Anda di halaman 1dari 575

pustaka-indo.blogspot.

com
PEMIKIRAN MILITER 2
Sepanjang Masa Bangsa Indonesia

pustaka-indo.blogspot.com
pustaka-indo.blogspot.com
PEMIKIRAN MILITER 2
Sepanjang Masa Bangsa Indonesia

HARIO KECIK

Kata Pengantar:
Stanley Adi Prasetyo

Yayasan Obor Indonesia


Jakarta, 2009

pustaka-indo.blogspot.com
Pemikiran militer 2: sepanjang masa bangsa Indonesia/Hario
Kecik; kata pengantar: Stanley Adi Prasetyo. Jilid 2. Edisi pertama -
-- Yayasan Obor Indonesia, Jakarta 2009

xxvi + 548 hlm: 15 x 23 cm


ISBN: 978-979-461-719-9

Judul:
Pemikiran Militer 2: Sepanjang Masa Bangsa Indonesia
Copyright © 2009
Hario Kecik

Diterbitkan pertama kali oleh Yayasan Obor Indonesia


all rights reserved

Edisi pertama: September 2009


YOI: 620.27.11.2009
Sampul patung dada Hario Kecik karya Dolorosa Sinaga
Desain sampul: Sijo Sudarsono dan Iksaka Banu

Yayasan Obor Indonesia


Jl. Plaju No. 10 Jakarta 10230
Telepon (021) 31926978, 3920114
Faks (021) 31924488
e-mail: yayasan_obor@cbn.net.id
http://www.obor.or.id

pustaka-indo.blogspot.com
“Untuk 20.000 arek Suroboyo dan pejuang yang tak
dikenal dan gugur dalam perjuangan perang kemerdekaan
melawan tentara Kolonialis Belanda dan tentara
Imperalis Inggris pada tahun 1945

pustaka-indo.blogspot.com
pustaka-indo.blogspot.com
Daftar Isi

Kata Pengantar,
Stanley Adi Prasetyo ................................................................................... xiii
Prakata Penulis ............................................................................................ ixx

1. Perang Gerilya ............................................................................ 1


I. Pemikiran Militer dari Kelompok Pejuang Bersenjata
Independen ........................................................................................ 4
II. Analisis Situasi Sebelum Mulainya dan dalam Perang
Gerilya ................................................................................................ 11
III. Status Rakyat di Pedesaan di Daerah Operasi Perang
Gerilya ................................................................................................ 16
IV. Analisis tentang “Jati Diri” Peta Sesungguhnya ............ 22
V. Keadaan Masyarakat Menjelang Perang Gerilya ........... 31
VI. Akibat Objektif Pengosongan Jawa Barat dan Pojok
Timur Jawa Timur oleh TNI ................................................. 34
VII. Pemikiran Militer Belanda pada upaya Menjalankan
Politioneel Actie II ...................................................................... 39

2. Setelah Perang Gerilya Usai .................................... 43


I. Pemikiran Politik-Militer Belanda setelah KMB ber-
samaan dengan Perkembangan Pemikiran Politik-
Militer Elite Politik RI ................................................................... 43
II. Perubahan atau Pergeseran Cara Berpikir Beberapa
Golongan ......................................................................................... 57

3. Tugas Sebagai Panglima Kodam Kalimantan Timur 143


I. Pemikiran Militer KSAD A.H. Nasution dalam Penu-
gasan Saya sebagai Panglima Kalimantan Timur 143
II. Pemikiran Militer Saya sebagai Panglima Kodam.......... 145

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA vii

pustaka-indo.blogspot.com
III. Pemikiran Militer KSAD A.H. Nasution tentang
Politik Ganyang Malaysia ........................................................... 161
IV. Aspek Pemikiran Militer Pangdam Kalimantan Timur
yang Telah Terwujud ..................................................................... 170
V. Peninjauan KSAD Nasution atas Kegiatan Kodam
IX Kalimantan Timur .................................................................... 176
VI. A.H. Nasution sebagai KSAD dapat Menerima
Pemikiran Militer Panglimanya ............................................ 191
VII. KSAD A.H. Nasution Menyetujui Pemikiran Militer
Pangdam Kalimantan Timur tentang Daerah
Perbatasan dengan Serawak Malaysia .................................. 198
VIII. Diskusi Militer Tentang Keadaan Umum Antara
KSAD dan Pangdam Kalimantan Timur ............................ 203
IX. Berdiskusi dengan Pak Nas tentang Arti Transmigrasi 206

4. Pergantian Pimpinan Angkatan .......................................... 229


I. Apa yang Menyebabkan Terjadinya Pergantian Pimpinan
Angkatan? .................................................................................... 229
II. Pengertian “Brain-washing” ..................................................... 231
III. Perubahan Kebijakan Menghadapi Modal Asing
SHELL setelah A. Yani Menjadi KSAD.................................. 234
IV. Beberapa Usaha Eksternal dan Internal untuk
Menunggangi “Konfrontasi” .................................................. 239
V. Soeharto Si Jenderal Baru dari Kodam Diponegoro
Jawa Tengah di Lingkungan SUAD ..................................... 267

5. Sebuah Retrospeksi dalam Rangka “Konfrontasi


dengan Malaysia” dan “Pembebasan Irian Barat” 279
I. Situasi 1950-1964 di Daerah Bekas Jajahan Perancis
“French Indo-china” .................................................................... 279
II. Kesimpulan Mengingat Perkembangan Situasi di
Kawasan Asia Tenggara .............................................................. 282

6. Pergantian Pimpinan dalam Staf Umum Angkatan


Darat (SUAD) .............................................................................. 291
I. Pengaruh Karakter Perorangan Pimpinan kepada
Organisme Kemiliteran suatu Negara .................................. 291

viii SUHARIO PADMODIWIRYO

pustaka-indo.blogspot.com
II. Psiko-analitis terhadap Kepribadian Letnan Jenderal
A. Yani dan Mayor Jenderal Soeharto .................................. 298
III. Dampak Pergantian Pimpinan SUAD pada Konsep
Militer Kodam IX Mulawarman Kalimantan Timur
dalam Melaksanakan “Konfrontasi” .................................... 306
IV. Serah Terima Jabatan Panglima Kodam dengan
Pengganti Saya ................................................................................ 313

7 Dialog dengan Bung Karno Sebelum Bertugas Ke


Moskow.......................................................................................... 315

8 Menjalankan Tugas Belajar Militer di Moskow 345


I. Suasana dalam Kedutaan Besar RI di Moskow Ibu
Kota Rusia........................................................................................ 345
II. Lily dan Saya Mendiskusikan Pertemuan Saya dengan
Cindy Adams ................................................................................ 356

9 Suasana pada waktu KSAD A.H. Nasution Me-


ngunjungi Kedutaan Besar RI di Moskow Pada
April/Mei 1965 .............................................................................. 365

10 Dampak Peristiwa G30S di Tanah Air pada Sua-


sana di Kedutaan Besar Ri Di Moskow .................. 369

11 Tinjauan Pada Peristiwa G30S dengan Latar Bela-


kang Pemikiran Militer ..................................................... 381
I. Pemikiran Hipotetis tentang Masalah G30S pada
Waktu Berada di Moskow .................................................... 381
II. Yang Tetap Menjadi Pertanyaan Bawah Sadar Saya
tentang G30S ................................................................................ 397

12. Tinjauan ke RRC pada waktu Revolusi-Kebuda-


yaan Cina ..................................................................................... 399
I. Tinjauan ke RRC pada waktu sedang Berlangsung
Revolusi Kebudayaan .................................................................. 309
II. Pertemuan dengan Mahasiswa Indonesia yang berada
di RRC ................................................................................................ 405

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA ix

pustaka-indo.blogspot.com
III. Pertemuan dengan Djawoto Mantan Duta Besar
Indonesia untuk RRC ............................................................. 414
IV. Pertanyaan Duta Besar RI Djawoto di Peking kepada
Saya .................................................................................................... 424
V. Pertemuan dengan Joseph Simanjuntak yang Merasa
Mewakili PKI di RRC ................................................................ 438

13. Meninjau RDV, Negara Ho Chi Minh ........................ 453


I. Berangkat ke Vietnam Memenuhi Perintah Panglima
Tertinggi Bung Karno ................................................................. 455
II. Serangan Udara Amerika terhadap Hanoi ........................ 458
III. Titik Permulaan Mengadakan Peninjauan pada
Perang Vietnam ................................................................................ 461
IV. Berbincang-bincang dengan Seorang Jenderal Perang
Vietnam ............................................................................................ 465
V. Melihat Daerah Pedesaan dan Berdiam di suatu Pos
Militer ............................................................................................... 474

Lampiran
Kabinet Presidentil (Pertama) ......................................................... 491
2 September 1945-14 November 1945 ....................................... 493

Kabinet Sjahrir I (Parlementer)


14 November 1945-12 Maret 1946 ............................................ 497

Kabinet Sjahrir II
12 Maret 1946 - 2 Oktober 1946 ............................................ 503

Terbentuknya Kabinet Sjahrir III ................................................... 509

Terbentuknya Kabinet Amir Sjarifuddin I


3 Juli 1947-11 November 1947 ................................................. 519

Kabinet Amir II
11 November 1947 – 29 Januari 1948 ........................................ 525

x SUHARIO PADMODIWIRYO

pustaka-indo.blogspot.com
Kabinet Hatta I
(29 Januari 1948- 4 Agustus 1949) ............................................ 533

Indeks ........................................................................................................... ???


Tentang Penulis ....................................................................................... ???

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA xi

pustaka-indo.blogspot.com
xii SUHARIO PADMODIWIRYO

pustaka-indo.blogspot.com
Membaca di Belakang
Pemikiran Militer

Stanley Adi Prasetyo

B uku ini adalah kelanjutan dari buku Pemikiran Militer jilid 1


karya Hario Kecik. Dengan membaca buku ini kita akan melihat
sebuah paparan pengalaman bercampur renungan pribadi dan
analisis seorang mantan jenderal dari Angkatan 45.
Sejarah pemikiran militer, dan tentu saja bentuk dan organisasi
militer di Indonesia, ternyata bisa digambarkan sebagai sebuah
matriks yang lumayan rumit. Ada kurun waktu yang berpengaruh,
ada periode kepemimpinan, ada faktor warisan dan doktrin, ada
cara pandang, ada faktor ancaman yang mengubah respons dan
cara pandang, ada faktor pengalaman. Selain itu, juga ada sejumlah
figur dan motif yang berpengaruh.
Semua faktor itu mempengaruhi faktor metamorphosis tentara
dari BKR menjadi TNI. Kekuatan militer bisa menjadi alat pembe-
basan sekaligus menjadi alat penjajahan. Untuk berubah menjadi
alat penjajahan, yang diperlukan hanya kombinasi antara kekuatan
militer, aparat pemerintahan sipil, aparat intelijen, dan aparat
propaganda.
Buku yang ditulis oleh mantan jenderal yang kini berusia 88
tahun ini penuh dengan berbagai pengamatan sejarah. Kita akan
menemukan banyak kejutan dalam isinya. Salah satunya adalah
pengungkapan fakta mengenai revolusi 10 November 1945. Penulis

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA xiii

pustaka-indo.blogspot.com
buku menilai Bung Tomo tidak banyak memiliki peran dalam
pertempuran 10 November. Bung Tomo yang pada saat itu adalah
pegawai mesin propaganda militer Jepang Sen Den Bu berteriak di
depan corong radio setelah rakyat bergerak dan selesai menyerbu
markas-markas Jepang termasuk Markas Besar Kempei Tai pada
tanggal 1 Oktober 1945 dan seluruh kesatuan Kempei Tai dimasuk-
kan ke dalam kamp interniran besar di Ketabang. Di dalam rapat
raksasa di Pasar Turi dan di Stadion Tambaksari kota Surabaya yang
sebelumnya di bulan September 1945 Bung Tomo tidak muncul untuk
berpidato karena Kempei Tai masih ada.
Menurut Hario Kecik, Bung Tomo bisa menggunakan fasilitas
melalui siaran radio itu lebih merupakan jasa kelompoknya Sukir-
man dari RRI yang merebut dan mempertahankan pemancar itu
dari petugas Rapwi yang ingin dikuasai oleh orang-orang Belanda
NICA dan petugas Jepang. Tanpa bantuan Sukirman dengan alat-
alatnya yang diperlukan dari RRI, Radio pemberontaknya, aksi
Bung Tomo tidak akan terwujud. Jadi, bukan rakyat “bergerak”
karena karena Bung Tomo berpidato di radio.
Hario Kecik juga mempertanyakan perihal foto Bung Tomo
yang berambut gondrong. Menurutnya, foto tersebut terlihat ganjil
bila digunakan untuk membuktikan Bung Tomo sewaktu memim-
pin revolusi di Surabaya. Pertama, semua pemuda yang berrevolusi
di Surabaya pada September, Oktober, November 1945 tidak ada
yang berpotongan rambut gondrong seperti itu. Apalagi Bung Tomo
pada saat itu sedang bekerja di Sen Den Bu (jawatan propaganda)
milik Jepang. Orang Jepang pasti akan menertibkan pegawainya
yang berpenampilan seperti itu.
Kedua, menurut Hario Kecik, latar belakang foto itu adalah
sebuah “payung besar” yang biasanya ada di teras sebuah hotel, atau
sebuah tempat di dekat kolam renang. Jadi, foto tersebut jelas tidak
diambil di Surabaya pada tahun 1945, tetapi paling tidak, satu tahun
sesudahnya di luar kota Surabaya. Mungkin beberapa waktu setelah

xiv SUHARIO PADMODIWIRYO

pustaka-indo.blogspot.com
mundur dari Surabaya. Paling tidak, potongan rambut tersebut
memperkuat argumen ini.
Sebuah gugatan sejarah yang cukup serius apalagi pemerintahan
SBY telah menganugerahkan gelar pahlawan nasional kepada Bung
Tomo atas peran dan aksinya pada pertempuran 10 November 1945.
Hario Kecik sendiri tentunya punya legitimasi yang kuat dalam
melontarkan gugatan ini, mengingat ia adalah salah satu komandan
lapangan pada saat kejadian.
Fakta lain yang mengejutkan dalam buku ini adalah terjadinya
penyesatan pemikiran tentang nasionalisme di kalangan pimpinan
Parindra (Partai Indonesia Raya) karena suburnya pengaruh
Naziisme dan organisasi semacam Hitler Jugend di Indonesia pada
tahun 1940-an yang kemudian diadopsi dalam bentuk uniform dan
tutup kepala serta cara memberi salam dengan lengan kanan
diacungkan lurus ke depan dengan ucapan tegas: “Hidoep!” Cara-
cara ini sama dengan penghormatan model “Heil Hitler”. Bahkan
sejumlah pemimpin kepanduan dari Parindra yaitu Surya Wirawan
suka mengenakan sepatu boot tinggi terbuat dari bahan kulit.
Kepanduan Bangsa Indonesia (KBI) dan kelompok kepanduan
Islam bernama Hizbul Waton tidak mengikuti cara itu.
Yang menarik adalah pemerintah kolonial Belanda membiar-
kan organisasi-organisasi ini hidup. Karena pada kenyataannya
mereka menunjukkan tidak adanya persatuan di antara orang
Indonesia pribumi. Jadi, sesuai dengan garis politik pecah belah
Belanda, organisasi yang meniru cara-cara fasis ini tidak akan
membahayakan mereka.
Fakta lain yang mengagetkan adalah perihal bekerjanya mesin
propaganda Jepang secara simultan untuk mempopulerkan dan
menyoroti kesukarelaan Pembela Tanah Air (PETA) sebagai bentuk
kepahlawanan dan patriotisme pemuda Indonesia dan memasukkan
unsur feodalisme dengan memberikan doktrin ‘Bushido’ dari
Samurai Jepang, tetapi tidak secara lengkap. Dinas intelijen Jepang

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA xv

pustaka-indo.blogspot.com
menyimpulkan bahwa sebaiknya Jepang menggunakan cara-cara
sebagaimana yang pernah digunakan Belanda di Indonesia. Jepang
memulai aksinya dengan membentuk alat-alat penjajahannya secara
sistematis, antara lain, dengan mempercepat dan menyempurnakan
rencana jangka panjang menuju “Asia Timur Raya di bawah
pimpinan Dai Nippon”.
Fakta lain adalah pernah muncul sebuah periode hedonis di
dalam tubuh tentara Indonesia. Hal ini ditandai dengan terjadinya
pergolakan di level atas antarpejabat militer dan politik yang
akibatnya betul-betul dirasakan oleh rakyat yang berada di bawah.
Pada periode ini banyak perwira tinggi yang menikmati hidup
dekaden, antara lain, dengan banyak berpesta pora, hobi main golf,
berlomba menyekolahkan anak ke luar negeri, poligami atau ber-
pacaran dengan gadis remaja, dan lain-lain. Sebuah hal yang pernah
menimbulkan kemarahan dan kejengkelan kaum ibu yang
tergabung dalam Persatuan Istri Tentara (Persit).
Buku ini banyak menyebutkan nama-nama tokoh penting
selain Bung Karno. Nama-nama ini adalah tokoh yang berpengaruh
dalam sejarah militer Indonesia. Buku ini menjelaskan bahwa
pemikiran para tokoh itu ternyata memiliki implikasi kuat bagi
perkembangan militer Indonesia. Salah satunya adalah Soeharto
yang berpendapat tidak ada gunanya mengembangkan pemikiran
militer dengan cara mencermati perkembangan dan gejolak yang
ada di masyarakat. “hanya buang-buang waktu saja!”
Namun, bagian terpenting dari buku ini adalah mengenai
analisis situasi politik Peristiwa G30S 1965 dimana penulis membuat
telaah dari sisi pemikiran militer. Bagian ini meskipun tidak terlalu
panjang, bukan tidak mungkin analisis ini bisa membuka sedikit
ruang bagi munculnya analisis baru mengenai peristiwa yang masih
meninggalkan setumpuk tanda tanya itu. Telaah mengenai peristiwa
ini dilakukan dari tempat yang jauh dari tanahair setelah si penulis

xvi SUHARIO PADMODIWIRYO

pustaka-indo.blogspot.com
menemui sejumlah orang baik di Rusia, Tiongkok, maupun
Vietnam.
Bagian yang paling baru dari serangkaian pengalaman Hario
Kecik yang bisa ditemukan dalam buku ini, dan tentu saja paling
menarik, adalah cerita si penulis tentang pengalamannya saat
meninjau Vietnam. Rupanya ia adalah saksi sejarah yang secara
langsung melihat bagaimana kota-kota di kawasan Vietnam Utara
setiap kali dihujani bom-bom yang dijatuhkan dari pesawat pembom
Amerika.
Sejumlah buku telah ditulis oleh Hario Kecik sebelumnya. Buku
ini merangkai kembali kepingan cerita dan analisis yang pernah
muncul pada buku-buku yang pernah ditulis Hario Kecik
sebelumnya. Membaca buku ini kita akan menemukan pemikiran
Hario Kecik mengenai dinamika dan perkembangan tentara di
tanahair. Di balik keasyikan membaca isi buku ini dan kejutan-
kejutan yang kita temukan di dalamnya, kita barangkali patut
bertanya, “motivasi apa yang melatarbelakangi seorang mantan
jenderal berusia 88 tahun untuk membuat sebuah analisis mengenai
hal ini?”
Untuk menjawab pertanyaan ini barangkali kita perlu
membaca kembali buku-buku sebelumnya.

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA xvii

pustaka-indo.blogspot.com
xviii SUHARIO PADMODIWIRYO

pustaka-indo.blogspot.com
Prakata Penulis

K emauan untuk menulis buku ini yang bertema “Pemikiran


Militer Bangsa Indonesia I ”, didorong terutama oleh keadaan
negara kita pada saat ini yang dinilai sangat kritis oleh beberapa
ahli ekonomi dan pengamat sosial-politik dan sangat mempriha-
tinkan penulis. Keadaan itu tambah menjadi makin ruwet oleh
proses perkembangan aktivitas dari Partai Politik yang berjumlah
lebih dari 100, dalam kampanye untuk menyongsong dengan tujuan
mendapatkan kursi untuk para tokoh partai politik tersebut dalam
parlemen dan pemerintah baru setelah diadakan Pemilu 2009.
Telah mulai dijalankan menurut kaum politisi “Moneypolitics”
oleh partai politik-partai politik yang sudah dapat mengerahkan
dana cukup untuk membiayai kegiatan kampanye yang mulai
dimeriahkan itu.
Nampaknya pemerintah sekarang mendapat kesulitan besar
dalam menangani problem negara kita sebagai negara berkembang,
dalam menempatkan posisi dirinya secara tepat di dalam keadaan
perkembangan global sekarang di bidang politik, ekonomi, dan
militer yang melaju dengan sangat pesat.
Perkembangan negara-negara yang sudah maju bersifat sangat
dinamis-revolusioner di bidang teknologi terbaru yang dinamakan
Nanoteknologi yang mulai meliputi segala bidang kehidupan negara-
negara maju itu, termasuk bidang kemiliterannya. Teknologi baru
ini berkembang, boleh dikatakan secara tidak terbatas dan mungkin
juga “tidak terkendali” teristimewa dalam bidang elektro teknis,
komputerisasi, komunikasi/informasi dan sejajar secara simultan

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA xix

pustaka-indo.blogspot.com
dengan itu, di bidang ilmu biologi, kedokteran, dan genetical
engineering dengan segi positif dan negatifnya. Abad ke-21 sekarang
merupakan era peradaban umat manusia yang sama sekali baru
wataknya dan sangat berbeda dari abad-abad sebelumnya.
Menurut pendapat para pakar terkemuka dalam ilmu pengeta-
huan di segala bidang di dunia seperti yang dinyatakan, antara lain,
oleh seorang futurologis James Martin dalam bukunya The Meaning
of the 21st Century. Mengingat perkembangan di negara-negara maju
tadi, mau tidak mau timbul di dalam benak orang-orang yang masih
mempunyai rasa tanggung jawab atas nasib bangsa kita, mempunyai
kekhawatiran, tentang keadaan dalam negara kita yang sangat kritis
pada dewasa ini. Dengan sendirinya timbul pertanyaan di benak
mereka: “Apa yang menyebabkan keruwetan yang dialami bangsa
kita sekarang ini?”
Apakah ini suatu “kutukan” atas kesalahan/kecerobohan yang
kita telah lakukan secara sengaja atau tidak sengaja? Apakah semua
ini terjadi karena kita terlalu bodoh atau rendahnya/merosotnya
martabat kita? Banyak macam pertanyaan lagi yang bersifat ilmiah
dan tidak ilmiah, religius dan gugon-tuhon atau takhayul.
Di dalam semua masalah pasti ada titik beratnya. Setelah menga-
dakan “retrospeksi” dan “introspeksi” yang mendalam, saya simpul-
kan bahwa masalah penting untuk kita sekarang ini, nampaknya
terletak di bidang “Pemikiran Politik” para pribadi yang kompeten
atau merasa dirinya kompeten dalam sistem/struktur kekuasaan
negara kita.
Pemikiran politik sangat dipengaruhi oleh sifat jati diri se-
seorang. Hal ini misalnya tercermin pada masalah yang belakangan
ini nampaknya menonjol yaitu fenomena bahwa ada beberapa orang
menganggap dengan sendirinya harus ikut aktif dalam pemilihan
umum dan mencalonkan diri sebagai Presiden Republik Indonesia.
Mengapa timbul fenomena seperti itu? Apa sebabnya kecenderungan
itu bisa terjadi? Apakah fenomena itu ada hubungannya dengan

xx SUHARIO PADMODIWIRYO

pustaka-indo.blogspot.com
kejadian setelah turunnya Soekarno sebagai seorang Presiden RI
Pertama, Soekarno yang muncul dari kancah perjuangan rakyat
Indonesia yang sudah mulai berada dari zaman pergerakan nasional
pada zaman penjajahan Belanda dan Revolusi Kemerdekaan 1945?
Boleh dikatakan bahwa munculnya Soekarno menjadi Presiden
RI pertama, dapat dipandang sebagai sesuatu “keharusan sejarah”.
Tetapi munculnya fenomena baru yang menarik itu, sebabnya harus
kita cari di mana.
Menurut perasaan bawah sadar saya, saya harus mencari sum-
bernya di waktu yang silam jauh ke belakang.
Renungan itu semua timbul di bawah sadar dan muncul di
pemikiran saya, sebagai insan angkatan ‘45, berusia 87 tahun yang
merupakan pelaku dalam pembentukan cikal bakal Tentara Nasional
Indonesia mulai dari detik pertama pada tanggal 5 Oktober 1945
keluarnya dekrit pemerintah tentang terbentuknya Tentara Republik
Indonesia di tengah berkobarnya Revolusi Surabaya.
Kenang-kenangan militer ini memberi saya bahan pemikiran
untuk mencari hubungan sebabnya keadaan yang ruwet yang kita
alami sekarang ini dengan masalah “Pemikiran militer bangsa
Indonesia” yang akan saya tulis di dalam buku ini.
Saya ingat sebuah ungkapan doktrin seorang ahli kemiliteran
yang tersohor Carl von Clausewitz, bahwa “Masalah Perang tidak
bisa dipisahkan dengan masalah Politik suatu Negara.”
Kebetulan juga saya pernah membaca sebagian dari syair-syair
atau “Rubaiyyat” seorang pujangga besar dan penyair, Omar
Kayyam, yang juga seorang ahli matematik dan astronomi (ilmu
perbintangan) yang pernah hidup pada tahun 1050-1122 di negara
Persia (Iran sekarang). Yaitu yang tercantum dalam kata-kata dalam
syair-syair (Rubaiyyat) yang sangat panjang (1.000 buah) yang
sebagian (100 buah) telah diterjemahkan oleh seorang penyair Inggris
Edward Fitz Gerald. Dari penerjemahannya itu saya telah cuplik
sebagian dari nomor 73 yang saya anggap telah memberi inspirasi

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA xxi

pustaka-indo.blogspot.com
kepada saya, karena sifatnya yang ilmiah objektif, cocok dengan
apa yang saya hendak tulis dalam buku ini dan juga selalu menjadi
pegangan saya dalam menulis memoar dan novel-novel saya.
Ungkapan Omar Kayyam tersebut adalah:

And the first morning of Creation wrote


What the last down of Reckoning shall read

Wejangan Omar Kayyam itu mempunyai arti filosofis yang


sangat dalam yang dapat kita katakan dengan cara modern sederhana
sebagai “Semua hal ikhwal yang terjadi di alam semesta termasuk di
subatomik level materi yang terjadi sekarang adalah kelanjutan atau
akibat dari suatu kejadian di waktu lampau” (mengingat teori big
bang, black Hole, big Crunch dari Stephen William Hawking dan
teori-teori dari lain-lain ilmuwan physicist seperti John Wheeler,
Werner Heisenberg).
Keruwetan di dalam negara kita sekarang ini ada hubungannya
dengan proses terjadinya negara kita, yaitu proses Revolusi Kemer-
dekaan 1945 dimana sifat psikologis, karakter, dan sepak terjang
para pelakunya dari yang teratas dan terbawah ikut mempengaruhi
dan menjalankan perannya.
Dalam rangka pemikiran ini mungkin perlu saya ingatkan
bahwa para tokoh politik teratas kita yaitu Bung Karno, Sjahrir,
dan Bung Hatta, pada waktu itu sedang dalam keadaan “bulan madu”
dalam arti sesungguhnya. Bisa juga faktor ini tidak dianggap perlu
oleh sementara para pembaca, tetapi saya mengajukan itu hanya
dalam rangka keinginan saya untuk mengadakan pendekatan secara
holistik. Secara objektif semua orang bisa terima bahwa keadaan
menyenangkan seperti “honey moon” itu mempunyai dampak atau
mempengaruhi tingkah laku seseorang walaupun sifatnya bisa
berbeda-beda.

xxii SUHARIO PADMODIWIRYO

pustaka-indo.blogspot.com
Proses Revolusi Kemerdekaan kita sendiri juga tidak bisa
dipandang terlepas dari proses sejarah bangsa Indonesia mulai dari
awal peradabannya.
Karena itu saya dalam memutuskan untuk menulis tentang
“Sejarah Pemikiran Militer Bangsa Indonesia” dengan demikian saya
juga otomatis harus menyinggung “Sejarah Pemikiran Politik Bangsa
Indonesia”. Jadi, dengan kata lain, saya harus memakai pendekatan
holistik dalam masalah ini.
Saya sebetulnya ingin menjelaskan bahwa saya tidak bermaksud
menulis tentang ilmu pengetahuan militer yang pernah saya dapat
setelah belajar di lembaga pendidikan militer di Amerika Serikat,
yang meliputi Battle di bidang tugas Pentomic Division (divisi nuklir)
dan penggunaan kesatuan Raider-Airborne, dan pengetahuan militer
lain-lainnya yang saya peroleh ketika saya belajar di Rusia di War-
College Suvorov di Moskow, yang meliputi masalah War dalam
keseluruhannya yang di jalankan oleh negara-negara yang “terlibat”
di dalamnya secara total di PD II, yang meliputi 4 Angkatan: darat,
laut, kesatuan kapal selam, angkatan udara, dan angkatan roket
ditambah dengan kuliah-kuliah mengenai Military History, misalnya
tentang Perang Napoleon 1812, Perang Saudara Amerika, dan lain-
lain perang yang terkenal di waktu silam. Dilihat dari segi ilmiah
modern, tinjauan saya di RRC dan Viet Nam yang saya jalankan
sesuai dengan Perintah Panglima Tertinggi Presiden Sukarno setelah
saya menyelesaikan tugas belajar saya di Rusia, juga membantu saya
tidak sedikit dalam menambah pengetahuan saya dalam bidang
militer dan dengan sendirinya dalam bidang politik internasional
yang dijalankan kedua negara Asia, yang tidak dapat dipisah-
pisahkan dengan masalah militer. Lebih-lebih bahwa tinjauan saya
di kedua negara itu harus saya jalankan pada waktu yang sangat
kritis untuk kedua negara itu. RRC sedang dalam masa Revolusi
Kebudayaan dan Viet Nam sedang dalam Perang melawan Amerika
yang akhirnya dimenangkan oleh rakyat Viet Nam.

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA xxiii

pustaka-indo.blogspot.com
Bukan pengetahuan yang saya semata-mata telah dapatkan
yang akan saya uraikan dalam buku ini. Seperti yang pernah saya
uraikan di Memoar saya (Hario Kecik) I dan III pengetahuan
“militer yang tinggi” itu, secara praktis tidak dapat saya gunakan
sekembalinya di tanahair, karena negara kita masih belum meru-
pakan negara maju seperti Amerika Serikat dan Rusia.
Tetapi harus saya akui bahwa saya telah memperoleh banyak
pelajaran berharga yang memberikan kemampuan kepada diri saya
untuk bisa menyimpulkan tentang bagaimana seorang Perwira
Tinggi (seorang jenderal), harus bisa berpikir dialektis seperti seorang
ilmuwan di bidang ilmu pengetahuan yang lain dan yang paling
penting berpikir sebagai “seorang biasa”.
Harapan saya hanya supaya para pembaca setelah selesai
membacanya, mudah-mudahan mengerti terutama tentang motivasi
saya untuk menulis buku ini.
Mudah-mudahan para pembaca dapat menyimpulkan bahwa
penulis sama sekali tidak mengecilkan (underestimate) dampak
(impact) jangka panjang dari politik “adu domba” kolonalis Belanda
dan pemerintah interim kolonialis Inggris di Indonesia (1811-1816)
di bawah Sir Stamford Raffles, yang daya pengaruhnya oleh para
pejuang kemerdekaan intelektual dirasakan sampai zaman sesudah
Proklamasi Kemerdekaan 17-8-45 dan seterusnya.
Dapat dimengerti mengapa penulis memberi “label Khusus”
kepada golongan intelektual yang telah belajar atas beasiswa
pemerintah kolonialis Belanda setelah diseleksi oleh Belanda sendiri,
dan selanjutnya diawasi oleh pengawas khusus, seorang Belanda bekas
Controlir di Indonesia selama mereka belajar di Nederland.
Penulis dalam menulis buku ini selalu berusaha tidak melanggar
garis-garis “Etik para pejuang Revolusi Kemerdekaan 45”.
Penulis masih akan berusaha sekuat tenaga menulis tentang
perkembangan dari “Pemikiran Militer Bangsa Indonesia”, dalam
periode setelah tahun 1950 dan seterusnya.

xxiv SUHARIO PADMODIWIRYO

pustaka-indo.blogspot.com
Selanjutnya, penulis merasa perlu mengucapkan terimakasih
kepada para pembaca budiman yang dengan sabar telah membaca
buku ini.

Jakarta, 12 Mei 2008

Hario Kecik

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA xxv

pustaka-indo.blogspot.com
Patung oleh Dolorosa Sinaga

xxvi SUHARIO PADMODIWIRYO

pustaka-indo.blogspot.com
1 PERANG GERILYA

P ada tanggal 19 Desember 1948 Belanda akhirnya menunjukkan


niatnya yang asli setelah menjalankan manuver-manuver yang
berbelit-belit di bidang politik-militer bersama Inggris sebagai petugas
resmi Sekutu, untuk mendapatkan cukup waktu menyiapkan
kekuatan militernya guna mengadakan perang kolonialnya terhadap
Indonesia.
Sebenarnya gerakan penipuan itu tidak hanya dijalankan
terhadap bangsa Indonesia dan masyarakat internasional tetapi juga
terhadap rakyat Negeri Belanda sendiri yang sudah jemu dan ingin
hidup damai bersama keluarganya setelah mengalami bencana
Perang Dunia II dalam bentuk pendudukan Nederland oleh fasis
Jermannya Hitler.
Golongan kolonialis Belanda bernafsu untuk mendapatkan
kembali Indonesia menjadi koloninya yang masih dapat diperas
kekayaannya, seperti yang pernah terjadi pada masa Cultuurstelsel,
oleh beberapa gelintir kapitalis kolonialis generasi tua yang masih
bercokol dalam instansi pemerintahan Nederland. Kaum kapitalis-
kolonialis di Nederland ini merupakani atavisme masa kolonial
Belanda sebelum Perang Dunia II.
Kelompok bangsa Belanda generasi tua inilah yang masih yakin
bahwa pembantu dan antek-antek tradisionalnya yang pernah

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 1

pustaka-indo.blogspot.com
mereka bentuk selama semasa kolonialisme masih tersisa banyak
dalam bentuk aslinya dan keturunannya yang bersifat biologis dan
politis di Indonesia sesudah Perang Dunia II.
Yang mereka anggap juga penting adalah kelompok intelektual
yang pernah mendaftarkan diri sebagai mahasiswa beasiswa van
Mook (van Mook-beurs studenten) yang menggantikan generasi tua
mahasiswa beasiswa tipe lama tahun dua puluhan yang sudah kembali
ke Indonesia dan telah menduduki fungsi-fungsi penting dalam
masyarakat dan pemerintahan RI.
Generasi baru intelektual tersebut kelak dapat disusupkan ke
dalam instansi pendidikan tinggi dan tempat-tempat strategis politis-
ekonomis dalam aparatur dan konstelasi negara RI.
Mereka dapat memakai topeng sebagai warganegara Indonesia
yang terhormat dan merupakan kaum intelektual tinggi dengan
gelar-gelar akademisnya yang dapat menyilaukan pandangan rakyat
umum Indonesia. Mereka sebetulnya bom waktu yang sengaja
ditanam oleh kaum kapitalis kolonialis Belanda untuk mencapai
tujuan jangka panjangnya.
Rakyat Indonesia harus waspada terhadap bahaya ini yang tetap
ada dalam bentuknya yang serba baru di bidang politik, ekonomi,
maupun militer.
Saya menganggap perlu untuk menegaskan lagi tentang sifat
apa yang saya tulis ini masih tetap seperti yang saya jelaskan dalam
buku I yaitu apa yang saya alami sendiri, bukan apa yang saya dapat
di lembaga pendidikan Infantery di Amerika Serikat dan War College
Suworov di Rusia ataupun pengalaman saya di Vietnam berperang
melawan Amerika, dan pengalaman saya di RRC ketika Revolusi
Kebudayaan pada waktu itu.
Setelah Belanda dapat menjalankan konsep militer dari Jenderal
S. H. Spoor yaitu menetralisir dan menahan pemimpin-pemimpin
tertinggi yang jumlahnya kurang lebih 10 orang di Ibu kota RI,

2 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
Belanda mengira bahwa tujuannya mengambil kembali koloninya
pasti tercapai dengan mudah dan dalam waktu singkat.
Tetapi ternyata teori Jenderal KNIL W. Schilling itu tepat.
Jenderal yang dapat berpikir secara objektif ini pernah mengajukan
pendapatnya kepada pemerintah Belanda bahwa Belanda bukan
akan hanya menghadapi Soekarno cs yang ‘hanya dibantu’ oleh
“sekelompok ekstremis”, tetapi dalam kenyataan nanti Belanda
akhirnya kewalahan karena harus menghadapi seluruh rakyat
Indonesia yang jumlahnya sepuluh kali lebih besar dari rakyat
Belanda dan sudah mengalami mutasi dalam jati dirinya menjadi
rakyat yang secara kualitatif sudah berbeda sama sekali daripada
yang disangka oleh Jenderal S. H. Spoor cs. Rakyat Indonesia menjadi
agresif dan terbukti berani menghadapi dan membuat aus tenaga
tempur dari dua divisi tentara Inggris yang modern dan bersenjata
lengkap dibantu dengan tanks, artileri, bombers dan pesawat-pesawat
tempurnya dalam bulan Oktober-November-Desember 1945 di kota
Surabaya. Pemerintah Belanda tidak mau mendengar nasihat
Jenderal W. Schilling, malahan Jenderal tersebut dicopot dari
fungsinya dan ditugaskan untuk menempati pos diplomatik di luar
negeri.
Bagaimana sebetulnya “Pemikiran Militer rakyat Indonesia”
ketika harus menjalankan Perang Gerilya?
Sebetulnya sudah terjadi kesenjangan dalam berpikir yang
sangat besar di antara cara berpikir elite politik, yang menjadi
kelompok pimpinan teratas dari Republik Indonesia dan golongan
intelektual pemuda pejuang bersenjata, sejak menjelang Proklamasi
Kemerdekaan 17 Agustus 1945, yang menjadi tambah lebih membesar
sesudah itu. Hal itu terjadi karena di antara elite politik sendiri me-
mang sudah ada suasana rivalisme yang tidak sehat yang disebab-
kan oleh “mental attitude” hasil dari pendidikan mereka di lembaga-
lembaga pendidikan tinggi pemerintah Belanda dan kehidupan

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 3

pustaka-indo.blogspot.com
dalam masyarakat di Negeri Belanda selama mereka belajar di negeri
penjajah itu. Transformasi mental itu terjadi tanpa mereka sadari.
Mereka juga tidak menyadari bahwa tahap perang gerilya dalam
perjuangan kemerdekaan merupakan tahap yang semua pejuang
kemerdekaan sejati di bidang sipil dan militer harus perlu mengikuti
sebagai konsekuensi mutlak, tidak dapat dihindari dengan alasan
apa pun.
Prinsip ini sebetulnya juga telah mempengaruhi kehidupan
rohani dan jasmani rakyat biasa di pedesaan dan mereka telah
menerimanya dengan ikhlas. Terbukti dalam kebaktian dan bantuan
konkret yang mereka berikan kepada para pejuang bersenjata yang
kebanyakan dapat dipandang sebagai anak-anak mereka juga. Apa
yang saya ajukan ini bukan penilaian yang romantis atau sentimental
tetapi justru kenyataan yang keras.

I. Pemikiran Militer dari Kelompok Pejuang Bersenjata


Independen
Jika saya bicara tentang independen artinya “tidak berafiliasi” dengan
partai apa pun. Tetapi kelompok pejuang intelektual itu tetap di
jajaran TNI sebagai organisasi intelligence-militer yang langsung di
bawah Kementerian Pertahanan Bagian V. Organisasi itu adalah
Counter Intelligence Jawa Timur di bawah komando diri saya.
Pemikiran Militer saya pada waktu itu adalah berdasarkan “Blanco-
Mandat” yang disetujui oleh Letnan kolonel Zulkifli Lubis. Hal yang
merupakan suatu kebijakan khusus itu disebabkan pada waktu itu
belum ada konsep resmi atau SOP (Standard Operation Procedure)
tentang tugas Counter Intelligence. Jadi, saya diberi kepercayaan
karena sudah mengalami dan ikut dalam pertempuran besar di Sura-
baya, untuk membuat konsep sendiri yang menyeluruh mengenai
operasi Counter Intelligence di daerah militer kami dan di daerah

4 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
yang telah diduduki tentara musuh lengkap dengan semua unsur
aktif politik-militernya.
Sesuai dengan perintah itu sejak akhir tahun 1946 saya dan
kelompok komando saya sudah mulai menyusun konsep kerja yang
menyeluruh. Kami memakai cara pendekatan problem itu dengan
pemikiran yang filosofis-militer yaitu bahwa perlawanan (Resistance)
terhadap musuh kami yaitu kolonialis Belanda sifatnya total: kultur,
ekonomi, politik, militer. Dasar itu kami pakai mengingat kekuatan
dan pengaruh musuh yang harus kami hancurkan total terletak di
bidang-bidang itu.
Filosofi militer kami adalah menghancurkan struktur koloni-
alisme musuh di Indonesia. Perlawanan total ini kami lihat secara
filosofis-militer sebagai bagian dari perlawanan rakyat (Pulau Jawa)
mulai dari zaman VOC sebagai perusahaan dagang Belanda, kemu-
dian sebagai bangsa dari Kerajaan Mataram melawan Belanda masih
dalam bentuk VOC, kemudian setelah VOC bangkrut dan diambil
alih oleh Kerajaan Belanda, kita dikuasai oleh Perancis dan Inggris
dan setelah dikembalikan kekuasaan oleh Inggris kepada Belanda,
rakyat kita masih melakukan perlawanan terhadap Belanda bersama
Pangeran Diponegoro dalam sebuah perang yang oleh Belanda
dinamakan “Perang Jawa” atau (Java Oorlog).
Pada waktu itu Kerajaan Mataram sudah dipecah oleh Belanda
menjadi dua yaitu Kasunanan Solo dan Kesultanan Yogyakarta.
Sunan dan Sultan hanya merasa cukup memegang peran pasif,
malahan pasukan Mangkunegaran pernah dipakai sebagai pasukan
cadangan oleh pemerintah kolonial Belanda untuk menghadapi
Diponegoro yang statusnya di mata Belanda sebagai pemberontak,
bukan sebagai kepala suatu negara yang berdaulat. Sementara itu
sistem feodal dari kedua bagian Kerajaan Mataram dihancurkan
oleh Belanda pada tahun 1819 secara lihai (Lihat Buku I).
Mengingat sejarah yang saya uraikan kembali di atas, saya
menganggap perlu menegaskan sifat dan bahkan dasar filosofis-

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 5

pustaka-indo.blogspot.com
militer kami, supaya jelas menjadi pegangan kami sebagai pejuang
bersenjata dalam Perang Kemerdekaan dalam bentuk Perang Gerilya
pada waktu itu. Supaya jelas bagi kami semua bahwa kami melakukan
Perang, bukan pemberontakan melawan kolonialis Belanda, setelah
Proklamasi Kemerdekaan 17 Agustus 1945.
- Dalam membunuh musuh sedapat mungkin memakai prinsip
memilih, terutama, target hidup yang penting (komandan
pasukan, pengawas pemerintah sipil, susunan pemerintah musuh
dari tingkat teratas sampai terbawah, semua agen intel musuh,
dan lain-lainnya).
- Sisa-sisa kepamongprajaan Belanda harus diganti dengan orang-
orang pejuang yang mengerti apa yang diperjuangkan sesung-
guhnya.
- Memberi petunjuk kepada para lurah untuk menggiatkan pena-
naman palawija di samping padi, supaya kaum tani tidak keku-
rangan makan, jika perlu menugaskan tim pertanian menjadi
motor penggerak dalam masalah itu.
- Membentuk tim Field Preparation (FP) yang menentukan titik-
titik untuk pengawasan gerakan musuh dan untuk “sniper” yang
sudah mulai dibentuk dalam kelompok 7 orang yang terlatih
dan masih terus berlatih.
- Membentuk demolition team yang sudah mulai memasang
ranjau-ranjau secara diam-diam untuk kemudian pada waktunya
dapat diaktifkan dan diledakkan (bom waktu).
- Memilih tempat-tempat penempatan mortir yang dapat segera
dipakai jika musuh maju masuk ke daerah kami.
- Tim penerangan dan pendidikan anak-anak desa untuk aktif
dalam gerilya jika sudah tiba waktunya, yang dapat terdiri atas
kaum wanita pejuang dan guru-guru yang terpaksa mengungsi
dari kota-kota dan istri para pejuang bersenjata yang mengikuti
suaminya.

6 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
Inilah sebagian kecil dari kegiatan yang sudah mulai dipikirkan pada
akhir tahun 1946. Kami tidak lupa memikirkan bagaimana kebi-
jakan (policy) kami tentang perkebunan kopi, teh, karet, tebu, dan
lain-lainnya supaya dapat dimanfaatkan secara langsung, demi
kepentingan penduduk dan gerilyawan. Kebijakan itu harus menim-
bulkan perasaan pada penduduk asli desa bahwa mereka ikut me-
miliki perkebunan-perkebunan itu dan dapat ikut mengenyam
hasilnya.
Kami sudah meletakkan dasar cara kerjasama dengan para
pejuang bersenjata yang masih ada di dalam kota Surabaya dan
menunggu kedatangan kami dari luar dengan melontarkan serangan
umum.
Kami sudah mulai membuat mortir 81 mm dengan alat-alat
yang dahulu sudah diungsikan dari bengkel-bengkel besar di Surabaya
termasuk pekerja-pekerjanya yang ahli di bidangnya. Dengan
sendirinya dalam mencoba hasil produksi mortir itu sekaligus dapat
melatih ahli penembak Mortir terutama terhadap target-target yang
langsung dapat terlihat dalam jarak 300-500 meter, tanpa atau
memakai alas tabung mortir. Di samping itu, kami juga mempro-
duksi molotov cocktail dan granat tangan.
Kami juga melatih ahli penembak mitraliur Maxim/Vicker’s
(watermantel) dengan cara tidak memakai tripodnya sebagai standar
yang rumit dan berat itu, yang sebetulnya dahulu didesain untuk
keperluan perang parit (trench war) (yang statis) dalam Perang
Dunia I. Kami di dalam bergerilya menggunakan alas seperti alas
gendang yang sangat ringan dan efektif dalam melakukan tembakan
pada jarak 100 meter dan mantel air dari mitraliur itu diisi air tidak
penuh.
Sebagai tenaga inti untungnya kami dapat menarik bekas
pejuang bersenjata yang telah mengikuti Perang Besar di Kota
Surabaya (Arek-arek Suroboyo).

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 7

pustaka-indo.blogspot.com
Dengan sendirinya secara dini kami sudah menghubungi
kelompok-kelompok komando subteriorial TNI di daerah-daerah
operasi kami kelak dan menjalin kerjasama berdasarkan pengaman-
an yang sangat ketat.
Kami tidak lupa mempunyai hubungan dan kerjasama dengan
TP Jawa Tengah, hubungan ini boleh dikatakan bersifat tradisional
(Lihat buku I).
Kami pernah bekerjasama memberantas korupsi (pada waktu
itu sudah mulai timbul) dalam penyelundupan bahan-bahan
komoditi yang sangat mahal harganya, masuk kota Malang dan
Surabaya melewati garis front. Perlu kiranya saya menceritakannya
sebagai contoh tentang kejadian kerjasama yang unik-historis yang
benar terjadi antara TP Jawa Tengah dan CI kami dalam memberan-
tas korupsi yang dilakukan oleh pejabat Jawatan Bea Cukai
pemerintah pusat di Yogyakarta. Ceritanya adalah sebagai berikut:
Pada bulan awal November 1948, Sugianto, pemuda pejuang
tokoh Tentara Pelajar (TP) Jawa Tengah menghubungi saya tentang
usaha penyelundupan barang berharga besar-besaran yang akan
disponsori oleh Jawatan Bea dan Cukai Pusat di Yogyakarta. Perlu
saya jelaskan bahwa Sugianto adalah pensiunan Kolonel (RPKAD).
Gianto minta bantuan saya untuk “menciduk” bersama pelakunya,
barang penyelundupan itu di garis Front Blitar-Malang yang
termasuk daerah operasi CI dan CMDT (Corps Mahasiswa Djawa
Timur). Saya dalam prinsipnya setuju. Karena pengalaman menun-
jukkan bahwa penyelundupan dalam skala besar pasti ada hubung-
annya dengan kegiatan agen-agen “Intel” musuh yang bekerja di
dalam daerah RI.
Sugianto akan mengikuti dari dekat (melekat) operasi pe-
nyelundupan itu, berarti ia sendiri akan ikut naik kereta api barang
yang digunakan penyelundup mulai dari Yogyakarta sampai Blitar
untuk dipindahkan ke alat pengangkutan truk-truk ke daerah garis

8 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
front. Untuk memberi semangat kepada para mahasiswa dan pelajar
yang betugas dalam operasi, saya memutuskan untuk memimpin
sendiri operasi itu.
Dapat dibayangkan betapa besar kesukaran yang harus kami
tanggulangi pada waktu itu karena rusaknya jaringan telepon
konvensional. Kami hanya bisa menggunakan telepon Jawatan
Kereta Api yang dengan “getok-tular” dari stasiun ke stasiun atau
telegram.
Saya menjemput Gianto di stasiun Blitar, lebih tepat dikatakan
di emplasemen stasiun kereta api Blitar, karena Kereta Barang tidak
bisa masuk dan berhenti di peron stasiun seperti biasanya Kereta
api penumpang. Gianto ternyata tidak naik di dua gerbong untuk
orang yang diikutkan deretan kereta api barang itu. Saya melihat
Gianto turun dari tempat rem putaran tangan dari gerbong barang.
Perawakan tubuh Gianto langsing atletis itu memakai seragam TP
(tanpa tanda pangkat) turun dengan lincah dari gerbong. Yang
menarik perhatian saya pada waktu itu dan sampai sekarang masih
terbayang dalam benak saya adalah “senyuman Solo” khas Gianto
tatkala turun gerbong dan pistol otomatis Mausernya yang besar
(parabellum cal. 7,63 mm dengan holster poppor kayunya),
menggantung di badannya dan kumisnya yang baru mau tumbuh.
Saya sendiri juga berpakaian seragam yang tidak formal tanpa tanda
pangkat tetapi tidak lupa bersenjata pistol Colt-automatic US. Army
cal.45. Setelah kami berpelukan, Gianto langsung mengingatkan
bahwa objeknya (penyelundup yang ia ikuti mulai dari Yogyakarta)
harus mulai diawasi ke mana perginya dan barang penyelun-
dupannya juga harus diawasi. Saya menenangkan Gianto bahwa
semua itu sudah diurus oleh teman-teman saya, karena itu kami
berdua bisa pergi langsung ke tempat tinggal saya dan bertemu
dengan istri dan anak balita perempuan saya Heradiana (kemudian
Sugianto pada tahun 1985 menjadi saksi dalam perkawinan anak
saya itu dengan Tarto Sudiro).

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 9

pustaka-indo.blogspot.com
Di kediaman saya suatu pavilyun kecil di Jalan Garum Blitar,
saya beri tahu kepada Gianto apa yang telah kami kerjakan dalam
menangani perkara penyelundupan yang ia bongkar itu. Ia sangat
setuju dengan rencana itu. Sementara itu saya telah menghubungi
Mayor Soejatmo dari CPM (adik Kolonel dokter gigi Moestopo),
tetapi ia normal tidak seperti kakaknya yang psychopatis itu. Mayor
Soejatmo (kemudian mempunyai anak bernama Tinton/pembalap
mobil ) bekerjasama dengan saya sejak di Madiun tahun 1946-1947.
Mayor ini setuju dan meminta saya 2-3 pucuk Bren-gun dari hasil
barter kami dengan elemen perwira Belanda KL yang korup di
Malang. Maklum, serdadu dan perwira KL mulai korup setelah
demobilisasi KL tertunda karena rencana militer Aksi Polisionil II
dipaksakan. Dari 17 ton vanili batangan kita akan dapat secara barter
kurang lebih 25 pucuk Bren-gun (satu batang dihargai 10-25 sen uang
NICA). Hal itu juga yang diharapkan oleh Soegianto sebagai pemuda
pejuang TP. Dengan tambahan senjata Bren, TPnya akan lebih dapat
menggempur Belanda. Sore itu kami mendapat laporan dari teman-
teman bahwa penyelundup 17 ton vanili itu ternyata memang mata-
mata Belanda terbukti dari surat-surat dokumen yang dapat diram-
pas oleh anggota CI kami. Orang itu ternyata tidak hanya bekerja
di Malang tetapi juga di Tuban dan kota Surabaya, menurut doku-
men dan surat-surat yang ada pada dirinya, dibawa secara lihai dijahit
dalam pakaian dalam dan luarnya secara profesional. Teman-teman
kami juga profesional ditambah dibantu oleh naluri yang tajam.
Ternyata penyelundupan itu dapat mengungkap jaringan korup dan
mata-mata musuh di Kepanjen, kota kecil di perbatasan antara Blitar
dan Malang. Menjelang ancaman penyerbuan tentara Belanda, para
pejuang bersenjata memutuskan untuk menguak dan menghancur-
kan jaringan korupsi bersama-sama dengan unsur mata-mata musuh
di front perbatasan Kepanjen-Semanding. Operasi itu kami laksana-
kan dengan berhasil. Ternyata mata-mata itu juga membawa uang
NICA (uang merah) dua kali lebih banyak daripada yang diketahui

10 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
dan dilaporkan oleh Gianto. Berarti mata-mata itu di perjalanan
antara Yogyakarta-Blitar mempunyai hubungan dengan agen-agen
musuh yang lain, suatu pencerminan betapa dalam infiltrasi musuh
di dalam masyarakat. Rupanya agen-agen lama PID yang masih
dipakai oleh Jepang dalam waktu 3,5 tahun masih dapat menjalan-
kan tugas pengkhianatan yang lama. Uang itu kami gunakan untuk
membeli alat-alat militer seperti teleskop (teropong) dengan kemam-
puan tinggi (10x) dan obat-obatan seperti Penicilin dan antibiotik
lainnya bersama-sama alat suntiknya (Syringe dengan jarum
suntikan) yang sangat diperlukan. Teleskop sangat diperlukan oleh
seorang sniper untuk menemukan, memilih, dan menumpas sasaran.
Uraian tersebut di atas adalah ilustrasi tentang aktivitas kami
yang dapat dipandang sebagai pelaksanaan Pemikiran Militer terten-
tu pada waktu itu.

II. Analisis Situasi Sebelum Mulainya dan dalam Perang


Gerilya
Penilaian situasi yang tepat dari masyarakat kota dan pedesaan sangat
diperlukan untuk menjadi dasar yang kokoh dalam mengadakan
gerakan atau operasi dalam gerilya nanti. Sebetulnya penilaian situasi
yang tidak ada hentinya itu kami jalankan selama kesatuan masih
utuh dan tetap menjalankan tugasnya.
Lebih baik jika dapat menciptakan suatu situasi dalam daerah
dimana kami akan bergerak secara militer yang menguntungkan
rakyat dan kami sebagai tentara atau sebagai kelompok pejuang
bersenjata.
Kami harus selalu ingat bahwa perlawanan rakyat terhadap
kolonialis Belanda sifatnya “total”. Dengan sendirinya perlu integra-
litas antara kami dan penduduk di suatu daerah gerilya kami yang
akan menjadi kekuatan dalam menghadapi musuh dan akan menye-

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 11

pustaka-indo.blogspot.com
babkan “proses isolasi” sosial terhadap musuh. Penduduk pedesaan
jangan sampai menjadi objek dari musuh kami.
Kami harus pandang secara objektif bahwa watak dari rakyat
dalam suatu kompartemen gerilya itu bisa menjadi objek dari musuh
jika kami kurang aktif mengadakan penerangan/propaganda
tentang perjuangan kami. (pandangan Hegel, identical subject-object
of history). Tetapi Hegel menyatakan teorinya itu mengenai kaum
“proletar Eropa”. Dalam masalah kami, yang bersangkutan adalah
kaum tani Jawa. Jadi, walaupun teori Hegel dalam garis besarnya
tidak salah tetapi pada masalah khusus itu kaum tani Jawa harus
dipandang mempunyai pandangan hidup turun-temurun atau kata-
kanlah filosofi sendiri yang sudah ada di dalam hati nurani mereka
yaitu sudah menempatkan Belanda dan antek-anteknya sebagai
musuh bebuyutan, teristimewa di Kediri-Blitar-Malang Selatan
dimana kami akan mengadakan perang gerilya.
Penjajahan Jepang menyebabkan timbulnya kelompok baru
di kalangan masyarakat pedesaan yaitu kelompok bakul (perem-
puan) yang menjalankan aktivitas dalam bidang jual-beli antara desa
dan kota. Mereka membawa barang jualan yang hanya bisa diha-
silkan di desa seperti rebung, pete, keluwak, biji kopi mentah, dan
lain-lainnya yang dijual atau ditukarkan dengan kebutuhan mereka
yang hanya bisa didapatkan di kota. Kelompok bakul perempuan
ini bisa demikian banyak jumlahnya sehingga kami dapat memberi-
kan tugas-tugas tertentu (rahasia dan tidak rahasia) untuk mereka
jalankan dengan sukarela. Kaum lelaki tenaganya lebih efektif dalam
mengerjakan tanah untuk pertanian, dan kaum wanita tidak bahkan
kurang menarik perhatian Belanda dan “coro-coro”nya untuk dicu-
rigai daripada kelompok besar lelaki yang masuk kota secara ber-
sama-sama.
Kelompok bakul perempuan ini berani bepergian jauh, misalnya
dari Jawa Tengah ke Jawa Timur, naik kereta api membawa dagangan
pada waktu periode cease-fire (1946-1948). Jadi, kami pejuang bersen-

12 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
jata tidak berani meremehkan golongan “perempuan nonintelek-
tual” ini.
Kami sadar bahwa penjajahan Jepang selama 3,5 tahun telah
menciptakan kelompok baru lelaki yaitu anggota PETA. Bagaimana
kami harus menempatkan kelompok mereka yang jumlahnya kira-
kira 40.000 tersebut di seluruh Jawa? Menurut pendapat saya, harus
diadakan analisis secara objektif dan ilmiah teliti. Teristimewa
terhadap kelompok perwira PETA yang menurut saya mempunyai
karakter dan asalnya berbeda dengan Bintara dan Prajurit PETA.
Kami juga harus memasukkan dalam pertimbangan bahwa umur
organisasi PETA tidak lebih dari tiga tahun (mengingat sejarah
pendidikannya).
Sebagai indikasi bahwa perlu diadakan analisis adalah kejadian
dalam Clash I di Jawa Timur yang kami tahu berupa penyeberangan/
penyerahan kepada musuh dari beberapa perwira PETA kepada
tentara Belanda. Secara tidak kebetulan mereka adalah anak bupati
dan menantu bangsawan di Jawa Timur atau bekas pejabat kepa-
mongprajaan pemerintah kolonial Belanda. Ada lagi kejadian yang
boleh dikatakan umum yaitu PETA di Jawa dibubarkan dan dilucuti
senjatanya oleh Jepang tanpa perlawanan dan pada Proklamasi Ke-
merdekaan pada 17 Agustus 1945. Tidak seorang pun anggota Dai-
danco yang secara spontan menggabungkan diri pada Republik
Indonesia. Mungkin itu yang ditunggu Jepang selama 5 hari sebelum
memutuskan untuk membubarkan dan melucuti PETA. Setelah
menunggu lima hari Jepang merasa terpaksa menjalankan tindakan
itu sesuai dengan ketentuan internasional dalam rangka penyerahan
Jepang secara tidak bersyarat.
Jadi, sebetulnya yang ingin saya katakan adalah bahwa pemim-
pin Indonesia dari PETA yaitu para Daidanco yang jumlahnya kurang
lebih 50 orang pada umumnya pada waktu itu tidak ada yang mem-
punyai Pemikiran Militer dalam bentuk apa pun. Bahkan Daidan
Jakarta yang dipimpin Daidanco Mr. Kasman Singodimedjo yang

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 13

pustaka-indo.blogspot.com
sebelum proklamasi pernah menyanggupi permintaan kami akan
senjata sebelum 17 Agustus 1945, mengingkari janjinya untuk
memberi kami senjata.
Gejala-gejala itu semua memaksa kami meninjau masalah itu
secara serius. Ditambah dengan kejadian pada waktu Revolusi
Surabaya dimulai, yaitu Mohamad anggota Daidanco dan bekas
Asisten Wedana bersama dengan pemuda Sutomo (bekas pegawai
bagian propaganda Jepang–Sedenbu) secara terang-terangan pada
tanggal 26 September 1945, tidak setuju ketika rakyat kampong
Surabaya sekitar gedung Don Bosco di Sawahan, menyerbu gudang
senjata Katsura Butai dengan Komandan Mayor Hasimoto meram-
pas senjata. Kedua orang itu berpidato lewat pengeras suara Sendenbu
mencegah rakyat untuk mengambil senjata (Lihat Memoar Hario
Kecik jilid I).
Tindakan Mohamad sebagai bekas Daidanco Mohammad dan
juga bekas Asisten Wedana Belanda itu pencerminan dari tindakan
bekas ambtenaar Belanda, paling tidak, karena gugup dan masih
mempunyai harapan Belanda akan segera kembali dan dapat
memulihkan kekuasaannya termasuk kedudukannya. Jadi, Moham-
mad sama sekali tidak mempunyai Pemikiran Militer pada waktu
itu untuk melawan kolonialis Belanda, tidak sepadan dengan
kedudukannya.
Dengan ini saya juga ingin menegaskan bahwa Sutomo (kemu-
dian dikenal dengan sebutan Bung Tomo) bersama Mohammad
bekas Daidanco beragitasi supaya penduduk kampong tidak merebut
senjata, juga dalam benaknya tidak mempunyai Pemikiran Militer
tertentu, mengingat ia juga adalah pegawai propaganda militer
Jepang Sendenbu. Bahwa kemudian ia berteriak-teriak paling keras
melalui radio memang betul. Tetapi Sutomo melakukan hal ini
setelah rakyat bergerak dan selesai menyerbu markas-markas Jepang
termasuk yang terakhir Markas Besar Kempei Tai pada tanggal 1
Oktober 1945. Perlu diketahui bahwa Sutomo leluasa berteriak-teriak

14 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
melalui radio itu sebenarnya adalah jasa kelompok Sukirman dari
RRI yang berhasil merebut dan mempertahankan pemancar itu dari
petugas RAPWI yang ingin menguasainya bersama dengan orang-
orang Belanda NICA dan petugas Jepang. Tanpa bantuan Sukirman,
radio pemberontak Sutomo mustahil berhasil. Jika kita perhatikan
timingnya, Sutomo mulai berteriak-teriak setelah rakyat Surabaya
bergerak berrevolusi. Rakyat bergerak bukan karena Sutomo ber-
teriak-teriak. Buktinya, pada Rapat Raksasa di Pasar Turi dan ke-
mudian di Tambaksari, Sutomo bukan termasuk pemuda yang
beragitasi karena pada waktu itu Kempei Tai belum diserbu oleh
rakyat yang bersenjata. Yang beragitasi di Rapat Raksasa Tambaksari
antara lain adalah Wahab (kemudian dinamakan Wahab deglok
karena tertembak pahanya) yang mengatakan bahwa ia siap menjadi
“bom berjiwa” (bom bunuh diri) dan Soemarsono (dari PRI —
Pemuda Republik Indonesia) yang mengatakan bahwa Surabaya
akan dijadikan abatoar untuk membunuh tentara Inggris dan ten-
tara Belanda. Lain-lain pemuda dan ada juga pemudi yang bicara
tetapi tidak nampak Sutomo di situ. (Lihat Memoar Hario Kecik I).
Perlu saya katakan bahwa foto Sutomo sedang berpidato dengan
jari telunjuk diangkat ke atas itu kelihatannya ganjil jika digunakan
untuk propaganda pada waktu memimpin revolusi di Surabaya.
Keganjilan dari foto itu ada dua: Pertama, semua pemuda yang ber-
revolusi di Surabaya pada bulan September, Oktober, November
potongan rambutnya tidak ada yang gondrong seperti yang nampak
di foto itu terlebih lagi jika ia baru ikut bekerja di Sendenbu Jepang.
Tidak mungkin seseorang dengan rambut gondrong bekerja di kan-
tor Jepang itu. Kedua, latar belakang foto itu adalah “payung besar”
yang biasanya ada di teras sebuah hotel atau dekat kolam renang.
Jadi, foto Sutomo itu tidak mungkin diambil di Surabaya pada tahun
1945. Paling tidak, satu tahun sesudah berada di luar kota Surabaya
sewaktu ia mundur dari Surabaya. Hal ini dilihat dari panjangnya
rambut Sutomo. Tentang adanya suara-suara yang menghendaki Su-

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 15

pustaka-indo.blogspot.com
tomo dinyatakan sebagai Pahlawan Revolusi Surabaya, saya berpen-
dapat bahwa orang-orang yang mengusulkan itu sangat tidak
mengerti tentang hakikat Revolusi Surabaya. Menurut hemat saya,
jika ada orang mengklaim memimpin pertempuran di dalam
Revolusi Surabaya melawan Inggris itu meremehkan dan melecehkan
seluruh rakyat Surabaya, karena dalam Revolusi Surabaya seluruh
arek Suroboyo bangkit dan ikut serta itu merupakan kemauan dan
semangat kolektif alami, tidak dipimpin seperti kesatuan tentara
dengan komunikasi radio dan telepon lapangan karena yang ber-
gerak adalah rakyat bersenjata yang berjumlah kurang lebih 140.000
orang atau lebih dari 50 batalyon barisan rakyat bersenjata. Saya
sudah mengatakan bahwa Sutomo tidak mungkin mempunyai Pemi-
kiran Militer pada saat itu, malahan tidak mengerti hakikat dari
Revolusi Surabaya. Hal itu terbukti bahwa ia kemudian membuat
kelompok yang dinamakan BPRI (Badan Pemberontakan Rakyat
Indonesia). Sutomo tidak sadar bahwa perlawanan rakyat terhadap
tentara Belanda dan tentara Inggris bukan pemberontakan tetapi
Perang antara negara Republik Indonesia yang telah diproklamirkan
pada 17 Agustus 1945 yang sejak 5 Oktober 1945 sudah mempunyai
tentara resmi untuk mengadakan Perang dengan Negeri Belanda
dan negara Inggris yang mengirim tentaranya ke Indonesia.
Belanda rupa-rupanya hendak menutupi fakta tersebut. Karena
itu Belanda mengatakan akan mengadakan Politioneel Actie I dan
Politioneel Actie II” adalah ingin memberi kesan kepada dunia
internasional bahwa Indonesia masih berstatus sebagai koloninya.

III. Status Rakyat di Pedesaan di Daerah Operasi Perang Gerilya


Kami sebagai gerilyawan harus bisa menempatkan rakyat pedesaan
secara tepat yaitu sebagai kawan seperjuangan yang sederajat dalam
bekerjasama dan saling membantu melawan Belanda. Karena itu di
daerah gerilya tidak boleh ada onderneming apapun yang masih

16 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
menjadi milik Belanda. Jika onderneming itu adalah perkebunan
kopi, kami harus membagi dengan adil di antara keluarga yang
tinggal di daerah itu. Keluarga yang telah mendapat pembagian
harus merawat bagian kebun dan pohon-pohon kopinya supaya
tetap menghasilkan biji kopi, memetik biji kopi yang sudah
waktunya dipetik. Anggota tentara bagian logistik yang ditugaskan
membantu mengawasi dan mencatat berat biji kopi yang dipetik
mengatur pengangkutannya oleh para bakul perempuan desa daerah
itu, produk siap dipasarkan ke kota Malang. Di kota Malang sudah
ada orang yang ditunjuk menampung dan mengurus sampai
penjualan produk kopi itu. Semua itu dapat berjalan lancar karena
semua sadar bahwa hasilnya akan dibagi secara adil termasuk bagian
untuk Kesatuan Commando Kawi Selatan. Dengan demikian petani
penduduk desa merasa diperhatikan dan merasa ikut memiliki
perkebunan kopi itu. Sayang sekali kabinet-kabinet pemerintah RI
yang terbentuk sesudah proklamasi kemerdekaan tidak pernah
mengeluarkan undang-undang atau peraturan yang dikeluarkan
Menteri Dalam Negeri atau Menteri Pertanian atau dikeluarkan
bersama tentang pengurusan perkebunan-perkebunan milik Belanda
sesuai dengan isi Proklamasi. Karena status dari semua perkebunan
itu selama masih terkatung-katung, Belanda tetap merasa mempunyai
hak atas perkebunan-perkebunan itu yang asalnya sebenarnya dahulu
perampasan tanah dari penduduk desa setempat dan menjadikan
miliknya pribadi. Belanda kemudian memakai sebagai tenaga murah
setengah paksaan penduduk desa dari yang sengaja didatangkan dari
lain daerah supaya dapat diadu atau mengimbangi penduduk asli
daerah itu. Seperti di Besuki dan Jember, pembukaan tanah untuk
dijadikan onderneming didatangkan dari Madura atau dari Bali.
Proses sejarah terjadinya perkebunan kopi seperti itu juga pernah
terjadi di daerah Kawi Selatan yang pada waktu itu merupakan
daerah Gerilya KCKS /Kesatuan Commando Kawi Selatan.

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 17

pustaka-indo.blogspot.com
Itulah sebagian dari Pemikiran Militer pejuang intelektual
bersenjata dan hubungannya dengan pemikiran psiko-sosiologis
sehubungan dengan mengatur potensi penduduk secara tidak
langsung berhubungan dengan masalah gerilya.
Konsep dari Komando itu disesuaikan dengan keperluan kon-
kret, bukan secara dogmatis menurut prosedur tertentu. Prinsipnya,
kita harus berani mengadakan improvisasi, inovasi, pembaruan
metode menurut keperluan yang nyata. Kelompok KCKS bisa
mudah ganti lokasi atau bersifat mobile. Mengingat luasnya daerah
yang terbatas, manuver pasukan dengan sendirinya jika menghadapi
serangan musuh harus tidak lurus tetapi circuler dengan radius besar
kembali ke tempat semula setelah mengadakan gerakan yang me-
lengkung besar yang sudah kita rencanakan rutenya secara dini.
Gerilya KCKS inti kekuatannya adalah Brigade 16 dengan kekuatan
3 batalyon organik plus satu kompi senjata berat yang berkekuatan
dan persenjataannya lengkap. Komandannya Letnan Kolonel J.
Warrau, dan hampir semua anak buah pasukan dan komandan
kompinya pernah bertempur di Surabaya melawan tentara Inggris,
banyak di antaranya dari PRI (Pemuda Republik Indonesia) seperti
Kapten Patinama, Kapten Supit (PHB, radio), kapten-kapten seperti
Rudy Telwe, Tenges, Wim Tiwatu. Letnan Utuk Lalu, Mayor Pieterz
(Staf-I) dan Letnan Domingus bekas TRIP, Kapten Wuisan, Kapten
Somba, Kapten Rifai, Mayor Worang (Bn. B), dan lain-lainnya, Mayor
Saleh Lahade Kepala Staf Brigade, Mayor Putu Mashud (bagian
logistik, Dapur Lapangan) Kapten Darsuki (logistik) Kapten Subali
(Bn. Teror terhadap musuh di dalam kota Malang) yang taktis ditem-
patkan di bawah Komando Mayor Suhario K. (saya sendiri) dan
yang merangkap Komandan Counter Intelligence Jawa Timur dan
CMDT (Corps Mahasiswa Djawa Timur yang bersenjata sebagai
“Cover Organization” dari CI, dengan Combat-Intelligence Units
dengan regu-regu sniper. Saya juga berfungsi sebagai dokter Brigade
mengawasi bagian kesehatan dan bagian Field-Minor-Surgery. Pasien

18 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
luka berat kami selundupkan ke kota Malang dan diserahkan kepada
dokter Kusnul Yakin teman baik saya yang pro Republik.
Dokter Sugeng di Kepanjen yang bekerja untuk Belanda dan
tidak mau bekerjasama dengan kaum gerilya, kami culik bis palang
merahnya ketika bertemu kami di jalan besar komplit dengan obat-
obatan dan alat-alat medisnya. Dokter Soesilo di dalam kota Blitar
yang tidak mau bekerjasama dan tidak mau membantu obat-obatan
sehingga kami sendiri yang harus menyerbu pada malam hari masuk
kota Blitar dan mengambil obat-obatan di rumah sakit Blitar. Pada
waktu dokter Soesilo naik ke dalam mobilnya siang itu kami culik
bersama mobilnya dan kami bawa ke pegunungan daerah Legok.
Mobilnya kami sembunyikan dan karena dokter Soesilo terus-
menerus mengeluh dan kadang menangis dan menyatakan tidak
mungkin dapat bekerja di pedesaan, akhirnya kami kembalikan
dengan aman ke rumahnya di Blitar, tetapi mobil sedannya tetap
kami tahan untuk dipakai anggota CI dengan surat jalan palsu
palang merah menembus pos penjagaan tentara Belanda masuk kota
Surabaya menjelang usai perang gerilya. Gerakan infiltrasi kelompok-
kelompok bersenjata masuk kota Surabaya kami jalankan tidak
menunggu resminya penyerahan kedaulatan. Kelompok pimpinan
“Negara Jawa Timur” menjadi ketakutan dan membubarkan diri
tanpa ramai-ramai. Struktur pemerintahan kota Malang sudah mulai
akhir Januari kami acak-acak dengan menculik kepala-kepala
lingkungan (wijkhoofd) yang diangkat oleh Belanda. Walikota
Malang sudah lari lebih dulu masuk ke daerah KCKS dan kami
lindungi. Jalan raya Blitar-Welingi-Sumberpucung-Kepanjen-
Kebonagung tidak pernah bisa dipakai lagi oleh tentara Belanda
secara reguler. Pos yang letaknya dekat Sungai Lahor hanya ditempati
selama satu minggu dan ditinggalkan selamanya, pos baru tidak
pernah didirikan lagi sejak kami menghujani pos di Lahor itu
dengan 3 mortir dengan granat-granat mortir 81 mm dan beron-
dongan dua pucuk mitraliur berat caliber.50 (12,7 mm) sampai suplai

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 19

pustaka-indo.blogspot.com
makanan pos itu harus didrop dengan pesawat terbang. Pos itu
letaknya di cekungan sehingga sukar untuk membalas dengan
tembakan mitraliur. Mitraliur mereka hanya mampu berlangsung
sampai persediaan pelurunya habis, tetapi tidak bisa mengenai apa-
apa, sedangkan tembakan kami sangat efektif sehingga tentara
Belanda terpaksa terus berlindung di dalam kubunya. Malam hari
kami menjaga kemungkinan tentara Belanda menyelinap ke luar
tetapi karena kami sudah mengetahui musuh akan mencoba me-
nyelinap ke luar dan sudah mempelajari dan mengenali lapangan
dapat tetap menghajar dengan mitraliur vickers yang sudah disetel
dengan tripod yang berkonstruksi rumit itu memungkinkan penem-
bak kami pada siang hari bisa menyetel arah tembakan senjatanya
dengan persisi. Walaupun dalam gelap gulita kami dapat membe-
rondong dari atas posisi musuh dan jalan keluarnya. Setelah dua
hari mereka dibebaskan ditolong oleh konvoi kendaraan lapis baja
dari Blitar, pos itu tidak diduduki lagi sampai usai perang gerilya.
Mungkin mereka mengira berhadapan dengan suatu Resimen
dengan senjata berat dan lengkap persenjataannya. Karena sebelum
itu mereka pernah mengerosok kami dengan kekuatan satu resimen
dibantu oleh meriam-meriam Houwitzer yang ditembakkan dari
jalan besar tetapi operasi besar itu boleh dikatakan gagal. Belanda
malah masuk perangkap di desa Peniwen, terperangkap oleh tem-
bakan mitraliur dan tembakan tekidanto yang sudah kami siapkan
jauh sebelumnya. Pada hari itu juga pihak tentara Belanda kehi-
langan lebih dari 12 orang. Karena sangat marah, mereka meng-
ambil 12 pasien yang sedang dirawat di rumah sakit kecil di desa
Peniwen. Kedua belas pasien yang semuanya orang sipil itu dijajar
di tembok Rumah Sakit dan semuanya ditembak mati. Rumah sakit
itu milik Zending dari Kristen-Protestan. Pendetanya mengajukan
surat resmi kepada pusat Zending Protestan di Malang dan diterus-
kan ke PBB. Tidak lama kemudian berita itu disiarkan oleh surat
kabar di Malang dan Surabaya, malahan ada yang disiarkan surat

20 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
kabar di luar negeri yaitu Amerika dan Inggris sebagai “Skandal
Pembunuhan Peniwen” besar yang dilakukan oleh tentara Belanda
usai Perang Dunia II.
Sesudah kejadian itu dan hancurnya pos di dekat Sungai Lahor,
tentara Belanda tidak pernah lagi beroperasi di daerah gerilya KCKS.
Kami bahkan mempergiat “operasi Sniper” di Sumberpucung,
Ngebruk, Kepanjen, bahkan dalam Kota Malang dengan hasil yang
memuaskan dan regu sniper kami yang beroperasi di pinggiran Blitar
giat meledakkan konvoi kendaraan militer, kereta api, dan meng-
gelar operasi sniper. Ternyata operasi dengan regu sniper yang terlatih
hasilnya juga ada efek psikologisnya. Karena targetnya selektif tidak
asal menembak (Lihat Memoar Hario Kecik I). Tentara Belanda di
Blitar membalas dengan menangkap adik saya yang juga mahasiswa
kedokteran ketika sedang menunggu istri saya akan melahirkan anak
kami ketiga di Rumah Sakit Blitar. Soeharyono dibawa ke Surabaya.
Beruntung ada seorang dokter Belanda (dr. Pijma yang oleh rakyat
diberi nama dokter “Klemah”) yang dahulu kenal baik dengan Eyang
saya, mengeluarkan adik saya dari tahanan tetapi terus langsung
diperintahkan meneruskan studinya di Fakultas Kedokteran Sura-
baya sehingga berhasil lulus menjadi dokter.
Istri saya di rumah sakit juga diteror dengan berita yang dilansir
lewat seorang biarawati Belanda totok. Suster kepala rumah sakit
itu memberi tahu bahwa Mayor Hario suaminya menyerah kepada
Belanda lewat telepon dan jika istri saya mau mengirim surat dapat
dibantu menyampaikan. Istri saya tetap tenang karena bayinya akan
lahir tidak lama lagi dan secara naluri ia tahu bahwa suster kepala
itu bohong.

IV. Analisis tentang “Jati Diri” PETA Sesungguhnya


Tentang hal yang serius itu sebetulnya sebagian sudah saya soroti di
Buku I. Tetapi karena pentingnya peran kelompok sosial ini sebagai

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 21

pustaka-indo.blogspot.com
bentukan dari fasis Jepang pada waktu pendudukan dan penjajah-
annya di Indonesia dan ternyata peran itu ada di dalam sejarah
militer Indonesia jauh ke depan, saya anggap perlu untuk menga-
jukan analisis dialektis-historis yang lebih mendalam tentang PETA
dalam subbab buku ini.
Analisis ini sangat relevan dengan tema buku ini yaitu “Pemi-
kiran Militer Sepanjang Masa Bangsa Indonesia”.
Jepang sebagai negara yang sedang tumbuh di kawasan Asia
bagian Timur, sejak kemenangannya dalam Perang Jepang-Rusia pada
sekitar tahun 1905 mulai mempunyai ambisi menjadi negara yang
secara teknis modern dan besar. Dalam rangka cita-citanya itu Jepang
mulai membentuk jaringan Military-Intelligence di Nederlandsch-
Indie (Indonesia sekarang) yang mempunyai sumber minyak dan
produk lain-lain yang diperlukan oleh negara “Nippon” untuk
menjadi “Dai Nippon“ yang sesungguhnya sesuai dengan cita-citanya
jangka panjang.
Sebenarnya Nederland pada tahun dua puluhan juga berambisi
menjadi “Groot Nederland”. Salah seorang yang dipakai menjadi
propagandis adalah van Mook pada waktu itu. Ia sudah mulai
mempopulerkan ambisi Kerajaan Nederland itu di antara mahasiswa
Indonesia yang sekolah di Nederland pada waktu itu (1920) bahwa
West Indie, Quracao, dan Nederlandsch Oost Indie (Indonesia) jika
bersatu di bawah naungan Kerajaan Belanda dapat merupakan
negara “Groot Nederland” (Lihat buku Dr. A. Harry Poeze, In het
land van de Overheerschers).
Jepang mulai menyebarkan mata-matanya pada tahun 1905
sampai tingkat kabupaten (regentschap) khususnya di Pulau Jawa
yang terpadat penduduknya dan tertinggi perkembangan sosial-
ekonominya di samping kebudayaannya (menurut anggapan Jepang
ada hubungan sejarah dengan kebudayaan Jepang sendiri). Agen-
agen intel Jepang yang berjumlah banyak dan dipilih yang bentuk

22 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
fisiknya mirip bangsa Cina, mempunyai keahlian yang bermacam-
macam telah giat bekerja sampai ke masyarakat desa di Pulau Jawa
selama dua puluh tahun (misalnya sampai menjadi tengkulak
“palawija” di Kediri dan membuka toko di Surabaya). Jawa Timur
mendapat perhatian khusus dari Jepang mungkin karena adanya
sumber minyak di Cepu dan Wonokromo yang sudah diketahui
oleh Jepang sejak abad-abad sebelumnya melalui ahli sejarah Cina
yang sudah lebih mendalam mengenal sejarah Pulau Jawa, termasuk
sejarah kaum feodalnya. Pokoknya, Jepang mempunyai pengetahuan
yang luas dan mendalam tentang Pulau Jawa di bidang, kebudayaan,
ekonomi, sosial dan politik, yang kelak bisa dipakai untuk mewujud-
kan impian “Dai Nippon” itu. Saya bicara banyak tentang Pulau
Jawa seakan-akan saya seorang provincialist (dalam bahasa Belanda
dahulu). Tetapi saya bicara dengan titik tolak Pulau Jawa karena
fakta sejarah dimana Belanda pikiran kolonialnya mulai dari masa
VOC terpusat ke Pulau Jawa dengan peduduk sukubangsa Jawa yang
merupakan mayoritas di Nusantara. Saya memakai kriteria suku-
bangsa Jawa dengan pertimbangan positif ilmiah (Philosophical
Anthropology) bukan karena sukuisme yang sempit.
Pada waktu tentara Jepang mendarat di Nederlandsch-Indie,
konsep penjajahannya yang menyeluruh sudah selesai dan matang.
Bukan merupakan masalah yang masih dicoba-coba (Trial and Error
Method).
Yang paling logis, mudah, dan pasti menghemat waktu adalah:
Jepang akan menjiplak, menggunakan dengan sedikit menyem-
purnakan (reajustment) metode penjajahan Belanda yang sudah
terbukti dan teruji besar hasilnya secara historis selama kurang lebih
300 tahun mulai dari masuknya VOC (status sesungguhnya adalah
Perusahaan Terbatas) ke Nusantara.
Pada waktu fase permulaan penjajahannya Jepang mulai me-
makai fakta situasi di kalangan elite politik di Jawa yaitu penyesatan
dalam pemikiran tentang nasionalisme.

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 23

pustaka-indo.blogspot.com
Pada tahun tiga puluhan setelah praktis semua partai dilarang
oleh pemerintah kolonial Belanda, kecuali partai kelompok golongan
Islam dan partai golongan nasionalis lunak (moderat) yang
menamakan partainya PARINDRA (Partai Indonesia Raya) dan
tokoh-tokohnya adalah dr. Sutomo, dr. Sugiri, dan Sudirman
(pegawai menengah Dinas Bea Cukai pemerintah kolonial Belanda).
Dr. Sutomo dan dr. Sugiri tertarik oleh kemajuan negara Jepang
pada tahun-tahun itu dan mulai mempropagandakan supaya kaum
nasionalis di dalam Parindra meniru kemajuan yang dicapai Jepang
pada waktu itu. Lebih-lebih setelah mereka kembali dari tur ke Tokyo
dan lain-lain tempat di Jepang. Mereka mulai mengidentifikasi
nasionalisme Jepang dengan nasionalisme Parindra yang moderat.
Penyesatan pemikiran berkembang pesat sehingga didirikan
organisasi kaum muda yang diberi nama Surya Wirawan yang untuk
seorang pengamat politik yang teliti bisa dilihat bentuk lahirnya
mirip organisasi “Hitler Jugend” pada tahun-tahun itu. Kemirip-
annya, antara lain, tercermin dalam bentuk seragam dan tutup
kepala serta cara memberi salam dengan lengan kanan diangkat
lurus ke depan dengan ucapan tegas “Hidoep!” (Mirip Heil Hitler!).
Pemimpin-pemimpin atasan Surya Wirawan memakai sepatu boot
kulit tinggi di samping Surya Wirawan, Parindra (grup Sudirman)
mendirikan KBI (Kepanduan Bangsa Indonesia) yang sifatnya seperti
kepanduan biasa dalam cara memberi salam (hormat). Kelompok
Islam moderat mempunyai kepanduannya sendiri bernama Hizbul
Waton. Pemerintah Belanda membiarkan organisasi-organisasi itu
hidup karena mereka toh menunjukkan tidak adanya persatuan di
antara orang Indonesia pribumi. Jadi, sesuai dengan garis politik
“verdeel en heersch” (pecah belah).
Pemerintah kolonial Belanda sementara itu mensponsori
organisasi Kepanduan NIPV (Nederlandsch Indiesche Padvinders
Vereniging) yang didirikan oleh kelompok Belanda totok, Indo-
Belanda, Pribumi, dan Cina yang pro Belanda (yang secara hukum

24 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
diberi hak sosial yang sama dengan warganegara Belanda, atau
dalam bahasa Belanda, Gelijkgestelden). Jadi, keadaan ketidaksatuan
di kalangan kaum muda itu cukup memuaskan pemerintah kolonial,
karena itu organisasi-organisasi kepemudaan tersebut dibiarkan
hidup. Tetapi tetap NIPV yang diberi status khusus yang tercermin
dalam fakta bahwa kepanduan itu diikutkan dalam jambore inter-
nasional di Nederland yang dibuka oleh Ratu Negeri belanda pada
tahun sebelum Jerman menyerbu Nederland.
Intel Jepang telah mengikuti itu semua. Langkah pertama
tentara Jepang setelah mengalahkan tentara KNIL secara total,
membubarkan semua organisasi pemuda kecuali Surya Wirawan
tersebut. Tindakan militer fasis Jepang ini merupakan tindakan yang
cemerlang dari sudut Politis-Militer dan Perang Urat Syaraf (Psy
War). Kaum elite politik Indonesia yang ternyata pikirannya masih
‘simplistis’ dangkal termakan oleh move pertama fasis Jepang itu
teristimewa elite politik di dalam Parindra. Hal yang melodramatis
ini tercermin pada keputusan Surya Wirawan untuk mengorganisir
malam kesenian untuk menghibur pejabat-pejabat (militer) Jepang
di Surabaya. Tetapi ternyata rencana yang sudah matang dan tinggal
dilaksanakan itu pada tahap terakhir mendadak dilarang oleh
pemerintah militer Jepang. Mungkin atas desakan seorang militer
tinggi yang memutuskan untuk menghentikan sandiwara yang lucu
konyol itu sudah dianggap cukup. Hal itu mengagetkan sekaligus
mungkin menyadarkan kelompok kaum elite politik Indonesia yang
naif itu.
Tetapi dari sudut intelligence militer, apa yang terjadi itu pasti
bukan kejadian yang kebetulan tetapi merupakan bagian kecil dari
rencana politik-militer besar fasis Jepang.
Asumsi itu ternyata benar. Tidak lama kemudian pemerintah
militer Jepang mengumumkan bahwa ada kesempatan bagi pemuda
Indonesia untuk mendaftarkan diri mengikuti latihan militer, yang
mendidik calon-calon perwira dari suatu angkatan militer yang terdiri

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 25

pustaka-indo.blogspot.com
atas orang Indonesia yang dinamakan PETA (Pembela Tanah Air).
Yang mendaftarkan diri paling pertama adalah pemuda anggota
KBI dan Surya Wirawan anggota Parindra.
Rencana pembentukan organisasi PETA inilah yang sebenarnya
merupakan tujuan pertama pemerintah militer fasis Jepang yang
telah dilaksanakan didahului dengan mengadakan psy war. Setelah
pendaftaran sukarela itu spontan terjadi, proses selanjutnya mengalir
sendiri dengan lancar. Mesin propaganda Jepang secara simultan
bekerja untuk mempopulerkan dan menyoroti kesukarelaan masuk
PETA sebagai bentuk kepahlawanan dan patriotisme pemuda
Indonesia.
Jepang telah berhasil dalam langkah pertamanya untuk mem-
bentuk salah satu alat penjajahannya dengan cara yang sangat halus.
Mengapa Jepang mengambil langkah yang halus dan efisien ini?
Jawabannya harus kita cari di dalam sejarah pengalaman militer
Jepang di Cina (Manchuria) dan Filipina. Di Filipina yang meru-
pakan tetangga kita, Jepang mempunyai pengalaman pahit (Lihat
Buku I dalam salah satu Bab tentang sejarah Filipina dalam Perang
Dunia II tentang timbulnya Huksbalahap, organisasi melawan
Jepang).
Jepang memutuskan untuk lebih berhati-hati dalam menjajah
Indonesia dengan meniru cara yang ditempuh Belanda dalam sejarah
penjajahannya di Indonesia. Dinas intelligence Jepang cukup
memberi data yang akurat dan patut diikuti. Jepang harus mulai
membentuk alat-alat penjajahnya dengan sistematis seperti yang dila-
kukan oleh pemerintah kolonialis Belanda tetapi harus dipercepat
dan disempurnakan dalam rangka rencana jangka panjang menuju
“Asia Timur Raya” di bawah pimpinan Dai Nippon.
Alat-alat penjajahan yang diperlukan adalah tentara, aparat
pemerintah sipil, aparat intel, dan aparat propaganda. Tetapi semua
itu pembentukannya harus dijalankan dalam waktu yang dipercepat

26 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
tidak seperti yang dilakukan Belanda yaitu dalam waktu yang sangat
panjang mulai dari permulaan abad ke- 17 dan pembentukan KNIL
dan aparat pemerintah dalam negerinya (BB) mulai dari permulaan
abad ke-19.
Jepang dalam membentuk aparat pemerintah sipilnya memu-
tuskan untuk memakai birokrat aparat (Binnenlandsch Bestuur atau
aparat BB pemerintah kolonialis Belanda) dalam keseluruhan tanpa
diubah. Hanya ditambah beberapa pengawas militer Jepang dan
bagian-bagiannya dari atas ke bawah diberi nama dalam bahasa
Jepang. Pemerintah kolonial Belanda dahulu juga menempatkan
orang-orang Belanda totok sebagai pengawas bupati-bupati pribumi
yang mereka namakan “controleur”( pengawas).
Struktur BB (Binnenlandsch Bestuur) bekas Belanda secara
praktis tetap dipakai oleh Jepang, hanya beberapa bupati yang
dikenal terlalu menjilat Belanda dihilangkan secara fisik (dibunuh).
Hal ini merupakan bukti bahwa Jepang sudah mengetahui persis
jiwa budak ambtenaar BB dari Bupati sampai Mantri Polisi. Orang-
orang yang kualitasnya seperti itulah justru diperlukan oleh peme-
rintah fasis Jepang. Sesuai dengan dasar konsep psikologis tersebut
Jepang memakai aparatur PID (intel Belanda, khususnya di bidang
politik) dalam keseluruhan dan menempatkannya di bawah perintah
Struktur Militer- intelligence sekaligus Military-Police yaitu Kempei
Tai. Bagian bekas PID itu diberi nama dalam bahasa Jepang yaitu
Tokoka Tokobetsu Koto Keisatsu. Tentu saja individu-individu yang
ekstrem penjilat Belanda dari PID dahulu dibasmi oleh Jepang jika
mereka dapat lolos dari amarah rakyat setempat. Kenyataan-kenya-
taan inilah yang membuat heran, kecewa, dan marah kaum pejuang
intelektual independen pada waktu itu (lihat Memoar Hario Kecik
1).
Tetapi semua itu merupakan pencerminan sifat sebenarnya dari
fasis Jepang yaitu identik dengan kolonialis Belanda. Hal inilah
sepertinya belum disadari oleh sebagian lapisan atas rakyat Indonesia

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 27

pustaka-indo.blogspot.com
pada waktu itu. Saya sengaja mengajak pembaca meninjau masalah
pembentukan alat kekuasaan Jepang PETA ini karena ternyata
kelompok perwira PETA dalam sejarah RI kemudian teristimewa
dalam “Orde Baru” Soeharto menjalankan peran yang sangat besar.
Setelah saya uraikan di atas bahwa PETA dan KNIL sebenarnya
menunjukkan persamaannya dalam dasar guna pembentukan
keduanya oleh penjajah dan juga dalam komposisi personelnya
(perwira). Dilihat dari mereka yang mau masuk sebagai perwira KNIL
dan PETA, sebetulnya juga ada persamaannya dalam dasar motivasi
mereka yaitu ingin ikut berkuasa dengan penjajah bangsanya yaitu
kolonialis Belanda dan fasis Jepang. Kedudukan sebagai opsir KNIL
dan perwira PETA ada segi daya tariknya, antara lain, dalam seragam
dan status dalam masyarakat dalam era masing-masing (tetapi tetap
status dijajah). Seragam perwira PETA mempunyai daya tarik lebih
yaitu pemakaian pedang samurai sebagai senjata legendaris dalam
sejarah bangsa Jepang analog dengan keris sebagai senjata bangsa
Indonesia masa kerajaan Majapahit. Secara fiosofis keadaan psi-
kologis orang yang mau atau ingin menjadi opsir KNIL dan Perwira
PETA dapat dipandang sebagai keinginan berkuasa dalam jajaran
penjajah yaitu kolonialis Belanda dan fasis Jepang. Seperti yang
dikatakan oleh filosof Jerman, F. Nietzsche dalam teorinya dan
ungkapannya, “The Will to Power”.
Organisasi militer yang dikendalikan Jepang dapat mulai
tersusun. Jepang juga mulai sadar bahwa PETA harus dibedakan dari
KNIL walaupun ada unsur persamaannya yaitu organisasi militer
yang dibentuk oleh negara penjajah dengan menggunakan tenaga
dari orang-orang yang dijajah. Jepang sadar bahwa dalam masalah
ini harus bertindak lebih halus dari Belanda pada waktu membentuk
KNIL. Atas nasihat dan berdasarkan penelitian mendalam dari para
ahlinya, Jepang memutuskan untuk memasukkan unsur-unsur
kebudayaan sukubangsa Jawa dalam konsep pembentukan PETA,
dilapisi unsur kebudayaan Jepang. Walaupun Jepang sudah mengerti

28 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
bahwa feodalisme Jawa sudah menjadi “feodalisme semu” karena
sistem feodalisme Jawa aslinya sudah dihancurkan oleh Belanda pada
tahun 1819 (lihat buku I). Berdasarkan ide itu, sebutan Opsir diganti
menjadi Perwira, Tangsi diganti menjadi Kesatrian, dan dihidupkan
kultus Pedang Samurai yang hampir sama dengan kultus senjata
keris, tombak, dari kultus orang Jawa terhadap “Tosan Aji”. Walau-
pun “pedang Samurai yang diberikan Jepang kepada para perwira
PETA itu buatan pande besi Jawa dan Bali.* (Samurai itupun dilucuti
oleh Jepang pada tanggal 22 Agustus 1945.)
Sementara itu perwira PETA diberi indoktrinasi semangat
“Bushido” oleh Jepang sebelum Jepang dapat menemukan cara
indoktrinasi lain yang cocok. Tetapi ajaran atau semangat “Bushido”
yang diberikan itu sudah dikurangi karena Bushido yang asli dengan
jelas mengandung semangat “antiorang asing” (xenophobi) dan
kewajiban membela kaum rakyat yang lemah (terhadap orang asing).
Dengan sendirinya cara indoktrinasi demikian menghasilkan orang-
orang PETA yang mungkin agak kacau mentalnya. Pada waktu
mendekati akhir Perang Pasifik Jepang sudah merasa akan kalah,
mempunyai pengaruh pada hubungan pemerintah Fasis Jepang
dengan proyek militer-politis itu. Jepang mulai mengerti bahwa cara
indoktrinasi PETA sudah tidak relevan lagi karena itu memutuskan
untuk menghentikan masalah itu. Di dalam angkatan latihan PETA
yang terakhir “Bushido” tidak diberikan lagi. Sebagai gantinya Bung
Karno diminta memberikan “semangat” pada angkatan latihan
terakhir PETA. Hal itu sebetulnya merupakan penarikan mundur
secara taktis halus dalam rangka masalah PETA yang ditutupi
(kamuflase) oleh Jepang supaya tidak kehilangan muka.
Sayangnya Bung Karno bersama kelompok elite politik Hatta
dan lain-lainnya tidak mengerti dan tidak dapat menginterpretasikan
secara tepat tindakan Jepang itu. Mereka secara psikologis terhalang
oleh sifat pemikiran mereka yang tetap dogmatis dan karena pada
dasarnya tidak mempunyai Pemikiran Militer. Andaikata mereka

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 29

pustaka-indo.blogspot.com
mempunyai Pemikiran Militer dan tidak dalam keadaan psikologis
yang dogmatis, Bung Karno akan bicara di depan para PETA secara
lebih tegas, untuk menarik mereka dalam masalah Gerakan
Kemerdekaan Bangsa Indonesia. Tetapi kesempatan itu tidak dipakai
sebagaimana semestinya, Bung Karno masih tetap bicara dalam
konsep “Asia Timur Raya” Dai Nippon.
Hal itu dapat dimengerti dalam konteks keadaan psikologis-
mental elite politik pada waktu itu yang tidak sadar masih meliputi
sanubari mereka.
Dengan kejadian itu intel Jepang mengerti betul karena mereka
memandang semua masalah dari sudut kepentingan mereka sendiri
yaitu dari sudut politik-militer yang masih tetap asing bagi elite politik
Indonesia yang dogmatis dan egosentris itu. Tetapi mungkin golongan
militer Jepang yang berideologi nasionalis di kalangan pemimpin
tinggi militer Jepang masih mau memberikan kesempatan supaya
PETA langsung masuk ke dalam kekuatan bangsa Indonesia segera
setelah Proklamasi Kemerdekaan RI dengan menunggu 5 hari
sebelum mereka memutuskan untuk melucuti dan membubarkan
PETA. (Lihat Buku I).
Mengingat asal usul dan indoktrinasi yang mereka telah dapat
dari Jepang dari kebanyakan perwira PETA, apakah kita bisa meng-
harapkan bahwa mereka dapat menjadi pelopor untuk perubahan
revolusioner dan menjadi mechanism of social change dalam
masyarakat kita?

V. Keadaan Masyarakat Menjelang Perang Gerilya


Saya menganggap sangat perlu meninjau masalah ini secara
mendalam dari sudut ilmiah, sesuai dengan tema buku ini yaitu
Pemikiran militer bangsa Indonesia.

30 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
Merupakan keharusan dialektis ilmiah bahwa saya mulai
meninjau kembali kejadian yang luar biasa di bulan September 1948
yang telah terjadi dalam bingkai waktu menjelang Perang Gerilya.
Kejadian yang memakan korban rakyat sejumlah kurang lebih 30.000
jiwa (lebih besar dari dalam Perang Besar Surabaya pada bulan
Oktober-November-Desember 1945) yaitu terjadinya tragedi di
Madiun pada September 1948. Kejadian itu tidak dapat dipandang
terlepas dari kesalahan di bidang politis-militer yang dijalankan
Pemerintah RI pada waktu itu yaitu mengalah pada tuntutan Belanda
untuk mengosongkan daerah Jawa Barat dari TNI Divisi Siliwangi.
Jadi, dari sudut militer-politis fakta itu merupakan refleksi dari
hakikatnya pemerintah Hatta di bawah Kabinet Hatta juga tidak
mempunyai pemikiran militer yang tepat sesuai dengan tahap
perjuangan rakyatnya yaitu konsekuen dengan Proklamasi Kemer-
dekaan 17 Agustus 1945. Secara sederhana dapat dinyatakan bahwa
kelompok elite politik yang memegang pemerintahan tidak
mempunyai pemikiran militer yang tepat dan relevan.
Hal itu disebabkan oleh keadaan rohani mereka yaitu perasaan
bahwa mereka ingin mempertahankan dengan segala cara ke-
dudukan pribadi dan kelompok politik mereka sendiri untuk men-
duduki kursi masing-masing dalam pemerintahan pada waktu itu.
Pemindahan kekuatan militer sebesar satu divisi itulah yang
menimbulkan kekacauan yang luas dalam masyarakat mulai
merembet dari Jawa Barat, Jawa Tengah, dan ke Jawa Timur.
Tentang krisis besar yang bersifat umum ini saya akan menge-
mukakan pendapat seperti di bawah ini:
Setelah Pemerintah RI dipindah ke Yogyakarta dan Markas
Besar Tentara mulai disusun di kota itu, instruksi pertama yang
penting dikeluarkan yaitu supaya didirikan Wehrkreise di provinsi-
provinsi. Wehrkreise artinya daerah-daerah pertahanan di tiap
provinsi. (Lihat buku I).

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 31

pustaka-indo.blogspot.com
Saya tidak perlu mengulangi apa yang sudah saya uraikan
dalam buku I, saya hanya ingin sekadar menambahkan tentang
efek-efek yang ditimbulkan oleh pemindahan satu Divisi Siliwangi.
Suatu gerakan militer, lebih-lebih yang dijalankan oleh satu kesatuan
yang relatif besar yaitu satu divisi dalam ukuran kami pada waktu
itu, pasti merupakan tindakan pelaksanaan perintah dari (instansi)
atasan divisi itu. Hal itu saya kira dapat disetujui oleh tiap orang
yang mampu berpikir secara militer yaitu seorang yang mengerti
dasar-dasar ilmu militer.
Bagaimana bentuk dan (esensi) isi perintah yang diberikan
kepada divisi (dalam hal ini Divisi Siliwangi) pada waktu itu?
Suatu perintah militer harus jelas dan terperinci supaya tidak
menimbulkan keraguan dikalangan kesatuan subordinatnya (ba-
wahannya), dan perintah itu tidak boleh bertentangan dalam esen-
sinya dengan perintah yang diberikan sebelumnya. Jadi, jika misalnya
harus terjadi perubahan dari konsep sebelumnya, hal itu harus
diterangkan dengan tegas. Mengenai dasar perintah pengunduran
seluruh Divisi Siliwangi dari Provinsi Jawa Barat itu MBT/ Peme-
rintah harus jelas. Seperti kita ketahui bahwa Belanda (Sekutu)
menuntut supaya TNI mengosongkan atau meninggalkan daerah
yang ada di belakang garis van Mook (dilihat dari sudut Belanda).
Jadi, perintah kepada Divisi Siliwangi itu jika berdasarkan atau
dalam rangka masalah itu harus merupakan perintah yang jelas
sifatnya yaitu perintah untuk mengadakan strategical retreat (jika
masih tetap ingin memperjuangkan kemerdekaan sesuai dengan
Proklamasi Kemerdekaan 17 Agustus 1945).
Jika itu yang menjadi dasar masalahnya, maka perintah untuk
mengadakan strategical retreat harus sesuai dengan dasar pokok
strategi itu. Berarti divisi itu harus mundur ke suatu daerah yang
kemudian bisa dipakai sebagai titik tolak untuk mengadakan counter
offensive. Berarti berpikir secara militer, divisi itu kira-kira harus

32 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
mundur di daerah Karanganyar-Cilacap-Wonosobo (misalnya).
Pokoknya jangan terlalu jauh ke timur dari “garis van Mook” yang
terpaksa kami “akui” itu.
Saya sudah menjelaskan tentang garis van Mook itu dan
bagaimana harus dinterpretasikan oleh kaum pejuang bersenjata
independen secara militer. Garis yang ditentukan Belanda itu
sebenarnya imajiner, bukan seperti Maginot line Perancis sebelum
pecah Perang Dunia II.* (lihat Buku I).
Jika Markas Besar Tentara (MBT) kami mengetahui dan
mengijinkan Divisi Siliwangi bergerak “bablas” sampai Solo dan
Madiun, berarti MBT menegasikan perintahnya sendiri tentang
Wehrkreise. Ada masalah yang boleh dikatakan aneh dari sudut
militer pada waktu itu, yaitu mengapa gerakan penguduran itu
dinamakan “hijrah”. Jika itu dengan sengaja dijalankan dalam
rangka psy war (perang urat syaraf). Timbul pertanyaan psy war
terhadap siapa? Terhadap Belanda, Sekutu, atau rakyat Indonesia
sendiri?
Jika Divisi Siliwangi memang diperintahkan mengadakan
gerakan “mundur bablas”, seharusnya dikoordinasikan dengan
perintah-perintah lain yang diberikan kepada semua Wehrkreise
(Teritorial komando) di Jawa Tengah dan Jawa Timur, mengingat di
Jawa Timur juga ada Garis van Mook.
Saya akan mengajak pembaca memikirkan sekaligus menerang-
kan tentang masalah ini sesuai dengan tema tulisan saya dalam buku
ini yaitu “Pemikiran Militer Sepanjang Masa bangsa Indonesia”.
Selain itu saya ingin mengingatkan apa yang telah saya terang-
kan di Buku I tentang Pemikiran Militer kelompok Sjahrir yang
menyebabkan kejadian tragis di kalangan Tentara Pelajar (Paku-
ningratan) yaitu tertembak matinya Muhardi (kakak Muharto
kemudian pilot) oleh seorang “Hukbalahap” gadungan yang disewa
“diam-diam” oleh kelompok Sjahrir pada waktu itu. Hal itu saya

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 33

pustaka-indo.blogspot.com
terangkan bahwa suatu bangsa harus mempunyai Pemikiran Militer
sendiri berdasarkan kepentingannya sendiri. Jangan menurut konsep
kelompok politik asing yang tidak atau belum dimengerti.
Sebelum gerakan militer Belanda II merupakan periode dimana
musuh kita, terutama, Belanda sekaligus merupakan media bagi
negara-negara maju untuk melancarkan kegiatannya yang akan
menguntungkan pihaknya dalam waktu akan datang. Hal yang tidak
menyenangkan ini harus kita alami sebagai negara yang baru dipro-
klamirkan dan kemudian diakui sebagai salah satu “Negara Ber-
kembang” di “Dunia Ketiga”.

VI. Akibat Objektif Pengosongan Jawa Barat dan Pojok


Timur Jawa Timur oleh TNI
Setelah Jawa Barat ditinggalkan oleh Divisi Siliwangi, yang masih
aktif melawan tentara Belanda adalah pasukan DI Kartosuwiryo di
Priangan Timur dan Selatan dan pasukan Laskar Rakyat di Krawang-
Purwakarta-Indramayu. Kesatuan-kesatuan Divisi Siliwangi pada
waktu gerakannya kembali ke Jawa Barat, dalam perjalanannya di
beberapa daerah di Jawa Tengah dan Jawa Barat, dihadang oleh ten-
tara Belanda.
Dalam catatan Belanda, pasukan Lukas Kustaryo seorang bekas
Bundanco (bintara) PETA, mengadakan perlawanan sengit terhadap
tentara Belanda.* (perlu diketahui bahwa calon bintara PETA oleh
Jepang diambil dari golongan penduduk biasa, berbeda dari
golongan penduduk yang diambil sebagai calon perwira PETA yang
berasal dari golongan bekas pamongpraja pemerintah kolonialis
Belanda. Hal itu dikarenakan mempengaruhi perbedaan karakter
antara bintara dan perwira PETA di Divisi Siliwangi. Golongan
Bintara PETA sesuai dengan asalnya lebih bersemangat melawan
Belanda daripada putra-putra feodal Jawa yang dijadikan perwira
oleh Jepang.)

34 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
Pasukan Mayor Nasuhi dan beberapa kesatuan yang lain minta
perlindungan tentara Belanda dengan alasan diserang secara besar-
besaran oleh kesatuan DI Kartosuwiryo. Demikian juga, Mayor
Achmad Wiranata Kusuma dengan pasukannya menyerahkan diri
pada kekuasaan Negara Pasundan yang dipimpin oleh bapaknya
sendiri dan kepada Komando Pasukan Belanda setempat.
Menurut catatan Belanda, pasukan Mayor Rukman yang
sempat dapat bekerjasama dengan pasukan DI dan Laskar Rakyat
di Kuningan Indramayu, bersama-sama menghadapi pasukan
Belanda dan sangat menyulitkan tentara Belanda. Hal ini diakui
oleh Belanda sendiri.
Letnan Kolonel Daan Yahya bekas Sodanco PETA (kelompok
Sjahrir), tertangkap oleh Belanda di Cilacap, sehingga komandonya
diserahkan kepada Letnan Kolonel Sadikin bekas KNIL.
Dapat dikatakan bahwa rencana strategical retreat (jika ada)
sebagai akibat dari perundingan Renville dari Divisi Siliwangi, tidak
berjalan secara menguntungkan bagi divisi tersebut. Yang menarik
perhatian sehubungan dengan masalah ini bahwa Divisi Siliwangi
harus menghadapi atau dihadapi oleh kesatuan DI Kartosuwiryo.
Dalam konflik antara Divisi Siliwangi dan DI Kartosuwiryo, telah
jatuh korban, antara lain, gugurnya Mayor Tobing.
Jelas bahwa Kartosuwiryo pada waktu itu mempunyai Pemi-
kiran Militer yang berbeda sama sekali dari Pemikiran Militer ko-
mando teratas Divisi Siliwangi atau MBT dalam menghadapi
Belanda. Pemikiran Militer Kartosuwiryo pada saat itu jelas tetap
melawan tentara Belanda di Jawa Barat.
Dilihat dari sudut psikologis dan militer dapat dimengerti bah-
wa Kartosuwiryo tidak mau menyerahkan daerah yang selama pe-
riode absennya Divisi Siliwangi ia pertahankan di Priangan kepada
kesatuan-kesatuan Divisi Siliwangi yang telah kembali dan ingin
mengklaim kembali daerah yang sudah ditinggalkan itu.

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 35

pustaka-indo.blogspot.com
Mestinya masih dapat diadakan perundingan antara Divisi
Siliwangi dan Kartosuwiryo tentang masalah itu. Hal itu dibuktikan
oleh Mayor Rukman yang tanpa terjadi bentrokan dengan DI
Kartosuwiryo dan Laskar Rakyat, ia dapat melanjutkan operasi
bersama melawan Belanda.* (Mayor Rukman kemudian pada waktu
insiden G30S 1965 ditangkap oleh pemerintah Orde Baru Soeharto
dengan tuduhan sebagai orang ‘kiri’. Ia meringkuk dalam penjara
selama kurang lebih 10 tahun, apakah itu suatu kebetulan?)
Jika dengan musuh bebuyutan bangsa kita yaitu Belanda bisa
diadakan perundingan, mengapa dengan bangsa kita sendiri tidak
bisa?
Hal seperti itu bisa terjadi karena komando atasan dari Divisi
Siliwangi dapat dipengaruhi oleh bekas opsir KNIL yang mendapat
kedudukan di dalam beberapa tingkat komando Divisi itu. Sebagai
KNIL mereka tidak mungkin dapat mengerti esensi perjuangan kita
karena mereka masih belum dapat meninggalkan sisa-sisa indok-
trinasi tentara KNIL sebagai tentara polisionil (Lihat Buku I).
Ada hal yang perlu mendapat perhatian para pengamat sejarah
sosial, yaitu digunakannya istilah “Long March” dalam menamakan
gerakan kembalinya Divisi Siliwangi ke daerah asalnya yaitu dari
Madiun ke Jawa Barat, setelah “hijrah” seperti telah diuraikan sebe-
lumnya. Dengan pertimbangan apa oleh sementara orang diguna-
kan istilah-istilah itu?
Jarak Madiun-Jawa Barat tidak sampai 1.000 km. Kejadian di
dalam sejarah dunia yang dinamakan “Long March” yang asli, jarak
yang ditempuh 9.600 km (oleh tentara Mao Tse Tung) dan terjadi
dalam situasi dan kondisi yang sama sekali lain. Jadi, dapat
disimpulkan bahwa pertimbangan sementara orang itu merupakan
pencerminan sikap mental mereka terhadap rakyatnya sendiri.
Pengosongan Pojok Timur provinsi Jawa Timur oleh kesatuan
TNI juga merupakan kerugian di bidang politik-militer-ekonomi bagi

36 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
kita, dapat dipandang sebagai kekalahan dalam perundingan
diplomatis dengan Belanda yang dampaknya sangat menyakitkan
rakyat dan pejuang bersenjata di daerah itu.
Brigade Surudji pada waktu operasi untuk kembali menduduki
daerah itu kehilangan Komandannya yaitu Letnan Kolonel Suruji
dan dokter brigade yaitu Mayor Soebandi. Mereka gugur dalam
operasi itu. Dapat dimengerti bahwa gerakan kembali untuk
menempati kedudukan yang semula merupakan upaya yang cukup
berat. Lebih-lebih bagi rakyat di daerah itu yang sudah menggunakan
lahan pertanian di perkebunan kopi bekas milik Belanda dan di
Dataran Tinggi Iyang dan lain-lain tempat. Mereka diusir dengan
paksa oleh pasukan Belanda yang juga memakai kesempatan itu
untuk mendirikan pusat pemerintahan Negara Jawa Timur di
Bondowoso dengan Raden Achmad Kusumonegoro sebagai boneka
Wali Negara bersama-sama pada waktu keluarnya Brigade Surudji
dari daerah itu.
Untungnya di Jawa Timur tidak ada kesatuan bersenjata yang
ingin berdiri sendiri seperti yang terjadi di Jawa Barat. Keadaan itu
secara dialektis-historis bisa terjadi karena tidak ada kelompok di
kalangan pejuang bersenjata yang merasa lebih mempunyai hak
(privilese) dari kelompok bersenjata yang lain dan tidak adanya bekas
KNIL yang memegang pimpinan di dalam pasukan bersenjata di
Jawa Timur, sejak awal pembangkitan semangat tempur terjadi secara
massal seperti tercermin dalam pertempuran besar dengan Inggris
di kota Surabaya pda bulan Oktober-November-Desember 1945.
Tetapi mungkin juga, karena tidak ada pemusatan intelektual,
mahasiswa, dan elite politik lulusan luar negeri seperti di Jakarta
ataupun Jawa Barat. Lagi pula, rakyat Jawa Timur atau Surabaya
sudah sejak lama terkenal sangat kritis terhadap segala macam
feodalisme (semu) dalam sejarahnya.
Hal yang merugikan rakyat pedesaan ini saya kira juga terjadi
di lain-lain daerah di Jawa Tengah dan Jawa Barat. Pasukan-pasukan

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 37

pustaka-indo.blogspot.com
TNI dan pejuang bersenjata yang masih tetap bersemangat dalam
situasi sukar seperti itu justru melanjutkan perlawanannya terhadap
tentara Belanda.
Bahkan di daerah KCKS mereka membentuk perjanjian ber-
sama antara semua kesatuan bersenjata di daerah gerilya itu yang
dinamakan “Kawi Pact”.* (Lihat Memoar Hario Kecik I, hlm. 279).
Perlu saya tegaskan bahwa dalam pembentukan “Kawi Pact” ini,
Tan Malaka tidak berperan karena sudah gugur di kawasan Gunung
Wilis sebelum perang gerilya dimulai. Yang ada di daerah KCKS
hanya bekas pengawalnya yaitu Mayor Sabarudin sebagai perorangan
tanpa persenjataan dan pasukan yang minta perlindungan pada
Komando KCKS.* (Lihat Memoar Hario Kecik I, hlm. 277-278).
Hal itu merupakan bentuk solidaritas antara semua orang yang
bersenjata dan pasukan TNI, untuk berperang terhadap Belanda
selama 40 tahun. Dengan demikian mendapat kepercayaan dari
rakyat pedesaan di daerah gerilya KCKS sekaligus merupakan psy
war terhadap Belanda. Tindakan kami juga merupakan refleksi dari
dasar filosofi-militer kami bahwa daerah gerilya kami tersebut adalah
bagian yang integral dari Republik Indonesia Proklamasi 17 Agustus
1945.
Suatu kesatuan penerangan dan psy war yang dipimpin oleh
Kapten Sapia bekas pemuda PRI dalam pertempuran di Surabaya
dengan Inggris, bertugas menjelaskan hal itu kepada masyarakat
pedesaan dengan cara yang mudah dimengerti dengan sandiwara
dan nyanyian antara lain “Gerilya Gunung Kawi”(Karya Bung Yoop)
yang dapat memberikan semangat tetapi juga masih mengandung
humor ala arek Surabaya.
Kebetulan di daerah KCKS terdapat sekelompok generasi lebih
tua yang merupakan golongan pejuang/pergerakan nasional 1927.
Di antara mereka yang saya masih ingat terdapat Pak Jalil, Pak Mitra,
Mbah Diro, Bu Kawadja, Buyung Saleh (yang agak lebih muda),

38 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
Pak Gondo Wardoyo yang kebetulan menjadi pasien saya karena
kakinya terluka (Lihat Memoar Hario Kecik I, hlm. 277).
Tidak lengkap jika saya tidak menguraikan Pemikiran Militer
musuh kita yang saya asumsikan pada waktu itu. Jika kita bicara
tentang hal itu kita harus membicarakan masalah pemikiran bekas
KNIL di dalam jajaran tentara Belanda dan kelompok bekas KNIL
yang dengan segala cara yang bersifat kebetulan atau sengaja bisa
berada atau masuk ke dalam jajaran RI pada waktu itu. Khususnya
tentang kelompok bekas KNIL, saya sudah sedikit banyak uraikan
di dalam Buku I.

VII. Pemikiran Militer Belanda pada upaya Menjalankan


Politioneel Actie II
Dalam masalah mengadakan operasi militer II tersebut yang
mencolok adalah sifat keterbukaannya operasi militer II tersebut.
Hal itu saya hubungkan dengan situasi politik-militer antara
Republik Indonesia dan Kerajaan Belanda pada waktu itu. Belanda
telah menilai bahwa Indonesia sedang dalam keadaan seperti pada
zaman Perang Perebutan Tahta Mataram pada pertengahan abad
ke-17 yang dinamakan Belanda de Javaanse Sucsessi-oorlogen yang
berjumlah lebih dari satu. (lihat Buku I). Atau dapat dikatakan
menurut asumsi pemerintah Belanda, sedang menghancurkan diri
sendiri dengan terjadinya Peristiwa Madiun. Di bidang politik
Belanda menilai dengan perasaan puas bahwa Republik Indonesia
mau menerima seluruh tuntutannya dalam perundingan yang
dijalankan terakhir, teristimewa mengosongkan seluruh daerah Jawa
Barat dan daerah Pojok Timur Jawa Timur oleh Pasukan TNI sebagai
gejala kelemahan mendasar RI. Di samping itu, Belanda yakin bahwa
prinsip Negara Federal Indonesia akan diterima oleh kaum elite
Politik di dalam Pemerintahan RI pada waktu itu. Dengan estimasi
itu Belanda yakin dapat merebut kembali dalam waktu singkat

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 39

pustaka-indo.blogspot.com
koloninya yang dahulu dengan sombong mereka namakan
Nederlandsch-Oost Indie (Suriname dan Qurasao mereka namakan
Nederlandsch-West Indie).
Belanda pikir bahwa cita-cita ambisius mereka yaitu pemben-
tukan “Groot-Nederland” tak lama lagi segera terlaksana. Ternyata
perhitungan mereka semua gagal karena mereka tidak dapat menges-
timasi masalah kebangkitan semangat rakyat yang secara ilmiah
dapat dikatakan telah mengalami mutasi dalam nurani atau psyche-
nya yaitu menjadi lebih agresif dan melawan. Orang-orang tua di
pedesaan mengatakan bahwa para pejuang bersenjata kita telah
dimasuki roh-roh pahlawan perang nenek moyang. Tetapi kami
pejuang bersenjata juga tahu bahwa tetap ada bekas antek-antek
Belanda jika ada kesempatan masih ingin bergabung dengan tentara
Belanda. Rakyat di pedesaan yang pernah disakiti maupun pada
zaman kolonialis Belanda ingin menghabisi tentara Belanda bukan
karena masalah ideologi tetapi kembali ke hukum alam naluri untuk
membela diri yang dinamakan “balas dendam”.
Setelah berperang selama satu bulan tentara Belanda merasa
bahwa apa yang dikatakan Jenderal W. Schilling adalah benar. Hal
ini karena walaupun Presiden, Wakil Presiden, Perdana Menteri, dan
lain-lain pejabat tinggi RI menyerah dan dapat ditawan oleh tentara
Belanda, perlawanan rakyat terus berjalan tanpa menunjukkan
gejala menurun. Malahan di Jawa Timur para pejuang bersenjata
dan gerilyawan membentuk “Kawi Pact” yang bertekad berperang
melawan tentara Belanda selama 40 tahun. Para pejuang bersenjata
yang menghindari perang dengan bangsa sendiri (Divisi Siliwangi)
berhasil menyusup kembali ke kota Surabaya dan memperkuat arek-
arek bergerilya di dalam kota Surabaya dan sudah mulai mengganggu
tentara Belanda. Orang-orang yang semula sesat mau ikut Negara
boneka Jawa Timur, bubar dan lari sampai Balikpapan, Manado,
Jakarta, dan Irian (Papua sekarang) kemudian ditampung sebagai
pegawai di beberapa perusahaan besar asing antara lain SHELL

40 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
sehingga mereka dapat melanjutkan perannya sebagai agen intel
asing yang laten atau menurut istilah intelligence yaitu “sleeper”.

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 41

pustaka-indo.blogspot.com
42 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
SETELAH PERANG GERILYA
2 USAI

I. Pemikiran Politik-Militer Belanda setelah KMB ber-


samaan dengan Perkembangan Pemikiran Politik-Militer
Elite Politik RI
Konferensi Meja Bundar (KMB) memberi inspirasi pemerintah
Belanda untuk mengimprovisasi pemikiran militernya. Kita akan
terlalu simplistis jika tidak berpikir bahwa opsir-opsir KNIL yang
akan dimasukkan ke dalam jajaran TNI tidak diberi instruksi
tertentu oleh pihak militer Belanda. Yang jelas, semua bekas opsir
KNIL dinaikkan dua pangkat sebelum masuk ke dalam jajaran TNI,
dengan pangkat paling rendah Mayor dari pangkat Vaandrig
(Pembantu Letnan). Ada pula beberapa orang yang diberi pangkat
Letnan Kolonel. Yang khusus diincar oleh pihak Belanda adalah
posisi kunci dalam Angkatan Perang Indonesia/TNI seperti menjadi
instruktur/Komandan Marinir Angkatan Laut dan Pasukan Payung
Angkatan Darat dan dikerjakan dalam kesatuan misi militer yang
dinamakan Nederlandsche Militair Missi (NMM) di level Kemen-
terian Pertahanan dan Markas Besar Angkatan Darat/SUAD, di
SU Angkatan Udara RI dan SU Angkatan Laut RI.
Sebenarnya tentara Belanda secara objektif tidak mampu menja-
lankan misi tersebut karena kemampuan dan pengetahuan militer-
nya tidak sesuai dengan tugas sebenarnya sebagai pelaksana dalam

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 43

pustaka-indo.blogspot.com
“Misi Militer” dalam negara sebesar Republik Indonesia dengan
jumlah penduduk dan besarnya daerah. Belanda hanya meniru
negara-negara adikuasa dalam masalah ini dan anehnya elite politik
kita menyetujuinya, seakan-akan kehilangan kewaspadaan.
Karena itu dapat dimengerti bahwa di mata pejuang bersenjata
kemerdekaan yang sejati, NMM dipandang sebagai penghinaan dan
pencerminan dari kesenjangan psikologis di antara mereka dan elite
politik yang dengan mudah menerima hasil Konferensi Meja Bundar
seperti itu.
Pada kesempatan pertama seorang opsir NMM Belanda totok
yang kelihatan sudah tua dengan pangkat Letnan Kolonel membe-
rikan semacam kuliah militer di Balai Prajurit di Jakarta dengan
bahasa Belanda (Lihat Memoar Hario Kecik I, hlm. 395). Yang hadir
adalah para perwira pertama dan menengah sampai pangkat Ko-
lonel dari SUAD dan Kementerian Pertahanan. Kolonel Nasution
sebagai KSAD tidak terlihat hadir. Dari para Kolonel yang hadir
adalah Kolonel P. Jatikusumo dan Kolonel T. B. Simatupang dari
Kementerian Pertahanan yang pernah sekolah di Akademi Militer
Breda di Nederland. Kebanyakan dari para perwira muda yang hadir
tentunya tidak mengerti bahasa Belanda. Situasi seperti itu sudah
menimbulkan suasana yang tidak bisa dikatakan ramah. Tetapi
sebagai perwira mereka dapat mengendalikan diri tetap diam
mendengarkan Belanda totok tua itu bicara.
Dua orang Kolonel TNI duduk dalam barisan kursi pertama
berhadapan langsung dengan opsir NMM berpangkat Letnan
Kolonel itu. Setelah tiba waktunya diberi kesempatan mengajukan
pertanyaan, yang bicara hanya dua orang kolonel TNI tersebut. Jelas
dirasakan oleh para perwira yang hadir bahwa kedua kolonel TNI
itu bicara hanya pamer kemampuan mereka berbahasa Belanda dan
nampaknya sikap mereka seperti mahasiswa yang berhadapan
dengan profesornya. Mereka berdua dikenal sebagai bekas opsir KNIL

44 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
sebelum perang dan pernah dinas di dalam tentara KNIL sebelum
perang. Mereka lulusan Akademi Militer Breda di Negeri Belanda.
Suasana antiBelanda pada waktu itu masih tinggi di kalangan
TNI. Mereka yang mengerti bahasa Belanda dalam kuliah (antara
lain saya) itu dapat menangkap bahwa yang dikuliahkan oleh opsir
NMM itu tentang penembakan artileri sebelum diadakan gerakan
maju dari pasukan. Jadi, dirasakan tidak ada sangkut pautnya dengan
ilmu kemiliteran yang tinggi atau peninjauan tentang perlawanan
di bawah tanah rakyat Belanda terhadap tentara pendudukan fasis
Jerman di Nederland dalam Perang Dunia II, atau perkembangan
senjata nuklir yang pada saat itu menjadi topik di kalangan militer
di seluruh dunia.
Mulai terdengar suara-suara yang meledek dua orang kolonel
itu dan para pendengar kuliah mulai berdiri dan meninggalkan
ruangan. Sesudah kejadian itu tidak diadakan lagi kuliah di Balai
Prajurit.
Kolonel A. H. Nasution sebagai KSAD juga tidak mengeluarkan
perintah khusus untuk menghadiri kuliah dan ia sendiri juga tidak
pernah hadir dalam kuliah yang diadakan oleh NMM.
Jelas dengan kejadian itu dapat kita simpulkan bahwa tidak
ada pembicaraan sebelumnya tentang subjek kuliah NMM dan
bahwa hal itu adalah suatu hasil dari KMB yang dijalankan oleh
pemerintah RI tanpa pemikiran militer yang mendalam dan
menguntungkan pihak RI, yang seharusnya tidak dapat dipisahkan
dari konsep politik suatu negara menurut doktrin Carl von
Clausewitz.
Sebagai bekas pejuang bersenjata yang sudah dinamakan
prajurit TNI pada waktu itu kami merasa “begitu saja” diserahkan
kepada bekas KNIL dan KL yang mulai memasuki jajaran TNI dari
bawah sampai eselon pimpinan atas yaitu SUAD/MBAD, Angkatan
Laut dan Angkatan Udara, sampai dalam Kementerian Pertahanan.
Kuku-kuku kolonialisme masih tetap ingin mencengkeram kami,

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 45

pustaka-indo.blogspot.com
tidak heran jika kami masih harus menghadapi pemberontakan
RMS (Republik Maluku Selatan) bekas KNIL di Ambon, Seram, dan
Buru pada waktu itu. Ada kelompok besar bekas KNIL yang menolak
didemobilisasi di Indonesia, mereka menuntut didemobilisasi di
Nederland.
Pada permulaan kelompok bekas opsir KNIL yang telah
dimasukkan ke dalam eselon atas komando TNI sikapnya “low
profile”. Yang mencolok di dalam SUAD adalah terdapat perwira-
perwira yang asalnya dari BB ambtenaar (pangrehpraja kolonialis
Belanda). Mereka pada zaman Jepang masuk PETA sebagai Cudanco
dengan pangkat satu tingkat lebih tinggi dari Sodanco. Selanjutnya
di dalam SUAD kebanyakan perwira dan bintara asalnya dari Jawa
Tengah dan Jawa Barat. Hanya beberapa orang perwira saja yang
berasal dari Jawa Timur antara lain saya dari Surabaya dan Kolonel
Bambang Soepeno yang dari Divisi 7 Malang Jawa Timur sebagai
Wakil KSAD.
A. H. Nasution sebagai KSAD pangkatnya adalah Kolonel pada
tahun 1950. Tentang bentuk dan fungsi SUAD pada tahun itu
dengan sendirinya belum ada penetapan yang definitif. Hal itu dapat
dimengerti karena semua masalah mengenai organisasi komando
dan diferensiasi tugasnya masih merupakan sesuatu hal yang serba
baru. Ditentukan untuk sementara bahwa Indonesia dibagi dalam
Komando Tentara dan Teritorium (KTT) yang jumlahnya sesuai
dengan jumlah provinsi. Mungkin mengikuti sistem tentara Belanda
pada waktu itu yaitu adanya Commandant Teritorium en leger
Comandant daerah.
Pemikiran militer pada waktu itu boleh dikatakan belum dapat
ditetapkan secara definitif. Walaupun demikian dapat ditentukan
masalah-masalah yang secara urgen harus dibereskan yaitu masalah
pemberontakan RMS dan kegiatan DI Kartosuwiryo di Jawa Barat.
Kolonialis Belanda yang belum ikhlas mengakui sepenuhnya
Kedaulatan Republik Indonesia dalam keadaan psikologis yang kacau

46 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
balau menggunakan opsir-opsir mereka yang masih frustrasi yang
disebabkan oleh perang untuk mengadakan tindakan-tindakan
avonturisme/terorisme di Indonesia antara lain mencampuri
gerakan RMS (Republik Maluku Selatan), mengadakan teror di Jawa
Barat melalui gerakan yang dinamakan APRA (Angkatan Perang
Ratu Adil) dan kelompok-kelompok bekas KNIL yang dipakai
sepertinya untuk menunggangi aktivitas Darul Islam Kartosuwiryo.
Saya berpendapat bahwa pemikiran militer pribadi Karto-
suwiryo sendiri tidak mungkin mempunyai konsep bekerjasama
dengan kelompok teroris Belanda Schmid, Westerling, APRA, dan
lain-lainnya.
Asumsi saya tersebut bahwa Kartosuwiryo telah membuktikan
selama periode Perang Kemerdekaan bahwa garis perjuangan atau
pemikiran militernya tetap konsekuen melawan tentara kolonialis
Belanda. Jadi, jika tersiar berita bahwa seorang agen militer Belanda
bernama Schmid bekerjasama dengan DI, harus kita pandang sebagai
bentuk Psy War yang dilancarkan oleh intel kolonialis Belanda
dengan menggunakan avonturir Belanda bernama Schmid, di luar
pengetahuan Kartosuwiryo.
Sebetulnya pada waktu itu pihak TNI sesuai dengan etika
revolusi 45, harus mengusahakan bisa terjadinya perundingan
perdamaian dengan Kartosuwiryo. Kita tidak akan dirugikan jika
perundingan itu bisa terjadi. Kita bahkan mendapat nama baik di
dunia internasional, terutama di kalangan Negara Berkembang yang
baru timbul. Tetapi yang kita jalankan malah memperkuat Jawa
Barat dengan beberapa batalyon dari Jawa Timur untuk menghadapi
DI di Jawa Barat.
Suasana dalam SUAD pada waktu itu tidak nyaman dengan
adanya Kolonel Bambang Supeno sebagai Wakil KSAD. Sebagai
bekas Shodanco Yu Geki Tai (intel Jepang pengawas PETA) di Jawa
Timur, keperibadiannya agak eksentrik. Hal itu juga tercermin pada
hari-hari pertama ia bertugas di SUAD dalam cara berpakaian yaitu

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 47

pustaka-indo.blogspot.com
seragamnya sengaja menunjukkan jahitan yang mencolok ditambah
dengan bentuk badannya yang gemuk dengan kepala berpotongan
gundul memberi kesan seperti tentara Jepang yang baru keluar dari
hutan Malaya untuk menggempur Singapura seperti dalam film
propaganda Jepang pada zaman penjajahan Jepang berjudul “Hari-
mau Malayu”. Caranya berjalan seperti seorang tentara bawahan
Jepang, membuka pintu-pintu ruangan dari tiap bagian di SUAD
dengan kekuatan yang berlebihan dan dengan cara kasar menutup
pintu dengan suara keras. Cara bicaranya juga dilakukan dengan
tekanan membentak-bentak seperti serdadu Jepang berpangkat
rendah berbicara dengan serdadu-serdadunya. Penampilannya yang
berlebihan seperti itu dengan sendirinya mengundang reaksi negatif
dari para perwira di SUAD yang tidak pernah mengenalnya,
sedangkan bagi para perwira Jawa Timur yang telah mengenalnya
menganggap Bambang Soepeno gila, malah menertawakannya.
Dalam rapat staf yang harus ia pimpin pertama kali sikapnya aneh.
Tanpa menjelaskan, ia misalnya menyatakan bahwa sebaiknya
Letnan Kolonel J. F. Warau diberi tugas baru sebagai kepala dinas
Penguburan AD dan Kahar Muzakar dilarang membentuk pasukan
di Sulawesi Selatan. Tentu saja para perwira staf tidak bisa menerima
keputusan yang tidak ada landasannya itu secara serius. Mereka
hanya mengatakan bahwa keputusan itu harus disahkan oleh KSAD
Kolonel A. H. Nasution. Bagi perwira yang berasal dari Jawa Timur,
teristimewa pernah ikut berperang melawan Inggris di kota Surabaya,
Kolonel Bambang Soepeno tidak dianggap serius, terlebih lagi mereka
tahu bahwa Bambang Soepeno tidak pernah ikut dalam pertem-
puran besar di kota Surabaya dan ia memang “gila”.
Saya menceritakan itu semua bukan bermaksud merugikan
Bambang Soepeno secara pribadi tetapi hanya menjelaskan tentang
kejadian selanjutnya di level SUAD yang merupakan pencerminan
pemikiran militer pada waktu itu. Sekaligus saya mengingatkan para
pembaca bahwa situasi pada waktu itu dalam suasana revolusi

48 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
bersama-sama kami masih mencari dan berusaha menemukan jati
diri sebagai bangsa yang merdeka dalam negara baru yang berdaulat.
Bambang Soepeno yang dipilih Jepang untuk dididik menjadi
perwira Shodanco Yu Geki Tai tentu saja harus memenuhi tuntutan
Jepang yaitu harus dari keturunan bangsawan bikinan pemerintah
kolonial Belanda. Jadi, dapat dikatakan bahwa Kolonel Bambang
Soepeno merupakan produk campuran dari kolonialis Belanda dan
kemudian diteruskan sebagai produk dari pemerintah militer fasis
Jepang. Memang biodatanya kedengaran ruwet tetapi itulah ke-
benaran yang objektif. Setelah Bambang Soepeno menjadi Kolonel
TNI dalam proses perkembangan sejarah Divisi 7, ia dapat mengatur
dalam keadaan lingkungan yang kritis itu untuk mendapatkan fungsi
sebagai Wakil Kepala Staf Umum Angkatan Darat. Suatu fungsi
militer yang tinggi yang mempunyai tuntutan yang tinggi pula. Tetapi
pendidikan Bambang hanya sampai SMP pada waktu masuk PETA.
Boleh dikatakan bahwa hal ini kemujurannya bahwa kemudian ia
dapat menjadi Kolonel TNI. Tetapi kita juga dapat mengatakan
bahwa jadinya kolonel itu adalah keharusan sejarah, karena Divisi
7 dimana ia berada, setelah terjadi Clash I pada Juli 1947 mengalami
kekalutan yang mendiskreditkan Komandan Divisi 7 yaitu Imam
Sudjai dan di dalam gejolak itu Bambang Soepeno yang pada saat
itu bertugas dalam divisi yang kalut itu mendapat kesempatan sebagai
menantu seorang bangsawan cetakan Belanda yaitu seorang Bupati
Madiun meraih kesempatan untuk naik dalam tangga tingkat ke-
militeran. Dengan perantaraan Presiden Soekarno ia menjadi wakil
KSAD dalam situasi yang serba baru. Tetapi semua itu tidak dapat
mengubah jati dirinya yang tetap merasa rendah di bawah sadarnya
(Subconscious) dalam hubungannya dengan KSAD Nasution dan
opsir-opsir NMM yang ia terpaksa mempunyai hubungan kerja.
Bambang Soepeno merasa bahwa suasana dalam lingkungan tinggi
Tentara Nasional Indonesia tidak cocok dengan jiwa revolusi 1945.
Dalam masalah ini Bambang Soepeno dapat dibenarkan. Sebagai

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 49

pustaka-indo.blogspot.com
kompensasi karena secara pribadi pendidikannya rendah tersebut
ia mendirikan lembaga pendidikan yang diberi nama “Candra Di-
muka”. Para perwira SUAD sebetulnya tidak mengerti hubungan
organisatoris lembaga pendidikan yang didirikan oleh Bambang
Soepeno tersebut dengan SUAD atau Kementerian Pertahanan pada
waktu itu. Mereka hanya mengira bahwa Bambang Soepeno dalam
masalah itu mendapat restu dari Bung Karno yang dikenal sering
menghubungkan Mahabarata dan tokoh-tokoh di dalamnya dengan
isi pidato-pidatonya. Lagipula Bung Karno mulai sadar bahwa dalam
masalah militer, bekas KNIL dan NMM mulai menyusun penga-
ruhnya di dalam Angkatan Perang RI dan dalam kepanikannya
menyetujui ide impulsif/naif yang diselubungi “kebudayaan nenek
moyang” yang oleh Bambang Soepeno diberi nama “Candra
Dimuka”. Yang jelas, proyek “Candra Dimuka” tersebut dapat
dimulai dan berlangsung (Lihat Memoar Hario Kecik I, hlm. 379).
Di dalam pendidikan “Candra Dimuka” tidak terdapat bekas
opsir KNIL. Peserta pendidikan itu khusus perwira-perwira paling
rendah komandan pasukan level Batalyon dari seluruh Jawa.
Walaupun dari sudut pendidikan militer kurang ada manfaatnya,
tetapi pada kesempatan itu para perwira yang berpengalaman dalam
perang kemerdekaan setidak-tidaknya dapat mengadakan tukar
pikiran dan dalam pertemuan itu dapat dihasilkan dan dipopuler-
kan Sumpah Prajurit “Sapta Marga”. Hal itu dapat dipandang sebagai
hasil positif yang dicapai oleh Bambang Soepeno. Karena kejadian
itu dapat dipandang perlawanan yang dapat mengimbangi pengaruh
dari golongan bekas KNIL sebagai infiltrasi asing dalam tubuh TNI.
Yang penting, para perwira muda sadar bahwa sebagai Tentara
Nasional harus mempunyai kepribadian sendiri. Pencampuran
NMM dalam bidang pendidikan dalam TNI harus dicegah dengan
penuh kesadaran. NMM harus tetap dipandang sebagai organisasi
yang dipaksakan oleh bekas penjajah dengan tujuan mempengaruhi
Angkatan Perang, dan supaya prajurit dan perwira TNI tetap

50 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
mempunyai anggapan bahwa Belanda tetap guru kita di semua
bidang kenegaraan sipil maupun militer.
Upaya Belanda tersebut dipermudah oleh tetap adanya bekas
ambtenaar BB yang bekerja di bidang aparatur pemerintah RI dan
bahkan ada yang bisa masuk dalam jajaran TNI dari tingkat Ko-
mando Tentara dan Teritorial di daerah-daerah sampai tingkat Staf
Umum Angkatan Darat (SUAD) dan Kementerian Pertahanan.
Bekas ambtenaar BB tersebut bisa masuk khususnya dalam tubuh
Angkatan Darat melalui jalur bahwa mereka dahulu oleh Jepang
ditarik ke dalam PETA sebagai elemen pengamanan untuk mencegah
PETA bisa memberontak. Hal itu terbukti pada peristiwa pembe-
rontakan yang dilakukan oleh Shodanco Supriadi pada Februari
1945 di Blitar. Pemberontakan itu sendiri gagal dan semua pelaku
dapat diringkus Jepang karena adanya pengkhianatan dari perwira-
perwira PETA bekas BB ambtenar di dalam kesatuan PETA sebagai
Cudanco atau Daidanco dan dalam kesatuan Yu Geki Tai.
Di dalam tubuh Angkatan Udara dan Angkatan Laut RI tidak
ditemukan elemen bekas BB ambtenaar karena di dalam dua
angkatan itu tidak ada bagian yang mengurus masalah-masalah
teritorial sebelumnya dan pada waktu Perang Gerilya. Tetapi setelah
penyerahan kedaulatan, di dalam kedua Angkatan itu tetap dimasuki
bekas opsir KNIL dan NMM.
Adanya orang-orang bekas BB ambtenaar (PID) “asli” itulah
menyebabkan bagian Teritorial Angkatan Darat menjadi aparat yang
oleh publik kemudian dianggap merugikan demokrasi dan kepen-
tingan rakyat. Hal ini dikarenakan cara kerja dan organisasinya
dibentuk seperti kesatuan organisasi BB (Binnenlandsch Bestuur)
yang tugasnya memaksa supaya semua partai atau organisasi rakyat
menyerahkan daftar nama anggotanya dan anggaran dasarnya)
kepada kantor organisasi teritorial AD/Kodim untuk diawasi seperti
pada zaman kolonial.

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 51

pustaka-indo.blogspot.com
Padahal organisasi teritorial AD aslinya dalam perang gerilya
justru menyatupadukan Rakyat dengan Tentara supaya bisa erat
bekerjasama melawan musuh yaitu kolonialis Belanda. Fenomena
ini dapat dipakai sebagai bukti bahwa watak tentara ditentukan oleh
sifat dan watak dari orang-orang yang bertugas mengurus atau
memimpin di semua tingkat organisasinya. Misalnya, dalam perang
gerilya tidak ada seorang lurah satu pun yang diganti oleh seorang
prajurit, bintara, atau perwira TNI. Malahan seorang lurah jika perlu
didampingi oleh seorang TNI dalam keadaan tertentu. Karena
seorang lurah di Jawa merupakan produk dari struktur kebudayaan
Jawa di level desa yang tradisional selama ribuan tahun. Masalah
mengenai kebudayaan di pedesaan pada waktu perang gerilya tidak
boleh dilanggar ataupun diubah dengan alasan apapun. Hal itu
merupakan prinsip bahkan merupakan SOP (Standing Operation
Procedure) yang harus dipegang teguh oleh tiap prajurit TNI pada
waktu perang gerilya. Karena itu pantas dikatakan dahulu bahwa
TNI asalnya dari rakyat dan berjuang untuk rakyat.
Upaya mencampuri dan menginfiltrasi TNI, oleh kolonialis
Belanda dengan sengaja dijalankan, justru malah dalam masa
permulaan konsolidasi organisasi dan semangat TNI. Saat yang
sebetulnya kritis dalam tahap pembangunan Tentara seperti TNI
setelah Perang Kemerdekaan usai.
Mungkin hal itu kurang disadari oleh golongan elite politik
Indonesia. Saat setelah tidak ada Perang Kemerdekaan malah dipakai
untuk memasukkan orang-orang partai mereka ke dalam organisasi
militer tidak untuk membantu menyusun Pemikiran Militer yang
baru sesuai dengan keadaan pada saat itu, tetapi untuk menarik
keuntungan finansial dari keadaan yang masih ruwet di bidang
logistik dan pembelian senjata dan peralatan militer dari luar negeri.
Salah satu contoh yang saya sendiri tahu dan mengalami sewaktu
bertugas sebagai kepala staf Komando Pasukan Sulawesi Utara dan
Maluku Utara (KOMPAS SUMU).

52 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
Rupanya keadaan mirip pada waktu setelah Proklamasi
Kemerdekaan terulang timbul lagi yaitu kaum elite politisi tidak
memikirkan bahwa rakyat dan pejuang bersenjata masih harus
mengadakan pertempuran dengan lawan Republik di dalam negeri,
sedangkan mereka hanya memikirkan kepentingan pengikutnya
dan partainya masing-masing. Pada saat itu yang menjadi rebutan
adalah dump material yang luar biasa besar terdiri atas alat
transportasi militer yakni truk dan jeep, mesin pembangkit listrik,
senjata berat dan ringan bahkan pesawat terbang bermacam jenis
yang dibuang tentara Sekutu di Pulau Morotai begitu Jepang
menyerah tanpa syarat. Pulau Morotai terletak di wilayah KOMPAS
SUMU dan saya berfungsi sebagai Kepala Staf. Pada waktu itu
Komando kami masih sangat sibuk mengurus pasukan-pasukan RI
yang berada di pulau-pulau Halmaheira, Morotai, Buru, dan Seram
untuk dikerahkan dalam operasi melawan gerakan RMS.
Dalam keadaan seperti itu seorang pengusaha menghadap
Komando kami menunjukkan surat pengantar yang ditandatangani
oleh Sekretaris Jenderal Kementerian Pertahanan seorang sipil ahli
hukum zaman Belanda (Meester in de rechten). Pengusaha itu kebe-
tulan adalah orang Cina. Menurut surat pengantar itu, pengusaha
Cina itu diberi kuasa penuh untuk mengambil seluruh dump militer
yang ada di Morotai itu dan diberi hak untuk menumpukkannya
di pelabuhan Manado yang sudah penuh sesak. Tentu saja kami
yang baru keluar dari gerilya menganggap masalah isi surat itu gejala
yang menunjukkan betapa ceroboh dan egosentrisnya kalangan elite
politik di Jakarta. Mereka menganggap ringan keadaan di periferi
yang masih menghadapi masalah militer. Mereka hanya memikirkan
untuk mendapatkan “fondsen”.
Mereka mungkin menganggap sudah tiba waktunya dengan
perkembangan di bidang politik pada waktu itu, bisa mulai mem-
bangun partai-partainya seperti dahulu, malah dalam suasana yang
lebih aman.

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 53

pustaka-indo.blogspot.com
Bersamaan dengan nafsu membangun partai-partainya itu
timbul dengan sendirinya kebutuhan untuk berusaha mencari
“fonds” guna menutupi ongkos membangun partai-partainya itu.
Kaum politisi, teristimewa yang pernah mendapat kesempatan
belajar ilmu ekonomi dan hukum di perguruan tinggi di Nederland,
berinisiatif mendirikan PT yang pada waktu itu masih dinamakan
NV (Naamloze Venootschap) untuk mencari “fondsen” guna keper-
luannya masing-masing.* (NV oleh bekas pejuang bersenjata inte-
lektual secara mengejek diartikan sebagai Nieuwe Vrouw /istri baru).
Istilah “fondsen” itu dipakai untuk memperhalus arti sesung-
guhnya yaitu kapital/modal. Karena istilah fonds juga dipakai
kolonialis Belanda untuk menamakan kebutuhan uang dalam usaha
di bidang kebaktian, perikemanusiaan (bantuan yatim piatu, tuna
netra, dan lain-lain) usaha nonprofit. Jadi, Partai yang berusaha
mencari uang pada saat itu dikatakan mencari “fondsen” secara
malu-malu. (Sekarang usaha partai mencari uang, dengan terbuka
dilakukan dengan cara mendirikan PT, Yayasan, atau Corporation
dan mendirikan Bank.) Berdasarkan perkembangan kepartaian
seperti itu, secara dialektis timbul NV-NV/PT seperti jamur. Yang
nampak dalam kegiatan pembentukan NV-NV/PT pada waktu itu
adalah partai-partai PSI, PNI, dan Masyumi.
Perkembangan perusahaan-perusahaan itu menimbulkan
perubahan struktur sosial dalam masyarakat, tumbuh secara cepat
golongan bisnis dan pekerja kerah putih di bidang impor dan ekspor.
Pada saat itu mulai terdengar istilah importir atau eksportir “ak-
tentas” (artinya, tidak mempunyai kantor, hanya menjual izin impor
dan ekspor, yang dibawa jalan dalam sebuah aktentas yang kelihatan
bagus.)
Terjadi pergeseran titik berat pemikiran kaum elite politik ke
pemikiran bisnis (mencari fondsen). Dengan sendirinya perubahan
itu menyebabkan juga perubahan dalam pemikiran kelompok-

54 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
kelompok lain di dalam masyarakat, teristimewa di kota-kota besar,
khususnys Jakarta sebagai ibukota Republik Indonesia yang baru.
Kelompok-kelompok lain itu adalah teristimewa golongan
‘tradisional’, pedagang etnis Cina, dan kaum intelektual yang dila-
hirkan oleh pemerintah kolonial Belanda yang selama perjuangan
kemerdekaan tidak ikut dan “tiarap” di bawah perlindungan tentara
pendudukan Belanda dan pada waktu itu mulai muncul dan aktif
dalam masyarakat. Semua kenyataan ini adalah merupakan gejala
yang alami tetapi tetap merupakan masalah yang harus disadari
dan dipelajari, supaya kita dapat mengerti jalannya sejarah bangsa
kita secara dialektis-historis. Pemikiran kelompok-kelompok baru
tersebut termasuk di bidang birokrasi instansi-instansi pemerintah
yang berada dalam tingkat (fase) penyusunan di dalam masyarakat
sesudah Perang Kemerdekaan selesai. Payahnya, tidak dapat dihin-
dari bahwa semua pemikiran mereka terpusat pada kepentingan
golongannya sendiri (partainya, perusahaannya, dan lain-lain).
Belanda mengetahui kondisi bangsa kita karena sedikit banyak
juga mengalami perubahan dalam masyarakat di Negeri Belanda
sendiri dalam beberapa bidang psikologis, politik, dan ekonomi.
Kalangan kelompok kolonialis/kapitalis (sekarang Neo-Kolonialis)
yang lama tentunya tetap masih ada. Mereka masih belum mening-
galkan konsep eksploitasinya terhadap rakyat Indonesia yang
sekarang sudah berbentuk Republik Indonesia. Kita sebagai “neo-
nasionalis ilmiah” mempunyai asumsi bahwa kelompok “neo-kolo-
nialis Belanda” selama itu memelihara hubungan dengan kaum “neo-
imperialis” dengan dasar pemikiran: Jika mereka tidak mungkin
lagi menjajah dan mengeksploitasi Indonesia secara langsung, mereka
masih dapat menyediakan diri sebagai perantara atau batu loncatan
atau tangga, membantu kaum neo- imperialis untuk mengeksploitasi
Indonesia di beberapa bidang dengan menyediakan juga antek-antek-
nya yang lama dan yang baru dibentuk melewati beasiswa van Mook.
Kaum kolonialis tua Belanda ini tentunya mengetahui data tentang

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 55

pustaka-indo.blogspot.com
sumber minyak, lahan-lahan emas, dan lain-lain yang ada di semua
pulau di Indonesia. Paling tidak, untuk melengkapi data yang dapat
dikumpulkan kemudian oleh satelit neo-imperialis. Setidak-tidaknya
bisa membantu menghemat waktu dalam proses eksplorasi sehingga
langsung dapat mulai dikerjakan proses eksploitasi oleh neo-kapitalis/
imperialis/korporasi pada lahan-lahan itu. (Sebagai contoh eksploi-
tasi tembagapura dan grasberg oleh Freeport sekarang menggunakan
“orang-orang lama yang masih berhubungan baik” dari masa
kolonialis Belanda dengan para intelektual elite politik Jawa sebagai
manajer yang pernah sekolah di Negeri Belanda).
Di bidang militer juga terjadi hal seperti itu. Orang-orang bekas
KNIL/ lulusan Breda secara mencolok dapat diusahakan dikirim
langsung ke sekolah Militer di Fort Leavenworth Kansas, sedangkan
perwira bukan bekas KNIL dikirim ke Lembaga Pendidikan Militer
di Fort Benning Georgia. Ada perwira bukan bekas KNIL bisa dikirim
ke Fort Leavenworth tetapi atas usul orang TNI bekas KNIL atau
langsung atas usul dari NMM. Para perwira menengah dari AD dan
AL dapat dikirim belajar di sekolah militer ke Nederland melalui
rekomendasi dari NMM di samping rekomendasi dari Kepala Staf
Angkatannya sendiri.
Di bidang sipil terjadi juga infiltrasi jangka panjang seperti yang
terjadi di bidang militer. Tetapi yang mencolok ialah infiltrasi dari
Belanda dan neo-imperialis kebanyakan secara jangka pendek di
lembaga pendidikan tinggi Indonesia dan lembaga riset di beberapa
bidang di beberapa Kementerian.
Pokoknya, Indonesia sebagai negara berkembang seperti juga
beberapa negara berkembang lainya setelah Perang Dunia II tidak
dilepaskan begitu saja oleh kaum neo-kolonialis dan neo-imperialis.
Kecuali negara berkembang yang langsung berani dan mampu
berdikari setelah Perang Dunia II.

56 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
II. Perubahan atau Pergeseran Cara Berpikir Beberapa Go-
longan
Saya anggap sangat penting untuk meninjau masalah tersebut karena
akan mempengaruhi proses perkembangan negara RI setelah ter-
capai status sebagai negara yang merdeka dan berdaulat walaupun
belum sepenuhnya sesuai dengan cita-cita proklamasi Kemerdekaan
45. Ingat! Irian Barat belum masuk RI!
Tentu saya tidak melupakan tema dasar penulisan buku ini yaitu
“Pemikiran Militer Bangsa Indonesia”.
Di dalam subbab sebelumnya saya mengupas situasi di bidang
militer yang terjadi di tingkat atas. Hal itu saya lakukan sesuai dengan
doktrin bahwa pemikiran militer pemerintah suatu negara tidak
boleh dipandang terlepas dari pemikiran politik dari negara itu,
menurut ahli militer Carl von Clausewitz dalam karyanya On War.
Sehubungan dengan pengertian itu saya menguraikan tentang
keadaan dalam instansi militer negara kita yang tertinggi pada
waktu itu Kementerian Pertahanan, MBAD/ SUAD, SUAL, SUAU.
Sekarang dalam sub paragraf ini saya ingin menguraikan ten-
tang perkembangan pola berpikir beberapa golongan dalam masya-
rakat khususnya di Ibu kota RI Jakarta, supaya saya dapat membe-
rikan gambaran yang integral tentang keadaan masyarakat ibu kota
RI pada waktu itu.

a. Tentang bekas pelajar pejuang bersenjata CMDT, TRIP, TP,


TGP.
Dari kelompok pejuang bersenjata ini sesudah perang yang masih
mempunyai pemikiran militer ingin melanjutkan hidupnya sebagai
seorang militer yaitu prajurit TNI. Bagi golongan ini tidak ada masa-
lah yang rumit. Mereka diberi kesempatan oleh pemerintah masuk
ke dalam jajaran TNI di semua Angkatan, Darat, Laut, dan Udara
secara langsung ataupun melalui pendidikan di Akademi Militer.

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 57

pustaka-indo.blogspot.com
Kebanyakan dari mereka mempunyai keinginan untuk melanjutkan
sekolah sesuai dengan tingkat dan macam sekolahnya masing-masing
sebelum masuk organisasi pelajar pejuang bersenjata.
Untuk menyalurkan kehendak mereka telah didirikan kantor
di bawah Kementerian Pendidikan yang dinamakan Kantor Urusan
Demobilisasi Pelajar (KUDP). Melalui kantor ini para bekas
pejung pelajar bersenjata dapat disalurkan masuk Perguruan Tinggi
di dalam negeri dan di luar negeri, kebanyakan ke Jepang, karena
ada hubungannya dengan masalah pengembalian uang ganti rugi
kepada Republik Indonesia oleh Pemerintah Jepang yaitu “Pampasan
Perang Jepang” pada waktu itu.
Golongan yang ingin langsung masuk TNI sudah ada peratur-
annya dan tidak merupakan masalah khusus, karena mereka bisa
masuk langsung jajaran TNI AD, AU, AL. Ada kelompok yang mem-
punyai kemauan masuk pendidikan untuk menjadi pejabat Instansi
bea cukai negara. Hal itu merupakan masalah baru karena sebe-
lumnya pendidikan itu belum ada.
Kelompok bekas pejuang pelajar pejuang bersenjata mendapat
prioritas masuk lembaga pendidikan Bea dan Cukai itu karena pada
waktu itu timbul animo besar di kalangan pemuda untuk masuk
pendidikan tersebut. Mungkin gejolak dalam kemauan untuk men-
dirikan perusahaan dan usaha di bidang ekonomi dan perdagangan,
impor-ekspor oleh partai-partai, yang memberi dorongan kepada
para pemuda untuk memilih mengikuti pendidikan Bea dan Cukai.
Masih tetap adanya “The big five” terdiri atas lima perusahaan
Belanda/ asing: Jagobson van den Berg, Geowery, Lindetevis Stokvis,
KPM, Rotterdamsche Loyd yang masih diminati oleh partai-partai
untuk menempatkan orang-orangnya. Rupanya juga kaum elite
politik partai-partai itulah yang menganjurkan para pelajar meng-
ikuti pendidikan Bea dan Cukai sesuai dengan rencana jangka
panjang mereka.

58 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
Dengan terjadinya perkembangan di dalam masyarakat Ibu
kota Jakarta, terjadi juga perubahan dalam pemikiran bekas pelajar
pejuang itu teristimewa yang memilih atau dianjurkan oleh kaum
elite politik memilih masuk pendidikan Bea dan Cukai.
Mereka tidak memikirkan lagi tentang perang dan berjuang,
mereka memulai memikirkan mengatur hidupnya seperti orang biasa.
Bahkan sudah ada yang tertarik untuk memikirkan ikut perusahaan
yang telah didirikan oleh kaum elite partai-partai itu. Dalam
kenyataannya, bekas pelajar pejuang bersenjata inilah yang “dicari”
oleh kaum elite politik untuk dijadikan pengikut atau bodyguard untuk
menakut-nakuti lawan politiknya. Atau, jika mereka berpikir normal,
menurut tradisi feodal, untuk dijadikan menantu.
Tetapi dari golongan bekas pelajar pejuang bersenjata ini ada
kelompok yang tetap memegang teguh etika pejuang revolusi 45
yang garisnya tetap membela kepentingan rakyat kecil, antineo-
kolonialis-imperialis, antikoruptor, neo-feodalis.
Mereka sadar masih terjadi korupsi, tanda-tanda timbulnya
keserakahan, dan sikap kesombongan dari pengusaha kaya asing
Eropa dan Asia (Cina/wakio) yang tradisional dan tetap adanya
feudal semu/neo-feodalisme, yang dicerminkan oleh sementara
golongan dalam masyarakat fase permulaan negara RI (setelah
penyerahan kedaulatan). Tetapi mereka dapat bersikap tenang dan
menahan emosi.

b. Tentang perwira-perwira TNI pasca perang kemerdekaan


Saya anggap sangat penting untuk meninjau secara khusus kelompok
perwira TNI ini di dalam masyarakat pasca penyerahan kedaulatan.
Mengingat garis seorang filosof dari abad ke-12 di Timur Tengah
yaitu Omar Kayyam yang sudah saya jelaskan dalam buku I apa
yang terjadi pada jenjang waktu pasca penyerahan kedaulatan di
kalangan kemiliteran itu merupakan suatu kejadian yang pasti akan

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 59

pustaka-indo.blogspot.com
mempunyai pengaruh pada kejadian yang akan datang di kalangan
kemiliteran Republik Indonesia.
Seperti sudah kita ketahui bahwa para perwira ini, apakah
mereka berasal bekas KNIL ataupun bekas PETA, pada waktu itu
merasa bahwa mereka sudah berhasil mencapai “tujuan terakhir”
mereka, yaitu menjadi perwira dalam Angkatan Bersenjata Peme-
rintah yang berkuasa. Dalam keadaan psikologis seperti itu, dengan
sendirinya mereka ingin menstabilkan posisi mereka. Mereka dalam
keadaan sudah menikah atau belum menikah, akan berusaha keras
mendapatkan tempat tinggal yang mereka anggap layak menurut
pangkat militernya. Karena norma atau standarisasi dalam masalah
perumahan untuk anggota tentara belum ada dan juga tidak tersedia
rumah atau tempat tinggal yang cukup banyak untuk personel
militer, seorang perwira TNI harus berusaha sendiri mendapatkan
rumah atau tempat tinggal. Di dalam kota-kota besar seperti Jakarta,
Bandung, Semarang, Yogyakarta, Surabaya, Malang ada Kantor
Urusan Perumahan. Setelah TNI masuk kota dibentuk Komando
Militer Kota (Besar) KMKB yang mengurus perumahan untuk
anggota TNI terutama golongan Perwira. Mau tidak mau, karena
jumlah rumah terbatas, terjadi gejala “perebutan” rumah tempat
tinggal yang dilakukan oleh golongan perwira TNI. Dalam proses
ini mulai timbul pertentangan karena masalah itu dan mulai timbul
rasa iri hati di antara perwira-perwira itu.
Adakalanya terjadi penyalahgunaan status dan kepangkatan
kemiliteran, dan mulai terjadi koncoisme dan klikisme yang negatif
sehubungan dengan masalah perumahan dan tempat tinggal ini.
Karena mulai adanya perebutan materi inilah, mulai terasa
keretakan di dalam tubuh TNI. Hal ini merupakan gejala dari mulai
terjadinya perubahan dalam kualitas TNI setelah TNI masuk kota.
Gejala ini hanya merupakan salah satu refleksi dari proses perkem-
bangan di bidang pemerintahan pada umumnya. Di kalangan elite

60 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
politik juga terjadi proses perpecahan semacam ini, mungkin malah
lebih meluas dan mendalam.
Hal ini juga dipicu oleh perkembangan aktivitas partai-partai
di bawah pimpinan para tokoh elite politik masing-masing seperti
sebagian telah saya uraikan sebelumnya. Aktivitas partai-partai pada
waktu itu adalah berlomba membentuk perusahaan (NV/PT). Sehu-
bungan itu dengan sendirinya juga timbul perlombaan mendapatkan
kantor-kantor yang sedapat mungkin cukup representatif sesuai de-
ngan nilai-nilai yang mereka masing-masing berikan untuk kelom-
poknya sendiri.
Sebagai akibat logis dari situasi tersebut, golongan pedagang
asing (Cina) yang sudah secara tradisional menjadi middle man dari
perusahaan kolonialis Belanda di bidang ekonomi, berusaha cepat
mendapatkan posisi lamanya dalam situasi baru yaitu pasca penye-
rahan kedaulatan RI. Mereka mendekati dengan cepat tetapi penuh
perhitungan para pejabat baru yang juga merangkap menjadi kelom-
pok elite dari salah suatu Partai (sebagai contoh, dump yang luar
biasa besar di Pulau Morotai).
Kelompok pedagang asing tradisional ini dengan sendirinya
terutama memilih pejabat militer untuk diajak kerjasama (kolusi),
karena kelompok militer lah yang menduduki tempat teratas dalam
hierarki golongan yang ada di masyarakat pada waktu itu. Tentu
saja bagi seorang pedagang/pengusaha Cina yang dianggap nomor
satu tertinggi instansi militer adalah Kementerian Pertahanan di
Ibu kota Jakarta, sesudah itu Komando Tentara dan Teritorial (KTT)
di provinsi-provinsi. Di Jakarta ada MBAD dengan dinas-dinasnya
antara lain bagian logistik, pengangkutan, peralatan yang juga
mendapat perhatian dari kelompok Cina pedagang/bisnis dalam
impor dan ekspor dan lain-lainnya. Dalam masalah kolusi ini terus
terang saya berani mengatakan bahwa SUAD tidak didekati oleh
Cina pedagang/bisnis ini karena SUAD tidak mengurusi bisnis/
perdagangan.

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 61

pustaka-indo.blogspot.com
Kelompok Cina bisnis juga mendekati secara langsung dan tidak
langsung kelompok pimpinan partai politik yang mereka sudah tahu
tingkat wibawanya di dalam masyarakat, teristimewa di Ibu kota
Jakarta dan kota besar lainnya. Mereka juga tidak lupa mendekati
Instansi Kepolisian dan Polisi-Militer sampai di provinsi-provinsi juga
demi keamanan pribadi mereka.
Dalam suasana kehidupan di kalangan masyarakat yang mulai
adanya “godaan” seperti yang saya uraikan tersebut, dengan sendiri-
nya mulai timbul perasaan atau kemauan untuk menjalankan
korupsi di kalangan pejabat sipil, militer, dan kepartaian.
Pada permulaan pergeseran pola berpikir ini timbul secara hati-
hati, ragu-ragu, dan malu-malu. Tetapi secara psiko-sosiologis cende-
rung meningkat karena tidak ada badan pengawas di bidang ini
atau memang dengan sengaja tidak diadakan karena kebanyakan
birokrat masih ingin meningkatkan taraf hidupnya setelah selama
itu, merasa tertekan oleh keadaan Perang Kemerdekaan.
Lain halnya dengan golongan Cina pedagang dan bisnis yang
memang gaya hidupnya untuk terus menambah kekayaannya dan
secara tradisional sejak dahulu dalam sejarah kolonialis Belanda
bekerjasama dengan perusahaan big-five Belanda, pejabat-pejabat
pemerintah kolonial dan ambtenaar BB di zaman Belanda, mereka
di bidang perdagangan berfungsi sebagai “Middle-man” seperti yang
sudah saya uraikan di atas.

c. Perkembangan pemikiran militer di Kementerian Per-


tahanan dan SUAD
Kementerian Pertahanan Republik Indonesia pada saat itu terkenal
sebagai instansi yang terbanyak menampung bekas opsir KNIL. Hal
itu memang mudah dimengerti karena bekas opsir KNIL yang rata-
rata menyandang pangkat Mayor itu sukar ditempatkan di kesatuan-
kesatuan di eselon bawah di daerah-daerah. Hal ini dikarenakan
semua kesatuan setingkat Batalyon sudah mempunyai komandan

62 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
yang secara alami telah menduduki tempatnya dalam pasukan sejak
kesatuan-kesatuan itu terjadi dalam proses revolusi dan kedudukan
mereka disahkan oleh dekrit pemerintah 5 Oktober 1945.
Karena Kementerian Pertahanan praktisnya baru mulai di-
bentuk hampir bersamaaan dengan Markas Besar Tentara (MBT)
pada bulan 4 Januari 1946 di Yogyakarta. Setelah KMB, instansi ter-
sebut pindah ke Jakarta dan mulai diisi oleh bekas opsir menengah
KNIL yang kebanyakan berpangkat Mayor, Letnan Kolonel, dan
Kolonel.
Kementerian Pertahanan juga dipakai untuk menampung
perwira-perwira dari daerah yang dianggap tidak diperlukan lagi
atau sehubungan dengan sesuatu hal yang politis atau tempatnya
perlu diisi individu lain pilihan atasan (Kementerian Pertahanan)
perlu ditarik ke dalam susunan Kementerian Pertahanan (dalam
bahasa Belanda pada waktu dikatakan “naar boven geschopt” atau
“weg promoveren”, artinya, ditendang ke atas atau dengan alasan
resminya dinaikkan kedudukannya ke tingkat lebih atas (di Kemen-
terian Pertahanan). Tetapi praktis, dijebol dari kedudukan semula.
Di kalangan bekas pejuang bersenjata yang independen asal
daerah yang masih dapat berpikir objektif, kejadian seperti itu dinilai
tidak adil dan berbau “politik busuk kepartaian”. Sebagai contoh
saya bisa ajukan masalah penempatan Mayor Jenderal Sungkono
Komandan Divisi VI (kemudian Brawijaya) Surabaya, yang terkenal
dalam revolusi dan pertempuran Surabaya melawan Inggris yang
dinamakan “The Famous Battle of Sourabaya” pada bulan Oktober-
November-Desember, ditarik dari Jawa Timur untuk ditempatkan
di Kementerian Pertahanan di Jakarta. Seakan-akan penempatan
itu merupakan kenaikan dalam kedudukan tetapi kenyataannya
perwira senior itu tidak diberi tugas tertentu, hanya diberi tempat
di ruang kecil di Kementerian Pertahanan bersama dengan seorang
perwira ajudan. Penulis menyaksikan sendiri peristiwa tersebut karena

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 63

pustaka-indo.blogspot.com
pernah bicara dari hati ke hati sebagai sesama arek Surabaya (Lihat
tulisan saya, Memoar Hario Kecik I).
Tentang pemikiran militer Kementerian Pertahanan saya dapat
menjelaskan bahwa bagian Intel yang dalam Perang Kemerdekaan
terkenal sebagai BRANI (Badan Rahasia Negara Indonesia) yang
dibentuk dengan keputusan Undang-Undang Negara yang kemu-
dian menjadi “Intel Bagian V Kementerian Pertahanan” di bawah
pimpinan Letnan Kolonel Zulkifli Lubis pada pasca Penyerahan
Kedaulatan RI menjadi IKP (Intelligence Kementerian Pertahanan)
diganti namanya menjadi Biro Intelligence Staf Angkatan Perang
(BISAP) dengan keputusan KPSAP Kolonel TB Simatupang (bekas
opsir KNIL).
Badan Intel itu yang pada mulanya bernama BRANI (Badan
Rahasia Negara Indonesia) yang aslinya didirikan atas putusan
Pemerintah RI dengan Undang-Undang di waktu Perang Kemerde-
kaan, menjadi Intelligence Kementerian Pertahanan, lalu atas
keputusan KSAP (Kepala Staf Angkatan Perang) hanya dijadikan
Biro Intelligence Angkatan Perang. (Lihat Memoar Hario Kecik 1).
Hal itu merupakan pencerminan dari pemikiran militer Kepala
Staf Angkatan Perang Kolonel TB Simatupang yang dinilai oleh
para pejuang bersenjata sebagai keputusan yang melanggar etika
revolusi 1945 yang dangkal/ emosional.
Ternyata kejadian itu merupakan pencerminan dari perpecahan
yang ada di dalam Kementerian Pertahanan menjelang “Gerakan
17 Oktober 1952” yang terkenal dimana Zulkifli Lubis termasuk
kelompok yang menentang gerakan itu dan Kolonel TB Simatupang
(bekas opsir KNIL) termasuk yang mendukung gerakan itu. Apakah
itu bisa dinamakan pencerminan dari pemikiran militer Kementerian
Pertahanan/KPSAP?
Saya meragukan hal itu karena saya tidak menemukan relevansi
dengan politik pertahanan atau politik ekonomi atau politik
internasional yang kita ketahui pada waktu itu. Malah kita ketahui

64 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
bahwa Kapten Alief yang sedang menjalankan tugas ilegal dengan
nama Malto atau Surya, seorang anggota Intelligence Kementerian
Pertahanan yang dipimpin oleh Kolonel Zulkifli Lubis ditangkap
oleh “orang-orangnya TB Simatupang” (yang fungsinya dubious)
atas tuduhan tidak jelas dan walaupun telah diterangkan secara resmi
oleh IKP tentang kedudukan sebenarnya Kapten Alief, tetap saja
dia ditahan selama 2 tahun. Ternyata antara Zulkifli Lubis dan TB
Simatupang sudah lama ada percecokan pribadi ketika masih dalam
Perang Kemerdekaan yang tidak sempat diselesaikan oleh mereka
berdua.
Tetapi Kementerian Pertahanan sebagai instansi tertinggi militer
sudah menunjukkan tindakan-tindakan yang aneh seperti yang telah
saya uraikan di atas yaitu tentang seorang pengusaha Cina yang
diberi surat kuasa penuh untuk mengambil seluruh isi dump raksasa
militer bekas milik Sekutu di Pulau Morotai oleh Sekretaris Jenderal
Kementerian Pertahanan Mr. Ali Budiardjo yang ada hubungan
keluarga melalui perkawinan dengan TB Simatupang. Ali Budiardjo
juga terkenal sebagai tokoh Partai Sosialis Indonesia (Sjahrir). Ke-
mudian ahli hukum itu juga terlibat dalam pembelian sebuah kapal
laut “Tasikmalaya” untuk angkutan Jemaah Haji Indonesia melalui
suatu kolusi dengan seorang broker Amerika bernama Frank C.
Starr. Kapal itu ternyata sama sekali tidak memenuhi syarat sebagai
angkutan Jemaah Haji karena tidak mempunyai fasilitas pelayanan
antara lain untuk mandi dan toilet. Hal itu sempat diperkarakan
pada waktu itu dan masuk berita surat kabar di Jakarta. Gejala-gejala
itu merupakan pencerminan adanya campur tangan Partai dengan
instansi Pemerintah dalam hal ini Kementerian Pertahanan. Di da-
lam struktur Kementerian Pertahanan pada waktu itu terdapat ba-
gian Pepolit (Pendidikan Politik) dipimpin oleh Kolonel Wiyono
(pernah menjabat menteri dalam salah satu kabinet Perdana Menteri
Sutan Sjahrir yang terkenal sebagai Ketua Partai Sosialis). Wiyono
kemudian menjadi wakil “World Socialist Movement” yang

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 65

pustaka-indo.blogspot.com
berkantor di Rangoon Burma dan sebagai sekretaris Abubakar Lubis
bekas mahasiswa Fakultas Kedokteran Jakarta yang saya kenal baik
Pada tahun 1946-1948 organisasi pendidikan “Marx’s House”
di beberapa kota di Jawa Tengah dan Madiun merupakan oganisasi
yang disetujui oleh pemerintah RI di bawah Sutan Sjahrir sebagai
Perdana Menteri dan di bawah naungan bagian Pepolit dari Kemen-
terian Pertahanan.
Jadi dapat disimpulkan bahwa pada tahun 1950-1951 instansi
Kementerian Pertahanan masih dalam taraf penyusunan secara
organisatoris atau masih sedang mencari bentuk dan isi yang efisien,
masih belum stabil, dapat terombang-ambing oleh pengaruh dari
politik kepartaian. Hal itu dapat dimengerti sesuai dengan status
negara berkembang yang baru berdiri. Tetapi kita juga sudah bisa
menarik kesimpulan bahwa yang menentukan proses menuju
kesempurnaan demi kepentingan rakyat banyak, cepat atau lambat
akan ditentukan oleh kualitas moral/mental manusia-manusia yang
memegang kendali dalam instansi tertinggi militer itu.

d. Pemikiran militer di kalangan Staf Umum Angkatan Darat


(SUAD)
Saya setelah bertugas sebagai Kepala Staf Komando Pasukan Sulawesi
Utara-Maluku Utara mendapat tugas di SUAD sebagai Wakil Kepala
Staf V dengan pangkat Mayor, suatu Staf dari SUAD yang mengurus
masalah Teritorial dan Pertahanan Rakyat pada waktu itu. Atasan
saya langsung adalah Letnan Kolonel Sutoko yang asalnya dari
jajaran Divisi Siliwangi Jawa Barat, usianya kira-kira 5 tahun lebih
tua dari saya dan kelihatannya tenang dan simpatik, senyumnya
khas “senyum orang Jawa”. Ia langsung pada perkenalan pertama
bicara dalam bahasa Belanda dengan saya. Mungkin ia sudah

66 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
mengerti asal usul saya dari golongan pemuda pejuang bersenjata
apa. Saya pun kemudian tahu bahwa orang itu sebelumnya adalah
pegawai menengah di jawatan Pos Telegram dan Telepon di Bandung,
kedudukan yang pada zaman Belanda ditempati oleh seorang
berpendidikan AMS. Hal itu juga dibuktikan oleh cara bicaranya
dalam bahasa Belanda yang cukup lancar dan idiomatis.
Saya senang, terutama, ia bukan bekas opsir KNIL dan kemu-
dian ia mengatakan juga senang bahwa saya bukan bekas perwira
PETA atau bekas opsir KNIL. Ia kemudian mengatakan secara
bercanda, setelah kami sudah agak saling mengenal, bahwa ia harus
agak berhati-hati karena saya bekas mahasiswa dan ditambahkan
saya juga “arek Suroboyo”.
Kami berdua sepaham bahwa SUAD belum merupakan staf
militer yang tugasnya sudah mempunyai prosedur tertentu bahkan
seluruh SUAD juga masih dalam keadaan seperti itu.
Pada saat itu saya mulai berpikir bagaimana sikap saya
selanjutnya. Bahkan saya mulai berpikir toh tidak ada perang lagi,
apakah tidak sebaiknya saya melanjutkan studi dalam ilmu kedok-
teran saja dan menempuh ujian doktoral dua saya daripada terka-
tung-katung dalam instansi militer yang belum berjalan sebagaimana
semestinya.
Tetapi sebelumnya ada kepastian dari saya sendiri dan juga dari
atasan saya masih harus terus “ikut jalan” dalam SUAD. Dari mana
sebuah badan seperti SUAD harus menerima pemikiran militer
sebagai dasar untuk cara kerjanya?
Pikiran itulah yang timbul dalam benak saya kira-kira 60 tahun
yang lalu. Marilah kembali ke tema buku ini “Pemikiran Militer
Bangsa Indonesia”.
Pemikiran militer timbulnya dari mana? Apakah ada hukum
tertentu tentang masalah ini? Apakah datangnya harus dari seorang
jenius, dari golongan dari masyarakat tertentu? Apakah harus
datang dari bagian teratas Pemerintah dari masyarakat tertentu?

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 67

pustaka-indo.blogspot.com
Pemikiran atau konsep tentang sesuatu adalah hasil dari proses
neuro-biologis bekerjanya otak manusia. Proses dalam otak manusia
pasti ada sangkut pautnya dengan proses dalam otak manusia yang
lain (the brain is not alone) dalam suatu community (Baca, tulisan
Steven Rose dan Antonio Damasio tentang hal ini). Mengapa saya
terjebak dalam kerumitan berpikir seperti ini? Karena dalam penga-
laman hidup saya pernah mengetahui bahwa suatu pemikiran militer
tidak harus berasal dari bagian teratas pemerintahan suatu negara.
Hal itu dibuktikan oleh fakta terjadinya perebutan senjata secara
massal dari tentara Jepang oleh massa rakyat kota Surabaya. Padahal
pemikiran militer untuk merebut senjata dari Jepang tidak muncul
dari kalangan pemerintah RI yang baru diproklamirkan. Dengan
sendirinya berarti bahwa Pemikiran Militer untuk merebut senjata
pada waktu itu tidak muncul dari dalam proses otak para pemimpin
RI pada waktu itu dan sesudahnya.
Jadi dapat dikatakan bahwa pemikiran militer tidak harus
berasal dari proses otak para pemimpin dalam pemerintah suatu
negara.
Kondisi bahwa rakyat kota Surabaya menjadi massa rakyat yang
bersenjata setelah berhasil merebut seluruh senjata dari Kesatuan
Tentara Jepang yang berada di Jawa Timur, menimbulkan pemikiran
militer dalam otak rakyat kota Surabaya secara massal untuk
melawan Brigade dan Divisi Inggris, terlepas dari Pemerintah RI
yang telah menyerahkan keputusan perang kepada rakyat Surabaya
sendiri, untuk melanjutkan berperang melawan tentara “divisi baru”
Inggris yang mendarat di Surabaya.* ( Lihat Memoar Hario Kecik I,
hlm. 221)
Kembali ke masalah perkembangan pemikiran militer SUAD
di bidang organisasi, staf, dan lain-lainnya, yang saya alami pada
waktu itu ialah mulai ada pembicaraan tentang perlunya Staf V
atau tidak di dalam tubuh organisasi SUAD. Perwira-perwira bekas
KNIL mengatakan bahwa di dalam semua General Staf Tentara di

68 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
dunia hanya ada 4 Staf yaitu G1, G2, G3, dan G4. Perwira TNI asli
termasuk saya mengatakan bahwa menurut praktek dalam perang
kemerdekaan perlu ada Staf V, bahkan itu yang terpenting karena
ada hubungannya dengan kegiatan rakyat pedesaan dalam perang.
Saya tambahkan bahwa saya mendengar sendiri dari orang-orang
intel yang saya kirim masuk Filipina bahwa organisasi tentara
pendudukan Amerika ada bagian Military Government yang kira-
kira pekerjaannya seperti Staf V tetapi mungkin jauh lebih besar
jangkauannya. Sebetulnya saya mengatakan itu hanya untuk mene-
kankan bahwa organisasi apa saja merupakan alat untuk mencapai
suatu tujuan. Jadi, susunannya harus disesuaikan dengan keper-
luannya, jangan dogmatis statis. Tetapi perdebatan di SUAD terus
saja berlangsung tentang kemiliteran lainnya. Sebetulnya bekas opsir-
opsir KNIL itu tidak kompeten bicara tentang hal-hal di level SUAD.
Saya tidak lupa dengan pembicaraan dengan Jenderal Oerip Soe-
mohardjo bekas opsir KNIL. Tetapi orang tua itu jujur tahu masa-
lahnya bahwa KNIL hanya merupakan tentara yang “sifatnya poli-
sionil” dan dipakai Belanda hanya di bidang itu. Karena itu KNIL
diperintahkan oleh Gubernur Jenderal Hindia Belanda untuk me-
nyerah tanpa syarat dan tanpa perlawanan terhadap tentara Jepang
yang mendarat di daerah Indonesia pada tahun 1942. (Lihat
Pemikiran Militer I).
Kemudian yang diperdebatkan dalam SUAD adalah besarnya
tentara Indonesia. Seorang yang pernah sekolah militer KNIL yaitu
Letnan Kolonel Mokoginta dengan serius mengatakan bahwa tentara
RI seharusnya “klein en hanteerbaar” (artinya, “kecil dan dapat
dikendalikan”). Saya masih ingat betul sampai sekarang apa yang ia
katakan itu, karena kemudian ia ternyata simpatik dan mau
bersilaturahmi dengan mengajak istrinya ke rumah saya. Mungkin
juga karena saya dan istri saya fasih berbahasa Belanda dan ia
mengetahui bahwa saya pernah sekolah kedokteran dan hampir

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 69

pustaka-indo.blogspot.com
menjadi dokter tetapi memilih perang dan istri saya adalah bekas
gerilyawati.
Ternyata A.H. Nasution sebagai KSAD mengumpulkan bekas
opsir KNIL lalu dimasukkan ke jajaran TNI lewat KMB di suatu
bagian yang ruangannya terletak dalam bangunan di samping
gedung besar SUAD dan bagian itu dinamakan “perpustakaan AD”.
Saya belum sempat menanyakan apa sebabnya ia mengambil
putusan sementara seperti itu. Yang ada di dalam bagian itu, antara
lain, Mayor Aminin. Mayor Muskita, Mayor Kadir, dan lain-lainnya.
Setelah saya diberi kesempatan menempuh ujian doktoral
kedua di fakultas kedokteran, saya dipanggil kembali bertugas militer
karena terjadi Gerakan 17 Oktober 1952. Saya kembali bertugas
dalam situasi yang agak kacau dan tegang di kalangan militer level
atas di Kementerian Pertahanan maupun di SUAD. Tetapi saya
bersikap biasa saja dalam menemui para perwira di Kementerian
Pertahanan dan di SUAD, karena saya tahu bahwa semua perwira
tahu bahwa saya independen tidak berafiliasi dengan golongan partai
politik apapun. Karena saya bergerak bebas dalam keadaan yang
tegang itu di kalangan milter tinggi dan juga di kalangan pemuda
pelajar bekas pejuang bersenjata TP (Jawa Tengah), TRIP dan TGP
(Jawa Timur), CMDT, saya dengan cepat dapat mengestimasi keadaan
dengan objektif dan cepat. Saya juga tahu apa yang menyebabkan
terjadinya gerakan 17 Oktober 1952. Karena itu saya berpendapat
perlu dicari solusinya di bidang kegiatan partai-partai politik mulai
dari saat diproklamirkannya Kemerdekaan RI pada 17-8-45. Kegiatan
yang menunjukkan “rivalitas” yang tidak sehat yang sumbernya
adalah politik adu domba kolonialis Belanda yang masih mem-
pengaruhi kaum elite politik, bekas mahasiswa dari Negeri Belanda,
teristimewa lulusan pendidikan tinggi di Negeri Belanda.
Pada awal tahun 1945 sampai akhir 1948, kita mengalami
peristiwa-peristiwa yang merupakan pencerminan dari persoalan
“rivalisme” itu, mulai dari “penculikan” Soekarno dan Hatta yang

70 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
dibawa ke Rengasdengklok oleh kelompok pemuda dari Jakarta,
kemudian penculikan Sutan Sjahrir (PM dari Kabinet Sjahrir sendiri,
“kudeta” oleh Jenderal Darsono/kelompok Tan Malaka di Ibukota
RI Yogyakarta, dan yang terakhir “Peristiwa Kudeta” di Madiun
oleh Kelompok kiri bekas mahasiswa dari Nederland ditambah
anggota PKI dan Muso yang baru kembali dari Moskow pada bulan
Mei 1948.
Kemudian kelompok-kelompok politik yang dituduh resmi oleh
pemerintah sebagai pelaku peristiwa-peristiwa itu dapat disingkirkan
dari kedudukannya dalam pemerintah yang merupakan hasil dari
Proklamasi Kemerdekaan 17-8-1945.
Kelompok-kelompok itu adalah kelompok Tan Malaka dan
kelompok PKI-Muso. Bahkan kelompok yang terakhir yaitu PKI-
Muso dapat dihancurkan secara fisik. Kemudian setelah peristiwa
itu, Belanda melanggar segala ketentuan dalam perundingan dengan
RI, melancarkan yang mereka namakan “Aksi Polisionil II”. Sebelum
itu Tan Malaka dibunuh oleh musuh-musuhnya Mayor Sabarudin
dalam tubuh TNI di Jawa Timur. Sabarudin pernah diangkat oleh
Tan Malaka sebagai komandan “pasukan keamanan”. Sabarudin
di kalangan pemuda pejuang bersenjata dan TNI Divisi 6 di Jawa
Timur dikenal sebagai orang yang dengan cara kejam dan biadab
membunuh orang-orang yang dituduh sebagai mata-mata termasuk
bekas Cudanco PETA Suryo dan lain-lain orang yang belum tentu
mata-mata musuh. Yang menambah menimbulkan antipati pemuda
pejuang bersenjata Jawa Timur itu bahwa Sabarudin melakukan itu
semua di belakang front pertempuran Surabaya melawan Inggris
yaitu di Sidoardjo yang letaknya 24 km dari sentrum pertempuran
Surabaya dan kemudian Sabarudin diketahui tidak pernah bertem-
pur melawan Inggris ataupun Belanda. Ia pernah ditahan karena
melakukan tindakan insubordinasi terhadap bekas Daidanco
Mohammad dan melakukan tindakan tidak senonoh terhadap
orang-orang bekas interniran, teristimewa kaum wanita (Belanda)

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 71

pustaka-indo.blogspot.com
dengan membawa mereka ke vila-vila peristirahatan di perbukitan
Pacet yang letaknya tidak jauh dari Mojokerto. Melihat tindakan
Sabarudin yang semena-mena dan melanggar etika revolusi 45
tersebut, Pemuda Republik Indonesia (PRI) menyerbu sarang
kemaksiatan Sabarudin dengan persetujuan Komandan Divisi 6
Soengkono. Sabarudin ditangkap dan diserahkan kepada pihak yang
berwajib dan dimasukkan ke dalam tahanan di Ambarawa.
Setelah peristiwa Madiun dan Siliwangi menyerbu Madiun,
Sabarudin dibebaskan oleh Kolonel dokter gigi Mustopo yang pada
waktu itu berfungsi sebagai Komandan TCDT (Teritorial Komandan
Djawa Timur, bermarkas di Madiun). Sabarudin diberi tugas oleh
Mustopo ikut memberantas PKI. Dengan demikian Sabarudin
mendapat legalitas untuk menjalankan perannya kembali sebagai
“algojo” yang kejam. Ia dapat menyusun pasukan dari bekas peng-
ikutnya ditambah pengikut Mustopo yang juga terkenal sebagai
orang-orang yang setengah rusak/avonturir yang tidak mengenal
etika 45 dan tidak pernah berjuang sungguh-sungguh untuk kemer-
dekaan. Sabarudin menangkap Kolonel Roestam Zain dan mem-
bunuhnya tanpa proses hukum. Roestam Zain sebagai pemuda peju-
ang pernah tergabung PRI dalam Revolusi Surabaya. Ia adalah kakak
Harun Zain (bekas Gubernur Sumatera Barat dan juga bekas anggota
TRIP) dan Yetti Zain dokter gigi, istri Pangeran Noor. Saya kebetulan
mengetahui perkara Roestam Zain karena ia pernah menjadi maha-
siswa kedokteran Jakarta sebelum pindah ke Akademi Pemerintahan
Dalam Negeri di Jakarta. Kami bertemu lagi dalam perjuangan
Revolusi Surabaya dan pertempuran melawan Inggris, saya sebagai
komandan kesatuan PTKR dan ia sebagai PRI (Pemuda Republik
Indonsia) pada waktu itu.
Uraian yang agak panjang ini perlu saya ajukan supaya secara
adil dan jelas saya dapat menguraikan teori saya tentang dasar sebab
gerakan 17 Oktober 1952 yang kelihatan sepintas lalu hanya beraspek
dan mengenai orang-orang dari kalangan militer pada waktu itu.

72 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
Tan Malaka tanpa sadar telah masuk dalam pusaran air yang
berbahaya pada waktu itu dimana ia ikut tertarik dan tenggelam.
Pada umumnya terbunuhnya Tan Malaka oleh kalangan Murba
dan orang-orang golongan politik yang tidak mengetahui latar
belakang sejarahnya, peristiwa hilangnya atau terbunuhnya Tan
Malaka, dianggap merupakan pembunuhan yang bersifat politik.
Sebenarnya Tan Malaka terbunuh karena termasuk dalam kelom-
pok Mayor Sabarudin yang dianggap oleh semua pejuang bersenjata
di Jawa Timur sebagai orang yang mengumpulkan orang-orang liar
yang bisa diperintah membunuh orang-orang tahanan secara kejam
tanpa dasar hukum sejak revolusi di kota Surabaya dan melakukan
tindakan semena-mena yang menyinggung nilai-nilai etika revolusi
1945. Berarti kelompok Sabarudin dipandang sebagai kelompok
kriminal.
Tan Malaka tanpa mengetahui identitas Sabarudin yang sebe-
narnya, mungkin hanya mendengar bahwa Sabarudin ditakuti
banyak orang, mendekati dan menjadikan Sabarudin dan pasukan-
nya sebagai pasukan “pengawal Tan Malaka”.
Pasukan sebesar kompi dari Sabarudin yang mengawal Tan
Malaka di daerah Kediri itu digempur oleh kesatuan TNI bernama
“Macan Kerah” sehingga hancur ludes. Sabarudin dapat meloloskan
diri dari bencana annihilization (pemusnahan) pasukannya itu. Ia
lari tunggang langgang seorang diri, mungkin lupa tugasnya sebagai
“pasukan pengawal” Tan Malaka. Dalam keadaan seperti itu Tan
Malaka yang terpencil, tertangkap dan kemudian terbunuh, mung-
kin karena dianggap sebagai anggota kelompok Sabarudin yang di-
anggap sebagai musuh oleh pasukan TNI dan rakyat setempat.
Masyarakat Jawa Timur termasuk golongan militer tidak sempat
mengenali identitas Tan Malaka sebenarnya.* (Baca tulisan Djoeir
Moehamad dalam buku Memoar seorang Sosialis).
Sabarudin kemudian lari ke kawasan Gunung Kawi yang
merupakan basis gerilya dan daerah Kesatuan Commando Kawi

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 73

pustaka-indo.blogspot.com
Selatan (KCKS) dimana saya berada. Saya bertemu dengan Saba-
rudin dalam keadaan tanpa senjata dan tanpa pasukan, dan hanya
membawa seekor kuda tunggang.
Letnan Kolonel J.F. Warrau sebagai komandan KCKS, karena
perwira-perwiranya yang dahulu asalnya dari PRI Surabaya dan
karena ia sendiri dahulu juga PRI, tidak mau bertemu dengan
Sabarudin. Warrau secara khusus minta saya supaya mengurusi
masalah Sabarudin karena saya kenal Sabarudin dan orang itu juga
mengenal saya sebagai komandan kesatuan PTKR Jawa Timur di
Surabaya.
Sabarudin saya tempatkan dalam sebuah ‘rumah gedek’ desa
di daerah pegunungan yang kebetulan kosong dan letaknya agak
tersembunyi, saya penuhi permintaan pelarian itu 2.500 ombyok
jagung kering untuk persediaan pakan kudanya, kecuali itu saya
jelaskan bahwa jangan sekali-kali ikut campur dalam soal-soal militer
(seandainya mau juga tidak mungkin karena ia tidak mempunyai
senjata dan pasukan), dan soal makan dia serta istrinya (yang saya
belum pernah lihat) akan dikirim setiap waktu makan, makanan
dari dapur umum Comando Kesatuan KS seperti juga kami. (Lihat
Memoar Hario Kecik I, hlm. 277-278).
Berdasarkan beberapa fakta tersebut di atas, saya mempunyai
jalan pikiran sebagai berikut: Setelah tidak aktif atau hilangnya
beberapa elemen politik yang saling bersaing dengan PSI-Sjahrir yaitu
Murba dan PKI, dan kelompok pemuda lainnya di bidang kemi-
literan, tinggal kelompok PSI yang dominan di kalangan militer
setelah penyerahan kedaulatan RI. Jadi, jika ada gejolak atau aktivitas
di bidang militer kemungkinan besar yang berada di latar bela-
kangnya adalah kelompok PSI-Sjahrir. Sebab lain-lain partai dilihat
dari perkembangan dalam proses sejarah di masa lampau tidak
mempunyai akses lagi dalam masalah kemiliteran.
Berarti peristiwa 17 Oktober 1952 ada hubungannya dengan
aktivitas PSI-Sjahrir. Pendapat itu diperkuat oleh fakta bahwa elemen-

74 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
elemen yang bergerak di dalam gerakan itu adalah para perwira
dari Divisi Siliwangi yang dikenal sebagai simpatisan Sjahrir.
Sekarang saya tinggal menganalisis tentang apa motif sebenarnya
gerakan itu. Atau, apa pemikiran militer kelompok itu?
Untuk apa kesatuan yang katanya dipimpin oleh Mayor Kemal
Idris itu mengancam Bung Karno dengan beberapa pucuk meriam
yang moncongnya langsung diarahkan ke tempat tinggal presiden
Soekarno yaitu Istana Negara dalam jarak dekat secara dramatis
eksbisionistis dan supaya Bung Karno membubarkan parlemen dan
menyatakan dirinya sebagai diktator? Apa peran Kolonel dokter
gigi Mustopo?
Perlu diketahui bahwa dokter gigi Mustopo di kalangan pemuda
dan PETA di Jawa Timur dikenal sebagai psychopat yang biasa
membesar-besarkan suatu masalah dan memberikan laporan yang
didramatisir langsung kepada Bung Karno. Rupanya orang-orang
di belakang gerakan itu juga mengetahui tentang hal itu dan justru
karena itu memakai Kolonel dokter gigi Mustopo. (Ingat uraian
sebelumnya bahwa Mustopo melepaskan Sabarudin dari tahanan
untuk dipakai kembali sebagai “algojo”).
Hal itu bagi saya merupakan gejala yang sangat aneh mengingat
pada waktu perang kemerdekaan PSI selalu bertindak sebagai “Jago
Demokrasi”. Mengapa ia tiba-tiba mendorong Bung Karno membu-
barkan Parlemen dan menjadi seorang diktator? (suatu tindakan
yang jelas antidemokrasi.)
Timbul beberapa pertanyaan dalam pikiran saya yaitu:
1. Apakah follow-upnya jika tindakan itu berhasil?
2. Mungkinkah move itu hanya merupakan jebakan untuk Soe-
karno?
3. Apakah wakil Presiden Hatta sama sekali tidak mengetahui
sebelumnya?

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 75

pustaka-indo.blogspot.com
4. Apakah di kalangan Kementerian Pertahanan tidak mengetahui
sebelumnya adanya gerakan itu?
5. Apakah logis menurut pandangan dari sudut militer bahwa
Nasution sebagai KSAD yang harus bertanggung jawab langsung
dalam masalah itu?
6. Apakah Menteri Pertahanan tidak mengetahui apa yang terjadi
di kalangan Kementeriannya? Jika tahu, di posisi politis mana
ia menempatkan diri?

Beberapa pertanyaan inilah jika dapat dijawab akan dapat sangat


membantu analisis tentang gejala apa sebetulnya masalah 17 Oktober
1952 itu.
Sehubungan dengan pertanyaan no.1, kita harus mengetahui
dahulu, paling tidak, di level komando militer mana timbul konsep
gerakan itu. Dari pengetahuan itu kita baru dapat menyimpulkan
jawaban atas pertanyaan no. 1.
Saya berpendapat bahwa fakta Zulkifli Lubis sebagai kepala IKP
yang kemudian diganti nama menjadi BISAP (Biro Intelligence Staf
Angkatan Perang) oleh TB Simatupang, tidak setuju dengan gerakan
itu, menunjukkan bahwa Zulkifli Lubis tahu langsung siapa yang
berinisiatif membuat rencana itu. TB Simatupang termasuk orang
yang setuju dengan gerakan itu. Kesimpulan apa yang kita tarik
dari dua masalah atas kejadian itu?
Kita dapat menarik kesimpulan dari fakta-fakta itu bahwa
inisiatif gerakan itu harus dicari di level Kementerian Pertahanan.
Telah diketahui oleh kalangan intelektual di level atas termasuk para
mahasiswa bahwa Kolonel TB Simatupang dan Mr. Alibudiardjo
mempunyai hubungan kekeluargaan. Istri TB Simatupang adalah
adik dari Mr. Alibudiardjo dan orang ini adalah tokoh PSI-Sjahrir.
Pertanyaan no. 6 jawabannya adalah bahwa Menteri Perta-
hanan layaknya mengetahui adanya gerakan itu. Zulkifli Lubis

76 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
pernah membicarakan masalah itu dengan Menteri Pertahanan
yang pada waktu itu adalah Sri Sultan Hamengkubuwono IX tetapi
tidak mendapat respons sesuai dengan harapan Zulkifli Lubis sebagai
kepala Intel. Kementerian Pertahanan dan sesuai dengan kedudukan
Sri Sultan sebagai Menteri Pertahanan.
Sultan dan Sjahrir pernah sekolah tinggi di Nederland. Sjahrir
di fakultas Hukum dan Sultan di fakultas “Indologi”, fakultas khusus
untuk orang Belanda aspiran pejabat pemerintah kolonial Belanda
di Nederlandsch Indie (Indonesia), untuk controleur (Pengawas
bupati), asisten residen, residen, bahkan gubernur. Van Mook juga
pernah mengikuti kuliah di fakultas Indologie itu pada tahun dua
puluhan, hampir bersamaan waktunya dengan kelompok Sri Sultan,
Moh. Hatta, Sutan Sjahrir, Soekiman, dan lain-lain. Jadi, rupanya
Sri Sultan oleh kolonialis Belanda sudah direncanakan untuk
dijadikan Sultan Yogyakarta setelah Sultan Hamengkubuwono VIII
wafat. Sri Sultan dengan sendirinya mendapat gelar yang sama
dengan sultan sebelumnya mulai dari Sri Sultan Hamengkubuwono
I yang diangkat secara resmi oleh Belanda VOC, aslinya adalah
Pangeran Mangkubumi. Sesudah diangkat sebagai Raja Yogyakarta
ia mendapat gelar: Sultan Hamengku Buwono I Senopati Ing Alogo
Ngabdulrakhman Sayidin Panotogomo Ing Ngayogyokarto. Jadi,
Sri Sultan Hamengkubuwono IX gelar lengkapnya adalah sama.
Dalam sejarah Sri Sultan di dunia politik yang kemungkinan ia
dekati ialah kelompok intelektual dari golongan PSI-Sjahrir. Karena
tentunya ia tidak mau mendekati kelompok kaum kiri (PKI dan
Murba), golongan Islam, dan PNI. Sesuai dengan asumsi itu dan
kedudukannya sebagai Menteri Pertahanan, kemungkinan besar ia
mengetahui rencana gerakan 17 Oktober 1952.* (Lihat Memoar
Hario Kecik I, hlm. 404-405.)
Mayor Kemal Idris sebagai komandan kesatuan yang dituduh
melakukan penodongan meriam-meriam seharusnya secara militer,
menurut prinsip “Chain of Command” dalam organisasi tentara,

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 77

pustaka-indo.blogspot.com
harus mendapat perintah dari atasan langsung yaitu Komandan
Divisi Siliwangi/Komandan Teritorial dan tentara Jawa Barat. Ka-
rena operasi itu dijalankan di dalam kota Jakarta, paling tidak,
operasi itu juga diketahui oleh Komandan KMKB Jakarta.
Penggunaan meriam hanya dapat dilaksanakan atas perintah
Komandan Kesatuan Artileri (yang merupakan simpatisan PSI).
Fakta bahwa operasi itu dapat terjadi menunjukkan bahwa unsur-
unsur komando infanteri level KTT Jawa Barat, KMKB, Komandan
Artileri, semua seharusnya mengetahui tentang rencana 17 Oktober
1952. Jadi, dapat disimpulkan bahwa operasi “penodongan meriam”
tersebut bukan hanya merupakan inisiatif dari Mayor Kemal Idris
saja tetapi juga hasil dari konspirasi politik dari seorang atau
kelompok elite politik level atas. Menurut pemikiran saya, tidak
mungkin dari Level SUAD. Berarti hanya dapat terjadi di level
Kementerian Pertahanan yang sudah dikuasai oleh PSI-Sjahrir.*
(Lihat Memoar Hario Kecik I, hlm. 404-405 dan seterusnya.)
Hal ini juga diketahui oleh Zulkifli Lubis, karena itu ia langsung
tidak setuju dengan operasi 17 Oktober 1952 dan mengutus Letnan
Satu Maliawan untuk menghubungi Bung Karno dan memberikan
informasi seperlunya, kemudian Zulkifli Lubis juga dengan tegas
melawan Gerakan 17 Oktober 1952.
Pemikiran saya malahan bahwa gerakan itu tidak dapat dipan-
dang sebagai gerakan yang berdiri sendiri. Saya memandangnya
sebagai kelanjutan dari “Power of Struggle” golongan elite politik
yang sudah dimulai pada saat menjelang diproklamirkannya
Kemerdekaan RI.* (Baca Buku Pemikiran Militer 1: Sepanjang Masa
Bangsa Indonesia I).
Jika kita berasumsi bahwa peristiwa 17 Oktober 1952 tersebut
merupakan gerakan yang bertitik berat pada politik tingkat tinggi
menuju ke arah upaya menjatuhkan Soekarno sebagai Presiden,
maka dapat disimpulkan bahwa gerakan itu adalah jebakan untuk
Bung Karno.

78 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
Untungnya Bung Karno mau mendengarkan kelompok yang
tidak setuju dengan gerakan itu tepat pada saat akan memuncaknya
demonstrasi dengan kekerasan itu, yaitu pada saat massa orang yang
dikumpulkan oleh dokter gigi Mustopo diarahkan ke depan Istana
Merdeka. Bung Karno menolak mentah-mentah usul supaya membu-
barkan parlemen dan menyatakan dirinya menjadi diktator.
Mustopo (bekas PETA) melansir sebelumnya lewat Mayor
Pamoerahardjo (bekas PETA dan juga ajudan Bung Karno) bahwa
sudah terkumpul ribuan orang yang akan mendukung pembubaran
Parlemen dan Soekarno menjadi diktator. Beruntung sekali Bung
Karno mempunyai pengalaman tentang kepribadian Mustopo pada
waktu lampau yang dinilainya psikopat itu.
Musuh-musuh politik Bung Karno pada waktu itu menilai bah-
wa gerakan mengarahkan meriam-meriam dikombinasikan dengan
pengerahan yang dilakukan oleh Mustopo dengan dramatisasinya
itu akan cukup membuat Soekarno jatuh ke dalam ketakutan se-
hingga memenuhi tuntutan mereka. Moestopo mengatakan kepada
Mayor Pamoerahardjo untuk menakut-nakuti bahwa ada sekelom-
pok orang yang sudah bersiap-siap memasukkan racun ke dalam
saluran air minum untuk seluruh kota Jakarta. Semua provokasi
tersebut dan lain-lain berita yang dapat menimbulkan kegelisahan
di kalangan Istana dapat dinetralisir oleh kelompok intel Zulkifli
Lubis yang dapat mengatur menyusupkan kelompok kecil demon-
strasi tandingan yang berteriak “Hidup Bung Karno, Hidup Bung
Karno!” Anehnya, yel-yel tersebut juga diikuti oleh demonstran
lainnya. Dengan demikian massa sudah tidak tahu lagi apa yang
harus diperbuat. Terjadi kekacauan besar yang disusul dengan mulai
bubarnya massa yang mungkin adalah orang-orang bayaran itu.
Tetapi yel-yel “Hidup Bung Karno” terus terdengar sambil massa
membubarkan diri. Dengan demikian pasukan-pasukan yang mem-
bawa meriam ikut “confuse” dan mundur, gagallah gerakan 17
Oktober 1952 tanpa tembakan dan pengorbanan jiwa.

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 79

pustaka-indo.blogspot.com
Tentang pertanyaan no. 3 yaitu apakah Bung Hatta mengetahui
adanya gerakan itu, saya kira melihat cara pelaksanaan rencana yang
demikian serampangan dan gampangan itu kemungkinan besar
Bung Hatta juga mengetahui sebelumnya dari TB Simatupang.
Paling tidak, garis besar rencana itu.
Tentang pertanyaan no. 4 dan no. 5, sedikit banyak telah saya
singgung sebeluknya dan menurut saya A. H. Nasution sebagai KSAD,
jika ditinjau secara organisatoris militer, tidak langsung bertanggung
jawab atas kejadian itu. Yang sebetulnya harus dimintai langsung
tanggung jawab adalah mulai Komandan KTT Jawa Barat kemudian
berturut-turut KMKB, baru Komandan pasukan Kemal Idris, dan
komandan Artileri (yaitu, perwira-perwira yang berafiliasi PSI-
Sjahrir).
Timbul pertanyaan sekarang, mengapa dalam masalah ini
seakan-akan yang dikorbankan adalah Kolonel A. H. Nasution
sebagai KSAD?
Sebetulnya yang harus bertindak langsung dengan backing
langsung dari pemerintah ialah KSAD A.H. Nasution, terhadap
perwira-perwira yang saya sebutkan sebelumnya jika mau bertindak
secara adil berdasarkan kebijakan kemiliteran. Kenyataannya, yang
terjadi menurut sejarah adalah bahwa A. H. Nasution mengundur-
kan diri dari kedudukannya sebagai KSAD secara sukarela. Mengapa
bisa terjadi? Mengapa semua elite politik ingin seakan-akan “mem-
batasi” masalahnya?
Apakah dengan memutuskan demikian itu tidak berarti peme-
rintah RI yang nyatanya merupakan hasil dari perjuangan rakyat
melawan penjajahan Belanda “sudah mulai” atau menganggap perlu
“mengibuli” rakyatnya sendiri? Ataukah hal itu disebabkan oleh
dogmatisme dalam pemikiran golongan elite politk atau mereka
sudah merasa sebagai golongan berkuasa yang harus dijaga
kepermanenannya, pendirian seperti yang ada pada masa kolonialis
Belanda?

80 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
Tulisan ini adalah mengenai Pemikiran Militer, dengan sen-
dirinya berkenaan dengan Pemikiran Politik dan juga penting
bersifat Retrospeksi sejarah bangsa kita dan secara dialektis juga suatu
Entrospeksi jiwa pemikiran bangsa kita.

e. Pemikiran Militer sesudah peristiwa 17 Oktober 1952 di


SUAD
Dampak dari peristiwa 17 Oktober 1952 tersebut sangat terasa di
lingkungan Kementerian Pertahanan, SUAD, KSAD. Tindakan
Kolonel A. H. Nasution menyerahkan kedudukannya sebagai KSAD
kepada Presiden diartikan oleh elite politisi sebagai refleksi dari
tanggung jawab atas terjadinya gerakan tersebut. Kemudian Kolonel
Bambang Soegeng memegang fungsi KSAD.* (Lihat Memoar Hario
Kecik I, hlm. 404-405). Terjadi kekacauan di lingkungan Kementerian
Pertahanan dengan adanya split antara yang setuju dan antigerakan
17 Oktober 1952 yang nampak jelas di lingkungan Kementerian
Pertahanan. Golongan yang antigerakan 17 Oktober 1952 ialah
Letnan Kolonel Zulkifli Lubis dan badan intel yang dipimpinnya,
sedangkan golongan yang pro gerakan tersebut adalah perwira-
perwira yang pernah mendapat pendidikan KNIL di Nederland atau
di Indonesia yaitu Kolonel TB Simatupang, Kolonel Jatikusumo,
dan lain-lainnya.
Dalam keadaan vakum pimpinan dan perpecahan seperti itu
timbul inisiatif dari 4 perwira menengah yaitu Letnan Kolonel CPM
S. Parman, Mayor Suhario Padmodiwirio (penulis), Mayor CPM
Soetoyo Siswomihardjo, Mayor D. Pandjaitan untuk membentuk
organisasi Ikatan Perwira Republik Indonesia (IPRI) yang tujuan
utamanya adalah mengatasi vakum kepemimpinan dalam Angkatan
Darat dan memulihkan persatuan di kalangan perwira TNI. Perwira-
perwira menengah tersebut dinamakan Komisaris IPRI. Setelah
mengadakan approach kepada Angkatan Laut dan Angkatan Udara.
Dari kedua angkatan itu sebagai perwakilan dalam pengurus IPRI,

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 81

pustaka-indo.blogspot.com
Kapten KKO Ali Sadikin dan Mayor Udara Aburachman. Jadi,
kelompok pimpinan IPRI terdiri atas 6 orang Komisaris tersebut di
atas. Tindakan itu dapat dipandang sebagai pencerminan Pemikiran
Militer dari kelompok perwira yang berinisiatif membentuk IPRI,
walaupun hanya dalam bidang “konsolidasi-organisatoris”.
Kelompok pimpinan IPRI mengadakan peninjauan di semua
Komando Tentara dan Teritorial (KTT) di seluruh Indonesia dan
mengadakan breefing mengenai situasi politik di pusat pemerintahan
dan menerangkan khusus tentang “Peristiwa 17 Oktober”.

f. Keadaan masyarakat khususnya di ibukota RI mulai mem-


prihatinkan
Sementara itu korupsi di kalangan politik dan birokrasi pemerintah
sipil merajalela. Hal ini menyebabkan kemarahan di kalangan bekas
pejuang bersenjata pelajar dan mahasiswa independen yang masih
jujur, karena mereka merasa perjuangan bersama rakyat dikhianati
oleh para koruptor itu. Pada waktu itu motto yang menjadi populer
yaitu “Tiap pejabat dan pegawai tinggi pemerintah mempunyai
“Cinanya masing-masing untuk menjalankan korupsi”. Opini publik
itu meluas dan dapat dianggap benar karena sepak terjang Cina-
cina yang “dibacking” oleh pejabat “sobatnya” menjadi sangat
berlebihan dalam bidang perijinan, di dalam bisnis, perpajakan, dan
lain-lain bidang, timbul penyelewengan dan pelanggaran yang luput
dari tindakan ketertiban. Seakan-akan kelompok pejabat dan
Cinanya itu kebal hukum.
Kalangan opsir dan bawahan di kalangan bawah di instansi
CPM dan Polisi Negara termasuk DPKN di bawah pimpinan Kombes
Sempu, mengetahui hal itu tetapi tidak bisa berbuat apa-apa selain
berkeluh kesah dan memaki-maki. Saya mengetahui hal itu karena
saya sering didatangi Perwira-perwira CPM, Kapten Adisura, Letnan
Satu Norman Sasono (ia kemudian dalam rezim Orde Baru menjadi
Panglima Kodam Jaya) dan Letnan I Sudibyo (ajudan Gatot Subroto)

82 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
di rumah saya di Jalan Prambanan 12 dan saya mempunyai
hubungan erat dengan Sempu kepala DPKN.
Perwira-perwira CPM itu berkeluh kesah tentang tindakan
atasannya yang mereka anggap tidak wajar yaitu melindungi Cina-
cina tertentu bahkan memberi izin membawa senjata api. Dari
kalangan bekas pejuang bersenjata pelajar dan mahasiswa yang
mendatangi saya, melaporkan juga keadaan semacam itu. Mereka
sangat marah karena mereka yang betul-betul bekas pejuang malah
dilarang memegang senjata yang mereka dapat dalam perjuangan
kemerdekaan yang lalu.
Pemberian kedudukan istimewa (privilese yang luas) kepada
kelompok Cina tertentu itu mau tidak mau mempunyai dampak
psikologis kepada kelompok penguasa dan elite Cina dalam
masyarakat Ibu kota Jakarta. Kota Jakarta mendadak dimasuki TNI
dan bekas pemuda pejuang bersenjata intelektual/pelajar dan
mahasiswa. Mereka masih dalam keadaan semangat revolusi yang
lama, dan semangat inilah dipicu oleh suasana yang mereka anggap
tidak adil menurut nilai etika revolusi 45. Sebaliknya, di kalangan
Cina elite/tradisional pada zaman Belanda, pemberian privilese yang
berlebihan termasuk menempati rumah-rumah bekas milik kolo-
nialis Belanda yang besar dan mewah untuk masa itu, menyebabkan
kembalinya kesombongan mereka dan menunjukkan sikap itu tanpa
malu kepada rakyat pribumi seperti di masa kolonialis Belanda. Dis-
kriminasi dan pamer superioritas seperti itu terlihat di mana-mana.
Sehingga misalnya dalam melihat film di gedung bioskop yang besar,
tidak ada Cina yang antre membeli karcis di loket, sedangkan rakyat
pribumi harus antre berderet-deret panjang.
Kontradiksi yang timbul itu dengan sendirinya mungkin akan
diselesaikan dengan benturan fisik. Hal itupun ternyata terjadi.
Seorang dokter militer Kapten Haryono dengan seragam
lengkap dengan tanda pangkat, naik sepeda motor, terlibat dalam
insiden lalu lintas dengan seorang intelektual elite Cina, Han Swi

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 83

pustaka-indo.blogspot.com
Tik yang naik mobil. Dokter Haryono yang arek Surabaya memaki-
maki secara spontan. Si Cina intelektual yang sombong dan merasa
kenal dengan beberapa perwira tinggi TNI turun dari mobilnya dan
langsung memukul Dokter Kapten Haryono dengan mengucapkan
kata-kata yang menunjukkan bahwa ia memang anti arek Surabaya.
Mungkin hal ini dikarenakan Cina intelektual itu pernah menga-
lami revolusi Surabaya dan terpaksa lari ke Jakarta. Ternyata Han
Swi Tik yang berbadan tinggi besar itu dikenal sebagai pelatih tinju.
Ia meninggalkan dokter Kapten Haryono terkapar pingsan di jalan.
Kejadian itu dilaporkan ke polisi lalu lintas yang tidak langsung
bereaksi dan katanya tidak dapat menemukan si pemukul Haryono.
Sehingga kabar kejadian itu terdengar oleh perwira-perwira
menengah TNI termasuk di CPM dan SUAD. Kalangan bekas pelajar
pejuang bersenjata dengan sendirinya secara berantai diberi tahu
dan memutuskan untuk berkumpul di gedung Proklamasi di
Pegangsaan Timur, yang belum direnovasi pada saat itu. Saya diberi
tahu dan langsung memutuskan untuk datang di pertemuan itu
karena saya ingat pengalaman saya dalam permulaan Revolusi
Surabaya. Tindakan cepat dan tepat harus dijalankan tanpa ragu.
Pada pertemuan itu tiap kelompok pemuda bekas pejuang bersenjata
mulai beragitasi dengan berapi-api yang membawa pikiran saya ke
saat-saat permulaan Revolusi Surabaya September 1945. Anehnya,
saya mendadak mendapat dorongan dari naluri bawah sadar saya
untuk spontan mengambil inisiatif mengarahkan massa yang sudah
panas itu ke suatu target atau sasaran. Anehnya banyak yang ber-
teriak “Hancurkan koruptor!” Saya langsung secara intuitif sadar
bahwa itulah inti masalahnya yang bisa dipakai sebagai target
inisiatif. Saya langsung dengan suara keras mengatakan: “Ayo
Berantas Korupsi! Mulai sekarang detik ini juga. Jika besok sudah
kasep. Kalian harus setuju sekarang kita mulai.” Rupanya pada saat
itu ucapan saya disetujui oleh hampir semua orang. Mereka pun
berteriak: “Setuju! Sekarang!” Hanya seorang yang berkata: “Setuju,
tapi….“ Saya langsung membentak orang itu: “Tidak ada Tapi-tapian.

84 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
Hanya setuju. Kita mulai sekarang! Semua yang sekarang berada di
sini tidak boleh meninggalkan tempat ini. Demi keamanan
gerakan!” Dengan suara keras dan tegas saya memerintah: “Kapten
Said, dengar! Tidak ada seorang pun yang boleh meninggalkan
tempat ini. Kapten, tugasmu untuk menjaga itu!”
Kapten Said berdiri tegak dan berteriak: “Siaap laksanakan!
Siapa yang keluar saya tembak!” Bersamaan dengan kata-kata itu
Kapten Said mengeluarkan pistol dari holster dan mengokang untuk
mengisi pistolnya, siap menembak. Semua orang mendengar pistol
itu betul diisi dan pelatuknya dalam posisi ke belakang siap
ditembakkan. Tidak terdengar suara kecuali hingar-bingar lalu lintas
di kejauhan.
Dalam kesunyian setempat itu saya menunjuk beberapa orang
bekas Tentara Pelajar Muharyo yang mengenal saya baik, saya
perintahkan: “Kalian ikuti Sersan Mayor itu untuk mengambil
senjata-senjata di detasemen SUAD.”
Sersan Mayor, yang jika saya tidak lupa, bernama Margono itu
kebetulan dari SUAD berteriak: “Siap Mayor Hario!” Sebelum 8
orang bekas Tentara Pelajar dan Sersan Mayor itu berangkat,
Muharyo masih bertanya: “Berapa pucuk senjata dan apa macamnya
Mas Cik?” Saya menjawab: “Kamu jangan khawatir. Tanya saja pada
Sersan, ia tahu.” Mereka berangkat dengan kendaraan Sersan Mayor.
Saya tahu bahwa mereka akan membawa semua senjata yang
ada di detasemen dan amunisinya karena Sersan itulah yang biasanya
mengantar saya ke lapangan tembak untuk melatih para bintara
menembak.
Letnan Kolonel S. Parman, sebelum kelompok pengambil
senjata kembali, datang ke gedung proklamasi. Sersan rupanya
terlebih dahulu menelepon Parman. Dengan demikian ia menun-
jukkan bahwa ia memang Sersan Mayor yang berintelegensi tinggi.
Setelah berbicara dengan beberapa orang dan mendengarkan
keterangan saya bahwa kami akan segera bergerak, Parman setuju

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 85

pustaka-indo.blogspot.com
dan akan menjelaskan hal itu kepada komisaris IPRI yang lainnya
dan juga Mayor Soehardi.
Malam itu kami akan menangkap Cina-cina tertentu dan dari
mereka kami dapat tahu siapa pejabat yang ada di belakang mereka
dan dengan demikian kami dapat menindak para pejabat yang
korup itu.* (Lihat Memoar Hario Kecik I, hlm. 573).
Kepala polisi negara “Pak Jen”, yang saya dan Mayor Soedarto
(DAAD) datangi menyetujui operasi antikorupsi kami dan sanggup
menginstruksikan pos-pos polisi di dalam kota malam itu tidak
bergerak, supaya tidak terjadi clash dengan kami yang mengadakan
operasi antikorupsi. Operasi berjalan mulus, hanya mengenai objek-
objek yang kita pilih dengan cermat. Dengan demikian tidak terjadi
gerakan massa besar-besaran yang tidak terkendali tetapi dampaknya
sudah luar biasa, karena para bekas pejuang bersenjata mengerti
bagaimana melontarkan psy war secara serentak dan efisien. Begitu
senjata-senjata di tangan, kami mengadakan penembakan sesuai
dengan planning terhadap suatu objek. Saya perintahkan jangan
sampai melukai orang lain. Kami melakukan penembakan otomatis
untuk mendapatkan efek psikologis/moral untuk menunjukkan
bahwa gerakan kami serius dan tegas tertuju primair pada kaum
koruptor. Semua yang bertugas menembak adalah orang-orang yang
terlatih dalam menembak secara tembakan otomatis tanpa menyasar
mengenai orang lain. Ternyata operasi kami pada malam pertama
mempunyai efek yang sangat besar terhadap orang-orang yang korup
di kalangan atas pemerintahan.
Sinkron dengan gerakan cepat itu, mulai malam itu juga dan
dilanjutkan pada esok harinya kami mencetak ribuan pamflet yang
isinya antikorupsi dan menganjurkan masyarakat melaporkan setiap
tindakan korupsi yang mereka ketahui. Pamflet-pamflet tersebut
kami kirim ke semua kota besar di semua provinsi di Pulau Jawa.
Kami menggunakan jasa percetakan surat kabar dan persedian
kertasnya yang dipimpin oleh Rosihan Anwar yang saya kenal dan

86 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
tempat bekerja bekas anggota CMDT Suyono asal Jomblang.
Mungkin tanpa sepengetahuan Rosihan Anwar.
Ternyata Han Swi Tik dapat lolos lari ke luar negeri padahal
semua instansi yang bersangkutan dengan masalah keimigrasian
sudah diblokir oleh para pejuang. Kemudian kami ketahui bahwa
Mayor Sukendro dari Staf I SUAD menerima rumah lengkap dengan
kolam renang yang ia tempati dari Han Swi Tik. Jadi, kami mengerti
dimana kebocoran gerakan kami. (Jauh kemudian hari, orang-orang
mengatakan bahwa Kendro “kualat kepada revolusi”, ia menderita
koma selama lebih dari satu bulan sebelum akhirnya meninggal.)
Suasana tetap tegang bagi para pejabat dan bukan pejabat yang
merasa tidak bersih dan mulai melaporkan diri secara sukarela
kepada “kelompok antikorupsi” kami. Tetapi ternyata keadaan
seperti itulah yang menurut kami suatu keadaan yang ideal dimana
kami bisa mengadakan pembersihan dan merupakan gerakan yang
mempunyai aspek yang mengagetkan terhadap kaum koruptor
tetapi ternyata juga terhadap pihak kami sendiri. Penjelasannya
adalah seperti berikut:
Seorang tetangga depan rumah saya di Jl Prambanan 12, yang
selama itu saya nilai sebagai seorang muda biasa, tiba-tiba datang
menemui saya. Saya kira untuk melaporkan orang korupsi, tetapi
ternyata ia mengusulkan kepada saya bahwa sebaiknya orang-orang
yang ia lihat mendatangi rumah saya untuk melaporkan diri secara
sukarela sebagi koruptor, diserahkan saja kepada dia. Ia lah yang
akan memeras orang-orang itu, karena gerakan seperti yang kami
jalankan toh akhirnya memerlukan dana. Dana itu harus datang
dari orang-orang atau orang Cina yang datang melaporkan diri
secara sukarela itu. Saya pada waktu itu kaget dan marah sekali.
Untungnya saya dengan cepat dapat sadar bahwa metode yang kami
jalankan walaupun kelihatan berhasil mengandung kelemahan yang
secara dialektis akan timbul seperti yang telah terjadi itu.

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 87

pustaka-indo.blogspot.com
Dari suatu gerakan yang bertujuan memberantas dan meng-
hukum koruptor, bisa menjadi tempat berlindung orang-orang
macam tetangga saya itu. Saya membicarakan dalam pertemuan
dengan teman-teman tentang kejadian itu, kami mendiskusikan
masalah itu dengan seksama dan mendalam. Akhirnya kami
menyimpulkan bahwa cara revolusioner memberantas korupsi
memang berhasil tetapi hasilnya tidak permanen, hanya merupakan
“shock-therapy” yang harus ditindaklanjuti dengan therapy yang
dapat menghasilkan resultat yang permanen.
Untuk mendapatkan hasil permanen harus disusun suatu sistem
tindakan antikorupsi yang kompleks yang dijalankan oleh orang-
orang yang bermoral tinggi. Tetapi yang juga perlu diawasi oleh suatu
sistem, dan dalam waktu panjang sistem pengawasan itu sendiri harus
diawasi oleh suatu sistem pengawasan yang juga perlu diawasi dan
seterusnya terawasi secara “infinit”.
Kami menjadi pusing sendiri pada saat itu, karena ternyata
masalah pemberantasan korupsi merupakan problem yang hanya
dapat diatasi dengan konsep yang secara holistik menyangkut seluruh
sistem negara. Akhirnya menyentuh cara bagaimana memilih orang-
orang yang patut menjalankan sistem itu. Hal itu ternyata menyang-
kut perkembangan cabang sains bio-psychology (ilmu yang baru
saya kenal dewasa ini, tahun 2008), setelah saya membaca buku-buku
tulisan Steven Rose, Damasio Antonio, Ledoux Joseph, Donald
Merlin, Hobson Peter, dan lain-lainnya).

f. Pemikiran militer dalam memilih tempat untuk Ibukota RI


yang baru: Sebuah pandangan dan kilas balik
Daerah operasi antikorupsi kami pada tahap pertama adalah kota
Jakarta yang merupakan juga Ibukota Republik Indonesia. Menurut
doktrin militer, suatu Markas Komando harus terletak di suatu
tempat yang aman dan telah dikuasai sepenuhnya. Ajaran ini tentu
berlaku juga dalam memilih tempat pusat pemerintahan suatu

88 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
negara, terlebih lagi dalam konteks perang dan revolusi kemer-
dekaan seperti halnya dengan Republik Indonesia. Seperti yang telah
pernah saya uraikan di atas tentang situasi masyarakat kota Jakarta,
bahwa kota ini “belum bersih”, boleh dikatakan bahwa kota ini
merupakan tempat menumpuknya elemen-elemen yang tidak setuju
RI atau yang dicurigai oleh para pejuang di kota-kota “Pedalaman”
RI sebagai mata-mata, semua lari dan bersembunyi di Jakarta. Hal
itu logis karena Jakarta merupakan tempat NICA dan Komando
tentara Sekutu dapat bertahan paling lama dan lihat sejarah kota
itu sejak zaman VOC dan sebagai pusat pemerintah Kolonial Belanda
sebelum pendaratan tentara Jepang di Indonesia. Selain itu, kita tahu
bahwa sejak tahap pertama pemindahan seluruh pegawai peme-
rintah, tentara, polisi, pejuang kemerdekaan bersenjata atau tidak
termasuk orang-orang partai, terpaksa mulai suatu ‘perjuangan baru’,
yaitu mendapatkan tempat tinggal.
Lapisan atas birokrasi dan politisi dengan cepat mengetahui
bahwa untuk dapat bergerak di kota Jakarta sesuai dengan kebu-
tuhan mereka “diperlukan banyak uang”.
Secara psikologis pada kalangan tertentu dalam birokrasi dan
golongan politisi atasan telah timbul semacam kepanikan untuk
segera mendapatkan banyak uang guna menutup kebutuhan hidup-
nya.
Golongan pengusaha Jakarta yang tetap ada dan tidak pernah
berhenti menjalankan kegiatan berdagang dan bisnis dalam periode
perang kemerdekaan, dapat menilai dengan tepat keadaan pada
waktu itu. Dengan dinamika yang merupakan sifat intrinsik mereka
didukung oleh naluri dagang dan bisnis mereka, golongan ini menilai
bahwa telah tiba waktunya untuk berkolusi dengan para pejabat
dan tokoh politik terkemuka. Semua kegiatan bisa diberi baju resmi
dan tidak menyalahi hukum dan peraturan yang telah ada atau
bahkan yang dirancang untuk keperluan yang timbul itu.

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 89

pustaka-indo.blogspot.com
Muncullah pada waktu itu NV, PT, dan istilah importir dan
eksportir ‘Aktentas’, sebagai cermin dari suatu wabah kegiatan men-
cari uang secara kasar dan cepat dan mudah tanpa perlu memiliki
suatu kantor. Dengan aktentas terisi surat-surat izin impor dan ekspor,
surat referensi lain yang menguntungkan dari berbagai instansi dan
pejabat yang bersangkutan. Usaha mereka ini mengakibatkan
munculnya kelompok OKB (Orang Kaya Baru) di kalangan masya-
rakat atas.
Dalam proses ini, bagian logistik organisasi tentara Indonesia
juga mulai tersangkut. Unsur menonjol dalam perkembangan baru
di dalam bisnis adalah golongan Cina. Mereka berhasil menyusup
di kalangan birokrasi dan tentara. Pada waktu itu mulai dikenal
‘doktrin baru’ bahwa hampir setiap orang penting di dalam birokrasi
sipil dan militer ‘memiliki Cinanya sendiri’.
Gejala sosial baru ini sangat disesalkan oleh pemuda bekas
pejuang di luar dan di dalam tentara. Pada awal tahun lima puluhan
di antara mereka masih ada ikatan solidaritas yang tinggi. Para bekas
pejuang bersenjata banyak yang belum mendapat tempat yang layak
di dalam “masyarakat baru’ waktu itu. Munculnya golongan OKB
sebagai hasil kolusi antara pengusaha dengan pejabat mulai
menimbulkan kecemburuan sosial di dalam masyarakat. Suasana
dalam masyarakat cenderung memanas sebagai akibat dari tumbuh-
nya kecemburuan sosial, terutama di Jakarta. Terjadinya peristiwa
gerakan 17 Oktober 1952 menambah ketegangan dalam masyarakat
dan dengan sendirinya berpengaruh pada tentara, di dalam maupun
di luar.
Bekas pejuang bersenjata seperti dari TP, TRIP, TGP, dan CMDT
yang pada waktu itu masih belum sepenuhnya tersalurkan, ber-
kumpul di Jakarta dan masih terus berhubungan erat dengan teman-
teman lama dalam perjuangan yang berada di dalam tentara.
Apa yang saya uraikan ini merupakan penjelasan tambahan
mengapa suatu gerakan antikorupsi yang pernah kami jalankan

90 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
dahulu dengan cara khusus itu dapat terjadi dan dapat merupakan
“Shock Therapy”.

g. Mendapat perintah menghadap Bung Karno


Ketika masih berada di tengah-tengah kesibukan, saya mendapat
panggilan dari Bung Karno untuk menghadap esok hari pukul 06.00
di istana kepresidenan. Saya segera berkonsultasi dengan Zulkifli
Lubis, S. Parman, Soetoyo Siswomihardjo, Sempu (kepala DPKN),
Adisura, Mayor Suhardi (Kepala PHB), dan beberapa pemuda bekas
Tentara Pelajar terkemuka tentang perintah itu.
Jelas saya akan memenuhi panggilan itu. Saya merasa bahwa
panggilan Bung Karno adalah penghargaan besar yang telah diberi-
kan kepada saya. Perasaan hati saya pas dalam menghadapinya.
Kawan-kawan setuju saya pergi menghadap. Kapten Adisura dan
para pemuda akan menemani saya masuk istana. Saya minta supaya
mereka tidak membawa senjata.
Tepat jam enam pagi kami sudah tiba di halaman belakang
Istana Negara. Saya dipersilakan oleh seorang sekretaris untuk masuk
ke dalam gedung yang megah itu. Adisura dan para pemuda tidak
ikut masuk, mereka membawa banyak pamflet antikorupsi yang
mereka tempelkan ke dinding dan pilar-pilar istana dan membagi-
kannya kepada para prajurit penjaga istana.
Di dalam ruang istana yang luas itu saya melihat Achmadi yang
telah datang dari Nederland. Ia langsung menghampiri saya dan
bertanya dalam dialek Solo:
“Iki priye ono opo?” [Ini bagaimana ada apa?]
Saya jawab dengan dialek Surabaya:
“Wis tah, ojok kuatir.” [Sudahlah, jangan khawatir]
Kami tidak melanjutkan pembicaraan karena Bung Karno tiba,
masuk ruangan diantar oleh ajudannya Mayor Sugandhi. Kami

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 91

pustaka-indo.blogspot.com
memberi hormat militer. Bung Karno mengulurkan tangan dan
kami pun berjabatan tangan. Beliau berkata dalam bahasa Belanda:
“Goed, goed, jullie zijn percies op tijd” [bagus-bagus kalian tepat
waktu].
Kami berdua dipersilakan duduk. Pembicaraan dimulai tanpa
basa-basi. Beliau langsung menyatakan tahu bahwa para pemuda
pejuang waktu itu merasa kurang puas dengan kata-kata: “Kau kira
saya tidak mengerti kalian semua tidak puas? Tidak puas tentang
kesempatan yang diberikan pemerintah untuk melanjutkan sekolah.
Tidak puas tentang…pokoknya tidak puas dan mau mengubah
keadaan. Ya apa tidak? Saya minta kalian datang supaya kita bersama
dapat membicarakan tentang itu semua.”
Dalam hati saya gembira karena mendapat peluang menge-
luarkan ‘uneg-uneg’. Dengan cepat saya menjawab:
“Betul Pak. Kami memang tidak puas dengan keadaan. Terima-
kasih kami diberi kesempatan untuk menghadap Bapak. Apakah
tidak lebih baik jika semua pemuda yang ikut kami, yang semua
ada di luar sana, boleh mendengarkan?”
Tanpa ragu Bung Karno menjawab:
“O, boleh boleh. Panggil saja kemari.”
Saya berdiri lalu bergerak keluar dan dengan suara keras seperti
menghadapi pasukan, memanggil kawan-kawan agar semua masuk.
Mereka cepat datang mengelilingi Bung Karno dan kami. Bung
Karno kelihatan gembira, matanya bersinar-sinar memandang satu
per satu para pemuda itu, bibirnya memperlihatkan senyuman kecil.
Mungkin ia teringat masa mudanya. Kawan-kawan yang tidak
kebagian kursi pun berdiri. Semua diam menunggu. Lalu Bung Karno
berkata:
“Ayo Haryo, teruskan apa yang kamu ingin katakan.”
Saya lebih dahulu memandang para pemuda dan menatapkan
pandangan saya kepada wajah Bung Karno sebelum berkata:

92 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
“Kawan-kawan muda ini berasal dari semua organisasi partai
dan golongan yang ada di dalam masyarakat dan mereka adalah
bekas pejuang bersenjata. Mereka semua tidak puas dengan keadaan.
Korupsi mulai merajalela, bekas pejuang ditelantarkan, nasib kaum
tani kecil yang dulu membantu kami dalam perjuangan dan perang
kemerdekaan tidak diperhatikan.”
Saya berhenti, memberi waktu supaya kata-kata saya masuk
dalam sanubari para pendengar. Bung Karno dengan wajah serius
mendengarkan uraian saya. Beliau mengangguk-anggukkan kepala
dan berkata:
“Teruskan. Apa lagi?”
Saya yang memang sudah memutuskan untuk berbicara blak-
blakan, mengutarakan:
“Pak, kami tahu bahwa ada orang yang melapor kepada Bapak
bahwa kami ditunggangi oleh PSI. Saya nyatakan ini tidak benar.”
Bung Karno memandang langsung ke mata saya, kemudian
tersenyum dan bertanya:
“Lalu siapa yang melapor?”
“Mayor Sugandhi Pak!”
Saya berkata sambil menuding Sugandhi, ajudan Presiden. Saya
bertindak demikian agar jelas siapa yang saya maksudkan, karena
pada waktu itu ada dua orang yang bekerja di MBAD bernama
Sugandhi.
Bung Karno dengan tegas berkata: “Ya, Tetapi saya tidak percaya
dan saya yakin kamu semua berbuat atas dorongan jiwamu sendiri.
Itu bagus saya bisa mengerti sepenuhnya. Saya akui juga bahwa
kadang-kadang tindakan di luar Parlementer tidak bisa dihindari,
bahkan perlu. Apa yang ingin saya beritahukan ini kepada kalian
semua adalah soal penting, yaitu bahwa tidak lama lagi saya akan
melakukan perjalanan ke luar negeri dalam rangka politik diplomasi.
Saya minta kepada kamu semua agar selama saya di luar negeri,

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 93

pustaka-indo.blogspot.com
istirahat dulu. Saya titipkan negara ini kepada kamu semua. Nanti
jika saya sudah kembali, kita pikirkan bersama apa yang harus kita
lakukan.”
Saya menjadi terharu mendengar uraian Bung Karno itu dan
saya kira demikian juga kawan-kawan. Mereka terdiam sejenak.
Pokoknya, kami menjadi tenang karena Bung Karno memahami
inti persoalan dan motivasi kami untuk bergerak. Beliau tahu bahwa
gerakan ini bukan gerakan rasialis antiCina.
Pengertian beliau berlainan sekali dengan penafsiran sementara
pebisnis besar pribumi Indonesia. Mereka pernah menawarkan
bantuan transportasi berupa mobil dan uang “biaya taktis” kepada
kami dengan segera setelah kami bergerak, dengan perjanjian bahwa
kami harus mencegah rakyat membeli atau berbelanja di toko-toko
Cina. Tawaran itu dengan tegas saya tolak.
Lebih gila lagi usul dari sementara orang yang sebelumnya kami
nilai sebagai orang-orang waras, yaitu supaya orang-orang Cina dan
orang lain yang ketakutan dan melaporkan diri kepada kami,
diserahkan kepada mereka untuk diperas. Hasil pemerasan itu,
katanya, untuk membiayai gerakan kami, suatu pengeluaran uang
yang pasti akan dibutuhkan dalam perkembangan kegiatan kami.
Pada waktu itu kami hanya melihat gagasan tersebut dalam cahaya
humor dan tidak menggubris tawaran-tawaran itu. (lihat apa yang
telah saya tulis sebelumnya).
Tetapi dengan kejadian-kejadian itu kami menjadi sadar bahwa
telah terjadi pergeseran opini publik setelah Perang Kemerdekaan,
yaitu dari adanya golongan yang memihak Belanda dan orang yang
antiBelanda seperti kami dahulu. Setelah tidak ada perang, mulai
timbul dalam masyarakat, golongan orang-orang tipe baru seperti
itu. Kami mulai mengerti bahwa kami masih harus menghadapi
elemen-elemen negatif seperti itu. Hal ini merupakan bentuk baru
dari kami yang masih ingin berjuang untuk mencapai suatu negara
yang merdeka dimana rakyat kecil mendapat kesempatan untuk

94 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
hidup dengan bahagia bukan untuk segelintir orang yang serakah
dan tumpul perasaan kemanusiaannya.
Mengingat itu semua, kami berjanji kepada Bung Karno akan
melakukan ‘slow down’ dalam gerakan selama beliau berada di luar
negeri.
Bung Karno terlihat puas. Pada waktu kami minta diri dan
siap untuk pergi beliau masih bertanya: “Eh Jullie (Kalian) rame-
rame di luar tadi ada apa?”
Kapten Adisura menjawab: “Menyerahkan pamflet-pamflet
antikorupsi kepada kepala keamanan untuk dibagi-bagikan kepada
anak buahnya.”
Bung Karno tersenyum lalu dengan mata tajam berkata:
“Bagus! Pergilah sekarang.”* (Uraian ini saya ambil dari buku
Memoar Hario Kecik I, hlm. 578-581).

h. Memenuhi panggilan Perdana Menteri Mr. Ali Sastro-


amidjojo
Beberapa hari kemudian saya dipanggil, atau jika saya menggunakan
istilah sekretarisnya, ‘ditimbali’ oleh Perdana Menteri Ali Sastro-
amidjojo di kediamannya. Pada kesempatan itu juga saya memenuhi
panggilan dengan diantar oleh beberapa rekan dari bekas Tentara
Pelajar. Kepribadian Perdana Menteri berjanggut itu berlainan sekali
dengan Bung Karno. Barangkali dalam pertemuan pertama dengan
kami beliau mencoba tersenyum tetapi tidak nampak, mungkin
tertutup janggutnya. Pertemuan kami dimulai dengan perasaan tidak
santai. Terlebi-lebih ketika beliau membuka pembicaraan dengan
bertanya: “Apa konsep Mayor Hario dalam gerakan yang sedang
dijalankan sekarang ini?”
Pada saat itu saya berpikir: “Wah orang tua ini boleh juga,
agaknya memilih gaya interogasi. Baiklah, akan saya layani dengan
gaya pemuda Surabaya.”

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 95

pustaka-indo.blogspot.com
Tanpa berpikir lama saya menjawab: “Pak, kami pemuda justru
mengharapkan mendengar dari Bapak tentang konsep pemerintah
dalam menghadapi keadaan sekarang, yang menurut kami kacau
balau tanpa keadilan.”
Mendengar keterangan saya, Perdana Menteri nampak kaget,
matanya dengan tajam memandang saya. Saya merasa bahwa kawan-
kawan yang duduk di sekeliling saya juga terkejut. Di antara mereka
ada yang tertawa senewen (nervous), yang saya tafsirkan sebagai
tanda dukungan. Apakah beliau tahu bahwa yang dihadapi itu
pemuda-pemuda bekas tentara pelajar yang paling kurang ajar? Yang
jelas terlihat adalah bahwa beliau sedang berpikir dan dengan cepat
memutuskan untuk mengalihkan pembicaraan. Dengan nada tidak
begitu otoriter lagi seperti semula, beliau bertanya: “Kalian mau
minum apa? Kopi?”
Para pemuda menjawab serentak: “Kopi, Pak.”
Mungkin mereka minta kopi karena teringat pada kopi yang
enak di daerah gerilya di pegunungan. Mereka mengira kopi yang
ditawarkan oleh Perdana Menteri pasti enak. Hanya ada satu suara
yang menyatakan: “Saya coklat, Pak.”
Kepada pembantu yang telah datang Pak Ali berkata:
“Kamu sudah dengar? Semua kopi.”
Tetapi agaknya beliau belum puas menghadapi saya. Beliau
bertanya kepada saya:
“Mayor Hario sudah berkeluarga?”
“Sudah Pak, anak saya tiga kecil-kecil,” saya jawab dengan sopan.
“Lho, kalau begitu Nak Hario bukan pemuda lagi. Mengapa
bicara sebagai pemuda?”
Saya tetap dengan sopan menjawab:
“Baru kali ini saya mendengar penilaian tentang diri saya seperti
itu.

96 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
Apakah ditinjau secara biologis atau politis saya masih termasuk
pemuda atau tidak, buat saya tidak penting, Pak. Saya hanya selalu
senang jika pikiran dan tindakan saya masih dianggap oleh para
pemuda pejuang tetap cocok dengan pandangan mereka.”
Tetapi dalam hati saya bertanya, apa latar belakang pertanyaan
Pak Ali itu? Apakah ungkapan seperti itu harus kami pandang dari
sudut seorang ahli hukum senior yang pernah membela perkara
Bung Karno di zaman Belanda dan juga mengikuti perjuangan
kemerdekaan? Teman-teman kelihatan kurang puas dengan perkem-
bangan arah pembicaraan. Terus terang saya pun mulai jengkel dan
perlu melancarkan serangan. Pembantu datang dan mulai menghi-
dangkan kopi. Saya gunakan jeda itu sebagai kesempatan untuk terus
berbicara:
“Pak, baru-baru ini beberapa mahasiswa dari fakultas pertanian
di Bogor mendatangi saya menyampaikan keluhannya. Mereka me-
maki-maki sistem yang berjalan saat ini mengenai penempatan para
insinyur pertanian yang baru lulus, yang tidak sesuai dengan prestasi
masing-masing. Jelas ada sistem ’kruiwagen’ dalam penempatan.
Bapak tentu tahu apa yang saya maksud. Yang menentukan adalah
referensi dari orang yang berkedudukan cukup tinggi.”
Pak Ali meluap dengan nada tinggi: “Mengapa mereka tidak
menghadap saya? Itu tidak boleh terjadi! Harus diambil tindakan!”
Agaknya di antara kawan-kawan ada yang tidak tahan lagi,
terdengar kata-kata: “Siapa yang harus bertindak tegas, Pak?”
Saya menyambung: “Setiap tindakan tegas dari pemerintah
untuk memberantas korupsi, penyalahgunaan kedudukan dan
tindakan lain yang merugikan rakyat akan kami dukung. Tentang
hal itu Pak Ali tidak perlu khawatir. Saya kira dengan ini kami
pemuda yang hadir di sini sudah cukup menjelaskan pendapat kami.
Jika kami dianggap ‘lancang’ oleh Pak Ali, kami hanya mohon
pengertian, kami tidak dapat berbuat lain. Terimakasih.”

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 97

pustaka-indo.blogspot.com
Mungkin pada waktu itu Pak Ali merasa bahwa Kabinetnya
tidak akan berumur lama dan karena itu beliau dalam keadaan
tegang.
Walaupun pertemuan itu tidak santai, kami berpisah baik-baik.
Saya masih mengatakan bersedia dipanggil kapan saja dan di mana
saja.* (Lihat Memoar Hario Kecik I, hlm. 581-582-583.)

i. Menghadap Bung Hatta di kediamannya


Pada periode gerakan pemberantasan korupsi yang kami jalankan
itu, saya pernah diminta datang oleh wakil Presiden Drs. Mohamad
Hatta melalui sekretaris pribadinya bernama Wangsa Atmaja. Begitu
saya datang dan berhadapan dengan Wangsa di ruang kerjanya,
pegawai setengah tua itu seperti menangis sambil berkata: “Pak
Mayor Hario bawalah saya, lebih baik saya ikut Pak Mayor saja
daripada-daripada….”
Saya tidak sabar dan bertanya: “Lho ada apa Pak Wangsa?”
Wangsa berkata: “Daripada saya diculik oleh anak-anak Tentara
Pelajar lebih baik saya dibawa Pak Mayor. Ini Pak Mayor.”
Dengan kata-kata itu orang setengah tua itu memberikan sehelai
kertas kecil tertulis dengan pinsil: “Wangsa koruptor jangan som-
bong-sombong. Lu kita culik nanti.”
Saya sebetulnya ingin tertawa tetapi saya menahan diri dan
berkata: “Sudah Pak Wangsa, kamu dikerjain oleh orang-orang di
sekitarmu di istana ini, hanya main-main. Ayo katakan cepat dimana
saya harus menemui Bung Hatta.”
Wangsa dengan agak tenang menjawab: “Beliau ada di rumah.
Pak Hario kan tahu kediaman Beliau?”
Saya melihat ada beberapa orang mengawasi kami dari balik
pintu belakang ruangan.
Saya langsung pergi menuju kediaman Bung Hatta. Tangga dari
marmer yang mengkilat dan licin saya naiki dan gallery-depan yang

98 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
agak luas saya seberangi sebelum masuk ruangan tamu yang luas,
seluruh lantai dari rumah model kuno itu ditutupi marmer setengah
abu-abu yang mengkilau licin bikin saya hampir kepeleset karena
pakai boot lapangan. Seorang pelayan yang memakai seragam khusus
seperti di zaman Belanda cocok dengan rumah gedung besar
bermodel zaman kolonial dan biasanya ditempati oleh pembesar
Belanda totok zaman dulu. Saya dipersilakan duduk oleh pelayan
yang melirik ke arah pistol automatik Colt 45, di pinggang kiri saya.
Mungkin biasanya yang datang bertamu tidak menyandang pisol
besar yang seram seperti yang melekat pada tubuh saya. Hanya ada
satu stel kursi duduk yang terdiri atas kursi-kursi besar gemuk-ngeper
dari kulit berwarna coklat mengkilat. Saya merasa seakan-akan
ditelan oleh kursi semacam itu yang memang pas untuk orang
Belanda berbadan gemuk-besar. Pelayan itu bertanya saya ingin
minum apa. Saya berkata: “Kopi tubruk manis.” Ia mengangguk
dengan sopan dan pergi. Tidak lama kemudian Bung Hatta keluar
dengan wajah yang selalu kelihatan serius itu. Saya berdiri memberi
hormat secara militer dengan correct. Bung Hatta memerintahkan
saya duduk. Ia sendiri duduk ambles dalam kursi itu seperti saya.
Bung Hatta dari cara duduk seperti itu mulai bicara dengan nada
serius yang menurut kedengaran saya dicoba ditenangkan: “Mayor
Hario, saya ingin bicara secara terus terang tentang suatu masalah
yang sangat pelik.”
Ia rupanya dengan sengaja berhenti sejenak supaya saya merasa-
kan betapa serius subjek pembicaraannya. Ia melanjutkan: “Tentang
masalah serius yang dialami sekretaris pribadi saya yaitu Meester
Law.”
Saya tetap bersikap tenang, dengan serius dan dengan perhatian
penuh menunggu ucapan orang berkacamata agak tebal yang duduk
“ambles” dalam kursinya seperti saya. Sebetulnya duduk seperti itu
saya tidak “comfortable” dan saya yakin Bung Hatta juga merasa
duduk kurang enak seperti saya. Akhirnya setelah jeda agak panjang,

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 99

pustaka-indo.blogspot.com
Bung Hatta berkata: “Meester Law kemarin malam hampir diculik
oleh sekelompok orang dari rumahnya. Mayor Hario, hal itu sangat
menakutkan Meester Law. Saya minta kepada Mayor Hario mene-
rangkan kepada saya sekarang sebetulnya duduk perkara itu bagai-
mana?” Pada saat itu seorang pelayan lain datang membawa dua
cangkir kopi tubruk dan meletakkan salah satu cangkir di depan
saya dengan kata-kata yang kedengarannya sopan: “ini yang manis
untuk Pak Mayor.” Setelah itu ia membuka blek rokok Triple Five
dan menawari saya rokok. Saya dengan gerakan tangan ke arah
meja berkata “nanti sehabis minum kopi” Bung Hatta dengan gerak-
an tangan memerintahkan pelayan cepat pergi lalu ia melanjutkan:
“Mayor Hario tentunya mengerti tentang hal itu, bukan?”
Saya menjawab dengan tenang: “Ya, saya mengerti tentang hal
itu Bung Hatta. Karena Meester Law menelepon saya pada jam satu
malam itu juga. Ia dengan sangat gugup mengatakan dalam bahasa
Belanda bahwa mungkin ada orang-orang yang mau menculik dia
dan keluarganya. Karena mereka menggunakan truk. Saya dalam
bahasa Belanda memberi nasihat kepada Meester Law supaya
menelepon saja hoofd bureau van politie, Anda sebagai seorang jurist
kan tahu bagaimana harus bertindak.”
Saya berhenti bicara dan meraih cangkir kopi tubruk yang
sangat enak itu untuk saya minum pelan-pelan. Bung Hatta ikut
juga minum kopinya. Mungkin ia berpikir mayor ini rupanya
mengikuti aturan Belanda yang menentukan bahwa seorang tamu
tidak usah malu-malu minum hidangan minuman, tidak menunggu
dipersilakan. Setelah Bung Hatta minum kopi, ia bertanya sekarang
dalam bahasa Belanda: “Mayor, lalu yang dikatakan Meester Law
pada waktu itu apa?”
Saya menjawab dalam bahasa Belanda: “Meester law berkata
bahwa ia sudah lapor polisi dan polisi memberi nasihat supaya
sebaiknya ia menelepon Mayor Hario.” Saya diam dan menyeruput
kopi saya. Bung Hatta mestinya merasa jengkel tetapi kejengkelannya

100 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
tidak tercermin dalam wajahnya. Akhirnya ia berkata tetap dalam
bahasa Belanda berkata: “Mayor Hario, apa kamu mengerti bahwa
kamu sudah bikin kacau dan sudah menghilangkan garis kekuasaan
kepolisian? Polisi sampai mengatakan kepada seorang yang lapor
akan diculik, ia sebaiknya lapor kepada Mayor Hario. Apa itu tidak
berarti bahwa di Jakarta sekarang tidak ada kekuasaan kecuali
kekuasaan Mayor Hario? Coba terangkan!”
Saya sebetulnya ingin tertawa terbahak-bahak tetapi saya
menahan diri, karena saya sadar bahwa saya pada waktu itu tidak
berhadapan dengan seorang arek Surabaya seperti Soekarno yang
mungkin ikut tertawa.
Saya diam sejenak, lalu berkata: “Bung Hatta, saya betul-betul
perhatikan apa yang dikatakan Meester Law lewat telepon itu. Saya
segera perintahkan dengan serius bahwa ia harus tidur. Saya akan
urus perkaranya. Istri saya curiga saya tengah malam ditelepon orang
dan saya menggunakan bahasa Belanda. Mungkin dikira saya bicara
dengan nonik Indo-Belanda cantik yang terdapat banyak di Jakarta
ini!”
Baru kemudian saya melihat wajah Bung Hatta menunjukkan
intipan dari “senyuman Bukit Tingginya”. Tetapi ia masih mendesak:
”Lalu apa tindakan Mayor Hario?”
Saya menjawab masih dalam bahasa Belanda: “Saya langsung
memerintahkan seorang bekas Tentara Pelajar untuk melihat apa
yang terjadi di rumah Mr. Law. Tidak lama kemudian saya mendapat
laporan bahwa truk-truk yang mondar-mandir yang disangka Mr.
Law kendaraan penculik itu sebetulnya truk-truk yang sedang
mengangkut bouw materialen (bahan material bangunan) untuk
rumah yang sedang direnovasi di samping rumah Mr. Law. Itulah
masalah yang sebenarnya. Pak”
Selain itu, saya juga menjelaskan kepada Bung Hatta bahwa
Mr. Law itu adalah seorang Cina yang dianggap mata-mata oleh
arek-arek Surabaya pada waktu revolusi Surabaya. Mr. Law dapat

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 101

pustaka-indo.blogspot.com
lari dari ancaman penembakan mati oleh para pejuang Surabaya.
Pada tahap pertama ia lari ke bungalow peristirahatan orang Belanda
di Pacet dekat Mojokerto dan karena masih dikejar oleh para pejuang
ia kemudian dapat lolos dan bisa sampai Jakarta dan dapat menjadi
sekretaris atau juris pribadi Bung Hatta.”
Bung Hatta kelihatan kaget dan berkata: “Saya betul tidak tahu
sebelumnya siapa Mr. Law itu. Baru sekarang saya tahu. Maafkan
saya Mayor Hario. Thanks for your information!”
Saya sebetulnya ingin tertawa karena Bung Hatta tidak sadar
bahwa dengan mengakui kesalahannya dalam menilai Mr Law itu
berarti “ia setuju” atau, paling tidak, “dapat menerima” jika orang
itu ditembak mati oleh pejuang 45.* (Lihat Memoar Hario Kecik I,
hlm. 583).

j. Pernyataan Mayor Kemal Idris cs di Jl. Prambanan 12


Kurang lebih seminggu sesudah pertemuan saya dengan Bung Hatta,
secara mendadak Kemal Idris beserta sepuluh orang perwira
menengah komandan batalyon Divisi Siliwangi dari Jawa Barat
mendatangi tempat tinggal saya di Jl. Prambanan 12. Walaupun
tamu-tamu itu tidak terduga tetapi istri saya yang bekas gerilyawan
dan pernah ikut saya dalam perang gerilya, tidak kehilangan
pemikiran praktisnya. Ia menyuruh keponakannya membeli kue-
kue di pasar Cikini dan ia sendiri membuat minuman teh untuk
para tamu. Ternyata para perwira yang datang itu keperluannya
adalah mengajukan pemikiran mereka tentang keadaan masyarakat
pada waktu itu. Rupanya yang mereka pilih sebagai juru bicara adalah
Mayor Kemal Idris yang saya kenal baik dan juga teman dekat saya.
Yang ia ajukan kepada saya boleh dipandang sebagai Pemikiran
Militer kelompok mereka.
Sebagai pengantar Kemal Idris menyatakan bahwa mereka
setuju dan mendukung gerakan antikorupsi para bekas pejuang
bersenjata yang saya pimpin itu. Dengan nada serius Kemal

102 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
mengatakan bahwa kelompoknya mempunyai pemikiran untuk
mengusulkan kepada pihak saya yang mengadakan gerakan anti-
korupsi yang menurut mereka telah mendapat sukses besar itu,
apakah tidak dapat dikembangkan menjadi suatu gerakan yang lebih
besar. Mereka siap mendukung sepenuhnya dengan potensi yang
ada.
Dalam hal ini mereka bersedia dan setuju bahwa saya (Mayor
Hario) yang memimpin gerakan antikorupsi di kalangan pejabat
pemerintah dikembangkan menjadi gerakan mengkoreksi seluruh
aparatur negara Republik Indonesia.
Dapat dimengerti bahwa saya tidak dapat secara spontan
terbawa oleh usul mereka yang pasti cenderung dapat dinilai sangat
menarik oleh tiap pemuda revolusioner pada waktu itu.
Mengingat pengalaman yang saya peroleh baru-baru itu (saya
telah uraikan di atas) tentang kejadian yang saya formulasikan secara
filosofis sebagai: Suatu perubahan dialektis yaitu dari gerakan
memberantas korupsi menjadi badan pelindung konsep dari orang-
orang yang mengkorupsi gerakan korupsi itu sendiri dan mence-
gahnya terpaksa harus dibentuk badan antikorupsi terhadap macam
korupsi yang timbul baru itu (seperti virus baru hasil mutasi dalam
proses biologis-dialektis).
Jadi saya sadar tidak dapat bertindak gegabah berdasarkan
pemikiran yang emosional. Saya harus mendiskusikan dengan
teman-teman saya, paling tidak, dengan para komisaris IPRI (Ikatan
Perwira Republik Indonesia). Ini merupakan problem besar yang
harus ditangani berdasarkan Pemikiran Militer yang memadai.
Pada waktu itu secara intuitif saya menghubungkan kedatangan
Mayor Kemal Edris cs dengan data yang saya dapat dari kawan-
kawan dari BISAP/ IKP tentang pernah adanya rencana gerakan
untuk mengadakan kudeta dari golongan Partai Sosialis Indonesia
dan perwira-perwira simpatisannya yang tercermin dalam gerakan
17 Oktober 1952, yang digagalkan oleh antigerakan yang diorganisir

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 103

pustaka-indo.blogspot.com
oleh kelompok IKP dan para pemuda simpatisannya.* (Lihat Memoar
Hario Kecik I, hlm. 404-405).
Walaupun demikian saya menilai kelompok yang mendatangi
saya itu tidak negatif. Mereka tidak identik dengan elite politik yang
ada di belakang “gerakan 17 Oktober 1952”. Para komandan batal-
yon yang mendatangi saya itu, cenderung saya nilai sebagai kelompok
orang muda seperti saya sendiri dan para pejuang yang ada di
belakang saya.
Elite politik (PSI cs) ingin menggunakan mereka hanya sebagai
“mata-tombak”, sedangkan mereka sendiri (elite politik) akan
meninggalkan arena pertempuran jika merasa gerakan mereka akan
gagal. Permainan politik seperti ini pernah mereka jalankan sudah
mulai terjadinya Proklamasi Kemerdekaan 17-8-45. Hal itu akan jelas
jika kita pelajari betul-betul secara mendalam perebutan kedudukan
dari elite politik RI. Kelompok mereka merupakan hasil dari mani-
pulasi kolonialis Belanda di bidang pendidikan tinggi. Mereka adalah
intelektual yang terbentuk oleh perguruan tinggi Belanda di
Nederland, menjadi individu-individu berwatak egosentris dan
mempunyai superiority complex yang kemudian menggunakan cara-
cara predator untuk menghancurkan rival politik mereka. Hal itu
sesuai dengan tujuan politik “pecah belah” (verdeel en heers) pada
masa kolonialis Belanda. Gerakan 17 Oktober 1952 adalah kelanjutan
dari cara kerja berpolitik elite politik hasil dari sistem kolonialisme
Belanda.
Mengingat itu semua, saya jelaskankan kepada Kemal Idris cs
bahwa saya tidak mempunyai pemikiran atau konsep politik atau
militer yang dapat saya gunakan dalam gerakan yang lebih besar
yaitu mengkoreksi seluruh aparatur negara. Jika Kemal cs mem-
punyai konsep untuk gerakan itu, saya bersedia bersama-sama mem-
pelajari dan melaksanakannya. Ternyata mereka tidak mempunyai
konsep tertentu, tetapi menyerahkan semua kepada saya untuk me-
mimpin gerakan itu.

104 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
Saya dalam hati sebetulnya mempunyai pikiran bahwa dengan
kekuatan 10 batalyon bersenjata sepenuhnya saya bisa menangkap
semua pejabat pemerintah di Jakarta. Dengan gerakan inti bersenjata
itu saya dapat mengajak seluruh rakyat yang merasa tidak puas untuk
bergerak. Tetapi situasinya tidak seperti revolusi Surabaya yang
mempunyai sasaran jelas yaitu tentara Inggris. Hal yang kita hadapi
pada waktu itu sama sekali lain yaitu struktur pemerintahan yang
menurut penilaian kami sudah “busuk”. Dari kebusukan itu, mana
dan apa persis yang merupakan intinya?
Hal itulah yang belum bisa saya tentukan. Pada waktu itu saya
menjadi sadar sedang merenungkan suatu ide yang “satanish” besar
tetapi tetap virtual. Saya menyatakan terimakasih kepada kelompok
tamu saya yaitu Kemal cs atas kepercayaan mereka kepada kepemim-
pinan saya, tetapi saya sementara itu membatasi gerakan pada bidang
antikorupsi. Seandainya nanti dari kalangan koruptor dan Cina-
cinanya membuat gerakan melawan gerakan antikorupsi kami, akan
kami lawan bersama rakyat yang masih menderita.
Rupa-rupanya dengan jawaban saya itu Kemal cs sudah cukup
puas, walaupun masih agak sedikit kecewa. Mereka minum teh dan
menyantap kue pasar yang dihidangkan istri saya. Mereka menya-
takan tetap siap kapan saja dan di mana saja untuk bergerak mem-
bantu gerakan antikorupsi kami.
Peristiwa kunjungan para perwira yang bersemangat itu sangat
mempengaruhi pikiran saya. Saya merasa bisa melihat kenyataan
dengan pandangan yang lebih tajam.* (Lihat Memoar Hario Kecik
I, hlm. 586).

k. Pemikiran militer Kolonel Bambang Soegeng sebagai pejabat


KSAD
Bung Karno telah berangkat ke luar negeri untuk mengadakan
diplomasi sesuai dengan yang beliau katakan kepada kami pada
pertemuan dengan kelompok gerakan antikorupsi yang saya pimpin.

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 105

pustaka-indo.blogspot.com
Pada waktu itu saya tidak mengetahui apakah Bung Karno menjalan-
kan diplomasinya itu sehubungan dengan masalah yang menurut
saya merupakan masalah militer yaitu belum masuknya Irian Barat
ke dalam RI. Jadi, saya tidak dapat menerangkan apakah Bung Karno
mempunyai Pemikiran Militer sehubungan dengan masalah Irian
Barat dan memasukkan masalah itu ke dalam agenda diplomasinya.
Tetapi bahwa Bung Karno di luar negeri harus menghadapi serangan
dari golongan kolonialis Belanda dan orang Indonesia yang Belandis
di luar negeri, dapat saya bayangkan.
Kembali ke tema tulisan dalam buku ini yaitu Pemikiran Militer
Bangsa kita saya akan tinjau Pemikiran Militer apa yang ada di
SUAD yang pada waktu itu dipimpin oleh Kolonel Bambang Soegeng
sebagai pejabat KSAD.
Pada awal tahun 1954 saya ditugaskan oleh Kolonel Bambang
Soegeng pergi ke Tokyo untuk menyelesaikan masalah rumit yang
terjadi di kalangan orang Indonesia yang berada di Tokyo. Hubung-
an antara para mahasiswa yang belajar di Jepang, khususnya di
Tokyo, dengan para petugas KBRI termasuk Duta Besar, telah men-
jadi tegang dan sudah menjurus ke permusuhan. Kementerian Luar
Negeri sudah tidak sanggup menangani atau kewalahan melerai
konflik yang telah terjadi itu. Menurut laporan dari Kementerian
Luar Negeri, telah terjadi beberapa tindak kekerasan yang dilakukan
para mahasiswa yang merupakan bekas pejuang bersenjata dalam
perang kemerdekaan yang tergabung dalam organisasi kesatuan
bersenjata TP (Tentara Pelajar), TRIP (Tentara Republik Indonesia
Pelajar), dan CMDT (Corps Mahasiswa Djawa Timur). Karena para
mahasiswa itu ada hubungan dengan Angkatan Darat, maka KSAD
lah yang diminta menyelesaikan masalahnya sebelum menjadi lebih
besar.
Kolonel Bambang Soegeng menjelaskan bahwa yang harus
menyelesaikan masalah mahasiswa itu adalah bekas komandan
kesatuan tempur pelajar dan mahasiswa itu sendiri. Pilihannya jatuh

106 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
kepada saya karena di samping pernah menjadi komandan CMDT,
saya juga cukup dikenal oleh para anggota TRIP di Jawa Timur dan
TP di Jawa Tengah secara pribadi. Lagi pula di jajaran militer saya
lebih senior, sudah delapan tahun berpangkat Mayor dan dasar
pendidikan saya juga lebih tinggi dibandingkan bekas komandan
Tentara Pelajar lainnya. Beliau juga menekankan bahwa yang saya
hadapi di Tokyo nanti adalah bekas tentara Pelajar yang boleh
dikatakan ‘paling kurang ajar’ dan pemberani. Selanjutnya beliau
menjelaskan bahwa mereka telah memotong hubungan telepon
keluar, mengempesi ban-ban mobil KBRI, mengancam secara fisik
Duta Besar RI, Binol dan konsulnya Sunharyo dan menuntut
dinaikkannya beasiswa mereka. Tugas utama saya adalah mengem-
balikan keadaan menjadi normal. Setelah memohon berpikir
sejenak, saya mengajukan usul diberi mandat penuh untuk menye-
lesaikan masalah ini. Saya menuntut demikian karena saya tahu
bahwa bekas pejuang bersenjata seperti mereka harus diperlakukan
tegas tetapi jujur. Bagi saya sendiri lebih baik berunding dengan
mereka dalam posisi berwenang mengambil keputusan daripada pe-
ninjau yang melakukan riset tanpa diikuti suatu pemecahan dan
keputusan yang tegas.
KSAD pun setuju dengan usul saya tersebut. Beliau memper-
cayakan pemecahan masalah rumit itu sepenuhnya kepada saya dan
dengan bergurau menambahkan bahwa masalah ‘berandal harus
diurus oleh berandal’. Kolonel Bambang Soegeng memang mem-
punyai selera humor tinggi, seorang jujur yang tidak mau diambil
sumpahnya oleh seorang penghulu, tetapi bersedia berjanji di dalam
penerimaan jabatan KSAD. Menjalankan tugas dari seorang seperti
beliau adalah kebahagiaan tersendiri bagi saya dan dalam hati saya
berjanji akan meyelesaikan tugas ini sebaik-baiknya. Tugas tersebut
saya selesaikan dengan sukses.* (Lihat Memoar Hario Kecik I,
hlm.409-428.)

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 107

pustaka-indo.blogspot.com
Tugas yang berhasil saya selesaikan tersebut di atas merupakan
Pemikiran Militer walaupun tidak ada sangkut paut langsung dengan
pertempuran. Menurut saya sifat perintah yang diberikan kepada
saya oleh KSAD Kolonel Bambang Soegeng itu mempunyai karakter
kemiliteran dan sesuai dengan objeknya yaitu mengenai masalah
mahasiswa bekas pejuang bersenjata. Beberapa waktu kemudian
KSAD Kolonel Bambang Soegeng memberi tugas khusus dalam
rangka Pemikiran Militer khusus pula.
Ternyata tugas saya itu ada sangkut pautnya dengan Pemikiran
Militer KSAD dalam rangka mengimbangi pengaruh aktivitas DI
yang dipimpin Kartosuwiryo di dalam masyarakat pedesaan di Jawa
Barat yang makin hari makin tumbuh.
Sebaiknya saya tulis saja apa yang dikatakan beliau dalam
breefing sebelum saya berangkat menjalankan tugas khusus itu
sebagai berikut:
“Ini ada tugas penting untukmu. Tentu saja bersifat rahasia
yaitu ada hubungannya dengan meningkatnya pada saat ini aktivitas
Darul Islam di daerah Jawa Barat. Hingga sekarang kita mengguna-
kan cara-cara militer untuk memberantasnya. Seperti kamu ketahui,
hasil yang kita capai tidak seperti yang kita harapkan. Mereka adalah
orang Indonesia, kita tidak bisa gampang-gampangan berprinsip
musuh harus kita binasakan. Menurut saya sudah waktunya menem-
puh jalan lain guna menghentikan kegiatan mereka. Kita sudah
mengadakan penerangan secara luas dengan mengerahkan banyak
alim ulama tetapi hasilnya masih kurang memuaskan. Sebabnya,
antara lain, rakyat di desa-desa Priangan percaya bahwa Karto-
suwiryo mempunyai tenaga gaib, bisa menghilang, tidak mempan
peluru, dan lain-lain. Jadi, menurut saya, kita harus menggunakan
cara-cara baru untuk menangani masalah DI ini. Kita harus meng-
imbangi mistik dengan mistik. Mengerti kamu gimana Mayor
Hario?”

108 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
Saya berpikir sebentar sebelum menjawab: “Pak, saya tidak
mengerti apa yang Bapak maksudkan dengan mistik harus diimbangi
dengan mistik. Penjelasan lainnya bisa saya pahami karena memang
termasuk tugas saya sebagai Kepala Biro Pertahanan Rakyat. Saya
bisa memahami kehidupan batin atau spiritual rakyat pedesaan.
Adanya kepercayaan tertentu yang hidup di kalangan rakyat desa
tentang kemampuan-kemampuan istimewa yang bisa dimiliki orang-
orang tertentu.”
Dengan sabar KSAD mengutarakan: “Hario, dengarkan. Di
Jawa Timur ada ‘orang pintar’ ditangkap dan ditahan di Distrik
Militer kita di Nganjuk. Atas tuduhan apa ia ditahan belum jelas.
Orang ini katanya setiap malam dapat keluar dari selnya tanpa
terlihat oleh siapa pun dan pagi sudah kembali lagi dalam selnya.
Jadi, ia bisa menghilang. Ia bahkan membawa oleh-oleh kue jajan
pasar untuk orang-orang tahanan dan para penjaga penjara.
Katanya, ia juga tidak mempan ditembak. Kita perlu orang seperti
itu untuk menandingi Kartosuwiryo. Kamu saya tugaskan menyeli-
diki kebenaran adanya orang seperti itu. Jika memang ada, kamu
harus membawa orang itu ke sini. Saya sengaja memilihmu untuk
melaksanakan tugas ini karena kamu saya anggap cukup kritis. Dan
saya tahu bahwa kamu juga tidak asing dalam dunia mistik. Sudah,
pokoknya kita tahu sama tahu. Berangkatlah langsung ke Nganjuk.
Jangan membawa pengikut. Saya sendiri akan menghubungi Jawa
Timur per telepon. Jika ada yang istimewa, laporkan dengan radio-
gram dalam sandi. Masih ada pertanyaan?”
Saya jawab: “Tidak ada, Pak.”
KSAD berkata: “Pergilah dan selamat bertugas!”
Yang unik dalam masalah ini adalah Pemikiran Militer yang
dikombinasikan dengan pengertian tentang psyche rakyat desa di
Jawa oleh seorang KSAD Kolonel Bambang Soegeng pada waktu
itu yang juga mengerti kebudayaan orang Jawa. Pemikirannya itu
dapat diformulasikan secara modern sebagai suatu aspek dari macam

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 109

pustaka-indo.blogspot.com
“military-intelligence operation”. Tetapi yang jelas dan patut dihargai
adalah bahwa Bambang Soegeng tidak melihat Kartosuwiryo sebagai
musuh yang harus dimusnahkan seperti pendapat bekas opsir-opsir
KNIL di dalam Divisi Siliwangi di masa lalu. Ia masih memandang
Kartosuwiryo sebagai bangsanya sendiri. Suatu pemikiran yang
pernah juga dipakai oleh Kolonel Zulkifli Lubis sewaktu sebagai wakil
KSAD pernah mencoba mengirim kurir untuk menghubungi Karto-
suwiryo supaya mau diajak berunding. Tetapi usahanya sayangnya
gagal karena kurir itu terbunuh sebelum dapat bertemu dengan
Kartosuwiryo untuk menyampaikan misinya.
Saya berangkat senja hari itu juga dengan mobil dan sampai di
Nganjuk lewat jam kerja esok harinya. Betapa senangnya hati saya
setelah mengetahui bahwa Perwira Distrik Militer di situ adalah
Letnan Satu Trasno seorang arek Surabaya yang saya kenal baik
karena kami satu perguruan pencak silat. Setelah bicara tentang
‘tempo dulu’ dengan dihadiri istrinya, kami mulai membicarakan
masalah dukun. Trasno melapor bahwa dukun bernama Kandar
itu terlibat dalam masalah percabulan.
“Mayor, dukun tersebut terpaksa kami tahan karena keterla-
luan kurang ajarnya. Mosok ia ‘menggarap’ semua istri prajurit dan
bintara yang percaya berobat kepadanya. Wanita-wanita itu takut
melapor, jadi dukun itu terus ‘tambah ndadi’.”
Saya memotong bicaranya: “Sakit apa saja wanita-wanita itu?
Bagaimana sampai bocor, jika mereka tidak lapor?”
“Ada yang sakit kepala, ada yang setelah kawin beberapa tahun
tidak bisa punya anak, sakit pinggang, dan lain-lainnya. Pada satu
hari istri saya sendiri sakit kepala, ia memutuskan berobat siang
hari. Ia disuruh tidur terlentang di dipan. Wajahnya ditutupi sapu-
tangan wangi. Di dalam kamar seorang wanita menyalakan pem-
bakar menyan yang baunya mulai mengisi ruangan. Agaknya si
wanita itu diperintahkan pergi oleh si dukun. Tiba-tiba istri saya
merasa digerayangi. Ia langsung menendang dukun yang mendesak-

110 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
nya, bangkit dan keluar rumah, menemui saya dan melaporkan
apa yang telah terjadi. Ia sangat marah dan malu. Jika waktu itu
saya tidak berhasil menahan diri, dukun itu sudah saya dor. Segera
saya perintahkan menangkap si dukun dan menyerahkannya kepada
polisi militer. Setelah dukun ditangkap, semua istri tentara yang
menjadi korbannya berani melapor. Proses verbalnya lengkap dan
sangat detail. Maklum… agaknya PM yang menginterogasi mendapat
kegembiraan mendengar kisah wanita-wanita itu. Payah! Kami akan
memberi satu salinan lengkap kepada Mayor.”
Selanjutnya saya tanyakan kepada Letnan Satu Trasno apakah
dukun tersebut bisa menghilang dan tidak mempan ditembak.
Letnan Satu Trasno menerangkan: “Memang pernah ada
laporan tentang hal itu. Saya belum lega dan masih panas hati karena
masalah istri saya dan saya tidak percaya bahwa ada orang yang
bisa menghilang. Saya sendiri telah menyelidiki hal itu. Ternayata
ada ‘kongkalikong’ antara dukun itu dan seorang penjaga tahanan.
Penjaga itu disuap agar pura-pura tidak tahu setiap kali si dukun
keluar malam dan kembali ke selnya sebelum matahari terbit. Agar
terlihat nyata ia selalu membawa oleh-oleh. Jika memang ada orang
Indonesia yang bisa menghilang, kita pasti tidak dijajah Belanda
selama tiga ratus tahun. Bahkan mungkin kita lah yang menjajah
Belanda atau seluruh benua Eropa.”
Kami berdua tertawa dan saya menambahkan: “Saya mungkin
tahu riwayat dukun itu. Jika tidak salah ia pernah di daerah Blitar
pada zaman gerilya. Pada waktu itu ia juga berpraktek mistik-
mistikan. Ia memelihara seekor ular Dumung berbisa (King Cobra)
yang besar dan panjang. Pada suatu hari ular itu menyembur mata
Syaiful seorang anggota pasukan CMDT. Matanya langsung bengkak
dan mahasiswa itu berteriak kesakitan. Kapten Sunardi komandan-
nya yang pernah ikut pertempuran Surabaya melawan Inggris,
mengamuk dukun Kandar itu langsung dihajar dan diancam akan
ditembak kepalanya sampai hancur jika Syaiful menjadi buta. Malam

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 111

pustaka-indo.blogspot.com
itu ularnya dilepas oleh Sunardi dan tidak kelihatan lagi sesudah
peristiwa itu. Kemungkinan didor oleh Sunardi dan dimakan oleh
seluruh pasukannya, karena daging ular Dumung/King Cobra,
menurut orang-orang desa tua itu enak sekali dan menjadi obat
gatal-gatal, menyembuhkan cepat luka-luka dan memperkuat daya
tahan badan. Yang terpenting, rasa enak daging ular itu. Tentang
tidak mempan peluru si dukun itu, akan saya uji sendiri, tidak usah
kepalanya, jari kelingkingnya saja kita coba. Walaupun saya tidak
percaya dukun itu kebal peluru, tetapi masalah ini perlu dituntaskan,
sebelum terlanjur jatuh korban.”
Trasno tertawa dan tampak puas, dan akan segera menyam-
paikan kepada si dukun tentang kemungkinan nasib kelingking
kakinya. Ia berpendapat bahwa penipu seperti itu perlu dikuliti
sebelum membuat bencana. Entah bagaimana cara dan apa yang
disampaikan kepada dukun tersebut, malam itu Trasno dengan wajah
berseri-seri datang melapor bahwa dukun itu sudah mengakui
kesalahannya menyiarkan kabar bohong bahwa ia masih tahu betul
dan mengenal Mayor Hario, dan minta maaf bertubi-tubi.
Esok harinya saya meneliti proses verbal yang kelihatan tebal
dan meyakinkan itu. Apa yang dilaporkan Trasno memang betul.
Saya membaca laporan itu dan sebenarnya heran bahwa orang dapat
berbuat seperti itu. Saya lalu curiga bahwa orang itu gila. Tetapi dukun
dengan kualitas seperti itu masih banyak terdapat di dalam
masyarakat dan mereka bisa mendapat kepercayaan di lingkung-
annya.
Jika KSAD telah membaca proses verbal yang sangat detail itu,
kasus itu akan jelas untuk beliau dan akan mengerti bahwa dukun
itu tidak dapat digunakan untuk menandingi Kartosuwiryo pemim-
pin kelompok Darul Islam tersohor itu.
Saya menghadap KSAD dengan perasaan puas. Saya laporkan
secara lisan pokok-pokoknya dan saya serahkan proses verbal yang
tebal itu. Beliau segera membukanya dan membaca satu halaman

112 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
yang kebetulan terbuka, beliau menggelengkan kepala dan berkata
pelan: “Payah, kurang ajar!” Setelah itu ia memandang saya beberapa
detik, lalu bertanya: “Hario, saya mau tanya, jika misalnya pada
saat itu si dukun tetap membandel, apa kamu jadi tembak kakinya?”
Saya menjawab tanpa ragu dan tenang: “Tentu saya tembak
Pak sesuai omongan saya.”
KSAD lalu menegur: “Edan kamu! Ia akan cacat seumur hidup.”
Saya menjawab dengan suara yang saya sopankan: “Tidak Pak.
Hanya akan saya serempet kelingkng kakinya dengan peluru. Lecet
sedalam satu milimeter sudah cukup untuk membuktikan ia
mempan ditembak.”
KSAD tidak dapat menahan tawa lalu pura-pura marah berkata:
“Kurang ajar kamu! Saya tahu kamu dapat melaksanakan itu, tetapi
lain kali jika omong dipikir dulu. Bagus memang orang edan harus
dihadapi orang rada edan.”
Saya memberanikan diri berkata: “Ya Pak, musuh yang
menggunakan mistik harus diimbangi dengan mistik.”
Kolonel Bambang Soegeng dengan pandangan mata tajam
ditujukan pada saya, dengan tegas menyatakan dalam bahasa
Belanda: “Terimakasih Mayor. Tugasmu sudah selesai, kamu boleh
istirahat dua hari. Sampaikan salam saya kepada istrimu.”
Saya balik kanan jalan, senang dapat melaksanakan tugas khu-
sus yang kedua dari KSAD Kolonel Bambang Soegeng dalam tahun
itu.
Saya ajukan episode penugasan saya sebagai kepala Biro Perta-
hanan Rakyat ini sebagai Pemikiran Militer dari Kolonel Bambang
Soegeng sebagai KSAD pada waktu setelah terjadinya peristiwa
gerakan 17 Oktober 1952.
Pada waktu itu Zulkifli Lubis sebagai wakil KSAD sedang me-
nyusun struktur dari Angkatan Darat mulai dari Komando Daerah
Militer yang pada waktu itu berjumlah 17 sampai ke level Komando

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 113

pustaka-indo.blogspot.com
Distrik Militer untuk mempersatukan Angkatan Darat diadakan
konferensi Yogyakarta pada tahun 1955. Di dalam konferensi itu
dikeluarkan dua pokok pernyataan: (1) bahwa dwitunggal adalah
landasan keadilan yang berarti bahwa Presiden orang asal dari Jawa
dan Wakil Presiden orang dari Sumatera. (2) Syarat-syarat bagi
seseorang menjadi KSAD.
Pada waktu itu Nasution menyatakan akan mengakhiri karier-
nya di AD. Ternyata kemudian ia membentuk partai IPKI bersama
Achmad Sukarmawijaya. Apakah tindakannya ini mencerminkan
Pemikiran Militer bagi saya tidak jelas.
Pada waktu Zulkifli Lubis berfungsi sebagai Wakil KSAD dapat
berlangsung Pemilihan Umum I dan juga terjadi pembentukan
kabinet baru. Bung Karno bisa naik haji dengan jaminan keamanan
penuh dari Zulkifli Lubis. Menurut Idham Chalid sebagai Wakil
Perdana Menteri III, Bung Karno percaya sepenuhnya pada pribadi
Zulkifli Lubis. Bung Hatta membentuk Kabinet dengan Perdana
Menteri Burhanudin Harahap tetapi Bung Karno tidak setuju dengan
susunan kabinet itu.

l. Rencana pembelian senjata oleh PM Burhanudin Harahap


Zulkifli Lubis dan Burhanudin Harahap mengadakan pembicaraan
dengan seorang perwakilan Cekoslowakia tentang pembelian senjata
ringan Infanteri, saya diminta hadir dalam pertemuan itu sebagai
ahli senjata dan balistik senjata infanteri (senapan, mitraliur, mortir).
Sebetulnya saya heran mengapa mau membeli senjata, paling tidak,
melewati Cheko. Tetapi saya juga tahu bahwa senjata otomatis
konstruksi Cheko/Brno mempunyai keunggulan tertentu. Misalnya,
senjata yang dinamakan Bren-gun dalam perang kemerdekaan
asalnya dari Brno, di Chekoslowakia.* (Lihat Memoar Hario Kecik
I, hlm. 407).
Di samping itu saya juga mengerti bahwa Cheko mempunyai
dump senjata otomatis ringan bekas milik Jerman yang sangat besar

114 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
yang kualitasnya tinggi, tetapi saya juga tahu bahwa rate of fire
senjata Jerman itu sangat tinggi, yang mungkin tidak kita perlukan
mengingat borosnya amunisi yang luar biasa sehubungan dengan
daya cepat tembak yang sangat tinggi. Tetapi kita akan melihat
senjata apa yang akan diajukan mereka, karena orang Cheko itu
juga belum dapat mengajukan daftar yang konkret senjata yang ia
tawarkan.
Pada waktu itu saya tidak tahu apa alasan Burhanudin Harahap
membeli senjata lewati Cheko. Menurut saya, yang perlu ditentukan
dahulu adalah untuk keperluan militer apa senjata itu dibeli. Apakah
untuk merebut Irian Barat yang masalahnya masih terkatung-
katung?
Saya ajukan ini kepada Lubis dan ia sangat setuju dengan penda-
pat saya itu. Ia rupanya belum melihat masalahnya dari sudut itu.
Di samping itu secara intuitif saya menduga bahwa pada waktu itu
di kalangan elite politik timbul semacam perlombaan menjadi pe-
rantara dalam pembelian senjata dan peralatan militer dari luar
negeri, antara lain, sepatu boot infanteri, kendaraan, dan lain-lain.
Dugaan saya itu kemudian dibenarkan oleh kenyataan. Dengan
sendirinya kegiatan itu mencetak orang-orang bisnis baru dari
kalangan militer dan kepartaian, yang kemudian menjadi OKB
(Orang Kaya Baru).

m. Kembalinya A. H. Nasution menjadi KSAD


Kembalinya A. H. Nasution menjadi KSAD merupakan salah satu
fenomena keanehan yang terjadi di bidang politik Republik Indo-
nesia sebagai negara baru setelah Perang Dunia II. Saya menilai
demikian mengingat bahwa terjadinya itu ternyata bersumber, antara
lain, pada cara berpikir seorang Wakil KSAD yaitu Zulkifli Lubis
dan juga keadaan psikologis Nasution. Namun hal itu ternyata
kemudian menimbulkan serentetan pengaruh pada konstelasi politik
negara dalam jangka panjang.

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 115

pustaka-indo.blogspot.com
Burhanudin Harahap atas pertimbangan tertentu menunjuk
Zulkifli Lubis menjadi KSAD. Lubis menolak penunjukan dirinya
karena tidak mau dianggap sebagai orang yang ambisius. Sebagai
gantinya, Lubis mengajukan daftar sejumlah calon, di dalamnya
terdapat nama-nama seperti Gatot Subroto, Simbolon, Sudirman
(Jawa Timur), dan lain-lain. Pada waktu Lubis mengajukan daftar
itu kepada Burhanudin Harahap, timbul pertanyaan darinya
mengapa nama Nasution tidak masuk dalam daftar. Waktu itu Lubis
menjawab dengan jujur bahwa Nasution sendiri telah menyatakan
sikapnya di Konferensi Yogya akan meninggalkan Angkatan Darat.
Akan tetapi jika Burhanudin Harahap menginginkan Nasution
sebagai calon, akan dimasukkan ke dalam daftar. Dengan jujur dan
tanpa perasaan lain, Lubis memasukkan Nasution ke dalam daftar.
Sebenarnya yang menggarap ‘pengusulan Nasution’ itu adalah
orang-orang Masyumi. Disarankan kepada Lubis mendatangi Nasu-
tion untuk minta keterangan tertulis kesediaan Nasution dicalonkan
sebagai KSAD.
Simbolon, Vence Sumual, Alex Kawilarang, dan beberapa perwira
Siliwangi tidak menghendaki Nasution sebagai KSAD. Pencalonan
Nasution harus dipikirkan masak-masak agar dapat dipertanggung-
jawabkan kepada kawan-kawan. Nasution tidak mau dicalonkan
dan ini diperkuat lagi setelah Nasution bertemu muka dengan Lubis.
Hanya saja pernyataan ataupun keterangan tertulis dari Nasution
tidak pernah dibuat.
Sebelum perjalanan ke Makassar, sekali lagi Lubis dinasihati
oleh stafnya agar mampir ke kediaman Nasution untuk minta
pernyataan tertulis perihal penolakannya. Sekali lagi penolakan
tertulis ditolak oleh Nasution.
Pada saat Lubis sudah berada di Makassar, Nasution memberi-
kan pernyataan pers bahwa dia bersedia dicalonkan sebagai KSAD.
Pada waktu itu serah terima jabatan KSAD dilakukan di Lapang-
an Banteng Jakarta. Bung Karno menghadiri upacara ini dan untuk

116 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
pertama kalinya menggunakan pakaian lapangan (battle dress)
sebagai Panglima Tertinggi (sesuai dengan konsep baru struktur
militer yang telah diajukan di SUAD). Dalam menjawab pertanyaan
wartawan, Lubis menyatakan bahwa ia bukan “perwira salon” dan
dia harus menunjukkan keperwiraan sejati, tidak mempertahankan
kedudukan sebagai fungsionaris KSAD pada waktu itu. Pada saat
serah terima di SUAD diketahui ada setumpuk berkas hasil kerjanya
bersama SUAD. Pada serah terima itu Nasution menyatakan akan
menjalankan semua program Zulkifli Lubis yang telah disebut tadi.
Konflik pertama antara mereka berdua (Nasution dan Lubis)
segera muncul setelah Nasution hendak mengangkat Letnan Kolonel
Barlian menjadi Komandan Tentara dan Teritorium II Palembang.
Semenjak itu konflik antara Lubis dan Nasution semakin menjadi
dan berlarut-larut, kemudian disusul oleh beberapa pemberontakan
di daerah-daerah.
Demikianlah keterangan dan informasi yang saya peroleh dari
kalangan intelijen kita (Kapten Mirza).
Seperti yang saya katakan di atas bahwa apa yang terjadi seputar
kembalinya A. H. Nasution menjadi KSAD menurut saya merupakan
fenomena yang agak aneh jika ditinjau hanya dari segi pemikiran
militer-politik. Mau tidak mau, menurut hemat saya, kita harus
meninjau masalahnya juga dari segi analyse psychologis kepribadian
pelaku-pelaku di dalamnya. Mereka adalah orang-orang militer yang
mempunyai latar belakang pendidikan formal zaman kolonialis
Belanda dan zaman penjajahan Jepang yang berbeda-beda dan
mempunyai pengalaman yang berbeda pula dalam Perang Kemer-
dekaan ditambah dengan asal usul sosial mereka dalam masyarakat
kolonial yang lalu.
Semua itu menjadikan dasar yang harus kita perhatikan dalam
menganalisis fenomena yang kelihatan aneh tetapi nyata itu. Mung-
kin manuver politik Nasution dapat dimengerti jika kita meninjau
biodatanya yang sebagian telah saya uraikan dalam buku Pemikiran

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 117

pustaka-indo.blogspot.com
Militer I dan dihubungkan dengan kehidupan keluarga mertuanya
yang berpendidikan di Nederland dalam bidang asuransi. Mertua
A. H. Nasution adalah R.P. Gondokusumo berasal dari Jawa Timur,
seorang anggota Parindra yang karena perselisihan dengan Dr.
Soetomo sebagai ketua partai, pindah ke Jawa Barat untuk bekerja
di Bandung pada perusahan Asuransi Belanda, Blom van der A, yang
terkenal pada zaman itu. Nasution sendiri asal mulanya sekolah
HKS (Hoogere Kweek School) untuk menjadi guru pada zaman
Belanda tetapi kemudian meninggalkan pendidikannya itu untuk
masuk Corps Reserve Oficieren (CoRo) setelah Nederland diduduki
Fasis Jerman. Kemudian ia masuk tentara KNIL.

m. Evolusi pemikiran militer di lingkungan SUAD


Barangkali lebih tepat jika saya katakan pemikiran orang-orang
yang berbaju militer di lingkungan SUAD, secara ilmiah objektif,
melihat komposisinya yang beraneka warna personel yang men-
duduki beberapa posisi di SUAD, antara lain, bekas BB ambtenar
kolonialis Belanda dan bekas opsir “Vaandrig” KNIL, bekas
Shodanco PETA, dan orang seperti saya sendiri yaitu mahasiswa
senior bekas pejuang bersenjata independen yang dapat menjadi
Perwira Menengah dalam TNI.
Pada suatu saat timbul konsep untuk mendirikan lembaga
pendidikan yang dinamakan AHM (Akademi Hukum Militer) yang
dipimpin oleh seorang Meester in de Rechten bernama Nasution.
Saya ajukan kejadian ini karena hasil Akademi ini saya anggap
penting dalam perkembangan sejarah Angkatan Darat dalam jangka
panjang. Pada waktu itu AHM menarik perhatian, teristimewa, dari
golongan perwira menengah yang mulai memikirkan masa depan-
nya dan mempertimbangkan apakah mereka akan meneruskan
kariernya dalam tentara atau ikut dalam kegiatan bisnis yang pada
saat itu jelas mencolok. Mereka melihat AHM sebagai suatu vehical

118 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
untuk bisa pindah ke kehidupan sipil jika harus terpaksa mening-
galkan kehidupan militernya karena akan diadakan rasionalisasi/
rekonstruksi. Mereka akan bisa memasuki bidang bisnis yang dinilai
akan tambah maju pada waktu itu. Juga karena kriteria masuk AHM
hanya Pangkat Perwira Menengah, terlepas dari pendidikan formal
sebelumnya. Jika lulus AHM, seorang dapat menyandang gelar Bc
HK di belakang pangkatnya semula (misalnya, Kapten/Mayor
Bc.HK.). Kebanyakan jalan pikiran perwira yang berniat masuk
AHM mempunyai jalan pikiran seperti ini: Sebagai seorang ahli
hukum nanti, saya mempunyai kesempatan besar diminta bekerja
di dalam suatu Perusahaan/NV/PT besar milik orang Cina atau
dari perusahaan Eropa yang termasuk Big Five, karena mereka akan
sangat memerlukan seorang militer ahli hukum, menurut tren yang
ada pada waktu itu.
Pada waktu itu kita tidak dapat membayangkan bahwa perwira-
perwira yang masuk AHM kemudian akan memegang peran besar
dalam menegakkan Orde Baru Jenderal Soeharto (tentang hal ini
akan kita kupas nanti).
Seluruh personel IKP/BISAP (Intelligence Kementerian Perta-
hanan) telah dimasukkan Staf I SUAD oleh Kolonel Bambang
Soegeng sebagai KSAD sebelum Nasution kembali menjadi KSAD.
Perubahan struktur ini, yang dijalankan berdasarkan itikad baik
Bambang Soegeng tetapi tidak dapat meredakan suasana tegang di
antara orang-orang bekas intel Zulkifli Lubis dan orang-orang
pengikut Nasution dan TB Simatupang di Kementerian Pertahanan.
Dalam Staf I SUAD sendiri entah bagaimana cara dan asal mulanya,
sudah ada orang-orang mahasiswa dari Nederland yang ada hu-
bungan dengan Partai Komunis Nederland dan kelompok perla-
wanan di bawah tanah terhadap tentara pendudukan Fasis Jerman
di Nederland seperti Otto Abdurachman dan Brentel Soesilo.
Payahnya, keadaan ini semua juga dapat dimonitor oleh intel
Belanda, Inggris, Amerika, dan tentu juga Uni Soviet pada waktu

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 119

pustaka-indo.blogspot.com
itu. Seluruh keadaan itu harus kita tinjau secara menyeluruh
dihubungkan dengan keadaan politik-militer-ekonomi secara global
dengan tidak melupakan kedudukan kita sebagai negara yang diberi
status sebagai negara berkembang oleh mereka yaitu negara adikuasa
dengan perkembangannya yang dinamis menuju era baru yaitu era
Corporatocracy, suatu era di mana negara-negara adikuasa masing-
masing atau bersatu berusaha menguasai seluruh planet ini.
Sayangnya pada waktu itu kaum elite politik dan militer kita belum
cukup sadar tentang perkembangan dinamis itu. Mereka masih
disibukkan secara dogmatis oleh rivalisme di antara mereka sendiri
dan masih tetap berusaha membentuk kalangan kekuasaan masing-
masing di bidang sipil maupun militer. Dengan demikian akan dapat
timbul situasi bahwa rakyat Indonesia akan dijajah oleh golongan
penguasa yang terdiri atas bangsanya sendiri.
Mereka melupakan status negara kita sebagai negara berkem-
bang yang masih baru. Mereka lupa bahwa rakyat harus diberi
kesempatan untuk berkembang dari orang yang pernah dijajah
orang asing menjadi orang-orang yang mempunyai kepribadian baru
sebagai bangsa yang betul-betul merdeka.
Dalam situasi demikian kami yang bekerja di SUAD mengalami
bahwa seorang Letnan kolonel tentara Amerika Serikat bernama
Benson muncul di SUAD untuk memberikan kursus bahasa Inggris
yang ada hubungannya khusus dengan masalah kemiliteran. Para
perwira menengah di SUAD dengan sukarela bisa mengikuti kursus
itu. Dengan sendirinya saya termasuk yang mau mengikuti kursus
itu karena saya memerlukan pengetahuan itu supaya dapat lebih
mengerti apa yang saya baca di buku-buku yang menyangkut
masalah militer pada waktu itu yang saya dapat baca di toko buku
milik Mayor Mahmud dan perpustakaan pribadi milik Kolonel
Wiyono.
Letnan Kolonel Benson pernah ikut “Perang Korea” pada tahun
1952. Orangnya simpatik dan mempunyai sense of humor tinggi.

120 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
Badannya tinggi besar seperti yang selalu kita bayangkan orang
Amerika sebagai pengaruh dari novel-novel dan film-film Wild West
yang kami sukai sejak masa remaja. Tiba-tiba saya ditunjuk oleh
KSAD untuk mengikuti ujian masuk pendidikan militer di Amerika
Serikat. Saya dinyatakan lulus dalam ujian itu dan kemudian be-
rangkat bersama dengan Moersjid, Panggabean, Priyatna, Brotose-
woyo, dan Sudono.
Sebelum berangkat ke Amerika Serikat saya menghadap KSAD
A. H. Nasution. Saya mengajukan permintaan supaya juga ditugas-
kan mengikuti pendidikan khusus tentang kesatuan Para (payung)
atau Ranger-Airborne. Hal itu saya ajukan sesuai dengan Pemikiran
Militer saya bahwa negara kepulauan yang luas seperti Indonesia
memerlukan kesatuan Airborne atau Pasukan Parachute. Karena
itu saya memberanikan diri mengajukan permintaan saya itu.
Nasution kelihatan keheranan mendengar usul saya. Tetapi ia tanpa
ragu menjawab akan mengeluarkan perintah khusus untuk saya
(karena hanya saya yang mengajukan usul itu) untuk mengikuti
pendidikan khusus ‘Airborne dan Ranger’ di tempat yang sama
dimana kelompok saya akan mendapatkan pendidikan yaitu Fort
Benning.
Kami semua berpangkat Letnan Kolonel, dengan pesawat
terbang lewat Manilla, Honolulu, San Fransisco dan akhirnya sampai
di Washington DC dimana terdapat Kedutaan Besar Republik
Indonesia. Duta Besar Indonesia untuk Amerika Serikat pada waktu
itu adalah seorang anggota Partai Nasional Indonesia yaitu Mukarto
dan atase militernya Kolonel Alex Kawilarang dibantu oleh dua
orang asisten Letnan Kolonel Soebroto Koesmardjo dan Letnan
Kolonel Ashari. Saya kebetulan kenal baik dengan ketiga perwira
tersebut.* (Tentang masa pendidikan saya di Amerika Serikat, baca
Memoar Hario Kecik I, hlm. 413-506.)
Setelah selesai menjalankan tugas belajar di Amerika Serikat,
saya mendapat dua sertifikat sebagai komandan infanteri “pentomic

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 121

pustaka-indo.blogspot.com
division” dan “airborne”, sedangkan teman-teman kelompok saya
yang lain hanya mendapat satu sertifikat. Duta Besar Mukarto
menyatakan kegembiraan dan penghargaannya dengan menawari
saya meninjau Mexico selama satu bulan. Menurut beliau peninjauan
itu perlu dan cocok untuk kepribadian saya yang menurutnya suka
petualangan. Saya dengan mata kepala sendiri bisa melihat bagai-
mana masyarakat Mexico sebenarnya apakah cocok dalam Film
Western yang saya gemari itu. Sejarah Mexico adalah sejarah yang
revolusioner, penuh dengan peristiwa intervensi negara-negara asing
dan pertempuran. Bu Mukarto menambahkan bahwa saya perlu
melihat Senorita-senorita yang cantik, berbahaya, dan penembak
mahir. Tetapi di samping itu Ibu Mukarto meminta oleh-oleh berupa
cabe rawit yang pedas dan kipas tangan indah yang terkenal dari
Mexico. Saya terpaksa setuju mengadakan peninjauan itu. Sebetulnya
saya hanya ingin tahu kemahiran orang Mexico melempar pisau
seperti di dalam film. Saya sudah cukup banyak membaca tentang
sejarah revolusioner Mexico sampai saya mengerti ada The Song of
the Winchester carabine cal. 30-30.
Peninjauan itu menjadi kenyataan. Konsul Jenderal Indonesia
Suryono di Mexico, atas perintah Dubes Mukarto, menjamin segala
apa yang saya perlukan termasuk uang harian sebesar $50 dari
meninjau situs-situs purbakala Inca yang tersohor di seluruh dunia
dan meninjau sebuah universitas yang tersohor di Mexico City. Saya
juga diajak berburu burung puyuh dan lain-lainnya. Ia juga
membawa saya ke sebuah kota yang terkenal dengan wanita bermata
hijau dan rambut berwarna biru-hitam seperti bulu burung Gagak.
Tetapi saya sangat kecewa karena tidak dapat melihat ahli pelempar
pisau. Ternyata menurut sopir Konjen Suryono yang bernama
Manuelo, seorang pelempar pisau seperti yang saya ingin lihat itu
dalam kenyataan tidak ada. Bahkan setelah saya terus mendesak, ia
menyatakan bahwa di desanya pun tidak ada dan dia tidak pernah
melihat seorang seperti itu selama hidupnya. Saya mulai percaya

122 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
bahwa masalah itu hanya fabrikasi dari produser-produser film di
Hollywood. Jadi saya putuskan melanjutkan latihan sendiri melem-
par pisau. Menemukan sendiri tekniknya dan merancang sendiri
bentuk pisau yang ideal untuk dapat dilemparkan dengan akurat
dengan memakai teknik yang tepat. Tentunya yang tidak saya
lupakan adalah membawa cabe rawit ekstra pedas sebanyak satu
koper dan beberapa kipas tangan asli bikinan Mexico yang sangat
indah untuk Ibu Mukarto dan tentunya juga dua buah untuk istri
saya, satu untuk dipakai pada malam hari dan satunya untuk siang
hari. Dengan demikian saya harap bisa aman pulang dan memper-
tanggungjawabkan peninjauan saya ke Mexico selama hampir
sebulan kepada Lily sang istri.
Ada sebuah peristiwa yang mengharukan ketika saya berada di
Mexico. Saya bertemu dengan bekas ‘anak buah’ saya bernama Boy
Tuwaidan yang bekerja sebagai ahli ekonomi di Konjen Mexico. Boy
adalah anggota kesatuan Polisi Tentara Keamanan Rakyat di bawah
komando saya pada Revolusi Surabaya pada Oktober 1945 dalam
pertempuran menghadapi tentara Inggris.
Suatu kejadian yang merupakan pendadakan bagi saya adalah
bahwa pada waktu saya masih mengikuti latihan Airborne mendapat
telepon dari New York. Seorang Kapten Wollanda dari Brigade 16
yang saya kenal baik dalam gerilya di Gunung Kawi dengan nada
penuh semangat mengatakan bahwa ia dan kawan-kawannya memer-
lukan “Mayor Hario” bekas gerilyawan Gunung Kawi untuk ber-
juang bersama dalam gerakan PERMESTA. Ia ingin bertemu dengan
saya di New York. Semuanya bisa diatur dengan segera dan tanpa
kesukaran, hanya tergantung pada persetujuan saya pada saat itu.
Sebetulnya saya ingin membicarakan lebih lanjut tentang usul teman
dalam gerilya itu, tetapi saya masih mengikuti latihan. Saya menjelas-
kan kepada Kapten Wolanda pikiran saya dan saya tambahkan
bahwa saya dalam gerilya dahulu bersama istri saya yang juga seorang
gerilyawati seperti ia mengetahuinya. Saya menjawab bahwa saya

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 123

pustaka-indo.blogspot.com
harus bertukar pikiran terlebih dahulu dengan istri saya di tanahair.
Kapten Wolanda tertawa jelas dalam telepon lalu mengatakan bahwa
ia mengerti dan akan menghubungi lagi setelah saya selesai latihan.
Dapat dimengerti bahwa kejadian itu menimbulkan pikiran pada
saya tentang apa sebetulnya yang telah terjadi di Tanahair. Bagian
Liaison Officer tentu mengerti tentang telepon dari NY untuk saya
itu tetapi ia tetap bertindak tetap korekt seperti tidak mengetahui
apa-apa atau tidak ingin mencampuri masalah yang bukan termasuk
kompetennya.
Setelah kembali dari Mexico, Kolonel Kawilarang sebagai Atase
Militer memberitahu saya tentang adanya gerakan PERMESTA yang
markasnya di Manado. Alex Kawilarang tahu betul tentang ikatan
saya dengan Brigade 16 dan Komandannya Letnan Kolonel J.F.
Warrau secara organisatoris dan pribadi yang erat. Karena itu ia
dengan tidak ragu mengungkapkan apa yang ia telah alami dalam
rangka kejadian PERMESTA itu.
Alex telah mengirim radiogram ke KSAD Nasution bahwa ia
merasa ikut bertanggung jawab atas terjadinya gerakan PERMESTA
itu karena ia putra Minahasa. Ia bersedia pergi ke Manado melak-
sanakan ‘good will mission’ untuk mencegah situasinya menjadi
berlarut-larut dan merugikan semua pihak.
Tetapi ia mendapat jawaban melalui radiogram dari KSAD
bahwa sebaiknya tetap menjalankan tugas sebagai Milat di Washing-
ton DC. Berarti usulnya ditolak oleh KSAD.
Lalu setelah saya mendengar itu semua dari Alex dan berpikir
bahwa tentunya ia sudah memikirkan apa yang harus ia lakukan
jika usulnya ditolak KSAD, saya bertanya kepadanya apa yang akan
ia jalankan.
Alex menjawab bahwa ia akan tetap pergi ke Manado untuk
melakukan apa yang ia pikirkan semula yaitu berbicara dengan
tokoh-tokoh gerakan PERMESTA untuk melerai keadaan. Ia menam-

124 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
bahkan bahwa ia sudah melapor kepada Dubes Mukarto tentang
rencananya itu.
Kemudian saya dan Ashari mengantar Alex Kawilarang ke
bandara dalam cuaca yang sudah mulai dingin dan angin kencang,
untuk terbang ke Manado. Saya tidak dapat berbuat dan menanggapi
apa-apa, karena saya tidak tahu persis apa yang telah terjadi.

o. Analisis tentang pemikiran militer kelompok perwira PRRI-


PERMESTA
Tentu saja saya membicarakan masalah perginya Kolonel Alex Ka-
wilarang ke Manado dan latar belakang tindakannya itu dengan
Dubes Mukarto.
Tetapi saya agak kecewa mendengar reaksinya. Maklum, orang
tua itu sebagai seorang kepartaian ortodoks tidak dapat dengan tepat
mengestimasi keadaan dilihat dari sudut militer. Malahan Dubes
Mukarto mengatakan ingin saya menggantikan kedudukan Alex
yang kosong. Ia bisa secara resmi meminta KSAD Nasution untuk
mengeluarkan perintah itu, ia yakin pihak Amerika akan setuju saya
menjadi Milat. Malahan ia mengiming-imingi saya akan dibelikan
mobil Lincoln yang lebih baik daripada mobil Crysler model baru
yang saya pakai pada waktu itu.
Saya mengucapkan banyak terimakasih dan menerangkan
bahwa saya merasa terlalu dini untuk bertugas di luar negeri dan
menambahkan bahwa mobil yang saya pakai itu adalah milik
Suliantono Suleiman teman saya. Mobil itu akan dikembalikan
kepada cabang kantornya di NY setelah saya pulang ke Indonesia.
Pembicaraan saya dengan Dubes Mukarto, walaupun lancar
dan memuaskan, tidak dapat mengusir pikiran di dalam otak saya
tentang Pemikiran Militer apa yang dipakai para perwira TNI yang
merupakan tokoh-tokoh dalam gerakan PRRI-PERMESTA sehingga
mereka memutuskan untuk mengadakan kesatuan gerakan.

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 125

pustaka-indo.blogspot.com
Saya sebetulnya dapat menempatkan gerakan itu menurut
komposisi perwiranya. Beberapa perwira termasuk siswa SESKOAD
di bawah Letnan Kolonel Suwarto saya kenal sejak tahun 1945 sebagai
simpatisan Sutan Sjahrir ketua PSI. Muharto pilot yang ikut dalam
gerakan itu juga saya kenal sejak tahun 1945 sebagai simpatisan PSI,
Sumitro ahli ekonomi juga terkenal sebagai orang PSI. Dari pihak
PRRI, terdapat tokoh-tokoh Kolonel Simbolon dan Letnan Kolonel
Ahmad Husein yang dapat saya tempatkan sebagai unsur-unsur yang
tidak senang kepada A. H. Nasution demikian juga Letnan Kolonel
Barlian, Vence Sumual. Tetapi yang saya tidak mengerti bahwa
Kolonel Zulkifli Lubis, untuk menghindari penangkapan dari
Nasution, pergi ke Sumatera, karena saya tahu bahwa ia tidak
antiSoekarno malah memihaknya dalam peristiwa 17 Oktober 1952.
Apakah kepergiannya ke Sumatera itu hanya terpaksa menghindari
orang-orang Nasution yang hendak menangkapnya? Memang logis
bahwa ia lengser ke Sumatera karena ia berasal dari Sumatera dan
mengenal medan dan orang-orangnya serta tidak ada alasan atau
kemungkinan hendak menggabungkan diri pada gerakan PRRI.
Zulkifli Lubis juga yang memasukkan nama Nasution dalam daftar
nama calon-calon KSAD yang diajukannya kepada Perdana Menteri
Burhanudin Harahap.
Sebagai latar belakang sejarah, tidak mengherankan bahwa kita
cenderung berpikir bahwa ada unsur-unsur Kelompok Sjahrir ikut
campur tangan termasuk Dr. Soemitro yang langsung dan terang-
terangan menyingkir ke luar negeri. Tentu saja ada kemungkinan
bahwa tidak seluruh orang PSI setuju dengan gerakan itu. Tetapi
dari pengalaman sejarah yang lalu kita dapat menark kesimpulan
bahwa kelompok Sjahrir dapat mengadakan manuver-manuver
politik yang tidak pernah tuntas, misalnya terhadap kelompok Tan
Malaka dalam tahun 1946. Campur tangan dalam masalah TP
Pakuningratan yang memakan korban tetapi tidak ada lanjutannya.

126 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
Ada kemungkinan bahwa ide mengadakan gerakan itu berasal
dari luar, bisa jadi dalam rangka strategi militer model baru yaitu
“Intervention Strategy” suatu negara adikuasa yang pada waktu itu
mulai tercemin dalam Perang Korea dan mulainya Perang Vietnam.
Supaya tidak terperangkap dalam menarik analogi dalam
masalah ini yang bersifat gegabah, kita harus memikirkan masalah
ini secara serius mendalam dari sudut ilmiah objektif dan secara
holistik/menyeluruh. Jika asumsi berdasarkan analogi itu benar,
ujung tombak dari gerakan itu diarahkan kepada siapa atau kepada
apa? Soekarno atau Nasution? Menurut hemat saya, pihak Amerika
menilai A. H. Nasution sejak jenderal ini mau diangkat lagi oleh
Presiden Soekarno menjadi KSAD sebagai figur yang lemah yang
tidak dapat diharapkan dijadikan pion politik seperti yang terjadi
di Vietnam Selatan. Jika demikian jalan pikiran kaum politik yang
berhegemoni di Amerika, maka sasaran utama untuk dihancurkan
adalah Soekarno. Bagaimana mereka menilai kekuatan Partai
Komunis Indonesia? Berdasarkan pengalaman mereka dalam
berurusan dengan kekuatan golongan komunis di seluruh dunia
dan pengamatan mereka terhadap PKI dari dalam negeri, partai ini
walaupun secara numerik jumlah anggotanya besar tetapi secara
kualitatif dinilai sebagai Partai yang dalamnya sudah rusak. Walaupun
mereka menilai Soekarno tidak tegas setelah penyerahannya terhadap
Belanda pada Desember 1948, namun secara relatif Soekarno tetap
dipandang sebagai figur politik terkuat di Indonesia yang tetap
menjadi sasaran utama mereka dalam jangka pendek dan panjang.
Hal inilah yang tetap menjadi doktrin mereka.
Jadi, menurut saya gerakan PRRI-PERMESTA merupakan
operasi Combat Reconnaisance/Intelligence Operation walaupun
berskala besar tetapi tetap terbatas dalam rangka keperluan mereka.
Hal itu tercermin dalam aktivitas pilot Pope yang terbatas misalnya
dalam mengebom Balikpapan. Masalah keterbatasan itu menim-
bulkan kekecewaan di kalangan pimpinan PERMESTA seperti dalam

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 127

pustaka-indo.blogspot.com
tulisan Vence Sumual tentang gerakan PERMESTA. Ia merasa pada
suatu saat ditinggalkan oleh Amerika yang membatasi dukungannya
dalam operasi pesawat udara dan suplai persenjataan. Pilot Pope
tidak 100% tunduk pada perintah pimpinan PERMESTA.
Dengan proses jalannya gerakan PRRI-PERMESTA, Amerika
mengetahui persis perimbangan Pro dan AntiBung Karno di
kalangan TNI dan kalangan politik dalam masyarakat Indonesia
pada waktu itu. Golongan kapitalis besar di Amerika menginginkan
Indonesia sebagai negara berkembang secara utuh jatuh di pang-
kuannya. ‘Kapannya’ mereka sendiri yang memutuskan, bukan oleh
gerakan PRRI-PERMESTA seperti yang diimpikan kelompok
pimpinannya. Anehnya, di antara kelompok pimpinan ini timbul
kontradiksi yang serius antara kelompok V. Sumual, J.F. Warrau yang
tidak dapat dilerai oleh Alex Kawilarang. J.F. Warrau (Bung Joop)
adalah Nasionalis tulen yang saya kenal sejak revolusi Surabaya 1945
dan dalam Perang Gerilya di Gunung Kawi Selatan 1949-1950. Ia
termasuk golongan antigerakan 17 Oktober 1952. Vence Sumual
cenderung bersimpati pada kelompok Sjahrir (Suwarto, Muharto
pilot PERMESTA). Warrau Terbunuh dalam konflik internal dalam
gerakan PERMESTA di Minahasa. Ia kabarnya mencoba meng-
hubungi Bung Karno tetapi gagal. Ia sebelum itu menjadi Atase
Militer di Peking, mungkin ia ingin seperti Alex Kawilarang mencoba
melerai keadaan. Minahasa mudah diinfiltrasi dari Filipina Selatan
mungkin dikarenakan keadaan geografisnya juga mempengaruhi
situasi pada waktu itu. J.F. Warrau pernah menjadi Komandan
Komando Pasukan Sulawesi Utara-Maluku Utara (KomPasSUMU)
dengan saya sebagai Kepala Staf.

p. Pemikiran militer Bung Karno dalam situasi tegang di


Indonesia dan global pada waktu itu
Selama saya menjalankan tugas belajar di Amerika terjadi hal-hal
yang penting di Tanahair. Gagalnya tugas Konstituante dan tidak

128 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
lama kemudian dikeluarkannya Dekrit Bung Karno “Kembali ke
Undang Undang 45”yang dapat dipandang sebagai akibat dari
gagalnya tugas Konstituante.
Sebagai kelanjutan dari gerakan antikorrupsi yang saya pimpin
dan yang diminta supaya mengadakan “slow down” selama Bung
Karno melawat ke luar negeri untuk berdiplomasi. Kemudian setelah
saya mendapat tugas belajar ke Amerika, untuk kemudian disusul
oleh penugasan Kolonel S. Parman dan Letnan Kolonel Soetoyo
Siswomihardjo menjadi Milat dan Asisten Milat di London, maka
gerakan antikorupsi para pemuda dan bekas pejuang bersenjata itu
diteruskan oleh beberapa perwira dan bekas pejuang bersenjata
menjadi aktivis BKSPM (Badan Kerjasama Pemuda Militer) di bawah
Pimpinan Letnan Kolonel Pamurahardjo bekas ajudan Presiden
Soekarno dan beberapa perwira menengah yang tidak mempunyai
status organistoris militer tertentu. Dengan demikian wibawa lama
sebagai kesatuan gerakan antikorupsi yang independen, yang karena
itu sangat ditakuti oleh kaum koruptor yang merupakan kepribadian
khas semula dari gerakan antikorupsi sebelumnya, sudah meluntur
atau hilang sama sekali dan BKSPM hanya merupakan organisasi
semacam organisasi massa yang politis. Evolusi badan itu terus
berjalan melalui perluasan, dengan adanya BKS Buruh Militer
(Bumil), BKS Seniman Militer, BKS Wanita Militer (Wamil). Perwu-
judan itu memberikan kesan bahwa semua itu cenderung bersifat
‘artificial’. Karena dalam kenyataannya para buruh dan seniman
sudah mempunyai organisasinya masing-masing seperti Buruh
Marhaen, Lekra dan Lembaga Kebudayaan Nasional, dan lain-
lainnya.
Sementara itu di bidang politik terjadi perkembangan di bidang
masalah memasukkan Irian Barat ke pangkuan Ibu Pertiwi. Dalam
rangka masalah itu timbul ide membentuk badan propaganda dan
agitasi yang dinamakan FNPIB (Front Nasional Pembebasan Irian
Barat). Semua ini terjadi pada waktu saya masih bertugas di Amerika.

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 129

pustaka-indo.blogspot.com
Pada waktu saya sudah kembali di Jakarta dan kaki saya sudah
boleh dikatakan sembuh karena pernah diajak Pimpinan FNPIB
yaitu kolonel Mustopo untuk ikut ke Kalimantan Selatan menga-
dakan propaganda perkara pembebasan Irian Barat. Tetapi yang
saya lihat dan alami itu memberi kesan pada diri saya bahwa Kolonel
Mustopo bukanlah orangnya untuk menjalankan tugas itu. Ia masih
saja bertindak seperti dahulu yaitu aneh Psychopatis.
Tentang Dekrit Presiden Soekarno Kembali ke Undang Undang
Dasar 1945 dalam pelaksanaannya, perlu didukung dengan meng-
organisasi dan memobilisasi seluruh rakyat Indonesia. Untuk itu
perlu ada badan yang lingkupnya lebih luas dari FNPIB.
Dengan peraturan Pemerintah, di Jakarta dibentuk Front Na-
sional yang dipimpin langsung oleh Bung Karno dan seorang Sekre-
taris Jenderal, Sidibyo dibantu oleh empat wakilnya, di antaranya
Achmadi dan Juhartono. Sementara Legiun Veteran yang dianggap
sebagai kelompok politis potensial tidak mau ketinggalan dan mulai
berusaha memobilisasi massanya. Ini semua merupakan pencer-
minan dari Pemikiran Politik Bung Karno yang seharusnya berin-
tegrasi dengan Pemikiran Militer yang menuju ke target yang sama
yaitu merebut Irian Barat. Pemikiran Militer inilah yang pada waktu
itu nampaknya masih kurang diperhatikan.
Pada waktu saya melaporkan diri pada KSAD Jenderal A.H.
Nasution pada saat saya datang ke Jakarta, ia menyatakan sangat
puas dengan prestasi saya dalam melaksanakan tugas belajar di Ame-
rika Serikat. Ia juga menyatakan bahwa Dubes Mukarto dengan
surat resmi telah meminta saya menjadi milat di Washington. “Jika
Hario setuju menjadi Milat saya juga setuju dan akan segera
mengaturnya,” kata Nasution dengan nada gembira dan spontan.
Pada saat itu saya menjawab tanpa ragu: “Pak Nas, saya sebetul-
nya merasa terlalu dini untuk bertugas di Amerika. Saya merasa
masih lebih diperlukan dan akan lebih efisien di sini.” Pak Nas
tersenyum dan berkata dalam bahasa Belanda: “Katakan saja, kamu

130 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
ingin menjadi apa?” Saya diam sejenak agak kaget tapi saya tanpa
ragu menjawab: “Terserah Pak Nas saya diberi tugas apa.” Dalam
hati saya pikir bahwa saya cukup percaya diri dan dapat menjalankan
tugas apa saja di lingkungan Angkatan Darat sesuai dengan pangkat
saya. Pak Nas tersenyum dan berkata: “Jika kamu mau menjadi Milat
saya kira baik saja, sambil memberi kesempatan kakimu yang patah
itu sembuh dengan sempurna. Karena sebagai Milat di Washington
kamu tidak usah berjalan banyak dan para dokter militer di
WalterReed Hospital sudah mengenal kamu dan dapat merawat kaki
kamu sampai sembuh seratus persen.”
Para pembaca tentunya setelah membaca bertanya dalam hati,
“Kok ada masalah kaki patah, apa-apaan ini?”
Sekarang saya terpaksa bercerita apa yang sesungguhnya terjadi
dengan kaki saya. Sebetulnya saya tidak ingin menyebut-nyebut
peristiwa yang saya alami, karena takut pembaca akan salah terima
dan menilainya sebagai bikin genting atau ingin menonjolkan diri
saya. Baiklah, saya akan bercerita seperlunya karena terpaksa dan
sekaligus menjelaskan masalah seluruhnya.
Setelah teman-teman lima perwira dari rombongan mengikuti
pendidikan selama kurang lebih satu tahun pulang ke Indonesia,
saya masih tinggal sendiri untuk mengikuti pendidikan Airborne/
Ranger yang saya minta sendiri pada KSAD untuk mengikuti
berdasarkan pemikiran militer saya bahwa pengetahuan itu penting
sekali mengingat geografi negara kita sebagai Archipelago/ Nusan-
tara yang luasnya dari London di Barat sampai pegunungan Ural
di Timur Eropa. KSAD setuju usul saya itu dan memberi printah
khusus untuk saya sendiri mengikuti pendidikan itu.
Pada waktu kami mengikuti pendidikan Komandan Divisi
Pentomic yaitu divisi tipe baru yang disesuaikan dengan organisasi
sistem komando, perlengkapan, persenjataan dan cara hubungan/
koordinasi dengan Angkatan lain-lain dalam kondisi Perang Nuklir,
ternyata Divisi Pentomic juga masih merupakan hal baru bagi para

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 131

pustaka-indo.blogspot.com
perwira Amerika yang ditugaskan ikut pendidikan itu yang keba-
nyakan pernah bertugas di Perang Korea tahun 1952.
Setelah selesai mengikuti pendidikan dalam teori penggunaan
kesatuan Airborne dan Ranger, saya masih harus mengikuti latihan
praktek penerjunan payung yang dijalankan dan diatur dalam
kondisi serealistis mungkin secara besar-besaran. Sebelum itu pada
waktu dalam pendidikan level Komandan Divisi Pentomic, saya
harus menyaksikan penerjunan yang dilakukan Pasukan Payung
Pelopor (Pathfinder) yang dinamakan penerjunan tempur (Combat
Jump), yaitu penerjunan payung yang dilakukan dari ketinggian
serendah mungkin supaya pasukan penerjun payung itu tidak terlalu
lama bergantung di udara dan menjadi sasaran tembakan musuh.
Bagi orang awam, demonstrasi itu kelihatannya memang mengeri-
kan, melihat parasut-parasut baru terbuka setelah sangat dekat
dengan permukaan tanah. Kawan-kawan saya perwira Indonesia
yang menyaksikan penerjunan itu, misalnya Letnan Kolonel
Priyatna bertanya kepada saya dengan nada menjajaki: “Bagaimana
Cik, apa kamu masih terus akan mengikuti latihan seperti itu?”
Saya jawab setenang mungkin: “Tentu saja Prit, saya sudah
didaftar kok.”
Letnan Kolonel Mursyid tertawa: “Prit, kamu jangan ikut-ikut
Kecik!” Ia tahu bahwa saya sejak dari awal mulai datang, tiap malam
kecuali malam Minggu, saya sudah mulai jogging satu jam lamanya
untuk melatih stamina dan melatih otot-otot pundak saya di ringen
atau palang, karena saya dengar dari rekan-rekan Amerika bahwa
di dalam pendidikan para yang saya akan ikuti itu, tiap hari dalam
segala kondisi cuaca, pagi-pagi seluruh kesatuan tanpa ampun dan
tanpa kecuali, dimulai dengan jogging jarak 10 mile (18 km) dan
pada akhir rute semua harus berlari sekencang mungkin dengan
teriak sekeras mungkin menuju tempat naik tampar. Siapa yang
dapat berhasil naik setinggi 10 meter dan menyentuh dengan tangan
balok penggantung tampar mendapat hormat teriakan dari seluruh

132 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
kesatuan. Saya percaya pada apa yang diceritakan perwira Amerika
yang pernah mengikuti latihan dan ada yang memang bekas anggota
Airborne Division yang pernah diterjunkan di Normandia dalam
Perang Dunia II. Karena itu, saya sudah mulai dari dini berlatih lari
dan berlatih di bar dan ringen, untuk mampu menarik badan paling
sedikit 15 kali, supaya saya tidak memalukan.
Pada penerjunan tahap terakhir latihan, tiba-tiba saya sadar
bahwa kedua kaki saya terserempet di tali-tali Parachute. Saya men-
coba sekuat tenaga membebaskan kaki saya karena saya mendekati
bumi dengan keadaan terjungkir. Tanah mendekat dengan cepat
saya merasa tidak ada waktu lagi mencoba melepaskan kaki saya,
badan saya gulung menyerupai bola dan saya pun mendarat dengan
kepala saya aman tetapi bergulung-gulung. Saya merasa kaki kiri
saya kepluntir dan sakit yang luar biasa, pasti kaki saya ada masalah.
Dengan terpincang-pincang saya masih dapat menggulung Parachute
saya sebagai mestinya dan membawanya ke tempat berkumpul
pasukan.
Pada hari itu kami harus masih mendarat ke target kedua. Saya
dengan berjalan pincang pergi ke tempat parachute untuk meng-
ambil parachute baru dan pergi ke truk yang akan membawa kami
ke tempat pesawat yang akan menerbangkan ke target pendaratan
yang baru. Teman-teman Amerika bersorak-sorak merangkul saya
dan membantu mengenakan parachute dan masuk ke dalam truk
yang tinggi besar. Saya merasa kaki saya dekat lutut kiri sakitnya
luar biasa tetapi saya tahan dan tidak memperlihatkan pada wajah
saya bahwa saya sebetulnya kesakitan. Herannya, pada suatu saat
saya tidak merasa kaki saya sakit dan saya dapat ikut bernyanyi
bersama kawan-kawan selama menuju landing strip dari pesawat-
pesawat pengangkut. Kami duduk dalam pesawat sambil menyanyi.
Ada teman yang duduk di samping saya bertanya: Apa saya masih
betul bertekad untuk loncat. Saya menjawab dengan tenang: “Pe-
rintah hari ini kan mengadakan dua loncatan.” Kawan itu meman-

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 133

pustaka-indo.blogspot.com
dang saya dan hanya berkata: “Ah, sesuai perintah.” Ia memeras
tangan saya. Kami mendengar perintah berdiri dan mencantelkan
tali parachute pada static line. Kami saling memeriksa parachute.
Tidak lama kemudian bel berbunyi untuk loncat. Saya dengan masih
pincang-pincang menuju pintu loncat pesawat dan meloncat atas
aba-aba jump-master di dekat pintu. Saya bergantung di udara yang
sudah dingin melihat panorama yang luas sambil memanipulasi
tali-tali untuk melayang supaya jatuh tepat di tempat pendaratan.
Sambil melayang kami dapat berteriak-teriak kepada teman yang
terdekat melayang. Ia memaksa diri mengacungkan jempolnya. Saya
mendarat secara biasa tetapi rasa sakit kaki saya menyerang. Saya
paksa berkonsentrasi pikiran untuk tidak merasakan sakit itu. Saya
berhasil, menggulung parachute dan membawanya menuju truk.
Teman-teman yang selama itu memperhatikan saya bersorak dan
mengangkat saya masuk ke dalam truk yang mengangkut kami
kembali ke tempat parkir mobil-mobil pribadi kami. Untung saja
mobil saya automatic-drive jadi saya dapat mengemudikan sendiri
sampai BOQ tempat penginapan saya. Di dalam mobil kaki saya
sakitnya menyerang lagi dengan hebatnya tapi saya bisa sampai di
tempat parkir BOQ. Ketika saya hendak keluar dari mobil saya tidak
dapat menggerakkan kaki kiri saya sama sekali seakan-akan otot-
ototnya lumpuh. Saya bunyikan klakson bertubi-tubi. Beberapa opsir
yang mendekat saya terangkan bahwa saya tidak bisa keluar dan
jalan dan saya minta tolong supaya meneleponkan Kapten Moodey
teman berburu saya di rumahnya supaya segera datang membawa
saya ke rumah sakit. Mereka dengan spontan membantu malahan
mengambilkan bir kalengan dari refrigator BOQ. Capten Moody
dengan segera datang dan langsung memaksa saya diantar ke rumah
sakit. Setelah melakukan pemeriksaan, dokter mengatakan bahwa
kaki saya bagian dekat sendi lutut kiri tulangnya remuk dan perlu
dioperasi selekas mungkin esok harinya. Moody teman saya itu
memaki-maki saya bahwa saya masih terjun dengan kaki seperti itu,
tetapi kemudian ia memeluk saya dan menyatakan kekagumannya

134 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
bahwa saya bagaimanapun menjalankan perintah secara prajurit
sejati. Tetapi ia masih saja mengatakan saya gila!
Esok harinya saya menjalani operasi selama 5 jam. Karena
tulang-tulang yang patah dan bagian yang remuk itu harus disekrup
ligamentum yang robek harus diikat dengan kawat spesial, dengan
sendirinya seluruh kaki saya dari paha sampai tumit di balut gips.
Tidak saya sangka Komandan Pendidikan Airborne/Ranger
dengan staf Liaison Officer menengok saya di sumah sakit. Ia
menerangkan bahwa komando telah menerima laporan bahwa
seorang perwira Indonesia yang ikut dalam latihan telah melakukan
sesuatu yang tidak pernah terjadi sebelum itu di kalangan pendidikan
Airborne. Perwira Indonesia itu kembali naik pesawat untuk terjun
lagi walaupun tulang kakinya patah pada penerjunan sebelumnya
pada hari itu juga. Komando sangat menghargai perbuatan itu, lebih-
lebih setelah mendengar bahwa jawaban atas pertanyaan kawan-
kawannya mengapa ia berbuat senekad itu hanyalah: “Perintah hari
ini, dua kali terjun.” Jawaban sederhana itu adalah cermin dari
semangat Airborne sejati. Selanjutnya ia terangkan bahwa karena
saya tidak bisa hadir pada upacara penutupan, maka ia lah yang
mendapat kehormatan dan ditugaskan menyampaikan diploma dan
menyematkan “Wing” kepada saya atas nama Komandan General
Mayor H.B. Powell.
Wartawan foto mengabadikan momen saat Kolonel menye-
matkan “Wing” dan menyampaikan diploma/certificate kepada saya
di ranjang.
Peristiwa itu dimuat oleh surat kabar militer “Ledger” di Army
Post Fort Benning berjudul “Allied Officer received Airborne Wing
in bed”. Saya curiga berita itu berasal dari kawan-kawan perwira
pendidikan Airborne atas inisiatif Captain Moody yang melaporkan
peristiwa yang saya alami.
Rupa-rupanya Dubes Mukarto di Washington juga diberi tahu
tentang peristiwa yang menurut mereka istimewa itu. Menyebabkan

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 135

pustaka-indo.blogspot.com
Sang Duta Besar memperlakukan saya dengan begitu baik. Ternyata
saya tahu kemudian dari istri saya bahwa KSAD Nasution dan
istrinya sempat sangat terpukul ketika mendengar berita yang belum
begitu jelas tentang kecelakaan saya dalam penerjunan Parachute
dan tidak sampai hati atau berani memberi tahu istri saya. Menye-
rahkan pemberitahuan berita duka itu kepada Mayor Sudarto yang
dikenal sebagai teman baik saya. Begitu tegangnya situasi pada waktu
itu. Padahal Istri saya sudah saya telepon sesudah saya menjalani
operasi walaupun tindakan saya itu hendak dicegah oleh para dokter
yang menangani saya.* (Lihat Memoar Hario Kecik I, hlm. 491-492).
Kemudian surat kepada istri saya tentang apa yang saya alami
secara lengkap dan agak detail diperlihatkan kepada teman-teman
lama saya dari kelompok Prapatan 10, antara lain, Kacuk Sumarsono,
Rauf Anwar, dan Subadio Sastrosatomo. Mereka disuruh membaca
surat saya itu. Rauf yang mempunyai hubungan dengan surat kabar
Pedoman dan Keng Po memasukkan hampir seluruh isi surat saya
itu ke dalam artikel yang ia susun untuk surat kabar tersebut dan
dengan demikian memperluaskan berita tentang saya itu secara
nasional. Demikianlah mengapa KSAD Nasution menyinggung
masalah kaki saya pada waktu berbicara dengan saya.

q. Bertugas memimpin delegasi Legiun Veteran RI ke RRC


dan Uni Soviet
Pak Nas bertanya dalam bahasa Belanda kepada saya, bagaimana
jika saya ditugaskan memimpin delegasi Legiun Veteran RI ke luar
negeri, jelasnya ke RRC dan Uni Soviet. Saya langsung menjawab
bersedia tetapi saya masih bertanya apa esensi tugas saya itu, apakah
hanya memenuhi suatu formalitas. Walaupun untuk suatu for-
malitas, tetapi formalitas untuk apa?
Pak Nas tersenyum dan masih dalam bahasa Belanda berkata:
“Pertanyaanmu tajam dan agresif, tetapi saya kira itu memang
gayamu. Saya hargai. Begini, ini ada hubungannya dengan apa

136 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
kerapkali diucapkan oleh Bung Karno tentang ‘the new emerging
forces’, sampai mana ucapan itu dapat diterima dan dimengerti oleh
negara-negara seperti yang akan kamu kunjungi itu. Tentu saja kamu
nanti akan diterima oleh para veteran perang negara-negara itu dan
selanjutnya tergantung pada bagaimana kamu menjajagi masalah
itu dalam pembicaraan dengan mereka. Mungkin mereka sebagai
‘echte oorlogs veteranen’ (veteran perang yang sebenarnya) meng-
anggap hal itu hanya “een flauwe mop” (lelucon hambar). Ini sebagai
contoh saja, mengerti kamu? Saya memilih kamu memimpin de-
legasi itu karena saya percaya bahwa kamu dapat mengendalikan
dan mengarahkan anggota delegasimu yang sifatnya heterogen itu,
mengingat suksesmu sebagai ketua screening komite dahulu dalam
tugasmu bersama Letnan Kolonel Pirngadi untuk membentuk legiun
veteran sebelum kamu bertugas belajar ke Amerika Serikat. Selama
menjalankan tugas ini kakimu bisa pulih, karena tentunya kamu
akan mendapat makanan yang enak dan bergizi sebagai delegasi
negara Republik Indonesia”. Ia tertawa dan berkata lagi: “Hanya
itu yang saya ingin sampaikan, kamu akan berangkat dalam tiga
hari lagi. Selamat jalan dan sukses!”
Saya melaksanakan tugas memimpin delegasi Legiun Veteran
RI ke dua negara Komunis itu selama hampir tiga minggu. Harus
saya akui bahwa saya dapat banyak belajar, teristimewa dalam
mengunjungi museum sejarah negara-negara itu dan bicara lewat
interpreter bahasa Indonesia di masing-masing negara itu yang
kompeten, berdiskusi dengan para veteran perang lelaki dan perem-
puan dari Perang Dunia II dari Uni Soviet dan veteran perang revo-
lusi Rakyat Cina dari Tentara pembebasan Rakyat Cina.
Yang mengherankan saya bahwa berbeda dengan anggapan
semula bahwa pasukan para itu dibentuk semula oleh Amerika, tetapi
ternyata jauh sebelum itu Rusia sudah membentuk kesatuan Para
dan malahan yang banyak menjadi anggota adalah perempuan.
Jerman kemudian juga membentuk kesatuan Airborne, malahan

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 137

pustaka-indo.blogspot.com
dipersenjatai senapan/karaben otomatis yang khusus dikonstruksi
dan amunisinya yang dinamakan “Valschirm Gewehr”. Rusia
kemudian mengeluarkan senapan “Avtomat Kalashnikov” AK.47.
yang agak mirip bentuknya tetapi mekanismenya sama sekali
berbeda dan lebih unggul dari kepunyaan fasis Jerman, amunisinya
juga berbeda tetapi sama dalam prinsip ukuran lebih diperpendek
dibandingkan dengan senjata infanteri biasa sebelumnya. Saya
diperkenalkan dengan seorang “sniper wanita” Rusia yang tersohor
di Perang Dunia II yang pernah membunuh lebih dari 150 opsir
Jerman, karena mereka mengetahui bahwa saya adalah ahli balistik
infanteri dan juga “sniper” dalam Perang Kemerdekaan. Saya dapat
menarik kesimpulan bahwa kedua negara itu sangat menghormati
para veterannya teristimewa yang sudah berumur lanjut, tetapi masih
diberi tempat terhormat di dalam Angkatan Bersenjata dan dianggap
sebagai panutan oleh prajurit generasi baru.
Saya simpulkan setelah berbicara dengan para veteran itu,
bahwa mereka pada umumnya paling menghargai Bung Karno
dalam kepribadiannya dan politiknya. Tugas itu adalah tugas saya
ke luar negeri yang ketiga.

r. Melaksanakan tugas mengawal Presiden Ho Chi Minh (Bac


Ho)
Tidak disangka-sangka saya mendapat tugas dari KSAD untuk
mengawal Presiden Vietnam Ho Chi Minh sebagai tamu negara RI
dan saya mendapat fungsi sebagai Ajudan Kehormatan Pertama
dari Tamu Agung itu. Dalam tugas itu saya ditemani oleh Letnan
Kolonel Do Abdurachman dan Letnan Kolonel AU Purwanegara.
Dalam melaksanakan tugas itu saya mendapat seragam khusus
dengan atributnya. Pak Nas pada saat memerintahkan untuk
melaksanakan tugas itu sambil tersenyum berkata kepada saya: “Saya
perintahkan kamu menjadi bodyguard dari ‘oude heer’ itu karena
kamu toh terlanjur dikenal di kalangan militer Amerika sebagai

138 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
“Colonnel Gunsmoke”. Jika tidak salah, Gunsmoke itu nama seorang
jago tembak di film Western. Jadi, mereka teman-temanmu Amerika,
tidak akan heran bahwa kamu saya tunjuk menjaga keselamatan
Bac Ho. Dua orang perwira yang lain itu anggaplah sebagai figuran
saja, mereka hanya ‘salon officieren’.
Saya dalam hati berpikir: ‘Boleh juga Pak Nas, saya tidak tahu
ia bisa mengerti humor. Tetapi pada dasarnya ia benar, karena jika
ada yang mau mengganggu Bac Ho, kemungkinan besar itu datang-
nya dari pihak Amerika. Hal itu secara humor bisa dipandang demi-
kian. Tetapi saya yakin tidak akan terjadi apa-apa selama kunjungan
Bac Ho.’
Saya pernah menulis tentang Presiden Ho Chi Minh, tulisan
itu dimuat di surat kabar di Indonesia. Artikel itu lucunya diterje-
mahkan ke dalam bahasa Perancis oleh Vietnam dan beredar di
kalangan pemuda Vietnam di Paris. Saya tahu hal itu pada waktu
saya melaksanakan tugas tidak lama sesudah tugas sebagai pengawal
Bac Ho, yaitu pada waktu saya melaksanakan tugas KSAD untuk
mengawal Rombongan Pemuda Indonesia ke International Youth
Festival di Viena. Kebanyakan Pemuda itu berasal dari bekas pelajar
pejuang bersenjata TP, TRIP, TGP. Karena saya dahulu dalam Perang
Kemerdekan adalah Komandan Corps Mahasiswa bersenjata
CMDT yang dikenal mereka, maka mereka mengajukan permo-
honan kepada KSAD supaya saya ditunjuk untuk mengawal mereka
ke Viena mengikuti International Youth Festival 1958. Pada waktu
itulah saya dikenali oleh pemuda Vietnam yang ikut Festival itu
sebagai Ajudan Bac Ho. Mereka itulah yang menunjukkan kepada
saya tulisan saya yang sudah diterjemahkan ke dalam bahasa Pe-
rancis itu. Suatu peristiwa yang menghangatkan hati sanubari saya.
Tugas ke luar negeri itu adalah yang keempat kali bagi saya, dimana
saya mendapat pengalaman dan bertemu dengan para pemuda dari
seluruh dunia. Saya juga mendapat kesempatan naik kereta api dari
Kowloon, Peking, TransSiberia, Moskow, dan Wina yaitu sepanjang

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 139

pustaka-indo.blogspot.com
daratan Asia dari Timur sampai Eropa, perjalanan yang memakan
waktu nonstop kurang lebih sepuluh hari.
Setelah melaksanakan tugas itu, KSAD A.H. Nasution bertanya
kepada apakah kondisi fisik saya sudah pulih untuk bisa aktif lagi
menjalankan tugas militer dan ia bertanya lagi dalam bahasa
Belanda: “Wat wil je worden?” (kamu ingin jadi apa?)
Saya menjawab tanpa ragu: “Terserah Jenderal.”
Pak Nas langsung berkata: “Pegang Komando RPKAD. Saya
kira itu tepat. Beri tahu Staf III untuk mempersiapkan semuanya
untuk pengangkatan itu, sekarang juga.”
Saya menjalankan perintah itu. Tetapi perwira-perwira Staf III
memberi nasihat kepada saya bahwa kedudukan sebagai Komandan
Regimen RPKAD pada waktu itu terlalu rendah untuk saya karena
saya sudah masuk daftar kenaikan pangkat yang akan segera ditan-
datangani oleh Pak Nas. Sebaiknya hal itu saya laporkan kepada
Pak Nas saja.* (Lihat Memoar Hario Kecik I, hlm. 513.)
Saya menghadap lagi pada Nasution dan meneruskan apa yang
dikatakan orang-orang Staf III. Pak Nas langsung berkata: “Jika de-
mikian kamu sebagai Panglima Operasi menumpas PERMESTA di
Minahasa.” Saya kaget mendengar ucapannya itu. Memori manis
masa lalu masuk lagi ke dalam otak saya. Kenangan-kenangan semasa
bergerilya dalam Perang Kemerdekaan dan semasa saya menjadi
Kepala Staf KomPas SUMU di Menado, dan hubungan erat saya
dengan penduduk Minahasa masa lalu. Saya langsung menjawab
dalam bahasa Belanda: “Maaf Jenderal, saya tidak bersedia menjalan-
kan tugas itu karena pertimbangan etis saya (volgens mijn etische
overwegingen). Mereka dahulu anak buah saya dan kawan saya
dalam gerilya melawan Belanda. Maaf, Jenderal.”
Jenderal A.H. Nasution diam berpandangan mata dengan saya
langsung dan tersenyum kecil. Lalu berkata lirih: “Kalau demikian
mertua saya tepat menilai kamu Hario. Pak Gondokusumo pernah
berkata bahwa kamu itu arek Suroboyo, akan terus terang mengata-
kan pikirannya, kasar tetapi…. Ah, OK! Jika demikian kamu menjadi

140 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
Panglima Kalimantan Timur saja! Menggantikan Hartoyo yang
terlalu lemah untuk menjadi Panglima daerah perbatasan seperti
Kaltim. Hario, kamu kan masih mau menghadapi musuhmu lama
di Surabaya dulu, Inggris dan Gurkha.” Mendengar kata-kata itu
hati saya langsung meledak dan dengan tegas saya berkata: “Siap
menjalankan tugas itu, Jenderal! Saya tidak akan mengecewakan
Jenderal dan Pak Gondokusumo.” Nasution mungkin tertawa diam-
diam. Ia berkata: “Kamu harus segera berangkat ke Pos barumu,
Lily dan anak-anak boleh menyusul kemudian.”

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 141

pustaka-indo.blogspot.com
142 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
TUGAS SEBAGAI PANGLIMA
3 KODAM KALIMANTAN TIMUR

I. Pemikiran Militer KSAD A.H. Nasution dalam Penu-


gasan Saya sebagai Panglima Kalimantan Timur
Tentunya Nasution mempunyai pertimbangan tertentu sewaktu
memutuskan saya sebagai Panglima Kodam IX Mulawarman di
Kalimantan Timur. Dari kata-kata Nasution, saya menarik kesim-
pulan bahwa yang penting ia ingin menempatkan orang yang per-
nah menghadapi tentara Inggris dalam pertempuran. Pak Nas
mengetahui saya pernah menghadapi kekuatan tentara Inggris di
kota Surabaya tahun 1945 yang terdiri atas elemen-elemen etnis India
dan Gurkha dalam pertempuran besar dimana digunakan semua
senjata organik divisi dari British Royal Army dan kesatuan-kesatuan
dari Royal Airforce Inggris. Pak Nas tahu bahwa elemen-elemen etnis
itu masih digunakan di daerah perbatasan Serawak dengan RI pada
waktu itu.
Dinas Rahasia Inggris pasti sudah mempunyai data tentang
kepribadian saya sebagai panglima yang harus mereka hadapi dalam
rangka strategi-politik-militer RI yaitu “Pembebasan Irian Barat”
yang mulai dilansir olah Bung Karno pada waktu itu dan juga sudah
dimulai didengung-dengungkan tentang ide konfrontasi terhadap
rencana Inggris untuk membentuk Negara Federasi Malaysia yang

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 143

pustaka-indo.blogspot.com
dinamakan Bung Karno “Proyek Nekolim (Neo Kolonialis Impe-
rialis).”
Pada waktu saya melapor untuk berangkat ke pos baru saya,
KSAD secara lisan dan singkat memberi saya poin-poin penting yang
perlu saya perhatikan, yaitu:
1. · Memperbaiki disiplin Tentara Kodam IX Mulawarman.
2. · Menjaga agar hubungan Kodam dengan perusahaan Minyak
Asing SHELL di Kalimantan Timur bersifat zakelijk, resmi, bebas
dari unsur-unsur kepentingan pribadi.
3. Panglima dilarang menerima pemberian gelar bangsawan
oleh ‘kaum feodal’ di Kalimantan Timur seperti yang terjadi
pada panglima lama yang akan saya ganti.
4. Memperhatikan dan memperbaiki keadaan daerah pedalaman,
khususnya perbatasan Republik Indonesia-Serawak dan
British North Borneo (Sabah).

Mungkin instruksi yang diberikan kepada saya pada tahun 1959


itu, jika dibaca sekarang terdengar mengherankan. Tetapi pada waktu
itu hakikat instruksi tersebut menyangkut masalah luas yang men-
desak dan bersifat politis, ekonomis, sosial, militer dan juga mengan-
dung suatu niat pembangunan kepribadian nasional rakyat Indo-
nesia.
Pak Nas mengakui bahwa belum ada order SOB untuk Pangli-
ma Kodam dan ia sendiri juga belum pernah menjadi Panglima
Daerah Militer yang luasnya 1.25 x Jawa dan merupakan hampir
seluruhnya daerah Rain-Forest/rimba hujan yang masih perawan.
Ia mengucapkan bahwa ia percaya saya dapat menggunakan wisdom
di samping keahlian militer saya untuk mengelola daerah seperti
itu dan bisa tahan secara fisik bekerja dalam alam seperti itu.
Saya sendiri menganggap tugas baru saya itu sesuai dengan cita-
cita saya dahulu sewaktu muda yaitu sebagai pionir seperti Medical

144 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
dr. Schweitzer yang bekerja di pedalaman Kongo Afrika dan George
Muller dan geolog Schwaner dan Nieuwenhuis di pedalaman
‘Borneo’.

II. Pemikiran Militer Saya sebagai Panglima Kodam


Untuk dapat menyusun konsep militer, saya harus mengadakan
orientasi atau peninjauan dahulu secara garis besar dalam waktu
yang secepat mungkin. Satu-satunya garis komunikasi adalah Sungai
Mahakam yang saya gunakan untuk mengadakan survai ke daerah
pedalaman sampai ke daerah perbatasan Long Apari. Dalam waktu
hampir satu bulan, saya menggunakan Speedboat dengan motor
tempel sampai Kampong Long Bagun di hulu Sungai Mahakam
sebelum Kiham-kiham (rapids) untuk kemudian ganti memakai
perahu panjang Dayak dipasangi motor tempel 50 HP short-shaft,
saya dapat sampai kampong terakhir yaitu Long Apari dekat garis
perbatasan dengan Sarawak.
Saya hanya mengajak seorang Letnan I Tosin yang mengenal
pedalaman dan telah menikah dengan perempuan penduduk
kampong Long Panghangai di hulu Sungai Mahakam, komandan
Batalyon kota Samarinda Mayor Murtaji yang belum pernah masuk
pedalaman, dokter Merapi yang sudah berdinas selama hampir tiga
tahun tetapi juga belum pernah masuk pedalaman. Ia mau ikut
hanya karena ia teman lama saya di Fakultas Kedokteran. Seorang
pawang bernama Nyonyoi dari Long Bagun perlu ikut, ia ahli
navigasi di bagian hulu Sungai. Barang bawaan kami batasi seminimal
mungkin, peta lapangan, kompas, senjata perorangan berupa pistol
senapan dan pisau, ditambah satu Bren-Gun dengan amunisi cukup.
Seragam kami hanya membawa dua setel, saya memberi contoh
untuk siang hari tidak memakai kemeja (bertelanjang dada).
Pada perjalanan yang sama sekali baru itu saya sadar bahwa
apa yang telah saya pelajari di Amerika tentang “Pentomic Division”

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 145

pustaka-indo.blogspot.com
dengan segala peralatan dan manfaatnya ternyata tidak ada gunanya.
Saya menghadapi masalah yang berbeda dan juga baru untuk saya.
Tetapi prinsip-prinsip tertentu dalam kegiatan di bidang militer dan
tentunya dalam pemikiran menyusun konsep kerja di masa depan
masih dapat saya gunakan.
Setelah kembali ke Markas Kodam di Balikpapan saya akan
mulai membuat konsep kerja menyeluruh untuk saya laporkan
KSAD supaya disetujui.
Herannya, di Markas Kodam saya tidak mendapatkan file
tentang rencana aktivitas Kodam jangka pendek maupun jangka
pajang yang dapat saya gunakan sebagai referensi dalam menyusun
rencana kerja.
Rupanya Panglima Kodam selama hampir 3 tahun memegang
komando lupa menyusun rencana kerja. Saya mulai mengerti
mengapa KSAD mempunyai penilaian yang sangat kritis terhadap
kondisi Kodam ini. Panglimanya pada waktu itu juga masih berada
di Jawa bersama keluarganya, Kepala Stafnya juga tidak ada di tempat
karena masih dirawat di rumah sakit di Jakarta. Saya pun belum
dapat menempati kediaman panglima karena seluruh perabot rumah
tangganya sudah diangkut ke Jawa, rumah itu kosong. Demikian
juga keadaan rumah yang ditempati Kepala Staf. Anehnya, selama
itu Panglima menempati rumah yang sebetulnya untuk Kepala
Stafnya sehingga KS harus menempati rumah yang semestinya resmi
untuk Panglimanya. Mengapa demikian?
Ternyata bisa terjadi keanehan seperti itu karena rumah yang
sebetulnya untuk Panglima “Nyujen sate”, letak rumah yang
menurut takhayul sementara orang Jawa, tidak layak dihuni karena
banyak ‘Setan dan Demit’. Kebenaran hal itu dibenarkan dengan
jatuh sakitnya KS yang terpaksa menempati rumah tersebut. Masa-
lah itu dilaporkan kepada saya secara resmi oleh Kepala Staf V yang
dianggap termasuk kompetensinya mengurusi masalah setan/demo-
nologi semacam itu. Yang mengherankan saya lagi adalah bahwa

146 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
semua fungsionaris dari Staf I sampai Staf V belum pernah meninjau
pedalaman Kalimantan Timur termasuk Panglimanya.
Satu-satunya perwira adalah Letnan I Tosin yang pernah
melihat daerah pedalaman. Kepala-kepala Staf dengan para perwira
bawahannya hanya dapat membicarakan dengan asyik tentang
batuan-batuan permata semi precious stones dan safir atau diamant
yang berasal dari pedalaman dan kekuatan gaib dan keindahan
‘batu-batu akik’ itu. Mereka semua yang berasal dari Jawa Tengah
rupanya sangat kaget menghadapi kepribadian saya yang dinilai
mereka aneh dan mungkin agak gila karena pergi ke pedalaman
hanya membawa tiga orang dengan cara ekstrem menggunakan
speed boat dan long boat. Rupanya Letnan Tosin telah melaporkan
secara dibesar-besarkan dengan ramuan mistik tentang survai yang
telah kami jalankan itu kepada mereka.
Untungnya saya pernah kenal dengan Panglima Letnan Kolo-
nel Hartoyo di dalam latihan Candra Dimuka yang diselenggarakan
oleh Kolonel Bambang Supeno yang berkepribadian aneh itu.*
(Lihat Bab sebelumnya). Jadi, Hartoyo tahu tentang pribadi saya
dan saya berharap ia belum lupa bahwa kami berdua mempunyai
kesenangan yang sama yaitu “menyanyi”. Ia melantunkan nyanyian
modern yang populer pada zaman itu dan saya melantunkan lagu-
lagu semi klasik yang dinyanyikan oleh penyanyi-penyanyi dengan
suara tenor pada waktu itu. Untungnya yang saya harapkan itu
betul, ia bersikap sangat ramah dan hangat kepada saya, malah
mengira saya betul-betul mengerti mistik Jawa tinggi. Sebab jika tidak
demikian, saya tidak akan berani masuk ke pedalaman secara gila-
gilaan seperti itu. Mungkin ia sudah mendengar laporan Letnan
Tosin.
Laporan dan konsep beraspek militer-politik-ekonomi yang
merupakan dasar rencana Kodam IX jangka pendek dan panjang
serta mengandung juga pandangan ekologis saya terhadap Rain-

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 147

pustaka-indo.blogspot.com
forest Kalimantan dapat saya sampaikan kepada KSAD dalam
bentuk brosur/booklet (55 halaman) yang dicetak (drukwerk).
Letnan Jenderal Nasution kelihatan tercengang pada waktu saya
menyampaikan laporan kerja saya di kediamannya. Kebetulan
penyerahan itu disaksikan oleh ayah mertua Nasution, Pak Gon-
dokusumo dari keluarga bangsawan Jawa Timur dan kenal betul
keluarga istri saya Lily Maskan bahkan Pak Gondokusumo menya-
takan bahwa orangtua istri saya termasuk keluarga besarnya. Kebe-
tulan Letnan Kolonel Firmansyah juga ada pada waktu itu. Ia diejek
oleh orang tua itu secara orang Surabaya yaitu kasar dan langsung:
“Firman, kamu mengklaim bahwa kamu orang Dayak tetapi belum
pernah masuk hutan pedalaman Kalimantan. Sudah waktunya
kamu melihat masyarakat Dayak di pedalaman daripada kamu di
sini hanya mengatur memasang gordijn di rumah ini. Kalah kamu
dengan Arek Suroboyo!”
Nasution terpaksa tertawa mendengar ucapan satir mertuanya.
Kemudian setelah dengan cepat memeriksa daftar isi Laporan saya,
ia berkata: “Bagus! Voer maar uit! (Laksanakan!). Tetapi baru sekarang
saya melihat laporan dan rencana kerja Kodam yang lengkap seperti
ini. O ya, kamu harus menghadap Bung Karno selekas mungkin.
Beliau berkata kepada saya supaya memerintahkan kamu meng-
hadap beliau. Mungkin akan diwejangi tentang “Ganyang Malaysia”.
Obsesi beliau!” Pak Nas tambahkan dengan tersenyum.
Dalam hati saya memberi selamat pada diri saya sendiri. Malam
itu saya pasti akan bisa tidur nyenyak atau sebaliknya akan mimpi
tentang melewati Kiham yang ganas dengan airnya yang membuih
di antara batu-batu besarnya, dengan perahu Dayak. Berteriak-teriak
bangun, bikin marah istri saya.
Saya berada di teras belakang Istana Negara menunggu Bung
Karno, memenuhi perintahnya untuk menghadap. Mau tidak mau
hati saya berdebar-debar, tetapi saya yakin tidak membuat salah apa-
apa. Akhirnya Bung Karno datang, saya berdiri memberi hormat

148 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
secara militer. Bung Karno berkata dalam bahasa Belanda: “Kamu
tepat waktu! Kamu kira untuk apa saya memanggil kamu.” Bung
Karno menatapkan pandangan matanya langsung ke mata saya
dan mengamati saya dari kepala sampai kaki. Saya tetap berdiri tegak
dan mencoba menunjukkan sikap tenang sewaktu menjawab:
“Untuk dimarahi, Pak.” Bung Karno sepertinya tidak menyangka
saya menjawab seperti itu, tertawa dan berkata dengan seakan-akan
marah: “Betul! Hario, apa kamu tidak mempunyai seragam lain?
Mosok kamu menghadap Presidenmu pakai pakaian luntur dan
pakai laars seperti apa itu dan pistol. Apa ajudan tidak mengingatkan
kamu untuk mencopot pistol itu dan itu pistol apa?” Saya menjawab
dengan tenang: “Iya Pak. Penjaga tidak mengingatkan saya tentang
pistol ini. Pistol ini adalah Pistol caliber 44. Magnum, single action,
model terbaru dan terkuat buatan Amerika, Pak.” Bung Karno
dengan seperti marah membentak: “O begitu. Saya tidak paham
perkara pistol. Tetapi saya percaya melihat besarnya barang itu. Tetapi
pakaianmu itu lho mosok kamu tidak punya uniform yang
behoorlijk (pantas)! Pakaian seperti itu pantesnya kan dipakai di
hutan!”
Saya menjawab dengan tenang: “Memang Pak. Tetapi yang
dimasukkan dalam bag saya hanya pakaian-pakaian yang sudah
luntur seperti ini, karena saya biasanya lebih suka pakaian yang
sudah luntur seperti ini, lebih dapat menyerap keringat daripada
pakaian baru dan Sersan saya itu “uit gewoonte” (karena kebiasaan)
masukkan ke dalam bag saya. Maaf Pak, istri saya belum menyusul
saya ke Kalimantan.” Bung Karno tiba-tiba tertawa dan berkata
dengan keras: “Sudah-sudah! Kamu duduk. Mau minum apa kamu?”
“Kopi tubruk, Pak,” saya menjawab dengan nada sopan. Bung
Karno melambaikan tangan memanggil pelayan yang berdiri me-
nunggu agak jauh. Pelayan istana itu rupanya telinganya sangat
tajam atau ia mampu membaca bahasa bibir, karena ia mendekat

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 149

pustaka-indo.blogspot.com
dan langsung bertanya: “Apa bapak juga mau kopi?” Bung Karno
menjawab: “Saya juga kopi tubruk.”
“Saya belum selesai dengan kamu Panglima! Sepatu bootmu
itu kan bukan sepatu dinas? Sebetulnya kamu melanggar peraturan!”
“Saya mengerti, Pak. Tetapi sepatu ini saya pakai menurut
prinsip penyesuaian dengan kondisi yang ada di lapangan, Pak.”
Melihat Bung Karno memandang saya dengan pandangan bertanya,
saya melanjutkan: “Kebanyakan untuk masuk ke pedalaman kami
memakai perahu dan biasanya saya melepas boot macam ini dengan
mudah, begitu juga jika hendak masuk Long-house orang Dayak,
kita harus mencopot sepatu. Boot seperti ini mudah dilepas dan
dipakai karena tidak memakai tali.”
“Ya saya mengerti, tetapi prajuritmu apa semua pakai boot
seperti itu? Kan mahal!” Bung Karno memotong dengan tidak sabar.
“Prajurit yang saya bawa patroli ke pedalaman semua sudah
melepas sepatu laarsnya begitu naik perahu. Baru jika mendarat dan
mendirikan perkemahan mereka memakai laarsnya lagi. Tetapi lama-
lama mereka biasa jalan telanjang kaki seperti orang Dayak di
daratan dalam rimba. Kebetulan saya juga bisa jalan telanjang kaki,
karena saya sudah terlatih mulai kecil. Eyang saya yang menyuruh
saya berlatih jalan dengan kaki telanjang, Pak.”
Bung Karno mengangguk-anggukkan kepala lalu berkata: “Saya
panggil kamu setelah saya baca tulisanmu di surat kabar yang
berjudul “Sungai Mahakam”. Tulisan itu merupakan prosa yang
bagus sekali. Sempat membuat saya terharu dan terpesona. Kurang
ajar kamu Hario!”
“Saya hanya menulis apa yang timbul di benak saya, Pak. Tanpa
pikir saya menuangkan perasaan saya mungkin dari bawah sadar
atau subconscious saya, Pak. Kebetulan tetangga saya Sibarani yang
pelukis dan karikaturis itu membaca coretan-coretan saya itu dan
memasukannya ke surat kabar Bintang Timur tempat ia bekerja
dan lain-lain surat kabar kemudian mulai memuatnya.” Bung Karno

150 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
mengikuti uraian saya dengan penuh perhatian, lalu berkata: “Hario,
kamu harus lebih banyak menulis apa yang kamu alami di lapangan
tugasmu. Saya kira kamu punya talenta menulis. Mungkin juga
melukis, sebab kemampuan menulis dan melukis menurut saya
sumbernya sama yaitu dari kemampuan otak untuk menyimpan
memori tertentu dan mengekspresikannya ke dalam tulisan atau
lukisan. Karena itu si pelukis Sibarani bisa tertarik dengan tulisanmu
itu.”
Tiba-tiba Bung Karno tepuk tangan memanggil beberapa war-
tawan yang keluyuran di halaman Belakang Istana Negara. Para
wartawan itu datang mendekat dan rupanya sudah biasa dipanggil
Bung Karno. Mereka langsung duduk di lantai marmer tangga di
dekat tempat Bung Karno dan saya duduk. Bung Karno bertanya
kepada mereka: “Apakah kalian sudah membaca tulisan di koran
tentang Sungai Mahakam? Satu di antara mereka menjawab: “Saya
baca, Pak. Tulisan dari Panglima Kalimantan.” Bung Karno berkata:
“Eee… kalian sebagai jurnalis harus baca tulisan itu. Ini lo orangnya
yang menulis reportoir yang bersifat prosa bagus itu! Kalian perlu
menginterview lain kali Panglima Hario ini. Jangan sekarang. Saya
masih ada pembicaraan penting dengan beliau. Kalian pergi seka-
rang!” Para wartawan itupun pergi, nampaknya masih ingin menga-
jukan pertanyaan-pertanyaan.
Bung Karno minum kopinya dan menyuruh saya minum kopi
saya. Pertanyaan yang diucapkan pada saya membuat saya berpikir
mendalam.
“Hario, kamu sebagai Panglima daerah perbatasan dengan
Serawak bagaimana pendapat kamu tentang politik “Konfrontasi
dengan Malaysia?” Pendapatmu terutama sebagai bekas pejuang
perang kemerdekaan?”
Saya terus terang agak terkejut mendengar pertanyaan terpe-
rinci seperti itu. Saya masih berpikir apakah pertanyaan itu secara
spontan diajukan atau memang sudah direncanakan oleh Bung

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 151

pustaka-indo.blogspot.com
Karno dan merupakan suatu pengujian? Saya diam dan berpikir
secepat kilat sebelum menjawab.
Akhirnya saya menjawab: “Saya akan menerangkan terutama
sebagai bekas pejuang 45 yang pernah ikut Perang Kemerdekaan.
Pendapat saya adalah bahwa Politik Konfrontasi Bapak merupakan
kelanjutan dari Perang Kemerdekaan karena merupakan politik
untuk mempertahankan apa yang telah kita peroleh dengan
mengadakan perang Kemerdekaan dahulu itu. Gerakan pembebasan
Irian Barat menurut saya harus kita tempatkan dalam rangka yang
sama tetapi mestinya lebih agresif karena masalahnya menyangkut
kepentingan jangka panjang negara-negara adikuasa di Irian Barat,
sehubungan dengan kekayaan bumi dan luasnya daratan pulau itu
dalam keseluruhannya. Batas antara Irian Barat dan Irian Timur
dalam masalah ini tidak ada artinya secara riil seperti dahulu arti
“Van Mook Lijn” di Jawa dan Sumatera dilihat dari segi militer TNI
pada waktu itu.
Bung Karno menyela: “Apa yang kamu maksud dengan tidak
ada arti riil perbatasan Irian Barat dan Irian Timur?”
“Maksud saya adalah bahwa garis itu bukan seperti ‘Garis
Maginot’ yang dibangun Perancis dahulu dengan perbentengan,
meriam-meriam berat dan pasukan yang mendudukinya. Suku-suku
Irian, dalam praktek, dapat melintasi garis yang virtual itu setiap
kali mereka mau dan bebas. Begitulah maksud saya, Pak!”
Bung Karno mengangguk-anggukkan kepala dan berkata:
“Hmm… betul! Tetapi apa yang kamu maksud dengan lebih agresif?”
“Maksud saya bahwa kita harus menunjukkan peduli dengan
nasib suku-suku Irian yang ada di Irian Barat, dapat memberikan
bantuan material yang mereka perlukan dalam kehidupan mereka
sehari-hari dan memberikan bantuan medis, obat-obatan, dan lain-
lainnya. Paling tidak, kita menarik perhatian internasional misalnya
dengan mendirikan Komite Irian dengan volunteer atau sukare-
lawan untuk keperluan itu secara massal, yang tidak bisa dilakukan

152 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
oleh Belanda. Sifat gerakan massa kita dititikberatkan pada masalah
kemanusiaan. Bersama dengan tindakan propaganda itu kita bisa
tanpa ramai-ramai (covert) mengadakan konsentrasi atau akumulasi
pasukan, misalnya di kepulauan Maluku. Bersamaan dengan pem-
bentukan Komite Irian atau New Guinea, kita mengadakan siaran
radio yang sesuai dan sehubungan dengan maksud tadi. Pak, Maaf-
kan saya, saya bicara seperti ini. Karena yang saya kerjakan di Kali-
mantan adalah analog dengan apa yang saya ucapkan tadi. Saya,
misalnya, sudah bicara dengan Menteri Kesehatan Dr. Satrio yang
saya kenal baik dan bekas Profesor Anatomi patologi saya dahulu,
untuk mendapat sejumlah dokter yang cukup dan obat-obatan serta
peralatan medis untuk saya kerahkan ke daerah pedalaman. Dokter-
dokter itu sudah mulai berdatangan.”
Bung Karno diam hanya menatapkan pandangan pada saya
lalu berkata: “Bagus, bagus. Saya dengar kamu bertindak terlalu keras
terhadap orang-orang Inggris yang bekerja di SHELL. Duduk perkara-
nya bagaimana Har?”
“Tentang hal itu saya akan jelaskan bahwa masalahnya tidak
terlepas dari politik Ganyang Malaysia kita. Saya sudah melaporkan
masalah itu kepada Pak Nas pada awal saya bertugas sebagai Pangli-
ma. Saya menghadapi keadaan yang agak ganjil, yaitu di daerah
perbatasan kira-kira 500 km dari Head Quarter, saya menghadapi
tentara Inggris dan Gurkha, musuh lama saya di kota Surabaya.
Sering ada clash bersenjata karena tentara Inggris memasuki daerah
kami. Tetapi di dekat boleh dikatakan menempel Markas Kodam
saya, ada Kantor Besar Perusahaan SHELL dengan personel orang
Inggris dan orang-orang Indonesia yang menamakan diri employee
yang tentunya sebagai pegawai orang Inggris ya harus pro Inggris.
Tetapi sebagian dari employee yang berjumlah beberapa ratus itu
ada yang tetap merasa sebagai Patriot.
“Sayangnya, panglima sebelumnya yang saya ganti itu dalam
tugasnya hubungannya atau sikapnya tidak zakelijk/correct bahkan

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 153

pustaka-indo.blogspot.com
tergantung pada Toko PX milik SHELL yang dinamakan CIVO
(Centraal Inkoop & Verkoop Organisatie) dan mau menerima pem-
berian-pemberian makanan kalengan dan barang-barang luks dari
toko perusahaan raksasa SHELL itu. Akibatnya, sikap SHELL menjadi
‘ngelamak’ alias kurang ajar terhadap pegawai biasa sipil dan rakyat
biasa di daerah kerja lapangan pengeboran minyak dan di dalam
kantor-kantor SHELL. Semua perwira Kodam dapat membeli ba-
rang-barang di Toko PX/CIVO asal bisa menunjukkan kartu yang
diberikan SHELL khusus untuk keperluan itu. Untuk mendapatkan
‘kartu belanja’ itu, tiap perwira harus mengisi formulir disertai pas
foto. Jadi, kartu itu serupa ID-card lengkap dengan foto dan Nrp.
Perwira itu.
“KSAD Nasution mengetahui tentang hubungan atau relasi
yang tidak wajar tersebut. Karena itu dalam petunjuk atau instruksi
kepada saya pada waktu saya mendapat tugas menjadi Panglima
Kodam IX Mulawarman Kalimantan Timur, salah satu instruksi
itu adalah bahwa sebagai Panglima saya harus menjaga supaya
hubungan dengan perusahaan minyak SHELL tetap resmi dan
zakelijk terlepas dari unsur-unsur kepentingan pribadi.
“Sesuai dengan instruksi itu sebagai Panglima yang baru saya
memerintahkan bahwa semua kartu CIVO/PX SHELL yang ada di
tangan para perwira supaya diserahkan kepada Kepala Staf I Kodam.
Juga kepada SHELL, saya selaku Penguasa-Perang memerintahkan
seluruh dokumentasi tentang perwira Kodam yang ada pada per-
usahaan minyak itu supaya segera diserahkan kepada Kodam. Itulah
masalahnya, Pak. Karena keadaan hubungan seperti yang sudah
terjadi antara para perwira Kodam IX bersifat melanggar atau tidak
sesuai dengan prinsip security militer pada umumnya dan Kodam
IX khususnya sebagai daerah perbatasan. Perihal hubungan para
perwira dengan SHELL seperti sebelum saya datang bersifat tidak
fair terhadap rakyat dan prajurit bawahan Kodam IX. Saya sendiri
tidak mau melihat film dalam gedung bioskop milik SHELL dan

154 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
menolak pemberian kulkas dan perabot rumah tangga oleh SHELL.
Saya lebih baik sementara tidur di atas veldbed dan bikin kopi de-
ngan masak air dalam kaleng. Hal yang saya jalankan itu malah
membuat bawahan saya patuh kepada saya dan lebih disiplin.
Mungkin semua itu telah tersiar di dalam masyarakat Balikpapan
Kalimantan Timur yang relatif kecil dibandingkan dengan ma-
syarakat Ibukota. Keadaan itu tentu saja tidak disukai oleh Inggris
dengan coro-coronya. Oiya, saya lupa melaporkan bahwa Pak Nas
dalam order hariannya itu juga melarang saya menerima pemberian
gelar feodal dari kesultanan Kutai yang ada di Kalimantan Timur.
Panglima lama Letnan Kolonel Hartoyo telah menerima pemberian
gelar dari Kesultanan Kutai yang menurut Kepala Dinas Arkeologi
di Jakarta Prof Dr. Soekmono tidak ada hubungannya dengan
Kerajaan Mulawarman yang ada di Jawa Timur pada abad ke-6 dan
juga tidak ada hubungannya dengan Raja Kertanegara dari kerajaan
Singosari. Rumah Sultan Kutai di Tenggarong dibuatkan oleh
pemerintah kolonial Belanda pada tahun 1937. Jadi, menurut Prof.
Dr. Soekmono, Kesultanan Kutai adalah sesuatu yang palsu bikinan
Belanda. Hal itu terbukti dalam fakta bahwa batu Mulawarman
yang terkenal itu sebetulnya oleh arkeolog Belanda dipindah dari
daerah delta Sungai Mahakam di muaranya ke daerah Muara
Kaman di hulunya, untuk memberi kesan bahwa Kerajaan itu berada
di situ mulai dari abad ke-6. Jadi, pemalsuan sejarah yang dilakukan
oleh Belanda demi kepentingannya tertentu. Masalah sejarah Raja
Mulawarman yang sesungguhnya pernah dijelaskan oleh seorang
Konsul kebudayaan Kedutaan Besar India yang dibawa oleh Duta
Besar India dalam kunjungannya kepada saya untuk mengucapkan
terimakasihnya atas nama orang-orang India yang ada di Balikpapan
dan mempunyai hubungan baik dengan Panglima Kodam IX. Konsul
Kebudayaan India tersebut menyatakan bahwa Raja Mulawarman
di Jawa pada abad ke-6 dan ia seorang Jawa, bukan India. Batu yang
terukir dengan tulisan Palawa itu tempat aslinya adalah di Muara
Sungai Mahakam dan hanya berfungsi sebagai tugu peringatan dari

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 155

pustaka-indo.blogspot.com
Raja Mulawarman yang hidup di Jawa dan pernah memberikan
hadiah sapi seribu ekor kepada rakyatnya.”
Bung Karno tertawa melihat segi humor uraian saya. Tetapi
mungkin juga karena mendengar “coro-coro” yang saya ucapkan
tadi. Karena Bung Karno boleh dikatakan pada zaman mudanya
juga pernah sekolah lama di Surabaya dan mengerti arti dari coro-
coro yang khas Surabaya.
Yang harus kita tidak lupakan adalah bahwa sifat kekuatan
militer kita pada waktu sesudah tahun lima puluhan tidak sama
dengan kekuatan militer kita dalam Perang kemerdekaan. Kekuatan
militer kita setelah Konferensi Meja Bundar (KMB) sudah dimasuki
elemen-elemen KNIL, khususnya di kalangan atasan dan menengah.
Jadi, ada kemungkinan bahwa di dalam pelaksanaan politik konfron-
tasi dengan Malaysia nanti, kita akan dapat dirongrong dari dalam
atau dari belakang dan juga dalam gerakan Pembebasan Irian Barat.
Pikiran itulah yang ada dalam hati saya pada waktu itu.
Saya harus menjawab pertanyaan Bung Karno dengan segera.
Saya memutuskan untuk mengatakan saja apa yang saya pikir
dengan terus terang kepada Bung Karno. Dengan suara yang saya
tenangkan, saya berkata: “Pak, Sebetulnya pemikiran saya tentang
politik “Ganyang Malaysia” itu lebih baik dijalankan dengan cara
kurang demonstratif, cukup diam-diam tetapi efisien. Untuk
melaksanakan itu menurut hemat saya, kita bertindak lebih covert
(diam-diam). Misalnya, menggiatkan masalah transmigrasi yang
pada hakikatnya membesarkan kuantitas dari man-power sekaligus
dalam produksi pangan dan lain-lain pekerjaan yang perlu dilak-
sanakan sehubungan dengan pengembangan pertanian, misalnya
irigasi atau pengeringan lahan. Dengan menambah jumlah pendu-
duk dengan sendirinya juga akan mempengaruhi kualitasnya. Pen-
duduk asli Kalimantan sangat sedikit dibandingkan dengan luasnya
daerah.

156 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
“Sebagai langkah pertama, kami sudah membentuk Front
Nasional di Kalimantan Timur. Tetapi cara kerjanya berbeda dari-
pada cara kerja FN di Ibukota Jakarta atau kota-kota lain di Jawa.
Misalnya, kami menggunakan dana FN tidak untuk membuat span-
duk, bendera, dan rapat-rapat raksasa, tetapi untuk membeli pupuk,
sapi, bibit unggul jagung dan padi dengan menjalankan open-mana-
gement dalam keuangan. Siapa saja jika mau bisa mengadakan
pengawasan dalam bidang itu.
“Pandangan dan pendapat saya sebagai Panglima Kodam pada
dasarnya merupakan Pemikiran Militer modern yang seharusnya
tidak dogmatis, saya sesuaikan dengan keadaan konkret bahwa saya
juga mempunyai fungsi sebagai “Penguasa Perang” dalam kondisi
SOB. Tetapi kedudukan saya sebagai Penguasa Perang harus saya
jalankan tidak secara dogmatis seperti yang dilakukan oleh Belanda
pada zaman kolonial menghadapi Perang Dunia II. Dalam bidang
SOB ini saya betul-betul harus memakai “Wisdom” saya dan bukan
hanya berdasarkan pengetahuan militer saja.
“Tidak berarti saya tidak mengorganisir mengadakan penyu-
supan oarang-orang kami masuk ke daerah musuh untuk mencari
data penting seperti yang saya jalankan dulu dalam Perang Gerilya.
Karena saya memandang “Konfrontasi Malaysia” itu suatu Perang
dalam bentuk Secret War. Dari pihak Inggris tentunya juga menga-
dakan kegiatan berdasarkan prinsip seperti itu. Hanya saja sekarang
ada faktor yang sama sekali baru yang dibawakan oleh situasi yang
sangat berbeda dengan Perang Gerilya di Jawa dahulu. Sekarang
saya hanya dapat memberikan tugas penyusupan kepada orang-
orang dari suku Dayak tertentu. Tergantung pada daerah mana dari
Serawak yang menjadi objek survai atau Combat intel kami.
“Mengingat di daerah perbatasan, paling tidak, terdapat tiga
macam suku yang berbeda dalam cirinya fisik, bahasa, dan kultur.
Hal seperti itu yang tidak diketahui oleh misalnya Pak Sudibyo di
FN Pusat. Ia mengirim saja misalnya baru-baru ini secara mendadak

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 157

pustaka-indo.blogspot.com
lebih 500 orang sukarelawan tanpa senjata, tanpa kelambu per-
orangan dan tanpa training, hanya mempunyai semangat saja. Jika
pemuda seperti itu secara ‘lawaran’ saya serbukan atau langsung
kirim ke daerah pedalaman, mereka tidak akan tahan lama di hutan
rimba seperti yang ada di Kodam saya itu, Pak. Saya sendiri yang
sudah mendapat latihan ranger-airborne yang keras masih harus
membiasakan diri dan mengadaptasi dengan medan seperti itu.
Problem-problem inilah yang harus kami ‘tackle’.
“Karena itu saya sudah mengajukan usul kepada KSAD untuk
diberi izin membentuk kesatuan khusus terdiri atas pemuda Dayak
dari beberapa suku secara diam-diam sebagai cikal bakal pertama
terdiri atas tiga kompi. Kesatuan itu juga nanti dilatih terjun payung.
Saya sanggup melaksanakan ide itu, Pak.
“Simultan dengan pembentukan itu, para transmigran yang
kami datangkan dalam jumlah beribu-ribu terus membangun
proyek-proyek pertanian yang akan meluas secara cepat karena yang
didatangkan memang kaum tani Jawa yang sudah ahli bertani. Hanya
tanah yang mereka perlukan. Spirit bertani mereka sudah punya
secara turun-menurun mungkin sudah ‘genetik’. Dalam bulan ini,
akan datang 500 ekor sapi sebagai kiriman pertama dari target kami
1.000 ekor untuk didrop di proyek transmigrasi di dataran tinggi
Melak Barong-Tongkok di pedalaman yang telah kami siapkan. Jadi
melaksanakan tugas dalam rangka politik “Konfrontasi” berarti bagi
saya tidak terlepas dari membangun daerah perbatasan Kalimantan
di segala bidang, antara lain, pendidikan. Sebentar lagi akan datang
sukarelawan guru SD dari Jawa yang berjumlah 300 orang untuk
tahap pertama.
“Mungkin 5-6 dasawarsa lagi jika rencana itu bisa dijalankan
dengan lancer, kontinu, dan konsisten mungkin tidak perlu menga-
dakan politik yang kita namakan: “Konfrontasi dengan Malaysia”
lagi. Massa kaum tani atau transmigran dari Jawa sudah berkembang
biak dan akan memasuki Serawak secara alami biologis-sosiologis

158 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
yaitu intermarriage alami. Sementara itu penduduk seluruh Indonesia
juga akan bertambah khususnya di Jawa dan Sumatera. Hal itu harus
disertai bertambahnya produksi beras dan memerlukan tambahan
areal pertanian.
“Inilah pendapat saya. Maafkan saya Pak, barangkali kedengar-
annya bertele-tele tetapi saya tidak bisa secara lain mengajukan pen-
dapat saya ini.”
Bung Karno diam selama saya bicara, kelihatannya mendengar-
kan dengan penuh perhatian dan kesabaran. Lalu Bung Karno
berkata: “Saya dengar kamu berniat membuat film. Apa itu bukan
merupakan pemborosan dana?”
“Betul Pak. Skenario film itu sudah saya tulis dan temanya
adalah kehidupan dan perjuangan kaum tani transmigran dari Jawa
yang datang di Kalimantan, menghadapi alam yang masih meru-
pakan Rimba hujan-tropis/Tropical rain-forest yang masih perawan
Pak. Tema film yang merupakan kesatuan integral dengan gagasan
kami yang saya uraikan tadi.”
“Dongengannya kamu ambil dari mana dan kapan kamu
belajar membuat skenario film? Kamu jangan sembrono, nanti
menjadi film ‘kacangan’ seperti yang saya lihat baru-baru ini. Film
yang dibuat oleh seorang produser Indonesia,” ujar Bung Karno.
“Saya belum pernah belajar Sinemanografi, Pak. Tetapi saya
sudah baca banyak tentang hal itu, dan saya pernah menulis beberapa
naskah sandiwara yang dimainkan oleh bintang-bintang sandiwara
dan film yang sedang menganggur. Ibu Suryadharma sebagai ketua
I. KPSAP (Komite Penggerak Seni Angkatan Perang) pada waktu
itu minta dituliskan skenario sandiwara 3-4 babak untuk para bintang
yang sedang menganggur itu. Kasihan mereka, Pak. Saya tuliskan
tiga buah naskah untuk mereka yang kemudian mereka mainkan
pertama kali dengan sukses disaksikan oleh para Kepala Staf Ang-
katan dan kemudian dimainkan untuk rakyat Jakarta.”

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 159

pustaka-indo.blogspot.com
“Yang saya tanya tadi belum kamu jawab. Dongengannya
kamu ambil dari mana? Judul film itu apa dan dananya dari siapa?”
“Dongengannya saya ambil dari buku yang saya tulis sendiri,
Pak. Saya telah menulis apa saja menurut inspirasi yang saya dapat
dalam melaksanakan tugas baru saya ini. Judul buku itu adalah
Tanah Rakyat dan Tentara merupakan kumpulan ‘short stories’
kehidupan kaum tani di Kalimantan Timur, sedangkan judul film
itu “Tangan-tangan Kotor”. Modalnya saya diberi oleh bekas anak
buah saya dalam revolusi Surabaya. Ia seorang Madura ahli pengum-
pul besi tua bernama Salam, Pak. Orang itu mendapat rejeki banyak
dan ingin membantu saya membuat film itu yang begrotingnya
belum sempat saya rencanakan. Secara praktis saya memutuskan
bahwa Salam lah yang langsung mengontrol keuangan dan juga
seorang sekretaris atau ketua periodik Front Nasional Kalimantan
Timur dapat menugaskan ahli keuangan untuk memeriksa peng-
gunaan uang dalam memproduksi film itu. Bulan depan kami bisa
mulai. Saya sudah menyewa kamera, lampu-lampu, sound system,
dan Camera-man dari Perfini, perusahaan Usmar Ismail yang saya
kenal baik. Regiseurnya saya sendiri supaya karakter pemain-pemain
dan jiwa keseluruhan film itu tidak menyimpang (going astray).
Pak, inilah seperti memimpin perang atau battle.
Front Nasional Kalimantan Timur ketua umumnya saya dan
ketua periodik diambil dari ketua partai-partai yang ada di Kali-
mantan Timur secara bergiliran tiap satu bulan. Perlu saya laporkan
kepada Bapak sebagai Ketua Umum FN bahwa saya sebagai ketua
FN Kalimantan Timur, adalah hasil dari pemilihan dalam rapat
pembentukan FN. Bukan atas keputusan saya sendiri sebagai pe-
nguasa Perang atau sebagai Panglima.
Front Nasional akan mempunyai peran penting dalam pem-
buatan film ini. Film ini adalah prakarsa Rakyat Kalimantan Timur
dan untuk Rakyat Kaimantan Timur, bukan untuk Hario Kecik.”

160 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
Bung Karno tertawa berkata: “Sudah sudah, saya akan me-
nunggu hasil ‘odo-odomu’ bikin film itu. Awas kalau jadi ‘film
kacangan’ saya lorot kamu jadi Sersan mengerti! O ya by the way,
siapa film ster yang akan kamu pilih, Har?”
Saya dengan tenang menjawab: “Waah itu fabrieks geheim
(rahasia producer), Pak.”
“Kurang ajar kamu! Tetapi saya dukung idemu yang edan itu.
Kamu boleh pergi sekarang. Saya doakan sukses!”
Saya memberi hormat militer dan Rechts omkeert mars/
Maware Migit/ Balik kanan jalan sebagai orang tiga zaman.

III. Pemikiran Militer KSAD A.H. Nasution tentang Politik


Ganyang Malaysia
Esok harinya setelah bertemu dengan Bung Karno saya diminta
datang ke kediaman A.H. Nasution dengan mengajak istri saya yang
akan diajak bicara oleh istrinya tentang Persit (Persatuan Istri
Tentara).
Saya senang bahwa pembicaraan akan berlangsung dalam
suasana yang tidak formal. Istri saya merasa sebaliknya. Ia sangat
tegang takut bahwa saya akan merusak suasana persaudaraan itu
dengan ucapan saya yang terlalu keras sebagai orang Surabaya. Perlu
diketahui bahwa ayah dari istri Nasution masih termasuk kerabat
keluarga ayah dari istri saya dan mengenal satu sama lain sejak muda
di kota Surabaya. Keduanya telah beristri keturunan orang Belanda
dan Jerman.
Suasana pertemuan itu sangat tenang. Saya melaporkan tentang
pertemuan saya dengan Bung Karno. Secara terperinci saya bercerita
tentang apa yang ditanyakan Bung Karno tentang masalah Ga-
nyang Malaysia dan Pembebasan Irian Barat. Nasution bertanya:
“Bagaimana reaksi BK tentang pendapatmu itu? Saya tahu bahwa

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 161

pustaka-indo.blogspot.com
approach kamu tentang kedua masalah itu unik, tidak hanya khusus
dari segi militer.”
“Betul, Pak Nas. Itu memang saya sengaja, karena saya tahu
bahwa para pemimpin partai politik hanya “mengegongi” (a priori
menyetujui) saja apa yang diucapkan Bung Karno. Lebih-lebih
tentang masalah “Ganyang Malaysia”.
“Ada baiknya kamu bisa bicara dengan Bung Karno tentang
dua masalah itu,” ujar Pak Nas.
“Jadi Pak Nas setuju saya menyoroti kedua masalah itu tidak
hanya dari sudut militer saja? Saya juga mengajukan bahwa ada
perbedaan hakiki antara dua masalah itu, tidak di bidang militer-
politik saja tetapi juga dalam masalah spatsial atau Theater of War
dimana masing-masing masalah itu berkembang.”
Pak Nas menjawab: “Saya setuju sekali bahkan kaget bahwa
kamu mempunyai pandangan seperti itu. Saya sendiri tidak sampai
mempunyai ide seperti kamu itu. Mungkin karena saya sendiri belum
pernah melihat medan dan keadaan sosial di pedalaman Kali-
mantan itu. Tetapi di samping itu saya tahu bahwa misalnya saya
yang mengajukan ide itu kepada beliau, Bung Karno tidak akan
menerima. Beliau sudah mempunyai prejudice tertentu terhadap saya.
Kamu mengerti itu, Panglima?”
Saya agak kaget Nasution mempunyai pikiran itu yang menurut
pengetahuan saya tepat. Karena itu saya dengan tenang menjawab:
“Saya mengerti masalah Pak Nas dan Bung Karno itu, walaupun
saya tidak pernah ucapkan secara terbuka kepada umum, sebab saya
tahu bahwa sebabnya geestelijke verhouding (hubungan batin)
antara Pak Nas dan Bung Karno itu sangat kompleks, di bidang
politik kepartaian yang masih tetap ditandai oleh adanya cakar-
cakaran mulai dari sejak akan terjadinya Proklamasi Kemerdekaan.
Saya bisa menarik kesimpulan ini karena untungnya mulai dahulu
saya termasuk pemuda pejuang bersenjata yang independen. Pak

162 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
Nas, sebaiknya kita tinggalkan masalah pelik ini, yang tidak
menguntungkan siapa-siapa, kecuali musuh rakyat kita.”
Pak Nas diam. Para istri yang tadi mendengarkan dialog kami
juga diam. Sambil menarik napas dalam, Ibu Nasution berkata:
“Itulah Lily masalah ‘mijn man’ (suami saya). Ia selalu mendukung
Bung Karno bahkan sebetulnya ia malah takut kepada Presidenmu.
Tetapi Nas tetap menjadi bulan-bulanan orang-orang politik. What’s
wrong eigenlijk (apa yang tidak beres sebetulnya)?”
Istri saya dengan berusaha memperlihatkan ‘kenaifan’ ekspresi
wajahnya, nyeletuk dengan suara tenang: “Belanda yang salah.”
Tiba-tiba Nasution tertawa bebas, berkata: “Ah itu tepat, kalian
ke belakang saja, ngobrol di sana! Terlalu berat untuk kalian
mendengarkan kami ngomong.”
Para istri pun sambil mengomel pergi meninggalkan ruangan
dan kami dapat melanjutkan pembicaraan.
“Apa yang diajukan istri saya tadi memang benar, itulah
keadaannya,” ujar Pak Nas.
Saya sebetulnya agak lega mendengar apa yang dikatakan Ibu
Nas tadi, karena itu juga pikiran saya dalam menilai Nasution.
Sikapnya terhadap Bung Karno sesudah peristiwa 17 Oktober 1952
adalah buktinya.
“Panglima, idemu untuk membentuk pasukan Ranger atau
Raider khusus yang terdiri atas pemuda Dayak itu saya setuju. Surat
perintah atau keputusan akan segera saya keluarkan. Inggris sudah
mempraktekkan hal itu dengan pasukan Gurkha tetapi dalam
konteks lain.”
Pak Nas masih bertanya: “Hario, ceritakan dengan jelas terpe-
rinci apa yang telah kamu ajukan dalam dialog dengan Bung Karno
mengenai operasi Pembebasan Irian Barat? Terus terang, saya merasa
sukar menjalankan koordinasi dengan Angkatan Laut danUdara.”

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 163

pustaka-indo.blogspot.com
Saya dalam hati dapat membayangkan hal itu, karena masalah
koordinasi antarangkatan inilah yang dengan serius dijadikan subjek
penting dalam kuliah dan latihan pada waktu saya belajar di
Amerika.
Menurut saya selama Bung Karno bertindak langsung sebagai
Panglima tertinggi dalam bidang militer, secara psikologis panglima-
panglima angkatan akan berusaha berlomba-lomba menonjolkan
diri dan menarik perhatian Bung Karno. Saya pikir gejala itu meru-
pakan sisa-sisa feodalisme (semu) yang malahan dipupuk oleh
kolonialis Belanda selama mereka menjajah dahulu. Tentang pribadi
para Panglima Angkatan itu, saya malah berpikir bahwa mereka
masing-masing juga merasa seperti apa yang dirasakan Pak Nas. Di
samping itu, pengetahuan militer tiap-tiap panglima itu apakah
sudah cukup untuk melaksanakan rencana Combined operation
yang mereka ‘paksakan’ supaya kelihatan dramatis besar seperti itu?
Apakah peralatan yang diperlukan untuk mengadakan operasi
seperti itu sudah kita miliki? Dengan cara bagaimana saya harus
menyampaikan pikiran saya ini kepada Pak Nas? Sebab salah-salah
saya bisa dianggap ‘sok tahu’. Karena saya tahu Pak Nas sendiri
juga tidak mempunyai pengalaman dalam mengadakan operasi
seperti itu. Tetapi sebagai Panglima bawahan Pak Nas sebagai Pangli-
ma Angkatan Darat menurut dan sesuai dengan apa yang saya
pernah belajar: ‘Seorang perwira Staf harus menyatakan pikirannya
dengan terus terang tanpa ditanya atau ditanya dalam diskusi dalam
Staf tentang suatu problem.’
Jadi pada saat itu saya memutuskan untuk mengajukan seluruh
pikiran saya kepada Nasution. Akibatnya di luar dugaan saya. Pak
Nas memang kelihatan agak kaget pada awalnya, tetapi akhirnya ia
berkata: “Wah bagus, Je slaat de spijker op z’n kop! (kamu benar
dalam mengungkapkan masalahnya). Lalu secara konkret apa usul-
mu, Panglima? Kalau begitu apa yang dikatakan istrimu tadi benar,
bahwa yang tetap salah itu Belanda!”

164 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
Pak Nas tertawa. Saya lega tetapi apa yang saya harus usulkan
sekarang? Saya harus dapat memformulasikan secara tepat apa yang
saya pikir. Lalu saya teringat pada kata-kata seorang kolonel instruk-
tur Amerika dalam kuliahnya yaitu: “Keep it simple, son! atau
disingkat “Kiss”, suatu prinsip yang perlu selalu diingat dalam meren-
canakan sesuatu.
Walaupun demikian saya merasa menemukan kesukaran dalam
mengajukan pikiran saya. Setelah minum es kopi manis dingin, saya
berkata: “Pak Nas, pertama-tama mengapa masalah Irian Barat tidak
dapat langsung diselesaikan dalam perundingan KMB? Pasti
masalahnya ada sangkutpautnya dengan kepentingan Sekutu,
teristimewa, Amerika.”
Nasution menjawab: “Tentu saja antara kaum kolonialis Be-
landa dan kaum kapitalis Amerika yang berkuasa ada saling hu-
bungan. Jika tidak demikian satu divisi (7 Desember) tentara Belanda
tidak dilatih di Amerika, yang kemudian dipakai oleh kolonialis
Belanda untuk memerangi kita dalam Perang Kemerdekaan. Perseng-
kongkolan antara kapitalis Belanda dan Amerika itulah menjadi
sebab diundur-undurnya masalah Irian Barat.”
“Ya saya kira juga begitu. Tetapi mengapa hanya tentang Irian
Barat? Itu yang saya pikirkan. Apakah hanya karena semasa Perang
Pasifik Amerika pernah mempunyai pos di Irian Timur dan pulau-
pulau dekatnya? Saya kira bukan karena nostalgia Amerika saja.
Pasti ada masalah lain yang lebih penting. Antara kelompok
kolonialis Belanda yang sebetulnya juga kapitalis pasti ada hubungan
bisnis dengan kelompok kapitalis yang berkuasa di Amerika.
Mungkin hal itulah yang merupakan faktor dalam menentukan
langkah-langkah politik mereka berdua. Saya menjadi teringat bahwa
pada waktu berfungsi sebagi Kepala Staf Kompas SUMU, ada
seorang Amerika yang mengaku sebagai Brooker menghubungi saya
dalam rangka membicarakan masalah kemungkinan mendirikan
Pabrik Desiccated Copra di Manado. Pada waktu itu saya kurang

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 165

pustaka-indo.blogspot.com
memperhatikan masalah bisnis tetapi dalam hubungan dengan
Frank C. Starr, saya mendengar kemudian bahwa ia pernah bekerja
di Biak Irian Barat dalam oil-bussiness dan ia juga berbicara perkara
dump alat-alat perang: senjata ringan dan berat, kendaraan termasuk
pesawat terbang yang sudah dibuang dan menjadi Dump Raksasa
di Pulau Morotai. Kemudian saya membaca di surat kabar bahwa
Brooker Amerika itu tersangkut namanya dengan skandal pembe-
lian kapal Haji, kalau saya tidak lupa namanya “Tasik malaya” ber-
sama Mr. Ali Budiardjo. Lalu saya teringat bahwa seorang Cina
pernah datang di Markas Komando kita di Manado, memperlihat-
kan Surat kuasa yang ditandatangani oleh Mr. Ali Budiardjo untuk
mengambil seluruh material yang tertumpuk sebagai Dump Raksasa
di Morotai itu. Apakah masalah ini tidak dapat dihubungkan dengan
masalah pembicaraan kita tentang Irian Barat?”
Pak Nas diam kelihatan berpikir mendalam, lalu berkata: “Apa
yang kamu katakan tadi saya kira penting sekali. Data kamu itu
pasti ada hubungannya dengan masalah Irian Barat walaupun secara
indirect, tetapi toh bisa mempengaruhi dan, paling tidak, dapat
membantu kita untuk menghubungkan dengan masalah operasi
Pembebasan Irian Barat. Yang saya tahu Mr. Ali Budiardjo sebagai
Sekretaris Jenderal Kementerian Pertahanan ada hubungan erat
dengan Jenderal Simatupang sebagai Kepala Staf Angkatan Perang,
melalui perkawinannya dengan adik Mr. Ali Budiardjo itu . Tetapi
apa selanjutnya hubungannya dengan problem kita?
“Secara langsung tidak ada hubungannya Pak Nas. Tetapi saya
kira masalah Brooker Frank C. Starr tersebut sebagai suatu informasi
ada artinya dan membuka pikiran saya mungkin juga intuisi saya,
sehingga saya agak pening memikirkannya. Akhirnya toh saya harus
dapat menerima pemikiran baru.”
Pak Nas: “Gunakan intuisimu dan keluarkan untuk saya. De-
ngar, kamu sudah menjadi orang Dayak di rimba Kalimantan yang
tajam instinknya.”

166 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
“Baik Pak Nas. Begini saja, saya kira Amerika akan memutus-
kan jauh lebih mudah mengadakan suatu “deal” yang mengun-
tungkan dengan pihak Indonesia daripada dengan pihak kapitalis
Belanda yang dinilai licin seperti belut, setelah tahu jalan ke Roma
karena action si jenius Frank C. Starr yang saya sebut tadi secara
pribadi, atau memang disuruh oleh kaum kapitalis Amerika. Menurut
intuisi saya dan berdasarkan asumsi logis bahwa kelompok kapitalis
Belanda dalam tawar-menawar dengan kapitalis Amerika telah
membuka semua seluk beluk yang mereka tahu tentang kekayaan
isi perut bumi Irian Barat selama, paling tidak, 200 tahun menguasai
Indonesia. Kolonialis Belanda telah mengenali seluruh alam Indo-
nesia secara antropologis maupun geologis. Jadi mengetahui persis
di mana tersimpan kekayaan yang luar biasa di Irian Barat seperti
emas dan logam lainnya seperti yang terdapat di benua Australia
dan diketahui pada zaman lampau oleh kolonialis Inggris. Tentang
minyak sudah mulai mereka bor di Biak.
“Jadi, menurut pikiran saya dan jika intuisi saya itu benar,
Amerika akan menekan Belanda untuk segera melepaskan Irian
Barat kepada Indonesia. Supaya Amerika segera mengadakan kerja-
sama dengan elite politik Indonesia yang sudah mereka jajagi watak-
nya (yang korup), dan dengan cepat bisa mendapat keuntungan
besar dalam kondisi itu.
Pak Nas tersenyum berkata: “Mudah-mudahan estimasimu itu
benar. Tetapi saya kira apa yang kamu katakan kepada Bung Karno
kemarin untuk mengakumulasi kekuatan militer secara diam-diam
di beberapa pulau Maluku itu tepat. Toh tindakan kita pasti akan
diketahui oleh Amerika dengan peralatannya yang canggih. Hal itu
perlu kita jalankan untuk menunjukkan bahwa masalah masuknya
Irian Barat ke dalam daerah RI, rakyat Indonesia tetap menganggap
masalah yang sangat serius secara prinsipil. Lagipula masalah
konsentrasi kekuatan militer kita, kelompok kapitalis yang berkuasa
di Amerika akan dapat memakainya sebagai argumen yang bersifat

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 167

pustaka-indo.blogspot.com
menekan dalam rundingan dengan pihak kapitalis kolonialis
Belanda.”
Bedanya gerakan Pembebasan Irian Barat dengan Pelaksanaan
Politik-militer “Konfrontasi” terhadap proyek neokolonialis Inggris
adalah seperti yang saya uraikan sebelumnya. Berarti yang meru-
pakan faktor penentu gerakan Pembebasan Irian Barat adalah cam-
pur tangan Amerika dalam masalahnya dan hasilnya adalah masuk-
nya Irian Barat ke dalam Republik Indonesia. Sebaliknya, dalam
konfrontasi dengan Malaysia sebagai kreasi neokolonialis Inggris,
tidak ada campur tangan pihak ketiga dan tidak ada masalah menda-
patkan teritori tambahan seperti pada masalah Irian Barat. Di sini
masalahnya adalah bagi kedua pihak sebetulnya mempertahankan
tetapnya letak garis perbatasan antara Serawak-Sabah dan Kali-
mantan-Indonesia. Menurut hemat saya, masalah sebenarnya adalah
pada psikologis rakyat Malaysia yang sadar bahwa jumlah penduduk-
nya relatif kecil dibandingkan dengan jumlah besar (lebih dari
sepuluh kali) rakyat Indonesia. Jika kita mau memikirkan lebih
mendalam lagi, kita bisa menerima pikiran bahwa masalah itu
dipertajam oleh sikap Inggris sebagai kolonialis tulen dan juga oleh
Soekarno sebagai orang yang merasa harus menunjukkan antikolo-
nialisnya secara konsekuen dengan caranya sendiri. Jadi, politik-
militer “Ganyang Malaysia” tidak akan menghasilkan tambahan
teritori ataupun pengurangan teritori bagi kedua belah pihak. Keun-
tungan psikologis apa yang dapat diharapkan oleh Presiden Soe-
karno?
Pada suatu saat masalah “Ganyang Malaysia” dengan sendiri-
nya akan memudar, karena elite politik Malaysia tidak lagi merasa
dijajah oleh Inggris dan elite politik Indonesia sudah puas dengan
kedudukannya dalam pemerintah. Hal ini karena sementara telah
terjadi keseimbangan di bidang politik di dalam negeri Indonesia,
tetapi yang juga tidak akan bertahan lama. Hal itu disebabkan oleh
pengaruh pergolakan politik global yaitu mulainya zaman Corpo-

168 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
ratocracy di Indonesia yakni tetap hidupnya perusahaan minyak
Amerika di Sumatera dan perusahaan Inggris-Belanda di Kalimantan.
Keduanya adalah perusahaan raksasa internasional. Sejarah kedua
perusahaan minyak raksasa itu dalam sejarah di Afrika dan Amerika
Latin menunjukkan bahwa mereka berpengaruh besar pada keadaan
politik-ekonomi dan militer negara dimana mereka menggelar
aktivitasnya. Hal seperti itu juga akan terjadi di Indonesia.
Menurut observasi saya belakangan ini, ada lagi suatu masalah
baru yang akan timbul dan pasti mempengaruhi jalannya politik
dalam negeri Indonesia yang analog dengan yang telah terjadi di
negara-negara Amerika Latin yaitu masalah pembabatan Hutan
Hujan Tropis di negara-negara tersebut.
Wabah logging itu nampaknya sudah mulai di kalangan elite
atas. Yang diincar ialah hutan-hutan hujan tropis di Kalimantan
dan Sumatera. Proyek-proyek transmigrasi dan konstruksi jalan raya
di kedua Pulau itu sudah atau akan diboncengi oleh aktivitas
kelompok pembabat hutan tersebut.
Korupsi di bidang birokrasi pemerintah di Kementerian Kehu-
tanan dan instansi militer mulai muncul sehubungan dengan pem-
babatan hutan lindung/tropical rain forest di Kalimantan dan
Sumatera.
Memang hal itu jika ditinjau secara jujur merupakan bisnis
perampokan menurut etika UUD 45 dan Revolusi 45, karena hutan-
hutan itu adalah milik rakyat kita semua. Jadi, kelompok elite politik
yang membabat hutan itu statusnya sebenarnya, paling tidak, adalah
koruptor, dan jika memakai bahasa rakyat: maling atau rampok.
Akibat pembabatan hutan secara tidak terkendali besar-besaran
dalam jangka panjang akan bersifat bencana ekologis yang maha
besar bagi rakyat kita dan akan menguntungkan segelintir orang
super kaya dan akhirnya akan menguntungkan korporasi asing dan
memberikan kekuasaan atas tanah negara kita kepada mereka secara
besar-besaran.

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 169

pustaka-indo.blogspot.com
Sebetulnya itulah tujuan multinasional Corporation itu. Proses
kejadian tragedi itu dapat diamati di negara-negara Amerika Latin
dan juga akan terjadi di negara kita.
Saya menyinggung masalah ini karena tidak dapat terpisah dari
Pemikiran Militer (tema buku ini) dan dalam praktek akan sangat
mempengaruhi masalah militer bangsa Indonesia dalam jangka
pendek dan jangka panjang. Saya pun bicara dan menulis ini semua
berdasarkan pengalaman pahit sebagai Panglima daerah perbatasan
dengan Serawak yaitu Kalimantan Timur yang mempunyai per-
batasan dengan Malaysia yang panjangnya lebih dari 500 km.

IV. Aspek Pemikiran Militer Pangdam Kalimantan Timur


yang telah Terwujud
Film “Tangan-tangan Kotor“ telah selesai dibuat dan ternyata
mendapat International Award dalam Film Festival Asia-Afrika-
Amerika Latin di Jakarta pada tahun 1964. Tetapi yang lebih penting
bagi saya sebagai produser, penulis Skenario, dan Director adalah
bahwa rakyat Kalimantan Timur termasuk para transmigran dari
Jawa merasa bahwa film itu adalah produk mereka bersama yang
memberikan rasa bangga karena mereka semua merasa bermain di
dalamnya dan isi film itu betul-betul mengenai kehidupan mereka
dan harapan mereka.
Saya sendiri tidak kecewa walaupun tidak menarik keuntungan
sepeser pun dari peredaran film itu. Hasil dari pertunjukan di kota-
kota besar saya ‘donasikan’ kepada Sarekat Buruh Film yang
tergabung dalam FN dan saya serahi mengurus pertunjukannya.
Hal itu dapat dimengerti karena saya sendiri masih sibuk di perba-
tasan pedalaman Kalimantan Timur di bidang militer sehubungan
tentara Inggris menunjukkan peningkatan pelanggaran memasuki
dan meneror beberapa kampong Dayak di perbatasan dan mulai
mengedrop senjata di daerah perbatasan dengan Sabah.

170 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
Saya lega mendapat kesempatan menunjukkan film itu kepada
Bung Karno di Istana Bogor dimana saya sendiri dengan sengaja
tidak hadir dan hanya diwakili oleh istri saya. Atas teguran Bung
Karno mengapa saya tidak hadir, Istri saya menjawab atas nama
saya, bahwa: “Supaya Bung Karno dapat dengan bebas mengkritik
film itu secara habis-habisan.” Kata istri saya pada waktu itu Bung
Karno kelihatan agak terharu, tetapi katanya beliau dapat mengerti
tindakan saya sebagai arek Suroboyo yang edan. Komentar beliau
adalah bahwa saya seperti Alfred Hitchock. Mungkin ucapan itu
dimaksudkan sebagai pujian. Dengan demikian saya tidak jadi
dijadikan sersan. Award juga beliau yang memberikan dalam upacara
penutupan Festival Film itu di Istana Negara Jakarta.
Pertunjukan film di Jakarta agak menimbulkan ketegangan.
Para bekas pejuang bersenjata dan buruh perfilman memaksa direksi
gedung-gedung bioskop supaya “Tangan-tangan Kotor” diputar
didahulukan daripada film “Safari” dari MGM. Huru-hara itu sempat
masuk surat kabar Malaysia di bawah heading “Dirty Hands First”.
Usmar Ismail memberikan ucapan selamat kepada saya, menga-
takan bahwa tidak mengira seorang tentara bisa membuat dan
directing film kolosal yang dimainkan oleh lebih dari 10.000 orang
dan adegan-adegannya dibuat betul-betul di pedalaman Kalimantan.
Asisten sutradaranya Jadug Wijoyokusumo yang menyaksikan
semua itu. Usmar heran bahwa saya lebih memilih aktor-aktor yang
baru lulus Akademi Seni Yogyakarta daripada aktor-aktor film yang
sudah terkenal dan bahwa saya percaya dan memakai asisten
sutradara yang belum terkenal. Saya menjelaskan bahwa saya ingin
memberi kesempatan kepada aktor-aktor muda itu dan perkara
pemakaian asisten sutradara Sunjoto yang belum terkenal itu bukan
merupakan masalah, karena saya sendiri yang berfungsi sebagai
Director Utama dan menurut saya menyutradarai suatu film kolosal
sedikit banyak mirip dengan memimpin pertempuran dengan
menggunakan radio sebagai alat komunikasi.

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 171

pustaka-indo.blogspot.com
Usmar Ismail hanya menggeleng-gelengkan kepala tertawa dan
ia teringat pada dongeng Jadug asistennya tentang usul mengguna-
kan figuran orang ‘Dayak bikinan’ dan massa transmigran 300 orang
yang akan diambil dengan trick tertentu dan dalam editing diatur
supaya kelihatan banyak. Bahwa reaksi Panglima hanya mener-
tawakan saya dan menyatakan bahwa Dayaknya akan Dayak bener-
an dan massanya juga beneran massa berjumlah 10.000 orang. Per-
kara mengatur sekian banyak orang dalam pengangkutan dan acting
massal caranya bagaimana, Panglima hanya tertawa dan berkata:
“Wait and see Pak Sutradara Jadug Wijoyokusumo! Please leave it to
me.” Ceritanya Pak Jadug bahwa shooting adegan massal dalam
acting maasal dan pada dalam transportasi yang panjangnya konvoi
lebih dari 150 truk itu diatur dan dilaksanakan oleh panglima dengan
cara yang demikian unik dan orisinil yang sebelumnya tidak masuk
akal menurut asisten sutradara Jadug Wijayakusumo yang terkenal
itu.
Tentang upaya saya memasukkan 1.000 ekor sapi ke Kalimantan
Timur juga berhasil dengan sempurna. Yang dikira akan mengalami
kematian hewan dalam pengangkutan laut yang tinggi persentasenya,
anehnya sama sekali tidak terjadi. Dalam proses pendaratan, hanya
2 ekor sapi patah tulang kakinya dan terpaksa dipotong. Sapi-sapi
itu dapat mencapai tujuan yaitu setelah dinaikkan ke dalam ponton
berangsur-angsur dan diberi makan dari kampong-kampong tertentu
di sepanjang tepi Sungai Mahakam sampai Melak yang jauhnya
250 km mudik Sungai Mahakam. Kata para sesepuh Dayak, hal itu
bisa terjadi karena setan-setan Rimba telah “membantu Panglima”.
Shooting adegan-adegan tertentu saya sinkronkan dengan
mengorganisir suatu festival suku-suku Dayak pedalaman di Melak
Barong-Tongkok yang dihadiri kepala-kepala Suku Wahau, Kenyah,
Long Gelat, Tunjung, dan beberapa wakil Dayak suku Penihing dan
Punan. Dalam kesempatan itu saya dinyatakan sebagai “Amai
Biyuk” yang artinya Bapak Besar oleh mereka dengan upacara kecil.

172 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
Festival itu merupakan suatu yang spektakuler di mata para suku
itu yang belum pernah terjadi sebelumnya. Beberapa Romo Pastur
Belanda dari pedalaman juga diundang dan mereka memerlukan
hadir. Mereka memberikan komentar: “Generaal wat uw doet is iets
wonderbaarlijkst, onze oprechtelijke felicitatie (Jenderal, apa yang
Tuan jalankan ini adalah sesuatu yang ajaib. Kami dengan ikhlas
mengucapkan selamat).”
Yang terpenting menurut saya adalah dapatnya tercapai per-
satuan yang alami antara mereka dengan spontan bersama-sama
bermain film dan saling menceritakan apa yang mereka dengar
tentang suku mereka masing-masing. Pada pertemuan dan bersama
makan, minum, dan menari di atas ‘Lamin’/ rumah panjang yang
spesial saya suruh dirikan yang bentuk, ormentasi khusus dan ukur-
annya mendekati persamaan dengan yang asli, para kepala suku
dalam kesempatan emas itu dapat bercerita apa yang mereka dengar
tentang masing-masing sukunya yang asalnya mungkin disiarkan
oleh agen-agen kolonialis Belanda dahulu. Misalnya, suku A
mendengar bahwa suku B yang hidup di hilir adalah tukang sihir
yang berbahaya. Sebaliknya, suku B juga mendengar bahwa suku A
adalah tukang sihir berbahaya. Sekarang setelah Panglima mengum-
pulkan mereka, ternyata semua omongan itu merupakan berita yang
tidak benar. Mereka sekarang dapat tertawa bersama dan sudah tidak
saling mencurigai lagi.
Dengan cara “Keep it simple Son” saya dapat mempersatukan
suku-suku itu dengan memotong 10 ekor sapi, bernyanyi dan menari
bersama sambil dishoot untuk kemudian bisa diedit menjadi bagian
dari adegan-adegan film Tangan-Tangan Kotor. Setelah Festival 10
hari yang berkesan itu, mereka bisa dengan puas kembali ke kampong
masing-masing di pedalaman. Bagi saya, kejadian itu juga merupakan
sesuatu kejadian besar yang tidak akan terlupakan selama hidup
saya.

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 173

pustaka-indo.blogspot.com
Dalam kesempatan itu para kepala suku sangat setuju dengan
ajakan saya memasukkan pemuda mereka menjadi tentara dan dila-
tih terjun payung. Mereka katakan bahwa: “Sekarang tidak hanya
setan-setan rimba yang bisa melayang-layang di udara. Anak-anak
kita akan dilatih oleh Amai Biyuk Panglima untuk melayang-layang
terjun payung dan terbang.”
Pikiran para kepala suku setelah kembali ke tempatnya masing-
masing akan mulai terbuka ke arah yang bukan rutin lagi seperti
memikirkan kapan mulai membuat perladangan baru dan memilih
lokasinya, giliran siapa yang harus berburu babi hutan, dan lain-
lainnya.
Sekarang sebagai tambahan kesadaran, mereka memikirkan
hari depan pemudanya dan tentang perkembangan politik sehu-
bungan dengan masalah ‘Konfrontasi dengan Malaysia’, yang ber-
arti bahwa mereka mulai melihat masalah rutin yaitu bepergian ke
Serawak yang biasanya mereka lakukan untuk bekerja dan menda-
patkan barang-barang kebutuhan sehari-hari, mereka mulai melihat-
nya dari sudut pandangan baru. Mereka sekarang juga mulai merasa
sebagai warganegara Republik Indonesia asli. Mereka merasa diper-
hatikan oleh Panglimanya yang mau masuk ke pedalaman mengun-
jungi kampong-kampong dan mau berburu bersama mereka tidak
seperti penguasa sebelumnya. Amai-Biuk-Panglima itu juga menjan-
jikan mengirim guru-guru sukarelawan dalam jumlah cukup untuk
membuka sekolah dasar 7 tahun di pedalaman dan yang penting
akan juga mengirim dokter-dokter dan obat-obatan.
Mereka selama di Melak melihat bagaimana para transmigran
merawat sapi dan menggunakannya untuk menggarap tanah per-
tanian, mengumpulkan kotoran sapi untuk dijadikan pupuk, melihat
para transmigran pandai-besi bekerja lebih baik daripada cara kerja
pandai-besi di Kampong-kampong mereka yang sebetulnya relatif
sudah maju dalam membuat mandau tetapi masih harus belajar
membuat alat-alat pertanian yang lain. Yang sangat penting bagi

174 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
mereka adalah bahwa mereka dapat bergaul dan mengenal “jenis
orang jawa yang lain” selama berada di Melak Barong Tongkok,
yaitu petani transmigran dari Jawa dan bukan orang Jawa sebagai
serdadu KNIL dari zaman kolonialisme Belanda.
Di antara kepala suku itu ada seorang Kepala Suku Kenyah
yang kelihatannya paling intellegent berasal dari Long Nawang. Pak
Kelabit minta beberapa anak sapi jantan dan betina yang masih
kecil untuk bisa dibawa dengan perahu ke tempatnya. Ia akan mem-
besarkan dan membiakkan untuk kelak dipakai menggarap tanah.
Ada dataran tinggi di sekitar daerahnya itu yang dapat digarap
dijadikan sawah dengan sistem irigasinya. Ia sanggup mengerjakan
itu karena sudah pernah melihat cara yang dikerjakan para trans-
migran dari Jawa.
Sekali terjadi timbul salah pengertian di kalangan kepala Suku
Dayak Pedalaman tentang kesadaran nasional, proses perkembangan
akan terjadi selanjutnya dengan sendirinya. Hal itu sesuai dengan
dasar Pemikiran Militer Panglima Kodam Kalimantan Timur yang
menyeluruh yang dinamakan “Nation-Building Skala Kecil (NBSK)”,
sesuai dengan agitasi-agitasi dalam pidato Bung Karno, yang secara
langsung dalam skala nasional memang masih sukar dilaksanakan.
Hal itulah yang merupakan cita-cita dalam rangka Pemikiran
Militer Pangdam Kalimantan Timur yang juga dilaporkan kepada
Pak Gatot sebagai Wakil KSAD pada waktu datang beserta
rombongan yang terdiri atas 25 perwira menengah letnan kolonel
dan kolonel sebagai komisi peninjau seluruh Kodam yang ada di
Indonesia. Setelah meninjau, Jenderal Gatot Subroto menyatakan
bahwa hanya Kodam IX Mulawarman Kalimantan Timur yang
mempunyai konsep rencana kerja yang dicetak sebagai brosur, satu-
satunya Kodam dari seluruh jumlah Kodam yang dikunjunginya.
Pak Gatot mengatakan bahwa sebentar lagi saya akan dinaikkan
pangkat jenderalnya.

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 175

pustaka-indo.blogspot.com
V. Peninjauan KSAD Nasution atas kegiatan Kodam IX
Kalimantan Timur
Kegiatan yang dimaksudkan di sini adalah dalam rangka politik
“Konfrontasi terhadap Malaysia” yang dinamakan Bung Karno
sebagai ‘proyek neokolonialis Inggris’.
Sebagai orang militer kami harus dapat menganalisis masalah-
nya dengan teliti supaya bisa mencurahkan kegiatan kami pada
beberapa facet, elemen, dan bagian yang ada, dalam arti, proyek
neokolonialis itu. Hal itu perlu supaya kami dapat lebih terarah
dan efisien dalam melaksanakan tugas melawan bentuk-bentuk
aktivitas musuh.
Prinsip itulah yang saya terangkan secara terperinci kepada Pak
Nas sebelum kami berangkat dari Markas Kodam saya di Balikpapan
menuju dengan pesawat ke perbatasan Sabah di Utara yaitu sekitar
Tarakan. Saya juga secara ‘beleidvol’ (berhati-hati dengan bijak)
menerangkan bahwa saya bicara pada waktu itu juga sebagai ‘pe-
nguasa perang’ Kalimantan Timur.
Sebagai penguasa perang saya juga harus memikirkan tentang
problem yang timbul dalam Pemerintah Sipil karena ada situasi
perang. Pemikiran itu tidak boleh secara ‘dogmatis’ dijalankan,
dalam arti tidak dijalankan seperti menurut pemikiran penguasa
perang kolonialis Belanda dalam menghadapi ancaman fasis Jepang
yang akan menyerbu Nederlandsch Indie (Hindia Belanda) dahulu.
Beda yang fundamental dalam masalah ini adalah bahwa
rakyat sekarang statusnya bukan rakyat yang dijajah seperti dahulu
tetapi rayat Indonesia yang merdeka yang hak-haknya sama dengan
hak pejabat-pejabat pemerintah RI. Hubungan rakyat-Pemerintah
sama sekali lain daripada zaman kolonialis Belanda. Walaupun ada
SOB, tetapi tidak berarti seorang pejabat tinggi sipil atau militer
dapat sewenang-wenang bertindak terhadap warganegara. Masalah
inilah yang terutama harus dipahami oleh setiap warganegara RI.

176 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
Keadaan Darurat Perang atau SOB itu terutama harus diarti-
kan bahwa setiap warganegara harus menjaga supaya tidak seorang
pun menjalankan atau bertindak sesuatu yang dapat menguntungkan
musuh atau melemahkan daya lawan atau daya tahan rakyat terha-
dap musuh.
Kalimantan Timur adalah provinsi yang mempunyai garis
perbatasan di daratan langsung dengan negara lain dan negara itulah
yang pada saat itu merupakan lawan kita.
Prinsip atau pengertian inilah yang kami siarkan dan propa-
gandakan lewat jalur Front Nasional Kalimantan Timur ke seluruh
pelosok daerah Kalimantan Timur.
Masalah dan tindakan inilah yang saya anggap perlu saya lapor-
kan kepada KSAD dalam urutan Pertama sebelum saya menguraikan
atau menerangkan masalah yang lain-lain.
Pak Nas mengangguk setuju dan bertanya: “Panglima, kamu
mengajukan masalah itu tentunya ada hubungan dengan sesuatu
yang kamu kemukakan.”
“Betul, Jenderal. Tegasnya, sehubungan bahwa Gubernur
Kalimantan Timur telah ditahan atas dasar tuntutan DPRD sehu-
bungan dengan penggelapan uang kas negara oleh Gubernur Kali-
mantan Timur Pranoto. Penahanannya tidak dilakukan oleh CPM
tetapi oleh Kejaksaan Kalimantan Timur yang menggunakan kepo-
lisian. Saya sudah memberi tahu Menteri Dalam Negeri Pak Ipik
Gandamana. Beliau setuju dan karena Gubernur, kasusnya akan
ditangani oleh Kejaksaan Agung dan persidangan akan berlangsung
di Jakarta.”
“Ya saya mengerti. Kamu ialah Panglima Pertama yang mem-
perkarakan seorang Gubernur tentang korupsi. Tetapi jangan punya
pikiran bahwa saya ke sini ada hubungannya dengan masalah itu,”
ujar PakNas sambil tersenyum.

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 177

pustaka-indo.blogspot.com
“Sama sekali tidak, Pak. Saya malah berpikir Bapak datang
sehubungan dengan meningkatnya jumlah pelanggaran perbatasan
(border crossing) oleh Inggris,” kata saya.
“Dan illegal border crossing oleh kamu, bukan? Ya, saya toh
mulai mengenal caramu berpikir,” ujar Pak Nas.
“Maaf Pak, saya…. ”
Pak Nas memotong: “O, Tidak. Saya tidak keberatan kamu
mempunyai kebebasan bergerak dalam soal ini. Selama komunikasi
Komando masih seperti sekarang, saya maksud tidak atau belum
mempunyai sarana yang semestinya. Reaksi taktis tentu saja kamu
dapat memutuskan sendiri. Saya mengerti. Saya anggap penangkapan
Gubernur Pranoto itu juga sebagai reaksi taktismu, dan memang
orang itu sudah mulai menyeleweng sejak Hartoyo kawanmu itu
mau diangkat dan diberi gelar “pangeran” oleh Kesultanan Kutai.
Pranoto merasa dirinya lebih tinggi dari Pangeran, dus ia bertindak
semau udelnya. Itu sebabnya saya dengan tegas secara resmi melarang
kamu menerima gelar dari mereka walaupun saya pesis tahu bahwa
kamu sebagai arek Suroboyo memang sudah anti semua bentuk
feodalisme, juga menurut bapak mertua saya.”
Saya tidak dapat menahan tawa lalu berkata: “Di samping itu
Pranoto juga membiarkan ‘Bupati Bulungan’ dengan naik kapal
besar bernama “Bangau” kepunyaan Provinsi Kalimantan Timur/
Kementerian Dalam Negeri RI, bebas mengadakan kunjungan ke
Tawao, pelabuhan di Sabah yang terkenal dengan perdagangan
narkotika gelapnya. Saya sudah memerintahkan Komandan Kodim
Tarakan memberikan peringatan serius kepada Bupati tersebut.
“Jika demikian Kalimantan Timur pada saat ini tidak mempu-
nyai Gubernur?” tanya Pak Nas.
“Saya kira juga demikian, Jenderal. Saya mendengar bahwa
Pranoto dengan pelanggaran seperti itu akan diganjar dengan hu-
kuman maksimal 5 tahun. Dan Pak Menteri Dalam Negeri membe-
ritahu bahwa hak untuk menunjuk seorang pengganti diserahkan

178 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
kepada saya untuk memilih dari calon-calon gubernur yang diajukan
oleh Partai-partai yang ada di Kalimantan Timur,” ujar saya.
“Apa sudah diajukan calon-calon itu?” tanya Pak Nas.
Saya menjawab: “Sudah. NU dan PKI tidak mengajukan calon.
Yang diajukan PNI Abdul Muis dan IA Muis dan Partai Murba
mengajukan Husein. Bung Karno tempo hari memberi sugestion
kepada saya, jika mungkin orang Dayak asli yang ditunjuk sebagai
Gubernur. Tetapi saya memberitahu beliau bahwa di Kalimantan
Timur tidak ada orang Dayak asli yang dapat memenuhi syarat
minimal menjadi Gubernur. Lalu Bung Karno mengatakan bahwa
beliau mengetahui memang tidak dapat dipaksakan melihat sejarah
‘Ooster Afdeling Borneo’ (Kalimantan Timur) yang memonopoli
kedudukan dalam pemerintah selama zaman kolonial Belanda
adalah ‘Kesultanan Kutai’ yang disponsori oleh perusahaan BPM
(Bataafsche Petroleum Maatschappij) dimana Ratu Wilhelmina cs
dan SHELL mempunyai saham terbesar).
Beliau menyerahkan memilih seorang gubernur kepada saya
yang mengerti betul keadaan di Kalimantan Timur.
“Lalu yang akan kamu pilih siapa?” tanya Pak Nas.
“Calon Partai Murba, Husein, memilih mengundurkan diri dari
pencalonan karena sebagai seorang Gubernur Kalimantan Timur
tidak boleh merangkap sebagai pedagang atau pengusaha. Dengan
demikian, calon tinggal dari PNI yang mengajukan dua orang calon
sekaligus yaitu Abdoel Muis dan IA Muis. Barangkali PakNas dapat
menentukan dari dua orang itu siapa yang harus dijadikan Guber-
nur.”
Pak Nas tanpa ragu berkata: “Ze zijn allebei even rot! (Kedua
orang itu sama busuknya)”.
Saya tidak dapat mengomentari apa-apa, yang hanya saya tahu
bahwa Pak Sudiro Gubernur Jakarta dan seorang tokoh PNI bebe-
rapa waktu yang lalu menemui saya di Balikpapan untuk memberi

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 179

pustaka-indo.blogspot.com
nasihat supaya IA Muis dijadikan gubernur dengan alasan bahwa
IA Muis sebagai pemilik Mahakam Shipping dapat membantu saya
aktif dalam membangun Kalimantan Timur. Tentu saja saya tidak a
priori memenuhi permintaannya itu. Lebih-lebih bahwa saya tahu
dari laporan intel saya bahwa pedagang besar itu dahulu ikut BFO
(Bijzonder Federaal Overleg) suatu kreasi dari J. H. van Mook
Gubernur Kolonialis Belanda di waktu Perang Kemerdekaan. Saya
betul-betul berada dalam kesukaran. Dalam keadaan psikologis
demikian saya harus mengambil keputusan. Saya tahu bahwa Abdul
Muis tidak masuk BFO, tetapi saya tahu bahwa pada waktu NICA
berada di Kalimantan Timur ia hanya seorang pegawai rendahan
di Samarinda dan dengan sendirinya tidak masuk perhitungan
Belanda di bidang politik.
Pak Nas mungkin merasakan keadaan psikologis saya. Setelah
diam sejenak beliau berkata: “Sudah Panglima, rangkap saja fungsi
Gubernur Kalimantan Timur. Saya setuju dan mendukung daripada
sukar-sukar!”
Saya kaget tetapi naluri saya mungkin ambil alih pikiran saya.
Saya berkata dalam bahasa Belanda: “Dat kan ik niet doen, Generaal!
(Saya tidak dapat menjalankan perintah itu, Jenderal). Saya mengerti
bahwa pikiran Bapak itu akan sangat mempermudah masalahnya,
tetapi lebih baik saya jika terpaksa ambil Abdul Muis. Mungkin
kesukarannya yang akan timbul nanti, hanya karena ia kurang
pendidikan formal, hal itu dapat dikompensasi oleh adanya Front
Nasional yang bisa dengan aktif membantunya sebab di situ ada
beberapa orang insinyur dari PU (Pekerjaan Umum) dan lain-lain
orang intelektual.”
Pak Nas diam sejenak lalu berkata: “Jika orang itu di sam-
pingnya kurang pandai juga, tidak jujur atau memang mempunyai
jiwa rendah yang selama ini tidak bisa muncul karena tidak pernah
mempunyai kedudukan tinggi, bagaimana? Kedudukan Gubernur
itu tinggi dan penuh godaan, lebih-lebih di daerah seperti ini yang

180 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
ada Perusahaan Asing Raksasa SHELL. Ingat Hartoyo bekas Panglima
di sini. Ia sempat tergelincir, kan? Ya, saya mengerti dari Letnan
Kolonel Firmansyah yang pernah bersama kamu dalam bergerilya
bahwa kamu dapat ambil tindakan tegas dan keras terhadap orang
yang melanggar garis etika Revolusi 45. Saya percaya semua yang
dikisahkan oleh Letnan Kolonel Firmansyah tentang dirimu dalam
bergerilya. Tetapi kamu sekarang mosok mau bertindak sekeras
seperti dahulu dalam gerilya terhadap Muis jika pada suatu saat ia
menunjukkan jiwa kriminalitasnya yang sampai sekarang masih
disembunyikan?”
Saya pada waktu itu lama terdiam lalu berkata: “Pak Nas, saya
kira saya tidak akan bisa melupakan momen-momen ini. Saya harus
siap menghadapinya dengan tenang dan bertindak menurut konsep
yang saya ajukan tadi yaitu menyangkutpautkan Front Nasional
yang secara demokratis memperjuangkan dan menjaga kepentingan
rakyat Kalimantan Timur seperti yang selama ini ditunjukkan. Saya
kira karena tidak mempunyai pilihan lain, saya akan mengajukan
nama Abdul Muis sebagai calon Gubernur kepada Pak Menteri
Dalam Negeri Ipik Gandamana.”
Pak Nas mengangguk-anggukkan kepala lalu berkata: “Jika itu
memang keputusanmu dan yakin bahwa kamu dapat menjalankan
precautions tentang keamanannya, saya menyetujui saja. Mari besok
pergi mulai inspeksi Kodammu. Saya betul-betul penasaran dengan
konsepmu tentang transmigrasi dan apa yang sudah kamu jalankan.
Letnan Kolonel Suwarto dan Letnan Kolonel Sadeli sangat memuji
apa yang telah kamu kerjakan dalam bidang transmigrasi. Malah
mereka mengatakan bahwa hanya kamu, tidak ada orang lain, yang
bisa melaksanakan tugas itu, karena kamu seorang naturalis pencinta
alam dan mengerti kepentingan rakyat.”
Besok paginya kami naik helikopter meninjau proyek trans-
migrasi yang ada di Kilometer 18 dari Jalan yang sedang dalam kons-
truksi dari Balikpapan menuju Samarinda. Helikopter itu buatan

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 181

pustaka-indo.blogspot.com
Rusia, kepunyaan Proyek jalan Balikpapan-Samarinda dan Balik-
papan-Tanjung, letaknya di Kalimantan Selatan yang dilaksanakan
oleh teknisi ahli konstruksi jalan Uni Soviet pada waktu itu atas
dasar perjanjian antardua negara Pemerintah Indonesia dan Uni
Soviet. Semua alat angkut termasuk helikopter dapat dipakai untuk
keperluan tertentu atas permintaan Panglima Kodam IX Mulawar-
man. Semua telah disiapkan oleh Kepala Staf I dan Kepela Staf V
Kodam yang pekerjaannya saya cek pada malam hari sebelumnya.
Instruksi saya adalah bahwa segala-gala dalam pelaksanaan itu harus
dikerjakan secara sederhana, tanpa ramai-ramai, tanpa ketegangan
di kota Balikpapan dan di dua daerah transmigrasi yang kami kun-
jungi yaitu Batu Ampar dan Petung. Hanya kepala kampong trans-
migrasi dan para pembantunya yang diberitahu. Hanya seorang
insinyur PU bertugas untuk ikut. Karena saya ingin menunjukkan
situasi sebenarnya yang ada di perkampongan Transmigrasi tanpa
direkayasa atau diskenario. Jadi, betul-betul apa adanya. Saya hanya
diikuti seorang ajudan dan seorang perwira yang ditugasi mengawal
KSAD jika diperlukan. Seorang perwira Letnan Dua wartawan dari
surat kabar lokal “Mulawarman” ikut untuk pemotretan dan doku-
mentasi. Dari pihak Rusia yang ikut hanya pilot, co-pilot, dan seorang
perempuan muda Rusia yang bisa bicara dalam bahasa Indonesia
dan bahasa Inggris. Helikopternya cukup besar untuk memuat
rombongan kami.
Di dalam Helikopter sukar untuk bicara kerena suara mesin
yang sangat keras pula. Pak Nas melihat ke bawah nampaknya
terpesona melihat hutan rimba yang lebat sudah mulai tampak dua
kilometer dari sentrum kota Balikpapan. Dalam beberapa menit
kami sampai di atas Batu Ampar. Saya beri tanda dengan tangan
kepada wanita muda yang mengantar kami supaya helikopter dapat
berputar-putar di atas pedesaan atau perkampongan Transmigrasi
supaya Jenderal Nasution dapat pemandangan menyeluruh dari atas
dan mendapatkan gambaran betapa luasnya daerah yang dihuni

182 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
500 keluarga transmigran dari Jawa itu. Akhirnya kami mendarat
di lapangan di depan Balai Desa. Kepala desa dan para pembantunya
mendekati kami setelah mesin heli dimatikan. Saya memperkenalkan
Pak Kepala Desa kepada Pak Nas dan menerangkan siapa sebetulnya
tamu yang berkunjung itu. Kepala Desa nampak sangat kaget, bi-
ngung, tidak tahu apa yang harus ia perbuat. Dari sikapnya mestinya
Pak Nas tahu bahwa kedatangannya benar-benar pendadakan bagi
Kepala Desa dan para pembantunya.
Pada papan di atas gerbang tertulis dengan huruf besar “Karang-
Joang”. Nama papan itu rupanya tidak lepas dari pandangan Pak
Nas sekaligus untuk menenangkan Kepala Desa, ia bertanya langsung
kepadanya: “Lho Pak, katanya tempat ini namanya Batu Ampar
kok di situ tertulis Karangjoang?” Kepala Desa tertawa sopannya
orang Jawa dan menjawab: “Pak Jenderal, memang namanya tempat
ini Batu Ampar tetapi…. Ah maaf, Pak Panglima mohon menjelaskan
duduk perkaranya kepada Pak Jenderal, sukar untuk saya menjelas-
kannya.”
Saya langsung berkata: “Jenderal, benar yang dikatakan Pak
Sastro tadi. Tetapi pada waktu pertama kali datang, para transmigran
sudah merasa bahwa nama Batu Ampar tidak cocok dengan naluri
mereka. Pertama, tidak ada batu besar di tempat ini dan nama
Ampar memberi kesan kepada kalbu Jawa mereka artinya Gersang.
Kemudian saya mempunyai ide memilih tempat ini sebagai lokasi
untuk mulai pembuatan film karena letak dan medannya dengan
pohon-pohon raksasa yang tinggi, saya rasa cocok untuk latar
belakang film itu.
Setelah saya kumpulkan para transmigran dan menerangkan
dengan sabar tentang niat saya membuat film mengenai kehidupan
mereka dan menjelaskan isi dan misi dari film kolosal itu, mereka
langsung antusias. Setelah shooting dimulai, yang dikerjakan pada
siang dan malam hari, mereka ingin memberi nama tempat ini sesuai

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 183

pustaka-indo.blogspot.com
dengan nama desa di dalam skenario yang saya tulis itu yaitu
“Karangjoang”. Itulah sejarah nama desa ini, Jenderal.”
Sastro kelihatan puas dan menambah dengan nada sopan: “Pak
Jenderal, demikianlah adanya, semua ini adalah pemberian dari Pak
Panglima. Monggo pinarak, Bapak-bapak. Pak Jenderal mau ngunjuk
apa? Air kelapa tidak ada, karena kelapa yang kami bawa dari Jawa
baru saja ditanam. Tetapi kami dapat ngaturi unjukan legen asli
dari pohon aren rimba yang manis dan kebetulan baru diambil.”
Pak Nas dengan gembira langsung berkata: “Ya, legen aren saya
suka Pak Sastro. Itu sudah cukup.”
Sastro kelihatan gembira sekali lalu memerintahkan pemban-
tunya menyiapkan legen dan buah-buahan apa saja yang ada. Sua-
sana langsung menjadi akrab. Ia membawa Pak Nas ke bagian balai
dimana dapat dilihat peta dan bagan dari daerah transmigrasi me-
nempel di dinding, lengkap dengan keterangan tentang luasnya
proyek, banyaknya penduduk, luasnya daerah pertanian dan rincian
luasnya tanaman jagung, padi, dan palawija. Khusus yang menarik
perhatian Pak Nas adalah bagian-bagian lahan yang ditanami orok-
orok. Nama tanaman yang kedengarannya seram. Saya mene-
rangkan kepada Pak Nas bahwa tanaman itu adalah “groen be-
mester” dalam bahasa Belanda. Lalu beliau langsung mengerti
gunanya tanaman itu yaitu untuk memperkaya kandungan nitro-
gen tanah garapan. Dalam catatan itu tercantum juga bahwa desa
itu mempunyai perpandean besi dan klinik yang setiap minggu
dikunjungi seorang dokter. Hal yang sebetulnya tidak termasuk
dalam organisasi resmi dari Jawatan Transmigrasi di bawah Kemen-
terian Transmigrasi.
Pak Sastro menerangkan bahwa dalam membuat peta dan
catatan dan filing dan lain-lainnya itu ia dibantu oleh beberapa
perwira dari Kodam. Pak Nas melihat kepada saya dan saya pun
langsung mengerti bahwa saya harus memberi keterangan. Saya
menjelaskan bahwa saya memang menugaskan perwira-perwira

184 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
bagian operasi dan logistik untuk menyusun yang beliau lihat itu,
sebagai latihan praktis sekaligus pengujian kemampuan mereka
dalam mapping, membuat sketsa daerah operasi, logistik, dan lain-
lain dan juga untuk menimbulkan kesadaran kepada mereka bahwa
masalah kemiliteran tidak bisa hanya merupakan sesuatu masalah
yang berdiri sendiri. Harus dapat dilihat adanya saling hubungan
dengan kehidupan rakyat atau ada sosiaal-verband (hubungan sosial)
dengan kehidupan di segala kegiatan masyarakat. Teristimewa, dalam
suatu negara berkembang seperti negara kita.”
Pak Nas tersenyum lalu berkata: “Jadi itu yang kamu dapat
dari tugas belajar di Fort Benning?”
Saya langsung menjawab: “Tidak Jenderal, bukan hal itu khusus
yang saya dapat dari tugas belajar di Fort Benning. Tetapi cara
berpikir yang holistik dan melakukan approach masalah militer
secara dialektis teristimewa sebagai seorang militer dari suatu negara
berkembang yang masih baru dan yang dapat kemerdekaannya
melalui perjuangan bersenjata. Saya juga belajar dari pengalaman
dalam bergerilya dahulu, Jenderal.”
“Bagus Panglima. Saya tanya sekarang mengapa kamu pilih
tempat ini yang letaknya 18 km dari Balikpapan. Apakah ada
pertimbangan militer dalam masalah ini?”
“Titik berat penentuan itu berhubungan dengan keperluan dan
kepentigan para transmigran. Berdasarkan pengalaman saya dalam
bergerilya, seorang petani perempuan atau lelaki, dalam kurang lebih
3 jam dapat berjalan kaki sepanjang 18 km. Misalnya, mereka bisa
membawa hasil pertaniannya termasuk sayuran dan lain-lain produk
pertanian dan alam tepat pada waktunya, sebelum produk itu men-
jadi rusak. Jika ada keperluan darurat orang sakit atau terluka mereka
masih dapat mengatasi sendiri karena jarak masih dapat ditempuh
dengan berjalan kaki. Karena kondisi di sini pada fase pertama
dimulai proyek transmigrasi itu masih sangat berat, maka sarana
angkutan umum belum ada dan lain-lainnya. Pada waktu itu juga

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 185

pustaka-indo.blogspot.com
masih ada gangguan grombolan yang sarangnya ada di Kalimantan
Selatan. Nanti Pak Nas juga melihat bahwa daerah transmigrasi di
Petung yang letaknya juga kira-kira 18 km di seberang teluk Balik-
papan, tetapi masalahnya mengenai proyek transmigrasi di Petung
ini sama sekali lain dan approach saya juga berbeda. Malah di sana
saya tempatkan satu kompi dalam asrama baru yang kami dirikan
bersamaan dengan penempatan proyek transmigrasi di sana. Malah-
an pertimbangan penempatan kompi di sana dasarnya lebih luas.
Kompi itu bisa hidup dalam ‘simbiosis’ dengan desa transmigrasi.
Misalnya, dapat membeli hasil transmigrasi. Agregat dua kepunyaan
kompi dapat membantu aliran listrik kepada, paling tidak, perkan-
toran dan klinik kesehatan dari daerah transmigrasi. Kompi dapat
menjamin keamanan, belum lain-lainnya, misalnya pemberantasan
buta huruf dan petunjuk dalam gerak badan. Pokoknya, di tempat
itu akan ada permulaan kehidupan sosial dengan akan terjadinya
peredaran uang di tempat itu. Dengan demikian prinsip Pertahanan
Rakyat untuk prajurit generasi baru masih merupakan sesuatu
pengertian di awang-awang dapat mulai masuk dalam kesadaran
prajurit dan rakyat atau masyarakat baru yang tumbuh di sana.
Prajurit kita akan mulai sadar bahwa mereka manusia yang mem-
punyai arti dan misi.
Dengan proses pertumbuhan masyarakat yang secara wajar
alami akan terjadi itu, kami juga akan menambah pasukan di sana.
Mungkin prioritasnya adalah penempatan kesatuan Zeni tempur
yang akan dalam praktek dilatih menjadi Zeni pembangunan dan
jika situasi mengharuskan sekaligus menguntungkan, kita akan
menempatkan satu Batalyon infanteri di sana.”
Pak Nas kelihatan puas. Setelah minum legen dan makan buah
langsep, nangka, durian, dan cempedak yang semua adalah hasil
dari rimba. Beliau menganggap peninjauan di desa transmigrasi
Karangjoang cukup. Beliau ingin melihat proyek transmigrasi Petung
dan keadaan kompi di sana.

186 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
Dalam flight menuju ke Petung, Pak Nas melihat bahwa medan
di bawah sangat berbeda dengan medan yang telah beliau lihat pada
waktu terbang ke Karangjoang. Yang terlihat oleh beliau adalah
panorama yang luas dari padang rumput ilalang yang kering dan
pada beberapa tempat sedang terbakar. Helikopter turun di depan
Markas dan Asrama Kompi. Kompi itu ada hubungan radio dengan
Markas Kodam dan sudah dapat diberi tahu tentang kedatangan
KSAD dan saya. Komandan Kompi, seorang kapten menjemput
kami dan melapor bahwa pasukan siap diinspeksi. Pak Nas melihat
bahwa semua gerakan dijalankan dengan lari. Saya menjelaskan
bahwa itu atas perintah saya. Saya mendidik dan melatih mereka
sebagai pasukan khusus tanpa diberi nama “pasukan khusus”. Hal
itu memang saya sengaja karena nama Pasukan khusus itu akan
berdampak tidak baik secara psikologis bisa menimbulkan suatu
superior-complex dan diskriminasi yang tidak kita inginkan. Sebagai
negara berkembang, Indonesia tidak memerlukan “special forces”
yang diciptakan oleh negara adikuasa untuk keperluan berhegemoni
terhadap negara lain termasuk negara berkembang. Sebagai contoh,
penggunaan pasukan seperti itu di Vietnam dan Korea Selatan.
Menurut hemat saya yang diperlukan adalah tentara dari rakyat
dan untuk rakyat yaitu TNI. Bahwa ada kesatuan yang dilatih khusus
sesuai dengan prinsip itu tadi dalam keadaan khusus seperti di
Kalimantan ini yang sebagian besar tertutup rimba Rain Forest,
perlu tentara yang mempunyai kemampuan khusus sesuai dengan
keadaan.”
Pak Nas juga melihat bahwa seragam mereka semua sudah
luntur dan celana mereka sempit model Jengki seperti seragam saya.
Perlengkapan perorangan juga menarik perhatian beliau. Tiap
komandan regu di samping bayonet juga bersenjata pedang pendek
yang sangat tajam yang fungsinya untuk membabat jalan di medan
yang bervegetasi berat dan membuat bivak/kemah darurat. Semua
senjatanya AK 47 dan kompi dilengkapi regu-regu mortir kecil

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 187

pustaka-indo.blogspot.com
tambahan. Prajurit kompi itu semua masih bujangan dan hampir
semua berpendidikan SMP. Tetapi asrama Kompi itu konstruksinya
sudah disesuaikan untuk Kompi yang prajuritnya berkeluarga. Sesuai
dengan laporan saya, kompi tersebut mempunyai 2 agregat pem-
bangkit listrik yang berfungsi ganda seperti yang sudah saya lapor-
kan.
Peninjauan ke area transmigrasi langsung dijalankan. Masalah
utama proyek ini adalah harus diadakan relokasi para transmigran
ke tempat-tempat yang tidak gersang yang semula diberikan oleh
Jawatan Transmigrasi pusat di Jakarta. Atas desakan saya relokasi
itupun dilaksanakan. Rupa-rupanya ketika masih di bawah kendali
Panglima Hartoyo terjadi manipulasi atau tegasnya korupsi dalam
masalah pengiriman transmigran. Sebetulnya SHELL/BPM pada
waktu itu memerlukan tenaga kerja dalam jumlah sangat besar untuk
dipekerjakan dalam pemasangan pipa besar minyak dari Tanjung
ke Balikpapan jarak sepanjang ± 300 km. Jalan paling murah untuk
perusahaan asing itu menyalahgunakan Jawatan Transmigrasi
melalui pejabat-pejabat yang korup. Orang dari Jawa Tengah dengan
janji mendapat tanah sebagai transmigran dikirim dalam jumlah
ratusan mendekati ribuan ke Kalimantan Timur. Ternyata setelah
dikumpulkan di semacam kamp interniran di Petung, mereka diter-
lantarkan supaya terpaksa mau bekerja menggali tanah guna pema-
sangan pipa untuk menyalurkan minyak jenis minyak tanah kental
berkadar Parafin yang sangat tinggi dari Tanjung ke Balikpapan di
mana tersedia pabrik untuk mengolah dari minyak khusus itu
menjadi Parafin yang berharga lebih tinggi. Untuk itu juga perlu
beberapa ‘booster-stations’ didirikan sepanjang jalannya pipa itu.
Setelah pekerjaan itu selesai orang-orang ribuan itu diterlantarkan
di kamp Petung, banyak yang menjadi pengemis membanjiri kota
Balikpapan sehingga muncul nama “pengemis Petung”. Yang
merupakan kekurangajaran Jawatan Transmigrasi adalah untuk
menutupi kejahatannya itu meneruskan secara resmi proyek Trans-

188 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
migrasi palsu di Petung itu walaupun kondisi tanah di situ tidak
layak untuk pertanian. Jadi, untuk menutupi kejahatan mereka dan
SHELL, ribuan petani dari Jawa Tengah dikorbankan, ditempatkan
di suatu areal tanah yang di dalam peta Jawatan Transmigrasi
nampaknya bagus dengan petak-petak untuk tiap kepala keluarga
dan lain-lainnya. Hal ini sebetulnya termasuk tanggung jawab
Gubernur Pranoto dan Panglima Hartoyo, tetapi dua pejabat tinggi
ini sudah sempat dijerat oleh SHELL dengan diberi privilese yang
menggiurkan. Tentang Masalah ini Pak Nas sudah mengerti.
Setelah Gubernur Pranoto dapat dituntut dan diadili di Jakarta
dan dimasukkan ke dalam penjara di Jakarta, semua pejabat tinggi
ketakutan termasuk orang-orang Inggris dalam pimpinan SHELL
juga orang-orang Indonesia yang mempunyai kedudukan tinggi di
dalam SHELL Balikpapan dan Tanjung yang dahulu tidak melapor-
kan kejahatan itu. Mereka inilah yang kemudian melancarkan
provokasi terhadap saya bahwa saya terlalu keras terhadap Inggris
di Balikpapan sehingga sampai terdengar oleh Bung Karno. Untung-
nya Bung Karno percaya kepada saya sehingga saya dapat mene-
rangkan duduk perkara sesungguhnya.
Hal inilah yang saya jelaskan pada Pak Nas dengan tambahan
bahwa psy war akan tetap terus dilancarkan oleh Inggris sebagai
bentuk perlawanan terhadap politik “Konfrontasi terhadap Malay-
sia”. Pak Nas setuju dengan pendapat saya itu dan sependapat bahwa
kita sebetulnya dalam keadaan Perang sesungguhnya dengan Inggris
walaupun bersifat “Secret War”.
Mungkin banyak pejabat atasan dan elite politik dari partai-
partai belum sepenuhnya sadar tentang hal itu dan masih mengang-
gap keadaan negara ini hanya sebagai suatu periode dimana mereka
bisa menonjol dan main politik hanya dalam konteks anti atau
setuju Bung Karno, seperti mereka selama mulai dari detik Proklamasi
Kemerdekaan sudah terbiasa menjalankannya dalam keadaan
kurungan mental egosentrisme mereka.

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 189

pustaka-indo.blogspot.com
Saya terangkan kepada Pak Nas bahwa saya sebagai pejabat
militer dan penguasa perang yang menghadapi langsung serangan
tentara Inggris tidak dapat berpikir seperti bapak-bapak itu. Saya
sadar bahwa saya berada dalam situasi yang harus saya hadapi dengan
‘Ilmu Kemiliteran yang tinggi’ (Hoogere Krijgskunde), yang tidak
dan bakal saya dapatkan dari pendidikan militer di luar negeri
apapun, tetapi harus mendapatkan sendiri dari pengalaman di masa
lampau dari penderitaan dan pengalaman nenek moyang kita
sepanjang masa. Kedengarannya memang agak poetis-dramatis tetapi
hanya dengan mengenali kenangan-kenangan (memory) masa
lampau, manusia bisa mengharapkan mengadakan perubahan
(change) dan jika kita melupakan kenangan-kenangan itu kita dapat
terjerumus dalam pengulangan-pengulangan yaitu dijajah seperti
pada zaman VOC secara model baru yang lebih kompleks.
Pak Nas dengan pandangan mata serius berkata: “Saya bisa
mengerti uraianmu yang mengejutkan itu. Tetapi apa kamu pernah
katakan semua itu kepada Bung Karno?”
Saya jawab: “Belum pernah, Jenderal.”
“Mengapa? Mosok kamu tidak berani?”
“Benar Jenderal, bukan karena saya tidak berani. Tetapi saya
tahu saya tidak dapat mempengaruhi alam pikiran beliau yang sudah
terbentuk mulai dari timbulnya Pergerakan Nasional pada tahun
dua puluhan dimana bapak-bapak kita sudah a priori menentukan
hirarki di antara mereka sendiri dan telah menentukan strategi
perjuangan yang dogmatis. Hal inilah yang menyebabkan timbulnya
kekacauan di antara kita mulai dahulu sampai sekarang.”
Pak Nas masih dengan nada serius berkata: “Saya tidak seluruh-
nya mengerti jalan pikiran filosofismu, Hario. Bisa kamu lebih
menjelaskan?”
Saya betul-betul merasa dalam keadaan terjepit. Jika saya
menjelaskan pikiran saya yang dikatakan Pak Nas bersifat filosofis
itu, saya terpaksa menyinggung kepribadian beliau, karena saya harus

190 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
sekaligus menerangkan mengapa beliau tidak seluruhnya mengerti
apa yang saya ajukan tadi. Tetapi saya memutuskan untuk bicara
dengan terus terang apa yang ada di dalam benak saya.

VI. A.H. Nasution sebagai KSAD dapat Menerima Pemikir-


an Militer Panglimanya
Kami hanya berdua di dalam kantor Kepala Proyek Transmigrasi,
orangnya sedang dicari untuk diberi tahu bahwa ada tamu dari
Jakarta. Kedatangan kami tidak diberitahu kepada mereka karena
saya ingin Pak Nas melihat keadaan yang sebagai apa adanya. Saya
tawarkan secara spontan air di veldfles saya dan beliau menerimanya
dan minum tanpa ragu. Cuaca memang sangat panas dan kering di
tanah gersang daerah Petung. Setelah beliau minum sepuasnya saya
berganti minum. Baru saya mulai bicara tentang subjek yang serius
dan berat untuk saya itu.
“Pak Nas, apa yang dikatakan bapak sebagai uraian filosofis
tadi saya mensitirnya dari apa yang pernah baca. Bukan orisinil
timbul dari pikiran saya sendiri tetapi karena filosofi yang berasal
dari filosof itu, saya merasa ada kecocokannya dengan apa yang
pernah saya hadapi saya ambil garis filosofi itu, filosof itu adalah
Omar Kayyam dari Timur Tengah. Baiklah saya akan menerangkan
kepada Pak Nas apa adanya. Tadi itu misalnya saya menyinggung
tentang hirarkhi yang a priori ditentukan oleh bapak-bapak elite
politik kita, hal itu yang betul kita rasakan dalam penentuan dan
penunjukan menteri-menteri kabinet pertama. Bahwa sudah a priori
ditentukan dalam sanubari bapak-bapak itu siapa yang dianggap
“menteri-able” di antara mereka yaitu orang-orang hasil dari pen-
didikan tinggi Belanda di Nederland. Jadi, orang-orang intelektual
yang mempunyai gelar akademis teristimewa dari Universitas di
Nederland. Kecuali kedudukan Menteri Pertahanan yang dinamakan

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 191

pustaka-indo.blogspot.com
pada waktu itu Menteri Keamanan. Pada waktu itu yang ditunjuk
adalah Supriyadi yang notabene tidak muncul.”
Pak Nas langsung bertanya: “Mengapa demikian? Dia bukan
seorang yang bertitel Akademis?”
“Supriyadi ditunjuk atas konsensus bersama. Untuk sementara
menutup tempat di kabinet dari kedudukan menteri keamanan
supaya tidak diisi oleh orang lain. Karena pada waktu itu elite politik
masih sedang bertengkar hebat untuk mengajukan jago mereka
masing-masing yaitu lulusan pendidikan Akademi Militer Breda yang
kebanyakan adalah kaum feodal kesunanan dan kesultanan Solo,
Yogya, Mangkunegaran dan Pakualaman seperti Pangeran Jatiku-
sumo dan Purbonagoro. Kami intelektual pejuang independen ter-
masuk saya menginterpretir kejadian penunjukan Supriyadi seperti
itu. Tetapi kami juga tidak setuju dengan penunjukan kandidat se-
mua itu secara kategoris, karena mereka pada hakikatnya hasil pen-
didikan kolonialis Belanda dan merupakan kaum “feodal semu”
yang masih ditolerir kolonialis Belanda karena mereka memang
cetakan kolonialis Belanda. Mereka tidak bisa kami pakai dalam
perang habis-habisan melawan kolonialis Belanda nanti secara
konsekuen dan konsisten.”
“Kamu tadi menyinggung tentang strategi dogmatis. Apa
maksudmu itu?”
“Maksud saya bahwa elite politik tidak dapat dan tidak mau
mengidentifikasikan bahwa Proklamasi Kemedekaan Republik
Indonesia pada hakikatnya berarti bahwa kita sudah menyatakan
perang/Ultimatum Perang kepada Kerajaan Belanda sebagai bangsa
Indonesia dalam bentuk Republik Indonesia yang baru diprokla-
mirkan pada 17 Agustus 1945. Kita bukan mengadakan pembe-
rontakan seperti yang ingin dilansir oleh Belanda supaya perlawanan
kita tetap dipandang sebagai internal affair pemerintah kolonial
Hindia Belanda di mata internasional.

192 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
Pengertian itu tidak terletak di bidang ideologi kepartaian (kiri
atau kanan) tetapi merupakan pengertian dari rakyat yang sudah
bangkit dan ingin merdeka. Rakyat itulah yang sudah dapat merebut
senjata dengan usahanya sendiri secara massal. Lain daripada jiwa
elite politik yang statis dogmatis yang selalu menyalahkan rakyat
yang ada di bawah karena menganggap rakyat tetap bodoh. (Spesifik
tujuan permanen politik kolonialis Belanda selama penjajahannya).
Pandangan elite politik yang salah atau tidak tepat itu mencer-
minkan dogmatisme dalam konsep pemikiran mereka sekaligus
mencerminkan masih ada sisa-sisa feodalisme dalam jiwa mereka.
Hal itulah yang seperti saya katakan tadi bahwa karena itulah telah
timbul kekacauan terus-menerus yang sebetulnya bersifat kesen-
jangan yang mendalam antara mereka dan pejuang bersenjata di
bawah yang tidak dianggap termasuk golongan mereka yang resmi
berkuasa.”
Pak Nas diam sejenak lalu berkata: “Panglima, saya sekarang
mengerti yang kamu pikir…. ”
Beliau mau terus bicara tetapi terganggu oleh datangnya kepala
proyek Transmigrasi bersama dua pembantunya. Orang yang tidak
muda lagi itu kelihatan sangat takut dan pucat. Ia mendekati saya
dan hendak mencium tangan saya tetapi cepat saya cegah. Ia dengan
suara terbata-bata minta maaf tentang keterlambatannya. Saya
memintanya supaya duduk. Seorang pembantunya lagi tetap berdiri
karena tidak ada kursi kosong. Ruangan segera dipenuhi orang
karena perwira-perwira saya dan komandan kompi ikut masuk.
Disaksikan oleh banyak orang, kepala proyek bicara: “Saya
mengucapkan selamat datang kepada Bapak Jenderal dan Bapak
Panglima yang datang memeriksa tempat ini. Saya mengakui bahwa
saya telah menjalankan kesalahan amat besar yang saya sebelumnya
tidak sadari sebagai orang bodoh yang hanya menjalankan perintah
dari atasan saya. Tetapi di samping itu saya mengucapkan terima-
kasih tak terhingga atas pelajaran yang Bapak Panglima berikan

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 193

pustaka-indo.blogspot.com
kepada saya dan kami semua yaitu Pak Camat Penajam, Kepala
Proyek Jalan SHELL, Bupati kantor Gubernur, Kepala Jawatan
Transmigrasi di Balikpapan, lain-lain pejabat pemerintah dan
pengurus Front Nasional. Mereka sekarang mau membantu saya
sepenuhnya dalam memberikan daerah baru yang cocok untuk
pertanian para transmigran yang memerlukannya dan melengkapi
peralatan dan bahan makanan yang sangat diperlukan oleh mereka
pada saat ini. Ya, sekarang walaupun masih berat tetapi para trans-
migran mempunyai harapan baru yang lebih baik di tempat yang
baru itu, karena keadaan tanahnya dan keadaan alam dengan sungai
air tawar untuk pertanian dan persawahan di tempat baru itu, hari
depan mereka akan terjamin sebagai kaum tani. Semua itu karena
tindakan bapak Panglima yang keras tetapi ternyata tepat dan mem-
berikan hasil ketertiban yang menguntungkan para transmigran.”
Pak Nas dengan penasaran bertanya kepada saya: “Macam apa
tindakan keras itu, Panglima?”
Jawaban saya: “Pak Cipto, ceritakan secara singkat tindakan
saya itu apa.”
Pak Cipto berkata: “Setelah bapak-bapak yang saya sebut tadi
terkumpul di tempat ini, kami semua diperintahkan oleh Bapak
Panglima naik kendaraan yang ada untuk dibawa lewat jalan sana
itu (Cipto menunjuk dengan jari telunjuk kanan ke arah jalanan)
menuju batas kawasan transmigrasi yang resmi ditentukan oleh
atasan kami. Di tempat itu kami semua diperintahkan turun dari
kendaraan. Kemudian Bapak Panglima melepaskan sepatu dan kaos
kakinya dan memerintahkan kami semua mengikuti tindakannya.
Setelah kami semua bertelanjang kaki, semua sepatu dan kaos kaki
dikumpulkan dan diperintahkan agar diletakkan di sebuah rumah
kosong di dekat kendaraan-kendaraan berhenti. Kami semua pena-
saran apa yang dikehendaki beliau. Lalu dengan tenang beliau meme-
rintahkan kami semua berjalan mengikuti beliau. Kami mengikuti
masih tetap belum tahu apa yang dikehendaki beliau yang mulai

194 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
berjalan maju dengan langkah prajurit dalam pasukan, kami meng-
ikuti dari belakang. Tanah berpasir berwarna putih di bawah kaki
sangat panas, udara musim kering menyengat ditambah teriknya
matahari membuat perjalanan mengikuti Bapak Panglima seperti
berjalan di neraka. Tetapi beliau tidak mengendurkan langkah-
langkahnya. Saya mulai terpincang-pincang. Saya melihat Pak Bupati
Samarinda dengan perut besarnya bergerak seperti anak balita, saya
ingin tertawa tetapi tidak mampu karena saya sendiri sengsara. Bapak
Panglima sepertinya tidak merasakan itu semua, beliau berjalan terus
tanpa melihat ke belakang. Medan mulai lebih berpasir dan ditum-
buhi rumput ilalang yang kurus kering. Semua orang menderita berat
kehabisan napas termasuk yang muda misalnya pegawai SHELL,
sempoyongan. Camat Penajam membuka kemejanya, saya sendiri
merasa telapak kaki saya seperti digoreng, tetapi Bapak Panglima
tetap berjalan terus tanpa berhenti dan tanpa menengok ke belakang.
Setelah perjalanan selama satu setengah jam, kami sampai di rumah
penduduk asli yang dikelilingi pepohonan rindang dan pohon-pohon
kelapa berbuah banyak. Tetapi tidak ada manusia yang menawari
kami minum dan Bapak Panglima juga seakan-akan tidak melihat
pohon-pohon kelapa berbuah itu, malahan beliau masih saja
berjalan di tempat beberapa waktu sebelumnya akhirnya berhenti.
Orang-orang kemudian merangkak di bawah pepohonan mencari
keteduhan. Setelah berkumpul di bawah pepohonan, kami semua
menjatuhkan diri atau duduk. Bapak Panglima baru dengan tenang
berbicara: “Kalian semua sekarang tahu bagaimana sebetulnya daerah
ini. Kalian hanya berjalan satu setengah jam sudah kelihatan tidak
tahan. Bayangkan orang-orang yang kalian tempatkan di daerah
ini untuk dipekerjakan dalam proyek dan kemudian mereka kalian
paksa menjalankan pertanian. Apa yang dirasakan mereka? Apa
yang bisa ditanam di tanah seperti ini? Mereka tidak tahan, pergi ke
kota untuk mengemis karena sudah tidak mempunyai apa-apa lagi.
Apa yang mereka dapat di kota Balikpapan? Hanya ditertawakan,
diolok-olok, ditolak masuk kompleks perumahan PT SHELL

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 195

pustaka-indo.blogspot.com
digonggongi anjing-anjingnya orang Inggris. Saudara-saudara yang
terhormat, saya minta kalian merenungkan semua itu. Saya minta
sesuai dengan kewajiban masing-masing memperbaiki kesalahan
yang terjadi ini dan memberikan tempat yang layak kepada para
transmigran yang diterlantarkan ini. Saya tidak akan minta kepada
SHELL supaya membantu mereka. Karena saya tahu bahwa Inggris
SHELL itulah yang bersekongkol dengan orang-orang Indonesia
yang sudah bejat moralnya menjual rakyat kaum tani ini.
Renungkan ini semua dan perbaiki kesalahan yang telah terjadi.
Sekarang kita berjalan kembali. Kalian harus kuat! Ayo berjalan.
Geraak!
Bapak Panglima mulai berjalan, kami semua mengikuti. Tidak
ada orang di antara kami yang bersuara, kami berjalan kembali
dan Bapak Panglima di depan sepertinya biasa-biasa saja. Kami
terpincang-pincang mengikuti beliau. Setelah kejadian itu, Pengurus
Front Nasional memanggil kami untuk berkumpul dan membicara-
kan langkah-langkah apa yang harus kami jalankan. Dari pihak
dinas Transmigrasi segera melaporkan kejadian itu apa adanya kepa-
da atasan kami di Jakarta. Rupa-rupanya atasan kami mau mende-
ngarkan keluhan kami terlebih-lebih setelah Pak Gubernur Kali-
mantan Timur ditangkap dan diadili. Rupa-rupanya pula Bapak-
bapak ketakutan. Begitulah ceritanya, Bapak Jenderal.”*(Baca
Memoar Hario Kecik I hlm. 612-613).
“Terimakasih Pak Cipto atas keterangannya,” ucap saya.
Pak Nas kelihatan tersenyum. Beliau dengan tenang dan jelas
hanya berkata: “Kalian semua bisa pergi.”
Kami berdua masih melanjutkan pembicaraan yang terputus.
Setelah hanya kami berdua yang tertinggal, Pak Nas tertawa
dan berkata: “Hario, kamu masih menggunakan cara-caramu dalam
gerilya yang keras tetapi praktis dan efisien. Terus terang saja saya
impressed. Orang-orang transmigrasi itu takut pada kamu tetapi
tidak membenci kamu, mungkin ‘they adore you’, menganggap

196 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
kamu di pihak mereka tetapi mereka tetap tunduk pada gezag
(kekuasaan) kamu. Tidak berani ‘neko-neko’ kata orang Jawa,” ujar
Pak Nas tertawa bebas dan saya juga. Kami berdua memang orang
militer.
Saya menarik napas panjang sebelum bicara: “Pak Nas, saya
tadi dalam pembicaraan sebelum orang-orang itu datang menying-
gung orang-orang yang berpendidikan KNIL, apakah Jenderal
merasa tersinggung? Excuse me, Sir!”
PakNas tertawa: “Hario, kamu memang militer sejati sekaligus
psikolog dan filosof. Dari mana kamu dapat pengetahuan itu? Saya
tidak tersinggung karena saya tidak atau belum merasa seorang KNIL
tulen, saya hanya keluaran CORO seperti temanmu Suwarto. Jadi
jiwa KNIL belum masuk secara mendalam di sanubari saya. Sekarang
saya mengerti pikiranmu dengan segala nuansanya. Itu baik untuk
saya. Baru sekarang saya berkesempatan bicara dan bergaul dengan
arek Suroboyo, suatu macam jenis orang, yang mertua saya juga
orang Surabaya, selalu ingin mencoba menggambarkan dan
menjelaskan kepada saya sebagai menantunya. Ia sering berulang-
ulang bilang kepada saya: ‘Nas, kamu harus mengerti arek Suroboyo,
baru kamu akan mengerti Revolusi kita itu apa.’ Saya pikir ucapan
orang tua itu dulu hanya untuk mengejek saya belaka. Saya juga
masih ingat ucapannya: ‘Nas, arek Suroboyo tidak akan nusuk kamu
dari belakang walaupun kekurangajarannya ngetop. Memang aneh
arek Suroboyo itu Nas! Misalnya, jika mulai bicara dengan kamu
memakai dialek Surabaya tinggi, itu malahan merupakan pertanda
pasti bahwa ia tidak senang kamu atau mencela perbuatanmu. Tetapi
sebaliknya jika ia bicara dengan kamu dengan bahasa Surabaya biasa,
dengan intonasi khas tertentu yang hanya dimengerti oleh orang
Surabaya, ia menyukai kamu.’ Itulah kata-kata bapak mertua saya.
Apa itu betul, Hario?”

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 197

pustaka-indo.blogspot.com
Saya tertawa dan menjawab: “Kira-kira begitu Pak Nas! Memang
arek Suroboyo menurut pikiran saya bisa secara filosofis diformu-
lasikan sebagai ‘The struggle and unity of the opposites’.”
Pak Nas diam memandang lama pada saya lalu berkata: “Apa
itu lagi, Hario? Tetapi jangan diterangkan dahulu, saya akan memi-
kirkan sendiri “The struggle and unity of the opposites” itu apa.
Nanti malam sebelum tidur akan saya pikirkan sendiri, saya pasti
akan mengerti.” Beliau lalu termenung.
Sore itu kami kembali ke Balikpapan dengan helikopter dan
saya mengantarkan beliau ke Guest House (rumah penginapan
tamu) Kodam yang sederhana. Saya sangat menghargai bahwa beliau
tidak mau diinapkan di Guest House Perusahaan Minyak SHELL
Balikpapan.

VII. KSAD A.H. Nasution Menyetujui Pemikiran Militer


Pangdam Kalimantan Timur tentang Daerah Perbatas-
an dengan Serawak Malaysia
Prediksi bahwa akan terjadi ekses pembabatan hutan seperti di daerah
Amazone.
Di dalam pesawat dari Balikpapan menuju Tarakan, saya
memberikan brosur (55 halaman cetakan) rencana kerja Kodam IX
Mulawarman kepada KSAD untuk dibaca. Beliau melihat ke bawah
dimana nampak hutan rimba Kalimantan Timur yang pada waktu
itu belum terjamah tangan-tangan koruptor sipil dan militer, dan
masih nampak keindahan kebuasannya penuh dengan warna-warni
bunga yang mekar di musim panas dan akan menjadi bermacam-
macam buah yang menjadi makanan satwa mamalia dan burung-
burung dan mamalia yang dapat terbang yaitu kalong. Pohon-pohon
tengkawang akan menjatuhkan bijinya yang akan menutupi permu-
kaan tanah rimba dan akan memberi makan kepada ribuan babi
hutan jenis Sus barbatus yang berat badannya bisa lebih dari 250

198 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
kg. Ada lagi jenis babi hutan raksasa Sus Gargantua miller yang
mengikuti migrasi kelompok babi pertama yang bergerak mengikuti
rute rutin yang sudah dijalani sejak ribuan tahun untuk tepat pada
waktunya dapat makan biji tengkawang yang jatuh pada musimnya.
Sus Gargantua, tinggi pundaknya setinggi dada manusia dan beratnya
lebih dari 500 kg, jenis babi raksasa ini memakan anak babi hutan
biasa yang lahir lemah atau cacad atau babi-babi yang terluka karena
diserang buaya pada waktu menyeberangi sungai-sungai dalam
kelompok yang terdiri atas ratusan ekor atau babi-babi yang terluka
dalam berkelahian dalam perebutan betina. Hal yang spektakuler
dalam alam itu dikisahkan oleh orang-orang tua di kampong-
kampong di seluruh pedalaman, sampai pesisir pantai di kabupaten
Pasir kepada saya pada waktu saya berpatroli.
Saya menceritakan kisah-kisah itu semua kepada Pak Nas.
Sambil menunjuk ke hutan rimba di bawah, saya berkata bahwa
saya sangat khawatir hutan rimba itu tidak lama lagi dibabat oleh
orang-orang yang mempunyai kedudukan tinggi dalam pemerin-
tahan yang pada saat itu mulai mengajukan permintaan izin
mendapatkan HPH (Hak Pengelolaan Hutan). Jika izin-izin itu nanti
dikeluarkan secara berlebihan, akan terjadi penebangan hutan yang
tidak terkendali seperti yang terjadi di area Amazone di Brazil yang
pada saat itu meluas ke daerah-daerah lain di Amerika Latin. Bencana
besar yang mengancam kehidupan suku Indian di daerah pemba-
batan (logging) itu terjadi. Hal seperti itu bisa terjadi di Kalimantan
dan Sumatera dan pasti menimbulkan dampak yang lebih besar
mengingat pulau-pulau itu luasnya lebih kecil daripada daerah rimba
di Amerika Latin. Dalam jangka panjang akan berdampak pada
masalah militer pada konteks dengan politik “Ganyang Malaysia”
karena akan merusak secara sosio-ekonomis daerah perbatasan
dengan Malaysia dan juga keadaan secara keseluruhan Indonesia,
terutama di bidang moral para pejabat.

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 199

pustaka-indo.blogspot.com
Konversi tanah bekas rimba yang gundul menjadi lahan untuk
ditanami kelapa sawit yang akan dikuasai oleh modal asing.
Kemungkinan sangat besar perubahan itu akan berdampak sangat
buruk pada kehidupan rakyat di daerah-daerah itu. Tiap perubahan
sosial-ekonomis akan mempunyai dampak dalam masalah militer
dan tentunya juga pemikiran militer negara itu terpaksa harus akan
disesuaikan. Hal itu saya ajukan kepada Pak Nas dalam penerbangan
ke Tarakan. Saya juga menjelaskan bahwa di dalam brosur itu saya
juga sudah menguraikan secara detail tentang penebangan yang
teratur yang secara teknis dan dilihat dari segala segi ekologis dan
botanical science dapat dipertanggungjawabkan. Misalnya, setiap
tahun hanya dapat diadakan logging di satu per tujuh puluh dari
luas total hutan rimba di Kalimantan Timur. Arealnya pun harus
dipilih secara teliti dan bagian tadi tidak boleh terkonsentrasi di
satu daerah tetapi terpisah-pisah jauh. Hal itu harus dijaga supaya
bisa terjadi proses pemulihan hutan yang dasarnya scientific research
yang telah menarik kesimpulan bahwa tropical rain forest seperti di
Kalimantan bisa terjadi dalam 70 tahun. Hal itu kebenarannya telah
saya cek sendiri dalam suatu ekspedisi hampir tiga bulan di kampong-
kampong Dayak di pedalaman yang umurnya sudah ratusan tahun
dan tetap tinggal di satu tempat di tepi Sungai Mahakam dan Sungai
Kayan. Suku-suku Dayak itu dapat menetap di satu tempat selama
ratusan tahun walaupun mereka menjalankan sistem “roofbouw”
(berpindah-pindah lahan pertanian). Hal itu dapat dilakukan karena
lahan yang disiapkan dengan menebang hutan hanya dipakai untuk
satu kali panen padi jenis khusus. Dalam keadaan khusus,
sehubungan dengan letak lahan dan vertilitas tanah, dapat untuk
dua kali panen padi.
Setelah itu mereka pindah tempat untuk membentuk lahan
baru di lain tempat yang dipilih secara profesional dan begitu
seterusnya, bergerak dalam arah yang merupakan suatu lingkaran
besar, dengan kampongnya sebagai Center dari lingkaran besar itu.

200 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
Setelah dalam kurun waktu 30-50 tahun, mereka berganti tempat
berladang. Dalam gerakan itu mereka akan mendekat pada kam-
pongnya lagi. Sementara itu hutan yang pertama kali dibabat sudah
mampu pulih kembali secara alami seperti keadaan semula. Vegetasi
bisa mampu tumbuh kembali. Proses itu terjadi juga di lahan-lahan
lain yang berturut-turut pulih sampai lahan terakhir.
Karena menjalankan sistem itu, lumbung padi ada dua macam
yaitu yang berada di kampong yang merupakan lumbung induk
kampong dan yang ada di ladang yang letaknya sampai dua-tiga
jam perjalanan kaki dari kampong induknya. Berarti bahwa radius
dari separo circle imaginer itu ± 15 km. Tetapi dengan menjalankan
sistem bertani seperti itu kampong tetap bisa di tempat yang sama
ratusan tahun dan hutan dapat pulih kembali secara alami.
Jadi, yang dinyatakan oleh orang Barat bahwa karena orang
Dayak bertani/bercocok tanam untuk makan secara beralih-alih
yang menyebabkan hutan rusak dan punah itu tidak benar. Jika
memang cara bercocok tanam suku Dayak di pedalaman seperti
yang dibayangkan (dan ditiru oleh orang-orang Jawa) secara salah
oleh orang Barat itu benar, tidak mungkin ada kampong Dayak di
tepi sungai yang umurnya sudah berpuluh-puluh generasi dan
letaknya masih di tempat yang sama.
Tetapi mengapa kita melihat padang ilalang kering tanpa
pepohonan yang begitu luas beribu hektar dan setiap musim kema-
rau terbakar tidak dapat ditanami padi atau lain-lain tanaman yang
bisa dimakan oleh manusia?
Masalahnya fenomena itu bukan karena ulah suku Dayak tetapi
ulah pendatang dari Sulawesi pada abad sebelumnya dan mulai mem-
babat hutan untuk menanam, tidak untuk konsumsi suatu kelom-
pok komunitas manusia yang menetap, tetapi untuk keperluan ko-
mersial mendapatkan komoditi padi sebanyak mungkin untuk
dijual. Untuk itu mereka menebang seluas mungkin hutan, pohon-
pohon yang ditebang dibakar habis dan setelah hujan turun mereka

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 201

pustaka-indo.blogspot.com
mulai menanam dan hasil padi yang berlimpah itu dijual. Dalam
musim kemarau yang baru, mereka membabat lagi areal hutan yang
maksimal dan menanam padi sebanyak mungkin untuk dijual.
Sebenarnya mereka mengerti cara bertani secara normal, bahkan
mengerti membuat persawahan yang dijalankan di daerah asal
mereka sendiri. Jadi apa yang mereka jalankan itulah yang bertani
secara merampok (Roofbouw) yang dinamakan oleh pemerintah
kolonialis Belanda.
Jadi, dapat dikatakan bahwa perubahan hutan rimba menjadi
padang ilalang yang sangat luas di dekat Balikpapan di Kabupaten
Pasir sampai kawasan pesisir Kalimantan Selatan merupakan gejala
sosial-ekonomi/ perdagangan yang dijalankan oleh para pendatang
yang kebanyakan dari Sulawesi Selatan dan Banjar yang terdekat
letaknya. Sebagai pekerjaan sampingan mereka membakar sebagian
dari padang ilalang itu. Pada waktu hujan pertama turun rumput
ilalang segera tumbuh. Rumput muda ini menarik puluhan ekor
rusa dari hutan terdekat. Rusa-rusa ini dalam jumlah besar terkena
jerat-jerat yang telah dipasang oleh si pembakar ilalang. Daging rusa
juga merupakan komoditi yang mahal atau dimakan mereka sendiri.
Perlu diketahui bahwa suku-suku Dayak pedalaman Kaliman-
tan tidak makan daging rusa malahan menyatakan bahwa makan
daging rusa sebagai “pamali” atau “tabu” dan daging rusa tidak
boleh dibawa masuk ke dalam “rumah panjang” mereka. Bahkan
anjing-anjing berburu mereka dilatih untuk tidak mengejar rusa.
Rusa-rusa pada waktu saya beroperasi di pedalaman, berani datang
sampai di bawah dapur rumah panjang untuk menjilati abu dan
garam yang jatuh pada malam hari. Dengan mengajukan fakta-
fakta ini saya ingin memperkuat teori saya bahwa suku Dayak tidak
mungkin merusak ekologi Tropical Rain forest yang dituduhkan
oleh ilmuwan kolonialis Belanda dengan teori ‘roofbouw” mereka
yang ditiru oleh ‘ilmuwan’ bangsa kita.

202 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
Keadaan di pedalaman Kalimatan Timur pada waktu itu sama
sekali lain. Padi/beras tidak merupakan komoditi perdagangan di
pedalaman bagi masyarakat Dayak. Tiap kampong bisa memenuhi
keperluan bahan makanannya sendiri berupa padi/beras. Tidak
pernah terjadi ekses dalam soal pembabatan hutan.* (Tentang
masalah proses terjadinya padang ilalang seluas ribuan hektar dan
ekses pembabatan hutan rimba di kawasan pantai Kalimantan
Timur pada tahun lima puluhan dan sebelumnya secara detail baca
Memoar Hario Kecik I, hlm. 545-546.)

VIII. Diskusi Militer tentang Keadaan Umum antara KSAD


dan Pangdam Kalimantan Timur
Pada waktu saya melihat ke bawah saya tahu bahwa pandangan
yang terbentang itu bukan daerah Negara Indonesia, kami sudah
berada di atas daerah Sabah. Saya cepat gerak ke kokpit untuk mem-
beri tahu pilot supaya memutar arah pesawat 180 derajat. Pilot heran
tetapi segera melaksanakan perintah saya. Pergantian arah secara
mendadak tentu saja menimbulkan keributan penumpang. Pilot
AU dengan suara merasa salah berkata: “Saya baru pertama kali
terbang di atas daerah ini, Panglima. Maafkan saya. Tujuan kita
kan Tarakan, saya kira masih lebih ke Utara.”
“Kamu itu gimana? Kita sudah di atas daerah Sabah. Saya tahu
karena saya pernah patroli sampai di sini. Tarakan di depan sana.
Co-pilot, mana petanya? Saya tunjukkan.”
Co-Pilot menunjukkan petanya. Lalu saya bertanya: “Di mana
posisi kita sekarang? Co-pilot dengan agak ragu menunjuk ke suatu
titik di peta. Saya dengan tidak sabar melihat ke depan dan untung-
nya saya dapat melihat dan mengenal features yang menonjol
(marcant) dari medan. Memang hari itu cuaca berawan-rendah
seperti biasa di daerah itu. Saya dapat memberi pengarahan kepada
pilot sehingga Tarakan tampak di depan kami. Cuaca di Kalimantan

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 203

pustaka-indo.blogspot.com
Timur memang dapat mempermainkan seorang pilot. Bahkan
seorang pilot SHELL yang hampir tiap dua hari terbang rute
Balikpapan-Tarakan pp dapat bingung pada suatu saat sehingga
memutuskan melakukan pendaratan di laut yang untungnya sangat
tenang dan bertanya kepada seorang nelayan di mana arah letak
Tarakan. Arah ditunjukkan dan ia dapat dengan selamat mendarat
di di Tarakan. Sesudah itu kejadian tersebut menjadi lelucon yang
terus-menerus diceritakan untuk mengolok-olok Rusdi si Pilot SHELL
yang nyaris dipecat karena peristiwa itu. Tetapi saya tidak menduga
bahwa seorang Pilot Angkatan Udara RI bisa juga tersesat. Pak Nas
hanya mengomentari kejadian itu dengan tersenyum: “Itulah guna-
nya seorang Panglima berpatroli secara pribadi di medan operasi.”
Kami pun mendarat dengan selamat di “landing strip” Tarakan
(terlalu sederhana untuk diberi nama airport).
Komandan battery artilleri pertahanan udara melapor bahwa
kesatuannya dalam keadaan “Siaga”.
Kami diantar ke tempat peristirahatan yang sederhana. Tetapi
di mana kami dapat minum kopi tubruk? Sersan Mayor Pais, tanpa
diperintah, menghubungi pos-pos kami di Long Nawang, Long
Bawang, dan Lumpis. Laporan mereka “Aman”. Ajudan saya telah
menghubungi tanpa diperintah, perwira distrik Militer (Kodim)
untuk mengecek apakah persiapan untuk pertemuan para tokoh
masyarakat setempat dengan KSAD pada malam hari sudah siap.
Setelah minum kopi kami diantar ke tempat tamu yang tidak
jauh letaknya untuk istirahat sampai Magrib.
Pembicara tunggal pada pertemuan malam itu adalah KSAD.
Pak Nas tidak heran sebab pada kunjungan pertama di Balikpapan
ia juga pembicara tunggal. Lain dengan kunjungan di lain-lain
Kodam yang biasanya Panglima ikut berbicara. Saya menjelaskan
bahwa pembicaraan saya dengan rakyat dan para tokoh sudah
merupakan rutinitas dalam rangka Front Nasional. Bersama beliau
sebagai pembicara tunggal saya ingin menegaskan adanya hirarki

204 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
yang ketat di dalam kemiliteran dan yang penting adalah apa yang
diucapkan oleh perwira tertinggi.
Pada pertemuan malam itu, Pak Nas langsung menyatakan:
“Bapak-bapak, Saudara-saudara, saya menyatakan bahwa setelah
melihat dengan mata kepala sendiri, mendengarkan laporan Pak
Panglima tentang daerah Kalimantan Timur ini, saya mendukung
sepenuhnya kebijakan beliau yang telah dijalankan dalam bidang
militer maupun sipil dalam rangka SOB, Keadaan Darurat Perang,
oleh beliau sebagai penguasa militer. Saya mengharapkan bahwa
Saudara-saudara sebagai anggota Front Nasional dapat memberikan
bantuan sepenuhnya dan seikhlas-ikhlasnya dalam rangka pemba-
ngunan daerah ini terutama di bidang Transmigrasi, gerakan
koperasi di beberapa bidang yang menguntungkan kaum nelayan
dan kaum tani serta rakyat pada umumnya yang hidup di daerah
khusus perbatasan dengan Malaysia ini yaitu Kalimantan Timur.
Hanya sekian ucapan saya pada malam ini, Terimakasih atas perha-
tiannya. Terimakasih secara khusus saya ucapkan kepada para ang-
gota Angkatan Bersenjata yang bertugas pada saat ini di garis depan,
jauh dari anak-istri dan saudara-saudaranya.
Nampak para hadirin terpesona mendengarkan pidato singkat
KSAD. Tidak ada yang mengajukan pertanyaan setelah ditawarkan
oleh ketua Front Nasional Tarakan yang menjadi pembawa acara
pertemuan.
Para anggota militer yang hadir nampaknya juga puas merasa
mendapat dukungan dan dihargai oleh KSAD dalam menjalankan
tugas beratnya.

IX. Berdiskusi dengan Pak Nas tentang Arti Transmigrasi


Malam itu kami dapat dengan tenang berdiskusi. Pak Nas membuka
pembicaraan dengan pertanyaan: “Apakah kamu pernah dengan

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 205

pustaka-indo.blogspot.com
serius diminta pendapatmu oleh Bung Karno tentang masalah
Konfrontasi dengan Malaysia?”
“Secara langsung tidak. Tetapi saya pernah dimintai keterangan
tentang pemikiran saya dalam pelaksanaan tugas saya dalam rangka
politik beliau itu. Pada waktu itu saya ajukan bahwa saya hanya
menyesuaikan pemikiran saya dengan apa yang telah atau sedang
diucapkan oleh beliau dalam pidato-pidato beliau. Pada waktu itu
beliau kelihatan agak kaget mendengar jawaban saya. Lalu beliau
bertanya apa konkretnya? Saya menjawab terlebih dahulu memben-
tuk Front Nasional sebagai forum atau alat untuk mempopulerkan
apa yang sudah dipidatokan oleh Bung Karno, karena keadaan
masyarakat Kalimantan Timur masih boleh dikatakan terbelakang
dibandingkan dengan masyarakat di Jawa, khususnya Jakarta. Saya
memberi tahu beliau bahwa potret Ratu Wilhelmina masih meng-
hiasi sebuah kantor di Sanga-Sanga pada tahun 1957 menurut lapor-
an intel kami. Kota kecamatan itu adalah tempat BPM pada tahun
1906 mulai mengebor minyak untuk pertama kalinya di Borneo.
Mengingat hal itu saya memutuskan untuk bekerja cepat dan secara
khusus menyesuaikan dengan keadaan konkret di Kodam saya.
Karena itu saya langsung mengadakan peninjauan ke pedalaman
dengan hanya tiga orang, untuk secara cepat mempunyai gambaran
tentang situasi sebenarnya. Di markas Kodam saya juga tidak menda-
patkan informasi atau file tentang keadaan di Pedalaman yang meru-
pakan daerah pertama yang ‘dekat sekali’ dengan Serawak, daerah
di bawah kekuasaan Inggris yang kita konfrontasi. Dari peninjauan
pertama itu saya berkesimpulan bahwa pedalaman sekaligus garis
depan atau Front itu harus saya isi manusia yang bisa menetap di
sana yaitu transmigran dari Jawa. Jika kami tidak mengisi daerah
pedalaman dengan manusia, kami akan berteriak-teriak seperti
berada di padang pasir. Pak Nas, pada saat itu saya sebetulnya mau
bilang “Bapak” akan berteriak-teriak di padang pasir. Tetapi saya
tidak berani karena itu sangat tidak sopan.”

206 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
Pak Nas tertawa berkata: “Lalu apa kata Bung Karno?”
Bung Karno dengan semangat berkata: “Benar, kerahkan
sukarelawan, obongen (bakar) Serawak!” Tentu saja dalam hati
mengerti bahwa yang dikatakan Bung Karno secara emosional itu
hanya kiasan seperti yang bisa dikatakan oleh ‘Sang Dalang’ pada
pertunjukan ‘Wayang Kulit’.
“Pak, Kami baru melatih sekarang sukarelawan yang dikirim
oleh Pak Dibyo, Sekretaris Jenderal FN. Tanpa latihan, tanpa senjata,
dan peralatan yang primer mereka perlukan, mereka akan habis
dimakan nyamuk dan agas sebelum bertempur melawan dengan
tentara Inggris. Yang kami perlukan pada saat ini adalah sebanyak
mungkin sukarelawan Guru SD dan Sukarelawan Dokter. Arti
konfrontasi menurut saya selain show of force militer juga dalam
arti kedalaman yaitu meningkatkan kualitas rakyat di daerah
perbatasan, kualitas kecerdasan dan kepribadiannya. Hal itu akan
menjamin secara permanen daya tahan kami terhadap desakan maju
lawan di seberang perbatasan di segala bidang.
“Bagaimana pendapatmu dari sudut pandang militer?”
“Jika dalam rangka ‘Konfrontasi’ dengan kekuatan kami
sekarang menurut saya sudah cukup. Ditambah dengan Batalyon
Raider Dayak yang sudah mulai kami bentuk 1 kompi. Kesatuan
Dayak itu mempunyai fungsi ganda yaitu juga sebagai kesatuan yang
mempunyai fungsi sosial-psikologis memberikan kesadaran kepada
suku-suku Dayak pedalaman bahwa mereka adalah warganegara RI
tulen. Tidak seperti pada zaman kolonial Belanda dimana mereka
oleh diberi kedudukan lebih rendah oleh golongan kesultanan-
kesultanan yang ada di Kalimantan. Diskriminasi seperti itu dahulu
juga diperkuat oleh politik adu domba pemerintah kolonialis
Belanda. Bangsawan dari kesultanan-kesultanan diberi pangkat
militer kehormatan atau diberi kesempatan masuk MA Breda
menjadi opsir KNIL.”

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 207

pustaka-indo.blogspot.com
Pak Nas berkata: “Setelah melihat sendiri keadaan itu dan
mengingat rencana jangka pendek dan jangka panjangmu, saya
mempunyai pikiran jika kamu setuju, saya akan tambah (5) lima
brigade infanteri atau lebih pada Kodammu.”
Saya menjawab: “Terserah kepada Pak Nas. Tetapi saya harus
membuat rencana logistik untuk pelaksanaan rencana itu. Masih
ada soal penting yang perlu saya laporkan yaitu suatu Batalyon (1.000
prajurit) dari Jawa Timur yang ditugaskan di sini telah membawa
juga 200 pemuda petani asli dengan alat-alat pertanian termasuk
bajak dan lain-lainnya. Di samping itu mereka juga membawa orkes
gamelan dengan seorang dalang beserta wayang kulitnya. Seorang
kepala suku Dayak katanya sebetulnya adalah seorang Jawa dari
zaman sebelum Perang Dunia II pecah. Hal inilah yang memberi
inspirasi kepada mereka untuk membawa wayang itu. Batalyon itu,
menurut laporan kerjanya sangat baik dan dapat dukungan sepenuh-
nya dari penduduk setempat.
Pak Nas sangat antusias mendengar laporan itu dan dapat
membetulkan cara bekerja secara inovatif di daerah operasi dan juga
dalam tugas militer yang khusus, yang tidak akan ditemukan dalam
pendidikan militer di luar negeri. Seorang militer atau sipil yang
mempunyai kedudukan penting dalam pemerintah suatu negara
berkembang harus menyadari hal ini.
Ada faktor baru yang akan mempengaruhi keadaan umum di
Kalimantan yaitu “menggilanya” logging disertai pembabatan hutan
rimba yang tidak lagi secara selektif. Pohon-pohon dengan hampir
semua ukuran dibabat habis.
Pemulihan rain forest secara alami tidak mungkin dilakukan
dalam kondisi sekarang. Reboisasi juga tak dapat dilaksanakan ter-
hadap “hutan jati” Tropical Rain Forest (TRF) karena sekali dipo-
tong habis akan punah selama-lamanya. Karena kehidupan sebagai
unit ekologis TRF sangat kompleks dan meliputi organisme hidup
yang hampir tidak terhitung banyaknya dalam varietas dan ku-

208 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
antitas yang terjadi dalam kurun waktu miliaran tahun di planet
bumi.
Sayangnya mulai disinyalir mulai ada pengikutsertaan anggota
ABRI dalam perlombaan mengajukan permintaan HPH. Mulai
terjadinya hal itu diakui oleh KSAD. Memang cara paling mudah
mendapatkan uang ialah dengan mendapatkan izin HPH. Bahkan
setelah mendapat izin itu seseorang tinggal mencari partner orang
asing, kebanyakan orang Jepang atau Korea. Yang menjadi perantara
biasanya orang bisnis Hoa Kiau di Indonesia. Si pemegang izin tinggal
santai saja, semua akan dikerjakan oleh si partner. Mulai tumbuh
secara cepat PT-PT penebangan hutan di Jakarta. Bisa mulailah
penebangan hutan yang sudah tersedia, yang tidak pernah ditanam
oleh manusia siapa pun yang sebetulnya adalah milik seluruh bangsa
Indonesia. Hakikat bisnis penebangan hutan adalah perampokan
secara besar-besaran yang dilegalkan secara hukum, melalui instansi-
instansi sah yang dikendalikan oleh pejabat-pejabat tinggi yang sah
dan terhormat.
Selama bertugas sebagai Panglima Kalimantan Timur saya dapat
mencegah proses pembabatan hutan di daerah saya. Tetapi saya
merasa bahwa tugas itu tidak akan dapat saya pertahankan selama-
lamanya. Pencegahan bencana itu saya kerjakan bukan karena ingin
sok suci tetapi karena saya manusia alam, lebih-lebih setelah saya
beberapa tahun bekerja sebagai militer yang bertugas di tengah-
tengah masyarakat suku pedalaman Kalimantan. Saya bertugas
melaksanakan politik-militer “konfrontasi” yang menyangkut
sebetulnya inti masalah kemanusiaan yang mendalam. Suatu
masalah yang saya lihat ada hubungan erat dengan kehidupan
manusia di kawasan rimba Kalimantan. Tidak hanya melihat dari
segi politik gagah-gagahan “antinekolim” yang dirasakan oleh elite
politik kepartaian di Jakarta. Sayangnya, Front Nasional yang
dipimpin resmi oleh Bung Karno tersebut kurang memahami segi

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 209

pustaka-indo.blogspot.com
kemanusiaan ini dan lebih bergerak di jalur yang telah saya uraikan
tadi yaitu politik GGAN.
Pemikiran militer yang menyangkut aspek-aspek kemanusiaan
inilah yang saya terangkan kepada A.H. Nasution sebagai KSAD
pada waktu itu. Beliau memberi kesan mengerti pemikiran saya
sebagai Panglimanya. Kesimpulan itu saya dapat setelah mengadakan
diskusi dengan beliau. Di samping itu juga saya mulai mengerti
bahwa ada suatu masalah yang menyangkut pribadi beliau yang
meresahkan pikirannya yaitu bahwa Bung Karno masih ragu
terhadap dirinya atau tegasnya kurang mempercayai atau lebih
tepatnya lagi, kurang ada ikatan batin antara beliau dan Bung Karno.
Menurut saya sebabnya harus dicari di bidang eksternal di luar hu-
bungan mereka berdua yaitu masalah yang tidak dapat mereka
berdua hindari yaitu adanya “intrik politik” yang selalu ada secara
universal di kalangan tinggi politik di negara mana pun dan kapan
pun selalu ada. Saya dapat mengerti bahwa ada segolongan atau
golongan-golongan yang merasa diuntungkan jika tetap adanya split
dalam hubungan Bung Karno dan Nasution entah berdasarkan
politis atau pribadi. Pendapat saya tentang hubungan pribadi Nas
dan BK ini tercermin dalam keluhan istri Pak Nas (Seperti yang
saya tulis sebelumnya) dalam pertemuan kami di rumah Pak Nas.
Istri Pak Nas berkata kepada istri saya: “Suami saya selalu mendukung
Bung Karno malah takut kepada Presidenmu. Tetapi Si Nas tetap
menjadi bulan-bulanan orang politik. What’s wrong eigenlijk?”
Menurut hemat saya, Pak Nas bukan hanya ‘takut’ seperti yang
dikatakan istrinya tetapi sudah menyerah pada Bung Karno pada
waktu menerima pengangkatannya kembali oleh Bung Karno sebagai
KSAD.
Mulai pada saat itulah kelompok perwira di Divisi Siliwangi
tidak bersimpati lagi kepada Nasution. Lebih-lebih setelah ia
mengumumkan bahwa anggota tentara AD harus memilih tetap
menjadi tentara atau menjadi IPKI (Partai Pendukung Kemerdekaan

210 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
Indonesia) partai yang telah didirikan oleh mereka tentu saja ter-
masuk Nasution pada waktu tidak lagi menjadi KSAD. Dengan
kejadian itu pihak Amerika menilai Nasution tidak lagi sebagai
elemen Militer Tinggi Indonesia yang dapat “digunakan” dalam
permainan politik Amerika di Indonesia. Mungkin mereka mencari
‘jago yang lain’. Fakta status baru Nasution dalam arena politik
inilah belum dapat diketahui atau dimengerti oleh Bung Karno dan
golongan politisi oportunis yang mendukungnya.
Nasution sendiri setelah menjadi sadar bahwa sudah terlempar
ke luar dari kelompok perwira Siliwangi harus mengikuti garis politik
Bung Karno.
Kaum politisi sekitar Presiden Soekarno kurang peka dapat
mengikuti psychological shift pemikiran politik-militer Nasution.
Saya mulai mengerti pada waktu itu mengapa Pak Nas ingin mem-
beri saya tambahan kekuatan sampai lebih dari 5 brigade infanteri.
Ia ingin mengimbangi kegiatan elitis partai politik dalam mengerah-
kan kekuatan massa dalam bentuk sukarelawan setelah mendengar-
kan pendapat saya tentang masalah kekuatan sukarelawan yang saya
nilai hanya merupakan bentuk propaganda atau psy war dalam
rangka “Ganyang Malaysia”. Jadi, bukan kekuatan militer riil yang
dapat digunakan secara taktis militer. Setelah meninjau keadaan
Kodam Kalimantan Timur Pak Nas memahami bagaimana saya
menilai kiriman sukarelawan yang dijalankan oleh Menteri Negara
Sudibyo sebagai Sekretaris Jenderal FN. Ternyata pengiriman
sukarelawan dengan cara seperti itu malah memberi kesulitan kepada
FN Kalimantan Timur dalam bidang logistik dan lain-lain masalah
yang bersangkutan dengan pengiriman massa sukarelawan yang
relatif besar (500 orang) dan persiapannya hanya mempunyai
‘semangat’. Seorang sukarelawan mempunyai mental attitude yang
sama sekali berbeda dengan seorang transmigran tani, yang jelas
siap tinggal untuk menjalani kehidupan baru dalam lingkungan
masyarakat yang baru utamanya untuk kelangsungan hidup bersama

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 211

pustaka-indo.blogspot.com
dengan keluarga kecilnya. Secara ringkas dapat dikatakan bahwa
yang diinginkan terutama adalah mendapatkan 2 hektar tanah sesuai
dengan kesanggupan Jawatan Transmigrasi. Bapak-bapak politisi di
Jakarta harus mengerti dan membuang pikiran egosentrisnya untuk
mendapat nama dan jangan sekali-sekali berpikir bahwa sukarelawan
itu hanya perlu diberangkatkan dengan cara besar-besaran disertai
propaganda dan demonstrasi spektakuler. Yang perlu disiapkan
adalah tempat di Kalimantan dimana mereka dapat dipersiapkan
secara materiil dan moril. Jika mereka mau bertempur senjata harus
sudah disiapkan dan diberi di tempat-tempat “staging-areas”.
Mungkin ongkos untuk mengirimkan sukarelawan, mendidik, me-
nyiapkan untuk bertempur lebih besar daripada mengerahkan
sejumlah yang sama prajurit TNI untuk keperluan tempur pada
suatu tempat dan waktu tertentu. Saya pernah mempunyai pengala-
man pedih tentang masalah persenjataan. Setelah Kodam saya selesai
melatih 1.000 orang sukarelawan asal Jawa menjadi kelompok-
kelompok sebesar seksi yang dapat beroperasi sendiri, saya menga-
jukan permintaan mendapatkan senjata guna mempersenjatai satu
Batalyon terdiri atas 1.000 orang. Apa yang saya dapatkan? Secara
mengagetkan Kodam saya mendapat 1.000 senapan yang sudah
merupakan senjata bekas dan kebanyakan sudah ‘lower’ (aluran
larasnya sudah rusak). Dengan sendirinya hal ini saya beritahu
kepada Staf Operasi SUAD. Karena fenomena itu menunjukkan
bahwa yang bertanggung jawab atas perkara pemberian senjata itu
sama sekali tidak mengerti persenjataan suatu batalyon infanteri
atau memang bermaksud menyabot. Kolonel Mursyid dan Kolonel
Jamin Gintings yang memihak saya marah-marah dan menegur
langsung perwira yang bersangkutan di depan saya. Saya kemudian
baru mendapatkan persenjataan yang saya perlukan untuk batalyon
sukarelawan itu. Kejadian itu menunjukkan bahwa di level SUAD,
paling tidak, ada elemen-elemen antipolitik “Konfrontasi”, bisa juga
“AntiRepublik” berarti ada gejala mata-mata Inggris di SUAD.

212 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
Tentang masalah itu tentu Pak Nas tahu dan menjadikan bahan
pertimbangan dalam Pemikiran Militernya pada saat itu.
Dalam rangka Pemikiran Militer yang baru itu, Pak Nas setuju
dengan permintaan Bung Karno supaya saya segera menyusul beliau
di Tokyo dan secara resmi menugaskan saya untuk ikut sekaligus
mengawal Bung Karno ke Tokyo, dimana beliau akan bertemu
dengan Teungku Abdu Rachman dari Malaysia untuk mengadakan
perundingan pada awal tahun 1962. Dengan demikian saya akan
mendapat kesempatan langsung mengadakan orientasi atau reori-
entasi baru tentang situasi terakhir dalam bidang politik ‘Konfron-
tasi’ Bung Karno.
Pada waktu itu Soeharto hadir dan menyaksikan Bung Karno
meminta saya untuk segera menyusul ke Tokyo kepada Nasution,
pada waktu Bung Karno di Airport Kemayoran saat hendak be-
rangkat kami akan mengantar menuju pesawat. Nasution pada saat
itu memerintahkan langsung kepada Soeharto supaya segera me-
nyiapkan surat perintah tugas untuk saya supaya segera menyusul
Presiden ke Tokyo. Soeharto masih berkomentar bahwa hal itu bisa
dikerjakan ‘bila perlu’. Bung Karno yang masih mendengar pembi-
caraan antara Pak Nas dan Harto, dengan nada setengah membentak
berkata: “Ya, memang perlu!” Harto kelihatannya agak tersinggung.
Lusanya dari pemberangkatan Bung Karno saya sudah berada
di dalam pesawat yang akan membawa saya ke Tokyo dan hari itu
juga saya sudah dapat melapor kepada Bung Karno. Ternyata rom-
bongan Bung Karno agak besar, saya melihat Sekretaris Negara Mr.
Ichsan, PM. Dr. Y. Leimena, Menteri Pertambangan Chairul Saleh,
dokter Lau (dokter pribadi Bung Karno), perwira CPM Kolonel
Soetardio, Komisaris Besar (Kombes) Polisi Sutarto, Kepala personil
Istana Jamin, Menteri Perhubungan Laut Mardanus (Presiden
Direktur “Karya” Ship Building). Saya mengenal baik mereka semua.
Acara makan bersama di Tokyo suasananya santai. Pada waktu
sarapan pagi Bung Karno memperkenalkan saya dengan salah se-

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 213

pustaka-indo.blogspot.com
orang istrinya yang baru dipanggil dengan nama Dewi, seorang
keturunan Jepang.
Pembicaraan dengan Teungku Abdul Rachman rupanya tidak
membawa perubahan atau pengaruh yang penting pada situasi di
bidang militer pada waktu itu. Menurut saya jika Bung Karno betul-
betul ingin ada perkembangan baru dalam masalah Malaysia, beliau
lebih tepat jika bicara langsung dengan Inggris, karena Inggris lah
yang menentukan segala-galanya dalam masalah Malaysia. Teungku
Abdul Rachman sebetulnya tidak menentukan apa-apa karena masih
berdiri dengan kedua kakinya di United Kingdom. Orasinya yang
disiarkan di radio hanya bersifat agitasi untuk konsumsi politik
dalam negerinya dan demi menjaga popularitasnya di dalam negeri.
Pada pembicaraan dengan Bung Karno yang disaksikan oleh Mr.
Ichsan saya ajukan kepada Bung Karno bahwa keunggulan kita
terhadap Malaysia adalah dalam man-power. Pada waktu itu
penduduk Malaysia hanya 12 juta dalam keseluruhannya dan jika
memang jadi betul perang dengan Indonesia, daerah Semenanjung
Malaya akan kacau. Penduduk Cinanya yang merupakan 40% akan
menjadi problem untuk kelompok Teungku Abdul Rachman. Inggris
tentunya juga mempunyai pertimbangan seperti itu. Karena itu untuk
mereka keadaan Status Quo akan lebih menguntungkan. Bagi
Indonesia sebetulnya begitu juga, asalkan bisa memakai keadaan itu
untuk build-up kekuatan sosial-ekonomi di daerah perbatasan di
Kalimantan. Bahaya kapitalisme yang selalu didengung-degungkan
elite politik kita memang benar, tetapi menurut saya justru kelompok
kapitalis dalam negeri yang mulai mengangkat kepala itulah yang
merupakan bahaya dalam jangka panjang. Hal itu sudah mulai
terasa dan nampak pada tahun awal lima puluhan dengan meng-
ganasnya korupsi dan mulainya kolusi antara keompok pejabat
korup dan kaum bisnis Cina tradisional. Pada waktu itu pemuda
bekas pejuang bersenjata membuat gerakan pemberantasan koruptor
yang saya pimpin. Bung Karno pun mengetahui kejadian itu.

214 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
Pada tahun 1962 mulailah masalah pembabatan hutan rimba
di seluruh kepulauan Indonesia yang merupakan bahaya besar dalam
jangka panjang, tetapi untuk sementara masih bersifat tertutup. Sebab
pembabatan TRF (Tropical Rain Forest) ini merupakan cara yang
sangat menguntungkan untuk mencari uang secara cepat, banyak,
dan tanpa risiko. Semua elemen busuk di dalam alat pemerintah
sipil dan militer akan bersatu menjalankan perampokan kekayaan
alam dan hak milik publik itu. Sekali itu terjadi suatu reaksi rantai
(chain reaction) akan mulai merusak segala-galanya yang kita telah
dapat dan merebut dari kolonialis Belanda dalam revolusi dan
perang kemerdekaan. Hanya segelintir orang yang akan menjadi
superkaya dan itu belum tentu penduduk asli Indonesia.
Mengapa pada waktu saya sedang berada di Tokyo timbul
pikiran itu di benak saya?
Tiba-tiba muncul memory lama saya yaitu tentang seorang
Jepang yang secara kebetulan saya bertemu di kampong kecil di
daerah perbatasan pedalaman di tepi Sungai Sesayap. Saya sangat
heran mengapa seorang Jepang dapat masuk begitu dalam di daerah
kekuasaan saya. Tentu saja saya tidak mau langsung menegur orang
Jepang itu. Saya perintahkan ajudan saya supaya komandan Kompi
menginterogasi orang itu. Ternyata orang Jepang itu mempunyai
izin dari Kementerian Kehutanan Jakarta, dan dengan surat itu ia
mendapat bantuan dari Kantor Kehutanan di Balikpapan untuk
dapat membonceng pesawat SHELL dari Balikpapan ke Tarakan
dan dengan kapal motor ia bisa sampai di daerah Sesayap.
Komandan Kompi membawa orang Jepang itu ke Balikpapan dan
menyerahkannya kepada CPM. Ternyata orang Jepang itu juga
membawa satu perangkat Walki-Talki yang dapat dipakai untuk
berhubungan entah dengan siapa pun. CPM merampas Walki-Talki
itu. Seorang Mandor kehutanan yang mengantarnya mengatakan
bahwa orang Jepang itu tahu nama semua pohon besar yang
kayunya berguna dan berharga di hutan dan mengatakan bahwa

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 215

pustaka-indo.blogspot.com
semua itu adalah emas. Ucapannya itu tidak dimengerti sang
Mandor.
Secara mendadak memory itu saya hubungkan dengan Dewi
istri Jepang Bung Karno. Saya kaget sendiri dan tiba-tiba timbul
rasa khawatir yang mencekam sanubari saya bahwa Bung Karno
berada dalam bahaya. Saya pada waktu itu ingin membicarakan
perasaan saya yang tiba-tiba timbul itu dengan seseorang, tetapi
dengan siapa? Di antara tokoh-tokoh dalam rombongan itu saya
tidak menemukan orang yang saya percayai dan saya tidak berani
mengungkapkan pikiran saya kepada Bung Karno pada waktu itu.
Saya mulai memikirkan firasat secara mendalam di dalam kamar
saya di hotel. Tiba-tiba timbul pertanyaan secara tidak sadar di benak
saya. “Apa sebetulnya keperluan mendesak Bung Karno mengadakan
perjalanan itu?” Apakah Bung Kano sebagai insan biasa? Apakah
untuk berbicara dengan Tengku Abdul Rachman? Atau bertemu
dengan Dewi istrinya yang baru?” Atau untuk check-up kesehatannya
mengingat kehadiran dokter pribadinya dalam rombongan tersebut.
Saya baru tahu kemudian bahwa Bung Karno akan ke Wina, setelah
tinggal beberapa hari di Tokyo. Pesawat akan memakai “The Polar
Route” itu berarti bahwa setelah berhenti di Fairbanks sebentar untuk
refueling lalu terbang di atas Kutub Utara langsung tanpa mendarat
di Stockholm terus mendarat di Wina. Saya tiba-tiba ingat bahwa
Bung Karno beberapa waktu yang lalu pernah memeriksakan ma-
salah ginjalnya di sebuah rumah sakit yang terkenal di Wina. Apakah
intuisi saya itu benar?
Pertemuan dengan Teungku Abdul Rachman pun berlangsung
dan sesuai dengan analisis saya tidak menghasilkan sesuatu yang
baru. Jika demikian, apa sebetulnya keperluan Bung Karno bepergian
ke luar negeri itu? Sebagai Panglima Tertinggi beliau pasti mempunyai
Pemikiran Militer tertentu. Sepengetahuan saya, Bung Karno tidak
pernah meminta para pejabat yang ikut dalam rombongannya
berkumpul untuk membicarakan sesuatu yang ada hubungannya

216 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
dengan masalah militer pada waktu itu. Malahan saya secara tidak
formal ditanyai oleh Pak Leimena tentang keadaan daerah Per-
batasan dengan Serawak. Bung Karno pernah bertanya kepada saya
pada waktu di Tokyo apa saya ada uang untuk membeli oleh-oleh
untuk istri saya. Saya menjawab: “Ada. Rupiah, Pak.” Lalu Bung
Karno langsung memerintahkan Mr. Ichsan untuk memberi saya
uang. Pak Ichsan kemudian berkata: “Lho Hario, kamu kok tidak
memberi tahu saya. Kamu ingin beli apa?” Saya menjawab: “Nanti
saja Pak Ichsan di Eropa, saya ingin beli senjata.”
“Baik. Jika untuk membeli senjata, saya akan beri kamu Dollar
berapa saja. Asal jangan beli meriam,” ujar Pak Ichsan bergurau.
Walaupun sudah saya singgung tentang senjata tetapi Pak Ichsan
tidak ingin bicara tentang Konfrontasi. Berarti di kalangan mereka
tidak pernah dibicarakan tentang masalah militer selama di Tokyo.
Saya putuskan untuk sabar menunggu.
Kami tiba di Wina dengan selamat setelah terbang di atas Kutub
Utara tanpa singgah di Stockholm. Di kota tua dan bersejarah itu
kami menempati hotel kelas satu dan di situ lah Adam Malik melapor
ke pada Bung Karno. Ternyata ia bertugas mengantar seorang istri
Bung Karno, Haryati, dari Jakarta ke Wina. Hal itu memperkuat
kebenaran dugaan saya bahwa Bung Karno datang di Wina untuk
masalah medis yang mungkin dianggap agak serius. Saya kenal Adam
Malik sejak zaman Jepang di Jakarta. Ia sering mengadakan kontak
dengan kelompok mahasiswa kedokteran yang tinggal di asrama
Prapatan 10. Ia sangat gembira bertemu dengan saya dan langsung
mengajak bicara tentang masa remaja kami dan mengenang teman-
teman kami yang telah gugur di dalam perjuangan.
Pada malam itu kami diminta oleh Bung Karno makan ber-
sama. Ia mungkin tahu bahwa saya kenal denagn Haryati sewaktu
masih gadis kecil di Blitar. Pada waktu itu seorang saudaranya perem-
puan ditembak mati oleh Belanda. Kakak perempuannya yang lain
yang lebih tua lagi itulah yang berhubungan dengan kesatuan gerilya

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 217

pustaka-indo.blogspot.com
yang saya pimpin yaitu Corps Mahasiswa Djawa Timur. Kakaknya
itu berjasa sebagai kurir ilegal, cantik dan berani, ia masih hidup
dan tinggal di Jakarta dan telah menikah dengan seorang perwira
menengah. Saudara perempuannya yang gugur pada zaman perang
kemerdekaan itu berada dalam sekelompok rakyat laki-laki dan
perempuan yang setelah dikumpulkan di kampong Bendo Gerit
dibrondong dengan senjata otomatis oleh tentara Belanda untuk
melampiaskan balas dendamnya. Dalam kelompok itu ada seorang
anggota kesatuan Corps Mahasiswa saya. Untungnya ia hanya
terkena tembak lengannya rebah ditumpangi orang-orang yang
tertembak mati. Pemuda Gunarto itu bisa selamat dan selanjutnya
diberi nama “Bundel” karena lengan kirinya cacat. Haryati yang
duduk di depan saya di satu meja dengan Bung Karno dengan haru
bicara tentang peristiwa tragis itu dengan saya. Bung Karno men-
dengarkan dengan diam. Lalu berkata: “Jadi kalian sudah saling
mengenal.” Haryati menjawab dengan haru: “Pada waktu itu saya
masih terlalu muda. Belum termasuk rekenan. Kakak-kakak saya
yang lebih kenal pasukan Mas Hario, yang katanya sangat…. liar
terhadap Belanda!” Haryati tertawa diikuti Bung Karno yang berkata:
“Sekarang pun ia masih liar!” Pak Ichsan yang duduk satu meja
dengan kami tersenyum lalu menyeletuk dalam bahasa Jawa:
“Mulane dekne butuh duit kanggo tuku senjata! ora kanggo oleh-
oleh bojone.” (Karena itu ia perlu uang untuk beli senjata, bukan
beli oleh-oleh untuk istrinya.)
Suasana santai seperti itu di dalam rombongan Bung Karno
mungkin tidak disangka oleh KSAD A.H. Nasution dan juga
terutama oleh musuh-musuh politik-militer Bung Karno di dalam
negeri dan di luar negeri. Pada waktu itu saya berpikir apakah itu
menguntungkan kita? Semua hal dalam dunia politik-diplomasi
ternyata, paling sedikit, mempunyai dua aspek. Terus terang saja saya
mulai merasa khawatir pada saat itu mungkin secara intuitif. Di
lain pihak timbul pikiran pada saya: ‘apakah saya berhak menilai

218 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
tindakan Bung Karno pada waktu itu? Saya terus terang saja confuse.
Sebab saya menilai apa yang dikerjakan Bung Karno itu boleh
dikatakan sebagai masalah pribadinya. Tetapi di mana letak batas
pribadi dan nonpribadi?’ Karena yang menyangkut diri saya sebagai
Panglima adalah bertitik berat pada segi militernya masalah, maka
yang harus saya pikirkan adalah masalah SUAD yang langsung di
bawah pimpinan KSAD. Jika musuh-musuh politik Bung Karno
mau memulai ofensifnya, sasaran utamanya pasti SUAD dan dengan
sendirinya Nasution merupakan target utama. Dalam konteks inilah
masalah hubungan Bung Karno dengan Nasution yang diketahui
fragil (ringkih) itu tentunya dimasukkan oleh mereka dalam per-
hitungan strategi mereka. Ternyata kemudian Bung Karno melihat
situasinya terlalu subjektif dari sudut pribadinya. Bung Karno
memutuskan untuk mencari partner lain yang menurut penilaian-
nya tidak kritis terhadap masalah pribadinya, antara lain, dalam
hubungannya dengan masalah poligami. Bung Karno menilai bahwa
Nasution tegas tidak setuju pada poligami. Menurut pikiran Bung
Karno tercermin dalam sikap istri Nasution sebagai ketua Persit,
sebagai organisasi istri tentara yang menunjukkan jelas sikap anti-
poligami di kalangan Angkatan Darat. AD bertindak tegas terhadap
perwiranya yang menjalankan poligami dan hal itu telah diketahui
oleh umum dan ternyata didukung oleh hampir semua persatuan
wanita yang ada di dalam masyarakat pada waktu itu.
Sayangnya reaksi Bung Karno kurang tepat dalam bidang
poligami ini. Beliau mungkin agak overestimate solidaritas yang
ditunjukkan rakyat kepadanya yang selama mulai dari Proklamasi
Kemerdekaan 45 sudah ditunjukkan kepadanya. Beliau mungkin
tidak melihat bahwa opini kaum wanita Indonesia bisa berubah di
bawah pengaruh yang dibawakan oleh zaman (historical necessity)
dan pengaruh yang diciptakan oleh musuh-musuhnya di dalam
negeri dan luar negeri (nekolim) yang sebetulnya mempunyai jalur
ke dalam negeri yang makin kuat. Keputusan Bung Karno untuk

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 219

pustaka-indo.blogspot.com
mengambil ‘partner baru’ di bidang militer kemudian ternyata fatal
untuk dirinya sendiri. Achmad Yani, seorang perwira tinggi dari
Jawa Tengah, diangkat oleh Bung Karno sebagai KSAD dan Nasution
‘didupak’ ke atas menjadi PANGAB, Panglima KOTI (Komando
Tertinggi).
KOTI adalah tingkat Komando Angkatan Bersenjata yang
secara praktis sebetulnya belum dapat berfungsi sebagaimana
mestinya dan malah menjadi tempat perwira-perwira tinggi dan
menengah yang sebelumnya tidak mempunyai prestasi militer yang
mencolok.* (Ternyata malah menjadi unsur-unsur penting di dalam
“Orde Baru” Soeharto di kemudian hari.)
Tetapi Bung Karno tidak mengerti bahwa musuh luar negerinya
juga ingin menyingkirkan Nasution dan diganti dengan jago baru
seorang perwira tinggi yang lebih berguna, karena menurut peni-
laian mereka Nasution sudah ‘terlalu tunduk’ pada Soekarno dan
sudah tidak lagi dianggap oleh perwira-perwira Divisi Siliwangi yang
dianggap pengikut Sjahrir yaitu ‘jago lama politik’ mereka dalam
sejarah Indonesia.
Tetapi perubahan kedudukan Nasution dalam pentas militer-
politik yang fundamental itu tidak disadari oleh pemimpin partai-
partai terutama oleh PKI dan PNI, mereka masih saja mengevaluasi
Nasution sebagai seorang jenderal yang berada di jajaran Siliwangi
dan dimasukkan ke dalam golongan PSI.
Evaluasi yang salah ini besar pengaruhnya terhadap langkah-
langkah partai-partai tersebut di panggung politik pada waktu itu.
Suatu keadaan yang kalut dengan sendirinya akan timbul dengan
lambat laun. Keruwetan itu tentu saja akan ditunggangi secara
profesional oleh agen-agen Nekolim yang sudah mempunyai ‘grip’
(ngamplok) dalam partai-partai itu, teristimewa di dalam partai-
partai yang besar jumlah anggotanya dan simpatisannya yaitu PKI
dan PNI dan golongan Islam yang berfungsi sebagai kekuatan

220 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
‘cadangan’ mereka. Semua itu tidak terlepas dari keadaan dan tren
politik dunia pada waktu itu.
Sesuai dengan tema buku ini saya harus menyusun dari
gambaran yang caleidoscopic ini menjadi dongengan yang dapat
dimengerti oleh para pembaca, terutama yang termasuk generasi
baru. Setelah terjadi pergeseran kedudukan di level atas yaitu
Nasution menjadi Panglima KOTI (Komando Tertinggi), A. Yani
menjadi KSAD dan Soeharto juga ditarik ke atas dari Jawa Tengah
berkedudukan di bawah KSAD. Tanpa disadari oleh A. Yani, terjadi
ketegangan di dalam pimpinan tertinggi Angkatan Bersenjata yang
harus memimpin operasi Pembebasan Irian Barat dan menghadapi
masalah ‘Konfrontasi terhadap Malaysia’.
Ketegangan dan belum teratasinya kesukaran dalam masalah
kekurangan dalam koordinasi dan kerjasama antarketiga angkatan
muncul ke permukaan tatkala terjadi drama Kapal Torpedo “Macan
Tutul” dimana Laksamana Jos Sudarso gugur dalam pemboman oleh
Belanda terhadap kapalnya. Kejadian itu menimbulkan keruwetan
yang akhirnya dicoba diatasi dengan digantinya Panglima Angkatan
Udara Suryadharma oleh Omar Dhani atas perintah Bung Karno.
Analisis tentang bisa sampai terjadi tenggelamnya Kapal Torpedo
tersebut sebetulnya belum pernah diadakan secara militer teknis
tuntas. Hal itu dapat dipandang sebagai petunjuk belum rapinya
cara kerja koordinatif di antara Angkatan Udara, Darat, Laut pada
waktu itu. Saya sendiri pernah mengalami hal seperti berikut,
misalnya, Angkatan Udara pernah menjatuhkan pamflet di daerah
perbatasan secara massal yang maksudnya mengajak penduduk
daerah perbatasan kedua pihak yaitu RI dan Serawak untuk bekerja-
sama atas dasar kesatuan sesama umat Islam. Padahal mayoritas
suku Dayak yang hidup di daerah perbatasan itu beragama Kristen.
KSAD A. Yani juga pernah memberi tahu saya bahwa ia sudah
memberikan perintah kepada AURI untuk mengebom Gunung
Kalung yang disinyalir terdapat pos kesatuan Inggris Gurkha. Saya

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 221

pustaka-indo.blogspot.com
langsung menjelaskan bahwa pos yang dimaksud itu sudah diserbu
oleh pasukan “Raiders” Kodam saya, dan Gunung Kalung itu sesuai
dengan namanya, panjangnya kurang lebih 50 kilometer. Jadi,
perintah untuk mengebom Gunung Kalung jika tidak dinyatakan
koordinatnya bisa dianggap sebagai perintah yang tidak profesional
dan menertawakan seperti penyebaran ribuan pamflet tersebut. Hal-
hal seperti itu mencerminkan apa? Kebodohan, apa gejala overacting
yang dasar sesungguhnya adalah mengejar popularitas untuk dirinya
sendiri, atau hanya untuk memenuhi publikasi? Hanya sesuatu
tindakan yang membuang duit dan energi secara percuma. Saya kira
masalah dramatis kapal torpedo itu mungkin karena terjadi salah
penggunaan taktis suatu kapal torpedo. Pertama perlu dipertanyakan
apakah kapal itu dilengkapi torpedo paling sedikit dua buah yang
dapat langsung diluncurkan setelah kapal torpedo itu mencapai posisi
yang tepat terhadap kapal perang besar musuh yang akan menjadi
sasarannya? (Misalnya, pada waktu itu, Kapal penjelajah Belanda
“Karel Doorman” di perairan Irian-Maluku. Jika Kapal Torpedo
“Macan Tutul” pada waktu itu tidak mempunyai torpedo dan ditam-
bah dengan fakta bahwa kapal tersebut dipakai untuk mengangkut
pasukan. Karena pemakaian sebuah Kapal Torpedo untuk meng-
angkut pasukan dan tidak dilengkapi senjata spesifiknya yaitu
Torpedo, maka tidak usah dicari kesalahannya dalam koordinasi
dengan Angkatan Udara. Keadaan itu saja sudah cukup untuk
menilai bahwa kesalahannya terletak pada Angkatan Laut sendiri.
Komodor Suryadharma tidak perlu dimintai pertanggungjawaban
dan tidak perlu diganti.
Mengapa hal itu bisa terjadi? Saya kira sebabnya sudah ada
keadaan gawat yang mempengaruhi jalannya negara Indonesia pada
umumnya. Dengan kata lain, pada saat itu sudah mulai ada disin-
tegrasi dan perpecahan dalam eselon atas pimpinan negara kita.
Hanya saja semua itu berjalan tanpa diketahui oleh umum.

222 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
Dengan menulis ini semua mudah-mudahan secara tidak
langsung saya sudah menceritakan tentang Pemikiran Militer
Pimpinan Tertinggi Militer kita.
Bagaimana sikap pribadi Bung Karno pada saat itu? Rupa-rupa-
nya para menterinya pada waktu itu kurang mengembangkan
inisiatif sendiri. Semuanya menggantungkan pada keputusan Bung
Karno, mungkin mereka juga merasakan ada sesuatu yang mengan-
cam yang tidak diketahui.
Pada saat-saat itu saya menerima suatu surat yang ditanda-
tangani oleh Commanding General British Army Sarawak, Major
General Walker. Dalam suratnya itu ia minta kepada saya untuk
mengadakan pembicaraan di daerah perbatasan tentang sesuatu
yang bisa dicapai bersama dan menguntungkan kedua belah pihak.
Surat itu disampaikan lewat komando-pos terdepan tentara
Kodam saya di daerah perbatasan. Tentu saja saya tidak dapat
langsung menjawab permintaannya itu. Sebagai Penguasa Perang
saya wajib melaporkan hal itu kepada Presiden Soekarno. Tetapi di
samping itu saya menilai tindakan Jenderal Inggris itu sangat aneh.
Pasti ada sebabnya ia sampai dapat memutuskan bertindak seperti
itu dan menilai tindakannya itu sebagai masalah yang biasa. Pasti
pernah ada kejadian yang ia alami sebagai Commanding General
yang mendorongnya mengirim surat itu dan apakah ia mempunyai
wewenang untuk mengadakan pertemuan itu? Apakah sebelum itu
ia pernah bicara dengan seorang pejabat tinggi pemerintah kita
secara diam-diam? Jika demikian, siapa orang itu? Bagaimanapun
juga saya harus melaporkan kejadian itu langsung kepada Bung
Karno. Sebagai ‘penguasa perang’ dalam rangka SOB saya mempu-
nyai hak untuk bertindak seperti itu.
Saya menghadap Bung Karno dan memperlihatkan surat itu
kepada Beliau yang langsung membacanya lalu dengan tegas bertanya
dalam bahasa Belanda: “Apa kamu bertemu jenderal itu?”

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 223

pustaka-indo.blogspot.com
Saya langsung menjawab dalam bahasa Belanda: “Natuurlijk
niet.” (dengan sendirinya tidak)
“Bagus. Tidak perlu kamu layani provokasi itu,” ujar Bung
Karno agak marah.
“Saya sudah banyak pengalaman perkara kelakuan tentara
Inggris di Surabaya dahulu, Pak! Tetapi dalam rangka apa ia berbuat
itu, kok aneh sekali!” ujar saya.
Tetapi Bung Karno dengan tenang berkata: “Cuma cari perkara
saja. Coba kamu tanya Bandrio mumgkin ia tahu sebabnya. Saya
kok juga mulai pikir tindakan si Jenderal itu aneh. Perasaan atau
instinkmu itu tajam. Hario, kamu memang orang alasan. Pergi
langsung ke Bandrio!”
Saya memberi hormat dan langsung pergi bertemu dengan Mas
Ban di kantornya.
Ternyata Mas Ban juga sependapat dengan saya bahwa tindakan
Jenderal itu aneh malahan ia katakan bahwa hal itu ada hubungan
intrik oleh seorang dari kita yang kedudukannya pasti tinggi. “Orang
itu mau ‘bypass’ saya Har, kamu yang berhati-hati saja, keep your
eyes and ears open (buka lebar matamu dan telingamu) Har! Nanti
saya kasih tahu kalau saya mengetahui sesuatu. Saya juga akan
membicarakan soal ini sama Bung Karno sendiri.”
Dalam hati saya bicara pada diri sendiri dan dapat jawaban:
“Cik, kamu berada dalam ‘secret war’.
Suara dalam hati saya itu harus saya tanggapi berarti apakah
saya harus mengikuti penilaian Mas Ban tentang masalah ada orang
yang ingin bypass dirinya. Memory saya kembali ke masa lampau
pada zaman Jepang pada awal kami sebagai mahasiswa kedokteran
mengadakan perlawanan terhadap pemerintah militer Jepang dalam
masalah penggundulan kepala kami. Dalam rapat untuk membicara-
kan masalah itu, ada kesempatan kepada siapa saja untuk bicara.
Yang memakai kesempatan itu adalah teman-teman mahasiswa dari

224 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
Sumatera yang sudah fasih berbicara dalam bahasa Indonesia. Mulai
terjadi agitasi yang hebat bahwa penggundulan merupakan penghi-
naan besar terhadap bangsa kita, martabat kita, dan lain-lain,
pokoknya harus ditentang. Dalam kesempatan itu Soebandrio yang
telah lulus sempat menjadi dokter pada waktu Jepang masuk dan
Belanda menyerah kepada Jepang, bersama istrinya Hurusetiati yang
juga seorang dokter, berpidato menggebu-gebu untuk melawan peng-
gundulan. Suami-istri itu berbicara dalam bahasa Indonesia berlogat
Jawa Timur campur bahasa Belanda. Suasana bertambah panas
dalam rapat itu. Pada waktu itu mahasiswa dan dokter-dokter yang
berkumpul secara praktis terbagi dalam dua kelompok yaitu mereka
yang sudah fasih berbahasa Indonesia dan mereka yang belum fasih
bicara atau berpidato dalam bahasa Indonesia. Kelompok pertama
hampir semuanya berasal dari Sumatera Padang atau Mandailing
dan kelompok kedua dari Jawa. Memang suatu pembagian yang
oleh orang zaman sekarang bisa dipandang sebagai pembagian yang
simplistis atau lucu. Tetapi hal itu merupakan kenyataan pada waktu
itu. Kebanyakan dari kelompok pertama sudah mulai masuk
kelompok politik Sjahrir atau kelompok politik Tan Malaka. Dua
kelompok politik Sjahrir dan Tan Malaka pada waktu itu menge-
klaim berada dalam posisi yang mereka namakan sendiri di “bawah
tanah” (underground). Kembali ke masalah Subandrio. Pada
pertemuan yang kedua orasi-orasinya tambah menghebat. Dari go-
longan Jawa Timur temasuk saya, dengan tegas mengusulkan jika
masih terus dipaksa digunduli, sebagai mahasiswa menyatakan tegas
keluar. Karena menurut kami ‘isu penggundulan’ tidak bisa dipakai
untuk mengajak para pelajar sekolah menengah untuk bergabung
dalam gerakan itu. Mereka sudah hampir satu tahun yang lalu digun-
duli oleh Jepang. Kita bisa oleh mereka dicap sebagai ‘pahlawan
kesiangan’ yang dalam kenyataan memang demikian. Kelompok
pertama yang ahli pidato marah mengejek kami penakut. Sebalik-
nya, kami menamakan mereka dalam bahasa Belanda “de Groot-
sprekers” (pembual).

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 225

pustaka-indo.blogspot.com
Tiba-tiba beberapa orang teman ditangkap oleh Kempei Tai,
tetapi tidak lama kemudian dilepas, mungkin atas permintaan Bung
Karno. Kecuali Utaryo dan Daan Yahya tidak kembali masuk kuliah.
Ternyata mereka berdua masuk latihan PETA dan kemudian menjadi
Shodanco (atas dasar pemikiran apa kami tidak tahu). Subandrio
dan istrinya menghilang, hanya baru muncul sesudah penyerahan
kedaulatan. Ia kemudian dicalonkan oleh PNI masuk Kabinet.
Sebetulnya pada permulaan Subandrio masuk PSI Sjahrir, tetapi
setelah PSI ternyata gagal dalam PEMILU I (1955), ia masuk PNI
dan sempat menjadi Duta Besar RI di London. Hal itu yang saya
ketahui. Kemudian Soebandrio menjadi Menteri Luar Negeri pada
waktu saya menjadi Panglima Kalimantan Timur. Dalam hati saya
mempertimbangkan apakah saya bisa mempercayai ia sebagai teman
seperjuangan berdasarkan etika Revolusi ’45? Suara hati saya menga-
takan “seperlunya”. Secara pribadi sikapnya baik terhadap saya pada
waktu saya menjadi Panglima Kodam IX Mulawarman Kalimatan
Timur, mungkin ia ingat dan bernostalgia di waktu yang silam pada
zaman Jepang kami bersama-sama di kalangan mahasiswa kedok-
teran di Jakarta. Tetapi intuisi saya mengatakan bahwa apa yang
dikatakan Bandrio tentang ada orang yang berkedudukan tinggi
mau bypass dirinya juga perlu dipikirkan, hal itu bisa benar.
Siapa orang yang berkedudukan tinggi itu? Perasaan saya me-
ngatakan bahwa orang itu kemungkinan besar dari kalangan militer.
Dari level mana? Tentunya dari tingkat lebih atas dari level saya,
yaitu SUAD. Karena itu General Walker berani menulis surat kepada
saya langsung mungkin atas dasar pikirannya bahwa perwira tinggi
yang menghubungi dia itu juga sudah menghubungi saya sebagai
panglima yang berada di bawah komandonya.
Tahun-tahun itu menurut hemat saya merupakan periode
perubahan yang kritis untuk ketiga angkatan kekuatan bersenjata
Republik Indonesia. Ketiga angkatan tersebut mengalami pergantian
orang dalam pimpinannya.

226 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
Saya kira perlu saya menuangkan pikiran saya mengenai masa-
lah ini dalam tulisan sesuai dengan tema buku ini yaitu “Pemikiran
Militer” sepanjang masa bangsa Indonesia.
Dalam rangka ini, yang perlu ditinjau adalah manusia sebagai
insan yang bisa berpikir. Maka saya akan mulai menyoroti hal itu
dan kemudian meninjau hubungannya di dalam negeri dan luar
negeri dalam Bab 4.

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 227

pustaka-indo.blogspot.com
228 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
PERGANTIAN PIMPINAN
4 ANGKATAN

I. Apa yang Menyebabkan Terjadinya Pergantian Pim-


pinan Angkatan?
Pergantian itu tidak terjadi secara simultan, apakah hal itu ada hu-
bungannya dengan sesuatu hal? Apakah perubahan itu merupakan
hasil dari pemikiran seorang yaitu Bung Karno sebagai Panglima
Tertinggi? Atau bersumber pada ‘pemikiran kolektif’ satu badan
misalnya DPR atau MPR? Atau karena desakan eksternal? Menurut
ingatan saya hal itu tidak pernah secara terbuka dipermasalahkan
oleh kaum elite politik pada waktu itu.
Sepertinya semua rentetan kejadian sejarah berjalan terus, tanpa
yang ada mempermasalahkan. Hal ini mungkin karena tiap elite
politik pada waktu itu memikirkan diri atau kelompoknya sendiri.
Pada waktu itu saya hanya memikirkan tugas saya dan hanya
ingat harapan rakyat di daerah pedalaman yang hanya minta sapi,
gergaji tangan ukuran besar yang dioperasikan oleh dua orang satu
di atas anjang-anjang dan yang satunya lagi di bawah, menggunakan
kekuatan otot mereka untuk membuat papan guna membangun
rumah panjang baru atau mereparasi yang lama. Mereka juga minta
bibit jagung. Orang-orang yang di daerah pesisir minta pohon
cengkeh yang baru tumbuh dari Minahasa, ada yang minta pene-
rangan bagaimana membuat pupuk alami campur kotoran sapi.

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 229

pustaka-indo.blogspot.com
Semua masalah itu tidak pernah saya pelajari di pendidikan militer
di Amerika, tetapi di dalam praktek ada hubungannya dalam tugas
sebagai “Commanding General of the Military Area East Kali-
mantan”.
Masalah tentang pergolakan yang pada waktu itu seperti terjadi
di level atas antara pejabat militer dan politik, saya tidak tahu, tetapi
hanya bisa merasakan akibatnya yang akhirnya juga dirasakan oleh
rakyat di bawah, walaupun seperti penyakit TBC yang secara lamban
menggerogoti tubuh tetapi tetap mematikan.
Saya sempat membicarakan hal itu dengan Pak Nas dan juga
tentang adanya pergeseran gaya hidup perwira tinggi di kalangan
Angkatan Darat. Penghidupan yang memerlukan biaya tinggi seperti
‘main golf’, ‘tren menyekolahkan anak ke luar negeri’, ‘poligami’,
dan lain-lain yang dahulu tidak dilakukan oleh seorang perwira TNI
AD, bukan karena ada peraturan yang melarangnya tetapi karena
merasakannya sendiri (disiplin internal).
Pada waktu A. Yani menjadi KSAD, gaya hidup para perwira
tinggi itu berubah. Repercussion atau pengaruhnya sampai ke
Balikpapan. Di kalangan pegawai atasan SHELL mulai dibicarakan
“Apakah Panglima Suhario itu ‘orangnya Nasution’ atau ‘orangnya
Yani.’ Sepintas lalu ‘gosip’ seperti itu tidak ada artinya tetapi untuk
orang bekas pejuang bersenjata atau orang yang berjiwa peka ‘intel’,
gejala itu merupakan petunjuk penting, mengingat SHELL itu apa
dan siapa.
Paling tidak, Inggris mengerti bahwa antara Nasution dan Yani
ada perbedaan fundamental bahwa Yani bisa diterima oleh Amerika,
sedangkan Nasution tidak.
Kepribadian Yani dengan cermat sudah dipelajari oleh pihak
Amerika pada waktu mengikuti Command and General Staff College
(Army General Staff) di Fort Leavenworth. Kelemahan Yani di
bidang seks dan wanita dianggap Amerika berguna dalam strateginya
menghadapi Soekarno dalam jangka panjang. Dengan kepribadian

230 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
yang menyamai Soekarno dalam segi itu, Yani dapat mendekati
Soekarno dan bisa mendapat kepercayaan dari Presiden. Karena itu
Amerika menganggap Yani lebih berguna dalam rangka kepenting-
annya. Lain daripada Nasution yang sudah dinilai tidak berguna
untuk kepentingan Amerika.* (Lihat apa yang sudah saya jelaskan
sebelumnya). Amerika juga mendapat cukup informasi dari agen-
agennya orang Indonesia tentang asal usul Yani dan istrinya. Hal
itu juga menjadi faktor pertimbangan dalam menilai A. Yani demi
kepentingan strategi Amerika terhadap Soekarno.
Soekarno lah yang dinilai sebagai objek pertama di Indonesia
dalam strategi pihak Amerika pada waktu itu. Strategi yang disin-
kronkan dengan strategi di daratan Asia dan Amerika Latin yaitu
‘membendung komunisme’.
Barangkali pembaca bertanya-tanya mengapa saya mengang-
gap perlu menyinggung masalah kepribadian A. Yani dan A.H.
Nasution?

II. Pengertian “Brain-washing”


Saya menganggap penting untuk menguraikan sedikit banyak
tentang masalah itu secara prinsipil mengingat bahwa mereka
berdua inilah yang mempunyai peran penting di bidang kemiliteran
pada waktu itu. Di samping itu, saya ingin menjelaskan tidak
tepatnya suatu ide kaum elitis politik kita pada waktu itu yaitu
pemikiran mereka tentang “Brain-washing” yang mereka gunakan
dengan mudah dan serampangan.
Misalnya, kaum elite politik ini mengatakan bahwa seorang
perwira yang ditugaskan belajar di suatu negara akan ‘dibrain-wash’
oleh intel negara tersebut. Pengertian mereka adalah tidak benar.
Yang terjadi adalah bahwa malahan mereka yang dipelajari tingkah
lakunya, intelegensinya, watak dan kepribadiannya. Untuk itu tidak
digunakan paksaan sama sekali. Semua dilakukan secara santai.

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 231

pustaka-indo.blogspot.com
Metode yang paling tepat mereka gunakan menurut saya adalah
memberikan tiap perwira seorang ‘sponsor’ untuk menemani perwira
itu dalam proses ‘sosialisasinya’ dalam intern lembaga pendidikan
dan di luar itu. Tetapi hal itu terjadi secara alami tidak ada paksaan,
misalnya seorang sponsor tidak memaksakan kehadirannya. Hal
itu tergantung sepenuhnya pada perwira Indonesia tersebut. Misalnya,
ia dapat sendiri pergi ke kota dekat lembaga pendidikan militer itu
atau dengan mobil pribadinya (biasanya telah membeli sendiri) pergi
ke suatu kota yang agak jauh asalkan ia dapat kembali pada waktunya
untuk mengikuti kuliah seperti biasanya. Penentuan seorang sponsor
adalah proses yang nampaknya terbuka yang terjadi sebagai berikut.
Diumumkan siapa yang bersedia menjadi sponsor misalnya perwira
A. Biasanya ada seorang perwira Amerika mengajukan diri menjadi
sponsor bagi perwira A tersebut. Penentuan perkara pensponsoran
ini setelah satu bulan mulai dari kedatangan perwira-perwira dari
masing-masing negara. Dengan demikian pihak Amerika sudah agak
mengenal perwira-perwira Allied Forces itu dalam masalah ini,
Indonesia. Jadi, jika seorang perwira misalnya senang bermain kartu
ya mendapat sponsor orang Amerika yang senang bermain kartu.
Pokoknya kelihatannya semua itu terjadi secara alami. Itu yang kita
lihat secara sepintas lalu, tetapi tidak berarti bahwa tidak ada suatu
sistem yang diikuti dalam proses ini, tentunya bisa saja. Tetapi kita
tidak usah mempersalahkan hal itu. Saya hanya ingin menjelaskan
bahwa pendapat yang simplisitis dalam pengertian “Brain-washing”
itu tidak ada. Tetapi bahwa seorang sponsor akhirnya harus dapat
memformulasikan bagaimana sebetulnya kepribadian perwira
Indonesia “momongannya” itu sebetulnya, saya kira pasti terjadi,
setelah selesai masa pendidikan itu. Hasil itulah yang akan digunakan
kemudian dalam hubungan politik Amerika dengan Indonesia.
Barangkali poin-poin yang diperhatikan dalam masalah itu
adalah di bidang fisik/daya tahan tubuh, psikologi, sosial, politik,

232 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
etnis/kesukuan, mental, religi, mistik dan nuansanya, kesenangannya
dalam sport dan mungkin ada lain-lainnya yang saya tidak tahu.
Saya berani mengajukan pendapat saya ini karena mengalami
sendiri bahkan dalam keadaan yang istimewa yaitu saya dapat
menarik empat orang perwira Amerika untuk berfungsi sebagai
sponsor saya yang betul-betul aktif. Hal istimewa itu mungkin terjadi
karena kesukaan-kesukaan saya mirip dengan kesukaan atau hobi-
hobi seorang militer Amerika yaitu berburu (saya tunjukkan foto-
foto saya berburu/menembak gajah dan banteng), target-shooting
rifle dan pistol, terjun payung, berjalan-jalan di hutan dan… makan
Chinese food yang enak dan mahal. Saya pada waktu itu tidak tahu
mereka menilai bagaimana kepribadian saya. Kemungkinan besar
saya dinilai seperti seorang avonturir militer dari Amerika Selatan
dalam film Hollywood, karena mobil yang saya gunakan pada waktu
itu adalah mobil yang sangat mewah besar Chrysler automatic model
terakhir dan saya suka mengajak mereka ke restoran Cina untuk
makan enak dan yang paling menarik perhatian mereka adalah
bahwa saya memilih membeli Pistol Single Action caliber.44 magnum
yang pada tahun itu baru dikeluarkan dalam pasaran di Amerika.
Tetapi kemudian saya mendapat kesan bahwa saya dinilai sebagai
perwira asal betulan dari revolusi Kemerdekaan 45. Karena saya
tunjukkan kepada mereka foto-foto saya dari tahun 1945 dan dalam
gerilya yang memperkuat anggapan mereka tentang kepribadian
saya. Karena melihat saya memakai seragam dan tanda pangkat
TNI tetapi topi yang saya pakai saya dapat dari serdadu Inggris dalam
pertempuran Surabaya dan pistol Luger 9 mm. Mungkin saya dinilai
oleh mereka sebagai seorang nasionalis keras atau ekstrem yang betul
berjiwa militer.
Tetapi yang jelas mereka juga yakin bahwa latar belakang pendi-
dikan saya adalah kedokteran yang sudah pada tingkat senior (dok-
toral II) karena salah seorang sponsor saya pada waktu itu adalah
seorang perwira medis tentara Amerika yang sering mengajak saya

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 233

pustaka-indo.blogspot.com
berbincang-bincang mengenai ilmu bedah atau surgery-lapangan dan
mengajak berburu bersama. Itulah mungkin keterangannya menga-
pa saya sendiri dari lima orang teman Indonesia saya yang menda-
pat 4 orang sponsor. Teman-teman saya itu hanya mendapat seorang
sponsor.
Itulah latar belakangnya mengapa saya berani mengemukakan
pendirian saya tentang tidak benarnya pendapat para elite politik
kita tentang “Brain-washing”. Mungkin pendapat mereka ada sedikit
benarnya jika diterapkan pada anak-anak mereka sendiri, yang
mereka sekolahkan ke luar negeri mulai dari sekolah menengah.
Tetapi dalam masalah anak-anak itu lebih tepat jika kita katakan
bahwa mereka adalah “Memself-brainwashingkan” dirinya sendiri
karena watak mereka belum terbentuk dan masih labil. Lain
daripada para perwira TNI yang ditugaskan ke luar negeri untuk
mengikuti pendidikan militer seperti tersebut di atas.

III. Perubahan Kebijakan Menghadapi Modal Asing SHELL


setelah A. Yani menjadi KSAD
Pada suatu pertemuan di SUAD dengan KSAD pengganti Nasution
yaitu Mayor Jenderal A. Yani, saya bertanya bagaimana konsep selan-
jutnya dalam rangka strategi “Konfrontasi”. Ia mengatakan bahwa
saya melanjutkan saja apa yang sudah saya jalankan. A. Yani masih
menyinggung tentang penyebaran pamflet di atas daerah Sarawak
yang dilakukan oleh AURI tempo hari. Hal itu disebabkan oleh
kurang mengertinya AU tentang masalah daratan tetapi sok tahu.
Saya hanya merespons dengan tersenyum. Yani terus bicara mengenai
kebodohan AU dan menyinggung juga tentang mengapa Soebandrio
memilih tanda pangkat AU untuk dipakai. Tanda pangkat itu tidak
mempunyai appeal pada rakyat, berbeda dengan tanda pangkat AD
dengan bintang-bintangnya. “Bintang lebih menarik untuk rakyat
kita,” ujarnya. Saya tidak memberikan respons tetapi dalam hati

234 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
saya berpikir mengapa ia menyinggung masalah itu, yang tidak ada
hubungannya dengan diskusi kami. Kemudian ia bertanya kepada
saya apakah saya mengenal baik MT Haryono. Saya menjawab
bahwa kami berdua dahulu sebelum Proklamasi 45 sama-sama
mahasiswa kedokteran dan hidup dalam satu Asrama Prapatan 10.
Yani kelihatan gembira dan mengatakan bahwa Haryono telah
bercerita banyak tentang saya dan petualangan yang kami lakukan
bersama dan apa yang saya lakukan dalam revolusi Surabaya. Pada
waktu itu saya mengerti mengapa Yani mengetahui nama panggilan
saya yaitu Kecik. Ia tentunya diberi tahu tentang nama itu oleh
Haryono dan saya secara intuitif mengetahui mengapa ia begitu
kritis terhadap Soebandrio sekaligus saya mendapat firasat bahwa
Yani cenderung menyandarkan diri pada PSI Sjahrir seperti Har-
yono dan mertuanya Mr. Besar. Ia tentunya menarik kesimpulan
bahwa saya juga dekat dengan Sjahrir.
Soebandrio dimusuhi oleh PSI sejak masuk PNI dan mulai
mendapat kedudukan dalam pemerintah. Yani berpikir bahwa saya
ada di kubu yang sama dengan MT Haryono, suatu kesimpulan
yang tidak tepat. Haryono sebagai teman baik saya mulai dahulu
mengerti bahwa saya pada waktu sekitar Proklamasi ‘45 termasuk
golongan mahasiswa pejuang bersenjata independen yang bergaris
politik praktis yaitu dapat bekerjasama dengan kelompok bersenjata
apa saja yang melawan Belanda. Dalam rangka prinsip itu kemitraan
di antara kami dapat terpelihara.
Oleh karena itu pada waktu pertemuan di SUAD saya tidak
heran bahwa Yani memanggil saya “Cik”. Ia berkata dalam bahasa
Jawa Tengah biasa: “Cik, anak kamu kan sudah banyak, tentunya
nanti perlu sekolah luar negeri. Kamu harus mulai memikirkan hal
itu. Saya pikir Cik, kamu jangan terlalu keras bertindak terhadap
SHELL, yang sedikit luwes. Mereka tentu mau memberi bantuan
nanti jika anak-anakmu perlu sekolah luar negeri. Kan begitu Cik?”

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 235

pustaka-indo.blogspot.com
Saya langsung menjawab dalam bahasa Jawa Timur biasa: “Saya
selama ini memperlakukan SHELL sebagaimana mestinya tidak ada
masalah keras atau lunak, biasa saja. Saya patuh menjalankan in-
struksi Pak Nas selama ini. Yaitu sikap saya terhadap SHELL harus
Zakelijk, tidak boleh secara pribadi atau ada hubungannya dengan
kepentingan pribadi, sedangkan yang kamu anjurkan tadi malah
sebaliknya. Tindakan saya terhadap SHELL harus saya sesuaikan
dengan kepentingan pribadi saya yaitu keperluan menyekolahkan
anak saya di luar negeri kelak. O iya, Pak Nas mengeluarkan instruksi
kepada saya itu sehubungan dengan apa yang telah dilakukan oleh
teman kita Hartoyo pada waktu menjadi Panglima dalam hubung-
annya dengan SHELL. Ia dinilai Pak Nas sebagai pejabat yang sudah
terikat oleh SHELL dan sudah mengorbankan prinsip military
security hanya untuk mendapat keuntungan materiil saja. Kamu
tentu mengerti apa yang saya maksudkan.”
Yani diam sejenak lalu berkata: “Itu kan yang dikatakan Pak
Nas dahulu, Cik. Oke, kamu telah mendengar opini saya. Terserah
kamu, Cik.”
Tukar pikiran itulah yang pernah terjadi di antara Yani sebagai
KSAD dan saya sebagai Panglima Kodam. Saya tuliskan ini karena
hal yang terjadi itu saya anggap ada hubungannya dengan Pemikiran
Militer Yani sebagai KSAD walaupun bentuknya sebagai tukar
pikiran. Karena kami berdua adalahpejabat militer tinggi, mau tidak
mau, percakapan kami berdua merupakan pencerminan dari sikap
mental kami terhadap pelaksanaan tugas militer kami berdua yaitu
melaksanakan tugas dalam rangka strategi “Konfrontasi terhadap
Malaysia” sebagai proyek neokolonialisme Inggris. Dalam rangka
tugas itu, menurut hemat saya, SHELL harus dipandang sebagai suatu
“agent” dari lawan kita.
Terus terang saja setelah itu kekhawatiran saya bahwa Bung
Karno berada dalam bahaya menjadi bertambah, tidak dalam waktu
dekat tetapi pasti dalam jangka panjang.

236 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
Pada waktu itu saya dengan perasaan yang datangnya dari da-
lam benak saya membandingkan antara jati diri Nasution dan Yani.
Apa yang menyebabkan mereka berdua begitu berbeda dalam
perbuatan dan pikirannya yang saya kebetulan mengetahuinya?
Setelah berpikir mendalam saya menyimpulkan bahwa perbe-
daan di antara mereka berdua pada dasarnya adalah dalam asal
usul, pengalaman hidup, dan kemampuan adaptasi.
Nasution sebagai orang berasal Sumatera sekolah HKS dan se-
telah lulus dan hendak menjadi guru merasa mendadak ingin melan-
jutkan sekolah di AMS. Ia diterima dan dapat menyelesaikan sekolah
menengah tinggi itu. Pada waktu Belanda diserbu fasis Jerman,
pemerintah kolonial Belanda di Indonesia, membuka sekolah militer
di Bandung karena Akademi Militer Breda terpaksa ditutup karena
Nederland diduduki Jerman dan semua kadet AM Breda ditawan.
Sekolah militer di Bandung itu maksudnya untuk mendidik opsir-
opsir baru untuk keperluan pemerintah kolonial Belanda di
Indonesia yang dinamakan Corps Reserve Officieren (CoRo). Nasu-
tion sempat masuk lembaga pendidikan militer Belanda itu dan
sempat menjadi Vaandrig (Pembantu Letnan KNIL). Tetapi tidak
lama kemudian tentara fasis Jepang mendarat di Pulau Jawa dan
pemerintah kolonial Belanda menyerah tanpa syarat kepada Jepang
termasuk seluruh KNIL yang ada di Indonesia. Nasution sebagai
KNIL pribumi, dapat luput dari tahanan POW Jepang, boleh pulang
ke rumah masing-masing. Setelah selama kurang lebih tiga tahun
hidup secara low-profile ia mendapat perlindungan dan diambil
sebagai menantu oleh orang Jawa Timur yang kebetulan berada di
Bandung yaitu RP Gondokusumo seorang lulusan sekolah di bidang
keuangan di Nederland yang telah membawa kembali ke Jawa Timur
seorang warganegara Belanda sebagai istrinya dan kemudian pindah
ke Bandung bersama dengan keluarganya. RP Gondokusumo adalah
seorang tokoh Parindra suatu Partai Nasional yang masih diper-
bolehkan berdiri oleh pemerintah kolonial Belanda karena sifatnya

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 237

pustaka-indo.blogspot.com
yang moderat dan berpusat di Surabaya. Sebagai menantu Gondo-
kusumo, Nasution tentunya dapat menyesuaikan diri dengan gaya
hidup keluarga orang Surabaya itu. Walaupun Gondokusumo terma-
suk keluarga bangsawan, tetapi sifat orang Surabaya itu rupanya
masih dominan, antara lain, tidak mementingkan asal feodalnya
seperti orang Surabaya pada umumnya. Karena pengaruh bapak
mertuanya, Nasution dapat menempatkan diri dalam geraknya
zaman walaupun ia pernah berpendidikan KNIL (CoRo). Ia mau
mendengar pendapat orang teristimewa orang Surabaya seperti
bapak mertuanya.
Asal usul A. Yani adalah rakyat biasa dari Jawa Tengah di kota
Purworejo, ayahnya adalah (kata banyak orang) seorang kopral
(sopir) KNIL. Ia dapat disekolahkan oleh seorang Belanda KNIL
sampai bisa masuk sekolah menengah pada waktu Jepang masuk.
Setelah Jepang membuka latihan untuk menjadi tentara PETA, A.
Yani masuk pendidikan itu dan kemudian menjadi perwira PETA.
Setelah Proklamasi Kemerdekaan 17 Agustus 1945 dan setelah dekrit
pembentukan TKR 5 Oktober 1945 ia menjadi perwira TKR.
Kemudian sebagai perwira TNI, ia membentuk Banteng Raiders di
Jawa Tengah. Ia menikah dengan seorang murid sekolah mengetik.
Dengan disponsori oleh Gatot Subroto, ia dapat mengikuti pendi-
dikan militer Army (AD) General Staff College di Fort Leavenworth
Kansas, Amerika Serikat. Setelah selesai sekolah itu ia mendapat tugas
di SUAD dan kemudian diangkat menjadi KSAD setelah A.H. Na-
sution diangkat menjadi Pangab (Panglima Angkatan Bersenjata)
di KOTI. Nama KSAD diganti menjadi Pangad (Panglima Angkatan
Darat).
Dengan demikian, riwayat hidup Yani berbeda sama sekali
dengan riwayat hidup Nasution. Pada waktu bertugas di SUAD
sebelum menjadi KSAD, Yani mempunyai hubungan erat dengan
Kolonel Benson Atase Militer Amerika. Hal itu sebetulnya melanggar
instruksi Nasution yang melarang seorang perwira AD berhubungan

238 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
langsung dengan orang asing yang termasuk Korps Diplomatik
Asing tanpa tugas khusus diplomatik. Yani melanjutkan hubungan
pribadinya itu sewaktu ia sudah menjadi Pangad. Hubungan seperti
itu sebetulnya tidak lazim sebab Milat Indonesia di suatu negara
juga tidak dapat menjalin hubungan pribadi dengan perwira General
Staff negara itu. Jenderal A. Yani juga yang memulai bermain golf
dan langsung mendapat pengikut pejabat-pejabat militer dan sipil
lainnya dalam permainan golf itu, yang pada saat itu dipandang
sebagai permainan atau hobi yang mahal atau mewah. Dengan gaya
hidup seperti itu dengan sendirinya timbul kebutuhan-kebutuhan
lain. Misalnya keperluan untuk mempunyai mobil khusus untuk
pergi bermain golf. Nasution dan Bung Karno tidak pernah bermain
golf, mungkin karena merasa bahwa itu tidak sesuai dengan taraf
hidup rakyat dan prajurit pada waktu itu.

IV. Beberapa Usaha Eksternal dan Internal untuk Menung-


gangi “Konfrontasi”
Keadaan objektif level komando teratas militer Indonesia pada saat
itu tidak mengizinkan jalannya pelaksanaan operasi-operasi strategis
dengan lancar dalam rangka pembebasan Irian Barat dan “Konfron-
tasi terhadap Malaysia”.
Hal itu disebabkan oleh kebanyakan kurangnya pengetahuan
kemiliteran para komandan di atas, yang dapat dimengerti meng-
ingat latar belakang pendidikan formal dan militer mereka. Pendi-
dikan yang dianggap tertinggi di kalangan Angkatan Darat pada
waktu itu adalah Army Command and General Staff College di
Fort Leavenworth, Kansas, Amerika Serikat. Sesuai dengan nama
lembaga pendidikan itu yang hanya mendidik para perwira untuk
dapat menduduki jabatan di dalam Staf Umum Angkatan Darat
Amerika Serikat (US-Army). Seperti A. Yani yang lulusan lembaga
pendidikan itu memang pada tempatnya dijadikan KSAD meng-

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 239

pustaka-indo.blogspot.com
gantikan A.H. Nasution. Tetapi ia tidak bisa diharapkan dapat me-
mimpin operasi gabungan antara ketiga angkatan AD, AL, dan AU,
sesuai dengan pendidikan formal militer dan sipil yang pernah ia
dapatkan.
Untuk memimpin operasi gabungan, paling sedikit, di antara
tiga angkatan tersebut memerlukan pendidikan lebih tinggi lagi yaitu
lembaga pendidikan General Staff Angkatan Bersenjata yang menyi-
apkan jenderal-jenderal yang bisa bekerja di dalam Staf Umum Ang-
katan Bersenjata (War College). Seorang jenderal lulusan lembaga
pendidikan seperti itu harus bisa bekerja dalam perencanaan dan
operasi yang dijalankan oleh seluruh kekuatam militer suatu negara,
termasuk Kesatuan roket, kapal selam, Kesatuan Airborne, dan lain-
lain lembaga ilmu pengetahuan sipil yang ada hubungannya dengan
kekuatan militer.
A.H. Nasution sebagai Pangab mestinya harus pernah belajar
di lembaga pendidikan yang meliputi seluruh kekuatan militer,
paling tidak, AD, AU, AL. Tetapi pada waktu itu Amerika atau Inggris
tidak pernah menawarkan pendidikan seperti itu kepada Indonesia.
Baru kemudian Rusia menawarkan kemungkinan Jenderal In-
donesia untuk masuk lembaga pendidikan tertinggi di Moskow yang
dinamakan Akademi Genstaba Warusonich Cil CCCP imena
Suvorova (War College). [Sekedar catatan diberitahukan bahwa: Di
Lembaga Pendidikan itulah penulis buku ini ditugaskan oleh
Pemerintah Indonesia pada tanggal 2 Februari 1965, untuk mengikuti
pelajaran (War College) yang meliputi keempat Angkatan Darat,
Laut, Udara, dan Rocket. Di dalam lembaga itu juga para Kepala
Staf Pakta Warschawa mengikuti pendidikan pada waktu itu].
Masalah korupsi sudah mulai masuk di kalangan militer atasan
dan juga di kalangan sipil. Hal itu diperburuk oleh masalah persaing-
an pribadi di antara pejabat-pejabat tinggi untuk mendapatkan popu-
laritas murahan.

240 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
Di kalangan politik kepartaian terjadi perlombaan untuk
menunjukkan dukungan terhadap garis politik Presiden Soekarno
dalam kedua masalah itu. Untuk itu, kebanyakan hanya ditunjukkan
dukungan verbal (lips service) oleh kaum elitis partai-partai politik
beserta organisasi-organisasi massanya (tidak pernah terlihat seorang
tokoh politik meninjau daerah perbatasan dengan Sarawak dan
Sabah.)
Pada waktu itu terjadi suatu pemberontakan rakyat di daerah
Brunei yang konon kabarnya dipimpin oleh seorang bernama
Ashari. Tetapi ternyata kemudian diketahui bahwa orang itu pada
waktu terjadi pemberontakan tidak ada ada di tempat tetapi di
Manila, Filipina. Kaum pemberontak menyerang sebuah pos polisi
tetapi pada hari itu juga mereka dapat dilawan dan diusir. Pemberon-
takan itu dijalankan atas nama gerakan Negara Kesatuan Kaliman-
tan Utara. Ashari sebagai pemimpin dikatakan atau mengaku per-
nah berjuang bersama dengan para pejuang kemerdekaan di Pulau
Jawa, Indonesia. Tidak lama kemudian Ashari muncul di Jakarta
dan dapat berhubungan dengan Partindo (partai pecahan dari PNI
(Partai Nasional Indonesia)) yang mendukung kelompok Soekarno
pada waktu PNI membubarkan diri di bawah tekanan pemerintah
kolonialis Belanda pada tahun 1927. Selain itu ia juga berhubungan
dengan Kedutaan Besar Filipina di Jakarta.
Masalahnya, pada tahun 1964, Ashari meminta supaya Republik
Indonesia mengakui Negara Kesatuan Kalimantan Utara yang ia
pimpin. Bung Karno ingin mendengar pendapat saya sebagai Pang-
lima Kalimantan Timur yang mempunyai perbatasan langsung de-
ngan daerah Malaysia Timur. Apakah betul bahwa Ashari itu mem-
punyai kekuatan bersenjata sehingga dapat menguasai daerah yang
Ashari namakan Kalimantan Utara itu. Apakah betul Kalamantan
Timur/Kodam IX Mulawarman melatih kesatuan-kesatuan sukare-
lawan dari Jawa dan juga sebagian dari anak buah Ashari?

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 241

pustaka-indo.blogspot.com
Pada tahun 1963, Kolonel Magenda dari Staf I SUAD pernah
mengajak Ashari yang pada waktu itu sudah bertempat tinggal di
Jakarta, mengadakan peninjauan pelatihan sukarelawan di Kaliman-
tan Timur, tetapi pada waktu itu saya sedang di daerah perbatasan
mengadakan inspeksi terhadap pos-pos kesatuan TNI di front garis
perbatasan dengan Sarawak. Jadi saya tidak bertemu dengan mereka
berdua. Sebagai Pangdam saya tidak pernah menyatakan atau
melapor pada SUAD bahwa Kodam saya melatih para pemberontak
yang diakui oleh Ashari sebagai anak buahnya. Kenyataannya
memang demikian dan Latihan Sukarelawan yang kami adakan itu
bersifat khusus yaitu sesuai dengan prinsip kami bahwa Konfrontasi
dengan proyek neokolonialis Inggris artinya sekaligus juga mem-
bangun daerah perbatasan dan pedalaman di Kalimantan Timur.
Kebijakan itulah yang telah saya laporkan kepada KSAD A.H.
Nasution dan telah mendapat persetujuan dan dukungan dari beliau.
Perkara masalah Ashari dengan proyek Negara Kesatuan Kali-
mantan Utara saya tidak mencampuri selama tidak ada perintah
resmi kepada saya sebagai Panglima, sebagai penguasa Perang atau
sebagai Ketua Front Nasional Kalimantan Timur.
Saya dan Komisaris Polisi Supratiknyo SH pada bulan Mei
1964 jam 07.00 menghadap Bung Karno di Istana Negara. Tepatnya,
di serambi sebelah kanan di bawah tangga ruangan belakang yang
luas, di situ terletak meja dan beberapa kursi sederhana yang dipilih
Bung Karno untuk membaca koran dan minum kopi setiap pagi
setelah beliau selesai berjalan-jalan di halaman belakang yang sangat
luas dengan pohon-pohon Trembesi yang tinggi besar dan kokoh
dan lapangan rumput yang indah. Di tempat itu juga Bung Karno
biasa menerima orang-orang yang dipanggilnya, mulai dari para
duta besar luar negeri sampai seniman-seniman muda Indonesia.
Kami tidak menunggu lama. Bung Karno tampak keluar dari
ruang dalam, terlihat rapi dengan seragam putih, berjalan di atas
lantai marmer putih berkilat menuruni tangga dengan senyumnya

242 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
yang khas. Agaknya pagi itu Bung Karno dalam ‘mood’ yang cerah.
Bung Karno mempersilakan kami duduk, setelah ia duduk di kursi
favoritnya. Secara langsung Bung Karno berkata: “Hario, kamu
pergilah menemui Ashari pada hari ini. Pratik akan membawamu
ke tempat Ashari. Katakan kepadanya persis seperti yang saya kata-
kan sekarang: ‘Saya mau mengakui Republik Kesatuan Kalimantan
Utara jika Ashari mampu menduduki secara fisik suatu daerah di
Kalimantan Utara untuk waktu yang cukup lama. Walaupun daerah-
mu itu sebesar daun kelor, saya akan mengakuinya’. Mengerti!”
Saya katakan kepada Bung Karno bahwa semuanya telah kami
pahami dan minta diri untuk melaksanakan tugas itu.
Ashari bersama dengan keluarganya tinggal di Jalan Raya II
no. 12 di Kebayoran Lama. Letaknya tenang di dekat tempat perbe-
lanjaan, gedung bioskop Majestik, rumahnya cukup besar dan nya-
man. Ternyata yang mengurus kehidupan Ashari dan keluarganya
adalah Pratiknyo. Ia yang mengontrak rumah lengkap dengan
perabotannya, sebuah mobil dan kebutuhan keuangan untuk Ashari.
Tanpa basa basi saya langsung menjelaskan misi yang ditugas-
kan Bung Karno kepada kami. Saya mengatakannya persis seperti
pesan Bung Karno kepada saya. Dalam pertemuan kami itu hadir
seorang ‘rekan’ Ashari.
Tampak bahwa Ashari tidak menduga keputusan yang telah
diambil oleh Bung Karno. Ia kelihatan agak tercengang. Setelah
terdiam sejenak ia bertanya apa yang ia harus lakukan. Saya menja-
wab bahwa satu-satunya pilihan bagi Ashari adalah masuk ke Sara-
wak atau Sabah dan menduduki suatu daerah, jika ia memang meng-
hendaki tujuan politiknya tercapai. Ia hanya diam saja sambil meng-
anggukkan kepala, nampaknya sedang berpikir serius. Saya memberi
saran bahwa jika diminta, saya sanggup mengantar dengan kekuatan
pasukan yang cukup untuk menduduki suatu daerah sesuai dengan
keinginannya, tentu saja dengan seijin atasan saya yaitu KSAD. Di
luar dugaan saya, Ashari tidak memberi reaksi yang relevan,

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 243

pustaka-indo.blogspot.com
melainkan hendak mengalihkan pembicaraan ke masalah latihan
sukarelawan yang saat itu sedang berlangsung di Kalimantan Timur.
Ia, menurut saya, aneh dan mencurigakan karena malah mena-
nyakan tentang jumlah dan daftar nama dari mereka yang meng-
ikuti latihan, dengan alasan barangkali di antara mereka terdapat
anak buahnya. Pertanyaannya itu saya jawab dengan tegas bahwa
saya tidak berkompeten membicarakan hal itu. Saya dengan tegas
mendesak supaya Ashari menjawab tentang masalah pokok pem-
bicaraan. Ternyata ia menyatakan “Belum Sanggup”.
Dalam hati timbul pertanyaan apakah ada hubungannya yang
saya tidak ketahui antara orang ini dan Kolonel Magenda? Yang
jelas, mereka berdua pernah pada tahun 1963 berangkat dari Jakarta
pergi ke Kalimantan Timur untuk meninjau latihan sukarelawan.
Tetapi karena mereka tidak dapat bertemu saya di Markas Kodam
karena saya pada waktu itu sedang mengadakan inspeksi pos-pos
terdepan pasukan di daerah perbatasan seperti saya telah tulis diatas.
Perwira Staf I dan Staf II Kodam tidak berani melayani mereka
tanpa izin saya. Mereka mengatakan bahwa tempat latihan itu
berada di Lumpis dan Malinau di perbatasan Kalimantan Timur
dengan Sabah. Padahal sebenarnya ‘latihan sukarelawan Indonesia’
itu kami adakan di Balikpapan. Pada waktu itu kami terus-menerus
memonitoring siaran Radio Malaysia. Anehnya, pada sekitar waktu
itu Radio Malaysia menyiarkan bahwa Indonesia melatih ‘Subversive
Groups’ di daerah Sesayap-Lumpis. Jadi, kami tahu bahwa ada yang
membocorkan masalah itu yang dengan sengaja dilansir oleh Staf I
Kodam kepada kelompok peninjau Magenda-Ashari tadi. Kolonel
Magenda pada saat itu bekerja dalam Staf I SUAD di bawah Brigjen
S. Parman. Yang membuat saya heran pada waktu itu adalah bahwa
tentang peninjauan yang dilakukan oleh Magenda dan Ashari ke
Balikpapan, saya tidak diberi tahu oleh S. Parman yang menjadi
Kepala Staf I SUAD. Begitu juga tentang pengedropan kemudian
satu peleton sukarelawan bersenjata yang berasal dari Minahasa oleh

244 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
Magenda langsung dari Menado didaratkan dengan kapal di Pulau
Bunyu (padahal di pulau itu ada instalasi dari SHELL) terus menuju
perbatasan Malinau dekat garis perbatasan dengan Sabah (North
British Borneo). Kesatuan-kesatuan Kodam di daerah itu tidak tahu
sama sekali tentang identitas peleton sukarelawan itu yang mulai
mengadakan tindakan teror di kampong-kampong Dayak di perba-
tasan dengan Sabah. Rumah-rumah Panjang penduduk dibakar dan
ternak sapinya ditembak untuk dimakan. Tentu saja Komandan
Kodim bertindak langsung dan melucuti pasukan liar itu. Mereka
dikumpulkan dan dibawa ke Balikpapan untuk dimintai pertang-
gungjawaban. Dalam interogasi yang dilaksanakan oleh Staf I
Kodam-Pomdam diketahui bahwa mereka ditugaskan oleh Ma-
genda. Tentu saja Brigjen S. Parman setelah mengetahui itu memberi
tahu saya tentang ‘leluconnya Magenda’ yang ternyata sebelum itu
juga memerintah penerjunan Payung oleh suatu grup sukarelawan
di Semenanjung Malaya. Operasi rahasia itu merupakan kegagalan
total, orang-orangnya dihabisi oleh penduduk setempat. S. Parman
setuju dengan saya untuk menilai Magenda sebagai orang yang
“frustrasi” atau dengan istilah biasa “sinting”. Perwira itu belum
pernah pegang pasukan langsung dalam revolusi, belum pernah seko-
lah militer selain hanya di PETA dan sesudah perang selesai pernah
bertugas di CTN (Corps Tjadangan Nasional) yang menjalankan
beberapa perusahaan untuk menyalurkan bekas anggota pasukan
yang ‘tidak fit’ lagi untuk dinas militer. Kebanyakan usaha itu gagal.
Kelebihan yang dimiliki Magenda adalah ‘fisiknya’ yang tinggi besar
putih mirip orang Belanda dan sikapnya yang sangat santai tetapi
dapat menggertak orang-orang yang ia anggap berada di bawahnya.
Ternyata ia sebetulnya orang dari kepulauan Sangir di sebelah Utara
Menado. Magenda memang mempunyai darah Eropa dari seorang
pendeta. Di Jawa Timur, ia mengaku sebagai orang Madura dan
fasih bahasa Madura Pojok-Timur (Oost-Hoek) dan masyarakat
umum percaya. Saya kira kita tidak usah heran menghadapi feno-
mena seperti itu. Zaman kolonialisme Belanda ditambah zaman

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 245

pustaka-indo.blogspot.com
revolusi memang telah membentuk kepribadian-kepribadian yang
aneh dan dapat memberikan posisi-posisi yang tidak disangka-sangka
kepada kreasi-kreasinya itu.
Kembali ke masalah Ashari dengan proyek khayalannya:
Republik Kesatuan Kalimantan Utara. Dengan tugas yang diberikan
kepada saya dan Komisaris Polisi Pratiknyo oleh Presiden Soekarno,
jelas bahwa hal itu dapat kita pandang sebagai pencerminan pemikir-
an politik-militer Bung Karno tentang ‘Konfrontasi terhadap Mala-
ysia’ sebagai proyek neokolonialis Inggris. Menjadi jelas bagi saya
bahwa inisiatif dalam politiknya itu sepenuhnya berada di tangan
Bung Karno, dan bukan merupakan pengaruh dari suatu gerakan
semacam Ashari atau rekayasa politik dari suatu partai politik di
Indonesia.
Bung Karno tetap memegang teguh sikap Indonesia sebagai
negara NonBlok sesuai dengan semangat Konferensi Asia-Afrika di
Bandung pada tahun 1955.
Tetapi di dalam hati saya tetap timbul pertanyaan apakah Ashari
memang seorang yang bersifat naïve atau hanya merupakan pion
dari suatu negara maju, dalam hal ini Inggris? Atau justru karena ia
naïve-ambisius itu, ia dipakai oleh Inggris yang mempunyai kepen-
tingan untuk membuktikan kepada dunia internasional, bahwa
Soekarno dengan politik Konfrontasi itu sebetulnya ingin mencaplok
Sarawak dan Sabah supaya seluruh Borneo masuk Indonesia?
Dengan tidak mau mengakui Negara Kesatuan Kalimantan
Utara khayalannya Ashari, Bung Karno dapat meyakinkan Inggris
dan dunia internasional bahwa beliau tidak ingin mengadakan
ekspansi. Jadi hubungan internasional RI akan tetap wajar-wajar
saja.
Tetapi saya tetap berpendirian bahwa kegiatan intel negara-
negara adikuasa tetap menempatkan orang-orangnya dalam struktur
pemerintah dan kelembagaan pendidikan dan lain-lainnya di negara
kita.

246 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
Saya mulai dari permulaan ‘konfrontasi’ sudah yakin adanya
keterbatasan intrinsik yang menyebabkan strategi politik-militer
Bung Karno tidak dapat berkembang menjadi suatu politik atau
‘strategi ekspansi’, tetapi dapat membantu membangun semangat
kebangsaan antinekolim rakyat Indonesia dan juga rakyat di Malaya
dan Serawak sektor tertentu. Karena itu saya menggunakan kesem-
patan itu untuk mengadakan pembangunan di bidang yang luas di
Provinsi Kalimantan Tmur untuk kepentingan daerah pedalaman
beserta masyarakat suku pedalamannya. Pembangunan secara fisik
harus disertai pembangunan mental yaitu upaya untuk mewujudkan
kesadaran nasional dengan macam-macam cara seperti telah saya
uraikan di atas, terutama dalam pertambahan penduduk dengan
para transmigran dari Jawa Timur.* (daerah yang terdekat letaknya)
Saya masukkan masalah A. Yani yang telah menjadi Pangad
menggantikan Nasution. Pertimbangan saya adalah dalam rangka
pemikiran futuristik perkembangan daerah Kalimantan Timur yang
mempunyai ciri khusus yang lain daripada daerah Kodam-kodam
di bagian Kalimantan lainnya di Indonesia seperti Kalimantan Barat,
Kalimantan Tengah, dan Kalimantan Selatan.
Misalnya ada perusahaan minyak asing raksasa SHELL, adanya
batubara, gas alam, emas yang akan mulai dieksploitasi dengan in-
vestasi modal asing dan dalam waktu yang tidak lama lagi akan
membawakan hasil yang tidak sedikit.
Jelas bahwa A. Yani tidak mau duduk dalam satu perahu dengan
kaum nasionalis bekas pejuang kemerdekaan seperti saya yang tetap
ingin memegang garis ‘etika revolusi 45’ dengan konsekuen dan
konsisten.
Dengan anjurannya kepada saya supaya saya mau berkolusi
dengan SHELL demi kepentingan pribadi saya. Jelas bahwa ia dalam
masa yang akan datang juga mau menarik keuntungan dari akan
adanya penebangan hutan melalui izin HPH yang mulai dibagi-
bagikan di antara pejabat sipil dan militer pada waktu itu di Jakarta.

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 247

pustaka-indo.blogspot.com
Sebaliknya, saya yakin bahwa masalah penebangan Tropical Rain
Forest (TRF) akan menimbulkan bencana maha besar bagi negara
dan rakyat Indonesia. Saya sudah kurang lebih enam tahun berjuang
sebagai Panglima Kodam IX Mulawarman. Maka saya harus mem-
pertahankan kedudukan saya itu tanpa melanggar norma etika 45
saya sendiri.
A. Yani akan menggunakan kepastian yang objektif itu. Ia akan
mengganti saya sebagai panglima dengan seorang yang sikap mental-
nya sesuai dengan jati dirinya misalnya ‘tidak antipoligami’, bisa
diajak ‘berbisnis’ dan berkolusi dengan modal asing SHELL dan
kapitalis Cina tradisional, yang ada di dalam negeri Indonesia sejak
masa pemerintahan kolonialis Belanda.
Dalam hati, saya pada waktu itu yakin bahwa Bung Karno
akan tidak dapat menghadapi tekanan mental-seksual dari istrinya
baru yang berdarah Jepang campuran Rusia itu, karena kesenjangan
dalam kebudayaan dengan istrinya baru itu terlalu besar dan asing
untuk Bung Karno.
Di samping itu saya akan naïve jika tidak menduga bahwa pihak
Jepang tidak menggunakan hubungan mesra Dewi dan Bung Karno
itu untuk kepentigannya. Jika tidak secara resmi, pasti lewat jalur
hitam misalnya ‘Yakusha’ dan lain-lain ‘kelompok rahasia’ yang
ada dalam masyarakat Jepang sejak berabad-abad lamanya.
Intuisi saya mengatakan bahwa Bung Karno tidak hanya dalam
bahaya seperti saya pernah katakan tetapi mulai kerjasamanya
dengan Yani, untuk secara ‘taktis menghadapi Nasution’ yang masih
saja dianggap bahaya nomor wahid oleh Bung Karno atas dorongan
kaum politisi tertentu yang buta atas kenyataan tentang kedudukan
Nasution sebenarnya di kancah pertikaian politik di dalam negeri
yang sedang menghebat.
Bung Karno tanpa disadari telah membuka babak baru dalam
gaya hidup baru dengan istri baru yang orang asing itu. Gaya hidup
yang beliau tidak mungkin dapat mengenal.

248 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
Yani yang juga membuka babak barunya di bidang asmara baru
dengan anak remaja murid SMA (teman anak saya) dan dalam
suasana gaya baru bermain golf dan bergaul dengan akrab dengan
Benson dan istrinya, begitu erat sampai istri Benson inilah yang
menemani istri Yani sewaktu melahirkan anaknya. Hal itu sangat
menjengkelkan para ibu ‘Persit’ (Persatuan Istri Tentara) kelompok
Ibu Nasution.
Berat sebetulnya bagi Yani bahwa ia juga harus bersandiwara
di depan keluarga Benson (orang Amerika) untuk menutupi bahwa
ia sedang berpacaran dengan anak remaja, karena Benson tentunya
tidak setuju dengan sikap kehidupan poligami yang dianggap tidak
termasuk kebudayaannya sebagai warganegara Amerika.
Sementara itu di kalangan ‘menteri-menteri Bung Karno’, mulai
juga terjadi ‘pergeseran paradigma’ berupa penyelewengan dalam
hubungan seks. Saya pernah melihat ada seorang menteri senior
menunjukkan foto seorang perempuan kepada Bung Karno dengan
gaya seperti seorang remaja menunjukkan pasfoto kekasihnya ke-
pada temannya. Semua itu terjadi di depan mata saya dan sangat
menyentuh rasa keprihatinan saya. Suatu gejala dekadensi di ka-
langan bapak-bapak yang tidak dapat saya bayangkan sebelumnya.
Saya tidak dapat melupakan bahwa saya kebetulan berada di
Istana Negara untuk melaporkan masalah yang dihadapi Front Nasi-
onal Kalimantan Timur yaitu tentang penggunaan obat kimia oleh
suatu perusahaan Jepang yang bekerjasama dengan Kementerian
Kehutanan di Jakarta dan tentunya dengan Kantor Jawatan Kehu-
tanan provinsi. Obat kimia itu khasiatnya membunuh secara per-
lahan-lahan pohon-pohon yang akan ditebang untuk diambil kayu-
nya, jika digoreskan dengan alat semacam pisau penyadap pohon
karet. Setelah pohon menjadi kering dan mati baru ditebang. Kayu-
nya tidak akan retak dan kualitasnya terjaga. Celakanya, obat itu
dibawa oleh air hujan turun ke anak sungai akhirnya ke sungai
besar, mematikan semua ikan dan udang di sungai. Contohnya,

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 249

pustaka-indo.blogspot.com
Sungai Sesayap di daerah utara yang dahulu terkenal dengan udang
galah yang besar-besar, setelah eksperimen dengan obat itu, hasil
penangkapan udang dan ikan oleh penduduk setempat yang
hidupnya dari hasil penangkapan kekayaan alam itu turun drastis.
Penduduk kampong-kampong di tepi sungai, menjadi resah.
Hal ini saya anggap masalah yang sangat penting, yang jika
tidak diambil tindakan tegas, dapat membahayakan kehidupan
rakyat pedalaman Kalimantan Timur yang tergantung pada keadaan
sungai secara biologis dan ekologis. Karena itu sebagai Ketua FN
dan pemegang Penguasa Perang (SOB) di Kalimantan Timur, saya
menganggap perlu melaporkan langsung kepada Bung Karno.
Dengan demikian saya tidak dapat disalahkan bahwa saya melanggar
hirarki militer yaitu melangkahi KSAD.* (Seperti saya pernah ditu-
duh oleh Yani, sayangnya secara tidak langsung, hanya melalui se-
orang ajudan saya.)
Pada saat setelah saya melaporkan masalah peracunan pohon
dan sungai itu, Bung Karno meminta saya supaya ikut hadir pada
pertemuan yang beliau adakan pada hari itu dan jam itu juga, yang
dihadiri oleh semua kepala Staf Angkatan, Pangab, Menteri Soeban-
drio, Menteri Leimena, dan lain-lainnya.
Masalah yang dibicarakan adalah Republik Indonesia akan
keluar dari PBB. Jadi, hanya saya satu-satunya Panglima Kodam yang
hadir pada pertemuan tingkat tinggi di Istana Negara pada hari itu.
Setelah Bung Karno menjelaskan dengan panjang lebar me-
ngapa ia menganggap perlu mempertimbangkan keluar dari or-
ganisasi PBB, ia bertanya pendapat para menteri dan para Kepala
Staf Angkatan dan Pangab (Nasution) tentang keputusannya terse-
but. Semua yang hadir diam dan kelihatannya tegang. Setelah kehe-
ningan berlangsung sejenak, Menteri Luar Negeri Subandrio ber-
tanya: “Bagaimana caranya menyatakan keluar dari PBB? Maksud
saya, melalui suatu proses yang kita bikin kritis atau langsung? Saya
mohon pengarahan dari Bung Karno.”

250 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
Bung Karno berkata: “Iya langsung. Just walk out! Saya tanya
sekarang bagaimana Jullie (Kalian)? Setuju apa tidak?”
Pada waktu itu meja yang digunakan berbentuk panjang dan
Bung Karno duduk di ujung meja. Para hadirin semua duduk di
jajaran kiri dan kanan meja. Karena saya masuk ke dalam ruang
rapat yang terakhir terpaksa mendapat kursi di ujung deretan
terakhir, bisa dikatakan berhadapan langsung dengan Bung Karno
walaupun dalam jarak jauh.
Mungkin tempat duduk saya itu salah, saya merasa agak gelisah,
tetapi lalu saya pikir hal itu bukan salah saya, karena tidak ada yang
mengatur. Saya anggap saja seperti keadaan revolusi dahulu.
Rupa-rupanya semua yang hadir menyatakan setuju setelah ada
pembicaraan yang kedengarannya seru. Bung Karno tiba-tiba
berkata: “Hee, Hario, kamu kan orang dari daerah! Bagaimana
pendapatmu? Kita perlu dengar suara dari daerah hutan.”
Saya berpikir secepat kilat lalu menjawab: “Saya anggap masalah
ini sangat penting. Bapak-bapak telah memutuskan RI keluar dari
PBB. Untuk saya tinggal bagaimana saya mengatur dampaknya
tindakan Bung Karno itu yang saya terus terang saja belum tahu.
Karena saya tidak sempat mempelajarinya. Tetapi saya tetap meng-
anggap adalah tugas saya bagaimanapun juga harus dapat mengubah
dampak itu menjadi positif, dalam rangka pelaksanaan tugas saya
sebagai Panglima KODAM di Kalimantan Timur.
Bung Karno mungkin tidak menduga bahwa jawaban saya akan
seperti itu. Ia mungkin mengira bahwa saya akan menjawab senada
dengan para menteri dan para pembesar militer yang hadir itu, yaitu
“Setuju”. Bung Karno menatapkan pandangan matanya langsung
kepada saya beberapa detik sebelum berkata: “Panglima, saya kira
kamu ingin mengajukan sesuatu dalam rangka tugasmu, yang kamu
tadi belum sempat ajukan dalam laporanmu sebelum rapat ini.
Masalah apa itu? Ajukan sekarang supaya Bapak-bapak yang hadir
ini bisa ikut mendengarkan.”

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 251

pustaka-indo.blogspot.com
Saya pikir kesempatan baik seperti ini sukar bisa didapat lagi,
maka saya langsung menjawab: “Iya Bapak Presiden, yang saya masih
ingin ajukan itu adalah masalah tentang Security. Intinya adalah
bahwa semua rencana penyusupan kesatuan sukarelawan masuk
Sarawak dan Sabah, dimana dan kapan, semua bocor, jika saya
laporkan rencana operasi terlebih dahulu kepada SUAD. Saya sudah
cek kebenaran dugaan dan kecurigaan saya itu. Dengan misalnya
melaporkan rencana yang berbeda dari yang kita jalankan sebenar-
nya tentang di mana dan kapan pelaksanaan operasi penyusupan
sukarelawan kepada SUAD. Ternyata operasi-operasi itu bisa aman,
para sukarelawan dapat masuk dengan aman ke dalam daerah
musuh tanpa dihadang musuh. Jadi, konklusi saya, mau tidak mau,
di dalam SUAD di Jakarta ada unsur intel atau ada rangkaian unsur
intel musuh yang dapat bekerja dengan aman.
Bung Karno kelihatan marah dan melihat kepada Pak Nas.
Pak Nas dengan tenang berkata: “Iya, Panglima Hario pernah
melapor kepada saya bahwa ia mensinyalir adanya mata-mata
Inggris di SUAD, bahkan Hario berpendapat bahwa intel musuh
yang dapat masuk di kalangan kita tidak hanya intel di bidang militer
tetapi di segala bidang. Saya percaya pada laporan Panglima lebih-
lebih setelah saya pernah meninjau daerah yang menjadi tanggung
jawab kerjanya. Pantas saja daerah itu rawan karena kepentingan
Inggris dan Jepang terkait di dalamnya. Kepentingan Inggris ber-
kaitan dengan minyak bumi dan Jepang berkaitan dengan minyak
bumi, kayu, dan batubara. Hal ini nyata menurut laporan yang
disampaikan Hario kepada saya.
“Jepang sesudah Perang Dunia I, pernah menggarap suatu
daerah konsesi besar penebangan hutan di Sankulirang-Bontang dan
pernah mempunyai hubungan kerja dengan Belanda untuk
mengeksploitir Tambang Batubara di Kabupaten Berau Kalimantan
Timur yang menjelang pecah Perang Pasifik ditinggalkan oleh
mereka. Saya mempercayai penuh pandangan intelligence Panglima

252 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
Soehario karena saya tahu ia pernah memegang pimpinan Badan
Counter Intelligence KP.V di Jawa Timur pada zaman perang kemer-
dekaan setelah mengalami pertempuran besar melawan tentara
Inggris di Surabaya pada tahun 1945. Pengalaman terakhir ditambah
dengan pendidikan militer di Amerika itulah yang mendorong saya
menunjuk Hario sebagai Panglima KODAM Kalimantan Timur
untuk menghadapi Inggris sebagai musuh lamanya.”
Bung Karno mengangguk-anggukkan kepala dan berkata: “Iya!
Saya pun percaya pada intuisi Panglima Rimba itu. Nalurinya lebih
peka daripada kita. Ia, kata orang Jawa, ‘wong alasan’! Jadi, saya
cuma bisa tegaskan pada saat ini bahwa semua yang kita bicarakan
tadi bersifat rahasia, ‘zelfs je grote toon mag dat niet weten’* (bahkan
jempolan kakimu tidak boleh mengetahuinya.). Mengerti kalian?
Pertemuan selesai, kalian boleh istirahat. Terimakasih!”

1. Konsep militer tentang tugas khusus pasukan “Raiders”


Dayak Kalimantan Timur.
Bung Karno berdiri dan bergerak langsung keluar ruang rapat untuk
pergi ke ruangan dalam dari Istana. Saya masih pergi dahulu ke
tempat saya dapat minum kopi disusul Laksamana Omar Dhani
yang menegur saya untuk bertanya tentang kehidupan suku-suku
Dayak di pedalaman. Ia sebenarnya ingin tahu tentang Kesatuan
Raiders Dayak yang sedang saya bentuk yang ia dengar dari Pak
Nas. Ia bertanya apakah pasukan itu nanti bisa digunakan di Irian
Barat.
Saya senang sekali Omar Dhani mengajukan pertanyaan itu
kepada saya. Saya menjawab bahwa kegunaan ‘Raiders Dayak’
merupakan masalah yang sangat prinsipil yang mungkin tidak
dimengerti oleh orang-orang yang pernah sekolah militer di luar
negeri seperti Jenderal A. Yani dan perwira lainnya yang terlibat
dalam operasi pembebasan Irian Barat. Kecuali Nasution yang telah

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 253

pustaka-indo.blogspot.com
saya beri keterangan secara detail tentang prinsip kegunaan Raiders
Dayak Kalimantan Timur itu.
Laksamana Omar Dhani nampaknya malah lebih penasaran
dan bertanya: “Apa bedanya dengan kesatuan PGT AU? Mereka
juga dilatih terjun payung, bukan?”
Saya menjawab: “Benar, semua juga dilatih terjun payung, PGT,
RPKAD, KKO, bahkan Brimob polisi. Tetapi bukan itu masalah
intinya. Peti-peti amunisi, karung-karung beras, dan lain-lain juga
kami terjunkan dengan parasut dalam suatu operasi. Penerjunan
payung harus dipandang hanya sebagai cara mengirim pasukan atau
barang.”
Omar Dhani tertawa menambah: “Malah Karlinah atau siapa
namanya sukarelawati itu juga terjun payung. Pertanyaan saya ini
betul-betul lho, Mas Hario!”
Saya ikut tertawa lalu berkata: “Saya juga akan menjawab de-
ngan sungguh-sungguh. Begini masalahnya. ‘Raiders Dayak Airborne
Kodam IX Mulawarman’ tidak boleh digunakan untuk tujuan lain
daripada tugas mereka sebenarnya. Kedengarannya memang rumit
tetapi jika diringkas mereka tidak boleh ditugaskan untuk tujuan
lain daripada tugas mereka. Jadi, tidak boleh ditugaskan di Irian
Barat atau menghadapi RMS, DI-TII, dan lain-lain kelompok yang
pada saat ini atau kemudian hari dianggap oleh Pemerintah RI se-
bagai pembangkang, separatis atau lain-lainnya misalnya.”
Omar Dhani kelihatannya mulai menunjukkan perhatian lebih
pada apa yang saya katakan selanjutnya. Mungkin ia merasa bahwa
saya akan mengajukan suatu tesis militer yang baru.
Saya melanjutkan: “Pada waktu saya mengajukan usul kepada
Pak Nas supaya dikeluarkan ‘instruksi khusus’ tentang pendaftaran
pemuda untuk masuk Angkatan Darat di pedalaman Kalimantan,
supaya bisa diterima masuk Angkatan Darat, jika sudah pernah
mengikuti pelajaran Sekolah Dasar tahun ke-5. Ketentuan itu relevan
dengan keadaan nyata di daerah-daerah pedalaman. Karena menurut

254 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
peninjauan saya sendiri bahwa Sekolah Dasar yang diselenggarakan
Mission Katolik atau Protestan di daerah-daerah pedalaman itu
hanya sampai kelas 5. Instruksi baru itu akan memberi kesempatan
kepada anak-anak di pedalaman untuk masuk dalam Angkatan
Darat RI. Kenyataan menunjukkan bahwa anak-anak atau pemuda
yang telah mengikuti pelajaran Sekolah Dasar tahun ke- 5 praktis
umurnya sudah 16 tahun atau lebih. Jika kita masih secara ‘dogmatis’
memegang teguh pada peraturan bahwa yang diterima masuk
menjadi tentara RI hanya pemuda lulusan Sekolah Dasar 7 tahun,
maka tidak seorang pun pemuda Dayak pedalaman yang akan
mendapat kesempatan kapan pun masuk Angkatan Darat RI.
Pak Nas telah meluluskan usul saya itu. Dengan demikian,
Kalimantan Timur dapat mengadakan mobilisasi khusus pemuda
suku Dayak pedalaman untuk mengikuti latihan pasukan Raiders
Dayak.
Dalam latihan itu sebagai instruktur-instruktur kami meng-
gunakan anggota TNI khusus yang pernah ikut gerilya perang kemer-
dekaan. Kami dengan sengaja tidak menggunakan instruktur berasal
dari KNIL dan PETA. Mengapa demikian dapat dimengerti oleh
Pak Nas pada waktu itu.
Saya juga menjelaskan kepada beliau bahwa saya tidak akan
“menerapkan” apa yang telah saya dapatkan dari pendidikan militer
di Amerika Serikat, dalam masalah kesatuan ‘Ranger Airborne’ yang
telah saya pelajari dan ikuti atau special troops yang mereka gunakan
di Perang Korea, dalam pendidikan dan pembentukan Raiders
Dayak. Kami menggunakan kurikulum khusus yang disesuaikan
dengan tugas kesatuan Raiders itu di kemudian hari yaitu pendidikan
tentang sejarah perjuangan kemerdekaan bangsa kita. Sejarah ten-
tang daerah Serawak jajahan Inggris, Sejarah Kalimantan Timur
khusus dari mulainya dimasuki Belanda dan masuknya perusahaan
minyak BPM yang kemudian diganti kedudukannya menjadi SHELL
setelah gerakan ambil alih perusahaan Belanda di Jakarta pada tahun

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 255

pustaka-indo.blogspot.com
1957, tugas mempersatukan suku-suku Dayak yang ada di Kali-
mantan Timur, perbedaan TNI dan tentara KNIL yang dahulu per-
nah dikenal oleh orang tua dan nenek moyang mereka, tentang
Sapta Marga dan sumpah prajurit TNI dan tentu saja tentang Pan-
casila dan sikap menghadapi rakyat Indonesia sendiri.
Dari pihak instruktur kami mengharapkan mereka bersikap
baik terhadap pemuda-pemuda Dayak calon prajurit ini supaya men-
jadi tauladan yang baik. Perkara ‘gerak dan survival’ dalan hutan
rimba, pemuda Dayak tidak perlu diajari mungkin malahan kita
yang harus belajar dari mereka. Tetapi mereka perlu diberi pelajaran
tentang ‘map reading’ dan ‘menggunakan kompas’ supaya mereka
dapat menghubungkan pengetahuan itu dengan kegunaannya
dalam penembakan mortir 81 di lapangan yang sangat tertutup oleh
vegetasi rimba.
Ternyata para instruktur TNI juga dapat belajar banyak dari
pemuda Dayak misalnya mengenai tanaman hutan yang dapat
dipakai untuk berkemah dan yang tidak boleh dipakai dalam ma-
salah itu, berhubungan dengan sifat beracunnya daun-daun atau
getahnya, begitu juga tentang satwa hutan yang bisa dimakan dan
yang tidak boleh dimakan. Para instruktur juga heran tentang
kemampuan orientasi para murid mereka tinggi dalam hutan.
Saya menganjurkan kepada para instruktur supaya mencatat
semua yang mereka peroleh dari para muridnya itu supaya nanti
bisa menjadi buku ‘petunjuk patroli’ dalam hutan rimba Kali-
mantan dan di lain-lain pulau yang ada hutan rimbanya.
Dengan uraian ini menjadi jelas mengapa Raiders Dayak tidak
boleh dipakai untuk keperluan lain. Terutama jika kita tetap sadar
bahwa negara kita adalah negara berkembang yang mempunyai
politik-militer yang khusus sesuai dengan kepribadiannya dan
ideologi Pancasila. Negara kita tidak mempunyai cita-cita untuk
menguasai negara lain seperti negara imperialis-kapitalis. Karena itu
menurut hemat saya negara kita tidak perlu mempunyai kesatuan

256 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
khusus seperti negara adikuasa imperialis seperti ‘special commando
troops’, dan lain-lainnya. Pasukan-pasukan kita semua bisa diberi
latihan khusus dalam daya tempur, penggunaan senjata dan per-
alatan khusus, tetapi tidak perlu mempunyai pasukan yang mem-
punyai kedudukan dan fungsi khusus, dan lebih-lebih diberi nama
khusus. Dengan demikian kita tidak menjalankan diskriminasi di
antara angkatan bersenjata kita. Kita menjaga tetap adanya rasa
kesatuan dalam menjalankan tugas mengingat bahwa TNI asalnya
dari rakyat dan untuk rakyat yang mempunyai hak sama sebagai
warganegara biasa. Hanya dengan memegang teguh prinsip ini kita
akan dapat menjaga persatuan dan kesatuan dalam negara kita sesuai
dengan Pancasila. Kita tidak perlu membentuk pasukan elite dan
juga tidak menginginkan suatu pasukan yang dinamakan pasukan
elite oleh negara lain. Angkatan bersenjata kita berwatak dan bersifat
sesuai dengan sejarah asal usul dalam perjuangan perang kemer-
dekaan tahun 45.
Masuknya bekas KNIL dalam jajaran TNI kita harus dengan
penuh kesadaran tetap dipandang sebagai sesuatu yang telah di-
paksakan oleh pihak Belanda dan sekutunya dahulu dalam proses
berlangsungnya KMB. Dengan berjalannya waktu yang cukup lama,
selama ini mestinya sudah dapat dinetralisir atau diabsorbir oleh
lingkungan nasionalisme-pancasilaisme yang berusaha kita jaga terus
dengan ketat selama proses sosial setelah penyerahan kedaulatan.
Dari hasil perjuangan kaum pejuang nasionalis yang konsekuen dan
konsisten itulah, bergantung hari depan bangsa Indonesia.”
Laksamana Omar Dhani mengangguk-anggukkan kepala seba-
gai tanda bahwa ia mengerti dan menyetujui semua yang saya uraikan
tadi.

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 257

pustaka-indo.blogspot.com
2. Meninjau pimpinan AD yang baru setelah A.H. Nasution
menjadi Pangab
Saya menganggap perlu mengadakan peninjauan mendalam tentang
keadaan SUAD setelah Pak Nas menjadi Pangab dan disibukkan
oleh operasi Trikora atau Pembebasan Irian Barat. Anjuran Letnan
Jenderal A. Yani supaya saya mau berkolusi dengan SHELL saya
anggap merupakan pelanggaran serius terhadap strategi politik Bung
Karno yaitu “Konfrontasi terhadap Malaysia” dan instruksi Pak
Nas pada waktu saya ditugaskan menjadi Panglima Kodam IX. Hal
itu menurut saya merupakan cermin dari jati diri Yani yang tentunya
akan mempengaruhi “decision making” dalam kedudukannya se-
bagai Pangad/KSAD di kemudian hari.
Selain itu saya pernah mengalami kejadian yang sangat aneh
dimana Letnan Jenderal A. Yani tersangkut paut, yang belum sempat
diselesaikan secara militer oleh A. Yani sebagai Pangad/KSAD.
Masalah yang saya singgung itu akan saya jelaskan secara agak
panjang tetapi sepadan mengingat sangat penting permasalahannya
sebagai penjelasan fakta dalam sejarah khusus Angkatan Darat RI
dan sejarah perjuangan bangsa Indonesia pada umumnya. Saya
uraikan hal itu sebagai berikut:
a. Pengalaman saya dengan Letnan Jenderal Achmad Yani setelah
ia menjadi KSAD. Saya belum pernah mengenal Achmad Yani
sebelum ia bertugas di SUAD. Karena itu saya heran ketika pada
perkenalan pertama ia memanggil nama akrab saya ‘Kecik’. Ia
pasti sudah berhubungan dengan teman-teman lama saya. Paling
sedikit, salah seorang dari mereka. Ternyata ia sudah mengontak
teman lama saya MT Haryono yang termasuk kelompok Prapat-
an 10. MT Haryono juga bertempat tinggal di Jl. Prambanan
seperti kami, hanya terpisah oleh satu rumah dari rumah kami.
Ia mungkin sudah bercerita banyak tentang saya kepada Yani.
Kelak saya tahu bahwa yang diceritakan MT Haryono adalah
anekdot-anekdot sewaktu kami tinggal di asrama Prapatan 10

258 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
Jakarta, dengan titik berat cerita tentang kekurangajaran kami
sebagai mahasiswa pada saat itu. Setelah A. Yani menjadi Pa-
ngad/KSAD dan AH Nasution menjadi Pangab di tingkat
Departemen Pertahanan, mulai muncul berbagai isu tentang
diri saya. Isu-isu yang beredar di kalangan elite politik masyarakat
Balikpapan seperti ‘Hario itu orangnya Nasution’ atau ‘orangnya
Yani’. Jelas bahwa hal itu bukan masalah di kalangan rakyat
lapisan bawah. Bagi mereka, ‘saya adalah saya’ yang mereka
kenal baik di dalam kegiatan di bidang pertanian, koperasi, dan
transmigrasi. Menurut analisis Staf 1 Kodam IX, sumber isu-isu
itu adalah dari kalangan perusahaan asing SHELL di Balikpapan.
Pada suatu pertemuan dengan Letnan Jenderal A. Yani, saya
pernah menyinggung tentang insiden kecil yang terjadi di Balik-
papan. Suatu malam ketika saya, dalam konvoi resmi lengkap
dengan voorrijders pulang dari upacara resmi di markas suatu
batalyon, dilanggar secara sengaja oleh sebuah kendaraan yang
disetir oleh orang asing. Para pengawal marah karena merasa
diremehkan. Orang Inggris yang menggunakan kendaraan
‘landrover’ itu kabur dengan kecepatan tinggi. Yani berpendirian
bahwa harus diambil tindakan tehadap pelanggaran seperti itu.
Saya memberi keterangan bahwa Kodam sudah memanggil
Kepala Public Relation SHELL untuk secara resmi diberitahu
tentang peristiwa itu dan menghimbau agar si pelanggar konvoi
melaporkan diri secara sukarela.
Ternyata himbauan tersebut tidak ada gunanya. Tidak ada
yang melaporkan diri dan menyatakan penyesalan. Bagi kami
sendiri peristiwa itu adalah cermin dari sikap SHELL sesung-
guhnya terhadap aparatur kekuasaan pemerintah Indonesia.
Selanjutnya Yani menanyakan langkah apa yang akan kami
ambil mengenai masalah itu. Dalam rapat umum yang
diselenggarakan oleh Front Nasional, saya terangkan peristiwa
itu kepada massa penduduk Balikpapan yang berkumpul di

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 259

pustaka-indo.blogspot.com
lapangan. Kami anggap rapat umum itu sebagai kesempatan
baik untuk menggunakan peristiwa itu sebagai bahan hidup
untuk mendidik rakyat tentang kesadaran nasional dan mening-
katkan nasionalisme bangsa Indonesia. Tidak munculnya orang
Inggris tersebut secara sukarela menghilangkan ilusi tentang
adanya ‘gentleman’ Inggris. Rakyat harus sadar bahwa Inggris
bukan bangsa yang unggul dan mereka harus kita hadapi dengan
menggunakan nilai-nilai bangsa yang sudah merdeka. Sudah
barang tentu sebagai seorang nasionalis Yani menyetujui tin-
dakan saya dalam hal ini.
Masalah penting lain yang pernah saya bicarakan dengan
KASAD Letnan Jenderal A. Yani adalah kemungkinan adanya
sumber-sumber minyak di Kalimantan Timur yang selama ini
belum diketahui oleh pihak Indonesia. Setelah didesas-desuskan
di kalangan politisi di Jakarta tentang adanya kemungkinan
pengambilalihan perusahaan-perusahaan minyak di Indonesia
oleh kaum buruh, maka di Balikpapan mulai tersiar santer di
kalangan pegawai SHELL bahwa sumur-sumur minyak di
Kalimantan Timur akan terkuras habis dalam waktu tidak lama
lagi. Bahwa kehilangan pemasokan minyak mentah dari Kali-
mantan tidak akan mempunyai dampak buruk terhadap eko-
nomi Inggris, karena menurut mereka Inggris sudah menemukan
sumber baru di Laut Utara yang besar sekali dan yang dapat
mengkompensasi kekurangan produksi minyaknya di Indonesia.
Berita itulah yang disiarkan SHELL di Balikpapan pada waktu
itu.
Saya beranggapan bahwa tindakan SHELL itu sebagai ben-
tuk psy war yang bersifat provokatif. Padahal di Balikpapan
tidak ada niat sama sekali dari kaum buruh untuk mengadakan
pengambilalihan SHELL. Saya sebagai ‘Penguasa Perang’ dan
ketua Front Nasional dapat menyatakan hal itu sebagai fakta.

260 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
Tetapi sebagai orang yang pernah mempunyai pengalaman
tentang sifat Inggris sebagai neokolonialis di Surabaya dalam
pertempuran melawan tentara Inggris, saya tidak mempunyai
ilusi sedikitpun tentang watak Inggris dalam membela atau
mencapai tujuan demi kepentingannya. Jadi pernyataan-per-
nyataan yang dilancarkan tentang masalah minyak di Kali-
mantan dengan cara desas-desus itu saya dapat menempatkannya
sebagai bentuk psy war murahan yang harus ditumpas.
Pada waktu saya berkunjung ke Sanga-Sanga saya mende-
ngar dari para penduduk tua setempat bahwa pada tahun 1906
Belanda melakukan percobaan mencari minyak bumi. Tidak
hanya di Sanga-Sanga tetapi juga di Sanggata pada waktu dekat
sesudah itu. Tempat ini terletak tidak jauh ke utara dari Delta
Mahakam. Pada waktu itu saya merasa ada sesuatu yang mendo-
rong saya pergi ke tempat itu. Apakah itu suatu kekuatan magis?
Saya cukup kritis untuk menerangkan pada diri saya sendiri
bahwa sesungguhnya bawah sadar saya yang sedang berbicara.
Pikiran di bawah sadar saya itu digerakkan oleh tulisan seorang
ahli arkeologi Belanda, yang pernah saya baca, tentang batu
prasasti Raja Mulawarman. Prasasti itu menurut tulisan tersebut
sebenarnya ditemukan di suatu daerah dekat muara Sungai
Mahakam, yang dinamakan orang-orang dulu sebagai Samarinda
tua. Prasasti itu dipindahkan oleh pemerintah kolonialis Belanda
dan dinyatakan telah ditemukan di Muarakaman yang letaknya
di hulu Sungai Mahakam.
Pemindahan prasasti oleh kelompok ahli arkeologi Belanda
iu berhubungan dengan rekayasa politik yang dianggap perlu
oleh Belanda untuk kepentingan mencapai tujuannya. Mungkin
untuk memberi landasan bagi upaya mengidentifikasi Kesul-
tanan Kutai dengan Kerajaan Mulawarman pada abad ke-6.
Konon kabarnya pernah ada perselisihan tentang hal itu di ka-
langan ilmuwan arkeologi Belanda.

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 261

pustaka-indo.blogspot.com
Pernah ada keterangan dari para ahli arkeologi Indonesia
yang dimuat dalam sebuah surat kabar di Jakarta bahwa Kesul-
tanan Kutai tidak ada sangkut-pautnya dengan Kerajaan
Mulawarman dalam abad ke-6, atau tidak dapat dipandang
sebagai kelanjutan dari Kerajaan Mulawarman. Tesis ini tentunya
hasil dari penyelidikan ilmiah modern.
Saya sendiri bahkan pernah mendapat keterangan dari
salah seorang konsul kebudayaan Kedutaan Besar India bahwa
Mulawarman itu orang Jawa dan kerajaannya berada di Jawa
Timur.
Mungkin pengalaman ini secara tidak sadar masih berputar-
putar di benak saya dan diproses di bawah sadar saya. Jika pada
zaman dahulu ada orang yang datang dari luar Kalimantan,
mereka pasti mendarat di pantai lebih dahulu sebelum masuk
ke dalam, melalui darat atau sungai. Logis jika mereka memilih
tempat terdekat dari laut, yang bukan rawa, untuk tempat tinggal
sementara. Yang memenuhi syarat itu adalah daerah sekitar
Delta Mahakam di sebelah utara adalah Sanggata dan di sebelah
selatan adalah Samboja. Pada suatu hari saya memutuskan untuk
pergi ke Sanggata. Apakah nama tempat itu ada artinya?
Sanggata dalam bahasa Kawi atau Jawa kuno berarti pertem-
puran atau perkelahian. Apakah tempat itu ada hubungannya
dengan peristiwa hebat pada zaman yang telah silam?
Saya tiba di Sanggata hanya dengan membawa lima orang
prajurit. Komandan Batalyon Letnan Kolonel Sujono (bekas
TRIP), ajudan saya Letnan Satu Rais, Kopral Zakar (sopir
merangkap penembak senapan mesin), pegawai Senior Jawatan
Kehutanan Ernstner, dan dua orang motoris dari dua perahu
motor tempel yang kami gunakan. Sanggata memang meru-
pakan tempat yang serasi sekali untuk mengheningkan cipta,
bersemedi. Alamnya masih utuh. Kami memasuki dengan
perahu panjang, jalur dari sungai kecil. Kami seakan-akan

262 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
memasuki terowongan yang dibentuk oleh pohon-pohon besar
di tepi kiri-kanan hutan belantara, cabang-cabang dengan daun-
daunnya saling bertemu di atas kami. Kami mudik sungai mulai
agak menciut dan tiba di sebuah kampong. Di situ lah kami
menginap di sebuah bangunan kayu yang kelihatannya
memang diberi fungsi sebagai rumah penginapan untuk tamu.
Selama tiga hari tinggal di kampong itu kami bisa berhu-
bungan baik dengan penduduk. Dari kaum tua kampong itu
kami mendapat keterangan sangat penting bahwa sekitar tahun
1910 Belanda pernah melakukan delapan pengeboran percobaan
untuk mencari minyak bumi. Mereka berhasil, semua sumur
mengeluarkan minyak. Minyak menyembur keluar dengan
tekanan yang cukup kuat. Kemudian minyak yang keluar itu
dimasukkan ke dalam tong-tong yang masih dibuat dari kayu
dan dikirim ke Balikpapan. Minyak itu berkualitas baik, langsung
dapat digunakan untuk minyak lampu. Sumur-sumur itu kemu-
dian ditutup dengan semen. Semua orang yang ikut dalam penge-
boran ditekan untuk tutup mulut. Berarti penemuan tersebut
dirahasiakan.
Saya bersama dengan rombongan pergi ke tempat sumur-
sumur yang ditutup itu diantarkan oleh Pak tua penduduk desa
itu dan menyaksikan bahwa sumur-sumur tua pengeboran mi-
nyak bumi itu memang ada.

b. SHELL memiliki jalur hubungan gelap dengan seseorang di


SUAD
Setelah kembali ke Balikpapan saya memberi perintah kepada
Kepala Staf 1 Kodam IX agar menyusun laporan tentang hasil
penyelidikan kami. Sudah lama kami curiga bahwa SHELL
memiliki jalur hubungan gelap dengan seseorang atau kelompok
orang yang bekerja di SUAD. Saya yakin intuisi saya itu benar.
Bukan untuk mengetahui dan menetralisir seluruh jaringan

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 263

pustaka-indo.blogspot.com
intelijen Inggris, yang pasti ada di Indonesia. Untuk bisa tahu
itu semua, tentu saja tidak akan cukup dengan menggunakan
intelijen Kodam IX dan kemampuan saya saja. Upaya saya itu
hanya untuk ketenangan jiwa saya. Bagaimana caranya? Sejak
lama saya telah memikirkan masalah itu. Akhirnya saya sampai
pada pemikiran bahwa saya harus memberi kesempatan kepada
bawah sadar pikiran saya untuk bekerja.
Setelah laporan itu tersusun dengan baik, saya perintahkan
Staf 1 Kodam, dengan cara apapun yang bersifat rahasia untuk
mendapatkan mesin ketik SHELL yang mempunyai ciri khas
yaitu bentuk hurufnya khusus. Mesin ketik itu akan saya
gunakan untuk mengetik ‘Laporan Sanggata’ pada malam hari
dan harus sudah dikembalikan ke tempat semula sebelum jam
kerja hari berikutnya.
Kepala Staf 1 tersebut ternyata berhasil melaksanakan tugas
itu dengan sempurna. Ia bahkan hanya tahu tentang apa yang
ditugaskan kepadanya. Masalah ‘untuk apa’ tugas itu dijalankan
hanya sebagian saja yaitu bahwa saya hanya ingin laporan
diketik dengan huruf-huruf yang bagus. Begitu juga Bintara
Administrasi yang mendapat tugas mengetik laporan itu.
Laporan dikirim ke SUAD dengan kurir seperti biasanya
dilakukan secara rutin, ditujukan kepada Letnan Jenderal A.
Yani sebagai Pangad/KSAD. Beberapa hari kemudian saya
dipanggil per radiogram oleh KSAD. Saya tahu bahwa panggilan
itu berhubungan dengan laporan saya, jadi saya sudah siap
mental menghadapinya.
Pada siang hari saya menghadap. Di dalam ruangan KSAD
hadir Kolonel Taswin (teman lama saya di fakultas kedokteran
zaman Jepang. bekas perwira Divisi Siliwangi simpatisan PSI-
Sjahrir). Apakah kehadiran Taswin itu kebetulan atau memang
diatur sebelumnya, saya tidak tahu. Yang saya tahu adalah bahwa
Taswin mempunyai ‘sexual orientation’ yang sama dengan Yani.

264 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
Ia meninggalkan istri tuanya untuk kawin dengan perempuan
Cina. Yani biasanya menggunakan bahasa Belanda atau bahasa
Jawa di dalam percakapan dengan saya, suatu bentuk keakraban
yang khas. Tanpa basa basi Yani menegur dalam bahasa Jawa:
“Cik, kamu ditunggangi buruh ya?!”
Saya menjawab tenang dengan dialek Surabaya: “Oleh piro?
Kok biso omong ngono?” (Untuk apa? Mengapa bisa berkata
begitu?)
Yani dengan nada setengah membentak: “Laporan itu yang
bikin bukan kamu sendiri. Yang bikin laporan itu buruh SHELL!”
Saya dalam hati puas karena dengan ucapannya itu Yani
menginjak perangkap yang saya telah siapkan. Dengan tetap
tenang saya menjawab: “Kon duwe bukti?” (kamu punya
bukti?”)
Yani membentak lagi: “Ini buktinya! Laporan ini diketik
dengan mesin ketik SHELL. Kamu ternyata goblok! Saya tidak
mengira kamu bisa digunakan oleh buruh. Ini lihat, letternya
lain, khusus miliknya SHELL!”
Yani melemparkan berkas laporan ke atas meja dengan sikap
marah. Saya merasa harus mengimbangi sikapnya. Saya gebrak
meja dengan tangan sambil berkata, juga dengan suara keras:
“Kalau begitu di antara kita ada mata-mata Inggris atau
Belanda! Saya yang memerintahkan perwira Staf 1 Kodam
mencuri mesin ketik itu untuk mengetik laporan itu. Siapa yang
goblok sekarang?!”
Dalam hati saya memuji diri saya sendiri karena taktik kecil
saya berhasil. Yani mendadak kelihatan memucat. Kolonel
Taswin pura-pura tidak tahu apa-apa, tetap duduk diam. Saya
terus saja menyemprot:

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 265

pustaka-indo.blogspot.com
“Ayo kalau tidak percaya! Angkat telepon itu sekarang dan
minta keterangan langsung ke perwira intel saya di Balikpapan.
Siapa yang melapor ia adalah mata-mata!”
Yani setelah menguasai diri kembali berkata: “Sorry Cik…
saya percaya kamu. Saya akan urus ini semua. Hampir saja saya
salah menilai kamu. Semua akan oke, jangan khawatir!”
Sesudah peristiwa itu hubungan saya dengan A. Yani makin
baik. Tetapi dalam hati saya tetap timbul pertanyaan sampai di
mana intelligence asing berhasil menembus organisasi militer
kita? Apa yang baru saja terjadi itu hanya cermin dari suatu
kegiatan besar dan menakutkan, kekuatan dari suatu negara
industri maju bekas kolonialis.
Saya selalu teringat akan peristiwa hilangnya pesawat Ga-
ruda (GIA) dengan seluruh penumpangnya di antaranya ter-
dapat Letnan Kolonel Mochtar, seorang insinyur Belanda dosen
ITB, istri Mayor Mundi dengan bayinya, Kepala Percetakan
Negara Balikpapan (yang sangat banyak membantu Kodam IX).
Pesawat atau sisa-sisanya tidak pernah diketemukan. Saya
seharusnya juga ikut hilang dengan pesawat itu tetapi saya ber-
hasil lolos dari maut karena membatalkan kepergian dengan
pesawat itu. Saya pergi naik mobil ke Surabaya untuk kemudian
dari kota itu dengan pesawat melanjutkan kembali ke Balik-
papan. Letnan Kolonel Mochtar (pernah bergerilya bersama
saya) dan insinyur Belanda itu mempunyai rencana untuk
menyelidiki kemungkinan pengeboran air tawar guna meme-
nuhi keperluan air bersih kota Balikpapan. Rencana itu telah
saya setujui dan kami bertiga akan naik pesawat bersama dari
Jakarta ke Balikpapan.
Pak Nasution yang mengira saya jadi ikut pesawat tersebut
menanyakan hal ini kepada istri saya melalui telepon. Beliau
tentu saja mendapat jawaban yang menyenangkan pada waktu
itu.

266 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
V. Soeharto si Jenderal Baru dari Kodam Diponegoro Jawa
Tengah di Lingkungan SUAD
Saya pernah mendengar untuk pertama kalinya tentang Soeharto
dari Kolonel Soetoyo Wismomihardjo teman saya pada waktu kami
aktif dalam IPRI (Ikatan Perwira Republik Indonesia) sebagai
komisaris pada tahun 1952 sesudah peristiwa 17 Oktober 1952. (lihat
uraian sebelumnya dalam buku ini).
Kolonel Soetoyo pada waktu itu termasuk dalam pimpinan
SSKAD/ SESKOAD (Sekolah Staf dan Komando Angkatan Darat).
Ia menyatakan bahwa ia dan Kolonel Suwarto tidak setuju jika
Soeharto dinyatakan sebagai siswa terbaik di SESKOAD karena
diketahui bahwa Soeharto selalu dibantu oleh asisten-asisten
instruktur yang pernah menjadi anak buahnya untuk mengerjakan
soal-soal mata pelajaran. Karena pernyataannya itulah sempat ada
ketegangan dalam hubungan di antara Soetoyo dan Soeharto. Pada
waktu itu Soetoyo minta pendapat saya tentang hal itu. Saya ber-
pendapat bahwa masalah seperti itu tidak perlu ada tindak lanjutnya
karena menyangkut moral yang sukar diselesaikan secara organi-
satoris. Perihal Soeharto masuk SESKOAD itu sendiri merupakan
akibat dari sesuatu yang terjadi sebelumnya yang ada sangkut
pautnya dengan kelakuan serong Soeharto. Jika masalah itu saja
tidak ada penyelesaian yang jelas, dengan sendirinya masalah lainnya
juga akan tetap buram. Pada waktu itu Soetoyo tertawa dan mengerti
jalan pikiran saya dan di samping itu ia juga mengetahui tentang
penyelundupan besar-besaran yang pernah dilakukan Soeharto
ketika menjadi Pangdam Diponegoro. Soetoyo juga mengerti bahwa
di antara saya dan Suwarto ada hubungan persahabatan lama dari
sebelum proklamasi kemerdekaan. Hubungan antara dua mahasiswa
kelompok Prapatan 10 (sebetulnya tiga orang termasuk Imam
Slamet/Bok).
Kemudian pada waktu Soetoyo menjadi Prokuror Jenderal
Militer dan saya menjadi Pangdam Kalimantan Timur ketika ia

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 267

pustaka-indo.blogspot.com
datang di Balikpapan mengunjungi saya, ia minta pertimbangan
saya tentang masalah korupsi yang ia ketahui dilakukan oleh seorang
milat di Bonn (Jerman Barat) yang kami juga kenal dan A. Yani si
orang baru di SUAD dalam pembelian senjata dan alat militer di
luar negeri. Pada waktu itu saya juga memberikan pendapat yang
esensinya adalah jika ia masih ragu tidak bisa mengatasi ‘kasus’ itu
secara tuntas, lebih baik sementara dideponir saja karena kita masih
menghadapi dua masalah berat yaitu “Konfrontasi dengan Malay-
sia” dan “Pembebasan Irian Barat”. Soetoyo dapat menerima saran
saya itu dan dengan jujur menyatakan bahwa ia menceritakan itu
semua kepada saya hanya dalam rangka janji kami dahulu dalam
IPRI untuk betul-betul memperjuangkan ide revolusi 45 dengan kon-
sekuen. Saya percaya sepenuhnya kepada Soetoyo sebagai seorang
militer dan juga pejuang ‘45.
Pembaca yang budiman, apa yang saya uraikan tersebut di atas
adalah pengalaman Soetoyo dengan Soeharto dan A. Yani. Saya
menceritakan itu semua karena Soetoyo sendiri tidak sempat menulis
atau menceritakan masalah itu. Mengapa demikian, para pembaca
akan mengerti sendiri. Jika tidak mengerti saya akan memberi tahu
bahwa teman saya Soetoyo Wismomihardjo telah menjadi korban
dari G30S pada tahun 1965 pada waktu saya dan keluarga masih
berada di Moskow.
Saya sekarang akan menceritakan pengalaman saya untuk
pertama kalinya yang ada hubungan langsung dengan menjalankan
tugas saya sebagai Pangdam Kalimantan Timur. Waktunya adalah
setelah A.H. Nasution menjadi Pangab dan kedudukannya di SUAD
ditempati oleh A. Yani sebagai Pangad/ KSAD.
Pada waktu itu saya datang di Jakarta untuk melaporkan ‘pro-
gress report’ tentang masalah perkembangan transmigrasi dalam
rangka ‘Konfrontasi dengan Malaysia’. Saya menganggap perlu un-
tuk secara khusus melaporkan hal itu karena saya tahu bahwa A.
Yani belum mengetahui atau belum dapat menempatkan masalah

268 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
transmigrasi di Kalimantan Timur dalam rangka keseluruhan
operasi ‘Konfrontasi’.
Karena Letnan Jenderal A. Yani tidak ada di tempat pada hari
itu saya harus menyampaikan laporan saya itu kepada Soeharto
yang pada waktu itu berada di Staf Komando Kostrad di gedung
lainnya.
Setelah saya memberi hormat secara militer saya duduk
menghadap Soeharto. Ia tidak menunjukkan emosi tertentu dan
mendengarkan laporan verbal resmi saya tanpa menunjukkan gejala
basa basi. Saya juga bersikap tenang karena baru pertama kali ini
saya berhadapan langsung dengan Soeharto. Saya pernah melihat
Soeharto dalam sebuah pertemuan resmi antarkomandan pasukan
di Makassar pada tahun 1950. Pada waktu itu saya sebagai Kepala
Staf Komando Pasukan Maluku Utara dan Sulawesi Utara (KOM-
PAS SUMU) dan ia sebagai Komandan Brigade 10 dari Jawa Tengah.
Alex Kawilarang juga hadir sebagai Komandan Operasi Penumpasan
RMS yang dipimpin oleh Sumoukil.
Saya memberikan berkas laporan saya kepada Soeharto. Lapor-
an yang terdiri atas tiga buku kecil (brosur) yang saya khusus bikin
untuk para transmigran sebagai buku petunjuk tentang kegiatan
para transmigran di Kalimantan Timur. Supaya mereka langsung
bisa memutuskan apa yang mereka harus kerjakan setelah datang
di tempat tinggal baru mereka.
Buku pertama tentang tanah, rakyat asli, dan iklim Kali-
mantan. Buku kedua tentang luas tanah yang diperoleh setiap kepala
keluarga dengan cara khusus mulai menanaminya setelah hutan
rimba dibabat untuk lahan pertanian. Perlunya penanaman ‘orok-
orok’ di bagian sepertiga tanah tersebut. Buku ketiga tentang cara
memberi pupuk kimia pada tanahnya. Cara mengamankan tanam-
annya dari hama celeng dan serangga dan memelihara kesehatan
dirinya dengan obat-obatan yang mereka akan dapatkan dari pos-

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 269

pustaka-indo.blogspot.com
pos kesehatan dan menjaga pola makan sehat yang mengandung
cukup protein dan karbohidrat alami.
Saya mengamati Soeharto melihat brosur-brosur itu secara cepat
tanpa berkata sepatah pun kepada saya. Setelah itu, akhirnya ia
berkata tanpa menunjukkan tanda setuju atau tidak setuju (in-
differently): “Saya dahulu sebagai Panglima tidak pernah bikin
tulisan-tulisan seperti ini. Membuang waktu saja.”
Saya merasa sangat kaget dan heran setelah mendengar reaksi
Soeharto sebagai orang yang mewakili sementara KSAD A. Yani
selama tidak berada di tempat. Secara spontan timbul dalam benak
saya sebagai orang yang pernah menjadi mahasiswa senior kedok-
teran yang sudah belajar tentang psikiatri dan membaca tentang
psikologi dari Sigmund Freud, Adler, Jung, dan tentang eksperimen-
eksperimen oleh para pakar di bidang ilmu itu. Saya harus menem-
patkan kepribadian orang berseragam jenderal yang duduk di depan
saya itu, dalam rangka pengetahuan dalam psikiatri?
Saya mendadak ingat bahwa orang itu baru lulus SESKOAD
dan juga teringat pada apa yang dikatakan Soetoyo kepada saya
beberapa waktu yang lalu tentang masalahnya di dalam ranking
siswa di lembaga pendidikan militer itu.
Sekarang, setelah saya banyak mempelajari filosofi dan banyak
membaca tulisan-tulisan Steven Rose dan Antonio Damasio me-
ngenai memory dan pikiran manusia tentang terbentuk dan asalnya
di dalam proses aktivitas organ otak manusia, saya meninjau kembali
kejadian itu sebagai contoh yang jelas dari anomali berpikir seseorang
dewasa. Soeharto menunjukkan gejala ‘dissociation’ yang serius
dalam menanggapi masalah yang saya ajukan kepadanya.
Tetapi pada waktu itu saya hanya heran mengapa ada seorang
bekas Panglima Kodam Diponegoro sampai hati bicara seperti itu
dengan seorang Panglima Kodam Kalimantan Timur yang harus
melaksanakan tugas ‘konfrontasi’ pemerintah RI. Apa yang tidak
beres sehingga orang itu bertindak seperti itu? Bagaimana ‘Pemikiran

270 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
Militer’ orang seperti dia? Mengingat ia juga pernah mengalami
zaman perjuangan kemerdekaan. Apa yang menyebabkan ucapan-
nya dangkal seperti itu? Apakah karena ia pernah menjadi fusilier
(prajurit biasa yang memegang senapan) KNIL dan Cudanco PETA?
Ataukah ia ‘a priori’ sudah tidak senang kepada saya sebagai orang
Jawa Timur (Arek Surabaya), atau ia menganggap saya sebagai bekas
shodanco atau bundanco PETA yang dengan mudah dapat ia gertak?
Pertanyaan-pertanyaan itu berkecamuk di benak saya pada saat
menghadap Soeharto dalam ruang kerjanya di Markas Kostrad di
Jakarta pada tahun 1963.
Saya otomatis merasa berhadapan dengan seorang ‘pasien’ yang
mempunyai kelainan yang neurobiologis. Hal ini dikarenakan orang
yang duduk di depan saya itu bicara tentang masalah yang sama
sekali tidak ada kaitannya dengan Kodam di bawah kepemimpinan
saya dalam ruang dan waktu. Kodam IX Mulawarman Kalimantan
Timur bertanggung jawab atas daerah yang luasnya satu dan
seperempat kali luasnya Pulau Jawa dan pada waktu itu menghadapi
tugas dalam rangka strategi politik ‘konfrontasi dengan Malaysia’.
Jenderal itu membandingkan tindakan saya sebagai Panglima
Kodam Kalimantan Timur dengan tindakan yang ia pernah atau
tidak pernah lakukan sebagai Panglima Kodam Diponegoro Jawa
Tengah pada kerangka waktu yang berbeda. Ia memandang tindakan
saya membuat brosur petunjuk bagi para transmigran dari Jawa Tengah
dan Jawa Timur sebagai pekerjaan yang ‘hanya membuang waktu’
yang dahulu ia tidak mau lakukan sebagai seorang Panglima. Apakah
yang ia kemukakan itu adalah hasil dari pendidikan SESKOAD yang
ia baru ikuti?
Saya lantas teringat pada apa yang dikatakan Kolonel Soetoyo
kepada saya tentang Jenderal itu yang pernah melakukan penyelun-
dupan besar-besaran di lingkungan Kodam Diponegoro dan ia harus
mempertanggungjawabkan tindakannya tersebut.

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 271

pustaka-indo.blogspot.com
Karena kejadian itulah KSAD Nasution membebastugaskan
Soeharto dari Komando Kodam Diponegoro. Hanya karena inter-
vensi/referensi Gatot Subroto, Soeharto bisa masuk SESKOAD.
Semua perwira tinggi TNI pada waktu itu mengetahui masalah ter-
sebut. Saya sendiri diberi tahu oleh Jenderal Sungkono yang menjadi
Ketua Verifikasi Komisi dalam pemeriksaan masalah penyelundupan
itu. Sungkono kaget setelah mengetahui volume penyelundupan itu
lalu berkewajiban melapor kepada KSAD Nasution.
Saya menganggap tidak ada gunanya menjelaskan kepada
Soeharto tentang transmigrasi yang kami organisasi secara besar-
besaran dalam rangka ‘Konfrontasi terhadap Malaysia’. Toh ia hanya
mewakili Yani jika tidak ada di tempat. Ia tidak mempunyai hak
memberikan perintah-perintah yang prinsipil.
Saya akan sampaikan laporan yang serupa jika Yani sudah kem-
bali, karena saya meragukan apakah Soeharto akan menyampaikan
brosur-brosur itu kepada A. Yani. Karena saya menilai bahwa Soharto
tidak senang dengan fungsinya hanya sebagai ban serep. Ia masih
terus memakai sebagai referensi pemikiran apa yang ia dahulu
lakukan sebagai panglima Kodam Diponegoro. Pada waktu Yani
masih di bawah komandonya sebagai komandan regimen “Banteng
Raiders”. Dengan sendirinya ia merasa dilewati secara tidak adil pada
waktu Bung Karno menempatkan A. Yani sebagai KSAD. Dapat
ditarik kesimpulan bahwa ia tidak senang terhadap Bung Karno. Ia
melupakan tindakannya sendiri sebagai penanggung jawab terjadi-
nya penyelundupan besar-besaran di lingkungan Kodam Dipone-
goro yang ia tidak dapat pungkiri. Gawat jika seorang seperti Soe-
harto memegang jabatan penting dalam militer.
Pada saat itu saya menjadi sangat prihatin terhadap keadaan
di lingkungan SUAD sebagai instansi yang lebih atas dari Kodam-
kodam dan Kodam saya khususnya yang menghadapi langsung luar
negeri yaitu Serawak sebagai bagian timur dari Malaysia proyek
neokolonialisme Inggris. Jika di kalangan SUAD tidak ada kesatuan

272 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
di antara perwira-perwira tingginya yang bekerja di dalamnya
ditambah dengan adanya unsur-unsur jaringan mata-mata Inggris
di dalamnya, pasti hari depan kekuatan militer, khususnya Angkatan
Darat, akan mengalami kerusakan yang sangat serius. Jelas pada
waktu itu di SUAD ada kelompok-kelompok perwira tinggi yang
saling bertentangan. Keadaan internal SUAD yang sangat memba-
hayakan itu ada pengaruhnya terhadap kelompok-kelompok perwira
tinggi di luar SUAD seperti di lingkungan pengurus SESKOAD, di
lingkungan Prokuror Jenderal, di lingkungan Divisi Siliwangi di Jawa
Barat, tetapi yang mempunyai latar belakang yang tidak satu.
Hal yang selalu harus kita ingat adalah aktivitas atas dasar
kemampuan yang besar dan berpengalaman dari intel Amerika dan
Inggris yang “terus-menerus memantau” keadaan militer dan juga
keadaan organisasi kepartaian di ibu kota Indonesia yaitu Jakarta
dan ibu kota-ibu kota provinsi yang penting. Bagaimana dengan
aktivitas intel dari Belanda sebagai bekas penjajah yang paling
mengetahui keadaan dari semua suku di Indonesia dan masih
mempunyai “file lengkap tentang pribadi” tokoh-tokoh politik yang
lama, bekas pamongpraja dan “keturunannya”?
Mereka tentu saja masih melanjutkan pengawasannya dengan
cara lain yang lebih halus dan dengan macam-macam yang baru.
Mereka tetap menjadi “informasi cadangan” bagi intel Inggris dan
Amerika dalam segala cuaca politik dan militer. Mereka dapat me-
nempatkan orang-orang ‘simpatisan lama’ mereka dalam perusa-
haan minyak Inggris dan Amerika dan lain-lain organisasi yang
ada di Indonesia dengan tidak menimbulkan kecurigaan. Tokoh yang
paling mereka awasi adalah Bung Karno karena beliau inilah yang
mereka anggap sebagai “objek terpenting” dari semua politisi di
Indonesia.
Kita sudah meninjau keadaan di SUAD yang mulai mengan-
dung benih-benih perpecahan. Bagaimana keadaannya di instansi
tertinggi Angkatan Laut dan Angkatan Udara? Ternyata di kalangan
Angkatan Udara ada orang baru yang masuk sebagai Panglima yaitu

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 273

pustaka-indo.blogspot.com
Laksamana Omar Dhani. Dilihat dari sudut sejarah perang kemer-
dekaan, Laksamana ini memang ‘orang baru’. Ia tidak berasal dari
salah satu kesatuan pemuda/pelajar pejuang dalam sejarah perang
kemerdekaan di Jawa Tengah yaitu Tentara Pelajar (TP) atau kesatuan
lain-lainnya. Lain halnya dengan para perwira Angkatan Udara yang
menjadi pilot atau ‘ground personnel’ lain-lainnya yang banyak
terdapat di kalangan Staf Umum Angkatan Udara seperti Rusmin,
Mulyono Herlambang, dan lain-lainnya yang merupakan bekas TP.
Laksamana Suryadarma, walaupun bekas opsir KNIL, tetapi sudah
masuk di jajaran Angkatan Udara RI sejak mulai perang kemer-
dekaan.
Dengan penunjukan Omar Dhani sebagai Panglima Angkatan
Udara oleh Bung Karno setelah tengelamnya kapal Torpedo ‘Macan
Tutul’ yang membawa korban Laksamana Jos Sudarso, maka
kesatuan di dalam Staf Umum Angkatan Udara (SUAU) terjadi
kegoncangan walaupun masih tetap secara tertutup. Hal itu bisa
terjadi karena secara historis kalangan atas di Angkatan Udara keba-
nyakan berasal dari kaum ningrat Solo.
Bagaimana keadaan Staf Umum Angkatan Laut (SUAL) pada
waktu itu? Kebetulan di kalangan itu juga baru saja ada pergantian
pimpinan dari Komodor Subyakto ke Komodor Martadinata.
Subyakto berasal dari pendidikan Angkatan Laut Nederland di Den
Helder (Negeri Belanda). Kebetulan juga pergantian Subyakto
disebabkan oleh desakan dari perwira-perwira angkatan laut eselon
bawah dan bekas pejuang perang kemerdekaan (‘ALRI Gunung’)
yang dahulu markasnya di Lawang Jawa Timur dan juga bekas pe-
juang dalam Revolusi Surabaya. Martadinata ternyata “terhinggap”
kesenangan belajar menyetir helikopter seperti A. Yani di Angkatan
Darat yang juga “terhinggap” kesenangan ‘bermain golf‘. Di ka-
langan pimpinan Angkatan Laut juga ada benih perpecahan di
antara perwira tingginya. Contoh, Hartono KKO / Marinir, yang
baru kembali dari Rusia mengikuti pendidikan. Ia merupakan peng-
ikut BungKarno yang agak fanatik.

274 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
Di samping keadaan yang objektif di kalangan pimpinan militer
dari semua angkatan bersenjata, terdapat juga aktivitas elite politik
dari semua partai yang ingin menggunakan kesempatan untuk
meraih tujuannya masing-masing.
Keadaan seperti itu tentunya tidak luput dari pantauan negara-
negara adikuasa melalui intelnya dan mempunyai dampak tertentu
di dalam negeri. Misalnya, helikopter-helikopter tempur yang di-
kuasai Angkatan Laut RI tidak pernah bisa digunakan di daerah
perbatasan di Kalimantan Barat maupun Kalimantan Timur. Sebe-
tulnya pergantian pimpinan tertinggi dari semua unsur angkatan
bersenjata secara simultan itu melanggar prinsip militer yang penting
yaitu “pergantian pimpinan dilakukan dalam keadaan sedang pe-
rang tanpa persiapan matang”. Keadaan “destabilisasi” di tiap ang-
katan tersebut menambah kekacauan yang menyeluruh di bidang
politik dan militer. Pada waktu itu pimpinan partai-partai politik
hanya memusatkan perhatian pada kepentingan diri sendiri masing-
masing. Mereka hanya memikirkan bagaimana caranya menye-
nangkan Bung Karno.
Pada waktu itu saya menghadapi masalah yaitu para trans-
migran memerlukan stok beras. Saya memutuskan pergi ke Jawa
Tengah yang saya pandang sebagai basis asal dari kebanyakan para
transmigran. Saya membawa film dokumentasi 16 mm tentang
operasi transmigrasi di Kalimantan Timur untuk saya perlihatkan
kepada Staf Kodam dan Panglima Kodam Diponegoro pengganti
Soeharto yaitu Jenderal Sarbini yang saya kenal sebelumnya.
Ternyata penunjukan film itu sesuai dengan harapan saya.
Jenderal Sarbini mengerti motivasi saya untuk menjalankan operasi
Transmigrasi dalam rangka operasi “Konfrontasi terhadap Malaysia”
lebih-lebih karena ia tahu bahwa banyak dari para transmigran itu
asalnya dari Jawa Tengah dan khususnya daerah kelahiran Sarbini
sendiri. Ia bersedia membantu saya untuk mengatasi masalah stok
beras. Ia akan mengumpulkan para bupati untuk mengerahkan pe-
ngumpulan beras. Ia kelihatan lebih mantap setelah saya menya-

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 275

pustaka-indo.blogspot.com
takan akan membayar secara tunai harga yang ditentukan oleh rapat
Bupati itu. Tentu saja dengan diskon yang wayar.
Ternyata Bupati Rembang lah yang bersedia memberikan beras
dengan harga terendah. Mereka juga ingin mendapat kesempatan
melihat film “Tangan-Tangan Kotor” yang pada waktu itu sudah
mulai beredar di beberapa kota provinsi. Menurut mereka, film ter-
sebut akan sangat berguna dalam penyuluhan dan propaganda
tentang transmigrasi. Saya menjelaskan bahwa saya hanya bisa men-
jamin terselenggaranya transmigrasi di daerah Komando Kodam
saya yaitu Kodam IX Mulawarman Kalimantan Timur. Di lain-lain
Kodam saya tidak dapat menjamin pelaksanaannya.
Saya merasa puas melihat Sarbini “tidak bersikap” seperti Soe-
harto sebagai bekas Pangdam Jawa Tengah. Dengan demikian
penilaian saya bahwa Soeharto merupakan “pasien” dilihat dari segi
neurobiologis ada benarnya juga.
Pada saat itu saya tiba-tiba sadar, mungkin didorong oleh intuisi
di bawah sadar saya, bahwa apa yang saya alami dan lihat dalam
kenyataan itu semua sebetulnya merupakan pertanda bahwa sudah
mulai akan terjadinya tahap baru dalam sejarah bangsa Indonesia.
Apa persisnya pada saat itu saya belum bisa mengetahuinya. Saya
hanya tahu mulai bermunculan beberapa protagonis baru di pentas
politik dari kalangan militer dan sipil atau kepartaian. Mungkin
dengan gaya baru masing-masing.
Tetapi secara naluri saya sudah memutuskan untuk mulai ber-
hati-hati bertindak, dalam arti bertindak sesudah mempertimbang-
kan secara ilmiah langkah-langkah saya dalam melaksanakan
perjuangan selanjutnya atau dalam menjalankan tugas militer saya
selanjutnya demi kepentingan bangsa Indonesia.
Untuk tidak menyimpang dari tema buku ini dan motivasi
dari menulis buku ini, saya anggap perlu untuk mengadakan “re-
trospeksi sejarah”.
Supaya saya tidak jatuh dalam perangkap egosentrisme pribadi
atau nasional dalam mengajukan kejadian-kejadian dalam sejarah

276 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
bangsa Indonesia selanjutnya, saya tidak melupakan bahwa penulisan
buku ini juga mengandung aspek memberikan informasi yang dapat
dipakai oleh generasi sesudah saya. Seperti yang sudah pernah saya
uraikan dalam buku Pemikiran Militer jilid 1 yaitu tentang penin-
jauan tentang apa yang terjadi di negara tetangga kita yaitu Filipina
pada era yang sama.
Dalam buku ini saya akan mengadakan retrospeksi tentang
keadaan yang menyangkut bidang militer di “Asia Tenggara” dalam
“kerangka waktu” yang sama. Sehubungan dengan tema buku ini
tentunya yang akan saya tinjau adalah hal yang ada kaitannya de-
ngan tema buku ini yaitu masalah di bidang militer.

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 277

pustaka-indo.blogspot.com
278 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
SEBUAH RETROSPEKSI DALAM
5 RANGKA “KONFRONTASI
DENGAN MALAYSIA” DAN
“PEMBEBASAN IRIAN BARAT”

I. Situasi 1950-1964 di Daerah Bekas Jajahan Perancis “French


Indo-China”
Mengingat bahwa buku ini temanya adalah pemikiran militer, maka
saya akan mulai mengadakan penilaian militer terhadap keadaan yang
ada pada periode sejarah itu. Pertama gerakan apa yang akan
dijalankan lawan kita secara terbuka atau tertutup? Maju/ofensif
(menyerang), menghambat gerakan kita atau mundur secara strategis?
Ada strategi baru negara adikuasa yang dinamakan “Intervention
Strategy”. Apakah itu yang akan dilakukan lawan terhadap kita?
Agar supaya mempunyai landasan yang kokoh dalam meninjau
keadaan yang kita hadapi pada waktu itu, kita perlu meninjau dari
sudut militer keadaan di kawasan Asia Tenggara di mana negara kita
juga berada.
Setelah usai Perang Dunia II pada 2 September 1945, Ho Chi
Minh memproklamirkan kemerdekaan DRV (Democratic Republic
of Vietnam), melepaskan diri dari jajahan Perancis. Ho Chi Minh
pada masa tentara Jepang menduduki French Indo-China (Vietnam,
Laos, dan Cambodia) pada tahun 1940-1945 sudah mengadakan
perlawanan bersenjata terhadap Jepang dengan kekuatan massa
rakyat bersenjatanya yang menamakan diri Viet Minh bekerjasama
dengan tentara Amerika.

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 279

pustaka-indo.blogspot.com
Hal ini kedengarannya mungkin aneh bagi para bekas pejuang
kemerdekaan bersenjata kita dan juga elite politik kepartaian In-
donesia. Mereka menganggap tidak mungkin hal itu bisa terjadi. Tetapi
hal itu memang benar terjadi. Asumsi yang salah mereka itu bersumber
pada watak egosentris dan dogmatis yang ada pada mereka sebagai
akibat dari penjajahan Belanda, dan memang proses sejarah rakyat
Vietnam dalam perjuangan kemerdekaannya agak berbeda dari proses
sejarah perjuangan kemerdekaan rakyat Indonesia.
Dalam rangka kerjasama dengan tentara Amerika, Viet Minh
memberi bantuan pada pilot-pilot Amerika yang tertembak jatuh dan
membebaskan seradadu-serdadu Amerika yang telah ditawan oleh
tentara Jepang. Ho Chi Minh juga dikenal di kalangan pimpinan
militer Amerika dalam kerjasamanya dengan OSS (Office of Strategic
Services) badan intel sebelum dibentuk CIA oleh Amerika.
Perancis minta bantuan Amerika Serikat untuk memulihkan
kekuasaannya atas Vietnam. Pada tahun 1946, dengan kapal-kapal
perangnya Amerika mengangkut pasukan-pasukan tentara Perancis
dan mendaratkannya di Hanoi, Hai Phong, Da Nang, Hue dan Saigon
sehingga tentara Perancis dapat menguasai kota-kota itu dan
menggunakannya sebagai Bridge-Head untuk mengadakan operasi
terhadap kekuatan rakyat bersenjata Vietnam di bawah pimpinan
Ho Chi Minh. Tetapi Viet Minh masih bisa mempertahankan daerah
pedesaan di bagian utara Vietnam.
Pada tahun 1951 Partai Lao Dong didirikan oleh kaum Nasionalis
sebagai Persatuan Front Nasional yang berintikan Partai Komunis
Vietnam yang berpusat di Hanoi.
Perang terus berkobar dengan hebatnya antara kesatuan rakyat
bersenjata dan tentara Perancis. Sejarah mencatat bahwa tentara
Perancis menderita kekalahan yang memalukan pada bulan Mei 1954
di Dien Bien Phu.
Dunia internasional ikut campur atas desakan rakyat Perancis
yang sudah capai berperang dan terjadilah perundingan Geneve

280 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
Accorde pada tanggal 8 Mei sampai 21 Juli 1954. Berhasil disetujui
oleh kedua belah pihak Perancis dan Vietnam, dengan disaksikan oleh
beberapa negara Kanada, Polandia, dan India, bahwa DRV akan
menempati wilayah utara garis ke-17 paralel dan tentara Perancis
menempati wilayah selatan garis pemisah itu, supaya dapat dengan
mudah dikirim kembali ke negara Perancis.
Kaisar Bao Dai yang telah turun tahta pada waktu diprokla-
mirkan kemerdekaan Vietnam, masih diakui sebagai kaisar oleh
Vietnam Selatan. Ia kemudian ditekan oleh Amerika supaya
mengangkat Ngo Dinh Diem yang dinilai Nasionalis antiKomunis
sebagai Perdana Menteri Negara Vietnam Selatan.
Pada tahun 1955 diadakan pemilihan umum di Vietnam Selatan
yang diatur supaya Ngo Dinh Diem menang dan dapat menying-
kirkan Bao Dai dari tahta kekaisarannya.
Pada tahun 1961 Amerika mulai memberikan bantuan kepada
Vietnam Selatan karena khawatir negara ini tidak dapat memper-
tahankan diri dari invasi Vietnam Utara yang komunis. Menurut
teori Amerika yang dinamakan “Teori Domino”, jika seluruh Vietnam
bisa dikuasai oleh Komunis Ho Chi Minh, seluruh Asia Tenggara akan
menjadi komunis. Sesuai dengan teori tersebut didirikanlah SEATO
(South East Asia Treaty Organisation) tidak lama setelah terjadi
Kongres Geneve pada tahun 1954 itu. Tujuan organisasi ini analog
dengan NATO di Eropa.
Perang di Vietnam tidak mereda malah semakin menghebat.
Mulai tahun 1965 Amerika Serikat mulai mengirim tentaranya ke
Vietnam Selatan secara massal dengan terang-terangan.

II. Kesimpulan Mengingat Perkembangan Situasi di Kawas-


an Asia Tenggara
Mungkin ada seseorang yang mempunyai orientasi politis yang
cenderung mengatakan bahwa pada periode Perang Indocina I 1945-

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 281

pustaka-indo.blogspot.com
1954 terjadi perang kemerdekaan yang dilakukan rakyat Vietnam
di bawah pimpinan Ho Chi Minh, seperti persis yang dilakukan
rakyat Indonesia. Tetapi opini itu tidak 100 persen benar,karena ada
unsur-unsur yang berbeda. Misalnya, rakyat Vietnam pada tahun
1940 sudah mulai perang melawan Jepang yang mengalahkan
Perancis dan menduduki Vietnam sebagai bagian dari French Indo-
China yang meliputi Vietnam, Laos, dan Cambodia. Pada tahun
1940 itu rakyat Vietnam mulai melawan tentara Jepang dengan
senjata di bawah pimpinan Ho Chi Minh dan bersama tentara
Sekutu atau Amerika
Secara objektif kita dapat menyimpulkan bahwa Nekolim yang
kita (Bung Karno) anggap masih menjadi lawan kita pada saat itu
malah mempunyai politik/strategi yang bersifat agresif yang dapat
dinamakan “Intervention Strategy” menurut terminologi mereka
sendiri.
Sesuai dengan “Teori Domino” dari para tokoh yang menentu-
kan kebijakan pemerintah Amerika, Amerika Serikat berhak bertin-
dak berdasarkan teorinya itu untuk mengamankan Asia Tenggara
dari ancaman kekuasaan komunisme, mengingat perkembangan
di Vietnam dan RRC ditambah dengan kenyataan bahwa Rusia dan
RRC telah memberikan bantuan alat-alat militer dan senjata ringan
dan berat secara besar-besaran kepada DRV (Vietnam Utara) pada
waktu itu.
Itu berarti Indonesia, karena letak geografisnya termasuk Asia
Tenggara, juga termasuk negara yang harus mereka perhitungkan
dalam rangka strategi dan teori subjektif Amerika Serikat, walaupun
Indonesia secara geografis terlepas dari daratan Asia. Lebih-lebih
menurut penilaian mereka, Partai Komunis Indonesia (PKI) sudah
merupakan partai komunis terbesar di antara “negara berkembang”
di luar RRC jika melihat jumlah anggotanya (kuantitatif) di dunia
pada waktu itu.

282 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
Apakah para elite politik dalam partai-partai dan termasuk
duduk dalam Pemerintah di Indonesia menyadari hal itu? Apakah
mereka dalam memikirkan langkah-langkah politis dapat menye-
suaikan dengan keadaan objektif sebagai akibat politik global Ame-
rika, dengan dasar-dasarnya yang bersangkutan?
Ternyata jawaban atas pertanyaan itu tidak sederhana, karena
meliputi kepentingan subjektif yang macam-macam dari elite politik
Indonesia itu sendiri, sebagai individu dan sehubungan dengan
partainya masing-masing.
Sayangnya kaum elite politik masih mempunyai mental attitude
seperti dalam keadaan sebelum dan sesudah Proklamasi Kemer-
dekaan yaitu egosentris dan dogmatis subjektif.
Sepertinya seakan-akan mulai berlangsung “Chaos Theory”
(Henri Poincare) di dalam masalah yang rumit ini. Mengapa saya
mengatakan demikian? Karena keadaan pada permulaan proses
menuju status kemerdekaan bangsa Indonesia, ternyata tetap akan
mempunyai pengaruh yang besar pada proses perkembangan negara
dan bangsa Indonesia selanjutnya.
Pada waktu itu secara naluri saya hanya dapat merasakan bahwa
bahaya besar akan mengancam kehidupan bangsa Indonesia, tetapi
persisnya apa dan bagaimana saya tidak bisa meramalkannya pada
waktu itu.
Kepekaan di bawah sadar saya itu mungkin karena saya selama
sekitar enam tahun berkecimpung di tengah-tengah alam bebas dan
hutan rimba untuk menjalankan tugas saya. Sering saya harus selama
berjam-jam atau berhari-hari di dalam hutan rimba itu pada malam
gelap gulita menunggu supaya dapat meneruskan perjalanan menuju
pos pasukan garis depan yang terpencil di daerah Front perbatasan
dengan Serawak.
Suatu pengalaman yang berbeda sama sekali dari situasi yang
saya hadapi pada zaman gerilya di Jawa Timur di lereng Gunung
Kawi. Hutannya agak mirip tetapi suasananya sangat berbeda. Pada

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 283

pustaka-indo.blogspot.com
waktu gerilya saya masih dapat merasakan relatif dekat dengan istri
dan kedua anak saya serta penduduk desa. Gelapnya malam bisa
mirip, tetapi keadaan segelap-gelapnya malam dan jatuhnya hujan,
saya masih bisa mendengar kokok ayam jago karena dikagetkan
tidurnya dalam kandang milik Pak tani di suatu desa. Saya masih
bisa mendengar suara melankolis kentongan besar dari suatu desa
di kejauhan yang menyentuh kembali memori-memori lama yang
tersimpan dalam sel-sel otak saya.
Dalam kegelapan dan hujan di dalam rimba Kalimantan itu
saya terpaksa menyiagakan penuh naluri saya terhadap ancaman
serangan musuh yang mendadak atau bermeditasi yang tidak tentu
lamanya, tergantung pada kapan cuaca akan mereda yang meng-
izinkan saya melanjutkan perjalanan dengan perahu-perahu menyu-
sur sungai dan anak sungainya.
Dengan terjadinya perubahan suasana yang tajam di dalam
aparat pimpinan Angkatan Darat di SUAD di ibu kota Jakarta pada
waktu itu, saya merasa perlu mengadakan “reorientasi” dalam
menilai situasi di bidang politik-militer.

Reorientasi dalam menilai keadaan


Peninjauan kembali ini harus saya lakukan seobjektif mungkin, saya
harus menilai keadaan lawan dan keadaan kita sendiri secara jujur
dan objektif. Misalnya, apakah pernyataan Amerika bahwa Partai
Komunis Indonesia (PKI) merupakan partai komunis terbesar di
luar partai komunis Cina di antara negara-negara berkembang di
dunia itu adalah sesuai dengan kenyataan?
Apakah pernyataan Amerika itu sesuai dengan kenyataan di
Indonesia? Menurut hemat saya, pernyataan itu hanya merupakan
psy war, karena Amerika tahu PKI sudah lama dimasuki agen-agen
Amerika sendiri secara langsung dan tidak langsung melalui kerja-
sama dengan partai lain, misalnya dengan PSI. Ia tahu bahwa PKI
dalam kenyataannya sudah kropos walaupun jumlah anggotanya

284 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
secara administratif bertambah begitu banyak, tetapi secara kualitatif
Amerika sudah dapat menilai bahwa sebetulnya secara ideologis-
organisatoris PKI sangat lemah dibandingkan dengan partai komu-
nis Kuba, Cina, Vietnam, suatu fakta yang Amerika telah menge-
tahuinya secara praktis. Keadaan intern PKI sebetulnya tercerai berai
karena salah mencernakan isu revisionisme modern (remo) dan
nonremo yang dipersoalkan pada masa itu di dalam tubuh “pim-
pinan” PKI. Pimpinan PKI tidak dapat membedakan masalah partai
komunis yang sudah memegang kekuasaan negara dengan partai
komunis yang belum dapat memegang kekuasaan walaupun jumlah
anggotanya yang jutaan tersebut kelihatan cukup banyak (impresif).
Kelompok pimpinan PKI tidak sadar bahwa partainya hanya bisa
kelihatan besar dalam “bayangan” Bung Karno. Sayangnya Bung
Karno sendiri rupanya juga tidak menyadari kenyataan itu.
Dengan demikian psy war Amerika itu sebetulnya ditujukan
pada rakyat Indonesia khususnya “dunia kepartaian”. Dengan mela-
kukan psy war, Amerika dapat mengacak-acak orientasi dari semua
partai di Indonesia. Suasana ‘rivalitas tajam’ yang tetap masih ada
di antara partai-partai di Indonesia dapat digunakan secara meng-
untungkan dalam bidang politik luar negeri Amerika.
Yang hebat adalah bahwa pimpinan PKI sendiri telah masuk
dalam perangkap itu dan percaya atas gambaran “kebesarannya”
yang diberikan oleh Amerika. Di samping itu pimpinan TNI khu-
susnya Angkatan Darat, juga termasuk golongan yang “percaya”
pada gambaran palsu itu. Yang paling payah adalah bahwa Presiden
Soekarno sendiri juga termakan oleh psy war tersebut.
Keadaan psikologis itu tentu saja mempengaruhi ‘decision
making’ kaum politisi termasuk pimpinan PKI dan juga Bung Karno
pada saat itu.
Dalam rapat-rapat pimpinan Angkatan Darat dengan para
panglima Kodam, saya dapat menyimpulkan bahwa ada di antara
panglima-panglima Kodam yang kritis terhadap langkah-langkah

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 285

pustaka-indo.blogspot.com
Bung Karno di bidang politik. Hal itu dapat dipandang sebagai
cermin dari suasana yang ada di dalam masyarakat pada masa itu
di bidang kepartaian, bahwa masih ada sementara partai yang diam-
diam kritis terhadap kebijakan Bung Karno yang dikenal sebagai
‘Nasakom’. Diketahui bahwa Bung Karno pada akhir tahun dua
puluhan sudah bicara tentang idenya itu. Tetapi pada waktu itu
rakyat belum merdeka dan yang dihadapi bersama-sama oleh partai-
partai tersebut adalah kolonialis Belanda. “Ide Nasakom” pada
waktu itu dapat dijalankan sebagai “political sloganeering” atau
anjuran untuk bersatu menghadapi pemerintah kolonial Belanda,
khusus untuk Nederlandsch Indie (Hindia Belanda).
Tetapi jika setelah Indonesia merdeka slogan itu masih terus-
menerus diteriak-teriakkan akan mempunyai dampak lain yang lebih
luas dalam dunia internasional. Negara kapitalis maupun negara
sosialis/komunis tidak akan tertarik. Karena secara ilmiah mereka
tidak dapat menerima sebagai masalah landasan politik yang meng-
untungkan.
Jadi setelah merdeka sebetulnya “ide Nasakom” tidak perlu
ditonjolkan secara khusus dalam rangka propaganda yang ditujukan
ke dalam negeri dan luar negeri. Sebab, dalam praktek, beberapa
negara di dunia praktis sudah menjalankan nasakom sebagai refleksi/
konsekuensi adanya demokrasi di dalam negara-negara itu, partai
atau kelompok-kelompok komunis bisa ada dalam negara-ngara itu
seperti di Nederland sendiri, Inggris, Belgia dan bahkan di Amerika,
dan lain-lainnya.
Sebagai Panglima, Ketua Front Nasional, dan penguasa perang
saya mempunyai kesempatan untuk mempelajari kualitas semua
partai yang ada di daerah Kodam saya melalui kelompok pimpinan
mereka. Walaupun kita harus mengakui bahwa partai-partai di Kali-
mantan Timur hanya sebagian kecil saja dari induk-induknya yang
ada di Jawa, namun saya mendapat gambaran yang agak menyeluruh
tentang partai-partai itu melalui laporan yang mereka berikan kepada

286 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
saya tentang jalannya rapat-rapat tahunan/rapim mereka yang di-
adakan di Jakarta dan aktivitas mereka dalam rangka Front Nasional
Kalimantan Timur yang nyata. Saya tidak pernah menonjolkan “ide
Nasakom” sebagai alat untuk membentuk dan menjalankan
kegiatan kolektif demi kepentingan penduduk Kalimantan Timur
yang nyata. Saya hanya tahu bahwa semua pekerjaan yang meng-
untungkan rakyat Kalimantan Timur harus dilaksanakan dan
didukung secara kolektif dan semua hal yang merugikan rakyat seperti
korupsi harus diberantas bersama tanpa diskriminasi. Bahkan
seorang gubernur dapat diadili karena melakukan tindak korupsi
dan melalui sidang di pengadilan di Jakarta bisa divonis 5 tahun
penjara. Dengan menceritakan hal ini saya tidak bermaksud menge-
cilkan masalahnya tetapi menunjukkan bahwa tindakan kami harus
disesuaikan dengan situasi dan kondisi yang ada dengan memakai
cara yang semudah mungkin.
Dengan demikian saya dapat mengambil kesimpulan bahwa
semua pimpinan partai pada waktu itu berlomba-lomba memberi-
kan “lip service” dalam masalah politik pada umumnya dan yang
pada waktu itu merupakan topik seperti “Ganyang Malaysia” dan
“Mengembalikan Irian Barat di pangkuan Ibu Pertiwi Indonesia”
dan dalam masalah hubungan antarpartai mereka masih terperosok
dalam masalah persaingan antarpartai.
Menurut saya hal itu disebabkan oleh perubahan kondisi di
tingkat pimpinan SUAD. Saya memutuskan untuk mempercepat
pelaksanaan strategi pembangunan saya di bidang transmigrasi,
‘Nation Building’ dalam skala kecil, pembuatan front line air strips
dan landing pads untuk helikopter dan pesawat ringan di daerah
operasi Kodam saya. Saya merasa akan mendapat tugas baru dan
harus meninggalkan Kalimantan Timur. Saya juga ingin memper-
cepat memberikan bibit unggul jagung, bibit lamtoro dan cabe
kepada orang-orang Jawa bekas Romusha yang dibawa Jepang dahulu
di pulau-pulau kecil terpencil di laut sebelah timur kabupaten

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 287

pustaka-indo.blogspot.com
Bulungan dan Berau dan lain-lain bibit kepada para transmigran di
dataran tinggi Melak Barong-Tongkok dan para transmigran pionir/
pilihan/sukarelawan (path finders) jika memakai terminologi
Airborne di Tabang dan di hulu Sugai Wahau (anak sungai yang
sangat panjang dari Sungai Mahakam) yang dinamakan Dataran
Tinggi Kong Kemol yang menurut ‘teori pribadi’ paleo-antropologi
saya, pada zaman prasejarah pernah ditempati oleh kelompok Homo
erectus pertama.* (Lihat novel saya Badak Terakhir).
Sebelum meninggalkan Kalimantan Timur, saya wajib mening-
galkan sesuatu yang dapat dipakai dan berguna dalam jangka pan-
jang untuk rakyat asli di pedalaman di hulu kiham-kiham/rapids
dan para transmigran yang berjumlah ribuan di Kodam saya yang
pada waktu itu masih berada di daerah-daerah di hilir kiham-kiham
Sungai Mahakam.
Mudah-mudahan organisasi-organisasi yang telah saya bentuk
bersama dengan Front Nasional seperti Pos-pos Kesehatan dengan
dokter sukarelawan di kabupaten-kabupaten dan kecamatan-
kecamatan, Koperasi Nelayan air tawar di daerah Sungai Mahakam,
unit-unit Koperasi Transmigrasi di beberapa tempat Transmigrasi,
Sekolah Koperasi di Samarinda, sekolah menengah teknik di Melak,
sekolah dasar di beberapa desa dengan guru-guru sukarelawan dari
Jawa di hulu Sungai Mahakam (antara lain di Muara Pahu) dan
Sungai Kayan, Komite Pemberian Beasiswa kepada siswa-siswa
terpandai di kabupaten-kabupaten. Kabupaten Pasir yang baru yang
telah dibangun dengan rumah Bupati dan kantor-kantornya, ba-
ngunan-bangunan untuk kantor Kabupaten Pedalaman di Melak-
Barong-Tongkok dan lapangan terbang ‘landing strips’ di Melak
dan ‘helipads’ di beberapa tempat, Long nawan, Long Bayem,
kampong Malinau di daerah Sesayap dan tentunya asrama TNI di
beberapa tempat dapat tetap berfungsi setelah pemindahan saya
nanti.

288 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
Yang paling saya harapkan adalah tetap berjalannya semangat
gotong royong yang telah terbentuk secara spontan dalam rangka
Front Nasional Kalimantan Timur selama itu.
Semua kegiatan membangun yang saya uraikan tersebut meru-
pakan bagian integral dari pemikiran militer saya yang telah men-
dapat persetujuan dan dukungan dari KSAD Jenderal A.H. Nasution
dalam rangka tugas konfrontasi dengan Malaysia, sebelum beliau
menjadi Pangab dan pindah di KOTI di Kementerian Pertahanan.

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 289

pustaka-indo.blogspot.com
290 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
6 PERGANTIAN PIMPINAN
DALAM STAF UMUM
ANGKATAN DARAT (SUAD)

I. Pengaruh Karakter Perorangan Pimpinan kepada Orga-


nisme Kemiliteran suatu Negara
Kekuatan dan kualitas tentara/organisasi militer suatu negara diten-
tukan secara mendasar oleh kekuatan ekonomi negara itu. Pelaksa-
naan politik-militer negara sangat dipengaruhi oleh kualitas dari
kelompok pimpinan, kekuatan total dari kekuatan pengendalian
sistem militernya, yang terdiri atas panglima-panglima angkatan
darat, laut, udara, dan lain-lainnya. Hal itu harus merupakan pencer-
minan dari doktrin: satu atau tidak dapat dipisah-pisahkan kegiatan
politik dan kegiatan militer suatu negara. Kedua masalah itu selalu
dalam keadaan dynamic equilibrium (keseimbangan yang dinamis).
Dengan sendirinya hal itu harus juga dicerminkan dalam pe-
mikiran militer dan diplomasi politik negara Indonesia. Pada waktu
itu negara Indonesia sedang menghadapi dua masalah yaitu “Kon-
frontasi terhadap Malaysia” dan “Mengembalikan Irian Barat ke
pangkuan Ibu Pertiwi”. Kegiatan di bidang sipil dan militer sedang
dijalankan untuk mencapai kedua tujuan strategis itu.
Tentang situasi umum di Theater of War dimana operasi militer
kita berjalan telah saya uraikan dalam bab sebelumnya.
Bagi A.H. Nasution sebagai KSAD dan saya sebagai Panglima
Kodam IX Mulawarman Kalimantan Timur pada waktu itu tidak

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 291

pustaka-indo.blogspot.com
ada masalah dalam melaksanakan tugas “konfrontasi” tersebut.
Semua berjalan sesuai dengan pengertian yang ada pada KSAD yang
dipimpin Jenderal A.H. Nasution dan Kodam yang saya pimpin.
Semua tindakan pelaksanaan dalam rangka tugas tersebut yang telah
saya jalankan atau konsep operasi yang saya ajukan untuk waktu
yang akan datang dapat disetujui dan didukung oleh KSAD Nasu-
tion. (lihat bab-bab sebelumnya).
Setelah ada pergantian pimpinan di SUAD yang membawa
perubahan suasana di kalangan SUAD, keadaan seluruhnya akan
berubah secara mendasar tetapi mungkin tidak kelihatan (terpen-
dam) pada tahap permulaannya. Sifat proses perubahan yang ter-
tutup itu justru lebih berbahaya. Perubahan pada keadaan di dalam
tubuh organisme militer kita akan memicu juga reaksi yang bersifat
terpendam dari lawan eksternal yang tetap memantau selama itu
situasi negara kita terus-menerus.
Sebaiknya saya menjelaskan tesis saya ini secara lebih terperinci:
Antara A. Yani dan Soeharto yang baru masuk di kalangan SUAD
ada kesenjangan yang telah saya uraikan sebelumnya. Tetapi di
samping kesenjangan itu terdapat kesamaan dalam kepribadian dua
perwira tinggi yang berasal dari Jawa Tengah tersebut. Seperti yang
telah saya uraikan sebelumnya, sumber kesenjangan itu adalah
masalah kedudukan mereka di dalam PETA pada zaman Jepang
dan kemudian pada zaman Republik. Soeharto merasa sejak dahulu
kedudukannya lebih tinggi daripada kedudukan A. Yani. Karena
itu ia merasa diperlakukan tidak adil dan dilangkahi setelah A. Yani
dijadikan KSAD dan ia hanya menjadi Komandan Kesatuan Ca-
dangan Umum Angkatan Darat (CADUAD) yang sebetulnya meru-
pakan “Scelet-organisation” (Organisasi Kerangka), artinya pasu-
kan/kesatuannya tidak terpusat dalam suatu unit dan lokasinya
masih terpencar di beberapa Kodam. Praktis Soeharto hanya mem-
punyai kelompok perwira menengah yang berada dalam sebuah
markas dengan detasemennya. Hanya jika ada keadaan ‘operasionil

292 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
darurat’ yang memerlukan kesatuan tambahan, baru CADUAD
dapat dikerahkan dengan mengumpulkan kesatuan/pasukannya
yang terpencar-pencar tersebut. CADUAD langsung di bawah KSAD
dan hanya dapat dikerahkan oleh Pangad. Hal inilah yang menimbul-
kan sakit hati pada Soeharto terhadap A. Yani, A.H. Nasution, dan
Bung Karno. Soeharto sendiri lupa bahwa itu semua adalah akibat
dari “penyelundupan besar-besaran” yang terjadi ketika Kodam
Diponegoro di bawah komandonya.
Saya telah menjelaskan dalam prakata saya dalam buku Pemi-
kiran Militer jilid 1 bahwa saya akan memakai pendekatan“holistik”
dalam menulis tema buku ini. Apa yang saya tulis tentang sifat
pribadi-pribadi dalam buku ini adalah hanya suatu konsekuensi dari
cara pendekatan saya itu. Saya berharap para pembaca dapat
memakluminya.
Dalam memakai cara ilmiah itu dengan sendirinya sebagai
konsekuensinya saya juga harus menggunakan “reductionism” seba-
gai metodologi.
Tentang pengalaman saya dalam hubungan kerja dengan A.
Yani dan Soeharto telah saya uraikan di atas. Dalam rangka menu-
naikan tugas pada waktu itu saya menganggap sangat perlu meninjau
secara mendalam fenomena kepribadian yang ditunjukkan kedua
perwira tinggi itu dalam hubungan kerja, kepada saya.
Dalam bab lain sebelumnya saya sedikit banyak sudah menjelas-
kan tentang pikiran saya sehubungan dengan kepribadian A. Yani.
Tentang adanya kesamaan dalam cara berpikir dua perwira
tinggi (Soeharto dan A. Yani) itu saya hubungkan dengan anjuran
A. Yani supaya saya mau “berkolusi” dengan SHELL demi kepen-
tingan pribadi saya, yang pada hakikatnya adalah pemikiran yang
mengutamakan kepentingan pribadi dalam melaksanakan tugas
militer, yang bersifat sama dengan penyelundupan besar-besaran
yang dilakukan oleh Soeharto. Menurut naluri saya, kesamaan
berpikir dua jenderal itu akan menimbulkan bencana besar atau

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 293

pustaka-indo.blogspot.com
mempengaruhi “decission making” dalam menjalankan tugas
militer mereka berdua dan akan terjadi kerjasama berdasarkan
kepentingan pribadi mereka.
Saya merasa bahwa gejala ini harus ditinjau lebih mendalam
secara ilmiah. Jadi harus dilihat dari segi beberapa ilmu pengatahuan.
Pada kedua jenderal itu karakter mereka terbentuk dalam
sejarah hidup mereka. Kebetulan sejarah pribadinya masing-masing
(individual history) menunjukkan persamaan. Mereka berdua pernah
hidup di kalangan KNIL dan PETA dan kelahiran mereka juga di
daerah yang sama. A. Yani pernah disekolahkan oleh seorang Be-
landa yang hidup di kalangan KNIL dan Soeharto malah pernah
menjadi fuselier dalam KNIL. Jadi mereka pernah merasakan bahwa
hidup mereka ada hubungan erat fungsional dengan Belanda.
Mereka tidak mempunyai perasaan dalam sanubarinya yang bersifat
negatif terhadap Belanda. Asal usul sosial mereka juga sama.
Mengingat itu semua dapat kita pahami bahwa pada suatu saat
di antara mereka bisa terdapat kerjasama menjalankan peran dalam
rangka tugas militer. Yang menjadi faktor dorongan untuk bisa ada-
nya kerjasama itu adalah dasar konsep pribadi mereka yaitu meme-
nuhi kebutuhan material kepentingan pribadi mereka seperti yang
telah mereka praktekkan dalam bentuk “korupsi” tertentu.* (Lihat
kembali keterangan Kolonel Soetoyo sebagai Prokurur Jenderal
kepada saya.)
MT Haryono pernah mengunjungi saya di Balikpapan. Ia me-
ngatakan bahwa kedatangannya adalah atas perintah A. Yani untuk
menyampaikan pesan supaya saya “tidak terlalu keras” terhadap
SHELL. Karena anak-anak saya banyak dan akan memerlukan
sekolah di luar negeri, SHELL bisa membantu saya dalam masalah
itu.
Saya sangat heran bahwa teman lama saya itu membawa pesan
A. Yani, karena A. Yani pernah menyatakan pendapatnya itu kepada
saya pada sebuah pertemuan di Jakarta beberapa waktu yang lalu.

294 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
Setelah mendengarkan keheranan saya, MT Haryono juga menjadi
ikut heran. Kami berdua saling mengenal sejak mahasiswa di sekolah
kedokteran tinggi di Jakarta. Ia juga bertempat tinggal di dalam
rumah yang hanya dipisahkan oleh satu rumah dari rumah yang
saya huni di Jalan Prambanan no. 12 Jakarta. Ia sependapat dengan
saya bahwa penyampaian pesan kepada saya untuk kedua kalinya
itu disengaja oleh A. Yani, tetapi untuk tujuan apa?
Saya dan MT Haryono adalah mahasiswa kedokteran yang bisa
berpikir secara objektif dan dapat melihat suatu masalah dari sudut
psikologi atau psikiatri. Apa tujuan A. Yani bertindak seaneh itu?
Apakah ia ingin memastikan bahwa jawaban saya masih sama
terhadap usulnya itu? Jika itu jawabannya, dapat ditarik kesimpulan
bahwa A. Yani memang sudah ada “komitmen tertentu dengan pihak
SHELL”.
Pada waktu itu saya menganggap perlu menjelaskan pendapat
saya kepada MT Haryono: “Yan (panggilan akrab Haryono), saya
sebagai Panglima mempunyai tugas yang saya nilai sebagai ‘tugas
perang’ dalam rangka “konfrontasi”. Sebagai Panglima, tentu saja,
saya mendapat tugas dari KSAD yang pada tahun 1959 adalah
Jenderal A.H. Nasution. A. Yani belum muncul di SUAD. Jenderal
Nasution inilah yang memberi beberapa garis instruksi pelaksanaan
tugas kepada saya dalam bahasa Belanda “uitvoerings-voorschriften”
(petunjuk pelaksanaan) yang mengandung penegasan bahwa saya
harus bersikap zakelijk/korekt terhadap SHELL, tidak menyangkut
kepentingan pribadi. Yan, saya mengerti Pak Nas memberikan
instruksi resmi itu mengingat Panglima Hartoyo yang saya gantikan
mempunyai hubungan yang menguntungkan dirinya sendiri sepe-
nuhnya kepada SHELL dalam kebutuhan hidup sehari-hari misalnya
makanan impor kalengan, minuman alkohol yang mahal-mahal,
bahan pakaian, perabotan rumah tangga dan lain-lain. Pak Nas tahu
bahwa saya secara ‘kategoris’ tidak mau berhubungan akrab dengan
Inggris karena saya pernah berperang mati-matian dengan tentara

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 295

pustaka-indo.blogspot.com
Inggris di Surabaya pada bulan-bulan Oktober, November, Desember
1945, yang kamu juga tahu. Yan, sikap saya kepada SHELL yang
saya anggap sebagai ‘agency Inggris’ dalam rangka perang rahasia
kita sekarang, tidak bisa saya katakan keras atau lunak. Sikap saya
hanya sesuai dengan kondisi perang ini.
Haryono mendengarkan saya dengan penuh perhatian lalu ber-
tanya: “Cik siapa nama panglima yang kamu ganti itu?”
Saya menjawab: “Hartoyo. Ia perwira dari Divisi Diponegoro,
bekas PETA. Apa kamu kenal?”
Haryono berkata: “Aku tidak kenal, tapi pasti Yani kenal orang
itu. Yani kan juga bekas PETA.”
Saya melanjutkan: “Saya mengerti ada kelompok-kelompok
orang dalam masyarakat Balikpapan/Kalimantan Timur yang belum
mengerti sepenuhnya sebagai orang yang merdeka, dan masih bisa
dipengaruhi oleh Inggris karena mereka masih mempunyai ikatan
kolonial lama dengan perusahaan minyak BPM/SHELL. Mereka inilah
yang melansir berita bahwa sikap saya terlalu keras terhadap Inggris.
Yan, saya hanya mengambil tindakan terhadap SHELL jika pihaknya
merugikan rakyat, misalnya tidak mau membayar harga lahan yang
mereka gunakan untuk kepentingan pembangunan pipa minyak
sepanjang 300 km, atau memperlakukan seorang pekerja tidak adil
atau memecatnya, misalnya karena merokok di area yang ada tulisan
di papan “dilarang merokok”, tetapi seorang “pegawai” Inggris “tidak
ditegur” yang dengan tenang secara demonstratif merokok di area
yang sama itu. Hal-hal yang nampaknya remeh tetapi mempunyai
arti yang dalam yaitu menyentuh pride (harga diri) dari orang yang
merasa sudah merdeka. Tidak hanya masalah seperti itu saja yang
dilaporkan kepada Kodam. Masih ada beberapa yang kelihatannya
remeh atau kecil di mata pimpinan SHELL. Misalnya tuntutan supaya
para pekerja di kompleks yang luas di luar gedung-gedung perkantoran
mendapat nasi bungkus setiap orang untuk makan siang dan

296 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
diperbolehkan minum air dari kran yang ada di wilayah itu. Tuntutan
yang sepele seperti itu pernah ditolak oleh pengurus SHELL.”
Haryono bertanya: “Cik, mengapa si buruh tidak mengajukan
tuntutan kepada polisi tetapi kepada Kodam?”
Saya menjelaskan: “Yan, para buruh atau pekerja itu tahu bahwa
aparat kepolisian, kejaksaan dan kepamongprajaan sudah secara
historis tunduk dan tidak berani bertindak terhadap orang Inggris
atau Belanda sejak dulu yang ada hubungannya dengan perusahaan
minyak BPM / SHELL.
“Yan, kamu tentunya mengerti bahwa tidak hanya di Indonesia
perusahaan minyak raksasa seperti SHELL bertindak sewenang-wenang
terhadap rakyat di negara berkembang seperti di Amerika Latin.
Khususnya di Kalimantan Timur, Kompleks Perusahaan minyak
SHELL dan BPM dahulu seperti “negara dalam negara” pada zaman
kolonial Belanda. Pada zaman itu seorang asing (Belanda atau Inggris)
yang berfungsi tinggi dalam BPM, kabarnya pernah memerintah
dengan telepon di tengah malam seorang kepala polisi yang seorang
Jawa untuk menembak anjing-anjing kampung yang menggonggong
di tengah malam dan membuatnya tidak bisa tidur nyenyak. Peng-
hinaan seperti itu dan lain-lain tindakan yang menyakiti hati rakyat
perlu kita tertibkan dalam rangka kegiatan Nation-Building kita
sekarang. Yan, kamu sudah kenal lama saya dan mengenal kepribadian
saya. Kita pernah bersama-sama melawan Jepang sewaktu kita
digunduli secara paksa karena merasa itu sebagai penghinaan. Prinsip
itu yang saya pakai sekarang dalam membela rakyat mumpung saya
bisa ‘bermain’ sebagai Panglima, Yan!”
Haryono teman saya diam lalu berkata: “Cik, saya betul-betul
mengerti karaktermu sebagai teman saya dan sebagai pejuang. Saya
akui bahwa kamu mempunyai lebih banyak pengalaman dalam
pertempuran daripada saya yang langsung dijadikan liaison officer
oleh Sjahrir sebagai perdana menteri dahulu sejak kita mulai menga-
dakan perundingan dengan Sekutu dan Belanda, karena itu saya

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 297

pustaka-indo.blogspot.com
tidak mempunyai pengalaman di medan pertempuran hingga
sekarang. Jadi kamu bisa memaklumi jika saya mungkin kurang
mengerti tentang jalan pikiran seorang militer seperti kamu yang saya
menilai juga mempunyai ciri kepribadian yang agak lain jika saya
bandingkan dengan Yani yang juga seorang militer. Tetapi setelah saya
mendengarkan kamu tadi saya sebagai bekas mahasiswa kedokteran
seperti kamu, harus mengakui bahwa ada perbedaan yang esensial
antara cara berpikirmu dengan pemikiran Yani dalam melaksanakan
tugas militer kalian. Mungkin karena kamu berasal dari seorang
intelektual pejuang bersenjata yang independent, sedangkan saya juga
merasa sebagai pejuang intelektual tetapi yang terlalu dini telah
menggabungkan diri pada kelompok politiknya Bung Kecil atau Sjahrir.
Saya sebetulnya iri kepada kamu Cik, kamu tetap bisa mem-
pertahankan ‘kebebasanmu’, sebagai scientist yang menjadi seorang
militer. Kamu tetap teman saya, saya tidak akan melupakan itu.”
Saya agak terharu dan anehnya, menerima kata-kata Haryono
itu sebagai suatu ucapan perpisahan pada waktu itu.

II. Psiko-analitis terhadap Kepribadian Letnan Jenderal


A. Yani dan Mayor Jenderal Soeharto
Sesuai dengan tema tulisan dalam buku ini yaitu tentang pemikiran
militer sepanjang masa bangsa Indonesia dalam ruang dan waktu
(in space and time) saya menganggap perlu melakukan psiko-analitis
tersebut dalam subbab 6 ini.
Bagaimana pemikiran militer A. Yani pada saat itu? Untuk
menjawab pertanyaan itu secara ilmiah saya harus meninjau ‘mental
attitude’ Jenderal A. Yani pada saat itu. Hal itu tentu saja hubungan-
nya dengan apa yang telah saya ceritakan di atas yaitu jalan pikiran-
nya yang analog dengan Soeharto yaitu menggunakan posisinya di
dalam masyarakat, khususnya lingkungan kemiliteran untuk me-

298 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
ngejar kepentingan pribadi mereka masing-masing dengan menjalan-
kan korupsi.
Dalam masalah Soeharto terbukti jelas dengan penyelundupan
besar-besaran di Semarang, dan dalam masalah A. Yani dengan
manipulasinya dalam pembelian senjata dan alat-alat militer di Eropa
berdasarkan keterangan dari Brigadir Jenderal Soetoyo sebagai
Prokurur jenderal militer dan menganjurkan saya sebagai Panglima
di bawah komandonya untuk berkolusi dengan Perusahaan Minyak
raksasa asing SHELL untuk kepentingan pribadi saya. Dalam ma-
salah yang ada hubungan dengan diri saya, jika saya memenuhi anjur-
annya itu, saya harus melanggar isi perintah Jenderal Nasution pada
waktu ia menugaskan saya menjadi Panglima Kodam dalam rangka
perang rahasia yang terkenal sebagai “Konfrontasi terhadap Malaysia”.
Dalam rangka operasi perang ini dilihat dari sudut militer, SHELL
pada hakikatnya harus dipandang sebagai “agency Inggris,” dan
dengan sendirinya harus mendapat perlakuan tertentu sesuai dengan
determinasi itu.
Masalah “mental attitude” kedua jenderal itu yang tidak dapat
kita pandang terlepas dari histori perorangan mereka masing-masing
dan “environmental context” yang kebetulan praktis sama dalam
masalah kedua orang itu.
Mengingat itu semua dapat dengan wajar disimpulkan bahwa
mereka berdua dapat bekerjasama dalam suatu proyek untuk menca-
pai keuntungan pribadi mereka masing-masing dalam waktu yang
akan datang.
MT Haryono dan saya mempunyai pendapat sama tentang
adanya hubungan antara pribadi A. Yani dan perusahaan minyak
raksasa SHELL. (Lihat dialog kami berdua sebelumnya).
Sebagai fakta yang bisa mendukung kecocokan asumsi itu, saya
akan menceritakan peristiwa yang terjadi tidak lama kemudian
setelah pertemuan saya dengan MT Haryono di Balikpapan.

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 299

pustaka-indo.blogspot.com
Tidak disangka-sangka pada suatu hari seorang Inggris bernama
Holliday yang menjabat sebagai “Personnel Manager” SHELL minta
izin menemui saya di kediaman saya. Izin diberikan dan kami berdua
bertemu dan mengadakan pembicaraan.
Holliday orangnya ramah, ia menjelaskan bahwa ia datang
untuk membicarakan masalah penting. Ia memberikan suatu
dokumen yang tertulis nama-nama kandidat untuk menjabat sebagai
“General Manager” instalasi SHELL yang berada di Kalimantan
Timur.
Secara cepat saya membaca isi dukumen itu. Yang menarik
perhatian saya adalah daftar nama calon pejabat, beberapa nama
orang Indonesia tercantum dalam daftar itu.
Saya berpikir secara kilat, lalu dengan tenang saya bertanya
dalam bahasa Inggris: “Mr. Holliday, apa maksudmu memperlihat-
kan dokumen ini kepada saya?”
Orang Inggris itu nampaknya agak nervous menjawab:
“Jenderal, saya menghadap dan memperlihatkan dokumen ini untuk
mendapat persetujuan dari Jenderal tentang calon-calon General
Manager, yang kami ajukan menurut ranking yang kami susun ini.
Seperti Jenderal bisa melihat, nama Mr. Besar kami tempatkan paling
atas. Mohon persetujuan Jenderal atau barangkali Jenderal mengu-
sulkan nama lain, itupun kami akan menyetujuinya, Jenderal.”
Saya sebetulnya sangat heran tetapi saya tidak menunjukkan
emosi saya itu kepada orang Inggris yang duduk di depan saya. De-
ngan tenang saya berkata: “Mr. Holliday, mengapa harus saya yang
memutuskan?”
Holliday nampak kaget, diam sejenak lalu berkata dengan suara
yang kedengarannya agak gugup: “Sir… Jenderal, kami minta perse-
tujuan karena Jenderal menjabat sebagai Komisaris Urusan Permi-
nyakan Daerah Kalimantan di Kementerian Pertambangan dan
Energi. Jenderal telah diangkat oleh bapak Menteri Pertambangan
dan Energi yaitu bapak Menteri Chairul Saleh, menurut pengetahuan

300 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
kami. Karena itu saya menghadap Jenderal. Maafkan saya Jenderal
jika saya kedengarannya tidak sopan.”
Pada saat itu sebetulnya saya agak kaget, tetapi lalu saya ingat
bahwa orang Inggris itu benar. Saya memang diangkat pada tahun
1961 oleh Menteri Chairul Saleh sebagai Komisaris Perminyakan
untuk Daerah Kalimantan, seperti juga MT Haryono diangkat
sebagai Komisaris Perminyakan untuk Daerah Sumatera.
Ah…. mengapa saya lupa mempunyai kedudukan itu. Saya kira
teman saya Haryono tidak melupakan hal itu dan mungkin karena
kedudukannya itu, dimanfaatkan oleh A. Yani untuk tujuan tertentu.
Pada saat itu saya sadar bahwa saya pernah memutuskan lebih baik
tidak menggunakan kedudukan tambahan saya itu, karena sebagai
penguasa perang pemegang SOB dan Panglima sudah bisa mencakup
kewenangan kompetensi Komisaris Perminyakan itu bila perlu. Saya
tidak mau serakah dalam bidang kekuasaan.
Masalahnya lain untuk Haryono, ia bukan Panglima atau
Penguasa Perang atau pemegang SOB. Saya berpikir secepat kilat
untuk bisa menanggapi masalah yang diajukan orang Inggris itu.
Saya dengan tenang menjawab: “OK, Mr. Holliday, saya akan
terangkan pendapat saya mengenai masalah ini. Nama yang ada di
daftar calon menempati urutan nomor satu itu, Mr. Besar, saya kenal
orangnya, ia orang baik. Saya sebagai Komisaris Perminyakan pada
prinsipnya tidak mau mencampuri kebijakan personel SHELL.
Terserah sepenuhnya pada SHELL siapa yang dipilih untuk menem-
pati posisi penting sebagai General Manager. Jika tindakan orang
itu sebagai warganegara Indonesia merugikan kepentingan rakyat
kami dan mengganggu ketertiban umum negara Indonesia, saya
akan turun tangan. Hal itu sesuai dengan kedudukan saya sebagai
Panglima, penguasa perang dan pemegang SOB, bisa juga sebagai
Ketua Front Nasional. Pengertian ini secara terbuka saya berikan
kepadamu sebagai Personnel Manager SHELL. Jadi, laksanakan saja
konsep personnel SHELL dalam batas-batas yang saya terangkan

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 301

pustaka-indo.blogspot.com
tadi. Sebagai pejabat pemerintah Indonesia seperti warganegara
lainnya, saya senang jika fossil energy yang ada di dalam tanah dapat
dikeluarkan seoptimal mungkin sehingga kebutuhan rakyat
Indonesia terpenuhi. Masalah eksplorasi untuk mencapai produksi
minyak tanah dengan produk sampingannya adalah kewajiban
SHELL sebagai perusahaan minyak besar yang terikat kontrak
tertentu dengan negara Indonesia. Selama semua itu berjalan lancar
tanpa dicampuri tindakan-tindakan subversif yang dapat menggang-
gu keamanan dan ketertiban umum (destabilize) dalam negara
Indonesia, saya tidak akan mencampuri. Tetapi saya tidak akan ragu
jika terjadi pelanggaran dalam peraturan bermain (game-rules) dija-
lankan pihak SHELL atau siapa saja. Semua akan beres dan terkendali
jika kalian pegang teguh garis-garis yang saya ajukan tadi.”
Kelihatannya Mr. Holliday heran dan terpesona. Ia diam seje-
nak lalu berkata: “Jenderal, saya tercengang tetapi mengerti dan setuju
betul semua yang dikatakan Jenderal. Saya akan melanjutkan ke
direksi apa yang dikatakan Jenderal, lebih baik jika saya katakan
“standpoint” Jenderal dalam masalah yang saya ajukan itu. Saya
mengucapkan terimakasih mendapat kesempatan bisa bertemu dan
berbicara dengan Jenderal, dan dengan demikian saya meminta diri.
Banyak Terimakasih!”
Nampak jelas sikap Mr. Holliday selain ramah seperti pada
permulaan terlihat adanya pencerminan dari rasa respek tertentu
dalam sikapnya pada waktu ia pamit pulang.
Kesimpulan apa yang dapat saya tarik dari kejadian itu?
Dalam masalah ini saya harus menggunakan pendekatan secara
bottom-up maupun top-down, melihat kompleksnya masalah yang
saya hadapi ini.
Tidak lama setelah diskusi saya dengan Holliday, seorang dokter
medis dari SHELL minta bertemu dengan saya di rumah saya. Orang
itu adalah dr. Houston ditemani istrinya, dengan demikian saya
mengerti bahwa kunjungannya bersifat ‘informal’. Tetapi saya juga

302 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
mengerti walaupun kunjungan itu tidak resmi, namun pasti
sepengetahuan General Managernya bahkan atas perintahnya.
Untuk apa? Saya menyimpulkan bahwa kunjungan itu ada hubung-
annya dengan misi Mr. Holliday. Mungkin untuk lebih menjelaskan
interpretasi pihak SHELL tentang standpoint diskusi saya dengan
Holliday supaya tidak ada salah pengertian.
Dr. Houston dan istrinya nampak memang intellegent halus dan
simpatik. Ia dalam pembukaan pembicaraannya langsung menge-
nalkan diri sebagai seorang Skotlandia. Istrinya menembahkan bahwa
orang Skotlandia berbeda sama sekali dengan orang Inggris. Lily, istri
saya, langsung menanggapi bahwa ia mengerti masalah itu dari
membaca buku sejarah dan beberapa novel historis yang ditulis oleh
atau tentang orang-orang Skotlandia. Mrs. Houston nampaknya
senang dan saya kira ia juga sekaligus dapat menarik kesimpulan bahwa
istri saya termasuk golongan intelegensia. Mungkin itu juga maksud
Lily dengan secara langsung memasuki pembicaraan kami. Suaminya
mengatakan selanjutnya bahwa bangsa Skotlandia berbeda dalam
banyak hal dibandingkan dengan orang Inggris, termasuk bentuk
dan rupa. Orang Skotlandia mempunyai patriotisme tinggi dan istrinya
menambahkan dengan bergurau bahwa orang Skotlandia kelihatan
lebih gagah dan jantan daripada lelaki Inggris, itu bisa diteliti dalam
sejarah.
Kami berdua menyambut ucapan itu dengan tawa sopan. Dr.
Houston dengan serius berkata bahwa ia tahu bahwa kami berdua
berasal dari kota Surabaya dan menambahkan bahwa orang
Surabaya terkenal semangat patriotismenya dan revolusionernya,
sejarah pun membuktikan itu.
Dr. Houston selanjutnya mengatakan: “Saya seratus persen bisa
mengerti tindakan Jenderal Soehario sebagai panglima selama ini.
Sebagai patriot yang baik ia tidak dapat bertindak lain, saya betul-
betul mengerti. Walaupun dalam tindakannya Jenderal seakan-akan
harus “tremple on me” (menginjak-injak kami). Tetapi itu tidak bisa

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 303

pustaka-indo.blogspot.com
lain, Jenderal harus menjalankan kewajibannya dan saya tidak
merasa keberatan.”
Dalam pertemuan itu dr. Houston juga berkata bahwa ia merasa
lebih enak berbicara dengan seorang jenderal yang sebetulnya juga
seorang dokter medis. Saya menanggapi kata-katanya itu dengan
mengatakan bahwa saya antara lain berfungsi sebagai dokter hanya
dalam gerilya dan sesudah itu tidak berpraktek lagi.
Ia tetap menekankan bahwa justru kegiatan saya sebagai dokter
dalam gerilya itu membuktikan semangat saya yang sungguh sebagai
seorang dokter yang tetap mempunyai rasa kemanusiaan dalam
keadaan yang sangat kritis dengan banyak handicapnya.”
Tiba-tiba pada waktu itu saya ingat tulisan dalam buku berjudul
What Happened in Java, yang penulisnya adalah seorang tentara
Inggris yaitu Mayor R.B Houston, yang mengisahkan pertempuran
besar di kota Surabaya, ia menyatakan ‘The Indonesians were only
driven out Sourabaya after tremendous artillery and naval bombar-
dement and 21 days of severe fighting’. Apakah si penulis buku itu
ada hubungan keluarga dengan dr. Houston?
Suatu kebetulan yang dapat dikatakan aneh jika pikiran saya
itu memang benar.
Dengan kunjungan dr. Houston itu, pihak SHELL ingin menje-
laskan bahwa mereka dapat mengerti pendirian saya dan mulai me-
ngerti bahwa prasangka mereka selama itu terhadap saya ternyata
salah. Baru sekarang tahu bahwa motif dari semua tindakan saya
bukan untuk kepentingan pribadi saya. Bukan untuk menempatkan
orang pilihan saya di dalam struktur perusahaan SHELL. Siapa yang
memberikan sugesti itu kepada mereka tentunya seorang Indonesia
yang bukan orang sembarangan. Orang itu menjalankan gerakan
itu tentunya dengan perhitungan tertentu. Nama Mr. Besar di dalam
urutan pertama dalam daftar calon General Manager SHELL di
Balikpapan bukan merupakan suatu kebetulan. Mr. Besar itu adalah
mertua MT Haryono. Dapat disimpulkan bahwa orang yang

304 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
mengajukan nama itu pasti simpatisan dari Partai Sosialis Indonesia
dan juga ingin memperalat MT Haryono teman saya itu.
Pada waktu itu saya merasa bahwa kejadian tersebut memper-
kuat pengertian saya bahwa perang rahasia mempunyai aspek yang
luas dan rumit. Kodam saya sesuai dengan letaknya dan adanya
pengeboran minyak bumi yang sedang dikerjakan oleh perusahaan
asing yang kebetulan dikuasai oleh kapital Belanda dan Inggris,
tentunya mendapat prioritas perhatian dari lawan kita.
Seperti yang telah saya uraikan di atas tentang mulai adanya
‘wabah’ untuk membabat Tropical Rain Forest di Kalimantan dan
Sumatera. Kebetulan saya tahu bahwa di Sumatera pada tahun awal
lima puluhan sudah diberikan kapital dan izin pembabatan dan
pengelolaan hutan oleh Sumitro (PSI) sebagai Menteri Perekono-
mian Indonesia kepada teman saya bekas mahasiswa kedokteran
yang kemudian menjadi perwira Divisi Siliwangi Daan Yahya dan
mayor Sitanala bekas KNIL untuk mengelola hutan.
Telah saya uraikan di atas bahwa saya mempunyai pendirian
dan konsep resmi tertulis mengenai hutan rimba tentang cara meng-
gunakan dan pemotongan hutan secara teratur supaya tidak merusak
“bioekologi” kehutanan di Kalimantan Timur yang telah diketahui
dan disetujui oleh KSAD A.H. Nasution pada waktu itu. Saya
mengetahui pada saat itu juga bahwa Inggris di Serawak dan Sabah
(North British Borneo) mempunyai kebijakan yang sangat ketat
mengenai pelestarian hutan di kedua daerah itu. Inggris mendirikan
Reservasi Hutan justru di daerah perbatasan yang menempel dengan
daerah perbatasan kita dan mereka dapat menjaga kelestarian daerah
itu dengan ketat yang dilanjutkan setelah pembentukan Malaysia.
Kita justru mulai merencanakan pembabatan hutan secara
besar-besaran dan mulai membagi-bagi HPH kepada pejabat sipil
dan militer.
Tentang hal ini telah saya uraikan pada salah satu bab sebelum-
nya, dan sudah saya rasakan bahwa masalah pembabatan hutan ini

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 305

pustaka-indo.blogspot.com
akan mempunyai akibat negatif terhadap perkembangan negara
Indonesia, bahkan juga ikut mempengaruhi keadaan yang sifatnya
sangat kompleks di bidang politik-sosial-ekonomi sampai bidang
meteorologi dan lain-lainnya dalam skala global seperti yang telah
terjadi di Amerika Latin dan Afrika.
Khususnya di tanahair, masalah pembabatan/pengrusakan
hutan ini akan menimbulkan munculnya korupsi di kalangan atas
birokrasi sipil dan militer. Keadaan yang akan dapat digunakan oleh
‘korporasi internasional’ untuk mengadakan invasi ekonomi pada
negara Indonesia dan akan memicu permulaan korupsi skala besar
yang akan sukar diberantas yang akhirnya akan merusak semua
sendi kehidupan rakyat kita. Pada saat itu dengan sendirinya saya
sadar bahwa perubahan inisial pada pimpinan SUAD akan juga
menyangkut Kodam saya dan dengan sendirinya juga saya sebagai
panglima yang menjalankan konsep politik-milter “konfrontasi”
yang pada hakikatnya tidak akan dijalankan oleh pimpinan baru
di level SUAD itu.

III. Dampak Pergantian Pimpinan SUAD pada Konsep


Militer Kodam IX Mulawarman Kalimantan Timur
dalam Melaksanakan “Konfrontasi”
Seperti yang pernah saya jelaskan di atas, pendirian dan sikap A.
Yani terhadap SHELL yang harus dipandang sebagai suatu agency
dari Inggris berdasarkan pemikiran militer dalam rangka strategi-
politik “Konfrontasi terhadap Malaysia”, dengan sendirinya juga
akan mempengaruhi jalannya pelaksanaan tugas saya sebagai
Panglima.
Sudah pasti saya akan ditarik dari kancah perang Kalimantan
Timur. Saya menarik kesimpulan itu secara objektif berdasarkan
fenomena-fenomena yang telah terjadi sehubungan dengan inter-
relasi saya dengan A. Yani, tetapi juga ada hubungannya dengan
masalah merebaknya ‘wabah kayu’. Selama saya masih memegang

306 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
kekuasaan di Kalimantan Timur, orang-orang yang ingin mendapat
HPK (Hak Pengelola Kehutanan) segan mulai membabat hutan di
Kalimantan Timur. Karena saya telah menjelaskan secara tertulis
tentang teknik dan cara membuka hutan TRF (Tropical Rain Forest)
supaya tidak memusnahkan kekayaan alam itu (Lihat uraian saya
tentang hal itu sebelumnya). Penduduk asli Kalimantan yang ter-
kenal sebagai orang Dayak tidak pernah melanggar garis-garis yang
ditetapkan oleh nenek moyangnya dalam masalah itu. Dari penga-
laman suku Dayak dan literatur internasional tentang TRF dan saya
lengkapi dengan penalaran saya sendiri, saya telah menyusun
petunjuk itu yang disetujui oleh KSAD AH. Nasution dan dapat
dimengerti oleh Jawatan Kehutanan Kalimantan Timur yang tentu-
nya juga sudah melaporkannya kepada Kementerian Kehutanan
Pusat di Jakarta.
Sebagai ilustrasi tentang seriusnya masalah itu saya ajukan
kejadian yang saya alami dalam rangka masalah itu. Setelah Mashuri
(bekas TP Solo) mendengar bahwa saya kemungkinan akan pergi
dari Kalimantan Timur, ia mengajak Soegiarto (bekas TP Solo) ke
rumah saya di Jalan Prambanan 12 Jakarta. Saya kenal mereka ber-
dua dengan baik sejak permulaan TP didirikan pada tahun 1946.
Saya kemudian selalu dihubungi oleh anggota bekas TP Jawa Tengah
karena dalam zaman perjuangan kami selalu berhubungan karena
saya dapat membantu mereka dengan amunisi senapan M95, Arisaka,
mortir 4cm, dan alat peledak yang asalnya dari gudang amunisi
dan eksplosif di bawah tanah Batuporon di Madura yang dapat
kami bawa secara besar-besaran semasa revolusi Surabaya 1945, antara
lain ke Kediri, Blitar, Madiun* (Lihat tentang kerjasama CI dan TP
di bab-bab sebelumnya).
Mashuri (kemudian menjadi menteri pada masa Orde Baru)
dan Soegiarto (anggota MPR pada masa Orde Baru) pada pertemuan
itu mengatakan bahwa ia datang untuk keperluan teman-teman bekas
TP. Ia ingin supaya saya mumpung masih jadi Panglima, memberi

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 307

pustaka-indo.blogspot.com
izin mereka mengelola hutan di Kalimantan Timur atau dengan
kata lain memberi mereka HPH. Saya tanpa ragu menjawab bahwa
sebaiknya mereka minta langsung kepada Menteri Kehutanan yang
mereka juga kenal.
Pada waktu itu saya menjawab: “Kebijakan saya selama itu
adalah bahwa saya sebagai panglima tidak berkompeten memberi-
kan izin HPH kepada siapa pun. Tapi saya akan membantu jika
kalian datang di Kalimantan Timur untuk usaha di bidang perka-
yuan dalam masalah menunjuk orang-orang penduduk asli yang
sudah mengerjakan usaha dalam perkayuan. Misalnya menjalankan
penggergajian membuat papan untuk membangun rumah dan
membuat bantalan rel kereta api dan sirap dari kayu Ulin. Pekerjaan
itu sudah berjalan secara tradisional. Jika kalian mau mengerjakan
itu dengan cara teknis yang lebih maju, akan sangat saya dukung
dan hargai karena itu cocok dan dapat berintegrasi dengan rencana
kita dalam membangun “masyarakat baru tanpa penyakit-penyakit
lama” oleh para transmigran dari Jawa yang ada di sana. Mengenai
mendapatkan HPH, saya tetap anjurkan supaya berhubungan saja
langsung dengan Menteri Kehutanan.”
Pada waktu itu Mashuri berkata dengan nada tinggi dan logat
Solo: “Wah, Mas Cik iku piye! Saya mengerti idealnya Mas Cik, saya
sudah melihat Film “Tangan-tangan Kotor”. Tetapi jika dengan surat
izin Mas Cik kan lebh cepat dan bisa berjalan segera. Jika kita berdua
harus melewati Kementerian Kehutanan kita sudah kalah kedahu-
luan oleh Yani dan Jenderal-jenderal lainnya yang minta HPH kepada
Menteri Kehutanan.”
Saya kaget tetapi tidak heran mendengar apa yang diucapkan
Mashuri. Dengan tenang saya berkata: “Apakah Yani mengajukan
permintaan HPH? Kalian jangan mengarang lho.”
Giarto menyeletuk dengan sarkasme: “Lho piye Mas Cik iki!
(Lho bagaimana Mas Cik ini!), kita sudah mendengar lama bahwa

308 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
orang-orang itu merencanakan usaha perkayuan. Mosok Mas Cik
biso diapusi. Jarene Mas Cik “Interlele” (Katanya Mas Cik intel).”
Saya, mau tidak mau, tertawa, mereka ikut tertawa.
Kejadian itu tidak dapat saya lupakan. Sayangnya teman saya
berdua itu telah tiada. Kejadian-kejadian yang lain yang juga lucu
pada tahun 1953 pada “Kongres TP di Salatiga” muncul dalam
memori saya pada saat menulis ini.* (Lihat Memoar Hario Kecik I)
Pada sekitar waktu itu saya telah diberi tahu oleh bekas anggota
Counter Intelligence Djawa Timur bahwa Soemitro pernah
mengajaknya masuk PT yang akan didirikan oleh Soemitro cs, yang
akan bergerak di bidang kehutanan. Kejadian-kejadian itu menambah
rasa keprihatinan saya. Nafsu untuk membabat hutan itu akan men-
jadi bencana yang pasti terjadi. Bencana itu akan merupakan bencana
alam sepert yang terjadi di Amazon Amerika Latin dan di samping
itu akan merupakan bencana berupa arus ketidakkeadilan dan
perusakan mental rakyat yang baru saja merdeka dan akan memuncul-
kan segelintir manusia super kaya di dalam negara berkembang seperti
negara kita yang akan menjadi ujung tombak kapitalis internasional.
Semua itu akan mempunyai efek merusak masyarakat Indonesia dalam
jangka panjang. Ini hanya merupakan firasat bawah sadar saya pada
waktu itu.
Pada akhir bulan Desember 1964 saya mendapat perintah
menghadap KSAD Letnan Jenderal A. Yani. Saya sudah menduga
apa urgensinya panggilan itu. Saya harus menghadap A. Yani di
rumah pribadinya, dengan demikian saya merasa bahwa ia ingin
bicara dengan saya dalam suasana pribadi. Dugaan saya benar, setelah
bicara basa basi akhirnya ia berkata bahwa waktu saya bertugas di
Kalimantan Timur sebagai Panglima Kodam cukup lama yaitu enam
tahun terhitung dari awal tahun 1959 sampai Januari tahun 1965.
“Waktu yang termasuk paling lama dibandingkan dengan tugas
lain-lain panglima di Jawa dan Sumatra selama ini,” ujar A. Yani
dengan suara yang kedengarannya penuh pengertian.

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 309

pustaka-indo.blogspot.com
Saya diam lalu mengajukan dengan tenang: “Tentang lamanya
waktu tugas, saya mengerti bahwa hal itu tidak dapat dipisahkan
dengan kondisi dan luasnya medan operasi dan sifat tugas yang
saya secara konkret harus hadapi selama itu. Tetapi saya tidak keberat-
an jika kamu berpendapat saya harus mendapat tugas lain. Itu ma-
salahnya, bukan?”
Semua pembicaraan itu kami lakukan dengan memakai bahasa
Jawa, A. Yani bicara dalam bahasa Jawa Tengah dan saya dengan
bahasa Jawa Surabaya. Suasana keakraban agaknya tercapai, tetapi
nada dasarnya naluri saya merasakan lain. “Ritmenya seperti goyang-
nya kepala ular berbisa Cobra”.
Kelihatan dari ekspresi wajah A. Yani bahwa pernyataan saya
tanpa basa-basi itu telah membuatnya sangat lega. Ia berkata: “Cik
kamu bisa pilih, menjadi deputy saya atau bertugas sekolah militer
tinggi di luar negeri. Saya serahkan putusan seluruhnya kepadamu.”
Setelah berpikir sebentar saya berkata: “Saya sudah pernah
sekolah militer di Amerika. Tentu saja saya tidak akan ke sana lagi,
saya mengerti itu.”
“Benar, tidak ke Amerika Serikat tetapi ke Rusia, jika kamu
bersedia tentunya. Baru-baru ini Rusia secara resmi menyatakan
bersedia menerima seorang Jenderal Indonesia untuk bisa belajar di
War College mereka. Bukan di sekolah Staf dan Komando Angkatan
Darat seperti yang sudah-sudah. Jadi kamu dapat kuliah-kuliah dalam
rangka War bukan Battle. Karena itu juga namanya War College
Suworov di Moskow yang terkenal dimana kepala-kepala Staf Ten-
tara negara-negara Pakta Warsawa belajar. Katanya Suworov itu
nama Jenderal Rusia yang tersohor, pernah mengalahkan Napoleon
di Perang Borodino.
Saya bilang kepada mereka bahwa jika saya mengirim seorang
Mayor Jenderal Angkatan Darat yang pernah menjadi Panglima di
Kalimantan, saya minta supaya tidak dimasukkan ke dalam asrama
biasa seperti yang sudah-sudah. Jenderal, saya dan keluarga harus

310 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
dapat tinggal dalam flat yang layak dihuni satu keluarga terdiri atas
orangtua dan lima orang anak. Ia harus dapat mobil lengkap dengan
sopirnya yang berdinas 24 jam. Hanya jika permintaan itu dipenuhi
saya akan tugaskan seorang Jenderal Angkatan Darat untuk belajar
di War College itu. Bagaimana Cik? Apa keputusanmu? Menjadi
Deputy saya atau kuliah di War College di Rusia dengan kondisi
yang saya terangkan tadi?”
Saya merasa harus menunjukkan ketegasan dalam mengambil
keputusan atas tawaran A. Yani itu. Berdasarkan pemikiran itu saya
berkata dengan tenang: “Saya siap belajar di War College Rusia. Tadi
saya sudah mendengar bahwa keluarga bisa ikut, bahwa kami akan
mendapat flat, mobil dengan sopirnya, tetapi saya kira perlu dipikir-
kan bahwa semua itu setelah dipenuhi memerlukan pengeluaran
dana, keperluan istri dan lima anak saya, dana management tempat
tinggal dan lain-lainnya yang dapat dimengerti. Dengan kata lain,
saya masih memerlukan dana tambahan, tidak cukup dengan $350
AS seperti yang sudah pernah saya dapatkan pada waktu saya bertu-
gas belajar di Amerika.”
A. Yani tersenyum dan berkata: “Cik, semua itu akan diurus
dan saya mendengar bahwa Perdana Menteri Y. Leimena telah memu-
tuskan akan memberikan status resmi sebagai “Minister Counselor”
kepadamu, katanya karena jasa-jasamu dalam menjalankan tugas
“Konfrontasi”, dengan sendirinya kamu akan mendapat gaji yang
besarnya mendekati Duta Besar RI di Moskow. Lihat saja nanti.
Cik, kita berdua akan menghadap Bung Karno untuk secara resmi
menyatakan keputusan kita.”
Hal itu terjadi. Kami berdua menghadap Bung Karno di Istana
Negara. A. Yani melaporkan dengan tegas: “Bapak Presiden, saya
telah memilih Jenderal Hario untuk pergi berkuliah di War College
Suworov di Moskow berdasarkan pertimbangan bahwa ia pernah
menyelesaikan tugas belajar di Amerika dengan sangat memuaskan
karena sekaligus menyelesaikan tugas itu dengan mendapat dua

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 311

pustaka-indo.blogspot.com
diploma/sertifikat Komandan Divisi dan Ranger Airborne. Hario
dasar pendidikannya adalah Universiter Fakultas Kedokteran, ia
mengerti bahasa Inggris, Jerman, dan Perancis di samping bahasa
Belanda. Di bidang militer, Hario pernah mengalami pertempuran
besar dengan tentara Inggris di Revolusi Surabaya pada tahun 1945.
Seperti Bapak Presiden juga mengetahui, ia pernah menjadi Kepala
Staf Komando Pasukan Sulawesi Utara Maluku Utara, pernah
menjadi Komandan Counter Intelligence Djawa Timur dalam
Perang Kemerdekaan sebelum itu, dan kemudian Wakil Kepala Staf
V SUAD, ia pernah beberapa kali menyelesaikan tugas negara di
luar negeri dengan sukses dan akhirnya ialah Panglima Kalimantan
Timur yang harus menghadapi tentara Inggris kedua kalinya di per-
batasan Malaysia selama enam tahun. Jadi, saya kira pilihan saya
ini tepat dan dapat direstui oleh Bapak Presiden.”
Bung Karno tersenyum dan berkata: “Jangan lupa, Hario
pernah mengajudani Presiden Ho Chi Minh sewaktu beliau datang
meninjau di sini. Ya saya memberikan restu Jenderal Hario akan
bertugas di Moskow. Saya percaya ia dapat menyelesaikan tugasnya
yang berat itu dengan baik dan saya ikut gembira keluarganya me-
nurut peraturan yang ada bisa ikut, karena studinya itu lebih dari
dua tahun. Jadi, istrinya bisa ikut mengendalikan Hario sebagai arek
Suroboyo. Orang lain tidak mampu, saya tahu.”
Dengan memandang ke arah saya, Bung Karno berkata: “Hario,
sebelum kamu berangkat ke Rusia, kamu dan istrimu harus datang
ke sini untuk pamit, jangan lupa. Sekarang kalian boleh pergi!”
Saya memutuskan sesudah itu, bahwa saya sebagai Ketua Front
Nasional Kalimantan Timur masih perlu dan wajib secara moril,
mengadakan tukar pikiran khusus dengan Bung Karno sebagai Ketua
Umum Front Nasional Republik Indonesia. Hal itu perlu supaya
saya dapat menerangkan dan mempertanggungjawabkan tindakan
Front Nasional Kalimantan Timur sekaligus meneruskan jika mung-
kin ada pesan dan kesan Bung Karno kepada pengurus Front Nasio-

312 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
nal Kalimantan Timur, sebelum saya meninggalkan Kalimantan
Timur. Dengan demikian rakyat Kalimantan Timur merasa bahwa
mereka mendapat perhatian khusus dari Bung Karno sesuai dengan
kedudukan rakyat Kalimantan Timur sebagai kekuatan RI di daerah
front menghadapi Inggris/ Malaysia.

IV. Serah Terima Jabatan Panglima Kodam dengan Peng-


ganti Saya
Serah terima jabatan itu disaksikan oleh Soeharto sebagai Inspektur
Upacara karena A. Yani katanya berada di luar negeri. Orang yang
mengganti saya adalah Soemitro seorang bekas PETA dari jajaran
Divisi VII Malang. Saya pernah pertama bertemu dengan perwira
itu di pertemuan di desa Kucur di daerah antara Kabupaten Blitar
dan Malang pada waktu itu berpangkat Kapten membantu Letnan
Kolonel Hamid Rusdi, Komandan Malang Selatan dalam pertemuan
dengan Letnan Kolonel J.F. Warouw dan saya Mayor Soehario dari
KCKS (Lihat Memoar Hario Kecik 1, hlm. 288).
Saya secara naluri merasakan bahwa hal itu bukan kejadian
kebetulan, hal itu ada hubungannya dengan “masalah perkayuan”
yang pernah saya uraikan di atas. Intuisi saya itu kemudian
dibenarkan oleh sejarah hidup kedua orang itu.
Pada waktu itu, sebelum dan setelah serah terima jabatan,
Soeharto maupun Soemitro, tidak pernah menyinggung atau
mempertanyakan tentang operasi yang saya lakukan selama itu
dalam rangka “Konfrontasi”. Hal itu saya rasakan aneh sekali sebagai
seorang militer. Hal itu memperkuat instink saya bahwa serah terima
itu hanya formalitas belaka. Tujuan sebenarnya adalah hanya supaya
saya bisa digantikan oleh orang lain yaitu Soemitro. Dugaan saya
itu ternyata benar. Soemitro hanya sebentar berfungsi sebagai
panglima di daerah front itu. Ia juga mempunyai penyakit ginjal
dan terlalu gemuk untuk dapat beroperasi dalam medan rimba yang

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 313

pustaka-indo.blogspot.com
berat seperti di perbatasan Malaysia. Ia tidak pernah mempunyai
pengalaman militer dengan tentara Inggris, karena ia tidak pernah
bertempur melawan Inggris di Surabaya pada tahun 1945. Dengan
latarbelakang seperti itu, secara psikologis ia dapat akrab dengan
SHELL. A. Yani rupanya “sengaja” memilih Soemitro untuk meng-
gantikan saya. Kebijakan militer A. Yani berbeda sekali dibandingkan
dengan garis politik A.H. Nasution sebagai KSAD dalam rangka
“Konfrontasi”.
Apa sebab sebenarnya A. Yani tidak datang sendiri dan malah
menyerahkan kepada Soeharto untuk menjadi Inspektur Upacara?
Intuisi saya mengatakan bahwa A. Yani dalam hati kecilnya sangat
malu menghadapi para perwira staf Kodam saya, karena peristiwa
laporan resmi kepadanya tentang adanya sumur-sumur lama
pengeboran minyak yang selama itu dirahasiakan oleh BPM/SHELL,
merupakan taktik untuk mengungkap adanya mata-mata Inggris
di SUAD. Dalam peristiwa itu ia merasa telah memainkan peran
yang memalukan.

314 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
7
DIALOG DENGAN
BUNG KARNO SEBELUM
BERTUGAS KE MOSKOW

S epertinya ada hubungan secara telepatis antara saya dengan Bung


Karno. Saya mendapat panggilan menghadap Bung Karno sete-
lah serah terima yang telah jabatan saya kepada pengganti saya pada
Januari 1965.
Saya dapat menghadap Bung Karno pada pukul 07.00 di bagian
belakang Istana Negara. Bung Karno baru saja selesai berjalan-jalan
di halaman yang berupa lapangan rumput yang luas. Lapangan itu
dilengkapi jalan setapak yang tertutup lempengan beton yang rata
sehingga Bung Kano dapat berjalan dengan santai dan aman setiap
pagi menghirup hawa segar dan melihat tanaman hias di pinggirnya.
Setelah memberi hormat secara militer saya diperintahkan
duduk di kursi kebun dari bahan besi yang dicat putih. Bung Karno
sendiri menggunakan kursi santai supaya dapat secara rileks ber-
bicara.
Seorang pembantu lelaki berseragam sederhana menawarkan
minuman kopi dan teh. Saya memilih kopi. Rupanya Bung Karno
melihat itu dan berkata: “Benar kamu milih kopi itu. Itu kopi
istimewa yang saya dapatkan dari kiriman keluarga di Blitar. Kopi
dari proeftuin, kamu mengerti itu, kebun percobaan dari zaman
Belanda.”

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 315

pustaka-indo.blogspot.com
Saya menjawab: “Ya saya mengerti, Pak. Proeftuin Bangelan
yang terkenal itu.”
Bung Karno dengan nada heran berkata: “Kok tahu kamu?”
“Ya, Pak. Bangelan letaknya di daerah Sumberpucung di lereng
Gunung Kawi . Kebetulan itu daerah gerilya saya,” jawab saya.
“Wah, kalau begitu kamu pernah tahu rasanya. Minumlah!”
kata Bung Karno.
Saya langsung meraih cangkir kopi yang tebal dan besar itu
dan menuangkan kopi ke cawan. Kopi masih sangat panas. Saya
harus meniupnya di cawan sampai suhunya turun sampai cocok
untuk diminum. Dengan tenang saya mulai menyeruputnya.
Bung Karno rupanya mengawasi perbuatan saya dan berkata
sambil tertawa: “Wah, cara minummu seperti wong ndeso (orang
desa), tanpa gula. Kon iku pancen Arek Suroboyo temenan (Kamu
itu memang Arek Surabaya asli). Kurang ajar, hahaha.”
Setelah menghabiskan minuman kopi di cawan, saya dengan
tenang menjawab: “Saya hanya ingin menaati perintah Bapak. Kopi
masih panas dan saya tidak tahan baunya yang harum itu, yang
mengingatkan saya pada zaman dulu. Maaf, Pak! Kelihatannya saya
kurang punya aturan.”
Bung Karno tertawa keras lalu memanggil pelayan yang berdiri
tegak menunggu pada jarak tidak jauh, dengan cepat datang.
“Ambilkan untuk saya dan Pak Jenderal, gula merah.”
Melihat pelayan itu kelihatan ragu, Bung Karno agak mem-
bentak: “Iya, gula Jawa atau gula kelapa atau aren, ayo lekas!”
Pelayan itu dengan cepat berlari untuk mengambilnya.
Bung Karno kelihatan senang dan berkata: “Kamu benar. Lebih
baik diminum pahit daripada dengan gula putih, yang cocok me-
mang dengan gula Jawa. Banyak orang tidak tahu seni minum kopi
asli. Tetapi kamu tetap kurang ajar. Ngerti!”

316 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
Saya minum kopi Bangelan itu secara asli Gunung Kawi dengan
gula merah dengan cara menggigit terlebih dahulu gula merahnya
lalu disusul dengan kopinya. Saya tidak melihat apakah Bung Karno
juga meminum kopinya seperti saya.
Suasananya betul-betul menjadi santai. Mungkin itulah tujuan
beliau. Saya waspada, “Pasti beliau mempunyai tujuan tertentu me-
manggil saya,” kata saya dalam hati.
“Hario, apakah kamu senang dengan tugas barumu?” tanya
beliau.
Saya menjawab: “Istri saya juga senang, Pak. Katanya akan bisa
agak istirahat. Selama ini ia belum merasa sebagai ibu rumah tangga
yang normal. Dari ikut gerilya di Gunung Kawi hingga kembali
masuk Surabaya kota asal kami ia belum pernah istirahat. Dari kota
Malang langsung ke Indonesia Timur ikut saya bertugas di Manado.
Lalu setelah itu ke Jakarta, tidak ada rumah, terpaksa di hotel dengan
anak-anak. Setelah mendapat rumah, saya bertugas ke Amerika.
Sesudah saya kembali tidak lama kemudian saya bertugas di Kali-
mantan Timur. Ia sering ikut ke pedalaman, untungnya ia senang
di alam bebas dan hutan. Jadi, dapat dimengerti bahwa kali ini ia
gembira karena bisa ikut ke luar negeri.”
Bung Karno mendengarkan dengan sabar. Lalu dengan pan-
dangan tajam memandang saya. Beliau bertanya: “Saya mendengar
dari Yani bahwa kamu sendiri yang memilih belajar di Moskow
daripada menjadi Deputy KSAD.”
Bung Karno dengan tetap memandang tajam kepada saya,
berkata: “Saya senang kamu memilih belajar. Tugas ini demi kariermu
nanti. Bagaimana hubunganmu dengan Yani? Maksud saya secara
pribadi?”
Pertanyaan Bung Karno ini tidak saya duga muncul juga. Saya
menjawab tanpa ragu: “Hubungan saya dengan Yani secara pribadi
baik, Pak. Kami selalu bicara dengan memakai bahasa Jawa tanpa
basa basi.”

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 317

pustaka-indo.blogspot.com
Pandangan Bung Karno berubah. Saya melihat adanya percikan
humor di dalamnya saat ia berkata: “Iya, kamu sebagai arek Suroboyo
selalu tidak basa-basi. Tetapi Yani bukan seperti kamu. Ia orang Jawa
Tengah.”
Saya agak kaget mendengar ucapan Bung Karno. Hal itu mem-
buat otak saya bekerja cepat. Langsung saya katakan: “Pak, saya
memang senang belajar ilmu militer. Saya pernah belajar di Amerika.
Setelah saya menjalankan tugas selama enam tahun di daerah
perbatasan RI dengan negara lain yaitu Malaysia buatan Inggris.
Timbul keinginan saya untuk lebih banyak belajar ilmu militer. Saya
menjadi sadar bahwa saya harus belajar selain ilmu perang biasa,
juga ilmu “perang rahasia”. Tentang hal itu saya merasa kurang
mempunyai pengetahuan, bahkan gambaran dalam garis besar saja,
saya belum mempunyainya.”
Bung Karno berdiri dari kursi santainya dan pindah duduk di
kursi di depan saya. Saya kaget. Apakah saya membuatnya marah?
Tetapi saya tidak melihat tanda kemarahan dalam pandangan mata-
nya. Saya tetap tenang mendengarkan Bung Karno saat ia berkata:
“Apa kamu mengira nanti di sekolah militer Rusia itu akan men-
dapat pelajaran tentang perang rahasia? Jangan mengharapkan itu!”
Saya dengan cepat menjawab: “Betul, Pak. Mereka tidak akan
memberi pelajaran tentang hal itu semata-mata. Tetapi mengingat
saya akan belajar di War College, lembaga pendidikan militer terting-
gi di Rusia, setidak-tidaknya di sana akan diajarkan tentang perang
secara menyeluruh, bukan hanya perang atau battle yang dijalankan
oleh suatu divisi yang bisa merupakan suatu divisi ‘pentomic’ seperti
yang saya telah dapat pelajaran di Amerika dahulu. Tetapi perang
atau War menyeluruh berhubungan secara erat dengan politik
menyeluruh dan karena itu saya…. ”
Bung Karno mendadak membentak: “Stop! Stop! Kamu jangan
sok pintar! Dengarkan betul. Saya setuju kamu belajar sebanyak
mungkin di Rusia sana. Saya sekarang mau bertanya kepadamu:

318 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
“Mengapa kamu tidak mau menjadi Deputy Yani malah memilih
sekolah? Jawab terus terang, kamu kan arek Suroboyo. Ayo!”
Saya merasa kaget sekaligus lega. Setelah mengambil napas da-
lam saya menjawab: “Baik, Pak. Saya akan menjawab sesuai dengan
apa yang ada di benak saya sehubungan dengan pertanyaan Bapak.
Saya memang tidak bersedia menjadi Deputy KSAD, karena pertim-
bangan prinsipil. Sebagai Deputy KSAD nantinya saya akan mene-
mui kesulitan yang tidak dapat saya atasi dengan kepintaran saya
atau keberanian saya.”
Bung Karno tetap memandang saya dengan tajam. Mungkin
karena ia merasa masih ada keraguan yang meliputi pikiran saya
dan selain itu mungkin ia memang sangat ingin mengetahui motif
pilihan saya itu. Setelah sejenak kami saling pandang, Bung Karno
dengan nada mendesak berkata: “Katakan dengan lebih jelas
terminologimu itu, akan tidak dapat dengan kepintaran ataupun
keberanian mengatasi kesulitan. Kesulitan apa? Kamu tidak biasa
bicara dengan cara seperti itu, pelungkar-pelungker. Ayo cepat!”
Perasaan saya waktu itu betul-betul kacau. Jika saya jelaskan
apa yang ada di pikiran saya kepada Panglima Tertinggi Bung Karno,
itu sama saja dengan melaporkan sesuatu yang bisa menyangkut
kepribadian A. Yani secara langsung. Itulah yang saya tidak suka.
Saya tidak suka mengadu. Saya harus memilih kata-kata saya dengan
cermat. Untuk melakukan hal itu saya harus membutuhkan waktu
untuk berpikir dan waktu itu tidak ada. Saya seakan-akan dengan
tenang mengangkat cangkir kopi saya untuk minum walaupun saya
tahu kopi itu sudah habis. Mungkin Bung Karno juga mengetahui
itu. Dalam waktu yang pendek itu otak saya masih mampu
menyusun konsep apa yang akan saya katakan. Dengan seakan-akan
tenang saya berkata: “Pak, apa KSAD tidak pernah melapor kepada
Bapak tentang adanya orang di dalam jajaran Staf Umum Angkatan
Darat, yang membocorkan suatu laporan tertulis dari KODAM
kepada KSAD, kepada perusahaan minyak Inggris SHELL?”

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 319

pustaka-indo.blogspot.com
Bung Karno jelas terlihat sangat terpengaruh oleh apa yang
saya katakan. Tetapi ia tampak berusaha tetap tenang saat berkata:
“Yani tidak pernah melaporkan masalah seperti yang kamu katakan.
Hario, kamu bicara mirip teka-teki. Cepat ceritakan tentang pernya-
taanmu tadi, jangan bikin saya marah.”
Saya merasa tidak bisa menghindar lagi. Saya harus bicara. Saya
dengan tetap berusaha tenang berkata: “KODAM itu adalah
KODAM saya, Pak. Saya lah yang melaporkan secara resmi kepada
Yani bahwa di daerah Senggata di dekat delta Sungai Mahakam
pada tahun 1906, pihak Belanda pada waktu itu Bataafsche Petroleum
Maatschappij pernah mengebor delapan buah sumur dan mene-
mukan deposit minyak yang cukup besar dan bertekanan tinggi. Ke
delapan sumur itu merupakan spuiters atau sumur yang karena
tekanan tinggi, minyaknya bisa muncrat tinggi sekali ke udara. Saya
katakan dalam laporan itu, bahwa saya sendiri yang menyelidiki di
Sanggata itu dan saya sendiri yang menginterview orang-orang tua
di desa itu. Sejumlah orang juga melaporkan kepada saya bahwa
minyak yang keluar itu dimasukkan ke dalam tong-tong dari kayu,
rupanya drum belum ada, untuk dikirim ke Balikpapan dimana
sudah didirikan pabrik minyak pada waktu itu. Minyak hasil penge-
boran di Senggata kata orang-orang tua kampong tersebut sangat
bagus dapat langsung digunakan untuk lampu. Kemudian sumur-
sumur itu ditutup dengan semen beton dan dirahasiakan. Semua
orang yang tersangkut dalam pengeboran diperintahkan untuk
tutup mulut dan diancam hukuman berat jika sampai membocor-
kan rahasia BPM itu. Saya telah mengadakan penyelidikan teliti di
tempat itu dan melihat dengan mata kepala sendiri sumur-sumur
yang ditutup beton itu. Tentu Bapak ingin tahu mengapa saya sampai
memutuskan mengadakan penyelidikan itu karena itu bukan peker-
jaan seorang Panglima KODAM. Ada dua masalah yang mendorong
saya menyelidiki hal itu. Masalah pertama adalah dilansirkan berita
oleh SHELL bahwa Kalimantan Timur minyak buminya sudah habis

320 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
atau tinggal sedikit yang dihasilkan oleh sumur-sumur tua di Tarakan
dan Sanga-Sanga, Samboja, dan Balikpapan. SHELL akan meninggal-
kan daerah-daerah di Kalimantan karena pengeboran di Laut Utara
di Inggris akan cukup menghasilkan minyak sehingga Inggris tidak
memerlukan Kalimantan lagi. Pak, saya tidak pernah percaya dengan
omongan imperialis Inggris, lebih-lebih setelah pengalaman saya
dalam revolusi 1945 di Surabaya. Saya juga tidak pernah mendengar
bahwa pengeboran minyak yang tetap dilakukan oleh Inggris di
Brunei itu dihentikan atau dikurangi. Malahan pemasangan pipa
yang panjangnya kurang lebih 300 km dari Balikpapan ke Tanjung
di Kalimantan Selatan baru saja selesai dan sudah berfungsi menyalur-
kan minyak yang berkadar tinggi ‘parafin’ dari sumur-sumur di
Kalimantan Selatan. Saya yakin Inggris meluncurkan perang urat
syaraf tentang “sumber minyak di Kalimantan Timur telah habis”
itu demi kepentingan mereka dalam jangka pendek ataupun jangka
panjang. Kebetulan saya pernah mendengar dari orang-orang tua
penduduk kampong Sanggata tentang adanya sumur-sumur tua yang
ditutup pada tahun 1906 pada waktu saya mengadakan riset arkeologi
yang saya adakan di pantai timur Kalimantan Timur mulai dari
delta Sungai Mahakam sampai Tanjung Makalihat di utara. Saya
yakin pada saat itu akan menemukan sejumlah petunjuk arkeologis
berupa petilasan dari perjalanan orang Jawa dua ratus tahun sebelum
masehi ke Tiongkok pada zaman dinasti Han dengan memakai rute
melalui Selat Makassar. Kebetulan juga saya mempunyai catatan
tentang bahasa ‘Kawi’ atau Jawa kuno dari kakek saya dimana saya
menemukan bahwa Sanggata itu artinya pertempuran besar. Nenek
moyang kita mengambil persediaan air tawar untuk minum di kapal
di tempat yang bernama Sangkulirang yang letaknya di Bontang di
pantai timur Kalimantan Timur.
Bung Karno yang selama itu mendengarkan dengan sabar me-
motong omongan saya: “Ayo cepat to the point saja, Hario!”

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 321

pustaka-indo.blogspot.com
Saya pun melanjutkan: “Saya menugaskan intel saya untuk
mengambil mesin tik di kantor SHELL untuk mengetik laporan
saya tentang adanya sumur-sumur tua pengeboran minyak di
Sanggata. Mesin tik itu akan dipakai di waktu malam dan harus
sudah dikembalikan sebelum matahari terbit. Perwira intel saya
mampu melaksanakan operasi ‘mencuri mesin tik’ itu.”
Bung Karno kelihatan tertarik dan berkata: “Buat apa sukar-
sukar mencuri mesin tik hanya untuk mengetik laporanmu!”
Saya menjelaskan dengan tenang: “Idenya begini, Pak. Mesin
tiknya SHELL itu bentuk huruf-hurufnya istimewa khusus. Jadi jika
laporan saya dibaca orang yang tidak tahu duduk perkaranya, ia
pasti menyangka laporan itu berasal dari seorang pegawai SHELL.
Pikiran saya, jika di kantor Yani ada orang yang mempunyai hu-
bungan gelap dengan pihak SHELL menunjukkan laporan saya itu
kepada contact person yang ada di SHELL yang bisa seorang Inggris,
maka ia akan langsung diberitahu oleh orang SHELL itu bahwa
laporan itu dibuat oleh seorang pegawai SHELL. Berarti, bukan saya
sendiri yang bikin laporan itu. Berarti saya menipu KSAD. Atau
masih ada kemungkinan lagi. Tetapi itu saya merasa berat untuk
mengajukannya kepada Bapak.”
Bung Karno memandang saya dengan melotot dan langsung
berkata: “Katakan semua jangan ragu! Saya sudah mengerti taktik
yang kamu jalankan, kurang ajar tetapi bagus!”
Saya merasa lega karena pada waktu itu saya menjadi yakin
bahwa Yani memang tidak melaporkan peristiwa itu kepada Pang-
lima Tertinggi. Jadi Bung Karno tidak mengetahui masalah itu sama
sekali.
Saya melanjutkan: “Tiga hari sesudah saya kirim kurir istimewa
untuk menyampaikan laporan saya kepada Yani, saya menerima
perintah melalui radiogram supaya segera menghadap KSAD. Betapa
gembiranya saya karena dengan itu saya mengerti bahwa taktik saya

322 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
berhasil untuk mengungkap adanya mata-mata Inggris di kalangan
Staf Umum Angkatan Darat.
“Sebelumnya saya berangkat ke Jakarta memenuhi panggilan
Yani, saya perintahkan perwira intel saya, Mayor Suminta, untuk
tetap standby di dekat pesawat telepon di Markas KODAM pada
waktu saya menghadap KSAD.
“Saya menghadap Yani di ruang kerjanya. Dalam ruangan itu
saya melihat ada juga Taswin (dari Divisi Siliwangi, mantan duta
besar di Negeri Belanda). Ia duduk di kursi, tidak pada satu meja
dimana saya duduk berhadapan dengan Yani. Yani kelihatan tegang,
tidak seperti biasanya jika kami bertemu. Begitu saya memberi
hormat dan langsung mengambil tempat duduk di depannya, ia
mendamprat dengan suara keras dalam bahasa Jawa: ‘Har, kamu
ternyata ditunggangi buruh!’
Sebetulnya dalam hati saya tertawa karena berpikir: ‘Kamu kali
ini masuk perangkap.’
“Jadi saya bertanya dengan tenang juga dalam bahasa Jawa,
tetapi bahasa Jawa Timur: ‘Oleh piro kon, iso nuduh aku ngono?’
(mengapa kamu nuduh saya begitu?)
Bung Karno kelihatan mendengarkan dengan penuh perhatian,
menganggukkan kepala dan berkata: “Terus, cerita terus, erg interres-
ant (sangat menarik).”
Saya melanjutkan: “Yani kelihatannya marah, mungkin ia
sebagai orang Jawa Tengah tidak mengerti nuansa idiomatik bahasa
Surabaya jawaban saya, menginterpretasikannya sebagai ejekan.
Padahal saya tidak mengejek, tentu Bapak mengerti nuansa idiomatik
jawaban saya itu, karena Bapak mengerti cara orang Surabaya bicara.
Yani marah dan dengan gerak cepat sambil menggebrak meja ia me-
lempar dokumen laporan saya itu ke depan saya dengan kata-kata:
‘Iki sing gawe dudu kowe dewe, kamu ditunggangi buruh. Iku diketik
di kantor SHELL. Aku ngerti mesin ketik itu punya SHELL. Delengen

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 323

pustaka-indo.blogspot.com
dewe huruf-hurufnya berbeda. Kamu goblok gelem ditunggangi
buruh.’
“Pak, pada waktu itu saya masih bisa berpikir secara teratur,
tetapi saya pikir bahwa saya harus menyesuaikan sikap saya dengan
adegan yang ditentukan oleh Yani dan lagipula ada Taswin yang
menyaksikan itu semua. Jadi saya juga memperlihatkan kemarahan
dan menggebrak meja sambil berkata dalam bahasa Indonesia
supaya Taswin ikut mengerti karena ia orang Sunda. Saya katakan
dengan nada keras: ‘Memang saya perintahkan perwira intel saya
untuk mengetik laporan itu dengan mesin tik milik SHELL. Ia dapat
mencuri mesin tik itu dan dapat memakainya dalam beberapa jam
di waktu malam. Sesudah itu ia dapat mengembalikan mesin tik itu
di tempatnya semula secara rahasia. Ayo angkat telepon itu dan
bicara langsung dengan Mayor Suminta perwira intel saya itu. Seka-
rang juga di KODAM. Saya perintahkan dia standby untuk
keperluan seperti ini. Silakan angkat telepon itu. Siapa sekarang yang
goblok? Jangan tunggu sampai besok supaya saya tidak punya waktu
untuk merekayasa. Silakan sekarang! Yang penting saya sekarang
tahu di SUAD sini ada mata-mata Inggris bersarang!’ Yani pada
saat itu kelihatan memucat dan bingung. Ia tidak mengangkat tele-
pon untuk bicara dengan KODAM di Balikpapan. Pada waktu itu
saya sangat kecewa, Pak. Penilaian saya tentang Yani turun sampai
zero. Saya mengharapkan pada waktu itu Yani dengan segera me-
manggil S. Parman Kepala Staf Satu, untuk memerintahkan me-
nangkap mata-mata yang bersangkutan. Hal itu tidak dia lakukan,
Pak. Ia hanya berkata dengan nada memelas: ‘Sorry Cik. Saya tadi
salah menilai kamu. Ternyata kamu tidak ditunggangi buruh. Selan-
jutnya saya akan urus semua ini.’
“Dengan ini urusan saya dengan Yani selesai. Maaf, barangkali
saya bicara terlalu lama dan bertele-tele. Oya maaf, Pak, ada sedikit
tambahan. Pada waktu itu saya tiba-tiba ingat bahwa beberapa waktu
yang lalu seorang adik Taswin bersama istrinya datang ke rumah

324 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
kami di Balikpapan untuk melapor bahwa ia baru diterima bekerja
di SHELL sebagai employe. Ia melapor kepada saya itu atas perintah
Taswin sebagai kakaknya. Mengapa saya tiba-tiba ingat peristiwa itu,
saya tidak mengerti Pak. Mungkin naluri saya yang mengingatkan
saya. Dalam hidup saya beberapa kali terjadi bahwa naluri saya pada
momen-momen kritis mengingatkan saya dari arah mana bahaya
mengancam. Maaf, Pak saya bertele-tele.”
Bung Karno lama menatap saya, lalu berkata: “Saya sekarang
mengerti kamu memilih sekolah daripada jadi deputy Yani. Tetapi
masih ada yang saya ingin tanyakan padamu sekarang. Bagaimana
kamu menilai SUAD secara menyeluruh? Tetapi kita minum dahulu
sesuatu yang segar.”
Saya merasa agak lega dapat mengeluarkan isi hati saya. Tetapi
sebetulnya masih banyak yang saya ingin kemukakan. ‘Mudah-
mudahan Panglima Tertinggi memberikan kesempatan itu kepada
saya’, ucap saya dalam hati.
Bukankah dianjurkan dalam pendidikan militer bahwa seorang
perwira harus berani mengajukan pendapatnya secara terus terang,
diminta atau tidak diminta oleh atasannya, dalam pembicaraan hal
yang penting? Dalam hal yang saya hadapi pada waktu itu mungkin
hati saya yang ikut bicara, karena masalahnya menyangkut pribadi
perwira-perwira tinggi yang saya kenal baik. Masalahnya juga me-
nyangkut soal etika dan saya tahu ini menyangkut teori-teori filosofi
tertentu. Tetapi apa boleh buat jika Bung Karno menanyakan saya,
saya akan menjawabnya walaupun saya kira ini ada hubungannya
dengan teori filosofi yang rumit seperti ‘prima facie duties’ dari W.D.
Ross dan dari ‘Rawl’s theory of justice’ dan bahkan dari Aristoteles.
Tetapi saya juga ingat motto yang diberikan waktu saya sekolah
militer di Amerika yaitu KISS (Keep It Simple Son) yang pada
hakikatnya bisa dipandang sebagai bentuk ‘Reductionism’. Saya akan
mengikuti motto yang terakhir ini saja.

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 325

pustaka-indo.blogspot.com
Bung Karno minum es kelapa muda yang segar itu dan saya
mengikutinya. Sambil makan snack yang disajikan pelayan, Bung
Karno mengulangi pertanyaannya yaitu bagaimana saya menilai
unsur komando SUAD secara menyeluruh.

1. Diskusi dengan Bung Karno mengenai kemampuan SUAD


Setelah diam sejenak saya menjawab: “Maaf, Pak! Saya kira SUAD
tidak mungkin bisa mengikuti politik ‘Konfrontasi’ Bapak, terutama
melihat sikap Yani sebagai KSAD terhadap SHELL dan kualitas
SUAD tidak sesuai untuk menjalankan “misi” itu. SHELL dalam
rangka ‘perang rahasia’ kita terhadap Malaysia, harus kita pandang
sebagai suatu agency Inggris yang sifatnya tentu antiPolitik Bapak
dan Pemerintah Indonesia; sedangkan Yani memandangnya sebagai
mitranya. Dalam masalah ini Nasution dahulu sebagai KSAD sikap-
nya sama sekali beda, ia mendukung penuh strategi saya yang bersifat
tidak ‘conventional’ menghadapi Malaysia. KSAD Nasution dahulu
dapat mengerti dan mendukung ‘Strategy in depth’ Kodam saya.
Malahan ia telah bersedia “meninjau bersama saya” daerah operasi
militer dan juga proyek-proyek transmigrasi dan kegiatan rakyat
dalam Front Nasional dan para transmigran.
Setelah melihat itu semua, Pak Nas mau memberikan saya tam-
bahan pasukan sebanyak lima brigade jika perlu lebih dari itu, jika
saya pikir memerlukannya. Hal itu katanya tergantung pada permin-
taan saya. Saya pada waktu itu menjawab bahwa saya terlebih dahulu
akan menyusun konsep lengkap mengenai penambahan pasukan
yang sekian banyak itu. Konsep secara tertulis yang dapat saya
pertanggungjawabkan. Pak Nas setuju dengan pandangan saya itu.”
Bung Karno kelihatannya agak kaget mendengar jawaban saya.
Ia dengan agak membentak berkata: “Eee… kamu jangan sembrono
omongmu. Terangkan yang lebih terperinci!”
Dengan tenang saya mulai menjelaskan pikiran saya: “Pak, jika
Yani memang betul mau melaksanakan Konfrontasi dengan Mala-

326 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
ysia sebagai strategi politik Bapak, Yani sudah mengambil tindakan
tegas terhadap mata-mata yang ada di SUAD. Khususnya setelah
saya membuktikan keberadaan mata-mata musuh itu. Mengapa ia
tidak bertindak seperti itu?
“Mungkin Bapak masih ingat sewaktu rapat yang dihadiri para
menteri bersama KSAU Omar Dhani. Pada saat itu saya melaporkan
bahwa pihak Inggris mengetahui persis kapan dan di mana pasukan
sukarelawan kita masuk dan sudah siap menghadang kita dengan
kekuatan yang lebih besar, hingga pasukan kita di saat waktu melin-
tasi perbatasan Kalimantan Timur-Serawak menjadi kocar-kacir. Saya
waktu itu sudah curiga bahwa kebocoran gerakan pasukan suka-
relawan itu terjadi di tingkat SUAD. Namun setelah saya dengan
sengaja memberkan laporan kepada SUAD menyebutkan tempat
dan waktu penyusupan yang lain dari yang akan kami lakukan sebe-
narnya, pasukan kami aman. Jadi, jelas bocornya di SUAD. Bapak
pada waktu itu setelah mendengar laporan saya memerintahkan
supaya rahasia keamanan dijaga lebih baik, malah Bapak berkata
dalam bahasa Belanda “zelfs je grote toon mag dat niet weten”
(bahkan jempolan kakimu tidak boleh mengetahuinya). Tetapi ter-
nyata masih terjadi apa yang saya ceritakan tersebut. Selain itu, masih
ada masalah lain yang mungkin merupakan sebab SUAD tidak
mampu berfungsi sebagaimana mestinya.”
“Apa itu Har? Kamu bicara dalam teka-teki,” sahut Bung Karno
dengan nada tidak sabar.
Saya menjawab dengan berhati-hati: “Mugkin saya bisa salah
Pak. Tetapi belakangan ini saya merasa bahwa di kalangan atas
pemerintah mulai mengamuk ‘wabah kayu’. Supaya lebih jelas apa
yang saya maksudkan yaitu ‘nafsu mendapatkan konsesi’ untuk
menebang pohon hutan rimba Kalimantan.
“Baru-baru ini Saudara Mayor Mashuri bersama Saudara
Soegiarto menemui saya meminta izin menebang kayu di daerah
KODAM saya Kalimantan Timur. Saya beritahu mereka bahwa soal

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 327

pustaka-indo.blogspot.com
memberi izin seperti itu bukan kompetensi saya. Saya anjurkan
supaya mereka minta izin langsung dari Menteri Kehutanan. Maaf
Pak, saya lupa mengatakan bahwa kedua saudara itu adalah bekas
TP yang saya kenal baik dalam perjuangan mulai dahulu. Setelah
mendengar nasihat saya, mereka mengatakan bahwa sebetulnya
melalui izin Panglima KODAM sudah cukup dan akan lebih cepat
prosesnya.
“Saya tetap tidak memberikan izin kepada mereka karena saya
tidak mau melanggar prosedur. Lalu mereka mengatakan kepada
saya dengan menggerutu bahwa mereka sudah didahului oleh Yani
yang sudah mengajukan permintaan konsesi menebang hutan di
Kalimantan Timur.
“Saya pada waktu itu kaget karena apa yang mereka katakan
itu saya sudah dengar desas-desusnya tetapi saya belum yakin. Bahkan
di sekitar Balikpapan sudah mulai ada penebangan liar membonceng
proyek pembikinan jalan trayek Balikpapan-Tanjung dan Balik-
papan-Samarinda dan proyek transmigrasi juga diselewengkan untuk
menebang hutan untuk mengambil kayunya. Wabah penyakit
menebang kayu terus menjadi besar karena menjadi sumber penda-
patan uang yang luar biasa besarnya. Saya tidak mau ikut-ikutan,
Pak. Saya tidak setuju hutan rimba tropis dibabat besar-besaran.
Bahkan dalam hati saya selalu menangis jika melihat pohon raksasa
rimba ditebang. Mungkin karena saya seorang naturalis. Saya me-
ngerti konsekuensi fatal dari penebangan hutan tropis secara besar-
besaran.”
Tampaknya apa yang saya utarakan menyentuh perasaan Bung
Karno. Ia diam sejenak, lalu berkata lirih: “Wah begitu keadaannya.
Saya tidak menyangka begitu parah. Apa masih ada yang akan kamu
katakan Hario?”
Saya langsung menyambung: “Ya, masih ada, Pak. Dalam ilmu
militer saya pernah belajar bahwa setiap gerakan militer bisa kita
golongkan dalam salah satu dari empat macam gerakan militer yang

328 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
ada sampai sekarang yaitu ofensif, defensif, mundur, dan pengham-
batan yang mempunyai ciri sendiri. Mungkin dengan kemajuan ilmu
pengetahuan yang sangat pesat yang menakjubkan di bidang teknik,
fisika, biologi, dan lain-lainnya pada abad-abad yang akan datang
akan timbul watak baru di luar empat macam tadi, saya tidak tahu,
Pak. Menurut hemat saya, strategi militer-politik ‘Konfrontasi”
terhadap proyek imperialis Inggris Malaysia, merupakan initially
(pada permulaan) suatu ofensif, militer, dan politis. Musuh kita
menilainya juga demikian sampai pada suatu taraf tertentu. Tetapi
pada taraf sekarang, musuh kita menilai bahwa kita mulai mengubah
strategi. Mereka menilai bahwa kita mulai mengadakan gerakan
mundur, pokoknya “tidak ofensif” lagi. Suatu gejala yang dapat kita
pandang sebagai tanda yang menunjukkan ke arah itu adalah
pengiriman sebuah surat kepada saya oleh Mayor Jenderal Walker
yang telah saya laporkan langsung kepada Bapak baru-baru ini.
Bapak tentu masih ingat kejadian itu. Pada waktu itu Bapak meme-
rintahkan saya untuk memberi tahu kepada Pak Bandrio tentang
kejadian itu. Pada waktu itu Pak Bandrio langsung mengatakan secara
spontan pasti ada orang berkedudukan tinggi telah melakukan
bypass secara diam-diam Pak Ban dan menghubungi Jenderal itu.
Jenderal itu jika tidak terjadi hubungan gelap itu, tidak mungkin
berani mengirim surat kepada saya yang mungkin dianggap sebagai
‘counterpart’ dia. Dalam kedudukan sama-sama panglima daerah
militer.
“Asumsi saya ialah bahwa musuh kemungkinan besar menilai
bahwa kita mulai mengubah strategi kita, mengingat ‘fenomena
surat’ tadi. Tentu saja ada kemungkinan mata-mata/agen mereka di
level SUAD juga bisa memberikan info tentang suasana dan mental
attitude perwira-perwira terhadap “Konfrontasi” yang dapat mem-
perkuat dugaan mereka tentang berubahnya konsep perang kita.”
Bung Karno kelihatan agak sejenak berpikir sebelum bertanya:
“Jadi kamu menilai strategi kita mundur?”

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 329

pustaka-indo.blogspot.com
Saya menjawab: “Bukan langsung demikian, Pak. Yang ada
dalam pikiran saya adalah bahwa musuh kemungkinan besar dapat
melihat adanya gejala-gejala pada tindakan kita yang menunjukkan
ke arah itu. Hal itu sangat berbahaya. Sebab musuh bisa mencari
kesempatan mengadakan “Counter-offensive” yang dapat ber-
macam-macam bentuknya dan berakibat fatal untuk kita.”
Pada saat itu timbul perasaan bahwa saya agak sedikit terlanjur
bicara. Hal itu bisa menimbulkan kesan pada Bung Karno bahwa
saya ‘sok pintar’.
Saya mengamati wajah Panglima Tertinggi saya dan terus terang
pada saat itu saya menduga akan melihat kemarahan yang akan
tercermin dalam ekspresi wajahnya. Tetapi dugaan saya ternyata
meleset. Saya dengan cemas melihat wajah Bung Karno tidak
menunjukkan amarah tetapi saya melihat pada saat itu wajahnya
tiba-tiba mencerminkan sesuatu yang mengagetkan saya sebagai
seorang yang berpendidikan berlatar belakang medis. Saya tiba-tiba
sadar bahwa yang ada di depan saya adalah “wajah seorang yang
sedang sakit”. Sekaligus saya ingat bahwa saya pernah mengantar
Bung Karno ke Wina pada tahun 1962 untuk memeriksakan ginjal-
nya. Saya merasa sangat sedih dan prihatin. Bung Karno mengajukan
pertanyaan yang saya sudah duga sebelumnya. Dengan suara yang
ia berusaha supaya terdengar biasa, ia bertanya: “Apa saja gejala-
gejala yang kamu hendak ajukan tadi?”
Saya sebetulnya merasa berat untuk menjawab, karena masalah-
nya menyangkut diri saya sendiri. Akan tetapi saya tidak dapat
menghindar lagi, jadi saya menjawab saja: “Antara lain penggantian
saya sebagai panglima perang dan pertempuran oleh Soemitro pada
saat-saat yang oleh pihak Inggris dianggap genting. Salah satu garis
petunjuk militer mengatakan bahwa ‘Jangan sekali-kali mengganti
komando kesatuan besar pada saat sedang bertempur atau di tengah-
tengah sedang berjalannya suatu campain, karena itu akan meng-
ganggu continuity dari campain atau pertempuran yang sedang

330 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
menggelinding dan komandan baru itu belum ada kesempatan
untuk mengenal sungguh medan laga dan keadaan atau faktor lain-
lainnya yang mempunyai nilai strategis’.
“Maaf Pak, jika saya kedengarannya lancang tetapi saya terpaksa
mengemukakan ini semua. Saya tahu bahwa penggantian saya itu
Bapak setujui atas desakan SUAD, Menteri Luar Negeri Subandrio,
dan juga pihak Inggris yang berkali-kali pernah mengajukan keluh-
annya karena tindakan saya yang bersifat koreksi terhadap tindakan
mereka yang merugikan rakyat dan kaum buruh di Balikpapan.
Pernah pada suatu saat pejabat konsul Amerika dari Surabaya yaitu
Mr. Black, datang ke Balikpapan untuk mencampuri urusan saya
dengan SHELL, yang sebetulnya perkara sepele dan sama sekali bukan
urusan dia. Sayangnya Subandrio yang mengetahui soal itu tidak
menegur konsul Amerika di Surabaya atau Kedutaan Besar Amerika
di Jakarta. Apakah hal seperti itu bukan termasuk kewajiban
Subandrio?
“Setelah ternyata Yani ‘tidak menindak mata-mata’ yang telah
membocorkan laporan saya kepada Panglima Angkatan Darat,
pihak Inggris di dalam SHELL kepalanya menjadi besar dan merasa
bisa bertindak semena-mena terhadap pejabat militer di eselon di
bawah SUAD seperti Panglima KODAM.
“Tetapi permainan licik di belakang punggung saya semua itu
saya anggap sepi, karena saya selalu ingat akan kata-kata mutiara
Bapak yaitu ‘Jika kamu dimaki-maki oleh si imperialis itu berarti
kamu seorang pejuang sejati, tetapi jika kamu dipuji-puji oleh si
imperialis itu berarti kamu bukan pejuang’.”
Saya sadar bahwa kata-kata saya itu merupakan kritik halus
untuk Bung Karno dan saya sudah siap menghadapi akibat yang
tidak enak untuk saya, tetapi apa boleh buat. Sekaligus saya ingin
tahu sampai mana Bung Karno mengerti jati diri saya. Dengan hati
berdebar-debar saya tunggu reaksi dari beliau.

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 331

pustaka-indo.blogspot.com
Saya melihat dengan keheranan bahwa wajahnya sedikit demi
sedikit menunjukkan semangat dan kekuatan hidup kembali pada
waktu berkata: “Wah, kon iku pancen arek Suroboyo sing gak biso
dieluk (dibengkokkan). Bener tapi tetap kurang ajar.”
Mendengar ucapan Bung Karno dan melihat wajahnya, hati
saya menjadi lega. Saya mengambil napas dalam, saya tidak tahu
bagaimana wajah saya, tetapi yang saya tahu pandangan mata saya
menjadi agak kabur. Saya mendengar suara Bung Karno seperti dari
jauh berkata: “Sudah-sudah semua akan baik. Kamu jangan lihat
mata-mata di mana-mana. Jelaskan sekarang apa yang kamu pikir.”
Saya merasa agak malu bahwa saya telah meneteskan airmata.
Setelah berpikir cepat saya menjawab: “Memang Pak, pada saat ini
Bapak dikelilingi orang-orang yang sudah berubah, yang mungkin
dapat mengkhianati konsep strategi Bapak. Mereka itu bukan
pejuang lagi, tetapi sudah mulai berpikir bagaimana caranya lekas
kaya at any cost. Yang mengubah jati diri mereka adalah keadaan
objektif saat sekarang dan pengaruh laten imperialis, kolonialis, dan
jiwa feodalisme (semu), hasil zaman kolonialis Belanda. Neo-Feodal-
isme ini muncul dalam bentuk baru sebagai pembentukan paguyuban,
yayasan, persatuan keluarga besar dari golongan bekas pegawai tinggi
pamongpraja/ pangrehpraja (nama lamanya) zaman Belanda yang
muncul di sekitar dua pusat feodalisme zaman Belanda yaitu
Yogyakarta dan Solo. Bentuk-bentuk feodalisme baru ini sebenarnya
kemudian menjadi badan-badan usaha dari golongan kapitalis biro-
krat yang sempat muncul setelah instansi pemerintah RI mulai diben-
tuk di Jakarta dan kota-kota besar provinsi di daerah. Jalur-jalur
pengaruh dan perluasan organisasi ini bisa masuk ke dalam kalangan
personil dari organisasi militer di semua tingkat dan lambat laun
bisa merupakan organisasi penunjang korupsi para pejabat militer
dan sipil negara sekarang.”
Saya berhenti bicara, sadar bahwa saya mungkin terlalu banyak
bicara yang dapat membuat marah Bung Karno. Dengan perasaan

332 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
khawatir saya pandang beliau, menunggu ledakan amarahnya. Tetapi
dugaan saya meleset. Bung Karno dengan tenang meneguk minuman
es sirop kelapa mudanya lalu dengan suara yang kedengaran mengan-
dung ejekan a la Surabaya, ia berkata: “Ee… rupanya kamu telah
belajar banyak selama kamu main sebagai Panglima KODAM. Saya
sekarang tidak heran mengapa orang-orang Inggris di dalam SHELL
dan jenderal lainnya di SUAD merasa ‘grissinen’ (tidak enak) meng-
hadapi kamu. Tetapi kamu mengatakan tadi bahwa hubungan kamu
dengan Yani baik, bagaimana kamu dapat menjelaskan itu? Dan
bagaimana dengan sejumlah jenderal Kepala Staf di Staf Umum
Angkatan Darat? Ayo, saya perintahkan kamu sekarang menjelaskan
semua. Hal ini penting sekali.”
Pada saat itu saya merasa sangat kaget karena tidak menyangka
dialog dengan Bung Karno dapat menjadi masalah sehingga saya
tidak dapat meloloskan diri. Kejadian itu merupakan peristiwa kedua
Bung Karno memerintahkan saya bicara blak-blakan. Pertama kali-
nya terjadi pada tahun 1963 dalam pertemuan di Istana Negara
dimana hadir Jenderal A.H. Nasution, Jenderal A. Yani, Perdana
Menteri Subandrio, KSAU Omar Dhani, Perdana Menteri II Leimena,
Menteri Juanda, untuk bicara tentang tingkah laku Inggris di daerah
perbatasan Kalimantan Timur, Serawak, dan di kota Balikpapan.
Saya merasa pada saat itu harus bicara dengan terus terang
dan saya tanpa ragu lagi mulai bicara: “Baik, Pak. Dari semua jenderal
yang ada di SUAD yang saya kenal baik secara pribadi dan yang
saya percayai adalah Jenderal S. Parman, Kepala Staf Satu, dan
Jenderal Soetoyo Prokuror Jenderal Angkatan Darat. Mengenai
mereka berdua, saya dapat menyatakan bahwa mereka bebas dari
segala macam bentuk korupsi. Saya mengenal mereka lebih dekat
lagi sewaktu saya bersama dengan mereka aktif dalam IPRI (Ikatan
Perwira RI) yang kami bentuk setelah Jenderal A.H. Nasution
dinonaktifkan setelah peristiwa 17 Oktober 1952. IPRI berguna untuk
mengisi kevakuman pimpinan SUAD. Untuk itu IPRI mengunjungi

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 333

pustaka-indo.blogspot.com
Komando-komando Teritorial dan Tentara di semua daerah RI untuk
memberikan penjelasan tentang keadaan politis dan militer. IPRI
semuala didirikan oleh empat perwira menengah Angkatan Darat
yaitu S. Parman, Soetoyo, Pandjaitan, dan Soehario saya sendiri.
Kemudian dilengkapi dengan Kapten Laut Ali Sadikin dan Mayor
Udara Abdurachmat yang mewakili angkatannya masing-masing.
Di dalam menjalankan kegiatan IPRI saya dapat mengenal S.
Parman dan Soetoyo lebih mendalam.”
Bung Karno bertanya: “Jadi kamu percaya pada Soetoyo dan
S. Parman?”
Saya menjawab dengan singkat: “Begitu Pak adanya. Karena
saya merasa bahwa jalan pikiran kami sama tentang beberapa masa-
lah penting seperti korupsi dan politik antikapitalisme, imperialisme,
dan feodalisme. Pada gerakan AntiKorupsi tahun 1954 yang saya
pimpin, mereka membantu secara aktif. Tentunya Bapak masih ingat
gerakan itu yang intinya adalah bekas anggota Tentara Pelajar dan
Corps Mahasiswa Djawa Timur.”
“Ya, saya masih ingat, gerakan kalian itu. Saya kan minta kalian
berhenti dulu karena saya mau pergi ke luar negeri dalam rangka
diplomasi yang perlu saya jalankan pada waktu itu. Tetapi itu kan
bukan kriteria bahwa dua perwira itu dapat dipercaya,” ujar Bung
Karno.
Saya melanjutkan uraian saya: “Ya betul, Pak. Maaf saya lanjut-
kan penjelasan saya. Dalam proses kelanjutan gerakan 17 Oktober
1952, dua pewira tersebut sikapnya menunjukkan membela politik
Bapak. Mereka mulai dengan jelas menunjukkan di pihak mana
mereka berdiri. Mereka berdua mau bersatu dengan pihak yang tidak
setuju dengan gerakan 17 Oktober. Yaitu kelompok Zulkifli Lubis,
Intel Kementerian Pertahanan, bekas Tentara Pelajar, TP dan bekas
Corps Mahasiswa Djawa Timur (CMDT). Selain itu, Soetoyo bebe-
rapa tahun kemudian sebagai Prokureur Jenderal Angkatan Darat
pernah mengatakan kepada saya sebelum saya menjadi Panglima

334 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
Kodam Kalimantan Timur bahwa dia akan menindak Yani dan
Pandjaitan sehubungan dengan korupsi dalam pembelian senjata
dan peralatan militer dari Eropa. Soetoyo dan S. Parman merupakan
tim yang disegani oleh kalangan CPM dan team work mereka dapat
dilanjutkan sewaktu S. Parman bertugas sebagai atase militer dan
Soetoyo sebagai asistennya di London. Reaksi saya pada waktu itu
terhadap apa yang dikatakan Soetoyo adalah bahwa ia harus betul-
betul serius merencanakan niatnya. Karena saya mengerti betul di
kalangan atas militer pada saat itu suasananya telah menjadi sangat
kompleks.
“Kemudian Soetoyo katakan bahwa Soeharto pada waktu
masih sekolah SESKOAD ada usul dari perwira-perwira Jawa Tengah
yang sekolah dan bekerja di lembaga pendidikan itu, untuk
menobatkan Soeharto sebagai siswa yang terbaik pada waktu itu.
Usul itu secara mentah-mentah ditolak oleh Soetoyo yang termasuk
orang yang berpengaruh di sekolah itu. Jenderal Suwarto yang
termasuk pimpinan sekolah dan teman dekat Soetoyo menyetujui
penolakan Soetoyo itu. Karena ia mengetahui latar belakang para
pengusul itu, yaitu tak lain adalah koncoisme yang tidak objektif.
Kejadian itu menimbulkan ketidaksenangan Soeharto terhadap
Soetoyo. Ketidakharmonisan itu masih berlanjut pada waktu
Soeharto masuk jajaran SUAD. Suwarto saya kenal betul pada waktu
kami masih sama-sama mahasiswa dan kemudian pada waktu ia
masih mengurus Markas Tentara Pelajar di Jalan Pakuningratan di
Yogyakarta. Pada zaman revolusi Suwarto termasuk jenderal yang
tidak korup. Ia seperti halnya dengan saya dikenal baik oleh ka-
langan intelektual PSI tua dan muda.”
Pandangan tajam Bung Karno ditujukan pada saya dan berkata:
“Apa itu yang kamu maksudkan dengan sangat kompleks? Terang-
kan!”
Perintah Panglima Tertinggi itu saya jawab sebagai berikut: “Pak,
maafkan saya jika Bapak menganggap saya melihat mata-mata di

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 335

pustaka-indo.blogspot.com
mana-mana. Mungkin itu subjektivitas dari pihak saya. Tetapi sayang-
nya saya harus membenarkan pendapat Bapak itu.”
Bung Karno melihat dengan pandangan yang sangat tajam
kepada saya, sehingga saya merasa agak takut, lebih lebih sewaktu ia
berkata dengan tegas: “Ayo cepat. Jangan pakai kembangan macam-
macam.To the point saja!”
Saya merasa langsung lega mendapat greenlight dan dengan
cepat saya menyambung: “Pak, pada waktu kami mengalahkan
pemberontak PRRI-PERMESTA kami dapat mengeliminir satu
kontradiksi di dalam tubuh Angkatan Darat, tetapi kami belum
bisa menghilangkan kontradiksi baru yang kemudian timbul dalam
beberapa bentuk yang bersifat intern dan ekstern. Dengan adanya
Yani di SUAD ternyata menyebabkan timbulnya suasana desequili-
brium (tidak ada keseimbangan) pada suasana di dalamnya. Saya
semula juga tidak mengira Pak, bahwa hal itu akan terjadi.”
Bung Karno kelihatan tertarik pada ucapan saya, langsung
memberikan reaksi: “Ee… apa yang kamu maksud dengan perkataan
asing itu? Kalau tidak mengerti betul, jangan sok menggunakan kata-
kata asing. Terangkan lebih jelas maksudmu itu.”
Saya menjawab dengan sopan: “Baik, Pak. Masalahnya sebetul-
nya sepele. Dalam menghadapi PRRI-PERMESTA kebetulan Yani
yang memegang komando secara praktis di daerah operasi Padang
dan Minahasa. Dengan demikian Yani lah yang mendapat penghar-
gaannya, dalam bahasa Belanda, Hij is degene di de lauweren oogst.
Bukan Nasution. Wah maaf Pak saya menggunakan bahasa Belan-
da.”
Bung Karno tampaknya sedikit tertawa sewaktu membentak:
“Untung kamu menggunakannya secara tepat. Saya mengerti seka-
rang. Jadi kamu ingin mengatakan bahwa Nasution kurang senang
mengenai itu. Tetapi apakah itu betul? Kamu jangan sembrono! Ini
bukan masalah sepele!”

336 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
Saya menjawab dengan tenang: “Ya Pak, saya menarik kesimpul-
an bahwa Nasution kurang senang terhadap Yani. Juga dari soal
lain yaitu bahwa Nasution tidak senang dengan hubungan Yani
dengan Atase Militer Amerika Letnan Kolonel Benson yang dinilai-
nya bersifat terlalu intim dan pribadi. Pak Nas pernah mengatakan
kepada saya bahwa secara prinsip dia melarang para perwira menga-
dakan hubungan pribadi dengan anggota Korps Diplomatik negara
asing. Dalam diplomasi tiap petugas dari kedutaan besar asing sudah
mempunyai ‘counter-part’ masing-masing dalam hubungan diploma-
tiknya. Tentu Pak Nas telah mendapat laporan dari Staf Satu SUAD.
Demikian pula tentang dekatnya hubungan Yani dengan Benson
itu bukan rahasia lagi di kalangan perwira. Yang menugaskan saya
untuk menjadi Panglima Kodam Kalimantan Timur adalah Nasu-
tion. Pada waktu itu Yani belum ada di SUAD. Saya sendiri menjaga
diri untuk tidak mencampuri masalah para atasan saya. Walaupun
demikian oleh Inggris di Balikpapan disiarkan bahwa saya adalah
orangnya Nasution, bukan orangnya Yani. Rupanya musuh mengerti
tentang keadaan SUAD. Psy war itu pasti berhubungan dengan
masalah yang sedang diotak-atik oleh musuh kita. Jadi, mata-mata
ada di mana-mana, sedangkan kita mendasarkan kekuatan pada
rakyat yang kita didik mentalnya ke arah yang benar. Seperti Bac
Ho atau Presiden Ho Chi Minh sewaktu bertamu di sini pada tahun
1959 mengatakan bahwa ‘Radio kita adalah radio rakyat, intel kita
adalah intel rakyat, rakyat yang telah menjadi sadar dan tidak mau
dijajah’.”
Bung Karno kelihatan gembira dan berkata: “Bagus, kamu
masih ingat Bac Ho. Teruskan keteranganmu tentang kompleksnya
keadaan SUAD. Sesudah itu saya akan berikan pesan saya yang harus
kamu laksanakan setelah menyelesaikan tugas belajarmu.”
Dalam hati saya penasaran apa yang dimaksudkan oleh Bung
Karno sebagai pesan.

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 337

pustaka-indo.blogspot.com
Saya melanjutkan uraian saya: “Pak, kontradiksi berikutnya
adalah hubungan antara Yani dan Soeharto dari Kodam Dipo-
negoro Jawa Tengah yang baru masuk SUAD. Menurut sumber dari
teman saya seorang tokoh bekas Tentara Pelajar Yogyakarta dan
menjadi tokoh terkenal di kalangan muda PSI, yaitu Bung Daino,
yang mendukung Soeharto untuk bisa masuk SESKOAD adalah
Gatot Subroto. Sebetulnya Soeharto setelah terbukti melakukan
penyelundupan besar-besaran, ia sudah mau minta berhenti menjadi
tentara. Pak, maaf mungkin saya bicara bertele-tele.”
Bung Karno agak membentak: “Benar, kamu bicara terlalu
panjang, tetapi saya kira semua itu perlu saya ketahui. Teruskan saja.”
Saya melanjutkan: “Pokoknya Soeharto iri kepada Yani karena
merasa lebih senior dari Yani menurut sejarah mereka berdua dalam
PETA dan ia pernah menjadi Pangdam Diponegoro, ia tentunya
melupakan tindakannya sendiri yang criminal itu. Hanya karena
ditolong oleh Gatot Subroto, ia dapat terus berada dalam jajaran SUAD
dan bisa memusuhi Yani secara diam-diam. Tetapi masalah Soeharto
versus Yani ini merupakan masalah yang relatif kecil dibandingkan
dengan masalah yang lebih besar dan berbahaya yang terus terang
saja, saya rasakan baru muncul setelah meletusnya gerakan PRRI-
PERMESTA. Tetapi perasaan saya akan adanya bahaya besar itu
mereda setelah gerakan itu dapat ditumpas. Tetapi anehnya Pak, naluri
saya mulai mengganggu lagi setelah saya mengetahui bahwa Yani
sikapnya aneh dalam menyelesaikan masalah laporan saya tentang
adanya mata-mata di SUAD dan masalah adanya sumur-sumur lama
hasil pengeboran percobaan yang dirahasiakan oleh BPM dahulu.
Hal itu yang sebetulnya menjadi ‘trigger’ naluri saya untuk bekerja
sampai sekarang. Naluri saya mengatakan bahwa saya sebetulnya
menghadapi masalah besar yang saya sendiri tidak dapat mengerti
dengan cara berpikir biasa sebagai orang intelektual. Dalam pikiran
saya masih mencari kunci masalah yang saya belum ketahui itu. Jadi
saya berpikir-pikir apakah kejadian PRRI-PERMESTA ini yang perlu

338 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
saya tinjau lebih mendalam. Pihak siapa sebetulnya yang menjadi
“inisiatief-nemer” (yang memegang inisiatif)? Apakah sungguh
Simbolon, Achmad, Husein, dan kawan-kawannya di Sumatera dan
Sumual dan kawan-kawan di Minahasa? Pak, saya betul-betul dapat
belajar banyak seperti Bapak katakan tadi, dalam waktu enam tahun
menjadi Panglima di Kalimantan Timur dan bergerak di tengah-
tengah hutan rimba bersama manusia-manusia yang masih hidup
dekat alam bebas yaitu suku Dayak, yang percaya kepada saya. Apakah
gerakan PRRI-PERMESTA harus saya pandang sebagai Combat
Reconnaisance yang dilakukan Amerika secara profesional? Jadi yang
memegang inisiatif sebenarnya adalah Amerika dan bukan pihak
perwira-perwira pemberontak TNI itu.”
Bung Karno seperti disengat lebah, bangkit dari posisi duduknya
dan berkata agak membentak: “Apa lagi itu? Istilah militer apa itu?!”
Saya cepat-cepat menjawab: “Pak, saya melihat masalah PRRI-
PERMESTA bukan sekadar pemberontakan atas inisiatif beberapa
perwira Angkatan Darat yang nakal, tetapi sebagai kelanjutan dari
operasi intelligence pihak imperialis yang berencana dalam jangka
panjang dan yang berjalan kontinu sejak tahun 45. Salah satu
pelajaran penting yang saya dapat dari sekolah militer di Amerika
adalah doktrin mereka yang menekankan bahwa “sekali kontak
dengan musuh dalam pertempuran kita selalu jangan sampai me-
lepaskan kontak itu. Malahan kita harus menjaga bahwa ofensif
kita terus tidak terputus-putus berjalan dan tetap mempunyai keda-
laman.” Doktrin inilah Pak yang diterapkan kepada kami sampai
sekarang.”
Bung Karno menatapkan pandangan matanya yang tajam
kepada saya sambil berkata: “Kamu katakan tadi sejak tahun 1945.
Bukankah kamu agak berlebihan? Kita baru menyatakan kemer-
dekaan pada waktu itu dan belum pernah perang dengan Amerika.
Jelaskan teorimu itu dan jangan main-main kamu, Hario!”

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 339

pustaka-indo.blogspot.com
Karena dalam hati saya sudah menduga pertanyaan Bung
Karno itu, dengan tenang saya menjawab: “Ya, Pak. Proklamasi
Kemerdekaan yang Bapak proklamirkan pada tahun 1945 itu disusul
dengan pengumuman tentang Undang Undang Dasar 1945 yang
di dalamnya mengandung pernyataan bahwa musuh kita adalah
imperialisme, kapitalisme, dan feodalisme. Pasal itulah dirasakan oleh
imperialis Amerika sebagai ultimatum atau pernyataan perang oleh
negara baru yaitu Republik Indonesia.
“Pada waktu itu masih ada suasana perang, di daratan Cina
masih berkobar perang pembebasan antara Mao Tse Tung dan
Chiang Kai Shek. Di Eropa dijalankan Marshall-Plan untuk meng-
imbangi pengaruh Rusia yang berhasil lebih dahulu merebut Berlin
daripada Amerika, Inggris, Perancis, dan Italia.”
Setelah berhenti bicara sebentar menunggu kemungkinan Bung
Karno hendak bicara, Bung Karno masih bersikap mendengarkan,
saya melanjutkan: “Pak, rentetan kejadian itu rupanya menyebabkan
mulai timbulnya di negara Amerika sendiri suasana yang mereka
namakan “Red-scare” (yang di kemudian hari dapat dimanfaatkan
oleh pihak Partai Republik dengan mengadakan gerakan seorang
senator yang bernama J.R. Mc Carty).
Bung Karno memotong pembicaraan saya dengan berkata: “Ya,
itu semua benar. Tetapi terangkan tentang Combat-reconnaisance
tadi. Jangan melantur kamu, Hario!”
Saya cepat-cepat meneruskan uraian saya: “Seperti kita ketahui,
Amerika telah mengedrop secara terbuka senjata di Pekan Baru untuk
PRRI, dan seorang pilot Amerika Serikat yaitu Alan Pope dibiarkan
membantu pemberontak. Jadi, jelas Amerika ikut campur dalam
masalah pemberontakan PRRI-PERMESTA dalam rangka yang
kemudian terkenal sebagai “Intervention Strategy” suatu bentuk
strategi yang saya tidak pernah diberi pelajaran sewaktu sekolah
militer di Amerika. Apa tujuan Amerika sesungguhnya? Tentu saja
tujuannya itu tidak congruent dengan tujuan PRRI-PERMESTA. Hal

340 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
itu yang tidak disadari secara objektif oleh para perwira TNI yang
memberontak itu di dalam alam pemikirannya yang masih simplistis
atau lebih baik dikatakan ‘kortzichtig’ dalam bahasa Belanda,
maklum mereka masih berpikir dalam rangka mengkoreksi pe-
merintah pusat atas kekurangannya dalam memikirkan daerah. Jadi,
mereka memperhatikan rangka yang terbatas, tidak bisa melihat
“the overall picture” dari masalah negara kita dalam rangka lebih
besar setelah Perang Dunia II selesai. Mereka berpikir bahwa apa
yang mereka telah belajar di SESKOAD sudah cukup dan ikatan
belajar yang dikira telah terbentuk pada waktu bersama belajar itu
sudah cukup menjadi pengikat untuk bersama-sama mengadakan
gerakan. Mereka salah menginterpretasikan kesediaan Amerika
membantu pilot dengan pesawat bombernya dan senjata itu. Mereka
mengira Amerika dan pihak mereka mempunyai target yang identik.
“Menurut saya, tujuan Amerika adalah mengadakan ‘reevaluasi’
situasi Indonesia di bidang politik dan militer, teristimewa tentang
kualitas para tokoh personnel yang bersangkutan dalam dua bidang
itu. Di mana letak kekuatan dan kelemahan Indonesia?
“Dengan bisa berlangsungnya sampai dihentikannya pembe-
rontakan PRRI-PERMESTA, kesimpulan apa yang ditarik oleh negara
adikuasa Amerika? Kita harus berhati-hati dalam menarik konklusi,
karena ini sangat berbahaya di hari depan jika kita salah menyim-
pulkan.”
Bung Karno mengangguk dan bertanya: “Bagus, bagus. Tetapi
menurut kamu apa jawabannya?”
Saya diam sejenak, karena banyak kilatan-kilatan pikiran yang
ada dalam otak saya. Saya hanya bisa menjawab dengan suara lirih:
“Saya tidak tahu, Pak. Pada saat ini saya hanya menggunakan naluri
saya, Pak. Maafkan Saya.”
Bung Karno bangkit dari duduknya, berdiri dan mendekati
saya. Saya cepat berdiri dan mengambil sikap tegap militer. Saya
mendengar Bung Karno berkata: “Hario, kamu kan sudah lama

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 341

pustaka-indo.blogspot.com
berkeliaran di hutan, boleh dikatakan sudah menjadi ‘ wong alasan’
seperti yang dulu pernah saya katakan. Nalurimu pasti benar, karena
sudah diasah selama sekian tahun oleh aktivitasmu di hutan-rimba
Kalimantan. Ayo cepat jawab saya!”
Saya dengan tegas menjawab: “Saya sangat prihatin. Imperialis
hanya melihat Bapak sebagai musuhnya nomor satu, yang mereka
ingin lenyapkan dengan cara apa pun dan kapan pun, bukan orang
lain di Indonesia. Kalau saya bisa menganalisis bahwa SUAD lemah
dan birokrasi atasan dari aparatur pemerintahan di pusat korup,
pasti intel Imperialis juga mengetahui hal itu. Sejumlah pemberon-
takan telah kita kalahkan dengan kekuatan semangat nasionalisme
yang hanya Bapak yang bisa kobarkan. Imperialis akan menyimpul-
kan bahwa pemberontakan bersenjata biasa yang disulut mulai dari
daerah, akan tidak berhasil selama Bapak masih ada. Jadi, sasaran
utama mereka seharusnya adalah Bapak. Jika imperialis ingin
menghancurkan atau ingin mengubah Indonesia menjadi satelitnya.
Saya yakin dengan yang apa saya katakan ini. Hanya itulah yang
saya dapat ucapkan secara naluri dan ilmiah. Maafkan saya, Pak.”
Setelah diam sejenak Bung Karno berkata: “Hario, dengarkan
dengan baik, ini pesan, eh... perintah saya, kamu harus belajar dengan
baik di Rusia. Seusai studimu kamu harus melihat keadaan di
Vietnam, saya mendengar bahwa jenderal-jenderal mereka juga
pernah mengikuti pendidikan militer di War College, apa namanya,
Suvorov, kamu nanti juga akan belajar dan jangan lupa juga melihat
RRT, pelajari sejarah perjuangan rakyat mereka. Sehari sebelum
berangkat ke Rusia, kamu tetap harus bersama istrimu datang ke
sini untuk pamit. Sekarang kamu boleh pergi.”
Saya dengan korrekt memberi hormat secara militer dan balik
kanan jalan. Saya pergi dengan perasaan sangat terharu, karena
sebetulnya masih ada sesuatu yang naluri saya membisiki saya, tetapi
saya tidak sampai hati menyampaikannya kepada Panglima
Tertinggi. “Mungkin nanti firasat itu akan saya sampaikan padanya

342 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
dalam acara pamitan bersama istri saya,” pikir saya. (Tentang acara
minta diri itu pernah saya ceritakan dalam Memoar Hario Kecik I).
Pada kesempatan itu sayangnya saya tidak bisa menyampaikan firasat
saya tadi kepada Bung Karno, karena di luar dugaan saya pada waktu
itu Duta Besar Amerika Howard Jones dan kepala perusahaan
penerbangan Belanda KLM bernama Konijnenberg, hadir dalam
acara itu. Baru kemudian saya bertanya kepada diri sendiri apakah
kehadiran dua orang asing penting itu merupakan suatu kebetulan
atau memang diminta datang oleh Bung Karno. Tentang hal itu
hingga sekarang saya tidak tahu jawaban sebenarnya.

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 343

pustaka-indo.blogspot.com
344 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
MENJALANKAN TUGAS
8 BELAJAR MILITER
DI MOSKOW

I. Suasana dalam Kedutaan Besar RI di Moskow Ibu Kota


Rusia
Seperti saya sudah terangkan di atas status saya adalah sebagai
Minister Counselor di jajaran Kedutaan Besar RI di Moskow. Tugas
saya terutama adalah melaksanakan tugas belajar ilmu kemiliteran
di War College Suvorov, suatu lembaga pendidikan tertinggi di USSR
pada waktu itu dimana juga mengikuti kuliah Chiefs of Staffs negara-
negara Pact-Warsawa.
Saya memutuskan untuk sepenuhnya mencurahkan tenaga dan
pikiran saya untuk melaksanakan tugas militer itu. Antara saya dan
Lily istri saya telah disepakati bahwa segala urusan mengenai lima
anak kami yang ikut itu dan masalah ‘rumah tangga’ akan menjadi
tanggung jawabnya. Di samping itu, waktu yang masih terluang
akan dipakai oleh Lily untuk belajar bahasa Rusia dan ‘higher mate-
matics’ yang diberikan oleh dua orang guru wanita Rusia profesi-
onal yang disediakan pemerintah Rusia untuk memberi pelajaran
privat di rumah/flat kami, yang untungnya letaknya di luar kom-
pleks kedutaan. Dengan demikian Lily bebas dari segala gosip ibu-
ibu diplomat yang membuang waktunya untuk ‘shopping’ dan lain-
lain yang menurut kriteria kami berdua, kurang berguna.

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 345

pustaka-indo.blogspot.com
Untungnya pula saya agak mengerti tentang ‘gaya hidup’
diplomat kita dan istri-istrinya di luar negeri karena saya sudah
pernah bertugas beberapa kali di luar negeri sebelumnya.
Dalam menjalankan tugas itu, saya dapat berhubungan dengan
para atase militer Angkatan Darat, Angkatan Laut, dan Angkatan
Udara yang berkantor di Kedutaan Besar Indonesia di Moskow.
Yang mencolok pada waktu itu adalah bahwa tidak ada di antara
mereka yang menunjukkan interest dalam masalah militer yang
sedang terjadi di Tanahair yaitu ‘Konfrontasi’ dan ‘Irian Barat’. Saya
menilai keadaan itu sebagai fenomena yang aneh sekali, mengingat
bahwa mereka semua orang militer yang berpangkat menengah dan
tinggi.
Jadi, saya tidak dapat menulis tentang Pemikiran Militer mereka.
Mungkin juga mereka berdasarkan pertimbangan security tidak mau
menunjukkan keterbukaan kepada saya. Tetapi anehnya mereka
memberi tahu bahwa jika saya memerlukan mata uang Rubel jangan
terburu-buru menukarkan Dollar AS saya. Karena kurs $1 AS adalah
4 Rubel di Black Market. Saya dapat menukarkan uang Dollar mela-
lui salah seorang sekretaris di kantor. Saya sudah menyerahkan
urusan belanja untuk makan sehari-hari kepada istri saya Lily karena
itu saya tidak menanggapi pemberitahuan itu. Langsung saya dalam
hati berkata: ‘Wah Lily akan mendapat kesukaran dalam masalah
itu.’ Tetapi saya yakin istri saya dapat menghadapinya mengingat ia
bekas gerilyawati. Ternyata dugaan saya tidak meleset. Saya beri tahu
pada hari itu juga kepada Lily tentang hal itu. Lily tertawa dan
berkata: “Sudah jangan pikirkan soal itu. Serahkan saja kepada saya,
Mas.”
Pada suatu hari saya berada di Kedubes bertemu dengan Duta
Besar Manai Sophian di kantornya. Ia dengan sangat serius berkata:
“Jenderal Hario, di kedutaan ini ada beberapa fungsionaris yang
kontra revolusioner. Apa Pak Jenderal tidak bisa melaporkan kepada
bapak Presiden supaya mereka dipindah saja?” Saya sebetulnya heran,

346 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
karena tidak menyangka permintaan seperti itu dapat diucapkan
oleh seorang Duta Besar. Tetapi saya berpikir cepat karena ucapan
itu mungkin bisa merupakan jebakan. Jika bukan jebakan bisa
merupakan penghinaan. Karena itu berarti merendahkan derajat
seorang jenderal TNI, mendegradirkan hanya menjadi seorang
informan. Untungnya saya masih berpikir cepat, bahwa saya berada
di kalangan diplomatik dan tidak perlu memaki secara Surabayaan.
Tugas saya bukan untuk bergerak di bidang diplomatik. Tetapi
kejadian itu merupakan hal yang menarik bagi saya. Apakah feno-
mena itu bukan merupakan bentuk oportunisme spesifik dari orang
yang termasuk elite politik dari kepartaian yang tidak asing bagi
saya? Saya harus mempelajari jati diri orang yang di kalangan
internasional dipanggil Your Excellency itu. Ya, saya harus tahu lebih
mendalam walau hanya untuk menambah pengetahuan saya sendiri
dan tetap melihat segi humornya dari kejadian itu.
Saya tidak menjawab langsung dan hanya tersenyum. Pada saat
itu terdengar ketukan di pintu kamar kerja yang bagus itu. Atache
Militer Harun Sohar masuk. Ia kelihatan gembira melihat saya. Ia
langsung memberi tahu bahwa mobil yang saya pesan dari pabriknya
di Jerman telah tiba di kantor bea cukai Moskow. Sang Duta Besar
bertanya mengapa saya begitu cepat memesan mobil, apakah tidak
lebih menguntungkan jika memesan pada waktu dekat mau pulang
saja?
Saya menjawab bahwa menurut peraturan, seorang petugas di
luar negeri bisa membawa pulang sebuah mobil pribadi tanpa
dikenakan pajak, jika mobil itu telah dipakai paling sedikit enam
bulan. Brigardir Jenderal Harun Sohar tertawa lalu berkata:
“Memang, Jenderal Hario biasa korekt walaupun anak buahnya dari
bekas Tentara Pelajar dan Mahasiswa banyak yang bekerja di kantor
Bea Cukai di Tanjung Priok.”
Ia menambahkan bahwa sebentar lagi seorang jenderal peng-
gantinya akan datang pada bulan Mei, KSAD Jenderal A.H. Nasution,

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 347

pustaka-indo.blogspot.com
dalam rangka pembicaraan dengan pemerintah Rusia mengenai
pembelian senjata dan peralatan militer lainnya. “Mudah-mudahan
kunjungan itu bertepatan waktunya dengan perayaan 1 Mei tahun
ini,” katanya.
Secara otomatis saya menarik kesimpulan bahwa Jenderal
Nasution datang untuk mengurus sendiri pembelian senjata itu,
merupakan tanda bahwa ia tetap setuju dan mendukung politik-
militer Bung Karno seperti pernah ditunjukkan pada waktu ia datang
melakukan inspeksi daerah operasi Kodam saya dahulu dan pada
tahun 1963 Pak Nas menawarkan lima Brigade infanteri atau lebih
sebagai kekuatan tempur tambahan kepada saya. Tetapi pada saat
itu saya juga berpikir bahwa ada kemungkinan rencana Pak Nas itu
dibocorkan oleh mata-mata Inggris yang ada di SUAD dan pasti
akan dicoba digagalkan lagi.
Mengenai permintaan Duta Besar Manai Sophian tadi saya
ceritakan kepada istri saya. Reaksinya langsung adalah bahwa saya
harus berhati-hati mengadakan komitmen dalam hubungan dengan
tokoh-tokoh politik kepartaian pada umumnya, yang kita tidak
mengenal dengan sungguh-sungguh.
Menurut Lily: “Mereka tidak dapat dijadikan panutan generasi
baru kita berdasarkan pengalaman dan pengetahuannya selama
berkecimpung dalam bidang politik yang rumit di Jakarta. Umum-
nya partai-partai itu berada dalam keadaan perpecahan dan saling
melakukan intrik berebut kedudukan dan untuk mendapatkan
simpati dari Bung Karno.
“Manai Sophian pernah mengajukan ‘mosi tidak percaya’ di
DPR terhadap pihak pimpinan tentara tentang pemakaian keuangan
negara dalam rangka pembelian senjata dan lain-lain untuk
kepentingan milter. Mosi itu dikenal sebagai “Mosi Manai Sophian”.
Tetapi sebetulnya hal itu hanya pencerminan dari rivalitas kepartaian
antara PNI dan PSI dalam upaya mendapatkan kesempatan untuk
‘mendapatkan uang’,” demikian kata istri saya yang menjadi Wakil

348 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
Ketua Persit (Persatuan Istri Tentara) yang mempunyai hubungan
luas dengan semua persatuan wanita yang ada yang menggelar
aktivitas di Jakarta.
Setelah empat bulan berada di Moskow dan selama itu
mendapat kesempatan berhubungan dengan para diplomat kita yang
bekerja di situ termasuk duta besar dan para atase militernya, saya
mendapat kesan bahwa mereka seakan-akan sudah lupa bahwa
negara dan tanahairnya masih bergulat dalam masalah militer
dengan Inggris, Belanda, dan unsur-unsur dari PBB. Saya tidak pernah
merasa terlibat dalam diskusi serius mengenai masalah militer
tertentu yang pada saat itu merupakan topik di tanahair seperti
masalah ‘Konfrontasi dengan Malaysia’ dan ‘Irian Barat’.
Mengenai perang besar di Vietnam yang pada waktu itu masih
sedang dalam taraf seru-serunya, para atase militer di Kedutaan Besar
RI di Moskow juga tidak menunjukkan kepeduliannya untuk menja-
lankan tugas yang sebenarnya, padahal Rusia pada waktu itu sedang
memainkan peran yang besar sebagai negara besar yang memberikan
bantuan militer kepada Vietnam yang utama di samping RRC dalam
perang melawan intervensi Amerika. Tetapi saya tahu bahwa dalam
waktu empat bulan di Moskow saya mengetahui bahwa anggota
korps diplomatik RI beberapa kali diundang dan datang pada resepsi
di Kedutaan Besar Amerika di Moskow. Saya hanya mendengar dari
mereka tentang hidangan makanan dan minuman yang lezat yang
mereka nikmati di resepsi-resepsi itu.
Duta Besar kita yang merupakan tokoh PNI yang tidak terkenal
aktif pernah ikut dalam perang kemerdekaan 1945-1950. Tentu saja
dapat dimaklumi bahwa ia kurang tertarik pada militer. Jadi, saya
dapat menyimpulkan bahwa Kedutaan Besar kita di Moskow di
bawah kepemimpinannya itu seakan-akan merupakan atribut ne-
gara Republik Indonesia yang formalistis yang efisiensinya tidak
mungkin bisa diharapkan dapat memenuhi kebutuhan praktis

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 349

pustaka-indo.blogspot.com
negara kita yang mempunyai cita-cita selekas mungkin mengangkat
statusnya dari negara berkembang menjadi negara maju.
Dari semua kedutaan besar RI di seluruh dunia, Kedutaan Besar
di Moskow lah yang mestinya mempunyai urusan terbesar dalam
masalah kemahasiswaan pada masa itu. Karena jumlah mahasiswa
di Rusia kurang lebih tiga ratus orang. Yang aneh untuk saya adalah
fakta bahwa di dalam susunan organisasi Kedutaan Besar RI di Mos-
kow itu tidak ada bagian khusus untuk mengurus kepentingan
kelompok besar mahasiswa yang belajar di beberapa fakultas di Rusia.
Hal ini menurut saya adalah bentuk dogmatisme dalam me-
mandang organisasi Kedutaan Besar suatu negara. Atau gejala dari
persaingan di bidang kepartaian di negara kita. Mungkin mahasiswa
yang belajar di Rusia secara a priori atau mekanis dinilai sebagai
orang-orang Partai Komunis Indonesia. Aneh juga bahwa PKI
sendiri seakan-akan bangga pada konsensus itu.
Saya tahu sendiri bahwa tidak semua mahasiswa yang belajar
di Rusia ada hubungannya dengan PKI. Yang jelas untuk saya adalah
bahwa para mahasiswa itu belajar di Rusia karena tidak usah mem-
bayar uang kuliah dan bahkan mendapat beasiswa dari pemerintah
Rusia pada zaman itu. Hal inilah yang menarik kebanyakan dari
mereka untuk belajar di Rusia. Malahan menurut pengetahuan saya,
mahasiswa yang ada hubungannya secara organisatoris dengan PKI
tidak otomatis tertarik masuk Fakultas Marxistology karena terkenal
sukar dan lamanya belajar filosofi Marxis di fakultas tersebut, lebih-
lebih untuk seorang yang dasar pendidikan di sekolah menengahnya
lemah. Saya melihat suatu kekhususan dari keadaan Kedutaan Besar
di Moskow yang tidak terdapat di lain-lain Kedutaan Besar RI di
Eropa, Amerika Serikat, dan lain-lain negara, yaitu berusaha me-
makai waktu vakansinya untuk pergi ke luar negeri (Eropa) dan
tidak berusaha mengadakan pariwisata di Rusia seperti bangsa-banga
lain yang justru tertarik berwisata di Rusia yang saya lihat setiap
musim semi atau musim panas. Sebagai diplomat RI sewajarnya harus

350 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
berusaha mempelajari untuk mengenal secara objektif keadaan
ekonomi-kebudayaan, politis-militernya negara di mana mereka ber-
tugas. Tetapi kesan yang saya peroleh pada waktu itu adalah sebalik-
nya.
Para diplomat kita secara ‘demonstratif’ menunjukkan sikap
‘tidak setuju dan tidak suka’ terhadap keadaan di segala bidang, tidak
suka atau mencela semua barang buatan Rusia sampai bau badan
orang Rusia dan lain-lainnya yang kadang-kadang nampak dan
kedengarannya lucu, menertawakan. Mengapa demikian?
Menurut hemat saya hal itu merupakan cermin dari keadaan
mental tertentu, yaitu merasa jika tidak menunjukkan anti apa saja
yang berbau Rusia mereka takut dituduh sebagai komunis. Jika
diitinjau lebih mendalam lagi, gejala itu adalah sisa-sisa dari pen-
didikan Belanda dan sisa-sisa dari jiwa feodalis semu pada zaman
Belanda. Mereka lupa atau tidak menyadari bahwa sebagai ‘petugas
diplomatik’ harus mempunyai pandangan yang ilmiah independen,
pengamat (scientific observer) yang objektif, dan propagandis bagi
negara yang telah memberi mereka tugas sebagai “diplomat”.
Suatu kekhususan yang saya dapat melihat dalam gaya hidup
para diplomat di Moskow yaitu bahwa tiap keluarga mempunyai
seorang mahasiswa sebagai asisten dalam kegiatan pribadinya dan
keluarganya. Seorang mahasiswa seperti itu dapat membantu sebagai
juru bahasa/interpreter/penerjemah bahasa Rusia dalam kegiatan
belanja para istri diplomat di toko-toko di dalam kota Moskow,
dan yang lebih penting lagi mereka dapat membantu menukarkan
Dollar ke Rubel dengan rate -1/4. Para diplomat Indonesia di
Moskow juga mempunyai kesenangan yaitu membeli batu-batu akik/
semi-precious stones dan precious stones seperti Diamant, saphire,
ruby dan emerald/ jamrut yang terkenal murah di Rusia dibanding-
kan dengan di negara-negara lain di Eropa, Inggris dan Amerika.
Logam emas 24 karat menurut mereka juga relatif murah di Rusia,

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 351

pustaka-indo.blogspot.com
karena itu mereka juga suka membelinya. Dalam hal ini tenaga
mahasiswa yang berdekatan dengan mereka juga digunakan.
Keadaan itu lama-kelamaan menyebabkan sekelompok maha-
siswa Indonesia tertentu yang berwatak lemah merasa terdorong
menjadi ahli pembeli emas dan lain-lainnya tadi untuk dijual ke
Eropa di masa vakansi mereka.
Mereka menjadi penyelundup emas profesional. Rupanya pihak
Rusia mengetahui hal itu, tetapi dengan sengaja mendiamkan ber-
jalan mungkin sampai batas-batas tertentu berdasarkan alasan-alasan
yang kita tidak dapat ketahui. Tetapi hal itu mempunyai tujuan
tertentu, saya yakin jika dilihat dari sudut intelligence.
Saya pernah mengalami suatu peristiwa penting yang perlu saya
ceritakan karena ada hubungannya dengan masalah militer yang
sedang kita tinjau ini:

II. Pertemuan dengan Cindy Adams


Pada suatu hari Duta Besar Manai Sophian pada hari Minggu, secara
resmi mengundang saya makan di sebuah restoran yang termasuk
mahal di kota Moskow.
Saya merasa akan dihadapkan pada sesuatu pendadakan, tetapi
saya siap dan dengan senang hati menghadapinya. Tepat pada waktu
yang ditentukan saya datang di restoran itu dan langsung diantar
oleh seorang petugas ke meja di mana Pak Duta Besar dan dua orang
kulit putih, lelaki dan wanita sudah menunggu. Wanita itu rupanya
sudah saya kenal, yaitu Ny. Cindy Adams, seorang penulis dan si
laki-laki itu adalah suaminya.
Cindy Adams spontan menghampiri saya dengan ramah sekali
sambil mengatakan dengan suara keras kepada suaminya, “John,
this our famous General Suhario a very good friend of Bung Karno!”
Saya pernah mengenal Cindy di Istana Negara saat kami
membicarakan penulisan buku tentang Bung Karno oleh Cindy.

352 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
Selain cantik Cindy juga sangat intellegent, mengerti dan suka humor
seperti yang dikatakan oleh orang Jawa sebagai ‘belater’. Saya lang-
sung menjawab dalam bahasa Inggris: “Ya, betul terkenal kurang
ajarnya dan kegoblokannya.” Suaminya tertawa terkekeh-kekeh dan
secara cekatan menjawab: “Itu benar sekali, semua jenderal panglima
perang yang terkenal besar akhirnya ternyata seperti itu, sepanjang
peradaban umat manusia. Hahaha.”
Cindy tidak mau kalah dengan kerasnya tawa suaminya, ia
merangkul saya dan mendorong saya untuk duduk di kursi yang
kosong. Saya masih tidak mau kalah lalu berkata dengan serius,
sambil memandang Cindy: “Ya, teristimewa jika di depannya ada
wanita cantik. Sepanjang masa.”
Cindy tertawa sepertinya tidak bisa berhenti. Kemudian dengan
agak serius ia berkata sambil melirik suaminya: “Saya sekarang betul-
betul tidak mengerti dan mulai ragu, siapa yang sesungguhnya
seorang entertainer, kamu atau Jenderal Suhario? Hahaha.”
Selama berlangsung suasana yang meriah itu, Duta Besar kita
kelihatannya tidak dapat berkata apa-apa. Beliau hanya memandangi
orang-orang yang bicara secara bergantian sambil memperlihatkan
barangkali apa yang dinamakan ‘senyuman profesional’ seorang
diplomat.
Tidak berapa lama mulai dihidangkan makanan pembukaan,
pada waktu itu Pak Manai mulai bicara: “Saya dengan sengaja tidak
memberi tahu Jenderal Suhario untuk apa kami mengundang beliau.
Saya ingin menyajikan suatu surprise. Kelihatannya niat saya ber-
hasil. Suasana pertemuan ini meriah seperti yang saya kehendaki.”
Cindy memakai kesempatan itu untuk mengajukan pertanyaan
kepada saya: “Jendral berada di sini untuk vakansi?”
Saya menjawab dengan nada menggerutu: “Untuk berlibur?
Betapa enaknya jika demikian. Saya di sini untuk belajar ilmu
perang.”

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 353

pustaka-indo.blogspot.com
Cindy dengan mata terbelalak berkata: “Wah saya kira Jenderal
pernah ke Amerika untuk itu juga. Apa itu tidak cukup?”
Saya menjawab: “Suatu ilmu tidak akan ada cukupnya. Saya
ingin belajar lebih banyak lagi.”
Cindy dengan nada protes berkata: “Mengapa harus di sini?
We are not going to loose you isn’t it, my General?” (Kita tidak akan
kehilangan kamu, Jenderal?)
Saya menjawab dengan tenang: “Saya kira dalam hal ini tidak
ada masalah siapa yang kehilangan siapa. Saya hanya menjalankan
perintah sebagai prajurit.”
Cindy dengan maklum berkata: “Ya saya mengerti. Apakah
yang memerintahkan Bung Karno?”
Saya menjawab dengan singkat: “Bukan. KSAD!”
Jelas jawaban saya ini tampaknya mengejutkan Cindy. Matanya
terbelalak sewaktu berkata: “Oh, Jenderal Yani!”
Sepertinya ia masih mau terus bicara, tetapi tidak jadi.
Hal itu yang menyentuh naluri saya. Apa yang hendak dikata-
kan Cindy, mengapa mendadak ditahan? Mengapa ia berbuat demi-
kian?
Rupa-rupanya suaminya merasakan apa yang saya rasakan. Ia
dengan cepat membantu istrinya dengan kata-kata: “Setelah Jenderal
Hario pernah belajar di negara kita, memang sangat menarik untuk
belajar di sini. Dengan demikian cakrawala ilmiahnya lebih meluas.”
Cindy tertawa lalu berkata: “Ya ya saya dapat mengerti. Beberapa
lama Jenderal Hario akan berada di Rusia? Apakah banyak perbedaan
antara pelajaran yang Jenderal dapatkan di sini dibandingkan
dengan yang Jenderal telah dapatkan di Amerika?”
Saya menjawab dengan ekspresi wajah yang saya buat serius:
“O ya, sangat berbeda. Contohnya dalam PETA, operasi musuh
digambarkan dengan warna biru dan pihak kita dengan warna me-
rah, ini bedanya.”

354 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
Cindy langsung menangkap segi humor dari jawaban saya. Ia
tertawa meledak dan mengatakan dengan keras: “Wah Jenderal
Hario memang tidak ada taranya dalam menyajikan humor. Tetapi
yang saya tanyakan itu hal yang serius. Walaupun jawaban Jenderal
tadi itu saya yakin pasti benar. Hahaha.”
Suami Cindy ikut dalam pembicaraan mungkin untuk menga-
lihkan pembicaraan kembali ke arah semula: “Cindy, kamu harus
mengerti bahwa Jenderal kita ini tidak senang jika kita membicarakan
sesuatu yang bisa menyinggung kerahasiaan militer. Tentu saja ada
perbedaan yang besar secara kualitatif. Mengingat nama lembaga
tempat Jenderal Hario belajar di sini yaitu War College dan pada
waktu di Amerika United States Advance Infantery School sudah
jelas perbedaannya.”
Cindy menukas: “Maaf atas kekurangan pengertian saya dalam
masalah militer. Saya kira sampai sekarang, terlepas dari nama-nama
mentereng pendidikan itu, produknya hanya menghasilkan orang-
orang yang bisa menembak dan bersedia mati demi negaranya.
Hahaha. Tetapi saya masih ingin mengulangi pertanyaan yang
humanis dan sebagai wanita ingin tahu yaitu beberapa lama Jenderal
akan berada di Rusia?”
Pak Duta Besar mulai ikut bicara: “Lebih dari dua tahun, Cindy.
Karena itu istri dan anak-anaknya diperkenankan ikut.”
Cindy menyambut dengan gembira: “Wah, itu baik sekali. Bisa
bikin Jenderal kita tenang. Di sini banyak wanita cantik dan
berbahaya seperti dalam film James Bond.”
Pak Duta Besar tertawa dan berkata: “Cindy you do not know
Mrs Suhario.”
Cindy dengan cepat memotong: “Oh, please Exellency tell me
something about her! She must be an interesting woman. She is one
of the presidents of the Indonesian Army Woman’s Club that’s what
I know about her, and she must be very pretty.”

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 355

pustaka-indo.blogspot.com
Pak Manai Sophian menyambung: “O yes. She is a beauty and
she’s dangerous too.”
Cindy dengan nada keheranan bertanya: “Heee, dangerous?
What do you mean by she is dangeraous?”
Dengan tersenyum Manai Sophian berkata: “Of course, not
that kind of dangerous what you have in mind, Cindy. I mean that
she is dangerous in the real sense. She was in our revolusionary war
active as a gerilya fighter in the mountainous regions of East-Java,
side by side with her husband, our General.”
Cindy tertawa dan berkata: “Ah, Pak Duta Besar tadi sempat
bikin saya kaget. Saya sekarang menjadi lebih ingin berkenalan
dengan Nyonya Soehario.”
Pak Duta Besar menjawab: “Itu bisa diatur. Jika Cindy pada
hari Minggu mau, kita akan antar ke Shooting Range di Moskow.
Karena tiap hari Minggu ia dan Jenderal Hario pasti pergi ke situ
untuk trap dan skeet shooting, kegemaran sport mereka. Dan
menurut apa yang saya dengar, Nyonya Suhario tiap hari sibuk les
privat bahasa Rusia dan higher matematics, katanya supaya otaknya
tidak karatan.”
Saya melihat Cindy dan suaminya mengangguk-anggukkan
kepala dengan respek dan pengertian.
Pada hari Minggu itu kami berpisah dalam suasana keakraban
dan gembira. Itu juga diucapkan dalam kata-kata yang bagus oleh
John Adams, suami Cindy. Jangan lupa bahwa ia memang seorang
entertainer yang terkenal dan ulung di negerinya.

III. Lily dan Saya Mendiskusikan Pertemuan Saya dengan


Cindy Adams
Malam itu kami berdua membicarakan secara serius pertemuan saya
dengan Cindy dan John Adams, karena kami berdua secara naluri

356 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
merasa bahwa pertemuan itu bukan kejadian kebetulan tetapi ada
sangkut pautnya dengan kehidupan kami berdua dalam rangka
kelanjutan perjuangan kami berdua. “Cindy pasti mempunyai misi”
untuk menemui saya di Moskow.
Benang kusut di bawah sadar itulah yang saya ingin coba
luruskan dengan dibantu Lily. Saya telah memberikan gambaran
global tentang makan-makan di restoran pada siang hari itu kepada
Lily. Di mana kita mulai mengupasnya?
Tentu saja dengan terlebih dulu menonjolkan apa yang dijadi-
kan masalah. Dalam hal ini pendapat Lily berbeda dengan ide saya.
Lily berpendapat bahwa yang dikupas terlebih dulu adalah antara
orang-orang apa pertemuan itu terjadi? Siapa sebenarnya orang-
orang itu? Saya pikir pendapat Lily betul. Yang perlu diketahui
terutama memang identitas sebetulnya dari orang-orang yang
menghendaki diadakannya pertemuan itu.
Saya katakan: “Betul. Siapa Cindy itu? Ia pasti orang yang selama
di Indonesia dikatakan resminya untuk menulis buku Biography
Bung Karno. Pasti ia sebenarnya memelihara hubungan dengan
Howard Jones, Duta Besar Amerika di Jakarta.”
Lily menjawab: “Berarti kedatangannya di Moskow juga atas
pengetahuan dan persetujuan Jones.”
Saya pun menyahut: “Benar dan karena Jones sebagai duta besar
pasti ada hubungan dengan CIA. Cindy, walaupun tidak langsung,
juga ada hubungan dengan badan intel Amerika itu.”
Lily berkata: “Paling tidak, ia dalam pengawasan CIA untuk
teknik pelaksanaan tugas menulisnya itu.”
Saya menjawab: “Bagus! Jadi kedatangannya di Rusia ada
keperluan tertentu. Apa itu?”
Lily dengan serius berkata: “Wah itu sukar diketahui. Bisa apa
saja.”

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 357

pustaka-indo.blogspot.com
Saya menjawab: “Benar. Tetapi apa yang terpenting dari ‘apa
saja’ itu? Coba kamu pikirkan.”
Lily diam, kelihatannya berpikir mendalam. Setelah agak lama
diam, Lily berkata: “Masalahnya menurut saya dapat dibagi dalam
dua, mengenai langsung Indonesia dan masalah internasional.”
Saya menjawab: “Bagus,bagus! Tetapi saya kira lebih cenderung
mengatakan bahwa tugas Cindy kemari adalah khusus mengenai
Indonesia. Jika mengenai masalah internasional, kemungkinan besar
hal itu akan dibebankan pada tugas Duta Besar Amerika di Moskow.”
Lily berkata: “Wah, benar kamu, Mas, dan sekarang saya ingat
lagi bahwa Jones hadir di Istana pada waktu kita berdua pamit
dengan Bung Karno untuk berangkat ke sini.”
Saya menjawab: “OK. Sekarang ada pertanyaan lagi yang perlu
kita jawab. Apakah ia, Cindy maksud saya, memberi tahu Pak Manai
dengan terus terang bahwa ia ingin ketemu saya? Saya kira itu
penting untuk diketahui.”
Lily bertanya: “Seberapa pentingnya? Saya belum melihat apa
itu patut harus diketahui.”
Saya menjawab: “Begini Lil, hal itu penting untuk kita ketahui.
Sebab dengan demikian kita bisa mengevaluasi jati diri ‘His Excellency’
kita itu. Jika ia sudah diberi tahu oleh Cindy bahwa agen Amerika ini
ingin bertemu dengan saya, berarti Pak Manai tidak terbuka kepada
saya dalam masalah ini, yang saya nilai tidak wajar. Itu berarti sekaligus
bahwa penilaianmu supaya saya waspada dalam hubungan dengan
dia yang termasuk elite politik yang cara-cara intriknya terpusat pada
kepentingan diri sendiri itu ternyata tepat sekali. Sekarang setelah
keterangan saya ini, bagaimana pendapatmu?”
Lily menjawab: “Wah kamu benar Mas. Menurut saya Cindy
tidak perlu menutup diri kepada Pak Manai tentang keinginannya
bertemu dengan kamu. Ia kan sudah terkenal sebagai penulis? Dalam
masalah ini memilih cara terbuka lebih menguntungkan. Nalurimu

358 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
tentang adanya ‘kesenjangan spiritual’ saya yakin sekarang. Benar,
Pak Manai mungkin bukan seorang pejuang 45 seperti yang kamu
kenal selama ini. Untuk sementara simpan dulu masalah ini. Saya
yakin kapan-kapan kita pasti akan tahu lebih banyak mengenai hal
itu. Lebih baik kita tinjau nalurimu dalam menanggapi Cindy yang
kelihatannya ‘sangat kaget’ setelah kamu terangkan bahwa yang
memerintahkan kamu belajar ke Rusia itu ‘Jenderal Yani’, bukan
Bung Karno. Saya kira itu lebih urgent untuk kita analisis. Rupa-
rupanya selama ini Yani mengatakan kepada Jones langsung atau
kepada Kolonel Benson bahwa Bung Karno lah yang mempunyai
ide memerintahkan kamu belajar di Rusia dalam rangka keperluan
tertentu. Semua itu ‘dikarang oleh Yani’. Kemudian dipikir-pikir
oleh Jones keperluan apa itu. Ia ingin tahu atau harus tahu. Kemung-
kinan besar juga atas ‘desakan dari pusat CIA’.”
Saya kagum dengan jawaban istri saya itu dan berkata: “Wah,
kamu pintar, Lil. Mari kita tempatkan masalah itu menurut ‘kaca
pembesar Sherlock Holmes’.”
Lily menjawab dengan bangga: “Saya kan istrimu, Cik. Terpaksa
harus pintar atau menjadi pintar, jika tidak…. ”
Saya langsung menjawab: “Stop, stop! Nanti kita gegeran!”
Lily tersenyum lebar puas lalu berkata: “Cindy kaget karena
selama itu pihak Duta Besar Howard Jones mengira bahwa perintah
kepada kamu untuk belajar di Rusia itu berasal dari inisiatif Bung
Karno menurut katanya Yani.”
Saya dengan cepat menjawab: “Kalau memang demikian, Cindy
tidak perlu sangat kaget. Pasti ada latar belakang lebih besar yang
kita tidak tahu tetapi kita harus tahu.”
Lily menjawab: “Wah Mas, kamu pintar sekali. Saya tidak
sampai berpikir ke situ. Tetapi saya kira hal itu tergantung pada apa
yang diceritakan kepada mereka oleh Yani. Menurut saya kebo-
hongan Yani kepada Jones ataupun kepada Benson itulah yang
dipersoalkan mereka. Sebenarnya Mas mau belajar itu kan inisiatif

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 359

pustaka-indo.blogspot.com
Yani, bukan maunya Bung Karno. Dan hal itu kamu dapat menarik
kesimpulanmu sendiri setelah berdialog dengan Bung Karno. Kamu
cerita sendiri bahwa Bung Karno bertanya pada kamu mengapa
tidak mau menjadi Deputynya Yani. Berarti kamu pergi dari
Kalimantan Timur itu adalah konsepnya Yani, bukan dari Bung
Karno. Ditambah bahwa Yani tidak melapor kepada Bung Karno
tentang peristiwa pembongkaran yang kamu lakukan adanya mata-
mata Inggris di SUAD. Jadi, Bung Karno juga merasa ditipu oleh
Yani sesudah dialogmu dengan Bung Karno.”
Saya menjawab: “Wah, nalurimu sebagai wanita ternyata mele-
bihi naluriku sebagai pria. Saya betul-betul setuju dengan uraianmu.
Jadi, Jones memerintahkan Cindy pergi ke Moskow memang
keperluan untuk menemui saya karena Jones ingin tahu persis
apakah saya betul-betul sekolah War College dan mempunyai tugas
sampingan atau tidak, yang mungkin ada hubungannya dengan
politik Bung Karno. Mungkin sehubungan dengan dongengan Yani
tentang kepergian saya ke Rusia. Mungkin Jones juga mempunyai
informasi dari pihak Inggris tentang kejadian di Kalimantan Timur
yang tidak cocok dengan informasi Yani melalui Benson sebagai
atase militer Amerika atau langsung. Barangkali juga Jones dan
intelnya menilai Yani sebagai orang yang juga “bermain” dengan
Inggris di dalam perusahaan minyak SHELL dan juga “bermain”
dengan tokoh-tokoh atasan PSI. Jadi, seperti seorang “double agent”
yang bertindak demi kepentingan pribadi, mereka tidak meng-
hendaki sebagai negara adikuasa “permainan” seperti itu. Bagaimana
kira-kira reaksi Howard Jones nanti setelah Cindy memberikan
laporan hasil dari misinya kepadanya?”
Sebetulnya saya sudah mulai membentuk ide dalam benak saya
sebagai reaksi terhadap hal itu, pada saat Cindy tampak terkejut.
Ide saya itu sangat seram dan kejam. Karena itu masih saya simpan
menunggu kesempatan untuk meninjau kembali secara objektif
dengan bantuan objektivitas kemampuan berpikir istri saya.

360 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
Lily dengan hati-hati mengajukan pikirannya, mungkin karena
sadar bahwa masalah yang kami hadapi itu sebetulnya masalah besar.
Ia berkata dengan lirih: “Mas, apakah reaksi dari Jones itu tidak
tergantung pada penilaian intel mereka selama ini terhadap Yani
sebagai suatu objek untuk bisa digunakan dalam strategi politik
Amerika? Semakin besar harapan mereka yang dilimpahkan kepada
Yani, makin besar kekecewaan mereka jika ternyata evaluasi terhadap
kepribadian Yani menunjukkan sejumlah kekurangan yang dinilai
fatal untuk mereka.”
Saya dengan cepat berkata: “Itu benar dan harapan apa yang
pihak Amerika punyai selama ini terhadap Yani? Mari kita tinjau
satu per satu. Mulai dengan pertimbangan bisakah Yani meng-
imbangi Nasution setelah ia berhasil masuk ke dalam SUAD?
Amerika telah menilai Nasution tidak bisa diajak menghadapi Bung
Karno, walaupun mereka tahu bahwa antara Pak Nas dan Bung
Karno terdapat kontradiksi tertentu. Pernah mereka mempunyai
harapan tatkala terjadi Peristiwa 17 Oktober 1952, kurang lebih dua
belas tahun yang lalu. Tetapi setelah Nasution bersedia diangkat
kembali menjadi KSAD oleh Bung Karno, hilanglah harapan
mereka itu. Mereka mengerti bahwa pada waktu itu Nasution secara
moral sudah menyerah pasrah kepada Bung Karno. Karena itu
Nasution sudah dimasukkan keranjang sampah oleh Amerika.
Kamu mestinya masih ingat cerita saya kepada kamu tentang dialog
saya dengan Bung Karno dimana saya menerangkan kepada Pang-
lima Tertinggi tentang evaluasi saya tentang apa sebenarnya pembe-
rontakan PRRI-PERMESTA itu. Yaitu sebagai suatu operasi Combat
reconnaisance Amerika yang terselubung. Pemberontakan itu ter-
nyata juga dipakai Amerika sebagai operasi Intelligence untuk
memberi Yani kesempatan menonjolkan jasanya kepada Bung
Karno atau menunjukkan kemampuannya dalam memberantas
gerakan militer kaum pemberontak itu. Semua itu dapat direkayasa
oleh Amerika agar Yani mendapat nama baik dalam pemberantasan
pemberontakan itu.”

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 361

pustaka-indo.blogspot.com
Lily hati-hati bertanya: “Mas, apa tidak terlalu ekstrem pemikir-
anmu itu? Ngeri membayangkan itu. Apakah intel kita demikian
teledor dan bodohnya sehingga tidak dapat mendeteksi itu semua?”
Saya menjawab: “Lil, kamu jangan meremehkan kemampuan
Amerika sebagai negara adikuasa dalam bidang politik dan militer.
Bagi mereka masalah PRRI-PERMESTA merupakan ‘masalah gurem’
dibandingkan dengan operasi intel yang mereka pernah jalankan
sebelum meletus Perang Dunia II terhadap ‘Hitler yang mulai naik
panggung kekuasaan di Jerman’. Mari kita kembali ke subjek pembi-
caraan. Pokoknya, pemikiran saya, kemungkinan Howard Jones
setelah mendapat laporan dari Cindy, ia menilai laporannya itu
sangat penting untuk segera diteruskan kepada CIA, supaya selekas
mungkin dapat diproses. Dan ini yang sangat saya khawatirkan
bahwa hal tersebut akan sangat mempengaruhi rencana semula
operasi intel Amerika. Mereka pasti akan mengubah ‘personnel
policy’ dan rencana langkah taktis’yang selama ini mereka punyai.
Mereka akan mengganti kedudukan Yani karena Yani telah menun-
jukkan ‘sifat ganda’ dan menunjukkan ‘tendensi mau main sendiri’
yang dapat membahayakan atau mengacaukan strategi CIA.
Untuk menjaga security dan kerahasiaan proyeknya, CIA biasa-
nya tidak ragu-ragu mengorbankan orang-orang yang dianggap
dapat membahayakan rencananya itu dengan menghabisinya de-
ngan cara mereka sendiri.”
Lily menyambung: “Saya ngeri setelah mendengar itu semua
dari kamu, Mas. Bagaimana dengan Bung Karno?”
Saya dengan serius dan suara tertekan berkata: “Sebetulnya pada
waktu saya berdialog dengan Bung Karno dan bersama kamu
berpamitan kepada beliau, firasat saya mengatakan bahwa saya tidak
akan bertemu lagi dengan Bung Karno. Perasaan yang persis seperti
sewaktu saya berpamitan dengan ayah saya di Surabaya dan pada
waktu itu saya katakan kepada Dr. Hariono adik saya supaya menjaga

362 HARIO KECIK

pustaka-indo.blogspot.com
baik-baik ayah saya. Saya kira kita tidak dapat berbuat apa-apa
sekarang ini selain wait and see.”
Barangkali perlu saya jelaskan kepada pembaca buku ini me-
ngapa saya menganggap perlu memasukkan masalah yang tercan-
tum dalam Bab 7 dan Bab 8 dalam tulisan ini. Dalam pemikiran
saya, masalah yang saya uraikan dalam kedua bab itu ada relevansinya
dengan tema buku ini nanti dalam jangka panjang.
Kedutaan Besar dari suatu negara tentunya merupakan perwa-
kilan dari negaranya yang meliputi segala bidang. Tiap Duta Besar
harus menyadari hal itu. Secara kualitatif ia harus merupakan
seorang diplomat yang all round. Seorang pejabat yang tidak hanya
seorang birokrat biasa dalam suatu lembaga negara, tetapi seorang
yang mental dan jiwa raganya sudah integral dengan kepentingan
rakyat dan negaranya. Karena itu dengan sendirinya ia juga dapat
mengikuti pemikiran militer yang integral dengan pemikiran politik
negaranya melalui presidennya.
Sesuai dengan itu seorang Duta Besar Indonesia pada periode
tahun-tahun itu harus seorang Indonesia yang telah mengikuti
dengan tulus ikhlas dengan jiwa raganya, perjuangan kemerdekaan
rakyat Indonesia dari A sampai Z. Jika tidak memenuhi kriteria itu,
ia akan menjadi sumber keadaan kacau di tempat tugasnya, yang
tidak sesuai dengan harapan negara dan bangsanya.
Sebagai contoh saya dapat mengajukan pengalaman saya dalam
melaksanakan tugas dari KSAD, Kolonel Bambang Soegeng pada
tahun 1954, dalam menertibkan kekacauan bentrokan yang terjadi
antara Duta Besar Indonesia di Tokyo dengan para mahasiswa bekas
Tentara Pelajar dan bekas Corps mahasiswa yang merupakan pejuang
bersenjata dalam Perang Kemerdekaan.
Masalahnya pada waktu itu adalah bahwa ternyata Duta Besar
RI di Tokyo adalah bekas orang yang pernah ikut Gubernur Jenderal
van Mook dalam rangka kreasinya BFO (Bijzonder Federal Overleg).

PEMIKIRAN MILITER II: SEPANJANG MASA BANGSA INDONESIA 363

pustaka-indo.blogspot.com
Jadi, seorang yang sama sekali tidak memahami kepribadian pelajar
ataupun mahasiswa pejuang bersenjata.
Mr. Binol hanya mengikuti pikirannya yang subjektif tentang
bagaimana seorang Duta Besar harus bersikap dan bertindak, me-
nurut apa yang ia telah belajar sebagai Meester in de Rechten (ahli
hukum di Belanda). Ia tidak sadar bahwa ia bisa menjadi Duta Besar
“karena perjuangan rakyat Indonesia” dan bahwa dia masih seorang
pemain/protagonis untuk menjalankan perannya sementara sebagai
Duta Besar RI di Tokyo.
Ia t