Anda di halaman 1dari 7

Imam Ibnu Muflih Rahimahullah mengatakan di dalam kitab Al-Adab Asy-Syar'iyyah,

bahwa tubuh kita terdiri dari dua materi, yaitu haroroh dan ruthubah. Dan diterangkan oleh
Imam Ibnu Qoyyim Al-Jauziyyah Rahimahullah di dalam kitab Mihtah Dar as-Sa'adah
bahwa, jantung merupakan sumber haroroh (panas) yang ada di dalam tubuh kita, yang
kemudian dari panasnya jantung tersebut terbentuklah tulang , daging dan seterusnya
sehingga terbentuk tubuh manusia sesuai yang dikehendaki oleh Allaah Ta'ala.

Setelah manusia lahir, organ selanjutnya yang dominan dan penting setelah jantung tentu saja
adalah organ yang menampung materi yang kedua atau ruthubah dalam hal ini yaitu organ
pencernaan. Pencernaan yang dimaksud disini adalah daya cerna, baik itu dimulai dari
menangkap makanan sampai kemudian menjadi saripati , dan sampai proses pengeluaran
sisa-sisa makanan.

Kali ini yang akan dibahas adalah hal-hal yang berkaitan dengan penyakit dan permasalahan
yang berkaitan dengan organ pencernaan. Dan akan dijelaskan pula cara pengobatan alami
dan tradisional yang bisa dilakukan untuk mengatasi berbagai penyakit yang berhubungan
dengan pencernaan, yang akan dibahas kali ini adalah lambung.

Pembahasan organ lambung sangat penting karena lambung merupakan organ pencernaan
besar, dan makanan yang kita makan pasti akan masuk ke dalam lambung. Dan di lambung
inilah bahan makanan yang kita makan akan di proses. Dan permasalahan tubuh yang
berkaitan dengan makanan akan bermula dari lambung.

Disebutkan oleh para guru-guru kaidah dasar pengobatan klasik, pengobatan berdasarkan
sesuai dengan fitrohnya, bahwasanya kaidah dasar adalah ;

‫وكلوواسربواوالتسرفوا‬
"Wa kuluu wasrobuu wala tusrifuu" ( makan minumlah kalian dan jangan berlebihan ), ini
merupakan kaidah pokok yang tidak bisa ditawar artinya kalau kita hendak
mengetahui apakah yang dimaksud dengan PENGOBATAN KLASIK, maka pintu
gerbangnya adalah demikian, pintu gerbang dari pengobatan klasik adalah "Wa kullu
wasrobuu wala tusrifuu" ( makan minumlah kalian dan jangan berlebihan ), ini merupakan
pokok / pintu, adapun kuncinya adalah Al-Himyah, pokok pengobatan adalah bagaimana kita
bisa menjaga diri dari penyakit artinya menjaga kesehatan.

Disini kita hendak membahas sesuatu yang kemungkinan akan terjadi perbedaan pendapat
dari sudut pandang beberapa sisi, suatu contoh dari dokter satu dengan dokter lainnya
tentunya kita akan membahas secara terpisah akan perbedaan yang sangat mencolok. Dimana
kita ketahui bersama di KEMEN 1076 tahun 2003 bahwasannya pengobatan itu dibagi
menjadi 2 bagian yakni pengobatan kedokteran konvesional/barat dan kedokteran timur.

Kedokteran timur dibagi menjadi 4 bagian :

1. Pengobatan berdasarkan ramuan seperti gurah , herbal.


2. Pengobatan berdasarkan ketrampilan seperti bekam, pijat, akupunktur, dan lain-lain.
3. Pengobatan berdasarkan pendekatan agama yakni seperti Ruqyah Syar'iyyah.
4. Perdukunan, yang disayangkan perdukunan di masukkan dalam pengobatan tradisional
yang seharusnya disendirikan.

Pengobatan tradisional pun, sampai detik ini ...Negeri kita ini mencari tahu tentang
pengobatan tradisional itu sendiri, dicari tahu ditelusuri apa sebenarnya pengobatan
tradisional selain hanya berdasarkan kata sesuai dengan tradisi turun-temurun dan
berdasarkan pengalaman. Apa keistimewaan pengobatan tradisional ?....

Akhirnya dicarilah sehingga berkembang, terutama ketika dikumandangkan kalimat kembali


ke alam, maka orang berusaha mencari bagaimana cara mereka kembali ke alam sampai-
sampai kemudian pengobat tradisional marak, akan tetapi yang dimaksud itu sendiri sering
orang buntu dikarenakan buntunya tidak ada yang membuka pintunya . Akhirnya mereka
berinisiatif untuk mengumpulkan naskah-naskah yang ada seperti buku tulisan Nyonya
Kloppenburg, seorang wanita Belanda dan peneliti dan kemudian menulis tanaman obat pada
tahun 1800 an.

Kemudian para ahli saat ini berkata, mungkin ini yang dimaksud pengobatan tradisional
karena ia lahir tahun 1800 an, sudah 200 tahun lebih walaupun syarat disebut sebagai
pengobatan tradisional berbeda pendapat. Ada yang mengatakan ia bisa disebut sebagai
budaya atau sebagai obat tradisi kalau ia sudah dilakukan kurang lebih selama 3 abad dan ada
yang bilang 5 abad tapi tidak ditemukan.

Dan akhirnya lahirlah materia medika, berbagai macam tentang ilmu marfologi tanaman
kemudian diurai akhirnya ikut andilah ilmu pertanian, ilmu kehutanan, ilmu perkebunan,
semua diambil kemudian disusunlah marfologi tanaman, diskripsinya kemudian bentuknya,
spesiesnya, marganya tanaman ini kemudian disusunlah tentang ilmu-ilmu tersebut. Dan
inilah menjadi bagian pokok akhirnya.
Lantas darimana bisa mengetahui manfaatnya ?... dan diambilah referensi dari buku-buku
yang terbit tahun 1800 an seumur dengan buku Nyonya Kloppenburg tadi diambilah resep-
resep yang berasal dari primbon-primbon para dukun seperti serat centini, lontar husada
buduh dan lain-lain. Dimana buku-buku tersebut merupakan buku sebagian karya orang
hindu, karya kejawen, karya-karya Islam yang baru masuk yang kemudian aqidahnya
terkontaminasi, yang susah sekali kita bisa menilai dan memilih , tapi ini hanya penelitian.
Akhirnya jadilah sebuah konsep kemudian diberi nama pengobatan tradisional.

Para pemerintah kita menanyakan kepada para pengobat tradisional , bagaimana diagnosanya
?... Sampai detik ini para pengobat tradisional tidak menemukan diagnosa dan mereka
mencari jati diri dengan merujuk kedokteran barat. Pengobat tradisional mengacu kepada
kaidah-kaidah yang ada di kedokteran konvesioanal, mulailah ilmu farmokologi masuk
menggunakan tanaman berdasarkan kandungan kimia dan efek farmokologi dari kandungan
kimiawi tersebut. Dan terjadilah perkawinan antara pengobatan tradisional yang resepnya
tertulis di masyarakat walaupun belum memenuhi syarat dikarenkan kurang abadnya.
Pemeriksaannya dari dokter, dan obatnya obat herbal atau tanaman kemudian diberi nama
pengobatan tradisioanal.

Jadi pengobatan tradisional artinya pengobatan yang mendekatkan diri kepada pengobatan
konvesional . Dan yang akan dibahas disini bukan dilihat dari sudut pandang tradisional, tapi
dari sudut pandang klasik yang diambil dari kitab-kitab klasik. Yang dimaksud klasik adalah
klasik yang mencukupi abad yang diambil dari buku-buku sebelum masehi yang sudah
dikembalikan ke edisi aslinya, dan buku-buku Thibbun Nabawi yang tidak rancau. Dan yang
dimaksud klasik disinipun bukan klasik kalau di Thibbun Nabawi bukan metodenya Ibnu
Shina, kalau di Jawa bukan metode primbon atau serat centini.

Dalam pengobatan klasik tidak terjadi pembedahan mayat, orang memahami lambung , limpa
, dalam tubuh tanpa pembedahan. Karena klasik itu sendiri memiliki persyaratan untuk di
Thibbun Nabawi nya Ibnu Qoyyim Al-Jauziyah dan Al-Adab Asy-Syar'iyyah nya di Ibnu
Muflih. Ada beberapa syarat-syarat pembedahan mayat di antaranya tunaiakan hak nya, yang
pertama dimandikan, setelah itu dikafani, setelah itu di Sholati lalu dikubur. Setelah hak nya
terpenuhi kalau memang terpaksa sekali dan di lakukan pembedahan maka silahkan.
Pengobatan klasik sangat menghargai yang demikian.

Lambung pencernaan pertama disebut sebagai maidah/pencernaan besar, pertama kali


makanan masuk melalaui mulut kemudian turun ( jika dalam pengobatan konvesional
disebut sebagai esophagus ) turun kemudian masuk kedalam lambung. Dalam kitab Miftah
Dar As-As'sadah, Ibnu Qoyyim Al-Jauziyah mengatakan makanan masuk ke lambung
kemudian pada malam hari panas jantung masuk ke lambung dan akan mengurai semua
makanan yang ada.

BIJI CABAI BUKAN PENYEBAB USUS BUNTU

Mitos-mitos yang muncul, kalau cabai bijinya tidak dibuang saat dimakan akan nyangsang di
usus buntu kemudian jadi usus buntu ini hanyalah mitos . Makan yang keras-keras saja
contoh seperti makan jagung, kacang bila dimakan dan belum pasti seseorang jika makan
kacang, makan jagung itu sampai hancur dan sehalus-halusnya, pasti ada sebesar biji cabai,
biji terong dan melebihi itu saja tidak terjadi demikian, artinya di lambung itu sudah hancur
semua makanan, tentunya kalau lambungnya kuat/bagus fungsinya.

Semua makanan yang masuk berarti diurai di lambung. Jika seseoarang mengkonsumsi obat disitu
ada tulisan , "hati-hati pada pengguna penderita jantung, hati dan ginjal". Ini sebanarnya bukan
dikarenakan obatnya menyangsang ke ginjal, akan tetapi kinerjanya akan memperlambat sistem
kinerja ginjal dikarenakn lambung akan memberikan nutrisi kepada jantung, hati dan ginjal.

‫وكلواوشربواوالتسرفوا‬

(Al-A'raf: 31)

Separo ayat tersebut adalah pokok untuk menyehatkan perut kita, yang mengetahui makan minum
jangan berlebih yang pertama adalah yang mengetahui bagaimana Al-Himyah yaitu orang yang ahli
dalam pola hidup atau jika dalam konvisional para ahli gizi.

Ibnul Qoyyim mengatakan , jika kita sebagai seorang pengobat dan ada pasien datang jangan
langsung dikasih obat. Seorang pengobat itu tidak akan memberi obat segera tapi diberikan dulu
makanan kalau bisa di beri makanan, karena makanan bisa jadi obat. Tapi rata-rata orang zaman
sekarang atau orang perkotaan penyakitnya sudah komplikasi, tetap makanan dengan obat ujung-
ujungnya.
Lambung menerima makanan dan minuman kemudian dicerna dan di transmisi dari makanan
menjadi saripati, dari makanan menjadi ampas, yang ampasnya dibuang dan saripatinya baru di
konsumsi. Dan fase ini akan terjadi permasalahan-permasalahan, ketika makan tidak beraturan.
Lambung tempat menampung makanan, kalau lambung tidak menerima makanan maka tetap panas
jantung akan masuk dan hanya memberikan peradangan pada lambung. Panas jantung masuk ke
lambung sementara di sana tidak ada makanan maka tidak ada kerja menghancurkan makanan yang
ada cuma memanasi lambung sehingga terjadi radang lambung.

Tidur terlalu malam, makanan akan menumpuk di lambung, contoh jam 23.00 malam makan nasi
goreng lalu jam 00.00 malam baru tidur, hal ini akan membuat makanan tidak akan tercerna dan
menumpuk di lambung, lambung penuh. Inipun menyebabakan permasalahan-permasalahan di
lambung. Berarti menyehatkan lambung artinya kembali ke pola hidup yang benar, makan teratur,
makan makanan yang mudah di cerna , tidur jangan terlalu malam. Hal ini memberikan kesempatan
lambung untuk mengurai makanan, mengalirnya panasnya jantung untuk mengurai semua makanan
yang ada di lambung.

Dengan demikian di harapkan lambung bisa mengurai makanan sehingga makanan bisa menjadi
nutrisi, kalau makanan tidak bisa menjadi nutrisi maka makanan itu akan menumpuk dan ketika
makanan menumpuk akan menjadi masalah di lambung.

lambung akan membahayakan cairan-cairan atau ruthubah-ruthubah yang ada pada lambung
sehingga cairan tersebut terkuras dan timbul peradangan pada lambung dengan gejala-gejala yang
tampak pada awal yakni :

* Lidah dan mulut menjadi kering.


* Bibir menjadi kering.
* Keseringan haus/kecenderungan haus dan keinginan minum yang kuat atau keinginan minum
minumam yang dingin.

Adapun untuk mengobati lambung panas, maka penting untuk menyehatkan ruthubah, berarti untuk
memupuk ruthubah kelembaban yang ada pada lambung itu sendiri dimana ruthubah
tersebut/lembab tersebut akan menghasilkan cairan sehingga lambung itu sendiri akan menjadi
lembab dan tidak kering, kemudian teratasi permasalahan-permasalahan atau gangguan-gangguan
panas pada lambung ini merupakan penyebab daripada penyakit sehingga disebutkan oleh Imam
As-Syafi'i bahwasanya penyebab penyakit yang pertama salah satunya adalah dari makanan dan
minuman.

Lambung memiliki dua penyebab penyakit :

1. Penyakit secara fitroh sebagaimana ketika lambung kehabisan caiaran maka lambung merasa
haus dan lapar, dan lambung membutuhkan makanan dan minuman, dimana penyebab penyakit
secara fitroh dari lambung ini tidak membutuhkan pengobatan dari para dokter atau pengobat.
2. Penyakit lambung secara Al-Mizaji adalah penyakit dikarenakan perubahan tabiat pada lambung
itu sendiri dimana yang seharusnya secara materi lambung itu lembab terisi, manakala lambung
kering kemudian kepanasan maka lambung ini akan berpenyakit.

Penyakit Al-Mizaji di antaranya ada tiga yaitu : Mutasyabihah, Al-Aliyah, dan Al-Amah.

Yang pertama adalah penyakit mutasyabihah, berkaitan dengan dua hal yang pertama bisa jadi
materinya lambung yang bermasalah kemudian terjadi peradangan, terjadi kelemahan pada lambung,
terjadi kekeringan pada lambung. Yang kedua fungsinya, dari sisi fungsi yang tentunya fungsi ini
berkaitan erat dengan perasaan, berkaitan erat dengan pikiran, dimana kebanyakan berfikir akan
merubah tabiat.

Seorang tadinya berfikir secara rasional, sederhana kemudian berfikir berlebih bahkan dia stress
dengan pikiran tersebut kemudian ia tertekan, sesuatu yang ia kwatirkan menjadi berlebih atau
cemas berlebihan atau ketika ia memiliki sebuah perasaan sebagaimana seorang suami memiliki
perasaan cinta pada istrinya pada sesuatu yang tepat ini tidak mendatangkan mudharat artinya tidak
mendatangkan permasalahan pada lambung itu sendiri.

Tapi yang mendatangkan manakala perasaan tersebut adalah tidak tepat sebagai suatu contoh : kita
sering dengar seorang pemuda dengan seorang pemudi yang bukan suami istri, kemudian mereka
saling jatuh cinta , kemudian dari jatuh cinta itu mereka menjadikan ketidakberjumpaannya akan
menjadi susah makan, susah tidur, ini terjadi perubahan tabiat.

Kenapa demikian ?.....


Dikarenakan lambung sudah terluka dan memiliki perasaan tidak pada tempatnya, tidak pada sesuatu
yang tepat, cintanya di arahkan ke sesuatu yang tidak tepat. Seharusnya (jika seoarang pria), dia
mencintai istrinya atau mencintai anaknya secara materi duniawi, jika dari sisi dunia akherat
mencintai Allaah Subhanahu wa Ta'ala dan Rasul-Nya, ini adalah cinta yang tepat, cinta yang mulia,
akan tetapi jika seorang pemuda yang mencintai seorang pemudi yang belum jadi miliknya, atau
istilah orang jaman sekarang pacar, maka ini kecintaan yang tidak tepat dan akan menimbulkan
permasalahan-permasalahan pada lambung secara umum dan secara khusus juga akan
menimbulkan gangguan pada limpa

Kecintaan/rindunya mereka secara berlebihan yang tidak tepat pada tempatnya dan kerinduan yang
tanpa batas sampai salah maka akan melukai organ lambung. Limpa dan lambung saling
berhubungan erat, lambung yang mendapatkan seluruh makanan dan limpa yang mendapatkan
saripatinya. Dan lambung bertugas untuk menurunkan saripatinya ke limpa.

Kesimpulan : Lambung menyukai karakter yang menyukai lembab, sementara limpa memiliki
karakter yang menyukai kering. Limpa baru mendapatkan makanan kalau dikirim oleh lambung. Maka
ini sebuah kerjasama akan tetapi fungsinya berbeda-beda walaupun secara fungsi dari sisi hubungan
dengan emosinya, hubungan dengan jangtungnya, hubungan dengan qolbunya itu sama saja antara
limpa dan lambung.

Gangguan-gangguan yang ada pada lambung dimana gangguan-gangguan ini biasanya disebabkan
oleh gangguan sistem pencernaan, ada yang disebut sebagai kelemahan energi limpa kemudian
mengarah ke lambung. Kelemahan lambung bisa mengakibatkan seseorang menjadi muntah, namun
muntah itu sendiri juga bisa jadi sebab kesehatan yaitu mengeluarkan materi-materi yang rusak yang
berada di dalam lambung sehingga memang materi tersebut itu harus di keluarkan sebagaimana
perkataan Ibnul Qoyyim bahwasanya ada 10 perkara yang harus di keluarkan diantaranya adalah
cairan yang berbahaya yang ada pada lambung, kemudian mengharuskan cairan tersebut untuk di
muntahakan.

Ketidakcocokan antara lambung dengan makanan dan minuman yang di masukkan atau di makan
bisa membuat muntah. Lambung sebenarnya membencinya atau orang tersebut membencinya
sehingga makanan di paksakan masuk maka akan melompat keluar dengan sendirinya. Ini penolakan
dari lambung, maka tidak bisa kita memaksakan, contoh misal kita tidak suka ikan kemudian di
paksakan maka ia akan muntah. tidak sukanya ini bukan karena berpantang, bukan karena ada
permasalahan atau punya penyakit gatal tapi memang tidak suka.

Ada juga orang yang makan kemudian diingatkan sesuatu yang jorok, sesuatu yang menjijikkan
kemudian dia akan muntah karena fikiran dia sesuatu yang membencinya yang ada pada dirinya dia
benci maka lambung akan menolak makanan.

Ketidaksukaan kita tidak boleh dipaksakan karena lambung akan menolak dengan sendirinya dan
telah di contohkan hal yang benar yakni kita tidak menyukai sesuatu kemudian tidak memaksakan diri
untuk berusaha memakan sesuatu tersebut karena bisa jadi kalau lambungnya kuat, ia akan
melemparkan keluar makanan tersebut dengan cara memuntahkannya.