Anda di halaman 1dari 56

GAMBARAN KONDISI SANITASI PASAR RAYA

KOTA SOLOK TAHUN 2017

Karya Tulis Ilmiah

Diajukan ke Program Studi D3 Kesehatan Lingkungan Politeknik Kesehatan


Kemenkes Padang sebagai Persyaratan dalam menyelesaikan Pendidikan
D3 Politeknik Kesehatan Kemenkes Padang

Oleh :

Elsi Mei Putri


Nim : 141110007

JURUSAN KESEHATAN LINGKUNGAN POLITEKNIK


KESEHATAN KEMENKES PADANG
TAHUN 2017
RIWAYAT HIDUP PENULIS

Nama : Elsi Mei Putri


Tempat/ Tanggal Lahir : Solok / 05 Mei 1996
Agama : Islam
Alamat : Jln. Ampang Kualo RT 02/ RW 06 Kelurahan Kampung
Jawa, Kecamatan Tanjung Harapan
Nama Orang Tua
Ayah : Ngadimin
Ibu : Miswarti

RIWAYAT PENDIDIKAN

No Pendidikan Tahun Lulus

1 TK Islam Pulau Belibis Kota Solok 2002

2 SD Negeri 11 Kampung Jawa Kota Solok 2008

3 SMP Negeri 03 Kota Solok 2011

4 SMA Negeri 04 Kota Solok 2014

5 D3 Jurusan Kesehatan Lingkungan 2017

Politeknik Kesehatan Kemenkes Padang


KATA PENGANTAR

Dengan memanjatkan do'a dan mengucapkan Puji Syukur kehadirat Tuhan Yang
Maha Esa, dimana dengan berkat serta Rahmat dan Karunia-Nya, penulisan Karya Tulis
Ilmiah ini dapat diselesaikan oleh penulis walaupun menemui kesulitan maupun rintangan.

Judul Karya Tulis Ilmiah ini " Gambaran Kondisi Sanitasi Pasar Raya Solok
Tahun 2017“.
Penyusunan dan penulisan Karya Tulis Ilmiah ini merupakan suatu rangkaian dari
proses pendidikan secara menyeluruh di Program Studi D3 Jurusan Kesehatan Lingkungan
di Politeknik Kesehatan Kemenkes Padang, dan juga sebagai prasyarat dalam menyelesaikan
Pendidikan D3 Jurusan Kesehatan Lingkungan pada masa akhir pendidikan.

Pada Kesempatan ini penulis ingin menyampaikan rasa terima kasih yang sebesar-
besarnya atas segala bimbingan, pengarahan dari Bapak Sejati, SKM, M.Kes selaku
Pembimbing I dan Ibu Hj. Awalia Gusti, S.Pd, M. Si selaku pembimbing II Karya Tulis
Ilmiah dan berbagai pihak yang penulis terima, sehingga penulis dapat menyelesaikan
pembuatan Karya Tulis Ilmiah ini.
Ucapan terima kasih ini penulis tujukan kepada:
1. Bapak H. Sunardi, SKM, M.Kes, selaku Direktur Politeknik Kesehatan Kemenkes
Padang.
2. Bapak Dr. Burhan Muslim SKM, M.Si, selaku Ketua Jurusan Kesehatan
Lingkungan.
3. Bapak Evino Sugriarta, SKM, M.Kes selaku Ketua Prodi D3 Kesehatan Lingkungan.
4. Bapak Magzaiben Zainir, SKM, M.Kes selaku Pembimbing Akademik.
5. Dosen dan Staf Jurusan Kesehatan Lingkungan Politeknik Kesehatan Kemenkes
Padang.
6. Serta semua pihak yang telah membantu dalam proses perkuliahan yang tidak dapat
penulis sebutkan satu persatu.

Semoga bantuan, serta bimbingan dan petunjuk bapak/ibu dan rekan-rekan berikan
menjadi amal ibadah dan mendapat balasan yang berlipat ganda dari Allah SWT.

Akirnya penulis berharap, semoga penulisan Karya Tulis Ilmiah ini bermanfaat bagi
kita dalam menambah ilmu serta wawasan khususnya di bidang kesehatan lingkungan. Amin
yarobbalalamin.
Padang, Juni 2017

EMP
DAFTAR ISI

ABSTRAK ................................................................................................................
KATA PENGANTAR ............................................................................................. i
DAFTAR ISI........................................................................................................... iii
DAFTAR TABEL ...................................................................................................v
DAFTAR LAMPIRAN .......................................................................................... vi
BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang ..............................................................................................1
B. Rumusan Masalah .........................................................................................5
C. Tujuan ............................................................................................................
1. Tujuan Umum...........................................................................................5
2. Tujuan Khusus..........................................................................................5
D. Manfaat Penelitian ........................................................................................5
E. Ruang Lingkup Penelitian .............................................................................5

BAB II TINJAUAN PUSTAKA


A. Pengertian Sanitasi ........................................................................................6
B. Tempat-Tempat Umum .................................................................................6
C. Sanitasi Tempat-Tempat Umum ...................................................................8
D. Pasar ..............................................................................................................8
1. Pengertian Pasar ......................................................................................8
2. Jenis-Jenis Pasar ......................................................................................9
E. Sanitasi Pasar ...............................................................................................10
1. Penyediaan Air Bersih............................................................................10
2. Pengelolaan Sampah ..............................................................................11
3. Pengelolaan Limbah ...............................................................................12
F. Pengelolaan Sampah Padat ..........................................................................13
1. Pengertian Sampah Padat ......................................................................14
2. Penggolongan Sampah Menurut Sumbernya ........................................14
3. Jenis Sampah Padat ...............................................................................15
4. Faktor- Faktor yang Mempengaruhi Sumber Sampah ..........................16
5. Pengelolaan Sampah Padat ...................................................................16
G. Pengelolaan Air Limbah ..............................................................................16
1. Sumber Air Limbah................................................................................16
2. Dampak Buruk Air Limbah. ..................................................................17
3. Parameter Dalam Air Limbah ................................................................19
H. Sanitasi ........................................................................................................19
I. Alur Penelitian ............................................................................................23
J. Defenisi Operasional ...................................................................................23

BAB III METODE PENELITIAN


A. Desain Penelitian ..........................................................................................25
B. Tempat dan Waktu Penelitian .....................................................................25
C. Objek Penelitian ...........................................................................................25
D. Cara Pengumpulan Data ...............................................................................25
E. Pengolahan dan Analisis Data .....................................................................25

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

A. Hasil penelitian............................................................................................26
B. Pembahasan ................................................................................................28

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan ................................................................................................33
B. Saran ............................................................................................................33

DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN
DAFTAR TABEL

Tabel 1. Baku Mutu Air Limbah Domestik ……………………………………….19

Table 2. Ratio Toilet/Kamar Mandi dengan Jumlah Pedagang ..............................20


DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran A : Peta Wilayah Pasar Raya Solok


Lampiran B : Denah Lokasi Pasar Raya Solok
Lampiran C : Inspeksi Pasar
Lampiran D : Persentase perolehan nilai masing-masing item
Lampiran E : Surat Survei Awal
Lampiran F : Surat izin penelitian
Lampiran G : Dokumentasi
Lampiran H : Kartu Kontak Bimbingan
BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Pembangunan kesehatan bertujuan untuk meningkatkan kesadaran, kemauan, dan

kemampuan hidup sehat bagi setiap orang agar terwujud derajat kesehatan masyarakat

yang setinggi tingginya, sebagai investasi dan sebagai pembangunan sumber daya manusia

yang produktif secara sosial dan ekonomis. Upaya kesehatan adalah setiap kegiatan atau

serangkaian kegiatan yang dilakukan secara terpadu terintegrasi dan berkesinambungan

untuk meningkatkan derajat kesehatan masyarakat dalam bentuk pencegahan penyakit,

pengobatan penyakit, oleh pemerintah atau masyarakat.1

Kesehatan adalah keadaan sehat, baik secara fisik, mental spiritual, maupun sosial

yang memungkinkan setiap orang untuk hidup produktif secara sosial dan ekonomis.1

Menurut H L.Blum, secara garis besar yang mempengaruhi kesehatan, baik individu,

kelompok masyarakat dikelompokkan menjadi 4 yaitu :

a. Lingkungan (environment), yang mencakup lingkungan fisik, sosial, budaya, politik,

ekonomi, dan sebagainya.

b. Perilaku (behavior)

c. Pelayanan kesehatan (health services)

d. Keturunan (heredity)

Keempat faktor tersebut (lingkungan, perilaku, pelayanan kesehatan, dan heriditas

(keturunan) disamping berpengaruh langsung kepada kesehatan, juga saling berpengaruh

satu sama lainnya.


Status kesehatan akan tercapai secara optimal, bilamana keempat faktor tersebut

mempunyai kondisi yang optimal. Salah satu faktor berada dalam keadaan yang terganggu

(tidak optimal), maka status kesehatan akan tergeser di bawah optimal.2

Masalah kesehatan adalah masalah yang sangat kompleks, yang sangat berkaitan

dengan masalah-masalah lain di luar kesehatan sendiri. Demikian pula pemecahan

masalah masyarakat, tidak hanya di lihat dari segi kesehatannya, tapi harus di lihat dari

segi-segi yang ada pengaruhnya terhadap masalah ‘sehat-sakit’ atau kesehatan tersebut.

Banyak faktor yang mempengaruhi kesehatan, baik kesehatan individu maupun

masyarakat.2

Kesehatan lingkungan pada hakikatnya adalah suatu kondisi atau keadaan lingkungan

yang optimum sehingga berpengaruh positif terhadap terwujudnya status kesehatan yang

optimum pula. Ruang lingkup kesehatan lingkungan tersebut mencakup : perumahan,

pembuangan kotoran manusia, penyediaan air bersih, pembuangan sampah, pembuangan

air kotor (air limbah), rumah hewan ternak (kandang) dan sebagainya. Adapun yang

dimaksud dengan usaha kesehatan lingkungan adalah suatu usaha untuk memperbaiki atau

mengoptimumkan lingkungan hidup manusia agar merupakan media yang baik untuk

terwujudnya kesehatan yang optimum bagi manusia yang hidup di dalamnya.2

Lingkungan adalah segala sesuatu baik benda atau keadaan yang ada di sekitar

manusia yang dapat mempengaruhi kehidupan manusia dan masyarakat. Lingkungan yang

tidak sehat dan perilaku masyarakat yang tidak sehat dapat menimbulkan berbagai

masalah kesehatan seperti timbulnya penyakit. Hal ini dapat di sebabkan karena

kurangnya pengetahuan dan kemampuan masyarakat di bidang kesehatan.3

Upaya penyelenggaraan penyehatan lingkungan pada tempat umum merupakan upaya

yang dilakukan untuk mengamankan lingkungan melalui pengawasan dan perbaikan


kualitas kesehatan lingkungan, dan salah satu dari bagian dari penyehatan lingkungan

adalah pasar.14

Pasar adalah area tempat jual beli barang dengan jumlah penjual lebih dari satu baik

yang di sebut sebagai pusat perbelanjaan, pasar tradisional, pertokoan, mall, plasa, pusat

perdagangan maupun sebutan lainnya, Pasar memiliki posisi yang sangat penting untuk

menyediakan pangan yang aman, dan pasar tersebut di pengaruhi oleh keberadaan

produsen hulu (penyedia bahan segar), pemasok, penjual, konsumen, manager pasar,

petugas yang berhubungan dengan kesehatan masyarakat. Oleh karena itu, komitmen dan

partisipasi aktif pemerintah dibutuhkan untuk mengembangkan pasar sehat.3

Menurut penelitian Lisa Putri (2015) di Pasar Nagari Lubuk Alung Kabupaten Padang

Pariaman menyatakan kondisi sanitasi pasar Nagari Lubuk Alung Kabupaten Padang

Pariaman tidak memenuhi syarat setelah dibandingkan dengan Permenkes No.519 Tahun

2008 tentang Pedoman Penyelenggaraan Pasar Sehat. Salah satunya dilihat dari aspek
4
kondisi bangunan.

Pasar Raya Solok telah berdiri sejak tahun 1971 menjadi Pasar Serikat C Solok,

dilanjutkan dengan pembangunan kompleks Pasar Raya tahap I s/d IV melalui bantuan

inpres dan adanya partisipasi swasta untuk membangun ruko-ruko di sekitar Pasar Raya

Solok sejak tahun 1974, kawasan Pasar Raya Solok merupakan pusat pelayanan ekonomi

dengan skala pelayanan adalah Kota Solok dan bagian lainnya di sebagian selatan Propinsi

Sumatera Barat.

Pasar Raya Solok yang terdiri dari 190 pertokoan, dan kios 1258 petak, dengan

jumlah pedagang 1806, jumlah sarana sanitasi di Pasar Raya Solok yaitu hanya tersedia 8

jamban, dan 8 tempat parkir. Bila dilihat dari aktivitas Pasar Raya Solok mengalami

peningkatan dari tahun ketahun, hal ini dapat dilihat dari meningkatnya jumlah pedagang

yang mempunyai kios serta variasi usaha jasa lainnya.


Hasil pengamatan (observasi) awal yang di lakukan di Pasar Raya Solok penulis

menemukan permasalahan sampah dan saluran pembuangan air limbah yang tidak lancar,

penulis mengambil di bagian los ikan Pasar Raya Solok karena masih banyak sampah

yang berserakan di sekitar area los ikan yang terdiri dari isi perut ikan, kotoran dan

bagian-bagian badan yang di hasilkan dari berjualan ikan tersebut.

Tidak ada pemisahan antara sampah basah dan sampah kering oleh pedagang, saluran

pembuangan air limbah pada los ikan tidak tertutup, banyak tumpukan sampah yang

mengakibatkan timbulnya bau tidak sedap yang bisa mengganggu pengunjung dan

pedagang. Mengganggu estetika dan keindahan, juga bisa menjadi tempat berkembangnya

vektor penyakit.

Berdasarkan hal tersebut penulis tertarik untuk mengangkat masalah ini yang berjudul

Gambaran Sanitasi Pasar Raya Solok Tahun 2017

B. Rumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang, yang menjadi rumusan masalah dalam penelitian ini

adalah Bagaimana Kondisi Sanitasi Pada Los Ikan Di Pasar Raya Solok Tahun 2017.

C. Tujuan Penelitian

1. Tujuan Umum

Diketahui kondisi sanitasi pada los ikan di Pasar Raya Solok Tahun 2017

2. Tujuan Khusus

a. Diketahui kondisi saluran pembuangan air limbah pada los ikan di Pasar Raya

Solok Tahun 2017.

b. Diketahui kondisi tempat sampah pada los ikan di Pasar Raya Solok Tahun 2017.

D. Manfaat Penelitian

1. Sebagai bahan masukan untuk pengelola pasar dalam mewujudkan pasar bersih dan

sehat serta pemperbaiki kondisi sanitasi pasar.


2. Sebagai sumber informasi tentang gambaran kondisi serta pentingnya sanitasi pasar.

3. Menambah pengetahuan penulis dalam bidang sanitasi tempat-tempat umum

khususnya sanitasi pasar.

E. Ruang Lingkup

Ruang lingkup penelitian di batasi mengenai gambaran Kondisi Sanitasi di los ikan

Pasar Raya Solok yaitu mengetahui kondisi saluran pembuangan air limbah dan tempat

sampah di los ikan Pasar Raya Solok Tahun 2017.


BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

A. Pengertian Sanitasi

Ada beberapa pengertian sanitasi yaitu :

1. Sanitasi adalah suatu usaha pencegahan penyakit yang menitikberatkan

kegiatan pada usaha kesehatan lingkungan hidup manusia.

2. Upaya menjaga agar seseorang, makanan, tempat kerja atau peralatan agar

hygienis (sehat) dan bebas pencemaran yang di akibatkan oleh bakteri,

serangga, atau binatang lainnya.

3. Sanitasi adalah cara pengawasan masyarakat yang menitikberatkan kepada

pengawasan terhadap berbagai faktor lingkungan yang mungkin

mempengaruhi derajat kesehatan masyarakat.9

B. Tempat-Tempat Umum

Tempat-tempat umum memiliki potensi sebagai tempat terjadinya penularan

penyakit, pencemaran lingkungan, ataupun gangguan kesehatan lainnya. Pengawasan

atau pemeriksaan sanitasi terhadap tempat- tempat umum di lakukan untuk

mewujudkan lingkungan tempat-tempat umum yang bersih guna melindungi

kesehatan masyarakat dari kemungkinan penularan penyakit dan gangguan kesehatan

lainnya.

Tempat atau sarana layanan umum yang wajib menyelenggarakan sanitasi


lingkungan adalah antara lain, tempat umum atau sarana umum yang di kelola secara
komersial, tempat yang memfasilitasi terjadinya penularan penyakit, atau tempat
layanan umum yang intensitas jumlah dan waktu layanannya tinggi, tempat umum
semacam itu meliputi hotel, terminal angkutan umum, pasar tradisional atau swalayan
pertokoan, mall, bioskop, salon kecantikan, atau tempat pangkas rambut, panti pijat,
taman hiburan, gedung pertemuan, pondok pesantren, tempat ibadah, objek wisata.5
Untuk dapat dikategorikan sebagai tempat – tempat umum yang menjadi objek
hygiene sanitasi, harus memenuhi empat syarat yaitu :
1. Tempat kegiatan permanen

Lokasinya tetap dan permanen (tidak berpindah-pindah) dan mempunyai izin

lokasi dari pemerintahan setempat.

2. Aktivitas

Setiap TTU harus mempunyai aktivitas yang jelas di tempat tersebut dan

sesuai peruntukkannya. Seluruh kegiatan mulai dari persiapan pelaksanaan dan

kegiatan akhir dilakukan di tempat tersebut.

3. Fasilitas

Memiliki fasilitas yang baik dan cukup untuk melayani umum, baik fasilitas

pokok maupun fasilitas penunjang selain bangunan permanen berizin seperti

fasilitas penunjang misalnya perlengkapan untuk mencegah terjadinya kecelakaan

atau gangguan keamanan (safety).

4. Masyarakat umum

Sesuatu yang diproses dan dihasilkan serta disajikan/ disediakan oleh TTU

ditujukan untuk masyarakat umum yang membutuhkannya, bukan untuk

perorangan/ keluarga/ kelompok tertentu atau lingkungan terbatas.

C. Sanitasi Tempat-tempat umum

Sanitasi tempat-tempat umum (public health sanitation) adalah suatu usaha

pencegahan penyakit yang menitik beratkan kegiatannya pada usaha-usaha kebersihan

atau kesehatan tempat-tempat umum (TTU) dalam melayani masyarakat umum

sehubungan dengan aktifitas tempat-tempat umum tersebut secara fisiologis,

psikologis, mencegah terjadinya penularan penyakit atau kecelakaan serta estetika,

antar penghuni pengguna dan masyarakat sekitarnya.6


Tempat-tempat umum merupakan tempat kegiatan bagi umum yang mempunyai

tempat, sarana dan kegiatan tetap. Diselenggarakan oleh badan pemerintah, swasta,

Atau perorangan yang dipergunakan langsung oleh masyarakat.10

D. Pasar

1. Pengertian Pasar

Pasar merupakan salah satu tempat umum bagi orang banyak untuk

melakukan kegiatan jual - beli yang dapat menyebabkan timbulnya dan atau

menularnya penyakit. Keberadaan pasar sangat dibutuhkan oleh masyarakat untuk

memperoleh dan mencukupi kebutuhan hidup.11

Pasar memiliki posisi yang sangat penting untuk menyediakan pangan

yang aman dan pasar tersebut dipengaruhi oleh keberadaan produsen hulu

(penyedia bahan segar), pemasok, penjual, konsumen, manajer pasar, petugas

yang berhubungan dengan kesehatan dan tokoh masyarakat. 3

2. Jenis-Jenis Pasar

a. Pasar Tradisional

Pasar Tradisional adalah pasar yang dibangun dan dikelola oleh

Pemerintah, Pemerintah Daerah, Swasta, Badan Usaha Milik Negara dan

Badan Usaha Milik Daerah termasuk kerjasama dengan swasta dengan tempat

usaha berupa toko, kios, los dan tenda yang dimiliki/ dikelola oleh pedagang

kecil, menengah, swadaya masyarakat atau koperasi dengan usaha skala kecil,

modal kecil dan dengan proses jual beli barang dagangan melalui tawar

menawar.7

Pasar Tradisional adalah pasar yang sebagian besar dagangannya adalah

kebutuhan dasar sehari-hari dengan praktek perdagangan yang masih

sederhana dengan fasilitas infrastukturnya juga masih sangat sederhana dan


belum mengindahkan kaidah kesehatan. Peranan pasar tradisional sangat

penting dalam pemenuhan kebutuhan, terutama bagi golongan masyarakat

menengah ke bawah. 12

b. Pasar Modern

Pasar modern tidak banyak berbeda dengan pasar tradisional, namun pada

pasar modern penjual dan pembeli tidak melakukan interaksi secara langsung

pembeli melihat label harga yang tercantum pada barang, pasar berada dalam

bangunan dan pelayanannya dilakukan secara mandiri dan dilayani oleh

pramuniaga.7

E. Sanitasi Pasar

Pasar merupakan sekelompok bangunan yang sebagian beratap dan sebagian

tanpa atap yang ditujukan dengan keputusan pemerintah Daerah Kota/Kabupaten

dimana pedagang-pedagang berkumpul untuk memperdagangkan dan menjual

dagangannya.10 Pengertian Pasar Sehat adalah kondisi pasar yang bersih, nyaman,

aman dan sehat dalam menyediakan pangan yang aman dan bergizi bagi masyarakat.3

a) Penyediaan Air Bersih

Air adalah sangat penting bagi kehidupan manusia. Manusia akan lebih

cepat meninggal karena kekurangan air dari pada kekurangan makanan. Dalam

tubuh manusia itu sebagian besar terdiri dari air. Tubuh orang dewasa, sekitar 55-

60 % berat badan teridiri dari air, untuk anak-anak sekitar 65 %, dan untuk bayi

sekitar 80 %.2

Air yang diperuntukkan bagi manusia harus berasal dari sumber yang bersih

dan aman. Batasan-batasan sumber air yang bersih dan aman tersebut antara lain

:2

1) Bebas dari kontaminasi kuman atau bibit penyakit


2) Bebas dari substansi kimia yang berbahaya dan beracun

3) Tidak berasa dan berbau

4) Dapat dipergunakan untuk mencukupi kebutuhan domestik dan rumah tangga

b) Pengelolaan Sampah

Sampah pada dasarnya merupakan suatu bahan yang terbuang atau di buang

dari satu sumber hasil aktifitas manusia atau proses-proses alam yang tidak

memiliki nilai ekonomi.13

Sampah erat kaitannya dengan kesehatan masyarakat, karena dari sampah

tersebut akan hidup berbagai mikroorganisme penyebab penyakit (bacteri

patogen), dan juga binatang serangga sebagai pemindah/penyebar penyakit

(vektor). Oleh sebab itu sampah harus dikelola dengan baik sampai sekecil

mungkin agar tidak mengganggu atau mengancam kesehatan masyarakat.8

Menurut Notoatmodjo cara-cara pengelolaan sampah adalah :

1. Pengumpulan dan pengangkutan sampah

Pengumpulan sampah adalah menjadi tanggung jawab dari masing-

masing rumah tangga atau institusi yang menghasilkan sampah. Oleh sebab

itu, mereka ini harus membangun atau mengadakan tempat khusus untuk

mengumpulkan sampah. Kemudian dari masing-masing tempat

pengumpulan sampah tersebut harus diangkut ke Tempat Penampungan

Sementara (TPS) dan selanjutnya ke Tempat Penampungan Akhir (TPA).8

2. Pemusnahan dan pengolahan sampah

Pemusnahan dan pengolahan sampah padat ini dapat dilakukan melalui

berbagai cara, antara lain :8

a. Ditanam (landfill), yaitu pemusnahan sampah dengan membuat lubang

di tanah kemudian sampah dimasukkan dan ditimbun dengan tanah.


b. Dibakar (inceneration), yaitu memusnahkan sampah dengan jalan

membakar di dalam tungku pembakaran.

c. Dijadikan pupuk(composting), yaitu pengolahan sampah menjadi pupuk

(kompos) khususnya untuk sampah organik daun-daunan, sisa makanan,

dan sampah lain yang dapat dapat membusuk.8

c) Pengelolaan Limbah

Air limbah atau air buangan adalah sisa air buangan yang berasal dari

rumah tangga, industri atau tempat-tempat umum lainnya, dan pada umumnya

mengandung bahan-bahan atau zat-zat yang dapat membahayakan bagi kesehatan

manusia serta mengganggu lingkungan hidup.8

Air limbah yang tidak diolah terlebih dahulu akan menyebabkan berbagai

gangguan kesehatan masyarakat dan lingkunagn hidup antara lain :8

1. Menjadi transmisi atau media penyebaran berbagai penyakit, terutama:

Kholera, typhus abdominalis, desentri baciler.

2. Menjadi media perkembangbiaknya mikroorganisme pathogen.

3. Menjadi tempat-tempat berkembang biaknya nyamuk atau tempat hidup larva

nyamuk.

4. Menimbulkan bau yang tidak enak serta pandangan yang tidak sedap.

5. Merupakan sumber pencemaran air permukaan, tanah, dan lingkungan hidup

lainnya.

6. Mengurangi produktivitas manusia, karena orang bekerja dengan tidak

nyaman, dan sebainya.

F. Pengelolaan Sampah Padat

Limbah padat atau smapah padat merupakan salah satu bentuk limbah yang

terdapat di lingkungan. Masyarakat awam biasanya hanya menyebutnya sampah biasa


saja, bentuk, jenis sampah padat sangat dipengaruhi oleh tingkat budaya masyarakat

dan kondisi alamnya, di Negara maju yang sangat peka terhadap masalah kesehatan

lingkungan, sampah padat umumnya telah diatur pembuangannya sedemikian rupa,

sehingga hamper setiap jenis sampah padat di pisahkan untuk memudahkan

pengelolaannya, pada umumnya sampah padat masih dibuang tanpa ada usaha

memisah-misahkan lebih dahulu, sehingga wadah- wadah penampungan sampah

masih menampung sampah yang sangat heterogen, berbagai sampah organik,

nonorganik, dan logam masih menjadi satu, sehingga menyulitkan penanganannya.15

Sampah padat yang tidak dikelola dengan baik sering terbukti menyebabkan

masalah lingkungan dan kesehatan manusia, antara lain dari masalah estetika,

tersumbatnya saluran air yang dapat menyebabkan banjir, bahaya kebakaran,

terjadinya pencemaran lingkungan, hingga meningkatkan penyakit- penyakit yang

ditularkan melalui vektor, oleh karena itu masalah pengelolaan sampah padat menjadi

suatu hal yang penting untuk diselesaikan, di Indonesia sedangkan diupayakan

pengelolaan sampah padat dalam rangka menanggulangi pencemaran, mengendalikan

penyakit maupun menciptakan kota bersih dan nyaman, namun diperlukan usaha yang

lebih optimal mengingat hail sampai saat ini belum cukup memuaskan.

a) Pengertian Sampah Padat

Menurut American Public Health Association, sampah diartikan sebagai

sesuatu yang tidak digunakan, tidak terpakai, tidak disenangi atau sesuatu yang

dibuang, yang berasal dari kegiatan manusia dan tidak terjadi dengan sendirinya.

Ada beberapa batasan- batasan lain, tetapi pada umumnya mengandung prinsip-

prinsip yang sama, yaitu :

1. Adanya sesuatu benda atau zat padat atau bahan.

2. Adanya hubungan langsung/ tak langsung dengan aktivitas manusia.


3. Benda atau bahan tersebut tidak dipakai lagi, tak disenangi dan dibuang.

4. Dibuang dalam arti pembuangannya dengan cara-cara yang diterima oleh

umum (perlu pengelolaan yang baik). 15

b) Penggolongan sampah menurut sumbernya

Sampah yang ada di permukaan bumi ini dapat berasal dari beberapa sumber

berikut :

1. Pemukiman penduduk.

Sampah di suatu pemukiman biasanya dihasilkan oleh satu atau

beberapa keluarga yang tinggal dalam suatu bangunan atau asrama yang

terdapat di desa/ di kota. Jenis sampah yang dihasilkan biasanya sisa

makanan dan sisa proses pengolahan makanan atau sampah basah, sampah

kering, abu, atau sampah sisa tumbuhan.

2. Tempat umum dan tempat perdagangan.

Tempat umum adalah tempat yang memungkinkan banyak orang

berkumpul dan melakukan kegiatan, termasuk juga tempat perdagangan.

Jenis sampah yang dihasilkan dari tempat semacam itu dapat berupa

sampah makanan, sampah kering, abu, sisa-sia bahan bangunan, sampah

khusus, dan terkadang sampah berbahaya.

3. Sarana layanan masyarakat milik pemerintah .

Sarana layanan masyarakat yang dimaksud di sini, antara lain, tempat

hiburan dan tempat umum, jalan umum, tempat parkir, tempat layanan

kesehatan, misalnya (rumah sakit dan puskesmas), pantai tempat hiburan

dan sarana pemerintah lainnya. Tempat ini biasanya menghasilkan sampah

khusus dan sampah kering. 15


c) Jenis sampah padat

1. Berdasarkan zat kimia yang terkandung didalamnya.

2. Berdasarkan dapat atau tidaknya dibakar.

3. Berdasarkan dapat atau tidaknya membusuk.

4. Berdasarkan cirri atau karakteristiknya.

d) Faktor- faktor yang mempengaruhi sumber smapah

a. Jumlah penduduk

b. System pengumpilan atau pembuangan sampah yang dipakai

c. Pengambilan bahan-bahan yang ada pada sampah untuk dipakai kembali.

d. Faktor feografis

e. Faktor waktu

f. Faktor sosial ekonomi dan budaya

g. Factor musim

h. Kebiasaan masyarakat

i. Kemajuan teknologi

j. Jenis smapah

e) Pengelolaan sampah padat

Ada beberapa tahapan di dalam pengelolaan sampah padat yang baik, di antara

tahap pengumpulan dan penyimpanan di tempat sumber, tahap pengangkutan, dan

tahap pemusnahan. 15

G. Pengelolaan Air Limbah

a) Sumber air limbah

Salah satu penyebab terjadinya pencemaran air adalah air limbah yang dibuang

tanpa pengolahan kedalam suatu badan air. Air limbah merupakan kombinasi
cairan dan smapah cair yang berasal dari pemukiman, perkantoran dan industry,

bersama dengan air tanah, air permukaan, dan air hujan yang mungkin ada. 15

Pengertian air limbah adalah buangan yang kehadirannya pada suatu saat dan

tempat tertentu tidak dikehendaki lingkungannya, karena tidak mempunyai nilai

ekonomi.

b) Dampak Buruk Air Limbah

Air limbah yang mengandung bahan pencemar dialirkan ke lingkungan seperti

(sungai atau badan air lainnya), akan mengakibatkan terjadinya pencemaran pada

badan air tersebut, air limbah yang tidak dikelola dengan baik dapat menimbulkan

dampak buruk bagi makhluk hidup dan lingkungannnya, beberapa dampak buruk

tersebut adalah sebagai berikut :

1. Gangguan kesehatan

Air limbah dapat mengandung bibit penyakit yang dapat menimbulkan

penyakit bawaan air, air limbah yang tidak dikelola dengan baik, juga dapat

menjadi sarang vektor penyakit misalnya nyamuk, lalat, kecoa dan lainnya.

Vektor penyakit tersebut dapat membawa mikroorganisme pathogen

penyebab penyakit, seperti diare, kolera, filarial, penyakit cacing. Efek

limbah berbahaya terhadap kesehatan manusia adalah karena sifat toksik

bahan yang di kandung dalam limbah tersebut.

2. Penurunan kualitas lingkungan

Air limbah yang langsung dibuang ke air permukaan (misalnya: sungai

dan danau) tanpa dilakukan pengolahan dapat pencemaran air permukaan.

Bahan organik yang terdapat dalam limbah bila dibuang langsung ke sungai

dapat menyebabkan penurunan kadar oksigen yang terlarut di dalam sungai

tersebut. Dengan demikian akan menyebabkan kehidupan di dalam air yang


membutuhkan oksigen akan terganggu, sehingga akan mengurangi

perkembangannya sebagai akibat matinya bakteri, maka proses penjernihan

air seraca alamiah yang seharusnya terjadi pada air limbah juga terhambat.

Dengan air limbah menjadi sulit terurai, panas dari limbah industri juga akan

membawa dampak bagi kematian organisme, air limbah yang tidak

didinginkan dapat merembes kedalam air tanah, sehingga menyebabkan

pencemaran air tanah.bila air tanah itu tercemar, maka kualitasnya akan

menurun sehingga tidak dapat lagi di gunakan sesuai peruntukannya.15

3. Gangguan Terhadap Keindahan

Adakalanya air limbah mengandung polutan yang tidak mengganggu

kesehatan dan ekosistem, tetapi menggenggu keindahan. Air limbah dapat

juga mengandung bahan- bahan yang jika terurai menghasilkan gas- gas

yang berbau, adapun limbah detergen atau sabun akan menyebabkan

penumpukan busa yang sangat banyak, inipun dapat mengganggu estetika. 15

4. Gangguan Terhadap Kerusakan Benda

Berdasarkan Peraturan Pemerintah RI No : 82 Tahun 2001, baku mutu air

limbah adalah ukuran batas atau kadar unsure pencemar yang keberadaannya

dalam air limbah yang akan di buang / di lepas ke badan air dari suatu usaha

atau kegiatan.

c) Parameter dalam air limbah

Parameter dalam menetukan kualitas dan karakteristik dari air limbah tersebut di

antaranya adalah :

1. BOD (Biochemical Oxygen Demand)

2.Oksigen Terlarut (Dissolved Oxygen = DO)


3.TSS (Total Suspended Solid)

Tabel 2.1 Baku Mutu Air Limbah Domestik

Satuan Kadar maksimum


Parameter

- 6-9
pH

Mg/L 100
BOD

Mg/L 100
TSS

Mg/L 10
Minyak dan Lemak

H. Sanitasi

a. Air Bersih

1) Tersedia air bersih dengan jumlah yang cukup setiap hari secara

berkesinambungan, minimal 40 liter per pedagang.

2) Kualitas air bersih yang tersedia memenuhi persyaratan.

3) Tersedia tendon air yang menjaminn kesinambungan ketersediaan air dan

dilengkapi dengan kran yang tidak bocor.

4) Jarak sumber air bersih dengan pembuangan limbah minimal 10 m.

5) Kualitas air bersih diperika setiap enam (6) bulan sekali.3

b. Kamar Mandi dan Toilet

1) Harus tersedia toilet laki-laki dan perempuan yang terpisah dilengkapi

dengan tanda/simbol yang jelas dengan proporsi sebagai berikut :

Tabel 2.2 Rasio Toilet/Kamar Mandi dengan Jumlah Pedagang

No Jumlah Pedagang Jumlah kamar mandi Jumlah toilet


1 1 s/d 25 1 1

2 25 s/d 50 2 2

3 50 s/d 100 3 3

Setiap penambahan 40-100 orang harus ditambah satu kamar

mandi dan satu toilet

2) Didalam kamar mandi harus tersedia bak dan air bersih dalam jumlah

yang cukup dan bebas jentik.

3) Didalam toilet harus tersedia jamban leher angsa, peturasan dan bak air.

4) Tersedia tempat cuci tangan dengan jumlah yang cukup yang dilengkapi

dengan sabun dan air yang mengalir.

5) Air limbah dibuang ke septik tank (multi chamber), riol atau lubang

peresapan yang tidak mencemari air tanah dengan jarak 10m dari sumber

air bersih.

6) Lantai dibuat kedap air, tidak licin, mudah dibersihkan dengan kemiringan

sesuai ketentuan yang berlaku sehingga tidak terjadi genangan.

7) Letak toilet terpisah minimal 10 meter dengan tempat penjualan makanan

dan bahan pangan.

8) Luas ventilasi minimal 20 % dari luas lantai dan pencahayaan100 lux.

9) Tersedia tempat sampah yang cukup.3

c. Pengelolaan Sampah

1) Setiap kios/los/lorong tersedia tempat sampah basah dan kering.

2) Terbuat dari bahan kedap air, tidak mudah berkarat, kuat, tertutup, dan

mudah dibersihkan.
3) Tersedia alat angkut sampah yang kuat, mudah dibersihkan dan mudah

dipindahkan.

4) Tersedia Tempat Pembuangan sampah Sementara (TPS), kedap air, kuat,

atau kontainer, mudah dibersihkan dan mudah dijangkau petugas

pengangkut sampah.

5) TPS tidak menjadi tempat perindukan binatang (vektor) penular penyakit.

6) Lokasi TPS tidak berada di jalur utama pasar dan berjarak minimal 10 m

dari bangunan pasar.

7) Sampah diangkut minimal 1 x 24 jam.3

d. Drainase

1) Selokan/drainase sekitar pasar tertutup dengan kisi yang terbuat dari

logam sehingga mudah dibersihkan.

2) Limbah cair yang berasal dari setiap kios disalurkan ke Instalasi

Pengolahan air Limbah (IPAL), sebelum akhirnya dibuang ke saluran

pembuangan umum.

3) Kualitas limbah outlet harus memenuhi baku mutu sebagaimana diatur

dalam Keputusan Menteri Lingkungan Hidup Nomor 112 Tahun 2003

tentang Kualitas Air Limbah.

4) Saluran drainase memiliki kemiringan sesuai dengan ketentuan yang

berlaku sehingga mencegah genangan air.

5) Tidak ada bangunan los/kios diatas saluran drainase.

6) Dilakukan pengujian koalitas air limbah cair secara berkala setiap 6 bulan

sekali.3

e. Binatang penular penyakit (vektor)


1) Pada los makanan siap saji dan bahan pangan harus bebas dari lalat, kecoa

dan tikus.

2) Pada area pasar angka kepadatan tikus harus nol

3) Angka kepadatan kecoa maksimal 2 ekor/plate di titik pengukuran sesuai

dengan area pasar.

4) Angka kepadatan lalat di tempat sampah dan drainase maksimal 30/gril

net

5) Container Index (CI) jentik nyamuk Aedes aegypty tidak melebihi 5 %.3

I. Alur Penelitian

Alur Penelitian tentang kondisi sanitasi di Pasar Raya Solok yaitu :

1. Kondisi saluran

pembuangan air limbah

pada los ikan di Pasar

Raya Solok Kondisi Sanitasi pada los


ikan di Pasar Raya Solok
2. Kondisi tempat sampah Tahun 2017
pada los ikan di Pasar

Raya Solok

J. Defenisi Operasional

Definisi Alat Cara Skala


No Variabel Hasil ukur
Operasional ukur ukur ukur

1 Kondisi Keadaan saluran Checklist Observasi a) Memenuhi Ordinal


saluran pembuangan air syarat (hasil
pembuangan limbah yang meliputi penilaian >75
air limbah saluran yang tertutup, %)
pada los limbah yang mengalir b. Tidak
ikan di dengan lancar, Memenuhi
Pasar Raya limbah yang syarat(hasil
Solok memenuhi baku penilaian <75
mutu, tidak ada %)
bangunan di atas
saluran, dan
pengujian limbah
yang berkala di los
ikan pada Pasar Raya
Solok.

2 Kondisi Keadaan tempat Checklist Observasi a. Memenuhi Ordinal


tempat sampah yang meliputi syarat (hasil
sampah ketersediaan tempat penilaian >75
pada los sampah pada setiap %)
ikan di pedagang, b. Tidak
Pasar Raya ketersediaan alat Memenuhi
Solok pengangkut sampah, syarat(hasil
ketersediaan Tempat penilaian <75
Pembuangan Sampah %)
sementara (TPS), dan
letak TPS pada los
ikan pada Pasar Raya
Solok

Keterangan :

1. Memenuhi syarat, apabila hasil penilaian >75 %

2. Tidak memenuhsi syarat, apabila hasil penilaian < 75 %


BAB III
METODE PENELITIAN
A. Desain Penelitian
Desain penelitian adalah deskriptif, yaitu mengetahui Gambaran Sanitasi di Pasar

Raya Solok, yang meliputi kondisi saluran pembuangan air limbah dan kondisi tempat

sampah pada los ikan di Pasar Raya Solok 2017.

B. Tempat dan Waktu Penelitian


Penelitian dilaksanakan di Pasar Raya Solok. dan waktu penelitian di lakukan

pada bulan Januari sampai dengan bulan Mei 2017.

C. Objek Penelitian

Objek pada penelitian ini adalah saluran pembuangan air limbah dan tempat

sampah pada los ikan di Pasar Raya Solok

D. Cara Pengumpulan Data

1. Data Primer

Data primer diperoleh dengan melakukan pengamatan langsung (observasi)

pada los ikan di Pasar Raya Solok dengan menggunakan checklist.

2. Data Sekunder

Data sekunder diperoleh dari Kantor Pengelola Pasar Raya Solok.

E. Pengolahan dan Analisa Data

Data yang terkumpul dari hasil observasi kemudian dilakukan pengolahan data

secara manual.
BAB IV
HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

A. Hasil Penelitian
1. Gambaran Umum Pasar Raya Solok

Pasar Raya Solok berdiri sejak tahun 1971, yang berlokasi di Jl. Datuak

Parpatih Nan Sabatang, Kelurahan Pasar Pandan Air Mati, Kecamatan Tanjung

Harapan. Batasan wilayah Pasar Raya Solok yaitu :

- Sebelah Utara berbatasan dengan Kelurahan Kp. Jawa

- Sebelah Selatan berbatasan dengan Kelurahan Koto Panjang

- Sebelah Timur berbatasan dengan Kelurahan Pasar Pandan Air Mati

(PPA)

- Sebelah Barat berbatasan dengan Kelurahan Sinapa

Kawasan Pasar Raya Solok merupakan pusat pelayanan dengan skala

pelayanan adalah Kota Solok dan bagian lainnya di bagian Propinsi Sumatera

Barat, Pemerintah Kota Solok kembali menata sarana dan prasarana setelah

bencana kebakaran yang sering kali terjadi di Pasar Raya Solok, yang terakhir

terjadi pada tahun 2016 lalu. Pasar Raya Solok Memiliki 190 pertokoan, dan

1258 petak kios, jumlah pedagang 1806, dan jumlah sarana sanitasi 8 jamban dan

8 tempat parkir, transaksi dengan pedagang terjadi setiap hari dengan jumlah

pengunjung + 1000 orang.

2. Gambaran Umum Los Ikan Pasar Raya Solok

Los ikan terletak dibagian sebelah Barat Pasar Raya Solok, bersebelahan

dengan Pasar semi modern, memiliki 36 pedagang, yang biasa menjual

dagangannya setiap hari dari pagi sampai sore.


3. Kondisi Saluran Pembuangan Air Limbah pada Los Ikan di Pasar Raya Solok

Dari hasil pengamatan yang telah dilakukan, kondisi saluran pembuangan air

limbah pada los ikan di Pasar Raya Solok memperoleh penilaian dengan skor

120. Dengan persentase penilaian 37 % yang berarti kondisi saluran pembuangan

air limbah pada los ikan di Pasar Raya Solok tidak memenuhi syarat, karena

saluran pembuangan air limbah pada los ikan tidak tertutup, air limbah tidak

mengalir dengan lancar dan tidak dilakukan pengujian air limbah cair berkala

setiap 6 bulan sekali, sebaiknya bagi pemerintah dan pengelola pasar lebih

memperhatikan agar saluran pembuangan air limbah yang tidak tertutup, tidak

mengalir dengan lancar dan tidak dilakukan pengujian 6 bulan sekali di los ikan

Pasar Raya Solok tidak berdampak buruk bagi pedagang dan pengunjung pasar.

4. Kondisi Tempat Sampah pada Los Ikan di Pasar Raya Solok

Dari hasil pengamatan yang telah dilakukan, kondisi tempat sampah pada los

ikan di Pasar Raya Solok memperoleh penilaian dengan skor 208. Dengan

persentase penilaian 65 % yang berarti kondisi tempat sampah pada los ikan di

Pasar Raya Solok tidak memenuhi syarat, dan kondisi tempat sampah yang tidak

memenuhi syarat di los ikan yaitu mudah berkarat, tidak memiliki penutup,

tempat sampah tidak mudah dibersihkan, tempat pembuangan sampah sementara

(TPS) tidak mudah dibersihkan, tidak tersedia tempat pembuangan sampah

sementara (TPS) yang mudah dijangkau, dari beberapa item di nilai yang tidak

memenuhi syarat bisa menjadi sumber penyakit yang berdampak buruk bagi

pedagang dan pengunjung di Pasar Raya Solok.


B. Pembahasan
1. Kondisi Saluran Pembuangan Air Limbah pada Los Ikan di Pasar Raya Solok

Kondisi saluran pembuangan air limbah pada los ikan di Pasar Raya Solok

tidak memenuhi syarat, di lihat dari saluran pembuangan air limbah yang tidak

tertutup yang mengakibatkan banyak tumpukan sampah di dalam saluran

pembuangan air limbah , tumpukan sampah di biarkan begitu saja, menyebabkan

los ikan menjadi kotor dan timbulnya bau yang bisa mengganggu pedagang dan

pembeli, seharusnya saluran pembuangan air limbah di los ikan tertutup agar

tidak banyak sampah yang masuk dan membuat saluran pembuangan air limbah

menjadi tersumbat.

Saluran pembuangan air limbah pada los ikan terbuat dari logam dan mudah

di bersihkan. Jika saluran pembuangan air limbah mudah di bersihkan akan

memudahkan petugas untuk memebersihkan dan memudahkan pedagang untuk

menjaga kebersihan saluran pembuangan air limbah di los ikan Pasar Raya

Solok.

Saluran pembuangan air limbah pada los ikan Pasar Raya Solok tidak

mengalir dengan lancar, disebakan oleh banyak nya sampah yang berserakan dan

membuat saluran pembuangan air limbah menjadi tersumbat, seharusnya

pedagang lebih memperhatikan sampah yang dihasilkan agar tidak masuk dalam

saluran pembuangan air limbah dan membuat saluran air limbah menjadi tidak

lancar. Tidak ada terdapat bangunan di atas saluran pembuangan air limbah di los

ikan Pasar Raya Solok.

Di los ikan Pasar Raya Solok memiliki saluran pembuangan air limbah yang

kedap air, karena saluran pembuangan air limbah terbuat dari bahan yang kuat

dan kedap air. Pada saluran pembuangan air limbah di los ikan Pasar Raya Solok
tidak dilakukan pengujian kualitas limbah cair berkala setiap 6 bulan sekali,

seharusnya dilakukan pengujian kualitas limbah cair berkala setiap 6 bulan sekali

agar bisa diketahui limbah cair masih aman atau tidak untuk langsung di aliran

ke badan air.

Hasil penelitian ini sejalan dengan penelitian Bunga Permata Sari yang

berjudul Studi Deskriptif Tentang Kondisi Pasar Alai Sebagai Pasar Sehat Di

Kota Padang Tahun 2015 menjelaskan bahwa kondisi saluran pembuangan air

limbah / drainase di Pasar Alai tidak memenuhi syarat yang di rangkum dalam

Kondisi sarana sanitasi di Pasar Alai tidak memenuhi syarat jika dikatakan

sebagai pasar sehat karena memperoleh skor 1142.

2. Kondisi Tempat Sampah pada Los Ikan di Pasar Raya Solok

Pada los ikan Pasar Raya Solok tersedia tempat sampah basah dan kering

tetapi letak nya yang jauh dari pedagang mengakibatkan pedagang masih ada

yang meletakkan sampah hasil dagangan nya di samping tempat mereka

berdagang, dan juga tidak memfungsikan tempat sampah basah dan kering sesuai

fungsinya, seharusnya tempat sampah di pergunakan sesuai dengan fungsinya.

Tidak dilakukan pemisahan antara sampah basah dan sampah kering pada los

ikan di Pasar Raya Solok yang mengakibatkan semua sampah bertumpuk

menjadi satu, sebaiknya para pedagang melakukan pemisahan antara sampah

basah dan sampah kering pada los ikan agar pasar tetap terjaga kebersihannya.

Tempat sampah pada los ikan terbuat dari bahan yang kedap air yang bisa

menahan sampah basah hasil dagangan ikan agar tidak bocor dan berserakan

pada area los ikan Pasar Raya Solok.

Tempat sampah pada los ikan terbuat dari bahan yang mudah berkarat

karena tempat sampah terbuat dari bahan yang memungkinkan untuk berkarat
jika di pakai dalam jangka waktu lama, sebaiknya tempat sampah terbuat dari

bahan yang tidak mudah berkarat, tempat sampah pada Los Ikan kuat dan bisa

menampung semua sampah yang di hasilkan oleh para pedagang yang berdagang

setiap hari pada los ikan Pasar Raya Solok

Pada los ikan Pasar Raya Solok tempat sampah nya tidak tertutup, jika di

isi penuh akan bisa berserakan yang bisa berdampak buruk bagi pengunjung dan

pedagang, karena sampah yang tidak tertutup bisa menjadi tempat bersarangnya

vektor penular penyakit yang nantinya juga berdampak buruk pada kesehatan

pedagang, pembeli maupun pengunjung los ikan Pasar Raya Solok, sebaiknya

tempat sampah pada setiap kios/los memiliki penutup. Tempat sampah pada los

ikan Pasar Raya Solok tidak mudah di bersihkan karena terbuat dari bahan yang

susah di bersihkan, dan tidak mudah di angkat, yang mengakibatkan tempat

sampah tidak mudah di bersihkan, sebaiknya tempat sampah terbuat dari bahan

yang mudah di bersihkan dan mudah di angkat.

Pada area los ikan Pasar Raya Solok tersedia alat pengangkut sampah yang

kuat, yang bisa memudahkan petugas kebersihan dalam pengangkutan sampah

setiap harinya, pada area los ikan tersedia alat pengangkut sampah yang mudah

di bersihkan, tersedianya tempat pembuangan sampah sementara (TPS) yang kuat

pada los ikan Pasar Raya Solok yang bisa menampung sampah-sampah yang di

hasilkan dari pedagang Pasar Raya Solok, tempat pembuangan sampah sementara

(TPS) tidak kedap air. Pada los ikan Pasar Raya Solok tersedia tempat

pembuangan sampah sementara (TPS) yang mudah dibersihkan, supaya sampah

yang telah dihasilkan oleh pedagang mudah dibersihkan setiap harinya, tempat

pembuangan sampah sementara (TPS) Pada los ikan tidak mudah di jangkau,

atau berada jauh dari Los Ikan yang berdampak pada pedagang yang hanya
meletakkan sampah hasil dagangan nya di samping tempat mereka berdagang,

sebaiknya tempat pembuangan sampah sementara (TPS) mudah di jangkau agar

memudahkan para pedagang los ikan Pasar Raya Solok.

Pada los ikan Pasar Raya Solok tempat pembuangan sampah sementara

(TPS) tidak menjadi tempat perindukan binatang penular penyakit, tempat

penampungan Sampah sementara (TPS) pada los ikan Pasar Raya Solok tidak

berjarak minimal 10 meter dari bangunan pasar, karena tempat penampungan

Sampah sementara (TPS) berjarak dekat dengan bangunan sekitar pasar yaitu 5

meter, yang bisa mengganggu pengunjung dan pembeli, seharusnya tempat

penampungan Sampah sementara (TPS) berjarak minimal 10 meter dari

bangunan pasar. Sampah pada los ikan Pasar Raya Solok di angkut setiap malam

1 x 24 jam setiap hari.


BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN
A. Kesimpulan

Berdasarkan hasil penelitian dan pembahasan tentang Gambaran Kondisi Sanitasi

Pasar Raya Solok Tahun 2017, maka dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut :

1. Kondisi saluran pembuangan air limbah pada los ikan di Pasar Raya Solok

tidak memenuhi syarat dengan jumlah nilai skor 120 (37 %)

2. kondisi tempat sampah pada los ikan di Pasar Raya Solok tidak memenuhi

syarat dengan jumlah skor 208 (65 %)

B. Saran

1. Untuk Pemerintah dan Pengelola Pasar Raya Solok agar melakukan

pengawasan dan pemantauan untuk sanitasi pada los ikan Pasar Raya Solok.

2. Untuk pedagang seharusnya lebih menjaga kebersihan pasar, agar lebih

membantu petugas kebersihan dalam menjaga kebersihan lingkungan pasar.

3. Untuk peneliti berikutnya, Karya Tulis Ilmiah ini bisa di jadikan sebagai

perbandingan dan pedoman untuk melakukan penelitian berikutnya.


DAFTAR PUSTAKA

1. Kementerian Kesehatan RI. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 36 Tahun 2009


Tentang Kesehatan. Jakarta: Citra Umbara ; 2013.

2. Soekidjo Notoatmodjo. Kesehatan Masyarakat Ilmu dan Seni. Edisi Revisi 2011. Jakarta :
Rineka Cipta ; 2011.

3. Kementerian Kesehatan RI. Pedoman Penyelenggaraan Pasar Sehat No.519/MENKES/ SK/


VI/ 2008. Jakarta ; 2008.

4. Lisa Putri. Gambaran Kondisi Sanitasi Pasar Nagari Lubuk Alung Kab. Padang Pariaman
[Karya Tulis Ilmiah]. Padang: Politeknik Kesehatan Kemenkes Padang ; 2012.

5. Budiman Chandra. Penghantar Kesehatatan Lingkungan. Jakarta : Buku Kedokteran EGC ;


2006.

6. Suryono dan Budiman .Ilmu kesehatan masyarakat dalam konteks kesehatan lingkungan.
Jakarta : Buku Kedokteran EGC ; 2010.

7. Peraturan Presiden RI. Nomor 112 Tahun 2007. Tentang Penataan Dan Pembinaan Pasar
Tradisioanal, Pusat Perbelanjaan dan Pasar Modern. Jakarta ; 2007.

8. Soekidjo Notoatmodjo. Ilmu Kesehatan Masyarakat Prinsip prinsip Dasar. Cetakan kedua
2003. Jakarta : Rineka Cipta ; 2003.

9. Adelia Narida. Perilaku Sanitasi, Higiene Dan Kesehatan Keselamatan Kerja Dalam Praktik
Masakan Indonesia Siswa Program Keahlian Tata Boga SMK Negeri 6 Yogyakarta
TahunPelajaran 2013-2014 [diakses 18 Januari 2017]. Tersediadari : URL :
http://eprints.uny.ac.id/id/eprint/22071

10. Retno Adriyani. Manajemen Sanitasi Pelabuhan Domestik Di Gresik[diakses 26 November


2016]. Tersediadari : URL : http:// journal. unair. ac.id/ filer PDF/ KESLING-1-2-04.pdf

11. Riris Nainggolan dan Supraptini. Sanitasi Pasar Tradisional di Kabupaten Sragen Jawa
Tengah Dan Kabupaten Gianyar Bali. [diakses 26 November 2016]. Tersediadari : URL :
http://ejournal.litbang.depkes.go.id/index.php/jek/article/view/5369

12. Nurcahya Kurnia dan Anita D. Moelyaningrum. Identifikasi Sanitasi Pasar di Kabupaten
Jember Studi di Pasar Tanjung Jember). [diakses 26 November 2016]. Tersedia dari : URL :
http://jurnal.unej.ac.id/index.php/JPK/article/view/1787

13. Rohidin Sulaiman Brata Bieng. Strategi Pengelolaan Sampah Pasar Ampera Kecamatan Pasar
Manna Kabupaten Bengkulu Selatan. [Jurnal Penelitian]. Tersedia dari : URL :
http://repository.unib.ac.id/437/1/SULAIMAN%20EFINDI.pdf
14. Ridwan T. Damri, Rama P. Hiola dan Lia Amelia. Studi Sanitasi Lingkungan Pasar Sentral
Kota Gorontalo. [diakses 29 Desember 2016]. Tersedia dari : URL :
kim.ung.ac.id/index.php/KIMFIKK/article/view/10873/10750

15. Arif Sumantri. Kesehatan Lingkungan . Edisi Ketiga 2015 . Karisma Putra Utama ; 2010.
LAMPIRAN A
PETA PASAR RAYA SOLOK
DENAH LOKASI PASAR RAYA SOLOK

KI KIOS
OS KIOS
DA KIOS MAKANAN
TAHAP IV MINUMAN DAN
PASAR SEMI RU BLOK U DEPAN
POS SATPAM
MODERN RA PASAR
T

JAL KIOS SAYUR


KIOS BLOK A KIOS BL
AN
LOS IKAN KO
TO
PA
NJA
NG KIOS KOTO PANJANG
PEDANGANG
PETI KI
OS KIOS BLOK C KIOS BL
D KIOS LOS E
A
R
U
PEDANGANG
R
PETI
AT

JALAN KOTO PANJANG

Keterangan : Lokasi Survei


WC UMUM
Kontainer Sampah
LAMPIRAN C

KEPUTUSAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA


NOMOR : 519/MENKES/SK/VI/2008
LEMBAR OBSERVASI KONDISI SANITASI
PASAR RAYA SOLOK TAHUN 2017

1. ALAMAT PASAR : Jl. Datuak Parpatih Nan Sabatang


2. LOKASI PENELITIAN : Los Ikan Pasar Raya Solok
3. JUMLAH PEDAGANG : 36

NO VARIABEL BOBOT KOMPONEN NILAI NILAI SCORE


UPAYA YANG DINILAI MAX DIPEROLEH
A Pengelolaan 4
1 Tempat Sampah Setiap los tersedia 0 0 0
tempat sampah
basah dan kering
3 Tempat sampah 5 5 20
terbuat dari bahan
yang kedap air
4 Tempat sampah tidak 5 0 0
mudah berkarat
5 Tempat sampah kuat 4 4 16
6 Tempat sampah 3 0 0
tertutup
7 Tempat sampah 3 0 0
mudah dibersihkan
8 Tersedia alat 8 8 32
pengangkut sampah
yang kuat
9 Tersedia alat 7 7 28
pengangkut sampah
yang mudah
dibersihkan

10 Tersedia tempat 4 4 16
pembuangan sampah
sementara (TPS)
yang kuat
11 Tersedia tempat 4 0 0
pembuangan sampah
sementara (TPS)
yang kedap air
12 Tersedia tempat 4 4 16
pembuangan sampah
sementara (TPS)
yang mudah
dibersihkan
13 Tersedia tempat 3 0 0
pembuangan sampah
sementara (TPS)
yang mudah
dijangkau
14 TPS tidak menjadi 10 10 40
tempat perindukan
binatang penular
penyakit
15 TPS berjarak 10 0 0
minimal 10 meter
dari bangunan pasar
16 Sampah diangkut 10 10 40
minimal 1x24 jam
Total 316 208

B Drainase 4

17 Saluran pembuangan 30 20 80
air limbah tertutup
dengan kisi- kisi,
terbuat dari logam
dan mudah di
bersihkan
21 Limbah cair 30 0 0
mengalir dengan
lancar
22 Tidak ada bangunan 10 10 40
di atas saluran
pembuangan air
limbah
24 Dilakukan pengujian 10 0 0
kualitas limbah cair
berkala setiap 6
bulan sekali
Total 320 120
Ketentuan :

1. Hasil penilaian dinyatakan memenuhi syarat apabila memperoleh nilai >75%


2. Hasil penilaian dinyatakan tidak memenuhi syarat apabila memperoleh nilai < 75%
Total skore maksimum untuk kondisi Saluran Pembuangan Air Limbah : 320
Total skor di peroleh : 120
Persentase perolehan skore kondisi pembuangan air limbah : 37 %
Total skore maksimum untuk pengelolaan tempat sampah : 316
Total skore yang di peroleh : 208
Persentase perolehan skore pengelolaan tempat sampah : 65 %
LAMPIRAN D

Persentase perolehan nilai masing-masing item :

1. Saluran pembuangan air limbah = Jumlah nilai yang diperoleh x 100


Total nilai item

= 120 x 100 %
320
= 37 %

2. Tempat Sampah = Jumlah nilai yang diperoleh x 100 %


Total nilai item

= 208 x 100 %
316
= 65 %
LAMPIRAN G
DOKUMENTASI
Lokasi Penjualan di Los Ikan Lokasi Saluran Pembuangan Air Limbah

Tempat sampah di Los Ikan


Pasar Raya Solok Sampah Ikan di Pasar Raya Solok
Saluran pembuangan air limbah Saluran pembuangan air limbah
tidak lancar tidak lancar

Sampah yang berserakan di


Los Ikan Pasar Raya Solok