Anda di halaman 1dari 69

LAPORAN BENGKEL

PRAKTIKUM CATU DAYA DAN TEGANGAN


MENENGAH

Oleh :
Muh. Syahrir Suleman
321 16 072
3-C

PROGRAM STUDI D3 TEKNIK LISTRIK


JURUSAN TEKNIK ELEKTRO
POLITEKNIK NEGERI UJUNG PANDANG
MAKASSAR
2019

1
LEMBAR PENGESAHAN

Yang bertanda tangan di bawah ini, menyatakan bahwa mahasiswa yang


tersebut namanya di bawah ini benar telah menyelesaikan praktik bengkel
semester V (lima)..

Nama : Muh. Syahrir Suleman


NIM : 321 16 072
Kelas : 3C D3 LISTRIK
Judul : Praktikum Catu Daya dan Tegangan Menengah

Telah selesai melaksanakan praktik bengkel selama satu semester. Adapun


laporan ini dibuat sesuai dengan praktikum yang ada dan dinyatakan diterima

Makassar, 11 Januari 2019


Penanggung Jawab,

Ir. Hamma, M.T. __


NIP. 195712311988031010

ii
ABSTRAK

Praktikum bengkel Catu Daya semester V merupakan praktikum


mengenai sistem kelistrikan, mulai dari pembangkit hingga konsumen. Praktikum
ini terbagi menjadi 3 job yaitu generator set, kubikel, dan pemasangan dan
pengoperasian sistem distribusi dimana setiap job tersebut dikerjakan selama 4
kali pertemuan dan secara bergantian (rolling).
Metode yang digunakan dalam menyelesaikan laporan ini adalah
berdasarkan data yang diperoleh selama bengkel serta arahan dari para
pembimbing. Pendataan yang dilakukan yaitu mengenai kapasitas genset itu
sendiri dan kapasitas pengaman yang menjadi standart dalam pengoperasian
genset ini melalui panel ATS/AMF.
Tujuan dari bengkel semester V (lima) job ketiga ini adalah agar praktikan
memahami prinsip kerja simtem kelistrikan mulai dari pembangkitan hingga
konsumen

iii
KATA PENGANTAR

Allhamdulillah, puji dan syukur atas kehadirat Allah SWT yang telah
memberikan berkat dan rahmat-Nya, sehingga laporan bengkel ini dapat
terselesaikan pada waktu yang telah ditentukan.
Ucapan terima kasih tak hentinya penyusun haturkan kepada pihak – pihak
yang membantu dan memotivasi penulis dalam menyelesaikan kegiatan bengkel
ini, terutama para dosen pembimbing yang telah meluangkan waktunya untuk
menuntun dan mendidik penulis dalam proses pembelajaran di bengkel serta pihak
– pihak yang ikut serta membantu dalam kegiatan bengkel.
Penulis mengharapkan agar laporan ini dapat bermanfaat bagi rekan –
rekan pembaca. Pada proses penyusunan laporan lengkap ini penulis sadar masih
terdapat beberapa kesalahan, kekeliruan atau belum sempurna yang tidak
diketahui oleh penulis sendiri. Oleh karena itu, saran dan kritik yang membangun
dari pembaca, sangat penulis harapkan demi kesempurnaan laporan ini.

Makassar, 11 November 2018

Penulis

iv
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL .......................................................................................... i


LEMBAR PENGESAHAN ............................................................................... ii
ABSTRAK ......................................................................................................... iii
KATA PENGANTAR ....................................................................................... iv
DAFTAR ISI ...................................................................................................... v
DAFTAR GAMBAR ......................................................................................... vii
DAFTAR TABEL .............................................................................................. viii
BAB I PENDAHULUAN .................................................................................. 1
1.1 Latar Belakang ...................................................................................... 2
1.2 Tujuan ................................................................................................... 3

BAB II TEORI DASAR .................................................................................... 2


2.1 Generator Set (Genset) .......................................................................... 4
2.2 Panel Kontrol (AMF) dan LV Panel ..................................................... 6
2.3 Panel Tegangan Menengah (Kubikel) .................................................. 9
2.4 Transformator Distribusi ....................................................................... 18
2.5 Jaringan Distribusi TM dan TR ............................................................ 20
2.6 Gardu Distribusi .................................................................................... 28
BAB III ALAT DAN BAHAN ........................................................................... 32
3.1 Alat yang Digunakan ............................................................................. 32
3.2 Bahan/Peralatan .................................................................................... 33

BAB IV LANGKAH KERJA ............................................................................ 34


4.1 Gambar Rangkaian ................................................................................ 34
4.2 Pemeliharaan dan Pengujian Sistem ...................................................... 35
4.3 Pengoperasian Sistem ............................................................................ 39
BAB V ANALISA ............................................................................................. 49
5.1 Genset dan AMF ................................................................................... 49
5.2 Kubikel dan Transformator Distribusi .................................................. 51
5.3 Distribusi dan Gardu Distribusi ............................................................. 53

v
BAB VI PENUTUP ........................................................................................... 57
4.1 Kesimpulan ........................................................................................... 57
4.2 Saran ..................................................................................................... 58

DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................ 59


LAMPIRAN ........................................................................................................ 60

vi
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1. Generator Set (Genset) ................................................................... 5


Gambar 2.2 Panel Kontrol (AMF) ..................................................................... 7
Gambar 2.3 Kubikel 20 kV SM 6 ...................................................................... 9
Gambar 2.4 Kubikel Incoming............................................................................ 10
Gambar 2.5. Kubikel Metering ........................................................................... 14
Gambar 2.6. Kubikel Outgoing ........................................................................... 16
Gambar 2.7 Transformator .................................................................................. 19
Gambar 2.8 Diagram Sistem Jaringan Distribusi Tenaga Listrik ....................... 20
Gambar 2.9 Bagian - Bagian Sistem Distribusi Primer ...................................... 21
Gambar 2.10 Gardu Distribusi ............................................................................ 29
Gambar 4.1 Saklar pada panel ATS/AMF .......................................................... 40
Gambar 4.2 Saklar Baterai .................................................................................. 40
Gambar 4.3 Panel pada Genset ........................................................................... 40
Gambar 4.4 Indikator Genset yang harus diperhatikan ....................................... 41
Gambar 4.5 Mematikan Genset .......................................................................... 41
Gambar 4.6 Sakalar baterai ................................................................................. 42
Gambar 4.7 Saklar ke posisi Auto....................................................................... 42
Gambar 5.1. Name Plate Generator .................................................................... 50
Gambar 5.2. Name Plate Alternator .................................................................... 51
Gambar 5.3. Name Plate Transformator Distribusi ............................................ 55

vii
DAFTAR TABEL

Tabel 3.1 Daftar Alat pada Praktikum Genset dan AMF .................................... 32
Tabel 3.2 Daftar Alat pada Praktikum Kubikel dan Gardu Distribusi ............... 32
Tabel 3.3 Daftar Alat pada Praktikum Jaringan Distribusi dan Gardu Distribusi 33
Tabel 3.4 Daftar Peralatan yang Digunakan Selama Praktikum ......................... 33

viii
BAB I
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang

Ketersediaan pasokan listrik dari PLN sangat berpengaruh terhadap

penyediaan energi listrik bagi layanan publik, baik itu daya besar

maupun daya kecil. Akan tetapi suplai daya utama yang berasal dari PLN

tidak selamanya kontinu dalam penyalurannya. Suatu saat pasti terjadi

pemadaman total yang dapat disebabkan oleh gangguan pada sistem

pembangkit, atau gangguan pada sistem transmisi dan sistem distribusi.

Sedangkan suplai energi listrik sangat diperlukan pada pusat

perdagangan, perhotelan, perbankan, rumah sakit maupun industri

dalam menjalankan produksinya. Sehingga jika PLN padam, maka suplai

energi listrik pun berhenti, dan akibatnya seluruh aktifitas produksipun

berhenti. Berdasarkan hal diatas agar tidak terjadi pemadaman total

pada penerangan ruangan maupun daerah penting yang harus mendapat

suplai energi listrik secara terus- menerus, maka dibutuhkan generator

set (genset) sebagai back-up suplai utama (PLN).

Sebagai kontrol kapan genset mengambil alih suplai tenaga listrik

ke beban ataupun sebaliknya maka diperlukan sistem kontrol yang dapat

bekerja secara otomatis untuk menjalankan genset saat terjadi

pemadaman dari PLN. Kontrol otomatis tersebut biasanya disebut

Automatic Transfer Switch (ATS) dan Automatic Main Failure (AMF)

atau sistem interlok PLN - Genset.

2
Untuk menyalurkan listrik yang telah diproduksi oleh generator, maka

diperlukan suatu sistem jaringan kelistrikan. Jaringan kelistrikan terdiri dari

beberapa bagian dan komponen, mulai jaringan transmisi, jaringan

distribusi, panel tegangan menengah, gardu distribusi, dan sebagainya.

.Oleh karena itu, Praktikum Bengkel Listrik dilaksanakan untuk

memberikan pemahaman kepada mahasiswa akan hal tersebut. Praktikum

yang dilaksanakan terdiri dari tiga job, yakni pengoperasian genset dan

ATS/AMF, kubikel dan transformator distribusi, serta jaringan distribusi dan

gardu distribusi.

1.2. Tujuan
Adapun tujuan yang ingin dicapai dari praktik bengkel ini adalah sebagai
berikut :
1 Untuk mengetahui prinsip kerja generator khususnya tenaga diesel
2 Untuk mengetahui prinsip kerja panel kontrol ATS-AMF.
3 Mampu mengoperasikan generator melalui panel kontrol ATS-AMF secara
manual dan otomatis.
4 Untuk mengetahui pengoperasian kubikel untuk keperluan maintenance
5 Untuk mengetahui pengoperasian kubikel jika akan dihubungkan ke jaringan
listrik
6 Mampu melakukan pemasangan kawat penghantar serta FCO pada jaringan
distribusi
7 Untuk mengetahui tahanan pentahanan dan tahanan isolasi transformator
8 Mampu memahami diagram alir listrik dari pembangkit hingga pelanggan.

3
BAB II
TEORI DASAR

2.1. Generator Set (Genset)


Genset adalah singkatan dari “Generator set”, yaitu suatu mesin atau
perangkat yang terdiri dari pembangkit listrik (generator) dengan mesin
penggerak yang disusun menjadi satu kesatuan untuk menghasilkan suatu
tenaga listrik dengan besaran tertentu. Mesin pembangkit kerja pada genset
biasanya berupa motor yang melakukan pembakaran internal, atau mesin
diesel yang bekerja dengan bahan bakar solar atau bensin. Generator adalah
alat penghasil listrik. Prinsip kerja generator, yaitu mengubah energi gerak
(kinetic) menjadi energi listrik.
Generator listrik pertama kali ditemukan oleh Michael Faraday pada
tahun 1831. Generator listrik pertama saat itu dibuat dalam bentuk kawat
besi berbentuk “U” yang dililitkan dengan gulungan kawat. Generator
tersebut dikenal dengan nama Generator Cakram Faraday. Dengan
menggunakan induksi elektromagnetik, generator listrik tersebut bekerja
dengan memutar kumparan dalam medan magnet sehingga muncul energi
induksi.
Terdapat 2 komponen utama pada generator listrik, yaitu: sator (bagian
yang diam) dan rotor (bagian yang bergerak). Rotor akan berhubungan
dengan poros generator listrik yang berputar pada pusat stator. Kemudian
poros generator listrik tersebut biasanya diputar dengan menggunakan usaha
yang berasal dari luar, seperti yang berasal dari turbin air maupun turbin
uap.
Berdasarkan jenis arus listrik yang dihasilkan, generator listrik
dibedakan menjadi 2 macam, yaitu Generator Listrik Alternator (AC) dan
Generator Listrik Dinamo (DC).
Pada genset listrik AC ini, kutub - kutub magnet yang berlawanan
saling dihadapkan sehingga diantara kedua kutub magnet tersebut dihasilkan
medan magnet. Di alam medan magnet tersebut terdapat kumparan yang

4
mudah berputar pada porosnya. Karena kumparan selalu berputar, maka
jumlah gaya magnet yang masuk ke dalam kumparan juga selalu berubah -
ubah. Sifat dari arus listrik yang dihasilkan oleh generator listrik AC
ini berjenis bolak-balik dengan bentuk seperti gelombang. Amplitudonya
bergantung pada kuat medan magnet, jumlah lilitan kawat, dan luas
penampang kumparan, serta frekuensi gelombangnya sama dengan
frekuensi Putaran kumparan.
Cara kerja genset listrik DC mirip dengan cara kerja generator listrik
AC. Yang membedakan hanya pada generator listrik DC ini, menggunakan
sebuah cincin belah atau yang biasa disebut dengan komutator di bagian
output-nya. Komutator ini memungkinkan arus listrik induksi yang dialirkan
ke rangkaian listrik berupa arus listrik DC, meskipun kumparan yang berada
di dalamnya menghasilkan arus listrik AC.
Genset umumnya digunakan sebagai backup atau cadangan ketika
sumber utama dari PLN mengalami gangguan pada instalasi di bidang
komersial seperti industri, kantor, mall, rumah tangga, dll. Digunakan
sebagai backup karena Genset dalam operasinya membutuhkan biaya yang
mahal untuk bahan bakarnya.

Gambar 2.1. Generator Set (Genset)

Adapun bagian-bagian dari genset adalah sebagai berikut:


1. Mesin
Mesin adalah sumber energi input mekanis untuk generator

5
2. Alternator
Alternator adalah bagian dari generator yang menghasilkan
output listrik dari input mekanis yang diberikan oleh mesin. Ini berisi
perakitan bagian-bagian stator dan rotor yang tebungkus dalam satu
alternator. Komponen bekerja sama untuk menyebabkan gerakan relatif
antara medan magnet listrik, yang pada gilirannya menghasilkan listrik.
3. Sistem Bahan Bakar
Tangki bahan bakar atau penampung bahan bakar adalah bagian
dari dasar skid generator atau dipasang diatas bingkai generator.
Berukuran menurut kapasitas gensetnya.
4. Pendingin & Exhaust Sistem
Penggunaan terus menerus menyebabkan berbagai komponen
memanas, maka dari itu dibutuhkan pendingin.
5. Baterai
Geneset dioperasikan dengan baterai yang biasanya berupa aki.
Fungsi baterai sebagai supplier listrik awal ketika pertama dihidupkan
mengambil listrik dari baterai.
6. Control Panel
Merupakan antarmuka pengguna dari generator dan mengatur
beberapa ketentuan untuk output listrik dan kontrol
7. Tombol Emergency
Digunakan apabila sewaktu-waktu terjadi keadaan yang
tidak diinginkan seperti troubel pada genset, jika tombol ini ditekan
maka akan secara otomatis mematikan kinerja Genset.

2.2. Panel Kontrol (AMF dan LV Panel)

AMF (Automatic Main Falure) adalah rangkaian elektrik pada panel


yang bekerja secara otomatis untuk menghidupkan dan mematikan
generator genset secara sendiri tanpa campur tangan manusia alias
otomatis. Dimana bila listrik utama telah mengalami pemutusan pada
sumber dayanya dengan begitu panel kontrol menyalakan mesin generator

6
set dengan otomatis. Selain itu bila sumber listrik yang utama menyala lagi
dengan begitu panel kontrol pun langsung otomatis mematikan mesin
tersebut pula. Umumnya panel generator set yang satu ini dikombinasikan
dengan panel pada generator set ATS, yang umumnya disebut juga dengan
nama Panel ATS-AMF.
Prinsip standarnya adalah apabila listrik PLN mati maka panel AMF
akan langsung menyalakan genset secara otomatis dan mengalirkan aliran
listrik dan sebaliknya apabila listrik PLN hidup makan secara otomatis
pula panel AMF akan mematikan generator genset.
Untuk proses perawatan, sebaiknya genset butuh dilakukan
pemanasan tiap-tiap seminggu sekali selagi 10-15 menit buat sirkulasi
pelumas atau oli ke seluruhan sektor mesin. Dalam aspek ini pemakaian
panel AMF dapat menukar peranan operator utk melaksanakan pekerjaan
pemanasan genset (warming up). Bersama di lengkapi suatu timer,
sehingga denset tersebut bisa di-setting untuk melaksanakan proses
pemanasan sendiri dengan cara otomatis tidak dengan pertolongan
operator. Kita tinggal men-setting terhadap hari apa, berapa menit ada
dalam seminggu ada berapa kali proses warming up dilakukan.

Gambar 2.2 Panel Kontrol (AMF)

7
ATS merupakan singkatan dari kata Automatic Transfer switch, alat
ini berfungsi untuk memindahkan koneksi antara sumber tegangan listrik
satu dengan sumber tegangan listrik lainnya secara automatis. Karena
fungsi tersebut ATS sering juga disebut dengan Automatic COS (Change
Over Switch) Di dalam panel ATS/AMF terdapat beberapa rangkaian relai
yang terdiri dari beberapa blok yang memiliki fungsi dan tugas masing
masing.Antara lain;
1. Relai detector Sumber daya Utama.
Relai ini berfungsi untuk memberikan informasi kondisi sumber listrik
utama (hidup atau mati) kepada rangkaian relai relai start/off engine
dan ATS untuk di proses pada tahap selanjutnya.
2. Relai detector Daya Genset
Relai detector ini berfungsi untuk memberikan informasi kondisi
tegangan/daya genset kepada rangkaian relai relai start/off engine dan
ATS untuk di proses pada tahap selanjutnya.
3. Blok start/stop engine,
berfungsi untuk menyalakan mesin genset. Blok ini bekerja
berdasarkan masukan dari relay detector tenaga listrik utama dan
detector daya genset. Jika tegangan listrik utama maka blok ini akan
menyalakan mesin genset dan jika tegangan listrik utama/PLN telah
menyala kembali, maka genset akan dimatikan secara automatis. Blok
ini juga bekerja sama dengan blok ATS. Genset hanya akan dimatikan
jika ATS sudah menghubungkan beban dengan sumber utama/PLN .
4. Blok ATS/COS
Selain seperti yang dijelaskan pada paragraf ke dua, blok ATS bekerja
sama dengan blok start/stop engine. Yang paling penting disini adalah,
block ATS harus menghubungkan masing sumber tegangan utama dan
atau tegangan dari genset hanya saat yang tepat. Demikian lah kira kira
prinsip kerja dari panel ATS dan AMF. Pada kenyataannya saat ini ada
dua jenis panel ATS dan AMF yang beredar di pasaran, Jenis pertama
adalah panel konvensional dan panel digital.

8
2.3. Kubikel

Kubikel ialah suatu perlengkapan atau peralatan listrik yang berfungsi


sebagai pengendali, penghubung dan pelindung serta membagi tenaga listrik dari
sumber tenaga listrik. Kubikel 20 kV adalah seperangkat peralatan listrik yang
dipasang pada gardu distribusi yang berfungsi sebagai pembagi, pemutus,
penghubung pengontrol dan proteksi sistem penyaluran tenaga listrik tegangan 20
kV yang biasa terpasang pada gardu distribusi atau gardu hubung yang berupa
beton.

Gambar 2.3 Kubikel 20 kV SM 6

Fungsi Kubikel :

 Mengendalikan sirkuit yang dilakukan oleh saklar utama


 Melindungi sirkuit yang dilakukan oleh fase/pelebur
 Membagi sirkuit dilakuan oleh pembagian jurusan/kelompok
(busbar)

Tipe dan Fungsi Kubikel SM6

 Kubikel Tipe IM biasanya digunakan sebagai incoming atau outgoing


switchgear untuk kondisi On Lod Switching
 Kubikel Tipe CM yang berisi VT (Voltage Transformer) dilengkapi
dengan fuse dan DS (Disconnecting Switch)

9
 Kubikel Tipe DM1-A adalah kubikel yang menggunakan fixed type circuit
breaker dan dilengkapi dengan relay proteksi. Biasanya digunakan sebagai
incoming atau outgoing feeder.

 Kubikel Incoming

Kubikel Incoming berfungsi sebagai penghubung dari sisi sekunder


trafo daya ke busbar 20 kV. Tegangan 20 kV dari sisi sekunder trafo masuk
ke dalam busbar 20 kV yang berada di dalam kubikel 20 kV.

Gambar 2.4 Kubikel Incoming

Adapun komponen – komponen dari kubikel incoming adalah

1. Busbar

Busbar digunakan untuk mengumpulkan tenaga listrik dengan tegangan


20 kV serta membaginya ke tempat-tempat yang diperlukan.

2. Saklar Pembumian (Grounding)


Saklar pentanahan digunakan jika terjadi pemeliharaan terhadap peralatan
lain dan menghilangkan tegangan akibat kapasitansi yaitu dengan
menghubungkan saluran yang bertegangan ke bumi. Dalam keadaan normal
saklar pentanahan pada posisi terbuka dan bila saluran transmisi mengalami
gangguan hubung singkat maka saklar pentanahan akan ditutup dengan
tujuan membebaskan tegangan pada salusan transmisi.

10
3. Pemutus Daya

Pemutus tenaga (PMT) adalah saklar yang digunakan untuk


menghubungkan atau memutuskan arus/daya listrik sesuai ratingnya. Pada
saat terjadi pemutusan maka akan terjadi busur api. Pemadam busur api
listrik pada waktu pemutusan dapat dilakukan oleh beberapa macam bahan
seperti minyak, udara atau gas.

a. Pemutus daya udara (Air Circuit Breaker)

PMT jenis ini menggunakan metode yang paling sederhana, yaitu


memperpanjang lintasan arc. Karena efek pemanjangan lintasan ini
diharapkan arc dapat segera dipadamkan. Beberapa bentuk pemanjangan
lintasan pada kontak PMT sebagai berikut :

 Kontak Sela Tanduk

Pada PMT ini arc dihilangkan dengan memperpanjang lintasan arc


hingga ujung terjauh kontak. PMT jenis ini biasa digunakan ada instalasi
listrik AC dan DC tegangan rendah dengan arus pemutusan hingga ratusan
ampere.

 Kontak Tabir Konduktor

Pada PMT ini, konduktor metal yang terletak di antara kontak


memotong arc yang muncul sehingga hasil pemotongan arc pada tiap tabir
mengalami pemanjangan lintasan dan pendinginan dan arc dapat segera
dipadamkan. PMT jenis ini dapat digunakan hingga tegangan beberapa ribu
volt dan arus hingga beberapa ribu ampere.

 Kontak Tabir Isolator

Pada PMT ini, tabir isolator yang terdapat di antara kontak membuat
arc terpaksa menelusuri permukaan tabir untuk bisamencapai kontak. PMT
jenis ini dapat digunakan hingga tegangan 10kV dan arus hingga 50kA

11
b. Pemutus daya minyak (Oil Circuit Breaker)

Prinsip kerjanya, kontak dipisahkan, busur api akan terjadi di dalam


minyak, sehingga minyak menguap dan menimbulkan gelembung gas yang
menyelubungi busur api. Kelemahannya adalah minyak mudah terbakar dan
kekentalan minyak memperlambat pemisahan kontak, sehingga tidak cocok
untuk sistem yang membutuhkan pemutusan arus yang cepat serta dimensi
PMT yang terlalu besar.

c. Pemutus daya udara tekan

Pemutus daya ini dirancang untuk mengatasi kelemahan pada


pemutus daya minyak, yaitu dengan membuat media isolator kontak dari
bahan yang tidak mudah terbakar dan tidak menghalangi pemisahan kontak,
sehingga pemisahan kontak dapat dilaksanakan dalam waktu yang sangat
cepat. Saat busur api timbul, udara bertekanan tinggi ditiupkan untuk
mendinginkan busur api dan menyingkirkan partikel bermuatan dari sela
kontak.

d. VCB (Vakum Circuit Breaker)

Pada dasarnya kerja dari CB ini sama dengan jenis lainnya hanya
ruang kontak dimana terjadi busur api merupakan ruang hampa udara yang
tinggi sehingga peralatan dari CB jenis ini dilengkapi dengan seal penyekat
udara untuk mencegah kebocoran.

e. SF6 CB (Sulfur Hexafluoride Circuit Breaker)SF6

Sifat gas SF6 murni adalah tidak berwarna, tidak berbau, tidak
beracun dan tidak mudah terbakar. Pada suhu diatas 150º C, gas SF6
mempunyai sifat tidak merusak metal, plastic serta memiliki kekuatan
dielektrik yang tinggi (2,35 kali udara) dan kekuatan dielektrik ini bertambah
dengan pertambahan tekanan. Prinsip pemadaman busur apinya adalah Gas
SF6 ditiupkan sepanjang busur api, gas ini akan mengambil panas dari busur

12
api tersebut dan akhirnya padam. Rating tegangan CB adalah antara 3.6 KV –
760 KV.

4. Pemisah (PMS)

Disconnecting switch (DS) atau Pemisah (PMS) adalah peralatan


pada sistem tenaga listrik yang berfungsi sebagai saklar pemisah yang dapat
memutus dan menyambung rangkaian dengan arus yang rendah (±5A), biasa
dipakai ketika dilakukan perawatan atau perbaikan. PMS terletak di antara
sumber tenaga listrik dan PMT serta di antara PMT dan beban.

Mekanisme interlocking :

 PMS tidak dapat ditutup ketika PMT dalam posisi tertutup.


 Saklar pembumian (Earthing Switch) dapat ditutup hanya ketika PMS dalam
keadaan terbuka.
 PMS dapat ditutup hanya ketika PMT dan ES terbuka.
 PMT dapat ditutup hanya ketika PMS dalam kondisi telah terbuka atau telah
tertutup.
5. Rele Arus Lebih (OCR)

Rele arus lebih adalah suatu rele yang bekerjanya didasarkan adanya
kenaikan arus yang melebihi suatu nilai pengamanan tertentu dan dalam
waktu tertentu, sehingga rele ini dapat dipakai sebagai pola pengamanan arus
lebih.

Keuntungan dan fungsi rele arus lebih:

 Sederhana dan murah


 Mudah menyetelnya
 Merupakan rele pengaman utama dan cadangan
 Mengamankan gangguan hubung pendek antara fasa maupun hubung pendek
 Satu fasa ke tanah dan dalam beberapa hal dapat digunakan sebagai
pengaman
 Beban lebih (overload).

13
 Pengamanan utama pada jaringan distribusi dan subtransmisi radial
 Pengaman cadangan untuk generator, trafo tenaga dan saluran transmisi.
6. Heater

Heater merupakan alat yang berfungsi untuk menjaga komponen –


komponen kubikel dari kelembapan udara, karena kelembapan udara bisa
menimbulkan bercak – bercak kotoran sehingga bercak kotoran akan menjadi
karatan di peralatan kubikel. Alat ini di operasikan pada tegangan 220 Volt.

 Kubikel Metering

Kubikel Metering berfungsi untuk keperluan pengukuran. Kubikel ini


dilengkapi dengan alat pengukuran , seperti amperemeter, voltmeter, dan
wattmeter. Selain itu, kubikel ini juga dilengkapi dengan alat proteksi, seperti
fuse.

Gambar 2.5. Kubikel Metering

A. Komponen Kubikel Metering


1. Sekering

14
Pada kubikel terdapat suatu sekering tegangan menengah yang sering
disebut sebagai solefuse. Rating tegangannya bisa mencapai 34 kV, dan
mampu bekerja pada arus 31.5 kA. Solefuse ini digunakan untuk melindungi
trafo tegangan dari gangguan.

2. Ampere Meter

Berfungsi mengukur arus listrik yang mengalir melalui fasa.

3. Watt Meter

Berfungsi mengukur besarnya daya yang disuplay dari genset/PLN.

4. kWh Meter

Berfungsi mengukur besarnya daya yang digunakan oleh beban.

5. Power Factor Meter

Berfungsi mengukur factor daya dari PLN/genset.

6. Trafo Tegangan (Potensial Transformer)

Potensial transformer berfungsi untuk menurunkan tegangan tinggi


atau tegangan menengah menjadi tegangan rendah. Trafo ini mengubah
tegangan menjadi besaran ukur sesuai dengan tegangan alat – alat
pengukuran.

7. Trafo Arus

Trafo arus digunakan untuk pengukuran arus yang besarnya ratusan


amper dari arus yangmengalir dalam jaringan tegangan tinggi. Disamaping
untuk penguran arus, trafo arus jugadigunakan untuk pengukuran daya dan
energi, pengukuran jarak jauh dan relay proteksi.Kumparan primer trafo arus
dihubungkan seri dengan jaringan atau peralatan yang akandiukur arusnya,
sedang kumparan sekunder dihubungkan dengan meter atau relay
proteksi.Pada umumnya peralatan ukur dan relay membutuhkan arus 1 atau 5
A.Trafo arus bekerja sebagai trafo yang terhubung singkat, kawasan trafo

15
arus yang digunakanuntuk pengukuran biasanya 0,05 s/d 1,2 kali arus yang
akan diukur, sedang trafo arus untuk proteksi harus mampu bekerja lebih dari
10 kali arus pengenalnya.

Prinsip kerja trafo arus sama dengan trafo daya satu fasa.
Jika pada kumparan primer mengalir arus I1, maka pada kumparan primer
timbul gayagerak magnet sebesar N1.I1.Gaya gerak magnet ini mempruduksi
fluks pada inti, kemudian membangkitkan gaya gerak listrik (GGL) pada
kumparan sekunder. Jika termianal kumparan sekunder tertutup, makapada
kumparan sekunder mengalir arus I2 , arus ini menimbulken gaya gerak
magnet N1I1pada kumparan sekunder.

 Kubikel Outgoing

Kubikel outgoing merupakan kubikel penghubung antara busbar 20


kV yang berada di dalam kubikel dengan jaringan tegangan menengah.
Kubikel CB Outgoing berfungsi sebagai pemutus / penghubung tenaga listrik
dalam keadaan normal mampu keadaan gangguan. Kubikel ini dilengkapi
dengan Rele Proteksi Circuit Breaker ( CB ). Kubikel ini bisa dipasang pada
pelanggan TM. Trafo arus ( CT ) yang terpasang pada kubikel ini memiliki
dua lilitan sekunder, yang satu untuk suplai arus ke kwh meter dan satu lagi
untuk suplai arus ke rilai proteksi pada saat terjadi gangguan.

Gambar 2.6. Kubikel Outgoing

16
1. Pemutus Tenaga (Circuit Breaker)

Circuit Breaker adalah suatu peralatan listrik yang digunakan untuk


menghubungkan atau memutuskan arus listrik sesuai dengan ratingnya.
Circuit breaker ini dapat dioperasikan secara otomatis maupun manual
dengan waktu pemutus atau penyambungan yang tetap sama, sebab factor ini
ditentukan oleh struktur mekanisme yang menggunakan pegas.

Adapun jenis Circuit Breaker yang terdapat pada kubikel yang diamati
adalah Circuit Breaker tipe SF6 CB (Sulfur Hexa fluoride Circuit Breaker).

SF6 CB (Sulfur Hexa fluoride Circuit Breaker).adalah pemutus rangkaian


yang menggunakan gas SF6 sebagai sarana pemadam busur api. Gas SF6
merupakan gas berat yang mempunyai sifat dielektrik dan sifat memadamkan
busur api yang baik sekali. Prinsip pemadaman busur apinya adalah Gas SF6
ditiupkan sepanjang busur api, gas ini akan mengambil panas dari busur api
tersebut dan akhirnya padam. Rating tegangan CB adalah antara 3.6 KV –
760 KV.

2. Trafo Arus (Current Transformer)

Current Transformer (CT) adalah suatu peralatan transformator yang


diletakkan dalam rangkaian tenaga listrik yang berguna sebagai peralatan
ukur yang dihubungkan dengan relay pengaman. Dengan transformator arus
dapat diperluas batas pengukuran suatu alat ukur.

2.4. Transformator Distribusi

Transformator atau sering disingkat dengan istilah Trafo adalah suatu

alat listrik yang dapat mengubah taraf suatu tegangan AC ke taraf yang lain.

Maksud dari pengubahan taraf tersebut diantaranya seperti menurunkan

Tegangan AC dari 220VAC ke 12 VAC ataupun menaikkan Tegangan dari

17
110VAC ke 220 VAC. Transformator atau Trafo ini bekerja berdasarkan

prinsip Induksi Elektromagnet dan hanya dapat bekerja pada tegangan yang

berarus bolak balik (AC).Transformator (Trafo) memegang peranan yang

sangat penting dalam pendistribusian tenaga listrik. Transformator

menaikan listrik yang berasal dari pembangkit listrik PLN hingga ratusan

kilo Volt untuk di distribusikan, dan kemudian Transformator lainnya

menurunkan tegangan listrik tersebut ke tegangan yang diperlukan oleh

setiap rumah tangga maupun perkantoran yang pada umumnya

menggunakan Tegangan AC 220Volt.

Sebuah Transformator yang sederhana pada dasarnya terdiri dari 2

lilitan atau kumparan kawat yang terisolasi yaitu kumparan primer dan

kumparan sekunder. Pada kebanyakan Transformator, kumparan kawat

terisolasi ini dililitkan pada sebuah besi yang dinamakan dengan Inti Besi

(Core). Ketika kumparan primer dialiri arus AC (bolak-balik) maka akan

menimbulkan medan magnet atau fluks magnetik disekitarnya. Kekuatan

Medan magnet (densitas Fluks Magnet) tersebut dipengaruhi oleh besarnya

arus listrik yang dialirinya. Semakin besar arus listriknya semakin besar

pula medan magnetnya. Fluktuasi medan magnet yang terjadi di sekitar

kumparan pertama (primer) akan menginduksi GGL (Gaya Gerak Listrik)

dalam kumparan kedua (sekunder) dan akan terjadi pelimpahan daya dari

kumparan primer ke kumparan sekunder. Dengan demikian, terjadilah

pengubahan taraf tegangan listrik baik dari tegangan rendah menjadi

18
tegangan yang lebih tinggi maupun dari tegangan tinggi menjadi tegangan

yang rendah.

Sedangkan Inti besi pada Transformator atau Trafo pada umumnya


adalah kumpulan lempengan-lempengan besi tipis yang terisolasi dan
ditempel berlapis-lapis dengan kegunaanya untuk mempermudah jalannya
Fluks Magnet yang ditimbulkan oleh arus listrik kumparan serta untuk

Rasio lilitan pada kumparan sekunder terhadap kumparan primer


menentukan rasio tegangan pada kedua kumparan tersebut. Sebagai contoh,
1 lilitan pada kumparan primer dan 10 lilitan pada kumparan sekunder akan
menghasilkan tegangan 10 kali lipat dari tegangan input pada kumparan
primer. Jenis Transformator ini biasanya disebut dengan Transformator Step
Up. Sebaliknya, jika terdapat 10 lilitan pada kumparan primer dan 1 lilitan
pada kumparan sekunder, maka tegangan yang dihasilkan oleh Kumparan
Sekunder adalah 1/10 dari tegangan input pada Kumparan Primer.
Transformator jenis ini disebut dengan Transformator Step Down.

Gambar 2.7 Transformator

19
2.5. Jaringan Distribusi TM dan TR

Jaringan distribusi terdiri atas dua bagian, yang pertama adalah jaringan
tegangan menengah/primer (JTM), yang menyalurkan daya listrik dari gardu
induk subtransmisi ke gardu distribusi, jaringan distribusi primer menggunakan
tiga kawat atau empat kawat untuk tiga fasa. Jaringan yang kedua adalah jaringan
tegangan rendah (JTR), yang menyalurkan daya listrik dari gardu distribusi ke
konsumen, dimana sebelumnya tegangan tersebut ditransformasikan oleh
transformator distribusi dari 20 kV menjadi 380/220 Volt, jaringan ini dikenal
pula dengan jaringan distribusi sekunder.
Jaringan distribusi sekunder terletak antara transformator distribusi dan
sambungan pelayanan (beban) menggunakan penghantar udara terbuka atau kabel
dengan sistem tiga fasa empat kawat (tiga kawat fasa dan satu kawat netral).
Dapat kita lihat gambar dibawah proses penyedian tenaga listrik bagi para
konsumen. Adapun diagram sistem jaringan distribusi tenaga listrik dapat dilihat
pada Gambar 2.2.

Gambar 2.8 Diagram Sistem Jaringan Distribusi Tenaga Listrik

20
1. Jaringan Tegangan Menengah (JTM)

Jaringan tegangan menengah digunakan untuk menyalurkan tenaga listrik


dari gardu induk distribusi ke pusat beban. Sistem ini dapat menggunakan saluran
udara, kabel udara, maupun kabel tanah sesuai dengan tingkat keandalan yang
diinginkan dan kondisi serta situasi lingkungan. Saluran distribusi ini
direntangkan sepanjang daerah yang akan di suplai tenaga listrik sampai ke pusat
beban. Terdapat bermacam-macam bentuk rangkaian jaringan distribusi primer.
Berikut adalah gambar bagian-bagian distribusi primer secara umum. Adapun
bagian-bagian system distribusi primer dapat dilihat pada Gambar 2.9

Gambar 2.9 Bagian - Bagian Sistem Distribusi Primer

Bagian-bagian sistem distribusi primer terdiri dari :


1. Transformator daya, berfungsi untuk menurunkan tegangan dari
tegangan tinggi ke tegangan menegah atau sebaliknya.
2. Pemutus tegangan, berfungsi sebagai pengaman yaitu pemutus daya.
3. Penghantar, berfungsi sebagai penghubung daya.

21
4. Busbar, berfungsi sebagai titik pertemuan / hubungan antara trafo daya
dengan peralatan lainnya.
5. Gardu hubung, berfungsi menyalurkan daya ke gardu-gardu distribusi
tanpa mengubah tegangan.
6. Gardu distribusi, berfungsi untuk menurunkan tegangan menengah
menjadi tegangan rendah.

Adapun komponen yang terdapat pada Jaringan Tegangan Menengah


adalah,
a. Penghantar
 Penghantar Telanjang (BC : Bare Conductor)
Konduktor dengan bahan utama tembaga(Cu) atau alluminium
(Al) yang di pilin bulat padat , sesuai SPLN 42 -10 : 1986 dan SPLN
74 : 1987.
Pilihan konduktor penghantar telanjang yang memenuhi pada
dekade ini adalah AAC atau AAAC. Sebagai akibat tingginya harga
tembaga dunia, saat ini belum memungkinkan penggunaan
penghantar berbahan tembaga sebagai pilihan yang baik.
 Penghantar Berisolasi Setengah AAAC-S (half insulated single
core)
Konduktor dengan bahan utama aluminium ini diisolasi dengan
material XLPE (croslink polyetilene langsung), dengan batas
tegangan 6 kV dan harus memenuhi SPLN No 43-5-6 tahun 1995
 Penghantar Berisolasi Penuh (Three single core)
XLPE dan berselubung PVC berpenggantung penghantar baja
dengan tegangan Pengenal 12/20 (24) kV Penghantar jenis ini
khusus digunakan untuk SKUTM dan berisolasi penuh. SPLN 43-5-
2:1995-Kabel

b. Isolator

22
Pada jaringan SUTM, Isolator pengaman penghantar bertegangan
dengan tiang penopang/travers dibedakan untuk jenis konstruksinya
adalah Isolator Tumpu dan Isolator Tarik

c. Peralatan Hubung (Switching)


Pada percabangan atau pengalokasian seksi pada jaringan SUTM
untuk maksud kemudahan operasional harus dipasang Pemutus Beban
(Load Break Switch: LBS), selain LBS dapat juga dipasangkan Fused
Cut-Out (FCO).

d. Tiang
 Tiang Kayu
SPLN 115 : 1995 berisikan tentang Tiang Kayu untuk
jaringan distribusi, kekuatan, ketinggian dan pengawetan kayu
sehingga pada beberapa wilayah pengusahaan PT PLN Persero
bila suplai kayu memungkinkan, dapat digunakan sebagai tiang
penopang penghantar penghantar SUTM.
 Tiang Besi
Adalah jenis tiang terbuat dari pipa besi yang
disambungkan hingga diperoleh kekuatan beban tertentu sesuai
kebutuhan. Walaupun lebih mahal, pilihan tiang besi untuk
area/wilayah tertentu masih diijinkan karena bobotnya lebih
ringan dibandingkan dengan tiang beton. Pilihan utama juga
dimungkinkan bilamana total biaya material dan transportasi
lebih murah dibandingkan dengan tiang beton akibat diwilayah
tersebut belum ada pabrik tiang beton.
 Tiang Beton
Untuk kekuatan sama, pilihan tiang jenis ini dianjurkan
digunakan di seluruh PLN karena lebih murah dibandingkan
dengan jenis konstruksi tiang lainnya termasuk terhadap
kemungkinan penggunaan konstruksi rangkaian besi profil.

23
2. Jaringan Tegangan Rendah (JTR)

Jaringan Distribusi Tegangan Rendah adalah bagian hilir dari suatu sistem

tenaga listrik. Melalui jaringan distribusi ini disalurkan tenaga listrik kepada para

pemanfaat / pelanggan listrik. Mengingat ruang lingkup konstruksi jaring

distribusi ini langsung berhubungan dan berada pada lingkungan daerah

berpenghuni, maka selain harus memenuhi persyaratan kualitas teknis pelayanan

juga harus memenuhi persyaratan aman terhadap pengguna dan akrab terhadap

lingkungan. Konfigurasi Saluran Udara Tegangan Rendah pada umumnya

berbentuk radial.

Terdapat sejumlah komponen utama konstruksi pada Jaringan Tegangan


Rendah :
•Tiang Beton,
• Penghantar Kabel Pilin Udara (NFA2Y),
• Penghantar Kabel Bawah Tanah (NYFGBY),
• Perlangkapan Hubung Bagi dengan Kendali,
• Tension bracket,
• Strain clamp,
• Suspension bracket,
• Suspension Clamp,
• Stainless steel strip,
• Stopping buckle,
• Link,
• Plastic strap,
• Joint sleeve Press Type ( Al – Al ; Al – Cu ),
• Connector press type,
• Piercing Connector Type,
• Elektroda Pembumian,

24
• Penghantar Pembumian,
• Pipa galvanis,
• Turn buckle,
• Guy-wire insulator,
• Ground anchor set,
• Steel wire,
• Guy-Anchor,
• Collar bracket,
• Terminating thimble,
• U – clamp, dan
• Connector Block

Berikut adalah spesifikasi komponen jaringan tegangan menengah,


1. Tiang
Untuk konstruksi jaringan SUTR yang berdiri sendiri dipakai tiang
beton atau tiang besi dengan panjang 9 meter. Tiang beton yang dipakai dari
berbagai jenis yang memiliki kekuatan beban kerja (working load) 200daN,
350daN dan 500daN (dengan angka faktor keamanan tiang=2 ) Pada titik
yang memerlukan pembumian dipakai tiang beton yang dilengkapi dengan
terminal pembumian. Pada dasarnya pemilihan kemampuan mekanis tiang
SUTR berlandaskan kepada empat hal, yaitu :
1) Posisi fungsi tiang (tiang awal, tiang tengah, tiang sudut),
2) Ukuran penghantar,
3) Jarak andongan (Sag), dan
4) Tiupan angin.
Tiang Besi dipergunakan untuk konstruksi pada lingkungan dimana
Tiang Beton tidak mungkin dipasang. Penggunaan tiang beton H-type tidak
direkomen-dasikan karena tingkat kesulitan pemasangannya, dan lain-lain
pertimbangan.

2. Penghantar

25
Jenis penghantar yang dipergunakan adalah kabel pilin udara (NFA2Y)
aluminium twisted cable dengan inti alumunium sebagai inti penghantar Fasa
dan almelec/ alumunium alloy sebagai netral. Penghantar Netral (N) dengan
ukuran 3x35+N, 3x50+N, 3x70+N berfungsi sebagai pemikul beban mekanis
kabel atau messenger. Untuk kepentingan jaminan pelaksanaan handling
transportasi, panjang penghantar tiap haspel kurang lebih 1000 m.

3. Pole Bracket
Terdapat dua jenis komponen pole bracket :
a. Tension bracket, dipergunakan pada tiang ujung dan tiang sudut,
Breaking capacity 1000 daN terbuat dari Alumunium Alloy
b. Suspension bracket dipergunakan pada tiang sudut dengan sudut
lintasan sampai dengan 300. Breaking capacity 700 daN terbuat
dari alumunium Alloy.Ikatan pole bracket pada tiang memakai
stainless teel strip atau baut galvanized M30 pada posisi tidak
melebihi 15 cm dari ujung tiang.

4. Strain Clamp
Strain Clamp atau clamp tarik dipakai pada Pole Bracket tipe Tension
Bracket. Bagian penghantar yang dijepit adalah penghantar netral.

5. Suspension Clamp
Fungsi Suspension Clamp adalah menggantung bagian penghantar
netral pada tiang dengan sudut lintasan jaringan sampai dengan 30 ͦ.

6. Stainless steel strip


Pengikat Pole Bracket pada tiang yang diikat mati dengan stopping
buckle. Dibutuhkan lebih kurang 120 cm untuk tiap tiang.

7. Plastic Strip (plastic tie)


Plastic strap digunakan untuk mengikat kabel pilin yang terurai agar
terlihat rapi dan kokoh.

8. Penghantar Pembumian dan Bimetal Joint

26
Untuk tiang yang tidak dilengkapai fasilitas pembumian. Penghantar
yang diperlukan adalah Kawat Tembaga (BC). Sambungan penghantar BC
dengan penghantar netral jaringan tidak boleh langsung, tetapi harus
menggunakan bimetal joint. Sambungan ke penghantar netral yang memakai
kabel alumunium, sambungan ke penghantar pembumian menggunakan
Bimetal Joint Al-Cu.

9. PHB-TR
Penempatan Perlengkapan Hubung Bagi (PHB) dilakukan pada sisi luar
trotoar yang tidak menggangu pejalan kaki. PHB dilindungi dengan pipa
baja/patok pelindung kemungkinan tertabrak kendaraan bermotor. Panel PHB
dan lapisan luar (metal sheath) kabel dan penghantar metal dibumikan
bersama. Penghantar pembumian minimal dengan penampang 50 (lima
puluh) mm² terbuat dari tembaga dengan nilai tahanan pembumian tidak lebih
dari 10 (sepuluh) Ohm.
Panel Perlengkapan Hubung Bagi tipe luar (IP 45) dipasang di atas
pondasi dengan tinggi sekurang-kurangnya 60 cm dari permukaan tanah atau
jalan. Pada bagian muka PHB dipasang sebanyak 3 (tiga) buah patok besi
pelindung 4 inci setinggi 50 cm dan berjarak 60 cm dari Pondasi Panel PHB.
Patok Pelindung dipasang 60 (enam puluh) cm dimuka panel PHB dan.
Saklar masuk dari sirkit masuk ke PHB sekurang-kurangnya dari jenis
pemisah. Perlindungan sirkit keluar sekurang – kurangnya memakai
pengaman lebur jenis NH. Jumlah sirkit keluar sebanyak – banyaknya 6 (
enam ) sirkit. Lubang masuk kabel pada PHB dilindungi dengan cable gland.
Terminasi kabel dari sirkit masuk dan sirkit keluar harus memakai sepatu
kabel dan diberi tanda Fasa sesuai ketentuan. Jika sirkit memakai kabel jenis
alumunium core, sepatu kabel yang dipakai harus dari jenis bimetal lug ( Al-
Cu).
Tinggi patok pelindung sekurang-kurangnya 50 cm dan ditanam
sekurang-kurangnya sedalam 50 cm. Jarak aman satu Panel PHB dengan
lainnya dihitung berdasarkan jatuh tegangan sambungan pelayanannya,

27
namun sekurang-kurangnya tidak melebihi 80 meter. Terdapat dua jenis PHB
yang dipakai :
1) PHB utama, yang dipasok dari jalur SKTR utama, dan
2) PHB cabang, yang dipasok dari PHB utama.
PHB-TR harus dibumikan pada tiap-tiap jarak 200 meter. Bagian yang
dibumikan adalah titik netral PHB, selubung logam kabel dan Badan Panel
(BKT).

2.6. Gardu Distribusi

Gardu Distribusi adalah bangunan gardu transformator yang

menyuplai kebutuhan tenaga listrik bagi para pelanggan dengan Tegangan

Rendah. Gardu Distribusi merupakan kumpulan/gabungan dari

perlengkapan hubung bagi Tegangan Rendah. Jenis perlengkapan hubung

bagi Tegangan Rendah pada Gardu Distribusi berbeda sesuai dengan jenis

konstruksi gardunya.

28
Gambar 2.10 Gardu Distribusi

Jenis konstruksi gardu dibedakan atas 2 jenis, yakni gardu distribusi

pasangan luar dan gardu distribusi pasangan dalam. Gardu distribusi

konstruksi pasangan luar. Umumnya disebut Gardu Portal (Konstruksi 2

tiang), Gardu Cantol (Konstruksi 1 tiang) dengan kapasitas transformator

terbatas. Gardu Distribusi pasangan dalam. Umumnya disebut gardu beton

(Masonry Wall Distribution Substation) dengan kapasitas transformator

besar.

Gardu Distribusi pasangan luar merupakan gardu yang memiliki trafo

dan PHB terpasang pada tiang jaringan dengan kapasitas transformator

terbatas. Konstruksi Gardu Distribusi pasangan luar tipe Portal terdiri

29
atas Fused Cut Out (FCO) sebagai pengaman hubung singkat trafo dengan

elemen pelebur/ fuse link type expulsion dan Lightning Arrester (LA)

sebagai sarana pencegah naiknya tegangan pada transformator akibat surja

petir. Elekroda pembumian dipasang pada masing-masing lightning arrester

dan pembumian titik netral transformator sisi Tegangan Rendah. Kedua

elekroda pembumian tersebut dihubungkan dengan penghantar yang

berfungsi sebagai ikatan penyama potensial yang digelar di bawah tanah.

Pada Gardu Distribusi tipe cantol, transformator yang terpasang adalah

jenis Completely Self Protected Transformer (CSP). Perlengkapan

perlindungan transformator tambahan adalah lightning arrester. Pada

transformator tipe CSP fasa 1, penghantar pembumian arrester dihubung

langsung dengan badan transformator. Konstruksi pembumian sama dengan

gardu portal. Perlengkapan hubung bagi Tegangan Rendah maksimum 2

jurusan dengan saklar pemisah pada sisi masuk dan pengaman lebur (type

NH, NT) sebagai pengaman jurusan. Semua bagian konduktif terbuka

dihubungkan dengan pembumian sisi Tegangan Rendah. Nilai pengenal LA

5 kA untuk posisi di tengan jaringan dan 10 kA untuk posisi pada akhir

jaringan. Nilai tahanan pembumian tidak melebihi 1 Ohm.

Gardu Distribusi pasangan dalam merupakan gardu yang memiliki

trafo dan PHB terpasang di dalam sebuah gedung beton dengan kapasitas

transformator yang besar. Gardu Distribusi pasangan dalam adalah gardu

konstruksi beton dengan kapasitas transformator besar, dipakai untuk daerah

padat beban tinggi dengan kontruksi instalasi yang berbeda dengan gardu

30
pasangan luar. Gardu beton dipasok dari baik jaringan saluran udara ataupun

saluran kabel tanah

31
BAB III
ALAT DAN BAHAN

3.1. Alat yang Digunakan


1. Genset dan AMF
Berikut adalah alat yang digunakan pada percobaan AMF

Tabel 3.1 Daftar Alat pada Praktikum Genset dan AMF

No Nama Bahan Jumlah Satuan


1. Generator Set (Genset) 1 Set
2. ATS-AMF 1 Set

2. Kubikel dan Transformator Distribusi

Tabel 3.2 Daftar Alat pada Praktikum Kubikel dan Gardu Distribusi

No. Alat Jumlah Satuan


1. Kotak Perkakas 1 Set
2. Roll Meter 1 Buah
3. Tongkat Pemutar Kontak/Engkol 1 Buah
4. Megger Isolasi 1 Set
5. Alat Ukur Pembumian (Earth 1 Set
Tester)
6 Kunci inggris 1 Buah
7. Engkol 1 Buah

3. Jaringan distribusi dan Gardu Distribusi

32
Tabel 3.3 Daftar Alat pada Praktikum Jaringan Distribusi dan Gardu
Distribusi

No Nama Alat Jumlah


1 Alat Ukur Pembumian (Earth Tester) 1 buah
2 Tangga Fiber 1 buah
3 Megger 1000V dan 5000V 1 set

3.2 Bahan / Peralatan


Tabel 3.4 Daftar Peralatan yang Digunakan Selama Praktikum

No Peralatan Jumlah
1 Helm Pengaman 1 buah
2 Sepatu Alas Karet 1000 Volt 1 pasang
3 Sarung Tangan Kulit 2 pasang
4 Sabuk Pengaman 2 pasang

33
BAB IV
LANGKAH KERJA

4.1. Gambar Rangkaian

34
4.2. Pemeliharaan dan Pengujian Sistem
4.3.1. Genset dan ATS/AMF

Genset yang standby dalam jangka waktu panjang harus mampu starting

dengan dari starting dalam keadaan dingin ke operasi full dalam hitungan detik.

Hal ini dapat menimbulkan beban yang berat pada bagian-bagian mesin. Namun,

pemanasan secara teratur membuat bagian-bagian mesin yang dilumasi, mencegah

oksidasi pada kontak listrik, menggunakan bahan bakar sebelum bahan bakar

rusak (berubah sifat), dan secara umum, membantu memberikan starting mesin

yang handal.

Pemanasan genset setidaknya sebulan sekali selama minimal 30 menit. Di-

load tidak kurang dari sepertiga dari net power genset sesuai yang tertera pada

nameplate-nya. Periode operasi tanpa load harus diminimalisir karena bahan bakar

yang tidak terbakar cenderung terakumulasi dalam sistem pembuangan.

Bila mungkin, ujilah system genset dengan load yang sebenarnya dalam

rangka untuk menguji transfer switch otomatis dan memverifikasi kinerja dalam

kondisi nyata. Jika menghubungkan ke load “real” tidak nyaman untuk pengujian,

bisa menggunakan load bank setidaknya sepertiga dari net power genset sesuai

yang tertera pada nameplate-nya.

4.3.2. Kubikel dan Transformator Distribusi

a) Harian (inpeksi)

35
Faktor berikut ini yang akan mempengaruhi keputusan kapan untuk
inspeksi:

1. Skedul shutdown (turn around).


2. Emergency Shutdown.
3. Kondisi tidak normal atau tidak biasa.
4. Terjadi gangguan pada penyulang atau bus.
5. Kondisi atmosfir yang ekstrim seperti: panas, dingin, heavy cold, rain,
snow high wind, fog, smog, salt spray, high humidity, perubahan
temperatur yang tidak biasa dan lain-lain.
6. Persyaratan dan jadwal pemeliharaan.

Pemeliharaan tersebut antara lain :


1. Pemeriksaan kondisi level minyak PMT atau gas SF6.
2. Pemeriksaan lampu-lampu indicator.
3. Pemeriksaan alat ukur.
4. Pemeriksaan kelainan suara, bau pada peralatan.
b) Mingguan
Pemeliharaan berupa monitoring keadaan panel ataupun switch gear yang
dilakukan oleh petugas patroli setiap Mingguan serta dilaksanakan dalam
keadaan operasi.
c) Bulanan
Pemeriksaan PMS / LBS (20 kV)
o Pemeriksaan / pembersihan sambungan – sambungan.
o Pembersihan isolator.
o Pemeriksaan kekencangan baut – baut.
o Pengukuran nilai tahanan isolasi.
o Untuk PMT, pemeliharaan lainya sama dengan PMT penyulang.
Pemeriksaan Rel / Busbar 20 kV.
o Pemeriksaan suhu operasi dengan Infra Red thermo vision.
o Pembersihan fisik rel / busbar.
o Pemeriksaan kekencangan baut – baut.
o Pembersihan isolator tumpu.

36
o Pengukuran nilai tahanan isolasi.
o Pengukuran nilai tahanan kontak antar sambungan.
o Pembersihan lingkungan instalasi.

d) Tahunan

o Pemeriksaan PMT (kopel, seksi penyulang) 20 kV Media Vacum.

o Pembersihan fisik PMT.

o Pembersihan isolator-isolator tumpu.

o Pemeriksaan terminal out going.

o Pemeriksaan celah (gap) kontak.

o Pemeriksaan mekanik penggerak dan pemberian pelumas.

o Pengukuran nilai tahanan isolasi.

o Pengukuran nilai tahanan kontak.

o Pemeriksaan kabel-kabel control.

o Pengukuran tegangan pick-up/drop-off triping dan closing coil.

o Percobaan operasi secara manual.

o Pengukuran arus bocor.

4.3.3. Jaringan Distribusi dan Gardu Distribusi


1. Pemeriksaan rutin.

Pemeriksaan rutin adalah pekerjaan pemeriksaan jaringan secara visual

(inspeksi) untuk kemudian diikuti dengan pelaksanaan pekerjaan-pekerjaan

pemeliharaan sesuai dengan saran-saran (rekomendasi) dari hasil inspeksi, antara

lain penggantian, pembersihan, peneraan dan pengetesan .

37
Suatu system jaringan dapat dinyatakan sudah mengalami pemeliharaan

rutin, system jaringan sudah diperiksa secara visual dan saran-saran sudah

dilaksanakan, kecuali saran pekerjaan yang bersifat perubahan/rehabilitasi

jaringan.

2. Pemeriksaan rutin sistematis.

Pemeliharaan sistematis adalah pekerjaan pemeliharaan yang dimaksudkan

untuk menemukan kerusakan atau gejala kerusakan yang tidak

ditemukan/diketahui pada saat pelaksanaan inspeksi yang kemudian disusun

saran-saran untuk perbaikan.

Pekerjaan dalam kegiatan pemeriksaan rutin sistematis akan lebih luas

jangkauanya dan akan lebih teliti, bisa sampai tahap bongkar pasang (over houl).

Suatu system jaringan dapat dikatakan sudah dilaksanakan pemeliharaan rutin

sistematis apabila system jaringan system tsb sudah dipelihara secara sistematis

termasuk pekerjaan-pekerjaan yang sifatnya penyempurnaan/ perubahan.

3. Pemeliharaan Korektif (korektif maintenance).

Pemeliharaan korektif dapat dibedakan dalam 2 kegiatan yaitu: terencana

dan tidak terencana. Kegiatan yang terencana diantaranya adalah pekerjaan

perubahan /penyempurnaan yang dilakukan pada jaringan untuk memperoleh

keandalan yang lebih baik (dalam batas pengertian operasi) tanpa mengubah

kapasitas semula. Kegiatan yang tidak terencana misalnya mengatasi/ perbaikan

kerusakan peralatan/gangguan.

38
Perbaikan kerusakan dalam hal ini dimaksudkan suatu usaha/pekerjaan

untuk mempertahankan atau mengembalikan kondisi system atau peralatan yang

mengalami gangguan/kerusakan sampai kembali pada keadaan semula dengan

kepastian yang sama.

Pekerjaan-pekerjaan yang termasuk pemeliharaan korektif diantaranya adalah :

 Pekerjaan penggantian mof kabel yang rusak.

 Pekerjaan JTM yang putus.

 Penggantian bushing trafo yang pecah.

 Penggantian tiang yang patah.

4.3. Pengoperasian Sistem


4.3.1. Pengoperasian Genset dan AMF

Berikut adalah prosedur pengoperasin Genset dan AMF secara manual

1. Meng“On”kan MCB yang ada pada panel AMF/ATS seperti MCB Battery
Charger untuk aki dan MCB-MCB control untuk mengaktifkan AMF/ATS
serta semua instrument alat ukur.
2. Selanjutnya, menyalakan MCB genset yaitu MCB yang menghubungkan
antara genset dan panel AMF/ATS.
3. Mengatur posisi selector switch pada panel saklar ATS/AMF ke posisi
“manual”

39
Gambar 4.1 Saklar pada panel ATS/AMF
4. Menyambungkan baterai ke Genset dalam hal ini mengubah saklar di baterai
ke posisi ON

Gambar 4.2 Saklar Baterai


5. Pada panel Genset, putar kunci ke posisi auto lalu tekan tombol start berwana
hijau

Gambar 4.3 Panel pada Genset


6. Setelah itu, tunggu 6-10 detik lalu Genset akan menyala

40
7. Periksa indikator Genset berikut:
 Level bahan bakar
 Tekanan oli tidak boleh lebih dari 6 bar
 Suhu maksimal 80oC
 Tegangan baterai tidak boleh kurang dari 12V

Gambar 4.4 Indikator Genset yang harus diperhatikan


8. Apabila ingin mematikan, ubah saklar pada panel Genset ke posisi 0

Gambar 4.5 Mematikan Genset


9. Mengubah saklar aki ke posisi OFF

Berikut adalah prosedur pengoperasian Genset AMF secara otomatis,

41
1. Meng“On”kan MCB yang ada pada panel AMF/ATS seperti MCB Batterai
Charger (aki) dan MCB-MCB control untuk mengaktifkan AMF/ATS serta
semua instrument alat ukur.
2. Selanjutnya, menyalakan MCB genset yaitu MCB yang menghubungkan
antara genset
3. Mengubah saklar bateri ke posisi ON

Gambar 4.6 Sakalar baterai


4. Memindahkan saklar di ATS/AMF ke posisi auto

Gambar 4.7 Saklar ke posisi Auto

5. Setelah 6-10 detik maka Genset akan menyala


6. Apabila ingin mematikan, ubah saklar pada ATS/AMF ke posisi off
7. Memindahkan saklar aki ke posisi OFF

4.3.2. Pengoperasian Kubikel dan Transformator Distribusi

42
A. Pengoperasian Kubikel di dalam Sistem (meng”ON”kan)

1. Persiapan sebelum meng”ON”kan Instalasi


a. Memastikan seluruh instalasi sudah siap untuk dioperasikan (dimasukkan
tegangan 220/380 Volt atau 20KV).
b. Memastikan seluruh circuit breaker di sisi LV – Incoming (sisi-A), sisi
MV (sisi-B) dan sisi LV-Outgoing (Sisi-C) dalam kondisi Open.
c. Memastikan pada sisi-C Kubikel Incoming MV (Kubikel IM), tidak dalam
kondisi di-grounding (Grounding Switch dalam keadaan Open).
d. Memastikan power supply untuk Kubikel MV sudah ON, memeriksa relay
proteksi/Sepam, apakah sudah mendapat power supply.

2. Pengoperasian meng”ON”kan Instalasi Sisi LV-Incoming (A)


a. Memastikan sumber 220/380 Volt sudah siap untuk disalurkan.
b. Memastikan pada outgoing sisi A sudah aman dan siap untuk dimasukkan
tegangan.
c. Meng”ON”kan MCCB (A).
d. Mengecek dengan testpen pada sisi LV trafo apakah tegangan sudah
masuk. Pengecekan dapat juga dilihat pada sisi kubikel MV – Incoming &
Outgoing (B).

3. Pengoperasian meng”ON”kan Instalasi Sisi MV-Incoming & Outgoing (B)


a. Pada kubikel Incoming (IM) memastikan sumber 20 KV dari trafo sudah
masuk ke kubikel MV dengan melihat indikator apakah sudah menyala.
b. Memastikan pada kubikel Metering (CM) dan kubikel Outgoing (DM1-A)
dalam kondisi open (OFF).
c. Meng”ON”kan kubikel IM dengan menggunakan tongkat.
d. Meng”ON”kan kubikel CM dengan menggunakan tongkat. Jika ada
voltmeter, mengecek apakah tegangan 20 KV sudah terbaca.
e. Sebelum meng”ON”kan kubikel Outgoing (DM1-A):

 Membuka Grounding Switch dengan tongkat.

43
 Meng”ON”kan Disconnecting Switch.
 Meng”ON”kan kubikel DM1-A dengan push button electric atau
tombol mekanik di CB-Cubicle.

f. Memastikan trafo sudah ON.

4. Pengoperasian meng”ON”kan Instalasi Sisi LV-Outgoing (C)


a. Memastikan sumber 220/380 Volt sudah siap di sisi incoming MCCB.
b. Memastikan pada outgoing sisi-C sudah aman dan siap untuk dimasukkan
tegangan.
c. Meng”ON”kan MCCB (C).

B. Operasional Kubikel SM6 di dalam Sistem (meng”OFF”kan)

1. Pengoperasian meng”OFF”kan instalasi Sisi LV – Outgoing (C)


a. Meng”OFF”kan beban-beban pada Outgoing (C).
b. Memastikan pada outgoing sisi-C sudah aman dan siap untuk di”OFF”kan.
c. Meng”OFF”kan MCCB (C).
2. Pengoperasian meng”OFF”kan Instalasi Sisi MV – Incoming & Outgoing (B)
a. Meng”OFF”kan kubikel DM1-A dengan push button electric atau tombol
mekanik di CB Cubicle.
b. Memastikan trafo sudah OFF.
c. Meng”OFF”kan Disconnecting Switch kubikel DM1-A.
d. Meng”ON”kan Grounding Switch kubikel DM1-A.
e. Meng”OFF”kan kubikel CM dengan menggunakan tongkat.
f. Meng”OFF”kan kubikel IM dengan menggunakan tombol merah pada
mechanical cubicle atau dengan tongkat.
g. Kubikel MV yang pada posisi Incoming, setelah kubikel di”OFF”kan,
tidak boleh langsung di-grounding (Tidak boleh mengoperasikan
Grounding Switch), karena pada sisi bawah (koneksi kabel) tegangan
incoming masih ada.
Catatan:

44
Untuk kubikel SM6 mempunyai beberapa macam Operating Mechanisms.
Pada kubikel Incoming (IM), memastikan sumber 20 KV dari trafo sudah
masuk ke kubikel MV dengan melihat indikator apakah sudah menyala.

3. Pengoperasian meng”OFF”kan Instalasi Sisi LV – Incoming (A)


a. Memastikan sumber 220/380 Volt sudah siap untuk di”OFF”kan.
b. Memastikan pada outgoing sisi-A sudah aman dan siap untuk di”OFF”kan.
c. Meng”OFF”kan MCCB (A).

4. Membuka cover kubikel MV sisi Incoming (Kubikel IM)


a. Memastikan / mengecek trafo sudah “OFF”.
b. Memastikan indikator lampu sudah mati, hal ini menandakan suplai
incoming sudah tidak ada / sudah OFF.
c. Meng”OFF”kan Disconnecting Switch Kubikel IM dengan menggunakan
tongkat.
d. Meng”ON”kan Grounding Switch Kubikel IM dengan menggunakan
tongkat.
e. Cover depan kubikel IM dapat dibuka.

4.3.3. Pengoperasian Jaringan Distribusi dan Gardu Distribusi


1. Pengukuran Tahanan Pentanahan
a. Siapkan peralatan yang akan di gunakan, seperti alat ukut, kabel,
dan konduktor/stik besi.
b. Kalibrasi jarum pada alat ukur harus dalam posisi nol.
c. Pastikan baterai dari earth tester terdapat pada keadaan “Battery
Good”.
d. Pasangkan kabel pada alat ukur. Earth Tester mempunyai tiga
kabel diantaranya adalah kebel merah, kuning dan hijau.
e. Langkah berikutnya hubungkan kabel hijau ke grounding
“Arrester” yang sudah terpasang ke tanah.

45
f. Selanjutnya tancapkan stik besi ketanah untuk mengukur
resistansi pentanahan Arrester dengan dua posisi. Yakni, posisi
sejajar dan segaris masing masing pada jarak 20 meter dan 10
meter. Hubungkan kabel merah setra kuning ke stik besi dengan
masing-masing jarak pemasangan kabel merah pada posisi 20
meter dan kabel kuning pada posisi 10 meter. Untuk pengukuran
dengan jarak 10 meter, kabel merah di pasangkan pada stik besi
pada jarak 10 meter dan kabel kuning pada jarak 5 meter.
g. Jika semua kabel telah terpasang, lakukan pengukuran dengan
menekan tombol “Test” pada alat ukur. Kemudian catatlah hasil
pengukuran yang dilakukan.
h. Lakukan pengukuran dengan posisi sejajar dan posisi segitiga
untuk setiap konduktor pentanahan yang akan diukur.
i. Ulangi prossedur diatas untuk melakukan pengukuran resistansi
pentanahan yang dilakukan pada Grounding Body Trafo, dan
Grounding pada tanah yang lembab.

2. Pengukuran Tahanan Isolasi


a. Siapkan peralatan.
b. Pasang kabel test pada terminal megger, serta pasangkan
grounding pada terminal grounding yang terdapat pada megger.
c. Nyalakan megger, jika megger dalam posisi on, aturlah settingan
pengukuran yang akan digunakan ke “Pengukuran Tahanan
Isolasi”.
d. Tentukan besar tegangan beserta waktu yang akan digunakan
untuk menguji tahanan isolasi.
e. Pasangkan kabel test pada bagian yang akan di uji tahanan
isolasinya, contoh (U-V).
f. Tekan tombol start pada megger, pada saat yang bersamaan alat
ukur akan bekerja sesuai dengan setingan waktu yang telah kita
tentukan.

46
g. Jika waktu telah selesai, alat ukur akan menunjukkan besar
tahanan isolasi yang terdapat pada bagian yang kita ukur.
h. Catatlah besar tahanan isolasi yang diukur oleh megger.
i. Lakukan pengukuran untuk bagian yang lainnya sesuai dengan
prosedur diatas.

3. Pemasangan Kawat Distribusi


a. Memakai kelengkapan kesehatan dan keselamatan kerja (K3) listrik pada
pemasangan sistem distribusi listrik.
b. Memasang tangga untuk menggapai area kerja serta pastikan bahwa
tangga dalam posisi yang baik agar tidak terjadi kecelakaan kerja
c. Lepas strain clamp agar pemasangan pada sisi pertama dapat di pasang
dengan mudah
d. Longgarkan baut strain clamp pada tempat kawat penghantar akan di
cengkram
e. Masukkan kawat penghantar pada stran clamp di daerah baut yang sudah
di longgarkan sebelumnya
f. Kemudian kencangkan kembali baut tersebut agar kawat penghantar
dapat tercengkram dengan strain clamp, pastikan agar baut terpasang
dengan baik
g. Kemudian pindahkan tangga pada sisi kedua pastikan kembali posisi
tangga dalam keadaan baik agar pekerjaan dapat di lakukan dengan
efektif serta efisien
h. Longgarkan baut yang akan mencengkram kawat penghantar pada stran
clamp di sisi kedua
i. Posisi strain clamp pada sisi kedia di buat terbaik jika di bandingkan
pada sisi pertama tadi
j. Kemudian masukkan kawat peghantar masuk pada stran clamp
k. Tarik kawat pengkantar sampai pada posisi di mana posisi porselin dalam
keadaan horizontal atau sampai kawat memiliki tegangan tarikan yang
cukup kuat

47
l. Lalu tahan tarikan tegangan kawat penghantar kemudian kencangkan
kembali baut yang telah di longgarkan tadi

48
BAB V

ANALISA

5.1 Genset Dan AMF

Pada job ini, kami melakukan pengamatan dan mendata semua

bagian/komponen yang ada pada generator sertapada AMF untuk selanjutnya

mencari informasi lebih detail dari tiap bagian/komponen tersebut.

Generator adalah suatu alat yang dapat mengubah tenaga mekanis

menjadi tenaga listrik melalui proses induksi elektromagnetik. Alat ini

memperoleh energi mekanis dari prime mover. Generator arus bolak-balik (AC)

dikenal dengan sebutan alternator. Generator diharapkan dapat mensuplai tenaga

listrik pada saat terjadi gangguan, dimana suplai tersebut digunakan untuk beban

prioritas.Berikut adalah data/spesifikasi mengenai generator yang digunakan:

Spesifikasi ATS/AMF dan Genset

Panel ATS/AMF 30 KVA

Generator

Merk : POWER LINK Product Id : 1000020900

Serial No : PL4316 / 13 Prime Power : 20KVA

Stanby Power : 22 KVA Voltage : 380 / 220 V

Frequency : 50 Hz Power Factor : 0,8

RPM : 1500 Phase :3

Amb. Temp : 45oC Ampere : 30 A

49
Weight :1018 Kg Dimension : 2.2 x 1,0 x 1,5 m

Date :2011/06/22

Gambar 5.1. Name Plate Generator

Alternator

Merk : LS LEROY SOMER Frequency : 50 Hz

Serial No. : 40M5J 6/4 Product Id : 037178 007

RPM : 1500 Power Factor : 0,8

Weight : 102 Kg Reg. / AVR : R220

SHUNT

Excit. Value : 20,5 V /1,66 A (full Load) Protection : IP23

0,63 A (No Load)

50
Gambar 5.2. Name Plate Alternator

Aki : 8002GL / 12V, 72 Ah 535 CCA

5.2 Kubikel Dan Transformator Distribusi

Pada job Kubikel dilakukan pengambilan data pada tahanan isolasi

trafo step up 20 kV baik itu antara teg.primer-teg.sekunder, teg.sekunder-body,

dan teg.primer-body.

Jenis Pengujian : Tahanan Isolasi

Alat Uji : Meger

Type : TeraOhm 10 Kv MI 3200

Tanggal Pengujian : 17 September 2018

Merek/type : Metrel/TeraOHM 10 Kv MI 3200

Nomor seri : MI 3200

Tabel 3. Tahanan Isolasi Trafo step up 20 kV

51
PENGUKURAN TAHANAN ISOLASI (Kriteria ≥ 1 kΩ/Volt)
Tahanan Isolasi Sisi Primer Sisi Sekunder Tahanan Isolasi Sisi Primer-Sekunder
Phasa R - Body 1,35 GΩ 2,58 KΩ Primer 1 - Sekunder 1 1,36 GΩ
Phasa S - Body 1,48 GΩ 4,83 KΩ Primer 1 - Sekunder 2 1,55 GΩ
Phasa T - Body 1,58 GΩ 2,52 KΩ Primer 1 - Sekunder 3 1,67 GΩ
Phasa R - Phasa
<5 KΩ <5 KΩ Primer 2 - Sekunder 1 1,81 GΩ
S
Phasa R - Phasa
<5 KΩ <5 KΩ Primer 2 - Sekunder 2 1,77 GΩ
T
Phasa T - Phasa
<5 KΩ <5 KΩ Primer 2 - Sekunder 3 1,72 GΩ
S
Phasa R - Netral 1,31 GΩ <5 KΩ Primer 3 - Sekunder 1 1,82 GΩ
Phasa S - Netral 1,51 GΩ <5 KΩ Primer 3 - Sekunder 2 1,79 GΩ
Phasa T - Netral 1,61 MΩ <5 KΩ Primer 3 - Sekunder 3 1,85 GΩ
Netral - Body 256 KΩ 256 KΩ

Pertama kubikel diposisikan dalam keadaan netral, semua bagian

kubikel dihubungkan dengan pembumian dan dilakukan pengecekan terhadap

bagian- bagian kubikel. Setelah kubikel dalam kondisi standby, semua peralatan

dalam keadaan terbuka, termasuk PMT, PMS, DS, CB. Dalam mengoperasikan

kubikel sebaiknya yang pertama dihubungkan adalah metering, hal ini disebabkan

karena apabila incoming di ON-kan terlebih dahulu akan berbahaya, dimana pada

incoming terdapat tegangan 20 Kv. Setelah metering dihubungkan, selanjutnya

outgoing di hubungkan dengan membuka kunci B terlebih dahulu sehingga Q1

dapat dihubungkan. Dalam menghubungkan Q1 terlebih dahulu dipastikan tidak

ada orang yang berada dijaringan distribusi untuk menghindari bahaya

tegangan.Selanjutnya Pada saat outgoing dan metering sudah terpasang

selanjutnya incoming sudah bisa di-ON-kan. Kunci A digunakan untuk

memastikan outgoing telah terhubung, selanjutnya kunci C untuk membuka

52
pengunci CB dengan jaringan distribusi, sehingga pada saat tombol ON ditekan,

maka CB akan ON dan tegangan akan mengalir dari kubikel ke jaringan

distribusi.

5.3 Distribusi Dan Gardu Distribusi

Pada job ini, kami melakukan inspeksi pada jaringan distribusi

dengan cara mendata semua peralatan/komponen yang ada dan disesuaikan

dengan format yang ada apakah komponen pada format terdapat pada jaringan

atau tidak.

Data spesifikasi teknis transformator

Tempat : Lab. Tegangan Menengah

Jenis uji/ukur : Spesifikasi Teknik

Alat uji/ukur : Plat nama dan meter

Type : YNZ 5/1112003

Tanggal Pengukuran : 10 September 2018

Cuaca : Terik

Tabel 4. Data Spesifikasi Teknik Trafo

Uraian Kapasitas/ukuran/simbol Satuan


CV. CENTRADO
Merek Dagang YZN 5
PRIMA
Daya Nominal 25 Kva
Jumlah Phasa 3

53
Frekuensi 10 Hz
Tegangan Nominal
21000 Volt
20500 Volt
20000 Volt
 Primer 19500 Volt
19000 Volt
18500 Volt
18000 Volt
 Sekunder 400 Volt
Arus Nominal
 Primer 0,72 Ampere
 Sekunder 36,08 Ampere
Pendingin minyak ONAN
Kenaikan suhu
 Minyak 50 oC
 Kumparan 55 oC
Tingkat isolasi dasar 125 Kv
Berat Minyak 125 Lt
Jumlah berat 320 Kg

54
Gambar 5.3. Name Plate Transformator Distribusi

 Jaringan Tegangan Rendah (220/380 V)

Trafo Distribusi

 R-Body : 1,35 GΩ

 S-Body : 1,48 GΩ

 T-Body : 1,58 GΩ

 N-Body : 256 KΩ

 Jaringan Tegangan Menengah (20 kV)

Trafo Distribusi

 R-Body : 258 KΩ

 S-Body : 637 KΩ/483 KΩ

 T-Body : 252 KΩ

55
 Pengukuran Tahanan Pembumian Jaringan JTM dan JTR

Dari data yang kami peroleh pada saat pengukuran pembumian

diperolehlah data sebagai berikut :

Tabel 5. Pengukuran Tahanan Pembumian Pengaman

Tahanan Pembumian Pengaman


Jarak Elektroda keterangan
No (Ohm)
Sementara (m)
Posisi Segitiga Posisi Segaris
1 20 10 2,8 2,8
2 15 7,5 2,8 4,1
3 10 5 3 3
4 7,5 3,75 3 3,2
5 5 2,5 3,2 3,8
6 2,5 1,25 2,9 5,2

Berdasarkan data di atas dilihat bahwa tahanan pembumiannya

tidak jauh beda walaupun dilakukan 2 kali pengukuran, hal tersebut

disebabkan karena kelembaban tanah dan faktor kedalaman elektroda yang

ditanam dalam tanah.

56
BAB VI
PENUTUP

5.1. Kesimpulan
Setelah melakukan praktik bengkel listrik, diperoleh kesimpulan bahwa:
1. Genset adalah suatu set peralatan gabungan dari dua perangkat berbeda yaitu
mesin dan generator atau alternator yang berfungsi sebagai sumber energi
listrik cadangan dengan menggunakan bahan bakar sebagai sumber energi
penggerak mesin.
2. ATS/AMF merupakan perlatan kontrol untuk mengatur kerja Genset secara
otomatis maupun manual, dimana semua informasi diperoleh dari dua arah
yang akan diolah dan dikeluarkan dalam bentuk perintah.
3. Ketika sumber utama dari PLN mengalami gangguan, maka genset digunakan
untuk menyuplai listrik ke beban dan ketika sumber listrik PLN kembali
menyala maka generator akan mati secaca otomatis
4. Pengoperasian kubikel untuk keperluan maintenance dilakukan dengan
mengubah pada posisi pentanahan (grounding), yakni dimulai dari kubikel
incoming, kubikel metering, dan yang terakhir kubikel outgoing.
5. Pengoperasian kubikel jika akan dihubungkan ke jaringan (posisi on)
dilakukan dengan mengubah kubikel ke posisi On, dimulai dari kubikel
incoming, metering, dan outgoing, lalu meng-ON-kan PMT dan menekan
tombol ON untuk menghubungkan kubikel ke jaringan
6. Pengukuran tahanan pentahanan serta tahanan isolasi transformator
dimaksudkan untuk menjamin sistem proteksi yang ada pada sistem
kelistrikan.
7. Sistem kelistrikan dimulai dari pembangkit, lalu tegangan dinaikkan
menggunakan tarnsformator step up, selanjutnya disalurkan melalu jaringan
dan dilewatkan pada panel tegangan menengah, dan diteruskan ke JTM, lalu
tegangan diturunkan menggunakan transformator step down di gardu
distribusi, dan terakhir disalurkan ke pelanggan melalu JTR

57
5.2. Saran
Adapun saran untuk praktikum ini, ialah:
4. Sebaiknya penjadwalan job dilakukan secara lebih detail dan sistematis
sehingga waktu bengkel tidak ada yang kosong maupun terlalu padat
5. Kesediaan peralatan di bengkel sebaiknya lebioh diperhatikan dan
dilakukan perawatan dan pengecekan secara berkala sehingga dapat
digunakan setiap waktu praktikum.

58
DAFTAR PUSTAKA

Ginting H., Paul, Sinuraya W., Enda. 2014. Perancangan Automatic Transfer
Switch (ATS) Parameter Transisi berupa Tegangan dan Frekuensi degan
Mikrokontroler Atmega 16. Transmisi, 16, (3), 2014, 129.

Kadir, Abdul. 2000. Distribusi dan UtilisasiTenagaListrik. Jakarta : UI-Press

PT PLN (Persero). 2010. Buku 3 Standar Konstruksi Jaringan Tegangan Rendah


Tenaga Listrik. Jakarta.

PT PLN (Persero). 2010. Buku 4 Standar Konstruksi Gardu Distribusi Dan Gardu
Hubung Tenaga Listrik. Jakarta.

PT PLN (Persero). 2010. Buku 5 Standar Konstruksi Jaringan Tegangan


Menengah Tenaga Listrik. Jakarta.

...................., 2000. Peraturan Umum Instalasi Listrik. Jakarta. Yayasan PUIL


Indonesia

...................., 1997. Praktek Operasi Distribusi TR. Jakarta. JasaPendidikan Dan


Pelatihan PT PLN (Persero).

59
LAMPIRAN

60
61
62