Anda di halaman 1dari 105

SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

PT Trakindo Utama
Training Center Cileungsi

Next Step Ahead for Human Resources Development


BUKU PANDUAN SISWA

TRAINING CENTER CILEUNGSI

Jl. Raya Narogong KM. 19 Cileungsi - Bogor 16820


Phone: +6221 8233361
Fax: +6221 8233360

i i
ii
Trakindo Utama Training Center Service Technician Module

Sistem Air Conditioning (AC)

Diterbitkan oleh:
Training Center Dept. PT Trakindo Utama
Jl. Narogong Raya Km. 19 Cileungsi
Bogor 16820
INDONESIA
April 2009

Ucapan Terima Kasih


Terimakasih kepada semua fihak untuk kontribusi yang telah diberikan untuk program ini, khususnya:
• Para staf dan Instructor Training Center Dept. Trakindo Utama, Indonesia
• Caterpillar Inc., USA
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

DAFTAR ISI
Module Outline Document .................................................................... 1

Topik 1 Prinsip-Prinsip Air Conditioning......................................................... 13


Definisi Air conditioning ........................................................................ 133
Pemindahan Panas (Heat Transfer)........................................................13
Pengukuran Panas ..................................................................................14
Jenis Panas .............................................................................................15
Latent Heat of Fusion & Latent Heat Vaporization ..................................16
Tekanan dan Titik Didih...........................................................................17

Topik 2 Sistem Air conditioning pada Machine .............................................. 19


Pendingin (Refrigerant ) ..........................................................................19
Dasar Sistem Air conditioning .................................................................21
Sistem dan Komponen Air Conditioning..................................................22
Sistem Orifice Tube ................................................................................22
Sistem Thermostatic Expansion Valve....................................................28
"H" Block Expansion Valve Sistem..........................................................30
Control Sistem Air Conditioning...............................................................31

Topik 3 Air Conditioning Service Tool ............................................................. 35


Material dan Service Tool....................................................................... 35

Topik 4 Prosedur Sevice Air Conditioning ...................................................... 43


Pengenalan..............................................................................................43
Prosedur Keselamatan ............................................................................43
Prosedur Memasang Manifold Gauge Set ..............................................44
Prosedur Pengosongan dan Pengumpulan Refrigerant .........................45
Prosedur Pembuangan Udara (Evacuation) ...........................................46
Prosedur Pengisian Refrigerant (Charging) ............................................49
Prosedur Pemeriksaan Kompressor .......................................................50
Prosedur Pemeriksaan Jumlah Oli Kompresor .......................................51
Prosedur Pemeriksaan Kebocoran Pada Sistem ....................................52
Prosedur Penyetelan Thermostatic Switch .............................................56
Prosedur Pemeriksaan TX Valve ............................................................58
Prosedur Pemeriksaan Orifice Tube .......................................................60
Prosedur Melepas dan Memasang Receiver Dryer ................................63
Pemeriksaan Performa Air Conditioning .................................................64
Pemeriksaan Kerja Air Conditioning Ketika Engine Hidup......................66
Masalah AC Yang Umum ........................................................................69
Perawatan Sistem Air Conditioner ..........................................................71

Topik 5 Sistem Air Conditioning 300 Series Excavator ................................. 73


Sistem Heater/Air Conditiner Excavator..................................................73
Diagnostic ................................................................................................83

Topik 6 Troubleshooting ................................................................................... 85


Pendahuluan ...........................................................................................85
Prosedur .................................................................................................86
Permasalahan Refrigerant Circuit ..........................................................87
Tujuh Kerusakan Umum pada Sistem AC ..............................................97

PT TRAKINDO UTAMA
TRAINING CENTER CILEUNGSI
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

Beberapa Kesalahan yang Dilakukan Ketika Melakukan Service AC 100

II
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

MODULE OUTLINE DOCUMENT

TERDIRI ATAS:
Keterangan Learning Outcome dan Informasi Modul

3
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

4
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

Nomor Modul : APLTCL034

Nama Modul: Sistem Air Conditioning

Tujuan:
Modul ini mengidentifikasi kompetensi yang dibutuhkan untuk menguji dan
melaksanakan perbaikan sistem air conditioning pada machine dengan benar.

Prerequisite:
• BUS006 Prosedur Kesehatan dan Keselamatan Kerja

Date: 14 April 2009

Version: 4.0

Recommended Delivery

a. Instruktur yang menyampaikan modul ini minimal harus telah mempunyai status
Caterpillar Trainer Assessor Program (CTAP) Level 1, atau yang setara.

b. Media, alat peragaan dan fasilitas praktek, antara lain:


- Komputer Notebook
- Presentasi PowerPoint
- Video Proyektor
- Whiteboard
- Berbagai tool, training aid atau machine

c. Perkiraan waktu penyampaian - 21 jam

d. Lingkungan Kelas dan Workshop

e. Resources:

- Flask
- Flask hose
- Inline Dryer
- Thermostat switch
- TX-Valve (Internal equalize)
- AC Lubricants
- Receiver Dryer
- R12 and R134a Portable Refrigerant Recovery System
- Recharge oil pump
- Manual refrigerant charging scale
- Manifold gauges
- Refrigerant recofery tanks
- Heater Blanket
- R134a Air conditioning charging hoses, yellow
- R134a Air conditioning charging hoses, blue
- R134a Air conditioning charging hoses, red
- Service couplers, low side
- Service couplers, high side
- Vacuum pump
- Electronic Leak Detector
- Oil Injector
- Orifice tube remover kit
- Belt tension gauge
- Fin Comb
- Digital Thermometer
- Analog Thermometer

5
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

- Adapters and Couplers


- Seal tape
- Charge Valve (R12)
- Safety Geogle
- Face Shield

f. Referensi:
- APLTCL024 Facilitator Guide
- SENR56641 Specifications Systems Operation Testing and Adjusting Disassembly
and Assembly - Air Conditioning and Heating R134a for All Caterpillar Machines
- RENR7298 Specifications Systems Operation Testing and Adjusting – 320D, 323D,
324D, 325D, 328D, and 330D Excavator Air Conditioning and Heating
- Spesifikasi pabrik yang sesuai

g. Perbandingan maksimum siswa dan instruktur:


- Di ruang kelas – 15:1
- Di workshop – 8:1

h. Sumber-sumber untuk Siswa:


- APLTCL034 Buku Pedoman Siswa (satu per siswa)
- APLTCL034 Buku Latihan Siswa (satu per siswa)
- SENR56641 Specifications Systems Operation Testing and Adjusting
Disassembly and Assembly - Air Conditioning and Heating R134a for All
Caterpillar Machines
- RENR7298 Specifications Systems Operation Testing and Adjusting – 320D,
323D, 324D, 325D, 328D, and 330D Excavator Air Conditioning and Heating
- Spesifikasi pabrik yang sesuai

Revisi

Tidak ada revisi

Assessment

Modul ini merupakan modul underpinning knowledge dan praktek. Learning Outcome harus
dinilai dengan menggunakan penilaian formatif dan summatif. Bukti tercapainya learning
outcome ini dalam hal pengetahuan, diperoleh dari penilaian lisan dan tertulis. Assessment
tertulis dilakukan secara close book dan harus tercapai standar minimum 80%. Perolehan
kinerja siswa pada dalam hal praktek, diperoleh dari penilaian secara hand-on yang dicapai
dengan kegiatan praktek yang disesuaikan dengan pedoman penilaian.

Kegiatan praktek dapat digunakan sebagai kegiatan pembelajaran atau sebagai assessment
praktek. Jika kegiatan praktek digunakan sebagai assessment praktek, siswa harus bekerja
sendiri dan dianggap kompeten di semua aspek. Metode assessment harus konsisten dan
akurat terhadap performa siswa bersamaan dengan penerapan underpinning knowledge.
Assessment harus dilakukan secara langsung pada saat siswa melakukan tugas, dengan
menanyakan hal yang berkaitan dengan underpinning knowledge. Assessor harus berstatus
sebagai workplace assessor.

6
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

Learning Outcome 1: MENJELASKAN PRINSIP-PRINSIP PERPINDAHAN PANAS DAN


PRINSIP- PRINSIP AIR CONDITIONING (AC).

Setelah menyelesaikan learning outcome ini, siswa harus mampu:

1.1 Menjelaskan prinsip-prinsip perpindahan panas dan prinsip-prinsip air


conditioning

Pencapaian performa tersebut dapat diakui jika siswa mampu:

1.1 Menjelaskan prinsip-prinsip perpindahan panas dan air conditioning

1.1.1 Menjelaskan prinsip-prinsip perpindahan panas dan air conditioning.


1.1.1.1 Definisi air conditioning
1.1.1.2 Perpindahan panas
1.1.1.3 Pengukuran panas
1.1.1.4 Jenis Panas
1.1.1.4.1. Sensible Heat
1.1.1.4.2. Latent Heat
1.1.5 Pengaruh tekanan dan titik didih

7
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

Learning Outcome 2: MENGIDENTIFIKASI KOMPONEN-KOMPONEN SERTA


MENJELASKAN CARA KERJA SEBUAH SISTEM AIR
CONDITIONING.

Setelah menyelesaikan learning outcome ini, siswa harus mampu:

2.1 Menjelaskan dasar sistem air conditioning


2.2 Menjelaskan fungsi komponen dan prinsip-prinsip operasi orifice tube pada sistem
air conditioning
2.3 Menjelaskan fungsi komponen dan prinsip-prinsip operasi thermostatic expansion
valve pada air conditioning
2.4 Menjelaskan fungsi komponen dan prinsip-prinsip operasi ’H’ block expansion
valve pada sistem air conditioning
2.5 Menjelaskan fungsi dan operasi pengendali sistem air conditioning

Pencapaian performa tersebut dapat diakui jika siswa mampu:

2.1 Menjelaskan dasar sistem air conditioning

2.2 Menjelaskan fungsi komponen dan prinsip-prinsip operasi orifice tube pada
sistem air conditioning

2.2.1 Sistem orifice tube


2.2.1.1 Kompresor
2.2.1.1.1 Sistem Proteksi Kompresor
2.2.1.1.1.1 On Delay Timer Ass
2.2.1.1.1.2 Arc Suppresssor
2.2.1.2 Kondenser
2.2.1.3 In-line Dryer dan orifice tube
2.2.1.4 Evaporator dan Blower fan
2.2.1.5 Akumulator

2.3 Menjelaskan fungsi komponen dan prinsip-prinsip operasi thermostatic


expansion valve pada air conditioning

2.3.1 Sistem thermostatic expansion valve


2.3.1.1 Thermostatic expansion valve (TX valve)
2.3.1.1.1 Internal equalized
2.3.1.1.2 External equalized
2.3.1.2 Receiver-dryer

2.4 Menjelaskan fungsi komponen dan prinsip-prinsip operasi ’H’ block expansion
valve pada sistem air conditioning

2.4.1 Sistem ’H’ block expansion valve


2.4.1.1 ’H’ block expansion valve Connector

2.5 Menjelaskan fungsi dan operasi pengendali sistem Air conditioning

2.5.1 Thermostatic Switch


2.5.2 Freeze Contrlo System
2.5.3 Compressor Clutch
2.5.4 Low Pressure Sensing Switch
2.5.5 High Pressure Sensing Switch
2.5.6 High Pressure Relief-Valve
2.5.7 Moisture Indicator
2.5.8 Electronically Managed Climate Control

8
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

Learning Outcome 3: PROSEDUR EVAKUASI DAN CHARGING PADA SISTEM AIR


CONDITIONING.

Setelah menyelesaikan learning outcome ini, siswa harus mampu:

3.1 Menjelaskan tool yang digunakan untuk mengerjakan prosedur-prosedur servis


pada sistem air conditioning
3.2 Menjelaskan prosedur evakuasi refrigerant pada sistem air conditioning
3.3 Menjelaskan prosedur charging refrigerant pada sistem air conditioning

Pencapaian performa tersebut dapat diakui jika siswa mampu:

3.1 Menjelaskan tool yang digunakan untuk mengerjakan prosedur-prosedur servis


pada sistem air conditioning

3.1.1 Electronic leak detector


3.1.2 Refrigerant Tank
3.1.3 Refrigerant Recovery Unit
3.1.4 Vacuum Pump
3.1.5 Refrigerant Charging Scale
3.1.6 Refrigerant Analyzer
3.1.7 Air conditioning component flusher
3.1.8. Manifold Gauge Set
3.1.9. Schrader valves

3.2 Menjelaskan prosedur evakuasi refrigerant pada sistem air conditioning

3.3 Menjelaskan prosedur charging refrigerant pada sistem air conditioning

9
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

Learning Outcome 4: MENJELASKAN PROSEDUR TESTING DAN ADJUSTING PADA AIR


CONDITIONING SYSTEM.

Setelah menyelesaikan learning outcome ini, siswa harus mampu:

4.1 Menjelaskan jenis-jenis prosedur perawatan system AC


4.2 Prosedur keselamatan
4.3 Prosedur memasang manifold gauge set
4.4 Prosedur pengosongan dan pengumpulan refrigerant
4.5 Refrigerant Kompressor Test
4.6 Pemeriksaan Oli Kompessor
4.7 Pemeriksaan Kebocoran Pada Sistem
4.8 Penyetelan Thermostatic Switch
4.9 Pemeriksaan TX Valve
4.10 Pengetesan Fixed Orifice Tube
4.11 Receiver Dryer-Melepaskan dan Memasang
4.12 Pemeriksaan Performa AC
4.13 Masalah AC yang umum
4.14 Perawatan sistem AC

Pencapaian performa tersebut dapat diakui jika siswa mampu:

4.1 Menjelaskan jenis-jenis prosedur perawatan system AC

4.2 Prosedur keselamatan

4.3 Prosedur memasang manifold gauge set

4.4 Prosedur pengosongan dan pengumpulan refrigerant

4.5 Refrigerant Kompressor Test

4.6 Pemeriksaan Oli Kompessor

4.7 Pemeriksaan Kebocoran Pada Sistem

4.9.1 Metode Larutan Sabun


4.9.2 Metode Halide Gas
4.9.3 Metode Halogen Elektrik
4.9.4 Metode Tracer-dye

4.8 Penyetelan Thermostatic Switch

4.9 Pemeriksaan TX Valve

4.10 Pengetesan Fixed Orifice Tube

4.11 Receiver Dryer-Melepaskan dan Memasang

4.12 Pemeriksaan Performa AC

4.14.1 Inspeksi visual, engine off


4.14.1.1 Compressor Drive Belt
4.14.1.2 Kondensator
4.14.1.3 Evaporator dan Blower Fan
4.14.1.4 Filter
4.14.1.5 Duct dan Louvre

10
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

4.14.2 Pemerikasaan Kerja Air Conditioning Ketika Engine Hidup


4.14.2.1 Engine pada suhu operasi
4.14.2.2 Air conditioning stabil
4.14.2.3 Manifold gauge set
4.14.2.4 Check Relative Temperature
4.14.2.5 Evaporator output
4.14.2.6 Pemeriksaan pada Sight Glass
4.14.2.7 Pemeriksaan Perbedaan Temperatur Pada Sistem Orifice Tube
4.14.2.8 Moisture Indicator.

4.13 Masalah AC yang umum

4.14 Perawatan sistem AC

11
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

12
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

TOPIK 1
PRINSIP-PRINSIP AIR CONDITIONING
DEFINISI AIR CONDITIONING
Air conditioning merupakan proses pengontrolan kuantitas dan kualitas pendinginan,
pembersihan dan pensirkulasian udara dengan tujuan memperoleh kondisi ruangan yang
nyaman dan sesuai keinginan.

PERPINDAHAN PANAS (HEAT TRANSFER)

Gambar 1.

Banyak orang mengetahui kegunaan air conditioner, namun hanya sedikit yang mengetahui
cara kerjanya. Pada prinsipnya sistem air conditioner bekerja mirip dengan proses
pendidihan sepanci air di atas kompor (Gambar 1) dimana pada sistem air conditioner juga
terjadi proses pendidihan cairan “refrigerant ” didalam evaporator koil.

Tentu saja semua orang tahu bahwa air yang mendidih didalam panci dalam kondisi “panas”
namun refrigerant yang mendidih didalam evaporator air conditioning dalam kondisi “dingin”.
Mungkin kita bertanya-tanya kenapa cairan refrigerant yang mendidih dapat bersuhu dingin?
Memahami suatu cairan yang mendidih pada suhu dingin sepertinya cukup membingungkan
namun pada pembahasan selanjutnya kita akan mempelajari lebih dalam kenapa hal tersebut
dapat terjadi.

Kondisi yang dianggap “dingin” sebenarnya tidaklah ada. Suatu kondisi dikatakan dingin
pada dasarnya karena dibuangnya panas dari suatu zat. Panci yang berisi air mendidih dan
air conditioner adalah peralatan sederhana untuk membuang panas.

Gambar 2.

13
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

Dasar semua sistem air conditioning adalah proses pemindahan panas dari suatu obyek
yang lebih panas menuju obyek yang lebih dingin (gambar 2).

Secara teori, suhu terendah yang paling dingin adalah -273° C (belum ada yang pernah
mencapai suhu tersebut) dan segala sesuatu diatas suhu ini dikatakan masih mengandung
panas.

Pada proses pendinginan, panas dalam obyek yang hendak didinginkan kemudian dialirkan
ke benda lain. Tiga metode perpindahan panas yang umum adalah:

• Konduksi, pemindahan panas melalui benda padat.


• Konveksi, pemindahan panas melalui zat seperti air, uap atau udara.
• Radiasi, pemindahan panas melalui gelombang atau cahaya.

PENGUKURAN PANAS

Gambar 3.

Panas diukur berdasarkan intensitas dan jumlahnya. Jika sebuah panci yang berisi air
ditempatkan diatas kompor maka secara perlahan air akan menjadi semakin panas hingga
akhirnya mendidih. Saat sebuah termometer dimasukkan ke dalam air, maka suhu air
tersebut dapat diketahui (Gambar 3). Suhu yang ditunjukkan oleh termometer tersebut
merupakan intensitas panas dan bukan jumlah panas yang ada.

Satuan untuk mengukur jumlah panas adalah kalori. Satu kalori adalah jumlah panas yang
dibutuhkan untuk meningkatkan suhu 1 gram air sebesar 1° celcius. Satuan ini disebut small
kalori atau gram kalori.

Kilogram kalori lebih sering digunakan. Satu kilogram kalori merupakan jumlah panas yang
diperlukan untuk meningkatkan suhu 1 kilogram air sebesar 1° C.

Satuan SI (Sistem Internasional) untuk pengukuran jumlah panas atau energi adalah
kilojoule. 1 kilojoule sama dengan sekitar 4,19 kilogram kalori.

Satuan untuk mengukur jumlah panas pada sistem imperial disebut dengan British Thermal
Unit, disingkat BTU. Satu BTU didefinisikan sebagai jumlah panas yang dibutuhkan untuk
menaikkan temperatur 1 pound air sebesar 1°F (473.6 ml air sebesar 0.55°C).

14
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

Gambar 4.

Jumlah panas dapat dianalogikan dengan mengibaratkan panas sebagai tetesan zat
pewarna merah (gambar 4). Setiap tetesan warna dianggap setara dengan 1 kalori atau 1
kilojoule. Jika satu tetes ditambahkan pada segelas air, air akan berubah warna menjadi
sedikit merah muda. Dua tetes akan mengubah warna air menjadi kemerahan. Lebih banyak
tetesan yang ditambahkan akan menambah warna merah dalam air. Dengan cara yang
sama, menambahkan sejumlah kalori kedalam air akan meningkatkan suhunya.

JENIS PANAS
Panas dapat dikategorikan menjadi dua tipe yaitu:

1. Sensible heat.
2. Latent heat.

Sensible Heat

Gambar 5.

Panas yang dapat diukur menggunakan thermometer disebut "sensible heat” atau panas
yang dapat dirasakan. Sensible heat adalah jumlah panas yang dibutuhkan untuk menaikkan
temperatur 1 pound air dari 0°C (32°F) hingga 100°C (212°F) dengan jumlah 189.9 kJ atau
180 BTU.

Laten Heat

Gambar 6.

15
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

Latent heat adalah panas yang tersembunyi. (“laten” adalah bahasa latin untuk tersembunyi).
Panas laten tidak dapat dirasakan dan tidak juga dapat diukur dengan sebuah thermometer.

Panas laten dapat dijelaskan dengan cara memasukkan sebuah termometer ke dalam
sebuah balok es (Gambar 6). Termometer membaca suhu 0°C (32°F). Biarkan balok es
mencair dan kumpulkan airnya pada sebuah tempat penampungan. Pada saat balok es
diperiksa beberapa jam kemudian, balok es tersebut berukuran lebih kecil karena sebagian
sudah mencair. Namun termometer tetap membaca suhu 0°C (32°F). Kemana perginya
panas yang menyebabkan es mencair? Ada yang menganggap bahwa panas yang
ditambahkan terdapat dalam air dari es yang mencair. Namun, ketika suhu air diperiksa
setelah es mencair maka didapati suhu air hanya sedikit lebih tinggi dari suhu es.

Peningkatan suhu air yang relatif kecil bukan karena seluruh panas telah diserap oleh es
namun panas tersebut sudah dihabiskan untuk mengubah es dari bentuk padat menjadi
bentuk cair.

Semua benda padat akan menyerap panas dalam jumlah besar pada saat berubah dari
bentuk padat menjadi bentuk cair.

LATENT HEAT OF FUSION & LATENT HEAT VAPORIZATION

Gambar 7.

Air berubah menjadi es atau sebaliknya pada 0°C (32°F) sensible heat. Proses perubahan
dari es menjadi air atau air menjadi es disebut "latent heat of fusion". Untuk mengubah 1
pound es menjadi 1 pound air dibutuhkan 144 BTU latent heat diserap oleh es. Begitu juga
sebaliknya, untuk mengubah 1 pound air menjadi 1 pound es, 144 BTU latent heat dibuang
dari air.

Air berubah menjadi uap atau uap berubah menjadi air pada suhu 100°C (212°F). Proses
mengubah air menjadi uap atau uap menjadi air memerlukan sejumlah panas yang disebut
”latent heat of vaporization". Untuk mengubah 1 pound air menjadi uap dibutuhkan 970 BTU
latent heat.

Seperti halnya seluruh zat padat akan menyerap banyak panas ketika berubah menjadi cair,
cairan juga menyerap banyak panas untuk berubah menjadi gas.

Masukkan sedikit air dalam panci, tempatkan sebuah termometer raksa dalam air, letakkan
panci di atas api. Saat air memanas, nilai pembacaan termometer akan meningkat. Pada
tekanan atmosfir, air akan mendidih pada saat suhu termometer menunjukkan nilai sebesar
100°C (212°F) sensible heat.

Jika nyala api diperbesar lagi maka air akan mendidih lebih cepat. Namun, nilai pembacaan
pada termometer tidak akan meningkat diatas 100°C (212°F). Apa yang terjadi dengan panas
tambahan dari nyala api yang diperbesar? Panas tambahan digunakan untuk mengubah air
dari bentuk cair menjadi bentuk gas. Karena suhu air mendidih tidak meningkat diatas 100°C

16
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

(212°F), maka proses pendidihan dapat dikatakan merupakan proses pendinginan secara
alami karena banyaknya panas yang diserap tidak sebanding dengan peningkatan suhu yang
terjadi pada zat tersebut.

TEKANAN DAN TITIK DIDIH

Gambar 8.

Seringkali kita mendengar pernyataan ”pada tekanan atmosfir dipermukaan laut, air mendidih
pada suhu 100°C (212° F)”. Apa yang dimaksud dengan tekanan atmosfir? Tekanan atmosfir
dapat dinyatakan sebagai “berat atmosfir pada sebuah benda” (Gambar 8).

Pada permukaan laut, tekanan atmosfir adalah 101,35 kPa (14.7 psi). Setiap tekanan yang
lebih rendah dari tekanan atmosfir di permukaan laut (101,35 kPa) dikenal sebagai “partial
vacuum” (vakum sebagian), atau biasa disebut “vakum”. Vakum diukur dalam In Hg (mm Hg).
Suatu vakum yang sempurna (0 kPa) belum pernah dapat dihasilkan manusia hingga saat
ini.

Gambar 9.

Titik didih cairan dan tekanan terhadap permukaan cairan memiliki hubungan langsung satu
sama lainnya. Pada gambar 9 terlihat tiga panci air mendidih. Panci pada sebelah kiri
memiliki tekanan sebesar 101,35 kPa dan air mendidih pada suhu 100°C (212°F).
Meningkatkan tekanan dalam panci menyebabkan air mendidih pada suhu yang lebih tinggi.
Menurunkan tekanan di dalam panci menyebabkan air mendidih pada suhu yang lebih
rendah. Apabila tekanan terus dikurangi, maka pada suatu titik, air dapat mendidih tanpa
nyala api.

17
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

Gambar 10.

Hubungan langsung antara suhu uap dan tekanan uap adalah pada saat tekanan uap
ditingkatkan, maka suhu uap juga meningkat (Gambar 10).

Gambar 11.

Juga terdapat hubungan langsung antara vakum, suhu udara sekitar, dan titik didih cairan.
Pada Gambar 11 terdapat rangkaian manifold gauge yang dihubungkan dengan sebuah
vacuum pump dan sebuah tabung yang berisi air. Vacuum pump menurunkan tekanan dalam
flask sehingga terjadi kevakuman. Pada suhu ruangan 21,1°C (71°F), air mendidih pada
kevakuman 716,28 mm Hg (4,8 kPa). Saat air mendidih, terjadi penyerapan panas laten yang
besarnya sama dengan penyerapan panas laten pada saat air mendidihkan pada suhu
100°C (212°F)

Zat-zat lainnya juga akan beraksi dalam cara yang sama dengan air namun pada suhu yang
berbeda.

18
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

TOPIK 2
SISTEM AIR CONDITIONING PADA MACHINE
REFRIGERANT (PENDINGIN)

Gambar 12.

Bahan yang digunakan dalam sistem air conditioning disebut “refrigerant”. Dewasa ini banyak
sekali refrigerant yang tersedia di pasaran dan bahkan setiap zat cair yang memiliki titik didih
mendekati titik beku air dapat digunakan sebagai refrigerant. Refrigerant yang baik haruslah
memenuhi persyaratan berikut :

1. Tidak beracun.
2. Tidak mudah meledak agar aman.
3. Tidak menyebabkan korosi.
4. Tidak berbau dan dapat tercampur baik dengan oli.

Refrigerant yang umum digunakan pada sistem Air conditioning kendaraan saat ini adalah
"Refrigerant HFC-134a." HFC-134a yang terbuat dari Hydrogenated Fluorocarbons yang
merupakan pengganti R-12 karena berdasarkan penelitian refrigerant R12 dapat merusak
lapisan ozon di atmosfir.

Safety

Selalu berhati-hati ketika bekerja dengan refrigerant jenis apapun. Ikutilah dasar tindakan
pencegahan untuk menghindari kecelakaan dan kerusakan pada peralatan.

Selalu gunakan safety glasses dan pakaian pelindung

Selalu gunakan safety


glasses ketika menangani
refrigerant jenis apapun.
Lakukan pengerjaan diudara
terbuka, walupun dalam
waktu yang singkat, bisa
menyebabkan kecelakaan

19
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

Jangan panaskan tabung refrigerant, tabung bisa saja meledak tanpa ada peringatan
terlebih dahulu.

Jangan panaskan tabung


refrigerant. Tabung
refrigerant tidak didesain
untuk tekanan tinggi yang
diakibatkan oleh pemanasan
refrigerant. Selalu jauhkan
dari sumber nyala api dan
sumber panas lainnya.

Jangan buang refrigerant ke udara. Jangan lakukan pemindahan refrigerant antara dua
tabung.

Jangan buang refrigerant ke


atmosfir. Seluruh jenis
refrigerant dapat dipindahkan
kedalam tabung yang sesuai
(tabung yang dapat diisi
ulang). Hindari menghirup
gas refrigerant, jangan
pindahkan refrigerant pada
tabung lainnya

Jangan lakukan:
1. Mengelas atau membersihkan dengan steam cleaner saluran air conditioning.
2. Membawa refrigerant dalam ruang penumpang kendaraan.
3. Memaparkan refrigerant pada api terbuka, suhu tinggi, atau sinar matahari langsung.
4. Tidak memakai kaca mata pengaman.
5. Membuang refrigerant ke udara.
6. Mencampurkan R134a dengan udara untuk pengujian kebocoran.
7. Mengumpulkan atau memindahkan refrigerant kedalam sebuah tangki bekas
8. Mengisi tangki penyimpanan lebih dari 80% kapasitasnya

Lakukan:
1. Pada saat mengosongkan sistem dengan refrigerant R12, pastikan bahwa gas
refrigerant R12 dikumpulkan dan dibuang sesuai dengan peraturan-peraturan
pemerintah yang relevan.
2. Selalu bekerja dalam ruangan dengan ventilasi yang memadai.
3. Pada saat mengisi sebuah sistem dengan engine menyala, pastikan bahwa valve
pengukur tekanan tinggi ditutup.
4. Waspadalah pada saat engine sedang menyala serta menjauhlah dari komponen-
komponen yang berputar.
5. Selalu gunakan safety google dan gloves

20
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

DASAR SISTEM AIR CONDITIONING

Gambar 13.

Pada gambar 13 terlihat sebuah tabung (flask) berisi refrigerant HFC-134a yang terbuka
terhadap suhu ruangan. Tabung (Flask) terbuka ini akan berfungsi seperti evaporator dalam
sistem air conditioning. Pada saat berada dalam tekanan atmosfir (101,35 kPa), HFC-134a
mendidih pada suhu -27° C (-16° F). Panas dalam ruangan mengakibatkan refrigerant
mendidih. Saat refrigerant mendidih, panas akan diserap dari daerah sekitar dan
berkurangnya panas membuat area sekelilingnya menjadi dingin. Namun sistem sejenis ini
tidak baik secara ekonomi dan juga tidak baik untuk atmosfir.

Gambar 14.

Pada gambar 14 terlihat sebuah kompresor dan sebuah tabung bertekanan tinggi dan
sebuah tabung bertekanan rendah. Saat refrigerant cair mendidih, gas ditarik melalui selang
kedalam kompresor. Kompresor kemudian akan meningkatkan tekanan dan suhu gas akan
mendorongnya ke dalam tabung bertekanan tinggi. Karena suhu gas bertekanan tinggi lebih
tinggi dari suhu daerah sekelilingnya maka panas akan mengalir dari gas ber-tekanan tinggi
ke area sekelilingnya. Gas bertekanan tinggi kemudian menjadi dingin dan berubah menjadi
zat cair bertekanan tinggi.

21
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

Gambar 15.

Sistem di atas dapat dilengkapi dengan menambahkan sebuah selang untuk


menghubungkan tabung cairan bertekanan tinggi ke tabung cairan bertekanan rendah
(Gambar 15). Sebuah orifice (lubang kecil) dipasang dalam selang untuk mempertahankan
perbedaan tekanan diantara cairan bertekanan tinggi dan cairan bertekanan rendah.

Pada saat tabung berisi cairan refrigerant bertekanan rendah mendidih, panas dari area
sekelilingnya akan diserap. Gas refrigerant bertekanan rendah ditarik melalui selang kedalam
kompresor. Kompresor meningkatkan tekanan dan suhu gas serta mendorongnya ke dalam
tabung bertekanan tinggi. Panas dari gas yang bertekanan dan bersuhu tinggi akan
berpindah ke daerah sekitar yang lebih dingin sehingga gas bertekanan tinggi menjadi dingin
dan berkondensasi menjadi cairan bertekanan tinggi. Cairan refrigerant bertekanan tinggi
mengalir melalui sebuah selang dan orifice menuju tabung cairan refrigerant bertekanan
rendah. Cairan refrigerant bertekanan rendah mendidih dan mengulangi siklus di atas.

SISTEM DAN KOMPONEN AIR CONDITIONING


SISTEM ORIFICE TUBE

Gambar 16. Sistem Orifice Tube

22
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

Air conditioning dengan sistem orifice tube memiliki lima komponen dasar (Gambar 16) yaitu:

1. Kompresor, berfungsi meningkatkan tekanan dan suhu pada gas refrigerant.


2. Kondensator, berfungsi membuang panas dari gas refrigerant bersuhu dan bertekanan
tinggi yang menyebabkan gas berubah menjadi cairan refrigerant bersuhu tinggi.
3. In-line dryer, mengandung desiccant / bahan pengering (untuk menyerap air) dan orifice
tube (untuk mempertahankan tekanan). Pemutus cepat (quick disconnect) membuat in-
line dryer dapat diganti dengan mudah ketika dibutuhkan.
4. Evaporator, tempat cairan refrigerant bertekanan rendah mendidih dan menyerap panas
dari daerah sekitarnya.
5. Akumulator, bertindak sebagai pemisah cairan/gas serta memastikan hanya gas yang
akan mencapai kompresor.

Pada sistem orifice tube, masih terdapat cairan refrigerant yang meninggalkan evaporator
dan apabila dibiarkan hal ini dapat merusak kompresor. Oleh karena itu, sebuah akumulator
diletakkan pada jalur hisap antara kompresor setelah evaporator sebagai pemisah cairan/gas
serta memastikan hanya gas yang mencapai kompresor.

Pada beberapa AC dengan sistem Orifice tube pengering (desiccant) berada dalam
akumulator. Pada sistem-sistem dengan sebuah in-line dryer, bahan pengering berada
didalam dryer.

Kompresor

Gambar 17. Kompresor

Kompresor (Gambar 17) memiliki dua fungsi yaitu :

1. Mensirkulasikan refrigerant keseluruh sistem.


2. Meningkatkan temperatur dan tekanan gas refrigerant dari evaporator.

Kompresor memiliki reed valves untuk mengontrol masuk dan keluarnya gas refrigerant
selama proses pemompaan.

Ketika piston bergerak turun pada bore, suction reed atau intake valve terbuka dan discharge
reed atau exhaust valve tertutup. Gas tekanan rendah dan mengandung panas dihisap dari
evaporator menuju kompresor ketika piston bergerak keatas pada bore. Kompresor
meningkatkan tekanan gas dan temperatur gas.

Gas bertekanan dan bertemperatur tinggi menutup suction reed atau intake valve dan
membuka discharge reed valve atau exhaust valve. Gas didorong melewati hose menuju
kondenser.

23
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

Peningkatan tekanan diperoleh karena peningkatan hambatan sisi bertekanan rendah pada
sistem. Hambatan disebabkan oleh orifice tube, TX valve atau “H” block dan akan dijelaskan
nanti.

Sistem Proteksi Kompresor

1. On Delay timer Assembly

Gambar 18. On Delay timer Assembly pada Kompresor

Untuk sistem proteksi, kompresor menggunakan on delay timer yang dimonitor oleh tiga
switch. Adapun fungsi dari delay timer adalah:

• Meningkatkan usia pakai kompresor, jika sistem AC hanya berisi sedikit refrigerant.
• Menunda proses engage kompresor selama engine start-up.
• Melindungi clutch kompresor dari Low voltage dan High voltage.

Keterangan:
(1) Output (signal voltage)
(2) Chassis ground
(3) Compresor clutch
(4) Power supply

Gambar 19. On Delay timer Assembly

Ketika switch AC diaktifkan dari dalam kabin, switch AC menyuplai tegangan 24 Volt ke delay
timer melalui pin (4). Jika tegangan pada pin (4) kurang dari 18 volt atau lebih besar dari 32
volt, delay timer tidak akan melakukan proses engage pada koil clutch kompresor. Jika
diberikan tegangan yang sesuai, delay timer akan melakukan proses engage pada clutch
kompresor setelah 30 detik switch AC diaktifkan. Delay timer memonitor dari tiga switch yang
mengirim sinyal tegangan melalui pin (1). Tiga switch yang memonitor Delay timer adalah:

• High/Low pressure switch pada sisi High pressure AC sistem.


• Low pressure switch pada sisi Low pressure AC sistem.
• Thermostat switch.

Ketiga switch ini terhubung secara seri pada ground . Jika salah satu atau lebih switch dalam
kondisi open, maka on delay timer mendeteksi sinyal tegangan.

Jika salah satu atau lebih switch dalam kondisi on dan off secara berulang-ulang, on delay
timer akan memulai waktu tunda (30 detik). Waktu tunda ini hanya membatasi siklus
kompresor sebanyak 4 kali per menit.

24
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

2. Arc Suppessor

Dengan DT Connector Dengan Sure Seal Connector

Gambar 20. Arc Suppressor

Pada machine Caterpillar menggunakan pressure switch untuk melindungi sistem AC.
Dibeberapa machine Caterpillar lainnya menggunakan pressure switch dan on delay timer
assembly untuk melindungi kompresor. Clutch Arc Suppressor melidungi kompenen elektrik
lainnya didalam sistem AC. Arc suppressor ini digunakan untuk membuang (discharge)
induktansi listrik ketika kompresor disengages. Tidak berfungsinya arc suppressor bisa
disebabkan pada pressure switch.

Kondenser

Gambar 21. Kondensator

Kegunaan dari kondenser (Gambar 21) adalah untuk memindahkan panas dari gas
refrigerant menuju atmosfir dan mengubah gas refrigerant menjadi cair. Refrigerant
dengan tekanan dan temperatur tinggi mengalir dari kompresor menuju kondenser,
Panas yang mengalir dari gas panas menuju udara dingin yang mengalir melalui koil
kondenser. Refrigerant dalam bentuk gas bertekanan tinggi menjadi dingin dan
mengkondensasi menjadi cairan bertekanan tinggi. Cairan bertekanan tinggi mengalir
dari kondenser menuju in-line dryer.

Dua tipe dasar condenser yang umum digunakan adalah :


• Ram Air - digunakan dalam aplikasi automotive.
• Forced Air - digunakan pada peralatan konstruksi.

Ram air condenser tergantung pada gerakan machine untuk menarik udara dengan
volume yang lebih besar menuju koil kondenser.

25
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

Forced air condenser menggunakan kipas untuk mendorong udara dengan volume
yang besar menuju koil kondenser. Udara lebih dingin dari gas refrigerant yang
mengalir dari dalam kondenser sehingga panas mengalir dari gas refrigerant menuju
udara yang lebih dingin.

In-Line Dryer dan Orifice Tube

Gambar 22. In-line dryer

In-line dryer (Gambar 22) memiliki kantung pengering (desiccant bag) dan dua quick
disconnect. Disconnect memungkinkan in-line dryer diganti tanpa perlu membuang
refrigerant. Beberapa in-line dryer juga dilengkapi indikator embun (moisture indicator).

Desiccant bag memiliki zat yang dapat menyerap embun, seperti Activate Alumina,
selanjutnya menyaring refrigerant untuk menangkap air dan kotoran. Jika dryer
dilengkapi dengan indikator embun (moisture indicator), dryer perlu diganti ketika
indikator menunjukkan kejenuhan terhadap air. Jika sistem tidak dilengkapi moisture
indicator, drayer umumnya diganti setiap jadwal perawatan berkala.

Pada kebanyakan sistem orifice tube, dipasang pada in-line dryer. Orifice tube terdiri
dari pipa kecil ditengah-tengah rumahan yang terbuat dari plastik, dua buah o-ring, dua
buah saringan dan dua buah penahan.

Dua buah saringan (satu pada masing-masing sisi) menyaring refrigerant yang mengalir
melalui pipa kecil. Dua buah o-ring dipasang untuk menyekat kebocoran ke sisi luar
orifice tube. Dua buah penyangga untuk menahan alat ketika melepas dan memasang
pipa orifice.

Orifice tube memisahkan sisi bertekanan tinggi dan sisi bertekanan rendah pada sistem
air conditioning. Cairan refrigerant bertekanan tinggi mengalir menuju orifice tube dan
refrigerant bertekanan rendah keluar dari orifice tube.

Refrigerant mengalir dari orifice tube menuju evaporator. Jumlah cairan refrigerant
masuk menuju evaporator biasanya lebih banyak dari kemampuan evaporator
mendidihkan semua cairan, sehingga sejumlah refrigerant akan meninggalkan
evaporator masih dalam bentuk cairan.

Pada beberapa sistem orifice tube dipasang pada sisi masuk evaporator.

26
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

Evaporator dan Blower Fan

Gambar 23. Evaporator

Kegunaan dari evaporator dan Blower fan (gambar 23) adalah untuk memindahkan panas
dari ruangan operator menuju refrigerant air conditioner.

Blower fan mendorong udara yang mengadung panas dari ruang operator melalui fin
evaporator dan koil dan kemudian panas tersebut diserap refrigerant.

Saat suhu cairan refrigerant bertekanan rendah yang memasuki evaporator lebih dingin
dibanding dengan suhu udara dari Blower fan, panas yang terkandung didalam udara akan
diserap oleh cairan refrigerant bertekanan rendah yang lebih dingin. Sejumlah refrigerant
mendidih dan berubah menjadi gas. Panas yang terkandung didalam campuran gas dan
cairan refrigerant bertekanan rendah mengalir menuju accumulator dan udara yang telah
dingin mengalir kembali menuju ruang operator.

Accumulator

Gambar 24. Accumulator

Accumulator (Gambar 24) menyimpan campuran gas dan cairan serta memungkinkan hanya
gas refrigerant yang mengalir menuju kompresor. Refrigerant mengalir masuk ke
accumulator dari sisi masuk (inlet) yang berada diatas vapour line.

Accumulator jenis lama memiliki sebuah diverter cap untuk menjaga cairan menjauh dari
lubang pada vapour line. Oil bleed hole memungkinkan oli mengalir kembali ke kompresor.

27
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

Sejumlah accumulator mengandung desiccant bag untuk membuang uap air dari refrigerant.
Pada sistem dengan sebuah in-line dryer, desiccant tidak dipasang pada accumulator dan
ditempatkan pada in-line dryer.

SISTEM THERMOSTATIC EXPANSION VALVE

Gambar 25. Sistem Thernostatic Expansion Valve

Sejumlah model machine terdahulu dilengkapi dengan sistem thermostatic expansion valve
(TX valve) (Gambar 25). Kegunaan thermostatic expansion valve adalah untuk :
• Menghambat aliran refrigerant dan memungkinkan kompresor meningkatkan tekanan di
sisi bertekanan tinggi pada sistem air conditioning.
• Mengontrol jumlah refrigerant yang memasuki evaporator.

Sistem air conditioning yang berada dari outlet kompresor outlet hingga inlet expansion valve
disebut sisi bertekanan tinggi. Thermostatic expansion valve menyebabkan hambatan aliran
refrigerant yang meningkatkan tekanan antara expansion valve dan kompresor. Peningkatan
tekanan memungkinkan refrigerant berubah wujud dari gas menjadi cairan.

Pada saat kompresor meningkatkan temperatur refrigerant akibat refrigerant yang


terkonsentrasi pada area yang sempit, expansion valve menurunkan temperatur dengan
membuat refrigerant menyemprot keluar dari orifice di expansion valve. Karena tekanan turun
dengan cepat, refrigerant menjadi sangat dingin saat keluar dari expansion valve dan masuk
menuju evaporator. Sistem air conditioning yang berada dari outlet expansion valve hingga
inlet kompresor disebut daerah bertekanan rendah.

Sistem thermostatic expansion valve dilengkapi dengan receiver-dryer.

28
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

Thermostatic Expansion Valve

Gambar 26.

Dua tipe expansion valve (Gambar 26) digunakan pada machine :


• Internally equalized
• Externally equalized.

Internally equalized dan externally equalized expansion valve memiliki sebuah Thermal
bulb yang terhubung ke diaphragma melalui pipa kecil (tube). Thermal bulb tersebut
berisi refrigerant. Sebuah pengikat menahan Thermal bulb terpasang dengan baik pada
jalur keluaran evaporator. Thermal bulb sangat sensitif terhadap temperatur jalur keluar
evaporator. Jika temperatur jalur keluaran evaporator meningkat, refrigerant dibagian
dalam bulb mengembang. Refrigerant yang mengembang, melawan tekanan diaphragma
pada sisi atas valve. Diaphragma terhubung melalui pin menuju dudukan valve. Tekanan
yang mendorong diaphragma menyebabkan pin diaphragma dan valve seat bergerak.
Ketika valve seat menjauh dari orifice, semakin banyak refrigerant mengalir ke
evaporator. Peningkatan aliran refrigerant menyebabkan sisi keluar evaporator menjadi
lebih dingin. Temperatur pada sisi keluaran menyebabkan refrigerant terkondensasi
didalam Thermal bulb, mengurangi tekanan yang mendorong diaphragma pin dan valve
seat. Valve seat bergerak mengurangi aliran yang melalui orifice.

Pada Internally equalized valve, tekanan refrigerant yang memasuki evaporator bekerja
dibawah diaphragma melalui internal equalizing passage. Pengembangan gas pada
Thermal bulb harus melawan internal balancing pressure dan spring sebelum valve
membuka untuk meningkatkan aliran refrigerant

Pada Externally equalizer valve, tekanan yang bekerja pada bagian bawah diaphragma
berasal dari jalur outlet evaporator melalui equalizer tube. Equalizer tube
menyeimbangkan tekanan keluaran evaporator dengan tekanan yang disebabkan oleh
mengembangnya gas didalam Thermal bulb.

Superheater spring mencegah kejutan cairan yang berlebih memasuki evaporator.


"Superheat" menaikkan temperatur gas refrigerant diatas temperatur penguapan
refrigerant. Superheat spring dipasang pada valve disetel dengan settingan awal
dipabrik. Expansion valve didesain sehingga temperatur refrigerant pada jalur keluar
evaporator mencapai 3°C (37,4°F) sebelum refrigerant diperbolehkan memasuki
evaporator, ini diperoleh dengan adanya superheat. Daya regang pegas merupakan
faktor penentu dari expansion valve. Selama pembukaan dan penutupan, spring tension
berubah atau membantu operasi valve jika diperlukan.

29
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

Receiver-Dryer

Gambar 27. Reciver Dryer

Receiver-dryer (gambar 27) memiliki tiga fungsi yaitu:


• Mengeringkan.
• Menyimpan.
• Menyaring cairan refrigerant.

Ketika cairan bertekanan tinggi mengalir menuju receiver-dryer, refrigerant disaring


melalui pengering (desiccant) dan membuang sejumlah uap air yang telah masuk ke
refrigerant. Refrigerant disimpan hingga dibutuhkan oleh sistem. Ketika sistem
memerlukan refrigerant, cairan bertekanan tinggi mengalir melalui saringan yang
sangat halus dan terpasang pada pickup tube. (Saringan menjaga setiap debu dan
kotoran bersirkulasi pada sistem air conditioning sistem) Cairan bertekanan tinggi
mengalir dari receiver-dryer menuju thermostatic expansion valve.

"H" BLOCK EXPANSION VALVE SISTEM

Gambar 28. H Block Expansion Valve

Pada sistem "H" Block expansion valve (Gambar 28), thermostatic expansion valve
diganti dengan "H" Block expansion valve.

Ketika "H" Block expansion valve membuka, cairan refrigerant diatur pada bagian
bawah evaporator. Refrigerant bertekanan rendah mulai mendidih saat mengalir
melewati evaporator koil. Gas refrigerant menyerap sejumlah panas dari udara yang
disirkulasikan oleh kipas evaporator.

30
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

Gambar 29. H-Block Expansion Valve

Kompresor menghisap gas refrigerant keluar dari bagian atas evaporator dan melewati
temperatur sensor (gambar 29). Semakin dingin gas, maka semakin dingin temperatur
sensor. Saat temperatur sensor dingin, gas pada sensor terkondensasi dan
menurunkan tekanan dibagian atas diaphragma temperatur sensor. Diaphragma
mengembang naik menggerakkan rod menjauh dari bola dan pegas. Bola dan spring
akan mulai menutup dan menghambat aliran menuju expansion valve.

Temperatur sensor mengontrol operasi dari sistem air conditioning dengan


memungkinkan sejumlah tertentu cairan yang terukur melewati ball dan spring.

Selama mode cut-out kompresor, tekanan pada bagian bawah diphragma temperatur
sensor meningkat diatas tekanan pada bagian atas diaphragma. Diaphragma
mengembang, menarik rod keatas dan memungkinkan bola dan spring menutup valve.

Selama mode kompresor cut-in, tekanan pada bagian bawah diaphragma temperatur
sensor turun dengan cepat. Tekanan yang lebih tinggi pada bagian atas diaphragma
menyebabkan diaphragma menguncup kebawah dan menggerakkan rod melawan bola
dan pegas, kemudian membuka valve.

CONTROL SISTEM AIR CONDITIONING


Thermostatic Switch

Gambar 30. Kompresor Electrical Circuit

31
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

Thermostatic switch pada sirkuit kelistrikan kompresor electrical circuit (gambar 30)
mengatur siklus kompresor yang memungkinkan operator mengatur tekanan pada
sistem.

Thermostatic switch terdiri dari kontak tetap dan pivoting frame yang terpasang ke
capillary belLows assembly. Capillary tube diisi dengan R134a atau refrigerant yang
sama. Capillary tube dimasukkan diantara evaporator core fin. Refrigerant pada
capillary tube mengembang atau mengerut, tergantung pada temperatur evaporator.

Pengembangan dan pengerutan refrigerant pada capillary tube menyebabkan bellow


mengembang dan mengerut juga. Pengembangan dan pengerutan bellow
menyebabkan pivoting frame untuk bergerak.

Bagian dari sirkuit yang menuju koil kompresor clutch terhubung dengan stationary
contact, bagian lainnya dari sirkuit terhubung ke pivoting frame. Contact dan pivoting
frame harus terhubung untuk supaya sirkuit tertutup dan mengoperasikan kompresor
clutch.

Operator mengatur pendinginan evaporator cooling dengan mengatur jarak antara


stationary contact dan pivoting frame. Menggerakkan contact dan pivoting frame
menjauh (mengurangi pendinginan) menyebabkan belLow mengembang lebih jauh
sebelum rangkaian switch tertutup. Menggerakkan contact dan pivoting frame
mendekat (meningkatkan pendinginan) menyebabkan rangkaian switch tertutup dengan
gerakan bellow yang kecil.

Thermostats yang dapat disetel memiliki pengaruh untuk mengatur jarak antara bukaan
dan penutupan switch. Adjustment screw ditempatkan dibawah penutup yang dapat
dibuka. Jika adjustable screw tidak terdapat pada lokasi ini berarti thermostat ini
memiliki jenis non-adjustable.

Freeze Control System


Non-adjustable thermostat sistem (terkadang sering disebut Freeze Control Sistem)
memiliki sebuah knob pengontrol temperatur. Knob dihubungkan ke heater control
valve, yang mengontrol aliran coolant melalui heater koil. Temperatur aliran udara pada
evaporator dikontrol oleh non-adjustable thermostat. Temperatur kabin dijaga dengan
memonitor aliran udara sepanjang heater dan evaporator koil. Ketika udara mengalir
sepanjang heater dan evaporator koil mencapai 2.2°C (36°F), non-adjustable
thermostat menghidupkan kompresor. Ketika temperatur udara yang mengalir turun
menjadi -1.1°C (30°F), non-adjustable thermostat mematikan kompresor.

Kompresor Clutch

Gambar 31. Kompresor Clutch

32
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

Kopling kompresor (Gambar 31) digerakkan oleh crankshaft engine melalui sebuah belt
yang terhubung dengan pulley assembly yang terpasang pada magnetic clutch. Pulley
assembly memutar bearing dan tidak tehubung ke shaft. Drive plate displine
menggunakan hub ke shaft. Koil assembly ditempatkan pada frame kompresor dan
tidak berputar.

Arus listrik dari thermostat menciptakan medan magnet pada koil assembly. Medan
magnet menarik drive plate terhadap pulley assembly. Pulley assembly kemudian
memutar drive plate, hub dan shaft untuk mengoperasikan kompresor.

Low Pressure Sensing Switch

Gambar 32.

Gambar 32 menunjukkan Low pressure sensing switch (panah) yang dipasang pada
receiver-dryer. Low pressure sensing switch digunakan untuk memproteksi sistem dari
kerusakan akibat kekurangan oli. Berada pada sirkuit listrik yang menuju magnetic clutch,
switch terbuka ketika tekanan sistem turun dibawah 175 kPa (25 psi) dan mematikan
kompresor. Switch dapat ditempatkan pada dryer, expansion valve, liquid line, atau pada
kompresor.

High Pressure Sensing Switch


High pressure switch digunakan pada beberapa machines untuk mematikan sistem sebelum
tekanan sistem mencapai High pressure relief valve setting. High pressure switch
ditempatkan pada sirkuit kelistrikan yang menuju magnetic clutch. Tekanan sistem yang
tinggi membuat switch open dan mematikan kompresor.

High Pressure Relief Valve

Gambar 33.

High pressure relief valve (gambar 33) dapat ditempatkan pada kompresor atau
receiver-dryer. High pressure relief valve memungkinkan refrigerant terbuang ke

33
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

atmosfir jika tekanan didalam sistem meningkat diatas 3450 kPa (500 psi). Pada sistem
saat ini, High pressure relief valve membuka High pressure switch. Hal ini dimaksudkan
guna menghidari refrigerant dibuang ke atmosfir.

Moisture Indicator

Gambar 34.

Gambar 34 menunjukkan moisture indicator. Moisture indicator ditempatkan di jalur antara


receiver-dryer dan expansion valve. Moisture indicator mengukur jumlah pengembunan
relative pada sistem. Kadar pengembunan mengacu pada grafik dipermukaan indikator.
Warna biru menujukkan sistem dalam kondisi kering dan warna merah muda menandakan
sistem dalam kondisi basah.

Moisture indicator harus diperiksa disetiap pergantian gilir (shift) pengoperasian machine.
Untuk memeriksa indikator embun (moisture indicator, perhatikan indicator ring (2) melalui
sight glass (1). Jika indicator ring berwarna biru, sistem dalam kondisi kering. Jika indicator
ring berwarna merah jambu, sistem mengandung embun (moisture). Moisture harus dibuang
dan receiver dryer harus diganti.

CATATAN :
Pembacaan moisture indicator lebih efisien setelah sistem air conditioning beroperasi selama
tiga jam atau lebih. Untuk menghasilkan hasil yang terbaik, operator memeriksa moisture
indicator pada siang hari dan pada akhir setiap shift.

Electronically Managed Climate Control


Sejumlah kendaraan memiliki sistem electronically managed climate control yang digunakan
pada sistem air conditioning dan heating untuk menjaga temperatur specific secara otomatis
didalam kabin. Untuk menjaga temperatur yang diinginkan, heat sensor mengirim signal ke
komputer unit yang mengontrol siklus effektif kompresor, heater valve, Blower, dan
operasi vent door. Electronic control sistem umumnya terdiri dari beberapa komponen,
seperti coolant temperatur sensor, cabin temperatur sensor, outside temperatur sensor, High-
side temperatur switch, Low-side temperatur switch, Low-pressure switch, vehicle speed
sensor (untuk mengukur ram air effect), sunload sensor, dan lain sebagainya. Komputer
digunakan mengontrol performa sistem air conditioning dan membantu mendiagnosa
problem sistem air conditioning, Electronic control sistem ini menggunakan vehicle connector
untuk berkomunikasi dengan peralatan electronic lainnya pada kendaraan dan dengan
diagnostic tool.

34
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

TOPIK 3
AIR CONDITIONING SERVICE TOOL
MATERIAL DAN SERVICE TOOL

Gambar 35.

Ketika melakukan servis pada sistem air conditioning, banyak tool khusus yang dibutuhkan
sebagai tambahan tool box teknisi. Beberapa tool khusus ditunjukkan pada gambar 35.

Electronic Leak Detector

Gambar 36.

Electronic leak detector (Gambar 36) merupakan perlengkapan yang paling aman dan paling
akurat untuk menemukan sumber kebocoran pada sistem. Kebanyakan detector electronic
dapat mendeteksi kebocoran kecil sekitar 60 ml per tahun. Detector akan berbunyi "beep",
lampu akan aktif, atau kedua-duanya jika ditemukan kebocoran.

Untuk memperoleh hasil yang akurat, pendeteksian kebocoran harus dilakukan pada saat
sistem bertekanan. 50% refrigerant yang terisi didalam sistem cukup untuk melakukan
pengetesan kebocoran, namun kebocoran yang sangat kecil membutuhkan peningkatan
sistem pressure dinaikkan diatas normal sebelum kebocoran tersebut dapat ditemukan.

35
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

Refrigerant Tank

Gambar 37.

Standar tangki (gambar 37 kiri) yang merupakan tangki refrigerant baru yang seharusnya
tidak digunakan untuk menampung refrigerant bekas. Tangki refrigerant (kanan) digunakan
sebagai perlengkapan untuk me-recovery/recycling refrigerant guna memenuhi standar
aturan pemerintah.

Peraturan keselamatan merekomendasikan tangki tidak diisi dengan cairan melebihi 80%
volume tangki. Sisa 20% (disebut "head pressure room") guna mengkompensasi
pengembangan volume refrigerant.

Peralatan Penampung, Pemindahan dan Pengisian

Gambar 38. 9U6499 Recover, Evacuate dan Charge Unit

Refrigerant recovery unit harus digunakan untuk menampung refrigerant dari sistem air
conditioning ketika melakukan perbaikan. Refrigerant kemudian dapat digunakan kembali
pada sistem pada saat perbaikan selesai dilakukan.

Peralatan automatic air conditioning recover, evacuate and charge unit (gambar 38) dapat
digunakan untuk melakukan satu tahapan penampungan, pemindahan dan pengisian. Waktu
pemindahan dan jumlah refrigerant yang akan diisikan ke sistem dapat diprogram pada
peralatan ini.

36
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

Vacuum Pump

Gambar 39. 9U6490 Vacum

Vacuum pump (Gambar 39) membuang udara dan embun dengan sempurna dari sistem air
conditioning dengan menurunkan tekanan sistem hingga embun berubah menjadi uap. Uap
kemudian dipompa keluar dari sistem bersamaan dengan udara.

Untuk membuang embun dari sistem, vacuum pump harus beroperasi dengan tekanan gauge
sebesar 981 mbar (29 in.Hg) selama minimal 30 menit.

Catatan:
Seluruh refrigerant harus dibuang dari sistem sebelum terhubung dengan vacuum pump.

Refrigerant Charging Scale

Gambar 40. Manual Refrigerant Charging Scale (1) 1681961 Automatic dan (2) 1681958 Manual

Dua tipe refrigerant charging scales (Gambar 40) yaitu yang dioperasikan secara manual dan
yang dioperasikan secara otomatis. Masing-masing tipe memungkinkan pengisian refrigerant
dalam jumlah tertentu ke sistem mengacu pada temperatur udara sekitar.

Saat ini, charging scale direkomendasikan ketika melakukan pengisian pada Machine
Caterpillar.

37
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

Refrigerant Analyser

Gambar 41. 1740839 Refrigerant Analyser

Refrigerant analyser (Gambar 41) merupakan tool yang penting untuk melakukan service
pada air conditioning.

Refrigerant analyser mengidentifikasi refrigerant, mengukur persentase kemurnian,


mengindikasikan persentase udara didalam sistem dan mengindikasikan tercampur atau
terkontaminasinya refrigerant.

Menggunakan refrigerant analyser akan mencegah kemungkinan terkontaminasinya


peralatan recovery dengan refrigerant yang tidak biasanya digunakan.

Air Conditioning Component Flusher

Gambar 42. 158-8537 Air conditioning Component Flusher

Air conditioning component flusher (Gambar 42) menggunakan udara untuk meng-atomisasi
larutan untuk pembilasan (flashing). Tool ini memungkinkan membuang residu dan
kontaminan jenis lainnya dari hose, evaporator dan kondenser.

38
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

Manifold Gauge Set

Gambar 43. Manifold Gauge Set

Manifold gauge set (Gambar 43) merupakan perlengkapan penting untuk memeriksa
performa, diagnosa dan melakukan service pada sistem air conditioning. Gauge set terdiri
dari Low side (compound) gauge (1), Manifold (3) tempat Low side gauges dan High side
gauge (2) dipasang. High side hand valve (5) dan Low side hand valve (4) memungkinkan
sistem dikosongkan dan di-service malalui manifold.

Low side hose connector (6) dan High side hose connector (7) menghubungkan gauge
manifold ke sistem air conditioning. Centre service hose (8) menghubungkan manifold gauge
ke sumber dari luar.

Tekanan manifold gauge akan dipengaruhi oleh temperatur ambient. Tekanan High side akan
lebih banyak terpengaruh dibanding Low side pressure.

Pembacaan manifold gauge pada dua sistem tidak dapat diperoleh sama dan akan terdapat
variasi pembacaan. Mengacu pada spesifikasi pabrik mengenai nilai tekanan yang normal.

Gambar 44.

39
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

Gambar 44 merupakan tampak potongan manifold gauge set yang digunakan pada saat
melakukan test performa.

Compound gauge terhubung dengan Low side internal passage menuju Low side service
connector. Low side service connector terhubung melalui sebuah hose ke Low pressure side
sistem air conditioning. Ketika Low side hand valve ditutup, compound gauge hanya
menunjukkan pembacaan tekanan Low side.

High pressure gauge terhubung menuju High side internal passage menuju High side service
connector. High side service connector terhubung menuju hose ke High pressure side sistem
air conditioning. Ketika High side hand valve ditutup, High pressure gauge hanya
menunjukkan pembacaan tekanan High side.

Centre internal passage pada manifold menghubungkan centre service connector ke Low dan
High side passage.

Selama melakukan pemeriksaan performa, hand valve yang tertutup mengisolasi Low dan
High side passage dari centre service connector.

Gambar 45.

Gambar 45 merupakan tampak potongan manifold gauge set saat menambah refrigerant ke-
sistem.

Bukaan Low side hand valve membuka centre service connector ke Low side service
connector dan Low side gauge. Refrigerant mengalir ke centre service connector, melalui
manifold gauge dan keluar melalui Low side service connector. Compound gauge membaca
tekanan Low side pressure selama operasi

40
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

Schrader Valves

Gambar 46.

Schrader valves (Gambar 46) digunakan untuk memasang manifold gauge set pada sistem
air conditioning. Dengan Schrader valve, service valve pada sistem tidak diperlukan.
Schrader valve secara efektif menyekat refrigerant dibagian dalam sistem hingga Schrader
valves dibuka.

Schrader fitting pada High side (2) lebih besar dibanding fitting pada Low side (1). Perbedaan
ukuran fitting menghindari kesalahan pemasangan manifold gauge set.

Gambar 47.

Gambar 47 adalah tampak potongan Schrader valve dan service hose dengan Schrader core
depressor.

Ketika High atau Low side pressure hose dipasangkan ke Schrader valve service port,
Schrader core depressor pada hose menekan pin dibagian tengan Schrader valve. Valve
terbuka sehingga memungkinkan refrigerant mengalir diantara manifold gauge set dan
kompresor. ketika hose dilepas, valve secara otomatis tertutup.

41
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

42
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

TOPIK 4
PROSEDUR SERVICE AIR CONDITIONING
PENGENALAN
Agar diperoleh sistem air conditioning yang berfungsi dengan baik dan tahan lama, sejumlah
prosedur selama proses perawatan dan perbaikan berikut ini harus dapat dilakukan oleh
setiap service technician dengan benar, prosedur- prosedur tersebut terdiri dari:

• Keselamatan
• Penampungan refrigerant (recovery)
• Pengosongan udara dari sistem (evacuation)
• Pengisian refrigerant kedalam sistem
• Pemeriksaan kondisi kompressor
• Pemeriksaan oil kompressor
• Pemeriksaan kebocoran
• Penyetelan Thermostatic Switch
• Pemeriksaan TX Valve
• Pemeriksaan orifice tube
• Melepas dan memasang reciever dryer

PROSEDUR KESELAMATAN
Prosedur keselamatan merupakan hal yang paling penting untuk diperhatikan oleh setiap
technician yang bekerja pada sistem air conditioning guna meyakinkan selama proses
perawatan dan perbaikan, baik alat dan pekerja selalu berada dalam kondisi aman dan
selamat. Prosedur-prosedure keselamatan tersebut antara lain adalah :

1. Seseorang dapat mengalami kecelakaan saat bersentuhan dan menghirup cairan


refrigerant secara langsung.
2. Sistem air conditioning selalu bertekanan meskipun engine sedang tidak hidup, untuk
itu jangan sekali-kali memanaskan sistem yang bertekanan karena dapat menimbulkan
ledakan.
3. Bersentuhan atau tersemprot refrigerant secara langsung dapat menyebabkan luka
bakar dingin (frost bite). Lindungi muka dan tangan anda guna menghindari kecelakaan.
4. Kacamata pelindung harus selalu digunakan ketika membuka sistem yang terisi
refrigerant meskipun alat ukur tekanan (gauge) menunjukkan sistem dalam kondisi
kosong.
5. Selalu berhati-hati saat melepas fitting, kendorkan secara perlahan dan apabila sistem
masih berterkanan, kosongkan sistem sebelum melepas fitting.
6. Jangan merokok atau membuat nyala api sewaktu bekerja pada sistem AC atau pada
daerah yang dicurigai mengandung gas refrigerant karena cidera atau bahkan kematian
dapat terjadi pada saat menghirup gas refrigerant yang terbakar oleh rokok atau nyala
api.
7. Sebelum pemeriksaan air conditioning dan heating dilakukan, pindahkan machine ke
daerah dengan permukaan yang rata dan halus. Turunkan seluruh implement ke tanah.
Yakinkan transmisi pada posisi neutral pada saat diparkir dan rem parkir sedang
berfungsi. Yakinkan orang lain berada jauh dari machine dan dapat terlihat dengan
jelas.
8. Jangan melakukan pengelasan atau melakukan pencucian dengan steam didekat
saluran air conditioning. Panas dapat menyebabkan tekanan refrigerant meningkat
melampaui batas aman.

43
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

9. Jangan membawa refrigerant pada ruangan penumpang pada kendaraan.


10. Hindarkan refrigerant terkena nyala api, temperatur tinggi atau cahaya matahari secara
langsung karena dapat terjadi ledakan pada tabung.
11. Jangan mencampur R134a dengan udara saat memeriksa kebocoran karena
dapat meledak saat campuran ini bertekanan.
12. Jangan membuang refrigerant ke atmosfir. Karena berbahaya terhadap lapisan
ozon bumi. Refrigerant R12 ketika terkena nyala api langsung akan
menghasilkan gas beracun yang tidak berwarna (phosgene) yang mematikan.
13. Jangan menampung atau memindahkan refrigerant ke tangki bekas refrigerant.
Selalu gunakan tangki khusus yang telah dirancang untuk menampung refrigerant
bekas.
14. Jangan mengisi tangki penyimpanan lebih dari 80 % berat kotor kapasitas
penampungannya.
15. Ketika mengosongkan sistem yang diisi Refrigerant R12, yakinkan gas Refrigerant
R12 ditampung dan ditangani mengacu pada peraturan pemerintah.
16. Selalu bekerja di area yang memiliki ventilasi yang baik. Refrigerant yang terhirup
akan diserap tubuh dan menyebabkan sakit kepala ringan meskipun sedikit, dan
dapat juga dapat menyebabkan iritasi ketika mengenai mata, hidung dan
tenggorokan.
17. Yakinkan High pressure gauge valve tertutup ketika melakukan pengisian saat engine
running.
18. Berhati-hati ketika engine running dan menjauh dari komponen yang berputar.

PROSEDUR MEMASANG MANIFOLD GAUGE SET


Prosedur ini digunakan ketika memasang manifold dan gauge set pada sistem air
conditioning untuk melakukan salah satu atau beberapa pemeriksaan operasional.

Peralatan
• Manifold dan gauge set dilengkapi dengan pressure gauge.
• Tiga service hose dengan Schrader adapter pin.
• Kunci yang sesuai untuk melepas tutup pelindung service port.
• Pelindung mata yang sesuai.
• Tutup pelindung

Gambar 48. Manifold Guage Set terhubung ke Schrader-valve type

1. Lepas tutup pelindung dari service valve stem. Tutup terbuat dari logam lunak atau plastik
dan umumnya dapat dilepas menggunakan tangan.
2. Hubungkan manifold service hose ke kompressor.

44
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

a. Hubungkan hose tekanan rendah (warna biru) ke sisi hisap kompressor atau pada
service konektor bertekanan rendah.(Gambar 48).
b. Hubungkan hose tekanan tinggi (warna merah) ke sisi buang kompressor atau
service konektor bertekanan tinggi (gambar 48).
c. Yakinkan hand shut-off valve yang berada di manifold tertutup sebelum menuju
langkah selanjutnya.
3. Kosongkan service hose dari udara dengan:
a. Buka Low pressure valve beberapa putaran selama beberapa detik hingga sejumlah
refrigerant keluar dari charging hose dan kencangkan kembali kedua valve.
b. Buka High pressure valve beberapa putaran selama beberapa detik hingga sejumlah
refrigerant keluar dari charging hose dan kencangkan kembali kedua valve.
4. Sistem siap untuk diperiksa.

PROSEDUR PENGOSONGAN DAN PENGUMPULAN


REFRIGERANT
Pengosongan sistem air conditioning sistem dimaksudkan mengosongkan seluruh
refrigerant dari sistem. Hal ini biasanya diperlukan ketika ada komponen sistem yang
akan di-service atau diganti.

Dengan prosedur ini memungkinkan dilakukan pengeringan, pembersihan dan


penggunaan ulang refrigerant yang sudah dikosongkan dari sistem.

Peralatan
• Manifold dan gauge set lengkap
• Service valve wrench
• Protective cover
• Hand wrench yang sesuai
• Kaca mata
• Recovery unit

Prosedur
1. Hubungkan manifold dan gauge set ke sistem.

Gambar 49.

45
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

Gambar 50.

2. Hubungkan recovery unit ke manifold & gauge set (hose bagian tengah) (gambar 49
atau gambar 50).
3. Buka penuh High dan Low manifold valve. Pasang valve ke recovery tank jika
memungkinkan
4. Buka valve pada recovery tank.
5. Hidupkan recovery unit.
6. Biarkan seluruh refrigerant dikeluarkan dari sistem (manifold Low-gauge
menunjukkan vacuum sekitar 34 kPa (10in. Hg).
7. Matikan recovery unit dan tunggu sampai 5 menit guna membiarkan refrigerant
terpisah dari oli.
8. Ulangi langkah 5. dan 6.
9. Tutup seluruh manifold dan recovery tank valve.
Prosedur selesai dan lepas recovery unit.

Catatan:
Ikuti petunjuk spesifik yang tersedia pada recovery unit yang ada di workshop anda.

PROSEDUR PEMBUANGAN UDARA (EVACUATION)


Sistem air conditioning harus dievakuasi pada saat melakukan service dalam waktu
lama dimana refrigerant telah dikosongkan dari sistem. Evakuasi dimaksudkan
membersihkan sistem dari seluruh udara dan uap air yang masuk ke sistem. Uap air
dapat bergabung dengan logam didalam sistem dan akan menghasilkan zat yang bersifat
korosif. Zat-zat tersebut dapat berupa oksida, iron hydroxide dan aluminum hydroxide. Uap
air dapat membeku pada expansion valve orifice tube. Jika terdapat air didalam sistem, maka
air harus dibuang dengan menghisapnya menggunakan vacuum pump hingga tingkat
kevakuman tertentu supaya air tersebut mendidih.

46
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

Ketika tekanan di sistem air conditioning rendah, titik didih air (moisture) yang ada di
sistem juga rendah (Tabel 2) sehingga uap air dapat dibuang dari dalam sistem.

Tabel 2: Variasi boiling point air pada kondisi vacuum di sea level
Sistem Vacuum
Pada permukaan laut (sea level) Boiling point of w ater
in.Hg kPa
26.45 -89.6 48.9

27.32 -92.5 43.3


27.99 -94.8 37.8
28.50 -96.5 32.2
28.89 -97.8 26.7
29.18 -98.8 21.1
29.40 -99.6 15.6
29.66 -100.4 10.0
29.71 -100.6 4.4
29.76 -100.8 -1.1
29.82 -101.0 -6.7
29.86 -101.1 -12.2
29.87 -101.2 -15.0

95 kPa (28 in hg) hingga 98 kPa (29 in hg) merupakan spesifikasi pada sea level. Setiap
kenaikan 305 m (1000 ft) diatas sea level, kurangkan spesifikasi yang diperlukan dengan 3
kPa (1 in hg) atau dengan kata lain pada daerah ketinggian kevakuman yang diperlukan
berkurang.

Peralatan
• Service valve wrench
• Hand wrench
• Tutup pelindung
• Manifold dan gauge set
• Vacuum pump atau charging station
• Kacamata safety

Prosedur
1. Persiapkan sistem.
a. Hubungkan manifold dan gauge set.
b. Kosongkan sistem.

47
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

c. Posisikan High & Low side manifold hand valve pada posisi tertutup.
d. Sambungkan centre manifold hose ke inlet vacuum pump dan buka access
valve.

2. Mengevakuasi sistem.

Gambar 51.

a. Hidupkan vacuum pump.


b. Buka Low-side manifold hand valve dan perhatikan jarum gauge. Jarum harus
bergerak mundur yang mengindikasikan terjadi kevakuman.
c. Setelah 5 menit, jarum gauge pada Low side harus menunjukkan 68 kPa (20
in.Hg) dan jarum pada gauge High-side harus berada sedikit dibawah 0.
d. Jika jarum pada High-side gauge tidak turun dibawah 0, merupakan indikasi
tertutupnya sistem. (High-side valve dapat dibuka setelah sistem diperiksa dari
penyumbatan).
e. Jika sistem tersumbat, hentikan proses evakuasi. Perbaiki atau lepas bagian
yang menjadi penyebab. Jika sistem telah lancar, lanjutkan evakuasi.
f. Operasikan pompa selama 15 menit dan periksa gauge. Sistem harus pada
kondisi vacuum dari 91 sampai 99.5 kPa (27 sampai 29.5 in.Hg).
g. Tutup vacuum access valve kedua manifold hand valve.
h. Biarkan selama 15 menit untuk memeriksa kebocoran.
i. Jika jarum gauge bergerak naik berarti mengindikasikan terjadi kebocoran. Hal
ini harus diperbaiki sebelum proses pengosongan sistem dilanjutkan. (Ikuti
langkah 4 pemeriksaan sistem dari ketidaknormalan ).
j. Jika tidak terdapat kebocoran, lanjutkan pengosongan.

3. Penyelesaian Evakuasi
a. Evakuasi minimal selama 30 menit, lebih lama diperbolehkan jika
memungkinkan.
b. Setelah evakuasi, tutup High & Low side manifold hand valve dan vacuum
pump line hand valve.
c. Matikan vacuum pump, lepas manifold hose, dan persiapan untuk mengisi
sistem.

48
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

4. Pemeriksaan ketidak normalan kondisi sistem


a. Catat pembacaan jarum gauge, harus menunjukkan 98 kPa (29 in.Hg).
b. Jarum gauge tidak boleh naik sebesar 7 kPa (2 in.Hg) dalam 5 menit.
c. Jika sistem gagal mencapai persyaratan ini, meskipun tidak ada tanda-tanda
sebelumnya, lakukan pengisian sebagian dan lakukan pemeriksaan kebocoran.
d. Setelah kebocoran dideteksi dan diperbaiki, refrigerant harus dikosongkan dari
sistem dan selesaikan proses pengosongan.
e. Jika sistem dapat bertahan pada kondisi kevakuman yang ditentukan, Lanjutkan
prosedur pengisian (atau prosedur lain yang dibutuhkan).

Catatan
Saat sistem telah dibiarkan terbuka lebih dari 1/2 jam, maka sistem sudah dianggap terpapar
dengan udara atau uap air dan receiver-dryer, in-line dryer atau desiccant accumulator yang
baru perlu dipasang.

Lamanya waktu evakuasi akan meningkat tergantung pada kondisi berikut :


• Air conditioning sistem selesai di rebuilt.
• Air conditioning sistem selesai di cuci (flushed).
• Air conditioning sistem dipasang komponen baru
• Air conditioning sistem selesai dirubah (retrofitted)

PROSEDUR PENGISIAN REFRIGERANT (CHARGING)

Gambar 52.

49
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

Peralatan
Proses pengisian dilakukan dengan memasang perlengkapan charging yang terdiri dari :

(1) Low pressure valve (8) Service valve (suction)


(2) High pressure valve (9), (10), (11) (not shown)
(3) Charging hose (12) Tangki Refrigerant
(4) Low pressure hose (13) Valve on top of Refrigerant Tangki
(5) High pressure hose (14) Scale
(6) Manifold gauge set (E) Vapor
(7) Service valve (discharge) (F) Liquid

Prosedur
Proses pengisian refrigerant kedalam sistem air conditioning dapat dilakukan dengan baik
menggunakan prosedur berikut ini :

1. Yakinkan engine tidak dalam kondisi hidup jika akan mengisi refrigerant cair ke sistem
2. Tentukan kapasitas pengisian refrigerant kedalam sistem mengacu pada spesifikasi
pabrik pembuat dan untuk machine Caterpillar dapat diperoleh pada bagian
Specifications, "System Capacities for Refrigerant " Service Manual, SENR5664.
3. Pasang dan kencangkan dengan tangan charging hose manifold gauge set (3) dan valve
(13) pada tangki refrigerant (12). Buka valve (13) yang berada dibagian atas tangki
refrigerant (12). Hal ini memungkinkan refrigerant mengalir melalui charging hose (3)
menuju manifold gauge set (6).
4. Kendorkan hose (3) di manifold gauge set (6) selama 2-3 detik dan kencangkan kembali.
Prosedur dimaksudkan membuang udara dari charging line.
5. Tempatkan tangki refrigerant (12) pada timbangan (scale) (14) dengan posisi valve (13)
disisi bawah. Periksa berat tangki.
6. Buka High pressure valve (2) pada manifold gauge set (6). Posisi tangki seperti ini
memungkinkan cairan refrigerant diisikan ke sistem melalui sisi tekanan tinggi (High
pressure side) kompresor.
7. Sesering mungkin periksa berat tangki refrigerant (12). Berat tangki akan berkurang saat
refrigerant keluar dari tangki dan masuk ke sistem. Ketika jumlah refrigerant (kapasitas
sistem) telah mencukupi, tutup valve (13) dan High pressure valve (2) untuk
menghambat aliran refrigerant.

Catatan :
Heater blanket mungkin diperlukan saat mengisi air conditioning sistem menggunakan tangki
refrigerant yang terisi sebagian.

8. Untuk meyakinkan sistem bekerja dengan benar, lepas charging hose (3) dan lakukan
performance check. Mengacu pada Service Manual, SENR5664, Performance checks for
the Air conditioning System" section.

PROSEDUR PEMERIKSAAN KOMPRESOR


Prosedur pemeriksaan kompresor dimaksudkan untuk mengetahui kondisi dari kompresor
sistem air conditioning. Prosedur pemeriksaan kompresor dilakukan dengan tahapan sebagai
berikut:

1. Periksa air filter.


2. Test voltage clutch kompresor (minimal 23 volt pada sistem 24 volt dan 11.5 volt pada
sistem 12 volt). Pada sistem dengan kompresor yang mempunyai sistem proteksi, terjadi
delay selama 30 detik kemudian kompresor aktif ketika clutch diaktifkan.
3. Test tahanan clutch kompresor, pada sistem 12V tahanan yang baik berkisar antara
0.3 – 1.1 Ohm dan pada sistem 24V tahanan berkisar antara 1.3 – 5.5 Ohm.

50
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

4. Periksa kekencangan V belt, pada V belt yang tidak dilengkapi dengan perlengkapan
kekencangan otomatis, kekencangan belt baru harus sebesar 534 N (120 lb) dan untuk
belt yang sudah dipakai, harus berkisar sebesar 400 N (90 lb).
5. Periksa putaran kompresor dengan memutar baut pada ujung kompresor shaft dan
putaran harus halus dan tidak terhambat.
6. Periksa tingkat pengisian refrigerant, jumlah pengisian refrigerant harus sesuai
dengan spesifikasi pabrik pembuat.
7. Low pressure test sebaiknya dilakukan ketika machine yang diparkir pada daerah
dengan temperatur lebih rendah dari 300 celcius. Tutup seluruh pintu kabin dan blok
aliran udara bersih yang mengalir menuju kabin, bypass switch Low pressure. Start
machine dan operasikan pada High idle dan AC dihidupkan serta blower cabin disetting
pada putaran rendah. Ukur pressure pada sisi tekanan rendah setelah kompresor
beroperasi selama 10 – 15 menit. Jika pressure yang dibaca adalah 69 kPa (10 psi)
maka kompresor inlet valve beroperasi dengan benar.

Catatan :
Jika temperatur cabin di atas 25 derajat celcius, ketika melakukan test blower harus
disetting pada kecepatan tinggi terlebih dahulu untuk menurunkan temperatur kabin
sebelum melakukan pengetesan.

8. High pressure test, start engine. Set kecepatan engine 1200 rpm hidupkan AC. Pasang
karton untuk menutupi condenser supaya aliran udara tertutup, hal ini kan menyebabkan
tekanan outlet kompresor naik dan biarkan hingga mencapai 350 psi. Ketika pressure
tercapai lepas karton. Jika tekanan tercapai maka outlet valve beroperasi dengan baik.

PROSEDUR PEMERIKSAAN JUMLAH OLI KOMPRESOR


Pemeriksaan jumlah oli pada kompresor diperlukan jika hanya hal-hal berikut ini terjadi :

• Hose refrigerant retak


• Kebocoran yang parah pada beberapa hose.
• Kebocoran yang parah pada seal kompresor
• Kerusakan yang disebabkan tabrakan atau gesekan pada komponen sistem
• Service interval yang direkomendasikan oleh pabrik pembuat.

Ketika mengganti oil refrigerant, penting untuk menentukan tipe dan kuantitas yang spesifik
dari oli yang direkomendasikan oleh pabrik pembuat kompresor. Jika oli pada sistem terlalu
banyak maka oli bersirkulasi dengan refrigerant, mengakibatkan kapasitas pendinginan pada
sistem akan berkurang. Terlalu sedikit oli akan menyebabkan kurangnya pelumasan pada
kompresor. Ketika mengeluarkan refrigerant dari sistem atau penggantian komponen sistem,
tambahkan oli secukupnya untuk mengganti oli yang berkurang karena terbawa bersama
refrigerant.

Ketika menangani refrigerant oil:


• Harus berasal dari wadah yang belum pernah terbuka atau atau wadah yang tertutup
dengan rapat. Cairan pelumas kompresor air conditioning bersifat hygroscopic
(menyerap embun) dan dengan cepat dapat terkontaminasi ketika dibiarkan terbuka ke
atmosfir
• Harus bebas dari semua kontaminasi.
• Jangan mencampur pelumas refrigerant dengan tipe pelumas/kekentalan lain.
• Tubing, funnel, atau perlengkapan lainnya yang digunakan untuk mentransfer oli harus
bersih dan kering.

Selama siklus pendinginan, sejumlah oli bersirkulasi dengan refrigerant didalam sistem.
Ketika memeriksa jumlah oli didalam sistem, terlebih dahulu jalankan komporessor untuk

51
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

mengembalikan oli ke kompresor. Berikut ini adalah prosedur umum dalam penambahan oli
ke kompresor :

1. Operasikan engine pada 1000 rpm. Set temperatur pendinginan maksimum, posisikan
blower pada kecepatan tertinggi dan operasikan engine selama 10 menit.
2. Stop engine. Keluarkan refrigerant dari sistem. Pasang plug pada semua line yang
terbuka. Untuk prosedur yang benar selalu mengacu pada Testing dan Adjusting untuk
“Refrigerant Recovery”.
3. Lepas kompresor dari machine dan pasang tutup pelindung pada fitting dan hose.
4. Tempatkan kompresor pada posisi horizontal sehingga oil plug mengarah ke bawah,
lepas oil plug dari kompresor dan tampung oli di tempat yang bersih. Putar shaft
kompresor untuk membuang sisa oli yang masih tersisa dan catat volume dari oli yang
ditampung dan periksa apakah terdapat kontaminan, serpihan logam, partikel karet dan
material asing.
5. Periksa secara visual kontaminasi didalam oli. Tidak seperti engine oil, oli kompresor
tidak mengandung cairan pembersih. Meskipun masa pakai oli diperpanjang, seharusnya
oli tidak menjadi berwarna buram. Periksa oli yang telah dikeluarkan apakah dalam
kondisi berikut :
• Berwarna buram, teroksidasi atau terkontaminasi oleh refregirant yang mengembun,
Refrigerant yang teroksidasi dengan parah dapat menyebabkan timbulnya gumpalan
yang lengket dan dapat menyumbat filter dan saluran.
• Warnanya berubah merah, dimana mengindikasikan terjadinya varnishing akibat
bercampurnya dengan udara.
• Terdapatnya partikel asing seperti serbuk logam dan lain sebagainya dalam oil.
6. Pegisian oli kompresor.
• Jika jumlah oli yang ditampung dari kompresor berkisar antara 177 ml hingga 237
ml isikan oli baru dengan jumlah yang sama.
• Jika kompresor baru atau setelah diperbaiki buang seluruh oli dari kompresor dan
isi oli baru sebanyak 177 ml sampai 237 ml.
• Jika sistem telah di flush jangan buang oli dari kompresor baru . Jika terlalu banyak
oli yang ditambahkan ke sistem dengan total jumlah oli di sistem lebih dari 325 ml
kapasitas pendingan akan berkurang, jika terlalu sedikit kompresor akan rusak.
7. Pasang drain plug dan O-ring baru yang dilumuri dengan oli kompresor dan kencangkan
plug dengan torsi tertentu.

Catatan:
Putar kompresor shaft beberapa putaran supaya oli mengalir ke dalam kompresor, jumlah oli
yang perlu ditambahkan setiap kali melakukan penggantian komponen adalah sebagai
berikut:
- Accumulator 30 ml
- Condenser 30 ml
- Evaporator 90 ml
- In line dryer 30 ml
- Receiver dryer 30 ml
Penambahan oli tersebut dilakukan dengan menginjeksikan oli melalui Low pressure
charging port.

PROSEDUR PEMERIKSAAN KEBOCORAN PADA SISTEM


Terdapat empat metode yang umum digunakan untuk memeriksa kebocoran pada sistem air
conditioner yaitu :
• Busa Sabun (Soap bubbles)
• Halide gas
• Leak detector electronic
• Dye testing.

52
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

Ketika melakukan pemeriksaan kebocoran, semua sambungan dan fitting harus bebas dari
oli. Tindakan pencegahan ini mengurangi kemungkinan kesalahan pembacaan disebabkan
oleh refrigerant terserap oli. Asap rokok dan uap refrigerant diudara sekitar dapat juga
menyebabkan pembacaan yang salah pada detector.

Halide leak detector hanya boleh digunakan di area yang memiliki ventilasi yang baik.
Seharusnya tidak digunakan di daerah yang terdapat gas yang dapat meledak. Ketika
refrigerant kontak dengan nyala api, maka gas beracun akan terbentuk. Jangan menghirup
gas atau asap dari halide leak detector kerena beracun.

Electronic leak detector merupakan leak detektor ter-sensitive kedua. Sejumlah electronic
detector dapat merasakan kebocoran refrigerant sampai minimal 14 gram. Harga awal dan
seberapa besar utilisasi alat ini harus menjadi bahan pertimbangan penggunaan electronic
leak detector ini. Jika pada workshop terdapat banyak pekerjaan service air conditioner, tipe
leak detektor ini dapat menjadi peralatan yang bernilai untuk mendeteksi kebocoran.

Persiapan untuk semua metode:


1. Persiapan sistem (semua metode).
• Hubungkan manifold dan gauge set ke sistem.
• Tempatkan High- dan Low-side manifold hand valve pada posisi tertutup
• Yakinkan keberadaan refrigerant didalam sistem. Tekanan minimum yang
dibutuhkan untuk mendeteksi kebocoran adalah 350 kPa (50 psi).
• Jika ditemukan jumlah refrigerant masih kurang didalam sistem, lanjutkan Step 2
penambahan refrigerant untuk prosedur pemeriksaan. Jika pengisian mencukupi,
abaikan step 2 dan lanjutkan ketahap selanjutnya.

2. Penambahan refrigerant untuk leak test pressure (seluruh metode).


• Pasang centre manifold hose ke tangki refrigerant.
• Buka refrigerant container service valve dan buang udara dari centre hose.
• Buka High-side manifold hand valve hingga tekanan 350 kPa (50 psi) diperoleh pada
Low-side gauge. Lalu tutup High-side valve.
• Tutup refrigerant container service valve dan lepas hose. Sistem saat ini siap untuk
pengetesan kebocoran.

Metode Larutan Sabun


1. Persiapan leak detector.

Gambar 53.

53
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

a. Lumuri semua sambungan/daerah yang dicurigai bocor dengan :


• Menggunakan sabun pasta yang dijual umum
• Menggunakan sikat kecil dengan larutan sabun perlengkapan rumah tangga.
b. Kebocoran akan terlihat ketika busa terbentuk, ditunjukkan pada gambar 53.
c. Jika terdapat kebocoran Ikuti petunjuk “ Repair sistem (semua metode)”.

Metode Halide Gas


1. Persiapkan leak detector.

Gambar 54.

a. Buka valve dan nyalakan gas. Atur nyala api kecil; yang terbakar kira 12 mm (1/2
in) diatas reactor plate.
b. Biarkan nyala api terbakar hingga copper reactor plate menjadi berwarna merah
terang.
c. Kecilkan nyala api hingga 6 mm (1/4 in) diatas reactor plate.

INGAT :
Refrigerant lebih berat daripada udara sehingga ketika melakukan pemeriksaan kebocoran
tempatkan kebocoran dibawah sambungan yang dicurigai bocor.

2. Reaksi halide leak detector ketika terjadi kebocoran refrigerant.


Ketika terdapat refrigerant yang bocor, terjadi perubahan warna pada nyala api diatas
reactor plate.

Biru Muda : Tidak terdapat refrigerant yang bocor.


Kuning muda diujung nyala api : Kebocoran refrigerant yang sangat sedikit.
Kuning : Sejumlah kecil kebocoran refrigerant.
Biru keungu-unguan : Kebocoran refregerant dalam jumlah banyak.
Lembayung : Kebocoran besar refrigerant, volumenya dapat
sangat besar cukup untuk mematikan nyala api.

3. Pemeriksaan kebocoran sistem air conditioning


a. Gerakkan hose pencari dibawah seluruh sambungan pada sistem. Periksa
seluruh seal dan perlengkapan pengontrol.
b. Lepas vacuum hose yang terhubung ke sistem. Periksa port vacuum hose dari
gas refrigerant.
c. Ikuti pemeriksaan mengikuti prosedur “Repair sistem (seluruh metode)”

54
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

Metode Leak Detector Electronic


1. Persiapkan leak detector.

Gambar 55.

Catatan :
Ikuti prosedure yang dijelaskan pada instruksi pabrik pembuat leak detector. Meskipun
prosedur berbeda-beda untuk setiap tipe leak detector. Langkah berikut dapat digunakan
sebagai panduan:
1. Yakinkan battery terisi penuh
2. Hidupkan
3. Jika terdapat knob sensitifitas, setel hingga terdengar suara berdetak terdengar.
Jika memungkinkan lakukan periode pemanasan.
4. Jika leak detector digunakan dibagian dalam vehicle, ingat bahwa dashboard,
karpet, kursi mengeluarkan gas sendiri dan jika unit dihidupkan diluar kendaraan
dan pengukuran diambil didalam kendaraan dapat terjadi kesalahan signal yang
sebenarnya tidak ada kebocoran. Untuk itu, hidupkan alat didalam kendaraan dan
jauh dari tempat yang diperkirakan terdapat kebocoran.

2. Periksa kebocoran sistem.


a. Gerakkan hose pencari dibawah setiap sambungan, periksa semua seal dan
peralatan pengontrol.
b. Lepas setiap vacuum hose yang dihubungkan ke sistem. Periksa port vacuum
hose dan periksa apakah terdapat gas.
c. Ketika kebocoran ditemukan, detector akan bereaksi, suara berdetak yang biasa
menjadi suara yang konstan atau suara berdetaknya hilang.
d. Jangan biarkan probe kontak lebih lama dengan refrigerant dibanding waktu yang
dibutuhkan mendeteksi kebocoran. Jangan tempatkan probe pada tempat
refrigerant mengucur atau tempat yang mengalami kabocoran parah karena
komponen yang sensitif dari leak detector dapat rusak.

3. Perbaikan Sistem (seluruh metode)


a. Setelah kebocoran ditemukan, kosongkan sistem
b. Perbaikan kebocoran yang ditemukan. Periksa oli kompresor sesuai petunjuk
service yang sesuai.
c. Tambah oli dan refrigerant. Periksa ulang kebocoran.
d. Jika tidak ditemukan kebocoran, kosongkan sistem, buang semua udara dan air
dan, dan lakukan pengisian sistem.

Lakukan prosedure service lainnya yang dianggap perlu.

55
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

Metode Tracer-Dye

Gambar 56. Dye Solution yang kompatible dengan Refrigerant 12

Dye atau trace solution dapat dimasukkan ke sistem air conditioning untuk membantu
menemukan kebocoran kecil. Dye menunjukkan lokasi sebenarnya yang mengalami
kebocoran dengan menghasilkan lapisan berwarna disekitar kebocoran. Lapisan tipis
tersebut dapat berupa orange, merah atau kuning. Sekali Dye dimasukkan kedalam sistem
air conditioning, maka akan tetap berada di sistem hingga sistem dibersihkan. Trace solution
atau dye diformulasikan untuk bekerja pada sistem air conditioning dan tidak berdampak
terhadap sistem karena akan bersirkulasi disekitar sistem dan bercampur dengan oli.

CATATAN:
Untuk menemukan kebocoran kecil yang sulit untuk ditemukan, metode yang paling baik
digunakan adalah dye solution. Dye kompatible dengan seluruh mesin refrigerant-recovery
atau mesin recovery / recycling karena dapat diambil dari mesin oleh penangkap oil.

1. Pemeriksaan sistem.
a. Hubungkan manifold dan gauge set ke sistem. kosongkan sistem.
b. Sambungkan dye adaptor ke centre hose port dan ke tangki refrigerant.
c. Ukur jumlah dye solution yang keluar dari adaptor atau injector.
d. Lakukan pengisian sistem secara normal, kemudian injeksikan dye solution
bersamaan dengan refrigerant.
e. Start engine dan setel kontrol pada kondisi pendinginan maksimum.

2. Observasi sistem.
a. Observasi hose dan fitting untuk menentukan terdapat tanda dye solution.
b. Jika ditemukan satu atau lebih kebocoran, lakukan perbaikan jika dibutuhkan. Dye
solution dapat dibiarkan berada didalam sistem tanpa menyebabkan kerusakan
apapun.

PROSEDUR PENYETELAN THERMOSTATIC SWITCH


Thermostat mengontrol temperatur evaporator dengan mengatur pertautan kopling.
Thermostat disetel awal di pabrik. Pada kondisi ketinggian dan kelembaban yang berbeda
thermostat terkadang perlu disetel menyesuaikan dengan kondisi lokal. Walaupun begitu ada
juga thermostat yang tidak dapat disetel.

Peralatan
• Service thermometer
• Manifold dan gauge set
• Screwdriver kecil, Phillip dan straight blade

56
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

Prosedur
1. Persiapkan sistem untuk melakukan service.
a. Hubungkan manifold dan gauge set ke sistem.
b. Start engine dan atur kecepatan 1500-1700 rpm. Atur kontrol air conditioning
pada kondisi pendinginan maksimum.
c. Operasikan sistem selama 5-10 menit dengan thermometer dimasukkan
kebagian tengah outlet vent udara.

Penting:
Periksa apakah refrigerant dalam kondisi terisi penuh.

2. Periksa operasi thermostat.


a. Putar penuh thermostat ke posisi arah jarum jam (ON penuh)
b. Putar blower keposisi kecepatan rendah dan medium
c. Perhatikan manifold compound gauge: Pembacaan Low-gauge harus 95-180
kPa (14-26 psi) setelah sistem beroperasi selama 5-10 menit.
d. Perhatikan manifold pressure High-side gauge. Tekanan pada High pressure
side harus dibandingkan dengan spesifikasi pabrik.
e. Bandingkan pembacaan thermometer dengan temperature-pressure sesuai
dengan spesifikasi pabrik.

3. Pemeriksaan thermostat cut-out dan cut-in


Agar thermostat dapat beroperasi dengan baik, ikuti petunjuk service manual, namun
langkah-langkah berikut dapat digunakan sebagai panduan:
i. Thermostat harus cut out ketika thermometer mengindikasikan temperatur
ruangan yang diinginkan sudah tercapai.
j. Thermostat harus cut in ketika thermometer mengindikasikan outlet air
temperatur naik sekitar 3-7 oC.
k. Manifold compound gauge harus menunjukkan kenaikan tekanan sekitar 180-220
kPa antara titik cut-out dan cut-in.

4. Penyetelan thermostatic switch

Gambar 57.

a. Temukan thermostat assembly.


b. Cari adjusting screw (berada dibelakang akses cover).

57
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

Catatan:
Design sejumlah evaporator memerlukan thermostat dilepas dari rumahan sebelum adjusting
screw dapat diakses.

c. Putar adjusting screw berlawanan arah jarum jam untuk menurunkan


temperatur dengan menunda titik bukaan. Sebaliknya, putar screw searah jarum
jam untuk meningkatkan temperatur. Mengacu ke gambar 57.
d. Periksa operasi thermostat setelah dilakukan penyetelan. Jika thermostat
beroperasi dengan benar, periksa thermostat tiga atau empat kali untuk
meyakinkan beroperasi dengan konsisten.
e. Jika langkah pengoperasian thermostatic switch tidak tepat dan tidak dapat
disetel, maka ganti thermostat.

PROSEDUR PEMERIKSAAN TX VALVE


Perlu dicatat bahwa tidak semua thermostatic expansion valve (TXV) kendaraan dapat ditest.
Pressure regulator dan atau pressure switch yang berada dibagian sisi hisap kompresor
sering sekali menghambat pemeriksaan yang benar. Pada kondisi ini spesifikasi pabrik
pembuat harus diikuti. Service prosedur berikut untuk jenis TX valve yang dapat diperiksa di
kendaraan.

Peralatan
• Manifold dan gauge set.
• Hand tool.

Material
• Es dan air didalam wadah.
• Air Panas didalam wadah.
• Garam.

Prosedur
Prosedur ini dilakukan ketika thermostatic expansion valve terpasang pada kendaraan.

1. Persiapkan sistem.
a. Pasang manifold dan gauge set.
b. Start engine dan setel engine speed hingga 1000-1200 rpm.
c. Setel seluruh kontrol air conditioning control ke kondisi pendinginan maksimal
d. Operasikan sistem selama 10-15 menit.

2. Pemeriksaan TX valve.

Gambar 58.

58
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

Ikuti langkah 2.a. - 2.e. untuk kondisi pembacaan Low-side gauge yang terlalu rendah, atau
langkah 2.f. - 2.h. untuk pembacaan yang Low-side gauge yang terlalu tinggi.

a. Perhatikan pembacaan Low-side gauge. Jika terlalu rendah. Tempatkan kain yang
dibasahi air panas disekitar body TX valve (lihat gambar 58).
b. Perhatikan pembacaan Low-side gauge. Jika tekanan naik ke nilai normal atau
mendekati normal, maka mengindikasikan adanya embun didalam sistem. Jika
tekanan tidak naik, lanjutkan dengan langkah 2.c.

CATATAN:
Untuk memperbaiki masalah adanya embun di dalam sistem moisture, ganti receiver/drier
atau desiccant. Buang semua udara dan embun yang terdapat didalam sistem, lakukan
pengisian dan test ulang sistem.

c. Lepas TX valve remote bulb dari evaporator outlet dan panaskan dengan
tangan atau dengan kain yang direndam air panas
d. Perhatikan Low-side gauge pressure. Jika tekanan naik, remote bulb
kemungkinan terpasang pada tempat yang tidak sesuai. Jika tekanan tidak naik,
lanjutkan prosedur 2.e.

CATATAN:
Untuk memperbaiki kenaikan tekanan, reposisi remote bulb,dan test ulang sistem.

e. Jika pembacaan Low-side gauge tetap rendah dan langkah 2.a. hingga 2.d. tidak
memperbaiki permasalahan, Lepas valve dari sistem.

CATATAN:
Periksa inlet screen ketika valve dilepas. Jika tersumbat, receiver/drier atau desiccant harus
diganti setelah perbaikan dan bersihkan valve. Setelah membersihkan TX valve lakukan
pemeriksaan ulang; jika tidak juga menyelesaikan permasalahan, ganti valve.

f. Jika pembacaan tekanan Low-side gauge (langkah 2.a.) terlalu tinggi, Lepas
remote bulb dari evaporator outlet dan tempatkan pada wadah yang berisi es dan
air.

CATATAN:
Penambahan garam pada air es akan menurunkan temperatur hingga 0oC.

g. Jika tekanan turun kenilai normal atau mendekati normal, kemungkinan masalah:
• Kurangnya pembungkus pada remote bulb - bungkus ulang dan test.
• Remote bulb tidak berada pada posisi yang benar - reposisi remote bulb
dan test ulang
h. Jika tekanan tidak turun ke nilai normal atau mendekati normal, lepas TX valve
ganti.

3. Akhir pemeriksaan
a. Matikan seluruh kontrol air conditioning.
b. Kurangi RPM engine speed ke Low idle dan matikan engine.
c. Lepas manifold dan gauge set

59
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

CATATAN :
Untuk kebocoran yang sangat kecil atau sulit-ditelusuri, maka metode yang terbaik adalah
untuk menggunakan larutan zat warna. Zat warna cocok dengan semua engine pendingin
recovery dan atau recycling karena akan dikumpulkan dalam engine dengan menggunakan
oil trap.

PROSEDUR PEMERIKSAAN ORIFICE TUBE


Orifice tube tetap (Fixed Orifice tube-FOT) juga dikenal sebagai expansion tube atau, lebih
sederhana disebut orifice tube. Peralatan ini digunakan pada sistem yang disebut sebagai
CCOT atau CCFOT, yang merupakan singkatan dari cycling clutch fixed orifice tube.

Harus dicatat bahwa tidak semua orifice tube memiliki ukuran yang sama. Meskipun
peralatan servis yang sama digunakan untuk melepaskan dan mengganti ukuran apapun,
orifice tube tidak dapat saling-ditukarkan. Pada saat mengganti orifice tube, sangat penting
untuk menggunakan pengganti yang tepat.

Beberapa saluran memiliki orifice tube yang tidak dapat diakses di dalam saluran cair.
Lokasinya yang tepat, kira-kira diantara kondenser outlet dan evaporator inlet, ditentukan
oleh depresi melingkar atau tiga takikan yang menekuk di bagian logam pada saluran cair.
Sebuah peralatan pengganti orifice tube digunakan untuk mengganti tipe orifice tube seperti
ini.

Pengetesan orifice tube yang tetap adalah cukup sederhana. Hanya terdapat dua masalah
dasar: kelembaban dalam sistem yang membeku di orifice tube, atau pipa yang ter-sumbat.

Peralatan
1. Manifold dan gauge set
2. Wrench set dengan ujung-terbuka
3. Pemotong tube
4. Pelepas/pemasang FOT
5. Potongan kain bersih.

Bahan
1. Orifice tube, sebagaimana diperlukan.
2. Akumulator, sebagaimana diperlukan.
3. Refrigerant 134a, sebagaimana diperlukan.
4. Refrigerant oil, sebagaimana diperlukan.

Prosedur – Pengetesan FOT


1. Persiapkan sistem.
a. Pasang manifold dan gauge set.
b. Nyalakan engine dan atur kecepatan hingga 1000-1200 rpm.
c. Setel semua air conditioning.
d. Operasikan sistem selama 10-15 menit.
e. Perhatikan bacaan pengukuran sisi-rendah yang menunjukkan bahwa orifice tube
tidak menyuplai refrigerant yang memadai ke dalam evaporator.

2. Tes orifice tube.

60
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

CATATAN:
Mungkin perlu untuk melakukan bypass pada switch tekanan rendah untuk mencegah clutch
berputar pada sistem CCOT. Lakukan bypass pada switch hanya untuk melaksanakan tes.
Langkah-langkah berikut adalah untuk menentukan apakah masalah disebabkan oleh
kelembapan atau pembatasan.
a. Letakkan sepotong kain basah yang panas di sekeliling fixed orifice tube.
b. Perhatikan nilai sisi tekanan rendah. Jika tekanan naik hingga mencapai normal, atau
hampir normal, maka terindikasi uap air didalam sistem.
c. Jika uap air ditemukan didalam sistem, akumulator harus diganti. Jika tidak ada indikasi
uap air, kemungkinan fixed orifice tube tersumbat. Ikuti langkah dibawah ini.

3. Lepaskan fixed orifice tube.

Gambar 59. Lepaskan fixed orifice tube dengan hanya memutar sleeve luar. Jangan memutar handle.Handle
hanya diputar untuk menyambung takikan pada alat ke orifice tube tetap, keterangan B.

a. Lakukan pembersihan pada sistem pendingin.


b. Dengan menggunakan spanner yang tepat; lepaskan koneksi liquid line pada inlet di
evaporator untuk menyingkapkan FOT.
c. Tuangkan sedikit oli refrigerant bersih ke dalam lubang FOT untuk melumasi sekat.
d. Masukkan alat pelepas FOT (Gambar 59) pada FOT.
e. Putar T-handle pada perkakas cukup untuk menyambung alat ke tab-tab pada FOT –
sedikit searah dengan jarum jam
f. Tahan T-handle dan putar sleeve luar atau spool searah jarum jam untuk me-
lepaskan FOT. Jangan memutar T-handle.

CATATAN:
Kadang-kadang FOT akan patah pada waktu dilepaskan. Jika hal ini terjadi, lanjutkan dengan
langkah 3.g. Jika tidak terjadi, lanjutkan dengan langkah 4 Memasang fixed orifice tube. Alat
yang kedua, yang dikenal sebagai extractor, digunakan untuk melepaskan orifice tube yang
patah.

61
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

Gambar 60. Menggunakan Perkakas Extractor untuk melepaskan Orifice tube Tetap yang Patah

g. Masukkan extractor ke dalam lubang dan putar T-handle searah jarum jam hingga
bagian yang berulir pada perkakas tersebut dengan aman masuk ke dalam FOT
yang patah (Gambar 60).
h. Tarik tool. FOT yang patah akan meluncur keluar.

CATATAN :
Beberapa bagian dari tube mungkin akan patah, Jika hal ini terjadi, lepaskan bagian yang
patah dari puller dan masukkan kembali puller ke dalam badan. Ulangi Langkah 3.g. dan 3.h.

4. Pasang fixed orifice tube.


a. Lapisi FOT yang baru dengan oli refrigerant bersih yang cukup banyak.
b. Letakkan FOT di dalam lubang evaporator dan dorong hingga berhenti pada lekukan
evaporator tube inlet.
c. Pasang sebuah O-ring yang baru dan pasang pipa cairan.
d. Pasang akumulator.
e. Tes ulang unit tersebut.

5. Menservis FOT yang tidak dapat diakses.

Gambar 61. Mencari Orifice tube

a. Lakukan pembersihan pada sistem dan jika perlu, lepaskan pipa dari kendaraan.
b. Cari orifice tube (Gambar 61).
c. Gunakan pemotong tube yang tajam untuk melepaskan kira-kira 60 mm pipa cairan.
Sisakan paling sedikit 25 mm dari pipa yang tersingkap yang berada di kedua
lengkungan.

62
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

Gambar 62. Tampilan Rakitan Orifice tube yang Baru

d. Pasang pengganti FOT valve dan housing seperti yang ditunjukkan dalam Gambar
62. Perhatikan arah aliran yang ditunjukkan dengan panah. Aliran harus menuju ke
evaporator.
e. Tes ulang unit tersebut.

PROSEDUR MELEPAS DAN MEMASANG RECEIVER DRYER

Gambar 63.

CATATAN :
Jika receiver-dryer tidak memiliki quick disconnects air conditioner, maka sistem harus
dikumpulkan refrigerant -nya, dievakuasi dan diisi ulang.

Refrigerant yang berada di dalam sistem harus dikumpulkan jika receiver-dryer tidak memiliki
quick disconnects (3). Jika receiver-dryer memiliki quick disconnects, lakukan prosedur
berikut ini.

1. Matikan engine selama lima menit. Hal ini memungkinkan sistem air conditioning me-
ratakan tekanan.
2. Lepaskan inlet hose (1) dari receiver-dryer lama pada quick disconnects air conditioner.
3. Hubungkan hose yang telah dilepaskan pada langkah 2 ke inlet pada receiver-dryer yang
baru.
4. Lepaskan koneksi pada receiver-dryer yang lama. Hubungkan ke receiver-dryer yang
baru.
5. Tambahkan 30 mL (1fl oz.) oli pada sistem.

63
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

CATATAN :
Jangan menambah oli jika kompresor juga diganti.

6. Hidupkan engine. Operasikan sistem air conditioning selama satu menit.


7. Sementara sistem air conditioning beroperasi, lepaskan outlet hose (2) dari receiver-
dryer yang lama. Lepaskan receiver-dryer lama pada quick disconnects air conditioner.
8. Hentikan engine selama lima menit. Hal ini memungkinkan sistem air conditioning
meratakan tekanan.
9. Sambungkan outlet hose (2), yang telah dilepaskan pada langkah 4, ke receiver-dryer
yang baru.

PEMERIKSAAN PERFORMA AIR CONDITIONING


Inspeksi Visual, Engine Off

Gambar 64.

Memperbaiki performa sistem air conditioning merupakan tujuan dari pelajaran kita, baik itu
dengan melakukan preventive maintenance atau major repair. Ketika melakukan test
performa, langkah pertama adalah inspeksi visual komponen sistem air conditioning. Inspeksi
visual AC dilakukan ketika engine OFF.

Drive belt kompresor dapat rusak atau kendor (gambar 64). Ketika memasang belt baru atau
mengencangkan belt yang kendor, gunakan Caterpillar belt tension gauge atau mengacu
pada spesifikasi pabrik. Mengacu pada Service Manual machine yang sesuai untuk melihat
spesifikasi kekencangan belt.

Gambar 65.

64
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

Periksa kondenser dari debu dan kotoran yang dapat menghambat aliran. Aliran udara yang
tidak mencukupi melalui kondenser dapat menyebabkan pendinginan yang tidak baik dan
dapat menyebabkan kerusakan kompresor.

Gambar 66.

Blower evaporator atau fan hanya akan efektif ketika saluran udara lancar. Kondensasi
menangkap kotoran dan debu pada sisi blower evaporator. Kotoran dan debu membentuk
lapisan yang menghambat aliran udara (gambar 66). Lapisan tersebut harus dilepas.

Periksa kebersihan dan sirkulasi udara pada air filter. Bersihkan atau ganti filter jika
diperlukan.

Gambar 67.

Periksa blower motor beroperasi dengan baik (Gambar 67). Operasikan blower motor pada
semua kecepatan. Lakukan perbaikan jika aliran udara tidak meningkat ketika kontrol
digerakkan dari kecepatan rendah hingga kecepatan tinggi serta jika terdengar suara aneh
pada motor atau motor gagal beroperasi pada beberapa kecepatan.

65
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

Gambar 68.

Operasikan semua air duct dan louver control (Gambar 68). Kontrol harus bergerak bebas
tanpa macet dan bengkok.

PEMERIKSAAN KERJA AIR CONDITIONING KETIKA ENGINE


HIDUP
Manifold Gauge Pressure

Gambar 69.

Ketika melakukan pemeriksaan kerja air conditioning, engine harus berada pada temperatur
operasi normal dan sistem air conditioning harus stabil.

• Pasang manifold gauge set.


• Start engine dan tingkatkan kecepatan engine hingga 1000 rpm.
• Hidupkan sistem air conditioning. Gerakkan temperatur kontrol keposisi Maximum.
Gerakkan fan switch ke posisi High. Operasikan selama 10-15 menit.
• Naikkan kecepatan engine 1300 - 1400 rpm.
• Lakukan pemeriksaan sistem air conditioning.

66
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

Check Relative Temperature

Gambar 70.

Ketika air conditioner bekerja, dengan hati-hati periksa temperatur relative pada HIGH
dan LOW SIDE dari sistem.

HIGH SIDE temperatur harus bervariasi dari "panas" pada keluaran kompresor
discharge hingga "hangat " pada expansion valve. Setiap penurunan temperatur yang
drastis mengindikasikan terjadi penyumbatan sebagian pada titik tersebut.

LOW SIDE temperatur harus "dingin". Bisa saja terdapat air pada bagian luar atau
embun yang membeku pada sisi hisap antara evaporator ke akumulator tergantung
pada ambient temperatur.

Evaporator Output

Gambar 71.

Ketika kecepatan engine disetel 1300 hingga 1400 rpm, setel temperatur kontrol keposisi
dingin MAXIMUM dan fan switch pada posisi HIGH.

Jalankan sistem air conditioning selama 15 sampai 20 menit. Tempatkan thermometer pada
blower air outlet duct dan catat pembacaannya. Kemudian gunakan thermometer untuk

67
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

membaca ambient temperatur. Perbedaan temperatur diantara udara dari duct dan ambient
air harus sebagai berikut :

Tabel 3
Temperatur Udara Sekitar Perbedaan Temperatur (minimum)

Dibawah 24°C (75°F) 11°C (20°F)

Antara 24- 32°C (75- 90°F) 14°C (25°F)

Diatas 32°C (90°F) 17°C (30°F)


(90)

Pemeriksaan Sight Glass

Gambar 72.

Gambar diatas menunjukkan sight glass (ditunjukkan panah) pada 775B Off-Highway Truck
(gambar 72 kiri) yang berada pada jalur cairan refrigerant sebelum thermostatic expansion
valve.

Pada kebanyakan machine, sight glass berada pada receiver-dryer (gambar 72 kanan).

Sight glass mengindikasikan kondisi refrigerant didalam sistem. Jika sistem AC dingin, sight
glass yang terang mengindikasikan sistem terisi penuh dan jika sistem AC tidak dingin maka
sight glass yang terang mengindikasikan sistem sedang kosong. Gelembung yang terlihat
pada sight glass mengindikasikan refrigerant yang ada pada sistem dalam jumlah yang
sedikit. Jika ditemukan material desiccant, refrigerant yang tersisa pada sistem harus
dibuang, sistem harus dibilas (flush) dan reciever dryer harus diganti.

Berdasarkan gambar 72 (kanan), ada tiga indikasi yang ditampilkan didalam sight glass :
A. Tidak ada gelembung udara yang tampak, ini mengindikasikan bahwa refrigerant
terlalu banyak didalam sistem.
B. Terlihat beberapa jumlah kecil gelembung udara. Ini mengindikasikan jumlah
refrigerant yang tepat.
C. Terlalu banyak gelembung udara, ini mengindikasikan sistem kekurangan refrigerant.

68
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

Pemeriksaan Perbedaan Temperatur Pada Sistem Orifice


Tube

Gambar 73.

Pada machine yang dilengkapi dengan orifice tube sistem, temperatur jalur refrigerant yang
berisi cairan dari kondenser outlet hingga orifice tube harus hangat secara konstan. Setiap
perubahan temperatur menandakan hambatan dan jalur yang berisi cairan harus dibilas
(flush).

Saluran hisap dan akumulator harus dingin mulai dari evaporator outlet sampai ke kompresor
inlet. Penurunan temperatur yang tiba-tiba manandakan adanya hambatan dan saluran hisap
harus dibilas (flush) dan akumulator harus diganti.

MASALAH AC YANG UMUM


Bagian ini sepintas melihat beberapa masalah AC serta penyebab-penyebabnya. Daftar ini
bukan suatu daftar yang terperinci, akan tetapi merupakan sebuah pedoman untuk beberapa
masalah umum dan kemungkinan penyebabnya. Teknisi harus mengacu pada skematik
listrik sirkuit AC selama pemecahan masalah pada sistem.

Tekanan yang Normal dan Pendinginan Kabin yang Tidak Cukup

1. Coolant control valve pada heater core tidak tertutup dengan benar. Pada saat dites,
tekanan high side dan low side normal serta sight glass bening, akan tetapi tetap kabin
kurang dingin.
2. Infiltrasi udara luar yang berlebihan. Segel pintu yang rusak atau pintu ventilasi yang
terbuka pada kabin mengakibatkan sistem air conditioning tidak mungkin dapat
mengimbangi kebocoran beban panas ke dalam kabin.

Tekanan High Pressure Side & Low Pressure Side Rendah

1. Sistem kurang refrigerant. Tekanan high side dan low side terbaca rendah; gelembung
dapat terlihat dalam sight glass; dan kabin kurang dingin.
2. Aliran udara yang melalui evaporator core. Kecepatan motor blower rendah atau
dalam arah yang salah; filter kotor; kotoran menempel pada evaporator fin; atau
evaporator beku yang disebabkan oleh pembentukan es.
3. Kelembaban dalam sistem. Kinerja sistem berubah-ubah antara normal dan abnormal
karena uap air yang membeku pada expansion valve dan menghambat aliran pendingin.
Tekanan high side dan low side bersiklus antara normal dan rendah pada saat uap air
membeku dan mencair pada expansion valve.

69
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

4. Expansion valve yang tersumbat. Sight glass bening, dan kabin tidak dingin.
5. Orifice tube tersumbat. Sedikit dingin tetapi tidak cukup dingin dalam kabin penum-
pang.
6. Receiver-dryer tersumbat. Sight glass bening, dan kabin kurang dingin.

Gambar 74. Tes Kinerja.

7. Pressure cycling switch rusak. Kompresor aktif sesaat dan tidak memungkinkan high
side membentuk tekanan yang normal.
8. Evaporator pressure regulating valve rusak. Evaporator pressure regulating valve
yang rusak dapat menghambat aliran pendingin, yang menyebabkan tekanan sistem
yang rendah dan kabin kurang dingin.

Tekanan High Pressure Side dan Low Pressure Side Terlalu Rendah

1. Refrigerant terisi berlebihan kedalam sistem. Sight glass terlihat bening, dan pendingin di
kabin normal.
2. Sistem terisi dengan terlalu banyak oli. Sight glass terlihat bening, kabin kurang dingin.
3. Terdapat sejumlah besar udara dalam sistem. Pada sight glass terlihat gelembung udara,
dan kabin kurang dingin.
4. Expansion valve macet dalam posisi terbuka. Sight glass terlihat bening, dan kabin
kurang dingin.
5. Kontak panas yang buruk di sensing bulb pada TXV dengan outlet pada evaporator.
Kaca pantau terlihat bening dan mungkin kabin kurang dingin.
6. Aliran udara tidak mencukupi melalui kondenser core. Sight glass terlihat bening, kabin
kurang dingin.

Tekanan High Pressure Side Rendah dan Tekanan Low Pressure Side Tinggi

1. Kompresor yang rusak. Mungkin terdapat bunyi kompresor yang abnormal – sight glass
terlihat bening, dan kabin kurang dingin.
2. Sensing bulb pada TXV Diposisikan Tidak Tepat. Kontak panas yang buruk antara
sensing bulb dan outlet pada evaporator dapat mengakibatkan TXV tetap berada dalam
posisi terbuka penuh, yang membuat fungsi sistem yang normal terhambat.

70
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

3. Pipa kapiler pada sakelar termostatik diposisikan tidak benar. Jika pipa kapiler pada
sakelar termostatik tidak dipasang dengan benar (disisipkan terlalu jauh) di dalam
evaporator core, maka kompresor dapat berhenti terlalu cepat, dengan tidak memberi
waktu pada tekanan high side untuk terbentuk atau tekanan low side untuk diturunkan.

PERAWATAN SISTEM AIR CONDITIONER


Untuk meningkatkan kinerja unit air conditioning, maka perawatan reguler yang harus
dilakukan sebelum unit air conditioning digunakan. Untuk mengurangi downtime, atasi
masalah unit air conditioning sebelum dipakai. Kegagalan untuk menginspeksi unit air
conditioning akan mengakibatkan unit air conditioning tersebut mengalami kerusakan
prematur. Agar unit air conditioning dapat beroperasi dengan efisiensi yang optimal, semua
inspeksi harus dilaksanakan.

1. Bersihkan filter udara atau pasang filter udara yang baru (jika dipasang). Bersihkan filter
udara re-sirkulasi (jika dipasang).
2. Periksa condenser koil. Periksa evaporator koil. Jika perlu, bersihkan koil-koil tersebut.
Jangan membersihkan koil dengan uap. Untuk meluruskan fin-fin, gunakan sebuah
Radiator Tool Fin Straightener.
3. Periksa pipa saluran untuk aliran kondensasi. Periksa lokasi drain valve yang tepat. Jika
perlu, siram saluran dengan air dan cari valve. Valve harus berada di antara 0.0 mm
(0,00 inci) dan 76 mm (3 inci) dari ujung pipa saluran.
4. Periksa koneksi kabel listrik ke kompresor. Jika perlu bersihkan koneksi kabel untuk
kompresor. Untuk memeriksa operasi clutch pada sistem dengan thermostat yang bisa
disetel, nyalakan dan matikan thermostat. Pada beberapa sistem nyalakan dan matikan
A/C. Sistem-sistem yang memiliki sistem pelindung kompresor akan membutuhkan waktu
sampai 30 detik sebelum clutch menjadi aktif.
5. Untuk sistem yang tidak beroperasi dalam jangka waktu yang lama, jalankan kompresor
setiap bulan selama 30 detik. Ini akan mencegah sekat pada shaft mengering, kebocoran
oli dan pendingin.
6. Periksa kondisi dan ketegangan kompresor drive belt.
7. Periksa semua selang dan penghubung untuk memeriksa kebocoran refrigerant.
Kebocoran dapat diidentifikasi oleh hal-hal berikut ini : akumulasi oli, akumulasi debu dan
akumulasi cat. Periksa selang untuk memeriksa area yang rusak. Ganti selang yang
rusak. Jika diperlukan, tambahkan pelindung pada selang-selang atau relokasi selang.
8. Lakukan pemeriksaan kinerja (dengan engine menyala). Suhu luar harus sekurang-
kurangnya 21ºC (70ºF).
4. Jika pemeriksaan kinerja menunjukkan suatu pengisian yang rendah sedangkan sistem
tersebut telah digunakan selama dua tahun atau lebih, maka laksanakan langkah-
langkah yang berikut ini :
• Periksa sistem tersebut untuk mencari adanya kebocoran.
• Lakukan pengumpulan refrigerant pada pengisian sistem.
• Ganti receiver-dryer, dryer, in-line dryer, dan akumulator yang mempunyai desiccant.
• Evakuasi sistem selama 30 menit.
• Isi ulang sistem tersebut sesuai dengan spesifikasi.
• Periksa sistem untuk melihat adanya kebocoran.
• Lakukan lagi pemeriksaan kinerja setelah sistem diisi.
• Hendaknya diingat bahwa mengisi suatu sistem mengharuskan pengisian yang tepat
sesuai dengan beratnya.
• Ganti dryer setiap tahun.
• Periksa penutup debu (dust cap) untuk memastikan bahwa penutup debu yang
berada pada service port kencang.

71
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

72
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

TOPIK 5
SISTEM AIR CONDITIONING 300 SERIES
EXCAVATOR
SISTEM HEATER/AIR CONDITIONER EXCAVATOR

Gambar 75. Sistem Heater/Air Condition 300 Series Excavator.

Gambar 76. Layout Sistem Air Conditioning 300 Series Excavator Keluaran Baru.

73
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

Dari gambar 75 kompresor, kondenser dan accumulator terletak pada ruang engine
dibelakang kabin. In-line dryer berada dibawah lantai pada bagian depan kabin dan
evaporator (tidak terlihat) berada dibagian dalam heater/air conditioner unit. Heater/air
conditioner unit berada didalam kabin dibelakang tempat duduk operator.

Heater (tidak terlihat) berada dibagian dalam heater/air conditioner unit. Water valve
(terpasang pada water valve actuator) dan water valve actuator terpasang pada sisi kiri
heater/air conditioner unit.

Electronic control module (ECM) terpasang pada bagian depan heater/air conditioner unit.
Inside air sensor terpasang pada bagian dalam tempat pemasukan udara ke kabin dibagian
depan heater/air conditioner unit. Outside air sensor terpasang pada sisi luar ventilasi udara
dibagian belakang kabin. Sun light sensor terpasang pada bagian depan dash panel pada
sisi kanan kabin.

Gambar 77. Diagram Sistem Heater/Air Conditioner.

Sistem air conditioning terdiri dari dua sisi yaitu sisi bertekanan tinggi (High pressure side)
dan dan sisi bertekanan rendah (Low pressure side).

Sisi bertekanan tinggi (High pressure side) dimulai dari sisi keluaran kompresor. Kompresor
mengalirkan gas refrigerant bertemperatur dan bertekanan tinggi menuju kondenser. Pada
kondenser, udara dari fan membuang panas dari gas refrigerant yang bertekanan dan
bertemperatur tinggi menjadi cairan refrigerant yang hangat dan bertekanan tinggi. Cairan
refrigerant yang hangat dan bertekanan tinggi mengalir melalui in-line dryer menuju orifice
tube.

Refrigerant bertekanan rendah keluar dari orifice tube, hambatan pada orifice tube
menyebabkan cairan bertekanan tinggi berubah menjadi cairan bertekanan rendah. Cairan
bertekanan rendah mengalir menuju evaporator dimana akan mendidih dan berubah menjadi
gas bertekanan rendah.

Refrigerant yang mendidih akan mendinginkan udara yang mengalir melalui evaporator. Gas
bertekanan rendah yang dingin akan bercampur dengan sejumlah kecil cairan refrigerant,
mengalir menuju accumulator. Accumulator memisahkan cairan refrigerant dari gas

74
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

refrigerant. Accumulator memungkinkan gas refrigerant mengalir menuju kompresor. Gas


refrigerant mengalir menuju kompresor dimana tahapan yang sama berulang terjadi.

Water valve mengontrol aliran air dari engine menuju water heater. Water heater
memanaskan udara dari evaporator sesuai dengan temperatur yang diinginkan berdasarkan
posisi dari temperatur switch (tidak terlihat) pada kontrol panel (tidak terlihat).

Heater/Air Conditioner Electronic Control Sistem

Gambar 78.

Heater/Air Conditioner Electronic Control Sistem mengontrol semua panas dan sistem
operasi air conditioning.

Komponen-komponen Sistem kontrol elektrik Heater/Air Conditioner adalah:

Sensor temperatur udara luar - Memonitor temperatur udara luar


Sensor temperatur udara Cab - Memonitor temperatur udara cab
Sensor temperatur Evaporator - Memonitor temperatur evaporator
Sensor temperatur Coolant - Memonitor temperatur coolant engine
Sensor Sunlight - Memonitor sun load (panas dari matahari)
Control panel - Input perintah ke ECM
ECM Heater/air conditioner - Mengontrol sistem heater/air conditioner
Under seat air actuator - Membuka dan menutup damper udara di bawah kursi
Upper body air actuator - Membuka dan menutup damper udara upper body
Outside air actuator - Membuka dan menutup damper udara luar
Water valve actuator - Membuka dan menutup valve air
Kompresor relay - Start dan stop kompresor
Blower fan control - Mengontrol kecepatan Blower fan

75
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

Gambar 79.

Gambar 79 menunjukkan air box pada air conditioning and heating Excavator Series 300B
dan komponen-komponen electric. Komponen-komponen Elektronik yang terdapat air box
adalah:

1. Kontrol kecepatan Blower fan


2. Sensor temperatur udara kabin
3. Outside air actuator
4. Upper body air actuator
5. Water valve
6. Water valve actuator
7. Electronic control module (ECM)
8. Under seat air actuator

Komponen-komponen elektronik lainnya yang tidak terletak pada air box adalah:

9. Sensor temperatur udara luar (ambient)


10. Sensor Sunload
11. Kontrol panel

Saluran Udara

Gambar 80.

76
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

Gambar di atas menunjukkan saluran-saluran udara di dalam dan di luar air box. Udara
masuk ke air box melalui outside air inlet (2) dan cabin air inlet (3). Udara keluar dari air box
melalui upper body air outlet (1), defrost outlet (4) dan under seat outlet (5).

Kontrol Panel Heater/Air Conditioner

Gambar 81. Kontrol Panel Sistem Heater/Air Condition 300 Series Excavator.

Gambar 82. Kontrol Panel Sistem Heater/Air Condition 300 Series Excavator Keluaran Baru

Ketika kontrol panel pada mode ON dan engine start switch di putar ke posisi ON, kontrol
panel akan memberikan power ke back lighting dan menghidupkan semua LED segment
selama dua detik.

Ketika switch fan increase atau decrease atau switch temperatur increase atau decrease
ditahan lebih dari satu detik nilainya akan berpindah pada kisaran 2 tingkat per detik.

Dengan menekan switch temperatur increase, switch temperatur decrease dan switch On/Off
akan memunculkan pembacaan English dan Metric pada control panel.

77
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

Gambar 83.

Apabila operator menekan switch air flow, lampu indicator hidup.

Ketika switch air upper body, air under seat, air upper body/under seat atau switch air defrost
sinyal dikirim ke ECM. ECM memberikan power ke upper body dan under seat actuator.
Actuator akan membuka atau menutup damper yang diinginkan.

Dengan menekan switch air upper body akan membuka upper body air damper dan menutup
under seat air damper. Udara mengalir melalui upper body air vent.

Dengan menekan switch air under seat akan membuka under seat air damper dan menutup
upper body air damper. Udara mengalir melalui under seat air vent.

Dengan menekan switch air upper body/under seat akan membuka upper body air damper
dan under seat air damper. Udara mengalir melalui upper body air vent dan under seat air
vent.

Dengan menekan switch air defrost akan menutup upper body air damper dan under seat air
damper. Udara yang mengalir melalui upper body dan under seat vent diblok. Seluruh udara
mengalir melalui defrost vent.

Ketika switch air outside atau switch air recirculate ditekan sinyal dikirim ke ECM. ECM
memberikan power ke outside air actuator. Outside air actuator membuka dan menutup
outside air dan cab air damper.

Dengan menekan switch air outside akan menggerakkan outside air dan cab air damper
untuk menutup cab air vent dan membuka outside air vent. Udara luar mengalir melalui unit
heater dan air conditioner.

Dengan menekan switch air recirculate switch akan menggerakkan outside air dan cab air
damper untuk menutup outside air vent dan membuka cab air vent. Udara kabin mengalir ke
dalam unit heater dan air conditioner.

78
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

Gambar 84.

Dengan menekan switch FAN SPEED INCREASE atau switch FAN SPEED DECREASE
sinyal akan dikirimkan ke ECM untuk menaikkan atau menurunkan kecepatan fan satu
tingkat. Tingkat kecepatan fan ditunjukkan pada FAN SPEED BAR GRAPH.

Dengan menekan dan menahan salah satu switch akan menyebabkan ECM memindahkan
kecepatan fan. Perpindahan kecepatan fan ditunjukkan pada bar graph. Apabila berada pada
AUTOMATIC MODE switch kecepatan fan akan dipindahkan ke automatic fan setting.

Dengan menekan dan melepas switch TEMPERATUR INCREASE atau switch


TEMPERATUR DECREASE akan memberikan perintah ke ECM untuk menaikkan atau
menurunkan cabin temperatur setting 1°F atau 0.5°C. Perubahan setting temperatur
ditunjukkan pada TEMPERATUR DISPLAY.

Dengan menekan dan menahan switch TEMPERATUR INCREASE atau switch


TEMPERATUR DECREASE akan memberikan perintah pada ECM untuk memindahkan
temperatur setting sampai switch dilepas. Perubahan temperatur setting ditunjukkan pada
TEMPERATUR DISPLAY.

Apabila salah satu switch ditekan, ECM memberikan respon dengan menghidupkan MODE
indikator yang dipilih pada control panel.

Gambar 85.

Apabila pada mode AUTOMATIC, ECM mengontrol output heater dan/atau air conditioner
yang sesuai untuk mempertahankan temperatur yang diinginkan. ECM juga menghidupkan
AUTOMATIC indikator pada kontrol panel.

79
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

Dengan menekan switch A/C OVERRIDE ketika dalam keadaan automatic mode, sinyal akan
dikirim ke ECM untuk kontrol manual sistem air conditioning. ECM akan menghidupkan
kompresor seterusnya. ECM akan menghidupkan A/C override indikator pada kontrol panel.
Aplikasi A/C override digunakan untuk keadaan yang ekstrim terjadi di lingkungan sekitar.

Dengan menekan switch A/C OVERRIDE ketika dalam keadaan A/C override mode akan
memberikan sinyal pada ECM untuk memindahkan ke automatic control sistem air
conditioning. A/C override indicator dimatikan.

Heater/Air conditioner Unit Air Flow

Gambar 86. Sistem Heater/Air Condition 300 Series Excavator Keluaran Baru

Gambar 87.

80
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

Pada ilustrasi di atas ditunjukkan unit heater/air conditioner dan diagram alir unit heater/air
conditioner.

ECM mengontrol outside air actuator. Outside air actuator mengontrol udara segar dan
recirculate air damper. Ketika operator menekan switch AIR OUTSIDE, kontrol panel
mengirim sinyal ke ECM. ECM mengirim sinyal ke outside air actuator. Outside air actuator
membawa udara segar dan recirculate air damper yang membuka outside air inlet.
Campuran udara luar dan udara yang bersirkulasi mengalir melalui unit heater/air conditioner.

Ketika operator menekan switch AIR RECIRCULATE, kontrol panel mengirim sinyal ke ECM.
ECM mengirim sinyal ke outside air actuator.

Outside air actuator mendorong udara segar dan recirculate air damper. Sehingga membuka
kabin air inlet dan menutup outside air inlet. Hanya udara dari dalam kabin yang mengalir
melalui unit heater/air conditioner.

Blower motor menggerakkan Blower sehingga mengirimkan udara melalui evaporator dan
heater. Evaporator dan heater secara bersama-sama mempertahankan temperatur udara
yang diinginkan.

Gambar 88.

Apabila operator menekan switch AIR UPPER BODY, kontrol panel mengirim sinyal ke ECM.
ECM mengirim sinyal ke upper body actuator dan under seat actuator. Upper body actuator
menggerakkan upper body damper ke posisi OPEN. Under seat actuator menggerakkan
under seat damper ke posisi CLOSE. Sekitar 90 persen udara mengalir melalui upper body
outlet dan 10 persen mengalir melalui defrost outlet.

Ketika operator menekan switch AIR UNDER SEAT, kontrol panel mengirim sinyal ke ECM.
ECM mengirim sinyal ke upper body actuator dan under seat actuator. Upper body actuator
menggerakkan upper body damper ke posisi CLOSE. Under seat actuator menggerakkan
under seat damper ke posisi OPEN. Sekitar 90 persen udara mengalir melalui under seat
outlet dan 10 persen udara mengalir melalui defrost outlet.

81
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

Gambar 89.

Apabila operator menekan switch AIR UPPER BODY/UNDER SEAT, kontrol panel mengirim
sinyal ke ECM. ECM mengirim sinyal ke upper body actuator dan under seat actuator. Upper
body actuator menggerakkan upper body damper ke posisi OPEN. Under seat actuator
menggerakkan under seat damper ke posisi OPEN. Udara mengalir melalui upper body,
under seat dan defrost outlet.

Apabila operator menekan switch AIR DEFROST, kontrol panel mengirim sinyal ke ECM.
ECM mengirim sinyal ke upper body actuator dan under seat actuator. Upper body actuator
MEMBUKA perlahan upper body damper dan under seat actuator menggerakkan under seat
damper ke posisi CLOSE. Udara mengalir sekitar 80 persen melalui defrost outlet dan 20
persen melalui upper body outlet.

Gambar 90.

82
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

Apabila operator menekan switch AIR RECIRCULATE, kontrol panel mengirim sinyal ke
ECM. ECM mengirim sinyal ke outside air actuator. Outside air actuator mendorong fresh air
damper dan menutup outside air duct. Hanya udara dari kabin yang mengalir melalui unit
heater/air conditioner. Operator dapat memilih switch (upper body, under seat, dan lain-lain)
yang sudah disediakan untuk memasukkan udara ke kabin.

Gambar 91.

DIAGNOSTICS
Service Codes

Ketika ada masalah pada sistem pemanas dan air conditioning, kontrol panel akan
memunculkan tanda "ERR." Selanjutnya kontrol panel akan memunculkan nomor yang
berhubungan dengan error tersebut. Contohnya, kontrol panel memunculkan tanda "ERR"
diikuti dengan angka "032." Lihat pada Service Manual, akan ditemukan bahwa ini adalah
service code untuk EEPROM Failure of Parameter Memory.

Service code ditemukan pada Testing and Adjusting Section of the Specifications, Sistem
Operation, Testing and Adjusting Module untuk machine anda.

Parameter-parameter Sensor

Gambar 92.

83
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

Ketika ECM pada mode AUTOMATIC, automatic temperatur control unit (ATC) secara terus
menerus akan memonitor input dari berbagai sensor. Nilai parameter dari berbagai input
sensor tersebut dapat naik atau turun. Walaupun demikian, ECM harus pada mode
DIAGNOSTIC untuk melihat atau mengganti sensor parameter valve.

Untuk masuk ke mode DIAGNOSTIC, secara bersaman tekan switch AUTOMATIC


TEMPERATUR CONTROL, switch untuk TEMPERATUR INCREASE dan switch untuk
TEMPERATUR DECREASE. ATC akan berfungsi normal, walaupun pembacaan sensor
dapat dibaca dan dirubah pada kontrol panel.

Ketika pada mode diagnostic, parameter-parameter dipilih dengan menggunakan switch FAN
SPEED INCREASE dan switch FAN SPEED DECREASE.

Sebagai contoh nomor parameter/parameter number (P02), akan ditampilkan secara singkat.
Nomor parameter akan diikuti oleh current parameter valve sekarang (008). Pada contoh ini,
(P02) adalah heater water valve. Angka (008) mengindikasikan posisi heater water valve
(dimana 0 tertutup penuh dan 15 terbuka penuh).

Untuk kembali ke mode NORMAL, tekan switch ON/OFF satu kali.

Gambar 93.

Control Panel Self Diagnostics

Pada mode self diagnostic, kontrol panel akan mengarahkan mekanik melalui diagnostik test.

Untuk masuk ke mode self diagnostic, harness harus tidak di-plug dari kontrol panel. Dengan
menggunakan kabel jumper, ikuti prosedur yang ditunjukkan pada Specifications, Sistems
Operation, Testing and Adjusting Module untuk macine anda. Kontrol panel akan
menampilkan self diagnostics. Setelah self-diagnostics, display akan menampilkan icon
switch untuk air upper body selection. Mekanik selanjutnya harus menekan switch air upper
body. Kontrol panel selanjutnya akan menampilkan display icon lainnya. Mekanik harus
menekan switch untuk icon yang ditampilkan. Jika mekanik tidak berhasil menekan switches
pada icon yang ditampilkan, ECM akan menampilkan kembali display untuk memulai test.

84
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

TOPIK 6
TROUBLESHOOTING
PENDAHULUAN
Sebelum kita melakukan pemeriksaan atau diagnosa terhadap sistem AC, kita harus kembali
memahami:

• Sistem AC jenis apa yang kita kerjakan.


• Lokasi charge port sisi High dan Low (koneksi gauge sisi High antara kondenser dan
expansion valve, gauge akan menunjukkan pembacaan yang berbeda dibandingkan
dengan menggunakan koneksi antara kompresor dan kondenser).
• Lokasi komponen, contohnya akumulator dan drier.

Gambar 94.

Pemecahan permasalahan berikut ini memberikan pengidentifikasian dan permasalahan


yang terjadi pada sistem AC. Beberapa permasalahan bisa saja mempunyai kesamaan atau
kemiripan kondisi sistem. Sebelum memulai prosedur ini, dibutuhkan diagnosa secara
menyeluruh terhadap permasalahan.

85
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

Prosedur pemecahan masalah berdasarkan pada kondisi sistem pada saat problem
berlangsung. Untuk mengetahui tekanan sistem, gunakanlah manifold gauge set. Gauge ini
digunakan hanya untuk diagnosa permasalahan. Saluran (line) refrigerant juga bisa sebagai
indikasi operasi sistem yang tidak normal. Perbedaan temperatur antara High dengan Low
side bisa sebagai indikasi operasi sistem yang tidak normal pada saluran (line). Pada line
juga bisa terbentuk bunga es. Sistem AC R134a, bisa saja terbentuk bungan es pada line
pada kondisi operasi normal. Bunga es terbentuk antara orifice dan akumulator. Temperatur
aliran udara dari evaporator juga bisa sebagai indikasi permasalahan pada sistem.
Mengetahui kondisi sistem yang lengkap adalah langkah yang penting untuk melakukan
diagnosa yang tepat

PROSEDUR
1. Pasang manifold gauge set.
2. Hidupkan engine pada 1000 rpm. Letakkan knob temperatur AC pada posisi
maksimum COOL. Letakkan switch fan pada posisi HIGH. Agar sistem stabil
operasikan selama 10 menit.
3. Naikkan rpm engine 1300-1400 rpm. Catat pembacaan pada High dan Low pressure.
Pembacaan pada gauge mengindikasikan kondisi sistem.

Catatan:
Ketika temperatur sekitar diatas 210C (700F), pembacaan Low pressure 70-138 kPa (10-20
psi) adalah tekanan operasi normal untuk sistem AC. Ketika temperatur sekitar diatas 210C
(700F), pembacaan High pressure 820-1300 kPa (120-190 psi) adalah tekanan operasi
normal untuk sistem AC. Dalam cuaca yang cukup panas, pembacaan High dan Low
pressure akan berada pada batas tertinggi dari range operasi normal. Dalam cuaca yang
dingin pembacaan pada sisi Low pressure akan berada pada pertengahan menuju batas
bawah dari range operasi normal, sepanjang pembacaan pada High pressure rendah. Untuk
pembacaan gauge yang dihubungkan dengan kondisi temperatur lingkungan, mengacu pada
tabel 4

Catatan:
Seluruh nilai tekanan yang diberikan hanya sebagai panduan. Berdasarkan berat adalah
acuan yang tepat dalam pengisian refrigerant. Pengisian refrigerant yang tidak tepat dapat
mengakibatkan kerusakan dini pada kompresor.

Tabel 4
Pressure Range
Ambient Air Temp. High Pressure Test Low Pressure Test
C0 (F0) Fitting kPa (psi) Fitting kPa (psi)
210C (700F) 820 – 1300 kPa 70 – 138 kPa
(120 – 190 psi) (10 – 20 psi)
270C (800F) 950 – 1450 kPa 70 – 173 kPa
(140 – 210 psi) (10 – 25 psi)
320C (900F) 1175 – 1650 kPa 105 – 210 kPa
(170 – 240 psi) (15 – 30 psi)
380C (1000F) 1300 – 1850 kPa 105 – 210 kPa
(190 – 270 psi) (15 – 30 psi)
430C (1100F) 1450 – 2075 kPa 105 – 210 kPa
(210 – 300 psi) (15 – 30 psi)

86
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

PERMASALAHAN REFRIGERANT CIRCUIT


Temperatur yang kurang atau tidak dingin pada aliran udara dari evaporator

Kondisi Sistem 1
1. Pembacaan pada Low pressure dibawah normal.
Untuk tekanan operasi normal mengacu pada tabel 4
2. Pembacaan pada High pressure dibawah normal
Untuk tekanan operasi normal mengacu pada tabel 4

Catatan:
Temperatur sekitar diatas 210C (700F).

3. Dari evaporator, temperatur aliran udara hanya dingin sebahagian (partially cool).

Kemungkinan Penyebab
Kebocoran pada sistem hingga mengakibatkan kekurangan refrigerant.

• Lakukan tes kebocoran


• Jika kebocoran ditemukan, pindahkan refrigerant dari sistem
• Perbaiki kebocoran
• Jika refrigerant bocor dalam jumlah yang banyak, penting untuk memeriksa oli
kompresor.
• Lakukan penambahan oli kompresor
• Evakuasi system
• Isi sistem dengan jumlah yang tepat. Pengukuran refrigerant berdasarkan berat.
• Setelah sistem diisi, operasikan minimum 10 menit, dan lakukan performance check.

Kondisi Sistem 2
1. Pembacaan pada Low pressure adalah normal.
Untuk tekanan operasi normal mengacu pada tabel 4
2. Pembacaan pada High pressure bergerak naik-turun atau tidak stabil.

Kemungkinan Penyebab
Ada udara didalam sistem

• Pindahkan refrigerant dari sistem AC


• Evakuasi sistem AC
• Isi kembali sistem AC

Kondisi Sistem 3
1. Pembacaan pada Low pressure dibawah normal.
Untuk tekanan operasi normal mengacu pada tabel 4
2. Pembacaan pada High pressure diatas normal.
Untuk tekanan operasi normal mengacu pada tabel 4

Catatan:
Temperatur sekitar diatas 210C (700F).

3. Temperatur aliran udara dari evaporator hangat.

87
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

Kemungkinan Penyebab
Udara atau uap air (air) berada dalam sistem

• Pindahkan refrigerant dari sistem.


• Ganti receiver dryer atau in-line dryer. Desiccant bisa saja penuh dengan air. Hal ini
akan melewatkan air kedalam sistem.
• Evakuasi sistem
• Isi sistem dengan jumlah yang tepat. Pengukuran refrigerant berdasarkan berat.
• Setelah sistem diisi, operasikan minimum 10 menit, dan lakukan performance check.

Kondisi Sistem 4
1. Pembacaan pada Low pressure dibawah normal.
Untuk tekanan operasi normal mengacu pada tabel 4
2. Pembacaan pada High pressure adalah normal.
Untuk tekanan operasi normal mengacu pada tabel 4

Catatan:
Temperatur sekitar diatas 210C (700F).

3. Temperatur aliran udara dari evaporator dingin sebahagian (partially cool).


4. Pada sisi tekanan tinggi, saluran liquid line atau pada receiver dryer terbentuk es
atau sangat dingin.

Kemungkinan Penyebab
Adanya hambatan di sisi tekanan tinggi pada saluran liquid, yang mengakibatkan refrigerant
keluar dari evaporator telah melampui pada batasan tertinggi. Hambatan ini juga bisa
mengakibatkan pada evaporator akan kekurangan refrigerant dari receiver dryer atau dari in-
line dryer. Filter yang tersumbat atau kerusakan pada blower motor adalah kemungkinan
penyebab adanya hambatan aliran udara.

• Pindahkan refrigerant dari sistem.


• Jika hambatan ditemukan pada receiver dryer, gantilah dengan yang baru.
• Jika hambatan ditemukan pada in-line dryer, gantilah dengan yang baru.
• Jika hambatan ditemukan pada liquid line, gantilah dengan yang baru.
• Tutup seluruh line dan fitting yang terbuka.

Catatan:
Hambatan pada aliran refrigerant dapat di identifikasi dengan terbentuknya bunga es pada
line atau pada receiver dryer/in-line dryer.

• Bersihkan atau ganti filter.


• Evakuasi sistem.
• Isi sistem dengan jumlah yang tepat. Pengukuran refrigerant berdasarkan berat.
• Setelah sistem diisi, operasikan minimum 10 menit, dan lakukan performance check.

Kondisi Sistem 5

Catatan:
Sistem AC hanya terasa dingin pada pagi dan malam hari. Sistem AC tidak dingin pada siang
hari.

1. Pembacaan pada Low pressure normal, tetapi pembacaan gauge cenderung


turun ke range vakum selama prosedur test berlangsung.
Untuk tekanan operasi normal mengacu pada tabel 4

88
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

2. Pembacaan pada High pressure adalah normal, tetapi pembacaan gauge akan
turun ke bawah normal ketika pembacaan pada Low pressure turun ke range
vakum.
Untuk tekanan operasi normal mengacu pada tabel 4

Catatan:
Temperatur sekitar diatas 210C (700F).

3. Aliran udara dari evaporator sangat dingin, tetapi akan hangat ketika pembacaan Low
pressure turun menuju vakum.

Kemungkinan Penyebab
Sistem banyak terdapat moisture. Desiccant pada Receiver dryer atau In-line dryer penuh
dengan air. Es bisa terbentuk didalam orrifice tube atau expansion valve dan ini bisa
menghambat aliran refrigerant.

• Pindahkan refrigerant dari sistem.


• Ganti receiver dryer atau in-line drayer.
• Keluarkan moisture dari dalam sistem.
• Isi sistem dengan jumlah yang tepat. Pengukuran refrigerant berdasarkan berat.
• Setelah sistem diisi, operasikan minimum 10 menit, dan lakukan performance check.

Catatan:
Low pressure (suction) akan turun menuju vakum ketika es terbentuk didalam expansion
valve. High pressure (discharge) akan turun ketika Low pressure turun menuju vakum.

Kondisi Sistem 6
1. Pembacaan Low pressure tidak mengalami perubahan. Tekanan naik ketika
kompresor tidak beroperasi.
Untuk tekanan operasi normal mengacu pada tabel 4
2. Pembacaan pressure gauge berada pada range tertinggi dari range normal.

Catatan:
Temperatur sekitar diatas 210C (700F).

3. Temperatur aliran udara dari evaporator dingin sebahagian (partially cool).

Kemungkinan Penyebab
Didalam sistem terdapat udara atau moisture. Sistem tidak diisi penuh dengan refrigerant.

• Lakukan test kebocoran dan lakukan juga pada seal kompresor.


• Pindahkan refrigerant dari sistem.
• Perbaiki kebocoran.
• Periksa oli kompresor.
• Evakuasi sistem.
• Isi sistem dengan jumlah yang tepat. Pengukuran refrigerant berdasarkan berat.
• Setelah sistem diisi, operasikan minimum 10 menit, dan lakukan performance check.

89
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

Kondisi Sistem 7
1. Pembacaan pada Low pressure diatas normal.
Untuk tekanan operasi normal mengacu pada tabel 4
2. Pembacaan pada High pressure diatas normal.
Untuk tekanan operasi normal mengacu pada tabel 4

Catatan:
Kompresor tidak bekerja dibawah temperatur sekitar yang sangat ekstrim. Kompresor tidak
bekerja dibawah kelembaban tinggi yang sangat ekstrim.

Kemungkinan Penyebab
Sistem diisi berlebihan.

• Pindahkan sisa refrigerant.


• Isi sistem dengan jumlah yang tepat. Pengukuran refrigerant berdasarkan berat.
• Setelah sistem diisi, operasikan minimum 10 menit, dan lakukan performance check.

Catatan:
Lakukan prosedur berikut ini jika sistem telah lama tidak dilakukan pemeliharaan dan lakukan
juga jika tekanan pada sistem tidak sesuai.

• Pindahkan refrigerant dari sistem.


• Evakuasi sistem.
• Isi sistem dengan jumlah yang tepat. Pengukuran refrigerant berdasarkan berat.
• Setelah sistem diisi, operasikan minimum 10 menit, dan lakukan performance check.

Kondisi Sistem 8
1. Pembacaan pada Low pressure diatas normal.
Untuk tekanan operasi normal mengacu pada tabel 4
2. Pembacaan pada High pressure dibawah normal.
Untuk tekanan operasi normal mengacu pada tabel 4

Catatan:
Temperatur sekitar diatas 210C (700F) dan refrigerant terisi penuh didalam sistem.

3. Temperatur aliran udara dari evaporator dingin sebahagian (partially cool)

Kemungkinan Penyebab
Kompresor mengalami kebocoran internal. Reed valve mengalami kebocoran. Piston, ring,
atau silinder kompresor mengalami keausan.

• Periksa kekencangan drive belt kompresor.


• Lakukan test kebocoran. Isolasi permasalahan untuk kompresor terlebih dahulu

Jika ditemukan kebocoran internal, lakukan prosedur berikut ini:


• Ganti kompresor.
• Evakuasi sistem.
• Isi sistem dengan jumlah yang tepat. Pengukuran refrigerant berdasarkan berat.
• Setelah sistem diisi, operasikan minimum 10 menit, dan lakukan performance check.

Jika ditemukan kebocoran eksternal seperti connection hose, lakukan prosedur berikut ini
• Pindahkan refrigerant.
• Perbaiki kebocoran.

90
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

Jika jumlah refrigerant yang keluar cukup banyak, periksa oli kompresor.
• Evakuasi sistem.
• Isi sistem dengan jumlah yang tepat. Pengukuran refrigerant berdasarkan berat.
• Setelah sistem diisi, operasikan minimum 10 menit, dan lakukan performance check.

Kondisi Sistem 9
1. Pembacaan pada Low pressure diatas normal.
Untuk tekanan operasi normal mengacu pada tabel 4
2. Pembacaan pada High pressure adalah normal atau rendah.
Untuk tekanan operasi normal mengacu pada tabel 4

Catatan:
Temperatur sekitar diatas 210C (700F) dan refrigerant terisi penuh didalam sistem.

3. Temperatur aliran udara dari evaporator hangat.


4. Suction hose dan cover evaporator berkeringat (sweating).

Kemungkinan Penyebab
Aliran refrigerant melalui koil evaporator terlalu berlebihan. Expansion valve bisa saja stuck
atau tertahan pada posisi OPEN.

1. Test operasi dari expansion valve. Gunakan prosedur berikut ini:


• Posisikan kontrol temperatur AC pada maksimum COOL dan switch Fan pada posisi
HIGH.
• Dinginkan pada bahagian atas ruang diaphragma expansion valve dengan es atau
cairan nitrogen. Catat pembacaan Low pressure. Pembacaan seharusnya
mengindikasikan ke arah vakum.
• Jika Low pressure mengindikasikan vakum, siramkan air panas pada bahagian atas
ruang diaphragma expansion valve. Urutan test ini untuk menyakinkan operasi dari
expansion valve, lakukan lagi test diatas. Jika operasi expansion valve telah benar,
lanjutkan ke Step 2.
• Jika pembacaan Low pressure mengindikasikan pengoperasian expansion valve
yang tidak benar, pindahkan refrigerant dari sistem.
• Ganti expansion valve.

Catatan:
Sensing bulb harus terpasang dengan benar, untuk menyakinkan pengoperasian expansion
valve telah benar.

• Evakuasi sistem.
• Isi sistem dengan jumlah yang tepat. Pengukuran refrigerant berdasarkan berat.
• Setelah sistem diisi, operasikan minimum 10 menit, dan lakukan performance check.

2. Jika pressure gauge menunjukkan pembacaan yang benar dari operasi expansion
valve, maka lakukan prosedur berikut ini
• Gunakan Clip 8P-6355 untuk menahan sensing bulb pada outlet pipa evaporator.
Penempatan sensing bulb seharusnya sedekat mungkin dengan evaporator dan
terpasang erat menggunakan Strip Insulation 5P-7070.
• Tahapan selanjutnya yakinkan sistem beroperasi dengan benar, dan lakukan
performance check.

91
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

Expansion valve dalam posisi OPEN

1. Capilarry tube
2. Expansion valve diapraghma
chamber
3. Inlet
4. Outlet

Gambar 95.

Kondisi Sistem 10
1. Pembacaan pada Low pressure terlalu rendah.
Untuk tekanan operasi normal mengacu pada tabel 4
2. Pembacaan pada High pressure terlalu rendah.
Untuk tekanan operasi normal mengacu pada tabel 4

Catatan:
Temperatur sekitar diatas 210C (700F).

3. Temperatur alira udara dari evaporator dingin sebahagian (partially cool) atau hangat.
4. Moisture (air) atau bunga es pada inlet expansion valve atau pada orrifice tube
assembly.

Kemungkinan Penyebab
Permasalahan yang digambarkan dalam Step 1 sampai Step 4 bisa menyebabkan kesalahan
berikut ini.

Catatan:
Kesalahan berikut ini akan menyebabkan hambatan aliran refrigerant ke evaporator.

• Kejanggalan operasi dari expansion valve (valve stuck)


• Inlet evaporator tersumbat.
• Tidak ada

Catatan:
Inlet ke expansion valve akan hangat selama operasi normal

1. Jika inlet expansion valve terlalu dingin, lakukan prosedur berikut ini:
• Posisikan kontrol temperatur AC pada maksimum COOL dan switch Fan pada posisi
HIGH.
• Dinginkan pada bahagian atas ruang diaphragma expansion valve dengan es atau
cairan nitrogen. Catat pembacaan Low pressure. Pembacaan seharusnya
mengindikasikan ke arah vakum.

92
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

• Jika Low pressure mengindikasikan vakum, siramkan air panas pada bahagian atas
ruang diaphragma expansion valve. Urutan test ini untuk menyakinkan operasi dari
expansion valve, lakukan lagi test diatas. Jika operasi expansion valve telah benar,
lanjutkan ke Step 2.
• Jika pembacaan Low pressure mengindikasikan pengoperasian expansion valve
yang tidak benar, pindahkan refrigerant dari sistem.
• Ganti expansion valve.

Catatan:
Sensing bulb harus dipasang dengan benar dan yakinkan dapat beroperasi dengan benar.
Bersihkan lokasi penempatan bulb dengan benar.

• Evakuasi sistem.
• Isi sistem dengan jumlah yang tepat. Pengukuran refrigerant berdasarkan berat.
• Setelah sistem diisi, operasikan minimum 10 menit, dan lakukan performance check.

2. Jika Low pressure gauge mengindikasikan expansion valve bekerja dengan benar,
lakukan prosedur berikut ini:
• Sensing bulb terletak di posisi yang benar pada outlet pipa evaporator. Bulb
seharusnya berada pada sisi upstream dari pressure sensing connection dalam outlet
pipa evaporator. Isolasi disekeliling bulb dan jepitkan pada outlet pipa evaporator.
• Yakinkan kembali bahwa sistem telah beroperasi dengan benar, lakukan
performance check.

3. Ganti In-line dryer atau orrifice tube.


• Evakuasi sistem
• Isi sistem dengan jumlah yang tepat. Pengukuran refrigerant berdasarkan berat.
• Setelah sistem diisi, operasikan minimum 10 menit, dan lakukan performance check.

Expansion valve dalam posisi CLOSED

1. Capilarry tube
2. Expansion valve diapraghma
chamber
3. Inlet
4. Outlet

Gambar 96.

Catatan:
Untuk sistem expansion valve mengacu pada Step 1. Untuk sistem orifice tube mengacu
pada Step 3.

93
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

Kondisi Sistem 11
1. Pembacaan pada Low pressure terlalu tinggi.
Untuk tekanan operasi normal mengacu pada tabel 4
2. Pembacaan pada High pressure terlalu tinggi.
Untuk tekanan operasi normal mengacu pada tabel 4

Catatan:
Temperatur sekitar diatas 210C (700F).

3. Temperatur aliran udara dari evaporator hangat.

Kemungkinan Penyebab
Kondenser tidak bekerja dengan benar.

Catatan:
Pengisian refrigerant pada sistem normal atau bisa berlebihan.

1. Periksa kebuntuan aliran udara melewati kondenser.


2. Jika kebuntuan ditemukan didalam kondenser, perbaiki dan lakukan performance
check.
3. Jika problem ini masih ada, lakukan prosedur berikut. Periksa apakah refrigerant
didalam sistem berlebihan.

Catatan:
Jangan operasikan engine.

• Pindahkan refrigerant
• Evakuasi sistem
• Isi sistem kembali dengan jumlah yang tepat. Pengukuran refrigerant berdasarkan
berat.

Catatan:
Dengan temperatur sekitar diatas 210C (700F), pembacaan normal pada gauge untuk sisi Low
pressure adalah 70 – 138 kPa (10-20 psi) sepanjang pembacaan normal pada gauge untuk
sisi High pressure adalah 820 – 1300 kPa (120-190 psi).

• Selanjutnya untuk menyakinkan sistem operasi telah benar, lakukan performance


check.

4. Jika pembacaan Low dan High pressure gauge terlalu tinggi, lakukan prosedur
berikut ini:
• Pindahkan refrigerant dari sistem.
• Ganti receiver dryer atau ganti in-line dryer.
• Jika receiver dryer atau in-line dryer tidak dilengkapi dengan quick couplers, evakuasi
sistem.
• Isi sistem dengan jumlah yang tepat. Pengukuran refrigerant berdasarkan berat.
• Setelah sistem diisi, operasikan minimum 10 menit, dan lakukan performance check.

94
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

Kondisi Sistem 12
• Air ada didalam vent.
• Kebocoran air dari unit.

Kemungkinan Penyebab
Nonreturn valve dari drain
1. Periksa nonreturn valve pada posisi dan arah yang benar.

Kompresor Tidak Bisa Engage


Jika machine dilengkapi dengan sistem proteksi untuk kompresor, mengacu pada Service
Manual, SENR 5664.

Kondisi Sistem 13
1. Pembacaan pada Low pressure diatas normal.
Untuk tekanan operasi normal mengacu pada tabel 4
2. Pembacaan pada High pressure dibawah normal.
Untuk tekanan operasi normal mengacu pada tabel 4

Catatan:
Temperatur sekitar diatas 210C (700F).

3. Aliran udara kedalam kabin hangat.

Kemungkinan Penyebab
1. Thermostatic switch stuck open. Hal ini tidak memungkinkan magnetic clutch untuk
memutar kompresor.
• Periksa konektor kabel pada thermostatic switch dan pada magnetic clutch.

2. Koneksi kabel yang salah pada switch dan magnetic switch.


• Periksa kerusakan isolasi. Kegagalan isolasi mengakibatkan hubung singkat dari
switch ke magnetic clutch.

3. Kabel yang terhubung antara switch dengan magnetic clutch open circuit.
• Periksa resistansi koil dengan multimeter.
• Periksa ground kabel pada magnetic clutch dengan benar.
• Gabungkan dua kabel pada switch. Periksa magnetic clutch operasi dengan benar.
• Lanjutkan pengecekan komponen elektrik.

Jika kabel pada switch atau magnetic switch tidak terhubung, lakukan perbaikan. Jika ada
kerusakan pada kabel menuju clutch, maka akan menyebabkan switch tetap open,
lakukan perbaikan. Untuk memastikan sistem telah bekerja dengan baik, lakukan
performance check.

4. Tidak ada pengisian refrigerant pada capilary tube.

Jika capilary tube tidak terisi atau switch selalu open, masalah ada pada thermostatic
switch

• Ganti switch
• Untuk memastikan sistem telah bekerja dengan baik, lakukan performance check.

95
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

Kompresor Selalu Beroperasi (Berputar) atau Clutch Tidak


Bisa Disengage

Catatan:
Masalah bisa disebabkan oleh satu berikut ini: pengisian yang kurang, pengisian yang
berlebihan, atau evaporator beku.

Kondisi Sistem 14
1. Pembacaan pada Low pressure dibawah normal.
Untuk tekanan operasi normal mengacu pada tabel 4
2. Pembacaan pada High pressure dibawah normal.
Untuk tekanan operasi normal mengacu pada tabel 4

Catatan:
Temperatur sekitar diatas 210C (700F).

Kemungkinan Penyebab

Thermostatic switch menutup. Terjadi short pada kabel menuju magnetic clutch. Magnetic
clutch tidak bisa release.

• Periksa kabel menuju magnetic clutch. Terjadi elektrikal short.


• Ganti thermostatic switch.
• Diperlukan perbaikan pada magnetic switch.

Permasalahan Tambahan Untuk Sistem Orrifice Tube


Kondisi Sistem 15
Kompresor clutch engaged tetapi sistem tidak cukup dingin.

Kemungkinan Penyebab

• Sistem tidak diisi dengan benar.


• Drive belt kompresor kotor, dapat menyebabkan sistem kurang dingin.
• Hambatan, serangga, material asing didalam kondenser, atau ada hambatan aliran
udara yang menyebabkan sistem kurang dingin.
• Orifice tube tersumbat dapat menyebabkan sistem kurang dingin.
• Ada hambatan pada liquid line atau pengisian refrigerant kurang dapat menyebabkan
sistem kurang dingin.

1. Pasang manifold gauge set.


2. Start engine. Operasikan engine pada 1400 rpm. Gerakkan temperatur knob pada
posisi maksimum dan fan ke posisi High. Tutup seluruh pintu dan jendela.
Operasikan minimum selama 10 menit agar sistem beroperasi dengan stabil.

Catatan:
Temperatur sekitar diatas 210C (700F).

3. Outlet pada akumulator seharusnya dingin. Jika tidak dingin, periksa pembacaan
manifold gauges.

• Jika pembacaan pada Low pressure diatas 345 kPa (50 psi), periksa orifice tube.
• Jika pembacaan pada Low pressure menuju vakum, periksa apakah orifice tube
tersumbat atau ada hambatan didalam line.

96
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

• Hambatan pada liquid line dapat dikenali dengan meraba line selama sistem hidup
hingga ada terasa perubahan temperatur. Perubahan temperatur pada line biasanya
mengindikasikan lokasi hambatan.

4. Jika inlet dan outlet pada accumulator hangat, mengacu pada service manual.

TUJUH KERUSAKAN UMUM PADA SISTEM A/C


1 – Kebocoran Sistem:
Pembacaan Gauge: High dan Low pressures terlalu
rendah.

Amati: Visual inspection bisa memperlihatkan tanda-


tanda kebocoran seperti ada noda oli. Periksa koneksi
hose, compressor body joints, seal shaft , evaporator,
kondenser, dan seluruh sambungan. Jika kebocoran
terjadi, oli kompresor (yang tercampur dan bersirkulasi
dengan refrigerant didalam sistem) akan terbuang.
Noda oli adalah suatu indikasi terhadap kebocoran oli.

Perhatian: Sistem AC berisikan sejumlah oli


refrigerant (jumlah tergantung spect dari kompresor). Pembacaan gauge pada sisi High dan
Kebocoran oli dapat menyebabkan kerusakan dini Low pressure terlalu rendah.
pada kompresor. Sangat penting mengganti oli ketika
melakukan proses service. Kerusakan yang umumpada sistem AC
adalah kurangnya pengisian
refrigerant. Jangan hanya
Tips dan Trik: Kurangnya pengisian dan hambatan
menambahkan refrigerant kedalam
pada sisi High pressure dapat menyebabkan sistem. Perbaiki kebocoran.
pembacaan gauge yang sama, yakni pressure terlalu
rendah. Untuk memverifikasi pengisian yang kurang,
tambahkan sedikit refrigerant kedalam sistem. Jika
pembacaan gauge mendekati normal, maka kita yakin
kekurangan refrigerant yang menjadi sumber
masalahnya. Penambahan refrigerant juga membantu
kita untuk memverifikasi sistem operasi telah benar
ketika sistem dijalankan.

2 - Hambatan:
Pembacaan Gauge: High dan Low pressure terlalu
rendah.

Amati: Hambatan pada sisi High pressure antara


kondenser dan expansion valve.

Tips dan Trik: Pada sistem orifice tube, kita harus


membuka orifice tube, sekalipun sistem beroperasi
dengan benar. Filter screen pada orifice tube dapat
kita lihat kondisinya apakah terdapat kontaminan.
Proses servis tambahan perlu dilakukan seperti Periksa inlet screen pada orifice tube.
flushing. Jika kita menemukan material asing,
hal ini mengindikasikan sistem telah
terkontaminasi.
Sehubungan dengan adanya hambatan, kita harus
memeriksa adanyan material asing pada orifice tube. Untuk TX valve, jika memungkinkan,
lakukan test expansion valve untuk
memverivikasi hambatan pada valve.

97
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

3 – Uap Air (Moisture):


Pembacaan Gauge: Bisa saja pada sisi High dan
Low pressure terlalu rendah, bagaimanapun juga uap
air sangat sulit di diagnosa melalui pembacaan gauge
saja.

Amati: Tidak ada tanda terlihat dari luar. Uap air akan
menyebabkan internal korosi dengan cepat pada
komponen alumunium.

Perhatian: Drier dan accumulator berisikan desiccant


yang dapat menyerap uap air sehingga pada suatu
keadaan tertentu drier tidak dapat digunakan lagi.
Ketika uap air dan refrigerant tercampur akan
terbentuk asam yang bersifat korosi didalam sistem,
selanjutnya terbentuk gumpalan yang menghambat
didalam sistem. Jika hal ini dicurigai didalam sistem,
pada saat melakukan proses servis gantilah drier atau
akumulator.

Meskipun secara umum akumulator


Tips dan Trik: Ketika melakukan proses servis, dapat menyerap lebih banyak uap air
sebelum menghubungkan kembali seluruh hose dan dibandingkan dengan receiver drier
seal, bersihkan sistem dengan menggunakan (karena lebih banyak material
nitrogen untuk membantu menghilangkan uap air desiccant), pada satu titik tertentu
dimana komponen ini tidak dapat
yang tidak mendidih ketika di vakum.
menyerap uap air lagi. Jika dicurigai
terjadi korosi didalam sistem, sangat
penting untuk mengganti drier atau
akumulator setelah melakukan
flashing.

4 – Kelebihan Oli :
Pembacaan Gauge: Kondisi ini tidak mudah dikenali
melalui pembacaan gauge, kecuali dalam kondisi
yang sudah ekstrim. Masalah ini muncul biasanya
telah diservis dengan teknisi yang berbeda dari
sebelumnya. Dia berpendapat dengan menambah
sedikit oli (hanya untuk kasus ini) akan menghindari
kerusakan pada kompresor. Dalam kondisi yang
ekstrim, kelebihan oli mengindikasikan High dan Low
pressure akan tinggi melebihi normal, dan oli
membentuk gumpalan sehingga perpindahan panas
(pada kondenser dan evaporator) tidak sempurna
karena gumpalan tersebut membentuk lapisan.

Amati: Tidak tanda visual yang tampak.


Penyelesaian msalah meliputi melakukan proses
flush dan diikuti dengan penggantian oli. Penambahan oli secara terus-terusan
dapat menimbulkan masalah pada
Tips dan Trik: Terlalu banyak oli dapat kompressor (hancur atau reed valve
menyebabkan kerusakan pada kompresor (valve dan bengkok), seperti sebuah sekat yang
piston bengkok). Pembacaan pada gauge menghambat perpindahan panas.
memperlihatkan bahwa valve dalam kondisi jelek
Gunakan manual book ketika
dengan pembacaan pada High pressure terlalu menambahkan oli dan yakinkan oli
rendah dan pada Low pressure terlalu tinggi. tidak diisi berlebihan.

98
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

5 – Tidak Dingin – Panas Berlebihan:


Pembacaan Gauge: Pembacaan pada High pressure
terlalu tinggi, dan Low pressure keadaan normal pada
saat start. Kenaikan Low pressure mengakibatkan
sistem tidak mampu membuang panas.

Amati: Tidak dingin dan kemungkinan overheating


atau temperatur engine terlalu berlebihan.

Tips dan Trik: Aliran udara yang melewati kondenser


dan radiator engine adalah sangat penting
peranannya. Fan yang tidak bekerja selalu Saat ini sistem AC menggunakan
menyebabkan naiknya tekanan melebihi normal pada switch elektronik dan kontrol untuk
mengoperasikan fan. Kita harus
sisi High.
mengacu pada manual atau wiring
diagram. Pada fan yang menggunakan
penggerak belt, periksa operasi dari
clutch. Juga periksa kondisi fan
terhadap adanya hambatan aliran
udara.

6 – Clutch Macet atau Tidak Bekerja Sama Sekali:


Pembacaan Gauge: Ketika clutch tidak beroperasi,
pembacaan akan sama (saling menyamakan
/seimbang).

Amati: Periksa operasi siklus dari clutch atau


kecepatan siklus. Juga periksa masalah kelistrikan,
antara lain ground. Kita harus mengacu pada wiring Typical A/C Compressor Clutch
diagram. Assembly.

Tips dan Trik: Masalah pada clutch kadang terjadi Juga periksa fuse dan wiring. Periksa
disebabkan tidak berfungsinya koil. Pada kondisi kekurangan tegangan atau air gap
pada clutch. Siklus yang terlalu cepat
start-up, ketika temperatur kompresor dingin, koil akan mendahului permukaan clutch
beroperasi dengan baik. Setelah beberapa menit yang berakibat terbakar atau keausan
beroperasi, temperatur naik dan menyebabkan belitan dan kerusakan clutch yang terlalu
koil tidak bekerja dan membuka rangkaian. Ini cepat.
terkadang sulit dideteksi, kita harus melakukan
pemeriksaan wiring diagram untuk mengetahui
bagaimana sistem clutch ini bekerja dengan baik.

7- Aliran Udara Salah:


Pembacaan Gauge: Tergantung pada hambatan,
pembacaan kedua gauge akan tinggi melebihi normal.

Amati: Periksa coolant radiator; kondisi engine


overheat; ada hambatan aliran udara.

Perhatian: Penambahan aksesoris seperti oil coolers,


bug screens, fog lamps, pemasangan ban cadangan
bisa mengakibatkan hambatan aliran udara yang
melalui kondenser dan radiator.

Tips dan Trick: Pada unit yang mengalami kerusakan


akibat kecelakaan, yakinkan kotoran (foam, plastik,
dan lainnya) masuk dan menempel pada radiator dan
kondenser. Akibatnya aliran udara tidak mengalir
dengan benar.
99
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

BEBERAPA KESALAHAN YANG DILAKUKAN KETIKA


MELAKUKAN SERVICE AC
Lupa mengganti atau memasang tutup pengisian (charge port caps)
sistem AC
Tidak peduli tipe machine apa yang dikerjakan, ketika melakukan proses service atau
pengisian ulang, diharapkan selalu memperhatikan kebocoran pada sistem. Oleh karena itu
seharusnya jangan lupa untuk memasang kembali charge port caps pada sistem AC.

Charge port caps ini hanya sebuah penutup plastik kecil yang mempunyai ulir dan
dipasangkan pada charge port, tetapi benda ini sangat penting, khususnya ketika sistem
mengalami kebocoran. Perhatikan dengan seksama, pada bahagian dalam atas dari cap,
akan terlihat sebuah rubber seal atau o-ring seal. (Tipe seal tergantung pada tipe charge port
sistem, charge port R-12 akan berbeda dengan sistem R-134a, tetapi kedua desain ini
mempunyai seals).

Charge port caps mempunyai seals karena kebanyakan charge port mengalami kebocoran,
sama halnya yang terjadi dengan schrader valve. Pasang kembali charge port caps ketika
telah selesai melukukan service, ini akan membantu menutup (sealed) dan sistem tidak akan
kekurangan refrigerant.

Mengabaikan penggantian receiver drier atau akumulator


Drier atau akumulator mempunyai peranan yang penting didalam menjaga sistem AC bebas
dari kotoran dan uap air. Maka dari itu perlu dilakukan penggantian secara berkala.

Seperti sebuah filter, drier atau akumulator hanya bisa menahan sejumlah uap air dan
kotoran. Ketika komponen ini telah jenuh, tidak ada solusi lain kecuali menggantinya.

Kejenuhan dari komponen ini adalah salah faktor yang menyebabkan kegagalan komponen
lain. Ketika komponen ini tidak dapat lagi dapat menyerap uap air, uap air akan bercampur
dengan refrigerant dan membentuk zat asam yang berbahaya didalam sistem. Kemudian zat
asam dapat menyebabkan korosi pada komponen lain, seperti kondenser dan evaporator.
Jika kondenser dan evaporator mengalami korosi, akan mempercepat kejenuhan drier atau
akumulator dan akan mempercepat penggantian komponen.

Jika terjadi kerusakan pada kompresor, kebanyakan garansi pabrik mensyaratkan untuk
melakukan penggantian drier atau akumulator. Hal ini dilakukan karena kerusakan kompresor
kebanyakan disebabkan contaminant dan kotoran yang berasal dari kegagalan fungsi dari
drier atau akumulator.

Penggantian drier atau akumulator mengaculah pada service manual

Mengabaikan kebocoran yang umum pada sistem AC


Percaya atau tidak, sekalipun seorang teknisi AC yang profesional banyak yang
mengabaikan kebocoran yang umum ini. Kenyataanya, kebocoran sistem AC pada “right out
in the open” contohnya pada charging port, tetapi kebanyakan teknisi tidak menyediakan
waktu untuk melakukan service yang benar.

Melakukan proses vakum yang tidak benar


Yang biasa dilakukan adalah hanya menghubungkan manifold gauge set dan menghidupkan
vacuum pump, kemudian sistem akan vakum. Ini adalah anggapan proses yang
mengakibatkan lebih dari 90% vacuum pump tidak bekerja dengan benar, dan ini dapat
diyakini bahwa dilakukan proses service yang tidak benar. Faktanya, pemahaman akan
proses vakum dan kondisi vacuum pump sangat penting saat melakukan proses vakum.

100
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

Kegunaan proses vakum untuk membuang udara dari sistem. Udara tidak dapat
terkondensasi, oleh karena itu udara akan tetap berada diatas dari bahagian kondenser dan
akan menghambat aliran refrigerant. Udara juga akan menaikkan pembacaan gauge pada
high side serta juga menyebabkan performa AC menjadi berkurang (tidak dingin).

Kegunaan lainnya, didalam sistem AC terdapat uap air atau kelembaban. Uap air yang
mengandung air masuk kedalam sistem secara bersamaan melalui hose. Sehingga hose
pada sistem AC menahan pressure refrigerant, tetapi (secara mikroskopis) hose tersebut
melewatkan air. Oleh karena itu uap air harus dibuang dari sistem AC. Permalahannya
adalah jika uap air tersebut tidak dapat dibuang, maka akan bercampur dengan refrigerant
dan membentuk zat asam yang berbahaya karena akan mengakibatkan korosi pada
komponen AC. Korosi pada komponen AC akan berakibat kebocoran sistem. Bagaimanapun
juga, jika sistem AC dilakukan proses vakum yang benar, seluruh udara dan uap air dapat
dibuang. (Uap air atau air akan mendidih dalam kondisi vakum)

Hanya menambahkan refrigerant daripada mengisi ulang sistem dengan


benar
Kondisi pembacaan hanya dalam keadaan sedikit rendah, artinya tambahkan sedikit
refrigerant untuk mendapatkan sistem menjadi dingin. Ini adalah anggapan yang sering
dilakukan seorang teknisi AC. Hanya menambahkan refrigerant ke sistem AC adalah
kesalahan yang sering terjadi.

Kita tidak memahami masalah yang terjadi dengan menambahkan sedikit refrigerant ke
sistem. Mari kita perhatikan contoh berikut ini. Pada kondisi temperatur sekitar 270C
pembacaan tekanan pada high side 150 psi dan low side 35 psi. Total pengisian refrigerant
pada sistem adalah 0,9 kg. Dari pembacaan yang diperoleh pada gauge, berapa banyak
refrigerant yang harus ditambahkan? Jika kita tidak yakin seberapa banyak jumlah yang
ditambahkan hanya ada satu cara, yakni kosongkan sistem dan isi kembali dengan jumlah
(berat) yang benar.

Tidak melakukan flashing sistem AC


Melakukan proses flush secara menyeluruh dan benar pada sistem AC suatu yang tidak
terlalu sulit. Flashing sangat diperlukan ketika ada tanda kontaminan didalam sistem.
Kontaminan dapat berbentuk kotoran oli kompresor atau berupa partikel dari komponen AC
yang mengalami korosi.

Tanpa memperhatikan jenis kontaminan didalam sistem AC, proses ini perlu dilakukan. Ingat,
dengan mengambil kurang 1/10 sendok teh kotoran akan menghambat aliran refrigerant dan
oli kompresor didalam sistem AC. Hal ini cukup menyebabkan kerusakan yang cukup besar
dalam sistem AC.

Lupa memeriksa orifice tube


Orifice tube adalah peralatan sederhana yang menggantikan thermostatic expansion valve
dibeberapa sistem AC. Orifice tube terletak pada bahagian inlet evaporator dan menjadi filter
pertama yang dilewati refrigerant. Melepaskan dan memeriksa inlet filter screen orifice tube
adalah cara terbaik untuk mengetahui kondisi sistem AC dan memeriksa kontaminan.

Jenis partikel asing yang bersirkulasi pada sistem AC akan terperangkap pada inlet screen di
orifice tube. Ketika ada indikasi kontaminan, sistem AC seharusnya dilakukan proses flush
sehingga kontaminan dapat dibuang. Jika anda tidak melakukan melepas dan memeriksa
orifice tube, anda tidak akan mengetahui kondisi sebenarnya dari sistem AC tersebut.

101
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi
TT025 SISTEM AIR CONDITIONING (AC)

Mengabaikan test kebocoran secara menyeluruh pada sistem AC


Sistem AC tidak dingin. Kita memasangkan manifold gauge set dan menentukan refrigerant
didalam sistem kurang atau tidak ada sama sekali. Kita menemukan kondenser bocor. Untuk
memperbaiki sistem kita ganti kondenser dan isi ulang sistem. Apakah hal tersebut yang telah
benar kita lakukan selama ini?

Jawabannya: Mungkin. Permasalahan yang besar pada saat menjalankan metode test
kebocoran adalah kebanyakan teknisi jika menemukan satu kebocoran dan kemudian
berhenti. Teknisi tidak memeriksa secara keseluruhan sistem dimana bisa saja terjadi
kebocoran ditempat lain. Jadi hanya dengan mengganti kondenser yang sebenarnya hanya
memperbaiki satu kebocoran saja.

Alangkah baiknya mengikuti pemeriksaan dan mendeteksi kebocoran sistem dimulai dari
kompresor. Diteruskan disepanjang hose hingga menuju kondenser, lanjutkan ke tiap-tiap
komponen hingga kembali ke kompresor. Dengan begitu kita telah memeriksa sistem AC
secara menyeluruh.

Ada dua alasan mengapa metode ini sangat membantu kita. Pertama, jika kita memeriksa
dimulai dan diakhiri dari kompresor sekalipun pada bahagian yang sulit dicapai, kita yakin
telah memeriksa setiap komponen dan hose di sistem AC. Kedua, metode ini akan
menyakinkan aliran refrigerant didalam sistem. Oleh karena itu sangat membantu ketika
melakukan diagnosa atau mencoba untuk mengetahui kemungkinan permasalahan berada.

102
PT TRAKINDO UTAMA
Training Center Cileungsi