Anda di halaman 1dari 37

TUGAS HOMECARE

“DAY CARE LANSIA”

Disusun oleh:

1. Maria Christiana : 08190100007

2. Tressiyana Permata Dharma : 08190100039

3. Ace Ahmad Pirdaus : 08190100059

4. Rohman Tri : 08190100089

SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN INDONESIA MAJU

PROGRAM STUDI EKSTENSI S1 KEPERAWATAN

JAKARTA

TAHUN AKADEMIK 2019/2020


KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa karena

berkat limpahan rahmatNya kami dapat menyelesikan makalah “Day Care

Lansia”. Adapun makalah ini berisi tentang proposal usaha Day Care Lansia.

Makalah ini dibuat untuk memenuhi tugas matakuliah Homecare tentang

terapi komplementer. Kami berharap makalah yang kami buat dapat dimengerti

dan bermanfaat bagi pembaca.

Akhir kata, kami sadar bahwa makalah yang kami buat ini masih banyak

kekurangan. Oleh karena itu kami mohon maaf dan menerima segala kritik dan

saran yang membangun pada penyusunan makalah ini.

Demikian saya ucapkan terimakasih atas waktu dan perhatian pembaca


yang telah membaca makalah ini.

Jakarta, 22 Desember 2019

penulis

1
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ............................................................................................ 1

DAFTAR ISI ........................................................................................................... 2

BAB I ..................................................................................................................... 5

PENDAHULUAN .................................................................................................. 5

A. Latar Belakang ........................................................................................... 5

B. Motto, Visi, Misi, Maksud Dan Tujuan ................................................... 9

1. Motto ........................................................................................................ 9

2. Visi ........................................................................................................... 9

3. Misi ........................................................................................................... 9

4. Maksud dan tujuan : ................................................................................. 9

BAB 11 ................................................................................................................. 10

TINJAUAN TEORI .............................................................................................. 10

A. Lanjut Usia ............................................................................................... 10

1. Definisi lansia ......................................................................................... 10

2. Permasalahan lanjut usia ........................................................................ 13

3. Perubahan-perubahan pada lansia .......................................................... 15

B. Pengertian Day Care ................................................................................ 17

1. Tujuan ..................................................................................................... 17

2. Prinsip pelayanan ................................................................................... 18

2
3. Fungsi pelayanan harian lanjut usia (day care services) ........................ 18

BAB III ................................................................................................................. 20

DESKRIPSI PERUSAHAAN ............................................................................... 20

C. Aspek Sumber Daya Manusia ................................................................. 20

1. Perusahaan .............................................................................................. 20

2. Sertifikasi................................................................................................ 20

3. Susunan anggota ..................................................................................... 20

D. Susunan Tugas Operasional .................................................................... 21

E. Aspek - Aspek Pendukung ...................................................................... 23

1. Keunggulan yang dimiliki ...................................................................... 23

2. Gambaran pasar ...................................................................................... 23

3. Kegiatan pemasaran dan promosi yang di lakukan personal seling. ...... 23

4. Fasilitas ................................................................................................... 23

F. Jadwal Pelayanan Day care Lansia Bahagia ......................................... 24

G. Fokus Pelayanan ................................................................................... 24

H. Jadwal Kegiatan Harian ...................................................................... 24

BAB III ................................................................................................................. 26

RISET, RENCANA PENGEMBANGAN, PEMASARAN DAN ASPEK

FINANSIAL.......................................................................................................... 26

A. Riset Dan Analisis ...................................................................................... 26

1. Pasar sasaran (konsumen)....................................................................... 26


3
2. Ukuran dan trend pasar ........................................................................... 26

3. Persaingan .............................................................................................. 26

4. Estimasi pangsa pasar ............................................................................. 28

B. Rencana Pengembangan Dan Desain ..................................................... 28

C. Rencana Pemasaran .................................................................................... 29

1. Strategi pasar, penjualan dan distribusi .................................................. 29

2. Penetapan harga ...................................................................................... 30

3. Periklanan dan promosi .......................................................................... 30

D. Aspek Finansial (Modal).......................................................................... 31

1. Perhitungan biaya ................................................................................... 31

2. Pemasukan .............................................................................................. 32

3. Pengeluaran rutin tiap bulan ................................................................... 32

4. Sistem bagi hasil ..................................................................................... 33

BAB V................................................................................................................... 35

PENUTUP ............................................................................................................. 35

A. Kesimpulan ............................................................................................... 35

B. Saran ......................................................................................................... 35

DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... 36

4
BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Berdasarkan PP nomor 43 Tahun 2004 Tentang Pelaksanaan Upaya

Peningkatan Kesejahteraan Sosial Lanjut Usia Pasal 1 ayat 4 dan 5,

menerangkan bahwa kondisi lanjut usia di Indonesia dapat dibedakan

menjadi dua kategori, yaitu lanjut usia potensial dan lanjut usia tidak

potensial. Lanjut usia potensial adalah seseorang yang telah mencapai usia

60 tahun ke atas yang masih mampu untuk memenuhi kebutuhan sendiri,

mampu untuk melakukan pekerjaan dan kegiatan yang mampu

menghasilkan barang atau jasa dan tidak bergantung pada orang lain.

Sedangkan lanjut usia tidak potensial adalah seseorang yang telah

mencapai usia 60 tahun ke atas yang sudah tidak mempunyai kemampuan

untuk memenuhi kebutuhannya sendiri dan bergantung pada orang lain.

Dalam fase kehidupan, lanjut usia mengalami banyak penurunan

baik pada kondisi fisik dan biologisnya. Kondisi dan keadaan yang dialami

oleh lanjut usia merupakan suatu keadaan yang lazim dialami oleh setiap

individu yang telah mencapai batasan umur tertentu. Lambat laun, lanjut

usia menjadi sosok yang renta dan akan bergantung pada orang lain.

Perubahan kondisi fisik pada lanjut usia dapat terlihat jelas,

perubahan pada kulit yang semakin mengendur, keadaan tremor atau

kecenderungan tangan yang selalu bergetar, rambut mulai memutih, dan

berbagai perubahan lain pada lanjut usia. Selain mengalami perubahan,

5
lanjut usia mengalami suatu masa yang dinamakan kemunduran.

Kemunduran yang lambat laun dialami oleh lanjut usia seperti kemunduran

fungsi fisik dan psikis. Selain itu permaslahan dapat bersumber dari kondisi

ekonomi dan sosial masyarakat. Permasalahan terjadi tidak hanya dari

dalam diri, namun dapat berasal dari faktor luar seperti keluarga.

Orang lanjut usia biasanya akan mengalami masalah baik fisik

maupun masalah sosial (Argyo Demartoto, 2006:96). Permasalahan fisik

yang dialami oleh lanjut usia merupakan proses alami yang tidak dapat

dihindari oleh semua orang. Permasalahan sosial pada lanjut usia dapat

berasal dari lingkungan tempat tinggalnya, seperti halnya apabila lanjut

usia tidak mampu untuk menyesuaikan diri dengan baik.

Keluarga telah menjadi sistem pendukung yang paling penting bagi

orang tua di Indonesia, penduduk di daerah pedesaan maupun perkotaan

sebagian besar hidup dengan anak-anak mereka dan anggota keluarga

lainnya hanya sejumlah kecil dari mereka hidup sendiri.

Bahwasannya lanjut usia yang tinggal di perkotaan cenderung untuk

hidup sendiri, sementara lanjut usia yang tinggal di pedesaan hidup dengan

anak-anaknya. Keluarga merupakan sumber utama terpenuhinya kebutuhan

emosional, semakin besar rasa emosional yang tumbuh dalam keluarga

menimbulkan adanya rasa senang dan bahagia, sebaliknya apabila semakin

kecil dukungan emosional dalam keluarga mengakibatkan timbulnya

perasaan tidak senang. Konsep tersebut berlaku bagi lanjut usia, dimana

lanjut usia yang tinggal bersama keluarga masa senjanya akan terlihat

senang dan bahagia karena dekat dengan keluarga. Hal berbeda akan

6
terlihat apabila lanjut usia tinggal sendiri. Kebanyakan dari mereka akan

terlihat depresi dan berdiam diri. Hal ini karena minimnya komunikasi dan

tentunya berimbas pada kurangnya perhatian pada dirinya, sehingga

menyebabkan lanjut usia menarik diri dari kondisi sosial masyarakat.

Permasalahan yang dialami oleh lanjut usia tentunya perlu

mendapatkan perhatian lebih, dapat dengan pemberian motivasi baik

berasal dari lingkungan keluarga maupun lingkungan sekitar. Pemberian

motivasi dalam bentuk interaksi dan komunikasi kepada lanjut usia

diharapkan dapat merubah pola hidup mereka untuk tetap berbaur dalam

lingkungan sosial masyarakat dan tidak merasa di dalam kesendirian. Pada

umumnya, masa senja seseorang akan dihinggapi rasa kesepian,

kesendirian, dan ketakutan akan kematian. Lanjut usia apabila dalam

kesehariannya tidak melakukan berbagai kegiatan dapat medorong

munculnya kepikunan dalam dirinya. Kegiatan yang dilakukan oleh lanjut

usia cenderung terbatas, walau begitu dalam keseharian tetap harus diisi

dengan kegiatan-kegiatan yang bermanfaat.

Berbagai permasalahan yang dialami oleh lanjut usia, tidak

memungkiri menyebabkan kesenjangan kesejahteraan sosial.

Keadaanntercapainya suatu kondisi kesejahteraan sosial mencakup tiga

syarat utama yaitu (1) ketika masalah sosial mampu diatasi dengan baik, (2)

ketika kebutuhan terpenuhi, dan (3) ketika peluang-peluang sosial terbuka

secara maksimal (Miftachul Huda, 2009:72).

Program day care lansia berusaha untuk memberikan pelayanan

sosial dan memenuhi kesejahteraan sosial lanjut usia. Objek yang menjadi

7
perhatian adalah keluarga perkotaan, yang cenderung sibuk dalam

memenuhi kebutuhan, waktu lebih banyak di gunakan untuk mendapatkan

pendapatan. Hali lainnya, semakin besarnya peluang wanita untuk bekerja

diwilayah perkotaan, membuat waktu untuk keluarga semakin berkurang.

Akibatnya, keluarga kota sadar atau tidak sadar seringkali mengabaikan

orang-tuanya yang berkategori lansia dirumah sendirian yang dalam

beberapa kajian di kenal dengan konflik antara waktu bekerja dan

penjagaan lansia. Seringkali terjadi kecelakaan akibat tidak penuhnya

perhatian dalam penjagaan lansia tersebut.

Salah sata cara untuk meminimalisasinya adalah dengan

menyediakan fasilitas yang sesuai dengan kebutuhan fisik dan physkologi

lansia tersebut, di perlukan alternatif yaitu Pusat aktifitas Harian Lansia

(Day Care Aging) dimana tempat ini hanya merupakan tempat berkumpul

lansia perkotaan pada siang hari dan diwaktu sora atau senja lansia tersebut

dapat kembali lagi ke rumahnya dan berkumpul bersama keluarganya.

Day care lansia merupakan program pelayanan sosial bagi lanjut

usia potensial yang bertempat tinggal di sekitar Jabodetabek. Pelayanan

harian lanjut usia day care lansia dilaksanakan tidak lebih dari 8 jam

perhari, dengan memberikan berbagai layanan kegiatan untuk mengurangi

permasalahan lanjut usia dan menunjang kesejahteraan sosial.

Lanjut usia merupakan suatu kondisi yang pasti akan dialami

manusia, dan dengan berbagai kemunduran yang dialami akan mengalami

perubahan tingkah laku, hal itu sama halnya dengan tujuan pendidikan

orang dewasa adalah adanya perubahan tingkah laku seseorang. Perlunya

8
pendidikan orang dewasa karena karakteristik manusia pada perkembangan

individu berbeda, dan tidak tertutup kemungkinan pendidikan tetap

berlangsung bagi lanjut usia hingga akhir hayat.

B. Motto, Visi, Misi, Maksud Dan Tujuan

1. Motto

Lansia sehat dan bahagia

2. Visi

Menjadikan masa lanjut usia bahagia dan berkualitas.

3. Misi

a. Sebagai tempat yang nyaman untuk lansia menigkatkan kualitas

hidupnya.

b. Memberikan pelayanan yang ramah, peduli dan penuh kasih

sayang.

4. Maksud dan tujuan :

a. Meningkatkan derajat kesehatan lansia.

b. Meningkatkan dan mempertahankan kehidupan fisik, sosial dan

biologis lansia.

c. Menjadi tempat yang aman dan nyaman bagi para lansia dengan

ditemani perawat yang profesional

9
BAB 11

TINJAUAN TEORI

A. Lanjut Usia

1. Definisi lansia

Usia lanjut dikatakan sebagai tahap akhir perkembangan pada daur

kehidupan manusia. Sedangkan menurut Pasal 1 ayat (2), (3), (4) UU

No.13 Tahun 1998 tentang kesehatan dikatakan bahwa usia lanjut adalah

seseorang yang telah mencapai usia lebih dari 60 tahun.

Keberadaan usia lanjut ditandai dengan umur harapan hidup yang

semakin meningkat dari tahun k.e tahun, hal tersebut membutuhkan

upaya pemeliharaan serta peningkatan kesehatan dalam rangka mencapai

masa tua yang sehat, bahagia, berdaya guna, dan produktif (Pasal 19 UU

No. 23 Tahun 1992 tentang kesehatan).

Usia lanjut dapat dikatakan usia emas karena tidak semua orang

dapat mencapai usia tersebut, maka orang berusia lanjut memerlukan

tindakan keperawatan, baik yang bersifat promotif maupun preventif,

agar ia dapat menikmati masa usia emas serta menjadi usia lanjut yang

berguna dan bahagia.

Lanjut usia merupakan suatu anugrah. Menjadi tua dengan segenap

keterbatasannya, pasti akan dialami oleh seseorang bila ia panjang umur.

Usia lanjut sebagai tahap akhir siklus kehidupan merupakan tahap

perkembangan normal yang akan dialami oleh setiap individu yang

mencapai usia lanjut dan merupakan kenyataan yang tidak dapat

10
dihindari. Usia lanjut adalah kelompok orang yang sedang mengalami

suatu proses perubahan yang bertahap dalam janga waktu beberapa

dekade.

Lebih rinci batasan penduduk lanjut usia dapat dilihat dari aspek-

aspek biologi, ekonomi, sosial dan usia atau batasan usia.

a. Aspek biologi

Penduduk lanjut usia (lansia) ditinjau dari aspek biologi adalah

penduduk yang telah menjalani proses penuaan, dalam arti

menurunnya daya tahan fisik yang ditandai dengan semakin

rentannya tubuh terhadap serangan berbagai penyakit yang dapat

menyebabkan kematian.

b. Aspek ekonomi

Aspek ekonomi menjelaskan bahwa penduduk lansia dipandang

lebih sebagai beban daripada potensi sumber daya bagi

pembangunan. Warga tua dianggap sebagai warga yang tidak

produktif dan hidupnya perlu di topang oleh generasi yang lebih

muda.

c. Aspek sosial

Dari sudut pandang sosial, penduduk lansia merupakan kelompok

sosial tersendiri. Di negara Barat, penduduk lansia menduduki strata

sosial di bawah kaum muda. Di masyarakat tradisional Asia seperti

Indonesia, penduduk lansia menduduki kelas sosial yang tinggi yang

harus dihormati oleh masyarkat yang usianya lebih muda.

11
d. Aspek umur

Dari ketiga aspek di atas, pendekatan umur atau usia adalah yang

paling memungkinkan untuk mendefinisikan penduduk usia lanjut.

Usia yang dijadikan patokan untuk lanjut usia berbeda-beda,

umumnya berkisar antara 60-65 tahun. Beberapa pendapat para ahli

tentang batasan usia lanjut adalah sebagai berikut:

1) Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), ada empat

tahapan lanjut usia yaitu :

a) Usia pertengahan (middle age) usia 45-59 tahun,

b) Lanjut usia (elderly) usia 60-74 tahun,

c) Lanjut usia tua (old) usia 75-90 tahun,

d) Usia sangat tua (very old) usia >90 tahun.

2) Prof. DR. Koesoemanto Setyonegoro yang dikutip Kusharyadi

berpendapat bahwa batasan usia dewasa sampai lanjut usia

dikelompokkan menjadi :

a) Usia dewasa muda (elderly adulthood) usia 18/20-25 tahun,

b) Usia dewasa penuh (middle years) atau maturitas usia 25-

60/65 tahun,

c) Lanjut usia (geriatric age) usia >65/70 tahun, terbagi atas :

young old (usia 70 -75 tahun), old (usia 75-80 tahun), dan

very old (usia >80 tahun).

Di Indonesia, batasan menegenai lanjut usia adalah 60 tahun keatas

terdapat dalam Undang- Undang Nomor 13Tahun 1998 tentang

Kesejahteraan Lanjut Usia pada Bab 1 Pasal 1 Ayat 2. Menurut undang-

12
undang tersebut di atas lanjut usia adalah seseorang yang mencapai usia

60 tahun ke atas.

Secara fisik lanjut usia dapat dibedakan menjadi dua jenis. Yaitu

lanjut usia potensial dan lanjut usia tidak potensial. Lanjut usia potensial

adalah mereka yang mempunyai kemampuan untuk melakukan pekerjaan

dan kegiatan sesuai dengan pilihannya. Lanjut usia potensial dapat

merupakan sumber daya bagi dirinya serta bagi masyarakat pada

umumnya yang didasarkan atas pengetahuan, pengalaman, dan

keterampilan yang dimiliki. Sedangkan yang dimaksud lanjut usia tidak

potensial adalah kurang berdaya untuk memenuhi kebutuhannya

sehingga memerlukan bantuan dari pihak lain. Kelompok inilah yang

lebih memerlukan pelayanan secara khusus. Namun demikian disadari,

bahwa semua lanjut usia memerlukan perlindungan dan pelayanan karena

menurunnya kemampuan fisik, psikis, dan sosial.

2. Permasalahan lanjut usia

Masa tua menimbulkan keadaan tidak berdaya, kekuatan fisik dan

mental mengalami kemunduran. Keadaan tidak berdaya ini sedikit

banyak menimbulkan ketergatungan, di mana ketergantungan ini

membutuhkan pertolongan dari pihak lain (keluarga atau masyarakat)

baik yang bersifat moril maupun materil. Sebagai manusia, orang lanjut

usia mempunyai kebutuhan. Kebutuhan ini mempunyai corak yang khas

dan mendesak untuk dipenuhi. Bila ketergantungan dan kebutuhan yang

mendesak ini tidak diatasi atau dipenuhi maka dapat mengakibatkan

13
terjadinya masalah bagi lanjut usia. Masalah yang dialami lanjut usia

meliputi:

a. Masalah kesehatan

Terjadinya kemunduran fungsi-fungsi fisik yang membawa dampak

pada kemunduran kesehatan dengan pola penyakit yang spesifik.

b. Masalah finansial

Sudah menjadi pengetahuan umum bahwa sumber-sumber finansial

orang lanjut usia sangat terbatas bahkan secara ekonomi golongan

lanjut usia tidak terjamin/atau terlantar, terutama bagi mereka yang

tidak terjangkau oleh jaminan/tunjangan pensiun.

c. Permasalahan pekerjaan

Adanya keterbatasan kesempatan kerja bagi para lanjut usia sehingga

para lanjut usia yang tidak memiliki pekerjaan, hidup dan berada

dalam kemiskinan. Disamping itu juga karena keluarganya tidak

mampu merawat sehingga mereka menjadi terlantar.

d. Kesiapan pensiun

Kesiapan pensiun merupakan masalah individual, sehingga tidak

mungkin membuat kebijaksanaan yang berlaku untuk semua tenaga

kerja. Beberapa orang mungkin harus pensiun pada umur 50 tahun,

beberapa orang umur 55 tahun, sedangkan yang lain pada umur 60

tahun, bahkan ada orang yang masih produktif sampai umur 65

tahun. Dalam hal ini banyak faktor yang harus diperhitungkan

seperti: kesehatan, persyaratan pekerjaan, satuan keluarga dan

sebagainya.

14
e. Masalah kepribadian

Setiap tahap dalam umur manusia mempunyai tuntutan tersendiri,

masa bayi, kanak-kanak, remaja, dewasa, permulaan masa tua dan

masa tua. Sebagai manusia pasti memerlukan pemenuhan kebutuhan

dasar untuk keseimbangan emosional dan perasaan kecukupan atau

kepuasan. Berkurangnya integrasi dengan lingkungannya sebagai

akibat dari berkurangnya kegiatan sosial. Hal ini cenderung

berpengaruh negatif pada kondisi sosial psikologis lanjut usia

sehingga mereka merasa sudah tidak diperlukan oleh masyarakat dan

lingkungannya.

3. Perubahan-perubahan pada lansia

a. Sel

Jumlah berkurang, ukuran membesar, cairan tubuh menurun, dan

cairan intraseluler menurun.

b. Kardiovaskuler

Katup jantung menebal dan kaku, kemampuan memompa darah

menurun (menurunnya kontraksi dan volume), elastisitas pembuluh

darah menurun, serta meningkatnya resistensi pembuluh darah

perifer sehingga tekanan darah meningkat.

c. Respirasi

Otot-otot pernafasan kekuatannya menurun dan kaku, elastisitas paru

menurun, kapasitas residu meningkat sehingga menarik napas lebih

berat, alveoli melebar dan jumlahnya menurun, kemampuan batuk

menurun, serta terjadi penyempitan pada bronkus.

15
d. Persarafan

Saraf panca indra mengecil sehingga fungsinya menurun serta

lambat dalam merespon dan waktu bereaksi khususnya yang

berhubungan dengan stress. Berkurang atau hilangnya lapisan

myelin akson, sehingga menyebabkan kurangnya respon motorik dan

reflek.

e. Muskuluskeletal

Cairan tulang menurun sehingga mudah rapuh, bungkuk, persendian

membesar dan menjadi kaku, kram, tremor, dan tendon mengerut

dan mengalami sclerosis.

f. Gastrointestinal

Esophagus melebar, asam lambung menurun, lapar menurun dan

peristaltik menurun sehingga daya absorbsi juga ikut menurun.

Ukuran lambung mengecil serta fungsi organ aksesori menurun

sehingga menyebabkan berkurangnya produksi hormone dan enzim

pencernaan.

g. Pendengaran

Membrane timpani atrofi sehingga terjadi gangguan pendengaran.

Tulang-tulang pendengaran mengalami kekakuan.

h. Penglihatan

Respon terhadap sinar menurun, adaptasi terhadap gelap menurun,

akomodasi menurun, lapang pandang menurun, dan katarak.

i. Kulit

16
Keriput serta kulit kepala dan rambut menipis. Rambut dalam hidung

dan telinga menebal. Elastisitas menurun, vaskularisasi menurun,

rambut memutih (uban), kelenjar keringat menurun, kuku keras dan

rapuh, serta kuku kaki tumbuh berlebihan seperti tanduk

B. Pengertian Day Care

Program pelayanan harian atau day care adalah merupakan model

program pelayanan sosial untuk lanjut usia bersifat yang sementara dan

dilaksanakan di dalam atau di luar panti dalam waktu tertentu (maksimal 8

jam) dimana para lanjut usia tidak menginap, yang dimana program day

service dikelola oleh pemerintah atau masyarakat secara professional.

Secara umum program Day Care diharapkan menjadi institusi

subtitusi keluarga bagi masyarakat yang kesulitan dalam membantu keluarga

dalam memenuhi pemenuhan lanjut usia. Program ini didesain guna

membantu keluarga dalam memenuhi kebutuhan lansia. Secara konseptual

program Day Care tidak mengambil alih tanggung jawab keluarga akan tetapi

sebagai pelengkap dan penunjang pemenuhan kebutuhan lansia.

1. Tujuan

Program pelayanan harian lanjut usia Day Care Service secara umum

memiliki tujuan:

a. Membantu keluarga dalam memberikan pelayanan terhadap

lansia,

b. Menjadi institusi substitusi keluarga dalam proses pemenuhan

kebutuhan lanjut usia,

17
c. Membantu lansia dalam proses pengembangan dan aktualisasi diri

secara positif,

d. Membantu lansia dalam mewujudkan peran dan fungsinya secara

positif guna berdaptasi dengan lingkungannya

e. Menciptakan hubungan yang harmonis bagi lansia, keluarga dan

masyarakat serta pengelola kegiatan.

2. Prinsip pelayanan

Pelayanan harian lanjut usia memegang prinsip:

a. Tidak mengambil alih tanggung jawab keluarga terhadap lanjut

usia, melainkan melengkapi dan menunjang pemenuhan

kebutuhan lanjut usia,

b. Tidak memisahkan lanjut usia dengan keluarga dan masyarakat,

c. Memberikan pelayanan prima yaitu pelayanan yang tanggap,

cepat, dan paripurna,

d. Menerapkan nilai-nilai penerimaan, individualisasi, kerahasiaan,

partisipasi dan tidak diskriminatif,

e. Pelayanan dilaksanakan secara terpadu dan menyeluruh dengan

melibatkan berbagai propesi berbagai profesi sesuai kebutuhan

lanjut usia

3. Fungsi pelayanan harian lanjut usia (day care services)

Pelayanan harian lanjut usia atau day care services memiliki beberapa

fungsi sebagai berikut:

a. Fungsi pengganti sementara

18
Menggantikan tugas dan tanggung jawab keluarga dalam

memelihara dan merawat lanjut usia yang disebabkan oleh

kesibukan atau alasan lain secara sementara, seperti pemenuhan

kebutuhan makan, kasih sayang dan perhatian.

b. Fungsi pendukung

Memberikan pelayanan dukungan terhadap kegiatan perawatan

dan pemeliharaan lanjut usia, seperti pelayanan conselling bagi

lanjut usia.

c. Fungsi alternatif

Memberikan alternatif pelayanan sosial lanjut usia bagi keluarga

yang tidak mampu sepenuhnya melaksanakan tugas perawatan

dan memelihara terhadap lanjut usia karena berbagai faktor.

d. Fungsi perlindungan

Menyediakan pelayanan perlindungan bagi lanjut usia dari

perlakuan salah dan tindak kekerasan.

e. Fungsi informatif

Menyediakan dan memberikan informasi tentang hal yang

berkaitan dengan kehidupan dan pelayanan harian lanjut usia,

keluarga dan masyarakat seperti menyediakan buku sebagai

(laporan pelaksanaan day care services).

19
BAB III

DESKRIPSI PERUSAHAAN

A. Aspek Sumber Daya Manusia

1. Perusahaan

a. Nama Usaha : PT. Day Care Lansia Bahagia

b. Alamat Usaha : Jl. Lenteng Agung no. 5-6, Jakarta Selatan

c. Nama Pemilik : Ace Ahmad

d. Tahun Berdiri : Desember 2019

2. Sertifikasi

a. Surat izin Dinas Kesehatan Jakarta Selatan.

b. Surat Izin Praktek Perawat dari Dinas Kesehatan Jakarta Selatan.

3. Susunan anggota

a. Direktur : Ns. Rohman Tri, S. Kep, M. Kes

b. Sekretaris : Ns. Tressiyana Permata Dharma, S. Kep

c. Penanggung jawab klinik : Ns. Maria Christiana, S. Kep

d. Perawat :

1. Ns. Dewi Astuti, S. Kep

2. Agung Hariadi, S. Kep

3. Kumalasari, S. Kep

4. Bella sofie, Amd. Kep

5. Siti Badriah, Amd. Kep

6. Andre Maulana, Amd. Kep

e. Administrasi : Sarah Dewi, SE

20
f. Security :

1. Supriyadi

2. Riyanto

g. Cleaning service :

1. Budi Laksono

2. Diah Rahayu

B. Susunan Tugas Operasional

1. Direktur perusahaan

a. Sebagai pemimpin dari Day Care Lansia Bahagia, agar segala macam

kegiatan yang di rencanakan dapat tercapai dan dapat mencapai sasaran

b. mengatur dan bertanggung jawab terhadap kinerja bawahanya.

2. Sekertaris

a. Membantu direktur dalam melaksanakan tugas-tugasnya.

b. Penghubung antara direktur dengan anggota serta pihak luar.

c. Mengatur jadwal anggota

3. Penanggung jawab klinik

a. Melaksanakan fungsi-fungsi manajemen.

b. Mengkoordinir kegiatan penyuluhan pasien.

c. Mengkoordinir pengembangan Klinik.

d. Membina karyawan/karyawati klinik dibagian medik dalam

pelaksanaan tugas sehari-hari.

e. Melakukan pengawasan melekat bagi seluruh pelaksanaan

kegiatan/program medik.

21
f. Menyusun perencanaan kegiatan Klinik dengan dibantu oleh staf

Klinik.

g. Memonitor dan mengevaluasi kegiatan Klinik.

h. Membina petugas pelayanan dalam meningkatkan mutu pelayanan.

i. Melakukan supervisi dalam pelaksanaan kegiatan di Klinik.

4. Perawat

a. Melakukan pengecekan tanda-tanda vital pada lansia.

b. Melaksanakan rencana tindakan atau rencana kegiatan yang telah

dibuat.

c. Mengkaji, mengidentifikasi dan mengobservasi identitas pasien,

keluhan, riwayat pengobatan.

d. Menemani, mendampingi serta mengajak lansia untuk bersosialisasi dan

berkegiatan.

e. Mengevaluasi hasil dari tindakan atau kegiatan yang dilakukan pasien.

f. Melaporkan seluruh kegiatan dan hasil dalam bentuk dokumentasi

tertulis.

5. Administrasi

a. Mengurus pendaftaran pasien, input data dan lain lain

b. Mengurus transaksi keuangan di Day Care Lansia Bahagia

6. Security

Memastikan dan menjaga keamanan di lingkungan Day Care Lansia

bahagia.

7. Cleaning Service

Membersihkan dan merapikan seluruh wilayah Day Care Lansia Bahagia.

22
C. Aspek - Aspek Pendukung

1. Keunggulan yang dimiliki

Jasa yang kami tawarkan adalah pelayanan kesehatan yang di berikan pada

lansia yang mengalami masalah kesehatan ataupun tidak. Khususnya yang

tinggal dengan keluarga yang sibuk sehingga mereka tidak bisa

menjaganya. Keunggulan dari kami adalah pelayanan kesehatan di lakukan

oleh tenaga-tenaga profesional terutama perawat yang professional dan

memiliki surat ijin praktek.

2. Gambaran pasar

Lingkungan perkotaan yang didominasi oleh keluarga sibuk yang

cenderung meninggalkan lansia sendiri di rumah.

3. Kegiatan pemasaran dan promosi yang di lakukan personal seling.

Personal seling adalah interaksi antar individu saling bertemu muka yang

ditujukan untuk menciptakan, memperbaiki, menguasai dan

mempertahankan hubungan dan pertukaran yang saling menguntungkan

dengan pihak lain.

4. Fasilitas

Fasilitas yang akan kami dirikan guna mendukung kemajuan Day Care

Lansia Bahagia ini adalah sistem pendaftaran yang di atur menggunakan

sistim komputerisasi, sehingga pasien yang sudah terdaftar data akan

otomais tersimpan. Selain itu tempat yang nyaman di sertai AC dan

CCTV.. Suasana ruangan didesain sedemikian rupa sehingga lansia merasa

nyaman berkegiatan di Day Care Lansia Bahagia

23
D. Jadwal Pelayanan Day Care Lansia Bahagia

Senin – Jumat ( 08.00 – 17.00 )

Hari Minggu, Tanggal Merah dan Hari Besar TUTUP

E. Fokus Pelayanan

Lansia usia di atas 60 tahun

F. Jadwal Kegiatan Harian

Jam Kegiatan lansia

07.00- Penyambutan lansia (mengukur TTV)

08.00

09.00 Senam pagi

10.00 Snak pagi

10.30 Kegiatan bersama (membuat kerajianan tangan atau latihan

kesenian)

Catatan: hasl kerajinan tangan bisa di bawa pulang

12.00 Makan bersama

12.40 Persiapan tidur siang

13.00 Tidur siang

15.00 Mandi

24
15.30 Tea time (saatnya lansia bersosialisasi)

17.00 Pulang

Semua kegiatan tersebut di atas dilaporkan dalam bentuk laporan harian

kepada wali pasien setiap hari ,pihak wali dapat berkomunikasi dengan perawat

sebelum lansia di serahkan kembali.

25
BAB III

RISET, RENCANA PENGEMBANGAN, PEMASARAN DAN ASPEK


FINANSIAL

A. Riset Dan Analisis

1. Pasar sasaran (konsumen)

Lansia di daerah perkotaan yang cenderung ditinggakan anggota keluarga

saat jam kerja.

2. Ukuran dan trend pasar

Trend pasar untuk Day Care Lansia Bahagia dapat di estimasi secara

analisis teknik akan mengalami trend yang akan terus meningkat. Dengan

bertambahnya pasien dan kepercayaan keluarga untuk menitipkan lansia di

Day Care Lansia maka dapat dimungkinkan dalam kurun waktu satu tahun

produk ini telah mendapatkan brand image yang kuat.

3. Persaingan

Pada segmen ini masih belum ada market leader yang cukup dominan untuk

mengendalikan alur pangsa pasar. Dapat dikatakan bahwa segmen ini belum

digarap secara maksimal. Mengacu pada peta persaingan ini maka dapat

dilaksanakan analisis SWOT untuk mengindikasikan kekuatan perusahaan

ditengah kancah persaingan usaha. Berikut ini adalah analisis yang dapat

dikemukakan:

26
a. Strength (Kekuatan)

Pasar Day Care Lansia Bahagia pada dasarnya mengarah ke pasar

menengah keatas. Dalam hal ini persaingan harga tidak menjadi kendala

utama. Pertimbangan dari konsumen cenderung menuju segi kualitas

pelayanan. Jika ditinjau dari kualitas pelayanan maka Day Care Lansia

Bahagia memiliki tingkat kualitas yang unggul. Hal ini mengacu pada

tenaga kesehatan yang terlatih dan memiliki sertifikasi. Kelebihan lain

dari perusahaan adalah belum adanya layanan jasa sejenis di lapangan

sehingga kompetisi pasar minimal.

b. Weakness (Kelemahan)

Day Care Lansia Bahagia merupakan sebuah badan usaha dengam modal

yang terbatas. Hal ini akan menjadi kelemahan jasa pelayanan ini.

Namun hal ini akan dapat diatasi dengan mejalin kerjasama dengan para

investor. Sehingga modal usaha akan dapat memadai.

c. Opportunity (Kesempatan)

Saat ini kondisi ekonomi mulai stabil sehingga membuka kesempatan

emas bagi perusahaan jasa ini untuk tumbuh dan berkembang. Terutama

di kawasan perkotaan yang cenderung sering meninggalkan lansia di

rumah sendiri maka memiliki kesempatan besar untuk berkembang..

27
d. Threat (Ancaman)

Produk layanan jasa yang berhasil di pasaran pada umumnya akan segera

diduplikasi oleh kompetitor lain yang ingin merebut pasar. Pada sistem

ini akan tercipta suatu kondisi market share tertentu. Untuk dapat

mengatasi ancaman ini maka dapat dilakukan pembangunan brand image

secara ekspansif sehingga dapat mempertahankan peta pemasaran dan

menjadi market leader di bidang pelayanan day care lansia. Pesaing

bisnis lainnya harus terus dipantau dan diawasi dengan seksama.

Berdasarkan analisis SWOT diatas tampak bahwa probabilitas

untuk dapat bertahan di pasar penjualan cukup tinggi. Hal ini menjadi

modal psikis yang kuat bagi perusahaan untuk dapat berjaya sebagai

market leader.

4. Estimasi pangsa pasar

Day Care Lansia Bahagia berada sangat strategis di daerah perkotaan.

Daerah dengan mayoritas penduduk dengan ekonomi menengah keatas

cenderung menjadi sasaran pasar jasa pelayanan ini. Keluarga yang

meningglkan lansia di rumah sendiri akan memilih menitipkan lansia ke day

care ini karena akan lebih aman dan nyaman untuk lansia itu sendiri.

B. Rencana Pengembangan Dan Desain

Day Care Lansia Bahagia mempunyai beberapa rencana yang bertujuan untuk

pengembangan usaha yang akan dilakukan, seperti :

28
1. Memberikan pelayanan yang berkualitas dan penuh kasih sayang sehingga

dapat menjadi pusat pelayanan yang terpercaya bagi pasien dan

keluarganya.

2. Mendirikan perusahaan jasa yang kuat dalam segi keuangan melalui

pengadaaan kerjasama dengan investor swasta untuk memberikan

pendanaan modal bagi perusahaan

3. Mengadakan promosi yang lebih kuat sehingga mampu menarik klien

sehingga menghasilkan laba yang lebih besar dan diharapkan dengan

berjalannya sistem ini maka perusahaan dapat berkembang dengan cepat

minimal kurang dari 1 tahun.

4. Mendirikan suatu perusahaan transparan yang kuat dalam sistem

manegerial melalui peningkatan SDM dengan cara mengikuti pelatihan

dan seminar.

5. Mendirikan cabang Day Care Lansia Bahagia di wilayah Jabodetabek.

C. Rencana Pemasaran
1. Strategi pasar, penjualan dan distribusi

Strategi pasar, penjualan, dan distribusi merupakan tiga hal yang sangat

menentukan kesuksesan suatu usaha di pasaran. Target pemasaran dari jasa

pelayanan ini adalah keluarga dengan tingkat ekonomi menengah keatas.

Sasaran ditujukan pada masyarakat umum terutama masyarakat yang sangat

memperhatikan kesehatan lansia. Pada awal dibukanya day care ini,

distribusi pemasaran ditargetkan hanya pada kawasan Jakarta Selatan dan

sekitarnya. Kemudian dengan meningkatnya permintaan pasar maka akan

29
dibuka cabang Day Care Lansia bahagia ke berbagai wilayah di DKI Jakarta

dan Depok hingga Bogor.

2. Penetapan harga

Harga merupakan salah satu faktor yang mempengaruhi permintaan produk.

Harga menjadi faktor yang sangat utama bagi seseorang dalam membeli

suatu produk dibandingkan dengan kualitasnya. Padahal, harga yang murah

tidak menjamin kualitas produk. Dalam hal ini maka strategi penetapan

harga harus sangat diperhitungkan dalam memulai suatu usaha. Strategi

penetapan harga dibagi menjadi dua tahap yaitu harga perkenalan dan harga

member. Pertama, penetapan harga “perkenalan” pada awal peluncuran

dimaksudkan untuk menarik konsumen kemudian dilakukan kenaikan harga

secara perlahan sesuai dengan respon konsumen dengan tetap

mengutamakan kualitas produk. Kedua, akan diterapkan perbedaan harga

untuk member tetap

3. Periklanan dan promosi

Periklanan merupakan salah satu usaha promosi pengenalan Day Care

Lansia bahagia pada masyarakat luas. Dari sisi pemasaran, aspek promosi

yang sudah direncanakan sangatlah berperan. Langkah awal promosi yang

dilakukan untuk menarik minat para konsumen adalah dengan membagikan

brosur. Dengan harapan masyarakat dapat mengenal dan tertarik untuk

menggunakan jasa layanan ini. Sedangkan untuk meningkatkan persentase

konsumen, perusahaan mengambil tindakan awal dengan cara menyebarkan

iklan pada berbagai media massa mulai dari media cetak, elektronik, hingga

30
jaringan internet mengenai produk yang dihasilkan. Dalam periklanan,

perusahaan kami lebih mengutamakan segi kualitas, fungsi dan manfaatnya.

D. Aspek Finansial (Modal)

1. Perhitungan biaya
No Jenis biaya Biaya

1 Sewa tempat Rp 75.000.000

2 Gaji direktur Rp 6.000.000

3 Gaji sekretaris Rp 4.000.000

4 Gaji penanggungjawab klinik Rp 4.000.000

5 Gaji perawat 6 orang Rp 21.000.000

6 Gaji administrasi Rp 3.000.000

7 Gaji security 2 orang Rp. 4.000.000

8 Gaji cleaning service 2 orang Rp. 4.000.000

9 Perijinan Rp. 8.000.000

10 Tempat tidur Rp. 7.000.000

11 Dokter Rp. 500.000/ kedatangan

12 Alat keterampilan Rp. 1.000.000

13 CCTV Rp. 3.000.000

14 AC Rp. 3.000.000

15 Alat tensi dan P3K Rp. 150.000

16 Televisi Rp. 3.000.000

17 Wifi Rp. 350.000

18 Konsumsi untuk lansia Rp. 10.000.000

31
19 PLN Rp. 1.000.000

20 Perlengkapan dan alat tulis Rp. 3.000.000

kantor

Jumlah Rp. 161.000.000

2. Pemasukan

a. Biaya pendaftaran :

Bulanan : Rp 200.000

Harian : Rp 50.000

b. Tarif pelayanan

Bulanan : Rp 4000.000

Harian : Rp 200.000

Target yang ingin di capai perbulan adalah :

 28 lansia bulanan : Rp 117.600.000/bln

 60 lansia harian : Rp 15.000.000/bln

Total target pemasukan Rp 132.600.000/bulan

3. Pengeluaran rutin tiap bulan

No Jenis biaya Biaya

1 Gaji direktur Rp 6.000.000

2 Gaji sekretaris Rp 4.000.000

3 Gaji penanggungjawab klinik Rp 4.000.000

4 Gaji perawat 6 orang Rp 21.000.000

32
5 Gaji administrasi Rp 3.000.000

6 Gaji security 2 orang Rp 4.000.000

7 Gaji cleaning service 2 orang Rp 4.000.000

8 Dokter Rp 500.000

9 Wifi Rp 350.000

10 Konsumsi untuk lansia Rp 10.000.000

11 PLN Rp 1.000.000

Jumlah Rp 57.850.000

Target pemasukan atau omzet perbulan Rp 132.600.000

Pengeluaran rutin bulana Rp 57.850.000

Asumsi laba perbulan adalah Rp. 74.750.000

Sehingga untuk pengembalian modal awal membutuhkan waktu sekitar 4-

5 bulan

Pemasukan Pengeluaran Keuntungan


Rp 132.600.000 Rp 74.750.000 Rp 57.850.000

4. Sistem bagi hasil


Sistem bagi hasil yang kami gunakan adalah sebesar 50% untuk
Pengelola Usaha dan 50% untuk Investor dari 60% profit penjualan dan
40% sisa dr profit penjualan akan di simpan untuk pengembalian modal
investor.
Dari Tabel diatas terlihat bahwa Profit (Keuntungan Bersih) adalah
sebesar Rp 57.850.000

33
 Maka pembagian hasil sebesar 60% (Rp 34.710.000) kepada
kedua belah pihak dengan rincian sebagai berikut :
Rp 34.710.000 dibagi kedua belah pihak menjadi Rp 17.355.000
 40 % sisa dari keuntungan (Rp.23.140.000) akan dibayarkan
untuk menutupi modal investor selama estimasi waktu pelunasan
modal 4-5 bulan
Rp.23.140.000 x 4 bln = Rp 92.560.000

34
BAB V

PENUTUP

A. Kesimpulan

Untuk mewujudkan pelayanan sosial bagi lanjut usia yang lebih

professional, komprehensif dan berorientasi pada pemenuhan kebutuhan

lanjut usia, sangat diperlukan pelayanan sosial alternatif diantaranya

pelayanan harian lanjut usia atau yang biasa disebut dengan program day care

service. Selain itu, program day care service berguna untuk memenuhi

kebutuhan lanjut usia agar mampu mengembangkan diri secara produktif.

Hal ini dapat dilihat dari jenis-jenis pelayanan yang diberikan yaitu pelayanan

sosial, pelayanan fisik, pelayanan psikososial, pelayanan keterampilan,

pelayanan spiritual dan keagamaan tentunya dengan melibatkan anggota

keluarganya.

B. Saran

Penulis tentunya masih menyadari jika makalah diatas masih terdapat

banyak kesalahan dan jauh dari kesempurnaan. Penulis akan memperbaiki

makalah tersebut dengan berpedoman pada banyak sumber serta kritik yang

membangun dari para pembaca.

35
DAFTAR PUSTAKA

Asis, A. (2017). Efktifitas Program Day Care Service Terhadap Pelayanan Sosial

Lanjut Usia Di Panti Sosial Tresna Werdha Gau Mabaji Kabupaten Gowa.

repositori.uin-alauddin,

http://repositori.uin-alauddin.ac.id/8125/1/Abdul%20Asis.pdf.

Kurniasih, D. (2016). Pembinaan Lanjut Usia Melalui Day Care Service Di Balai

Pelayanan Sosial Tresna Werdha Yogyakarta Unit Budi Luhur. core,

https://core.ac.uk/download/pdf/78027641.pdf.

36

Anda mungkin juga menyukai