Anda di halaman 1dari 91

EFEKTIVITAS LATIHAN FLEKSIBILITAS, MOBILITAS, DAN

KEKUATAN OTOT BAHU MENGGUNAKAN PROGRAM


LATIHAN STANDAR DIBANDINGKAN MENGGUNAKAN
ALAT HUBER 360 PADA PASIEN DENGAN SINDROM
IMPINGEMENT BAHU

PROPOSAL PENELITIAN

DEPARTEMEN REHABILITASI MEDIK RSUPN DR CIPTO MANGUNKUSUMO

FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS INDONESIA

JAKARTA
2019
ii

DAFTAR ISI

BAB 1 PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang..................................................


.............................................. 9

1.2 Rumusan Masalah


........................................................................................... 12

1.3 Hipotesis Penelitian


........................................................................................ 12

1.4 Tujuan Penelitian


............................................................................................ 13

1.4.1 Tujuan Umum


........................................................................................ 13

1.4.2 Tujuan Khusus


....................................................................................... 13

1.5 Manfaat Penelitian


.......................................................................................... 13

1.5.1 Bidang Pendidikan


................................................................................. 13

1.5.2 Bidang Pelayanan


................................................................................... 13

1.5.3 Bidang Penelitian


.................................................................................. 14

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Sindrom Impingement Bahu


........................................................................... 15

2.1.1 Definisi
................................................................................................... 15
2.1.2 Patofisiologi
........................................................................................... 15

2.1.3 Klasifikasi
............................................................................................... 20

2.1.4
Diagnosis................................................................................................. 21

2.1.4.1 Anamnesis
................................................................................... 21

2.1.4.2 Pemeriksaan Fisik


....................................................................... 21

2.1.4.3 Pemeriksaan Penunjang


............................................................... 23

2.1.5 Tatalaksana Rehabilitasi pada Sindrom Impingement Bahu


................... 23

2.2 Latihan Fleksibilitas dan Mobilitas pada Sindrom Impingement Bahu


........... 25

2.3 Latihan Kekuatan pada Sindrom Impingement Bahu


...................................... 26

2.4 Proprioseptif pada Sindrom Impingement Bahu


.............................................. 26

2.5 Peralatan HUBER 360


..................................................................................... 27

2.5.1 HUBER 360


............................................................................................ 27

2.5.2 Assessment Keseimbangan Menggunakan HUBER 360


........................ 35

2.5.3 Rehabilitasi Menggunakan HUBER 360


................................................ 40

2.6 Kerangka Teori


................................................................................................ 42

BAB 3 KERANGKA KONSEP


................................................................................... 43
iii

BAB 4 METODOLOGI PENELITIAN


....................................................................44

4.1 Desain Penelitian


...........................................................................................44

4.2 Tempat dan Waktu Penelitian


........................................................................44

4.2.1 Tempat
.................................................................................................44

4.2.2 Waktu
..................................................................................................44

4.3 Populasi dan Sampel


......................................................................................44

4.3.1 Populasi Penelitian


..............................................................................44

4.3.2 Subjek Penelitian


.................................................................................45

4.3.3 Estimasi Besar Sampel Quick DASH


..................................................45

4.3.4 Estimasi Besar Sampel ROM, Nyeri, dan Fleksibilitas


......................46

4.4 Kriteria Subjek Penelitian


..............................................................................46

4.4.1 Kriteria Penerimaan


.............................................................................46

4.4.2 Kriteria Penolakan


...............................................................................47

4.4.3 Kriteria Drop-Out


................................................................................47

4.5 Variabel Penelitian


.........................................................................................48
4.6 Bahan dan Alat Penelitian
..............................................................................48

4.7 Batasan Operasional


.......................................................................................49

4.8 Cara Kerja dan Pengumpulan Data


................................................................54

4.9 Prosedur Penelitian


........................................................................................55

4.9.1 Persiapan Penelitian


............................................................................55

4.9.2 Prosedur Penelitian


..............................................................................56

4.10 Etika Penelitian


............................................................................................62

4.11 Analisis
Statistika.........................................................................................63

4.12 Pengolahan Data


..........................................................................................64

4.13 Perkiraan Biaya


............................................................................................64

4.14 Alur Penelitian


.............................................................................................65

DAFTAR PUSTAKA
...................................................................................................66

LAMPIRAN
..................................................................................................................69
iv

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1 Peralatan HUBER 36020


............................................................................... 28
Gambar 2. Motorized Platform
..................................................................................... 30

Gambar 3. Hand Handle


............................................................................................... 29

Gambar 4. Layar HUBER 360 dengan Touchscreen


.................................................... 30

Gambar 5. Pads
............................................................................................................. 31

Gambar 6. Guardrails
................................................................................................... 31

Gambar 7. Tablet
.......................................................................................................... 31

Gambar 8. Alat Berartikulasi


........................................................................................ 32

Gambar 9. Alat Monitor Denyut Nadi


.......................................................................... 32

Gambar 10. Penempatan Peralatan HUBER 360


.......................................................... 34

Gambar 11. Tes Stabilitas HUBER 360


....................................................................... 35

Gambar 12. Tes Berjalan HUBER 360


......................................................................... 36

Gambar 13. Tes Unipodal HUBER 360


....................................................................... 37

Gambar 14. Tes Batas Stabilitas HUBER 360


.............................................................. 38

Gambar 15. Tes Restriksi Mobilitas HUBER 360


........................................................ 38

Gambar 16. Tes Kekuatan Maksimum HUBER 360


.................................................... 39

Gambar 17. Tes Koordinasi HUBER 360


..................................................................... 39
Gambar 18. Kuesioner Kualitas Hidup HUBER 360
................................................... 40

Gambar 19. Strength Test


............................................................................................. 58

Gambar 20. Coordination test


....................................................................................... 56

Gambar 21. Latihan Fleksibilitas pada HUBER 360


.................................................... 58

Gambar 22. Latihan Mobilitas dengan HUBER 360


.................................................... 57

Gambar 23. Latihan Kekuatan Step 1


........................................................................... 59

Gambar 24. Latihan Kekuatan Step 2


........................................................................... 58

Gambar 25. Latihan Kekuatan Step 3


........................................................................... 60

Gambar 26. Latihan Kekuatan Step 4


........................................................................... 60

Gambar 27. Latihan Kekuatan Step 5


........................................................................... 59

Gambar 28. Sleeper Stretch


.......................................................................................... 61

Gambar 29. Crossed Arm Stretch


................................................................................. 60

Gambar 30. Corner Stretch (Peregangan Kapsul Posterior)


......................................... 60

Gambar 31. Peregangan Pektoralis (kiri) mulai, (kanan) akhir


.................................... 62
v

Gambar 32. Scapular-clock exercise on the table


........................................................ 62
Gambar 33. Scapular-clock exercises on a wall
........................................................... 62

Gambar 34. Rotasi eksternal bahu dengan abduksi lengan 90° dan fleksi siku 90°
..... 63

Gambar 35. Rotasi eksternl bahu dengan lengan di samping tubuh, siku fleksi 90°
.... 63

Gambar 36. Serratus anterior punch (A) Posisi mulai, (B) Posisi Akhir
..................... 63

Gambar 37. Proprioceptive Neuromuscular Facilitation (PNF) D2 pattern. (A)

Posisi mulai, (B) Posisi akhir


........................................................................................ 62
vi

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Formulir Persetujuan Penelitian


...............................................................71

Lampiran 2. Formulir Pengunduran Diri dari Penelitian


..............................................74

Lampiran 3. Status Penelitian


.......................................................................................75

Lampiran 4. Quick DASH


............................................................................................77
vii

HALAMAN PERNYATAAN ORISINALITAS

Usulan penelitian ini adalah hasil karya Departemen Rehabilitasi


Medik,
Dan semua sumber baik yang dikutip maupun
dirujuk

Telah saya nyatakan dengan


benar.

Ketua Peneliti : Dr. dr. Tirza Z.Tamin, Sp.KFR(K)

NIP : 196403141990032001

Tanda Tangan :

Tanggal : Februari 2019


viii

Surat Keterangan Susunan


Peneliti

Judul Penelitian

Efektivitas Latihan Fleksibilitas, Mobilitas, dan Kekuatan Otot Bahu


Menggunakan Program Latihan Standar dibandingkan Menggunakan
Alat HUBER 360 pada Pasien dengan Sindrom Impingement Bahu

Susunan Peneliti

Nama Peneliti Utama : Dr.dr. Tirza Z.Tamin, Sp.KFR (K)

Instansi : Departemen Rehabilitasi Medik


Fakultas Kedokteran Universitas
Indonesia

Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo

Demikian surat keterangan ini dibuat agar dapat digunakan


sebagaimana

mestinya.

Jakarta, Februari 2019

Dr. dr. Tirza Z.Tamin, Sp. KFR(K)

(Peneliti Utama)
9

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG

Keluhan muskuloskeletel dengan prevalensi terbanyak pasien datang ke

rumah sakit salah satunya adalah nyeri bahu. Berdasarkan beberapa


penelitian

prevalensi terkini keluhan nyeri bahu berkisar antara 7-36% populasi.


Penyebab

tersering dari keluhan nyeri bahu yang datang ke klinik Orthopedi ataupun

Rehabilitasi Medik adalah pasien dengan Sindrom Impingement Bahu (SIB).


Terdapat 245 pasien dengan SIB dari 6.144 pasien yang datang ke poli rawat
jalan

Rumah Sakit Umum Pusat Nasional Cipto Mangunkusumo (RSUPN-CM)


tahun

2014, sedangkan pada bulan Januari 2016 - Desember 2017, terdapat 574
pasien

dengan nyeri bahu yang datang ke poli rawat jalan Departemen Rehabilitasi

Medik RSUPN-CM.1-3

Pasien dengan SIB akan mengalami keterbatasan fungsional sehingga


sulit

untuk melakukan pekerjaan seperti biasa dan sulit mengangkat beban diatas

kepala. SIB yang terjadi terus menerus akan menjadi disabilitas fungsional
dan

penurunan kualitas hidup. Tatalaksana awal pada kasus ini diberikan secara
non

operatif, sehingga menjadikan rehabilitasi sebagai pilihan pertama sebagai


terapi.

Faktor-faktor yang mempengaruhi terjadinya SIB diantaranya adalah

morfologi anatomi, pemakaian yang berlebihan, dan instabilitas pada sendi

glenohumeral. Para peneliti memfokuskan lebih lanjut terhadap peran kontrol

skapula pada SIB. Skapula dengan humerus, klavikula, dan toraks


membentuk

kompleks gelang bahu. Skapula dianggap sebagai kunci penghubung antara

ekstremitas atas dengan rangka aksial, dan otot-otot disekitarnya untuk


10
memberikan stabilitas proksimal untuk aktivitas ekstremitas atas. Pergerakan

skapula dan humerus yang terkoordinasi disebut dengan ritme


skapulohumeral,

yang berkontribusi terhadap lingkup gerak sendi (ROM) glenohumeral.

Kinematika skapulotoraks dapat berperan pada terjadinya SIB dan sering

dipertimbangkan dalam manajemen klinis dan rehabilitasi dari kondisi


tersebut.

1,2,4

Menurunnya gerakan skapula ke arah posterior dan rotasi ke arah atas,


serta

meningkatnya rotasi internal ditemukan pada pasien dengan SIB. Perubahan

tersebut mempersempit ruang subakromial, yang menyebabkan terjadinya

penjepitan (impingement) struktur subakromial sehingga menimbulkan nyeri


pada

pasien. Oleh karena itu, program rehabilitasi SIB yang ditekankan adalah
restorasi

dari kontrol skapular.1,2,5

Penjempitan pada struktur subakromial menyebabkan nyeri pada pasien

sehingga dapat terjadi keterbatasan ROM. Kedua hal ini dapat menyebabkan

limitasi fungsional yang dapat dinilai secara klinis dengan Skor Quick DASH.

DASH diperkenalkan oleh American Academy of Orthopaedic Surgeons yang

bekerjasama dengan beberapa organisasi dan dikira baik untuk menilai

ekstremitas atas secara klinis berdasarkan kepuasan


pasien.6

Bang MD dan Deyle GD melakukan penelitian mengenai perbandingan


dari

latihan yang di supervisi dengan atau tanpa terapi fisik manual pada pasien

dengan SIB. Dari penelitian tersebut dapat disimpulkan bahwa terapi fisik
manual

yang dikombinasikan dengan latihan bahu yang disupervisi, lebih unggul


daripada

latihan bahu yang disupervisi saja untuk meningkatkan kekuatan dan fungsi
serta
11

mengurangi rasa nyeri pada pasien dengan SIB. Latihan yang dilakukan yaitu

empat latihan kekuatan (fleksi bahu, scaption, rowing, ekstensi horizontal-

eksternal rotasi, seated press-up, dan elbow push-up. Penelitian ini juga

memberikan bukti bahwa hasil yang efektif dapat dicapai setelah kunjungan
terapi

fisik yang relatif sedikit.7

Berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh Moezy A, et al. terapi latihan

peregangan, mobilitas, dan kekuatan memiliki efektivitas yang tinggi untuk

mengurangi rasa nyeri dan juga meningkatkan lingkup gerak bahu pada
pasien

dengan SIB. Sebanyak 90-95% penanganan SIB yaitu penanganan


konservatif dan
didalamnya termasuk latihan penguatan rotator cuff, latihan peregangan,
latihan

imobilisasi, pasif, aktif, dan berbagai latihan gerakan aktif yang dibantu,
berbagai

teknik mobilisasi, program latihan dirumah, dan berbagai metode terapi fisik,

seperti Transcutaneous Electrical Nerve Stimulation (TENS), Ultrasound


(US),

dan lain-lain. Dalam pendekatan konservatif, terapi latihan sering digunakan


dan

memiliki peran penting dalam rehabilitasi bahu. Terapi latihan ini juga mudah

dilakukan dan tidak perlu mengeluarkan biaya banyak, sehingga terapi


latihan ini

dapat dilakukan sendiri oleh pasien


dirumah.8

HUBER 360 merupakan alat rehabilitasi neuromuskular yang dikeluarkan

oleh Chattanooga. Alat ini digunakan sebagai modalitas untuk assessment,

rehabilitasi, dan olahraga dengan memperbaiki kontrol neuromuskular.

Assessment pada peralatan HUBER 360 termasuk uji stabilitas, uji berjalan,
uji

unipodal, uji restriksi mobilitas, uji batas stabilitas, uji kekuatan dan uji

koordinasi. Ada empat latihan dasar yang digunakan pada peralatan HUBER
360

yaitu postur dan keseimbangan, ketahananan, fleksibilitas dan mobilitas,


serta
12
penguatan dinamik.9 Alat HUBER 360 ini sangat objektif karena sistem
latihan

yang sudah terkomputerisasi sehingga hasil dari latihan lebih terukur. Alat ini
juga

dapat langsung menilai perkembangan pasien sebagai kunci dari assessment


dan

treatment. Selain itu HUBER 360 dapat dikombinasikan dengan terapi


manual.

Tetapi, alat ini merupakan alat yang independen, tidak dapat dikombinasikan

dengan alat lain. Selain itu, alat ini sangat mahal dan harus digunakan oleh

profesional yang sudah dilatih sebelumnya, tidak diperuntukkan digunakan di

rumah. Berdasarkan hal-hal di atas peneliti terdorong untuk melakukan

penelitian

mengenai bagaimana efektivitas latihan fleksibilitas, mobilitas, dan kekuatan


otot

bahu menggunakan program latihan standar dibandingkan menggunakan


peralatan

HUBER 360 pada pasien dengan SIB, karena belum ada yang meneliti
khususnya

di Indonesia.

1.2 RUMUSAN MASALAH

Berdasarkan latar belakang di atas, dapat dirumuskan masalah penelitian

sebagai berikut: Apakah latihan fleksibilitas, mobilitas, dan kekuatan otot


bahu
menggunakan program latihan standar memiliki efektivitas yang sama
dengan

menggunakan alat HUBER 360 pada pasien dengan


SIB?

1.3 HIPOTESIS

Latihan fleksibilitas, mobilitas, dan kekuatan otot bahu menggunakan

program latihan standar memberikan efek yang sama dengan menggunakan


alat

HUBER 360 pada pasien dengan


SIB.
13

1.4 TUJUAN PENELITIAN

1.4.1 Tujuan Umum

Mengetahui efektivitas latihan fleksibilitas, mobilitas, dan kekuatan otot


bahu

menggunakan program latihan standar pada pasien dengan


SIB.

1.4.2 Tujuan Khusus

1. Mengetahui efektivitas latihan fleksibilitas, mobilitas, dan kekuatan otot


bahu

menggunakan program latihan standar dibandingkan menggunakan alat

HUBER 360 terhadap nyeri.

2. Mengetahui efektivitas latihan fleksibilitas, mobilitas, dan kekuatan otot


bahu
menggunakan program latihan standar dibandingkan menggunakan alat

HUBER 360 terhadap ROM.

3. Mengetahui efektivitas latihan fleksibilitas, mobilitas, dan kekuatan otot


bahu

menggunakan program latihan standar dibandingkan menggunakan alat

HUBER 360 terhadap kekuatan dan


koordinasi.

4. Mengetahui efektivitas latihan fleksibilitas, mobilitas, dan kekuatan otot


bahu

menggunakan program latihan standar dibandingkan menggunakan alat

HUBER 360 terhadap disabilitas


fungsi.

4.3 MANFAAT PENELITIAN

4.3.1 Pendidikan

Menambah wawasan mengenai efektivitas latihan fleksibilitas, mobilitas,

dan kekuatan otot bahu menggunakan program latihan standar dibandingkan

menggunakan alat HUBER 360 pada pasien dengan


SIB.
14

4.3.2 Pelayanan

Diharapkan hasil penelitian ini dapat menambah pertimbangan dalam

melakukan rehabilitasi dan assessment pada pasien SIB dalam hal


fleksibilitas,
mobilitas, dan kekuatan otot bahu, serta gejala pasien sehingga dapat
mencegah

disabilitas lebih lanjut.

4.3.3 Penelitian

Hasil penelitian ini diharapkan dapat menambah informasi dan referensi


bagi

penelitian selanjutnya mengenai efektivitas program latihan standar dan

penggunaan peralatan HUBER 360 pada pasien


SIB.
15

BAB 2

TINJAUAN PUSTAKA

2.1 SINDROM IMPINGEMENT BAHU

2.1.1 Definisi

Sindrom Impingement Bahu (SIB) terjadi ketika struktur dalam ruang

subakromial (yaitu bursa: subakromial atau subdeltoid; tendon rotator cuff;


otot

bisep) terjepit dibawah ligamentum korakoakromial. Sindrom Impingement


Bahu

sering juga disebut dengan Subacromial Impengement Syndrome, Painful


Arc

Syndrome, atau Clinical Impingement


Syndrome.10

SIB di perkenalkan oleh Neer et al. yang memiliki arti kompresi patologis
rotator cuff terhadap struktur anterior arkus korakoakromial, sepertiga anterior

acromion, ligament korakoakromion, dan sendi


akromioklavikular.11

2.1.2 Patofisiologi

Pertama kali dijelaskan oleh Neer, SIB diklasifikasikan menjadi 2 kategori

utama: struktural dan fungsional. Impingement subakromial dapat disebabkan


oleh

penyempitan ruang subakromial akibat pertumbuhan tulang atau peradangan

jaringan lunak (struktural) atau perpindahan kepala humerus kearah superior


yang

disebabkan oleh kelemahan dan / atau otot ketidakseimbangan


(fungsional).12

Beberapa mekanisme yang mendasari terjadinya SIB sebagai


berikut:

• Faktor anatomi dan patologi tulang

Faktor akromion (epifisis akromial anterior yang mobile dan tidak berfusi

dapat bergeser kearah posterior) dan osteofit yang berproyeksi dari


sendi

akromioklavikular atau akromion dapat mendasari terjadinya SIB. Selain


16

itu, prosesus akromion tipe II yang berbentuk seperti kait berkaitan


dengan

kejadian robekan rotator cuff. 10


• Ketidakseimbangan kerja otot

Keseimbangan otot memiliki peran penting pada kompleks bahu untuk

memberikan stabilitas dinamis pada saat pergerakan dalam lingkup


gerak

serta dalam menjaga fleksibilitas dan kekuatan. Bila terjadi kelainan

fleksibilitas atau kekuatan pada otot agonis, hal tersebut akan


dikompensasi

oleh otot antagonis, sehingga menyebabkan disfungi.


Ketidakseimbangan

kerja otot ini menyebabkan perubahan artrokinematika dan gangguan

pergerakan yang pada akhirnya menyebabkan kerusakan struktural.


Janda

dkk menyebutkan bahwa impingement subakromial dihasilkan dari pola

kerja otot yang tidak seimbang, termasuk kelemahan trapezius bagian


bawah

dan tengah, serratus anterior, infraspinatus dan deltoid yang diikuti


dengan

spasme dari trapezius bagian atas, pektoralis dan levator skapula. Pola

tersebut dikenal dengan ”Janda’s Upper Crossed


Syndrome”.12

• Instabilitas bahu

Stabilisasi aktif dari sendi bahu sangat dipengaruhi oleh rotator cuff.
Studi

oleh Payne et al., impingement dapat disebabkan oleh


ketidakseimbangan
pada otot. Studi radiografi pada subjek normal menunjukkan bahwa
kepala

humerus berpindah ke arah proksimal saat rotator cuff mengalami

kelelahan.

Pada populasi muda, khususnya atlet renang dan pelempar, kejadian

impingement dapat terjadi karena kelemahan dari kapsula-ligamen yang

menyebabkan subluksasi minor dari sendi


glenohumeral.10
17

Patomekanik dari impingement fungsional melibatkan satu atau kedua

pasangan kekuatan bahu, yaitu deltoid / rotator cuff, dan rotator


skapular.

Deltoid memiliki peranan penting dalam patomekanik impingement


karena

kemampuannya untuk memberikan gaya langsung yang diarahkan ke


atas

yang harus diseimbangkan oleh fungsi sinkron dari otot rotator cuff. Otot

deltoid dan rotator cuff yang tidak seimbang menyebabkan kompresi


dalam

ruang subakromial. Atrofi deltoid dan infiltrasi jaringan ikat, serta tingkat

aktivasi elektromiogram (EMG) yang lebih rendah ditemukan pada


pasien

dengan SIB. Meskipun diasumsikan bahwa efek pada deltoid ini


disebabkan
oleh impingement, tidak jelas apakah patologi deltoid ini terjadi lebih
dahulu

atau hasil dari impingement.12

Rotator cuff berperan penting dalam mempertahankan posisi kepala

humerus tetap di dalam glenoid saat gerakan-gerakan elevasi (fleksi


atau

abduksi). Gaya tekan dari rotator cuff menstabilkan humerus terhadap

glenoid, sehingga memberikan keseimbangan dinamis sendi


glenohumeral.

Kelemahan dari infraspinatus menurunkan gaya tekan ini, sehingga

mendukung terjadinya instabilitas. Instabilitas ini menyebabkan


terjadinya

impingement. Saat humerus abduksi 90° dan rotasi internal 45°, tendon

supraspinatus berkontak dengan akromion sehingga tendon


supraspinatus

memiliki risiko tertinggi untuk terjadinya iritasi dan


cedera.12

Ketidakseimbangan kekuatan rotasi skapula menyebabkan perubahan


pola

aktivasi otot. Sebagian besar peneliti menggambarkan peningkatan


aktivasi

EMG trapezius bagian atas ditambah dengan penurunan aktivasi


trapezius

bagian tengah, bagian bawah, dan serratus anterior. Sebaliknya, peneliti


lain
18
telah melaporkan peningkatan aktivasi EMG di kedua trapezius bagian
atas

dan bawah pada pasien dengan impingement bila dibandingkan dengan

subyek normal. Hipotesis dari Ludewig dan Cook bahwa peningkatan

aktivasi dari trapezius bagian bawah merupakan upaya untuk

mengkompensasi penurunan aktivasi serratus anterior. Fungsi utama

trapezius bagian bawah yaitu sebagai stabilitator skapula, sehingga


trapezius

bagian bawah memiliki peran paling penting dalam gaya rotasi skapula.

Penurunan aktivasi trapezius bagian bawah atau peningkatan aktivasi

trapezius bagian atas dapat menyebabkan perubahan posisi rotasi


skapula

yang menyebabkan perpindahan ke atas dari sumbu rotasi sendi

glenohumeral, sehingga menyebabkan


impingement. 12

Beberapa peneliti telah meneliti atlet dengan nyeri bahu dan


menjelaskan

perubahan pola EMG dan pola ketidakseimbangan otot. Atlet overhead

dengan disfungsi bahu biasanya mengalami peningkatan aktivasi


trapezius

bagian atas, serta penurunan aktivasi serratus anterior dan trapezius


bagian

bawah, mendukung teori Janda bahwa trapezius bagian bawah dan


serratus
anterior paling rentan mengalami
kelemahan.12

• Kelainan irama skapulohumeral dan instabilitas


skapula

Beberapa lingkup pergerakan skapula yaitu abduksi dan rotasi kearah


atas.

Abduksi dan rotasi kearah atas ini merupakan aksi dari otot serratus
anterior,

sehingga apabila terjadi kelemahan pada otot serratus anterior


menimbulkan

terjadinya winging scapula. Trapezius bagian atas dan levator skapula

berfungsi dalam elevasi skapula. Trapezius bagian tengah membantu

pergerakan abduksi skapula. Trapezius bagian bawah berfungsi untuk


19

depresi dan adduksi skapula. Rotasi kearah bawah dan adduksi skapula

diatur oleh otot romboid.

Kibler mengartikan diskinesia skapula sebagai perubahan posisi atau


pola

gerakan normal skapula selama pergerakan skapulohumeral. Diskinesia

skapula diklasifikasikan menjadi 4 tipe berdasarkan penonjolan skapula


saat

digerakkan. Tipe I, penonjolan pada batas inferior medial skapula saat

elevasi lengan. Tipe II, penonjolan pada batas medial skapula, terutama
saat
elevasi kedepan. Tipe III, penonjolan pada batas superomedial skapula.
Pola

tipe III ini sering dikaitkan dengan kejadian lesi impingement dan rotator

cuff. Tipe IV, posisi skapula simetris saat istirahat, tapi lengan dominan

dapat sedikit lebih rendah dibandingkan sisi


lainnya.13

Normalnya, saat elevasi bahu, pergerakan humerus dan akromion dapat

mencegah impengement. Bila terjadi gangguan pada pergerakan


skapula,

impingement dapat terjadi. Hal ini berkaitan dengan menurunnya


aktivitas

serratus anterior dan terjadinya instabilitas skapula (skapula cenderung

rotasi kearah medial saat elevasi bahu dengan


beban).10

• Capsular tightness

Studi dari Tyler et al. menyatakan adanya hubungan antara


impingement

dengan capsular tightness, namun penyebab pastinya sampai saat ini


masih

belum jelas.10

• Faktor Postural

Hubungan antara postural dengan impingement dapat dilihat dengan

melakukan elevasi lengan pada bidang koronal, dimana bila dilakukan


akan
20

menimbulkan rasa nyeri pada arkus. Dapat disimpulkan hal ini terjadi

karena depresi akromion dan arkus


akromion.10

• Perubahan jaringan lunak

Penyempitan ruang subakromial dapat terjadi akibat inflamasi dan

penebalan bursa subakromial atau rotator cuff. Inflamasi dan penebalan

bursa atau rotator cuff dapat terjadi karena pemakaian yang berlebihan
atau

kalsifikasi tendon supraspinatus. Perpindahan kepala humerus kearah

proksimal dapat terjadi karena robekan parsial rotator cuff sekunder


akibat

dari tendinopati degeneratif. Mekanisme kejadian tersebut dapat terjadi

secara bersamaan. Kasus impingement dapat dimulai dari suatu


kaskade

yang berhubungan satu sama lain. Sebagai contoh, fungsi otot


terganggu

karena robekan parsial rotator cuff sehingga kerja otot menjadi tidak

seimbang yang memperparah impingement. Sebagai konsekuensinya


terjadi

lingkaran setan yang membuat robekan parsial dan nyeri semakin

memburuk.10
2.1.3 Klasifikasi

Klasifikasi SIB yang dipakai secara luas adalah kalsifikasi dari Neer
dan

Walsh, yang terdiri atas 3 stadium:

1. Stadium 1: Edem dan Inflamasi

• Terjadi pada usia dibawah 25 tahun.

• Gejala: nyeri palpasi tuberositas mayor humerus, nyeri pada

akromion, nyeri pada arkus saat abduksi antara 60-120° yang


makin

bertambah nyeri dengan resistensi 90°, ROM bahu terbatas


dengan
21

tanda inflamasi subakromial yang signifikan, tanda impingement

positif.

• Stadium ini masih reversibel

2. Stadium 2: Fibrosis dan Tendinitis

• Terjadi pada usia 25-40 tahun.

• Gejala: gejala stadium 1 ditambah dengan krepitasi jaringan lunak

(perlukaan ruang subakromial), sensasi rasa terjepit saat


menurunkan

lengan sekitar 100°, ROM terbatas secara aktif ataupun


pasif.

• Stadium ini ireversibel dengan modifikasi aktivitas.


3. Stadium 3: Spur tulang dan ruptur tendon

• Terjadi pada usia lebih dari 40 tahun.

• Perjalanan penyakit stadium 2 yang terus berlanjut hingga


ireversibel.

2.1.4 Diagnosis

2.1.4.1 Anamnesis

Pasien dengan SIB mengeluhkan rasa nyeri pada daerah bahu yang
menjalar ke

lengan, dengan sensasi seperti terjepit setelah digunakan. Keluhan


bertambah

berat jika melakukan elevasi lengan diatas kepala. Nyeri juga dirasakan
saat

meletakkan lengan dibelakang punggung. SIB sering disebut juga dengan

sindroma nyeri arkus karena karakteristik nyeri umumnya berupa nyeri


arkus,

dimana nyeri dirasakan saat elevasi atau menurunkan lengan Hal ini
terjadi

karena tuberositas humerus melewati arkus korakoakromial. Nyeri di


malam

hari juga menjadi keluhan pasien, sehingga pasien tidur dengan posisi

menghindari sisi nyeri. Studi dari Zuckerman et al. menghubungkan


keluhan

nyeri di malam hari dengan robekan rotator cuff. Selain itu, nyeri malam
hari
22
juga merupakan gejala adhesive capsulitis, namun faktor usia ikut
berperan

dalam hal ini.10

2.1.4.2 Pemeriksaan Fisik

ROM aktif (khususnya fleksi, adduksi, dan rotasi internal) terbatas bila
terdapat

nyeri atau kelemahan. Begitu juga dengan ROM pasif dapat terganggu,
dan

dapat dicurigai adanya adhesive capsulitis bila ROM pasif sangat terbatas.

Pemeriksaan dilakukan pada ROM bahu, yaitu abduksi (supraspinatus dan

deltoid), adduksi (teres minor), rotasi eksternal (infraspinatus dan teres


minor),

rotasi internal (subkapsularis), fleksi (bisep dan brakialis), dan ekstensi

(triseps). Saat elevasi aktif 60-120° pada bidang koronal akan timbul nyeri

arkus 10

Pengukuran ROM aktif maupun pasif yang sepenuhnya valid dan


terpercaya

belum ada. Pengukuran ini dapat dilakukan dengan alat goniometer


universal

dan inklinometer.10

Tes spesifik untuk impingement


diantaranya:10

• Tes Neer
Pasien diminta untuk melakukan rotasi internal saat tangan pemeriksa

melakukan fleksi lengan pasien ke arah atas depan pada bidang


skapula.

Pemerika melakukan imobiliasi skapula dengan satu tangan lainnya,

dengan menekan klavikula dan akromion kearah bawah. Apabilatimbul

nyeri, maka positif terjadi impingement akibat konstriksi antara

subakromial dengan batas anterior inferior


akromion.14,15
23

• Tes Hawkins-Kennedy

Pemeriksa menempatkan bahu pasien pada 90° fleksi dengan siku


ditekuk

90° dan kemudian dilakukan rotasi internal. Tes ini dianggap positif jika

pasien mengalami rasa sakit dengan rotasi internal. Pemeriksaan ini

bertujuan untuk menimbulkan penjepitan pada tendon supraspinatus


oleh

bagian bawah ligament


korakoakromial.15

2.1.4.3 Pemeriksaan
Penunjang

Deposit kalsium dapat ditemukan pada pemeriksaan radiografi, tetapi

radiografi masih terbatas untuk menilai impingement stadium 1.


Pemeriksaan

ultrasonografi dan Magnetic Resonance Imaging (MRI) dapat dilakukan


untuk

identifikasi robekan. Dengan pemeriksaan ultrasonografi, rotator cuff dan

bursa subakromial-subdeltoid (SA-SD) dapat diamati secara langsung


selama

pasien melakukan abduksi bahu dan berhubungan dengan nyeri yang

dilaporkan oleh pasien. Ultrasonografi berpotensi menjadi alat yang akurat

untuk menegakkan diagnosis impingement


subakromial.16,17

2.1.5 Tatalaksana Rehabilitasi pada Sindrom Impingement


Bahu

Tatalaksana rehabilitasi pada SIB bertujuan untuk meminimalisir nyeri


dan

mengoptimalkan fungsi bahu dengan mengurangi inflamasi subakromial,

memperbaiki postur dan ROM, kekuatan, stabilitas, dan irama


skapulohumeral.10

1. Reduksi inflamasi subakromial dan manajemen


nyeri.10

a. Istirahat dan penggunaan Obat Anti-Inflamasi Non Steroid


(OAINS)

Manajemen awal yang direkomendasikan adalah dengan istirahat


untuk

meredakan nyeri dan proses inflamasi. Hindari gerakan yang


24
memperberat rasa nyeri dan inflamasi seperti elevasi diatas kepala.

Penggunaan OAINS jangka pendek (7-12 hari) banyak manfaat

dibandingkan risikonya, sehingga dapat digunakan sebagai pilihan

terapi.

b. Terapi dingin

Kantung es (ice packs) dapat mengurangi nyeri dan inflamasi, serta

meredakan iritasi akibat latihan. Aplikasi kantung es selama 20-30

menit dapat memberikan hasil optimal, sedangkan aplikasi selama


10

menit untuk pasien yang sangat kurus. Kantung es tidak boleh


diberikan

langsung saat latihan.

c. Ultrasonografi

Ultrasonografi lebih bermanfaat pada tendinitis kalsifikasi

dibandingkan dengan placebo. Berdasarkan sebuah studi RCT,

pemberian ultrasonografi selama 2 bulan dapat memberikan efek

positif.

d. Laser

Penelitian dari Green et al. efek laser dibandingkan dengan plasebo

telah diteliti dengan empat percobaan, tiga dimasukkan dalam meta-

analisis dan satu hasil disajikan sebagai tabel tambahan. Hasil


analisis
menunjukkan laser secara signifikan lebih efektif daripada plasebo

dengan memberikan hasil yang baik atau sangat baik dalam jangka

pendek untuk adhesive capsulitis tetapi tidak untuk tendinitis rotator

cuff.18
25

e. Transcutaneus Electric Nerve Stimulation (TENS)

Tatalaksana alternatif untuk kontrol nyeri yaitu dengan TENS.


Namun

berdasarkan sebuah studi RCT manfaat TENS tidak lebih baik

dibandingkan ultrasonografi atau metode elektrik


lainnya.

f. Deep Transverse Tissue Massage (DTFM)

DTFM dipercaya dapat mengoptimalkan disposisi kolagen. Secara

terapeutik, DTFM digunakan untuk tendinitis


bahu.

g. Injeksi Steroid

Pemberian injeksi steroid jangka pendek bermanfaat pada SIB.


Karena

risiko yang dapat ditimbulkan, injeksi steroid digunakan jika sangat

dibutuhkan untuk fasilitasi rehabilitasin dan jika terdapat nyeri berat

pada pasien.

2. Perbaikan Postur

Latihan untuk koreksi postur forward-head dapat meringankan gejala


SIB

karena postur forward-head berhubungan dengan nyeri


bahu,10

3. Perbaikan ROM, kekuatan, stabilitas, dan irama


skapulohumeral

Mobilisasi pasif kuadran atas dapat dilakukan dan menghasilkan efek


yang

baik. Program latihan untuk memperbaiki ROM, kekuatan otot,


stabilitas

dan irama skapulohumeral juga menghasilkan efek yang baik pada SIB.

Latihan isotonik rotasi internal dan eksternal bahu dapat diberikan


untuk

penguatan. Latihan untuk resistensi ringan dapat menggunakan pita

resistensi elatis, dengan dosis tiga set latihan, pengulangan 10 kali.

Resistensi dapat ditingkatkan secara bertahap. Pada fase awal


perjalanan

penyakit, dapat diberikan latihan


peregangan.10
26

2.2 LATIHAN FLEKSIBILITAS DAN MOBILITAS PADA SINDROM


IMPINGEMENT BAHU

Latihan fleksibilitas dan mobilitas dapat meningkatkan fleksibilitas


jaringan

bahu yang kaku, sehingga efektif untuk meringankan rasa nyeri. Selain itu,
latihan
fleksibilitas dapat meningkatkan ROM bahu dan berperan dalam
pemendekan

otot, khususnya otot pektoralis. Latihan mobilitas bertujuan untuk


memfasilitasi

gerakan skapula dari elevasi, depresi, protraksi, dan retraksi, hingga


kinestesia

sendi, dan lingkup gerak. Penelitian oleh A. Moezt, et al. menunjukan


perubahan

yang signifikan dengan latihan sebanyak 3 kali dalam seminggu selama 6

minggu.8

2.3 LATIHAN KEKUATAN PADA SINDROM IMPINGEMENT BAHU

Latihan kekuatan dapat mengurangi rasa nyeri pada pasien SIB. Hal ini

dikarenakan otot rotator cuff menstabilkan kepala humerus di glenoid,

menyebabkan humerus berputar diluar sambil menjaga jarak antara tuberkel


besar

dan akromion untuk mencegah


kompresi.8

Berdasarkan Threlkeld AJ, terapi fisik manual dapat mengurangi nyeri

dengan menstimulasi aktivitas mekanoreseptor sendi, dimana nantinya dapat

memblokir sinyal nyeri aferen yang menyimpang dan mengurangi kesadaran


akan

rasa nyeri.19
27
2.4 Quick Disability of the Arm Shoulder and Hand Questionnaire (Quick

DASH)

Diagnosis klinis SIB adalah diagnosis yang sering ditemukan pada pasien
dengan

nyeri bahu. SIB terjadi ketika terjadi kompresi struktur subakromial ketika
elevasi

lengan. Nyeri bahu saat elevasi lengan melampaui bahu dan pergerakan di
atas

kepala merupakan gejala utama SIB, sehingga pasien dengan SIB seringkali

mengalami keterbatasan dalam melakukan aktivitas sehari-hari, terutama

mengangkat beban di atas kepala. Disabilitas fungsional dan menurunnya


kualitas

hidup dapat terjadi akibat SIB yang tidak ditangani.


20,21

Fungsi ekstremitas atas dapat dinilai secara klinis menggunakan beberapa


metode

skor yaitu ASES (American Shoulder and Elbow Surgeons Standardized

Assesment form), UCLA (University of California Los Angeles Shoulder rating

Scale), The Oxford Shoulder Questionnare, The Imatani Shoulder Score,


SF36.

Alat ukur yang diisi oleh pasien contohnya DASH (Disability of the ARM

Shoulder and Hand Questionnaire) dan Oxford Shoulder


Questionnare.6

Patient-rated outcome measures (PROMs) mempengaruhi keputusan klinis


rehabilitasi pada pasien dengan nyeri bahu. Salah satu PROMs yang sering

digunakan adalah DASH. Selain responsive, sah, dan terpercaya, DASH juga

terbukti dapat menilai disabilitas fisik dan gejala pada pasien SIB. Terdapat
30

pertanyaan yang diisi oleh pasien dalam bentuk kuesioner dimana


pertanyaan

diklasifikasikan menjadi beberapa fungsi yaitu fungsi sosial, fungsi fisik,

gangguan tidur, dan rasa nyeri. DASH memberikan hasil dengan nilai 0-100,

dimana 0 adalah normal dan 100 adalah tidak normal.


6,22

28

Terdapat modifikasi dari DASH berisi 11 pertanyaan yang lebih sederhana


dan

singkat, dengan skor yang sama yaitu Quick DASH. Walaupun lebih
sederhana,

Skor Quick DASH tidak mempengaruhi ketepatan penilaian DASH atas fungsi

ekstremitas atas. Modifikasi Skor Quick DASH telah dilakukan agar dapat

diterapkan di Indonesia.6,23

2.5 PERALATAN HUBER 360

2.5.1 HUBER 360

HUBER 360 (Human Body Equilibrium) merupakan alat rehabilitasi

neuromuskular yang dikeluarkan oleh Chattanooga, produsen peralatan

rehabilitasi terbesar di dunia dalam menangani gangguan muskuloskeletal,


neurologis, dan jaringan lunak, yang telah terjual lebih dari 80 negara di
seluruh

dunia. LPG Global Inc, perusahaan yang menaungi Chattanooga,


menyediakan

solusi bagi kesehatan muskuloskeletal, vaskular, dan manajemen


nyeri.24

Gambar 1 Peralatan HUBER 36025


29

Alat ini digunakan sebagai modalitas untuk assessment, rehabilitasi, dan

olahraga. Mesin dapat digunakan di rumah sakit dan klinik rehabilitasi oleh

spesialis dan fisioterapi. Merupakan alat yang independen yang tidak dapat

dikombinasikan dengan alat lain. Harus digunakan oleh professional yang


telah

ditraining oleh sistem LPG. Tidak diperuntukkan untuk digunakan di


rumah.25
Peralatan HUBER 360 memberikan latihan statik dan dinamik yang dapat

digunakan dalam mengoreksi postur. Gerakan platform yang ke segala arah

dengan trajektori spesifik dapat disesuaikan dengan kondisi pasien dan


indikasi

latihan yang diinginkan. Peralatan HUBER 360 dilengkapi dengan sensor


pada

platform dan pegangan tangan, sehingga alat ini dapat memberikan latihan
dual-

tasking sebagai latihan kognitif dan fisik yang dilakukan secara bersamaan
yaitu

dengan melatih koordinasi dan propriosepsi dari tubuh ke otak (feedback)


dan dari

otak ke tubuh (feedforward). Teknologi touch screen yang menawarkan

visualisasi postur 3D yang dapat dilihat pengguna pada layar memberikan


efek

biofeedback yang baik bagi pasien. Konektivitas wi-fi dan bluetooth


memudahkan

pengguna menggunakan peralatan HUBER 360 yang diaplikasikan pada

tablet.24,26
30

Peralatan HUBER 360 terdiri dari:

1. Motorized platform
Gambar 2. Motorized Platform

2. Hand handle

Gambar 3. Hand Handle

3. Touchscreen

Gambar 4. Layar HUBER 360 dengan Touchscreen


31

4. Pads
Gambar 5. Pads

5. Guardrails

Gambar 6. Guardrails

6. Tablet

Gambar 7. Tablet
32

7. Alat berartikulasi
Gambar 8. Alat Berartikulasi

8. Monitor denyut nadi

Gambar 9. Alat Monitor Denyut Nadi

Spesifikasi26

Gambaran Umum:

• Power utama 230V / 50-60 Hz / 2 kVA

• Dimensi 1800 mm x 1050 mm (tanpa guardrails, 1335 mm


dengan

guardrails) x 2080 mm (133 cm dengan guardrails)

• Berat alat 274 kg (dengan guardrails)

• Beban maksimum platform 150 kg

• Luas alat

1,90 m2 (tanpa
guardrails)
33

2,4 m2 (dengan
guardrails)
• Pergerakan Platform

Frekuensi osilasi maksimum 1


tr/sec

Sudut amplitudo maksimum 10°

Dilengkapi dengan:

1 tablet Samsung, 1 bangku artikulasi, 2 bantalan, 1 blok pemosisian ulang, 2

pegangan tangan, 1 monitor denyut jantung dengan koneksi


Bluetooth 4.0

Mode Peralatan HUBER 360

Untuk assessment dan pemantauan pasien dengan menggunakan touch


screen

tablet HUBER 360 yang terintegrasi25:

• 3 tes yang didasari oleh Romberg dan Fukuda untuk mengukur dan

membandingkan kapasitas
keseimbangan

• 2 tes untuk mengukur area stability dan mobility restriction

• 2 tes untuk mengukur kekuatan dan koordinasi

• Terdapat laporan dan perkembangan dari pasien. Laporan pemeriksaan

berupa PDF dapat dikirim ke pasien atau sebagai resep


latihan

• Foto dan video sebagai alat analisa

• HUBER 360 remote control untuk mengawasi pasien saat


latihan
Persiapan Pasien25

- Seperti latihan fisik lainnya, pemeriksaan medis harus dilakukan


sebelum

menggunakan alat
34

- Tenaga medis harus memastikan bahwa pengaturan (kecepatan osilasi

platform, amplitudo, activity/rest duration, etc.) sesuai dengan


morfologi

dan kondisi fisik pemakai

- Alat harus dipakai dengan pengawasan oleh tenaga medis


professional

- Pasien harus pemanasan sebelum menggunakan alat untuk


latihan

- Pasien harus mengatur napas saat latihan

- Penggunaan alat dengan usaha yang maksimal tidak direkomendasikan

ketika platform sedang bergerak

- Pasien harus menghentikan pemakaian alat jika mengalami

ketidaknyamanan saat
latihan

- Jangan memakai alat di lingkungan yang tidak sesuai. Dalam radius 1

meter harus bebas dari orang atau objek


lainnya.
Gambar 10. Penempatan Peralatan HUBER 360

- Saat menggunakan bangku yang dipasang pada alat, kaki pasien harus

menapak pada kayu platform, bukan pada alas bangku


tersebut

- Tombol darurat hanya di pakai saat kondisi darurat saja


35

- Tablet harus digunakan di dekat alat oleh tenaga kesehatan


terlatih

Peralatan HUBER 360 dapat digunakan pada kondisi patologis di


antaranya

sprains, fraktur, lesi ACL, total knee replacement, total hip replacement, nyeri

punggung, nyeri pinggang, herniasi diskus, skiatika, scoliotic attitude, nyeri


sendi

glenohumeral24.

Kontraindikasi25

• Sendi yang bengkak

• Reumatik akut

• Trauma

• Infeksi muskuloskeletal

• Demam

• Trombosis vena
• Gangguan neuropsikologis atau gangguan psikologi yang
serius

• Penyakit kardiovaskular atau kondisi kronik progresif lainnya yang

kontraindikasi dengan latihan

2.5.2 Assessment Menggunakan HUBER


360

Assessment fungsional pasien dilakukan dalam 15


menit27:

a. Tes stabilitas: tes waktu bipodal (terinspirasi oleh tes Romberg) yang akan

mengukur pergerakan center of pressure dengan mata terbuka dan


tertutup,

prinsip yang sama dengan posturografi. Tes ini mengevaluasi


keseimbangan

dan input visual. Pada layar, dapat terlihat kecenderungan tubuh ke arah
kiri,

kanan, atau di tengah mendekati nol/ (keseimbangan baik). Terdiri atas 2


36

tahap, tahap pertama dengan mata terbuka dan tahap kedua dengan
mata

tertutup. Setiap tahap berlangsung selama 50


detik.
Gambar 11. Tes Stabilitas HUBER 360

b. Tes berjalan: keuntungan tes ini adalah untuk menghasilkan aktivitas yang

serupa dengan kehidupan sehari-hari. Merupakan analisis statis-dinamis


pada

tulang belakang untuk menjaga posisi tegak saat berjalan pada titik yang

ditentukan. Pada tes berjalan, pasien dapat melihat kecepatan berjalan


dan

transfer dari berat badan pasien. Tes berjalan hanya terdapat 1 tahap
yaitu

berjalan dalam ritme sesuai perubahan yang tersajikan. Frekuensi yang

diharapkan 96 langkah dalam 50


detik.
37
Gambar 12. Tes Berjalan HUBER 360

c. Tes Unipodal: tes ini memiliki range yang luas pada aplikasi. Dapat

digunakan pada subjek atlet muda sebagai tes keseimbangan juga pada
subjek

geriatrik untuk menilai risiko jatuh. Tes dilakukan dengan satu kaki /
stand

leg raise untuk melihat kecenderungan pasien, apakah lebih condong ke


kiri,

kanan, atau stabil di tengah. Tes ini berlangsung dalam dua tahap.
Tahap

pertama pada kaki kiri. Tahap kedua pada kaki kanan. Setiap tahap

berlangsung selama 30 detik.


38
Gambar 13. Tes Unipodal HUBER 360
39

d. Tes batas stabilitas: perpindahan berat badan pada satu titik, tanpa

memindahkan kaki. Kriteria evaluasi adalah amplitudo maksimum dari

pergeseran center of pressure selama pergerakan volunter ke 8


arah.

Gambar 14. Tes Batas Stabilitas HUBER 360

e. Tes restriksi mobilitas: platform HUBER 360 bergerak miring pada 8 arah

yang berbeda. Fisioterapis akan menghentikan platform segera setelah


pasien

mulai merasakan nyeri. Tes ini akan menilai restriksi mobilitas, dengan

mengukur pada amplitudo berapa dari platform yang menentukan pasien

dapat kembali bekerja.


Gambar 15. Tes Restriksi Mobilitas HUBER 360
40

f. Tes kekuatan maksimum: tes ini akan menentukan kekuatan maksimum


pada

titik yang tepat pada momen yang diberikan pada


pasien.

Gambar 16. Tes Kekuatan Maksimum HUBER 360

g. Tes koordinasi: tes ini akan mengevaluasi kapasitas pasien untuk

mengkoordinasi pergerakan.
Gambar 17. Tes Koordinasi HUBER 360
41

h. Kuesioner kualitas hidup: terinspirasi dari kuesioner SF 36, tes cepat ini
akan

menentukan kualitas hidup pasien hanya dalam 10


pertanyaan.

Gambar 18. Kuesioner Kualitas Hidup HUBER 360

2.5.3 Rehabilitasi Menggunakan HUBER


360

Rehabilitasi dengan peralatan HUBER 360 dibagi menjadi 4 pergerakan yang

fundamental, dengan durasi 15 menit untuk setiap sesi,


yaitu28:

1. Flexibility and Mobility

Latihan yang ditargetkan akan membantu meningkatkan range of motion

(ROM).

• The Dynamic Posture Corrector, memperbaiki peregangan dengan


lebih presisi

• The Multiaxis Motorized Platform, memobilisasi sendi pada setiap

bidang gerak

2. Dynamic Strengthening

Latihan yang akan memperkuat baik otot yang superfisial maupun yang

profunda.
42

• The Dynamic Posture Corrector, memastikan posisi yang tepat


selama

latihan

• Feedback pada layar dapat mengontrol kekuatan dan arah untuk

pemulihan yang lebih baik

3. Posture and Balance

• Platform statik dan dinamik memperbaiki postur

• Game / permainan keseimbangan yang menyenangkan dan


menantang

bagi pasien

4. Resistance

Latihan yang meningkatkan kapasitas ketahanan terhadap kelelahan


tubuh.

Peralatan HUBER 360 memodifikasi IMT dan memperbaiki sistem

kardiovaskular. Latihan dinamis yang disesuaikan dengan kondisi fisik


pasien dan dapat meningkatkan ketahanan
tubuh

Aktifitas fisik dengan durasi yang singkat dan intensitas tinggi untuk hasil
yang

lebih cepat. Penelitian mengenai rehabilitasi pada pasien osteoarthritis

menggunakan HUBER 360 menunjukan latihan dengan HUBER 360


signifikan

dan efektif bila dilakukan sebanyak 3 kali dalam seminggu selama 2


bulan.
Weakness lower trapezius
Tightness upper trapezius
Tightness upper trapezius
Tightness upper trapezius
Kepala humerus berpindah ke proximal
Kepala humerus berpindah ke proximal
Kepala humerus berpindah ke proximal
Kelemahan rotator cuff
Kelemahan rotator cuff
Kelemahan rotator cuff
Kelemahan rotator cuff
Iritasi supra spinatus 2.6 KERANGKA TEORI
43

Ketidakseimbangan kerja otot

Atrofi dan infiltrasi deltoid


Weakness lower trapezius
Gangguan fleksibilitas & mobilitas Disabilitas Fungsional
Penjepitan struktur subakromial Disabilitas Fungsional
Impingement Instabilitas bahu
Instabilitas bahu

↓ Kualitas Hidup
↓ Kualitas Hidup
↓ Kualitas Hidup
↓ Kekuatan otot
Inflamasi
ROM terganggu
Nyeri
BAB 3

• Usia
• Jenis kelamin
• Pekerjaan
• Pendidikan
• Indeks Massa
Tubuh
• Komorbid
Assessment (coordination dan strength
• Sisi dominan dan test) dengan HUBER® 360, VAS, ROM,
sisi sakit Quick DASH
• Onset nyeri
• Analgetik
44
KERANGKA KONSEP PENELITIAN
mobilitas, kekuatan otot bahu
dengan program latihan
standar

Variabel bebas yang diteliti

Variabel terikat yang diteliti

Variabel perancu
Dilakukan latihan fleksibilitas,
mobilitas, kekuatan otot bahu
Dilakukan latihan fleksibilitas, dengan peralatan HUBER 360

Assessment (coordination dan strength test) dengan HUBER® 360,


VAS, ROM, Quick DASH
Pasien Sindrom Impingement Bahu
45

BAB 4

METODOLOGI PENELITIAN

4.1 DESAIN PENELITIAN

Penelitian ini menggunakan desain uji eksperimental Randomized Control


Trial.

4.2 TEMPAT DAN WAKTU PENELITIAN

4.2.1 Tempat

Poliklinik Departemen Rehabilitasi Medik Rumah Sakit Umum Pusat

Dr.Cipto Mangunkusumo, Jakarta

4.2.2 Waktu

Persiapan : Januari 2019 – Februari 2019

Pelaksanaan : Maret 2019- April 2019 (Penelitian dilaksanakan

setelah mendapatkan Ethical clearance dari Komisi Etik Penelitian FKUI)

Analisis : Mei 2019

Penyajian : Juni 2019

4.3 POPULASI DAN SAMPEL

4.3.1 Populasi Penelitian

• Populasi target adalah penderita Sindrom Impingement Bahu

• Populasi terjangkau adalah penderita Sindrom Impingement Bahu yang

datang ke poliklinik Rehabilitasi Obesitas dan Rehabilitasi

muskuloskeletal, Departemen Rehabilitasi Medik RSUPN Cipto

Mangunkusomo Jakarta, pada periode Maret-April2019.


46
4.3.2 Subjek Penelitian

Subjek penelitian diambil dari populasi terjangkau yang memenuhi kriteria

yang telah ditetapkan (kriteria penerimaan dan penolakan). Cara

pengambilan subjek dilakukan secara consecutive sampling, untuk

penentuan kelompok perlakuan ataupun kelompok kontrol dilakukan

simple random sampling menggunakan komputerisasi.

4.3.3 Estimasi Besar Sampel

4.3.3.1 Besar Sampel Analitik Komparatif Numerik 2 Populasi

Besar sampel ditentukan menggunakan rumus analitik komparatif numerik

2 populasi yaitu:

(Zα + Zβ )x SD 2 n =

X1 – X2

2 n = (1.96 + 0.842) x 1.72

(47.1-25.14)

Keterangan:

1. n adalah jumlah besar sampel

2. Tingkat kemaknaan, α = 95% dan β = 80%, maka didapatkan nilai

power berupa Zα sebesar 1, 96 dan Zβ sebesar 0,842.

3. Sd adalah simpangan baku kedua kelompok yang didapat dari pustaka

4. d (x1-x2) adalah selisih rerata kedua kelompok yang klinis penting


Perhitungan Kriteria drop out sebesar 20% sebagai berikut:

n1=n2=13.45399 + (20% x 13.45399) = 16.145


47

Maka jumlah besar sampel total minimal adalah sebanyak minimal 16

orang.

4.3.3.2 Besar Sampel Rerata Dua Populasi Berpasangan

Besar sampel ditentukan dengan menggunakan rumus untuk menguji

hipotesis terhadap rerata dua populasi berpasangan yaitu:

(Zα + Zβ )x SD 2 n =

X1 – X2

2 n = (1.96 + 0.842) x 2.9

1.65

Keterangan :

1. n adalah jumlah besar sampel

2. Tingkat kemaknaan, α = 95% dan β = 80%, maka didapatkan nilai

power berupa Zα sebesar 1, 96 dan Zβ sebesar 0,842.

3. Sd adalah simpang baku kedua kelompok yang didapat dari pustaka

4. d (x1-x2) adalah selisih rerata kedua kelompok yang klinis penting

Perhitungan kriteria drop-out sebesar 20% sebagai berikut:

n1=n2= 24,2064 + (20% x 24,2064) = 29.04768


Maka jumlah besar sampel total minimal adalah sebanyak minimal 29

orang.

4.4 KRITERIA SUBJEK PENELITIAN

4.4.1 Kriteria Penerimaan

1. Pria atau wanita

2. Usia 40-70 tahun


48

3. Positif pada dua atau lebih skrining impingement bahu, yaitu: riwayat

nyeri pada bahu anterior atau lateral yang memberat lebih dari 2

minggu selama 6 bulan terakhir, painful arc sign saat elevasi bahu

secara aktif, nyeri pada palpasi tendon rotator cuff, nyeri pada abduksi

bahu dengan isometrik resistif, dan tes Jobe positif.

4. Visual Analog Scale (VAS) ≤ 4

5. Positif pada satu atau lebih dari uji spesifik impingement bahu, yaitu tes

Neer atau tes Hawkins-Kennedy.

6. Positif tanda impingement pada pemeriksaan dinamik Ultrasonografi

Muskuloskeletal Bahu

7. Bersedia dan setuju mengikuti program penelitian ini (Informed

consent) setelah diterangkan mengenai prosedur yang akan dilakukan

dan efek samping yang dapat ditimbulkan.


4.4.2 Kriteria Penolakan

1. Riwayat dislokasi, subluksasi, fraktur, atau trauma pada kompleks bahu

2. Gejala mati rasa atau kesemutan pada ekstremitas atas

3. Pasien hamil

4. Ruptur rotator cuff dengan inflamasi akut

5. Riwayat operasi bahu dalam 6 bulan terakhir

6. Memiliki keterlibatan gejala servikal

7. Memiliki gangguan penglihatan dan pendengaran / memakai alat bantu

dengar

8. Memiliki gangguan kognisi (MMSE ≤ 23)

9. Memiliki VAS >4


49

10. Memiliki penyakit muskuloskeletal (deformitas sendi), neuromuskular,

metabolik dan kardiopulmoner / memakai pacemaker yang akan

mengganggu intervensi

11. Memakai ortosis pada ekstremitas bawah

4.4.3 Kriteria Drop-Out

1. Responden mengundurkan diri dari penelitian

2. Perburukan kondisi klinis


4.5 VARIABEL PENELITIAN

a. Variabel terikat:

• Assessment yang melibatkan bahu pada alat HUBER 360 (strength test,

coordination test)

• VAS

• ROM

• Quick DASH

b. Variabel bebas:

• Pasien penderita Sindrom Impingement Bahu

• Latihan standar berupa latihan fleksibilitas, mobilitas, dan kekuatan

• Latihan fleksibilitas, mobilitas, dan kekuatan otot bahu dengan alat

HUBER 360

4.6 BAHAN DAN ALAT PENELITIAN

1. Formulir status penelitian 8. Timbangan

2. Formulir informed consent 9. Alat ukur (meteran)


10. Tensimeter
3. Peralatan HUBER 360
4. Theraband 11. Stetoskop

5. Bola 12. Pulse oxymeter

6. Matras
50
4.7 BATASAN OPERASIONAL

1. Usia
7. Meja
Dihitung dalam satuan tahun sesuai tahun lahir

Alat ukur : kuesioner

Skala ukur : numerik

Hasil ukur : usia dalam tahun

2. Jenis kelamin

Dinyatakan sebagai laki - laki atau perempuan

Alat ukur : laki - laki/ perempuan yang tertera pada KTP (Kartu

Tanda Penduduk)

Skala ukur : nominal

Hasil ukur : laki-laki/perempuan

3. Pekerjaan

Kegiatan yang dilakukan olch subjek untuk mendapatkan penghasilan atau

kegiatan yang dilakukan setiap hari di dalam maupun di luar rumah

Alat ukur : kuesioner

Skala ukur : nominal

Hasil ukur : sesuai dengan pekerjaan yang tertera pada kartu identitas
51

4. Onset Nyeri

Dihitung dalam satuan bulan sejak onset awal terjadinya nyeri bahu hingga

saat penelitian dilakukan


Alat ukur : kuesioner

Skala ukur : numerik

Hasil ukur : bulan

5. Pendidikan

Jenjang pendidikan terakhir yang dijalani subjek

Alat ukur : kuesioner

Skala ukur : nominal

Hasil ukur : SD/SMP/SMA/D3/S1/S2

6. Indeks Massa Tubuh

Pengukuran massa tubuh berdasarkan berat badan (kg) dibagi tinggi badan

(m2). Klasifikasi Indeks Massa Tubuh (IMT) mengacu pada kriteria Asia

Pasifik.

Alat Ukur : Timbangan badan Seca dan stadiometer SMIC dengan

ketepatan 0,5cm

Skala ukur : numerik

Hasil ukur : sesuai dengan kriteria / klasifikasi Asia Pasfik Berat badan

kurang < 18,5, Kisaran normal 18,5 – 22,9 , overweight 23,0 – 24,9 ,

Obesitas tingkat I 25,0 – 29,9 , Obesitas tingkat II >30

7. Komorbid

Satu atau lebih kondisi medis tambahan yang muncul secara simultan dan

independen pada kondisi medis primer.


52

Alat ukur : kuesioner

Skala Ukur : nominal

Hasil ukur : hipertensi/diabetes mellitus/penyakit jantung/asma

8. Kaitan Sisi Dominan dan Sisi Sakit

Sisi dominan adalah sisi tubuh yang lebih digunakan dalam aktivitas

sehari-hari, sementara sisi sakit adalah sisi tubuh yang dirasakan nyeri oleh

subjek. Kaitan antara keduanya dinyatakan sebagai sesisi atau tidak sesisi.

Alat ukur : Kuesioner

Skala ukur : nominal

Hasil ukur : kanan / kiri

9. Jumlah Konsumsi Analgetik

Jumlah konsumsi obat penghilang rasa nyeri yang dikonsumsi apabila

nyeri yang dirasakan oleh pasien tak tertahankan (Rescue Medication).

Analgetik yang diberikan berupa Paracetamol 500 mg yang dapat

dikonsumsi setiap 8 jam.

Alat ukur : kuesioner

Skala Ukur : nominal

10. Visual Analog Scale (VAS)

Parameter untuk menggambarkan intensitas nyeri yang dirasakan pasien.


VAS yang digunakan adalah skala 1-10 saat pergerakan bahu dan malam

hari.

Alat ukur : penggaris VAS

Skala ukur : numerik

Hasil ukur : skala 0-10


53

11. Lingkup Gerak Sendi (ROM)

Pengukuran untuk mencari derajat ROM bahu, yang diukur pada gerak

fleksi, ekstensi, abduksi, adduksi, rotasi internal dan rotasi eksternal bahu.

Pada penelitian ini ROM yang diukur adalah ROM aktif bebas nyeri yang

spesifik pada gerakan fleksi, abduksi, dan elevasi bahu pada bidang

skapula.

Alat ukur : goniometer

Skala ukur : numerik

Hasil ukur : derajat

12. Disabilitas Fungsional

Disabilitas fungsi pasien dengan gangguan fungsi ekstremitas atas diukur

dengan Quick DASH. Alat ukur ini berupa kuesioner yang berisi 11

pertanyaan mengukur derajat kesulitan pasien dengan beragam aktivitas

yang membutuhkan ekstremitas atas.


Alat ukur : kuesioner

Skala ukur : numerik

Hasil ukur : Skor 0 (normal) -100 (tidak normal)

13. Strenght Test (Assessment pada HUBER 360)

Tes ini akan menentukan kekuatan maksimum pasien dalam posisi yang

tepat pada saat tertentu.

Alat ukur : platform

Skala Ukur : numerik

Hasil ukur : dalam satuan daN


54

14. Coordination Test (Assessment pada HUBER 360)

Tes ini akan mengevaluasi kapasitas pasien untuk mengoordinasikan

gerakan.

Alat ukur : platform

Skala ukur : numerik

Hasil ukur : tingkat level dan waktu dalam detik

15. Latihan Fleksibilitas dan Mobilitas (Alat HUBER 360)

Latihan yang ditargetkan akan membantu meningkatkan range of motion

(ROM).

Alat ukur : platform


Skala ukur : numerik

Hasil ukur : angka dalam satuan persen ( %)

16. Latihan Kekuatan / Resistance (Alat HUBER 360)

Latihan yang meningkatkan kapasitas ketahanan terhadap kelelahan tubuh.

Peralatan HUBER 360 memodifikasi IMT dan memperbaiki sistem

kardiovaskular. Latihan dinamis yang disesuaikan dengan kondisi fisik

pasien dan dapat meningkatkan ketahanan tubuh.

Alat ukur : platform

Skala ukur : numerik

Hasil ukur : angka dalam satuan persen (%)

17. Latihan Fleksibilitas (Program Latihan Standar)

Latihan fleksibilitas dilakukan dengan 3 latihan, yaitu sleeper stretch,

crossed arm stretch, corner stretch, dan peregangan pektoralis. Latihan


55

dilakukan sebanyak 2 set latihan dengan minimal 10 pengulangan selama

30 menit.

18. Latihan Mobilitas

Latihan mobilitas dilakukan dengan posisi pasien disamping meja. Pasien

meletakkan tangannya diatas bola, lalu menggerakkan tangannya sesuai

arah jam 3, 9, 6, atau 12 (Scapular-clock exercise on the table). Setelah itu

latihan dilanjutkan dengan menekan bola di dinding (Scapular-clock


exercises on a wall).

19. Latihan Kekuatan / Resistance

Terdapat empat latihan kekuatan menggunakan Theraband, yaitu rotasi

eksternal bahu dengan abduksi lengan 90° dan fleksi siku 90°, rotasi

eksternl bahu dengan lengan di samping tubuh dan siku fleksi 90°,

Proprioceptive Neuromuscular Facilitation (PNF) D2 pattern, dan

serratus anterior punch. Latihan kekutan ini dilakukan 3 set latihan

dengan 10 kali pengulangan, dengan waktu istirahat 60 detik diantara

setiap set.

4.8 CARA KERJA DAN PENGUMPULAN DATA

1. Subjek yang memenuhi kriteria inklusi diberikan penyuluhan tentang program

yang akan dilakukan, serta penjelasan tentang tujuan dan manfaat dari program

tersebut.

2. Subjek yang bersedia ikut dalam penelitian akan diminta untuk

menandatangani surat persetujuan (informed concent) bersedia mengikuti

penelitian sampai selesai.


56

3. Peneliti mengisi formulir data dasar yang meliputi: nama, usia, jenis kelamin,

alamat, nomor telepon.

4. Dilakukan pemeriksaan fisik untuk mendapatkan data awal: tekanan darah,


detak jantung, tinggi badan, berat badan, IMT.

4.9 PROSEDUR PENELITIAN

4.9.1 Persiapan penelitian

• Menyiapkan formulir penelitian

• Mempersiapkan alat HUBER 360

• Persiapan untuk subjek :

a. Istirahat yang cukup pada malam hari

b. Memakai perlengkapan olah raga seperti baju, celana dan sepatu olah

raga

c. Latihan dilaksanakan paling sedikit 2 jam sesudah makan pagi

d. Tidak melakukan kegiatan fisik yang berat sebelumnya

4.9.2 Prosedur Penelitian

a. Calon subjek penelitian merupakan pasien dengan Sindrom Impingement

Bahu yang datang ke poliklinik Rehabilitasi Medik RSCM.

b. Calon subjek yang bersedia ikut penelitian akan menjalani tahap skrining

yaitu anamnesis dan pemeriksaan fisik yang sesuai kriteria inklusi dan

eksklusi oleh peneliti.

c. Subjek penelitian akan dijelaskan mengenai tujuan dan manfaat penelitian.

Apabila subjek bersedia mengikuti penelitian, maka akan diminta untuk

menandatangani surat persetujuan mengikuti penelitian.


57

d. Peneliti akan melakukan randomisasi acak dengan teknik randomisasi

sederhana menggunakan komputer sehingga terbagai menjadi kelompok A

(latihan dengan alat HUBER 360) dan kelompok B (latihan standar).

e. Semua subjek diminta datang untuk latihan sebanyak 3 kali seminggu

selama 2 bulan. Latihan akan disupervisi oleh tenaga medis terlatih.

f. Tingkat kepatuhan latihan dinilai melalui daftar hadir dan untuk menjaga

kepatuhan dibuat 1 grup komunikasi melalui aplikasi telepon genggam.

g. Pemeriksaan fisik umum olch peneliti dilakukan pada semua subjek,

meliputi tanda vital dan kondisi umum baik sebelum dan sesudah latihan.

h. Pemeriksaan derajat nyeri saat pergerakan dan malam hari dengan Visual

Analog Scale.

i. Pemeriksaan ROM bahu meliputi fleksi, abduksi, dan elevasi bahu pada

bidang skapula dilakukan pada pasien.

j. Sebelum intervensi, semua subjek dilakukan assessment menggunakan alat

HUBER 360. Terdapat 7 poin assessment namun hanya 2 yang digunakan

yang berhubungan dengan bahu, yaitu strength dan coordination test.

Penggunaan alat HUBER 360 berdasarkan instruksi peneliti kepada

pasien. Interpretasi strenght test sebagai representasi kekuatan maksimal

mendorong dan menarik pada tangan kanan dan kiri, diukur dalam daN.
58
Pada coordination test, terdapat 30 level yang harus dilakukan secepat

mungkin. Hasil dari tes ini adalah level ditambah waktu yang dicapai.

Gambar 20 Coordination test

k. Untuk kelompok A dilakukan rehabilitasi dengan alat HUBER 360 pada

bahu yang dominan mengalami nyeri. Terdapat 3 latihan. Latihan

fleksibilitas, latihan mobilitas, dan latihan kekuatan.

• Latihan fleksibilitas

Terdapat 6 sesi latihan fleksibilitas dengan total waktu 2 menit 50 detik.

Latihan dilakukan pada bahu yang dominan mengalami nyeri.


Gambar 21 Latihan Fleksibilitas pada HUBER 360
Gambar 19 Strength Test
59

• Latihan mobilitas

Terdapat 6 sesi latihan dengan 2 repitisi pada latihan mobilitas dengan

HUBER 360. Latihan ini berlangsung selama 4 menit

• Latihan kekuatan / resistance

Terdapat 5 latihan kekuatan dimana setiap latihan memiliki durasi yang

berbeda-beda, dengan total durasi ± 16 menit 50 detik.


Gambar 22 Latihan Mobilitas dengan HUBER 360
Gambar 23 Latihan Kekuatan Step 1

Gambar 24 Latihan Kekuatan Step 2


Gambar 26 Latihan Kekuatan Step 4
Gambar 25 Latihan Kekuatan Step 3
60
61

Ketiga latihan dilakukan 3 kali seminggu selama 2 bulan. Masing-masing

latihan ditingkatkan beban latihannya setiap 2 minggu.

Untuk kelompok B dilakukan program latihan standar yang dibagi dalam 3

kelompok latihan fleksibilitas, mobilisasi, dan kekuatan.

• Latihan fleksibilitas

Terdapat 3 latihan fleksibilitas, yaitu sleeper stretch, crossed arm

stretch, corner stretch, dan peregangan pektoralis. Latihan dilakukan

sebanyak 2 set latihan dengan minimal 10 pengulangan selama 30

menit.
Gambar 27 Latihan Kekuatan Step 5
Gambar 28 Sleeper Stretch

• Latihan Mobilitas

Latihan mobilitas dilakukan dengan posisi pasien disamping meja.

Pasien meletakkan tangannya diatas bola, lalu menggerakkan tangannya

sesuai arah jam 3, 9, 6, atau 12 (Scapular-clock exercise on the table).

Setelah itu latihan dilanjutkan dengan menekan bola di dinding

(Scapular-clock exercises on a wall).


Gambar 30. Crossed Arm Stretch
Gambar 29. Corner Stretch (Peregangan Kapsul Posterior)

Gambar 32. Scapular-clock exercise on the table


Gambar 31. Peregangan Pektoralis (kiri) mulai, (kanan) akhir
62
63
• Latihan Kekuatan

Terdapat empat latihan kekuatan menggunakan Theraband, yaitu rotasi

eksternal bahu dengan abduksi lengan 90° dan fleksi siku 90°, rotasi

eksternl bahu dengan lengan di samping tubuh dan siku fleksi 90°,

Proprioceptive Neuromuscular Facilitation (PNF) D2 pattern, dan

serratus anterior punch. Latihan kekutan ini dilakukan 3 set latihan

dengan 10 kali pengulangan, dengan waktu istirahat 60 detik diantara

setiap set.
dengan lengan di samping tubuh,
siku fleksi 90°
Gambar 36. serratus anterior punch (A)
Posisi mulai, (B) Posisi Akhir

Gambar 35. Rotasi eksternl bahu


Gambar 34. Rotasi eksternal bahu dengan abduksi lengan 90° dan fleksi
siku 90°
Gambar 33. Scapular-clock exercises on a wall
64
Setiap 4 minggu pasien dilakukan evaluasi dengan assessment

menggunakan alat HUBER 360.

Setelah latihan, semua subjek diperiksa tanda-tanda vital.

4.10 ETIKA PENELITIAN

Akan dilakukan pengajuan permohonan persetujuan tertulis kepada komite etik

independen lokal sebelum dilaksanakannya penelitian. Etika penelitian sebagai

berikut:

1. Beneficence. Penelitian ini akan memberikan manfaat baik bagi pasien

maupun tenaga kesehatan dalam hal penatalaksanaan suatu penyakit sesuai

dengan bukti ilmiah.

2. Non maleficence. Pemilihan subjek pada penelitian ini telah dilakukan

berdasarkan kriteria inklusi dan eksklusi untuk menghindari risiko yang

mungkin dapat terjadi. Penelitian dilakukan sesuai dengan prosedur

operasi standar, termasuk penjelasan mengenai efek samping kepada

seluruh subjek penelitian


Gambar 37. Proprioceptive Neuromuscular Facilitation (PNF) D2 pattern. (A) Posisi mulai,
Posisi akhir
65

3. Respect for autonomy. Peneliti akan memberikan informasi tentang tujuan,

manfaat, kerugian, dan prosedur penelitian. Apabila responden bersedia

mengikuti penelitian, maka responden diminta untuk menandatangani


persetujuan (informed consent) yang telah disediakan. Seluruh data dan

informasi subjek penelitian akan dirahasiakan. Subjek setiap saat diberikan

kebebasan untuk mengundurkan diri dalam penelitian ini apabila subjek

merasa dirugikan.

4. Justice. Seluruh subjek akan mendapatkan perlindungan secara hukum jika

terjadi kesalahan dalam pelaksanaan penelitian

4.11 ANALISA STATISTIKA

• Akan dilakukan uji kesetaraan terlebih dahulu pada karakteristik awal

subjek penelitian. Data dikatakan setara jika nilai p> 0,05

• Dilakukan analisis Saphiro-Wilk terhadap data kekuatan otot quadriceps

sebelum dan sesudah terapi, untuk melihat distribusi normal atau tidak

normal. Jika distribusi data normal, maka akan digunakan uji parametrik

yaitu Uji T berpasangan (T Dependent), namun jika distribusi data tidak

normal maka akan digunakan uji non parametrik yaitu uji Wilcoxon.

4.12 PENGOLAHAN DATA

Data diolah dengan menggunakan program SPSS for windows versi 2.0
66

4. 13 PERKIRAAN BIAYA PENELITIAN

Biaya fotokopi formulir Rp 500.000


Biaya konsumsi dan Minuman Peserta Penelitian Rp 500.000

Biaya thera band Rp 200.000

Total Rp 1.200.000
67

4.14 ALUR PENELITIAN

Penilaian kedua:
(assessment dengan
HUBER 360, VAS, ROM,
DASH)
Penilaian kedua:
(assessment dengan
HUBER 360, VAS, ROM,
DASH)
Penilaian pertama:
(assessment dengan
HUBER 360, VAS, ROM,
Quick DASH)
Kelompok A
(Latihan standar)

Penilaian pertama:
(assessment dengan
HUBER 360, VAS, ROM,
Quick DASH)
Latihan standar
Kelompok B (Latihan dengan
Alat HUBER 360)
Latihan dengan HUBER 360
Pasien dengan Sindrom Impingement Bahu

Kriteria inklusi dan eksklusi

Analisis dan interpretasi


Informed consent
24 sesi latihan
Randomisasi
68

DAFTAR PUSTAKA

1. Thelen MD, Dauber JA, Stoneman PD. The Clinical Efficacy of Kinesio Tape

for shoulder Pain: A Randomized, Double-Blinded, Clinical Trial. Journal of

Orthopaedic & Sports Physical Therapy. 2008; 38(7): 389-95.

2. Shakeri H, Keshavarz R, Arab AM, Ebrahimi I. Clinical Effectiveness of

Kinesiological Taping on Pain and Pain Free Shoulder Range of Motion in

Patients with Shoulder Impengement Syndrome: a Randomized, Double

Blinded, Controlled Trial. The International Journal of Sports Physical

Therapy. 2013; 8(6): 800-11.

3. Green S, Buchbinder R, Hetrick S. Physiotherapy Interventions for Shoulder

Pain. Cochrane Database Syst Rev 2003.

4. Michener L, Walsworth M, Burnet E. effectiveness of Rehabilitation for

Patients with Subacromial Impengement Syndrome: a Systematic Review. J

Hand Ther. 2004; 17(2): 152-64.

5. Mottram SL. Dynamic Stability of the Scapula. Man Ther. 1997; 2: 123-31.

6. Burhan E, Manjas M, Riza A, Erkadius. Perbandingan Fungsi Ekstremitas

Atas pada Fraktur Metafise Distal Radius Intraartikular Usia Muda Antara

Tindakan Operatif dan Non Operatif dengan Penilaian Klinis Quick DASH

Score. Jurnal Kesehatan Andalas. 2014; 3(1)

7. Bang MD, Deyle GD. Comparison of Supervised Exercise With and Without

Manual Physical Therapy for Patients With Shoulder Impingement

Syndrome. Journal of Orthopaedic & Sports Physical Therapy.


2000;30(3):126-137.

8. Moezy A, Sepehrifar S, Dodaran MS. The Effect of Scapular Stabilization

Based Exercise Therapy on Pain, Posture, Flexibility, and Shoulder Mobility

in Patients with Shoulder Impingement Syndrome: A Controlled Randomized

Clinical Trial. Medical Journal of The Islamic Republic of Iran. 2014; 28(87).

9. LPG. Chattanooga - Peralatan HUBER 360 360 - Integrated functional

assessment [Internet]. 2015 [cited 2018 Jul 18]. Available from:

https://international.chattgroup.com/Peralatan HUBER

360360/assessment.php
69

10. Hanchard N, Cummins J, Jeffries C. Evidence-based Clinical Guidelines for

the Diagnosis, Assessment, and Physiotherapy Management of Shoulder

Impingement Syndrome. London, UK2004. 11. Brotzman SB, Wilk KE. Clinical Orthopaedic Rehab
2nd Edition.

Philadelphia: Mosby; 2003.

12. Page P. Shoulder Muscle Imbalance and Subacromial Impingement

Syndrome in Overhead Athletes. The International Journal of Sports Physical

Therapy. 2011; 6(1): 51-8. 13. McFarland EG, et al. Examination of the Shoulder: the Complete Gu

Edition. Stuttgart: Thieme Verlagsgruppe; 2006. 14. Buckup K. Clinical Tests for the Musculoskele
2nd Edition. New

York: Thieme; 2004.

15. Hughes P. the Neer Sign and Hawkins-Kennedy Test for Shoulder

Impingement. Elsevier Inc. 2011; 57(4): 260.

16. Read JW, Perko M. ultrasound Diagnosis of Subacromial Impingement for

Lesions of the Rotator Cuff. Australian J Ultrasound Med. 2010; 13(2): 11-5.

17. Vincent K, Valette O, Arnault G. Dynamic Ultrasound Tests for Antero-


Superior Shoulder Impingement Syndrome: An Inter-examiner Reliability

Study. International Musculoskeletal Medicine. 2013; 35(4): 151-8.

18. Green S, Buchbinder R, Hetrick S. Physiotherapy Interventions for Shoulder

Pain. Cochrane Database Syst Rev. 2003;2.

19. Threlkeld AJ. The Effects of Manual Therapy on Connective Tissue. Phys

Ther. 1992;72:893-902.

20. Chipchase LS, DA DAOC, Costi JJ, Krishnan J. Shoulder Impingement

Syndrome: Preoperative Health Status. J Shoulder Elbow Surg. 2009; 9(1):

12-5.

21. Haldorsen B, Svege I, Roe Y, Bergland A. Reliability and Validity of the

Norwegian Version of the Disabilities of the Arm, Shoulder and Hand

Questionnaire in Patients with Shoulder Impingement Syndrome. BMC

Musculoskeletal Disorders. 2014; 15(78).


70

22. Hsu, et al. The Effects of Taping on Scapular Kinematics and Muscle

Performance in Baseball Players with Shoulder Impingement Syndrome.

Journal of Electromyography and Kinesiology. 2008.

23. Sagiran. Quick DASH Evaluation on the Midshaft Clavicle Fracture

Treatment Based on Ngarmukos Procedure. 2006.

24. Fabre J, Martin V, Borelli G, Fritsch N, Theurel J. Effects of a whole-body

strength training program on metabolic responses and body composition.

Gazzetta Medica Italiana. 2014 Feb;173(1–2):47–56. 25. LPG system. Operator’s Manual
HUBER® 360 MD. USA. 2015

26. Neuro Muscular Rehabilitation and Assessment HUBER ® 360. Available

from:http://international.chattgroup.com/sites/default/files/HUBER_360_broc

hure_international_hires_000-00002444_1-en_rev_a_.pdf
27. Romain R. Interpretation of the Assessment. Chattanooga HUBER 360. 2017.

28. LPG. Brochure International PERALATAN HUBER 360 ® 360 [Internet].

Chattanooga. 2015. Available from:

https://international.chattgroup.com/sites/default/files/Peralatan HUBER

360_360_brochure_international_hires_000-00002444_1-en_rev_a_.pdf
71
LAMPIRAN 1
FORMULIR PERSETUJUAN MENGIKUTI PENELITIAN (FORMULIR INFORMED CONSENT)
Peneliti Utama : Dr. dr. Tirza Z. Tamin Sp.KFR(K) Pemberi informasi : Dr. dr. Tirza Z. Tamin Sp.KFR(K
informasi Nama Subyek Tanggal Lahir (Umur) Jenis Kelamin Alamat No. Telp (HP)
:::::
JENIS INFORMASI ISI INFORMASI
(diisi dengan bahasa yang dimengerti oleh masyarakat awam)
TANDAI
1 Judul Penelitian Efektivitas Latihan Fleksibilitas, Mobilitas, dan
Kekuatan Otot Bahu Menggunakan Program Latihan Standar dibandingkan Menggunakan Alat HUBER
Pasien dengan Sindrom Impingement Bahu
2 Tujuan Penelitian Mengetahui efektivitas latihan fleksibilitas, mobilitas, dan kekuatan otot bahu m
program latihan standar dibandingkan menggunakan alat HUBER 360 pada pasien dengan Sindrom
Bahu. 3 Cara d
Penelitian
Uji intervensi Subjek diberikan lathan menggunakan alat HUBER 360 dan latihan sta
fleksibilitas,mobilitas, dan kekuatan) Pemilihan secara acak 4 Jumlah subyek 29 orang 5 Waktu Penel
- April 2019 6 Manfaat Penelit
manfaat bagi subyek penelitian
Untuk mendapatkan bukti ilmiah efektivitas latihan fleksibilitas, mobilitas, dan kekuatan dengan m
HUBER 360 dalam tatalaksana Sindrom Impingement Bahu. Subjek mendapatkan terapi terhadap
tanpa dipungut biaya. 7 Risiko & E
dalam penelitian
Pusing, mual, perasaan melayang, dan kelelahan umum 8 Ketidaknyamanan subyek
penelitian
Melakukan latihan keseimbangan di RSUPN Cipto Mangunkusumo
72
9 Kompensasi bila terjadi efek
Pemantauan efek samping beserta penangannya samping
sudah dipersiapkan oleh peneliti, sehingga jika terjadi efek samping maka akan dilakukan tata laksana
dengan efek samping tersebut 10 Alternatif Pena
Tidak ada ada)
11 Penjagaan kerahasiaan data Seluruh data pasien akan disimpan dan dijaga
kerahasiaannya dengan baik oleh peneliti 12 Biaya yang ditanggung oleh
Tidak ada biaya yang ditanggung oleh subyek subyek
selama menjalani penelitian. 13 Insentif bagi subyek Tidak ada insentif yang diberikan kepada pasien.
dan alamat peneliti serta nomor telepon yang dapat dihubungi
Setelah mendengarkan penjelasan pada halaman 1 dan 2 mengenai penelitian yang akan dilakukan
Tirza Z. Tamin Sp.KFR(K) dengan judul ”Efektivitas Latihan Fleksibilitas, Mobilitas, dan Kekuata
Menggunakan Program Latihan Standar dibandingkan Menggunakan Alat HUBER 360 pada Pasien den
Impingement Bahu”, informasi tersebut telah saya pahami dengan baik.
Dengan menandatangani formulir ini, saya menyetujui untuk diikutsertakan dalam penelitian di atas den
tanpa paksaan dari pihak manapun. Apabila suatu waktu saya merasa dirugikan dalam bentuk apapun
membatalkan persetujuan ini.
_________________________
Tanda Tangan Subyek atau cap jempol
Dr. dr. Tirza Z. Tamin Sp.KFR(K) Jalan Tanimbar Blok H No.228 Cinere Megapolitan, Depok No Hp:
081212160835
_________________________
Tanggal
_________________________
Nama Subyek
_________________________
Tanda Tangan Saksi/ Wali Tanggal
_________________________
Nama Saksi/ Wali
73

Ket: Tanda tangan saksi/ wali diperlukan bila subyek tidak bisa baca tulis,

penurunan kesadaran, mengalami gangguan jiwa, dan berusia dibawah 18 tahun.

Saya telah menjelaskan kepada subyek secara benar dan jujur mengenai maksud

penelitian, manfaat penelitian, prosedur penelitian, serta resiko dan

ketidaknyamanan potensial yang mungkin timbul (penjelasan terperinci sesuai

dengan hal yang Saya tandai diatas). Saya juga telah menjawab pertanyaan-

pertanyaan terkait penelitian dengan sebaik-baiknya.

_________________________
______________________ Tanda Tangan Peneliti Tanggal

_________________________ Dr. dr. Tirza Z. Tamin


Sp.KFR(K)
74

LAMPIRAN 2

FORMULIR PENGUNDURAN DIRI DARI PENELITIAN

Setelah membaca dan mendengarkan penjelasan mengenai penelitian yang akan

dilakukan oleh Dr. dr. Tirza Z. Tamin Sp.KFR(K) dan informasi tersebut telah

saya pahami dengan baik mengenai manfaat, tindakan yang akan dilakukan,

keuntungan dan kemungkinan ketidaknyamanan yang mungkin akan dijumpai,

saya:

Nama : .....................................................................

Umur : .....................................................................

Jenis Kelamin : .....................................................................

Alamat : .....................................................................

Nomor Telepon : .....................................................................

Maka dengan ini kami mengundurkan diri dari penelitian tanpa ada paksaan dari

siapapun dan kami tidak akan menuntut apabila terjadi sesuatu di kemudian hari.

Jakarta,...........................................
Tanda tangan pasien/subjek Tanda tangan saksi

(Nama jelas................................) (Nama jelas...........................)


75

LAMPIRAN 3

STATUS PENELITIAN EFEKTIVITAS LATIHAN FLEKSIBILITAS, MOBILITAS, DAN KEKU


OTOT BAHU MENGGUNAKAN PROGRAM LATIHAN STANDAR DIBANDINGKAN
MENGGUNAKAN ALAT HUBER 360 PADA PASIEN DENGAN SINDROM IMPINGEMENT
Departemen Rehabilitasi Medik FKUI-RSCM
Lahir :
No. : Tanggal : Nama Pendidikan :
Subjek : Jenis Pekerjaan : Alamat :
Kelamin : Tanggal No. Telpon :

ANAMNESIS Sisi nyeri : Kanan / Kiri Durasi nyeri bahu : Sisi dominan : Kanan / Kiri Obat-
obatan saat ini :

PEMERIKSAAN FISIK Status Generalis Tekanan darah : Nadi : Pernapasan : Suhu : Sat O2:
Badan : Berat Badan: BMI :

Pemeriksaan Muskuloskeletal Regio Bahu Look :

Feel :

Move :
76

LAMPIRAN 4

PENILAIAN ASSESSMENT, VAS, ROM, DAN DASH


Data sebelum intervensi Data sesudah intervensi Uji kekuatan (assessmen
HUBER 360) Uji koordinasi (assessment pada HUBER 360) VAS ROM DASH

Jumlah konsumsi analgetik: _______


77
LAMPIRAN 5
Quick DASH
Instruksi:
Kami tertarik untuk mengetahui apakah Anda mengalami kesulitan dalam
aktivitas fungsional seperti yang tercantum di bawah ini dikarenakan masalah
pada ekstremitas atas Anda. Mohon berikan jawaban yang sesuai untuk setiap
aktivitas tersebut. Apakah Anda mengalami kesulitan dengan aktivitas fungsional
tersebut? Aktivitas Tidak sulit / Mudah
Sedikit Sulit
Cukup Sulit
Sulit Sangat Sulit / tidak mampu melakukan aktivitas 20. Me
baru pada botol dengan gerakan memutar
12345
21. Melakukan
pekerjaan rumah tangga yang berat (mengepel, membersihkan kaca)
12345
22. Membawa tas
12345
atau tas belanja 23. punggung Menggosok
12345

24. Menggunakan pisau untuk memotong sayur


12345
25. Melakukan
kegiatan rekreasi yang menggunakan kekuatan dari lengan, bahu, atau tangan
12345
Tidak sama sekali
Sedikit terganggu
Cukup terganggu
Terganggu Sangat
terganggu
26. Selama 1 minggu
terakhir, apakah Anda memiliki masalah pada
12345
78
lengan, bahu, atau tangan yang mengganggu pada kegiatan social Anda bersama teman, keluarga, at
tetangga? 13. Selama 1 minggu
terakhir, apakah Anda terbatas dalam melakukan kegiatan sehari-hari yang menggunakan lengan, bah
tangan?
12345
Tidak Sedikit Sedang Parah Parah Sekali
14. Nyeri pada lengan, bahu, atau tangan
12345
15. Kesemutan yang
menusuk pada lengan, bahu, atau tangan Anda
12345
Tidak ada kesulitan
Sulit sedikit
Sulit sedang
Sulit Sangat sulit
dan tidak dapat tidur 16. Selama 1 minggu terakhir, seberapa sering mengalami gangguan tidur akibat
lengan, bahu, atau tangan Anda
12345
TOTAL 1 2 3 4 5
Nama Pasien
:_________________
Tanggal
:_________________
NB:
5. Perhitungan skor Quick DASH tidak dapat dihitung jika lebih dari satu item
hilang
79

6. Perhitungan dengan rumus: skor = total respon n – 1 x 25