Anda di halaman 1dari 116

INTEGRATED FARMING SYSTEM

DALAM PENGENTASAN KAWASAN RAWAN PANGAN

b-

**"r-'

%-. ,,,.t ,,t&,


re w
Ditulis oleh:
Prof. k Ismaya,
M.Sc., Ph.D. Nafiatul Umami, S.Pt., MP., Ph.D.
Yuny Erwanto, S.Pt., MP., Ph.D. Cuk Tri Noviandi, S.Pt., M.Anim.St., Ph.D.
Dr. Ir. Heru Sasongko, MP. Dr. Ir. Arman Wijonarko, M.Sc.
drh. Bambang Ariyadi, MP., Ph.D. Ir. Ign. Hardaningsih, M.Si
TriSatya MastutiWidi, S.Pt., MP., M.Sc., Ph.D.

PUSAT I(ATIAN PEMBANGUNAN

FAKULTAS PETERNAKAN
UNIVERSITAS GADJAH MADA
2015
I NTEG RATED FARM I NG SYS TEM
DALAM PENGENIASAN KAWASAN RAWAN PANGAN

ISBN : 978 - 602 -749 - 291 - 2


Ditulis oleh:
Prof. lr. lsmaya, M,Sc., Ph.D.
Yuny Envanto, S.Pt., MP., Ph,D.
Dr. lr. Heru Sasongko, MP.
drh. Bambang Ariyadi, MP., Ph.D.
Tri Satya Mastuti Widi, S.Pt., MP., M.Sc., Ph.D.

Penata Aksara
Gunardi

Desain Cover
Danang Prasetya

Penerbit
CV. KOLOM CETAK

Redaksi
Jl. P. Singoranu No. 61
Yogyakarta 55162
Telp. 081 2274 3238
Email : kangmas_iwanss@yahoo.co. id

Cetakan Pertama, Agusutus 2016

Hak cipta dilindungi undang-undang


dilarang memperbanyak karya tulis ini dalam bentuk dan dengan cara
apapun tanpa ijin tertulis dari penerbit
KATA PENGANTAR

Puji syukur dipanjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa atas segala limpahan
rahmat dan nikmat-Nya sehingga penulisan Buku “Integrated Farming System dalam
Pengentasan Kawasan Rawan Pangan” ini dapat terlaksana. Selaku pimpinan Fakultas
Peternakan Universitas Gadjah Mada, saya mengucapkan terima kasih kepada penulis yang
telah meluangkan waktu dan pikiran dari penyusunan, perbaikan, sampai terbitnya buku ini.
Buku ini merupakan buku edisi pertama dari PUSKAPENA (Pusat Kajian
Pembangunan Peternakan Nasional) Fakultas Peternakan Universitas Gadjah Mada. Buku ini
sangat bermanfaat bagi masyarakat pada umumnya dan peneliti (terutama mahasiswa).
Saya sangat berharap dengan terbitnya buku “Integrated Farming System dalam
Pengentasan Kawasan Rawan Pangan” ini akan memotivasi dosen-dosen yang lain agar
mengikutinya dengan terbitan buku-buku lain sesuai dengan bidang keahliannya. Bagi para
mahasiswa, dengan terbitnya buku-buku yang disusun oleh dosen tetap akan lebih
mempermudah untuk mencari referensi yang dibutuhkan. Semoga buku ini bermanfaat bagi
mahasiswa, dosen, dan semua pembaca.
Dengan tersusunnya Buku “Integrated Farming System dalam Pengentasan Kawasan
Rawan Pangan” ini, saya sampaikan ucapan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada
Tim Penyusun yang telah bekerja dengan sungguh-sungguh. Kepada semua pihak yang
telah membantu tersusunnya Buku ini, saya juga menyampaikan ucapan terima kasih dan
penghargaan yang setinggi-tingginya.

Yogyakarta, 25 April 2016


Dekan

Prof. Dr. Ir. Ali Agus, DEA, DAA.


NIP. 19660822 199010 1 001

i
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ............................................................................................. i


KATA PENGANTAR............................................................................................ ii
DAFTAR ISI ...................................................................................................... iii
DAFTAR TABEL ................................................................................................. vii
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................. viii

BUDIDAYA SAPI ............................................................................................... 1


BAB I PENDAHULUAN ...................................................................................... 2
BAB II SAPI POTONG ....................................................................................... 3
2.1. Pemilihan Bibit dan Pakan ........................................................................ 3
2.1.1. Pemilihan bibit untuk pembibitan / pembiakan .............................. 3
2.1.2. Pemilihan bakalan untuk penggemukan ........................................ 4
2.1.3. Penentuan umur sapi .................................................................. 5
2.2. Perkandangan ......................................................................................... 5
2.2.1. Bahan membuat kandang ........................................................... 5
2.3. Reproduksi dan Pemuliabiakan ................................................................. 7
2.4. Pencegahan dan Pengendalian Penyakit .................................................... 9
2.5. Recording (Pencatatan) ........................................................................... 11
2.6. Analisis Ekonomi ..................................................................................... 16
2.7. Tata Laksana Pemberian Pakan ................................................................ 16

PAKAN SAPI ..................................................................................................... 18


BAB I PENDAHULUAN ...................................................................................... 19
BAB II MANAJEMEN / PENGOLAHAN PAKAN ................................................... 20
2.1. Produksi Tanaman Pakan ......................................................................... 20
2.1.1. Pembiakan tanaman ................................................................... 20
2.1.2. Penanaman ................................................................................ 22
2.1.3. Pemeliharaan ............................................................................. 23
2.1.4. Pemupukan ................................................................................ 23
2.2. Teknologi Pakan...................................................................................... 27
2.2.1. Jerami padi fermentasi ................................................................ 27
2.2.2. Amoniasi jerami padi .................................................................. 29
2.2.3. Silase untuk pengawetan hijau .................................................... 30
2.2.4. Silase pakan komplit ................................................................... 32
2.2.5. Urea mineral block...................................................................... 34
2.3. Pakan Sapid an Kambing ........................................................................... 35

REPRODUKSI SAPI,KAMBING DAN DOMBA ..................................................... 41


BAB I PENDAHULUAN ...................................................................................... 42
BAB II ILMU DAN TEKNOLOGI REPRODUKSI TERNAK ..................................... 43
2.1. Anatomi, Fungsi dan Regulasi Organ Reproduksi........................................ 43
2.1.1. Sistem reproduksi betina ............................................................. 43
2.1.2. Sistem reproduksi jantan ............................................................. 44
2.2. Pubertas (Puberty) .................................................................................. 46
2.2.1. Pubertas pada betina .................................................................. 46
2.2.2. Pubertas pada jantan .................................................................. 46
2.3. Birahi (Oestrous) ..................................................................................... 48
2.3.1. Siklus birahi (oestrous cycle) ....................................................... 48
2.3.2. Lama birahi ................................................................................ 48
2.3.3. Sinkronisasi birahi....................................................................... 48

ii
2.3.4. Tanda-tanda birahi ..................................................................... 48
2.3.5. Birahi tenang ............................................................................. 49
2.3.6. Deteksi birahi ............................................................................. 49
2.4. Jantan Dewasa (Sexual Maturity).............................................................. 49
2.4.1. Umur dan berat saat dewasa ....................................................... 49
2.4.2. Besar scrotum saat dewasa ......................................................... 49
2.4.3. Kualitas sperma saat dewasa ....................................................... 49
2.5. Perkawinan (Breeding) ............................................................................ 50
2.5.1. Kawin alami ............................................................................... 50
2.5.2. Perbandingan pejantan dan betina dalam perkawinan ................... 50
2.5.3. Kemampuan mengawini domba (serving capaciry) ........................ 50
2.5.4. Kawin buatan / inseminasi buatan (artificial insemination).............. 50
2.5.5. Dosis inseminasi ......................................................................... 51
2.5.6. Waktu inseminasi ....................................................................... 51
2.5.7. Angka konsepsi (serving per conseption) ...................................... 51
2.5.8. Angka kebuntingan (conception rate) ........................................... 51
2.6. Kebutingan (Pregnancy) .......................................................................... 51
2.6.1. Lama bunting ............................................................................. 51
2.6.2. Pengaruh sek terhadap lama bunting ........................................... 52
2.6.3. Pengaruh jumlah anak sekelahiran (litter size) .............................. 52
2.6.4. Pertambahan besar saat bunting ................................................. 52
2.6.5. Pemeriksaan kebuntingan .......................................................... 52
2.6.6. Sex ratio .................................................................................... 52
2.7. Birahi Sesudah Beranak (Postpartum Oestrus) ........................................... 52
2.8. Perkawinan Sesudah Beranak ................................................................... 53
2.9. Jarak Beranak ......................................................................................... 53
2.9.1. Faktor-faktor yang mempengaruhi jarak beranak .......................... 53
2.9.2. Effisiensi reproduksi domba betina ............................................... 53
BAB III REPRODUKSI SAPI .............................................................................. 55
3.1. Pubertas................................................................................................. 55
3.2. Umur dan Berat Saat Dikawinkan Setelah Pubertas .................................... 55
3.3. Perkawinan Setelah Beranak .................................................................... 55
3.4. Deteksi Birahi ......................................................................................... 56
3.5. Waktu Perkawinan dan Letak Deposisi Sperma .......................................... 57
3.6. Kebuntingan ........................................................................................... 57
3.7. Beranak.................................................................................................. 58
BAB IV KESIMPULAN ....................................................................................... 59

KESEHATAN SAPI ............................................................................................. 60


BAB I PENDAHULUAN ...................................................................................... 61
BAB II MANAJEMEN KESEHATAN SAPI ............................................................ 62
2.1. Ciri-Ciri Sapi yang Sehat .......................................................................... 62
2.2. Pencegahan dan Pengobatan Penyakit ...................................................... 62
2.3. Sanitasi / Pengobatan .............................................................................. 62
2.4. Karantina (Manajemen Kedatangan Ternak) .............................................. 63
2.5. Program Kesehatan Sapi Potong ............................................................... 63
2.6. Penyakit dan Penanganannya ................................................................... 64
2.6.1. Gangguan pencernaan ................................................................ 64
2.6.2. Gangguan kulit ........................................................................... 66
2.6.3. Gangguan reproduksi .................................................................. 67

iii
UNGGAS ......................................................................................................... 72
BAB I PENDAHULUAN ...................................................................................... 73
BAB II ILMU DAN MANAJEMEN TERNAK UNGGAS ........................................... 75
2.1. Pengadaan dan Pemilihan Itik .................................................................... 75
2.1.1. Jenis Itik ....................................................................................... 77
2.1.2. Karakter Produksi Telur Itik ............................................................ 81
2.2. Perkandangan ......................................................................................... 82
2.2.1. Pemilihan Lokasi Kandang .............................................................. 83
2.2.2. Bahan Kandang ............................................................................. 84
2.2.3. Jenis Kandang ............................................................................... 85
2.2.4. Pengelolaan Perkandangan ............................................................. 89
2.3. Pakan Itik ............................................................................................... 90
2.4. Seleksi Pasca Produksi ............................................................................. 102
2.5. Pencegahan dan Pengobatan Penyakit ...................................................... 105

AYAM KAMPUNG SUPER ................................................................................... 106


BAB I PENDAHULUAN ...................................................................................... 107
BAB II BUDIDAYA AYAM KAMPUNG ................................................................. 108
2.1. Perhatikan Persyaratan Beternak Ayam ..................................................... 108
2.2. Fokus Menentukan Arah Usaha ................................................................ 108
2.3. Mulailah dari Tahapan Termudah Bagi Pemula ........................................... 108
2.4. Mulailah dari Skala Kecil........................................................................... 109
BAB III BETERNAK AYAM KAMPUNG SUPER .................................................... 114
3.1. Apakah Ayam Kampung Super? ................................................................ 114
3.2. Seleksi Bibit Ayam Kampung .................................................................... 114
3.3. Lokasi dan Perkandangan ........................................................................ 115
3.4. Pakan Ayam Kampung Super ................................................................... 117
3.5. Vaksinasi Ayam Kampung Super ............................................................... 118
PENYAKIT DAN PENANGANANNYA .................................................................. 119

BUDIDAYA PERTANIAN .................................................................................... 127


BAB I PENDAHULUAN ...................................................................................... 128
BAB II BERCOCOK TANAM PADI DISAWAH ..................................................... 129
2.1. Syarat Tumbuh ........................................................................................ 129
2.2. Seleksi Benih ............................................................................................ 129
2.2.1. Pengolahan Benih .......................................................................... 129
2.2.2. Menyemai Benih ............................................................................ 129
2.3. Pelaksanaan Teknis Budidaya ..................................................................... 130
2.4. Pesemaian................................................................................................ 130
2.5. Tips Perlindungan Hama dan Pemupukan.................................................... 130
2.6. Penanaman Bibit ....................................................................................... 130
2.7. Sistem Tanam........................................................................................... 131
2.8. Pemeliharaan Tanaman ............................................................................. 131
2.9. Pemupukan .............................................................................................. 131
2.10. Pemupukan Daun .................................................................................... 131
BAB III PADI GOGO UNTUK DAERAH LADANG, LAHAN KERING DAN BUKIT ... 132
BAB IV BERKEBUN DI LAHAN SEMPIT ............................................................. 133
BAB V PEMBUATAN PUPUK CAIR ORGANIK UNTUK HORTIKULTURA DAN
TANAMAN PANGAN .......................................................................................... 132
5.1. Pupuk Hayati ............................................................................................ 132
5.2. Bakteri Bacillus spp. .................................................................................. 132
5.3. Metode Perbanyakan Pupuk Hayati Bacillus Plus .......................................... 132

iv
5.4. Aplikasi Pupuk Hayati Bacillus spp. ............................................................. 134
5.4. Pengaruh Aplikasi Pupuk Hayati Bacillus spp. ............................................... 135

BUDIDAYA PERIKANAN ................................................................................... 136


BAB I USAHA BUDIDAYA GURAMI ................................................................... 137
1.1. Gurami ..................................................................................................... 137
1.1.1. Biologi Ikan Gurami ....................................................................... 137
1.1.2. Pembenihan Gurami ....................................................................... 139
1.1.3. Pembesaran Gurami Konsumsi ........................................................ 145
DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................ 163

v
DAFTAR TABEL

PAKAN SAPI
Tabel 2.1. Cara menghitung kebutuhan pupuk ........................................................ 25
Table 2.2. Rerata kebutuhan pakan sapi potong dengan pertambahan berat
badan ±1 kg......................................................................................... 37
Tabel 2.3. Kebutuhan nutrisi sapi potong per hari.................................................... 37
Tabel 2.4. Nilai gizi hijauan pakan .......................................................................... 40

REPRODUKSI SAPI, KAMBING DAN DOMBA


Tabel 2.1. Karakteristik ukuran ovarium domba local di Yogyakarta .......................... 43
Tabel 2.2. Ukuran besar oviduk, servik, vagina dan vulva domba local ...................... 44
Tabel 2.3. Pengaruh umur domba terhadap besar lingkar skrotum, berat tes-
tes, lingkar dada dan berat badan .......................................................... 44

UNGGAS
ILMU DAN MANAJEMEN TERNAK UNGGAS
Tabel 2.1. Standar kandungan protein dan energi pakan itik .................................... 91
Tabel 2.2 Bahan pakan dan kandungan nutriennya................................................. 92
Tabel 2.3. Komposisi bahan pakan itik yang diberikan oleh peternak di beberapa
daerah ................................................................................................. 101
AYAM KAMPUNG SUPER
Tabel 2.1. Standar gizi ayam kampung ................................................................... 110

BUDIDAYA PERIKANAN
Tabel 1.1. Proyeksi Produksi Perikanan Budidaya Menurut Komoditas Utama
2009-2014 ............................................................................................ 139
Tabel 1.2. Proyeksi Produksi Perikanan Budidaya Menurut Komoditas Utama
2009-2014 (ton) ................................................................................... 139
Tabel 1.3. Tahapan pada segmen usaha gurami ...................................................... 140

vi
DAFTAR GAMBAR

BUDIDAYA SAPI
Gambar 2.1. Skor kondisi tubuh sapi ..................................................................... 4
Gambar 2.2. Pedoman penentuan sapi berdasarkan pergantian susu ....................... 5
Gambar 2.3. Siklus hidup cacing hati ..................................................................... 11
Gambar 2.4. Rumput kolonjono dan jerami kacang tanah........................................ 16

PAKAN SAPI
Gambar 2.1. Proses pembuatan jerami fermentasi .................................................. 29
Gambar 2.2. Jerami amoniasi diangin-anginkan sebelum diberikan ke ternak ............ 30
Gambar 2.3. Pemberian jerami amoniasi pada sapi ................................................. 30
Gambar 2.4. Pembuatan silase dengan menggunakan small tower silo dari buis
beton dan plastik .............................................................................. 32
Gambar 2.5. Pembuatan silase dengan menggunakan pit silo (lubang dalam
tanah) ............................................................................................. 32
Gambar 2.6. Pembuatan silase dengan menggunakan bunker silo ............................ 32
Gambar 2.7. Pembuatan silase dengan menggunakan sausage silo .......................... 32
Gambar 2.8. Diagram proses pembuatan silase pakan komplit ................................. 33
Gambar 2.9. Urea mineral block dan pemberiannya pada sapi potong ...................... 35
Gambar 2.10. Penggolongan pakan untuk hewan ruminansia .................................... 35
Gambar 2.11. Fase pemberian pakan pada kambing ................................................. 39

REPRODUKSI SAPI
Gambar 2.1. Domba dan anaknya ......................................................................... 47

KESEHATAN SAPI
Gambar 2.1. Penyakit pada pencernaan sapi .......................................................... 65
Gambar 2.2. Penyakit borok pada kulit sapi............................................................ 66
Gambar 2.3. Prolapsusu Uteri ............................................................................... 67
Gambar 2.4. Distoksia pada sapi yang melahirkan .................................................. 68
Gambar 2.5. Restrain sapi .................................................................................... 70
Gambar 2.6. Pengambilan sampel darah ................................................................ 70
Gambar 2.7. Labeling sampel darah ...................................................................... 70
Gambar 2.8. Penyimpanan tabung darah ............................................................... 70
Gambar 2.9. Pemutaran darah (sentrifuse) ............................................................ 71
Gambar 2.10 Pengemasan sentrum ke tabung appendrove ...................................... 71

UNGGAS
ILMU DAN MANAJEMEN TERNAK UNGGAS
Gambar 2.1. Kecepatan pertumbuhan itik lokal bervariasi........................................ 76
Gambar 2.2. Kandang itik bahan dasar bambu dan atap plastik bekas ...................... 84
Gambar 2.3. Kandang batrei dengan tempat pakan dan minum bersusun ................. 87
Gambar 2.4. Kandang batrei dengan tempat minum di antara 2 kandang ................. 87
Gambar 2.5. Kandang ren bersekat ....................................................................... 88
Gambar 2.6. Kandang ren dengan umbaran panggung ........................................... 88
Gambar 2.7. Kandang ren dengan tempat minum ditinggikan .................................. 89
Gambar 2.8. Penggunaan jerami batang jagung kering untuk kandang istirahat ........ 89
Gambar 2.9. Penggunaan jerami padi dalam kandang istirahat ................................ 90
Gambar 2.10 Penggunaan jerami padi kering pada tempat umbaran ......................... 90
Gambar 2.11. Ikan dicacah untuk memudahkan dikonsumsi oleh itik ......................... 94
Gambar 2.12. Penggilingan ikan, agar dapat dicampur.............................................. 94

vii
Gambar 2.13. Pencampuran bahan-bahan pakan dengan bahan pakan yang lain ........ 94
AYAM KAMPUNG SUPER
Gambar 2.1. Kandang ayam kampung ................................................................... 112
Gambar 2.2. Kandang ayam kampong system batre ............................................... 112
Gambar 2.3. Kandang ayam kampung intensif........................................................ 112
Gambar 2.4. Kandang boks untuk anak ayam......................................................... 112
Gambar 2.5. Ayam kampong ................................................................................ 113
Gambar 3.1. Ayam Kampung Sudah Persilangan..................................................... 114
Gambar 3.2. Ayam kampong super ....................................................................... 118

BUDIDAYA PERTANIAN
Gambar 4.1. Variasisasi Tanaman ......................................................................... 131

BUDIDAYA PERIKANAN
Gambar 1.1. Morfologi Ikan Gurami Betina............................................................. 138
Gambar 2.2. Morfologi Ikan Gurami Jantan ............................................................ 138

viii
Tri Satya Mastuti Widi, S.Pt., MP., M.Sc., Ph.D

1
BAB I
PENDAHULUAN

Sapi potong merupakan komoditas yang sangat penting dalam pemenuhan protein
hewani masyarakat Indonesia, dalam rangka meningkatkan kualitas sumber daya manusia.
Sapi potong juga berperan penting di kehidupan petani/ peternak di Indonesia, di antaranya
adalah sebagai tabungan, penyedia pupuk kandang, penyedia tenaga kerja untuk mengolah
lahan pertanian dan dapat memanfaatkan sisa hasil pertanian seperti jerami padi, jagung,
kacang tanah dan sisa industri seperti ampas tahu, onggok, pollard, bekatul dan lain
sebagainya.
Peningkatan kebutuhan daging sapi di Indonesia dari tahun ke tahun, merupakan
peluang yang masih sangat menjanjikan bagi usaha pemeliharaan sapi potong. Akan tetapi,
untuk mendapatkan kualitas dan keuntungan yang maksimal, maka sapi potong perlu
dibudidayakan dengan baik dan efisien.
Pada umumnya peternak memelihara sapi potong untuk tujuan pembiakan
(breeding) dan penggemukan (fattening). Usaha breeding bertujuan untuk memperoleh
anak/ pedhet yang berkualitas sedangkan usaha fattening bertujuan untuk memperoleh
pertambahan bobot harian (PBBH) yang tinggi. Pemeliharaan sapi potong dimulai dengan
pemilihan bibit/ bakalan yang baik, kemudian didukung oleh manajemen pakan,
perkandangan, reproduksi dan perawatan serta pengendalian penyakit yang baik. Modul ini
berisi tentang pedoman pemeliharaan sapi potong yang baik dan efisien.

2
BAB II
SAPI POTONG

2.1. Pemilihan Bibit dan Bakalan


Salah satu yang paling menentukan dalam keberhasilan beternak sapi potong adalah
pemilihan bibit dan bakalan. Bibit dan bakalan sapi potong didapatkan dari membeli di pasar
hewan, impor, perusahaan atau pusat pembibitan milik pemerintah.
Pemilihan bibit dan bakalan sapi potong adalah berdasar ciri-ciri/ bentuk fisik tubuh
sapi. Pengamatan dari penampilan luar dapat dilakukan dengan melihat skor tubuh ternak,
kematangan ternak (untuk digemukkan atau dibiakkan), umur ternak, tebal dan tipisnya
kulit serta berat badan (apabila tersedia timbangan ternak) (Ngadiyono, 2012).
Umur ternak sangat penting diketahui ketika membeli bibit atau bakalan. Umur dapat
diperkirakan dengan melihat pergantian gigi seri (Ngadiyono, 2012). Untuk mendapatkan
data tentang umur yang lebih akurat, sebaiknya dilakukan pencatatan (recording).
Pemilihan bangsa sapi sebaiknya didasarkan pada tujuan pemeliharaan, daya dukung
wilayah dan kemudahan pengadaan. Sebagai contoh, sapi Peranakan Simmental dan
Limousine (SimPO/LimPO) sesuai untuk digemukkan, karena tingkat pertumbuhannya tinggi.
2.1.1. Pemilihan bibit untuk pembibitan/ pembiakan
Dalam usaha pembibitan atau tujuan pembiakan, kualitas induk dan pejantan
yang digunakan sangat berpengaruh terhadap anak yang dihasilkan (Ngadiyono,
2012). Dalam memilih bangsa perlu diperhatikan besar kecilnya ukuran tubuh ternak,
terutama dalam kawin silang (Ngadiyono, 2012), jangan sampai menimbulkan
kesulitan pada saat beranak karena bangsa pejantan yang digunakan adalah bangsa
yang besar seperti bangsa-bangsa sapi Bos Taurus dan induk yang digunakan adalah
bangsa yang lebih kecil seperti bangsa Bos Indicus atau Bos Sondaicus. Sebaiknya
dara yang baru pertama kali kawin, tidak disilangkan dengan pejantan dari Bos
Taurus. Menurut Ngadiyono (2102), pemilihan induk berdasarkan penampilan luar
yaitu:
1. Berpostur tubuh baik, kaki kuat dan lurus.
2. Ambing/ puting normal, halus, kenyal, dan tidak ada infeksi atau pembengkakan.
3. Bulu halus, mata bersinar.
4. Nafsu makan baik.
5. Alat kelamin normal, tanda-tanda birahi teratur.
6. Sehat, tidak terlalu gemuk dan tidak cacat.
7. Umur siap kawin (kurang lebih dua tahun).

3
Pemilihan pejantan berdasarkan penampilannya, yaitu sebagai berikut:
1. Postur tubuh tinggi / besar, dada lebar dan dalam.
2. Kaki kuat, lurus, dan mata bersinar.
3. Bulu halus.
4. Testis simetris dan normal.
5. Seks libidonya tinggi (agresif).
6. Memberikan respons yang baik terhadap induk yang sedang birahi.
7. Sehat dan tidak cacat.
8. Umur dewasa tubuh (lebih dari dua tahun).
Pemilihan induk perlu memperhatikan skor kondisi tubuh (SKT) yang
menentukan kondisi dan kecukupan gizi ternak (Ngadiyono, 2012).

Gambar 2.1. Skor kondisi tubuh sapi

2.1.2. Pemilihan bakalan untuk penggemukan


Syarat-syarat sapi bakalan yang cocok untuk digemukkan adalah sebagai
berikut (Ngadiyono, 2012):
1. Umur 1.5 – 2.5 tahun atau poel 1.
2. Sebaiknya jantan.
3. Sehat, kulit lentur, mata bersinar dan nafsu makan baik.
4. Kondisi fisik: badan persegi panjang, dada lebar dan dalam, temperamen tenang,
kondisi sapi boleh kurus tetapi sehat.
5. Bangsa: mudah beradaptasi dan berasal dari keturunan/ genetika yang baik.
Berat badan yang dipilih untuk sapi PO 200-350 kg, untuk sapi SimPO dan LimPO
300-600 kg.

4
2.1.3. Penentuan umur sapi
Untuk menentukan umur sapi dapat dilihat dari susunan giginya. Pendugaan
umur berdasarkan gigi seri dapat digunakan untuk ternak umur 1-6 tahun. Gambar
berikut menunjukkan susunan gigi seri sapi dan pergantiannya.

Gambar 2.2. Pedoman penentuan umur sapi berdasarkan pergantian gigi susu (Djanah, 1984)

2.2. Perkandangan
Dalam pemeliharaan sapi secara intensif, kandang merupakan aspek yang penting,
karena kandang berfungsi untuk:
a. Melindungi ternak dari gangguan dari luar (binatang buas, pencuri) dan faktor cuaca
b. Memberikan kenyamanan bagi ternak
c. Memudahkan pengelolaan
Ketika ternak merasa nyaman, maka ternak akan mampu berproduksi secara
optimal. Pembuatan kandang harus direncanakan dan dilakukan secara efisien. Adapun
syarat kandang yang ideal adalah :
a. Memenuhi syarat hidup ternak
b. Mampu menahan masuknya gangguan
c. Efektif dan efisien
2.2.1. Bahan membuat kandang
Di daerah tropis seperti Indonesia, dianjurkan untuk membuat kandang yang
terbuat dari bahan-bahan yang tidak menyerap panas. Bahan-bahan untuk membuat
kandang sebaiknya adalah sebagai berikut:
a. Tersedia di lokasi.
b. Harga terjangkau, bahan murah, dan tahan lama.

5
c. Tidak menggunakan bahan mudah lapuk atau muda.
d. Bagian kandang yang penting adalah atap, dinding dan lantai kandang.

Atap Kandang
Atap kandang sebaiknya menggunakan bahan yang kuat, tidak menyerap
panas dan harganya terjangkau. Tinggi atap harus lebih tinggi dari tinggi badan
manusia, terutama jika kandangnya lebar melebihi kemampuan tangan untuk
menjangkau bagian dalam kandang. Bahan-bahan atap antara lain: genteng, daun
alang-alang, daun rumbia, daun kelapa, asbes dan seng. Asbes dan seng tidak
dianjurkan, terutama di daerah dengan suhu udara yang tinggi karena akan
menaikkan suhu udara dalam kandang sehingga ternak akan mudah kehausan dan
nafsu makan menurun. Genteng merupakan salah satu bahan atap yang baik untuk
digunakan karena tidak menyerap panas, harganya terjangkau (dapat menggunakan
genteng bekas rumah), dan awet. Atap sebaiknya dibuat dengan ketinggian 3 m,
agar pertukaran udara dalam kandang baik.

Dinding Kandang
Dinding kandang berfungsi untuk penahan angin secara langsung. Dinding
kandang terbuat dari kayu, tembok atau bambu.

Lantai Kandang
Lantai kandang harus dibuat lebih tinggi dari permukaan tanah sekitarnya,
agar air hujan tidak masuk ke dalam kandang. Agar lantai tidak becek, maka
tanahnya harus dikeraskan ataupun diplester dengan semen. Jika diplester dengan
semen, maka permukaan lantai harus dibuat miring sehingga air (termasuk air
kencing) dapat mengalir keluar kandang dan lantai lebih mudah dibersihkan. Lantai
biasa dibuat dengan kemiringan 5 %, artinya permukaan lantai di bagian belakang
dengan di depannya yang berjarak 100 cm akan mempunyai perbedaan 5 cm.
Bagian kandang yang juga harus diperhatikan adalah tempat pakan dan air
minum. Tempat pakan diperlukan untuk efisiensi dan efektifitas pakan yang
diberikan. Biaya pakan akan membengkak jika pakan yang diberikan tidak habis
dimakan ternak tetapi hanya berserakan di dalam maupun luar kandang. Tempat air
minum diperlukan untuk memenuhi kebutuhan minum ternak dan menghindari
tumpahnya air ke dalam kandang. Syarat tempat pakan dan air minum adalah;

6
1. Mudah dijangkau mulut ternak tetapi tidak bisa terinjak.
2. Mampu menampung jumlah pakan/air yang diperlukan ternak sampai pemberian
pakan/air berikutnya.
3. Tidak mudah digerak-gerakkan ternak sehingga pakan/air yang ada tidak
tumpah. Khusus tempat air minum, tidak boleh bocor sehingga mengaliri lantai
kandang.

Gambar 2.3. Tempat pakan

2.3. Reproduksi dan Pemuliabiakan


Ternak berkembang biak secara alami maupun dengan campur tangan manusia. Sapi
diharapkan dapat menghasilkan pedet dalam waktu yang tidak terlalu lama (± 12-15 bulan)
dengan kualitas pedet yang baik. Untuk itu perlu diperhatikan hal-hal sebagai berikut:
Deteksi birahi
Tanda-tanda ternak mengalami birahi adalah sebagai berikut:
• Alat kelamin bengkak, jika dibuka tampak merah, basah dan hangat (3A= Abang,
Abuh, Anget).
• Ekor diangkat dan digerak-gerakkan, jika pangkal ekor dipegang, ternak akan diam
saja.
• Menaiki sapi lain atau akan diam jika dinaiki oleh pejantan
• Gelisah dan nafsu makan turun
• Terkadang keluar cairan putih bening pada vulva (alat kelamin luar) atau bekasnya
pada paha.

7
Perkawinan
Perkawinan sapi dapat dilakukan secara alami menggunakan pejantan atau dengan
campur tangan manusia yaitu dengan inseminasi buatan (kawin suntik). Beberapa ketentuan
dalam perkawinan sapi adalah:
a. Sapi betina mulai dikawinkan pada umur 1.5 – 2 tahun.
b. Siklus birahi pada sapi adalah setiap 18 – 21 hari sekali
c. Pedoman mengawinkan sapi:
• Jika tampak birahi pada pagi hari, maka sapi harus dikawinkan pada hari itu juga,
jangan ditunda sampai hari berikutnya
• Jika tampak birahi pada malam hari, maka sapi harus dikawinkan pada pagi hari
berikutnya (tidak lebih dari pukul 11.00).
d. Apabila dalam 18 – 24 hari setelah dikawinkan betina masih minta kawin lagi, berarti
tidak terjadi kebuntingan dan harus dikawinkan lagi.

Kebuntingan dan beranak


a. Sudah tidak meminta kawin lagi sejak dikawinkan.
b. Sapi lebih tenang dan perut sebelah kanan membesar.
c. Putting dan ambing mulai membesar (tampak lebih jelas pada sapi dara).
d. Makan lebih banyak.

Tanda-tanda sapi akan melahirkan adalah:


a. Ambing besar dan berisi
b. Pinggul mengendur
c. Sapi gelisah
d. Punggung terlihat melengkung cekung

Hal-hal yang harus disiapkan menjelang proses melahirkan adalah:


a. Ikatan sapi pada tiang kandang dilepaskan. Berikan ruang yang cukup luas untuk induk
sapi bergerak
b. Kandang dibersihkan
c. Lantai kandang diberi alas jerami kering/ karung goni
d. Sebaiknya kandang beranak terpisah
e. Siapkan yodium untuk dioleskan pada bekas potongan tali pusar

8
Penanganan kelahiran adalah sebagai berikut:
a. Lendir yang menempel pada bagian mulut, hidung, dan tubuh dibersihkan secepatnya
b. Tali pusar dipotong kira-kira 10 cm dan bekas luka diolesi dengan yodium untuk
menghindari infeksi atau radang pusar.
c. Ambing susu induk dibersihkan dengan air hangat agar pada saat pedet menyusu,
ambing sudah bersih dan tidak terkontaminasi bakteri.
d. Diusahakan pedet dapat minum susu kolustrum (susu induk yang baru melahirkan
hingga dengan umur satu minggu) untuk mendapatkan zat laksan dan kekebalan.

2.4. Pencegahan dan Pengendalian Penyakit


Penyakit (kejadian sakit) merupakan salah satu penyebab utama kerugian peternak.
Ternak yang sakit membutuhkan biaya pemulihan kesehatan yang besar dan, apabila
sembuh, tidak akan menampilkan kinerja yang optimal seperti halnya ternak yang tidak
pernah sakit (kecuali pada kasus penyakit tertentu). Untuk itu, peternak harus melakukan
upaya pencegahan timbulnya penyakit dan penanganan penyakit yang timbul. Peternak
perlu memahami tanda-tanda sapi yang sehat, yaitu antara lain adalah:
• Nafsu makan besar
• Mata jernih dan hidung bersih
• Memamah biak dengan baik
• Kotoran normal (tidak encer)
• Telinga sering digerakkan, kaki kuat dan mulut basah
• Temperatur tubuh normal (38.5 – 39oC)
Adapun tanda-tanda sapi yang sakit antara lain adalah:
• Mata suram dan cekung
• Nafsu makan menurun
• Kotoran tidak normal
• Temperatur tubuh naik turun
• Kulit tidak elastis, bulu kusam, mulut dan hidung kering
• Badan menyusut dan tidak berdiri dengan kuat
Beberapa jenis penyakit yang sering menyerang ternak sapi
a. Kembung (bloat)
Kembung merupakan kondisi di mana rumen (perut) sapi membesar akibat
penimbunan gas, yang tidak dapat cepat keluar. Gejala-gejalanya adalah lambung sebelah
kiri membesar dan kencang, jika dipukul-pukul berbunyi. Penyebab kembung antara lain
adalah :

9
• Sapi merumput pada pagi hari di mana rumput masih basah oleh embun
• Pakan konsentrat yang diberikan terlalu halus
• Sapi kurang diberikan hijauan atau terlalu banyak makan hijauan jenis leguminosa
(kacang-kacangan).
Cara pengobatan kembung adalah dengan diberi minum 110 g minyak nabati,
minyak paraffin, atau obat anti bloat (Ngadiyono, 2012). Lepaskan tambatan sapi yang
terkena kembung agar dia dapat bergerak dan berjalan-jalan. Jika kasus kembung sudah
parah, maka dilakukan pemasukan selang/ pipa ke dalam mulut atau penusukan dengan
trocar pada perut sebelah kiri (bagian belakang rusuk terakhir).
b. Penyakit, mulut dan kuku (PMK)
Penyakit mulut dan kuku adalah penyakit yang sangat menular yang disebabkan oleh
virus. Gejala-gejalanya antara lain terjadi pelepuhan, erosi pada selaput lendir mulut, di
antara kuku, kaki dan putting susu. Pencegahannya adalah dengan memisahkan ternak
sehat dari yang sakit, segera melaporkan pada dinas peternakan setempat dan mengikuti
program vaksinasi PMK.
c. Anthraks (radang limpa)
Anthraks merupakan penyakit yang sangat menular yang disebabkan oleh bakteri
Bacillus anthracis.Gejalanya adalah: suhu badan tinggi, nafsu makan hilang, kotoran
bercampur darah, kadang keluar darah dari mulut, lubang hidung dan vulva. Anthraks dapat
menular ke manusia atau sebaliknya. Pencegahannya adalah dengan memisahkan ternak
sehat dari yang sakit, segera melaporkan pada dinas peternakan setempat dan mengikuti
program vaksinasi anthraks.
d. Cacing hati
Penyakit cacing hati disebabkan oleh cacing hati (Fasciola hepatica). Cacing hati
berbentuk segitiga pipih, dan berwana abu-abu kehijauan hingga kecokelatan dengan
panjang 2-3 cm. Cacing hati sering menyerang ternak ruminansia seperti sapi, kambing dan
domba, terutama ternak yang makan rumput yang telah tercemar oleh larva cacing yang
dibawa oleh siput air tawar (Gambar 3). Pada daerah dataran rendah dan basah, kasus
cacing hati lebih banyak daripada daerah dataran yang kering. Gejala-gejala ternak sapi
yang terkena penyakit ini adalah, ternak menjadi kurus dan lesu, bulu kusam, dan
terkadang terjadi busung pada berbagai bagian tubuhnya.

10
Gambar 2.3. Siklus hidup cacing hati (Fasciola hepatica)
( http://biotogigonz.blogspot.co.id )
Cara pencegahan cacing hati antara lain adalah dengan memotong rumput agak
tinggi dari permukaan tanah, membasmi siput atau bekicot pembawa perkembangan cacing
hati dan pemberian obat cacing secara rutin (6 bulan sekali). Pengobatan cacing hati adalah
dengan pemberian obat cacing missal Piperazine, Oxybendazole, Heksakloretan dan
Hexchlorophene (Ngadiyono, 2012).

2.5. Recording (Pencatatan)


Dalam usaha peternakan tradisional, peternak jarang sekali mencatat semua
kejadian dan kegiatan di peternakan. Terkadang kejadian tertentu dicatat di media
seadanya (misalnya kandang) dengan alat sederhana (misalnya arang). Ketika jumlah
ternak bertambah dan hal yang dicatat semakin komplek, dibutuhkan catatan yang lebih
baik. Oleh karena itu segala informasi yang ada di sebuah peternakan, seharusnya tercatat
secara sistematis, terstruktur, dan komprehensif. Recording atau pencatatan diperlukan
karena ingatan manusia terbatas, jumlah ternak yang banyak memerlukan adanya
identifikasi dan recording. Identifikasi berfungsi untuk membedakan ternak satu dengan
lainnya.
Adapun manfaat dari sistem recording ini adalah untuk mendapatkan informasi
lengkap tentang ternak yang dipelihara, yang berguna dalam manajemen pemeliharaan
ternak, memudahkan pengambilan keputusan, mengefisienkan waktu, tenaga dan biaya,
memudahkan dalam monitoring, controlling serta evaluasi usaha, serta mengetahui
keuntungan yang diperoleh dan sebagai dasar perencanaan pengembangan usaha. Lebih
luas, sistem recording berguna sebagai perekam informasi tentang profil produksi ternak di
suatu daerah, faktor-faktor pendukung dan penghambatnya; serta sebagai sumber data
untuk kepentingan seleksi ternak.
Sistem recording yang dilakukan dalam usaha peternakan dapat bervariasi sesuai
dengan tujuan usaha (breeding atau fattening) dan jenis ternak yang dipelihara. Sebagai
contoh, pada usaha breeding, recording aspek-aspek reproduksi menjadi hal yang utama;

11
sedangkan pada usaha fattening; Average daily Gain (ADG) merupakan parameter yang
penting dalam mengetahui tingkat pertumbuhan ternak. Jenis ternak yang dipelihara juga
menentukan aspek-aspek yang dicatat dalam sistem recording. Misal, pada usaha ternak
domba penghasil wool, kuantitas dan kualitas wool seekor domba per panen harus dicatat,
sebagai tolok ukur seleksi sifat-sifat domba penghasil wool.
Tahapan dalam recording :
Sebelum melakukan recording, perlu dilakukan hal-hal sebagai berikut :
1. Identifikasi ternak: beberapa metode indentifikasi untuk menandai ternak telah banyak
dilakukan, antara lain; tattoo, ear tag, ear notching dan lain-lain.
2. Klasifikasi dan pengelompokan ternak: pada suatu usaha peternakan skala
pemeliharaan lebih dari 50 ekor, terlebih dengan status ternak yang beragam, akan
sangat sulit menanganinya apabila peternak tidak mempunyai catatan tentang status
ternak yang dipeliharanya. Peternak harus mempunyai catatan tentang jumlah, status
masing-masing ternak, misal, ternak jantan, betina, induk, bull, dll. Kemudian ternak-
ternak tersebut biasanya dikelompokkan berdasarkan statusnya masing-masing.
3. Recording segala aspek: Setelah ternak teridentifikasi dengan jelas dan mudah dilihat
serta dikelompokkan menurut statusnya masing-masing, akan lebih mudah bagi kita
mencatat atau melakukan recording dalam berbagai aspek.
Recording yang biasa digunakan dalam usaha ternak potong adalah:
1. Recording pakan
Kebutuhan pakan ternak adalah berdasarkan status ternak tersebut. Sebagai
contoh kebutuhan pakan untuk induk berbeda dengan kebutuhan pakan untuk pejantan,
bahkan status induk pun dibedakan antara induk bunting, induk laktasi, dan induk
kering. Oleh karena itu, recording pakan sangat penting untuk dilakukan. Pemberian
pakan pada masing-masing ternak pada status fisiologis tertentu harus dicatat sehingga
memudahkan peternak dalam penyusunan ransum dan pemberiannya.
2. Recording kesehatan
Ternak-ternak yang sakit biasanya dipisahkan dari kelompoknya untuk
mendapatkan perawatan dan pengobatan, serta mencegah menularnya penyakit. Hal
yang perlu dicatat adalah penyakit, penyebabnya, tindakan yang dilakukan, serta
pemberian obat-obatan, vitamin dan vaksi.
3. Recording breeding
Pencatatan aspek-aspek reproduksi sangat penting pada usaha breeding.
Recording reproduksi antara lain adalah, bangsa induk dan pejantan, tanggal

12
perkawinan (estrus), S/C, perkiraan lahir, tanggal actual kelahiran, berat lahir anak, litter
size, mortalitas anak, dan jenis.

13
RECORDING KESEHATAN
Nama ternak :
Bansa :
Jenis Kelamin :
Status produksi :
Tanggal Penyakit Gejala Pengobatan Oleh (dokter hewan, peternak, lain) Keterangan

14
RECORDING REPRODUKSI
Nama peternak :
Nama sapi :
Bangsa :
Umur :
Status produksi :
Jumlah Kawin Tes kebuntingan Kebuntingan Pedhet
perkawinan /
inseminasi Perkiraan Tanggal Jenis Berat badan
Tanggal Kode semen Kondisi estrus Tanggal Hasil Aktual Keterangan Bangsa
beranak lahir kelamin (kg)

15
2.6. Analisis Ekonomi
Perhitungan biaya dan pendapatan selama pemeliharaan 18 bulan (540 hari) untuk 2
ekor sapi induk
a. Biaya
No Komponen Biaya Jumlah (Rp)
I Investasi
Sapi induk 2 ekor: Rp. 16.000.000,00 x 2 ekor 32.000.000,00
Kadang permanen lengkap dengan tempat pakan dan minum
ukuran 3 x 1.5 m (jangka waktu ekonomis 10 tahun) 6.750.000,00

II Biaya produksi
Nilai penyusunan kandang 10% / tahun (Rp. 675.000,00 / tahun) 1.012.500,00
Biaya inseminasi buatan 2 ekor x Rp. 80.000,00 (S/C=2) 160.000,00
Biaya pakan selama 540 hari:
 Rumput potong: 2 ekor x 10 kg x 540 x Rp. 300,- 3.240.000,00
 Rumput potong (pedet umur 3-6 bulan): 2 ekor x 3 kg x
90 x Rp. 300,- 1.620.000,00
 Rumput lapangan (tidak diperhitungkan) 0,00
 Jerami kering (tidak diperhitungkan) 0,00
 Bekatul (20 hari menjelang beranak dan 60 hari setelah
melahirkan)
2 ekor x 2 kg x 80 hr x Rp. 3.000,00 960.000,00
Obat-obatan 200.000,00

Total biaya produksi 6.020.000,00

b. Pendapatan dan perhitungan rugi dan laba peternak


No Komponen pemasukan Jumlah (Rp)
1 Penjualan 2 ekor pedhet umur sekitar 6 bulan 12.000.000,00
2 Nilai pupuk kandang selama 18 bulan 810.000,00
(10 kg/ekor pupuk basah x 2 ekor x 540 hr x Rp. 75/kg)
Total pemasukan 12.810.000,00

Perhitungan Rugi Laba Petani


No Komponen Jumlah (Rp)
1 Pemasukan 12.810.000,00
2 Pengeluaran 6.020.000,00
3 Pendapatan selama 540 hari 6.790.000,00

2.7. Tata Laksana Pemberian Pakan


Bahan pakan sapi dapat berasal dari:
a. Rumput: rumput lapangan, gajah, raja, kolonjono dan lain-lain.
b. Legum: turi, lamtoro, gliricidia, kaliandra, kacang-kacangan.
c. Limbah pertanian: jerami padi, jerami kacang tanah, jerami jagung, pucuk tebu,
dan lain-lain

16
d. Limbah industri: ampas tahu, ampas bir, onggok, bungkil kelapa, kulit biji kapok,
dedak dan lain-lain.
e. Hijauan yang diawetkan: silase, hay.
f. Konsentrat : berupa campuran bahan pakan
g. Complete feed (pakan komplit): campuran hijauan (limbah pertanian) dan
konsentrat
Secara umum pemberian pakan untuk sapi adalah 2.5 - 3.0 % dari berat badan
(bahan kering). Pemberian hijauan atau serat kasar untuk sapi sebaiknya adalah +10% dari
berat badannya. Imbangan rumput dan konsentrat untuk induk adalah 80%: 20%.
Pemberian pakan dilakukan 2 – 3 kali dalam sehari (pagi, siang dan atau sore).
Pakan konsentrat dapat diberikan basah maupun kering. Air minum sebaiknya selalu
tersedia dan tempatnya selalu dibersihkan.

Gambar 2.4. Rumput kolonjono dan jerami kacang tanah

17
Nafiatul Umami, S.Pt., MP., Ph.D.
Cuk Tri Noviandi, S.Pt., M.Anim.St., Ph.D.

18
BAB I
PENDAHULUAN

Pakan merupakan salah satu faktor penentu utama keberhasilan suatu usaha
peternakan. Oleh karena itu, peternak yang ingin mencapai sukses harus mengetahui dan
menguasai pengetahuan tentang pakan ternak, baik tentang jenis pakan, nilai gizi (nutrisi)
tiap bahan pakan, kebutuhan ternak, maupun cara pemberiannya pada ternak. Ternak
ruminansia (sapi, kerbau, kambing, dan domba) dapat memanfaatkan sisa-sisa hasil
pertanian seperti jerami padi. Pada musim kemarau, jerami padi (baik segar maupun kering)
merupakan pakan ternak utama untuk daerah tertentu seperti; Blora, Purwodadi, Wonogiri,
Gunungkidul, dsb., di mana ketersediaan air menjadi kendala. Bahkan tidak jarang untuk
mendapatkan jerami padi pada musim kemarau, petani terpaksa mencari ke luar daerah
atau membeli dengan harga yang relatif mahal. Pakan yang digunakan bisa berupa hijauan
segar atau hijauan kering/ jerami/ awetan. Hijauan segar memerlukan proses manajemen
penanaman dan produksi hijauan yang bisa menjamin produktivitas dan peningkatan jumlah
biomassa hasil panen. Ada beberapa faktor yang perlu diperhatikan dalam proses produksi
hijauan makanan ternak dan proses pemanenan serta konservasi hasil tanaman pakan.
Jerami padi sebagai pakan mempunyai beberapa kelemahan, yaitu rendahnya
kecernaan karena tingginya kandungan serat (selulosa, hemiselulosa, dan lignin) dan
rendahnya kandungan nilai gizi (protein, bahan organik, dan sebagainya). Upaya untuk
membantu memecahkan permasalahan kuantitas dan kualitas pakan adalah dengan
penggunaan teknologi fermentasi. Pada prinsipnya, penggunaan jerami fermentasi dapat
dilakukan dengan menggunakan jerami segar habis panen atau jerami kering. Pada saat
jerami padi melimpah, seperti setelah selesai panen, jerami dapat difermentasikan untuk
selanjutnya disimpan hingga 6 bulan dari pembuatannya. Ditinjau dari segi kuantitas
nutriennya, fermentasi dapat meningkatkan nilai gizi jerami. Pada modul ini akan dibahas
tentang proses produksi hijauan makanan ternak sampai pemanenan dan proses konservasi
dengan peranan bioteknologi, diharapkan dengan modul ini akan memudahkan petani/
peternak atau peminat tanaman pakan untuk mempelajarinya.

19
BAB II
MANAJEMEN/PENGOLAHAN PAKAN

Dalam bab ini akan dibagi kedalam 3 bagian yaitu;


1. Produksi Tanaman Pakan
2. Teknologi Pakan
3. Pakan Sapi dan Kambing

2.1. Produksi Tanaman Pakan


2.1.1. Pembiakan tanaman
Pembiakan tanaman adalah peristiwa atau suatu proses di dalam pelestarian
dan perbanyakan sel organisme untuk menjaga kelestariannya. Tujuan utama
pembiakan adalah untuk mencapai pertambahan jumlah tanaman dan memelihara
sifat-sifat yang ada pada tanaman tersebut. Ada dua tipe cara pembiakan tanaman
yaitu pembiakan secara kawin (seksual) dan pembiakan secara tidak kawin
(aseksual). Pembiakan secara kawin meliputi pertambahan jumlah tanaman baru
dengan biji yang tejadi dengan adanya persatuan dua gamet yang berbeda.
Sedangkan secara tidak kawin, karena pertambahan jumlah dengan pembelahan dan
berbanyakan sel secara langsung. Tipe pembiakan tanaman ini dimanfaatkan oleh
manusia untuk mendapatkan material tanaman yang akan digunakan dalam
penanaman
Suatu kondisi yang diperhatikan dalam pembiakan tanaman berkaitan dengan
material tanam adalah bahwa karena adanya proses pembelahan sel maka tanaman
mampu memulihkan luka pada bagian tanman aslinya dengan sel yang berkembang
dari dalam sendiri,sehingga apabila ada pelukaan maka akan terbentuk jaringan
penutup luka.

Jenis-Jenis pembiakan tanaman


1. Pembiakan dengan biji.
Pembiakan biji terjadi karena adanya peleburan benang sari dengan putik
atau juga karena pomitik. Sebagian rumput tropic bersifat apomiktik, sehingga
walau biji dihasilkan tetapi bukan berasal dari gamet jantan dan gamet betina.
Fenomena ini yang menyebabkan beberapa tanaman rumput tropik tidak terjadi
crosspolinasi. Ada jenis tanaman rumput tropic yang terjadinya biji karena
seksual seperti pada beberapa jenis varietas Brachiaria, walaupun sebagian yang

20
lain apomiktik.
Penanaman tanaman dengna biji pada rumput tropic dilakukan dengan cara
disebar biasanya untuk pengembnagn padang penggembalaan untuk grazing
area, karena keuntungan dari penanaman dengan bici adalah lebih cepat dalam
pengerjaan, tenaga yang diperlukan sedikit dan bisa mengcover areal yang luas.
Selain itu perakaran tanaman juga relative kuat. Untuk jenis legume pakan
penanaman dengan biji dilakukka dalam larikan atau disebar. Biasaya biji yang
disebar untuk padang penggembalaan dengan improve sehingga dalam suatu
areal akan didapatkan pakan dari sumber energidan protein sekaligus. Dengan
p\menggunakan biji maka perakaran akan kuat dan tahan terhadap renggutan.
Hal ini penting untuk penggembalan dengan direct grazing sehingga tanaman
akan memiliki regrowth yang baik.

2. Pembiakan dengan pols.


Masyarakat bisanya menggunakan sobekan rumpun atau pols. Pols
merupakan material perbanyakan tanaman yang didapat dengan membagi bagi
rumpun suatu tanaman menjadi beberapa bagian, sehingga dlam suatu lubang
tanam akan diperoleh lebih dari satu tunas sebagai material tanaman. Kelebihan
material tanam dengan menggunakan pols ini adalah sobekan mengandung
banyak tunas calan tanaman baru dan banyak akar, sehingga kemungkinan
untuk tumbuh tanaman sangat besar, dan dalam lubang tanam akan segera
didapatkan tanaman baru dengan jumlah yang lebih banyak. Sehingga untuk
memilih pols yang baik adalah yang berasal dari rumpun yang baik dengan
memiliki calon tunas dan perakaran yang banyak. Pada pelaksanaannya air
diperlukan untuk menjaga kelembaban tanah dan pertumbuhan tanaman baru
dapat sempurna. Keuntungan penanaman dengan pols adalah lebih cepat
tumbuh daripada dengan stek atau biji.

3. Pembiakan dengan stek dan stolon.


Bagian vegetatif tanaman yang dapat digunakan untuk perkembang biakan
adalah stolon dan batang. Batang tanaman dapat dipotong dan digunakan untuk
stek batang. Stek atau ptongan batang yang memiliki calon tunas pada bagian
rumput yang biasa disebut ruas merupakan bagian yangakan tumbuh menjadi
tanaman baru. Selain stek batang dapat juga menggunakan stolon. Stolon
adalah akar yang menjalar dipermukaan tanah. Atau biasa juga dilihat seperti

21
baying yang menjalar atau merayap di permukaan tanah. Pada bagian mata
tunas juga akan tumbuh menjadi calon tanaman baru. Cara memilih stolon
adalah memilih bagian yang tua yang ditandai dengan warna lebih tua dan
pertunasan aktif pada bagian tersebut.
Pada saat menyiapkan stek, perlu diperhatikan ukuran stek dengan
pertunasannya. Stek dipotong dengan ukuran mengikut ruas, untuk jumlah ruas
bisa antar 2 sampai 3 ruas. Ruas buku yang memiliki jarak terlalu panjang
menandakan masih muda, akan lebih baik dipiiih ruang yang sudah tua. Dengan
jarak ruas yang lebih sempit. Batang yang masih muda kurang baik ditanam
sebagai bibit, sebab kandungan karbohidrat atau energi pertumbuhannya
rendah. Bila bibit diambil dari kebun yang sudah ada maka pada umur dua tahun
dari pemangkasan sudah bisa diambil steknya. Keuntungan penanaman dengan
stek adalah cara penanaman dan pengangkutan lebih mudah dari pols, lebih
tahan lama bila disimpan di tempat yang sejuk. Kekurangannya adalah tanaman
dari stek ruas bagian bawah harus masuk dalam tanah dengan baik, sebab nanti
akan tumbuh akar. Kedudukan stek bisa tegak, miring atau berbaring. Pada
setiap penanaman dapat ditanam dua atau tiga stek, setelah stek ditanam tanah
ditekan rapat pada steknya supaya tidak mudah rebah dan tidak mudah kering,
sehingga calon akarnya bisa mudah kontak dengan tanah.
2.1.2. Penanaman
Sebelum penanman dimulai, maka pengolahan tanah mutlak dilakukan.
Penanaman dimulai pada awal musim penghujan segera setelah tanah itu diolah
dengan sempurna. Penundaan penanaman pada tanah yang sudah diolah tidak
menguntungkan sebab tanah akan memadat kembali. Pemilihan hijauan yang
ditanam hendaknya memenuhi persyaratan produksi per satuan luas tinggi, nilai
palatabilitasnya cukup tinggi, toleransi terhadap lingkungan, mudah dikembangkan
dan nilai gizinya tinggi.
Jarak tanam berpengaruh terhadap populasi tanaman per-satuan luas dan
koefisien penggunaan cahaya, air dan zat hara, yang akan mempengaruhi hasil
maupun produksi tanaman tersebut. Produksi yang tinggi akan dicapai bila populasi
tanaman tinggi di awal pertumbuhannya, tetapi akhir penampilan masing-masing
individu tanaman akan berbeda karena terjadi persaingan untuk faktor tumbuh
lainnya. Jumlah anakan untuk tiap rumpun akan rendah dengan meningkatnya
populasi tanaman. Jarak tanam juga mempengaruhi tanaman per satuan luas.

22
2.1.3. Pemeliharaan
Setelah kegiatan penanaman selesai masih ada kegiatan lain yang tidak kalah
penting yaitu kegiatan pemeliharaan tanaman yang meliputi penyiangan,
pendangiran, dan penyulaman.

Penyiangan
Penyiangan dilakukan dengan maksud untuk memberantas weed atau gulma.
Ada tiga cara pemberantasan gulma:
a. Mekanis, dengan jalan pengolahan tanah yang intensif, penyiangan dan
pengaturan pengairan.
b. Biologis, dengan menambahkan musuh-musuh alami gulma dengan cara
memanipulasi faktor biotik lingkungan gulma dan mengatur komposisi
botaninya.
c. Kimia, dengan menggunakan obat-obatan atau zat kimia yang disebut
herbisida (biaya mahal).
Pendangiran
Tujuan pendangiran adalah menggemburkan tanah kembali agar proses
peredaran udara dan air di dalam tanah lebih sempurna, mengurangi penguapan air
dalam tanah dan meningkatkan efisiensi penggunaan pupuk.
Penyulaman
Penyulaman merupakan kegiatan penanaman kembali benih yang baik
tumbuh dan mengganti tanaman yang pertumbuhannya terlambat dan tidak
sempurna.
Pengairan
Air merupakan faktor pokok yang dibutuhkan oleh suatu tanaman untuk
dapat tumbuh dengan baik, sehingga diperlukan sistem pengairan yang baik dalam
pemeliharaan tanaman.
2.1.4. Pemupukan
Pupuk adalah suatu bahan yang digunakan untuk mengubah keadaan fisik,
kimiawi, dan hayati dari tanah sehingga sesuai dengan tuntutan tanaman.
Pemupukan dimaksudkan sebagai tindakan untuk memperbaiki dan
mempertahankan kesuburan tanah dan merupakan komponen penting dalam
pengadaan pakan hijauan makanan ternak.
Pemupukan dapat dilakukan dengan cara penebaran langsung di dalam tanah
dan diberikan melalui daun. Pupuk melalui daun hasilnya lebih efektif dibandingkan

23
penyebaran pupuk secara langsung di atas permukaan tanah. Apabila kuantitas
pupuk yang diberikan terlalu banyak akan mengakibatkan keracunan pada tanaman.
Klasifikasi pupuk:
1. Berdasar kandungan unsur hara.
a. Pupuk tunggal (single fertilizer)
b. Pupuk majemuk (compounds fertilizer)
2. Berdasarkan pembuatannya.
a. Pupuk alam, seperti pupuk kandang, pupuk hijau, dan kompos.
b. Pupuk buatan, seperti urea, TSP, KCl.
Hal-hal yang harus diperhatikan dalam pemupukan adalah keadaan iklim,
keadaan-umur tanaman, dan pupuk yang diberikan. Pemupukan dasar dibagi
berdasarkan mudah atau tidaknya larut dalam tanah:
1. Pupuk yang lambat tersedia bagi tanaman.
Misalnya pupuk kandang, pupuk hijau dan pupuk kompos. Pemupukan dilakukan
1-4 minggu sebelum masa tanam.
2. Pupuk yang mudah larut atau tersedia masa tanah.
Misalnya pupuk urea, ZA, KCl. Pemupukan dilakukan 2-3 hari sebelum masa
tanam. Cara pemupukan harus tepat agar kehilangan unsur hara dapat ditekan.
Macam-macam cara pemupukan:
1. Penyebaran. Berlaku pada pupuk yang tidak mudah larut dalam air dan bagian
kimianya terikat secara kimiawi. Caranya disebarkan secara merata. Dapat
dilakukan sebelum atau sesudah pengolahan tanah lalu dibenamkan.
2. Plow sole placement. Dilakukan pada saat pengolahan tanah dengan
penempatan pupuk yang diperlukan secara langsung dibelakang pembajakan,
sehingga merata dan terbenam dalam tanah. Biasanya digunakan untuk pupuk
yang tidak mudah larut.
3. In the row placement. Metode ini dilakukan dengan menempatkan pupuk
pada lubang-lubang sepanjang larikan dimana benih-benih akan ditanam.
4. Side band placement. Metode ini dengan menempatkan pupuk pada salah
satu sisi tanaman, masing-masing dengan jarak 5 cm dari tempat tumbuh
tumbuhan dengan kedalaman 2,5 sampai 5 cm.
5. Top dressed placement atau side dressed placement. Metode ini dilakukan
dengan pupuk yang akan digunakan ditempatkan pada permukaan tanah di
sekitar tanaman tumbuh.
6. Penyemprotan. Metode ini hanya disyaratkan bahwa pupuk harus mudah larut

24
dalam air dan berhubungan dengan unsur-unsur yang terkandung dalam
larutan. Pupuk ini dapat diserap daun dan batang tanaman. Biasanya pada pagi
hari sekitar jam 9 (jam 8-11) karena pada saat itu stomata daun membuka.
Pengaruh pemupukan terhadap kecepatan pertumbuhan
Penggunaan pupuk adalah cara yang baik untuk meningkatkan pertumbuhan
hijauan dan nilai gizinya. Tanaman dapat tumbuh dengan baik pada tanah dengan
kandungan P cukup, tetapi tidak memberikan respon pada perubahan P pada
umumnya. Pemberian pupuk akan meningkatkan produksi dan memperbaiki kualitas
hijauan dan mempengaruhi kecernaan. Penambahan pupuk N akan meningkatkan
kandungan protein kasar yang tercerna. Unsur P yang diberikan melalui pupuk akan
mempercepat pertumbuhan tanaman muda menjadi dewasa dan unsur K sangat
penting untuk pembentukan pati dan gula serta untuk perkembangan klorofil.
Contoh cara menghitung kebutuhan pupuk:
Tabel 2.1. Cara Menghitung Kebutuhan Pupuk
Level pupuk N P2O 5 K 2O

1. 0 0 0
2. 100 0 0
3. 100 200 200
Keterangan:
1. Tanpa pemupukan.
2. N yang dibutuhkan 100 kg/ha dipenuhi dari urea yang mengandung 46% N.
Jadi urea yang dibutuhkan 100/46 kg = 271,39 kg/ha.
3. Untuk kebutuhan 45% P2O5 dari TSP, sehingga dalam 1 ha diperlukan pupuk
TSP 100/45 x 200 kg = 444,44 kg/ha. Untuk kebutuhan 60% K2O dari KCl,
sehingga dalan 1 ha diperlukan pupuk KCl 100/60 x 200 kg = 333 kg/ha.
Menghitung pupuk yang diberikan
- 1 ha membutuhkan 217,39 kg urea
- jarak tanam 0,5 x0,5 m
- luas lahan 1 ha = 10.000 m2 = panjang x lebar = 100 m x100m
- dengan pinggir lahan ditanami
Jumlah tanaman = [panjang/jarak tanam + 1] x [lebar/jarak tanam + 1]
= [100/0,5 + 1] x [100/0,5 + 1]
= 40401 tanaman

25
Karena 1 ha terdiri dari 40401 tanaman, maka tiap tanaman perlu urea:

= 217,39 / 40401
= 0,00538 kg
= 5,38 gram

Misalkan 1 petak = 20 tanaman, maka pupuk yang diperlukan = 20 x 5,38


gram = 107 gram. NPK kompleks mengandung 16-16-16 digunakan untuk
memenuhi rekomendasi kebutuhan 50-100-100.
Contoh langkah-langkah perhitungan:
1. Penuhi dahulu kebutuhan N dengan NPK komplit kebutuhan N = 116/16 x 50 =
312,5
2. 312,5 kg NPK dipenuhi dari P2O5 = 16% x 312,5 kg = 50 kg
3. Sisa kebutuhan P2O5 = 100 - 50 = 50 kg K2O = 100 – 50 = 50 kg
4. TSP = (100 – 50) / 45 x 100 = 111,1 kg
5. KCL = (100 – 50) / 60 x 100 = 83,3 kg

Teknik Praktis Budidaya Rumput Pakan Ternak


1. Pengolahan Tanah
Lahan/ lokasi yang akan digunakan diperhatikan kemiringannya, apabila
lahan berupa lahan datar sebagai tempat penanaman diolah dengan cara di
cangkul atau dibajak dengan tenaga ternak ataupun mesin sedalam kurang lebih
35 cm, untuk lahan yang miring kurang lebih 25% maka pembuatan media
tanam dilakukan dengan mengikuti kontur lahan atau dibuat model terasering
untuk lahan yang kemiringannya lebih dari 30%. Kedalaman lahan miring untuk
tanaman rumput dapat dibuat lubang tanam sedalam 10 cm. Lahan yang akan
ditanami dibuat bedengan dengan panjang sesuai dengan panjang lahan.
2. Penanaman
Untuk penanaman rumput dapat menggunakan beberapa material tanam
yaitu biji, batang/stek batang atau pols (pisahan rumpun tanaman). Untuk biji
tanaman rumput bisa disiapkan dengan membeli biji tanaman rumput dan biji
bisa disebar pada lahan yang disiapkan. Untuk penanaman dengan pols dan stek
batang, bisa ditanam sesuai dengan jarak tanam, untuk tanaman rumput gajah
dapat dengan jarak tanam 50 x 60 cm, dengan kemiringan stek 45 derajat dan
pilih diameter stek batang yang cukup besar, misalnya pada tanaman rumput
gajah dengan diameter 1,5-2 cm dengan jumlah mata tunas 2 buah. Dengan

26
jarak tanam ini maka dengan stek batang akan diperlukan kurang lebih 15.000
stek batang. Di lahan tadah hujan, saat tanam sebaiknya pada awal musim
hujan.
Untuk lahan yang luas, dalam rangka pembukaan lahan baru sebagai lahan
hijauan makanan ternak dan akan ditanami rumput maka dapat digunakan
penanaman dengan menggunakan lonjoran batang tua, sehingga pada lahan
yang sudah diolah langsung dibuat lubang memanjang untuk batang tanaman
rumput dan batang ditanam dengan merebahkan batang di tanah dan ditutup
dengan tanah. Pada metode ini jarak lajur diperluas menjadi 1 m -1,5 m.
3. Pemupukan
Untuk lokasi dengan ketersediaan pupuk kandang yang melimpah maka
penggunaan pupuk kandang sangat dianjurkan, dengan jumlah pupuk bisa 10-
20 ton/ ha. Atau bisa dengan kombinasi pupuk kandang sebanyak 10 ton/ ha
dengan 50 kg SP-36 dan 50kg KCl, diberikan setelah pengolahan tanah dan
diulang setiap setelah 3-4 kali panen.
4. Penyiangan
Penyiangan bisa dilakukan pada saat tanaman berumur 1 bulan, dengan cara
membersihkan rumput liar yang berada disekitar rumput, tetapi untuk tanaman
dengan jenis Brachiaria maka tidak perlu penyiangan karena biasanya akan
terjadi penutupan lahan yang menyebabkan tidak tumbuhnya gulma rumput lain
pada lokasi penanaman.
5. Pemanenan
Pada pemanenan tanaman rumput maka biasanya dilakukan pemanenan
pada umur 40 hari untuk pertama kali panen. Selanjutnya dilakukan pemanenan
setiap umur tanaman 35 hari pada musim penghujan dan 40 hari saat musim
kemarau. Cara pemanenan dilakukan dengan cara memotong batang tanaman
dengan tinggi 10 -15 cm dari dasar permukaan tanah, hal ini dilakukan untuk
memberi peluang tumbuh kembali sehingga akan mendapatkan produksi yang
optimal.

2.2. Teknologi Pakan


2.2.1. Jerami padi fermentasi
Persyaratan:
a. Kadar air jerami padi 40 – 45%.
b. Terlindung dari hujan dan sinar matahari langsung.

27
Pembuatan Jerami Padi Fermentasi
Bahan:
• Jerami padi kering atau jerami segar setelah diangin-anginkan (kadar air ±
40%).
• Starter (4 – 6 kg untuk setiap 1 ton jerami padi). Contoh starter: Starbio,
EM4, Stardec, Biofad, dll.
• Air (400 liter untuk setiap 1 ton jerami kering. Untuk jerami segar tidak perlu
air).
Cara pembuatan (untuk 100 kg):
• Timbang jerami padi kering sebanyak 1 ton.
• Sediakan air sebanyak 400 liter dalam ember.
• Timbang starter sebanyak 4 – 6 kg.
• Tumpuk jerami padi sejajar (ukuran dasar panjang 2,5 m x lebar ± 2,5 m)
lapis demi lapis dengan ketebalan ± 25 cm.
• Di atas lapisan disiram air hingga merata (untuk jerami kering). Jika
menggunakan jerami segar, tidak perlu disiram air.
• Ditaburi starter hingga merata.
• Ditumpuki selapis jerami padi (± 25 cm), sambil diinjak-injak hingga
memadat.
• Diulangi lagi penyiraman air di atas lapisan jerami padi tersebut hingga
merata.
• Diulangi lagi penaburan starter hingga merata, dan demikian seterusnya
hingga selesai.
• Setelah selesai, bagian atas ditutupi daun-daun kering, seperti daun pisang
atau daun lainnya.
• Pembuatan jerami padi telah selesai, dan dibiarkan minimal 3 – 4 minggu.
• Setelah 3 – 4 minggu, jerami padi fermentasi (tape dami) siap diberikan
kepada ternak, namun sebelum diberikan terlebih dahulu diangin-anginkan.
Ciri-ciri jerami padi fermentasi yang baik:
• Baunya agak harum.
• Warna kuning agak kecoklatan (warna dasar jerami masih tampak terlihat).
• Teksturnya lemas (tidak kaku).
• Tidak busuk dan tidak berjamur.

28
Gambar 2.1. Proses Pembuatan Jerami Fermentasi

2.2.2. Amoniasi jerami padi


Amoniasi jerami padi merupakan cara pengolahan pakan secara kimia dengan
menggunakan amonia (NH3). Jerami yang diamoniasi akan mengalami beberapa
peningkatan kualitas nutrisi yang meliputi: peningkatan nilai kecernaan bahan pakan,
peningkatan kandungan protein, dan terhambatnya pertumbuhan jamur.
Pembuatan Amoniasi Jerami Padi
Bahan yang dibutuhkan:
• Kantong plastik/ tong /lubang yang disesuaikan dengan jumlah jerami.
• Tali rafia.
• Jerami padi kering (100 kg).
• Urea (5 kg).
• Air bersih secukupnya (± 100 L).
Cara pembuatan:
• Jerami padi dipotong-potong ukuran ± 30 cm.
• Urea dilarutkan ke dalam air.
• Jerami dimasukan ke dalam kan tong plastik/ tong/ lubang yang telah
disiapkan secara bertahap.
• Jerami disiram larutan urea secara merata dan sambil dipadatkan.
• Setelah selesai jerami dipadatkan sampai tidak ada udara.

29
• Kantong plastik diikat, serta diusa hakan dalam kondisi hampa udara.
• Setelah 3 minggu jerami amoniasi bisa dibuka. Apabila proses pembuatan
amonia si berjalan baik, pada jerami ter cium bau khas.
• Sebelum diberikan kepada ternak sapi jerami amoniasi harus diangin-
anginkan.
Indikator keberhasilan:
• Bau agak pesing.
• Warna kecoklatan.
• Tekstur lembut.
• Tidak ada jamur.
• Tidak berlendir.

Gambar 2.2. Jerami amoniasi diangin-anginkan sebelum diberikan ke ternak

Gambar 2.3. Pemberian jerami amoniasi pada sapi


2.2.3. Silase untuk pengawetan hijauan
Silase adalah bahan pakan yang merupakan hasil fermentasi terkontrol dari
hijauan dengan kadar air tinggi. Tujuan utama dilakukannya silase hijauan adalah
sebagai upaya pengawetan pakan, sehingga silase biasanya dilakukan pada hijauan
yang berkualitas tinggi. Kunci utama keberhasilan pembuatan silase adalah
tercapainya derajat keasaman (pH) di bawah 3 dalam waktu sesingkat mungkin
(biasanya dalam waktu 3 hari). Untuk hijauan berkualitas sedang atau rendah,
biasanya diperlukan penambahan bahan aditif sumber karbohidrat (pati) agar pH
rendah dapat dicapai dalam waktu singkat.

30
Pembuatan Silase Alat yang dibutuhkan:
• Silo (drum, lubang tanah, bak permanen, dll).
• Sabit.
• Sekop.
Bahan yang dibutuhkan:
• Hijauan makanan ternak (rumput raja, rumput gajah, jerami kacang tanah/
rendeng, rumput setaria, te bon jagung, dll).
• Bahan aditif sumber karbohidrat (dedak halus, bekatul, tetes).
Cara pembuatan:
• Siapkan semua bahan (hijauan dan bahan aditif) serta semua peralatan.
• Siapkan silo (tempat pemeraman silase).
• Hijauan ditimbang (diperkirakan beratnya), lalu dicacah/ dipotong menjadi 5
– 10cm.
• Timbang bahan aditif 3 – 4% bahan utama.
• Campurkan bahan aditif/tambahan ke dalam cacahan hijauan hingga
merata betul.
• Masukkan campuran hijauan dan bahan aditif ke dalam silo.
• Padatkan/ mampatkan, hingga sesedikit mungkin terdapat udara di
dalamnya. Pemadatan/ pemampatan dapat dilakukan dengan mengin jak-
injak campuran hijauan+bahan aditif di dalam silo.
• Tutup rapat silo (jaga jangan sampai ada udara masuk ke dalam silo). Ke
bocoran silo mengakibatkan kegagalan proses pembuatan silase hijauan.
• Proses pembuatan silase (pemeraman) berlangsung selama +21 hari.
• Silase dalam silo dapat bertahan selama 1 – 2 tahun.
• Pemberian silase jadi dilakukan secara bertahap, sedikit demi sedikit.
Pembuatan silase berhasil (baik) jika:
• Bau dan rasa khas (asam).
• Hijauan berwarna hijau kekuning-kuningan.
• Tekstur daun masih jelas.
• Tidak menggumpal, tidak berjamur, dan tidak berlendir.
Keuntungan pembuatan silase:
• Hijauan pakan berkualitas tinggi, mirip bahan asalnya, dan masih banyak
mengandung air.

• Hijauan dapat disimpan lama selama masih dalam silo tertutup dan tidak

31
terkontaminasi oksigen.
• Pembuatan silase tidak tergantung cuaca.
• Sedikit kehilangan nutrien (gizi).

Gambar 2.4. Pembuatan silase dengan menggunakan small tower silo dari buis beton dan plastik.

Gambar 2.5. Pembuatan silase dengan menggunakan pit silo (lubang dalam tanah)

(Atas) Gambar 2.6. Pembuatan silase dengan menggunakan bunker silo


(Bawah) Gambar 2.7. Pembuatan silase dengan menggunakan sausage silo
2.2.4. Silase Pakan Komplit
Pakan komplit adalah pakan lengkap yang berupa campuran antara hijauan
dan konsentrat yang sudah mengandung sumber serat (hijauan: rumput, tebon
jagung, jerami, legum, rambanan, daun-daunan, tongkol jagung, batang pisang),
sumber energi/ karbohidrat (onggok/ ampas ketela, dedak padi, pollard/ dedak

32
gandum, gaplek, molases, roti afkir, dan lain-lain), dan sumber protein (bungkil
kelapa sawit, bungkil kopra, bungkil kedelai, tepung ikan, ampas tahu, dan lain-lain).
Pemberian pakan komplit pada ternak memberi keuntungan tambahan yang berupa
komposisi pakan yang tetap walaupun konsumsi ternak berubah, sehingga asupan
nutrisi yang dirancang akan relatif stabil. Dari sisi nutrisi, pemberian pakan komplit
pada ternak menjamin tercapainya pertumbuhan mikroba rumen yang optimal akibat
imbangan antara hijauan dan konsentrat yang stabil.
Silase pakan komplit juga memberikan beberapa manfaat lain, di antaranya:
• Mudah dibuat dengan teknologi sederhana.
• Bahan-bahan yang digunakan dapat berupa limbah.
• Dapat diberikan tidak hanya ternak ruminansia tapi juga ternak mono-gastrik
(terutama unggas air). Memiliki nilai gizi yang lebih tinggi (protein dan energi)
dibandingkan dengan silase biasa.
• Daya simpan lebih lama.
• Dapat diberikan tanpa menambahkan konsentrat/ bahan pakan pen-guat
terlebih dahulu.

Gambar 2.8. Diagram proses pembuatan silase pakan komplit


Indikator keberhasilan:
• Tercapainya keasaman dengan pH 3,5 – 4,0.
• Munculnya bau harum bercampur asam.
• Warna segar, tidak jauh berubah dengan warna sebelumnya.
• Tidak tumbuh jamur.
• Tidak terdapat serangga.

33
2.2.5. Urea Mineral Block (UMB)
Urea Mineral Block (UMB, permen sapi) adalah bahan pakan berprotein tinggi
yang mengandung sejumlah mineral dan vitamin yang dibutuhkan oleh ternak.
Bahan UMB
• Urea 17 kg
• SP36 15 kg
• ZA 15 kg
• Garam dapur 36 kg
• Mineral sapi 1 kg
• Kapur 10 kg
• Semen 4 kg
• Tepung tapioca 2 kg
• Air secukupnya
Alat yang diperlukan:
• Tempat campuran (adonan).
• Masker.
• Sekop/ cangkul.
• Kaos tangan (dari karet).
• Cetakan dari papan untuk mencetak UMB seberat ± 1 kg menggunakan
ukuran papan 12 x 9 x 8 cm.
Cara pembuatan:
• Rendam SP36 dengan air secukupnya selama sehari semalam agar
mengembang seperti bubur.
• Campur urea, ZA, dan garam sampai merata (campuran 1).
• Campur kapur, semen, tepung tapioka, dan mineral sampai merata
(campuran 2).
• Campurkan campuran 1 dan 2 sampai merata.
• Kemudian cetak.
• Jemur sampai kering.
Cara pemberian
• Untuk menghindari terbuangnya UMB sewaktu dikonsumsi ternak dianjurkan
untuk membuat tempat atau kotak khusus terbuat dari papan (jangan dari
logam untuk menghindari karatan) yang terpisah dari tempat makanan atau
digantung, dibungkus kain dan diusahakan agar dapat dijilati/dijangkau oleh
ternak.

34
• Pemberian UMB diperkirakan 50 g/ekor/hari (UMB 3 kg habis dijilati ternak
selama 2 bulan).
• Selama pemberian UMB perlu diimbangi dengan pemberian hijauan/ rumput
alam/ rumput unggul dan konsentrat berupa dedak padi. Untuk betina
bunting tua diberikan dedak 1 kg/ekor/hari, 1 bulan menjelang melahirkan
dan 2 bulan setelah melahirkan, sedang untuk pejantan yang digemukkan
diberikan dedak 2 kg/ ekor/ hari selama 3 – 4 bulan.

Gambar 2.9. Urea Mineral Block dan pemberiannya pada sapi potong
2.3. Pakan Sapi dan Kambing
Pakan ternak ruminansia (sapi, kambing, dan domba) terdiri atas hijauan (sebagai
pakan utama) dan konsentrat (sebagai pakan penguat). Hijauan dapat berupa rumput,
leguminosa (daun kacang-kacangan), maupun daun-daunan lainnya (ramban), sedangkan
konsentrat dapat digolongkan dalam konsentrat sumber energi dan sumber protein (Gambar
2.10).

Gambar 2.10. Penggolongan Pakan untuk Hewan Ruminansia


Dalam memberikan pakan untuk ruminansia harus disesuaikan dengan kebutuhan
ternaknya, baik kebutuhan untuk hidup pokok maupun kebutuhan untuk produksi. Yang

35
dimaksud dengan produksi di sini dapat berarti produksi daging, anak, dan susu.
1. Kebutuhan hidup pokok merupakan kebutuhan pokok yang harus dipenuhi untuk
pemeliharaan tubuh dan bertahan hidup. Jika dalam jangka waktu tertentu, ternak
diberi pakan dan tidak terjadi kenaikan berat badan ataupun produksinya, maka pakan
yang diberikan tersebut hanya cukup untuk memenuhi kebutuhan hidup pokoknya,
namun tidak mencukupi untuk kebutuhan produksinya.
2. Kebutuhan untuk produksi (pertumbuhan) merupakan kebutuhan ternak akan nutrisi
untuk pertumbuhan jaringan tubuh dan juga untuk meningkatkan pertambahan berat
badan. Kebutuhan untuk pertumbuhan ini akan terpenuhi setelah kebutuhan hidup
pokok terpenuhi.
3. Kebutuhan untuk reproduksi merupakan kebutuhan ternak akan nutrisi untuk
melakukan proses reproduksi (perkawinan), kebuntingan, persiapan perkembangan
ambing, susu, dan lain sebagainya.
4. Kebutuhan untuk laktasi merupakan kebutuhan nutrisi diperlukan oleh ternak untuk
memproduksi air susu.
Pedoman Umum Pemberian Pakan Ternak Ruminansia
Secara umum, kebutuhan pakan ternak tergantung pada:
1. Ukuran ternak (berat badan atau besar-kecilnya ternak).
2. Umur ternak (anak, muda, dewasa).
3. Status fisiologis (menyusu, pertumbuhan, penggemukan, bunting laktasi/ menyusui, atau
kering).
4. Produksi (kenaikan berat badan, produksi susu, dan kapasitas kerja). Secara ringkas,
kebutuhan pakan di lapangan dapat dihitung dengan mudah dengan menggunakan
prinsip bahwa kebutuhan pakan ternak adalah 10% dari berat badan. Misalnya: ternak
kambing dengan berat badan 50 kg akan membutuhkan 10% x 50 kg = 5 kg pakan.
Khusus untuk ternak kambing, disarankan agar 5 kg pakan ini terdiri atas 70% (3,5 kg)
campuran rumput dan legum serta 30% (1,5 kg) campuran dedaunan dari semak-semak
ataupun pepohonan.

A. Pakan Sapi
Ketersediaan pakan yang cukup dan bergizi dapat memberikan kenaikan berat badan
yang maksimal. Sapi potong memerlukan makanan berupa hijauan dan pakan penguat
(tambahan). Hijauan terdiri atas rumput dan leguminosa (kacang-kacangan). Rumput yang
termasuk jenis unggul antara lain: rumput gajah, rumput raja (king grass), rumput setaria,
rumput kolonjono, dan lain-lain. Sedangkan yang termasuk leguminosa misalnya: rendeng

36
(jerami kacang tanah), lamtoro, glirisidae, turi, dan lain-lain. Standar kebutuhan hijauan
seekor sapi adalah 10% dari berat badannya, dengan perbandingan antara rumput dan
leguminosa adalah 5 : 1. Sebagai pakan tambahan dapat berupa campuran yang terdiri atas
dedak, jagung giling, dan bungkil kelapa dengan perbandingan 2 : 1 : 1, sebanyak 2% dari
berat badannya.
Cara pemberian pakan terbaik adalah dengan memberikan campuran hijauan dan
pakan tambahan secara bersamaan (pakan komplit / complete feed). Namun, dengan
pertimbangan ekonomi, maka pemberian pakan penguat/ pakan tambahan dapat diberikan
terlebih dahulu, setelah itu baru hijauan. Pakan diberikan ke ternak minimal 2x sehari.
Jika pemberian hijauan tidak memungkinkan (terutama pada musim kemarau), sapi
potong dapat diberi pakan jerami padi. Penggantian hijauan segar dengan jerami padi
umumnya akan menyebabkan ternak mengalami kekurangan nutrien (gizi), sehingga sangat
dianjurkan jerami padi diolah terlebih dahulu sebelum diberikan pada ternak. Tujuan dari
pengolahan jerami padi ini adalah untuk meningkatkan kualitas pakan tersebut. Saat ini ada
berbagai macam cara pengolahan jerami padi yang murah dan cukup mudah dilaksanakan,
misalnya: amoniasi, silase, jerami fermentasi, burger pakan, dan sebagainya.
Air minum harus disediakan setiap hari karena air minum penting dalam proses
pencernaan. Air minum yang diberikan harus bersih dan cukup (20 – 30 liter per hari).
Tabel 2.2. Rerata kebutuhan pakan sapi potong dengan pertambahan berat badan ±1 kg
Berat badan sapi (kg) Konsentrat (kg) Rumput / hijauan (kg)
200 4,7 5,5 – 10
250 6,1 6,6 – 13
300 7,0 7,5 – 15
350 7,9 8,5 – 17
400 8,7 9,3 – 19
450 9,5 10,2 – 21
Bahan pakan dalam as fed; BK konsentrat 86% dan BK hijauan 20%
Tabel 2.3. Kebutuhan nutrisi sapi potong per hari
Nutrisi Growing Finishing
Konsumsi BK, % BB 2,3 2,2
Protein kasar, % 12 10
Metabolizable energi , MJ/kg 10 10
Ca, g 34 34
P, g 19 20

B. Pakan Kambing
Prinsip pemberian pakan pada ternak kambing menyerupai pada ternak sapi. Sedikit
perbedaannya adalah untuk ternak kambing, kebutuhan konsentrat dapat digantikan
sepenuhnya dari legum dan dedaunan. Secara umum, ternak kambing juga membutuhkan
pakan sebanyak 10% dari berat badannya dengan sedikit variasi berdasarkan ketersediaan

37
pakan di setiap musim, sehingga andaikan berat kambing 50 kg maka hijauan yang
diberikan setiap harinya adalah:
a. Pada waktu musim hujan, kambing memerlukan hijauan 10 kg yang terdiri atas:
• Rumput dan legum 70% atau 7 kg.
• Semak 20% atau 2 kg.
• Daun pepohonan 10% atau 1 kg.
b. Pada waktu pertengahan musim kering, kambing memerlukan hijauan 5 kg yang terdiri
atas:
• Rumput dan legum 70% atau 3,5 kg.
• Semak 20% atau 1 kg.
• Daun pepohonan 10% atau 0,5 kg.
• Daun pepohonan masing-masing terdiri dari 1/3 bagian daun nangka, pepaya, dan
waru sesuai dengan persediaan.
c. Pada waktu akhir musim kering, kambing memerlukan makan hijauan sama dengan
pada waktu pertengahan musim kering, yaitu 5 kg yang terdiri atas:
• Rumput dan legum 70% atau 3,5 kg.
• Semak 20% atau 1 kg.
• Daun pepohonan 10% atau 0,5 kg.
Catatan:
1. Rumput, legum, daun semak, dan daun pepohonan sebaiknya dicampur sebelum
diberikan.
2. Pemberian dapat dilakukan 2 – 3 kali sehari.
3. Pada musim kemarau (kering yang panjang lebih dari 8 bulan), dapat terjadi bahwa
pakan kambing hanya terdiri dari daun pepohonan saja.
Ternak dapat diberikan jerami palawija (jagung, kedelai, ketela pohon, dan lain-lain)
yang disimpan.

38
INDUK MENYUSUI

ANAK BELUM DISAPIH

ANAK SUDAH DISAPIH

Gambar 2.11. Fase Pemberian Pakan pada Kambing

39
Tabel 2.4. Nilai Gizi Hijauan Pakan
Jenis tanaman Kandungan nutrisi (% BK)
BK BO PK SK LK TDN
Rumput:
Rumput Raja 17,1 83,4 10,1 30,0 1,6 55,5
Rumput Lapangan 21,5 81,0 12,4 29,2 1,5 56,3
Rumput Ilalang 33,4 91,8 6,3 40,6 0,9 54,0

Kacang-kacangan:
Lamtoro 32,3 89,7 19,1 19,4 2,4 69,1
Gliricidia 18,1 89,1 23,5 24,8 2,82 62,6

Limbah pertanian:
Jerami Kacang tanah 30,6 88,5 13,4 25,2 0,4 51,9
Jerami Jagung 29,8 88,9 6,8 28,8 1,2 49,0
Daun Kacang Benguk 20,5 92,0 17,2 23,2 1,4 65,3
Daun Kacang Panjang 16,4 87,0 20,4 27,0 3,0 58,1
Daun Kacang Kedelai 49,2 93,2 6,8 43,4 1,7 49,7

Daun-daunan
Daun Pisang 21,9 87,5 14,1 31,1 4,6 56,1
Daun Beringin 18,1 85,7 11,1 33,0 2,5 52,0
Daun Sambi 37,4 95,3 16,3 19,6 0,5 66,2
Daun Mahoni 29,0 92,1 11,1 29,8 2,0 59,7
Daun Sawo 27,4 94,4 17,5 26,6 1,6 65,5
Daun Jambu air 32,0 91,9 10,9 34,0 3,1 56,1
Daun Nangka 44,0 85,9 12,9 23,5 2,3 60,4
Daun Pepaya 16,0 85,8 18,8 19,0 - 70,0

Keterangan: BK = bahan kering, BO = bahan organik, PK = protein kasar, SK = serat


kasar, LK = lemak kasar, TDN = total digestible nutrient (nutrisi yang dapat dicerna,
energi) 987a33g

40
Prof. Ir. Ismaya, M.Sc., Ph.D.

41
BAB I
PENDAHULUAN

Domba/kambing lokal merupakan ternak yang sudah mengalami adaptasi (adapted)


dengan lingkungan tropis di Indonesia. Domba/kambing cukup bertahan dan berkembang
dengan kondisi musim hujan maupun musim kemarau. Domba/kambing lokal mempunyai
kinerja reproduksi yang cukup baik, apabila ditunjang dengan pakan dan tatalaksana yang
baik. Domba/kambing lokal betina dewasa mempunyai berat sekitar 25 kg sampai 40 kg,
sedangkan jantan dewasa mempunyai berat antara 35 sampai 60 kg.
Kinerja reproduksi domba/kambing lokal cukup baik, jumlah anak sekelahirannya
antara satu sampai 4 ekor, dengan rerata 2 ekor. Dalam dua tahun dapat beranak sampai
tiga kali, dengan jarak beranak (lambing in-terval) 8 bulan bahkan jarak beranak ini
sebenarnya masih mampu ditekan menjadi 6,5 sampai 7 bulan apabila ternak dipelihara dan
diberi pakan yang lebih baik.
Kelemahan dalam pemeliharaan domba/kambing lokal dari segi tatalaksana
reproduksinya terutama terjadinya perkawinan inbreeding yang sukar di hindarkan karena
keterbatasan pengetahuan peternak dan juga terbatasnya pejantan serta kurangnya
perhatian pemerintah terhadap pengembangan peternakan di pedesaan.
Isi dan pembahasan dalam BAB I ini lebih difokuskan pada ternak domba lokal ekor
tipis yang banyak berkembang di Yogyakarta, Jawa Tengah dan sekitarnya khususnya dan
domba pada umumnya.

42
BAB II
ILMU DAN TEKNOLOGI REPRODUKSI TERNAK

2.1. Anatomi, Fungsi dan Regulasi Organ Reproduksi


2.1.1. Sistem Reproduksi Betina
Organ atau alat reproduksi domba/ kambing betina terdiri dari vulva, vagina,
uterus (korpus uteri, servik uteri dan kornu uteri), oviduk (isthmus, ampulla dan
fimbrae), dan ovarium. Organ reproduksi ini berkembang sejalan dengan
pertumbuhan tubuh ternak dan berkorelasi positif dengan berat dan ukuran tubuh
ternak. Organ reproduksi ini mulai berfungsi saat pubertas (puberty) yaitu waktu
pertama kali ternak betina menunjukkan gejala birahi (oestrus) dan siap untuk
dikawini. Namun demikian pada saat pubertas ternak tidak baik apabila dikawinkan,
karena belum mencapai dewasa tubuh (sexual maturity) sehingga ternak masih
tumbuh dan bila dikawinkan kurang baik anaknya atau mengalami kesulitan saat
beranak.

Ovarium
Ukuran ovarium pada domba/kambing bervariasi dan dipengaruhi oleh umur
domba, yaitu semakin tua umurnya semakin besar ukuran ovariumnya. Organ
reproduksi primer pada domba/kambing betina adalah ovarium yang menghasilkan
ovum, hormon estrogen dan progesteron. Hormon estrogen dihasilkan oleh folikel
deGraft (Graafian follicle) yang mengandung cairan folikuli dengan kandungan
estrogen yang tinggi. Estrogen terutama berfungsi untuk perkembangan alat
reproduksi betina dan menimbulkan gejala-gejala birahi pada betina. Hormon
progesteron dihasilkan oleh korpus luteum pada ovarium yang mulai aktif berfungsi 5
hari sejak ovulasi. Hormon progesteron ini berfungsi menjaga kebuntingan bila
terjadi konsepsi setelah perkawinan. Namun bila tidak terjadi konsepsi pada hari
yang ke 16 sejak birahi, kadar progesteron akan menurun sebagai akibat korpus
luteum mengalami lisis dikarenakan pengaruh prostaglandin F2 alfa yang
disekresikan oleh uterus.
Tabel 2.1. Karakteristik ukuran ovarium domba lokal di Yogyakarta
Umur Domba (bulan)
Parameter (n=20)
6,0-10,5 11,0-10,5 16,0-20,5
Volume ovarium (ml) 0,173±0,77 0,238±0,86 0,355±0,124
Panjang ovarium (cm) 0,937±0,129 0,971±0,235 1,209±0,181
Lebar ovarium (cm) 0,666±0,132 0,752±0,129 0,931±0,185
Tebal ovarium (cm) 0,448±0,71 0,508±0,093 0,603±0,126
Sumber: Hartono, (1992)

43
Oviduk, Uterus, Cervik, Vagina dan Vulva
Ukuran besar oviduk, servik, vagina dan vulva pada domba bervariasi dan
cenderung meningkat sejalan dengan bertambahnya umur domba (Tabel 2).
Tabel 2.2. Ukuran besar oviduk, servik, vagina dan vulva domba lokal
Umur Domba (bulan)
Parameter (n=20)
6,0 – 10,5 11,0 – 15,5 16,0 – 20,5
Panjang oviduk (cm) 16,87 ± 2,95 17,70 ± 2,29 20,33 ± 2, 86
Panjang uterus (cm) 6,46 ±1,36 8,76 ± 2,72 11,03 ± 3,89
Lebar uterus (cm) 0,76 ± 0,22 0,90 ± 0,27 1,13 ± 0,26
Panjang servik (cm) 2,79 ± 0,43 3,11 ± 0,86 3,83 ± 1,07
Lebar servik (cm) 0,82 ± 0,18 3,11 ± 0,86 3,83 ± 1,07
Panjang Vagina (cm) 5,40 ± 0,70 6,17 ± 0,80 6,76 ± 0,80
Lebar vagina (cm) 1,59 ± 0,35 1,66 ± 0,31 2,28 ± 0,57
Panjang vestibulum (cm) 2,25 ± 0,42 2,45 ± 0,26 2,71 ± 0,24
Panjang vulva (cm) 1,38 ± 0,28 1,57 ± 0,37 1,82 ± 0,24
Sumber: Hartono, (1992)

2.1.2. Sistem Reproduksi Jantan


Organ reproduksi domba/kambing jantan terdiri dari: testis (testes),
epididymis (kaput epididymis, korpus epididymis, kauda epididymis), kelenjar
tambahan (kelenjar ampularis, kelenjar vesikularis, kelenjar prostata, kelenjar bulbu
urethralis), dan penis. Testis merupakan organ primer reproduksi jantan yang
menghasilkan spermatozoa dan hormon testosteron. Testosteron dihasilkan oleh sel-
sel Leydig di dalam testis dan berfungsi dalam proses spermatogenesis, yaitu proses
pembentukan spermatozoa di dalam tubulus seminiferus. Kadar testosteron mulai
meningkat pada saat menjelang pubertas dan mengalami peningkatan sejalan
dengan bertambahnya umur domba. Meningkatnya kadar testosteron berpengaruh
terhadap meningkatnya libido pejantan. Peningkatan libodo jantan akan
meningkatkan kualitas dan kuantitas sperma domba.

Testes
Testis (tunggal) dan secara normal dalam skrotum ada dua testis yang
disebut testes (jamak). Pejantan yang baik harus mempunyai dua testis dalam
skrotumnya, dengan besar yang sama. Bila pejantan hanya mempunyai satu testis
maka tidak baik sebagai pejantan walau pejantan tersebut tetap fertil.
Tabel 2.3. Pengaruh umur domba terhadap besar lingkar skrotum, berat tes-tes, lingkar dada dan
berat badan
Umur (tahun) N Lingkar Berat Testes Lingkar dada Berat badan
Skrotum (cm) (g) (cm) (kg)
Muda (1 th) 20 17,75±2,50 105,73±30,1 53,98±2,60 12,05±2,10

44
(1,5-2,0 th) 20 21,42±1,22 165,53±22,2 58,20±2,87 15,75±0,82
(2,0 - 3,0th) 20 23,76±1,01 233,15±30,0 64,09±3,02 20,12±1,81
Sumber: Arga, (1991)
Epididymis
Epidydimis terdiri dari caput epididydimis, corpus epidydimis dan cauda ep-
ididymis. Epididymis berfungsi untuk memasakkan spermatozoa, meningkatkan
konsentrasi spermatozoa dan juga sebagai penyimpan spermatozoa sebelum di
ejakulasikan. Vasektomi juga dapat dilakukan dengan memotong atau mengikat
saluran corpus epidydimis, sehingga spermatozoa tidak dapat keluar saat ejakulasi.

Vas deferen dan urethra


Vas deferen merupakan saluran yang menghubungkan antara cauda
epididymis dengan ampularis yang berlanjut menghubungkan dengan urethra.
Urethra merupakan saluran yang dilalui oleh sperma dan juga dilalui oleh urin.

Kelenjar tambahan (Accessory glands)


Kelenjar tambahan pada organ reproduksi jantan meliputi: kelenjar
vesikularis, prostate dan bulbo urethralis. Kelenjar tambahan ini menghasilkan cairan
plasma sperma yang banyak mengandung fruktosa, mineral dan protein disamping
itu juga mengandung prostaglandin F2 alfa.

Penis
Penis atau alat kopulasi ini akan masuk kedalam vagina saat terjadi
perkawinan secara alami. Panjang glad penis yang masuk kedalam vagina sekitar 15
- 20cm. Panjang penis diukur dari ujung gland penis sampai dengan crus penis,
bagian penis yang membentuk hurus S disebut fleksurasigmoidea.

Prepusium (Preputium)
Prepusium (Preputium) atau penutup ujung gland penis pada ternak tidak
disunnat seperti pada manusia. Bagian ini banyak kotoran dan banyak mengandung
bakteri /mikroorganisme yang dapat merugikan kehidupan spermatozoa. Prepusium
ini sangat perlu dibersihkan, terutama pada saat penampungan sperma dengn
metode elektroejakulator. Penampungan dengan cara ini kadang-kadang tidak terjadi
ereksi penis, sehingga sperma sering tercampur dengan kotoran dari prepuce yang
dapat menurunkan kualitas sperma.

45
2.2. Pubertas (Puberty)
2.2.1. Pubertas pada betina
Pubertas (Puberty) di definisikan saat pertama kali domba/kambing betina
mengalami birahi, dicapai pada umur antara 6 – 8 bulan. Pada saat pubertas domba
betina siap atau diam bila dinaiki jantan untuk dikawini. Namun perkawinan
sebaiknya menunggu apabila domba betina telah mencapai dewasa tubuh (sexual
maturity), pada umur 10 -12 bulan.
Gejala-gejala pubertas yaitu
1. Bila dinaiki oleh domba/kambing yang lain (jantan/betina) diam, tidak
menghindar/ lari
2. Tampak gelisah, ingin mencari pasangan
3. Nafsu makan berkurang atau bila diberi pakan tampak tidak tertarik
4. Ekornya sering diangkat, kadang-kadang diikuti kencing
5. Lebih sering mengembik
6. Vulva tampak bengkak dan lebih hangat, vulva bagian dalam lebih merah dan
basah
7. Dari vulvanya keluar lendir putih bening, tak berbau dan dalam jumlah sedikit
Oogenesis
Oogenesis (Ovigenesis) adalah proses pembentukan sel telur (ovum) di
ovarium. Pada oogenesis terjadi perkembangan dari Oogonium (2n) secara mitosis
menjadi primary oocyte (2n) terjadi pada saat periode fetus. Oocyte terus
berkembang sejak pertumbuhan tubuhnya sampai pubertas hingga ter-bentuk
secondary Oocyte (n) dengan melalui pembelahan secara Meiosis pertama dan
terbentuknya polar body pertama dan siap ovulasi. Bila terjadi fertilisasi maka
terbentuklah zygote (2n) dan polar body kedua.
Umur dan berat saat pubertas
Umur pubertas domba betina diperkirakan 6 – 8 bulan, dengan berat
mencapai 15 – 20 kg. Umur pubertas dipengaruhi oleh faktor genetik, pakan,
lingkungan (suhu), dan kesehatan ternak. Pubertas pada domba betina dicapai pada
umur 7 -10 bulan dengan berat mencapai 27 – 34 kg (Bearden and Fuquay, 1980).
2.2.2. Pubertas pada jantan
Pubertas dapat didefinisikan bahwa domba/kambing sudah mengalami proses
spermatogenesis. Namun definisi pubertas yang sering dipakai adalah: saat pertama
kali penis domba mampu ereksi dengan sempurna, mampu berkopulasi dan telah
mampu menghasilkan spermatozoa minimal 25 juta/ ejakulat.

46
Spermatogenesis
Spermatogenesis adalah proses pembentukan spermatozoa. Proses ini
terjadi didalam tubulus seminiferus didalam testis. Proses spermatogenesis dapat
berjalan dengan baik apabila suhu testis dapat mencapai suhu 3–50 C dibawah suhu
tubuh. Oleh karena itu testes akan menjahui perut pada suhu lingkungan yang
panas, namun testes akan mendekati perut apabila suhu lingkungan dingin.
Kuantitas dan kualitas sperma pada musim panas (di daerah températe atau daerah
yang mempunyai 4 musim) kurang baik bila dibanding pada musim yang lain di
karenakan proses spermatogenesisnya terganggu di musim panas.

Gambar 2.1. Domba dan anaknya

Umur dan berat saat pubertas


Umur dan berat saat pubertas pada domba/kambing bervariasi. Umurnya
dapat berkisar 6-8 bulan dengan berat berkisar antara 15-20 kg. Berat saat pubertas
berkorelasi positip terhadap berat saat dewasa.

Besar skortum saat pubertas


Besar skrotum atau lingkar skrotum (scrotal circumference) diukur pada
bagian terbesar dari lingkar skrotum domba/kambing. Besar skrotum mempunyai
korelasi yang positif dengan volume skrotum, bobot badan dan ukuran tubuh ternak
domba (Wijaya, 2007). Besar skrotum juga mempunyai korelasi yang positif
terhadap berat testes dan kualitas sperma. Oleh karena itu besar skrotum sering
digunakan sebagai dasar seleksi untuk pejantan yang unggul.

47
Kualitas sperma saat pubertas
Kualitas sperma saat pubertas berkorelasi positif denga saat dewasa tubuh.
Oleh karena itu seleksi domba jantan dapat dilakukan saat domba masih muda yaitu
pada saat pubertas.

2.3. Birahi (Oestrous)


2.3.1. Siklus birahi (oestrous cycle)
Siklus birahi pada domba/kambing adalah 19 - 21 hari. Siklus birahi dibagi
menjadi fase proestrus, estrus, metestrus dan fase diestrus. Fase proestrus dan
estrus disebut fase folikuler, sedangkan fase metestrus dan diestrus desebut juga
fase luteal.
2.3.2. Lama birahi
Lama birahi bervariasi antara 36 sampai 54 jam dengan rerata 48 jam.
Ternak yang lebih muda cenderung lebih singkat waktu birahinya. Deteksi birahi
dilakukan dua kali sehari yaitu pada pagi dan sore hari, namun akan lebih baik lagi
apabila dilakukan tiga kali sehari, yakni ditambah pengamatan pada siang hari.
2.3.3. Sinkronisasi birahi
Sinkronisasi estrus bertujuan agar terjadi estrus yang bersamaan atau hampir
bersamaan, memudahkan dalam proses/ tatalaksana perkawinan terutama bila
digunakan bioteknologi inseminasi buatan (IB), kelahiran terjadi hampir bersamaan.
Oleh karena itu sinkronisasi juga memudahkan dalam tatalaksana pemberian pakan,
tatalaksana kesehatan, tatalaksana seleksi calon induk maupun calon pejantan dan
tatalaksana pemasaran.
Hormon yang dapat digunakan untuk sinkronisasi birahi adalah hormon
gonadotrofin, progesteron, folikel stimulating hormon, dan prostaglandin. Pemberian
hormon PGF2 alfa harus hati-hati, karena penyuntikan dengan hormon tersebut
dapat mengakibatkan abortus pada domba yang sedang bunting kurang dari 2 bulan.
Apabila bunting sudah mencapai dua bulan atau lebih domba tidak mengalami
abortus walau disuntik dengan PGF 2 alfa karena progesteron dalam plasenta telah
mencukupi untuk men-jaga kebuntingan domba.
2.3.4. Tanda-tanda birahi
Tanda-tanda birahi, biasanya domba/kambing lebih sering mengembik,
ekornya sering diangkat, tampak gelisah, kadang-kadang keluar cairan lendir putih
dari vulvanya, diam bila dinaiki oleh domba yang lain/ pejantan. Lebih dari itu birahi

48
juga ditandai dengan meningkatnya suhu vulva, vulva tampak bengkak dan bila
dibuka tampak lebih merah dan basah.

2.3.5. Birahi tenang (silent heat)


Birahi tenang pada domba/kambing sering terjadi, jadi secara fisik domba
betina tidak tampak menunjukkan tanda-tanda birahi, namun apabila dicampur
dengan domba jantan, maka domba betina tersebut akan diam dinaiki/dikawini oleh
pejantan.
2.3.6. Deteksi birahi
Deteksi birahi dapat dilakukan dua kali sehari atau lebih baik tiga kali sehari.
Deteksi birahi dapat dilakukan dengan mengamati secara fisual pada masing-masing
induk, dapat pula dengan menggunakan pejantan yang penisnya telah diamankan
sehingga tidak mungkin dapat mengawininya. Dapat pula dengan menggunakan
jantan yang telah di vasektomi atau menggu-nakan betina/induk yang diinjeksi
dengan hormon testosteron pada setiap 2-3 minggu sekali.

2.4. Jantan Dewasa (Sexual Maturity)


Keadaan umum status faali jantan dewasa adalah: temperatur tubuh 38,85 0,35 oC;
frekuensi respirasi/menit 33,75 9,24 kali; dan frekuensi pulsus/ menit 69,96 8,46 kali
(Widyantoro, 2007).
2.4.1. Umur dan berat saat dewasa
Umur domba/kambing mempunyai korelasi yang positif dengan berat badan
serta besar tubuh. Berat tubuh mempunyai korelasi yang positif dengan lingkar
skrotum dan volume skrotum. Lingkar skrotum mempunyai korelasi yang positif
dengan berat testes dan kualitas sperma.
2.4.2. Besar scrotum saat dewasa
Skrotum adalah kulit pembungkus testis. Besar skrotum domba mempunyai
korelasi potisif dengan berar testes domba, berat tubuh, ukuran tubuh dan kualitas
sperma domba. Ada korelasi yang positif antara besar skrotum saat domba masih
muda dengan saat domba sudah dewasa, sehingga seleksi pejantan yang baik sudah
dapat dilakukan pada saat domba masih muda.
2.4.3. Kualitas sperma saat dewasa
Pencukuran bulu domba/kambing dan penyuntikan hormone Gonadotropin
(0,1 ml/ekor dua kali seminggu selama 2,5 bulan) secara subcutan akan
meningkatkan konsentrasi spermatozoa 43% (4231 juta/ ml menjadi 6066 juta/ml)

49
(Sri-Haryatini, 2004). Pencukuran bulu dan penyuntikan hormon oksitosin dapat
meningkatkan volume sperma (Turnip, 2003). Penyuntikan hormon testosteron,
maupun hormon oksitosin pada domba jantan dapat menghasilkan kualitas sperma
yang lebih baik, yaitu akan meningkatkan volume sperma, motilitas dan konsentrasi
spermatozoa serta menurunkan angka abnormalitas spermatozoa (Susilo, 1999;
Wulan, 1999).
Kualitas sperma dipengaruhi pula oleh lama pemusingan dengan
menggunakan sentrifus, semakin lama pemusingan semakin menurun kualitasnya
(Sudrajad, 1997). Penggunaan 6% BSA (bovine serum albumin) untuk memisahkan
spermatozoa X dan Y tidak menyebabkan fraksi atas yang diduga mengandung
spermatozoa X dan dan fraksi bawah (spermatozoa Y) tidak menunjukan perbedaan
dalam hal motilitas, persentase hidup dan abnormalitasnya (Susilo, 1999).
Kualitas sperma domba Ekor Tipis cukup bervariasi yakni: volume 0,67 ±
0,10, konsistensi kental, pH 6,13 ± 0,29, konsentrasi 3650 ± 99,9, motilitas 83,95 ±
4,42, viabilitas 88,06 ± 3,68 dan abnormalitas 6,89 ± 3,43 (Widyaningrum et al,
2006).

2.5. Perkawinan (Breeding)


2.5.1. Kawin alami
Perkawinan domba secara alami sering terjadi saat domba/kambing
digembalakan di padang pangonan, atau perkawinan terjadi didalam kandang.
Domba jantan yang bagus mampu kawin sampai tujuh kali dalam waktu satu jam.
Induk dapat kawin lebih dari satu kali bahkan dimungkinkan terjadi perkawinan
beberapa kali dengan pejantan yang sama/berbeda, sehingga asal-usul
keturunannya tidak jelas.
2.5.2. Perbandingan pejantan dan betina dalam perkawinan
Perbandingan jantan betina bervariasi, dapat 1:10 sampai 1:25 tergantung
kulitas pejantan dan fertilitasnya.
2.5.3. Kemampuan mengawini domba (serving capacity)
Kemampuan pejantan domba mengawini bervariasi tergantung umur dan
kesehatannya, dalam satu jam bila domba dicampur dengan induk yang birahi,
mampu mengawini sampai 3 hingga 7 kali. Pada pemeliharaan secara ekstensif
dengan melepas domba di padang pangonan, maka setiap 25 ekor induk cukup
ditambahkan seekor pejantan yang unggul.
2.5.4. Kawin buatan / inseminasi buatan (artificial insemination)

50
Kawin buatan (IB) sudah lama dilakukan terutama di negara-negara maju
seperti Rusia, Amerika, New Zealand dll. Dengan IB maka asal usul keturunannya
jelas dan memudahkan didalam seleksi. IB domba di Indonesia belum baik
sebagaimana IB pada sapi.

2.5.5. Dosis inseminasi


Inseminasi buatan dengan menggunakan sperma cair dengan dosis
inseminasi 100 – 150 juta spermatozoa mampu menghasilkan conception rate 50%
dan apabila dilakukan dobel inseminasi CR menjadi lebih baik yaitu mencapai 66,7%
(Ismaya and Soetimboel, 1995). Dengan dosis inseminasi 100 juta spermatozoa
sperma domba yang diencerkan dengan 5% kuning telur dan ditambahkan 3,2 %
gliserol mampu menghasilkan 66.7% kebuntingan dan apabila sperma dibekukan,
lalu di inseminasikan akan menghasilkan angka kebuntingan 100% (Sulvia et al.,
2009).
2.5.6. Waktu inseminasi
Inseminasi buatan dapat dilakukan antara 48 – 72 jam setelah dilakukan
sinkronisasi birahi, sedangkan dobel inseminasi atau inseminasi yang kedua dapat
dilakukan 24 jam kemudian untuk meningkatkan conception rate (Ismaya and
Soetimboel, 1995).
2.5.7. Angka konsepsi (Servis per conseption)
Angka konsepsi adalah jumlah perkawinan (IB) yang diperlukan untuk
menghasilkan kebuntingan. Biasanya dengan sekali perkawinan secara alami akan
dapat menghasilkan kebuntingan. Namun dengan IB dapat lebih dari sekali sampai
tiga kali IB. Berdasarkan non return rate (NRR) pada perkawinan alami dapat
mencapai 100%, sedangkan dengan sekali inseminasi hanya mencapai 30% sampai
50% namun bila dengan dobel inseminasi dapat mencapai 87,5% (Ismaya, 1994).
2.5.8. Angka kebuntingan (conception rate)
Angka kebuntingan berdasarkan diagnosa dengan menggunakan Ultrasound
Pregnancy Detector (UPD) atau dengan Ultrasonography mempunyai angka ketelitian
sampai 90%.

2.6. Kebuntingan (Pregnancy)


2.6.1. Lama bunting
Lama bunting adalah waktu yang diperlukan sejak terjadinya konsepsi sampai
kelahiran anak. Lama bunting pada domba/kambing berkisar 150 hari. Panjang

51
pendeknya kebuntingan dipengaruhi antara lain oleh jumlah anak sekelahiran (litter
size), dan jenis kelamin anak.
Terdapat hubungan yang nyata antara lama bunting domba dengan jenis
kelamin anak (koefisien korelasi = 0,69) (Sri-Muryani 2002). Lama bunting domba
ekor tipis bervariasi antara 147 – 163 hari dengan rerata 152 hari (Aji, 1996).

2.6.2. Pengaruh sek terhadap lama bunting


Terdapat hubungan yang nyata antara lama bunting domba/kambing dengan
jenis kelamin anak (koefisien korelasi = 0,69) (Sri-Muryani 2002). Anak jantan akan
dilahirkan lebih cepat dari anak betina.
2.6.3. Pengaruh jumlah anak sekelahiran (litter size)
Jumlah anak sekelahiran dipengaruhi oleh faktor genetik, pakan, umur induk
dan lingkungan. Untuk meningkatkan jumlah anak sekelahiran dapat dilakukan
superovulasi dengan menggunakan hormon FSH (follicle stimulating hormone),
PMSG (pregnant mare serum gonadotropin) dan HCG (human chorionic
gonadotropin).
2.6.4. Pertambahan berat saat bunting
Berat lahir domba/kambing dipengaruhi oleh genetik, umur induk, pakan
induk, jumlah anak sekelahiran (litter sizze) dan jenis kelamin anak. Berat lahir anak
domba berkisar antara 1,2 – 2,5 kg (Ismaya,1994 ); 1,60 – 2,90 kg (Edy, 1983).
2.6.5. Pemeriksaan kebuntingan
Pemeriksaan kebuntingan dapat dilakukan dengan melihat perkembangan
kambingnya, meraba bagian bawah perutnya atau dengan menggunakan alat
Ultrasound Pregnancy Detector (UPD) pada hari yang ke 50-60 yaitu dengan
mendengarkan suara aliran darah uterin arteri yang di tandai seperti ada suara angin
berdesis jika domba tersebut telah bunting atau detak jantung fetusnya. Dengan
UPD tingkat akureasinya mencapai 87,5% (Ismaya and Soetimboel, 1995).
2.6.6. Sex ratio
Sex ratio anak domba/kambing biasanya fifty-fifty. Sex ratio domba ekor tipis
adalah 53,9 jantan dan 46,1 betina (Aji, 1996).

2.7. Birahi Sesudah Beranak (postpartum oestrus)


Faktor-faktor yang mempengaruhi birahi sesudah beranak
Birahi sesudah beranak (postpartum estrus) dipengaruhi oleh kondisi induk,
pakan induk, lingkungan (suhu) dan penyapihan anak. Semakin cepat anak disapih

52
akan semakin cepat induk birahi. Birahi sesudah beranak juga dipengaruhi oleh
interaksi dengan pejantan. Birahi sesudah beranak biasanya dapat terjadi 35 hari
sesudah beranak (Ismaya, 1994). Menurut Aji (1996) birahi sesudah beranak pada
domba ekor tipis terjadi 61 hari (28 – 106 hari) pada saat tersebut domba langsung
dapat dikawinkan.

2.8. Perkawinan sesudah beranak (postpartum breeding)


Perkawinan sesudah beranak dapat dilakukan saat berahi (estrus) pertama
terjadi, namun demikian bila dirasa induk masih belum baik dapat ditunda pada
siklus berikutnya. Postpartum estrus pada domba ekor gemuk (DEG) bervariasi dari 8
sampai 105 hari dengan rerata 48,5 hari (Ismaya, 1979). Menurut Williamson dan
Payne (1974) domba-domba di daerah Tropik, estrus pertama sesudah partus adalah
40 hari; 8 hari sampai 86 hari (Sefid-baht et al., 1977).
Faktor-faktor yang mempengaruhi perkawinan sesudah beranak Perkawinan
sesudah beranak dipengaruhi oleh: keturunan (genetic), musim (suhu), pakan, dan
lingkungan. Pada domba jika panjang harinya pendek akan mempercepat aktivitas
reproduksinya. Interaksi antara umur induk dan banyaknya curah hujan
mempengaruhi waktu perkawinan sesudah beranak (Ismaya, 1979).

2.9. Jarak Beranak


Jarak beranak domba (lambing interval)/kambing (kidding interval) bervariasi
antara 7 bulan sampai 8 bulan. Biasanya dalam waktu dua tahun domba betina
dapat beranak tiga kali, Bila manajemen pemeliharaannya baik, jarak beranak domba
dapat diperpendek menjadi 6,5 sampai 7 bulan.
2.9.1. Faktor-faktor yang mempengaruhi jarak beranak
Jarak beranak domba (lambing interval), kambing (kidding interval) adalah
waktu yang di perlukan antara beranak pertama dengan saat beranak kedua, atau
waktu yang diperlukan saat beranak sampai beranak berikutnya. Oleh karena itu
jarak beranak merupakan penjumlahan dari waktu perkawinan sampai terjadi
konsepsi ditambah lama bunting domba.
Faktor-faktor yang mempengaruhi jarak beranak pada domba/ kambing
adalah: faktor keturunan, timbulnya estrus pertama sesudah beranak (postpartum
estrus), perkawinan pertama sesudah beranak (postpartum breeding).
2.9.2. Effisiensi reproduksi domba betina

53
Efisiensi domba/kambing dipengaruhi oleh beberapa faktor, yaitu: Keturunan,
umur pertama kali beranak, estrus pertama sesudah beranak (postpartum entrus),
kawin pertama sesudah beranak (postpartum breeding), jarak beranak (lambing
interval). Disamping tersebut juga dipengaruhi oleh kualitas dan kuantitas pakan,
musim (suhu) dan kesehatan ternak.

54
BAB III
REPRODUKSI SAPI

3.1. Pubertas
Pubertas adalah saat pertama kali sapi betina menunjukkan gejala-gejala birahi dan
mau dikawini. Gejala-gejala birahi tersebut antara lain: Sapi tampak gelisah (seperti mencari
pejantan, nafsu makan berkurang), vulva (wadonan) tampak bengkak-merah-panas (abuh-
abang-anget) dan keluar lendir putih bening dari vulvanya dan apabila dinaiki oleh sapi yang
lain diam berdiri tegak siap dikawini.
Lama birahi pada sapi betina relatif pendek waktunya hanya sekitar 18 jam, dengan
ditandai sapi siap kawin atau diam bila dinaiki oleh pejantan atau sapi yang lain. Bila sapi
betina masih di kejar-kejar oleh pejantan atau induk yang lain, namun sapi tidak mau diam
dinaiki berarti sapi betina tersebut sudah selesai birahi atau baru akan birahi.
Setelah sapi pubertas, maka akan terjadi siklus birahi antara 18 – 24 hari atau rerata
21 hari akan terjadi birahi. Kalau sapi sudah dikawinkan dan bunting, maka biasanya sapi
tidak birahi lagi atau tidak minta kawin lagi hingga melahirkan.

3.2. Umur dan Berat Saat Dikawinkan Setelah Pubertas


Umur pubertas pada sapi perah bervariasi dari 10 - 12 bulan, tergantung jenis
ternaknya, pakannya, pemeliharaannya, kesehatan, dan keturunannya (genetik). Pada saat
pubertas sapi belum boleh dikawinkan, ditunda dulu perkawinannya hingga kira-kira pada
umur 15 - 18 bulan atau sudah mencapai berat tubuh sekitar 260 - 290 kg. Penundaan
perkawinan tersebut bertujuan agar anak yang dikandung tumbuh dengan baik, sehingga
induk melahirkan anak pertama pada umur 24 – 27 bulan dengan anak yang dilahirkan
dalam keadaan sehat dengan berat pedet yang normal sekitar 20 – 40 kg.

3.3. Perkawinan Setelah Beranak


Setelah beranak diperlukan waktu kembalinya uterus menjadi kondisi yang siap
untuk kawin kembali (masa involusi uterus), diperlukan waktu sekitar 40 hari (kalau pada
manusia selapanan). Perkawinan setelah induk beranak, sebaiknya dilakukan 2 – 3 bulan
setelah beranak Perkawinan tersebut diharapkan bisa menghasilkan kebuntingan, sehingga
jarak beranak (calving interval) menjadi 11 - 12 bulan.
Apabila kegagalan perkawinan alami atau inseminasi buatan (IB) atau kawin suntik
setelah beranak, mencapai 3 kali atau lebih, maka induk perlu diperiksa organ reproduksinya
apakah terjadi kelainan di dalam organnya, misalnya ovariumnya mengalami korpus luteum

55
persisten atau mengalami folikelsis. Apabila induk dalam ovariumnya mengalami korpus
luteum persisten maka induk tidak akan birahi. Solusinya korpus luteumnya harus dilisiskan
atau dirusak agar induk dapat segera kembali birahi. Perusakan biasanya dengan
memberikan/ menyuntik dengan preparat prostaglandin F 2 alpha (PGE2alpha), misalnya
dengan Reprodin di injeksi secara intramuskuler dengan dosis sesuai dengan aturan dalam
botol reprodin, maka sekitar 48 – 72 jam sapi akan menunjukkan birahi dan siap untuk
dikawinkan, amati pada siklus berikutnya 18 – 24 hari kemudian, jika masih birahi segera
kawinkan kembali.
Kegagalam perkawinan bukan semata-mata karena kondisi induknya, namun dapat
juga karena kualitas spermanya, misalnya sperma beku yang disimpan di dalam kontainer
pernah mengalami kekeringan Nitrogen cair (-1960 C) maka spermanya pasti mati, bila
sperma ini di IB kan tidak akan terjadi kebuntingan, dapat pula karena kualitas spermanya
tidak baik atau karena saat IB-nya tidak tepat waktunya. Disamping itu dapat pula
disebabkan karena inseminatornya kurang terampil dalam menginseminasi atau dapat pula
karena perlakuan saat perjalanan dan pencairan kembali (thawing) sperma beku sebelum di
inseminasikan.
Untuk mengetahui keberhasilan atau gagalnya perkawinan dapat diketahui dengan
mengamati siklus berikutnya, jika induk sudah tidak kembali untuk minta kawin lagi atau
justru timbulnya keinginan kawin kembali pada hari ke 18 – 24 sejak IB terakhir. Jika sudah
tidak minta kawin pada siklus berikutnya di indikasikan induk sudah bunting, namun bila
minta kawin kembali tentu saja tidak bunting.

3.4. Deteksi Birahi


Deteksi birahi merupakan hal yang sangat penting dilakukan, karena apabila sapi
sedang birahi, namun tidak sampai terdeteksi maka peternak akan mengalami kerugian
berupa: kesempatan untuk mengawinkan, kerugian biaya pemeliharaan selama 3 minggu
dan kerugian yang seharusnya pedet telah berumur 3 minggu.
Apabila sapi dipelihara di dalam kandang, maka deteksi birahi harus dilakukan per
individu, dengan mengamati satu persatu sapi yaitu dengan melihat tingkah laku sapinya,
misalnya lebih sering melenguh (berbunyi), nafsu makan tidak seperti biasanya, vulvanya
tampak bengkak, bila vulva dibuka tampak merah dan basah dan cenderung suhu rektalnya
meneningkat bila dicek produksi susunya menurun serta keluar lender putih bening dari
vulvanya, berarti sapi sedang birahi. Kalau tidak keluar cairannya dari vulva, mungkin
bekasnya tampak melekat di pahanya atau ekornya seperti lem kering itu berarti sapi sudah
beberapa jam yang lalu birahi.

56
Apabila sapi dilepas dipadang pangonan, maka sapi yang sedang birahi akan diam
bila dinaiki oleh induk yang lain atau pada posisi diam siap kawin bila didatangi pejantan.
Sapi betina yang aktif mengejar dan menaiki betina yang sedang birahi, dimungkinkan juga
birahi atau beberapa jam kemudian akan birahi, sehingga perlu dicek lebih lanjut.
Cara yang paling akurat untuk mendeteksi birahi adalah dengan menggunakan
ternak jantan yang sudah di vasektomi yaitu ternak jantan yang telah diputus saluran
reproduksinya (bagian vas deferen/corpus epididimisnya) sehingga spermatozoa tidak
terejakulasikan bila terjadi kopulasi/ perkawinan. Sapi yang di vasektomi mampu mendeteksi
sapi yang sedang birahi baik sapi yang jelas birahinya maupun sapi yang mengalami birahi
tenang (silent heat).

3.5. Waktu Perkawinan dan Letak Deposisi Sperma


Waktu perkawinan yang baik pada prinsipnya adalah pada saat betina mau atau
diam bila dinaiki oleh pejantan atau induk yang lain, atau pada saat sedang keluar cairan
putih bening dari vulvanya. Perkawinan itu harus dilakukan sebelum atau menjelang ovulasi,
namun sulit mengetahui kapan terjadinya ovulasi. Ovulasi pada sapi biasanya terjadi kira-
kira 10 jam sesudah birahi berakhir, perkawinan sebaiknya dilakukan pada pertengahan
birahi sampai akhir birahi. Sebagai pedoman yang praktis adalah apabila induk diketahui
birahi pada pagi hari, maka IB harus dilakukan pada pagi itu sampai siang. Apabila birahi
diketahui pada sore hari, maka IB harus dilakukan pada pagi hari berikutnya.
Perkawinan secara alami sperma dideposisikan di bagian anterior vagina, sedangkan
perkawinan secara buatan (IB) sperma dideposisikan di midservik atau di dalam korpus uteri
bahkan dapat pula dideposisikan di kornu uteri apabila mengetahui ovulasi akan terjadi di
uterus bagian kanan atau bagian kiri. Semakin dalam deposisi spermanya akan semakin
tinggi fertilitasnya atau tingkat kebuntingannya, karena proses pembuahan terjadi di
ampulla.

3.6. Kebuntingan
Kebuntingan adalah masa sejak terjadinya pembuhaan (fertilisasi), terbentuk embrio
dan berkembang menjadi fetus hingga dilahirkan memerlukan waktu sekitar 9 bulan. Tanda-
tanda kebuntingan antara lain sapi sudah tidak minta kawin kembali setelah dikawinkan,
sapi lebih tenang, kulit mengkilat dan perut bagian kanan tampak semakin membesar, berat
badan bertambah berat dan ambing tampak berisi.
Pemeriksaan kebuntingan (PKB) melalui rektal dapat dilakukan paling cepat setelah 2
bulan sejak perkawinan terakhir atau setelah kebuntingan berumur 2 bulan. Pemeriksaan

57
kebuntingan dapat pula dengan menganalisa kadar hormon progesteron dalam air susunya
dapat dilakukan pada 20 hari sejak perkawinkan terakhir. Kebuntingan dapat pula di cek
menggunakan USG pada umur kebuntingan 2 bulan atau dapat pula dengan menggunakan
Ultrasound Pregnancy Detector (UPD) yang ditempelkan di dekat ambing lalu mendengarkan
suara aliran darah uterin arterinya suaranya seperti angin berdesis berarti bunting.

3.7. Beranak
Dua bulan menjelang beranak sapi harus diberhentikan pemerahan air susunya
(dikeringkan), hal tersebut bermaksud agar produksi susu berikutnya setelah beranak agar
tetap tinggi. Lebih dari itu pengeringan juga bermaksud agar induk mampu mempersiapkan
proses kelahiran dengan baik dan pertumbuhan/perkembangan fetus (anak) bisa tumbuh
dengan baik Induk yang akan beranak, 2 – 3 hari sebelum beranak perlu dipindahkan ke
dalam kandang beranak yang nyaman dan dilengkapi dengan jerami kering. Saat beranak
perlu ditunggu untuk mengantisipasi terjadinya kesulitan beranak. Bila sapi mengalami
kesulitan beranak, peternak harus melaporkan ke mantri atau dokter hewan setempat agar
mendapat bantuan untuk memperlancar proses kelahiran, sehingga anak dapat lahir dengan
selamat.

58
BAB IV
KESIMPULAN

Untuk efisiensi reproduksi sapi perah, sebaiknya perkawinan pertama dilakukan pada
umur 15 – 18 bulan, sehingga beranak pertama pada umur 24 – 27 bulan. Deteksi birahi
dilakukan dengan baik, sehingga perkawinan dapat dilakukan pada waktu yang tepat.
Perkawinan setelah beranak dilakukan pada umur 2 – 3 bulan dan diharapkan menghasilkan
kebuntingan, sehingga jarak beranak bisa sekitar 12 bulan. Jadi prinsip tatalaksana
perkawinan adalah satu induk sapi-satu anak sapi per tahun (One calf per cow per year).

59
drh. Bambang Ariyadi, MP., Ph.D.

60
BAB I
PENDAHULUAN

Masalah kesehatan ternak seharusnya tidak dianggap sepele. Selain memelihara


ternak, kesehatan ternak harus dipertimbangkan dan harus mendapatkan perhatian
maksimal. Penyakit yang menyerang hewan ternak biasanya bisa terjadi musiman atau
secara tiba-tiba. Hewan harus dipelihara dengan cara yang sehat agar potensi genetik
maksimal dapat dicapai, baik itu berupa daging, susu atau telur. Hewan yang tidak sehat
dapat menimbulkan banyak kerugian seperti pertambahan bobot badan menurun serta
produktivitas berkurang.
Beberapa masalah kesehatan hewan dapat dicegah misalnya dengan sanitasi dan
higiene yang baik, pemberian vaksinasi dan juga perlakuan manajemen kesehatan dengan
baik. Namun terdapat beberapa penyakit yang tidak bisa dikendalikan seperti wabah
anthrax. Keberhasilan seorang peternak dapat diukur dengan sukses tidaknya menerapkan
program kesehatan pada ternaknya sehingga akan dihasilkan ternak dalam keadaan sehat
dan produktif. Oleh karena itu seorang peternak harus memiliki bekal pengetahuan dasar
kesehatan ternak. Meskipun dalam hal ini dokter hewan dapat dijadikan konsultan dalam
melaksanakan program kesehatan ternak, tetapi keberhasilan atau kegagalan program
sepenuhnya menjadi tanggungan peternak (Undang Santosa, 2006).
Sebagaimana lazimnya di negara-negara berkembang, pengadaan pelayanan
kesehatan ternak di Indonesia dewasa ini masih didominasi oleh pemerintah. Umumnya,
pelayanan yang disediakan oleh pemerintah ini menghadapi berbagai kendala seperti,
sedikitnya jumlah dokter hewan yang tersedia, infrakstruktur yang lemah, anggaran tidak
memadai, serta sistem perencanaan yang sangat sentralistik. Karena itulah, swastanisasi
banyak diterapkan di berbagai negara di dunia untuk meningkatkan mutu, efisiensi dan
efektivitas pelayanan. Asumsi dasar swastanisasi adalah lembaga-lembaga sektor swasta
menjadi lebih fleksibel, dan persaingan antar penyedia jasa layanan bisa menurunkan biaya
pelayanan. Pengalaman telah menunjukkan bahwa pelayanan swasta bisa berkembang di
wilayah-wilayah yang memiliki banyak potensi, dimana petani ternak mampu membayar
pelayanan yang mereka peroleh. Namun usaha peternakan di negara -negara berkembang
umumnya dilakukan oleh petani kecil, yang punya modal sedikit dan tinggal di daerah-
daerah terpencil.

61
BAB II
MANAJEMEN KESEHATAN TERNAK
Kesehatan hewan merupakan suatu status kondisi tubuh hewan dengan seluruh sel
yang menyusunnya dan cairan tubuh yang dikandungnya secara fisiologis berfungsi normal.
2.1. Ciri-Ciri Sapi yang Sehat
• Aktif, sigap, sadar dan tanggap terhadap perubahan situasi disekitarnya.
• Kondisi tubuhnya seimbang, tidak sempoyongan/pincang, langkah kaki mantap
dan teratur, dapat bertumpu dengan empat kaki dan posisi punggung rata.
• Mata bersinar, sudut mata bersih, tidak kotor dan tidak ada perubahan pada
selaput lendir/kornea mata.
• Kulit/bulu halus mengkilat, tidak kusam dan pertumbuhannya rata.
• Frekuensi nafas teratur (20-30 kali/menit), halus dan tidak tersengal-sengal.
• Denyut nadi (50-60 kali/menit), irama teratur dan nada tetap

2.2. Pencegahan dan Pengobatan Penyakit


Pencegahan
• Sanitasi/Biosecurity/Kebersihan
• Karantina
• Vaksinasi (Imunisasi)
Pengobatan
• Disesuaikan dengan penyebab

2.3. Sanitasi/Biosecurity
• Melakukan desinfeksi kandang dan peralatan dengan menyemprotkan insektisida
pembasmi serangga, lalat dan hama lainnya.
• Membatasi penularan penyakit melalui mobilitas pegawai.
• Menjaga agar tidak setiap orang dapat bebas keluar masuk kandang ternak yang
memungkinkan terjadinya penularan penyakit.
• Membakar atau mengubur bangkai ternak yang mati karena penyakit menular.
• Menyediakan fasilitas desinfeksi untuk staf/karyawan.
• Segera mengeluarkan ternak yang mati dari kandang untuk dikubur atau
dimusnahkan oleh petugas yang berwenang.
• Mengeluarkan ternak yang sakit dari kandang untuk segera diobati atau dipotong
oleh petugas yang berwenang.

62
2.4. Karantina (Manajemen Kedatangan Ternak)
Hari 1
• Kandang harus dalam keadaan bersih, kering, nyaman dengan air minum yang
cukup dan pakan yang jerami yang bagus.
• Cek ternak yang sakit dalam kandang.
• Periksa dan beri pengobatan bila perlu tolak sesuai dengan kontrak pembelian.
• Beri pakan starter untuk pedet yang baru datang.
• Pemberian nomor atau identitas ternak.
• Pemberian obat cacing.
• Vaksinasi (IBR, BVD, PI 3, BRSV; Clostridium; Haemophilus somnus; Pasteurela).
Sesudah Hari 1
• Amati kondisi ternak 2 atau 3 kali sehari apabila ada yang sakit segera beri
pengobatan.
• Lakukan pencatatan terhadap pengobatan awal, ulangan dan pengaruh
pengobatan.
• Pemberian pakan konsentrat dengan kualitas yang bagus akan cepat
memperbaiki kondisi ternak yang kurang sehat.
• Pemberian vaksinasi booster setelah 14 hari sesuai dengan petunjuk dokter
hewan.
• Pemberian konsentrat starter secara rutin untuk pedet selama 28 hari.

2.5. Program Kesehatan Sapi Potong


Betina
• Tes darah terhadap Brucellosis
• Pemberian vitamin
• Vaksinasi (sesuai rekomendasi dinas perternakan) : IBR, PI3, BVD, BRSV;
Leptospirosis; Trichomonas calon pedet; Vibriosis ; Clostridium (Blackleg);
Hemophilus somnus ; Anaplasmosis.
• Pemberian obat cacing
• Kontrol terhadap parasit luar

Pejantan
• Pemeriksaan Umum : postur tubuh, mata, alat reproduksi dan kualitas serta
kuantitas sperma

63
• Vaksinasi (sesuai rekomendasi dinas peternakan) : IBR, PI3, BVD, BRSV;
Leptospirosis; Vibriosis; Clostridium (Blackleg); Anaplasmosis.
• Pemberian vitamin
• Pemberian obat cacing
• Kontrol terhadap parasit luar

Pedet
Umur 2-4 bulan
• Vaksinasi : IBR, PI3, BVD, BRSV; Leptospirosis; Pasturella hemolytica; Vibriosis ;
Clostridium (Blackleg); Hemophilus somnus.
• Pemberian obat cacing
• Kontrol terhadap parasit luar
• Kastrasi untuk pedet jantan setelah itu diberi implan pertumbuhan.
Umur sapih (6-8 bulan)
• Vaksinasi : IBR, PI3, BVD, BRSV ; Leptospirosis; Pasturella hemolytica; Vibriosis,
Clostridium (Blackleg); Hemophilus somnus; Brucellosis.
• Pemberian vitamin
• Pemberian obat cacing
• Kontrol terhadap parasit luar

2.6. Penyakit dan Penanganannya


2.6.1. Gangguan Pencernaan
a. Rumen sarat/konstipasi (Sembelit)
Penyebab:
Perubahan pakan mendadak, pakan serat kasar, kurang minum, kelelahan, suhu
tinggi karena infeksi.
Gejala:
Sapi ambruk/pasif, perut membesar, hipersalivasi, dehidrasi, eksp. rektal feses
mengeras, nafas cepat.
Terapi:
• Purgativa (Magnesium sulfat).
• Pakan diberi hijauan dan air minum
• Pola peternak: minuman kopi, kencur, jahe, garam inggris
b. Bloat/Kembung
Penyebab:

64
Faktor pakan (tan. muda, leguminosa, konsentrat terlalu tinggi, urea tinggi) &
faktor hewan (kepekaan hewan/genetik)

Gejala:
Perut menggelembung, intake makan & minum menurun, sapi pasif/ambruk,
nafas cepat & dangkal.
Terapi:
Antibloat (dimeticone), minyak goreng (oral), vitamin (supportif), trokar.
c. Diare
Penyebab:
Bakteri (salmonella, clostridium, E coli), virus (rota/corona, BVD, parvo virus),
Protozoa, Parasit.
Gejala:
Tinja banyak & encer, anus kotor, dehidrasi, kelemahan dan kematian.
Terapi:
• Disesuaikan dengan penyebabnya
• Penggantian cairan tubuh
• Pemberian antibiotik (bakteri/virus)
• Pemberian vitamin (supportif)

Gambar 2.1. Penyakit pada Pencernaan Sapi


d. Cacingan
Penyebab:
Cacing gilig, cacing pita dan cacing pipih.
Gejala:
Lemah, kurus, bulu kusam, diare (campur darah), kelemahan, pertumbuhan
lambat, kematian.
Terapi:
• Pemberian obat cacing dan ulangannya (Albendazole, Piperazine).

65
• Sanitasi & kebersihan (pakan, minum, kandang & lingkungannya).
• Minimalisir siput

2.6.2. Gangguan Kulit


a. Cascado
Penyebab:
Cacing Stephanofilaria sp
Gejala:
Kropeng di kulit (biasanya di sudut mata), abses (infeksi), sapi gelisah (gatal),
intake pakan & minum turun
Terapi:
• Salep asuntol
• Ivermectin (injeksi/ salf), gusanex
• Pemberantasan lalat (insektisida/ sanitasi & kebersihan kandang)
b. Myasis/Borok
Penyebab:
Chrysomya bezziana
Gejala:
Luka dengan infestasi belatung, jar. Mengalami kematian (nekrosis),
peradangan/abses di sekitar luka.
Terapi:
 Bersihkan luka dengan antiseptik (PK)
 Salf (vaselin, antibiotik, gusanex)
 Injeksi antibiotik sistemik

Gambar 2.2 Penyakit Borok pada Kulit Sapi

66
c. Scabies/Acariasis/Kudis
Penyebab:
Sarcoptes sp
Gejala:
Lesi & keropeng di kulit, gatal, kulit menebal, bulu rontok & hewan gelisah
Terapi:
 Ivermectin (Injeksi/2 mg & salep)
 Sanitasi & desinfeksi kandang
 Dimandikan dengan sabun colek

2.6.3. Gangguan Reproduksi


a. Prolapsusu Uteri/Dobolen
Penyebab:
Hewan selalu dikandangkan, tingginya estrogen, tekanan intra abdominal saat
berbaring & genetik.
Gejala:
Sapi gelisah, uterus menggantung keluar, nafsu makan & minum turun.
Terapi:
• Ditempatkan di kandang (kemiringan 5 –15 cm) lebih tinggi di ba gian
belakang.
• Uterus dibesihkan.
• Reposisi ke dalam saluran reproduksi.
• Irigasi (pemasukan & pengeluaran antiseptik (povidon iodine).
• Injeksi dengan antibiotika spektrum luas.
• Jahit vulva

Gambar 2.3. Prolapsusu Uteri

67
b. Distokia
Proses kelahiran sulit dan lama (calon pedet tidak dapat keluar)
Penyebab:
Genetik, gizi, infeksi, traumatic
Penanganan:
• Reposisi
• Tarik paksa
• Pemotongan janin (Fetotomi)
• Operasi Secar

Gambar 2.4. Distokia pada Sapi yang Melahirkan


c. Retensi Plasenta/Plasenta Tertinggal
Penyebab:
Infeksi (uterus lemah untuk berkontraksi), pakan (kekurangan karotin, vitamin
A) dan kurangnya exercise.
Gejala:
Selaput calon pedet tidak keluar (8 –12 jam) setelah kelahiran, suhu meningkat,
nafsu makan & minum turun.
Terapi:
• Manual Enukleasi (irigasi antiseptik).
• Hormon
• Pemberian preparat antibiotika spektrum luas.
d. Keguguran/Keluron
Pengeluaran calon pedet sebelum akhir masa kebuntingan dengan calon pedet
belum mampu untuk hidup.

68
Penyebab:
Infeksi (bakteri, virus, jamur) dan Non infeksi (hormon, kimia/obat, nutrisi, dan
fisik)
Gejala:
Janin keluar sebelum waktunya, radang saluran peranakan, infertilitas.
Terapi:
• Pengobatan disesuaikan dengan penyebab.
• Preventif dengan vaksinasi, sanitasi dan biosecurity (pemeliharaan).

e. Brucellosis
Penyebab:
Brucella abortus
Gejala:
Gejala yang nampak biasanya sapi bunting mengalami keguguran pada 6-9
bulan kebuntingan, plasenta tertinggal, radang pada saluran peranakan,
infertilitas.
Penularan:
Leleran alat kelamin, selaput lendir mata, IB semen terinfeksi, makan dan
minum yang tercemar.
Pencegahan dan penanggulangan brucellosis diataranya dengan :
• Sanitasi dan kebersihan harus terpelihara
• Vaksinasi strain 19 usia 3 – 7 bulan
• Hewan baru dikarantina, diperiksa dan diuji
• Pemberian antiseptik dan antibiotika pada hewan yang sakit
• Penyingkiran reaktor (sapi terinfeksi sebagai sumber infeksi)
• Sapi yang terinfeksi diisolasi/ dijual/ dipotong
• Calon pedet dan plasenta yang digugurkan dibakar kemudian dikubur
f. IBR-IPV
Penyebab:
Virus herpes
Gejala:
Gejala yang nampak dalam berbagai bentuk, yaitu : Respiratorik bagian atas,
Konjungtiva/mata, Pencernaan janin, Meningoencepalitis, Vulvovagina, Preputial,
keguguran (kebuntingan 1-3 bln), rahim.
Penularan:

69
Penularan dapat melalui air, pakan, kontak langsung maupun tidak langsung.
Pengendalian dan pengobatan:
Pemberian antibiotik, karantina hewan dan istirahat kelamin selama 3-4 minggu,
vaksinasi kombinasi (IBR, IPV dan BVD-MD).
g. BEF/Demam Tiga Hari
Penyebab:
Virus BEF (Rhabdovirus)
Gejala:
Panas tinggi >40°C, intake pakan & minum menurun, sakit otot/ambruk,
kepincangan, hipersalivasi.
Terapi:
• Tidak ada
• Sembuh spontan, jika tidak terjadi komplikasi.
• Minimalisasi vektor (nyamuk).
• Air gerusan daun pepaya (diminumkan).
• Vitamin (supportif)

Gambar 2.5. Restrain Sapi Gambar 2.6. Pengambilan Sampel Darah

Gambar 2.7. Labeling Sampel Darah Gambar 2.8. Penyimpanan Tabung Darah

70
Gambar 2.9. Pemutaran Darah (Sentrifuse)

Gambar 2.10. Pengemasan Serum ke Tabung Appendrove

71
Ir. Heru Sasongko, MP.

72
BAB I
PENDAHULUAN

Itik merupakan jenis ternak unggas yang sudah lama dikenal oleh masyarakat
Indonesia. Di beberapa daerah, itik telah dikembangkan sebagai komoditi ternak yang
mampu menopang kehidupan peternak, bukan lagi sebagai usaha sampingan, tetapi sudah
menjadi usaha pokok. Pada beberapa daerah, seperti di Cirebon, Tegal, Brebes dan
Mojosari, telah berkembang sentra peternakan itik, di mana sebagian besar masyarakat
pada suatu desa melakukan usaha peternakan itik. Pada sentra peternakan itik tersebut,
usaha yang dilaksanakan peternak sudah mengarah pada spesialisasi bidang usaha, di
antaranya adalah usaha penetasan, produksi telur tetas, produksi telur konsumsi, produksi
telur asin, pembesaran itik, dan pemeliharaan itik petelur. Masing-masing segmen usaha
tersebut memiliki peluang untuk dapat berhasil, namun masing-masing juga memiliki
tantangan. Bagi pemula, perlu mempertimbangkan sektor usaha mana yang akan ditekuni
untuk terjun pertama dibidang usaha peternakan itik. Sebagai usaha pertama, tentunya
dipilih yang mudah dailaksanakan, yaitu usaha yang cepat mengeluarkan hasil, dan mudah
dalam memasarkan produk. Usaha tersebut adalah peternakan itik yang menghasilkan telur
konsumsi. Telur itik mudah dipasarkan, karena permintaannya masih tinggi, yaitu banyak
digunakan sebagai telur yang langsung dikonsumsi atau sebagai bahan untuk keperluan
suatu masakan atau produk tertentu, sementara produksinya masih belum begitu banyak.
Berdasarkan kenyataan yang ada saat ini, perkembangan permintaan terhadap telur
itik selalu meningkat dari tahun ke tahun. Segi potensial dari permintaan telur itik adalah
adanya kecenderungan sebagian orang yang menganggap telur itik lebih berkhasiat untuk
campuran jamu dibanding dengan telur ayam. Begitu juga untuk pembuatan martabak,
disebutkan telur itik mutlak diperlukan dan bahkan ada yang berpendapat tidak dapat
digantikan dengan telur ayam. Produk yang lain yaitu telur asin yang banyak digemari oleh
masyarakat. Telur asin adalah identik dengan telur itik, dan selama ini masyarakat belum
bisa menerima telur asin dari telur lainnya. Dari sifat fisik dan kandungan zat gizinya, telur
itik memang terdapat perbedaan dengan telur ayam, yaitu proporsi kuning telur serta
kandungan lemaknya lebih besar dibandingkan telur ayam. Sebagai informasi tambahan,
selain untuk dikonsumsi, telur itik juga dipergunakan oleh industri. Industri yang mempunyai
kecenderungan untuk menggunakan telur itik adalah industri kosmetik dan farmasi. Bahkan,
telur itik mempunyai potensi besar untuk dijadikan tepung telur.
Pelaksanaan usaha ternak itik petelur adalah merupakan suatu usaha yang
mempunyai keterkaitan dengan sektor hulu dan hilir yang sangat erat. Hal ini mengingat

73
dalam agribisnis perunggasan, usaha itik petelur merupakan salah satu sub-sistem yang
sangat berkaitan erat dengan sub-sistem lainnya. Dalam pendekatan sistem, agribisnis
perunggasan (usaha peternak itik petelur khususnya) sekurang-kurangnya terdiri dari sub-
sistem: penyediaan sarana produksi (bibit, pakan, obat-obatan, dan kandang), budidaya
ternak (itik petelur), pengolahan (telur itik menjadi telur asin, telur beku dan tepung telur),
pemasaran, dan kebijakan pemerintah (misalnya penyediaan kredit dan pembangunan
sarana dan prasarana perekonomian yang menunjang pengusahaan itik petelur). Dengan
demikian, pengusahaan ternak itik petelur akan meningkatkan kebutuhan pada bibit (anak
itik, yang disebut juga DOD), pakan, industri pengolahan telur, para pedagang telur, dan
juga penyedia jasa permodalan. Dapat juga dikatakan usaha ternak itik petelur mempunyai
keterkaitan erat antara industri hulu dan hilirnya. Oleh karena itu, dalam merencanakan
usaha peternakan itik, harus diperhatikan sektor hulu dan hilir tersebut, yaitu dari
ketersediaan sarana dan prasarana produksi serta pemasaran hasil produksinya.
Pemeliharaan itik pada dasarnya tidak sulit, hanya saja perlu ketekunan dan
kecermatan. Itik lebih mudah dipelihara dibanding ayam, selain lebih mudah dalam
penyediaan pakan, juga lebih tahan terhadap serangan penyakit. Kelemahan dalam
pemeliharaan itik, yaitu kotorannya lebih berbau, serta suaranya lebih ribut. Di samping itu,
belum tersedianya bibit yang dapat dijamin kualitasnya juga merupakan permasalahan
tersendiri. Namun demikian hal tersebut bisa diatasi dengan menejemen pemeliharaan yang
benar.
Dalam pemeliharaan itik secara intensif, pakan merupakan faktor yang sangat
penting sebagai kunci keberhasilan usaha peternakan, karena sebagian besar biaya produksi
adalah dari pakan. Untuk itu, maka dalam buku ini masalah pakan akan dibahas lebih
banyak, terutama cara penyusunan pakan dan beberapa alternatif bahan pakan. Itik
termasuk fleksibel dalam urusan pakan. Dari hasil pengamatan di berbagai peternakan itik,
ternyata terdapat berbagai variasi susunan pakan yang diberikan, yang kebanyakan
didasarkan atas pengalaman panjang selama peternak menekuni pemeliharaan itik. Bahan
tulisan ini, selain dari pustaka dan internet, juga banyak didasarkan dari hasil penelitian,
pengalaman mengelola peternakan itik dan pengamatan langsung di berbagai daerah sentra
produksi itik, yaitu di Cirebon, Brebes, Mojosari, Trenggalek, Bantul, dan Kulonprogo. Foto-
foto yang terdapat pada buku ini adalah koleksi pribadi. Berdasar hasil penelitian dan
pengamatan di lapangan, kata kunci untuk dapat sukses sebagai peternak itik adalah
ketekunan. Beternak itik tidak akan berhasil jika dilakukan dengan setengah hati, asal-
asalan, dan mudah bosan.

74
BAB II ILMU DAN MANAJEMEN TERNAK UNGGAS

2.1. Pengadaan dan Pemilihan Itik


Untuk memulai usaha peternakan itik, langkah pertama yang dilakukan adalah
menetapkan apakah akan memulai dari memelihara anak itik (meri) atau langsung membeli
itik dara yang siap bertelur. Bagi pemula, sebaiknya memulai usaha dari itik yang sudah siap
bertelur. Memelihara itik mulai dari meri, memerlukan ketekunan dan kesabaran yang tinggi,
di samping pengetahuan tentang tata cara pemeliharaan yang baik, dan mempertimbangkan
perhitungan ekonominya. Selama pertumbuhan, itik memerlukan pakan yang relatif banyak,
sehingga kemungkinan peternak yang baru menekuni usaha itik akan kaget dengan
besarnya biaya pakan yang diperlukan sampai itik tersebut berproduksi. Itik memerlukan
waktu sekitar 6 bulan untuk sampai pada periode produksi. Dengan waktu yang panjang
tersebut, apabila tidak didukung dengan ketersediaan sumber pakan yang murah, maka
peternak dapat kehabisan modal akibat besarnya biaya pakan yang dikeluarkan.
Apabila memulai dengan itik dara (bayah), maka hal yang diperlukan adalah
pengetahuan tentang ciri-ciri itik yang baik dan yang cukup umur, yaitu sekitar 5 sampai
menjelang 6 bulan. Bagi pemula disarankan untuk mencari informasi dari peternak itik yang
sudah berpengalaman. Bila perlu minta bantuan untuk mendampingi dalam memilih itik
yang akan dibeli. Tentu saja apabila meminta bantuan harus yakin bahwa orang tersebut
mempunyai pengalaman serta kemampuan yang memadai serta dapat dipercaya. Itik tidak
sama dengan ayam petelur, di mana ayam petelur telah mengalami pemuliaan terhadap
bibitnya sehingga diperoleh ayam yang relatif seragam kualitasnya. Itik lokal yang
berkembang melalui para peternak, belum banyak mengalami perbaikan genetiknya,
sehingga kualitasnya antara individu yang satu dengan yang lain berbeda beda. Hal ini bisa
dilihat, apabila itik dipelihara sejak dari kecil, akan tampak bahwa variasi pertumbuhannya
cukup tinggi, yaitu ada yang tumbuh dengan cepat dan ada yang lambat (Gambar 2.1.).Dari
ciri fisiknya, seekor itik dapat diprediksi kemampuan dan kualitas bertelur. Oleh karena itu,
untuk mendapatkan itik yng baik perlu dilakukan pemilihan satu per satu. Ketrampilan dalam
memilih itik yang baik memerlukan pengalaman, yaitu langsung mengamati dan
memperhatikan kondisi itik selama pemeliharaan. Kemampuan ini harus dimiliki oleh
peternak itik untuk dapat memperoleh produksi yang tinggi. Tanda-tanda itik yang baik di
antaranya adalah:
 Proporsi tubuh sedang, tidak terlalu kurus dan tidak terlalu gemuk
 Bentuk seperti botol, bagian tubuh belakang lebih besar dengan leher kecil

75
 Bentuk seperti botol, bagian tubuh belakang lebih besar dengan leher kecil
 Mata lebih besar, bulat, tampak bersinar dan sehat
 Bulu kering, lembut, dan tidak kasar
 Tubuh tampak kompak dan padat
 Paruh relatif panjang, lebih cembung, dan menutup dengan sempurna
 Untuk itik yang belum bertelur, masih terlihat bulu-bulu halus
Itik mulai bertelur pada umur sekitar 6 bulan, tetapi perlu waktu untuk penyesuaian
dengan lingkungan yang baru, meliputi kandang, pakan dan pengelolaan yang pasti berbeda
dari sebelumnya.

Gambar 2.1. Kecepatan pertumbuhan itik lokal bervariasi

Hal yang perlu diperhatikan juga adalah saat memulai usaha beternak. Harga itik di
pasaran mempunyai fluktuasi yang tajam, kadang murah, kadang sangat mahal. Selain
terkait dengan penawaran dan permintaan, maka faktor harga pakan juga mempengaruhi
harga itik. Fenomena yang umum adalah, pada saat harga bahan pakan mahal, maka harga
pasaran itik murah, sedangkan pada saat harga pakan murah, harga itik menjadi mahal.
Salah satu harga bahan pakan yang cukup berpengaruh adalah harga bekatul, karena
bekatul merupakan bahan pakan yang banyak digunakan oleh peternak itik. Pada saat
panen raya, di mana harga bekatul murah, maka harga itik mahal. Hal ini dapat dimaklumi,
karena dengan murahnya harga bahan pakan, akan menarik peternak untuk meningkatkan
jumlah ternaknya. Karena banyak yang memerlukan bibit, maka wajar jika harga itik
menjadi lebih mahal. Sebaliknya pada saat harga pakan mahal, tidak banyak yang berminat
untuk membeli itik. Atas dasar gambaran tersebut, kapan sebaiknya memutuskan untuk
memulai usaha?.
Perhatikan contoh kasus berikut. Ada seorang yang ingin terjun ke dunia peternakan
itik, yaitu ingin memelihara anak itik dan dibesarkan untuk dijual menjelang bertelur. Pada
saat itu diketahui bahwa harga seekor itik siap bertelur Rp 65.000,- sedangkan harga anak
itik Rp 5.000,-per ekor. Harga pakan relatif murah karena memang saat panen raya.

76
Berdasar kalkulasinya, dari biaya anak itik, kandang, tenaga kerja, pakan dan lain-lain paling
banyak menghabiskan biaya Rp 45.000 per ekor, sehingga diperhitungkan setiap seekor itik
dapat diperoleh keuntungan Rp. 20.000,-. Setelah usaha dimulai, maka peternak baru
tersebut merasa senang dengan usahanya. Pakan relatif murah dan itik tumbuh dengan
baik. Setelah beberapa bulan, itik menjadi semakin besar, pakan yang diperlukan semakin
banyak. Jika terlambat memberi makan, itik yang jumlahnya ribuan tersebut suaranya jadi
ribut. Pada bulan keempat peternak tersebut mulai bingung karena harga bahan pakan,
yaitu bekatul, semakin mahal karena panen raya telah lewat. Pengeluaran pakan setiap hari
semakin tinggi dan bahan pakan menjadi semakin langka. Di lain pihak, ketika bayah
ditawarkan ke pasaran, harganya sangat murah, jauh di bawah biaya produksi. Pada saat
harga pakan mahal, tidak banyak yang berniat untuk memulai memelihara itik, atau
meningkatkan jumlah ternaknya. Dengan demikian, maka peternak baru tersebut
dihadapkan pada permasalahan yang serba sulit. Tetap dilanjutkan pemeliharaannya tidak
mampu menanggung biaya pakan, sedangkan jika dijual akan merugi dalam jumlah yang
cukup besar. Hal tersebut adalah salah satu gambaran bahwa dalam usaha peternakan itik,
sektor hulu dan hilirnya harus diperhatikan, agar peternak baru tidak terjebak dalam
kebingungan untuk melanjutkan usahanya.

2.1.1. Jenis Itik


Itik petelur lokal yang banyak dikenal oleh masyarakat Indonesia ada 3 jenis,
yaitu itik Jawa yang dikenal juga dengan sebutan Indian Runner, yang
dikembangkan di Jawa, itik Bali yang berkembang di pulau Bali, dan itik Alabio yang
berkembang di Kalimantan selatan. Ketiga jenis itik tersebut dikenal mempunyai
tingkat produksi telur yang relatif tinggi. Secara alami, itik memang mampu
berproduksi telur secara terus menerus, karena itik tidak mempunyai sifat
mengeram. Unggas, jika sedang mengeram, maka akan menghentikan produksi
telur, sampai anaknya disapih, oleh karena itu unggas yang tidak mengeram
mempunyai kemampuan untuk bertelur terus menerus sesuai dengan genetiknya
masing masing. Sampai saat ini yang masih menjadi kendala dalam pembibitan itik
lokal adalah belum adanya hasil usaha pembibitan yang dapat menyediakan bibit
komersial dalam jumlah yang banyak seperti pada ayam potong maupun ayam
petelur. Oleh karena itu, pernyataan bahwa suatu jenis itik lokal lebih unggul
dibanding itik lokal yang lain, boleh dikatakan masih sangat kondisional, yaitu
tergantung dari asal masing-masing itik yang dibandingkan, serta daerah di mana
dan oleh siapa itik-itik tersebut dikembangkan.
1. Itik Jawa

77
Itik petelur yang terdapat di Indonesia ada beberapa jenis. Di pulau Jawa
itik petelur umumnya berasal dari jenis Indian Runner, yaitu itik dengan bulu
berwarna variasi antara coklat, hitam dan putih. Itik tersebut, dalam
perkembangannya menurunkan beberapa jenis itik, di antaranya adalah itik
Karawang atau itik Cirebon, itik Tegal, itik Magelang, Itik Mojosari, dan Itik Turi
atau itik Bantul. Namun jenis itik ini saat ini telah tersebar luas di seluruh
Indonesia. Secara keseluruhan itik-itik lokal tersebut mempunyai bentuk yang
mirip, yaitu berbentuk seperti botol dengan posisi berdiri tegak dengan telur
berwarna biru kehijauan. Itik tersebut umumnya lincah dan dapat berlari cepat.
Keadaan lingkungan serta kesenangan peternak akan warna dan bentuk tertentu
menjadikan itik terseleksi, dan berkembang sesuai lingkungan daerahnya masing
masing. Ukuran tubuh dari masih-masing jenis menjadi berbeda, demikian pula
penampilan fisik juga terdapat perbedaan. Sebagai contoh, itik Magelang
mempunyai ciri fisik yaitu terdapat “kalung” di lehernya, yaitu warna putih yang
melingkar di leher, yang jarang terdapat di daerah lain, serta tubuhnya lebih
besar. Itik Turi yang juga dikenal juga sebagai itik Mataram, mempunyai proporsi
tubuh lebih besar dibanding itik Mojosari, lehernya lebih panjang, paruh lebih
cembung dan mata lebih besar. Namun demikian dalam perkembangannya,
beberapa peternak antara satu daerah dengan daerah lain saat ini sudah tidak
fanatik dengan itik daerahnya. Sebagai contoh, peternak itik Tegal, banyak yang
mengambil bibit itik dari Cirebon. Peternak di Bantul mengambil bibit di Mojosari,
serta pembibit di Mojosari mengambil bibit di Tegal.
Sampai saat ini, ada dua daerah di Jawa yang sudah banyak dikenal
daerah produksi bibit itik, yaitu untuk wilayah barat di Cirebon, tepatnya di
Kecamatan Kapetakan, dan di wilayah timur di Mojosari tepatnya di Modopuro.
Pada kedua daerah tersebut, usaha pembibitan yang dilakukan oleh peternak
sudah mengarah pada spesialisasi, dan mampu memenuhi permintaan bibit dalam
jumlah yang banyak. Usaha yang dilaksanakan mulai dari penyediaan telur
konsumsi, penyediaan telur tetas, usaha penetasan untuk menghasilkan DOD (day
old duck = anak itik umur sehari = meri), dan penyediaan itik dari berbagai umur.
a. Itik Tegal
Itik tegal memiliki ciri spesifik : warna bulu yang paling dominan adalah
branjangan yaitu kecoklatan pada seluruh bagian tubuhnya yang disertai tutul
coklat agak jelas pada dada, punggung, dan sayap bagian luar. Variasi warna
bulu itik Tegal lainnya yaitu lemahan (coklat muda pada leher dan paha disertai

78
tutul coklat yang tidak jelas pada dada, punggung dan sayap bagian luar),
jarakan (variasi bulu berwarna abu-abu di leher, abu-abu dengan tutul hitam di
dada, punggung, sayap bagian luar dan paha), blorong (warna coklat-hitam),
putihan (bulu putih), irengan (bulu hitam) dan jambulan (terdapat jambul di
kepalanya). Sedangkan paruh dan kaki berwarna hitam. Ciri-ciri lain dari itik
Tegal adalah kepala kecil; bermata merah dengan paruh panjang dan melebar
diujungnya; leher langsing, panjang, dan bulat. Sayap menempel erat pada
badan dan ujung-ujung bulunya saling menutupi di atas ekor. Bentuk badannya
merupakan contoh dari bangsa Indian Runner, yaitu posisi berdiri yang hampir
tegak lurus, tubuh langsing seperti botol, dan langkah tegap. Kakinya pendek
dan tegak lurus, terpisah jelas satu dari lainnya. Tumitnya terletak rata di atas
tanah dan kakinya dilapisi selaput lunak.
b. Itik Mojosari
Itik Mojosari banyak dikembangkan di desa Modopuro, kecamatan
Mojosari kabupaten Mojokerto, sehingga dekenal juga sebagai itik Modopuro
atau itik Mojokerto. Bentuk badan itik Mojosari relatif kecil dibanding itik
daerah lain, namun ukuran telurnya tidak kalah dengan telur itik lainnya. Itik
Ciri spesifik antara lain : warna bulu coklat kemerahan dengan beberapa variasi
baik jantan maupun betina. Itik Mojosari jantan memiliki beberapa helai bulu
ekor yang melengkung ke atas, warna kaki dan paruhnya lebih hitam daripada
itik Mojosari betina. Warna bulu itik jantan lebih hitam daripada betina
terutama di bagian kepala, leher, dada, dan ekor.
c. Itik Magelang
Itik Magelang juga disebut sebagai itik kalung atau kalung plontang. Ciri
spesifik antara lain : pada itik Magelang jantan dan betina terdapat warna bulu
putih yang melingkar sempurna di sekitar leher setebal 1-2 cm berbentuk
seperti kalung, sehingga dinamakan `itik kalung`. Warna bulu dada, punggung
dan paha didominasi oleh coklat tua dan muda, dengan ujung sayap berwarna
putih (`plontang`). Warna kaki hitam kecoklatan, sedangkan paruhnya
berwarna hitam.
2. Itik Bali
Sesuai dengan namanya, itik Bali berkembang di pulau Bali. Secara fisik,
itik Bali terlihat berbeda dengan itik Jawa, yaitu ukuran tubuh reletif lebih besar,
warna bulunya lebih terang (putih) dan terdapat jambul di kepalanya. Warna
paruh dan kaki itik Bali kebanyakan adalah kuning. Warna kerabang telur juga

79
bebeda, yaitu biru muda, mendekati warna putih. Sebagaimana itik Jawa, itik Bali
mempunyai tingkat produksi telur sekitar 200 – 270 butir per tahun.

3. Itik Alabio
Itik Alabio berkembang di daerah Kalimantan Selatan, tepatnya di desa
Alabio, Kec. Amuntai Selatan, Kab. Hulu Sungai Utara Kalimantan Selatan, sekitar
190 km arah utara kota Banjarmasin. Di daerah asalnya, itik ini banyak
dikembangkan di daerah rawa-rawa atau sungai dengan kandang terapung yang
biasa disebut dengan lanting. Ciri spesifik : badannya relatif besar dengan sikap
berdiri tidak terlalu tegak. Paruh dan kaki berwarna kuning baik jantan maupun
betina. Warna bulu didominasi warna coklat keabuan dengan tutul agak kuning
pada betina dan tutul hitam pada jantan disekitar punggung. Ujung sayap
berwarna biru kehijauan pada betina, sedangkan pada jantan biru jingga. Pada
jantan bulu ekor berwarna hitam dengan beberapa helai mencuat ke atas. Puncak
kepala berwarna hitam. Dengan tubuh yang besar, itik Alabio mengkonsumsi
pakan lebih banyak, sedangkan telurnya relatif kecil dibanding telur itik lainnya.
Oleh karena itu, di wilayah lain, kurang disukai oleh peternak.
4. Itik Import
Di samping itu, terdapat beberapa jenis itik import yang mempunyai
kemampuan produksi lebih baik dibanding itik lokal. Itik import telah mengalami
seleksi dan pengembangan yang intensif sehingga dihasilkan bibit yang terjamin
produktifitas dan kualitasnya. Namun demikian, itik impor tersebut kurang
diminati oleh peternak, karena warna telurnya lebih terang, mendekati warna
putih. Contoh itik yang pernah diimport di Indonesia adalah itik Cherry Valey 2000
INA dan Khaki Campbell.
a. Itik Cherry Valley
Itik Cherry Valley (CV) dikembangkan di Inggris dalam kurun waktu
sekitar 25 tahun sehingga diperoleh itik petelur yang unggul. Produktifitas itik
CV tidak kalah dengan ayam petelur, dan tidak mengenal molting seperti yang
terjadi pada itik lokal. Dengan demikian itik mampu berproduksi sepanjang
tahun tanpa berhenti. Itik CV mulai bertelur pada umur 21 minggu dan
mencapai puncak produksi mulai umur 26 minggu, yaitu dengan rata-rata
produksi di atas 90%. Itik CV mempunyai bulu seragam, yaitu berwarna putih
dengan paruh dan kaki berwarna kuning. Posisi badan itik ketika berdiri adalah
horisontal, tidak seperti itik Jawa yang berdiri tegak. Itik CV dimasukkan di

80
Indonesia pada sekitar tahun 1993-1995, yaitu pada suatu peternakan di
daerah Bogor.
b. Itik Khaki Campbell
Itik Khaki Champbell dikembangkan dari itik Mallard liar yang
disilangkan dengan Indian Runner dan Rouen. Itik tersebut dikembangkan
pada tahun 1901 oleh nyonya Campbell di Uley, Gloucestershire, Inggris
sebagai itik petelur unggul. Bobot badan itik betina sekitar 2 – 2,25 kg
sedangkan yang jantan 2,25 – 2,5 kg. Produksi itik khaki champbell sama
dengan itik CV yaitu sekitar 300 – 330 butir setahun, tetapi kelemahannya warna
kerabang telurnya putih. Konsumen di Indonesia kurang menyukai warna kerabang
telur itik, sehingga sampai sekarang tidak banyak dikembangkan di sini.
5. Itik Persilangan
Dalam jumlah yang masih terbatas, juga telah dikembangkan itik
persilangan lokal, dan ada yang dengan itik import yang ternyata mempunyai
tingkat produksi lebih baik dari induknya. Itik silangan lokal tersebut diantaranya
adalah itik Ratu, yaitu silangan itik Alabio dengan itik Mojosari, dikembangkan
oleh Balai Pembibitan Ternak Unggul Domba Kambing dan Itik Kabupaten Tanah
Laut, Kalimantan Selatan. Produktifitas itik Ratu lebih baik dibanding itik tetuanya
itik Alabio maupun Mojosari, yaitu lebih cepat bertelur (22 minggu) dibanding itik
Alabio dan Mojosari (25 minggu), produksi tinggi (74%) dibanding tetuanya
sekitar 66%. Balai Penelitian Ternak Ciawi, Bogor, juga telah mengembangkan itik
silangan, yaitu antara itik Tegal, Itik Alabio, dan Itik Khaki Champbell dengan
berbagai variasinya. Itik persilangan diketahui memiliki produksi telur yang lebih
tinggi dibanding itik lokal, tetapi sampai saat ini keberadaannya masih sulit
ditemukan, karena masih dalam jumlah terbatas.

2.1.2. Karakter Produksi Telur Itik


Itik Jawa, Bali dan Alabio, umumnya bertelur pada umur 24 – 25 minggu atau
sekitar setengah tahun. Cepat lambatnya itik bertelur tergantung dua hal, yaitu dari
sifat genetic atau keturunan, dan lingkungan. Sifat genetic ini perlu dicermati, yaitu
pada saat memilih itik ketika membeli. Secara umum, unggas mempunyai sifat yang
bertentangan antara ukuran tubuh dengan kemampuan produksi telur. Unggas yang
berukuran besar, biasanya mempunyai kemampuan bertelur sedikit, sedangkan
unggas yang mempunyai ukuran kecil mempunyai kemampuan produksi telur lebih
banyak. Sifat ini tampak pada unggas lokal, yaitu ayam kampung dan itik. Faktor

81
lingkungan yang perlu diperhatikan adalah pakan dan kondisi cuaca. Itik lokal
mempunyai masa produksi yang bervariasi.
Secara umum pola produksi itik adalah pada saat bertelur pertama sedikit
dengan ukuran telur masih kecil kecil, kemudian meningkat pesat sampai puncak
produksi, setelah itu menurun perlahan lahan, dan pada kurun waktu tertentu
produksi turun tajam. Penurunan produksi yang tajam ini disertakan dengan
lepasnya beberapa bulu itik dan berganti dengan bulu yang baru. Masa tersebut
dikenal dengan istilah masa molting atau gugur bulu. Cepat lambatnya datangnya
molting, banyak dipengaruhi oleh tata cara pemeliharaan, terutama dalam pemberian
pakan. Itik yang dipelihara dengan pakan yang baik dan stabil kualitas dan
kuantitasnya, masa produksinya bisa bertahan sampai 10 – 11 bulan. Tetapi bila
pemberian pakan kurang baik, molting bisa datang pada bulan ke 4 – 5. Masa
molting, di mana itik berproduksi sangat rendah sekitar 1 – 2 bulan. Selama itu
peternak harus selalu memberikan makan tetapi imbalan produksi telurnya hanya
sedikit. Di beberapa daerah di Jawa Timur, peternak langsung mengeluarkan itik
yang molting setelah berproduksi 10 -11 bulan. Jadi hanya selama itulah itik
dipelihara oleh peternak, kemudian diafkir dan mencari bayah yang baru lagi. Di
daerah lain, peternak masih tetap memelihara dan menunggu produksi periode ke
dua setelah masa molting sekitar 2 bulan. Produksi pada periode ke dua ini relatif
lebih rendah dari periode pertama, tetapi ukuran telurnya lebih besar dan rata.

2.2. Perkandangan
Kandang itik sangat bervariasi dalam bentuk dan bahan yang digunakan. Pada
dasarnya kandang itik berfungsi untuk memberikan lingkungan yang nyaman bagi itik yang
menempatinya, untuk tempat istirahat, tempat bertelur dan tempat untuk makan minum.
Dalam membuat kandang itik, kadang terdapat salah persepsi dari masyarakat. Itik memang
merupakan hewan yang menyukai air, dari bentuk tubuhnya juga menunjukkan bahwa itik
merupakan binatang yang akrab dengan air, yaitu adanya selaput renang pada kakinya, dan
bentuk paruhnya yang cocok digunakan untuk mencari makan dalam air. Namun demikian,
pada kenyataannya, apabila lingkungan itik basah, becek dan lembab, dapat dipastikan
bahwa produksi telurnya tidak bisa banyak. Pada musim hujan, produksi telur juga lebih
rendah dibanding pada musim kemarau. Secara logis dapat dijelaskan bahwa pada kondisi
basah dan lembab, baik karena lingkungan kandang maupun dari aktifitas berenang, maka
itik memerlukan ekstra energi untuk melakukan aktifitas renang, ataupun untuk

82
mengeringkan tubuhnya yang basah. Dengan demikian, maka energi pakan banyak
digunakan untuk aktifitas tersebut, sehingga untuk keperluan produksi telur akan berkurang.
Berdasar uraian di atas, maka apabila membangun kandang itik harus dibuat
kontruksi agar kondisi kandang tetap kering dan bersih. Air bagi pemeliharaan itik secara
intensif, hanya diperlukan untuk minum saja. Itik tidak perlu disediakan air untuk aktifitas
berenang, kecuali apabila itik mendapat kesempatan untuk mendapat makanan tambahan
dari air tersebut, misalnya air dari sungai atau selokan yang mengalir, sehingga terdapat
ikan-ikan kecil, keong, lumut, ganggang dll. Namun demikian, perlu diperhatikan jika
membuat kandang itik dengan menggunakan bagian dari sungai atau selokan. Hal ini terkait
dengan sifat itik yang suka mencari makanan ditebing sungai atau selokan yang berair,
sehingga sering merusak tebing tersebut dengan paruhnya.

2.2.1. Pemilihan Lokasi Kandang


Lokasi kandang itik sebaiknya di daerah yang jauh dari kawasan pemukiman.
Kotoran itik yang berbau, serta suaranya yang ribut dapat menimbulkan permasalah
dengan tetangga. Apabila jumlah itik yang akan diternakkan banyak, yaitu lebih dari
500 ekor, suara yang ditimbulkan oleh kawanan itik akan semakin mengganggu,
terutama pada saat aktifitas makan. Oleh karena itu disarankan tidak memelihara itik
di kawasan pemukiman, kecuali apabila di daerah tersebut warganya banyak yang
beternak itik. Apabila terpaksa tidak ada tempat lain, dan jumlah ternaknya tidak
terlalu banyak, maka dapat diusahakan untuk mengurangi cemaran bau, yaitu tidak
terlambat dalam pemberian pakan. dan menjaga agar kandang dalam kondisi kering
tidak becek. Bau kotoran itik akan lebih terasa menyengat jika kondisi kandang
lembab dan becek. Di samping itu, hal yang perlu dipertimbangkan adalah sirkulasi
udara. Perlu dipertimbangkan apakah di lokasi yang akan dibangun kandang itik
terdapat aliran udara yang cukup lancar. Jangan membangun kandang itik di lokasi
yang “mati angin” yaitu pada`daerah yang tidak ada hembusan angin, contohnya di
daerah cekungan dan di antara bangunan-bangunan tinggi. Daerah ideal adalah
apabila daerah tersebut sehari hari terdapat hembusan angin yang cukup, yaitu tidak
terlalu lemah dan tidak terlalu kuat, serta angin mengarah menjauh dari wilayah
pemukiman penduduk. Fungsi aliran udara adalah menjaga kesegaran kandang,
yaitu dengan memasukkan udara bersih ke dalam kandang dan membuang gas
pengganggu yang dihasilkan oleh kotoran ke luar kandang. Apabila dibangun
kandang yang panjang, akan lebih baik jika panjang kandang memotong arah angin.
Jika arah angin setiap hari ke arah utara – selatan, maka kandang dibuat membujur

83
ke arah barat – timur.
Pada lokasi kandang, sebaiknya terbuka dan tidak terdapat naungan yang
terlalu rimbun. Lokasi kandang, terutama bagian umbaran, harus terbuka, sehingga
panas matahari dapat langsung memancar, sehingga cepat kering. Apabila terdapat
naungan yang rimbun, maka kondisi halaman kandang akan lembab. Lebih baik
apabila lahan yang ditempati kandang berupa tanah berpasir. Dengan tanah yang
berpasir, maka air di permukaan tanah akan cepat meresap ke dalam tanah dan
tidak lengket. Berbeda apabila terdiri dari tanah liat, apabila hujan atau terdapat
tumpahan air minum, halaman kandang akan cepat becek dan lengket. Air susah
meresap ke dalam tanah. Padahal kaki itik yang mempunyai selaput renang yang
cukup lebar, akan membawa tanah liat yang lengket merata ke seluruh kandang. Itik
akan selalu bergerak dari tempat makan ke tempat minum. Aktifitas gerak itik inilah
yang mempercepat dan meratakan kandang menjadi becek.

2.2.2. Bahan Kandang


Bahan kandang itik bervariasi dari yang murah sampai yang mahal. Secara
umum, bambu merupakan bahan yang paling banyak digunakan untuk kandang itik.
Apabila menggunakan bambu, hendaknya dipilih yang benar-benar sudah tua,
sehingga daya tahannya dapat lebih lama. Bambu dapat digunakan untuk membuat
rangka bangunan, dinding lantai, dan pagar. Seperti terlihat pada Gambar 2.2.,
bahan bambu mendominasi pembuatan sebuah kandang itik. Selain bambu, bahan
kandang dapat juga menggunakan kayu bekas, yang harganya murah serta bahan
cor beton untuk rangka bangunan.

Gambar 2.2. Kandang itik bahan dasar bambu dan atap plastik bekas

Pemilihan bahan kandang tentunya dengan pertimbangan ketahanan dan


harga bahan tersebut. Orientasi pemeliharaan itik adalah untuk memperoleh
keuntungan yang setinggi tingginya, dan kalau bisa dengan pengeluaran

84
serendahnya. Sebagai contoh, untuk membuat kandang itik menggunakan rangka
bambu seadanya dengan atap rumbai, mungkin menghabiskan biaya 3 jura rupiah,
sedangkan jika menggunakan rangka kayu dengan atap genting menghabiskan biaya
10 juta rupiah. Tetapi kandang dengan atap rumbai hanya tahan untuk 2 tahun
sedangkan kandang dengan atap genting bisa tahan 15 sampai 20 tahun. Bila
dihitung dengan nilai penyusutannya, justru kandang dengan atap rumbai yang lebih
besar. Dari gambaran tersebut, untuk peternak dengan modal terbatas, tentunya
memilih alternatif pertama, yaitu membangun kandang dengan atap rumbai,
sedangkan peternak yang mempunyai cukup modal akan memilih alternatif kedua,
yaitu membangun kandang dengan atap genting. Pada beberapa daerah, peternak
mempunyai alternatif lain untuk memperoleh bahan atap kandang yang murah tetapi
cukup tahan lama. Sebagai contoh beberapa peternak di Brebes menggunakan
bahan semacam fiber atau plastik tebal bekas untuk atap kandang (Gambar 2.2. dan
Gambar 5.5.). Dengan pengalaman ini, maka peternak dapat mencari alternatif
bahan kandang yang tersedia di daerah masing-masing dengan prinsip harganya
relatif murah dan memenuhi fungsinya sebagai bahan kandang.

2.2.3. Jenis Kandang


1. Kandang Boks
Kandang boks digunakan untuk memelihara itik yang baru menetas sampai
umur 2-4 minggu. Untuk anak itik yang baru menetas, perlu diberikan
pemanasan, yaitu dapat menggunakan bola lampu 40 watt untuk 100 ekor.
Pemanasan untuk anak itik tidak serumit pada ayam, karena bulu anak itik lebih
lebat dibanding anak ayam, sehingga sedikit lebih tahan kedinginginan dibanding
anak ayam. Untuk menjaga agar anak itik mendapat panas yang cukup, maka
dinding dan alas boks diusahakan tertutup rapat, dan hanya bagian sisi atas yang
sebagian dibiarkan terbuka yaitu untuk jalan sirkulasi udara. Alas boks dibuat dari
bilah bambu yang diatur berjajar dengan jarak sekitar 1 – 1,5 cm atau
menggunakan kawat ram agar kotoran dapat jatuh ke bawah. Pada saat masih
kecil alas boks diberi penutup, yaitu dapat digunakan kertas koran, dan setiap
kotor atau lembab diganti dengan yang masih bersih dan kering. Pada saat masih
kecil, setiap 1 m2 dapat digunakan untuk memelihara 50 ekor DOD. Itik dapat
dipelihara dalam boks terus menerus sampai menjelang bertelur, asalkan pakan
dan minumnya tersedia dengan cukup. Ukuran kandang untuk pemeliharaan
sampai dara adalah setiap 1 m2 dapat digunakan untuk 10 ekor. Kandang boks
atau kandang panggung dengan luas 1 atau 2 m2, untuk memelihara itik 10 – 20

85
ekor, mempunyai keunggulan yaitu itik akan lebih bersih karena kotoran jatuh ke
bawah kandang.
Di samping itu itik akan lebih sehat karena selain bersih, sirkulasi udara
juga lebih lancar, sehingga pertumbuhan itik juga lebih baik. Namun
kelemahannya, biaya untuk membuat kandang boks lebih besar dan peternak
harus rajin membersihkan kotoran yang menempel pada alas kandang. Apabila
alas kandang dibuat dari bilah bambu, kemungkinan kotoran itik yang becek dan
lengket akan menyangkut di alas kandang, jika tidak segera dibersihkan akan
menumpuk dan membuat bulu itik cepat kotor.
2. Kandang Postal
Kandang postal adalah kandang yang umumnya digunakan untuk
memelihara itik selepas dari kandang boks, yaitu sekitar umur 4 minggu sampai
menjelang bertelur. Kandang postal sehingga itik yang dipelihara tetap di dalam
kandang. Lantai kandang postal dapat berupa panggung dari bilah bambu, atau
kayu, dapat pula berupa lantai atau tanah yang dilapisi alas litter atau bahan lain.
Keberadaan alas kandang adalah sangat penting, yaitu untuk menjaga agar itik
tetap segar dan sehat. Beberapa peternak menggunakan jerami kering dan
beberapa menggunakan batang jagung kering. Karena seluruh aktifitas itik berada
dalam kandang postal, maka yang perlu diperhatikan adalah penempatan tempat
pakan dang tempat minum, yaitu diatur agar tidak menimbulkan masalah
terutama resiko tumpahan yang dapat menyebakan alas menjadi basah dan
becek. Atap kandang postal sebaiknya dibuat relatif tinggi agar sirkulasi udara
lebih baik. Kapasitas kandang postal adalah 10 ekor per 1 m2.
3. Kandang Batrei
Kandang batrei adalah kandang berbentuk sangkar yang gunakan untuk
memelihara itik 1 atau 2 ekor tiap kotak sangkar. Kandang batrei yang digunakan
untuk itik sama dengan yang digunakan untuk ayam. Ukuran kandang batrei yang
digunakan untuk 1 ekor itik adalah panjang 40 cm, lebar 25 cm dan tinggi 45 cm.
Lantai kandang dibuat miring ke depat agar telur yang dihasilkan itik dapat
langsung menggelinding dan mudah diambil. Kandang batrei dapat dibuat dari
bahan bambu (Gambar 2.3.) atau dari kawat. Pemeliharaan itik pada kandang
batrei mempunyai keunggulan, yaitu itik lebih bersih karena kotoran dapat
langsung jatuh ke bawah kandang, dan itik tidak banyak bergerak, sehingga lebih
efisien dalam penggunakan energi pakan.

86
Hal yang perlu diperhatikan dalam menggunakan kandang batrei adalah
penempatan tempat pakan dan tempat minum, yaitu diusahakan agar tempat
minum tidak kotor oleh tumpahan pakan atau sebaliknya. Upaya untuk
menanggulangi masalah ini, tempat minum dapat berupa belahan pipa pralon
yang ditempatkan di belakang kandang, sementara tempat pakan di depan
kandang. Tempat minum dapat digunakan oleh dua deret kelompok itik, yaitu
kandang batrei ditempatkan saling membelakangi, dan tempat minum ditaruh di
antara kedua kandang tersebut (Gambar 2.4.). Kelemahan dari penempatan
tempat minum ini adalah pembersihan air agak sulit. Dari berberapa hasil
percobaan, produksi telur itik yang dipelihara pada kandang batrei relatif tinggi.
Keuntungan penggunaan kandang batrei yang lain adalah produktifitas setiap itik
dapat dideteksi dengan mudah, karena masing-masing itik dipelihara dalam
kandang yang terpisah.

Gambar 2.3. Kandang batrei dengan tempat Gambar 2.4. Kandang batrei dengan tempat
pakan dan minum bersusun minum di antara 2 kandang

4. Kandang Ren
Kandang ren adalah kandang itik yang dilengkapi dengan tempat umbaran.
Sebagian besar peternak di sentra peternakan itik, yaitu di Brebes, Tegal dan
Mojosari menggunakan kandang ren. Pada kandang ren terdapat bagian
kandangyang tertutup dan beratap serta sebagian tempat terdapat tempat untuk
umbaran. Bagian kandang yang tertutup berfungsi untuk tempat tidur, tempat
bertelur serta tempat berlindung dari hujan dan panas. Seperti yang telah
dijelaskan dibeberapa bagian di depan, bagian kandang yang tertutup ini
diusahakan agar kondisinya bersih dan kering. Seperti pada kandang postal, alas
lantai pada kandang ren juga harus diberi alas yang kering, agar itik nyaman
beristirahat dan tidak mudah stres (Gambar 2.5., 2.6., 2.7., dan 2.8.).

87
Bagian tempat umbaran juga diusahakan dapat tetap kering dan tidak
becek. Langkah yang bisa dilakukan diantaranya menggunakan tanah berpasir,
membuat lantai dari semen dan mengusahakan kemiringan tertentu dan di ujung
diberi saluran drainase. Apabila hujan air cepat mengalir dan terbuang keluar
melalui saluran darinase tersebut. Di samping itu sebaiknya tempat umbaran tidak
terlindung pepohonan yang rindang. Lebih baik tempat umbaran disusahakan
terbuka, sehingga panas matahari dapat cepat mengeringkan halaman umbaran
ketika terdapat ceceran air atau dari kondisi basah sehabis hujan.

Gambar 2.5. Kandang ren bersekat, itik Gambar 2.6. Kandang ren dengan umbaran
dipelihara dalam kelompok yang kecil untuk panggung dari bilah bambu
memudahkan pengelolaan

Ukuran luas kandang ren disesuaikan dengan jumlah kelompok itik yang
dipelihara. Sebaiknya itik dipelihara dalam kelompok yang tidak terlalu banyak,
yaitu sekitar 50 ekor. Kapasitas kandang ren secara total adalah 3 ekor per m2,
meliputi kandang untuk istirahat dan umbaran. Untuk kandang istirahat sendiri
dapat menggunakan ukuran 10 ekor per m2. Atas dasar ketentuan tersebut, maka
kebutuhan luas kandang ren untuk 50 ekor itik dapat dihitung sebagai berikut:
 Kebutuhan luas kandang istirahat = (50/10) x 1 m2 = 5 m2
 Luas kandang seluruhnya = (50/3) x 1 m2 = 17 m2
 Luas umbaran = 17 – 5 = 12 m2
Jika lebar kandang dibuat 2,5 m, maka
 ukuran kandang istirahat = 2,5 x 2 m2
 ukuran umbaran = 2,5 x 5 m2
Contoh perhitungan di sini dibuat pembulatan untuk memudahkan
pengerjaan. Standar penetapan kapasitas kandang di atas hanya sekedar ancar-
ancar dan bukan merupakan ketentuan yang pasti, sehingga masih
memungkinkan untuk ditambah atau dikurangi. Penempatan tempat pakan pada
kandang ren dapat di dalam kandang istirahat, atau di tempat umbaran,
sedangkan penempatan tempat air minum sebaiknya di luar kandang. Apabila
ditempatkan di umbaran sebaiknya pada lokasi tempat pakan dibuat peneduh

88
secukupnya, agar itik dapat nyaman ketika makan. Tempat pakan dapat berupa
ember plastik, kotak seng atau kotak kayu. Untuk tempat minum dapat
menggunakan ember, protongan drum, dan dapat pula menggunakan saluran dari
semen.
Kebutuhan air minum untuk setiap ekor, setiap hari sekitar dua kali
kebutuhan pakan., ini berarti setiap hari dapat dikalkulasi sekitar 400 cc atau
setengah liter. Untuk tempat minum sebaiknya dirancang agar itik bisa minum
dengan bebas tetapi tidak bisa masuk ke tempat air minum. Pada tempat air
minum dapat diberi penyekat dari bilah bambu, yang didisain agar hanya kepala
itik yang dapat menjangkau air minum. Di samping itu, di sekitar tempat air
minum tidak gampang becek.

Gambar 2.7. Kandang ren dengan tempat Gambar 2.8. Penggunaan jerami batang jagung
minum berupa saluran yang ditinggikan kering untuk kandang istirahat

2.2.4. Pengelolaan Perkandangan


Kandang yang kering, bersih dan segar, menjadi syarat yang mutlak apabila
itik dikehendaki mampu berproduksi dengan baik. Jika kandang itik becek dan
lembab, dapat dipastikan itik tidak dapat bertelur dengan baik. Hal ini akan terlihat
pada saat musim hujan datang, produksi telur itik akan menurun dengan drastis dari
sebelumnya. Selain kontruksi kandang, usaha yang bisa dilakukan untuk menjaga
kekeringan dan kebersihan kandang adalah dengan memberi alas dengan bahan
yang kering dan mudah menyerap air, antara lain dengan menggunakan jerami padi
atau jerami jagung yang telah kering. Alas kandang tersebut, apabila sudah kelihatan
basah, harus segera diganti.

89
Gambar 2.9. Penggunaan jerami padi dalam
kandang istirahat. Keadaan kandang yang kering
merangsang itik untuk berproduksi dengan baik

Gambar 2.10. Penggunaan jerami padi kering pada


tempat umbaran

90
2.3. Pakan Itik
Pakan merupakan faktor produksi yang paling besar dalam usaha peternakan itik.
Biaya pakan sekitar 60 – 80% dari total biaya produksi. Oleh sebab itu, maka di dalam
penyusunan dan penyediaan pakan, harus diperhitungkan dan dipertimbangkan dengan
cermat. Sebelum memutuskan untuk berusaha beternak itik, keberadaan dan ketersediaan
pakan atau bahan pakan harus diperhatikan. Apakah di daerah tempat usaha peternakan
ada cukup tersedia bahan pakan atau tidak, kalau tersedia, bagaimana dengan kontinyuitas
dan harganya. Akan lebih baik jika di suatu daerah tersedia bahan pakan yang melimpah
dan harganya murah. Sebagai contoh, peternak itik di kawasan pantai selatan Yogyakarta
mundah mendapatkan jingking, yaitu sejenis kepiting kecil yang pada saat saat tertentu
tersedia dalam jumlah yang melimpah. Di kawasan pantai utara Jawa, seperti di daerah
Cirebon, Brebes dan Tegal, banyak tersedia ikan kecil-kecil hasil tangkapan nelayan yang
harganya relative murah.
Itik memerlukan pakan untuk memenuhi kehidupannya, yaitu untuk pokok hidup,
pertumbuhan dan produksi telur. Unsur yang diperlukan adalah protein, karbohidrat, lemak,
mineral, dan vitamin. Jumlah kebutuhan unsur tersebut pada berbagai umur dan kondisi itik,
berbeda beda, sehingga harus dipertimbangkan untuk memenuhinya. Zat makanan yang
paling penting diperhatikan adalah protein, karena protein memegang peranan dalam proses
pertumbuhan dan produksi. Sebagai contoh, seekor itik yang bertelur setiap hari satu butir,
maka ia memerlukan protein minimal untuk memenuhi kebutuhan hidup pokok dan untuk
produksi satu butir telur. Sebutir telur itik mengandung sekitar 8 gram protein.

91
Kebutuhan Zat Gizi Itik
Kebutuhan zat gizi itik bervariasi berdasar umurnya. Untuk itik pada fase
pertumbuhan awal, kebutuhan protein tinggi, karena untuk proses pertumbuhan yang
sangat cepat dan semakin menurun sejalan dengan bertambahnya umur. Kemudian pada
fase produksi telur, meningkat lagi, yaitu untuk memenuhi kebutuhan produksi telur. Daftar
kebutuhan nutrient adalah seperti tertera pada Tabel 2.1.
Tabel 1. Standar kandungan protein dan energi pakan itik
No Jenis Itik Protein (%) Energi (kcal/kg)
1 Starter (0 – 2 Minggu) 20 - 22 3000 - 3200
2 Grower I(2 – 8 Minggu) 15- 18 2800 - 2900
3 Grower II (8- 24 Minggu) 13-16 2800 - 2900
4 Layer (Petelur) 16-18 2700 - 2800

Jenis Pakan dan Bahan Pakan


Pakan yang digunakan untuk itik ada berbagai macam. Pada berbagai daerah,
terdapat berbagai variasi jenis pakan maupun bahan pakan yang diberikan. Bahkan di satu
wilayah yang sama, atara peternak satu dengan yang lainnya bisa berbeda beda. Pakan
dibedakan menjadi beberapa bentuk, yaitu:
1. Pakan jadi
2. Konsentrat pakan
3. Bahan pakan
4. Suplemen pakan
5. Tambahan pakan (aditif)

1. Pakan jadi
Pakan jadi adalah pakan yang bisa langsung diberikan pada ternak tanpa
dicampur dengan bahan yang lain, yang biasanya diproduksi oleh pabrik pakan.
Sering juga disebut pakan komersial. Umumnya pakan ini mempunyai kualitas yang
terjamin, terutama kandungan gizinya. Pakan jadi mempunyai 3 bentuk, yaitu:
 Pellet: pakan berbentuk butiran, yaitu hasil dari pemadatan pakan pada mesin
pellet
 Crumble: pakan berbentuk butiran yang lebih kecil, yaitu hasil pemecahan pellet
agar dapat dimakan oleh anak ayam yang masih kecil. Untuk anak itik tidak ada
masalah mengkonsumsi pellet, karena mulutnya lebar.
 Mash: pakan berbentuk tepung dari hasil pencampuran berbagai bahan pakan.
Pakan jadi umumnya harganya relatif lebih mahal, sehingga penggunaannya
harus dipertimbangkan dengan hasil produksinya, agar peternak tidak rugi.

92
Pakan jadi biasanya hanya digunakan untuk pemeliharaan anak itik (meri), yaitu
sampai umur 2-3 minggu saja.
Pakan jadi yang khusus diproduksi untuk itik relatif sulit diperoleh, karena
tidak banyak peternak yang menggunakannya. Untuk pemeliharaan anak itik,
pakan jadi yang dapat digunakan adalah pakan yang biasanya digunakan untuk
ayam broiler (contohnya BR I, dan BR II ) atau pakan ayam petelur starter. Dalam
memilih pakan tersebut, yang terpenting adalah kandungan proteinnya terpenuhi
dan kualitasnya terjamin.
2. Konsentrat pakan
Konsentrat pakan adalah campuran bahan pakan yang mempunyai
kandungan protein tinggi dan penggunaannya untuk itik perlu dicampur dengan
bahan pakan lain, misalnya bekatul dan jagung. Konsentrat pakan adalah produksi
dari pabrik, dan selalu berbentuk tepung. Sering terjadi salah pengertian bahwa
pakan jadi produksi pabrik yang berbentuk pellet disebut dengan konsentrat, yang
sebenarnya itu merupakan pakan jadi atau pakan komersial. Secara umum ada dua
jenis konsentrat, yaitu konsentrat untuk grower dan konsentrat untuk petelur.
Konsentrat grower mengandung protein yang lebih tinggi, yaitu sekitar 38 - 40%,
dengan mineral yang lebih rendah, digunakan untuk itik muda yang dalam
pertumbuhan. Bila tidak tersedia konsentrat grower untuk itik, bisa digunakan
konsentrat untuk ayam broiler. Sedangkan konsentrat petelur kandungan
proteinnya lebih rendah, yaitu sekitar 30 – 33 % dengan mineral yang lebih tinggi,
digunakan untuk itik petelur. Kandungan mineral yang tinggi, terutama kalsium (zat
kapur) diperlukan untuk produksi kulit telur.
3. Bahan pakan
Bahan pakan itik cukup banyak, dan di setiap daerah bervariasi. Pemilihan
bahan pakan harus disesuaikan dengan kebutuhan gizi itik, terutama apabila itik
dipelihara secara intensif. Bahan pakan itik diantaranya seperti tertera pada Tabel
2.2.
Tabel.2. Bahan pakan dan kandungan nutriennya
No Bahan Pakan Protein (%) Energi (kcal/kg)
1 Bekatul 10 - 12 2900 - 3000
2 Jagung 8-9 3200 - 3350
3 Nasi kering (aking) 6-7 2700 - 2800
3 Konsentrat layer 30 - 33 2300 - 2400
4 Konsentrat grower (Broiler) 38 - 40 2400 - 2500
5 Tepung ikan 50 - 70 2800 - 3000
6 Ikan segar 17 - 20 900 - 1000
7 Bungkil kedelai 42 - 44 2200 - 2400
8 Bungkil kelapa 17 - 22 1400 - 1600

93
9 Tepung Kepala Udang 35 - 45 1800 - 2000
10 Tepung bekicot 43 - 45 2600 - 2800
11 Bekicot rebus 32 - 33
12 Tepung Keong Mas 44 - 47
13 Keong Mas Segar 33 - 34
14 Limbah roti 9 - 11

Bahan pakan itik secara umum sama dengan bahan pakan untuk ayam,
namun itik mempunyai kemampuan untuk mencerna makanan dengan serat yang
lebih tinggi dibanding ayam. Ukuran paruh itik yang lebih lebar, memungkinkan itik
untuk makan makanan dengan ukuran yang lebih besar dengan sekali telan,
misalnya ikan utuh. Saat ini, bekatul masih menjadi bahan pakan yang banyak
digunakan oleh peternak itik. Di samping itu, peternakan itik memerlukan pakan
alternatif yang murah yang terdapat di suatu daerah, misalnya ikan kecil (rucah)
untuk daerah Cirebon, Brebes dan Tegal, sisa roti afkir untuk daerah Mojosari, dan
udang gasing untuk daerah pantai selatan Yogyakarta. Prinsip penyediaan bahan
pakan untuk itik adalah adanya bahan pakan sumber protein dan bahan pakan
sumber energi.
Bahan pakan sumber protein, yang terutama adalah bahan-bahan hewani,
yaitu ikan, kepiting kecil, bekicot, keong, dan cacing, serta dari bahan nabati, yaitu:
bungil kedelai, bungkil kacang, dan bungkil kelapa. Namun apabila menggunakan
bungkil harus hati-hati, yaitu apabila dalam bungkil tersebut terdapat jamur yang
mengandung racun aflatoksin. Itik sangat peka terhadap jamur tersebut. Bahan
pakan dapat diberikan secara terpisah atau dicampur menjadi satu dengan bahan-
bahan lain. Apabila diberikan dalam ukuran yang relatif besar, dapat diberikan
secara terpisah. Sebagai contoh adalah pemberian ikan oleh peternak di Brebes.
Namun agar ikan dapat dikonsumsi dengan mudah oleh itik, ikan yang ukurannya
relatif besar hendaknya dipotong atau dicacah sehingga ukurannya menjadi lebih
kecil (Gambar 11). Bekicot dan keong mas, sebaiknya tidak diberikan dalam bentuk
mentah atau segar, karena lendirnya cukup banyak. Lendir tersebut dapat
mengganggu proses pencernaan sehingga dapat menurunkan efisiensi pakan. Oleh
karena itu ada dua alternatif pemberian bekicot dan keong mas, yaitu dengan
direbus terlebih dahulu atau dibuat tepung.

94
Gambar 2.11. Ikan dicacah agar ukurannya lebih Gambar 2.12. Penggilingan ikan, agar dapat
kecil untuk memudahkan dikonsumsi oleh itik dicampur

Gambar 2.12. Pencampuran bahan-bahan pakan dengan bahan pakan yang lain

4. Suplemen pakan
Suplemen pakan adalah bahan yang ditambahkan untuk melengkapi
kekurangan zat gizi yang berasal dari bahan pakan. Zat gizi yang sering kurang dari
bahan pakan, antara lain mineral dan vitamin. Suplemen vitamin dan mineral
tersebut dipasaran dikenal dengan sebutan premix, yaitu suatu campuran dari
berbagai mineral dan vitamin yang disusun berdasarkan kebutuhan unggas. Bagi
peternak yang akan menggunakan cukup mudah, yaitu dengan melihat label dalam
kemasan, di situ dicantumkan penggunaan premix tersebut untuk berapa kg pakan.
Khusus untuk memenuhi kebutuhan mineral kalsium, bahan yang paling murah
adalah batu kapur. Seekor itik setiap hari memerlukan kalsium murni sekitar 5 – 6 g
per ekor, sebagian besar di antaranya adalah untuk mencukupi kebutuhan proses
pembuatan kerabang telur, yang sebagian besar memang tersusun dari kalsium.
Suplemen mineral kalsium dapat diberikan secara terpisah, yaitu pada kompleks
kandang diberikan grit batu kapur atau grit dari cangkang kerang. Apabila itik
merasa kekurangan, maka mereka akan mengambil dengan sendirinya.

Cara menyusun pakan


1. Menggunakan 2 bahan pakan
Penyusunan pakan dari bahan pakan, dapat menggunakan model sederhana, yaitu
menggunakan rumus segi empat Pearson. Pakan dapat disusun dari dua bahan atau

95
lebih. Beberapa peternak di Jawa Timur menggunakan pakan itik dari 2 bahan, yaitu
campuran dari konsentrat dengan bekatul.
Contoh:
Susunan pakan untuk itik petelur dengan:
 kandungan protein 17%, Bahan:
 konsentrat petelur (protein 30%)
 bekatul (protein 11%)
Ketiga nilai protein (P) tersebut kita masukkan dalam segi-empat Pearson, dengan nilai
protein yang dikehendaki ditempatkan di tengah. Nilai proporsi ransum masing-masing
bahan dihitung dari selisih protein persilangannya dengan nilia protein yang dikehendaki.

Kosentrat Petelur 33 5 bagian (= 17 – 12)

17

Bekatul 12 16 Bagian (=33 – 17)

21 bagian

Keterangan:
- 33 adalah protein konsentrat
- 12 adalah protein bekatul
- 17 adalah protein yang dikehendaki
- 5 adalah bagian/proporsi konsentrat (17 – 12)
- 16 adalah bagian/proporsi bekatul (33 – 17)
- 21 bagian adalah jumlah pakan (5 + 16)

Untuk memudahkan, proporsi tersebut dapat diubah menjadi persentase, yaitu


- Konsentrat = (5/21) x 100% = 24 %
- Bekatul = (16/21) x 100% = 76%

Contoh yang lain adalah pakan untuk itik yang masih dalam pertumbuhan
- Pakan yang dikehendaki mengandung protein = 14%
Bahan : Konsentrat broiler, protein = 40% dan Bekatul, protein = 12%

96
Kosentrat 40 2 bagian (= 14 – 12)

14

Bekatul 12 26 Bagian (=40 – 14)

28 bagian

Susunan pakan:
- Konsentrat = 2 bagian, atau = (2/28) x 100 % = 7 %
- Bekatul = 26 bagian, atau = (26/28) x 100 % = 93 %

1) Menggunakan lebih dari 2 bahan pakan


Semakin banyak bahan pakan yang digunakan untuk menyusun ransum, akan
semakin baik, karena dari banyaknya bahan pakan akan saling menutupi kekurangan
dari tiap-tiap bahan pakan. Namun demikian, penggunaan bahan pakan umumnya
terkendala dengan ketersedian dari bahan bahan pakan tersebut yang kadang kadang
tidak kontinyu. Apabila ada salah satu bahan yang dikemudian hari tidak tersedia, maka
perubahan komposisi pakan yang baru, dapat menimbulkan dampak kurang baik
terhadap produktifitas.

Contoh 1. Penggunaan 3 bahan pakan untuk menyusun ransum itik petelur.


- Kandungan protein yang dikehendaki = 17%
- Bahan : Konsentrat itik petelur (protein 33%), Bekatul (protein 12%),
Jagung (protein 9%)

Langkah 1
Kelompokkan bahan pakan menjadi kelompok yang proteinnya di atas dan di
bawah protein yang dikehendaki. Protein yang dikehendaki 17% +- kelompok A (atas)
adalah Konsentrat (P=33%) dan kelompok B (bawah) adalah Bekatul (P=12%) dan
Jagung (P=9%).

97
Langkah 2
Tentukan proporsi bagian masing-masing kelompok dan hitung protein
gabungan.
A. Konsentrat, P = 33% (hanya satu bahan pakan)
B. Bekatul (P=12%) dan Jagung (P=9%). Misalnya Bekatul : Jagung = 4 : 1.
Artinya dalam ransum jadi nanti, perbandingan bekatul dengan jagung adalah 4
bagian bekatul berbanding 1 bagian jagung. Pertimbangannya, bahan pakan
yang harganya lebih murah diberi porsi yang lebih besar, agar harga pakan
menjadi lebih murah. Protein campuran B = (4/5) x 12% (bekatul) + (1/5) x 9%
(jagung) = 11,4%

Langkah 3
Masukkan dalam rumus

Campuran A 33 5,6 bagian terdiri konsentrat)

17

Campuran B 11,4 16 Bagian (terdiri dari 4/5 bekatul dan 1/5 jagung)

21,6 bagian

Langkah 4
Hitung prosentase masing-masih bahan berdasar perbandingan dan proporsi masing-
masing.
Konsentrat = (5,6/21,6) x 100% = 25,9 % = 26%
Bekatul = (4/5) x (16/21,6) x 100% = 59,3 % = 59%
Jagung = (1/5) x (16/21,6) x 100% = 14,8 % = 15%

Contoh 2. Penggunaan 4 bahan untuk pakan itik grower - Protein yang dikehendaki =
14%
Bahan pakan:
- Tepung Ikan (P = 60%),
- Bungkil Kedelai (P=44%),
- Jagung (P=9%)

98
- Bekatul (P=12%).
Langkah 1
Kelompokkan bahan pakan menjadi kelompok yang proteinnya di atas dan di bawah
protein yang dikehendaki. Protein yang dikehendaki 14% kelompok A (atas) adalah Tepung
Ikan (P=60%) dan Bungkil Kedelai (P=44%) serta kelompok B (bawah) adalah Bekatul
(P=12%) dan Jagung (P=9%).

Langkah 2
Tentukan proporsi bagian masing-masing kelompok dan hitung protein gabungan.
A. Tepung Ikan (P = 60%) dan Bungkil Kedelai (P=44%). Misalnya perbandingan
Tepung Ikan : Bungkil Kedele = 1 : 4, maka
Protein campuran menjadi (1/5) x 60% + (4/5) x 44% = 47,2%
B. Bekatul (P=12%) dan Jagung (P=9%). Misalnya Bekatul : Jagung = 3 : 1. Artinya
dalam ransum jadi nanti, perbandingan bekatul dengan jagung adalah 4 bagian
bekatul berbanding 1 bagian jagung. Pertimbangannya, bahan pakan yang harganya
lebih murah diberi porsi yang lebih besar, agar harga pakan menjadi lebih murah.
Protein campuran B = (3/4) x 12% (bekatul) + (1/4) x 9% (jagung) = 11,25%

Langkah 3
Masukkan dalam rumus

Campuran A 47,2 2,75 bagian (terdiri 1/5 Tp Ikan dan 4/5 Bungkil Kedelai)

14

33,2 Bagian (terdiri dari 4/5 bekatul dan 1/5 jagung)


Campuran 11,25
35,95 bagian
Langkah 4
Hitung prosentase masing-masih bahan berdasar perbandingan dan proporsinya.

Tepung Ikan = (1/5) x (2,75/35,95) x 100% = 1,53 %


Bungkil Kedelai = (4/5) x (2,75/35,95) x 100% = 6,12%
Bekatul = (3/4) x (33,2/35,95) x 100% = 69,26 %
Jagung = (1/4) x (33,2/35,95) x 100% = 23, 09 %

99
Pemberian Pakan
Pada dasarnya itik akan mengalami kesulitan bila mengkonsumsi pakan dalam bentuk
tepung yang kering. Dengan struktur paruh yang lebar, itik dapat mengambil makanan
dalam jumlah yang relative banyak, dan apabila makanan berbentuk tepung kering, kelenjar
ludah tidak mampu membasahi seluruh makanan, sehingga menjadi lengket. Pada kondisi
tersebut itik akan kesulitan untuk menelan, dan biasanya itik akan mencari air minum untuk
membantu menelan. Pada waktu itik minum dengan kondisi paruh yang masih banyak
terdapat makanan, maka makanan akan lepas ke tempat air minum, yang menyebabkan
tempat air minum cepat kotor dan pakan banyak terbuang. Untuk mengatasi masalah
tersebut ada dua hal yang bisa dilakukan, yaitu memberikan pakan dalam bentuk pellet,
atau dengan menyampur pakan dengan sedikit air sebelum diberikan, sehingga pakan
berbentuk adonan pasta.
Pencampuran dengan air sebaiknya tidak terlalu basah sehingga pakan penjadi
lembek, asal cukup tidak berdebu saja. Hal yang perlu diperhatikan dalam pemberian pakan
itik adalah mengenai pelaksanaan pemberian pakan yang konsisten dari waktu ke waktu.
Pemberian pakan berasal dari bahan dan proporsi yang sama, waktu yang sama, orang
yang sama, dan cara yang sama. Bahkan kalau mungkin mengenakan baju yang sama juga.
Setiap perubahan dalam perlakuan pemberian pakan dapat berpotensi untuk menimbulkan
stress, yang akibatnya dapat menurunkan produksi telur. Oleh karena itu, peternak harus
memperhitungkan ketersediaan pakan atau bahan pakan sebelum memutuskan untuk
memberikan pada itik. Berdasarkan hal tersebut, maka peternak itik harus mempunyai sifat
rajin, sabar dan tekun, dan tidak mempunyai sifat gampang bosan.
Pemberian pakan untuk itik yang dipelihara secara terkurung, dapat dilakukan 2 atau 3
kali sehari. Peternak itik, umumnya memberi makan dua kali sehari, yaitu pagi dan sore.
Dalam pemberian pakan harus diperhitungkan jumlah kebutuhannya. Sebagai contoh,
seekor itik yang telah bertelur, sehari membutuhkan pakan sekitar 160 sampai 200 gram.
Jumlah kebutuhan ini biasanya terkait dengan kualitas pakan, yaitu pakan yang berkualitas
baik akan dikonsumsi lebih sedikit dibanding pakan yang berkualitas jelek. Sebagai
gambaran, itik yang dipelihara oleh seorang peternak dengan menggukan bekatul yang
kualitasnya baik, sehari mengkonsumsi 180 gram/ekor, tetapi ketika bekatulnya diganti
dengan yang berkualitas jelek, konsumsinya meningkat menjadi 200 gram/ekor. Dalam
menetapkan jumlah konsumsi pakan, bisa dilakukan dengan sistem coba-coba. Misalnya
diperhitungkan kebutuhan pakan setiap ekor itik 180 gram per hari, dengan sistem
pemberian dua kali sehari. Bila diberikan dua kali, maka kebutuhan untuk sekali makan = 90
gram per ekor. Setelah dicoba diberikan pada itik, dapat dilihat bagaimana respon itik dalam

100
mengkonsumsi makanan tersebut. Jika pakan yang diberikan ternyata langsung dikonsumsi
habis seketika itu juga, maka dapat disimpulkan bahwa jumlah pemberiannya masih kurang,
sehingga masih perlu ditambah.
Pemberian pakan yang telah memenuhi kebutuhan apabila habisnya pakan dari
tempat pakan sekitar 3 sampai 5 jam sebelum pemberian pakan berikutnya. Misalnya telah
ditetapkan pemberian pakan pagi hari jam 7.00 dan pemberian pakan sore jam 15.00, maka
pakan yang diberikan pada pagi hari baru habis pada jam 10.00 sampai jam 12.00. Apabila
dipertimbangkan pakan yang dibutuhkan terlalu banyak, maka dapat diberi hijauan untuk
menambah pakan pada jam-jam dia antara waktu pemberian pakan. Pemberian hijauan,
selain untuk menghemat pakan, juga dapat meningkatkan kelitas telur, terutama warna
kuning telurnya lebih kuning. Hijauan yang dapat diberikan di antaranya adalah kangkung,
bayam, daun ketela, daun papaya, dan enceng gondok.
Pakan untuk itik yang baru menetas (meri) sampai umur 2 minggu lebih baik
menggunakan pakan jadi produksi pabrik. Pada umur tersebut, itik memerlukan pakan
dengan kualitas yang baik, yaitu protein tinggi dengan zat gizi lain yang lengkap dan cukup.
Pakan yang digunakan dapat berupa pakan broiler starter atau pakan ayam petelur starter.
Setelah lebih dari 2 minggu, untuk menghemat biaya pakan, dapat diberikan pakan
campuran sendiri dari bahan-bahan yang murah. Apabila memberikan pakan dengan bahan
pakan segar, maka jumlahnya harus diperhitungkan agar kebutuhan gizi itik terpenuhi.
Bahan pakan segar yang biasa diberikan pada itik contohnya adalah ikan, bekicot dan
keong. Dasar perhitungan yang ditetapkan adalah kebutuhan protein. Konsumsi protein
setiap hari untuk setiap ekor dapat dikalkulasi. Sebagai contoh adalah peternak itik di
daerah Brebes yang memberikan pakan berupa ikan segar, bekatul dan nasi kering. Dengan
pakan yang mengandung protein 17% konsumsi pakan 175 g/ekor, maka konsumsi protein
seekor itik dapat diperhitungkan sebesar (17/100) x 175 = 29,5 g/ hari. Berapa semestinya
ikan segar yang diberikan jika peternak telah memberi bekatul dan nasi kering masing-
masing 50 g/ekor.
 Bahan pakan : ikan segar, bekatul, dan nasi kering (aking)
 Kandungan protein : ikan segar = 20%, bekatul = 12%, nasi kering = 7 %
 50 g bekatul mengandung protein = (12/100) x 50 g = 6 g
 50 g aking mengandung protein = (7/100) x 50 g = 3,5 g
 Protein dari bekatul dan aking = 6 + 3,5 = 9,5 g
 Protein yang harus dipenuhi dari ikan segar = 29,5 – 9,5 = 20 g
Dengan kandungan protein ikan segar =20% maka untuk memenuhi protein 20 g diperlukan
ikan segar sejumlah : (100/20) x 20 g = 100 g per ekor per hari.

101
Jadi pakan lengkapnya adalah :
 Bekatul= 50 g
 Aking = 50 g
 Ikan segar = 100 g
Peternak umumnya menetapkan jumlah pakan segar hanya coba-coba saja, sehingga
terkadang jauh melebihi kebutuhan, padahal produktifitasnya sudah tidak dapat meningkat
lagi. Pemberian pakan yang melebihi kebutuhan pada dasarnya adalah pemborosan yang
tidak perlu.

Contoh-contoh Pakan Itik dan Evaluasinya


Berikut ini disajikan contoh-contoh formulasi pakan itik yang biasa diterapkan oleh
peternak di beberapa wilayah untuk pemeliharaan secara intensif (Tabel 2.3). Dari contoh
tersebut dapat dilihat berbagai variasi pemberian pakan antar daerah, dan juga dalam
daerah yang sama. Contoh penggunaan bahan pakan ini diambil dari penelitian langsung
dan dari laporan yang tertulis pada buku mengenai peternakan itik.

Tabel 2.3. Komposisi bahan pakan itik yang diberikan oleh peternak di beberapa daerah
Jumlah per Perhitungan Produksi
Kelompok Peternak/Daerah Bahan Pakan 100 ekor Konsumsi protein telur rata-
itik (kg) per ekor (g) rata
Ikan segar 8
Maju Jaya, Limbangan, Brebes Nasi kering 3 37,2 65,5*
Bekatul 14
12
Sumber Pangan Gandasul,
4,5 35,5 63,8*
Brebes
7
Ikan segar 26
Harapan Mulya Tanjung, Brebes Nasi kering 8 64,8 62,5*
Bekatul 6
Ikan segar 16,5
Adem Ayam Pakijangan, Brebes Nasi kering 5,5 60 63,6*
Bekatul 19
Ikan segar 15
Tegal 1 Nasi kering 7 40,9 ?
Bekatul 5
Ikan segar 11
Tegal 2 Nasi kering 8 31,2 ?
Bekatul 3
Ikan segar 12
Nasi kering 6
Tegal 3 46,8 ?
Bekatul 6
Konsentrat 4
Ikan segar 8
Cirebon 1 Menir 6 27,4 ?
Bekatul 6
Cirebon 2 Ikan segar 2 22,7 ?

102
Menir 4
Bekatul 5
Konsentrat 3
Konsentrat itik 4
Trenggalek 32,4 65
Bekatul 16
Catatan: * = Data produksi diambil dari rata-rata ternak itik dari 10 peternak dengan berbagai tingkat
umur

Dari contoh di atas, tampak bahwa pemberian pakan itik bervariasi. Bila dihitung
konsumsi proteinnya, ternyata variasanya sangat besar. Namun demikian, hasil produksi
telur antara satu kelompok dengan kelompok yang lain, tidak banyak berbeda. Sebagai
contoh, konsumsi protein itik yang dipelihara oleh peternak Sumber Pangan Gandasuli
Brebes sebesar 35,5 g/ ekor/hari sedangkan di kelompok peternak Harapan Mulya Tanjung,
64,8 g/ekor/hari, hampir dua kali lipat. Produksi telur yang dihasilkan dari dua kelompok
tersebut tidak jauh berbeda. Dengan kalkulasi protein di atas 40 g/ekor/hari adalah
berlebihan, karena dengan nilai di bawah angka tersebut, produksinya tidak berbeda. Dari
hal tersebut terlihat bahwa terdapat pemborosan pakan di beberapa peternak itik. Hal yang
penting jika suatu saat akan mengganti pakan atau bahan pakan, hendaknya dilakukan
secara bertahap. Sebagai contoh, jika kemarin itik diberi pakan A, maka jangan langsung
hari ini diberi pakan B. Kalau ini dilakukan, maka pada beberapa hari berikutnya, produksi
telur akan menurun drastis. Penggantian harus dilakukan secara bertahap, misalnya seperti
digambarkan pada Tabel 2.4.
Tabel 2.4. Proporsi penggantian bahan pakan
Hari Pakan A (%) Pakan B (%)
1 100 0
2-3 75 25
4-5 50 50
6-7 25 75
8 0 100

2.4. Seleksi Pasca Produksi


Telah dijelaskan di depan bahwa secara genetik, kualitas itik sangat bervariasi.
Berdasar hal tersebut, mengelola peternakan itik memerlukan ketrampilan yang tinggi agar
dapat menghasilkan keuntungan. Mengelola peternakan itik mempunyai nilai “seni”
tersendiri, dalam arti bahwa peternak harus terlibat total dan memperhatikan setiap kondisi
yang berkaitan dengan penampilan dan produksi itik. Pada peternakan itik, peternak harus
melakukan seleksi setiap saat, yaitu jika menemukan itik yang tidak produktif, maka harus
segera dikeluarkan. Pada sekelompok itik yang berjumlah 100, kemungkinan ada 30 ekor
berproduksi sangat baik, 40 ekor berproduksi sedang dan 30 ekor berproduksi rendah.
Langkah pertama yang dilakukan adalah secepatnya mengeluarkan itik yang produksinya

103
rendah. Itik yang tidak pernah bertelur dapat dilihat dari lobang kloaka (anus) nya yang
sempit, sedangkan yang pernah bertelur pasti terlihat melebar. Jika itik yang lain sudah
produksi satu bulan, maka itik yang tidak produktif tersebut harus segera dikeluarkan.
Itik yang tidak bertelur secara fisik umumnya terlihat lebih gemuk, dan kondisi
bulunya masih bagus mengkilap. Itik tersebut sangat merugikan, karena makannya banyak
tetapi tidak bertelur. Untuk memudahkan proses seleksi, itik sebaiknya ditempatkan pada
kandang yang bersekat, dan setiap kelompok paling banyak 50 ekor. Itik yang dikandangkan
dalam kelompok besar, akan menyulitkan dalam proses seleksi, kecuali apabila peternak
sudah mahir untuk mengamati itik mana yang tidak produktif. Cara yang bisa dilakukan
untuk menentukan apakah itik bertelur atau tidak bertelur adalah dengan memeriksanya
pada sore hari menjelang itik tidur. Itik akan bertelur pada saat fajar pagi. Pada sore hari,
telur itik sudah terbentuk di dalam saluran reproduksi di perutnya. Telur yang sudah
terbentuk tersebut dapat diraba dari luar. Jadi untuk memeriksa apakah itik besok bertelur
atau tidak, pegang itik tersebut, kemudian raba pada begian perutnya. Apabila terasa ada
bulatan telur di perutnya, berarti itik tersebut besok akan bertelur. Itik yang bertelur
sebaiknya diberi tanda, sehingga setelah beberapa hari jika ditemukan itik yang tidak
pernah bertelur dipisahkan tersendiri, dan kalau memang tidak produktif lebih baik sebera
diafkir.
Lebih baik memelihara itik 60 ekor tetapi produksinya 55 butir daripada memelihara
100 ekor produksinya 60 butir. Di samping itu, diusahakan tidak membiarkan pakan yang
diberikan tersisa dalam kurun waktu yang lama, yang akhirnya akan memberi kesempatan
tumbuhnya jamur. Langkah untuk mencegah jamur tumbuh, adalah menjaga agar suasana
kandang kering dan tidak lembab. Kondisi kandang yang kering menjadi salah satu kunci
keberhasilan peternakan itik, yaitu selain dapat merangsang produksi telur yang tinggi juga
mencegah timbulnya jamur yang dapat mengganggu. Usaha yang dapat dilakukan untuk
menjaga kekeringan kandang sudah dibahas pada bagian di depan.

Penyakit Itik
Penyakit yang sering menyerang itik, selain keracunan ada beberapa macam. Secara
umum penyakit dibedakan berdasar penyebabnya, yaitu penyakit yang berasal dari parasit
(binatang kecil), bakteri dan virus.

A. Penyakit Parasit
Penyakit parasit adalah penyakit yang disebabkan oleh hewan lain yang tumbuh
dalam badan itik. Penyakit ini biasanya tidak menyebabkan resiko yang fatal, tetapi

104
dapat menurunkan produksi. Parasit pada umumnya menggunakan gizi yang
semestinya untuk itik, sehingga itik menjadi kekurangan gizi walaupun sudah makan
dalam jumlah yang cukup. Salah satu contoh penyakit parasit adalah cacing. Berdasar
hasil penelitian yang dilakukan di Brebes, penyakit parasit yang terdapat pada itik yaitu
cacing terdapat 7 spesies. Ketujuh jenis cacing tersebut hidup di saluran pencernaan,
hati dan paru-paru. Parasit cacing pada itik tidak menyebabkan resiko kematian, tetapi
mengurangi efisiensi pakan. Cacing yang ada dalam tubuh itik akan memanfaatkan zat
gizi yang dikonsumsi itik, sehingga zat gizi yang semestinya untuk keperluan produksi
menjadi berkurang. Oleh karena itu, untuk meningkatkan efisiensi pakan perlu
dilaksanakan program pengobatan cacing, baik secara tradisional maupun dengan obat
modern yang dapat dibeli di toko-toko peternakan.
B. Penyakit Protozoa
Penyakit ini disebabkan oleh protozoa, yaitu hewan yang sangat kecil, yang dapat
menimbulkan gangguan kesehatan, bahkan kematian. Contoh penyakit ini adalah
koksidiosis atau berak darah. Pada penyakit ini, protozoa menyerang saluran
pencernaan sehingga terjadi pendarahan dan menyebabkan gangguan proses
pencernaan. Pengobatan penyakit protozoa umumnya menggunakan obat dengan
bahan dasar sulfa.
C. Penyakit Bakterial
Penyakit bakterial, adalah penyakit yang disebabkan oleh bakteri. Serangan
penyakit bakterial ini secara fisik dapat dilihat perubahannya, yaitu dari itik yang sehat
menjadi itik yang sakit. Perkembangan penyakit biasanya agak lambat, yaitu dimulai
dengan berkurangnya nafsu makan, kemudian tibulnya gejala-gejala penyakit yang lain
seperti kondisi yang lemah, kepala bengkak dan sebagainya. Contoh penyakit bakterial
adalah New Duck Desease dan Coryza. Jenis bakteri yang banyak menyerang itik adalah
Pasteurella anatipestifer. Bakteri tersebut menyebabkan penyakit New Duck Desease
atau Duck Septicaemia dan biasanya menyerang terhadap itik kecil umur 1 – 8 minggu.
Penyakit tersebut dapat menyebabkan kematian tinggi pada anak itik, diare dengan
kotoran berwarna hijau, penurunan berat badan dan penurunan produksi telur secara
drastis pada itik betina dewasa. Penyakit ini bisa diobati dengan antibiotika. Penyakit
Coryza menunjukkan gejala muka mengalami pembengkakan dan lendir keluar dari
saluran pernafasan. Itik mengalami penurunan nafsu makan, yang akan diikuti dengan
penurunan produksi telur. Penyebab penyakit coryza atau pilek, adalah bakteri
Haemophilus gallinarum yang menyerang saluran pernafasan. Penyakit ini secara umum
tidak menyebabkan kematian dalam jumlah yang tinggi. Obat yang dapat digunakan

105
adalah dari jenis antibiotika misalnya streptomisin, tetrasiklin dan sejenisnya. Namun
demikian, yang perlu diperhatikan adalah secepatnya memisahkan itik yang terserang
penyakit ke kandang karantina agar tidak menulari itik yang masih sehat. Itik yang
sudah terserang penyakit sebaiknya segera dikeluarkan, karena pengobatan belum
tentu efektif, dan itik yang pernah sakit bila sembuh produktifitasnya kemungkinan tidak
bisa kembali seperti semula.
D. Penyakit Viral
Penyakit viral adalah penyakit yang disebabkan oleh virus, yang umumnya
berbahaya untuk unggas. Namun demikian, itik mempunyai ketahanan yang lebih baik
terhadap penyakit viral ini. Dibanding dengan penyakit bakterial, penyakit viral
menimbulkan dampak yang lebih cepat, serta kematian yang lebih tinggi. Penyakit viral
pada itik diantaranya adalah penyakir New Castle Desease (ND) yang sering menyerang
ayam dan yang cukup populer adalah Avian Influenza. Itik sebenarnya relatif lebih
tahan terhadap penyakit ND dibanding ayam. Namun demikian, apabila ternak itik yang
dipelihara cukup banyak, maka usaha pencegahan penyakit ND perlu dilakukan yaitu
dengan program vaksinasi. Saat ini yang perlu lebih diwaspadai adalah penyakit Avian
Inflenza. Virus Avian Influenza adalah virus yang dapat menyebabkan sakit ringan
sampai dapat bersifat fatal tidak hanya pada unggas tetapi juga pada manusia. Hal ini
terbukti telah menyebabkan kematian yang sangat besar mencapai ratusan juta unggas,
sehingga dapat mempengaruhi perekonomian suatu negara, karena dapat
mengakibatkan dampak yang multilateral. Diketahui bahwa virus AI tidak stabil, yaitu
mudah berubah atau bermutasi. Walaupun termasuk berbahaya, kita tidak perlu terlalu
ketakutan, tapi harus waspada saja. Virus AI relative mudah dimatikan, yaitu dengan
disinfektan atau detergent, atau dengan pemanasan di atas 65º C.

2.5. Pencegahan dan Pengobatan Penyakit


Lebih baik mencegah daripada mengobati adalah berlaku untuk pemeliharaan semua
jenis unggas. Itik dikenal sebagai ternak yang lebih tahan penyakit dibanding ayam,
sehingga pengelolaan kesehatan itik lebih mudah. Namun demikian itik mempunyai suatu
kelemahan, yaitu tidak tahan terhadap racun jamur yaitu aflatoksin seperti yang sudah
disinggung dalam pembiraan pakan itik. Racun aflatoksin dapat menyebabkan kematian
mendadak pada itik. Berdasar hal ini, maka langkah yang perlu dilaksanakan oleh peternak
adalah memilih pakan atau bahan pakan yang tidak berjamur.

106