Anda di halaman 1dari 12

Bab I : Tujuan Percobaan

Untuk membuktikan peristiwa tenggelam, melayang dan mengapungnya suatu benda dan apa
pengaruh garam yang dicampurkan dalam air terhadap keadaan benda tersebut.

Bab II : Landasan Teori


Hukum Archimedes menyatakan sebagai berikut, Sebuah benda yang tercelup sebagian atau
seluruhnya ke dalam zat cair akan mengalami gaya ke atas yang besarnya sama dengan berat zat
cair yang dipindahkannya. Sebuah benda yang tenggelam seluruhnya atau sebagian dalam suatu
fluida akan mendapatkan gaya angkat ke atas yang sama besar dengan berat fluida yang
dipindahkan. Besarnya gaya ke atas menurut Hukum Archimedes ditulis dalam persamaan :
FA = p.V.g
Keterangan :
FA = gaya ke atas (N)
V = volume benda yang tercelup (m3)
p = massa jenis zat cair (kg/m3)
g = percepatan gravitasi (N/kg)
Hukum ini juga bukan suatu hukum fundamental karena dapat diturunkan dari hukum newton
juga. Bila gaya archimedes sama dengan gaya berat W maka resultan gaya =0 dan benda
melayang .
- Bila FA>W maka benda akan terdorong keatas akan melayang
- Jika rapat massa fluida lebih kecil daripada rapat massa telur maka agar telur berada dalam
keadaan seimbang,volume zat cair yang dipindahkan harus lebih kecil dari pada volume
telur.Artinya tidak seluruhnya berada terendam dalam cairan dengan perkataan lain benda
mengapung. Agar benda melayang maka volume zat cair yang dipindahkan harus sama dengan
volume telur dan rapatmassa cairan sama dengan rapat rapat massa benda. Jika
rapat massa benda lebih besar daripada rapat massa fluida, maka benda akan
mengalami gaya total ke bawah yang tidak sama dengan nol. Artinya benda akan jatuh
tenggelam. Berdasarkan Hukum Archimedes, sebuah benda yang tercelup ke dalam zat cair akan
mengalami dua gaya, yaitu gaya gravitasi atau gaya berat (W) dan gaya ke atas (FA) dari zat cair
itu.

Bab III : Alat dan Bahan


Alat :
(1) Gelas,
(2) Sendok,
(3) Tissue.
Bahan :
(1) Telur,
(2) Air,
(3) Garam.

Bab IV : Prosedur Kerja


1) Siapkan alat dan bahan yang diperlukan untuk melakukan percobaan.
2) Gelas diberi air, jangan sampai penuh agar pada saat memasukkan telur airnya tidak tumpah dan
dialasi dengan tissue agar tidak basah lantainya.
3) Pertama-tama telur dimasukkan dalam gelas yang berisi air tanpa campuran garam kemudian
amati yang terjadi.
4) Setelah itu dalam gelas dimasukkan satu sendok garam dan aduk perlahan-lahan sampai merata.
Amati keadaan yang terjadi pada telur tersebut.
5) Masukkan lagi satu sendok garam dan aduk secara perlahan-lahan sampai merata. Amati
keadaan yang terjadi pada telur tersebut.
6) Lakukan seterusnya sampai mendapatkan keadaan telur sesuai yang kita perlukan dan inginkan.
7) Catatlah hasil pengamatan yang telah dilakukan dan buatlah tabel pengamatan untuk
mempermudah untuk memahaminya.
8) Setelah selesai praktikum bersihkan dan rapikan alat dan bahan sisa praktikum tersebut.
Bab V : Hasil Percobaan

Banyaknya garam (sendok) Peristiwa yang terjadi


- Tenggelam
1 Tenggelam
2 Tenggelam
2 1/2 Melayang
3 Terapung
4 Terapung
Bab VI : Analisis Data
 Tenggelam

Sebuah benda yang dicelupkan ke dalam zat cair akan tenggelam jika berat benda (W) lebih
besar dari gaya ke atas (FA).
W > FA
pb Vb g > pf Vf g
pb > pf
Pada saat telur dimasukkan dalam air tak terisi garam maka telur tersebut akan tenggelam karena
massa
jenis telur lebih besar daripada massa jenis air. Kemudian air diberi garam 1-2 sendok dan
diaduk
secara perlahan-lahan, telur masih juga tenggelam karena massa jenis telur masih lebih besar
daripada
massa jenis air.

 Melayang
Sebuah benda yang dicelupkan ke dalam zat cair akan melayang jika berat benda (W) sama
dengan gaya ke atas (FA) atau benda tersebut dalam keadaan setimbang
W = FA
pb Vb g = pf Vf g
pb = pf
Pada saat air diberi 2 ½ sendok garam dan diaduk secara perlahan-lahan maka telur akan berada
pada keadaan melayang. Hal ini terjadi karena massa jenis air sama dengan massa jenis telur.
Garam disini berfungsi untuk memperbesar massa jenis air.

 Terapung

Sebuah benda yang dicelupkan ke dalam zat cair akan terapung jika berat benda (W) lebih kecil
dari gaya ke atas (FA).
W > FA
pb Vb g > pf Vf g
pb > pf
Pada saat air diberi 3-4 sendok garam dan diaduk secara perlahan-lahan maka telur itu akan
terapung karena massa jenis air lebih besar daripada massa jenis telur. Hal ini terjadi karena
semakin banyak garam yang diberikan maka semakin besar pula massa jenis zat cairnya atau air.

Bab VII : Kesimpulan


a) Benda tenggelam karena massa jenis telur > massa jenis air.
b) Benda melayang karena massa jenis telur = massa jenis air.
c) Benda terapung karena massa jenis telur < massa jenis air.
d) Garam berfungsi untuk memperbesar massa jenis air dengan begitu semakin banyak garam
yang diberikan maka semakin besar pula massa jenis airnya.

Bab VIII : Saran


1) Pada saat mengaduk air yang dicampur dengan garam sebaiknya aduk secara perlahan-lahan
agar telurnya tidak pecah.
2) Pada saat pemberian garam harus berhati-hati agar mendapatkan keadaan tenggelam, melayang
dan terapung.
3) Gunakanlah gelas yang berwarna bening agar mudah untuk mengamati percobaan yang
dilakukan
Membuat Balon Udara Sederhana
Diposting oleh Unknown di 20.22

A. Alat dan Bahan


1. Sebilah bambu yang nantinya dibentuk lingkaran
2. Minyak goreng
3. Kertas layang
4. Lem kanji
5. Lem glukol
6. Benang jahit
7. Cutter
8. Gunting
9. Kertas almunium foil/kertas roti
10. Rumput jepang/tali rafia
11. Kawat bender
12. Kapas
13. Double tape
14. Gelas minum plastik
15. Korek api
16. Sebilah bambu yang sudah dipotong menjadi kecil

B. Cara Membuatnya
1. Siapkan alat dan bahan yang digunakan dalam pembuatan balon udara sederhana.
2. Terlebih dahulu buat kerangka balon dari atas dengan menyambung potongan bambu yang sudah
dikecilkan dan mengikatnya dengan benang jahit, kemudian merekatkan dengan lem glukol agar
benang jahit menjadi teratur setelah diikat. Sehingga menjadi gambar seperti di bawah ini.

3. Sambungkan kerangka balon dari atas dengan sebilah bambu yang dibentuk lingkaran(besar)
dengan menggunakan benang jahit dan lem glukol.
4. Kemudian setelah selesai sambungkan kerangka yang sudah tadi dengan sebilah bambu yang
dibentuk lingkaran(kecil) dengan menggunakan benang jahit dan lem glukol. Sehingga menjadi
seperti gambar di bawah ini.

5. Kerangka yang sudah selesai dilapisi dengan menggunakan kertas layang dan direkatkan dengan
menggunakan lem kanji agar merekat dengan kuat. Sehingga menjadi seperti gambar di bawah
ini.
6. Setelah kerangka selesai dilapisi. Siapkan alat dan bahan(almunium foil, rumput jepang, kawat
bender, kapas, double tape, gelas minum plastik, minyak goreng) untuk membuat tempat
pembakaran balon udara.
7. Buatlah tempat pembakarannya dengan menggunakan gelas minum plastik dan kertas almunium
foil. Sehingga menjadi seperti di bawah ini.

8. Kemudian sambungkan kawat bender di bawah kerangka balon yang berfungsi untuk
meletakkan pembakarannya.
9. Tempat pembakaran diisi minyak goreng dan kapas yang telah dibentuk seperti sumbu kompor.
Kemudian kapas tadi di atasnya diberi minyak goreng sedikit agar mudah terbakar.
10. Dibawah tempat pembakaran direkatkan dengan menggunakan double tape. Kemudian double
tape lapisan luarnya dilepas dan tempat pembakaran tadi direkatkan dengan sambungan kawat
bender tadi.
11. Nyalakan korek api untuk membakar sumbu kapas yang berada pada tempat pembakaran.
12. Tunggu beberapa menit kemudian agar balon udara sederhana dapat terbang.
Perhatian:
- Jangan sampai lapisan luar pada balon udara rusak
- Hati-hati dalam menyalakan korek api pada sumbu kapas yang berada di bawah balon
- Nyalakan balon udara di tempat terbuka/tidak tersangkut oleh benda apapun
- Jangan putus asa dalam pembuatan balon udar
Cara Membuat Balon Udara Sederhana

Plastik kresek, lilin, sebilah bamboo, kain bekas, minyak goreng


Cara membuatnya pertama adalah memotong tas kresek menjadi lembaran-lembaran
yang nantinya akan disatukan. Potong lembaran kresek menjadi bentuk segi empat.

Satukan tiap-tiap lembar kresek menggunakan lilin. Caranya seperti kalau orang
membungkus krupuk dengan plastik, 2 sisi plastik direkatkan dengan cara dibakar pakai
lilin. Hati-hati karena tahap ini yang paling menyita waktu dan butuh teliti, salah sedikit
kresek bisa bolong karena terbakar. Pelan-pelan aja yang penting jadi. Agar lebih
mudah, bisa gunakan lidi. Ukurannya dikira-kira dengan ukuran plastik yang dipakai,
yang diharapkan hasil akhirnya membentuk seperti tabung dengan diameter lebih dari
30cm, umumnya diameter 50cm sudah bagus dengan ketinggian 1m lebih.

Setelah jadi, tahap berikutnya adalah membuat tutup untuk bagian atasnya. Buat dari
beberapa lembar kresek yang disatukan, kemudian diukur berapa yang dibutuhkan
untuk membuat tutup atas. Satukan dengan lilin seperti sebelumnya.
Badan balon sudah jadi, tinggal membuat bagian bawah yang nantinya akan dipakai
untuk mengaitkan gombal. Bahannya bisa dari bambu atau kawat, yang penting adalah
ringan. Bentuk seperti lingkaran dengan diameter kurang dari diameter tabung yang
dibuat tadi. Semisal tabung dari kresek dibuat 50cm, maka lingkaran bawah dibuat
menjadi 30cm. Kemudian, tengahnya diberi kawat yang membentuk tanda plus.
Selesai, kemudian satukan kresek dengan lingkaran masih menggunakan cara biasa
yaitu dengan bantuan dibakar lilin. Mungkin bingung kenapa jika diameter tabung 50cm
kok lingkarannya 30cm. Sebenarnya sebelum disatukan, tabung dari kresek tadi
dipotong dulu agar diameter bawah sesuai dengan diameter lingkaran bambu.
Tujuannya agar balon bisa terlihat lebih gembung.

Bagian yang ada garis putus-putus adalah yang perlu dipotong, kemudian disambung
lagi dengan dibakar lilin.
Nah, jadilah balon sedehana. Siapkan gombal yang dibentuk seperti bola, diikat dengan
kawat agar tidak berubah bentuk. Rendam dalam minyak goreng. Direkomendasikan,
langkah ini dilakukan sehari sebelum membuat balon, karena semakin lama direndam,
maka minyak yang dihisap gombal juga makin banyak. Artinya gombal bisa menyala
lebih lama.

Berikutnya adalah saat yang ditunggu, menerbangkan balon. Siapkan dahan-dahan


pohon atau daun kering untuk dibakar. Biasanya digunakan daun kelapa, jika tidak ada
sesuaikan saja, yang penting bisa menghasilkan api yang besar. Daun dibakar
mengeluarkan asap, usahakan asap masuk ke dalam balon.

Jika balon sudah mengembang dan dirasa sudah bisa terbang, kaitkan gombal ke
tengah kawat dan nyalakan. Balon siap dilepaskan.