Anda di halaman 1dari 11

LECTURE NOTES

MGMT6161

Sustainability Management

Week 1

Towards An Integrated Conceptual


Framework for Corporate Social and
Environmental Sustainability

MGMT6161– Sustainability Management-R0


LEARNING OUTCOMES

On successful completion of this Course, students will be able to:

LO 1: Define the concept of sustainability management


LO 2: Explain the major elements of sustainability business management
LO 3: Analyze planning of business, financing, typical operating and administrative
problems, and alternatives for growth or sale related to environment
LO 4: Arrange the needs for maintaining of all business activities in order to keep the
better environment.

OUTLINE MATERI
Pendahuuan
Menuju Kerangka Koseptual Terintegrasi
Bagaimana Peran Faktor-faktor Spesisifk Perusahaan ?
Teori Berbasis Sumberdaya dan Keberlanjutan Sosial dan Lingkungan Korporasi
Diskusi dan Kesimpulan

MGMT6161– Sustainability Management-R0


ISI MATERI

1.1. Pendahuluan

Pemerintah dan masyarakat di seluruh dunia semakin menyerukan bisnis untuk


bertanggung jawab atas lingkungan dan kondisi sosial (Hart, 2007; Lubin Dan Esty, 2010).
Adanya keberlanjutan sosial dan lingkungan di dalam bisnis juga menarik perhatian para
akademisi. Pada dekade terakhir ini banyak penelitian di bidang akademik berfokus pada
berbagai aspek dari keberlanjutan korporasi (Bansal, 2005; Hart, 2007; Madsen, 2009; Wells,
2011).

Bab ini mengintegrasikan perspektif-perspektif dari empat perspektif teori yang berbeda
(pemangku kepentingan, ketergantungan sumber daya, institusional, dan teori-teori berbasis
sumber daya).

Tabel 1.1 Keterbatasan Kerangka teoritis tunggal dalam memandu penelitian


dalam keberlanjutan korporasi

Perspektif Teoritis Kontribusi pada Kerangka Mengeluarkan teori adalah


Kerja ambivalen tentang

Stakeholder Theory Tekanan dari stakeholder Mekanisme-mekanisme


dapat berkontribusi untuk apakah yang
keberlanjutan korporasi mengendalikan ciri khas
stakeholder?
Menunjukkan di mana
teori ketergantungan
sumberdaya
menginformasikan teori
stakeholder.

Resource Ciri khas stakeholder bisa Perusahaan bukan hanya


dependence theory menjadi bagian yang berkompetisi pada sumber
dijelaskan pada basis dari daya tetapi juga untuk

MGMT6161– Sustainability Management-R0


keterantungan perusahaan legitimasi.
pada stakeholder untuk
sumberdaya eksternal yang
penting (critical)
Institutional theory Menjelaskan bagaimana Tidak menjelaskan
keinginan legitimasi membawa mengapa perusahaan
perusahaan agar sesuai dengan menghadapi tekanan-
norma-norma keberlanjutan tekanan institusional yang
institusional. sama berbeda dalam
strategi-strategi
keberlanjutan.
Resouce based view
(RBV) membahas masalah
ini.

Resource based Berfokus pada peran sumber Resources based view


theory daya internal dari perusahaan (RBV) tidak secara
sebagai sumber untuk ekspisit pada bagian luar
mendiferensiasi strategi- pada penentu
strategi sosial dan lingkungan. (determinant)

Sumber : Wells (2013)

1.2. Menuju Kerangka Konseptual Terintegrasi

Stakeholder Theory (Teori Pemangku Kepentingan) dan Keberlanjutan Sosial


dan Lingkungan Korporasi

Freeman (1984) mendefinisikan stakeholder (pemangku kepentingan) sebagai


suatu kelompok atau individu yang bisa memengaruhi atau dipengaruhi oleh
pencapaian tujuan organisasi.
Teori pemangku kepentingan (Berman et al., 1999; Freeman, 1999; Jones, 1995;
Jones and Wicks, 1999) mengusulkan bahwa organisasi didorong untuk menjadi
berkelanjutan secara sosial dan lingkungan karena adanya tekanan dari pemangku

MGMT6161– Sustainability Management-R0


kepentingan. Dalam usaha menyelesaikan isu “ siapa atau apa yang benar-benar
memberikan nilai” (Freeman, 1994) pemangku kepentingan diklasifikasikan sebagai

primer atau sekunder, tergantung pada pentingnya mereka untuk organisasi (Clarkson,
1995). Klasifikasi ini lemah; statusnya bisa dipertahankan atau hilang.
Mitchell et al. (1997) mengusulkan pemangku kepentingan dengan kekuatan,
legitimasi, dan urgensi, dianggap sebagai pemangku kepentingan yang penting oleh
manager perusahaan. Sehingga pemangku kepentingan dibedakan menjadi pemangku
kepentingan definitif (yang mempunyai ketiga atribut) dan pemangku kepentingan
bukan pemangku kepentingan (yang tidak memiliki ketiga atribut). Ciri khas
pemangku kepentingan bisa ditinjau pada kondisi ekstrim – tergantung pada tipe dan
jumlah atribut yang dimiliki oleh pemangku kepentingan. Pemangku kepentingan
terbengkelai (dormant stakeholder) (misalnya karyawan PHK) mungkin memiliki
kekuatan (Karena mereka bisa terlibat dalam potensi gugatan), tetapi tidak
mempunyai legitimasi maupun kepentingan; pemangku kepentingan berbahaya
seperti kelompok teroris, mempunyai kekuatan dan kepentingan, tetapi tidak memiliki
legitimasi.

o Teori Berbasis Sumberdaya dan Keberlanjutan Sosial dan Lingkungan


Korporasi

Teori Ketergantungan Sumberdaya (Resource dependence theory) (Pfeffer and


Salancik, 1978), Frooman (1999) berpendapat bahwa organisasi yang lebih memiliki
ketergantungan terletak pada pemangku kepentingan untuk sumber daya yang
penting. Ketergantungan ini merupakan ketergantungan organisasi pada pemangku
kepentingan untuk sumber daya yang penting yang menyebabkan pemangku
kepentingan memberikan peningkatan pada organisasi dan menciptakan diferensiasi
di antara para pemangku kepentingan. Untuk membantu manager dalam proses
identifikasi ciri khas pemengku kepentingan, Frooman (1999) mengorganisir
pengaruh pemangku kepentingan ke dalam empat strategi yaitu pemotongan,
penggunaan, langsung, dan tidak langsung (withholding, usage, direct, dan indirect).

MGMT6161– Sustainability Management-R0


Dua strategi yang pertama (pemotongan, dan penggunaan) melibatkan
perluasan saling ketergantungan antara perusahaan dan pemangku kepentingan.
Strategi pemotongan dipakai ketika pemangku kepentingan mempunyai
kebijaksanaan pada alokasi sumber daya. Pemangku kepentingan bisa meninggalkan
hubungan saling

ketergantungan tersebut tanpa bahaya. Pemangku kepentingan bisa memotong sumber


daya yang penting yang diperlukan dengan maksud agar perusahaan mengubah
perilakunya.
Strategi penggunaan dipakai ketika terdapat saling ketergantungan antara
perusahaan dan pemangku kepentingan (kesejahteraan yang satu berhubungan dengan
kesejahteraan lainnya). Pada strategi penggunaan pemangku kepentingan tidak
menahan langsung tetapi mengikatkan kondisi untuk penggunaan secara kontinu dari
sumber daya.
Strategi berikutnya adalah strategi pathway (langsung dan tidak langsung). Strategi
langsung digunakan ketika pemangku kepentingan memiliki pengaruh yang cukup
pada perusahaan untuk memanipulasi aliran sumber daya (melalui pemotongan atau
penggunaan) tanpa bantuan pengaku kepentingan yang lain. Strategi tidak langsung
digunakan ketika pemnagku kepentingan memiliki pengendalian yang kecil atau tidak
memiliki pengendalian pada sumber daya perusahaan untuk memanipulasi aliran
suber daya dengan sendirinya (melalui pemotongan dan penggunaan). Pemangku
kepentingan bisa melakukan tindakan melalui pemangku kepentingan yang lain yang
merupakan sekutu dengan memanipulasi aliran sumber daya.

Teori Institusional

Teori institusional menekankan pada konteks sosial di mana perusahaan


mengoperasikan dan menjelaskaan peran institusi (misalnya pemerintah, asosiasi
profesional, media dan opini publik) dalam pembentukan respons organisasi
(DiMaggio and Powel, 1983). Teori institusional menjelaskan bagaimana menekan
dari institusi-institusi sosial menjadi dilembagakan dan diterima pada periode waktu

MGMT6161– Sustainability Management-R0


tertentu (myers and Rowan, 1977; Oliver 1991; Scott, 1987). Mengikuti norma-norma
umum yang telah diterima dan dilembagakan, organisasi berusaha untuk mendapatkan
persetujuan sosial dan legitimasi dan kegagalan untuk menyesuaikan diri dengan
norma-norma institusional kritis dapat mengancam legitimasi organisasi dan
kelangsungan hidup (DiMaggio dan Powel, 1983; Myers dan Rowan, 1977; Oliver;
1991).

1.3. Bagaimana Peran Faktor-faktor Spesifik Perusahaan?

Meringkas diskusi di atas, menggabungkan perspektif dari stakeholder, ketergantungan


sumber daya dan lensa kelembagaan menyediakan dasar teoritis untuk memahami driver dari
tanggung jawab sosial perusahaan, tetapi hanya sejauh driver dijelaskan oleh ketergantungan
sumber daya perusahaan atau pencarian untuk legitimasi. Ketiga teori namun, pada dasarnya
fokus pada kekuatan yang berada di luar batas-batas organisasi. Mereka mengabaikan
dinamis terjadi di dalam kotak hitam: perusahaan. Ini harus menunjukkan bahwa teori-teori
ini tidak sepenuhnya mengesampingkan tekanan internal (untuk teori stakeholder misalnya
mengakui karyawan sebagai memiliki saham) tapi seperti dibahas di atas, kemampuan teoritis
mereka jatuh pendek menjelaskan perusahaan mengapa dengan jenis yang sama dari
karyawan (kelembagaan), dan dengan tingkat yang sama dari ketergantungan pada karyawan
(sumber daya ketergantungan), mungkin memilih strategi sosial dan lingkungan yang
berbeda. teori berdasarkan sumber daya dengan fokus pada sumber daya mahal-to-copy,
perusahaan tertentu, internal faktor yang membedakan pilihan strategis dari suatu perusahaan,
membantu menjelaskan dilema di atas.

1.4. Teori Berdasarkan Sumber Daya dan Keberlanjutan Sosial dan Lingkungan
Perusahaan

Penrose (1959) memandu penelitian berdasarkan sumber daya awal yang berfokus pada
sumber daya internal yang berharga dan tak ada bandingannya dari suatu perusahaan sebagai
sumber mengamankan keunggulan kompetitif (Grant, 1991; Hamel dan Prahalad, 1994;

MGMT6161– Sustainability Management-R0


Wernerfelt, 1984). RBV menggabungkan analisis kompetensi berbasis sumber daya berakar
di dalam suatu perusahaan dengan analisis eksternal dari lingkungan bisnis. Menurut Collis
dan Montgomery, (. 1995, p 120) RBV terkait sponsor kemampuan internal perusahaan (apa
yang dilakukannya dengan baik) dan lingkungan eksternal; apa tuntutan pasar dan apa
pesaing menawarkan '. Dengan demikian melalui menggabungkan internal dan analisis
eksternal, RBV menawarkan perspektif yang sangat berguna untuk penelitian mangament
strategis (Barney, 1991; Hart, 1995; Oliver, 1997; Bansal, 2005).

Menurut RBV (Barney, 1991, 2001; Conner, 1991; Grant, 1991; Oliver, 1997; Wernerfelt,
1984), sumber daya yang berharga, langka, tidak sempurna imitable dan non-disubstitusikan
dapat mengarah pada pengembangan kompetensi internal yang yang ketika diterapkan pada
lingkungan eksternal yang sesuai, dapat mengamankan keunggulan kompetitif. menurut
Barney (1991) sumber daya tersebut dapat sumber daya fisik, sumber daya manusia modal
dan sumber daya organisasi. memiliki sumber daya berharga adalah namun diperlukan tetapi
bukan kondisi yang cukup untuk mengamankan keunggulan kompetitif. perusahaan harus
terus mengevaluasi pilihan tentang kerja sumber daya sehubungan dengan lingkungan
eksternal (Collis dan Montgomery, 1995).
Transformasi besar tidak terjadi di lingkungan bisnis karena kendala yang dikenakan dan
kesempatan yang ditawarkan oleh perubahan lingkungan alam dan sosial (Hoffman, 2007;
Porter dan Reinhardt, 2007; Schwartz, 2007). Dengan kondisi tersebut sumber daya dan
kemampuan pembangunan di organisasi juga didorong oleh kebutuhan untuk beradaptasi
dengan perubahan-perubahan dalam lingkungan alam (Nidumolu et al., 2009).
Pandangan berbasis sumber daya alam (Natural Resources Based View, NRBV) telah
dikembangkan pada premis bahwa bisnis akan kini semakin dibatasi oleh risiko keberlanjutan
dan peluang (Hart, 1995). Menurut Hart (1995, p. 991) 'keunggulan kompetitif di tahun-tahun
mendatang akan berakar pada kemampuan yang memfasilitasi lingkungan dan aktivitas
ekonomi yang berkelanjutan secara sosial'. menggambar dari pandangan berbasis sumber
daya, Hart (1995) menyatakan bahwa untuk dapat mengembangkan strategi keberlanjutan
sukses, perusahaan membutuhkan sumber daya yang berharga, non disubstitusikan dan sulit
untuk meniru.
The NRBV menyatakan bahwa perusahaan prossessing berharga, langka, non
disubstitusikan, sumber tacit dan sosial yang kompleks dapat mengembangkan kemampuan

MGMT6161– Sustainability Management-R0


strategis dalam strategi seperti pencegahan polusi, pengawasan produk dan pembangunan
berkelanjutan. strategi ini dapat menyebabkan keunggulan kompetitif (biaya yang lebih
rendah, memiliki lebih dulu persaingan dan posisi masa depan aman). pilihan strategi bahwa
perusahaan dapat atau benar-benar akan mengadopsi pada gilirannya akan tergantung pada
ketersediaan sumber daya perusahaan yang (Nidumolu et al., 2009). stres di NRBV adalah
tentang pentingnya sumber daya internal organisasi dan karakteristik dalam mempengaruhi
keberlanjutan perusahaan. Menurut perusahaan NRBV akan berbeda dalam inisiatif
lingkungan dan sosial mereka tergantung pada perbedaan dalam sumber daya organisasi yang
mereka dapat marshal. kemampuan sosial dan lingkungan yang dihasilkan dari sumber daya
ini bisa sulit untuk meniru baik karena mereka diam-diam (keterampilan berbasis dan orang
intensif atau akumulasi melalui pengalaman) atau tim yang terlibat dalam kegiatan
terkoordinasi). pandangan ini secara empiris didukung oleh sejumlah studi yang telah
menemukan hubungan positif antara delepoment kemampuan lingkungan berbasis sumber
daya dan meningkatkan keunggulan kompetitif (Hart dan Ahuja 1996;. Menguc dan Ozanne,
2005). NRBV sehingga memungkinkan peneliti untuk memperpanjang penyelidikan driver
keberlanjutan sosial dan enironmental dari stakeholder dan driver berdasarkan legitimasi
untuk menyertakan peran sumber daya internal organisasi dan karakteristik dalam
mempengaruhi respon sosial dan lingkungan perusahaan (gambar 1.1.).

Gambar 1.1. Kerangka konseptual holistik menggunakan beberapa teori


Sumber: Wells (2013)

MGMT6161– Sustainability Management-R0


SIMPULAN

Suatu kerangka kerja terintegrasi membantu para manajer dan peneliti untuk memiliki
pemahaman yang lebih mendalam mengenai penggerak untuk inisiatif keberlanjutan
yang berbeda.
Suatu kerangka kerja terintegrasi berguna ketika mengeksplorasi penggerak
keberlanjutan sosial dan lingkungan korporasi dari perspektif nasional dan
internasional.
Suatu kerangka kerja terintegrasi memungkinkan peneliti untuk melakukan penelitian
yang mendalam pada faktor-faktor yang dapat mendorong organisasi-organisasi bisnis
untuk bisa berkelanjutan dalam lingkup sosial maupun lingkungan.

MGMT6161– Sustainability Management-R0


DAFTAR PUSTAKA

• Wells, Geoffrey. 2013. Sustainable business : Theory and Practice of Business under
Sustainability Principles. Edward Elgar Publishing, Inc. Massachusetts.
ISBN:9781781001851

MGMT6161– Sustainability Management-R0