Anda di halaman 1dari 104

PEMERINTAH PROPINSI SUMATERA SELATAN

DINAS KEHUTANAN
Jalan Kolonel H. Burlian Punti Kayu Km. 6,5 Po. Box 340
Telpon :410739, 411476, 411479 Fax 411479
PALEMBANG

STATISTIK
DINAS KEHUTANAN PROVINSI
SUMATERA SELATAN
TAHUN 2018

PALEMBANG, APRIL 2019



KATA PENGANTAR

Buku “Statistik Kehutanan Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018"


memuat data dan informasi pokok bidang kehutanan tentang sumberdaya
hutan dan hasil-hasil pembangunan kehutanan hingga akhir tahun 2018 di
Provinsi Sumatera Selatan. Data dan informasi yang disajikan dalam buku ini
diharapkan dapat membantu para pencari dan pengguna data bidang
kehutanan serta dijadikan sebagai salah satu bahan masukan bagi para
pengambil kebijakan dalam menentukan arah pembangunan bidang
kehutanan khususnya di daerah Provinsi Sumatera Selatan dan
pembangunan bidang kehutanan secara nasional pada umumnya.
Data dan informasi yang disajikan dalam buku ini dihimpun dari setiap
bidang di Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Selatan dan Unit Pelaksana Teknis
(UPT) Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan yang ada di wilayah kerja
Provinsi Sumatera Selatan. Penyusunan buku Statistik Kehutanan Provinsi
Sumatera Selatan Tahun 2018 ini berusaha mengakomodir perubahan sesuai
dengan Peraturan Menteri Kehutanan Nomor: P.19/MenLHK/Setjen/KUM.1/6/2018
tanggal 29 Juni 2018 tentang Penyelenggaraan Statistik Lingkungan Hidup dan
Kehutanan.
Dalam penyusunannya masih terdapat berbagai kekurangan, oleh karena
itu kami mengharapkan saran dan kritik untuk penyempurnaannya. Bagi
instansi-instansi terkait serta pihak-pihak lain yang telah berkontribusi dalam
penyediaan data sehingga Buku Statistik ini dapat tersaji, kami ucapkan terima
kasih. Semoga bermanfaat bagi kita semua.

Palembang, April 2019


KEPALA DINAS KEHUTANAN
PROVINSI SUMATERA SELATAN

PANDJI TJAHJANTO, SHut, MSi


Pembina Tingkat I / IV b
NIP.196711021994031003

DAFTAR ISI


KATA PENGANTAR ....................................................................................................... 2 
DAFTAR ISI ..................................................................................................................... 3 
DAFTAR GRAFIK ........................................................................................................... 5 
DAFTAR GAMBAR ......................................................................................................... 5 
DAFTAR LAMPIRAN ..................................................................................................... 6 
I. SUMBER DAYA HUTAN ............................................................................................ 9 
1.1.   KAWASAN HUTAN .............................................................................. 10 
1.2.  SEJARAH KAWASAN HUTAN ............................................................... 10 
1.3.   PENUTUPAN LAHAN ........................................................................... 18 
1.4.   SEBARAN KAWASAN KONSERVASI ..................................................... 19 
1.5.   PENATAAN BATAS KAWASAN HUTAN ............................................... 21 
1.6.   PENETAPAN KAWASAN HUTAN ......................................................... 21 
1.7.   MUTASI KAWASAN HUTAN ............................................................... 22 
1.8.   PEMBENTUKAN KESATUAN PENGELOLAAN HUTAN .......................... 25 
1.9.   LAJU DEFORESTASI ............................................................................ 26 
1.10.  LUAS DAN PENYEBARAN LAHAN KRITIS ............................................ 27 
1.11. INVENTARISASI HUTAN ..................................................................... 27 
1.12.  LUAS DAN POTENSI HUTAN RAKYAT ................................................. 28 
1.13. LUAS DAN POTENSI HUTAN DESA ..................................................... 29 
1.14. POTENSI PRODUKSI BENIH ................................................................ 29 
II. PEMANFAATAN HUTAN / HASIL HUTAN ...................................................... 30 
2.1.  IZIN USAHA PEMANFAATAN HASIL HUTAN KAYU PADA HUTAN ALAM 
(IUPHHK‐HA) ....................................................................................... 31 
2.2.    IZIN USAHA PEMANFAATAN HASIL HUTAN KAYU PADA HUTAN 
TANAMAN (IUPHHK‐HT)..................................................................... 31 
2.3.  IZIN USAHA PEMANFAATAN HASIL HUTAN BUKAN KAYU (IUPHHBK) . 32 
2.4.  JATAH POTENSI TEBANGAN RENCANA KERJA TAHUNAN IUPHHK ....... 32 
2.5.   PERUSAHAAN PENGEDAR DAN PENANGKARAN TUMBUHAN‐SATWA LIAR .. 33 
2.6.    PENGUSAHAAN PEMANFAATAN JASA LINGKUNGAN ......................... 33 
2.7.    JUMLAH PENGUNJUNG PADA KAWASAN KONSERVASI ...................... 33 
2.8.    INDUSTRI PENGOLAHAN KAYU ........................................................... 33 
2.9.  TENAGA KERJA ..................................................................................... 35 
2.10.  PEMBANGUNAN HUTAN TANAMAN INDUSTRI (HTI) .......................... 35 
2.11.  PEMBANGUNAN HUTAN TANAMAN RAKYAT (HTR) ........................... 35 
2.12.  PEMBANGUNAN HUTAN DESA ........................................................... 35 
III. PRODUKSI HASIL HUTAN ................................................................................. 36 
3.1.   PRODUKSI KAYU BULAT ..................................................................... 36 
3.2.   PRODUKSI KAYU OLAHAN .................................................................. 36 
3.3.   PRODUKSI HASIL HUTAN BUKAN KAYU .............................................. 37 
IV. REHABILITASI HUTAN DAN LAHAN .............................................................. 38 
4.1.    LUAS DAN PENYEBARAN DAS ............................................................. 38 
4.2.   REHABILITASI LAHAN DI DALAM DAN LUAR KAWASAN HUTAN ...... 38 
4.3.    REBOISASI .......................................................................................... 39 
4.4.    PENGHIJAUAN .................................................................................... 39 
4.5.    PENGEMBANGAN HUTAN RAKYAT ..................................................... 41 
4.6.    HUTAN KEMASYARAKATAN ............................................................... 42 
4.7.    GERAKAN NASIONAL REHABILITASI HUTAN DAN LAHAN .................... 42 
V. KONSERVASI SUMBER DAYA HUTAN ............................................................. 43 
5.1.    GANGGUAN KEAMANAN HUTAN ....................................................... 43 
5.2.    KEBAKARAN HUTAN DAN LAHAN ....................................................... 44 
5.3.    HASIL OPERASI PENGAMANAN HUTAN .............................................. 44 
VI. PEMBERDAYAAN EKONOMI MASYARAKAT ............................................... 45 
VII. SUMBER DAYA MANUSIA ................................................................................ 46 
7.1.    JUMLAH DAN SEBARAN PEGAWAI NEGERI SIPIL (PNS) ....................... 46 
7.2.   PENYULUH KEHUTANAN DAN KELOMPOK TANI HUTAN ..................... 47 
LAMPIRAN ‐ LAMPIRAN ........................................................................................... 48 

DAFTAR GRAFIK
GRAFIK 1.   PERSENTASE LUAS PER FUNGSI KAWASAN HUTAN TAHUN 2018 .... 17 
GRAFIK 2.   LUAS PENUTUPAN LAHAN TAHUN 2018 ......................................... 19 
GRAFIK 3.   PEMBANGUNAN KEHUTANAN PROVINSI SUMSEL TAHUN 2018 ..... 30 
GRAFIK 4.   PNS DISHUT SUMSEL BERDASARKAN JENJANG PENDIDIKAN TAHUN 
2018 .............................................................................................. 46 

DAFTAR GAMBAR

GAMBAR 1.   PETA SEBARAN REGISTER DI PROVINSI SUMATERA SELATAN DAN 
BANGKA BELITUNG .................................................................... 11 
GAMBAR 2.   PETA TATA GUNA HUTAN KESEPAKATAN TAHUN 1982 .............. 12 
GAMBAR 3.   PETA RENCANA STRUKTUR TATA RUANG PROVINSI SUMATERA 
SELATAN TAHUN 1994 ............................................................... 12 
GAMBAR 4.   PETA PENUNJUKAN KAWASAN HUTAN DAN PERAIRAN TAHUN 
2001 .......................................................................................... 13 
GAMBAR 5.   PETA RTRWP SUMSEL TAHUN 2006 (PERDA NOMOR 14 TAHUN 
2006) ......................................................................................... 14 
GAMBAR 6.   PETA USULAN PERUBAHAN PERUNTUKAN & FUNGSI KAWASAN 
TAHUN 2011 .............................................................................. 15 
GAMBAR 7.   PETA PERUBAHAN PERUNTUKAN & FUNGSI KAWASAN HUTAN 
PROVINSI SUMSEL (KEPMENHUT NO : SK.822/MENHUT‐II/2013 
TANGGAL 19 NOVEMBER 2013)................................................. 16 
GAMBAR 8.   PETA KAWASAN HUTAN DAN KONSERVASI PERAIRAN PROVINSI 
SUMSEL (KEPMENHUT NO : SK.866/MENHUT‐II/2014 TANGGAL 
29 SEPTEMBER 2014) ................................................................ 16 
GAMBAR 9.   PETA KAWASAN HUTAN DAN KONSERVASI PERAIRAN PROVINSI 
SUMSEL (KEPMEN LHK NO : SK.454/MENLHK/SETJEN/PLA.2/6/ 
2016 TANGGAL 17 JUNI 2016) ................................................... 17 


DAFTAR LAMPIRAN

Struktur Organisasi Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Selatan


Tabel 1. Luas Kawasan Hutan dan Perairan Provinsi Sumatera Selatan sampai
dengan Tahun 2018
Tabel 2. Realisasi Tata Batas Kawasan Hutan di Provinsi Sumatera Selatan sampai
dengan Tahun 2018
Tabel 3. Luas Kawasan Hutan di Provinsi Sumatera Selatan yang Telah Ditetapkan
dengan Keputusan Menteri sampai dengan Tahun 2018
Tabel 4. Tukar Menukar Kawasan Hutan di Provinsi Sumatera Selatan sampai
dengan Tahun 2018
Tabel 5. Perubahan Fungsi Kawasan Hutan di Provinsi Sumatera Selatan sampai
dengan Tahun 2018
Tabel 6. Luas Perubahan Peruntukan Kawasan Hutan Provinsi Sumatera Selatan
untuk Pertanian Perkebunan dan Transmigrasi Berdasarkan SK Pelepasan
sampai dengan Tahun 2018
Tabel 7. Kelembagaan Kesatuan Pengelolaan Hutan di Provinsi Sumatera Selatan
sampai dengan Tahun 2018
Tabel 8. Potensi Hasil Hutan Kayu di Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018
Tabel 9. Potensi Hasil Hutan Bukan Kayu di Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018
Tabel 10. Luas Penutupan Lahan Dalam dan Luar Kawasan Hutan di Provinsi
Sumatera Selatan Berdasarkan Penafsiran Citra Satelit sampai dengan
Tahun 2018
Tabel 11. Luas dan Letak Areal Penggunaan Kawasan Hutan di Provinsi Sumatera
Selatan sampai dengan Tahun 2018
Tabel 12. Gangguan Keamanan Hutan di Provinsi Sumatera Selatan sampai dengan
Tahun 2018
Tabel 13. Lokasi dan Luas Areal Kebakaran Hutan di Provinsi Sumatera Selatan
sampai dengan Tahun 2018
Tabel 14. Hasil Operasi Pengamanan Hutan di Provinsi Sumatera Selatan sampai
dengan Tahun 2018
Tabel 15. Jumlah dan Luas Izin Usaha Pemanfaatan Hasil Hutan Kayu / Jasa
Lingkungan, SWA/JWA di Provinsi Sumatera Selatan sampai dengan
Tahun 2018
Tabel 16. Jumlah dan Luas Izin Usaha Pemanfaatan Hasil Hutan Bukan Kayu di
Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018
Tabel 17. A. Jumlah dan Luas Izin Usaha Pemanfaatan Jasa Lingkungan dan
SWA/Jasa Wisata Alam di Provinsi Sumatera Selatan sampai
dengan Tahun 2018
B. Jumlah Pengunjung Kawasan Konservasi di Provinsi Sumatera
Selatan Tahun 2018.
C. Rekapitulasi Populasi Satwa Terancam Punah Prioritas di Provinsi
Sumatera Selatan Tahun 2018
D. Kawasan Hutan yang Mendapatkan Pengakuan Internasional di
Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018
Tabel 18. A. Jumlah Izin Pengusahaan Tumbuhan dan Satwa Liar di Provinsi
Sumatera Selatan sampai dengan Tahun 2018
B. Daftar Lembaga Konservasi di Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018
Tabel 19. Rekapitulasi PNBP dari Menangkap/ Mengambil/ Mengangkut Tumbuhan
dan Satwa Liar di Provinsi Sumatera Selatan sampai dengan Tahun 2018
Tabel 20. Produksi Kayu Bulat di Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018
Tabel 21. Produksi Kayu Olahan di Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018
Tabel 22. Produksi Hasil Hutan Bukan Kayu di Provinsi Sumatera Selatan
Tahun 2018.
Tabel 23. Pelaksanaan Sistem Silvikultur Intensif di Provinsi Sumatera Selatan
Tahun 2018
Tabel 24. Jumlah dan Kapasitas Industri Primer Kehutanan di Provinsi Sumatera
Selatan Tahun 2018
Tabel 25. Sertifikasi Pengelolaan Hutan di Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018
Tabel 26. Potensi Penyerapan dan Perdagangan Karbon dari Kawasan Hutan di
Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018
Tabel 27. A. Nilai PNBP dari Penggunaan dan Pemanfaatan Kawasan Hutan di
Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018
B. Rekapitulasi PNBP Bidang Jasa Lingkungan di Provinsi Sumatera
Selatan Tahun 2018
Tabel 28. Lokasi dan Luas Lahan Kritis di Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018
Tabel 29. Perhitungan Deforestasi di Provinsi Sumatera Selatan sampai dengan
Tahun 2018
Tabel 30. Hasil Kegiatan Rehabilitasi Hutan dan Lahan di Provinsi Sumatera Selatan
Tahun 2018
Tabel 31. Luas dan Lokasi Kegiatan Reklamasi Kawasan Hutan di Provinsi Sumatera
Selatan sampai dengan Tahun 2018
Tabel 32. Luas Areal Sumber Benih dan Potensi di Provinsi Sumatera Selatan sampai
dengan Tahun 2018
Tabel 33. Lokasi dan Luas Hutan Desa di Provinsi Sumatera Selatan sampai dengan
Tahun 2018
Tabel 34. Letak dan Luas Hutan Tanaman Rakyat di Provinsi Sumatera Selatan
sampai dengan Tahun 2018
Tabel 35. Letak dan Luas Hutan Rakyat di Provinsi Sumatera Selatan sampai dengan
Tahun 2018
Tabel 36. Letak dan Luas Areal Hutan Kemasyarakatan dan Kemitraan di Provinsi
Sumatera Selatan sampai dengan Tahun 2018
Tabel 37. Pengelolaan Hutan Bersama Masyarakat (PHBM) di Sumatera Selatan
sampai dengan Tahun 2018
Tabel 38. Pembangunan Masyarakat Desa Hutan (PMDH) di Provinsi Sumatera
Selatan sampai dengan Tahun 2018
Tabel 39. Peningkatan Ekonomi Masyarakat di Sekitar Kawasan Hutan Konservasi di
Provinsi Sumatera Selatan sampai dengan Tahun 2018
Tabel 40. Peningkatan Usaha Masyarakat di Sekitar Hutan Produksi di Provinsi
Sumatera Selatan sampai dengan Tahun 2018
Tabel 41. Jumlah dan Sebaran PNS Dinas Kehutanan dan UPTD Kesatuan
Pengelolaan Hutan (KPH) berdasarkan Pendidikan dan Jenis Kelamin di
Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018
Tabel 42. Alokasi dan Realisasi Anggaran Kehutanan di Provinsi Sumatera Selatan
Tahun 2014 - 2018
Tabel 43. Sarana dan Prasarana Instansi Kehutanan Pusat dan Daerah Provinsi
Sumatera Selatan Tahun 2018
Tabel 44. Jumlah Penyuluh Kehutanan (PK) Dan Kelompok Tani Hutan di Provinsi
Sumatera Selatan sampai dengan Tahun 2018
Statistik Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018


I. SUMBER DAYA HUTAN


Sumber daya hutan merupakan anugerah Tuhan Yang Maha Esa yang
mempunyai kedudukan dan peran untuk menunjang pembangunan dan kehidupan
manusia, oleh karena itu pemanfaatan dan pengelolaannya perlu dilaksanakan
berdasarkan asas lestari, serasi, selaras dan seimbang. Pemanfaatan sumber
daya hutan secara terencana, rasional dan bertanggung jawab serta sesuai
kemampuan daya dukungnya akan dapat membantu pelestarian fungsi hutan dan
keseimbangan bagi pembangunan yang berkesinambungan dan berwawasan
lingkungan.
Sumber daya alam yang berasal dari hutan mempunyai nilai strategis
guna mendukung kepentingan pembangunan nasional, sektoral dan daerah. Hutan
sebagai aset penting negara perlu dikelola dengan baik. Sebagaimana amanat
Undang-Undang No. 41 Tahun 1999 tentang Pokok-Pokok Kehutanan, “Hutan
(forest) adalah suatu lapangan pertumbuhan pohon-pohon yang secara
keseluruhan merupakan persekutuan hidup alam hayati beserta fisik
lingkungannya, dan yang ditetapkan oleh pemerintah sebagai hutan”. Peranan
sumber daya hutan di dalam lingkup pembangunan daerah merupakan produsen
alam yang menghasilkan produk ganda yaitu barang dan jasa. Jenis barang yang
dihasilkan oleh sumberdaya hutan terdiri dari
a. komoditi berbagai jenis kayu;
b. komoditi hasil hutan non kayu, seperti: kulit, daun, bunga, buah, satwa liar,
rotan, dan sebagainya.
Sementara dalam aspek jasa, hutan merupakan sarana bagi pengatur tata
air, pencegah erosi dan banjir, stabilisator iklim dan sebagainya.
Sumberdaya dan potensi hutan mencakup lahan hutan, vegetasi dalam
kawasan hutan, obyek wisata yang dikembangkan di dalamnya serta kaitannya
dengan kondisi sosial ekonomi, faktor penunjang pemanfaatan sumberdaya
hutan dan kebijakan-kebijakan yang mengatur tentang pengembangan dan
pengelolaan hutan produksi. Dengan kata lain, sumberdaya hutan mencakup
potensi kayu, hasil hutan non kayu dan fauna/ satwa liar, mutasi kawasan hutan,
pinjam pakai kawasan hutan dan pelepasan kawasan hutan.

I. Sumber Daya Hutan 9


Statistik Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018
1.1. KAWASAN HUTAN
Kawasan Hutan adalah suatu wilayah khusus berupa hutan, yang ditunjuk
atau ditetapkan oleh pemerintah untuk dipertahankan keberadaannya sebagai
hutan tetap. Kawasan Hutan perlu ditetapkan untuk menjamin kepastian hukum
mengenai status kawasan hutan, letak, batas dan luasan wilayahnya yang sudah
ditunjuk sebagai Kawasan Hutan menjadi Kawasan Hutan Tetap.
Berdasarkan Undang-Undang Nomor 41 Tahun 1999 tentang Kehutanan,
Kawasan Hutan dibagi dalam kelompok Hutan Konservasi, Hutan Lindung
dan Hutan Produksi, dengan pengertian sebagai berikut:
Hutan Konservasi adalah kawasan hutan dengan ciri khas tertentu, yang
mempunyai fungsi pokok pengawetan keanekaragaman tumbuhan dan satwa
beserta ekosistemnya.
Hutan Lindung adalah kawasan hutan yang mempunyai fungsi pokok
sebagai perlindungan sistem penyangga kehidupan untuk mengatur tata air,
mencegah banjir, mengendalikan erosi, mencegah intrusi air laut, dan
memelihara kesuburan tanah.
Hutan Produksi adalah kawasan hutan yang mempunyai fungsi pokok
memproduksi hasil hutan. Hutan Produksi terdiri dari Hutan Produksi tetap (HP),
Hutan Produksi Terbatas (HPT), dan Hutan Produksi yang dapat di-Konversi (HPK).
Penetapan Kawasan Hutan ditujukan untuk menjaga dan mengamankan
keberadaan dan keutuhan Kawasan Hutan sebagai penggerak perekonomian lokal,
regional dan nasional serta penyangga kehidupan lokal, regional, nasional
dan global.
Penunjukan Kawasan Hutan adalah penetapan awal suatu wilayah tertentu
sebagai Kawasan Hutan yang mencakup penunjukan suatu wilayah provinsi atau
partial sebagai kelompok hutan.

1.2. SEJARAH KAWASAN HUTAN


Sejarah keberadaan kawasan hutan di Provinsi Sumatera Selatan secara
yuridis dimulai pada zaman Belanda, yang pada waktu itu masih dikenal dengan
nama era register kawasan hutan. Pada era itu, terdapat 52 register dan kawasan
hutan masih disebut dengan Hutan Tutupan.

I. Sumber Daya Hutan 10


Statistik Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018

Gambar 1. Peta Sebaran Register di Provinsi Sumatera Selatan dan Bangka Belitung

Setelah Indonesia merdeka, pengurusan hutan dilaksanakan oleh Menteri


Pertanian, di mana kawasan hutan ditata kembali dan diputuskan melalui Surat
Keputusan Menteri Pertanian Nomor : 925/Kpts/Um/12/1982 Tanggal 27
Desember 1982 tentang Pengukuhan dan Penatagunaan Hutan di Wilayah
Provinsi Dati I Sumatera Selatan Seluas ± 4.624.950 Ha sebagai kawasan hutan.
Kawasan hutan tersebut ditetapkan pada saat wilayah Bangka-Belitung masih
bergabung dengan Provinsi Sumatera Selatan. Dalam perkembangannya, untuk
memenuhi dinamika pembangunan, kawasan hutan di Sumatera Selatan ditata
kembali dengan melibatkan para pihak yang kemudian dikenal dengan istilah Tata
Guna Hutan Kesepakatan (TGHK). Hasil kesepakatan dituangkan dalam Peta
Rencana Pengukuhan dan Penatagunaan Hutan (RPPH) yang lebih dikenal dengan
Peta TGHK sesuai dengan Keputusan Menteri Kehutanan Nomor : 410/Kpts-
II/1986 Tanggal 29 Desember 1986 tentang Perubahan Surat Keputusan Menteri
Pertanian Nomor : 925/Kpts/Um/12/1982 Tanggal 27 Desember 1982 tentang
Rencana Penunjukan Areal Hutan di Wilayah Provinsi Dati I Sumatera Selatan
Seluas ± 4.624.950 Ha sebagai Kawasan Hutan. Dalam surat keputusan tersebut
kawasan hutan di Provinsi Sumatera Selatan yang semula seluas ± 4.624.950 Ha
berubah menjadi seluas ± 5.214.652 Ha.

I. Sumber Daya Hutan 11


Statistik Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018

Gambar 2. Peta Tata Guna Hutan kesepakatan Tahun 1982

Seiring dengan diterbitkannya Undang-Undang Nomor 24 Tahun 1992


tentang Penataan Ruang maka setiap Provinsi diwajibkan untuk menyusun
perencaan tata ruang wilayah. Berkaitan dengan hal tersebut, Pemerintah Provinsi
Sumatera Selatan melakukan penyusunan rencana tata ruang wilayah. Hasil
penyusunan rencana tata ruang wilayah Provinsi Sumatera Selatan ditetapkan
melalui Peraturan Daerah (Perda) Nomor 5 Tahun 1994.

Gambar 3. Peta Rencana Struktur Tata Ruang Provinsi Sumatera Selatan Tahun 1994

I. Sumber Daya Hutan 12


Statistik Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018

Gambar 1. Peta Sebaran Register di Provinsi Sumatera Selatan dan Bangka Belitung

Setelah Indonesia merdeka, pengurusan hutan dilaksanakan oleh Menteri


Pertanian, di mana kawasan hutan ditata kembali dan diputuskan melalui Surat
Keputusan Menteri Pertanian Nomor : 925/Kpts/Um/12/1982 Tanggal 27
Desember 1982 tentang Pengukuhan dan Penatagunaan Hutan di Wilayah
Provinsi Dati I Sumatera Selatan Seluas ± 4.624.950 Ha sebagai kawasan hutan.
Kawasan hutan tersebut ditetapkan pada saat wilayah Bangka-Belitung masih
bergabung dengan Provinsi Sumatera Selatan. Dalam perkembangannya, untuk
memenuhi dinamika pembangunan, kawasan hutan di Sumatera Selatan ditata
kembali dengan melibatkan para pihak yang kemudian dikenal dengan istilah Tata
Guna Hutan Kesepakatan (TGHK). Hasil kesepakatan dituangkan dalam Peta
Rencana Pengukuhan dan Penatagunaan Hutan (RPPH) yang lebih dikenal dengan
Peta TGHK sesuai dengan Keputusan Menteri Kehutanan Nomor : 410/Kpts-
II/1986 Tanggal 29 Desember 1986 tentang Perubahan Surat Keputusan Menteri
Pertanian Nomor : 925/Kpts/Um/12/1982 Tanggal 27 Desember 1982 tentang
Rencana Penunjukan Areal Hutan di Wilayah Provinsi Dati I Sumatera Selatan
Seluas ± 4.624.950 Ha sebagai Kawasan Hutan. Dalam surat keputusan tersebut
kawasan hutan di Provinsi Sumatera Selatan yang semula seluas ± 4.624.950 Ha
berubah menjadi seluas ± 5.214.652 Ha.

I. Sumber Daya Hutan 11


Statistik Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018

Gambar 2. Peta Tata Guna Hutan kesepakatan Tahun 1982

Seiring dengan diterbitkannya Undang-Undang Nomor 24 Tahun 1992


tentang Penataan Ruang maka setiap Provinsi diwajibkan untuk menyusun
perencaan tata ruang wilayah. Berkaitan dengan hal tersebut, Pemerintah Provinsi
Sumatera Selatan melakukan penyusunan rencana tata ruang wilayah. Hasil
penyusunan rencana tata ruang wilayah Provinsi Sumatera Selatan ditetapkan
melalui Peraturan Daerah (Perda) Nomor 5 Tahun 1994.

Gambar 3. Peta Rencana Struktur Tata Ruang Provinsi Sumatera Selatan Tahun 1994

I. Sumber Daya Hutan 12


Statistik Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018

Provinsi Sumatera Selatan melakukan penataan wilayah yang salah satunya
kegiatan sinkronisasi kawasan hutan. Proses tersebut dikenal dengan Paduserasi
Kawasan Hutan. Proses paduserasi menyebabkan kawasan hutan di Provinsi
Sumatera Selatan berubah menjadi ± 4.416.837 Ha yang dituangkan
berdasarkan Keputusan Menteri Kehutanan Nomor : 76/Kpts-II/2001 Tanggal 15
Maret 2001 tentang Penunjukan Kawasan Hutan dan Perairan di Wilayah
Provinsi Sumatera Selatan seluas ± 4.416.837 (empat juta empat ratus enam belas
ribu delapan ratus tiga puluh tujuh) hektar.

Gambar 4. Peta Penunjukan Kawasan Hutan dan Perairan Tahun 2001



Seiring dengan proses pemekaran wilayah, dengan berdirinya Provinsi
Kepulauan Bangka Belitung pada tahun 2002, maka luas kawasan hutan terbagi
menjadi dua yaitu Provinsi Kepulauan Bangka Belitung dan Provinsi Sumatera
Selatan. Luas kawasan hutan di Provinsi Sumatera Selatan berkurang sejalan
dengan diterbitkannya Keputusan Menteri Kehutanan Nomor : SK.357/Menhut-
II/2004 Tanggal 1 Oktober 2004 tentang Penunjukan Kawasan Hutan di wilayah
Provinsi Kepulauan Bangka Belitung seluas ± 657.510 (enam ratus lima puluh
tujuh ribu lima ratus sepuluh) hektar.

I. Sumber Daya Hutan 13


Statistik Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018

Provinsi Sumatera Selatan melakukan penataan wilayah yang salah satunya
kegiatan sinkronisasi kawasan hutan. Proses tersebut dikenal dengan Paduserasi
Kawasan Hutan. Proses paduserasi menyebabkan kawasan hutan di Provinsi
Sumatera Selatan berubah menjadi ± 4.416.837 Ha yang dituangkan
berdasarkan Keputusan Menteri Kehutanan Nomor : 76/Kpts-II/2001 Tanggal 15
Maret 2001 tentang Penunjukan Kawasan Hutan dan Perairan di Wilayah
Provinsi Sumatera Selatan seluas ± 4.416.837 (empat juta empat ratus enam belas
ribu delapan ratus tiga puluh tujuh) hektar.

Gambar 4. Peta Penunjukan Kawasan Hutan dan Perairan Tahun 2001



Seiring dengan proses pemekaran wilayah, dengan berdirinya Provinsi
Kepulauan Bangka Belitung pada tahun 2002, maka luas kawasan hutan terbagi
menjadi dua yaitu Provinsi Kepulauan Bangka Belitung dan Provinsi Sumatera
Selatan. Luas kawasan hutan di Provinsi Sumatera Selatan berkurang sejalan
dengan diterbitkannya Keputusan Menteri Kehutanan Nomor : SK.357/Menhut-
II/2004 Tanggal 1 Oktober 2004 tentang Penunjukan Kawasan Hutan di wilayah
Provinsi Kepulauan Bangka Belitung seluas ± 657.510 (enam ratus lima puluh
tujuh ribu lima ratus sepuluh) hektar.

I. Sumber Daya Hutan 13


Statistik Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018

Dalam perkembangan selanjutnya, Pemerintah Provinsi Sumatera
Selatan menyusun rancangan batas kawasan hutan yang disahkan dengan
Peraturan Daerah Provinsi Sumatera Selatan Nomor 14 Tahun 2006 tentang
Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi Sumatera Selatan. Dalam Perda
tersebut, batas kawasan hutan ditelaah sesuai dengan hasil pelaksanaan tata
batas, perubahan peruntukan dan fungsi serta penunjukan kawasan hutan
sebelumnya (Kepmenhut No. : SK.76/Kpts-II/2001 Tanggal 15 Maret 2001).

Gambar 5. Peta RTRWP Sumsel Tahun 2006 (Perda Nomor 14 Tahun 2006)

Dengan diberlakukannya Undang-Undang 26 Tahun 2007 tentang Penataan


Ruang, setiap provinsi dan kabupaten diwajibkan melakukan revisi penataan ruang
wilayahnya. Undang-Undang 26 Tahun 2007 dengan turunan Peraturan Pemerintah
Nomor 15 Tahun 2010 tentang Penyelenggaraan Penataan Ruang mengamanatkan
bahwa proses perubahan kawasan hutan dilaksanakan terlebih dahulu, kemudian
perubahan tersebut diintegrasikan ke dalam Pola Rencana Tata Ruang Wilayah
Provinsi/ Kabupaten. Untuk mengakomodir kebutuhan ruang permukiman dan lahan
garap serta pengembangan wilayah khususnya di luar sektor kehutanan, maka
Pemerintah Daerah melalui Gubernur mengajukan perubahan peruntukan dan fungsi
kawasan hutan dalam Revisi Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi Sumatera Selatan
sesuai Surat Gubernur Nomor : 522/1297/Bappeda/2011 Tanggal 2 Mei 2011.

I. Sumber Daya Hutan 14


Statistik Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018

Gambar 6. Peta Usulan Perubahan Peruntukan & Fungsi Kawasan Tahun 2011

Menindak lanjuti usulan perubahan peruntukan dan fungsi kawasan hutan


tersebut, Menteri Kehutanan membentuk Tim Terpadu melalui Keputusan Menteri
Kehutanan Nomor : SK.709/Menhut-VII/2011 Tanggal 16 Desember 2011
tentang Pembentukan Tim Terpadu dalam rangka Penelitian Perubahan
Peruntukan dan Fungsi Kawasan Hutan dalam Usulan Review RTRW Provinsi
Sumatera Selatan. Tim terpadu tersebut terdiri dari utusan beberapa Kementerian
dan instansi yang ada di bawah lingkup pemerintah Provinsi Sumatera Selatan.
Pelaksanaan analisa dan kajian yang dilakukan oleh Tim Terpadu tersebut
dilaksanakan dalam kurun waktu ± 2 tahun. Berdasarkan hasil kajian Tim Terpadu
tersebut diterbitkan rekomendasi perubahan peruntukan dan fungsi kawasan hutan
di Sumatera Selatan yang diserahkan kepada Menteri Kehutanan. Namun, tidak
seluruh rekomendasi Tim Terpadu disetujui oleh Menteri Kehutanan. Persetujuan
Menteri Kehutanan ini dituangkan dalam Keputusan Menteri Kehutanan Nomor :
SK.822/Menhut-II/2013 Tanggal 19 November 2013.
Dalam Kepmenhut Nomor : SK.822/Menhut-II/2013 Tanggal 19 November
2013 disebutkan bahwa masih terdapat perubahan peruntukan kawasan hutan yang
memerlukan persetujuan DPR-RI. Setelah melakukan peninjauan lapangan, DPR-RI
memberikan persetujuan perubahan peruntukan kawasan hutan dimaksud.

I. Sumber Daya Hutan 15


Statistik Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018

Menindaklanjuti persetujuan DPR tersebut, Menteri Kehutanan menerbitkan


Keputusan Menteri Kehutanan Nomor : SK.866/Menhut-II/2014 Tanggal 29
September 2014 tentang Kawasan Hutan dan Konservasi Perairan Provinsi Sumatera
Selatan.

Gambar 7. Peta Perubahan Peruntukan & Fungsi Kawasan Hutan Provinsi Sumsel
(Kepmenhut No : SK.822/Menhut‐II/2013 Tanggal 19 November 2013)


Gambar 8. Peta Kawasan Hutan dan Konservasi Perairan Provinsi Sumsel
(Kepmenhut No : SK.866/Menhut‐II/2014 Tanggal 29 September 2014)

I. Sumber Daya Hutan 16


Statistik Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018

Pada tahun 2016, terdapat revisi pada penunjukan kawasan hutan dan perairan di
Provinsi Sumatera Selatan sebagaimana tercantum dalam Keputusan Menteri
Lingkungan Hidup dan Kehutanan Nomor : SK.454/MenLHK/Setjen/PLA.2/6/2016
Tanggal 17 Juni 2016 tentang Perubahan atas Keputusan Menteri Kehutanan
Nomor : SK.866/Menhut-II/2014 Tanggal 29 September 2014 tentang Kawasan
Hutan dan Konservasi Perairan Provinsi Sumatera Selatan.

Gambar 9. Peta Kawasan Hutan dan Konservasi Perairan Provinsi SumSel


(Kepmen LHK No : SK.454/MenLHK/Setjen/PLA.2/6/2016 Tanggal 17 Juni 2016)

Berdasarkan pengukuhan kawasan hutan sesuai Keputusan Menteri
Lingkungan Hidup dan Kehutanan Nomor SK.1853/MenLHK-
PKTL/KUH/PLA.2/3/2018 tanggal 31 Maret 2018 dan hasil perhitungan
geografis terhadap data softcopy (*.shp file), persentase luasan masing-masing
fungsi kawasan hutan seperti pada Grafik 1 berikut.

PERSENTASE LUAS Grafik  di  samping  ini  menunjukkan  luas 


kawasan  hutan  di  Provinsi  Sumatera 
KAWASAN PER FUNGSI
Selatan  pada  akhir  tahun  2017  
berdasarkan  fungsi  Kawasan  Konservasi 
sebesar  23,03%,  Hutan  Lindung  (HL) 
sebesar 16,87%, Hutan Produksi Terbatas 
(HPT)  sebesar  6,25%,  Hutan  Produksi 
Tetap  (HP)  sebesar  49,53%  dan  Hutan 
Produksi  yang  dapat  di  Konversi  (HPK) 
sebesar 4,32%.
Grafik 1.
Persentase Luas per Fungsi Kawasan
Hutan Tahun 2017

I. Sumber Daya Hutan 17


Statistik Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018

1.3. PENUTUPAN LAHAN

Penutupan lahan adalah kondisi permukaan bumi yang menggambarkan


kenampakan penggunaan lahan dan/ atau jenis vegetasi di atasnya. Keadaan
penutupan lahan di wilayah Provinsi Sumatera Selatan diperoleh dari hasil
penafsiran citra satelit yang dibagi kedalam klasifikasi utama yaitu Hutan, dan
Non Hutan kemudian diklasifikasikan lagi secara detil menjadi kelas-kelas
sebagai berikut:
• Hutan, terdiri dari :
- Hutan Lahan Kering Primer
- Hutan Lahan Kering Sekunder
- Hutan Rawa Primer
- Hutan Rawa Sekunder
- Hutan Mangrove Primer
- Hutan Mangrove Sekunder
- Hutan Tanaman
• Non Hutan, terdiri dari :
- Semak Belukar
- Perkebunan
- Pemukiman
- Tanah Terbuka
- Tubuh Air
- Semak Belukar Rawa
- Pertanian Campuran
- Sawah
- Tambak
- Bandara
- Transmigrasi
- Rawa
- Areal bekas terbakar
• Data Tidak Lengkap, terdiri dari :
- Awan / tidak ada data
Sumber data penutupan lahan berasal dari Direktorat Jenderal Planologi
Kehutanan dan Tata Lingkungan melalui Balai Pemantapan Kawasan Hutan
Wilayah II yang diolah berdasarkan hasil penafsiran citra satelit Landsat 8

I. Sumber Daya Hutan 18


Statistik Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018

p a d a Tahun 2018, total daratan Sumatera Selatan ditafsir seluas ± 8.753.637


hektar yang terdiri dari areal berhutan (Hutan) seluas ± 853.889 hektar (9,75%)
dan areal tidak berhutan (Non Hutan) seluas ± 7.899.748 hektar (90,25%).
Perbandingan luas penutupan lahan untuk kategori areal berhutan (Hutan)
seperti tertera pada Grafik 2 berikut ini:

LUAS PENUTUPAN LAHAN Grafik  2  menunjukkan  bahwa penutupan 


PROV SUMSEL TAHUN 2017 lahan  tahun  2017  di  Provinsi  Sumatera 
Selatan  terdiri  dari  tutupan  lahan  ‘Hutan’ 
(9,75%),  dan  ‘Non‐  Hutan’  (90,25%), 
berdasarkan data Tutupan Lahan Direktorat 
Jenderal  Planologi  Kehutanan  dan  Tata 
Lingkungan  yang  digunakan  Balai 
Pemantapan Kawasan Hutan Wilayah II.  
 

Grafik 2.
Luas Penutupan Lahan Tahun 2017

Luas penutupan lahan dengan kriteria ‘Hutan’ dan ‘Non-Hutan’ berdasarkan


hasil penafsiran citra satelit Landsat 8 (liputan tahun 2016) pada kawasan hutan di
masing-masing kabupaten/ kota secara rinci dapat dilihat pada Lampiran Tabel 10.

1.4. SEBARAN KAWASAN KONSERVASI


Kawasan Konservasi adalah kawasan dengan ciri khas tertentu, baik di darat
maupun di lautan yang mempunyai fungsi perlindungan sistem penyangga kehidupan
dan pelestarian pemanfaatan sumber daya alam hayati beserta ekosistemnya.
Berdasarkan hasil perhitungan geografis terhadap data softcopy (*.shp file), luas
kawasan hutan konservasi di Provinsi Sumatera Selatan adalah 788.432,49 hektar
berdasarkan KepmenLHK No. SK.1853/MenLHK-PKTL/KUH/PLA.2/3/2018 tanggal
31 Maret 2018 selengkapnya dapat dilihat pada Lampiran Tabel 1.
Sebaran kawasan konservasi di Provinsi Sumatera Selatan terdiri dari :
a. Kawasan Suaka Alam berupa Suaka Margasatwa (SM);
b. Kawasan Pelestarian Alam berupa Taman Nasional (TN), Kawasan
Konservasi Perairan dan Taman Wisata Alam.
Kawasan Suaka Alam (KSA) adalah kawasan dengan ciri khas tertentu,
baik di darat maupun di perairan yang mempunyai fungsi pokok sebagai kawasan

I. Sumber Daya Hutan 19


Statistik Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018

pengawetan keanekaragaman tumbuhan dan satwa serta ekosistemnya, yang


juga berfungsi sebagai wilayah sistem penyangga kehidupan.
Suaka Margasatwa adalah kawasan suaka alam yang mempunyai
ciri khas berupa keanekaragaman dan/atau keunikan jenis satwa yang untuk
kelangsungan hidupnya dapat dilakukan pembinaan terhadap habitatnya.
Berdasarkan hasil perhitungan geografis terhadap data softcopy (*.shp file), luas
Suaka Margasatwa di Provinsi Sumatera Selatan adalah ±269.484,11 hektar yang
terdiri dari 6 (enam) unit yaitu:
a. SM Dangku di Kabupaten Musi Banyuasin seluas ± 47.996,45 hektar.
b. SM Bentayan di Kabupaten Musi Banyuasin dan Kabupaten Banyuasin
seluas ± 23.634,08 hektar.
c. SM Padang Sugihan di Kabupaten Banyuasin dan Ogan Komering Ilir
seluas ± 88.148,05 hektar.
d. SM Gumai Pasemah di Kabupaten Empat Lawang dan Kabupaten
Lahat seluas ± 47.967,04 hektar.
e. SM Isau-Isau Pasemah di Kabupaten Lahat dan Kabupaten Muara
Enim seluas ± 16.742,92 hektar.
f. SM Gunung Raya di Kabupaten Ogan Komering Ulu Selatan seluas
± 44.995,57 hektar di wilayah bagian selatan provinsi yang berbatasan
langsung dengan Provinsi Lampung.
Kawasan Pelestarian Alam (KPA) adalah kawasan dengan ciri khas
tertentu, baik di darat maupun di perairan yang mempunyai fungsi pokok
perlindungan sistem penyangga kehidupan, pengawetan keanekaragaman jenis
tumbuhan dan satwa, serta pemanfaatan secara lestari sumber daya alam hayati
dan ekosistemnya.
Taman Nasional adalah kawasan pelestarian alam yang mempunyai
ekosistem asli, dikelola dengan sistem zonasi yang dimanfaatkan untuk tujuan
penelitian, ilmu pengetahuan, pendidikan, menunjang budidaya, pariwisata dan
rekreasi. Berdasarkan hasil perhitungan geografis terhadap data softcopy (*.shp
file), Luas total taman nasional di Provinsi Sumatera Selatan adalah ± 521.078,07
hektar yang terdiri dari 2 (dua) unit yaitu:
a. TN Kerinci Seblat di Kabupaten Musi Rawas, Kabupaten Musi Rawas
Utara dan Kota Lubuk Linggau seluas ± 252.284,70 hektar.

I. Sumber Daya Hutan 20


Statistik Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018

b. TN Sembilang yang terdiri dari wilayah ekosistem daratan dan


ekosistem perairan di Kabupaten Banyuasin dan Kabupaten Musi
Banyuasin seluas ± 268.793,37 hektar.
Taman Wisata Alam adalah kawasan pelestarian alam yang terutama
dimanfaatkan untuk pariwisata dan rekreasi alam. Berdasarkan hasil perhitungan
geografis terhadap data softcopy (*.shp file), Total luas taman wisata alam di
Provinsi Sumatera Selatan adalah ± 223,23 hektar yaitu:
a. TWA Puntikayu di Kota Palembang seluas 50,33 hektar; dan
b. TWA/ Pusat Latihan Gajah Bukit Serelo seluas 172,90 hektar di
Kabupaten Lahat.
Data sebaran kawasan konservasi (luas dan unit Taman Nasional, Suaka
Margasatwa, Taman Wisata Alam) selengkapnya dapat dilihat pada Tabel 1.

1.5. PENATAAN BATAS KAWASAN HUTAN


Penataan Batas Kawasan Hutan adalah suatu kegiatan dalam rangka
menetapkan batas-batas yang pasti mengenai batas kawasan hutan berdasarkan
fungsi-fungsinya yaitu fungsi hutan konservasi, hutan lindung dan hutan
produksi. Pelaksanaannya dimulai dengan menentukan batas sementara di
lapangan. Selanjutnya deliniasi batas kawasan hutan didiskusikan dengan segenap
pihak yang terkait dengan penggunaan lahan dan kemudian disetujui Pemerintah
Daerah untuk disahkan oleh Kementerian Kehutanan.
Penataan batas kawasan hutan di Provinsi Sumatera Selatan telah dilaksanakan
sejak tahun 1984 dengan hasil penataan batas sementara kawasan hutan sepanjang
299,81 kilometer dan penataan batas definitif kawasan hutan sepanjang 202,08
kilometer. Sehubungan dengan revisi tata ruang, telah dilakukan rekonstruksi batas
kawasan hutan sejak tahun 2011. Realisasi penataan batas kawasan hutan hingga tahun
2018 sepanjang 206,58 kilometer terdiri dari Batas Luar sepanjang 173,41 kilometer
dan Batas Fungsi sepanjang 33,17 kilometer. Kewenangan pelaksanaan penataan batas
berada pada Balai Pemantapan Kawasan Hutan (BPKH) Wilayah II, Palembang. Dinas
Kehutanan berperan dalam membantu kesiapan tenaga bimbingan teknis pengukuran.
Selengkapnya dapat dilihat pada Lampiran Tabel 2.

1.6. PENETAPAN KAWASAN HUTAN


Penetapan Kawasan Hutan adalah suatu penegasan tentang kepastian hukum
mengenai status, letak, batas dan luas wilayah tertentu yang sudah ditunjuk

I. Sumber Daya Hutan 21


Statistik Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018

sebagai kawasan hutan menjadi kawasan hutan tetap dengan Keputusan Menteri.
Sesuai dengan Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007, kewenangan
pelaksanaan penetapan kawasan hutan produksi, hutan lindung, kawasan
pelestarian alam, kawasan suaka alam dan taman buru berada pada Pemerintah
Pusat (saat ini Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan).
Perkembangan penetapan kawasan hutan di Provinsi Sumatera Selatan mulai
tahun 1987 sampai pada tahun 2018 sebanyak 47 Surat Keputusan yang terdiri dari
lebih dari 47 Kelompok Hutan, dimana dalam satu Surat Keputusan bisa terdapat lebih
dari 1 kelompok hutan. Selengkapnya dapat dilihat pada Lampiran Tabel 3.

1.7. MUTASI KAWASAN HUTAN


Mutasi Kawasan Hutan adalah kegiatan-kegiatan yang berkaitan dengan
perubahan batas kawasan hutan atau batas fungsi kawasan hutan baik bersifat
tetap maupun bersifat sementara. Perubahan kawasan hutan adalah berubahnya luas
kawasan hutan sebagai akibat dari adanya pelepasan kawasan hutan (untuk keperluan
non kehutanan), adanya tukar-menukar / perubahan fungsi hutan.
Perkembangan mutasi kawasan hutan di Provinsi Sumatera Selatan dalam
kurun waktu 6 (enam) tahun terakhir adalah perkembangan kawasan hutan
yang mencakup perubahan fungsi, perubahan peruntukan/ pelepasan, pinjam pakai
dan tukar-menukar kawasan hutan.

1.7.1. Perubahan Fungsi Kawasan Hutan


Perubahan Fungsi Kawasan Hutan adalah merubah sebagian atau seluruh fungsi
hutan dalam suatu kawasan hutan. Sejak terbitnya Keputusan Menteri Kehutanan
Nomor : SK.76/KPTS-II/2001 Tanggal 15 Maret 2001 tentang Penunjukan Kawasan
Hutan dan Perairan di Provinsi Sumatera Selatan telah terjadi perubahan terhadap
fungsi hutan. Sebagian, awalnya ada yang melalui prosedur permohonan. Namun
kemudian, seluruhnya difasilitasi oleh Pemerintah Provinsi Sumatera Selatan melalui
upaya usulan perubahan/ revisi Keputusan Menteri Kehutanan Nomor : SK.76/KPTS-
II/2001 tersebut dalam rangka Review Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi (RTRW)
Provinsi Sumatera Selatan. Perkembangan terakhir dari usulan revisi tersebut sebagian
telah terakomodir dalam Keputusan Menteri Kehutanan Nomor SK.866/Menhut-
II/2014 tanggal 29 September 2014. Sisanya sedang melalui proses review di
Kementerian Kehutanan.

I. Sumber Daya Hutan 22


Statistik Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018
1.7.2. Perubahan Peruntukan Kawasan Hutan

Perubahan Peruntukan Kawasan Hutan adalah perubahan fungsi suatu


kawasan hutan untuk keperluan non kehutanan (atau untuk keperluan pertanian/
perkebunan dan transmigrasi) berdasarkan Surat Keputusan Pelepasan dari
Menteri Kehutanan. Perkembangan perubahan peruntukan kawasan hutan di
Provinsi Sumatera Selatan sampai dengan Tahun 2018 adalah pelepasan kawasan
Hutan Produksi yang dapat di Konversi untuk keperluan pertanian/ perkebunan
dan transmigrasi. Data tabel di bawah ini merincikan pelepasan kawasan HPK
untuk areal transmigrasi.

No. NAMA TRANSMIGRASI KABUPATEN NOMOR SK TANGGAL LUAS SK


1 Pematang Panggang WPP/SKP OKI 473/Kpts-II/1991 1 Agustus 1991 3,780
2 Pematang Panggang WPP/SKP OKI 541/Kpts-II/1991 15 Agustus 1991 9,540
3 Air Sugihan WPP/SKPXXc
/E1,2,3,4,5,6,7(Jlr.29,30,31) OKI 128/Kpts-II/95 27 Februari 1995 12,091
4 Pematang Panggang WPP/SKP XXII/J OKI 471/Kpts-II/1991 1 Agustus 1991 3,745
5 Pematang Panggang IV OKI 124/Kpts-II/1995 27 Februari 1995 3,442
6 Paninjauan WPP/SKP XIb/F OKU 391/Kpts-II/1991 8 Juli 1991 100
7 Batumarta WPP/SKP XIa/A OKU Timur 173/Kpts-II/1994 24-Apr-94 1,818
8 Batumarta WPP/SKP X/B OKU Timur 172/Kpts-II/1994 25-Apr-94 5,624
9 Bunga Mas WPP/SKP.V/A Lahat 469/Kpts-II/1991 1 Agustus 1991 3,450
10 Bunga Mas Bagian WPP/SKP V/B Lahat 95/Kpts-II/1991 13 Februari 1991 8,145
11 Sugih Waras WPP/SKP XIV.G Muara Enim 468/Kpts-II/1991 1 Agustus 1991 1,379
12 Beliti WPP/SKP III/E Musi Rawas 388/Kpts-II/91 8 Juli 1991 33
13 Kelingi WPP/SKP.IV/B Musi Rawas 140/Kpts-II/91 11 Maret 1991 2,853
14 Kelingi Bagian WPP/SKP IV/A Musi Rawas 135/Kpts-II/91 11 Maret 1991 6,895
15 Ketapat WPP/SKP XVI/B1 Musi Rawas 390/Kpts-II/91 8 Juli 1991 1,650
16 Bingin Teluk WPP/SKP. I. C Musi Rawas 389/Kpts-II/91 8 Juli 1991 7,850
17 Kelingi 3, 4, 5 WPP/SKP IV/C Musi Rawas 538/Kpts-II/91 15 Agustus 1991 5,216
18 Ngesti Boga WPP/SKP IVD SP.2 Musi Rawas 472/Kpts-II/91 1 Agustus 1991 1,350
19 Air Bungin WPP/SKPIII/D/3 Musi Rawas 129/Kpts-II/95 27 Februari 1995 889
20 Betung IIb WPP/SKP XIX/C MUBA 412/Kpts-II/91 16 Juli 1991 2,700
21 Pangkalan Kersik WPP/SKP XVIII/A MUBA 335/Kpts-II91 24 Juni 1991 1,203
22 Pangkalan Kersik WPP/SKP XVIII/D MUBA 345/Kpts-II/91 24 Juni 1991 1,200
23 Karang Agung Tengah WPP/SKP MUBA 272/Kpts-II/96 14 Juni 1996 3,213
24 Pangkalan Kersik WPP/SKP XV III/B MUBA 357/Kpts-II/91 1 Juli 1991 2,540
25 Sekayu WPP/SKP XVI/D MUBA 174/Kpts-II/1994 25-Apr-94 3,628
26 Sekayu WPP/SKP XVI/B MUBA 225/Kpts-II/1994 6 Mei 1994 2,663
JUMLAH 96,997
Sumber : Bidang Perencanaan dan Pemanfaatan Hutan, Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018

I. Sumber Daya Hutan 23


Statistik Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018

Data tabel di bawah ini merincikan pelepasan kawasan HPK untuk


budidaya perkebunan

No Perusahaan Kabupaten SK Pelepasan Luas SK


1 PT. Cahaya Cemerlang Lestari Banyuasin SK.566/MENHUT-II/2009, 16-08-2013 1,846.70
2 PT. Campang Tiga Banyuasin SK.607/Menhut-II/2011, 21-10-2011 9,026.22
3 PT. Hindoli Banyuasin SK.291/Menhut-II/2007, 24-08-2007 9,474.00
4 PT. Lembu Jaya Banyuasin 85/KPT. s-II/1996_11 Maret 1996 183.19
5 PT. Nurul Ikhwan Utama Banyuasin SK.701/MENHUT-II/2009, 19-10-2009 2,290.36
6 PT. Rawa Bangun Nyaman Banyuasin SK730/Menhut-II/2010_31-12- 2010 2,101.00
7 PT. Sri Andal Lestari Banyuasin SK.99/MENHUT-II/2011, 16-03-2011 4,480.00
8 PT. Sumber Harapan Sarana Banyuasin 119/KPT s-II/1993_27 Februari 1993 4,998.00
9 PT. Sutopo Lestari Jaya Banyuasin SK.695/MENHUT-II/2009, 19-10-2009 1,520.78
10 PT. Swadaya Indopalma Banyuasin SK.579/MENHUT-II/2009, 01-10-2009 2,269.00
11 PT. Tanjung Kasih Lestari Banyuasin SK.598/MENHUT-II/2013, 04-09-2013 678.76
12 PT. Cahya Vidi Abadi Muara Enim SK.260/Menhut-II/2008, 16-07-2008 6,350.00
13 PT. Cahya Vidi Abadi Muara Enim SK.493/Menhut-II/2013, 11-07-2013 5,010.05
14 PT. Indralaya Agro Lestari Muara Enim SK.880/Menhut-II/2013, 09-12-2013 253.28
15 PT. Indralaya Agro Lestari Muara Enim SK.474/Menhut-II/2012, 03-09-2012 227.29
16 PT. Roempoen Enam Bersaudara Muara Enim SK.81/Menhut-II/2007, 12-03-2007 9,512.00
17 PT. Sumatera Asia Mandiri Muara Enim SK.277/Menhut-II/2013, 26-04-2013 3,582.01
18 PT. Banyu Kahuripan Ind Musi Banyuasin SK.122/Menhut-II/2011, 21-03-2011 6,214.18
19 PT. Hamita Utama Karsa Musi Banyuasin SK.82/Menhut-II/2007, 12-03-2007 3,024.50
20 PT. Hindoli Musi Banyuasin SK.567/Kpts-II/1999 15,550.00
21 PT. Pinago Utama Musi Banyuasin SK. 71/Kpts-II/1992 3,100.00
22 PT. Sentosa jaya Musi Banyuasin 159/KPTs-II/1993_27 Februari 1993 2,967.00
23 PT. Sepakat Siantar Musi Banyuasin SK.482/Menhut-II/2011, 19-08-2011 7,884.60
24 PT. Surya Cipta Kahuripan Musi Banyuasin SK.166/Menhut-II/2008, 06-05-2008 7,037.00
25 PT. Wanapotensi Guna Musi Banyuasin SK.714/MENHUT-II/2014, 28-08-2014 1,317.47
26 PT. Mitra Ogan Muara Enim SK.164/Kpts-II/1996 9,265.00
27 PT. Perkebunan X Muara Enim 5,586.00
28 PT. Bina Sains Coorporation Musi Rawas 456/KPT. s-II/1990_24 Agustus 1990 10,600.00
29 PT. Dendy Marker Indah Lest Musi Rawas 3/KPT. s-II/1997_5 Januari 1998 14,674.90
30 PT. Dwi Wiramulia Utama Musi Rawas SK48/Menhut-II/2009_11-02- 2009 15,326.00
31 PT. London Sumatera Ind Musi Rawas SK.14/Menhut-II/2008, 15-01-2008 12,238.03
32 PT. London Sumatera Ind Musi Rawas SK.602/Menhut-II/2014, 04-07-2014 3,603.58
33 PT. Sumber Uniek Buana Corp Musi Rawas 280/KPT. s-II/1990_1 Juni 1990 2,700.00
34 PT. Tani Andalas Sejahtera Musi Rawas SK.489/Menhut-II/2013, 09-07-2013 3,257.54
35 PT. Bumi Sriwijaya Sentosa OKI SK.192/Menhut-II/2012, 25-04-2012 39,873.97
36 PT. Dinamika Graha Sarana OKI SK.249/Menhut-II/2012, 22-05-2012 39,553.16
37 PT. London Sumatera Ind OKI SK.522/Menhut-II/2009, 09-09-2009 12,881.00
38 PT. Pratama Nusantara Sakti OKI SK.497/Menhut-II/2011, 24-08-2011 29,925.23
39 PT. Russelindo Putra Prima OKI SK.327/Menhut-II/2011, 22-06-2011 13,552.89
40 PT. Sawit Menang Lestari OKI SK.12/Menhut-II/2014, 06-01-2014 10,531.87
41 PT. Selatan Jaya Permai OKI SK.709/Menhut-II/2009, 19-12-2009 14,862.67
42 PT. Tania Binatama OKI SK.405/Menhut-II/2012, 02-08-2012 5,105.00
JUMLAH 354,434.23
Sumber : Bidang Perencanaan dan Pemanfaatan Hutan, Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018

I. Sumber Daya Hutan 24


Statistik Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018

1.7.3. Pinjam Pakai Kawasan Hutan
Pijam Pakai Kawasan Hutan adalah penyerahan penggunaan atas sebagian
kawasan hutan baik yang telah ditunjuk maupun yang telah ditetapkan
kepada pihak lain untuk kepentingan pembangunan di luar sektor kehutanan tanpa
mengubah status penunjukan dan fungsi kawasan hutan tersebut.
Perkembangan perubahan kawasan hutan dalam rangka penggunaan untuk
kepentingan pembangunan di luar sektor kehutanan di Provinsi Sumatera Selatan yang
masih aktif sampai dengan akhir tahun 2018 disajikan pada Tabel 11. Berdasarkan data
Bidang Perencanaan dan Pemanfaatan Hutan Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Selatan,
bahwa kawasan hutan yang dipinjampakaikan terdiri dari kelompok kawasan hutan
lindung, hutan produksi, hutan produksi terbatas dan hutan produksi yang dapat di konversi.
Izin Pinjam Pakai Kawasan Hutan diberikan karena tujuan penggunaanya terkait dengan
kepentingan strategis, antara lain Migas dan Energi, Survey Eksplorasi dan Jalan.

1.7.4. Tukar Menukar Kawasan Hutan


Tukar Menukar Kawasan Hutan adalah suatu kegiatan melepaskan kawasan
hutan tetap untuk kepentingan pembangunan di luar sektor kehutanan yang diimbangi
dengan memasukkan tanah pengganti menjadi kawasan hutan dan kegiatan pelepasan
kawasan hutan tetap tersebut tidak dapat dilakukan dengan mengalokasi fungsi hutan
produksi konversi menjadi hutan produksi tetap. Proses Tukar Menukar Kawasan Hutan
hingga tahun 2018 berlangsung di Kabupaten Ogan Komering Ilir untuk areal pabrik
kertas a.n. PT. OKI Pulp & Paper Mills, seluas 1.005,66 hektar; dan Kabupaten Ogan
Komering Ulu untuk areal perkebunan kelapa sawit (BUMN) PT. Mitra Ogan. Sesuai
Tabel 4 lampiran statistik.

1.8. PEMBENTUKAN KESATUAN PENGELOLAAN HUTAN


Kesatuan Pengelolaan Hutan (KPH) merupakan unit pengelolaan hutan terkecil
yang dapat dikelola secara efisien dan lestari. Pembangunan KPH di Indonesia telah
menjadi komitmen pemerintah dan masyarakat (para pihak), yang telah dimandatkan
melalui UU No. 41 Tahun 1999 tentang Kehutanan, PP No. 44 Tahun 2004 tentang
Perencanan Kehutanan dan PP No. 6 Tahun 2007 tentang Tata Hutan dan Penyusunan
Rencana Pengelolaan Hutan serta Pemanfaatan Hutan, yang bertujuan untuk
mewujudkan pengelolaan hutan yang efisien dan lestari.
Berdasarkan peraturan perundangan tersebut, KPH telah menjadi prasyarat
terselenggaranya PHL karena KPH merupakan wilayah pengelolaan hutan sesuai

I. Sumber Daya Hutan 25


Statistik Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018

fungsi pokok dan peruntukannya, serta secara operasional harus memenuhi 3


(tiga) komponen kegiatan, yaitu:

a. Pembentukan unit-unit wilayah KPH pada seluruh kawasan hutan


sehingga ada kepastian wilayah kelola;
b. Pembentukan institusi pengelola pada setiap unit KPH, sehingga ada kepastian
penanggung jawab pelaksanaan fungsi-fungsi manajemen di tingkat tapak;
c. Penyusunan rencana pengelolaan hutan di tingkat KPH sebagai
penjabaran operasional pencapaian target-target rencana kehutanan
tingkat kabupaten/ kota, provinsi dan nasional.
Penetapan KPH di Provinsi Sumatera Selatan terealisasi setelah melalui
beberapa tahapan/ proses dalam pembentukan KPH yang secara berturut-
turut adalah sebagai berikut:
• tahapan rancang bangun,
• tahapan arahan pencadangan,
• tahapan usulan penetapan
• penetapan
Sesuai Peraturan Gubernur Sumatera Selatan Nomor 14 Tahun 2018, tanggal 15
September 2017, telah terbentuk 14 Unit Pelaksana Teknis Dinas Kesatuan Pengelolaan
Hutan (UPTD KPH) Wilayah Provinsi Sumatera Selatan yang mencakup 24 Unit KPH
dengan total areal kerja KPH seluas ± 2.371.054 hektar. Rincian data pada lampiran Tabel 7.

1.9. LAJU DEFORESTASI


Deforestasi merupakan perubahan kondisi penutupan hutan menjadi bukan
hutan (termasuk perubahan untuk perkebunan, pemukiman, kawasan industri, dan
lain-lain). Pada kurun waktu 2016 - 2017, kawasan hutan di Provinsi Sumatera
Selatan mengalami p e n i n g k a t a n l a j u deforestasi seluas ± 14.584.5 Ha/tahun
(dari ± 2.853,5 Ha/tahun menjadi ± 17.438 Ha/tahun). Sementara di luar kawasan
hutan (APL) mengalami peningkatan laju deforestasi seluas ± 4.174,9 Ha/tahun
(dari ± 673,8 Ha/tahun menjadi ± 4.848,7 Ha/tahun). Data terkait laju deforestasi
di dalam dan di luar kawasan hutan pada setiap kabupaten/ kota di Provinsi
Sumatera Selatan tersebut berdasarkan data seri tahun 2016 – 2017 sesuai
hasil perhitungan laju deforestasi oleh Direktorat IPSDH, Dirjen Planologi dan
Tata Lingkungan, Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan tahun 2018.
Data selengkapnya tersaji pada Lampiran Tabel 29.

I. Sumber Daya Hutan 26


Statistik Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018
1.10. LUAS DAN PENYEBARAN LAHAN KRITIS
Lahan Kritis adalah bidang tanah yang tidak produktif dan kurang memiliki
daya dukung bagi pertumbuhan tanaman hutan. Penetapan lahan kritis mengacu
pada lahan yang telah sangat rusak karena kehilangan penutupan vegetasinya,
sehingga kehilangan atau berkurang fungsinya sebagai penahan air, pengendali
erosi, siklus hara, pengatur iklim mikro dan retensi karbon. Berdasarkan kondisi
vegetasinya, kondisi lahan dapat diklasifikasikan sebagai: sangat kritis, kritis,
potensial kritis, agak kritis, dan kondisi normal (tidak kritis). Berdasarkan kriteria
tersebut, Balai Pengelolaan DAS-HL Musi melakukan sinkronisasi terhadap
luasan lahan kritis di Provinsi Sumatera Selatan pada tahun 2018 dengan hasil
sebagai berikut:
Areal Kawasan Hutan
• Tidak Kritis : 442.135,60 hektar
• Agak Kritis : 1.403.644,71 hektar
• Potensial Kritis : 939.753,93 hektar
• Kritis : 244.472,87 hektar
• Sangat Kritis : 52.331,36 hektar.
Areal Penggunaan Lain
• Tidak Kritis : 798.421,24 hektar
• Agak Kritis : 2.695.233,93 hektar
• Potensial Kritis : 1.050.968,44 hektar
• Kritis : 343.332,65 hektar
• Sangat Kritis : 38.016,01 hektar

Luas dan penyebaran lahan kritis pada masing-masing kabupaten/ kota di


Provinsi Sumatera Selatan disajikan pada Lampiran Tabel 28.

1.11. INVENTARISASI HUTAN


Inventarisasi Hutan adalah kegiatan untuk mengetahui keadaan
potensi hutan berupa flora, fauna, sumberdaya manusia dan sosial ekonomi serta
potensi budaya masyarakat di dalam dan di luar kawasan hutan.
Dalam rangka mengetahui potensi tegakan hutan, sejak tahun 1990 telah
dilaksanakan pengukuran Temporary Sample Plot (TSP) dan Permanent Sample Plot
(PSP) di seluruh wilayah Indonesia (kecuali Pulau Jawa). Pengukuran TSP
dilaksanakan untuk mengetahui potensi tegakan hutan, sedangkan PSP

I. Sumber Daya Hutan 27


Statistik Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018

dilaksanakan untuk mengetahui riap tegakan dan sebagai bahan monitoring perubahan
tegakan hutan. Kegiatan inventarisasi hutan dapat juga dilaksanakan terhadap hasil
hutan bukan kayu seperti rotan, kemenyan dan tumbuhan obat. Namun karena
keterbatasan data terkait TSP dan PSP maka dalam perhitungan potensi
sumber daya hutan, data yang digunakan adalah data hasil kegiatan penyusunan
Neraca Sumber Daya Hutan Tahun 2016.

1.11.1. Potensi Hasil Hutan Kayu


Data potensi hasil hutan kayu di Provinsi Sumatera Selatan tahun 2018
belum dapat disajikan untuk tiap-tiap kabupaten/ kota karena kegiatan
inventarisasi terhadap hasil hutan kayu belum dilaksanakan oleh seluruh
kabupaten/ kota.

Data potensi hasil hutan kayu tahun 2018 menggunakan hasil


perhitungan Neraca Sumber Daya Hutan Provinsi (NSDH-P) Sumatera
Selatan Tahun 2016. Total perkiraan potensi kayu untuk semua jenis
(diameter ≥ 20cm) pada areal yang telah diinventarisasi adalah sebesar
169.765.000 m3. Secara lengkap disajikan dalam Lampiran Tabel 8.

1.11.2. Potensi Hasil Hutan Bukan Kayu


Hasil hutan bukan kayu adalah hasil hutan selain kayu, termasuk
komoditas hasil perkebunan yang dipungut dari hutan negara. Potensi hasil
hutan bukan kayu di Provinsi Sumatera Selatan tahun 2018 juga belum
diinventarisasi secara spesifik. Sehingga masih menggunakan data NSDH-P
Sumatera Selatan Tahun 2016.
Data potensi hasil hutan non kayu tahun 2018 menggunakan hasil
perhitungan NSDH-P Sumatera Selatan Tahun 2016. Total perkiraan potensi
hutan non kayu khususnya untuk rotan adalah sebesar 112.456 ton yang tersaji
dalam Lampiran Tabel 9

1.12. LUAS DAN POTENSI HUTAN RAKYAT


Hutan Rakyat adalah hutan yang tumbuh atau dibangun oleh rakyat di atas tanah
milik dengan jenis-jenis tanaman hutan. Luas hutan rakyat di Provinsi Sumatera Selatan
yang telah dicadangkan belum ada penambahan seluas 4.211 hektar. Data realisasi
hingga tahun 2018 menunjukkan sudah terbentuk hutan rakyat di 15 (lima belas)
kabupaten/ kota mencakup areal kerja seluas ± 2.360 hektar..

I. Sumber Daya Hutan 28


Statistik Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018

Belum seluruh kabupaten/ kota di Provinsi Sumatera Selatan terdata karena


kegiatan inventarisasi terhadap luas dan potensi hutan rakyat di Provinsi
Sumatera Selatan belum dilaksanakan secara maksimal dan menyeluruh. Data
selengkapnya pada Lampiran Tabel 35.

1.13. LUAS DAN POTENSI HUTAN DESA


Hutan Desa adalah wilayah kawasan hutan yang keberadaannya
dimohonkan oleh Desa untuk dikelola oleh masyarakat Desa. Berdasarkan data
BPDAS-HL Musi (UPT Pusat) dan Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Selatan,
areal Hutan Desa di Provinsi Sumatera Selatan yang disetujui oleh Menteri
Lingkungan Hidup dan Kehutanan hingga tahun 2018 adalah seluas 32.961
hektar tersebar di Kabupaten Muara Enim, Musi Banyuasin dan Kabupaten Musi
Rawas. Belum ada keterangan terkait penurunan luas areal Hutan Desa tersebut.
Data selengkapnya pada Lampiran Tabel 33.

1.14. POTENSI PRODUKSI BENIH


Potensi sumber benih di Provinsi Sumatera Selatan juga belum diinventarisasi
secara menyeluruh pada setiap Kabupaten/ Kota. Berdasarkan data dari Balai
Perbenihan Tanaman Hutan Sumatera (UPT Pusat) dan Dinas Kehutanan Provinsi
Sumatera Selatan sampai tahun 2018, areal sumber benih tanaman hutan yang terdata
adalah seluas ± 70,95 hektar dengan potensi 1,36 ton yang tersebar pada Kabupaten
Lahat, Kabupaten Muara Enim, Kabupaten Ogan Ilir, Kabupaten Ogan Komering
Ulu Selatan, Kabupaten Penukal Abab Lematang Ilir, Kabupaten Ogan Komering
Ulu Timur, Kabupaten Musi Rawas Utara, Kota Palembang dan Kota Pagaralam.
Data selengkapnya disajikan pada Lampiran Tabel 32.

I. Sumber Daya Hutan 29


Statistik Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018


II. PEMANFAATAN HUTAN / HASIL HUTAN

Pemanfaatan Hutan adalah bentuk kegiatan pemanfaatan kawasan hutan,


pemanfaatan jasa lingkungan, pemanfaatan hasil hutan kayu dan bukan kayu
serta pemungutan hasil hutan kayu dan bukan kayu, secara optimal, berkeadilan
untuk kesejahteraan masyarakat dengan tetap menjaga kelestariannya.
Pemanfaatan hutan yang terdapat di Provinsi Sumatera Selatan
adalah pemanfaatan hutan pada kawasan hutan produksi. Pemanfaatan Hutan
Produksi dilaksanakan melalui pemberian Izin Usaha Pemanfaatan Kawasan, Izin
Usaha Pemanfaatan Jasa Lingkungan, Izin Usaha Pemanfaatan Hasil Hutan Kayu,
Izin Usaha Pemanfaatan Hasil Hutan Bukan Kayu, Izin Pemungutan Hasil Hutan
Kayu, dan Izin Pemungutan Hasil Hutan Bukan Kayu. Berdasarkan Undang-
undang Nomor 41 tahun 1999 tentang Kehutanan, dijelaskan bahwa Hutan
Produksi adalah kawasan hutan yang mempunyai fungsi pokok memproduksi
hasil hutan. Hutan Produksi terdiri dari: Hutan Produksi Tetap (HP), Hutan
Produksi Terbatas (HPT), dan Hutan Produksi yang dapat dikonversi (HPK).

PEMBANGUNAN KEHUTANAN Grafik 3 di samping menunjukkan  kondisi


PROVINSI SUMATERA SELATAN pembangunan  kehutanan  di  Provinsi 
TAHUN 2018 Sumatera Selatan hingga tahun 2018. Sejak 
tahun  1996  hingga  saat  ini  93%  berupa 
IUPHHK‐HTI,  3  %    berupa  IUPJL  RAP/PAN 
Karbon  dan  4%  berupa  IUPHHK‐RE.  Tahun 
2017,  dua  IUPHHK  telah  dibekukan  atau 
dicabut  Izin  Usaha‐nya,  yaitu  PT.  Bumi 
Pratama  Usaha  Jaya  dan  PT.  Tunas  Hutan 
Pratama.

Grafik 3.
Pembangunan Kehutanan Provinsi Sumsel
Tahun 2017

Pemanfaatan Hasil Hutan Kayu dan Pemanfaatan Jasa Lingkungan adalah


segala bentuk usaha yang memanfaatkan dan mengusahakan kawasan hutan dan
hasil hutan kayu/ non kayu dengan tidak merusak lingkungan dan tidak
mengurangi fungsi pokok hutan. Data jumlah dan luas Izin Usaha
Pemanfaatan di Provinsi Sumatera Selatan dapat dilihat pada Tabel 15.

II. Pemanfaatan Hutan / Hasil Hutan 30


Statistik Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018

2.1. IZIN USAHA PEMANFAATAN HASIL HUTAN KAYU PADA HUTAN ALAM
(IUPHHK‐HA)
Izin Usaha Pemanfaatan Hasil Hutan Kayu (IUPHHK) dari Hutan Alam
adalah Izin untuk kegiatan penanaman, pemeliharaan, pemanenan, pengolahan
dan pemasaran hasil hutan kayu. Terdapat 2 (dua) bentuk izin usaha pemanfaatan
hasil hutan kayu dari hutan alam yaitu:
• Izin Usaha Pemanfaatan Hasil Hutan Kayu (IUPHHK) pada Hutan Alam;
• Izin Pemanfaatan Kayu (IPK) pada Hutan Alam.

2.1.1. IUPHHK pada Hutan Alam


Izin Usaha Pemanfaatan Hasil Hutan Kayu (IUPHHK) pada Hutan Alam yang
sebelumnya disebut Hak Pengusahaan Hutan (HPH) adalah izin untuk memanfaatkan
hutan produksi yang kegiatannya terdiri dari pemanenan atau penebangan, penanaman,
pemeliharaan, pengamanan, pengolahan dan pemasaran hasil hutan kayu. Tahun 2018,
IUPHHK-HA di Provinsi Sumatera Selatan sudah tidak ada.

2.1.2. IPK pada Hutan Alam


Izin Pemanfaatan Kayu (IPK) adalah izin untuk melaksanakan penebangan
dan penggunaan kayu dari areal hutan yang telah ditetapkan atau pada Areal
Penggunaan Lain (APL), Kawasan Budidaya Non Kehutanan (KBNK) untuk
keperluan pembangunan hutan tanaman atau keperluan non kehutanan.

2.2. IZIN USAHA PEMANFAATAN HASIL HUTAN KAYU PADA HUTAN


TANAMAN (IUPHHK‐HT)
Izin Usaha Pemanfaatan Hasil Hutan Kayu (IUPHHK) pada Hutan
Tanaman yang sebelumnya disebut Hak Pengusahaan Hutan Tananman (HPHT)
atau Hak Pengusahaan Hutan Tanaman Industri (HPHTI) adalah Izin untuk
memanfaatkan hutan produksi yang kegiatannya terdiri dari penyiapan lahan,
perbenihan atau pembibitan, penanaman, pemeliharaan, pengamanan, pemanenan
atau penebangan, pengolahan dan pemasaran hasil hutan kayu.
Usaha pemanfaatan hasil hutan kayu pada hutan tanaman dapat berupa
tanaman sejenis dan tanaman campuran berbagai jenis. Kegiatan ini dilaksanakan
pada lahan kosong, padang alang-alang dan/ atau semak belukar di hutan produksi.

II. Pemanfaatan Hutan / Hasil Hutan 31


Statistik Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018

2.3. IZIN USAHA PEMANFAATAN HASIL HUTAN BUKAN KAYU (IUPHHBK)

Izin Usaha Pemanfaatan Hasil Hutan Bukan Kayu adalah izin dengan segala
bentuk kegiatan untuk mengambil hasil hutan bukan kayu antara lain rotan, madu,
buah- buahan, getah-getahan, tanaman obat-obatan, dan lain sebagainya di dalam
hutan lindung dan atau hutan produksi.
Izin Usaha Pemanfaatan Hasil Hutan Bukan Kayu (IUPHHBK) pada Hutan
Alam adalah Izin untuk memanfaatkan hutan produksi yang kegiatannya terdiri
dari pemanenan, penanaman, pemeliharaan, pengamanan, pengolahan dan
pemasaran hasil hutan bukan kayu.
Izin Usaha Pemanfaatan Hasil Hutan Bukan Kayu (IUPHHBK) pada Hutan
Tanaman adalah Izin untuk memanfaatkan hutan produksi yang kegiatannya
terdiri dari penyiapan lahan, perbenihan atau pembibitan, penanaman,
pemeliharaan, pengamanan, pemanenan, pengolahan dan pemasaran hasil hutan
bukan kayu.
Di Provinsi Sumatera Selatan belum terdata IUPHHBK, sehingga Tabel 16
belum dapat menyajikan data secara rinci mengenai IUPHHBK dimaksud

2.4. JATAH POTENSI TEBANGAN RENCANA KERJA TAHUNAN IUPHHK

Jatah Tebangan adalah jumlah volume yang dapat ditebang dari suatu areal
untuk suatu luasan tertentu. Sedangkan Jatah Produksi Tahunan adalah jumlah
luas dan volume pohon yang boleh dihasilkan atau diproduksi rata-rata tiap
tahunnya dari suatu areal pengusahaan hutan dengan tidak mengganggu asas
kelestarian produksi dan asas kelestarian hutan pada umumnya. Jatah produksi
tahunan adalah hasil perkalian dari AAC dengan faktor eksploitasi.

2.4.1. JPT/RKT pada Hutan Alam


Rencana Kerja Usaha Pemanfaatan Hasil Hutan Kayu (RKUPHHK) pada
hutan alam adalah rencana kerja secara makro untuk seluruh areal kerja selama
jangka waktu berlakunya izin yang memuat pedoman dan arahan untuk
pencapaian tujuan yang ditetapkan serta digunakan untuk menyusun Rencana
Kerja Lima Tahun dan Rencana Kerja Tahunan.

II. Pemanfaatan Hutan / Hasil Hutan 32


Statistik Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018

Rencana Kerja Tahunan Usaha Pemanfaatan Hasil Hutan Kayu
(RKTUPHHK) pada hutan alam adalah rencana kerja dengan jangka waktu 1
(satu) tahun yang merupakan penjabaran dari RKLUPHHK pada hutan alam.

2.4.1. JPT/RKT pada Hutan Tanaman


Rencana Kerja Tahunan Usaha Pemanfaatan Hasil Hutan Kayu pada Hutan
Tanaman Industri yang selanjutnya disebut RKTUPHHK-HTI adalah rencana kerja
dengan jangka waktu 1 (satu) tahun yang disusun berdasarkan RKUPHHK-HTI.

2.5. PERUSAHAAN PENGEDAR DAN PENANGKARAN TUMBUHAN‐SATWA LIAR

Berdasarkan data dari Balai Konservasi Sumber Daya Alam Provinsi


Sumatera Selatan hingga tahun 2018 terdapat 1 perusahaan pengedar dan
penangkaran tumbuhan di provinsi Sumatera Selatan, namun untuk penangkaran
satwa liar terdapat 16 penangkar yang terdiri dari 9 (sembilan) penangkar satwa
liar dilindungi dan 7 (tujuh) penangkar satwa liar yang tidak dilindungi. Data yang
lebih rinci dapat dilihat di Tabel 18-A.

2.6. PENGUSAHAAN PEMANFAATAN JASA LINGKUNGAN

Hingga tahun 2018 terdapat 3 (tiga) unit perusahaan pemanfaatan jasa


lingkungan di Provinsi Sumatera Selatan yaitu 2 (dua) unit perusahaan pemanfaatan
jasa penyerapan dan penyimpanan karbon oleh PT. Global Alam Lestari di Kabupaten
Musi Banyuasin serta PT. Tiara Asia Permai di Kabupaten Ogan Komering
Ilir; 1 (satu) unit perusahan pemanfaatan jasa wisata alam oleh PT. Indosuma Putra
Citra di Kota Palembang. Selengkapnya pada Lampiran Tabel 15 dan 17-A.

2.7. JUMLAH PENGUNJUNG PADA KAWASAN KONSERVASI

Jumlah pengunjung pada kawasan konservasi di Provinsi Sumatera Selatan


tahun 2018 berdasarkan data Balai Konservasi Sumber Daya Alam (UPT Pusat)
sejumlah 151.433 WNI dan 38 WNA. Selengkapnya pada Lampiran Tabel 17-B.

2.8. INDUSTRI PENGOLAHAN KAYU

Industri Kehutanan adalah seluruh kegiatan pengolahan hasil hutan menjadi


barang-barang setengah jadi atau barang jadi. Jenis industri kehutanan yang
terdapat di Provinsi Sumatera Selatan adalah jenis industri primer hasil hutan
kayu.
Industri Primer Hasil Hutan Kayu adalah industri yang mengolah langsung
kayu bulat dan atau kayu bahan baku serpih menjadi barang setengah jadi berupa

II. Pemanfaatan Hutan / Hasil Hutan 33


Statistik Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018

kayu gergajian, serpih kayu, veneer, kayu lapis/ panel kayu dan barang jadi
sebagai kelanjutan proses pengolahan barang setengah jadi.
Jenis industri primer hasil hutan kayu tersebut dikelompokkan
menjadi 2 (dua) jenis yaitu:
• Industri Primer Hasil Hutan Kayu Kapasitas ≥ 6.000 m3 per tahun
• Industri Primer Hasil Hutan Kayu Kapasitas ≤ 6.000 m3 per tahun

2.8.1. Industri Primer Hasil Hutan Kayu Kapasitas ≥ 6.000 m3 per tahun
Industri Primer Hasil Hutan Kayu Kapasitas ≥ 6.000 m3 adalah
pengolahan kayu bulat dan atau kayu bahan baku serpih menjadi barang setengah
jadi atau barang jadi dengan kapasitas industri lebih dari 6.000 m3 per tahun.
Jenis industri ini dibagi lagi ke dalam 3 (tiga) kelompok industri, yaitu:
• Industri Primer Hasil Hutan (IPHHK) Kapasitas > 6.000 m3 per tahun
yang melakukan perluasan.
• Industri Primer Hasil Hutan (IPHHK) Kapasitas > 6.000 m3 per tahun
yang melakukan pembaharuan izin.
• Izin Baru Industri Primer Hasil Hutan (IPHHK) Kapasitas > 6.000 m3 per tahun.
Berdasarkan Statistik Balai Pengelolaan Hutan Produksi Wilayah V di
Sumatera Selatan, pada tahun 2018 terdapat 13 unit IPHHK yang memiliki
kapasitas ≥ 6.000 m3 per tahun

2.8.2. Industri Primer Hasil Hutan Kayu Kapasitas ≤ 6.000 m3 per tahun
Industri Primer Hasil Hutan Kayu Kapasitas ≤ 6.000 m3 adalah
pengolahan kayu bulat dan atau kayu bahan baku serpih menjadi barang setengah
jadi atau barang jadi dengan kapasitas industri sampai dengan 6.000 m3 per tahun.
Berdasarkan data Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Selatan pada
tahun 2018 terdapat 134 unit Industri Primer Hasil Hutan Kayu (IPHHK) yang
tersebar pada Kabupaten/ Kota di Provinsi Sumatera Selatan dengan tingkat
ragam kapasitas (≤ 2.000; 2.000 – 6000) m3/tahun. Jenis produksi yang
dihasilkan pada industri ini adalah berupa kayu gergajian (sawn timber), Veneer,
plywood, MDF, wood chips dan integrasi (sawn timber + veneer). Selengkapnya
dapat dilihat pada Lampiran Tabel 24. Statistik Balai Pengelolaan Hutan Produksi
Wilayah V 2018, mengelompokkan 193 unit IPHHK dengan klasifikasi sebagai
berikut : kapasitas ≤ 2.000 m3 sebanyak 76 unit; kapasitas (2.000 – 6.000) m3
sebanyak 104 unit; dan kapasitas ≥ 6.000 m3 sebanyak 13 unit.

II. Pemanfaatan Hutan / Hasil Hutan 34


Statistik Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018

2.9. TENAGA KERJA

Berdasarkan Statistik Balai Pengelolaan Hutan Produksi Wilayah V 2018, jumlah


serapan Tenaga Kerja pada IUPHHK-RE sebanyak 74 orang, dan pada IUPHHK-HT
sebanyak 11.607 orang, keterangan selengkapnya pada Lampiran Tabel 15.

2.10. PEMBANGUNAN HUTAN TANAMAN INDUSTRI (HTI)

Data Pelaksanaan pembangunan Hutan Tanaman Industri di Provinsi


Sumatera Selatan pada tahun 2018 belum terkumpul. Jenis tanaman yang ditanam
dalam rangka pembangunan Hutan Tanaman Industri tersebut antara lain jenis
Eucalyptus sp, Acacia sp, dan karet.

2.11. PEMBANGUNAN HUTAN TANAMAN RAKYAT (HTR)

Izin Usaha Pemanfaatan Hasil Hutan Kayu pada Hutan Tanaman Rakyat yang
selanjutnya disingkat IUPHHK-HTR adalah izin yang diberikan untuk memanfaatkan
hasil hutan berupa kayu dalam hutan tanaman pada hutan produksi yang dibangun oleh
perorangan atau koperasi untuk meningkatkan potensi dan kualitas hutan produksi
dengan menerapkan silvikultur dalam rangka menjamin kelestarian sumber daya hutan.

Pencadangan HTR Hutan Tanaman Rakyat di Provinsi Sumatera Selatan


Akhir tahun 2018, luas areal pencadangan HTR yang ditetapkan Menteri
Kehutanan di Provinsi Sumatera Selatan seluas 43.579,79 Hektar yang tersebar di 6
(enam) Kabupaten, yaitu: Kabupaten Musi Rawas dan Musi Rawas Utara (gabungan),
Kabupaten Ogan Komering Ilir, Kabupaten Ogan Komering Ulu, Kabupaten Ogan
Komering Ulu Selatan dan Kabupaten Ogan Komering Ulu Timur. Jumlah kelompok
unit pengelolaan HTR sebanyak 23 unit, seluas 16.258,32 hektar. Rincian data tersaji
pada Lampiran Tabel 34.

2.12. PEMBANGUNAN HUTAN DESA

Berdasarkan Data BPDAS Musi sampai dengan tahun 2018 terdapat 23 unit Hutan
Desa yang tersebar pada 3 (tiga) Kabupaten di Provinsi Sumatera Selatan, seluas 32.961
hektar pada kawasan Hutan Produksi Tetap dan Hutan Lindung. Terbagi atas 14 (empat
belas) Izin Usaha Pemanfaatan Hasil Hutan Bukan Kayu pada Hutan Desa (IUPHHBK)
dan 9 (sembilan) Izin Usaha Pemanfaatan Hasil Hutan Kayu pada Hutan Alam
(IUPHHK-HA) pada hutan desa sebagaimana tertera pada Lampiran Tabel 33.

II. Pemanfaatan Hutan / Hasil Hutan 35


Statistik Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018


III. PRODUKSI HASIL HUTAN

Hasil Hutan adalah benda-benda hayati, non-hayati dan turunannya, serta


jasa yang berasal dari hutan yang berupa Hasil Hutan Kayu (HHK) dan Hasil
Hutan Bukan Kayu (HHBK) selain tumbuhan dan satwa liar.
Produksi hasil hutan yang utama dihasilkan dari hutan adalah kayu bulat.
Produksi kayu bulat ini dihasilkan dari hutan alam melalui kegiatan perusahaan
Hak Pengusahaan Hutan (HPH/IUPHHK), kegiatan Izin Pemanfaatan Kayu (IPK)
dalam rangka pembukaan wilayah hutan, pembangunan hutan tanaman
(HTI) serta kegiatan hutan rakyat.

3.1. PRODUKSI KAYU BULAT

Kayu Bulat (KB) adalah bagian dari pohon yang ditebang dan dipotong
menjadi batang dengan ukuran diameter 30 (tiga puluh) cm atau lebih. Kayu Bulat
Kecil (KBK) adalah kayu yang mempunyai ukuran diameter kurang dari 30
(tigapuluh) cm berupa KBS, cerucuk, tiang jermal, tiang pancang, galangan rel,
sisa pembagian batang, tonggak, cabang, kayu bakar, bahan arang dan kayu bulat
dengan diameter 30 (tigapuluh) cm atau lebih yang direduksi karena mengalami
cacat/ gerowong lebih dari 40 % (empat puluh persen). Kayu Bulat Sedang (KBS)
adalah bagian dari pohon yang sesuai dengan ketentuan diperbolehkan untuk
ditebang.
Produksi Kayu Bulat, Kayu Bulat Sedang dan Kayu Bulat Kecil di Provinsi
Sumatera Selatan berasal dari Izin Usaha Pemanfaatan Hasil Hutan Kayu pada
Hutan Alam atau pada Hutan Tanaman (IUPHHK-HA/HT), areal penyiapan
lahan dalam rangka pembangunan hutan tanaman, Izin Pemanfaatan Kayu (IPK)
dan Hutan Hak/Milik Masyarakat yang secara rinci disajikan pada Tabel 20.

3.2. PRODUKSI KAYU OLAHAN

Kayu Olahan disebut juga dengan hasil konversi dari kayu bulat yaitu
perubahan dari kayu bulat menjadi kayu yang telah diubah bentuknya menjadi
kayu belahan, papan kayu gergajian, kayu diserut, broti, papan partikel, pulp, dan
sebagainya. Kayu olahan adalah hasil pengolahan langsung kayu bulat dan atau

III. Produksi Hasil Hutan 36


Statistik Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018

kayu bulat kecil dan atau bakau menjadi kayu gergajian, serpih/chip/pulp, veneer,
kayu lapis, dan Laminating Veneer Lumber.
Produksi Kayu Olahan di Provinsi Sumatera Selatan pada tahun 2018
berasal dari produksi pulp, pensil slat, filmfaced plywood, wood working, finger
joint laminating, MDF, kayu gergajian, veneer, plywood dan chipwood yang
secara rinci disajikan pada Lampiran Tabel 21.

3.3. PRODUKSI HASIL HUTAN BUKAN KAYU

Hasil Hutan Bukan Kayu (HHBK) adalah hasil hutan selain kayu, termasuk
komoditas hasil perkebunan yang dipungut dari hutan negara. Hasil Hutan Bukan
Kayu (HHBK) adalah hasil hutan selain kayu yang dipungut dari dalam hutan
lindung dan atau hutan produksi antara lain berupa rotan, madu, buah-buahan,
getah- getahan, tanaman obat-obatan dan lain sebagainya.
Produksi Hutan Bukan Kayu di provinsi Sumatera Selatan pada tahun 2018
berasal dari PT. Sentosa Bahagia Bersama (IUPHHK) dan UPTD Kesatuan
Pengelolaan Hutan (KPH) terdiri dari serai wangi, sirlak/getah/damar,
serat/kulit kayu, dan karet. Keterangan secara rinci pada Lampiran Tabel 22

III. Produksi Hasil Hutan 37


Statistik Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018


IV. REHABILITASI HUTAN DAN LAHAN

Rehabilitasi Hutan adalah usaha yang dilakukan baik fisik maupun vegetatif
guna memulihkan nilai dan fungsi hutan serta lingkungan akibat mengalami
kerusakan dari beberapa macam gangguan. Rehabilitasi Hutan dan Lahan adalah
upaya untuk memulihkan, mempertahankan dan meningkatkan fungsi hutan dan
lahan sehingga daya dukung, produktivitas dan peranannya dalam mendukung
sistem penyangga kehidupan tetap terjaga.

4.1. LUAS DAN PENYEBARAN DAS

Daerah Aliran Sungai adalah suatu daratan yang merupakan suatu


kesatuan ekosistem dengan sungai dan anak sungai yang melalui daerah tersebut,
yang fungsinya untuk menampung air hujan dan sumber-sumber air lainnya,
penyimpanan serta pengalirannya bermuara ke laut secara alamiah untuk
kelestarian daerah tersebut.
Terdapat beberapa Daerah Aliran Sungai (DAS) di Provinsi Sumatera
Selatan yaitu
a. DAS Musi terdiri dari Sub DAS Rawas, Beliti, Ogan, Musi Hilir, Batanghari
Leko, Kikim, Komering, Semangus, Musi Hulu, Lakitan dan Lematang
b. DAS Banyuasin terdiri dari Sub DAS Lalan, Banyuasin, dan Calik
c. DAS Benawang terdiri dari Sub DAS Sembilang dan Benawang
d. DAS Bulurarinding terdiri dari Sub DAS Jeruju, Lumpur, Lebong
Hitam, Sugihan, Batang, dan Riding.
e. DAS Mesuji terdiri dari Mesuji Hulu, Mesuji Hilir dan Padang Mas Hitam.

4.2. REHABILITASI LAHAN DI DALAM DAN LUAR KAWASAN HUTAN

Rehabilitasi Lahan adalah upaya memulihkan kondisi dengan penanaman


pohon dan konservasi tanah. Kegiatan rehabilitasi lahan dilakukan pada lahan-
lahan kritis. Lahan Kritis adalah bidang tanah yang tidak produktif dan kurang
memiliki daya dukung bagi pertumbuhan tanaman hutan.

IV. Rehabilitasi Hutan dan Lahan 38


Statistik Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018

Kegiatan rehabilitasi lahan dilakukan baik di dalam maupun di luar kawasan hutan,
berdasarkan data BPDAS-HL Musi pelaksanaan kegiatan rehabilitasi lahan sepanjang
tahun 2018 pada areal seluas 1.200 Ha (Lampiran Tabel 30).

4.3. REBOISASI

Reboisasi adalah upaya penanaman jenis pohon hutan pada kawasan hutan
rusak yang berupa lahan kosong, alang-alang atau semak belukar untuk
mengembalikan fungsi hutan. Reboisasi atau rehabilitasi hutan bertujuan untuk
menghutankan kembali kawasan hutan yang kritis di wilayah Daerah Aliran
Sungai (DAS) yang dilaksanakan bersama masyarakat secara partisipatif.
Kegiatan reboisasi di Provinsi Sumatera Selatan sejak tahun 2013 - 2017 seluas
8.536 hektar, sementara pada tahun 2018 tidak ada kegiatan (Lampiran Tabel 30).

4.4. PENGHIJAUAN

Kegiatan penghijauan adalah upaya merehabilitasi lahan kritis di luar


kawasan hutan melalui kegiatan penanaman; pembangunan fasilitas konservasi tanah
sehingga berfungsi sebagai media produksi dan pengatur tata air yang baik; serta upaya
mempertahankan dan meningkatkan daya guna lahan sesuai dengan peruntukannya.
Pelaksanaan kegiatan penghijauan berupa kegiatan-kegiatan sebagai berikut:
a. Pembangunan Hutan/ Kebun Rakyat
Kegiatan diarahkan pada lahan masyarakat yang telah terdegradasi di luar
kawasan hutan dengan jenis serbaguna (Multi Purpose Tree Species/
MPTS), buah-buahan dan tanaman penghasil kayu bakar merupakan
tanaman utama. Tujuan kegiatan ini adalah untuk memfasilitasi peningkatan
ekonomi masyarakat setempat, produksi hutan rakyat yang lestari dengan
tetap meningkatkan kesuburan tanah dan memperbaiki kondisi lingkungan.
Provinsi Sumatera Selatan telah melaksanakan penanaman Hutan Rakyat
hingga akhir tahun 2017di seluas 4.361 hektar (Lampiran Tabel 30).
b. Pembangunan Kebun Bibit Rakyat / Desa (KBR/D)
Kebun Bibit Rakyat/ Desa adalah unit persemaian yang tidak permanen berupa
kebun pembibitan jenis tanaman penghijauan yang dibuat oleh kelompok tani di
sekitar desa. Data yang diperoleh dari BPDAS Musi menunjukkan bahwa
pembangunan Kebun Bibit Desa telah dilaksanakan hingga akhir tahun 2017
seluas 32.190 hektar, sementara pada tahun 2018 terdapat penambahan Kebun
Bibit Rakyat seluas 20 Ha (Lampiran Tabel 30).

IV. Rehabilitasi Hutan dan Lahan 39


Statistik Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018

c. Pembangunan Unit Percontohan (UP-UPSA / UP-UPM)
UP-UPSA adalah suatu unit percontohan usaha tani (10 ha) yang
memadukan pola usaha tani produktif dengan teknik konservasi tanah
sehingga secara teknis mampu mengurangi erosi dan sedimentasi.
UP-UPM adalah suatu unit percontohan usaha tani (20 ha) pada wilayah
yang tingkat usaha pertanian tanaman semusimnya masih kurang
berkembang. Dasar pemikirannya adalah dalam rangka mengurangi
perladangan berpindah dengan meningkatkan pola dan cara bertani
melalui usaha pertanian menetap.
d. Pembangunan Dam Pengendali/Dam Penahan
Dam Pengendali adalah bendungan kecil yang dapat menampung air (tidak
lolos air), dengan kontruksi berupa urugan tanah dengan lapisan kedap air
atau konstruksi beton (tipe busur) untuk mengendalikan erosi dan banjir dan
dibuat pada alur jurang/ sungai kecil, dengan tinggi maksimum 8 meter.
Manfaat dari Dam Pengendali antara lain dapat mengendalikan endapan aliran
air yang ada di permukaan tanah yang berasal dari daerah tangkapan air di bagian
hulunya, dan berfungsi sebagai sumber air bagi masyarakat dan irigasi.
Dam Penahan adalah bendungan kecil yang lolos air dengan konstruksi
bronjong batu atau trucuk bambu/ kayu yang dibuat pada alur jurang dengan
tinggi maksimum 4 meter, yang bermanfaat untuk mengendalikan endapan
dan aliran aiar permukaan dari daerah tangkapan air di bagian hulu dan
meningkatkan air tanahdi bagian hilirnya.
Pada tahun 2018 terdapat penambahan 10 (sepuluh) unit dam pengendali yang
terletak di Kabupaten Muara Enim/ PALI dan Kota Lubuk Linggau. Sebelumnya
tersedia 4 (empat) unit Ogan Komering Ulu Timur (Lampiran Tabel 30).
e. Pembangunan Gully Plug
Gully Plug adalah suatu konservasi tanah teknik sipil yang berfungsi
sebagai pengendali jurang berupa bendungan kecil yang lolos air yang
dibuat pada parit-parit melintang alur dengan konstruksi bronjong batu,
kayu/ bambu atau pemasangan batu spesi.

IV. Rehabilitasi Hutan dan Lahan 40


Statistik Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018

Manfaat pembangunan gully plug antara lain :
• memperbaiki lahan yang rusak akibat gerusan air sehingga terjadi
jurang/ parit
• mencegah bertambah luasnya kerusakan lahan akibat terjadinya
jurang/ parit yang semakin lebar
• mengendalikan erosi dan lumpur/ sedimen/ endapan dan air dari daerah
atas sehingga dapat mengendalikan hilir dari sedimen dan banjir
• memperbaiki kondisi tata air daerah sekitarnya.
Pada tahun 2018 telah dibangun 30 (tiga puluh) unit Gully Plug yang terletak di
Kabupaten Muara Enim/ PALI (Lampiran Tabel 30).
f. Pembangunan Sumur Resapan
Bangunan Sumur Resapan adalah salah satu rekayasa teknik konservasi air
berupa bangunan yang dibuat sedemikian rupa sehingga menyerupai bentuk
sumur gali dengan kedalaman tertentu yang berfungsi sebagai tempat
menampung air hujan yang jatuh dari atas atap rumah atau daerah kedap air
dan meresapkannya ke dalam tanah.
Pada tahun 2018 telah dibangun total sebanyak 340 (tiga ratus empat puluh) unit
Sumur Serapan yang tersebar 7 (tujuh) kabupaten/kota di Provinsi Sumatera
Selatan. Secara rinci tersaji pada Lampiran Tabel 30.
g. Rehabilitasi Teras
Teras adalah bangunan konservasi tanah yang dibuat dengan penggalian
dan pengurugan tanah, membentuk bangunan utama berupa bidang olah,
guludan dan saluran air yang mengikuti kontur, serta dapat pula dilengkapi
dengan bangunan pelengkapnya seperti Saluran Pembuangan Air (SPA) dan
terjunan air yang tegak lurus kontur. Sasaran fisik pembuatan teras adalah
lahan yang dimanfaatkan secara intensif/ terus-menerus untuk penanaman
tanaman semusim dan atau tanaman tahunan, dengan kemiringan lahan
yang bervariasi menurut sifat fisika tanah dan kondisi iklim setempat.

4.5. PENGEMBANGAN HUTAN RAKYAT

Hutan Rakyat adalah hutan yang dimiliki oleh rakyat dengan luas
minimal 0,25 Ha dengan penutupan tajuk tanaman kayu-kayuan dan/ atau jenis
tanaman lainnya lebih dari 50 % dan/ atau pada tanaman tahun pertama dengan
tanaman sebanyak minimal 500 tanaman per hektar.

IV. Rehabilitasi Hutan dan Lahan 41


Statistik Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018

Pelaksanaan usaha hutan rakyat dilakukan melalui unit-unit usaha. Satu unit
usaha merupakan unit pengelolaan usaha hutan rakyat yang terdiri dari beberapa
kelompok tani dengan luas lahan minimal 900 ha. Usaha hutan rakyat
dapat dikembangkan pada lahan milik atau lahan yang dibebani hak-hak
lainnya di luar kawasan hutan yang memenuhi persyaratan untuk kegiatan
hutan rakyat.
Berdasarkan update data BPDAS-HL Musi (UPT Pusat) hingga tahun
2018, pembangunan hutan rakyat telah dilakukan seluas 2.360 Ha yang tersebar di
11 (sebelas) Kabupaten/ Kota di Provinsi Sumatera Selatan yang secara rinci
disajikan pada Lampiran Tabel 35.

4.6. HUTAN KEMASYARAKATAN

Inisiasi Hutan Kemasyarakatan dimulai sejak tahun 2011 yaitu sistem


pengelolaan kawasan hutan yang bertujuan untuk memberdayakan masyarakat setempat
tanpa mengganggu fungsi pokoknya. Hutan Kemasyarakatan diselenggarakan dengan
berazaskan pengelolaan hutan secara lestari. Mulai 25 Oktober Tahun 2016 diatur
melalui mekanisme Perhutanan Sosial sesuai ketentuan Peraturan Menteri Kehutanan
Nomor : P.83/MenLHK/Setjen/Kum.1/10/2016 tentang Perhutanan Sosial.
Sampai dengan tahun 2018, areal Hutan Kemasyarakatan di Provinsi
Sumatera Selatan yang telah ditetapkan sebanyak 42 (empat puluh dua) lokasi
dengan total luasan sebesar ± 21.865,64 hektar yang tersebar di 11 (sebelas)
Kabupaten/Kota. Kegiatan yang berkaitan dengan pengembangan Hutan
Kemasyarakatan di Provinsi Sumatera Selatan berupa Penanaman yang dilakukan
terakhir pada tahun 2017 pada areal seluas 1.641 hektar. Keterangan secara rinci
tersaji pada LampiranTabel 36.

4.7. GERAKAN NASIONAL REHABILITASI HUTAN DAN LAHAN

Gerakan Nasional Rehabilitasi Hutan dan Lahan (GNRHL) merupakan


gerakan moral secara nasional untuk menanam pohon di setiap kawasan hutan dan
lahan kosong sebagai komitmen bangsa untuk meningkatkan kualitas
lingkungan hidup dan kesejahteraan masyarakat.

IV. Rehabilitasi Hutan dan Lahan 42


Statistik Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018


V. KONSERVASI SUMBER DAYA HUTAN

Perlindungan hutan dan konservasi alam merupakan seluruh upaya untuk


melindungi eksistensi kawasan dan sumberdaya hutan, melakukan pencegahan
dan penanggulangan kebakaran hutan, konservasi kawasan dan keanekaragaman
hayati yang terkandung di dalamnya, serta mengembangkan wisata alam dan
pemanfaatan jasa lingkungan.
Konservasi adalah kegiatan pengelolaan, perlindungan dan pemanfaatan
secara lestari sumber daya hutan, tanah dan air secara bijaksana untuk menjamin
kesinambungan persediaannya deengan tetap menjamin dan meningkatkan
kualitas keanekaragamannya dan nilainya. Berdasarkan Undang-Undang
Nomor 41 Tahun 1999 tentang Kehutanan, Hutan Konservasi adalah kawasan
hutan dengan ciri khas tertentu yang mempunyai fungsi pokok sebagai kawasan
pengawetan keanekaragaman hayati serta ekosistemnya.

5.1. GANGGUAN KEAMANAN HUTAN

Gangguan keamanan hutan termasuk perusakan hutan yang terjadi hingga


tahun 2018 adalah terjadinya “Rawan Illegal-Land”, “Rawan Illegal Mining” dan
“Rawan Peredaran Hasil Hutan”.
Bentuk gangguan keamanan tersebut, antara lain:
a. Rawan Illegal Land berupa penggunaan kawasan hutan non prosedural
baik berupa perambahan kawasan hutan oleh perorangan maupun oleh
perusahaan (perkebunan, pertambangan dan sebagainya).
b. Rawan Illegal Mining pada kawasan hutan baik tambang batubara maupun
tambang mineral emas dan ikutannya yang dilaksanakan oleh masyarakat
maupun perusahaan / golongan.
c. Rawan Peredaran Hasil Hutan berdasarkan data Balai Konservasi Sumber
Daya Alam Sumatera Selatan, terjadi Penebangan Liar dan Pencurian Hasil
Hutan di Kabupaten Ogan Komering Ilir, Kabupaten Musi Banyuasin dan
Kabupaten Banyuasin pada areal kawasan hutan SM. Padang Sugihan, SM.
Bentayan dan SM. Dangku. Selengkapnya tersaji pada Lampiran Tabel 12.

V. Konservasi Sumber Daya Hutan 43


Statistik Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018
5.2. KEBAKARAN HUTAN DAN LAHAN

Berdasarkan pemantauan kebakaran hutan dan lahan dari citra satelit


Sentinel 2B (Tahun 2018) dan Citra Satelit Landsat 8 OLI TIRS Tahun 2018
yang dilakukan oleh Bidang Perlindungan dan Konsevasi Sumber Daya Alam
Ekosistem, Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Selatan, sepanjang tahun 2018
telah terjadi kebakaran pada areal kawasan hutan seluas ± 35.814,09 hektar, yang
tersebar pada
a. A r e a l Kawasan Hutan seluas ± 8.448,42 hektar,
b. Areal Penggunaan Lain seluas ± 27.365,67 hektar
Lokasi kebakaran hutan s e p a n j a n g tahun 2018 tersebar di 10 (delapan)
Kabupaten/ Kota di Provinsi Sumatera Selatan. Lokasi kebakaran hutan dan lahan
yang paling luas terdapat di Kabupaten Ogan Komering Ilir seluas ± 17.398,67
hektar (Lampiran Tabel 13).

5.3. HASIL OPERASI PENGAMANAN HUTAN

Data mengenai hasil operasi pengamanan tahun 2018 berasal dari Balai
Konservasi Sumber Daya Alam Sumatera Selatan dan Bidang Perlindungan dan
Konservasi Sumber Daya Alam Ekosistem, Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera
Selatan yaitu hasil temuan dan operasi tangkapan kayu dari wilayah Kabupaten
Musi Banyuasin. Data selengkapnya pada Lampiran Tabel 14.

V. Konservasi Sumber Daya


Statistik Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018


VI. PEMBERDAYAAN EKONOMI MASYARAKAT

Pemberdayaan ekonomi masyarakat di dalam dan sekitar hutan dilakukan dengan


pembangunan Social Forestry, Usaha Kecil dan Menengah (UKM) Industri kehutanan
atau dengan program Pemberdayaan Masyarakat Desa Hutan (PMDH), serta kegiatan-
kegiatan yang ditujukan untuk peningkatan ekonomi masyarakat di sekitar kawasan
hutan, baik di sekitar kawasan hutan produksi maupun hutan konservasi atau dalam
bentuk pengelolaan hutan bersama masyarakat.
Pemberdayaan ekonomi masyarakat di dalam dan sekitar hutan dilakukan dengan
pembangunan Social Forestry, Usaha Kecil dan Menengah (UKM) Industri kehutanan
atau dengan program Pemberdayaan Masyarakat Desa Hutan (PMDH).
Pengelolaan Hutan Bersama
Data Bidang Penyuluhan dan Pemberdayaan Masyarakat, Dinas Kehutanan
Provinsi Sumatera Selatan menunjukan bahwa pada tahun 2018 hanya PT. Musi
Hutan Persada yang telah melaksanakan program Pengelolaan Hutan Bersama
(PHBM) dengan melibatkan 24.485 Kepala Keluarga yang tersebar di 6 (enam)
Kabupaten. Namun besar anggaran, jenis dan volume kegiatan tidak
terdeskripsikan (Tabel 37).
Pembangunan Masyarakat Desa Hutan
Pembangunan Masyarakat Desa Hutan (PMDH) merupakan kegiatan yang
bertujuan untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat desa hutan yang
terdiri dari jenis kegiatan di bidang pendidikan (seperti pemberian beasiswa), di
bidang kesehatan, pembangunan infrastruktur, peningkatan SDM, pembinaan
kelembagaan masyarakat, kerjasama dalam bentuk kemitraan, pemberian
bantuan dalam bidang Keagamaan, Sosial dan Lingkungan. Data mengenai
Pembangunan Masyarakat Desa Hutan di Provinsi Sumatera Selatan sepanjang
tahun 2018 tersaji pada lampiran Tabel 38.

VI. Pemberdayaan Ekonomi Masyarakat 45


Statistik Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018


VII. SUMBER DAYA MANUSIA

Sumber Daya Manusia lingkup Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Selatan


adalah Pegawai Negeri Sipil (PNS) yang terdiri dari tenaga struktural dan non
struktural, tenaga pengaman hutan atau Polisi Kehutanan (Polhut) dan tenaga
penyuluh kehutanan.

7.1. JUMLAH DAN SEBARAN PEGAWAI NEGERI SIPIL (PNS)

Hingga tahun 2018 jumlah pegawai negeri sipil pada Lingkup Dinas
Kehutanan Provinsi Sumatera Selatan adalah 546 orang terdiri dari laki-laki
sebanyak 433 orang dan perempuan sebanyak 113 orang.
Berdasarkan tingkat pendidikannya, jumlah dan sebaran Pegawai Negeri
Sipil lingkup Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Selatan terdiri dari tingkat
S 3 , S2, S1/D4, D3, D1, SLTA, SLTP dan SD yang secara rinci disajikan pada
Tabel 41. Perbandingan jumlah dan sebaran PNS pada masing-masing tingkat
pendidikan digambarkan pada grafik berikut ini :

PNS DINAS KEHUTANAN Grafik di samping  menunjukkan  bahwa


BERDASARKAN JENJANG jumlah  PNS  pada  tingkat  pendidikan  S1 
PENDIDIKAN TAHUN 2017 adalah  yang  terbanyak  sedangkan  tingkat 
pendidikan D1 dan S3 adalah yang 
paling sedikit. 

Grafik 4.
PNS Dishut Sumsel berdasarkan jenjang
pendidikan Tahun 2017

Ditinjau dari jenis kelamin, maka jumlah PNS laki-laki lebih banyak
daripada jumlah PNS perempuan untuk tingkat pendidikan S3, S2, S1/D4, D1,
SLTA, SLTP dan SD jumlah PNS laki-laki terbanyak. Sedangkan jumlah PNS
perempuan pada tingkat pendidikan D3 dan terbanyak, yaitu sebanyak 7 orang.

VII. Sumber Daya Manusia 46


Statistik Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018
7.2. PENYULUH KEHUTANAN DAN KELOMPOK TANI HUTAN
Berdasarkan data Bidang Penyuluhan dan Pemberdayaan Masyarakat, Dinas
Kehutanan Provinsi Sumatera Selatan tahun 2018, jumlah Penyuluh Kehutanan
(PNS) di Provinsi Sumatera Selatan adalah 41 orang yang tersebar pada beberapa
Kabupaten. Berdasarkan kualifikasinya dikelompokkan sebagai Calon PK
Terampil (Madya) sebanyak 4 orang, Terampil (Muda) sebanyak 6 orang, Calon
PK Ahli (Pertama) sebanyak 20 orang, Pelaksana Lanjutan sebanyak 1 orang dan
Pelaksana sebanyak 1 orang. Sedangkan Kelompok Tani Hutan yang telah
terbentuk sebanyak 424 kelompok yang merupakan Kelompok Tani Pemula 412
kelompok, Kelompok Tani Madya 12 kelompok. Secara rinci seluruh data
tersebut disajikan pada Lampiran Tabel 44.

VII. Sumber Daya Manusia 47


Statistik Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018












LAMPIRAN ‐ LAMPIRAN

Lampiran-Lampiran 48
Tabel 1. Luas Kawasan Hutan dan Perairan Provinsi Sumatera Selatan sampai dengan Tahun 2018

Luas Kawasan Hutan Dan Perairan (Ha)


Taman Nasional
No Kabupaten / Kota Keterangan
TWA Tahura CA SM HL HPT HP HPK Jumlah
Daratan Perairan Jumlah

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15
1 Kab. Banyuasin 217,352.01 46,808.40 264,160.41 79,352.63 64,945.99 70,757.69 27,248.01 506,464.72 TWA = Taman Wisata Alam
2 Kab. Empat Lawang - 3,758.85 64,990.89 4,555.02 3,233.26 76,538.02 SM = Suaka margasatwa
3 Kab. Lahat - 172.90 52,087.67 47,859.16 4,350.98 28,252.68 132,723.37 HL = Hutan Lindung
4 Kab. Muara Enim - 8,863.49 61,689.07 25,498.06 156,190.02 13,105.27 265,345.92 HPT = Hutan Produksi Terbatas
5 Kab. Musi Banyuasin 2,307.85 2,307.85 65,036.28 16,301.00 94,289.89 400,157.30 61,810.86 639,903.18 HP = Hutan Produksi Tetap
6 Kab. Musi Rawas 75,522.42 75,522.42 969.06 7,385.84 168,461.29 20,699.89 273,038.50 HPK = Hutan Produksi yang dapat diKonversi
7 Kab. Musi Rawas Utara 172,609.35 172,609.35 188.95 36,752.80 109,556.45 1,136.57 320,244.11 Tahura = Taman Hutan Rakyat
8 Kab. Ogan Ilir - 100.00 14.73 114.73 CA = Cagar Alam
9 Kab. Ogan Komering Ilir - 15,386.95 96,815.72 10,034.53 643,476.39 24,069.54 789,783.14
10 Kab. Ogan Komering Ulu - 68,309.43 18,646.98 54,958.67 141,915.08
11 Kab. Ogan Komering Ulu Selatan - 44,970.24 128,368.54 10,238.81 17,845.15 201,422.74
12 Kab. Ogan Komering Ulu Timur - 5.35 19,475.75 19,481.11
13 Kab. Penukal Abab Lematang Ilir - 23,668.76 23,668.76
14 Kota Lubuklinggau 4,153.13 4,153.13 1,129.34 1,096.22 6,378.69
15 Kota Pagar Alam - 26,078.49 26,078.49
16 Kota Palembang - 50.33 50.33
17 Kota Prabumulih - 1,069.14 1,069.14
Jumlah 471,944.76 46,808.40 518,753.16 223.23 - - 269,456.10 577,651.00 213,918.28 1,696,133.39 148,084.87 3,424,220.03

SUMBER DATA :

- Data Digital Batas Kawasan Hutan Kep Menhut Nomor : SK.1853/MenLHK-PKTL/KUH/PLA.2/3/2016 Tanggal 31 Maret 2017
- Data Digital Batas Administrasi Wilayah Provinsi Sumatera Selatan, Bappeda Sumatera Selatan

STATISTIK DINAS KEHUTANAN PROVINSI SUMATERA SELATAN - 2018 Halaman 1


Tabel 2. Realisasi Tata Batas Kawasan Hutan di Provinsi Sumatera Selatan sampai dengan Tahun 2018

Realisasi Tata Batas (Km)


No. Kabupaten / Kota Keterangan
Batas Luar Batas Fungsi Jumlah

1 2 3 4 5 6

1 Kab. Banyuasin - - -
2 Kab. Empat Lawang - - -
3 Kab. Lahat - - -
4 Kab. Muara Enim - - -
5 Kab. Penukal Abab Lematang Ilir - - -
6 Kab. Musi Banyuasin 40.86 25.11 65.97 HP-HPK Meranti Sungai Bayat di Kec. Bayung Lencir; HP. Meranti S. Merah di Kec. Batang Hari Leko;
HP. Guci, HP. Buring, HP. Semandai di Kec. Babat Supat dan Kec. Sungai Lais

7 Kab. Musi Rawas 120.45 - 120.45 HP Benakat Semangus di Kec. BTS Ulu dan Muara Lakitan; HP. Lakitan Selatan di Kec. Megang Sakti,
Muara Kelingi dan Tuah Negeri
8 Kab. Musi Rawas Utara - - -
9 Kab. Ogan Ilir - - -
10 Kab. Ogan Komering Ilir 12.10 - 12.10 HP. Simpang Heran Beyuku di Desa Sungai Batang, Kec. Air Sugihan
11 Kab. Ogan Komering Ulu - - -
12 Kab. Ogan Komering Ulu Selatan - - -
13 Kab. Ogan Komering Ulu Timur (23.28) - (23.28) (realisasi sementara tidak dihitung) HP. Saka di Kec. Jayapura
14 Kota Lubuk Linggau - 8.06 8.06 HL - HPT. Bukit Hulu Tumpah di Kec. Lubuk Linggau Utara I
15 Kota Pagaralam - - -
16 Kota Palembang - - -
17 Kota Prabumulih - - -
Jumlah 173.41 33.17 206.58

Catatan : Tahun 2018 belum ada penambahan


SUMBER DATA :

- Balai Pemantapan Kawasan Hutan Wilayah II, UPT Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Tahun 2017

STATISTIK DINAS KEHUTANAN PROVINSI SUMATERA SELATAN - 2018 Halaman 2


Tabel 3. Luas Kawasan Hutan di Provinsi Sumatera Selatan yang Telah Ditetapkan dengan Keputusan Menteri sampai dengan Tahun 2018

SK Penetapan
No. Fungsi Hutan Nama Kelompok Hutan Kabupaten Total Luas (Ha) Keterangan
Nomor Tanggal
1 2 3 4 5 6 7 8

1 328/Kpts-II/1987 14 Oktober 1987 HL Peraduan Gistang Ogan Komering Ulu Selatan 12,100.00
2 245/Kpts-II/1991 06 Mei 1991 SM Dangku Musi Banyuasin 31,752.00
1 295/Kpts-II/1995 13 Juni 1995 HP Terusan Sialang Ogan Komering Ilir 8,000.00
4 163/Kpts-II/1996 12 April 1996 HPT Pedamaran Kayuagung Ogan Komering Ilir 9,986.00
5 72/Kpts-II/1998 11 Februari 1998 HL Air Upang Banyuasin 6,490.03
6 109/Kpts-II/1999 03 Maret 1999 HL, HPT, HP Bukit Balai Lahat 20,580.10
7 901/Kpts-II/1999 14 Oktober 1999 TN Kerinci Seblat Musi Rawas 248,404.00 perkiraan di Prov. Sumsel
8 9273/Kpts-II/2002 07 Oktober 2002 TWA Punti Kayu Palembang 50.00
9 15/Kpts-II/2003 07 Januari 2003 HL Saka Ogan Komering Ulu Selatan 2,992.00
10 95/Kpts-II/2003 19 Maret 2003 TN Sembilang Banyuasin 202,896.31
11 SK.733/Menhut-II/2009 19 Oktober 2009 HPT Gumai Tebing Tinggi Empat Lawang 4,778.40
12 SK.734/Menhut-II/2009 19 Oktober 2009 HSA Gumai Tebing Tinggi Lahat, Empat Lawang 46,122.60
13 SK.735/Menhut-II/2009 19 Oktober 2009 HL Bukit Serelo dan Bukit Napal Lahat 660.01
14 SK.736/Menhut-II/2009 19 Oktober 2009 HL Gumai Tebing Tinggi Lahat 11,844.00
15 SK.737/Menhut-II/2009 19 Oktober 2009 HSA Pusat Latihan Gajah Lahat 210.00
16 SK.2850/Menhut-VII/KUH/2014 16 April 2014 HP Way Hitam Mesuji Ogan Komering Ilir 12,164.80
17 SK.2851/Menhut-VII/KUH/2014 16 April 2014 HPT, HP sebagian Kelompok Hutan Rawas Lakitan Musi Rawas Utara 73,488.06
18 SK.2852/Menhut-VII/KUH/2014 16 April 2014 SM Bentayan Musi Banyuasin dan Banyuasin 23,634.15
19 SK.2853/Menhut-VII/KUH/2014 16 April 2014 HPT, HP sebagian Kelompok Hutan Saka Ogan Komering Ulu Selatan 26,307.40
20 SK.2854/Menhut-VII/KUH/2014 16 April 2014 HP Mesuji IV Ogan Komering Ilir 15,566.92
21 SK.2855/Menhut-VII/KUH/2014 16 April 2014 HL Pulau Rimau Banyuasin 13,656.94
22 SK.2856/Menhut-VII/KUH/2014 16 April 2014 HL Muara Musi Banyuasin 3,178.71
23 SK.2857/Menhut-VII/KUH/2014 16 April 2014 HP Gelumbang Ogan Ilir 99.97
24 SK.2858/Menhut-VII/KUH/2014 16 April 2014 SM Padang Sugihan Banyuasin dan Ogan Komering Ilir 88,148.05

25 SK.2859/Menhut-VII/KUH/2014 16 April 2014 HL, HPT Bukit Hulu Tumpah Lubuk Linggau dan Musi Rawas 4,670.89
26 SK.3090/Menhut-VII/KUH/2014 23 April 2014 SM Gunung Raya Ogan Komering Ulu Selatan 44,996.11
27 SK.3091/Menhut-VII/KUH/2014 23 April 2014 HP Air Laye Ogan Komering Ulu dan Ogan 12,744.87
Komering Ulu Timur
28 SK.3092/Menhut-VII/KUH/2014 23 April 2014 HP, HPT Kelompok Hutan Lakitan Utara - Lakitan Musi Rawas dan Musi Rawas 59,453.61
Selatan Utara
29 SK.3093/Menhut-VII/KUH/2014 23 April 2014 HP Mangsang Mendis Musi Banyuasin dan Banyuasin 58,854.19
30 SK.3094/Menhut-VII/KUH/2014 23 April 2014 HP Air Lalan Musi Banyuasin dan Banyuasin 262,823.93
31 SK.3095/Menhut-VII/KUH/2014 23 April 2014 HPT Rawas Utara Musi Rawas Utara 4,274.32

STATISTIK DINAS KEHUTANAN PROVINSI SUMATERA SELATAN - 2018 Halaman 3


Tabel 3. Lanjutan

SK Penetapan
No. Fungsi Hutan Nama Kelompok Hutan Kabupaten Total Luas (Ha) Keterangan
Nomor Tanggal
1 2 3 4 5 6 7 8

32 SK.3096/Menhut-VII/KUH/2014 23 April 2014 HP Martapura (Register 13) Ogan Komering Ulu Timur 8,576.12
33 SK.3097/Menhut-VII/KUH/2014 23 April 2014 HL, HPT, HP Kelompok Hutan Bukit Jambul Gunung Patah, Lahat, Muara Enim, Ogan 310,520.42
Bukit Jambul Asahan, Bukit Nanti, Mekakau Komering Ulu, Ogan Komering
dan Air Tebangka Ulu Selatan dan Pagar Alam

34 SK.3115/Menhut-VII/KUH/2014 25 April 2014 HP Mesuji III Ogan Komering Ilir 64,714.27


35 SK.3116/Menhut-VII/KUH/2014 25 April 2014 HP Sungai Rotan - Sungai Belida Muara Enim 5,609.30
36 SK.3150/Menhut-VII/KUH/2014 28 April 2014 HP Buring, Guci dan Semandai Musi Banyuasin 5,001.27
37 SK.3151/Menhut-VII/KUH/2014 28 April 2014 SM Isau-Isau Lahat dan Muara Enim 16,742.92
38 SK.3152/Menhut-VII/KUH/2014 28 April 2014 HPK Gelumbang Muara Enim dan Ogan Ilir 15,358.09
39 SK.3576/Menhut-VII/KUH/2014 02 Mei 2014 HPK Cengal dan Mesuji Ogan Komering Ilir 27,621.32
40 SK.3577/Menhut-VII/KUH/2014 02 Mei 2014 HL Air Telang Banyuasin 13,759.37
41 SK.3595/Menhut-VII/KUH/2014 02 Mei 2014 HL, HPT, HP sebagian Kelompok Hutan Meranti Musi Banyuasin dan Musi Rawas 263,662.55
Utara
42 SK.3596/Menhut-VII/KUH/2014 02 Mei 2014 HL, HP Kelompok Hutan Muara Saleh - Muara Sugihan Banyuasin 32,785.57

43 SK.3659/Menhut-VII/KUH/2014 08 Mei 2014 HPK Tanjung Lago Banyuasin 2,131.41


44 SK.3660/Menhut-VII/KUH/2014 08 Mei 2014 HL Bukit Dingin Empat Lawang, Lahat dan 64,001.98
Pagaralam
45 SK.3661/Menhut-VII/KUH/2014 08 Mei 2014 HL, HP Kelompok Hutan Sungai Lumpur Mesuji dan Ogan Komering Ilir 641,952.14
Simpang Heran Beyuku
46 SK.4187/Menhut-VII/KUH/2014 10 Juni 2014 HP Kemampo Banyuasin 606.59
47 SK.5259/Menhut-VII/KUH/2014 24 Juli 2014 HPT, HP Sebagian Kelompok Hutan Suban Jeriji Muara Enim, Ogan Komering Ulu 137,059.48
dan Prabumulih
JUMLAH 2,921,031.17

Catatan : Tahun 2018 belum ada penambahan


SUMBER DATA :

- Balai Pemantapan Kawasan Hutan Wilayah II, UPT Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Tahun 2017

STATISTIK DINAS KEHUTANAN PROVINSI SUMATERA SELATAN - 2018 Halaman 4


Tabel 4. Tukar Menukar Kawasan Hutan di Provinsi Sumatera Selatan sampai dengan Tahun 2018

Tukar Menukar Kawasan Hutan


Luas (Ha)
No. Kabupaten / Kota Keterangan
Jumlah Unit Tanah Keluar Tanah Masuk
(TK) (TM)
1 2 3 4 5 6
1
1 Kab. Banyuasin - - -
2 Kab. Empat Lawang - - -
3 Kab. Lahat - - -
4 Kab. Muara Enim - - -
5 Kab. Musi Banyuasin - - -
6 Kab. Musi Rawas - - -
7 Kab. Musi Rawas Utara - - -
8 Kab. Ogan Ilir - - -
9 Kab.Ogan Komering Ilir 1 (1,005.66) 1,426.00 Status : TK selesai; TM dalam proses
10 Kab. Ogan Komering Ulu 1 (2,278.00) 4,318.00 Status : TK dalam proses
11 Kab. OKU Selatan - - -
12 Kab. OKU Timur - - -
13 Kab. Penukal Abab Lematang Ilir - - -
14 Kota Lubuk Linggau - - -
15 Kota Pagaralam - - -
16 Kota Palembang - - -
17 Kota Prabumulih - - -
Jumlah 2 (3,283.66) 5,744.00

Catatan : Tahun 2018 belum ada penambahan


SUMBER DATA :

- Balai Pemantapan Kawasan Hutan Wilayah II, UPT Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Tahun 2017

STATISTIK DINAS KEHUTANAN PROVINSI SUMATERA SELATAN - 2018 Halaman 5


Tabel 5. Perubahan Fungsi Kawasan Hutan di Provinsi Sumatera Selatan sampai dengan Tahun 2018

Fungsi Awal (Ha) Fungsi Akhir (Ha)


No Kabupaten / Kota Hutan Hutan Produksi Hutan Hutan Produksi Keterangan
Hutan Produksi Hutan Konservasi Hutan Produksi
Lindung Terbatas Lindung Terbatas
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

1
1 Kab. Banyuasin - - - - - - -
2 Kab. Empat Lawang - - - - - - -
3 Kab. Lahat - - - - - - -
4 Kab. Muara Enim - - - - - - -
5 Kab. Musi Banyuasin - - - - - - -
6 Kab. Musi Rawas - - - - - - -
7 Kab. Musi Rawas Utara - - - - - - -
8 Kab. Ogan Ilir - - - - - - -
9 Kab.Ogan Komering Ilir
Tidak ada Perubahan
- - - - - - -
10 Kab. Ogan Komering Ulu
Fungsi Kawasan Hutan
- - - - - - -
11 Kab. OKU Selatan - - - - - - -
12 Kab. OKU Timur - - - - - - -
13 Kab. Penukal Abab Lematang Ilir - - - - - - -
14 Kota Lubuk Linggau - - - - - - -
15 Kota Pagaralam - - - - - - -
16 Kota Palembang - - - - - - -
17 Kota Prabumulih - - - - - - -
Jumlah - - - - - - -

STATISTIK DINAS KEHUTANAN PROVINSI SUMATERA SELATAN - 2018 Halaman 6


Tabel 6. Luas Perubahan Peruntukan Kawasan Hutan Provinsi Sumatera Selatan untuk Pertanian
Perkebunan dan Transmigrasi Berdasarkan SK Pelepasan sampai dengan Tahun 2018

Perubahan Peruntukan
Pertanian/Perkebunan Transmigrasi
No. Kabupaten / Kota Keterangan
Luas Areal Luas Areal
Jumlah Unit Jumlah Unit
(Ha) (Ha)

1 2 3 4 5 6 7
1 - - - -
1 Kab. Banyuasin 13 38,873.35 - -
2 Kab. Empat Lawang - - - -
3 Kab. Lahat - - 2 11,595.00
4 Kab. Muara Enim & PALI 8 39,785.63 1 1,379.00
5 Kab. Musi Banyuasin 8 47,094.75 7 17,147.00
6 Kab. Musi Rawas & Muratara 7 62,400.05 8 26,736.00
7 Kab. Ogan Ilir - - - -
8 Kab.Ogan Komering Ilir 8 166,285.79 5 32,598.00
9 Kab. Ogan Komering Ulu - - 1 100.00
10 Kab. Ogan Komering Ulu Selatan - - - -
11 Kab. Ogan Komering Ulu Timur - - 2 7,442.00
12 Kota Lubuk Linggau - - - -
13 Kota Pagaralam - - - -
14 Kota Palembang - - - -
15 Kota Prabumulih - - - -
Jumlah 44 354,439.57 26 96,997.00

Catatan : Tahun 2018 belum ada penambahan


SUMBER DATA :

- Balai Pemantapan Kawasan Hutan Wilayah II, UPT Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Tahun 2017

STATISTIK DINAS KEHUTANAN PROVINSI SUMATERA SELATAN - 2018 Halaman 7


Tabel 7. Kelembagaan Kesatuan Pengelolaan Hutan di Provinsi Sumatera Selatan sampai dengan Tahun 2018

Tahun
Jumlah
2010 2011 2012 2013 2014 2015 2016 2017
No. Kabupaten / Kota Keterangan
Luas (Ha) Jumlah Unit Luas (Ha) Luas (Ha) Jumlah Unit Luas (Ha) Luas (Ha) Luas (Ha) Luas (Ha) Luas (Ha)
Jumlah Unit Jumlah Unit Jumlah Unit Luas (Ha) Jumlah Unit Jumlah Unit Jumlah Unit Jumlah Unit
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21

1 Kab. Banyuasin - - - - - - 2 155,038 - - - - - - - - 2 155,038


2 Kab. Empat Lawang - - - - - - - - - - - - - - - - - - 2 (dua)
3 Kab. Lahat - - - - - - - - - - - - - - - - - - 1 (satu)
4 Kab. Muara Enim & PALI - - - - - - 1 73,966 - - - - - - - - 1 73,966
5 Kab. Musi Banyuasin - - 2 496,140 - - - - - - - - - - - - 2 496,140
6 Kab. Musi Rawas 1 66,261 - - - - - - - - - - - - - - 1 66,261
7 Kab. Musi Rawas Utara - - - - - - - - 1 113,197 - - - - - - 1 113,197
8 Kab. Ogan Ilir - - - - - - - - - - - - - - - - - - Lintas Kabupaten
9 Kab.Ogan Komering Ilir - - - - - - - - - - 4 763,169 - - - - 4 763,169
10 Kab. Ogan Komering Ulu - - - - - - - - 1 93,633 - - - - 1 93,633
11 Kab. Ogan Komering Ulu Selatan - - - - - - - - - - 4 139,549 - - - - 4 139,549
12 Kab. Ogan Komering Ulu Timur - - - - - - - - - - - - - - - - - - Lintas Kabupaten
13 Kota Lubuk Linggau - - - - - - - - - - - - - - - - - - Lintas Kabupaten
14 Kota Pagaralam - - - - - - - - 1 24,618 - - - - 1 24,618
15 Kota Palembang - - - - - - - - - - - - - - - - - -
16 Kota Prabumulih - - - - - - - - - - - - - - - - - - Lintas Kabupaten
17 KPH Lintas Kabupaten Kota - - - - - - 2 445,483 - - - - - - - - 2 445,483 KPH gabung (VII-VIII
dan XIV - XX)
Jumlah 1 66,261 2 496,140 - - 5 674,487 3 231,448 8 902,718 - - - - 19 2,371,054

Catatan: Tahun 2018, terdapat Lembaga Kesatuan Pengelolaan Hutan Konservasi (KPHK) di Provinsi Sumatera Selatan sebagai berikut :
- KPHK Dangku Bentayan untuk wilayah SM Dangku dan SM Bentayan di Kabupaten Musi Banyuasin
- KPHK Padang Sugihan untuk wilayah SM Padang Sugihan di Kabupaten Ogan Komering Ilir dan Banyuasin
- KPHK Gunung Raya untuk wilayah SM Gunung Raya di Kabupaten Ogan Komering Ulu Selatan
- KPHK Gumai Pasemah untuk wilayah SM Gumai Tebing Tinggi di Kabupaten Lawang dan Lahat

SUMBER DATA :

- Balai Pemantapan Kawasan Hutan Wilayah II, UPT Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Tahun 2018
- Balai Konservasi Sumber Daya Alam, UPT Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Tahun 2018

STATISTIK DINAS KEHUTANAN PROVINSI SUMATERA SELATAN - 2018 Halaman 8


Tabel 8. Potensi Hasil Hutan Kayu di Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018

Potensi kayu (diameter ≥ 20 cm)


No. Kabupaten / Kota Semua Jenis Jenis Perdagangan Keterangan
(m³xjuta) (m³xjuta)
1 2 3 4 5

1 Kawasan Suaka Alam : 9.23 2.44


1 (Suaka Margasatwa)
2 Kawasan Pelestarian Alam : 43.53 13.00
(Taman Nasional, Taman Wisata
Alam, Taman Hutan Raya)

3 Hutan Lindung 31.86 10.34


4 Hutan Produksi Terbatas 12.08 7.54
5 Hutan Produksi Tetap 70.61 51.09
6 Hutan Produksi Konversi 2.45 0.60
Jumlah 169.77 85.01

Catatan : Tidak ada kegiatan Penyusunan NSDH-P tahun 2017 dan 2018
SUMBER DATA :

- NSDH-P Tahun 2015, Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2016

STATISTIK DINAS KEHUTANAN PROVINSI SUMATERA SELATAN - 2018 Halaman 9


Tabel 9. Potensi Hasil Hutan Bukan Kayu di Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018

Potensi Hasil Hutan Bukan Kayu


No. Kabupaten / Kota Rotan Damar Lainnya Keterangan
Getah (Kg/Ha)
(Ton x ribu) (Kg/Ha) (Kg/Ha)
1 2 3 4 5 6 7

1 Kawasan Suaka Alam 8.93


(Suaka Margasatwa)

2 Kawasan Pelestarian Alam 27.52


(Taman Nasional, Taman Wisata
Alam, Taman Hutan Raya)

3 Hutan Lindung 18.72


4 Hutan Produksi Terbatas 9.77
5 Hutan Produksi Tetap 42.90
6 Hutan Produksi Konversi 4.61
Jumlah 112.46

Catatan : Tidak ada kegiatan Penyusunan NSDH-P tahun 2017 dan 2018
SUMBER DATA :

- NSDH-P Tahun 2015, Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2016

STATISTIK DINAS KEHUTANAN PROVINSI SUMATERA SELATAN - 2018 Halaman 10


Tabel 10. Luas Penutupan Lahan Dalam dan Luar Kawasan Hutan di Provinsi Sumatera Selatan Berdasarkan Penafsiran Citra Satelit sampai dengan Tahun 2018

Kawasan Hutan (Ha)


Hutan Tetap Jumlah (Ha)
No. Kabupaten / Kota APL (Ha) Keterangan
Jumlah HPK Jumlah (7+8) (9+10)
KSA+KPA+TB HL HPT HP
(3+4+5+6)
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12
1 Banyuasin 343,513.04 64,945.99 70,757.69 479,216.71 27,248.01 506,464.72 766,118.77 1,272,583.49
Hutan 119,808.06 39,348.81 16,803.63 175,960.50 4.80 175,965.31 7,255.38 183,220.69
Non Hutan 223,704.97 25,597.18 53,954.06 303,256.21 27,243.21 330,499.42 758,863.39 1,089,362.80
2 Empat Lawang 3,758.85 64,990.89 4,555.02 3,233.26 76,538.02 76,538.02 152,582.08 229,120.10
Hutan 1,151.35 21,406.82 1,357.37 212.79 24,128.34 24,128.34 1,149.58 25,277.92
Non Hutan 2,607.49 43,584.07 3,197.65 3,020.47 52,409.68 52,409.68 151,432.50 203,842.18
3 Lahat 52,260.56 47,859.16 4,350.98 28,252.68 132,723.37 132,723.37 288,796.46 421,519.84
Hutan 30,064.11 21,160.76 336.50 51,561.37 51,561.37 4,005.58 55,566.96
Non Hutan 22,196.45 26,698.40 4,014.48 28,252.68 81,162.00 81,162.00 284,790.88 365,952.88
4 Lubuklinggau 4,153.13 1,129.34 1,096.22 6,378.69 6,378.69 29,860.79 36,239.48
Hutan - - - -
Non Hutan 4,153.13 1,129.34 1,096.22 6,378.69 6,378.69 29,860.79 36,239.48
5 Muara Enim 8,863.49 61,689.07 25,498.06 156,190.02 252,240.65 13,105.27 265,345.92 432,124.80 697,470.72
Hutan 6,526.74 42,948.04 130.55 49,605.33 49,605.33 378.54 49,983.87
Non Hutan 2,336.75 18,741.04 25,498.06 156,059.47 202,635.32 13,105.27 215,740.59 431,746.26 647,486.85
6 Musi Banyuasin 67,344.13 16,301.00 94,289.89 400,157.30 578,092.32 61,810.86 639,903.18 799,199.54 1,439,102.71
Hutan 11,062.97 6,445.55 41,860.25 23,664.56 83,033.33 83,033.33 3,629.34 86,662.66
Non Hutan 56,281.17 9,855.45 52,429.64 376,492.74 495,058.99 61,810.86 556,869.85 795,570.20 1,352,440.05
7 Musi Rawas 75,522.42 969.06 7,385.84 168,461.29 252,338.61 20,699.89 273,038.50 358,134.18 631,172.68
Hutan 63,451.08 63,451.08 63,451.08 479.07 63,930.15
Non Hutan 12,071.35 969.06 7,385.84 168,461.29 188,887.53 20,699.89 209,587.42 357,655.10 567,242.52
8 Musi Rawas Utara 172,609.35 188.95 36,752.80 109,556.45 319,107.55 1,136.57 320,244.11 276,544.92 596,789.04
Hutan 159,866.76 14,586.70 2,194.69 176,648.15 176,648.15 634.19 177,282.34
Non Hutan 12,742.59 188.95 22,166.09 107,361.76 142,459.40 1,136.57 143,595.97 275,910.73 419,506.69
9 Ogan Ilir - 100.00 100.00 14.73 114.73 226,637.97 226,752.70
Hutan - - - 217.72 217.72
Non Hutan - 100.00 100.00 14.73 114.73 226,420.24 226,534.98
10 Ogan Komering Ilir 15,386.95 96,815.72 10,034.53 643,476.39 765,713.60 24,069.54 789,783.14 915,713.97 1,705,497.11
Hutan - 22,668.13 7,856.81 7,859.98 38,384.93 38,384.93 7,890.15 46,275.08
Non Hutan 15,386.95 74,147.59 2,177.72 635,616.40 727,328.67 24,069.54 751,398.21 907,823.82 1,659,222.03
11 Ogan Komering Ulu - 68,309.43 18,646.98 54,958.67 141,915.08 141,915.08 224,454.05 366,369.13
Hutan - 29,630.82 5,083.97 34,714.79 34,714.79 9,849.82 44,564.61
Non Hutan - 38,678.61 18,646.98 49,874.71 107,200.29 107,200.29 214,604.23 321,804.52
12 Ogan Komering Ulu Selatan 44,970.24 128,368.54 10,238.81 17,845.15 201,422.74 201,422.74 264,600.73 466,023.46
Hutan 6,820.01 66,311.76 1.19 73,132.96 73,132.96 15,568.44 88,701.40
Non Hutan 38,150.22 62,056.78 10,238.81 17,843.96 128,289.78 128,289.78 249,032.29 377,322.07

STATISTIK DINAS KEHUTANAN PROVINSI SUMATERA SELATAN - 2018 Halaman 11


Tabel 10. Lanjutan

Kawasan Hutan (Ha)


Hutan Tetap Jumlah (Ha)
No. Kabupaten / Kota APL (Ha) Keterangan
Jumlah HPK Jumlah (7+8) (9+10)
KSA+KPA+TB HL HPT HP
(3+4+5+6)
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12
13 Ogan Komering Ulu Timur - 5.35 19,475.75 19,481.11 19,481.11 316,380.33 335,861.43
Hutan - 4,168.71 4,168.71 4,168.71 8,782.64 12,951.34
Non Hutan - 5.35 15,307.05 15,312.40 15,312.40 307,597.69 322,910.09
14 Pagar Alam - 26,078.49 26,078.49 26,078.49 38,209.97 64,288.46
Hutan - 18,638.53 18,638.53 18,638.53 329.75 18,968.28
Non Hutan - 7,439.95 7,439.95 7,439.95 37,880.22 45,320.18
15 Palembang 50.33 50.33 50.33 36,685.80 36,736.13
Hutan 32.44 32.44 32.44 3.83 36.27
Non Hutan 17.89 17.89 17.89 36,681.96 36,699.85
16 Penukal Abab Lematang Ilir - 23,668.76 23,668.76 23,668.76 158,725.40 182,394.16
Hutan - - - 249.56 249.56
Non Hutan - 23,668.76 23,668.76 23,668.76 158,475.84 182,144.60
17 Prabumulih - 1,069.14 1,069.14 1,069.14 44,647.31 45,716.45
Hutan - - - -
Non Hutan - 1,069.14 1,069.14 1,069.14 44,647.31 45,716.45

Provinsi SumSel 788,432.49 577,651.00 213,918.28 1,696,133.39 3,276,135.16 148,084.87 3,424,220.03 5,329,417.05 8,753,637.08
Hutan 398,783.53 268,559.23 65,997.64 60,120.06 793,460.45 4.80 793,465.26 60,423.59 853,888.85
Non Hutan 389,648.96 309,091.77 147,920.63 1,636,013.34 2,482,674.71 148,080.07 2,630,754.77 5,268,993.46 7,899,748.23

Catatan : Belum ada data penutupan lahan terbaru sampai dengan Des
SUMBER DATA :

- Data Digital Batas Kawasan Hutan Kep Menhut Nomor : SK.1853/MenLHK-PKTL/KUH/PLA.2/3/2016 Tanggal 31 Maret 2017
- Data Digital Batas Administrasi Wilayah Prov Sumsel (BAPPEDA Sumsel)
- Data Penutupan Lahan, Dirjen Planologi Kehutanan Tahun 2017

STATISTIK DINAS KEHUTANAN PROVINSI SUMATERA SELATAN - 2018 Halaman 12


Tabel 11. Luas dan Letak Areal Penggunaan Kawasan Hutan di Provinsi Sumatera Selatan sampai dengan Tahun 2018

Jenis Penggunaan
Pertambangan Survey Pertambangan Operasi
Non Tambang
No Kabupaten / Kota /Ekplorasi Produksi Jumlah Keterangan
Jumlah Jumlah Jumlah Jumlah
Luas (Ha) Luas (Ha) Luas (Ha) Luas (Ha)
Unit Unit Unit Unit
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11
1
1 Kab. Banyuasin 1 5.31 1 0.46 1 14.04 3 19.81
2 Kab. Empat Lawang - - - - 1 9.05 1 9.05
3 Kab. Lahat 3 9,271.35 1 110.42 4 9,381.77
4 Kab. Muara Enim 9 28,352.09 9 5,751.52 2 15.22 20 34,118.83
5 Kab. Musi Banyuasin 7 4,540.38 11 18,788.06 8 1,077.46 26 24,405.90
6 Kab. Musi Rawas 3 29,321.23 2 4.41 3 8.38 8 29,334.02
7 Kab. Musi Rawas Utara - - 5 2,032.29 - - 5 2,032.29
8 Kab. Ogan Ilir - - - - - - - 0.00
9 Kab.Ogan Komering Ilir 1 216.85 2 95.92 3 312.77
10 Kab. Ogan Komering Ulu 1 3.82 4 144.56 1 2.36 6 150.74
11 Kab. Ogan Komering Ulu Selatan - - - - - - - 0.00
12 Kab. Ogan Komering Ulu Timur - - - - - - - 0.00
13 Kab. Penukal Abab Lematang Ilir 2 2,318.76 1 71.16 3 2,389.92
14 Kota Lubuk Linggau - - - - - - - 0.00
15 Kota Pagaralam - - - - - - - 0.00
16 Kota Palembang - - - - 1 115 1 115.00
17 Kota Prabumulih 1 748.51 - - - - 1 748.51
Jumlah 27 74,561.45 35 27,119.73 19 1,337.43 81 103,018.61

Catatan : Tahun 2018 belum ada penambahan


SUMBER DATA :

- Balai Pemantapan Kawasan Hutan Wilayah II, UPT Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Tahun 2018

STATISTIK DINAS KEHUTANAN PROVINSI SUMATERA SELATAN - 2018 Halaman 13


Tabel 12. Gangguan Keamanan Hutan di Provinsi Sumatera Selatan sampai dengan Tahun 2018

FREKUENSI GANGGUAN
ILEGAL LOGGING PERAMBAHAN PETI TSL KARHUTLAH
No. Kabupaten / Kota
TAHUN TAHUN TAHUN TAHUN TAHUN
2015 2016 2017 2018 2015 2016 2017 2018 2015 2016 2017 2018 2015 2016 2017 2018 2015 2016 2017 2018
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22
1 Kab. Musi Banyuasin dan Banyuasin 2 1 4 1 4 1 1 2 4
2 Kab. Empat Lawang, Lahat dan Muara Enim 3

3 Kab. Ogan Komering Ilir 1


4 Kab. Ogan Komering Ulu Selatan dan Ogan Komering Ulu 13
5 Kab. Musi Rawas dan Musi Rawas Utara 2 2 3 9 3
6 Kab. Ogan Ilir 1 1
7 Kab. Penukal Abab Lematang Ilir 1 1 2 5 1
8 Kab. Ogan Komering Ulu Timur
9 Kota Lubuk Linggau
10 Kota Pagaralam
11 Kota Palembang
12 Kota Prabumulih

Jumlah 0 1 3 4 9 4 15 22 0 1 2 0 0 0 0 0 0 0 1 6

STATISTIK DINAS KEHUTANAN PROVINSI SUMATERA SELATAN - 2018 Halaman 14


Tabel 12. Lanjutan

Kerusakan Hutan
Perambahan Pemukiman Liar Perladangan Liar Penebangan Liar/Pencurian Hasil Hutan
No. Kabupaten / Kota Keterangan
Luas Area Luas Area Batang/ Kayu Bulat/ Satwa
KK Orang KK Orang
(Ha) (Ha) Tunggak Olahan (ekor/lembar)
1 2 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32
1 Kab. Musi Banyuasin dan Banyuasin 521.00 2,084.00 7,479.00 17,206.00 2,084.00 3,047.00 70.00 188.00 40.00 SM Bentayan & SM Dangku
2 Kab. Empat Lawang, Lahat dan Muara Enim 4,356.50 - 2,047.00 - - - - - - SM Isau-Isau, HSA Gumai Tebing
Tinggi, HSA (PLG) Isau-Isau
3 Kab. Ogan Komering Ilir 2,496.00 - - - - - - 24,026.00 - SM Padang Sugihan
4 Kab. Ogan Komering Ulu Selatan dan Ogan Komering Ulu 10,830.20 - 3,946.00 - - - - - - SM Gunung Raya
5 Kab. Musi Rawas dan Musi Rawas Utara - - - - - - - - -
6 Kab. Ogan Ilir - - - - - - - - -
7 Kab. Penukal Abab Lematang Ilir - - - - - - - - -
8 Kab. Ogan Komering Ulu Timur - - - - - - - - -
9 Kota Lubuk Linggau - - - - - - - - -
10 Kota Pagaralam - - - - - - - - -
11 Kota Palembang - - - - - - - - -
12 Kota Prabumulih - - - - - - - - -

Jumlah 18,203.70 2,084.00 13,472.00 17,206.00 2,084.00 3,047.00 70.00 24,214.00 40.00

SUMBER DATA :

- Bid. Perlindungan dan Konservasi Sumber Daya Alam Ekosistem, Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018
- Balai Konservasi Sumber Daya Alam Sumatera Selatan, UPT Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Tahun 2018

STATISTIK DINAS KEHUTANAN PROVINSI SUMATERA SELATAN - 2018 Halaman 15


Tabel 13. Lokasi dan Luas Areal Kebakaran Hutan dan Lahan di Provinsi Sumatera Selatan sampai dengan Tahun 2018

Lokasi dan Luas Kebakaran Hutan dan Lahan (Ha) Jumlah


Jumlah
No Kabupaten / Kota 2017 Keterangan
APL TN TWA SM HL HPT HP HPK 2018 (Ha)
(Ha)
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13
1 Kab. Banyuasin 4,765.44 462.71 0.00 2,299.43 33.55 0.00 0.00 186.74 7,747.87 117.00
2 Kab. Empat Lawang 0 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00
1 Kab. Lahat 0 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00
4 Kab. Muara Enim 2,763.04 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 7.11 1,539.63 4,309.77 326.00
5 Kab. Penukal Abab Lematang Ilir 168.11 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 57.50 0.00 225.61
6 Kab. Musi Banyuasin 160.43 0.00 0.00 41.58 14.16 99.63 312.58 168.31 796.69 72.00
7 Kab. Musi Rawas 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 1,168.13 0.00 1,168.13 123.00
8 Kab. Musi Rawas Utara 191.77 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 191.77
9 Kab. Ogan Ilir 3,656.81 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 3,656.81 0.00
10 Kab.Ogan Komering Ilir 15,341.30 0.00 0.00 88.81 37.38 0.00 926.66 1,004.51 17,398.67 77.00
11 Kab. Ogan Komering Ulu 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00
12 Kab. Ogan Komering Ulu Selatan 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00
13 Kab. Ogan Komering Ulu Timur 125.77 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 125.77 27.00
14 Kota Lubuk Linggau 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00
15 Kota Pagaralam 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00
16 Kota Palembang 193.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 193.00 0.00
17 Kota Prabumulih 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00
Jumlah 27,365.67 462.71 0.00 2,429.82 85.10 99.63 2,471.97 2,899.19 35,814.09 36,556.09

Catatan : Hasil Identifikasi Citra Satelit Sentinel 2B (Tahun 2018), Citra Satelit Landsat 8 OLI TIRS (Tahun 2018)

SUMBER DATA :

- Sie Dalkarhutlah, Bid. Perlindungan dan Konservasi Sumber Daya Alam Ekosistem, Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018

STATISTIK DINAS KEHUTANAN PROVINSI SUMATERA SELATAN - 2018 Halaman 16


Tabel 14. Hasil Operasi Pengamanan Hutan di Provinsi Sumatera Selatan sampai dengan Tahun 2018

Temuan Sitaan

Unit Kerja Kayu Kayu


No. Kabupaten / Kota Kayu Bulat Kayu Bulat Keterangan
Pelaksana Olahan Lain-lain Olahan Lain-lain

(m³) (btg / phn / tgk /m³) (m³) (btg / phn / tgk /m³)
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10
1 Kab. Banyuasin - - - - - - - - - - -
2 Kab. Empat Lawang - - - - - - - - - - -
3 Kab. Lahat - - - - - - - - - - -
4 Kab. Muara Enim & PALI - - - - - - - - - - -
5 Kab. Musi Banyuasin Gakkum 71.96 - - - - 71.96 - - - - Disita dan dilelang
Dishutprov 467.14 1,092 - - 65.61 663.13 1,225 - - 217.54 - 2 (dua) unit Colt Diesel Tersangka 4 (empat) orang
6 Kab. Musi Rawas - - - - - - - - - - -
7 Kab. Musi Rawas Utara - - - - - - - - - - -
8 Kab. Ogan Ilir - - - - - - - - - - -
9 Kab.Ogan Komering Ilir - - - - - - - - - - -
10 Kab. Ogan Komering Ulu - - - - - - - - - - -
11 Kab. Ogan Komering Ulu Selatan - - - - - - - - - - -
12 Kab. Ogan Komering Ulu Timur - - - - - - - - - - -
13 Kab. Penukal Abab Lematang Ilir - - - - - - - - - - -
14 Kota Lubuk Linggau - - - - - - - - - - -
15 Kota Pagaralam - - - - - - - - - - -
16 Kota Palembang - - - - - - - - - - -
17 Kota Prabumulih - - - - - - - - - - -
Jumlah 539.10 1,092 0 0 65.61 735.09 1,225 0 0 217.54

Catatan : Tidak ada Operasi Pengamanan Hutan sepanjang Tahun 2018


SUMBER DATA :

- Bid. Perlindungan dan Konservasi Sumber Daya Alam Ekosistem, Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2017
- Balai Konservasi Sumber Daya Alam Sumatera Selatan, UPT Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Tahun 2017

STATISTIK DINAS KEHUTANAN PROVINSI SUMATERA SELATAN - 2018 Halaman 17


Tabel 15. Jumlah dan Luas Izin Usaha Pemanfaatan Hasil Hutan Kayu /Jasa Lingkungan, SWA/JWA di Provinsi Sumatera Selatan sampai dengan Tahun 2018

SK Pencadangan SK Penetapan
No Nama Perusahaan Kabupaten /Kota Ket.
No & Tgl SK Luas (Ha) No & Tgl SK Luas (Ha)
1 2 3 4 5 4 5 6
IUPHHK - Hutan Tanaman
1 PT. Sumber Hijau Permai Muba dan Banyuasin SK.Menhut No.29/Menhut-II/2006 tgl.13-12-2006 30,040
2 PT. Musi Hutan Persada M Enim,Pali,Mura,OKU,Muba SK.Menhut No.038/Kpts-II/1996 tgl.29-01-1996 296,400
3 PT. SBA Wood Industries OKI/ Kayu Agung SK.Menhut No.347/Menhut-II/2004 tgl.10-9-2004 142,355
4 PT. Bumi Mekar Hijau OKI/ Kayu Agung SK.Menhut No.417/Menhut-II/2004 tgl.19-10-2004 250,370
5 PT. Bumi Andalas Permai OKI/ Kayu Agung SK.Menhut No.339/Menhut-II/2004 tgl 7-09-2004 192,700
6 PT. Bumi Persada Permai I Musi Banyuasin/ (Selaro - Mendis) SK.Menhut No.688/Menhut-II/2010 tgl.13-12-2010 60,433
7 PT. Rimba Hutani Mas Musi Banyuasin/ Sekayu SK.Menhut No.90/Menhut-II/2007 tgl.22-3-2007 67,100
8 PT. Ciptamas Bumi Subur OKI dan Banyuasin SK.Menhut No.70/Menhut-II/2005 tgl 29-3-2005 7,550
9 PT. Bumi Persada Permai II Musi Banyuasin/ (S.Kapas - S.Merah) SK.Menhut No.79/Menhut-II/2009 tgl 5-3-2009 24,050
10 PT.Sentosa Bahagia Bersama Musi Banyuasin/ Sekayu SK.Menhut No.249/Menhut-II/2009 tgl.24-4-2009 55,055 SK.1/1/IUPHHK-PB/PMDN/2017 tgl. 01/09/2017 52,160.11 Statistik Balai Pengelolaan Hutan
11 PT. Wahana Agro Mulia Musi Banyuasin/ Sekayu SK.Menhut No.252/Menhut-II/2009 tgl.6-5-2009 6,290 Produksi Wilayah V 2017, mencatat
12 PT.Paramitra Mulia Langgeng Mura, OKU Selatan, OKI SK Menhut No.378/Menhut-II/2009 tgl 25-6-2009 70,130 serapan tenaga kerja di areal IUPHHK-HT
13 Banyuasin/ Pangakalan balai mencapai 11.607 terdiri dari Tenaga
PT.Tri Pupajaya SK.Menhut No.583/Menhut-II/2009 tgl 2-10-2009 21,995
Kerja Teknis (1.427) orang dan Tenaga
14 PT.Buana Sriwijaya Sejahtera Musi Rawas Utara SK Menhut No.686/Menhut-II/2009 tgl.16-10-2009 29,010 Non Teknis (10.180) orang. Sementara
15 PT.Wahana Lestari Makmur Sukses Musi Banyuasin/ Sekayu SK Menhut No.484/Menhut-II/2009 tgl.19-8-2009 14,010 SK.108/Menlhk/Setjen/PLA.2/2/2018 tgl. 27/02/2018 14,099.25 serapan tenaga kerja di areal IUPHHK-
16 PT.Tiesico Cahaya Pertiwi Musi Banyuasin/ Sekayu SK Bupati No.500/1168/IV/2002 tgl.3-6-2002 4,800 HA/RE dan IUPJL sebanyak 74 orang
17 PT.Sumatera Alam Anugerah Muara Enim SK Menhut No.568/Menhut-II/2011 tgl.3-10-2011 5,560 terdiri dari Tenaga Kerja Teknis (6) orang
dan Tenaga Kerja Non Teknis (68) orang.
18 PT. Lantabura Mentari Sejahtera Ogan Komering Ulu SK.Menhut No.420/Menhut-II/2014 tgl.24-4-2014 16,120
19 PT. Esa Yasa Dinamika Musi Rawas Utara SK.No.10/1/IUPHHK-HTI/PMDN/2016 tgl.18-7-2016 43,940
A. Jumlah IUPHHK-HT 1,337,908 A. IUPHHK-HT Telah Ditetapkan 66,259.36
IUPHHK-Restorasi Ekosistem
20 PT.Restorasi Ekosistem Indonesia Musi Banyuasin/ Sekayu SK Menhut No.293/Menhut-II/2007 tgl.28-8-2007 52,170
21 PT. Karawang Ekawana Nugraha Ogan Komering Ilir SK.Menhut No.142/Menhut-II/2014 tgl.11-2-2014 8,265
B. Jumlah IUPHHK-RE 60,435 B. IUPHHK-RE Telah Ditetapkan 0.00
IUPJL RAP & PAN Karbon
22 PT.Global Alam Lestari Musi Banyuasin/ Sekayu SK.Menhut No.494/Menhut-II/2013 tgl.12-7-2013 22,280
23 PT. Tiara Asia Permai Ogan Komering Ilir SK Bupati OKI No.579/KEP/D.KEHUT/2013 23,500
C. Jumlah IUPJL-RAP&PAN KARBON 45,780 C. IUPJL-RAP&PAN KARBON Telah Ditetapkan 0.00
IUP SWA/JWA
24 PT. Indosuma Putra Citra Palembang SK.Menhut No.735/Kpts-II/1999 tgl.--/--/1999 39.90
D. Jumlah IUP SWA/JWA 39.90 D. IUP SWA/JWA Telah Ditetapkan 0.00
TOTAL (A+B+C+D) 1,444,163 TOTAL DITETAPKAN (A+B+C+D) 66,259

SUMBER DATA :

- Bid. Bidang Perencanaan dan Pemanfaatan Hutan, Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018
- Balai Pengelolaan Hutan Produksi Wilayah V, UPT Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Tahun 2018
- Balai Konservasi Sumber Daya Alam Sumatera Selatan, UPT Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Tahun 2018

STATISTIK DINAS KEHUTANAN PROVINSI SUMATERA SELATAN - 2018 Halaman 18


Tabel 16. Jumlah dan Luas Izin Usaha Pemanfaatan Hasil Hutan Bukan Kayu di Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018

No. Kabupaten /Kota Jumlah Unit Luas (Ha) Keterangan


1 2 3 4 5
1 Kab. Banyuasin - -
2 Kab. Empat Lawang - -
3 Kab. Lahat - -
1 Kab. Muara Enim - -
5 Kab. Musi Banyuasin - -
6 Kab. Musi Rawas - -
7 Kab. Musi Rawas Utara - -
8 Kab. Ogan Ilir - -
9 Kab.Ogan Komering Ilir - -
10 Kab. Ogan Komering Ulu - -
11 Kab. Ogan Komering Ulu Selatan - -
12 Kab. Ogan Komering Ulu Timur - -
13 Kab. Penukal Abab Lematang Ilir - -
14 Kota Lubuk Linggau - -
15 Kota Pagaralam - -
16 Kota Palembang - -
17 Kota Prabumulih - -
Jumlah - -

STATISTIK DINAS KEHUTANAN PROVINSI SUMATERA SELATAN - 2018 Halaman 19


Tabel 17 - A. Jumlah dan Luas Izin Usaha Pemanfaatan Jasa Lingkungan dan SWA/Jasa Wisata Alam di Provinsi Sumatera Selatan sampai dengan Tahun 2018

Jenis IUP SWA/JWA , JASLING


Perlindungan Penyelamatan dan
Pemanfaatan Jasa
Pemanfaatan Air Wisata Alam Keanekaragaman Perlindungan Penyerapan Karbon
No. Kabupaten / Kota Aliran Air Keterangan
Hayati Lingkungan
Luas
Unit Unit Luas (Ha) Unit Luas (Ha) Unit Luas (Ha) Unit Luas (Ha) Unit Luas (Ha)
(Ha)
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15
1 Kab. Banyuasin - - - - - - - - - - - -
1 Kab. Empat Lawang - - - - - - - - - - - -
3 Kab. Lahat - - - - - - - - - - - -
4 Kab. Muara Enim - - - - - - - - - - - -
5 Kab. Musi Banyuasin - - - - - - - - - - 1 22,280 an. PT. Global Alam Lestari
6 Kab. Musi Rawas - - - - - - - - - - - -
7 Kab. Musi Rawas Utara - - - - - - - - - - - -
8 Kab. Ogan Ilir - - - - - - - - - - - -
9 Kab.Ogan Komering Ilir - - - - - - - - - - 1 23,500 an. PT. Tiara Asia Permai
10 Kab. Ogan Komering Ulu - - - - - - - - - - - -
11 Kab. Ogan Komering Ulu Selatan - - - - - - - - - - - -
12 Kab. Ogan Komering Ulu Timur - - - - - - - - - - - -
13 Kab. Penukal Abab Lematang Ilir
14 Kota Lubuk Linggau - - - - - - - - - - - -
15 Kota Pagaralam - - - - - - - - - - - -
16 Kota Palembang - - - - 1 39.90 - - - - - - an. PT.Indosuma Putra Citra
17 Kota Prabumulih - - - - - - - - - - - -
Jumlah - - - - 1 39.90 - - - - 2 45,780

Tabel 17 - B. Jumlah Pengunjung Kawasan Konservasi di Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018 Tabel 17 -C. Rekapitulasi Populasi Satwa Terancam Punah Prioritas
di Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018
KEWARGANEGARAAN
NO KAWASAN
WNI WNA Nama Satwa Tahun 2017 (ekor) Tahun 2018 (ekor)
1 TWA PuntiKayu 151338 32 Harimau Sumatera 7 7
2 SM Dangku 0 0 Gajah Sumatera 114 116
3 HSA/PLG Isau-Isau 4 1
4 HSA Gumai - Tebing Tinggi 0 0 Tabel 17 - D Kawasan Hutan yang Mendapatkan Pengakuan Internasional
5 SM Padang Sugihan 91 5 di Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018

SUMBER DATA : No Jenis Pengakuan Internasional Kawasan Hutan


- Bidang Perencanaan dan Pemanfaatan Hutan, Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018 1 Cagar Biosfer Berbak Sembilang SM Dangku, SM Bentayan, TN
- Balai Konservasi Sumber Daya Alam Sumatera Selatan, UPT Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Tahun 2018 Sembilang

STATISTIK DINAS KEHUTANAN PROVINSI SUMATERA SELATAN - 2018 Halaman 20


Tabel 18 - A. Jumlah Izin Pengusahaan Tumbuhan dan Satwa Liar di Provinsi Sumatera Selatan sampai dengan Tahun 2018

Jumlah Perusahaan Penangkar


No. Kabupaten / Kota Tumbuhan & Satwa Liar Tumbuhan & Satwa Liar Keterangan
Yang Dilindungi Yang Tidak Dilindungi
1 2 3 4 5
I. TUMBUHAN
1 Kabupaten Ogan Komering Ilir - 1 Gaharu (Aquilaria malaccensis )
1

Jumlah 0 1
II. SATWA
1 Kota Palembang 4 3 Rusa Sambar, Rusa Totol, Burung Dara, Burung
Tekukur, Perkutut, Jalak Kebo, Buaya Muara,
Buaya Sinyulong, Ikan Arwana (Irian)

2 Kota Pagaralam - 1 Rusa Totol


3 Kabupaten Banyuasin 2 1 Ikan Arwana (Irian), Rusa Totol
4 Kabupaten Musi Banyuasin 1 1 Rusa Sambar, Rusa Totol
5 Kabupaten Ogan Ilir 1 - Buaya Muara
6 Kabupaten Ogan Komering Ulu - 1 Ular Sanca Kembang
7 Kabupaten Muara Enim 1 - Rusa Sambar
Jumlah 9 7

Tabel 18 - B. Daftar Lembaga Konservasi di Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018

Koleksi
No Nama Lembaga Bentuk Lembaga Kabupaten/ Kota SK Lembaga Keterangan
Indonesia Ilmiah
1 Yayasan Kebun Binatang Sriwijaya Taman Satwa Muara Enim SK.160/Kpts-II/2003, tanggal 20 Mei 2003 0 0 Lembaga dalam proses pencabutan izin karena
mendapat Peringatan III dan lokasi sudah berubah
fungsi menjadi perkebunan dan peternakan

SUMBER DATA :

- Balai Konservasi Sumber Daya Alam Sumatera Selatan, UPT Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Tahun 2018

STATISTIK DINAS KEHUTANAN PROVINSI SUMATERA SELATAN - 2018 Halaman 21


Tabel 19. Rekapitulasi PNBP dari Menangkap/ Mengambil/ Mengangkut Tumbuhan dan Satwa Liar di Provinsi Sumatera Selatan sampai dengan Tahun 2018

Jumlah Surat Angkut


Kelas Tumbuhan dan Satwa Jumlah Diperdagangkan Nilai Hasil Perdagangan PNBP (Rp)
No. Satuan Tumbuhan/Satwa Keterangan
/Kabupaten-Kota
2017 2018 2017 2018 2017 2018
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10
I. TUMBUHAN
1 ANGGREK batang - - - - - - Nihil
2 GAHARU batang - - - - - - Nihil
3 PAKIS batang - - - - - - Nihil
4 LAINNYA batang - - - - - - Nihil
Jumlah A (Tumbuhan) 0 0 0 0 0 0
II. SATWA
1 MAMMALIA Ekor - - - - - Nihil
2 AMPHIBI - - Nihil
Kabupaten Ogan Ilir Kg - 100,000 - - 4,200,000 Konsumsi
3 PRIMATA Ekor - - - - - - Nihil
4 BURUNG Ekor - - - - - - Nihil
5 IKAN Ekor - - - - - - Nihil
6 REPTIL - Nihil
1) Kota Palembang Lembar 88,900 81,400 32 50 83,103,000 74,844,000 Kulit
Ekor 5,100 5,383 6,645,000 7,179,600 Hidup
2) Kabupaten Banyuasin Lembar 18,300 15,500 5 7 18,573,000 17,610,000 Kulit
Ekor 475 - 615,000 - Hidup
3) Kabupaten Lahat Lembar - 2,200 1 2 - 2,664,000 Kulit
Ekor 50 200 90,000 360,000 Hidup
4) Kabupaten Ogan Komering Ulu Timur Lembar - 3,850 - 1 - 3,180,000 Kulit
Ekor - 500 - 225,000 Hidup
Jumlah B (Satwa) 112,825 209,033 38 60 109,026,000 110,262,600
Jumlah Total (A+B) 112,825 209,033 38 60 109,026,000 110,262,600

Catatan :
- Jenis reptil yang diperdagangkan : Ular Gendang Merah (Python brongersmai ), Ular Sanca Kembang (Python reticulatus ), Biawak Air (Varanus salvator ), Labi-labi/ Bulus (Amyda cartilaginea ), Kura Ambon (Cuora amboinensis ), Kura Punggung
Datar (Notochelys platynota ), Kura Bergerigi (Cyclemis dentata ), Kura Pipi Putih (Siebenrockiella crassicollis ), Ular Karung (Acrochordus javanicus ), Ular Kadut Belang (Homalopsis buccata ), Ular Pucuk
(Ahaetulla prasina )
- Jenis Amphibi yang diperdagangkan : Katak Sawah (Fejervarya cancrivora )

SUMBER DATA :

- Balai Konservasi Sumber Daya Alam Sumatera Selatan, UPT Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Tahun 2017 - 2018

STATISTIK DINAS KEHUTANAN PROVINSI SUMATERA SELATAN - 2018 Halaman 22


Tabel 20. Produksi Kayu Bulat di Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018

Produksi Kayu Bulat

IUPHHK Restorasi
IUPHHK Pada Hutan IUPHHK Pada Hutan
Ekosistem Dalam Hutan Land Clearing Penyiapan IUPHHK Pada Hutan IUPHHK Dalam Hutan
No. Kabupaten / Kota IUPHHK Hutan Alam
Alam Yang telah Mencapai
Tanaman Industri atau HTI
Lahan Penanaman HTI Tanaman Rakyat atau HTR
Tanaman Hasil Rehabilitasi Perum Perhutani IUPHHK Dalam Hutan Desa
Kemasyarakatan
(KBK) atau HTHR
Keseimbangan

(m³) (m³) (m³) (m³) (m³) (m³) (m³) (m³) (m³)

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11
1 Kab. Banyuasin
2 Kab. Empat Lawang
3 Kab. Lahat
4 Kab. Muara Enim
5 Kab. Musi Banyuasin
6 Kab. Musi Rawas
7 Kab. Musi Rawas Utara
8 Kab. Ogan Ilir
9 Kab.Ogan Komering Ilir
10 Kab. Ogan Komering Ulu
11 Kab. OKU Selatan
12 Kab. OKU Timur
13 Kab. Penukal Abab Lematang Ilir
14 Kota Lubuk Linggau
15 Kota Pagaralam
16 Kota Palembang
17 Kota Prabumulih
18 Lintas Kabupaten/ Kota

Jumlah Tahun 2018 0 0 0 0 0 0 0 0 0


Jumlah Tahun 2017 0 0.00 6,506,056.64 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00

STATISTIK DINAS KEHUTANAN PROVINSI SUMATERA SELATAN - 2018 Halaman 23


Tabel 20. Lanjutan

Produksi Kayu Bulat

Pemilik atau Pedagang Hasil


Izin Lainnya Yang Sah (ILS)
No. Kabupaten / Kota Atau IPK
Hutan Rakyat Kayu Perkebunan Impor Kayu Bulat Hasil Lelang Hutan Kayu Bulat dan Asal IUPHHK Lain Jumlah Keterangan
Usul Yang Sah

(m³) (m³) (m³) (m³) (m³) (m³) (m³) (m³)

1 2 12 13 14 15 16 17 18 19 20
1 Kab. Banyuasin 180,073.72 180073.72
Berdasarkan hasil
2 Kab. Empat Lawang 230.77 230.77 pemantauan SIPUHH
3 Kab. Lahat 0.00 0.00 ONLINE oleh BPHP Wil. V,
UPT Kementerian
4 Kab. Muara Enim 2,318,554.38 2,318,554.38
Lingkungan Hidup dan
5 Kab. Musi Banyuasin 332,489.45 332,489.45 Kehutanan Tahun 2018: -
6 Kab. Musi Rawas 23,359.11 23,359.11 Total Volume Produksi KBK
di Prov. Sumsel mencapai
7 Kab. Musi Rawas Utara 0.00
15.892.486,72 m ³
8 Kab. Ogan Ilir 520,066.66 520,066.66
9 Kab.Ogan Komering Ilir 8,987,560.48 8,987,560.48 - Total Volume Kayu Bulat
menurut Jenis mencapai
10 Kab. Ogan Komering Ulu 0 0.00 4.456,09 m ³: Kel.Meranti
11 Kab. OKU Selatan 0 0.00 (1.506,84m³); Kel.Rimba
12 Kab. OKU Timur 0 0.00 Campuran (1.436,70m³);
Kel.Kayu Indah (39,75m³);
13 Kab. Penukal Abab Lematang Ilir 0 0.00 Kel.Kayu Lainnya
14 Kota Lubuk Linggau 0 0.00 (1.472,80m³)
15 Kota Pagaralam 0 0.00
16 Kota Palembang 0 0.00
17 Kota Prabumulih 0 0.00
18 Lintas Kabupaten/ Kota 0 0.00
Jumlah Tahun 2018 0.00 12,362,334.57 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 12,362,334.57
Jumlah Tahun 2017 0.00 8,930,770.38 193,140.02 0.00 0.00 0.00 0.00 15,629,967.04

Catatan : Data di atas merupakan hasil kegiatan Monitoring Perkembangan Produksi Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Selatan dan atau BPHP Wil. V, UPT KemenLHK.

SUMBER DATA :

- Bidang Perencanaan dan Pemanfaatan Hutan, Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018
- Balai Pengelolaan Hutan Produksi Wilayah V, UPT Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Tahun 2018

STATISTIK DINAS KEHUTANAN PROVINSI SUMATERA SELATAN - 2018 Halaman 24


Tabel 21. Produksi Kayu Olahan di Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018

Produksi
Produksi Pulp/ Produksi Pensil Produksi Produksi Produksi Wood Produksi Finger
Pulp Filmfaced Produksi MDF Kayu Gergajian Veneer Plywood Produksi Chipwood CHIPS
No. Kabupaten / Kota Paper Slat Barecore Moulding Working Joint Laminating Keterangan
Plywood

(ton) (m³) (m³) (m³) (m³) (m³) (m³) (m³) (m³) (m³) (m³) (m³) (bdt) (m³)
1 2 3 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15

1 Kab. Banyuasin 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 85,126.05 464.39 0.00 5,027.17 0.00 0.00
2 Kab. Empat Lawang 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 130.87 0.00 0.00 0.00 0.00
3 Kab. Lahat 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 263.17 0.00 0.00 0.00 0.00
4 Kab. Muara Enim 410,275.19 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 150.75 28,363.35 0.00 856,092.64 0.00
5 Kab. Musi Banyuasin 0.00 0.00 639.70 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 164,992.86 785.56 9,474.92 0.00 0.00 0.00
6 Kab. Musi Rawas 0.00 0.00 156.66 657.77 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 16,821.81 2,909.17 0.00 0.00 0.00
7 Kab. Musi Rawas Utara 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00
8 Kab. Ogan Ilir 0.00 0.00 0.00 1,732.35 0.00 0.00 0.00 0.00 267,750.41 0.00 13,708.56 6,932.64 0.00 0.00
9 Kab.Ogan Komering Ilir 1,951,935.06 0.00 183.10 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 4,091.11 0.00 0.00 6,380,592.93 0.00 Data terakhir bulan
10 Kab. Ogan Komering Ulu 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 Desember 2018
11 Kab. OKU Selatan 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00
12 Kab. OKU Timur 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00
13 Kab. Penukal Abab Lematang Ilir 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00
14 Kota Lubuk Linggau 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00
15 Kota Pagaralam 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00
16 Kota Palembang 0.00 0.00 0.00 781.55 0.00 0.00 1,217.02 212.17 0.00 2,799.23 0.00 0.00 0.00 0.00
17 Kota Prabumulih 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00
18 Lintas Kabupaten/ Kota 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00
Jumlah Tahun 2018 2,362,210.25 0.00 979.46 3,171.67 0.00 0.00 1,217.02 212.17 517,869.32 25,506.88 54,456.00 11,959.82 7,236,685.57 0.00
Jumlah Tahun 2017 0.00 114,303.16 11,868.62 6,343.34 54.32 241.54 1,925.47 424.34 461,888.64 43,515.94 42,423.91 12,278.72 0.00 427,665.14

Catatan : Data merupakan hasil kegiatan Monitoring perkembangan produksi Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Selatan dan atau BPHP Wil. V, UPT KemenLHK.

SUMBER DATA :

- Sie Pengolahan Hasil Hutan Pemasaran dan PNBP, Bidang Perencanaan dan Pemanfaatan Hutan, Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018
- Balai Pengelolaan Hutan Produksi Wilayah V, UPT Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Tahun 2018

STATISTIK DINAS KEHUTANAN PROVINSI SUMATERA SELATAN - 2018 Halaman 25


Tabel 22. Produksi Hasil Hutan Bukan Kayu di Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018

Produksi Hasil Hutan Bukan Kayu


No. Kabupaten / Kota Serai Wangi Sirlak, Getah & Damar Serat Kayu/ Kulit Kayu Arang Kayu Karet Keterangan
Vol (Kg) Nilai (Rp.) Vol (Kg) Nilai (Rp.) Vol (Ton) Nilai (Rp.) Vol (Kg) Nilai (Rp.) Vol (Ton) Nilai (Rp.)
1 2 3 4 5 6 15 16 17 18 19 20 21
Daftar Produsen:
1 Kab. Banyuasin 1. Karet :
2 Kab. Empat Lawang - PT. Sentosa Bahagia Bersama
3 Kab. Lahat 2. Serat Kayu/ Kulit Kayu
4 Kab. Muara Enim - UPTD KPH Wil.II Lalan
5 Kab. Musi Banyuasin 55.10 N/A 80.12 N/A 3. Serai Wangi :
6 Kab. Musi Rawas 3,500.00 N/A - UPTD KPH Wil. Lakitan Bukit Cogong
7 Kab. Musi Rawas Utara
8 Kab. Ogan Ilir
9 Kab.Ogan Komering Ilir 514.40 N/A
10 Kab. Ogan Komering Ulu
11 Kab. OKU Selatan
12 Kab. OKU Timur
13 Kab. Penukal Abab Lematang Ilir
14 Kota Lubuk Linggau
15 Kota Pagaralam
16 Kota Palembang
17 Kota Prabumulih
18 Lintas Kabupaten/ Kota

Jumlah Tahun 2018 3,500.00 0 514.40 0 55.10 0 0.00 0 80.12 0


Jumlah Tahun 2017 - - - - - - 2,425.35 - - -

SUMBER DATA :

- Sie Pengolahan Hasil Hutan Pemasaran dan PNBP, Bidang Perencanaan dan Pemanfaatan Hutan, Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018
- Balai Pengelolaan Hutan Produksi Wilayah V, UPT Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Tahun 2018

STATISTIK DINAS KEHUTANAN PROVINSI SUMATERA SELATAN - 2018 Halaman 26


Tabel 23. Pelaksanaan Sistem Silvikultur Intensif di Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018

No. Kabupaten / Kota Luas (Ha) Jenis Tanaman Keterangan


1 2 3 4 5

1 Kab. Banyuasin
2 Kab. Empat Lawang
1 Kab. Lahat
4 Kab. Muara Enim & PALI
5 Kab. Musi Banyuasin
6 Kab. Musi Rawas & Muratara
7 Kab. Ogan Ilir
8 Kab.OKI & Pesisir Timur
Tidak ada data
9 Kab. Ogan Komering Ulu
10 Kab. OKU Selatan
11 Kab. OKU Timur
12 Kota Lubuk Linggau
13 Kota Pagaralam
14 Kota Palembang
15 Kota Prabumulih

Jumlah

STATISTIK DINAS KEHUTANAN PROVINSI SUMATERA SELATAN - 2018 Halaman 27


Tabel 24. Jumlah dan Kapasitas Industri Primer Kehutanan di Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018

Non Integrasi Integrasi


Veneer Plywood MDF Sawn Timber Wood Chips Sawn Timber+Veneer
No. Kabupaten / Kota Keterangan
Kapasitas Izin Kapasitas Izin Kapasitas Izin Kapasitas Izin Kapasitas Izin Kapasitas Izin
Jumlah Unit Jumlah Unit Jumlah Unit Jumlah Unit Jumlah Unit Jumlah Unit
Produksi (m³) Produksi (m³) Produksi (m³) Produksi (m³) Produksi (m³) Produksi (m³)

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15

1 Kab. Banyuasin 1 5,700 1 6,000 1 120,000 4 15,000


2 Kab. Empat Lawang 1 11,500
3 Kab. Lahat 11 20,500 Statistik Balai Pengelolaan Hutan
Produksi Wilayah V Palembang
4 Kab. Muara Enim 2 45,000 9 44,500 1 900,000 1 6,000
mengklasifikasi IPHHK di Sumatera
5 Kab. Musi Banyuasin 1 40,000 45 173,700 1 303,000 Selatan berdasarkan Kapasitas
6 Kab. Musi Rawas 3 57,000 1 5,000 15 86,300 Produksi, yang terdiri dari:
7 Kab. Musi Rawas Utara 1 28,500
8 Kab. Ogan Ilir 1 25,000 1 407,640 1 5,000 (<2000 ) m ᶟ = 76 unit
9 Kab.Ogan Komering Ilir 23 48,940 1 8,600,000 1 5,900 (2000- 6000) mᶟ = 104 unit
10 Kab. Ogan Komering Ulu 5 27,500 ( > 6000 ) mᶟ = 13 unit
11 Kab. Ogan Komering Ulu Selatan 1 2,000 Total (2018) = 193 unit IPPKH
12 Kab. Ogan Komering Ulu Timur Total (2017) = 137 unit IPPKH
13 Kab. Penukal Abab Lematang Ilir
14 Kota Lubuk Linggau
15 Kota Pagaralam
16 Kota Palembang 1 5,000
17 Kota Prabumulih

Jumlah 2018 8 172,700 2 11,000 2 527,640 115 428,440 3 9,803,000 4 51,900


Jumlah 2017 9 166,100 1 6,000 N/A N/A 125 460,640 5 10,641,800 1 6,000

SUMBER DATA :

- Sie Pengolahan Hasil Hutan Pemasaran dan PNBP, Bidang Perencanaan dan Pemanfaatan Hutan, Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018
- Balai Pengelolaan Hutan Produksi Wilayah V, UPT Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Tahun 2018

STATISTIK DINAS KEHUTANAN PROVINSI SUMATERA SELATAN - 2018 Halaman 28


Tabel 25. Sertifikasi Pengelolaan Hutan di Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018

Sertifikat
Nama Unit Manajemen (FMU) Luas Area
No. Kabupaten / Kota ((Voluntary/ Lembaga Sertifikasi Nomor & Tanggal Sertifikat Masa Berlaku Peringkat Keterangan
Nama Perusahaan (Ha)
Mandatory)
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10
No.003.2/EQC-PHPL/X/2013 14 Oktober 2013 s.d. 13
1 PT. Musi Hutan Persada Muba, ME, Mura, Lahat, OKU 296,400 Voluntary PT. Equality Indonesia Oktober 2018
Baik
(14/10/2013)
No.02.1/FCS-LP-PHPL/SERT-II/2014- 28 Februari 2014 s.d. 27
1 PT. Sumber Hijau Permai Banyuasin & Musi Banyuasin 30,040 Voluntary PT. Forestcitra Sejahtera Baik
RESERT.1 Februari 2019
27 Desember 2013 s.d. 26
No.06/A-SERT-PHPL/XII/2013
3 PT. SBA Wood Industries Ogan Komering Ilir 142,355 Mandatory PT. Ayamaru Sertifikasi Desember 2018 Baik
(27/12/2013)

1 Juni 2012 s.d. 31 Mei


4 PT. Bumi Mekar Hijau Ogan Komering Ilir 250,370 Mandatory PT. Sarbi International Certification No.16.rt/SIC-04.01 (01/07/2012) Baik
2017
27 Desember 2013 s.d. 26
No.07/A-SERT-PHPL/XII/2013
5 PT. Bumi Andalas Permai Ogan Komering Ilir 192,700 Mandatory PT. Ayamaru Sertifikasi Desember 2018 Baik
(27/12/2013)

25 Juni 2013 s.d. 11 Juni


6 PT. Bumi Persada Permai I Musi Banyuasin 59,345 Mandatory PT. Almasentra Certification No.11/PHPL/001 Baik
2018
No.17/A-SERT-PHPL/VI/2013 12 Juni 2013 s.d. 11 Juni
7 PT. Tri Pupa Jaya Banyuasin & Musi Banyuasin 21,995 Voluntary PT. Ayamaru Sertifikasi Baik
(12/06/2013) 2018
12 Oktober 2013 s.d. 11
8 PT. Rimba Hutani Mas Musi Banyuasin 67,100 Mandatory PT. Almasentra Certification No.17/PHPL/001 (12/10/2013) Baik
Oktober 2018
21 Oktober 2013 s.d. 20
9 PT. Sentosa Bahagia Bersama Musi Banyuasin 55,055 Mandatory PT. Multima Krida Cipta No.MKC-SPHPL-006 (21/10/2013) Sedang
Oktober 2018
21 Oktober 2013 s.d. 21
10 PT. Paramitra Mulia Langgeng (Blok III) OKU Selatan 15,076 Mandatory PT. Multima Krida Cipta No.MKC-SPHPL-005 (21/10/2013) Sedang
Oktober 2018
29 Desember 2014 s.d. 28
11 PT. Bumi Persada Permai I Musi Banyuasin 24,050 Mandatory PT. Ayamaru Sertifikasi No.30/A-SERT-PHPL/XII/2014 Desember 2019 Sedang

Jumlah 1,154,486

Catatan : Data sama dengan tahun 2016, belum ada penambahan

SUMBER DATA :

- Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2017

STATISTIK DINAS KEHUTANAN PROVINSI SUMATERA SELATAN - 2018 Halaman 29


Tabel 26. Potensi Penyerapan dan Perdagangan Karbon dari Kawasan Hutan di Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018

Luas Kawasan Hutan Yang Telah Diidentifikasi (Ha) Potensi


Potensi
Perdagangan
No. Kabupaten / Kota Penyerapan Karbon Keterangan
Hutan Konservasi Hutan Lindung Hutan Produksi Jumlah Karbon
(ton CO2) (xRp.1000)
1 2 3 4 5 6 7 8 9
1 Kab. Banyuasin - - - 0
2 Kab. Empat Lawang - - - 0
3 Kab. Lahat - - - 0
4 Kab. Muara Enim - - - 0
5 Kab. Musi Banyuasin - - 22,280 22,280 Areal IUPJL a.n. PT. Global Alam Lestari
6 Kab. Musi Rawas - - - 0
7 Kab. Musi Rawas Utara - - - 0
8 Kab. Ogan Ilir - - - 0
9 Kab.Ogan Komering Ilir - 23,500 - 23,500 Areal IUPJL a.n. PT. Karawang Ekawana Nugraha
10 Kab. Ogan Komering Ulu - - - 0
11 Kab. Ogan Komering Ulu Selatan - - - 0
12 Kab. Ogan Komering Ulu Timur - - - 0
13 Kab. Penukal Abab Lematang Ilir - - - 0
14 Kota Lubuk Linggau - - - 0
15 Kota Pagaralam - - - 0
16 Kota Palembang - - - 0
17 Kota Prabumulih - - - 0
Jumlah 0 23,500 22,280 45,780

Catatan : Tahun 2018 belum ada penambahan

SUMBER DATA :

- Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2017

STATISTIK DINAS KEHUTANAN PROVINSI SUMATERA SELATAN - 2018 Halaman 30


Tabel 27 - A. Nilai PNBP dari Penggunaan dan Pemanfaatan Kawasan Hutan di Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018

No. Kabupaten / Kota PNBP PKH (Rp.) PNBP PSDH (Rp.) PNBP DR (US$.) Keterangan
1 2 3 4 5 6
1 Kab. Banyuasin 2,547,188,000.00
2 Kab. Empat Lawang -
1 Kab. Lahat -
4 Kab. Muara Enim 31,508,162,650.00
5 Kab. Musi Banyuasin 6,035,265,600.00
6 Kab. Musi Rawas 109,854,400.00
7 Kab. Musi Rawas Utara -
8 Kab. Ogan Ilir -
9 Kab.Ogan Komering Ilir -
10 Kab. Ogan Komering Ulu 167,388,000.00
11 Kab. Ogan Komering Ulu Selatan -
12 Kab. Ogan Komering Ulu Timur -
13 Kab. Penukal Abab Lematang Ilir -
14 Kota Lubuk Linggau -
15 Kota Pagaralam -
16 Kota Palembang -
17 Kota Prabumulih -
LINTAS KABUPATEN
PALI + ME 58,020,000.00
OKU + ME 64,585,197.00
Muba + OKU + ME 136,656,000.00
Jumlah 40,627,119,847.00
Catatan : Data sama dengan tahun 2017, belum ada penambahan

Tabel 27 - B. Rekapitulasi PNBP Bidang Jasa Lingkungan di Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018

No Sumber Jumlah (Rp) Keterangan


1 MOWA (Masuk Obyek Wisata Alam) 1,302,805,500
2 SIMAKSI (Surat Izin Masuk Kawasan Konservasi) 5,780,000

SUMBER DATA :

- Balai Pemantapan Kawasan Hutan Wilayah II, UPT Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Tahun 2017
- Balai Konservasi Sumber Daya Alam Sumatera Selatan, UPT Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Tahun 2018

STATISTIK DINAS KEHUTANAN PROVINSI SUMATERA SELATAN - 2018 Halaman 31


Tabel 28. Lokasi dan Luas Lahan Kritis di Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018

Area Penggunaan Lain (Ha) Areal Kawasan Hutan (Ha)

No. Kabupaten / Kota DAS Jumlah Tahun Jumlah Tahun TOTAL Keterangan
Tidak Kritis Agak Kritis Potensial Kritis Kritis Sangat Kritis Tidak Kritis Agak Kritis Potensial Kritis Kritis Sangat Kritis
2018 2018

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17
1 Kab. Banyuasin MUSI 263,334.12 161,551.53 338,062.69 3.94 0.00 762,952.28 190,683.87 50,225.48 161,600.43 5,481.65 0.00 407,991.43 1,170,943.71
1 Kab. Empat Lawang MUSI 9,818.20 73,049.29 7,190.37 54,565.71 7,344.63 151,968.20 0.05 36,742.53 16,370.70 18,504.71 11,781.26 83,399.25 235,367.45
3 Kab. Lahat MUSI 10,544.44 184,155.68 13,915.23 60,843.74 5,763.94 275,223.03 1,144.32 56,909.47 18,224.40 5,928.60 17,356.15 99,562.94 374,785.97
4 Kab. Muara Enim MUSI 19,995.78 295,480.97 41,031.07 46,825.97 4,733.63 408,067.42 829.31 174,980.36 61,464.44 18,701.24 3,219.99 259,195.34 667,262.76
5 Kab. Penukal Abab Lematang Ilir MUSI 9,887.95 114,718.21 18,117.06 0.00 0.00 142,723.22 642.86 24,101.26 6,945.59 0.00 0.00 31,689.71 174,412.93
6 Kab. Musi Banyuasin MUSI 76,187.13 527,946.08 200,005.38 613.28 7.25 804,759.12 50,805.54 417,117.28 115,721.71 37,484.80 0.00 621,129.33 1,425,888.45
7 Kab. Musi Rawas MUSI 30,772.23 279,082.14 21,324.48 14,666.51 256.15 346,101.51 6,243.90 159,538.44 96,730.58 12,883.99 598.91 275,995.82 622,097.33
8 Kab. Musi Rawas Utara MUSI 3,056.98 219,103.92 26,572.34 14,010.01 437.42 263,180.67 3,763.69 101,026.21 161,421.18 44,643.26 1,539.19 312,393.53 575,574.20
9 Kab. Ogan Ilir MUSI 43,761.77 136,767.48 58,331.12 0.00 0.00 238,860.37 31.02 0.00 679.44 0.00 0.00 710.46 239,570.83
Hasil Sinkronisasi BPDAS
10 Kab.Ogan Komering Ilir MUSI 173,311.27 181,274.48 230,623.43 0.00 0.00 585,209.18 184,986.55 199,284.78 262,978.93 21,433.07 0.00 668,683.33 1,253,892.51
HL Musi,2018
11 Kab. Ogan Komering Ulu MUSI 7,443.03 171,335.23 16,866.26 38,451.49 579.37 234,675.38 817.48 80,935.59 12,839.25 42,855.12 4,927.71 142,375.15 377,050.53
12 Kab. OKU Selatan MUSI 2,609.31 124,581.61 20,353.97 90,683.49 17,462.58 255,690.96 361.20 75,954.02 8,022.71 27,264.21 10,494.69 122,096.83 377,787.79
13 Kab. OKU Timur MUSI 113,582.11 143,085.37 48,542.36 167.08 0.00 305,376.92 1,758.58 15,704.83 3,803.61 1,779.53 0.00 23,046.55 328,423.47
14 Kota Lubuk Linggau MUSI 3,153.98 19,073.10 417.90 8,829.78 433.37 31,908.13 0.00 1,309.54 0.00 3,737.77 1,286.75 6,334.06 38,242.19
15 Kota Pagaralam MUSI 2,527.19 16,401.71 3,075.71 13,671.65 997.67 36,673.93 0.00 8,510.84 12,914.18 3,769.56 1,126.71 26,321.29 62,995.22
16 Kota Palembang MUSI 22,089.21 8,966.74 5,109.80 0.00 0.00 36,165.75 2.97 10.75 36.78 0.00 0.00 50.50 36,216.25
17 Kota Prabumulih MUSI 6,346.54 38,660.39 1,429.27 0.00 0.00 46,436.20 64.26 1,293.33 0.00 5.36 0.00 1,362.95 47,799.15
TOTAL LAHAN KRITIS TAHUN 2018 798,421.24 2,695,233.93 1,050,968.44 343,332.65 38,016.01 4,925,972.27 442,135.60 1,403,644.71 939,753.93 244,472.87 52,331.36 3,082,338.47 8,008,310.74
TOTAL LAHAN KRITIS TAHUN 2017 N/A N/A N/A N/A N/A 3,189,175.86 N/A N/A N/A N/A N/A 4,915,889.23 8,105,065.09

SUMBER DATA :

- Balai Pengelolaan Daerah Aliran Sungai & Hutan Lindung Musi, UPT Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Tahun 2018

STATISTIK DINAS KEHUTANAN PROVINSI SUMATERA SELATAN - 2018 Halaman 32


Tabel 29. Perhitungan Deforestasi di Provinsi Sumatera Selatan sampai dengan Tahun 2018

Deforestasi Kawasan Hutan Tetap (Ha/Tahun) Jumlah Total


No. Kabupaten / Kota HPK Jumlah (7+8) APL
(9+10)
Keterangan
KSA+KPA+TB HL HPT HP Jumlah
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12
A Hutan Primer 536.40 788.00 3.10 0.00 1,327.50 0.00 1,327.50 74.10 1,401.60
1 Hutan Lahan Kering Primer 536.40 98.80 3.10 0.00 638.30 0.00 638.30 17.30 655.60
1 Hutan Rawa Primer 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00
3 Hutan Mangrove Primer 0.00 689.20 0.00 0.00 689.20 0.00 689.20 56.80 746.00
B Hutan Sekunder 2,811.90 4,331.40 5,502.40 330.20 12,975.90 0.00 12,975.90 4,123.10 17,099.00
1 Hutan Lahan Kering Sekunder 2,792.40 1,980.10 5,502.40 98.70 10,373.60 0.00 10,373.60 2,504.20 12,877.80
2 Hutan Rawa Sekunder 0.00 546.90 0.00 231.50 778.40 0.00 778.40 1,214.60 1,993.00
3 Hutan Mangrove Sekunder 19.50 1,804.40 0.00 0.00 1,823.90 0.00 1,823.90 404.30 2,228.20
C Hutan Tanaman 0.00 574.20 11.20 2,531.90 3,117.30 17.30 3,134.60 651.50 3,786.10
TOTAL (2016 - 2017) 3,348.30 5,693.60 5,516.70 2,862.10 17,420.70 17.30 17,438.00 4,848.70 22,286.70
Total (2013 - 2014) 1,312.90 2,113.00 (572.40) 2,853.50 - 2,853.50 673.80 3,527.30

SUMBER DATA :
- Deforestasi Indonesia Tahun 2016 - 2017, Direktorat IPSDH, Dirjen Planologi dan Tata Lingkungan, Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan 2018
- Deforestasi Indonesia Tahun 2013 - 2014, Direktorat IPSDH, Dirjen Planologi dan Tata Lingkungan, Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan 2015

STATISTIK DINAS KEHUTANAN PROVINSI SUMATERA SELATAN - 2018 Halaman 33


Tabel 30. Hasil Kegiatan Rehabilitasi Hutan dan Lahan di Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018

Rehabilitasi Lahan Unit Percontohan DAM


No. Propinsi Dalam Luar Penanaman Pengendali/ Sumur Keterangan
Kawasan Kawasan Reboisasi Hutan Kebun Bibit Penahan Gully Plug Resapan Rehap
(Ha) (Ha) (Ha) Rakyat (Ha) Rakyat (Ha) UPSA (Unit) UPM (Unit) (Unit) (Unit) (Unit) teras (Ha)
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14
1 Kab. Banyuasin - 125 - - 5 - - - - - -
1 Kab. Empat Lawang - - - - - - - - - - -
3 Kab. Lahat - - - - - - - - - - -
4 Kab. Muara Enim & PALI 150 - - - - - - 5 30 50
5 Kab. Musi Banyuasin - 50 - - 2 - - - - - -
6 Kab. Musi Rawas & Muratara 50 150 - - 6 - - - - 50 -
7 Kab. Ogan Ilir - - - - - - - - - 50 -
Data 1 (satu) tahun
8 Kab.Ogan Komering Ilir - - - - - - - - - - -
2018
9 Kab. Ogan Komering Ulu 100 - - - - - - - - 50 -
10 Kab. OKU Selatan 250 - - - - - - - - - -
11 Kab. OKU Timur - - - - - - - - - - -
12 Kota Lubuk Linggau - 175 - - 7 - - 5 - - -
13 Kota Pagaralam 150 - - - - - - - - 50 -
14 Kota Palembang - - - - - - - - - 40 -
15 Kota Prabumulih - - - - - - - - - 50 -
Jumlah Tahun 2018 700 500 - - 20 - - 10 30 340 -
Jumlah s.d. Tahun 2017 10,996 36,551 8,536 4,361 32,190 - - 4 - - - (2013 s.d. 2017)

SUMBER DATA :

- Balai Pengelolaan Daerah Aliran Sungai & Hutan Lindung Musi, UPT Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Tahun 2017 & 2018

STATISTIK DINAS KEHUTANAN PROVINSI SUMATERA SELATAN - 2018 Halaman 34


Tabel 31. Luas dan Lokasi Kegiatan Reklamasi Kawasan Hutan di Provinsi Sumatera Selatan sampai dengan Tahun 2018

Luas Kawasan Hutan Yang Direklamasi (Ha)


Nama Perusahaan Pemegang
No. Jenis IPPKH Kabupaten / Kota Hutan Produksi Hutan Produksi Hutan Produksi Jumlah (Ha) Keterangan
IPPKH Hutan Lindung
Terbatas Tetap Konversi
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10
1 PT. Bukit Asam Tambang Muara Enim 136.76 - - - 3,453.50
1 BPMigas - ConocoPhillips Tambang Musi Banyuasin - - - - 92.73
3 SKK Migas Pertamina Talisman OK Tambang Ogan Komering Ulu 7.56 - - - 70.55 Tan. Reklamasi sudah dinilai Tim Prov
4 SKK Migas Pertamina Talisman JM Tambang Musi Banyuasin - 25.95 - - 146.77 Belum dinilai
5 PT. PERTAMINA EP Tambang M. Enim dan OKU - 3.26 - - 40.20
Jumlah 144.32 29.21 0.00 0.00 3,803.75

Catatan : Data tahun 2014, belum ada penambahan

SUMBER DATA :
- Bidang Pengelolaan Daerah Aliran Sungai dan Rehabilitasi Hutan dan Lahan, Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018

STATISTIK DINAS KEHUTANAN PROVINSI SUMATERA SELATAN - 2018 Halaman 35


Tabel 32. Luas Areal Sumber Benih dan Potensi di Provinsi Sumatera Selatan sampai dengan Tahun 2018

Luas Areal Sumber Potensi


No. Kabupaten / Kota Keterangan
Benih (Ha) (ton)
1 2 3 4 5
1 Kab. Banyuasin - -
2 Kab. Empat Lawang - -
1 Kab. Lahat 2.50 0.17 Kelas TBT : Michelia champaca
4 Kab. Muara Enim 32.50 0.66 Kelas TBT: Instia palembanica, Paraserianthes falcataria, Melaleuca cajuputi, Tectona grandis, Pterocarpus indicus,
Hopea mangarawan
Kelas KBS : Eucalyptus pellita,
5 Kab. Musi Banyuasin - -
6 Kab. Musi Rawas - -
7 Kab. Musi Rawas Utara 1.00 0.03 Kelas TBT : Aquilaria malaccensis
8 Kab. Ogan Ilir 5.00 0.02 Kelas TBT : Anthocephalus cadamba
9 Kab.Ogan Komering Ilir - -
10 Kab. Ogan Komering Ulu - -
11 Kab. Ogan Komering Ulu Selatan 4.00 0.15 Kelas TBT : Swietenia macrophylla
12 Kab. Ogan Komering Ulu Timur 0.70 - Kelas TBT : Fragraea fragrans
13 Kab. Penukal Abab Lematang Ilir 0.75 0.06 Kelas TBT : Hopea mangarawan
14 Kota Lubuk Linggau - -
15 Kota Pagaralam 7.00 - Kelas TBT: Altingia excelsa
16 Kota Palembang 17.50 0.28 Kelas TBT: Swietenia macrophylla, Fragraea fragrans, Shorea javanica
17 Kota Prabumulih - -
Jumlah Tahun 2018 70.95 1.36
Jumlah Tahun 2017 65.00 1.649

SUMBER DATA :
- Bidang Pengelolaan Daerah Aliran Sungai dan Rehabilitasi Hutan dan Lahan, Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018
- Balai Perbenihan Tanaman Hutan Wilayah I, UPT Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Tahun 2018

STATISTIK DINAS KEHUTANAN PROVINSI SUMATERA SELATAN - 2018 Halaman 36


Tabel 33. Lokasi dan Luas Hutan Desa di Provinsi Sumatera Selatan sampai dengan Tahun 2018

Pemanfaatan Hutan Desa


Luas Kawasan (Ha)
IUPHHK-HA IUPHHK-HT IUPHHBK IUPJL Jumlah
No. Kabupaten / Kota Jumlah Unit Keterangan
(8+10+12+14)
HL HP Jumlah Unit Luas (Ha) Unit Luas (Ha) Unit Luas (Ha) Unit Luas (Ha)

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16
1 Kab. Banyuasin - - - 0 - - - - - - - - 0
2 Kab. Empat Lawang - - - 0 - - - - - - - - 0
3 Kab. Lahat - - - 0 - - - - - - - - 0
4 Kab. Muara Enim 15 18,053 - 18,053 1 3,245 - - 14 14,808 - - 18,053
5 Kab. Musi Banyuasin 2 - 12,185 12,185 2 12,185 - - - - - - 12,185
6 Kab. Musi Rawas 6 403 2,320 2,723 6 2,723 - - - - - - 2,723
7 Kab. Musi Rawas Utara - - - 0 - - - - - - - - 0
8 Kab. Ogan Ilir - - - 0 - - - - - - - - 0
9 Kab. Ogan Komering Ilir - - - 0 - - - - - - - - 0
10 Kab. Ogan Komering Ulu - - - 0 - - - - - - - - 0
11 Kab. Ogan Komering Ulu Selatan - - - 0 - - - - - - - - 0
12 Kab. Ogan Komering Ulu Timur - - - 0 - - - - - - - - 0
13 Kab. Penukal Abab Lematang Ilir - - - 0 - - - - - - - - 0
14 Kota Lubuk Linggau - - - 0 - - - - - - - - 0
15 Kota Pagaralam - - - 0 - - - - - - - - 0
16 Kota Palembang - - - 0 - - - - - - - - 0
17 Kota Prabumulih - - - 0 - - - - - - - - 0
Jumlah Tahun 2018 23 18,456 14,505 32,961 9 18,153 0 0 14 14,808 0 0 32,961
Jumlah Tahun 2017 24 28,370 25,640 54,010 15 26,085 26,085

SUMBER DATA :
- Bidang Penyuluhan dan Pemberdayaan Masyarakat, Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018
- Balai Pengelolaan Daerah Aliran Sungai & Hutan Lindung Musi, UPT Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Tahun 2017

STATISTIK DINAS KEHUTANAN PROVINSI SUMATERA SELATAN - 2018 Halaman 37


Tabel 34. Letak Dan Luas Hutan Tanaman Rakyat di Provinsi Sumatera Selatan s/d Tahun 2018

Unit HTR
*Luas Areal Yang
NO Kabupaten / Kota Keterangan
Dicadangkan (Ha) Jumlah Unit Luas (Ha) Jenis Tanaman

1 2 3 4 5 6 7
1 Kab. Banyuasin - - -

2 Kab. Empat Lawang - - -

3 Kab. Lahat - - -

4 Kab. Muara Enim - - -

5 Kab. Musi Banyuasin - 2 8,478.00 akasia, sengon, karet, singkong

6 Kab. Musi Rawas 21,178.79 - -

7 Kab. Musi Rawas Utara - - -

8 Kab. Ogan Ilir - - -

9 Kab. Ogan Komering Ilir 8,000.00 14 4,377.59 karet


(*) Luas Areal Dicadangkan berdasarkan data
10 Kab. Ogan Komering Ulu 6,000.00 4 1,185.73 bambang lanang, karet, kopi,cempaka, jengkol, tahun 2017. Diasumsikan tidak berubah,
petai, madu, agroforesty, pulai, saga, terap, namun realisasinya disesuaikan dengan hasil
seru, ketapang, rotan, akasia, Sengon verifikasi dan perizinan yang telah diterbitkan.

11 Kab. Ogan Komering Ulu Selatan 5,701.00 3 2,217.00 karet

12 Kab. Ogan Komering Ulu Timur 2,700.00 - -

13 Kab. Penukal Abab Lematang Ilir - - -

14 Kota Lubuk Linggau - - -

15 Kota Pagaralam - - -

16 Kota Palembang - - -

17 Kota Prabumulih - - -

JUMLAH TAHUN 2018 43,579.79 23 16,258.32

Jumlah Tahun 2017 43,579.79 32 8,391.93

SUMBER DATA :
- Bidang Penyuluhan dan Pemberdayaan Masyarakat, Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018

STATISTIK DINAS KEHUTANAN PROVINSI SUMATERA SELATAN - 2018 Halaman 38


Tabel 35. Letak dan Luas Hutan Rakyat di Provinsi Sumatera Selatan sampai dengan Tahun 2018

Luas Hutan Rakyat


No. Kabupaten / Kota Keterangan
(Ha)
1 2 3 4
1 Kab. Banyuasin 160
2 Kab. Empat Lawang 339
1 Kab. Lahat -
4 Kab. Muara Enim & PALI 1175
5 Kab. Musi Banyuasin -
6 Kab. Musi Rawas & Muratara 270
7 Kab. Ogan Ilir 200
8 Kab. Ogan Komering Ilir - Update tahun 2018 dari BPDAS HL Musi
9 Kab. Ogan Komering Ulu -
10 Kab. Ogan Komering Ulu Selatan 5
11 Kab. Ogan Komering Ulu Timur 40
12 Kota Lubuk Linggau 28
13 Kota Pagaralam -
14 Kota Palembang -
15 Kota Prabumulih 143
Jumlah Tahun 2018 2,360 Data 5 tahun terakhir (2014 - 2018)
Jumlah Tahun 2017 4,211 Data kompilasi mulai tahun 2013 s/d 2017

SUMBER DATA :
- Balai Pengelolaan Daerah Aliran Sungai & Hutan Lindung Musi, UPT Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Tahun 2018

STATISTIK DINAS KEHUTANAN PROVINSI SUMATERA SELATAN - 2018 Halaman 39


Tabel 36. Letak dan Luas Areal Hutan Kemasyarakatan dan Kemitraan di Provinsi Sumatera Selatan sampai dengan Tahun 2018

IUPHKm Kemitraan Kegiatan Hutan Kemasyarakatan


No. Kabupaten / Kota Luas KTH Luas KTH Penanaman Pelatihan Petugas Lapangan Pelatihan petani Keterangan
(Ha) (Unit) (Ha) (Unit) (Ha) (orang) (orang)
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10
1 Kab. Banyuasin 521.00 1 - - - - - Komoditi HKm: kelapa, pinang
1 Kab. Empat Lawang - - - - - - -
3 Kab. Lahat 2,498.00 7 - - 1,059.00 - - Komoditi HKm: kopi, aren, rotan, kayu manis, getah, serai wangi, jahe
merah, bambu, lada, madu, hijauan pakan ternak, pinang

4 Kab. Muara Enim 5,886.00 2 - - - - - Komoditi HKm: karet, gelam, kayu perepat
5 Kab. Musi Banyuasin 1,745.00 3 17,862.22 4 - - - Komoditi HKm: karet
Komoditi Kemitraan : N/A
6 Kab. Musi Rawas 290.00 1 - - 290.00 - - Komoditi HKm: karet,jati,mahoni
7 Kab. Musi Rawas Utara - - - - - - -
8 Kab. Ogan Ilir - - - - - - -
9 Kab. Ogan Komering Ilir 123.00 1 10,000.00 1 - - - Komoditi HKm: Tambak Udang,Bandeng,Tanaman Petai
Komoditi Kemitran : N/A
10 Kab. Ogan Komering Ulu 478.00 1 - - - - - Komoditi HKm: kopi, karet, lada, jengkol, pinang, pala, durian
11 Kab. Ogan Komering Ulu Selatan 6,713.64 15 - - - - - Komoditi HKm: cempaka, kopi, lada, jengkol, pinang, cokelat, aren,
medang, sawi, daun bawang, kacang panjang, terong, kol, cabe, rotan
manau, rotan jerenang, durian, benuang, padi, bambu, jemang,kemiri,
jahe
12 Kab. Ogan Komering Ulu Timur 654.00 3 - - - - - Komoditi HKm: karet, kopi, sengon,akasia,petai,madu,durian
13 Kab. Penukal Abab Lematang Ilir - - - - - - -
14 Kota Lubuk Linggau - - - - - - -
15 Kota Pagaralam 2,957.00 8 - - 292.00 - - Komoditi HKm: kopi robusta, nangka, alpukat, jengkol, rotan, sengon,
kayu manis, pakis, madu sialang, karet, bambu, durian, Agroforesty,
tenam, meranti,
16 Kota Palembang - - - - - - -
17 Kota Prabumulih - - - - - - -
Jumlah Tahun 2018 21,865.64 42 27,862.22 5 N/A N/A N/A
Jumlah Tahun 2017 N/A N/A N/A N/A 1,641.00 N/A N/A

SUMBER DATA :
- Bidang Penyuluhan dan Pemberdayaan Masyarakat, Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018

STATISTIK DINAS KEHUTANAN PROVINSI SUMATERA SELATAN - 2018 Halaman 40


Tabel 37. Pengelolaan Hutan Bersama Masyarakat (PHBM) di Sumatera Selatan sampai dengan Tahun 2018

Jumlah KK Kegiatan
Jumlah Perusahaan Yang Anggaran
No. Kabupaten / Kota Yang Terlibat Keterangan
Melaksanakan PHBM (unit) (xRp.1000) Jenis Volume
(kk)
1 2 3 4 5 7 8 9

1 Kab. Banyuasin - - - - -
2 Kab. Empat Lawang - - - - -
3 Kab. Lahat 1 4,129 - - - PT. MHP
4 Kab. Muara Enim 1 17,868 - - - PT. MHP
5 Kab. Musi Banyuasin - - - - -
6 Kab. Musi Rawas 1 460 - - - PT. MHP
7 Kab. Musi Rawas Utara - - - - -
8 Kab. Ogan Ilir - - - - -
9 Kab. Ogan Komering Ilir - - - - -
10 Kab. Ogan Komering Ulu 1 265 - - - PT. MHP
11 Kab. Ogan Komering Ulu Selatan - - - - -
12 Kab. Ogan Komering Ulu Timur 1 1,031 - - - PT. MHP
13 Kab. Penukal Abab Lematang Ilir 1 732 - - - PT. MHP
14 Kota Lubuk Linggau - - - - -
15 Kota Pagaralam - - - - -
16 Kota Palembang - - - - -
17 Kota Prabumulih - - - - -
Jumlah 24,485

Catatan: Belum ada perubahan


SUMBER DATA :
- Bidang Penyuluhan dan Pemberdayaan Masyarakat, Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018

STATISTIK DINAS KEHUTANAN PROVINSI SUMATERA SELATAN - 2018 Halaman 41


Tabel 38. Pembangunan Masyarakat Desa Hutan (PMDH) di Provinsi Sumatera Selatan sampai dengan Tahun 2018

Jumlah Desa Lokasi Jumlah KK Kegiatan


Jumlah Perusahaan Yang Anggaran
No. Kabupaten / Kota Kegiatan PMDH Yang Terlibat Keterangan
Melaksanakan PHBM (unit) (xRp.1000) Jenis Volume
(unit) (kk)
1 2 3 4 5 6 7 8 9

1 Kab. Banyuasin 1 1 N/A 18,100,000 3 227


2 Kab. Empat Lawang - - - - - -
3 Kab. Lahat - - - - - -
4 Kab. Muara Enim - - - - - -
5 Kab. Musi Banyuasin 4 19 N/A 412,498,820 22 115
6 Kab. Musi Rawas - - - - - -
7 Kab. Musi Rawas Utara - - - - - -
8 Kab. Ogan Ilir - - - - - -
9 Kab. Ogan Komering Ilir 3 31 N/A 356,444,925 6 947
10 Kab. Ogan Komering Ulu - - - - - -
11 Kab. Ogan Komering Ulu Selatan - - - - - -
12 Kab. Ogan Komering Ulu Timur - - - - - -
13 Kab. Penukal Abab Lematang Ilir - - - - - -
14 Kota Lubuk Linggau - - - - - -
15 Kota Pagaralam - - - - - -
16 Kota Palembang - - - - - -
17 Kota Prabumulih - - - - - -
Jumlah 51 787,043,745 31 1289

Catatan: Belum ada perubahan


SUMBER DATA :
- Bidang Penyuluhan dan Pemberdayaan Masyarakat, Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018

STATISTIK DINAS KEHUTANAN PROVINSI SUMATERA SELATAN - 2018 Halaman 42


Tabel 39. Peningkatan Ekonomi Masyarakat di Sekitar Kawasan Hutan Konservasi di Provinsi Sumatera Selatan sampai dengan Tahun 2018

Jumlah Desa Jumlah KK


Kegiatan
Yang Dilibatkan Yang Anggaran
No. Kabupaten / Kota Keterangan
dalam Kegiatan Dilibatkan (xRp.1000)
Jenis Volume
(unit) (kk)
1 2 3 4 5 6 7 8
1 Kab. Banyuasin - - - - -
2 Kab. Empat Lawang - - - - -
3 Kab. Lahat - - - - -
4 Kab. Muara Enim - - - - -
5 Kab. Musi Banyuasin - - - - -
6 Kab. Musi Rawas - - - - -
7 Kab. Musi Rawas Utara - - - - -
8 Kab. Ogan Ilir - - - - -
9 Kab. Ogan Komering Ilir - - - - - (Tidak Ada Data )
10 Kab. Ogan Komering Ulu - - - - -
11 Kab. Ogan Komering Ulu Selatan - - - - -
12 Kab. Ogan Komering Ulu Timur - - - - -
13 Kab. Penukal Abab Lematang Ilir - - - - -
14 Kota Lubuk Linggau - - - - -
15 Kota Pagaralam - - - - -
16 Kota Palembang - - - - -
17 Kota Prabumulih - - - - -
Jumlah

STATISTIK DINAS KEHUTANAN PROVINSI SUMATERA SELATAN - 2018 Halaman 43


Tabel 40. Peningkatan Usaha Masyarakat di Sekitar Hutan Produksi di Provinsi Sumatera Selatan sampai dengan Tahun 2018

Jumlah KK
Jumlah Desa Yang Kegiatan
Yang Anggaran
No. Kabupaten / Kota Dilibatkan Dalam Keterangan
Dilibatkan (xRp.1000)
Kegiatan (unit) Jenis Volume
(kk)
1 2 3 4 5 6 7 8
1 Kab. Banyuasin - - - - -
2 Kab. Empat Lawang - - - - -
3 Kab. Lahat - - - - -
4 Kab. Muara Enim - - - - -
5 Kab. Musi Banyuasin - - - - -
6 Kab. Musi Rawas - - - - -
7 Kab. Musi Rawas Utara - - - - -
8 Kab. Ogan Ilir - - - - -
9 Kab. Ogan Komering Ilir - - - - - (Tidak Ada Data )
10 Kab. Ogan Komering Ulu - - - - -
11 Kab. Ogan Komering Ulu Selatan - - - - -
12 Kab. Ogan Komering Ulu Timur - - - - -
13 Kab. Penukal Abab Lematang Ilir - - - - -
14 Kota Lubuk Linggau - - - - -
15 Kota Pagaralam - - - - -
16 Kota Palembang - - - - -
17 Kota Prabumulih - - - - -
Jumlah

STATISTIK DINAS KEHUTANAN PROVINSI SUMATERA SELATAN - 2018 Halaman 44


Tabel 41. Jumlah dan Sebaran PNS Dinas Kehutanan dan UPTD Kesatuan Pengelolaan Hutan (KPH) berdasarkan Pendidikan dan Jenis Kelamin di Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018

Tingkat Pendidikan
Jumlah
S3 S2 S1/D4 D3 D2 D1 SLTA SLTP SD
No. Unit Kerja Ket
L (org) P (org) L (org) P (org) L (org) P (org) L (org) P (org) L (org) P (org) L (org) P (org) L (org) P (org) L (org) P (org) L (org) P (org) L (org) P (org)

I Dinas Kehutanan Provinsi &


UPTD KPH 1 0 50 12 188 66 3 7 0 0 1 0 179 28 8 0 3 0 433 113

SUMBER DATA :
- Sekretariat Bagian Umum dan Kepegawaian, Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018

STATISTIK DINAS KEHUTANAN PROVINSI SUMATERA SELATAN - 2018 Halaman 45


Tabel 42. Alokasi dan Realisasi Anggaran Kehutanan di Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2014-2018

Tahun 2015 Tahun 2016 Tahun 2017 Tahun 2018


No. Unit Kerja/ Sumber dana Ket
Alokasi (Rp.) Realisasi (Rp.) Alokasi (Rp.) Realisasi (Rp.) Alokasi (Rp.) Realisasi (Rp.) Alokasi (Rp.) Realisasi (Rp.)
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11
1 Dinas Kehutanan Provinsi Sumsel
a APBD Provinsi 22,247,461,900 21,401,234,576 15,316,896,862 14,475,917,067 51,165,231,348 43,268,930,607 69,430,823,800 57,289,866,822
1 Dekonsentrasi 3,202,673,000 2,742,113,122 2,394,733,000 2,154,549,898 950,320,000 869,144,712 1,178,963,000 921,627,650
Jumlah 25,450,134,900 24,143,347,698 17,711,629,862 16,630,466,965 52,115,551,348 44,138,075,319 70,609,786,800 58,211,494,472

SUMBER DATA :
- Sekretariat Bagian Perencanaan Evaluasi dan Pelaporan, Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018

STATISTIK DINAS KEHUTANAN PROVINSI SUMATERA SELATAN - 2018 Halaman 46


Tabel 43. Sarana dan Prasarana Instansi Kehutanan Pusat Dan Daerah Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018

Kelompok Sarana dan Prasarana

No. Propinsi Jumlah Jumlah Jumlah Instalasi dan Jaringan Jumlah Jumlah Ket
Tanah Peralatan dan Mesin Gedung dan Bangunan Aset Tetap Lainnya
(Unit) (Unit) (Unit) Air/Gas/Listrik/Telepon (Unit) (Unit)

1 2 3 4 5 6 7 8 11 12 13 14 15
1 Dinas Kehutanan Tanah Bangunan Rumah Negara Gol II 15 Jeep 6 Bangunan gedung kantor permanen N/A Telephone N/A Buku umum N/A
Provinsi Sumsel Tanah Bangunan Gedung 1 Mini Bus 8 Bangunan gudang tertutup permanen N/A Microphone Connector box N/A Peta citra satelit N/A
Tanah Bangunan Kantor Pemerintah 4 Mesin proses lain-lain 2 Bangunan gedung tempat ibadah N/A Portable water pump N/A
1 Tanah Kosong yang Tidak Digunakan 3 Station Wagon 1 Bangunan kamar mandi N/A kabel listrik N/A
Tanah Lapangan Tenis 1 Kendaraan Dinas Bermotor (Hibah) 1 Bangunan gedung olah raga terbuka N/A
Pick Up 1 Gedung pos jaga permanen N/A
Sepeda motor 8 Gedung garasi N/A
Portable Water Pump 1 Bangunan tempat kerja N/A
Portable generating set 1 Rumah negara Gol I A Permanen N/A
Pompa lain-lain 3 Rumah negara Gol II A Permanen N/A
Gerobak lori N/A Rambu papan tambahan N/A
Trafo Stater N/A
Bak air N/A
Perkakas pengukur N/A
Perkakas khusus lain-lain N/A
Drel biasa satu set N/A
Peralatan tukang kayu lain-lain N/A
Rol meter N/A
Scanner N/A
GPS N/A
Air Conditioning N/A
Prople Proyektor Toyo Serie N/A
Alat ukur lain N/A
Chains saw N/A
Lemari penyimpanan N/A
Portable traps N/A
Mesin ketik manual N/A
Mesin ketik braile N/A
Lemari besi N/A
Rak besi N/A
Mesin calculator N/A
Rak kayu N/A
Filing besi N/A
Brand Kas N/A
Lemari kaca N/A
Lemari kayu N/A
Papan tulis N/A
White board N/A
Peta N/A
Overhead Projektor N/A
Meja kayu N/A

STATISTIK DINAS KEHUTANAN PROVINSI SUMATERA SELATAN - 2018 Halaman 47


Tabel 43. Lanjutan

Kelompok Sarana dan Prasarana

No. Propinsi Jumlah Jumlah Instalasi dan Jaringan Ket


Tanah Peralatan dan Mesin Gedung dan Bangunan Aset Tetap Lainnya
(Unit) (Unit) Air/Gas/Listrik/Telepon

1 2 3 4 5 6 7 10 11 12
Kursi besa N/A
Kursi kayu N/A
Tempat tidur kayu N/A
Meja rapat N/A
Meja tik N/A
Kursi rapat N/A
Kursi tamu N/A
Kursi putar N/A
Kursi biasa N/A
Kursi lipat N/A
Meja komputer N/A
Waslap N/A
Tikar N/A
Meja biro N/A
Sofa N/A
Jam mekanis N/A
alat pengukur waktu N/A
Mesin potong rumput N/A
Lemari es N/A
Kipas angin N/A
Alat dapur lainnya N/A
Tabung gas N/A
Amplifier N/A
Equalizer N/A
Loudspeaker N/A
Compact Disc N/A
Wireles N/A
Microphone N/A
Camera video N/A
Tustel N/A
Alat hiasan N/A
Tiang bendera N/A
Tangga aluminium N/A
Dispenser N/A
Pesonal Computer N/A
CPU N/A
Laptop N/A
Note Book N/A

STATISTIK DINAS KEHUTANAN PROVINSI SUMATERA SELATAN - 2018 Halaman 48


Tabel 43. Lanjutan

Kelompok Sarana dan Prasarana

No. Propinsi Jumlah Jumlah Instalasi dan Jaringan Ket


Tanah Peralatan dan Mesin Gedung dan Bangunan Aset Tetap Lainnya
(Unit) (Unit) Air/Gas/Listrik/Telepon

1 2 3 4 5 6 7 10 11 12
Ploter N/A
Hard Disk N/A
Keyboard N/A
Printer N/A
Modem N/A
Peralatan mini komputer N/A
Peralatan personal komputer N/A
Kursi kerja pejabat N/A
Meja kerja pegawai non struktural N/A
Lemari buku untuk perpustakaan N/A
Lemari arsip untuk arsip dinamis N/A
Proyektor + attachment N/A
CD Player N/A
Camera Electronic N/A
Camera film N/A
Kompas N/A
Instalasi gas medis N/A
Gelas takar N/A
Flash N/A
TV monitor N/A
Kain panel N/A
Mistar N/A
gelas minum N/A
pipa plastik N/A
Cable drum N/A
Bendera merah putih N/A
Mesin penghisap debu N/A
Sond system N/A

Catatan : N/A = hingga Desember 2018 masih dalam proses inventarisasi ulang.

SUMBER DATA :
- Sekretariat Bagian Umum dan Kepegawaian, Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018

STATISTIK DINAS KEHUTANAN PROVINSI SUMATERA SELATAN - 2018 Halaman 49


Tabel 44. Jumlah Penyuluh Kehutanan (PK) dan Kelompok Tani Hutan di Provinsi Sumatera Selatan sampai dengan Tahun 2018

Kelompok Tani Hutan Tenaga Penyuluh Kehutanan (orang)


Pemula Madya Utama Jumlah
No. Provinsi Calon PK Calon PK Keterangan
Jumlah Jumlah Jumlah Jumlah Terampil Ahli Pelaksana
Jumlah Jumlah Jumlah Jumlah Terampil Ahli Pelaksana Jumlah
Anggota Anggota Anggota Anggota (Muda) (Penyelia) Lanjutan
Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok (Madya) (Pertama)
(orang) (orang) (orang) (orang)
1 2 8 9 10 11 12 13 14 15 5 3 6 4 7 16
1 Kab. Banyuasin - - - - - - 0 0 - - 1 - - - 1 * (UPTD KPH Wil. Palembang - Banyuasin)

2 Kab. Empat Lawang 9 234 - - - - 9 234 - - - - - - 0

1 Kab. Lahat 22 439 - - - - 22 439 - - - - - - 0

4 Kab. Muara Enim 60 - 4 - - - 64 0 - - 1 2 - - 3 * (UPTD KPH Wil. Semendo)

5 Kab. Musi Banyuasin 121 - - - - - 121 0 - - - - - - 0

6 Kab. Musi Rawas 66 - - - - - 66 0 3 1 4 1 - - 9 * (UPTD KPH Wil. Lakitan - Bukit Cogong)

7 Kab. Musi Rawas Utara - - - - - - 0 0 - - - - - - 0

8 Kab. Ogan Ilir 2 55 - - - - 2 55 - - - - - - 0

9 Kab. Ogan Komering Ilir - - - - 0 0 - - 1 - - - 1 * (UPTD KPH Wil. Mesuji)

10 Kab. Ogan Komering Ulu 25 520 2 - - - 27 520 - - - - - - 0

11 Kab. Ogan Komering Ulu Selatan 50 1177 6 150 - - 56 1327 - 1 - - - - 1 * (UPTD KPH Wil. Mekakau - Saka)

12 Kab. Ogan Komering Ulu Timur - - - - - - 0 0 - - - - - - 0

13 Kab. Penukal Abab Lematang Ilir 27 691 - - - - 27 691 - - - - - - 0

14 Kota Lubuk Linggau 17 528 - - - - 17 528 - - - - - - 0

15 Kota Pagaralam 2 - - - - 2 0 - - 1 - - 1 * (UPTD KPH Wil.Dempo)

16 Kota Palembang - - - - - - 0 0 - - 1 - - 1 * (UPTD KPH Wil. Palembang - Banyuasin)

17 Kota Prabumulih 11 174 - - - - 11 174 - - - - - - 0

18 Lintas Kabupaten/ Kota: 1 4 11 6 1 1 24


* ME - PALI - Mura - Lahat - Muba 1 2 3 * (UPTD KPH Wil. Benakat)
* ME - Prabumulih - OKU 4 1 5 * (UPTD KPH Wil. Suban Jeriji)
* Lahat - Empat Lawang 1 4 2 1 8 * (UPTD KPH Wil. Kikim - Pasemah)
* Muba - Muratara 1 1 * (UPTD KPH Wil. Meranti)
* Lahat - OKU - Muara Enim 3 2 2 7 * (UPTD KPH Wil. Bukit Nanti)
Jumlah Tahun 2018 412 3,818 12 150 0 0 424 3,968 4 6 20 9 1 1 41
Jumlah Tahun 2017 411 10,023 13 320 0 0 424 10,343 0 20 3 34 57

SUMBER DATA :
- Bidang Penyuluhan dan Pemberdayaan Masyarakat, Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2018

STATISTIK DINAS KEHUTANAN PROVINSI SUMATERA SELATAN - 2018 Halaman 50