Anda di halaman 1dari 36

DAFTAR ISI

A. PENGENALAN MESIN RAJUT DATAR


a. Pendahuluan
b. Teori Pendekatan
c. Peralatan
d. Cara Kerja
e. Pertanyaan Dan Jawaban
B. PEMBUATAN KAIN RAJUT PLAIN
a. Pendahuluan
b. Teori Pendekatan
c. Peralatan
d. Cara Kerja
e. Pertanyaan Dan Jawaban
C. PEMBUATAN KAIN RAJUT RIB
a. Pendahuluan
b. Teori Pendekatan
c. Peralatan
d. Cara Kerja
e. Pertanyaan Dan Jawaban
D. HALF DAN FULL CARDIGAN
a. Pendahuluan
b. Teori Pendekatan
c. Peralatan
d. Cara Kerja
e. Pertanyaan Dan Jawaban
E. PEMBUATAN KAIN RAJUT DENGAN EFEK PERGESERAN TEMPAT JARUM
(VERSET)
a. Pendahuluan
b. Teori Pendekatan
c. Peralatan

1
d. Cara Kerja
e. Pertanyaan Dan Jawaban
F. PEMBUATAN KAIN RAJUT CORAK DENGAN PEMINDAHAN JERATAN
a. Pendahuluan
b. Teori Pendekatan
c. Peralatan
d. Cara Kerja
e. Pertanyaan Dan Jawaban

2
A. PENGENALAN MESIN RAJUT DATAR

I. PENDAHULUAN
Setelah anda mengikuti kegiatan praktikum pada bab ini anda diharapkan
akan memiliki kemampuan untuk:
1. Menjelaskan mekanisme kerja mesin rajut datar secara keseluruhan.
2. Menjelaskan bagian-bagian fungsi dan cara kerja bagian-bagian mesin rajut
datar.
3. Membedakan antara mesin rajut datar 2 posisi dan 3 posisi.
Pada bab ini anda akan melakukan kegiatan praktikum untuk mengenal
mesin rajut datar dengan mempelajari cara kerja mesin secara keseluruhan,
memahami bagian-bagian, cara kerja dan fungsinya masing-masing. Selain itu
anda pun diajak untuk mempelajari perbedaan yang mendasar antara mesin
rajut datar 2 posisi dan 3 posisi.
Bab ini sangat penting dikuasai oleh karena pengenalan dan pemahaman
mengenai bagian-bagian, cara kerja dan fungsi mesin merupakan pondasi awal
untuk menjalankan mesin dengan baik. Walaupun mesin yang digunakan untuk
praktikum ini merupakan mesin rajut datar manual, akan tetapi ini diharapkan
dapat menjadi jalan yang baik untuk memahami mesin-mesin rajut datar yang
lebih modern di dunia kerja nanti.

II. TEORI PENDEKATAN


Mesin rajut datar tergolong ke dalam mesin rajut pakan dimana
pembentukan jeratan terjadi ke arah lebar kain. Mesin rajut datar manual
meskipun memiliki keterbatasan dalam pembuatan corak dan kecepatan
produksi akan tetapi mesin rajut datar manual dapat menjadi dasar yang sangat
baik untuk mempelajari prinsip teknologi dasar mesin rajut pakan.
Secara umum mekanisme kerja mesin rajut datar yaitu benang setelah
diletakkan pada meja mesin, lalu dilewatkan pada bagian-bagian pengantar dan
pengatur tegangan benang. Benang kemudian dimasukkan pada penyuap

3
benang (feeder) yang ada pada penyeret, penyeret lalu digerakkan sebanyak satu
kali (1 course) untuk membuat pancingan awal kain. Penyeret digerakkan secara
manual dengan tangan sampai benang tersebut terjerat oleh jarum, kemudian
sisir pancing dimasukkan diantara celah-celah jeratan yang terbentuk, kawat
kemudian dimasukkan pada sisir pancing tersebut. Cam kemudian diseting untuk
rajutan plain tubular, lalu penyeret digerakkan sebanyak 1 tour. Setelah selesai
pancingan awal kain ini, maka seterusnya pembuatan kain dapat dilakukan.
Sedangkan bagian-bagian beserta fungsi dan mekanismenya pada mesin
adalah sebagai berikut:

1. Needle Bed (tempat dudukan jarum)


Merupakan lempengan besi yang memiliki alur-alur kecil berjejer sebagai
tempat jarum-jarum bekerja. Supaya jarum-jarum tidak lepas pada saar
bekerja maka pada tempat dudukan jarum tersebut diberi mistar penjaga
jarum yang bentuknya seperti penggaris. Pada mesin rajut datar ada dua
Needle bed yang seolah-olah membentuk huruf V, sehingga kadang disebut
juga mesin rajut V bed. Needle bed pada bagian belakang dipasang mati
sedangkan pada bagian depan dipasang sedemikian rupa sehingga Needle
bed bagian depan tersebut dapat digeser-geser (verzet). Hal ini berguna
untuk membuat kain dengan efek pergeseran jeratan. Tingkat kerapatan
alur-alur pada Needle bed menentukan tingkat kehalusan mesin rajut
(gauge). Kehalusan mesin (gauge machine) didefinisikan sebagai jumlah
jarum pada Needle bed per 1 inch.
2. Penyeret (Camage)
Penyeret beserta peralatan di dalamnya merupakan bagian yang sangat
penting, oleh karena penyeret yang membuat jarum dapat bekerja dan
sekaligus mengaturnya. Pada penyeret terdapat dua jenis cam, yaitu raising
cam dan stitch cam. Raising cam (RC) berfungsi untuk menaikkan jarum, RC
sendiri dapat diatur dalam posisi kerja atau tidak kerja. Sementara Stitch
cam (SC) berfungsi untuk menurunkan jarum, seberapa tinggi atau

4
rendahnya posisi turunnya jarum akan berpengaruh terhadap besar kecilnya
tinggi jeratan. Pada mesin rajut datar 2 posisi, posisi cam hanya dapat
membentuk satu jenis jeratan pada seluruh jarum setiap kali penyeret
digerakkan, tetapi pada mesin rajut datar 3 posisi dalam satu course pada
satu deretan jarum dapat dibuat dua jenis jeratan. Pada penyeret terdapat
alat penyuapan benang (feeder) yang berfungsi untuk membawa dan
sekaligus menyuapkan benang pada jarum-jarum. Selain itu terdapat juga
alat pembuka lidah jarum yang berbentuk sikat yang bergerak seiring dengan
bergeraknya penyeret.
3. Pengatur Tegangan Benang
Benang rajut yang biasanya berbentuk bobbin atau cones diletakkan pada
meja mesin untuk kemudian dilewatkan pada bagian-bagian pengantar dan
pengatur tegangan benang. pengatur tegangan benang berfungsi untuk
mengatur tegangan benang yang terjadi pada saat penyuapan benang.
4. Penarik Kain
Pada mesin rajut datar manual, penarikkan kain dilakukan oleh sisir pancing
yang dipasang bandul sebagai pembeban sehingga kain tersebut akan dapat
ditarik kebawah. Sedangkan pada mesin-mesin yang lebih modern penarikan
kain biasanya dilakukan oleh rol-rol penarik.

III. PERALATAN
Peralatan yang digunakan adalah:
1. Kunci pas
2. Obeng
3. Mistar

IV. CARA KERJA


1. Pasang benang pada mesin rajut datar 2 posisi dan jalankan mesin rajut
sampai terbentuk kain (dilakukan oleh asisten).

5
2. Pasang benang pada mesin rajut datar 3 posisi dan jalankan mesin rajut
sampai terbentuk kain (dilakukan oleh asisten).
3. Amati cara kerja mesin secara keseluruhan ketika membentuk kain.
4. Gambarlah mesin rajut datar secara umum dan bagian-bagiannya.
5. Catatlah nama-nama bagian mesin secara lebih terinci beserta cara kerja dan
fungsinya.
6. Bukalah bagian penyeret pada mesin rajut datar 2 posisi dan 3 posisi dan
gambar keduanya.
7. Amati dan analisis perbedaan diantara mesin rajut datar 2 posisi dan 3
posisi.

6
V. PERTANYAAN DAN JAWABAN
1. Gambar dan mekanisme kerja mesin datar secara umum!

7
2. Gambar bagian-bagian mesin, fungsi dan mekanismenya!

8
3. Sebutkan dan jelaskan perbedaan antara mesin rajut datar 2 posisi dan 3
posisi!
Jawab :
Pada rajut 2 posisi hanya terdapat satu jenis jarum, yaitu jarum lidah
sedangkan pada 3 posisi ada 2 jenis jarum yaitu yang berkaki panjang dan
berkaki pendek
Pada rajut 2 posisi tuck yang terjadi bukan tuck yang sebenarnya, pada 3
posisi bias terjadi tuck yang sebenarnya
Pada rajut 2 posisi hanya ada 4 cam sedangkan pada rajut 3 posisi ada 5 cam
tapi ada juga yang bilang 6 cam

4. Mengapa pada mesin rajut datar diperlukan dua jenis cam (RC dan SC)?
Jawab :
Karena pada prinsip dasarnya harus ada 2 hal tersebut karena yang RC
digunakan untuk menaikkan jarum dan dan SC itu menurunkan jarum agar
jeratan terbentuk

5. Mengapa pada mesin rajut datar 3 posisi dimungkinkan untuk membentuk 2


jenis jeratan untuk setiap coursenya?
Jawab :
Karena pada rajut datar 3 posisi ada 2 jenis jarum yaitu jarum yang kaki
pendek dan jarum yang kaki panjang, juga pada rajut 3 posisi ada
penambahan cam yang bias diatur

9
B. PEMBUATAN KAIN RAJUT PLAIN

I. PENDAHULUAN
Setelah anda mengikuti kegiatan praktikum pada bab ini anda diharapkan
akan memiliki kemampuan untuk:
1. Menjelaskan dan menggambar diagram proses serta diagram cam kain rajut
plain.
2. Membuat kain rajut dengan rajutan plain.
Pada bab ini anda akan melakukan kegiatan praktikum untuk memahami
dan menggambar diagram proses dan diagram cam jeratan kain rajut plain.
Selain itu, anda akan membuat kain rajut dengan rajutan plain.
Bab ini sangat penting dikuasai oleh karena rajutan plain merupakan
salah satu rajutan dasar yang sering digunakan dalam pembuatan kain rajut
pakan. Pemahaman yang baik akan diagram proses dan diagram cam kain rajut
plain menjadi dasar yang baik dalam merencanakan pembuatan kain rajut plain.
Dan hal ini akan semakin lengkap apabila di topang dengan kemampuan
membuat kain tersebut di atas mesin.

II. TEORI PENDEKATAN


Setidaknya ada dua jenis rajutan dasar kain rajut pakan, yaitu rajutan
plain dan rib. Rajutan plain yaitu struktur rajutan yang dihasilkan oleh jarum-
jarum pada hanya satu needle bed, baik itu hanya pada needle bed bagian
belakang atau depan.
Adapun mengenai diagram proses dan diagram block cam untuk masing-
masing jenis rajutan tersebut yaitu sebagai berikut:
Diagram proses rajutan plain pada needle bed bagian belakang:

10
Diagram block cam rajutan plain pada needle bed bagian belakang:

Diagram proses rajutan plain pada needle bed bagian depan:

Diagram block cam rajutan plain pada needle bed bagian depan:

Diagram proses rajutan plain bundar:

Diagram block cam rajutan plain bundar:

11
III. PERALATAN
Peralatan yang digunakan adalah:
1. Kunci pas
2. Obeng
3. Benang rajut

IV. CARA KERJA


Membuat kain rajut plain pada salah satu needle bed dan plain bundar
masing-masing sebanyak 40 wales × 40 course dengan cara kerja sebagai berikut:
1. Pasang benang yang akan dirajut pada mesin rajut datar yang telah
ditentukan.
2. Atur tension untuk penguluran benang sampai masuk feeder.
3. Buatlah pancingan awal kain rajut dengan cara sebagai berikut:
 Raising cam (RC) dalam posisi seluruhnya aktif dengan nilai skala Stitch
cam (SC) 10 (setelan rib). Pada beberapa mesin nilai skala SC tidak harus
selalu 10, bergantung pada kelancaran proses di mesin.
 Jalankan penyeret sebanyak 1 course, yaitu 1 kali geseran penyeret
kearah kanan atau kiri.
 Masukkan sisir pancing diantara kedua celah jeratan yang sudah
terbentuk.
 Masukkan kawat pada sisir pancing.
 Pasang beban pada sisir pancing secukupnya. Pada pemasangan beban,
apabila terlalu ringan maka jeratan awal akan ikut naik terbawa oleh

12
jarum, tetapi apabila terlalu berat, jarum sewaktu naik akan terasa berat
pada penyeretnya dan kemungkinan benang pada jeratan awal akan
putus.
 Rubah raising cam dalam posisi plain bundar.
 Jalankan penyeret sebanyak 1 tour, yaitu 2 kali geseran penyeret kearah
kanan atau kiri.
4. Jalankan penyeret dengan setelan cam masih sesuai dengan diagram block
cam untuk rajutan plain bundar sebanyak 40 wales × 40 course.
5. Rubah block cam sesuai dengan diagram block cam untuk rajutan plain.
6. Lepaskan jeratan dari salah satu tempat jarum dengan cara menaikkan
jarum-jarum sampai posisi kepala jeratan ada di batang, lalu turunkan lagi
sampai jeratan-jeratan tersebut lepas dari jarum.
7. Jalankan penyeret untuk rajutan plain pada salah satu needle bed sebanyak
40 wales × 40 course.

13
V. PERTANYAAN DAN JAWABAN
1. Diagram proses dan diagram cam kain rajut plain pada salah satu needle bed
dan plain bundar?

2. Mengapa kain rajut plain pada salah satu needle bed lebih panjang
disbanding kain rajut plain bundar?
Karena pada plain biasa needle bed yang digunakan Cuma 1 sehingga
jeratan antar needle bed tidak saling berhubungan sehingga mengkeretnya
sedikit

3. Mengapa ujung kain rajut plain bundar terbuka, sedangkan kain rajut plain
pada salah satu needle bed tidak?
Karena pada rajut bundar jeratan yang dibuat oleh needle bed depan
akan berhubungan/tersambung ke needle bed belakang sehingga terbentuk
lingkaran seperti jarum dan pada plain needle bed yang bekerja Cuma satu
sehingga jeratan yang terbentuk hanya pada salah satu needle bed dan tidak
saling berhubungan seperti rajut bundar

4. Apa perbedaan antara kain rajut plain pada salah satu needle bed dan plain
bundar?
Kain rajut plain lebih panjang daripada kain rajut bundar

14
5. Kesulitan-kesulitan yang dialami saat membuat kain dan begaimana
menanganinya?
Jarum pada needle bed sering macet dan langkah penanganannya adalah
jarumnya diganti

6. Lampirkan kain hasil praktikum yang telah dibuat!

15
C. PEMBUATAN KAIN RAJUT RIB

I. PENDAHULUAN
Setelah anda mengikuti kegiatan praktikum pada bab ini anda diharapkan
akan memiliki kemampuan untuk:
1. Menjelaskan dan menggambar diagram proses dan diagram cam kain rajut
Rib.
2. Membuat kain rajut dengan Rib 1×1.
3. Membuat kain rajut dengan rajutan Rib 2×1 dan 3×2.
Pada bab ini anda akan melakukan kegiatan praktikum untuk memahami
dan menggambar diagram proses dan diagram cam kain rajut Rib. Selain itu,
anda akan membuat kain rajut dengan rajutan Rib.
Bab ini sangat penting dikuasai oleh karena rajutan Rib merupakan salah
satu rajutan dasar yang sering digunakan dalam pembuatan kain rajut pakan.
Pemahaman yang baik akan diagram proses dan diagram cam kain rajut Rib
menjadi dasar yang baik dalam merencanakan pembuatan kain rajut Rib. Hal ini
akan semakin lengkap apabila ditopang dengan kemampuan membuat kain
tersebut diatas mesin.

II. TEORI PENDEKATAN


Setidaknya ada dua jenis rajutan dasar kain rajut pakan, yaitu rajutan
plain dan rib. Rajutan rib disebut juga sebagai rajutan double knit. Berbeda
dengan rajutan plain, rajutan rib dihasilkan oleh jarum-jarum pada kedua needle
bed, pembentukan jeratan sendiri terjadi secara bergiliran antara jarum dari
needle bed depan dan belakang. Rajutan rib dapat berupa rib 1×1, rib 2×1 dan rib
3×2.
Diagram block cam untuk rajutan rib yaitu semuanya pada posisi aktif
membentuk jeratan knit dengan diagram block cam, yaitu sebagai berikut:
Diagram block cam rajutan Rib:

16
Adapun mengenai diagram proses untuk masing-masing jenis rajutan
berbeda, yaitu sebagai berikut:
Diagram proses rajutan Rib 1×1:

Diagram proses rajutan Rib 2×1:

Diagram proses rajutan Rib 3×2:

17
III. PERALATAN
Peralatan yang digunakan adalah:
1. Kunci pas
2. Obeng
3. Benang rajut

IV. CARA KERJA


Membuat kain rajut Rib 1×1, Rib 2×1, Rib 2×2 dan Rib 3×2 tanpa diverzet
masing-masing sebanyak 40 wales × 40 course dengan cara kerja sebagai berikut:
1. Susunlah jarum pada mesin untuk rajutan rib 1×1.
2. Pasang benang pada mesin rajut datar.
3. Atur tension untuk penguluran benang sampai masuk feeder.
4. Buatlah pancingan awal kain rajut.
5. Jalankan mesin sebanyak 40 course.
6. Lepaskan kain dari mesin dengan cara benang diputuskan dari feeder, kain
dipegang lalu penyeret digerakkan sebanyak 1 course.
7. Susunlah jarum pada mesin untuk rajutan rib 2×1.
8. Verset needle bed sebanyak 1 kali.
9. Buatlah pancingan awal kain rajut.
10. Kembalikan verset seperti keadaan pada waktu menyusun jarum rib 2×1.
11. Jalankan mesin sebanyak 40 course.
12. Lepaskan kain dari mesin dengan cara benang diputuskan dari feeder, kain
dipegang lalu penyeret digerakkan sebanyak 1 course.
13. Susunlah jarum pada mesin untuk masing-masing rajutan rib 2×2.
14. Verset needle bed sebanyak 2 kali.
15. Pasang benang pada mesin rajut datar.
16. Atur tension untuk penguluran benang sampai masuk feeder.
17. Jalankan penyeret ½ tour dengan posisi cam seluruhnya aktif membentuk
jeratan knit.

18
18. Jalankan penyeret sebanyak 1 tour dengan setelan block cam untuk rajutan
plain bundar.
19. Kembalikan verset seperti keadaaan pada waktu menyusun jarum rib 3×2.
20. Kembalikan setelan block cam untuk rib.
21. Jalankan mesin sebanyak 40 course.
22. Pasang benang pada mesin rajut datar.
23. Atur tension untuk penguluran benang sampai masuk feeder.
24. Jalankan penyeret ½ tour dengan posisi cam seluruhnya aktif membentuk
jeratan knit.
25. Jalankan penyeret sebanyak 1 tour dengan setelan block cam untuk rajutan
plain bundar.
26. Kembalikan setelan block cam untuk rib.
27. Jalankan mesin sebanyak 40 course.

19
V. PERTANYAAN DAN JAWABAN
1. Diagram proses dan diagram cam kain rajut rib 1×1, 2×1 dan 3×2!

2. Apa perbedaan mendasar yang dilakukan pada mesin untuk membuat kain
rajut rib 1×1, 2×1 dan 3×2?
Jawab :
Jarum yang aktif pada needle bed

3. Mengapa pada saat merajut awal, setelah anda menyusun jarum 2×1 mesin
harus diverset salah satu needle bed?
Jawab :
Karena gunananya verzet adalah agar jeratan yang terbentuk sempurna, dan
ketika dipancing, tidak ada rongga yang lebar yang akan berpengaruh pada
jeratan selanjutnya.

4. Apa akibatnya apabila tidak diverset?


Jawab :

20
Apabila tidak diverzet, maka akn terbentuk rongga, nah maka dari itu
hasilnya pun pancingan tidak baik.

5. Coba amati keempat kain tersebut apa perbedaan diantara keempatnya?


Jawab :
1x1 susunan jarumnya aktif semua sehingga kain dan jeratannya rapat
2x1 susunan jeratannya aga longgar karena yang depan tampak 2 dan yang
bellakang 1
2 x 2 susunan jeratannya tidak serapat 1x1 namun seimbang, yang tampak
depan 2 dan tampak belakang 2
3x2 susunan jeratannya longgar, dan terllihat 3 depan dan 2 belakang

6. Kesulitan-kesulitan yang dialami saat membuat kain dan bagaimana


menanganinya?
Jawab:
Pada saat hendak pindah rib 1x1 ke 2x1 terjadinya pengurangan jeratan
pada jarum yang paling kiri, langkah penanganannya adalah dengan
menyimpan jarum yang patah pada setiap sisi di setiap needle bed.

7. Lampirkan kain hasil praktikum yang telah dibuat!

21
D. HALF DAN FULL CARDIGAN

I. PENDAHULUAN
II. TEORI PENDEKATAN
Kain rajut cardigan menghasilkan kain yang lebih lebar, berat dan
mengembang dibandingkan dengan kain rib biasa.
Adapun diagram proses kain rajut full cardigan yaitu sebagai berikut:

Diagram cam untuk rajutan full cardigan yaitu sebagai berikut:

Adapun diagram proses kain rajut half cardigan yaitu sebagai berikut:

Diagram cam untuk rajutan half cardigan yaitu sebagai berikut:

22
III. PERALATAN
Peralatan yang digunakan adalah:
1. Kunci pas
2. Obeng
3. Benang rajut

IV. CARA KERJA


Membuat kain rajut Rib 2×1, half cardigan dan full cardigan masing-
masing sebanyak 40 wales × 40 course dengan cara kerja sebagai berikut:
1. Susunlah jarum pada mesin untuk rajutan rib 2×1.
2. Verset needle bed sebanyak 1 kali.
3. Buat pancingan kain.
4. Kembalikan verset needle bed sebanyak 1 kali ke posisi semula rib 2×1.
5. Jalankan mesin sebanyak 40 course.
6. Rubah setelan stitch cam untuk rajutan half cardigan dengan diagram cam
sebagai berikut:

7. Jalankan penyeret sebanyak 40 course.


8. Rubah setelan stitch cam untuk rajutan full cardigan dengan diagram cam
sebagai berikut:

23
9. Jalankan penyeret sebanyak 40 course.
10. Lepaskan kain dari mesin.

24
V. PERTANYAAN DAN JAWABAN
1. Diagram proses dan diagram cam kain rajut half dan full cardigan!

25
2. Apa perbedaan mendasar yang dilakukan pada mesin untuk membuat kain
rajut half dan full cardigan?
Jawab :
Pada half cardigan hanya salah satu stitch cam nya yang dirubah skalanya
menjadi 3, kalo pada full cardigan ada dua yang dirubah menjadi skala 3

3. Mengapa kain rajut full cardigan lebih rapat disbanding kain rajut half
cardigan?
Jawab :
Karena pada kain rajut half cardigan tuck terjadi hanya satu kali tiap satu tur,
kalau pada full cardigan tuck terjadi 2 kali pada satu tur atau bias dikatakan
tuck terjadi pada tiap satu course

4. Mengapa kedua permukaan pada kain rajut full cardigan terlihat sama
sedangkan kain rajut half cardigan berbeda?
Jawab :
Karena skala yang dirubah keduanya jadi, ketika tiap course mendapatkan
tuck disalah satu bagian, maka begitu juga dengan needle belakanag yang
stitch nya dirubah salah satu skalanya menjadi 3, jadinya depan dan
belakang terlihat sama
Sedangkan pada half cardigan hanya pada salah satu bed saja yang dirubah
skala stitch nya menjadi 3 sehingga, misalkan pada needle bed depan
dirubah skala nya menjadi 3 kalau needle belakang tidak, sehingga ketika
membentuk jeratan oleh needle belakan tidak ada tuck, dan membuat kain
berbeda tampak depan dan belakang

5. Coba amati ketiga jenis kain tersebut apa perbedaannya?


Jeratan full cardigan lebih rapat, dan tampilan belakang depan sama, kaloo
half cardigan seperti ada rongga tidak terlalu rapat dan tampilan depan dan
belakang kain berbeda

26
6. Kesulitan-kesulitan yang dialami saat membuat kain dan bagaimana
menanganinya?
Jawab :
Seringnya terjadi tuck yang tidak diharapkan, penanganannya adalah
menurunkan jeratan yang bermasalah, cek jarum, apabila jarum lidahnya
bengkok, maka ganti jarum

7. Lampirkan kain hasil praktikum yang telah dibuat!

27
E. PEMBUATAN KAIN RAJUT DENGAN EFEK PERGESERAN TEMPAT JARUM
(VERSET)

I. PENDAHULUAN
Setelah anda mengikuti kegiatan praktikum pada bab ini anda diharapkan
akan memiliki kemampuan untuk:
1. Membuat kain rajut dengan efek pergeseran tempat jarum.
2. Menjelaskan mekanisme pergeseran tempat jarum.
Pada bab ini anda akan melakukan kegiatan praktikum untuk memahami
dan membuat kain rajut dengan efek pergeseran jarum (verset). Pembuatan kain
rajut dengan efek pergeseran jarum sangat penting untuk dikuasai karena
dengan efek pergeseran jarum ini akan didapat motif kain rajut berupa garis-
garis zig-zag yang akan memperkaya desain rajut yang dibuat.

II. TEORI PENDEKATAN


Kain dengan efek verset merupakan kain rajut turunan dari anyaman rib,
oleh karena anyaman dasarnya adalah anyaman rib yang diberi efek geser
dipermukaan kain. Apabila salah satu bak jarum digeser ke kanan atau ke kiri (1
kali verset), maka kedudukan bak jarum akan berubah dan berpindah 1 kali jarak
jarum kearah kanan atau ke kiri. Efek yang timbul dari pergeseran tempat jarum
adalah jeratannya menjadi miring yang pada akhirnya bisa membentuk garis-
garis zig-zag.
Pada mesin rajut datar v-bed, tempat jarum bisa digeser (verset) pada
salah satu tempat jarum baik itu bagian depan atau belakang tempat jarum atau
bisa juga kedua tempat jarum bergantung jenis mesin rajut datarnya. Begitu pula
dengan jarak pergeseran yang bergantung pada jenis mesin rajut datarnya.

III. PERALATAN
Peralatan yang digunakan adalah:
1. Kunci pas

28
2. Obeng
3. Benang rajut

IV. CARA KERJA


Membuat kain rajut rib 1×1 dan kain rajut dengan efek pergeseran jarum.
Gantilah warna benang untuk setiap jenis rajutan. Adapun cara kerjanya yaitu
sebagai berikut:
1. Buat kain rajut rib 1×1 sebanyak 50 wales × 20 course.
2. Setelah selesai, setiap jarak 6 wale, pindahkan 2 jeratan pada bak jarum
depan ke bak jarum belakang.
3. Matikan jarum yang jeratannya telah dipindahkan dengan cara menekan
jarum dan memposisikan pada posisi paling bawah.
4. Jalankan penyeret sebanyak 10 course.
5. Jalankan penyeret 1 course, kemudian verset bak jarum ke kanan 1 kali.
Jalankan lagi penyeret 1 course, kemudian verset bak jarum ke kanan 1 kali
lagi dan seterusnya sampai jumlah verset habis kea rah kanan.
6. Setelah jumlah verset ke kanan habis, maka sekarang verset kea rah kiri,
seperti pada langkah no. 4, yaitu tiap pergeseran penyeret 1 course di
sebanyak 1 jarum.
7. Lakukan hal tersebut sebanyak 4 kali perulangan.
8. Setelah selesai, buat kembali kain rajut dengan efek verset setiap pada
langkah no. 5-7, tetapi dengan pergeseran tempat jarum untuk setiap 2
course.
9. Setelah selesai, posisikan jarum seperti semula, yaitu dengan susunan jarum
rib 1×1, aktifkan kembali jarum yang tadi dinonaktifkan.
10. Jalankan penyeret sebanyak 20 course.

29
V. PERTANYAAN DAN JAWABAN
1. Skema pergeseran jeratan akibat pergeseran jarum!

2. Mengapa pada saar merajut dengan pergeseran jarum, hasil akhirnya akan
terlihat seperti garis-garis zig-zag?
Jawab :
Karena pada proses tersebut kita memindahkan, dan menonaktifkan jarum,
jadi hasilnya seperti zigzag

3. Apabila kita perhatikan, kain rajut dengan verset setiap 1 course akan
menghasilkan garis zig-zag yang lebih curam dibandngkan dengan 2 course
mengapa hal itu bisa terjadi?
Jawab :
Karena setiap satu course berarti lebih pendek dibandingkan 2 course yang
akan mengahsilkan efek yang lebih jelas dari pada satu course namun akan
membentuk lebih curam daripada yang 2 course hal itu disebabkan karena
panjang kain yang akan terbentuk tergantung jumlah course

4. Kesulitan-kesulitan yang dialamu saat membuat kain dan bagaimana


menanganinya?
Jawab :
Penyuapan tidak sesuai, penanganannya feeder nya distel ulang

5. Lempirkan kain hasil praktikum yang telah dibuat!

30
F. PEMBUATAN KAIN RAJUT CORAK DENGAN PEMINDAHAN JERATAN

I. PENDAHULUAN
Setelah anda mengikuti kegiatan praktikum pada bab ini anda diharapkan
memiliki kemampuan untuk:
1. Membuat kain rajut corak dengan pemindahan jeratan.
2. Menjelaskan mekanisme pemindahan jeratan.
Pada bab ini anda akan melakukan kegiatan praktikum untuk memahami
dan membuat kain rajut corak dengan pemindahan jeratan. Pembuatan kain
rajut corak dengan pemindahan jeratan sangat penting dikuasai oleh karena
dalam pembuatan kain rajut terkadang dibutuhkan pemindahan-pemindahan
jeratan untuk membentuk corak kain rajut yang baik.

II. TEORI PENDEKATAN


Kain rajut corak dengan anyaman kombinasi antara rib dan plain
didapatkan dengan cara pengaturan jarum-jarum yang bekerja baik pada bak
jarum depan maupun bak jarum belakang.
Pengaturan jarum yang bekerja pada masing-masing bak jarum, bila tiap
course berbeda jumlahnya maka pada course berikutnya harus dilakukan
penambahan atau pengurangan jeratan. Dalam hal tersebut, maka pada saat
pengurangan jarum jeratan harus dipindahkan sebelum jarum dimatikan.
Proses pemiindahan jeratan merupakan proses memindahkan jeratan
dari satu jarum ke jarum yang lain, baik ke jarum yang ada disampingnya atau
didepannya. Pemindahan jeratan dilakukan agar apabila jarum tersebut tidak
diaktifkan, maka jeratan tersebut tidak akan lepas tetapi menjerat pada jarum
yang lain.

III. PERALATAN
Peralatan yang digunakan adalah:
1. Kunci pas

31
2. Obeng
3. Benang rajut
4. Pemindahan jeratan

IV. CARA KERJA


Membuat kain rajut corak dengan motif gambar dibawah ini:

Adapun cara kerja untuk membuatnya yaitu sebagai berikut:


1. Buat anyaman rib 2×2 sebanyak 30 course × 45 wale.
2. Buat anyaman rib 1×1 sebanyak 10 course.
3. Pindahkan jeratan pada bak jarum depan ke bak jarum belakang mulai wale
ke 6 sampai wale ke 40. Mulai course ke 41 merajut jeratan plain.
4. Jalankan penyeret 5 course, kemudian naikkan jarum ke 21 sampai ke 25.
Jalankan penyeret 5 course.
5. Naikkan jarum pada bak jarum depan mulai jarum ke 11 sampai ke 20 dan
jarum ke 21 sampai ke 35.
6. Untuk membuat motif cone, maka perlu diperhitungkan:
Lebar cone bawah = 25 jarum
Lebar cone atas = 15 jarum
Tinggi cone = 40 course
Maka pengurangan jarum dilakukan setiap:
40 course/ ½ × (25-15) jarum = 40 C/ ½ × 10 J = 8 C/ 1 J
Jadi setiap merajut 8 course, sebanyak 1 jeratan pada bak jarum depan
dipindahkan ke bak jarum belakang. Dalam hal ini jeratan ke 11 dan ke 34
setelah jeratannya dipindahkan, jarum diturunkan. Begitu seterusnya sampai
course ke 90.

32
7. Pindahkan jeratan ke 16 sampai 20 dan ke 26 sampai 30 ke bak jarum
belakang, kemudian jarum tersebut dimatikan, jalankan penyeret 5 course.
8. Pindahkan jeratan wale ke 21 sampai 25 ke jarum belakang, jalankan
penyeret 5 course.
9. Naikkan jarum pada bak jarum depan mulai jarum ke 6 sampai 40, jalankan
penyeret 10 course.

33
V. PERTANYAAN DAN JAWABAN
1. Skema pemindahan jeratan pada saat membuat kain bermotif!
Jawab :

2. Pada saat pembuatan kain bermotif yang telah anda lakukan, mengapa pada
satu bidang yang sama dapat dibuat dua jenis rajutan yaitu plain dan rib?
Jawab :
Karena pada rib semua jarum dan cam aktif, kalo pada plain , tinggal
dinonaktifkan salah satu camnya

3. Kesulitan-kesulitan yang dialami say membuat kain dan bagaimana


menanganinya?
Terdapat blong2 hasil jeratan yang tidak terjerat, ppenanganannya dibuat
jeratan manual dengan tangan di akhir

4. Lampirkan kain hasil praktikum yang telah dibuat!

34
Diskusi Dan Kesimpulan
Diskusi
Diskusi sudah ada di tiap-tiap pembahasan diatas

Kesimpulan
Setelah belajar rangkaian tahapan perajutan, dapat disimpulkan bahwa kita telah
bias menyetel mesin dan membuat barang jadi seperti sweater.

35
Daftar Pustaka
1. Modul Praktikum Teknologi Perajutan 1 , Sekolah Tinggi Teknologi Tekstil,
Bandung

36