Anda di halaman 1dari 42

PEMBUATAN ALAT PERAGA ELECTRIC POWER

STEERING MOBIL AYLA


Diajukan sebagai persyaratan untuk memenuhi derajat Ahli Madya (Amd) pada

Program Studi D3 Perawatan Dan Perbaikan Mesin


Jurusan Teknik Mesin
POLITEKNIK NEGERI SAMARINDA

Oleh :
Joshua Lefrand

NIM : 17611056

KEMENTRIAN RISET DAN TEKNOLOGI DAN PENDIDIKAN TINGGI

POLITEKNIK NEGERI SAMARINDA

JURUSAN TEKNIK MESIN

PROGRAM STUDI PERAWATAN DAN PERBAIKAN MESIN

2020

i
HALAMAN PENGESAHAN PEMBIMBING

PEMBUATAN ALAT PERAGA


ELECTRIC POWER STEERING MOBIL AYLA
NAMA : JOSHUA LEFRAND
NIM : 17611056
JURUSAN : TEKNIK MESIN
PROGRAM STUDI : PERAWATAN DAN PERBAIKAN MESIN
JENJANG STUDI : DIPLOMA III
Proposal Tugas Akhir ini telah disahkan pada

Tanggal...... Bulan............................ Tahun 2020

Menyetujui :

Pembimbing I Pembimbing II

Ir.Merpatih, MT Hariadi,ST.,MT

NIP. 19660202 199603 1 001 NIP. 19630503 199512 1001

Mengesahkan,

Ketua Jurusan Teknik Mesin

Politeknik Negeri Samarinda

Baso Cante,ST,MT

NIP. 19691231 199512 1 001


ii
KATA PENGANTAR
Puji syukur bagi Allah SWT pencipta seluruh alam semesta yang telah
memberikan rahmat dan hidayah-Nya, sehingga penulis mampu menyelesaikan
proposal tugas akhir berjudul “Perancangan dan pembuatan simulasi electric
power steering” sebagai salah satu syarat untuk memperoleh pendidikan Diploma
III pada jurusan Teknik Mesin Politeknik Negeri Samarinda. Penulis menyadari
bahwa dalam penyelesaian skripsi ini masih terdapat banyak kesalahan dan
kekurangan, akan tetapi semoga segala usaha yang telah dilakukan dapat
bermanfaat bagi semua, sebagai ilmu yang bermanfaat dan barokah.

Atas bimbingan dan bantuan dari berbagai pihak kepada penulis baik dalam
melaksanakan pengalaman kerja maupun pengumpulan data-data dan informasi
yang didapatkan, sehingga tersusun lah laporan ini walaupun jauh dari sempurna.
Oleh karna itu dengan ketulusan hati, penulis menghanturkan terima kasih yang
sebesar-besarnya kepada :

1. Bapak Ramli,ST.M.Eng. selaku direktur Di Politeknik Negeri Samarinda


2. Bapak Baso Cante,ST.MT. Selaku Ketua Jurusan Teknik Mesin Politeknik
Negeri Samarinda.
3. Bapak Suwarto, ST.,MT selaku Sekretaris Jurusan Teknik Mesin
Politeknik Negeri Samarinda.
4. Ibu Ir. Merpatih, MT selaku Kepala Prodi D3 Perawatan dan Perbaikan
Mesin.
5. Bapak Simon Petrus ST,MT. Selaku Ketua Laboratorium sekaligus
pembimbing I di Politeknik Negeri Samarinda, yang telah memberikan
banyak ilmu dan pengarahan selama penulis menyelesaikan proposal tugas
akhir ini.
6. Bapak Imam ST,MT. Selaku pembimbing II di Politeknik Negeri
Samarinda, yang telah memberikan banyak ilmu dan pengarahan selama
penulis menyelesaikan proposal tugas akhir ini.

iii
7. Para Dosen kami yang tidak bisa kami sebutkan satu persatu, terima kasih
atas Support dan ilmu yang diajarkan kepada kami.
8. Orang tua beserta keluarga, terima kasih atas dukungan do’a dan bantuan
yang telah diberikan baik moril dan juga materi sehingga penulis dapat
menyelesaikan Proposal tugas akhir ini.
9. Kepada teman-teman yang telah mendukung saya selama ini dalam
menyelesaikan Proposal tugas akhir ini.
10. Serta semua pihak yang telah memberikan masukan sehingga laporan ini
dapat diselesaikan.
Penulis menyadari dalam pembuatan proposal tugas akhir ini jauh dari sempurna,
untuk itu penulis mengucapkan terima kasih dan dengan senang hati siap
menerima kritikan ataupun saran-saran yang bersifat membangun.

iv
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ..................................................................Error! Bookmark not defined.


PEMBUATAN SIMULATOR PADA ELECTRIC POWER STEERING BESERTA PERAWATANNYA
..............................................................................................Error! Bookmark not defined.
HALAMAN PENGESAHAN...............................................Error! Bookmark not defined.
KATA PENGANTAR ......................................................................................................... i
DAFTAR ISI ........................................................................................................................v
DAFTAR GAMBAR ......................................................................................................... vii
DAFTAR TABEL.............................................................................................................. vii
1.1 Latar Belakang.......................................................Error! Bookmark not defined.
1.2 Rumusan Masalah ............................................................................................... 1
1.3 Batasan Masalah ................................................................................................. 3
1.4 Tujuan Penelitian ................................................................................................ 3
1.5 Manfaat Penelitiannya ........................................................................................ 3
1.6 Metode Penulisan ............................................................................................... 4
1.7 . Sistematika Penulisan ....................................................................................... 4
BAB II................................................................................................................................. 5
TINJAUAN PUSTAKA ..................................................................................................... 5
2.1 Pengertian Electric Power Steering..................................................................... 8
2.2 Komponen Electric Power Steering (EPS) ........................................................... 9
2.2.1 Elektric Controle Module (ECU ) ............................................................. 10
2.2.3 Vehicle speed sensor ................................................................................. 11
2.2.4 Torque sensor ............................................................................................ 12
2.2.5 Clutch ........................................................................................................ 13
2.2.6 Noise suppressor....................................................................................... 14
2.2.7 On-board diagnostic.................................................................................. 15
2.3 Power Steering .................................................................................................... 5
2.3.1 Pengertian Power Steering ...........................Error! Bookmark not defined.
v
2.3.2 Perangkat electric power steering ............................................................ 16
2.4 Prinsip Kerja Electric Power Steering ................................................................ 18
2.5 Alur Jalan Electric Power Steering .................................................................... 19
2.6 Kelebihan dan Kekurangan pada Electric Power Steering ................................ 21
2.6.1 Kelebihannya pada Elecetric Power Steering ........................................... 21
2.6.2 Kekurangan pada Electric Power Steering ................................................ 21
2.7 Penyebab Kerusakan Electric Power Steering .................................................. 23
2.7.1 Arus Yang Masuk Ke Motor Kurang ........................................................ 23
2.7.2 Kerusakan Pada Motor Steering............................................................... 24
2.7.4 Settingan Pada EPS yang bermasalah .............................................................. 25
2.7.5 Mengetahui Keluhan pada Lampu Indikator ................................................... 26
2.8 Perawatan Pada Electric Power Steering .......................................................... 27
BAB III ............................................................................................................................. 28
METODOLOGI PENELITIAN ........................................................................................ 28
3.1 TEMPAT DAN WAKTU PENELITIAN ................................................................... 28
3.1.1 Tempat Penitilian ...................................................................................... 28
3.1.2 Waktu Penilitian ........................................................................................ 28
3.2 ALAT DAN BAHAN YANG DIGUNAKANNYA ....................................................... 28
3.2.1 Alat dan Bahan ................................................................................................. 29
3.3 Rincian Dana Yang Digunakan ........................................................................... 29
3.4 Prosedur Penelitian dan Pengambilan Data ..................................................... 30
3.5 Objek Pembuatan ............................................................................................. 30
3.6 Hasil Yang Dicapai ............................................................................................. 31
3.7 Gambaran rakitan Alat ...................................................................................... 32
3.8 Diagram Alir ...................................................................................................... 33

vi
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Electrical Power Steering ............................................................................... 9


Gambar 2. 2 Komponen Electric Power Steering............................................................. 10
Gambar 2. 3 ECU Electric Power Steering ...................................................................... 10
Gambar 2. 4 Motor Listrik ................................................................................................ 11
Gambar 2. 5 Vehicle Speed Sensor ................................................................................... 12
Gambar 2. 6 Torque Sensor .............................................................................................. 13
Gambar 2. 7 Clutch ........................................................................................................... 14
Gambar 2. 8 Noise Suppressor ......................................................................................... 15
Gambar 2. 9 On-board Diagnostic ................................................................................... 16
Gambar 2. 10 Power Steering ..............................................Error! Bookmark not defined.
Gambar 2. 11 Electric Power Steering ............................................................................... 7
Gambar 2. 12 Kontruksi Electric Power Steering ............................................................ 17
Gambar 2. 13 Dinamo Electric. ........................................................................................ 18
Gambar 2. 14 Prinsip Kerja Electric Power Steering ...................................................... 18
Gambar 2. 15 Alur Jalan Electric Power Steering ............................................................ 20
Gambar 2. 16 Lampu Indikator Pada Electric Power Steering .......................................... 26

Gambar 3. 1 Rakitan Alat ................................................................................................. 32

vii
DAFTAR TABEL

Tabel 3.1 Waktu Pelaksanaan........................................................................................... 28


Tabel 3. 2 Rincian Perkiraan Biaya.................................................................................. 29

viii
ix
BAB 1
PENDAHULUAN
1.1 LATAR BELAKANG
Dalam perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi di bidang industri
tidak pernah lepas dari tuntutan dalam hal mencari kemudahan dan kenyamanan.
Manusia selalu berinisiatif dan berinovasi dalam teknologi, misalnya dalam hal
transportasi, keselamatan atau safety maupun dalam hal untuk kebutuhan sehari-
hari. Dalam hal transportasi khususnya pada bidang otomotif, bisa kita lihat
dengan banyaknya merek mobil atau motor yang beredar dengan berbagai
fasilitas kenyamanan yang disediakan. Oleh sebab itu perlu adanya tenaga-tenaga
ahli dalam bidang otomotif.

Dibidang otomotif diera sekarang banyak terdapat kemudahan dan


kenyamanan saat mengemudi terutama pada bagian kemudi suatu kendaraan, dan
sekarang banyak kendaraan – kendaraan membuat teknologi yang menggunakan
elektrik pada kendaraan agar memudahkan pemilik kendaraan dan mekanik,
keuntungan bagi mekanik adalah tidak perlu susah payah memeriksa satu persatu
komponen, contohnya seperti kerusakan pada sistem kemudi atau steering system.

Pada steering system yang awalnya mengemudi dengan manual dan hingga
sekarang diciptakan power steering agar memudahkan pengendara bermanufer.
Sistem kemudi pada dasarnya dirancang untuk memungkinkan pengemudi
mengendalikan arah kendaraan secara tepat dengan tenaga yang minimum, dan
power steering adalah perangkat atau sistem pada kendaraan yang berfungsi untuk
meringkankan kemudi kendaraan, sehingga kendaraan dapat bermanufer dengan
mudah dan dapat bergerak dengan radius yang lebih kecil. Jenis power steering
ini mempunyai dua tipe, dimana masing-masing jenis diaplikasikan pada
kendaraan tertentu sesuai dengan kapasitasnya, yaitu jenis hidrolis dan
elektris. Power steering jenis hidrolis bekerja dengan oli yang bertekanan tinggi
sehingga kemudi menjadi lebih ringan.

1
Power steering juga berfungsi membantu pengemudi agar terasa ringan
dalam membelokan roda kendaraan. Untuk memudahkan kita dalam mempelajari
Electrik Power Steering ini maka penulis membuat simulator yang berguna
supaya dalam pembelajaran mahasiswa dapat melihat langsung cara sistem kerja
pada Electric Power Steering ini. Pada kendaraan utuh komponen-komponen
Electric Power Steering tidak nampak secara keseluruhan beberapa komponen
terhalangi atau tertutupi oleh komponen yang lainnya sehingga untuk
mempelajarinya sangat sulit.

Electric Power Steering atau disebut dengan singkatan EPS diciptakan


sebagai bentuk penyempurnaan dari hidraulis power steering yang kurang efisien.
Sistem power steering hidraulis memperbesar konsumsi bbm kendaraan.
Kebutuhan energi untuk sistem itu dalam beroperasi, lebih besar dari penggunaan
AC mobil. Malah sistem hidraulis berada pada posisi ketiga untuk kerugian
mekanis yang dialami mobil ketika bergerak. Posisinya di bawah kerugian akibat
hambatan udara dan gesekan dengan jalan.

Berdasarkan Hal diatas, Maka Penulis membuat sebuah Laporan Akhir


dengan judul “PERANCANGAN DAN PEMBUATAN ALAT PERAGA
ELECTRIC POWER STEERING MOBIL AYLA” sebagai tugas akhir pada
jenjang pendidikan Diploma III di Politeknik Negeri samarinda.

1.1 Rumusan Masalah


Berdasarkan latar belakang yang ada,maka rumusan masalah yang akan
digunakan Adalah :

1. Bagaimana Merancang dan membuat alat simulator pada Electrical Power


Steering.
2. Membahas tentang keungulan dari Electrical Power Steering.
3. Bagaimana kinerja dari Electrical Power Steering.

2
3.2 Batasan Masalah
Berdasarkan rumusan masalah dan indentifikasi masalah yang telah dijelaskan
diatas maka di berikan batasan masalah agar bisa lebih fokus dalam pembuatan
tugas akhir ini. Maka di dalam laporan ini hanya mencakup proses.

1. Battery aki sebagai sumber tenaga untuk penggerak dari motor listrik pada
Electric Power Steering
2. Electric Power Steering yang di gunakan adalah Electrical Power
Steering mobil ayla
3. Melakukan pengujian kinerja Electric Power Steering mobil ayla.

3.3 Tujuan Penelitian


Dalam pembuatan tugas akhir ini tentunya ada tujuan yang harus di capai
oleh penulis yaitu:

“Membu

3.4 Manfaat Penelitiannya


Manfaat yang dapat diperoleh dari penulisan tugas akhir ini adalah:
a. Dapat mengerti dan memahami tentang Electric Power Steering (
EPS).

3
b. Dapat mengetahui fungsi komponen-komponen pada Electric Power
Steering (EPS)
c. Dapat Mengetahui Cara Kerja pada Electric Power Steering (EPS)
d. Dapat Membantu Meningkatkan pemahaman dalam Hal Perawatan dan
mengetahui kerusakan pada Electric Power Steering ( EPS )

3.5 Metode Penulisan


Teknik pengumpulan data terbagi atas beberapa metode yaitu
1. Teknik interview / wawancara
Guna mendapatkan data laporan,penulis menerapkan teknik
interview yaituwawancara dan mencari data dengan bertanya secara
langsung kepada pihak-pihak yang terkait dengan penyusunan thesis
ini.
2. Teknik pengamatan / observasi
Teknik pengamatan ini dilakukan dengan cara pengamatan
langsung terhadap obyek yang dimaksud,guna mendapatkan data yang
mendukung dan nyata yang diperoleh dari teknik interview /
wawancara.
3. Metode Kepustakaan

Dalam metode ini penulis mencari referensi lain yang mendukung


dalam pembahasan proposal ini, sebagai contoh penulis mempelajari
buku buku mengenai modul yang didapat dari pihak perusahaan serta
buku-buku yang berhubungan dengan isi dari laporan ini.

3.6 . Sistematika Penulisan


Laporan Untuk memudahkan proses penulisan dan pembahasan
perancangan ini penulis membuat sistimatika penulisan berdasarkan data
yang di dapat sebagai berikut :
A. BAB I PENDAHULUAN

4
Pada bab ini menjelaskan latar belakang penulisan, tujuan
penulisan, batasan masalah, metodologi, penulisan dan sistematika
penulisan.

B. BAB II TUJUAN PUSTAKA


Berisi tentang teori dasar sistem kemudi pada mesin otomotif serta
power steering ( steering sistem ).
C. BAB III METODOLOGI
Pada bab ini membahas tentang metoda pembuatan tugas akhir,
gambar komponen, dan pembuatan diagram alir.
D. BAB IV PEMBUATAN DAN PEMBAHASAN
Pada bab ini membahas pembuatan simulator dari membuat
kedudukan power steering hingga proses pembuatan kedudukan
pompa dan membongkar pompa hingga selesai.
E. BAB V PENUTUP
Pada bab ini membahas kesimpulan dan saran.

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Power Steering


Power steering adalah perangkat sistem pada kendaraan yang berfungsi
untuk meringakan kemudi kendaraan. Sehingga kendaraan dapat bermanuver
dengan mudah dapat bergerak dengan radius putar yang lebih kecil.

5
Diaplikasikan pada kendaraan tertentu sesuai dengan kapasitasnya,yaitu jenis
hydrolis dan elektris.

Gambar 2. 1 Power Steering


Power steering jenis hydrolis bekerja menggunakan oli yang bertekanan
tinggi sehingga kemudi menjadi lebih ringan sedangkan jenis elektris bekerja
menggunakan tenaga listrik dengan memakai dynamo elektris khusus power
steering sistem kemudi power steering memiliki sebuah booster hiroulis
dibagian tengah

Mekanisme kemudi agar kemudi menjadi lebih ringan. Oleh


karena itu sistem power steering hidrolik direncenakan untuk
mengurangi usaha pengemudi bila kendaraan bergerak pada puataran
rendah dan meyesuaikan pada tingkatkan tertentu bila kendaraan
bergerak, mulai kecepatan tinggi

Sedangkan jenis elektrik bekerja menggunakan tenaga listrik


dengan memakai dinamo elektrik khusus power steering. Tujuan dari
pengembangan hidrolik power steering menjadi electrik power
steering (EPS) adalah untuk meningkatkan efisiensi kerja kendaraan
dengan melakukan perubahan proses kerja power steering.
Peruabahaan ini mengalihkan sistem hidraulis ke elektrik. Power
steering yaitu proses kerjanya dibantu arus listrik ini dapat mereduksi
pemaikaian energi kendaraan yang tidak perlu.
6
Gambar 2.2 Electric Power Steering

2.2 Hidrolik Power Steering

Hidrolik Power Steering adalah sebuah sistem hidrolik (servo hidrolik)


yang berfungsi untuk memperingan tenaga yang dibutuhkan untuk memutarkan
kemudi terutama pada kecepatan rendah dan menyesuaikannya pada kecepatan
menengah serta tinggi. Pada kecepatan rendah gaya gesek ban dengan jalan cukup
tinggi, apalagi untuk tipe ban tekanan rendah dengan telapak ban yang lebar.

Rack-and-pinion assembly merupakan unit hydraulic-mechanical dengan


integral piston dan rack assembly. Di dalamnya ada satu rotary valve yang
mengarahkan aliran minyal power steering dan mengontrol tekanan untuk
mengurangi steering effort (suatu usaha daya yang diperlukan untuk memutar
kemudi). Ketika kemudi diputar, tahanan yang terbentuk oleh adanya berat dari
kendaraan dan gesekan roda ke ban, menyababkan torsion bar di dalam rotary
valve menjadi agak cenderung melenceng. Hal ini akan merubah posisi valve

7
spool dan sleeve, karena itulah diperlukan pengarahan pelumas bertekanan ke
proper end yang terdapat pada power cylinder. Perbedaan tekanan pada sisi piston
(yang dipasang pada rack) membantu menggerakkan rack untuk mengurangi
langkah usaha putar. Pelumas di dalam power cylinder yang berlawanan didesak
ke control valve dan kembali ke pump reservoir. Ketika steering effort berhenti,
maka control valve akan diketengahkan oleh gaya melintir dari torsion bar,
tekanan pada kedua sisi piston akan disamakan, dan roda depan kembali ke posisi
lurus ke depan.

Gambar 2. 3 Power Steering Hydraulic

2.3 Pengertian Electric Power Steering

Elektronik Power Steering merupakan sistem yang membantu


pengoperasian stering waktu dibelokkan dengan menggukan motor listrik, dipakai
pada kendaraan sedang dan kecil.
Sistem Electronic Power Steering (EPS) termasuk di dalamnya komponen
yang sama seperti pada sistem power steering konvensional. Sebagai

8
tambahannya adalah sebuah solenoid valve pada power steering gear box, dan
satu control unit dekat dibawah audio yang terletak di panel farcia tengah. Untuk
mengontrol aliran oli pada steering gear box, disediakan satu solenoid yang
bekerja berdasarkan arus dari control module yang menerima sinyal dari VSS
(Vehicle Speed Sensor) dan TPS. Pada sistem EPS mekanisme hidraulis berganti
menjadi gerakan dinamo yang mengandalkan arus listrik. “Dalam hal perawatan
pun didesain menjadi free maintenance dan enggak bikin repot lagi seperti model
konvensional,”. Makanya, mobil yang sudah dilengkapi EPS biasanya lebih irit
konsumsi bahan bakar.

Gambar 2.4 Electrical Power Steering

Perangkat utama EPS yakni rack setir yang digunakan untuk memutar
kemudi, lalu motor elektris dan ECU (Electronic Control Unit) khusus EPS.
Nantinya, ECU ini yang akan berkordinasi dengan ECU utama mobil untuk
mengambil data kecepatan dan lainnya.

Gunanya demi keamanan, dalam bentuk kecepatan rendah setir harus


dibuat seringan mungkin, sedangkan kecepatan tinggi justru dibuat lebih berat
agar kemudi tak mudah berubah arah. Alhasil, energi listrik yang dibutuhkan EPS
justru ada di putaran mesin rendah.
2.4 Komponen Electric Power Steering (EPS)
9
Pada tipe electric power steering, untuk memperingan pengemudi saat
memutar roda kemudi sudah tidak menggunakan tekanan hidrolik namun
diganti dengan menggunakan tenaga dari motor elektrik.
Power steering tipe elektrik ini karena tidak lagi memanfaatkan tenaga
putaran dari poros engkol untuk memutarkan pompa power steering sehingga
beban mesin akan berkurang.

Gambar 2.5 Komponen Electric Power Steering


Komponen-komponen dari power steering tipe elektrik adalah :

2.4.1 Elektric Controle Module (ECU )

Gambar 2.6 ECU Electric Power Steering


10
berfungsi untuk mengatur kerja dari power steering tipe elektrik
ini.

2.4.2 Motor Listrik

Gambar 2.7 Motor Listrik

Gambar 2.4 Motor Listrik


Motor listrik merupakan salah satu komponen electric power
steering (EPS) yang memiliki fungsi untuk membantu meringankan
putaran roda kemudi pada kendaraan. Motor listrik ini akan membantu
perputaran steering gear sehingga sistem kemudi menjadi lebih ringan.
Kinerja motor listrik ini di kontrol oleh control modul disesuaikan
dengan kebutuhan dan keinginan pengemudi.

2.4.3 Vehicle speed sensor


Vehicle speed sensor merupakan salah satu komponen electric
power steering (EPS) yang memiliki fungsi untuk mendeteksi
kecepatan kendaraan.
Vehicle speed sensor biasanya terpasang pada gearbox transmisi
kendaraan. Vehicle speed sensor akan menentukan apakah electric
11
power steering perlu diaktifkan atau dinonaktifkan. Kita ketahui
bahwasanya power steering hanya akan aktif sampai kecepatan tertentu
(umumnya 80 km/jam). Setelah melebihi batas kecepatan maka electric
power steering akan dinonaktifkan. Hal ini bertujuan untuk
meningkatkan kesetabilan dalam proses pengendalian kendaraan.

Gambar 2.8 Vehicle Speed Sensor

berfungsi untuk memberikan data tentang kecepatan kendaraan


pada ECM.

2.4.4 Torque sensor


Torque sensor merupakan salah satu komponen electric power
steering (EPS) yang memiliki fungsi sebagai sensor untuk
memberitahukan bahwa roda kemudi diputar dan seberapa jauh roda
kemudi itu diputar. Hal ini digunakan oleh control modul agar motor
listrik bekerja sesuai dengan putaran roda kemudi atau sesuai
kebutuhan kendaraan.

12
Gambar 2.9 Torque Sensor
berfungsi untuk memberi tahu informasi kepada ECM ketika
roda kemudi mulai diputar.

2.4.5 Clutch
Clutch merupakan salah satu komponen electric power steering
(EPS) yang memiliki fungsi untuk menghubungkan dan melepaskan
motor listrik dengan steering main shaft sesuai dengan kondisi mesin.
Clutch terletak diantara motor dan batang atau steering mainshaft.

Ketika kendaraan tidak membutuhkan electric power steering maka


clutch akan memutuskan hubungan antara motor listrik dengan
steering mainshaft yaitu saat kecepatan kendaraan sudah melebihi 80
km/jam atau sesuai dengan kendaraan. Begitu juga sebaliknya apabila
kendaraan membutuhkan electric power steering untuk memperingan
roda kemudi maka clutch akan menghubungkan antara motor listrik
dengan steering mainshaft.

13
Gambar 2.10 Clutch
berfungsi untuk menghubungkan dan melepaskan motor dengan
batang kemudi.

2.4.6 Noise suppressor


Noise supressor merupakan salah satu komponen electric power
steering (EPS) yang memiliki fungsi untuk mendeteksi mesin sedang
bekerja atau tidak. Dengan kata lain noise supressor bertugas untuk
mendetesi kondisi mesin. Hal ini berguna untuk mencegah kerusakan
pada electric power steering.
Ketika mesin dalam kondisi mati tentunya electric power steering
harus dinonaktifkan, sehingga ketika roda kemudi diputar yang bekerja
adalah sistem kemudi manual. Dengan begitu berbagai komponen
electric power steering terhindar dari kerusakan. Begitu pula
sebaliknya apabila mesin hidup maka electric power steering akan di
aktifkan untuk memperingan putaran roda kemudi.

14
Gambar 2.11 Noise Suppressor

berfungsi untuk mendeteksi mesin apakah sedang bekerja atau


tidak (menyala atau mati).

2.4.7 On-board diagnostic


On-board diagnosis display merupakan salah satu komponen
pada electric power steering yang memiliki fungsi sebagai lampu
indikator dari kinerja dari electric power steering. On-board diagnosisi
display terletak pada panel instrumen yang terletak pada dashboard
kendaraan.
Ketika electric power steering bekerja dalam kondisi normal
maka lampu indikator akan mati. Namun sebaliknya, apabila terjadi
permasalahan atau kerusakan pada electric power steering lampu
indikator akan menyala secara terus menerus walaupun mesin dalam
keadaan hidup. Oleh karena itu, lampu indikator ini bisa dijadikan
salah satu pertanda bagaimana kinerja dari electric power steering.

15
Gambar 2.12 On-board Diagnostic
berfungsi memberitahu pengemudi ketika ada masalah pada
sistem power steering elektrik ini. Pada umumnya on-board
diagnostic ini berupa indikator yang berada di panel instrumen.

Gambar 2.11 Electric Power Steering

2.4.8 Perangkat electric power steering


Umumnya sistem Electric Power Steering(EPS) menggunakan
beberapa perangkat elektronik yang sama, seperti:

- Control module, sebagai komputer untuk mengatur kerja electric


power steering
- Motor elektrik, bertugas langsung membantu meringankan perputaran
setir
- Verticale speed sensor, terletak di gearbox dan bertugas memberitahu
control module tentang kecepatn mobil.
- Terque sensor, berada di kolom setir dengan tugas memberi
informasi ke ke control module jika setir diputar oleh pengemudi.
- Chutch, kopling ini ada di antara motor dan batang setir sesuai
kondisi.
- On-board diagnostic display, berupa indikator di panel instrumen
yang akan menyala jika ada masalah dengan sistem EPS

16
Gambar 2.13 Kontruksi Electric Power Steering

Gambar 2.12 Kontruksi Electric Power Steering

Dinamo electric power steering meneruskan oli untuk membuat


tekanan dalam racksteer. Hadirnya sistem ini memang relatif sebagai
penyempurnaan sistem PS model lawas atau konvesional. Respons terhadap
gerakan kembali juga semakin baik dan lebih disesuaikan kondisi dibanding
model biasa. Terutama pada mekanisme fully electric. Pada umunya terdiri
dari sensor gerak(torque 14 sensor), dinamo berarus DC, gir reduksi, modul
EPS DAN peranti pendukung lainya. Kerja dinamo dalam meringankan
putaran kemudi kemudi dideteksi oleh sensor yang kebanyakan letaknya pada
poros batang kemudi (steering coulomn)

Kanan oleh setir bakal diterima oleh sensor untuk diatur mobil
sebagai otaknya

17
Gambar 2.14 Dinamo Electric.

2.5 Prinsip Kerja Electric Power Steering

Gambar 2.15 Prinsip Kerja Electric Power Steering


Ini Adalah Susunan Cara Kerja Electric Power Steering,:

1. Ketika kunci kontak diputar ke posisi On maka ECM power steering


akan mendapatkan aliran listrik untuk kondisi stand by dan pada saat
tersebut panel indikator power steering akan menyala.
2. Ketika mesin dihidupkan maka noise suppressor akan menginformasikan
pada ECM untuk mengaktifkan motor elektrik dan clutch akan
menghubungkan batang kemudi dengan motor elektrik.

18
3. Ketika roda kemudi mulai diputar maka akan dideteksi oleh torque
sensor, kemudian torque sensor akan menginformasikan sejauh mana
roda kemudi diputar dan seberapa cepat roda kemudi diputar ke ECM.
4. Dengan informasi dari torque sensor tersebut, ECM akan mengirimkan
arus listrik ke motor elektrik sesuai dengan yang dibutuhkan, kemudian
motor elektrik akan memutarkan gigi kemudi sehingga akan membuat
roda kemudi saat diputar menjadi lebih ringan.
5. Vehicle sensor akan menginformasikan kecepatan kendaraan ke ECM,
ketika kecepatan kendaraan tinggi yaitu sekitar diatas 80 km/jam, maka
ECM akan menghentikan aliran listrik ke motor elektrik (sistem power
steering di non aktifkan) sehingga roda kemudi akan menjadi berat
kembali. Hal tersebut dilakukan dengan mempertingkankan tingkat
keamanan pengemudi, ketika kendaraan berjalan cepat dan roda kemudi
ringan maka akan membahayakan pengemudi karena roda kemudi akan
lebih responsif, oleh karena itu kerja power steering akan dimatikan.
6. Ketika terjadi kesalahan pada sistem power steering tipe elektrik ini
maka lampu indikator akan menyala guna memberitahukan ke
pengemudi bahwa sistem power steering terjadi kerusakan. Pada saat itu
ECM akan memutuskan aliran listrik ke motor elektrik dan
menghentikan arus ke clutch sehingga akan memutuskan hubungan
antara motor dengan batang kemudi.
7. Namun pada saat power steering ini tidak berfungsi, roda kemudi masih
dapat digunakan walaupun saat memutar kemudi akan terasa lebih berat.

2.6 Alur Jalan Electric Power Steering


2.5.1 Alur Jalan detailnya Electric Power Steering
Electric Power Steering (EPS) akan menjadi bahasan utama. EPS
merupakan sebuah sistem yang menghasilkan tenaga kemudian digunakan
untuk meringankan stir mobil ketika roda akan dibelokkan. Tenaga yang
dihasilkan oleh power steering berasal dari motor dc yang dipasangkan
pada steering column dan dikendalikan oleh Electronic Control Unit
19
(ECU) yang menerima informasi dari beberapa sensor yang berhubungan
dengan EPS. Untuk lebih jelasnya diagram dibawah ini adalah alur kerja
daripada power steering EPS pada mobil.

Gambar 2.16 Alur Jalan Electric Power Steering


Pada power steering jenis EPS, ECU merupakan komponen yang
sangat penting untuk mengatur EPS. Tugas ECU adalah menampung
informasi dari beberapa sensor kemudian memerintahkan motor dc untuk
bekerja menghasilkan tenaga untuk memutar stir.

Power steering jenis EPS juga dilengkapi oleh fitur fail safe yang
bertujuan untuk memutuskan semua arus dan memindah mode menjadi
pengendalian manual yang akan berfungsi secara otomatis ketika EPS
mengalami kegagalan sistem. Jika hal itu terjadi maka indikator mengenai
power steering yang terdapat pada dasbor mobil tentu akan menyala
dengan sendirinya.

20
2.7 Kelebihan dan Kekurangan pada Electric Power Steering
2.7.1 Kelebihannya pada Elecetric Power Steering
1. Power steering yang proses kerjanya dibantu arus listrik ini dapat
mereduksi pemakaian energi kendaraan yang tidak perlu, sehingga lebih
menghemat BBM.
2. Perputaran setir pun lebih presisi dan responsif karena sistem dapat
mengatur besarnya bantuan yang diberikan dan tanpa bising.
3. sistem electric power steering terletak pada batang kemudi dan gearbox
steer ini memang bebas perawatan.
4. Beda sama power steering konvesional yang mengandalkan tekanan
hidrolik di mana menggunakan oli sebagai pompa untuk menekan sehingga
setir terasa lebih ringan dan mudah dikendalikan
5. sistem kemudi EPS ini masih terhubung dengan setir via batang baja, maka
mobil masih dimungkinkan untuk dikemudikan. Walau memutar setir akan
terasa berat seperti kemudi tanpa power steering.
6. EPS tidak hanya melakukan fungsi power steering biasa, namun juga bisa
mengontrol tekanan hydraulic pressure yang bereaksi berdasarkan counter-
force plunger yang ada pada gear box di dalam input shaft, oleh karena
itulah karakteristik steering effort vs. tekanan hydraulic bervariasi
tergantung dari kecepatan kendaraan untuk memberikan karakteristik
kemudi yang optimal pas dengan kecepatan kendaraan dan kondisi kemudi.

2.7.2 Kekurangan pada Electric Power Steering


1. Biaya perbaikan mahal, karena bila sudah ada komponen
yangrusak maka tak bisa servis per komponen, mesti beli satu set
utuh.
2. Sebagai komponen yang relatif tanpa perlu lagi melakukan
perawatan. Umumnya sebatas melakukan perawatan pada
komponen luar rangkaian motor elektrik. Pasalnya, parts
pengganti seperti dinamo, sensor dan komponen kecil lainnya
belum dijual di pasaran. Jika terjadi kerusakan, umumnya harus

21
mengganti satu rangkaian. Misalnya model steer column yang
tergabung dengan dinamo atau dengan racksteer.
3. Rentan kena air. Walau komponen tersebut didesain tidak mudah
rusak. “Sebaiknya air jangan masuk ke motor elektrik. Seperti
saat cuci mobil. Terutama buat yang letaknya tergabung dengan
racksteer atau di kolong mobil,”
Sebagai perawatan, komponen EPS sebaiknya diperiksa
secara rutin waktu mobil dalam kondisi terangkat. Misalnya saat
melakukan cuci kolong diperiksa kondisi kabel penghubungnya.
Atau bisa dengan menambahkan pelindung komponen yang bisa
kemasukan air. Mulai dari bagian soket. “Bisa ditutupi dengan
balutan lakban.

4. Dalam Electric power bekerja dalam keadaan berputar, bila tiba-


tiba dipaksa untuk berhenti karena beban melebihi, sekring
pengaman akan putus. Gerakan akan berhenti. Untuk
menghidupkan kembali memerlukan persiapan lebih lama untuk
memulainya, disamping harus mengurangi beban.
5. Pada sistem energi listrik hanya beroperasi pada kecepatan putar
yang konstan. Pada sistem energi hidrolik, motor hidrolis juga
dapat juga dioperasikan pada kecepatan konstan. Meskipun
demikian elemen kerja (baik linier maupun rotari) dapat
dijalankan pada kecepatan yang berubah-ubah dengan cara
merubah volume pengaliran/debit atau dengan menggunakan
katup pengontrol aliran.
6. Dalam system ini , pengontrolan perubahan beban lebih sulit
dilakukan. Karena bila beban lebih ini tidak dengan segera
diatasi akan merugikan komponen-komponen itu sendiri.
Sewaktu beban melebihi penyetelan katup yang sudah
ditentukan, pemompaan langsung dihantarkan ke reservoir

22
(tangki) dengan batas-batas tertentu terhadap torsi dan gayanya.
Katup pengatur tekanan juga memberikan penyetelan batas
jumlah gaya/torsi tertentu, misal dalam operasi pencekaman
atau pengekleman.
2.8 Penyebab Kerusakan Electric Power Steering

2.8.1 Arus Yang Masuk Ke Motor Kurang


Seperti yang kami katakan diatas, karena sumber daya EPS
menggunakan kelistrikan mobil maka apapun yang menghambat
suplai listrik ke motor steering akan menyebabkan setir berat.

Contohnya apabila sekering putus atau terbakar ini akan


menghambat bahkan memutus aliran listrik dari aki ke motor
steering. Sehingga motor steering tidak bisa bekerja dengan
maksimal,, inilah yang membuat kinerja EPS tetap terasa berat.

Selain masalah sekering, masalah berikut ini juga bisa menghambat


suplai listrik ke motor steering.

a) Soket EPS yang bekarat atau penuh kerak.


b) Ada masalah pada dinamo alternator.
c) Kabel EPS terkelupas atau putus.

Untuk mengeceknya sekering motor power steering.


Lokasinya ada di fuse box di ruang mesin, disitu ada kumpulan
sekering lihat pada diagram sekeringnya untuk mencari tahu mana
sekering motor power steering.

Setelah itu lepas dan teliti, sekering yang normal itu tidak
gosong dan kawatnya masih tersambung. Selain itu lihat juga
indikator pada dashboard biasanya indikator EPS akan menyala
kalau ada masalah seperti ini. Kalau indikator EPS sudah muncul
maka jalan satu-satunya membawa mobil ke bengkel karena harus
ada alat khusus untuk mencari tahu kerusakannya dimana.
23
Bagaimana dengan AKI nya Tekor, Secara umum aki tidak
mempengaruhi kinerja EPS. Hal ini dikarenakan sistem EPS
bekerja ketika mesin menyala sementara ketika mesin menyala
dinamo alternator sudah pasti menyuplai arus listrik. Sehingga
meski akinya tekor, EPS dapat bekerja dengan normal. Kecuali
kalau sistem pengisiannya yang rusak, maka selain EPS macet
mesin juga akan mogok.

2.8.2 Kerusakan Pada Motor Steering


power steering pada dasarnya sama seperti motor listrik
pada umumnya yang menggunakan rotor dan stator. Ketika ada
kerusakan pada salah satu komponen maka kinerja motor listrik
akan terganggu.

Dan biasanya yang sering rusak ialah bagian brush atau


sikat didalam motor steering. Semakin lama digunakan sikat ini
akan mengalami pengikisan. Kalau sudah terkikis maka sikat ini
tidak mampu menyalurkan listrik ke rotor sehingga putaran motor
steering menjadi lebih lemah.

Selain dibagian sikat air juga dapat menghambat kinerja


power steering, air yang masuk ke motor power steering bisa
menyebabkan kinerja motor menjadi lemah sehingga setir terasa
lebih berat. Selain itu air yang masuk ke rangkaian rack steering
dapat menimbulkan bunyi karena air ini bisa menyebabkan karatan
sehingga suatu saat setir akan terasa berat dan bunyi.

2.8.3 Cross Joint Steering Shaft


Komponen ini berfungsi untuk meneruskan putaran dari
motor EPS ke rack steering. Kerusakan pada komponen ini
biasanya berupa melonggarnya sambungan pada cross joint
24
sehingga shaft akan oblak dan bergerak tak semestinya.
Mendeteksi kerusakan di bagian ini terbilang cukup mudah
lantaran suara gemeletak akan terdengar dari belakang kemudi
ketika Anda berbelok.
Penyebab terjadinya kerusakan di bagian ini adalah
hantaman keras pada roda ketika berbelok akibat menerjang lubang
atau speed trap.

2.7.4 Settingan Pada EPS yang bermasalah


Yang belum banyak diketahui,beberapa mobil memiliki
settingan EPS manual dan auto. Untuk settingan manual biasanya
ada dua mode yakni mode comfort dan mode sport. Mode comfort
artinya mengatur EPS agar setir menjadi lebih ringan, sementara
mode sport digunakan ketika mobil berjalan pada kecepatan tinggi
agar stabil, mode ini akan mengatur setir menjadi lebih berat.

Untuk mode auto maka ketika mobil berjalan pelan setir


akan terasa ringan namun kalau mobil mencapai kecepatan tertentu
setir akan terasa berat. Jadi cek dulu apakah mode EPS dimobil
kalian itu comfort atau sport kalau kalian merasa setir berat pada
kecepatan tinggi, itu wajar. Tapi kalau setir terasa berat saat mobil
berjalan pelan apalagi settingan EPS ada pada mode comfort maka
itu artinya ada masalah.

25
2.7.5 Mengetahui Keluhan pada Lampu Indikator

Gambar 2.17 Lampu Indikator Pada Electric Power Steering

Gambar 2.16 Lampu Indikator Pada Electric Power Steering

Berikut adalah beberapa masalah yang kerap muncul penyebab


menyalanya lampu indikator power steering:

a) Tidak berfungsinya sensor tenaga (torsi)

b) Overheating pada motor dc

c) Motor dc konsleting

d) Kelebihan arus pada motor dc

e) EPS ECU mengalami masalah

f) Engine speed control dan vehicle speed control tidak berfungsi

g) Tidak terdapat arus yang masuk ke dalam sistem EPS

26
Nahh, apabila lampu indikator power steering pada dasbor menyala,
alangkah baiknya segera membawa mobil kesayanganmu ke bengkel
resmi sob. Pasalnya, untuk mendeteksi kerusakan EPS harus
menggunakan alat Intelegent Tester yang kebanyakan hanya dimiliki
oleh bengkel resmi.

2.9 Perawatan Pada Electric Power Steering


Sebagai komponen yang relatif tanpa perlu lagi melakukan
perawatan. Umumnya sebatas melakukan perawatan pada komponen luar
rangkaian motor elektrik. Pasalnya, parts pengganti seperti dinamo, sensor
dan komponen kecil lainnya belum dijual di pasaran. Jika terjadi
kerusakan, umumnya harus mengganti satu rangkaian. Misalnya model
steer column yang tergabung dengan dinamo atau dengan racksteer.
Walau komponen tersebut didesain tidak mudah rusak. “Sebaiknya air
jangan masuk ke motor elektrik. Seperti saat cuci mobil. Terutama buat
yang letaknya tergabung dengan racksteer atau di kolong mobil,” beber
Rachmansyah Nasution.
Sebagai perawatan, komponen EPS sebaiknya diperiksa secara
rutin waktu mobil dalam kondisi terangkat. Misalnya saat melakukan cuci
kolong diperiksa kondisi kabel penghubungnya. Atau bisa dengan
menambahkan pelindung komponen yang bisa kemasukan air. Mulai dari
bagian soket. “Bisa ditutupi dengan balutan lakban,” pesannya.
Sekring EPS yang umumnya tertancap dalam kotak sekring dalam
kabin mesin perlu diperiksa juga. Biar enggak bermasalah, bisa semprot
dengan cairan sejenis pembersih atau contact cleaner. Atau diganti setelah
tampak kendur.
Selain itu, komponen penunjang lain seperti karet boot steer dan
joint steer bisa dirawat seperti biasa. Jika tampak sobek hingga getas pada
sistem semi electric artinya perlu penggantian segera. Jika joint steer dan
bagian tie rod mulai oblak artinya perlu penggantian juga se

27
BAB III

METODOLOGI PENELITIAN

3.1 TEMPAT DAN WAKTU PENELITIAN

3.1.1 Tempat Penitilian


Penelitian ini Rencananya akan dilaksanakan di bengkel jurusan
Teknik Mesin.

3.1.2 Waktu Penilitian


Waktu Pelaksanaan rencananya akan dimulai pada bulan Desember-
Juli

Tabel 3.1 Waktu Pelaksanaan.

3.2 ALAT DAN BAHAN YANG DIGUNAKANNYA

28
3.2.1 Alat dan Bahan
Beberapa alat dan bahan yang digunakan untuk melakukan praktek
mencakup sebagai berikut:

A. Alat:
1. Satu Set Toolbox
2. Avometer
3. Alat Intelegent Tester
B. Bahan:
1. Modul Eps
2. Rack Steering
3. Motor Steering
4. Battery
5. Kunci Kontak
6. Wheel Hub
7. As Steering
8. Rangka
3.3 Rincian Dana Yang Digunakan

Berikut adalah rincian dana untuk pengerjaan tugas akhir ini:

NO Komponen Harga
1 Baterai Rp. 1.000.000
2 Motor Listrik Rp. 2.500.000
3 Steering Wheel Rp. 1.000.000
4 As Steering Rp. 1.000.000
5 Kunci Kontak Rp. 100.000
6 Rack Steering Rp. 1.500.000
7 Modul EPS Rp. 1.500.000
8 Rangka Rp. 2.000.000
9 Dana Tak Terduga Rp. 2.000.000

29
Total Rp. 12.600.000
Tabel 3. 2 Rincian Perkiraan Biaya

3.4 Prosedur Penelitian dan Pengambilan Data


Adapun prosedur langkah-langkah yang dilakukan dalam proses penelitian dan
pengambilan data adalah sebagai berikut :

1. Melakukan serangkaian wawancara kepada orang-orang yang ahli pada


bidang Electric Power Steering beserta perawatannya.
2. Melakukan pengambilan data spesifik alat.
3. Melakukan pengambilan data-data variabel ( data desain maupun actual)
4. Melakukan dokumentasi
5. Melakukan Pengecekan dan menganalisa komponen yang mempengaruhi
pada Electric Power Stering,yaitu:
d) Soket EPS yang bekarat atau penuh kerak sebaiknya
diganti dengan baru agar tidak terikut komponen-
komponen yang lainnya tersebut..
e) Kabel EPS terkelupas atau putus sebaiknya diperbaiki atau
diganti dgn yang baru.
6. Melakukan pengolahan data dan konsultasi dengan pembimbing.
7. Melakukan analisis hasil pengolahan data
8. Menentukan Kesimpulan.
9. Konsul Hasil Kesimpulan
3.5 Objek Pembuatan

Objek yang menjadi bahan pengerjaan adalah merancang dan memahami


media pembelajaran perawatan pada Elekctric Power Steering, Agar menjaga
Kenyaman,Keamanan,Kualitas,keawetan dan menjaga Performa pada Unit
Tersebut.

30
3.6 Hasil Yang Dicapai
o Akan terjaganya Keawetan dan Kualitas pada Unit Tersebut.
o Dapat Mengetahui Keadaannya sebenarnya pada Unit/alat EPS tersebut.
o Setelah Selesai melakukan Perawatan dengan baik, maka yang didapatkan
yaitu kenyamanan dalam mengoperasikan Unit tersebut.
o Mendapatkan keamanan dan keselamatan dalam mengoperasikan unit
tersebut.
o Lebih menghemat pengeluaran pada saat memelihara Unit Tersebut.

31
3.7 Gambaran rakitan Alat

Gambar 3. 1 Rakitan Alat

32
3.8 Diagram Alir

Untuk lebih memudahkan dalam penulisan proyek tugas akhir. Berikut


dijelaskan alur pembuatan dalam bentuk diagram alir sebagai berikut:

Mulai

MENGUMPULKAN DATA

PERANCANGAN ALAT

PEMBUATAN ALAT EPS

PENGUJIAN ALAT EPS

TIDAK
YA
PEMBUATAN LAPORAN

KESIMPULAN

SELESAI

33