Anda di halaman 1dari 11

MAKALAH KONSEP MOL

OLEH :

KELOMPOK 7

1. PUPUT YULIANI
2. ANDI PRABOWO
3. M ARIS RIANSYAH PERMANA

GURU PEMBIMBING : M. GUNTUR S.Si

SMA AL-IKHSAN. TANJUNG LAGO


TAHUN AJARAN 2019 / 2020
KATA PENGANTAR

Assalamu’alaikum Wr. Wb

Puji syukur alhamdulillah kita panjatkan kehadirat Allah SWT, karena atas berkat dan
rahmat-Nya sehingga kami kelas 10 MIA 2 kelompok 7 dapat menyelesaikan tugas membuat
makalah yang berjudul “Konsep MOL”.

Makalah ini mengambil tema dari judul “Konsep MOL” sebagai amanat yang
diberikan kepada kami didalam memenuhi tugas dari Bapak Guntur S.Si.

Kami mengharapkan kritik dan saran yang membangun agar makalah ini lebih baik
lagi. Semoga makalah ini bermanfaat bagi semua pembaca.

Tanjung Lago, 16 Januari 2020

Kelompok 7

i
DAFTAR ISI

Kata Pengantar ................................................................................................. i


Daftar Isi .......................................................................................................... ii
BAB I PENDAHULUAN ................................................................................ 1
A. Latar Belakang ..................................................................................... 1
B. Rumusan Masalah ............................................................................... 1
C. Tujuan .................................................................................................. 1

BAB II ISI .......................................................................................................... 2


A. Konsep MOL ............................................................................................. 2
- Jumlah Partikel Dalam 1 Mol Zat ………......................................... 2
- Jumlah Massa 1 Mol Unsur dan Senyawa ……………….................. 3
- Jumlah Volume 1 Mol Gas ……….................................................. 4
- Hubungan Antara Massa Zat, Jumlah Partikel,
dan Volume Gas ………...................................................................... 5

BAB III PENUTUP ......................................................................................... 7


A. Kesimpulan ........................................................................................... 7
B. Saran …………………………………………………………………. 7
Daftar Pustaka ................................................................................................. 8

ii
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Dalam dunia sekarang ini, pelajaran dari zat dan reaksi kimia memerlukan
kemapuan untuk membaca menentukan sifat dari hasil reaksi kimia. Kita harus dapat
menemukan rumus kimia dan menentukan seberapa banyak berbagai zat kimia di
perlukan apabila kita akan melakukan reaksi kimia. Dengan kata lain, kita harus dapat
bekerja secara kuantitatif dengan elemen, senyawa, dan reaksi kimia. Stoikhiometri
(berasal dari bahasa yunani stoicheion = elemen dan metron = mengukur) adalah
istilah yang di pakai dalam menggambarkan bentuk kuantitatif dari reaksi dan
senyawa kimia.
Setiap reaksi kimia melibatkan atom dan molekul dalam jumlah yang besar.
Misalnya akan membuat senyawa karbon dioksida, CO2. Dapat di lakukan dengan
cara mereaksikan satu atom karbon dengan dua atom oksigen untuk mendapatkan satu
molekul karbon dioksida.
C + O2 → CO2
Berapapun jumlah zat yang akan di reaksikan yang terpenting adalah
perbandingan jumlah atom karbon dan oksigen haruslah 1 : 2. Jadi, kita perlu
memiliki metode perhitungan yang tepat agar jumlah yang kita timbang mengandung
atom dalam jumlah yang sesuai dengan perbandingan di atas. Oleh karena itu, untuk
menyatakannya, para ahli kimia menggunakan “mol” sebagai satuan jumlah partikel
(molekul, atom atau ion).

B. Rumusan Masalah
Beberapa rumusan masalah dalam makalah ini diantaranya:

1) Apa yang dimaksud dengan pengertian MOL?


2) Apa saja yang berhubungan dengan konsep MOL?

C. Tujuan Penulisan
Adapun tujuan dalam penyusunan makalah diantaranya:

1) Penulis dapat menjelaskan tentang pengertian konsep MOL.


2) Penulis dapat menjelaskan tentang semua yang berhubungan dengan konsep MOL.

1
BAB II
ISI

A. Konsep dan Pengertian MOL


Setiap zat yang ada di alam tersusun atas partikel-partikel bentuk atom, molekul, dan
ion. Ukuran dan massa partikel-partikel zat tersebut sangat kecil sehingga kita kesulitan untuk
mengukurnya. Karena alasan tersebut dimulai era pengetahuan konsep mol. Jumlah partikel
dalam suatu zat juga sangat banyak sehingga kita sulit juga untuk menghitungnya. Akan
tetapi, para ahli kimia berhasil menemukan cara menghitung jumlah partikel, massa zat, dan
volume gas. Hubungan kuantitatif antara zat-zat yang terlibat dalam suatu reaksi disebut
stoikiometri.
Dalam stoikiometri, satuan yang digunakan untuk menyatakan jumlah partikel dalam
zat dinamakan mol. Mol berasal dari bahasa Lathin yaitu “mole” yang artinya tumpukan.
Jumlah partikel-partikel atom, molekul, atau ion dalam 1 mol zat akan sama dengan jumlah
partikel-partikel dalam 1 mol zat lainnya. Namun , massa setiap dalam 1 mol tidak sama. Mol
dapat digunakan sebagai jembatan penghubung antara massa zat dengan jumlah partikel.

 Jumlah Partikel Dalam 1 Mol Zat


Atom dan molekul mempunyai massa yang sangat kecil sehingga tidak dapat kita
tentukan massanya dengan menggunakan timbangan. Maka, untuk memudahkan
pengukuran, ahli kimia menggunakan standar. Standar yang digunakan untuk menyatakan
1 mol adalah jumlah partikel dalam isotop atom C-12 (karbon) bermassa 12 gram.
Jumlah partikel atom karbon yang terdapat dalam 12 gram atom C-12 merupakan
suatu bilangan yang sangat besar dan disebut tetapan Avogadro. Besarnya tetapan
Avogadro dapat dihitung dengan cara berikut:

1 sma = 1,661 x 10-24 gram.

Massa 1 gram atom C-12 = 12 sma

= 12 x 1,661 x 10-24 g

= 1,9932 x 10-23 g.

2
Jumlah partikel atom C-12 dalam 12 gram unsur C-12 adalah:

12 gram
= 6,02 × 10 atom C − 12
1,9932 × 10−23 gram/atom

Jadi, dalam 1 mol atom C-12 terdapat 6,02 x 1023 atom C-12. Satu mol suatu zat

(unsur atau senyawa) adalah sejumlah zat tersebut yang mengandung 6,02 x 10 23 partikel

(atom, molekul, atau ion).


Jumlah partikel = mol x 6,02 x 1023 atom/molekul

 Jumlah Massa 1 Mol Unsur dan Senyawa

Anda pastinya sudah paham tentang jumlah partikel dalam 1 mol zat (1 mol =
6,02 x 1023 partikel) serta fakta bahwa 1 mol zat unsur atau senyawa yang berbeda akan
memiliki jumlah partikel yang sama, sedangkan massanya berbeda.

Berapakah massa atom dan molekul yang terdapat dalam 1 mol zat? Untuk
mengetahuinya, Anda harus memahami terlebih dahulu hubungan antara massa atom
relatif (Ar) dan massa molekul relatif (Mr).

Mr suatu molekul merupakan penjumlahan dari Ar unsur-unsur penyusunnya.


Hubungan antara Mr dan Ar dapat dituliskan dalam bentuk rumus.

Mr = (Ar atom 1 x jumlah atom 1) + (Ar atom 2 x jumlah atom 2) + … + (Ar


atom n x jumlah atom n)

Atau

Mr = ∑ Ar

Massa 1 mol unsur atau senyawa disebut massa molar. Hubungan antara molar
dengan Ar dan Mr adalah sebagai berikut:
Massa molar unsur monoatomic = Ar zat (gram)

Massa molar unsur diatomik = 2 x Ar zat (gram)

Massa molar senyawa = ∑ Ar zat (gram) = Mr zat (gram)

Berdasarkan rumusan di atas, massa suatu zat dengan jumlah mol tertentu
dirumuskan sebagai berikut:

3
Massa unsur monoatomic = Ar x jumlah mol

Massa unsur diatomik = 2 x Ar x jumlah mol

Massa senyawa = Mr x jumlah mol

 Jumlah Volume 1 Mol Gas

Volume 1 mol gas pada keadaan standar (00C, 1 atm) disebut volume molar gas.
Bedasarkan serangkaian perobaan oleh para ilmuwan, rata-rata volume molar gas-gas
adalah 22,4 L. Dengan demikian, dapat disimpulkan bahwa pada keadaan STP (Standard

Temperature and Pleasure), yaitu 1 atm (00C), volume 1 mol gas adalah 22,4 L/mol.
Hukum perbandingan volume (Avogadro) menyatakan bahwa “pada
volume yang sama, gas-gas yang berbeda (pada suhu dan tekanan sama) mengandung
partikel yang jumlahnya sama)”. Anda juga tentu telah mengetahui bahwa 1 mol
setiap zat mempunyai jumlah partikel yang sama juga. Jadi, dapat disimpulkan bahwa:
Volume gas berbanding lurus dengan jumlah mol (n)

Atau

Volume gas = mol x 22,4 L/mol (untuk keadaan STP)

Hipotesis Avogadro dapat juga ditulis dalam bentuk persamaan sebagai berikut:
𝑃𝑉
= 𝑅 𝑎𝑡𝑎𝑢 𝑃𝑉 = 𝑛𝑅𝑇
𝑛𝑇
Keterangan:
P : tekanan (atm)
V : volume (liter)
n : jumlah mol (mol)
T : suhu (Kelvin/K)
R : Konstanta gas universal = 0082 L.atm.mol-1K-1
Contoh soal :
Berapakah volume 40 gram SO3 (Mr = 80) yang di ukur pada suhu 127oC dan tekanan
4 atm?
Jawab : N = massa SO3/ Mr SO3 = 40/80 = 0,5
T = 127 + 273 = 400o K
V = nRT/P = 0,5 . 0,08 . 400 / 4 = 4 liter

4
 Hubungan Antara Massa Zat, Jumlah Partikel, dan Volume Gas
Untuk mempermudah permudah perhitungan jumlah partikel dari massa molar atau
volume molar gas dan sebaliknya, maka di buat skematis hubungan mol sebagai berikut;

Contoh Soal:
1. Hitunglah massa zat-zat yang mengandung 12 x 1023 atom Mg (diketahui bilangan
Avogadro adalah 6,02 x 1023; Ar Mg = 24)
2. Hitunglah massa zat-zat yang mengandung 9 x 1023 molekul Al2Cl3
(diketahui bilangan Avogadro adalah 6,02 x 1023; Ar Cl = 35,5)
3. Hitunglah volume gas yang terdapat dalam 12 x 1023 partikel H2
(diketahui bilangan Avogadro adalah 6,02 x 1023)
4. Hitunglah volume gas yang terdapat dalam 3 x 1023 partikel NO (diketahui
bilangan Avogadro adalah 6,02 x 1023)

Penyelesaian; untuk soal nomor 1 dan nomor 2


𝑗𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑝𝑎𝑟𝑡𝑖𝑘𝑒𝑙
Masa zat = mol x Ar/Mr atau zat massa zat = 𝑥 𝐴𝑟/𝑀𝑟
6,02 𝑥 1032

1. Massa molekul atom Mg


12 𝑥 1032
𝑥 24 = 47,48 𝑔𝑟𝑎𝑚
6,02 𝑥 1032
2. Massa Al2Cl3
9 𝑥 1032
𝑥 24 = 133,5 𝑔𝑟𝑎𝑚
6,02 𝑥 1032

5
Petunjuk untuk nomor 3 san nomor 4

𝑗𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑝𝑎𝑟𝑡𝑖𝑘𝑒𝑙 𝑗𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑝𝑎𝑟𝑡𝑖𝑘𝑒𝑙 𝑣𝑜𝑙𝑢𝑚𝑒 𝑔𝑎𝑠


32
= 𝑚𝑜𝑙 𝑎𝑡𝑎𝑢 32
=
6,02 𝑥 10 6,02 𝑥 10 22,4 𝐿
3. Volume H2
=

12 𝑥 1032
𝑥 22,4 𝐿 = 44,7 𝐿
6,02 𝑥 1032
4. Volume NO
=
12 𝑥 1032
𝑥 22,4 𝐿 = 11,2 𝐿
6,02 𝑥 1032

6
BAB III
PENUTUP

A. Kesimpulan
Begitu banyak ilmu pengetahuan yang sangat bermanfaat untuk dapat kita
pelajari, salah satunya materi Kimia Dasar yang saat ini kita bahas yaitu mengenai
konsep MOL.
Adapuan satu diantara materi Konsep MOL yang dapat disimpulkan yaitu :
1. Mol adalah satuan yang digunakan dalam perhitungan kimia dengan mengacu
pada satuan Avogadro (6,02 x 1023 )
a. 1 mol unsur Na mengandung 6,02 x 1023 atom Na.
b. 1 mol senyawa air mengandung 6,02 x 1023 molekul air.
c. 1 mol senyawa ion NaCl mengandung 6,02 x 1023 ion Na+ dan 6,02 x 1023 ion
2. Hubungan Mol (n) dengan jumlah partikel dapat dirumuskan: kuantitas (dalam
mol) = jumlah partikel / NA
B. Saran
Semoga makalah ini dapat bermanfaat khususnya untuk penulis dan umunya
untuk pembaca. Pada makalah ini penulis menyadari masih terdapat beberapa
kekurangan, oleh karena itu kami menerima segala bentuk masukan dan saran demi
perbaikan pada makalah kali ini.

7
DAFTAR PUSTAKA

https://www.academia.edu/29078825/Konsep_Mol
https://cerdaskimia.com /Konsep_Mol/
https://wwwbelajarkimia21.blogspot.com/2016/04/contoh-makalah-kimia-konsep-
mol.html
https://syakir-berbagiilmu.blogspot.com/2012/03/konsep-mol.html