Anda di halaman 1dari 6

EOSIN, ZAT WARNA PENTING DALAM HISTOLOGI

ansarikimia

6 years ago

Advertisements

Ad

Eosin ialah zat warna merah fluorescent yang dihasilkan dari aksi brom pada fluorescein. Eosin dapat
digunakan untuk mewarnai sitoplasma, kolagen dan serat otot untuk pengujian di bawah mikroskop.
Struktur yang mudah diwarnai dengan eosin disebut eosinofil.

Secara etimologi nama eosin berasal dari Eos, kata Junani kuno untuk ‘fajar’ dan nama Dewi Junani Kuno
fajar.

Varian

Sebenarnya ada dua senyawa yang sangat erat kaitannya secara umum yang mengacu pada eosin. Yang
paling sering digunakan ialah Eosin Y (juga dikenal sebagai eosin Y ws, eosin yellowish, eosin kekuningan,
Acid Red 87, C.I. 45380, bromoeosine, bromofluoresceic acid, D&C Red No. 22); senyawa ini memiliki
warna kekuningan sangat sedikit. Senyawa eosin lain ialah eosin B (eosin kebiruan, Acid Red 91, C.I.
45400, Saffrosine, Eosin Scarlet, atau imperial red); memiliki warna kebiruan sangat samar. Dua pewarna
yang dipertukarkan, dan penggunaan yang satu atau yang lainnya adalah masalah preferensi dan tradisi.

Eosin Y ialah tetrabromo turunan dari fluorescein. Eosin B ialah suatu dibromo dinitro turunan dari
fluorescein.

Penggunaan dalam HistologiPewarna biasa

Pewarna fluoresen, atau agen pemutih, mengubah tampilan abu-abu atau kuning kusam dari kain putih
yang telah dicuci berkali-kali. Mereka melakukan ini dengan menyerap sinar ultraviolet (UV) dan
menyalakan kembali energi yang diserap sebagai fluoresensi di wilayah biru spektrum. Ini “blueing”
membuat kain terlihat lebih putih dan lebih cerah. Pewarna fluoresen juga digunakan sebagai pelacak
untuk mengikuti limbah dan sumber air yang terkontaminasi, dan penting dalam deteksi kimia untuk
pengembangan obat.

Berbagai pewarna alami dan sintetis

Sampel dari trakea yang diwarnai dengan hematoksilin dan eosin. Eosin paling sering digunakan sebagai
lawan warna untuk hematoksilin dalam pewarnaan H & E (hematoksilin dan Eosin). Pewarnaan H&E
merupakan salah satu teknik yang paling umum digunakan dalam histologi. Jaringan yang diwarnai
dengan hematoksilin dan eosin menunjukkan sitiplasma berwarna merah jambu-jingga dan nukleus
berwarna gelap, biru atau ungu.

Eosin juga mewarnai sel-sel darah merah dengan warna merah yang intens. Eosin ialah zat warna asam
dan muncul di bagian dasar sel, yaitu sitoplasma. Hematoksilin bagaimanapun adalah pewarna dasar
dan muncul di bagian yang asam dari sel seperti nukleus, di mana asam nukleat (DNA dan RNA)
terpekatkan.

Untuk mewarnai, eosin Y secara khas digunakan dalam konsentrasi 1 sampai 5 % berat berdasarkan
volume, yang dilarutkan dalam air atau etanol. Untuk pencegahan pertumbuhan jamur dalam larutan
encer, terkadang timol ditambahkan. Konsentrasi kecil (0,5 %) asam asetat biasanya memberikan warna
merah lebih dalam pada jaringan.

eosin adalah zat warna yang sering digunakan untuk mewarnai jaringan agar lebih mudah diamati
dengan mikroskop. Jaringan yang akan diamati dengan mikroskop harus dipotong dengan ukuran yang
sangat tipis, apabila diamati tanpa pewarnaan tidak akan nampak jelas karena transparan. Untuk
mempermudah pengamatan jaringan tersebut, perlu dilakukan pewarnaan agar lebih mudah terlihat dan
teramati. Eosin adalah zat yang berwarna kemerahan dan mendekati pink. Eosin akan memberikan
warna pink pada protein-protein yang terdapat pada sel. Hal ini terjadi karena eosin merupakan zat yang
bersifat asam dan bermuatan negatif, sehingga mudah berikatan dengan molekul protein yang bersifat
basa dan bermuatan positif. Molekul protein di dalam sel kebayakan bersifat basa dan bermuatan positif
karena pengaruh asam amino penyusunnya. Asam amino arginin, lisin, dan histidin memiliki sifat basa
dan bermuatan positif.
Eosin adalah nama dari beberapa senyawa asam fluoresen yang berikatan dengan dan membentuk
garam dengan senyawa dasar, atau eosinofilik , seperti protein yang mengandung residu asam amino
seperti arginin dan lisin , dan menodai mereka berwarna merah atau merah muda akibat tindakan
bromin pada fluorescein . Selain pewarnaan protein dalam sitoplasma , dapat digunakan untuk menodai
kolagen dan serat otot untuk diperiksa di bawah mikroskop . Struktur yang mudah diwarnai dengan eosin
disebut eosinofilik . Di bidang histologi , Eosin Y adalah bentuk eosin yang paling sering digunakan
sebagai pewarnaan histologis . [1] [2]

Etimologi

Eosin dinamai oleh penemunya Heinrich Caro setelah nama panggilan ( Eos ) dari teman masa kecilnya,
Anna Peters [3] .

Varian

Sebenarnya ada dua senyawa yang sangat erat hubungannya yang biasa disebut dengan eosin. Yang
paling sering digunakan dalam histologi adalah Eosin Y [1] [2] (juga dikenal sebagai eosin Yw , eosin
kekuningan , Asam Merah 87 , CI 45380 , bromoeosin , asam bromofluoresceat , D&C Merah No. 22 ); ia
memiliki gips yang sedikit kekuningan. Senyawa eosin lainnya adalah eosin B ( eosin kebiruan , Acid Red
91 , CI 45400 , Saffrosine , Eosin Scarlet , atau imperial red ); ia memiliki gips kebiruan yang sangat samar.
Kedua pewarna itu dapat dipertukarkan, dan penggunaan satu atau yang lain adalah masalah preferensi
dan tradisi.

Eosin Y adalah turunan tetrabromo dari fluorescein . [4] Eosin B adalah turunan fluorescein dibromo
dinitro. [5]

Gunakan

Gunakan dalam histologi

Sampel trakea diwarnai dengan hematoxylin dan eosin.

Eosin paling sering digunakan sebagai counterstain terhadap hematoxylin pada pewarnaan H&E
(hematoksilin dan eosin) . Pewarnaan H&E adalah salah satu teknik histologi yang paling umum
digunakan. Jaringan yang diwarnai dengan hematoksilin dan eosin menunjukkan sitoplasma bernoda
pink-jingga dan nuklei berwarna gelap, baik biru atau ungu. Eosin juga menodai sel darah merah yang
sangat merah.
Untuk pewarnaan, eosin Y biasanya digunakan dalam konsentrasi 1 sampai 5 persen berat volume,
dilarutkan dalam air atau etanol . [6] Untuk mencegah pertumbuhan jamur dalam larutan air, timol
terkadang ditambahkan. [7] Konsentrasi kecil (0,5 persen) asam asetat biasanya memberi noda merah
yang lebih dalam pada jaringan.

Terdaftar sebagai karsinogen kelas 3 IARC .

Lainnya menggunakan

Dalam lukisan Field with Irises di dekat Arles , Van Gogh memasukkan pewarna eosin merah ke dalam
warna iris yang digambarkan di bagian bawah lukisan. Karena kecenderungan eosin memudar, kelopak
bunga sekarang telah mendapatkan rona kebiruan dari warna ungu aslinya. [8]

Eosin juga digunakan sebagai pewarna merah dalam tinta, namun, molekul, terutama dari eosin Y,
cenderung terdegradasi dari waktu ke waktu, meninggalkan atom brominnya, sehingga menyebabkan cat
menggabungkan pewarna tersebut untuk mendapatkan warna coklat yang lebih gelap dari waktu ke
waktu. [8] Pengguna utama pewarna eosin adalah pelukis pasca-impresionis , Van Gogh .Fluoresensi
adalah terpancarnya sinar oleh suatu zat yang telah menyerap sinar atau radiasi elektromagnet lain.
Fluoresensi adalah bentuk dari luminesensi. Dalam beberapa hal, sinar yang dipancarkan memiliki
gelombang lebih panjang dan energi lebih rendah daripada radiasi yang diserap. Meski begitu, ketika
radiasi elektromagnet yang diserap begitu banyak, bisa saja satu elektron menyerap dua foton;
penyerapan dua foton ini dapat mendorong pemancaran radiasi dengan gelombang yang lebih pendek
daripada radiasi yang diserap. Radiasi yang dipancarkan juga bisa memiliki panjang gelombang yang
sama seperti radiasi yang diserap, istilahnya "fluoresensi resonan".[1]

Contoh fluoresensi paling mencolok terjadi ketika radiasi yang diserap berada di spektrum ultraviolet,
sehingga tidak terlihat mata manusia, dan cahaya yang dipancarkan berada di spektrum tampak.

Fluoresensi banyak digunakan, termasuk dalam bidang mineralogi, gemologi, sensor kimia (spektroskopi
fluoresensi), penandaan fluoresen, pewarnaan, detektor biologi, dan tentu saja lampu
fluoresen.Fluoresensi adalah karakteristik suatu molekul yang ditunjukkan oleh kemampuannya untuk
mengabsorbsi (menyerap) suatu cahaya untuk kemudian memancarkan cahaya lagi, namun cahaya yang
dipancarkan kembali itu memiliki warna yang berbeda dengan warna cahaya awalnya. Jika molekul itu
menerima cahaya hijau, maka fluoresensi dari molekul itu akan menghasilkan warna kuning atau oranye
atau warna merah. Tidak mungkin bagi molekul itu berfluoresensi dengan memancarkan cahaya
berwarna biru atau ungu, mengapa demikian?

Mekanisme Terjadinya Fluoresensi

Fenomena fluoresensi terjadi manakala sebuah molekul menyerap suatu cahaya yang memiliki energi
tinggi, sehingga akibatnya elektron dari molekul itu tereksitasi ke tingkat energi yang lebih tinggi
dibanding tingkat ground (ground state).

Elektron yang tereksitasi ke tingkat energi yang tinggi itu kemudian akan melepaskan sebagian energi
yang tadi diperolehnya dan akan berada dalam keadaan relaksasi. Setelah itu, elektron akan kembali ke
ground state sambil memancarkan cahaya.

Nah, cahaya yang dipancarkan oleh elektron yang kembali ke ground state itu memiliki ENERGI YANG
LEBIH RENDAH dibandingkan dengan cahaya yang diabsorbsi. Selisih energi itu, yaitu energi yang diserap
dan energi yang dipancarkan, disebut dengan Stokes shift. Oleh karena itu, jika cahaya yang diserap
berwarna hijau, maka tidak mungkin suatu molekul berfluoresensi dengan memancarkan cahaya biru
atau ungu, karena warna biru atau ungu memiliki energi yang lebih tinggi ketimbang warna hijau.

Berikut ini gambar ilustrasi dari proses fluoresensi, seperti yang dijelaskan di atas:

Seng klorida adalah suatu senyawa kimia dengan rumus kimia ZnCl2 dan hidratnya. Seng klorida, di mana
sembilan bentuk kristalinnya diketahui, adalah kristal tak berwarna hingga putih, dan sangat larut dalam
air. ZnCl2 sendiri bersifat higroskopis. Sampel senyawa ini harus dilindungi dari sumber kelembapan,
termasuk uap air yang terdapat pada udara ambien. Seng klorida memiliki aplikasi yang luas dalam
pemrosesan tekstil, fluks metalurgi, dan dalam sintesis kimia. Tidak ada mineral dengan komposisi kimia
ini yang diketahui selain mineral yang sangat jarang simonkolleite, Zn5(OH)8Cl2·H2O.