Anda di halaman 1dari 147

Bidang Unggulan* : 410/Ilmu Teknik

Kode/Nama Rumpun Ilmu** :426/Teknik Arsitektur

LAPORAN HASIL PENELITIAN


PENELITIAN UNGGULAN PERGURUAN TINGGI

DESAIN BANGUNAN HEMAT ENERGI:


Kajian Tentang Pencahayaan Pada Ruang Kerja Kantor
(studi Kasus : Gedung Perkantoran di Makassar)

TIM PENELITI :

Dr. Ir. Nurul Jamala B, MT / 0004096407


Dr. Ir Idawarni, MT/0001076502
Ir. M. Syavir Latief, M.Si/ 0005095901
Syahriana Syam ST, MT / 0024117506

UNIVERSITAS HASANUDDIN
NOPEMBER, 2015

i
ii
DAFTAR ISI

HALAMAN SAMPUL

i
HALAMAN PENGESAHAN

ii
DAFTAR ISI

Iii
DAFTAR GAMBAR

Iv
DAFTAR TABEL

v
RINGKASAN

iv

BAB I. PENDAHULUAN
...............................................................................................................................................................
1
1.1 Latar Belakang Masalah
1
1.2 Rumusan Masalah
3
1.3 Tujuan dan Target Khusus
3
1.4 Urgensi / Keutamaan Penelitian
3
1.5 Target Temuan
4
1.6 Kontribusi Terhadap Ilmu Pengetahuan
4
1.7 Alur Pikir
4
BAB II . TINJAUAN PUSTAKA
...............................................................................................................................................................
5
2.1 Performa visual (visual performance)
7
2.2 Kesilauan (Glare)
13
2.3 Tingkat kecemerlangan (Brightnes)
14
BAB III . METODE PENELITIAN
...............................................................................................................................................................
16
3.1 Alat penelitian
16
3.2 Teknik Pengumpulan Data
17
3.3 Metode Pengambilan Sampel
17
BAB IV. HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN
...............................................................................................................................................................
19
4.1 Desain Ruang Laboratorium
19
4.2 Analisis Bangunan Perkantoran di Makassar
26
4.2.1 Bangunan perkantoran DPRD Tk.I Sulawesi Selatan…… .
..26

iii
4.2.2 Bangunan Perkantoran Graha Pena
27
4.2.3 Bangunan Perkantoran Wisma Kalla
28
BAB V. KESIMPULAN
...............................................................................................................................................................
40
BAB VI. BIAYA DAN JADWAL PENELITIAN
...............................................................................................................................................................
41
6.1 Anggaran Biaya
41
6.2 Jadwal Penelitian
41
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN-LAMPIRAN
...............................................................................................................................................................
44
LAMPIRAN 1A. Justifikasi Anggaran Penelitian Tahap I
...............................................................................................................................................................
44
LAMPIRAN 2. Ketersediaan Sarana dan Prasarana penelitian
...............................................................................................................................................................
46
LAMPIRAN 3. Biodata Tim Peneliti
...............................................................................................................................................................
46
Biodata AnggotaPeneliti
....................................................................................................................................................................
50
iv
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.1. Alur Pikir Penelitian


....................................................................................................................................................................
4
Gambar 2.1. Ruang kuliah, studio gambar dan perpustakaan
....................................................................................................................................................................
6
Gambar 2.2 Grafik hubungan tingkat iluminasi dan visual performance
....................................................................................................................................................................
9
Gambar 2.3. Grafik hubungan antara nilai performance dan luminance
....................................................................................................................................................................
10
Gambar 2.4. Grafik hubungan performa visual dan iluminasi
....................................................................................................................................................................
10
Gambar 2.5. Grafik hubungan performa visual dan tingkat visibility
....................................................................................................................................................................
12
Gambar 3.1 Alat ukur pada ruang eksperimen
....................................................................................................................................................................
16
Gambar 3.2. Ruang eksperimen
....................................................................................................................................................................
17
Gambar 4.1 Ruang eksperimen
....................................................................................................................................................................
19
Gambar 4.2 Lampu armatur LED dan potensio meter
....................................................................................................................................................................
20
Gambar 4.3 . Rencana perletakan titik lampu
....................................................................................................................................................................
21
Gambar 4.4 Tingkat iluminasi pada permukaan dinding
21
Gambar 4.5 Kegiatan setting lampu Fluorescent dimmerable
....................................................................................................................................................................
22
Gambar 4.6 Desain perletakan 10 unit armatur
....................................................................................................................................................................
22
Gambar 4.7 Rencana instalasi listrik ruang eksperimen
23
Gambar 4.8 Desain ruang eksperimen
....................................................................................................................................................................
23
Gambar 4.9 Alat ukur ruang eksperimen
....................................................................................................................................................................
24
Gambar 4.10 Aktifitas responden
....................................................................................................................................................................
25
Gambar 4.11 Grafik aktiftas koreksi naskah
....................................................................................................................................................................
25
Gambar 4.12 Gedung DPRD Tk.I Prop. Sul-Sel
....................................................................................................................................................................
27
Gambar 4.13 Hasil Echotech Program Gedung DPRD Lantai 1 dan 2
....................................................................................................................................................................
27
Gambar 4.14 Bangunan perkantoran Graha Pena
....................................................................................................................................................................
28
Gambar 4.15 Hasil Echotech Program Gedung Graha Pena Lantai 1 dan 2
....................................................................................................................................................................
28
Gambar 4.16 Desain Perkantoran Wisma Kalla
....................................................................................................................................................................
29
Gambar 4.17 Denah lantai 1 dan lantai tipikal (lantai 5-9)
30
Gambar 4.18. Denah Gedung Wisma Kalla
....................................................................................................................................................................
31
Gambar 4.19 Perspektif Gedung Wisma Kala
....................................................................................................................................................................
32

v
Gambar 4.20 Tampak Gedung Wisma Kalla...............................................................................................
32
Gambar 4.21. Tampak Potongan Gedung Wisma Kalla
....................................................................................................................................................................
33
Gambar 4.22 Desain Pencahayaan program Ecotech (Model 1)
....................................................................................................................................................................
34
Gambar 4.23. Rencana perletakan titik lampu pada lantai tipikal (Model 1)
....................................................................................................................................................................
34
Gambar 4.24 . Hasil simulasi pada lantai tipikal (Model 1)
....................................................................................................................................................................
35
Gambar 4.25. Desain Pencahayaan pada Lantai Tipikal
....................................................................................................................................................................
37
Gambar 4.26 Rencana perletakan titik lampu pada lantai tipikal (Model 2)
....................................................................................................................................................................
37
Gambar 4.27 Hasil simulasi pada lantai tipikal (Model 2)
....................................................................................................................................................................
38
vi
DAFTAR TABEL

Tabel 2.2.1 Rasio tingkat kecerahan (ratio brightness)........................................................................


13
Tabel 4.2.1 Pemakaian energi listrik pada lantai tipikal (109 Armatur : 2 x 36 watt).................
36
Tabel 4.2.2 Pemakaian energi listrik pada lantai tipikal (80 Armatur : 36 watt)...........................
39
Tabel 6.1.1 Rekapitulasi Anggaran biaya Penelitian Tahap I (2015)................................................
41
Tabel 6.2.1 Jadwal penelitian........................................................................................................................
41
vii
BAB I. PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Masalah

Pemanasan global (Global warming) menjadi fenomena terjadinya peningkatan


suhu pada permukaan bumi dan sangat mempengaruhi suhu dalam bangunan,
sehingga kebutuhan konsumsi energi semakin meningkat. bangunan gedung seperti
perkantoran, apartemen, pusat perbelanja dan lainnya menjadi salah satu penyebab
terjadinya pemanasan global. Berdasarkan riset sebuah lembaga di Amerika Serikat
bahwa 68% total emisi CO2 di bumi dihasilkan oleh bangunan gedung bertingkat
dan data ASEAN Center for Energi (ACE) menyatakan 48% pemanasan global
dihasilkan oleh bangunan. Hasil studi konsultan energi Inggris (Max Fordam)
menyatakan bangunan mengonsumsi 50% total konsumsi minyak nasional di
Negara-negara maju, sementara bangunan di Indonesia konsumsinya berkisar antara
36-45%.
Saat ini dunia sedang menggalakkan pembangunan yang hemat energi,
bahkan di Amerika Serikat, para Arsitek yang merancang bangunan harus melalui uji
kelayakan hemat energi untuk setiap karyanya, bahkan untuk karya arsitektur
tertentu harus memenuhi kriteria arsitektur yang berkelanjutan (sustainable
architecture). Sedangkan Pemerintah DKI Jakarta melalui Dinas Pengawasan dan
Penertiban Bangunan (P2B) mengeluarkan Peraturan Gubernur (Pergub) nomor 38
tahun 2012 mengenai Bangunan Gedung Hijau. Bagi para profesional, industri
bangunan, pemilik gedung tentunya diharapkan untuk dapat segera mengaplikasikan
prinsip-prinsip dasar Green Building. Bukan hanya di Jakarta, namun diharapkan
dalam masa-masa yang akan datang, kota-kota besar di Indonesia akan dapat segera
mewujudkan Green Building. Semangat ini adalah semangat untuk menjaga
lingkungan dan memahami bahwa jika kita tidak segera melakukan perubahan,
sumber daya alam Indonesia akan semakin habis dan rusak
Distribusi pemakaian energi pada bangunan gedung digunakan untuk
pengkondisian udara yaitu 50-70 %, untuk penerangan 10-25% dan elevator 2-10%
(Sugijanto, 1998)meskipun penggunaan energi sebagai sumber pencahayaan buatan
lebih sedikit dibandingkan dengan pengkondisian udara, namun dengan
meminimalkan penggunaan energi untuk pencahayaan, maka konsumsi energi dalam
bangunan dapat berkurang sehingga

1
perencanaan sistem tata cahaya harus menjadi perhatian khusus pada tahap
awal perencanaan disain untuk menciptakan bangunan hemat energi.
Pada dasarnya dunia arsitektur Indonesia telah lama membicarakan hal ini
dengan istilah disain bangunan tropis yang secara tidak sadar disain ini termasuk
dalam kriteria disain bangunan hemat energi. Beberapa hal dapat dilakukan dalam
perencanaan bangunan hemat energi misalnya setiap gedung perkantoran ataupun
perumahan diwajibkan menerapkan konsep rumah hijau sehingga aliran udara dalam
ruangan akan memberikan kenyamanan udara yang baik dan kebutuhan energi
sebagai pendinginan udara seperti AC atau kipas angin dapat dikurangi. Dalam hal
penerangan diupayakan disain bangunan gedung menerapkan konsep penyinaran
alami dengan menggunakan cahaya matahari sebagai sumber penerangan sehingga
pemakaian listrik dapat diminimalkan pada siang hari. Namun pemanfaatan
pencahayaan alami secara berlebihan akan menimbulkan efek negative seperti
kesilauan (glare) dan tingkat kecermelangan (brightnes) sehingga perlu menganalisis
tentang distribusi pencahayaan buatan pada bangunan gedung.
Desain pencahayaan merupakan salah satu faktor dalam perencanaan
pembangunan gedung dan rekomendasiStandar iluminasi merupakan panduan dalam
mendesain pencahayaan ruang.Dalam hal ini, rekomendasi standar iluminasi untuk
ruang kerja kantormengacu pada nilai-nilai yang direkomendasikan oleh CIE
(Commision International de I’Eclaire) dan IES (Illuminating Enginers Society)
yang merupakan standar Nasional dan International untuk perancangan pencahayaan
(UNEP, 2006).Menurut Kaufman (2004) penetapan rekomendasi standar tingkat
iluminasi oleh IES ditentukan berdasarkan penelitian yang berkaitan dengan visual
performance. Hal ini menunjukkan bahwa penelitian visual performance erat
kaitannya dengan penentuan rekomendasi standar iluminasi, sehingga penelitian ini
akan menganalisis penelitian visual performance yang merupakan panduan dalam
merekomendasikan standar iluminasi ruang kerja kantor.
Umumnya perancang dalam mendesain setting pencahayaan ruang,
berdasarkan standar iluminasi yang direkomendasikan SNI tahun 2001, namun
berdasarkan beberapa penelitian terdahulu menyimpulkan bahwa desain
pencahayaan dibawah rekomendasi standar iluminasi yang ditetapkan, masih dapat
beraktifitas dengan baik. Berdasarkan hal tersebut

2
menganalisis standar yang
maka hal ini masih perlu dianalalisis telah direkomendasikan.
dalam rangka penghematan energi 3. Standar iluminasi
sehingga hasil penelitian ini berdasarkan penelitian
merupakan panduan dalam tentang visual
mendesain pencahayaan bangunan performance,sehingga perlu
hemat energi, khususnya pada menganalisis penelitian
bangunan perkantoran di Makasssar. visual performance sebagai
( lanjutkan tentang analisis wisma panduan dalam merumuskan
kalla). rekomendasi standar
illuminasi pada ruang kerja
1.2 Rumusan Masalah kantor.
4. Apabila standar iluminasi
Berdasarkan uraian latar belakang dapat diturunkan, maka
masalah, maka rumusan masalah
sebagai berikut: penggunaan energi sebagai
1. Berdasarkan rekomendasi sumber cahaya dapat
standar iluminasi di menurun, sehingga dapat
beberapa Negara berbeda, mendesain bangunan hemat
sehingga perlu menganalisis energi.
rekomendasi standar
1.3 Tujuan dan Target Khusus
iluminasi ruang kerja kantor
di Indonesia. Merumuskan standar iluminasi pada
2. Perancangan sistim ruang kerja kantor berdasarkan
pencahayaan berdasarkan penelitian visual performance yang
rekomendasi SNI tahun dilakukan pada ruang eksperimen
2001, namun perencanan dan menganalisis beberapa
distribusi cahaya dibawah bangunan perkantoran yang ada,
standar yang telah sehingga dapat mendesain
ditetapkan, pengguna ruang pencahayaan ruang kerja kantor
masih dapat beraktifitas dalam bentuk bangunan hemat
dengan baik, sehingga perlu energi.
1.4 Urgensi / Keutamaan
Penelitian

Desain pencahayaan erat


hubungannya dalam mendesain
bangunan hemat energi, oleh karena
itu penelitian ini menganalisis
standar iluminasi pada bangunan
perkantoran yang dilakukan pada
ruang eksperimen dan
mengaplikasikan hasil penelitian ini
pada suatu bangunan

3
pnerktoa.HlimjdungbaseorAitkdlmncgbauhetri,ksnyabguperto.

1.5 Targetmun

Targetmundljkwpaghdtmerusknoaidlumsprngkejatodmlunpeiatgvslrfomncedabklisperanbgukto,mapercngditksanbguhemridpankto.

1.6 KontribusTehadpIlmPgtun

Hasilnpetmujkrisodelnpcahy bguerkntoa,ypdmjiungbarAstekdlmcgunperkatohmi.

1.7 AlurPik

Aktivasyngdlupeiatdlhpskembruni.

Gambr1.AluPiknet

4
BAB II . TINJAUAN PUSTAKA

Standar pencahayaan yang dikeluarkan oleh beberapa Negara tersebut


mengacu pada nilai-nilai yang direkomendasikan oleh CIE ( Commision International
de I’Eclaire) dan IES (Illuminating Enginers Society) yang merupakan standar
nasional dan international bagi perancangan pencahayaan (UNEP, 2006). Sejak 1958
IES telah menerbitkan rekomendasi nilai luminance berdasarkan pada metode
penetapan pada waktu itu (IES, 1958) selanjutnya pada tahun 1979 menetapkan
prosedur baru dalam penetapan standar pencahayaan dengan menerapkan langkah
baru (IES, 1980), dimana dalam penerapan standar baru ini mereka mempersiapkan
rekomendasi illuminasi interior dengan pertimbangan visual, umur pengamat,
kecepatan/ketelitian dari visual performance dan reflektansi. Pada penetapan
rekomendasi standar yang dibuat oleh IES ditentukan berdasarkan nilai visual
performance berdasarkan penelitian yang berkaitan dengan visual performance
(Kaufman, 1981), hal ini menunjukkan masalah visual performance erat kaitannya
dalam penentuan nilai standar pencahayaan.
Rekomendasi yang dikeluarkan oleh beberapa Negara diatas menunjukkan
6
nilai illuminasi yang berbeda pada ruang kerja kantor seperti standar SNI (2001)
sebesar 350 lux, rekomendasi UK (IES code. 1977) sebesar 500 lux, standar West
germany (DIN 5035,1978) sebesar 500 lux dan Amerika (1972) sebesar 750-1600,
dapat disimpulkan bahwa standar yang dikeluarkan SNI 03 tahun 2001 adalah lebih
kecil dari standar di beberapa Negara lain, begitupun standar yang dikeluarkan oleh
beberapa Negara memperlihatkan nilai standar yang berbeda sehingga menunjukkan
nilai standar bukan merupakan nilai yang mutlak walaupun faktor penentu visual
seperti ukuran pupil mata, jarak pandang, sudut pandang atau lainnya relatif sama
pada beberapa Negara.
Dalam merencanakan ruang kerja kantor, desain pencahayaan perlu
diperhatikan untuk meningkatkan kepuasan, kualitas dan produktivitas kerja
pengguna ruang. Selain itu, cahaya juga memainkan peranan penting dalam
menciptakan suasana ruang dimana cahaya memberikan dampak terhadap mood dan
kepuasan pengguna ruang. Dalam ruang kerja kantor, desain pencahayaan perlu
perhatian khusus sehingga efektivitas dan efisiensi pengguna ruang dapat tercapai
dan produktivitas kerja semakin meningkat.

5
Standar iluminasi sangat terkait dengan penelitian visual performance.
Beberapa peneliti terdahulu meneliti tentang visual performance sebagai acuan untuk
menentukan rekomendasi standar iluminasi. Penurunan nilai standar yang ditentukan
kemungkinan masih dapat diturunkan lebih rendah dari yang ditentukan, hal ini
dapat dilihat pada penelitian awal dengan melakukan pengukuran langsung
dibeberapa ruang kelas dan ruang studio gambar pada Jurusan Teknik Arsitektur dan
Perencanaan Universitas Gadjah Mada (Nurul,2009)yangmenunjukkan bahwa
sebagian besar ruang belum memenuhi persyaratan kenyamanan visual sesuai yang
direkomendasikan. Pada ruang kuliah hanya sebagian kecil ruang dengan tingkat
iluminasi 250 lux yaitu hanya area yang berhubungan langsung dengan selubung
bangunan, begitupun halnya pada ruang studio gambar.
Secara umum ruang ruang pada Jutap UGM belum memenuhi persyaratan
kenyamanan visual apabila mengacu pada rekomendasi SNI No.3 tahun 2001,
namun dari hasil wawancara dengan beberapa mahasiswa yang menggunakan ruang
tersebut tidak mengalami kesulitan dalam melaksanakan aktifitas mereka begitu pula
pada ruang kerja dosen dimana hasil wawancara dengan beberapa dosen, mereka
tidak mengalami kesulitan dalam melakukan aktifitas dalam ruang kerja. Berikut ini
adalah gambaran tingkat iluminasi ruang kuliah dan studio pada Jutap UGM.

Gambar 2.1. Ruang kuliah, studio gambar dan perpustakaan

Pendekatan penelitian yang telah dilakukan oleh Nurul (2001) menunjukkan


bahwa desain pencahayaan ruang baca Gedung Perpustakaan Pusat Universitas
Hasanuddin tidak sesuai dengan standar iluminasi yang direkomendasikan SNI 03-
6575-2001 yaitu 250 lux, namun pengunjung masih dapat beraktivitas dengan baik.
Penelitian lain yang telah dilakukan adalah tinjauan gedung Graha Pena (Esti, 2007)
menyimpulkan bahwa pada ruang kantor

6
terbuka yang mempunyai nilai iluminasi rendah dan tidak bersifat merata, namun
pengguna ruang merasa cukup puas melakukan aktifitas di dalam ruang kerjanya.
Penelitian visual performance (Nurul,2013) menganalisis tingkat iluminasi pada
ruang kerja kantor dengan mendesain beberapa setting pencahayaan pada ruang
eksperimen. Penelitian ini menyimpulkan bahwa tidak ada pengaruh tingkat
iluminasi terhadap kinerja dan pengguna ruang dapat beraktifitas dengan baik pada
tingkat iluminasi 150 lux.
Berdasarkan beberapa penelitian awal yang telah dilakukan sehingga
diperlukan penelitian lanjutan yang lebih mendasar dalam penentuan sistim tata
cahaya yang merupakan panduan dalam merumuskan rekomendasi satandar
iluminasi pada ruang kerja kantor.

2.1 Performa visual (visual performance)


Beberapa variabel pada penelitian visual performance antara lain nilai
iluminasi (level illuminance), latar belakang iluminasi (background illuminance),
kontras (contrast), kesilauan (glare), tingkat kecemerlangan(brightness),umur (age),
dan sudut pandang (visual angle). Penelitian visual performance yang terkait dengan
nilai kontras, antara lain :
(1)Penelitian Rea (1982) yang menganalisis dan merancang pemodelan untuk
mengetahui hubungan antara nilai contrast, threshold dan task illuminance.
(2)Weston (1961) yang menganalisis pengaruh nilai contrast terhadap
kecepatan/ketelitian.
(3)Yonemura dan Kohayakawa (1976)yang menganalisis hubungan antara nilai
performance dan luminasi dengan kombinasi umur dan nilai contrast.
(4)Smith dan Rea (1978) yang menganalisis pengaruh umur terhadap visual
performance.
(5)Triyogo Atmodipoero dan Leny Pardede (2004) yang menganalisis ukuran huruf,
jarak pandang, dan task illuminance.
Beberapa penelitian tersebut menunjukkan bahwa penelitian visual performance
tidak harus dilakukan dengan mengamati factor-faktor tersebut diatas secara
keseluruhan, tetapi tergantung pada fokus penelitian yang akan dilakukan.
Penelitian tentang visual performance telah dilakukan dengan berbagai macam
aktivitas, antara lainlandolt ring, mengoreksi naskah, memeriksa dokumen,membaca
dan menjawab pertanyaan, serta mencari objek dan menyalin gambar. Pada
penelitian ini, faktor visual performance dilakukan dengan cara mengoreksi naskah
dan menjawab pertanyaan naskah.

7
Penelitian visual performance dilakukan dengan beberapa macam aktivitas,
antara lain:
1) Aktivitas membaca, dilakukan oleh Triyogo Atmodipoero dan Leny Pardede
(2004),Tommy Goven dan Lotta Bangens (2002),Smith dan Rea (1978),
Yonemura dan Kohayakawa (1976,) Weston, H. C. (1961),Soo-Young Kimdan
Jong-Jin Kim(2006);
2) Aktivitas menulis, dilakukan oleh Yonemura dan Kohayakawa (1976) Weston, H.
C. (1961);
3) Aktivitas menyalin gambar,dilakukan oleh Tommy Goven danLotta Bangens
(2002) dan
4) Aktivitas landoft ring, dilakukan oleh Boyce (1979).
Penelitian ini melakukan uji coba dengan berbagai aktivitas yaitu membaca
buku dan menyalin jawaban pertanyaan, landoft ring dengan berbagai ukuran dan
mengoreksi naskah serta menjawab pertanyaan naskah. Beberapa aktivitas pada
faktor visual performance yang telah dilakukan ini, mempunyai beberapa
kekurangan sehingga aktivitas yang dilakukan pada penelitian visual performanceini
adalah koreksi naskah (kesalahan, kekurangan, dan kelebihan huruf) dengan
pertimbangan bahwa secara garis besar aktivitas yang dilakukan pada waktu bekerja
di ruang kerja kantor bersifat administratif yaitu membaca dan menulis. Selanjutnya
aktivitas dilanjutkan dengan menjawab pertanyaan yang berhubungan dengan naskah
yang dibaca, dengan pertimbangan naskah tersebut dapat dimengerti dan dipahami
sehingga produktifitas kerja semakin meningkat.
Beberapa penelitian visual performance, mendesain nilai pengukuran secara
logaritmic antara lain: Johnston (1976), Blackwell (1971), Smith (1978), dan Weston
(1962). Pengukuran secara logaritmic seperti yang telah dilakukan beberapa peneliti
tersebut diatas, mempunyai jarak pengukuran yang berbeda , sehingga dapat
disimpulkan bahwa jarak pengukuran tidak harus sama.
Sub bab ini menguraikan tentang visual performance yang sangat erat
kaitannya dengan tingkat iluminasi (illuminance), nilaiiluminasi bidang kerja (task
luminance), nilai latar belakang (background luminance), nilai kontras (contrast),
kesilauan (glare), tingkat kecerahan (brightness), dan sudut penglihatan (visual
angle). Variabel yang terkait adalah beragam, namun kerangka teoritis hanya
membahas variabel yang berhubungan dengan penelitian yang dilakukan ini yaitu
tingkat iluminasi (level illuminance), tingkat kecerahan

8
(brightness), reflektansi dan umur pengamat, sedangkan nilai latar belakang
(background luminance), nilai kontras (contrast), kesilauan (glare)dan sudut
penglihatan (visual angle) tidak dibahas, karena tidak terkait pada penelitian yang
dilakukan ini.
IESNA Lighting Handbook (1993) menggambarkan proses peningkatan terang
yang pertama-tama menghasilkan perubahan signifikan pada performa visual, tetapi
peningkatan tersebut berubah menjadi sangat kecil, yang digambarkan sebagai
hubungan nonlinier antara tingkat iluminasi dan performa visual. Gambar 2.2
menunjukkan grafik hubungan antara tingkat iluminasi dan Visual Performance.

ILuminasi(LUX)
0 500 0.51000 2000 3000 40005000 6000

0.4
performa 0.3

0.2
0.1
0
0 50 100 200 300 400
500 600
Illuminasi
(fC)

Gambar 2.2 Grafik hubungan tingkat iluminasi dan visual


performance

(Sumber: Norbert Lechner, 2007)


Standar ASHRAE yang banyak diterima sebagai kode energi
merekomendasikan beberapa hal mengenai pencahayaan, yaitu:
(1) Pencahayaan harus konsisten sesuai dengan rekomendasi IESNA
(2) Pencahayaan umum harus sepertiga dari pencahayaan setempat
(3)Sirkulasi cahaya nonkritis harus sepertiga dari pencahyaaan umum. Contohnya,
pada sebuah kantor dibutuhkan pencahayaan setempat sebesar 750 lux, pencahayaan
umum sebesar 250 lux, dan pada koridor sebesar 8 lux (Norbert Lechner, 2007).
Yonemura dan Kohayakawa (1976) menyimpulkan bahwa tingkat kejelasan
(clarity) akan memburuk di atas 1 cd/m2 dengan aktivitas tes grating dan 100 cd/m2
dengan aktivitas tulisan. Penelitian ini mempertimbangkan perbedaaan nilai luminasi
terhadap kejelasan
(clarity) tulisan. Eksperimen dilakukan pada 384 responden dan pengukuran nilai
performance dilakukan berdasarkan kecepatan/ketepatan aktivitas membaca dan
menulis
dengan menggunakan beberapa kondisi tingkat pencahayaan. Hasil
penelitian ini

9
menyimpulkan bahwa terjadi peningkatan penilaian visual performance yang sangat
2
tinggi, yaitu 1—300 cd/m dan terjadi peningkatan nilai performance yang relatif
sangat kecil pada nilai luminasi 300—3000 cd/m2 (gambar 2.3).
Performance Score

62
60
58
56
54
52
50
48
46
1 3 10 30 100 300 1000 3000
0.3 0.9 2.9 8.8 29.2 87Luminance.6292876 ( cd/m2)
luminance (FL)

Gambar 2.3. Grafik hubungan antara nilai performance dan


luminance (Sumber: Stanley W.Smith, 1978)
Weston dalam Gleen A.Fry (1962) menunjukkan grafik hubungan tingkat
iluminasi dan visual performance.Eksperimen dilakukan dengan aktivitaslandolt
ring test. Hasil penelitian menunjukkan bahwa peningkatan visual performance yang
relative tingi pada 5-500 lux dan peningkatan visual performance relatif kecil diatas
500 lux. Gambar 2.4 menunjukkan bahwa peningkatan visual performance maksimal
terjadi pada 500 lux dan selanjutnya hingga 5000 lux terjadi peningkatan yang tidak
berarti atau sangat sedikit.
visual performance
0.6
0.5
0.4
0.3
0.2
0.1
0
5 50 500 5000
illumination (lux)
Gambar 2.4. Grafik hubungan performa visual dan
iluminasi (Sumber: Gleen A.Fry, 1962)
Boyce (1970) dalam penelitiannya menyimpulkan hasil tentang pengaruh
tingkat iluminasi terhadap prestasi kerja dengan mempertimbangkan faktor-faktor
yang meliputi kecepatan, ketelitian, kelelahan, kewaspadaan, tingkat kecemerlangan,
dan frekuensi kedipan

10
yang berasal dari sumber cahaya. Hasil penelitian tersebut menunjukkan bahwa
tingkat iluminasi mempunyai pengaruh yang kecil terhadap kewaspadaan atau
ketelitian kerja dan sangat berpengaruh terhadap kecepatan kerja. Selain itu, hasil
penelitian ini juga menunjukkan adanya pengaruh tingkat kelelahan terhadap
perubahan pada psikologi karyawan akibat tingkat kecerahan (brightness).
Boyce (1979) melakukan pengujian kemampuan karyawan kantor dengan
menggunakan empat macam kondisi pencahayaan setempat (local Lighting).
Aktivitas tersebut dilakukan dengan cara landolt ring task, membaca,
membandingkan informasi, dan memeriksa dokumen referensi. Hasil penelitian
visual performance tergantung pada aktivitas yang dilaksanakan, yaitu:
(1) Aktivitas landolt ring menghasilkan nilai rerata sebesar 1200 lux, minimum 850
lux, maksimum 1450 lux;
(2) Aktivitas membaca menghasilkan nilai rerata sebesar 800 lux, minimum 500 lux,
dan maksimum 1200 lux dan;
(3) Aktivitasmembandingkan informasi dan aktivitas pemeriksaan dokumen
menghasilkan nilai rerata yang relatif sama, yaitu 800 lux—880 lux.
Dengan demikian, dapat disimpulkan bahwa jenis aktivitas dalam melakukan
penilaian visual performance sangat berpengaruh terhadap tingkat iluminasi. Pada
penelitian ini juga diungkapkan bahwa visual perception dilakukan setelah penilaian
visual performance pada tingkat iluminasi 1200 lux, yang respondennya akan
menjawab beberapa pertanyaan yang berkaitan dengan pencahayaan ruang. Skala
pengukuran pada penelitian menggunakan metode semantic deferensial, dengan
tujuhrating scale. Hasil yang diperoleh menunjukkan bahwa responden merasa puas
dengan pencahayaan meja bersifat uniform, tidak terjadi gangguan kesilauan, tetapi
terjadi banyak kedipan (flicker).
Boyce (1973)mengemukakan aktivitas visual performance berbeda pada setiap
orang dan umumnya penelitian ilmiah dapat dikelompokan menjadi dua hal, yaitu
penilaian visual performance secara objektif dan subjektif dalam melaksanakan
beberapa macam tugas visual (visual task). Sangat sulit dalam mendefinisikan visual
performance dengan ukuran objektif pada beberapa bagian dari aktivitas responden
yang berhubungan dengan task visual dan

11
visual performance yang mempunyai arti luas. Contohnya, ukuran kecepatan (speed), ketelitian (accuracy), usaha (effort) dan

kelelahan (fatigue).

Boyce (1973) menguraikan perbandingan beberapa hasil penelitian tentang hubungan antara visual performance danvisibility level.

Penelitian ini dilakukan oleh Weston (1945), Bodmann (1662), Boyton Boss (1970) dan Scott Blackwell (1970). Boyce (1973) menjelaskan bahwa

hasil penelitian mereka mempunyai nilai yang relatif sama, hal ini ditunjukkan pada gambar 2.5 dibawah ini.

Plot of The Precentage of The Maximum Visual

Performance Againts Visibility Level


100

80
Performance

weston (1945)

60
bodmann (1662)
Visual

40 boynton-Boss

(1970)
20 scott-blackwell
40
% Maximum

1 2 34 5 6 7 8 9 10 15 20 30
(1970)
0

Visibility Level

Gambar 2.5. Grafik hubungan performa visual dan tingkat


visibility (Sumber: Boyce, 1973)
Veitch, J. A. (1990) meneliti efek pencahayaan dengan variabel jenis kelamin,
tingkat kebisingan, dan pemahaman bacaan. Responden terdiri dari 48 laki-laki dan
52 perempuan dengan aktivitas tes pemahaman membaca pada tingkat pencahayaan
luminansi horizontal 200, 400, dan 600 lux; serta tingkat kebisingan 50 dan 70 dB.
Responden dikelompokkan berdasarkan jenis kelamin dan locus kontrol pemahaman
bacaan sebagai variabel atribut.Hasil penelitian menunjukkan adanya interaksi yang
signifikan dari tingkat kebisingan terhadap pemahaman bacaan.
Beberapa penelitian tentang hubungan visual performance dan tingkat
iluminasi pada ruang kerja menunjukkan hasil yang relevan, yaitu terjadi
peningkatan visual performance yang tinggi pada tingkat iluminasi antara 0-500 lux
dan tidak terjadi peningkatan pada tingkat iluminasi di atas 500 lux. Secara garis
besar, kelayakan nilai visual performance berada pada tingkat iluminasi 500 lux.
Sejumlah peneliti yang menyimpulkan hal tersebut antara lain:
12
dengan ukuran ruangan (4,3 x 2,75x 2,25) m. Desain lampu terletak pada dinding di
belakang kursi responden sebanyak 4 floodlight sedangkan pada plafon
menggunakan 4 Fluorescent dan 17 reflector floodlight. Penilaian responden secara
subjektif menyimpulkan bahwa semakin tinggi nilai iluminasi, maka semakin tinggi
pula nilai brightness.
Tommy Goven dan Lotta Bangens (2002) mengutarakan tujuan penelitiannya
bahwa untuk menentukan distribusi luminasi cahaya yang tepat pada open plan
office sebaiknya menggunakan general lighting dan kesesuaian distribusi luminasi
cahaya dalam bidang pandangan. Desain ruang eksperimen membentuk perbedaan
o o
posisi pengamat terhadap luminair, yaitu membentuk sudut 65 dan 45 . Metodologi
penelitian yang digunakan adalah sebagai berikut:
(1)Melakukan adaptasi pencahayaan pada ruang percobaan (setting ruang sebesar
500 lux) dan selanjutnya responden pun beraktivitas, seperti membaca buku dan
menjumlahkan nomor pada papan yang ditempatkan di dinding;
(2)Memilih gambar pada buku dan mengopi gambar pada kertas kalkir;
(3)Melakukan adaptasi cahaya ruang dan menjawab skala tes ruangan.

2.3 Tingkat kecemerlangan (Brightnes)

Kepadatan cahaya atau Luminasi (L) adalah ukuran kepadatan radiasi cahaya
yang jatuh pada suatu bidang dan dipancarkan kearah mata sehingga mata
mendapatkan kesan terang (brightnesss). Dengan kata lain, kepadatan cahaya adalah
kuat cahaya atau ukuran pancaran cahaya dari bidang tertentu melaluisatuan candela
2
(Cd) dibagi dengan bidang penglihatan dalam satuan m sehinga satuan kepadatan
2
cahaya (L) dinyatakan dalam cd/ m .Semakin tinggi kepadatan cahaya suatu
permukaan, maka semakin terang pula permukaan itu tampak oleh mata.Distribusi
kuat cahaya yang tidak merata menimbulkan kontras yang terlalu besar.Hal ini
karena mata tidak melihat cahaya yang sampai pada suatu objek langsung dari
sumber cahaya, tetapi mata melihat cahaya yang dipantulkan/direfleksikan oleh
objek tersebut ke mata.Dengan kata lain, mata tidak melihat tingkat kuat penerangan
(iluminasi) melainkan melihat kepadatan cahaya (brightness).
14
Pritchard (1986) menyatakan bahwa perencanaan pencahayaan pada umumnya
bertujuan untuk tercapainya kuat penerangan yang merata pada seluruh bidang kerja.
Pencahayaan yang sepenuhnya merata memang tidak mungkin dalam praktik, tetapi
standar yang dapat diterima adalah kuat penerangan minimum serendah-rendahnya
80% dari rata-rata kuat penerangan rata-rata ruang. Artinya, misalnya kuat
penerangan rata-ratanya 100 lux, maka kuat penerangan dari semua titik ukur harus
≥ 80 lux. Persyaratan tersebut harus dipenuhi karena apabila tingkat iluminasi yang
disyaratkan tidak terpenuhi, hal tersebut akan mengganggu tugas visual yang
berakibat menurunnya produktivitas kerja.
Tingkat terang berbanding langsung dengan iluminasi ketika tingkat cahaya
meningkat sampai 500 lux. Dengan demikian, akan terdapat perubahan signifikan
dalam visual performancedan peningkatan iluminasi selanjutnya hanya
mengakibatkan perubahan kecil dalam visual performancedengan alasan bahwa
pupil mata akan mengecil ketika tingkat iluminasi meningkat. Oleh karena itu, area
iluminasi dibawah 300 lux perlu dijaga. Selain itu, perlu pula disediakan tingkat
cahaya yang lebih tinggi jika ada keperluan spesifik yang diinginkan untuk
ditempatkan pada objek yang memerlukan (pencahayaan setempat) (Norbert
Lechner, 2007).
15
BAB III . METODE PENELITIAN

Penelitian ini dilakukan dengan menggunakan metode eksperimen di dalam


sebuah full scale mock up ruang kerja kantor dengan berbagai setting pencahayaan
ruang. Hasil penelitian dianalisis secara kuantitatif dengan menggunakan program
excel, SPSS versi 18 dan ecotech program. Program SPSS digunakan untuk
menganalisis frekuensi, standar deviasi, rerata, maksimumdan minimum.
Selanjutnya penelitian yang dilakukan adalah menganalisis pencahayaan pada
beberapa bangunan perkantoran berlantai banyak, sebagai dasar pertimbangan dalam
mendesain bangunan hemat energi. Pada penelitian ini menggunakan Program
ecotech untuk menganalisis tingkat iluminasi pada ruang kerja kantor dengan
mendesain beberapa model sebagai bahan pembanding dalam menciptakan bangunan
hemat energi.

3.1 Alat penelitian

Pada penelitian ini, alat ukur yang digunakan adalah lux meter sebagai
pengukur nilai iluminasi (lux). Terdapat tiga lux meter yang digunakan, yaitu merk
Konika Minolta T-10 dan merk Hioki Lux Hi tester 3241. Alat lain yang digunakan
adalah potensio meter dan beberapa unit lampu Armatur dengan dua model armatur
yaitu tipe melengkung dan mendatar, seperti gambar 3.1 dibawah ini.

Gambar 3.1 Alat ukur pada ruang eksperimen

Penelitian dilakukan pada ruang eksperimen berupa mock up ruang kerja kantor
dengan mendesain berbagai bentuk setting pencahayaan ruang seperti gambar yang
diperlihatkan
16
dibawah ini (gambar 3.2). Desain setting pencahayaan ruang di rancang dengan
menggunakan potensio sebagai alat untuk mengatur distribusi cahaya.

Gambar 3.2. Ruang eksperimen

3.2 Teknik Pengumpulan Data

Pengumpulan data yang dilakukan dalam penelitian ini dimaksudkan untuk


memperoleh data-data yang relevan dengan masalah yang dibahas. Dengan
demikian, digunakan metode-metode ilmiah untuk mendapatkan data secara objektif,
akurat dan dapat dipertanggungjawabkan kebenarannya.Langkah awal pada teknik
pengumpulan data dilakukan dengan mendesain setting pencahayaan task
Illuminance pada ruang eksperimen.

3.3 Metode Pengambilan Sampel

Metode pengambilan sampel yang digunakan adalah purposive sampling, yaitu


pengambilan sampel yang didasarkan pada pertimbangan untuk menyesuaikan
beberapa kriteria penelitian agar dapat meningkatkan ketepatan sampel (Cooper dan
Schindler, 2003).Dalam teknik pengambilan sampel purposif ini sampel ditetapkan
secara sengaja oleh peneliti.Penelitian eksperimental sederhana dilakukan dengan
kontrol eksperimen yang ketat.Roscoe(1975) menyebutkan bahwa penelitian yang
sukses dapat dimungkinkan hanya dengan sampel sejumlah 10 sampai 20.
Purposive sampling sering disebut dengan sampel bertujuan.Pengambilan
sampel ini dilakukan dengan cara mengambil subjek yang tidak didasarkan atas
strata, random, atau daerah, tetapi didasarkan atas adanya tujuan tertentu.Teknik ini
biasanya dilakukan karena pertimbangan keterbatasan waktu, tenaga, dan biaya
sehingga tidak dapat mengambil sampel yang besar dan jauh. Walaupun cara seperti
ini dapat dilakukan, yang penelitinya secara bias
17
menentukan sampel berdasarkan tujuan tertentu, tetapi terdapat persyaratan yang
harus dipenuhi di dalamnya (Kasyono dan Yasril, 2009), di antaranya:
1) Pengambilan sampel harus berdasarkan atas ciri-ciri, sifat, dan karakteristik
tertentu, yang merupakan ciri-ciri pokok populasi.
2) Subjek yang diambil sebagai sampel benar-benar merupakan subjek yang paling
banyak mengandung ciri-ciri yang terdapat pada populasi (key subjects).
3) Penentuan karakteristik populasi dilakukan dengan cermat dalam studi
pendahuluan. Jumlah sampel sangat mempengaruhi hasil suatu penelitian,
terutama yang
menggunakan uji statistik. Jika sampel yang digunakan kurang dari jumlah yang
disyaratkan, hasil penelitian akan menyebabkan under estimate. Sebaliknya, jika
jumlah sampel yang digunakan jauh lebih besar,hasil penelitian akan menyebabkan
over estimate.
18
BAB IV. HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

4.1 Desain Ruang Laboratorium

Eksperimen pada penelitian ini dilakukan di laboratorium, yaitu Lab.


Lighting fakultas teknik jurusan arsitektur di kampus Gowa Universitas Hasanuddin.
Ruang eksperimen ini berukuran 9x4,5 meter dengan ketinggian ruang 3 meter. Pada
penelitian ini, pencahayaan buatan (artificial light) merupakan fokus penelitian
mengenai pencahayaan ruang kerja kantor. Sebelum menentukan jumlah lampu, jenis
lampu, model fixture dan perletakan titik lampu, dilakukan percobaan dengan
menggunakan program Dialux dan Europic. Program ini menganalisis berapa jumlah
lampu dan model fixture yang dibutuhkan pada ruang eksperimen ini. sebelum
menagnalisis desain jumah titik lampu pada ruang eksperiemn, dilakukan uji coba
penggunaan lampu Fluorescent dengan menggunakan ballast dimmerable merk
Philips seperti gambar 4.1 dibawah ini.

Gambar 4.1 Ruang eksperimen

Hasil percobaan yang telah dilakukan ini, mengalami kesalahan dan


kekurangan dalam hal pengaturan setting lampu sehingga perlu mengganti
spesifikasi dan jenis lampu yang digunakan pada ruang eksperimen. Rencana desain
pencahayaan laboratorium adalah melakukan uji coba dengan menggunakan lampu
fluorescent yang dapat disetting tinggi rendah pencahayaan ruang dengan
menggunakan potensio. Hasil uji coba ini menyimpulkan

19
bahwa setting pencahayaan tidak dapat digunakan oleh karena ballast tidak dapat
melakukan dimmerable tingkat cahaya
Selanjutnya menganalisis penggunaaan alat dengan mempelajari beberapa
jenis alat melalui internet dan dapat disimpulkan bahwa eksperimen ini lebih layak
dengan menggunakan lampu LED yang dapat dinaik turunkan tingkat iluminasinya
dengan menggunakan potensio meter dan penggunaan material ini sangat menunjang
dalam mendesain bangunan hemat energi.
Dalam hal ini, terdapat dua bentuk fixtures, yaitu : Bentuk tegak lurus, yang
diletakkkan mengarah keatas/plafon dan ke bawah/bidang kerja yaitu RAD 260
lampu RM/ cover acrylic 4 x LED Line 2ft @14W 860 + driver dimmerabledan
Bentuk setengah melingkar, yang diletakkan mengarah kesamping/dinding yaitu
lampu Asymetric wall washer 2x LED Line 2ft @14W 860 + driver dimmerable.
Pengaturan distribusi cahaya menggunakan tiga buah potensio, dimana setiap
potensio mengatur tinggi rendahnya tingkat iluminasi pada bidang kerja, plafon dan
dinding. Armature lampu berbentuk melingkar dan tegak lurus dan menggunakan
potensio sebagai alat ukur yang digunakan untuk menaik turunkan tingkat
pencahayaan pada setiap armature seperti gambar 4.2 dibawah ini.

RAD 260 lampu RM/ Asymetric wall washer Potensio Philips


cover acrylic 4 x LED Line 2x LED Line 2ft @14W Dimmer ControllUID
2ft @14W 860 + driver dimmerable 860 + driver dimmerable 8600/001-10V

Gambar 4.2 Lampu armatur LED dan potensio meter

Sebelum menentukan jumlah titik lampu yang digunakan pada ruang


eksperimen, dilakukan percobaan desain perletakan titik lampu dengan
menggunakan program Dialux sebagai bahan analisis untuk mengetahui jumlah titik
lampu dan jarak antara titik lampu satu dan lainnya sehingga desain pencahayaan
pada ruang laboratorium memiliki tingkat iluminasi secara merata yaitu bersifat
uniformity, baik pada bidang kerja (desktop illuminance) maupun pada dinding
(surround illuminance) seperti pada gambar 4.3 dibawah ini.

20
7.00 m

6.50

720

630
630

720
720 720
540

720

630
630

720
720

720
630
630
540
0.50

0.00
0.00 0.50 6.50 7.00 m
7.00 m

6.50
579 602 671 659 607 643 717 714 601

703 659 690 672 610 634 685 674 566

772 719 743 721 631 628 656 636 542

769 766 819 797 688 682 719 703 594

782 741 743 720 630 624 653 632 538

726 701 706 685 599 588 608 589 501

620 682 764 740 620 601 626 612 521

0.50

0.00
0.00 0.50 6.50 7.00 m
Gambar 4.3 . Rencana perletakan titik lampu

Hasil simulasi program Dialux menunjukkan tingkat iluminasi workplane


bersifat non uniformity. Hasil analisis menunjukkan nilai rerata iluminasi pada
bidang kerja yaitu sebesar 660 lux , minimum 424 lux dan maksimum 828 lux. Nilai
iluminasi pada permukaan dinding dapat dilihat dan gambar 4.4 dibawah ini.
3.00 m
80 70 100 90 70 100 90 80 70 90 100 70 90

70

70

90
90
70

70
80 70 70 80 70

0.00
0.00 7.00 m
90 80 84 90 83 81 70 85 84 85 85 72 79 85 104 85 88 89 3.00 m

90 82 / / / / 70 / / / / 74 / / / / 90 91

92 84 / / / / 75 / / / / 78 / / / / 90 91

97 88 / / / / 80 / / / / 82 / / / / 89 97

95 90 / / / / 87 / / / / 85 / / / / 87 96

92 86 / / / / 86 / / / / 85 / / / / 85 97

90 83 84 84 84 84 84 86 89 89 86 82 81 80 78 77 82 91

85 78 81 83 82 83 82 82 83 83 82 80 79 77 78 76 78 86
0.00
0.00 7.00 m
Gambar 4.4 Tingkat iluminasi pada permukaan dinding

Gambar 4.4 menunjukkan nilai iluminasi pada reflektansi 30% yaitu Lav sebesar 85
2 2 2
cd/m , Lmin sebesar 69 cd/m , dan Lmax sebesar 110 cd/m . Berdasarkan hasil
simulasi ini, sehingga dapat ditentukan desain perletakan titik lampu pada ruang
Laboratorium sebagai ruang eksperimen yang akan dilakukan pada penelitian ini.
Sebelum memasang armatur pada ruang ekperimen dilakukan pengukuran untuk
perletakan titik lampu yang mengarah ke bawah berjumlah 4 armatur dan mengrah
kesamping ( wall) berjumlah 6 armatur dilakukan pengukuran pada rung
eksperiemen berdasarkan hasil analisis Dialux seperti gambar 4.5 dibawah ini.

21
Gambar 4.5 Kegiatan setting lampu Fluorescent dimmerable

Penentuan jumlah lampu dianalisis sesuai luasan ruang dan nilai iluminasi
yang dibutuhkan sesuai standar iluminasi yang direkomendasikan pada ruang kerja
kantor. Berdasarkan hasil analisis tersebut, dapat dirancang desain perletakan titik
lampu (TL surface mounted/ pendant) yang diatur sesuai dengan distribusi cahaya
yang diarahkan pada 2 posisi, yaitu ke arah bawah (desktop) sebanyak 4 fixtures
dan ke arah samping (wall) sebanyak 6fixtures seperti gambar 4.6 dibawah ini.

Asymetric wall washer


2x LED Line 2ft @14W
860
+

d
r
i
v
e
r

d
i
m
m
e
r
a
b
l
e

RAD 260 lampu RM/


cover acrylic 4 x LED Line
2ft @14W 860 + driver
dimmerable
Gambar 4.6 Desain perletakan 10 unit armatur

Desain perletakan titik lampu terdiri dari 2 jenis, sehingga rencana instalasi
listrik sesuai dengan banyaknya jenis lampu sehingga saklar lampu direncanakan
sebanyak 2 unit, demikian pula perletakan potensio meter direncanakan terletak
berdekatan dengan saklar berjumlah dua buah dimana satu potensio untuk setting
lampu yang mengarah kebawah dan potensio lainnya untuk setting lampu mengarah
kesamping, seperti gambar 4.8 dibawah ini.

22
Asymetric wall washer
2x LED Line 2ft @14W
860 + driver
dimmerable

RAD 260 lampu RM/


cover acrylic 4 x LED Line 2ft
@14W 860 + driver
dimmerable

Potensio Philips
Dimmer Controll UID
8600/00 1-10V

Gambar 4.7 Rencana instalasi listrik ruang eksperimen

Bedasarkan analisis tingkat iluminasi pada ruang eksperimen dengan


menggunakan program dialux yaitu utuk mengetahui perletakan lampu yang
mengarah kebawah/ desktop dan kesamping / ke dinding sehingga dapat dilakukan
pemasangan lampu pada ruang eksperimen. Gambar 4.8 dibawah ini menunjukkan
ruang eksperimen sebelum dan sesudah pemasangan lampu Armatur dan potensio
sebagai ruang eksperimen.

Gambar 4.8 Desain ruang eksperimen


23
Pada penelitian ini, alat ukur yang digunakan adalah lux meter sebagai
pengukur nilai iluminasi (lux). Terdapat tiga lux meter yang digunakan, yaitu merk
Konika Minolta T-10 dan merk Hioki Lux Hi tester 3241 (gambar 4.9)

Gambar 4.9 Alat ukur ruang eksperimen

Setelah dilakukan desain pencahayan pada ruang eksperimen, selanjutnya dilakukan


pengaturan setting pada bidang kerja untuk mengatahui tingkat iluminasi yang
digunakan pada penelitian visual performance. Setting pencahayaan pada desktop
illuminance adalah sebanyak 4 setting yaitu 50 lux, 150 lux, 250 lu dan 500 lx.
Aktifitas penelitian yang dilakukan pada penelitian visual performance adalah
mengoreksi naskah yaitu dengan mencari kesalahan , kelebihan dan kekurangan
huruf pada naskah yang diberikan dalam waktu yang telah ditentukan. Jumlah
sampel sebagai responden adalah mahasisiwa yang akan melakukan ujian akhir S1
sebnayak 30 mahasiswa. Penelitian ini dilakukan pada ruang eksperimen sebagai
mock up ruang kerja kantor seperti gambar 4.10 dibawah ini.
24
Gambar 4.10 Aktifitas responden

Penelitian visual performance yang dilakukan oleh 30 responden ini,


menunjukkan bahwa aktifitas koreksi naskah lebih tinggi apabila tingkat iluminasi
pada bidang kerja (task illuminance) sebesar 150 lux. Hasil penelitian ini dapat
dilihat pada grafik dibawah ini.

Gambar 4.11 Grafik aktiftas koreksi naskah


25
Berdasarkan penelitian ynag dilakukan in, sehingga dapat disimpulkan bahwa
tidak ada pengaruh tingkat iluminasi pada bidang kerja terhadap aktifitas kerja yaitu
koreksi naskah, seperti yang telah disimpulkan oleh beberapa pneliti terdahulu yang
menyimpulkan bahwa tidak ada pengaruh dari task illuminance terhadap visual
performance, yaitu Nelson dkk (1983), Smith dan Rea (1982), Nilson dan Johnson
(1984), Horst dkk (1988), Kaye (1988), dan Veitch (1990).

4.2 Analisis Bangunan Perkantoran di Makassar

Fokus penelitian ini adalah desain pencahayaan pada bangunan perkantoran di


Makassar. Tujuan dari penelitian ini adalah desain perkantoran bangunan hemat
energi, sehingga dilakukan survey pada beberapa kantor berlantai banyak yaitu
Gedung Wisma Kalla, Gedung DPR Tk 1. Sul-Sel dan Gedung Graha Pena.
Hasil survey pada ketiga gedung perkantoran ini, merupakan panduan dalan
menganalisis bangunan hemat energi dan berdasarkan hasil pendekatan pada
bangunan tersebut dapat ditentukan satu banguan perkantoran yang akan dianalisis
dengan merancang model pencahayaan sebagai panduan dalam mendesain bangunan
perkantoran hemat energi.

4.2.1 Bangunan perkantoran DPRD Tk.I Sulawesi Selatan

Kantor DPRD Prop Sul-Sel bertempat di jalan Urip Sumiharjo Makassar yang
terdiri dari 11 lantai seluas 4000 m2. Bangunan ini merupakan pengembangan
gedung kantor DPR Tk.I Propinsi Sulawesi Selatan. Bentuk bangunan ini adalah
ciri arsitektur tradisional dengan bentuk bangunan tropis yaitu dengan
menggunakan sunscreen sebagai pelindung cahaya matahari pada seluruh sebagian
selubung bangunan yaitu pada lantai 3 sampai 10 sedangkan pada lantai 1 dan 2
menggunakan kaca masif tanpa penghalang cahaya (gambar 4.12).
26
Gambar 4.12 Gedung DPRD Tk.I Prop. Sul-Sel

Hasil Analisis dengan Menggunakan Program Ecotect yaitu dengan menganalisis


tiap lantai pada bangunan merumuskan bahwa total luas gedung DPRD adalah
2
3.010 m dengan penambahan jumlah lampu keseluruha bangunan sebanyak 584
armatur yang terdiri dari lampu TL 4x 40 watt sehinggga total jumlah watt lampu
yang dibutuhkan adalah 93.440 watt. Dari hasil perhitungan jumlah watt per meter
2
bujursangkar adalah sebesar 31,04 watt/m .

Gambar 4.13 Hasil Echotech Program Gedung DPRD Lantai 1 dan


2

4.2.2 Bangunan Perkantoran Graha Pena

Gedung Graha Pena yang berlokasi di Jalan Urip Sumihardjo No. 20 Makassar,
merupakan salah satu proyek pembangunan FAJAR Group yang diperuntukkan
untuk pengembangan usaha dan bisnis. Fajar Graha Pena terletak bersebelahan
dengan kemegahan flyover (jalan layang). Gedung Graha Pena akan menjadi salah
satu ikon gedung termegah dan termewah di Makassar, dimana terdapat dua bagian
utama gedung Fajar Graha Pena, masing-masing gedung utama dan tower.
27
Gambar 4.14 Bangunan perkantoran Graha Pena

Dari hasil Daylight Analysis gedung Graha Pena diketahui bahwa pemakaian rata-
2)
rata energi listrik permeter persegi (watt/m pada bangunan ini adalah sebagai
2
berikut: Luas lantai Gedung Gaha penah 19.136 m dan penambahan lampu
keseluruhan bangunan sebanyak 980 armatur dimana masing-masing armatur
terdiri dari lampu TL 4 x 40 watt, sehingga total watt yang dibutuhkan dalam
bangunan adalah 156.800 watt yang berarti penambahan watt pemeter persegi
2
adalah 8,1 watt/m .

Gambar 4.15 Hasil Echotech Program Gedung Graha Pena Lantai 1


dan 2

4.2.3 Bangunan Perkantoran Wisma Kalla

Gedung Wisma Kalla terletak di jalan utama yaitu Jendral Sudirman.gedung tersebut
terdiri dari berbagai jenis kantor antara lain: Bank Bukopin, Konjen Jepang dan
Amanah Finance
28
Gambar 4.16 Desain Perkantoran Wisma Kalla

Berdasarkan ketiga analisis bangunan perkantoran yang telah dipaparkan


diatas, sehingga pada penelitian ini akan menganalisis salah satu bangunan
perkantoran sebagai panduan dalam mendesain bangunan hemat energi. Pada
penelitian ini terlebih dahuu melakukan eksperimen pada ruang laboratorium yaitu
penelitian tentang visual performance dan visual perception sebagai dasar untuk
menentukan standar iluminasi pada ruang kerja kantor yang memenuhi persyaratan
kenyamanan visual pada ruang kerja kantor.
Berdasarkan hasil survey pada ketiga bangunan perkantoran yaitru gedung Graha
pena, Kantor DPRD Tk. I danWisma Kalla, dapat ditentukan salah satu bangunan
perkantoran yanga akan dianalisis pada tahap awal penelitian yang dilakukan ini.

4.2.3.1 Analisis Gedung Wisma Kalla

Gedung Wisma Kalla terdiri dari 12 lantai dengan total luas bangunan
2
sebesar 21273 m . Rentable space terdiri dari rentable retail space, rentable office
space dan rentable comercial space. Rentable retail space terletak pada lantai 5-9
dan rentable retail space terletak pada lantai 1,2 dan 3. Sedangkan rentable comercial
2
space terletak pada lantai 3 dan 4. Luasan Lantai 1 sebesar 327,59 m , lantai 2
2 2
sebesar 214,2 m dan lantai 3 sebesar 75,6 m . Rentable office space yang terletak
2
pada lantai 3 seluas 176,4 m serta lantai typikal yaitu lantai 5-9 dan luasan tiap
2
lantai sebesar 976,9 m .
Existing condition banguna perkantoran ini seperti pada gambar 4.17 dibawah ini:

29
Gambar 4.17 Denah lantai 1 dan lantai tipikal (lantai 5-9)

Wisma Kalla adalah bangunan perkantoran berlantai 12 dengan luas lahan sebesar
2 2
5363 m dan luas bangunan sebesar 21272.65 m . Bangunan ini terdiri dari beberapa
jenis fungsi ruang yaitu sebagai berikut :
2
Lantai 1 (3642.48 m ) : Exhibition hall, Lobby & Sitting Lounge, Rentable Retail Space
2
Lantai 2 (2307.71 m , : Fuction Room, Lobby, Pre Fuction, Rentable Retail Space
2
Lantai 3 (2056.16 m ) : Fitness Centre, Rentable Office Space, Rentable Retail Space
2
Lantai 4 (767.54 m ) : Restaurant
2
Lantai 5-9 (1184.45 m ) : Rentable Office Space
2
Lantai 10 (1184.45 m ) : Excecutive lounge
2
Lantai 11 (653.51 m ) : Excecutive floor, office
2
Lantai 12 (856.61 m ) : Excecutive meeting room
30
Denah Lt.Basement
Denah Lt. Ground floor Denah lantai 1 Gambar 4.18. Denah Gedung
Wisma Kalla
Gambar 4.18 menunjukkan gambar denah lantai 1 befungsi sebagai ruang
lobby/ sitting lounge, exhibition hall dan rentable retail space. Gambar ini juga
menunjukkan denah lantai tipikal yaitu lantai 5 hingga lantai 9 dan lantai tipikal ini
difungsikan sebagai ruang kerja kantor secara keseluruhan.

31
Gambar 4.19 Perspektif Gedung Wisma Kala

Penelitian ini dianalisis secara kwantitatif dengan menggunakan program


Ecotect. Penelitian ini menganalisis pemanfaatan pencahayaan alami dan buatan
pada bangunan perkantoran. Gedung Wisma Kalla adalah bangunan perkantoran
sebanyak 12 lantai seperti pada gambar 4.20 dibawah ini. Pada bangunan ini terdapat
beberapa jenis ruang antara lain ruang ruang kerja kantor, ruang pertemuan dan
restoran. Ruang kerja kantor pada lantai tipikal yaitu lantai 5 hingga lantai 9 dan
orientasi bangunan arah utara selatan (gambar 4.20).

Gambar 4.20 Tampak Gedung Wisma Kalla


32
\
Gambar 4.21. Tampak Potongan Gedung Wisma Kalla

Beberapa penelitian terdahulu menyimpulan bahwa walaupun rancangan


tingkat iluminasi lebih rendah dari pada standar iluminasi yang direkomendasikan,
pengguna ruang masih dapat beraktifitas dengan baik. Berdasarkan hal ini, maka
penelitian ini menganalisis penurunan tingkat iluminasi pada bangunan perkantoran
Wisma Kallla dan menganalisis konsumsi energi yang diperlukan pertahun sehingga
diketahui prosentasi penurunan konsumsi energy pada bangunan tersebut.
Penelitian ini, menganalisis penggunaan energi pada ruang kerja kantor di
bangunan perkantoran Wisma Kalla dimana area perkantoran terletak pada lantai
tipikal. Area perkantoran juga terdapat pada lantai 3 namun tidak secara keseluruhan
lantai ini di fungsikan sebagi perkantoran namun hanya sebagian. Berdasarkan hal
ini, maka pada penelitian ini hanya menganalisis ruang kerja kantor pada lantai
tipikal (lantai 5-9) untuk mengetahui konsumsi energi listrik sebagai pencahayaan
buatan.
Program Autodesk Ecotech Analysis 2011 digunakan untuk mengetahui tingkat
iluminasi pada Gedung Perkantoran Wisma Kalla. Gambar 4.23 menunjukkan desain
perletakkan titik lampu pada ruang kerja kantor yaitu pada lantai tipikal dan lampu
yang digunakan adalah TLD 2 x 36 watt, Type 369/D6 dengan spesifikasi Artolite
Philips dan pada selasar bangunan menggunakan lampu Down Light PLC 18 watt.
33
Gambar 4.22 Desain Pencahayaan program Ecotech (Model
1)

Gambar 4.23. Rencana perletakan titik lampu pada lantai tipikal (Model 1)
34
Penelitian ini, menganalisis hasil simulasi dengan mengatur model grid untuk
mengetahui nilai tingkat iluminasi pada ruang kerja bangunan ini. Hasil simulasi
menunjukkan nilai tingkat iluminasi pada ruang kerja kantor yaitu overall light
level , electrical light level dan daylight level seperti terlihat pada gambar 4.25.
Hasil simulasi menunjukan nilai tingkat iluminasi pada lantai tipikal adalah sebagai
berikut:
(A) electric light level yaitu nilai iluminasi antara 0-600 lux, nilai rerata 131,52; (B)
Daylighting levels yaitu nilai iluminasi antara 0-800 lux, nilai rerata 591,22 lux dan
(C)
Overall light levels yaitu nilai iluminasi antara 0-8100 lux dan nilai rerata 722,74
lux.

(A) Daylight Level (B) Electrical Level (C) Overall level

Gambar 4.24 . Hasil simulasi pada lantai tipikal (Model 1)

Hasil simulasi menunjukkan nilai tingkat iluminasi pada ruang kerja kantor
sebagai berikut : (A) Daylighthing level antara 266,70 lux hingga 656,57 lux dengan
nilai rerata sebesar 363,54 lux; (B) Overall light level antara 426,62-805,40 dengan
nilai rerata sebesar

35
512,02 lux; dan (C) Electrical level antara 64,83 hingga 250,83 lux dan nilai rerata
sebesar
148,48 lux.
Table 1 menunjukkan hasil simulasi program echotec yaitu penggunaan energi
perbulan pada lantai tipikal Jumlah armature pada tiap lantai tipikal berjumlah 108
buah dengan menggunakan lampu TL (2 x36 watt). Bangunan perkantoran Wisma
Kalla mempunyai beberapa fungsi ruang dan pada penelitian ini hanya menganalisis
ruang kerja kantor yang terletak pada lantai tipikal. Penggunaan energi listrik sebagai
sumber pencahayaan buatan untuk perbulan adalah berbeda dan Total energi yang
digunakan pertahun pada tiap lantai tipikal sebanyak 79.575.840 watt seperti pada
table 4.1 dibawah ini.

Tabel 4.2.1 Pemakaian energi listrik pada lantai tipikal (109 Armatur : 2 x
36 watt)
(Resource usage - daily energy use, Model 1)

Bulan Energi Listrik (Wh)


Januari 6,758,496
Februari 6,104,448
Maret 6,758,496
April 6,540,480
Mei 6,758,496
Juni 6,540,480
Juli 6,758,496
Agustus 6,758,496
September 6,540,480
Oktober 6,758,496
Nopember 6,540,480
Desember 6,758,496
TOTAL 79,575,840
Penelitian ini adalah menganalisis perbandingan pengunaan energi listrik
dengan merancang 2 model. Analisis model 1 yaitu menghitung penggunaan energi
listrik dengan

36
mendesain armature berjumlah 109 armatur yang terdiri dari 2 x 36 watt seperti yang
telah dipaparkan. Selanjutnya menganalisis hasil simulasi model 2 yaitu desain
pencahayaan dengan mengurangi jumlah armatur dan mengganti spesifikasi
armature.
Gambar 4.26 menunjukkan model desain pencahayaan dengan menggunakan
type Fluorescent lamp strip unit , tiap armature berupa1x36 watt dan jumlah armatur
yang digunakan pada lantai tipikal sebanyak 80 unit.

Gambar 4.25. Desain Pencahayaan pada Lantai Tipikal


Gambar 4.26 Rencana perletakan titik lampu pada lantai tipikal (Model
2)

37
Gambar 4.27 menunjukkan hasil simulasi ruang kerja kantor pada lantai
tipikal yaitu kalkulasi overall (daylighthing dan electrical light) dan electrical light.
Hasil analisis overall menghasilkan nilai iluminasi maksimum sebesar 693,6 lux
Minimum sebesar 267,4 lux dan rerata sebesar 574,6 lux. Hasil analisis electrical
light menunjukkan tingkat iluminasi maksimum sebesar 125,6 lux, minimum
sebesar 250,5 lux dan rerata sebesar 160 lux.

(A) Electrical light (B) Overall Light

Gambar 4.27 Hasil simulasi pada lantai tipikal (Model 2)

Table 2 menunjukkan hasil simulasi program echotec yaitu penggunaan


energi perbulan pada lantai tipikal. Konsumsi energi listrik sebagai sumber
pencahayaan buatan adalah berbeda setiap bulannya dan total energi yang digunakan
selama setahun pada tiap lantai tipikal adalah sebanyak 33.323.040 watt.
38
Tabel 4.2.2 Pemakaian energi listrik pada lantai tipikal (80 Armatur : 36
watt)
Resource usage – daily energy use (Model 2)

Bulan Energi Listrik (Wh)


Januari 2,830,176
Februari 2,556,288
Maret 2,830,176
April 2,738,880
Mei 2,830,176
Juni 2,738,880
Juli 2,830,176
Agustus 2,830,176
September 2,738,880
Oktober 2,830,176
Nopember 2,738,880
Desember 2,830,176
TOTAL 33,323,040
39
BAB V. KESIMPULAN

Penelitiian yang dilakukan adalah penelitian visual performance yaitu untuk


mengetahui pengaruh antara tingkat illuminasi pada bidang kerja dan aktifitas kerja.
Hasil penelitian ini menyimpulkan bahea tidak ada pengaruh tingkat iluminasi
terhadap aktifitas kerja pada ruang kerja kantor. Penelitian dilakukan pada ruang
eksperimen dengan mengatur setting pencahayaan ruang pada bidang kerja (task
illuminance) dengan menggunakan 30 responden. Hasil penelitian visual
performance menunjukkan bahwa aktifitas koreksi naskah yang tertinggi adalah pada
task iluminance 150 lux.
Penelitian dilanjutkan dengan menganalisis beberapa bangunan perkantoran
di Makassar yaitu Gedung Wisma kalla, Graha Pena , Kantor DPRD Tk.I Sul-Sel.
Dari tinjauan ketiga bangunan perkantoran ini, hanya salah satu dari bangunan
tersebut yang dianalisis secara mendetail yaitu Gedung Wisma Kalla.
Hasil penelitian ini menunjukkan tingkat iluminasi pada lantai tipikal gedung
Wisma Kala dan pemakaian energi listrik untuk pencahayaan buatan. Penelitian ini,
menganalisis 2 model desain pencahayaan ruang kerja kantor. Model 1 yaitu
merencanakan desain pencahayaan dengan jumlah titik lampu sebanyak 109 armatur
dan menggunakan lampu type Fluorescent Prismatic Lence sebesar 2x36 watt.
Model 2 yaitu merencanakan desain pencahayaan sebanyak 80 Armatur yang terdiri
dari 1x36 watt dan mengguakan lampu type Fluorescent lamp strip unit. Hasil
analisis pada kedua model desain pencahayaan menunjukkan bahwa model 1
menggunakan energy listrik pertahun sebesar 79.575.840 watt dan model 2 sebesar
33.323.040 watt sehingga dapat diketahui prosentasi penurunan konsumsi listri
sebagai sumber pencahayaan adalah 41,88 Persen.
Penelitian ini menyimpulkan bahwa desain pencahayaan ruang dengan
menurunkan jumlah titilk lampu dan pemilihan tipe armature yang bersifat
menyebarkan cahaya dapat menurunkan konsumsi energi listrik sehingga tercipta
bangunan hemat energi. Pencahayaan alami dapat masuk kedalam ruang adalah
merupakan salah satu faktor pendukung dalam menciptakan bangunan hemat energi,
tetapi tetap mempertimbangkan kenyamanan beraktifitas dalam ruang kerja kantor.
40
BAB VI. BIAYA DAN JADWAL PENELITIAN

6.1 Anggaran Biaya

Tabel 6.1.1 Rekapitulasi Anggaran biaya Penelitian Tahap I (2015)

No Komponen Anggaran Biaya Presentase Anggaran Biaya

1. Honor Tim Peneliti 20% 20.232.000,-


2. Bahan Habis Pakai & ATK 19 % 13.193.000,-
3. Pengadaan Alat 43 % 35.675.000,-
4. Penyusunan Laporan dan Seminar 18 % 15.900.000,-
Total Biaya 100% 85.000.000,-
Terbilang = Delapan Puluh Lima JutaRupiah

6.2 Jadwal Penelitian

Rencana penelitian ini dilakukan selama 6 bulan dan akan dimulai dari bulan
Maret hingga bulan September2015.Jadwal waktu pelaksanaan kegiatan yang akan
direncanakan dimulai sejak ditandatanganinya kontrak pelaksanaan kegiatan secara
rinci adalah sbb:

Tabel 6.2.1 Jadwal penelitian


Jenis Kegiatan Tahun 1
No Bulan
1 2 3 4 5 6
1 Persiapan kegiatan
2 Tinjauan Pustaka
3 Pengaturan setting pencahayaan
ruang
4 Persiapan responden
5 Pelaksanaan eksperimen
6 Pengolahan data hasil eksperimen
7 Analisis hasil Eksperimen
8 Pembuatan laporan hasil penelitian
9 kegiatan pembuatan artikel untuk
jurnal dan seminar
10 Rancangan disain
41
DAFTAR PUSTAKA

Boyce, P. R., 1970, The Influence of Illuminance Ievel on Prolonged Work


Performance, Lighting Research and Technologyvol 2: 74-94.
Boyce, P. R., 1979,Users Attitudes to Some Types of Local Lighting.
Boyce,P. R.,1973, Age, Illuminance, Visual Performance and Preferences,
Lighting Research and Technology vol 5: 115-124.
CIE , 1981, An Analytical Model for Describing the Influence of Lighting
Parameters upon Visual Performance.
Esti Asih Nurdiah, Asri Dinapradipta, I Gusti Ngurah Antaryama, 2007,
prosiding seminar nasional Pascasarjana VII.
Ghozali. I., Dr., M,Com, Akt, 2006, Aplikasi Analisis Multivariate dengan
Program SPSS:
Penerbit Universitas Diponegoro, cetakan IV, Semarang
Ghozali. I., Dr., M,Com, Akt, 2008, Desain Penelitian Eksperimental, Teori,
Konsep dan Analisis Data dengan SPSS 16, Penerbit Universitas
Dipenogoro, Semarang.
Idrus, 2002, Metode Penelitian Ilmu Sosial Pendekatan Kualitatif dan
Kuantitatif, Jakarta IESNA, 1980, 'Design criteria for lighting interior living
spaces. Part One'. Lighting Design
and Application, 31-61.
Illuminating Engineering Society of North America, 1993, American national
standard practice for office lighting. New York: Illuminating Engineering
Society of North America.
Jamala, N., 2001, Studi Pencahayaan Alami pada Bangunan Perpustakaan Pusat
Unhas, Jurnal Enjiniring.
Jamala, N., 2010, Studi Pencahayaaan Ruang Kelas JUTAP UGM, Proceeding
SERAP I, Yogyakarta.

Jamala, N., 2012, Kenyamanan Visual Ruang Studio Gambar dengan


Menggunakan Program Echotect: Jurnal Ilmiah Teknik Gelagar, v. 26, p.
40-46.
Jennifer A. Veitch, Ph.D., and Guy R. Newsham, Ph.D, 1996, Determinant of
Lighting Quality II: Research and Rekomendation

Kaufman, PE,FIES, 1981, IES Lighting Hand Book, Illuminating Engginering


Society of nort America, New York, p:2-20.
Lechner, N. 2007, Heating, Cooling, Lighting "Metode Desain untuk Arsitektur",
edisi kedua, Jakarta
Lembaga Pendidikan Masalah Bangunan (LPMB), 2001, Tata Cara Perancangan
Penerangan Alami Siang Hari Untuk Rumah dan Gedung, SNI 03-6575-
2001, Jakarta.
Rea, M. S.,1981,Visual Performance With Realistic Methods of Changing
Contrast, Journal of Illuminating Engineering Society(Summer), vol 1:41-
57.
Smith, S.W. and Rea, M.S., 1982, 'Reading test performance under different
levels of illumination', Journal of the Illuminating Engineering Society.
Soegijanto, 1993, Standar Tata Cara Perancangan Konversi Energi pada
Bangunan Gedung, Seminar Hemat Energi dalam Bangunan,.
United Nations Environment Programme (UNEP), 2006, Pedoman Efisiensi
Energi untuk

42
Industri di Asia,www.energyefficiensiasia.org, p. 1-43 , India.
Veitch, J.A., 1990, 'Office noise and illuminance effect on reading
comprehension'. Journal of Environmental Psychology, 10:209-207.
Weston, H. C., 1961, Rationally recommended illuminance levels, Transaction of
the Illuminating Engineering Society vol 26: 1-16.

Yonemura, G. T. and Kohayakawa, Y., 1976, A New Look at The Research Basis
for Lighting Level Recommendations, NBS Building ScienceSeries 82.
Yorks, P., & Ginthner, D. (1987, July). Wall lighting placement: Effect on
behavior in the work environment. Lighting Design + Application, 17(7),
pp. 30-37.
43
LAMPIRAN-LAMPIRAN
LAMPIRAN 1A. Justifikasi Anggaran Penelitian Tahap I
N0. Komponen biaya Volume Satuan Biaya (Rp) Total (Rp) %
A. Honorarium Tim Peneliti
1 Peneliti utama 1 4,752,000 4,752,000
2 Peneliti anggota (Dosen) 3 3,240,000 9,720,000
3 Peneliti anggota (Mahasiswa) 4 1,440,000 5,760,000
Jumlah 20,232,000 24

B. Bahan habis pakai & ATK


1 Kertas HVS A4 15 rim 40,000 600,000
2 Kertas HVS A3 3 rim 60,000 180,000
3 Tinta Printer Warna 5 unit 125,000 625,000
4 Tinta Priter Hitam 7 unit 80,000 560,000
5 Cartride warna 3 unit 450,000 1,350,000
6 Cartride hitam 6 unit 400,000 2,400,000
7 Pointer 3 unit 450,000 1,350,000
8 CD-RW 50 keping 18,000 900,000
9 Voucher pulsa 5 bln 250,000 1,250,000
10 Baterai tape recorder/ handy cam 12 unit 28,000 336,000
11 Notebook 7 unit 15,000 105,000
12 Pulpen 3 lusin 35,000 105,000
13 Pensil 1 lusin 32,000 32,000
14 Eksternal Disk 1 unit 900,000 900,000
15 Konsumsi responden 100 dos 25,000 2,500,000
Jumlah 13,193,000 16
C. Pengadaan Alat
1 Sewa Desktop 3 unit 10 bln 600,000 6,000,000
2 Sewa Lux meter 1 unit 2,000,000 2,000,000
4 Lampu philips 20 unit 25,000 500,000
5 Potensio 3 unit 875,000 2,625,000
6 Armatur Lampu 10 unit 1,500,000 15,000,000
7 Kabel instalasi 30 meter 35,000 1,050,000
8 Tangga 1 unit 1,000,000 1,000,000
9 Horden Ruangan 10 m2 300,000 3,000,000
10 Biaya pemasanganArmatur 10 unit 300,000 3,000,000
11 Fotocopy data + kuesioner 1 unit 100,000 100,000
12 Literatur 7 bh 200,000 1,400,000
Jumlah 35,675,000 42
D. Penyusunan Laporan dan Seminar
1 Pembuatan Laporan akhir 50 exp 45,000 2,250,000
2 Seminar hasil 50 exp 60,000 3,000,000
3 Seminar Nasional 15 exp 150,000 2,250,000
4 Penggandaan laporan 2 artikel 550,000 1,100,000
5 Publikasi Jurnal 1 artikel 5,000,000 5,000,000
Jumlah 15,900,000 19
Total A+B+C+D 85.000.000 100
44
A. Tim Peneliti
Alokasi honorarium dimaksudkan untuk menunjang kelancaran kegiatan peneliti
selama
persiapan maupun pelaksanaan penelitian.Honorarium diharapkan memenuhi
kebutuhan pengeluaran biaya untuk transportasi dan konsumsi selama penelitian
berlangsung.
Tahap I dan II
a) Peneliti Utama bekerja 18 jam/minggu, total jam 18 x 48 minggu = 864 jam,
dengan honor sebesar Rp. 5.500,- per jam, sehingga total honor 864 x 5500 = Rp.
4.752.000,-
b) Peneliti Anggota bekerja 15 jam/minggu, total jam 15 x 48 minggu = 720 jam,
dengan honor sebesar Rp. 4.500,- per jam, sehingga total honor 720 x 4500 =
Rp. 3.240.000,-
c) Peneliti Mahasiswa bekerja 10 jam/minggu, total jam 10 x 48 minggu = 480 jam,
dengan honor sebesar Rp.3.000,- per jam, sehingga total honor 480 x 3000 = Rp.
1.440.000,-
B. Bahan Habis Pakai & ATK
Alokasi dana untuk bahan habis pakai dan alat tulis kantor disediakan untuk
pelaksanaan kegiatan mulai tahap persiapan penelitian, pelaksanaan penelitian,
hingga perampungan dan pelaporan akhir.
C. Pengadaan Alat
Penelitian ini dilakukan pada ruang eksperimen berupa mock up runag kerja
kantor.
Desain pencahayaan pada ruang eksperimen menggunanakan lampu Armatur TL 2x
40 watt yang dapat mengatur distribusi cahaya dengan menggunakan potensio. Alat
ukur yang digunakan lux meter dan luminance meter sebagai alat pengukuran nilai
iluminasi dan luminasi cahaya.
D. Penyusunan Laporan dan Seminar
Penyusunan dan penggandaan Laporan Awal dan Interim sebanyak masing-
masing 30 eksemplar untuk keperluan pembagian kepada peserta Seminar I dan
II.Laporan Akhir sebagai hardcopy memerlukan penjilidan khusus, dengan disertai
pemuatan softcopy berupa keping CD.Seminar diselenggarakan untuk setidaknya
tiga maksud, yaitu sebagai: a) pelaporan hasil penelitian, b) salah satu cara efektif
untuk validasi hasil penelitian, sekaligus kesempatan penyempurnaan dan/atau
perbaikan hasil penelitian, dan c) wadah publikasi dan diseminasi hasil penelitian
secara lebih luas.

45
LAMPIRAN 2. Ketersediaan Sarana dan Prasarana penelitian
Sarana penunjang penelitian yang tersedia sebagai berikut:
a. Laboratorium Sains Bangunan Jurusan Arsitektur Fakultas Teknik
Universitas Hasanuddin
b. Ruang eksperimen sebagai mock up ruang kerja kantor yang telah dilengkapi
dengan berbagai bentuk setting pencahayaan ruang.

LAMPIRAN 3. Biodata Tim Peneliti

Biodata Ketua Peneliti


A. Identitas Diri
1 Nama Lengkap (dengan gelar) Dr. Ir Nurul Jamala B, MT
2 Jabatan Fungsional Lektor Kepala
3 Jabatan Struktural -
4 NIP/NIK/Identitas lainnya 196409041994122001
5 NIDN 0004096407
6 Tempat dan Tanggal Lahir Makassar, 4 September 1964
7 Alamat Rumah Jl. Bonto Bila No. 4 Makassar
8 Nomor Telepon/Faks/HP (0411) 493936/08164385484
9 Alamat Kantor Jl. Perintis Kemerdekaan Km. 10 Makassar
11 Alamat e-mail nuruljamala@yahoo.co.id
12 Lulusan yang Telah Dihasilkan S-1=orang; S-2= orang S-3= orang
1. Fisika Bangunan
2. Pengetahuan Lingkungan
3. Teknik Penulisan Ilmiah
4. Desain Simulasi Visual dan Lighting
13 Mata Kuliah yang Diampu 5. Teori dan Studio Perancangan Arsitektur 3
6. Workshop Desain/ Perancangan Arsitektur
Komprehensif (LBE)
7. Iklim Arsitektur dan Lingkungan
8. Sains Bangunan Tropis
46
B. Riwayat Pendidikan
S-1 S-2 S-3
Nama Perguruan Universitas Universitas
Universitas Gadjah Mada
Tinggi Hasanuddin Hasanuddin
Bidang Ilmu Arsitektur Arsitektur Arsitektur dan Perencanaan
Tahun Masuk
1988 – 2002 1997 –2001 2008 – 2014
– Lulus
Studi Pencahayaaan
Judul Pemodelan Kenyamanan
Perencanaan Kantor Alami pada Bangunan
Skripsi/Thesis/ Visual Ruang Kerja Kantor
BP-7 Perpusatakaan Pusat
Disertasi di Indonesia
Unhas
- Prof. Ir. Nindyo Soewarno,
- Prof.Dr.Ir.Shirly
Nama Prof.Dr.Ir.H.M.Ramli M.Phil.,Ph.D.
Wunas DEA
Pembimbing/ Rahim, M.Eng - Ir. Jatmika Adi Suryabrata,
- Ir. Suriana
Promotor M.Eng., Ph.D
Latanrang, Msi
- Dr. Ir. Arif Kusumawanto, MT

C. Pelatihan Profesional
Tahun Pelatihan Penyelenggara Jangka waktu

D. Pengalaman Penelitian Dalam 5 Tahun


Terakhir (Bukan Skripsi, Tesis,
maupun Disertasi)
No Tahun Judul Penelitian Pendanaan
Sumber * Jml (Juta Rp)

E. Pengalaman Pengabdian Kepada Masyarakat Dalam 5 Tahun Terakhir


Judul Pengabdian Kepada Pendanaan
No Tahun
Masyarakat Sumber * Jml (Juta Rp)

F. Pengalaman Penulisan Artikel Ilmiah Dalam Jurnal Dlm 5 Tahun Terakhir


Volume/Nomor/
No Judul Artikal Ilmiah Nama Jurnal
Tahun
Kenyamanan Visual Ruang Studio volume 26, No.
Gelagar Jurnal Ilmiah
1. Gambar dengan Menggunakan 1, April 2012.
teknik
Program Echotect
Volume 35, Forum Teknik Majalah
Kenyamanan Visual Ruang Kerja
2. No.1, Januari Ilmiah Teknologi,
Kantor
2013 Fakultas Teknik Ugm
47
G. Pengalaman Menyampaikan Makalah Secara Oral pada
Pertemuan/Seminar Ilmiah Dalam 5 Tahun Terakhir
No Nama Pertemuan Ilmiah/ Seminar Judul Artikel Ilmiah Waktu & Tempat
th
The 11 Internationl Conference on
14-16 Oktober2010,
Sustainable environmental Architecture An Analysis on
Institut Teknologi
1 (Senvar) Innovation, Technology and Daylighting in Offices
Surabaya
Desing of Architecture in Changing Buildings in Makassar
Environment
st
The 1 International Conference on 7-8 Oktober 2010,
An Analysis on
Sustainable Technology Development: UniversitasUdayana,
2 Daylighting in Offices
Sustainable Technology Based on Denpasar
Buildings in Makassar
Environmental & Cultural Awareness
16 Januari 2010,
Studi Kenyamanan
Seminar Nasional Arsitektur dan Universitas Gadjah
3 Visual (Studi Kasus
Perencanaan (SERAP 1) Mada, Yogyakarta
Ruang Kelas Jutap UGM
th
The 12 international conference on The Analyzis of Visual
10-11 Nopember
sustainable environment and Comfort in The Lecture
2011, Universitas
4 architecture (senvar)‖ Nusantara (lokal) Room (A Case Study in A
Brawijaya, Malang
wisdom for the better future of Lecture Room of Jutap
sustainable architecture, UGM),
9-11 Juli
st
―1 Bienalle International Conference The Analysis of Visual 2012,Universitas
5
on Indonesia Architecture and Planning Comfort in Workspace Gadjah Mada,
Yogyakarta
6-7 September 2013,
International Seminar on Architecture
Universitas
in Urbanized Matirime Culture: The Analysis of Visual
6 Hasanuddin
Chances and Challenges in Planning Comfort in Office Room
Makassar
&Design for Sustainable Future
Pemodelan Kenymanan 22-23 Agustus 2014,
Seminar Nasional Arsitektur dan
7 Visual Ruang Kerja Universitas Gadjah
Perencanaan Universitas Gadjah Mada.
Kantor Mada, Yogyakarta.

H. Pengalaman Penulisan Buku Dalam 5 Tahun Terakhir


Jumlah Penerbit
No Judul Buku Tahun
Halaman

I. Pengalaman Perolehan HKI Dalam 5 – 10 Tahun Terakhir


Nomor
No Judul/ Tema HKI Tahun Jenis
P/ID
48
J. Pengalaman Merumuskan Kebijakan Publik/Rekayasa Sosial lainnya
Dalam 5 Tahun Terakhir
Respons
Judul/Tema/Jenis Rekayasa Lainnya yang Tempat
No Tahun Masyara
telah diterapkan Penerapan
kat

K. Penghargaan yang Pernah Diraih dalam 10 Tahun Terakhir (dari


pemerintah, assosiasi atau institusi lainnya)
Institusi Pemberi
No Jenis Penghargaan Tahun
Penghargaan

Semua data yang saya isikan dan tercantum dalam biodata ini adalah benar dan dapat
dipertanggungjawabkan secara hukum. Apabila di kemudian hari ternyata dijumpai
ketidaksesuaian dengan kenyataan, saya sanggup menerima resikonya.

Demikian biodata ini saya buat dengan sebenarnya untuk memenuhi salah satu
persyaratan dalam pengajuan usulan skim Penelitian Unggulan Perguruan Tinggi
Tahun 2014.

.
Makassar, Nopember 2015
Pengusul,

(Dr. Ir. Nurul Jamala B,


MT)
49
Biodata AnggotaPeneliti

A. Identitas Diri
1 Nama Lengkap (dengan gelar) Dr. Ir. Idawarni., MT
2 Jenis Kelamin P
3 Jabatan Fungsional Lektor Kepala
4 NIP/NIK/Identitas lainnya 196507011994032001
5 NIDN 0001076502
6 Tempat dan Tanggal Lahir Makassar /01-07-1965
7 E-mail Idawarniasmal@yahoo.com
9 Nomor Telepon/HP 081357922950
10 Alamat Kantor Jl. Perintis Kemerdekaan Km 10. Makassar
11 Nomor Telepon/Faks (0411) 494061
12 Lulusan yang Telah Dihasilkan ± 20 orang
13 Mata Kuliah yg Diampu 1. Teori Kota dan Permukiman
1. Perancangan Kota dan Permukiman
2. Permukiman Pesisir
3. Vertical Housing
4. Pengetahuan Lingkungan
5. Studio Perancangan Arst. 1.
6. Studio Perancangan Arst. 3.
7. Studio Perancanga Arst 5.

B. Riwayat Pendidikan
S-1 S-2 S-3
Nama Perguruan Tinggi UNHAS ITS ITS
Bidang Ilmu Arsitektur Permukiman Perumahan dan
dan lingkungan Permukiman
Tahun Masuk-Lulus 1987-1993 1997-1999 2008-2013
Judul Children Plaza Wujud Rumah Permukiman
Skripsi/Tesis/Disertasi Sebagai Simbol Tradisional Suku
Identitas Diri
Makassar Berbasis
Penghuni danBudaya dan Gaya
Lingkungan Hidup Sebagai Dasar
Konsep Permukiman
Resettlement Di
Wilayah Pesisir
Nama Ir. Andi Mauraga, Prof. Ir. Johan Prof. Ir. Happy Ratna.
Pembimbing/Promotor MS. Silas S. M.Sc., Ph.D.
Prof. Ir. Happy Ir. Purwanita
Ir. Thamrin Baso. Ratna S. MSc. Setijanti, M.Sc.,Ph.D.
MS Ph.D.
50
Pengalaman Pelatihan/Pendidikan Tidak Berjenjang

Sanfrancisco State University, Sanfransico, California.USA. Sandwich Like


Program.
Oktober-Desember 2010.

C. Pengalaman Penelitian Dalam 5 Tahun


Terakhir (Bukan Skripsi, Tesis, maupun
Disertasi)
No. Tah Judul Penelitian Pendanaan
un Sumber Jml (Juta Rp)
*
1 2009 Permukiman yang Akomodatif di Wilayah DIKTI 70.000.000
Pesisir dalam Upaya Peningkatan
Kreatifitas dan Produktifitas nelayan (Studi
Kasus Jasirah Selatan Sulawesi Selatan)
tahap 1
2 2010 Permukiman yang Akomodatif di Wilayah DIKTI 70.000.000
Pesisir dalam Upaya Peningkatan
Kreatifitas dan Produktifitas nelayan (Studi
Kasus Jasirah Selatan Sulawesi Selatan)
Tahap 2
3 2013 Konsep Permkiman Tradisional Suku JIBIC 50.000.000
Makassar Sebagai dasar Konsep
Permukiman Resettlement di Wilayah pesisir
*Tuliskan sumber pendanaan baik dari skema penelitian DIKTI maupun dari
sumber lainnya.

D. Publikasi Artikel Ilmiah Dalam Jurnal alam 5 Tahun Terakhir


No. Judul Artikel Ilmiah Nama Jurnal Volume/ Nomor/Tahun
1 Sentuhan Pluralistik dalam Buletin Maret 2007, Volume 6 Edisi
tatanan Kehidupan Sosial Penelitian, Seri Khusus) ISSN 0215-174X.
Budaya Masyarakat Sosial Budaya Akreditasi SK. No.
Tradisional Kontribusinya dan Humaniora. 55/Dikti/Kap/2005)
Terhadap Pemilihan Bentuk
rumah Tinggal .
2 Permukiman yang Akomodatif Buletin Peneltian Agustus 2008. Vol 7. No.
di Wilayah Pesisir dalam Sosial Budaya 2. Edisi Khusus. ISSN
Upaya Peningkatan Kreatifitas dan Humaniora. 0215-174
dan Produktifitas nelayan. UNHAS
3 The Harmony Concept Journal of Civil Volume 5, number 2,
Between Govenment Program Engineering and Februari 2011.
and Community Need to Architecture. . ISBN 1934-7359 (PRINT)
Achieve Sustainability USA ISBN 1934-7367
(ONLINE)
51
4 Penentuan Arah dan Letak Journal local Volume III, halaman 9-18,
Permukiman dan Rumah widom , Februari 2011. ISSN.
Tinggal Kaitannya Dengan Universitas 20863764
Kosmologi Merdeka Malang.
5 Effects of Lifestyle Changes Journal Basic Res 2(12)13085-13090,
on House in Untia Fishermen Applied Science December,2012 part v.
Village Resettlement. TextRoad Publicaton ISSN
2090-4304

E. Pemakalah Seminar Ilmiah (Oral Presentation) dalam 5 Tahun Terakhir


No Nama Pertemuan Judul Artikel Ilmiah Waktu dan Tempat Ilmiah /
Seminar

1 International Seminar Correlation Among, Style October 14, 2008 at


Green Architecture and of Building, Nature, clarion Hotel Makassar,
Environment‖ Towards Culture and Material Case Indonesia. Hasanuddin
Green Compact Cities) study Traditional House University. Makassar.
Karampuang, Sinjai, South
Sulawesi
2 Seminar Nasional Rumah Susun yang Jakarta 15 Desember
PERUMAHAN Sustainable bagi 2008. Binus University.
Strategi Percepatan Masyarakat Nelayan di ISBN 978-979-15595-2-
Pembangunan Tepi Sungai Tallo, 2.
Nasional. Makassar.
3 Seminar Nasional Penentuan Arah dan Letak Oktober 2009. UNMER
Kearifan Lokal. Permukiman dan Rumah Malang
Tinggal Kaitannya Dengan
Kosmologi (Studi Kasus
Kampung Kanarea,
Kecamatan Bajeng.
Kabupaten Gowa Sulawesi
Selatan)
4 The 10 th International Resettlement Untia 26-27 October
Seminar on Review of Theory and 2009.Manado-Indonesia.
Environment and Concept of Mobilization.
Architecture. The 1 st
International
Conference on
Engineering,
Environment ,
Economic, Safety and
Health

5 37.th. IAHS World The Traditional House Santander (Spain) 26-29


52
Congress on Housing Harmonious Concept October 2010.
Science. Between Sustainable ISBN. 978-84-693-6655-
Enviroment, Affordable 4
Housing and Needs.
6 International Life Style and Its Impact to 14-16 October. Surabaya.
Conference 11th House Style in Coastal ISBN 978-979-3334-15-
SENVAR 2010, Rural Areas of Makassar. 8.
Sustainable
Enviromental
Architecture.
International Optimization and Desember 12 , 2012, ITS,
conference Inovative Utilization of Natural and Surabaya, ISBN: 978-
and Smart Setlement Human Resources in 979-3334-17-2
Enabling local Income Improve and
economy Quality Bahari Beach
Settlement

F. Pengalaman Penulisan Buku Dalam 5 Tahun Terakhir

Jumlah Penerbit
No Judul Buku Tahun
Halaman
Permukijman Tradisional Suku
Makassar yang berbasis Budaya dan
ITS
1 Gaya Hidup Sebagai Dasara KOnsep 2013 106
Unpublish
Permukiman Resettlement di Wilayah
Pesisir

G. Pengalaman Perolehan HKI Dalam 5 – 10 Tahun Terakhir

Nomor
No Judul/ Tema HKI Tahun Jenis
P/ID

H. Pengalaman Merumuskan Kebijakan Publik/Rekayasa Sosial lainnya


Dalam 5 Tahun Terakhir

Respons
Judul/Tema/Jenis Rekayasa Lainnya yang Tempat
No Tahun Masyara
telah diterapkan Penerapan
kat

I. Penghargaan yang Pernah Diraih dalam 10 Tahun Terakhir (dari


pemerintah, assosiasi atau institusi lainnya)
53
Institusi Pemberi
No Jenis Penghargaan Tahun
Penghargaan

Semua data yang saya isikan dan tercantum dalam biodata ini adalah benar dan dapat
dipertanggungjawabkan secara hukum. Apabila di kemudian hari ternyata dijumpai
ketidaksesuaian dengan kenyataan, saya sanggup menerima resikonya.

Demikian biodata ini saya buat dengan sebenarnya untuk memenuhi salah satu
persyaratan dalam pengajuan usulan skim Penelitian Unggulan Perguruan Tinggi
Tahun 2014.

.
Makassar, Nopember 2015
Pengusul,

(Dr. Ir. Idawarni., MT)


Nip. 196507011994032001
54
Biodata AnggotaPeneliti

A. IDENTITAS DIRI

1.1. Nama Lengkap Ir. M. Syavir Latief, M.Si


1.2. Jabatan Fungsional Lektor
1.3. NIP 19590509 198702 1 001
1.4. Tempat dan Tanggal Lahir Makassar, 09 Mei 1959
1.5. Alamat Jalan Rajawali No. 9 Makassar
1.6. No. Telepon 0411-876420
1.7. HP 081 141 0905
1.8. Alamat Kantor Jalan Perintis Kemerdekaan KM. 10
1.9. No. Telepon / Fax 0411 586015
1.10. Alamat Email Syavirlatif@yahoo.com
1.11. Lulusan yang telah dihasilkan 138 alumni D3 dan S1
1.12. Mata Kuliah yang diampu 1. Teori & Studio Perancangan Arsitektur 3
2. Teori & Studio Perancangan Arsitektur 5
3. Workshop Disain (LBE)
4. Etika Profesi Arsitektur
5. Kerja Praktek Profesi
6. Manajemen Proyek
7. Presentase Grafis Arsitektur
8. Pengantar Arsitektur

B. RIWAYAT PENDIDIKAN

S1 S2 S3
Perguruan Tinggi Unhas Unhas
Bidang Ilmu/Keahlian Arsitektur Manajeman Perkotaan
Tahun masuk-lulus 1978 - 1985 1992 – 1997
Judul Skripsi/Tesis/Disertasi Pasar Pusat di Ujung Pelaku Sektor Informal dan ---
Pandang Pola Permukimannya di
Daerah Perkotaan

Nama Pembimbing/Promotor 1. Ir. Riekje Pangkarego 1. Dr. Ir. Ananto Yudono, ---
2. Ir. Zainal Abidin M.Eng
2. Dr. H. M.Tahir
Kasnawi,SU
55
C. PENGALAMAN PENELITIAN SELAMA 5 TAHUN TERAKHIR

Pendanaan
No. Tahun Judul Penelitian
Sumber Jumlah (Rp)
Studi Keterkaitan Sektor Informal dan
1. 1997 Sendiri
Tumbuhnya Permukiman Kumuh di Perkotaan
Pengaruh Pemanfaatan Landasan Pacu Baru
2. 2011 Bandar Udara Sultan Hasanuddin Terhadap DIPA FTUH 6.000.000,00
Permukiman Disekitarnya

D. PENGALAMAN PENGABDIAN PADA MASYARAKAT


No. Tahun Judul Pengabdian Kepada Masyarakat Pendanaan
Sumber Jumlah (Rp)
Perencanaan Masterplan Kawasan Wisata
1. 2004
Taman Miniatur Sulawesi
Perencanaan Masterplan kawasan wisata
2. 2004 pendidikan di Puca’ Kabupaten Maros Propinsi
Sulawesi Selatan.
Perencanaan Gedung Gubernuran di Mamuju
3. 2006
Propinsi Sulawesi Barat
Perencanaan Kompleks Rumah Sakit Umum
4. 2008
Antam di Pomalaa
Perencanaan Kompleks Rumah Sakit Gratis di
5. 2009
Makassar
Review Hasil dan Evaluasi Program dan Strategi
Peningkatan Kepedulian & Partisipasi
Masyarakat terhadap Pengelolaan persampahan
yang dilakukan oleh intradetech lab sejak tahun
6. 2012 2010 sampai dengan 2011 dalam upaya LP2M Unhas 29.986.500
mentransformasi permukiman kumuh menjadi
lebih bersih, sehat, dan nyaman di Rusunawa
Lette, Kecamatan Mariso, Kota Makassar,
Sulawesi Selatan.
7. 2013 Efektifitas Fasade Selubung Ganda dalam Penelitian Post 49.990.000,00
Mengurangi Beban Panas pada Dinding Luar Doktoral
Bangunan Universitas
Hasanuddin No.
110/UN4-
.42/LK.26/SP-
UH/2013 Tanggal
04 Juni 2013
56
E. PENGALAMAN PENULISAN ILMIAH DALAM JURNAL SELAMA 5
TAHUN TERAKHIR
No. Tahun Judul Artikel Ilmiah Vol/No Nama Jurnal
Pengaruh Pemanfaatan Landasan Pacu Baru 978-979-127255-
Jurnal Hasil
1. 2011 Bandar Udara Sultan Hasanuddin Terhadap 0-6
Penelitian FTUH
Permukiman di Sekitarnya h. TA9. 1/6

F. PENGALAMAN PENULISAN BUKU


No. Tahun Judul Buku Jumlah Halaman Penerbit/ISBN
1.

G. PENGALAMAN PEROLEHAN HAKI


---
H. PENGALAMAN PERUMUSAN KEBIJAKAN
No. Tahun Tema Tempat Penerapan Respon Masyarakat
1.

I. PENGHARGAAN YANG PERNAH DIRAIH


---

Semua data yang saya isikan dan tercantum dalam biodata ini adalah benar dan
dapat dipertanggungjawabkan secara hukum. Apabila di kemudian hari ternyata
dijumpai ketidaksesuaian dengan kenyataan, saya sanggup menerima resikonya.
Demikian biodata ini saya buat dengan sebenarnya untuk memenuhi salah satu
persyaratan dalam pengajuan usulan skim Penelitian Unggulan Perguruan Tinggi
Tahun 2014.

Makassar, Nopember
2015
Penyusun,

( Ir. M. Syavir LatieF,


M.Si )
19590509 198702 1 001
57
Biodata AnggotaPeneliti

A. Identitas Diri

1 Nama Lengkap (dengan gelar) Syahriana Syam, ST,. MT.


2 Jabatan Fungsional Lektor
3 Jabatan Struktural --
4 NIP/NIK/Identitas lainnya 197511242006042032
5 NIDN 0024117506

6 Tempat dan Tanggal Lahir Ujung Pandang, 24 November 1975


7 Alamat Rumah Taman Sudiang Indah i.5/13 Makassar
8 Nomor Telepon/Faks/HP 0411-554492/Hp. 081355380917
9 Alamat Kantor Jln.Perintis Kemerdekaan KM.10 Makassar
10 Nomor Telepon/Faks (0411) 586 265/(0411) 589 707
11 Alamat e-mail sary_archi@yahoo.com

12 S-1= orang; S-2= orang S-3=


Lulusan yang Telah Dihasilkan
orang
1. Teori &Studio Perancangan Arsitektur 1,2,3
2. Pengetahuan Lingkungan
3. Arsitektur Tropis & Lingkungan Kepulauan
13 Mata Kuliah yang Diampu
4. Nirmana Ruang
5. Interior
6. Perkembangan Arsitektur 1
B. Riwayat Pendidikan

S-1 S-2 S-3


Nama Perguruan Tinggi UNHAS UGM ---
Bidang Ilmu Arsitektur Arsitektur ---
Tahun Masuk – Lulus 2001 2004 ---
Adaptasi-AdjustmentSuku
Judul Skripsi/Thesis/ Makassar Desain Centre Bajo terhadap perubahan ---
Disertasi
permukiman
1. Ir. Abd. Latief,
1. Dr.Ir . Arya Ronald
Nama Pembimbing/ M.T.
2. Dr. Ir. Sarwadi, ---
Promotor 2. Dr.Ir. Mimi Arifin,
M.Eng
M.T.
58
C. Pengalaman Penelitian Dalam 5 Tahun Terakhir

Pendanaan
Jml
No Tahun Judul Penelitian
Sumber * (Juta
Rp)
Karakteristik Ruang Personal dan
Teritorialitas pada Ruang Bersama
1 2013 Studi Kasus Ruang Bersama Balebale di LP2M Universitas Makassar
Pulau Laelae dan Pulau Barranglompo
Makassar
Penelitian; Kajian Perumahan Tradisional Kepala Satuan Kerja BPTPT
2 2013 di Pesisir Samudera Pasifik Makassar. No:15/KPTS-
Lp.11/2013
Konservasi Kawasan Tua terhadap Penelitian Dosen Muda didukung
3 2012 Perkembangan Sarana Pelayanan Dana SPP/DPP 2012 Fak. Teknik
Pariwisata di Kota Makassar Universitas Hasanuddin.
Spacial Structure Of Urban
4 2010 Waterfronts Comperative Between JICA
Riverfront, seafront, and Gulfront
Penelitian Mandiri: Identifikasi Potensi Penelitian Dosen Muda didukung
5 2010 Wisata Kota Makassar Dana SPP/DPP 2010 Fak. Teknik
Universitas Hasanuddin.
Pengaruh Sosial Ekonomi Masyarakat Penelitian Dosen Muda didukung
di Pinggir Kanal Kota Makassar Dana SPP/DPP 2009 Fak. Teknik
6 2009 terhadap Kebersihan Lingkungan Universitas Hasanuddin.
Kanal
Karakteristik Pergerakan Pejalan Kaki Penelitian Dosen Muda didukung
7 2008 di Trotoar Sekeliling Lapangan Dana SPP/DPP 2008 Fak. Teknik
Karebosi Makassar Universitas Hasanuddin.
Pengaruh Sektor Pariwisata Terhadap Penelitian Dosen Muda didukung
8 Pengembangan Pola Perumahan dan Dana SPP/DPP 2008 Fak. Teknik
2008 Permukiman di Kawasan Pantai; Universitas Hasanuddin.
Tanjung Bayam Makassar
Pemanfaatan Ruang Terbuka Taman Penelitian Dosen Muda didukung
9 2008 Macan ditinjau dari teori Perilaku da Dana SPP/DPP 2008 Fak. Teknik
Lingkungan di Makassar Universitas Hasanuddin.
Efektifitas Pemanfaatan Ruang Rumah Penelitian Dosen Muda didukung
10 2007 Pada Permukiman Padat di Pusat Dana SPP/DPP 2007 Fak. Teknik
Kota Makassar Universitas Hasanuddin.

D. Pengalaman Pengabdian Kepada Masyarakat Dalam 5 Tahun Terakhir

Judul Pengabdian Kepada Pendanaan


No Tahun
Masyarakat Sumber * Jml (JutaRp)
Narasumber pada Kegiatan Kajian BPTPT Makassar
1 2013 Perumahan Tradisional di Samudera No.15/KPTS-
Pasifik Lp.11/2013
59
Renovasi Tempat Wisata Pallette Indosat-PEMDA
2 2012
Pool & Villa Bone
Reviewer Inventarisasi dan Identifikasi Dep.PU.Puslitbang
3 2009 Keragaman Bentuk Arsitektur Permukiman Permukiman
Suku Bajo
Penataan Lingkungan Permukiman Desa Paccing
4 2008 Tradisional Masyarakat (Jalan Watampone
Lingkungan)
Klinik Arsitekur dan Penanaman Kel. Bonto
5 2008 Pohon di Kel. Bonto Makkio Kec. Makkio Kec.
Rappocini, Makassar Rappocini
Penyuluhan untuk masyarakat Suku Desa Bajoe
6 2007 Bajo, tentang pembuatan kamar Kab.Bone
mandi & WC umum.

E. Pengalaman Penulisan Artikel Ilmiah Dalam Jurnal Dlm 5 Tahun


Terakhir

Volume/Nomor/
No Judul Artikal Ilmiah Nama Jurnal
Tahun
ISBN : Prosiding International
Spatial Deveploment Design in Bajo
9789791546980 Seminar on Arhitecture
1 Settlement of Southern Mola Village
6-7 September in Urbanized Maritime
Wakatobi Region
2013 Culture
Pengaruh Sosial Ekonomi Prosiding PHPFT
Oktober 2009
Masyarakat dipinggir Kanal Kota UNHAS
2 ISBN;978-979-
Makassar Terhadap Kebersihan Oktober 2009 ISBN;978-
127255-0-6
Lingkungan Kanal 979-127255-0-6
Theme: ―Green
Compact Proceedings of
Green Architecture Actualization in City‖Hasanuddin International Seminar on
3 Design University, Makassar, Green Architecture and
Oktober 2008 Environment
Impact Of Harbour Development To ISBN;978-979- Proceedings Interntional
The Spatial AndFormal Patterns Of 17829-0-6 Symposium Nusantara
4
Bajonese Fisherman Settlement In Urban Research Institute
Bone (NURI)
F. Pengalaman Menyampaikan Makalah Secara Oral Pada
Pertemuan/Seminar Ilmiah Dalam 5 Tahun Terakhir

Nama Pertemuan Ilmiah/


No Judul Artikel Ilmiah Waktu dan Tempat
Seminar
International Seminar on 6 – 7 September 2013,
Spatial Development
1 Architecture in Urbanized Maritime UniversitasHasanuddin,
Culture Design in Bajo Settlement Makassar, Indonesia

60
of Southern mola Village
Wakatoi Region
Perencanaan Fasilitas
Permukiman di Kawasan
12 November 2013
Periphery (Studi Kasus
2 TemuI lmiah IPLBI UniversitasHasanuddin,
Kelurahan Sudiang Raya Makassar, Indonesia
Keacamatan Biringkanaya
Makassar

G. Pengalaman Penulisan Buku Dalam 5 Tahun Terakhir

Jumlah Penerbit
No Judul Buku Tahun
Halaman
Arsitektur & Lingkungan Tropis
2013
Kepulauan
160
2014
Ilmu Pengetahuan Lingkungan

H. Pengalaman Perolehan HKI Dalam 5 – 10 Tahun Terakhir

No Judul/ Tema HKI Tahun Jenis Nomor P/ID


1

I. Pengalaman Merumuskan Kebijakan Publik/Rekayasa Sosial


lainnya Dalam 5 Tahun Terakhir

Judul/Tema/Jenis Rekayasa Lainnya Tempat Respons


No Tahun
yang telah diterapkan Penerapan Masyarakat
1

J. Penghargaan yang Pernah Diraih dalam 10 Tahun Terakhir (dari


pemerintah, assosiasi atau institusi lainnya)

Institusi Pemberi
No Jenis Penghargaan Tahun
Penghargaan
1
61
Semua data yang saya isikan dan tercantum dalam biodata ini adalah benar dan
dapat dipertanggungjawabkan secara hukum.Apabila di kemudian hari ternyata
dijumpai ketidaksesuaian dengan kenyataan, saya sanggup menerima resikonya.

Demikian biodata ini saya buat dengan sebenarnya untuk memenuhi salah satu
persyaratan dalam pengajuan usul skim Penelitian Unggulan Perguruan Tinggi
Tahun 2014.

Makassar, Nopember 2015

Pengusul,

Syahriana Syam, ST,.MT.


NIDN. 0024117506
62
63