Anda di halaman 1dari 56

STUDI PEMBUATAN PROTOTYPE PAKAIAN UNTUK

BAYI YANG TERINTEGRASI DENGAN SENSOR


SUHU DS18B20 BERBASIS ARDUINO DAN
SMARTPHONE

KARYA TULIS TUGAS AKHIR

Diajukan Untuk Dipertahankan dalam Sidang Panitia Penguji Guna


Melengkapi Salah Satu Syarat Lulus Pendidikan Diploma Empat

Oleh :
Alddy Rizkyawan
NPM. 13010038

POLITEKNIK STTT BANDUNG


2017
STUDI PEMBUATAN PROTOTYPE PAKAIAN UNTUK
BAYI YANG TERINTEGRASI DENGAN SENSOR
SUHU DS18B20 BERBASIS ARDUINO DAN
SMARTPHONE

KARYA TULIS TUGAS AKHIR

Diajukan Untuk Dipertahankan dalam Sidang Panitia Penguji Guna


Melengkapi Salah Satu Syarat Lulus Pendidikan Diploma Empat

Oleh :
Alddy Rizkyawan
NPM. 13010038

Pembimbing : Muhammad Fuchri, AT.

POLITEKNIK STTT BANDUNG


2017

ii
STUDI PEMBUATAN PAKAIAN UNTUK BAYI YANG
TERINTEGRASI DENGAN SENSOR SUHU DS18B20
BERBASIS ARDUINO DAN SMARTPHONE

KARYA TULIS TUGAS AKHIR

Diajukan Untuk Dipertahankan dalam Sidang Panitia Penguji Guna


Melengkapi Salah Satu Syarat Lulus Pendidikan Diploma Empat

Oleh :
Alddy Rizkyawan
NPM. 13010038

Pembimbing :

(Muhammad Fuchri, AT.)

POLITEKNIK STTT BANDUNG


2017

iii
DISETUJUI DAN DISAHKAN OLEH

Ketua Penguji : . TANGGAL :

Ketua Jurusan : TANGGAL :


Teknik Tekstil

DIREKTUR : TANGGAL :
Politeknik STTT Bandung

iv
PERNYATAAN KEASLIAN

Saya menyatakan dengan sesungguhnya bahwa Skripsi dengan judul:

“STUDI PEMBUATAN PAKAIAN UNTUK BAYI YANG TERINTEGRASI


DENGAN SENSOR SUHU DS18B20 BERBASIS ARDUINO DAN
SMARTPHONE”

Yang disusun untuk memenuhi salah satu persyaratan lulus ujian akhir pendidikan
Program Diploma Empat Jurusan Teknnik Tekstil, Politeknik STTT Bandung,
merupakan hasil karya tulis saya sendiri. Skrips ini bukan merupakan duplikasi dari
skripsi uyang sudah dipublikasikan atau pernah dipakai untuk mendapatkan
kelulusan dilingkungan Politeknik STTT Bandung, maupun di Perguruan Tinggi
atau lembaga manapun, kecuali kutipan yang sumber informasinya dicantumkan.

Atas pernyataan ini, saya siap menerima sanksi yang dijatuhkan kepada saya
apabila kemudian ditemukan adanya pelanggaran terhadap etika keilmuan dalam
karya tulis saya ini atau ada kaim dari pihak lain terhadap keaslian karya tulis ini.

Bandung, 07 Juli 2017

Yang membuat pernyataan,

Alddy Rizkyawan

NPM. 13010038

i
KATA PENGANTAR

Puji syukur penyusun panjatkan kepada Allah SWT yang telah melimpahkan
rahmat, taufik, serta hidayah-Nya, sehingga penyusun dapat melaksanakan
Praktik Kerja Lapangan serta dapat menyelesaikan laporannya tepat waktu dan
tanpa adanya halangan yang berarti.

Dalam menyelesaikan karya tulis ilmiah ini penyusun memperoleh bantuan dari
berbagai pihak, oleh sebab itu penyusunmengucapkan rasa terima kasih kepada:

Bapak Agus Hamdhani dan Ibu Kokom Komariah selaku orang tua saya yang
membantu dan mendukung baik secara moril maupun materil dalam pelaksanaan
pembuatan karya tulis ini maupun selama bersekolah di Politeknik STTT Bandung.

1. Bapak M. Fuchri ,AT. selaku dosen pembimbing yang telah memberikan


bimbingan serta pengarahan dalam penyusunan karya tulis ilmiah ini.

2. Diana Novi Soraya yang telah berkontribusi besar dalam penyusunan karya
tulis ilmiah ini.

3. Riyan Fajar Purnama yang telah membantu dalam proses pembuatan karya
tulis ilmiah ini.

Penyusun menyadari bahwa Laporan Praktik Kerja Lapangan ini masih jauh dari
sempurna dan masih banyak kekurangan. Untuk itu penyusun mengharapkan
kritik dan saran yang bersifat membangun demi penyempurnaan Laporan Praktik
Kerja Lapangan ini.

Akhir kata semoga Laporan Praktik Kerja Lapangan ini memberikan manfaat
khususnya bagi penyusun dan umumnya bagi pembaca.

Bandung, 07 Juli 2017

Penyusun

Alddy Rizkyawan

i
DAFTAR ISI

PERNYATAAN KEASLIAN ................................................................................... i

KATA PENGANTAR ............................................................................................. i

DAFTAR ISI ......................................................................................................... ii

DAFTAR GAMBAR .............................................................................................. v

DAFTAR TABEL ................................................................................................. vi

INTISARI ............................................................................................................vii

BAB I PENDAHULUAN........................................................................................ 1

1.1. Latar Belakang ...................................................................................... 1

1.2. Identifikasi Masalah ............................................................................... 3

1.3. Batasan Masalah ................................................................................... 3

1.4. Maksud dan Tujuan ............................................................................... 4

1.5. Kerangka Pemikiran .............................................................................. 4

1.6. Metodelogi Penelitian ............................................................................ 5

BAB II LANDASAN TEORI .................................................................................. 8

2.1. Pakaian ................................................................................................. 8

2.1.1. Definisi Pakaian ................................................................................. 8

2.1.2. Fungsi Pakaian .................................................................................. 8

2.2. Kain ..................................................................................................... 10

2.3. Kain Campuran Serat Poliester dan Kapas .......................................... 14

2.4. Kain CVC (Chief Value Cotton)............................................................ 14

2.5. Suhu .................................................................................................... 15

2.6. Sensor ................................................................................................. 15

2.6.1. Karakteristik Sensor ......................................................................... 15

1. Linearitas Sensor................................................................................. 15

2. Sensitivitas Sensor .............................................................................. 16

3. Tanggapan Waktu Sensor (Respon Time) ........................................... 16

ii
2.7. Sensor Suhu ........................................................................................ 17

2.8. Sensor suhu DS18S20 Waterproof ...................................................... 18

2.8.1. Karakteristik Sensor Suhu DS18B20 Waterproof ............................. 19

2.9. Mikrokontroler ...................................................................................... 19

2.10. Arduino ............................................................................................ 20

2.10.1. Software Arduino IDE (Integrated Development Environment) ..... 20

2.10.2. Perkembangan Arduino ................................................................ 22

2.11. Bluetooth .......................................................................................... 23

2.11.1. Perkembangan Versi Bluetooth .................................................... 24

2.12. Smartphone ..................................................................................... 26

BAB III PEMECAHAN MASALAH ...................................................................... 28

3.1. Percobaan dan Pengujian ...................... Error! Bookmark not defined.

3.2. Percobaan Konfigurasi Arduino dan BluetoothError! Bookmark not


defined.

3.2.1. Alat ..................................................... Error! Bookmark not defined.

3.2.2. Metode Percobaan .............................. Error! Bookmark not defined.

3.2.3. Data Hasil Percobaan ......................... Error! Bookmark not defined.

.......................................................................... Error! Bookmark not defined.

3.3. Percobaan Sensor Suhu......................... Error! Bookmark not defined.

3.3.1. Alat dan Bahan ................................... Error! Bookmark not defined.

3.4. Pengujian Tahan Luntur Warna Terhadap Penodaan .......................... 28

3.4.1. Uji Tahan Luntur Warna Terhadap Gosokan .................................... 29

3.4.1.1. Teori Dasar...................................... Error! Bookmark not defined.

3.4.1.2. Alat dan Bahan ................................ Error! Bookmark not defined.

3.4.1.3. Prosedur Pengujian ......................... Error! Bookmark not defined.

3.4.1.4. Data Hasil Percobaan ................................................................... 30

3.5.2. Uji Tahan Luntur Warna Terhadap Keringat ..................................... 30

3.5.2.1. Teori Dasar................................................................................... 30

iii
3.5.2.2. Alat dan Bahan ................................ Error! Bookmark not defined.

3.5.2.3. Prosedur Percobaan ........................ Error! Bookmark not defined.

3.5.2.4. Data Hasil Percobaan ................................................................... 30

3.5.3. Uji Tahan Luntur Warna Terhadap KeringatError! Bookmark not


defined.

3.5.3.1. Teori Dasar...................................... Error! Bookmark not defined.

3.5.3.2. Alat dan Bahan ................................ Error! Bookmark not defined.

3.5.3.3. Prosedur Percobaan ........................ Error! Bookmark not defined.

3.5.3.4. Data Hasil Percobaan ...................... Error! Bookmark not defined.

3.5.4. Pengujian Komposisi Serat Berdasarkan AATCC 20_20A ............... 31

3.5.4.1. Tujuan ............................................. Error! Bookmark not defined.

3.5.4.2. Prinsip .......................................................................................... 33

3.5.4.3. Alat dan Bahan ............................................................................. 33

3.5.4.4. Prosedur Kerja.............................................................................. 34

3.5.4.5. Data Hasil Percobaan ................................................................... 34

BAB IV DISKUSI ................................................................................................ 36

4.1. Analisa Perangkat Keras ..................................................................... 36

4.1.1. Arduino ............................................................................................ 36

4.1.2. Pengujian BLE V.4 ........................................................................... 36

4.2. Analisa Pengujian Tahan Luntur Warna............................................... 39

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN................................................................... 42

5.1. Kesimpulan .......................................................................................... 42

5.2. Saran ................................................................................................... 43

iv
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. 1Diagram Alir Penelitian ..................................................................... 7

Gambar 2. 1 Contoh Bentuk Ayaman Kain Tenun 11

Gambar 2. 2 Contoh Bentuk Jeratan Pada Kain Rajut ....................................... 13

Gambar 2. 3 Contoh Jeratan Kain Rajut Pakan Dan Kain Rajut Lusi ................. 13

Gambar 2. 4 Grafik Hubungan Dua Buah Sensor Panas Yang Berbeda ............ 16

Gambar 2. 5 Contoh Bentuk Frekuensi Perubahan Temperature Per Satuan Waktu


.......................................................................................................................... 17

Gambar 2. 6 Sensor suhu DS18S20 TO-92 ....................................................... 18

Gambar 3. 1 AT Command Serial Port COM21 Error! Bookmark not


defined.

Gambar 3. 2 AT Command Konfigurasi BLE (Bluetooth Low Energy) .......... Error!


Bookmark not defined.

Gambar 3. 3 Suhu Yang Terbaca Oleh Sensor Suhu DS18B20Error! Bookmark


not defined.

Gambar 3. 4 Contoh Uji Tahan Luntur Warna Terhadap AirError! Bookmark not
defined.

Gambar 4. 1 Hasil Pengujian Perangkat Arduino 36

Gambar 4. 2 Tampilan Awal Jendela aplikasi Bluno Basic Demo ...................... 37

Gambar 4. 3 Proses Scanning Bluetooth pada Aplikasi Bluno Basic Demo ....... 38

Gambar 4. 4 Bluetooth Sudah Terkoneksi ......................................................... 39

v
DAFTAR TABEL

Tabel 3. 1 Hasil Pengujian Sensor Suhu DS18B20Error! Bookmark not defined.

Tabel 3. 2 Hasil Uji Tahan Luntur Warna Terhadap Gosokan ............................ 30

Tabel 3. 3 Hasil Pengujian Tahan Luntur Warna Terhadap Keringat Asam........ 30

Tabel 3. 4 Hasil Pengujian Tahan Luntur Warna Terhadap Keringat Basa ........ 30

Tabel 3. 5 Hasil Pengujian Tahan Luntur Warna Terhadap AirError! Bookmark


not defined.

Tabel 3. 6 Hasil Pengujian Komposisi Serat ...................................................... 34

Tabel 4. 1 Analisa Perbandingan Hasil Pengujian ……………………………...39

Tabel 4. 2 Perbandingan Nilai Tahan Luntur Warna Terhadap Gosokan ........... 40

Tabel 4. 3 Perbandingan Nilai Tahan Luntur Warna Terhadap Keringat Asam .. 40

Tabel 4. 4 Perbandingan Nilai Tahan Luntur Warna Terhadap Keringat Basa ... 40

Tabel 4. 5 Perbandingan Nilai Tahan Luntur Warna Terhadap Air ..................... 40

vi
INTISARI

Perkembangan tekstil dapat juga kita jumpai dalam dunia medis. Perusahaan
peralatan anak, Baby Safe Wear menciptakan pakaian anak yang berubah warna
menjadi putih jika suhu anak naik di atas normal. Kecanggihan baju ini terletak
dibalik pakaian tersebut dimana ada sistem pendeteksi suhu.
Penurunan angka kematian bayi dan balita merupakan salah satu prioritas dan
pembangunan kesehatan dalam Millenium Development Goals (MDGs). Dalam
MDGs target yang dicapai adalah menurunkan angka kematian balita sebesar
dua-pertiganyadalam kurun waktu 1990-2015 (Depkes, 2007). Menurut laporan
Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (2007), pada tahun 2002-2003
Angka Kematian Bayi (AKB) terus membaik hingga mencapai 33,9 per 1.000
kelahiran hidup dan Angka Kematian Balita (AKBA) sudah mencapai angka 46 dan
tahun 2005 mencapai 40 per 1.000 per kelahiran hidup. Meskipun terjadi
penurunan, AKB dan AKBA di Indonesia cukup tinggi jika dibandingkan dengan
Negara-negara anggota ASEAN.
Menurut WHO, 2005 Setiap tahun hampir 10 juta anak meninggal sebelum ulang
tahun ke-5. Pada umumnya angka kematian pada bayi dan balita disebabkan oleh
lima kondisi yang dapat dicegah dan diobati yaitu: pneumonia, diare, malaria,
campak dan malnutrisi. Respon anak terhadap kondisi ini berbeda-beda,
tergantung usia dan tahapan perkembangan anak, salah satunya adalah demam.
Pemeriksaan dan pemantauan suhu adalah salah satu indikator penting dalam
mengkaji kondisi kesehatan anak yang deman dan dirawat di rumah sakit. Alat
yang sering digunakan dalam pemeriksaan suhu adalah termometer. Pemeriksaan
suhu secara non invasive (tidak langsung) lebih dipilih untuk meminimalkan
ketidaknyamanan pada pasien. Dalam dua decade terakhir ini terjadi perubahan
dalam teknologi termometer klinik yang menawarkan pembacaan suhu yang tepat
dan memberikan informasi yang akurat tentang suhu tubuh selain itu juga dapat
meminimalkan ketidaknyamanan pada pasien
Penggunaan jenis kain untuk pakaian bayi sangatlah penting, mengingat
sensitifitas kulit bayi sangat tinggi terhadap gesekan ataupun segala sesuatu yang
bersentuhan langsung dengan kulit bayi. Pemilihan bahan cotton sangat cocok
sebagai bahan untuk pembuatan pakaian bayi, mengingat karakteristik dari bahan
cotton yang baik dalam menyerap keringat, teksturnya yang lembut, serta
cenderung dingin akan membuat bayi merasa nyaman menggunakannya.
Penelitian ini dilakukan agar mempermudah orang tua mengawasi dan mengontrol
suhu bayi.

vii
BAB IPENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang

Disadari ataupun tidak fashion dan teknologi merupakan dua bidang yang saling
bertautan dan saling mempengaruhi. Kemajuan perkembangan teknologi pada
mesin-mesin tekstil serta material-material tekstil memberi terobosan besar dalam
industri fashion.

Dalam bukunya yang berjudul: Fashionable Technology, Sabine Saymour


memperkenalkan istilah “Fashionable Wearables’”, dengan menggabungkan
pengertian fashion dan wearables technolgy, yang artinya segala bentuk
fashionyang terintegrasi dengan teknologi komputer di dalamnya. Fashionable
wearables bergerak diantara dua kutub, ekspresi estetis dan aspek fungsionalitas
yang saling berseberangan. Mencari keseimbangan antara kedua kutub ini
merupakan tugas seorang fashion desainer. Dalam tingkatan penetrasi teknologi
pada tubuh manusia Saymour membaginya menjadi 3 bagian:

1. Handheld (dipegang)
2. Wearable (dikenakan)
3. Implanted (ditanamkan)

Pada tingkatan handheld, perangkat handphone merupakan contoh paling jelas.


Kebutuhan kita akan komunikasi menciptakan teknologi mobile yang masih terus
berkembang. Penggunaan handphone tidak lagi sekedar fungsi tapi ia telah
menjadi sebuah objek fashion. Bagaimana sebuah gadget mempegaruhi cara kita
berpenampilan dengan menggunakan, memegang, membawa dan
menyimpannya merupakan hal yang bisa dicermati dan dieksplorasi dengan kaca
mata fashion.

Pada tingkatan wearable, pakaian olahraga merupakan contoh yang paling


banyak bisa kita temui dalam mengintegrasikan teknologi. Speedo LZR racer suit
menggunakan bahan tekstil dengan permukaan menyerupai kulit hiu untuk
mengurangi daya gesek di air, menaikan performance kecepatan sang pemakai
ketika berenang. Inovasi dari Speedo ini sampai menuai kontroversi pada
olimpiade Beijing 2008.

1
Nike+ teknologi merupakan contoh penting bagaimana fashion, musik, olahraga
dan teknologi terintegrasi dengan baik menciptakan trend gaya hidup baru. Nike+
membawa pengalaman mendengarkan musik sambil berlari ke level yang lebih
luas. Dengan Nike+ seseorang dapat mengetahui berapa kalori, seberapa jauh ia
berlari dan mengupload data tersebut ke internet.

Tingkatan implanted adalah jendela prediksi masa depan fashion dan teknologi. Ia
belumlah lazim saat ini tapi mungkin menjadi salah satu alternatif bagaimana kita
menyikapi fashion dan teknologi di kehidupan masa depan.

Perkembangan tekstil dapat juga kita jumpai dalam dunia medis. Perusahaan
peralatan anak, Baby Safe Wear menciptakan pakaian anak yang berubah warna
menjadi putih jika suhu anak naik di atas normal. Kecanggihan baju ini terletak
dibalik pakaian tersebut dimana ada sistem pendeteksi suhu.

Penurunan angka kematian bayi dan balita merupakan salah satu prioritas dan
pembangunan kesehatan dalam Millenium Development Goals (MDGs). Dalam
MDGs target yang dicapai adalah menurunkan angka kematian balita sebesar
dua-pertiganyadalam kurun waktu 1990-2015 (Depkes, 2007). Menurut laporan
Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (2007), pada tahun 2002-2003
Angka Kematian Bayi (AKB) terus membaik hingga mencapai 33,9 per 1.000
kelahiran hidup dan Angka Kematian Balita (AKBA) sudah mencapai angka 46 dan
tahun 2005 mencapai 40 per 1.000 per kelahiran hidup. Meskipun terjadi
penurunan, AKB dan AKBA di Indonesia cukup tinggi jika dibandingkan dengan
Negara-negara anggota ASEAN.

Menurut WHO, 2005 Setiap tahun hampir 10 juta anak meninggal sebelum ulang
tahun ke-5. Pada umumnya angka kematian pada bayi dan balita disebabkan oleh
lima kondisi yang dapat dicegah dan diobati yaitu: pneumonia, diare, malaria,
campak dan malnutrisi. Respon anak terhadap kondisi ini berbeda-beda,
tergantung usia dan tahapan perkembangan anak, salah satunya adalah demam.

Pemeriksaan dan pemantauan suhu adalah salah satu indikator penting dalam
mengkaji kondisi kesehatan anak yang deman dan dirawat di rumah sakit. Alat
yang sering digunakan dalam pemeriksaan suhu adalah termometer. Pemeriksaan
suhu secara non invasive (tidak langsung) lebih dipilih untuk meminimalkan
ketidaknyamanan pada pasien. Dalam dua decade terakhir ini terjadi perubahan
dalam teknologi termometer klinik yang menawarkan pembacaan suhu yang tepat

2
dan memberikan informasi yang akurat tentang suhu tubuh selain itu juga dapat
meminimalkan ketidaknyamanan pada pasien (Devi A & Amoore J, 2010).

Berdasarkan latar belakang diatas, maka akan dilakukan sebuah penelitian yang
berjudul “STUDI PEMBUATAN PROTOTYPE PAKAIAN UNTUK BAYI YANG
TERINTEGRASI DENGAN SENSOR SUHU DS18B20 BERBASIS ARDUINO
DAN SMARTPHONE”

1.2. Identifikasi Masalah

Seperti yang sudah dijelaskan pada latar belakang, identifikasi masalah yang akan
dibahas pada penelitian ini adalah:

1. Bagaimana mendesain sebuah pakaian yang mampu mendeteksi suhu tubuh


dengan memadukan tekstil (kain) dengan komponen elektronik?
2. Bagaimana merancang perangkat arduino dan sensor suhu DS18B20 agar
dapat terhubung dengan smartphone menggunakan sistem komunikasi
bluetooth?

1.3. Batasan Masalah

Mengingat ruang lingkup pembahasan mengenai penelitian ini sangat luas, maka
dibutuhkan batasan-batasan masalah dalam penelitian ini agar lebih fokus dan
tidak meluas dari pembahasan yang dimaksud, adapun batasan-batasan
masalahnya adalah sebagai berikut:

1. Penelitian tidak membahas mengenai struktur kain yang digunakan dalam


pembuatan produk tekstil (pakaian) yang terintegrasi dengan komponen
elektronik.
2. Teksti (kain) yang digunakan dalam penelitian ini adalah kain rajut CVC.
3. Desain pakaian hanya dibuat 1 jenis desain.
4. Penentuan desain dan pola pakaian yang digunakan dalam penelitian.
5. Penentuan spesifikasi komponen elektonika yang digunakan dalam penelitian
6. Pengamatan pembacaan suhu mengabaikan karakteristik kain, suhu ruangan,
serta tingkat kelembapan ruangan
7. Jenis jaringan komunikasi yang dipakai merupakan sistem jaringan tanpa
kabel dengan menggunakan sistem komunikasi bluetooth sebagai media
pengirim data.

3
1.4. Maksud dan Tujuan

Maksud dari penelitian ini adalah sebagai berikut:

Mengetahui rancangan perangkat keras dan perangkat lunak yang di gunakan


dalam pembuatan pakaian bayi yang diintegrasikan dengan komponen elektronik
agar dapat memonitoring suhu tubuh bayi.

Tujuan dari penelitian ini adalah sebagai berikut:

Mendesain pakaian, melakukan perancangan perangkat keras dan perangkat


lunak, serta memadukannya menjadi satu kesatuan yang dapat dipergunakan
sesuai fungsi dan kegunaannya.

1.5. Kerangka Pemikiran

Suhu tubuh biasanya diukur untuk memastikan ada tidaknya demam. Namun,
masih ada kontroversi mengenai termometer yang paling tepat dan tempat terbaik
untuk pengukuran temperatur. Suhu inti secara umum didefinisikan sebagai
pengukuran suhu dalam arteri paru-paru. Standar lain dalam pemantauan suhu
inti adalah esophagus distal, kandung kemih, dan nasofaring yang akurat ke dalam
0,1-0,2 ° C dari suhu inti. Namun, pengukuran suhu inti sulit dilakukan karena
menimbulkan ketidaknyamanan pada anak. Beberapa tempat yang dapat
dilakukan dalam pengukuran suhu tubuh adalah melaui ketiak, kulit, di bawah
dubur, lidah, dan membran timpani. Studi terbaru menunjukkan bahwa temperatur
timpani akurat dalam mengidentifikasi suhu inti.

Beberapa tahun yang lalu, pemeriksaan suhu tubuh atau demam melalui rectum
merupakan standar emas. Pemeriksaan dilakukan dengan menggunakan
termometer air raksa kaca. Pengembangan metode elektonik dan non elektronik
yang lebih cepat dan mudah telah mencitakan kontroversi terkait dengan metode
terbaik untuk mengukur suhu (indetifikasi demam pada anak). Perawat diruangan
anak dituntut untuk dapat melakukan pemeriksaan dan mendiskusikan dengan
keluarga dalam memantau suhu anak di rumah (Asher C & Northingthon L, 2008).

Akurasi dari pengukuran temperatur dipengaruhi oleh seberapa baik


pemeriksamenggunakan peralatan , misalnya bagaimana probe diposisikan dan
apakah lama probe di letakan pada posisi tersebut sudah tepat. Hal ini berlaku ke
perangkat kontak langsung, seperti elektronik pengukuran termometer oral atau
suhu ketiak.

4
Penempatan yang benar dalam pengukuran suhu aksila dan kontak kulit secalah
langsung adalah penting. Termometer ditempatkan dibawah lengan dengan
bagian ujungnya berada di tengah aksila dan jaga agar menempel pada kulit,
bukan pada pakaian, pegang lengan anak dengan lembut agar tetap tertutup.
Termometer elektronik kontak membutuhkan waktu 5 menit untu mengukur suhu
yang akurat.

Penggunaan jenis kain untuk pakaian bayi sangatlah penting, mengingat


sensitifitas kulit bayi sangat tinggi terhadap gesekan ataupun segala sesuatu yang
bersentuhan langsung dengan kulit bayi. Pemilihan bahan cotton sangat cocok
sebagai bahan untuk pembuatan pakaian bayi, mengingat karakteristik dari bahan
cotton yang baik dalam menyerap keringat, teksturnya yang lembut, serta
cenderung dingin akan membuat bayi merasa nyaman menggunakannya.

Untuk komponen elektronik yang digunakan untuk melakukan pembacaan suhu


adalah sensor suhu DS1B820. Sensor suhu adalah alat yang digunakan untuk
mengubah besaran panas menjadi besaran listrik yang dapat dengan mudah
dianalisis besarnya. Sementara jenis sensor suhu DS1B820 merupakan sensor
suhu badan yang didesain tahan air (waterproof). Sementara komponen elektronik
yang digunakan sebagai pengirim dan penerima data adalah Modul Bluetooth
yang sudahterintegrasi dengan arduino uno.

Bluetooth adalah spesifikasi industri untuk jaringan kawasan pribadi (personal area
networks atau PAN) tanpa kabel. Bluetooth menghubungkan dan dapat dipakai untuk
melakukan tukar-menukar informasi di antara peralatan-peralatan. Dan komponen
elektronik yang digunakan sebagai pengolah data dari sensor suhu via bluetooth
adalah arduino nano.

Arduino adalah pengendali mikro single-board yang bersifat open source.


Dirancang untuk memudahkan penggunaan elektronik dalam berbagai bidang.

Dilihat dari beberapa literatur diatas, maka penelitian pembuatan pakaian


“pendeteksi suhu”berbasis smartphone dan arduino akan diprediksi mampu
menciptakan alat pendeteksi suhu yang nyaman dan fleksibel.

1.6. Metodelogi Penelitian

Diagram alir penelitian ada pada Gambar 1.1.

Keterangan Gambar 1.1 adalah sebagai berikut:

5
1. Identifikasi masalah, yaitu melakukan pengamatan dan menentukan sebuah
permasalahan yang akan dibahas dalam penelitian.
2. Menentukan tujuan penelitian, yaitu menentukan target atau sasaran dari
sebuah penelitian.
3. Studi Literatur, yaitu menghimpun data-data atau sumber-sumber yang
berhubungan dengan topik yang diangkat dalam suatu penelitian.
4. Persiapan penelitian, yaitu mempersiapkan hal-hal baik berupa persiapan alat
hingga prinsip percobaan yang akan dilakukan pada proses penelitian.
5. Proses perakitan komponen elektronik, yaitu komponen elektronik yang sudah
disiapkan kemudian dirakit menjadi satu kesatuan sesuai dengan fungsinya.
6. Perancangan program pendeteksi suhu yaitu, merancang program untuk
kesatuan komponen elektronik yang sudah dirakit.
7. Pengujian program, yaitu menguji validitas program yang sudah dirancang.
8. Pembentukan pola pakaian, yaitu membuat pola untuk pakaian yang akan
dibuat.
9. Penggabungan produk tekstil (pakaian) dengan komponen elektronik, yaitu
menyimpan perangkat atau komponen elektronik yang berfungsi sebagai
controller suhu pada pakaian.
10. Pengujian pakaian “pendeteksi suhu”, yaitu menguji apakah integrasi antara
komponen elektronik dan kain rajut berfungsi sebagaimana mestinya.
11. Pengolahan data dan analisa, yaitu melakukan pengolahan data dan
menganalisa hasil eksperimen.
12. Menarik kesimpulan, yaitu mengambil sebuah kesimpulan yang didapat dari
hasil penelitian.
13. Penyusunan laporan. Yaitu menyusun laporan hasil penelitian dalam bentuk
skripsi yang dapat di pertanggungjawabkan.

6
Gambar 1. 1Diagram Alir Penelitian

7
BAB II LANDASAN TEORI

2.1. Pakaian

2.1.1. Definisi Pakaian

Pakaian berasal dari kata ‚pakai‛ yang ditambah dengan akhiran ‚an‛. Dalam
kamus bahasa Indonesia ada 2 makna dalam kata pakai, yaitu (a) mengenakan,
seperti contoh: Anak SD pakai seragam merah putih. Dalam hal ini pakai berarti
mengenakan. (b) dibubuhi atau diberi, contoh; Es teh pakai gula. Dalam hal ini
pakai berarti diberi1. Sedangkan makna dari pakaian adalah barang apa yang
dipakai atau dikenakan, seperti baju, celana, rok dan lain sebagainya. Seperti
pakaian dinas berarti baju yang dikenakan untuk dinas, pakaian hamil berarti baju
yang dikenakan wanita hamil, pakaian adat berarti pakaian khas resmi suatu
daerah. Kata pakaian bersinonim dengan kata busana. Namun kata pakaian
mempunyai konotasi lebih umum daripada busana. Busana seringkali dipakai
untuk baju yang tampak dari luar saja (Kamus Besar Bahasa Indonesia Online
ebsoft.web.id. sub kata pakaian).

2.1.2. Fungsi Pakaian

Pakaian adalah kebutuhan pokok manusia yang tidak bisa terlepas dari kehidupan
manusia sehari-hari. Manusia membutuhkan pakaian, 30

karena pakaian menawarkan berbagai kebaikan dan manfaat bagi pemakainya.


Berdasarkan uraian di atas, pakaian yang digunakan oleh seseorang haruslah
sesuai dengan situasi dan kondisi yang ada, agar tidak menyebabkan masalah
bagi dirinya maupun lingkungan di sekitarnya (Abdul Aziz Amr, al-Libas wa al-Zinah fi
Syari’ati al-Islam, Beirut: Muassasah al-Risalah 1403 H. 27-30).

Diantara fungsi pakaian adalah sebagai berikut:2

1. Menutupi Aurat Manusia

Pakaian yang baik adalah pakaian yang menutupi aurat seseorang. Aurat sebisa
mungkin ditutupi agar tidak menimbulkan berbagai hal yang tidak diinginkan
terutama dari lawan jenis. Aurat berhubungan dengan rasa malu pada manusia,
sehingga orang yang tidak menutup auratnya dengan baik bisa dianggap sebagai
orang yang tidak tahu malu oleh orang-orang yang ada di sekitarnya.

8
2. Pelindung Tubuh Manusia

Penggunaan pakaian yang baik akan mampu melindungi tubuh dari berbagai hal
yang dapat memberikan pengaruh negatif pada manusia. Contohnya seperti
perlindungan tubuh dari terik matahari, hujan, hawa dingin, hawa panas, debu,
kotoran, dan lain sebagainya. Tubuh yang tidak tertutupi pakaian dengan baik bisa
mudah terkena penyakit dan juga lebih mudah kotor. Tentu saja pakaian yang
digunakan harus disesuaikan dengan situasi dan kondisi lingkungan yang ada
sehingga tubuh terlindungi secara maksimal.

3. Simbol Status Manusia

Dalam tingkatan status masyarakat, pakaian bisa memperlihatkan tingkat status


seseorang. Misalnya saja dalam dunia militer pakaian jendral dibuat berbeda
dengan pakaian prajurit biasa sehingga mudah untuk dikenali. Selain dalam dunia
militer, dalam lingkungan kerajaan, lingkungan pemerintahan, lingkungan adat,
bahkan lingkungan masyarakat umum biasa pun juga bisa memiliki pakaian-
pakaian tertentu sebagai pembeda status tingkatan manusia yang satu dengan
yang lainnya.

4. Penunjuk Identitas Manusia

Manusia bisa menunjukkan eksistensi dirinya sendiri kepada orang lain melalui
pakaian yang dikenakan. Bisa lewat tulisan pada pakaian, aksesoris pakaian,
model pakaian, warna, dan lain sebagainya. Orang yang memiliki gengsi yang
tinggi tentu saja akan berupaya mengenakan pakaian yang sedang trend atau
populer di kalangannya walaupun harganya mahal.

5. Perhiasan Manusia

Seseorang bisa tampil lebih menarik jika mengenakan pakaian yang tepat.
Ditambah lagi dengan aksesoris pakaian dan juga ditunjang dengan perbaikan
penampilan diri dapat meningkatkan daya tarik seseorang di mata orang-orang
yang ada di sekitarnya.

6. Membantu Kegiatan / Pekerjaan Manusia.

Pekerjaan tertentu akan menjadi lebih mudah dilakukan apabila seseorang


memakai pakaian khusus. Contohnya seperti pakaian 32

menyelam yang cocok untuk digunakan pada kegiatan diving di laut, pakaian
loreng tentara yang cocok untuk memanipulasi pandangan musuh, pakaian anti

9
api bagi para pembalap, pakaian badut untuk orang yang hendak menghibur anak-
anak, dan lain sebagainya.

7. Menghilangkan Perbedaan Antar Manusia

Penggunaan baju seragam yang sama pada banyak orang bisa menguragi
perbedaan di antara orang-orang tersebut, seperti seragam sekolah dan lain
sebagainya. Salah satu contoh yang paling nyata adalah penggunaan pakaian
ihram (muhrim) pada orang-orang yang melaksanakan ibadah umrah atau ibadah
haji di Kota Mekah. Setiap orang akan menggunakan pakaian yang sama (laki-laki

2.2. Kain

Kain merupakan jenis bahan tekstil yang diolah sedemikian rupa dengan
menyilangkan benang lusi dan benang pakan. Serat tekstil dapat dikelompokkan
atas d) sehingga setiap orang akan merasa sederajat, tidak ada perbedaan. Yang
menjadi pembeda adalah ketakwaannya saja terhadap Allah SWT.ua yaitu serat
alam dan serat buatan. Untuk serat buatan dibagi menjadi dua yaitu serat
setengah buatan dan serat sintetis (Goet Poespo, 2005:9). Seiring
berkembangnya minat serta selera konsumen terhadap variasi warna tekstil dan
kenyamanan kain merupakan hal penting yang harus diperhatikan, yang
merupakan era globalisasi sebagai gelombang menuju perubahan modernitas
pada saat ini sudah melanda sendi kehidupan termasuk peningkatan kebutuhan
kain. Warna-warna indah yang telah dihasilkan akan menimbulkan daya tarik yang
tinggi bagi konsumennya yang mempunyai kekuatan tersendiri dan dapat
menciptakan suasana tertentu bagi konsumen, dan kenyamanan kainnya juga
menjadi utama dalam menghadapi cuaca yang tidak menentu. Serat tekstil dapat
dikelompokkan atas dua yaitu serat alam dan serat buatan. Untuk serat buatan
dibagi menjadi dua yaitu serat setengah buatan dan serat sintetis (Goet Poespo,
2005:9).

Berdasarkan proses pembuatannya, kain dibedakan menjadi 3 jenis, yaitu:

1. Kain Tenun
Kain tenun tersusun dari dua jenis benang yang berasal dari dua arah, yaitu
benang lusi dari arah panjang kain dan benang pakan dari arah lebar kain.
Kedua benang tersebut saling menganyam satu sama salin. Bentuk anyaman
kain tenun dapat dilihat pada contoh anyaman kain tenun pada Gambar 2.1.

10
Sumber : www.google.com

Gambar 2. 1 Contoh Bentuk Ayaman Kain Tenun

2. Kain Non Woven


Kain non woven pada umumnya terbuat dari serat pendek atau serat panjang
yang terikat bersama secara kimia, mekanik, atau panas.

3. Kain Rajut

Merajut adalah metode membuat kain, pakaian atau perlengkapan busana


dari benang rajut. Berbeda dari menenun yang menyilangkan dua jajaran
benang yang saling tegak lurus, merajut hanya menggunakan sehelai benang.
Sebaris tusukan yang sudah selesai dipegang di salah satu jarum rajut sampai
dimulainya tusukan yang baru.

Merajut dapat dilakukan dengan tangan ataupun mesin. Ada berbagai jenis
gaya dan teknik merajut. Teknik dasar dalam merajut adalah tusuk atas dan
tusuk bawah. Tusuk atas dilakukan dengan cara mengaitkan benang dari arah
depan, sementara tusuk bawah adalah mengait benang dari arah belakang.
Hasil rajutan memiliki pola seperti huruf v yang bersambungan.

Perajutan datar yang dilakukan memakai dua jarum rajut atau jarum melingkar.
Hasilnya berupa kain lurus dan mendatar (persegi panjang). Perajutan
melingkar yang dilakukan memakai jarum rajut berujung dua atau jarum
melingkar. Hasilnya berupa kain berbentuk silinder seperti kaus kaki dan
lengan baju hangat.

11
Berbagai jenis jarum rajut serta ukuran benang dipakai untuk menghasilkan
rajutan dengan bentuk yang berbeda-beda. Produk garmen yang dibuat dari
hasil rajutan, misalnya: baju hangat, selimut,. kaus kaki, hingga blus, gaun.
dan tunik.

Teknik merajut dengan sebatang jarum rajut disebut merenda. Pada dasarnya,
merenda dan merajut sama-sama bertujuan mengait benang melalui lubang
tusukan yang ada, namun menggunakan teknik rajutan dan jarum yang
berbeda. Jarum untuk merenda disebut jarum renda atau hakpen yang memiliki
pengait pada ujungnya.

Kain rajut dibuat dengan cara memanipulasi sehelai benang. Proses


pembuatan kain ini biasanya melibatkan dua jarum dan sehelai benang. Merajut
dapat dilakukan dengan tangan atau dengan menggunakan alat/mesin.

Struktur kain rajut sebenarnya terbuat dari barisan benang yang berbentuk loop
(lingkaran/lengkungan jeratan), yang dimana loop ini digunakan sebagai kaitan
antar benang. Ketika tiap barisan benang masuk, loop baru akan terbentuk
melalui loop yang telah ada sebelumnya. Barisan loop atau jeratan yang sudah
selesai terbentuk akan ditahan oleh jarum rajut sebelum memulai barisan loop
yang baru.

Dibandingkan dengan kain tenun, elastisitas dari kain rajut lebih tinggi. Kain
rajut dapat mudah meregang dikarenakan oleh jeratan-jeratan (loop) pada
struktur kain tersebut. Tidak hanya itu, elastisitasnya yang tinggi juga
memungkinkan si pemakai bergerak lebih bebas dan leluasa. Keunggulan lain
dari kain rajut yaitu kain ini tidak mudah kusut saat dipakai dan saat disimpan.
Namun, kain rajut memiliki kemungkinan lebih tinggi terjadi penyusutan jika
dibandingkan dengan kain tenun.

Kain rajut dibentuk oleh jeratan-jeratan yang bersambung satu sama lain. Letak
jeratan-jeratan ini teratur merupakan suatu deretan. Deretan jeratan ke arah
panjang kain disebut “wale” sedangkan deretan ke arah lebar kain disebut
“course”. Contoh struktur jeratan dapat dilihat pada Gambar 2.2.

Beberapa contoh kain rajut diantara nya jersey, mesh, dan berber,. Sedangkan
kain tenun termasuk satin, denim, twill, kanvas, tweed, dan korduroi. Terdapat
dua kategori industri utama pada mesin rajut, yaitu: rajut lusi (warp knitting) dan
rajut pakan (weft knitting). Warp knitting atau rajut arah lusi adalah kain dengan

12
jeratan-jeratannya mengarah pada arah vertikal, sedangkan weft knitting atau
rajut arah pakan adalah kain itu yang posisi jeratan-jeratnnya mengarah ke arah
horizontal. Rajut pakan merupakan jenis rajut yang paling umum dipakai.
Perbedaan jeratan rajut pakan dan lusi dapat dilihat pada Gambar 2.3.

Setidaknya ada 2 (dua) jenis rajutan dasar kain rajut pakan, yaitu rajutan Plain
dan Rib. Rajutan Plain yaitu struktur rajutan yang dihasilkan oleh jarum-jarum
pada hanya satu needle bed, baik itu hanya pada needle bedbagian depan
ataupun needle bedbagian belakang.

Sumber : www,google.com

Gambar 2. 2 Contoh Bentuk Jeratan Pada Kain Rajut

Sumber: www,google.com

Gambar 2. 3 Contoh Jeratan Kain Rajut Pakan Dan Kain Rajut Lusi

13
2.3. Kain Campuran Serat Poliester dan Kapas

Pembuatan kain campuran dari serat campuran, yaitu serat alam dan serat buatan
merupakan salah satu inovasi dalam perkembangan industri serat serat buatan.
Salah satu contohnya adalah kain campuran dari serat poliester–kapas yang
banyak digunakan sebagai bahan serat campuran dengan tujuan untuk
mendapatkan jenis kain yang memiliki sifat lebih baik dibandingkan dengan kain
yang dihasilkan dari hanya satu jenis serat saja. Pada pencampuran tersebut
maka diharapkan memperbaiki kekurangan dari sifat-sifat seperti, tahan kusut
yang baik, kekuatan yang tinggi, daya tahan abrasi yang baik, sifat cuci yang baik,
dan lipatan yang tahan lama, tetapi salah satu kekurangannya adalah daya serap
terhadap air yang rendah. Kelebihan serat poliester akan lebih baik jika serat
poliester dicampur dengan serat selulosa pada kondisi tertentu sehingga
kekurangan masing-masing serat dapat ditutupi. Serat poliester memiliki
kelebihan, antara lain tahan kusut yang baik, sedangkan serat kapas memiliki
kelebihan daya serap kain yang tinggi. Hal yang perlu diperhatikan bahwa
pencampuran kedua jenis serat poliester-kapas tersebut hanya menghasilkan
perubahan fisik, sedangkan sifat kimia masing-masing serat tidak berubah,
sehingga proses pencelupan disesuaikan dengan sifat masing-masing serat.

2.4. Kain CVC (Chief Value Cotton)

Chief Value Cotton (CVC) merupakan jenis kain yang dengan mengkombinasi
serat poliester dengan kapas, dengan perbandingan komposisi serat kapas sama
atau lebih dominan dibandingkan dengan poliesternya. Biasanya komposisi serat
yang digunakan memiliki perbandingan 55% kapas dan 45% Poliester, 60% Cotton
dan 40% Polyester atau 50% Cotton dan 50% Polyester.

Karakteristik kain CVC adalah sebagai berikut:

1. Jenis kain ini memiliki hygienic properties yang lebih baik jika dibandingkan
dengan jenis kain TC.
2. Karakteristiknya lebih kuat jika dibandingkan dengan jenis kain Cotton yang
mengandung 100% serat kapas alami.
3. Memiliki tingkat penyusutan atau shrink kain yang relatif lebih rendah.
4. Tidak mudah luntur karena memiliki daya penyerapan warna yang baik.
5. Memiliki daya tahan yang lebih awet.

14
2.5. Suhu

Suhu adalah besaran termodinamika yang menunjukkan besarnya energi kinetik


translasi rata-rata molekul dalam sistem gas; suhu diukur dengan menggunakan
termometer (kamus kimia : balai pustaka : 2002),

Suhu menunjukkan derajat panas benda. Mudahnya, semakin tinggi suhu suatu
benda, semakin panas benda tersebut. Secara mikroskopis, suhu menunjukkan
energi yang dimiliki oleh suatu benda.

Setiap atom dalam suatu benda masing-masing bergerak, baik itu dalam bentuk
perpindahan maupun gerakan di tempat berupa getaran. Makin tingginya energi
atom-atom penyusun benda, makin tinggi suhu benda tersebut.

Suhu biasanya didefinisikan sebagai ukuran atau derajat panas dinginnya suatu
benda atau sistem. Benda yang panas memiliki suhu yang tinggi, sedangkan
benda yang dingin memiliki suhu yang rendah.

2.6. Sensor

Sensor adalah suatu peralatan yang berfungsi untuk mendeteksi gejala-gejala atau
sinyal-sinyal yang berasal dari perubahan suatu energi seperti energi listrik, energi
fisika, energi kimia, energi biologi, energi mekanik dan sebagainya (D Sharon, dkk,
1982).

2.6.1. Karakteristik Sensor

Menurut D. Sharon, dkk (1982) ada 3 persyaratan umum yang harus diperhatikan
pada sebuah sensor, yaitu:

1. Linearitas Sensor

Ada banyak sensor yang menghasilkan sinyal keluaran yang berubah secara
kontinyu sebagai tanggapan terhadap masukan yang berubah secara kontinyu.
Sebagai contoh, sebuah sensor panas dapat menghasilkan tegangan sesuai
dengan panas yang dirasakannya. Dalam kasus seperti ini, biasanya dapat
diketahui secara tepat bagaimana perubahan keluaran dibandingkan dengan
masukannya berupa sebuah grafik. Gambar 2.4 memperlihatkan hubungan dari
dua buah sensor panas yang berbeda. Garis lurus pada gambar (a) pada Gambar
2.4 memperlihatkan tanggapan linier, sedangkan pada gambar (b) pada Gambar
2.4 adalah tanggapan non-linier.

15
Sumber : Google Scholar

Gambar 2. 4Grafik Hubungan Dua Buah Sensor Panas Yang Berbeda

2. Sensitivitas Sensor

Sensitivitas akan menunjukan seberapa jauh kepekaan sensor terhadap kuantitas


yang diukur. Sensitivitas sering juga dinyatakan dengan bilangan yang
menunjukan “perubahan keluaran dibandingkan unit perubahan masukan”.
Beberepa sensor panas dapat memiliki kepekaan yang dinyatakan dengan “satu
volt per derajat”, yang berarti perubahan satu derajat pada masukan akan
menghasilkan perubahan satu volt pada keluarannya. Sensor panas lainnya dapat
saja memiliki kepekaan “dua volt per derajat”, yang berarti memiliki kepakaan dua
kali dari sensor yang pertama. Linieritas sensor juga mempengaruhi sensitivitas
dari sensor. Apabila tanggapannya linier, maka sensitivitasnya juga akan sama
untuk jangkauan pengukuran keseluruhan. Sensor dengan tanggapan pada
gambar (b) akan lebih peka pada temperatur yang tinggi dari pada temperatur
yang rendah.

3. Tanggapan Waktu Sensor (Respon Time)

Tanggapan waktu pada sensor menunjukan seberapa cepat tanggapannya


terhadap perubahan masukan. Sebagai contoh, instrumen dengan tanggapan
frekuensi yang jelek adalah sebuah termometer merkuri. Masukannya adalah
temperatur dan keluarannya adalah posisi merkuri. Misalkan perubahan
temperatur terjadi sedikit demi sedikit dan kontinyu terhadap waktu, seperti tampak
pada Gambar 2.5 bagian (a) berikut.

16
Sumber : Google Scholar

Gambar 2. 5 Contoh Bentuk Frekuensi Perubahan Temperature Per Satuan


Waktu

Frekuensi adalah jumlah siklus dalam satu detik dan diberikan dalam satuan hertz
(Hz). { 1 hertz berarti 1 siklus per detik, 1 kilohertz berarti 1000 siklus per detik].
Pada frekuensi rendah, yaitu pada saat temperatur berubah secara lambat,
termometer akan mengikuti perubahan tersebut dengan “setia”. Tetapi apabila
perubahan temperatur sangat cepat lihat Gambar 2.5 bagian (b) maka tidak
diharapkan akan melihat perubahan besar pada termometer merkuri, karena ia
bersifat lamban dan hanya akan menunjukan temperatur rata-rata.

Ada bermacam cara untuk menyatakan tanggapan frekuensi sebuah sensor.


Misalnya “satu milivolt pada 500 hertz”. Tanggapan frekuensi dapat pula
dinyatakan dengan “decibel (db)”, yaitu untuk membandingkan daya keluaran
pada frekuensi tertentu dengan daya keluaran pada frekuensi referensi.

2.7. Sensor Suhu

Sensor suhu adalah alat yang digunakan untuk merubah besaran panas menjadi
besaran listrik yang dapat dengan mudah dianalisis besarnya. Karakteristik sensor
suhu ditentukan dari sejauh mana sensor tersebut memiliki kemampuan yang baik
dalam mendeteksi setiap perubahan suhu yang ingin dideteksinya. Kemampuan
mendeteksi perubahan suhu meliputi:

1. Sensitivitas,
yaitu ukuran seberapa sensitif sensor terhadap suhu yang dideteksinya. Sensor
yang baik akan mampu mendeteksi perubahan suhu meskipun kenaikan suhu
tersebut sangat sedikit.

17
2. Waktu respon dan waktu recovery
yaitu waktu yang dibutuhkan sensor untuk memberikan respon terhadap suhu
yang dideteksinya. Semakin cepat waktu respon dan waktu recovery maka
semakin baik sensor tersebut.
3. Stabilitas dan daya tahan
sejauh mana sensor dapat secara konsisten memberikan besar sensitifitas
yang sama terhadap suhu , serta seberapa lama sensor tersebut dapat terus
digunakan.

2.8. Sensor suhu DS18S20 Waterproof

Sensor suhu DS18S20 Waterproof berfungsi untuk merubah besaran panas yang
ditangkap menjadi besaran tegangan. Jenis sensor suhu yang digunakan dalam
sistem ini adalah DS18S20 Waterproof , Sensor ini memiliki presisi tinggi dan
tahan terhadap air. Sensor ini sangat sederhana dengan hanya memiliki buah 3
kaki. Kaki pertama DS18S20 dihubung kesumber daya, kaki kedua sebagai output
dan kaki ketiga dihubung ke ground. Gambar sensor suhu DS18S20 dapat dilihat
pada Gambar 2.5.

Sumber : www.google.com

Gambar 2. 6 Sensor suhu DS18S20 TO-92

18
2.8.1. Karakteristik Sensor Suhu DS18B20 Waterproof

Pada sensor suhu DS18B20 memiliki beberapa karakteristik, adapun karakteristik


dari sensor DS18B20 adalah sebagai berikut:

1. Dapat melakukan pembacaan langsung ke dalam besaranCelcius.


2. Faktor skala linier + 10mV/ °C. Dengan artian bahwa setiap kenaikan suhu 10C
makan terjadi kenaikan 10mV dan seterusnya setiap kenaikansuhu.
3. Tingkat akurasi 0,5°C – (-10°C).
4. Rentang suhu antara -55°C sampai125°C.
5. Bekerja pada tegangan 3 volt hingga 5.5volt.
6. Dapat bekerja pada arus 60mA.
7. Impedansi keluaran rendah 0,1Ω untuk beban 1mA.

2.9. Mikrokontroler

Mikrokontroler adalah sebuah sistem komputer fungsional dalam sebuah chip. Di


dalamnya terkandung sebuah inti prosesor, memori (sejumlah kecil RAM, memori
program, atau keduanya), dan perlengkapan input output. Dengan kata lain,
mikrokontroler adalah suatu alat elektronika digital yang mempunyai masukan dan
keluaran serta kendali dengan program yang bisa ditulis dan dihapus dengan cara
khusus, cara kerja mikrokontroler sebenarnya membaca dan menulis data.

Mikrokontroler merupakan komputer di dalam chip yang digunakan untuk


mengontrol peralatan elektronik, yang menekankan efisiensi dan efektifitas biaya.
Secara harfiahnya bisa disebut “pengendali kecil” dimana sebuah sistem elektronik
yang sebelumnya banyak memerlukan komponen-komponen pendukung seperti
IC TTL dan CMOS dapat direduksi/diperkecil dan akhirnya terpusat serta
dikendalikan oleh mikrokontroler ini.

Mikrokonktroler digunakan dalam produk dan alat yang dikendalikan secara


automatis, seperti sistem kontrol mesin, remote controls, mesin kantor, peralatan
rumah tangga, alat berat, dan mainan. Dengan mengurangi ukuran, biaya, dan
konsumsi tenaga dibandingkan dengan mendesain menggunakan mikroprosesor
memori, dan alat input output yang terpisah.

19
2.10. Arduino

Arduino menurut situs resminya di www.arduino.cc didefinisikan sebagai sebuah


platform elektronik terbuka (open source), berbasis pada hardware dan software
yang fleksibel dan mudah digunakan, yang ditujukan untuk para seniman,
desainer, hobbies, dan setiap orang yang tertarik dalam membuat obyek atau
lingkungan yang interaktif.

Menurut Massimo Banzi dalam bukunya “Getting Started with Arduino”, arduino
didefinisikan sebagai sebuah platform komputasi fisik (Physical Computing) yang
open source, yang tedapat pada board input output sederhana. Platform
komputasi fisik sendiri mempunyai makna yang berarti sebuah sistem fisik yang
interaktif dengan penggunaan software dan hardware yang dapat mendeteksi dan
merespon situasi dan kondisi yang ada di dunia nyata.

Nama Arduino tidak hanya dipakai untuk menamai board rangkaiannya saja, tetapi
juga untuk menamai bahasa dan software pemrogramannya, serta lingkungan
pemrograman atau IDE-nya, Integrated Development Environment.

2.10.1. Software Arduino IDE (Integrated Development Environment)

Arduino merupakan platform yang terdiri dari beberapa bagian yaitu software dan
hardware. Software Arduino IDE merupakan Open Source sehingga dapat di
download secara mudah dan gratis, dan software ini di buat untuk membuat dan
memasukkan program ke dalam Arduino. Pemograman arduino sendiri
menggunakan bahasa C++ yang sangat mudah untuk dipelajari sehingga para
pemula atau yang belum memiliki basic sekalipun dapat mempelajari dengan
mudah. Software Arduino dapat di install di berbagai operating system OS seperti:
LINUX, Mac OS, Windows. Dan Software Arduinoterdiri dari tiga bagian, yaitu :

1. Editor Program

Sebuah window yang berfungsi untuk mengedit dan menulis program dalam
bahasa processing. Listing program pada arduino disebut Sketch.

2. Compiler
Sebuah modul yang berfungsi mengubah kode (bahasa processing) ke dalam
kode biner karena kode biner adalah satu-satunya kode yang dimengerti
Mikrokontroler.
3. Uploader

20
Sebuah modul yang berfungsi memasukan kode kode biner kepada memory.
Di dalam pemrograman Arduino Struktur perintahnya terdiri dari dua bagian,
yaitu :

a. Struktur Program

1) Void Setup()
Blok Void Setup berisi perintah perintah yang akan dieksekusi hanya satu
kali yaitu pada saat Arduino dihidupkan

2) Blok void loop()


Blok Void Loop berisi perintah Mikrokontroler di Arduino itu sendiri. yang
akan dieksekusi berulang-ulang selama Arduino dihidupkan.

3) Function
Function (fungsi) adalah Blok pemrograman yang mempunyai nama dan
mempunyai statement yang akan di eksekusi ketika fungsi dipanggil.

b. Environtment Block

1) { } Curly Braces
Curly brace mendefinisikan awal dan akhir dari sebuah blok fungsi. Apabila
ketika memprogram dan programer lupa memberi curly brace tutup maka
ketika di compile akan terdapat laporan error.

2) ; Semicolon
Semicolon harus di berikan pada setiap statement program yang kita buat
ini merupakan pembatas setiap statement program yang di buat.

3) /*…*/Block Comment
Semua statement yang di tulis dalam block comments tidak akan di
eksekusi dan tidak akan di compile sehingga tidak mempengaruhi besar
program yang di buat untuk di masukan dalam board arduino.

4) //Line Comment
Sama halnya dengan block comments, line coments pun sama hanya saja
yang di jadikan komen adalah perbaris.

c. Variable

21
Variable adalah sebuah penyimpan nilai yang dapat di gunakan dalam
program. Variable dapat di rubah sesuai dengan instruksi yang kita buat.
Ketika mendeklarisikan variable harus di ikut sertakan type variable serta nilai
awal variable. Sebuah variable dapat di deklarasikan pada awal program
sebelum void setup(), secara local di dalam sebuah function, dan terkadang
di dalam sebuah block statement pengulangan. Sebuah variable global hanya
satu dan dapat di gunakan pada semua block function dan statement di dalam
program. Variable global di deklarasikan pada awal program sebelum function
setup(). Sebuah variable local di deklarasikan di setiap block function atau di
setiap block statement pengulangan dan hanya dapat di gunakan pada block
yang bersangkutan saja.

Dan secara garis besar pemrograman pada Arduino seperti berikut :

1) Koneksikan Arduino ke PC/Laptop mengunakan USB Port.


2) Tuliskan Sketch Listing Program yang ingin dibuat pada Arduino IDE.
3) Upload Sketch Listing pada Arduino yang telah terkoneksikan pada
PC/Laptop
4) Cabutlah Board Arduino dan coba hidupkan untuk melihat hasil
Program yang dibuat tadi.

2.10.2. Perkembangan Arduino

Saat ini sudah banyak beredar berbagai bentuk Arduino Board, baik yang keluaran
pabrikan Arduino sendiri seperti Arduino Uno, Arduino Mega, Arduino Due,
Arduino Leonardo, dll, maupun yang dibuat oleh pabrikan lainnya seperti
DFRDuino, Sainsmart, Funduino, dll.

Dari pembuatannya arduino dibedakan menjadi 3 jenis, yaitu:

1. Arduino Official (resmi)


adalah board-board Arduino yang dibuat oleh pabrikan yang secara resmi
bekerjasama dengan Arduino. Board mikrokontroler ini menggunakan merk dan
logo resmi Arduino.

2. Arduino Clone
adalah board yang berfungsi sama dengan Arduino official (atau hampir sama),
tetapi dibuat oleh pabrik lain yang tidak secara resmi bekerjasama dengan
Arduino. Walaupun tidak secara resmi bekerjasama dengan Arduino, tetapi

22
arduino clone adalah legal karena semua hal tentang Arduino adalah open
source dan siapapun boleh menggunakan design Arduino untuk membuat
sendiri. Arduino clone menggunakan merk sendiri seperti Funduino, Teensy, dll

3. Arduino Compatible
adalah board yang dirancang khusus tanpa menggunakan skema design
Arduino dan mungkin saja menggunakan IC yang berbeda, tetapi diclaim
compatible dengan Arduino. Artinya kita bisa menggunakan IDE Arduino untuk
memprogramnya dan menggunakannya seperti Arduino pada umumnya.
Biasanya Arduino compatible dibuat untuk memenuhi kebutuhan khusus
dengan penambahan fitur-fitur yang belum ada di design asli Arduino.

2.11. Bluetooth

Bluetooth adalah spesifikasi industri untuk jaringan kawasan pribadi (personal


area networks atau PAN) tanpa kabel. Bluetooth menghubungkan dan dapat
dipakai untuk melakukan tukar-menukar informasi di antara peralatan-peralatan.
Spesifiksi dari peralatan Bluetooth ini dikembangkan dan didistribusikan oleh
kelompok Bluetooth Special Interest Group.

Bluetooth beroperasi dalam pita frekuensi 2,4 GHz dengan menggunakan


sebuah frequency hopping traceiver yang mampu menyediakan layanan
komunikasi data dan suara secara real time antara host-host bluetooth dengan
jarak terbatas.Kelemahan teknologi ini adalah jangkauannya yang pendek dan
kemampuan transfer data yang rendah.

Kelebihan yang dimiliki oleh sistem Bluetooth adalah:

1. Bluetooth dapat menembus dinding, kotak, dan berbagai rintangan lain


walaupun jarak transmisinya hanya sekitar 30 kaki atau 10 meter.
2. Bluetooth tidak memerlukan kabel ataupun kawat.
3. Bluetooth dapat mensinkronisasi basis data dari telepon genggam ke komputer.
4. Dapat digunakan sebagai perantara modem

Kekurangan dari sistem Bluetooth adalah:

1. Menggunakan frekuensi yang sama dengan gelombang LAN standar.

23
2. Apabila dalam suatu ruangan terlalu banyak koneksi Bluetooth yang
digunakan, akan menyulitkan pengguna untuk menemukan penerima yang
diharapkan.
3. Banyak mekanisme keamanan Bluetooth yang harus diperhatikan untuk
mencegah kegagalan pengiriman atau penerimaan informasi.
4. Di Indonesia, sudah banyak beredar virus yang disebarkan melalui bluetooth
dari telepon genggam.

2.11.1. Perkembangan Versi Bluetooth

Bluetooth yang kita kenal saat ini memang memiliki banyak versi. Versi awal yang
muncul adalah v1.0 dan v1.0B. Versi awal ini mengalami kegagalan karena
perangkat dan teknologi yang belum begitu banyak digunakan. Berikut adalah
perkembangan versi bluetooth:

1. Bluetooth Versi 1.1 dan 1.2


Bluetooth v1.1 menunjukan perbaikan dengan disahkan sebagai standar IEEE
Standerd 802.15.1-2002, Versi ini juga masih membawa beberapa kekurangan
versi sebelumnya. Akhirnya versi sukses untuk teknologi wireless ini didapatkan
pada v1.2. Versi ini memiliki kompatibilitas dengan teknologi sebelumnya dengan
kecepatan 721 kbit/s. Perkembangan tidak berhenti sampai di situ, Bluetooth v2.0
+ EDR diperkenalkan pada tahun 2004. Versi ini menggunakan teknologi
Enhanced Data Rate (EDR) untuk transfer data yang lebih cepat. EDR mendukung
kecepatan transfer data hingga 3 Mbit/s, meskipun pada prakteknya kecepatan
yang ada hanya 2,1 Mbit/s. 26

2. Versi 2.1 + EDR


Tiga tahun setelah peluncuran v2.0 + EDR. Bluetooth SIG mengumumkan
Bluetooth v2.1 + EDR yang mendukung penuh kompabilitas terhadap versi
sebelumnya. Pada versi ini diperkenalkan teknologi Secure Simple Pairing (SSP)
yang meningkatkan kemampuan pengirim dan penerima sinyal antar perangkat.
Versi 2.1 juga memperkenalkan fitur Extended Inquiry Response (EIR) yang
memberikan lebih banyak informasi sebelum melakukan pairing pada perangkat
lain. Teknologi ini memungkinkan penyaringan yang lebih baik sehingga dapat
menghemat penggunaan daya.

3. Versi 3.0 + HS

24
Bluetooth v3.0 + HS diperkenalkan pada 21 April 2009 yang menyediakan
kecepatan hingga 24 Mbit/s. Pada versi ini link Bluetooth hanya digunakan untuk
pairing dan pembentukan jalur akses data, sementara pengiriman dan penerimaan
data menggunakan link wireless 802.11 (sama seperti Wi-Fi). Fitur baru dan utama
dari versi ini adalah Alternate MAC/PHY (AMP) yang memberikan dukungan link
802.11 untuk transfer data yang lebih cepat. “HS” pada versi ini merupaka
singkatan dari High Speed melalui penggunaan link 802.11.

4. Versi 4.0 BLE (Bluetooth Low Energy)


Teknologi dengan penggunaan daya yang rendah menjadi salah satu bahasa
utama pada tahun selanjutnya. Bluetooth Low Energy (BLE) adalah hasil yang di
dapat dan akhirnya melahirkan Bluetooth V4.0. Konsumsi daya yang kecil, waktu
pemakaian yang lebih lama, biaya produksi yang rendah, jangkauan yang lebih
besar serta kecepatan transfer hingga 1 Mbit/s menjadi ke unggulan 27

Bluetooth V4.0 ini. BLE tidak digunakan pada semua perangkat oleh karena itu
Bluetooth V4.0 menggunakan teknologi Dual Mode, yaitu mengaktifkan dua tipe
wireless. Koneksi wireless Bluetooth Classic yang masih banyak digunakan pada
perangkat yang ada dan BLE sebagai standar baru penggunaan koneksi wireless.

Lanjutan Teknologi Bluetooth V4.0 ini mampu menyediakan layanan komunikasi


data dan suara secara real time dengan jangkauan layanan berjarak dari 1, 10
hingga 100 meter. Adapun beberapa kelebihan teknologi Bluetooth antara lain
daya jangkau dapat menembus dinding, kotak dan berbagai rintangan lain, tidak
memerlukan kabel penghantar, bersifat wireless selain kegunaannya sebagai
perantara modem.

Saat ini Bluetooth V4.0 adalah versi terbaru dari teknologi nirkabel Bluetooth.
Bluetooth V4.0 memiliki fitur Low Energy (energi rendah) yang merupakan dasar
untuk perangkat Bluetooth Smart.

Bluetooth v4.0 memperkenalkan teknologi energi rendah untuk Spesifikasi


Bluetooth Core. Dimana hal ini memungkinkan perangkat baru Bluetooth Smart
dapat beroperasi selama berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun pada sel
kecil layaknya baterai.

Manfaat yang dirasakan tidak hanya untuk konsumsi pasar selular dan dunia
telekomunikasi. Namun merambah pada berbagai perangkat seperti alat
kesehatan, olahraga, kebugaran, keamanan maupun perangkat home

25
entertaiment. Teknologi ini juga menciptakan peluang baru bagi pengembang dan
produsen perangkat Bluetooth dan aplikasi untuk menciptakan perangkat yang
murah dan dapat beroperasi dengan konektivitas nirkabel berdaya rendah.

Dengan beragam kebutuhan yang diakomodir membuat Bluetooth V4.0 memiliki


nilai tambah tersendiri untuk para penggunanya. Menghubungkan perangkat
headset, mouse, keyboard, dan berbagai perangkat lainnya menjadi lebih mudah.
Namun, harus di siasati penggunannya, karena pada umumnya, Bluetooth yang
dinyalakan secara terus menerus akan menguras baterai perangkat.

2.12. Smartphone

Smartphone adalah telepon genggam yang mempunyai kemampuan dengan


pengunaan dan fungsi yang menyerupai komputer. Belum ada standar pabrik yang
menentukan arti smartphone. Bagi beberapa orang, smartphone merupakan
telepon yang bekerja menggunakan seluruh perangkat lunak sistem operasi yang
menyediakan hubungan standar dan mendasar bagi pengembangaplikasi. Bagi
yang lainnya, smartphone hanyalah merupakan sebuah telepon yang menyajikan
fitur canggih seperti surel (surat elektronik), internet dan kemampuan
membaca buku elektronik (e-book) atau terdapat papan ketik (baik sebagaimana
jadi maupun dihubung keluar) dan penyambung VGA. Dengan kata lain,
smartphone merupakan komputer kecil yang mempunyai kemampuan sebuah
telepon.

Belum ada kesepakatan dalam industri ini mengenai apa yang membuat telepon
menjadi “pintar”, dan pengertian dari smartphone itu pun berubah mengikuti waktu.
Menurut David Wood, Wakil Presiden Eksekutif PT Symbian OS, "Smartphone
dapat dibedakan dengan telepon genggam biasa dengan dua cara fundamental,
yakni bagaimana mereka dibuat dan apa yang mereka bisa lakukan." Pengertian
lainnya memberikan penekanan perbedaan dari dua faktor ini.

Kebanyakan alat yang dikategorikan sebagai smartphone menggunakan sistem


operasi yang berbeda. Dalam hal fitur, kebanyakan smartphone mendukung
sepenuhnya fasilitas surel dengan fungsi pengatur personal yang lengkap. Fungsi
lainnya dapat menyertakan miniaturpapan ketik QWERTY, layar sentuh atau D-
pad, kamera, pengaturan daftar nama, penghitung kecepatan, navigasi peranti
lunak dan keras, kemampuan membaca dokumen bisnis, pemutar musik,

26
penjelajah foto dan melihat klip video, penjelajah internet, atau hanya sekadar
akses aman untuk membuka surel perusahaan.

Sistem operasi yang dapat ditemukan di smartphone adalah Symbian


OS, iOS, RIM BlackBerry, Windows Mobile, Linux, Palm, WebOS danAndroid.
Android dan WebOS dibuat oleh Linux, dan iOS dibuat oleh BSD dan sistem
operasi NeXTSTEP berhubungan dengan Unix.

27
BAB III PEMECAHAN MASALAH

3.1. Pengujian Stabilitas Dimensi

Standar pengujian stabilitas dimensi ditentukan berdasarkan:

1. SNI ISO 6330 : 2011 - Prosedur Pencucian dan Pengeringan Rumah Tangga
untuk Pengujian Tekstil.
2. SNI ISO 5077 : 2011 - Cara Uji Perubahan Dimensi Pada Pencucian dan
Pengeringan.
3. SNI 7728 : 2011 - Persiapan, Penandaan, dan Pengukuran Contoh Uji Kain
dan Garmen dalam Pengujian untuk Penentuan Perubahan Dimensi.

Standar nilai uji stabilitas dimensi ditentukan berdasarkan SNI 6688-2011 Tekstil-
Kain Rajut Untuk Pakaian Olahraga.

Hasil pengujian stabilitas dimensi dapat dilihat pada Tabel 3.1 di bawah ini.

Hasil Pengujian Stabilitas Dimensi

Arah panjang awal (cm) panjang akhir (cm)


1 25,1 24,7
Wales 2 25,2 25,3
3 25,1 25,2
ẋ 25,13 25,06

1 25,1 25,6
Course 2 25,2 25,5
3 25,8 26,7
ẋ 25,36 25,93

panjang awal−panjang akhir


Perubahan arah wales = x 100%
panjang awal

25,13−25,06
= x 100%
25,13

= 0,27 %

28
panjang akhir−panjang awal
Perubahan arah course = x 100%
panjang awal

25,93−25,36
= x 100%
25,36

= 2,2476 %

3.2. Pengujian Tahan Luntur Warna

Penilaian tahan luntur warna dilakukan dengan melihat adanya perubahan warna
asli sebagai tidak ada perubahan, ada sedikit perubahan, cukup berubah dan
berubah sama sekali.

Standar yang telah dikenal adalah standar yang dibuat oleh Society of Dies and
Colourist (SDC) di Inggris dan oleh American Association of Textile Chemist and
Colourist (AATCC) di Amerika Serikat, yaitu gray scale untuk perubahan warna
karena kelunturan warna dan staining scale untuk perubahan warna karena
penodaan pada kain putih.

3.2.1. Uji Tahan Luntur Warna Terhadap Pencucian

Standar hasil uji tahan luntur warna terhadap pencucian ditentukan berdasarkan
SNI ISO 105-C 06 : 2010 - Cara Uji Tahan Luntur Warna – Bagian C : 06- Tahan
Luntur Warna terhadap Pencucian Rumah Tangga Komersial

Standar nilai uji tahan luntur warna terhadap pencucian ditentukan berdasarkan
SNI 6688-2011 Tekstil- Kain Rajut Untuk Pakaian Olahraga.

Data hasil uji tahan luntur warna terhadap pencucian dapat dilihat pada Tabel 3.2
di bawah ini.

Hasil Pengujian Tahan Luntur Warna Terhadap Pencucian

Alat Ukur Kain Nilai tahan luntur warna


Kapas 3-4
Stainning Scale
Poliester 3
Alat Ukur Kain Nilai tahan luntur warna
Grey Scale 4-5

29
3.2.2. Uji Tahan Luntur Warna Terhadap Gosokan

Standar uji tahan luntur warna terhadap pencucian ditentukan berdasarkan:

SNI 0288.

Standar nilai uji tahan luntur warna terhadap gosokan ditentukan berdasarkan SNI
6688-2011 Tekstil- Kain Rajut Untuk Pakaian Olahraga Data hasil uji tahan luntur
warna terhadap gosokan dapat dilihat pada Tabel 3.3 di halaman .

Hasil Uji Tahan Luntur Warna Terhadap Gosokan

Alat Ukur Kain Nilai tahan luntur warna


Penggosok kering 3
Grey Scale
Penggosok basah 3
Penggosok kering 5
Stainning Scale
Penggosok basah 4-5

3.2.3. Uji Tahan Luntur Warna Terhadap Keringat

1. Landasan Teori

SNI ISO 105 – E04 : 2010 - Cara Uji Tahan Luntur Warna – Bagian E04

SO 105 – E04 : 1994 - Tahan Luntur Warna Terhadap Keringat

2. Data Hasil Percobaan

Hasil Pengujian Tahan Luntur Warna Terhadap Keringat Asam

Nilai tahan luntur


Alat Ukur Kain
warna
Stainning Scale Kapas 3
Poliester 3-4
Grey Scale Kapas 3-4
Poliester 4

Hasil Pengujian Tahan Luntur Warna Terhadap Keringat Basa

30
Alat Ukur Kain Nilai tahan luntur warna
Stainning Scale Kapas 3-4
Poliester 3-4
Grey Scale Kapas 3-4
Poliester 4

3.3. Pengujian Sifat Nyala Api

i. Landasan Teori

SNI 0989-2011

Pengujian ini dimaksudkan untuk pengukuran tahan api kain apabila api dikenakan
pada salah satu ujungnya selama waktu tertentu. Adapun yaang dimaksud dengan
tahan api adalah kemampuan suatu bahan untuk menahan atau tidak meneruskan
nyala api. Waktu nyala adalah lama contoh uji meneruskan nyala sejak nyala
pembakar diambil atau dipadamkan, dinyatakan dalam sekon. Sedangkan yang
dimaksud dengan waktu bara yaitu lama contoh uji tetap membara sejak nyala api
pada kain padam, dinyatakan dalam sekon. Panjang arang adalah jarak dari ujung
contoh uji yang dikenai api sampai ujung atas daerah terbakar atau mengarang,
yang dapat disobek oleh beban tertentu, dinyatakan dalam centimeter.

Beberapa istilah yang berhubungan dengan tahan nyala api antara lain adalah:

a. Mudah terbakar (flammable), yaitu kain yang meneruskan nyala api


dengan cepat.
b. Anti nyala api (flame proof), yaitu kain yang tidak meneuskan nyala api.
c. Nilai tahan api adalah waktu yang diperlukan untuk meneuskan nyala api
sepanjang 100 inci kain ke arah vertikal.
d. Tahan nyala api, yakni kain yang mempunyai nilai tahan api di atas 150.
e. Bahan asli anti nyala api, bahan yang sudah bersifat tahan nyala api
meskipun tidak diberi proses penyempurnaan anti nyala api.
f. Bahan anti nyala api permanen, adalah kain yang tetap tahan nyala api,
setelah proses pencucuian berulang.
g. Bahan anti nyala api sementara adalah kain yang setelah proses
pencucian berulang akan kehilangan sifat tahan nyala api.

Kontruksi kain yang mempengaruhi tahan nyala api adalah:

31
a. Komposisi serat pada kain
b. Berat kain

Sedangkan jenis benang dan struktur kain tidak berpengaruh pada tahan nyala
api.

Faktor yang berpengaruh pada sifat nyala api atau tahan api adalah jenis serat
dan berat kain. Struktur benang dan struktur kain seperti kain tenun, kain rajut, dan
sebagainya tidak berpengaruh pada sifat nyala api dan tahan api.

Dalam keadaan nyala, banyak faktor yang berpengaruh pada sifat tahan api, dan
terdapat beberapa cara uji tahan api. Untuk pakaian, pengujian yang banyak
digunakan adalah uji sifat nyala api tekstil (cara 45o) dan uji tahan api (cara
vertical).

Prinsip uji sifat tahan api cara vertikal adalah membakar kain yang dijepit rangka
dan diletekkan vertical selama waktu tertentu. Diukur dari serat api diambil sampai
nyala padam, waktu dari saat nyala padam sampai bara padam dan panjang
sobekan pada contoh uji karena sobekan dengan gaya tertentu.

ii. Alat Dan Bahan

a. Flameability tester (vertical)


b. Penjepit
c. Stopwatch

iii. Contoh uji

7x32 cm2 masing-masing arah lusi dan pakan


7 cm

32 cm

Contoh Uji

iv. Prosedur Pengujian

a. Menyiapkan contoh uji.

32
b. Menjepit contoh uji pada penjepit contoh uji dengan rata dan
memasangnya pada tempat penjepit contoh uji dalam alat uji tahan api.
c. Mengatur nyala api hingga tingginya 38 mm.
d. Menggeser nyala api ke bawah contoh uji dan membakar contoh uji
selama 25 ±0,2 detik, kemudian mengambil atau memdamkan nyala api
amati adanya lelehan atau tetesan.
e. Mengukur waktu nyala api (after flame time), yaitu waktu sejak api diambil
sampai nyala api padam, dan waktu bara api (after glow time), yaitu
waktu sejak nyala api padam sampai bara api padam.
f. Dinginkan contoh uji kemudian ukur panjang arah (char lenght) sebagai
berikut: Lubangi salah satu sudut dengan jarak 0,6 mm dari tepi bawah
contoh uji, kemudian diberi beban sesuai berat kain seperti tercantum
pada tabel tegang sudut sebelahnya dan angkat keatas sehingga bagian
kain yang dibakar akan sobek

v. Data Hasil Percobaan

Pengukuran Waktu Pengujian Tahan Api Cara Vertikal

contoh uji waktu pembakaran waktu nyala waktu bara api


(detik) api (detik) (detik)
arah lusi 12,3 10,01 02,8
arah pakan 12,7 15,51 07,3

3.4. Pengujian Komposisi Serat Berdasarkan AATCC 20_20A

3.4.1.1. Prinsip

Melarutkan salah satu serat dalam hal ini yaitu serat kapas dengan menggunakan
asam kuat untuk mengetahui persentase kandungan masing-masing serat pada
kain campuran poliester-kapas.

3.4.1.2. Alat dan Bahan

1. Alat
- Erlenmeyer tutup asah 250 ml
2. Bahan

33
- Kain rajut CVC jenis single jersey

3.4.1.3. Prosedur Kerja

1. Memotong contoh uji sebanyak 0,5-1,0 gram


2. Berat contoh uji dianggap sebagai A gram
3. Memasukan contoh uji kedalam erlenmeyer 250 ml tutup asah
4. Memasukan larutan asam sulfat 70% kedalam erlenmeyer 250 ml tutup
asah sebanyak 100 ml
5. Melarutkan serat kapas dengan asam sulfat 70% selama 1 jam, dan di
kocok setiap 20 menit sekali.
6. Cuci sisa kain contoh uji dengan pembilasan dengan air dingin.
7. Menyimpan sisa kain ontoh uji diatas lempeng besi yang sudah dilapisi oleh
kain putih
8. Melakukan pengeringan dengan menggunakan oven pada suhu 105 drajat
celcius selama 30 menit
9. Mendinginkan kain contoh uji kedalam eksikator selama 20 menit.
10. Menimbang berat akhir kain contoh uji sebagai B gram.

3.4.1.4. Data Hasil Percobaan

Tabel 3. 1 Hasil Pengujian Komposisi Serat

Percobaan Berat Awal Berat Akhir

1 0,987 gram 0,435 gram

2 0,976 gram 0,437 gram

3 0,991 gram 0,465 gram

∑ 2,965 1,337

X 0,988 0,446

1. Komposisi serat kapas


MR Kapas = 8,5%

34
𝐵 𝑔𝑟𝑎𝑚
+ 1 𝑥 𝑀𝑅 𝐾𝑎𝑝𝑎𝑠 𝑥 100%
𝐴 𝑔𝑟𝑎𝑚

0,446
𝐾𝑜𝑚𝑝𝑜𝑠𝑖𝑠𝑖 𝑆𝑒𝑟𝑎𝑡 𝐾𝑎𝑝𝑎𝑠 = + 1 𝑥 𝑀𝑅 𝐾𝑎𝑝𝑎𝑠 𝑥 100%
0,988
= 51,175 %

2. Komposisi serat poliester


MR Poliester = 0,4 %

𝐵 𝑔𝑟𝑎𝑚
+ 1 𝑥 𝑀𝑅 𝐾𝑎𝑝𝑎𝑠 𝑥 100%
𝐴 𝑔𝑟𝑎𝑚

0,446
𝐾𝑜𝑚𝑝𝑜𝑠𝑖𝑠𝑖 𝑆𝑒𝑟𝑎𝑡 𝑃𝑜𝑙𝑖𝑒𝑠𝑡𝑒𝑟 = + 1 𝑥 𝑀𝑅 𝐾𝑎𝑝𝑎𝑠 𝑥 100%
0,988
= 47,35 %

 𝑃𝑒𝑟𝑠𝑒𝑛𝑡𝑎𝑠𝑒 𝐽𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑃𝑜𝑙𝑖𝑒𝑠𝑡𝑒𝑟 − 𝐾𝑎𝑝𝑎𝑠 = 51,175 % + 47,35 %


= 98,53 %
51,175 %
 𝑃𝑒𝑟𝑠𝑒𝑛𝑡𝑎𝑠𝑒 𝐾𝑜𝑚𝑝𝑜𝑠𝑖𝑠𝑖 𝑆𝑒𝑟𝑎𝑡 𝐾𝑎𝑝𝑎𝑠 = 𝑥 100% = 51,9 %
98,53 %

47,35 %
 𝑃𝑒𝑟𝑠𝑒𝑛𝑡𝑎𝑠𝑒 𝐾𝑜𝑚𝑝𝑜𝑠𝑖𝑠𝑖 𝑆𝑒𝑟𝑎𝑡 𝐾𝑎𝑝𝑎𝑠 = 98,53 % 𝑥 100% = 48,1 %

3. Persentase akhir (nyata) jumlah serat poliester-kapas dalam kain campuran

= 51,9 % + 48,1 % = 100 %

35
BAB IV DISKUSI

4.1. Analisa Perangkat Keras

4.1.1. Arduino

Gambar 4.1 menunjukkan bahwa perangkat keras arduino berjalan baik.

Gambar 4. 1Hasil Pengujian Perangkat Arduino

4.1.2. Pengujian BLE V.4

Pada pengujian Bluetooth Low Energydigunakan software Bluno Basic Demo


sebagai tool pengujian. Pada Gambar 4.2 – Gambar 4.4 akan dijelaskan metode
dan pembuktian bahwa bluetooth dapat terkoneksi dengan baik ke smartphone.

36
Gambar 4. 2Tampilan Awal Jendela aplikasi Bluno Basic Demo

Gambar 4.2 adalah tampilan atau jendela aplikasi Bluno Basic Demo pada
smartphone android. Pada bagian atas terdapat 2 tombol, yaitu “scan” dan “send
data”.

Fungsi tombol scan adalah untuk mencari sinyal bluetoot yang tersedia sementara
tombol “send data” merupakan tombol yang digunakan saat kita akan mencoba
mengirim pesan melalui koneksi bluetooth.

Langkah selanjutnya setelah kita membuka aplikasi tersebut, tekan tombol “scan”,
lalu aplkasi tersebut akan melakukan scanning bluetooth yang sedang aktif.

Gambar 4.3 adalah gambar yang akan menunjukkan proses scanning bluetooth.

37
Gambar 4. 3Proses Scanning Bluetooth pada Aplikasi Bluno Basic
Demo
Setelah melakukan scan, maka apabila bluetooth pada arduino berfungsi, maka
akan dengan sendirinya terkoneksi dengan smartphone, seperti yang terlihat pada
Gambar 4.4

Saat sudah terkoneksi, maka tombol “scan” akan berubah menjadi “connected”.
Apabila sudah “connected” maka dapat disimpulkan bahwa bluetooth sudah
berjalan sebagaimana mestinya.

38
Gambar 4. 4Bluetooth Sudah Terkoneksi

4.2. Analisa Pengujian Tahan Luntur Warna

Berdasarkan hasil pengujian yang sudah dilakukan, maka didapat hasil


perbandingan antara hasil uji coba dengan standar mutu berdasarkan OEKOTEX
Standard 100 Edisi September 2016.

Hasil pembahasan akan ditampilkan pada Tabel 4.1.

Tabel 4. 1Analisa Perbandingan Hasil Pengujian

39
Tabel 4. 2Perbandingan Nilai Tahan Luntur Warna Terhadap Gosokan

Alat Ukur Standar OEKOTEK Kain Nilai tahan luntur


warna
Penggosok kering 4
Grey Scale 3-4
Penggosok basah 2-3
Stainning Penggosok kering 5
Scale 3-4
Penggosok basah 4-5

Tabel 4. 3Perbandingan Nilai Tahan Luntur Warna Terhadap Keringat Asam

Nilai tahan luntur


Alat Ukur Standar OEKOTEK Kain
warna
Stainning Scale Kapas 3
3-4
Poliester 3-4
Grey Scale Kapas 3-4
3-4
Poliester 4

Tabel 4. 4Perbandingan Nilai Tahan Luntur Warna Terhadap Keringat Basa

Nilai tahan luntur


Alat Ukur Standar OEKOTEK Kain
warna
Stainning Scale Kapas 3-4
3-4
Poliester 3-4
Grey Scale Kapas 3-4
3-4
Poliester 4-5

Tabel 4. 5Perbandingan Nilai Tahan Luntur Warna Terhadap Air

40
Nilai tahan luntur
Alat Ukur Standar OEKOTEK Kain
warna
Stainning Scale Kapas 4-5
3-4
Poliester 5
Grey Scale Kapas 3-4
3-4
Poliester 4

41
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

5.1. Kesimpulan

Dari hasil pengujian yang dilakukan, didapat data sebagai berikut:

1. Pengujian perangkat keras sesuai dengan literatur


2. Pengujian Bluetooth berjalan dan dapat tersambung dengan smartphone.
3. Pengujian suhu valid dengan literatur
4. Pengujian tahan luntur warna :
a. Tahan luntur warna terhadap gosokan

Alat Ukur Standar OEKOTEK Kain Nilai tahan luntur


warna
Penggosok kering 4
Grey Scale 3-4
Penggosok basah 2-3
Stainning Penggosok kering 5
Scale 3-4
Penggosok basah 4-5

b. Tahan luntur warna terhadap keringat asam

Nilai tahan luntur


Alat Ukur Standar OEKOTEK Kain
warna
Stainning Scale Kapas 3
3-4
Poliester 3-4
Grey Scale Kapas 3-4
3-4
Poliester 4

c. Tahan luntur warna terhadap keringat basa

Nilai tahan luntur


Alat Ukur Standar OEKOTEK Kain
warna
Stainning Scale Kapas 3-4
3-4
Poliester 3-4
Grey Scale Kapas 3-4
3-4
Poliester 4-5
d. Tahan luntur warna terhadap air

42
Nilai tahan luntur
Alat Ukur Standar OEKOTEK Kain
warna
Stainning Scale Kapas 4-5
3-4
Poliester 5
Grey Scale Kapas 3-4
3-4
Poliester 4

5.2. Saran

Mengingat ada beberapa kelemahan dalam produk yang dibuat, maka perlu
dilakukan eksplorasi dan pengembangan lanjutan terhadap perangkat keras yang
digunakan serta software yang terhubung dengan smartphone.

43
Daftar Pustaka

1. King, M.W. Overview of opportunities with in medical textiles. Canadian


Textile Journal. 2001 July/Aug; 118(4):34-36.
Google Scholar
2. Harrocks,A R and S C Anand.2000:Handbook Of Technical Textile::The
Textile Institute:Cambridge England:Woodhead Publishing Ltd and CRC
Press LLC
Google Scholar
3. H. Higgins, "Wireless Communication" in Body Sensor Networks,
Springer, pp. 117-144, 2006.
Google Scholar
4. Asadi, Aaron. 2014. Raspberry Pi The Complete Manual. Imagine
mPublishing Ltd. United Kingdom.
Google Scholar
5. Permadi, Edo Satriyo.2015:Rancang Bangun Jaringan Komunikasi VOIP
Server Portable Meenggunakan Raspberry PI:Politeknik Kota Malang
6. Badan Perencanaan Pembangunan Nasional. (2007). Laporan
pencapaian millenium development goals (MDGs) Indonesia tahun
2007. Kementrian Negara Perencanaan Pembangunan Nasional
7. KNITLAB.2005:Bahan Ajar Praktikum Perajutan (Rajut Datar):Sekolah
Tinggi Teknologi Tekstil, Bandung
8. Institut Teknologi Tekstil: Teknologi Perajutan: Institut Teknologi Tekstil,
Bandung

44