Anda di halaman 1dari 16

BAB II

PEMBAHASAN

A. Makna Persatuan dalam Keberagaman Indonesia


Negara Indonesia mempunyai corak budaya yang sangat kaya, bayangkan saja terdapat berbagai
macam agama, suku, kebiasaan yang ada di Negara ini. Tak heran jika masyarakat Indonesia
dikenal sebagai masyarakat multikultural (memiliki latar belakang budaya yang beragam) serta
rasa persatuan dan kesatuan bangsa yang tidak boleh diremehkan.
Pengertian Persatuan dan Kesatuan Bangsa Indonesia
· Persatuan berasal dari kata satu yang artinya tidak terpecah-belah atau utuh. Jadi arti
persatuan yaitu bersatunya bermacam-macam aneka ragam kebudayaan menjadi satu yang utuh
dan serasi.
· Kata Indonesia sendiri mengandung 2 pengertian, dari segi geografis dan segi bangsa.
Dari segi geografis, Negara Indonesia membentang dari 95 derajat – 141 derajat Bujur
Timur dan 6 derajat Lintang Utara – 11 derajat Lintang Selatan (Dari sabang – merauke).
Indonesia dalam arti luas yaitu seluruh rakyat yang merasa satu nasib dan se-penanggungan yang
tinggal di wilayah ini.
Persatuan Indonesia adalah persatuan bangsa yang tinggal di wilayah Negara Indonesia,
didorong untuk mencapai kehidupan yang bebas dalam negara yang merdeka dan berdaulat.
Pembahasan mengenai persatuan dan kesatuan bangsa Indonesia dimulai sejak sekolah
menengah pertama (kalau tidak salah), serta di sekolah menengah atas juga masih membahas
tentang arti, makna, pengertian, prinsip persatuan dan kesatuan bangsa Indonesia.
Terdapat 3 makna penting di dalam persatuan dan kesatuan Bangsa Indonesia, yaitu:
1. Rasa persatuan dan kesatuan menjalin rasa kebersamaan dan saling melengkapi antara satu
dengan yang lain.
2. Menjalin rasa kemanusiaan dan sikap saling toleransi serta rasa harmonis untuk hidup
berdampingan.
3. Menjalin rasa persahabatan, kekeluargaan, dan sikap tolong menolong antar sesama, serta
sikap nasionalisme.
Didapat kesimpulan bahwa makna dari sebuah persatuan dan kesatuan Bangsa Indonesia yaitu
harus saling batu-membahu dalam mempertahankan, mengisi, dan merebut kemerdekaan.
Tahap utama pembinaan persatuan Bangsa Indonesia, yaitu:
1. Perasaan senasib.
2. Kebangkitan Nasional
3. Sumpah Pemuda
4. Proklamasi Kemerdekaan
B. Wawasan Nusantara
Prinsip-prinsip persatuan dan kesatuan dari keberagaman di Indonesia adalah sebagai berikut:
1. Prinsip Bhineka Tunggal Ika
Prinsip ini mengharuskan kita mengakui bahwa bangsa Indonesia merupakan bangsa yang terdiri
dari berbagai suku, bahasa, agama dan adat kebiasaan yang majemuk. Hal ini mewajibkan kita
bersatu sebagai bangsa Indonesia.
2. Prinsip Nasionalisme Indonesia
Kita mencintai bangsa kita, tidak berarti bahwa kita mengagung-agungkan bangsa kita sendiri.
Nasionalisme Indonesia tidak berarti bahwa kita merasa lebih unggul daripada bangsa lain. Kita
tidak ingin memaksakan kehendak kita kepada bangsa lain, sebab pandangan semacam ini hanya
mencelakakan kita. Selain tidak realistis, sikap seperti itu juga bertentangan dengan sila
Ketuhanan Yang Maha Esa dan Kemanusiaan yang adil dan beradab.
3. Prinsip Kebebasan yang Bertanggungjawab
Manusia Indonesia adalah makhluk ciptaan Tuhan Yang Maha Esa. Ia memiliki kebebasan dan
tanggung jawab tertentu terhadap dirinya, terhadap sesamanya dan dalam hubungannya dengan
Tuhan Yang maha Esa.
4. Prinsip Wawasan Nusantara
Dengan wawasan itu, kedudukan manusia Indonesia ditempatkan dalam kerangka kesatuan
politik, sosial, budaya, ekonomi, serta pertahanan keamanan. Dengan wawasan itu manusia
Indonesia merasa satu, senasib sepenanggungan, sebangsa dan setanah air, serta mempunyai satu
tekad dalam mencapai cita-cita pembangunan nasional.
5. Prinsip Persatuan Pembangunan untuk Mewujudkan Cita-cita Reformasi
Dengan semangat persatuan Indonesia kita harus dapat mengisi kemerdekaan serta melanjutkan
pembangunan menuju masyarakat yang adil dan makmur.

C. Permasalahan Keberagaman dalam Masyarakat Indonesia


Kebhinekaan merupakan sebuah hal yang tidak bisa dihindari dalam kehidupan bangsa Indonesia
yang meliputi kebhinekaan suku bangsa, bahasa, adat istiadat dan sebagainya. Kebhinekaan yang
terjadi di Indonesia merupakan sebuah potensi sekaligus tantangan. Dikatakan sebagai sebuah
potensi, karena hal tersebut akan membuat bangsa kita menjadi bangsa yang besar dan memiliki
kekayaan yang melimpah. Kebhinekaan bangsa Indonesia juga merupakan sebuah tantangan
bahkan ancaman, karena dengan adanya kebhinekaan tersebut mudah membuat penduduk
Indonesia berbeda pendapat yang lepas kendali, mudah tumbuhnya perasaan kedaerah yang amat
sempit yang sewaktu bisa menjadi ledakan yang akan mengancam integrasi nasional atau
persatuan dan kesatuan bangsa.
Keberagaman masyarakat memiliki potensi menimbulkan berbagai masalah dalam masyarakat.
Salah satu karakteristik keberagaman adalah adanya perbedaan. Perbedaan yang tidak
terselesaikan dapat berkembang menjadi konflik pertentangan di dalam masyarakat. Berbagai
perbedaan di lingkungan masyarakat dapat menjadi faktor penyebab masalah yaitu konflik.
Kon•ik berasal dari kata kerja Latin con•gere yang berarti saling memukul. Secara sosiologis,
kon•ik diartikan sebagai suatu proses sosial antara dua orang atau lebih (bisa juga kelompok)
dimana salah satu pihak berusaha menyingkirkan pihak lain dengan menghancurkannya atau
membuatnya tidak berdaya. Permasalahan Keberagaman Masyarakat Indonesia
1. Bentuk Konflik pada Masyarakat Indonesia
Konflik dalam masyarakat dapat digolongkan ke dalam konflik ideologi dan konflik politik.
Konflik ideologi terjadi karena perbedaan ideologi dalam masyarakat, salah satu contohnya
adalah peristiw G30S/PKI. Sedangkan konflik politik adalah konflik yang terjadi akibat
perbedaan kepentingan dalam memperoleh kekuasaan. Salah satunya adalah bentrokan menolak
kebijakan pemerintah atau menuntut sesuatu.
Berdasarkan jenisnya konflik dalam masyarakat dapat dikelompokkan menjadi konflik
antarsuku, antaragama, antarras, dan antar golongan.
a. Konflik antarsuku yaitu pertentangan antara suku yang satu dengan suku yang lain.
Perbedaan suku seringkali juga memiliki perbedaan adat istiadat, budaya, sistem kekerabatan,
norma sosial dalam masyarakat. Pemahaman yang keliru terhadap perbedaan ini dapat
menimbulkan konflik dalam masyarakat.
b. Konflik antaragama yaitu pertentangan antarkelompok yang memiliki keyakinan atau
agama brbeda. Konflik ini bisa terjadi antara agama yang satu dengan agama yang lain, atau
antara kelompok dalam agama tertentu.
c. Konflik antarras yaitu pertentangan antara ras yang satu dengan ras yang lain.
Pertentangan ini dapat disebabkan sikap rasialis yaitu memperlakukan orang berbeda-beda
berdasarkan ras.
d. Konflik antargolongan yaitu pertentangan antar kelompok dalam masyarakat atau golongan
dalam masyarakat. Golongan atau kelompok dalam masyarakat dapat dibedakan atas dasar
pekerjaan, partai politik, asal daerah, dan sebagainya.

Pertentangan antara dua orang yang berbeda suku belum tentu konflik antarsuku, bisa saja
disebabkan oleh faktor lain seperti masalah pribadi yang tidak berkaitan dengan perbedaan suku.
Konflik antarsuku bisa saja berawal dari konflik antarpribadi seseorang A yang berasal dari suku
X memiliki masalah pribadi dengan orang lain B yang berasal dari suku Y, karena hutang
piutang. Masalah yang bersifat pribadi ini dapat berkembang menjadi antarsuku apabila
keduanya kemudian saling menghina asal daerah atau suku masing-masing. Konflik antar pribadi
ini akan berkembang lebih lanjut, apabila masing-masing orang ini, meminta bantuan kepada
orang lain yang berasal dari suku masing-masing.
Hal ini juga terjadi pada konflik individu dengan kelompok, maupun konflik antarkelompok
dengan kelompok yang berkembang menjadi konflik antarras, maupun antargolongan.

No. Jenis Konflik Contoh Uraian Singkat Konflik


Konflik

1. Konflik Konflik Pertikaian yang terjadi antara Madura dan Dayak


Antarsuku antara dipicu rasa etnosentrisme yang kuat di kedua belah
suku pihak. Situasi seperti itu diperparah kebiasaan dan
Dayak nilai-nilai yang berbeda, bahkan mungkin
dan berbenturan. Misalnya, adat orang Madura yang
Madura membawa parang atau celurit ke mana pun pergi,
di membuat orang Dayak melihat sang “tamu”-nya
Sampit. selalu siap berkelahi. Sebab, bagi orang Dayak,
membawa senjata tajam hanya dilakukan ketika
mereka hendak berperang atau berburu.

2. Konflik Konflik Peristiwa kerusuhan di Ambon (Maluku) diawali


Antaragama Ambon dengan terjadinya perkelahian antara salah seorang
pemuda Kristen asal Ambon yang bernama J.L, yang
sehari-hari bekerja sebagai sopir angkot dengan
seorang pemuda Islam asal Bugis, NS, penganggur
yang sering melakukan pemalakan khususnya
terhadap setiap sopir angkot yang melewati jalur Pasar
Mardika – Batu Merah.

3. Konflik Politik Konflik rasial umumnya terjadi karena salah satu ras
Antarras apartheid merasa sebagai golongan yang paling unggul dan
paling sempurna di antara ras lainnya. Konflik rasial
misalnya, terjadi di Afrika Selatan yang terkenal
dengan politik apartheid. Konflik ini terjadi antara
golongan kulit putih yang merupakan kelompok
penguasa dan golongan kulit hitam yang merupakan
golongan mayoritas yang dikuasai.

4. Konflik Konflik Faksi-faksi di tubuh Golkar banyak dan ego di antara


Antargolongan internal mereka juga kuat dampaknya maka setiap munas
Partai mereka tak pernah memiliki figur utama yang kuat.
Golkar Itu karena, banyak faksi diisi para politisi kawakan
dan mereka saling berlomba menguasai basis formal
organisasi, sehingga kerapkali Munas tuntas dari segi
prosedural tetapi tidak menghadirkan kohesi di antara
mereka.

2. Penyebab Konflik dalam Masyarakat


Konflik dalam masyarakat bukan merupakan proses yang terjadi secara tiba- tiba. Peristiwa ini
terjadi melalui proses yang ditandai oleh beberapa gejala, beberapa gejala yang menunjukkan
adanya konflik sosial dalam masyarakat antara lain sebagai berikut.
a. Tidak adanya persamaan pandangan antarkelompok, seperti perbedaan tujuan, cara
melakukan sesuatu, dan sebagainya.
b. Norma-norma sosial tidak berfungsi dengan baik sebagai alat mencapai tujuan.
c. Adanya pertentangan norma-norma dalam masyarakat sehingga menimbulkan
kebingungan bagi masyarakat.
d. Sanksi terhadap pelanggar atas norma tidak tegas atau lemah.
e. Tindakan anggota masyarakat sudah tidak lagi sesuai dengan norma yang berlaku.
f. Terjadi proses disosiatif, yaitu proses yang mengarah pada persaingan tidak sehat, tindakan
kontroversial, dan pertentangan (konflik)

Sedangkan beberapa gejala dalam masyarakat yang memiliki potensi menjadi penyebab konflik
antara lain sebagai berikut.
a. Gejala menguatnya etnosentrisme dalam masyarakat. Etnosentrisme adalah perasaan
kelompok dimana kelompok merasa dirinya paling baik, paling benar, dan paling hebat sehingga
mengukur kelompok lain dengan norma kelompoknya sendiri. Sikap etnosentrisme tidak hanya
dalam kolompok suku, namun juga kelompok lain seperti kelompok pelajar, partai politik,
pendukung tim sepakbola dan sebagainya.
b. Stereotip terhadap suatu kelompok,yaitu anggapan yang dimiliki terhadap suatu kelompok
yang bersifat tidak baik. Seperti anggapan suatu kelompok identik dengan kekerasan, sifat suatu
suku yang kasar, dan sebagainya. Stereotip ini dapat terhadap kelompok agama, suku, ras,
maupun golongan, seperti geng sepeda motor, kelompok remaja tertentu, organisasi
kemasyarakatan, dan sebagainya. Stereotip mengakibatkan sikap prasangka terhadap suatu
kelompok sesuai dengan anggapan negatif tersebut.
c. Hubungan antar penganut agama yang kurang harmonis. Sikap fanatik yang berlebihan
terhadap keyakinan masing-masing, dapat menimbulkan sikap tidak toleran terhadap agama lain.
Berpegang teguh pada ajaran agama masing-masing adalah keharusan, namun kita tidak boleh
memaksakan suatu keyakinan kepada orang lain. Keberagaman agama dapat menimbulkan
perbedaan dalam mengatasi suatu persoalan dalam masyarakat.
d. Hubungan antara penduduk asli dan penduduk pendatang yang kurang harmonis dapat
menimbulkan berbagai masalah dalam masyarakat beragam. Ketidakharmonisan dapat terjadi
diawali rasa ketidakadilan dalam bidang ekonomi, politik, ketersinggungan, keterbatasan
komunikasi, dan sebagainya.

Beberepa sosiolog menjelaskan penyebab konflik dalam masyarakat antara lain sebagai berikut.
a. Perbedaan individu, seperti perbedaan pendapat, tujuan, keinginan, pendirian. Sebagai
individu orang memiliki sifat dan kepribadian masing-masing. Perbedaan individu ini dapat
menyebabkan konflik dalam masyarakat.
b. Benturan antarkepentingan, seperti kepentingan ekonomi, politik, maupun ideologi.
Keterbatasan sumber daya, perebutan tempat usaha, persaingan pekerjaan merupakan contoh
faktor ekonomi yang sering menimbulkan konflik dalam masyarakat.
c. Perubahan sosial yang terjadi secara cepat dan mendadak dapat pula menyebabkan
ketidaksiapan masyarakat menerima perubahan.
d. Perbedaan kebudayaan yang mengakibatkan perasaan kelompoknya (in group) dan bukan
kelompoknya (out group). Perbedaan kebudayaan sering kali diikuti dengan etnosentrisme.

3. Akibat Konflik
Konflik dalam masyarakat memiliki akibat positif dan negatif secara perorangan maupun
kelompok. Salah satu akibat positif konflik adalah bertambah kuatnya rasa solidaritas kelompok.
Sedangkan akibat negatif konflik antara lain sebagai berikut.
Perpecahan di dalam masyarakat. Kerukunan masyarakat akan terganggu akibat konflik yang
terjadi sehingga anggota yang sebelumnya saling bertegur sapa menjadi saling memusuhi.
Kerugian hara benda dan korban manusia. Kerusakan fasilitas umum, dan rumah pribadi
merupakan contoh nyata akibat dari suatu konflik, bahkan konflik juga dapat mengakibatkan
korban jiwa.
Kehancuran nilai-nilai dan norma sosial yang ada. Nilai kasih sayang, kekeluargaan, saling
menolong, persaudaraan akan memudar atau hilang akibat dari sebuah konflik. Aturan-aturan
sosial juga berubah, seperti larangan bertemu dan bekerja sama dengan kelompok lain.
Perubahan kepribadian. Beberapa contoh perubahan kepribadian akibat konflik antara lain
misalnya anaka-anak korban konflik yang berubah menjadi pemurung, takut melihat orang lain,
dan menjadi pendendam. Orang yang terlibat konflik juga menjadi pemarah, pndendam, dan
beringas serta agresif. Permasalahan Keberagaman Masyarakat Indonesia

D. Upaya Pencegahan Konflik Yang Bersifat Sara


Hal –hal yang perlu kita lakukan sebagai upaya mengatasi konflik SARA di Indonesia:
1. Berdoa pada Tuhan Yang Maha Kuasa
Doa pada Tuhan sangat penting dalam kehidupan orang beriman. Melihat dari sila pertama
Pancasila saja sudah menyiratkan akan betapa berharganya campur tangan Tuhan dalam hidup
manusia. Untuk dapat mengatasi konflik SARA yang semakin pelik ini, kita harus mengandalkan
Tuhan dengan memohon kekuatan dari Nya untuk dapat mengatasi konflik SARA dan
mengendalikan diri. Kita harus bersyukur pada Tuhan yang telah menciptakan kita pada suku,
agama, ras, dan golongan tertentu. Seringkali ada orang yang menyalah-nyalahkan Tuhan atas
penempatan dirinya di sebuah keluarga dengan suku tertentu yang sangat berbeda dan kurang
dapat diterima oleh masyarakat setempat. Ini sungguh hal yang tidak masuk akal dan memilukan.
Pencipta memiliki kedaulatan penuh atas hidup ciptaan Nya. Kayu tidak tahu kenapa dia harus
menjalani proses yang penjang dan menyakitkan untuk dapat berubah wujud menjadi kursi, kursi
lebih indah ketika diolah oleh tukang kayu. Satu hal yang harus kita ingat: di manapun kita
ditempatkan oleh Tuhan, kita harus selalu bersyukur atas hidup kita dan memuliakan nama
Tuhan selamanya.
2. Mengendalikan emosi
Ketika kita mendengar orang menghina kita atau sesuatu yang berhubungan erat dengan kita,
seringkali kita merasa tersinggung. Oleh sebab itu, kita harus berusaha mengendalikan emosi.
Jangan pernah membalas kejahatan dengan kejahatan, namun dengan kebaikan. Pada waktu
diejek, jangan mengutuk, memukul, menampar, menonjok, mengeluarkan kata-kata kotor, dan
sebagainya. Hal pertama yang harus dilakukan ketika perasaan kita dicampur aduk oleh orang
yang menyebalkan adalah menenangkan hati. Setelah itu berdoa mohon kesabaran dari Tuhan,
menasihati orang kejam itu secara sopan, dan mendoakan orang tersebut agar ia dapat bertobat.
Menasihati orang secara sopan dan terbuka itu lebih baik daripada hanya membiarkannya,
membalasnya, memukulnya, atau menggosipkannya di belakang karena nasihat bisa membuat
orang lain memperbaiki dirinya. Bayangkan saja kalau kejahatan dibalas dengan kejahatan itu
tidak akan pernah berujung, selalu ada kelanjutan dari perseteruan itu dan balas dendam. Selain
itu, cap negatif dari orang jahat itu terhadap kita akan semakin buruk. Hal ini tidak akan
menyelesaikan masalah, malah cuma menambah dan memperbesar konflik saja. Orang yang
disakiti juga akan menyakiti orang-orang lain yang tak bersalah akibat emosi yang meluap-luap
dari hatinya.
3. Jangan memanggil orang lain dengan julukan berdasarkan SARA
Hal ini mungkin tidak bermasalah bagi beberapa orang karena kedekatan atau canda gurau saja.
Namun, julukan dapat pula menyinggung perasaan orang lain. Misalnya, orang tertawa sambil
memanggil seseorang yang belum terlalu dekat dengannya dan berkata “orang kaya baru” atau
“orang China bermata sipit”. Orang yang dipanggil sembarangan itu dapat tersinggung
perasaannya jika orang tersebut memiliki perasaan yang sensitif. Bahkan ada kemungkinan ia
langsung mengungkapkan perasaan marahnya dan bertengkar dengan orang yang memanggilnya
dengan julukan itu. Sedekat apapun hubungan kita dengan seseorang, sebisa mungkin jangan
menyinggung atau memberi julukan berkaitan dengan masalah SARA ini agar tidak melukai
hatinya.
4. Jangan menghakimi dan berpikiran negatif tentang suku, agama, ras, dan golongan yang
berbeda
Saat menjumpai beberapa orang dari golongan tertentu yang memiliki sifat buruk sama, jangan
pernah menghakimi atau menghina golongan tersebut. Sebagai contoh, orang kaya di sekitar
rumah Anda semuanya suka membuang sampah sembarangan. Lalu Anda langsung
menyimpulkan bahwa orang kaya itu tidak bertanggung jawab. Hal ini tidak boleh dilakukan
karena tidak semua orang seperti itu. Kesimpulan yang didapat tidak menyeluruh, tapi hanya dari
sudut pandang Anda saja. Masih ada banyak orang kaya yang bertanggung jawab dan membuang
tempat sampah pada tempatnya. Itu adalah pandangan subjektif yang tidak adil dan sangat picik
dengan menyamaratakan orang lain berdasarkan suku, agama, ras, dan golongan tertentu.
Dengan menghakimi orang lain, berarti merasa lebih baik darinya padahal semua orang sama-
sama pernah berbuat dosa dan memiliki kelemahan. Orang yang suka menghakimi orang lain
adalah orang yang sombong dan tidak menghormati Tuhan. Menghakimi itu hak khusus Tuhan
saja, bukan manusia. Dengan memandang rendah dan menghakimi orang lain berarti sama
dengan mengambil alih kekuasaan Tuhan. Padahal bagaimanapun juga, hak Sang Pencipta Yang
Kudus dan Sempurna tidak bisa diminta oleh manusia yang penuh noda. Jangan suka mencari-
cari kesalahan orang lain dan membesar-besarkan nya, tetapi introspeksi diri sendiri terlebih
dulu. Apakah ada tindakan kita yang salah sehingga membuat orang lain membenci kita. Jika
ada, perbaiki karakter pribadi dan jadi orang yang lebih bijaksana. Ketika ada orang dari suku,
agama, ras, dan golongan yang berbeda, bertemanlah dengan orang tersebut. Jangan pernah
menjauhi dan membeda-bedakan orang. Jangan pula membanding-bandingkan antara suku,
agama, ras, dan golongan satu dengan yang lainnya. Tiap suku, agama, ras, dan golongan
memiliki keunikan, kelebihan, dan kekurangan masing-masing.
5. Jangan memaksakan kehendak pada orang lain
Pemaksaan yang saya maksud di sini, khususnya berkaitan dengan agama. Ada orang yang
berpikir bahwa ia memeluk agama yang terbaik. Mungkin memang benar demikian. Jika ingin
bersaksi tentang iman di agama tertentu boleh-boleh saja. Hal ini sering saya dan teman-teman
saya lakukan. Namun yang salah adalah jika seseorang memaksakan kehendak pada orang lain
untuk memeluk agamanya dengan menjelek-jelekkan agama lain. Jika orang lain mau percaya,
itu bagus. Namun bila tidak percaya pun juga tidak menjadi masalah. Bersaksi bukan
keberhasilan mengajak orang masuk agama tertentu tapi bersandar pada Tuhan yang mampu
mengubahkan hati. Selain itu, kita juga menceritakan tentang kebenaran firman Tuhan baik dari
Kitab Suci maupun pengalaman rohani. Jangan pernah memaksakan kehendak pada orang lain,
apalagi dengan melakukan pengancaman, pengeboman, penyogokan, teror, kekerasan, dan lain-
lain. Semua itu hanya akan memperkeruh suasana. Tuhan tidak ingin umat Nya saling
menghancurkan sebab kejahatan dan pemaksaan itu juga pasti meremukkan hati Tuhan yang
sangat memperhatikan umat Nya.
6. Menghormati dan mengasihi orang lain
Apakah Anda ingin dihina oleh orang lain? Saya percaya tidak ada orang yang ingin dihina dan
disepelekan. Oleh sebab itu, kita harus menyadari akan hal ini. Jangan menghina dan menjauhi
orang lain bila Anda tidak mau dihina dan dijauhi. Jangan menyuruh-nyuruh orang lain jika
Anda tidak ingin disuruh-suruh. Jangan memukul orang kalau tidak mau dipukul. Jangan pamer
dan menyombongkan kelebihan diri jika Anda tidak suka orang yang suka pamer. Seorang
pelukis yang lukisannya diinjak-injak akan sedih karena hasil karyanya diremehkan, padahal ia
telah berjuang keras untuk membuat karya terbaik. Jangan memperlakukan orang lain secara
kasar karena itu bukan hanya menyakiti hati sesamamu, melainkan juga hati Tuhan yang telah
menciptakan manusia. Hormati dan kasihi orang lain seperti menghormati dan mengasihi diri
sendiri dan juga Sang Pencipta kita. Maafkan dan ampuni orang yang bersalah pada kita
walaupun mereka tidak minta maaf. Ini memang sulit. Tetapi tetaplah beriman bahwa bersama
Tuhan, tidak ada yang tak mungkin asal hati kita benar-benar mau tulus mengasihi sesama dan
menyenangkan hati Nya. Tiap ada kemauan untuk damai, salalu ada jalan.
7. Melakukan dan memikirkan hal-hal positif secara bersama-sama
Satu hal penting yang wajib diingat oleh setiap warga Indonesia adalah: keanekaragaman suku,
agama, ras, dan golongan itu memperlengkapi kesatuan Indonesia. Jika tubuh hanya terdiri dari
mata saja, tubuh tidak dapat melakukan aktivitas lain selain melihat. Demikian pula dengan
bangsa ini. Jika hanya terdiri dari satu suku saja, maka terasa kurang lengkap dan miskin budaya.
SARA seharusnya semakin memperkaya budaya negeri kita tercinta dan jangan sampai
memecahkan persatuan yang telah terbina selama ini. Berpikirlah positif terhadap suku, agama,
ras ,dan golongan lain. Mari kita lakukan hal-hal positif seperti ramah tamah dengan banyak
orang, diskusi kenegaraan, bakti sosial, dan gotong royong bersama-sama dengan orang-orang
dari suku, agama, ras, dan golongan yang sama maupun berbeda. Kegiatan-kegiatan tersebut
dapat memupuk semangat nasionalisme, rasa kekeluargaan, dan kebersamaan antar masyarakat
Indonesia.
BAB III
PENUTUP

A. Kesimpulan
Kebudayaan Indonesia adalah kebudayaan bersama yang dimiliki oleh bangsa Indonesia yang
merupakan puncak tertinggi dari kebudayaan-kebudayaan daerah. Kebudayaan nasional
sendiri memiliki banyak bentuk karena pada daasarnya berasal dari jenis dan corak yang
beraneka ragam, namun hal itu bukanlah menjadi masalah karena dengan hal itulah bangsa
kita memiliki karakteristik tersendiri.
Untuk memelihara dan menjaga eksisitensi kebudayaan bangsa kita, kita bisa melakukan banyak
hal seperti mengadakan lomba-lomba dan seminar-seminar yang bernafaskan kebudayaan
nasional sehigga akan terjagalah kebudayaan kita dari keterpurukan karena persaingan dengan
budaya luar. Dan dalam menyikapi keberagaman yang ada kita harus bisa bercermin pada inti
kebudayaan kita yang beragam itu karena pada dasarnya segalanya bertolak pada ideology
pancasila.
Untuk menghadapi dampak negatif keberagaman budaya tentu perlu dikembangkan berbagai
sikap dan paham yang dapat menikis kesalahpahaman dan membangun benteng saling
pengertian. Gagasan yang menarik untuk diangkat dalam konteks ini adalah
multikulturalisme dan sikap toleransi dan empati.

B. Saran
Mari kita rawat persatuan dan keberagaman bangsa Indonesia dalam bingkai NKRI
DAFTAR PUSTAKA

Koentjaraningrat. 1987. Sejarah Teori Antropologi 1. Jakarta : UI Press


Koentjaraningrat. 2010. Manusia dan Kebudayaan di Indonesia. Jakarta : Djambatan
https://suralagaeducation.blogspot.com/2019/02/keberagaman-masyarakat-indonesia-dalam.html
https://www.kompasiana.com/priskiladewisetyawan/55186dc2813311cb669def6d/upaya-
mengatasi-konflik-sara-di-indonesia
http://dwinandini1213.blogspot.com/2017/01/permasalahan-keberagaman-masyarakat.html
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Bangsa Indonesia dikenal sebagai bangsa majemuk, ditandai dengan banyaknya etnis, suku,
agama, budaya, kebiasaan, di dalamnya. Di sisi lain, masyarakat Indonesia dikenal sebagai
masyarakat multikultural, masyarakat yang anggotanya memiliki latar belakang budaya (cultural
background) beragam. Kemajemukan dan multikulturalitas mengisyaratkan adanya perbedaan.
Bila dikelola secara benar, kemajemukan dan multikulturalitas menghasilkan energi hebat.
Sebaliknya, bila tidak dikelola secara benar, kemajemukan dan multikulturalitas bisa
menimbulkan bencana dahsyat.
Nation and character building sebagai cita-cita membentuk kebudayaan nasional sebagai
wahana pemersatu bangsa cenderung belum terwujud. Malah akhir-akhir ini semangat yang
menjurus pada kesukubangsaan semakin bertambah besar sepertinya semangat mengutamakan
paham suku-bangsa lebih beradab dan maju ketimbang suku-bangsa yang lainnya cenderung
tumbuh. Padahal semangat kesukubangsaan yang lebih mengutamakan kebesaran suku-
bangsanya di tengah-tengah negara yang multikultur ini tentunya tidak sejalan dengan paham
kebangsaan yang dikembangkan sejak negara ini berdiri. Pedoman kehidupan berbangsa dan
bernegara yang sarat dengan itikad menjaga, melindungi, mempersatukan dan membangun
bangsa untuk mampu meraih kemajuan adab, setara dengan bangsa-bangsa maju lainnya di dunia
seolah-olah menjadi barang usang yang sudah ditinggalkan. Manifesto kultural Bhinneka
Tunggal Ika yang merupakan tekad untuk membentuk kohesi sosial dan integrasi sosial, serta
menyiratkan landasan mutualisme (kebersamaan, dalam perasaan maupun perilaku) dan
kerjasama yang didasarkan atas kepentingan bersama dan perasaan kebersamaan, itu pun
semakin pudar. Padahal makna dari manifesto kultural itu adalah ternanamnya perasaan saling
memiliki dan menghargai sesama warganegara Indonesia, meski dengan latar belakang etnik dan
kebudayaan yang berbeda-beda.

B. Rumusan Masalah
1. Apa pengertian persatuan dalam keberagaman bangsa
2. Mengenal Wawasan Nusantara
3. Masalah masalah apa saja yang timbul ditengah tengah masayarakat dalam keberagaman
4. Cara menyelesaikan masalah

C. Tujuan Pembahasan
Sejalan dengan rumusan masalah diatas, makalah ini disusun dengan tujuan untuk mengetahui
dan mendeskripsikan:
1. Persatuan dan kesatuan bangsa;
2. Makna dan pentingnya persatuan dan kesatuan bangsa;
KATA PENGANTAR

Puji syukur penyusun ucapkan kepada Allah SWT, yang telah memberikan rahmat dan karunia-
Nya sehingga makalah “Persatuan dalam Keberagaman Bangsa” ini dapat diselesaikan dengan
baik. Tidak lupa shalawat dan salam semoga terlimpahkan kepada Rasulullah Muhammad SAW,
keluarganya, sahabatnya, dan kepada kita selaku umatnya.
Makalah ini kami buat untuk melengkapi tugas kelompok mata pelajaran PKn. Kami ucapkan
terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu dalam penyusunan makalah ini. Dan
kami juga menyadari pentingnya akan sumber bacaan dan referensi internet yang telah
membantu dalam memberikan informasi yang akan menjadi bahan makalah.
Kami juga mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah memberikan arahan serta
bimbingannya selama ini sehingga penyusunan makalah dapat dibuat dengan sebaik-baiknya.
Kami menyadari masih banyak kekurangan dalam penulisan makalah ini sehingga kami
mengharapkan kritik dan saran yang bersifat membangun demi penyempurnaan makalah ini.
Kami mohon maaf jika di dalam makalah ini terdapat banyak kesalahan dan kekurangan, karena
kesempurnaan hanya milik Yang Maha Kuasa yaitu Allah SWT, dan kekurangan pasti milik kita
sebagai manusia. Semoga makalah ini dapat bermanfaat bagi kita semuanya.

Pasir Pengaraian, Januari 2020

Penulis
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ..................................................................................................

KATA PENGANTAR ................................................................................................ i

DAFTAR ISI............................................................................................................... ii

BAB I PENDAHULUAN ...........................................................................................

A. Latar Belakang .................................................................................................


B. Rumusan Masalah ............................................................................................
C. Tujuan ..............................................................................................................

BAB II PEMBAHASAN ............................................................................................

A. Pengertian Persatuan dalam Keberagaman Bangsa .........................................


B. Wawasan Kebangsaan ......................................................................................
C. Masalah yang timbul dalam Keberagaman ......................................................
D. Cara Menyelesaikan masalah ...........................................................................

BAB III PENUTUP ....................................................................................................

A. Kesimpulan ......................................................................................................
B. Saran ................................................................................................................

DAFTAR PUSTAKA .................................................................................................


MAKALAH
PERSATUAN DAN KEBERAGAMAN MASYARAKAT
INDONESIA

DISUSUN OLEH :

DICKY SAYFRIAN FERRYI


AGUSTIAN AKBAR FIKRI
HAIKAL FIRMAN GHAFRI

KELAS : IX.3

MTsN 3 ROKAN HULU


2020