Anda di halaman 1dari 38

G D 6 0 1 3 – P E N G E L O L A A N W I L A Y A H SU MB E R D A Y A P E SI S I R D A N L A U T

PROGRAM PASCASARJANA - TEKNIK GEODESI DAN GEOMATIKA


FAKULTAS ILMU DAN TEKNOLOGI KEBUMIAN
INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

LAPORAN
KAJIAN PEMBENTUKAN KAWASAN EKONOMI
KHUSUS KABUPATEN PANGANDARAN RAYA

MEI HANDAYANI
25118019

TAHUN AJARAN 2018/2019


KAJIAN PEMBENTUKAN KAWASAN EKONOMI KHUSUS KABUPATEN PANGANDARAN RAYA
PROGRAM PASCASARJANA – TENIK GEODESI DAN GEOMATIKA
GD6013 – PENGELOLAAN WILAYAH SUMBER DAYA PESISIR DAN LAUT

DAFTAR ISI

DAFTAR ISI ..................................................................................................................................................................i

1 PENDAHULUAN .............................................................................................................................................. 1

1.1 LATAR BELAKANG ................................................................................................................................. 1

1.2 MAKSUD DAN TUJUAN ......................................................................................................................... 2

2 KAWASAN EKONOMI KHUSUS ..................................................................................................................... 3

2.1 DEFINISI KEK ........................................................................................................................................... 3

2.2 LANDASAN HUKUM .............................................................................................................................. 5

2.3 KLASIFIKASI KEK ..................................................................................................................................... 7

2.4 KEK PARIWISATA .................................................................................................................................... 8

2.5 PERSYARATAN DAN PROSEDUR .......................................................................................................... 9

3 KABUPATEN PANGANDARAN ................................................................................................................... 13

3.1 PEMERINTAHAN PANGANDARAN RAYA......................................................................................... 13

3.2 KONDISI GEOGRAFI ............................................................................................................................ 15

3.2.1 Topografi ......................................................................................................................................... 15

3.2.2 Geologi............................................................................................................................................ 16

3.2.3 Hidrologi .......................................................................................................................................... 18

3.2.4 Hidro-Oseanografi ......................................................................................................................... 18

3.2.5 Meteorologi dan Klimatologi....................................................................................................... 20

3.3 DEMOGRAFI/KEPENDUDUKAN ......................................................................................................... 20

3.4 RISIKO BENCANA ................................................................................................................................ 23

3.5 POTENSI PARIWISATA.......................................................................................................................... 25

3.5.1 Atraksi wisata.................................................................................................................................. 25

3.5.2 Aksesibilatas.................................................................................................................................... 26

3.5.3 Ameniti ............................................................................................................................................ 27

3.5.4 Ansilari .............................................................................................................................................. 27

Hal. i
KAJIAN PEMBENTUKAN KAWASAN EKONOMI KHUSUS KABUPATEN PANGANDARAN RAYA
PROGRAM PASCASARJANA – TENIK GEODESI DAN GEOMATIKA
GD6013 – PENGELOLAAN WILAYAH SUMBER DAYA PESISIR DAN LAUT

3.6 PENDAPATAN ASLI DAERAH.............................................................................................................. 27

3.7 RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA MENENGAH DAN PANJANG .......................................... 29

4 ANALISIS........................................................................................................................................................ 31

5 SIMPULAN DAN DARAN ............................................................................................................................. 33

5.1 Simpulan .............................................................................................................................................. 33

5.2 Saran .................................................................................................................................................... 33

6 DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................................................................ 35

Hal. ii
KAJIAN PEMBENTUKAN KAWASAN EKONOMI KHUSUS KABUPATEN PANGANDARAN RAYA
PROGRAM PASCASARJANA – TENIK GEODESI DAN GEOMATIKA
GD6013 – PENGELOLAAN WILAYAH SUMBER DAYA PESISIR DAN LAUT

1 PENDAHULUAN PROGRES PELAKSANAAN PEKERJAAN

1
PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG

Untuk meningkatkan investasi langsung di Indonesia, diperlukan perubahan iklim investasi.


Dibandingkan dengan negara ASEAN lainnya, khususnya yang memiliki struktur ekonomi yang relatif
sama seperti Thailand, Philippina, Vietnam dan Malaysia, iklim investasi di Indonesia masih tertinggal
dalam hal menarik minat para investor. Sekalipun demikian, peringkat Indonesia mengenai iklim
investasi cenderung mengalami perbaikan dari peringkat 135 dari 175 negara pada tahun 2007 menjadi
peringkat 123 dari 178 negara pada tahun 2008 (Doing Business 2008-World Bank Report).

Pembangunan Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) merupakan salah satu strategi Indonesia dalam
mendorong investasi dan meningkatkan daya saing Indonesia. Untuk itu diperlukan suatu kebijakan
yang mencakup penetapan kriteria pokok pemilihan lokasi suatu daerah yang memenuhi persyaratan
pembangunan KEK; menyetujui kebijakan-kebijakan yang diperlukan oleh kawasan-kawasan itu; dan
yang paling penting adalah untuk menyediakan pelayanan investasi dan kelembagaan yang memiliki
standar internasional.

Indonesia merupakan negara kepulauan dengan potensi yang besar hampir disegala sektor, salah
satunya di sektor pariwisata. Sebagai negara yang memiliki potensi pariwisata yang besar, tentu
membuat sektor pariwisata Indonesia menjadi sorotan. Industri pariwisata di Indonesia harus
mendapat perhatian khusus dari pemerintah, baik pemerintah pusat maupun daerah dalam
mengembangkan potensi pariwisatanya. Pengembangan industri pariwisata sendiri mempunyai
pengaruh yang cukup kuat bagi perkembangan wilayah di daerah sekitar obyek wisata, karena dapat
bertindak sebagai industri sektor utama, yaitu sektor unggulan yang mampu meningkatkan
perekonomian daerah terutama bagi daerah yang merupakan daerah otonomi baru. Agar tidak menjadi
daerah yang tertinggal, dengan potensi daerah di sektor pariwisata yang dimiliki daerah tersebut,
harusnya dapat menjadi suatu batu loncatan untuk mengembangkan daerah tersebut dan
meningkatkan pendapatan asli daerah dari sektor pariwisata yang ada.

Hal. 1
KAJIAN PEMBENTUKAN KAWASAN EKONOMI KHUSUS KABUPATEN PANGANDARAN RAYA
PROGRAM PASCASARJANA – TENIK GEODESI DAN GEOMATIKA
GD6013 – PENGELOLAAN WILAYAH SUMBER DAYA PESISIR DAN LAUT

Provinsi Jawa Barat merupakan salah satu provinsi dengan potensi pariwisata yang besar dan
menawarkan berbagai obyek wisata alam yang menarik untuk dikunjungi. Di Jawa Barat, salah satu
daerah dengan potensi pariwisata yang besar adalah Kabupaten Pangandaran. Kabupaten Pangandaran
merupakan daerah otonomi baru pemekaran dari Kabupaten Ciamis.

Potensi terbesar yang dimiliki Kabupaten Pangandaran adalah pariwisata baik objek wisata pantai
maupun sungai. Terdapat banyak objek wisata populer baik oleh wisatawan domestik maupun
mancanegara. Objek wisata yang terdapat di Kabupaten Pangandaran yaitu: pantai pangandaran, taman
wisata alam (Cagar Alam Pananjung), Pantai Batu Hiu, Pantai Batu Karas, Pantai Madasari, Pantai
Karapyak, dan wisata sungai yaitu Cukang Taneuh (green canyon), Citumang, Santirah. Tersedia fasilitas
hotel dengan kelas yang bervariasi dan cukup lengkap, restoran dan tempat hiburan lainnya.

Oleh karena hal tersebut, laporan ini dibuat untuk menganalisis keyakan Kab. Pangandaran sebagai
kawasan ekonomi khusus pariwisata sehingga pada akhirnya dapat menjadi masukan terkait kebijakan
daerah dalam pengembangan kawasannya secara optimal.

1.2 MAKSUD DAN TUJUAN

Adapun maksud dan tujuan dari pembuatan laporan ini yaitu:

1. Mendiskripkan pendefinisian Kawasan Khusus Ekonomi


2. Mendiskripsikan gambaran umum dan kondisi ter-update Kab. Pangandaran
3. Menganalisis kelayakan Kab. Pangandaran sebagai Kawasan Ekonomi Khusus Pariwisata.

Hal. 2
KAJIAN PEMBENTUKAN KAWASAN EKONOMI KHUSUS KABUPATEN PANGANDARAN RAYA
PROGRAM PASCASARJANA – TENIK GEODESI DAN GEOMATIKA
GD6013 – PENGELOLAAN WILAYAH SUMBER DAYA PESISIR DAN LAUT

2 PROGRES PELAKSANAAN PEKERJAAN

2
KAWASAN EKONOMI KHUSUS

2.1 DEFINISI KEK

Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) dikembangkan untuk mempercepat pengembangan ekonomi dan
membangun keseimbangan pembangunan antar wilayah dalam kerangka satu kesatuan ekonomi
Negara Kesatuan Republik Indonesia. KEK merupakan kawasan dengan batas tertentu dalam wilayah
hukum Negara Kesatuan Republik Indonesia yang ditetapkan untuk menyelenggarakan fungsi dengan
manfaat perekonomian tertentu. Penyelenggaraan KEK diatur dengan Undang-Undang Nomor 39
Tahun 2009 yang merupakan amanat dari Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2007 tentang Penanaman
Modal yang menyasar empat tujuan yaitu :

1. Meningkatnya penanaman modal melalui penyiapan kawasan yang memiliki keunggulan


geoekonomi dan geostrategis;
1. Optimalisasi kegiatan industri, ekspor, impor, dan kegiatan ekonomi lain yang memiliki nilai
ekonomi tinggi;
2. Adanya percepatan perkembangan daerah melaui pengembangan pusatpusat
3. pertumbuhan ekonomi baru untuk keseimbangan pembangunan antar wilayah;
4. Terwujudnya model terobosan pengembangan kawasan untuk pertumbuhan ekonomi, antara lain
industri, pariwisata, dan perdagangan sehingga dapat menciptakan lapangan pekerjaan.

Kehadiran KEK diharapkan dapat membangun kemampuan dan daya saing ekonomi pada level nasional
melalui industri-industri bernilai tambah dan berantai nilai. Pengembangan KEK diharapkan mampu
membentuk daya saing ekonomi nasional di pasar domestik dan internasional. Pengembangan KEK
dilandasi oleh pemanfaatan instrumen penanaman modal dan pengembangan infrastruktur yang
diletakkan dalam kerangka pembangunan ekonomi wilayah. Untuk mencapai maksud manfaat
keekonomian dari KEK, Pemerintah berkomitmen memfasilitasi pengembangan KEK dengan insentif

Hal. 3
KAJIAN PEMBENTUKAN KAWASAN EKONOMI KHUSUS KABUPATEN PANGANDARAN RAYA
PROGRAM PASCASARJANA – TENIK GEODESI DAN GEOMATIKA
GD6013 – PENGELOLAAN WILAYAH SUMBER DAYA PESISIR DAN LAUT

fiskal dan non fiskal. Pengembangan KEK diarahkan untuk memberikan kontribusi optimal dalam
pencapaian setidaknya 4 (empat) agenda prioritas nasional yang tertuang di Nawacita, yaitu:

1. Membangun Indonesia dari pinggiran dengan memperkuat daerah-daerah dan desa dalam
kerangka negara kesatuan;
2. Meningkatkan kualitas hidup manusia Indonesia;
3. Meningkatkan produktivitas rakyat dan daya saing di pasar internasional;
4. Mewujudkan kemandirian ekonomi dengan menggerakkan sektor-sektor strategis ekonomi
domestik.

Peraturan Presiden Nomor 2 Tahun 2015 tentang RPJMN 2015-2019 menargetkan untuk membentuk
25 KEK di Indonesia hingga tahun 2019 yang terdiri atas 15 KEK industri dan 10 KEK pariwisata. Hingga
tahun 2014 telah ditetapkan 8 KEK. Dengan demikian target tambahan KEK baru dalam periode 2015-
2019 ialah sejumlah 17 KEK yang terdiri atas 10 KEK industri/non-pariwisata dan 7 KEK pariwisata.
Adapun persebarannya hingga tahun 2018 dapat dilihat pada gambar 2-1.

Sumber: http://kek.go.id/sejarah-kek
Gambar 2-1 Peta Sebaran KEK

Hal. 4
KAJIAN PEMBENTUKAN KAWASAN EKONOMI KHUSUS KABUPATEN PANGANDARAN RAYA
PROGRAM PASCASARJANA – TENIK GEODESI DAN GEOMATIKA
GD6013 – PENGELOLAAN WILAYAH SUMBER DAYA PESISIR DAN LAUT

2.2 LANDASAN HUKUM

a. Undang-Undang Nomor 39 Tahun 2009 tentang Kawasan Ekonomi Khusus;


b. Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2007 tentang Penanaman Modal;
c. Peraturan Presiden Nomor 2 Tahun 2015 tentang RPJMN 2015-2019;
d. Peraturan Presiden Nomor 2 Tahun 2011 tentang Penyeenggaraan Kwasan Ekonomi Khusus;
e. Undang - Undang Nomor 25 Tahun 2004 Tentang Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional
(Lembaran Negara Tahun 2004 Nomor 164, Tambahan Lembaran Negara Nomor 4421);
f. Undang - Undang Nomor 33 Tahun 2004 Tentang Perimbangan Keuangan antara Pemerintah Pusat
dan Pemerintah Daerah (Lembaran Negara Tahun 2004 Nomor 126, Tambahan Lembaran Negara
Nomor 4438);
g. Undang - Undang Nomor 17 Tahun 2007 Tentang Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional
Tahun 2005 - 2025 Rencana Strategis Bappeda Kabupaten Pangandaran Tahun 2016 – 2021 TA
2017 (Lembaran Negara tahun 2007 Nomor 33, Tambahan Lembara Negara Nomor 4700);
h. Undang - Undang Nomor 21 Tahun 2012 Tentang Pembentukan Kabupaten Pangandaran di
Provinsi Jawa Barat;
i. Undang - Undang Nomor 23 Tahun 2014 Tentang Pemerintahan Daerah (Lembaran Negara
Republik Indonesia Tahun 2014 Nomor 244, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia
Nomor 5587);
j. Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 Tentang Pembagian Urusan Pemerintahan antara
Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota (Lembaran Negara Tahun 2007 Nomor
82, Tambahan Lembaran Negara Nomor Nomor 4737);
k. Peraturan Pemerintah Nomor 41 Tahun 2007 Tentang Organisasi Perangkat Daerah (Lembaran
Negara Tahun 2007 Nomor 89, Tambahan Lembaran Negara Nomor 4741);
l. Peraturan Pemerintah Nomor 6 Tahun 2008 Tentang Pedoman Evaluasi Penyelenggaraan
Pemerintah Daerah (Lembaran Negara Tahun 2008 Nomor 19, Tambahan Lembaran Negara Nomor
4815);
m. Peraturan Pemerintah Nomor 7 Tahun 2008 Tentang Dekonsentrasi dan Tugas Pembantuan
(Lembaran Negara Tahun 2008 Nomor 20, Tambahan Lembaran Negara Nomor 4816);
n. Peraturan Pemerintah Nomor 8 Tahun 2008 Tentang Tata Cara Penyusunan, Pengendalian dan
Evaluasi Pelaksanaan Rencana Pembangunan Daerah (Lembaran Negara Tahun 2008 Nomor 21,
Tambahan Lembaran Negara Nomor 4817);
o. Peraturan Presiden Nomor 7 Tahun 2005 Tentang Rencana Pembangunan Jangka Menengah
Nasional Tahun 2014 – 2019 (Lembaran Negara Tahun 2005 Nomor 11);
p. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 13 Tahun 2006 Tentang Pedoman Pengelolaan Keuangan
Daerah sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 59 Tahun 2007

Hal. 5
KAJIAN PEMBENTUKAN KAWASAN EKONOMI KHUSUS KABUPATEN PANGANDARAN RAYA
PROGRAM PASCASARJANA – TENIK GEODESI DAN GEOMATIKA
GD6013 – PENGELOLAAN WILAYAH SUMBER DAYA PESISIR DAN LAUT

Tentang Perubahan atas Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 13 Tahun 2006 Tentang Pedoman
Pengelolaan Keuangan Daerah;
q. Peraturan Menteri Dalam Negeri Republik Indonesia Nomor 86 Tahun 2017 Tentang Tata Cara
Perencanaan, Pengendalian dan Evaluasi Pembangunan Daerah, Tata Cara Evaluasi Rancangan
Rencana Strategis Bappeda Kabupaten Pangandaran Tahun 2016 – 2021 TA 2017 Peraturan Daerah
Tentang Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah dan Rencana Pembangunan Jangka
Menengah Daerah, Serta Tata Cara Perubahan Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah,
Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah, dan Encana Kerja Pemerintah Daerah;
r. Peraturan Daerah Provinsi Jawa Barat Nomor 9 Tahun 2008 Tentang Rencana Pembangunan Jangka
Panjang Daerah (RPJPD) Provinsi Jawa Barat Tahun 2005 - 2025 (Lembaran Daerah Tahun 2008
Nomor 8 Seri E, Tambahan Lembaran Daerah Nomor 45);
s. Peraturan Daerah Provinsi Jawa Barat Nomor 25 Tahun 2013 Tentang Rencana Pembangunan
Jangka Menengah Daerah Provinsi Jawa Barat Tahun 2013 - 2018;
t. Peraturan Gubernur Jawa Barat Nomor 2 Tahun 2009 Tentang Rencana Pembangunan Jangka
Menengah Daerah Provinsi Jawa Barat Tahun 2008 - 2013;
u. Peraturan Bupati Pangandaran Nomor 21 Tahun 2014 Tentang Tugas Pokok, Fungsi dan Tata Kerja
Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kabupaten Pangandaran.
v. Peraturan Daerah Kabupaten Pangandaran Nomor 16 Tahun 2016 Tentang Rencana Pembangunan
Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Pangandaran Tahun 2016 - 2025;
w. Peraturan Daerah Kabupaten Pangandaran Nomor 15 tahun 2016 Tentang Rencana Pembangunan
Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Kabupaten Pangandaran Tahun 2016 – 2025.

Hal. 6
KAJIAN PEMBENTUKAN KAWASAN EKONOMI KHUSUS KABUPATEN PANGANDARAN RAYA
PROGRAM PASCASARJANA – TENIK GEODESI DAN GEOMATIKA
GD6013 – PENGELOLAAN WILAYAH SUMBER DAYA PESISIR DAN LAUT

2.3 KLASIFIKASI KEK

KEK terbagi menjadi beberapa zona sebagaimana terlihat pada gambar 2-2 yaitu zona pengolahan
ekspor, logistik, pengembangan teknologi, industri, pariwisata, energi, dan ekonomi lainnya.

Sumber: http://kek.go.id/kek-indonesia
Gambar 2-2 Zona Kawasan Ekonomi Khusus

Sebagaimana dijelaskan dalam PP No. 2 Tahun 2011 tentang Penyelenggaraan Kawasan Ekonomi
Khusus pada pasal 3 bahwa zona pengolahan ekspor diperuntukkan bagi kegiatan logistik dan industri
yang produksinya ditujukan untuk ekspor.

Zona logistik diperuntukkan bagi kegiatan penyimpanan, perakitan, penyortiran, pengepakan,


pendistribusian, perbaikan, dan perekondisian permesinan dari dalam negeri dan dari luar negeri.

Zona industri diperuntukkan bagi kegiatan industri yang mengolah bahan mentah, bahan baku, barang
setengah jadi, dan/atau barang jadi, serta agroindustri dengan nilai yang lebih tinggi untuk
penggunaannya, termasuk kegiatan rancang bangun dan perekayasaan industri yang produksinya
untuk ekspor dan/atau untuk dalam negeri.

Zona pengembangan teknologi diperuntukkan bagi kegiatan riset dan teknologi, rancang bangun dan
rekayasa, teknologi terapan, pengembangan perangkat lunak, serta jasa di bidang teknologi informasi.

Zona pariwisata diperuntukkan bagi kegiatan usaha pariwisata untuk mendukung penyelenggaraan
hiburan dan rekreasi, pertemuan, pameran, serta kegiatan yang terkait.

Hal. 7
KAJIAN PEMBENTUKAN KAWASAN EKONOMI KHUSUS KABUPATEN PANGANDARAN RAYA
PROGRAM PASCASARJANA – TENIK GEODESI DAN GEOMATIKA
GD6013 – PENGELOLAAN WILAYAH SUMBER DAYA PESISIR DAN LAUT

Zona energi diperuntukkan untuk kegiatan riset dan pengembangan di bidang energi serta produksi
dari energi alternatif, energi terbarukan, dan energi primer.

Yang terakhir yaitu zona ekonomi lain diperuntukkan untuk kegiatan lain selain kegiatan pada zona
lainnya yang telah disebutkan di atas yang ditetapkan oleh Dewan Nasional.

2.4 KEK PARIWISATA

Zona pariwisata diperuntukkan bagi kegiatan usaha pariwisata untuk mendukung penyelenggaraan
hiburan dan rekreasi, pertemuan, pameran serta kegiatan terkait. Indonesia memiliki kekayaan alam
dengan keanekaragaman jenis atraksi wisata alam kelas dunia. Atraksi wisata alam tersebut meliputi
daya tarik ekowisata, bahari, pulau-pulau kecil serta danau dan gunung tersebar di seluruh wilayah yang
berpotensi untuk dikembangkan. Kekayaan budaya yang tinggi dan beranekaragam juga menjadi
potensi yang sangat tinggi untuk dilestarikan melalui pembangunan kepariwisataan. Gambar 2-3
menunjukkan persebaran KEK Pariwisata yang telah terbentuk.

Sumber: http://kek.go.id/kek-pariwisata
Gambar 2-3 Persebaran KEK Pariwisata

Hal. 8
KAJIAN PEMBENTUKAN KAWASAN EKONOMI KHUSUS KABUPATEN PANGANDARAN RAYA
PROGRAM PASCASARJANA – TENIK GEODESI DAN GEOMATIKA
GD6013 – PENGELOLAAN WILAYAH SUMBER DAYA PESISIR DAN LAUT

Minat utama wisatawan datang ke suatu destinasi pariwisata juga didorong oleh daya tarik wisata
budaya dengan kekayaan seperti adat istiadat, peninggalan sejarah dan purbakala, kesenian, monumen,
upacara-upacara dan peristiwa budaya lainnya. Kemajemukan bangsa Indonesia didukung dengan
keramahtamahan penduduknya menjadi potensi yang sangat besar dalam peningkatan kepariwisataan.
KEK diharapkan dapat menjadi objek wisata terintegrasi (integrated area tourism) antara wisata alam,
wisata budaya hingga wisata MICE (MICE and events tourism).

2.5 PERSYARATAN DAN PROSEDUR

Penyelenggaraan KEK meliputi:

a. Pengusulan KEK
b. Penetapan KEK
c. Pembangunan KEK
d. Pengelolaan KEK
e. Evaluasi Pengelolaan KEK

Pembentukan KEK diusulkan kepada Dewan Nasional oleh:

1. Badan Usaha;
2. Pemerintah kabupaten/kota; atau
3. Pemerintah provinsi.
4. Kementerian / Lembaga Pemerintah Non Kementerian

Untuk Badan Usaha, usulan disampaikan melalui provinsi setelah memperoleh persetujuan pemerintah
kabupaten/kota. Untuk Kabupaten/kota,usulan disampaikan melalui pemerintah provinsi. Untuk
Pemerintahan Provinsi, usulan disampaikan setelah mendapat persetujuan pemerintah
kabupaten/kota

Usulan lokasi KEK harus memenuhi kriteria (1) sesuai dengan Rencana Tata Ruang Wilayah dan tidak
berpotensi mengganggu kawasan lindung; (2) adanya dukungan dari pemerintah provinsi dan/atau
pemerintah kabupaten/kota yang bersangkutan, (3) terletak pada posisi yang dekat dengan jalur
perdagangan, internasional atau dekat dengan jalur pelayaran internasional di Indonesia atau terletak
pada wilayah potensi sumber daya unggulan, dan (4) mempunyai batas yang jelas.

Hal. 9
KAJIAN PEMBENTUKAN KAWASAN EKONOMI KHUSUS KABUPATEN PANGANDARAN RAYA
PROGRAM PASCASARJANA – TENIK GEODESI DAN GEOMATIKA
GD6013 – PENGELOLAAN WILAYAH SUMBER DAYA PESISIR DAN LAUT

Dokumen yang harus disampaikan dari masing-masing entitas jika ingin mengusulkan sebagai KEK
tercantum dalam tabel 2-1 berikut ini.

Tabel 2-1 Dokumen Usulan KEK

Sumber: http://kek.go.id/dokumen-pengusulan

Hal. 10
KAJIAN PEMBENTUKAN KAWASAN EKONOMI KHUSUS KABUPATEN PANGANDARAN RAYA
PROGRAM PASCASARJANA – TENIK GEODESI DAN GEOMATIKA
GD6013 – PENGELOLAAN WILAYAH SUMBER DAYA PESISIR DAN LAUT

Informasi terkait syarat dan ketentuan lainnya dapat menghubungi Kantor Sekretariat Dewan Nasional
Kawasan Ekonomi Khusus.

Gedung MR21
Lantai 12 Jl. Menteng Raya No.21.
Jakarta Pusat Indonesia
Phone : (021) 3924540 / (021) 3924816
Fax : (021) 3905062
Email : info@kek.ekon.go.id

Waktu yang diperlukan untuk menyelesaikan persetujuan KEK yaitu:

– Pemerintah kabupaten/kota melakukan verifikasi dan evaluasi terhadap dokumen usulan


pembentukan KEK dalam jangka waktu paling lama 20 (dua puluh) hari kerja sejak diterimanya
dokumen usulan secara lengkap untuk memberikan persetujuan atau penolakan.
– Dewan Nasional melakukan verifikasi dan evaluasi terhadap dokumen usulan pembentukan KEK
dalam jangka waktu paling lama 45 (empat puluh lima) hari kerja sejak diterimanya dokumen
usulan secara lengkap untuk memberikan persetujuan atau penolakan.

Proses penetapan KEK diawali dengan Dewan Nasional melakukan kajian terhadap usulan
pembentukan KEK dalam jangka waktu paling lama 45 hari kerja sejak diterimanya dokumen usulan
lengkap.

Dewan Nasional melakukan evaluasi kebenaran prosedur pengusulan dan kelengkapan dokumen yang
disampaikan. Dalam hal usulan pembentukan KEK memenuhi prosedur dan lengkap dokumen yang
disampaikan, Dewan Nasional melakukan Kajian. Berdasarkan hasil kajian, Dewan Nasional
memutuskan untuk menyetujui atau menolak usulan pembentukan KEK. Keputusan menyetujui dan
menolak dilakukan dalam Sidang Dewan Nasional.

Dalam hal Dewan Nasional menyetujui pembentukan KEK, Dewan Nasional mengajukan rekomendasi
pembentukan KEK kepada Presiden disertai dengan Rancangan Peraturan Pemerintah tentang
penetapan suatu lokasi sebagai KEK. KEK yang telah ditetapkan harus siap beroperasi paling lambat 3
(tiga) tahun sejak tanggal ditetapkan.

Hal. 11
KAJIAN PEMBENTUKAN KAWASAN EKONOMI KHUSUS KABUPATEN PANGANDARAN RAYA
PROGRAM PASCASARJANA – TENIK GEODESI DAN GEOMATIKA
GD6013 – PENGELOLAAN WILAYAH SUMBER DAYA PESISIR DAN LAUT

Dalam hal Dewan Nasional menolak usulan pembentukan KEK, penolakan disampaikan secara tertulis
kepada pengusul disertai alasan. Gambar 2-4 menunjukkan digran usulan KEK hingga penetapan oleh
presiden RI.

Sumber: http://kek.go.id/prosedur-pengusulan
Gambar 2-4 Prosedur Pembentukan KEK

Hal. 12
KAJIAN PEMBENTUKAN KAWASAN EKONOMI KHUSUS KABUPATEN PANGANDARAN RAYA
PROGRAM PASCASARJANA – TENIK GEODESI DAN GEOMATIKA
GD6013 – PENGELOLAAN WILAYAH SUMBER DAYA PESISIR DAN LAUT

3 PROGRES PELAKSANAAN PEKERJAAN

3
KABUPATEN PANGANDARAN RAYA

3.1 PEMERINTAHAN PANGANDARAN RAYA

Gambar 3-1 Logo Kabupaten Pangandaran

Undang-undang nomor 21 tahun 2012 mendasari lahirnya kabupaten baru (DOB) yang ditandatangani
oleh Presiden Susilo Bambang Yudhoyono pada tanggal 16 November tahun 2012. Kemudian
diundangkan oleh Menteri Hukum dan HAM Amir Syamsudin pada tanggal 17 November tahun 2012,
maka Pangandaran resmi menjadi Kabupaten di Provinsi Jawa Barat. Dalam UU No. 21/2012
disebutkan, Kabupaten Pangandaran berasal dari sebagian wilayah Kabupaten Ciamis, yang terdiri dari:
Kecamatan Parigi, Kecamatan Cijulang, Kecamatan Cimerak, Kecamatan Cigugur, Kecamatan
Langkaplancar, Kecamatan Mangunjaya, Kecamatan Padaherang, Kecamatan Kalipucang, Kecamatan
Pangandaran dan Kecamatan Sidamulih. Ibu Kota Kabupaten Pangandaran berkedudukan di Kecamatan
Parigi. Adapun luas administrasi masing-masing kecamatan di Kabupaten Pangandaran adalah
sebagaimana pada tabel-3-1.

Hal. 13
KAJIAN PEMBENTUKAN KAWASAN EKONOMI KHUSUS KABUPATEN PANGANDARAN RAYA
PROGRAM PASCASARJANA – TENIK GEODESI DAN GEOMATIKA
GD6013 – PENGELOLAAN WILAYAH SUMBER DAYA PESISIR DAN LAUT

Tabel 3-1 Luas Administrasi Kecamatan-kcamatan di Pangandaran Raya

No Kecamatan Luas (ha) Presentase

1 Cimerak 11,835 11.71


2 Cijulang 8,804 8.71
3 Cigugur 10,224 10.11
4 Langkaplancar 17,719 17.53
5 Parigi 9,804 9.7
6 Sidamulih 7,798 7.71
7 Pangandaran 6,077 6.01
8 Kalipucang 13,678 13.53
9 Padaherang 11,873 11.74
10 Mangunjaya 3,280 3.24
Sumber: Kabupaten Pangandaran Dalam Angka,2018

Adapun secara spasial, sebaran kecamatan-kecamatan tersebut seperti pada gambar di bawah ini.

Sumber: Renip Pangandaran Raya, 2018


Gambar 3-2 Peta Administrasi Kabupaten Pangandaran Raya

Dengan potensi yang besar dibidang pariwisata maka misi Kabupaten Pangandaran yaitu “Kabupaten
Pangandaran Pada tahun 2025 menjadi kabupaten pariwisata yang mendunia, tempat tinggal yang
aman dan nyaman berlandaskan norma agama”.

Hal. 14
KAJIAN PEMBENTUKAN KAWASAN EKONOMI KHUSUS KABUPATEN PANGANDARAN RAYA
PROGRAM PASCASARJANA – TENIK GEODESI DAN GEOMATIKA
GD6013 – PENGELOLAAN WILAYAH SUMBER DAYA PESISIR DAN LAUT

3.2 KONDISI GEOGRAFI

Batas – batas Wilayah Kabupaten Pangandaran:

- Sebelah Utara : Kabupaten Tasikmalaya, Kabupaten Ciamis


- Sebelah Barat : Kabupaten Tasikmalaya, Kabupaten Ciamis
- Sebelah Timur : Propinsi Jawa Tengah
- Sebelah Selatan : Samudera Indonesia

Secara geografis letak wilayah Kabupaten Pangandaran berada diantara 108º 30’ sampai dengan 108º
40’. Bujur Timur dan 7º 40’ 50’’ sampai dengan 70º 50 ’20’’ Lintang Selatan.

3.2.1 Topografi

Topografi adalah istilah luas yang digunakan untuk menggambarkan studi terperinci tentang
permukaan bumi. Ini termasuk perubahan pada permukaan seperti pegunungan dan lembah serta fitur
seperti sungai dan jalan. Kab. Pangandaran terletak pada lahan dengan keadaan morfologi datar,
bergelombang sampai pegunungan. Kemiringan lereng berkisar antara 0% sampai >40% dengan
sebaran 0% – 2% terdapat di bagian tengah – timur laut ke selatan 2% sampai >40% tersebar hamper
di seluruh wilayah kecamatan. Di bawah ini adalah gambar UAV dari keadaan pesisir Kab. Pangandaran.

Gambar 3-3 UAV Pesisir Kabupaten Pangandaran

Hal. 15
KAJIAN PEMBENTUKAN KAWASAN EKONOMI KHUSUS KABUPATEN PANGANDARAN RAYA
PROGRAM PASCASARJANA – TENIK GEODESI DAN GEOMATIKA
GD6013 – PENGELOLAAN WILAYAH SUMBER DAYA PESISIR DAN LAUT

3.2.2 Geologi

Jenis tanah Kab. Pangandaran didominasi oleh latosol, podsolik, alluvial dan grumusol. Kondisi tanah di
Kab. Pangandaran banyak dipengaruhi oleh batuan induk dan faktor lainnya. Dilihat dari struktur
geologis tanah di Kab. Pangandaran memiliki batuan induk yang terdiri atas: alluvial, Undifferentiated
Volcanic Products, Pliocene Sedimentary Facies, Miocene Sedimentary Facies, dan Miecene Limestene
Facies. Sedangkan jenis tanah pada umumnya bervariasi terdiri atas latosol cokelat, latosol cokelat
kemerahan, alluvial kelabu, alluvial kelabu kuning, asosiasi alluvial kelabu tua, glei humus rendah,
grumusol kelabu, andosol cokelat kekuningan, podsolok, asosiasi podsolik merah kekuningan dan
litosol, dan kompleks podsolik merah kekuningan dan regosol. Gambar 3-4 di bawah ini menunjukkan
peta geologi persebaran jenis tanah di Kab. Pangandaran.

Hal. 16
KAJIAN PEMBENTUKAN KAWASAN EKONOMI KHUSUS KABUPATEN PANGANDARAN RAYA
PROGRAM PASCASARJANA – TENIK GEODESI DAN GEOMATIKA
GD6013 – PENGELOLAAN WILAYAH SUMBER DAYA PESISIR DAN LAUT

Gambar 3-1 Peta Geologi Kab. Pangandaran

Hal. 17
KAJIAN PEMBENTUKAN KAWASAN EKONOMI KHUSUS KABUPATEN PANGANDARAN RAYA
PROGRAM PASCASARJANA – TENIK GEODESI DAN GEOMATIKA
GD6013 – PENGELOLAAN WILAYAH SUMBER DAYA PESISIR DAN LAUT

3.2.3 Hidrologi

Wilayah Kabupaten Pangandaran dialiri oleh singai utama yaitu Sungai Citanduy yang mengalir mulai
dari Gunung Cakrabuana (hulu) di Kab. Tasikmalaya dan bermuara di Segara Anakan Provinsi Jawa
Tengah dengan anak-anak sungai terdiri dari Cimuntur, Cijolang, dan Ciseel. Di bagian selatan mengalir
Sungai Cimedang dengan anak-anak sungainya terdiri dari sungai Cikondang, Cibegal, Cipaledang,
Cibungur, Citatah I, Citatah II, Cigugur, Ciharuman, Cikuya, Cijengkol, Cimanggung, dan Cicondong.

Sebagian besar wilayah Kab. Pangandaran termasuk ke dalam aliran Daerah Aliran Sungai (DAS)
Citanduy, sedangkan sisanya termasuk ke dalam DAS Cimedang. DAS Citanduy terbagi menjadi sub DAS
Citanduy Hulu seluas 22.279,38 ha, sub DAS Ciseel seluas 77.421.08 ha, sub DAS Cimuntur seluas
55.163,06 ha dan sub DAS Cijolang seluas 18.665,99 ha.

DAS Citanduy secara nasional dikategorikan sebagai DAS kritis dengan indicator kekritisan antara lain
fluktuasi debit sungai, tingkat erosi dan sedimentasi yang cukup tinggi, serta produktivitas DAS yang
relative rendah.

3.2.4 Hidro-Oseanografi

Gambar 3-5 merupakan peta batimetri dasar laut Pangandaran. Pada peta tersebut terlihat bahwa dasar
laut di sekitar pantai Pangandaran memiliki profil memanjang ke arah laut lepas. Punggungan yang
terdapat di sebelah selatan bagian pantai nampak seperti “tanjung” membagi kawasan pantai
Pangandaran menjadi dua segmen. Pola lembah punggungan lembah yang berulang secara teratur,
dengan lembah merupakan celah yang lebih dalam dapat memicu arus rip.

Sumber: Kusmanto E., Setyawan W. B., 2013.


Gambar 3-5 Batimetri Kab. Pangandaran

Hal. 18
KAJIAN PEMBENTUKAN KAWASAN EKONOMI KHUSUS KABUPATEN PANGANDARAN RAYA
PROGRAM PASCASARJANA – TENIK GEODESI DAN GEOMATIKA
GD6013 – PENGELOLAAN WILAYAH SUMBER DAYA PESISIR DAN LAUT

Periode gelombang laut Pangandaran dibagi atas gelombang periode panjang dan gelombang periode
pendek. Gelombang periode pendek dibangkitkan oleh angin lokal atau gelombang yang telah
mengalami refraksi. Sementara itu, gelombang periode panjang masuk ke dalam kategori swell. Untuk
kawasan pesisir Teluk Parigi yang menghadap ke Samudera Hindia, maka swell datang dari Samudera
Hindia. Pantai Pangandaran masuk ke dalam kategori pantai yang dipengaruhi oleh swell atau swell
coast.

Lihat gambar 3-6. Gelombang laut Pangandaran pos 4 dan pos 5 relatif stabil dengan rentang tinggi dan
periode gelombang antara masimum dan minimum relatif kecil; sedangkan pada pos 3, rentang
gelombang relatif besar, rentang tinggi dan periode gelombang masing masing mencapai 63 cm dan 0,74
detik.

Sumber: Kusmanto E., Setyawan W. B., 2013.


Gambar 3-6 Gelombang Kab. Pangandaran

Arah gelombang pada Pos 3 dan Pos 4, apabila ditarik garis lurus hingga garis pantai akan membentuk
sudut masing masing sebesar 20° dan 10° terhadap garis normal atau 110° dan 100° terhadap garis
pantai, yang mengakibatkan arus sejajar pantai ke arah barat laut. Sedangkan pada Pos 5, gelombang
datang dari arah sebaliknya dengan sudut 30° terhadap garis normal atau 120° terhadap garis pantai
yang menyebabkan arus sejajar pantai ke tenggara.

Kecepatan arus sesaat yang terjadi karena hempasan gelombang di perairan pantai Pangandaran
bervariasi. Kecepatan arus terbesar mencapai 1 m/dt, sedangkan arah arus dominan ke barat daya
hingga ke selatan.

Hal. 19
KAJIAN PEMBENTUKAN KAWASAN EKONOMI KHUSUS KABUPATEN PANGANDARAN RAYA
PROGRAM PASCASARJANA – TENIK GEODESI DAN GEOMATIKA
GD6013 – PENGELOLAAN WILAYAH SUMBER DAYA PESISIR DAN LAUT

Salah satu karakteristik arus laut adalah bahwa arus membawa muatan sedimen dari tepi pantai ke arah
laut atau sebaliknya. Kekeruhan di Pantai Pangandaran tergolong relatif tinggi terutama di beberapa
lokasi yang mempunyai arus tegak lurus pantai yang kuat. Berdasarkan kajian Kusmanto dan Setyawan
(2013), arus Pantai Pangandaran mampu membawa material kasar yang tersuspensi dari pesisir, atau
bahkan mengaduk dasar perairan sehingga material dasar dengan ukuran tertentu terburai dan
melayang pada kolom air.

3.2.5 Meteorologi dan Klimatologi

Berdasarkan klasifikasi menurut Schmit-Ferguson, Kabupaten Pangandaran pada umumnya memiliki


tipe iklim C, dengan rata-rata curah hujan 2.987 mm/tahun dan suhu rata-rata 20o – 30o C dengan
kelembapan udara antara 85-89%. Secara umum, Pangandaran beriklim tropis dengan 2 musim yaitu
musim kemarau dan musim penghujan. Musim kemarau terjadi pada bulan Mei sampai bulan Oktober,
dimana pada saat musim tersebut laut tidak berombak besar dan perairan dalam keadaan tenang.
Musim penghujan terjadi pada bulan November sampai bulan April, dimana pada saat musim tersebut
banyak nelayan tidak melakukan operasi penangkapan ikan karena kondisi laut dengan ombak besar
dan curah hujan yang relative banyak.

3.3 DEMOGRAFI/KEPENDUDUKAN

Berdasarkan hasil pengolahan data kependudukan yang dilakukan oleh Dinas Kependudukan dan
Pencatatan Sipil Kabupaten Pangandaran, penduduk Kabupaten Pangandaran pada akhir bulan
Desember 2016 tercatat sebanyak 405.683 orang. Dibandingkan dengan Tahun 2015, jumlah penduduk
tersebut mengalami kenaikan. Dari segi komposisi jumlah penduduk laki-laki sebanyak 203.269 orang
dan perempuan sebanyak 202.414 orang. Dengan demikian maka jumlah penduduk laki-laki relatif lebih
besar dibandingkan dengan jumlah penduduk perempuan hal ini pun jelas tergambar dari nilai sex ratio
sebesar 100,42. Pada tabel 3-2 terlihat persebaran perduduk Kabupaten Pangandaran Raya beserta
kepadatannya.

Hal. 20
KAJIAN PEMBENTUKAN KAWASAN EKONOMI KHUSUS KABUPATEN PANGANDARAN RAYA
PROGRAM PASCASARJANA – TENIK GEODESI DAN GEOMATIKA
GD6013 – PENGELOLAAN WILAYAH SUMBER DAYA PESISIR DAN LAUT

Tabel 3-2 Distribusi Penduduk Kabupaten Pangandaran Raya


Luas Kepadatan Distribusi
Jumlah
No Kecamatan Wilayah Penduduk Penduduk
Penduduk
(ha) (Orang/km2) (%)
1 Cimerak 11,835 46563 393 11.48
2 Cijulang 8,804 27254 310 6.72
3 Cigugur 10,224 21764 213 5.36
4 Langkaplancar 17,719 49156 277 12.12
5 Parigi 9,804 42958 438 10.59
6 Sidamulih 7,798 27496 353 6.78
7 Pangandaran 6,077 53057 873 13.08
8 Kalipucang 13,678 37298 273 9.19
9 Padaherang 11,873 67753 571 16.7
10 Mangunjaya 3,280 32384 987 7.98
Sumber: Kabupaten Pangandaran Dalam Angka,2018

Luas wilayah Kabupaten Pangandaran adalah 101.092 Ha dengan jumlah penduduk sebesar 405.683
orang menyebabkan kepadatan penduduk pada tahun 2016 mencapai 401 orang per km2. Kepadatan
tertinggi terjadi di Kecamatan Mangunjayam sebesar 987 orang per kilometer persegi, sedangkan
kepadatan terendah terdapat di Kecamatan Cigugur dengan kepadatan penduduk sebesar 213 orang
per kilometer persegi. Dari segi penyebarannya, 16,70 persen penduduk Kabupaten Pangandaran
bertempat tinggal di Kecamatan Padaherang. Gambar 3-7 di bawah ini menggambarkan kepadatan
persebaran penduduk Kabupaten Pangandaran Raya.

Hal. 21
KAJIAN PEMBENTUKAN KAWASAN EKONOMI KHUSUS KABUPATEN PANGANDARAN RAYA
PROGRAM PASCASARJANA – TENIK GEODESI DAN GEOMATIKA
GD6013 – PENGELOLAAN WILAYAH SUMBER DAYA PESISIR DAN LAUT

PERSEBARAN KEPADATAN PENDUDUK


KABUPATEN PANGANDARAN RAYA
Cimerak Cijulang Cigugur Langkaplancar
Parigi Sidamulih Pangandaran Kalipucang
Padaherang Mangunjaya

8% 11%

17% 7%
5%

9% 12%

13% 11%
7%

Gambar 3-7 Persebaran Kepadatan Penduduk Kab. Pangandaran

Sedangkan sex rasio penduduk Kabupaten Pangandaran adalah 100,42 artinya penduduk berjenis
kelamin laki-laki jumlahnya lebih banyak dibandingkan dengan penduduk yang berjenis kelamin
perempuan. Ada tiga kecamatan yang sex ratio nya berada dibawah 100 yaitu Kecamatan Cijulang Parigi
dan Sidamulih. Tabel 3-3 menunjukkan persebaran sex ratio pada masing-masing kecamatan.

Tabel 3-3 Sex Ratio Kab. Pangandaran


Penduduk (Orang) Sex
No Kecamatan
Laki-laki Perempuan Ratio

1 Cimerak 100.43
23,331 23,232
2 Cijulang 96.84
13,408 13,846
3 Cigugur 103.16
11,051 10,713
4 Langkaplancar 103.89
25,047 24,109
5 Parigi 96.54
21,101 21,857
6 Sidamulih 98.77
13,663 13,833
7 Pangandaran 101.19
26,685 26,372
8 Kalipucang 100.42
18,688 18,610
9 Padaherang 100.62
33,982 33,771
10 Mangunjaya 101.51
16,313 16,071
Kabupaten Pangandaran 203,269 202,414 100.42
Sumber: Kabupaten Pangandaran Dalam Angka,2018

Hal. 22
KAJIAN PEMBENTUKAN KAWASAN EKONOMI KHUSUS KABUPATEN PANGANDARAN RAYA
PROGRAM PASCASARJANA – TENIK GEODESI DAN GEOMATIKA
GD6013 – PENGELOLAAN WILAYAH SUMBER DAYA PESISIR DAN LAUT

3.4 RISIKO BENCANA

Pantai Pangandaran (Gambar 3-8) adalah salah satu tujuan wisata pantai yang utama di kawasan pesisir
selatan Pulau Jawa yang setiap hari ramai dikunjungi para wisatawan. Untuk menjaga keselamatan para
wisatawan yang berkunjung dan berenang di perairan pantai Pangandaran, telah ada suatu unit kerja
yang bertugas menjaga keselamatan wisatawan yang aktivitasnya dibiayai oleh Pemerintah Daerah
Kabupaten Ciamis. Dalam melaksanakan kegiatannya, salah satu upaya yang dilakukan untuk menjaga
keselamatan wisatawan adalah dengan menentukan bagian-bagian pantai yang berbahaya dan memberi
tanda serta mendirikan pos-pos pengawasan. Berbahaya atau tidaknya pantai wisata di Pangandaran
ditentukan oleh kejadian arus rip, potensi tsunami, potensi gempa, potensi badai, dan fenomena alam
lainnya yang membahayakan. Oleh karena itu, wilayah Kab. Pangandaran menjadi salah satu Kab/kota
yang menjadi perhatian bagi BNPB untuk diamati risiko bencana di dalamnya.

Sumber: Kusmanto E., Setyawan W. B., 2013.


Gambar 3-8 Pantai Pangandaran

Berdasarkan data dari Direktorat PRB, BNPB tentang Penilaian Indeks Ketahanan Daerah (IKD) dan
Indeks Risiko Bencana Indonesia (IRBI) menjelaskan bahwa tidak ada satupun kab/kota yang bebas
dari ancaman bencana. Adapun peta indeks risiko bencana Indonesia dapat dilihat pada gambar 3-9.

Hal. 23
KAJIAN PEMBENTUKAN KAWASAN EKONOMI KHUSUS KABUPATEN PANGANDARAN RAYA
PROGRAM PASCASARJANA – TENIK GEODESI DAN GEOMATIKA
GD6013 – PENGELOLAAN WILAYAH SUMBER DAYA PESISIR DAN LAUT

Sumber: IRBI 2013


Gambar 3-2 Peta Indeks Risiko Bencana Indonesia

Kabupaten Pangandaran sendiri memiliki indeks kapasitas daerah senilai 0.67 yang dapat
dikategorikan sebagai kelas kapasitas sedang. Indeks risiko bencana dari Kota Pangandaran sendiiri
mengalami penurunan dari 215.2 di tahun 2015 dan 2016 menjadi 104.2 ditahun 2017 atau mengalami
penurunan risiko sebesar -51.6%. Hal tersebut dapat dilakukan dengan menaikkan nilai indeks
kapasitas melalui pembangunan berkelanjutan, penurunan tingkat kerentnan, dan meningkatkan
kapasitas PEMDA dan masyarakat dalam penganggulangan bencana.

Sumber: IRBI 2013


Gambar 3-10 Metode Meningkatkan Indeks Kapasitas

Hal. 24
KAJIAN PEMBENTUKAN KAWASAN EKONOMI KHUSUS KABUPATEN PANGANDARAN RAYA
PROGRAM PASCASARJANA – TENIK GEODESI DAN GEOMATIKA
GD6013 – PENGELOLAAN WILAYAH SUMBER DAYA PESISIR DAN LAUT

3.5 POTENSI PARIWISATA

Berdasarkan pada potensi dan perkembangannya selama ini, maka Pangandaran bagi masyarakat
umum dikenal sebagai tempat tujuan wisata pantai, namun sesungguhnya selain pantai, Pangandaran
memiliki beragam potensi alam, baik untuk dijadikan objek dan daya tarik wisata (ODTW), maupun
dikembangkan menjadi kelautan dan perikanan, agrobisnis, serta agroindustri.

Potensi terbesar yang dimiliki Kabupaten Pangandaran adalah pariwisata baik objek wisata pantai
maupun sungai. Terdapat banyak objek wisata populer baik oleh wisatawan domestik maupun
mancanegara. Objek wisata yang terdapat di Kabupaten Pangandaran yaitu: pantai pangandaran, taman
wisata alam (Cagar Alam Pananjung), Pantai Batu Hiu, Pantai Batu Karas, Pantai Madasari, Pantai
Karapyak, dan wisata sungai yaitu Cukang Taneuh (green canyon), Citumang, Santirah. Tersedia fasilitas
hotel dengan kelas yang bervariasi dan cukup lengkap, restoran dan tempat hiburan lainnya.

Sesuai dengan wilayah yang dikaji adalah mencakup 5 Kecamatan dalam Pangandaran Raya, maka pada
bahasan mengenai gambaran umum kepariwisataan fokus pada kondisi terkini kepariwisataan di
Pangandaran Raya. Keragaman fasilitas kepariwisataan yang ada di Pangandaran Raya secara umum
telah dilengkapi semua komponen kepariwisataan. Adapun komponen tersebut dikenal dengan 4A,
yakni:

1. Atraksi wisata
2. Aksesibilatas
3. Ameniti
4. Ansilari

3.5.1 Atraksi wisata

Atraksi wisata yang kini telah berkembang di Pusat Pertumbuhan Pangandaran Raya meliputi
wisata alam (pantai, sungai, panorama pegunungan dan goa), wisata budaya dan wisata atraksi
minat khusus. Adapun secara visual, persebaran pariwisata di Kab. Pangandaran dapat dilihat
pada gambar 3-11 di bawah ini.

Hal. 25
KAJIAN PEMBENTUKAN KAWASAN EKONOMI KHUSUS KABUPATEN PANGANDARAN RAYA
PROGRAM PASCASARJANA – TENIK GEODESI DAN GEOMATIKA
GD6013 – PENGELOLAAN WILAYAH SUMBER DAYA PESISIR DAN LAUT

Sumber: Hasil Analisis, 2016


Gambar 3-11 Peta Pariwisata Kab. Pangandaran

3.5.2 Aksesibilatas

Kemudahan dicapai oleh orang, terhadap suatu objek, pelayanan ataupun lingkungan. Kemudahan akses
tersebut diimplementasikan pada bangunan gedung, lingkungan dan fasilitas umum lainnya. Artinya
dalam mencapai suatu tujuan terdapat kemudahan dan jangkauan yang dicapai oleh orang. Untuk
mencapai Kabupaten Pangandaran khususnya Pusat Pertumbuhan Pangandaran sudah terdapat akses
yang dapat dijangkau berupa fasilitas umum seperti bangunan masjid, pertokoan juga akses
dimudahkan dengan adanya 1 terminal penumpang tipe B dan 4 terminal tipe C Bandar Udara Nusawiru,
dan juga 3 Pelabuhan serta terdapat rencana reaktivasi rel kereta api yang ada di Kawasan Pusat
Pertumbuhan Pangandaran sehingga meskipun dengan adanya fasilitas diatas belum dirasakannya
akses yang tinggi karena belum optimalnya pengoperasian masing-masing fasilitas transportasi. Dan
juga yang menjadi kendala aksesibilitas ini hanya kondisi jalan yang sebagian besar dalam keadaan
rusak khususnya untuk mencapai destinasi wisata.

Hal. 26
KAJIAN PEMBENTUKAN KAWASAN EKONOMI KHUSUS KABUPATEN PANGANDARAN RAYA
PROGRAM PASCASARJANA – TENIK GEODESI DAN GEOMATIKA
GD6013 – PENGELOLAAN WILAYAH SUMBER DAYA PESISIR DAN LAUT

3.5.3 Ameniti

Fasilitas pariwisata tidak akan terpisah dengan akomodasi perhotelan. Karena pariwisata tidak akan
pernah berkembang tanpa penginapan. Fasilitas wisata merupakan hal-hal penunjang terciptanya
kenyamanan wisatawan untuk dapat mengunjungi suatu daerah tujuan wisata. Selain hotel, fasilitas
restoran dan tempat kuliner yang menarik juga menjadi penunjang untuk mengakomodasi pariwisata
yang ada di Pangandaran.

3.5.4 Ansilari

Ansilari adalah penyedia layanan kepada wisatawan. Adanya lembaga pariwisata, wisatawan akan
semakin sering mengunjungi dan mencari daerah wisata apabila wisatawan dapat merasakan
keamanan, (protection of tourism) dan terlindungi. Hal yang termasuk ansilari yaitu pemandu wisata
dan pelayanan kurir, agen periklanan, konsultan, pendidikan dan penyedia pelatihan dan koordinasi
kegiatan oleh dewan kepariwisataan lokal.

3.6 PENDAPATAN ASLI DAERAH

Pendapatan asli Daerah merupakan tulang punggung pembiayaan daerah, oleh karena itu kemampuan
melaksanakan ekonomi diukur dari besarnya kontribusi yang diberikan oleh Pendapatan Asli Daerah
terhadap APBD, semakin besar kontribusi yang dapat diberikan oleh pendapatan Asli Daerah berarti
semakin kecil ketergantungan pemerintah daerah terhadap bantuan pemerintah. Sesuai dengan pasal
157 UU Nomor 32 tahun 2004, sumber pendapatan daerah terdiri dari sebagai berikut:

1. Pendapatan Asli Daerah (PAD) terdiri dari:


a) Hasil Pajak Daerah;
b) Hasil Retribusi Daerah;
c) Hasil pengelolaan kekayaan daerah yang dipisahkan;
d) Lain-lain PAD yang sah.

2. Dana perimbangan yang terdiri dari:


a) Dana bagi hasil
b) Dana alokasi umum
c) Dana alokasi khusus.

Hal. 27
KAJIAN PEMBENTUKAN KAWASAN EKONOMI KHUSUS KABUPATEN PANGANDARAN RAYA
PROGRAM PASCASARJANA – TENIK GEODESI DAN GEOMATIKA
GD6013 – PENGELOLAAN WILAYAH SUMBER DAYA PESISIR DAN LAUT

3. Lain-lain pendapatan daerah yang sah.

Yang di maksud keuangan daerah dalam PP Nomor 105 Tahun 2000 adalah :
“ selama hak dan kewajiban daerah dalam rangka penyelenggaraan
pemerintahan daerah yang dapat dinilai dengan uang termasuk didalamnya
segala bentuk kekayaan yang berhubungan dengan hak dan kewajiban daerah
tersebut dalam kerangka APBD”.

Realisasi penerimaan daerah Kabupaten Pangandaran tahun 2016, pendapatan sebanyak 928 milyar
rupiah yang terdiri dari pendapatan asli daerah sebanyak 66,3 milyar rupiah, dana perimbangan
sebanyak 861,7 milyar rupiah sementara dari pos pendapatan lain yang sah tidak ada. Pengeluaran
daerah tahun 2016 terdiri dari Belanja Operasional, Belanja Modal, Transfer dan pembiayaan.
Pengeluaran belanja terbesar merupakan belanja pegawai yang mencapai 402,9 milyar rupiah. Adapun
realisasi penerimaan daerah Kabupaten Pangandaran Tahun 2016 dapat dilihat pada tabel 3-4 di bawah
ini:

Tabel 3-4 Pendapatan Asli Daerah


Jumlah
Uraian
(Rp.)
1.1. Pendapatan Asli Daerah
1.1.1. Pajak Daerah
29,249,250,499.00
1.1.2. Retribusi Daerah
10,034,701,782.00
1.1.3. Lain-lain Pendapatan Asli Daerah yang Sah
27,101,395,872.00
1.2. Dana Perimbangan
1.2.1. Dana Bagi Hasil Pajak
34,765,506,278.00
1.2.2. Dana Bagi Hasil Bukan Pajak
19,883,336,217.00
1.2.3. Dana Alokasi Umum
546,731,125,000.00
1.2.4. Dana Alokasi Khusus
96,909,698,000.00
1.2.5. Bagi Hasil Pajak dari Pemerintah Provinsi
36,815,590,316.00
1.2.6. Bagi Hasil Bukan Pajak dari Pemerintah Provinsi
64,873,384,925.00
1.2.7. Alokasi Dana Desa dari APBN
61,677,411,000.00

Sementara realisasi pengeluaran daerah Kabupaten Pangandaran digambarkan pada tabel 3-5 di bawah
ini.

Hal. 28
KAJIAN PEMBENTUKAN KAWASAN EKONOMI KHUSUS KABUPATEN PANGANDARAN RAYA
PROGRAM PASCASARJANA – TENIK GEODESI DAN GEOMATIKA
GD6013 – PENGELOLAAN WILAYAH SUMBER DAYA PESISIR DAN LAUT

Tabel 3-5 Pengeluaran Daerah Kab. Pangandaran


Jumlah
Uraian
(Rp.)
2.1. Belanja Operasional (Tidak Langsung)
2.1.1. Belanja Pegawai
402,894,524,514.00
2.1.2. Belanja Barang
192,198,786,921.00
2.1.3. Belanja Hibah
12,088,445,000.00
2.1.4. Belanja Bantuan Sosial
1,300,000,000.00
2.1.5. Subsidi
8,096,832,000.00
2.1.6. Belanja Bantuan Keuangan
134,694,830,701.00
2.2. Belanja Modal
2.2.1. Belanja Tanah
4,938,165,639.00
2.2.2. Belanja Peralatan dan Mesin
29,490,166,035.50
2.2.3. Belanja Bangunan dan Gedung
20,428,960,651.00
2.2.4. Belanja Jalan, Irigasi dan Jaringan
163,381,468,796.00
2.2.5. Belanja Aset Tetap Lainnya
2,958,618,700.00
2.3. Belanja Tak Terduga
2.3.1. Belanja Tak Terduga -
2.4. Transfer
2.4.1. Transfer Bagi Hasil ke Kab/Kota/Desa
6,936,259,453.00

Pendapatan Asli Daerah Kabupaten Pangandaran diprediksi akan naik sebesar tujuh kali lipat dari
sector pariwisata di tahun 2018.

3.7 RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA MENENGAH DAN PANJANG

Penyusunan RPJMD sesuai amanat pasal 263 ayat (2) undang-undang nomor 23 tahun 2014 tentang
Pemerintahan Daerah menegaskan bahwa RPJPD merupakan penjabaran dari visi, misi, arah kebijakan
dan sasaran pokok pembangunan daerah jangka panjang untuk 20 (dua puluh) tahun yang disusun
dengan berpedoman pada RPJPN dan rencana tata ruang wilayah.

Hal. 29
KAJIAN PEMBENTUKAN KAWASAN EKONOMI KHUSUS KABUPATEN PANGANDARAN RAYA
PROGRAM PASCASARJANA – TENIK GEODESI DAN GEOMATIKA
GD6013 – PENGELOLAAN WILAYAH SUMBER DAYA PESISIR DAN LAUT

Visi jangka menengah kabupaten pangandaran adalah kabupaten pangandaran sebagai tujuan wisata
berkelas dunia. Indikator-indikator yang harus dilakukan pemerintah untuk mewujudkan visi-misi
tersebut, antara lain dengan mewujudkan tata kelola pemerintahan yang akuntabel, bersih dan
melayani, penataan ruang yang harmonis dan pengendalian pemanfaatan ruang yang berwawasan
lingkungan, menyediakan infrastruktur dan fasilitas yang berkualitas, memperkuat ketahanan nilai-
nilai kearifan lokal dan membangun sumber daya manusia yang mandiri, berkualitas dan berdaya saing.
”Selain itu pemda juga harus bisa membangun perekonomian yang tangguh, maju, berkeadilan dan
berkelanjutan. “Ungkapnya lagi.

Secara normatif pembahasan RPJMD, harus dilakukan setelah RTRW dan RPJPD ditetapkan menjadi
peraturan daerah. Namun karena pangandaran merupakan Daerah Otonom Baru (DOB) yang pada saat
ini belum menetapkan RTRW dan RPJPD menjadi peraturan daerah, maka pembahasan RPJMD harus
tetap selaras dan sinkron dengan rancangan RTRW dan RPJPD, karena itu merupakan penjabaran arah
pembangunan 5 (lima) tahunan dari RPJPD.

Rancangan awal RPJMD yaitu tentang Kabupaten pangandaran sebagai tujuan wisata berkelas dunia,
gambaran pengelolaan keuangan daerah serta kerangka pendanaan; analisa isu-isu strategis; visi, misi,
tujuan dan sasaran strategi, arah kebijakan umum dan program pembangunan daerah, untuk
pembangunan gedung perkantoran agar direncanakan terpusat di satu lokasi, penataan destinasi wisata
harus menjadi prioritas dan dibuat grand design destinasi wisata bekerjasama dengan perguruan tinggi,
perencanaan ruang terbuka hijau (RTH) di Padaherang, Kalipucang, Pangandaran, Parigi dan Emplak
semuanya diharapkan sudah teranggarkan dan dalam penataan pariwisata, baik infrastruktur maupun
program kegiatan lainnya harus ada berkoordinasi antar dinas. Luas pesisir kabupaten pangandaran
lebih dari 37,82% dari total luas area yang ada, sehingga area wilayah pesisir diharapkan menjadi skala
prioritas utama untuk pembangunan dan pengembangan pariwisata.

Disoal pelayanan pendidikan dan kesehatan, program-program pendidikan di Disbudpora harus


menunjang kepariwisataan, antara lain dengan menambahkan mata pelajaran tentang nilai-nilai
kepariwisataan di sekolah-sekolah. Juga masalah pelayanan kesehatan harus menjadi prioritas di
Kabupaten Pangandaran dan pembangunan RSUD wajib dilaksanakan.

Hal. 30
KAJIAN PEMBENTUKAN KAWASAN EKONOMI KHUSUS KABUPATEN PANGANDARAN RAYA
PROGRAM PASCASARJANA – TENIK GEODESI DAN GEOMATIKA
GD6013 – PENGELOLAAN WILAYAH SUMBER DAYA PESISIR DAN LAUT

4 E SURVEITODE PENGOLA PROGRES PELAKSANAAN PEKERJAAN

4
ANALISIS

Secara umum, dapat dikatakan bahwa KEK merupakan bagian utama dan terpenting dari kerangka
kebijakan untuk mendorong pertumbuhan ekonomi dalam laporan ini melalui sektor pariwisata. Alasan
dari penerapan kebijakan ini adalah KEK dapat menciptakan industri pariwisata yang kompetitif dan
variatif. Di luar itu, KEK juga mendorong tingkat employment melalui peningkatan permintaan akan
infrastruktur (menciptakan lowongan di sektor teknik dan konstruksi), jasa (seperti restoran dan
transportasi), dan utilitas lokal (seperti air dan listrik), sehingga secara tidak langsung KEK akan
berkontribusi terhadap pembangunan sumber daya manusia/SDM (human capital). Dan yang tak kalah
penting, KEK dapat dijadikan peluang perusahaan dalam negeri berinteraksi dengan perusaahaan luar
negeri, pembentukan KEK memungkinan perusahaan domestik untuk belajar banyak dari perusahaan
luar negeri terutama dalam hal management investisi di bidang pariwisata. Terakhir, KEK bisa dibentuk
dari berbagai alasan. Hal tersebut merupakan tanggung jawab otoritas pemerintah untuk menyesuaikan
jasa-jasa yang disediakan di KEK yang dibentuk sehingga bisa mencapai target bagi masingmasing
otoritas.

Kabupaten Pangandaran memiliki potensi yang cukup besar untuk dikembangkan sebagai pusat
pertumbuhan pariwisata di Indonesia dan layak diusulkan sebagai salah satu Kawasan Ekonomi Khusus
Pariwisata. Karakteristik wilayah Pangandaran menyuguhkan morfologi datar, bergelombang sampai
pegunungan dengan kekayaan laut seluas 2/3 bagian dari luas keseluruhan wilayah. Tak hanya itu,
Kabupaten Pangandaran mampu menawarkan berbagai atraksi wisata yang kini telah berkembang
meliputi wisata alam (pantai, sungai, panorama pegunungan dan goa), wisata budaya, dan wisata atraksi
minat khusus.

Hal tersebut didukung dengan kebijakan pada ranah kebijakan pemerintah daerah untuk menjadikan
Kabupaten Pangandaran sebagai Kabupaten yang mampu memberikan suguhan wisata tingkat dunia.
Pariwisata menjadi prioritas pemerintah daerah sehingga kebijakan terkait akselerasi pembangunan
wisata tertuang pada rencana pembangungan jangka menengah Kabupaten Pangandaran Raya.
Penyediaan infrastruktur (jalan, jembatan) dan fasilitas (perhotelan dan restoran) yang ada di

Hal. 31
KAJIAN PEMBENTUKAN KAWASAN EKONOMI KHUSUS KABUPATEN PANGANDARAN RAYA
PROGRAM PASCASARJANA – TENIK GEODESI DAN GEOMATIKA
GD6013 – PENGELOLAAN WILAYAH SUMBER DAYA PESISIR DAN LAUT

kabupaten tersebut didesain sedemikian rupa sehingga menunjang kegiatan pariwisata yang ada di
dalamnya walau belum optimal secara pengoperasian.

Yang perlu diperhatikan, Kabupaten Pangandaran merupakan wilayah dengan tingkat risiko bencana
dikategorikan sedang oleh BNPB. Akan tetapi, dari Tahun 2015 hingga tahun 2017, Kabupaten
Panganran berhasil menaikkan tingkat kapasitas terhadap bencana sehingga indeks risiko bencana di
Kabupaten Pangandaran turun hingga 50%. Hal tersebut tentu menunjukkan kesiapan pemerintah
daerah yang didukung dengan gerakan masyarakat daerah dalam mensukseskan rencana menjadikan
Kabupaten Pangandaran menjadi kota wisata mendunia.

Tak hanya itu, kekayaan wisata maupun ekonomi wilayah Kabupaten Pangandaran juga didkung dari
sektor kelautan dan perikanan, agrobisnis, serta agroindustri. Sektor pertanian di wilaya Kabupaten
Pangandaran memang menjadi tulang punggung pendapatan daerah selama ini yang tentu dapat
dijadikan atraksi wisata alam dan edukasi.

Dari uraian di atas, maka dapat disimpulkan bahwa Kabupaten Pangandaran dapat memenuhi kriteria
pengusulan KEK bidang pariwisata. Kekayaan atraksi wisata di Kabupaten Pangandaran didukung
dengan komitmen dan tekad kuat pemerintah daerah untuk menjadikan Pangandaran sebagai kota
wisata. Bahkan, kegiatan pariwisata di Kabupaten Pangandaran telah dijadikan prioritas pembangunan
daerah.

Hal. 32
KAJIAN PEMBENTUKAN KAWASAN EKONOMI KHUSUS KABUPATEN PANGANDARAN RAYA
PROGRAM PASCASARJANA – TENIK GEODESI DAN GEOMATIKA
GD6013 – PENGELOLAAN WILAYAH SUMBER DAYA PESISIR DAN LAUT

5 METODE SURVEITODE PENGOLA PROGRES PELAKSANAAN


PEKERJAAN

5
SIMPULAN DAN SARAN

5.1 Simpulan

1. Kawasan Ekonomi Khusus merupakan salah satu strategi Indonesia dalam mendorong investasi
dan meningkatkan pertumbuhan ekonomi Indonesia.
2. Kabupaten Pangandaran dapat memenuhi kriteria pengusulan KEK bidang pariwisata. Kekayaan
atraksi wisata di Kabupaten Pangandaran didukung dengan komitmen dan tekad kuat pemerintah
daerah untuk menjadikan Pangandaran sebagai kota wisata. Bahkan, kegiatan pariwisata di
Kabupaten Pangandaran telah dijadikan prioritas pembangunan daerah.

5.2 Saran

Di dalam pelaksanaannya, pengembangan kawasan strategis di Indonesia mengalami beberapa kendala.


Permasalahan yang umum ditemui pada kawasan strategis adalah terkait dengan kurang tersedianya
infrastruktur pendukung yang memadai, serta insentif yang kurang menarik bagi investor. Alokasi
pembangunan infrastruktur kedepannya di Kabupaten Pangandaran sebaiknya tetap mengacu pada
sistem pembangunan berkelanjutan. Perubahan peruntukan lokasi harus dipastikan agar mendukung
siklus ekosistem di wilayah tersebut serta tidak menambah masalah, utamanya masalah hidrologi di
wilayah tersebut. Infrastruktur dan fasilitas yang dibangun juga harus dipastikan untuk dioptimalkan
pengoperasiannya dan penggunaannya.

Selain itu, terdapat juga masalah lain terkait dengan kepastian hukum dan regulasi yang sering kali
tumpang tindih, baik antara pemerintah pusat dengan daerah, maupun antara kementerian/ lembaga
(K/L) dalam pemerintah. Masalah tumpang tindih regulasi dan otoritas dan kurang primanya kondisi

Hal. 33
KAJIAN PEMBENTUKAN KAWASAN EKONOMI KHUSUS KABUPATEN PANGANDARAN RAYA
PROGRAM PASCASARJANA – TENIK GEODESI DAN GEOMATIKA
GD6013 – PENGELOLAAN WILAYAH SUMBER DAYA PESISIR DAN LAUT

infrastruktur dapat mengurangi daya tarik investasi terkait besarnya pajak yang harus dikeluarkan oleh
investor untuk berinvestasi.

Kendala-kendala umum seperti inilah yang perlu diantisipasi agar tidak terulang dalam pengembangan
KEK. Diperlukan insentif yang menarik bagi pemenrintah daerah, masyarakat, pengusaha, kepastian
regulasi dan kelembagaan, serta infrastruktur kawasan dan akses ke kawasan yang baik.

Hal. 34
KAJIAN PEMBENTUKAN KAWASAN EKONOMI KHUSUS KABUPATEN PANGANDARAN RAYA
PROGRAM PASCASARJANA – TENIK GEODESI DAN GEOMATIKA
GD6013 – PENGELOLAAN WILAYAH SUMBER DAYA PESISIR DAN LAUT

6 PENUTUP

6
DAFTAR PUSTAKA

Sihaloho, T., Muna, N. (2017). Kajian Dampak Ekonomi Kawasan Ekonomi Khusus. Jurnal Fakultas
Ekonomi Universitas Padjajaran. Vol 13: 22-32.
Kusmanto, E., Setyiawan, W. B. (2013). Arus Rip di Peraoran Pesisir Pangandaran, Jawa Barat. Jurnal
Ilmu Kelautan. Juni 2013 Vol 18 (2): 61-70.
Kabupaten Pangandaran dalam Angka 2018. (2018). Badan Pusat Statistik Kabupaten Ciamis.
Kajian Evaluasi Program Pembangunan dan Pengembangan Kawasan Khusus dan Daerah Tertinggal.
(2014). Laporan Akhir. Direktorat Kawasan Khusus dan Daerah Tertinggal, Kemeterian Perencanaan
Pembangunan Nasional.
Penyusunan Rencana Kebutuhan Investasi Pusat Pertumbuhan Pangandaran Raya 2016. (2016).
BAPPEDA Pemerintah Provinsi Jawa Barat.
Kawasan Ekonomi Khusus Merajut Pertumbuhan Menenun Pemerataan. (2017). Laporan Akhir. Dewan
Nasional Kawasan Ekonomi Khusus.
Penilaian Indeks Ketahanan Daerah (IKD) dan Indeks Risiko Bencana Indonesia (IRBI). (2016).
Direktorat PRB, BNPB.

Hal. 35