Anda di halaman 1dari 72

PERSETUJUAN PEMBIMBING

Proposal Skripsi ini telah disetujui oleh pembimbing pada tanggal:

02 Januari 2020

Menyetujui,

Pembimbing Utama Pembimbing Pendamping

Ns. Eva Susanti, S.Kep., M.Kep Azwaldi, APP., M.Kes

NIP. 197608132002122002 NIP. 197011261993031002

Mengetahui,

Ketua Program Studi Diploma IV Keperawatan

Sukma Wicaturatmashudi, S.Kp., M.Kep., Sp. KMB


NIP. 197206012001121002

i
Poltekkes Kemenkes Palembang
HALAMAN PERNYATAAN ORISINALITAS

Skripsi ini adalah hasil karya saya sendiri, dan semua sumber baik yang dikutip
maupun dirujuk telah saya nyatakan dengan benar.

Nama : Rahma Ayu Fitria

NIM : PO.71.20.4.16.025

Tanggal : 7 Januari 2020

Yang Menyatakan,

Materai 6000

(……………………………..)

ii
Poltekkes Kemenkes Palembang
HALAMAN PENGESAHAN

Skripsi ini diajukan oleh :


Nama : Rahma Ayu Fitria
NIM : PO.71.20.4.16.025
Program Studi : Diploma IV
Jurusan : Keperawatan
Judul Tugas Akhir : Pengaruh Aromaterapi Inhalasi Lavender Terhadap
Tingkat Kecemasan pada Pasien Gagal Ginjal Kronik
yang Menjalani Hemodialisis di RS Pusri Palembang
Tahun 2020
Tanggal Ujian : 07 Januari 2020

Telah berhasil dipertahankan di hadapan Dewan Penguji dan diterima sebagai


bagian persyaratan yang diperlukan untuk memperoleh gelar Sarjana Terapan
Keperawatan pada Program Studi Diploma Empat Keperawatan Poltekkes
Kemenkes Palembang

DEWAN PENGUJI
Pembimbing I : Ns. Eva Susanti, S.Kep., M.Kep (………………….)
Pembimbing II : Azwaldi, APP., M.Kes (………………….)
Penguji I : Prahardian Putri, S.Kp., M.Kes (………………….)
Penguji II : Ns. Rumentalia S, S.Kep., M.Kep (………….………)

Ditetapkan di : Palembang
Tanggal : 07 Januari 2020
Ketua Program Studi

Sukma Wicaturatmashudi, S.Kp., M.Kep., Sp.KMB


NIP. 197206012001121002

iii
Poltekkes Kemenkes Palembang
KATA PENGANTAR

Puji syukur saya panjatkan kepada Allah SWT Tuhan Yang maha Esa, karena atas
berkat dan rahmat-Nya, saya dapat menyelesaikan skripsi ini. Penulis skripsi ini
dilakukan dalam rangka memenuhi salah satu syarat untuk mencapai gelar Sarjana
Terapan Keperawatan pada Program Studi DIV Keperawatan Jurusan Keperawatan
Poltekkes Kemenkes Palembang.
Pada kesempatan ini, saya juga mengucapkan terima kasih kepada:
1. Bapak Muhamad Taswin, S.Si, Apt, MM. M.Kes, selaku Direktur Politeknik
Kesehatan Kementerian Kesehatan Palembang.
2. Ibu Devi Meidiarti, S.Pd., M.Kes, selaku Ketua Jurusan Keperawatan
Palembang Politeknik Kesehatan Kementerian Kesehatan Palembang,
3. Bapak Sukma Wicaturatmashudi, S.Kp.,M.Kep, Sp.KMB, selaku Ketua
Program Studi Diploma IV Keperawatan Jurusan Keperawatan Palembang
Politeknik Kesehatan Kementerian Kesehatan Palembang
4. Ibu Ns. Eva Susanti, S.Kep., M.Kep, sebagai Pembimbing Utama yang telah
banyak meluangkan waktu, tenaga dan pikiran untuk memberikan bimbingan
dan saran. Terima kasih atas perhatian, motivasi dan kesabaran yang diberikan
selama penyusunan skripsi ini.
5. Bapak Azwaldi, APP., M.Kes, sebagai Pembimbing Pendamping yang telah
banyak meluangkan waktu, tenaga dan pikiran untuk memberikan bimbingan
dan saran. Terima kasih atas perhatian, motivasi dan kesabaran yang diberikan
selama penyusunan skripsi ini.
6. Ibu Prahardian Putri, S.Kp., M.Kes sebagai penguji I seminar Skripsi.
7. Ibu Ns. Rumentalia Sulistini, S.Kep., M.Kep sebagai penguji II seminar
Skripsi.

iv
Poltekkes Kemenkes Palembang
Penulis mengharapkan masukan yang membangun dari berbagai pihak untuk
kesempurnan skripsi ini.
Akhir kata, saya berharap Tuhan Yang Maha Esa berkenan membalas segala
kebaikan semua pihak yang telah membantu. Semoga tugas akhir ini membawa
manfaat bagi pengembangan ilmu.

Palembang, Januari 2020

Penulis

v
Poltekkes Kemenkes Palembang
DAFTAR ISI

PERSETUJUAN PEMBIMBING ............................................................................ i

HALAMAN PERNYATAAN ORISINALITAS .................................................... ii

HALAMAN PENGESAHAN ................................................................................ iii

KATA PENGANTAR ........................................................................................... iv

DAFTAR ISI .......................................................................................................... vi

DAFTAR GAMBAR ............................................................................................. ix

DAFTAR TABEL ................................................................................................... x

DAFTAR SKEMA ................................................................................................. xi

BAB I PENDAHULUAN ...................................................................................... 1

A. Latar Belakang ......................................................................................... 1

B. Rumusan Masalah .................................................................................... 4

C. Tujuan Penelitian ...................................................................................... 4

1. Tujuan Umum ....................................................................................... 4

2. Tujuan Khusus ...................................................................................... 4

D. Ruang Lingkup ......................................................................................... 5

E. Manfaat Penelitian .................................................................................... 5

1. Manfaat Teoritis .................................................................................... 5

2. Manfaat Praktis ..................................................................................... 5

F. Keaslian Skripsi ........................................................................................ 6

BAB II TINJAUAN PUSTAKA............................................................................ 9

A. Konsep Ginjal ........................................................................................... 9

1. Definisi Ginjal....................................................................................... 9

2. Struktur dan Anatomi Ginjal................................................................. 9

B. Konsep Gagal Ginjal Kronik .................................................................. 12

vi
Poltekkes Kemenkes Palembang
1. Definisi Gagal Ginjal Kronik .............................................................. 12

2. Etiologi Gagal Ginjal Kronik.............................................................. 12

3. Patofisiologi Gagal Ginjal Kronik ...................................................... 13

4. Klasifikasi Gagal Ginjal Kronik ......................................................... 15

5. Komplikasi Gagal Ginjal Kronik ........................................................ 16

6. Manifestasi Klinis Gagal Ginjal Kronik ............................................. 17

7. Pemeriksaan Penunjang Gagal Ginjal Kronik .................................... 18

8. Penatalaksanaan Gagal Ginjal Kronik ................................................ 20

C. Konsep Hemodialisis .............................................................................. 22

1. Definisi Hemodialisis ......................................................................... 22

2. Tujuan Hemodialisis ........................................................................... 23

3. Indikasi Hemodialisis ......................................................................... 23

4. Kontraindikasi Hemodialisis............................................................... 24

5. Komplikasi Hemodialisis.................................................................... 25

6. Waktu Pelaksanaan Hemodialisis ....................................................... 26

7. Proses Hemodialisis ............................................................................ 26

D. Konsep Kecemasan ................................................................................ 27

1. Definisi Cemas .................................................................................... 27

2. Penyebab Kecemasan ......................................................................... 28

3. Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Respon Kecemasan ................... 28

4. Klasifikasi Tingkat dan Respon Kecemasan ...................................... 30

5. Penatalaksanaan Kecemasan............................................................... 32

6. Alat Ukur Kecemasan ......................................................................... 33

E. Konsep Aromaterapi Lavender............................................................... 35

1. Definisi Aromaterapi .......................................................................... 35

2. Bentuk – Bentuk Aromaterapi ............................................................ 36

vii
Poltekkes Kemenkes Palembang
3. Teknik Pemberian Aromaterapi .......................................................... 37

4. Cara Kerja Aromaterapi ...................................................................... 38

F. Penelitian Terkait ................................................................................... 38

G. Kerangka Teori ....................................................................................... 41

BAB III KERANGKA KONSEP, DEFINISI OPERASI DAN HIPOTESIS ..... 42

A. Kerangka Konsep ................................................................................... 42

B. Definisi Operasional ............................................................................... 43

C. Hipotesis ................................................................................................. 45

Bab IV METODE PENELITIAN ........................................................................ 46

A. Desain Penelitian .................................................................................... 46

B. Lokasi dan Waktu Penelitian .................................................................. 46

C. Populasi dan Sampel Penelitian ............................................................. 47

D. Instrument Penelitian .............................................................................. 48

E. Alur Penelitian ........................................................................................ 51

F. Prosedur Pengumpulan Data .................................................................. 51

G. Prosedur Pengolahan Data...................................................................... 54

H. Teknik Analisis Data .............................................................................. 55

I. Etika Penelitian....................................................................................... 56

DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... 58

viii
Poltekkes Kemenkes Palembang
DAFTAR GAMBAR

Nomor Gambar Judul Gambar Halaman


Gambar 2.1 Letak Anatomi Ginjal
Gambar 2.2 Anatomi Khusus Ginjal
Gambar 2.3 Etiologi di Indonesia
Gambar 2.3 Jumlah Tindakan Hemodialisis Berdasarkan Durasi
Gambar 2.4 Rentang Respon Kecemasan
Gambar 4.1 Alur Penelitian

ix
Poltekkes Kemenkes Palembang
DAFTAR TABEL

Nomor Tabel Judul Tabel Halaman


Tabel 2.1 Stage Gagal Ginjal
Ttabel 2.2 Komplikasi dan Penyebab Hemodialisis

x
Poltekkes Kemenkes Palembang
DAFTAR SKEMA

Nomor Skema Judul Skema Halaman


Skema 2.1 Kerangka Teori
Skema 3.1 Kerangka Konsep

xi
Poltekkes Kemenkes Palembang
BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Gagal ginjal kronik merupakan suatu penyakit yang tidak dapat
dipulihkan karena dampak yang merusak pada ginjal disebabkan oleh
Diabetes Mellitus, Hipertensi, Glomerulonephritis, infeksi HIV, penyakit
ginjal polycystic, atau nephropathy ischemic (South-Paul & Jeannette E,
2015). Sedangkan gagal ginjal kronik adalah gangguan fungsi renal yang
progresif dan irreversibel dimana kemampuan tubuh gagal untuk
mempertahankan metabolisme dan keseimbangan cairan dan elektrolit
sehingga menyebabkan uremia (Brunner dan Suddarth, 2015).
Menurut The Kidney Disease Outcomes Quality Initiative (K/DOQI)
of National Kidney Foundation (2016), penyakit gagal ginjal kronik
disebabkan oleh kerusakan struktural atau fungsional ginjal dan/atau
penurunan laju filtrasi glomerulus kurang dari 60mL/menit/1,73m2 yang
berlangsung lebih dari tiga bulan. Kerusakan ginjal didefinisikan sebagai
kelainan patologis atau penanda kerusakan, termasuk kelainan pada darah
atau tes urine atau studi pencitraan.
Berdasarakan data World Health Organization (WHO), pertumbuhan
jumlah penderita gagal ginjal kronik pada tahun 2013 telah meningkat
50% dari tahun sebelumnya. Di Amerika Serikat, kejadian dan prevalensi
gagal ginjal meningkat 50% ditahun 2014. Data menunjukkan bahwa
setiap tahun 200.000 orang Amerika menjalani hemodialisis karena
gangguan ginjal kronis, yang artinya 1.140 dalam satu juta orang Amerika
adalah pasien dialisis (Widyastuti, 2014).
Prevalensi kejadian gagal ginjal kronik di Indonesia menurut
Riskesdas, sebesar 3,8% pada tahun 2018, hal itu menunjukkan adanya
peningkatan dari tahun 2013 yang hanya menunjukkan angka 2,0%. Untuk
di Provinsi Sumatera Selatan, kejadian gagal ginjal kronik menempati
urutan ke 31 (Riskesdas, 2018). Angka kejadian gagal ginjal kronik
terbanyak di Indonesia disebabkan oleh hipertensi sebanyak 36% dan
diikuti Nefropati diabetik sebanyak 29%. Penyakit Ginjal Hipertensi

1
Poltekkes Kemenkes Palembang
memberi proporsi yang tinggi sampai 30% dan Nefropati Diabetik
memberi angka 18% (IRR, 2017).
Berdasarkan data Indonesia Renal Registry (IRR), penderita gagal
ginjal di Indonesia yang menjalani hemodialisis, data yang didapatkan
tahun 2007 – 2017 tercatat 77.892 pasien, dimana pasien baru sebanyak
30.831 pasien dan pasien lama sebanyak 47.061 pasien. Untuk wilayah
Provinsi Sumatera Selatan, jumlah pasien baru gagal ginjal kronik adalah
427 pasien.
Menurut Widyono (2017), intervensi pada pasien dengan penyakit
gagal ginjal kronis dengan melaksanakan terapi atau tindakan hemodialisis
tergantung pada keluhan pasien dengan keadaan kormobid dan parameter,
pilihan terapi dialisis meliputi hemodialisis (cuci darah) dan Peritoneal
Dialisis (PD). Pasien gagal ginjal yang menjalani terapi hemodialisis,
membutuhkan waktu 12 – 15 jam untuk dialisis setiap minggunya, atau
paling sedikit 3 – 4 jam per kali terapi (Nuraini & Mariyanti, 2013).
Berdasarkan penelitian Tavir (2013), bahwa 42,69% pasien End Stage
Renal Disease (ERSD) mengalami kecemasan. Pasien yang mengalami
kecemasan ringan 47,36%, kecemasan sedang 28,94% dan kecemasan
berat sebesar 23,68%. Penelitian lainnya juga mengatakan bahwa tingkat
kecemasan pasien yang menjalani hemodialisis sebesar 61% (Kring et
al,2009).
Menurut hasil penelitian Wibowo (2014), dalam menjalani
hemodialisis pasien juga mengalami kecemasan yang dikarenakan terapi
ini dilakukan sepanjang hidupnya. Kecemasan merupakan kekhawatiran
yang tidak jelas dan menyebar, yang berkaitan dengan perasaan yang tidak
pasti dan ketidakberdayaan, keadaan emosi yang dialami tidak memiliki
objek secara spesifik, kecemasan dialami secara subjektif dan
dikomunikasikan secara interpersonal dan berada dalam suatu rentang
(Stuart, 2012).
Menurut Humaida, dkk (2016), pasien hemodialisis yang mengalami
kecemasan bisa dilakukan dengan farmakologi dan non farmakologi.
Obat-obatan yang bisa diberikan pada penderita kecemasan adalah obat

2
Poltekkes Kemenkes Palembang
golongan benzodiazepine. Sedangkan untuk non farmakologi,
Complementary and Alternative Medicine (CAM) merupakan pengobatan
yang bebas dari efek samping. Seperti akupuntur, alexander technique,
aromaterapi, pelatihan autogenic, kelasi, chiropratic, terapi enzim,
pengobatan dengan bunga, herbalisme, homeopati, pijatan, osteopati,
refleksiologi, penyembuhan spiritual, Tai Chi, dan yoga (Satria, 2013).
Purwanto (2013) mengatakan, aromaterapi adalah salah satu metode
terapi keperawatan yang menggunakan bahan cairan tanaman yang mudah
menguap atau dikenal sebagai minyak essensial dan senyawa aromatik
lainnya dari tumbuhan yang bertujuan untuk mempengaruhi suasana hati
atau kesehatan seseorang.
Menurut Witarsa (2014), saat dalam penggunaannya, aromaterapi
dapat diberikan melalui beberapa cara, antara lain inhalasi, berendam,
pijat, dan kompres. Empat cara termudah dan tercepat diaplikasikan adalah
metode inhalasi (Anastasia, dkk, 2015).
Widiyono (2015) mengatakan, mekanisme kerja perawatan
aromaterapi dalam tubuh manusia berlangsung melalui dua sistem
fisiologis, yaitu sirkulasi tubuh dan sistem penciuman. Wewangian dapat
mempengaruhi kondisi psikis, daya ingat, dan emosi seseorang.
Menurut hasil penelitian Dewi (2013), salah satu aroma untuk
aromaterapi yang paling banyak digunakan adalah lavender. Lavender
memiliki kandungan linalool yang memberikan efek menenangkan.
Lavender juga dapat membantu meringankan insomnia, kecemasan, dan
depresi (Cuncic, 2014).
Berdasarkan penelitian Kandou, dkk (2015), pasien yang menjalani
hemodialisis di BLU RSUP Prof. Dr.R.D. Kandou Manado merasakan
cemas terhadap mesin, selang-selang yang dialiri darah, ditusuk jarum,
serta biaya yang mahal.
Hal ini juga didukung oleh penelitian Manalu (2019), didapatkan
rerata nilai kecemasan sebelum dilakukan pemberian aromaterapi inhalasi
pada pasien gagal ginjal kronik yaitu dengan nilai rata-rata 37.15 dengan

3
Poltekkes Kemenkes Palembang
standart deviasi 5.942, dan nilai rata-rata sesudah dilakukan pemberian
aromaterapi inhalasi 19.08 dengan standart deviasi 2.875.
Dari hasil studi pendahuluan didapatkan jumlah pasien yang
menjalani hemodialisis di RS Pusri Palembang sebanyak 60 pasien.
Sebelumnya juga belum pernah dilakukan penelitian terhadap pengaruh
aromaterapi lavender terhadap tingkat kecemasan pada pasien gagal ginjal
kronik yang menjalani hemodialisis. Sehingga penulis tertarik untuk
melakukan penelitian terhadap pengaruh aromaterapi lavender terhadap
tingkat kecemasan pada pasien gagal ginjal kronik yang menjalani
hemodialisis di RS Pusri Palembang.
B. Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang yang telah diuraikan diatas maka yang
menjadi rumusan permasalahan dalam penelitian ini adalah apakah ada
pengaruh aromaterapi inhalasi lavender terhadap tingkat kecemasan pada
pasien Gagal Ginjal Kronik yang menjalani Hemodialisis di RS Pusri
Palembang?
C. Tujuan Penelitian
1. Tujuan Umum
Untuk mengidentifikasi pengaruh aromaterapi lavender terhadap tingkat
kecemasan pada pasien gagal ginjal kronik yang menjalani hemodialisis di
RS Pusri Palembang.
2. Tujuan Khusus
1. Mengidentifikasi karakteristik penderita gagal ginjal kronik (umur,
jenis kelamin, pendidikan, dan lama hemodialisis) di RS Pusri
Palembang.
2. Mengidentifikasi tingkat kecemasan pasien gagal ginjal kronik di
ruang hemodialisa RS Pusri Palembang.
3. Mengidentifikasi pengaruh aromaterapi lavender sebelum dan
sesudah pada kelompok intervensi di RS Pusri Palembang
4. Mengidentifikasi pengaruh aromaterapi lavender sebelum dan
sesudah pada kelompok kontrol di RS Pusri Palembang

4
Poltekkes Kemenkes Palembang
5. Mengidentifikasi pengaruh aromaterapi terhadap tingkat kecemasan
pada pasien gagal ginjal yang menjalani hemodialisis di RS Pusri
Palembang
D. Ruang Lingkup
Penelitian ini termasuk dalam area keperawatan medikal bedah.
Penelitian ini dilaksanakan untuk mengetahui pengaruh aromaterapi
lavender terhadap tingkat kecemasan pada pasien gagal ginjal kronik yang
menjalani hemodialisis. Desain penelitian ini adalah quasi eksperiment
dengan rancangan penelitian two group pretest-posttest design. Teknik
pengambilan sampel dalam penelitian ini adalah Non Probability dengan
menggunakan metode purposive sampling.
E. Manfaat Penelitian
1. Manfaat Teoritis
Secara teoritis hasil penelitian ini diharapkan dapat bermanfaat dalam
pengembangan ilmu pengetahuan, dan riset keperawatan khususnya ilmu
keperawatan dalam bidang keperawatan medikal bedah mengenai pengaruh
aromaterapi lavender terhadap tingkat kecemasan pada pasien gagal ginjal
kronik yang menjalani hemodialisis. Sehingga dapat dijadikan indikator
dalam pelayanan serta memberi masukan dan bahan referensi untuk dimasa
yang akan datang.
2. Manfaat Praktis
a. Bagi Institusi Pendidikan
Hasil penelitian ini diharapkan dapat dijadikan sebagai bahan
bacaan dan tinjauan kepustakaan mahasiswa khususnya mahasiswa
keperawatan Poltekkes Kemenkes Palembang untuk melakukan
penelitian selanjutnya.
b. Bagi Ilmu Pengetahuan (Dunia Keperawatan)
Hasil penelitian ini diharapkan dapat menambah ilmu tentang
terapi komplementer di bidang kesehatan, khususnya ilmu
keperawatan
c. Bagi Masyarakat

5
Poltekkes Kemenkes Palembang
Penelitian ini diharapkan dapat memberikan informasi dan
pengetahuan pasien dalam upaya mengurangi kecemasan saat
dilakukan hemodialisis.
d. Bagi Peneliti
Merupakan proses mengembangkan ilmu sebagai mahasiswa
dalam melakukan penelitian di bidang keperawatan.
e. Bagi Peneliti Selanjutnya
Diharapkan hasil penelitian ini menambah wawasan dalam
penelitian, dapat dijadikan referensi sebagai bahan rujukan bagi
peneliti berikutnya dan dapat menambah ilmu serta dalam
menindaklanjuti masalah dalam bentuk penelitian sederhana.
F. Keaslian Skripsi
Penelitian ini melihat pengaruh aromaterapi lavender terhadap tingkat
kecemasan pada pasien gagal ginjal kronik yang menjalani hemodialisis di
RS Pusri Palembang. Berdasarkan penelitian sebelumnya, sudah pernah ada
penelitian sejenis dari beberapa jurnal publikasi. Adapun perbedaan dan
persamaan penelitian ini dan penelitian sebelumnya terletak pada variabel,
subjek, waktu, dan tempat penelitian.
1. Penelitian yang dilakukan oleh Warjiman, Ivana, dan Triantoni, (2017)
tentang “Efektivitas aromaterapi inhalasi lavender dalam mengurangi
tingkat kecemasan pasien hemodialisa di BLUD RSUD dr. Doris
Sylvanus Palangkaraya” dengan menggunakan rancangan penelitian one
group pretest-posttest design. Teknik sampling non-probability sampling
jenis purposive sampling, dengan jumlah sampel 10 laki-laki dan
perempuan. Data yang diperoleh melalui kuesioner Hamilton Rating
Scale for Anxiety (HRS-A) yang sudah dikembangkan oleh kelompok
Psikiatri Biologi Jakarta (KPBJ) dalam bentuk Anxiety Analog Scale
(AAS), kemudian dianalisis menggunakan analisa univariat dan bivariat
menggunakan uji Wilcoxon sign rank. Peneliti ini menggunakan variable
independen : aromaterapi lavender, variabel dependen : tingkat
kecemasan. Hasil dari penelitian ini sebelum di berikan aromaterapi
lavender, tingkat kecemasan kategori berat sebanyak 2 (20%) responden,

6
Poltekkes Kemenkes Palembang
tingkat sedang sebanyak 3 (30%) dan tingkat kecemasan ringan 5 orang
(50%). Setelah di berikan aromaterapi lavender, tingkat kecemasan
kategori ringan 8 orang (80%). Ada pengaruh yang signifikan sebelum
dan sesudah diberikan perlakuan dengan nilai Z sebesar 2,236b dan
Signifikasi ,025.
2. Penelitian yang dilakukan oleh Sarah Anastasia, Bayhakki, dan Fathra
Annis Nauli, (2015) tentang “Pengaruh aromaterapi inhalasi lavender
terhadap kecemasan pasien gagal ginjal kronik yang menjalani
hemodialisis. Dengan menggunakan rancangan penelitian Non-
Equivalent Control Group. Sampel pada penelitian ini adalah pasien
gagal ginjal kronik yang menjalani hemodialisis sebanyak 30 responden.
Teknik pengambilan sampel yang digunakan yaitu teknik Purposive
Sampling. Hasil dari penelitian ini menunjukkan p value <0,05 yang
berarti ada perbedaan kecemasan antara kelompok eksperimen dan
kontrol. Pada kelompok eksperimen dan kelompok kontrol dilakukan pre
test dan diperoleh nilai rata-rata kecemasan responden adalah 48,00 dan
47,53.
3. Penelitian ini dilakukan oleh Tahan Adrianus Manalu, (2019) tentang
“Pengaruh aromaterapi inhalasi terhadap penurunan nilai kecemasan
pasien gagal ginjal kronik yang menjalani hemodialisa” dengan
menggunakan one group pre test-post test design, dan sampel berjumlah
13 responden sesuai dengan kriteria inklusi penelitian. Teknik sampel
yang digunakan yaitu Non Probability Sampling dengan pendektan
tehnik Purposive Sampling. Pengumpulan data dilakukan dengan
observasi dan wawancara diukur dengan menggunakan Hamilton Rating
Scale for Anxiety (HRS-A) dengan Score (0-56). Dari hasil penelitian
didapatkan rerata nilai kecemasan sebelum dilakukan pemberian
aromaterapi inhalasi pada pasien gagal ginjal kronik yaitu dengan nilai
rata-rata 37.15 dengan standart deviasi 5.942, dan nilai rata-rata sesudah
dilakukan pemberian aromaterapi inhalasi 19.08 dengan standart deviasi
2.875.

7
Poltekkes Kemenkes Palembang
4. Penelitian ini juga dilakukan oleh Dewi, NKAS., Ns. I Putu Pasuana
Putra, S.Kep., M.M., dan Ns. I Made Surata Witarsa, S.Kep. tentang
“Pengaruh aromaterapi inhalasi terhadap penurunan tingkat kecemasan
pasien gagal ginjal kronik yang menjalani hemodialisis di RSUD
Wangaya Denpasar” dengan menggunakan rancangan one group pre
test-post test design, pengambilan sampel disini dilakukan dengan cara
Non Probability Sampling dengan teknik Purposive Sampling, sampel
berjumlah 30 orang sesuai dengan kriteria inklusi penelitian. Dari hasil
penelitian tingkat kecemasan responden sebelum diberikan aromaterapi
inhalasi yaitu tidak ada responden (0%) yang tidak cemas, sebanyak 22
responden (73%) mengalami cemas ringan, 8 responden (27%) termasuk
ke dalam kategori cemas sedang, dan tidak ada responden (0%) yang
mengalami cemas berat. Setelah diberikan aromaterapi inhalasi sebanyak
empat kali perlakuan, terjadi perubahan yang signifikan pada tingkat
kecemasan responden, dimana tingkat kecemasan responden mengalami
penurunan. Terdapat 16 responden (53%) tidak mengalami cemas, 9
responden (33%) berikutnya termasuk dalam kategori cemas ringan, 4
responden (14%) selanjutnya termasuk dalam kategori cemas sedang,
dan tidak ada responden (0%) yang mengalami cemas berat. Berdasarkan
hasil uji beda dua sampel berpasangan untuk skala ordinal yaitu
Wilcoxon Signed Rank Test dengan tingkat kepercayaan 95%, α ≤ 0,05
yang dilakukan untuk mengetahui ada atau tidaknya pengaruh pemberian
aromaterapi inhalasi terhadap penurunan tingkat kecemasan pasien GGK
yang menjalani HD di RSUD Wangaya Denpasar, maka diperoleh nilai
asymp sig (2-tailed) 0,000 (asymp sig (2-tailed) ≤ α). Hal ini artinya, ada
pengaruh pemberian aromaterapi inhalasi terhadap penurunan tingkat
kecemasan pasien gagal ginjal kronik yang menjalani hemodialisis di
RSUD Wangaya Denpasar sehingga dapat diambil kesimpulan bahwa Ha
diterima.

8
Poltekkes Kemenkes Palembang
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
A. Konsep Ginjal
1. Definisi Ginjal
Menurut Haryono (2013), ginjal merupakan organ tubuh manusia
yang berfungsi dalam sistem ekskresi atau pembuangan. Ginjal adalah
organ yang memproduksi dan mengeluarkan urine dari dalam tubuh.
Sistem ini merupakan salah satu sistem utama untuk mempertahankan
homeostatis (Syariffudin, 2009).
Ginjal adalah sepasang organ retroperitoneal yang integral dengan
homeostatis tubuh dalam mempertahankan keseimbangan. Ginjal
menyekresi hormone dan enzim yang membantu pengaturan produksi
eritrosit, tekanan darah, serta metabolisme kalsium dan fosfor. Ginjal
membuang sisa metabolisme dan menyesuaikan ekskresi air dan pelarut
(Baradero, dkk, 2009).
2. Struktur dan Anatomi Ginjal

Gambar 2.1 Letak Anatomi Ginjal


(Sumber : Fisiologi Ginjal dan Cairan Tubuh, 2009)

Menurut Ariani (2016), ginjal merupakan organ berbentuk seperti


kacang yang terletak di kedua sisi columna vertebralis. Dari segi posisi,

9
Poltekkes Kemenkes Palembang
ginjal kanan sedikit lebih rendah dibandingkan ginjal kiri hal itu
disebabkan oleh tekanan ke bawah oleh hati. Katup ginjal bagian atas
terletak setinggi iga keduabelas, sementara katup bawah sebelah kiri
terletak setinggi iga kesebelas. Ginjal dipertahankan oleh bantalan lemak
yang tebal yang bertujuan untuk melindungi dari trauma langsung. Di
sebelah posterior dilindungi oleh iga dan otot – otot yang meliputi iga,
sedangkan bantalan usus yang tebal melindungi anterior.
Menurut Haryono (2013), panjang ginjal pada orang dewasa adalah
12 – 13 cm, lebarnya 6 cm dan beratnya antara 120 -150 gram.
Ukurannya tidak berbeda menurut bentuk dan ukuran tubuh. Sebanyak
95% orang dewasa memiliki jarak antara katup ginjal antara 11 – 15 cm.
Perbedaan panjang kedua ginjal lebih dari 1,5 cm atau perubahan bentuk
merupakan tanda yang penting hal itu dikarenakan banyaknya penyakit
ginjal yang dimanifestasikan dengan perubahan struktur.
Haryono (2013) juga mengatakan, permukaan anterior dan posterior
katup atas dan bawah serta pinggir lateral ginjal berbentuk konveks,
sedangkan pinggir medialnya berbentuk konkaf karena adanya hilus. Ada
beberapa struktur yang masuk atau keluar dari ginjal melalui hilus antara
lain arteri dan vena renalis, saraf dan pembuluh getah bening. Ginjal
diliputi oleh suatu kapsula tribosa tipis mengkilat, yang berikatan longgar
dengan jaringan di bawahnya dan dapat dilepaskan dengan mudah dari
permukaan ginjal.

Gambar 2.2 Anatomi Khusus Ginjal


(Sumber : Moore dan Agur, 2002)

10
Poltekkes Kemenkes Palembang
Menurut Sherwood (2011), ginjal memiliki fungsi yaitu:
a) Mempertahankan keseimbangan H2O dalam tubuh.
b) Memelihara volume plasma yang sesuai sehingga sangat berperan
dalam pengaturan jangka panjang tekanan darah arteri.
c) Membantu memelihara keseimbangan asam basa pada tubuh
d) Mengekskresikan produk-produk sisa metabolisme tubuh
e) Mengekskresikan senyawa asing seperti obat-obatan.
Ginjal mendapatkan darah yang harus disaring dari arteri. Kemudian
ginjal akan mengambil zat-zat yang berbahaya dari darah. Zat-zat
tersebut diubah menjadi urine. Urine lalu akan dikumpulkan dan
dialirkan ke ureter. Setelah ureter, urine akan ditampung terlebih dahulu
di kandung kemih. Bila seseorang merasakan keinginan berkemih, maka
urine yang ditampung dikandung kemih akan di keluarkan melalui uretra
(Sherwood, 2011).
Terdapat 3 proses penting yang berhubungan dengan proses
pembentukan urine, yaitu :
a) Filtrasi (penyaringan) : kapsula bowman dari badan malpighi
menyaring darah dalam glomerus yang mengandung air, garam, gula,
urea dan zat bermolekul besar (protein dan sel darah) sehingga
dihasilkan filtrat glomerus (urine primer). Di dalam filtrat ini terlarut
zat yang masih berguna bagi tubuh maupun zat yang tidak berguna
bagi tubuh, misal glukosa, asam amino dan garam.
b) Reabsorbsi (penyerapan kembali) : dalam tubulus kontortus proksimal
zat dalam urine primer yang masih berguna akan direabsorbsi yang
dihasilkan filtrat tubulus (urine sekunder) dengan kadar urea yang
tinggi.
c) Ekskesi (pengeluaran) : dalam tubulus kontortus distal, pembuluh
darah menambahkan zat lain yang tidak digunakan dan terjadi
reabsorsi aktif ion Na+ dan Cl- dan sekresi H+ dan K+. Di tempat
sudah terbentuk urine yang sesungguhnya yang tidak terdapat glukosa

11
Poltekkes Kemenkes Palembang
dan protein lagi, selanjutnya akan disalurkan ke tubulus kolektifus ke
pelvis renalis.
B. Konsep Gagal Ginjal Kronik
1. Definisi Gagal Ginjal Kronik
Gagal ginjal kronik merupakan gangguan fungsi ginjal yang progresif
dan tidak dapat pulih kembali hal itu dikarenakan tubuh tidak dapat
memelihara metabolisme serta gagal untuk memelihara keseimbangan
cairan dan elektrolit yang berakibat pada peningkatan ureum (Nauri,
2017).
Nauri (2017) pun menambahkan, gagal ginjal kronik adalah suatu
kerusakan pada struktur atau fungsi ginjal yang berlangsung ≥ 3 bulan,
dengan atau tanpa disertai penurunan glomerular filtration rate (GFR).
Selain itu, gagal ginjal kronik didefinisikan sebagai suatu keadaan
dimana GFR < 60 mL/menit/1,73 m2 selama ≥ 3 bulan dengan atau tanpa
disertai kerusakan ginjal.
2. Etiologi Gagal Ginjal Kronik
Menurut The Kidney Disease Outcomes Quality Initiative
(K/DOQI) of National Kidney Foundation (2016), terdapat dua penyebab
utama dari penyakit ginjal kronis yaitu Diabetes Mellitus dan Hipertensi,
yang memiliki proporsi sampai duapertiga kasus. Dikatakan seseorang
mengalami Diabetes Mellitus ketika gula darah terlalu tinggi, yang dapat
menyebabkan kerusakan banyak organ dalam tubuh, termasuk ginjal dan
jantung, serta pembuluh darah, saraf dan mata. Sedangkan Hipertensi
terjadi ketika tekanan darah terhadap dinding pembuluh darah
meningkat. Jika tidak terkontrol, Hipertensi bisa menjadi penyebab
utama serangan jantung, stroke dan penyakit ginjal kronis. Begitupun
sebaliknya, penyakit ginjal kronis dapat menyebabkan Hipertensi.
Berdasarkan data Indonesia Renal Registry (IRR) (2017), etiologi dari
gagal ginjal kronik yang menempati urutan pertama yaitu Hipertensi
dengan nilai 36%, diikuti Nefropati diabetic dengan proporsi nilai 29%.
Selain itu, Glumerulopati Primer memberikan proporsi 12%, penyebab
lainnya sebesar 8%, dan Pielonefritis Chronic sebesar 7%, serta

12
Poltekkes Kemenkes Palembang
Nefropati Obstruksi dengan nilai 4%, disusul dengan Nefropati Asam
Urat, Ginjal Polikistik, nefropati Lupus, tidak diketahui dengan masing-
masing nilai 1%.

Gambar 2.3 Etiologi di Indonesia


(Sumber: Indonesia Renal Registry, 2017)
3. Patofisiologi Gagal Ginjal Kronik
Pada gagal ginjal kronik, fungsi ginjal menurun drastis yang berasal
dari nefron, insifiensi dari ginjal tersebut sekitar 20% sampai 50% dalam
hal GFR (Glomerular Filtration Rate). Pada penurunan fungsi rata-rata
50%, biasanya muncul tanda dan gejala azotemia sedang, poliuri,
nokturia, hipertensi dengan sesekali anemia. Selain itu kegagalan fungsi
ginjal mengakibatkan keseimbangan cairan dan elektrolit juga terganggu.
Perjalanan dari gagal ginjal kronik membawa dampak yang sistemik
terhadap seluruh sistem tubuh dan sering mengakibatkan komplikasi
(Prabowo & Pranata, 2014).
Pada waktu terjadi kegagalan ginjal sebagai nefron (termasuk
glomerulus dan tubulus) diduga utuh sedangkan yang lain rusak (hipotesa
nefron utuh). Nefron-nefron yang utuh hipertrofi dan memproduksi
volume filtrasi yang meningkat disertai reabsorpsi walaupun dalam
keadaan penurunan GFR. Metode adaptif ini memungkinkan ginjal untuk
berfungsi sampai ¾ dari nefron-nefron rusak. Beban bahan yang harus
dilarut menjadi lebih besar daripada yang bisa direabsorpsi berakibat
diuresis osmotik disertai poliuri dan haus. Selanjutnya karena jumlah
nefron yang rusak bertambah banyak oliguri timbul disertai retensi

13
Poltekkes Kemenkes Palembang
produk sisa. Titik dimana timbulnya gejala-gejala khas kegagalan ginjal
bila kira-kira fungsi ginjal telah hilang 80% - 90%. Pada tingkat ini
fungsi renal yang demikian nilai kreatinin clearance turun sampai 15
ml/menit atau lebih rendah dari itu (Barbara C Long dalam Haryono,
2013).
Menurut Muttaqin dan Sari (2013), seiring dengan makin banyaknya
nefron yang mati, maka nefron yang tersisa menghadapi tugas yang
semakin berat sehingga nefron – nefron tersebut ikut rusak dan akhirnya
mati. Sebagian dari siklus kematian ini tampaknya berkaitan dengan
tuntutan pada nefron – nefron yang ada untuk meningkatkan reabsorpsi
protein. Pada saat penyusunan progresif nefron – nefron, terjadi
pembentukan jaringan parut dan aliran darah ginjal akan berkurang.
Pelepasan renin akan meningkat bersama dengan kelebihan beban cairan
sehingga dapat menyebabkan hipertensi. Hipertensi akan memperburuk
kondisi gagal ginjal, dengan tujuan agar terjadi peningkatan filtrasi
protein – protein plasma. Kondisi akan bertambah buruk dengan semakin
banyak terbentuk jaringan parut sebagai respons dari kerusakan nefron
dan secara profresif fungsi ginjal menurun drastis dengan manifestasi
penumpukan metabolit – metabolit yang seharusnya dikeluarkan dari
sirkulasi sehingga akan terjadi sindrom uremia berat yang memberikan
banyak menifestasi pada setiap organ tubuh.
Menurut Brunner dan Suddarth (2015), saat fungsi renal menurun
produk akhir metabolisme protein (yang normalnya diekskresikan ke
dalam urin) tertimbun dalam darah. Terjadi uremia dan mempengaruhi
sistem tubuh. Semakin banyak timbunan produk sampah, akan semakin
berat.
Secara ringkas patofisiologi gagal ginjal kronik dimulai pada fase
awal gangguan, keseimbangan cairan, penanganan garam, serta
penimbunan zat-zat sisa masih bervariasi dan bergantung pada bagian
ginjal yang sakit. Sampai fungsi ginjal turun kurang dari 25% normal,
manifestasi klinis gagal ginjal kronik mungkin minimal karena nefron –
nefron sisa yang sehat mengambil alih fungsi nefron yang rusak. Nefron

14
Poltekkes Kemenkes Palembang
yang tersisa meningkatkan kecepatan filtrasi, reabsorpsi, dan sekresinya,
serta mengalami hipertrofi (Muttaqin & Sari, 2011).
4. Klasifikasi Gagal Ginjal Kronik
Menurut The Kidney Disease Outcomes Quality Initiative (K/DOQI)
of National Kidney Foundation (NKF) (2016), terdapat 5 stage pada
penyakit gagal ginjal kronik. Berdasarkan adanya kerusakan ginjal dan
laju filtrasi glomerulus (GFR), yang merupakan ukuran dari tingkat
fungsi ginjal.

Tabel 2.1 Stage Gagal Ginjal


STAGE GAGAL GINJAL
Stage Deskripsi Laju filtrasi Glumerolus (GFR)*
(mL/menit/1,73m2)
1 Kerusakan ginjal (misalnya, protein 90 atau lebih dari di atasnya
dalam urin) dengan GFR normal

2 Kerusakan ginjal dengan penurunan 60 - 89


ringan pada GFR

3a Penurunan moderat GFR 45 – 59


3b Penurunan moderat GFR 30 – 44
4 penurunan parah GFR 15 – 29
5 Gagal ginjal Kurang dari 15
(Sumber: The Renal Association, 2013)

Perjalanan umum gagal ginjal kronik dapat menjadi 3 stadium, yaitu :


1. Stadium I (Penurunan Cadangan Ginjal)
Selama stadium I ini kreatinin serum dan kadar BUN normal dan
penderita asimptomatik. Gangguan fungsi hanya dapat diketahui
dengan tes pemekatan kemih dan tes GFR yang teliti.
2. Stadium II (Insufisiensi Ginjal)
a) Pada stadium ini, dimana lebih dari 75% jaringan yang berfungsi
telah rusak.
b) GFR besarnya 25%dari normal.
c) Kadar BUN dan kreatinin serum mulai meningkat dari normal.

15
Poltekkes Kemenkes Palembang
d) Gejala-gejala nokturia atau sering berkemih di malam hari sampai
700 ml dan poliuria (akibat dari kegagalan pemekatan) mulai
timbul.
3. Stadium III (Penyakit Ginjal Stadium Akhir)
a) Sekitar 90% dari masa nefron telah hancur atau rusak, atau hanya
sekitar 200.000 nefron saja yang masih utuh.
b) Nilai GFR hanya 10% dari keadaan normal.
c) Kreatinin serum dan BUN akan meningkat dengan mencolok.
d) Gejala-gejala yang timbul karena ginjal tidak sanggup lagi
mempertahankan hemeostatis cairan dan elektrolit dalam tubuh,
yaitu : oliguria karena kegagalan glomerulus, sindrom uremik
(Suharyanto & Majid, 2013).
5. Komplikasi Gagal Ginjal Kronik
Menurut Baughman (2000) dalam Prabowo & Pranata (2014)
komplikasi yang dapat muncul pada penyakit gagal ginjal kronik adalah:
1. Penyakit tulang
Penurunan kadar kalsium (hipokalemia) secara langsung akan
mengakibatkan dekalsifikasi matriks tulang, sehingga tulang akan
menjadi rapuh (osteoporosis) dan jika berlangsung lama akan
menyebabkan fraktur patalogis.
2. Penyakit kardiovaskuler
Ginjal sebgai kontrol sirkulasi sistemik akan berdampak secara
sistemik berupa hipertensi, kelainan lipid, intoleransi glukosa, dan
kelainan hemodinamik (sering terjadi hipertrofi ventrikel kiri).
3. Anemia
Berfungsi dalam sirkulasi, ginjal juga berfungsi dalam rangkaian
hormonal (endokrin). Sekresi eritropoetin yang mengalami defisiensi
di ginjal akan mengakibatkan penurunan hemoglobin.
4. Disfungsi seksual
Dengan gangguan sirkulasi pada ginjal, maka libido sering mengalami
penurunan dan terjadi impotensi pada pria. Pada wanita dapat terjadi
hiperprolaktinemia.

16
Poltekkes Kemenkes Palembang
6. Manifestasi Klinis Gagal Ginjal Kronik
Pada gagal ginjal kronik akan terjadi rangkaian perubahan. Bila LFG
menurun 5 – 10% dari keadaan normal dan terus menerus mendekati nol,
maka pasien akan menderita sindrom uremik, yaitu satu kompleks gejala
yang diakibatkan atau berkaitan dengan retensi metabolit nitrogen akibat
gagal ginjal.
Dua kelompok gejala klinis dapat terjadi pada sindrom uremik, yaitu :
a. Gangguan fungsi pengaturan dan sekresi : kelainan volume cairan dan
elektrolit, ketidakseimbangan asam basa, retensi metabolit lainnya
serta anemia akibat defisiensi sekresi ginjal (eritropoetin).
b. Gabungan kelainan kardiovaskuler, neuromuskuler, saluran cerna,
dan kelainan lainnya.
Manifestasi Klinis sindrom uremik pada gagal ginjal kronik, yaitu :
a. Biokimia : asidosis metabolik (HCO serum 18 – 20 mEq/L), azotemia
(penurunan GFR, menyebabkan BUN dan kreatinin meningkat),
hiperkalemia, retensi Na, hipermagnesia, hiperurisemia.
b. Saluran cerna : anoreksia, mual muntah, nafas bau amoniak, mulut
kering, perdarahan saluran cerna, diare stomatitis, parotitis.
c. Berkemih : polyuria, berlanjut menuju oliguria, lalu anuria, nokturia,
BJ urin 1,010 dan proteinuria.
d. Sex : libido hilang, amenore, impotensi dan sterilisasi.
e. Kardiovaskuler : hipertensi, retinopati dan ensefalopati hipertensi,
beban sirkulasi berlebih, edema, gagal jantung kongestif, dan
disritmia.
f. Pernafasan : kusmaul, dyspnea, edema paru, pneumonitis.
g. Hematologik : anemia, hemolisis, kecenderungan perdarahan, resiko
infeksi.
h. Metabolisme : protein, sintesis abnormal, hiperglikemia, kebutuhan
insulin menurun lemak, peningkatan kadar trigliserid.
i. Neuromuskuler : mudah lelah, otot mengecil dan lemah, SSP :
penurunan ketajaman mental, konsentrasi buruk, kekacauan mental,
koma, otot berkedut, kejang.

17
Poltekkes Kemenkes Palembang
j. Gangguan kalsium : hiperfosfatemia, hipokalsemia,
hiperparatiroidisme, deposit garam kalsium pada sendi, pembuluh
darah, jantung, paru – paru, dan konjungtivitis (uremia mata merah).
k. Kulit : pucat, pruritus, kristal uremia, kulit kering dan memar
(Suharyanto & Majid, 2013).
Menurut Brunner dan Suddart (2015), tanda dan gejala gagal ginjal
kronik adalah sebagai berikut :
a. Kardiovaskuler : hipertensi, pitting edema, edema periorbital, friction
rub pericardial, pembesaran vena leher.
b. Integument : warna kulit abu – abu mengkilat, kulit kering bersisik,
pruritus, ekimosis, kuku tipis dan rapuh, rambut tipis dan kasar.
c. Pulmoner : krekels, sputum kental dan liat, nafas dangkal, pernafasan
kusmaul.
d. Gastrointestinal : nafas berbau amoniak, ulserasi dan perdarahan pada
mulut, anoreksi, mual dan muntah, konstipasi dan diare, perdarahan
dari saluran gastrointestinal.
e. Neurologi : kelemahan dan keletihan, konfusi, disorientasi,
f. Muskuloskeletal : kram otot, kekuatan otot hilang, fraktur tulang, foot
drop.
g. Reproduktif : amenore, atrofi testikular.
7. Pemeriksaan Penunjang Gagal Ginjal Kronik
Menurut Haryono (2013), pemeriksaan penunjang yang dapat
dilakukan pada penderita gagal ginjal kronik, antara lain :
a. Urin
1. Volume : biasanya kurang dari 400 ml/24 jam (oliguria/anuria)
2. Warna : secara abnormal urin keruh, yang kemungkinan
disebabkan oleh pus, bakteri, lemak, partikel koloid, fosfat lunak,
sedimen kotor, kecoklatan menunjukkan adanya darah, Hb,
mioglobulin, forfirin.
3. Berat jenis : < 350 Mosm/kg, menunjukkan kerusakan mubular dan
rasio urin/sering 1:1.
4. Clearence kreatinin : kemungkinan menurun

18
Poltekkes Kemenkes Palembang
5. Natrium : > 40 ME% karena ginjal tidak mampu mereabrosrpsi
natrium.
6. Protein : derajat tinggi proteinuria (3-4+) secara bulat,
menunjukkan kerusakan glomerulus jika SDM dan fragmen juga
ada, pH, kekeruhan, glukosa, SDP, dan SDM.
b. Darah
1. BUN : urea adalah produksi akhir dari metabolisme protein,
peningkatan BUN dapat merupakan indikasi dehidrasi, kegagalan
prerenal atau gagal ginjal.
2. Kreatinin : produksi katabolisme otot dari pemecahan kreatinin
otot dan kreatinin posfat. Bila 50% nefron rusak maka kadar
kreatinin meningkat.
3. Elektrolit : natrium, kalium, kalsium dan posfat.
4. Hematologi : hemoglobin, trombosit, hematokrit, dan leukosit.

c. Pielografi Intravena
Menunjukkan abnormalitas pelvis ginjal dan ureter. Apabila ada
kecurigaan adanya obstruksi yang reversible maka dilakukan
Pielografi retrograd. Dan untuk mengkaji sirkulasi ginjal dan
mengidentifikasi ekstravaskuler, dan masa maka dilakukan
pemeriksaan Arteriogram ginjal.
d. Endoskopi ginjal nefroskopi
Dilakukan untuk menentukan pelvis ginjal : keluar batu, hematuria
dan pengangkatan tumor selektif.
e. Radiologi
Untuk menilai keadaan ginjal dan derajat komplikasi ginjal.
f. Foto polos abdomen
Menilai bentuk dan besar ginjal serta adakah batu/obstruksi lain.
g. USG
Menilai besar dan bentuk ginjal, tebal parenkim ginjal, anatomi sistem
pelviokalises dan ureter proksimal, kepadatan parenkim ginjal,

19
Poltekkes Kemenkes Palembang
anatomi sistem pelviokalises dan ureter proksimal, kandung kemih
serta prostat.
h. Renogram
Menilai fungsi ginjal kanan dan kiri, lokasi gangguan (vaskuler,
parenkim) serta sisa fungsi ginjal.
8. Penatalaksanaan Gagal Ginjal Kronik
Menurut Suharyanto dan Majid (2013), penatalaksanaan gagal ginjal
kronik dapat dibagi menjadi 2 tahap yaitu tindakan konservatif dan
tindakan dialisis atau transplantasi ginjal.
1. Tindakan Konservatif
Tujuan pengobatan pada tahap ini adalah untuk meredakan atau
memperlambat gangguan fungsi ginjal progresif.
Pengobatan :
a. Pengaturan diet protein, kalium, natrium, dan cairan
1) Pembatasan protein
Pembatasan protein tidak hanya mengurangi kadar BUN, tetapi
juga mengurangi asupan kalium dan fosfat, serta mengurangi
produksi ion hydrogen yang berasal dari protein. Pembatasan
asupan protein telah terbukti menormalkan kembali kelainan ini
dan memperlambat terjadinya gagal ginjal.
2) Diet rendah kalium
Hiperkalemia biasanya merupakan masalah pada gagal ginjal
lanjut. Asupan kalium dikurangi. Diet yang dianjurkan adalah
40 – 80 mEq/hari. Penggunaan makanan dan obat-obatan yang
tinggi kadar kaliumnya dapat menyebabkan hiperkalemia.
3) Diet rendah natrium
Diet Na yang dianjurkan adalah 40 – 90mEq/hari (1-2 g Na).
Asupan natrium yang terlalu longgar dapat mengakibatkan
retensi cairan, edema perifer, edema paru, hipertensi, dan gagal
jantung kongestif.

4) Pengaturan cairan

20
Poltekkes Kemenkes Palembang
Cairan yang diminum penderita gagal ginjal tahap lanjut harus
diawasi dengan seksama. Parameter yang tepat untuk diikuti
selain data asupan dan pengeluaran cairan yang dicatat dengan
tepat adalah pengukuran berat badan harian. Asupan yang bebas
dapat menyebabkan beban sirkulasi menjadi berlebihan dan
edema. Sedangkan asupan yang terlalu rendah mengakibatkan
dehidrasi, hipotensi dan gangguan fungsi ginjal. Aturan yang
dipakai untuk menentukan banyaknya asupan cairan adalah :
jumlah urin yang dikeluarkan selama 24 jam terakhir +500 ml
(IWL).
b. Pencegahan dan pengobatan komplikasi
1) Hipertensi
Hipertensi dapat dikontrol dengan pembatasan natrium dan
cairan. Pemberian obat antihipertensi seperti metildopa
(aldomet), propranolol. Klonidin (cataprees). Apabila penderita
sedang mengalami terapi hemodialisa, pemberian antihipertensi
dihentikan karena dapat mengakibatkan hipotensi dan syok
yang diakibatkan oleh keluarnya cairan intravaskuler melalui
ultrafiltrasi.
2) Hiperkalemia
Hiperkalemia merupakann komplikasi yang paling serius,
karena bila K+ serum mencapai sekitar 7 mEq/L, dapat
mengakibatkan aritmia dan juga henti jantung. Hiperkalemia
dapat diobati dengan pemberian glukosa dan insulin intravena,
yang akan memasukkan K+ ke dalam sel, atau dengan pemberian
kalsium glukonat 10%.
3) Anemia
Anemia pada gagal ginjal kronik diakibatkan penurunan
sekresi eritropoetin oleh ginjal. Pengobatannya adalah
pemberian hormon eritropoetin , yaitu rekombinan eritropoetin
(r-EPO), selain dengan pemberian vitamin dan asam folat, besi
dan tranfusi darah.

21
Poltekkes Kemenkes Palembang
4) Asidosis
Asidosis ginjal biasanya tidak diobati kecuali HCO3- plasma
turun dibawah angka 15 mEq/L. Bila asidosis berat akan
dikoreksi dengan pemberian Na HCO3- (Natrium Bikarbonat)
parenteral. Koreksi pH darah yang berlebihan dapat
mempercepat timbulnya tetani, maka harus dimonitor dengan
seksama.
5) Diet rendah fosfat
Diet rendah fosfat dengan pemberian gel yang dapat mengikat
fosfat di dalam usus. Gel yang dapat mengikat fosfat harus
dimakan bersama dengan makanan.
6) Pengobatan hiperurisemia
Obat pilihan untuk mengobati hiperurisemia pada penyakit ginjal
lanjut adalah pemberian allopurinol. Obat ini mengurangi kadar
asam urat dengan menghambat biosintesis sebagian asam urat
total yang dihasilkan tubuh.
2. Dialisis dan Transplantasi
Dialisis merupakan pergerakan cairan dan butir – butir (partikel)
melalui membran semipermeable. Dialisis adalah suatu tindakan
yang dapat memulihkan keseimbangan cairan dan elektrolit,
mengendalikan keseimbangan asam – basa, dan mengeluarkan sisa
metabolisme dan bahan toksik dari tubuh. Dialisis dilakukan apabila
kadar kreatinin serum biasanya diatas 6 mg/100 ml pada laki -laki
atau 4 ml/100 ml pada wanita, dan GFR kurang dari 4 ml/menit. Ada
tiga prinsip dalam hal dialisis, yaitu difusi, osmosis, dan ultrafiltrasi.
(Baradero, dkk, 2009).
C. Konsep Hemodialisis
1. Definisi Hemodialisis
Menurut National Kidney Foundation (NKF) (2016), hemodialisis
merupakan suatu bentuk terapi pengganti pada pasien dengan kegagalan
fungsi ginjal, baik yang bersifat akut maupun kronik. Pasien gagal ginjal
yang menjalani terapi hemodialisis, membutuhkan waktu 12-15 jam

22
Poltekkes Kemenkes Palembang
untuk dialisis setiap minggunya, atau paling sedikit 3-4 jam per kali
terapi. Kegiatan ini akan berlangsung terus-menerus sepanjang hidupnya
(Bare & Smeltzer, 2002, dalam Nurani & Mariyanti, 2013).
Menurut Baradero, dkk (2009), hemodialisis merupakan pengalihan
darah pasien dari tubuhnya melalui dialiser yang terjadi secara difusi dan
ultrfiltrasi, kemudian darah kembali lagi ke dalam tubuh pasien.
Hemodialisis memerlukan akses ke sirkulasi darah pasien, suatu
mekanisme untuk membawa darah ke dan dari dializen (tempat terjadi
pertukaran cairan, elektrolit, dan zat sisa tubuh), serta dialiser.
Hemodialisa adalah suatu proses yang digunakan pada pasien dalam
keadaan sakit akut dan memerlukan terapi dialisis jangka pendek
(beberapa hari hingga beberapa minggu) atau pasien dengan penyakit
ginjal stadium akhir atau end stage renal disease (ESRD) yang
memerlukan terapi jangka panjang atau permanen. Tujuan hemodialisa
adalah untuk mengeluarkan zat-zat nitrogen yang toksik dari dalam darah
dan mengeluarkan air yang berlebihan (Suharyanto dan Madjid, 2009).
Hemodialisis adalah cara terpilih pada pasien yang mempunyai laju
katabolisme tinggi secara hemodinamik stabil (Stein, 2011 dalam
Satriya, 2018).
2. Tujuan Hemodialisis
Tujuan dilakukan terapi hemodialisis yaitu untuk menurunkan
kreatinin dan zat toksik yang lainnya dalam darah, Hemodialisis juga
bertujuan untuk menghilangkan gejala yaitu mengendalikan uremia,
kelebihan cairan dan ketidak seimbangan elektrolit yang terjadi pada
pasien penyakit ginjal tahap akhir (Markum, 2006 dalam Munawar,
2017).
3. Indikasi Hemodialisis
Secara khusus, indikasi HD adalah:
1. Pasien yang memerlukan hemodialisa adalah pasien gagal ginjal
kronik dan gagal ginjal akut untuk sementara sampai fungsi ginjalnya
pulih.

23
Poltekkes Kemenkes Palembang
2. Pasien-pasien tersebut dinyatakan memerlukan hemodialisa apabila
terdapat indikasi :
a. Hiperkalemia ≥ 17 mg/lt
b. Asidosis metabolik dengan pH darah ≤ 7.2
c. Kegagalan terapi konservatif
d. Kadar ureum ≥ 200 mg% dan keadaan gawat pasien uremia,
asidosis metabolik berat, hiperkalemia, perikarditis, efusi, edema
paru ringan atau berat atau kreatinin tinggi dalam darah dengan
nilai kreatinin ≥ 100 mg%
e. Kelebihan cairan
f. Mual dan muntah hebat
g. BUN ≥ 100 mg/dl (BUN = 2.14 x nilai ureum)
h. Preparat (gagal ginjal dengan kasus bedah)
i. Sindrom kelebihan air
j. Intoksikasi obat jenis barbiturate
Menurut konsensus Perhimpunan Nefrologi Indonesia (Pernefri,
2011), secara ideal semua pasien dengan Laju Filtrasi Goal (LFG) kurang
dari 15 mL/menit, LFG kurang dari 10 mL/menit dengan gejala
uremia/malnutrisi dan LFG kurang dari 5 mL/menit walaupun tanpa
gejala dapat menjalani dialisis. Selain indikasi tersebut juga disebutkan
adanya indikasi khusus yaitu apabilaterdapat komplikasi akut seperti
edema paru, hiperkalemia, asidosis metabolik berulang dan nefropatik
diabetik.
4. Kontraindikasi Hemodialisis
1. Malignansi stadium lanjut (kecuali multiple myeloma)
2. Penyakit Alzheimer’s
3. Multi-infarct dementia
4. Sindrom Hepatorenal
5. Sirosis hati tingkat lanjut dengan enselopati
6. Hipotensi kurang dari 100/60 mmHg
7. Kalium lebih dari 5,5 mg/dl
8. Koma

24
Poltekkes Kemenkes Palembang
9. Penyakit terminal (Satriya, 2018)
5. Komplikasi Hemodialisis
Komplikasi yang sering terjadi pada penderita yang menjalani
hemodialisis adalah gangguan hemodinamik. Tekanan darah umumnya
menurun dengan dilakukannya ultrafiltrasi atau penarikan cairan saat
hemodialisis. Hipotensi intradialitik terjadi pada 5-40% penderita yang
menjalani hemodialisis regular, namun sekitar 5-15% dari pasien
hemodialisis tekanan darahnya justru meningkat. Kondisi ini disebut
hipertensi intradialitik atau intradialytic hypertension (Agarwal & Light,
2010).
1. Komplikasi Akut
Tabel 2.2 Komplikasi dan Penyebab Hemodialisis
Komplikasi Penyebab
Hipotensi Penarikan cairan yang berlebihan, terapi antihipertensi,
infark jantung, tamponade, reaksi anafilaksis
Hipertensi Kelebihan natrium dan air, ultrafiltrasi yang tidak
adekuat
Reaksi Alergi Reaksi alergi, dialiser, tabung, heparin, besi, lateks
Aritmia Gangguan elektrolit, perpindahan cairan yang terlalu
cepat, obat antiaritmia yang terdialisis
Kram Otot Ultrafiltrasi terlalu cepat, gangguan elektrolit
Emboli Udara Udara memasuki sirkuit darah
Dialysis disequilibirium Perpindahan osmosis antara intrasel dan ekstrasel
menyebabkan sel menjadi bengkak, edema serebral.
Penurunan konsentrasi urea plasma yang terlalu cepat
Masalah pada dialisat Chlorine Hemolisis oleh karena menurunnya kolom charcoal
Kontaminasi Fluoride Gatal, gangguan gastrointestinal, sinkop, tetanus, gejala
neurologi, aritmia
Kontaminasi bakteri/ Demam, mengigil, hipotensi oleh karena kontaminasi
endotoksin dari dialisat maupun sirkuti air
(Sumber: The Renal Association, 2013)
2. Komplikasi Kronik
Komplikasi kronik yang terjadi pada pasien hemodialisis yaitu
penyakit jantung, malnutrisi, hipertensi/volume excess, anemia, Renal
osteodystrophy, Neuropati, disfungsi reproduksi, komplikasi pada

25
Poltekkes Kemenkes Palembang
akses, gangguan perdarahan, infeksi, amiloidosis, dan Acquired cystic
kidney disease (Bieber & Himmelfarb, 2013).
6. Waktu Pelaksanaan Hemodialisis
Di pusat dialisis, hemodialisis biasanya dilakukan 3 kali per
minggu selama sekitar 4 jam pada suatu waktu. Orang-orang yang
memilih untuk melakukan hemodialisis di rumah mungkin melakukan
perawatan dialisis lebih sering, 4-7 kali per minggu selama berjam-jam
lebih pendek setiap kali. Berdasarkan data dari Indonesian Renal
Registry (IRR) (2017), jumlah tindakan hemodialisis berdasarkan Durasi
Se-Indonesia dari tahun 2007 – 2017, durasi tindakan hemodialisis 4 jam
adalah durasi hemodialisis terbanyak, hal ini masih di bawah standar
durasi tindakan hemodialisis yang sebaiknya 5 jam untuk frekuensi 2 kali
seminggu.

Gambar 2.4 Jumlah Tindakan Hemodialisis berdasarkan Durasi


(Sumber: Indonesia Renal Registry, 2017)
7. Proses Hemodialisis
Ginjal buatan (Dialyzer), mempunyai 2 kompartemen, yaitu
kompartemen darah dan kompartemen dialisat. Kedua kompartemen
tersebut, selain dibatasi oleh membran semi-permeabel, juga mempunyai
perbedaan tekanan yang disebut sebagai trans-membran pressure
(TMP).
Selanjutnya, darah dari dalam tubuh dialirkan ke dalam
kompartemen darah, sedangkan cairan pembersih (dialisat), dialirkan ke
dalam kompartemen dialisat. Pada proses hemodialisis, terjadi 2

26
Poltekkes Kemenkes Palembang
mekanisme yaitu, mekanisme difusi dan mekanisme ultrafiltrasi.
Mekanisme difusi bertujuan untuk membuang zat-zat terlarut dalam
darah (blood purification), sedangkan mekanisme ultrafiltrasi bertujuan
untuk mengurangi kelebihan cairan dalam tubuh (volume control).
Kedua mekanisme dapat digabungkan atau dipisah, sesuai dengan
tujuan awal hemodialisisnya. Mekanisme difusi terjadi karena adanya
perbedaan konsentrasi antara kompartemen darah dan kompartemen
dialisat. Zat-zat terlarut dengan konsentrasi tinggi dalam darah,
berpindahdari kompartemen darah ke kompartemen dialisat, sebaliknya
zat-zat terlarut dalam cairan dialisat dengan konsentrasi rendah,
berpindah dari kompartemen dialisat ke kompartemen dialisat.
Proses difusi ini akan terus berlangsung hingga konsentrasi pada
kedua kompartemen telah sama. Kemudian, untuk menghasilkan
mekanisme difusi yang baik, maka aliran darah dan aliran dialisat dibuat
saling berlawanan. Kemudian pada mekanisme ultrafiltrasi, terjadi
pembuangan cairan karena adanya perbedaan tekanan antara
kompartemen darah dan kompartemen dialisat. Tekanan hidrostatik akan
mendorong cairan untuk keluar, sementara tekanan onkotik akan
menahannya. Bila tekanan di antara kedua kompartemen sudah
seimbang, makamekanisme ultrafiltrasi akan berhenti (Munawar, 2017).
D. Konsep Kecemasan
1. Definisi Cemas
Cemas merupakan perasaan ketakutan subjektif yang sering kali
samar, tidak menyenangkan, dan difus yang disertai oleh gejala objektif
dari sistem saraf otonom (Lewis, dkk, 2015).
Kecemasan adalah sesuatu yang mendatangi hampir setiap orang
dalam waktu tertentu di kehidupannya, hal ini merupakan reaksi normal
terhadap situasi yang menekan kehidupan seseorang dan tidak
berlangsung lama (Ramaiah, 2003 dalam Baiq, 2015).
Menurut Suprijati (2014), kecemasan adalah respon emosional
terhadap penilaian yang menggambarkan keadaan khawatir, gelisah,

27
Poltekkes Kemenkes Palembang
takut, tidak tentram disertai berbagai keluhan fisik. Keadaan tersebut
dapat terjadi dalam berbagai situasi kehidupan maupun gangguan sakit.
Ratih (2012) menyatakan, kecemasan merupakan perwujudan
tingkah laku psikologis dan berbagai pola perilaku yang timbul dari
perasaan kekhawatiran subjektif dan ketegangan.
2. Penyebab Kecemasan
Menurut Andaners (2009) dalam Satriya (2018), penyebab rasa
cemas dapat dikelompokkan pula menjadi 3 faktor, yaitu :
1. Faktor biologis atau fisiologis, berupa ancaman akan kekurangan
makanan, minuman, perlindungan dan keamanan.
2. Faktor psikososial, ancaman terhadap konsep diri, kehilangan benda
atau orang yang dicintai dan perubahan status sosial ekonomi.
3. Faktor perkembangan, yaitu ancaman pada masa bayi, anak dan
remaja.
3. Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Respon Kecemasan
Ada beberapa faktor-faktor yang mempengaruhi respon kecemasan
menurut Stuart dan Sundeen (2013) :
1. Faktor internal
a. Pengalaman
Sumber - sumber ancaman yang dapat menimbulkan kecemasan
tersebut bersifat lebih umum. Penyebab kecemasan tersebut dapat
berasal dari berbagai kejadian di dalam kehidupan atau dapat
terletak didalam kehidupan atau dapat terletak di dalam diri
seseorang.
b. Respon terhadap stimulus
Kemampuan seseorang menelaah rangsangan atau besarnya
rangsangan yang diterima akan mempengaruhi kecemasan yang
timbul.
c. Usia
Pada usia yang semakin tua maka seseorang semakin banyak
pengalamannya sehingga pengetahuannya semakin bertambah.

28
Poltekkes Kemenkes Palembang
Karena pengetahuannya banyak maka seseorang akan lebih siap
dalam menghadapi sesuatu.
d. Gender/Jenis Kelamin
Berkaitan dengan kecemasan pada pria dan wanita. Perempuan
lebih mudah merasakan cemasa karena ketidakmampuannya
disbanding dengan laki-laki. Laki-laki lebih aktif, eksploratif,
sedangkan perempuan lebih sensitif. Penelitian Anangdipa (2009),
juga menunjukkan bahwa laki-laki lebih rileks dibanding
perempuan.
e. Pendidikan dan Status Ekonomi
Tingkat pendidikan dan status ekonomi yang rendah akan
menyebabkan orang tersebut mudah mengalami kecemasan.
Tingkat pendidikan seseorang atau individu akan berpengaruh
terhadap kemampuan berfikir, semakin tinggi tingkat pendidikan
akan semakin mudah berfikir rasional dan menangkap informasi
baru termasuk menguraikan masalah yang baru (Stuart & Sundeen,
2013).
f. Agama
Pendidikan non formal klien tentang ajaran yang memberikan
kekuatan dan keyakinan akan kebesaran Tuhan atas semua yang
terjadi pada diri keluarga, sehingga keluarga menjadi lebih siap
menghadapi masalah yang dialami.
2. Faktor Eksternal
a. Dukungan keluarga
Dukungan yang diberikan oleh keluarga adalah dukungan
informasional dan instrumental dimana keluarga memberikan
nasihat, saran, konseling, pendampingan, mengunjungi,
pertemuan, pelatihan, dukungan jasmani dan rohani. Dukungan
emosional juga diberikan keluarga yang meliputi dukungan dalam
wujud afeksi, adanya perhatian, mendengarkan dan didengarkan.

29
Poltekkes Kemenkes Palembang
b. Kondisi Lingkungan
Kombinasi dari tindakan yang meliputi sistem monitor, aktivitas
perawat dan bunyi yang terus menerus dari peralatan monitor, akan
menyebabkan peningkatan secara ekstrem terhadap tingkat
kecemasan keluarga (Stuart & Sundeen, 2013).
Seseorang yang berada di lingkungan asing ternyata lebih mudah
mengalami kecemasan dibanding bila dia berada di lingkungan
yang biasa dia tempati. Kondisi lingkungan sekitar dapat
menyebabkan seseorang menjadi lebih kuat dalam menghadapi
permasalahan, misalnya lingkungan pekerjaan atau lingkungan
bergaul yang tidak memberikan cerita negatif tentang efek negatif
suatu permasalahan menyebabkan seseorang lebih kuat dalam
menghadapi permasalahan (Wong, 2009).
c. Penyakit Klien (Anggota keluarga yang sakit)
Suatu keadaan yang timbul dimana individu atau keluarga
menerima yang menurutnya tidak disukai oleh orang lain yang
berusaha memberikan penilaian atas opininya (Sadock dan Kaplan,
2010). Terancamnya integritas seseorang meliputi
ketidakmampuan fisiologis atau menurunkan kapasitas untuk
melakukan hidup sehari – hari. Masuknya klien kedalam ancaman
sakit yang berada pada rentang hidup atau mati akan mengancam
dan mengubah homeostasis keluarga untuk beberapa alasan. Lebih
dari rasa takut yang nyata tentang kematian, pengaruh terhadap
anggota keluarga yang dirawat dirasakan oleh keluarga (Satriya,
2018).
4. Klasifikasi Tingkat dan Respon Kecemasan
Stuart dan Sundeen (2013), mengklasifikasikan tingkat dan respon
kecemasan sebagai berikut :
1. Ansietas ringan
Ansietas ringan berhubungan dengan ketegangan dan waspada.
Kecemasan ini dapat memotivasi belajar dan menghasilkan

30
Poltekkes Kemenkes Palembang
pertumbuhan serta kreatifitas. Manifestasi yang muncul pada ansietas
ringan, antara lain :
a. Respon fisiologis
Respon fisiologis meliputi sesekali nafas pendek, mampu
menerima rangsang yang pendek, muka berkerut dan bibir
bergetar.
b. Respon kognitif
Respon kognitif meliputi koping persepsi luas, mampu menerima
rangsang yang kompleks, konsentrasi pada masalah dan
menyelesaikan masalah.
c. Respon perilaku dan emosi
Respon perilaku dan emosi meliputi tidaj dapat duduk tenang,
tremor halus pada lengan dan suara kadang meninggi.
2. Ansietas Sedang
Ansietas sedang memungkinkan seseorang untuk memusatkan
pada hal yang penting dengan mengesampingkan yang lain pada
perhatian selektif dan mampu melakukan sesuatu yang lebih terarah.
Manifestasi yang muncul pada kecemasan sedang antara lain :
a. Respon fisiologis
Nafas pendek, nadi dan tekanan darah naik, mulut kering, diare
atau konstipasi, tidak nafsu makan, mual dan berkeringat setempat.
b. Respon kognitif
Respon pandang menyempit, rangsangan luas mampu diterima,
berfokus pada apa yang menjadi perhatian dan bingung.
c. Respon perilaku dan emosi
Bicara banyak, lebih cepat, susah tidur dan merasa tidak aman.
3. Ansietas berat
Seseorang cenderung untuk memusatkan pada sesuatu yang
terinci dan spesifik dan tidak dapat berfikir tentang hal lain. Orang
tersebut memerlukan banyak pengarahan untuk dapat memusatkan
pada suatu area lain. Manifestasi yang muncul pada kecemasan berat
antara lain :

31
Poltekkes Kemenkes Palembang
a. Respon fisiologis
Napas pendek, nadi dan tekanan darah naik, berkeringat dan sakit
kepala, penglihatan kabur dan ketegangan.
b. Respon kognitif
Lapang persepsi sangat sempit dan tidak mampu menyelesaikan
masalah.
c. Respon perilaku dan emosi
Perasaan terancam meningkat, verbalisasi cepat dan menarik diri
dari hubungan interpersonal.

Gambar 2.5 Rentang Respon Kecemasan


(sumber : Stuart 2013)
5. Penatalaksanaan Kecemasan
Pengobatan yang paling efektif untuk klien dengan gangguan
kecemasan umum adalah kemungkinan pengobatan yang
mengkombinasikan psikoterapi, farmakoterapi dan pendekatan suportif
(Kaplan, Saddock and Roan, 2010).
1. Psikoterapi
Teknik utama yang digunakan adalah pendekatan perilaku misalnya
relakasi dan bio feed back (proses penyediaan sesuatu informasi pada
keadaan satu atau beberapa variabel fisiologi seperti denyut nadi,
tekanan darah dan temperatur kulit).
2. Farmakoterapi
Dua obat utama yang dipertimbangkan dalam pengobatan kecemasan
umum adalah buspirone dan benzodiazepin. Obat lain yang mungkin

32
Poltekkes Kemenkes Palembang
berguna adalah obat trisklik sebagai contohnya imipramine (tofranil)
antihistamin dan antagonis adrenergik beta sebagai contohnya
propanolol (inderal).
3. Pendekatan suportif
Dukungan emosi dari keluarga dan orang terdekat akan memberi kita
cinta dan perasaan berbagi beban. Kemampuan berbicara kepada
seseorang dan mengekspresikan perasaan secara terbuka dapat
membantu dalam menguasai keadaan (smeltzer and Bare, 2000 dalam
Satriya, 2018).
4. Complementary and Alternative Medicine (CAM)
Complementary and Alternative Medicine (CAM) merupakan
pengobatan yang bebas dari efek samping. Seperti akupuntur,
alexander technique, aromaterapi, pelatihan autogenic, kelasi,
chiropratic, terapi enzim, pengobatan dengan bunga, herbalisme,
homeopati, pijatan, osteopati, refleksiologi, penyembuhan spiritual,
Thai Chi, dan Yoga (Satria, 2013).
6. Alat Ukur Kecemasan
1. Skala HARS
Skala HARS pertama kali digunakan pada tahun 1959, yang
diperkenalkan oleh Max Hamilton dan sekarang telah menjadi standar
dalam pengukuran kecemasan terutama pada penelitian trial clinic.
Skala HARS telah dibuktikan memiliki validitas dan reliabilitas cukup
tinggi untuk melakukan pengukuran kecemasan pada penelitian trial
clinic yaitu 0,93 dan 0,97. Skala HARS menurut Hamilton Anxiety
Rating Scale (HARS) penilaian kecemasan terdiri dari 14 item,
meliputi :
a. Perasaan cemas : firasat buruk, takut akan pikiran sendiri, mudah
tersinggung.
b. Ketegangan : merasa tegang, gelisah, gemetar, mudah terganggu
dan lesu.
c. Ketakutan : takut terhadap gelap, terhadap orang asing, bila tinggal
sendiri dan takut pada binatang besar.

33
Poltekkes Kemenkes Palembang
d. Ganguan tidur : sukar memulai tidur, terbangun pada malam hari,
tidur tidak pulas dan mimpi buruk.
e. Gangguan kecerdasan : penurunan daya ingat, mudah lupa dan sulit
konsentrasi.
f. Perasaan depresi : hilangnya minat, berkurangnya kesenangan pada
hoby, sedih, perasaan tidak menyenangkan sepanjang hari.
g. Gejala somatik : nyeri pada otot-otot dan kaku, gertakan gigi, suara
tidak stabil dan kedutan otot.
h. Gejala sensorik : perasaan ditusuk-tusuk, penglihatan kabur, muka
merah dan pucat serta merasa lemah.
i. Gejala kardiovaskuler : takikardi, nyeri di dada, denyut nadi
mengeras dan detak jantung hilang sekejap.
j. Gejala pernapasan : rasa tertekan di dada, perasaan tercekik, sering
menarik napas panjang dan merasa napas pendek.
k. Gejala gastrointestinal : sulit menelan, obstipasi, berat badan
menurun, mual dan muntah, nyeri lambung sebelum dan sesudah
makan, perasaan panas di perut.
l. Gejala urogenital : sering kencing, tidak dapat menahan kencing,
aminorea, ereksi lemah atau impotensi.
m. Gejala vegetatif : mulut kering, mudah berkeringat, muka merah,
bulu roma berdiri, pusing atau sakit kepala.
n. Perilaku sewaktu wawancaara : gelisah, jari-jari gemetar,
mengkerutkan dahi atau kening, muka tegang, tonus otot
meningkat dan napas pendek dan cepat.
Cara penilaian kecemasan adalah dengan memberikan nilai dengan
kategori :
0 : tidak ada gejala sama sekali
1 : satu dari gejala yang ada
2 : separuh dari gejala yang ada
3 : lebih dari ½ gejala yang ada
4 : semua gejala ada

34
Poltekkes Kemenkes Palembang
Masing-masing nilai angka (score) dari 14 kelompok gejala tersebut
dijumlahkan dan dari hasil penjumlahan tersebut dapat diketahui
tingkat kecemasan seseorang, yaitu :
< 14 : tidak ada kecemasan
14-20 : kecemasan ringan
21-27 : kecemasan sedang
28-41 : kecemasan berat
42-56 : kecemasan berat sekali (panik)
E. Konsep Aromaterapi Lavender
1. Definisi Aromaterapi
Aromaterapi berasal dari kata aroma yang berarti harum atau wangi
dan terapi yang dapat diartikan sebagai cara pengobatan atau
penyembuhan. Sehingga aromaterapi dapat diartikan sebagai suatu cara
perawatan tubuh atau penyembuhan penyakit dengan menggunakan
minyak esensial (essential oil) (Jaelani, 2009).
Aromaterapi merupakan terapi modalitas atau pengobatan alternatif
dengan menggunakan sari tumbuhan aromatik murni yang berupa cairan
tanaman yang menguap dan senyawa senyawa aromatik lain dari
tumbuhan. Cairan tersebut diperoleh melalui berbagai cara pengolahan
yang dikenal dengan minyak esensial. Aromaterapi merupakan terapi
tambahan yang dilakukan di samping terapi konvensional (Kushariyadi,
2011).
Aromaterapi adalah sebuah istilah yang mengacu pada penggunaan
volatile oil hasil ekstrak dari tanaman sebagai salah satu bentuk terapi.
Cara penggunaan aromaterapi adalah dengan melalui inhalasi atau
penggunaan topikal setelah diencerkan dalam carrier oil. Cara kerja
aromaterapi adalah dengan menstimulus otak (apabila di inhalasi)
sehingga menimbulkan efek emosi tertentu. (Wina S, 2011).
Menurut Cuncic (2012), terapi terdiri dari minyak tumbuhan atau
minyak esensial untuk meningkatkan kesejahteraan psikologis.
Aromaterapi dianjurkan untuk orang yang memiliki masalah kecemasan,
untuk menenangkan tubuh, pikiran dan saraf. Wewangian seperti

35
Poltekkes Kemenkes Palembang
lavender, chamomile dan vanili memiliki efek menenangkan. Aroma
yang paling populer adalah Lavender. Lavender digunakan terutama
untuk relaksasi,untuk mengurangi susah tidur, kecemasan, dan depresi,
serta untuk penyakitfisik seperti sakit perut dan sakit kepala.
Lavender memiliki nama latin Lavandula afficinalis syn. L.
Angustifolia. Tumbuhan yang termasuk dalam suku Lamiaceae ini
memiliki 25-30 spesies. Kini Lavender berkembang diseluruh Eropa
Selatan, Australia dan Amerika Serikat. Lavender adalah tumbuhan
pendek bercabang yang tumbuh hingga ketinggian sekitar 60 cm. Minyak
Lavender dari bunga yang berwarna ungu memberikan aroma yang
harum dan menenangkan (Hartanto, 2010).
Menurut Appleton (2012) dalam pande, dkk (2013), aromaterapi
lavender adalah aroma terapi yang menggunakan minyak esensial dari
bunga lavender, dimana memiliki komponen utama berupa Linalool dan
Linali Asetat yang dapat memberikan efek relaksasi. Kandungan linalool
asetat linalyl yang merupakan bahan aktif utama pada minyak lavender,
Linalool asetat linalyl dapat menunjukan efek relaksasi, sehingga tidak
ada kontraindikasi dan efek samping, atau interaksi obat pada lavender.
2. Bentuk – Bentuk Aromaterapi
Menurut Sunito (2010) dalam Wulandari (2017), aroma terapi memiliki
3 bentuk dalam pengaplikasiannya, yaitu :
1. Dupa
Dibuat dari bubuk akar yang dicampur minyak essensial, cara
penggunaannya dengan cara dibakar.
2. Lilin
Sandalwood dan Lavender merupakan aromaterapi yang sering
ditemukan, hal itu dikarenakan minyak essensial tertetu membuat lilin
sulit membeku. Lilin yang berkualitas baik tidak mudah meleleh dan
asapnya tidak hitam.

36
Poltekkes Kemenkes Palembang
3. Minyak Essensial
Minyak essensial merupakan konsetrat yang pada umumnya
merupakan hasil penyulingan dari bunga, buah, semak – semak dan
pohon.
3. Teknik Pemberian Aromaterapi
Teknik pemberian aroma terapi bisa digunakan dengan cara :
1. Inhalasi :
a. Dapat dilakukan dengan menjatuhkan beberapa tetes minyak
essensial ke dalam mangkuk air mengepul. Uap tersebut
kemudian dihirup selama beberapa saat, dengan efek yang
ditingkatkan dengan menempatkan handuk diatas kepala dan
mangkuk sehingga membentuk tenda untuk menangkap udara
yang dilembabkan dan bau.
b. Inhalasi tissue juga bisa dilakukan dengan 3 – 5 tetes dengan
diletekkan diatas dada sebagai essensial oil yang menguap akibat
panas badan tetap terhirup oleh nafas pasien (Koensoemardiyah,
2009).
2. Massage/pijat : Menggunakan minyak essensial aromatik
dikombinasikan dengan minyak dasar yang dapat menenangkan atau
merangsang, tergantung pada minyak yang digunakan. Pijat minyak
essensial dapat diterapkan ke area masalah tertentu atau ke seluruh
tubuh.
3. Difusi : Biasanya digunakan untuk menenangkan saraf atau
mengobati beberapa masalah pernafasan dan dapat dilakukan dengan
penyemprotan senyawa yang mengandung minyak ke udara. Hal ini
juga dapat dilakukan dengan menempatkan beberapa tetes minyak
essensial dalam diffuser dan menyalakan sumber panas. Duduk dalam
jarak tiga kaki dari diffuser, pengobatan biasanya berlangsung sekitar
30 menit.
4. Kompres : Panas atau dingin yang mengandung minyak essensial
dapat digunakan untuk nyeri otot dan segala nyeri, memar dan sakit
kepala.

37
Poltekkes Kemenkes Palembang
5. Perendaman : Mandi yang mengandung minyak essensial dan
berlangsung selama 10-20 menit yang direkomendasikan untuk
masalah kulit dan menenangkan saraf (Craig hospital, 2013).
4. Cara Kerja Aromaterapi
Mekanisme kerja aromaterapi terjadi melalui sistem penciuman.
Aroma itu memasuki hidung dan berhubungan dengan silia, rambut –
rambut halus di lapisan sebelah dalam hidung. Reseptor dalam silia
berhubungan dengan tonjolan alfaktorius yang berada di ujung saraf
penciuman. Ujung dari saluran penciuman itu berhubungan dengan otak.
Bau diubah oleh silia menjadi impuls listrik yang diteruskan ke otak
lewat sistem alfaktorius. Semua impuls mencapai sistem limbik. Sistem
limbik adalah bagian dari otak yang dikaitkan dengan suasana hati,
emosi, memori, dan belajar kita. Semua bau yang mencapai sistem limbik
memiliki pengaruh kimia langsung pada suasana hati kita (Sharma, 2011
dalam Wulandari 2017).
F. Penelitian Terkait
1. Penelitian yang dilakukan oleh Manalu (2019) dengan judul pengaruh
aromaterapi inhalasi terhadap penurunan nilai kecemasan pasien gagal
ginjal kronik yang menjalani hemodialisa di RS Granmed. Metode
penelitian ini menggunakan pra eksperimen dengan rancangan one group
pre test – post test design. Pada penelitian besar sampelnya berjumlah 13
responden. Pengambilan data awal responden dengan melakukan
observasi dan wawancara dengan menggunakan Hamilton Rating Scale
for Anxiety (HRS-A) 10 menit sebelum dilakukan pemberian aromaterapi
inhalasi. Setelah itu responden diberikan aromaterapi dengan cara
essensial oil Lavender 0,6 ml diteteskan pada selembar tissue, kemudian
responden diajarkan untuk bernafas rileks selama 5 menit, setelah 5
menit melakukan rileksasi selipkan tissue di kerah baju responden dan
menginstruksikan responden untuk menghirup selama 30 menit. Setelah
pemberian selama 30 menit, lakukan observasi kembali. Dengan
menggunakan analisis uji t-test yaitu sample paired t-test diketahui
perbedaan nilai kecemasan responden sebesar 95% (α = 0,05).

38
Poltekkes Kemenkes Palembang
2. Penelitian yang dilakukan Warjiman, Ivana, Triantoni (2017) dengan
judul efektivitas aromaterapi inhalasi lavender dalam mengurangi tingkat
kecemasan pasien hemodialisa di BLUD RSUD dr. Doris Sylvanus
Palangkaraya. Metode yang digunakan dalam penelitian ini
menggunakan jenis penelitian kuantitatif dengan rancangan pre
eksperimental one group and posstest design. Pada penelitian ini sampel
berjumlah 10 responden. Pengumpulan data ini diukur dengan Hamilton
Rating Scale for Anxiety (HRS-A) yang sudah dikembangkan oleh
Kelompok Psikiatri Biologi Jakarta (KPBJ) dalam bentuk Anxiety
Analog Scale (AAS). Dengan hasil penelitian sebelum diberikan
aromaterapi lavender, tingkat kecemasan berat sebanyak 2 (20%),
kecemasan sedang 3 (30%), dan kecemasan ringan 2 (20%). Namun
setelah diberikan aromaterapi lavender, tingkat kecemasan kategori
ringan 8 (80%). Sehingga disimpulkan terdapat efektivitas dari
aromaterapi inhalasi lavender terhadap perubahan tingkat kecemasan
pada pasien hemodialisa.
3. Penelitian yang dilakukan oleh Satriya, Sureskiarti (2018) dengan judul
analisis praktik klinik keperawatan pada pasien chronic kidney disease
(ckd) dengan efek pemberian terapi akupresure dan aromaterapi bunga
lavender terhadap kecemasan di ruang hemodialisa RSUD Abdul Wahab
Sjahranie Samarinda. Penelitian ini menggunakan pengumpulan data
dengan kuisioner Hamilton Anxiety Rating Scale (HARS). Dalam
penelitian intevensi dilakukan selama 3 kali pertemuan dengan hasil
penelitian terjadi perubahan pada skala kecemasan klien, dari skala
sedang menjadi ringan dengan rata – rata penurunan skor adalah 5 – 10.
4. Penelitian ini dilakukan oleh Anastasia, Bayhakki, Nauli (2015) dengan
judul pengaruh aromaterapi inhalasi lavender terhadap kecemasan pasien
gagal ginjal kronik yang menjalani hemodialisis di RSUD Arifin
Achmad Pekanbaru. Penelitian ini menggunakan metode penelitian quasi
eksperimen dengan rancangan penelitian Non-equivalent control group.
Pada penelitian ini jumlah responden sebanyak 30 responden.
Pengumpulan data dilakukan dengan lembar kuisioner Zung Self Rating

39
Poltekkes Kemenkes Palembang
Anxiety Scale. Kemudian untuk kelompok eksperimen diberikan
aromaterapi lavender selama 5 menit sebanyak satu kali, dan kelompok
kontrol tidak diberikan aromaterapi lavender. Setelah 5 menit, kedua
kelompok diukur kembali tingkat kecemasannya dengan menggunakan
lembar kuisioner Zung Self Rating Anxiety Scale. Setelah itu diuji dengan
dependent t test dan independent t test dengan hasil pada kelompok
eksperimen terjadi penurunan kecemasan setelah diberikan aromaterapi
inhalasi lavender sebesar 4,33. Hasil analisa penurunaan ini dengan
menggunakan dependent t test diperoleh nilai p value= 0,000 (p<α=
0,05). Pada kelompok kontrol tidak terjadi penurunan tetapi peningkatan
nilai rata-rata kecemasan sebesar 0,86. Peneliti kemudian
membandingkan kedua kelompok ini dengan menggunakan independent
t-test dengan hasil p value= 0,000 (p<α= 0,05).
5. Penelitian yang dilakukan oleh Dewi, Putra, Witarsa (2012) dengan judul
pengaruh aromaterapi inhalasi terhadap penurunan tingkat kecemasan
pasien gagal ginjal kronik yang menjalani hemodialisis di RSUD
Wangaya Denpasar. Metode penelitian ini dengan menggunakan pra-
eksperimen dengan rancangan one group pre test-post test design. Jumlah
responden pada penelitian ini berjumlah 30 responden. Pengumpulan
data dilakukan dengan wawancara dan kuisioner Beck Anxiety Inventory
(BAI). Dari seluruh sampel terpilih, akan dilakukan wawancara terlebih
dahulu tepat 10 menit sebelum hemodialisis dilakukan dengan
menggunakan daftar pertanyaan kuisioner BAI. Kemudian responden
diberikan aromaterapi selama 30 menit setiap kali hemodialisis sebanyak
empat kali perlakuan. Aromaterapi diberikan dengan cara meneteskan
minyak essensial lavender sebanyak 3 atau 0,3 ml ke tissue yang
diletakkan tepat di sebelah bantal responden dengan jarak 20 – 30cm dari
hidung responden dan dihirup oleh responden saat dilakukan penusukkan
sampai hemodialisis berlangsung selama 30 menit pertama. Setelah
dilakukan empat kali perlakuan, ukur kembali tingkat kecemasan pasien
dengan menggunakan kuisioner BAI. Setelah itu diuji dengan Wilcoxon
Signed Rank Test dengan tingkat kepercayaan 95%, α ≤ 0,05 yang

40
Poltekkes Kemenkes Palembang
dilakukan untuk mengetahui ada atau tidaknya pengaruh pemberian
aromaterapi inhalasi terhadap penurunan tingkat kecemasan pasien GGK
yang menjalani HD di RSUD Wangaya Denpasar, maka diperoleh nilai
asymp sig (2-tailed) 0,000 (asymp sig (2-tailed) ≤ α). Hal ini artinya, ada
pengaruh pemberian aromaterapi inhalasi terhadap penurunan tingkat
kecemasan pasien gagal ginjal kronik yang menjalani hemodialisis di
RSUD Wangaya Denpasar sehingga dapat diambil kesimpulan bahwa Ha
diterima.
G. Kerangka Teori

Pasien Gagal Ginjal


Respon Kecemasan
Kronik yang menjalani
Hemodialisis
Rentang Respon kecemasan :
- Antisipasi
- Kecemasan Ringan
- Kecemasan Sedang
- Kecemasan Berat
- Panik
(Stuart, 2013)
Buspirone

Farmakologis Non Farmakologis

Benzodiazepine

Psikoterapi Pendekatan Complementary and


Suportif Alternative Medicine
(CAM)

Aromaterapi

Skema 2.1 Kerangka Teori

Sumber: Kerangka Teori Cemas modifikasi dari Stuart (2013), Satria (2013), Kaplan, Saddock and
Roan, (2010)

41
Poltekkes Kemenkes Palembang
BAB III
KERANGKA KONSEP, DEFINISI OPERASI DAN HIPOTESIS
A. Kerangka Konsep
Menurut Notoadmojo (2018) kerangka konsep dalam penelitian adalah
suatu uraian dan visualisasi hubungan atau kaitan antara konsep satu
terhadap konsep lainnya, atau antara variabel yang lain dari masalah yang
ingin diteliti. Tujuan kerangka konsep adalah untuk membimbing atau
mengarahkan penelitian, serta panduan untuk analisis dan intervensi
(Swarjana, 2014). Berdasarkan pola pemikiran di atas, maka kerangka
konsep dalam penelitian ini adalah sebagai berikut :

Aromaterapi Inhalasi Tingkat Kecemasan


Lavender

Skema 3.1 Kerangka Konsep

42
Poltekkes Kemenkes Palembang
B. Definisi Operasional
Variabel Definisi Cara Ukur Alat Ukur Hasil Ukur Skala
Operasio Ukur
nal
Dependen

Tingkat Tingkat Menghitung Kuisioner 1. Tidak ada Rasio


kecemasan kecemasan jumlah skor HARS kecemasan:
sebelum yang dari hasil <14
perlakuan diukur kuisioner 2. Kecemasan
sebelum ringan: 14-
dilakukan 20
intervensi 3. Kecemasan
pemberian sedang: 21-
aromatera 27
pi 4. Kecemasan
lavender berat: 28-
41
5. Panik: 42-
56
Tingkat Tingkat Menghitung Kuisioner 1. Tidak ada
kecemasan kecemasan jumlah skor HARS kecemasan: Rasio
sesudah yang dari hasil <14
perlakuan diukur kuisioner 2. Kecemasan
sesudah ringan: 14-
dilakukan 20
intervensi 3. Kecemasan
pemberian sedang: 21-
aromatera 27
pi lavender 4. Kecemasan
berat: 28-
41

43
Poltekkes Kemenkes Palembang
5. Panik: 42-
56
Independen

Aromaterapi Tindakan Wawancara Lembar Diberikan


Lavender terapeutik Observasi aromaterapi -
dengan lavender sesuai
mengguna dengan
kan petunjuk
minyak penggunaan
essensial aromaterapi
yang
bermanfaa
t
meningkat
kan
keadaan
fisik dan
psikologi
seseorang
agar
menjadi
lebih baik
Karakteristik
Usia Usia Wawancara Lembar Usia dalam Rasio
responden Observasi tahun
pada ulang
tahunnya
yang
terakhir
Jenis Karakteris Wawancara Lembar 1. Laki-laki Nominal
Kelamin tik Observasi 2. Perempuan

44
Poltekkes Kemenkes Palembang
biologis
dari lahir
yang
bersifat
permanen
Pendidikan Jenjang Wawancara Lembar 1. Dasar Ordinal
pendidika Observasi 2. Menengah
n formal 3. Tinggi
tertinggi (Sumber: UU
yang SISDIKNAS
pernah No. 20 tahun
diikuti 2003)
oleh
responden

C. Hipotesis
Hipotesis penelitian adalah jawaban sementara penelitian, patokan
duga, atau dalil sementara, yang kebenarannya akan dibuktikan dalam
penelitian tersebut (Notoatmodjo, 2012 dalam Syukrini, 2016), maka
hipotesis penelitian ini adalah:
1. Hipotesis negatif (H0) : Tidak terdapat pengaruh aromaterapi terhadap
tingkat kecemasan pada pasien gagal ginjal kronik yang menjalani
hemodialisis di RS Pusri Palembang
2. Hipotesis positif (Ha) : Terdapat pengaruh aromaterapi terhadap tingkat
kecemasan pada pasien gagal ginjal kronik yang menjalani hemodialisis
di RS Pusri Palembang

45
Poltekkes Kemenkes Palembang
Bab IV
METODE PENELITIAN
A. Desain Penelitian
Penelitian ini menggunakan desain quasi experimental, tujuan
penelitian ini untuk memperkirakan kondisi eksperimen murni dalam
keadaan tidak memungkinkan untuk mengontrol dan/atau memanipulasi
semua variabel yang relevan. Selain itu penelitian dengan quasi
experimental design bertujuan untuk menjelaskan hubungan-hubungan,
mengklarifikasi mengapa suatu peristiwa terjadi atau keduanya (Danim,
2003 dalam Syukrini, 2016). Penelitian ini menggunakan pendekatan
rancangan two group pretest – posttest design yang menggunakan dua
kelompok subjek penelitian, yaitu satu kelompok diberi perlakuan dan satu
kelompok yang tidak diberi perlakuan, keduanya diberikan kuesioner
sebanyak 2 kali. Kuesioner sebelum eksperimen (O1 dan O3) disebut pretest
dan kuesioner setelah eksperimen (O2 dan O4) disebut posttest. Pretest dan
posttest dilakukan dengan menggunakan kuesioner Hamilton Anxiety
Rating Scale (HARS).

O1 Pemberian Aromaterapi Lavender O2

O3 Tanpa pemberian aromaterapi


O4
Lavender

B. Lokasi dan Waktu Penelitian


1. Lokasi Penelitian
Penelitian ini akan dilakukan di RS Pusri Palembang. Pemilihan RS Pusri
Palembang sebagai lokasi penelitian adalah karena didapatkan dari studi
pendahuluan sebanyak 60 pasien dan belum dilakukan penelitian ini
sebelumnya.
2. Waktu Penelitian
Penelitian ini akan dilakukan pada bulan Februari 2020. Kontrak waktu
penelitian dengan Kepala Direktur RS Pusri Palembang akan dilakukan
pada awal bulan Februari 2020.

46
Poltekkes Kemenkes Palembang
C. Populasi dan Sampel Penelitian
1. Populasi
a. Populasi Target
Populasi target dalam penelitian ini adalah semua pasien hemodialisis.
b. Populasi Terjangkau
Populasi terjangkau dalam penelitian ini adalah semua pasien
hemodialisis di RS Pusri Palembang yang memenuhi kriteria inklusi
dan eksklusi.
Kriteria inklusi dalam penelitian ini adalah:
a) Pasien hemodialisis
b) Pasien bersedia menjadi responden
c) Pasien yang tidak menderita keterbatasan fisik dan gangguan
pendengaran
d) Pasien dengan skala tingkat kecemasan ringan dan sedang
Kriteria eksklusi dalam penelitian ini adalah:
a) Pasien yang tidak sadar
b) Pasien yang memiliki alergi lavender
c) Pasien yang tidak bersedia menjadi responden
Untuk menentukan jumlah sampel dari populasi digunakan
perhitungan maupun acuan tabel yang dikembangkan para ahli. Pada
penelitian ini, digunakan rumus Lameshow Stanley, dkk, 1997 dalam
(Nursalam, 2016) sebagai berikut :
Rumus : n = N.z2.p.q
d2 (N-1) + z2.p.q
Keterangan : n = perkiraan besar sampel
N = perkiraan besar populasi
z = nilai standar normal α = 0,05 (1,96)
p = perkiraan proporsi, jika tidak diketahui dianggap
50%
q = 1 – p (100% - p)
d = tingkat kesalahan atau error (d=0,05)

47
Poltekkes Kemenkes Palembang
2. Besar Sampel
Pengambilan jumlah sampel dalam penelitian ini menggunakan
rumus uji hipotesis beda proporsi :
Rumus n = N.z2.p.q
d2 (N-1) + z2.p.q
= 60 x 1,96 x 0,5 x 0,5
0,05 x (60 -1) + 1,962 x 0,5 x 0,5
= 60 x 3,814 x 0,25
0,05 x (59) + 3,814 x 0,25
= 57,21
3,9035
= 14,656077879
= 14
Jadi, besar sampel untuk penelitian didapatkan sebanyak 14 responden
ditambah drop out 10% dari jumlah sampel. Jadi untuk masing-masing
kelompok ditambahkan 2 sampel, sehingga total sampel 2 kelompok
berjumlah 32 responden.
3. Teknik Pengambilan Sampel
Teknik pengambilan sampel yang digunakan pada penelitian ini
adalah teknik Non Probability Sampling dengan Purposive Sampling
yaitu pengambilan sampel dilakukan dengan mengambil kasus atau
responden yang memberikan peluang yang sama bagi setiap unsur
(termasuk menjadi kelompok intervensi dan kelompok kontrol)
(Notoatmodjo, 2012). Pada penelitian ini, 16 pasien pertama yang
memenuhi kriteria inklusi dan eksklusi akan dijadikan kelompok kontrol
sedangkan 16 pasien selanjutnya yang memenuhi kriteria inklusi dan
eksklusi akan dijadikan kelompok intervensi.
D. Instrument Penelitian
Instrumen penelitian yang akan digunakan oleh peneliti adalah
kuesioner atau angket yang disesuaikan dengan tujuan penelitian dan
mengacu pada kerang konsep yang telah dibuat. Instrumen penelitian terdiri
dari 2 bagian, yaitu:

48
Poltekkes Kemenkes Palembang
1. Data personal responden: nama, usia, pendidikan terakhir
2. Kuesioner pengukur tingkat kecemasan Hamilton Anxiety Rating Scale
(HARS)
Kecemasan dapat diukur dengan pengukuran tingkat kecemasan
menurut alat ukur kecemasan yang disebut Hamilton Anxiety Rating
Scale(HARS). Kuesioner HARS merupakan pengukuran kecemasan yang
didasarkan pada munculnya gejala pada individu yang mengalami
kecemasan.
Menurut kuesioner HARS terdapat 14 gejala yang nampak pada
individu yang mengalami kecemasan. Setiap item yang diobservasi
diberi tingkatan skor antara 0 (Nol Present) sampai dengan 4 (severe)
(Damarwati, 2012).
Format asli dari kuesioner HARS dalam bahasa inggris, bentuk
terjemahan dalam Bahasa Indonesia diambil dari buku Konsep dan
Penerapan Metodologi Penelitian Ilmu Keperawatan Karya Nursalam
(2008).
Masing-masing gejala diberi penilaian angka (skor) antara 0-4 yang
artinya:
Nilai 0 : tidak ada gejala yang muncul
Nilai 1 : gejala ringan (hanya 1 gejala yang muncul)
Nilai 2 : gejala sedang (sebagian gejala yang muncul)
Nilai 3 : gejala berat (lebih dari sebagian gejala yang muncul)
Nilai 4 : gejala panik (seluruh gejala muncul)
Masing-masing nilai dari ke 14 kelompok gejala tersebut dijumlahkan
sehingga dari penjumlahan tersebut dapat diketahui derajat kecemasan
seseorang, yaitu:
1. Tidak ada kecemasan (<14)
2. Kecemasan ringan (14-20)
3. Kecemasan sedang (21-27)
4. Kecemasan berat (28-41)
5. Kecemasan berat sekali/panik (42-56)
(Damarwati, 2012).

49
Poltekkes Kemenkes Palembang
Pada penelitian ini tidak dilakukan uji validitas dan uji reliabilitas
karena skala HARS sudah terstandar secara internasional (Norman,
2005). Kuesioner HARS dikembangkan oleh Dr. M. Hamilton tahun
1959. Berdasarkan penelitian-penelitian sebelumnya, para peneliti tidak
melakukan uji validitas dan reabilitas karena instrumen ini sudah baku
(Baladewa, 2010). Nursalam (2008) juga telah melakukan uji validitas
dan reliabilitas kuesioner HARS. Hasil dari penelitiannya didapatkan
korelasi dengan HARS (rhitung = 0,57-0,84) dan (rtabel = 0,349). Hasil
koefisien reliabilitas dianggap reliabel jika r > 0,40. Hal ini menunjukkan
bahwa kuesioner HARS cukup valid dan reliabel. Izin penggunaan resmi
kuesioner ini peneliti peroleh dari Library of Scales
(Outcometracker.org).
3. Lembar Observasi
Lembar observasi digunakan untuk mencatat karakteristik responden
yang berisi kode responden, nama (inisial), usia, dan kesesuaian prosedur
penggunaan aromaterapi.

50
Poltekkes Kemenkes Palembang
E. Alur Penelitian

Gambar 4.1 Alur Penelitian


(Sumber: Syukrini, 2016)
F. Prosedur Pengumpulan Data
1. Prosedur Administratif
a. Mendapatkan surat ijin penelitian dari Bidang Akademik
Keperawatan Poltekkes Kemenkes Palembang
b. Mendapatkan ijin melakukan penelitian dari Ketua Program Studi
DIV Keperawatan Poltekkes Kemenkes Palembang
c. Mendapatkan ijin melakukan penelitian dari Komite Etik Penelitian
Keperawatan Poltekkes Kemenkes Palembang
d. Mendapatkan ijin melakukan penelitian dari Kepala Direktur RS Pusri
Palembang

51
Poltekkes Kemenkes Palembang
2. Prosedur Teknis
a. Kelompok Intervensi
Menjelaskan kepada responden kelompok intervensi sesuai dengan
etika penelitian dan memberikan lembar persetujuan. Peneliti
menjelaskan tujuan penelitian, alasan dipilihnya, prosedur penelitian,
manfaat, resiko potensial, kompensasi, dan penjagaan rahasia.
Kemudian peneliti meminta persetujuan kepada pasien untuk
dilakukan pemilahan dan jika bersedia maka diminta untuk
menandatangani lembar tanda tangan pada kolom yang tersedia.
1) Mengukur kecemasan responden kelompok intervensi (pretest).
Pengukuran kecemasan sebelum diberikan aromaterapi lavender.
dilakukan dengan kuesioner HARS. Pada saat pengisian kuesioner,
peneliti mendampingi setiap responden satu per satu dan
menjelaskan setiap pertanyaan yang ada di kuesioner agar
memudahkan pasien dalam memahami dan menjawabnya. Waktu
pengisian kuesioner kurang lebih selama 10 sampai 30 menit untuk
setiap responden. Hasil kegiatan ini dijadikan sebagai data pretest
dan untuk penilaian lebih lanjut pada responden kelompok
intervensi.
2) Memberikan aromaterapi lavender kepada responden kelompok
intervensi dengan cara penggunaan tissue yang diberikan 3 tetes
essensial oil. Sebelum diberikan aromaterapi, ajarkan responden
untuk bernafas rileks selama 5 menit. Kemudian diletakkan di
sebelah bantal responden dengan jarak 20-30 cm selama 5 menit.
Bila responden mengalami hal yang tidak diinginkan, maka
pemberian aromaterapi akan dihentikan saat itu juga, dan peneliti
akan melaporkan hal tersebut kepada tenaga medis bersangkutan
sehingga responden akan di tindak lanjuti.
3) Mengukur kecemasan responden kelompok intervensi (posttest).
Pengukuran kecemasan sesudah diberikan aromaterapi lavender
dilakukan dengan kuesioner HARS. Pada saat pengisian kuesioner,
peneliti mendampingi setiap responden satu per satu dan

52
Poltekkes Kemenkes Palembang
menjelaskan setiap pertanyaan yang ada di kuesioner agar
memudahkan pasien dalam memahami dan menjawabnya. Waktu
pengisian kuesioner kurang lebih selama 10 sampai 30 menit untuk
setiap responden. Hasil kegiatan ini dijadikan sebagai data posttest
dan untuk penilaian lebih lanjut pada responden kelompok
intervensi.
4) Mengumpulkan hasil data dan untuk selanjutnya diolah dan
dianalisa.
b. Kelompok Kontrol
1) Memilih responden yang sesuai dengan kriteria inklusi dan
eksklusi. Caranya yaitu dengan menanyakan apakah pasien sedang
menjalani hemodialisis. Kemudian peneliti memilih responden
yang sesuai dengan kriteria inklusi dan eksklusi dengan
wawancara.
2) Membagi 15 responden pertama sebagai kelompok kontrol, dan 15
responden selanjutnya sebagai kelompok intervensi.
3) Menjelaskan kepada responden kelompok kontrol sesuai dengan
etika penelitian dan memberikan lembar persetujuan. Peneliti
menjelaskan tujuan penelitian, alasan dipilihnya pasien, prosedur
penelitian, manfaat, resiko potensial, kompensasi, dan penjagaan
rahasia. Kemudian peneliti meminta persetujuan kepada pasien
hemodialisis untuk dilakukan pemilahan dan jika bersedia maka
diminta untuk menandatangani lembar tanda tangan pada kolom
yang tersedia.
4) Mengukur kecemasan responden kelompok kontrol (pretest).
Pengukuran kecemasan sebelum diberikan reward dilakukan
dengan kuesioner HARS. Pada saat pengisian kuesioner, peneliti
mendampingi setiap responden satu per satu dan menjelaskan
setiap pertanyaan yang ada di kuesioner agar memudahkan pasien
dalam memahami dan menjawabnya. Waktu pengisian kuesioner
kurang lebih selama 10 sampai 30 menit untuk setiap responden.
Hasil kegiatan ini dijadikan sebagai data pretest dan untuk

53
Poltekkes Kemenkes Palembang
penilaian lebih lanjut pada responden kelompok kontrol.
5) Memberikan reward berupa leaflet yang berisi informasi tentang
“Kecemasan pada saat menjalani Hemodialisis” selama kurang
lebih 15 menit hingga pengukuran tingkat kecemasan selanjutnya
(posttest).
6) Mengukur kecemasan responden kelompok kontrol
(posttest).Pengukuran kecemasan sesudah diberikan reward
dilakukan dengan kuesioner HARS. Pada saat pengisian kuesioner,
peneliti mendampingi setiap responden satu per satu dan
menjelaskan setiap pertanyaan yang ada di kuesioner agar
memudahkan pasien dalam memahami dan menjawabnya. Waktu
pengisian kuesioner kurang lebih selama 10 sampai 30 menit untuk
setiap responden. Hasil kegiatan ini dijadikan sebagai data posttest
dan untuk penilaian lebih lanjut pada responden kelompok kontrol.
Mengumpulkan hasil data dan untuk selanjutnya diolah dan
dianalisa
G. Prosedur Pengolahan Data
Setelah data dikumpulkan selanjutnya dilakukan pengolahan data
(Notoatmodjo, 2012) :
1. Editing
Hasil wawancara, angket, atau pengamatan dari lapangan harus
dilakukan penyuntingan (editing) terlebih dahulu. Secara umum editing
adalah merupakan kegiatan untuk pengecekan dan perbaikan isian
formulir atau kuesioner tersebut.
2. Coding
Melakukan peng”kodean” atau “coding”, yakni mengubah data
berbentuk kalimat atau huruf menjadi data angka atau bilangan. Koding
atau pemberian kode ini sangat berguna dalam memasukkan data (data
entry). Pada lembar kuesioner, peneliti akan memberikan pengkodean
sesuai dengan urutan responden sehingga tidak terjadi kesalahan dalam
pengambilan data. Untuk kelompok intervensi diberi koding A, dan
kelompok kontrol diberi koding B. Untuk responden pertama diberi

54
Poltekkes Kemenkes Palembang
koding 1, responden kedua diberi koding 2, dan seterusnya. Untuk
kuesioner pretest diberi koding a, dan kuesioner posttest diberi koding b.
3. Memasukkan Data (Data Entry) atau Processing
Data, yakni jawaban-jawaban dari masing-masing responden yang dalam
bentuk “kode” (angka atau huruf) dimasukkan ke dalam program atau
“software” computer berupa SPSS for Window. Dalam proses ini juga
dituntut ketelitian dari orang yang melakukan “data entry” ini. Apabila
tidak maka akan terjadi bias, meskipun hanya memasukkan data saja.
4. Pembersihan Data (Cleaning)
Apabila semua data dari setiap sumber data atau responden selesai
dimasukkan, perlu dicek kembali untuk melihat kemungkinan-
kemungkinan adanya kesalahan-kesalahan kode, ketidaklengkapan, dan
sebagainya, kemudian dilakukan pembetulan atau koreksi.
H. Teknik Analisis Data
Teknik analisis data yang digunakan pada penelitian ini ada 2, yaitu:
1. Teknik analisis statistik univariat
Analisis univariat bertujuan untuk menjelaskan atau mendeskripsikan
karakteristik setiap variabel penelitian. Bentuk dari analisis univariat
tergantung dari jenis datanya. Nilai mean atau rata-rata, median dan
standar deviasi digunakan untuk data numerik. Dalam analisis univariat
pada umumnya menghasilkan distribusi frekuensi dan persentase dari
tiap variabel. Distribusi frekuensi responden berdasarkan: umur, tingkat
pendidikan, pekerjaan, dan tingkat kecemasan tiap kelompok
(Notoatmodjo, 2012).
2. Teknik analisis statistik bivariat
Apabila telah dilakukan analisis univariat, hasilnya akan diketahui
karakteristik atau distribusi setiap variabel, dan dapat dilanjutkan analisis
bivariat. Analisis bivariat yang dilakukan terhadap dua variabel yang
diduga berhubungan atau berkorelasi (Notoatmodjo, 2012). Analisa ini
akan menjelaskan perbedaan mean skor tingkat kecemasan sebelum
pemberian aromaterapi lavender dan sesudah pemberian aromaterapi

55
Poltekkes Kemenkes Palembang
lavender pada pasien gagal ginjal kronik yang menjalani hemodialisis di
RS Pusri Palembang.
Penelitian ini disebut berpasangan jika kedua kelompok sampel yang
dibandingkan mempunyai subyek yang sama. Dengan kata lain disebut
dependen bila responden diukur dua kali/diteliti dua kali, atau penelitian
pre dan post. Analisis untuk komparatif numerik berpasangan 2
kelompok adalah uji t berpasangan bila sebaran data normal. Bila sebaran
data tidak normal, uji yang digunakan adalah uji Wilcoxon (Dahlan,
2009).
I. Etika Penelitian
Kode etik penelitian adalah suatu pedoman etika yang berlaku untuk setiap
kegiatan penelitian yang melibatkan antara pihak peneliti, pihak yang diteliti
(subjek penelitian) dan masyarakat yang akan memperoleh dampak hasil
penelitian tersebut (Notoatmodjo, 2012). Masalah etika yang harus
diperhatikan antara lain adalah sebagai berikut (Hidayat, 2008):
1. Informed Consent
Informed consent merupakan bentuk persetujuan antara peneliti dan
responden penelitian dengan memberikan lembar persetujuan. Informed
consent tersebut diberikan sebelum penelitian dilakukan dengan
memberikan lembar persetujuan untuk menjadi responden. Tujuan
informed consent adalah agar subjek mengerti maksud dan tujuan
penelitian, mengetahui dampaknya. Peneliti menjelaskan kepada
responden sesuai dengan etika penelitian dan memberikan informed
consent. Peneliti meminta persetujuan kepada pasien persalinan kala I
untuk dilakukan pemilahan dan jika bersedia maka diminta untuk
menandatangani lembar tanda tangan pada kolom yang tersedia. Jika
responden tidak bersedia, maka peneliti harus menghormati hak pasien.
Beberapa informasi yang harus ada dalam informed consent tersebut
antara lain: partisipasi pasien, tujuan dilakukannya tindakan, jenis data
yang dibutuhkan, komitmen, prosedur pelaksanaan, potensial masalah
yang akan terjadi, manfaat, kerahasiaan, informasi yang mudah
dihubungi, dan lain-lain.

56
Poltekkes Kemenkes Palembang
2. Anomity (Tanpa Nama)
Masalah etika keperawatan merupakan masalah yang memberikan
jaminan dalam penggunaan subjek penelitian dengan cara tidak
memberikan atau mencantumkan nama responden pada lembar alat ukur
dan hanya menuliskan kode pada lembar pengumpulan data atau hasil
penelitian yang akan disajikan.
3. Kerahasiaan (Confidentiality)
Masalah ini merupakan masalah etika dengan memberikan jaminan
kerahasiaan hasil penelitian, baik informasi maupun masalah-masalah
lainnya. Semua informasi yang telah dikumpulkan dijamin
kerahasiaannya oleh peneliti, hanya kelompok data tertentu yang akan
dilaporkan pada hasil riset.

57
Poltekkes Kemenkes Palembang
DAFTAR PUSTAKA

Ali, A. R., Masi, G. N., & Kallo, V. (2017). Perbandingan Kualitas Hidup Pasien
Gagal Ginjal Kronik dengan Comorbid Faktor Diabetes Melitus dan
Hipertensi di Ruangan Hemodialisa RSUP. Prof. Dr. R. D. Kandou Manado.
Jurnal Keperawatan.

Anastasia, S., Bayhakki., & Nauli, F. A. (2015). Pengaruh AromaterapiI Inhalasi


Lavender Terhadap Kecemasan Pasien Gagal Ginjal Kronik yang Menjalani
Hemodialisis.

Authority, H. (2016). Smart Patient. Retrieved from


https://www.google.com/url?sa=t&source=web&rct=j&url=https://www2
1.ha.org.hk/smartpatient/EM/MediaLibraries/EM/EMMedia/Chronic-
Renal-Failure-
Indonesia.pdf%3Fext%3D.pdf&ved=2ahUKEwjFw4_mx93mAhXj6XMB
HQh7D30QFjAAegQIAhAB&usg=AOvVaw2z0En6gWAoI1_pxT0bm9a
q

Baradero, M., Dayrit, M. W., & Siswadi, Y. (2009). Klien Gangguan Ginjal.
Jakarta: EGC.

Dewi., Putra, I. P., & Witarsa, I. M. (2012). Pengaruh Aromaterapi Inhalasi


Terhadap Penurunan Tingkat Kecemasan Pasien Gagal Ginjal Kronik yang
Menjalani Hemodialisis di RSUD Wangaya Denpasar.

Hargyowati, Y. E. (2016). Tingkat Kecemasan Pasien yang Dilakukan Tindakan


Hemodialisa di Ruang Hemodialisa RSUD dr. Soehardi Prijonegoro Sragen.

Herman, I. (2016). Hubungan Lama Hemodialisis dengan Fungsi Kognitif Pasien


Penyakit Ginjal Kronik yang Menjalani Hemodialisis di RSUD Abdul
Moeloek Bandar Lampung.

Indonesian Renal Registry. (2017). Retrieved from Program Indonesian Renal


Registry : https://www.indonesianrenalregistry.org

58
Poltekkes Kemenkes Palembang
Infodatin. (2017, Maret 9). Kemenkes. Retrieved from Situasi Penyakit Ginjal
Kronis: https://pusdatin.kemkes.go.id

Insani, A. A., Ayu, P. R., & Anggraini, D. I. (2019). Hubungan Lama Menjalani
Hemodialisis dengan Status Nutrisi pada Pasien Penyakit Ginjal Kronik
(PGK) di Instalasi Hemodialisa RSUD Dr. H. Abdul Moeloek Provinsi
Lampung.

Jaelani. (2009). Aroma Terapi. Bandung: Pustaka Populer Boga.

Julianty, S. A., Yustina, I., & Ardinata, D. (2014). Faktor-Faktor yang Berhubungan
dengan Tingkat Kecemasan Pasien Hemodialisis di RSUD dr. Pirngadi
Medan. Idea Nursing Journal .

Kuraesin, N. D. (2009). Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Tingkat Kecemasan


Pasien yang Akan Menghadapi Operasi di RSUP Fatmawati.

Larasati, R. (2018). Hubungan Dukugan Keluarga dengan Tingkat Kecemasan


Pasien Gagal Ginjal Kronik yang Menjalani Hemodialisa di Rumah Sakit
dr. Moewardi Surakarta.

Manalu, T. A. (2019). Pengaruh Aromaterapi Inhalasi Terhadap Penurunan Nilai


Kecemasan Pasien Gagal Ginjal Kronik yang Menjalani Hemodialisa .
Jurnal Keperawatan dan Fisioterapi (JKF).

Mayuda, A., Chasani, S., & Saktini, F. (2016). Hubungan Antara Lama
Hemodialisis dengan Kualitas Hidup Pasien Penyakit Gagal Ginjal Kronik
(Studi di RSUP dr. Kariadi Semarang). Jurnal Kedokteran Diponegoro.

Mete, M. V. (2015). Gambaran Tingkat Kecemasan Pasien Pre Operasi di Rumah


Sakit Adi Husada Kapasari Surabaya .

Munawar, U. (2017). Hubungan Kejadian Komplikasi Intraradialis dengan Nilai


Saturasi Ooksigen (Spo2) pada Pasien Hemodialisis di RSUD Prof. dr.
Margono.

59
Poltekkes Kemenkes Palembang
Musa, W. l., Kundre, R., & Babakal, A. (2015). Hubungan Tindakan Hemodialisa
dengan Tingkat Kecemasan Klien Gagal Ginjal di Ruangan Dahlia RSUP
Prof. Dr.R.Kandou Manado. Jurnal Keperawatan.

Pinzon, R. T., Padmanaba, M. B., Pramudita, E. A., & Sugianto. (2019). Pola Terapi
pada Faktor Risiko Kardioserebrovaskuler Pasien Penyakit Ginjal Kronis
yang Menjalani Hemodialisis. Jurnal Farmasi dan Ilmu Kefarmasian
Indonesia.

Ratnawati. (2011). Tingkat Kecemasan Pasien dengan Tindakan Hemodialisa di


BLUD RSU Dr. M.M Dunda Kabupaten Gorontalo. Jurnal Health & Sport.

Riset kesehatan dasar. (2018). HASIL UTAMA RISKESDAS 2018. Retrieved from
Kemenkes:
https://www.google.com/url?sa=t&source=web&rct=j&url=http://www.ke
smas.kemkes.go.id/assets/upload/dir_519d41d8cd98f00/files/Hasil-
riskesdas-
2018_1274.pdf&ved=2ahUKEwjM58CTzt3mAhWlzDgGHQ3zDmsQFg
AAegQIAxAB&usg=AOvVaw3828KWX14iHPVa679Pvq8d

Sari, D. K. (n.d.). Hubungan Lama Menjalani Terapi Hemodialisis dengan Kualitas


Hidup Pasien Penyakit Ginjal Kronik di Instalasi Hemodialisis RSUD
Abdul Moeloek.

Sari, T. C. (2014). Efektivitas Dosis Hemodialisis pada Pasien Penyakit Ginjal


Kronik di RSU dr. Soedarso Pontianak Periode Agustus 2013 - Oktober
2013.

Sasmita, D., Bayhakki., & Hasanah, O. (2015). Hubungan antara Tingkat


Kecemasan Dengan Strategi Koping Pasien Gagal Ginjal Kronik yang
Menjalani Hemodialisis. Jom PSIK.

Satriya, A. (2018). Analisis Praktik Klinik Keperawatan pada Pasien Chronic


Kidney Disease (CKD) dengan Efek Pemberian Terapi Akupresur dan
Aromaterapi Bunga Lavender terhadap Penurunan Tingkat Kecemasan di
Ruang Hemodialisa RSUD Abdul Wahab Sjahranie Samarinda.

60
Poltekkes Kemenkes Palembang
Sugiyono. (2016). Metode Penelitian. Bandung: Alfabeta.

Syukrini, R. D. (2016). Pengaruh Aromaterapi Terhadap Tingkat Kecemasan pada


Ibu Persalinan Kala I di Kamar Bersalin RSU Kab. Tangerang.

Tawakkal, Y. R., Agustin, W. R., & Nurhidayati, A. (2016). Kecemasan Pasien


Gagal Ginjal Kronik yang Akan Menjalani Hemodialisa Pertama Kali di
RSUD dr. Moewardi.

Warianto, C. (2011). Gagal Ginjal. 1-4.

Wiliyanarti, P. F., & Muhith, A. (2019). Life Experience of Chronic Kidney Disease
Undergoing Hemodialysis Therapy. NurseLine Journal.

61
Poltekkes Kemenkes Palembang