Anda di halaman 1dari 49

“ANALISISPENERPAN KEAMANAN,KESEHATAN

DAN KESELAMATAN KERJA DI PT SUNRISE


ABADI”

LAPORAN KERJA PRAKTEK


Diajukan untuk memenuhi salah satu syarat menempuh dan lulus mata kuliah
Kerja Praktek

Disusun Oleh :

Rachmat Nur Ibrahim (153010157)

PROGRAM STUDI TEKNIK INDUSTRI


FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS
PASUNDAN BANDUNG
2019

I-1
PERSETUJUAN PEMBIMBING
Judul Laporan Kerja Praktek :
“ANALISIS PENERPAN KEAMANAN,KESEHATAN DAN
KESELAMATAN KERJA DI PT SUNRISE ABADI”

Peserta Kerja Praktek :

Rachmat Nur Ibrahim (153010157)

Peserta Kerja Praktek diatas telah melaksanakan penyusunan Laporan


Kerja Praktek sesuai ketentuan yang telah ditetapkan, dan dinyatakan
layak untuk mengikuti Seminar Kerja Praktek.

Catatan :

Bandung, Desember 2019

Dr. Drs. Iman Firmansyah, M.SC


PENGESAHAN PERUSAHAAN

Menyatakan bahwa,
Rachmat Nur Ibrahim (153010157)

Telah melaksanakan Kerja Praktek di :

PT. Sunrise Abadi


Jl. Soekarno Hatta No.9 Bandung

04 September – 28 September 2019


dan

Telah Menyusun Laporan Kerja Praktek dengan Judul :


“ANALISIS PENERPAN KEAMANAN,KESEHATAN DAN
KESELAMATAN KERJA DI PT SUNRISE ABADI”

Bandung, Desember 2019

Teten
PERNYATAAN TIDAK MENCOTEK ATAU
MELAKUKAN TINDAKAN PLAGIAT

Saya yang bertanda tangan dibawah ini,

Rachmat Nur Ibrahim (153010157)

Dengan ini menyatakan bahwa Laporan Kerja Praktek dengan judul:

“ANALISIS PENERPAN KEAMANAN,KESEHATAN DAN


KESELAMATAN KERJA DI PT SUNRISE ABADI”

Adalah hasil pekerjaan saya dan seluruh ide, pendapat atau materi dari seumber
lain telah dikutip dengan cara penulisan referensi yang sesuai.

Pernyataan ini saya buat dengan sebenar-benarnya dan jika pernyataan ini tidak
sesuai dengan kenyataan maka saya bersedia menanggung sanksi yang akan
dikenakan sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

Bandung, Desember 2019

Rachmat Nur Ibrahim


NRP : 153010157
KATA PENGANTAR

Assalammualaikum wr.wb
Alhamdulilahirobilalamin, puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat kepada
Allah SWT, yang telah memberikan rahmat serta hidayat-Nya dan kemudahan-Nya
Laporan Kerja Praktek dapat diselesaikan dengan sebaik-baiknya. Adapun Laporan
Praktek Kerja ini bertujuan untuk memenuhi salah satu syarat kelulusan mata kuliah
Kerja Praktek dan sebagai syarat untuk mengikuti Seminar Kerja Praktek pada
program Studi Teknik Industri Fakultas Teknik Universitas Pasundan Bandung.
Dalam usaha penulisan Laporan Kerja Praktek ini, penulis telah banyak
memperoleh saran dan bantuan dari berbagai pihak secara langsung mapun tidak
langsung. Untuk itu pada kesempatan ini, penulis mengucapkan banyak terimakasih
kepada:
1. Yth. Bapak Dr. Drs. Iman Firmansyah, M.SC selaku dosen pembimbing yang
telah memberikan bimbingan kepada penulis dalam penyusunan laporan kerja
praktek.
2. Kedua Orang tua tercinta yang telah memberikan dukungan berupa doa,
motivasi secara moril maupun materi sehingga laporan kerja praktek
terselesaikan dengan baik.
3. Yth. Bapak Erus Rusmana dan Bapak Teten selaku pembimbing lapangan di
PT. Sunrise Abadi yang telah membimbing dan memberikan izin penulis
untuk melakukan kegiatan kerja praktek.
4. Yth. Seluruh Karyawan PT. Sunrise Abadi yang sudah banyak memberikan
ilmu dan bimbingannya sehingga penulis dapat memahami dan mengerti
keadaan di di PT. Sunrise Abadi.
Penulis menyadari bahwa laporan kerja praktek ini masih jauh dari sempurna,
oleh karena itu mohon untuk kritik dan saran dari semua pihak yang bersifat
membangun demi lebih baiknya laporan kerja praktek ini. Akhir kata, saya berharap
semoga laporan kerja praktek ini dapat memberikan manfaat khususnya bagi saya dan
umumnya bagi para pembaca laporan kerja praktek ini.

Bandung, Desember 2019

Rachmat Nur Ibrahim

i
DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR ................................................................................................... i
DAFTAR ISI ................................................................................................................ ii
DAFTAR GAMBAR ................................................................................................... iv
DAFTAR TABEL ......................................................................................................... v
BAB I ......................................................................................................................... I-1
PENDAHULUAN ..................................................................................................... I-1
1.1 Latar Belakang ............................................................................................ I-1
1.2 Ruang Lingkup ............................................................................................ I-2
1.3 Tujuan dan Manfaat Kerja Praktek ................................................................. I-3
BAB II ....................................................................................................................... II-1
LANDASAN TEORI DAN GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN .................... II-1
2.1 Definisi K3 ...................................................................................................... II-1
2.2 Program 5S ...................................................................................................... II-2
2.3 Program 5R ......................................................................................................... II-3
2.4 Ergonomi ............................................................................................................. II-5
2.5 Hazard ............................................................................................................ II-6
2.5.1 Identifikasi Hazard .......................................................................................... II-8
2.6 Gambaran Umum Perusahaan ........................................................................... II-14
2.6.1 Sejarah Perusahaan..................................................................................... II-14
2.6.2Visi & Misi Perusahaan .............................................................................. II-14
2.6.3 Aktivitas Bisnis .......................................................................................... II-15
2.6.4 Struktur Organisasi .................................................................................... II-16
2.6.5 Job description ........................................................................................... II-17
2.6 .6 Peralatan dan Mesin Yang digunakan ...................................................... II-20
BAB III .................................................................................................................... III-1
3.1 Keterlibatan Mahasiswa & Lingkup Pekerjaan............................................. III-1
3.2 Metode Peenelitan Kerja Praktek .............................................................. III-2
3.3 Hasil Pekerjaan .......................................................................................... III-3

ii
3.3.1 Identifikasi Penerapan K3 di PT Sunrise Abadi. ........................................ III-3
BAB IV ................................................................................................................... IV-1
KESIMPULAN ....................................................................................................... IV-1
4.1 Kesimpulan ............................................................................................... IV-1
4.2 Saran ......................................................................................................... IV-1
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

iii
DAFTAR GAMBAR
Gambar 2.1 Program 5S ............................................................................................ II-2
Gambar 3.2 Struktur Organisasi PT. Sunrise Abadi ............................................... II-16
Gambar 2.4 Mesin Bubut ........................................................................................ II-21
Gambar 2.5 Mesin Drilling dan Milling ................................................................. II-22
Gambar 2.6 Mesin Hobbing .................................................................................... II-23
Gambar 2.7 Mesin Scraft ........................................................................................ II-23
Gambar 2.8 Mesin Frais Milling ............................................................................ II-24
Gambar 2.9 Mesin Press Brake .............................................................................. II-25
Gambar 2.10 Mesin Press Cap 600 ton .................................................................. II-26
Gambar 2.11 Mesin Roll Hydraulic ........................................................................ II-26
Gambar 2.12 Forklift............................................................................................... II-27

iv
DAFTAR TABEL
Tabel 2.1 Sebab terjadinya Kecelakaan .................................................................... II-9
Tabel 2.2 Faktor terjadinya Kecelakaan.................................................................... II-9
Tabel 2.3 Penyebab langsung Terjadinya Kecelakaan ............................................ II-10

v
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Mengingat kondisi yang akan datang dipenuhi dengan ketidakpastian,
maka diperlukan pertimbangan-pertimbangan tertentu untuk memulai suatu
usaha/bisnis, dimana dasar dari pertimbangan-pertimbangan tersebut dapat
diperoleh melalui suatu studi terhadap berbagai aspek, aspek di dalam bisnis
meliputi aspek pemasaran, aspek perilaku konsumen, aspek sumber daya
manusia, aspek manajemen operasional dan teknologi serta aspek keuangan.
Di dalam aspek tersebut kita bisa melihat bahwa bisnis yang akan dijalankan
layak untuk dijalankan atau tidak layak untuk dijalankan. Strategi bisnis dan
dunia bisnis saat ini berkembang dengan sangat pesat diberbagai sektor
kehidupan, baik dalam sektor-sektor produksi manufaktur maupun pada
bidang jasa.

Dalam bidang bisnis memiliki ruang lingkup yang sangat luas bahkan di
setiap sendi kehidupan yang ada, oleh karena itu dalam berbisnis kita harus
focus kepada peluang dan harus dapat memanfaatkan segala potensi. Serta
harus cerdas dalam menerjemahkan kebutuhan masyarakat ataupun kalangan
tertentu, karena dalam ruang lingkup tersebut harus menuangkannya ke dalam
konsep-konsep bisnis untuk memperoleh keuntungan yang pantas dari
peluang tersebut. Seiring dengan perkembangan dan perubahan teknologi saat
ini, khususnya dibidang otomotif, masyarakat dan perusahaan cenderung
memiliki pilihan yang berbeda –beda dalam pemilihan produk sparepart
khususnya sparepart untuk mesin-mesin produksi perusahaan dan kendaraan
bermotor misalnya, gear box/rasio engine,gear as, dan lain-lain.

Dari permasalahan diatas dapat disimpulkan bahwa sektor gas merupakan


subjek pembelajaran yang sangat penting dan baik bagi mahasiswa
khususnya Teknik Industri untuk dijadikan objek penelitian mahasiswa.

I-1
Untuk mengakomodasi itu maka Universitas Pasundan mengadakan mata
kuliah kerja praktek yang wajib diikuti oleh mahasiswa sarjana strata -1 (S1)
dalam memenuhi beban kuliah di Program Studi Teknik Industri, Universitas
Pasundan. Mata kuliah ini bertujuan agar mahasiswa tidak hanya medapatkan
ilmu secara teori saja tetapi juga mendapatkan ilmu dari praktek yang
dilakukan dilapangan serta kemampuan dan pengetahuan mahasiswa untuk
memahami dan mempelajari kenyataan pengerjaan lapangan yang dibutuhkan
mahasiswa.

PT.SUNRISE ABADI adalah perusahaan manufaktur yang memproduksi


berbagai macam sparepart dan alat untuk mendukung setiap proses
pemesinan di industri khususnya industri textile, dimana perusahaan ini sudah
cukup lamaberdiri yaitu sejak tahun 1999. Selain itu perusahaan ini
menginginkan usahanya untuk dikembangkan mengingat banyak para
pesaing yang bermunculan dalam jenis usaha yang sama. Agar dapat bersaing
dengan kualitas barang, pelayanan yang ditawarkan tersebut harus memiliki
keunggulan, baik itu dari segi kualitas produk dan strategi yang diterapkan
dalam perusahaan itu sendiri. Hal tersebut didasari oleh para konsumen untuk
selalu menggunakan suatu produk yang memiliki kualitas dan ciri khas yang
baik.

1.2 Ruang Lingkup


Kerja praktek dilakukan di PT Sunrise Abadi yang terletak di Jl. Soekarno
Hatta no. 9 Bandung. Penelitian ini merupakan jenis penelitian deskriptif
kuantitatif yang dilakukan terhadap variabel mandiri, yaitu tanpa membuat
perbandingan, atau menghubungkan dengan variabel yang lain.Tujuan penelitian
deskriptif adalah untuk membuat deskripsi, gambaran, lukiasan secara sistematis,
faktual dan akurat mengenai fakta, sifat serta hubungan antara berbagai fenomena
yang diselidiki.

Adapun ruang lingkup penelitian selama kerja praktek adalah sebagai berikut :

I-2
1. Pengenalan Proses Bisnis PT. Sunrise Abadi.
2. Pengenalan sistem kerja dan produksi PT. Sunrise Abadi.
3. Mengetahui Standar Kesehatan & Keselamatan di PT. Sunrise Abadi.

1.3 Tujuan dan Manfaat Kerja Praktek


1. Tujuan
Tujuan dari pelaksanaan kerja praktek di PT. Sunrise Abadi ini
adalah sebagai berikut :
a. Mendapatkan pengalaman dalam suatu lingkungan kerja dan
menganalisis permasalahan dalam pabrik
b. Menambah wawasan dan penerapan ilmu – ilmu industri di
perusahaan manufaktur.
c. Mengetahui aliran proses bisnis yang ada di PT. Sunrise Abadi.
d. Melakukan analisa terhadap standar Kesehatan & Keselamatan
Kerja sekarang.
2. Manfaat
Manfaat dari kerja praktek ini adalah sebagai berikut :
a) Bagi Perguruan Tinggi
Sebagai tambahan referensi khususnya mengenai proses
manufaktur khususnya di bidang pembuatan sparepart otomotif,
sparepart mesin textile dan lain – lain.
b) Bagi Perusahaan
Hasil analisa dan peneilitian selama kerja praktek dapat menjadi
bahan masukan bagi perusahaan untuk menentukan kebijakan
perusahaan di masa yang akan datang.
c) Mahasiswa dapat mengetahui secara lebih mendalam tentang dunia
industri sehingga diharapkan ke depan mampu beradaptasi dengan
dunia kerja serta mengaplikasikan ilmu yang telah didapat selama
kuliah

I-3
BAB II

LANDASAN TEORI DAN GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN


2.1 Definisi K3
K3 adalah singkatan dari Keselamatan dan Kesehatan Kerja yang dalam
bahasa Inggris disebut sebagai Occupational Health and Safety,disingkat
OHS. K3 atau OHS adalah kondisi yang harus diwujudkan ditempat kerja
dengan segala daya upaya berdasarkan ilmupengetahuan dan pemikiran
mendalam guna melindungi tenaga kerja, manusia serta karya dan budayanya
melalui penerapan teknologi pencegahan kecelakaan yang dilaksanakan secara
konsisten sesuai dengan peraturan perundangan dan standar yang berlaku.
Program K3 adalah upaya untuk mengatasi ketimpangan pada empat unsur
produksi yaitu manusia, sarana, lingkungan kerja dan manajemen. Program ini
meliputi administrasi dan manajemen, P2K3, kebersihan dan tata ruang,
peralatan K3, pengendalian bahaya dan beracun, pencegahan kebakaran,
keadaan darurat, penerapan K3 dan sistem evaluasi program (DK3N, 1993).
Program K3 merupakan suatu rencana kerja dan pelaksanaan prosedur yang
memfasilitasi pelaksanaan keselamatan kerja dan proses pengendalian resiko
dan paparan bahaya termasuk kesalahan manusia dalam tindakan tidak aman,
meliputi :

1. Membuat program untuk mendeteksi, mengkoreksi, mengontrol


kondisi
2. berbahaya, lingkungan beracun dan bahaya-bahaya kesehatan.
3. Membuat prosedur keamanan.
4. Menindaklanjuti program kesehatan untuk pembelian dan pemasangan
peralatan
5. baru dan untuk pembelian dan penyimpanan bahan berbahaya.
6. Pemeliharaan sistem pencatatan kecelakaan agar tetap waspada.

II-1
7. Pelatihan K3 untuk semua level manajemen.
8. Rapat bulanan P2K3
9. Tetap menginformasikan perkembangan yang terjadi di bidang K3
seperti alat pelindung diri, standar keselamatan yang baru.
10. Pembagian pernyataan kebijakan organisasi.

Program Keselamatan dan Kesehatan Kerja bersifat spesifik artinya


program keselamatan dan kesehatan kerja tidak bisa dibuat, ditiru, atau
dikembangkan semaunya. Suatu program keselamatan dan kesehatan kerja
dibuat berdasarkankondisi dan kebutuhan nyata di tempat kerja sesuai dengan
potensi bahaya sifatkegiatan, kultur, kemampuan financial, dan lainnya.
Program keselamatan dankesehatan kerja harus dirancang spesifik untuk
masing-masing perusahaan sehinggatidak bisa sekedar meniru atau mengikuti
arahan dan pedoman dari pihak lain(Ramli, 2010).

2.2 Program 5S

Gambar 2.1 Program 5S

5S adalah suatu metode penataan dan pemeliharaan wilayah kerja


secara intensif yang berasal dari Jepang yang digunakan olehmanajemen
dalam usaha memelihara ketertiban, efisiensi, dan disiplin di lokasi kerja
sekaligus meningkatan kinerja perusahaan secara menyeluruh. Penerapan 5S
umumnya diberlakukan bersamaan dengan penerapan kaizen agar dapat

II-2
mendorong efektivitas pelaksanaan 5S.Di Indonesia metode ini dikenal
dengan istilah 5R, sedangkan di Amerika dan Eropa dikenal dengan 5C. Isi
dari 5S antara lain :

1. 整理 (seiri), Ringkas, merupakan kegiatan menyingkirkan barang-


barang yang tidak diperlukan sehingga segala barang yang ada di
lokasi kerja hanya barang yang benar- benar dibutuhkan dalam
aktivitas kerja.
2. 整頓 (seiton), Rapi, segala sesuatu harus diletakkan sesuai posisi yang
ditetapkan sehingga siap digunakan pada saat diperlukan.
3. 清楚 (seiso), Resik, merupakan kegiatan membersihkan peralatan dan
daerah kerja sehingga segala peralatan kerja tetap terjaga dalam
kondisi yang baik.
4. 清潔 (seiketsu), Rawat, merupakan kegiatan menjaga kebersihan
pribadi sekaligus mematuhi ketiga tahap sebelumnya.
5. 躾け (shitsuke), Rajin, yaitu pemeliharaan kedisiplinan pribadi
masing-masing pekerja dalam menjalankan seluruh tahap 5S.

Penerapan 5S harus dilaksanakan secara bertahap sesuai urutannya. Jika


tahap pertama (seiri) tidak dilakukan dengan baik, maka tahap berikutnya pun
tidak akan dapat dijalankan secara maksimal, dan seterusnya.

2.3 Program 5R
A. RINGKAS
Prinsip RINGKAS adalah memisahkan segala sesuatu yang diperlukan
dan menyingkirkan yang tidak diperlukan dari tempat kerja. Mengetahui
benda mana yang tidak digunakan, mana yang akan disimpan, serta
bagaimana cara menyimpan supaya dapat mudah diakses terbukti sangat
berguna bagi sebuah perusahaan. Langkah melakukan RINGKAS :

II-3
1. Cek-barang yang berada di area masing-masing.
2. Tetapkan kategori barang-barang yang digunakan dan yang tidak
digunakan.
3. Beri label warnamerah untuk barang yang tidak digunakan
4. Siapkan tempat untuk menyimpan/membuang/memusnahkan
barang-barang yang tidak digunakan.
5. Pindahkan barang barang yang berlabel merah ketempat yang telah
ditentukan.

B. RAPI

Prinsip RAPI adalah menyimpan barang sesuai dengan tempatnya.


Kerapian adalah hal mengenai sebagaimana cepat kita meletakkan barang dan
mendapatkannya kembali pada saat diperlukan dengan mudah. Perusahaan
tidak boleh asal-asalan dalam memutuskan dimana benda-benda harus
diletakkan untuk mempercepat waktu untuk memperoleh barang tersebut.
Langkah melakukan RAPI adalah sebagai berikut :

1. Rancang metode penempatan barang yang diperlukan, sehingga


mudah didapatkan saat dibutuhkan.
2. Tempatkan barang-barang yang diperlukan ketempat yang telah
dirancang dan disediakan
3. Beri label / identifikasi untuk mempermudah penggunaan maupun
pengembalian ketempat semula.
C. RESIK

Prinsip RESIK adalah membersihkan tempat/lingkungan kerja,


mesin/peralatan dan barang-barang agar tidak terdapat debu dan kotoran.
Kebersihan harus dilaksanakan dan dibiasakan oleh setiap orang dari CEO
hingga pada tingkat office boy. Langkah melakukan RESIK :

a. Penyediaan sarana kebersihan,

II-4
b. Pembersihan tempat kerja,
c. Peremajaan tempat kerja, dan
d. Pelestarian RESIK.
D. RAWAT

Prinsip RAWAT adalah mempertahankan hasil yang telah dicapaipada 3R


sebelumnya dengan membakukannya (standardisasi).Langkah melakukan
RAWAT :

1. Tetapkan standar kebersihan, penempatan, penataan


2. Komunikasikan kesetiap karyawan yang sedang bekerja di tempat
kerja
E. RAJIN
Prinsip Rajin adalah terciptanya kebiasaan pribadi karyawan untuk menjaga
dan meningkatkan apa yang sudah dicapai. RAJIN di tempat kerja berarti
pengembangan kebiasaan positif di tempat kerja. Apa yang sudah baik harus
selalu dalam keadaan prima setiap saat. Prinsip RAJIN di tempat kerja adalah
“LAKUKAN APA YANG HARUS DILAKUKAN DAN JANGAN
MELAKUKAN APA YANG TIDAK BOLEH DILAKUKAN”
Langkah melakukan RAJIN :
1. Target bersama,
2. Teladanatasan
3. Hubungan/komunikasi di lingkungankerja
4. Kesempatanbelajar

2.4 Ergonomi
Ergonomi berasal dari kata-kata dalam bahasa yunani yaitu Ergos yang
berarti kerja danNomos yang berarti ilmu, sehingga secara harfiah dapat diartikan
sebagai suatu ilmu yang mempelajari hubungan antara manusia dengan
pekerjaanya.

II-5
Dra Nurlaila AM, M.Kes menyebutkan bahwa terdapat enam tujuan
ergonomik, yaitu menghindari terjadinya kecelakaan kerja, dalam rangka
efisiensi kerja, untuk kepentingan kesejahteraan, pembebanan rendah-hasil besar,
penyesuaian alat dan lengkungan kerja, serta pencegahan sakit dan kecelakaan
kerja.Adapun manfaat penerapan ergonomik adalah mencegah cedera,
meningkatkan kualitas hidup, meningkatkan kualitas kerja, serta mengurangi
kelelahan dan ketidak nyamanan kerja. Upaya penerapanya dapat melalui
menyesuaikan ukuran tempat kerja dengan dimensi tubuh agar tidak melelahkan
dan pengaturan suhu, cahay, kelembaban, agar sesuai dengan kebutuhan tubuh
manusia. Lebih lanjut International Labour Office (ILO), menjelaskan bahwa
terdapat 46 checkpoint/checklist yang dikelompokan menjadi 8 sub bagian.
Delapan sub bagian itu meliputi

1. Penyimpanan dan penanganan bahan


2. Desain stasiun kerja
3. Keamanan mesin
4. Pengendalian bahan berbahaya
5. Penerangan
6. Fasilitas dan pelayanan kesejahteraan
7. Ruangan tempat kerja
8. Tata kerja dan organisasi

2.5 Hazard
Hazard atau bahaya merupakan sumber potensi kerusakan atau situasi yang
berpotensi untuk menimbulkan kerugian. Sesuatu disebut sebagai sumber bahaya
hanya jika memiliki risiko menimbulkan hasil yang negatif (Cross, 1998).
Bahaya diartikan sebagai potensi dari rangkaian sebuah kejadian untuk muncul
dan menimbulkan kerusakan atau kerugian. Jika salah satu bagian dari rantai
kejadian hilang, maka suatu kejadian tidak akan terjadi. Bahaya terdapat dimana-
mana baik di tempat kerja atau di lingkungan, namun bahaya hanya akan

II-6
menimbulkan efek jika terjadi sebuah kontak atau eksposur. (Tranter, 1999)
Dalam terminology keselamatan dan kesehatan kerja (K3), bahaya
diklasifikasikan menjadi 2 (dua), yaitu:
1. Bahaya Keselamatan Kerja (Safety Hazard)
Merupakan jenis bahaya yang berdampak pada timbulnya kecelakaan
yang dapat menyebabkan luka (injury) hingga kematian, serta
kerusakan property perusahaan. Dampaknya bersifat akut. Jenis
bahaya keselamatan antara lain:
a. Bahaya Mekanik, disebabkan oleh mesin atau alat kerja
mekanik seperti tersayat, terjatuh, tertindih dan terpeleset.
b. Bahaya Elektrik, disebabkan peralatan yang mengandung arus
listrik
c. Bahaya Kebakaran, disebabkan oleh substansi kimia yang
bersifat flammable (mudah terbakar)
d. Bahaya peledakan, disebabkan oleh substansi kimia yang
sifatnya explosive.
2. Bahaya Kesehatan Kerja (Health Hazard)
Merupakan jenis bahaya yang berdampak pada kesehatan,
menyebabkan gangguan kesehatan dan penyakit akibat kerja.
Dampaknya bersifat kronis. Jenis bahaya kesehatan antara lain:
a. Bahaya Fisik, antara lain kebisingan, getaran, radiasi ion dan
non- pengion, suhu ekstrim dan pencahayaan.
b. Bahaya Kimia, antara lain yang berkaitan dengan material atau
bahan seperti antiseptik, aerosol, insektisida, dust, mist, fumes,
gas, vapor.
c. Bahaya Ergonomi, antara lain repetitive movement, static
posture, manual handling dan postur janggal.
d. Bahaya Biologi, antara lain yang berkaitan dengan makhluk
hidup yang berada di lingkungan kerja yaitu bakteri, virus,
protozoa dan fungi (jamur) yang bersifat patogen.

II-7
e. Bahaya Psikologi, antara lain beban kerja yang terlalu berat,
hubungan dan kondisi kerja yang tidak nyaman.

2.5.1 Identifikasi Hazard


Potensi bahaya (Hazard) ialah suatu keadaan yang memungkinkan atau dapat
menimbulkan kecelakaan/kerugian berupa cedera, penyakit, kerusakan atau
kemampuan melaksakan fungsi yang telah ditetapkan. Berikut adalah identifikasi
Potensi Hazard yang ada industry manufaktur diantaranya adalah :

A. Bahaya Fisis (Mekanik & Elektrik)


1. Benda bergeraklurus/linear movement (mesin penempa, mesin potong,
ban berjalan, mobil dll)
2. Benda bergerak berputar/rotation (roda, roda gigi, crane, gerinda,
pulley,katrol dll)
3. Benda bergerak tak beraturan (debu, percikan metal/partikel/zat kimia,
semprotan berte kanan dll);Pengangkatan/Pengangkutan (beban terlalu
berat/cepat) dll.
B. Bahaya Benda Diam (static hazards)
Bahaya perbedaan elevasi/ gravitasi,Bahaya air; Bahaya kerusakan
perkakas/sarana kerja; Bahaya konstruksi (jembatan/perancah ambruk dll);
Bahaya pemasangan; (sambungan/baut tidakkuat dll). Cahaya (terang,gelap
dll); Bising; Suhu (ruang, benda); Tekanan (tinggi, rendah); Radiasi
elektromagnetis (ultra violet, infra red dll); Radiasi ionisasi (rontgen,
radioactive/nuklir dll), Getaran.
C. Bahaya Kimia
Bahan bakar kendaraan, bensin maupun solar, cairan aki, zat sisa pembakaran
kendaraan.
D. Bahaya Biologi
Kuman,bakteri, virus, jamur, Cacing, Tumbuh-tumbuhan, Hewan, serangga.
E. Aspek Ergonomi

II-8
Posisi bekerja, Posisi mengangkat barang, Ukuran ruang bebas dll
F. Aspek psikologis
Stress, Hubungan tidak harmonis, Problem keluarga d
G. Penyebab Kecelakaan Kerja

Tabel 2.1 Sebab terjadinya Kecelakaan

Tabel 2.2 Faktor terjadinya Kecelakaan

II-9
Tabel 2.3 Penyebab langsung Terjadinya Kecelakaan

H. Kecelakaan Akibat Kerja dan Penyakit Akibat Kerja


Kecelakaan (accident) adalah suatu kejadian yang tak diinginkan, datangnya
tibatiba
dan tidak terduga yang menyebabkan kerugian pada manusia (luka, cacat,
sakit,meninggal), perusahaan (kerusakan properti, terhentinya proses
produksi). Jenis-jenis Kecelakaan Kerja yang terjadi di industry manufaktur
diantaranya
adalah :
1. Orang Yang Terjatuh
Orang yang terjatuh dari ketinggian (pohon, gedung, scaffolding,
penyangga, tangga, lifting equipment, mesin, kendaraan)
2. Tertimpa / Terkena Benda Jatuh
Keruntuhan/kejatuhan (peralatan praktik, trainer, tumpukan
barang)Runtuh (gedung, dinding, penyangga, tangga)

II-10
3. Tersandung, Terbentur Benda-benda selain Benda Jatuh
4. Terjebak/Terjepit Di dalam atau Diantara suatu Tempat/Benda
a) Terjebak di dalam suatu tempat, misal ruang pewarnaan
dibengkel chasis
b) Terjepit oleh alat-alat praktik, misal lifting equipment, forklift,
dan lainnya
5. Gerakan Yang Mengeluarkan Tenaga Yang Berlebihan/ Berat
a) Pengerahan tenaga untuk mengangkat benda-benda praktik
b) Pengerahan tenaga untuk mendorong dan menarik benda saat
memindahkan alat misal, accu, tabung oksigen dan trainer
praktek
c) Pengerahan tenaga untuk menangani dan melepas benda
6. Terpapar atau Kontak Dengan Temperatur Yang Berlebihan
a) Terpapar suhu panas (udara/lingkungan), terutama panas oleh
mesin-mesin motor di bengkel otomotif
b) Terpapar suhu dingin (udara/lingkungan)
c) Kontak dengan basah atau benda panas
I. Pengendalian resiko
Pengendalian risiko menurut Tarwaka (2008) ada 6 (enam), yaitu :
1. Eliminasi (elimination)
Eliminasi adalah suatu pengendalian risiko yang bersifat permanen dan
harus dicoba untuk diterapkan sebagai pilihan prioritas pertama.
Eliminasi dapat dicapai dengan memindahkan objek kerja atau sistem
kerja yang berhubungan dengan tempat kerja yang kehadirannya pada
batas yang tidak dapat diterima oleh ketentuan, peraturan atau standar
baku K3 atau kadarnya melampaui Nilai Ambang Batas (NAB)
diperkenankan. Eliminasi adalah cara pengendalian risiko yang paling
baik, karena risiko terjadinya kecelakaan dan penyakit akibat kerja
ditiadakan.

II-11
2. Substitusi (substitution)
Pengendalian ini dimaksudkan untuk menggantikan bahan- bahan dan
peralatan yang lebih berbahaya dengan yang kurang berbahaya atau
yang lebih aman, sehingga pemaparannya selalu dalam batas yang
masih diterima.
3. Rekayasa teknik (engineering control)
Pengendalian atau rekayasa teknik termasuk merubah struktur objek
kerja untuk mencegah tenaga kerja terpapar kepada potensi bahaya,
seperti pemberian pengaman mesin, penutup ban berjalan, pembuatan
struktur pondasi mesin dengan cor beton, pemberian alat bantu
mekanik, pemberian absorben suara pada dinding ruang mesin yang
menghasilkan kebisingan tinggi.
4. Isolasi (isolation)
Isolasi merupakan pengendalian risiko dengan cara memisahkan
seseorang dari objek kerja, seperti menjalankan mesin-mesin produksi
dari tempat tertutup (control room).
5. Pengendalian Administrasi (administration control)
Pengendalian administrasi dilakukan dengan menyediakan suatu
sistem kerja yang dapat mengurangi kemungkinan seseorang terpapar
potensi bahaya. Metode pengendalian ini sangat tergantung dari
perilaku pekerjanya dan memerlukan pengawasan yang teratur untuk
dipatuhinya pengendalian administrasi ini. Metode ini meliputi
rekruitmen tenaga kerja baru sesuai jenis pekerjaan yang akan
ditangani, pengaturan waktu kerja dan waktu istirahat, rotasi kerja
untuk mengurangi kebosanan dan kejenuhan, penerapan prosedur
kerja, pengaturan kembali jadwal kerja, training keahlian dan training
K3.

II-12
6. Alat Pelindung Diri
Alat pelindung diri (APD) merupakan sarana pengendalian yang
digunakan untuk jangka pendek dan bersifat sementara jika sistem
pengendalian yang lebih permanen belum dapat diimplementasikan.
APD merupakan pilihan terakhir dari suatu sistem pengendalian risiko
di tempat kerja. Selain itu APD juga mempunyai beberapa kelemahan
antara lain:
a) APD tidak menghilangkan risiko bahaya yang ada, tetapi hanya
membatasi antara terpaparnya tubuh dengan potensi bahaya
yang diterima. Bila penggunaan APD gagal, maka secara
otomatis bahaya yang ada akan mengenai tubuh pekerja.
b) Penggunaan APD dirasakan tidak nyaman, karena
kekurangleluasaan gerak pada waktu kerja dan dirasakan
adanya beban tambahan karena harus dipakai selama bekerja.
Dalam penggunaan APD tetap dibutuhkan pelatihan atau
training bagi tenaga kerja yang menggunakannya, termasuk
pemeliharaannya. Tenaga kerja juga harus mengerti bahwa
penggunaan APD tidak menghilangkan bahaya yang akan terjadi. Jadi
bahaya akan tetap terjadi jika ada kecelakaan.

II-13
2.6 Gambaran Umum Perusahaan

2.6.1 Sejarah Perusahaan

PT Sunrise Abadi didirikan pada tahun 1999 dengan nama PD Sunrise

yang terletak di jl. Soekarno-Hatta no. 9 Bandung. Dengan cakupan jasa

penyediaan spare part dan rekayasa mesin produksi. Pendirian PT Sunrise

Abadi dimotivasi oleh kesadaran akan kebutuhan alat untuk mendukung

setiap proses pemesinan di industri khususnya industri textile. Kemajuan PT

Sunrise Abadi didukung pula oleh sejumlah staff manajemen yang

berpengalaman, ahli-ahli teknik, teknisi-teknisi terampil, pekerja yang terlatih

dan dilengkapi dengan berbagai macam alat-alat pemesinan yang berkualitas.

Berkat kemampuan manajemen dan pengalaman yang ada, kami telah mampu

menjaga reputasi yang baik dengan menyelesaikan proyek-proyek konstruksi

pemesinan dengan standar tinggi dan tepat pada waktunya.

2.6.2Visi & Misi Perusahaan


 Tujuan pengembangan jenis dan peralatan sebagai sarana untuk

mencapai hasil yang lebih berkualitas di bidang manufactur,

rekayasa dan penyediaan jasa dengan harga bersaing.

 Dibantu oleh tenaga kerja yang Capable dan professional di

bidangnya, ditunjang ketersediaan alat bantu produksi yang

lengkap untuk memuaskan konsumen.

II-14
2.6.3 Aktivitas Bisnis
PT Sunrise Abadi merupakan perusahaan yang bergerak di bidang
jasa manufaktur yang meliputi Spare Part motor dan rekayasa mesin
produksi. Pendirian PT SUNRISE ABADI ini dimotivasi oleh kesadaran
akan kebutuhan alat untuk mendukung smesinan di industri khususnya
industri textile. Kemajuan PT SUNRISE ABADI ini didukung pula oleh
sejumlah para staff – staff manajemen yang berpengalaman, ahli-ahli
teknik, teknisi-teknisi terampil, pekerja yang terlatih dan dilengkapi
dengan berbagai macam alat-alat pemesinan yang berkualitas. Berkat
kemampuan manajemen dan pengalaman yang ada, kami telah mampu
untuk menjaga reputasi yang baik dengan menyelesaikan proyek-proyek
konstruksi pemesinan.

Dalam menjalankan proses bisnisnya PT sunrise Abadi hanya akan


memproduksi bila sudah ada pelanggan yang memesan komponen/ spare
part tersebut, sehingga bisa dikatakan sistem produksinya adalah make to
order.Selain itu PT Sunrise Abadi juga menyediakan service untuk spare
part mesin – mesin textile.

II-15
2.6.4 Struktur Organisasi

DIREKTUR
(Jo Thoing Hin)

Ka. Machining Ka.Assymbling Ka.Plating


(Suparmun) (Teten) (Sugandi)

Material Marketing
(Deni) (Kuncoro)

Drafter Administrasi
(Agung) (Ernarwati)

Electric Keuangan
(Hadiat) (Heti)

Foreman
Foreman (Derajat)
- Didin Foreman
-Arif (Dani)
Operator
Operator Mesin
Mesin Operator
-Las CO -Potong
-Mesin Bbut
-Mesin Scraft -Las Argon -Bending
-Mesin Freis -Las Listrik -Roll
Mesin Milling
Gambar 2.2 Struktur Organisasi PT. Sunrise Abadi

II-16
2.6.5 Job description
Setiap jabatan yang ada di PT. Sunrise Abadi memiliki tugas dan wewenang
masing – masing. Adapun rincian tugas dan wewenangnya adalaha sebgai
berikut :
1. Direktur
 Memimpin seluruh dewan atau komite eksekutif
 Memimpin rapat umum, dalam hal: untuk memastikan
pelaksanaan tata-tertib, keadilan dan kesempatan bagi semua
untuk berkontribusi secara tepat, menyesuaikan alokasi waktu
per item masalah, menentukan urutan agenda, mengarahkan
diskusi ke arah konsensus, menjelaskan dan menyimpulkan
tindakan dan kebijakan
 Bertindak sebagai perwakilan organisasi dalam hubungannya
dengan dunia luar
 Menjalankan tanggung jawab dari direktur perusahaan sesuai
dengan standar etika dan hukum
2. Ka. Machining
 Memimpin, dan mengarahkan bagian – bagian mesin yang
digunakan
 Mengarahkan kepada pekerja untuk membuat produk apa yang
dibuat
 Bertindak untuk mengecek mesin agar mengetahui mesin
tersebut masih layak dipakai.
3. Ka. Assembling
 Memimpin jalannya sebuah perakitan produk yang akan dibuat
 Mengecek produk – produk yang sudah dirakit
 Memeriksa produk yang sudah jadi
4. Ka. Plating
 Memimpin dan mengarahkan pada bagian plat yang akan di
potong ke mesin – mesin yang digunakan

II-17
 Mengarahkan kepada para pekerja untuk membuat produk apa
yang dibuat
 Memeriksa produk yang sudah jadi
5. Marketing
 Bertanggung jawab untuk melakukan support atas segala
kebutuhan sales & marketing
 Membuat materi keperluan sales & marketing
 Memasukkan data – data ke sistem
 Membuat laporan penjualan perusahaan
 Melakukan untuk pengaplikasian dan menjaga data – data
 Mengerjakan pekerjaan sales administrasi dan kesekretarisan
6. Administrasi
 Menganalisa data keuangan klien dengan tujuan penaksiran
investasi klien
 Membuat laporan penjualan perusahaan
 Memasukkan data – data perusahaan
 Memiliki keterampilan secara kuantitaif yang baik
7. Bagian Keuangan
 Mengambil keputusan yang berkaitan dengan investasi
 Mengambil keputusan yang berkaitan dengan pembelanjaan
 Merencanakan, mengatur dan mengontrol perencaaan, laporan
dan pembiayaan perusahaan
 Merencanakan, mengatur dan mengontrol arus kas perusahaan
 Merencanakan, mengatur dan mengontrol anggaran
perusahaan
 Merencanakan, mengatur dan mengontrol pengembangan
sistem dan prosedur keuangan perusahaan
 Merencanakan, mengatur dan mengontrol analisis keuangan
 Merencanakan, mengatur dan mengontrol untuk
memaksimalkan nilai perusahaan.

II-18
8. Bagian Material
 Mengatur bahan – bahan plat yang akan di buat
 Mencatat penerimaan material dari supplier
 Menyimpan material di gudang
 Mencatat distribusi material untuk produksi
 Membuat surat jalan untuk material yang dibawa keluar lokasi
pabrik
 Menerbitkan laporan posisi persediaan untuk keperluan
operasional
9. Bagian Drafter
 Membuat desain gambar yang dipesan oleh konsumen
 Menggambar dan mengajukan shop drawing kepada
konsultan
 Bertugas untuk menerjemahkan sebuah rencana pembangunan
dari pemilik modal yang diwakili oleh konsulatn
10. Bagian Electric
 Bertanggung jawab dalam mengoperasikan mesin – mesin
 Bertanggung jawab dalam pemeliharaan mesin – mesin
 Bekerja dengan sesuai shift yang berlaku
 Bekerja dengan secara optimal sesuai dengan standar
operasional yang ditentukan
11. Bagian Foreman
 Bertugas untuk memantau para pekerja
 Bertanggung jawab apabila terjadi kendala baik itu dari bahan
material ataupun pekerja pada perusahaan tersebut
 Membantu menyelesaikan perosalan yang dihadapi para
pekerja
 Memeriksa hasil pekerjaan
 Menjelaskan pada pelanggan tentang produk yang sudah
dibuat

II-19
12. Bagian Operator Mesin
 Menjaga dan merawat mesin beserta perlengkapannya
 Memahami dan melaksanakan tugas pengerjaan yang
dilakukan oleh pekerja
 Memperbaiki mesin yang bermasalah ataupun rusak
 Melakukan final check pada mesin – mesin perusahaan

2.6 .6 Peralatan dan Mesin Yang digunakan


Pada PT Sunrise Abadi dalam menjalankan proses produksinya diperlukan
Peralatan dan Mesin yang mendukung proses produksi. Beberapa alat dan mesin
yang digunakan adalah sebagai berikut :

1. Mesin Bubut
Mesin bubut adalah salah satu jenis mesin perkakas yang memiliki
prinsip kerja menghilangkan bagian tertentu dari sebuah objek atau
benda kerja untuk menghasilkan bentuk tertentu dengan cara diputar.
Jenis-jenis mesin bubut yang sekarang ada di pasaran sangat banyak
sehingga benda kerja atau material yang dihasilkan dapat beragam dan
dapat di-costum.

Benda kerja yang akan diubah bentuknya akan mengalami


proses rotasi dan pemakanan oleh pahat yang digerakkan memutar
sejajar dengan sumbu putar dari benda kerja. Selama proses rotasi
terjadi dua gerakan putar, yaitu gerak potong relatif yang berasal dari
gerakan putar benda kerja dan gerak umpan yang berasal dari gerakan
translasi pahat.

II-20
Gambar 2.3 Mesin Bubut

2. Mesin Drilling dan Milling


Mesin milling adalah mesin perkakas untuk mengerjakan atau
menyelesaikan permukaan suatu benda kerja dengan mempergunakan
pisau sebagai alatnya. Sedangkan drilling adalah proses pemesinan
yang paling sederhana diantara proses pemesinan yang lain. Biasanya
di bengkel atau workshop proses ini dinamakan proses bor, walaupun
istilah ini sebenarnya kurang tepat. Proses gurdi dimaksudkan sebagai
proses pembuatan lubang bulat dengan menggunakan mata bor (twist
drill) (Widarto, 2008).

II-21
Gambar 2.4 Mesin Drilling dan Milling

3. Mesin Hobing
Hobbing adalah permesinan Proses untuk membuat gigi , splines , dan
sprockets di mesin hobbing, yang merupakan jenis khusus mesin
penggilingan . Gigi atau kurva secara progresif potong menjadi benda
kerja dengan serangkaian luka yang dibuat oleh pahat yang disebut
sebuah kompor. Dibandingkan dengan peralatan lain proses
pembentukan yang relatif murah tapi masih cukup akurat, sehingga
digunakan untuk berbagai suku cadang dan kuantitas.

II-22
Gambar 2.5 Mesin Hobbing

4. Mesin Scraft
Mesin Skrap atau biasa juga dituliskan sebagai sekrap (Shaping
Machine) merupakan jenis mesin perkakas yang memiliki gerak utama
yakni bolak balok secara horizontal. Fungsi utama mesin ini adalah
unttuk merubah bentuk serta ukuran benda kerja seperti apa yang
diinginkan. Mesin Sekrap ini bisa melakukan berbagai fungsi seperti
meratakan sebuah bidang datar, tegak maupun bidang miring. Mesin
ini juga bisa membuat bidang yang bersudut atau bertingkat. Selain
itu, Shaping Machine ini juga bisa membuat alur pasak, alur ekor
burung bahkan alur V.

Gambar 2.6 Mesin Scraft

II-23
5. Mesin Frais Milling
Mesin frais (milling machine) adalah mesin perkakas yang dalam
proses kerja pemotongannya dengan menyayat atau memakan benda
kerja menggunakan alat potong bermata banyak yang berputar
(multipoint cutter). Pisau frais dipasang pada sumbu atau arbor mesin
yang didukung dengan alat pendukung arbor. Pisau tersebut akan terus
berputar apabila arbor mesin diputar oleh motor listrik, agar sesuai
dengan kebutuhan, gerakan dan banyaknya putaran arbor dapat diatur
oleh operator mesin frais (Rasum, 2006).

Gambar 2.7 Mesin Frais Milling

6. Mesin Press Brake


Mesin Press Brake digunakan untuk menekuk atau membending plat
logam dengan sudut tertentu (biasanya 90 derajat).Mesin ini banyak
digunakan di industri karoseri (body, chassis, bak truk dll.),
pembuatan box (panel listrik, rumah lampu, safety box, lift, silent box
dll.), pembuatan kitchen set, dll.

II-24
Gambar 2.8 Mesin Press Brake

7. Mesin press cap 600 ton


Mesin press hidrolik adalah mesin press yang bekerja berdasarkan
teori hukum paskal yakni memanfaatkan tekanan yang diberikan pada
cairan untuk menekan atau membentuk. Komponen utama pada mesin
ini adalah piston, silinder, pipa hidrolik dan beberapa komponen
pendukung lainnya. Mesin press ini digunakan untuk membengkokkan
plat atau besi sesuai dengan cetakan yang disediakan. Mesin ini
memiliki daya tahan yang lebih baik jika dibandingkan dengan mesin
press bertenaga listrik. Mesin ini juga memiliki akurasi yang
terkontrol. Perawatannya terbilang mudah yakni dengan penggantian
oli hidrolik secara berkala setiap 2000 jam pemakaian.

II-25
Gambar 2.9 Mesin Press Cap 600 ton

8. Mesin Roll Hydraulic


Mesin bending roll atau roll plate atau gulung platmerupakan salah
satu lat yang sangat dibutuhkan untuk membuat tangki maupun pipa.
Karena roll mesin ini bisa mengubah plate menjadi gulungan gulungan
yang berbentuk bundar. Roll bending yaitu bending yang biasanya
digunakan untuk membentuk silinder, atau bentuk-bentuk lengkung
lingkaran dari plat logam yangdisisipkan pada suatu roll yang
berputar.roll tersebut mendorong dan membentuk platyang berputar
secara terus menerus hingga terbentuklah silinder.

Gambar 2.10 Mesin Roll Hydraulic

II-26
9. Forklift
Forklift merupakan suatu alat berat yang digunakan untuk
membantu kelancaran operasional gudang dan proses produksi
perusahaan, yang berfungsi untuk memindahkan barang-barang
produksi dan material berupa kemasan maupun satuan dari satu tempat
ke tempat lainnya. Forklift dilengkapi dengan garpu (fork) yang
berguna untuk proses pengangkutan dan penurunan barang atau beban.

Gambar 2.11 Forklift

II-27
BAB III
AKTIVITAS DAN PENUGASAN KERJA PRAKTEK

3.1 Keterlibatan Mahasiswa & Lingkup Pekerjaan


Pada saat melaksanakan Kerja Praktek di PT Sunrise Abadi penulis
berofkus mengenai Keselamatan dan Kesehatan Kerja.Selama kegiatan
kerja praktek penulis ditugaskan untuk melakukan pengamatan seluruh
aktivitas yang berlangsung di PT. Intan Sejati Klaten. Keseluruhan
kegiatan kerja praktek ini dilakukan selama satu bulan yang dimulai pada
tanggal 04 September 2019 sampai dengan tanggal 04 Oktober 2019.
Kesehatan dan Keselamatan Kerja atau yang sering disebut dengan K3
dibutuhkan oleh perusahaan untuk mencegah terjadinya kecelakaan kerja,
penyakit akibat kerja, kebakaran, ledakan dan pencemaran lingkungan
yang di akibatkan aktivitas produksi PT. Sunrise Abadi.

Pengertian dari kesehatan kerja adalah sebagai upaya pencegahan


yang digunakan memelihara dan meningkatkan kesehatan baik secara
fisik, mental, maupun social bagi para pekerja yang mencakup semua
pekerjaan yang dilakukan. Dengan tercapainya kesehatan kerja yang
diterapkan diharapkan dapat menciptakan lingkungan kerja yang nyaman
dan aman, sehingga pekerja mampu menjalankan aktivitas bekerja yang
kondusif. Sedangkan keselamatan kerja merupakan sarana utama untuk
mencegah terjadinya kecelakaan kerja yang berakibat cacat fisik maupun
kematian, dan sebagai tindakan preventif terhadap kecelakaan kerja yang
dilakukan sebagai bentuk tanggung jawab diri sendiri saat bekerja. Selama
melaksanakan kerja praktek penulis diberikan tanggung jawab dan
wewenang, berikut merupakan tanggung jawab yang diberikan kepada
penulis selama melaksanakan kerja praktek di PT. Sunrise Abadi :

II-1
a) Mengikuti bimbingan yang diberikan oleh pembimbing
lapangan di PT Sunrise Abadi.
b) Melakukan pengamatan mengenai pperlengkapan P3K
c) Melakukan pengamatan mengenai Hazard yang ada di PT
Sunrise Abadi.
d) Melakukan pengamatan di bagian produksi yang ada di
PT. Sunrise Abadi.
e) Melakukan pengamatan di bagian penyimpanan sementara
yang ada di PT. Sunrise Abadi.
f) Mengevaluasi apa yang sudah di amati dan di dapatkan
selama satu hari.

Berdasarkan tanggung jawab yang harus dikerjakan oleh penulis,


maka penulis diberikan wewenang sebagai berikut :

a) Penulis diperbolehkan mengambil gambar di sekitar


kawassan Industri
b) Penulis diperbolehkan melakukan pengamatan dan
pengambilan data di PT. Sunrise Abadi
c) Penulis diperbolehkan melihat proses produksi di PT.
Sunrise Abadidan didampingi oleh pembimbing.

3.2 Metode Peenelitan Kerja Praktek


Dalam melaksanakan pengamatan di PT. Intan Sejati Klaten, penulis
melakukan pengamatan dan pekerjaan sesuai dengan arahan yang
diberikan. Adapun metode yang digunakan selama melaksanakan
kerja praktek adalah sebagai berikut :

a) Wawancara
Wawancara dilakukan kepada pihak-pihak PT. Sunrise Abadi
khususnya bagian produksi dan K3. Dengan melakukan
wawancara maka diharapkan mahasiswa mendapatkan

III-2
pengetahuan yang lebih mendalam tentang K3 yang diterapkan
di PT.Sunrise Abadi.
b) Observasi
Selelah memahami program kerja fungsi K3 kemudian
dilakukan observasi untuk mengamati dan mengikuti program
K3 yang diterapkan oleh PT. Sunrise Abadi sesuai dengan
pedoman dan tata kerja yang dimiliki.

3.3 Hasil Pekerjaan


Pada sub bab ini akan membahasa mengenai hasil yang dikerjakakan
mahasiswa selama melakasanakan Kerja Praktek di PT. Sunrise
Abadi.

3.3.1 Identifikasi Penerapan K3 di PT Sunrise Abadi.


Selama melaksanakan kerja praktek di PT. Sunrise Abadi penulis
memfokuskan pada penerapan Keselamatan dan Kesehatan Kerja di
lapangan. Adapaun hasil dari pengamatan mahasiswa selama
melaksankan kerja praktek adalah sebagai berikut :

a) Penerapan Office dan Plant Safety


Penerapan office dan plant safety ditujukan untuk karyawan
pabrik untuk menjamin dan melindungi karyawan pabrik yang
sedang bekerja supaya dapat bekerja dengan efektif dan efisien.
Penerapan ini dapat memberikan kenyamanan pada karyawan
pabrik di area produksi maupun di area pabrik. Jika karyawan
yang bekerja terjamin keselamatan dan kesehatannya maka
akan berdampak pada performa dari pekerja tersebut, sehingga
dapat memaksimalkan produksi yang ada pada perusahaan PT.
Sunrise Abadi
b) Safety di Lokasi Produksi
Safety pada saat bekerja merupakan hal wajib yang harus
dilaksanakan selama bekerja guna menhindari kecelakaaan saat

III-3
bekerja guna menghindairi kecelakaan kecelakaan yang masih
terjadi. Mulai dari kecelakaan ringan sampai dengan
kecelakaan serius, seperti tergelincir atau jatuh di area produksi
.Hal yang menyebabkan terjadinya kecelakaan kerja perlu di
hindari, seperti tergelincir karena lantai yang basah kita perlu
memberikan tanda supaya memperkecil angka kecelakaan
kerja. Selain tergelincir juga masih banyak kecelakaan yang
dapat membehayakan pekerja dan membahayakan pabrik,
seperti halnya memasang kabel yang masih semrawut atau
penggunaan steker yang bertumpuk tumpuk sehingga dapat
menyebabkan konsleting listrik yang nantinya dapat terjadi
kebakaran. Hal hal kecil tersebut dapat dihindari dengan
penataan kabel yang semrawut dan menggunakan kabel yang
sudah berstandar SNI, lalu tidak dianjurkan untuk
menggunakan steker yang bertumpuk tumpuk untuk
menghindari terjadinya konsleting listrik yang dapat
mengakibatkan kebakaran.
c) Potensi Hazard di Lokasi Produksi.
Hazard atau yang biasa disebut dengan potensi bahaya ialah
segala
sesuatu yang memiliki potensi terjadinya kecelakaan, sakit,
ketidaknyamanan, dan ketidakselamatan bagi pekerja maupun
orang
sekitar. Jenis-jenis hazard antara lain adalah chemical hazard,
physical hazard, biological hazard, ergonomic, mechanical
hazard, electrical hazard, dan psychological hazard. Pada saat
melaksanakan kerja praktek penulis menyadari bahwa ada
banyak potensi yang dapat menyebabkan kecelakaan kerja,
dimana diantaranya adalah :
1. Bahaya Mekanik

III-4
Potensi bahaya yang disebabkan oleh peralatan
mekanik seperti mesin dan peralatan mekanik
lainnya memang sudah menjadi bagian resiko yang
terdapat PT. Sunrise Abadi. Pada saat
melaksanakan kerja praktek banyaknya resiko
kecelakaan kerja yang dapat terjadi pada proses
produksi, terlebih lagi para pekerja di PT. Sunrise
Abadi minim sekali menggunakan APD saat
bekerja. Hal tersebut tentu akan meningkatkan
resiko kecelakaan kerja yang dapat terjadi.
2. Bahaya Kebakaran
Salah satu bahaya yang menjadi salah satu
perhatian di PT. Sunrise Abadi adalaha bahaya
karena potensi kebakaran. Hal tersebut didasarkan
karena selama berada di lokasi kebakaran peneliti
menyadari belum adanya sistem pencegahan dan
sistem penanggulangan kebakaran di PT. Sunrise
Abadi.
3. Bahaya Ergonomi
Berdasarkan pengamatan lapangan, terdapat potensi
bahaya ergonomic yang mencakup dari posisi kerja
yang salah seperti bekerja dalam keadaan berdiri di
area kerja mesin Grinder.Ergonomi adalah
penerapan prinsip-prinsip tentang kinerja manusia
yang berhubungan dengan desain sistem kerja yang
aman dan efisien, peralatan, dan lingkungan kerja.
4. Bahaya Lingkungan Kerja
Berdasarkan pengamatan di tempat kerja kerja
praktek di PT. Sunrise Abadi penulis menyadari
beberapa potensi bahaya yang ditimbulkan karena

III-5
lingkungan kerja yang tidak nyaman daiantaranya
adalah minimnya pencahayaan ditempat kerja,
ventilasi yang kurang baik dan scrap dan proses
produksi yang berserakan.
d) Penanganan Emergency
Emergency adalah kondisi yang dapat terjadi pada suatu
perusahaan dimanapun. Sehingga langkah langkah yang harus
dilakukan oleh perusahaan untuk menangani emergency harus
sesuai dengan standart yang telah ditentukan.Pada PT. Sunrise
Abadi belum adanya prosedur panangan situasi darurat. Salah
satu sistuasi yang sering terjadi pada industri manufaktur
adalah bahaya kebakaran.oleh karena itu perlu adanya
tindakan pencegahan dan penanggulangan bahaya kebakaran
diantaranya adalah :
1. Pemasangan APAR
Selama melakukan kerja praktek di lapanagan
masih minimnya penempatan APAR di area
produksi dimana hal tersebut sangant beresiko
apabila terjadi kebakaran. Oleh karena itu
pemasangan alat APAR pada titik – titik tertentu di
area pabrik merupakan kebutuhan yang mendesak.
2. Jalur evakuasi
Pentingnya jalur evakuasi pada saat keadaan darurat
merupakan suatu hal yang mutlak karena apabila
terjadi keaadaan darurat seperti kebakaran, gempa
bumi dan lain – lain. Oleh karena itu pembuatan
jalur evakuasi di PT. Sunrise Abadi merupakan hal
yang sangat diperlukan.

III-6
e) Budaya Kerja dan Penggunaan APD
Budaya kerja adalah suatu filsafah dengan didasari pandangan
hidup sebagai nilai – nilai yang menjadi sifat, kebiasaan dan
juga pendorong yang dibudayakan dalam suatu kelompok dan
tercermin dalam sikap menjadi perilaku, cita – cita, pendapat,
pandangan serta tindakan yang terwujud pada saat bekerja.
Budaya kerja menjadi ciri khas tersendiri bagi suatu
perusahaan. Pada saat ini penerepan budaya kerja yang ada di
PT. Sunrise Abadi masih kurang seperti minimnya
penggunaaan APD, kebiasaan merokok pada saat bekerja, dan
tidak adanya standar kerja yang jelas. Oleh Karen itu ketiga hal
tersebut harus ditingkatkan demi meningkatkan produktivitas
kerja serta standar Keselamatan dan Kesehatan Kerja di PT.
Sunrise Abadi.

III-7
III-8
BAB IV
KESIMPULAN

4.1 Kesimpulan
a. Belum adanya Penerapan peringatan pada dinding-dinding PT.
Sunrise Abadi di guna menjamin dan melindungi karyawan agar dapa
Fasilitas untuk mendukung keselamatan dan kesehatan kerja.
b. Untuk Penanganan keadaan darurat masih kurangnya alat APAR dan
belum adanya jalur evakuasi, dan simulasi terhadap keadaan darurat.
c. Minimnya penggunan APD seperti sarung tangan, masker serta helm
safety pada saat bekerja.
d. Penerapan standar kerja dan budaya kerja yang perlu ditingkatkan di
PT.Sunrise Abadi.
e. Para pekerja di PT. Sunrise Abadi sudah mendapatkan asuransi kerja
dan asuransi kesehatan.

4.2 Saran
a. Mempertegas penggunaan Alat Pelindung diri pada para pekerja yang
bekerja pada bagian produksi atau berinteraksi langsung dengan mesin
danmenjelaskan akibat-akibat yang nantinya dapat terjadi apabila lalai
menggunakan APD (alat pelindung diri).
b. Penambahan peringatan atau petunjuk-petuunjuk pada pabrik sehingga
mudah di baca dan di pahami saat terjadi bencana atau kecelakaan
kerja.

IV-1
DAFTAR PUSTAKA
Ramli Soehatman, 2010, Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja, Dian

Rakyat. Jakarta.

Ramli Soehatman, 2009, Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja

OHSAS 18001, Dian Rakyat. Jakarta.

Tunggal H, 2004, Peraturan Sistem Keselamatan dan Kesehatan Kerja, Harvando.

Jakarta.

Pangabean Mutiara, 2002, Manajemen Sumber Daya Manusia, Gahlia Indonesia.

Bogor.

http://mandirikaryateknindo.co.id/general-supply/alat-pelindung-diri-apd/alat-
pelindung-diri-apd

https://id.wikipedia.org/wiki/Alat_pelindung_diri

http://www.kemenperin.go.id/data-inquiry

III-2