Anda di halaman 1dari 3

RENCANA INDUK BANDAR UDARA

4.1 MASTER PIN


Tujuan pembuatan Rencana Induk Bandar Udara adalah Untuk menyiapkan penunjuk
pelaksanaan pembangunan setiap tahap agar dapatmemenuhi :
A. Demand (permintaan jasa angkutan udara)
B. Dapat sesuai dengan lingkungan sekitarnya
C. Dapat sesuai dengan perkembangan sekitarnya
D. Dapat sesuai perkembangan moda transportasi lain misal angkutan darat
E. Dapat sesuai dengan perkembangan perkembangan Bandara lain
Oleh karena itu dalam Rencana Induk harus tersedia :
a) Gambar rencana tata letak Bandara sampai fase perkembangan terakhir(ultimate
fase) termasuk tata guna lahan disekitarnya
b) Jadwal prioritas dan pentahapan untuk melengkapi gambar rencana tata letak seperti diatas
c) Data dan informasi penting yang diperlukan pada pembangunan rencana tersebut
d) Penjelasan bagi masyarakat disekitarnya dan pemerintah daerah dimana Bandara tersebut
akan dibangun
Rencana Induk dapat dibuat bagi Bandara yang sudah ada atau yang akan dibangun hanya
akan berbeda dalam pelaksanaan pembangunannya.
Selain itu pembangunan Bandara harus diperhatikan :
 Memanfaatkan fasilitas yang sudah ada atau menghindari pembongkaran fasilitas yang sudah
ada
 Adanya dampak pengembangan Bandara terhadap lingkungan sekitarnya

4.2 PEMILIHAN LOKASI BANDAR UDARA BARU

Faktor-faktor yang mempengaruhi lokasi lapangan terbang adalah sbb :


A. Tipe pembangunan lingkungan sekitar
Diupayakan pembangunan menjauhi pemukiman penduduk dan sekolah, hal ini menyangkut
masalah kebisingan yang ada sehingga diprioritaskan pembangunan lingkungan yang selaras
dengan aktifitas lapangan terbang
B. Kondisi atmosfir
Seringnya terjadi kabut / asap kebakaran akan mengurangi jarak pandang pilot
C. Kemudahan untuk mendapat transportasi darat
Waktu yang dibutuhkan untuk keluar dari tempat penumpang berangkat ke pelabuhan udara
perlu diperhatikan sehingga perlu diupayakan kemudahan utnuk mendapatkan angkutan umum
misalnya
D. Tersedianya tanah untuk pengembangan
Sehubungan dengan meningkatnya frekuensi penerbangan yang harus menyesuaikan
permintaan maka perlu tanah untuk pengembangan baik untuk memperluas fasilitas yang ada
maupun membangun fasilitas baru

E. Adanya lapangan terbang lain


Jarak antar lapangan terbang yang terlalu dekat akan mengurangi kapasitas peralatan
pengatur lalu lintas udara dan bagi pesawat yang akan mendarat akan saling merintangi dngan
pesawat lain
F. Halangan sekeliling (surounding obstraction)
Lokasi pelabuhan udara harus dipilih sedemikian rupa sehingga bila diadakan pengembangan
akan bebas halangan misalnya bangunan yang mungkin didirikan didaerah tersebut
G. Perkembangan ekonomi
Lokasi yang berada pada dataran rendah membutuhkan penimbunan sehingga akan
berdampak pada biaya yang dikeluarkan
H. Tersedianya Utilitas
Lapangan terbang yang besar perlu tersedia air minum, tenaga listrik, sambungan telepon,
bahan bakar minyak dsb.

4.3 PERKIRAAN LALU LINTAS UDARA ( 13/03/13)


Rancangan Indul Lapangan terbang dikembangkan kepada Prakiraan dan Permintaan
(Forecast and Demand)
Prakiraan dibagi dalam :
A. Prakiraan jangka pendek sekitar 5 (lima) tahun
B. Prakiraan jangka menengah sekitar 10 (sepuluh) tahun
C. Prakiraan jangka panjang sekitar 20 (duapuluh) tahun
Untuk prakiraan makin jauh, ketepatan dan ketelitiannya makin menyusut sehingga ini
merupakan suatu pendekatan. Prakiraan pergerakan pesawat, jumlah penumpang tahunan
jam-jam sibuk sangat diperlukan sedangkan untuk barang cukup prakiraan tahunan saja.
Teknik prakiraan yang paling sederhana adalah meramalkan kecenderungan volume lalu lintas
dimasa depan, sedangkan prakiraan yang lebih kompleks, rumit adalah meramal yang
berhubungan dengan permintaan (demand) dengan mengindahkan faktor-faktor sosial,
ekonomi, teknologi serta yang mempengaruhi transportasi udara
Diperhatikan hal-hal sbb :
a) Supaya diamati kecenderungan dari permintaan perjalanan udara (air travel) dimasa lalu
b) Supaya diperinci pengaruh berbagai faktor variasi ekonomi, sosial dan teknologi terhadap
permintaan perjalanan udara
c) Buat model-model hubungan permintaan transportasi udara dan rencana induk lapangan
terbang
d) Supaya memproyeksikan kebutuhan sebuah lapangan terbang
e) Supaya memakai model utnuk mendapatkan harga ramalan dari permintaan transportasi udara
dimasa depan.

4.4 BATAS – BATAS HALANGAN BANDAR


UDARA (Opstacle Limitation Surface )
Adalah ruang udara diatas dan disekeliling bandara yang digunakan pesawat terbang untuk
manuver sewaktu akan mendarat dan setelah lepas landas. Ruang iini dibatasi oleh bidang-
bidang miring dan mendatar pada ketinggian tertentu dimana tidak boleh ada bangunan alam
atau yang dibuat manusia mencuat diatas bidang-bidang batas tersebut

4.4.1 Ketentuan dan Peraturan Batas-batas Halangan


Ruangan ini dibuat untuk menjamin keselamatan penerbangan agar manuver pesawat pada
saat akan mendarat dan setelahlepas landas akan berlangsung aman
4.4.2 Bidang-bidang Batas Maya
A. Take off Climb Surface
Adalah bidang dimulai dari jarak tertentu diulang dari ujung landasan atau ujung clearway (bila
ada) diperluas memanjang dan keatas sampai jarak horizontal tertentu
B. Aproach Surface
Adalah bidang mulai dari dari ujung landasan (threshold) diperluas mengikuti as landasan dan
keatas sampai memotong bidang horizontal tertentu
C. Inner Horisontal Surface
Adalah bidang horizontal setinggi 45 m (150 ft) dari elevasi lapangan terbang yang ditinjau
D. Conical Surface
Adalah bidang yang diperluas kesamping dan keatas dari batas IHS
E. Transitional Surface
Adalah bidang yang diperluas keluar dan kesisi Runway Strip (landasan + bahu landas)
F. Outer Horzontal Surface
Adalah bidang horisontal 150 m(500 ft) diatas elevasi lapangan terbang
4.4.3 Daerah pendekatan (Aproach Zone)
Adalah bidang mulai dari ujung landasan (threshold) diperluas mengikuti as landasan dan keatas
sampai memotong bidang horisontal tertentu
4.4.4 Daerah Perputaran (Turning Zone)

Pada Bandara yang sangat sibuk sering terjadi pesawat terbang yang landing tidak mungkin
langsung masuk Final Aproach karena Runway masih digunakan pesawat lain. Dalam keadaan
ini ATC (Air Traffic Controller) akan memerintahkan pesawat yang datang untuk antri dengan
memasukkannya keHolding Area ( daerah perputaran)