlakukan dokumen dasar (hati-hati, kasar, dilipat dan
sebagainya).
8.20 Analisis Sistem Informasi 

5) Lingkungan dokumen dasar ditempatkan.


6) Cara pengisian dokumen dasar (ditulis tangan atau ditik).
7) Pudarnya data yang dicatat di dokumen dasar.

b. Judul yang dapat menunjukkan jenis dan kegunaannya, singkat dan jelas.
Jika perlu cantumkan juga nama organisasi/lembaga/perusahaan.
c. Nomor dokumen dasar terdiri dari tiga macam:
1) Nomor dokumen dasar
Nomor ini dimaksudkan untuk menunjukkan sumber dan jenisnya.
Biasanya diletakkan di pojok bawah kiri atau kanan.
2) Nomor urut dokumen dasar
Nomor ini diperlukan untuk pengendalian, pelacakan, dan
pengarsipan.
Biasanya dicantumkan di pojok kanan atas.
3). Nomor dan jumlah halaman dokumen dasar
Nomor ini diperlukan untuk menunjukkan bahwa dokumen/formulir
terdiri lebih dari satu halaman sehingga setiap halaman perlu diberi
nomor supaya mudah diperiksa kelengkapannya. Biasanya
diletakkan di kanan atas.
d. Spasi antarbaris dan spasi antarkarakter harus disesuaikan dengan spasi
yang dibuat oleh mesin, terutama bila dokumen dasar akan diisi dan
dicetak dengan mesin.
e. Pembagian area dalam dokumen dasar diperlukan untuk memudahkan
pengisian atau pencarian data. Pembagian area ini meliputi area judul,
area halaman, area kontrol, area organisasi, area objek, area tubuh, area
berita, area otorisasi, area jumlah dan area nomor. Berikut ini sebuah
contoh pembagian area:
 SKOM4437/MODUL 8 8.21

area judul area halaman


area organisasi area kontrol
 nama organisasi nomor urut
 alamat organisasi tanggal
Area objek

 nama objek: pekerjaan, langganan, departemen, instansi dan lain-lain


 alamat atau lokasi objek
 instruksi-instruksi
Area Tubuh
perincian item
deskripsi item
kuantitas item
nilai item
lain-lain
Area berita Area otorisasi Area jumlah
 instruksi-instruksi  tanda tangan jumlah nilai
 daftar distribusi pajak-pajak
Area nomor potongan
jumlah bersih

f. Caption adalah kata-kata yang dicetak pada dokumen dasar untuk


menunjukkan siap yang harus mengisi dan apa yang harus diisikan.
Berikut ini adalah macam-macam caption yang dapat digunakan.
1) Box caption
Menunjukkan caption yang dicetak di dalam suatu kotak, di mana
data harus diisikan di kotak itu juga.

2) Yes/no Check off Caption


Menunjukkan di mana harus mengisikan ya dan di mana harus
mengisikan tidak.
Contoh:
Ya Tidak
Menikah
Umur di atas 17 tahun
8.22 Analisis Sistem Informasi 

3) Horizontal Check Off Caption


Menunjukkan pilihan-pilihan, yang harus dipilih salah satu dengan
disajikan secara mendatar.
Contoh:
Pendidikan Terakhir
SD SMP SMA D3 S1 S2 S3

4) Checklist Caption
Menunjukkan daftar pilihan yang dapat dipilih, disajikan secara
vertikal
Contoh:
Pekerjaan yang telah dilakukan:
Verifikasi data awal
Memasukkan data ke komputer

Mencetak data yang sudah dimasukkan


Verifikasi data yang sudah dimasukkan
Memproses data

5) Blocked Spaces Caption


Menunjukkan ruang terkotak-kotak yang harus diisi dengan data
Contoh:
Nomor faktur

6) Scannable Form Caption


Menunjukkan ruang terkotak-kotak yang harus diisi dan akan dibaca
oleh alat scanner.

g. Instruksi atau perintah di dalam dokumen dasar harus bersifat self


instruction, artinya harus cukup jelas sehingga pengisi dapat menuliskan
data tanpa harus bertanya lagi.
Contoh:
 SKOM4437/MODUL 8 8.23

Nama :
Tanggal lahir (tanggal/bulan/tahun) :
Alamat :
Jalan dan nomor :
Kota :
Kode provinsi (lihat dibalik) :

h. Amplop yang berjendela, dimaksudkan untuk mengurangi penulisan


nama dan alamat yang akan dikirim pada amplop. Untuk itu area nama
dan alamat harus terletak sedemikian rupa sehingga bila dokumen
dasar/formulir itu dilipat akan dapat terbaca persis di jendela amplop.

i. Tembusan atau salinan harus dibuat seefisien dan seefektif mungkin,


artinya tidak berlebihan atau kurang. Jumlah tembusan tergantung dari
jalur distribusinya, yaitu jalur distribusi urut yang artinya dokumen dasar
dapat dibuat tanpa tembusan karena akan didistribusikan urut dari tangan
pertama, kedua, ketiga, dan seterusnya, dan jalur distribusi serentak yang
mengharuskan dokumen dasar dibuat tembusannya sebanyak pihak-
pihak yang membutuhkan.

2. Cara Mengurangi Jumlah Masukan/Input


Untuk mengurai jumlah masukan/input yang akan dimasukkan ke dalam
sistem informasi tanpa mengurangi kelengkapannya, beberapa cara dapat
dilakukan seperti berikut ini:

a. Menggunakan kode
Kode digunakan untuk mengklasifikasi data. Biasanya berbentuk angka,
huruf dan karakter-karakter khusus (*, @, &, dan lain-lain). Kode yang
menggunakan angka (kode numerik) lebih banyak digunakan dibandingkan
dengan kode yang menggunakan huruf (kode alphabetik) dan gabungan dari
penggunaan angka dan huruf (kode alphanumerik). pemakaian kode akan
membuat input atau masukan menjadi lebih singkat dan unik. Hal-hal yang
dapat diwakili dengan kode misalnya kode rekening, kode barang, kode
langganan, kode karyawan dan sebagainya. Berikut ini adalah petunjuk
pembuatan kode:
8.24 Analisis Sistem Informasi 

1) Mudah diingat
Sebaiknya kode mewakili objeknya, misalnya K1C 450 adalah kode
mata kuliah Analisis Sistem Informasi, artinya adalah bahwa ASI
diwajibkan di ambil di Fakultas Ilmu Komunikasi (K1), Jurusan
Manajemen Komunikasi (C). Cara lain adalah memecah kode ke dalam
bagian-bagian yang lebih pendek, misalnya 231645987021 menjadi 231-
645-987-021.
2) Unik
Maksudnya adalah tidak ada kode yang kembar untuk objek yang
berbeda.
3) Fleksibel
Memungkinkan untuk perubahan-perubahan atau penambahan item baru.
4) Efisien
Kode sebaiknya dibuat sependek mungkin, misalnya 4 digit saja.
5) Konsisten
Sebaiknya kode konsisten dengan yang telah digunakan sebelumnya.
6) Standar
Kode seharusnya distandarkan untuk seluruh tingkatan dan departemen
dalam organisasi supaya tidak mengakibatkan kebingungan dan salah
pengertian.
Misalnya kode untuk tanggal lahir 03-5-97 harus standar, yaitu dibaca
tanggal 3 Mei 1997, tidak dibaca 5 Mei 1997.
7) Spasi dihindari
Hindari penggunaan spasi di dalam kode karena akan menyebabkan
kesalahan di dalam menggunakannya. Misalnya kode 8598 FE dapat
salah tulis menjadi 8598FE yang dapat berarti lain.
8) Karakter yang mirip dihindari
Karakter-karakter yang hampir serupa bentuk dan bunyi seperti misalnya
huruf O, I, Z, S, dan V hampir serupa dengan 0, 1, 2, 5 dan huruf U
sehingga membingungkan.
9) Panjang kode yang sama
Kode yang sejenis harus mempunyai panjang yang sama, misalnya
6 digit maka kode 8210E sebaiknya ditulis 08210E.

Selain harus memperhatikan petunjuk-petunjuk di atas di dalam


membuat kode, hal-hal berikut ini juga perlu diketahui, yaitu tipe atau jenis
kode yang dapat dipergunakan untuk sistem informasi:
 SKOM4437/MODUL 8 8.25

1) Kode Mnemonik
Kode mnemonik dibuat berdasarkan singkatan atau mengambil sebagian
karakter dari item yang akan diwakilinya. Umumnya mnemonik
menggunakan huruf walaupun dapat juga menggunakan gabungan huruf
dan angka. Misalnya W untuk wanita dan P untuk pria atau komputer
IBM PC dengan ukuran memori 640 KB, color monitor dikodekan
menjadi K-IBM-PC-640-CO.
2) Kode Urut
Kode urut disebut juga kode seri merupakan kode yang nilainya urut
antara satu kode dengan kode berikutnya.
Misalnya: K1C301 Manajemen Produksi Siaran radio
K1C302 Metode Penelitian Komunikasi
K1C303 Retorika
K1C304 Komunikasi Interpersonal
3) Kode Blok
Kode blok mengklasifikasikan item ke dalam kelompok blok tertentu
yang mencerminkan satu klasifikasi tertentu.
Misalnya: rekening-rekening dalam buku besar diklasifikasikan ke dalam
kelompok rekening utama sebagai berikut.
Blok Kelompok
1000 – 1999 Aktiva lancar
2000 – 2999 Aktiva tetap
3000 – 3499 Utang lancar
3500 – 3999 Modal

b. Menyimpan data yang relatif konstan di file induk acuan


Data yang relatif konstan seperti misalnya data tarif upah karyawan yang
didasarkan kepada golongan karyawannya tidak perlu dimasukkan sebagai
input data, tetapi cukup dengan diambilkan dari file induk acuan sesuai
dengan kode golongan karyawan.

c. Mengambil jam dan tanggal dari sistem


Umumnya sistem komputer sekarang menyediakan jam dan tanggal yang
sifatnya permanen sekalipun komputer dimatikan. Fasilitas ini dapat
dimanfaatkan untuk data jam dan tanggal setiap transaksi.
8.26 Analisis Sistem Informasi 

d. Perhitungan rutin dilakukan oleh sistem


Perhitungan-perhitungan rutin tidak perlu dilakukan secara manual,
tetapi serahkan kepada sistem komputer untuk melakukannya secara
otomatis.

B. DESAIN OUTPUT TERPERINCI

Rancangan dokumen output dapat dibagi menjadi dokumen operasional


atau dokumen legal, dan desain informasi output. Dokumen operasional atau
legal, misalnya resi pembayaran gaji, rekening atau dokumen pengiriman
barang, melibatkan proses yang serupa dengan rancangan dokumen input.
Namun demikian, desain informasi output, misalnya anggaran dan laporan
kinerja (performance), tidak terlalu harus memperhatikan kualitas kertas dan
jenis huruf cetakan. Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam menyusun
informasi output adalah: (1) mengandung isi yang memiliki arti,
(2) menggambarkan isi informasi dalam suatu format yang dapat membantu
pembaca untuk mengerti apa yang dimaksud.
Pada saat merancang informasi output, seorang analis harus memilih
antara menggunakan formulir cetakan (preprinted form) atau kertas
biasa/kosong (stock paper). Terdapat kecenderungan bahwa formulir cetakan
hanya digunakan jika suatu dokumen disiapkan untuk seseorang/lembaga di
luar organisasi. Beberapa tambahan petunjuk dalam merancang informasi
output/laporan adalah sebagai berikut.
1. Setiap halaman harus memuat uraian judul laporan secara singkat.
2. Halaman laporan harus diberi nomor. Laporan yang disiapkan untuk
penggunaan fungsional harus memulai setiap bagian fungsinya dengan
halaman 1.
3. Laporan harus disertai dengan nomor laporan.
4. Laporan harus mencantumkan dua tanggal, yaitu tanggal yang
menyatakan periode waktu yang diliput oleh laporan, dan tanggal waktu
laporan tersebut disusun.
5. Uraian harus sederhana, singkat dan jelas.
6. Uraian yang terperinci sebaiknya diletakkan pada lampiran dengan
menginformasikannya dengan jelas pada bagian-bagian yang
memerlukan uraian terperinci.
 SKOM4437/MODUL 8 8.27

7. Laporan yang ditujukan kepada manajemen yang lebih tinggi harus


selalu singkat dan jelas, sedangkan untuk manajemen yang lebih rendah
laporan lebih terperinci.
8. Laporan bilamana mungkin dibuat dalam bentuk yang standar.
9. Untuk penampilan fisik laporan, perhatikan hal-hal di bawah ini:
a. kertas yang digunakan harus sesuai, maksudnya untuk laporan
penting gunakan kertas yang berkualitas baik;
b. batas tepi laporan (margin) sebaiknya 2 ½;
c. gunakan spasi baris yang cukup;
d. gunakan huruf tebal, besar atau garis bawah untuk hal-hal penting;
e. gunakan bentuk huruf yang mudah dibaca.

Bentuk dan Isi Laporan


Laporan yang dihasilkan oleh sistem informasi dapat berbentuk tabel
atau grafik laporan yang berbentuk tabel, ditinjau dari kualitas isi dan
kegunaannya, dapat dibedakan menjadi:
1. Notice report, yaitu laporan yang memerlukan perhatian khusus, disusun
secara sederhana dan jelas karena dimaksudkan agar permasalahan yang
terjadi dapat segera ditanggulangi.
2. Equipoised report, yaitu laporan yang mengungkapkan hal-hal
bertentangan (buruk vs baik) sebagai bahan acuan perencanaan dan
penampilan keputusan.
3. Variance report, yaitu laporan yang menunjukkan selisih atau senjang
antara standar dengan kenyataan yang sesungguhnya terjadi.
4. Comparative report, yaitu laporan yang berisi perbandingan antara hal
satu dengan lainnya, misalnya laporan rugi laba.

Berikut ini adalah contoh hipotesis dari masing-masing bentuk laporan


tersebut.
8.28 Analisis Sistem Informasi 

Bentuk Tabel:
PT Gelora Motor
Laporan Penurunan Penjualan Jenis Kendaraan Niaga
Bulan Agustus 1997

Wilayah Penjualan % Penurunan


DKI Jaya 15,00 %
Jawa Barat 20,00 %
Jawa Tengah 18,00 %
Jawa Timur 25,00 %
Bali 12,00 %

Bentuk Grafik (Bagan batang)

Contoh Notice Report

PT Abadi
Laporan Penurunan Penjualan
Bulan Oktober 2005

Kota % Penurunan
Bandung 12.00
Cirebon 25.00
Tasikmalaya 30.00
 SKOM4437/MODUL 8 8.29

Contoh Equipoised Report


PT Abadi
Laporan Perencanaan untuk Memasuki Pasar yang Baru
Cianjur, 2006

Keadaan Pasar
Baik Buruk
Penjualan 1.750.000 1.000.000
Harga Pokok 1.050.000 600.000 (-)
Laba Kotor 700.000 400.000
Biaya Penjualan 350.000 300.000
Biaya Akuntansi 150.000 125.000 (-)
Laba (Rugi) 200.000 (25.000)

Contoh Variance Report

PT Abadi
Laporan Kinerja Bagian Pembelian
Desember 2005

Unit Harga Harga Total


Pembelian Barang
Dibeli Sesungguhnya Standar Selisih
IBM PC XT 10 1.200.000 150.000 1.500.000 R
Monitor Color 8 415.000 50.000 400.000 R
Hard disk 30 MB 5 595.000 30.000 150.000 L
Total 170.000 1.750.000 R

Contoh Comparative Report

PT Abadi
Neraca

31 Desember 2006 (dalam ribuan rupiah)

Aktiva 31-12-1987 31-12-1998 Selisih


Aktiva lancar 45.000 75.000 30.000 66,67%
Aktiva tetap 155.000 225.000 70.000 45,16%
Total aktiva 200.000 300.000 100.000 50,00%
Pasiva
Utang lancar 10.000 15.000 5.000 50,00%
Utang jangka panjang 37.500 30.000 (7.500) (20,00%)
Modal saham 130.000 200.000 70.000 53,85%
Laba ditahan 22.500 55.000 32.000 144,44%
Total pasiva 200.000 300.000 100.000 50,00%
8.30 Analisis Sistem Informasi 

L ATIHAN

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Apa yang dimaksud dengan dokumen dasar dan jelaskan kegunaannya?
2) Apa yang harus diperhatikan sebelum menentukan pemilihan kertas yang
akan digunakan untuk dokumen dasar?
3) Jelaskan jenis-jenis nomor yang harus diperhatikan dalam merancang
dokumen dasar!
4) Jelaskan macam-macam caption yang Anda ketahui dan berikan contoh-
contohnya!
5) Sebutkan cara-cara untuk mengurangi jumlah masukan/input data untuk
sistem informasi!
6) Jelaskan jenis-jenis kode dan berikan contohnya!
7) Jelaskan macam-macam laporan yang berbentuk tabel yang sesuai
dengan tujuan informasinya!
8) Jelaskan kekurangan dan kelebihan bagan-bagan yang Anda ketahui!
9) Apa yang harus diperhatikan dalam merancang laporan sehubungan
dengan penampilan fisik sebuah laporan!
10) Sebutkan beberapa pedoman membuat desain laporan!

Petunjuk Jawaban Latihan

Untuk dapat menjawab secara tepat pertanyaan-pertanyaan dalam latihan


di atas, pelajari dengan cermat materi dalam Kegiatan Belajar 2, apabila
Anda masih belum paham, diskusikan dengan teman atau tutor Anda.

R AN GKUMAN

Desain sistem informasi yang terperinci meliputi desain input


terperinci dan desain output terperinci. Di dalam desain input, peranan
dokumen dasar yang berbentuk formulir memegang peranan penting
karena bertindak sebagai penangkap data untuk sistem informasi. Oleh
karena itu, untuk merancangnya banyak hal-hal yang harus diperhatikan
yang di antaranya adalah pemilihan kertas, ukuran dan warnanya, di
samping itu juga berbagai jenis nomor yang harus dicantumkan di dalam
 SKOM4437/MODUL 8 8.31

dokumen dasar dan juga berbagai jenis caption yang harus dipergunakan
sesuai dengan keperluannya. Oleh karena data yang akan dimasukkan ke
dalam dokumen dasar begitu banyaknya maka diperlukan cara-cara
untuk mengurangi jumlah masukannya yang di antaranya adalah dengan
menggunakan kode yang dapat mewakili objek data. Sementara itu di
dalam desain input terperinci, penggunaan laporan sebagai hasil dari
sistem informasi memegang peranan penting. Tabel dan grafik adalah
dua bentuk laporan yang paling banyak digunakan. Dilihat dari kegunaan
dan kualitas isinya, tabel terdiri dari empat macam, yaitu notice report,
equipoised report, variance report, dan comparative report. Sedangkan
grafik yang sering digunakan adalah bagan garis, bagan batang dan
bagan pastel yang penggunaannya harus disesuaikan dengan
kebutuhannya.

TE S FOR MATIF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Formulir yang digunakan untuk menangkap data sebagai bahan input
disebut ....
A. dokumen dasar
B. arsip
C. laporan
D. data awal

2) Warna kertas yang akan digunakan untuk dokumen dasar sebaiknya


kertas berwarna ....
A. gelap
B. putih
C. cerah
D. tua

3) Nomor-nomor yang ada pada dokumen dasar sebaiknya tidak


ditempatkan di sebelah ....
A. kanan atas
B. kiri atas
C. kiri bawah
D. kanan bawah

4) Kode alphanymeric adalah ....


A. kode yang menggunakan kombinasi angka dan huruf
B. kode yang menggunakan angka
8.32 Analisis Sistem Informasi 

C. kode yang menggunakan huruf


D. kode yang menggunakan karakter khusus

5) Untuk mengurangi jumlah masuk/input, diupayakan penggunaan ....


A. arsip
B. tabel
C. kode
D. grafik

6) Laporan yang berbentuk tabel yang berisikan informasi yang


bertentangan disebut ....
A. notice report
B. equipoised report
C. variance report
D. comparative report

7) Variance report adalah laporan dalam bentuk tabel yang menunjukkan ....
A. informasi yang memerlukan perhatian khusus
B. data yang bertentangan
C. selisih/perbedaan antara standar yang telah ditetapkan dan
kenyataan
D. perbandingan antara sesuatu hal dengan hal yang lainnya

8) Bagan yang paling dapat menggambarkan perbaikan sebagian dengan


keseluruhannya adalah bagan ....
A. pastel
B. garis
C. batang
D. balok

9) Salah satu kelemahan bagan garis adalah ....


A. sulit dimengerti
B. tidak dapat menunjukkan hubungan beberapa titik
C. tingkat ketepatannya tidak dapat diatur sesuai skala
D. terbatas pada dua dimensi

10) Laporan untuk tingkat manajemen yang lebih rendah harus berisi
informasi ....
A. terperinci
B. singkat
C. sederhana
D. jelas
 SKOM4437/MODUL 8 8.33

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
8.34 Analisis Sistem Informasi 

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1
1) C. Kelompok, karena pelaksana sistem dalam perusahaan merupakan
kumpulan dari beberapa orang pelaksana.
2) D. Melakukan negosiasi, yaitu untuk dapat menyesuaikan dengan
berbagai keinginan dari pelaksana yang berbeda.
3) A. Melakukan pengamatan langsung, adalah cara yang paling efisien
karena dapat langsung melihat bagaimana pelaksana bekerja dengan
sistem.
4) B. Mengetahui pendapat pelaksana, adalah dengan cara menanyai
langsung kepada para pelaksana pengguna sistem.
5) C. Walk in interview, artinya pelaksana sistem dipanggil untuk
diwawancarai sendiri-sendiri secara terpisah.
6) A. Diskusi dalam kelompok kecil, yaitu di mana seorang pewawancara
mengajak berbicara kepada beberapa orang pelaksana tentang sistem
yang sedang digunakan.
7) C. Membaca dokumen sistem, adalah cara untuk dapat mengetahui
bagaimana sistem lama bekerja mengolah informasi
8) D. Biaya yang dikeluarkan untuk sistem yang diusulkan, adalah salah
satu dari biaya langsung dilihat dari jenis biaya.
9) B. Biaya dilihat dari fungsinya, salah satu implementasinya adalah
biaya pemeliharaan.
10) C. Penghematan biaya sebagai akibat pengurangan biaya operasional,
merupakan keuntungan langsung dari efektivitas sistem yang
diusulkan.

Tes Formatif 2
1) A. Dokumen dasar, adalah formulir yang digunakan untuk menangkap
data.
2) C. Warna cerah adalah warna dokumen dasar termasuk di dalamnya
warna putih.
3) B. Kiri atas, adalah bagian dokumen dasar yang kemungkinan besar
akan tertutup paper clip.
4) A. Kode yang menggunakan kombinasi angka dan huruf adalah kode
alphanumeric.
 SKOM4437/MODUL 8 8.35

5) C. Penggunaan kode, adalah upaya untuk mengurangi jumlah masukan.


6) B. Equipoised report, adalah tabel yang berisi informasi yang
bertentangan.
7) A. Bagan pastel adalah bagan yang paling dapat menggambarkan
perbandingan sebagai dari keseluruhan.
8) D. Terbatas pada dua spasi adalah salah satu kelemahan dari bagan
grafik
9) A. Terperinci, artinya bahwa laporan untuk manajemen tingkat yang
lebih rendah harus berisi informasi yang terperinci.
10) C. Selisih/perbedaan antara standar yang telah ditetapkan dan
kenyataan, biasanya ditunjukkan dengan menggunakan tabel
variance report.
8.36 Analisis Sistem Informasi 

Daftar Pustaka

Burch, J.G.Jr and Strater, F.R. Jr. (1974). Information Systems: Theory and
Practice. New York: John Wiley & Sons, Inc.

Dinus. (2007). Deteksi Masalah Sistem. http://kuliah.dinus.ac.id.

Prima Rosa. (2005). Konteks Pengembangan Sistem Informasi. FMIPA


Universitas Sanata Dharma ( www.ikom.usd.ac.id/PSI/).

Wahyudi, Teguh. (2004). Sistem Informasi: Konsep Dasar, Analisis Desain


dan Implementasi. Yogyakarta: Graha Ilmu.
Modul 9

Implementasi Sistem dan


Manajemen Informasi
Drs. Agus Rusmana, M.A.

PE N D AHUL U AN

T ahap paling akhir dari seluruh rangkaian proses analisis sistem informasi
setelah sistem informasi dianalisis, desain sistem secara umum dan
terperinci telah dirancang, serta evaluasi telah dilakukan, adalah
mengimplementasikan sistem. Ada beberapa kegiatan yang harus dilakukan
oleh analisis sistem dalam proses implementasi sistem ini, yaitu sosialisasi
penerapan sistem, pendidikan dan pelatihan bagi personel-personel, menguji
sistem yang baru, konversi sistem, kemudian kegiatan implementasi sistem
itu sendiri dan tindak lanjut dari implementasi sistem. Setelah sistem
informasi diimplementasikan, kebutuhan selanjutnya adalah pengelolaan
sistem informasi tersebut yang akan meliputi kegiatan pengelolaan secara
umum, penggunaan teknik-teknik untuk pengelolaan sumber data, kinerja
sistem dan programnya serta pemeliharaan sistem.
Modul ini berisikan 2 (dua) pokok kegiatan belajar: Implementasi sistem
dan manajemen sistem informasi.
Secara umum tujuan dari modul ini adalah untuk memberikan
pemahaman mengenai bagaimana mengimplementasikan sistem informasi
dan bagaimana mengelolanya.
Setelah mempelajari modul ini, Anda diharapkan dapat memahami
berbagai hal yang berkaitan dengan implementasi dan manajemen sistem,
yaitu:
1. dapat menjelaskan cara melakukan implementasi sistem;
2. dapat menguraikan proses pengelolaan sistem informasi meliputi
pengelolaan sumber daya, kinerja sistem dan program;
3. dapat menjelaskan teknik memelihara sistem.
9.2 Analisis Sistem Informasi 

Kegiatan Belajar 1

Implementasi Sistem

D i dalam kegiatan implementasi sistem informasi, ada serangkaian


kegiatan yang harus dilakukan oleh analisis sistem, yaitu kegiatan
sosialisasi tentang sistem di kalangan calon pelaksana sistem, pendidikan dan
pelatihan, menguji sistem, konversi sistem, implementasi sistem dan tindak
lanjut dari implementasi.

A. SOSIALISASI RENCANA PENERAPAN SISTEM

Seperti telah disebutkan berulang kali bahwa sumber daya manusia


memegang peranan yang sangat penting di dalam sebuah sistem. Manusia
mendesain, mengembangkan, menjalankan dan memelihara sistem dan
memanfaatkan output yang dihasilkan oleh sistem informasi. Oleh karena itu,
manusia yang terkena dampak dari sistem seharusnya menjadi tanggung
jawabnya sebagai individu terhadap sistem dan manfaat yang didapatnya dari
sistem
Menurut para ahli psikologi, orang menerima kehadiran sesuatu yang
baru di lingkungannya secara berbeda-beda. Ada orang yang dapat menerima
dengan mudah dan percaya bahwa kebaruan itu sangat berguna dan yakin
akan memberikan keuntungan bagi dirinya, namun banyak juga orang
langsung curiga bahwa sesuatu yang baru biasanya akan membawa
perubahan yang merugikan diri mereka. Orang-orang ini biasanya kemudian
berusaha menolak kehadiran kebaruan tersebut.
Perbedaan pendapat dan cara menerima sebuah sistem yang beru atau
perubahan pada sistem lama sering kali menyebabkan tidak lancarnya proses
implementasi sistem dalam sebuah lembaga karena masing-masing tetap pada
pendiriannya yang pada akhirnya bisa menyebabkan adanya pertentangan dan
perpecahan di antara anggota atau personil lembaga yang bukan tidak
mungkin akan menurunkan kinerja lembaga.
Untuk mengatasi perbedaan dan menciptakan dukungan penuh terhadap
penerapan sistem informasi dari seluruh anggota dan personil lembaga, perlu
dilakukan kegiatan sosialisasi oleh manajemen mengenai rencana perubahan
dan atau penggantian sistem lama dengan sistem baru melalui berbagai
kegiatan. Dengan kegiatan sosialisasi ini diharapkan semua pihak yang
 SKOM4437/MODUL 9 9.3

terlibat langsung dengan penggunaan sistem akan bersama-sama manajemen


mendukung penggunaan sistem baru.
Terdapat beberapa cara yang dapat digunakan untuk melakukan
sosialisasi, yaitu:
1. Penyebaran informasi mengenai rencana perubahan sistem lama dan
penerapan sistem baru melalui surat edaran kepada semua elemen yang
terkait langsung dan mereka yang akan menerima dampak akibat
perubahan sistem dalam lembaga, misalnya para pengguna jasa lembaga.
Dalam surat edaran tersebut diuraikan secara lengkap tentang alasan
perubahan dan penerapan sistem, profil sistem baru, dan perubahan
mendasar yang akan terjadi dengan penerapan tersebut.
2. Penyampaian informasi langsung kepada anggota dan kelompok dalam
lembaga tentang rencana perubahan dan penerapan sistem, yaitu melalui
penyisipan acara dan agenda dalam rapat-rapat yang rutin, baik rapat
dalam masing-masing divisi, maupun rapat umum yang melibatkan
seluruh unsur sekaligus. Dengan cara ini akan diperoleh secara langsung
tanggapan, pendapat dan usulan dari anggota kelompok mengenai
rencana perubahan dan penerapan sistem. Melalui penjelasan langsung
dari pihak pimpinan dan atau manajemen, diharapkan seluruh informasi
dapat tersampaikan dengan jelas dan tidak menimbulkan salah
penafsiran. Pihak manajemen juga akan dapat mengetahui apa yang
dikhawatirkan oleh anggota pelaksana sistem.
3. Untuk mendapatkan informasi yang lebih jelas dan lebih dipercaya,
pihak manajemen dapat menghadirkan seorang pakar teknologi dan
sistem informasi untuk menjelaskan secara teknis seluruh hal yang
berhubungan dengan penerapan sistem. Pakar ini bisa seorang praktisi
dari perusahaan penyedia jasa layanan teknologi informasi atau seorang
ilmuwan dari perguruan tinggi atau lembaga penelitian. Dengan
kehadiran pakar ini, anggota pelaksana sistem akan semakin yakin dan
percaya bahwa kebijakan perubahan dan penerapan sistem adalah pilihan
yang tepat.

B PENDIDIKAN DAN LATIHAN PERSONEL

Setelah rencana penerapan sistem dapat dimengerti, diterima dan


didukung, analis sistem harus sudah mempersiapkan segala kegiatan yang
dapat menumbuhkan dan meningkatkan pengetahuan pengguna informasi
dan pengetahuan dan keterampilan pengoperasian informasi.
9.4 Analisis Sistem Informasi 

1. Pendidikan dan Pelatihan untuk Pengguna dan Pengoperasi Sistem


Informasi
Setelah seluruh pihak dapat menerima kehadiran sistem baru atau
perubahan sistem lama, langkah selanjutnya adalah memberikan pendidikan
dan pelatihan bagi para personel pelaksana sistem yang langsung bekerja
menggunakan sistem. Personel yang termasuk dalam kategori ini adalah
personel-personel di berbagai bidang kegiatan yang akan menggunakan
informasi. Mereka adalah salesmen, akuntan, manajer produksi, dan personel
lain yang menggunakan sistem. Pendidikan dan pelatihan dirancang dengan
tujuan yang berbeda:
a. Pendidikan personel lebih ditekankan pada bagaimana kerja dari sistem
dan apa yang dapat diperoleh dari sistem.
b. Pelatihan dimaksudkan untuk personel pengoperasi yang menjalankan
sistem informasi, yaitu mereka yang terlibat dalam tugas mempersiapkan
input, memproses data, mengoperasikan sistem, merawat dan menjaga
sistem. Pelatihan personel ini ditekankan kepada bagaimana cara
mengoperasikan sistem.

2. Pendekatan untuk Pelatihan dan Pendidikan


Beberapa pendekatan dapat dilakukan untuk melakukan pelatihan dan
pendidikan, yaitu sebagai berikut.

a. Ceramah dan lokakarya


Ceramah dan lokakarya adalah metode yang cocok digunakan untuk
memberikan pendidikan kepada beberapa orang sekaligus pada saat yang
sama pada saat menjelaskan sistem secara garis besar. Pendekatan ini baik
jika personel-personel yang mengikutinya cukup banyak dan mempunyai
tugas yang seragam dan tingkat pendidikan yang setingkat. Pada kegiatan
ceramah diberikan materi yang bersifat umum dan menyeluruh, sementara
lokakarya dilakukan lebih bersifat pembahasan pada hal yang teknis untuk
dapat menemukan cara tepat dalam melaksanakan penggunaan sistem yang
diterapkan.

b. Pelatihan prosedural (procedural training)


Pendekatan ini menyediakan kepada masing-masing personel dengan
petunjuk kerja tertulis (manual) yang menjelaskan kegiatan masing-masing
personel tersebut. Personel-personel ini dapat mengajukan pertanyaan-
 SKOM4437/MODUL 9 9.5

pertanyaan baik secara berkelompok atau secara perseorangan tentang tugas-


tugasnya di prosedur tertulis.

c. Pelatihan tutorial (tutorial training)


Pendekatan pelatihan ini ditujukan untuk masing-masing personel secara
tatap muka. Pendekatan ini baik untuk tugas-tugas yang rumit dan vital yang
membutuhkan bimbingan-bimbingan langsung.

d. Simulasi (simulation)
Pendekatan pelatihan ini dilakukan dengan membuat suatu simulasi yang
mewakili lingkungan kerja personel, yaitu dengan membuat sebuah situasi
dan lingkungan tang mirip dengan kondisi sebenarnya, kemudian personel
pelatihan diberikan persoalan yang mirip dengan persoalan sebenarnya.
Dengan latihan pemecahan masalah dalam simulasi, personil latihan akan
langsung mengetahui tindakan apa yang harus dilakukan ketika berada pada
situasi yang sebenarnya.

e. Latihan langsung di pekerjaan (on-the-job-training)


Pendekatan pelatihan ini dilakukan dengan meletakkan personel
langsung pada posisi pekerjaannya. Personel-personel yang dilatih diberi
penjelasan-penjelasan dan instruksi-instruksi tentang apa yang harus
dikerjakannya dan bagaimana harus mengerjakannya yang langsung
dipraktekkan pada situasi kerja yang sebenarnya. Selama melakukan tugas,
personel pelatihan ini didampingi dan dibimbing oleh instruktur.

3. Pertimbangan dalam Menentukan Pendekatan


Pendidikan dan Pelatihan
Perencanaan yang matang terhadap pendidikan dan pelatihan akan
berdampak kepada mekanisme penyelenggaraan yang berkesinambungan.
Untuk itu analis harus dapat melakukan hal-hal berikut:
a Menentukan pendekatan pendidikan dan pelatihan disertai dengan
persiapan persyaratan awal, yaitu alat bantu dan program-program yang
lebih baik. Misalnya pelatihan mendalam, fasilitas simulasi dan buku
pedoman pelatihan. Semua itu dapat dipakai berulang kali karena
pendidikan dan pelatihan yang terus-menerus.
b. Melibatkan diri dalam pelatihan yang ditujukan kepada para supervisor,
juga pelatihan secara perorangan kepada pegawai pengoperasi dan
9.6 Analisis Sistem Informasi 

pengguna sistem, untuk mengantisipasi masalah sehari-hari yang


dihadapi pengoperasi dan pengguna sistem karena tidak terlibatnya lagi
analisis di dalamnya.
c. Memberikan penjelasan pendahuluan yang menyeluruh mengenai sistem
akan sangat bermanfaat sebelum pendidikan dan pelatihan
dilangsungkan, apa pun jenis pelatihan dan pendidikan yang akan dipilih.

C. MENGUJI SISTEM YANG BARU

Untuk keberhasilan implementasi sistem, analis harus dapat menjamin


bahwa sistem akan berjalan sesuai dengan sistem yang telah didesain
sebelumnya. Salah satu tahapan yang harus dilalui dalam kegiatan
implementasi sistem, yaitu menguji sistem yang baru yang juga memerlukan
perencanaan yang matang dari analis sistem. Dalam pembahasan ini akan
diuraikan mengenai pengujian program, dan pengujian sistem.

1. Pengujian Program
Sebelum program-program yang ada di dalam sistem diimplementasikan,
program harus terlebih dahulu diuji untuk mengetahui adanya kesalahan-
kesalahan yang mungkin masih terjadi. Setiap modul di dalam program diuji
untuk selanjutnya semua modul yang telah dirangkai juga diuji. Menurut
Yogiyanto (1995), ada tiga bentuk kesalahan program yang mungkin terjadi
yaitu:
a. Kesalahan bahasa (language errors) atau disebut juga dengan kesalahan
penulisan (syntax errors) atau kesalahan tata bahasa (grammatical
errors) adalah kesalahan di dalam penulisan source program yang tidak
sesuai dengan yang telah disyaratkan. Kesalahan ini relatif mudah
ditemukan dan diperbaiki, karena kompiler akan memberitahukan letak
dan sebab kesalahannya sewaktu program di kompilasi.
b. Kesalahan sewaktu proses (run-time errors), adalah kesalahan yang
terjadi sewaktu executable program dijalankan. Kesalahan ini akan
menyebabkan proses program berhenti sebelum selesai pada saatnya,
karena kompiler menemukan kondisi-kondisi yang belum terpenuhi yang
tidak bisa dikerjakan. kesalahan ini juga relatif mudah ditemukan, karena
juga ditunjukkan letak serta sebab kesalahannya.
c. Kesalahan logika (logical errors) adalah kesalahan dari logika program
yang dibuat. Kesalahan seperti ini sulit ditemukan, karena tidak ada
 SKOM4437/MODUL 9 9.7

pemberitahuan mengenai kesalahannya dan tetap akan didapatkan hasil


dari proses program, tetapi hasilnya salah. Kesalahan seperti ini
merupakan kesalahan yang berbahaya, karena bila tidak disadari dan
tidak ditemukan, hasil yang salah dapat menyesatkan bagi yang
menggunakannya. Cara mencari kesalahan logika dapat dilakukan
dengan tes data, yaitu mencari kesalahan logika dapat dilakukan dengan
tes data, yaitu dengan menjalankan program dengan menggunakan data
tertentu dan membandingkan hasil pengolahannya dengan hasil yang
sudah diketahui. Bila hasilnya berbeda, berarti mengalami kesalahan dan
harus dilacak serta ditemukan sebab-sebab kesalahannya. Proses
melacak kesalahan ini dikenal dengan istilah mencari kutu (debugging).
Hasil pelacakannya adalah didapatkan kutu tersebut (bug yang berarti
penyebab kesalahannya).

Sementara itu, pengujian sistem dilakukan setelah pengujian program.


Hal ini dimaksudkan untuk menguji kekompakan antara komponen sistem
yang diimplementasikan. Pengujian ini perlu dilakukan untuk mengetahui
kesalahan-kesalahan atau kelemahan-kelemahan yang mungkin masih ada.
Pengujian sistem berarti juga pengujian program. Setiap program yang telah
berjalan dengan baik harus diuji apakah dapat berjalan dengan program yang
lainnya. Kumpulan dari semua program perlu diuji kembali apakah dapat
menerima, memproses input data dengan baik dan dapat memberikan output
kepada program yang lainnya.

2. Pengujian Sistem
Selesai sistem diinstalasi, pengujian sistem dapat segera dilaksanakan.
Pengujian sistem harus dilakukan secara utuh, tidak hanya pada perangkatnya
saja yang meliputi perangkat keras (hardware) dan perangkat lunak
(software), tetapi juga terhadap lingkungan sistem. Menurut Teguh Wahyono
(2004) pengujian sistem secara utuh akan melibatkan faktor-faktor sebagai
berikut:
a. Perangkat keras dan perlengkapan.
b. Perangkat lunak yang meliputi sistem operasi dan program aplikasi yang
dipakai.
c. Lingkungan sistem: apakah telah lingkungan telah mendukung sistem
pemeliharaan, keamanan dan faktor kenyamanan operasi.
9.8 Analisis Sistem Informasi 

d. Prosedur sistem, yaitu melakukan pengujian terhadap pelaksanaan


prosedur-prosedur sistem yang telah dirancang seperti alur dokumen, dan
lain-lain.
e. Pengguna sistem, baik internal maupun eksternal perusahaan. Pengguna
dilibatkan untuk memeriksa hasil keluaran sistem: apakah sudah sesuai
dengan keinginan mereka.

3. Jenis Konversi Sistem


Konversi adalah proses mengubah berbagai aktivitas sehubungan dengan
pengumpulan, penyimpanan, pemanggilan kembali, pemrosesan dan
pelaporan informasi. Menurut Burch dan Strater, ada tiga jenis konversi yang
harus diketahui oleh analis yang intisarinya adalah sebagai berikut.

a. Konversi peralatan
Konversi ini berhubungan dengan peralatan yang harus diganti dengan
peralatan yang lain, misalnya mengganti mesin tik, mesin foto copy,
komputer dan mesin hitung. Tetapi karena kemajuan teknologi, konversi dari
sebuah komputer ke komputer yang lain tidak harus dengan menuliskan data
atau menyusun data ulang, karena konversi dapat dilakukan tidak dengan
mengubah logika program, tetapi dengan memasukkan logika ke dalam
struktur koding yang dapat diproses oleh komputer yang baru. Sementara itu
di antara bermacam-macam jenis dan merek komputer, dalam banyak hal
sudah kompatibel atau sesuai/cocok sehingga tidak memerlukan konversi
lagi. Dengan demikian konversi menjadi lebih cepat dengan peralatan yang
lebih murah.

b. Konversi metode pemrosesan data


Konversi ini berkenaan dengan perubahan metode dalam pemrosesan
data. Metode pemrosesan data dengan cara manual, dikonversi ke dalam
pemrosesan data terkomputerisasi.

c. Konversi prosedural
Konversi ini mengubah tidak hanya berbagai aktivitasnya melainkan
juga urutan dari aktivitas tersebut. Prosedur yang dikonversi tidak saja yang
menggunakan tangan (manual), tetapi juga yang dengan komputer. Konversi
prosedur ini dapat tercapai dengan prosedur itu sendiri, atau bersama-sama
dengan konversi peralatan atau dengan konversi metode pemrosesan data.
 SKOM4437/MODUL 9 9.9

Contohnya, input pesanan pelanggan yang biasanya dilakukan dengan kartu


berlubang, setelah menggunakan komputer harus dikonversi ke dalam
komputer demikian juga prosedurnya harus dikonversi.

4. Pendekatan Konversi Sistem


Sementara itu masih menurut Burch dan Strater, terdapat beberapa
pendekatan untuk melakukan konversi sistem, yaitu sebagai berikut ini.

a. Konversi langsung
Pendekatan konversi langsung dilakukan dengan mengganti sistem yang
lama langsung dengan sistem yang baru. Pendekatan konversi langsung
(direct conversion) disebut juga dengan pendekatan pemotongan langsung
(direct cutover) atau pendekatan cold turnkey atau pendekatan abrupt
cotover. Konversi ini biasanya dilakukan dengan memilih periode waktu
bisnis tertentu (misalnya bulanan, kuartalan atau tahun fiskal). Sebagai
contohnya adalah untuk sistem informasi akuntansi dapat dilakukan pada
periode setelah tutup buku. Pada pendekatan konversi langsung ini, sistem
yang lama dihentikan sama sekali dan sistem yang baru mulai dioperasikan.
Pendekatan ini biasanya dilakukan jika konversi harus diselesaikan dengan
cepat. Pendekatan ini baik dilakukan untuk sistem yang tidak terlalu besar.
Kebaikan lain dari pendekatan ini adalah terletak pada biaya konversi yang
tidak terlalu mahal, karena sistem yang lama sudah tidak dioperasikan lagi
sehingga tidak ada biaya operasi untuk sistem yang lama. Kelemahan dari
pendekatan ini mempunyai risiko yang tinggi jika sistem yang baru gagal
untuk beroperasi seperti yang diharapkan.

b. Konversi paralel
Pendekatan konversi paralel dilakukan dengan mengoperasikan sistem
yang baru bersama-sama dengan sistem yang lama selama suatu periode
waktu tertentu. Kedua sistem ini dioperasikan bersama-sama untuk
meyakinkan bahwa sistem yang baru telah benar-benar beroperasi dengan
sukses sebelum sistem yang lama dihentikan. Pendekatan ini merupakan
lawan dari pendekatan konversi langsung. Kebaikan dari konversi ini adalah
menyediakan proteksi yang tinggi kepada organisasi terhadap kegagalan
sistem yang baru. Jika sistem yang baru gagal, sistem yang lama masih tetap
beroperasi. Kelemahan dari pendekatan ini terletak pada biaya yang harus
dikeluarkan. Biaya yang dikeluarkan akan sangat besar karena terdiri dari
9.10 Analisis Sistem Informasi 

biaya operasi dua buah sistem, yaitu biaya operasi sistem lama dan yang
baru. Pendekatan ini banyak dilakukan pada sistem yang kompleks dan besar.
Pada waktu kedua sistem beroperasi secara bersama-sama maka hasil dari
sistem yang baru dapat dibandingkan dengan hasil dari sistem yang lama
untuk menilai apakah sistem yang baru telah beroperasi dengan benar. Sistem
yang lama akan dihentikan operasi setelah perusahaan yakin bahwa sistem
yang baru telah dapat diandalkan. Sistem yang lama dapat dihentikan dengan
memilih titik penghentian yang paling tepat, misalnya pada akhir periode-
periode fiskal.

c. Konversi percontohan
Pendekatan ini biasanya dilakukan bila beberapa sistem yang sejenis
akan diterapkan pada beberapa area yang terpisah (beberapa departemen,
cabang atau divisi). Konversi sistem dapat dilakukan pada sebuah unit
organisasi terlebih dahulu dan dinilai operasinya. Jika sistem yang baru ini
telah dapat beroperasi dengan sukses maka sistem yang baru ini mulai
diterapkan ke semua bagian-bagian lainnya. Pendekatan konversi ini disebut
dengan pendekatan percontohan (pilot approach) atau pendekatan studi
percontohan (pilot study approach) atau konversi lokasi (location
conversion). Kebaikan dari pendekatan ini adalah sebagai berikut.
1) Risiko kegagalan sistem hanya terletak pada satu area saja.
2) Kesalahan yang terjadi di sistem yang baru dapat dibetulkan terlebih
dahulu sehingga kesalahan tidak terjadi di area lain.
3) Personel di area lain dapat dilatih di area percontohan di dalam situasi
yang nyata sebelum sistem diterapkan pada area situasi kerjanya.
Kelemahan dari pendekatan ini adalah proses konversi menjadi lama.

d. Konversi bertahap
Kondisi ini dilakukan dengan menerapkan masing-masing modul sistem
yang berbeda secara urut. Tiap-tiap modul dioperasikan terlebih dahulu dan
jika telah sukses maka disusul oleh modul yang lainnya dan seterusnya
sampai semua modul berhasil dioperasikan. Pendekatan bertahap (phase-in
conversion) atau disebut juga dengan pendekatan potongan bertahap (phased
out-over approach). Contoh dari pendekatan ini misalnya adalah suatu sistem
informasi akuntansi yang terdiri dari beberapa modul seperti modul
penjualan, pembelian, penggajian, anggaran, buku besar, dan akuntansi biaya
yang tiap-tiap modul dapat diterapkan secara bertahap.
 SKOM4437/MODUL 9 9.11

5. Pertimbangan Basis Data Pada Konversi Sistem


Keberhasilan dari konversi sistem tergantung kepada persiapan-
persiapan yang dilakukan analis untuk mengonversikan file data ke sistem
yang baru. Pada organisasi yang besar, di mana diterapkan sistem informasi
yang terintegrasi, analis bekerja sama dengan pengelola basis data untuk
mempersiapkan pembuatan file dan konversinya. Tetapi adakalanya seorang
analis sendiri yang mempersiapkan konversi sistem.
Pada waktu mengonversi file, sering kali diperlukan prosedur
pengawasan yang lebih teliti untuk menjamin ketersediaan data untuk
digunakan setelah konversi.
Beberapa catatan di bawah ini merupakan pandangan umum yang
berkenaan dengan macam-macam file yang harus diperhatikan selama
konversi (Burch dan Strater, 1974).

a. File-file master (master files)


File-file master adalah file kunci pada basis data yang dibuat dan
dikonversi dalam setiap konversi sistem. Ketika file master yang lama akan
dikonversi untuk sistem yang baru, analis harus melakukan serangkaian
pengacakan dan pengawasan menyeluruh untuk penyesuaian semua file lama
dan file yang baru dalam file konversi sebagai jaminan bahwa konversi telah
dilaksanakan sebagaimana mestinya. Setiap tahapan pemrosesan harus di
back-up untuk menghindari dari kemungkinan ditemukannya kesalahan di
kemudian hari yang berakibat konversi harus diulang lagi. Pertimbangan
waktu harus diperhitungkan terutama untuk sistem yang online. Jika sistem
yang telah dikonversi tidak akan segera diimplementasikan, harus ada
persyaratan khusus yang dapat menelusuri perkembangan yang terjadi di
antara waktu konversi dan implementasi. Pada sistem di mana fungsi-fungsi
manajemen data dilakukan dengan program-program aplikasi yang terpisah,
analis harus menjamin bahwa setiap program yang mempunyai akses ke file
yang dikonversi telah dimodifikasi untuk menerima format atau media yang
baru.

b. File-file transaksi (transaction files)


File ini biasanya dibuat oleh pemrosesan subsistem tersendiri yang masih
berada di dalam sistem sehingga dapat diperiksa selama pengujian sistem.
Namun demikian jika file master telah dikonversi sementara file transaksi
yang dihasilkan tidak diproses di subsistem yang baru maka file tersebut
mungkin perlu dikonversi.
9.12 Analisis Sistem Informasi 

c. File-file Index (index files)


File berisi petunjuk-petunjuk yang menghubungkan berbagai file master.
Oleh karenanya file index yang baru harus dibuat ketika file master yang
telah dikonversi, petunjuk-petunjuknya tidak berlaku lagi di file index.

d. File-file tabel (table files)


File tabel dapat juga dibuat dan dikonversikan selama sistem dikonversi,
demikian pula halnya dengan file master yang juga dapat dipergunakan untuk
file tabel.

e. File-file rangkuman (summary files)


File rangkuman dibuat pada waktu pemrosesan sistem yang baru dengan
cara yang hampir sama dengan file transaksi. Sekalipun dibuat di bagian yang
lain sistem informasi, file ini tidak perlu dikonversi ketika diimplementasikan
subsistem yang baru.

f. File-file Arsip (Archival files)


File ini kategorinya hampir sama dengan file master. Pertimbangan-
pertimbangan yang dipakai untuk file master ketika konversi file juga berlaku
untuk file arsip, kecuali:
1) pertimbangan waktu yang tidak seperti pada file master walaupun pada
pemrosesan yang online, dan
2) volume data yang direkord biasanya lebih besar daripada file master.

g. File-file backup (backup files)


Kegunaan dari file ini adalah untuk pengamatan sistem jika sistem
mengalami kesalahan atau kegagalan di pusat data. Oleh karena itu ketika file
dikonversi atau dibuat, perlu adanya file back up.

D. TINDAK LANJUT IMPLEMENTASI SISTEM

Setelah sistem informasi diimplementasikan, peran serta analisis sistem


tidak berarti telah berakhir. Beberapa tugas yang masih harus dilakukan oleh
analis sistem segera setelah diimplementasikannya sistem adalah:
1. Memeriksa secara teratur dipenuhinya jadwal-jadwal input, pemrosesan
dan output. Setelah semuanya beres, pemeriksaan agak berkurang dan
diarahkan kepada masalah-masalah yang dapat teridentifikasi.
 SKOM4437/MODUL 9 9.13

2. Kaji ulang personel-personel di bagian input secara teratur, karena


mungkin saja ada prosedur manual yang memerlukan keterangan
tambahan.
3. Menjelaskan bahwa pengawasan sistem berfungsi sebagaimana
mestinya, karena banyak kasus ketika sistem yang besar
diimplementasikan, banyak kesalahan input yang diproses ke dalam
sistem tidak terdeteksi. Oleh karena itu, selama periode percobaan, analis
sistem membantu pengoperasian sistem dengan menunjukkan metode
yang cepat untuk memperbaiki kesalahan atau merekomendasikan
supervisor yang tepat di mana dapat memperoleh dukungan tenaga
tambahan.
4. Menghilangkan semua prosedur-prosedur, program-program, format-
format yang sudah tidak berlaku lagi yang merupakan bagian dari sistem
yang lama atau upaya-upaya konversi.
5. Mengadakan pertemuan antara sistem analis, manajemen pengoperasian
sistem dan pengguna sistem untuk mengesahkan berakhirnya proyek
pengembangan sistem.

L ATIHAN

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Sebutkan bentuk-bentuk yang dapat dilakukan dalam proses sosialisasi
penerapan sistem informasi!
2) Apa yang membedakan antara pendidikan dan pelatihan personel?
3) Jelaskan beberapa pendekatan yang dapat dilakukan untuk
penyelenggaraan pendidikan dan pelatihan!
4) Pertimbangan apa saja yang harus diperhatikan dalam penyelenggaraan
pendidikan dan pelatihan?
5) Menurut Yogianto, ada tiga bentuk kesalahan program yang mungkin
terjadi, jelaskan!
6) Hal-hal apa saja yang dilakukan dalam pengujian sistem!
7) Jelaskan macam/cara pengujian sistem!
8) Ada beberapa pendekatan untuk melakukan konversi sistem, sebut dan
jelaskan!
9.14 Analisis Sistem Informasi 

9) Menurut Burch dan Strater, ada bermacam-macam file yang harus


diperhatikan selama konversi sistem, jelaskan!
10) Ada beberapa hal yang masih harus dilaksanakan oleh analis sistem
dalam rangka menindaklanjuti sistem yang telah diimplementasikan,
sebutkan!

Petunjuk Jawaban Latihan

Untuk dapat menjawab secara tepat pertanyaan-pertanyaan dalam


latihan 1, pelajari dengan cermat materi dalam Kegiatan Belajar 1. Apabila
Anda masih belum paham diskusikan dengan teman atau tutor Anda.

R AN GKUMAN

Langkah-langkah yang harus dilakukan analisis sistem dalam rangka


mengimplementasikan sistem adalah: (1) menyelenggarakan pendidikan
dan pelatihan kepada personel, yang dapat dilakukan dengan seminar,
pelatihan prosedural, tutorial, simulasi, dan pelatihan langsung;
(2) menguji sistem, yang dilakukan baik terhadap program maupun
terhadap sistemnya dengan cara-cara simulasi logis, data acak, data yang
sebenarnya, pengujian produksi, dan pengujian pengawasan;
(3) konversi sistem, yaitu proses perubahan sehubungan dengan
pengumpulan, penyimpanan, pemanggilan kembali, pemrosesan dan
pelaporan data/informasi, yang jenisnya adalah konversi peralatan,
konversi metode pemrosesan data dan konversi prosedural;
(4) implementasi sistem; dan (5) tindak lanjut dari implementasi.

TE S FOR MATIF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Kegiatan terakhir dari implementasi sistem informasi adalah ….


A. konversi sistem
B. pendidikan dan pelatihan personel
C. pengujian sistem
D. tindak lanjut implementasi
 SKOM4437/MODUL 9 9.15

2) Pendekatan pelatihan yang dilakukan secara tatap muka dengan


bimbingan langsung disebut ….
A. simulasi
B. pelatihan prosedural
C. pelatihan tutorial
D. seminar

3) Kesalahan program yang sulit ditemukan adalah kesalahan ….


A. logika
B. bahasa
C. tata bahasa
D. proses

4) Pengujian dengan menggunakan beberapa transaksi untuk melihat


kemampuan sistem adalah pengujian ….
A. produksi
B. pengawasan
C. simulasi logis
D. data secara acak

5) Hasil pengujian yang tingkat kepercayaannya rendah adalah


pengujian ….
A. simulasi logis
B. produksi
C. pengawasan
D. dengan data yang sebenarnya

6) Konversi sistem adalah perubahan ….


A. dari data input ke output
B. pengkodean
C. aktivitas pengumpulan, penyimpanan, pemrosesan dan pelaporan
data
D. program dan sistem

7) Pendekatan konversi menghentikan sistem yang lama dan


mengoperasikan sistem yang baru adalah konversi ….
A. paralel
B. langsung
C. percontohan
D. bertahap
9.16 Analisis Sistem Informasi 

8) File yang berguna untuk pengamanan jika sistem mengalami kesalahan


atau kegagalan di pusat data merupakan file ….
A. master
B. arsip
C. backup
D. rangkuman

9) File yang berisi petunjuk-petunjuk yang menghubungkan berbagai file


master adalah file ….
A. rangkuman
B. arsip
C. transaksi
D. index

10) Salah satu kegiatan yang dilakukan sebagai tindak lanjut dari
implementasi sistem adalah ….
A. semua prosedur, program, format yang tidak berlaku lagi
B. kelayakan pembiayaan
C. efektivitas sistem
D. pertemuan antara pengguna dan pengoperasi sistem

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 SKOM4437/MODUL 9 9.17

Kegiatan Belajar 2

Manajemen Sistem Informasi

S etelah sistem informasi diimplementasikan dengan segala sarana


pendukungnya yang di antaranya adalah melalui sosialisasi, pendidikan
dan pelatihan personel, pengujian sistem dan tindak lanjut dari implementasi,
langkah selanjutnya adalah membuat kegiatan untuk membuat sistem
informasi yang telah diimplementasikan tersebut berfungsi dengan efektif.
Ada beberapa upaya manajemen yang dapat dilakukan, yaitu: (1) kegiatan-
kegiatan manajemen umum, (2) pengelolaan pemeliharaan sistem, (3) audit
sistem, dan (4) penanggulangan perubahan akibat sistem yang baru.

A. KEGIATAN-KEGIATAN MANAJEMEN UMUM

Sistem informasi adalah sebuah sumber daya yang besar dan kompleks
yang memerlukan dukungan manajemen. Dalam bagian ini akan dibahas
mengenai berbagai kegiatan manajemen umum yang harus ditetapkan untuk
menjamin efektivitas manajemen sistem informasi. kegiatan-kegiatannya
adalah (1) menetapkan pola induk sistem informasi, (2) penerimaan,
pelatihan dan penempatan pegawai, (3) merinci tanggung jawab kerja
pegawai, (4) menetapkan prosedur dan kinerja sistem yang standar, dan
(5) menetapkan prosedur kebutuhan pengguna dan pembiayaannya.

1. Menetapkan Pola Induk Sistem Informasi


Dengan ditetapkannya pola induk akan berdampak terhadap kerangka
tujuan sistem informasi secara menyeluruh dan merumuskan pedoman umum
tentang cara mencapai tujuan tersebut. Keuntungan yang akan diperoleh
dengan menetapkan pola induk sistem informasi, antara lain:
a. adanya rencana jangka panjang yang memudahkan masa transisi dan
implementasi dari aplikasi-aplikasi selanjutnya;
b. adanya pengarahan sehingga mengurangi kebingungan;
c. mengurangi ketidakpastian;
d. adanya alat untuk mengontrol kegiatan-kegiatan dan proyek-proyek;
e. merupakan alat pemersatu dan pengoordinasi sumber daya manusia dan
sumber daya lainnya;
f. membantu penyeragaman untuk menentukan prioritas atau rangkaian
dari pengembangan sistem.
9.18 Analisis Sistem Informasi 

2. Penerimaan, Pelatihan, dan Penempatan Pegawai


Efektivitas dan keberhasilan operasional sistem informasi ditentukan
oleh kualitas personel atau pegawai yang diterima bekerja dalam sistem.
Dengan seleksi pegawai yang kurang baik akan sulit sekali untuk
mengembangkan sistem informasi yang baik. Tugas manajemen sistem
informasi adalah memilih orang yang tepat untuk dapat melaksanakan tugas-
tugasnya. Pegawai ini harus dimonitor tampilan kerjanya, mengadakan
program pelatihan bagi pegawai baru dan mengadakan pelatihan penyegaran
bagi semua pegawai. Bila perlu pegawai diberi kesempatan untuk menimba
pengalaman melalui pendidikan formal di perguruan tinggi,
mengikutsertakan pada seminar dan konferensi-konferensi.

3. Merinci Tanggung Jawab Kerja Pegawai


Salah satu upaya manajemen dalam melaksanakan pengawasan adalah
dengan menetapkan peranan yang dimainkan seseorang di dalam organisasi.
Oleh karenanya diperlukan suatu perincian atau penjelasan mengenai hak dan
tanggung jawab setiap individu. Di dalam sistem informasi, kategori
tanggung jawab adalah sebagai berikut.
a. Bagian sistem, bertanggung jawab menganalisis dan menentukan
kebutuhan informasi yang berhubungan dengan organisasi, mengevaluasi
teknik dan prosedur pemrosesan data, dan mendesain serta
mengembangkan metode yang baru untuk memenuhi kebutuhan
informasi. Analis sistem bertanggung jawab menerjemahkan hal-hal
khusus mengenai desain sistem ke dalam spesifikasi program yang di
implementasi oleh programmer.
b. Bagian pemrograman, bertanggung jawab menerjemahkan spesifikasi
program ke dalam media yang dapat dikerjakan oleh komputer.
Programmer juga harus berhubungan dengan pegawai bagian operasi
pemrosesan data untuk mengimplementasikan program-programnya agar
dapat dikerjakan secara rutin.
c. Bagian pusat data, mempunyai tiga fungsi, yaitu operasi umum
(mempersiapkan data, tugas administrasi, dan pengoperasian dari
peralatan komputer), basis data (menyimpan dan mengontrol semua file
data di basis data), keamanan (mengamankan sistem).
 SKOM4437/MODUL 9 9.19

4. Menetapkan Prosedur dan Kinerja Sistem yang Standar


Untuk efektifnya komunikasi dalam menyampaikan ketentuan prosedur
dan kinerja yang standar atau baku, diperlukan cara penyampaian yang
tertulis di samping yang lisan. Komunikasi tertulis dapat membantu
penyebaran informasi dengan lebih cepat, serentak, dan umum, artinya semua
orang di dalam organisasi akan terpapar informasi tersebut. Kinerja standar
meliputi hal-hal: kuantitas, kualitas, waktu, dan biaya.

5. Menetapkan Prosedur Kebutuhan Pengguna dan Pembiayaan


Untuk memenuhi permintaan pengguna yang biasanya merupakan
bagian dari sebuah departemen, sebaiknya dipilih seseorang yang mewakili
departemennya yang akan menjadi penghubung antara departemen dan analis
sistem.

B. PENGELOLAAN PEMELIHARAAN SISTEM

Salah satu tujuan dari manajemen sistem informasi adalah


mengembangkan sistem yang pemeliharaannya mudah. Semakin mudah
pemeliharaan sistem semakin sedikit meminta perhatian, modifikasi atau
perubahan, tetapi manakala sistem memerlukan pemeliharaan akan lebih
mudah mengadakan perubahan. Dalam bagian ini akan dibahas mengenai
bagaimana mencapai dan mengelola sistem yang lebih mudah
pemeliharaannya.

Penyebab Perlunya Pemeliharaan


Di bawah ini adalah beberapa hal yang menyebabkan program-program,
file data, dokumentasi dan prosedur-prosedur umum harus mengalami
perubahan dalam sebuah sistem.

a. Pemeliharaan darurat
Hal ini biasanya disebabkan oleh kegagalan fungsi dari sistem yang
merupakan masalah yang paling mendasar yang dihadapi sistem. Oleh karena
itu, kegagalan fungsi ini memerlukan perhatian yang khusus dan
pemeliharaan yang segera. Walaupun hal ini berhubungan dengan kegiatan
pemrograman, kegagalan fungsi sistem biasanya teridentifikasi oleh
pengguna informasi. Kecepatan dan ketepatan dalam menanggulangi
kegagalan fungsi sistem adalah sebuah kelebihan yang dimiliki oleh
organisasi.
9.20 Analisis Sistem Informasi 

b. Pemeliharaan rutin
Kegiatan pemeliharaan ini dilakukan setiap waktu untuk dapat
mengakomodasi perubahan di dalam ataupun di sekitar organisasi. Bentuk
kegiatannya dapat berupa penyelenggaraan pelatihan, perubahan bentuk
laporan dan isinya menetapkan tata cara pemrosesan yang baru untuk
pemakaian komputer dan lain-lain. Misalnya perubahan UMR (Upah
Minimum Regional) atau UMK (Upah Minimal Kota/Kabupaten) akan
mengubah sistem penggajian karyawan yang berakibat pada keharusan
mengubah sistem yang telah ada.

c. Kebutuhan laporan khusus


Pada saat-saat yang tidak tertentu, sistem dihadapkan kepada permintaan
untuk sebuah laporan khusus. Analis sistem pertama-tama harus menentukan
laporan apa yang dibutuhkan, kemudian menentukan cara menghasilkan
informasi untuk bahan laporan, dan menentukan cara yang paling efisien
untuk menghasilkan informasi dengan kemampuan sumber daya yang ada.
Namun demikian analis tidak selalu harus mengerjakan semua itu karena
kebanyakan pengguna sudah dapat melakukan sendiri, walaupun adakalanya
analis diperlukan untuk membantu mempersiapkan hal-hal yang tidak
dikuasai oleh pengguna, misalnya laporan khusus mengenai produk-produk
unggulan selama promosi penjualan.

d. Peningkatan sistem
Peningkatan sistem yang biasanya diminta oleh pengguna akan berakibat
kepada perubahan yang besar terhadap sistem. Perbedaannya dengan
pengembangan sistem adalah pada lamanya kegiatan. Pada peningkatan
sistem, analis menentukan apa yang diperlukan dan upaya menyesuaikan
sistem tambahan dengan basis data yang telah ada dan membuat pedoman
yang diperlukan serta prosedur penggunaan komputernya.

C. AUDIT SISTEM INFORMASI

Audit sistem informasi adalah pemeriksaan sistem yang dilakukan secara


berkala atau tidak berkala yang mutlak diperlukan untuk mengetahui
keabsahan dari sistem yang akan berdampak kepada kinerja sistem. Analis
sistem harus mengetahui berbagai macam audit dan berbagai pendekatan
yang akan dilakukan oleh auditor, terutama jika komputer merupakan
 SKOM4437/MODUL 9 9.21

perangkat utama. Audit sistem biasanya dilakukan oleh tim audit yang terdiri
dari seorang wakil dari komite manajemen yang mengawasi sistem informasi,
kelompok audit pengolahan data elektronik, dan direktur keuangan
administrasi atau stafnya.

1. Macam-macam Audit
a. Audit implementasi
Audit ini dilakukan untuk mengetahui kenyataan dibandingkan dengan
harapan selama tahapan pengembangan. Untuk melaksanakan kegiatan audit
ini, analis tidak dianjurkan berada di dalam jajaran tim auditor untuk
menjamin objektivitas pemeriksaan. Audit pasca implementasi ini harus
dapat melihat bahwa pedoman mengenai prosedur-prosedur
didokumentasikan, semua personel yang terlibat telah diberi pelatihan,
ketepatan dan tingkat kepercayaan informasi dapat diterima oleh pengguna
dan lain-lain. Audit ini harus dilakukan setelah sistem informasi beroperasi
selama 6 bulan atau lebih untuk menghindari hasil pemeriksaan yang tidak
semestinya.

b. Audit operasional rutin


Audit ini bertujuan untuk mengetahui tingkat keberhasilan operasi sistem
sehingga dapat ditetapkan prosedur kontrol dan menjadi jaminan bahwa
sistem telah beroperasi seperti yang direncanakan. Audit operasional yang
bersifat rutin ini meliputi tugas-tugas seperti membandingkan total input dan
total output, memeriksa input dan pemrosesannya sesuai dengan inputnya dan
membandingkan prosedur yang berlaku dan prosedur yang baku.

c. Audit keuangan
Output terbesar dari sistem informasi adalah pernyataan atau keterangan
mengenai keuangan, oleh karenanya audit jenis ini berguna sebagai kontrol
terbaik melebihi operasi sistem pada umumnya.

d. Audit sistem
Audit sistem biasanya meliputi pengkajian ulang dan evaluasi terhadap
logika sistem dan desain secara keseluruhan, logika pemrograman, sistem
pengoperasian, desain konfigurasi komputer, pengoperasian dan penggunaan
komputer, backup dari sistem, kontrol pengamanan dan prosedur dan
dokumentasi.
9.22 Analisis Sistem Informasi 

2. Teknik-teknik Audit
a. Observasi
Dengan teknik ini auditor melakukan survei dan mencatat segala sesuatu
yang berhubungan dengan sistem untuk memastikan efektivitas sistem secara
operasional untuk menetapkan luas jangkauan dari audit. Selain dengan
mengadakan pengamatan langsung, dengan teknik ini auditor dapat
menyesuaikan dengan sistem melihat kembali kepada bagan sistem,
mempelajari pedoman sistem, dan mempelajari dokumentasi.

b. Inspeksi
Auditor memeriksa secara dekat beberapa hal seperti dokumentasi,
perubahan program dan berbagai pengoperasian program. Dengan teknik ini
auditor akan mencoba langsung mengoperasikan sistem dengan memasukkan
data input fiktif untuk melihat reaksi sistem untuk kondisi yang tidak terduga.
Auditor juga dapat memeriksa tombol-tombol kontrol perangkat keras,
tombol basis data dan pengamanan dan laporan-laporan evaluasi pasca
implementasi.

c. Sampling
Untuk menghemat waktu dan tenaga, auditor dapat mengambil sampel
dari berbagai hal yang perlu diperiksa. Cara ini dilakukan dengan tidak
mengurangi efektivitas audit, karena tingkat kepercayaannya cukup tinggi.
Auditor dapat mengambil sampel 10 dari sejumlah populasi program untuk
diuji. Hasil dari pengujian akan memperlihatkan apakah program yang
lainnya memerlukan pemeriksaan atau tidak.

d. Konfirmasi
Dengan teknik ini, auditor melibatkan pihak ketiga di luar organisasi
untuk menguji kebenaran dari sesuatu hal. Untuk mengetahui apakah
transaksi rekening nasabah benar atau salah, dapat diujikan dengan
mengirimkannya kepada nasabah tersebut transaksi rekening yang terjadi
pada bulan terakhir. Jika terdapat kesalahan, nasabah dimohon untuk
memberitahukan auditor demikian pula jika transaksi rekening sudah benar.

e. Perbandingan
Auditor memeriksa dua atau lebih hal-hal yang berkenaan dengan sistem
untuk mengetahui variasinya. Dalam melakukan audit pasca implementasi
 SKOM4437/MODUL 9 9.23

ini, auditor akan membandingkan biaya, penjadwalan dan kinerja sistem yang
telah ditetapkan sebelumnya dengan yang sedang berjalan.

f. Penyelidikan
Teknik ini sebenarnya sudah termasuk ke dalam semua teknik di atas,
kecuali bahwa teknik ini menekankan kepada sesuatu yang belum terbukti,
seperti komitmen, kemungkinan-kemungkinan, dan rencana ke depan.

D. MENGATASI PERUBAHAN INDIVIDU AKIBAT


IMPLEMENTASI SISTEM

Kemajuan teknologi membawa perubahan besar terhadap hampir semua


organisasi. Dengan teknologi, banyak pekerjaan-pekerjaan yang semula
dikerjakan oleh manusia telah digantikan dengan mesin-mesin yang canggih.
Demikian pula halnya dengan sistem informasi yang telah banyak dimasuki
unsur-unsur teknologi dengan dalih untuk efisiensi dan efektivitas telah
banyak menggunakan komputer.
Pengembangan sistem informasi dikontrol oleh faktor-faktor teknis,
ekonomis, penjadwalan, dan pengoperasian. Namun banyak yang masih
menganggap, termasuk analis sistem dan pihak manajemen, bahwa faktor
pengoperasian sistem kurang penting. Padahal di dalam pengoperasian sistem
informasi terlibat individu-individu yang mengoperasikan sistem yang sering
kali memberi pengaruh yang besar terhadap pengembangan sistem.
Sementara itu analis sistem, karena terpapar teknologi dan teknik-teknik
canggih menjadi kurang dapat berkomunikasi dengan individu lain.
Analis sistem dan pihak manajemen seharusnya mengetahui perilaku
manusia dan mengerti jarak antara kebutuhan manusia dan perasaan-
perasaannya, beberapa kebutuhan dasar manusia adalah: (1) kebutuhan
realisasi diri, yaitu status, keahlian, keberhasilan dan keleluasaan pekerjaan,
(2) kebutuhan sosial, yaitu hubungan interpersonal, persahabatan dan
kepercayaan, (3) kebutuhan ekonomi, yaitu pekerjaan tetap, kemapanan
hidup dan tanggung jawab dan komitmen. Analisis sistem yang tidak
mengakui adanya kebutuhan manusia, akan menerima akibat ditolaknya
sistem oleh pengguna.
Sedikitnya ada tiga pendekatan yang dapat digunakan untuk menghindari
penolakan kerja untuk sistem informasi, yaitu pendekatan partisipatif, dan
pendekatan secara objektif/tujuan dan pendekatan otoritatif.
9.24 Analisis Sistem Informasi 

1. Pendekatan Partisipatif
Hampir semua orang ingin diakui dan diterima. Mereka juga ingin
berpartisipasi di dalam perubahan yang sedang terjadi. Dengan
mengizinkannya berpartisipasi akan menciptakan pengertian yang lebih baik
tentang kerja sistem informasi dan mengurangi kekhawatiran karena akan
kehilangan kebutuhan manusianya. Mereka akan menerima dan mendukung
perubahan jika mereka memiliki tempat di dalam pengembangan sistem, dan
bahkan akan memberikan saran-saran yang berguna bagi pengembangan
sistem.

2. Pendekatan Objektif/ Tujuan


Pendekatan ini menempatkan analis sebagai guru sehingga individu di
dalam organisasi seakan-akan diberi tahu tujuan-tujuan dari sistem.
Pendekatan ini menggunakan sebagian dari gagasan di dalam pendekatan
partisipatif dengan analis sebagai pemegang kendali utamanya. Hampir
semua pengguna merasa tertarik karena tujuan dari sistem sesuai dengan
tujuan-tujuan, kegiatan dan kebutuhan-kebutuhannya. Dengan demikian
tujuan sistem harus dapat diterima dan sesuai dengan individu yang bereaksi
terhadap perubahan.

3. Pendekatan Otoritatif
Pendekatan ini merupakan pendekatan apabila kedua pendekatan
sebelumnya kurang mendapat tanggapan atau dukungan dari personel. Pihak
penguasa memaksakan perubahan dalam sistem informasi terhadap semua
yang terlibat di dalam organisasi. Beberapa organisasi telah sukses
menggunakan cara tersebut untuk sistem informasinya, walaupun mungkin
saja mengakibatkan penolakan yang lebih kuat untuk perubahan-perubahan di
masa yang akan datang. Namun demikian, sebenarnya pendekatan otoriter
terbukti menyebabkan pengguna dan personel dan mungkin juga beberapa
manajer merasa terpaksa dan melakukan karena takut. Perasaan frustrasi,
terasing, dan tidak aman akan meningkat. Sebaliknya, motivasi, kerja sama
dan ketertarikan menjadi menurun. Pendekatan ini hanya digunakan sebagai
langkah darurat dan tidak direkomendasikan.
Dengan pendekatan partisipatif dan pendekatan tujuan, komunikasi
interpersonal dapat dipelihara dan ditingkatkan. Pertemuan-pertemuan resmi
antara pengguna, manajer dan analis sistem akan sangat berguna dalam
pengembangan sistem selanjutnya. Pertemuan-pertemuan seperti itu harus
 SKOM4437/MODUL 9 9.25

direncanakan agar menjadi kegiatan yang produktif, seperti misalnya


menentukan tujuan pertemuan, peserta pertemuan, waktu dan tempat
pertemuan, serta yang lebih penting adalah tindak lanjut dari hasil pertemuan.

L ATIHAN

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Sebutkan dan jelaskan kegiatan-kegiatan manajemen umum dalam
sistem informasi!
2) Jelaskan rincian tanggung jawab kerja pegawai bagian pengoperasian
sistem informasi!
3) Sebut dan jelaskan penyebab sistem informasi perlu mendapatkan
pemeliharaan!
4) Mengapa pemeliharaan darurat merupakan pemeliharaan yang paling
penting, jelaskan!
5) Apa yang membedakan antara peningkatan sistem dan pengembangan
sistem, jelaskan!
6) Siapa yang harus melakukan audit sistem?
7) Sebut dan jelaskan macam-macam audit yang Anda ketahui!
8) Mengapa audit keuangan menjadi bagian dari audit sistem informasi?
9) Jelaskan teknik-teknik audit yang Anda ketahui!
10) Jelaskan tiga buah pendekatan untuk menghindari dari penolakan pada
sistem informasi, dan sebutkan pendekatan yang terbaik!

Petunjuk Jawaban Latihan

Untuk dapat menjawab secara tepat pertanyaan-pertanyaan dalam


Latihan 2, pelajari dengan cermat materi dalam Kegiatan Belajar 2. Apabila
Anda masih belum paham, diskusikan dengan teman atau tutor Anda.

R AN GKUMAN

Manajemen sistem informasi menggambarkan bagaimana harus


mengelola sistem informasi yang telah diimplementasikan. Upaya-upaya
manajemen yang dapat dilakukan adalah (1) kegiatan-kegiatan
9.26 Analisis Sistem Informasi 

manajemen umum, yang di antaranya meliputi menetapkan pola induk


sistem, penerimaan, pelatihan penempatan pegawai, dan merinci
tanggung jawab kerja pegawai, (2) pengelolaan pemeliharaan sistem,
yang disebabkan oleh karena keadaan darurat, rutin, keperluan laporan
khusus dan peningkatan sistem, (3) audit sistem, yaitu memeriksa sistem
secara berkala atau tidak berkala yang jenisnya meliputi audit pasca
implementasi, audit operasional rutin, audit keuangan dan audit sistem,
(4) mengatasi perubahan individu akibat implementasi sistem, yang
membahas mengenai perlunya pendekatan-pendekatan khusus agar
supaya individu mau bekerja sama menyukseskan penggunaan sistem
informasi, yaitu melalui peningkatan hubungan interpersonal.

TE S FOR MATIF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Ada beberapa upaya manajemen yang dapat dilakukan oleh analis


sistem, salah satu di antaranya adalah ….
A. audit sistem
B. pemeriksaan keuangan
C. pengujian kelayakan
D. pendayagunaan sistem

2) Salah satu upaya untuk dapat membantu menentukan prioritas atau


rangkaian dari pengembangan sistem adalah menetapkan ….
A. prosedur dan kinerja sistem yang standar
B. pola induk sistem informasi
C. program yang paling penting
D. prosedur kebutuhan pengguna

3) Bagian pemrograman bertanggung jawab dalam hal ….


A. menerjemahkan spesifikasi program
B. menginformasikan kinerja program
C. menjelaskan prosedur komputer
D. mempersiapkan data input

4) Salah satu bentuk dari pemeliharaan darurat adalah ….


A. penyelenggaraan pelatihan
B. mempersiapkan laporan khusus
C. memperbaiki kegagalan fungsi sistem
D. perubahan bentuk laporan dan isinya
 SKOM4437/MODUL 9 9.27

5) Audit sistem informasi adalah ….


A. penyelidikan terhadap sistem
B. pemeriksaan terhadap sistem
C. pengujian terhadap sistem
D. pengawasan terhadap sistem

6) Waktu yang tepat untuk mengadakan audit sistem informasi adalah ….


A. 3 bulan setelah implementasi
B. 16 bulan setelah implementasi
C. kurang dari 6 bulan setelah implementasi
D. 6 bulan atau lebih setelah implementasi

7) Inspeksi adalah salah satu teknik dari audit, artinya adalah ….


A. melakukan survei secara langsung
B. menguji kebenaran dari sesuatu hal dengan cara konfirmasi
C. memeriksa variasi dari dua atau banyak hal
D. memeriksa secara dekat terhadap sesuatu hal

8) Kegiatan di dalam sistem informasi yang banyak melibatkan personel


adalah ….
A. pengoperasian sistem
B. teknis sistem
C. ekonomi sistem
D. penjadwalan sistem

9) Pendekatan yang pada dasarnya merupakan pendekatan darurat adalah


pendekatan ….
A. partisipatif
B. otoriter
C. tujuan
D. kerja sama

10) Pendekatan tujuan mengambil sebagian gagasan dari pendekatan


partisipatif, yang membedakannya adalah menekankan kepada ….
A. pengguna
B. semua pihak
C. analis sistem
D. manajer
9.28 Analisis Sistem Informasi 

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


mengikuti Ujian Akhir Semester (UAS). Selamat! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 SKOM4437/MODUL 9 9.29

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1
1) D. Tindak lanjut implementasi, adalah kegiatan terakhir dari
implementasi sistem.
2) C. Pelatihan tutorial, adalah pelatihan tatap muka dengan bimbingan
langsung.
3) A. Kesalahan logika, adalah kesalahan program yang sulit terdeteksi.
4) D. Pengujian data secara acak, adalah pengujian sistem dengan
mempergunakan beberapa transaksi.
5) A. Pengujian simulasi dan data secara acak, adalah pengujian yang
kepercayaannya rendah.
6) C. Perubahan aktivitas pengumpulan, penyimpanan, pemrosesan, dan
pelaporan data, disebut konversi.
7) B. Konversi langsung, adalah pendekatan konversi yang menghentikan
sistem yang lama dan mengoperasikan sistem yang baru.
8) C. File backup, adalah file untuk pengamanan jika sistem mengalami
kegagalan di pusat data.
9) D. File index, adalah file yang berisi petunjuk yang menghubungkan
berbagai file master.
10) A. Menghilangkan semua prosedur, program, format yang tidak berlaku
lagi.

Tes Formatif 2
1) A. Audit sistem, adalah salah satu upaya manajemen.
2) B. Menetapkan pola induk sistem informasi, adalah salah satu upaya
untuk membantu menentukan prioritas pengembangan sistem.
3) A. Menerjemahkan spesifikasi program, adalah tanggung jawab dari
bagian pemrograman.
4) C. Memperbaiki kegagalan fungsi sistem, adalah kegiatan dari
pemeliharaan darurat.
5) B. Pemeriksaan terhadap sistem, adalah arti dari audit sistem.
6) D. 6 bulan atau lebih setelah implementasi adalah waktu yang tepat
untuk mengaudit sistem.
7) D. Memeriksa secara dekat terhadap sesuatu hal, adalah teknik inspeksi
di dalam audit sistem.
9.30 Analisis Sistem Informasi 

8) A. Pengoperasian sistem, adalah kegiatan di dalam sistem informasi


yang banyak melibatkan personel.
9) B. Pendekatan otoriter, adalah pendekatan darurat yang diambil jika
pendekatan partisipatif dan objektif kurang didukung.
10) C. Menekankan kepada analis sistem, adalah yang membedakan antara
pendekatan tujuan dan partisipatif.
 SKOM4437/MODUL 9 9.31

Daftar Pustaka

Burch, J.G.Jr and Strater, F.R. Jr. (1974). Information Systems: Theory and
Practice. New York: John Wiley & Sons, Inc.

Dinus. (2007). Deteksi Masalah Sistem. http://kuliah.dinus.ac.id.

Prima Rosa. (2005). Konteks Pengembangan Sistem Informasi. FMIPA


Universitas Sanata Dharma ( www.ikom.usd.ac.id/PSI/).

Wahyudi, Teguh. (2004). Sistem Informasi: Konsep Dasar, Analisis Desain


dan Implementasi. Yogyakarta: Graha Ilmu.

Anda mungkin juga menyukai