Anda di halaman 1dari 58

LAPORAN MANAJEMEN KEPERAWATAN

DI RUANG OLEG RSD MANGUSADA


TANGGAL 22 JANUARI s/d 4 FEBRUARI 2019

OLEH :
KELOMPOK XII
Ni Putu Ika Yantari 15C11434
Anak Agung Made Candra Yanti 15C11421
Ni Wayan Bela Agustiani 15C11419
Gst Made Diana Wati 15C11547
Kadek Dian Crismayanti 15C11491
Ni Nengah Yuli Pratiwi 14C11406
Ni Nyoman Sintianingsih 15C11525
Putu Ayu Wiwik Widayanti 15C11543
Ni Made Dwi Putri Mulyani 15C11553
Ni Kadek Ayu Purnama Dewi 15C11452
Ni Wayan Eny Suryanthi 15C11555
Ni Luh Mega Novi Andani 15C11505

PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN


SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN BALI
2019
KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa karena
atas rahmat dan karunia-Nya, penulis mampu menyelesaikan tugas “Laporan
Manajemen Keperawatan di Ruang Oleg RSD Mangusada Tanggal 23 – 25
Januari 2019” tepat pada waktunya.
Laporan ini disusun secara sistematis dan sesuai dengan standar
penyusunan yang digunakan oleh Institusi Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Bali.
Laporan ini juga disusun sebagai upaya untuk memenuhi tugas kuliah yang
diberikan. Dalam laporan ini memuat penjelasan yang komprehensif tentang teori
dan konsep manajemen keperawatan beserta aplikasinya dalam praktik.
Penulis berharap laporan ini bermanfaat dan dapat digunakan oleh
mahasiswa keperawatan serta praktisi kesehatan. Selanjutnya penulis juga
mengucapkan terima kasih kepada :
1. Direktur RSD Mangusada Badung yaitu Bapak dr. I Nyoman Gunarta, MPH
yang telah memberikan izin lahan praktik untuk Praktik Laboratorium Klinik
Keperawatan 4 (PLKK 4) STIKES BALI.
2. Ns. Ni Wayan Karmi, S.Kep selaku pembimbing klinik yang telah
memberikan kesempatan, dukungan dan masukan kepada penulis dalam
mengembangkan diri dan mengembangkan ilmu pengetahuan penulis
sehingga mampu menulis laporan ini.
3. Seluruh staff perawat di Ruang Oleg RSD Mangusada Badung yang telah
memberikan kesempatan kepada penulis untuk mengembangkan potensi diri.
4. Bapak I Gede Putu Darma Suyasa, S.Kp., M.Ng., Ph.D selaku Ketua Sekolah
Tinggi Ilmu Kesehatan Bali atas dukungannya selama ini kepada penulis.
5. Bapak Ns. I Nyoman Dharma Wisnawa, S.Kep., M.Kes selaku dosen
pembimbing akademik yang telah memberi kesempatan, dukungan serta
masukan kepada penulis dalam mengembangkan diri dan mengembangkan
ilmu pengetahuan penulis sehingga mampu menulis laporan ini.
6. Rekan – rekan mahasiswa Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Bali atas motivasi
serta kerja sama yang telah dilakukan.

i
Penulis juga mengharapkan kritik dan saran yang sifatnya membangun
untuk menyempurnakan laporan ini di kemudian hari. Akhir kata, penulis
mengucapkan terima kasih dan mohon maaf apabila terdapat kesalahan dalam
penulisan laporan ini.

Badung, 25 Januari 2019

Penulis

ii
DAFTAR ISI

COVER
KATA PENGANTAR .................................................................................. i
DAFTAR ISI................................................................................................. iii
BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang .............................................................................. 1
B. Tujuan ............................................................................................ 3
C. Manfaat .......................................................................................... 3
D. Tempat dan Waktu ........................................................................ 4
BAB II FORMAT PENGKAJIAN MANAJEMEN KEPERAWATAN
A. M1 – Man ....................................................................................... 5
B. M2 – Material ................................................................................. 23
C. M3 – Metode................................................................................... 31
D. M4 – Money ................................................................................... 41
E. M5 – Market.................................................................................... 52
BAB III
A. Kesimpulan ...................................................................................... 54

iii
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Perubahan pelayanan keperawatan mempunyai dua pilihan utama,
yaitu SDM melakukan inovasi dan berubah atau SDM yang diubah oleh suatu
keadaan dan situasi. Perawat harus mempunyai keterampilan dalam proses
perubahan. Keterampilan pertama adalah proses keperawatan dan
keterampilan, kedua adalah ilmu teoritis dan pengalaman praktik. Perubahan
pelayanan kesehatan atau keperawatan merupakan kesatuan dalam
perkembangan dan perubahan keperawatan di Indonesia. Perubahan adalah
cara keperawatan mempertahankan diri sebagai profesi dan berperan aktif
dalam menghadapi era global (Nursalam, 2014).
Salah satu unsur yang sangat menentukan mutu pelayanan kesehatan
Rumah Sakit adalah tenaga kesehatan dan yang memiliki peran paling besar
adalah perawat, hal ini disebabkan profesi perawat memiliki proporsi yang
relatif besar yaitu hampir melebihi 50% dari seluruh sumber daya manusia
(SDM) Rumah Sakit. Kerja dan tugasnya lebih baik dibandingkan dengan
tenaga lain, karena sifat dan fungsi tenaga ini adalah mendukung pelayanan
medik berupa pelayanan keperawatan yang dikenal dengan asuhan
keperawatan (Wiwiek, 2008).
Menurut Gillies (1989) dalam Nursalam (2011) menyatakan bahwa
manajemen keperawatan adalah proses pelaksanaan pelayanan keperawatan,
melalui upaya staff keperawatan, untuk memberikan asuhan keperawatan,
pengobatan dan rasa aman bagi pasien, keluarga dan masyarakat. Tuntutan
masyarakat terhadap kualitas pelayanan kesehatan melalui penerapan asuhan
keperawatan yang optimal semakin meningkat. Asuhan keperawatan yang
optimal dapat dicapai dengan menata sistem metode praktik keperawatan
professional (MPKP) yang mana perawat bertanggung jawab penuh selama
24 jam terhadap asuhan keperawatan pasien mulai dari pasien tersebut masuk
sampai keluar dari Rumah Sakit. Dengan penerapan model asuhan

1
keperawatan professional ini maka akan jelas peran dan fungsi perawat sesuai
dengan tanggung jawab dan tanggung gugatnya.
Manajemen keperawatan merupakan suatu proses bekerja dengan
melibatkan anggota keperawatan dalam memberikan pelayanan asuhan
keperawatan professional. Pemberian pelayanan keperawatan secara
professional perawat diharapkan mampu menyelesaikan tugasnya dalam
memberikan asuhan keperawatan untuk meningkatkan derajat pasien menuju
kea rah kesehatan yang optimal (Nursalam, 2011). Pelaksanaan asuhan
keperawatan secara professional berkaitan dengan tuntunan profesi dan
tuntunan global bahwa setiap perkembangan dan perubahan memerlukan
pengelolaan secara professional dengan memperhatikan setiap perubahan
yang terjadi di Indonesia.
Manajemen keperawatan harus dapat diaplikasikan dalam tatanan
pelayanan nyata yaitu di Rumah Sakit dan komunitas sehingga perawat perlu
memahami konsep dan aplikasinya. Konsep yang harus dikuasai adalah
konsep tentang pengelolaan bahan, konsep manajemen keperawatan,
perencanaan, yang berupa rencana strategis melalui pendekatan :
pengumpulan data, analisa SWOT dan penyusunan langkah – langkah
perencanaan, pelaksanaan secara operasional, khususnya dalam pelaksanaan
MPKP dan melakukan pengawasan dan pengendalian (Nursalam, 2014).
Sebagai mahasiswa keperawatan sebelum memahami MKPK lebih
lanjut, hendaknya memahami betul pengkajian yang harus dilakukan terkait
dengan pengkajian pelaksanaan manajemen keperawatan di suatu ruangan
dalam suatu rumah sakit. Ruang Oleg RSD Mangusada merupakan ruang
rawat inap yang telah menggunakan Model Praktik Keperawatan Profesional.
Berdasarkan hal tersebut, maka penulis akan menyusun pengkajian
manajemen keperawatan di Ruang Oleg RSD Mangusada dalam periode tiga
hari terhitung mulai tanggal 23 Januari sampai dengan 25 Januari 2019.

2
B. Tujuan
1. Tujuan Umum
Setelah melaksanakan praktik klinik manajemen keperawatan,
mahasiswa mampu memahami penerapan pengkajian manajemen
keperawatan.
2. Tujuan Khusus
Setelah melaksanakan praktik klinik manajemen keperawatan,
mahasiswa mampu :
a. Melaksanakan pengkajian Man di Ruang Oleg RSD Mangusada
Badung.
b. Melaksanakan pengkajian Material di Ruang Oleg RSD Mangusada
Badung.
c. Melaksanakan pengkajian Method di Ruang Oleg RSD Mangusada
Badung.
d. Melaksanakan pengkajian Money di Ruang Oleg RSD Mangusada
Badung.
e. Melaksanakan pengkajian Market di Ruang Oleg RSD Mangusada
Badung.
f. Merancang suatu pelaksanaan timbang terima melalui role play.

C. Manfaat
1. Bagi Pasien
Tercapainya kepuasan pasien dan pelanggan yang ada di Ruang Oleg
RSD Mangusada Badung.
2. Bagi Perawat
a. Tercapainya tingkat kepuasan kerja yang optimal.
b. Terbina hubungan atau komunikasi yang adekuat antara perawat
dengan perawat, perawat dengan tim kesehatan yang lain , perawat
dengan pasien serta keluarga pasien.
c. Tumbuh dan terbinanya akuntabilitas dan disiplin diri perawat.

3
3. Bagi Rumah Sakit
a. Meningkatkan kualitas pelayanan Rumah Sakit.

D. Tempat dan Waktu


Tempat dilaksanakannya praktik klinik manajemen keperawatan ini adalah di
Ruang Oleg RSD Mangusada Badung, selama 14 hari kerja terhitung tanggal
22 Januari s/d 4 Februari 2019.

4
BAB II

PENGKAJIAN MANAJEMEN KEPERAWATAN

A. PENGUMPULAN DATA
1. M1-Man
a. Struktur Organisasi Ruang Oleg RSD Mangusada.
Struktur organisasi Ruang Oleg RSD Mangusada terdiri dari
kepala ruangan, wakil kepala ruangan, 7 Tim dengan masing-masing
Ketua Tim dan beberapa perawat pelaksana serta 2 inventaris.
Ruang Oleg RSD dipimpin oleh Kepala Ruangan dengan latar
belakang pendidikan S-1 Keperawatan-Ners. Setiap Tim terdiri dari
4-5 anggota. Selain itu, Ruang Oleg juga mempunyai 1 orang
penanggung jawab administrasi dan logistik, 1 orang pegawai
administrasi dan 7 orang clenning service.

5
STRUKTUR ORGANISASI RUANG OLEG
RSD KABUPATEN BADUNG MANGUSADA

KEPALA RUANGAN

NS. NI WAYAN KARIMI, S.Kep


NIP: 197108111994032004

WAKIL KEPALA RUANGAN ADMINISTRASI

NI G.A RAI ROSANTI, AMK


NIP : 1983033132005012012 Ida Ayu Sri Herayanti Gst. Ayu Ida Nurmadewi

PERAWAT PRIMER

Ni Nym Nurpenti, Ni Wyn Dina Ns. Ni Nym Ni Kt. I Gst A. Km Sri Ni Wayan
NL. Meliani,
A. Md.Kep Anggaraini, Adi Ariyani, Widyantari, Sutraningsih, Niwiraga,
A.Md.Kep.
NIP : A.Md.Kep S.Kep. A.Md.Kep A.Md.Kep
NIP A.Md.Kep
198111102006042 NIP: NIP:198508192
:1990090120121
023 198903100201 012122001
22002
2122001

6
PERAWAT ASSOCIATE

Ni Luh Manik Sri I Wyn Arwin Ns. Ni Kadek I Putu Celuk Gst. Ag. Putri I Nym. Ni Wayan
Wahyuni, A.Md., Agus Jaka S, Ari Darmika, Prawerti, Pariyasa, Mayuni,
Kep A.Md., Kep Purnami,S.Kep A.Md.Kep A.Md.Kep A.Md.Kep A.Md.Kep

Ni Luh Pt. Ria Ns. Pt. Anggan Ni Wayan Julia Kadek NP. Dewi Ni Pt. Intan Ni Km Juli Sri
Pertiwi, Sindria Nova, Mariana, Nursusilawati, Resika H, Liswandari, Susanti,A.Md.
A.Md.Kep S.Kep A.Md.Kep A.Md.Kep A.Md.Kep A.Md.Kep Kep

Ns. I Putu Mega Ni Md. Ns. Ni Ketut Adi Ni Wayan Siti Prisilia Ns. Ni Made Ns. Ni Putu
Rahmayanti, Yulianti, Ariani,A.Md.Kep Dewinta, Yunita Debi Eka Ariana,
Sri Antari,S.Kep
S.Kep A.Md.Kep A.Md.Kep Narta,S.Kep S.Kep

Ni Gusti Ayu Ns. Dewa Pt. Ni Putu Gita Ns. Ni Putu Novy Ni Putu Indah Ni Md. Ns. Ni Pt. Ria
Ekatining, Agus Suryadi, Pebrianti, Susanti,S.Kep Permatasari, Sugiantari, indrayanti,
A.Md.Kep S.Kep A.Md.Kep A.Md.Kep A.Md.Kep S.Kep

Putu Yunita Putu Ayu Ni Putu rahayu Ni.Km.Suka Km. Adi


Rosandi, Dwirahastiti, Trisna Dewi, Adnyani, Nurjayani,
A.Md.Kep A.Md.Kep A.Md.Kep A.Md.Kep A.Md.Kep

7
b. Ketenagaan Ruang Oleg RSD Mangusada
1) Riwayat pendidikan, ketenagaan dan sertifikasi Ruang Oleg
RSD Mangusada
a) Tenaga keperawatan
(1) Tenaga S1 Keperawatan-Ners sebanyak 13 orang
(2) Tenaga DIII sebanyak 32 orang
b) Tenaga Non Keperawatan
(1) Tenaga Administrasi sebanyak 2 orang
(2) Tenaga cleaning service sebanyak 7 orang
2) Tabel ketenagaan dan riwayat pendidikan perawat serta
pelatihan yang didapat
Tabel 2.1.
Ketenagaan dan Riwayat Pendidikan Perawat Ruang Oleg RSD Mangusada

Status Masa Pelatihan yang


No Nama Pendidikan
Ketenagaan Kerja pernah diikuti
1. Ns. Ni Wayan Kepala S-1 2002 BHD, SKP, PPI,
Karmi, S.Kep Ruangan Keperawatan (16th) AKPAR, K3RS,
Manajemen
Bangsal,
Bimbingan
Asesor,
Preseptorshif.

2. Ni Gst Ayu Rai Wakil D-3 2005 BHD, SKP, PPI,


Rosanti, Kepala Keperawatan (13th) APAR, K3RS,
A.Md.Kep Ruangan, Manajemen
Inventaris Bangsal

3. Ni Nyoman Perawat D-3 2005 BTCLS, BHD,


Nurpenti, Primer 1 Keperawatan (13th) SKP, PPI,
A.Md.Kep APAR, K3RS

4. Ns. Ni Nyoman Perawat S-1 2013 BTCLS, BHD,


Adi Aryani, Primer 4 Keperawatan (5th) SKP, PPI,
S.Kep APAR, K3RS

8
5. Ns. Ni Wayan Perawat S-1 2013 BTCLS, BHD,
Niwi Raga, Primer 7 Keperawatan (5th) SKP, PPI,
S.Kep APAR, K3RS

6. Ni Ketut Perawat D-3 2013 BTCLS, BHD,


Widyantari, Primer 5 Keperawatan (5th) SKP, PPI,
A.Md.Kep APAR, K3RS

7. Ni Luh Meliani, Perawat D-3 2013 BTCLS, BHD,


A.Md.Kep Primer 2 Keperawatan (5th) SKP, PPI,
APAR, K3RS

8. I Nyoman Perawat D-3 2013 BHD, SKP, PPI,


Pariana, Asociet 6 Keperawatan (5th) APAR, K3RS
A.Md.Kep

9. Ni Made Perawat D-3 2017 BHD, SKP, PPI,


Yulianti, Asociet 2 Keperawatan (1th) APAR, K3RS
A.Md.Kep

10. Ni Kadek Perawat D-3 2011 BHD, SKP, PPI,


Nursusilawati, Asociet 4 Keperawatan (7th) APAR, K3RS
A.Md.Kep

11. Ni Wayan Dina Perawat D-3 2011 BTCLS, BHD,


Anggreni, Primer 3 Keperawatan (7th) SKP, PPI,
A.Md.Kep APAR, K3RS

12. I Gst Ayu Perawat D-3 2012 BTCLS, BHD,


Ekatining, Asociet 1 Keperawatan (6th) SKP, PPI,
A.Md.Kep APAR, K3RS

13. Ni Luh Nanik Sri Perawat D-3 2012 BTCLS, BHD,


Wahyuni, Asociet 1 Keperawatan (6th) SKP, PPI,
A.Md.Kep APAR, K3RS

14. Ni Km Juli Sri Perawat D-3 2012 BHD, SKP, PPI,


Susanti, Asociet 7 Keperawatan (6th) APAR, K3RS
A.Md.Kep

15. Ni Wayan Perawat D-3 2012 BHD, SKP, PPI,


Sitiarini, Asociet 4 Keperawatan (6th) APAR, K3RS
A.Md.Kep

9
16. Ni Putu Dewi Perawat D-3 2012 BTCLS, BHD,
Rasika Hidayani, Asociet 5 Keperawatan (6th) SKP, PPI,
A.Md.Kep APAR, K3RS

17. Ni Made Perawat D-3 2012 BTCLS, BHD,


Sugiantari, Asociet 6 Keperawatan (6th) SKP, PPI,
A.Md.Kep APAR, K3RS

18. Ns. Ni Putu Perawat S-1 2012 BHD, SKP, PPI,


Mega Asociet 1 Keperawatan (6th) APAR, K3RS
Rahmayani,
S.Kep

19. Ni Wayan Julia Perawat D-3 2012 BHD, SKP, PPI,


Mariana, Asociet 3 Keperawatan (6th) APAR, K3RS
A.Md.Kep

20. Putu Yunita Perawat D-3 2012 BHD, SKP, PPI,


Rosandi, Asociet 2 Keperawatan (6th) APAR, K3RS
A.Md.Kep

21. IGA Putri Perawat D-3 2012 BTCLS, BHD,


Prawerti, Asociet 5 Keperawatan (6th) SKP, PPI,
A.Md.Kep APAR, K3RS

22. I Wayan Arwin Perawat D-3 2012 BHD, SKP. PPI,


Jaka Susila, Asociet 2 Keperawatan (6th) APAR, K3RS
A.Md.Kep

23. Ns. Ni Ketut Adi Perawat S-1 2012 PPGD, BHD,


Sri Antari, S.Kep Asociet 3 Keperawatan (6th) SKP, PPI,
APAR, K3RS

24. Ni Wayan Perawat D-3 2012 BHD, SKP, PPI,


Mayuni, Asociet 7 Keperawatan (6th) APAR, K3RS
A.Md.Kep

25. IGA Sri Perawat D-3 2012 BHD, SKP, PPI,


Sutraningsih, Primer 6 Keperawatan (6th) APAR, K3RS
A.Md.Kep

26. Ns. Putu Anggan Perawat S-1 2015 BHD, SKP, PPI,
Sindria Nova, Asociet 2 Keperawatan (3th) APAR, K3RS
S.Kep

10
27. Prisila Dewinta, Perawat D-3 2014 PPGD, BHD,
A.Md.Kep Asociet 5 Keperawatan (4th) SKP, PPI,
APAR, K3RS

28. Ni Putu Gita Perawat D-3 2014 EMS, BHD,


Pebryanti, Asociet 3 Keperawatan (4th) SKP, PPI,
A.Md.Kep APAR, K3RS

29. Ni Putu Indah Perawat D-3 2014


Permatasari, Asociet 5 Keperawatan (4th) BTLS, BHD,
A.Md.Kep SKP, PPI,
APAR, K3RS

30. I Putu Celuk Perawat D-3 2014 BHD, SKP, PPI,


Darmika, Asociet 4 Keperawatan (4th) APAR, K3RS
A.Md.Kep

31. I Komang Adi Perawat D-3 2014 BHD, SKP, PPI,


Nurjaya, Asociet 7 Keperawatan (4th) APAR, K3RS
A.Md.Kep

32. Ns. Dw Putu Perawat S-1 2015 BHD, SKP, PPI,


Agus Suryadi, Asociet 2 Keperawatan (3th) APAR, K3RS
S.Kep

33. Ns. Ni Kadek Ari Perawat S-1 2015 BTLS, BHD,


Purnami, S.Kep Asociet 3 Keperawatan (3th) SKP, PPI,
APAR, K3RS

34. Ns. Putu Eka Perawat S-1 2015 BHD, SKP, PPI,
Arisna Dewi, Asociet 7 Keperawatan (3th) APAR, K3RS
S.Kep

35. Ns. Ni Wayan Perawat S-1 2015 BHD, SKP, PPI,


Ria Indrayanti, Asociet 7 Keperawatan (3th) APAR, K3RS
S.Kep

36. Ns. Ni Made Perawat S-1 2015 BHD, SKP, PPI,


Yunita Debi, Asociet 6 Keperawatan (3th) APAR, K3RS
S.Kep

37. Ns. Ni Putu Novy Perawat S-1 2015 BHD, SKP, PPI,
Susanti, S.Kep Asociet 4 Keperawatan (3th) APAR, K3RS

11
38. Ni Luh Putu Ria Perawat D-3 2015 BHD, SKP, PPI,
Pertiwi, Asociet 1 Keperawatan (3th) APAR, K3RS
A.Md.Kep

39. Ni Luh Putu Perawat D-3 2015 BHD, SKP, PPI,


Novi Sri Utami, Asociet Keperawatan (3th) APAR, K3RS
A.Md.Kep

40. Putu Ayu Perawat D-3 2015 BHD, SKP, PPI,


Dwirahastiti, Asociet 3 Keperawatan (3th) APAR, K3RS
A.Md.Kep

41. Ni Putu Intan Perawat D-3 2015 BHD, SKP, PPI,


Liswandari, Asociet 6 Keperawatan (3th) APAR, K3RS
A.Md.Kep

42. Ni Putu Rahayu Perawat D-3 2015 BHD, SKP, PPI,


Trisna Dewi, Asociet 5 Keperawatan (3th) APAR, K3RS
A.Md.Kep

43. Ida Ayu Sri Perawat D-3 2003 BHD, SKP, PPI,
Herayani, Asociet Keperawatan (15th) APAR, K3RS
A.Md.Kep

44. I Gusti Ayu Ida Perawat D-3 2018 BHD, SKP, PPI,
Nurmadewi, Asociet Keperawatan (3th) APAR, K3RS
A.Md.Kep

45. Komang Suka Perawat D-3 2018 BHD, SKP,


Adnyani, Asociet 6 Keperawatan (3th) APAR, K3RS,
A.Md.Kep Pelatihan HD

Sumber: Form Ketenagakerjaan Ruang Oleg RSD Mangusada

c. Pembagian Tugas
Adapun pembagian tugas keperawatan yang dimiliki Ruang Oleg
RSD Mangusada adalah Kepala Ruangan dibantu Wakil Kepala
Ruangan, 7 orang perawat primer. Perawat primer 1 dibantu oleh 4
orang perawat associate, perawat primer 2 dibantu oleh 5 orang
perawat associate, perawat primer 3 dibantu oleh 5 orang perawat
associate, perawat primer 4 dibantu oleh 4 orang perawat associate,

12
dan perawat primer 5 dibantu oleh 5 orang perawat associate. Adapun
tugas dan tanggung jawab setiap perawat adalah sebagai berikut :

Tabel 2.2.
Pembagian Tugas Kepala Ruangan dan Staff

Data
No SDM Fungsi Standar Teori Pengkajian
Ya Tidak
1. Kepala Administrasi 1. Melakukan absensi √
Ruangan 2. Membuat jadwal jaga √
3. Membuat laporan jaga √
4. Membuat laporan (harian, √
bulanan, triwulan)
5. Membuat sensus harian √
6. Melakukan registrasi pasien √
masuk dan keluar
7. Membuat perencanaan kebutuhan √
tenaga, alat, fasilitas dan obat
8. Membuat laporan KLB √
9. Membuat program pemeliharaan √
alat dan fasilitas
10. Menyusun program:
a) pengembangan staf √
b) orientasi staf baru √
c) bimbingan staf √
d) membuat laporan kinerja staf √

Kepemimpinan 1. Mendelegasikan tugas √


2. Membimbing staf √
3. Membina kerja staf √
4. Membagi tugas harian √
5. Mengoordinasikan pertukaran √
jaga staf
6. Membuat usulan penilaian kinerja √
staf/daftar penilaian pelaksanaan
pekerjaan

Jaminan Mutu 1. Melaksanakan refleksi diskusi √


kasus
2. Melakukan pengendalian infeksi √
nosocomial
3. Melaksanakan gugus kendali √
mutu

13
4. Melakukan bimbingan/coach √
keterampilan staf
5. Melakukan survey kepuasan
pasien:
a) Angket √
b) Kotak saran √
c) Buku pesan dan kesan √
6. Mengikuti pendidikan/pelatihan √

Promosi 1. Melakukan operan jaga setiap √


shift
2. Melakukan orientasi staf √
3. Melakukan orientasi pasien baru √
4. Mengadakan rapat rutin ruangan √
5. Menyosialisasikan
a) Kebijakan √
b) Standar √
c) SOP √
6. Mengikuti rapat rutin dan √
coordinator
7. Memberi penyuluhan perorangan √
8. Memberi penyuluhan kelompok √
9. Melaksanakan PKM RS √
10. Melaksanakan discharge √
planning

Monitoring 1. Monitoring kerja staf √


2. Melakukan supervisi keperawatan √
RS
3. Melakukan evaluasi standar √
asuhan keperawatan
4. Memantau pelaksanaan, √
pengembangan/bimbingan staf

Advokasi 1. Melakukan informed concent √


2. Melakukan pendampingan pasien √
3. Menjaga privasi √
4. Menjaga kerahasiaan pasien √

2 STAFF Administrasi 1. Melakukan absensi √


2. Membuat laporan jaga √
3. Membuat sensus harian √
4. Melakukan registrasi pasien √
masuk dan keluar

14
Jaminan Mutu 1. Melaksanakan refleksi diskusi √
kasus
2. Melakukan pengendalian infeksi √
nosocomial
3. Melaksanakan gugus kendali √
mutu
4. Melakukan survey kepuasan
pasien:
a) Angket √
b) Kotak saran √
c) Buku pesan dan kesan √
5. Mengikuti pendidikan/pelatihan √

Promosi 1. Melakukan operan jaga setiap √


shift
2. Melakukan orientasi staf baru √
3. Melakukan orientasi pasien baru √
4. Mengadakan rapat rutin ruangan √
5. Mensosialisaikan :
a) Kebijakan √
b) Standar √
c) SOP √
6. Mengikuti rapat rutin dan √
koordinasi
7. Memberi penyuluhan perorangan √
8. Memberi penyuluhan kelompok √
9. Melaksanakan PKM RS √
10. Melaksanakan discharge planning √

Advokasi 1. Melakukan informed consent √


(lisan dan tulisan)
2. Melakukan pendampingan pasien √
3. Menjaga privasi pasien √
4. Menjaga kerahasiaan dokumen. √

15
d. BOR dan Kebutuhan tenaga perawat
Berdasarkan hasil pengkajian (tanggal 23-25 Januari 2019)
didapatkan gambaran kapasitas tempat tidur Ruang Oleg RSD
Mangusada yaitu 59 tempat tidur dengan rincian sebagai berikut:

Tabel 2.3
BOR Ruang Oleg RSD Mangusada

Pencapaian BOR Standar Nasional Keterangan


tahun 2019
Tanggal 23-25
Januari 2019
BOR Kelas II : 100% 60 - 85 Penggunaan TT
Kelas III : 95% yang ada untuk
Isolasi : 50% perawatan pasien
Total R. Oleg : 95% tergolong tinggi
sehingga beban
kerja tenaga
kesehatan di Ruang
Oleg berat.

Tabel 2.4
Gambaran Umum Jumlah Tempat Tidur di Ruang Oleg RSD Mangusada
Tanggal 23-25 Januari 2019

Tanggal 23 Januari 2019

No Shift Kls II Kls III Ruang Isolasi BOR

1 Pagi 5 bed (terisi 5) 56 bed 4 bed (terisi 2) 95,3%


(terisi 55)

2 Sore 5 bed (terisi 5) 56 bed 4 bed (terisi 2) 95,3%


(terisi 55)

16
3 Malam 5 bed (terisi 5) 56 bed 4 bed (terisi 2) 95,3%
(terisi 55)

Tanggal 24 Januari 2019

No Shift Kls II Kls III Ruang Isolasi BOR

1 Pagi 5 bed (terisi 5) 57 bed 4 bed (terisi 2) 93,9%


(terisi 55)

2 Sore 5 bed (terisi 5) 57 bed 4 bed (terisi 2) 93,9%


(terisi 55)

3 Malam 5 bed (terisi 5) 57 bed 4 bed (terisi 2) 93,9%


(terisi 55)

Tanggal 25 Januari 2019

No Shift Kls II Kls III Ruang Isolasi BOR

1 Pagi 6 bed (terisi 6) 53 bed 4 bed (terisi 2) 96,8%


(terisi 53)

2 Sore 6 bed (terisi 6) 53 bed 4 bed (terisi 2) 96,8%


(terisi 53)

3 Malam 6 bed (terisi 6) 53 bed 4 bed (terisi 2) 96,8%


(terisi 53)

17
Tabel
Gambaran Umum Jumlah Tempat Tidur Ruang Oleg RSD Mangusada
Tanggal 23-25 Januari 2019

Tanggal 23 Januari 2019

No Shift Kls III BOR

1 Pagi 56 bed (terisi 55) 98,2%

2 Siang 56 bed (terisi 55) 98,2%

3 Malam 56 bed (terisi 55) 98,2%

Tanggal 24 Januari 2019

No Shift Kls III BOR

1 Pagi 57 bed (terisi 55) 96,4%

2 Siang 57 bed (terisi 55) 96,4%

3 Malam 57 bed (terisi 55) 96,4%

Tanggal 25 Januari 2019

No Shift Kls III BOR

1 Pagi 53 bed (terisi 53) 100%

2 Siang 53 bed (terisi 53) 100%

3 Malam 53 bed (terisi 53) 100%

18
e. Perhitungan beban kerja & kebutuhan perawat di Ruang Oleg RSD
Mangusada
1) Perhitungan Menurut Rumus Douglas
(a) Perhitungan beban kerja dan kebutuhan perawat

Tabel 2.5.
Perhitungan Beban Kerja dan Kebutuhan Perawat Menurut
Rumus Douglas
Minimal Care Parsial Care Total Care
Pagi 0,17 0,27 0,36
Siang 0,14 0,15 0,30
Malam 0,07 0,10 0,20

Diketahui:
Ruang Oleg dengan kapasitas 74 pasien tanggal 23 Januari 2019
Tingkat Ketergantungan pasien:
Minimal Care : 4 pasien
Parsial Care : 2 pasien
Total Care : 2 pasien

Tabel
Kebutuhan Perawat Menurut Tingkat Ketergantungan Pasien
Klasifikasi Shift
Pagi Sore Malam
Minimal Care 4 x 0,17 = 0,68 4 x 0,14 = 0,56 4 x 0,36 = 1,44
Parsial Care 2 x 0,27 = 0,54 2 x 0,15 = 0,3 2 x 0,10 = 0,2
Total Care 2 x 0,36 = 0,72 2 x 0,30 =0,6 2 x 0,20 = 0,4
Jumlah 1,94 1,5 2,04

19
Jadi, total perawat yang dibutuhkan dalam sehari :
1,94 + 1,5 + 2,04 = 5,45 orang (6 orang)
(b) Kebutuhan Perawat untuk hari libur/cuti/hari besar dan tugas
non keperawatan
1. Hari libur/cuti/hari besar

= 52 + 8 + 21
x6

29252+12+15280x

= 1,6
= 2 orang
2. Perawat yang mengerjakan tugas non profesi/perawatan
tidak langsung (perincian, kebersihan, dll)

(jumlah tenaga perawat + lost day) x 25 %

= (6 + 2) x 25%
= 2 Orang
Jadi, perawat yang dibutuhkan untuk L.DAY dan tugas non
keperawatan adalah = 1,6 + 2 = 3,6
Dibulatkan menjadi 4 Orang

(c) Structural
Kepala ruangan = 1 orang
Wakil Kepala Ruangan = 1 orang
Ketua Tim = 7 orang
P. Logistik = 1 orang
Total = 10 orang
(d) Total kebutuhan perawat

20
= R. Douglas + L.DAY + jumlah perawat tugas non kep +
perawat structural
= 6 + 2 + 2 + 10
= 20 orang
Total kebutuhan perawat 20 orang.

2) Rumus DEPKES
Minimal : 4 orang Pasien : 8 orang
Parsial : 2 orang
Total : 2 orang
Jam perawatan langsung
Minimal : 4 x 3 jam = 12 jam
Parsial : 2 x 4 jam = 8 jam
Total : 2 x 6 jam = 12 jam
32 jam
Jam perawatan tidak langsung :
35 Menit/hari x 8 Pasien = 280 menit= 11,6 jam = 12 jam
Jam penyuluhan = 15 menit x 8 pasien = 120 menit = 5 jam = 5
jam
Total jam perawatan = 24 jam + 12 jam + 5 jam
= 41 jam
Rata-rata ketergantungan pasien
Total jam perawatan
=
Jumlah pasien

= 41
8
= 5,125 = 5 Jam
Jumlah jam perawat
Kebutuhan Perawatan =
Jumlah jam kerja per hari

= 41
6
= 6,8 orang

21
= 7 orang

Pembagian perawat/shift
Pagi : 47% x 7 orang = 3,29 = 3 orang
Sore : 35% x 7 orang = 2,45 = 2 orang
Malam : 17% x 7 orang = 1,19 = 1 orang

Struktural
Kepala Ruangan = 1 orang
Wakil Kepala Ruangan = 1 orang
Ketua TIM = 7 orang
P. Logistik = 1 orang
Total Kebutuhan Perawat/bidan = 10 orang

f. Alur Pasien Masuk


1) Kajian Data dan Analisa
Dari hasil observasi yang dilakukan tanggal 23 Januari 2019 pukul
10.00 WITA, penerimaan pasien baru di Ruang Oleg RSD
Mangusada dilakukan dengan baik. Pengkajian pasien masuk
didokumentasikan dalam blangko pasien baru yang sesuai dengan
yang diberikan oleh rumah sakit. Selanjutnya operan pasien antara
perawat jaga dan petugas kesehatan yang mengantar pasien ke
Ruang Oleg baik dari IRD maupun Poliklinik serta perawat yang
mengantar pasien mengisi buku serah terima di ruangan.

22
2) Alur Masuk Pasien
Alur Masuk Pasien Di Ruang Oleg RSD Mangusada

Pasien

IRD Poliklinik Penyakit


Dalam

Ruang Oleg

1. Pneumonia
2. Anemia
3. Diabetes Mellitus
4. Hipotensi
5. Hipokalemia
6. Congestive Heart Failure
7. SNH
8. Dyspospagia
9. Hipoalbumin
10. AF

Sembuh

Pulang

2. M2-Material
a. Lokasi dan Denah Ruangan
1) Gambaran lokasi Ruang Oleg RSD Mangusada sebagai berikut :

23
Timur : Nurse station oleg timur, ruang dokter, ruang
rawat inap oleg 1-5, dan pintu keluar oleg timur.
Utara : Pintu utama ruang rawat inap oleg, tempat
laken bersih dan kotor.
Barat : Nurse station oleg barat, ruang mahasiswa,
ruang ganti perawat, ruang rawat inap oleg 8-12, dan pintu
keluar oleg barat.
Selatan : Ruang tindakan perawat

2) Denah lokasi Ruang Oleg RSD Mangusada

Oleg Oleg Oleg

Oleg Oleg 5 6 7 Oleg Oleg Oleg

3 4 8 9 10
Nurse Station

Oleg Oleg Ruang Ruang Ruang Toil Oleg Oleg

2 1 Dokter maha ganti et 12 11

Siswa Perawat

Tempat Tempat
laken laken
kotor bersih

b. Kondisi Ruangan
Berdasarkan hasil observasi yang dilakukan di Ruang Oleg RSD
Mangusada, didapatkan lingkungan kerja yang kondusif yang mana
hubungan antara perawat dengan perawat lainnya baik, hubungan

24
antara perawat dengan atasan baik, hubungan antara perawat dengan
tenaga medis lainnya baik, hubungan antara perawat dengan staf
rumah sakit non medis baik hubungan antara perawat dengan pasien
baik.
Kendala yang terdapat di ruangan yaitu kurang tersedianya bed
pasien. Hal yang sudah dilakukan perawat untuk mengatasinya yaitu
dengan menyediakan extra bed di lorong setiap ruangan.
c. Sarana dan Prasarana
Di dalam manajemen keperawatan sangat diperlukan adanya
pengelolaan peralatan sebagai faktor pendukung atau penunjang
terlaksananya pelayanan keperawatan. Peralatan kesehatan untuk
pelayanan keperawatan digunakan untuk melaksanakan asuhan
keperawatan untuk menunjang kelancaran pelaksanaan sehingga
diperoleh tujuan pelayanan keperawatan yang efisien dan efektif.
Jumlah fasilitas dan alat-alat kedokteran dan keperawatan dapat
dipenuhi dengan standar yang telah ditetapkan oleh masing-masing
institusi dengan memperhatikan jenis, alat, bahan, ukuran jumlah
yang dibutuhkan.

Fasilitas Alat Medis/Keperawatan Ruang Oleg RSD Mangusada


Tanggal 23-25 Januari 2019

Ners Station Barat


Keadaan
No. Nama Barang Bahan Jumlah Barang
1. Meja Kayu 1 Baik
2. Kursi Staf Besi 3 Baik
3. Counter Nurse Station Kayu 1 Baik
4. Side Table Kayu 1 Baik
5. Printer HP HP 1 Baik

25
6. Computer HP 1 Baik
7. Tong Sampah Plastik 1 Baik
9. Film Viewer DV Medi 1 Baik
10. Nurse Call - 1 Baik

Ners Station Timur


Keadaan
No. Nama Barang Bahan Jumlah Barang
1. Meja Kayu 1 Baik
2. Kursi Pendamping Spon - Baik
3. Kursi Staf Besi - Baik
4. Counter Nurse Station Kayu 1 Baik
5. Side Table Kayu 1 Baik
6. Printer Epson 1 Baik
7. Computer Hp 1 Baik
8. Film Viewer DV Medi 1 Baik
9. Tong Sampah Pedal Plastik 1 Baik
10. Sofa Besar Spon 1 Baik
11. Kursi Tingklik Lion Star 2 Baik
12. Nurse Call - 1 Baik

Ruang Tindakan (Oleg 6)


Keadaan
No. Nama Barang Bahan Jumlah Barang
1. Bed Tindakan - 1 Baik
2. Rak Obat Kayu 3 Baik
3. Medicine Cabinet - 1 Baik
4. Instrumen Troli - 5 Baik
5. Tong Sampah Pedal - 5 Baik

26
6. Nebulizer - 2 Baik
7. Wastafel - 1 Baik
8. Troli Emergency - 1 Baik
9. EKG - 1 Baik
10. Troli Injeksi Besi 7 Baik
11. Tensi - 6 Baik

Ruang Karu (Oleg 7)


Keadaan
No. Nama Barang Bahan Jumlah Barang
1. Wastafel - 1 Baik
2. Meja Kecil - 1 Baik
3. Kursi Putar Dokter - 1 Baik
4. Cermin - 1 Baik
5. Sofa - 2 Baik
6. TV 29 Inch - 1 Baik
7. TV 21 Inch - 1 Baik
8. Tong Sampah Pedal - 1 Baik
9. Almari Loker - 1 Baik
10. Almari Es - 1 Baik
11. Lemari Kayu - 2 Baik
12. Lemari Kaca - 1 Baik

Ruang Alat (Ners Station Dalam)


Keadaan
No. Nama Barang Bahan Jumlah Barang
1. Lemari Besi - 5 Baik
2. Lemari Es - 2 Baik
3. Infuse Pump - 6 Baik
4. Sharing Pump - - Baik

27
5 Blood Warmer - 3 Baik
6 Monitor - 1 Baik
7. Saturasi - 2 Baik
8. Nebulizer - 4 Baik
9. Timbangan - 2 Baik
10. WSD - 2 Baik
11. Kasur Angin - 2 Baik
12. Saturasi - 1 Baik
13. AED - 1 Baik

Ruang Pasien (Oleg 1-12)


Keadaan
No. Nama Barang Bahan Jumlah Barang
1. Bed Pasien - 59 Baik
2. Bedside Cabinet - - Baik
3. Kursi Pendamping - 59 Baik
4. Almari Pasien - 8 Baik
5. Wastafel - 10 Baik

Ruang Dokter
Keadaan
No. Nama Barang Bahan Jumlah Barang
1. TV - 1 Baik
2. Meja - 1 Baik
3. Sofa - 1 Baik
4. Almari - 1 Baik
5. Wastafel - 1 Baik
6 Kursi - 1 Baik
7. Cermin - 1 Baik

28
Ruang Ganti Pegawai
Keadaan
No. Nama Barang Bahan Jumlah Barang
1. Kulkas - 1 Baik
2. Kursi Tingklik - 2 Baik
3. Rak - 2 Baik
4. Kitchen Set Atas - 1 Baik
5. Kitchen Set Bawah - 1 Baik
6. Kompor Gas - 1 Baik
7. Pengisap Asap - 1 Baik
8. EKG Infinity - 1 Baik
9. Suction - 3 Baik
10. Medicine Troli - 1 Baik
11. Tromol Besar - 2 Baik
12. Tromol Sedang - 2 Baik
13. Regulator - 6 Baik
14. Urinal - 21 Baik
15. Pispot - 9 Baik
16. Waskom Besar - 6 Baik
17. Waskom Sedang - 3 Baik
18. Waskom Kecil - 10 Baik
19. Sterilisasi Uap - 2 Baik

Ruang Depo Obat


Keadaan
No. Nama Barang Bahan Jumlah Barang
1. Lemari Kaca - 1 Baik
2. Kursi Spon - 2 Baik

29
Ruang Tenun
Keadaan
No. Nama Barang Bahan Jumlah Barang
1. Laken - - Baik
2. Sarung Bantal - - Baik
3. Stik Laken - - Baik
4. Selimut - - Baik
5. Double Bowl - - Baik
6. Troli - - Baik
7. Standar Infuse - - Baik

2) Fasilitas ruangan untuk petugas kesehatan


a. Diruang jaga perawat tersedia meja, kursi, komputer,
telepon, printer, dan meja resepsionis.
3) Buku administrasi penunjang
a. Buku Lest CM
b. Buku Amprahan Barang
c. Buku Rujukan
d. Buku Pasien Pulang dan Kesan Pesan
e. Buku Laporan Kerusakan
f. Buku Timbang Terima
g. Buku Shift Jaga
h. Buku Rapat
i. Buku Timbang Terima Pasien Baru
j. Buku Laporan Kematian
k. Buku Laundry
l. Buku Peminjaman Alat
m. Buku Operan Alat
n. Buku O2
o. Buku Amprahan Apotek
p. APS

30
q. Buku Mutasi Alat
r. Buku Catatan Umum
s. Buku Inventaris
t. Buku Laporan Kerusakan
u. Blangko Lab + Transfusi
v. Buku Sensus Harian
w. Blangko Rontgen
x. Blangko Pengkajian
y. Surat Masuk
z. Blangko Tindakan dan Evaluasi
aa. Blangko Neraca Cairan
bb. Panduan Assessment Pasien
cc. Laporan Hasil Penyuluhan
dd. Blangko Medikasi
ee. Buku Konsul Dokter
ff. Blangko Konsul Dokter
gg. Blangko Rujukan
hh. Resume
ii. Blangko TTV
jj. Buku Rencana Keperawatan
kk. Kamus Saku Keperawatan
2. M3-Metode
a. Penerapan MPKP
Metode yang digunakan
Dari hasil wawancara dengan kepala ruangan didapatkan hasil bahwa
metode yang digunakan di Ruang Oleg adalah penerapan MPKP dengan
metode modifikasi keperawatan primer. Metode ini digunakan sejak
ruangan ini ada hingga saat ini dengan pembagian 7 perawat primer
dengan masing-masing dipimpin oleh perawat primer yang akan
bertanggung jawab kepada kepala ruangan.

31
Alasan menggunakan metode tersebut
Karena metode perawat primer di dasari pada oleh keyakinan bahwa
setiap perawat primer bekerja selama 24 jam dan mempunyai tanggung
jawab untuk perencanaan perawatan 5-6 pasien sehingga asuhan
keperawatan terstruktur dan berkesinambungan.

Kendala dalam penerapan MPKP:


Pelaksanaan metode perawat primer sangat tergantung pada keputusan
perawat primer apakah pada berorientasi pada tugas atau pada klien,
perawat yang berperan sebagai perawat primer bertanggung jawab untuk
mengetahui kondisi dan kebutuhan semua pasien yang sesuai dengan
tanggung jawabnya dan merencanakan perawatan klien.

b. Timbang Terima
Timbang terima dilakukan 3 kali dalam sehari yaitu pada pergantian
dari shif malam ke pagi (pukul 07.30 WITA), pagi ke sore (pukul 13.30
WITA), dan sore ke malam (pukul 19.30). Kegiatan ini selalu diikuti oleh
semua perawat yang telah dan akan dinas. Pada operan malam ke pagi dan
operan pagi ke siang kegiatan ini dipimpim langsung oleh kepala ruangan.
Untuk operan siang ke malam dilakukan tanpa kepala ruangan. Timbang
terima sudah dilakukan pada setiap pergantian shif, tetapi belum sesuai
dengan teori yang ada. Timbang terima dari shif malam ke shif pagi
dilakukan langsung ke ruangan pasien, namun dari shif pagi ke shif sore,
dan shif sore ke shif malam dilakukan di nurse station. Perawat terlebih
dahulu memperkenalkan diri sendiri dan menjelaskan limpahan tanggung
jawab ke siapa yang akan bertugas untuk shif selanjutnya kepada pasien.
Perawat sudah mempersiapakan buku laporan untuk kelengkapan operan,
namun hasil catatan kondisi pasien tidak dibicarakan secara menyeluruh
saat operan jaga dilakukan. Isi buku timbang terima mencakup jumlah
pasien, diagnosa medis atau intervensi keperawatan yang sudah dilakukan
serta intervensi yang belum dilakukan. Dalam setiap timbang terima

32
selalu ada klarifikasi langsung, tanya jawab dan validasi terhadap semua
hal yang ditimbang terimakan. Pelaporan timbang terima dicatat
menggunakan buku lapoan harian namun tidak dibagi berdasarkan
tanggung jawab petugas primer, diakhir kegiatan dilakukan
penandatanganan oleh perawat primer atau seorang perawat pelaksana
yang bertanggungjawab atas tugas yang dilaksanakan dan diketahui oleh
kepala ruangan.

Kajian teori :
Timbang terima merupakan cara menyampaikan dan menerima suatu
laporan yang berkaitan dengan keadaan klien. Timbang terima yang
efektif dilakukan secara lisan atau tulisan. Timbang terima yang baik bila
semua perawat dapat mengikuti perkembangan klien secara kontinu dan
dapat meningkatkan kemampuan komunikasi perawat, kerja sama yang
bertanggung jawab antar anggota tim perawat.

Pelaksanaan di ruangan :
Berdasarkan pengkajian yang dilakukan, kegiatan timbang terima
yang dilakukan di ruangan ini belum berjalan dengan baik sesuai teori
yang dijelaskan oleh nursalam 2014, dimana dapat dilihat bahwa saat
mereka melakukan operan pasien mereka tidak terperinci dalam
menyebutkan situasi, background pasien, assesment, dan rekomendasi
intervensi yang dapat diberikan untuk pasien selanjutnya.

Kendala :
Timbang terima sudah dilakukan pada setiap pergantian shift, tetapi
belum sesuai dengan teori yang ada. Timbang terima dari sift malam ke
shift pagi, dari sift pagi ke sift sore, dan dari sift sore ke sift malam
dilakukan di nurse station terlebih dahulu kemudian dilanjutkan
berkeliling setiap ruangan pasien, namun perawat tidak memperkenalkan
diri sendiri dan siapa yang akan bertugas pada sift selanjutnya kepada

33
pasien. Isi buku timbang terima mencakup jumlah pasien, diagnosa medis
intervensi yang sudah dilakukan serta intervensi yang belum dilakukan.
Dalam setiap timbang terima selalu ada klarifikasi langsung, tanya jawab
dan validasi terhadap semua hal yang di timbang terimakan. Pelaporan
timbang terima dicatat menggunakan buku laporan harian namun tidak
dibagi berdasarkan tim, diakhir kegiatan dilakukan penandatanganan oleh
perawat primer atau seorang perawat pelaksana.

c. Sentralisasi Obat
Hasil wawancara yang dilakukan kepada kepala ruangan bahwa
semua perawat di ruang Oleg sudah menerapkan tentang pengadaan
sentralisasi obat. Saat ini sistem penyimpanan obat yang dilakukan di
ruang Oleg adalah dokter memberi resep kepada perawat kemudian
perawat memberikan resep ke pihak apotek kemudian dari pihak apotek
menyiapkan obat dan langsung mengirim obat keruangan. Setelah sampai
diruangan perawat mengecek kembali obat yang telah diterima sesuai
dengan obat yang telah diresepkan. Kemudian obat ditempatkan di ruang
Oleg sesuai dengan identitas pasien.

Kajian teori :
Sentralisasi obat adalah pengelolaan obat dimana seluruh obat yang
akan diberikan kepada pasien diserahkan pengelolaannya sepenuhnya
kepada perawat. Tujuan dilakukannya sentralisasi obat adaalah mampu
mengelola obat pasien, meningkatkan pengetahuan dan pemahaman
dalam prinsip 6B + 1W, meningkatkan kepuasaan klien dan keluarga atas
asuhan keperawatan yang diberikan, meningkatkan kepercayaan pasien
dan keluarga terhadap perawat dalam pengelolaan sentralisasi obat, dan
meningkatkan kepatuhan pasien terhadap kepatuhan terapi.

34
Pelaksanaan di ruangan :
Berdasarkan pengamatan di ruang Oleg, obat yang telah diresepkan
oleh dokter kemudian perawat menyerahkan resep tersebut kepada bagian
farmasi untuk menyiapkan obat yang diperlukan oleh pasien.

Kendala :
Tidak adanya kesenjangan pada sentralisasi obat. Sentralisasi obat
telah dilakukan dengan baik di ruang Oleg dimana dari pihak farmasi
sudah menyerahkan obat yang diresepkan dokter ke ruang oleg.

d. Supervisi Keperawatan
Berdasarkan observasi yang dilakukan, didapatkan bahwa supervise
dilakukan beberapa kali dari pihak Rumah Sakit dengan supervisor yang
telah ditugaskan.

Kajian Teori :
Supervisi merupakan suatu proses kemudahan untuk penyelesaian
tugas-tugas keperawatan. Supervisi adalah merencanakan, mengarahkan,
membimbing, mengajar, mengobservasi, mendorong, memperbaiki,
mempercayai, mengevaluasi secara terus-menerus pada setiap perawat
dengan sabar, adil, dan bijaksana. Tujuan supervisi adalah pemenuhan
dan peningkatan pelayanan pada pasien dan keluarga berfokus pada
kebutuhan, ketrampilan, kemampuan dalam melaksanakan tugas.

Pelaksanaan di ruangan :
Supervisi dari kepala ruangan untuk seluruh anggota perawat di
ruang Oleg belum pernah dilakukan, karena telah tersedia supervisor dari
pihak Rumah Sakit.

35
Kendala :
Supervisi dari kepala ruangan untuk seluruh anggota perawat di
ruang Oleg belum pernah dilakukan, hanya supervisi dari manajemen
rumah sakit yang pernah dilakukan diruangan.

e. Discharge planning
Berdasarkan wawancara yang dilakukan kepda kepala ruangan di
Ruang Oleg RSD Mangusada dikatakan bahwa discharge planning sudah
dilakukan dengan baik. Pasien yang sudah diperbolehkan pulang oleh
dokter hanya diberikan jadwal untuk kontrol kembali termask terapi
obatnya dan mengajarkan pada pasien yang harus dilakukan dan dihindari
selama di rumah, serta hasil-hasil pemeriksaan selama dirawat. Pemberian
healte education kepada pasien dan keluarga pasien hanya dijelaskan
secara lisan.

Kajian Teori :
Discharge planning adalah suatu proses yang digunakan untuk
memutuskan apa yang perlu pasien lakukan untuk dapat meningkatkan
kesehatannya. Tujuan dari dilakukan discharge planning sangat baik
untuk kesembuhan dan pemulihan pasien pasca pulang dari rumah sakit.
Tujuan dari discharge planning adalah mengkaji kebutuhan rencana
pulang, mengidentifikasi masalah pasien, memprioritaskan masalah
pasien yang harus dilakukan dan dihindari selama di rumah, melakukan
evaluasi pada pasien selama diberikan penyuluhan.

Pelaksanaan di Ruangan:
Discharge planning di Ruang Oleg dilakukan pada pasien yang
sudah diperbolehkan pulang oleh dokter yang telah melakukan visite. Di
ruang ini terdapat lembar discharge planning pada rekam medis pasien
sehingga dapat didokumentasikan.

36
Kendala:
Dicharge planning di Ruang Oleg dilakukan pada pasien yang sudah
diperbolehkan pulang oleh dokter yang telah melakukan visite. Pasien
diberikan helath education mengenai obat yang harus dikonsumsi dengan
dosis yang telah diresepkan, makanan yang boleh dimakan, aktivitas fisik
yang boleh dilakukan kemudian jadwal kontrol.

f. Ronde Keperawatan
Dari hasil wawancara dengan kepala ruangan pelaksanaan ronde di
Ruang Oleg ada namun jarrang dilakukan. Sejauh ini pemecahan
masalah-masalah khusu pada pasien dilakukan dengan cara ketua tim
berdiskusi dengan kepala ruangan, jika kepala ruangan tidak bisa
menemukan cara pemecahan masalah pasien, maka akan didiskusikan
dengan tim medis lain ataupun non medis yang berkaitan dengan masalah
pasien, seperti dokter spesialis, ahli gizi, dan lain-lain. Proses pemecahan
masalah tidak melalui proses pembentukan tim ronde, proposal maupun
persiapan pasien. Ronde tersebut dilakukan di nurse station atau di ruang
pertemuan bukan disamping pasien beserta keluarganya.

Kajian Teori:
Ronde keperawatan yaitu suatu metode untuk menggali dan
membahas secara mendalam masalah keperawatan yang terjadi pada
pasien dan kebutuhan pasien akan keperawatan yang dilakukan oleh
perawat primer atau associate, konselor, kepala ruangan dan seluruh tim
keperawatan dengan melibatkan pasien secara langsung sebagai kegiatan.
Ronde keperawatan merupakan suatu kegiatan dalam mengatasi masalah
keperawatan pada pasien yang dilaksanakan disamping pasien,
membahas, dan melaksanakan asuhan keperawatan pada kasus tertentu
yang dilakukan oleh perawat primer atau konselor, kepala ruangan, serta
perawat associate yang melibatkan seluruh anggota tim. Tujuan ronde
adalah mengatasi masalah pasien, memenuhi kebutuhan pasien yang

37
didapat, terciptanya kerjasama antara tim kesehatan, dan perawat dapat
melaksanakan model asuhan keperawatandengan tepat dan benar.

Pelaksanaan di ruangan:
Sejauh ini pemecahan masalah-masalah khusus pada pasien
dilakukan dengan cara ketua tim berdiskusi dengan kepala ruangan, jika
kepala ruangan tidak bisa menemukan cara pemecahan masalah pasien,
mka akan didiskusikan dengan tim medis lain ataupun non medis yang
berkaitan dengan masalah pasien, seperti dokter spesialis, ahli gizi, dan
lain-lain.

Kendala :
Ronde keperawatan beum pernah dilakukan di ruang oleg karena
kendala waktu dan beban kerja perawat yang tinggi.

g. Dokumentasi

Tabel
Dokumentasi Ruang Oleg RSD Mangusada

NO. URAIAN BAGIAN SUMBER


1. Rekam medis dari UGD Perawat
2. Form orientasi dan informasi ruangan Perawat
3. Pengkajian awal rawat inap terintegrasi Perawat
4. Catatan edukasi dan informasi terintegrasi rawat inap Pasien dan
keluarga
5. Pengkajian risiko gangguan integritas kulit skala Perawat
BRADEN
6. Pengkajian risiko jatuh skala MORSE Perawat
7. Catatan perkembangan terintegrasi rawat inap Perawat dan
dokter

38
8. Rencana asuhan keperawatan Perawat
9. Catatan perkembangan keperawatan dan Perawat
implementasi
10. Catatan observasi komprehensif Perawat
11. Catatan pengobatan keseimbangan cairan Perawat
12. Catatan pengobatan antibiotic Perawat dan
dokter
13. Catatan obat-obatan lainnya Perawat dan
dokter
14. Lembar laboratorium Tenaga lab
15. Form discharge planning Perawat
16. Resume pasien masuk dan keluar Perawat
Pengumpulan data yang dilakukan di Ruang Oleg dengan teknik observasi
dan wawancara dengan sistem dokumentasi berupa SOR (Source Oriented
Record) yang merupakan sistem pendokumentasian dengan berorientasi
pada komponen berupa : lembar penilaian berisi biodata, lembar order
dokter, lembar riwayat medis, catatan keperawatan dan laporan yang
meliputi :
1) Lembar tindakan dan evaluasi
2) Catatan perkembangan
3) Catatan pemberian obat
4) Rekam asuhan keperawatan
5) Catatan observasi komprehensif
6) Blangko tindakan medis dan lain sebagainya.

Pemahaman perawat dalam melaksanakan dokumentasi


Khususnya mengenai dokumentasi asuhan keperawatan sudah terdapat
form dokumentasi mulai dari pengkajian, diagnosa, perencanaan,
implementasi, evaluasi yang telah baku dari rumah sakit. Penulisan sudah
sesuai dengan format yang ditetapkan di ruangan serta untuk pengkajian

39
ulang di ruangan didokumentasikan ulang sesuai dengan keluhan pasien
pada saat itu.

40
3. M4-Money
Sumber pendapatan rumah sakit didapatkan dari
a. Jaminan kesehatan
1) JKN
2) Inhealth
3) KBS
4) JKBM
b. Pasien umum
1) Reguler
2) Paviliun
c. Pendapatan BLUD lainnya
1) Jasa Giro
2) Pendapatan lain-lain
Sumber pendapatan RSD Mangusada dapat dilihat pada tabel berikut ini :

41
REKAP PENERIMAAN PENDAPATAN
RSD MANGUSADA TAHUN
JENIS KEGIATAN
Pasien Umum Pendapatan BLUD JUMLAH
NO BULAN JKN Inhealth KBS Lainnya
. Reguler Paviliun Jasa GIRO Pendapatan
lain
1 Januari 10,440,353,70 754,301.00 731,738,569. 1,100,745,510. 16,463,435. 50,593,027.00 12,340,648,542.79
0.00 00 00 79

2 Pebruari 5,117,034,423. 355,000.00 496,172,354.00 730,535,614. 1,320,777,350. 11,345,386. 43,147,933.00 7,719,368,060.03


00 00 00 03

3 Maret 12,416,331,44 774,905,090.00 820,192,456. 1,052,835,949. 14,221,977, 70,504,829,00 15,148,991,741.25


0.00 00 00 25

4 April 9,832,127,700. 7,513,568.00 964,528,820.00 788,788,932. 1,128,075,374. 16,585,688. 47,403,305.00 12,790,023,387.12


00 00 00 12

5 Mei 28,591,260,20 8,099,650.00 983,239,005.00 743,282,365. 1,044,212,560. 55,018,533. 43,458,779.00 31,468,571,092.96


0.00 00 00 96

6 Juni 8,768,080,804. 1,482,507.00 655,023,346. 893,956,144.0 52,865,324. 140,852,031.0 10,512,260,156.46


00 00 0 46 0

7 Juli 350,000.00 830,100.00 2,843,074,464.00 656,706,444. 1,004,566,671. 54,407,256. 235,634,837.0 4,795,569,772.98


00 00 98 0

8 Agustus 9,974,499,100. 1,159,886,700.00 1,014,345,52 1,298,375,688. 48,430,539. 135,495,312.0 13,631,032,866.93

42
00 7.00 83 10 0

9 September 4,111,077,500. 3,026,002.00 2,094,318,487.00 791,287,316, 1,116,105,047. 30,696,116. 156,255,342.0 8,302,765,810.64


00 00 00 64 0

10 Oktober 5,064,319,600. 3,546,297.00 1,583,540,620.00 949,215,052. 1,071,181,769. 35,819,362. 83,133,528.00 8,790,756,228.31


00 00 00 31

11 November 12,568,844,24 15,522,035.00 1,221,538,529.00 1,224,135,91 1,181,916,472. 35,269,605. 219,227,956.0 16,466,454,753.03


0.00 6.00 00 03 0

12 Desember 10,012,112,00 752,742,562. 623,027,318.0 318,400,034.0 11,706,281,914.00


0.00 00 0 0

JUMLAH 116,901,390,7 41,129,460.00 12,121,204,069.00 9,857,994,09 12,835,775,85 371,123,22 1,544,106,913. 153,672,724,326.50


07.00 9.00 2.83 5.67 00
Sumber : Laporan Keuangan Penerimaan Pendapatan RSD Mangusada Tahun 2018

43
Sistem yang digunakan dalam hal keuangan adalah sentralisasi rumah sakit atau
yang lebih dikenal dengan Badan Layanan Umum Daerah (BLUD). BLUD
merupakan bagian dari perangkat pemerintah daerah, dengan statutus hukum
tidak terpisah dari pemerintah daerah. Pola pengelolaan keuangan BLUD
memberikan fleksibilitas berupa keleluasaan untuk menerapkan praktik-praktik
yang sehat untuk meningkatkan pelayanan kepada masyarkat, seperti
pengecualian dari ketentuan pengelolaan keuangan daerah pada umumnya,
dengan kata lain rumah sakit mengatur sendiri pendapatan dan pengeluaran
Rumah Sakit. Sumber pendanaan Rumah Sakit Daerah Mangusada di dukung
dari anggaran yang didapat melalui jaminan kesehatan yang berupa JKN,
Inhealth, KBS dan JKBM. Serta pendapatan dari pasien umum reguler maupun
dari paviliun, pendapatan BLUD lainnya juga didapat melalui jasa Giro dan
pendapatan lain-lain seperti sewa tempat, praktik atau study banding, penelitian,
dan parkir. Pengadaan sarana dan prasarana operasional ruangan berasal dari
rumah sakit dimana sebelumnya ruangan melakukan proses amprahan sesuai
kebutuhan ruangan kebagian pengadaan. Masing-masing unit kerja pemakaian
barang mengajukan permintaan barang ke pengurus dan penyimpanan barang.
Selanjutnya pengurus dan penyimpanan barang melihat ada atau tidaknya stok
barang yang diminta. Pengurus dan penyimpanan barang melakukan koordinasi
teknis terkait untuk persetujuan. Kemudian barang diserahkan kepada unit kerja
serta pengurus dan penyimpanan barang memberikan tanda-tanda bukti
pengeluaran barang dan selanjutnya mencatat kedalam buku stik barang. Barang
yang telah diminta oleh unit kerja pemakaian barang, harus mencatat barang
tersebut pada buku inventaris barang di ruangan. Sumber kesejahteraan
karyawan RSD Mangusada berasal dari :
a. Jasa Pelayanan intalasi
b. Jasa Pelayanan Rumah sakit
c. Jasa medic (Jamkesmas, KBS, JKBM dan umum)
Setiap karyawan memiliki jasa pelayanan yang berbeda-beda berdasarkan
beban kerja karyawan, masa kerja karyawan, pendidikan karyawan, dan
penggolongan (PNS, Kontrak, pengabdi).

44
Tarif Layanan Rawat Jalan

No. Tarif Layanan Rawat Administrasi Jasa Sarana Jasa Jasa Medik (Rp) Tarif (Rp)
Jalan (Rp) (Rp) Pelayanan Umum/Gigi Spesialis
(Rp)
1 Rawat Jalan Medik 5.000 2.500 5.000 7.500 - 20.000
Umum/Gigi
2 Rawat Jalan Medik 5.000 2.500 5.000 - 22.000 34.500
Spesialis
3 Rawat Jalan VIP 5.000 7.500 12.500 - 50.000 75.000
(Eksklusif)

Tarif Layanan Rawat Darurat

No. Tarif Layanan Rawat Administrasi Jasa Sarana Jasa Jasa Medik (Rp) Tarif (Rp)
Darurat (Rp) (Rp) Pelayanan Umum/Gigi Spesialis
(Rp)
1 Rawat Darurat Medik 5.000 5.000 5.000 15.000 - 30.000
Umum
2 Rawat Darurat Medik 5.000 5.000 5.000 - 25.000 40.500
Spesialis
3 Rawat Darurat Medik 5.000 5.000 5.000 - 30.000 45.000
Spesialis –diluar Jam
Kerja

45
Jasa Tindakan Keperawatan

No. Nama Tindakan Jasa Sarana Pelayanan Tarif


Jasa Pelayanan Jasa Medik
1 Tindakan keperawatan rawat jalan 4.000 4.800 1.200 10.000
2 Ganti drain 8.000 9.600 2.400 20.000
3 Pasang kateter wanita 12.000 14.400 3.600 30.000
4 Pengambilan darah vena 14.000 16.800 4.200 35.000
5 Pasang/lepas infuse dewasa 14.000 16.800 4.200 35.000
6 Pasang kateter pria 16.000 19.200 4.800 40.000
7 Splits gips 16.000 19.200 4.800 40.000
8 Pengambilan darah arteri 20.000 24.000 6.000 50.000
9 Tranfusi darah/hari 20.000 24.000 6.000 50.000
10 Bilas lambung/kumbah lambung 20.600 24.720 6.180 51.500
11 Gastric Cooling 20.600 24.720 6.180 51.500
12 Tampon hidung (perawatan) 22.400 26.880 6.720 56.000
13 Perawatan luka 26.000 31.200 7.800 65.000
14 Pemakaian blood warmer 28.000 33.600 8.400 70.000
15 Tindakan nebulizer 38.400 46.080 11.520 90.000
16 Pasang/lepas NGT 40.000 48.000 12.000 100.000
17 Ambil bahan kultur 44.000 52.800 13.200 110.000
kerokan/sweb/biopsy
18 Syringe pump/infusion pump per 47.000 57.120 14.280 119.000
shift
19 Perawatan 48.000 57.600 14.400 120.000
luka/debridement/gangrene
20 Pemberian sitotastika 48.000 57.600 14.400 120.000
21 Tindakan keperawatan mandiri (per 140.000 168.000 42.000 350.000

46
hari)
22 Tindakan keperawatan partial (per 180.000 216.000 54.000 450.000
hari)
23 Tindakan keperawatan total (per 260.000 312.000 78.000 650.000
hari)

Tarif Layanan Rawat Inap

No. Jenis Layanan Rawat Inap Jasa Sarana Jasa Pelayanan Jasa Medik Total
(Rp) (Rp) Umum Spesialis (Rp)
(Rp) (Rp)
1 Akomodasi Kelas III 40.000 - - - 40.000
Kelas III Umum 40.000 8.000 15.000 - 63.000
Kelas III Spesialis 40.000 8.000 - 25.000 73.000
2 Akomodasi Kelas II 100.000 - - - 100.000
Kelas II Umum - - - - 0
Kelas II Spesialis 100.000 15.000 - 40.000 155.000
3 Akomodasi Kelas I 135.000 - - - 135.000
Kelas I Umum - - - - 0
Kelas I Spesialis 135.000 20.000 - 55.000 210.000
4 Akomodasi ICU/ICCU 250.000 - - - 250.000
Standar
ICU/ICCU Standar Umum 250.000 40.000 40.000 - 330.000
ICU/ICCU Standar Spesialis 250.000 40.000 - 60.000 350.000
5 Akomodasi 200.000 - - - 200.000
HCU/RR/Onedaycare

47
HCU/RR/Onedaycare Umum 200.000 20.000 15.000 - 235.000
HCU/RR/Onedaycare 200.000 20.000 - 40.000 260.000
Spesialis

6 Akomodasi ICU/ICCU 275.000 - - - 275.000


Khusus

ICU/ICCU Khusus Umum 275.000 50.000 40.000 - 365.000


ICU/ICCU Khusus Spesialis 275.000 50.000 - 75.000 400.000
7 Akomodasi NICU-PICU 250.000 - - - 250.000
Standar
NICU-PICU Standar Umum 250.000 40.000 40.000 - 330.000
NICU-PICU Stadar Spesialis 250.000 40.000 - 60.000 350.000

Tarif Layanan Rawat Inap Paviliun

No. Jenis Layanan Rawat Inap Jasa Sarana Jasa Pelayanan Jasa Medik Total
(Rp) (Rp) Umum Spesialis (Rp)
(Rp) (Rp)
1 Akomodasi Kelas Paviliun - - - - -
Utama-VIP 420.000 30.000 - 100.000 550.000
Mahottama VIP 1.020.000 30.000 - 150.000 1.200.000
Ektra Bed per Malam 100.000 - - - 100.000

President Suite 5.000.000 30.000 - 250.000 5.280.000

48
Tarif Layanan Radiologi

No Nama Tindakan Jasa Sarana Pelayanan Tarif


Jasa Pelayanan Jasa Medis
1 Dental XRay 15.000 5.500 4.500 25.000
2 Basis Cranii/Sheedel Basis 30.000 11.000 9.000 50.000
3 Orbita 30.000 11.000 9.000 50.000
4 Pelvis/panggul 36.000 13.200 10.800 60.000
5 Scapula 36.000 13.200 10.800 60.000
6 Shoulder/bahu 36.000 13.200 10.800 60.000
7 Thorax AP 36.000 13.200 10.800 60.000
8 Thorax Lateral 36.000 13.200 10.800 60.000
9 Thorax Decubitus 36.000 13.200 10.800 60.000
10 Abdomen AP 42.000 15.400 12.600 70.000
11 Abdomen Lateral 42.000 15.400 12.600 70.000
12 Abdomen decubitus 42.000 15.400 12.600 70.000
13 Ankle AP/Lat 42.000 15.400 12.600 70.000
14 Antebrachi AP/Lat 42.000 15.400 12.600 70.000
15 BOF/BNO 42.000 15.400 12.600 70.000
16 Cervical AP+Lat 42.000 15.400 12.600 70.000
17 Cervical Obliq Kanan-Kiri 42.000 15.400 12.600 70.000
18 Clavicula 42.000 15.400 12.600 70.000
19 Cruris AP/Lat 42.000 15.400 12.600 70.000
20 Cubiti AP/Lat 42.000 15.400 12.600 70.000
21 Femur AP/Lat 42.000 15.400 12.600 70.000
22 Genu AP/Lat 42.000 15.400 12.600 70.000
23 Humerus AP/Lat 42.000 15.400 12.600 70.000

49
24 Manus AP/Lat/Oblique 42.000 15.400 12.600 70.000
25 Os Nasal AP 42.000 15.400 12.600 70.000
26 Os Nasal Lateral 42.000 15.400 12.600 70.000
27 Pedis AP Oblique 42.000 15.400 12.600 70.000
28 Water’s position 42.000 15.400 12.600 70.000
29 Wrist/pergelangan tangan AP/lat 42.000 15.400 12.600 70.000
30 Photo ektermitas atas kanan 42.000 15.400 12.600 70.000
31 Photo ekstermitas atas kiri 42.000 15.400 12.600 70.000
32 Photo ektermitas bawah kanan 42.000 15.400 12.600 70.000
33 Photo ektermitas bawah kiri 42.000 15.400 12.600 70.000
34 Photo jaringan lunak kiri 42.000 15.400 12.600 70.000
35 Photo jaringan lunak kanan 42.000 15.400 12.600 70.000
36 Chipalometri 42.000 15.400 12.600 70.000
37 TMJ kanan open+close mouth 42.000 15.400 12.600 70.000
38 TMJ kiri open+close mouth 42.000 15.400 12.600 70.000
39 Cito Bed 45.000 16.500 13.500 75.000
40 USG atas 54.000 19.800 16.200 90.000
41 USG Bawah 54.000 19.800 16.200 90.000
42 USG urologi 54.000 19.800 16.200 90.000
43 USG Gynekologi 54.000 19.800 16.200 90.000
44 USG TUS 54.000 19.800 16.200 90.000
45 Coxygeus AP/Lat 60.000 22.000 18.000 100.000
46 Mandibula 60.000 22.000 18.000 100.000
47 Mastoid 60.000 22.000 18.000 100.000
48 Sacrum AP/Lat 60.000 22.000 18.000 100.000
49 Skull/shedeel/kepala/AP/Lat 60.000 22.000 18.000 100.000
50 Photo abdomen 1posisi 60.000 22.000 18.000 100.000

50
51 Photo Kepala (sinus, mastoid) 60.000 22.000 18.000 100.000
52 PPhoto pelvis 1 posisi 60.000 22.000 18.000 100.000
53 Photo Thoraks 60.000 22.000 18.000 100.000
54 C Arm 60.000 22.000 18.000 100.000
55 Lumbal AP/Lat 72.000 26.400 21.600 120.000
56 Lumbu-Sacral AP/lat 72.000 26.400 21.600 120.000
57 Thoracal AP/Lat 72.000 26.400 21.600 120.000
58 Thoraco-Lumbal AP/Lat 72.000 26.400 21.600 120.000
59 Photo Kolumna vertebralis 72.000 26.400 21.600 120.000
60 Tulang belakang 2 posisi 78.000 28.600 23.400 130.000
61 Panoramic 90.000 33.000 27.000 150.000
62 Mamografi 90.000 33.000 27.000 150.000
63 USG Organ 96.000 35.200 28.8000 160.000
64 USG Atas-Bawah 108.000 39.600 32.400 180.000
65 CT-SCAN Kepala 270.000 99.000 81.000 450.000
66 CT-scan Kepala dengan kontras 720.000 264.000 216.000 1.200.000
Sumber : Bendahara Keuangan RSD Mangusada Tahun 2018

51
4. M5-Market
a. Kasus Terbanyak
Data Sepuluh Penyakit Yang Dirawat di Ruang Oleg RSD Mangusada
Periode Bulan Oktober 2018

No Kasus Jumlah Persentase


1. Anemia 48 18%
2. Pneumonia 45 17%
3. DM tipe II 29 11%
4. Hipertensi 28 10%
5. Hipokalemia 27 10%
6. CHF 21 8%
7. SNH 19 7%
8. Dyspepsia 18 7%
9. Hipoalbumin 17 6%
10. AF 15 6%
Total 267

Dari data diatas dapat dilihat bahwa kasus terbanyak di Ruang Oleg
RSD Mangusada pada bulan Oktober 2018 adalah kasus anemia yang
mencapai 48 kasus (18%).

b. Tingkat Kepuasan Pasien


Tingkat kepuasan pasien di Ruang Oleg RSD Mangusada pada tanggal
17 Desember 2018 yaitu dari 55 orang pasien, 42 orang pasien (76%) sangat
puas terhadap pelayanan RSD Mangusada , 13 orang pasien (24%) puas
terhadap pelayanan RSD Mangusada, dan tidak ada pasien yang tidak puas
dengan pelayanan RSD Mangusada. Tingkat kepuasan pasien di Ruang Oleg
RSD Mangusada pada tanggal 18 Desember 2018 yaitu dari 55 orang pasien,
35 orang pasien (64%) sangat puas terhadap pelayanan RSD Mangusada , 20
orang pasien (36%) puas terhadap pelayanan RSD Mangusada, dan tidak ada

52
pasien yang tidak puas dengan pelayanan RSD Mangusada. Tingkat
kepuasan pasien di Ruang Oleg RSD Mangusada pada tanggal 19 Desember
2018 yaitu dari 53 orang pasien, 43 orang pasien (81%) sangat puas terhadap
pelayanan RSD Mangusada , 10 orang pasien (19%) puas terhadap
pelayanan RSD Mangusada, dan tidak ada pasien yang tidak puas dengan
pelayanan RSD Mangusada.

Diagram Tingkat Kepuasan Pasien


Dirawat di Ruang Oleg RSD Mangusada
Tanggal 17 s/d 19 Desember 2019

Tingkat Kepuasan Pasien


di Ruang Oleg RSD Mangusada

100% 19%
24%
36%
80%
60%
76% 81%
40% 64%
20%
0%
17 Desember 18 Desember 19 Desember

Puas Column1

53
BAB III
KESIMPULAN

3.1 Kesimpulan
Ruang Oleg merupakan salah satu ruang rawat inap interna di RSD
Mangusada yang menerapkan Model Praktik Keperawatan Profesional
(MPKP) dengan metode modifikasi keperawatan primer. MPKP
merupakan suatu sistem yang memfasilitasi perawat profesional, mengatur
pemberian asuhan keperawatan, termasuk lingkungan tempat asuhan
tersebut diberikan. Metode modifikasi keperawatan primer merupakan
suatu metode yang mana keputusan tentang renpra ditetapkan oleh perawat
primer, kemudian perawat primer juga akan mengevaluasi perkembangan
pasien setiap hari dan membuat modifikasi pada renpra sesuai kebutuhan
pasien. Penerapan MPKP di ruang oleg sudah sesuai dengan teori MPKP.
Berdasarkan komponen MPKP, kegiatan timbang terima di ruang oleg
belum sesuai dengan teori, dalam melakukan timbang terima perawat tidak
memperkenalkan diri kepada pasien dan siapa yang akan bertugas pada
shift selanjutnya. Kegiatan ronde keperawatan di ruang oleg belum dapat
dilaksanakan karena kendala waktu dan beban kerja perawat yang tinggi.
Ketersediaan jumlah perawat di ruang oleg dalam satu hari belum sesuai
dengan hasil perhitungan rumus Douglas dan DEPKES, sehingga beban
kerja perawat di ruang oleg menjadi lebih tinggi.

54