Anda di halaman 1dari 81

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN

PUSKESMAS SEI MESA

SMK UNGGULAN HUSADA BANJARMASIN

(JURUSAN FARMASI)

Disusun oleh:

Silvia Damayanti (17.01.020)

SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN

UNGGULAN HUSADA

BANJARMASIN

TAHUN AJARAN 2019/2020


LEMBAR PENGESAHAN

LAPORAN PRAKTIK

DI

PUSKESMAS SEI MESA BANJARMASIN


( Tanggal 4 Maret-27 April 2019 )

Disetujui Oleh

Pembimbing Praktik Sekolah Pembimbing Lapangan

Ade Syarif Hakim, S.Si., Apt. Diyah Juniartuti, S.Si., Apt

Mengetahui,

Plt. Kepala

SMK Unggulan Husada Banjarmasin

Popong Nur Apipah., S.Farm., Apt

ii
KATA PENGANTAR

Dengan menyebut nama Allah SWT yang Maha Pengasih lagi Maha
penyayang, kami panjatkan puji dan syukur atas kehadirat-Nya, yang telah
melimpahkan rahmat, dah hidayah-Nya kepada saya, sehingga saya dapat
menyelesaikan laporan ini.

Laporan ini telah saya buat dengan maksimal dan juga mendapatkan
bantuan dari berbagai pihak sehingga dapat memperlancar pembuatan laporan
praktik kerja lapangan ini. Saya menyadari sepenuhnya bahwa dalam laporan ini
masih ada kekurangan baik dari susunan kalimat maupun tata bahasanya. Oleh
karena itu, saya menerima segala saran dan kritik dari pembaca agar kami dapat
memperbaiki makalah laporan praktik kerja lapangan ini.

Atas perhatiannya saya ucapkan terima kasih.

Banjarmasin, Maret 2019

Penyusun

iii
DAFTAR ISI
LEMBAR PENGESAHAN PRAKTIK PUSKESMAS SEI MESA BANJARMASIN ........................ ii
KATA PENGANTAR............................................................................................................. iii
DAFTAR TABEL ......................................................................Error! Bookmark not defined.
DAFTAR GAMBAR .................................................................Error! Bookmark not defined.
BAB I PENDAHULUAN......................................................................................................... 1
A. Latar Belakang ........................................................................................................ 1
B. Tujuan Praktik Kerja Lapangan .............................................................................. 1
C. Manfaat Praktik Kerja Lapangan ........................................................................... 2
BAB II TINJAUAN PUSTAKA ................................................................................................ 3
A. Puskesmas ................................................................................................................. 3
B. Pengelolaan Obat di Puskesmas ............................................................................. 6
C. Pharmaceutical Care.............................................................................................. 29
BAB III TINJAUAN UMUM PUSKESMAS SEI MESA ....................................................... 31
A. Sejarah/ Profil Sei Mesa ....................................................................................... 31
B. Wilayah Kerja Puskesmas Sei Mesa ..................................................................... 32
C. Ketenagaan Farmasi di Puskesmas ...................................................................... 32
D. Sarana dan Prasarana........................................................................................... 35
BAB IV PEMBAHASAN ...................................................................................................... 37
A. Manajemen Perbekalan Farmasi di Puskesmas .................................................. 37
B. Kegiatan Pelayanan Farmasi ................................................................................ 39
BAB V PENUTUP ........................................................................................................... 42
A. KESIMPULAN......................................................................................................... 42
B. SARAN ................................................................................................................... 42
DAFTAR PUSTAKA...................................................................................................72

iv
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Alur Pelayanan Kefarmasian ...................................................................... 45


Lampiran 2. Etiket Putih .................................................................................................. 46
Lampiran 3. Etiket Biru .................................................................................................... 47
Lampiran 4. Resep Umum (APBD) .................................................................................. 47
Lampiran 5. Resep Umum (JKN) ..................................................................................... 48
Lampiran 6. Daftar Permintaan Obat Ruang Farmasi (Kamar Obat) ............................. 48
Lampiran 7. Daftar Permintaan Per Unit Pelayanan (APBD) ......................................... 49
Lampiran 8. Daftar Permintaan Obat Napza (APBD & JKN) ........................................... 49
Lampiran 9. Daftar Permintaan Per Unit Pelayanan (JKN) ............................................ 50
Lampiran 10. Register Resep ........................................................................................... 50
Lampiran 11. Nomor Antrian dan Brosur ....................................................................... 52
Lampiran 12. LPLPO (JKN) ............................................................................................... 52
Lampiran 13. LPLPO (APBD) ............................................................................................ 53

v
DAFTAR TABEL

Tabel 1. Luas Wilayah Kerja Puskesmas Sei Mesa dan Persentase terhadap Luas
Kecamatan ........................................................................................................................ 56

vi
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Apotek Puskesmas Sei Mesa ......................................................................... 58


Gambar 2. Gudang APBD ................................................................................................ 59
Gambar 3. Gudang JKN.................................................................................................... 59
Gambar 4. Lemari Gudang dan Harian Obat Psikotropik dan Narkotik ......................... 60
Gambar 5. Kulkas Penyimpanan Obat ............................................................................ 60
Gambar 6. Rak Sediaan Obat Tablet APBD..................................................................... 61
Gambar 8. Rak Sediaan Obat Tablet dan Sirup JKN ....................................................... 62
Gambar 9. Pengukur Suhu Ruangan ............................................................................... 62
Gambar 10. Penerimaan Resep dan Memberikan No Antrian ...................................... 63
Gambar 11. Menulis Etiket Obat .................................................................................... 64
Gambar 12. Mengambil dan Menyiapkan Obat ............................................................. 65
Gambar 13. Meregister Resep ........................................................................................ 65
Gambar 14. Pemberian Informasi Obat.......................................................................... 67
Gambar 15. Meracik Puyer ............................................................................................. 67
Gambar 16. Kegiatan Apel .............................................................................................. 68
Gambar 17. Kegiatan Pusling .......................................................................................... 69
Gambar 18. Kegiatan Posyandu Lansia........................................................................... 70
Gambar 19. Kegiatan Diskusi .......................................................................................... 71
Gambar 20. Kegiatan Senam Pagi .................................................................................... 71

vii
BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Puskesmas sangatlah membantu menjaga kesehatan masyarakat, tetapi
sejalan dengan perubahan puskesmas harus mampu mengelola alat
kesehatan, obat-obat dengan baik.
Sarana kesehatan puskesmas, farmasi merupakan salah satu faktor penting
dalam menunjang pelayanan kesehatan. Profesi farmasi saat ini telah
mengalami perkembangan yaitu dari orientasi pada obat berubah menjadi
orientasi pada pasien, bentuk pelayanan dan tanggung jawab langsung profesi
farmasi dalam pekerjaan kefarmasian untuk mencapai tujuan akhir yaitu
peningkatan kualitas hidup pasien.
Oleh karena itu, dalam rangka merealisasikan program pendidikan yang
telah digariskan pada kurikulum Sekolah Menengah Kejuruan (SMK), maka
setiap siswa SMK diwajibkan untuk melaksanakan Praktik Kerja Lapangan (PKL)
di puskesmas.
B. Tujuan Praktik Kerja Lapangan

a. Tujuan Umum

Setelah mengikuti praktik kerja lapangan ini siswa mampu memahami dan
mampu melakukan pengelolaan perbekalan farmasi dan memberikan
pelayanan kefarmasian dengan pendekatan Pharmaceutical Care sebagai
Tenaga Teknis Kefarmasian.

b. Tujuan Khusus

Setelah mengikuti Praktik Kerja Lapangan siswa mampu :

1. Mengenal peran, fungsi, posisi, dan tanggung jawab seorang Tenaga


Teknis Kefarmasian di puskesmas.
2. Melakukan pekerjaan kefarmasian
3. Memahami pengelolaan resep di Puskesmas Sei Mesa yang meliputi
alur pelayanan resep, penyimpanan resep, dan pemusnahan resep.

1
4. Memahami manajemen kegiatan Pengelolaan Sediaan Farmasi dan
Bahan Medis Habis Pakai di ruang pelayanan farmasi di puskesmas
yang meliputi perencanaan, permintaan, peneriamaan, Penyimpanan,
Pendistribusian, Pemusnahan, Pengendalian, Adsministrasi.
C. Manfaat Praktik Kerja Lapangan
Adanya pelaksanaan Praktik Kerja Lapangan ini diharapkan siswa dapat
berbagai hal yang bermanfaat seperti:
1. Dapat mengaplikasikan ilmu teori kefarmasian yang telah didapat
sehingga dapat meningkatkan keterampilan siswa.
2. Memperoleh gambaran dan pengalaman mengenai puskesmas dengan
segala aktivitas sehingga siswa memperoleh pemahaman mengenai
peran ruang farmasi dan personilnya, memperoleh bekal kemampuan
manajerial, pengalaman praktis dan keterampilan dalam hal
pengelolaan ruang farmasi di puskesmas.
3. Mengembangkan keterampilan berkomunikasi kepada pasien,
keluarga pasien, dan tenaga kesehatan lainnya sehingga tercapai
tujuan dari pengobatan yaitu peningkatan kualitas hidup pasien.

2
BAB II TINJAUAN PUSTAKA
A. Puskesmas
1. Definisi Puskesmas

Puskesmas merupakan fasilitas pelayanan kesehatan dasar


yang menyelenggarakan upaya kesehatan pemeliharaan, peningkatan
kesehatan (Promotif), pencegahan penyakit (Preventif), penyembuhan
penyakit (Kuratif), dan pemulihan kesehatan (Rehabilitatif), yang
dilaksanakan secara menyeluruh, terpadu, dan berkesinambungan
(Menurut Permenkes No.74 Tahun 2016).

Menurut Permenkes No.74 Tahun 2016 setiap puskesmas harus


memiliki struktur organisasi agar tercapainya upaya penyelenggaraan
kesehatan yang terdiri dari:

1. Kepala Puskesmas

2. Tata Usaha yang membawahi beberapa

 Sistem Informasi Puskesmas


 Kepegawaian
 Rumah Tangga
 Keuangan

3. Penanggung jawab UKM dan Keperawatan Kesehatan yang


membawahi

 Pelayanan promosi kesehatan termasuk UKS

 Pelayanan kesehatan lingkungan

 Pelayanan KIA-KB yang bersifat UKM

 Pelayanan pencegahan dan pengendalian penyakit

 Pelayanan keperawatan kesehatan masyarakat

3
4. Penanggung jawab UKM pengembangan membawahi upaya
pengembangan yang dilakukan Puskesmas:

 Pelayanan kesehatan jiwa

 Pelayanan kesehatan gigi masyarakat

 Pelayanan kesehatan tradisional komplementer

 Pelayanan kesehatan olahraga

 Pelayanan kesehatan indera

 Pelayanan kesehatan lansia

 Pelayanan kesehatan kerja

 Pelayanan kesehatan lainnya

5. Penanggung jawab UKP, Kefarmasian, dan Laboratorium yang


membawahi beberapa kegiatan yaitu:

 Pelayanan pemeriksaan umum

 Pelayanan kesehatan gigi dan mulut

 Pelayanan KIA-KB yang bersifat UKP

 Pelayanan gawat darurat

 Pelayanan gizi yang bersifat UKP

 Pelayanan persalinan

 Pelayanan rawat inap untuk puskesmas yang menyediakan


rawat inap

 Pelayanan Kefarmasian

 Pelayanan Laboratorium

4
6. Penanggung jawab Pelayanan Puskesmas dan jejaringan fasilitas
pelayanan kesehatan yang membawahi:

 Puskesmas pembantu

 Puskesmas keliling

 Bidan desa

 Jejaringan fasilitas pelayanan kesehatan

2. Visi dan Misi Puskesmas


Visi Puskesmas adalah tercapainya kecamatan sehat menuju
Indonesia sehat dengan indikator utama yakni:
a. Lingkungan sehat.
b. Perilaku sehat.
c. Cakupan pelayanan kesehatan yang bermutu.
d. Derajat kesehatan penduduk kecamatan.

Misi Puskesmas, yaitu:

a. Memberikan pelayanan kesehatan tingkat pertama yang


bermutu,merata dan terjangkau dalam bentuk promotif,
preventif, kuratif dan rehabilitatif.
b. Memberdayakan serta mendorong kemandirian masyarakat
dan keluarga dalam pembangunan kesehatan dengan
mengupayakan agar prilaku hidup bersih dan sehat menjadi
bagian gaya hidup masyarakat.
c. Mengerakkan peran aktif masyarakat dalam mewujudkan
lingkungan yang sehat.
d. Membangun profesionalisme dengan memberikan pelayanan
kesehatan yang optimal baik individu, keluarga dan
Masyarakat.

5
3. Fungsi Puskesmas

Ada 3 fungsi pokok puskesmas, yaitu:

1. Sebagai pusat pembangunan kesehatan masyarakat di wilayahnya.


2. Membina peran serta masyarakat di wilayah kerjanya dalam rangka
meningkatkan kemampuan untuk hidup sehat.
3. Memberikan pelayanan kesehatan secara menyeluruh dan terpadu
kepada masyarakat di wilayah kerjanya.

Proses dalam melaksanakan fungsinya, dilakukan dengan cara:

1. Merangsang masyarakat termasuk swasta untuk melaksanakan


kegiatan dalam rangka menolong dirinya sendiri.
2. Memberikan petunjuk kepada masyarakat tentang bagaimana
menggali dan menggunakan sumber daya yang ada secara
efektif dan efisien.
3. Memberi bantuan yang bersifat bimbingan teknis materi dan
rujukan medis maupun rujukan kesehatan kepada masyarakat
dengan ketentuan bantuan tersebut tidak menimbulkan
ketergantungan.
4. Memberi pelayanan kesehatan langsung kepada masyarakat.
5. Bekerja sama dengan sektor-sektor yang bersangkutan dalam
melaksanakan program puskesmas.

B. Pengelolaan Obat di Puskesmas


1. Tugas dan Peran Puskesmas dalam hal Pengelolaan Obat
Pengelolaan Obat Puskesmas dimaksudkan Untuk tercapainya
efektivitas dan efesiensi obat. Adapun Pengelolaan Obat itu, meliputi:
 Pengelolaan Sediaan Farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai

Merupakan salah satu kegiatan pelayanan kefarmasian, yang


dimulai dari perencanaan,permintaan, penerimaan, penyimpanan,
pendistribusian, pengendalian, pencatatan dan pelaporan serta
pemantauan dan evaluasi.

6
Tujuannya adalah untuk menjamin kelangsungan ketersediaan dan
keterjangkauan Sediaan Farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai yang
efisien, efektif dan meningkatkan kompetensi tenaga kefarmasian,
mewujudkan sistem informasi manajemen, dan melaksanakan
pengendalian mutu pelayanan.

Kepala Ruang Farmasi di Puskesmas mempunyai tugas dan


tanggung jawab untuk menjamin terlaksananya pengelolaan Sediaan
Farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai yang baik.

Kegiatan pengelolaan Sediaan Farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai


meliputi (Permenkes No.74 tahun 2016):

a) Perencanaan kebutuhan Sediaan Farmasi dan Bahan Medis Habis


Pakai

Perencanaan merupakan proses kegiatan seleksi Sediaan


Farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai untuk menentukan jenis dan
jumlah Sediaan Farmasi dalam rangka pemenuhan kebutuhan
Puskesmas.

Tujuan perencanaan adalah untuk mendapatkan:

1. perkiraan jenis dan jumlah Sediaan Farmasi dan Bahan


Medis Habis Pakai yang mendekati kebutuhan.
2. meningkatkan penggunaan Obat secara rasional dan
3. meningkatkan efisiensi penggunaan Obat.

Perencanaan kebutuhan Sediaan Farmasi dan Bahan Medis Habis


Pakai di Puskesmas setiap periode dilaksanakan oleh Ruang
Farmasi di Puskesmas.

Proses seleksi Sedian Farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai


dilakukan dengan mempertimbangkan pola penyakit, pola
konsumsi Sedian Farmasi periode sebelumnya, data mutasi Sedian

7
Farmasi, dan rencana pengembangan. Proses seleksi Sediaan
Farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai juga harus mengacu pada
Daftar Obat Esensial Nasional (DOEN) dan Formularium Nasional.
Proses seleksi ini harus melibatkan tenaga kesehatan yang ada di
Puskesmas seperti dokter, dokter gigi, bidan, dan perawat, serta
pengelola program yang berkaitan dengan pengobatan. Proses
perencanaan kebutuhan Sediaan Farmasi pertahun dilakukan
secara berjenjang (bottom-up). Puskesmas diminta menyediakan
data pemakaian Obat dengan menggunakan Laporan Pemakaian
dan Lembar Permintaan Obat (LPLPO).

Selanjutnya Instalasi Farmasi Kabupaten/Kota akan melakukan


kompilasi dan analisa terhadap kebutuhan Sediaan Farmasi
Puskesmas di wilayah kerjanya, menyesuaikan pada anggaran yang
tersedia dan memperhitungkan waktu kekosongan Obat, buffer
stock, serta menghindari stok berlebih (Permenkes No.74 Tahun
2016)

b) Permintaan Sediaan Farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai

Tujuan permintaan Sediaan Farmasi dan Bahan Medis Habis


Pakai adalah memenuhi kebutuhan Sediaan Farmasi dan Bahan
Medis Habis Pakai di Puskesmas, sesuai dengan perencanaan
kebutuhan yang telah dibuat. Permintaan diajukan kepada Dinas
Kesehatan Kabupaten/Kota, sesuai dengan ketentuan peraturan
perundang-undangan dan kebijakan pemerintah daerah setempat.

c) Penerimaan Sediaan Farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai

Penerimaan Sediaan Farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai


adalah suatu kegiatan dalam menerima Sediaan Farmasi dan Bahan
Medis Habis Pakai dari Instalasi Farmasi Kabupaten/Kota atau hasil
pengadaan Puskesmas secara mandiri sesuai dengan permintaan
yang telah diajukan.

8
Tujuannya adalah agar Sediaan Farmasi yang diterima sesuai
dengan kebutuhan berdasarkan permintaan yang diajukan oleh
Puskesmas, dan memenuhi persyaratan keamanan, khasiat, dan
mutu.Tenaga Kefarmasian dalam kegiatan pengelolaan
bertanggungjawab atas ketertiban penyimpanan, pemindahan,
pemeliharaan dan penggunaan Obat dan Bahan Medis Habis Pakai
berikut kelengkapan catatan yang menyertainya. Tenaga
Kefarmasian wajib melakukan pengecekan terhadap Sediaan
Farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai yang diserahkan, mencakup
jumlah kemasan/peti, jenis dan jumlah Sediaan Farmasi, bentuk
Sediaan Farmasi sesuai dengan isi dokumen LPLPO,ditandatangani
oleh Tenaga Kefarmasian, dan diketahui oleh Kepala Puskesmas.
Bila tidak memenuhi syarat, maka Tenaga Kefarmasian dapat
mengajukan keberatan. Masa kedaluwarsa minimal dari Sediaan
Farmasi yang diterima disesuaikan dengan periode pengelolaan di
Puskesmas ditambah satu bulan.

d) Penyimpanan Sediaan Farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai

Penyimpanan Sediaan Farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai


merupakan suatu kegiatan pengaturan terhadap Sediaan Farmasi
yang diterima agar aman (tidak hilang), terhindar dari kerusakan
fisik maupun kimia dan mutunya tetap terjamin, sesuai dengan
persyaratan yang ditetapkan.

Tujuannya adalah agar mutu Sediaan Farmasi yang tersedia di


puskesmas dapat dipertahankan sesuai dengan persyaratan yang
ditetapkan.

Penyimpanan Sediaan Farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai


dengan mempertimbangkan hal-hal sebagai berikut:

1. Bentuk dan jenis sediaan.

9
2. Kondisi yang dipersyaratkan dalam penandaan di kemasan
Sediaan Farmasi, seperti suhu penyimpanan, cahaya, dan
kelemban.
3. Mudah atau tidaknya meledak/terbakar.
4. Narkotika dan psikotropika disimpan sesuai dengan
ketentuan
5. peraturan perundang-undangan, dan tempat penyimpanan
Sediaan Farmasi tidak dipergunakan untuk penyimpanan
barang lainnya yang menyebabkan kontaminasi.
e) Pendistribusian Sediaan Farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai

Pendistribusian Sediaan Farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai


merupakan kegiatan pengeluaran dan penyerahan Sediaan Farmasi
dan Bahan Medis Habis Pakai secara merata dan teratur untuk
memenuhi kebutuhan sub unit/satelit farmasi Puskesmas dan
jaringannya.

Tujuannya adalah untuk memenuhi kebutuhan Sediaan Farmasi


sub unit pelayanan kesehatan yang ada di wilayah kerja Puskesmas
dengan jenis, mutu, jumlah dan waktu yang tepat.

Sub-sub unit di Puskesmas dan jaringannya antara lain:

1. Sub unit pelayanan kesehatan di dalam lingkungan


Puskesmas
2. Puskesmas Pembantu
3. Puskesmas Keliling
4. Posyandu, dan
5. Polindes.

Pendistribusian ke sub unit (ruang rawat inap, UGD, dan lain-


lain) dilakukan dengan cara pemberian Obat sesuai resep yang
diterima (floor stock), pemberian Obat per sekali minum
(dispensing dosis unit) atau kombinasi, sedangkan pendistribusian

10
ke jaringan Puskesmas dilakukan dengan cara penyerahan Obat
sesuai dengan kebutuhan (floor stock).

f) Pemusnahan dan Penarikan

Pemusnahan dan penarikan Sediaan Farmasi, dan Bahan Medis


Habis Pakai yang tidak dapat digunakan harus dilaksanakan dengan
cara yang sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-
undangan (Permenkes No. 74 tahun 2016).

Penarikan sediaan farmasi yang tidak memenuhi


standar/ketentuan peraturan perundang-undangan dilakukan oleh
pemilik izin edar berdasarkan perintah penarikan oleh BPOM
(mandatory recall) atau berdasarkan inisiasi sukarela oleh pemilik
izin edar (voluntary recall) dengan tetap memberikan laporan
kepada Kepala BPOM. Penarikan Bahan Medis Habis Pakai
dilakukan terhadap produk yang izin edarnya dicabut oleh Menteri.

Pemusnahan dilakukan untuk Sediaan Farmasi dan Bahan


Medis Habis Pakai bila:

1. Produk tidak memenuhi persyaratan mutu.


2. Telah kadaluwarsa.
3. Tidak memenuhi syarat untuk dipergunakan dalam
pelayanan kesehatan atau kepentingan ilmu pengetahuan,
dan
4. Dicabut izin edarnya.

Tahapan pemusnahan Sediaan Farmasi dan Bahan Medis Habis


Pakai terdiri dari:

1. Membuat daftar Sediaan Farmasi dan Bahan Medis Habis


Pakai yang akan dimusnahkan.
2. Menyiapkan Berita Acara Pemusnahan.

11
3. Mengoordinasikan jadwal metode dan tempat pemusnahan
kepada pihak terkait.
4. Menyiapkan tempat pemusnahan, dan
5. Melakukan pemusnahan disesuaikan dengan jenis dan
bentuk sediaan serta peraturan yang berlaku.
g) Pengendalian Sediaan Farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai

Pengendalian Sediaan Farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai adalah


suatu kegiatan untuk memastikan tercapainya sasaran yang
diinginkan sesuai strategi dan program yang telah ditetapkan
sehingga tidak terjadi kelebihan dan kekurangan/kekosongan Obat
di unit pelayanan kesehatan dasar.

Tujuannya adalah agar tidak terjadi kelebihan dan kekosongan


Obat di unit pelayanan kesehatan dasar.

Pengendalian Sediaan Farmasi terdiri dari:

1. Pengendalian persediaan.
2. Pengendalian penggunaan, dan Penanganan Sediaan
Farmasi hilang, rusak, dan kadaluwarsa.
h) Administrasi

Administrasi meliputi pencatatan dan pelaporan terhadap


seluruh rangkaian kegiatan dalam pengelolaan Sediaan Farmasi
dan Bahan Medis Habis Pakai, baik Sediaan Farmasi dan Bahan
Medis Habis Pakai yang diterima, disimpan, didistribusikan dan
digunakan di Puskesmas atau unit pelayanan lainnya.

Tujuan pencatatan dan pelaporan adalah:

1. Bukti bahwa pengelolaan Sediaan Farmasi dan Bahan Medis


Habis Pakai telah dilakukan.
2. Sumber data untuk melakukan pengaturan dan pengendalian,
dan

12
3. Sumber data untuk pembuatan laporan.
4. Pemantauan dan evaluasi pengelolaan Sediaan Farmasi dan
Bahan Medis Habis Pakai.

Pemantauan dan evaluasi pengelolaan Sediaan Farmasi dan Bahan

Medis Habis Pakai dilakukan secara periodik dengan tujuan untuk:

1. Mengendalikan dan menghindari terjadinya kesalahan dalam


pengelolaan Sediaan Farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai
sehingga dapat menjaga kualitas maupun pemerataan
pelayanan.
2. Memperbaiki secara terus-menerus pengelolaan Sediaan
Farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai, dan.
3. Memberikan penilaian terhadap capaian kinerja pengelolaan.

Setiap kegiatan pengelolaan Sediaan Farmasi dan Bahan Medis


Habis Pakai, harus dilaksanakan sesuai standar prosedur
operasional. Standar Prosedur Operasional (SPO) ditetapkan oleh
Kepala Puskesmas. SPO tersebut diletakkan di tempat yang mudah
dilihat. Contoh standar prosedur operasional sebagaimana
terlampir.

 Pelayanan Farmasi Klinik

Pelayanan farmasi klinik merupakan bagian dari Pelayanan


Kefarmasian yang langsung dan bertanggung jawab kepada pasien
berkaitan dengan Obat dan Bahan Medis Habis Pakai dengan maksud
mencapai hasil yang pasti untuk meningkatkan mutu kehidupan pasien.

Pelayanan farmasi klinik bertujuan untuk:

1. Meningkatkan mutu dan memperluas cakupan Pelayanan


Kefarmasian di Puskesmas.

13
2. Memberikan Pelayanan Kefarmasian yang dapat menjamin
efektivitas, keamanan dan efisiensi Obat dan Bahan Medis Habis
Pakai.
3. Meningkatkan kerjasama dengan profesi kesehatan lain dan
kepatuhan pasien yang terkait dalam Pelayanan Kefarmasian.
4. Melaksanakan kebijakan Obat di Puskesmas dalam rangka
meningkatkan penggunaan Obat secara rasional.

Pelayanan farmasi klinik meliputi:

 Pengkajian dan pelayanan Resep


 Pelayanan Informasi Obat (PIO)
 Konseling
 Visite Pasien (khusus Puskesmas rawat inap)
 Monitoring Efek Samping Obat (MESO)
 Pemantauan Terapi Obat (PTO)
 Evaluasi Penggunaan Obat
a) Pengkajian dan pelayanan Resep

Kegiatan pengkajian resep dimulai dari seleksi persyaratan


administrasi, persyaratan farmasetik dan persyaratan klinis baik
untuk pasien rawat inap maupun rawat jalan.

Persyaratan administrasi meliputi:

1. Nama, umur, jenis kelamin dan berat badan pasien.


2. Nama, dan paraf dokter.
3. Tanggal resep.
4. Ruangan/unit asal resep.

Persyaratan farmasetik meliputi:

1. Bentuk dan kekuatan sediaan.


1. Dosis dan jumlah Obat Stabilitas dan ketersediaan.
2. Aturan dan cara penggunaan.

14
3. Inkompatibilitas (ketidakcampuran Obat).

Persyaratan klinis meliputi:

1. Ketepatan indikasi, dosis dan waktu penggunaan Obat.


2. Duplikasi pengobatan.
3. Alergi, interaksi dan efek samping Obat.
4. Kontra indikasi.
5. Efek adiktif.

Kegiatan Penyerahan (Dispensing) dan Pemberian Informasi


Obat merupakan kegiatan pelayanan yang dimulai dari tahap
menyiapkan/meracik Obat, memberikan label/etiket, menyerahan
sediaan farmasi dengan informasi yang memadai disertai
pendokumentasian.

Tujuan:

 Pasien memperoleh Obat sesuai dengan kebutuhan


klinis/pengobatan.
 Pasien memahami tujuan pengobatan dan mematuhi intruksi
pengobatan.
b) Pelayanan Informasi Obat (PIO)

Merupakan kegiatan pelayanan yang dilakukan oleh Apoteker


untuk memberikan informasi secara akurat, jelas dan terkini
kepada dokter, apoteker, perawat, profesi kesehatan lainnya dan
pasien.

Tujuan:

 Menyediakan informasi mengenai Obat kepada tenaga


kesehatan lain di lingkungan Puskesmas, pasien dan
masyarakat.

15
 Menyediakan informasi untuk membuat kebijakan yang
berhubungan dengan Obat (contoh: kebijakan permintaan
Obat oleh jaringan dengan mempertimbangkan stabilitas, harus
memiliki alat penyimpanan yang memadai).
 Menunjang penggunaan Obat yang rasional.

Kegiatan:

1. Memberikan dan menyebarkan informasi kepada konsumen


secara pro aktif dan pasif.
2. Menjawab pertanyaan dari pasien maupun tenaga kesehatan
melalui telepon, surat atau tatap muka.
3. Membuat buletin, leaflet, label Obat, poster, majalah dinding
dan lain-lain.
4. Melakukan kegiatan penyuluhan bagi pasien rawat jalan dan
rawat inap, serta masyarakat.
5. Melakukan pendidikan dan/atau pelatihan bagi tenaga
kefarmasian dan tenaga kesehatan lainnya terkait dengan Obat
dan Bahan Medis Habis Pakai.
6. Mengoordinasikan penelitian terkait Obat dan kegiatan
Pelayanan Kefarmasian.
Faktor-faktor yang perlu diperhatikan:
 Sumber informasi Obat.
 Tempat.
 Tenaga.
 Perlengkapan.
c) Konseling

Merupakan suatu proses untuk mengidentifikasi dan


penyelesaian masalah pasien yang berkaitan dengan penggunaan
Obat pasien rawat jalan dan rawat inap, serta keluarga pasien.

16
Tujuan dilakukannya konseling adalah memberikan
pemahaman yang benar mengenai Obat kepada pasien/keluarga
pasien antara lain tujuan pengobatan, jadwal pengobatan, cara dan
lama penggunaan Obat, efek samping, tanda-tanda toksisitas, cara
penyimpanan dan penggunaan Obat.

Kegiatan:

1. Membuka komunikasi antara apoteker dengan pasien.


2. Menanyakan hal-hal yang menyangkut Obat yang dikatakan oleh
dokter kepada pasien dengan metode pertanyaan terbuka (open-
ended question), misalnya apa yang dikatakan dokter mengenai
Obat, bagaimana cara pemakaian, apa efek yang diharapkan dari
Obat tersebut, dan lain-lain.
3. Memperagakan dan menjelaskan mengenai cara penggunaan Obat
4. Verifikasi akhir, yaitu mengecek pemahaman pasien,
mengidentifikasi dan menyelesaikan masalah yang berhubungan
dengan cara penggunaan Obat untuk mengoptimalkan tujuan
terapi.

Faktor yang perlu diperhatikan:

 Kriteria pasien:
a. Pasien rujukan dokter.
b. Pasien dengan penyakit kronis.
c. Pasien dengan Obat yang berindeks terapetik sempit dan poli
farmasi.
d. Pasien geriatrik.
e. Pasien pediatrik.
f. Pasien pulang sesuai dengan kriteria di atas.
 Sarana dan prasarana:
a. Ruangan khusus.
b. Kartu pasien/catatan konseling.

17
Setelah dilakukan konseling, pasien yang memiliki kemungkinan
mendapat risiko masalah terkait Obat misalnya komorbiditas,
lanjut usia, lingkungan sosial, karateristik Obat, kompleksitas
pengobatan, kompleksitas penggunaan Obat, kebingungan atau
kurangnya pengetahuan dan keterampilan tentang bagaimana
menggunakan Obat dan/atau alat kesehatan perlu dilakukan
pelayanan kefarmasian di rumah (Home Pharmacy Care) yang
bertujuan tercapainya keberhasilan terapi Obat.

d) Ronde/Visite Pasien

Merupakan kegiatan kunjungan ke pasien rawat inap yang


dilakukan secara mandiri atau bersama tim profesi kesehatan
lainnya terdiri dari dokter, perawat, ahli gizi, dan lain-lain.

Tujuan:

 Memeriksa Obat pasien.


 Memberikan rekomendasi kepada dokter dalam pemilihan
Obat dengan mempertimbangkan diagnosis dan kondisi klinis
pasien.
 Memantau perkembangan klinis pasien yang terkait dengan
penggunaan Obat.
 Berperan aktif dalam pengambilan keputusan tim profesi
kesehatan dalam terapi pasien.

Kegiatan yang dilakukan meliputi persiapan, pelaksanaan,


pembuatan dokumentasi dan rekomendasi.

Kegiatan visite mandiri:

a. Untuk Pasien Baru.


b. Apoteker memperkenalkan diri dan menerangkan tujuan
dari kunjungan.

18
c. Memberikan informasi mengenai sistem pelayanan farmasi
dan jadwal pemberian Obat.
d. Menanyakan Obat yang sedang digunakan atau dibawa dari
rumah, mencatat jenisnya dan melihat instruksi dokter
pada catatan pengobatan pasien.
e. Mengkaji terapi Obat lama dan baru untuk memperkirakan
masalah terkait Obat yang mungkin terjadi.
f. Untuk pasien lama dengan instruksi baru.
g. Menjelaskan indikasi dan cara penggunaan Obat baru.
h. Mengajukan pertanyaan apakah ada keluhan setelah
pemberian Obat.
Kegiatan visite bersama tim:
1. Melakukan persiapan yang dibutuhkan seperti memeriksa
catatan pegobatan pasien dan menyiapkan pustaka
penunjang.
2. Mengamati dan mencatat komunikasi dokter dengan pasien
dan/atau keluarga pasien terutama tentang Obat.
3. Menjawab pertanyaan dokter tentang Obat.
4. Mencatat semua instruksi atau perubahan instruksi
pengobatan, seperti Obat yang dihentikan, Obat baru,
perubahan dosis dan lain- lain.
Hal-hal yang perlu diperhatikan:
1. Memahami cara berkomunikasi yang efektif.
2. Memiliki kemampuan untuk berinteraksi dengan pasien dan
tim.
3. Memahami teknik edukasi.
4. Mencatat perkembangan pasien.

Pasien rawat inap yang telah pulang ke rumah ada


kemungkinan terputusnya kelanjutan terapi dan kurangnya
kepatuhan penggunaan Obat. Untuk itu, perlu juga dilakukan

19
pelayanan kefarmasian di rumah (Home Pharmacy Care) agar
terwujud komitmen, keterlibatan, dan kemandirian pasien dalam
penggunaan Obat sehingga tercapai keberhasilan terapi Obat.

e) Monitoring Efek Samping Obat (MESO)

Merupakan kegiatan pemantauan setiap respon terhadap Obat


yang merugikan atau tidak diharapkan yang terjadi pada dosis
normal yang digunakan pada manusia untuk tujuan profilaksis,
diagnosis dan terapi atau memodifikasi fungsi fisiologis.

Tujuan:

 Menemukan efek samping Obat sedini mungkin terutama yang


berat, tidak dikenal dan frekuensinya jarang.
 Menentukan frekuensi dan insidensi efek samping Obat yang
sudah sangat dikenal atau yang baru saja ditemukan.

Kegiatan:

 Menganalisis laporan efek samping Obat.


 Mengidentifikasi Obat dan pasien yang mempunyai resiko
tinggi mengalami efek samping Obat.
 Mengisi formulir Monitoring Efek Samping Obat (MESO).
 Melaporkan ke Pusat Monitoring Efek Samping Obat Nasional.

Faktor yang perlu diperhatikan:

 Kerja sama dengan tim kesehatan lain.


 Ketersediaan formulir Monitoring Efek Samping Obat.
f) Pemantauan Terapi Obat (PTO)

Merupakan proses yang memastikan bahwa seorang pasien


mendapatkan terapi Obat yang efektif, terjangkau dengan
memaksimalkan efikasi dan meminimalkan efek samping.

Tujuan:

20
 Mendeteksi masalah yang terkait dengan Obat.
 Memberikan rekomendasi penyelesaian masalah yang terkait
dengan Obat.

Kriteria pasien:

 Anak-anak dan lanjut usia, ibu hamil dan menyusui.


 Menerima Obat lebih dari 5 (lima) jenis.
 Adanya multidiagnosis.
 Pasien dengan gangguan fungsi ginjal atau hati.
 Menerima Obat dengan indeks terapi sempit.
 Menerima Obat yang sering diketahui menyebabkan reaksi
Obat yang merugikan.

Kegiatan:

 Memilih pasien yang memenuhi kriteria.


 Membuat catatan awal.
 Memperkenalkan diri pada pasien.
 Memberikan penjelasan pada pasien.
 Mengambil data yang dibutuhkan.
 Melakukan evaluasi.
 Memberikan rekomendasi.
g) Evaluasi Penggunaan Obat

Merupakan kegiatan untuk mengevaluasi penggunaan Obat


secara terstruktur dan berkesinambungan untuk menjamin Obat
yang digunakan sesuai indikasi, efektif, aman dan terjangkau
(rasional).

Tujuan:

 Mendapatkan gambaran pola penggunaan Obat pada kasus


tertentu.

21
 Melakukan evaluasi secara berkala untuk penggunaan Obat
tertentu.

Setiap kegiatan pelayanan farmasi klinik, harus dilaksanakan


sesuai standar prosedur operasional. Standar Prosedur Operasional
(SPO) ditetapkan oleh Kepala Puskesmas. SPO tersebut diletakkan
di tempat yang mudah dilihat. Contoh standar prosedur
operasional sebagaimana terlampir.

2. Tujuan Pengelolaan Obat di Puskesmas


Tujuan pengelolaan obat adalah terlaksananya optimalisasi
penggunaan obat melalui peningkatan efektifitas dan efesiensi
pengelolaan obat dan penggunaan obat secara tepat dan rasional.
3. Tugas dan Tanggung Jawab Pengelolaan Obat di Puskesmas
Seluruh tenaga kefarmasian termasuk apoteker pengelola ruang
pelayanan farmasi bertanggung jawab terhadap pengelolaan obat yang
ada di dalamnya. Penyelenggaraan pelayanan kefarmasian di puskesmas
minimal harus dilaksanakan oleh 1 (satu) orang tenaga Apoteker sebagai
penanggung jawab, yang dapat dibantu oleh Tenaga Teknik Kefarmasian
sesuai kebutuhan, mulai dari penerimaan barang yang dilakukan oleh
tenaga farmasi, kemudian dilanjutkan dengan penyimpanan, peracikan,
hingga penyerahan obat kepada pasien harus dilakukan dengan penuh
ketelitian.
Jumlah kebutuhan Apoteker di Puskesmas dihitung berdasarkan
rasio kunjungan pasien, baik rawat inap maupun rawat jalan serta
memperhatikan pengembangan Puskesmas. Rasio untuk menentukan
jumlah Apoteker di Puskesmas bila memungkinkan diupayakan 1 (satu)
Apoteker untuk 50 (lima puluh) pasien perhari.
Semua Tenaga Teknik Kefarmasian harus memiliki surat tanda
registrasi dan surat izin praktik untuk melaksanakan Pelayanan
Kefarmasian di Puskesmas, sesuai dengan ketentuan peraturan
perundang-undang.

22
Setiap tahun dapat dilakukan kinerja tenaga kefarmasian yang
disampaikan kepada yang bersangkutan dan didokumentasikan secara
rahasia. Hasil penilaian kinerja ini akan digunakan sebagai pertimbanagan
untuk memberikan penghargaan dan sanksi (Reward and Punishment).
Semua tenaga kefarmasian di Puskesmas harus selalu
meningkatkan pengetahuan, keterampilan dan perilaku dalam rangka
menjaga dan meningkatkan kompetensinya. Upaya peningkatan
kompetensi tenaga kefarmasian dapat dilakukan melalui pengembangan
profesional berkelanjutan (Permenkes No. 74 Tahun 2016).
1. Pendidikan dan Pelatihan
Pendidikan dan pelatihan adalah salah suatu proses atau upaya
peningkatan pengetahuan dan keterampilan di bidang kefarmasian
atau bidang yang berkaitan dengan kefarmasian secara
berkesinambungan untuk mengembangkan potensi dan produktivitas
tenaga kefarmasian secara optimal. Puskesmas dapat menjadi tempat
pelaksanaan program pendidikan, pelatihan serta penelitian dan
pengembangan bagi calon tenaga kefarmasian dan tenaga kefarmasian
unit lain.
Tujuan Umum:
 Tersedianya tenaga kefarmasian di Puskesmas yang mampu
melaksanakan rencana strategi Puskesmas.
 Terfasilitasinya program pendidikan dan pelatihan bagi calon
tenaga kefarmasian dan tenaga kefarmasian unit lain.
 Terfasilitasinya program penelitian dan pengembangan bagi calon
tenaga kefarmasian dan tenaga kefarmasian unit lain.
Tujuan Khusus:
 Tersedianya tenaga kefarmasian yang mampu melakukan
pengelolaan Sediaan Farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai.
 Tersedianya tenaga kefarmasian yang mampu melakukan
Pelayanan Kefarmasian.

23
 Terfasilitasinya studi banding, praktik dan magang bagi calon
tenaga kefarmasian internal maupun eksternal.
 Tersedianya data Pelayanan Informasi Obat (PIO) dan konseling
tentang Obat dan Bahan Medis Habis Pakai.
 Tersedianya data penggunaan antibiotika dan injeksi.
 Terwujudnya Pelayanan Kefarmasian di Puskesmas yang optimal.
 Tersedianya Pelayanan Kefarmasian di Puskesmas.
 Terkembangnya kualitas dan jenis pelayana ruang farmasi
Puskesmas.
2. Pengembangan Tenaga Kefarmasian dan Program Pendidikan
Dalam rangka penyiapan dan pengembangan pengetahuan dan
keterampilan tenaga kefarmasian maka Puskesmas menyelenggarakan
aktivitas sebagai berikut:
 Setiap tenaga kefarmasian di Puskesmas mempunyai kesempatan
yang sama untuk meningkatkan pengetahuan dan keterampilannya
 Staf baru mengikuti orientasi untuk mengetahui tugas, fungsi,
wewenang dan tanggung jawabnya.
 Melakukan analisis kebutuhan peningkatan pengetahuan dan
keterampilan bagi tenaga kefarmasian.
 Tenaga kefarmasian difasilitasi untuk mengikuti program yang
diadakan oleh organisasi profesi dan institusi pengembangan
pendidikan berkelanjutan terkait.
 Memberikan kesempatan bagi institusi lain untuk melakukan
praktik, magang, dan penelitian tentang pelayanan kefarmasian di
Puskesmas.
Pimpinan dan tenaga kefarmasian di ruang farmasi Puskesmas
berupaya berkomunikasi efektif dengan semua pihak dalam rangka
optimalisasi dan pengembangan fungsi ruang farmasi di Puskesmas
4. Ruang Lingkup Pengelolaan Obat di Puskesmas
Ruang Lingkup Pengelolaan Obat secara keseluruhan mencakup:

24
 Perencanaan
 Permintaan
 penerimaan
 Penyimpanan
 Distribusi
 Pengendalian penggunaan
 Pencatatan, Pelaporan, dan Pengarsipan.
 Pemantauan dan Evaluasi Pengelolaan obat
a. Perencanaan

Tujuan perencanaan adalah untuk mendapatkan:

 Perkiraan jenis dan jumlah obat dan bahan obat yang menentukan
kebutuhan.
 Meningkatkan penggunaan obat secara rasional.
 Meningkatkan efisiensi penggunaan obat.
Perencanaan merupakan proses kegiatan seleksi obat dan
perbekalan kesehatan untuk menentukan jumlah obat dalam rangka
pemenuhan kebutuhan puskesmas. Proses seleksi Obat dilakukan dengan
mempertimbangkan pola penyakit, pola konsumsi obat periode
sebelumnya, data mutasi obat, dan rencana pengembangan. Proses
seleksi obat juga harus mengacu pada Daftar Obat Esensial Nasional
(DOEN) dan Formularium Nasional.

Proses seleksi ini harus melibatkan tenaga kesehatan yang


Hubungan Tingkat Pengetahuan. Ada di Puskesmas seperti dokter, dokter
gigi, bidan, dan perawat, serta pengelola program yang berkaitan dengan
pengobatan. Proses perencanaan kebutuhan obat pertahun dilakukan
secara berjenjang (bottom-up). Puskesmas diminta menyediakan data
pemakaian obat dengan menggunakan Laporan Pemakaian dan
Lembar Permintaan Obat (LPLPO).

b. Permintaan Obat

25
Tujuan permintaan obat adalah:

Memenuhi kebutuhan obat dan bahan obat di Puskesmas, sesuai


dengan perencanaan kebutuhan yang telah dibuat. Permintaan
diajukan kepada Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota, sesuai dengan
ketentuan peraturan perundang-undangan dan kebijakan pemerintah
daerah Berdasarkan.

Tentang Kewajiban Menggunakan Obat Generik di Fasilitas Pelayanan


Kesehatan Pemerintah, maka hanya obat generik saja yang
diperkenankan tersedia di Puskesmas.

Adapun beberapa dasar pertimbangan dari Kepmenkes tersebut adalah:

 Obat generik sudah menjadi kesepakatan global untuk


digunakan di seluruh dunia bagi pelayanan kesehatan publik.
 Obat generik mempunyai mutu dan efikasi yang memenuhi
standar pengobatan.
 Meningkatkan cakupan dan kesinambungan pelayanan
kesehatan publik.
 Meningkatkan efektifitas dan efisiensi alokasi dana obat di
pelayanan kesehatan publik.
c. Penerimaan Obat

Tujuannya:

obat yang diterima sesuai dengan kebutuhan berdasarkan permintaan


yang diajukan oleh Puskesmas. Setiap penyerahan obat oleh Instalasi
Farmasi Kabupaten/Kota kepada Puskesmas dilaksanakan setelah
mendapat persetujuan dari kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota
atau pejabat yang diberi wewenang untuk itu. Petugas penerima obat
bertanggung jawab atas pemeriksaan fisik, penyimpanan, pemindahan,
pemeliharaan dan penggunaan obat berikut kelengkapan catatan yang
menyertainya.

26
Petugas penerima obat wajib melakukan pengecekan terhadap
obat yang diserah terimakan, meliputi kemasan, jenis dan jumlah obat,
bentuk sediaan sesuai dengan isi dokumen (LPLPO), dan ditanda
tangani oleh petugas penerima serta diketahui oleh Kepala Puskesmas.

d. Penyimpanan Obat
Tujuan Penyimpanan:
Agar obat yang tersedia di Unit Pelayanan kesehatan mutunya dapat
dipertahankan.
 Penyimpanan harus memenuhi persyaratan berupa :
Persayaratan gudang
 Luas minimal 3 x 4 m dan atau disesuaikan dengan jumlah obat
yang disimpan.
 Ruangan kering dan tidak lembab.
 Memiliki ventilasi yang cukup.
 Memiliki cahaya yang cukup, dan jendela memiliki.
 pelindung untuk menghindari cahaya langsung dan
 memiliki teralis.
 Lantai dibuat dari semen/tegel/keramik/papan.
 Dinding dibuat licin dan dicat warna cerah.
 Hindari pembuatan sudut lantai dan dinding yang tajam.
 Gudang digunakan khusus untuk penyimpanan obat.
 Mempunyai pintu yang dilengkapi kunci ganda.
 Tersedia lemari/laci khusus untuk narkotika dan
 psikotropika yang selalu terkunci dan terjamin keamanannya Harus
ada pengukur suhu dan higrometer ruangan.
 Pengaturan Penyimpanan Obat
 Obat di susun secara alfabetis untuk setiap bentuk sediaan.
 Obat dirotasi dengan sistem FEFO dan FIFO
 Obat disimpan pada rak
 Obat yang disimpan pada lantai harus diletakkan diatas palet.

27
 Tumpukkan dus diletakkan sesuai petunjuk.
 Sediaan obat cairan dipisahkan dari sediaan padatan.
 Sera, vaksin dan supositoria disimpan dalam lemari pendingin.
 Lisol dan disinfektan diletakkan terpisah dari obat lainnya.
e. Pendistribusian Obat
Tujuan Pendistrubusian Obat:
Memenuhi kebutuhan Obat sub pelayanan kesehatan yang ada diwilayah
kerja puskesmas dengan jenis, mutu, jumlah, dan tepat waktu.

Pendistribusian obat dan bahan obat merupakan kegiatan

pengeluaran dan penyerahan obat dan bahan obat secara merata dan

teratur untuk memenuhi kebutuhan sub unit/ satelit farmasi Puskesmas

dan jaringannya. Pendistribusian ke sub unit (ruang rawat inap, UGD,

dan lain-lain) dilakukan dengan cara pemberian obat sesuai resep yang

diterima (floor stock), pemberian obat persekali minum (dispensing

dosis unit) atau kombinasi, sedangkan pendistribusian ke jaringan

Puskesmas dilakukan dengan cara penyerahan obat sesuai dengan

kebutuhan (floor stock).

f. Pengendalian Obat
Tujuan pengendalian Obat:
Tujuannya adalah agar tidak terjadi kelebihan dan kekosongan obat di
unit pelayanan kesehatan dasar.

Pengendalian obat dan bahan obat adalah suatu kegiatan untuk


memastikan tercapainya sasaran yang diinginkan sesuai dengan
strategi dan program yang telah ditetapkan sehingga tidak terjadi
kelebihan dan kekurangan/kekosongan obat di unit pelayanan
kesehatan dasar.

28
 Pengendalian obat terdiri dari :
 Pengendalian persediaan
 Pengendalian penggunaan
 Penanganan obat hilang, rusak, dan kadaluarsa.
g. Pencatatan, Pelaporan, dan Pengarsipan

Pencatatan, pelaporan, dan pengarsipan merupakan rangkaian


kegiatan dalam rangka penatalaksanaan obat dan bahan obat secara
tertib, baik obat dan bahan obat yang diterima, disimpan,
didistribusikan dan digunakan di Puskesmas atau unit pelayanan
lainnya.

Tujuan pencatatan, pelaporan dan pengarsipan adalah :

 Bukti bahwa pengelolaan obat dan bahan obat telah dilakukan


 Sumber data untuk melakukan pengaturan dan pengendalian
 Sumber data untuk pembuatan laporan
h. Pemantauan dan Evaluasi Pengelolaan Obat dan Bahan Obat

Pemantauan dan evaluasi pengelolaan obat dan bahan obat


dilakukan secara periodik dengan tujuan untuk :

 Mengendalikan dan menghindari terjadinya kesalahan dalam


pengelolaan obat dan bahan obat sehingga dapat menjaga
kualitas maupun pemerataan pelayanan.
 Memperbaiki secara terus-menerus pengelolaan obat dan bahan
obat.
 Memberikan penilaian terhadap capaian kinerja pengelolaan.

C. Pharmaceutical Care
Pharmaceutical Care merupakan hal yang mutlak diterapkan. Bertujuan
agar terapi obat dapat mencapai hasil yang pasti sehinnga dapat
meningkatkan kualitas hidup pasien. Hal ini meliputi:

 Menyembuhkan penyakit

29
 Mengurangi atau menghilangkan gejala penyakit
 Memperlambat proses penghambatan penyakit
 Mencegah timbul penyakit

Pharmaceutial care melibatkan proses melalui peran apoteker yang


bekerja sama dengan pasien dalam merancang, melaksanakan, dan memantau
rencana terapi yang akan memberikan terapi yang akan memberikan terapi
khusus untuk paisen. Hal ini pada gilirannya melibatkan tiga fungsi utama:

 Mengindentifikasi masalah terkait obat potensial dan aktual


 Menyelesaikan masalah terkait obat sebenarnya
 Mencegah masalah terkait obat

Pharmaceutical Care merupakan elemen penting dari perawatan


kesehatan dan harus diintegrasikan dengan unsur-unsur lainnya. Karena
bagaimana pun Pharmaceutical Care harus bermanfaat langsung untuk pasien
dan apoteker bertanggung jawab langsung kepada pasien untuk kualitas
perawatan. (Anonim 2013, Pharmaceutical Care)

30
BAB III TINJAUAN UMUM PUSKESMAS SEI MESA
A. Sejarah/ Profil Sei Mesa
Pada tahun 1950-an ke masyarakat sekitar Sei Mesa merasakan pelunya
sebuah usaha yang bergerak di bidang kesehatan di didirikan sebuah gedung
tempat melaksanakan usaha kesehatan ibu dan anak. Selanjutnya melalui
suatu yayasan yang dibentuk khusus untuk itu. Perancangan tiang pertamanya
di lalakukan pada tanggal 10 November 1957 Jalan Pahlawan No.59/31 RT.8
Banjarmasin.
Bangunan ini mulai digunakan dan berfungsi sejak 5 Maret 1958 dan diberi
nama Balai UKIDA (Usaha Kesehatan Ibu dan Anak). Kegiatannya dilaksanakan
oleh seorang bidan, dibantu oleh masyarakat setempat sebagai kadernya.
Pada tanggal 23 Juli 1958, usaha ini berkembang menjadi sebuah Pusat
Kesehatan Masyarakat dengan seorang pimpinan seorang Dokter berbangsaan
Belanda yang bernama dr.a.A.Clock dalam perkembangan selanjutnya usaha
yang beralih, menjadi milik pemerintah.
Seiring berjalannya waktu keadaan puskesmas Sei Mesa jauh lebih baik,
serta beberapa program wajib dan program tambahan yang sudah dapat
dilaksanakan oleh pimpinan dan staf sesuai dengan arahan dari dinas
kesehatan kota Banjarmasin.

Visi dan Misi Puskesmas Sei Mesa

 Visi
Mewujudkan pelayanan kesehatan berkualitas menuju masyarakat
Banjarmasin sehat, mandiri dan berkeadilan.
 Misi
1. Mendorong kemandirian perilaku hidup sehat bagi masyarakat di
wilayah kerja puskesmas Sei Mesa.
2. Memberikan pelayanan kesehatan yang bermutu, merata,
terjangkau, dan berkeadilan.
3. Menggerakan peran aktif masyarakat dalam mewujudkan
lingkungan yang sehat.

31
4. Membangun profesionalisme dengan memberikan pelayanan
kesehatan yang optimal baik individu, keluarga, dan masyarakat.
B. Wilayah Kerja Puskesmas Sei Mesa
Wilayah puskesmas Sei Mesa termasuk dalam kecamatan Banjarmasin
yang memiliki 12 kelurahan dan wilayah kerja, meliputi 2 kelurahan yaitu
kelurahan Saberang Mesjid, kelurahan Melayu. Keadaan geografi dan luas
wilayah puskesmas Sei Mesa = 128 Hektar (Kelurahan Saberang Mesjid 34
Hektar. Kelurahan Melayu 94 Hektar).
C. Ketenagaan Farmasi di Puskesmas
Kegiatan pelayanan di ruang farmasi dilakukan oleh Apoteker (S1 Farmasi
Profesi Apoteker) dibantu Tenaga Teknis Kefarmasian (lulusan SMF/D3
Farmasi), pada Puskesmas Sei Mesa Banjarmasin.
Menurut Permenkes No.74 Tahun 2016 setiap puskesmas harus memiliki
struktur organisasi. Adapun struktur organisasi puskesmas agar tercapainya
upaya penyelenggaraan kesehatan dan juga struktur organisasi di ruang
farmasi agar tercapainya upaya pelayanan yang maksimal dalam ruang
farmasi.
Berikut ini tertera masing masing struktur organisasi puskesmas dan
organisasi ruang farmasi:

Sruktur Organisasi Puskesmas Sei Mesa

32
Kepala Puskesmas
dr.H.Ris Mohammad Abrar
NIP.19740514 200501 1 013
Tata Usaha
Corry Herlina
NIP.19690819 199003 2005

Data & Informasi Perenc dan Penilaian Keuangan Kepegawaian/Umum


Laila Rahmadani Corry Herlina Gt. Ekasari F, AMd Laila Rahmadani
NIP.19721023 199203 2 008 NIP.19690819 199003 2005 NIP.19870204 201001 2 008 NIP.19721023 199203 2 008

Koordinator UKM Koordinator UKP


Indria Rizky, AMG Koord. Jaringan Fasyankes dr. Dame Glory N
NIP.19840902 201001 2 010 Arbainah,Amd.Keb 19701117 200003 2 006
NIP.19670214 198903 2 008
UKM ESENSIAL & PERKESMAS Upaya Kes. Pengembangan RUANG PELY. UMUM RUANG PELY. ANAK/MTBS
Nurlaila, AMG Rita, OFZ, AMK dr. Hj. Ermaliana dr. Dame Glory N
NIP.19880221 201001 2 006 NIP.19831020 200903 2 009 NIP.19761209 200501 2 012 19701117 200003 2 006

Promkes UKS/UKGS RUANG PELY. GIGI RUANG PELY. FFARMASI


Nurlaila, AMG Bdi Ade, AMKG drg. Evi Despriyanti Hj. Diyah J, S.Si, Apt
NIP.19880221 201001 2 006 NIP.1986001 200903 1 002 NIP.19651207 199202 2 003 NIP.19710621 2001604 2 003

Kesling Yankes Lansia RUANG PELY. KIA Dan kb LABORATORIUM


Hj. Nursari Yanuarita Hj.Rita OFZ,AMK Rahimah, S.ST Ummi Z. J. Liany, Amd.Ak
NIP.19670125 198803 2 009 NIP.19731105 199403 2 001 NIP.19701219 199101 2 001 NIP.19730810 199203 2 002

Unit P2M PKPR UKBM Klinik Sanitasi RUANG PELY. GIZI


H.Raihani, AMK Rini Maria, AMK Indria Rizky, AMG Nursari Yanuarita,AMKL Indria Rizky, AMG
NIP.19630105 198410 1 007 NIP.19800702 201001 2 0013 NIP.19840902 201001 2 010 NIP.19701219 199101 2 001 NIP.19840902 201001 2 010

UKM Gizi Pengobatan Tradisional Pengelola Kel. Seb.Mesjid LOKET /REKAM MEDIS RUANG PELY. IMUNISASI
Indria Rizky, AMG Dewi Mamuda R Jumaah, S.ST M.Yuliansyah Maya Paulina,Amd.Keb
NIP.19840902 201001 2 010 NIP.19890207 201101 2 004 19750221200501 2 006 NIP.19660709 198711 1 001 NIP.19840902 201001 2 010

Perkesmas (PHN) Kesehatan Indera dan Penglihatan Pengelola Kel. Melayu


Ina Hasanti,AMK Rini Maria, AMK Dewi MR, AMKeb.
NIP.19731105 199403 2 001 NIP.19800702 201001 2 0013 NIP.19890207 201101 2 004

UKM KIA /KB Kes.Olah Raga Pusling


Rahimah, S.ST H.Raihani, AMK Nur Winarsih
NIP.19701219 199101 2 001 NIP.19630105 198410 1 007 19860418 200604 2 002

33
Struktur Organisasi Ruang Farmasi Puskesmas Sei Mesa

34
D. Sarana dan Prasarana
Dengan adanya upaya meningkatkan pelayanan kesehatan di Puskesmas
Sei Mesa demi mewujudkan visi dan misinya, maka puskesmas Sei Mesa
ditunjang oleh sarana dan prasarana kesehatan yang memadai.
Adapun Beberapa sarana dan prasarana dalam pelayanan yang diberikan
dari ruang-ruang pelayanan di Puskesmas tersebut antara lain:
1. Ruang Pendaftaran (Loket)
Melayani pasien umum, pasien gratis, pasien yang menggunakan kartu
BPJS.
2. Ruang Pelayanan Umum
Melayani pemeriksaan penyakit dan pengukuran tekanan darah.
3. Ruang Pelayanan Anak
Pelayanan Kesehatan (penimbangan bayi, pemberian vitamin A dan
konsultasi).
4. Ruang Pelayanan Gigi
Melayani pemeriksaan gigi dan pencabutan gigi.
5. Ruang Pelayanan KIA
Melayani pemeriksaan ibu hamil, konsultasi tentang kandungan dan
KB.
6. Ruang Pelayanan Farmasi
Melayani pengambilan obat sesuai obat yang tertulis diresep.

Adapun beberapa sarana dan prasarana yang ada Ruang Pelayanan


Farmasian di Puskesmas Sei Mesa:
1. Ruang Penerimaan Resep
Ruang penerimaan resep meliputi tempat penerimaan resep (tempat
resep), nomor antrian, 1 (satu) set meja dan kursi. Ruang penerimaan
resep di tempatkan pada bagian depan dan mudah dilihat pasien.
2. Ruang Pelayanan Resep dan Peracikan

35
Ruang pelayanan resep dan peracikan meliputi rak obat APBD dan JKN
sesuai kebutuhan di kamar obat dan tempat penyimpanan puyer.
Diruang tersebut juga bahan pengemas obat, etiket obat, buku register
obat APBD dan JKN, peralatan peracikan obat, air minum (air mineral)
untuk pengencer, serta alat tulis secukpunya. Ruang ini diatur agar
mendapatkan cahaya dan sirkulasi udara yang cukup.
3. Ruang Penyerahan Obat
Ruang penyerahan obat digabungkan dengan ruang penerimaan resep.
4. Ruang Konseling
Ruang konseling tidak ada tempat khusus, tetapi konseling tetap
dilakukan baik di ruang pelayanan resep dan tempat dekat gudang
obat.
5. Ruang Penyimpanan Obat dan Bahan Medis Habis Pakai
Ruang penyimpanan ini berada di gudang obat, meliputi rak obat yang
terdiri dari obat golongan Bebas, Bebas Terbatas, dan Keras. Lemari
obat khusus dan terkunci untuk obat golongan Narkotik/Psikotropik.
Lemari pendingin untuk obat yang harus dengan suhu dingin antara 2-
8 derajat celcius, pendingin ruangan (AC), pengukuran suhu dan buku
pencatatan suhu pagi dan sore setiap hari.
6. Ruang Arsip
Ruang arsip terdapat ditempat dekat gudang obat, meliputi tempat
penyimpanan dokumen yang berkaitan dengan Pengelolaan Obat dan
Bahan Medis Habis Pakai dan Pelayanan Kefarmasian.

36
BAB IV PEMBAHASAN
A. Manajemen Perbekalan Farmasi di Puskesmas
1. Perencanaan Sedian Farmasi
Dasar perencanaan Sedian Farmasi di Puskesmas Sei Mesa
berdasarkan metode konsumsi obat bulan lalu untuk bulanan dan
konsumsi obat tahun lalu untuk tahunan.
Perencanaan puskesmas Sei Mesa ini dibuat oleh Apoteker sebagai
penanggung jawab Ruang Farmasi Puskesmas Sei Mesa dari data yang
dikumpulkan oleh Asisten Apoteker (AA) sebagai pengelola obat di
puskesmas dan dibuat berdasarkan:
 Stok obat yang masih tersisa
 Jumlah pemakaian obat
 Jumlah obat yang diterima
Puskesmas Sei Mesa sudah sesuai dengan Permenkes RI No.74 Tahun
2016.
2. Permintaan Sediaan farmasi
Pengadaan Sedian Farmasi di Puskesmas Sei Mesa untuk obat APBD
dilakukan oleh Dinas Kesehatan (Dinkes) sedangkan obat JKN dilakukan
oleh puskesmas melalui e-katalog. Pengadaan dilakukan sesuai dengan
perencanaan yang dibuat baik pengadaan bulanan maupun tahunan.
3. Penerimaan Sediaan Farmasi
Penerimaan obat dan Bahan Medis Habis Pakai di puskesmas Sei
Mesa sesuai dengan permintaan yang telah diajukan melalui LPLPO.
Penerimaan obat dilakukan oleh Tenaga Teknis Kefarmasian atau
Apoteker.
Petugas penerima wajib melakukan pengecekan terhadap obat dan
Bahan Medis Habis Pakai yang diserahkan, mencangkup jumlah
kemasan, jenis dan jumlah obat, bentuk obat sesuai dengan isi LPLPO,
ditanda tangani oleh petugas penerima.

37
4. Penyimpanan Sedian Farmasi
 Penyimpanan Sedian Farmasi di Puskesmas Sei Mesa
Obat disimpan di dalam gudang obat, obat dipisah menurut
sediannya, dan disertai kartu stok yang memuat tanggal
penerimaan dan pengeluaran, tanggal kadaluarsa, dan nomor
batch.
a. Obat disimpan dalam rak:
 Obat golongan Bebas
 Obat golongan Bebas Terbatas
 Obat golongan Keras
b. Lemari Pendingin:
 Obat dengan suhu dingin tidak lebih dari 8 derajat, lemari
pendingin memiliki suhu antara 2-8 derajat celcius. Kecuali
dinyatakan lain obat dengan suhu sejuk dapat disimpan
dilemari pendingin juga yang memiliki suhu antara 8-15
derajat celcius.
c. Lemari khusus dan terkunci:
 Obat golongan Narkotik/Psikotropik
 Metode Penyimpanan
Metode dengan sistem FIFO (First In First Out) artinya barang yang
lebih dahulu masuk maka lebih dulu pula dikeluarkan dan metode
FEFO (First Expired First Out) penyimpanan sesuai tanggal
kadaluarsa obat itu sendiri, yaitu apabila kadaluarsa cepat berakhir
expired date maka sediaan tersebut lebih dahulu dikeluarkan.
5. Pendistribusian Sedian Farmasi
Pendistribusian obat di Puskesmas Sei Mesa dari gudang ke kamar
obat, posyandu, ruang pelayanan umum, ruang pelayanan anak, ruang
pelayanan gizi, dengan menggunakan form permintaan masing masing
unit pelayanan.
6. Penanganan Obat Rusak dan Kadaluarsa

38
Penanganan obat rusak dan kadaluarsa di Puskesmas Sei Mesa akan
dikembalikan ke dinas kesehatan dengan membuat berita acara
pengembalian.
7. Pencatatan dan Pelaporan
Pencatatan dan Pelaporan di puskesmas Sei Mesa sudah sesuai
standar dengan (Permenkes RI omor 74 tahun 2016) yang sudah
dikumpulkan dengan rekapan harian dilakukan setelah jam pelayanan
ruang farmasi selesai ditulis dibuku pencatatan kemudian dimasukan
kedalam komputer agar data tersimpan dengan rapi. Laporan dibuat
setelah tutup buku setiap tanggal 25 dengan menjumlahkan hasil
rekapan harian sedangkan rekapan tahunan dilakukan Puskesmas Sei
Mesa setiap akhir tahun dengan menjumlah rekapan bulanan.
8. Pengarsipan dan Pemusnahan
Pengarsipan dan Pemusnahan Resep
Resep-resep yang diterima, disimpan dan dikumpulkan menurut
tanggal dan nomor resep. Semua resep yang telah diberi nomor dan
tanggal resep harus dicatat dibuku register resep.
Resep disimpan minimal 3 tahun dan kemudian dapat dimusnahkan
dengan cara di timbun atau dibakar yang prosesnya disaksikan oleh
Apoteker, Asisten Apoteker, Kepala Tata Usaha, dengan menggunakan
berita acara pemusnahan resep yang diketahui oleh kepala puskesmas
dan kemudian dilaporkan kepada dinas kesehatan.
B. Kegiatan Pelayanan Farmasi
1. Kegiatan Pelayanan Resep
Kegiatan pelayanan resep, dimulai dari menerima resep dari Ruang
Pelayanan Umum, Ruang Pelayanan Anak, Ruang Pelayanan Gigi, Ruang
Pelayanan KIA diterima oleh petugas farmasi lalu resep diberi nomor urut
dan memberikan nomor antrian kepada pasien, petugas farmasi
memeriksa kelengkapan administrasi dan kesesuaian farmasetika.

39
Obat-obat yang diserahkan kepada pasien harus dengan etiket
yang lengkap seperti tanggal, nama pasien, cara pakai, sediaan obat dan
indikasi.
Pelayanan Farmasi dibagi menjadi 2, yaitu:
 Kelengkapan Administrasi
Nama dokter, paraf dokter, tanggal resep, nama obat, dosis, jumlah
yang diminta, cara pemakaian, nama pasien, dan jenis kelamin.
 Kesesuaian Farmasetika
Bentuk sediaan, hitung dosis, potensi, stabilitas, inkompatibilitas,
cara dan lama pemberian.
2. Kegiatan Luar Gedung Pelayanan Puskesmas
 Puskesmas Keliling
Puskesmas Keliling merupakan jaringan pelayanan puskesmas yang
sifatnya bergerak (mobile), untuk meningkatkan jangkuan dan kualitas
pelayanan bagi masyarakat di wilayah kerja puskesmas yang belum
terjangkau oleh pelayanan dalam gedung puskesmas.
Puskesmas keliling dilaksanakan secara berkala sesuai dengan jadwal
yang telah ditetapkan dengan memperhatikan siklus kebutuhan
pelayanan (Triwulan, 2006). Dalam kegiatan pusling ketenagaan
farmasi memiliki peran yang penting dalam melakukan kegiatan
pusling seperti pelayanan farmasi.
Berikut beberapa pelayanan yang dilakukan petugas farmasi dalam
kegiatan pusling berjalan:
1. Penerimaan Resep
Petugas farmasi menerima resep dari pasien, memberi nomor
resep, dan memeriksa resep yang meliputi, nama dokter, paraf
dokter, nama pasien, umur pasien, tanggal resep.
2. Pelayanan Resep

40
Menyiapkan obat serta memberi etiket pada obat berdasarkan
yang ada diresep sesuai dengan bentuk dan kekuatan sediaan, dosis
obat, jumlah obat, dan aturan serta cara pakai obat.
3. Penyerahan Obat
Memberikan penjelasan informasi obat meliputi aturan pakai, cara
penggunaan, dan cara penyimpanan.
 Posyandu Lansia
Posyandu lansia merupakan pos pelayanan terpadu untuk
masyarakat usia lanjut disuatu wilayah tertentu yang sudah disepakati
dan digerakkan oleh masyarakat dimana mereka bisa mendapatkan
pelayanan kesehatan.
Posyandu lansia juga merupakan kebijakan pemerintah untuk
mengembangan pelayanan kesehatan bagi usia lanjut usia yang
penyelenggaraannya melalui program puskesmas dengan melibatkan
peran serta lanjut usia (Kementrian Kesehatan,2010). Dalam posyandu
lansia ketenagaan farmasi memiliki peran yang penting dalam kegiatan
posyandu lansia seperti pelayanan farmasi.
Berikut beberapa pelayanan farmasi yang dilakukan petugas
farmasi dalam kegiatan posyandu lansia berjalan:
1. Penerimaan Resep
Petugas farmasi menerima resep dari pasien, memberi nomor
resep, dan memeriksa resep meliputi, dari nama dokter, paraf
dokter, nama pasien, umur pasien, tanggal resep.
2. Pelayanan Resep
Menyiapkan obat serta memberi etiket pada obat berdasarkan
yang ada diresep sesuai dengan bentuk dan kekuatan sediaan, dosis
obat, jumlah obat, dan aturan serta cara pakai obat.
3. Penyerahan Obat
Memberikan penjelasan informasi obat meliputi aturan pakai, cara
penggunaan, dan cara penyimpanan.

41
BAB V PENUTUP

KESIMPULAN
Puskesmas Sei Messa sudah sesuai dengan Peraturan Menteri Kesehatan
RI No.74 tahun 2016 tentamg Standar Kefarmasian di Puskesmas. Dari praktek
kerja lapangan (PKL) yang telah dilaksanakan pada 4 Maret - 27 April 2019,
banyak ilmu yang telah didapatkan oleh kami diantaranya:

1. Cara melayani pasien dengan baik dan benar.

2. Cara menyampaikan informasi kepada pasien.

3. Cara penyimpanan obat.

4. Cara pengelolaan obat, dan Bahan medis habis pakai.

ilmu yang kami dapatkan akan sangat berguna, karena kami dapat
langsung membandingkan antara teori dan prakteknya secara langsung.
Sehinnga dapat menjadi perbekalan untuk dimasa yang akan datang.

SARAN
1. Pembimbing teknis di puskesmas yang diberi tanggung jawab tetap
dipertahankan pemantauan dalam proses PKL, sebaiknya senantiasa
membantu kegiatan siswa.

2. Instansi gedung sebaiknya melakukan pembinaan dan monitoring


pengobatan pasien dengan kasus penyakit tertentu.

3. Instalasi gedung sebaiknya membuat ruang konseling, dan ruang


administrasi secara terpisah.

4. Lemari dokumen resep seharusnya disimpan di dalam ruang administrasi.

5. Kebersihan semakin di jaga bersama.

6. Kerapian semakin di tingkatkan.

42
43
LAMPIRAN

44
Lampiran 1. Alur Pelayanan Kefarmasian

45
Lampiran 2. Etiket Putih

46
Lampiran 3. Etiket Biru

Lampiran 4. Resep Umum (APBD)

47
Lampiran 5. Resep Umum (JKN)

Lampiran 6. Daftar Permintaan Obat Ruang Farmasi (Kamar Obat)

48
Lampiran 7. Daftar Permintaan Per Unit Pelayanan (APBD)

Lampiran 8. Daftar Permintaan Obat Napza (APBD & JKN)

49
Lampiran 9. Daftar Permintaan Per Unit Pelayanan (JKN)

Lampiran 10. Register Resep

50
51
Lampiran 11. Nomor Antrian dan Brosur

Lampiran 12. LPLPO (JKN)

52
Lampiran 13. LPLPO (APBD)

Gambar 14. Kartu Stok

53
Gambar 15. Berita Acara Pemusnahan Resep

54
TABEL

55
Tabel 1. Luas Wilayah Kerja Puskesmas Sei Mesa dan Persentase terhadap Luas
Kecamatan

Luas Persentase terhadap


No Kelurahan
(km2) Luas Kecamatan (%)

1 Seberang Mesjid 0,75 6,43

2 Melayu 1,05 9,00

Total 1,80 15,43

56
GAMBAR

57
Gambar 1. Apotek Puskesmas Sei Mesa

58
Gambar 2. Gudang APBD

Gambar 3. Gudang JKN

59
Gambar 4. Lemari Gudang dan Harian Obat Psikotropik dan Narkotik

Gambar 5. Kulkas Penyimpanan Obat

60
Gambar 6. Rak Sediaan Obat Tablet APBD

Gambar 7. Rak Sediaan Obat Sirup dan Salep APBD

61
Gambar 8. Rak Sediaan Obat Tablet dan Sirup JKN

Gambar 9. Pengukur Suhu Ruangan

62
Gambar 10. Penerimaan Resep dan Memberikan No Antrian

63
Gambar 11. Menulis Etiket Obat

64
Gambar 12. Mengambil dan Menyiapkan Obat

Gambar 13. Meregister Resep

65
66
Gambar 14. Pemberian Informasi Obat

Gambar 15. Meracik Puyer

67
Gambar 16. Kegiatan Apel

68
Gambar 17. Kegiatan Pusling

69
Gambar 18. Kegiatan Posyandu Lansia

70
Gambar 19. Kegiatan Diskusi

Gambar 20. Kegiatan Senam Pagi

71
DAFTAR PUSTAKA
Anief, Mohammad, 2007, Pedoman Pelayanan Kefarmasian di Puskesmas,
Departemen Kesehatan Republik Indonesia. Jakarta

Anonim, 2016. Standar Pelayanan Kefarmasian di Puskesmas

Anonim, 2016. Struktur Organisasi Puskesmas

Anonim, 2016. Pengelolaan Obat di Puskesmas

Anonim, 2016. Pemusnahan Barang Kadaluarsa dan Rusak

Anonim, 2016. Peran dan tugas Apoteker

Anonim, 2013. Pharmaceutical Care

Triwulan, 2006. Puskesmas Keliling

Kementrian Kesehatan, 2010. Posyandu Lansia

Azwar Sarifuddin, 2004. Perbekalan Farmasi klinik. Jakarta. Alfabeta

72
73
74