Anda di halaman 1dari 23

INTEGRATED

MANAGEMENT SYSTEM

• QUALITY : ISO 9001:2015


• ENVIRONMENT : ISO 14001:2015
• OH & S : ISO 45001:2018

Klausul

Klausul 0,1,2,3

29
KONSEP DASAR
MUTU:
Derajat dari sekumpulan karakateristik yang melekat pada suatu objek yang memenuhi
persyaratan
Berkaitan dengan perilaku, sikap, kegiatan dan proses untuk menghasilkan nilai melalui
pemenuhan kebutuhan dan harapan dari pelanggan dan pihak-pihak yang berkepentingan
Ditentukan oleh kemampuan organisasi dalam memuaskan pelanggan dan dampak yang
diinginkan maupun tidak diinginkan terhadap pihak-pihak yang terkait
Mencakup fungsi, kinerja, manfaat dan nilai yang dirasakan oleh pelanggan
Karakteristik Mutu Jasa :
Waktu & Tepat Waktu
Kelengkapan
Kesopanan
Konsistensi
Keterjangkauan dan Kenyamanan
Ketepatan
Kemampuan merespon

Prinsip Manajemen Mutu


Prinsip manajemen mutu adalah:
1. fokuspada pelanggan;
2. kepemimpinan;
3. pelibatan orang;
4. pendekatanproses;
5. peningkatan;
6. bukti berdasarkan keputusan yang dibuat;
7. manajemen relasi.

0. Pendahuluan
0.3 Pendekatan Proses Starting Endpoint
point

Reciever of
Sources of Inputs Outputs
Activities outputs
inputs

SUBSEQUENT
MATTER, ENERGY, MATERIALS,
PREDECESSOR PROCESSES
INFORMATIONS, ENERGY,
PROCESSES e.g.at customers
e.g. in the form of INFORMATIONS,
e.g. at providers (internal or
materials, e.g. in the form of
(internal or external), at other
resources and products, services,
external) at relevant interested
requirements desicions
customers, at parties
other relevant
interested parties

Possible controls and


check points to
monitor and measure
30
KORELASI STRUKTUR ISO 9001 DENGAN SIKLUS P-D-C-A

Organization and its Quality Management System (4)


context (4)

Support &
Operation
(7, 8) Customers
Do / Conduct satisfaction
Plan

Customer's
requirements Planning Performance
(6) Leadership (5) Evaluation (9) Results of QMS

Action Check

Products and
services
Improvement
Requirement and (10)
expectations of relevant
interested parties

Diagram Struktur dari standar dalam siklus PDCA

PDCA ISO 45001:2018

31
“Pemikiran Berbasis Risiko”

Identifikasi resiko

Belajar dari
Penilaian resiko
pengalaman

Pemantauan dan evaluasi


keefektifan tindakan Perencanaan tindakan
terhadap resiko

Latar Belakang ISO 14001:2015

KESEIMBANGAN

Lingkungan Masyarakat/Sosial Ekonomi

KEBUTUHAN SAAT INI

TIDAK MENGORBANKAN
GENERASI YANG AKAN DATANG

PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN

Ketaatan Hukum Akuntabilitas Transparansi

▪ Terhadap Lingkungan
▪ Polusi
▪ Penggunaan
Sumberdaya yang tidak
efisien
▪ Pengolahan Limbah
yang tidak memadai
32
▪ Perubahan iklim
▪ Penurunan ekosistem
▪ Hilangnya
Tujuan sistem Manajeman Lingkungan
• Memberikan kerangka kerja untuk melindungi lingkungan terhadap perubahan kondisi
lingkungan dalam kebutuhan sosial ekonomi
• Pendekatan sistematis dalam pengelolaan lingkungan dapat memberikan Top
Manajemen informasi untuk membangun kesuksesan dalam jangka panjang dan
terhadap pembangunan berkelanjutan

Tujuan sistem Manajeman K3


• Tujuan sistem manajemen OH & S adalah menyediakan kerangka kerja untuk
mengelola risiko dan peluang OH & S.
• Tujuan dan hasil yang diharapkan dari sistem manajemen OH & S adalah untuk
mencegah cedera yang berhubungan dengan pekerjaan dan kesehatan yang buruk bagi
pekerja dan untuk menyediakan tempat kerja yang aman dan sehat; akibatnya, sangat
penting bagi organisasi untuk menghilangkan bahaya dan meminimalkan risiko OH &
S dengan mengambil tindakan pencegahan dan perlindungan yang efektif.
• Ketika langkah-langkah ini diterapkan oleh organisasi melalui sistem manajemen OH
& S, mereka meningkatkan kinerja OH & S-nya.
• Sistem manajemen OH & S dapat menjadi lebih efektif dan efisien saat mengambil
tindakan dini untuk mengatasi peluang peningkatan kinerja OH & S.
• Menerapkan sistem manajemen OH & S yang sesuai dengan dokumen ini
memungkinkan organisasi untuk mengelola risiko OH & S dan meningkatkan kinerja
OH & S-nya.
• Sistem manajemen OH & S dapat membantu organisasi untuk memenuhi persyaratan
hukum dan persyaratan lainnya.

ENVIRONMENTAL ASPECTS & IMPACTS

33
Lanjutan…

Klausul 1. Ruang Lingkup Sistem Manajemen Mutu – Persyaratan


Standar ini menetapkan persyaratan system manajemen mutu bila sebuah organisasi:
a) Perlu untuk mendemonstraskan kemampuannya secara kinsisten dalam menyediakan
produk dan jasa yang memenuhi persyaratan pelanggan dan pengaturan perundang –
undangan, dan
b) Bertujuan meningkatkan kepuasan pelanggan melalui penerapan sistem yang efektif,
termasuk proses untuk peningkatan sistem dan memastikan kesesuaian terhadap
persyaratan pelanggan dan peraturan perundang – undnagan.
Semua Persyaratan standar ini adalah generic dengan tujuan dapai dipakai oleh semua
organisasi, apapun tipe atau ukuran atau produk dan jasa yang dihasilkan.

Klausul 1. Ruang Lingkup SML


• Digunakan oleh organisasi untuk meningkatkan kinerja lingkungan
• Dimaksudkan untuk mengelola tanggung jawab lingkungan dengan cara sistematis
yang memberikan kontribusi pada pilar lingkiungan dari “Pembangunan
Berkelanjutan/Sustainable Development”
• Hasil yang diharapkan dari penerapan sistem:
– Meningkatkan kinerja Lingkungan
– Memenuhi kewajiban penaatan
– Mencapai sasaran lingkungan
• Tidak tergantung dari;ukuran, jenis & sifat organisasi
• Berlaku untuk aspek lingkungan dengan pertimbangan”Perspektif Daur Hidup/Life
Cycle”

34
Klausul 1. Ruang Lingkup SMK3
• Menetapkan persyaratan untuk SMK3, untuk memungkinkan organisasi menyediakan
tempat kerja yang aman dan sehat dengan mencegah cedera dan kesehatan yang terkait
dengan kerja, serta secara proaktif meningkatkan OH & S-nya. kinerja.
• Menetapkan, menerapkan dan memelihara SMK3 untuk meningkatkan K3,
menghilangkan bahaya dan meminimalkan risiko K3 (termasuk kekurangan sistem),
memanfaatkan peluang K3 dan mengatasi ketidaksesuaian SMK3 terkait dengan
aktivitasnya.
• Mencapai hasil yang diharapkan dari sistem manajemen K3 nya.
• Konsisten dengan kebijakan K3 organisasi, hasil yang diharapkan dari SMK3 meliputi:
• peningkatan berkelanjutan kinerja K3;
• pemenuhan persyaratan hukum dan persyaratan lainnya;
• pencapaian tujuan K3.
• Organisasi yang menerapkan tidak tergantung dari ukuran, jenis, dan aktivitasnya. Ini
berlaku untuk risiko K3 di bawah kendali organisasi, dengan mempertimbangkan
faktor-faktor seperti konteks di mana organisasi beroperasi dan kebutuhan dan harapan
pekerja dan pihak berkepentingan lainnya.
• Memungkinkan suatu organisasi, melalui SMK3 nya, untuk mengintegrasikan aspek-
aspek lain dari kesehatan dan keselamatan, seperti kesehatan / kesejahteraan pekerja.
• Tidak membahas masalah-masalah seperti keamanan produk, kerusakan properti atau
dampak lingkungan, di luar risiko terhadap pekerja dan pihak terkait yang relevan
lainnya.
• Digunakan secara keseluruhan atau sebagian untuk secara sistematis meningkatkan
manajemen kesehatan dan keselamatan kerja.

Klausul 2. Acuan Normatif


Tidak ada

Klausul 3.Definisi & Istilah


• ISO 9001:2015 ada pada ISO 9000:2015
• ISO 14001:2015 (ada daftar istilah)
• ISO 45001:2018 (ada daftar istilah)

Klausul 4

35
4. Konteks Organisasi
4.4 Sistem Manajemen MLK3 dan Prosesnya
4.4.1 Tenetapkan, Terapkan, Pelihara dan Tingkatkan SMMLK3 secara berkelanjutan,
a) Tetapkan masukan yang diperlukan dan keluaran yang diharapkan dari proses;
b) Tetapkan urutan dan interaksi proses;
c) Tetapkan dan Terapkan kriteria, metode ( termasuk pengukuran dan indikator kinerja
terkait)
d) Tetapkan sumber daya yang diperlukan dan Pastikan Tersedia
e) Tunjuk tanggung jawab dan wewenang untuk proses tersebut;
f) Tangani Resiko dan Peluang, Rencanakan dan Terapkan Tindakan yang Tepat untuk
Mengatasinya;
g) Evaluasi metode untuk memantau, mengukur, dan Evaluasi proses dan, jika diperlukan,
perubahan proses untuk memastikan hal tersebut mencapai hasil yang dimaksud;
h) Tingkatkan proses dan SMM
Catatan : Buat Dokumentasinya & Rekaman yang diperlukan

36
Klausul 5

5. Kepemimpinan
5.1 Kepemimpinan dan Komitmen
5.1.1 Umum
Top Manajemen → kepemimpinan dan komitmen SMM
a) mengambil tanggung jawab atas keefektifan SMMLK3
b) Kebijakan dan Sasaran mutu ditetapkan → arahan stratejik
c) Integrasikan persyaratan SMMLK3 dalam proses bisnis organisasi;
d) Promosikan kepedulian dan pemikiran berbasis resiko;
e) Pastikan sumber daya yang tersedia;
f) Komunikasikan pentingnya SMMLK3 yang efektif:
g) Pastikan SMM mencapai hasil yang dimaksud;
h) Libatkan, Arahkan dan Dukung orang yang berkontribusi pada SMMLK3
i) Promosikan improvement;
j) Dukung peran manajemen lain yang relevan untuk memperlihatkan Leadership
dibidangnya

5.1.2 Fokus pada pelanggan


CUSTOMER
 PERSYARATAN PELANGGAN
 PERATURAN & PERUNDANGAN
 RISIKO & PELUANG → PENINGKATAN KEPUASAN PELANGGAN

5.2 Kebijakan
5.2.1 Penetapan kebijakan mutu, lingkungan & K3
5.2.2 Komunikasi kebijakan Mutu & LK3
a) DOKUMENTASI & Tersedia dan dipelihara
b) Dikomunikasikan, dimengerti, dan diterapkan
c) Tersedia untuk pihak yang berkepentingan

5.3 Peran, tanggung jawab dan wewenang organisasi


Top Management → memberikan tanggung jawab lebih dan khusus dalam “Leadership” untuk
mempromosikan pengelolaan QHSE
37
Klausul 6

6. Perencanaan
6.1 Tindakan ditunjukkan pada Peluang dan Risiko
Menentukan resiko dan peluang dengan mempertimbangkan isu dan persyaratan yang terkait
Menentukan rencana tindakan untuk mengatasi resiko dan peluang dimana :
• Untuk menjamin output QHSE sesuai dengan harapan
• Untuk meraih peluang
• Untuk meminimalisir resiko
• Menertukan Metode untuk meminimalisir Risiko (SOP/WI)
• Peningkatan berkesiambungan

6.1.1 Umum
Di dalam lingkup SMLK3→ harus menentukan potensial situasi darurat, termasuk yang
menimbulkan dampak lingkungan.
Memelihara informasi terdokumentasi dari :
• Risiko peluamg yang perlu ditangani;
• Proses yang diperlukan dalam 6.1.1 sampai 6.1.4, sejauh yang diperlukan untuk
memperoleh keyakinan bahwa proses tersebut dilaksanakan seperti yang telah
direncanakan.

6.1.2 Aspek Lingkungan / Bahaya


Tenentukan aspek lingkungan / bahaya dari kegiatan, produk dan jasanya, yang dapat
dikendalikan dan dipengaruhi oleh organisasi
• Dampak lingkungan terkait, dengan mempertimbangkan perspektif daur hidup.
• Risiko terkait, dengan Bahaya tersebut
Pertimbangkan:
a) Perubahan kegiatan, produk dan jasa, termasuk pengembangan baru atau yang sudah
direncanakan, serta kegiatan, produk dan jasa baru atau yang dimodifikasi;
b) Kondisi abnormal dan situasi darurat yang dapat terjadi.
Tentukan aspek lingkungan yang mempunyai atau dapat mempunyai dampak lingkungan
penting / Risiko yang significant.

38
Catatan : komunikasikan aspek lingkungan penting kepada berbagai tingkatan

Dokumentasikan:
• Aspek lingkungan/K3 dan dampak lingkungan/K3 terkait;
• Kriteria yang digunakan untuk menentukan aspek lingkungan penting
• Aspek lingkungan penting.

6.1.3 Kewajiban Penaatan


• Tentukan dan memiliki akses kepada kewajiban penaatan yang terkait dengan aspek
lingkungan/K3
• Tentukan bagaimana kewajiban penaatan tersebut dapat diterapkan
• Perhitungkan kewajiban penaatan pada saat menetapkan, menerapkan, memelihara, dan
memperbaiki secara berkelanjutan SMLK3
Catatan : Pelihara informasi terdokumentasi kewajiban penaatannya.

6.1.4 Tindakan Perencanaan


a) Laksanakan tindakan untuk menangani :
1. Aspek lingkungan penting / Risiko yang significant;
2. Kewajiban penaatan;
3. Risiko dan peluang yang telah diidentifikasi
b) Bagaimana untuk :
1. Integrasikan dan terapkan tindakan pada proses SMLK3, atau proses bisnis
lainnya
2. Evaluasi keefektifan dari tindakannya.
Catatan : Pertimbangkan pilihan teknologi dan keuangan, serta persyaratan bisnis dan
operasional.

6.2 Sasaran MLK3 dan Perencanaan untuk Mencapai Sasaran


• Organisasi harus menetapkan sasaran Mutu, Lingkungan & K3 pada fungsi, tingkat dan
proses yang diperlukan untuk sistem manajemen QHSE.
• Sasaran mutu harus:
– konsisten dengan kebijakan mutu, lingkungan & K3;
– dapat diukur;
– memperhitungkan persyaratan yang berlaku;
– relevan untuk kesesuaian produk dan layanan dan untuk peningkatan kepuasan
pelanggan;
• Sasaran : dipantau; dikomunikasikan; selalu diperbarui sesuai keperluan.
• Untuk mencapai sasaran, organisasi harus menentukan:
– apa yang akan dilakukan,
– apa Sumber daya yang dibutuhkan,
– siapa, kapan, bagaimana tujuan akan dipantau
– bagaimana hasilnya akan dievaluasi
• Harus mempertimbangkan bagaimana tujua dapat diintegrasikan ke dalam proses
organisasi

6.2.1 Sasaran Lingkungan & K3


 Tetapkan sasaran lingkungan & K3 pada fungsi dan tingkatan yang relevan
 Perhitungkan aspek lingkungan & K3 penting dan kewajiban penaatan yang terkait,
serta
 Pertimbangkan risiko dan peluang.

39
Sasaran lingkungan harus :
a) Konsisten dengan kebijakan lingkungan;
b) Terukur (jika dapat dilakukan);
c) Dipantau;
d) Dikomunikasikan;
e) Dimutakhirkan jika sesuai.
Catatan : Pelihara informasi terdokumentasi dari sasaran lingkungan.

6.2.2 Tindakan perencanaan untuk mencapai sasaran lingkungan & K3


Rencanakan bagaimana untuk mencapai sasaran lingkungan:
a) Apa yang dikerjakan;
b) Sumber daya apa yang akan diperlukan;
c) Siapa yang akan bertanggung jawab;
d) Kapan akan diselesaikan;
e) Bagaimana hasilnya akan dievaluasi, termasuk indikator untuk memantau kemajuan ke
arah pencapaian sasaran lingkungan & K3 yang terukur.
Catatan : Dapat diintegrasikan ke dalam proses bisnis.

6.3 Perencanaan perubahan


Perubahan harus mempertimbangkan :
– Tujuan dan dampak perubahan
– Integritas SMM
– Ketersediaan Sumber Daya
– Ketersediaan Metode
– Alokasi atau re-alokasi tanggung jawab dan wewenang

Klausul 7

40
7.1.6. Pengetahuan organisasi
Menentukan pengetahuan yang dibutuhkan untuk melakukan proses kerja
Terpelihara dan tersedia
• Catatan : sumber pengetahuan dapat berupa internal (pengalaman, kepemilikan
intelektual, dll) dan eksternal (standard, ilmu pengetahuan, dll)

7.2 Kompetensi
• Menentukan kompetensi yang dibutuhkan
• berdasarkan, pengalaman, pelatihan, dan pendidikan
• melakukan tindakan untuk memenuhi kompetensi tersebut dan evaluasi efektivitasnya

7.3 Kepedulian
Pastikan personil yang melaksanakan pekerjaan di bawah kendali organisasi peduli terhadap :
a) Kebijakan Mutu, lingkungan & K3;
b) Aspek lingkungan & K3penting dan dampak lingkungan & K3 terkait, yang
berhubungan dengan pekerjaan mereka,dampak lingkungan dapat bersidat actual atau
potensial;

41
c) Kontribusinya terhadap keefektifan SMMLK3 termasuk manfaat dari peningkatan
kinerja Mutu, lingkungan & K3;
d) Implikasi bila ketidak sesuaian dengan persyaratan sistem manajemen Mutu,
Lingkungan & K3, termasuk tidak memenuhi kewajiban penaatan organisasi.

7.4 Komunikasi
7.4.1 Umum
Tetapkan, Terapkan dan Pelihara proses → komunikasi internal dan eksternal yang relevan
dengan SMMLK3:
a) Apa yang dikomunikasikan;
b) Kapan berkomunikasi;
c) Dengan siapa berkomunikasi;
d) Bagaimana berkomunikasi.
 Perhitungkan kewajiban penaatannya;
 Pastikan informasi lingkungan yang dikomunikasikan konsisten dengan informasi
yang dihasilkan di dalam sistem manajemen lingkungan, dan dapat diandalkan.
Catatan :
 Tanggapi komunikasi yang relevan pada SML
 Simpan informasi terdokumentasi sebagai bukti dari komunikasinya.

Komunikasi Internal
a) Lakukan komunikasi secara internal tentang informasi yang relevan dengan SMMLK3
diantara berbagai tingkat dan fungsi organisasi, termasuk perubahan SML
b) Pastikan proses komunikasinya yang memungkinkan personil yang melaksanakan
pekerjaan dibawah kendali organisasi untuk berkontribusi terhadap perbaikan
berkelanjutan.
Komunikasi Eksternal
Lakukan komunikasi secara eksternal tentang informasi yang relevan dengan SMMLK3,
sebagaimana ditetapkan oleh proses komunikasi dan yang disyaratkan oleh kewajiban penaatan.

42
Klausul 8; 8.1 , 8.2

8. Operasi
8.1. Perencanaan dan pengendalian operasional
- Menentukan persyaratan produk dan jasa
- Menetapkan kriteria proses dan penerimaan produk dan jasa
- Menetapkan sumber daya yang dibutuhkan
- Mengendalikan proses
Develop quality plan
Tetapkan, Terapkan, Kendalikan dan pelihara proses yang diperlukan untuk memenuhi
persyaratan SMLK3
Dan Terapkan tindakan yang ditetapkan dalam 6.1 dan 6.2 :
• Tetapkan kriteria operasi untuk proses;
• Terapkan pengendalian proses, menurut kriteria operasi.
Kendalikan perubahan yang direncanakan dan tinjau konsekuensi dari perubahan yang tidak
diinginkan,
Laksanakan tindakan untuk mitigasi setiap pengaruh yang merugikan.
Pastikan proses yang dialihkan keluar telah dikendalikan atau dipengaruhi. Jenis dan pengaruh
yang diterapkan pada proses harus ditetapkan dalamSMLK3.

Konsistensi dengan perspektif daur hidup :


a) Tetapkan pengendalian, jika sesuai, untuk memastikan bahwa persyaratan lingkungan
dimasukkan dalam proses desain dan pengembangan untuk produk atau jasa, dengan
mempertimbangkan masing-masing tahap daur hidup;
b) Tentukan persyaratan lingkungan organisasi untuk pengadaan produk dan jasa, jika
sesuai;
c) Lakukan komunikasi persyaratan lingkungan organisasi yang relevan kepada penyedia
eksternal, termasuk kontraktor;
d) Pertimbangkan keperluan untuk menyediakan informasi tentang dampak lingkungan
penting yang berkaitan dengan transportasi dan pengiriman, penggunaan, pengolahan
akhir dan pembuangan akhir dari produk dan jasanya.

43
Catatan : Pelihara informasi terdokumentasi sejauh yang diperlukan untuk memperoleh
keyakinan bahwa proses telah dilaksanakan seperti yang direncanakan.

8.2 Kesiagaan dan Tanggap Darurat


Tetapkan, terapkan, pelihara proses yang diperlukan untuk siaga dan tanggap terhadap potensi
situasi darurat yang teridentifikasi pada 6.1.1.
a) Bersiaga untuk tanggap dengan tindakan yang terencana untuk mencegah atau mitigasi
dampak lingkungan yang merugikan dari situasi darurat;
b) Tanggap terhadap situasi darurat aktual;
c) Melaksanakan tindakan untuk mencegah atau mitigasi konsekuensi dari situasi darurat,
sesuai dengan besaran kedaruratan dan potensi dampak lingkungan;
d) Menguji secara periodik tindakan tanggap darurat yang telah direncanakan, sejauh yang
dapat dilakukan;
e) Meninjau dan merevisi secara periodik proses dan tindakan tanggap darurat yang telah
direncanakan, khususnya setelah terjadi situasi darurat atau setelah dilakukan pengujian;
f) Menyediakan informasi yang relevan dan pelatihan yang terkait dengan kesiagaan dan
tanggap darurat, jika sesuai, kepada pihak berkepentingan, termasuk personil yang
bekerja di bawah kendali organisasi.
Catatan : Pelihara informasi terdokumentasi sejauh yang diperlukan untuk memperoleh
keyakinan bahwa proses tersebut telah dilaksanakan sebagaimana yang telah direncanakan.

44
Klausul 8; 8.3 , 8.4

8.3 Desain dan pengembangan

8.4 Control of externally provided process, products and services

45
Klausul 8; 8.5 , 8.6 , 8.7

8.5 Produksi dan penyediaan jasa


8.5.1 Pengendalian produksi dan penyediaan jasa
Mengimplementasikan kondisi terkendali :
- ketersediaan informasi terdokumentasi
- hasil yang ingin dicapai
- aktivitas pemantauan dan pengukuran
- kesesuaian infrastruktur
- competent personnel
- validasi, jika tidak dapat diverifikasi
- tindakan untuk mencegah human error
- pelepasan, delivery dan post-delivery
8.5.2 ldentifikasi dan mampu telusur
– identifikasi output untuk memastikan kesesuaian
– identifikasi status output
– Pengendalian identifikasi unik

8.5.3 Properti milik pelanggan atau penyedia eksternal


– identifikasi, verifikasi, perlindungan
– melaporkan jika kehilangan, rusak atau tidak sesuai
Notes : termasuk material, komponen, alat, personal data

8.5.4 Preservasi
✓ Identifikasi,
✓ Handling,
✓ Pencegahan Penurunan Mutu
✓ Packaging,
✓ Storage,
✓ Transportation,
✓ Protection

46
8.5.5 Kegiatan pasca penyerahan
aktivitas post delivery mempertimbangkan :
a) persyaratan dan peraturan yang berlaku
b) potensi dampak yang tidak diinginkan
c) penggunaan dan life-time
d) Customer requirements
e) Customer feedback
Note : dapat mencakup warranty, maintenance services atau supplementary services

8.5.6 Pengendalian perubahan


• Meninjau dan mengendalikan perubahan
• hasil dari peninjauan
• Personil yang berwenang
• Tindakan yang diperlukan berdasarkan hasil tinjauan

8.6 Pelepasan produk dan jasa


• melakukan verifikasi untuk memastikan pemenuhan, tahapan ?
• produk/jasa tidak dapat di “release “ jika hasil menunjukan ketidaksesuaian, kecuali
terdapat special approval
• tersedia informasi terdokumentasi

8.7 Pengendalian ketidaksesuaian keluaran


Diidentifikasi dan dikendalikan dengan cara :
• a) koreksi;
• b) pemisahan, penahanan, pengembalian atau penangguhan penyediaan produk dan jasa
• c) memberi tahu pelanggan
• d) memperoleh otorisasi untuk diterima karena konsesi.

Kesesuaian terhadap persyaratan harus diverifikasi ketika ketidaksesuaian keluaran dikoreksi.


informasi terdokumentasi harus menjelaskan :
- ketidaksesuaian
- tindakan yang dilakukan
- konsesi
- identifikasi kewenangan dalam menetapkan tindakan

47
Klausul 9

9.1 Pemantauan, pengukuran, analisis dan evaluasi


9.1.1 Umum

When to be When to analysed and


What Methods
performed evaluated

Product / QC (incoming – inprocess – Continuous Weekly


service outgoing)

Customer Survey monthly yearly


satisfaction
Monitor customer complaints Continous quarterly
and claims
External verify & monitor provider monthly once within 6 months
provider performance
QHSEMS Internal audit once within 6 once within 6 months
effectiveness months

monitoring objective & target Monthly once within 6 months


achievement

9.1.2 Evaluasi Penaatan


Organisasi harus menetapkan, menerapkan dan memelihara proses yang diperlukan untuk
mengevaluasi pemenuhan kewajiban penaatan organisasi.
Organisasi harus :
a) Menentukan frekuensi dari evaluasi penaatan;
b) Mengevaluasi penaatan dan melaksanakan tindakan jika diperlukan;
c) Memelihara pengetahuan dan pemahaman dari status penaatan organisasi.
Organisasi harus menyimpan dokumentasi terdokumentasi sebagai bukti hasil evaluasi
penaatan

48
9.2 Audit Internal
LK3
untuk memastikan SMM :
• sesuai dengan persyaratan
• terimplementasi dan terpelihara secara efektiv

Audit program, Auditor Selection, Audit Criteria, Audit scope


Reported to relevant management, take correction and corrective action

9.3 Tinjauan Manajemen


Tinjauan manajemen harus mencakup pertimbangan untuk:
a) Status tindakan dari tinjauan manajemen sebelumnya;
b) Perubahan pada:
1) Isu internal dan eksternal yang relevan dengan SMLK3;
2) Keinginan dan harapan pihak berkepentingan, termasuk kewajiban penaatan;
3) Aspek lingkungan & K3 penting organisasi;
4) Risiko dan peluang;
c) Sejauh mana sasaran Mutu, Lingkungan & K3 telah tercapai;
d) kinerja SMMLK3 (kepuasan pelanggan & umpan balik, kinerja proses dan kesesuaian
produk, ketidaksesuaian dan tindakan koreksi, kinerja external provider)
e) Informasi tentang kinerja lingkungan & K3 organisasi, termasuk kecendrungan dalam:
1) Ketidaksesuaian dan tindakan korektif;
2) Hasil pemantauan dan pengukuran;
3) Pemenuhan kewajiban penaatan organisasi;
4) Hasil audit;
f) Kecukupan sumber daya;
g) Komunikasi yang relevan dari pihak berkepentingan, termasuk keluhan;
h) Peluang untuk perbaikan berkelanjutan.
Keluaran dari tinjauan manajmen harus mencakup:
• Kesimpulan terhadap keberlanjutan kesesuaian, kecukupan dan keefektifan dari
SMLK3;
• Keputusan yang berkaitan dengan peluang perbaikan berkelanjutan;
• Keputusan yang berkaitan dengan setiap kebutuhan untuk perubahan terhadap SMLK3,
termasuk sumber daya;
• Tindakan, jika diperlukan, ketika sasaran mutu, lingkungan & K3 tidak tercapai;
• Peluang untuk memperbaiki integrasi SMLK3 dengan proses bisnis lain, jika
diperlukan;
• Setiap implikasi untuk arahan strategis organisasi.
Organisasi harus menyimpan informasi terdokumentasi sebagai bukti hasil tinjauan
manajemen.

49
Klausul 10

10.1 Umum
Menentukan tindakan peningkatan :
❑ Meningkatan produk dan jasa.
❑ memperbaiki, mencegah atau mengurangi dampak yang tidak diinginkan.
❑ Meningkatkan kinerja dan efektivitas SMMLK3
Catatan : mencakup tindakan koreksi, korektif, inovasi, dll
• Tentukan peluang perbaikan
• Terapkan tindakan yang diperlukan untuk mencapai hasil yang diharapkan SMMLK3

10.2. Ketidaksesuaian dan tindakan korektif


a) Bereaksi terhadap ketidaksesuaian dan, jika dapat diberlakukan :
1) Melaksanakan tindakan untuk mengendalikan dan melakukan koreksi;
2) Menangani konsekuensi ketidaksesuaian, termasuk mitigasi dampak
lingkungan yang merugikan;
b)Mengevaluasi kebutuhan tindakan untuk menghilangkan penyebab ketidaksesuaian,
supaya tidak terjadi kembali atau terjadi di tempat lain, dengan :
1) Meninjau ketidaksesuaian;
2) Menentukan penyebab ketidaksesuaian;
3) Menentukan apakah ada ketidaksesuaian yang serupa, atau dapat berpotensi
terjadi;
c) Menerapkan setiap tindakan yang diperlukan;
d)Meninjau keefektifan setiap tindakan korektif yang dilaksanakan;
e) Melakukan perubahan pada sistem manajemen lingkungan, jika diperlukan.

Tindakan korektif harus sesuai dengan tingkat penting dari pengaruh ketidaksesuaian yang
terjadi, termasuk dampak lingkungan.
Simpan informasi terdokumrntasi sebagai bukti dari :
• Sifat ketidaksesuaian dan setiap tindakan yang dilakukan berikutnya;
• Hasil dari setiap tindakan korektif.

10.2. Insiden, Ketidaksesuaian dan tindakan Korektif (SMK3)


• Tindakan pencegahan telah diambil, seperti itu dianggap sebagai persyaratan mendasar
dari SMK3 secara keseluruhan.
• Tindakan langsung harus diambil tepat waktu untuk mengendalikan insiden atau
ketidaksesuaian dan menangani konsekuensinya.
• Ketika tindakan korektif langsung telah selesai, organisasi dapat melanjutkan untuk
mempertimbangkan apakah ada tindakan lebih lanjut diperlukan untuk mencegah
insiden serupa atau ketidaksesuaian terjadi di masa depan.
• Prinsip-prinsip penilaian risiko dan berkelanjutan peningkatan akan berlaku.
• Analisis akar penyebab adalah kunci untuk peningkatan progresif dan membutuhkan
organisasi untuk menentukan penyebab atau penyebab apa yang telah diidentifikasi

50
untuk insiden atau ketidaksesuaian, apa yang bisa ditindaklanjuti atasi penyebabnya,
tinjaulah penilaian risiko atau buatlah penilaian baru - seperti yang dipersyaratkan
sebelum menerapkan suatu tindakan.
• Mempertimbangkan apakah potensi masalah serupa tetap - mungkin di daerah lain
operasi.
• Organisasi menerapkan tindakan apa pun diidentifikasi sesuai kebutuhan, tinjau
kembali keefektifannya dan buat perubahan pada sistem manajemen, jika perlu.

10. Peningkatan
10.2 Ketidaksesuaian dan tindakan perbaikan
❑ rekasi terhadap NC dengan mengendalikan, mengoreksi, menghadapi akibat yang
dihasilkan
❑ Menentukan akar masalah
❑ Menentukan tindakan perbaikan
❑ Implementasi tindakan
❑ meninjau keefektivan-nya
❑ Update risk and opportunities, jika diperlukan
❑ melakukan perubahan terhadap SMM, jika diperlukan
10.3 Peningkatan berkesinambungan
❑ meningkatkan kesesuaian dan efektivitas SMMLK3
❑ Mempertimbangkan hasil analisa, evaluasi, dan hasil tinjauan manajemen
❑ Perbaiki secara berkelanjutan kesesuaian, kecukupan, dan keefektifan dari
SMMLK3 untuk meningkatkan kinerja lingkungan.

51