Anda di halaman 1dari 115

LAPORAN PERENCANAAN TAMBANG

PT NIKEL JAYA KENCANA

Diajukan sebagai salah satu syarat kelulusan Mata Kuliah TA4124-Perencanaan


Tambang I di Program Studi Teknik Pertambangan Institut Teknologi Bandung

Oleh:

1. Fathoni Amirul Maarif (12115006)


2. Yuyun Wahyudin (12115036)
3. Maria Rezky (12115053)
4. Utari Julia Azwar (12115075)
5. Alexander (12115085)

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTAMBANGAN


FAKULTAS TEKNIK PERTAMBANGAN DAN PERMINYAKAN
INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG
2018
KATA PENGANTAR

Puji dan syukur kami ucapkan kepada Tuhan Yang Maha Esa karena berkat dan karunia-Nya
‘Laporan Perencanaan Tambang I’ dapat diselesaikan tepat waktu. Pembuatan laporan ini
ditujukan untuk memenuhi tugas matakuliah Perencanaan Tambang I (TA4124) Semester I
tahun ajaran 2018/2019. Laporan Perencanaan Tambang I berisi desain rencana
penambangan berdasarkan data eksplorasi dan data-data lain yang dibutuhkan, kemudian
diakhiri dengan analisis kelayakan untuk mengetahui apakah desain yang dibuat sudah
ekonomis untuk diaplikasikan atau belum.

Laporan Perencanaan Tambang I tidak dapat diselesaikan tanpa bantuan dari berbagai pihak.
Oleh karena itu penulis mengucapkan terima kasih kepada Dr.Eng., Ganda Marihot
Simangunsong, S.T., M.T., Prof., Dr., Ir., Budi Sulistianto, M.T., Dr.Eng., Nuhindro
Priagung Widodo, S.T., M.T., Dr.Eng., Tri Karian, S.T., M.T. selaku dosen pengampu
matakuliah Perencanaan Tambang I (TA4124), seluruh dosen dan staf tata usaha Program
Studi Teknik Pertambangan FTTM-ITB, Asisten komoditas nikel, serta semua pihak yang
telah membantu dalam penyelesaian laporan perencanaan ini.

Penulis menyadari bahwa masih banyak kekurangan baik dalam proses pembuatan desain,
analisis kelayakan maupun dalam pembuatan laporan. Maka dari itu, penulis sangat terbuka
akan saran dan kritik yang dapat membuat seluruh proses perencanaan tambang lebih baik.

Besar harapan penulis Laporan Perencanaan Tambang I ini dapat memberikan informasi
selengkap-lengkapnya mengenai bagaimana proses perencanaan dilakukan, serta dapat
menjadi referensi untuk perencanan tambang selanjutnya.

Bandung, Desember 2018

Penulis

i
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ............................................................................................................... i


DAFTAR ISI.............................................................................................................................ii
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................................... iv
DAFTAR TABEL .................................................................................................................... v
DAFTAR GRAFIK ................................................................................................................vii
RINGKASAN EKSEKUTIF ................................................................................................... 1
1. ALTERNATIF ULTIMATE PIT LIMIT ................................................................... 1
2. ALTERNATIF PUSHBACK ....................................................................................... 2
3. LAYOUT TAMBANG .................................................................................................. 5
4. PENYALIRAN TAMBANG ........................................................................................ 5
5. PERHITUNGAN DAYA DUKUNG............................................................................ 8
6. PERALATAN TAMBANG ........................................................................................ 10
7. ANALISIS KEEKONOMIAN ................................................................................... 15
BAB I PENDAHULUAN ....................................................................................................... 19
I.1 LATAR BELAKANG ............................................................................................. 19
I.2 MAKSUD DAN TUJUAN ...................................................................................... 20
I.3 RUANG LINGKUP STUDI ................................................................................... 20
I.4 PELAKSANA STUDI ............................................................................................. 21
I.5 JADWAL WAKTU STUDI .................................................................................... 21
BAB II KEADAAN UMUM .................................................................................................. 22
II.1 LOKASI DAN LUAS WILAYAH IZIN USAHA PERTAMBANGAN YANG
DIMOHON ......................................................................................................................... 22
II.2 KESAMPAIAN DAERAH DAN SARANA PERHUBUNGAN SETEMPAT... 22
II.3 KEADAAN LINGKUNGAN DAERAH ............................................................... 24
BAB III GEOLOGI DAN KEADAAN ENDAPAN ............................................................ 32
III.1 GEOLOGI REGIONAL ......................................................................................... 32
III.2 GEOLOGI LOKAL ................................................................................................ 35
BAB IV ESTIMASI SUMBERDAYA DAN CADANGAN ................................................ 40
IV.1 ESTIMASI SUMBERDAYA .................................................................................. 40
IV.2 ESTIMASI CADANGAN ....................................................................................... 42
BAB V GEOTEKNIK, HIDROLOGI, DAN HIDROGEOLOGI ..................................... 44
V.1 GEOTEKNIK ............................................................................................................ 44
V.2 HIDROLOGI ............................................................................................................. 46

ii
BAB VI RENCANA PENAMBANGAN .............................................................................. 52
VI.1 METODE/SISTEM DAN TATA CARA PENAMBANGAN ............................. 52
VI.2 RENCANA PRODUKSI ......................................................................................... 53
VI.3 ASUMSI PERHITUNGAN JAM KERJA ............................................................. 61
VI.4 PERALATAN TAMBANG..................................................................................... 62
VI.5 RENCANA PENANGANAN/PERLAKUAN BIJIH YANG BELUM
TERPASARKAN ............................................................................................................... 70
BAB VII INFRASTRUKTUR PERTAMBANGAN ........................................................... 71
VII.1 JENIS DAN SPESIFIKASI INFRASTRUKTUR ................................................. 71
VII.2 JADWAL KONSTRUKSI ....................................................................................... 72
VII.3 RINCIAN BIAYA KONSTRUKSI ......................................................................... 72
BAB VIII LINGKUNGAN DAN KESELAMATAN PERTAMBANGAN ...................... 73
VIII.1 PERLINDUNGAN LINGKUNGAN ..................................................................... 73
VIII.2 KESELAMATAN PERTAMBANGAN ............................................................... 82
BAB IX PENGEMBANGAN DAN PEMBERDAYAAN MASYARAKAT ..................... 88
IX.1 PROGRAM PENGEMBANGAN DAN PEMBERDAYAAN MASYARAKAT
.............................................................................................................................................. 88
IX.2 BIAYA PENGEMBANGAN DAN PEMBERDAYAAN MASYARAKAT ...... 89
BAB X ORGANISASI DAN TENAGA KERJA ................................................................. 90
X.1 BAGAN ORGANISASI .......................................................................................... 90
X.2 TABEL TENAGA KERJA ..................................................................................... 90
BAB XI PEMASARAN ......................................................................................................... 93
XI.1 KEBIJAKAN PEMERINTAH ................................................................................ 93
XI.2 PROSPEK PEMASARAN ....................................................................................... 93
BAB XII INVESTASI DAN ANALISIS KELAYAKAN ................................................... 94
XII.1 PARAMETER ANALISIS KEEKONOMIAN ..................................................... 94
XII.2 INVESTASI .............................................................................................................. 94
XII.3 BIAYA PRODUKSI ................................................................................................. 96
XII.4 PENDAPATAN ........................................................................................................ 98
XII.5 LAPORAN KEUANGAN ........................................................................................ 98
XII.6 ANALISIS KELAYAKAN ...................................................................................... 99
XII.7 ANALISA KEPEKAAN DAN RISIKO ............................................................... 101
XII.8 PENERIMAAN NEGARA .................................................................................... 102
BAB XIII KESIMPULAN ................................................................................................... 103
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................................... 105

iii
DAFTAR GAMBAR
Gambar 2.1 Peta Kecamatan Wolo, Kabupaten Kolaka ....................................................................... 23
Gambar 2.2 Jarak Lintas Udara Jakarta-Kendari .................................................................................. 23
Gambar 2.3 Jarak Lintas Darat Kendari-Wolo ..................................................................................... 23
Gambar 2.4 Jarak Lintas Laut Wolo-Pelabuhan Kolaka ....................................................................... 24
Gambar 2.5.Tampak Kegiatan Jual Beli di Pasar Baru Wolo ............................................................... 26
Gambar 3.1. Geologi Regional Pulau Sulawesi (Hamilton, 1972) ....................................................... 33
Gambar 3.2 Batuan Penyusun Sulawesi Tenggara ............................................................................... 34
Gambar 3.3 Geologi Regional Daerah Kolaka dan Sekitarnya............................................................. 35
Gambar 3.4 Profil Laterit Secara Umum .............................................................................................. 39
Gambar 4.1 Kriteria dan Klasifikasi Sumberdaya Mineral dan Cadangan ........................................... 40
Gambar 5.1 Daerah Tangkapan Air di Daerah Penambangan .............................................................. 47
Gambar 5.2. Ilustrasi Saluran Terbuka ................................................................................................. 50
Gambar 6.1 Ilustrasi Metode Penambangan ......................................................................................... 52
Gambar 6.2 Diagram Alir Penambangan .............................................................................................. 53
Gambar 6.3 Kondisi Awal Daerah Penambangan................................................................................. 54
Gambar 6.4 Land Clearing .................................................................................................................... 54
Gambar 6.5 Pengupasan Top Soil ......................................................................................................... 55
Gambar 6.6 Pengupasan Limonit .......................................................................................................... 55
Gambar 6.7 Pengupasan Saprolit .......................................................................................................... 55
Gambar 6.8 Pemulihan lahan bekas tambang dengan penanaman cover crop dan pohon .................... 55
Gambar 6.9 Layout Tambang ............................................................................................................... 56
Gambar 6.10 Legenda Layout Tambang............................................................................................... 56
Gambar 6.11 Pushback 1 ...................................................................................................................... 57
Gambar 6.12 Pushback 2 ...................................................................................................................... 57
Gambar 6.13 Pushback 3 ...................................................................................................................... 58
Gambar 6.14 Pushback 4 ...................................................................................................................... 58
Gambar 6.15 Pushback 5 ...................................................................................................................... 59
Gambar 6.16 Pushback 6 ...................................................................................................................... 59
Gambar 6.17 Geometri Jalan dan Tanggul Pengaman .......................................................................... 60
Gambar 6.18 Pengaplikasian Grizzly untuk Material Saprolit ............................................................. 70
Gambar 8.1 Struktur organisasi Divisi Lingkungan Perusahaan .......................................................... 79
Gambar 8.2 Struktur organisasi K3 Perusahaan ................................................................................... 86
Gambar 10.1 Struktur Organisasi Perusahaan ...................................................................................... 90

iv
DAFTAR TABEL
Tabel 1.1 Milestone Pelaksanaan Studi Kelayakan .............................................................................. 21
Tabel 2.1 Luas Wilayah Administratif, Jumlah Penduduk, dan Kepadatan Penduduk di Kabupaten
Kolaka ................................................................................................................................................... 25
Tabel 2.2 Rasio Jenis Kelamin Penduduk di Kabupaten Kolaka .......................................................... 25
Tabel 2.3. Persebaran Angkatan Kerja berdasarkan Kelompok Umur di Kabupaten Kolaka .............. 27
Tabel 2.4. Angka Partisipasi Sekolah (APS) Penduduk Berumur 5-18 Menurut Jenis Kelamin di
Kabupaten Kolaka, 2017 ....................................................................................................................... 28
Tabel 2.5 Fasilitas Kesehatan Menurut Kabupaten/kota di Kabupaten Kolaka, 2017 .......................... 29
Tabel 2.6 Jumlah Tenaga Kesehatan menurut Kecamatan di Kabupaten Kolaka, 2017 ...................... 29
Tabel 2.7 Jumlah Penduduk menurut Agama yang Dianut dan Kecamatan di Kabupaten Kolaka, 2017
.............................................................................................................................................................. 30
Tabel 2.8. Jumlah Tempat Peribadatan menurut Agama dan Kecamatan di Kabupaten Kolaka, 2017 30
Tabel 2.9 Analisis dan Evaluasi Gangguan Kamtibmas menurut Polres/Polsek di Kabupaten Kolaka,
2017 ...................................................................................................................................................... 31
Tabel 4.1 Jumlah Sumberdaya Limonit Kolaka.................................................................................... 42
Tabel 4.2 Jumlah Sumberdaya Saprolit Kolaka .................................................................................... 42
Tabel 4.3 Jumlah Cadangan Limonit Kolaka ........................................................................................ 43
Tabel 4.4 Jumlah Cadangan Saprolit Kolaka ........................................................................................ 43
Tabel 5.1 Parameter Geoteknik dalam Analisis Kemantapan Lereng .................................................. 44
Tabel 5.2 Rekapitulasi FoS Setiap Lokasi Tambang ............................................................................ 44
Tabel 5.3 Perhitungan Intensitas Hujan Rencana dengan Periode Ulang Tertentu............................... 49
Tabel 5.4 Perhitungan Debit Limpasan................................................................................................. 49
Tabel 5.5 Perhitungan Dimensi Saluran Terbuka di Setiap Lokasi ...................................................... 50
Tabel 5.6. Perhitungan Dimensi Perimeter Drainage di Beberapa Lokasi............................................ 50
Tabel 5.7 Geometri Settling Pond untuk Stockpile 1 dan 2 .................................................................. 51
Tabel 5.8 Geometri Settling Pond untuk Cast 1.................................................................................... 51
Tabel 5.9 Geometri Settling Pond untuk Cast 2, Cast 4, dan Wastedump 1 ......................................... 51
Tabel 5.10 Geometri Settling Pond untuk Cast 3, Cast 5, dan Wastedump 2 ....................................... 51
Tabel 6.1 Jadwal Produksi Selama Umur Tambang ............................................................................. 56
Tabel 6.2 Rekapitulasi Produksi Per Tahun .......................................................................................... 59
Tabel 6.3 Hauling Road ........................................................................................................................ 60
Tabel 6.4 Perhitungan Hari Kerja Efektif ............................................................................................. 61
Tabel 6.5 Perhitungan Jam Kerja Efektif Alat ...................................................................................... 62
Tabel 6.6 Jenis dan Spesifikasi Excavator ............................................................................................ 62
Tabel 6.7 Jenis dan Spesifikasi Dozer .................................................................................................. 62
Tabel 6.8 Jenis dan Spesifikasi Grader ................................................................................................. 63
Tabel 6.9 Jenis dan Spesifikasi Truck ................................................................................................... 63
Tabel 6.10 Jenis dan Spesifikasi Compactor ........................................................................................ 63
Tabel 6.11 Jenis dan Spesifikasi Bus Karyawan................................................................................... 63
Tabel 6.12 Jenis dan Spesifikasi LV ..................................................................................................... 63
Tabel 6.13 Jumlah Peralatan Utama ..................................................................................................... 64
Tabel 6.14 Jumlah Peralatan Pendukung .............................................................................................. 64
Tabel 6.15 Availibility Index ................................................................................................................ 65
Tabel 6.16 Effective Utilization ............................................................................................................ 66
Tabel 6.17 Cycle Time Excavator......................................................................................................... 66
Tabel 6.18 Asumsi yang Digunakan untuk Menentukan Produktivitas ................................................ 67

v
Tabel 6.19 Produktivitas Komatsu PC 160LC-8 .................................................................................. 67
Tabel 6.20 Rekapitulasi Kebutuhan Alat Gali Muat ............................................................................. 68
Tabel 6.21 Efisiensi Rata-Rata.............................................................................................................. 68
Tabel 6.22 Jumlah Pengisian Alat Angkut............................................................................................ 69
Tabel 6.23 Parameter Produktivitas Alat Angkut ................................................................................. 69
Tabel 6.24 Produktivitas dan Jumlah Alat Angkut yang Dibutuhkan................................................... 69
Tabel 6.25 Match Factor Setiap Tahunnya ........................................................................................... 70
Tabel 7.1 Timeline dan Kurva-S Konstruksi ........................................................................................ 72
Tabel 7.2 Rincian Biaya Konstruksi ..................................................................................................... 72
Tabel 8.1 Jadwal Pelaksanaan Pasca Tambang..................................................................................... 81
Tabel 8.2 Rencana Biaya Pascatambang............................................................................................... 82
Tabel 9.1 Rincian Biaya Pengembangan dan Pemberdayaan Masyarakat............................................ 89
Tabel 10.1 Rekapitulasi Jumlah dan Upah Pekerja............................................................................... 90
Tabel 10.2 Kriteria Umum Berdasarkan Jabatan .................................................................................. 92
Tabel 12.1 Parameter Keekonomian yang Digunakan .......................................................................... 94
Tabel 12.2 Rekapitulasi Capital Cost Peralatan .................................................................................... 95
Tabel 12.3 Rekapitulasi Capital Cost Infrastruktur............................................................................... 95
Tabel 12.4 Rekapitulasi Capital Cost Aset Tidak Nyata....................................................................... 96
Tabel 12.5 Rekapitulasi Biaya Produksi Alat Pelindung Diri............................................................... 97
Tabel 12.6 Rekapitulasi Biaya Produksi Peralatan ............................................................................... 97
Tabel 12.7 Total Biaya Produksi........................................................................................................... 97
Tabel 12.8 Net Revenue ........................................................................................................................ 98
Tabel 12.9 Cash Flow ........................................................................................................................... 98
Tabel 12.10 Perhitungan WACC/Discount Rate .................................................................................. 99
Tabel 12.11 Analisis Sensitivitas ........................................................................................................ 101
Tabel 12.12 Rekapitulasi Potensi Penerimaan Negara ...................................................................... 102

vi
DAFTAR GRAFIK
Grafik 2.1 Jumlah Sekolah menurut Jenjang Pendidikan di Kabupaten Kolaka .................................. 28
Grafik 5.1 Curah Hujan Bulanan Kab. Kolaka ..................................................................................... 48
Grafik 12.1 Analisis Sensitivitas......................................................................................................... 101

vii
RINGKASAN EKSEKUTIF

1. ALTERNATIF ULTIMATE PIT LIMIT


 Peta plan view yang menunjukkan posisi bukaan tambang dan bentuk endapan

UPL (Plan View)

 Peta cross section yang menunjukkan batas penambangan dan sebaran kualitas endapan
UPL (Cross Section)

Cast 1a Cast 1b Cast 1c Cast 2a

Cast 2b Cast 2c Cast 3a Cast 3b

Cast 3c Cast 4a Cast 4b Cast 4c

1
Cast 5a Cast 5b Cast 5c

Gambar 1. Peta Plan View dan Cross Section Alternatif Ultimate Pit Limit

 Tabulasi Rekapitulasi Cadangan dari Alternatif UPL

Berikut Rekapitulasi Cadangan dari Alternatif UPL yang dipilih,

Tabel 1. Rekapitulasi Cadangan dari Alternatif Ultimate Pit Limit

2. ALTERNATIF PUSHBACK
 Asumsi parameter geoteknik yang digunakan untuk lereng bukaan tambang dan dumping-
an yaitu
1. BedRock γ = 17.22 kN/m3, C = 92.2 Kpa, Ø = 20º
2. Limonit (diasumsikan masih ada di lapisan) γ = 17.5 kN/m3, C = 47.5 Kpa, Ø = 17º
3. Limonit (stockpile) γ = 17.5 kN/m3, C = 47.5 Kpa, Ø = 10º
4. Saprolit (stockpile) γ = 18 kN/m3, C = 80 Kpa, Ø = 10º
5. Wastedump γ = 17 kN/m3, C = 35 Kpa, Ø = 10º

 Peta plan view yang menunjukkan posisi bukaan tambang, dumping area dan bentuk
endapan

Tahun ke-1 (Plan View) Tahun ke-2 (Plan View)

2
Tahun ke-3 (Plan View) Tahun ke-4 (Plan View)

Tahun ke-5 (Plan View) Tahun ke-6 (Plan View)

 Peta cross section yang menunjukkan batas penambangan dan sebaran kualitas endapan

aa Pb 1 1a Pb 1 1b Pb 1 1c Pb 1 3a

Pb 1 3b Cast 1 3c Pb 2 2a Pb 2 2b

Pb 2 2c Pb 2 3a Pb 2 3b Pb 2 3c

Pb 2 5a Pb 2 5b Pb 2 5c Pb 3 2a

3
Pb 3 2b Pb 3 2c Pb 3 4a Pb 3 4b

Pb 3 4c Pb 3 5a Pb 3 5b Pb 3 5c

Pb 4 3a Pb 4 3b Pb 4 3c Pb 4 5a

Pb 4 5b Pb 4 5c Pb 5 3a Pb 5 3b

Pb 5 3c Pb 5 5a Pb 5 5b Pb 5 5c

Pb 6 3a Pb 6 3b Pb 6 3c

Gambar 2. Peta Plan View dan Cross Section Kemajuan Tambang

4
 Tabulasi Rekapitulasi Kemajuan Tambang

Tabel 2. Rekapitulasi Kemajuan Tambang


Push Back Waste Limonit Saprolit Total Tonase Kadar Rata-
SR
Tahun ke- Volume Tonase Volume Tonase %Ni Volume Tonase %Ni Bijih Rata
1 29,345.11 49,593.24 38,638.50 59,889.68 1.26 81,495.50 120,613.34 1.80 180,503.02 1.62 0.27
2 2,754.47 4,655.05 65,082.05 100,877.18 1.28 50,174.97 74,258.96 1.81 175,136.14 1.51 0.03
3 11,675.25 19,731.17 53,461.33 82,865.06 1.29 60,753.90 89,915.77 1.80 172,780.83 1.56 0.11
4 15,910.66 26,889.02 66,779.07 103,507.56 1.35 45,501.39 67,342.05 1.94 170,849.61 1.58 0.16
5 7,119.99 12,032.78 48,562.54 75,271.94 1.34 65,860.20 97,473.10 1.83 172,745.04 1.62 0.07
6 2,230.29 3,769.19 12,685.51 19,662.54 1.35 71,145.68 105,295.60 1.82 124,958.14 1.75 0.03

3. LAYOUT TAMBANG

Gambar 3. Peta Tata Letak Tambang

Tabel 3. Keterangan Peta Tata Letak Tambang

4. PENYALIRAN TAMBANG
 Curah hujan dan debit rencana
Data curah hujan diambil dari Data Iklim Harian 01 Januari 2008 s/d 31 December 2017,
dengan Nama Stasiun yaitu Stasiun Meteorologi Sangia Ni Bandara, Kabupaten Kolaka,
Provinsi Sulawesi Tenggara.

5
Tabel 4. Data Rekap Curah Hujan Bulanan
Tahun
Bulan
2008 2009 2010 2011 2012 2013 2014 2015 2016 2017
Januari 133 117 153 215 171 284.8 79.3 226.5 226.6 228.5
Februari 66 135 240 46 207 52.9 187.8 391.7 108.1 267
Maret 268 192 226 232 368 178.5 357.3 222.7 332 144.5
April 263 218 221 116 274 562.1 308.2 238.5 335.7 231.1
Mei 189 269 292 190 229 241.3 207.8 149.9 263.1 267.8
Juni 206 93 315 69 68 195.4 203 196.9 299.2 262.4
Juli 77 154 342 93 141 362.6 66.5 19.9 126.5 194.4
Agustus 93.6 24 274 16 14 48.2 16.6 6.5 74 75.9
September 168 2 470 133 46 38.2 0 17.5 104.4 147.3
Oktober 185 124 352 140 204 30.1 2.4 13.4 88.2 200.5
November 333 220 312 200 75 172.5 58 52 184.6 281.8
Desember 87 242 261 127 139 289.8 118.9 110.2 15.6 193.3
CH Maks 333 269 470 232 368 562 357 392 336 282
CH Rata-rata 172 149 288 131 161 205 134 137 180 208

Intensitas Hujan Kab. Kolaka 2008-2017


100000
CURAH HUJAN (mm)

2008
80000
2009
60000
2010
40000
2011
20000
2012
0
0 2 4 6 8 10 12 2013
BULAN 2014

Grafik 1. Intensitas Hujan

Tabel 5. Intensitas Hujan untuk Periode Ulang Tertentu

t T=2 T=3 T=4 T=5 T = 10 T = 12


1 11.74 20.63 26.10 30.09 33.26 35.89
2 7.40 13.00 16.44 18.96 20.95 22.61

Berikut Debit Rencana ,

Tabel 6. Q Rencana Paritan

Lokasi A (km2) Q Limpasan (m3/s)


Cast 1 0.010 0.03
Cast 2 0.010 0.03
Cast 3 0.039 0.13

6
Cast 4 0.006 0.02
Cast 5 0.013 0.04
Stockpile 1 0.026 0.09
Stockpile 2 0.024 0.08
Wastedump 1 0.014 0.05
Wastedump 2 0.006 0.02
Jalan 0.046 0.15

Tabel 7. Q Rencana Perimeter Drainage

Lokasi A (km2) Q Limpasan (m3/s)

Cast 1 0.012 0.09

Cast 2 0.006 0.04

Waste 1 0.006 0.04

 Perhitungan sarana penyaliran (ditch, sump, dan settling pond)


Asumsi yang digunakan :
a. C = 0.4
b. n = 0.025
c. Kemiringan jalan 3-15% dan hutan, perkebunan
d. Sudut saluran = 45º

Berikut perhitungan Paritan dan Perimeter Drainage, dan Settling Pond

Tabel 8. Perhitungan Paritan


Lokasi A (km^2) (°) z Q Limpasan (m^3/s) h (m) B (m) T (m) Luas Saluran (m^2) P (m) n R^2/3 S^1/2 Q Manning (m^3/s) Q Rancangan (m^3/s)
cast 1 0.010 45 1 0.03 0.20 0.20 0.60 0.08 0.77 0.025 0.222 0.075 0.04 0.05
cast 2 0.010 45 1 0.03 0.20 0.20 0.60 0.08 0.77 0.025 0.222 0.075 0.04 0.05
cast 3 0.039 45 1 0.13 0.29 0.30 0.88 0.17 1.12 0.025 0.286 0.075 0.14 0.15
cast 4 0.006 45 1 0.02 0.19 0.15 0.53 0.06 0.69 0.025 0.207 0.075 0.02 0.04
cast 5 0.013 45 1 0.04 0.22 0.20 0.64 0.09 0.82 0.025 0.233 0.075 0.05 0.06
Stockpile 1 0.026 45 1 0.09 0.30 0.23 0.83 0.16 1.08 0.025 0.279 0.075 0.10 0.13
Stockpile 2 0.024 45 1 0.08 0.30 0.20 0.80 0.15 1.05 0.025 0.274 0.075 0.09 0.12
Wastedump 1 0.014 45 1 0.05 0.22 0.20 0.64 0.09 0.82 0.025 0.233 0.075 0.05 0.06
Wastedump 2 0.006 45 1 0.02 0.19 0.15 0.53 0.06 0.69 0.025 0.207 0.075 0.02 0.04
Jalan 0.046 45 1 0.15 0.32 0.30 0.94 0.20 1.21 0.025 0.300 0.075 0.17 0.18

Tabel 9. Perhitungan Perimeter Drainage


Lokasi A (km^2) (°) z Q Limpasan (m^3/s) h (m) B (m) T (m) Luas Saluran (m^2) P(m) n R^2/3 S^1/2 Q Manning (m^3/s) Q Rancangan (m^3/s)
Cast 1 0.012 45 1 0.09 0.30 0.20 0.80 0.15 1.05 0.025 0.274 0.075 0.10 0.12
Cast 2 0.006 45 1 0.04 0.25 0.20 0.70 0.11 0.91 0.025 0.249 0.075 0.05 0.08
Waste 1 0.006 45 1 0.04 0.25 0.20 0.70 0.11 0.91 0.025 0.249 0.075 0.05 0.08

7
Tabel 10. Perhitungan Settling Pond Stockpile thujan 1 jam
1 dan Stockpile 2 Qi 0.03 m3/s
thujan 1 jam Volume 118.65 m3
Qi 0.17 m3/s diameter partikel padatan 0.00001 m
Volume 596.30 m3 kedalaman sedpond 4m
diameter partikel padatan 0.00001 m 13 ft
kedalaman sedpond 4m Retention Time 17.5 jam
13 ft 63000 detik
Retention Time 17.5 jam Qo 0.002
63000 detik Max Storage Volum 111.87 m3
Qo 0.009 Luas 27.97 m2
Max Storage Volum 562.23 m3 panjang 3m
Luas 140.56 m2 lebar 9.32 m
panjang 6.8 m
lebar 20.67 m

Tabel 11. Perhitungan Settling Pond Cast 1

Tabel 12. Perhitungan Settling Pond Cast 2, Tabel 14. Perhitungan Settling Pond Cast 5
Cast 3, dan Cast 4 dan Wastedump 1 dan Wastedump 2
thujan 1 jam thujan 1 jam
Qi 0.10 m3/s Qi 0.02 m3/s
Volume 362.12 m3 Volume 69.77 m3
diameter partikel padatan 0.00001 m diameter partikel padatan 0.00001 m
kedalaman sedpond 4m kedalaman sedpond 4m
13 ft 13 ft
Retention Time 17.5 jam Retention Time 17.5 jam
63000 detik 63000 detik
Qo 0.006 Qo 0.001
Max Storage Volum 341.43 m3 Max Storage Volum 65.79 m3
Luas 85.36 m2 Luas 16.45 m2
panjang 5m panjang 6.8 m
lebar 17.07 m lebar 2.42 m

5. PERHITUNGAN DAYA DUKUNG


Perhitungan daya dukung material dilakukan terhadap alat terbesar yang ada di front penambangan
yaitu PC 160 LC-8 untuk alat gali muat dan PC 200-6 untuk rock breaker, sehingga alat lain sudah
dikatakan aman jika alat tersebut aman, serta percepatan gravitasi = 9.8 m/s2.

Berikut perhitungan daya dukung material PC 160 LC-8

8
Tabel 15. Data Komatsu PC 160 LC-8

Komatsu PC 160LC-8
Ground Pressure 4700 kg/m2
Lebar shoe 0.50 m
Panjang alat 8.56 m
Area kontak 4.28 m2
Gravitasi 9.81 m/s2
Total Ground Pressure 46.11 kPa

Tabel 16. Pengolahan Daya Dukung Material PC 160 LC-8

Material Waste Ore Unit


Bobot isi kering 18 16 kN/m³
Sudut Geser Dalam 25 18
Kohesi 20 25 kPa
Nc 25.13 15.12
Nq 12.72 6.04
Ny 8.34 2.5
Df 0.1 0.1 m
B 0.50 0.50 m
L 8.56 8.56 m
q 9 8 kPa
q ultimate 571.3948 404.171 kPa
Factor of Safety 1.2 1.2 -
q allowed 476.1623 336.8092 kPa

q allowed - total gr. Pr 430.06 290.70 kPa


Status Aman Aman

Berikut perhitungan daya dukung material PC 200-6

Tabel 17. Data Komatsu PC 200-6

Komatsu PC 200-6
Ground Pressure 4700 kg/m2
Lebar shoe 0.60 m
Panjang alat 8.56 m
Area kontak 5.136 m2
Gravitasi 9.81 m/s2
Total Ground Pressure 46.11 kPa

Tabel 18. Pengolahan Daya Dukung Material PC 200-6

9
Material Waste Ore Unit
Bobot isi kering 18 16 kN/m³
Sudut Geser Dalam 25 18
Kohesi 20 25 kPa
Nc 25.13 15.12
Nq 12.72 6.04
Ny 8.34 2.5
Df 0.1 0.1 m
B 0.60 0.60 m
L 8.56 8.56 m
q 10.8 9.6 kPa
q ultimate 580.4693 407.4444 kPa
Factor of Safety 1.2 1.2 -
q allowed 483.7245 339.537 kPa

q allowed - total gr. Pr 437.62 293.43 kPa


Status Aman Aman

Daya dukung material dari alat PC 160 LC-8 untuk alat gali muat dan PC 200-6 untuk rock breaker
dinyatakan AMAN, sehingga semua alat yang digunakan di front penambangan AMAN berada di
atas material penambangan.

6. PERALATAN TAMBANG
 Perhitungan jam kerja efektif
Tabel 19. Jam Kerja Efektif
Jam kerja efektif/tahun
Jumlah hari/tahun 365 hari/tahun
Hari libur dan hilang/tahun 5 hari/tahun
Kehilangan hari kerja lain-lain/tahun 54 hari/tahun
Hari kerja/tahun 365 - 5 - 54 = 306 hari/tahun
Shift/hari 1 shift/hari
Jam/shift 12 jam/shift
Kehilangan jam kerja/hari 1.5 jam/hari
Jam kerja efektif/hari 1 x 12 - 1.5 = 10.5 jam/hari
Slippery Hujan 153 jam/tahun
Efisiensi waktu 0.83
Jam kerja efektif/tahun 306 x 10.5 x 0.83 - 153 = 2,513.79 jam/tahun

Serta dalam 1 hari terdapat tambahan jam lembur selama 3jam untuk perbaikan alat.

10
 Jarak angkut ke masing-masing lokasi dari tambang

Tabel 20. Jarak angkut lokasi tambang


No Lokasi Jarak (m)
1 Pit 1 ke Wastedump 682.96
2 Pit 2 ke Wastedump 85.58
3 Pit 3 ke Wastedump 358.85
4 Pit 4 ke Wastedump 696.78
5 Pit 5 ke Wastedump 97.06
6 Pit 1 ke Stockpile Saprolit 1132.04
7 Pit 2 ke Stockpile Saprolit 1248.92
8 Pit 3 ke Stockpile Saprolit 975.66
9 Pit 4 ke Stockpile Saprolit 1313.58
10 Pit 5 ke Stockpile Saprolit 1812.05
11 Pit 1 ke Stockpile Limonit 1467.11
12 Pit 2 ke Stockpile Limonit 1583.99
13 Pit 3 ke Stockpile Limonit 1310.72
14 Pit 4 ke Stockpile Limonit 1648.65
15 Pit 5 ke Stockpile Limonit 2147.12
16 Stockpile Saprolit ke Pelabuhan 250
17 Stockpile Limonit ke Pelabuhan 250

 Perhitungan produktivitas peralatan (alat gali-muat, alat angkut, dan alat bantu) yang
akan digunakan

1. Alat gali Muat (PC 160 LC-8)


Asumsi yang digunakan yaitu,
a. Bucket Fill Factor = 1
b. Standar swing angle = 45º – 90º
c. Kemampuan alat = 1 (Normal) (60%)
d. Efisiensi kerja = 83%
Tabel 21. Availability Index

Availibility index
W/ bulan 209.48
R 69.83
S 139.66
AI 75%

Tabel 22. Cycle Time PC 160 LC-8


Cycle Time (s)
Dig 9
Swing Isi 5
Load 4
Swing Kosong 5
Total 23

11
Tabel 23. Data Asumsi Produktivitas PC 160 LC-8

DATA

Variabel Keadaan Nilai

* Faktor mangkuk k Mudah 1,00

* Waktu edar standar (Cms) min. Sedang 23,00

* Faktor konversi f Normal (60%) 1,00

* Efisiensi kerja pekerja Ef Average 0,83

* Availability Av 0,75

Tabel 24. Pengolahan Produktivitas PC 160 LC-8

Keterangan Satuan Tipe Alat

Jenis Excavator Backhoe

Model alat PC 160 LC-8

Kapasitas mangkuk q1 m3 0,85

Faktor mangkuk k 1,00

Availability Alat 0,75

Efisiensi kerja alat E=Av x Ef 0,62

Produksi per siklus q=q1xk LCM 0,85

Waktu edar standar Cms min. 0,38

Faktor konversi f 1,00

Waktu edar Cm=Cms x f min. 0,38

Swell Factor SF 0,85

Produktivitas Q=q x (60/Cm) x E LCM/Jam 82,82

BCM/Jam 70,40

2. Alat Angkut (Hino Dutro 110 HD)


Asumsi yang digunakan yaitu,
a. Bucket Fill Factor = 1
b. Density = 1.54 ton/m3
c. Average Loaded Truck Speed = 25 km/jam
d. Average Empty truck speed = 35 km/jam

12
Tabel 25. Efisiensi factor
Machine Condition 0.95
Operator Skill excellent 0.90
Time Efficiency average 0.83
Availability 0.90
Efficiency Rata-rata 0.64

Tabel 26. Jumlah Pengisian Hino Dutro 110 HD

Alat Angkut

Spek Satuan Nilai

Model Alat Hino Dutro 110 HD

Volume Bucket Exca BCM 0,85

Density Material Rata-rata ton/m3 1,54

Tonase Bucket Exca (ton) ton 1,31

Heaped Capacity Truck (ton) ton 5,20

Bucket Factor 1,00

LCM 6,10
Volume Maximum Truck (LCM)
Nett BCM 5,19

3,97
Jumlah Pengisian
4,00

Tabel 27. Pengolahan Produktivitas Hino Dutro 110 HD

Deskripsi Simbol Satuan Nilai

Volume Angkut Hauler C BCM 3,40

Efficiency Factor CF 0,64

Number of Cycle n 4

Cycle Time of Loader CTL min 0,38

Loaded Truck Speed V1 m/min 416,67

Empty Truck Speed V2 m/min 583,33

Dumping Time T1 min 0,33

Positioned Time T2 min 0,33

13
Tabel 28. Produktivitas dan Kebutuhan Hino Dutro 110 HD

Parameter/Tahun ke- 1 2 3 4 5 6

Hauling distance D m 1483,57 1696,75 1781,99 1839,06 1672,88 1616,47

CT of dump truck CTD min. 8,30 9,18 9,53 9,77 9,08 8,85

Trips per hour 7,23 6,54 6,29 6,14 6,61 6,78

Produktivitas P BCM/jam 15,69 14,19 13,67 13,34 14,35 14,72

Target Produksi BCM/jam 59,46 46,95 50,08 51,00 48,35 34,24

Kebutuhan Truk n Unit 4 4 4 4 4 3

 Match factor alat gali-muat dan alat angkut yang digunakan

Tabel 29. Match Factor

Tahun Kebutuhan Cycle Time Match


ke- Truk Exca Truk Exca Factor

1 4 1 8,30 0,38 0,74

2 4 1 9,18 0,38 0,67

3 4 1 9,53 0,38 0,64

4 4 1 9,77 0,38 0,63

5 4 1 9,08 0,38 0,68

6 3 1 8,85 0,38 0,52

14
 Rekapitulasi kebutuhan alat setiap tahunnya.

Tabel 30. Rekapitulasi Kebutuhan Peralatan


Kebutuhan Alat
No. Jenis Alat Operating Cost
Tahun ke -
(US$/jam)
Peralatan Utama 0 1 2 3 4 5 6
1 Lapisan Penutup Dozer (Komatsu D155A-5) $ 21,45 0 2 2 2 2 2 2
2 Tanah Pucuk, Nikel Excavator (Komatsu PC160LC-8) $ 10,32 0 1 1 1 1 1 1
3 Parit, Setpond Excavator (Komatsu PC130F-7) $ 6,33 0 1 1 1 1 1 1
4 Stockpile Excavator (Komatsu PC160LC-8) $ 10,32 0 1 1 1 1 1 1
6 Stockpile Sapro Grizzly Hongji $ 1,51 0 2 2 2 2 2 2
7 Rock Breaker Komatsu PC200-6 $ 10,54 0 1 1 1 1 1 1
8 Pengangkutan Ore Hino Dutro 110 HD $ 9,44 0 4 4 4 4 4 3
Peralatan Pendukung
9 Excavator Excavator (Komatsu PC130F-7) $ 6,33 0 1 1 1 1 1 1
10 Grader CAT140GC $ 14,65 0 1 1 1 1 1 1
11 Water Truck Hino FG235 FI Karoseri Water Tank Truck $ 7,56 0 1 1 1 1 1 1
12 Fuel Truck Hino FG235JL Karoseri Tangki 14KL $ 7,59 0 1 1 1 1 1 1
13 Compactor Komatsu JW30-2 $ 1,90 0 1 1 1 1 1 1
14 Electricity Generator T12800SGenerator typeBrush $ 5,00 0 2 2 2 2 2 2
15 Light Plant Lampu Penerangan Konstruksi Light Tower FIRMAN FLT3000 Trolley
$ 3kW 2,00 0 1 1 1 1 1 1
16 Bus Karyawan New Armada Model : Magneto Vision 29 seats $ 9,44 0 1 1 1 1 1 1
Peralatan Teknik dan Manajemen $ -
17 Light Vehicle (LV) Mitsubishi -Strada Triton GLS exit HP M-T $ 4,56 0 8 8 8 8 8 8
Pengangkutan Ore ke Pelabuhan $ -
18 Truck Dolly Hino FM 320 PD $ 9,92 0 1 1 1 1 1 1

7. ANALISIS KEEKONOMIAN
 Asumsi dasar untuk perhitungan keekonomian

Tabel 31. Asumsi Dasar untuk Perhitungan Aliran Kas

No. Parameter Nilai


1 Mata Uang USD
2 Nilai Tukar Rupiah/USD Rp 14,500
3 Eskalasi Harga 2.80%
4 Debt Ratio 30%
5 Equity Ratio 70%
6 Cost of Debt 8.95%
7 Cost of Equity 14%
8 Discount Rate 12%
9 Income Tax 25%
10 Royalti 2%
11 Suku Bunga Bank 9.95%
12 Harga Jual Saprolit USD 24.70/ton
13 Harga Jual Limonit USD 11.00/ton

15
 Biaya kapital setiap tahunnya

Tabel 32. Biaya Kapital


Peralatan $ (1,264,498.91) $ - $ - $ - $ - $ - $ -
Infrastruktur $ (972,413.79) $ - $ - $ - $ - $ - $ -
AMDAL $ (27,586.21) $ - $ - $ - $ - $ - $ -
Capital Cost K3 $ (7,586.21) $ - $ - $ - $ - $ - $ -
Jaminan Reklamasi $ (289,230.49) $ - $ - $ - $ - $ - $ 289,230.49
Jaminan Pasca Tambang
$ (130,866.72) $ - $ - $ - $ - $ - $ 130,866.72
Eksplorasi $ (1,000,000.00) $ - $ - $ - $ - $ - $ -

 Biaya operasi setiap tahunnya

Tabel 33. Biaya Operasi


Biaya Administrasi $ - $ (217,241.38) $ (217,241.38) $ (217,241.38) $ (217,241.38) $ (217,241.38) $ (217,241.38)
Peralatan $ - $ (570,812.28) $ (584,701.40) $ (599,007.19) $ (613,742.16) $ (628,919.18) $ (617,038.81)
Gaji Karyawan $ - $ (1,007,369.45) $ (1,007,369.45) $ (1,007,369.45) $ (1,007,369.45) $ (1,007,369.45) $ (1,007,369.45)
CSR $ - $ (66,988.39) $ (56,294.31) $ (61,304.75) $ (65,891.79) $ (66,797.36) $ (59,229.96)
Operating Cost
K3 $ - $ (14,710.00) $ (14,710.00) $ (14,710.00) $ (14,710.00) $ (14,710.00) $ (14,710.00)
IPPKH $ - $ (506.85) $ (1,081.29) $ (1,689.52) $ (2,331.53) $ (3,041.13) $ (3,379.03)
Pasca Tambang $ - $ - $ - $ - $ - $ - $ (130,866.72)
Biaya Reklamasi $ - $ - $ - $ (44,191.34) $ (59,814.47) $ (84,374.12) $ (100,850.55)

 Pendapatan setiap tahunnya

Tabel 34. Pendapatan


Tahun 0 1 2 3 4 5 6
Total Production 230,096.26 179,791.19 192,512.00 197,738.63 184,777.82 128,727.33
Ni > 1,8% (Saprolit) - 120,613.34 74,258.96 89,915.77 103,057.56 97,473.10 105,295.60
1.2% < Ni < 1,8% (Limonit) - 59,889.68 100,877.18 82,865.06 67,342.05 75,271.94 19,662.00
Selling Price Saprolit (US$/ton) $ - $ 24.70 $ 25.39 $ 26.10 $ 26.83 $ 27.58 $ 28.36
Selling Price Limonit (US$/ton) $ - $ 11.00 $ 11.31 $ 11.62 $ 11.95 $ 12.28 $ 12.63
Gross Revenue (US$) $ - $ 3,488,978.54 $ 2,931,995.27 $ 3,192,955.77 $ 3,431,864.22 $ 3,479,029.11 $ 3,084,893.89
Royalty $ - $ (139,559.14) $ (117,279.81) $ (127,718.23) $ (137,274.57) $ (139,161.16) $ (123,395.76)
Net Revenue $ - $ 3,349,419.40 $ 2,814,715.46 $ 3,065,237.54 $ 3,294,589.65 $ 3,339,867.95 $ 2,961,498.14

16
 Aliran kas dan resume kelayakan ekonomi

Tabel 35. Aliran Kas

IRR = 18%

NPV = USD 521,602.29

Payback Periode = 6 Tahun

Dari parameter-parameter analisis ekonomi yang dihasilkan, perusahaan ini mendapatkan


keuntungan yang cukup besar per tahunnya.

 Analisis sensitivitas

Tabel 36. Analisis Sensitivitas

-30% -20% -10% 0% 10% 20% 30%


Operating Cost $2,290,307.30 $1,702,623.37 $1,114,939.44 $527,255.51 $60,428.42 $648,112.35 $1,235,796.28
Selling Price $2,148,882.81 $1,256,836.70 $364,790.60 $527,255.51 $1,419,301.62 $2,311,347.72 $3,203,393.83
Discount Rate $942,114.77 $795,352.43 $657,280.32 $527,255.51 $404,690.64 $289,048.47 $179,837.05

17
$4,000,000.00

y = 9E+06x + 527256 Operating Cost


$3,000,000.00

$2,000,000.00 Selling Price

$1,000,000.00
Discount Rate
$0.00
-40% -20% 0% 20% 40% Linear (Operating
$1,000,000.00 Cost)
y = -6E+06x + 527256
Linear (Selling
$2,000,000.00
Price)
$3,000,000.00

Grafik 2. Analisis Sensitivitas

18
BAB I PENDAHULUAN

I.1 LATAR BELAKANG


Memasuki era globalisasi yang semakin maju dan perkembangan teknologi yang
semakin modern membuat kebutuhan teknologi manusiapun ikut bertambah. Alat-alat
penunjang kemajuan teknologi tersebut sebagian besar terbuat dari bahan dasar yang berasal
dari hasil mentah kegiatan penambangan yang kemudian diolah sedemikian rupa sehingga
dapat digunakan. Umumnya, sumberdaya hasil kegiatan penambangan merupakan
sumberdaya yang tidak dapat diperbaharui (Non-renewable Resources), oleh karena itu
dibutuhkan suatu perencanaan tambang yang baik agar kegiatan penambangan dapat
dilakukan terus-menerus.

Perencanaan tambang merupakan kegiatan pembuatan rancangan tambang dimana


kegiatan penambagan tersebut dapat mencapai Ultimate Pit Limit (UPL) dalam jangka waktu
tertentu secara aman dan menguntungkan hingga pembuatan tahapan penambangan itu
sendiri. Tahap-tahap dalam perencanaan tambang adalah pembuatan desain batas akhir cast,
penjadwalan produksi (pushback), menentukan kebutuhan peralatan, menentukan sarana
penyaliran tambang, menentukan pengolahan bijih yang akan dilakukan, menentukan
pengelolaan lingkungan yang akan digunakan, menentukan keselamatan dan kesehatan kerja
(K3) yang akan diterapkan, pengelolaan sumber daya manusia, menentukan corporate social
responsibility (CSR), dan analisis keekonomian yang pada akhirnya dalam perencanaan
tambang ini akan menentukan apakah perencanaan tersebut menguntungkan atau tidak untuk
dilakukan.

PT Nikel Jaya Kencana merupakan perusahaan tambang yang telah memiliki Izin
Usaha Pertambangan (IUP) Operasi Produksi untuk endapan nikel dengan luas 2.959.355,94
m2. Kegiatan penambangan pada perusahaan ini dilakukan untuk memenuhi kebutuhan
pabrik smelter dalam negeri. PT Nikel Jaya Kencana telah melakukan kegiatan eksplorasi
sehingga telah memperoleh informasi mengenai bentuk endapan serta penyebarannya.
Sebelum PT Nikel Jaya Kencana melakukan tahap penambangan, diperlukan suatu
perencanaan tambang yang akan menjadi pedoman perusahaan tersebut pada kelayakan
teknis dan ekonomi. Untuk itu akan disusan laporan perencanaan tambang ini, untuk
memenuhi kebutuhan tersebut.

19
I.2 MAKSUD DAN TUJUAN

Maksud dari PT Nikel Jaya Kencana melakukan kajian Studi Kelayakan atas rencana
kegiatan penambangan di Kabupaten Kolaka, Provinsi Sulawesi Tenggara, tepatnya di
Kecamatan Wolo tersebut adalah untuk mengetahui informasi rencana teknis kegiatan
penambangan dan gambaran keekonomian dari rencana proyek tersebut, serta untuk
mengetahui potensi dan karakteristik cadangan bijih nikel saprolit dan limonit, rencana
kegiatan penambangan dan pengolahan, kebutuhan sarana dan prasarana untuk menunjang
kegiatan penambangan, gambaran kebutuhan investasi serta kelayakan proyek.

Sedangkan tujuan dari penyusunan laporan Perencanaan Tambang I ini adalah untuk
disampaikan kepada Pemerintah dalam rangka mendapat masukan dan persetujuan terkait
Proyek Kegiatan Penambangan di Wolo ini, serta apabila disetujui akan ditindaklanjuti
dengan studi detail.

I.3 RUANG LINGKUP STUDI


Ruang lingkup Studi Kelayakan ini mencakup seluruh aspek yang direncanakan dan
aspek kelayakan dari proyek, mulai dari aspek teknik, aspek lingkungan, aspek keselamatan,
aspek sosial serta aspek ekonomi, meliputi:
1. Keadaan umum.
2. Geologi keadaan endapan bijih, dan geoteknik.
3. Rencana penambangan yang mencakup metode dan tahapan penambangan, kontrol
kadar, jenis dan jumlah peralatan tambang, jadwal serta urutan penambangan tiap
tahun
4. Rencana pengangkutan dan penimbunan bijih nikel dan overburden.
5. Bentuk organisasi, jumlah tenaga kerja.
6. Pengelolaan dan pemantauan lingkungan, struktur organisasi serta program K-3.
7. Rencana pemasaran, prakiraan harga dan rencana pemasaran.
8. Program pemberdayaan masyarakat dan pascatambang.
9. Rincian kebutuhan investasi dan gambaran kelayakan proyek.

Sistematika penyusunan laporan Studi Kelayakan ini mengacu kepada Pedoman


Penyusunan Laporan Studi Kelayakan dalam Lampiran XIII.b Surat Keputusan Menteri
Energi dan Sumberdaya Mineral Republik Indonesia, Nomor: 1806.K/30/MEM/2018, tanggal
30 April 2018.

20
I.4 PELAKSANA STUDI
Dalam melakukan studi kelayakan untuk perencanaan kegiatan penambangan ini
dilakukan oleh perusahaan PT Nikel Jaya Kencana.
Yuyun Wahyudin : Ketua Tim Studi Kelayakan
Fathoni Amirul Maarif : Anggota Tim Studi Kelayakan
Maria Rezky : Anggota Tim Studi Kelayakan
Utari Julia Azwar : Anggota Tim Studi Kelayakan
Alexander : Anggota Tim Studi Kelayakan

I.5 JADWAL WAKTU STUDI


Studi kelayakan Proyek Kegiatan Penambangan yang dilakukan oleh PT Nikel Jaya
Kencana dilaksanakan berdasarkan milestone berikut ini:
Tabel 1.1 Milestone Pelaksanaan Studi Kelayakan
RESPONSIBLE PERSON OKTOBER NOVEMBER DESEMBER
KEGIATAN %
NIM NAMA I II III IV I II III IV I II III IV
A. Pembuatan Desain Ultimate Pit Limit dan Pemeliharaannya 12115036 Yuyun Wahyudin 10
B. Pembuatan Jadwal Produksi dan Pushback 12115053 Maria Rezky 15
C. Perencanaan Jalan Tambang 12115006 Fathoni Amirul M. 5
D. Perancangan Waste Dump dan Stockpile 12115085 Alexander 10
E. Perancangan Sistem Penyaliran Tambang 12115036 Yuyun Wahyudin 5
F. Pemilihan dan Perhitungan Kebutuhan Peralatan Penambangan 12115085 Alexander 10
H. Pembuatan Peta Tata Letak Tambang 12115053 Maria Rezky 5
I. Perencanaan Pengelolaan Lingkungan 12115075 Utari Julia A. 5
J. Penentuan K3, Struktur Organisasi, dan Tenaga Kerja 12115006 Fathoni Amirul M. 10
K. CSR 12115053 Maria Rezky 10
L. Analisis dan Evaluasi Ekonomi 12115075 Utari Julia A. 5
M. Laporan Akhir dan Presentasi 10

21
BAB II KEADAAN UMUM

II.1 LOKASI DAN LUAS WILAYAH IZIN USAHA PERTAMBANGAN


YANG DIMOHON
PT Nikel Jaya Kencana (PT NJK) adalah pemegang Izin Usaha Produksi (IUP) mineral
nikel dengan luas wilayah IUP 2.959.355,94 m2 yang telah ditandatangani oleh Pemerintah
Republik Indonesia pada tanggal 6 Juni 2018. IUP ini berlaku untuk jangka waktu 7 tahun
terhitung sejak ditandatanganinya, yakni sejak tanggal 6 Juni 2018 hingga 31 Mei 2025.
Wilayah IUP PT Nikel Jaya Kencana terletak di pesisir bagian barat provinsi Sulawesi
Tenggara, tepatnya di Desa Muara Lapao-Pao, Kecamatan Wolo, Kabupaten Kolaka,
Provinsi Sulawesi Tenggara.

II.2 KESAMPAIAN DAERAH DAN SARANA PERHUBUNGAN


SETEMPAT

II.2.1. Kesampaian Daerah


Kecamatan Wolo secara administratif berada di Kabupaten Kolaka, Sulawesi
Tenggara serta secara geografis terletak antara 3°36'31.9" hingga 3°55'23.7" LS dan
121°06'20.8" hingga 121°32'21.9" BT. Rute perjalanan untuk menuju daerah proyek apabila
ditempuh dari Jakarta adalah sebagai berikut:

1. Dari Bandara Soekarno-Hatta (Cengkareng) menuju Bandara Hasanuddin di Makassar


dengan menggunakan pesawat udara ditempuh dalam waktu 2 jam.
2. Dari Makassar menuju Pomalaa dengan mengunakan pesawat udara dengan waktu
tempuh ± 45 menit. Penerbangan komersial ini beroperasi setiap hari dalam
seminggu.
3. Dari bandara Pomalaa ke kecamatan Wolo dapat ditempuh selama ± 2 jam 10 menit.
4. Alternatif kedua adalah terbang dari Makassar (Bandara Hasanuddin) ke Kendari
(Bandara Haluoleo) selama ± 50 menit.
5. Selanjutnya, perjalanan darat dapat ditempuh selama ± 5-6 jam (218 km) hingga ke
Wolo.
6. Alternatif lain, perjalanan darat dari kota Makassar ke Pelabuhan Bajoe di Bone
selama ± 4 jam, dilanjutkan perjalanan laut dengan Ferry dari Bajoe ke kabupaten
Kolaka selama ± 8-10 jam. Jarak kabupaten Kolaka ke kecamatan Pomalaa adalah
sejauh 60 km dan dapat ditempuh selama ± 1 jam.

22
Gambar 2.1 Peta Kecamatan Wolo, Kabupaten Kolaka

Gambar 2.2 Jarak Lintas Udara Jakarta-Kendari

Gambar 2.3 Jarak Lintas Darat Kendari-Wolo

23
Gambar 2.4 Jarak Lintas Laut Wolo-Pelabuhan Kolaka

II.1.2. Sarana Perhubungan Setempat

Menurut Badan Pusat Statistik (BPS) Kabupaten Kolaka, total panjang jalan pada
tahun 2017 adalah 876,817 km. Berdasarkan jenis permukaan jalan, 208,653 km merupakan
jalan beraspal, 457,242 km merupakan jalan kerikil, 196,862 km merupakan tanah, dan
14,060 km tidak dirinci. Transportasi yang tersedia adalah mini bus dengan rute-rute tertentu,
yang disebut pete-pete oleh masyarakat setempat. Bus beroperasi dari jam 5:30 pagi sampai
9:00 malam. Ada juga ojeg yang dapat menjangkau daerah terpencil. Ada tujuh pelabuhan
yang tersedia di Kabupaten Kolaka. Kolaka dan Dawi-dawi adalah pelabuhan tersibuk untuk
kegiatan bongkar muat barang. Pelabuhan Kolaka berfungsi sebagai pelabuhan penumpang.
Pelabuhan Dawi-dawi terletak di ibukota Kabupaten Kolaka. Pelabuhan umum digunakan
oleh masyarakat sekitar untuk pelelangan ikan dan bongkar muat barang-barang domestik.

II.3 KEADAAN LINGKUNGAN DAERAH

II.3.1. Demografi

Daerah IUP PT Nikel Jaya Kencana berada di wilayah administratif Kecamatan


Wolo. Luas area Kabupaten Kolaka adalah 393,12 km2 dengan jumlah penduduk 20.759
orang dimana kepadatan penduduknya adalah 53 orang/km2 (Tabel 2.1). Adapun rasio jenis
kelamin penduduk di Kabupaten Kolaka adalah 104 dimana jumlah penduduk laki-laki
sebanyak 10.598 orang dan penduduk perempuan sebanyak 10.161 orang seperti yang tertera
pada Tabel 2.2.

24
Tabel 2.1 Luas Wilayah Administratif, Jumlah Penduduk, dan Kepadatan Penduduk di
Kabupaten Kolaka

Tabel 2.2 Rasio Jenis Kelamin Penduduk di Kabupaten Kolaka

II.3.2. Ekonomi Masyarakat

Perekonomian masyarakat didorong oleh ketersediaan sarana dan prasarana ekonomi,


seperti pasar, warung, koperasi, bank, transportasi, dll. Terdapat satu pasar besar, yakni Pasar
Baru Wolo yang terletak di Desa Iwoimopuro. Bank terdekat yang beroperasi ialah Bank BRI
dan terdapat sebuah kantorpos di dekat daerah tambang, yakni Kantor Pos Lapalisu.

25
Gambar 2.5.Tampak Kegiatan Jual Beli di Pasar Baru Wolo
Secara umum, penghasilan utama masyarakat di wilayah studi berasal dari pertanian
dan perikanan. Diperoleh juga informasi, bahwa beberapa warga dari etnik Mekongga
melakukan kegiatan meramu dan mengumpulkan hasil hutan. Etnik ini juga mengambil madu
dan damar dari dalam hutan untuk dijual. Jika dilihat dari mata pencaharian utama
masyarakat, Kolaka dapat dianggap sebagai kabupaten agraris, dimana berdasarkan studi
EBS (2013), sebanyak 48% bekerja sebagai petani. Bahkan bisa lebih besar dari angka ini,
karena buruh, nelayan dan petambak sering merangkap juga sebagai petani. Pendapatan
keluarga masyarakat diperkirakan berdasarkan penghasilan rata-rata karena masyarakat tidak
memperoleh pendapatan tetap sepanjang waktu. Masyarakat yang pendapatannya di bawah
Rp 1.000.000 per bulan adalah petani yang mengolah lahan kurang dari satu hektar dan
nelayan yang menggunakan alat tangkap tradisional yang kecil. Masyarakat tersebut
dikelompokkan miskin karena pendapatan mereka hanya terbatas untuk memenuhi kebutuhan
minimum makan sehari-hari. Oleh karena itu, salah satu indikator tampak dari rumah-rumah
mereka tidak dalam kondisi sehat, termasuk fasilitas jamban yang buruk. Penggunaan lahan
harus dipertimbangkan tidak hanya untuk aspek ekonomi, tetapi juga aspek keseimbangan
ekologi.

Pekerjaan merupakan salah satu faktor kunci yang menentukan status kegiatan
ekonomi di wilayah tertentu. Jumlah dan komposisi tenaga kerja dipengaruhi oleh demografi
dan ketersediaan kesempatan kerja. Berdasarkan data BPS, pada tahun 2017 terdapat 132.731
jiwa di Kabupaten Kolaka yang dikategorikan dalam usia bekerja. Dari jumlah ini, 90.067
jiwa masuk dalam angkatan kerja dan 42.664 jiwa tidak dikategorikan sebagai angkatan
kerja.

26
Tabel 2.3. Persebaran Angkatan Kerja berdasarkan Kelompok Umur di Kabupaten Kolaka

II.3.3. Pendidikan

Angka Partisipasi Sekolah adalah proporsi dari seluruh penduduk dari berbagai
kelompok umur tertentu (7-12, 13-15, 16-18, dan 19-24) yang masih duduk di bangku
sekolah. Salah satu cermin pemerataan akses Pendidikan dasar, dapat dilihat dari Angka
Partisipasi Sekolah (APS). Dengan melihat APS usia SD pada tahun 2017 yang mencapai
99,83 (Tabel 2.4) dapat dikatakan bahwa hampir seluruh anak usia 7-12 tahun telah
menikmati Pendidikan dasar. Hal tersebut meningkat dibandingkan tahun sebelumnya. Di
bawah ini terdapat beberapa tabel yang menggambarkan keadaan pendidikan masyarakat
Kabupaten Kolaka.

27
Grafik 2.1 Jumlah Sekolah menurut Jenjang Pendidikan di Kabupaten Kolaka
Tabel 2.4. Angka Partisipasi Sekolah (APS) Penduduk Berumur 5-18 Menurut Jenis Kelamin
di Kabupaten Kolaka, 2017

II.3.4. Kesehatan
Fasilitas kesehatan yang ada di Kabupaten Kolaka adalah rumah sakit umum,
puskesmas, pustu, posyandu, klinik, rumah bersalin, posbindu, dan poskesdes. Fasilitas
kesehatan tersebut tersebar di beberapa kecamatan termasuk Kecamatan Wolo seperti yang
tertera pada Tabel 2.5.

28
Tabel 2.5 Fasilitas Kesehatan Menurut Kabupaten/kota di Kabupaten Kolaka, 2017

Tenaga kesehatan yang terdapat di Kabupaten Kolaka adalah dokter, dokter gigi,
bidan, dan perawat. Tenaga kesehatan tersebut juga tersebar di beberapa kecamatan di
Kabupaten Wolo seperti yang tertera pada Tabel 2.6.

Tabel 2.6 Jumlah Tenaga Kesehatan menurut Kecamatan di Kabupaten Kolaka, 2017

II.3.5. Agama
Agama yang dianut oleh penduduk Kabupaten Kolaka pun beraneka ragam, yaitu
Islam, Katolik, Protestan, Hindu, Buddha, dan Khong Hu Chu. Namun penduduk di

29
Kecamatan Wolo hanya menganut agama Islam, Katolik, dan Hindu seperti yang tertera pada
Tabel 2.7.

Tabel 2.7 Jumlah Penduduk menurut Agama yang Dianut dan Kecamatan di Kabupaten
Kolaka, 2017

Untuk tempat peribadatan di Kabupaten Kolaka disesuaikan dengan agama yang


dianut oleh penduduknya, yaitu masjid, musholah, langgar, gereja, pura, dan vihara. Untuk
jumlah tempat peribadatan di Kecamatan Wolo dapat dilihat dari Tabel 2.8.

Tabel 2.8. Jumlah Tempat Peribadatan menurut Agama dan Kecamatan di Kabupaten
Kolaka, 2017

30
2.3.6. Keamanan
Di Kabupaten Wolo pun terdapat tindakan melanggar hukum. Jumlah tindak pidana
dan penyelesaian tindak pidana tersebut dapat dilihat pada Tabel 2.9.

Tabel 2.9 Analisis dan Evaluasi Gangguan Kamtibmas menurut Polres/Polsek di Kabupaten
Kolaka, 2017

2.3.7. Sosial Budaya


Lembaga sosial terkecil adalah keluarga. Keluarga dengan sistem kekerabatan
masyarakat Mekongga di wilayah Kolaka dikenal sebagai Rapu (kluster). Anggota
masyarakat yang telah menikah disebut Merapu, artinya mereka telah membentuk kluster
atau rumah tangga. Setiap Rapu idealnya memiliki rumah sendiri, tetapi biasanya satu rumah
dihuni oleh lebih dari satu rumah tangga. Hal ini terjadi karena keluarga muda belum mampu
membangun rumah sendiri, atau karena orang tua tidak ingin hidup terpisah dari anak-anak
mereka. Di Kolaka, ada tiga suku yang dianggap sebagai penduduk asli yaitu Moronene,
Mekongga dan Bajo. Anggapan ini didasarkan pada lamanya suku-suku ini tinggal di wilayah
ini. Moronene
adalah kelompok suku tertua, namun karena dipaksa oleh kelompok-kelompok pendatang
seperti Mekongga, maka Moronene pindah ke daerah lain seperti Wolulu, Mata Oso, Toari
dan Rumbia. Keberadaan suku Moronene di daerah ini, termasuk migrasi masuk suku
Mekongga di abad kelima Masehi, dapat dilihat dari arkeologi. Berdasarkan laporan Rona
Sosio-Ekonomi dan Politik (2008) kelompok-kelompok suku yang dominan adalah Bugis dan
Mekongga. Suku lainnya adalah Toraja, Makassar dan Bajo.

31
BAB III GEOLOGI DAN KEADAAN ENDAPAN

III.1 GEOLOGI REGIONAL


Pulau Sulawesi terdiri dari 4 lengan (Arms) yang terdiri dari Lengan Selatan (South
Arm), Lengan Utara (North Arm), Lengan Tenggara (Southeast Arm) dan Lengan Timur yang
terletak dalam suatu daerah tektonik yang sangat kompleks dimana 3 lempeng besar yang
sudah saling berinteraksi mulai dari zaman Mesozoik hingga sekarang. Lengan Utara dan
Selatan membentuk satu unit geologi yang disebut Zona Sulawesi Barat. Sedangkan Lengan
Timur dan Lengan Tenggara membentuk unit geologi yang disebut Zona Sulawesi Timur.
Dua busur Sulawesi bertemu di daerah Sulawesi tengah yang dipisahkan dengan jelas di
bagian selatan oleh Teluk Bone dan di bagian Utara oleh Teluk Tomini.

Zona Sulawesi Barat terdiri atas batuan dasar kompleks subduksi Zaman Kapur,
Lapisan platform Tersier Tengah, dan batuan vulkanik dan Granit Tersier Atas. Sedangkan
Zona Sulawesi Timur terdiri atas fragmenfragmen ofiolit dan kompleks subduksi. Geologi
dari Zona Barat dan Timur menunjukkan adanya migrasi ke arah timur dari suatu system
subduksi dan busur magmatik selama periode Tersier sebagai akibat dari akresi tektonik yang
menerus ke arah timur.

Batuan-batuan di Lengan Timur dan Tenggara terdiri atas batuan metamorfik


Kompleks Pompangeo, Sedimen Mesozoik, Ofiolit Melange, Sabuk Ofiolit Sulawesi Timur,
batuan sedimen Neogen dan Quarter, Batuan dasar kontinental berikut sedimen yang
menutupinya. Ofiolit di Lengan Tenggara Sulawesi didominasi oleh batuan ultramafik
sedangkan Lengan Timur berisi diorit, gabro, dan basalt. Ofiolit terjadi dalam 3 bentuk, yaitu:

 Sebagai singkapan/tubuh batuan besar dengan berbagai bentuk/usuran yang bisa


mencapai ratusan kilometer persegi. Misalnya batuan Ultramafik di sekitar danau
Matano, Mahalona dan Towuti
 Sebagai bentuk imbrikasi mengikuti arah struktur umum dari subduksi mélange.
Dimana menurut arah struktur umum imbrikasi ini, sisi cembungnya cenderung ke
arah barat.
 Sebagai tubuh Ultramafik yang bentuknya irregular dan terpencar-pencar. Tubuh
Ultramafik ini mengikuti arah trend regional yang berarah utara timur laut.
(Contohnya adalah Latao, Lasusua, Pomalaa, Kia-Kia, dan Kabaena).

32
Gambar 3.1. Geologi Regional Pulau Sulawesi (Hamilton, 1972)
Batuan ultramafik dalam kompleks ofiolit terdiri atas sebagian besar peridotit dengan
dunit yang lebih sedikit dimana telah terserpentinisasi dengan derajat yang bervariasi.
Proses tektonik dan geologi pulau Sulawesi dan sekitarnya dibagi menjadi 3 Mandala
Geologi (Sukamto, 1975) yaitu:

 Mandala Geologi Sulawesi Barat, dicirikan oleh adanya jalur Gunung Api
Paleogen, Intrusi Neogen dan sedimen Mesozoikum.
 Mandala geologi Sulawesi Timur, dicirikan oleh batuan ofiolit yang berupa batuan
ultramafik peridotite, harzburgit, dunit, piroksenit dan serpentinit yang
diperkirakan berumur kapur.
 Mandala geologi Banggai Sula, dicirikan oleh batuan dasar berupa batuan
metamorf Permo-Karbon, batuan-batuan plutonik yang bersifat granitis berumur
Trias dan batuan sedimen Mesozoikum. Menurut Hamilton (1972) dan
Simandjuntak (1991), Mandala geologi Banggai Sula merupakan mikro-kontinen
yang merupakan pecahan dari lempeng New Guinea yang bergerak kearah barat
sepanjang sesar Sorong.

33
Daerah Kolaka dan sekitarnya menurut (T.O Simandjuntak, 1984, 1993) termasuk
dalam Mandala Indonesia bagian Timur yang dicirikan dengan batuan ofiolit dan malihan
yang di beberapa tempat tertindih oleh sedimen Mesozoikum.

Menurut Golightly (1979), bagian Timur Sulawesi tersusun dari 2 zona melange
subduksi yang terangkat pada pra dan post-Miocene (10 7tahun lalu). Melange yang paling tua
tersusun dari sekis dengan disertai beberapa tubuh batuan ultrabasa yang penyebarannya
semcast dengan stadia geomorfologi tua. Sementara yang berumur post Miocene telah
mengalami pelapukan yang cukup luas sehingga cukup untuk membentuk endapan nikel
laterite yang ekonomis, seperti yang ada di daerah Kolaka.

Melange yang berumur Miocene-post Miocene menempati central dan lengan North-
East Sulawesi. Uplift terjadi sangat intensif di daerah ini, diduga karena desakan kerak
samudera Banggai Craton. Pada bagian Selatan dari zona melange ini terdapat kompleks
batuan ultramafik.

Gambar 3.2 Batuan Penyusun Sulawesi Tenggara


34
Gambar 3.3 Geologi Regional Daerah Kolaka dan Sekitarnya

III.2 GEOLOGI LOKAL


III.2.1. Topografi dan Geomorfologi

Secara morfologi, daerah IUP dapat dibedakan menjadi dua satuan, yaitu perbukitan
dan daerah pesisir pantai. Morfologi perbukitan berada di bagian tengah IUP yang
memanjang dari utara hingga selatan, sedangkan bagian timur, selatan, dan barat merupakan
daerah pesisir pantai. Ketinggian medan antara 240 hingga 1 m di atas muka laut dengan
lereng yang umumnya curam atau sekitar 40° hingga 55°. Tumbukan lempeng tektonik juga
menghasilkan morfologi daerah Sulawesi Tenggara berupa pegunungan, perbukitan dan
pedataran.

35
Berdasarkan interpretasi landsat, kelurusan struktur geologi secara umum berarah
Utara-Selatan. Kelurusan ini mengontrol bentuk permukaan yang dimungkinkan merupakan
zona mineralisasi nikel.

III.2.2. Litologi
Untuk daerah Sulawesi Tenggara karena termasuk kawasan pertemuan 2 lempeng
tektonik, yaitu lempeng Benua Australia dan lempeng Samudra Pasifik, maka litologi
penyusun geologi Sulawesi Tenggara, yakni:

1. Keping benua
2. Kompleks Ofiolit
3. Molasa Sulawesi.

Dimana litologi tersebut pada umur geologi kenozoikum akhir dikoyak oleh sesar
mendatar (strike slip fault) (Surono, PSG). Pada geologi daerah IUP diketahui terdapat 2 jenis
batuan ultramafik, yaitu :

 Batuan peridotit halus sampai kasar, yang mengalami tingkat serpentinisasi dan
retakan serta milonitisasi dan breksiasi.
 Peridotite yang mengalami serpentisasi dan milonitasi secara intensif, terdapat
di bagian Selatan dan Utara, berbatasan dengan batuan sedimen hasil pelapukan
dan erosi dan transportasi batuan ultramafik.

III.2.3. Struktur Geologi


Sesar yang merupakan bagian dari struktur geologi terjadi akibat pergerakan
lempeng tektonik. Sesar yang terjadi di daerah Sulawesi Tenggara yang aktif hingga sekarang
adalah sesar Lawanopo, sesar Kolaka, Sesar Matarombeo dan sistem sesar Konaweha. Sesar-
sesar setempat umumnya berarah Barat Laut -Tenggara sebagai akibat dari proses dilatasi
dari sesar besar Kolaka yang berarah Barat laut tenggara yang merupakan sesar Left strike
Fault. Beberapa kelurusan berarah Timur- Barat juga dijumpai di daerah kontrak karya dan
cenderung tegak lurus dari sesar Kolaka.

III.2.4. Bentuk dan Penyebaran Endapan


Terdapat 2 jenis batuan yang diindikasikan sebagai sumber dari deposit nikel laterit.
Yang pertama adalah peridotit berbutir halus-sedang dengan tingkat serpentinisasi sedang-
tinggi, dengan banyak retakan didalamnya dengan jarak retakan jarang-sangat rapat dan
menjadi breksi yang termilonisasi. Kedua ialah peridotit yang terserpentinsasi dijumpai di

36
selatan sebagai sumber dari terbentuknya endapan nikel laterit berbeda dengan nikel laterit
yang terdapat di daerah utara. Breksiasi dan sruktur yang mengandung garnierite cukup
banyak terdapat pada struktur-struktur yang berarah vertical sedangkan lempeng-lempeng
silica terdapat pada struktur dan retakan dengan kemiringan landai. Hampir semua boulder
mengalami pelapukan yang sangat kuat dan menjadi lunak. Pelapukan membentuk endapan
laterit yang kaya akan nikel. Selama pelapukan, tidak semua batuan teralterasi, sebagian
besar masih berbentuk fragmen dari batuan dasar, mineral dan tekstur batuan masih jelas
terlihat dan mudah untuk diidentifikasi.

Persebaran endapan nikel laterit di Kolaka terletak di pantai barat dari “lengan
tenggara” pulau Sulawesi, tepatnya di sekitar Teluk Bone, kurang lebih 200 km selatan kota
Malili. Penyebaran mineralisasi nikel laterit menempati sekitar 70 % dari luas wilayah IUP
PT Nikel Jaya Kencana. Kecuali pada daerah yang sangat tajam, dimana endapan laterit
umumnya telah tererosi, dan pada daerah rawa, pembentukan endapan laterit terjadi secara
merata hampir di seluruh daerah. Secara lokal ketebalan endapan laterit ini berbeda
tergantung kondisi retakan dari batuan dasar dan kondisi morfologi. Kadar nikel tidak
seluruhnya merata.

III.2.5. Sifat dan Kualitas Endapan


Karakteristik endapan bijih nikel di wilayah IUP PT Nikel Jaya Kencana merupakan
endapan nikel laterit, dimana mineralogi, penyebaran, kualitas dan sifat bijih dikontrol oleh
sifat/kondisi batuan dasar, sejarah geologi, morfologi dan situasi daerah serta iklim. Batuan
dasar di Kolaka umumnya didominasi dengan batuan harzburgites yang mengalami
serpentinisasi sedang sampai kuat, berbeda dengan bedrock di Sorowako (West Block) yang
terdiri dari dunite dan harzburgites yang tidak mengalami serpentinisasi, sedang di East
Block umunya tertutup oleh lherzolite, harzburgite dan dunite yang terserpentinisasi dan tipe
Petea yang didominasi oleh harzubrgite dan sedikit lherzolite serta dunite. Pembentukan
lateritisasi dan pengkayaan sekunder menghasilkan lapisan profil laterit sebagai berikut:

Zona Limonit
Zona Limonit menempati bagian paling atas dari profil laterit, zona ini merupakan
produk akhir pelapukan batuan ultramafik dan konsentrasi residual dari element “non
mobile”. Pelarutan seluruhnya dari komponen mudah larut meninggalkan material lemah dan
akhirnya menyebabkan runtuh. Zona Limonit ini juga berlapis-lapis. Di bagian atas dari zona
ini terpengaruh oleh oksidasi dan menghasilkan sub zona hematit. Dibawah sub zona hematit

37
kandungan besi umumnya berupa goetit dan limonit, keduanya merupakan besi hydroksida.
Sedangkan besi, aluminum, dan chrome sesquioxides hampir tersebar merata dalam zona
limonit. Manganese dan cobalt larut dan diendapkan di bagian bawah dari zona limonit. MgO
dan SiO2 sangat mudah larut dan hampir seluruhnya tercucikan/larut.

Zona Saprolit
Zona ini berda diatas batuan dasar, terdiri sebagian atau seluruhnya dekomposisi dari
boulder karena pengaruh pelapukan tropis. Dalam zona saprolit, pelapukan dari boulder
batuan dasar secara bertahap meningkat kearah atas. Material mudah larut seperti magnesia,
silica dan alkalis larut pada batuan dan residual concentration dari “sesquioxides” dari besi,
alumina, chrome dan manganese akan meningkat. Nikel di zona saprolit sebagian merupakan
endapan residual dan kebanyakan merupakan hasil pengkayaan sekunder. Air tanah yang
bersifat asam melarutkan nikel yang ada di bagian atas profil laterit dan mengendapkannya ke
zona saprolit bila terjadi perubahan keasaman air tanah secara mendadak. Walaupun
kebanyakan bijih berada pada zona saprolit, tetapi tidak semua zona saprolit ini dapat
diklasifikasikan sebagai endapan bijih. Di bagian bawah dari zona saprolit, berangsur-angsur
menjadi berkurang pengkayaan sekuendernya. Fe dan MgO berubah secara nyata dari batuan
dasar ke zona saprolit. Fe meningkat sekitar 19% dan MgO berkurang sekitar 33%. Kearah
atas dari zona saprolit, terjadi perubahan secara mencolok atas kandungan elemen mayor
seperti Fe, MgO dan SiO2 yang menandai secara jelas zona transisi antara zona saprolit dan
limonit. MgO berkurang menjadi lebih kecil 5% dan Fe meningkat dari sekitar 19% di zona
saprolit menjadi sekitar 45% di zona limonit.

Bedrock
Zona ini menempati bagian paling bawah dari profil laterit. Zona bedrock merupakan
batuan ultramafik yang belum terpengaruh proses pelapukan tropis. Komposisi kimia pada
zona tersebut biasanya ditandai dengan kadar tinggi MgO sekitar 35%, SiO2 sekitar 45% dan
Fe yang rendah, sekitar 6%. Perlapisan zona-zona diatas pada beberapa tempat mungkin
berbeda karena pengaruh geologi lokal, kondisi morfologi, yang menyebabkan perubahan
komposisi silica dan cobalt. Kebanyakan nikel di dalam bijih tidak terlihat dan terjadi dalam
bentuk nickeliferous serpentine dan talc. Tetapi kadang-kadang warna hijau dari mineral
garnierite ditemukan/terlihat.

Berdasarkan hasil analisa yang telah dilakukan untuk mengetahui kandungan


mineral dari endapan nikel di daerah IUP didapatkan hasil sebagai berikut:

38
 Kadar Ni (%) : 0.16- 3.22
 Kadar Co (%) : 0.01-0.44
 Kadar Fe (%) : 4.41- 50.23
 Kadar SiO2 (%) : 1.38- 58.29
 Kadar MgO (%) : 0.37- 40.33

Gambar 3.4 Profil Laterit Secara Umum

39
BAB IV ESTIMASI SUMBERDAYA DAN CADANGAN

IV.1 ESTIMASI SUMBERDAYA


IV.1.1 Metoda
Perhitungan sumberdaya endapan nikel diawali dengan pengolahan data eksplorasi
berdasarkan data pengeboran yang telah diperoleh. Pada tahap awal pemodelan bijih nikel,
dimulai dengan pemberian kode litologi untuk membedakan lapisan limonit, saprolit, dan
bedrock pada data pengeboran.

Pada tahap berikutnya, konstruksi model lapisan dilakukan untuk menggambarkan


sebaran 3 dimensi lapisan-lapisan geologi yang ada, yaitu Limonit, Saprolit dan Bedrock.
Konstruksi model geologi ini menggunakan software Datamine Studio OP version. Proses
estimasi dilakukan dengan menghitung volume pada masing-masing model blok litologi yang
telah dibuat menggunakan software.

IV.1.2 Parameter Estimasi


Standar klasifikasi sumberdaya mengacu pada klasifikasi Sumberdaya Mineral dan
Cadangan Indonesia yang didefinisikan di dalam SNI 13-4726-1998. Selain itu pula
dilakukan uji banding dengan standar klasifikasi Australasian Code for Reporting of
Identified Mineral Resources and Ore Resources,yang didefinisikan oleh Joint Committee of
the Australasian Institute of Mining and Metallurgy, Australian Institute of Geoscientists and
Minerals Council of Australia yang juga menjadi salah satu acuan penyusunan SNI 13-4726-
1998.

Gambar 4.1 Kriteria dan Klasifikasi Sumberdaya Mineral dan Cadangan

40
IV.1.3 Pemodelan
Data pengeboran dari hasil eksplorasi dibuat menjadi sebuah model blok geologi
menggunakan software Datamine Studio OP version. Pada model blok, masing-masing
lapisan litologi dilambangkan dengan indeks tertentu. Data kontur topografi dibutuhkan
untuk melakukan proses estimasi sumber daya. Data kontur digunakan untuk membuat
bentuk permukaan 3D dari topografi. Kemudian dilakukan report data dari wireframe
topografi dan model blok yang akan menghasilkan data estimasi sumberdaya yang dapat
diklasifikasikan menjadi sumberdaya terukur, tertunjuk, dan tereka berdasarkan indeks data
kelasnya.

IV.1.4 Jumlah dan Klasifikasi Sumber Daya


Klasifikas sumberdaya endapan bijih nikel laterit dibedakan menjadi tiga kategori,
berdasarkan tingkat kepercayaan terhadap perhitungan jumlah sumberdaya dan kualitasnya,
yaitu sumberdaya terukur (measured), sumberdaya tertunjuk (indicated), dan sumberdaya
tereka (inferred). Ketiga klasifikasi sumberdaya tersebut dibedakan berdasarkan tingkat
kerapatan data bor yang digunakan untuk mendefinisikan badan bijih. Sumberdaya terukur,
adalah klasifikasi sumberdaya yang mampu memberikan informasi yang cukup mengenai
jumlah sumberdaya dan kandungan logam sebuah proyek dengan tingkat keakuratan +/- 15%
dalam produksi kuartalan, yaitu untuk daerah yang mempunyai tingkat kerapatan data bor 25
m x 25 m dan 50 m x 50 m. Sumberdaya tertunjuk yaitu klasifikasi sumberdaya yang mampu
memberikan informasi yang cukup mengenai jumlah sumberdaya dan kandungan logam
sebuah proyek dengan tingkat kepercayaan diatas 70% keakuratan +/- 15% dalam produksi
tahunan, yaitu untuk tingkat kerapatan bor 100 m x 100 m dan 200 m x 200 m. Sumberdaya
tereka yaitu klasifikasi sumberdaya yang mampu memberikan informasi yang cukup
mengenai jumlah sumberdaya dan kandungan logam sebuah proyek dengan tingkat
keakuratan +/- 15% secara global, yaitu untuk tingkat kerapatan data bor 400 m x 400 m.

Jumlah sumberdaya nikel dihitung berdasarkan blok bijih dalam blok model dengan
batasan kadar (cut-off grade) 1.20% untuk limonit dan 1.80% untuk saprolit. Jumlah
sumberdaya terukur, tertunjuk, dan tereka bijih nikel limonit adalah sebesar 2.784.481,19 ton
dengan kadar rata-rata 1,25% Ni. Sedangkan sumberdaya terukur, tertunjuk, dan tereka bijih
nikel saprolit adalah 18.027.909,18 ton dengan kadar rata-rata 1.19%. Berikut ialah tabel
rekapitulasi secara rinci berdasarkan klasifikasi sumberdaya.

41
Tabel 4.1 Jumlah Sumberdaya Limonit Kolaka
Sumber Daya yang Tersedia
Klasifikasi COG Nikel Limonit >1.2%Ni
Tonase %Ni %Co %Fe %SiO2 %CaO %MgO
Indicated & Measured 2,700,670.01 1.24 0.15 33.65 18.40 0.49 6.47
Inferred 83,811.18 1.49 0.06 28.32 26.55 0.95 11.79
Total 2,784,481.19 1.25 0.14 33.49 18.65 0.50 6.63

Tabel 4.2 Jumlah Sumberdaya Saprolit Kolaka


Sumber Daya yang Tersedia
Klasifikasi COG Nikel Saprolit >1.8%Ni
Tonase %Ni %Co %Fe %SiO2 %CaO %MgO
Indicated & Measured 12,611,830.86 1.29 0.05 13.67 37.13 1.07 21.00
Inferred 5,416,078.31 0.95 0.03 10.85 40.61 1.41 24.85
Total 18,027,909.18 1.19 0.04 12.82 38.18 1.17 22.16

IV.2 ESTIMASI CADANGAN


IV.2.1 Metoda
Perhitungan cadangan endapan nikel diawali dengan pengolahan data eksplorasi
berdasarkan data pengeboran yang telah diperoleh. Pada tahap awal pemodelan bijih nikel,
dimulai dengan pemberian kode litologi untuk membedakan lapisan limonit, saprolit, dan
bedrock pada data pengeboran.

Pada tahap berikutnya, konstruksi model lapisan dilakukan untuk menggambarkan


sebaran 3 dimensi lapisan-lapisan geologi yang ada, yaitu Limonit, Saprolit dan Bedrock.
Konstruksi model geologi ini menggunakan software Datamine Studio OP version. Proses
estimasi dilakukan dengan menghitung volume pada masing-masing model blok litologi yang
telah dibuat menggunakan software.

IV.2.2 Parameter Estimasi


Standar klasifikasi cadanagan mengacu pada klasifikasi Sumberdaya Mineral dan
Cadangan Indonesia yang didefinisikan di dalam SNI 13-4726-1998. Selain itu pula
dilakukan uji banding dengan standar klasifikasi Australasian Code for Reporting of
Identified Mineral Resources and Ore Resources,yang didefinisikan oleh Joint Committee of
the Australasian Institute of Mining and Metallurgy, Australian Institute of Geoscientists and
Minerals Council of Australia yang juga menjadi salah satu acuan penyusunan SNI 13-4726-
1998.

42
IV.2.3 Pemodelan
Data pengeboran dari hasil eksplorasi dibuat menjadi sebuah model blok geologi
menggunakan software Datamine Studio OP version. Pada model blok, masing-masing
lapisan litologi dilambangkan dengan indeks tertentu. Data kontur topografi dibutuhkan
untuk melakukan proses estimasi sumber daya. Data kontur digunakan untuk membuat
bentuk permukaan 3D dari topografi. Kemudian dilakukan report data dari wireframe
topografi dan model blok yang akan menghasilkan data estimasi cadangan yang dapat di
tambang secara ekonomis.

IV.2.4 Jumlah dan Klasifikasi Cadangan


Jumlah cadangan nikel dihitung berdasarkan jumlah sumberdaya terukur dan
tertunjuk Saprolit dan Limonit yang memehuhi Cut Off Grade. Jumlah cadangan tertambang
untuk saprolit adalah 554.898,82 ton, sedangkan untuk limonit adalah 442.073,97 ton.
Berikut ialah tabel opulasi secara rinci berdasarkan cast yang di tambang.

Tabel 4.3 Jumlah Cadangan Limonit Kolaka


Cadangan Tertambang
Blok COG Nikel Limonit >1.2%Ni
Tonase %Ni %Co %Fe %SiO2 %CaO %MgO
Pit 1 14,736.46 1.28 0.09 27.08 31.02 0.49 7.44
Pit 2 13,763.21 1.43 0.11 28.22 21.36 0.60 8.94
Pit 3 243,271.19 1.32 0.16 34.59 16.07 0.48 5.50
Pit 4 40,128.09 1.39 0.15 34.78 15.68 0.60 4.82
Pit 5 130,175.02 1.26 0.21 36.95 17.76 0.24 3.84
Total 442,073.97 1.31 0.17 34.85 17.19 0.42 5.12

Tabel 4.4 Jumlah Cadangan Saprolit Kolaka

43
BAB V GEOTEKNIK, HIDROLOGI, DAN HIDROGEOLOGI

V.1 GEOTEKNIK
Studi geoteknik perlu dilakukan sebagai pertimbangan dalam perencanaan dan
pelaksanaan operasi penambangan. Dengan melakukan studi geoteknik dapat diketahui
kekuatan material dan struktur geologi di sekitar daerah tambang, untuk perencanaan
geometri lereng tambang, timbunan, dan fasilitas pendukung lainnya sesuai dengan good
mining practice.

Adapun metode yang digunakan untuk analisis geoteknik pada rancangan jenjang di
perusahaan PT NJK ialah metode Bishop. Parameter yang perlu diperhatikan dalam
perancangan kemantapan lereng adalah yaitu rencana penambangan, kondisi struktur geologi,
sifat-sifat fisik dan mekanik material pembentuk lereng dan tekanan air tanah.

Tabel 5.1 Parameter Geoteknik dalam Analisis Kemantapan Lereng


No. Nama Material Warna Keterangan
1. BedRock 𝛾 = 17.22 kN/m3, C = 92.2 kpa, ∅ = 200
2. Saprolite 𝛾 = 18 kN/m3, C = 80 kpa, ∅ = 100
3. Limonite 𝛾 = 17.5 kN/m3, C = 47.5 kpa, ∅ = 170
4. Limonit (Stockpile) 𝛾 = 17.5 kN/m3, C = 47.5 kpa, ∅ = 100
5. Waste 𝛾 = 17 kN/m3, C = 35 kpa, ∅ = 100

Tabel 5.2 Rekapitulasi FoS Setiap Lokasi Tambang


Slope & Factor of Safety
Case Keadaan Lokasi Sketsa
Ketinggian Standar Model

1 Statik 1.2 1.561


Single
(60°, 6 m)
Cast 1
Overall
Dinamik (45°)
2 1.1 1.313
(Seismik)

Single
(60°, 6 m)
3 Statik Cast 2 1.2 1.361
Overall
(45°)

44
Dinamik
4 1.1 1.144
(Seismik)

5 Statik 1.2 1.401


Single
(60°, 6 m)
Cast 3
Overall
Dinamik (45°)
6 1.1 1.179
(Seismik)

7 Statik Single 1.2 1.826


(60°, 6 m)
Cast 4
Overall
Dinamik (45°)
8 1.1 1.541
(Seismik)

9 Statik 1.2 1.613


Single
(60°, 6 m)
Cast 5
Overall
(45°)
Dinamik
10 1.1 1.374
(Seismik)

11 Statik 1.2 1.495


Single
(27°, 6 m)
WasteDump 1
Overall
(21°)
Dinamik
12 1.1 1.134
(Seismik)

45
13 Statik 1.2 1.708
Single
(27°, 6 m)
Waste Dump 2
Overall
(21°)
Dinamik
14 1.1 1.297
(Seismik)

15 Statik 1.2 1.850


Single
Stockpile (27°, 3 m)
Limonit Overall
(16°)
Dinamik
16 1.1 1.322
(Seismik)

17 Statik 1.2 2.519


Single
Stockpile (27°, 6 m)
Saprolit Overall
(16°)
Dinamik
18 1.1 1.804
(Seismik)

V.2 HIDROLOGI
V.2.1 Hidrologi
Secara umum daerah IUP PT NJK memiliki pola drainase pada umumnya adalah dari
perbukitan ke pesisir. Berikut adalah tampilan aliran alami dari topografi wilayah izin usaha
produksi.

46
Gambar 5.1 Daerah Tangkapan Air di Daerah Penambangan

Dengan menggunakan data curah hujan harian dari Stasiun Meteorologi Sangia Ni Bandera,
Kabupaten Kolaka, Sulawesi Tenggara dari tahun 2008-2017 sehingga dapat ditentukan
curah hujan bulanan. Kemudian dari data curah hujan bulanan tersebut dibuat grafik seperti di
bawah ini.

47
Intensitas Hujan Kab. Kolaka 2008-2017
100000
2008
CURAH HUJAN (mm)

80000 2009
60000 2010
40000 2011

20000 2012
2013
0
0 2 4 6 8 10 12 2014
BULAN 2015

Grafik 5.1 Curah Hujan Bulanan Kab. Kolaka

V.2.3 Rencana Penyaliran Tambang


Pada metode tambang terbuka, air permukaan akan mengalir dari tempat yang tinggi
menuju daerah yang lebih rendah, sehingga apabila tidak dikendalikan dengan baik akan
merusak raut muka tambang akibat erosi dan sedimentasi. Sehingga pengendalian air
permukaan dipusatkan pada pengendalian arah dan kecepatan laju aliran melalui jalur dan
fasilitas tangkapan air, baik yang terbentuk secara alami maupun yang dibuat dan difungsikan
khusus sebagai pusat pengendali baku mutu air tambang.

Tujuan utama dari rancangan penyaliran tambang terbuka adalah:


 Meminimalkan air yang akan masuk ke dalam cast dengan cara mencegah
limpasan dari luar cast masuk ke dalam cast.
 Mengoptimalkan penanganan air yang masuk ke dalam cast.
 Mengelola aliran air tambang (mine water management).
 Mengendalikan dampak lingkungan.

Penyusunan sistem penyaringan air tambang yang memadai hendaknya mengikuti parameter
yang distandarkan untuk design saluran, fasilitas penampungan dan pengendapan. Parameter
design tersebut dapat diketahui melalui beberapa kajian, meliputi;

a. Estimasi debit limpasan. Dengan memperhitungkan intensitas curah hujan, bentuk


topografi permukaan, tipe daerah tangkapan air, kecepatan aliran air permukaan dan
waktu terkumpulnya air limpasan di titik terendah. Perkiraan intensitas hujan
didapatkan dengan menggunakan Metode Mononobe.

48
Mononobe:
𝑅24 24 2⁄
𝐼= ( ) 3
24 𝑡

I = Intensitas curah hujan (mm/jam)


R24 = Curah hujan maksimum harian (mm)
t = lamanya hujan (jam)

Dengan menggunakan periode ulang 5 tahun didapatkan intensitas hujan denga waktu
hujan rata-rata 1 jam dan 2 jam secara berurutan adalah 30.09 mm/jam dan 18.96
mm/jam.

Tabel 5.3 Perhitungan Intensitas Hujan Rencana dengan Periode Ulang Tertentu
t T=2 T=3 T=4 T=5 T = 10 T = 12
1 11.74 20.63 26.10 30.09 33.26 35.89
2 7.40 13.00 16.44 18.96 20.95 22.61

b. Perhitungan lebar saluran air. Ukuran saluran diperhitungkan berdasarkan formula


Manning dengan kemiringan lantai saluran 2%.
Manning

Dimana:
Q = debit
R = jari-jari hidrolik = A/P
S = gradient (%)
A = luas penampang (m2)
P = keliling basah
N = koefisien kekasaran manning
Tabel 5.4 Perhitungan Debit Limpasan
Lokasi A (km^2) Q Limpasan (m^3/s)
Cast 1 0.010 0.03
Cast 2 0.010 0.03

49
Cast 3 0.039 0.13
Cast 4 0.006 0.02
Cast 5 0.013 0.04
Stockpile 1 0.026 0.09
Stockpile 2 0.024 0.08
Wastedump 1 0.014 0.05
Wastedump 2 0.006 0.02
Jalan 0.046 0.15

Dimensi saluran yang diperhitungkan adalah kedalaman (h), lebar bawah (B), lebar
atas (T), Perimeter basah (P). Perhitungan dimensi saluran tersebut dilakukan dengan
menggunakan beberapa asumsi sebagai berikut:
Bentuk saluran = Trapesium
° = 45°
n = 0.025

Gambar 5.2. Ilustrasi Saluran Terbuka

Tabel 5.5 Perhitungan Dimensi Saluran Terbuka di Setiap Lokasi


Lokasi A (km^2) (°) z Q Limpasan (m^3/s) h (m) B (m) T (m) Luas Saluran (m^2) P (m) n R^2/3 S^1/2 Q Manning (m^3/s) Q Rancangan (m^3/s)
cast 1 0.010 45 1 0.03 0.20 0.20 0.60 0.08 0.77 0.025 0.222 0.075 0.04 0.05
cast 2 0.010 45 1 0.03 0.20 0.20 0.60 0.08 0.77 0.025 0.222 0.075 0.04 0.05
cast 3 0.039 45 1 0.13 0.29 0.30 0.88 0.17 1.12 0.025 0.286 0.075 0.14 0.15
cast 4 0.006 45 1 0.02 0.19 0.15 0.53 0.06 0.69 0.025 0.207 0.075 0.02 0.04
cast 5 0.013 45 1 0.04 0.22 0.20 0.64 0.09 0.82 0.025 0.233 0.075 0.05 0.06
Stockpile 1 0.026 45 1 0.09 0.30 0.23 0.83 0.16 1.08 0.025 0.279 0.075 0.10 0.13
Stockpile 2 0.024 45 1 0.08 0.30 0.20 0.80 0.15 1.05 0.025 0.274 0.075 0.09 0.12
Wastedump 1 0.014 45 1 0.05 0.22 0.20 0.64 0.09 0.82 0.025 0.233 0.075 0.05 0.06
Wastedump 2 0.006 45 1 0.02 0.19 0.15 0.53 0.06 0.69 0.025 0.207 0.075 0.02 0.04
Jalan 0.046 45 1 0.15 0.32 0.30 0.94 0.20 1.21 0.025 0.300 0.075 0.17 0.18

Tabel 5.6. Perhitungan Dimensi Perimeter Drainage di Beberapa Lokasi


Lokasi A (km^2) (°) z Q Limpasan (m^3/s) h (m) B (m) T (m) Luas Saluran (m^2) P(m) n R^2/3 S^1/2 Q Manning (m^3/s) Q Rancangan (m^3/s)
Cast 1 0.012 45 1 0.09 0.30 0.20 0.80 0.15 1.05 0.025 0.274 0.075 0.10 0.12
Cast 2 0.006 45 1 0.04 0.25 0.20 0.70 0.11 0.91 0.025 0.249 0.075 0.05 0.08
Waste 1 0.006 45 1 0.04 0.25 0.20 0.70 0.11 0.91 0.025 0.249 0.075 0.05 0.08

50
c. Perhitungan luas kolam pengendapan. Geometri kolam pengendapaan dipengaruhi
oleh luas front penambangan dan waste dump yang menjadi catchment area kolam
pengendapan.

Tabel 5.7 Geometri Settling Pond untuk Tabel 5.8 Geometri Settling Pond untuk
Stockpile 1 dan 2 Cast 1
thujan 1 jam thujan 1 jam
Qi 0.17 m3/s Qi 0.03 m3/s
Volume 596.30 m3 Volume 118.65 m3
diameter partikel padatan 0.00001 m diameter partikel padatan 0.00001 m
kedalaman sedpond 4m kedalaman sedpond 4m
13 ft 13 ft
Retention Time 17.5 jam Retention Time 17.5 jam
63000 detik 63000 detik
Qo 0.009 Qo 0.002
Max Storage Volum 562.23 m3 Max Storage Volum 111.87 m3
Luas 140.56 m2 Luas 27.97 m2
panjang 6.8 m panjang 3m
lebar 20.67 m lebar 9.32 m

Tabel 5.9 Geometri Settling Pond untuk Tabel 5.10 Geometri Settling Pond untuk
Cast 2, Cast 4, dan Wastedump 1 Cast 3, Cast 5, dan Wastedump 2
thujan 1 jam thujan 1 jam
Qi 0.10 m3/s Qi 0.20 m3/s
Volume 362.12 m3 Volume 706.24 m3
diameter partikel padatan 0.00001 m diameter partikel padatan 0.00001 m
kedalaman sedpond 4m kedalaman sedpond 4m
13 ft 13 ft
Retention Time 17.5 jam Retention Time 17.5 jam
63000 detik 63000 detik
Qo 0.006 Qo 0.011
Max Storage Volum 341.43 m3 Max Storage Volum 665.88 m3
Luas 85.36 m2 Luas 166.47 m2
panjang 5m panjang 7.2 m
lebar 17.07 m lebar 23.12 m

51
BAB VI RENCANA PENAMBANGAN

VI.1 METODE/SISTEM DAN TATA CARA PENAMBANGAN


Seperti pada umumnya penambangan di daerah laterit, maka metode penambangan
yang akan diterapkan oleh PT Nikel Jaya Kencana di Wolo, Sulawesi Tenggara adalah
penambangan dengan sistem tambang terbuka dan dilakukan secara open cast dimana
penambangan akan dimulai dari jenjang paling atas dan dilanjutkan ke bagian bawah secara
berjenjang. Ketinggian jenjang disesuaikan dengan jenis dan spesifikasi peralatan yang
dipergunakan dan kondisi geoteknik tanah dan batuan. Ketinggian jenjang disesuaikan
dengan jenis dan spesifikasi peralatan yang digunakan, kondisi geoteknik tanah dan batuan,
potensi
terjadinya pengotoran pada saat penggalian bijih dan tingkat produksi.

Gambar 6.1 Ilustrasi Metode Penambangan


Material akan digali dengan excavator dengan cara penggalian ke bawah (underhand)
dimana truk akan dimuat pada level yang sama. Gambar berikut memberikan ilustrasi
sistem/metode penambangan yang dimaksud.

Daerah tambang akan dirancang untuk meminimalkan jarak angkut jika


memungkinkan dikarenakan tingginya biaya muat dan pengangkutan material pelapis jalan.
Untuk keperluan itu dozer akan digunakan untuk mendorong overburden di dekat jalan.
Karena tanah laterit lunak, maka jalan untuk pemuatan dan pengangkutan overburden dan

52
bijih harus diperkeras dengan batuan dan dibangun drainase yang baik, agar operasi
penambangan bisa bertahan terhadap semua kondisi cuaca. Peledakan tidak dibutuhkan
dalam operasi penambangan overburden dan bijih nikel karena overburden dan bijih bisa
digali secara langsung. Peledakan hanya dibutuhkan untuk melakukan penambangan
quarry/batuan untuk pelapisan jalan dan keperluan material sipil.

Penambangan dilakukan secara berurutan dimulai dengan pengupasan overburden


dengan dozer setelah pembersihan tanam tumbuh (land clearing) selesai. Top soil yang kaya
akan humus dikupas dan ditumpuk di tempat terpisah untuk keperluan reklamasi di akhir
tahapan penambangan. Penambangan akan dilakukan dengan kombinasi excavator
berkapasitas 0.85 m3 dan truck ukuran 5,89 ton, yang memungkinkan untuk dapat
mengontrol kadar dengan baik pada waktu penambangan. Bijih kemudian diangkut ke tempat
penumpukan bijih sementara (Stockpile). Tahapan penambangan terdiri dari pembersihan
lahan (land clearing), pengupasan tanah pucuk dan overburden (stripping), penggalian bijih
(mining), dan rehabilitasi lahan.

Land Clearing Pengupasan Penggalian


Top Soil dan Bijih

Rehabilitasi Pengangkutan Pengangkutan


Lahan ke Pelabuhan ke Stockpile

Gambar Diagram
6.2 Diagram
Alir Alir Penambangan
Penambangan

VI.2 RENCANA PRODUKSI


VI.2.1 Jadwal Rencana Produksi
Berikut adalah penjelasan mengenai tahapan penambangan
1. Pembersihan Lahan (Vegetation Clearing)
Sebelum stripping dilakukan, semua vegetasi terutama pohon-pohon yang besar
akan ditebang dan dipotong-potong kecil dengan menggunakan mesin pemotong
kayu (chainsaw) untuk kemudian bisa dimanfaatkan untuk kegiatan reklamasi.
Idealnya clearing dilakukan 1-3 bulan sebelum penambangan dimulai untuk
mencegah/ mengurangi erosi.
2. Pengupasan tanah pucuk dan tanah penutup (overburden)

53
Tanah pucuk merupakan tanah yang mempunyai unsur hara yang tinggi dan
sangat diperlukan pada tahapan reklamasi lahan untuk mengembalikan kesuburan
tanah. Tebal lapisan tanah pucuk yang dikupas antara 10-20 cm. Tanah ini
dikumpulkan di suatu tempat.
3. Penggalian bijih
Ada dua tipe bijih yang akan ditambang yaitu bijih limonit dan bijih saprolit. Bijih
limonit didefinisikan dengan menggunakan cut off grade 1.2% nikel dan bijih
saprolit dengan menggunakan cut off grade 1.8% nikel. Kedua tipe bijih akan
ditambang secara terpisah dengan menggunakan excavator yang dibantu oleh
dozer sebagai pengupas dan pengumpan. Bijih limonit yang sudah bersih dari
pengotor (overburden/waste) dan sesuai dengan spesifikasi bijih yang dibutuhkan
pabrik akan ditambang dan diangkut langsung ke Stockpile. Sementara itu untuk
bijih saprolitnya akan diangkut ke Grizzly sebelum ke Stockpile, untuk
selanjutnya diangkut melalui laut ke pabrik smelter.
4. Revegetasi tambang
Setelah penambangan selesai, area yang telah selesai ditambang (mined out) akan
ditutup kembali dengan lapisan penutup/tanah pucuk sesuai perlapisan alaminya
dan ditanami kembali dengan vegetasi yang baru. Top soil ditebarkan kembali ke
area bekas tambang yang sudah siap untuk direhabilitasi kembali.

Gambar 6.3 Kondisi Awal Daerah Penambangan

Gambar 6.4 Land Clearing

54
Gambar 6.5 Pengupasan Top Soil

Gambar 6.6 Pengupasan Limonit

Gambar 6.7 Pengupasan Saprolit

Gambar 6.8 Pemulihan lahan bekas tambang dengan penanaman cover crop dan pohon

55
Berikut adalah rekapitulasi kemajuan penambangan per tahunnya dimana tertera cast
saja yang ditambang pada tahun tersebut.

Tabel 6.1 Jadwal Produksi Selama Umur Tambang


Tahun CAST
1 P-1 P-3
2 P-2 P-3 P-5
3 P-2 P-4 P-5
4 P-3 P-5
5 P-3 P-5
6 P-3

Infrasturktur yang terdapat di wilayah tambang adalah kantor, mess, tempat ibadah,
kantin, bengkel, tempat penanganan limbah, dan dermaga pelabuhan dimana tata letaknya
sesuai dengan layout tambang di bawah ini.

Gambar 6.9 Layout Tambang

Gambar 6.10 Legenda Layout Tambang

56
VI.2.2 Sekuen Penambangan dan Penimbunan
Berikut adalah kemajuan dari kegitatan penambangan tahun 1 hingga tahun 6 meliputi
cast mana saja yang ditambang dan penimbunan wastedump per tahun.

Gambar 6.11 Pushback 1

Gambar 6.12 Pushback 2

57
Gambar 6.13 Pushback 3

Gambar 6.14 Pushback 4

58
Gambar 6.15 Pushback 5

Gambar 6.16 Pushback 6

Berikut adalah rekapitulasi jumlah produksi per tahunnya dari setiap cast yang
tertambang pada tahun tersebut.

Tabel 6.2 Rekapitulasi Produksi Per Tahun


Push Back Waste Limonit Saprolit
Total Tonase Bijih Kadar Rata-Rata SR
Tahun ke- Volume Tonase Volume Tonase %Ni Volume Tonase %Ni
1 29,345.11 49,593.24 38,638.50 59,889.68 1.26 81,495.50 120,613.34 1.80 180,503.02 1.62 0.27
2 2,754.47 4,655.05 65,082.05 100,877.18 1.28 50,174.97 74,258.96 1.81 175,136.14 1.51 0.03
3 11,675.25 19,731.17 53,461.33 82,865.06 1.29 60,753.90 89,915.77 1.80 172,780.83 1.56 0.11
4 15,910.66 26,889.02 66,779.07 103,507.56 1.35 45,501.39 67,342.05 1.94 170,849.61 1.58 0.16
5 7,119.99 12,032.78 48,562.54 75,271.94 1.34 65,860.20 97,473.10 1.83 172,745.04 1.62 0.07
6 2,230.29 3,769.19 12,685.51 19,662.54 1.35 71,145.68 105,295.60 1.82 124,958.14 1.75 0.03

59
VI.2.4 Rencana Pengangkutan Material
Pengangkutan material dari front tambang ke stockpile maupun wastedump
menggunakan dumptruck rigid. Lintasan yang dilalui adalah sebagai berikut:
Tabel 6.3 Hauling Road
No Lokasi Jarak (m)
1 Pit 1 ke Wastedump 682.96
2 Pit 2 ke Wastedump 85.58
3 Pit 3 ke Wastedump 358.85
4 Pit 4 ke Wastedump 696.78
5 Pit 5 ke Wastedump 97.06
6 Pit 1 ke Stockpile Saprolit 1132.04
7 Pit 2 ke Stockpile Saprolit 1248.92
8 Pit 3 ke Stockpile Saprolit 975.66
9 Pit 4 ke Stockpile Saprolit 1313.58
10 Pit 5 ke Stockpile Saprolit 1812.05
11 Pit 1 ke Stockpile Limonit 1467.11
12 Pit 2 ke Stockpile Limonit 1583.99
13 Pit 3 ke Stockpile Limonit 1310.72
14 Pit 4 ke Stockpile Limonit 1648.65
15 Pit 5 ke Stockpile Limonit 2147.12
16 Stockpile Saprolit ke Pelabuhan 250
17 Stockpile Limonit ke Pelabuhan 250

Berikut adalah dimensi dari jalan tambang yang dilalui oleh peralatan tambang yang
digunakan yang meliputi jalan utama, tanggul pengaman dan saluran terbuka (paritan) di
pinggir jalan.

Gambar 6.17 Geometri Jalan dan Tanggul Pengaman

60
VI.3 ASUMSI PERHITUNGAN JAM KERJA
VI.3.1 Jumlah Hari Kerja Efektif
Jumlah hari kerja setelah dikurangi dengan hari libur dan hari kehilangan kerja
diperoleh hari kerja efektif per tahunnya adalah 306 hari/tahun.

Tabel 6.4 Perhitungan Hari Kerja Efektif


Jam kerja efektif/tahun
Jumlah hari/tahun 365 hari/tahun
Hari libur dan hilang/tahun 5 hari/tahun
Kehilangan hari kerja lain-lain/tahun 54 hari/tahun
Hari kerja/tahun 365 - 5 - 54 = 306 hari/tahun
Shift/hari 1 shift/hari
lebaran id fitri, natal, waisak, nyepi,kemerdekaan, tahun baru
Jam/shift 12 jam/shift
1 minggu 6 hari 52 minggu + 2 hari sholat jumat = 54 hari/tahun
Kehilangan jam kerja/hari 306 hari/tahun 1.5 jam/hari
Jam kerja efektif/hari 1 liburx 12
1 shift/hari 1 shift kerja, 1 shift - 1.5 = 10.5 jam/hari
Slippery Jumlah
VI.3.2 Hujan Gilir Kerja 153 jam/tahun
jam kerja jam kerja sehari 12 jam ( jam 5.45 berangkat, sampai 6.00, P5M dan P2H 30 menit, mulai 6.30)

Efisiensikehilangan
waktu 1.5 jam/hari10= menit isi minyak, 60 menit jam ishoma siang, 20 menit ashar
0.83
efisiensi kerja = 83%
Jam kerja Perusahaan
efektif/tahun PT. Nikel Jaya Kencana
jam kerja efektif = 10.5 jam /hari
306 beroperasi
x 10.5 x selama 0.83 - 12 153 jam=per2,513.79
hari dan hanya
jam/tahun
ok!!! slippery 153 jam
memiliki satu shift dalam sehari. Alasan kenapa hanya menggunakan satu shift dalam sehari
karena produksi untuk memenuhi target tidak terlalu besar, sehingga satu shift dianggap
sudah dapat memenuhi target per hari maupun pertahun. Jadwal untuk shift tersebut yaitu
dimulai dari pukul 06.00 WIB dan berakhir pukul 18.00 WIB.

VI.3.3 Standby/Delay dan Idle Alat


Standby/Delay hours merupakan jumlah jam suatu alat yang tidak dapat
dipergunakan padahal alat tersebut tidak rusak dan dalam keadaan siap beroperasi. Idle hours
yaitu waktu yang direncanakan atau yang sebenarnya sebuah operasi tidak terlibat dalam
waktu berjalan, atau produksi aktif dari alat. Waktu idle biasanya dijadwalkan, untuk
kegiatan pemasangan, pemeliharaan atau lainnya, atau terjadwal karena kurangnya sumber
daya yang diperlukan. Standby/Delay hours diasumsikan 140 jam per bulan yang digunakan
untuk perbaikan dan pemeliharaan peralatan, kegiatan survey, dan kegiatan lain yang
sekiranya dibutuhkan. Sedangkan Idle hours diasumsikan sama dengan waktu slippery
ketikan hujan yaitu 153 jam dalam satu tahun, dengan 6 bulan hujan dan 1 jam hujan dalam
satu hari.

VI.3.4 Jam Kerja Efektif Alat


Diasumsikan bahwa dalam 1 tahun terdapat 365 hari dengan hari libur 6 hari (Hari
Raya Idul Fitri, Hari Raya Natal, Hari Raya Nyepi, Hari Raya Waisak, Hari Kemerdekaan
Indonesia dan Tahun Baru). Selain itu adapun kehilangan jam kerja selama 1.5 jam setiap

61
harinya diakibatkan oleh istirahat makan, hujan/banjir, dan lain sebagainya. Dalam satu hari
terdapat 1 shift kerja, dengan 1 shift selama 12 jam. Efisiensi waktu yang digunakan adalah
83%.

Setelah dilakukan perhitungan diperoleh bahwa jam efektif yang dipakai yaitu selama
2513.79 jam setiap tahunnya. Dengan jam kerja efektif yakni 10.5 jam per hari. Serta dalam 1
hari terdapat tambahan jam lembur selama 3jam untuk perbaikan alat.

Tabel 6.5 Perhitungan Jam Kerja Efektif Alat


Jam kerja efektif/tahun
Jumlah hari/tahun 365 hari/tahun
Hari libur dan hilang/tahun 5 hari/tahun
Kehilangan hari kerja lain-lain/tahun 54 hari/tahun
Hari kerja/tahun 365 - 5 - 54 = 306 hari/tahun
Shift/hari 1 shift/hari
Jam/shift 12 jam/shift
Kehilangan jam kerja/hari 1.5 jam/hari
Jam kerja efektif/hari 1 x 12 - 1.5 = 10.5 jam/hari
Slippery Hujan 153 jam/tahun
Efisiensi waktu 0.83
Jam kerja efektif/tahun 306 x 10.5 x 0.83 - 153 = 2,513.79 jam/tahun

VI.4 PERALATAN TAMBANG


VI.4.1 Jenis dan Spesifikasi Alat Utama dan Penunjang
Berikut adalah spesifikasi alat yang digunakan dalam membuat studi kelayakan
perencanaan tambang meliputi alat angkut, alat gali-muat, hingga alat pendukung.
Tabel 6.6 Jenis dan Spesifikasi Excavator
Max
Flywheel Bucket Operating Overall
Alat Digging Harga ($)
Horsepower Capacity Weight Width
Depth

PC130F-7 88HP 0,55𝑚3 13975kg 6095mm 2860mm 51.724,14

PC160LC-
121HP 0.7 17120kg 6250mm 2590mm 130.000,00
8

PC200-6 129HP 1.2 19900kg 5535mm 3270mm 37.931,03

Tabel 6.7 Jenis dan Spesifikasi Dozer


Flywheel Blade Operating Max Tilt Overall
Alat Harga ($)
Horsepower Capacity Weight Adjusment Width
D155A-5 302HP 10.8 38700kg 1000mm 3955mm 45.000,00

62
Tabel 6.8 Jenis dan Spesifikasi Grader
Max Lift Max
Flywheel Operating Overall
Alat Above Depth of Harga ($)
Horsepower Weight Width
Ground Cut
Cat
177HP 480mm 16620kg 775mm 3700mm 55.000,00
140GC

Tabel 6.9 Jenis dan Spesifikasi Truck


Flywheel Kapasitas Operatin Overall
Alat Harga ($)
Horsepower Bak g Weight Width
Hino Dutro 110
128HP 5800kg 8250kg 1945mm 26.068,97
HD

Hino FG235JL 48.275,86


232HP 9830kg 15100kg 2490mm
Hino FG 235FI 51.724,14

Hino FM 260JD 263HP 19019kg 26000kg 2450mm 67.192,97

Tabel 6.10 Jenis dan Spesifikasi Compactor


Flywheel Operating Overall
Alat Harga ($)
Horsepower Weight Width
1300m
Komatsu JW30-2 21.3HP 3000kg 7.500,00
m

Tabel 6.11 Jenis dan Spesifikasi Bus Karyawan


Flywheel Operating Overall Seat
Alat Harga ($)
Horsepower Weight Width Capacity
New Armada 27.586,21
136HP 8000kg 2100mm 29 seats
Magneto Vision

Tabel 6.12 Jenis dan Spesifikasi LV


Cylinder Operating Overall
Alat Harga ($)
Capacity Weight Width
Mitsubishi Strada 1815m
2500cc 3000kg 25.413,79
Triton GLS M-T m

VI.4.2 Jumlah Alat Utama dan Penunjang


Dalam melakukan perhitungan jumlah kebutuhan unit peralatan utama dan peralatan
pendukung untuk operasi penambangan Ore Nikel , operasi pengupasan tanah penutup, dan

63
berakhir ke pengangkutan Bijih Nikel ke pelabuhan, harus diperhatikan beberapa batasan –
batasan yang berkaitan dengan karakteristik Bijih Nikel, karakteristik overburden, maupun
karakteristik masing-masing peralatan yang digunakan serta asumsi-asumsi yang perlu
diterapkan berkaitan dengan gambaran operasional penambangan yang direncanakan.

Berdasarkan besarnya volume target penggalian Bijih Nikel, volume pekerjaan


pemindahan ke stockpile diteruskan ke pelabuhan serta volume pekerjaan pemindahan tanah
penutup ke dumping area, maka dapat ditentukan jumlah kebutuhan peralatan utama dan
peralatan pendukung untuk operasi penambangan Bijih Nikel, seperti terlihat pada tabel
berikut.

Tabel 6.13 Jumlah Peralatan Utama


PERALATAN UTAMA
ALAT JUMLAH
Dozer (Komatsu D155A-5) 3
Excavator (Komatsu PC160LC-8) 2
Excavator (Komatsu PC130F-7) 2
Rock Breaker (Komatsu PC200-6) 1
Grizzly Hongji 2
Hino Dutro 110 HD 4

Tabel 6.14 Jumlah Peralatan Pendukung

VI.4.3 Unjuk kerja alat (Availability dan Utilisation) dan produktivitas alat
VI.4.3.1 Unjuk Kerja Alat (Availability dan Utilization)

64
A. Availability Index atau Mechanical Availability
Merupakan suatu cara untuk mengetahui kondisi mekanis yang sesungguhnya
dari alat yang sedang dipergunakan (untuk mengoptimalkan faktor ketersediaan). Persamaan
untuk availability index (A.I) adalah sebagai berikut,

dimana:
W = working hours atau jumlah jam kerja alat
R = repair hours atau jumlah jam untuk perbaikan

W merupakan waktu yang dibebankan kepada seorang operator suatu alat yang
dalam kondisi dapat dioperasikan, artinya tidak rusak. Waktu ini meliputi pula tiap hambatan
(delay time) yang ada. Termasuk dalam hambatan tersebut adalah waktu-waktu untuk pulang
pergi ke permuka kerja, pindah tempat, pelumasan dan pengisian bahan bakar, hambatan
karema keadaan cuaca, dll.

R merupakan waktu untuk perbaikan dan waktu yang hilang karena menunggu
saat perbaikan termasuk juga waktu untuk penyediaan suku cadang (spare parts) serta waktu
untuk perawatan preventif. Untuk perhitungan availability index sebagai berikut

Tabel 6.15 Availibility Index

B. Effective Utilization
Menunjukkan berapa persen dari seluruh waktu kerja yang tersedia dapat
dimanfaatkan untuk kerja produktif (untuk mengukur kinerja peralatan). Effective utilization
sebenarnya sama dengan pengertian efisiensi kerja. Persamaannya adalah:

65
W+R+S=T
dimana:
W= working hours atau jumlah jam kerja alat
R= repair hours atau jumlah jam untuk perbaikan
S= standby hours atau jumlah jam suatu alat yang tidak dipergunakan padahal
alat tersebut tidak rusak dan dalam keadaan siap beroperasi.
T= total hours available atau scheduled hours atau jumlah jam kerja yang
tersedia.

Untuk perhitungan Effective utilization sebagai berikut:

Tabel 6.16 Effective Utilization

VI.4.3.2 Produktivitas Alat


VI.4.3.2.1 Produktivitas Alat Gali Muat
Alat gali muat yang akan digunakan adalah Komatsu PC160LC-8, karena
kapasitasnya mencukupi dan alat ini dijual di Indonesia. Perhitungan produktivitas dari alat
gali muat digunakan beberapa asumsi diantaranya:

 Bucket Fill Factor = 1


 Standar swing angle = 45º – 90º
 Kemampuan alat = 1 (Normal) (60%)
 Efisiensi kerja = 83%

Tabel 6.17 Cycle Time Excavator

66
Tabel 6.18 Asumsi yang Digunakan untuk Menentukan Produktivitas

DATA
Variabel Keadaan Nilai
* Faktor mangkuk k Mudah 1.00
* Waktu edar standar (Cms) min. Sedang 23.00
* Faktor konversi f Normal (60%) 1.00
* Efisiensi kerja pekerja Ef Average 0.83
* Availability Av 0.75

Efisiensi kerja adalah perbandingan antara waktu yang dipakai untuk bekerja
dengan waktu kerja yang tersedia. Dalam keadaan di lapangan tentu saja efisiensi kerja tidak
bisa mencapai 100% karena berbagai hambatan-hambatan baik itu langsung dari operator
maupun dari alat.

Selain itu, waktu edar atau cycle time adalah salah satu hal yang paling penting.
Semakin besar nilai waktu edar berarti semakin kecil nilai produktivitasnya. Waktu edar suatu
alat gali muat adalah penjumlahan dari waktu gali, waktu swing penuh, waktu tuang, waktu swing
kosong, dan delay. Waktu edar dipengaruhi oleh beberapa faktor di antaranya:
1. Tahanan gali material yang dimuat.
2. Bobot isi material yang digali.
3. Fragmentasi material.
4. Kedalaman galian.
5. Ketinggian jenjang penggalian.
6. Sudut ayunan.

Tabel 6.19 Produktivitas Komatsu PC 160LC-8


Keterangan Satuan Tipe Alat
Jenis Excavator Backhoe
Model alat PC 160 LC-8
Kapasitas mangkuk q1 m3 0.85
Faktor mangkuk k 1.00
Availability Alat 0.75
Efisiensi kerja alat E=Av x Ef 0.62
Produksi per siklus q=q1xk LCM 0.85
Waktu edar standar Cms min. 0.38
Faktor konversi f 1.00
Waktu edar Cm=Cms x f min. 0.38
Swell Factor SF 0.85
Produktivitas Q=q x (60/Cm) x E LCM/Jam 82.82
BCM/Jam 70.40

67
Setelah mengetahui target produksi tiap tahunnya dan produktivitas alat gali muat,
maka kita dapat menghitung berapa alat gali muat yang dibutuhkan dalam satu tahun untuk
mendukung pencapaian target produksi.

Tabel 6.20 Rekapitulasi Kebutuhan Alat Gali Muat


Tahun Target
Produktivitas Alat (BCM/jam) Kebutuhan Alat
ke- Produksi(BCM/jam)
1 70.40 59.46 0.84 1
2 70.40 46.95 0.67 1
3 70.40 50.08 0.71 1
4 70.40 51.00 0.72 1
5 70.40 48.35 0.69 1
6 70.40 34.24 0.49 1

VI.4.3.2.2 Produktivitas Alat Angkut


Alat angkut yang akan digunakan ialah Hino Dutro 110 HD, digunakan alat
angkut jenis ini karena dinilai kapasitasnya akan mencukupi dan ground pressure alat
terhadap tanah tidak terlalu besar, hingga tidak akan amblas.

Produktivitas alat angkut juga dipengaruhi oleh waktu edar alat angkut itu
sendiri. Waktu edar suatu alat angkut ialah penjumlahan dari waktu spotting sebelum isi,
waktu isi, waktu jalan penuh waktu spotting sebelum tuang, waktu tuang, waktu jalan kosong
dan waktu antrean. Waktu edar alat angkut dipengaruhi beberapa faktor diantaranya:
 Kondisi loading point yaitu lokasi dimana pemuatan material dilakukan.
 Kondisi jalan pengangkutan, termasuk kemiringan jalan, lebar jalan, belokan,
persimpangan serta keadaan fisik dari jalan.
 Pola pemuatan material.

Tabel 6.21 Efisiensi Rata-Rata

68
Tabel 6.22 Jumlah Pengisian Alat Angkut
Alat Angkut
Spek Satuan Nilai
Model Alat Hino Dutro 110 HD
Volume Bucket Exca BCM 0.85
Density Material Rata-rata ton/m3 1.54
Tonase Bucket Exca (ton) ton 1.31
Heaped Capacity Truck (ton) ton 5.20
Bucket Factor 1.00
LCM 6.10
Volume Maximum Truck (LCM)
Nett BCM 5.19
3.97
Jumlah Pengisian
4.00

Tabel 6.23 Parameter Produktivitas Alat Angkut


Deskripsi Simbol Satuan Nilai
Volume Angkut Hauler C BCM 3.40
Efficiency Factor CF 0.64
Number of Cycle n 4
Cycle Time of Loader CTL min 0.38
Loaded Truck Speed V1 m/min 416.67
Empty Truck Speed V2 m/min 583.33
Dumping Time T1 min 0.33
Positioned Time T2 min 0.33
Diasumsikan bahwa kecepatan maksimal truk isi adalah 40 km/jam dan
kecepatan maksimal truk kosong adalah 50 km/jam. Memerhatikan kesehatan dan
keselamatan kerja. Setelah itu dilakukan perhitungan terhadap produktivitas terhadap alat
angkut Hino Dutro 110 HD tersebut.

Tabel 6.24 Produktivitas dan Jumlah Alat Angkut yang Dibutuhkan


Parameter/Tahun ke- 1 2 3 4 5 6
Hauling distance D m 1483.57 1696.75 1781.99 1839.06 1672.88 1616.47
CT of dump truck CTD min. 8.30 9.18 9.53 9.77 9.08 8.85
Trips per hour 7.23 6.54 6.29 6.14 6.61 6.78
Produktivitas P BCM/jam 15.69 14.19 13.67 13.34 14.35 14.72
Target Produksi BCM/jam 59.46 46.95 50.08 51.00 48.35 34.24
Kebutuhan Truk n Unit 4 4 4 4 4 3
Alat Angkut Cadangan n Unit 1 1 1 1 1 1
Jumlah Alat Angkut Unit 5 5 5 5 5 4
VI.4.3.2.3 Match Factor
Setelah memperoleh tabel tersebut, kita dapat memperkirakan berapa jumlah truk
dan alat gali muat yang kita butuhkan setiap tahun. Namun, satu pertimbangan lagi yang tidak
boleh diabaikan ialah mengenai match factor. Match factor adalah faktor yang dapat

69
memperlihatkan kecocokan antara jumlah alat angkut dan alat gali muat. Match factor
dihitung untuk melihat apakah akan terjadi antrean di lapangan atau tidak. Match factor
dihitung menggunakan rumus:

Tabel 6.25 Match Factor Setiap Tahunnya


Tahun Kebutuhan Cycle Time Match
ke- Truk Exca Truk Exca Factor
1 4 1 8.30 0.38 0.74
2 4 1 9.18 0.38 0.67
3 4 1 9.53 0.38 0.64
4 4 1 9.77 0.38 0.63
5 4 1 9.08 0.38 0.68
6 3 1 8.85 0.38 0.52

VI.5 RENCANA PENANGANAN/PERLAKUAN BIJIH YANG BELUM


TERPASARKAN
Penanganan / perlakuan terhadap bijih nikel yang belum terpasarkan meliputi beberapa
tahapan kegiatan, sebagai berikut:

a. Penumpukan bijih nikel berdasarkan kadar Ni (%); Saprolit dimasukkan ke Grizzly


untuk dipisahkan berdasarkan ukurannya karena masih ada granit yang belum
terlapukkan di dalamnya, sedangkan Limonit langsung ditumpuk di Stockpile.
b. Pengontrolan terhadap kadar air atau moisture content (MC).
c. Penutupan tumpukan bijih nikel dengan terpal, terutama pada saat turun hujan dan
malam hari.

Gambar 6.18 Pengaplikasian Grizzly untuk Material Saprolit

70
BAB VII INFRASTRUKTUR PERTAMBANGAN

VII.1 JENIS DAN SPESIFIKASI INFRASTRUKTUR


Rencana kegiatan PT Nikel Jaya Kencana yang berlokasi di Kecamatan Wolo, telah
sesuai dengan RT/RW Kabupaten Kolaka. Infrastruktur yang dibutuhkan untuk mendukung
pembangunan dan operasi pertambangan meliputi:
 Pelabuhan (port)
 Mess
 Gedung perkantoran (office building)
 Akses Jalan

1. Pelabuhan
Pelabuhan dimanfaatkan untuk menjual ore mentah ke pabrik smelter dalam
negeri. Pelabuhan dibangun menghadap ke Teluk Bone. Fasilitas pelabuhan meliputi: jalur
kapal, dermaga (jetty), jembatan (approach bridge), akses menuju dermaga (causeway) dan
lay-down area.
2. Mess
Mess disediakan untuk menampung pegawai pada masa konstruksi dan masa
operasi pasca konstruksi. Fasilitas yang termasuk dalam mess meliputi: kamar tidur, fasilitas
air minum dan air bersih untuk MCK.

3. Gedung Dan Fasilitas Pelayanan Operasi


Bangunan-bangunan penunjang kelancaran kegiatan penambangan dan operasi
pelabuhan dibangun di dekat area masing-masing. Bangunan yang berada dekat dengan
tempat operasi ini akan menjamin efektivitas dan efisiensi operasi, perawatan dan
manajemen. Bangunan tersebut meliputi:

 Plant maintenance workshop dan warehouse


 Security check point
 Mine Site Office
 Klinik (First Aid Station)
 Tempat Beribadah
 Tempat Penampungan Limbah
 Kantin
71
VII.2 JADWAL KONSTRUKSI
Konstruksi dilakukan di tahun sebelum kegiatan penambangan dimulai, maka berikut
adalah penjadwalan konstruksi dengan kurva S Konstruksi.

Tabel 7.1 Timeline dan Kurva-S Konstruksi


Bulan
NO Pekerjaan Konstruksi Biaya Pekerjaan (Rp) Durasi Bobot (%)
Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec KETERANGAN
1 Office 1,250,000,000.00 3 8.87 2.96 2.96 2.96 100
2 Workshop 4,000,000,000.00 9 28.37 3.15 3.15 3.15 3.15 3.15 3.15 3.15 3.15 3.15 80
3 Pelabuhan 1,500,000,000.00 11 10.64 0.97 0.97 0.97 0.97 0.97 0.97 0.97 0.97 0.97 0.97 0.97
60
4 Mess 6,000,000,000.00 9 42.55 4.73 4.73 4.73 4.73 4.73 4.73 4.73 4.73 4.73
5 Klinik 150,000,000.00 1 1.06 1.06 40
6 Kantin 500,000,000.00 2 3.55 1.77 1.77 20
7 Tempat Ibadah 200,000,000.00 2 1.42 0.71 0.71
0
8 Penampungan Limbah 500,000,000.00 3 3.55 1.18 1.18 1.18
JUMLAH 14,100,000,000.00 40 100.00 7.88 8.85 9.56 11.33 11.68 11.80 11.80 11.80 8.85 2.15 2.15 2.15
JUMLAH AKUMULATIF 7.88 16.73 26.28 37.61 49.30 61.10 72.90 84.71 93.55 95.70 97.85 100.00

VII.3 RINCIAN BIAYA KONSTRUKSI


Berikut adalah rincian biaya yang diperlukan untuk membangun infrastruktur utama
dan infrastruktur pendukung lainnya.

Tabel 7.2 Rincian Biaya Konstruksi


No. Jenis Bangunan Luas Bangunan Total Biaya (Rp)
(m2)
1 Office 250 Rp 1,250,000,000.00
2 Workshop, tempat 1000 Rp 4,000,000,000.00
pengisian bahan bakar, &
washing bay
3 Pelabuhan 1500 Rp 1,500,000,000.00
4 Mess 1000 Rp 6,000,000,000.00
5 Klinik 50 Rp 150,000,000.00
6 Kantin 250 Rp 500,000,000.00
7 Tempat ibadah 100 Rp 200,000,000.00
8 Penampungan limbah 250 Rp 500,000,000.00

72
BAB VIII LINGKUNGAN DAN KESELAMATAN PERTAMBANGAN

VIII.1 PERLINDUNGAN LINGKUNGAN


VIII.1.1 Dampak Kegiatan
Selain menghasilkan produk utama berupa material pertambangan, kegiatan
pertambangan juga menghasilkan produk berupa limbah yang dapat berpotensi menurunkan
daya dukung lingkungan sekitar area pertambangan. Dampak yang dapat dilihat sebagai
akibat dari aktivitas pertambangan seperti meningkatnya kekeruhan perairan pesisir dan
semakin masifnya sedimentasi di wilayah pesisir. Karenanya diperlukan suatu kegiatan
pengendalian kualitas air baik untuk limbah cair maupun limbah lainnya. Salah satu kegiatan
yang dapat dilakukan adalah pembuatan kolam-kolam pengendapan untuk menampung
limbah cair hasil kegiatan pertambangan. Hal ini sangat diperlukan agar limbah tersebut tidak
mencemari lingkungan.

Tujuan dari kegiatan pengelolaan kualitas air adalah untuk menjamin agar kualitas
air yang diinginkan tetap sesuai dengan peruntukannya dan menjamin kualitas air dapat
memenuhi baku mutu air. Dengan adanya Keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup No.
9 Tahun 2006 yang digunakan sebagai standar mutu limbah cair yang dihasilkan oleh
kegiatan penambangan sehingga tidak berdampak pada lingkungan sekitar. Selain Kepmen
LH No. 9 Tahun 2006 ada juga Keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup No. 51Tahun
2004 yang digunakan sebagai kontrol pencernaan air laut.

VIII.1.2 Pengelolaan Lingkungan


Rencana pengelolaan lingkungan dibagi menjadi beberapa sektor, yaitu:
A. Bentang alam
i. Sumber dampak
Penambangan, penataan lahan dan fasilitas pendukung
ii. Rencana pengelolaan
1. Membuat rencana penataan lahan berdasarkan prinsip konservasi mineral dan
lingkungan
2. Meminimalkan pembukaan lahan pada luasan lahan yang diperlukan untuk
kegiatan penambangan dan melakukan penataan kembali lahan sesegera mungkin
3. Menerapkan metode penambangan sistem kompartemen untuk mempercepat
proses rehabilitasi lahan

73
B. Erosi dan Sedimentasi
i. Sumber dampak
Pembukaan lahan, kegiatan penambangan dan penimbunan
ii. Rencana pengelolaan
1. Meminimalkan pembukaan lahan pada luasan lahan yang diperlukan untuk
kegiatan penambangan dan melakukan penataan kembali lahan sesegera mungkin
2. Melakukan rehabilitasi lahan yang sudah tidak dimanfaatkan sesegera mungkin
3. Membuat perimeter drainage sebagai struktur pengendali erosi
4. Membangun fasilitas penangkap sedimen hasil erosi berbentuk kolam
pengendapan
C. Limpasan air permukaan
i. Sumber dampak
Pembukaan lahan, kegiatan penambangan dan penimbunan
ii. Rencana pengelolaan
1. Meminimalkan pembukaan lahan pada luasan lahan yang diperlukan untuk
kegiatan penambangan dan melakukan penataan kembali lahan sesegera
mungkin
2. Melakukan rehabilitasi lahan yang sudah tidak dimanfaatkan sesegera mungkin
3. Membuat perimeter drainage sebagai struktur pengendali erosi
4. Membangun fasilitas penyaliran
D. Kualitas air permukaan
i. Sumber dampak
Pembukaan lahan, kegiatan penambangan dan penimbunan
ii. Rencana pengelolaan
1. Melakukan rehabilitasi lahan yang sudah tidak dimanfaatkan sesegera mungkin
untuk meminimalkan laju erosi dan sedimentasi
2. Membangun fasilitas sediment control sesuai kebutuhan
3. Mengelola limpasan aliran permukaan pada lokasi penempatan tanah penutup
dan tambang aktif dengan pembangunan saluran drainase dan mengalirkan air
limpasan permukaan ke dalam kolam-kolam sedimentasi
E. Kualitas air laut
i. Sumber dampak
Pembuangan air sisa pengolahan
ii. Rencana Pengelolaan
74
1. Melakukan Uji karakteristik limbah pada settling pond untuk menjamin bahwa
kondisi air tidak membahayakan dan menjadi polutan bagi lingkungan
F. Kualitas Udara
i. Sumber dampak
Pengoperasian alat-alat berat tambang
ii. Rencana pengelolaan
1. Penyiraman jalan tambang untuk mengurangi efek debu terbang
2. Rehabilitasi dan penghijauan untuk menciptakan kelembaban mikro pada lahan
terbuka sehingga pembentukan debu terbang dapat ditekan.
G. Flora dan Fauna Darat
i. Sumber dampak
Pembukaan lahan dan kegiatan penambangan
ii. Rencana pengelolaan
1. Melakukan survei vegetasi dan inventarisasi pada beberapa lokasi plot.
Inventarisasi ditujukan sebagai referensi pemilihan spesies untuk rehabilitasi
lahan
2. Pembangunan fasilitas pembibitan (nursery) perusahaan untuk digunakan dalam
kegiatan reklamasi, serta bekerja sama dengan masyarakat setempat untuk
pengembangan secara swadaya
H. Biodiversitas
i. Sumber dampak
Pembukaan lahan dan kegiatan penambangan
ii. Rencana pengelolaan
1. Rehabilitasi habitat dengan melakukan rehabilitasi dan revegetasi tumbuhan
pada area yang terbuka dengan menanam tanaman endemik dan lokal
2. Melakukan Inventarisasi fauna utama (mamalia, burung, amfibi dan serangga)
sebelum melakukan pembukaan lahan
3. Menyediakan lahan penyangga sebagai referensi rona awal untuk dijadikan
rujukan kegiatan penghijauan dan sebagai bank bibit dan fauna alami
4. Melakukan upaya konservasi fauna dengan bekerja sama dengan pemerintah dan
organisasi non pemerintah

75
VIII.1.2.1 Pengelolaan Limbah
Ada beberapa bentuk limbah yang dihasilkan dari proses produksi
maupun kegiatan domestik lainnya. Untuk limbah yang berbentuk cair,
dilakukan beberapa tindakan seperti tindakan penampungan serta
pengolahan. Penampungan limbah cair dilakukan pada kolam khusus lalu
kemudian dilakukan pengolahan limbah dan secara berkala tempat
penampungan ini dipantau untuk dapat memastikan kualitas limbah cair
tersebut sesuai dengan standar yang telah ditetapkan.

VIII.1.2.2 Rencana Reklamasi


Kegiatan reklamasi yang akan dilakukan adalah kegiatan revegetasi
lahan menjadi kawasan hutan dan perkebunan.

VIII.1.2.3 Pengelolaan Lubang Bekas Tambang (Void)


Pada kegiatan penambangan secara terbuka dengan metode backfill,
dapat meninggalkan lahan bekas pertambangan berupa lubang bekas
tambang (void), hal ini dikarenakan penimbunan batuan penutup tidak
seluruhnya dapat dilakukan secara backfilling. Lubang bekas tambang yang
ditinggalkan pada akhir kegiatan penambangan tanpa adanya perencanaan
pemanfaatan dapat berpotensi menimbulkan dampak yang tidak diinginkan.
Untuk itu diperlukan pengelolaan lubang bekas tambang (void) agar tidak
membahayakan masyarakat sekitar.

Lubang bekas tambang (void) yang ada kemudian dapat ditutup atau
jika dirasa perlu dapat dimanfaatkan menjadi beberapa hal seperti kolam
penampungan sumber air bersih atau dapat juga dijadikan kolam budidaya
ikan.

VIII.1.3 Pemantauan Lingkungan


A. Bentang alam
 Parameter Dampak Penting yang dipantau: Perubahan bentang alam
 Sumber dampak yang dipantau: Penambangan, penataan lahan dan fasilitas
pendukung
 Rencana pemantauan:
i. Melakukan pemantauan visual, survei pengukuran langsung dan interpretasi satelit

76
ii. Melakukan analisis komparasi rona awal dan setelah kegiatan operasi pada
periode minimal 6 bulan sekali
 Lokasi pemantauan: area yang ditambang, ditimbun , dan direklamasi di seluruh
lokasi penambangan
B. Erosi dan Sedimentasi
 Parameter dampak penting yang dipantau: Perubahan kandungan/muatan sedimen
 Sumber dampak penting yang dipantau: Pembukaan lahan, penambangan dan
penimbunan
 Rencana Pemantauan:
i. Melakukan pemantauan kandungan TSS dan debit air di saluran masuk kolam
sedimentasi
ii. Melakukan pemantauan kandungan TSS dan debit air di saluran keluar kolam
sedimentasi
 Lokasi pemantauan: settling pond
C. Limpasan air permukaan
 Parameter dampak penting yang dipantau: Laju aliran air permukaan
 Sumber dampak penting yang dipantau: Pembukaan lahan, penambangan, dan
reklamasi
 Rencana Pemantauan:
i. Pengukuran tinggi muka air tanah
ii. Analisis komparasi debit pada kondisi rona awal dan pasca operasi
 Lokasi pemantauan: paritan, fasilitas sediment control, dan sungai
D. Kualitas air permukaan
 Parameter dampak penting yang dipantau: TSS, pH, suhu, konduktivitas, DO, BOD,
Total krom, dan Logam terlarut dan komponen terkait sesuai Peraturan Menteri
Lingkungan Hidup No. 9 Tahun 2006
 Sumber dampak penting yang dipantau: Pembukaan lahan, penambangan,
penimbunan, dan reklamasi
 Rencana Pemantauan:
i. Pengukuran pH, suhu, dan konduktivitas secara rutin sesuai kebutuhan
ii. Mengumpulkan dan menganalisis sampel air berdasarkan kepada SNI
 Lokasi pemantauan: Kolam sedimentasi
E. Kualitas air laut

77
 Parameter dampak penting yang dipantau: Kualitas air laut memenuhi baku mutu
kualitas air laut berdasarkan Kepmen LH No. 51 Tahun 2004
 Sumber dampak penting yang dipantau: Pembuangan air sisa pengolahan
 Rencana Pemantauan:
i. Pengukuran parameter lengkap sesuai Kepmen LH No. 51 Tahun 2004 secara
rutin sesuai kebutuhan
ii. Mengumpulkan dan menganalisis sampel air berdasarkan kepada SNI
 Lokasi pemantauan: Pelabuhan
F. Kualitas Udara
 Parameter dampak penting yang dipantau: Kualitas udara yang berasal dari dispersi
TSP, Karbon dioksida (CO2) dan Timbal (Pb)
 Sumber dampak penting yang dipantau: Asap dan debu mobilisasi peralatan, land
clearing dan pembuatan jalan
 Rencana Pemantauan:
i. Melakukan penyiraman jalan tambang untuk mengurangi efek debu terbang
ii. Memasang plat penghalang pada ban kendaraan pengangkut material
 Lokasi pemantauan: Jalan utama tambang
G. Flora dan Fauna Darat
 Parameter dampak penting yang dipantau: Jumlah area yang telah dibuka dan
direklamasi, jenis dan jumlah, spesies, jenis-jenis tanaman yang digunakan untuk
reklamasi, jumlah benih yang ditanam, dan tingkat pertumbuhan tanaman
 Sumber dampak penting yang dipantau: pembukaan lahan dan penambangan
 Rencana Pemantauan:
i. Melakukan pendataan terhadap: area yang telah direklamasi, jumlah bibit yang
diproduksi dan ditanam dan jenis spesies dan tanaman yang digunakan
ii. Membuat dokumentasi perkembangan area reklamasi
iii. Memantau pertumbuhan tanaman
 Kegiatan pemantauan pertumbuhan tanaman dilakukan dengan metode:
i. Membuat plot-plot pemantauan secara acak di lokasi reklamasi
ii. Mengukur tinggi dan diameter tanaman yang terdapat pada plot-plot pemantauan
iii. Menentukan tingkat kelulusan hidup tanaman yang ditanam
 Lokasi pemantauan: Lahan tambang dan area reklamasi

78
H. Biodiversitas
 Parameter dampak penting yang dipantau: Jumlah area yang telah dibuka dan
direklamasi, jenis dan jumlah, spesies, jenis-jenis tanaman yang digunakan untuk
reklamasi, jumlah benih yang ditanam, dan tingkat pertumbuhan tanaman
 Sumber dampak penting yang dipantau: pembukaan lahan dan penambangan
 Rencana Pemantauan:
i. Melakukan pendataan terhadap: area yang telah direklamasi, jumlah bibit yang
diproduksi dan ditanam dan jenis spesies dan tanaman yang digunakan
ii. Membuat dokumentasi perkembangan area reklamasi
iii. Memantau pertumbuhan tanaman
 Kegiatan pemantauan pertumbuhan tanaman dilakukan dengan metode:
i. Membuat plot-plot pemantauan secara acak di lokasi reklamasi
ii. Mengukur tinggi dan diameter tanaman yang terdapat pada plot-plot pemantauan
iii. Menentukan tingkat kelulusan hidup tanaman yang ditanam
 Lokasi pemantauan: Lahan tambang dan area reklamasi

VIII.1.4 Organisasi Perlindungan Lingkungan


Kepala Teknik
Tambang

Wakil Kepala
Teknik Tambang

HSE Manager HSE Supervisor

HSE Staff

HSE Staff

Gambar 8.1 Struktur organisasi Divisi Lingkungan Perusahaan

Agar kegiatan penanganan lingkungan hidup perusahaan dapat berjalan dengan


maksimal maka perusahaan membentuk komite Lingkungan Hidup (Komite LH). Komite LH
memiliki tugas pokok yaitu:

1. Membina kesadaran Lingkungan Hidup di kalangan pekerja


2. Menjamin ditaatinya semua peraturan K3 oleh seluruh pekerja.

79
3. Melakukan pengkajian secara menyeluruh terhadap setiap kecelakaan kerja yang
terjadi dan membuat saran-saran perbaikan
4. Menjadi panutan dalam pelaksanaan K3 bagi pekerja.

Tugas Pengawas Operasional:


1. Bertanggung jawab kepada Kepala Teknik Tambang terhadap keberjalanan
rangkaian lingkungan tambang yang telah ditetapkan
2. Bertanggung jawab atas lingkungan dari setiap pekerja yang ditugaskan
kepadanya.
3. Melaksanakan inspeksi, pemeriksaan dan pengujian
4. Membuat dan menandatangan laporan-laporan inspeksi, pemeriksaan dan
pengujian.

Tugas Pengawas Teknis:


1. Bertanggung jawab kepada Kepala Teknik Tambang untuk keselamatan
pemasangan peralatan pekerjaan serta pemeliharaan dari semua peralatan yang
menjadi tugasnya.
2. Mengawasi dan memeriksa semua permesinan dan kelistrikan peralatan yang
menjadi tugasnya
3. Menjamin terlaksanakannya penyelidikan, pemeriksaan dan pengujian dari
permesinan dan kelistrikan peralatan
4. Merencanakan penyelidikan dan pengujian sema permesinan dan kelistrikan
peralatan sebelum digunakan, selesai digunakan atau diperbaiki
5. Merencanakan dan menekankan dilaksanakannya pemeliharaan semua peralatan
sesuai jadwal yang telah direncanakan
6. Membuat dan menandatangani laporan penyelidikan, pemeriksaan dan
pengujian.

VIII.1.5 Kegiatan Pascatambang


Kegiatan Pascatambang adalah kegiatan terencana, sistematis, dan berlanjut setelah
akhir sebagian atau seluruh kegiatan usaha pertambangan untuk memulihkan fungsi
lingkungan alam dan fungsi sosial menurut kondisi lokal di seluruh wilayah penambangan

80
VIII.1.5.1 Pemanfaatan Lahan Pascatambang
Lahan pasca tambang yang telah selesai dieksploitasi kemudian akan
dilakukan kegiatan reklamasi dan revegetasi lahan menjadi kawasan hutan
dan/atau perkebunan

VIII.1.5.2 Jadwal Pelaksanaan Pascatambang


Berikut adalah penjadwalan dalam melaksanakan kewajiban pasca tambang,
seperti melakukan reklamasi pada lahan bekas fasilitas utama maupun fasilitas pendukung
tambang.
Tabel 8.1 Jadwal Pelaksanaan Pasca Tambang
Tahun ke-
NO URAIAN KEGIATAN KETERANGAN
7 8
A Reklamasi pada Lahan Bekas Tambang dan Lahan di Luar Bekas Tambang
1 Pembongkaran Fasilitas Tambang
2 Reklamasi Lahan Bekas Fasilitas Tambang
3 Pembongkaran dan Reklamasi Jalan Tambang
4 Reklamasi Lahan Bekas Tambang Permukaan
5 Reklamasi Lahan Bekas Kolam Pengendap
B Reklamasi Lahan Bekas Fasilitas Penunjang
1 Reklamasi Lahan Bekas Landfill
2 Pembongkaran Sisa - sisa Bangunan, Transmisi Listrik, Pipa Air, Fasilitas Lainnya

3 Reklamasi Lahan Bekas Bangunan, Transmisi Listrik, Pipa Air, Fasilitas Lainnya

4 Pembongkaran Peralatan, Mesin, Tangki Bahan Bakar Minyak , dan Pelumas

5 Penanganan Sisa Bahan Bakar Minyak, Pelumas, serta Bahan Kimia


6 Reklamasi Lahan Bekas Sarana Transportasi
7 Reklamasi Lahan Bekas Bangunan dan Fondasi Beton
Pemulihan (remediasi) Tanah yang Terkontaminasi Bahan Kimia, Minyak, serta
8
Bahan Berbahaya dan Beracun, dan Limbah Bahan Berbahaya dan Beracun
C Pengembangan Sosial, Budaya, dan Ekonomi
1 Pengurangan dan Pemutusan Hubungan Kerja
2 Bimbingan dan Bantuan untuk Pengalihan Pekerjaan bagi Karyawan
Pengembangan Usaha Alternatif untuk Masyarakat Lokal yang disesuaikan
3
dengan Program Sosial, Budaya, dan Ekonomi
D Pemeliharaan
1 Tapak Bekas Lahan Tambang
2 Tapak Bekas Lahan Fasilitas Penunjang
E Pemantauan
1 Kestabilan Fisik
2 Air Permukaan dan Air Tanah
3 Biologi Akuatik dan Teresterial

VIII.1.5.3 Rencana Biaya Pascatambang


Berikut adalah rincian rencana pengeluaran untuk melaksanakan rencana
pasca tambang tersebut sesuai dengan penjadwalan yang telah ditentukan tiap tahunya.

81
Tabel 8.2 Rencana Biaya Pascatambang
NO URAIAN KEGIATAN LUAS (m2) BIAYA (Rp)
1 Biaya Langsung
a. Biaya pada tapak bekas tambang, terdiri atas biaya :
1 Pembongkaran dan Reklamasi Jalan Tambang 38,760.00 121,074,000.00
2 Reklamasi Lahan Bekas Tambang Permukaan 148,044.94 4,200,000,000.00
3 Reklamasi Lahan Bekas saluran dan Kolam Pengendap 127.90 529,185.00
4 Pengamanan semua lahan bekas tambang 186,932.84 28,039,926.00
b. Biaya pada fasilitas penunjang, terdiri atas biaya :
1 Reklamasi Lahan Bekas Landfill 250.00 1,037,500.00
Pembongkaran Sisa - sisa Bangunan, Transmisi Listrik, Pipa Air,
2
Fasilitas Lainnya 2,900.00 30,000,000.00
Reklamasi Lahan Bekas Bangunan, Transmisi Listrik, Pipa Air,
3
Fasilitas Lainnya 2,900.00 34,235,000.00
Pembongkaran Peralatan, Mesin, Tangki Bahan Bakar Minyak , dan
4
Pelumas 75,000,000.00
5
Penanganan Sisa Bahan Bakar Minyak, Pelumas, serta Bahan Kimia 30,000,000.00
6 Reklamasi Lahan Bekas Sarana Transportasi 7,060.00 29,119,000.00
Pemulihan (remediasi) Tanah yang Terkontaminasi Bahan Kimia,
8 Minyak, serta Bahan Berbahaya dan Beracun, dan Limbah Bahan
Berbahaya dan Beracun 200,000,000.00
c. Pengembangan Sosial, Budaya, dan Ekonomi 300,000,000.00
d. Pemeliharaan 500,000,000.00
e. Pemantauan 200,000,000.00
SUBTOTAL 1 (Rp) 5,749,034,611.00
2 Biaya Tidak Langsung
a. Mobilisasi dan demobilisasi alat 143,725,865.28
b. perencanaan Pasca tambang 287,451,730.55
c. administrasi dan keuntungan pihak ketiga sebagai pelaksana Pascatambang 574,903,461.10
d. supervisi 287,451,730.55
SUBTOTAL 2 (Rp) 1,293,532,787.48
TOTAL (Rp) 7,042,567,398.48

VIII.2 KESELAMATAN PERTAMBANGAN


Kesehatan dan keselamatan kerja (K3) adalah bidang yang terkait dengan
kesehatan, keselamatan, dan kesejahteraan manusia yang bekerja di sebuah institusi maupun
lokasi proyek. Tujuan K3 adalah untuk memelihara kesehatan dan keselamatan lingkungan
kerja. K3 juga melindungi rekan kerja, keluarga pekerja, konsumen, dan orang lain yang juga
mungkin terpengaruh kondisi lingkungan kerja. Di Indonesia, terdapat beberapa undang-
undang yang mengatur masalah K3 dan Ketenagakerjaan, di antaranya:
 Undang-undang No. 1 Tahun 1970 tentang Keselamatan Kerja Undang-undang
ini mengatur tentang kewajiban KTT selaku pimpinan tempat kerja dan pekerja
dalam melaksanakan keselamatan kerja.
 Undang-undang nomor 23 tahun 1992 tentang Kesehatan. Undang- Undang ini
menyatakan bahwa perusahaan berkewajiban memeriksakan kesehatan badan,
kondisi mental dan kemampuan fisik pekerja yang baru maupun yang akan

82
dipindahkan ke tempat kerja baru, sesuai dengan sifat-sifat pekerjaan yang
diberikan kepada pekerja, serta pemeriksaan kesehatan secara berkala.
Sebaliknya para pekerja juga berkewajiban memakai alat pelindung diri (APD)
dengan tepat dan benar serta mematuhi semua syarat keselamatan dan
kesehatan kerja yang diwajibkan.
 Undang-undang No. 13 Tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan Undang-undang
ini mengatur mengenai segala hal yang berhubungan dengan ketenagakerjaan
mulai dari upah kerja, jam kerja, hak maternal, cuti sampai dengan keselamatan
dan kesehatan kerja

VIII.2.1 Manajemen Risiko Keselamatan Pertambangan


Pengendalian risiko penting dilakukan untuk dapat meningkatkan keamanan dan
keselamatan pekerja dari risiko bahaya yang mungkin terjadi di lokasi kerja. Manajemen
risiko dilakukan dengan tiga tahap pengelolaan risiko, yaitu

VIII.2.1.1 Identifikasi Bahaya


Identifikasi bahaya adalah upaya mengenai bahaya dan potensi bahaya
yang mungkin dapat timbul dari kegiatan pertambangan

VIII.2.1.2 Penilaian Risiko


Analisis risiko adalah upaya menganalisis besarnya risiko yang
mungkin timbul dari potensi bahaya yang tidak diinginkan. Kemudian
risiko dikelompokkan menjadi beberapa kategori seperti risiko yang bisa
dihindari, dan risiko yang bisa dipindahkan ke pihak lain, dan menyiapkan
konsekuensi ketika risiko tersebut terjadi.

VIII.2.1.3 Pengendalian Risiko


Pengendalian risiko adalah upaya menentukan langkah yang tepat
untuk mengurangi dan mengendalikan risiko, kemudian melakukan
manajemen kontrol agar proses pengendalian risiko dapat terawasi dengan
baik

VIII.2.2 Pengelolaan Keselamatan dan Kesehatan Kerja Pertambangan


Program Keselamatan dan Kesehatan kerja dilakukan oleh perusahaan dalam
menjalankan semua kegiatan operasinya. Adapun Program K3 dari PT Nikel Jaya Kencana
dirancang dengan tujuan untuk

83
1. Menciptakan sumber daya manusia yang berkompeten serta sadar dan peduli akan
keselamatan kerja
2. Melakukan perencanaan dan evaluasi terhadap setiap sistem dan teknis pekerjaan
untuk mengurangi potensi terjadinya bahaya dan risiko keselamatan kerja
3. Melakukan pencegahan dan penanggulangan terhadap setiap hal yang berpotensi
menyebabkan terjadinya bahaya dan/atau kecelakaan kerja
4. Melakukan kegiatan pengawasan terhadap keberjalanan kegiatan dengan penuh
integritas

VIII.2.2.1 Pengelolaan Keselamatan Kerja


Program Keselamatan Kerja Pertambangan meliputi:
1. Melakukan kegiatan inspeksi secara rutin di lingkungan kerja
2. Melaksanakan pertemuan rutin bulanan dengan seluruh karyawan
3. Melaksanakan Kampanye K3 secara intensif
4. Melaksanakan evaluasi program dan performa K3 secara rutin
5. Melaksanakan tindak lanjut hasil evaluasi K3
6. Menyelenggarakan Basic Safety Training
7. Menyediakan Alat Pelindung Diri (APD) bagi pekerja
8. Melakukan perbaikan rambu lalu lintas dan aspek-aspek keamanan
lainnya
9. Melakukan identifikasi dan sosialisasi bahaya pada tiap-tiap lokasi
kerja
10. Membuat dan menerapkan Peraturan sanksi pelanggaran alat pelindung
diri termasuk jenis-jenis pelanggaran dan sanksi yang akan diterima

VIII.2.2.2 Pengelolaan Kesehatan Kerja


Program Kesehatan Kerja Pertambangan meliputi:
1. Melaksanakan Medical check up tahunan dan pre-employment medical
check up
2. Memantau kesehatan kerja
3. Menerapkan sistem rekomendasi fit to work dari rumah sakit atau
klinik
4. Melaksanakan program rehabilitasi bagi karyawan yang tidak dapat
melaksanakan pekerjaan dikarenakan menderita suatu penyakit
5. Melakukan identifikasi bahaya ergonomis dan kontrol yang dapat
dilakukan
6. Menyediakan fasilitas rumah sakit, klinik dan obat-obatan
7. Mengadakan sosialisasi pola hidup sehat kepada karyawan

84
8. Mengadakan sosialisasi HIV-AIDS kepada karyawan
VIII.2.2.3 Pengelolaan Lingkungan Kerja
Program Lingkungan Kerja Pertambangan meliputi:
1. Melaksanakan program pemantauan rutin paparan bahaya kesehatan
kerja
2. Melaksanakan program pemetaan paparan lingkungan kerja
3. Melaksanakan program sosialisasi dan pelatihan yang berkaitan
dengan kesehatan kerja
4. Membeli dan melakukan kalibrasi peralatan pemantauan kesehatan
lingkungan

VIII.2.2.4 Sistem Manajemen Keselamatan Pertambangan


Sistem Manajemen Keselamatan Pertambangan merupakan Sistem
manajemen yang menjadi bagian dari sistem manajemen perusahaan dalam
rangka mengendalikan risiko keselamatan pertambangan yang terdiri dari
K3 pertambangan dan keselamatan operasi pertambangan (KO
Pertambangan)

VIII.2.3 Pengelolaan Keselamatan Operasi Pertambangan


Keselamatan Operasi Pertambangan (KO Pertambangan) adalah segala aktivitas
yang dilakukan untuk melindungi dan menjamin kegiatan operasional tambang yang aman,
efektif dan produktif, melalui usaha seperti pengelolaan sistem dan proses pemeliharaan
fasilitas, prasarana, instalasi, dan perlengkapan pertambangan, pengamanan instalasi,
kelayakan fasilitas, prasarana instalasi, dan perlengkapan pertambangan, kompetensi tenaga
teknik, dan pelajari kajian teknis pertambangan.

VIII.2.3.1 Sistem dan Pelaksanaan Pemeliharaan/Perawatan Sarana, Prasarana,


Instalasi, dan Peralatan Pertambangan
Perusahaan harus memiliki prosedur perihal proses pemeliharaan
fasilitas, prasarana, instalasi, dan perlengkapan pertambangan. Kemudian
harus juga disusun jadwal untuk pemeliharaan dan perawatannya.

VIII.2.3.2 Pengamanan Instalasi


Perusahaan perlu untuk membuat suatu prosedur berkaitan dengan
pengamanan dari instalasi-instalasi vital seperti instalasi kelistrikan,

85
instalasi air, instalasi komunikasi, instalasi hidrolik, instalasi bahan bakar
cair, dan instalasi proteksi kebakaran.

VIII.2.3.3 Kelayakan Sarana, Prasarana, Instalasi, dan Peralatan Pertambangan


Perusahaan harus memiliki Prosedur Pengujian kelayakan Fasilitas,
Prasarana, Instalasi, Alat pelindung diri dan Perlengkapan pertambangan.
Lalu selain itu harus dilakukan pengujian secara berkala dan
mendokumentasikan hasil pengujian kelayakan yang sudah dilakukan.

VIII.2.3.4 Kompetensi Tenaga Teknik


Perusahaan perlu untuk menunjuk tenaga teknis untuk dapat membuat
dan mengambil keputusan sesuai prosedur, selain itu untuk membuat
program dan jadwal, serta melakukan proses pemeliharaan/perawatan
fasilitas, prasarana, instalasi, dan perlengkapan pertambangan, dan
melakukan mengevaluasi dan mendokumentasikan hasilnya.

VIII.2.3.5 Evaluasi Laporan Hasil Kajian Teknis Pertambangan


Perusahaan harus melakukan suatu kajian teknis untuk setiap aktivitas
awal atau baru sebelum memulai aktivitas pertambangan. Perusahaan
harus juga harus melakukan kajian teknis untuk setiap perubahan atau
modifikasi pada sistem, fasilitas, prasarana, instalasi, serta peralatan dan
perlengkapan pertambangan.

VIII.2.4 Organisasi dan Personil Keselamatan Pertambangan


Kepala Teknik
Tambang

Wakil Kepala
Teknik Tambang

HSE Manager HSE Supervisor

Pelaksana
Pelaksana Mining
HSE Staff HSE Staff Maintenance &
Operation
Utility Operation

Gambar 8.2 Struktur organisasi K3 Perusahaan

86
Agar kegiatan penanganan K3 Perusahaan dapat maksimal maka perusahaan membentuk
komite keselamatan dan kesehatan kerja (Komite K3). Komite K3 memiliki tugas pokok
yaitu:
1. Membina kesadaran keselamatan dan kesehatan kerja di kalangan pekerja
2. Menjamin ditaatinya semua peraturan K3 oleh seluruh pekerja.
3. Melakukan pengkajian secara menyeluruh terhadap setiap kecelakaan kerja yang
terjadi dan membuat saran-saran perbaikan
4. Menjadi panutan dalam pelaksanaan K3 bagi pekerja.

Tugas Pengawas Operasional:


1. Bertanggung jawab kepada Kepala Teknik Tambang terhadap keselamatan semua
pekerja tambang yang menjadi bawahannya
2. Bertanggung jawab atas keselamatan, kesehatan dan kesejahteraan dari setiap pekerja
yang ditugaskan kepadanya.
3. Melaksanakan inspeksi, pemeriksaan dan pengujian
4. Membuat dan menandatangan laporan-laporan inspeksi, pemeriksaan dan pengujian.

Tugas Pengawas Teknis:


1. Bertanggung jawab kepada Kepala Teknik Tambang untuk keselamatan pemasangan
peralatan pekerjaan serta pemeliharaan dari semua peralatan yang menjadi tugasnya.
2. Mengawasi dan memeriksa semua permesinan dan kelistrikan peralatan yang menjadi
tugasnya
3. Menjamin terlaksanakannya penyelidikan, pemeriksaan dan pengujian dari
permesinan dan kelistrikan peralatan
4. Merencanakan penyelidikan dan pengujian sema permesinan dan kelistrikan peralatan
sebelum digunakan, selesai digunakan atau diperbaiki
5. Merencanakan dan menekankan dilaksanakannya pemeliharaan semua peralatan
sesuai jadwal yang telah direncanakan
6. Membuat dan menandatangani laporan penyelidikan, pemeriksaan dan pengujian.

87
BAB IX PENGEMBANGAN DAN PEMBERDAYAAN MASYARAKAT

IX.1 PROGRAM PENGEMBANGAN DAN PEMBERDAYAAN


MASYARAKAT
Visi dan Misi Program Pengembangan dan Pemberdayaan Masyarakat

Visi
Menjadi Mitra Masyarakat dalam Pembangunan Berkelanjutan dan Turut Serta
Meningkatkan Kualitas Hidup Masyarakat

Misi
 Menjalin hubungan yang harmonis dengan masyarakat berdasarkan prinsip saling
menghormati dan saling percaya.
 Mendorong pertumbuhan ekonomi masyarakat lokal untuk menjadi masyarakat yang
mandiri dan sejahtera.
 Meningkatkan partisipasi masyarakat dalam agenda mendukung rencana jangka
panjang perusahaan.

Perusahaan mengadopsi ISO 26000:2010: Guidance on Social Responsibility dan


Global Reporting Initiative (GRI) sebagai panduan dalam pelaksanaan program CSR
berstandar internasional. Dalam penerapan program CSR, PT NJK berfokus pada tujuh
bidang program, antara lain, Pengembangan Agribisnis; Peningkatan Kesehatan Masyarakat;
Peningkatan Pendidikan dan Pelatihan; Pengembangan Koperasi, Usaha Kecil dan Menengah
(KUKM); Peningkatan Infrastruktur; Pelestarian Alam dan Budaya; serta Penguatan
Kapasitas Kelembagaan Masyarakat dan Pemerintah.

Untuk program pemberdayaan masyarakat, lingkup program CSR yang dilakukan


dimulai dari proses transfer ilmu dan pengetahuan kepada kelompok penerima manfaat. Hal
itu berupa pelatihan dan studi banding. Selanjutnya, pemberian stimulan dan pendampingan
berkala oleh para Pendamping Wilayah dan para ahli pada bidang program masing-masing.
Pada umumnya, program CSR PT NJK dilakukan berdasarkan usulan masyarakat dan
rekomendasi pemerintah. Hal itu dilakukan agar terjadi sinergi antara program pemerintah
dan program CSR PT NJK.

88
IX.2 BIAYA PENGEMBANGAN DAN PEMBERDAYAAN
MASYARAKAT
Untuk menyelenggarakan Kegiatan Pengembangan dan Pemberdayaan Masyarakat
maka perusahaan menyediakan anggaran dana untuk program-program Pengembangan dan
Pemberdayaan Masyarakat dengan rincian sebagai berikut:

Tabel 9.1 Rincian Biaya Pengembangan dan Pemberdayaan Masyarakat


Program CSR 0 1 2 3 4 5 6
Peningkatan Mutu Pendidikan dan Pelatihan
Bantuan Beasiswa Pendidikan 50,000,000.00 50,000,000.00 50,000,000.00 50,000,000.00 50,000,000.00 50,000,000.00
Bantuan Sarana & Prasarana Sekolah 64,479,279.57 43,503,086.28 96,249,639.42 108,387,358.00 111,226,796.14 88,454,194.08
Science Competition 25,000,000.00 25,000,000.00 25,000,000.00 25,000,000.00 25,000,000.00 25,000,000.00
139,479,279.57 118,503,086.28 171,249,639.42 183,387,358.00 186,226,796.14 163,454,194.08
Peningkatan Kesehatan Masyarakat dan Sanitasi
Bantuan mobil kesehatan keliling 250,000,000.00 - - - - -
Pengobatan massal - 25,000,000.00 - 25,000,000.00 25,000,000.00 25,000,000.00
Pembuatan fasiliitas MCK komunal - - 128,437,229.57 - - 88,437,229.57
Penyuluhan Kesehatan - 15,000,000.00 - 15,000,000.00 - 15,000,000.00
Perbaikan fasilitas kesehatan (Posyandu, Puskesmas, dll) - 78,503,086.28 - 72,540,518.50 - -
Sunat massal - - - 25,000,000.00 - -
Operasi katarak gratis - - - - 114,670,097.11 -
250,000,000.00 118,503,086.28 128,437,229.57 137,540,518.50 139,670,097.11 122,590,645.56
Pengembangan UKM dan Ekonomi Lokal
Pengembangan koperasi dan Badan Usaha Milik Desa 75,000,000.00 75,000,000.00 75,000,000.00 75,000,000.00 75,000,000.00 75,000,000.00
Pendampingan industri rumah tangga 25,000,000.00 25,000,000.00 25,000,000.00 25,000,000.00 25,000,000.00 25,000,000.00
100,000,000.00 100,000,000.00 100,000,000.00 100,000,000.00 100,000,000.00 100,000,000.00
Pengembangan Agribisnis
Pendampingan tanaman semusim 30,000,000.00 30,000,000.00 30,000,000.00 30,000,000.00 30,000,000.00 30,000,000.00
Peningkatan produktivitas ternak 30,000,000.00 30,000,000.00 30,000,000.00 30,000,000.00 30,000,000.00 30,000,000.00
Peningkatan produktivitas pertanian 30,000,000.00 30,000,000.00 30,000,000.00 30,000,000.00 30,000,000.00 30,000,000.00
Pengembangan budidaya ikan 30,000,000.00 30,000,000.00 30,000,000.00 30,000,000.00 30,000,000.00 30,000,000.00
120,000,000.00 120,000,000.00 120,000,000.00 120,000,000.00 120,000,000.00 120,000,000.00
Peningkatan Infrastruktur
Perbaikan sarana ibadah desa 150,000,000.00 150,000,000.00
Perbaikan jalan setapak desa 100,000,000.00
Perbaikan drainase jalan desa 25,000,000.00
Perbaikan poskamling desa 25,000,000.00 50,000,000.00
Perbaikan balaidesa 100,000,000.00 100,000,000.00
Perbaikan sarana olahraga dan taman desa 50,000,000.00 75,000,000.00
150,000,000.00 150,000,000.00 150,000,000.00 150,000,000.00 150,000,000.00 75,000,000.00
Peningkatan Kapasitas Kelembagaan Masyarakat
Gerakan Komunitas Bersih Sehat Mandiri - - 50,000,000.00 50,000,000.00 50,000,000.00
Dukungan kegiatan keagamaan 45,382,584.23 58,014,402.64 61,561,328.12 51,008,913.50 60,237,087.46 61,226,130.76
45,382,584.23 58,014,402.64 61,561,328.12 101,008,913.50 110,237,087.46 111,226,130.76
Pelestarian Alam dan Budaya
Pembibitan pohon di desa 25,000,000.00 25,000,000.00 25,000,000.00 25,000,000.00 25,000,000.00 25,000,000.00
Festival Tahunan 100,000,000.00 100,000,000.00 100,000,000.00 100,000,000.00 100,000,000.00 100,000,000.00
125,000,000.00 125,000,000.00 125,000,000.00 125,000,000.00 125,000,000.00 125,000,000.00
Total 929,861,863.80 790,020,575.20 856,248,197.10 916,936,790.00 931,133,980.70 817,270,970.40

89
BAB X ORGANISASI DAN TENAGA KERJA

X.1 BAGAN ORGANISASI


Struktur organisasi PT Nikel Jaya Kencana disesuaikan dengan kebutuhan perusahaan
sehingga dengan adanya struktur organisasi, tambang dapat dioperasikan dengan baik,
mampu mengatur perencanaan tambang yang efisien.

Kepala Teknik
Tambang

Wakil Kepala
Teknik Tambang

Mining Maintenance & Finance &


Mining Operation HSE HRD External
Engineering Utility Accounting

Mine Operation Mine Planning Health and Safety Maintenance

Survey,Exploration
Environment Warehouse
& Geology

Geotechnic &
Logistics
Hydrogeology

Production

Gambar 10.1 Struktur Organisasi Perusahaan

X.2 TABEL TENAGA KERJA


Dalam melaksanakan operasi pertambangan yang telah direncanakan tentunya
memerlukan tenaga kerja. Tenaga kerja yang dibutuhkan dibagi menjadi 3 tingkatan, yaitu
Top Management, Middle Management, dan First Line Management dimana masing-masing
tingkatan tersebut memiliki kriteria khusus.

Tabel 10.1 Rekapitulasi Jumlah dan Upah Pekerja


Pekerjaan Jumlah Status Gaji Warga Negara
Kepala Teknik Tambang 1 Staff Rp 66,865,980.67 Indonesia
Direksi Wakil Kepala Teknik
1 Staff Rp 49,101,228.19 Indonesia
Tambang

90
Finance & Accounting
1 Staff Rp 33,495,030.06 Indonesia
Manager
HR-GA Manager 1 Staff Rp 33,495,030.06 Indonesia
Manager Health, Safety, and
1 Staff Rp 33,495,030.06 Indonesia
Environment Manager
Mining Manager 1 Staff Rp 33,495,030.06 Indonesia
External Relation Manager 1 Staff Rp 33,495,030.06 Indonesia
Port Operation
1 Staff Rp 24,550,614.10 Indonesia
Superintendent
Mine Planning
1 Staff Rp 24,550,614.10 Indonesia
Superintendent
Mine Operation
1 Staff Rp 24,550,614.10 Indonesia
Superintendent Superintendent
Mine Geology
1 Staff Rp 24,550,614.10 Indonesia
Superintendent
Mine Maintenance
1 Staff Rp 24,550,614.10 Indonesia
Superintendent
Head of Security 1 Staff Rp 12,275,307.05 Indonesia
Port Logistic Supervisor 1 Staff Rp 18,412,960.57 Indonesia
Operation Supervisor 1 Staff Rp 18,412,960.57 Indonesia
Geotechnical & Hidrolog
1 Staff Rp 18,412,960.57 Indonesia
Supervisor
Survey, Exploration &
Supervisor 1 Staff Rp 18,412,960.57 Indonesia
Geology Supervisor
Processing Plant Supervisor 1 Staff Rp 18,412,960.57 Indonesia
Head of Workshop 1 Staff Rp 21,416,038.67 Indonesia
Health, Safety, and
1 Staff Rp 18,412,960.57 Indonesia
Environment
Port Operation 3 Staff Rp 10,054,712.99 Indonesia
Mine Operation 3 Staff Rp 10,054,712.99 Indonesia
Mine Planning 2 Staff Rp 10,054,712.99 Indonesia
Mine Geology 3 Staff Rp 10,054,712.99 Indonesia
Processing Plant 1 Staff Rp 10,054,712.99 Indonesia
Mine Maintenance 8 Staff Rp 12,057,098.38 Indonesia
Engineer/Staff
Safety, Health, and
2 Staff Rp 10,054,712.99 Indonesia
Environment
Human Resources 2 Staff Rp 5,164,271.73 Indonesia
General Affair 2 Staff Rp 5,164,271.73 Indonesia
Finance & Accounting 2 Staff Rp 5,164,271.73 Indonesia
External Relation 3 Staff Rp 5,164,271.73 Indonesia
Security 6 Staff Rp 5,164,271.73 Indonesia
Non-
Dozer 2 Rp 6,723,821.90 Indonesia
staff
Non-
Excavator 6 Rp 6,723,821.90 Indonesia
staff
Operator Non-
Rock Breaker 1 Rp 6,723,821.90 Indonesia
staff
Non-
Grader 2 Rp 6,723,821.90 Indonesia
staff
Grizzly 2 Non- Rp 6,723,821.90 Indonesia

91
staff
Non-
Dump Truck 6 Rp 6,723,821.90 Indonesia
staff
Non-
Compactor 2 Rp 6,723,821.90 Indonesia
staff
Operator Pendukung
Non-
(logistik, konsumsi, listrik, 3 Rp 6,723,821.90 Indonesia
staff
dll)
Non-
Bus Karyawan 1 Rp 6,723,821.90 Indonesia
staff

Berikut adalah kriteria yang diperlukan dalam masing-masing tingkatan yang harus
dipenuhi agar kegiatan operasi penambangan dapat berjalan secara efektif dan efisien.

Tabel 10.2 Kriteria Umum Berdasarkan Jabatan


Tingkatan Jabatan Kriteria Umum
1. Pendidikan Minimal S2
2. Memenuhi kriteria menurut KepMen no 555
K/26/MPE 1995. (Untuk KTT dan wakil KTT)
Top Management
Mine Head 3. Memiliki kemampuan berbahasa inggris yang
Vice Mine Head baik (tulisan maupun lisan)
Manager 4. Memiliki kemampuan komunikasi yang baik
5. Memiliki jiwa leadership yang tinggi
6. Memiliki kemampuan bekerja dalam tim

1. Pendidikan minimal S1 sesuai dengan


bidangnya
Middle Management 2. Pengalaman kerja minimal 2 tahun
Superintendent
3. Memiliki kemampuan berbahasa inggris dengan
Supervisor
Engineer/Staff baik (tulisan maupun lisan)
4. Memiliki kemampuan komunikasi yang baik
5. Mampu bekerja dalam tim
First Line Management 1. Pendidikan minimal SMA atau sederajat
Operator 2. Memiliki sertifikasi keahlian sesuai bidangnya
Foreman 3. Pengalaman minimal 1 tahun
Pekerja Harian 4. Memiliki kemampuan komunikasi yang baik

92
BAB XI PEMASARAN

XI.1 KEBIJAKAN PEMERINTAH


Beberapa kebijakan dari Pemerintah yang mengatur tentang pemasaran dari hasil
penambangan Bijih Nikel diantaranya,
1. Undang–Undang Nomor 4 Tahun 2009 tentang Pertambangan Mineral dan Batubara
2. Peraturan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Nomor 14 Tahun 2014 tentang
Jadwal Retensi Arsip Substantif Mineral dan Batubara Kementerian Energi dan
Sumber Daya Mineral
3. Peraturan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Nomor 5 Tahun 2017 tentang
Peningkatan Nilai Tambah Mineral melalui Kegiatan Pengolahan dan Pemurnian
Mineral di Dalam Negeri
4. Peraturan Pemerintah Nomor 55 Tahun 2010 tentang Pembinaan dan Pengawasan
Penyelenggaraan Pengelolaan Usaha Pertambangan Mineral dan Batubara
5. Peraturan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Nomor 26 Tahun 2018 tentang
Pelaksanaan Kaidah Pertambangan yang Baik dan Pengawasan Pertambangan
Mineral dan Batubara

XI.2 PROSPEK PEMASARAN


XI.2.1 Dalam Negeri
Dalam Permen ESDM no.5/2017 tertulis nikel kadar rendah di bawah 1.7% wajib
diserap oleh fasilitas pemurnian minimum 30% dari kapasitas input smelter. Apabila
kebutuhan dalam negeri nikel kadar rendah dan bauksit kadar rendah telah terpenuhi, maka
sisanya di jual ke luar negeri. Asosiasi Penambang Nikel Indonesia (APNI) menyatakan para
anggotanya dipastikan merugi apabila menjual bijih nikel kadar rendah di dalam negeri
dengan harga yang ditawar oleh pengusaha smelter. Pada perusahaan ini berencana untuk
menjual ore nikel nya ke pabrik Smelter dalam negeri yaitu PT Indonesia Morowali Industrial
Park (IMIP) dengan ketentuan kadar %Ni Saprolit 1.8 dan kadar %Ni Limonit 1.2.

XI.2.2 Jenis dan Jumlah Produk, serta Asumsi Harga


Jenis Ni yang dijual ke perusahaan smelter PT Indonesia Morowali Industrial Park
(IMIP) yaitu Bijih Nikel Saprolit dengan %Ni 1.8 dan Bijih Nikel Limonit dengan %Ni 1.2.
Jumlah Bijih Nikel yang di jual ke perusahaan tersebut rata-rata sekitar 175.000 ton bijih per
tahun, dengan harga Bijih Saprolit sekitar $24.7/Ton, dan Bijih Limonit sekitar $11/Ton.

93
BAB XII INVESTASI DAN ANALISIS KELAYAKAN

XII.1 PARAMETER ANALISIS KEEKONOMIAN


Berikut adalah parameter-parameter/asumsi-asumsi yang digunakan dalam
perhitungan analisis ekonomi perencanaan tambang PT Nikel Jaya Kencana.

Tabel 12.1 Parameter Keekonomian yang Digunakan


No. Parameter Nilai
1 Mata Uang USD
2 Nilai Tukar Rupiah/USD Rp 14.500
3 Eskalasi Harga 2.8%
4 Debt Ratio 30%
5 Equity Ratio 70%
6 Cost of Debt Rp 15,095,839,296.82
7 Cost of Equity Rp 35,223,625,025.92
8 Discount Rate 12%
9 Income Tax 25%
10 Royalti 2%
11 Suku Bunga Bank 9.95%
12 Harga Jual Saprolit USD 24.70/ton
13 Harga Jual Limonit USD 11.00/ton

XII.2 INVESTASI
XII.2.1 Modal Tetap
XII.2.1.1 Capital Cost Peralatan
Berikut ini adalah modal tetap yang dikeluarkan untuk alat utaman maupun alat
penunjang sesuai dengan jumlah yang dibutuhkan. Berikut adalah rincian modal tetap untuk
setiap alat.

94
Tabel 12.2 Rekapitulasi Capital Cost Peralatan
Capital Cost
No. Jenis Alat (US$/tahun)
Tahun ke-
Peralatan Utama 0
1 Lapisan Penutup Dozer (Komatsu D155A-5) $ 135,000.00
2 Tanah Pucuk, Waste, Saprolit, limonit Excavator (Komatsu PC160LC-8) $ 130,000.00
3 Parit, Setpond Excavator (Komatsu PC130F-7) $ 51,724.14
4 Stockpile Excavator (Komatsu PC160LC-8) $ 130,000.00
6 Stockpile Sapro Grizzly Hongji $ 10,000.00
7 Rock Breaker Komatsu PC200-6 $ 37,931.03
8 Pengangkutan Ore Hino Dutro 110 HD $ 64,827.59
Peralatan Pendukung
9 Excavator Excavator (Komatsu PC130F-7) $ 51,724.14
10 Grader CAT140GC $ 110,000.00
Hino FG235 FI Karoseri Water
11 Water Truck $ 51,724.14
Tank Truck
12 Fuel Truck Hino FG235JL Karoseri Tangki 14KL$ 48,275.86
13 Compactor Komatsu JW30-2 $ 15,000.00
14 Electricity Generator T12800SGenerator typeBrush $ 5,931.03
Lampu Penerangan Konstruksi
15 Light Plant Light Tower FIRMAN FLT3000 $ 3,029.31
Trolley 3kW
16 Penutup Stockpile Terpal Tambang $ 23,898.00
17 Penutup Jalan Pasir Batu $ 19,246.34
New Armada Model : Magneto
18 Bus Karyawan $ 27,586.21
Vision 29 seats
Peralatan Teknik dan Manajemen
Mitsubishi -Strada Triton GLS
19 Light Vehicle (LV) $ 203,310.34
exit HP M-T
20 Computer Lenovo IdeaCentre C460 $ 2,241.38
21 Telephone Communication Equipment Panasonic $ 566.90
22 Mine Radio Motorolla $ 1,200.00
23 Engineering & Survey Equipment Sokki a Set65 $ 6,896.55
Pengangkutan Ore ke Pelabuhan
24 Pengangkutan Ore Hino FM 260 JD $ 134,385.94
Total Capital Cost (US$/tahun) $ 1,264,498.91

XII.2.1.2 Capital Cost Infrastruktur


Berikut ini adalah modal tetap yang dikeluarkan untuk infrastruktur utama maupun
infrastruktur penunjang sesuai dengan jumlah yang dibutuhkan. Berikut adalah rincian modal
tetap untuk setiap infrastruktur.

Tabel 12.3 Rekapitulasi Capital Cost Infrastruktur


No. Jenis Bangunan Luas Bangunan (m2) Total Biaya (Rp)
1 Office 250 Rp 1,250,000,000.00

95
2 Workshop, tempat pengisian 1000 Rp 4,000,000,000.00
bahan bakar, & washing bay
3 Pelabuhan 1500 Rp 1,500,000,000.00
4 Mess 1000 Rp 6,000,000,000.00
5 Klinik 50 Rp 150,000,000.00
6 Kantin 250 Rp 500,000,000.00
7 Tempat ibadah 100 Rp 200,000,000.00
8 Penampungan limbah 250 Rp 500,000,000.00

XII.2.1.3 Capital Cost Aset Tidak Nyata


Berikut ini adalah modal tetap yang dikeluarkan untuk asset yang tidak nyata.
Berikut adalah aset tidak nyata beserta rincian modal tetap untuk aset tidak nyata tersebut.

Tabel 12.4 Rekapitulasi Capital Cost Aset Tidak Nyata


No. Jenis Aset Harga (US$)
1 Eksplorasi $ 1,000,000.00
2 AMDAL $ 27,586.21
Total $ 1,027,586.21

XII.2.2 Modal Kerja


Modal kerja yang dikeluarkan oleh PT Nikel Jaya Kencana adalah ¼ dari biaya
operasi di tahun pertama, yaitu sebesar US$ 454,363.15 karena ore dapat mulai dijual setelah
bulan ke 3 proses penambangan.

XII.2.3 Sumber Dana


Sumber dana PT Nikel Jaya Kencana ada 2, yaitu modal sendiri dan pinjaman bank
di Bank Pemerintah. Proporsi masing-masing sumber dana tersebut adalah 30% dari
pinjaman bank dan 70% dari modal sendiri.

XII.3 BIAYA PRODUKSI


XII.3.1 Biaya Produksi Alat Pelindung Diri
Untuk memenuhi prinsip keselamatan dan kesehatan kerja, perusahaan menyediakan
beberapa alat pelindung diri (APD) untuk setiap pegawai baik yang staff maupun non-staff.
Berikut adalah rekapitulasi biaya produksi alat pelindung diri setiap tahunnya.

96
Tabel 12.5 Rekapitulasi Biaya Produksi Alat Pelindung Diri
Tahun
Nama alat Jumlah Harga Satuan
0 1 2 3 4 5 6
Seragam 255 $ 13.79 $ - $ 3,517.24 $ 3,517.24 $ 3,517.24 $ 3,517.24 $ 3,517.24 $ 3,517.24
Celana 170 $ 20.69 $ - $ 3,517.24 $ 3,517.24 $ 3,517.24 $ 3,517.24 $ 3,517.24 $ 3,517.24
Safety Helm 90 $ 6.90 $ - $ 620.69 $ 620.69 $ 620.69 $ 620.69 $ 620.69 $ 620.69
Masker 285 $ 1.72 $ - $ 491.38 $ 491.38 $ 491.38 $ 491.38 $ 491.38 $ 491.38
Kacamata 90 $ 3.45 $ - $ 310.34 $ 310.34 $ 310.34 $ 310.34 $ 310.34 $ 310.34
Safety Shoes 90 $ 68.97 $ - $ 6,206.90 $ 6,206.90 $ 6,206.90 $ 6,206.90 $ 6,206.90 $ 6,206.90
Sarung Tangan 84 $ 0.34 $ - $ 28.97 $ 28.97 $ 28.97 $ 28.97 $ 28.97 $ 28.97
Safety Vest 5 $ 3.45 $ - $ 17.24 $ 17.24 $ 17.24 $ 17.24 $ 17.24 $ 17.24

XII.3.2 Biaya Produksi Peralatan


Berikut adalah rincian biaya produksi yang dikeluarkan untuk setiap peralatan baik
peralatan utama maupun peralatan pendukung sesuai dengan kebutuhan tiap tahunnya.

Tabel 12.6 Rekapitulasi Biaya Produksi Peralatan


Operating Total Operating Cost (US$/tahun)
No. Jenis Alat
Cost Tahun ke -
Peralatan Utama (US$/jam) 0 1 2 3 4 5 6
1 Lapisan Penutup Dozer (Komatsu D155A-5) $ 21.45 $- $ 107,841.59 $ 107,841.59 $ 107,841.59 $ 107,841.59 $ 107,841.59 $ 107,841.59
2 Tanah Pucuk, Nikel Excavator (Komatsu PC160LC-8) $ 10.32 $- $ 25,942.31 $ 26,720.58 $ 27,522.20 $ 28,347.87 $ 29,198.30 $ 30,074.25
3 Parit, Setpond Excavator (Komatsu PC130F-7) $ 6.33 $- $ 15,912.29 $ 16,389.66 $ 16,881.35 $ 17,387.79 $ 17,909.42 $ 18,446.71
4 Stockpile Excavator (Komatsu PC160LC-8) $ 10.32 $- $ 25,942.31 $ 26,720.58 $ 27,522.20 $ 28,347.87 $ 29,198.30 $ 30,074.25
6 Stockpile Sapro Grizzly Hongji $ 1.51 $- $ 7,605.17 $ 7,833.32 $ 8,068.32 $ 8,310.37 $ 8,559.68 $ 8,816.47
7 Rock Breaker Komatsu PC200-6 $ 10.54 $- $ 26,495.35 $ 27,290.21 $ 28,108.91 $ 28,952.18 $ 29,820.75 $ 30,715.37
8 Pengangkutan Ore Hino Dutro 110 HD $ 9.44 $- $ 94,930.77 $ 97,778.69 $ 100,712.05 $ 103,733.41 $ 106,845.41 $ 82,538.08
Peralatan Pendukung
9 Excavator Excavator (Komatsu PC130F-7) $ 6.33 $- $ 15,912.29 $ 16,389.66 $ 16,881.35 $ 17,387.79 $ 17,909.42 $ 18,446.71
10 Grader CAT140GC $ 14.65 $- $ 36,827.02 $ 37,931.83 $ 39,069.79 $ 40,241.88 $ 41,449.14 $ 42,692.61
11 Water Truck Hino FG235 FI Karoseri Water Tank Truck $ 7.56 $- $ 19,004.25 $ 19,574.38 $ 20,161.61 $ 20,766.46 $ 21,389.45 $ 22,031.14
12 Fuel Truck Hino FG235JL Karoseri Tangki 14KL $ 7.59 $- $ 19,079.67 $ 19,652.06 $ 20,241.62 $ 20,848.87 $ 21,474.33 $ 22,118.56
13 Compactor Komatsu JW30-2 $ 1.90 $- $ 4,783.74 $ 4,927.25 $ 5,075.07 $ 5,227.32 $ 5,384.14 $ 5,545.67
14 Electricity Generator T12800SGenerator typeBrush $ 5.00 $- $ 25,137.90 $ 25,892.04 $ 26,668.80 $ 27,468.86 $ 28,292.93 $ 29,141.72
15 Light Plant Lampu Penerangan Konstruksi Light Tower FIRMAN FLT3000 Trolley
$ 3kW2.00 $- $ 5,027.58 $ 5,178.41 $ 5,333.76 $ 5,493.77 $ 5,658.59 $ 5,828.34
16 Bus Karyawan New Armada Model : Magneto Vision 29 seats $ 9.44 $- $ 23,730.18 $ 24,442.08 $ 25,175.35 $ 25,930.61 $ 26,708.52 $ 27,509.78
Peralatan Teknik dan Manajemen
17 Light Vehicle (LV) Mitsubishi -Strada Triton GLS exit HP M-T $ 4.56 $- $ 91,703.06 $ 94,454.15 $ 97,287.78 $ 100,206.41 $ 103,212.60 $ 106,308.98
Pengangkutan Ore ke Pelabuhan
18 Truck Dolly Hino FM 320 PD $ 9.92 $- $ 24,936.80 $ 25,684.90 $ 26,455.45 $ 27,249.11 $ 28,066.58 $ 28,908.58
Total Operating Cost Alat (US$/tahun) $- $ 570,812 $ 584,701 $ 599,007 $ 613,742 $ 628,919 $ 617,039

XII.3.3 Rekapitulasi Biaya Produksi


Berikut adalah rincian harga biaya produksi yang dibutuhkan untuk biaya
administrasi, peralatan, gaji karyawan, pengembangan dan pemberdayaan masyarakat, izin
pinjam pakai kawasan hutan, biaya pasca tambang, dan biaya reklamasi.

Tabel 12.7 Total Biaya Produksi


Biaya Administrasi $ - $ (217,241.38) $ (217,241.38) $ (217,241.38) $ (217,241.38) $ (217,241.38) $ (217,241.38)
Peralatan $ - $ (547,079.58) $ (560,256.72) $ (573,829.18) $ (587,808.81) $ (602,207.82) $ (589,526.12)
Gaji Karyawan $ - $ (1,007,369.45) $ (1,007,369.45) $ (1,007,369.45) $ (1,007,369.45) $ (1,007,369.45) $ (1,007,369.45)
CSR $ - $ (66,988.39) $ (56,294.31) $ (61,304.75) $ (65,891.79) $ (66,797.36) $ (59,229.96)
Operating Cost
K3 $ - $ (14,710.00) $ (14,710.00) $ (14,710.00) $ (14,710.00) $ (14,710.00) $ (14,710.00)
IPPKH $ - $ (506.85) $ (1,081.29) $ (1,689.52) $ (2,331.53) $ (304,112.89) $ (3,379.03)
Pasca Tambang $ - $ - $ - $ - $ - $ - $ (130,866.72)
Biaya Reklamasi $ - $ - $ - $ (44,191.34) $ (59,814.47) $ (84,374.12) $ (100,850.55)

97
XII.4 PENDAPATAN
Berikut adalah hasil pendapatan yang diperoleh dari penjualan ore nikel saprolit dan
limonit yang dijual secara terpisah dan setelah dikurangi biaya royalty yang harus
dibayarkan.

Tabel 12.8 Net Revenue


Tahun 0 1 2 3 4 5 6
Total Production 230,096.26 179,791.19 192,512.00 197,738.63 184,777.82 128,727.33
Ni > 1,8% (Saprolit) - 120,613.34 74,258.96 89,915.77 103,057.56 97,473.10 105,295.60
1.2% < Ni < 1,8% (Limonit) - 59,889.68 100,877.18 82,865.06 67,342.05 75,271.94 19,662.00
Selling Price Saprolit (US$/ton) $ - $ 24.70 $ 25.39 $ 26.10 $ 26.83 $ 27.58 $ 28.36
Selling Price Limonit (US$/ton) $ - $ 11.00 $ 11.31 $ 11.62 $ 11.95 $ 12.28 $ 12.63
Gross Revenue (US$) $ - $ 3,488,978.54 $ 2,931,995.27 $ 3,192,955.77 $ 3,431,864.22 $ 3,479,029.11 $ 3,084,893.89
Royalty $ - $ (139,559.14) $ (117,279.81) $ (127,718.23) $ (137,274.57) $ (139,161.16) $ (123,395.76)
Net Revenue $ - $ 3,349,419.40 $ 2,814,715.46 $ 3,065,237.54 $ 3,294,589.65 $ 3,339,867.95 $ 2,961,498.14

XII.5 LAPORAN KEUANGAN


Berikut adalah rekapitulasi aliran kas yaitu jumlah uang yang dikeluarkan maupun
yang diperoleh setiap tahunnya

Tabel 12.9 Cash Flow


Tahun 0 1 2 3 4 5 6
Total Production 230,096.26 179,791.19 192,512.00 197,738.63 184,777.82 128,727.33
Ni > 1,8% (Saprolit) - 120,613.34 74,258.96 89,915.77 103,057.56 97,473.10 105,295.60
1.2% < Ni < 1,8% (Limonit) - 59,889.68 100,877.18 82,865.06 67,342.05 75,271.94 19,662.00
Selling Price Saprolit (US$/ton) $ - $ 24.70 $ 25.39 $ 26.10 $ 26.83 $ 27.58 $ 28.36
Selling Price Limonit (US$/ton) $ - $ 11.00 $ 11.31 $ 11.62 $ 11.95 $ 12.28 $ 12.63
Gross Revenue (US$) $ - $ 3,488,978.54 $ 2,931,995.27 $ 3,192,955.77 $ 3,431,864.22 $ 3,479,029.11 $ 3,084,893.89
Royalty $ - $ (139,559.14) $ (117,279.81) $ (127,718.23) $ (137,274.57) $ (139,161.16) $ (123,395.76)
Net Revenue $ - $ 3,349,419.40 $ 2,814,715.46 $ 3,065,237.54 $ 3,294,589.65 $ 3,339,867.95 $ 2,961,498.14
Salvage Value $ - $ - $ - $ - $ - $ - $ 394,696.97
Debt Interest $ - $ (110,211.64) $ (110,211.64) $ (113,297.57) $ (113,297.57) $ (113,297.57) $ (113,297.57)
Depreciation $ - $ (337,134.27) $ (302,440.48) $ (295,848.66) $ (295,848.66) $ (295,848.66) $ (295,848.66)
Amortization $ - $ (171,264.37) $ (171,264.37) $ (171,264.37) $ (171,264.37) $ (171,264.37) $ (171,264.37)
Biaya Administrasi $ - $ (217,241.38) $ (217,241.38) $ (217,241.38) $ (217,241.38) $ (217,241.38) $ (217,241.38)
Peralatan $ - $ (570,812.28) $ (584,701.40) $ (599,007.19) $ (613,742.16) $ (628,919.18) $ (617,038.81)
Gaji Karyawan $ - $ (1,007,369.45) $ (1,007,369.45) $ (1,007,369.45) $ (1,007,369.45) $ (1,007,369.45) $ (1,007,369.45)
CSR $ - $ (66,988.39) $ (56,294.31) $ (61,304.75) $ (65,891.79) $ (66,797.36) $ (59,229.96)
Operating Cost
K3 $ - $ (14,710.00) $ (14,710.00) $ (14,710.00) $ (14,710.00) $ (14,710.00) $ (14,710.00)
IPPKH $ - $ (506.85) $ (1,081.29) $ (1,689.52) $ (2,331.53) $ (3,041.13) $ (3,379.03)
Pasca Tambang $ - $ - $ - $ - $ - $ - $ (130,866.72)
Biaya Reklamasi $ - $ - $ - $ (44,191.34) $ (59,814.47) $ (84,374.12) $ (100,850.55)
Net Income Before Tax $ - $ 853,180.77 $ 349,401.14 $ 539,313.31 $ 733,078.27 $ 737,004.73 $ 625,098.60
Tax $ - $ (213,295.19) $ (87,350.29) $ (134,828.33) $ (183,269.57) $ (184,251.18) $ (156,274.65)
Net Income After Tax $ - $ 639,885.57 $ 262,050.86 $ 404,484.98 $ 549,808.70 $ 552,753.55 $ 468,823.95
Depreciation $ - $ 337,134.27 $ 302,440.48 $ 295,848.66 $ 295,848.66 $ 295,848.66 $ 295,848.66
Amortization $ - $ 171,264.37 $ 171,264.37 $ 171,264.37 $ 171,264.37 $ 171,264.37 $ 171,264.37
Borrowed $ 1,107,654.70 $ - $ - $ - $ - $ - $ -
Principal Payment $ - $ (184,609.12) $ (184,609.12) $ (184,609.12) $ (184,609.12) $ (184,609.12) $ (184,609.12)
Capital Cost Peralatan $ (1,264,498.91) $ - $ - $ - $ - $ - $ -
Infrastruktur $ (972,413.79) $ - $ - $ - $ - $ - $ -
AMDAL $ (27,586.21) $ - $ - $ - $ - $ - $ -
K3 $ (7,586.21) $ - $ - $ - $ - $ - $ -
Jaminan Reklamasi $ (289,230.49) $ - $ - $ - $ - $ - $ 289,230.49
Jaminan Pasca Tambang
$ (130,866.72) $ - $ - $ - $ - $ - $ 130,866.72
Eksplorasi $ (1,000,000.00) $ - $ - $ - $ - $ - $ -
Working Capital $ (469,407.09) $ - $ - $ - $ - $ - $ -
Working Capital Return $ - $ - $ - $ - $ - $ - $ 469,407.09
Cash Flow $ (3,053,934.71) $ 963,675.10 $ 551,146.59 $ 686,988.89 $ 832,312.61 $ 835,257.46 $ 1,640,832.16

98
XII.6 ANALISIS KELAYAKAN
XII.6.1 Perhitungan “Weighted Average Cost of Cacastal” atau ”Discount Rate”.
Dalam menghitung detail WACC dapat mengikuti persamaan sebagai berikut :

dimana:
D : Total Debt
E : Total Equity
Ke : Cost of Equity
Kd : Cost of Debt
Tabel 12.10 Perhitungan WACC/Discount Rate
Cost of Equity
Risk Free Rate Rf 8.60%
Country Risk Premium Rc 2.20%
Equity Beta β 1.517
Equity Market Risk Premium EMRP 2.05%
Cost of Equity Re 14%
Cost of Debt
Hutang $ 1,043,368.23
Bunga Hutang 9.95%
Hutang yang harus dibayarkan $ 103,815.14
Cost of Debt Kd 0.0995
Tax T 10.0%
Cost of Debt After Tax Rd 0.08955
Weight
Debt $ 1,043,368.23
Equity $ 2,434,525.86
Weight of Equity $ 0.70
Weight of Debt $ 0.30
WACC
WACC debt 3%
WACC equity 10%
WACC Proyek (Discount Rate) 12%

XII.6.2 Perhitungan “Internal Rate of Return” (DCFROR/IRR).


IRR yang merupakan indikator tingkat efisiensi dari suatu investasi. Suatu
proyek/investasi dapat dilakukan apabila laju pengembaliannya (rate of return) lebih besar
dari pada laju pengembalian apabila melakukan investasi di tempat lain (bunga deposito

99
bank, reksadana dan lain-lain). Rumus yang digunakan untuk menghitung IRR adalah dengan
menggunakan pendekatan sebagai berikut :

dimana r adalah IRR nilai yang dari dicari dari rumus tersebut. Cn adalah cashflow yang telah
terdiskon. Untuk mempermudah perhitungan IRR dapat dilakukan dengan pendekatan
perhitungan dengan rumus sebagai berikut :

Berdasarkan aliran kas, diperoleh IRR sebesar 18%.


XII.6.3 Perhitungan “Net Present Value” (NPV)
NPV merupakan selisih antara pengeluaran dan pemasukkan yang telah didiskon
dengan menggunakan Weighted Average Cost of Cacastal (WACC) sebagai diskon faktor,
atau dengan kanta lain merupakan arus kas yang diperkirakan pada masa yang akan datang
yang didiskonkan pada saat ini.

Rumus yang digunakan untuk menghitung NPV adalah dengan mendiskonkan masing
– masing periode arus masuk dan arus keluar dengan rumus :

NPV =

dimana:
t = waktu arus kas
i = suku bunga diskonto yang digunakan
Rt = arus bersih (Net Cash Flow) dalam waktu t
Pengertian Hasil Angka NPV:
 NPV > 0 berarti investasi yang dilakukan memberikan manfaat bagi perusahaan
sehingga proyek dapat dijalankan.
 NPV < 0 berarti investasi yang dilakukan merugikan perusahaan sehingga proyek
tidak dijalankan.
 NPV = 0 berarti investasi yang dilakukan tidak memberikan manfaat bagi
perusahaan sehingga proyek bisa dijalankan atau tidak dijalankan tergantung
aspek lainnya diluar faktor ekonomis.
Dari perhitungan aliran kas, diperoleh NPV sebesar Rp 7,131,955,108.45
100
XII.6.4 Perhitungan “Pay Back Period” (PBP)
Payback period dapat diartikan sebagai jangka waktu kembalinya investasi yang
telah dikeluarkan, melalui keuntungan yang diperoleh dari suatu proyek yang telah
direncanakan. Payback period menunjukkan perbandingan antara “initial investment” dengan
aliran kas tahunan, dengan rumus sebagai berikut:
Payback Period = n + (a-b)/(c-b) x 1 tahun
Keterangan:
n = Tahun terakhir dimana jumlah arus kas masih belum bisa menutup investasi mula-mula.
a = Jumlah investasi mula-mula.
b = Jumlah kumulatif arus kas pada tahun ke – n
c = Jumlah kumulatif arus kas pada tahun ke n + 1.
Payback period dapat dihitung secara undiscounted maupun discounted.
Berdasarkan, aliran kas jika menggunakan payback period discounted diperoleh payback
period 5 tahun, begitupun jika menggunakan undiscounted diperoleh payback period 5 tahun.

XII.7 ANALISA KEPEKAAN DAN RISIKO


Dengan menggunakan 3 variabel untuk menentukan kepekaan, yaitu biaya operasi,
harga jual, dan tingkat suku bunga. Dari analisis sesnsivitas diperoleh bahwa harga jual lah
yang paling sensitive dalam mempengaruhi nilai NPV.

Tabel 12.11 Analisis Sensitivitas


-30% -20% -10% 0% 10% 20% 30%
Operating Cost $2,290,307.30 $1,702,623.37 $1,114,939.44 $527,255.51 $60,428.42 $648,112.35 $1,235,796.28
Selling Price $2,148,882.81 $1,256,836.70 $364,790.60 $527,255.51 $1,419,301.62 $2,311,347.72 $3,203,393.83
Discount Rate $942,114.77 $795,352.43 $657,280.32 $527,255.51 $404,690.64 $289,048.47 $179,837.05

Grafik 12.1 Analisis Sensitivitas

101
XII.8 PENERIMAAN NEGARA
Kegiatan pertambangan nikel pada blok Kolaka ini mampu memberikan peningkatan
nilai tambah bagi pemerintah dalam bentuk pajak, royalty dan pendapatan non pajak lainnya.
Royalty yang diwajibkan adalah sebesar 4%, pajak 25%, dan biaya perizinan lainnya seperti
izin pinjam pakai kawasan hutan.

Tabel 12.12 Rekapitulasi Potensi Penerimaan Negara


Tahun ke- 0 1 2 3 4 5 6
Gross Revenue (US$) $ - $ 3,340,021.07 $ 2,837,717.58 $ 3,075,604.16 $ 3,293,594.79 $ 3,344,590.44 $ 2,935,599.76
Net Income Before Tax $ - $ 747,536.92 $ 279,057.44 $ 421,083.13 $ 629,453.88 $ 680,296.35 $ 549,473.83
Royalti $ - $ 133,600.84 $ 113,508.70 $ 123,024.17 $ 131,743.79 $ 133,783.62 $ 117,423.99
Tax $ - $ 186,884.23 $ 69,764.36 $ 105,270.78 $ 157,363.47 $ 170,074.09 $ 137,368.46
IPPKH $ 20,015.88 $ - $ - $ - $ - $ - $ -
AMDAL $ 200,000.00 $ - $ - $ - $ - $ - $ -
Eksplorasi $ 1,000,000.00 $ - $ - $ - $ - $ - $ -
Penerimaan Negara/tahun $ 1,220,015.88 $ 320,485.07 $ 183,273.06 $ 228,294.95 $ 289,107.26 $ 303,857.71 $ 254,792.45
Total Penerimaan Negara $ 2,799,826.38
Discounted Value (10%) $ 2,364,312.23

102
BAB XIII KESIMPULAN

1. Luas wilayah yang dimohon/ditingkatkan ke Izin Usaha Pertambangan Operasi Produksi


adalah sebesar 2959355.94 m2/295.93 ha.
2. Jumlah sumberdaya nikel dihitung berdasarkan blok bijih dalam blok model dengan
batasan kadar (cut-off grade) 1.20% untuk limonit dan 1.80% untuk saprolit. Jumlah
sumberdaya terukur, tertunjuk, dan tereka bijih nikel limonit adalah sebesar 2.784.481,19
ton dengan kadar rata-rata 1,25% Ni. Sedangkan sumberdaya terukur, tertunjuk, dan
tereka bijih nikel saprolit adalah 18.027.909,18 ton dengan kadar rata-rata 1.19%.
3. Penambangan dilakukan secara open cast dan berurutan dimulai dengan pengupasan
overburden dengan dozer setelah pembersihan tanam tumbuh (land clearing) selesai. Top
soil yang kaya akan humus dikupas dan ditumpuk di tempat terpisah untuk keperluan
reklamasi di akhir tahapan penambangan. Penambangan akan dilakukan dengan
kombinasi excavator berkapasitas 0.85 m3 dan truck ukuran 5,89 ton, yang
memungkinkan untuk dapat mengontrol kadar dengan baik pada waktu penambangan.
Bijih kemudian diangkut ke tempat penumpukan bijih sementara (Stockpile). Tahapan
penambangan terdiri dari pembersihan lahan (land clearing), pengupasan tanah pucuk
dan overburden (stripping), penggalian bijih (mining), dan rehabilitasi lahan.
4. Diperkirakan umur tambang selama 6 tahun dengan target produksi ore 175.000
ton/tahun.
5. Jumlah tenaga kerja yang dibutuhkan baik tenaga kerja tetap maupun harian/buruh
sebanyak 57 orang (32 tenaga kerja tetap dan 25 tenaga kerja harian).
6. Rencana pemantauan dan pengelolaan lingkungan dibagi menjadi beberapa sector, yakni
bentang alam, erosi sedimentasi, limpasan air permukaan, kualitas air permukaan, kualitas
air laut, kulaitas udara, flora dan fauna darat, biodiversitas. Rencana pemantauan dan
pengelolaan juga dilakukan pada limbah B3, reklamasi, dan lahan bukaan bekas tambang
(void).
7. Ore mentah akan dijual ke pabrik smelter di indonesia yaitu PT Indonesia Morowali
Industrial Park (PT IMIP). Harga jual ore domestik ditentukan berdasarkan harga acuan
dari London Metal Exchange (LME) dengan menambahkan faktor kadar nikel, recovery
factor, dan moisture content.
8. Sumber dana diperoleh dari modal sendiri dan pinjaman bank dengan proporsi masing-
masing 70% dan 30%. Adapun modal kerja yang dibutuhkan sebesar 25% dari biaya

103
operasi tahun pertama dikarenakan baru akan dapat menjual ore pada bulan keempat di
tahun pertama operasi penambangan.
9. Berdasarkan nilai NPV yang diperoleh, tambang di Kec. Wolo, Kab. Kolaka ini cukup
untuk dikatakan layak ditambang. Namun jika kita melihat dari sisi payback period yang
sama dengan masa umur tambang dan nilai cashflow yang sangat sensitive dengan harga
jual membuat kami sebagai pemilik modal berpikir dua kali untuk melanjutkan ke proses
penambangan. Oleh karena itu perlu analisis lebih lanjut khususnya terkait fluaktuasi
harga jual nikel di pasaran untuk memastikan apakah rancangan tambang ini benar-benar
layak untuk dijalankan.
10. Apabila operasi penambangan ini berjalan, negara berpotensi mendapat pemasukan dari
kewajiban perusahaan membayar royalty sebesar 4%, pajak 25%, dan biaya non pajak
lainnya dengan total $2.799.826,38.

104
DAFTAR PUSTAKA
Handbook Komatsu Ed. 30. 2009.

BPS Kabupaten Kolaka. 2018. Kabupaten Kolaka dalam Angka. Kolaka : BPS.

PT Vale Indonesia Tbk. 2014. Laporan studi kelayakan proyek penambangan dan pabrik
pengolahan nikel hpal pomalaa di kolaka. Jakarta : Vale.

Arief, Irwandy. 2003. Diktat Kuliah Analisi Investasi Tambang. Bandung: Departemen
Teknik Pertambangan ITB

PT RCP. 2018. Laporan Pasca Tambang diperoleh melalui halaman web


http://www.siidat.sultengprov.go.id/assets/userassets/pemohon/raihancaturputra/pengaj
uan/1724/966.pdf diakses pada Desember 2018.

PT BA. 2016. CSR melalui halaman web http://www.ptba.co.id/id/csr pada Desember 2018.

PT KPC. 2011. Laporan Implementasi CSR melalui halaman web


http://www.kpc.co.id/files/download/file/10/LapImplementasi_2011.pdf pada
Desember 2018.

Harga Nikel. 2018. Diperoleh dari halaman web www.lme.com/en-GB/Metals/Non-


ferrous/Nickel#tabIndex=0 pada Desember 2018.

Harga dan Spesifikasi Truk Hino. Diperoleh dari halaman web http://www.hino.co.id/ pada
Desember 2018.

Harga Peralatan Tambang. Diperoleh dari halaman web http://www.unitedtractor.com/


pada
Desember 2018.

Harga Peralatan Tambang. Diperoleh dari halaman web http://www.alibaba.com/ pada


Desember 2018.

105
106
107