Anda di halaman 1dari 514

Hak Cipta  dan Hak Penerbitan diliondungi Undang-undang ada pada

Universitas Terbuka - Kementerian Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi


Jalan Cabe Raya, Pondok Cabe, Pamulang, Tangerang Selatan 15418
Banten – Indonesia
Telp.: (021) 7490941 (hunting); Fax.: (021) 7490147;
Laman: www.ut.ac.id.

Dilarang mengutip sebagian ataupun seluruh buku ini


dalam bentuk apa pun, tanpa izin dari penerbit

Edisi Kesatu
Cetakan pertama, Januari 2009
Cetakan kedua, Mei 2009
Cetakan ketiga, November 2009
Cetakan keempat, April 2010
Cetakan kelima, Mei 2016

Penulis:
1. Prof. Dr. B. Soeprapto Brotosiswojo 4. Drs. Didi Teguh Chandra, M.Sc.
2. Paken Pandiangan, S.Si, M.Si. 5. Drs. Dadan Rosana,M.Si.
3. Dra. Prayekti, M.Pd. 6. Drs. Subroto, M.Pd.
Penelaah Materi: 1. Paken Pandiangan, S.Si, M.Si
2. Dra. Prayekti, M.Pd.
Pengembang Desain Instruksional: Paken Pandiangan, S.Si, M.Si

Desain Cover dan Ilustrasi : Sunarty


Lay Outer : Eddy Purnomo
Copy Editor : Nining S.

530
BRO BROTOSISWOJO, B. Soeprapto
m Materi pokok fisika statistik; 1 – 9; PEFI4418/ 3 sks/
B. Soeprapto Brotosiswojo [et.al]. -- Cet. 5; Ed.1--.
Tangerang Selatan: Universitas Terbuka, 2016.
522 hal; 9 Jilid; ill.; 21 cm
ISBN: 979-011-237-8

1. fisika statistik
I. Brotosiswojo, B Soeprapto [et.al].
iii

Daftar Isi

TINJAUAN MATA KULIAH ........................................................... ix

MODUL 1: TINJAUAN ULANGAN TERMODINAMIKA 1.1


Kegiatan Belajar 1:
Persamaan Keadaan ............................................................................ 1.4
Latihan …………………………………………............................... 1.24
Rangkuman ………………………………….................................... 1.25
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 1.26

Kegiatan Belajar 2:
Usaha dan Perumusan Hukum Pertama Termodinamika ................... 1.30
Latihan …………………………………………............................... 1.53
Rangkuman ………………………………….................................... 1.54
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 1.56

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 1.59


GLOSARIUM .................................................................................... 1.61
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 1.62

MODUL 2: APLIKASI SEDERHANA TERMODINAMIKA


MAKROSKOPIK DAN METODE-METODE
DASAR MEKANIKA STATISTIK 2.1
Kegiatan Belajar 1:
Sifat Gas Ideal dan Hubungan Umum untuk Substansi yang
Homogen ............................................................................................ 2.3
Latihan …………………………………………............................... 2.30
Rangkuman ………………………………….................................... 2.33
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 2.34
iv

Kegiatan Belajar 2:
Ensambel-ensambel yang Representatif bagi Situasi Fisik ................ 2.38
Latihan …………………………………………............................... 2.48
Rangkuman ………………………………….................................... 2.52
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 2.53

Kegiatan Belajar 3
Metode Pendekatan dan Pendekatan Alternatif .................................. 2.57
Latihan …………………………………………............................... 2.66
Rangkuman ………………………………….................................... 2.69
Tes Formatif 3……………………………..…….............................. 2.71

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 2.75


GLOSARIUM .................................................................................... 2.78
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 2.79

MODUL 3: PERBANDINGAN ANTARA STATISTIKA


MAXWELL- BOLTZMAN, STATISTIKA BOSE-
EINSTEIN, DAN STATISTIKA FERMI-DIRAC 3.1
Kegiatan Belajar 1:
Statistika Maxwell-Boltzmann .......................................................... 3.3
Latihan …………………………………………............................... 3.16
Rangkuman ………………………………….................................... 3.20
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 3.21

Kegiatan Belajar 2:
Statistika Bose-Einstein ...................................................................... 3.25
Latihan …………………………………………............................... 3.31
Rangkuman ………………………………….................................... 3.34
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 3.35

Kegiatan Belajar 3:
Statistika Fermi-Dirac ...................................................................... 3.38
Latihan …………………………………………............................... 3.43
v

Rangkuman ………………………………….................................... 3.45


Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 3.45

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 3.49


GLOSARIUM .................................................................................... 3.52
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 3.53

MODUL 4: PENERAPAN STATISTIKA MAXWELL-


BOLTZMANN` 4.1
Kegiatan Belajar 1:
Penerapan Statistika Maxwell-Boltzmann pada Gas Ideal ................ 4.3
Latihan …………………………………………............................... 4.17
Rangkuman ………………………………….................................... 4.21
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 4.22

Kegiatan Belajar 2:
Kapasitas Panas .................................................................................. 4.26
Latihan …………………………………………............................... 4.36
Rangkuman ………………………………….................................... 4.40
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 4.41

Kegiatan Belajar 3:
Sifat-sifat Bahan Paramagnetik .......................................................... 4.46
Latihan …………………………………………............................... 4.60
Rangkuman ………………………………….................................... 4.63
Tes Formatif 3 ……………………………..…….............................. 4.65

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 4.68


GLOSARIUM .................................................................................... 4.71
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 4.72
vi

MODUL 5: GEJALA TRANSPORT 5.1


Kegiatan Belajar 1:
Lintasan Bebas Rata-rata, Viskositas, Konduktivitas Termal, dan
Difusi .................................................................................................. 5.3
Latihan …………………………………………............................... 5.19
Rangkuman ………………………………….................................... 5.20
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 5.21

Kegiatan Belajar 2:
Kelemahan Statistika Maxwell-Boltzmann ........................................ 5.22
Latihan …………………………………………............................... 5.32
Rangkuman ………………………………….................................... 5.33
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 5.33

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 5.35


GLOSARIUM .................................................................................... 5.37
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 5.38

MODUL 6: PENERAPAN STATISTIK BOSE-EINSTEIN 6.1


Kegiatan Belajar 1:
Penerapan Statistik Bose-Einstein pada Laser dan Maser .................. 6.3
Latihan …………………………………………............................... 6.15
Rangkuman ………………………………….................................... 6.16
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 6.18

Kegiatan Belajar 2:
Penerapan Statistik Bose-Einstein pada Panas Jenis Zat Padat ......... 6.21
Latihan …………………………………………............................... 6.36
Rangkuman ………………………………….................................... 6.38
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 6.38

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 6.42


GLOSARIUM .................................................................................... 6.44
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 6.45
vii

MODUL 7: PENERAPAN STATISTIK FERMI-DIRAC 7.1


Kegiatan Belajar 1:
Distribusi Fermi-Dirac ...................................................................... 7.4
Latihan …………………………………………............................... 7.12
Rangkuman ………………………………….................................... 7.12
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 7.13

Kegiatan Belajar 2:
”Gas Elektron” dalam Logam ............................................................ 7.16
Latihan …………………………………………............................... 7.22
Rangkuman ………………………………….................................... 7.23
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 7.24

Kegiatan Belajar 3:
Sifat Paramagnetik ”Gas Elektron” dan Konduktivitas Listrik
Logam ................................................................................................ 7.27
Latihan …………………………………………............................... 7.37
Rangkuman ………………………………….................................... 7.38
Tes Formatif 3 ……………………………..…….............................. 7.39

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 7.43


GLOSARIUM .................................................................................... 7.45
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 7.46

MODUL 8: SISTEM INTERAKSI PARTIKEL 8.1


Kegiatan Belajar 1:
Interaksi Sistem Partikel untuk Benda Padat .................................... 8.3
Latihan …………………………………………............................... 8.15
Rangkuman ………………………………….................................... 8.17
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 8.17

Kegiatan Belajar 2:
Interaksi Sistem Partikel untuk Gas Klasik Non Ideal ...................... 8.20
Latihan …………………………………………............................... 8.31
viii

Rangkuman ………………………………….................................... 8.34


Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 8.34

Kegiatan Belajar 3:
Interaksi Sistem Partikel untuk Fero Magnetik ................................. 8.38
Latihan …………………………………………............................... 8.47
Rangkuman ………………………………….................................... 8.49
Tes Formatif 3 ……………………………..…….............................. 8.50

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 8.53


GLOSARIUM .................................................................................... 8.55
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 8.56

MODUL 9: KEMAGNETAN DAN SUPERKONDUKTIVITAS 9.1


Kegiatan Belajar 1:
Usaha Magnetik dan Pesawat Pendingin ........................................... 9.3
Latihan …………………………………………............................... 9.10
Rangkuman ………………………………….................................... 9.12
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 9.13

Kegiatan Belajar 2:
Temperatur Rendah dan Superkonduktivitas ..................................... 9.16
Latihan …………………………………………............................... 9.40
Rangkuman ………………………………….................................... 9.43
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 9.46

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 9.50


GLOSARIUM .................................................................................... 9.51
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 9.52
ix

Tinjauan Mata Kuliah

M ata kuliah Fisika Statistik ini merupakan lanjutan dari materi mata
kuliah Pengantar Fisika Statistik. Mata kuliah ini berupa Buku Materi
Pokok (BMP) yang terdiri dari 3 sks atau sama dengan 9 modul.
BMP ini dirancang khusus bagi mahasiswa S1 Pendidikan Fisika di mana
mereka bekerja sebagai guru/pendidik, baik di tingkat SMP maupun SMA.
Oleh karena itu, sajian yang tertera pada setiap modul diuraikan sedetail
mungkin agar mereka memiliki bekal dalam menyelesaikan berbagai
persoalan statistik dalam menggarap kumpulan benda banyak yang
melibatkan bahasa Mekanika Kuantum.
Bagi mahasiswa yang mengambil mata kuliah ini diharapkan telah
memiliki bekal pengetahuan bahasa matematika, seperti kalkulus dan fisika
matematika sehingga tidak mengalami kesulitan dalam mempelajari mata
kuliah ini, terutama materi yang melibatkan simbol-simbol dan fungsi-fungsi
yang agak rumit.
Secara lebih rinci, materi yang terdapat pada mata kuliah ini dapat
diuraikan sebagai berikut.

Modul 1 Tinjauan Ulang Termodinamika. Modul ini terdiri dari 2 kegiatan


belajar (KB). Kegiatan Belajar 1 adalah Persamaan Keadaan yang
membahas tentang suhu, suhu gas ideal, hubungan suhu dengan
energi partikel, persamaan keadaan gas ideal, dan persamaan gas
sejati. Sedangkan Kegiatan Belajar 2 adalah usaha dan perumusan
Hukum Pertama Termodinamika yang membahas tentang usaha,
kalor, hukum pertama Termodinamika, kapasitas panas, proses
reversibel, dan irreversibel serta entropi.

Modul 2 Aplikasi Sederhana Termodinamika Makroskopik dan Metode-


metode Dasar Mekanika Statistik. Modul ini terdiri dari 3 kegiatan
belajar. Kegiatan Belajar 1 adalah sifat gas ideal dan hubungan
umum untuk substansi yang homogen, yang membahas tentang
sifat-sifat gas ideal, proses perlambatan, dan mesin panas.
Kegiatan Belajar 2 adalah ensambel-ensambel yang representatif
bagi situasi fisik, terdiri dari sistem terisolasi, interaksi sistem
dengan reservoir, aplikasi sederhana bagi distribusi kanonik,
x

sistem dengan energi rata-rata yang spesifik, nilai rata-rata


ensambel kanonik, dan hubungan dengan Termodinamika.
Sedangkan Kegiatan Belajar 3 adalah metode pendekatan dan
pendekatan alternatif, yang terdiri dari pendekatan matematik,
pendekatan ensambel kanonik, ensambel grand kanonik, dan
penurunan lain untuk distribusi kanonik.

Modul 3 Perbandingan antara Statistik Maxwell-Boltzmann, Statistik Bose-


Einstein, dan Statistika Fermi-Dirac. Modul ini terdiri dari
3 kegiatan belajar. Kegiatan Belajar 1 adalah Statistika Maxwell-
Boltzmann yang membahas distribusi statistika Maxwell-
Boltzmann, fungsi distribusi energi Maxwell-Boltzmann, dan
fungsi distribusi kecepatan Maxwell-Boltzmann. Kegiatan
Belajar 2 adalah statistika Bose-Einstein yang membahas konsep
boson, dan fungsi distribusi Bose-Einstein, sedangkan Kegiatan
Belajar 3 adalah statistika Fermi-Dirac yang membahas konsep
fermion dan fungsi distribusi Fermi-Dirac.

Modul 4 Penerapan statistika Maxwell-Boltzmann. Modul ini terdiri dari


3 kegiatan belajar. Kegiatan Belajar 1 adalah Penerapan Statistika
Maxwell-Boltzmann pada gas ideal yang membahas tentang
peluang termodinamik, fungsi partisi, entropi gas ideal, persamaan
barometrik, dan teori ekuipartisi energi. Kegiatan Belajar 2 adalah
kapasitas panas yang membahas kapasitas panas gas diatomik dan
kapasitas panas zat padat, sedangkan Kegiatan Belajar 3 adalah
sifat-sifat bahan paramagnetik yang membahas tentang
kemagnetan atom, subsistem ion magnetik, dan hukum Curi serta
fungsi Langevin.

Modul 5 Gejala Transpor. Modul ini terdiri dari 2 kegiatan belajar. Kegiatan
Belajar 1 membahas tentang lintasan bebas rata-rata, viskositas,
konduktivitas termal, dan difusi, sedangkan pada Kegiatan
Belajar 2 akan dibahas tentang fungsi Gibbs dan persamaan
Tetrode-Saekur.
xi

Modul 6 Penerapan Statistik Bose-Einstein. Modul ini terdiri dari 2 kegiatan


belajar. Kegiatan Belajar 1 adalah penerapan statistik Bose-
Einstein pada laser dan maser yang membahas tentang transisi
radiasi dan nonradiasi, serta foton, sedangkan Kegiatan Belajar 2
adalah penerapan statistik Bose-Einstein pada panas jenis zat padat
yang membahas tentang kisi vibrasi, teori klasik, panas jenis zat
padat menurut model Einstein, dan panas jenis zat padat menurut
model Debye.

Modul 7 Penerapan Statistik Fermi-Dirac. Modul ini terdiri dari 3 kegiatan


belajar. Kegiatan Belajar 1 membahas tentang partikel fermi dan
distribusi Fermi-Dirac. Kegiatan Belajar 2 adalah gas elektron
dalam logam yang membahas tentang kerapatan status energi
untuk gas dan energi serta kapasitas panas gas elektron, sedangkan
pada Kegiatan Belajar 3 akan dibahas tentang sifat paramagnetik
gas elektron dan konduktivitas listrik dalam logam.

Modul 8 Sistem Interaksi Partikel. Modul ini terdiri dari 3 kegiatan belajar.
Kegiatan Belajar 1 membahas tentang interaksi sistem partikel
untuk benda padat yang membahas tentang kisi-kisi vibrasi dan
pendekatan Debye. Kegiatan Belajar 2 membahas tentang interaksi
sistem partikel untuk gas klasik nonideal yang membahas tentang
perumusan persamaan keadaan, persamaan keadaan virial, dan
penurunan alternatif untuk persamaan gas van der Walls,
sedangkan Kegiatan Belajar 3 membahas tentang interaksi sistem
partikel untuk feromagnetik yang membahas tentang interaksi
antara spin serta molekul Weiss.

Modul 9 Kemagnetan dan Superkonduktivitas. Modul ini terdiri dari


2 kegiatan belajar. Kegiatan Belajar 1 membahas tentang usaha
magnetik, rapat energi di dalam medan magnet, pesawat
pendinginan magnetik, dan pesawat pendingin pengenceran
helium, sedangkan pada Kegiatan Belajar 2 akan dibahas tentang
pengukuran temperatur rendah dan superkonduktivitas.
xii

Masing-masing modul dari BMP ini akan dimulai dengan penjelasan


definisi, penurunan rumus, teorema, dan ilustrasi yang mendukung. Di bagian
akhir, setiap sajian materi akan diberikan contoh soal dengan harapan
mahasiswa dapat memahami materi yang diberikan secara mendalam. Pada
bagian akhir kegiatan belajar dari setiap modul diberikan latihan, rangkuman,
dan tes formatif. Diberikan juga petunjuk jawaban latihan dan tes formatif
sebagai acuan bagi mahasiswa untuk mengevaluasi hasil pekerjaannya.
Glosarium yang terdapat pada bagian akhir setiap modul dimaksudkan agar
mahasiswa lebih cepat memahami beberapa istilah yang mungkin
sebelumnya masih terasa asing.
Setiap mahasiswa diharapkan melakukan self evaluation sejauh mana
telah menguasai materi yang sudah dipelajari. Seandainya penguasaan materi
lebih dari 80% sebaiknya mahasiswa tidak langsung mempelajari modul
berikutnya tetapi mengulangi kembali bagian-bagian yang belum
dikuasainya.
Selamat belajar, semoga sukses!
Modul 1

Tinjauan Ulang Termodinamika


Paken Pandiangan, S.Si, M. Si.
Drs. Didi Teguh Chandra, M. Sc

PE N DA H UL U AN

T ermodinamika adalah ilmu tentang energi, yang membahas tentang


hubungan antara energi panas dengan usaha. Seperti telah diketahui
bahwa energi di alam dapat terwujud dalam berbagai bentuk, misalnya energi
panas dan kerja, yaitu energi kimia, energi listrik, energi nuklir, energi
gelombang elektromagnet, dan energi akibat gaya magnet.
Berbagai bentuk energi di atas dapat pula dikelompokkan menjadi dua
bentuk, yaitu energi makroskopik dan energi mikroskopik. Energi
makroskopik adalah keberadaan energi yang ditandai dari posisinya terhadap
lingkungannya atau terhadap suatu referensi yang ditentukan. Contoh bentuk
energi makroskopik adalah energi kinetik dan energi potensial. Keberadaan
energi mikroskopik ditentukan oleh struktur internal dari zat pembawa energi
sendiri dan tidak bergantung kepada lingkungannya. Energi mikroskopik ini
disebut sebagai energi internal (U). Energi makroskopik berhubungan dengan
gerakan masa pembawa energi, dan pengaruh luar, seperti gaya gravitasi,
pengaruh energi listrik, sifat magnet, dan tegangan pemukaan fluida. Energi
kinetis adalah energi yang disebabkan oleh gerakan relatif terhadap suatu titik
acuan tertentu.
Energi dapat berubah dari satu bentuk ke bentuk lain, baik secara alami
maupun hasil rekayasa teknologi. Selain itu, energi di alam semesta bersifat
kekal, tidak dapat dibangkitkan atau dihilangkan, yang terjadi adalah
perubahan energi dari satu bentuk menjadi bentuk lain tanpa ada
pengurangan atau penambahan. Prinsip ini disebut sebagai prinsip konservasi
atau kekekalan energi.
Prinsip termodinamika tersebut sebenarnya telah terjadi secara alami
dalam kehidupan sehari-hari. Bumi setiap hari menerima energi gelombang
elektromagnetik dari matahari, dan di bumi energi tersebut berubah menjadi
energi panas, energi angin, gelombang laut, proses pertumbuhan berbagai
tumbuh-tumbuhan dan banyak proses alam lainnya. Proses di dalam diri
1.2 Fisika Statistik 

manusia juga merupakan proses konversi energi yang kompleks, dari input
energi kimia dalam makanan menjadi energi gerak berupa segala kegiatan
fisik manusia dan energi yang sangat bernilai, yaitu energi pikiran kita.
Dengan berkembangnya ilmu pengetahuan dan teknologi maka prinsip
alamiah dalam berbagai proses termodinamika direkayasa menjadi berbagai
bentuk mekanisme untuk membantu manusia dalam menjalankan
kegiatannya. Mesin-mesin transportasi darat, laut maupun udara merupakan
contoh yang sangat kita kenal dari mesin konversi energi, yang mengubah
energi kimia dalam bahan bakar atau sumber.
Perbedaan mendasar antara termodinamika dengan fisika statistik dapat
dijelaskan sebagai berikut. Termodinamika adalah ilmu yang berusaha
menjelaskan permasalahan-permasalahan sistem secara makroskopik, melalui
pendekatan empiris, melalui eksperimen dan kemudian hasil eksperimen ini
dipergunakan untuk memprediksi perilaku umum sistem tersebut di bawah
pengaruh kalor, sedangkan Fisika Statistik dalam menjelaskan sifat
makroskopik suatu sistem dengan memandang perilaku partikel-partikelnya
secara individual, yang kemudian diturunkan untuk memberikan gambaran
umum dari sistem makroskopik tersebut.
Jadi, tujuan umum termodinamika dan fisika statistik adalah sama, yaitu
menjelaskan karakteristik umum suatu sistem yang dipengaruhi kalor.
Termodinamika mempunyai keterbatasan karena persamaan-persamaan
diturunkan secara empiris melalui eksperimen, fisika statistik dapat
menjelaskan persamaan-persamaan termodinamika bahkan dapat melengkapi
termodinamika karena dapat menjelaskan hal-hal yang tidak dapat dijelaskan
oleh termodinamika.
Fisika statistik membahas sistem-sistem makroskopik yang terdiri dari
sangat banyak partikel penyusun sistem tersebut. Sifat-sifat makroskopik
sistem, seperti suhu, energi diturunkan dari kelakuan dan sifat-sifat partikel
pendukungnya yang sangat banyak itu. Sifat dan kelakuan partikel-partikel
penyusun sistem makroskopik secara individual disebut dengan keadaan
mikroskopik dari sistem makroskopik tersebut.
Agar pembahasan selanjutnya dalam fisika statistik ini lebih terarah dan
tujuannya lebih jelas maka pemahaman mengenai besaran-besaran
termodinamika perlu dipahami dengan baik karena fisika statistik tujuan
akhirnya adalah mengungkapkan besaran-besaran makroskopik suatu sistem
yang tak lain adalah besaran-besaran termodinamika dan fisika statistik dapat
 PEFI4418/MODUL 1 1.3

menjelaskan hukum-hukum termodinamika dari sudut pandang yang lain,


yaitu sudut pandang mikroskopik sistem tersebut.
Secara umum kompetensi yang ingin dicapai pada modul ini agar Anda
dapat menerapkan tinjauan ulang termodinamika dalam mempelajari fisika
statistik. Secara lebih khusus lagi kompetensi dari pembelajaran modul ini
adalah Anda dapat:
1. menjelaskan perbedaan antara fisika statistik dengan termodinamika;
2. menjelaskan hukum ke-0 termodinamika;
3. menginterpretasikan bahwa gas ideal adalah gas yang memenuhi hukum
Boyle-Gay Lussac;
4. menghitung suhu gas ideal dalam ruang tertutup yang diketahui
tekanannya;
5. menerapkan hubungan antara suhu dengan energi partikel dalam suatu
sistem;
6. menerapkan persamaan keadaan gas ideal;
7. menerapkan persamaan keadaan gas sejati;
8. menjelaskan hubungan kausal antara usaha dengan kalor;
9. menjelaskan hubungan kausal antara entropi dengan kalor.

Masing-masing kegiatan belajar dari modul ini akan dimulai dengan


penjelasan definisi, formulasi, teorema bersama dengan ilustrasi dan bahan-
bahan deskriptif lainnya. Di akhir dari setiap sajian materi akan diberikan
contoh dengan harapan Anda dapat memahami materi yang diberikan secara
mendalam. Pada bagian akhir dari tiap kegiatan belajar akan diberikan
rangkuman, latihan, dan tes formatif. Diberikan juga petunjuk jawaban
latihan dan tes formatif.
Untuk membantu Anda memperjelas dan memperdalam penguasaan
teori dan mempertajam bagian-bagian penting tertentu yang tanpa itu para
mahasiswa akan terus-menerus merasa dirinya kurang mempunyai dasar yang
kuat serta menyajikan ulangan prinsip-prinsip dasar yang sangat penting
untuk belajar secara efektif. Glosarium yang terdapat pada bagian akhir
Kegiatan Belajar 2 dimaksudkan agar Anda lebih cepat memahami beberapa
istilah yang mungkin sebelumnya masih terasa asing baginya.
1.4 Fisika Statistik 

Agar Anda berhasil dalam pembelajaran ini maka pelajarilah seluruh isi
modul ini secara sungguh-sungguh. Kerjakanlah sendiri soal-soal latihan dan
tes formatif yang diberikan tanpa melihat terlebih dahulu petunjuk
jawabannya.
Selamat belajar, semoga Anda berhasil!
 PEFI4418/MODUL 1 1.5

Kegiatan Belajar 1

Persamaan Keadaan

D i dalam fisika dan termodinamika, persamaan keadaan adalah


persamaan termodinamika yang menggambarkan keadaan materi di
bawah seperangkat kondisi fisika. Persamaan keadaan adalah sebuah
persamaan konstitutif yang menyediakan hubungan matematik antara dua
atau lebih fungsi keadaan yang berhubungan dengan materi, seperti
temperatur, tekanan, volume, dan energi dalam. Persamaan keadaan berguna
dalam menggambarkan sifat-sifat fluida, campuran fluida maupun padatan.

A. SUHU

Kita dapat membedakan panas dan dinginnya suatu benda dengan


menggunakan pancaindra yang ada di tubuh kita. Taraf panas dan dinginnya
suatu benda merupakan permulaan memahami suhu, jadi konsep penting
yang menghubungkan perasaan panas dan dinginnya suatu benda adalah
suhu. Apabila kita meraba benda dan terasa bahwa benda tersebut panas
maka dikatakan benda yang demikian mempunyai suhu yang tinggi dan
apabila kita meraba benda lalu kita merasakan bahwa benda tersebut terasa
dingin, dikatakan bahwa suhu benda tersebut rendah.
Perasaan panas dan dingin yang kita rasakan melalui indra peraba, tetapi
kita ketahui bahwa indra peraba ini tidak dapat dijadikan standar untuk
menentukan suhu suatu benda dan tidak teliti walaupun sensor dalam indra
peraba kita sangat sensitif. Oleh karena itu, untuk mengukur suhu suatu
benda diperlukan alat ukur yang disebut termometer. Semenjak kita
menginjak bangku sekolah, kita telah belajar mengukur dan mendefinisikan
suhu jauh sebelum kita memahami sifat-sifat fisisnya. Telah diungkapkan di
atas pengertian suhu secara sederhana adalah derajat panas atau dinginnya
suatu benda, pembahasan selanjutnya dalam fisika statistik adalah bagaimana
kelakuan partikel pendukung benda tersebut kalau suhunya tinggi?
Bagaimana kalau suhunya rendah? Dalam termodinamika hal ini tidak secara
tuntas dibahas.
Sebelum kita membahas tinjauan statistik tentang perilaku sistem
berhubungan dengan suhu, beberapa pengertian termodinamika tentang suhu
agar dipahami dahulu dengan baik. Suhu diukur dengan menggunakan
1.6 Fisika Statistik 

termometer melalui pengamatan terhadap perubahan-perubahan beberapa


sifat fisis, seperti perubahan panjang kolom cairan dalam tabung kapiler
sebagai derajat panas atau derajat dinginnya suatu benda.
Termometer yang digunakan untuk mengukur suhu dapat menggunakan
skala Reamur, Fahrenheit, Celcius, dan Kevin. Satuannya adalah masing-
masing ditandai dengan oR, oF, oC, dan K. Pada skala Celcius, 0oC ditetapkan
sebagai suhu mencairnya es dan suhu 100oC ditetapkan sebagai suhu
mendidihnya air, pada tekanan 1 Atmosfer, titik-titik ini disebut dengan titik
tetap untuk termometer dengan skala Celcius.
Untuk menentukan suhu lainnya dengan menggunakan termometer,
mula-mula diamati perubahan sifat fisik dari termometer tersebut seperti
perubahan volume, hambatan listrik atau ggl sel. Misalkan sifat fisik tersebut
adalah X yang berupa perubahan volume, titik tetapnya adalah X 0 dan X100.
Perubahan nilai tersebut dalam setiap derajat dalam skala Celcius adalah:

x100  X0
100

Jika pada suhu tertentu termometer tersebut mempunyai nilai X maka


perubahan nilai tersebut terhadap 0oC adalah X-X0 maka suhu termometer
tersebut diukur dalam skala celcius adalah:

X - X0
t  0 C = 100
X100 - X0

Metode ini masih banyak kelemahan karena masih bergantung bahan


yang digunakan dalam termometer tersebut seperti air raksa atau alkohol,
terutama kita menganggap hubungan yang linier antara sifat yang diamati
dengan perubahan suhu. Akan tetapi apakah kita merasa yakin bahwa suhu
tersebut tidak akan berubah lagi?
Secara mikroskopik suhu tersebut akan berubah terus karena kelakuan
sistem secara mikroskopik selalu berubah, tetapi secara makroskopik hal
tersebut tidak terukur dan kita menyebutnya bahwa termometer tersebut
sudah berada dalam keseimbangan dengan benda yang diukur karena suhu
benda dan suhu termometer sudah mencapai harga yang sama.
 PEFI4418/MODUL 1 1.7

Dari penjelasan di atas, secara tidak kita sadari kita telah menggunakan
asas yang sangat penting dalam fisika khususnya termodinamika tentang
pengertian suhu. Benda A diukur dengan termometer B, pada keadaan
seimbang TA = TB jika termometer itu digunakan untuk mengukur benda lain
C dan termometer itu pada keadaan seimbang tetap menunjukkan suhu sama
dengan TB maka TC = TB. Hal ini menunjukkan antara A dan C mempunyai
temperatur yang sama, berarti A dan C berada dalam keseimbangan termal.
Jadi, apabila A berada dalam keseimbangan termal dengan B dan B berada
dalam keseimbangan termal dengan C maka A dan C berada dalam
keseimbangan termal, pernyataan ini dikenal dengan Hukum ke nol
Termodinamika.

B. SUHU GAS IDEAL

Dibandingkan dengan sifat zat yang lain, gas merupakan zat yang sangat
peka terhadap perubahan suhu maka gas dapat digunakan untuk bahan
termometer yang disebut dengan termometer gas dan digunakan untuk
mengukur suhu gas.
Misalkan kita mengamati suatu sistem yang berisi gas, dalam sistem
tersebut terdapat n partikel, menempati ruang yang volumenya V, hal ini
akan menimbulkan tekanan pada dinding sebesar p, sedangkan p adalah gaya
persatuan luas. Jika volume ruangan (V) diubah tanpa mengubah suhu
ruangan maka tekanan gas (p) juga akan berubah sedemikian rupa sehingga
perkalian antara tekanan gas dengan volume ruangan adalah konstan.
Pernyataan ini dikenal dengan Hukum Boyle, secara matematis ditulis
sebagai berikut.

p.V = konstan (suhu konstan) (1.1)

Usaha untuk mempertahankan suhu agar tetap konstan dapat dilakukan


dengan mencelupkan sistem tersebut dalam kolam air yang jauh lebih besar
dari sistem tersebut dan mempertahankan suhu kolam air itu tetap konstan.
Proses yang terjadi tanpa mengalami perubahan suhu disebut proses
isotermal.
Berdasarkan hasil percobaan menunjukkan bahwa gas dengan massa
tertentu, konstanta suhunya akan bergantung pada nilai suhu di mana proses-
proses isotermal itu terjadi. Artinya, gas yang melakukan proses isotermal
1.8 Fisika Statistik 

pada suhu 0oC akan mempunyai konstanta suhu yang berbeda dengan gas
yang sama melakukan proses isotermal pada suhu 100 oC. Oleh karena itu,
perkalian antara p.V untuk gas dengan massa tertentu akan memberi
informasi suhu gas tersebut.
Jadi, suhu gas dapat didefinisikan sebagai besaran yang sebanding
dengan nilai perkalian p.V. Jika notasi suhu gas adalah T maka pernyataan
tersebut dapat ditulis secara matematis sebagai berikut:

p.V = cT (1.2)
dengan c adalah konstanta suhu gas yang bergantung pada massa gas yang
ada. Misalkan gas berada pada suhu titik beku air T 0, tekanan dan volumenya
adalah p0 dan V0 dan gas berada pada titik didih air T100, tekanan dan volume
gasnya menjadi p dan V maka:

p0 . V0 = cT0 dan p1 . V1 = cT100 (1.3)

Sebagai contoh, apabila kita ingin mengukur suhu gas dengan satuan
seperti yang ditunjukkan skala Celcius maka T100 = T0 + 100. Konstanta c
pada persamaan (1,3) dapat dihilangkan dengan jalan eliminasi atau substitusi
sehingga diperoleh,

100 p0 V0
T0  (1.4)
p1V1  p0 V0

nilai T0 yang didapat dengan cara ini adalah sama untuk setiap gas yang
digunakan, asalkan kerapatan gas tersebut rendah, dari hasil percobaan
didapat nilai T0 adalah sebagai berikut.

T0 = 273,15 K

Satuan suhu untuk gas adalah Kelvin (K) tanpa derajat. Hubungan antara
skala suhu Kelvin dengan skala suhu Celcius adalah sebagai berikut.

K = oC + 273
 PEFI4418/MODUL 1 1.9

Dalam termodinamika telah disetujui untuk menentukan T 0 dengan


menentukan nilai 273,16 K untuk suhu titik tripel air, pada keadaan ini dapat
muncul dalam keseimbangan berupa zat padat, zat cair atau gas (uap air).
Jadi, titik triple air adalah 0.01 K di atas titik beku normal air.
Zat yang biasanya digunakan dalam termometer gas adalah hidrogen dan
helium. Termometer gas memiliki nilai yang sama dengan termometer
lainnya hanya pada titik tetap saja karena titik tetap adalah titik kalibrasi,
pada suhu lainnya terdapat penyimpangan.
Jika gas yang terdapat dalam suatu ruang yang volumenya V,
mempunyai tekanan p, suhu gas tersebut adalah T dan ada n mol partikel gas
tersebut maka secara matematik dapat ditulis sebagai berikut.

pV = nRT (1.5)

R adalah suatu konstanta baru yang disebut dengan konstanta gas,


mempunyai harga yang sama untuk semua jenis gas. Berdasarkan hasil
percobaan nilai konstanta gas tersebut adalah:

R = 8,3144 JK-lmol-1

Hubungan antara tekanan, volume dan suhu yang ditunjukkan oleh


persamaan (1.5) adalah menggambarkan keadaan gas sehingga persamaan
(1.5) disebut persamaan keadaan gas. Besaran makroskopik dalam persamaan
tersebut merupakan besaran internal gas tersebut yang diperoleh secara
eksperimen maupun dengan melakukan anggapan yang benar. Hubungan
antara besaran-besaran makroskopik dengan kelakuan gas tersebut akan
dibahas pada pokok bahasan lain dalam modul yang lain.
Keadaan gas yang mengikuti persamaan (1.5) hanya gas pada suhu yang
tinggi dengan kerapatan rendah. Jika suhu gas semakin turun dan kerapatan
gas bertambah naik maka keadaan gas akan semakin menyimpang dari
persamaan (1.5). Jadi, gas yang mengikuti persamaan tersebut adalah gas
yang ideal sehingga gas yang berada pada suhu dan kerapatan tersebut
disebut dengan gas ideal dan persamaan (1.5) disebut persamaan gas ideal,
sedangkan suhu gas tersebut dikenal dengan suhu gas ideal atau suhu mutlak.
Persamaan (1.5) dapat ditulis dalam bentuk lain yang lebih baik dengan
melihat jumlah partikel gas tersebut (N) dan bilangan Avogadronya adalah
NA maka jumlah mole gas tersebut ditunjukkan persamaan berikut ini.
1.10 Fisika Statistik 

N
n  (1.6)
NA

dengan melakukan substitusi persamaan (1.6) ke persamaan (1.5) maka


didapat:

 R 
pV  N  T (1.7)
 NA 

besaran k dikenal dengan konstanta Boltzman karena orang yang pertama


yang mengungkapkannya adalah seorang ilmuwan Austria yang bernama
Ludwig Boltzman, konstanta Boltzman didefinisikan sebagai berikut.

R
k   1,3807.1023 JK 1  8, 6178.105 eVK 1. (1.8)
NA

dengan melakukan substitusi persamaan (1.8) ke persamaan (1.7) maka


didapat:

pV = NkT (1.9)

Persamaan (1.9) juga adalah persamaan untuk gas ideal, yaitu berlaku
untuk gas pada suhu tinggi dengan kerapatan yang rendah dan ini sesuai
dengan hasil-hasil percobaan untuk gas yang karakteristiknya seperti yang
telah diungkapkan di atas.

C. HUBUNGAN SUHU DENGAN ENERGI PARTIKEL

Dalam mekanika telah dibahas bahwa energi yang dimiliki oleh suatu
partikel harus dibedakan antara energi gerak partikel sebagai satu kesatuan
sistem dengan energi gerak dari setiap individu partikel. Partikel-partikel gas
secara individu akan bergerak secara acak dan gerakan ini tidak sama dengan
gerak partikel sebagai satu kesatuan sistem. Sebuah benda tegar mungkin
bergerak translasi dan rotasi; selain itu dalam setiap volume kecil padatan,
molekul-molekulnya semuanya bergerak dalam arah yang berbeda dan
dengan energi yang berbeda. Karena itu, gerak partikel adalah tidak Teratur
 PEFI4418/MODUL 1 1.11

sementara gerak materi dalam kesatuan adalah teratur. Aliran air atau
hembusan angin adalah contoh-contoh sistem gerak yang teratur maupun
tidak teratur. Semua volume kecil yang saling berbatasan dalam air atau
angin, bergerak dalam jalan yang kelihatannya teratur, dan ditentukan
masing-masing oleh kecepatan air dan angin. Akan tetapi, partikel-
partikelnya dalam suatu volume kecil mempunyai gerak yang tidak teratur.
Gerak partikel sebagai suatu kesatuan sistem telah dibahas dalam
mekanika. Dalam fisika statistik kita hanya akan mengkonsentrasikan pada
gerak partikel sebagai individu yang bergerak tidak teratur (brownian).
Tinjau suatu sistem partikel dengan massa masing-masing adalah ml, m2, m3 ,
...., dan kecepatannya adalah v1, v2, v3, .... maka energi rata-rata suatu partikel
sistem tersebut adalah:
1 1 
E k, rerata   mi vi 2  (1.10)
N  2 

di mana N merupakan jumlah total partikel. Jika semua partikel memiliki


massa yang sama maka

1 1 1 1 1  1
E k, rerata   mi vi 2  m   vi 2   mvrms 2 (1.11)
N i 2 
2  N i 2  2

di mana vrms disebut root-mean-square velocity dan didefinisikan sebagai


berikut.

1  
 v2  = 1 v12 + v22 + v32 ...

v2rms = i  (1.12)
N i

 N

Jadi dapat dikatakan bahwa suhu dan energi kinetik rata-rata sistem
bergantung pada sifat dari sistem tersebut. Jika suatu sistem mempunyai suhu
yang sama secara keseluruhan sehingga energi kinetik rata-rata partikelnya
ditemukan sama besar pada setiap daerah dalam sistem tersebut maka sistem
tersebut dikatakan dalam keadaan kesetimbangan termal.
Hal lain yang penting untuk dipahami adalah tinjauan kerangka acuan
dari gerak tidak teratur tersebut seperti ilustrasi berikut ini. Misalkan sebuah
bola logam panas yang diam dalam laboratorium dan sebuah bola dingin
yang bergerak sangat cepat relatif terhadap laboratorium. Bola yang panas
1.12 Fisika Statistik 

memiliki suhu yang tinggi, diam di dalam laboratorium. Di lain pihak bola
yang dingin memiliki suhu yang rendah, bergerak relatif terhadap pengamat.
Bola dingin yang bergerak cepat dapat mempunyai energi kinetik total yang
besar terhadap laboratorium daripada bola panas yang diam, tetapi bagian
terbesar energi kinetik bola dingin merupakan energi kinetik translasi yang
bersesuaian dengan gerak bola yang teratur dan suhu T tidak diperhitungkan.
Perlakuan yang sama dipakai apabila yang dibandingkan adalah bola panas
yang diam dalam laboratorium dengan bola dingin yang berputar dengan
sangat cepat.

D. PERSAMAAN KEADAAN GAS IDEAL

Gas adalah sistem partikel yang paling sederhana yang dapat


digambarkan sebagai suatu sistem terdiri dari partikel yang jumlahnya
banyak sekali, bergerak bebas ke segala arah dengan kecepatan yang tidak
sama. Dalam gerakannya partikel tersebut mungkin bertabrakan dengan
partikel lain atau dengan dinding pembatas dan akan saling bertukar
momentum dan energi.
Jika sebuah partikel bertumbukan dengan sebuah partikel dinding maka
yang terjadi adalah pertukaran momentum di antara kedua partikel tersebut.
Pertukaran momentum ini akan disertai dengan dikerjakannya sebuah gaya
oleh partikel tersebut pada partikel dinding pada titik tumbuknya. Gaya-gaya
yang dikerjakan partikel pada dinding tidak sama karena energi kinetik
partikel gas tersebut tidak sama, tetapi karena ada sejumlah besar tumbukan
pada tiap bagian dinding maka efek keseluruhan dari gas dapat digambarkan
dengan sebuah gaya rata-rata F yang bekerja pada semua luas dinding. Jika A
adalah luasan tersebut maka tekanan gas p, didefinisikan sebagai gaya rata-
rata persatuan luas.

F
p atau F = pA (1.13)
A

Perlu diingat bahwa tekanan gas pada persamaan di atas merupakan


konsep statistik yang dianggap benar jika jumlah partikel gas tersebut besar.
Pada hampir semua gas, khususnya pada suhu tinggi dan kerapatan
rendah, pengaruh gaya antara partikel relatif kecil; dan energi potensial
internal gas dapat diabaikan apabila dibandingkan dengan energi kinetik
 PEFI4418/MODUL 1 1.13

partikel-partikelnya. Jadi, didefinisikan bahwa gas ideal merupakan suatu gas


di mana gaya antarpartikelnya diabaikan dan partikel-partikel tersebut dapat
diperlakukan sebagai titik-titik massa. Karena itu, energi internal suatu gas
ideal hanya mempunyai energi kinetik translasinya, yaitu:

1 1 
U   mvi 2  N  vrms 2   NE k, rerata (1.14)
2 
2 

Model sangat baik menggambarkan gas sejati dalam berbagai kondisi


fisik, khususnya bila kecepatan gas begitu rendah sehingga jarak antarpartikel
rata-rata adalah besar sehingga interaksi antarpartikel-partikel rata-ratanya
kecil. Jadi, pendekatan gas ideal adalah yang paling cocok digunakan.
Untuk menghitung tekanan yang dikerjakan oleh partikel-partikel gas
pada dinding ketika partikel-partikel tersebut menabrak dinding adalah
sebagai berikut. Ketika suatu aliran partikel bermassa m yang bergerak
dengan kecepatan v menabrak dinding yang luasnya A pada sudut terhadap
normal permukaan (Gambar 1.1), gaya pada permukaan itu adalah F = 2
Anmv2 cos2, dengan tekanan dapat dinyatakan sebagai:

F 2Anmv2 cos 2 θ
P= = = 2nmv 2 cos 2θ (1.15)
A A

Di mana n adalah jumlah partikel persatuan volume dalam aliran.


Perhatikan bahwa v cos  adalah komponen kecepatan partikel yang bergerak
dalam arah yang membentuk sudut  terhadap normal dinding. Akan tetapi,
partikel-partikel gas bergerak dalam semua arah. Jadi dalam hal ini n
bukanlah jumlah total partikel gas persatuan volume tetapi hanya merupakan
jumlah partikel bergerak ke arah yang telah disebutkan. Karena itu mula-
mula akan dicari berapakah fraksi partikel yang bergerak membentuk sudut 
terhadap arah normal ke segala arah.
1.14 Fisika Statistik 

Gambar 1.1.
Impuls Gas yang Menumbuk Dinding

Misalkan ada suatu gas dalam tempat berbentuk kubus dengan sisi a
diasumsikan secara statistik, pada saat tertentu, setengah dari partikel dalam
tempat memiliki sebuah komponen yang mengarah ke dinding, dan setengah
1
yang lain, meninggikan dinding. Jadi, n harus diganti dengan n karena
2
1
hanya n saja yang akan menabrak dinding. Juga jika dinding ABCD pada
2
Gambar (1.16) maka v cos  adalah komponen vx adalah komponen
sepanjang sumbu-x, yang normal terhadap dinding yang telah dipilih maka
persamaan untuk p menjadi
 PEFI4418/MODUL 1 1.15

1 
P  2  n  mv2rms. (1.16)
2 

1 
Kecepatannya adalah P  2  n  mv2rms. , tetapi karena partikel-partikel
2 
bergerak dengan kecepatan yang berbeda, seharusnya digunakan nilai rata-
rata v2x, rms di mana v2rms  v2x 'rms  v2y'rms  v2z'rms karena gas dianggap
serba sama maka kecepatan partikel rata-ratanya adalah sama untuk setiap
arah; artinya, kecepatan partikel terdistribusi secara isotropis. Jadi,
v2x,rms  v2y,rms  v2z,rms , dan karena itu v2x,rms  v2y,rms  vz,rms
2
dengan
melakukan subtitusi ke persamaan p, didapat

v2x,rms  v2y,rms  vz,rms


2
(1.17)

n = N/V menyatakan jumlah total partikel dan V adalah volume tempat maka
persamaan di atas menjadi

v2x,rms  v2y,rms  vz,rms


2
(1.18)

Karena energi kinetik rata-rata sebuah partikel gas adalah


1
E k, rerata  mv rms 2 maka persamaan (1.18) menjadi
2

1
E k, rerata 
2
mv rms (1.19)
2

Bandingkan hasil ini dengan persamaan gas ideal, pV = NkT maka dapat
disimpulkan bahwa energi rata-rata sebuah partikel gas berhubungan dengan
suhu mutlak, yaitu:

3
E rerata  kT (1.20)
2
1.16 Fisika Statistik 

Persamaan (1.20) menunjukkan bahwa suhu mutlak suatu gas ideal


berbandingan lurus dengan energi kinetik rata-rata partikelnya sehingga satu
kelvin setara dengan 2,07  10-23 J atau 1,29  10-4 eV/ partikel.
Berdasarkan definisi, suatu gas ideal tidak mempunyai energi potensial
sehingga energi internal total suatu gas ideal dengan N partikel adalah:

3
U  NE k, rerata  kNT (1.21)
2

dan energi internal gas ideal hanya bergantung pada suhu gas. Hubungan ini
tidak berlaku untuk gas sejati yang energi potensialnya tidak nol, tetapi
bergantung pada jarak antarpartikel. Untuk suhu rendah atau konsentrasi
tinggi, pengaruh gaya-gaya partikel harus diperhitungkan dan persamaan
pV = NkT bukanlah pendekatan yang baik untuk persamaan keadaan.
Persamaan pV = NkT menunjukkan bahwa tekanan gas akan bertambah
jika suhu (faktor-faktor lainnya tetap sama) seperti diharapkan karena
semakin tinggi suhu, semakin besar energi partikel dan kecepatan partikel,
serta semakin besar pula perubahan momentum partikel apabila partikel gas
menabrak dinding, demikian juga, tekanan sebanding dengan jumlah partikel
per satuan volume, N/V; kesebandingan ini merupakan hasil yang alamiah
karena semakin besar jumlahnya, semakin besar jumlah partikel yang
bertumbukan dengan dinding persatuan waktu.
Apabila energi kinetik rata-rata yang diberikan dalam persamaan (1.20)
disubstitusikan ke persamaan (1.11) maka akan didapat vrms sebagai berikut.

3kT
v rms =
m

Di mana kecepatan ini bersesuaian dengan energi kinetik rata-rata partikel


gas.

E. PERSAMAAN GAS SEJATI

Persamaan gas ideal seperti yang telah dibahas di atas menggambarkan


kelakuan gas di mana di dalam gas tidak terdapat gaya interaksi antarpartikel
dan partikel-partikel dianggap sebagai titik massa, oleh karena itu persamaan
ini merupakan pendekatan yang baik untuk gas sejati hanya sejauh pengaruh
 PEFI4418/MODUL 1 1.17

gaya antarpartikel dan ukuran partikel diabaikan. Keadaan ideal ini muncul
hanya pada suhu tinggi atau kerapatan rendah atau keduanya.
Jika untuk menentukan tekanan gas pada dinding, gaya interaksi antar
partikel diperhitungkan maka harus menggunakan teori virial yang
dirumuskan oleh seorang ilmuwan Jerman bernama R.J.E. Clausius (1822 -
1888).
Perhatikan sebuah partikel bermassa m yang bergerak di bawah
pengaruh suatu gaya F. Didefinisikan suatu besaran skalar A = mv . r di mana
r adalah vektor posisi partikel dan v adalah kecepatan maka turunan dari A
terhadap waktu adalah sebagai berikut.

dA dv dr
 m .r  mv.  ma .r  mv 2 (1.22)
dt dt dt

karena a = dv/dt dan v = dr/dt. Bagian terakhir persamaan di atas adalah dua
kali energi kinetik partikel sedangkan ma = F. jadi

dA dv dr
m .r  mv.  ma .r  mv 2 (1.23)
dt dt dt

Jika diambil rata-ratanya akan didapat

 dA 
    F.r rata rata  2  E K rata rata (1.24)
 dt rata rata

dalam selang r, rata-rata waktu setiap besaran f (t) yang bergantung pada
waktu didefinisikan dengan

1 τ
f  t rata-rata = f t  dt
τ o
(1.25)

Dalam hal ini maka

 dA   dA  A  Ao
  dA 
1 1
   dt  (1.26)
 dt rata rata  o dt  o 
1.18 Fisika Statistik 

Jika waktu sangat besar dan A tidak bertambah menjadi tak terbatas terhadap
waktu maka besaran (A - Ao)  menjadi sangat kecil sehingga dapat dianggap
sama dengan nol, ini adalah kasus di mana partikel bergerak dalam suatu
daerah yang tidak terbatas. Misalnya, sebuah elektron dalam sebuah atom
bergerak dalam suatu daerah yang terbatas sehingga besaran r dan v yang ada
dalam definisi A selalu tetap berada dalam nilai-nilai tertentu. Demikian pula
dengan gerakan bumi yang mengelilingi matahari, oleh karena itu (dA/dt)
rata-rata = 0 sehingga persamaan (25) menjadi

1
EK rata-rata = - F.r rata-rata (1.27)
2

ini adalah teori varial untuk partikel dan besaran - (F.r) rata-rata disebut
varial partikel.
Perhatikan suatu sistem yang terdiri atas dua partikel masing-masing
bermassa m1 dan m2 sehingga besaran skalar A didefinisikan sebagai berikut.

A = miviri + m2v2r2

Jika besaran skalar A diturunkan terhadap waktu maka didapat

dA
dt

  m1a1.r1  m2 a 2 .r2   m1v12  m2 v22  (1.28)

Bagian terakhir di kanan tanda sama dengan merupakan dua kali energi
kinetik sistem sehingga sistem dapat ditulis sebagai berikut.

dA
 2E K   m1a1.r1  m2 a 2 .r2  (1.29)
dt

Anggaplah gaya luar yang bekerja pada partikel 1 adalah F1 dan gaya
internal pada partikel 1 oleh partikel 2 adalah F12, sedangkan gaya luar yang
bekerja pada partikel 2 adalah F2 dan gaya internal oleh partikel 1 adalah F21.
Ingat bahwa F12 =  F21 dan r1 – r2 = r12 maka didapatkan
m1a1.r1 + m2a2.r2 = (F1 + F12).r1 + (F2 + F21).r2
= F1.r1 + F2.r2 + F12.(r1 – r2)
= F1.r1 + F2.r2 + F12.r12
 PEFI4418/MODUL 1 1.19

Oleh karena itu, persamaan di atas menjadi

dA
 2E K   F1.r1  F2 .r2  F12 .r12   2E K  B (1.30)
dt

Untuk memudahkan penulisan, pernyataan di dalam tanda kurung


disebut B. Ambil rata-rata waktu dari persamaan ini maka didapatkan

 dA 
 dt   2E rata rata  Brata rata (1.31)
  rata rata

sehingga

2EKrata-rata = -Brata-rata = -(F1.r2 + F2.r2 + F12.r12) rata-rata (1.32)

Persamaan di atas adalah persamaan untuk dua partikel jika terdapat


banyak partikel maka persamaan di atas menjadi

 
 
1  
E K rata rata   
2 semua F1.r1   Fij.rij  (1.33)
 semua 
 partikel pasangan 
 partikel rata rata

Di mana perjumlahan yang pertama di kanan tanda sama dengan


menyatakan gaya-gaya luar yang bekerja pada tiap partikel dan perjumlahan
yang kedua menyatakan gaya-gaya internal antara tiap pasang partikel.
Persamaan (1.33) disebut teori virial untuk sistem partikel, dan besaran di
kanan tanda sama dengan disebut virial sistem.
Sekarang, anggaplah suatu gas terdiri atas partikel-partikel yang
dipengaruhi oleh interaksinya dan juga interaksinya dengan dinding tempat
partikel itu berada. Diasumsikan juga tempatnya berupa kubus dengan sisi a
(ini untuk memudahkan pembahasan) seperti ditunjukkan gambar di bawah
ini.
1.20 Fisika Statistik 

Gambar 1.2.
Kubus dengan Sisi a

Persamaan (1.33) dapat dijelaskan sebagai berikut. Pertama perhatikan


perjumlahan gaya-gaya luar, sebuah partikel mengalami gaya luar hanya jika
partikel itu menabrak dinding dan terpental kembali, ini adalah asumsi yang
dapat dianggap benar secara statistik. Pada dinding OEGH, yang mempunyai
x = 0 dan semua titik pada permukaannya ditabrak oleh sebuah partikel di
titik akan mengalami gaya sebesar F1 = UxFi. Maka Fi.ri = Fi.xi = 0, dan
dinding OEGH tidak menunjang virial karena pilihan pusat membuat xi = 0,
identik untuk dinding OBCE dan OHAB.
Pada dinding ABCD sebuah partikel menabrak di Q dan mengalami
sebuah gaya yang sejajar, tetapi berlawanan dengan OX, mendapat gaya
sebesar Fi = UxFi, semua partikel yang mengenai dinding itu di mana
Xi = a. Oleh karena itu, F1.r1= Fia. Jumlah  Fi  ri untuk dinding tersebut
i

yang diperhatikan hanyalah


 
 Fi  a i   Fi  a  Fa   pa 3
i i
2
di mana F = pa merupakan gaya total yang dikerjakan oleh gas pada dinding
yang luasnya A = a2, dan p adalah tekanan gas. Dengan cara yang sama
didapat untuk dinding CDGE dan ADGH sehingga kontribusi total virial
untuk keenam dinding adalah sebagai berikut.

 F .r  3pa
i i
3
 3pV
 PEFI4418/MODUL 1 1.21

Di mana V–a3 adalah volume yang ditempati oleh gas sehingga


persamaan (34) menjadi

Fi .ri  3pa 3  3pV
atau
F .ri i  3pa 3  3pV (1.34)

Untuk gas ideal Erata-rata = 3/2 kT jika hal ini dihubungkan dengan Erata-rata
gas sejati maka Energi kinetik rata-rata partikel suatu gas sejati dengan suhu
mutlak gas sehingga gas yang berisi N partikel adalah Ek rerata = N (3/2kT)
sehingga persamaan (1.34) menjadi

 
1 
pV  kNT  
3  semua 
Fij.rij 

(1.35)
 pasangan
 rata rata

Di mana Fij adalah gaya antar partikel ke i dan j, dan rij adalah vektor
jarak antarpartikel. Hal yang menarik dari persamaan (1.34) menunjukkan
bahwa pengaruh gaya antarpartikel pada tekanan gas, misalnya jika gaya
antarpartikel adalah gaya tarik, perkalian Fij.rij semuanya negatif sehingga
bagian kanan persamaan (1.34) akan lebih kecil dari gas ideal, dan tekanan
yang dihasilkan akan lebih rendah, interpretasi ini adalah sesuai dengan
kenyataan fisis.
Untuk dapat melakukan interpretasi fisis yang lain dari persamaan (1.34)
harus dibuat beberapa anggapan tentang sifat gaya interaksi antarpartikel,
akan tetapi, perhitungan ini sangat rumit dan hasilnya tidak dapat dinyatakan
dalam suatu bentuk matematis yang tertutup, pada umumnya ditulis dalam
bentuk
  N  N
2 
pV= kNT 1+A T  +BT  + … (1.36)
 V   V 
 

besaran-besaran A(T), B(T) ,.... disebut koefisien virial, dan hanya tergantung
pada suhu dan karakteristik tiap gas. Suatu persoalan fisis yang penting
adalah perhitungan teoretis koefisien virial itu dalam bentuk gaya
antarpartikel dalam gas sehingga koefisien virial cocok dengan koefisien
1.22 Fisika Statistik 

yang di dapat secara eksperimen. Perhatikan bahwa persamaan (1.36)


menghitung ekspansi tekanan dalam pangkat besaran (n/V) karena itu untuk
gas pada kerapatan rendah, berarti NN < 1 jika ini dipangkatkan akan lebih
kecil lagi sehingga semua suku kecuali yang pertama dalam persamaan (1.36)
diabaikan dan persamaan tersebut kembali menjadi persamaan untuk gas
ideal.

Contoh Persamaan Van der Waals


Ilmuwan Belanda bernama J.D. Vander Waals (1837 - 1923) berusaha
mengganti persamaan gas ideal dengan persamaan yang memperhitungkan
pengaruh gaya antarpartikel dan ukuran partikel. Koreksi pertama dan yang
paling nyata terhadap persamaan gas ideal (pV= k NT) adalah mengurangkan
isi partikel-partikel gas dari volume V sistem sehingga V di ubah menjadi V -
Nb di mana b adalah konstanta yang sebanding dengan volume sebuah
partikel dan N adalah jumlah partikel gas dalam ruangan tersebut. Oleh
karena itu, persamaan gas ideal menjadi
p (V -Nb) = kNT
atau
kNT
P
V  Nb

Dengan memperhitungkan gaya antarpartikel, yang diasumsikan berupa


gaya tarik dan semakin kuat apabila partikel-partikel semakin dekat maka
perhatikanlah bahwa tiap partikel akan berinteraksi dengan N - 1 partikel.
Jadi pengaruh gaya-gaya partikel tersebut diberikan oleh N(N-1)N2 jika N
sangat besar selain alasan ini. Van der Waals menambahkan pada bagian
kanan persamaan di atas suatu suku negatif yang sebanding dengan kuadrat
dari besaran (NN), suku ini dihasilkan bila tekanan dikurangi seiring dengan
naiknya kerapatan gas. Persamaan modifikasinya adalah:

 N
2
kNT
P=  a  
V-Nb  V 

Di mana a adalah konstanta pembanding, persamaan di atas ini dapat


dituliskan kembali dalam bentuk
 PEFI4418/MODUL 1 1.23

 N 
2
 P  a     V  Nb   kNT, (1.37)
  V  

Persamaan ini disebut persamaan Van der Waals. Persamaan (1.37)


menggambarkan keadaan yang sangat baik bagi besaran p, V dan T dan nilai
a dan b tertentu untuk setiap gas, konstanta a dan b ditentukan berdasarkan
hasil percobaan.

Persamaan Van der Waals ini dapat dibuat menjadi bentuk virial seperti
yang diberikan oleh persamaan (1.36) dengan cara seperti berikut ini.

2
kNT N
P   a 
V  Nb V

Dituliskan

2
kNT N
P   a 
V 1  Nb / V  V
kNT  Nb N2b2  akNT  N 
 1 
   ...    
V  V V 2
 V  kVT 

dengan mengatur lagi setiap suku-sukunya maka didapat persamaan:

  a  N N
2 
P  kNT 1   b    b2    ...
  kT  V V 

Hal yang menunjukkan bahwa koefisien virial yang pertama dan kedua
adalah:

a
A T  b  dan B  T   b2
kT
1.24 Fisika Statistik 

Tabel 1.1
Koefisien Van der Waals dan suhu Boyle (Tb)

a b TB
Gas
Pa M6 partikel-2 M3 partikel-1 Kelvin
Monoatomik 0.0095  10-48
He 0,3792  10-48 3,936  10-29 17,5
Ar 1,1718  10-48 5,345  10-29 505,4
Xe 2,2612  10-48 8,477  10-29 1001,3
Hg 2,816  10-29 5817,1
Dwiatomik 0,0683  10-48 4,419  10-29 112,0
H2 0,3800  10-48 5,286  10-29 520,9
O2 1,8142  10-48 9,336  10-29 1407,6
Cl2
Triatomik
N2O 1,0567  10-48 7,331  10-29 1044,4
NO2 1,4764  10-48 7,346  10-29 1456,3
H2O 1,5267  10-48 5,063 X 10-29 2185,0
Poliatomik
CH4 0.9296  10-48 7,104  10-29 642,1
NH3 1,1650  10-48 6,156  10-29 1371,1
CCl4 5,6828  10-48 22,966  10-29 1793,1
(Marcelo Alonso & Edward J. Finn, Fundamentals University Physics, 1990)

Konstanta a dan b dapat diperkirakan untuk beberapa jenis gas.


Perhatikan bahwa ada suatu suhu , a/kb, di mana A(T) = 0 suhu ini disebut
suhu Boyle gas dan merupakan suhu di mana kelakuan gas sejati hampir
menyerupai gas ideal, tabel di atas menunjukkan daftar konstanta a dan b
dengan suhu Boyle.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Hitunglah energi rata-rata sebuah partikel gas yang memiliki suhu


mutlak 300 K.
2) Tunjukkan bahwa dalam suatu gas sejati, energi kinetik partikel
berpasangan dengan energi potensial rata-ratanya, yaitu:
 PEFI4418/MODUL 1 1.25

1
 Ek rata rata n  Ep rata rata
 
2
3) Jika kecepatan bunyi dalam gas sama dengan vrata-rata maka tunjukkan
bahwa laju bunyi dalam gas ideal akan bergantung pada temperatur.

Petunjuk Jawaban Latihan

3 3
1) E rerata  kT  1,381023 J/K 300 K  6,211021J
2 2
 0,038eV
 Ep
2) F  uˆ r
r
  Ep
F . r  r
r

û r . r  r
1   1  E p 
Ek rata-rata   F r    r   n(E P ) rata-rata
2 rata-rata 2  r 

nM
3) Kerapatan gas   , M berat molekul, n jumlah mol.
V
Persamaan gas ideal pV = nRT, kemudian gunakan rumus
2E k rata rata
vrata rata   3kT/m yang menunjukkan bahwa laju bunyi
m
dalam gas ideal bergantung pada temperatur.

R A NG KU M AN

1. Hukum ke 0 temodinamika menyatakan bahwa jika benda A berada


dalam keseimbangan termal dengan B (T A = TB), kemudian B berada
dalam keseimbangan termal dengan C (T B = TC) maka A dengan C
berada dalam keseimbangan termal (T A = TC).

2. Persamaan gas ideal yang berlaku untuk gas pada suhu tinggi dengan
kerapatan yang rendah.
pV = nRT
1.26 Fisika Statistik 

R adalah konstanta gas yang nilainya = 8,3144 JK-1mol-1. Jika k =


R
1,38. 10-23 J/K = dan k disebut konstanta Boltzmann maka
NA
persamaan tersebut di atas menjadi

pV = NkT

3. Suhu (T) suatu sistem berhubungan dengan energi kinetik rata-rata


partikel yang bergerak tidak teratur, jadi jika suatu sistem mempunyai
suhu yang sama secara keseluruhan sehingga energi kinetik rata-rata
partikelnya didapat sama besar pada setiap bagian sistem tersebut
maka sistem dikatakan berada dalam keadaan setimbang termal.
4. Persamaan gas ideal yang berada dalam ruangan yang volumenya V
dan partikel-partikel gas tersebut bergerak dengan kecepatan v:

2
PV  NE rata rata
3

sedangkan energi partikel yang berhubungan dengan suhu sistem:

3
E rata rata  kT
2
dan vrms dinyatakan oleh persamaan:

3kT
v rms 
m

5. Persamaan keadaan gas sejati dinyatakan oleh:

 
1 
PV  NkT  
3  semua 
Fij.rij 

 pasangan
 

di mana Fij gaya interaksi antara partikel dan rij adalah vektor jarak
antar partikel.
 PEFI4418/MODUL 1 1.27

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Sebuah partikel gas memiliki suhu mutlak 42 0C. Jika k = 1,38. 10-23 J/K,
maka besarnya energi rata-rata partikel gas tersebut adalah....
A. 0,01 eV
B. 0,04 eV
C. 0,75 eV
D. 1,25 eV

2) Sistem yang terdiri dari N partikel, masing-masing bermasa m dan


kecepatannya v. Jika tumbukan diasumsikan elastis sempurna maka
1 N
tekanan secara teoretis dinyatakan oleh persamaan p  mv 2 ,
3 V
yang menyatakan keadaan makroskopik dan mikroskopik sistem tersebut
adalah ....
A. (p, V) dan (m, v)
B. (p, m) dan (v, V)
C. (m, v) dan (p, V)
D. (V, m) dan (p, v)

3) Apabila sistem A setimbang termal dengan B, sedangkan sistem A juga


setimbang termal dengan C maka pernyataan di bawah ini yang benar
adalah sistem ....
A. A dengan B kontak termal
B. B dengan C kontak termal
C. B seimbang termal dengan C
D. B tidak setimbang dengan C

4) Gas ideal adalah gas yang dengan tepat memenuhi hukum Boyle dan
hukum Gay-Lussac dinyatakan oleh persamaan ....
A. pV = NkT
B. p/V = nRT
C. pT = NkV
D. pV = NRT

5) Gas yang sering kita jumpai dalam kehidupan sehari-hari disebut gas
sejati dan tidak akan memenuhi hukum Boyle dan hukum Gay-Lussac.
Kondisi yang memungkinkan gas sejati mirip dengan gas ideal adalah ....
1.28 Fisika Statistik 

A. p tinggi, T rendah
B. p rendah, T rendah
C. p rendah, T tinggi
D. p tinggi, T tinggi

6) Tekanan termometer gas ideal pada volume tetap adalah 750 mm Hg,
sedangkan termometer dalam ruang yang suhunya hendak ditentukan
adalah 1000 mm Hg maka suhu ruang tersebut adalah ....
A. l02,150 C
B. 2500 C
C. 750 C
D. 92,850 C

7) Besar kecilnya suhu suatu sistem secara mikroskopik berhubungan


dengan ....
A. massa partikel
B. energi kinetik partikel
C. jumlah keadaan mikroskopik
D. jumlah partikel sistem

8) Sebuah termometer hambatan platina mempunyai hambatan 90,35 Ohm


apabila reservoirnya ditempatkan pada titik triple air. Jika reservoirnya
ditempatkan dalam suatu ruangan sehingga hambatannya menjadi 96,28
Ohm maka suhu ruang tersebut adalah ....
A. 273,16 K
B. 302,26 K
C. 280,6 K
D. 281,4 K

9) Sebuah atom Argon pada temperatur 200 C memiliki vrms 430 m/det.
Pada suhu berapakah agar vrms-nya setengah dari semula?
A. 5 K.
B. 73 K.
C. 278 K.
D. 316 K.

10) Perpotongan dari keempat grafik pada soal nomor 9 pada satu titik pada
garis vertikal menunjukkan bahwa titik tersebut adalah ....
A. titik keseimbangan
B. titik absolut
C. tetapan universal gas
D. titik tripel
 PEFI4418/MODUL 1 1.29

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
1.30 Fisika Statistik 

Kegiatan Belajar 2

Usaha dan Perumusan Hukum


Pertama Termodinamika

K ita sering menjumpai suatu sistem berinteraksi dengan siatem lain di


mana kedua sistem mempunyai perbedaan temperatur. Pada keadaan
kontak termal ini akan terjadi berbagai perubahan fisis, misalnya perpindahan
kalor, perpindahan energi ataupun perpindahan partikel di antara kedua
sistem tersebut.
Besaran fisis yang akan dibahas merupakan karakteristik makroskopik
dari suatu sistem, yaitu usaha, kalor, dan kapasitas kalor yang umumnya telah
dibahas dengan cukup lengkap dalam termodinamika. Dalam pembahasan
selanjutnya besaran-besaran makroskopik yang dibahas dalam
termodinamika ini merupakan acuan pembahasan dalam fisika statistik
dengan meninjau karakteristik mikroskopik sistem tersebut.

A. USAHA

Misalkan suatu sistem melakukan kontak termal dengan sistem lain di


luar dirinya maka akan terjadi pertukaran energi di antara kedua sistem yang
melakukan kontak termal tersebut, ini digambarkan oleh usaha luar (Wext)
oleh persamaan berikut ini.

U  Wext (1.38)

Jika Wext positif maka energi internalnya bertambah, tetapi jika usaha
dilakukan oleh sistem di mana Wext negatif, hal ini berarti energi internalnya
berkurang. Usaha yang dilakukan sistem merupakan penjumlahan usaha-
usaha luar individual tiap partikel yang dikerjakan pada sistem tersebut.
Dalam membicarakan mesin panas umumnya hanya menghitung usaha
luar yang dilakukan oleh sistem, yang ditandai dengan Wsyt dan usaha luar
total yang dilakukan pada sistem adalah Wext, karena kedua usaha ini
bersesuaian dengan pergeseran yang sama dengan gayanya sama besar dan
berlawanan arah maka kedua usaha ini sama besar namun berlawanan tanda.
 PEFI4418/MODUL 1 1.31

Wsyst = -Wext (1.39)

Wsyt, adalah usaha yang dilakukan oleh sistem.

Gambar 1.3
Usaha yang Dilakukan pada Pemuaian Gas untuk Menggeser Pengisap A

Apabila jumlah partikel sangat besar, perhitungan usaha luar merupakan


penjumlahan usaha-usaha individual tiap partikel sangat sulit, tetapi jika
dihitung secara Statistik menjadi lebih mudah. Contoh, suatu gas dalam
sebuah silinder, satu dinding pengisap dapat digerakkan (Gambar 1.1), gas
tersebut dapat bertukar energi dan momentum dengan sekitarnya melalui
tumbukan dan interaksi partikel-partikel gas dengan partikel-partikel dinding.
Jika salah satu dinding dapat digerakkan maka gaya yang dihasilkan oleh gas
dapat menggeser pengisap sejauh dx. Pertukaran energi sistem dengan dunia
luar dapat dinyatakan oleh usaha yang dilakukan oleh gaya ini selama
pergeseran. Oleh karena itu, usaha yang dilakukan oleh gas dapat
ddinyatakan sebagai

dW = Fdx = p.A dx atau dw = p dV (1.40)

di mana dV = A dx adalah perubahan volume gas. Apabila volume berubah


dari Vo menjadi V maka usaha yang dilakukan oleh gas adalah:

V
W   p dV (1.41)
V0

Untuk dapat melakukan integrasi, Persamaan (1.41) terlebih dahulu


harus diketahui hubungan persamaan keadaan gas antara p dan V. Anggaplah
1.32 Fisika Statistik 

bahwa hubungan antara p dan V ini telah diketahui maka nilai p dan V
berturut-turut dapat di gambarkan pada sebuah kurva p-V berikut ini.

Gambar 1.4a
Usaha yang Dilakukan Sistem merupakan Luas Daerah V1ABV2

Gambar 1.4b
Usaha untuk Berpindah dari Keadaan A ke Keadaan B Bergantung pada
Proses yang Dilakukan Sistem

Dalam gambar tersebut di atas di mana suatu sistem berubah dari


keadaan A ke keadaan B bergantung pada proses sistem yang dilaluinya.
Perhatikan bahwa p dan dV adalah luas daerah yang lebarnya dV dan
tingginya p maka usaha yang dilakukan oleh sistem dalam proses
perjalanannya A ke B diberikan oleh

V2
WAB  
V1
pdV  luasan di bawah AB, (1.42)

Gambar 1.4b menunjukkan beberapa proses, kurva (1), (2), dan (3),
semuanya membuat sistem berubah dari keadaan A ke keadaan B. Oleh
karena luas di bawah tiap kurva berbeda maka usaha yang dilakukan tiap
 PEFI4418/MODUL 1 1.33

proses juga berbeda. Ini menunjukkan bahwa usaha yang dilakukan sistem
untuk berubah dari satu keadaan ke keadaan lain tergantung pada proses yang
dilakukannya.
Salah satu yang menarik dari proses ini adalah adanya siklus. Ini adalah
suatu aktivitas di mana pada akhir proses sistem kembali ke keadaan semula.
Karena itu, dalam diagram p-V sebuah siklus digambarkan oleh kurva
tertutup.

Gambar 1.5
Usaha yang Dilakukan Sistem Membentuk suatu Siklus pada Kurva p-V

Perhatikan gambar, sistem berjalan dari A ke B membentuk suatu siklus,


dari A ke B melalui proses (1) dan kembalinya dari B ke A melalui proses
(2), dalam perjalanannya kembali dari B ke A sistem melakukan usaha yang
sama dengan luas negatif di bawah kurva (2) karena usaha dilakukan sistem
selama siklus merupakan daerah yang diarsir tebal dilingkupi oleh kurva (1)
dan kurva (2), yaitu:

Wsiklus(1)   p dp
 luas di bawah kurva 1  luas di bawah kurva 2
= luasan A (1) B (2) A.

Oleh karena itu usaha yang dilakukan oleh sebuah mesin panas persiklus
dapat di hitung dengan diagram p-V jika siklusnya diketahui.

Contoh
Suatu gas yang menempati volume 0,30 m3, dapat memberikan tekanan
p = 2  105 Pa. Jika pada tekanan konstan, volumenya mencapai 0,45 m3
maka tentukanlah usaha yang dilakukan oleh gas.
1.34 Fisika Statistik 

Penyelesaian:
Suatu proses yang terjadi pada tekanan konstan disebut proses isobaris,
grafik yang menunjukkan proses isobaris ditunjukkan oleh gambar berikut
ini.

Gambar 1.6
Pemuaian Isobaris

Jika tekanan p konstan maka usaha yang dilakukan oleh sistem adalah:

v2 v2
W   pdV  P  dV  p V2 V1 
V1 v1

 2 105 0, 45  0,30  30.000 J

Contoh
Suatu gas memuai pada suhu gas konstan, carilah persamaan usaha yang
dilakukan bila volume memuai dari V1 sampai V2 dan prosesnya
diperlihatkan oleh gambar berikut ini.

Gambar 1.7
Pemuaian Isotermal
 PEFI4418/MODUL 1 1.35

Penyelesaian:
Usaha yang dilakukan oleh sistem untuk berubah dari V1 menjadi V2
adalah:

v2 V2 dV
 
V2
W  pdV  kNT  kNT / n
V1 V1 V V1

Terlihat bahwa usaha yang dilakukan sistem dalam proses isotermal


bergantung pada suhu dan perbandingan V2 / V1 yang disebut ekspansi
pemuaian antara kedua volume yang dicapai.

B. KALOR

Persamaan (1.41) adalah persamaan mengenai usaha yang dilakukan


sistem, persamaan tersebut menyatakan besaran rata-rata makroskopik yang
merupakan jumlah semua perubahan individu-individu partikel pengisap
yang sedang bergerak

W   p.dV
tetapi masalahnya bagaimana menghitung pertukaran energi yang terjadi
karena interaksi partikel-partikel gas dengan dinding?
Perhatikan suatu gas yang berada dalam tempat, seperti diperlihatkan
oleh Gambar 1.8 berikut ini.

Gambar 1.8
Gas Dipanaskan dalam Ruang Tertutup
1.36 Fisika Statistik 

Jika tempat itu dipanaskan maka akan dapat diamati suatu kenaikan suhu
dan tekanan gas, kenaikan ini menyatakan bahwa energi partikel-partikel gas
bertambah. Akan tetapi, dalam hal ini kita tidak membahas usaha yang
dilakukan pada gas ditinjau dari pandangan yang telah didefinisikan di atas
sebab kita tidak dapat melihat sesuatu yang bergerak begitu pula tak ada gaya
yang berpengaruh pada perubahan jarak.
Oleh karena itu, perlu diperkenalkan suatu konsep makrosopis baru yang
merupakan konsep statistik yang disebut kalor. Nilai rata-rata usaha antara
sistem dan sekelilingnya karena pertukaran energi individual terjadi sebagai
hasil tumbukan antara partikel-partikel sistem dengan partikel-partikel
sekelilingnya disebut kalor (Q).
Kalor Q dianggap positif bila berkaitan dengan total usaha luar yang
dilakukan pada sistem, dalam keadaan ini dikatakan bahwa kalor diserap
oleh sistem atau sistem mendapat energi, sedangkan jika Q negatif apabila
total usaha dilakukan oleh sistem, dalam keadaan ini dikatakan dilepas oleh
sistem atau sistem kehilangan energi. Apabila sistem mengalami transformasi
di mana tidak menyerap atau melepas kalor maka proses ini disebut
adiabatis. Jadi, kalor bukanlah bentuk baru dari energi, tetapi merupakan
nama untuk suatu bentuk khusus perpindahan usaha atau energi di antara
partikel-partikel dua sistem yang berinteraksi.
Apabila antara dua sistem yang berinteraksi tidak ada pertukaran kalor
maka dikatakan kedua sistem itu berada dalam keseimbangan termal. Ini
merupakan suatu konsep fisika statistik karena partikel-partikel individual
bisa bertukar energi, tetapi secara rata-rata, sejumlah energi yang sama saling
tertukar dalam arah yang berlawanan. Agar kesetimbangan termal muncul di
antara dua sistem maka energi rata-rata dari kedua sistem yang berinteraksi
itu harus sama sehingga tak ada pertukaran energi total akibat tumbukan
partikel.
Pernyataan di atas sering disebut sebagai hukum ke nol termodinamika
sehingga dapat juga disimpulkan bahwa energi dapat berpindah sebagai kalor
bila suhu kedua sistem berbeda.
Oleh karena kalor berhubungan dengan usaha maka kalor harus
dinyatakan dalam satuan Joule, tetapi kadang-kadang dinyatakan dalam
satuan kalori dengan konversi sebagai berikut.

1 kalori = 4,1840 J.
 PEFI4418/MODUL 1 1.37

kalori pertama kali diperkenalkan sebagai satuan kalor ketika sifat kalor
belum diketahui. Akan tetapi, kalor secara sederhana merupakan satuan lain
untuk mengukur usaha dan energi, jadi tidak hanya untuk kalor saja.

B. HUKUM PERTAMA TERMODINAMIKA

Pada bahasan sebelumnya telah diperlihatkan bahwa usaha yang


dilakukan oleh sistem mempunyai partikel yang sangat banyak dan kalor
pada sistem sehingga usaha luar total sistem dapat dinyatakan sebagai:

Usaha total = Q + Wext (1.43)

Di sini Wext adalah besar usaha luar dan dapat dihitung sebagai gaya
rata-rata dikali jarak, seperti telah dibahas pada Kegiatan Belajar 1 dan
biasanya dikatakan sebagai usaha mekanik, sedangkan Q menggambarkan
bahwa sebagian usaha luar harus dinyatakan sebagai kalor sehingga
kekekalan energi dapat ditulis dalam bentuk

dU = Q + Wext (1.44)

Persamaan ini menunjukkan bahwa perubahan energi internal sistem


sama dengan kalor yang diserap ditambah usaha luar yang dilakukan pada
sistem.

Gambar 1.9
Hubungan antara Kalor, Usaha, dan Energi Internal

Gambar tersebut memperlihatkan kalor Q yang diserap oleh sistem dan


usaha Wext disimpan sebagai usaha perubahan energi internal (U) sistem.
Usaha luar Wext dikerjakan pada sistem yang akan digunakan oleh sistem
untuk melakukan usaha (W), sehingga Wext = -W. Selanjutnya, persamaan
(1.44) dapat dituliskan menjadi:
1.38 Fisika Statistik 

U = Q – W (1.45)

Persamaan (1.45) menyatakan bahwa “perubahan energi internal suatu


sistem sama dengan kalor yang diserap dikurangi usaha luar yang dilakukan
oleh sistem” .
Pernyataan yang diungkapkan yang berhubungan dengan Persamaan
(1.44) dan (1.45) disebut hukum pertama Termodinamika. Secara sederhana
hukum kekekalan energi dipakai untuk sistem-sistem dengan jumlah
partikelnya sangat besar, dengan usaha luar dibagi menjadi dua, yaitu yang
satu tetap disebut usaha dan yang lain disebut kalor:
Jika kita menuliskan persamaan (10) dalam bentuk:

Q = U + W (1.46)

maka dapat dilihat bahwa kalor Q juga harus tergantung pada lintasan karena
W tergantung pada lintasan meskipun U tidak. Oleh karena itu, kalor yang
diserap sepanjang ketiga lintasan yang ditujukan dalam Gambar 1.9 adalah
berbeda untuk tiap kasus.
Jika sistem membentuk siklus dan kembali ke keadaan semula maka
perubahan energi internalnya adalah nol, yaitu:

Usiklus = 0

sehingga Persamaan (1.45) menjadi

Q = W (untuk suatu siklus) (1.47)

Jika energi internal sistem sama dengan 0 maka usaha yang dilakukan
oleh sistem sama dengan kalor yang diserap oleh sistem tersebut. Ini
merupakan prinsip kerjanya mesin-mesin kalor, yaitu kalor diberikan pada
mesin, dan sebaliknya usaha dilakukan pada sekelilingnya.

Apabila prosesnya adiabatis (Q = 0), persamaan (1.45) menjadi

U = -W (proses adiabtis) (1.48)


 PEFI4418/MODUL 1 1.39

Persamaan tersebut menunjukkan suatu proses adiabatis di mana energi


internal sistem berkurang dengan jumlah yang sama seperti dilakukan oleh
sistem.
Untuk gas ideal, energi internal hanya tergantung pada suhu. Oleh
karena itu, suhu gas berkurang dalam pemuaian adiabatis (W positif) dan
bertambah selama kompresi adiabatis (W negatif).
Jika tak ada usaha yang dilakukan oleh sistem (W=0), persamaan (1.45)
menjadi:

U = Q (proses isokoris) (1.49)

Jadi, apabila tidak ada usaha yang dilakukan sistem maka perubahan
energi internal sistem sama dengan kalor yang diserap oleh sistem tersebut.
Hasil ini dipakai, misalnya pada proses dengan volume konstan (proses
isokoris).

C. KAPASITAS PANAS

Kapasitas panas suatu bahan didefinisikan sebagai kalor yang diserap


oleh satu mol bahan itu untuk menghasilkan satu satuan perubahan suhu. Jika
ada N mol partikel menyerap kalor sebesar dQ sehingga suhunya naik
sebesar dT maka kapasitas panasnya dinyatakansebagai:

1 dQ
cV  (1.50)
N dT
Satuan kapasitas panas dinyatakan dengan J K-1 mol-1 dalam satuan SI,
tetapi yang lebih umum dipakai adalah kal K-1 mol-1.
Kalor yang diserap oleh suatu sistem bergantung pada prosesnya, oleh
karena itu kapasitas panas berhubungan dengan proses yang terjadi dalam
sistem tersebut. Dua kapasitas panas yang paling luas pemakaiannya adalah
kapasitas panas pada tekanan konstan (cp) dan Kapasitas panas pada volume
konstan (cV), yang dapat dirumuskan sebagai berikut.

1 dQ , p konstan dan 1 dQ , V konstan


cp  cV  (1.51)
N dT N dT
1.40 Fisika Statistik 

Kapasitas panas rata-rata air pada tekanan satu atmosfir yang konstan
adalah 18,00 kal K-1 mol-1, sejarahnya, kalori pertama kali didefinisikan
sebagai panas yang dibutuhkan untuk menaikkan suhu satu gram air sebesar
1 K pada tekanan konstan.

Tabel 1.2
Kapasitas Panas untuk Beberapa Jenis Zat Cair dan Zat Padat (kal K-1 mol-1)

Zat Cair -1
c (kal K mol )
-1
Zat Padat -1
c (kal K mol )
-1

Air H2O 18,000 Logam


Air Raksa (Hg) 6,660 1. Aluminium 5,664
Metil Alkohol, HC4O 17,450 2. Tembaga 5,784
Etil Eter, (C2H5)2O 39,210 3. Emas 5,916
Toluol C6H8 29,130 4. Perak 6,009
Karbon Tetraklorida, Non Logam
CCl4 30,920 1. Es (-200) Seng 8,370
sulfida, ZnS 11,20
2. Quart, SiO2 10,45

Contoh cp dan cV beberapa jenis gas. Perhatikan bahwa dalam semua


kasus cp > cV karena pada volume konstan semua kalor yang diserap
disimpan dengan energi internal seperti diperlihatkan pada Tabel 1.3 berikut.

Tabel 1.3
cp dan cv untuk Beberapa Jenis Gas

Gas cp (kal K-1 mol-1) cV (kal K-1 mol-1) 


Monoatom
He 5,004 3,014 1,660
Ar 4,990 2,993 1,667
Ne 4,966 3,024 1,642
Hg 4,983 2,991 1,666
Dwiatom
H2 6,887 4,891 1,408
N2 6,899 4,924 1,401
O2 7,079 5,056 1,400
CO 6,919 5,355 1,297
NO 6,962 4,944 1,394
Triatom
CO2 9,333 7,7179 1,300
H2O 7,946 5,956 1,334
N2O 9,379 7,084 1,324
Cs2 12,19 9,838 1,394
 PEFI4418/MODUL 1 1.41

Gas cp (kal K-1 mol-1) cV (kal K-1 mol-1) 


Poliatom
Metil alkohol, CH4O 13,30 10,59 1,256
Etil Eter, (C2H5)2O 31,72 30,98 1,024
Kloroform, CHCl3 17,20 15,49 1,110

Besaran  adalah merupakan harga perbandingan antara kapasitas panas


pada keadaan tekanan konstan dengan kapasitas panas dalam keadan volume
konstan.

cp
 (1.52)
cV

Perbandingan ini muncul dalam banyak perhitungan misalnya bila suatu


gas ideal mengalami suatu proses adiabatis, tekanan, dan volume
dihubungkan oleh persamaan

pV  Konstan (1.53)

Contoh:
Energi internal suatu gas ideal monoatom diberikan oleh persamaan
3kNT
U  . Tentukanlah harga dari dancp – cV.
2

Penyelesaian:
Apabila suhu berubah dari T menjadi T + dT, perubahan energi
internalnya adalah:
3
dU  NR dT.
2
Jika proses berlangsung pada volume konstan sehingga tak ada usaha
yang dilakukan, Persamaan (1.49) menunjukkan bahwa kalor yang diserap
adalah:
3
 dQ V=konstan = dU = NR dT.
2

Karena Persamaan (1.51) memberikan


1.42 Fisika Statistik 

3
 dQ V=konstan = dU = NR dT.
2

sehingga dapat dituliskan U = NcV T.

Jika suhu berubah pada tekanan konstan, usaha yang dilakukan oleh gas
menurut persamaan W = nR(T2-T1) adalah:

dW = n R dT

kalor yang diserap dengan memakai persamaan (1.46), adalah

5
 dQ PKons tan  dU  dW  nR dT.
2

Dengan menggunakan persamaan (1.50), didapat

5
cp  R  4,967 kal1mol1
2

Dari kedua hasil didapatkan harga j sebagai berikut.

cp 5
γ   1,67 dan cp – cV = R
cV 3

Perbandingan nilai-nilai  dalam Tabel 1.3 menunjukkan harga yang


hampir sama untuk gas monoatom, tetapi tak dapat digunakan untuk gas-gas
poliatom karena energi rotasi dan vibrasi partikel-partikel harus dihitung
untuk memperoleh energi internal gas-gas poliatom. Dalam gas-gas sejati
juga diperlukan untuk menghitung energi potensial internal.
 PEFI4418/MODUL 1 1.43

D. PROSES REVERSIBEL DAN IRREVERSIBEL

Ada kedua jenis proses yang dapat terjadi dalam sistem yang terdiri dari
banyak partikel. Pertama, apabila suatu proses atau proses terjadi dengan
sangat lambat sehingga pada tiap langkah proses, sistem tersebut hanya
mengalami sedikit gangguan maka dapat diasumsikan bahwa sistem setiap
saat berada dalam keadaan setimbang secara statistik, serta tidak ada gaya
disipasi seperti gesekan, dikatakan proses demikian adalah proses yang dapat
dibalik (Reversibel). Kedua, proses tak dapat balik (Irreversibel) terjadi
apabila selama sistem menyimpang jauh dari keadaan setimbang, besar-
besaran statistik seperti tekanan dan suhu tidak dapat ditentukan, akhir dari
proses sistem berada dalam keseimbangan baru yang ditandai tekanan,
volume dan suhu tertentu yang berbeda dari keadaan awal.
Pemuaian gas dapat dipakai untuk menggambarkan suatu proses
reversibel (Gambar 1.10), anggap piston dapat bergerak dalam silinder tanpa
gesekan dan terletak pada suatu posisi dengan beberapa pemberat kecil,
Gambar 1.10 (a). Pada keadaan setimbang udara luar berkurang sedikit maka
kesetimbangan gas akan sedikit terganggu, hal ini akan menyebabkan gas
akan sedikit memuai sampai tercapai kesetimbangan baru, apabila proses ini
diulang beberapa kali maka gas akhirnya memuai sampai mencapai volume
tertentu seperti yang ditunjukkan Gambar 1.10 (b).

Gambar 1.10
Pemuaian Gas

Pemberat yang mula-mula berada di atas piston, seolah-olah dipindahkan


seperti tampak ditunjukkan pada gambar tersebut. Oleh karena proses terjadi
sangat lambat dan terjadi tanpa gesekan maka setiap keadaan, gas dapat
dianggap tetap berada dalam kesetimbangan statistik dan proses pemuaiannya
1.44 Fisika Statistik 

dapat balik. Untuk mengembalikan gas pada keadaan semula dapat dilakukan
dengan meletakkan kembali pemberat tersebut ke atas piston jika seluruh
pemberat sudah dikembalikan ke atas piston maka keadaan gas kembali
seperti semula, dikatakan gas telah menyelesaikan sebuah siklus yang
lengkap. Selama proses itu tidak ada perubahan di sekitar gas tersebut,
dengan kata lain: dalam siklus proses reversibel tidak dihasilkan perubahan
yang dapat diamati, baik dalam sistem ataupun di sekitar sistem tersebut.
Pada umumnya, proses irreversibel terjadi pada kelajuan proses yang
besar. Pemuaian gas digunakan menggambarkan proses tak dapat balik
seperti diperlihatkan Gambar 1.11. Gambar (a) sama seperti Gambar 1.11(a)
tetapi dengan semua pemberat dipusatkan menjadi satu (A), terdapat juga
pemberat B pada permukaan lain yang lebih tinggi. Jika pemberat A diangkat
tiba-tiba maka tekanan udara luar turun dengan cepat sehingga gas memuai
dengan cepat disertai turbulensi yang besar dalam gerak partikel-partikelnya.
Selama proses kecepatan-kecepatan partikel-partikel tidak mengikuti hukum
distribusi Maxwell-Boltzmann. Akhir dari proses tersebut piston berhenti
pada suatu posisi tertentu dan kesetimbangan baru tercapai dengan tekanan
dan suhu yang berbeda (1.11(b)). Untuk membuat gas kembali ke keadaan
semula dilakukan dengan memindahkan pemberat B ke atas piston sehingga
piston bergerak turun melalui proses yang mungkin juga tidak seperti proses
sebelumnya, ketika kesetimbangan kembali tercapai, gas kembali pada
keadaan semula (1.11(c)) dan gas telah menyelesaikan sebuah siklus penuh,
tetapi terjadi perubahan di sekitarnya, yaitu terdapat pemberat B, yang
tadinya berada di atas sekarang berada di dasar bersama dengan pemberat A.
Jadi, dalam sebuah siklus penuh, yang sebagian atau seluruhnya terdiri dari
proses yang tidak dapat balik, sistem akan kembali ke keadaan semula, tetapi
disertai perubahan permanen di sekitarnya.

Gambar 1.11
Proses Gas
 PEFI4418/MODUL 1 1.45

Proses reversibel dapat digambarkan pada diagram p-V dengan suatu


kurva yang menghubungkan keadaan awal dan akhir suatu proses, tetapi
proses irreversibel tidak dapat digambarkan dengan cara demikian. Sebuah
aspek menarik yang dapat dikemukakan dari penjelasan di atas, adalah bahwa
sistem akan melakukan usaha yang lebih besar apabila prosesnya dapat balik
daripada yang tak dapat balik, karena alasan ini para ahli teknik merancang
mesin-mesin kalor yang sedapat mungkin siklus operasinya dibuat reversibel.

E. ENTROPI

Pada keadaan setimbang akan didapat suatu partisi yang paling mungkin
terjadi, artinya partisi tersebut mempunyai nilai peluang (P) yang maksimum.
Jika sistem meskipun terisolasi, tidak berada dalam kesetimbangan maka
sistem tersebut mempunyai nilai P yang lebih rendah dibandingkan dengan
sistem dalam keadaan setimbang. Tidak ada kenaikan nilai P yang berarti
kecuali jika sistem terganggu oleh pengaruh luar.
Untuk menggambarkan kecenderungan alam dalam mencapai
kesetimbangan statistik dengan menyusun partisi yang nilai peluangnya
maksimum, diperkenalkan suatu konsep penting yang disebut entropi.
Entropi (S), didefinisikan sebagai:

S = k ln P (1.54)

Di mana k adalah konstanta Boltzmann. Entropi suatu sistem adalah


suatu besaran yang sebanding dengan logaritma peluang partisi yang
bersesuaian dengan keadaan sistem tersebut. Definisi entropi ini berlaku
untuk partisi baik setimbang maupun tidak, juga berarti bahwa entropi adalah
suatu sifat atau keadaan sistem. Oleh karena itu, perubahan entropi suatu
sistem bila sistem beralih dari satu keadaan yang lain tak tergantung pada
proses yang dilaluinya karena perubahannya ditentukan oleh probabilitas
partisi awal dan akhir. Misalnya, dalam gambar S A dan ketika berada dalam
keadaan B adalah SB perubahan entropi sistem dalam peralihannya dari
keadaan A ke keadaan B adalah SB - SA tak dipengaruhi oleh yang dilaluinya.
Karena itu, apabila suatu sistem membentuk sebuah siklus, perubahan
entropinya adalah nol karena keadaan awal dan akhirnya sama.
1.46 Fisika Statistik 

Untuk keadaan setimbang, entropi dapat dinyatakan sebagai fungsi dari


variabel-variabel makroskopis yang mendefinisikan keadaan. Sebagai
ilustrasi, entropi suatu gas ideal yang berada dalam keadaan setimbang pada
tekanan P dan suhu T adalah:

T 52
S  kNln  S0 (1.55)
P

di mana S0 merupakan sebuah konstanta. Suatu proses dari suatu sistem yang
terisolasi atau tidak, di mana entropi sistem tidak berubah disebut proses
isentropis.

1. Hubungan antara Entropi dan Kalor


Definisi entropi yang diberikan oleh persamaan S = k ln P tidak
menunjukkan adanya hubungan yang nyata dengan besar-besaran lain seperti
usaha, kalor dan energi, padahal hubungan tersebut sebenarnya ada. Misalkan
ditunjukkan bahwa selama proses reversibel, perubahan entropi, kalor yang
diserap, dan suhu mutlak sistem dihubungkan oleh persamaan berikut ini.

dQ
dS  (untuk proses reversibel balik saja) (1.56)
T

Hubungan ini adalah definisi pertama tentang entropi yang dikemukakan


dalam termodinamika sehingga satuan entropi dinyatakan dalam J K-1 atau
kal K-1, selain itu persamaan tersebut dapat digunakan untuk mendefinisikan
suhu suatu sistem, yaitu:

1 dS
 (1.57)
T dQ
Apabila sebuah sistem beralih dari keadaan 1 ke keadaan 2 melalui proses
reversibel maka perubahan entropinya adalah:

2 dQ
S  
1 T
(1.58)

Perubahan entropi (S) hanya tergantung pada keadaan awal dan akhir
sistem dan tidak tergantung pada proses yang dilaluinya maka integral di sisi
 PEFI4418/MODUL 1 1.47

kanan sama dengan juga tidak tergantung pada proses reversibel yang
dilaluinya jika sistem berubah dari keadaan-1 ke keadaan-2. Perubahan S
positif atau negatif hanya tergantung pada apakah panas diserap atau
dilepaskan karena T selalu positif. Untuk proses adiabatis. dQ a = 0, dan
Persamaan (1.58) menjadi

S=0 atau S = konstan

Jadi, proses adiabatis reversibel terjadi pada entropi konstan, oleh karena
itu juga isentropis, sedangkan proses adiabatis tidak perlu isentropis.

Dari persamaan (2 - 21) dapat dituliskan

2
Q 
1
TdS = luasan di bawah A1A3, (1.59)

Hal yang memberikan kalor yang diserap selama peralihan dari keadaan
ke-1 keadaan ke-2 melalui proses balik; integral dapat balik dapat
digambarkan dengan suatu garis pada diagram di mana ordinatnya
bersesuaian dengan suhu T dan absisnya dengan entropi S, seperti dalam
Gambar 1.5, Q adalah luasan di bawah kurva dari S1 ke S2.
Jika proses merupakan suatu siklus seperti A(I)B(2)A (Gambar 1.4),
perubahan entropi adalah nol,

Ssiklus  0 (1.60)

Oleh karena kembali ke keadaan semula; dan kalor netto yang diserap
oleh sistem dalam siklus dari persamaan (1.59), adalah:

Q   Tds (1.61)

Hubungan ini sangat penting dalam perhitungan-perhitungan


termodinamika dan juga entropi adalah satu variabel yang dapat dipakai
untuk menggambarkan suatu proses dengan cara yang sama seperti yang
terjadi pada tekanan, volume atau suhu.
1.48 Fisika Statistik 

Perubahan entropi selama proses isotermal reversibel, dalam kasus


ini T sistem adalah konstan sehingga Persamaan (1.58) menjadi

2

1 Q
S  dQ  (1.62)
T 1 T

Q  TS (untuk proses isotermal saja)

Misalnya, es meleleh 0oC atau 273,1 K, selama proses es menyerap 1435


kalori per mol maka perubahan entropi satu mol air untuk meleleh adalah:

1435 kalmol1
S   5,26kalK 1mol1.
273,1K

Siklus Carnot adalah siklus yang terdiri atas dua proses isotermal dan
dua proses adiabatis reversibel tanpa memperhatikan proses seperti
digambarkan oleh empat persegi panjang ABCD, di mana AB dan CD
merupakan proses isotermal dan DA merupakan proses adiabatis atau
isotropis. Siklus tersebut digambarkan searah jarum jam (arah tanda panah).
Misalnya, suhu proses isotermal adalah T1 dan T2 di mana T1 lebih tinggi dari
T2 selama proses isotermal CD, entropi berkurang dan sistem melepaskan
kalor sebesar Q1 sedangkan selama proses adiabatis entropi tetap konstan dan
tak ada pertukaran kalor antara sistem dengan sekitarnya, jadi sistem
merupakan sebuah mesin kalor, digambarkan secara skematis.

Perubahan entropi selama proses. Menurut Persamaan (1.59) adalah

SAB  Q1 / T1 isotermal, kalor diserap


SBC  0, adiabatis;
SCD  Q2 / T2 , isotermal, kalor dilepas; dan
SDA  0, adiabatis

Perubahan entropi total dalam suatu siklus adalah nol maka

Q1 Q2 Q Q
SSiklus    0 atau 1  2 (1.63)
T1 T2 T1 T2
 PEFI4418/MODUL 1 1.49

Persamaan ini memberikan hubungan antara kalor yang diserap, kalor


yang dilepas dan suhu sesuai dengan azas Black berlaku untuk sembarang
sistem yang melakukan siklus carnot reversibel. Misalkan sistem adalah gas,
siklus carnot sistem tersbut terdiri dari seperangkat pemuaian dan
pemampatan maka kalor yang diserap oleh sistem selama siklus adalah
sebagai berikut.

Q = Q 1 – Q2

Persamaan tersebut juga merupakan usaha W yang dilakukan oleh sistem


selama siklus. Menurut Persamaan (1.61), dapat dituliskan:

W = Q = luas empat persegi panjang ABCD


= (T1 – T1)(S2 – S2)

sedangkan berdasarkan Persamaan (1.62)

Q1 = T1 (S2 – S1)

Efisiensi untuk mesin yang bekerja berdasarkan siklus carnnot


didefinisikan sebagai harga perbandingan antara kalor yang diserap pada
temperatur tinggi dalam satu siklus, ditulis secara matematik sebagai berikut.

W  T1  T2 S2  S1  T1  T2
E   (1.64)
Q1 T1 S2  S T

Oleh karena itu, mesin kalor yang bekerja berdasarkan siklus carnot
reversibel tidak bergantung pada sistem yang melakukan usaha, tetapi hanya
bergantung pada suhu operasi sistem selama proses, pernyataan ini dikenal
sebagai teori carnot.

2. Kecenderungan Sistem Menuju Kesetimbangan (Hukum Kedua


Termodinamika)
Dalam definisi entropi, keadaan kesetimbangan statistik berhubungan
dengan partisi yang paling mungkin sehingga dapat disimpulkan bahwa
entropi suatu sistem tersisolasi dalam kesetimbangan statistik mempunyai
nilai maksimum dan ini sesuai dengan kondisi fisis sistem. Oleh karena itu,
1.50 Fisika Statistik 

proses yang dapat terjadi dalam suatu sistem terisolasi setelah mencapai
sistem kesetimbangan statistik adalah proses di mana entropi tidak berubah.
Sementara itu, sistem yang terisolasi yang tidak seimbang secara alamiah
akan berusaha melakukan proses sehingga tercapai keseimbangan statistik,
pada keadaan ini entropi akan bertambah sampai mencapai nilai P yang
maksimum, jadi proses yang mungkin terjadi dalam sistem yang terisolasi
adalah proses di mana pertidaksamaan ini berlaku bila sistem yang terisolasi
mula-mula tidak berada dalam sistem sehingga

S  0; (1.65)

Pertidaksamaan ini berlaku bila sistem yang terisolasi mula-mula tidak


dalam kesetimbangan sehingga hukum kedua termodinamika dapat
dinyatakan sebagai berikut: proses yang paling mungkin terjadi dalam
sebuah sistem yang terisolasi adalah proses di mana entropinya bertambah
atau tetap (konstan). Secara statistik pernyataan itu ditafsirkan sebagai
berikut: pada saat tertentu karena fluktuasi, entropi suatu sistem terisolasi
dapat berkurang, tetapi semakin besar pengurangannya maka sistem semakin
kecil peluang untuk terjadi. Variasi entropi selama proses evolusi sistem
menuju kesetimbangan dapat digambarkan oleh kurva tak beraturan.

3. Hubungan antara Entropi dan Keteraturan Sistem


Perhatikan suatu sistem dengan N partikel, hubungan antara susunan
partikel dengan derajat keteraturan akan berhubungan dengan partisi energi
partikel sistem tersebut. Semakin kecil energi sistem maka gerak partikelnya
semakin teratur. Misalnya, energi partikel yang sangat rendah maka bahan
akan berada dalam keadaan padat, di mana partikel-partikelnya menempati
posisinya dan tetap tersusun secara teratur. Sebagai konsekuensinya, partisi
energi yang mungkin dapat sistem tersebut relatif terbatas. Pada kondisi ini
dikatakan bahwa sistem menunjukkan derajat keteraturan yang tinggi.
Apabila energi partikelnya naik maka partisi energi rata-rata akan
bertambah, berarti sistem menjadi kurang teratur, jika energi partikelnya
dinaikkan lebih jauh (mendekati keadaan cair) maka partikel-partikelnya tak
lagi menempati posisi yang tetap dan partisi energinya memiliki lebih banyak
alternatif. Akhirnya dalam keadaan gas maka partikel-partikelnya
mempunyai energi lebih besar lagi sehingga partisi energi jumlahnya sangat
besar dan pada saat ini partikelnya menjadi sangat tak teratur.
 PEFI4418/MODUL 1 1.51

Jadi, apabila jumlah cara energi yang terbagi di antara partikel


bertambah, probilitas partisi juga bertambah sehingga hubungan yang muncul
antara probilitas partisi dan ketidakteraturan gerak partikel adalah semakin
besar probilitas partisi maka partikel bergerak semakin tidak teratur. Karena
itu, dapat disimpulkan bahwa entropi suatu sistem akan bertambah seiring
dengan bertambahnya ketidakteraturan gerak partikel.

Gambar 1.12

Fenomena transpor, seperti difusi dan konduksi panas, contoh yang baik
dari proses yang terjadi dalam satu arah. Difusi terjadi dalam arah dari sistem
dengan konsentrasi yang lebih rapat ke yang kurang rapat sehingga
menghasilkan suatu sistem yang konsentrasinya cenderung serba sama dan
dapat dibuktikan bahwa entropi sistemnya bertambah. Proses kebalikannya,
suatu perubahan yang berhubungan dengan penurunan entropi, tak pernah
teramati misalnya, jika setetes tinta dilepaskan pada titik A di dalam sebuah
tabung yang berisi air (Gambar 1.12) (a) partikel-partikel tinta dengan cepat
menyebar di dalam air, dan setelah beberapa saat air berwarna serba sama
(Gambar 1.12) (c). di dalam proses ini entropi akan berkurang tetapi, jika
pada suatu saat tertentu kecepatan semua partikel tepat dibalik semua tinta
akhirnya akan kembali terkumpul di titik A, dan sebagai hasilnya, entropi
akan berkurang. tetapi kejadian ini jelas sangat tidak mungkin dan sejauh ini
tak pernah teramati. Di lain pihak, mungkin juga terjadi fluktuasi kecil dalam
konsentrasi partikel-partikel tinta pada tempat-tempat yang berbeda
meskipun kesetimbangan telah tercapai; tetapi fluktuasi tersebut, dalam
banyak kasus tak teramati.
Konduksi panas adalah suatu proses di mana dua sistem (atau dua bagian
dari sistem yang sama) pada suhu yang berbeda saling menukar energi,
1.52 Fisika Statistik 

energi itu secara rata-rata dipindahkan melalui tumbukan partikel dari sistem
yang suhunya lebih tinggi ke sistem yang suhunya lebih rendah. Akan tetapi,
tak pernah dalam arah sebaliknya. Sebagai hasil suhu yang bendanya lebih
panas akan turun dan suhu yang lebih dingin akan naik. Proses berlanjut
sampai kedua sistem mencapai suhu yang sama. Proses sebaliknya-
perpindahan panas dari benda dingin ke benda panas tak pernah teramati
dalam suatu sistem yang terisolasi. Agar proses ini terjadi (seperti pada
pendingin), perlu dilakukan usaha luar pada sistem.
Jika suatu sistem tidak terisolasi, entropinya bisa berkurang karena
interaksinya dengan sistem-sistem lain, yang entropinya juga harus berubah.
Akan tetapi, jumlah total semua perubahan entropi yang dibuat semua sistem
yang bersangkut dalam proses haruslah sesuai dengan S  0 berlaku untuk
proses dapat dibalik dan untuk proses tak dapat dibalik.
Misalnya, jika gabungan kedua sistem terisolasi dan entropi total adalah
proses yang terjadi dalam sistem yang tergabung harus memenuhi

S  S1  S2  0

Entropi salah satu komponen dapat berkurang selama proses, tetapi


perubahan entropi netto untuk keseluruhan sistem harus positif atau nol.
Hal yang sangat penting dalam kedua hukum termodinamika, adalah
bahwa hukum itu menunjukkan proses-proses yang lebih mungkin terjadi
dalam semesta secara keseluruhan. Meskipun banyak dapat terjadi karena
tunduk pada hukum-hukum lainnya, seperti kekekalan energi, namun sangat
tidak mungkin proses-proses tersebut akan terjadi karena melanggar hukum
kedua, atau persyaratan yang diberikan.
Prinsip kenaikan entropi dan prinsip kekekalan (energi, momentum, dan
momentum angular) menyatakan aturan-aturan dasar di mana suatu proses
yang terjadi dalam semesta diatur.

Contoh perubahan entropi dalam konduksi panas.


Andaikan terdapat dua benda pada suhu T 1 dan T2 dengan T1  T2 jika
kedua benda saling disentuhkan, sejumlah energi dalam bentuk panas akan
dipindahkan dari benda panas yang menuju dingin; tetapi sebaliknya tak
pernah terjadi. Proses ini tak dapat dibalik. Jika Q adalah kalor yang
dipindahkan, perubahan entropi kedua benda adalah:
 PEFI4418/MODUL 1 1.53

Q Q
S1   dan S2  
T1 T2

Oleh karena benda yang bersuhu T 1 melepaskan kalor Q dan benda


bersuhu T2 menyerapnya. Perubahan entropi sistemnya adalah
Q Q  T T 
S  S1  S2     Q 1 2 
T1 T2  T1T2 

Jelas bahwa S  0, yang bersesuaian dengan proses tak dapat dibalik.


Perhatikan jika energi dipindahkan dari benda yang lebih dingin ke benda
yang panas. Entropi sistem akan berkurang, suatu keadaan yang tak teramati
di alam.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Gas diatomik memiliki dua macam gerak, yaitu gerak rotasi dan gerak
translasi, energi dalam sistem tersebut adalah U jika kapasitas panas
dalam tekanan tetap (cp) dan pada volume tetap (cv) maka tentukan
besarnya  tersebut untuk gas diatomik!
2) Hitunglah usaha per mole yang dilakukan oleh gas ideal yang
berekspansi secara isotermal dengan volume mula-mula V1 dan volume
akhir pada V2!
3) Gas helium mula-mula volumenya 100 liter, tekanannya 10 4 N/m2
memiliki temperatur 200 K (sebut keadaan ini A dan anggap helium
adalah gas ideal). Jika helium itu mengalami pemuaian secara isobarik
sampai volumenya mencapai 200 liter (sebut keadaan ini adalah keadaan
B) kemudian helium tersebut didinginkan melalui proses isokhorik
sehingga mencapai keadaan A lagi. Tentukan (a) Usaha yang dilakukan
helium, (b) Kalor yang diserap helium, (c). Perubahan energi yang
terjadi dalam helium.
1.54 Fisika Statistik 

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Anggap setiap molekul seperti dua bola yang dihubungkan oleh tongkat
kaku.
1  1 
 U  3n  RT   2n  RT  .
2  2 
Vf
2) W   p.dV
Vi
pV  n RT
3) PA VA  PBVB
TB T
  A
PB .VB PA VA
VB
 WAB   P.dV
VA

3
U B  U A  nR  TB  TA 
2
Q AB  CP  TB  TA   CV  TA  TB 

R A NG KU M AN

1. Usaha yang dilakukan sistem untuk berubah dari keadaan A keadaan


B dinyatakan oleh persamaan berikut ini.

V2
WAB   P.dV = Luas di bawah kurva AB
V1

Usaha tersebut bergantung pada proses yang dilalui oleh sistem


tersebut. Jika proses yang dilakukan sistem membentuk siklus maka
secara matematis usaha yang dilakukan sistem adalah sebagai
berikut.

Wsikus   p  dV = luas di bawah kurva (1) - luas di bawah kurva (2)


 PEFI4418/MODUL 1 1.55

2. Kalor (Q) adalah nilai rata-rata usaha antara sistem dengan


sekelilingnya karena terjadi pertukaran energi individual partikel
sebagai hasil tumbukan antara partikel-partikel sistem dengan
partikel-partikel sekelilingnya. A berharga positif artinya sistem
menyerap kalor atau sistem melepas kalor atau sistem kekurangan
kalor (sistem kehilangan energi).
3. Perubahan energi internal sistem sama dengan kalor yang diserap
ditambah usaha luar yang dilakukan pada sistem jika ditulis secara
matematis sebagai berikut.
u  Q  Wext
Jika Wext yang dikerjakan pada sistem digunakan oleh sistem untuk
melakukan usaha maka Wext = - W sehingga persamaan tersebut di
atas menjadi:
du = Q - W
Kedua pernyataan itu disebut hukum Pertama Termodinamika.
4. Kapasitas panas suatu sistem didefinisikan sebagai kalor yang
diserap oleh satu mole sistem untuk menghasilkan satu satuan
pertambahan suhu. Kapasitas panas yang umum digunakan adalah
kapasitas panas pada tekanan tetap (cp) dan kapasitas panas pada
volume tetap (cv) yang secara matematis ditulis sebagai berikut.

1  dQ 
CP   
N  dT pkons tan

1  dQ 
CV   
N  dT Vkons tan
5. Ada dua jenis proses yang dilakukan sistem, pertama adalah proses
yang dapat dibalik (reversibel), yaitu proses yang terjadi sangat
lambat sehingga setiap langkah proses hanya sedikit mengalami
gangguan setiap saat sistem dapat dianggap berada dalam keadaan
setimbang secara statistik, kedua adalah proses tidak dapat dibalik
(irreversibel), yaitu proses pada sistem menumpang jauh dari
keadaan setimbang dan akhir dari proses sistem berada dalam
keadaan keseimbangan baru.
6. Entropi adalah kecenderungan alam dalam mencapai keseimbangan
statistik dengan menyusun partisi yang nilai peluangnya maksimum,
didefinisikan secara matematis sebagai berikut.

S = k ln P
1.56 Fisika Statistik 

7. Sistem yang terisolasi dan tidak seimbang secara alamiah akan


berusaha melakukan proses sehingga tercapai keseimbangan secara
statistik dan entropi akan bertambah sampai mencapai nilai P
maksimum, jadi perubahan entropi selalu berharga positif (S  0)
sehingga hukum kedua Termodinamika dapat dikatakan sebagai
berikut: proses yang paling mungkin terjadi dalam sebuah sistem
yang terisolasi adalah proses di mana entropinya bertambah atau
tetap (konstan).

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Suatu sistem yang berisi gas ideal menerima kalor sebesar dQ sehingga
energi dalam berubah sebesar dU. Jika besaran dQ sama dengan dU
maka proses yang terjadi adalah proses ....
A. isobarik
B. isokhorik
C. isotermik
D. kuasistatik

2) Suatu gas menempati ruang yang volumenya 0,3 m3 dan tekanan ruang
tersebut adalah 2  105 pa. Pada tekanan konstan gas tersebut berubah
sehingga menjadi 0,45 m3. Tentukan usaha yang dilakukan sistem
tersebut ....
A. 4,2  104 J
B. 3,0  105 J
C. 3,0  104 J
D. 2,7  105 J

3) Dalam suatu sistem, energi adalah kekal, jadi dalam suatu sistem tidak
hanya energi mekanik tetapi juga harus diperhitungkan energi dalam dan
kalor, usaha yang dilakukan sistem tidak diperoleh cuma-cuma tetapi
harus diberi energi dari luar dan sistem yang melakukan usaha, energi
dalamnya berkurang sehingga suatu saat habis dan sistem akan berhenti.
Pernyataan tersebut berhubungan dengan hukum ke ....
A. 0 Termodinamika
B. 1 Termodinamika
C. 2 Termodinamika
D. 3 Termodinamika
 PEFI4418/MODUL 1 1.57

4) Air yang volumenya 1 cm3; dan tekanannya 1 atm dipanaskan sehingga


volume menjadi 1671 cm3; uap air. Jika masa air itu adalah 1 gr, kalor
uap air 539 kal/gr pada tekanan 1 atm maka besarnya perubahan energi
dalam sistem tersebut adalah ....
A. 539 kalori
B. 169,5 kalori
C. 41 kalori
D. 498 kalori

5) Untuk gas ideal energi kinetik rata-rata partikelnya merupakan energi


dalam sistem tersebut yang dinyatakan oleh U = 3/2 NkT = 3/2 nRT,
kapasitas panas sistem tersebut dalam volume konstan adalah ....
A. 2/3 R
B. 3/2 R
C. 3/2 nR
D. 5/2 R

6) Secara umum di alam ini terdapat dua macam proses, yaitu proses yang
dapat dibalik (reversibel) dan proses yang tidak dapat dibalik
(irreversibel). Keadaan yang sesuai dengan proses reversibel adalah
entropi ....
A. tidak berubah
B. berkurang
C. bertambah
D. maksimum

7) Suatu sistem yang terdiri dari 1 kg es, mula-mula temperaturnya 100 C,


kemudian melebur (reversibel) menjadi air pada temperatur tetap. Jika
kalor lebur es adalah 79,6 kal/gr maka perubahan entropi sistem
adalah ....
A. 12,2 J/K
B. 79600 J/K
C. 1220 J/K
D. 7,96 J/K

8) Sebuah es berbentuk kubus yang massanya 8 gr, temperaturnya 10 0 C


dimasukkan ke dalam bejana yang berisi 100 cm3 air, 200 C. Tentukan
perubahan entropi dari sistem bila keseimbangan baru telah tercapai.
Kalor jenis es adalah 0,52 kal/gr K.
A. 0,15 kal/K
B. -0,15 kal/K
1.58 Fisika Statistik 

C. 0,104 kal/K
D. 0,2 kal/K

9) Dua sistem melakukan kontak termal dengan entropi masing-masing


adalah S1 dan S2, sedangkan temperaturnya adalah T1 dan T2 di mana
T1 > T2 pada saat keseimbangan baru tercapai, pernyataan yang benar
adalah ....
A. S1 + S2 < 0
B. S2 > S1
C. S1 = S2
D. S1 + S2 > 0

10) Suatu sistem terdiri dari N partikel (N = ~) melakukan proses irreversibel


pada keadaan seimbang baru (S  0), hal ini berarti ....
A. keteraturan sistem sama dengan sebelum proses
B. pada keadaan seimbang baru sistem lebih teratur
C. entropi tidak ada hubungannya dengan keteraturan sistem
D. pada keadaan seimbang baru sistem lebih tidak teratur

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 PEFI4418/MODUL 1 1.59

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1
3 3
1) B. E rerata  kT  1,381023 J/K 314 K  0,04eV
2 2
2) A. Hal yang menyatakan keadaan makroskopik adalah tekanan dan
volume, sedangkan keadaan mikroskopik sistem adalah massa
dan kecepatan.
3) C. Apabila sistem A setimbang termal dengan B, sedangkan sistem
A juga setimbang termal dengan C, maka secara otomatis sistem
B akan seimbang termal dengan C (sesuai dengan hukum ke nol
Termodinamika).
4) D. Persamaan gas ideal yang memenuhi hukum Boyle dan hukum
Gay-Lussac adalah pV = NRT, di mana untuk gas ideal n = 1.
5) B. Kondisi yang memungkinkan gas sejati mirip dengan gas ideal
terjadi pada tekanan dan suhu yang rendah.
100 p0 V0
6) A. Gunakan persamaan T0 
p1V1  p0 V0
7) B. Besar kecilnya suhu suatu sistem secara mikroskopik
berhubungan dengan energi kinetik partikel.
X  X0
8) C.  
Gunakan persamaan t 0 C  100
X100  X0
v rms(1) 3kT1 3kT2 1
9) B.  / , T2  .293  73 K
v rms(2) m m 4

Tes Formatif 2
1) B. Proses Isokhorik terjadi apabila suatu sistem yang berisi gas ideal
menerima kalor sebesar dQ sehingga energi dalam berubah
sebesar dU.
2) C. Usaha yang dilakukan system adalah
W  p  ΔV  2105 Pa 0, 45  0,3 m3  3104 J
3) B. Hukum 1 termodinamika berkaitan erat dengan hukum kekekalan
energi.
4) D. Gunakan rumus U = Q – W.
1.60 Fisika Statistik 

U 3
5) B. U = 3/2 NkT = 3/2 nRT, dan cV   nR
T 2
6) A. Jika entropi suatu sistem tidak berubah maka Keadaan tersebut
bersesuaian dengan proses reversibel.
Q Q
7) C. Gunakan persamaan S1   dan S2   .
T1 T2
Q Q  T T 
8) A. Gunakan persamaan S  S1  S2     Q 1 2  .
T1 T2  T1T2 
9) D. Jika Dua sistem melakukan kontak termal dengan entropi masing-
masing adalah S1 dan S2, sedangkan temperaturnya adalah T1 dan
T2 di mana T1 > T2 pada saat keseimbangan baru tercapai
sehingga S1 + S2 > 0.
10) D. Suatu sistem terdiri dari N partikel (N = ~) melakukan proses
irreversibel pada keadaan seimbang baru (S  0) akibatnya pada
keadaan seimbang baru sistem lebih tidak teratur.
 PEFI4418/MODUL 1 1.61

Glosarium

Gas ideal adalah merupakan suatu gas di mana gaya antarpartikelnya


diabaikan dan partikel-partikel tersebut dapat diperlakukan
sebagai titik-titik massa.

Entropi adalah suatu sifat atau keadaan sistem.

Apabila suatu proses atau proses terjadi dengan sangat lambat sehingga pada
tiap langkah proses, sistem tersebut hanya mengalami sedikit
gangguan maka dapat diasumsikan bahwa sistem setiap saat
berada dalam keadaan setimbang secara statistik, serta tidak
ada gaya disipasi seperti gesekan, dikatakan proses demikian
adalah proses Reversibel.

Proses Irreversibel terjadi apabila, selama sistem menyimpang jauh dari


keadaan setimbang, besar-besaran statistik seperti tekanan dan
suhu tidak dapat ditentukan, akhir dari proses sistem berada
dalam keseimbangan baru yang ditandai tekanan, volume dan
suhu tertentu yang berbeda dari keadaan awal.

Entropi suatu sistem adalah suatu besaran yang sebanding dengan logaritma
peluang partisi yang bersesuaian dengan keadaan sistem
tersebut.

Konduksi panas adalah suatu proses di mana dua sistem (atau dua bagian dari
sistem yang sama) pada suhu yang berbeda saling menukar
energi, energi itu secara rata-rata dipindahkan melalui
tumbukan partikel dari sistem yang suhunya lebih tinggi ke
sistem yang suhunya lebih rendah.
1.62 Fisika Statistik 

Daftar Pustaka

B. Darmawan. (1990). Termodinamika. FMIPA ITB.

D. Halliday & R. Resnick. (1979). Physics. New York: John Wiley & Sons
Inc.

F. Reif. (1965). Fundamentals of Statistical and Themal Phisies. New York:


MeGraw Hill Book Company.

M. Alonso & E.J. Finn. (1979). Fundamentals University Physics.


Massachusetts: Addison-Wesley Publishing Company.

Sears & Salinger. (1976). Thermodynamics, Kinetic Theory and Statistical


Thermodynamics. Massachusetts: Addisson Wesley Publising Company.

Sutrisno & Tan Ik Gie. (1986). Seri Fisika Dasar Jilid 4. Penerbit ITB.
Modul 2

Aplikasi Sederhana Termodinamika


Makroskopik dan Metode-metode
Dasar Mekanika Statistik
Prof. Dr. B. Soeprapto Brotosiswojo
Paken Pandiangan, S.Si, M.Si.
Drs. Dadan Rosana, M.Si.

P E N DA H UL U AN

S ifat gas ideal telah kita kenal melalui hasil-hasil eksperimen. Ditemukan
misalnya hubungan antara tiga besaran yang saling berhubungan, yakni
tekanan, volume, dan suhu yang dikenal dengan hukum Boyle Gay-Lussac.
Ketiga besaran ini disebut besaran makroskopik karena dapat diukur secara
langsung oleh alat ukur. Sangat berbeda dengan itu adalah sifat-sifat skala
kecil yang tidak dapat diukur secara langsung, seperti energi kinetik,
kelajuan, momentum, dan massa tiap molekul/partikel yang menyusun suatu
zat. Besaran-besaran itu disebut besaran mikroskopik.
Dalam modul ini, kita akan menggunakan pendekatan makroskopik dan
mikroskopik untuk memperdalam pengertian kita tentang sifat-sifat termal
dan tingkah laku zat. Kita batasi bahasan pada suatu zat yang paling
sederhana, yaitu gas ideal. Untuk gas ideal ini kita akan menghubungkan
antara besaran-besaran mikroskopik dan makroskopik.
Secara umum kompetensi dari pembelajaran modul ini adalah Anda
diharapkan dapat menerapkan aplikasi sederhana besaran makroskopik
dalam termodinamika.
Secara lebih khusus lagi kompetensi dari pembelajaran modul ini adalah
Anda diharapkan dapat:
1. menjelaskan kondisi sistem pada keadaan setimbang E = 0;
2. menunjukkan bahwa Cp > Cv;
3. menghitung panas jenis sistem monoatomik secara makroskopik;
4. menjelaskan ungkapan entropi;
5. menerapkan semua fungsi termodinamika;
2.2 Fisika statistik 

6. menerapkan entropi untuk gas Van der Walls;


7. menjelaskan proses refrigerator;
8. menjelaskan ungkapan ln   E  ~ E  ln Z ;
9. menghitung energi rata-rata sistem ensambel;
10. Menurunkan bahwa entropi sistem adalah S  k T  P ln P
T T ;
11. menjelaskan perbedaan antara ensambel kanonik dengan ensambel grand
kanonik.

Masing-masing kegiatan belajar dari modul ini akan dimulai dengan


penjelasan definisi, formulasi, teorema bersama dengan ilustrasi dan bahan-
bahan deskriptif lainnya. Di akhir dari setiap sajian materi akan diberikan
contoh dengan harapan Anda dapat memahami materi yang diberikan secara
mendalam. Pada bagian akhir dari tiap kegiatan belajar akan diberikan
rangkuman, latihan, dan tes formatif. Diberikan juga petunjuk jawaban
latihan dan tes formatif.
Untuk membantu Anda memperjelas dan memperdalam penguasaan
teori dan mempertajam bagian-bagian penting tertentu yang tanpa itu para
mahasiswa akan terus-menerus merasa dirinya kurang mempunyai dasar yang
kuat serta menyajikan ulangan prinsip-prinsip dasar yang sangat penting
untuk belajar secara efektif. Glosarium yang terdapat pada bagian akhir
dimaksudkan agar Anda lebih cepat memahami beberapa istilah yang
mungkin sebelumnya masih terasa asing baginya.

Selamat Belajar, Semoga Sukses!


 PEFI4418/MODUL 2 2.3

Kegiatan Belajar 1

Sifat Gas Ideal dan Hubungan Umum untuk


Substansi yang Homogen

M olekul-molekul yang membangun gas ideal tidak dapat diamati karena


ukurannya yang amat kecil. Oleh karena itu, kita mencoba membuat
abstraksi dengan menggunakan model dalam mengkajinya. Aturan sederhana
seperti hukum Boyle Gay-Lussac yang berlaku untuk gas ideal kita jumpai
tidak bergantung pada jenis molekul pembentuknya maka dalam model ini
molekul tersebut akan dianggap sebagai titik massa.
Akan diasumsikan pula bahwa molekul-molekul dalam gas ideal itu
bergerak dengan arah kecepatan yang acak. Titik-titik massa itu juga tidak
saling berinteraksi sehingga geraknya berupa gerak lurus beraturan (GLB)
sampai bertumbukan dengan titik massa itu juga tidak saling berinteraksi
sehingga geraknya berupa gerak lurus beraturan (GLB) sampai bertumbukan
dengan titik massa yang lain. Tumbukan antarmolekul yang terjadi bersifat
elastik sempurna, yang berarti tidak ada kehilangan energi selama proses
tumbukan.

A. SIFAT-SIFAT GAS IDEAL

Hipotesis pokok teori kinetik gas ideal adalah sebagai berikut.


1. Setiap sampel kecil gas terdiri dari banyak molekul N. Untuk suatu jenis
zat kimia tertentu, semua molekulnya identik. Jika m menyatakan
massa masing-masing molekul, dan m menyatakan massa molar dalam
kilogram per kilomol maka massa totalnya mN, dan banyaknya mol n
dapat dirumuskan sebagai.
mN
n
m
Banyaknya molekul per mol gas disebut bilangan Avogadro NA, dengan
N m
NA    6,0225 1023 molekul/mol
n m
karena satu mol gas ideal pada suhu 273 K dan pada tekanan atmosfer
menempati volume 2,24  104 cm3 maka terdapat sekitar 3  1019
2.4 Fisika statistik 

molekul dalam 1 cm3 dan 3  1016 molekul per mm3, bahkan volume
sekecil satu mikrometer kubik berisi 3  107 molekul.
2. Molekul gas ideal dianggap menyerupai bola keras yang kecil yang ada
dalam keadaan gerak rambang secara terus-menerus. Dalam daerah
temperatur dan tekanan gas ideal, jarak rata-rata antara molekul-
molekul yang bertetangga, besar, dibandingkan dengan ukuran
molekulnya. Diameter molekul adalah dalam orde 2 atau 3  10-10 m.
Dalam keadaan baku, jarak rata-rata antarmolekul sekitar 50 kali
diameternya.
3. Molekul gas ideal dianggap tidak menimbulkan gaya tarik atau tolak
pada molekul lainnya, kecuali apabila molekul itu saling bertumbukan
dan bertumbukan dengan dinding. Jadi pada waktu di antara terjadinya
tumbukan, molekul bergerak lurus beraturan.
4. Bagian dinding yang ditumbuk molekul dianggap rata dan tumbukannya
dianggap lenting sempurna. Jika w menyatakan kelajuan molekul yang
mendekati dinding, hanya komponen tegak lurus w saja yang berubah
ketika tumbukan dengan dinding, dari w menjadi -w sehingga perubahan
total sebesar -2 w.
5. Apabila tidak ada gaya medan eksternal, molekul terdistribusi merata ke
seluruh wadahnya. Kecepatan molekul N/V dianggap tetap sehingga
dalam sembarang bagian kecil dV terdapat dN molekul dengan
N
dN = dV (2.1)
V
Harga dV infinitesimal harus memenuhi persyaratan yang sama dalam
teori kinetik seperti juga dalam termodinamika, yaitu volumenya kecil
dibandingkan dengan V, tetapi cukup besar sehingga dN merupakan
bilangan besar. Misalnya, suatu volume 1 cm3 berisi 1019 molekul maka
sepersejuta sentimeter kubik masih berisi 1013 molekul dan masih
memenuhi syarat sebagai elemen volume diferensial.
6. Tidak terdapat arah istimewa untuk kecepatan molekul manapun
sehingga pada setiap saat terdapat molekul yang bergerak ke satu arah
dalam jumlah yang sama dengan yang bergerak ke arah lain.
7. Tidak semua molekul berkelajuan sama. Sejumlah molekul pada setiap
saat bergerak lambat dan sejumlah lainnya bergerak cepat sehingga
kelajuannya dapat dianggap meliputi kisaran dari nol hingga kelajuan
cahaya. Oleh karena hampir semua kelajuan molekul jauh lebih kecil
daripada kelajuan cahaya maka tidak akan timbul kesalahan apabila kita
 PEFI4418/MODUL 2 2.5

mengintegrasikan kelajuan dari 0 ke tak hingga. Jika dNw menyatakan


banyaknya molekul dengan kelajuan antara w dan w + dw, kita anggap
bahwa dNw selalu tetap dalam kesetimbangan walaupun molekulnya
terus-menerus bertumbukan dengan kelajuan berubah.

1. Persamaan Keadaan Gas Ideal


Karena vektor kecepatan molekul gas tidak memiliki arah istimewa,
marilah kita tinjau vektor kecepatan sembarang W yang diarahkan dari titik
O (Gambar 2.l) ke bagian kecil luas dA. Penting bagi kita untuk mengetahui
berapa banyak molekul memiliki vektor kecepatan di sekitar W. Perhitungan
kuantitas ini menyangkut konsep sudut ruang. Dengan mengambil O sebagai
titik asal dari koordinat polar r, , dan , kita bangun suatu bola berjari-jari r.
Luas dA pada permukaan bola ini dibentuk oleh dua lingkaran yang
lintasannya berbeda sebesar d dan dua lingkaran lain yang bujurnya berbeda
sebesar d. Luas tersebut adalah

Gambar 2.1
Sudut Ruang d = (sin ) (r sin  d)
2.6 Fisika statistik 

Sudut ruang dW yang dibentuk oleh garis yang bermula dari O dan
menyentuh sisi dA dapat didefinisikan sebagai

dA  r r sin d


d  2
 atau d  sin dd (2.2)
r r2

Oleh karena luas terbesar permukaan pada suatu bola adalah keseluruhan
permukaan bola, yaitu 4  r2 maka sudut ruang maksimumnya adalah 4  sr
(steradian). Sejumlah molekul yang vektor kecepatannya sekitar W akan
memiliki kelajuan antara w dan w + dw dan arah dalam sudut ruang d di
sekitar W. Jika dNW menyatakan banyaknya molekul dengan kelajuan antara
w dan w + dw maka fraksi jumlah molekul yang arahnya terletak dalam sudut
ruang d adalah d/4 sehingga jumlah molekul dengan kisaran kelajuan
dw, dengan arah antara  dengan kisaran d, dan  dengan kisaran d,
adalah:
d
d3 N w,,  dN w (2.3)
4

Ini adalah persamaan yang mengungkapkan kenyataan bahwa kecepatan


molekuler tidak memiliki arah istimewa.
 PEFI4418/MODUL 2 2.7

Gambar 2.2
Semua molekul dalam tabung yang panjangnya w d menumbuk bidang
seluas dA dengan arah membentuk sudut q dengan normal. Komponen tegak
lurus dari kecepatannya yaitu w cos q dibalik arahnya, tetapi komponen
sejajarnya yaitu w sin q tidak berubah.

Sekarang marilah kita anggap kelompok molekul ini mendekati bidang


kecil seluas dA dari dinding bejananya, banyak di antara molekul ini yang
bertumbukan sepanjang perjalanannya, tetapi jika kita hanya meninjau
anggota kelompok yang terletak dalam tabung Gambar 2.2 yang sisinya
mempunyai panjang wd, dengan d merupakan selang waktu yang
sedemikian pendek sehingga tidak terjadi tumbukan maka semua molekul
d3NW,, di dalam tabung ini akan menumbuk dA. Volume tabung dV
besarnya adalah:
dV  w dηcosθdA (2.4)

dan jika V menyatakan volume total bejana, hanya fraksi dV/V saja dari
jumlah molekul yang terdapat dalam tabung itu. Jadi, banyaknya molekul
2.8 Fisika statistik 

(dengan kisaran kelajuan dw: kisaran , d, kisaran , d) yang menumbuk
dA dalam waktu d dapat dinyatakan sebagai berikut.
Banyaknya molekul w, ,  yang menumbuk dA dalam waktu d, yaitu:
dt  d3 Nw,θ,θ dV / V (2.5)

Persamaan ini mengungkapkan kenyataan bahwa molekul tidak


mempunyai lokasi istimewa.
Menurut anggapan dasar kita, tumbukan molekul bersifat elastik
sempurna. Jadi, molekul yang bergerak dengan kelajuan w dengan arah yang
membentuk sudut  dengan normal pada dinding komponen tegak lurus,
hanya kecepatannya yang akan mengalami perubahan seperti terlihat dalam
Gambar 1.2. Selanjutnya, dapat disimpulkan bahwa perubahan momentum
total pertumbukan adalah:

perubahan momentum pertumbukan =  2mv cos . (2.6)

Jadi:
banyaknya banyaknya Fraksi jumlah Perubahan
perubahan = molekul molekul yang momentum
momentum berkelajuan w menumbuk dA pertumbukan
dalam sudut dalam waktu d
ruang d

 dΩ  dV 
dN w  2mw cosθ
 4π  V 
 dN  1 
 w sin θdθdθ wdηcosθdA2mw cosθ (2.7)
 4π  V 

Perubahan momentum persatuan waktu per satuan luas yang ditimbulkan


oleh tumbukan dari segala arah, sama dengan tekanan dPw yang ditimbulkan
oleh dinding pada dNw molekul gas. Dengan membalik tanda perubahan
momentum, kita dapatkan tekanan di dPw yang ditimbulkan oleh dNw
molekul pada dinding adalah:
 2π π / 2 

2 dNw  1
dPw  mw   dθ cos θsin θdθ
2
 (2.8)
V  2π 
 0 0 
 PEFI4418/MODUL 2 2.9

Kuantitas dalam tanda kurung dapat diintegrasikan dengan segera dan


diperoleh sehingga tekanan total yang ditimbulkan molekul dengan semua
kelajuan adalah:

1
PV  m w
2
dNw (2.9)
3
0
Rata-rata kelajuan molekul kuadrat <w2> didefinisikan sebagai berikut.

1
w  w
2 2
dNw
N
0
sehingga didapatkan:
1 2 1 
PV  Nm w 2 atau PV  N  m w 2  (2.10)
3 
3 2 
1
Kuantitas m w 2 adalah energi kinetik rata-rata per molekul, dengan
2
membandingkan persamaan keadaan teoretis dengan persamaan hasil
percobaan, kita dapatkan bahwa kaitan antara energi kinetik rata-rata per
molekul dengan temperatur haruslah dibuat. Jadi:
2  1 
N  m w 2  nRθ (2.11)
3 2
 

Akan tetapi, N/n adalah banyaknya molekul per mol atau bilangan
Avogadro NA sehingga:
1 3 R 3
m w2  θ  kθ (2.12)
2 2 NA 2

dengan k menyatakan tetapan Bolztmann, yaitu:


k = 1,38.10-23 J/K (2.13)

1
Dalam penurunan ini, energi rata-rata per molekul, m <w2> sepenuh-
2
nya merupakan energi kinetik translasi. Ini adalah satu-satunya jenis energi
yang dapat dimiliki oleh molekul bola keras, tanpa dipengaruhi oleh molekul
tetangganya. Jadi, kita telah membatasi diri pada molekul ekaatomik saja.
Molekul dwiatomik dan poliatomik dapat juga berputar dan bergetar karena
itu dapat diharapkan memiliki energi kinetik rotasi (perputaran) dan energi
2.10 Fisika statistik 

kinetik vibrasi (getaran) maupun energi potensial getaran walaupun tidak ada
gaya yang beraksi antara molekul tetangganya.
Ada baiknya kita membandingkan sistem lambang yang dipakai dalam
bahasan teori kinetik dengan yang dipakai dalam termodinamika, hal ini
diperlihatkan dalam Tabel 2.1. Bentuk molekul persamaan gas ideal memiliki
bentuk sederhana lain karena:
2 1  1 3
PV  N  m w 2  dan m w 2  Nkθ
3  2  2 2
kita dapatkan:
 2  3 
PV  N kθ Nkθ (2.14)
 3  2 
dan
 N
P   kθ
 V 
Tabel 2.1.
Perbandingan Lambang yang Dipakai

Termodinamika Teori Kinetik


M = Massa sistem N = Banyaknya molekul
n = Jumlah mol M = Massa suatu molekul
m = Massa per mol = M/n (massa NA = Banyaknya molekul per mol
molar: berat molekul) N/n (Bilangan Avogadro)
R = Tetapan gas semesta k = tetapan Boltzmann = R/NA
V = Volume V = Volume kerapatan molekul =
r = Kerapatan massa = M/V N/V

2. Energi dalam Gas


Bayangkan suatu tabung tersekat termal, berdinding tegar, dibagi
menjadi dua bagian oleh dinding pemisah, andaikanlah salah satu bagian
berisi gas dan bagian lain kosong. Jika dinding pemisah disingkirkan, gas
akan mengalami proses yang disebut pemuaian bebas. dalam proses ini tidak
ada kerja yang dilakukan dan tidak ada kalor yang masuk. Dari hukum
pertama termodinamika, mengingat Q dan W nol maka energi internalnya
tidak berubah selama pemuaian bebas itu. Pertanyaan timbul apakah
temperatur gas berubah ketika terjadi pemuaian bebas dan jika berubah,
berapa besar perubahannya. Hal ini telah menarik perhatian para fisikawan
selama lebih dari seratus tahun. dimulai oleh Joule pada tahun 1843, banyak
 PEFI4418/MODUL 2 2.11

 δθ 
usaha telah dilakukan untuk mengukur baik kuantitas   yang disebut
 δV 
u
koefisien Joule maupun kuantitas yang berkaitan dengan itu, yang semuanya
merupakan ukuran, dengan suatu cara atau cara lain, untuk melihat efek
pemuaian bebas atau sering disebut efek Joule.
Pada umumnya, energi gas merupakan fungsi dari setiap koordinat P, V,
dan . Dengan menganggap U sebagai fungsi  dan V, kita dapatkan:
 U   U 
dU   dθ   dV (2.15)
 θ V  V 
θ

Jika tidak ada perubahan temperatur (d = 0) pada pemuaian bebas (dU = 0),
berarti

 U 
   0 (2.16)
 V 
θ
Atau dengan perkataan lain, U tidak bergantung pada V. Dengan
menganggap U sebagai fungsi  dan P, kita dapatkan
 U   U 
dU   dθ   dP (2.17)
 θ   P θ
P

Jika tidak ada perubahan temperatur (dq = 0) pada pemuaian bebas


(dU = 0) maka:
 U 
   0 (2.18)
 P 
θ

atau dengan perkataan lain, U tidak bergantung pada P. Jelaslah jika tidak ada
perubahan temperatur ketika terjadi pemuaian bebas maka U tidak
bergantung pada V dan P, jadi U hanya merupakan fungsi  saja.

Untuk gas ideal dipenuhi persamaan:


PV = nR (2.19)

Persamaan dapat ditulis dengan cara lain, menjadi:


 U   U   P 
      (2.20)
 P   P   V 
θ θ θ
2.12 Fisika statistik 

 P  nRθ P
karena    2  sehingga hasil ini tidak nol, untuk gas ideal
 V  V V
θ
berlaku:

 U 
   0 (2.21)
 V 
θ

 U   U 
Akhirnya karena   dan   keduanya sama dengan nol maka
 P   V 
θ θ
U = f () saja (2.22)

Apakah gas yang sebenarnya dapat diperlakukan seperti gas ideal,


bergantung pada ketelitian yang ingin diperoleh dari perhitungan tertentu.
Gas yang sebenarnya, pada tekanan kira-kira dua kali tekanan atmosfer, dapat
diperlakukan sebagai gas ideal tanpa menimbulkan ralat lebih dari beberapa
persen. Bahkan dalam hal uap jenuh dalam kesetimbangan dengan zat
cairnya, persamaan keadaan gas ideal bisa dipakai dengan hanya sedikit ralat
jika tekanan uapnya rendah.

3. Panas Jenis
Untuk proses kuasi-statik infinitesimal dari sistem hidrostatik, hukum
pertamanya adalah:

dQ = dU + P dV (2.23)

dan kapasitas kalor pada volum tetap adalah:


 U 
Cv    (2.24)
 θ 
v

Dalam hal khusus untuk gas ideal, U merupakan fungsi  saja sehingga
turunan parsial terhadap  sama dengan turunan totalnya.
dU
Cv  (2.25)

dan
dQ = Cv d + PdV (2.26)
 PEFI4418/MODUL 2 2.13

Sekarang, semua keadaan setimbang dinyatakan oleh persamaan gas


ideal
PV = nR (2.27)

Untuk proses kuasi-statik infinitesimal

P dV + V dP =nR d (2.28)

Dengan memasukkan Persamaan (2.26), kita dapatkan

dQ = (Cv+ nR)d- V dP (2.29)


dan dengan membaginya dengan d diperoleh
dQ dP
 Cv  nR  V (2.30)
dθ dθ
Pada tekanan tetap, ruas kiri menjadi Cp; jadi

Cp = Cv + nR (gas ideal) (2.31)

Dengan demikian, kita mendapatkan hasil kapasitas kalor pada tekanan tetap
dari gas ideal selalu lebih besar daripada kapasitas kalor pada volume tetap,
selisihnya selalu tetap sama dengan nR.
Oleh karena U merupakan fungsi  saja maka:

dU
Cv  = fungsi dari  saja (2.32)

dan
Cp = Cv + nR = fungsi dari  saja (2.33)

satu persamaan lagi kita peroleh karena

dQ = (Cv + nR) d - V dP, (2.34)

kita dapatkan dQ = Cp d - V dP (2.35)


2.14 Fisika statistik 

4. Ekspansi Adiabatis
Apabila gas ideal mengalami proses adiabatik kuasi-statis (di mana tidak
ada pertukaran kalor antara sistem dengan lingkungannya) maka tekanan,
volume, dan temperatur berubah dengan cara yang diberikan oleh hubungan
antara P dan V,  dan V, atau P dan . Supaya kita dapat menurunkan
hubungan antara P dan V, kita mulai dengan Persamaan (2.26) dan (2.35).
Jadi:
dQ = Cv dq + P dV
dan
dQ = Cp dq - V dP

Oleh karena dalam proses adiabat dQ = 0 maka


V dP = Cp d (2.36)
dan
P dV = - Cv dq (2.37)

dengan membagi persamaan pertama dengan yang kedua, kita dapatkan:


dU
Cv  (2.38)

dan dengan menyatakan nisbah kapasitas kalor dengan lambang  maka


dP dV
 γ (2.39)
P V

Persamaan ini tidak dapat diintegrasikan sebelum kita mengetahui


kelakuan . Telah kita lihat bahwa  tetap untuk gas ekaatomik sedangkan
untuk gas dwiatomik dan poliatomik,  dapat berubah menurut temperatur.
Namun, diperlukan perubahan temperatur yang sangat besar untuk
menimbulkan perubahan  yang cukup berpengaruh. Misalnya, dalam hal
karbon monoksida, kenaikan temperatur dari 0oC sampai 2000oC
menimbulkan penurunan  dari 1,4 menjadi 1,3. Sebagian besar proses
adiabatik yang akan kita jumpai tidak akan melibatkan perubahan temperatur
yang demikian besar. Dengan demikian, untuk proses adiabatik yang
menyangkut perubahan temperatur yang tidak begitu besar, kita bisa
mengabaikan perubahan kecil dalam . Jadi, dengan menganggap  tetap,
kemudian melakukan integrasi, kita dapatkan
 PEFI4418/MODUL 2 2.15

n P  γ n V  n tetapan (2.40)

atau PV = tetapan (2.41)

Persamaan ini berlaku untuk semua keadaan setimbang yang dilalui oleh
gas selama proses adiabatik kuasi-statik. Penting bagi kita untuk mengerti
bahwa pemuaian bebas merupakan proses adiabatik, tetapi tidak kuasi-statik.
Jadi kita akan keliru jika memakai Persamaan (2.41) untuk keadaan yang
dilewati oleh gas ideal selama pemuaian bebas.
Kurva yang menggambarkan proses adiabatik kuasi-statik dapat dilihat
pada diagram PV (Gambar 2.3) dengan memilih harga tetapan yang berbeda-
beda dalam persamaan PV = nR, karena:
 P 
   P (2.42)
 V  V
θ
maka kurva adiabatik mempunyai kemiringan negatif yang lebih curam
daripada kurva isotermal pada titik yang sama.

Gambar 2.3
Permukaan untuk gas ideal (Isoterm ditunjukkan oleh garis putus-putus, dan
adiabatik dengan garis penuh)
2.16 Fisika statistik 

Kurva isotermal dan kurva adiabatik gas ideal dapat diperhatikan dengan
jelas pada permukaan PV. Jika P, V, dan  dinyatakan sepanjang sumbu
Cartesis, permukaan yang dihasilkan dapat dilihat pada gambar di atas. Di
sini dapat terlihat bahwa kurva adiabatik memotong kurva isotermal.

5. Entropi

a. Konsep umum
Dalam suatu sistem dengan sejumlah koordinat termodinamik
sembarang, semua keadaan yang dapat dicapai dari suatu keadaan awal
tertentu melalui proses adiabatik terbalikkan, terletak pada suatu permukaan
(atau hiperpermukaan)  (t, X, X,...) = tetap. Seluruh ruang t, X, X,. . . dapat
dianggap dipotong oleh sejumlah permukaan yang tak berpotongan sejenis
ini, masing-masing dengan harga  yang berbeda. Dalam proses non
adiabatik terbalikkan yang menyangkut pemindahan kalor dQ, suatu sistem
dalam keadaan yang dinyatakan oleh titik yang terletak pada permukaan 
akan berubah hingga titik keadaannya terletak pada permukaan lain  + d.
Hubungan antara pemindahan kalor dengan permukaan dinyatakan sebagai:

dQ=  d (2.43)

dengan 1/, menyatakan faktor integrasi dari dQ, yang bisa dinyatakan
melalui:

 = (t) f () (2.44)


sehingga dQ=  (t) f () d (2.45)

Oleh karena temperatur Kelvin T didefinisikan sedemikian sehingga T/T


= dQ/dQ, dengan ds sama untuk kedua pemindahan kalor itu maka

T = k  (t) (2.46)

dengan k menyatakan tetapan sebarang. jadi,


dQ 1
 f ζdζ (2.47)
T k
 PEFI4418/MODUL 2 2.17

karena s merupakan fungsi sebenarnya dari t, X, X,... maka ruas kanan


merupakan diferensial saksama yang akan diberi lambang dS sehingga
dQ
dS R * (2.48)
T

Subscript R ditulis untuk menekankan bahwa dQ harus dipindahkan


secara reversibel. Kuantitas S disebut entropi sistem dan dS menyatakan
perubahan entropi infinitesimal dari sistem. Dalam perubahan keadaan yang
berhingga dari i ke f

perubahan enfropinya adalah Sf - Si, dengan


f
dQ
Sf Si   T
(2.49)
Ri

Entropi suatu sistem merupakan fungsi koordinat termodinamik yang


perubahannya sama dengan Integral dQR/T antara keadaan awal dan akhir,
diintegrasi sepanjang lintasan terbalikkan sekehendak yang menghubungkan
kedua keadaan itu. Penting untuk dipahami bahwa hanya perubahan entropi
yang didefinisikan, bukan entropi mutlak, sama seperti kasus fungsi energi
internal yang perubahannya didefinisikan sebagai kerja adiabatik yang harga
mutlaknya tidak didefinisikan.
Hubungan ketiga dapat diperoleh dengan mengintegrasi Persamaan
(2.48) sepanjang siklus reversibel sehingga entropi awal dan akhirnya sama.
Untuk siklus reversibel kita dapatkan.
dQ
 T  0** (2.50)
R

Persamaan ini dikenal sebagai teorema Clausius.


Konsep entropi mula-mula diperkenalkan oleh R.J. Clausius dalam
pertengahan abad kesembilan belas. Sampai pada saat itu terdapat banyak hal
yang membingungkan mengenai hubungan antara kalor dengan kerja serta
peranannya dalam operasi mesin kalor. Insinyur Perancis yang terkenal,
Carnot, Petit, Clement, dan Desormes hanya memiliki sedikit pengetahuan
mengenai hukum pertama termodinamika. Carnot percaya bahwa keluaran
kerja suatu mesin adalah akibat dari sejumlah kalor yang meninggalkan
2.18 Fisika statistik 

tandon panas dan sejumlah kalor yang masuk ke tandon dingin. Petit dan
Clement menghitung efisiensi mesin kalor dengan menghitung kerja yang
dilakukan hanya dalam daya, tanpa meninjau keseluruhan siklus, yang
menurut Carnot harus dilakukan.
Clausius membuktikan adanya fungsi entropi dengan menurunkan
teoremanya (perhatian per 50), kemudian menerapkannya ke suatu siklus
yang terdiri dari suatu lintasan reversibel Ri antara dua keadaan seimbang i
dan f, yang diikuti dengan lintasan reversibel lain R2 sehingga
mengembalikan sistem ke keadaan i.
f i
dQ dQ dQ
 T
= Rl 
T
+ R2 
T
=0
R i f

atau

f f
dQ dQ
R1  = R2  = tak tergantung lintasan (2.51)
i
T i
T

Jadi, ada fungsi S yang perubahannya adalah:

f
dQ
Sf -Si = R  (2.52)
i
T

b. Entropi gas ideal


Jika suatu sistem menyerap sejumlah infinitesimal kalor dQR selama
proses reversibel, perubahan entropi sistem sama dengan

dQR
dS (2.53)
T

Jika dQR dinyatakan sebagai jumlah diferensial yang menyangkut koordinat


termodinamik maka setelah membaginya dengan T, ungkapan itu dapat
diintegrasi dan entropi sistem diperoleh. Sebagai contoh dalam melaksanakan
prosedur itu, tinjaulah ungkapan dQR untuk gas ideal, yaitu:
dQR = Cp dT - V dP (2.54)
dengan membaginya dengan T, didapatkan
 PEFI4418/MODUL 2 2.19

dQR dT V
 CP  dP
T T T
atau
dT dP
dS CP  nR
T P

Marilah kita hitung perubahan entropi gas S antara dua keadaan acuan yang
dipilih dengan koordinat Tf, Pf, dan yang lainnya dengan koordinat T,P.
Pengintegrasian antara dua keadaan itu menghasilkan
T
dT P
ΔS C P
T
 nR n
Pr
(2.55)
Tr

Misalkan kita ambil keadaan acuannya berentropi Sr dan kita boleh


mengambil harga numerik sekehendak kita untuk kuantitas ini. Maka entropi
ini dapat dipautkan dengan entropi keadaan lain dengan hubungan S - Sr =
S. Supaya pembahasannya sederhana, amapabilah Cp tetap. Jadi,
T P
SSr  CP n  nR n
Tr Pr
yang dapat dituliskan sebagai
S CP ln T nR ln P Sr CP ln Tr  nR ln Pr  (2.56)

Kuantitas dalam tanda kurung kita beri lambang S0 tetap sehingga


S CP ln T nR ln P S0 (2.57)

Dengan memasukkan ribuan harga T dan P yang berbeda, kita dapat


menghitung ribuan harga S yang bersesuaian, yang setelah dibuat daftarnya
membentuk tabel entropi. Satu harga saja yang diambil dari tabel itu tidak
berarti apa-apa. Namun, perbedaan antara dua harga akan menghasilkan
perubahan entropi yang sebenarnya. Marilah kita kembali ke diferensial
semula,
dT dP
dS CP  nR
T P

Untuk menyederhanakan, dengan menganggap Cp tetap kita bisa


melakukan integral tak tertentu dan hasilnya adalah
2.20 Fisika statistik 

S  Cp ln T  nR n P  S0

Dengan S0 menyatakan tetapan integrasi. Oleh karena persamaan ini tepat


sama dengan persamaan yang diperoleh sebelumnya, kita lihat bahwa ketika
mengambil integral taktentu dari dS, kita tidak memperoleh entropi mutlak,
melainkan hanya entropi yang dirujuk sebagai keadaan acuan tak
terspesifikasi, yang koordinatnya terkandung dalam tetapan integrasi. Jadi
untuk gas ideal,
dT
S=  CP - nR ln P +S0 (2.58)
T

Untuk menghitung entropi gas ideal sebagai fungsi T dan kita pakai
ungkapan dQR yang lain untuk gas ideal. Jadi,
dQ R dT P
 CV  dV,
T T T
dan
dT dV
dS  C v  nR
T V

Dengan cara yang sama seperti sebelum ini, kita peroleh entropi yang dirujuk
sebagai keadaan acuan tak terspesifikasi dengan ungkapan
dT
S=  CV + nR ln V +S0 (2.59)
T

yang untuk CV tetap menjadi


S  Cv ln T  nR n V  S0

B. PROSES PERLAMBATAN DAN MESIN PANAS

1. Pemuaian Bebas untuk Gas


Supaya bisa mempelajari pemuaian bebas gas, Joule menghubungkan
dua tabung dengan pipa pendek yang ada krannya yang semuanya terbenam
dalam air. Salah satu tabung bertekanan udara sangat tinggi, sedangkan yang
lainnya dihampakan. Temperatur air diukur sebelum dan sesudah terjadi
pemuaian bebas; pemikirannya ialah mencari penurunan temperatur gas dari
turunnya temperatur air. Oleh karena kapasitas kalor tabung dan air kira-kira
 PEFI4418/MODUL 2 2.21

ribuan kali kapasitas kalor udara, Joule tidak berhasil melihat perubahan
temperatur air walaupun menurut pengetahuan masa kini udara harus
mengalami perubahan temperatur beberapa derajat.
Pengukuran langsung perubahan temperatur yang berkaitan dengan
pemuaian bebas sangat sulit dilakukan sehingga orang merasa didesak untuk
melepaskan gagasan mengenai pengukuran koefisien Joule secara cermat.
Metode modern untuk mengatasi persoalan energi internal gas melibatkan
pengukuran besaran U / Pθ dengan membiarkan gas itu mengalami
pemuaian bebas dengan kalor dipindahkan dan kerja dilakukan. Deretan
pengukuran seperti ini yang paling luas dan mendalam dilakukan oleh
Rossini dan Fansden tahun 1932 pada Lembaga Pembakuan Nasional
(Amerika Serikat). Radasinya diperlihatkan pada Gambar 2.4 berikut ini.

Gambar 2.4
Radar Rossini dan Fransden yang Dipakai untuk Mengukur U / P Gas

Bejana B berisi n mol gas bertekanan P dan gas ini berhubungan dengan
atmosfer melalui kumparan pipa yang panjangnya melingkungi bejana itu.
Seluruh radar dibenamkan dalam bak air yang temperaturnya dapat dijaga
agar tetap tepat sama dengan temperatur atmosfer di sekitarnya.
Percobaan dilakukan sebagai berikut: ketika kran dibuka sedikit, gas
mengalir lambat-lambat melalui kumparan yang panjang itu dan keluar ke
udara. Dalam waktu yang bersamaan, temperatur gas, bejana, kumparan, dan
air dipertahankan tetap oleh kumparan pemanas listrik yang dialirkan ke
dalam air sama dengan kalor Q yang diserap oleh gas sewaktu memuai.
Jelaslah kerja yang dilakukan oleh gas adalah:
2.22 Fisika statistik 

W = P0 (nV0 - VB) (2.58)

Dengan P0 menyatakan tekanan atmosfer, V0 volum molar pada temperatur


dan tekanan atmosfer, VB menyatakan volum bejana, nV0 lebih besar dari
pada VB. Jika u(P,) menyatakan energi molar pada tekanan P dan temperatur
, dan jika u(P0,) menyatakan energi molar pada tekanan atmosfer dan
temperatur yang sama maka dari hukum pertama didapatkan
u(P0,) - u(P,) = (Q+W)/n (2.59)

asal saja telah dilakukan koreksi untuk memperhitungkan perubahan energi


yang ditimbulkan oleh penyusutan dinding bejana. Dengan cara ini
perubahan energi internal molar diukur untuk berbagai harga tekanan awal
dan diplot terhadap tekanan, seperti ditunjukkan Gambar 2.5. Oleh karena
u(P,) tetap maka kemiringan garis lurus yang dihasilkan pada tekanan P
manapun sama dengan U / Pθ dalam kisaran temperatur antara 1 sampai
40 atmosfer baku, terlihat bahwa U / Pθ tidak bergantung pada tekanan,
tetapi bergantung pada temperatur. Jadi
 U 
   f θ (2.60)
 P 
θ

dan u = f () P + F () (2.61)

dengan F() hanya fungsi dari temperatur.


Rossini dan Frandsen melakukan percobaan pada udara, oksigen, dan
campuran oksigen dan karbon dioksida yang menghasilkan kesimpulan
bahwa energi internal gas merupakan fungsi dari temperatur dan tekanan.
Mereka mendapatkan tidak ada daerah temperatur yang menunjukkan
besaran sama dengan nol.
Percobaan mereka mempunyai kelemahan yang serupa dengan
percobaan Joule semula, yang menunjukkan bahwa kapasitas gas jauh lebih
kecil dibandingkan daripada kalorimeter dan pemanasan air. Untuk menjaga
agar temperatur gas tetap dalam batas yang wajar, temperatur air harus dijaga
agar tetap hingga penyimpangannya kurang dari seperseribu derajat.
Ketelitian akhir dari pengukuran Rossini dan Frandsen diperkirakan sebesar
2,5%.
 PEFI4418/MODUL 2 2.23

2. Proses Perlambatan dan Mesin Kalor


Apabila dua buah bata digosok-gosok di dalam air, kerja yang dilakukan
untuk melawan gesekan diubah menjadi energi internal yang cenderung
menimbulkan kenaikan temperatur batu itu. Namun, begitu temperatur batu
naik lebih tinggi dari pada air di sekitarnya, timbullah aliran kalor dari batu
ke dalam air. Jika massa air cukup besar atau air terus-menerus mengalir,
tidak akan timbul kenaikan temperatur yang berarti, dan air dapat dianggap
sebagai tandon kalor. Oleh karena keadaan batu pada akhir proses sama
dengan pada awal proses, hasil bersihnya hanyalah merupakan konversi kerja
mekanis menjadi kalor. Demikian juga apabila arus listrik dipertahankan
mengalir dalam hambatan yang dibenamkan dalam air yang mengalir atau air
yang massanya besar maka akan ada konversi dari kerja listrik menjadi kalor,
tanpa mengubah koordinat dinamik kawat itu. Pada umumnya, kerja jenis apa
pun, W dapat dilakukan pada sistem yang bersentuhan dengan tandon
sehingga menimbulkan aliran kalor Q tanpa mengubah keadaan sistem.
Sistem hanya berlaku sebagai perantara. Jelaslah, dari pandangan hukum
pertama termodinamika bahwa kerja W sama dengan kalor Q; atau dengan
perkataan lain, pengubahan bentuk dari kerja menjadi kalor dilaksanakan
dengan efesiensi l00%. Lagipula, perubahan bentuk dapat berlangsung terus-
menerus.
Untuk mempelajari proses kebalikannya, yaitu konversi kalor menjadi
kerja, kita harus memiliki suatu proses atau sederetan proses yang
mengakibatkan konversi semacam itu berlangsung terus-menerus tanpa
menimbulkan perubahan akhir pada keadaan sistem manapun. Pada
pemikiran awal mungkin kelihatannya pemuaian isotermal gas ideal
merupakan proses yang sesuai untuk ditinjau dalam pembahasan konversi
kalor menjadi kerja. Dalam hal ini, tidak terdapat perubahan energi-internal,
karena temperaturnya tetap sehingga w = Q atau kalor telah dikonversi
sepenuhnya menjadi kerja. Namun, proses ini menyangkut perubahan
keadaan gas. Pertambahan volume dan penurunan tekanan berlangsung
sampai dicapai tekanan atmosfer, lalu pada titik ini proses berhenti. Jadi, cara
ini tidak bisa dipakai terus-menerus.
Hal yang diperlukan adalah sederetan proses yang mengembalikan
sistem ke keadaan awal berupa suatu siklus. Masing-masing proses yang
meliputi suatu siklus bisa menyangkut aliran kalor dari atau ke dalam sistem
dan pelaksanaan kerja oleh atau pada sistem. Untuk suatu siklus yang
lengkap, jumlah kalor yang diserap sistem diberi lambang QH ; jumlah kalor
2.24 Fisika statistik 

yang dibuang oleh sistem diberi lambang Qc ; dan jumlah kerja yang
dilakukan oleh sistem diberi lambang W . Ketiga besaran QH Qc , dan W
harus dinyatakan dalam satuan yang sama. Apabila hal ini dilakukan maka
besaran itu merupakan harga mutlak yang dinyatakan dengan bilangan
positif.
Jika QH lebih besar dari pada Qc dan jika W dilakukan oleh sistem
maka mesin mekanis yang menimbulkan siklus dalam sistem disebut mesin
kalor. Tujuan mesin kalor adalah mengirimkan kerja terus-menerus ke luar
dengan melaksanakan siklus berulang-ulang. Kerja neto dari siklus itu adalah
outputnya, dan kalor yang diserap oleh zat dalam mesin merupakan inputnya.
Efisiensi termal mesin itu, yaitu , dinyatakan sebagai

Keluaran kerja, dalamsatuan energi apa pun


Efisiensi termal=
Masukan kalor, dalamsatuan energi apa pun
atau
W
η (2.62)
QH

Dengan menerapkan hukum pertama termodinamika untuk satu siklus


lengkap dan dengan mengingat bahwa tidak ada perubahan netto dari energi
internal, diperoleh
QH  Qc  W (2.63)

Q H  Qc Qc
η atau η 1 (2.64)
W QH

Jelaslah dari persamaan ini bahwa  menjadi sama dengan satu (efisiensi
100%). Dengan perkataan lain, apabila kita dapat membangun suatu mesin
yang bekerja dalam siklus sehingga tidak ada kalor yang ke luar dari sistem
maka terjadi konversi 100% dari kalor yang diserap menjadi kerja.
Termodinamika bertitik tolak dari usaha untuk mengkonversi kalor
menjadi kerja dan untuk mengembangkan teori tentang menjalankan mesin
yang dipakai untuk maksud ini. Jadi, memang cocok bahwa salah satu hukum
pokok termodinamika berdasarkan pada bekerjanya mesin kalor. Jika
 PEFI4418/MODUL 2 2.25

direduksi ke unsur yang sederhana, ciri penting siklus mesin kalor dapat
dirangkum sebagai berikut.
a. Terdapat suatu proses atau sederetan proses, yang selama proses
berlangsung, terjadi penyerapan kalor dari tandon eksternal yang
bertemperatur tinggi (disebut tandon panas).
b. Terdapat suatu proses atau sederetan proses, yang selama proses
berlangsung, kalor dibuang ke tandon eksternal yang bertemperatur lebih
rendah (disebut tandon dingin).
c. Terdapat suatu proses atau sederetan proses, yang selama proses itu
berlangsung, kerja dikirimkan ke sekelilingnya.

Hal ini ditunjukkan secara skematis dalam Gambar 2.5 berikut ini.

Gambar 2.5.
Gambaran Lambang Mesin Kalor

Tidak ada mesin yang pernah dibuat yang dapat mengkonversi kalor
yang diambil dari suatu tandon menjadi kerja tanpa membuang kalor ke
tandon yang bertemperatur lebih rendah. Pernyataan negatif ini, yang diambil
dari pengalaman teknik merupakan hukum kedua termodinamika yang telah
dirumuskan oleh para ahli dalam beberapa cara. Pernyataan Kelvin yang asli
adalah: “Dengan memakai bahan mati tidaklah mungkin kita membuat
pengaruh mekanis dari bagian mana pun dari bahan dengan
mendinginkannya di bawah temperatur terdingin dari benda yang
mengelilinginya”. Menurut pernyataan Planck: “Kita tidak mungkin
2.26 Fisika statistik 

membuat mesin yang bekerja dalam siklus lengkap yang tidak dapat
menghasilkan sesuatu selain mengangkat benda dan mendinginkan suatu
tandon kalor”. Kita dapat menghubungkan kedua pernyataan ini menjadi satu
pernyataan setara yang selanjutnya kita sebut pernyataan hukum kedua
termodinamika menurut Kelvin-Planck, yaitu:
”Tidak ada Proses yang bisa berlangsung yang hasilnya tidak lain
hanyalah penyerapan kalor dari suatu tandon dan mengkonversikan
kalor ini menjudi kerja.”

3. Refrigerator
Telah kita telaah bahwa mesin kalor adalah mesin yang menggunakan
sistem yang menjalani siklus dalam arah sedemikian rupa sehingga kalor
diserap ketika temperaturnya tinggi, jumlah kalor yang lebih sedikit dibuang
pada temperatur yang lebih rendah, dan jumlah kerja neto dilakukan pada
lingkungannya. Jika kita bayangkan suatu siklus dilangsungkan berlawanan
arah dengan mesin, hasil bersihnya adalah penyerapan kalor pada temperatur
rendah, pembuangan kalor dalam jumlah yang lebih besar pada temperatur
yang lebih tinggi dan jumlah kerja bersih yang dilakukan pada sistem itu.
Mesin yang melaksanakan siklus dalam arah ini disebut pesawat
pendingin/refrigerator, dan sistem yang mengalami siklus ini disebut zat
pendingin.
Supaya kita dapat menambah pengertian kita tentang cara kerja pesawat
pendingin ini, marilah kita tinjau secara lebih terperinci suatu instalasi
pendingin niaga yang dicerminkan oleh hampir setiap pendingin listrik yang
dipakai di rumah-rumah.
 PEFI4418/MODUL 2 2.27

Gambar 2.6.
(a) Instalasi Pendingin Dasar
(b) Diagram PV Siklus Pesawat Pendingin Niaga

Diagram skematik dalam Gambar 2.6.a memperlihatkan suatu massa


tetap zat pendingin ketika mulai dibawa dari penyimpanan cairan pada
temperatur dan tekanan pengembun, melalui katup sernak, melewati
penguap, masuk ke dalam pemampat, dan akhirnya kembali ke pengembun.
Di dalam pengembun, zat pendingin berada pada tekanan tinggi dan pada
temperatur terendah yang bisa dicapai dengan memakai pendingin udara atau
air. Zat pendingin ini selalu memiliki sifat sedemikian sehingga pada tekanan
dan temperatur ini, zat merupakan cairan jenuh. Apabila fluida mengalir
melalui bukaan sempit (katup jarum) dari daerah tekanan tinggi ke daerah
tekanan rendah yang tetap secara adiabatik, zat dikatakan mengalami proses
sernak, atau pemuaian Joule-Thomson atau pemuaian Joule-Kelvin.Terdapat
sifat cairan jenuh (bukan gas) yang menunjukkan bahwa proses sernak selalu
menimbulkan pendinginan dan penguapan parsial. Dalam penguapan itu
seluruh fluida dijadikan uap, dengan kalor penguapan diambil dari bahan
yang didinginkan. Selanjutnya, uap dimampatkan secara adiabatik sehingga
terjadi kenaikan temperatur. Di dalam pengembunan, uap ini didinginkan
sehingga mengembun seluruhnya menjadi cairan.
2.28 Fisika statistik 

Siklus pendingin ideal diperlihatkan pada diagram PV dalam Gambar


2.6b dan siklus ini didapat dengan mengabaikan kesukaran yang biasa timbul
karena guncangan, gesekan, kehilangan kalor. Dalam Gambar 2.6b, dua
isoterm fluida seperti amoniak atau freon diperlihatkan dalam diagram PV:
satu pada temperatur pengembun, dan lainnya pada H, temperatur penguap.
Dimulai dari titik 1 yang menunjukkan keadaan cairan jenuh pada temperatur
dan tekanan pengembun, siklus pesawat pendingin niaga terdiri atas proses
berikut ini.

12 Proses sernak yang menyangkut penurunan tekanan dan temperatur.


Keadaan antara keadaan awal dan akhir suatu fluida selama proses
sernak tidak dapat diperikan dengan pertolongan koordinat
termodinamik yang mengacu pada sistem secara keseluruhan
sehingga tidak dapat ditunjukkan dengan titik-titik pada diagram
PV. Jadi, digambarkan dengan garis putus-putus antara 1 dan 2.

23 Penguapan isotermik, isobarik, yang dalam proses ini kalor Qc


diserap oleh zat pendingin pada temperatur rendah Qc sehingga
mendinginkan bahan dari tandon dingin.

34 Pemampatan uap secara adiabatik ke temperatur lebih tinggi


daripada temperatur pengembun H.

45 Pendinginan secara isobar dan pengembunan pada H.

Tujuan setiap pesawat pendingin adalah mengambil sebanyak mungkin


kalor dari tandon dingin dan melakukan kerja sekecil mungkin. Dapat
dikatakan „keluarannya‟ adalah kalor yang diambil dari tandon dingin dan
„masukannya‟ adalah kerja. Jadi, suatu ukuran kinerja pesawat pendingin,
yang mudah bagi kita, dinyatakan oleh koefisien kinerja  (yang disebut
nisbah energi pendingin), dengan

Kalor yang diambil dari tandon dingin


ω
Kerja yang dilakukan pada zat pendingin
 PEFI4418/MODUL 2 2.29

Jika dalam satu siklus, kalor Qc diserap oleh zat pendingin dari tandon
dingin dan kerja W dilakukan oleh motor listrik yang menjalankan pesawat
pendingin maka
Q Qc
ω c  (2.65)
W Q H  Qc

Koefisien kinerja pesawat pendingin dapat jauh lebih besar daripada satu.
Jika untuk mudahnya misalnya, kita ambil 5 maka
Q
ω  c  5 tetapi Qc  Q H  W
W
QH  W
dengan demikian 5 (2.66)
W
QH
6
W

sehingga kalor yang dibebaskan pada temperatur yang lebih tinggi sama
dengan enam kali kerja yang dilakukan. Jika kerja dilakukan oleh motor
listrik maka untuk setiap joule energi listrik yang dipakai, ada 6 J kalor yang
dibebaskan; sedangkan jika 1 J energi listrik hilang melalui sebuah hambatan,
kita hanya mendapatkan paling banyak 1 J kalor.

Gambar 2.7.
Gambaran Lambang Pesawat Pendingin
2.30 Fisika statistik 

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Diberikan entropi suatu gas ideal sebagai berikut


n U V
S ζ  5R ln  2R ln  ,
2  n n 
di mana n = jumlah molekul, R = Tetapan gas umum, U = energi
internal, dan  = konstanta
Hitunglah:
a) kalor jenis pada volume konstan Cv!
b) kalor jenis pada tekanan konstan Cp!
2) Untuk gas ideal diatomik yang suhunya mendekati temperatur kamar,
berapa fraksi dari panas yang disumbangkan untuk energi eksternal
(kerja) dalam pemuaian gas pada:
a) tekanan konstan!
b) temperatur konstan!
3) Berapakah tekanan yang ditimbulkan oleh 3 gram gas nitrogen di dalam
bejana yang volumenya 5 liter pada suhu 17 o C? ( diketahui bobot
molekul nitrogen 28 dan dianggap gas ideal)
4) Suatu gas ideal mula-mula pada suhu T1 dan tekanan P1 dimampatkan
secara reversibel hingga volumenya menjadi setengah kali semula. Suhu
gas berubah selama pemampatan sehingga setiap saat dipenuhi hubungan
P = AV, dengan A suatu tetapan.
a) Gambarkanlah diagram proses itu dalam diagram P-V!
b) Untuk soal nomor 6, hitunglah kerja yang dilakukan pada gas dalam
besaran n, R, dan T1!
5) Persamaan keadaan suatu gas : (P + b)V = RT
dan tenaga dalam jenisnya : U = aT + bV + Uo
a) Tentukan Cv!
b) Buktikan bahwa Cp - Cv = R!
c) Buktikanlah bahwa entalpi jenis untuk gas adalah h = (a + R)T +
tetapan!
d) Tentukan Cp!
 PEFI4418/MODUL 2 2.31

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Pada temperatur T maka persamaan dapat dipecahkan sebagai berikut:


1  S  n 1 5
   5R atau U  nRT
T  U  V 2 U 2
sehingga kalor jenis pada volume konstan adalah:
 U  5
Cv    nR
 T  2
V

2) a) Kalor jenis pada tekanan konstan adalah


7
Cp  CV  nR  nR
2
Dalam proses pemuaian pada tekanan konstan P, kita anggap terjadi
pertambahan volume dari V1 ke V2 dan temperatur berubah dari T 1
ke T2.
PV1 = nRT1
PV2 = nRT2
Dalam proses ini, kerja yang dilakukan oleh sistem ke
lingkungannya adalah:
W = P(V2 – V1) = nRT
dan kenaikan dari energi dalam sistem adalah:
U = CVT
W W nR 2
sehingga   
Q ΔU  W Cv  nR 7
b) Sama halnya dengan a, Anda bisa mencoba menurunkan sehingga
didapatkan bahwa proses ekspansi pada temperatur konstan tidak
menyebabkan perubahan energi dalam sehingga,
W
1
Q

3) Persamaan PV = (m/M) RT diubah jadi P = (m/M)(R/V)T, selanjutnya


nilai-nilai yang diketahui dimasukkan
3gr 0, 0821atm mol1 K1
P 290 K  0,51atm
28gr mol1 5liter
2.32 Fisika statistik 

4) a) P1, V1, T1 P2, V2, T2


 
P = A V = nRT/V = nRT1/ V12 x V
2
A = nRT/V = tetap

b) Kerja yang dilakukan gas adalah


V2 V2 V2

 VdV  2V V V  8 nR T
nR T nR T 3
W  PdV  A  VdV  2 1 1 2 2
2 3 1 1
V1 1
v1 V1 V1

5) a) Panas jenis pada volume tetap


 U 
Cv    a
 T 
V
b) Pembuktian
 U  Cp CV  V  R
   P  b maka βV   
 V  βV  T  P  b
1 P
didapatkan
Cp  Cv Cp  Cv
b
R
 P atau P  b  P  b
R
Pb
terbukti Cp - Cv = R

c) Penyelesaian:
dh = dU + PdV + VdP (1)
Dari U = aT + bV + Uo dan (P + b)V = RT
maka persamaan (1) menjadi
dh = a dT + (P + b)dV + V(R/T dT - RT/V2 dV)
atau dh = (a + R) dT + (P + b - RT/V) dV
dengan memperhatikan pada persamaan keadaannya maka faktor
dalam kurung suku kedua ruas kanan sama dengan nol sehingga
dh = (a + R) dT (2)
Apabila persamaan (2) ini dintegralkan, terbuktilah bahwa
h = (1 + R)T + tetapan
 PEFI4418/MODUL 2 2.33

 h 
d) Cp    a  R
 T 
P

R A NG KU M AN

Dalam pembahasan persamaan keadaan gas ideal kita menggunakan


model gas ideal sebagai suatu kumpulan molekul yang bergerak bebas
dalam suatu ruangan tertentu. Hipotesis pokok dari gas ideal adalah
sebagai berikut.
1. Setiap sampel kecil gas terdiri atas sangat banyak molekul N yang
identik.
2. Jarak antarmolekul jauh lebih besar daripada ukuran molekulnya.
3. Molekul gas ideal tidak menimbulkan gaya tarik/tolak kecuali
apabila bertumbukan.
4. Tumbukan dengan dinding dianggap lenting sempurna.
5. Apabila tidak ada gaya eksternal, molekul terdistribusi secara
merata ke seluruh ruang.
6. Tidak terdapat arah istimewa dalam gerakan molekul.
7. Tidak semua molekul berkelajuan sama.

Persamaan keadaan molekul gas ideal memiliki bentuk sederhana;

PV = Nk (di mana  = T = temperatur)


Energi dalam gas ideal hanya merupakan fungsi temperatur
U = f()

Panas jenis untuk gas ideal memiliki persamaan sebagai berikut.


dU
Panas jenis pada volume konstan: Cv   fungsi temperatur

saja dan panas jenis pada tekanan konstan: Cp = Cv + nR
Persamaan untuk semua keadaan setimbang yang dilalui gas selama
proses adiabatik.

PV = konstan

Entropi gas ideal untuk CV yang tetap S = Cv ln T + nR ln V + So


2.34 Fisika statistik 

Efisiensi suatu mesin kalor


Q  Qc
η H
QH

Koefisien kinerja suatu refrigerator adalah:


Q Qc
ω c 
W Q H  Qc

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Udara mengalami pemampatan secara adiabatik dari 10 atm sehingga


tekanannya menjadi 1 atm dan temperaturnya 300 K. Apabila untuk
udara belaku  = Cp/Cv = 1,4 maka temperatur sebelum terjadi
pemampatan adalah ....
A. 2.8  101 K
B. 5,8  102 K
C. 4.2  103 K
D. 3,7  104 K

2) Kerja yang dilakukan terhadap atmosfer jika 10 kg air diubah menjadi


uap yang volumenya 16,7 m3 adalah ....
A. 12,00  105 J
B. 15,50  105 J
C. 16,86  105 J
D. 17,25  105 J

3) Kapasitas panas suatu gas dengan volume konstan adalah jumlah kalor
yang diperlukan untuk menaikkan suhu gas tersebut sebanyak satu
derajat pada volume konstan. Besarnya kapasitas panas satu kilomol gas
helium pada keadaan normal (tekanan 1 atm, dan suhu 300 K) adalah ....
A. 8,314 Joule/K
B. 8,314  103 Joule/K
C. 12,5  103 Joule/K
D. 13,2  103 Joule/K
 PEFI4418/MODUL 2 2.35

4) Sebuah mesin Carnot beroperasi antara dua reservoir pada suhu 400 K
dan 300 K. Jika mesin itu menerima 1200 kal dari reservoir dengan suhu
400 K tiap siklus maka panas yang dilepaskan ke reservoir lain adalah....
A. 700 kal
B. 800 kal
C. 900 kal
D. 1000 kal

5) Jika mesin pada soal nomor 4 bekerja sebagai refrigerator dan menerima
1200 kal dari reservoir dengan suhu 300 K maka panas yang dilepas ke
reservoir lain adalah ....
A. 1200 kal
B. 1400 kal
C. 1500 kal
D. 1600 kal

6) Kerja yang dilakukan oleh refrigerator pada soal nomor 5) adalah ....
A. 400 kal
B. 500 kal
C. 600 kal
D. 800 kal

7) Jika SV adalah entropi sistem yang bersangkutan dengan keadaan bahwa


semua molekul menempati seluruh volume bejana V, dan SV/2 adalah
entropi sistem yang bersangkutan dengan keadaan semua molekul hanya
menempati separuh volume saja maka besarnya selisih entropi Sv – SV/2
adalah ....
A. 2 ln R
B. R ln 2
C. ln R/2
D. ln 2R

8) Persamaan yang menyatakan koefisien kinerja satu refrigerator adalah ....


Qc
A.
Qc  Q H
Qc
B.
W
2.36 Fisika statistik 

QH
C.
Q H  Qc
W
D.
Q H  Qc

9) Entropi gas ideal untuk kalor jenis pada volume tetap yang konstan
dinyatakan dalam persamaan ....
A. S = CV ln V + nR ln V + So
B. S = CV ln T + nR ln V + CV
C. S = CV ln T + nR ln V + So
D. S = So ln T + nR ln V + So

10) Efisiensi suatu mesin kalor dinyatakan dengan persamaan ....


Q H  Qc
A.
QH
Qc  Q H
B.
QH
Q H  Qc
C.
Qc
W
D. η
QH

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang
 PEFI4418/MODUL 2 2.37

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
2.38 Fisika statistik 

Kegiatan Belajar 2

Ensambel-ensambel yang Representatif


bagi Situasi Fisik

A kan kita bahas mengenai kumpulan keadaan yang memiliki jumlah


partikel dan energi tertentu suatu sistem, di mana tidak terjadi interaksi
antarkomponen sistem tersebut. Dalam metode statistik pembahasan
mengenai bidang ini adalah digunakan dalam pendahuluan konsep ensambel.
Untuk tujuan ini kumpulan keadaan tersebut semuanya memiliki volume dan
komponen sistem yang sama bentuknya. Pembahasannya juga mengenai
keadaan mikro dan keadaan makro dari sistem.
Untuk keperluan-keperluan praktis kita bisa menggunakan informasi
yang lebih sederhana, misalnya untuk merancang jumlah sekolah dasar yang
harus dibangun kita cukup menggunakan informasi berapa jumlah penduduk
Indonesia yang berusia antara 6 sampai 12 tahun, sedangkan informasi yang
lengkap mengenai siapa saja yang berusia direntang itu tidak diperlukan.
Informasi yang lengkap tentang penduduk Indonesia seperti dalam sensus
selanjutnya disebut keadaan mikro, sedangkan informasi yang kurang
lengkap, misalnya persentase jumlah penduduk pada masing-masing rentang
usia dinamakan keadaan makro.
Informasi yang lengkap tentang kondisi molekul-molekul dalam gas
ideal, di mana status energi sebuah partikel yang bergerak lurus beraturan
ditentukan oleh 3 bilangan kuantum nx, ny, dan nz, berarti pada setiap saat
molekul pertama mempunyai status energi s1, molekul kedua memiliki status
energi s2 .... dan seterusnya. Jadi, kalau kita mempunyai N molekul, kita bisa
mengatakan mempunyai informasi yang lengkap apabila kita tahu:

molekul ke-1 diketahui (nx, ny, nz)-nya, namakan Nx1, ny1, nz1
molekul ke-2 diketahui (nx, ny, nz)-nya, namakan Nx2, ny2, nz2
molekul ke-3 diketahui (nx, ny, nz)-nya, namakan Nx3, ny3, nz3
................................................................................................

Molekul ke-N diketahui (nx, ny, nz)-nya, namakan NxN, nyN, nzN.
Melukiskan kumpulan N molekul yang masing-masing sedang bergerak lurus
 PEFI4418/MODUL 2 2.39

beraturan seperti yang kita lakukan di atas dinamakan kita menyajikan


keadaan mikro.
Untuk keadaan makro-nya, kita alihkan perhatian kita dari masing-
masing molekul ke status energi (nx, ny, nz). Untuk memudahkan tidak kita
gunakan penomoran dengan tiga bilangan melainkan satu saja. Cara
penomoran bilangan bisa dipilih sekehendak kita, dalam contoh ini
digunakan pedoman bahwa yang memberi nilai energi lebih tinggi juga diberi
nomor yang lebih tinggi. Pada saat t berapa banyak molekul yang ada pada
masing-masing status energi?
Misalnya: status ke-1, yaitu (0, 0, 0) berisi katakanlah N1 molekul
status ke-2, yaitu (1, 0, 0) berisi katakanlah N2 molekul
status ke-3, yaitu (0, 1, 0) berisi katakanlah N3 molekul
status ke-4, yaitu (0, 0, 1) berisi katakanlah N4 molekul
status ke-5, yaitu (-1, 0, 0) berisi katakanlah N5 molekul
.........................................................................................

Informasi yang disajikan oleh keadaan makro ini lebih bermanfaat


daripada informasi yang disajikan oleh keadaan mikro apabila kita akan
membuat kaitan dengan besaran-besaran fisika yang lazim diukur untuk gas.
Pada keadaan mikro kita melacak jejak masing-masing molekul, misalnya
pada t = 0 molekul ke-1 ada pada status energi (0, 1, -1) kemudian terjadi
tumbukan dengan molekul lain sehingga status energinya berubah jadi (-3, 0,
0), demikian seterusnya. Pada keadaan makro kita hanya mempersoalkan
berapa molekul yang berada pada status energi (0, 1, -1). Pada t = 0 misalnya
ada 2343 molekul, termasuk tentunya molekul ke-1. Pada saat t = 7 molekul
ke-1 memang tidak ada lagi menghuni status energi (0, 1, -1), akan tetapi
mungkin digantikan oleh molekul lain sehingga jumlah penghuni status
energi tersebut masih tetap 2343 molekul.
Keadaan makro lebih berguna dalam menggambarkan keadaan perangai
kelompok (assembly), sebab besaran-besaran yang sebenarnya kita peroleh
melalui eksperimen mengenai perangai gas adalah besaran yang merupakan
karakteristik kelompok, bukan karakteristik molekul individual.

A. SISTEM TERISOLASI

Untuk dapat memperkenalkan konsep temperatur dalam mekanika


statistik kita harus membahas kembali gagasan pokok keseimbangan termal.
2.40 Fisika statistik 

Kumpulan keadaan dalam ensambel kanonik didefinisikan pada temperatur


yang tetap sama maka mungkin bagi kita untuk memperhatikan pengaruh
keadaan di sekitarnya melalui kontak termal antara ensambel dengan
lingkungannya. Kemudian kumpulan keadaan harus berada dalam
kesetimbangan termodinamika sehingga ensambel secara keseluruhan tidak
terpengaruh oleh temperatur di luar sistem yang bersangkutan.
Bentuk dari temperatur tetap ensambel dapat diilustrasikan dalam
Gambar 2.1 di mana keadaan dari ensambel seperti jumlah keadaan sistem N,
dan volume V sama untuk setiap keadaan. Dinding pemisah antara setiap
keadaan bersifat permeabel untuk transfer energi tetapi terisolasi termal
untuk sistem di luarnya.

Gambar 2.8.
Ensambel dengan Temperatur Tetap atau Kanonik

Sekarang kita mempertimbangkan dalam ensambel kanonik terdapat suatu


keadaan i dengan energi i. Keadaan i ini akan didefinisikan dengan 6N
koordinat momentum dan posisi dari N sistem yang terletak dalam keadaan
ini. Dalam ensambel kanonik energi akibat interaksi antarkumpulan keadaan
dalam sistem dapat diabaikan apabila dibandingkan dengan energi total
seluruh sistem.
Distribusi energi dalam kumpulan keadaan secara klasik yang berada
dalam kaidah i adalah:
pi  p0eεi / kT (2.67)

di mana P(0) adalah fungsi T, yaitu temperatur dari ensambel. Prosedur


penyelesaiannya adalah dengan memasukkan definisi entropi dalam bentuk
volume dari ruang fase sehingga untuk seluruh keadaan berlaku:
 PEFI4418/MODUL 2 2.41

p 1
i
i (2.68)

di mana somasi adalah untuk seluruh peluang keadaan i. Bersama dengan


persamaan (2.67) maka keadaan ini dapat dituliskan dalam bentuk
p0 e
i
εi / kT
1

sehingga kita dapat menuliskan Persamaan (2.67) dalam bentuk:


1
p0  (2.69)

eεi / kT
i

Apabila kita bandingkan dengan fungsi partisi sistem yang akan kita bahas
kemudian yaitu:
Z e
i
εi / kT
(2.70)

ini adalah fungsi partisi pada temperatur konstan, kita akan melihat
bagaimana bentuk fungsi partisi ini sangat mirip dengan fungsi partisi total.
Gunakan Persamaan (2.67), (2.69), dan (2.70) untuk mendapatkan peluang
ensambel dalam keadaan i, yaitu:
eεi / kT
pi  (2.71)
Z

B. INTERAKSI SISTEM DENGAN RESERVOIR

Fungsi partisi yang diberikan di atas didapat dengan mengabaikan


interaksi antarsistem dalam ensambel. Ketika interaksi antara sistem tidak
diabaikan maka energi dari sistem akan tergantung pada koordinat posisi dan
koordinat momentumnya. Dalam kasus ini, fungsi partisi dapat dicari dengan
mengintegrasikannya terhadap semua nilai yang mungkin pada 6N koordinat
dari sistem.
Ambil d6N sebagai elemen volume dalam ruang fase 6N-dimensi dari N
sistem dalam keadaan ensambel ini. Jumlah dari keadaan ensambel
digambarkan oleh koordinat elemen dalam volume yang dinyatakan dengan
2.42 Fisika statistik 

persamaan d6N/h3N. Besaran ini ekuivalen dengan berat W dari ensambel


dalam keadaan  dan sistem dalam keadaan dapat dibedakan, kemudian
fungsi partisi didefinisikan sebagai:
Z w e
i
i
εi / kT

sehingga:
dΓ6N
Γ
εi / kT
Z 6N e (2.72)
h 3N

di mana d6N di set sama dengan  dxj dyj dzj dpxj dpyj dpzj sehingga kita
dapat mereduksi Z = ZN/N! di mana
3
V 2πmkT2
Z (2.73)
h3

C. APLIKASI SEDERHANA BAGI DISTRIBUSI KANONIK

Dalam bagian ini kita akan membahas mengenai aplikasi dari ensambel
kanonik (ensambel yang terisolasi termal dengan lingkungannya). Kita akan
coba bahas kasus pada gas yang tidak ideal, di mana interaksi antara molekul
semiklasik tidak dapat diabaikan begitu saja. Energi dari gas merupakan
komponen yang tergantung pada momentum dan posisi dari molekul. Jika
kita asumsikan bahwa interaksi antara dua molekul adalah tidak tergantung
pada momentum molekul dan juga tidak tergantung pada posisi maka
mungkin bagi kita untuk menuliskan persamaan total dari kumpulan keadaan
adalah sebagai berikut.
N N

 p   U j1
1
Z 2
xj  p2yj  pzj
2
 (2.74)
2m j1 j1 1 j

Dalam bentuk ini N adalah jumlah dari molekul P xj dan yang lainnya, pada
komponen momentum dari molekul J. U1j adalah energi interaksi antara
molekul 1 dan molekul j. Fungsi partisi dari gas diberikan dengan
memasukkan Persamaan (2.74) pada (2.72), yaitu:
 PEFI4418/MODUL 2 2.43

 N 
 
Z
1
N!h 3N  exp 
1
 j1 2
 
m p 2xj  p 2yj  p 2zj    U ji kT  dΓ6N

(2.75)
Γ6N  1 j 
N
di mana d6N ditulis sebagai dx dy dz dp
j1
j j j xjdp yjdp zj integrasi dari

komponen momentum ini dapat dilakukan terpisah, dengan limit - sampai


 untuk setiap komponen.
Kemudian apabila momentum dimasukkan dalam integrasi kita dapatkan
3N

 

1  
Z  exp p 2 / 2mkT dP 

N!h 3N   xl  xl 



 

   (2.76)
 N  N

x   ... exp 

 j 1 1 j

U jl / kT x

 j1
dx j dy j dz j
V V V

di mana integral memasukkan posisi koordinat diintegrasi seluruh volume V.


π
 exp λx  dx 
2
Ambil maka didapatkan persamaan
λ

3N
 
2πmkT 2

N N
Z
N!h 3N  exp 



j1 1 j
U jl / kT x


dx
j1
j dy j dz j (2.77)
V V V

Untuk lebih menyederhanakan kita tuliskan dalam bentuk


3N
2πmkT 2

Z 3N
IN (2.78)
N!h

Persamaan keadaan dari gas ditulis dalam bentuk energi bebas F adalah

F = kT log Z
 
 3N
 


 2  mkT 2  

 kT log    log I  (2.79)
  N!h 3N  N



   


2.44 Fisika statistik 

Tekanan dari gas diberikan oleh persamaan:


 F 
Pi  
 T 
I
atau (2.80)
kT  I 
P   N 
I N  V I

Jika interaksi antara molekul diabaikan maka e-Ujl/kT ~ 1 untuk semua j dan 1,
integral IN dapat diselesaikan menjadi:
 N  N

IN   
... exp 
 
 j1 1 j
U jl / kT x
 
 j1
dx j dy j dz j (2.81)
V V V
N
  dx
jl V
j dy j dz j  V
N

maka Persamaan (2.80) dapat kita tuliskan dalam bentuk:


NkT
P (2.82)
V

Bentuk ini jika diperhatikan ternyata sama dengan bentuk untuk molekul gas
ideal.

D. SISTEM DENGAN ENERGI RATA-RATA YANG SPESIFIK

Penurunan nilai energi ensambel dari nilai energi rata-rata didapat dengan
mendefinisikan:
δε  ε  ε (2.83)

Dari definisi energi rata-rata ditunjukkan bahwa nilai rata-rata dari penurunan
 akan nol. Pengukuran besar energi dari fluktuasi energi harus dibentuk
dalam simpangan kuadrat rata-rata δε  , yaitu:
2
 PEFI4418/MODUL 2 2.45

δε  ε  ε 
2 2


 ε 2  2εε  ε 2  (2.84)
 ε  2ε.ε  ε
2 2

 ε2  ε 2

Sekarang, dengan definisi dari energi rata-rata ε  p ε


i
i i maka didapatkan:

k T 2 Z
ε
Z T
atau (2.85)
1 Z
ε
z β

di mana  = -1/kT. Mirip dengan energi kuadrat rata-rata yang harus ditulis
dalam bentuk
ε2  p ε
i
2
i i

Kemudian pi  eεi kT
Z maka:

 e 
1 εi / KT 2
ε2  εi
Z i

2
e
1 ε i / kT
 (2.86)
Z  1/ kT 2 i

1 2 Z

Z β 2

E. NILAI RATA-RATA DARI ENSAMBEL KANONIK

Jika gambaran dari energi rata-rata diberikan dalam Persamaan (2.85)


didiferensiasi terhadap  kita akan mendapatkan persamaan
2
ε 1 2Z 1  
 
Z 

    (2.87)
β Z β 2 Z2 
 β 
 

2.46 Fisika statistik 

Substitusikan Persamaan (2.85) dan (2.86) pada Persamaan (2.87) didapatkan


persamaan:
ε
 ε2  ε 2 (2.88)
β

Bandingkan Persamaan (2.88) dengan Persamaan (2.84), menunjukkan


bahwa:

ε
δε 
2
(2.89)
β

Tulis ulang persamaan diferensial dalam bentuk


ε  ε  ε
 kT 2   ambil  CV (2.90)
β 
 T  T

dengan CV adalah panas jenis pada volume konstan sehingga persamaan


δε   kT2 CV
2
(2.91)

F. HUBUNGAN DENGAN TERMODINAMIKA

Kita lihat status energi dari suatu ensambel kanonik yang memiliki
variasi i maka energi rata-rata dari kumpulan keadaan dalam ensambel itu
adalah:
ε p εi
i i

digunakan nilai dari pi untuk ensambel pada temperatur T sehingga:

 
1
Z eεi / kT εi (2.92)
Z i

    Z
sekarang eε / kTεi    1/ kT eε / kT   kT2 T
i
i

 i
i


sehingga:


ε  kT 2 / Z  TZ (2.93)

atau ε  kT2  log Z/ T


 PEFI4418/MODUL 2 2.47

Hubungan termodinamik antara energi bebas Helmholtz F dengan energi 


dari ensambel diberikan dalam bentuk
  F/ T
 
ε  T 2 
 
V (2.94)


 T 

apaapabila dimasukkan ke dalam persamaan di atas maka akan kita dapatkan


 F/ T  log Z
1 (2.95)
T T
dan didapatkan F = kT log Z + C, di mana C adalah fungsi yang tidak
tergantung pada temperatur. Kemudian jika hubungan F ε TS dan
SF/ TV maka konstanta integrasi C menjadi nol sehingga energi
bebas Helmholzt menjadi:

F =  kT log Z (2.96)

Buat persamaan dalam bentuk Z = e-F/kT kemudian kita bisa menggambarkan


peluang pi menjadi
pi  eFεi kT (2.97)

Dengan persamaan ini, kita melihat bahwa kumpulan keadaan


merupakan suatu ensambel kanonik
Entropi dari sistem di dapat dengan mengevaluasi persamaan diferensial
SF/ Tv . Gunakan nilai dari energi bebas Helmholzt dalam bentuk
fungsi partisi, kita dapatkan

 
T  log Z 
S k log Z   (2.98)


 T  

sehingga bentuk lain untuk menggambarkan entropi dengan alternatif


menggunakan hubungan termodinamika adalah:
Fε  F / T (2.99)

Tulis energi termodinamik dalam bentuk ε  pi εi dan p i maka:


εi  F Fεi
S p
i
i
T
 k p
i
i
kT
(2.100)
2.48 Fisika statistik 

sehingga sekarang kita memungkinkan untuk menulis (F  si)/kT = log pi


sehingga didapatkanlah persamaan:
S k  p log p
i
i i (2.101)

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Kapasitas panas dari sistem pada volume konstan dinyatakan dengan


  E 
energi rata-rata, yaitu CV   . Gunakan ensambel kanonik
 T  N,V

untuk membuktikan bahwa:


1 2
CV  2 E  E
kT
2) a) Tuliskan definisi termodinamik dari energi bebas Helmholtz F,
definisi mekanika statistik klasik dari fungsi partisi Z, dan hubungan
antara kedua besaran tersebut. Jelaskan semua simbol yang ada!
b) Tunjukkan bahwa kapasitas panas pada volume konstan adalah:
 2 
Cv  kT  2 T ln Z
 T  V
c) Pertimbangkan suatu sistem klasik yang memiliki dua energi total
yang diskrit dengan status E0 dan E1. Carilah Z dan Cv!
3) Suatu wadah dengan volume V berisi N molekul gas ideal pada
temperatur T dan tekanan P1. Energi dari molekul adalah:
E k px ,p y ,pz  
2m
1 2

p x  p2y  pz2  ε k

di mana  adalah tingkat energi yang berhubungan dengan status


internal dari molekul gas.
a) Hitung energi bebas F = kT ln Z, di mana Z adalah fungsi partisi
dan k adalah konstanta Bolztmann. Ungkapkan ketergantungan
terhadap volume V!
 PEFI4418/MODUL 2 2.49

b) Pertimbangkan wadah lain, dengan temperatur sama T, berisi jumlah


molekul yang sama pada tekanan P2. Tuliskan entropi total kedua
gas ini dalam bentuk P1, P2, T dan N!
c) Kedua bejana dihubungkan sehingga terjadi pencampuran. Hitung
perubahan entropi dari sistem!
4) a) Ungkapkan definisi dari fungsi partisi z untuk sistem statistik!
 2 ln z
b) Cari hubungan antara panas jenis sistem dan , di mana
β 2
1
β
kT
5) Untuk sistem dengan salah satu tingkat energinya tereksitasi dengan
selisih energi  dari tingkat dasar, tuliskan ungkapan kapasitas panas
dalam bentuk . Gambarkan ketergantungan temperatur pada batas
temperatur rendah dan tinggi!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Fungsi partisi adalah Z  expE n / kT sehingga

E
1
E  n eEn / kT kemudian:
Z
 E  ln Z
Cv  
T 1
N.V T E  2 E 2
kT


1  E2  E 2   1 E E
2
 
kT 2 kT 2

2) a) F = U - TS
Z  expβEp,qdω
dengan U adalah energi internal, T temperatur absolut, S entropi,
E(p,q) adalah energi dari sistem, dan d = dpdq elemen volume
infinitesimal di ruang fase, p dan q adalah momentum umum dan
koordinat yang terkait, sedangkan k adalah konstanta Bolztmann.
Hubungan antara F dan Z adalah F = -kT ln Z
2.50 Fisika statistik 

b) Dari dF = - SdT - pdV, kita dapatkan:


 F 
S  
 T 
V
maka
 S   2F   2 
CV  T    T  2   kT  2 T ln Z
 T   T 
V  T V  V
c) Fungsi partisi untuk kedua status energi adalah:
Z  eβE0  eβE1
sehingga:
 2
 

CV  kT 
 2
  
 T ln eβE0  eβE1

 T
 v

E1  E 0 
2

 E  E 0 
4k T 2 cosh 2  1
 2kT 
3) a) Fungsi partisi untuk partikel tunggal adalah:
3
 2πmkT 2
   e
V
z 3 E k / kT
dp  V.
 h 2  0
z
h k

di mana z0   expε
n
n / kT untuk tingkat energi internal.

Anggap partikel tidak dapat dibedakan maka fungsi partisi dari


sistem N partikel adalah:
3N
ZN V N  2πmkT  2 N
Z    .z0
N! N!  h 2 
maka
F  kT ln Z
 3N  2πmkT  
F  kT  N ln V  N ln z 0  ln  
ln N!
 
2  h 2  
 PEFI4418/MODUL 2 2.51

b) Entropi dinyatakan dengan persamaan:


    V 3  2πmkT  5 
S k ln Zβ ln Z Nk ln  ln    ln z β  ln z 
   
0
 β  
 N 2  h 2  2
0
β
 V 3  2πmkT  5 
S1  Nk ln 1  ln    S 
 N 2  h 2 
 2 0 


 V 3  2πmkT  5 
S2  Nk ln 2  ln    S 
 N 2  h 2  2 
0

  
di mana S0 ln z0 β ln z0 
 β 

Entropi totalnya adalah
S = S1 + S 2

c) Setelah pencampuran temperatur gas ideal sama dengan sebelumnya


 V  V2 3  2πmkT  5 
maka S'  2Nk ln 1  ln   S 
 2  h 
 2 
2 0
N
V1  V2 P P
sehingga: ΔSS' S 2Nk ln  2 Nk ln 1 2
2 V1V2 2 P1P2
Apabila V1 = V2 maka S = 0

4) a) Fungsi partisi adalah jumlah dari peluang statistik.


Untuk statistik kuantum z  expβE, dijumlahkan terhadap
semua keadaan kuantum.

 expβEdΓ / h ,
γ
Untuk statistik klasik z  diintegrasi terhadap

seluruh ruang fase dan  adalah jumlah dari derajat kebebasan.


b) Energi rerata:

E  ln z
β
sehingga kapasitas panasnya adalah:
E 1  1 2
CV   2 E 2 ln z
T kβ β kβ β 2
2.52 Fisika statistik 

5) Asumsikan dua status yang tidak digenerasi:


ΔeΔ / kT Δ
E Δ / kT
 Δ / kT
1 e e 1

dE  Δ 2 eΔ / kT
Cv   k  
 kT 
 
2
dT 1 eΔ / kT
Variasi panas jenis terhadap temperatur dapat digambarkan sebagai
berikut.

kT
0,4 A

R A NG KU M AN

Dalam ensambel kanonik dibahas mengenai kumpulan keadaan


yang memiliki jumlah partikel dan energi tertentu dalam suatu sistem, di
mana tidak terjadi interaksi antarkomponen sistem tersebut, dan sistem
yang bersangkutan terisolasi termal dengan lingkungannya.
Fungsi partisi sistem adalah:
Z e i
εi / kT

Ini adalah fungsi partisi pada temperatur konstan

Peluang ensambel dalam keadaan i, yaitu:


eεi / kT
pi 
Z
 PEFI4418/MODUL 2 2.53

Apabila sistem berinteraksi dengan reservoir maka fungsi partisi


menjadi:
3
2πmkT 2
Z
h3

Aplikasi ensambel kanonik untuk gas yang tidak ideal menghasilkan


3N
2πmkT 2

Z 3N
IN
N!h

Persamaan keadaan dari gas tidak ideal ditulis dalam bentuk energi
bebas F, yaitu:
F = kT log Z

  3N
 

 2πmkT 2  
 kT   
log 
  log I 
N

  N!h
3N 
 

 
 

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Besaran yang tetap pada suatu sistem ensambel kanonik, di mana


terisolasi dari lingkungannya adalah ....
A. tekanan
B. volume
C. temperatur
D. gaya

2) Apabila Z   expβE  yang dijumlahkan terhadap seluruh sistem


n
n

maka besarnya energi rata-rata dari sistem adalah....



A. E  ln z
β
B. E  kTln z

C. E  ln ε
β
D. E  NkTln z
2.54 Fisika statistik 

3) Bentuk ungkapan dari rata-rata energi dalam bentuk ln z adalah ....


    2
A.  
E  ln z ln z
2
 β   β 
   2
B. E2   ln z
β  β 
   
C. E2   ln z

β  β 
      2
D. E 2      
β  β
ln z   β ln z


4) Simpangan dari energi adalah ....


A. T2 Cv
B. kT2 Cv
C. kT2
D. kT Cv

5) Deviasi standar dapat diungkapkan dalam bentuk kapasitas panas dari


sistem dan temperatur absolut, yaitu....
A. ΔE  kC
V

B.   k C NT
ΔE V

C.  kC T
ΔE V
 C T
D. ΔE V

  E gas ideal monoatomik adalah ....


6) Penurunan untuk ΔE
ΔE 3
A. 
E 2N
ΔE 2
B. 
E N
ΔE 1
C. 
E 2N
ΔE 2
D. 
E 3N
 PEFI4418/MODUL 2 2.55

7) Fungsi partisi sistem ensambel kanonik adalah ....


A. Z e
i
εi / kT

B. Z e
i
pi / kT

C. Z e
i
εi kT

D. Z e
i
εi / T

8) Fungsi partisi sistem ensambel kanonik akibat interaksi dengan reservoir


adalah ....
V 2πmkT
3
A. Z
h3
3
V 2πmkT 2
B. Z
h3
3
2πmkT 2
C. Z
h3
3
V 2πmkT 2
D. Z
N3

9) Persamaan keadaan dari gas tidak ideal ditulis dalam bentuk energi
bebas F adalah ....
A. F = k log Z
B. F = kZ log T
C. F = kT log Z
D. F = T log Z
2.56 Fisika statistik 

10) Persamaan yang menunjukkan entropi suatu sistem ensambel kanonik


adalah....
A. S k  p log p
i
i i

B. S k  p log p
i
i i

C. S k  z log p
i
i

D. S z  k log p
i
i

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 3. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 PEFI4418/MODUL 2 2.57

Kegiatan Belajar 3

Metode Pendekatan dan


Pendekatan Alternatif

A. PENDEKATAN MATEMATIK

Dalam penurunan distribusi energi dari kumpulan keadaan dengan


menggunakan ensambel akan diungkapkan konsep dari rapat keadaan di
ruang fase. Suatu keadaan dari kumpulan keadaan dalam ensambel
didefinisikan dalam bentuk 6N koordinat dari sistem, yaitu xi, yi, zi, pxi, pyi,
dan pzi, di mana i dapat mengambil nilai dari 1 sampai N. Satu keadaan
dalam ensambel harus dapat direpresentasikan oleh suatu titik dalam ruang
fase 6N dimensi. Demikian juga keadaan yang lainnya dalam ensambel
dinyatakan dengan titik yang lain di ruang fase.
Rapat keadaan  dari titik yang bersangkutan dalam ruang fase menjadi
d 6N. Seiring dengan perubahan waktu maka koordinat akan berubah,
berupa perubahan titik di dalam ruang fase. Akan tetapi, jumlah total dari
keadaan demikian juga jumlah total dari titik-titik dalam ruang fase adalah
tetap, dan rapat keadaan dapat dibentuk dalam persamaan kontinuitas aliran
fluida sebagai berikut.

 div  v   0 (2.102)
t

di mana v adalah kecepatan aliran fluida dan rapat keadaan di ruang fase.
Kuantitas div (v) dalam koordinat kartesian tiga dimensi memiliki bentuk:
  
div  v    v x  
x y
 
v y   v z 
z
 x  y  z
 x    y    z  (2.103)
x x y y z z
 x
  x x   x 
x,y,z

di mana x adalah substitusi dari komponen pada kecepatan vx demikian pula


untuk y dan z. Untuk 6N dimensi fase maka persamaan menjadi:
2.58 Fisika statistik 

N
  x i   
div  v     x x
i 1 x i ,yi ,zi
i
i

x i
  xi
xi
  xi 
xi 
(2.104)

dengan setiap koordinat xi, yi, zi, pxi, pyi, dan pzi, diambil dalam dimensi linear
dalam ruang fase.

Persamaan (2.104) disederhanakan dengan mengambil bentuk


hamiltonian:
2
p2xi p yi p2zi
Hi     V  x i , yi ,zi  (2.105)
2m 2m 2m

di mana V(xi, yi, zi) adalah energi potensial dari sistem i sebagai fungsi dari
spasial koordinat. Dari Persamaan (2.105) adalah mungkin bagi kita
mengambil bentuk diferensial parsial:

Hi p xi
  v xi  x i
p xi m
dan (2.106)
Hi V

x i x i

v
harga  adalah gaya dalam arah xi yang sama dengan perubahan
x i
momentum pxi sehingga Persamaan (2.106) dapat berubah jadi:
Hi V
  p xi (2.107)
x i x i

Dengan melakukan diferensiasi dua kali terhadap Persamaan (2.106) dan


(3.6) maka:
  Hi  x i
  (2.108)
x i  p xi  x i
dan
  Hi  p xi
  (2.109)
p xi  p xi  p xi
 PEFI4418/MODUL 2 2.59

diferensial sisi kiri dari Persamaan (2.108) dan (2.109) adalah identik
sehingga persamaan menjadi
x i p
  xi (2.110)
x i p xi

Substitusi persamaan (3.110) ke dalam Persamaan (2.104) menghasilkan:


N
   
div6N  v     x x
i 1 xi,yi,zi
i
i
  xi 
xi 
(2.111)

dan persamaan kontinuitas menjadi:



N
   
t   x x
i 1 xi,yi,zi
i
i
  xi 0
xi 
(2.112)

dx i dp d
jika x i  dan p xi  xi didefinisikan sebagai diferensial total maka
dt dt dt
persamaan kontinuitas dalam kondisi normal Liouville adalah:
d
0 (2.113)
dt

Sehingga rapat keadaan dalam ruang fase, pada satu titik yang
merepresentasikan ensambel, adalah tetap terhadap waktu. Dalam bentuk
energi total , dan jumlah sistem N, besaran  dapat dituliskan sebagai
berikut.
 = f(E, N) (2.114)

Sekarang kita pertimbangkan ensambel yang memiliki energi  dan


jumlah sistem N1 dan N2. Keadaan dari ensambel pertama berada dalam
ruang fase 6N1 dimensi berada dalam daerah, di mana rapat keadaan .
Demikian juga untuk sistem kedua berada dalam 6N2 dimensi dalam ruang
fase dan rapat keadaan . Jadi, dua ensambel secara bersama
direpresentasikan oleh titik dalam 6(N1 + N2) dimensi ruang fase. Jika rapat
keadaan keduanya dinyatakan pada  dan energi  serta jumlah NT maka
energi total dan jumlah total dari sistem adalah:
 +  =  (2.115a)
N1 + N 2 = N T (2.115b)
2.60 Fisika statistik 

dan  ~  (2.115c)

ketika Persamaan (2.115) dinyatakan bersama dengan Persamaan (2.114)


maka didapatkan
f(1, N1)f(2, N2) ~ f(1 + 2, N1 + N2)

dan solusi dari persamaan untuk semua nilai dan N adalah:


log f(, N) = a + b + cN

dan rapat keadaan diberikan oleh


log  = a + b + cN (2.116)

B. PENDEKATAN ENSAMBEL KANONIK

Dengan jumlah sistem dari ensambel dalam ensambel kanonik, besaran


rapat keadaan pada suatu titik di ruang fase diberikan oleh Persamaan (2.116)
log r = b + konstanta (2.117)

Probabilitas pi didapat dengan ensambel dalam keadaan energi i akan


mengarah secara proporsional pada pendekatan  kemudian log pi akan linear
tergantung pada i dan didapatkan bahwa:
pi  e(ψεi ) / θ (2.118)

di mana  dan adalah konstan untuk ensambel dan tanda negatif untuk i
sebab pi akan menurun apabila i menurun.

C. ENSAMBEL GRAND KANONIK

Dalam pembahasan sebelumnya kita telah mengenal ensambel kanonik,


komponen dari kumpulan keadaan diizinkan untuk perubahan energi dalam
sistem yang bersangkutan sehingga dari definisi ini ensambel kanonik harus
terdiri dari kumpulan keadaan tertutup, dengan jumlah sistem yang tertentu.
Akan tetapi, apabila dibutuhkan perlakuan dengan keadaan yang terbuka,
jumlah sistem tidak memiliki besaran tertentu, ini membutuhkan perlakuan
yang berbeda dari tipe ensambel sebelumnya yang selanjutnya disebut
 PEFI4418/MODUL 2 2.61

ensambel grand kanonik. Sebagai contoh dari ensambel grand kanonik adalah
reaksi kimia.
Bentuk dari ensambel grand kanonik diilustrasikan dalam Gambar 2.8, di
mana hanya temperatur T dan volume V dari ensambel tertentu yang
dipertimbangkan ketika terjadi perubahan dalam energi sistem dan energi
sistem tetangganya.

Gambar 2.9.
Ensambel Grand Kanonik

Dalam kasus ini jumlah dari sistem dalam satu kumpulan keadaan adalah
tidak tetap sebagai suatu besaran tertentu, ini mengakibatkan terjadinya
kemungkinan perubahan dari jumlah fungsi termodinamik dari sistem
ensambel yang terbuka.
Dalam kasus ensambel tertutup hukum pertama termodinamika memiliki
bentuk:
d = dQ – dW (2.119)

di mana dQ adalah tambahan panas dari ensambel, dW adalah kerja yang


dilakukan oleh ensambel dan d adalah resultan kenaikan dari energi total
ensambel. Untuk perubahan yang reversibel hanya kerja yang dapat
menyebabkan perubahan volume dari V menjadi V + dV sehingga
d = TdS - P dV (2.120)

di mana P adalah tekanan yang diterapkan pada ensambel, dan diferensial


eksak dari dS dan dV mengulang diferensial tidak eksak dari dQ dan dW.
Jika jumlah dari sebuah sistem mengalami kenaikan energi yang
dinyatakan dalam , untuk kasus ini maka:
d = T dS - PdV + dN (2.121)
2.62 Fisika statistik 

di mana dN adalah perubahan dari jumlah komponen sistem yang berarti


perubahan keadaan.
Apabila kita menyatakan persamaan di atas dengan variabel intensif
maka energi total dinyatakan dengan:
 = TS - pV + N (2.122)

dan energi bebas F diberikan oleh F = - TS, yaitu:


F = N – pub (2.123)

sedangkan fungsi Gibb‟s (potensial termodinamik) memiliki bentuk


persamaan:
G = - TS + PdV
= F + pub (2.124)

sehingga persamaannya berubah menjadi


G = N (2.125)

Parameter di dalam fungsi Gibb‟s dikatakan sebagai potensial kimia dari
sistem.

D. PENURUNAN LAIN UNTUK DISTRIBUSI KANONIK

Untuk dapat memperkenalkan konsep temperatur dalam mekanika


statistik kita harus kembali kegagasan pokok keseimbangan termal antara dua
sistem. Untuk melihat akibatnya marilah kita lihat sistem gabungan terisolasi
yang terdiri atas dua sampel gas ideal yang dipisahkan oleh dinding diatermik
seperti yang diperlihatkan Gambar 2.9. Untuk sampel gas yang kedua,
lambang untuk menyatakan tingkat energi, populasi dan seterusnya,
dibedakan dari yang pertama dengan memakai tanda tudung di atasnya.
 PEFI4418/MODUL 2 2.63

Gambar 2.10.
Sistem Komposit Terisolasi Yang Terdiri Atas Dua Contoh Gas Ideal
Dipisahkan Oleh Dinding Diatermik Energi Totalnya Tetap

Oleh karena sifat gas bergantung pada temperatur dan juga volume, kita bisa
mengharapkan adanya hubungan antara  dan temperatur. Peluang
termodinamik () secara terpisah sehingga logaritmanya menjadi:

 
g ĝ
ln   Ni ln i  N  ˆ ln j  N
N ˆ (2.126)
Ni j Nˆ j
j

Masing-masing sampel memiliki jumlah molekul tetap sehingga


 Ni  N  tetap
dan (2.127)

 Nˆ j
ˆ  tetap
N

Akan tetapi, energi masing-masing sampel tidak tetap. Hanya energi total
dari sistem gabungan yang tetap, jadi
 Ni i  N
ˆ   U  tetap
j j (2.128)

Untuk menemukan persyaratan kesetimbangan, kita harus melanjutkan


seperti sebelumnya untuk memperoleh

 
g ĝ j
ln i dNi  ln ˆ 0
dN
Ni ˆ
N
j
j

ln A  dN  0 i (2.129)
ln A  dN
ˆ 0
j

  dN   ˆ dN
i i
ˆ
j j 0
2.64 Fisika statistik 

Dengan menambahkan dan menyamakan masing-masing koefisien dari dN


ˆ dengan nol, kita dapatkan dua perangkat persamaan,
dan dN
Ni  Agi ei (2.130)
dan
ˆˆ
ˆ  Ag ˆ j
N j j (2.131)

Dengan semua besaran yang berbeda, kecuali . Apabila dua sistem yang
dipisahkan oleh suatu dinding diatermik mencapai kesetimbangan,
temperaturnya menjadi sama dan juga menjadi sama. Jadi kesimpulan yang
menyatakan berhubungan dengan temperatur tidak bisa dihindari. Entropi
sistem terisolasi bertambah apabila sistem mengalami proses spontan yang
tak terbalikkan. Pada akhir proses seperti itu, karena kesetimbangan dicapai,
harga entropi menjadi maksimum, taat asas dengan energi dan volumnya.
Peluang termodinamik juga bertambah dan mendekati maksimum ketika
kesetimbangan dicapai. Jadi, kita harus mencari hubungan antara S dan .
Tinjaulah dua sistem A dan B yang serupa dan bersentuhan secara termal,
satu dengan entropi SA dan peluang termodinamik A, yang lain dengan
harga SB dan B. Oleh karena entropi merupakan perubahan ekstensif,
entropi total sistem gabungan adalah:
S = SA +SB

Namun, peluang termodinamikanya adalah hasil kalinya, atau


=  .      (2.132)

Jika kita ambil S = f()

Maka f() = f() + f()

Satu-satunya fungsi yang memenuhi hubungan ini adalah logaritma. Dengan


mengambil tetapan sekehendak kita, k, kita bisa menuliskan
S = k ln     (2.133)

Sebagai hubungan antara entropi dan peluang termodinamik.


Hukum pertama termodinamika diterapkan pada proses infinitesimal
hidrostatik, yaitu:
dQ = dU + P dV     (2.134)
 PEFI4418/MODUL 2 2.65

Jika terjadi antara keadaan setimbang yang berdekatan, proses itu dapat
dilaksanakan secara terbalikkan sehingga dQ = T dS, dan
dU = T dS - P dV    (2.135)

Jika sekarang kita rinci bahwa proses terbalikkan itu terjadi pada V tetap, kita
mempunyai mata rantai yang penting antara termodinamika dan mekanika
statistik:
1  S 
       (2.136)
T  U V

Oleh karena S dan U bisa dihitung melalui mekanika statistik, turunan


 S 
  menghasilkan satu per temperatur Kelvin. Ini merupakan cara
 U V
konsep makroskopik temperatur menyelinap ke dalam mekanika statistik.
Dengan memakai metode pengali Lagrange untuk mencari harga
kesetimbangan populasi tingkat energi (2.76) dan (2.77), kita dapatkan bahwa


g
d ln   ln i dNi    (2.137)
Ni
dan
gi
ln  i  ln A
Ni
Jadi d ln    dN  ln A dN 
i i i  (2.138)
 d   N  ln Ad  N
i i i

 dU
Dengan U menyatakan energi total sistem. Jadi
d ln  1 d 1  S 
  k ln      (2.139)
dU k dU k   U V

 S  1
Oleh karena    , kita dapatkan hasil yang baik,
 U V T
1
     (2.140)
kT
2.66 Fisika statistik 

Apabila harga  sebenarnya cocok untuk gas ideal dimasukkan, terlihat


bahwa k tidak lain adalah tetapan Boltzmann.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Gas ideal yang terdiri dari N partikel dengan massa m mengisi ruang
dengan volume V dan temperatur T. Gunakan pendekatan klasik dari
fungsi partisi dan asumsikan partikel tidak dapat dibedakan, hitunglah
potensial kimia  dari gas!
2) Gas dengan N partikel, memiliki massa m, diabsorpsi oleh permukaan
seluas A berbentuk dua dimensi, gas ideal berada pada temperatur T
2
pada permukaan itu. Energi absorpsi partikel adalah   { p / 2m}  0 ,
di mana p = (px, py) dan 0 adalah energi permukaan per partikel.
Gunakan pendekatan seperti soal nomor satu untuk menghilangkan
potensial kimia  dari absorpsi gas!
3) Dari soal No. 2, pada temperatur T partikel berada pada permukaan,
seluruh gas berada dalam kesetimbangan dalam ruang tiga dimensi.
Masukkan hubungan mengenai potensial kimia. Gunakan keadaan ini
untuk mendapatkan jumlah molekul n yang diabsorpsi per satuan luas
apabila tekanan rata-rata dari ruang tiga dimensi adalah p. (Jumlah total
dari partikel dalam absorpsi ditambah dengan penguapan adalah nol)!
4) Suatu osilator harmonik sederhana satu dimensi memiliki tingkat energi
En   n  1 2   di mana  adalah frekuensi anguler karakteristik dari
osilator dan n = 0, 1, 2, ...
a) Osilator dalam keadaan kontak termal dengan reservoir panas pada
temperatur T, dengan kT /   1 . Cari energi rata-rata dari osilator
sebagi fungsi dari waktu!
b) Untuk osilator dua dimensi, n = nx + ny, di mana
 1  1
E nx   n x   x ,E ny   n y   y ,
 2  2
nx = 0, 1, 2, ... dan ny = 0, 1, 2,... berapa fungsi partisi dari kasus ini
untuk semua nilai temperatur? Ulang untuk kasus x = y.
 PEFI4418/MODUL 2 2.67

5) Dalam satu dimensi osilator harmonik memiliki energi potensial


V(x) = cx2 – gx3, di mana gx3 << cx2, pada kesetimbangan dengan
temperatur T.
a) Tuliskan kapasitas panas per osilator sebagai fungsi temperatur!
b) Tuliskan pula nilai rata-rata posisi x dari osilator sebagai fungsi
temperatur!
6) Diberikan sistem dari N partikel identik ion magnetik yang tidak
1
berinteraksi, memiliki spin , momen magnetik mo dalam kristal
2
dengan temperatur absolut T dalam medan magnetik B.
Tentukanlah:
a) fungsi partisi Z!
b) entropi !
c) energi rata-rata U!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Fungsi partisi secara klasik adalah:


3N / 2
V N  2mkT 
z  
N!  h 2 
maka
G  F  pV  kT ln z  NkT
 N 3N  2mkT  
 NkT  ln  ln  
 V 2  h 
2

 V 3  2mkT  
  kT ln  ln  
 N 2  h 
2

2) Fungsi partisi untuk gas ideal dua dimensi adalah:


N
A N  2mkT  N0 / kT
z   .e
N!  h 2 
maka
 A  2mkT  0 
G  F  pV  nkT  ln  ln   
 N  h 2  kT 
 A  2mkT  0 
  kT ln  ln   
 N  h 2  kT 
2.68 Fisika statistik 

3) Potensial kimia untuk gas ideal dalam tiga dimensi sama dengan untuk
dua dimensi. Ungkapan dari potensial kimia untuk gas tiga dimensi V/N
= kT/p, dan untuk gas dua dimensi A/N = 1/n. Jika potensial kimia
keduanya memiliki nilai yang sama maka:
1/ 2
p  h2 
n   e0 / kT
kT  2mkT 
4) a) Ambil    / kT  ,
e / 2
~
z e 
n 0
 n 1/ 2 

e  1
1 z  
E   
z  2 e  1
b) Tidak ada perbedaan antara osilator dua dimensi dan dua buah
osilator satu dimensi yang terpisah, dan fungsi partisinya adalah:
x y

e2 e2
Z   
e x 1 e y 1
Ketika y = x,  x =  y =  maka
e
z
e 
 2
1
5) a) Fungsi partisi

z  exp   cx 
gx 3 / kT  dx
2


Gunakan ekspansi Taylor‟s:
 
1  gx 3    cx 2 / kT 
2

z 
1   e
 2  kT  
 
dx

 1 15 g 2 1 
   . 
  16 c   
3
c
nilai rata-rata dari energi potensial adalah:
 kT  15g 2 
V  ln z  1  3 kT 
 2  8c 
 PEFI4418/MODUL 2 2.69

Kapasitas panas perosilator adalah:


k V 15 g 2 2
C  k k T
2 T 8c2
b) Dalam pendekatan orde pertama, nilai rata-rata dari posisi x dari
osilator adalah:

 g x 3   c2x / kT 


x 1 

e
kT 
dx
3gkT
x 

   dx 4c2

c2x / kT
e

6) a) Oleh karena tidak ada interaksi antara ion maka fungsi partisi sistem
adalah:

 
N
z  e  e , di mana  = 0B/kT
b) Entropinya adalah:
  
  

  k  ln z   ln z   Nk ln e  e   tanh  
  
c) Nilai rata-rata dari energi adalah:
  B
U   ln z   N0 Btanh  0 
  kT 

R A NG KU M AN

Jumlah total dari keadaan dalam ruang fase adalah tetap dan rapat
keadaan dapat dibentuk persamaan kontinuitas aliran fluida sebagai
berikut.

 div  v   0
t

Persamaan disederhanakan dengan mengambil bentuk hamiltonian:


2
Pxi2 Pyi Pzi2
Hi     V  x i , yi ,zi 
2m 2m 2m

di mana V(xi, yi, zi) adalah energi potensial dari sistem i sebagai fungsi
dari spasial koordinat dan persamaan kontinuitas menjadi:
2.70 Fisika statistik 


N
   
t
   x x
i 1 xi,yi,zi
i
i
 p xi 0
p xi 

dx i dp d
jika x i  danp xi  xi didefinisikan sebagai diferensial total
dt dt dt
maka persamaan kontinuitas dalam kondisi normal Liouville:
d
0
dt

Rapat keadaan dalam ruang fase, pada satu titik yang merepresentasikan
ensambel, adalah tetap terhadap waktu.

Energi total dan jumlah total dari sistem adalah:


1  2  T
N1  N 2  NT

dan solusi dari persamaan untuk semua nilai  dan N adalah:


logf  , N   a  b  cN

dan rapat keadaan diberikan oleh


log   a  b  cN

Dengan jumlah sistem dari ensambel dalam ensambel kanonik,


kuantitas rapat keadaan pada suatu titik di ruang diberikan oleh
persamaan
log r  b  konstanta

Probabilitas pi didapat dengan ensambel dalam keadaan i akan


mengarah secara proporsional pada pendekatan  kemudian log pi akan
linear tergantung pada i dan didapatkan bahwa:
pi  e i 
 / 

di mana  dan  adalah konstan untuk ensambel dan tanda negatif untuk
i sebab pi akan menurun apabila i menurun.
Ensambel kanonik terdiri dari kumpulan keadaan tertutup, dengan
jumlah sistem yang tertentu. Jika dibutuhkan perlakuan dengan keadaan
yang terbuka, jumlah sistem tidak memiliki kuantitas tertentu, ini
membutuhkan perlakuan yang berbeda dari tipe ensambel kanonik dan
disebut ensambel grand kanonik.
 PEFI4418/MODUL 2 2.71

Energi total dinyatakan dengan persamaan:


  TS  pV  N

dan energi bebas F diberikan oleh F =  - TS yaitu:


F = N  pV

sedangkan fungsi Gibb‟s (potensial termodinamik) memiliki bentuk


persamaan:
G =   TS + PdV
= F + pV

sehingga persamaannya berubah menjadi


G = N

Parameter  di dalam fungsi Gibb‟s dikatakan sebagai potensial kimia


dari sistem.

TES F OR M AT IF 3

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Apabila m menyatakan suatu potensial kimia maka fungsi Gibb‟s dari
sistem ensambel grand kanonik adalah ....
A. G = NT
B. G = Nk
C. G = N
D. G = NkT

2) Fungsi partisi untuk gas ideal dua dimensi adalah ....


N
A N  2mkT  N0 / kT
A. z   .e
N!  h 2 
N
N!  2mkT  N0 / kT
B. z   .e
AN  h2 
N
A N  2mkT 
C. z  
N!  h 2 
N
 2mkT  N0 / kT
D. z    .e
 h2 
2.72 Fisika statistik 

3) Fungsi Gibb‟s untuk gas ideal dalam dua dimensi adalah ....
  2mkT  0 
A. G   NkT  ln   
  h  kT 
2

 A  2mkT  
B. G   NkT  ln  ln  
 N  h2  
 A  
C. G   NkT  ln  0 
 N kT 
 A  2mkT  0 
D. G   NkT  ln  ln   
 N  h 2  kT 

4) Potensial kimia untuk gas ideal dalam dua dimensi adalah ....
 A  2mkT  0 
A.   kT ln  ln   
 N  h 2  kT 
 A  2mkT  0 
B.    NkT  ln  ln   
 N  h 2  kT 
 A  2mkT  
C.    NkT  ln  ln  
 N  h2  
  2mkT  0 
D.    NkT  ln   
  h  kT 
2

5) Persamaan yang menunjukkan energi total suatu sistem ensambel grand


kanonik adalah ....
A.  = F + N
B.  = V + N
C.  = pV + kN
D.  = pV + N

6) Persamaan yang menunjukkan hubungan antara entropi dengan peluang


termodinamik adalah ....
A. S = N ln 
B. S = T ln 
C. S = V ln 
D. S = k ln 
 PEFI4418/MODUL 2 2.73

7) Persamaan yang menunjukkan kontinuitas aliran fluida adalah ....



A.  div  T   0
t

B.  div  v   0
t

C.  div  v   0
t

D.  div  p   0
t

8) Rapat keadaan dalam ruang fase, pada satu titik yang merepresentasikan
ensambel adalah tetap terhadap ....
A. temperatur
B. waktu
C. tekanan
D. volume

9) Gas ideal yang terdiri dari N partikel dengan massa m mengisi ruang
dengan volume V dan temperatur T. Dengan menggunakan pendekatan
klasik dari fungsi partisi dan diasumsikan bahwa partikel tidak dapat
dibedakan maka potensial kimia  dari gas adalah ....
 V 3  2mkT  
A.   kT ln  ln  
 N 2  h 
2

 V  2mkT  
B.   kT ln  ln  
 N  h 2 
 3  2mkT  
C.   kT  ln  
2  h 
2

 V 3  2mkT  
D.    NkT ln  ln  
 N 2  h 
2

10) Persamaan keadaan dari gas tidak ideal ditulis dalam bentuk energi
bebas F adalah ....
A. F = -k log Z
B. F = -kZ log T
C. F = -kT log Z
D. F = -T log Z
2.74 Fisika statistik 

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 3 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 3.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 3, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 PEFI4418/MODUL 2 2.75

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1
 1 / 
TA  10
1 / 
1) B. TB   PB / PA   300K.
2) C. W = P(V2 – V1).
3) C Energi dalam gas sama dengan jumlah molekul dikalikan dengan
energi setiap molekul. Gunakan hubungan termodinamik antara
kapasitas panas dengan energi dalam.
4) C. Efisiensi mesin:  = 1 - Q1/Q2 = 1 – T1/T2 berarti Q1/Q2 = T1/T2.
5) D. Gunakan rumus: Q1/Q2 = T1/T2.
6) A. Gunakan rumus: W = Q2 – Q1.
7) B. Jika semua molekul menempati separuh ruang maka
N!
  N,0   1/ 2 N 1/ 2 0  1/ 2 N
N!0!
Jika semua molekul menempati seluruh ruang
N!
  N,0    1  0   1
N 0 N
N!0!
R R
SV  ln 1 dan Sn / 2  ln 1/ 2 
N N
N N
SV  Sv / 2 
R
N

ln 1  ln 1/ 2   R ln
N N 1

1/ 2
 R ln 2

Q
8) B. Koefisien kinerja refrigerator η  e .
W
9) C. Entropi gas ideal: S = CV ln T + nR ln V + So
Q - Qe Q
10) A. Efisiensi mesin kalor: η  H = 1- e
QH QH

Tes Formatif 2
1) C. Temperatur merupakan besaran yang tetap pada suatu sistem
ensambel kanonik yang terisolasi dari lingkungannya.
E n eEn  z
 
2) A. E  n    ln z
 e
n
E n z 
2.76 Fisika statistik 

2z
 E 2n eEn
2       
2
3) D. E2  n
   ln z    ln z 
e E n z       
2 
 E 2  E2   E 
2
4) B.  ln z   E  kT 2Cv
 2


5) C. E   E 2  k Cv T
6) D. Untuk gas ideal monoatomik:
3
E  NkT
2
3
Cv  N
2
sehingga
ΔE 2

E 3N
7) A. Fungsi partisi ensambel kanonik: z =  exp (εi /kT).
8) B. Fungsi partisi ensambel kanonik akibat interaksi dengan reservoir:
V(2 π m kT)3/2
z= .
h3
9) C. Energi bebas Gibbs: F = kT logz.
10) A. Entropi sistem ensambel kanonik: s =  k  pi log pi .
i

Tes Formatif 3
1) C. Fungsi Gibbs dari sistem grand kanonik: G = N
N
A N  2πmkT  Nε0 kT
2) A. Fungsi partisi gas ideal dua dimensi: z    .e .
N!  h 2 
3) D. Fungsi Gibbs gas ideal dua dimensi:
 A  2πmkT  ε0 
G  NkT ln  ln   
 N  h 2  kT 
4) A. Potensial kimia gas ideal dua dimensi:
 A  2πmkT  ε 0 
μ  kT ln  ln   
 N  h 2  kT 
 PEFI4418/MODUL 2 2.77

5) D. Energi total ensambel grand kanonik: ε = pV +μN.


6) D. Entropi: S = k . ln .
ρ
7) B. Kontinuitas aliran fluida:  . ρV  0.
t
8) B. Rapat keadaan dalam ruang fase pada suatu titik pada ensambel
adalah konstan terhadap waktu.
 V 3  2πmkT 
9) A. Potensial kimia dari gas ideal: μ  kT ln  ln  
 N 2  h 2 
10) C. Energi bebas F: F =  kT log z
2.78 Fisika statistik 

Glosarium

Ensambel adalah kumpulan status energi partikel yang dapat diamati.

Ensambel kanonik adalah ensambel di mana suhunya konstan.

Ensambel mikrokanonik adalah ensambel di mana karakteristik energinya


konstan.

Mesin kalor adalah mesin mekanis yang dapat menimbulkan siklus dalam
sistem.

Proses adiabatik kuasi-statik adalah suatu proses termodinamika di mana


tidak ada pertukaran kalor antara sistem dengan lingkungannya.

Ruang fase adalah ruang kerja untuk satu partikel yang bergerak dalam
sebuah ruangan yang berdiameter 6 N, yaitu 3 N untuk koordinat dan 3 N
untuk momentum.

Suhu adalah sebagai suatu karakteristik yang dimiliki benda-benda dengan


sifat nilainya cenderung menjadi sama apabila benda-benda itu dibiarkan
berkumpul cukup lama.
 PEFI4418/MODUL 2 2.79

Daftar Pustaka

Beiser, A. (1992). Konsep Fisika Modern. Jakarta: Erlangga.

Pointon, A.J. (1978). An Introduction to Statistical Physics for Student.


London and New York: Longman.

Suprapto, B. dan Tan Ik Gie. (1987). Teori Gas Kinetik dan Mekanika
Statistik. Jakarta: Universitas Terbuka.

Suprapto, B. (2000). Mekanika Statistik, Sistem Benda Banyak dalam Kondisi


Keseimbangan. Bandung: Jurusan Fisika PPs ITB.

Yung-Kuo Lim. (1989). Problem and Solutions on Thermodynamics and


Statistical Mechanics. World Scientific.

Zemansky., M.W. dan Dittman, R. (1986). Kalor dan Termodinamika.


Bandung: Penerbit ITB.
Modul 3

Perbandingan antara Statistika


Maxwell-Boltzmann, Statistika Bose-
Einstein, dan Statistika Fermi-Dirac
Paken Pandiangan, S.Si, M. Si.
Drs. Dadan Rosana, M.Si.

PE N DA H UL U AN

D alam fisika statistik ditunjukkan bagaimana sifat makroskopik sistem


banyak partikel berhubungan dengan sifat mikroskopik partikel itu
sendiri. Fisika statistik tidak mempersoalkan gerak sebenarnya atau interaksi
antara partikel individual, kelakuan dengan peluang terbesar, melainkan
mempersoalkan kelakuan dengan peluang terbesar. Walaupun fisika statistik
tidak dapat menolong kita untuk menentukan ‘riwayat hidup’ suatu partikel
dalam sistem, fisika statistik dapat memberikan informasi mengenai peluang
partikel itu memiliki sejumlah energi tertentu pada suatu saat. Oleh karena
banyak gejala dalam dunia fisis melibatkan sistem dengan banyak partikel,
nilai tinggi dari pendekatan statistik jelas terlihat. Oleh karena penalaran
yang dipakai sangat umum, fisika statistik dapat dipakai dengan kemudahan
yang sama untuk sistem klasik terutama molekul dan gas, dan untuk sistem
mekanika kuantum terutama foton dalam rongga dan elektron bebas dalam
logam merupakan alat yang sangat ampuh bagi fisikawan teoretis.
Pada modul ini akan dibahas tiga macam statistik yang banyak
digunakan dalan pembahasan fisika statistik, yaitu statistika Maxwell-
Boltzmann, statistika Bose-Einstein, dan statistika Fermi-Dirac, serta
diharapkan Anda dapat membandingkan ketiga statistika ini dan mampu
menerapkannya secara tepat sesuai dengan keperluan.
Secara umum, kompetensi dari pembelajaran modul ini Anda diharapkan
dapat menerapkan perbedaan antara statistika Maxwell-Boltzmann, statistika
Bose-Einstein, dan statistika Fermi-Dirac melalui penalaran.
3.2 Fisika statistik 

Secara lebih khusus lagi, kompetensi dari pembelajaran modul ini adalah
Anda dapat:
1. menerapkan distribusi Maxwell-Boltzmann;
2. menerapkan arti fisis fungsi distribusi energi Maxwell-Boltzmann;
3. menerapkan arti fisis fungsi distribusi kecepatan Maxwell-Boltzmann;
4. menjelaskan ciri-ciri Boson;
5. menerapkan arti fisis fungsi distribusi Bose-Einstein;
6. menjelaskan ciri-ciri Fermion;
7. menerapkan arti fisis fungsi distribusi Fermi-Dirac.

Masing-masing kegiatan belajar dari modul ini akan dimulai dengan


penjelasan definisi, formulasi, teorema bersama dengan ilustrasi dan bahan-
bahan deskriptif lainnya. Di akhir dari setiap sajian materi akan diberikan
contoh dengan harapan Anda dapat memahami materi yang diberikan secara
mendalam. Pada bagian akhir dari tiap kegiatan belajar akan diberikan
rangkuman, latihan, dan tes formatif. Diberikan juga petunjuk jawaban
latihan dan tes formatif.
Untuk membantu Anda memperjelas dan memperdalam penguasaan teori
dan mempertajam bagian-bagian penting tertentu yang tanpa itu para
mahasiswa akan terus-menerus merasa dirinya kurang mempunyai dasar yang
kuat serta menyajikan ulangan prinsip-prinsip dasar yang sangat penting
untuk belajar secara efektif. Glosarium yang terdapat pada bagian akhir
Kegiatan Belajar 2 dimaksudkan agar Anda lebih cepat memahami beberapa
istilah yang mungkin sebelumnya masih terasa asing baginya.
Agar Anda berhasil dalam pembelajaran ini maka pelajarilah seluruh isi
modul ini secara sungguh-sungguh. Kerjakanlah sendiri soal-soal latihan dan
tes formatif yang diberikan tanpa melihat terlebih dahulu petunjuk
jawabannya.

Selamat belajar, semoga Anda berhasil!


 PEFI4418/MODUL 3 3.3

Kegiatan Belajar 1

Statistika Maxwell-Boltzmann

B erbeda dengan teori kinetik, dalam statistika Maxwell-Boltzman kita


akan memahami gejala-gejala termodinamika dengan pendekatan yang
lebih banyak memanfaatkan sifat-sifat statistik benda banyak. Molekul-
molekul gas misalnya, kita pelajari sebagai kumpulan benda banyak tanpa
menghiraukan perangai individual masing-masing benda. Tentu saja
pendekatan secara statistik seperti ini menghasilkan informasi yang kurang
lengkap, tetapi hal ini lebih berguna daripada kita tidak memiliki informasi
sama sekali. Selain itu, untuk menggarap secara lengkap mekanika molekul
yang jumlahnya 1023 misalnya Anda dapat membayangkan beban pekerjaan
yang harus kita lakukan sekalipun dengan menggunakan peralatan modern.

A. DISTRIBUSI STATISTIK-MAXWELL BOLZTMANN

Dengan menggunakan mekanika statistika kita dapat menentukan


peluang terbesar bagaimana sejumlah energi tertentu terdistribusi di antara
anggota sistem partikel dengan kesetimbangan termal pada temperatur
mutlak T, ini berarti menyatakan berapa banyak partikel berpeluang memiliki
energi 1, berapa banyak partikel berpeluang memiliki energi 2, berapa
banyak partikel berpeluang memiliki energi 3, dan seterusnya. Partikel-
partikelnya dianggap berinteraksi satu sama lain dan dengan dinding
wadahnya sedemikian sehingga cukup untuk menimbulkan kesetimbangan
termal, tetapi tidak terlalu besar hingga geraknya terkorelasi secara kuat.
Lebih dari satu keadaan partikel yang bersesuaian dengan tingkat energi
 tertentu, dan jika partikel itu tidak mengikuti prinsip eksklusi, lebih dari
satu partikel boleh berada pada suatu keadaan tertentu. Anggapan dasar
mekanika statistik adalah terdapatnya banyak cara W partikel yang dapat
diatur di antara keadaan-keadaan yang bisa diperoleh sehingga menghasilkan
distribusi energi tertentu untuk distribusi yang berpeluang paling besar. Di
sini dianggap bahwa masing-masing keadaan dengan energi tertentu
berpeluang sama untuk diisi, ini adalah satu anggapan yang mungkin, namun
akhirnya harus dibuktikan bahwa kesimpulan yang ditarik dengan cara itu
cocok dengan hasil eksperimen.
3.4 Fisika statistik 

Jika terdapat gi, sel dengan energi 1, banyaknya cara sebuah molekul
dapat memiliki energi 1 adalah gi. Banyak cara total dua molekul dapat
memiliki energi 1 masing-masing adalah g i2 , dan banyaknya cara total ni
molekul masing-masing berenergi 1 adalah  gi  i . Jadi, banyaknya cara N
n

molekul dapat didistribusikan di antara berbagai energi adalah perkalian


faktor berbentuk  gi  i , yaitu:
n

 g1 n  g2 n  g3 n
1 2 3
 (3.1)

dengan syarat
 ni  n1  n 2  n3    N (3.2)

Persamaan (3.1) tidak sama dengan W karena kita masih harus


memperhitungkan permutasi yang mungkin dari molekul di antara energi
yang berbeda, dengan perkataan lain, N molekul dapat diatur dalam N!
urutan yang berbeda. Sebagai contoh, apabila kita memiliki empat molekul a,
b, c, dan d. Banyaknya permutasi 4!, yaitu:

4! = 4  3  2  1 = 24

dan memang ada 24 cara mengatur empat molekul, yaitu


abcd bacd cabd dabc
abdc bade cadb dacb
acbd bcad cbad dbac
acdb bcda cbda dbca
adbc bdac cdab dcab
adcb bdca cdba dcba

Namun, apabila lebih dari satu molekul boleh menempati satu tingkat energi,
mempermutasikan di antara molekul itu tidak berperan dalam situasi ini.
Misalnya, jika molekul a, b, dan c berada pada tingkat j, di sini tidak apa-apa
apabila kita menyatakannya sebagai acb, bca, cab atau cba, keempat
distribusi ini setara karena semuanya menyatakan fakta bahwa nj = 3. Jadi, ni
molekul dalam tingkat ke-i memberi kontribusi (sumbangan) ni! Permutasi
tak-relevan. Jika ada n, molekul dalam tingkat 1, n2 molekul dalam tingkat 2
maka terdapat n1! n2! n3! ... permutasi tak relevan. Apa yang kita inginkan
 PEFI4418/MODUL 3 3.5

adalah N! permutasi yang mungkin dibagi dengan banyaknya permutasi yang


tak relevan atau
N!
(3.3)
n1 !n 2 !n 3 !

Banyaknya cara N molekul dapat didistribusikan di antara tingkat energi


yang mungkin adalah perkalian dari Persamaan (3.1) dan (3.3):
N!
W  g1 n1  g 2 n 2  g3 n3  (3.4)
n1 !n 2 !n 3 !

Hal yang harus kita lakukan sekarang adalah menentukan distribusi mana
yang berpeluang terbesar, yaitu yang menghasilkan harga W terbesar.
Langkah kita yang pertama adalah mendapatkan aproksimasi analisis yang
memadai untuk faktorial dari suatu bilangan besar.
n! = n (n - 1) (n - 2) … (4) (3) (2)

Logaritma alamiah dari n! adalah

ln n! = ln 2 + ln 3 + ln 4 + ... + ln(n-1) + ln n

Gambar 3.1. plot ln n terhadap n. Luas di bawah kurva tangga dan kurva
malar dari ln n menjadi tak terbedakan, kita mendapatkan ln n! hanya dengan
mengintegrasikan ln n dari n = l hingga n = n

Gambar 3.1
ln n vs n
3.6 Fisika statistik 

Oleh karena kita anggap n  1 , kita dapat mengabaikan 1 dalam hasil di atas,
dan kita peroleh .
ln n! = n ln n – n , n 1 (3.5)
Persamaan (3.5) dikenal sebagai rumus stirling.
Logaritma alamiah persamaan (3.4) adalah
ln W  ln N   
ln ni  ni ln gi

Rumus Stirling memungkinkan kita untuk menulis persamaan itu menjadi



ln W  Nln N  N ni ln n i  n i  
n i ln gi
karena n i  N maka
ln W  Nln N  n ln n  n  n ln g
i i i i i (3.6)

Kita mempunyai persamaan untuk ln W versus W sendiri, tapi ini tidak


merupakan penghalang karena
 ln W max  ln Wmax

Persyaratan supaya suatu distribusi berpeluang terbesar adalah perubahan


kecil ni pada setiap ni tidak mempengaruhi harga W. (Jika ni variabel
kontinu lawan terbatas pada bilangan bulat, kita dapat menyatakan syarat ini
W
dengan cara yang biasa  0 ). Jika perubahan ln W bersesuaian dengan
n i
perubahan ni, yaitu ni adalah ln W, dari Persamaan (3.6), kita dapatkan

 ln Wmax   ni  ln ni   
ln ni ni  ln gi n i (3.7)
karena N ln N konstan,
1
 ln n i  n i
n
sehingga
 ni  ln ni ni

Oleh karena banyaknya molekul total konstan, jumlah  n i untuk semua


perubahan banyaknya molekul tiap-tiap tingkat energi harus 0, ini berarti
ni  ln n i  0
 PEFI4418/MODUL 3 3.7

Persamaan (3.7) menjadi

ln n n  ln g n
i i i i 0 (3.8)

Persamaan (3.8) harus dipenuhi oleh distribusi molekul antara tingkat energi,
yang berpeluang terbesar, namun persamaan itu sendiri tidak memberi
spesifikasi secara lengkap pada distribusi itu. Kita harus memperhitungkan
kekekalan jumlah partikel,

n i  n1  n 2  n3    N (3.2)

dan kekekalan energi


 ni i  n11  n 22  n33    E (3.9)

dengan E menyatakan energi total kumpulan molekul itu. Akibatnya variasi


n1, n2, ... dari jumlah molekul dalam masing-masing tingkat energi tidak
bebas satu terhadap lainnya tetapi harus memenuhi hubungan

n i  n1  n 2  n3    0 (3.10)

 n
i i  1n1  2n 2  3n3    0 (3.11)

Untuk memasukkan persyaratan berbagai ni tersebut dalam Persamaan (3.8)


kita memakai metode pengali Langrange yang merupakan alat matematis
yang memudahkan. Yang harus kita lakukan adalah mengalikan Persamaan
(3.10) dengan - dan (3.11) dengan - dengan  dan  merupakan besaran
yang bebas dari ni dan menambahkannya pada Persamaan (3.8) kita
dapatkan:

  ln n  ln g      n
i i i i 0 (3.12)

Dalam masing-masing persamaan yang harus dijumlahkan menjadi


Persamaan (3.12), variasi ni secara efektif merupakan variabel bebas.
3.8 Fisika statistik 

Supaya Persamaan (3.12) dipenuhi, kuantitas dalam tanda kurung harus 0


untuk setiap harga i, jadi
-ln ni + ln gi -  - i = 0
sehingga kita dapatkan hukum distribusi Maxwell-Boltzmann:

ni  gi ee Hukum Distribusi Maxwell-Boltzmann (3.13)

Rumus ini memberi banyaknya molekul ni yang memiliki energi i


dinyatakan dalam banyak sel dalam ruang fase gi yang memiliki energi i dan
besaran  serta .
Besaran ee dapat menjadi fungsi distribusi Ae kT dengan
A  e dan  = 1/kT. Hubungan yang terakhir ini dapat diturunkan dengan
memberi syarat bahwa energi internal total dari sebuah sistem dari N molekul
3
pada temperatur mutlak T adalah NkT, seperti yang disyaratkan oleh teori
2
kinetik gas.
Apabila kita tinjau sistem partikel identik yang jaraknya cukup berjauhan
sehingga satu sama lainnya dapat dibedakan (dalam mekanika kuantum
fungsi gelombang partikel yang saling tumpang tindih dapat diabaikan).
Partikel-partikel ini berkelakuan klasik, dan spinnya tak relevan. Molekul gas
merupakan partikel sejenis ini, dan fungsi distribusi Maxwell-Boltzmann
yang berlaku untuknya adalah
f MB     Ae kT (Fungsi distribusi Maxwwell-Boltzmann) (3.14)

Harga A bergantung dari jumlah partikel dalam sistem, dan di sini


memegang peranan yang serupa dengan konstanta normalisasi suatu fungsi
gelombang, k adalah konstanta Boltzmann, yang besarnya adalah:

k = 1,381  10-23 J/K


= 8,616  10-5 eV/K

Meskipun penurunan (3.14) cukup rumit namun tidak sukar untuk


menunjukkan dengan cara lain bahwa persamaan tersebut adalah satu-satunya
rumusan yang benar.
 PEFI4418/MODUL 3 3.9

B. FUNGSI DISTRIBUSI ENERGI MAXWELL-BOLTZMANN

Anggapan dasar mekanika statistik adalah terdapatnya banyak cara W


partikel yang dapat diatur di antara keadaan-keadaan yang bisa diperoleh
sehingga menghasilkan distribusi energi tertentu untuk distribusi yang
berpeluang paling besar. Di sini dianggap bahwa masing-masing keadaan
dengan energi tertentu berpeluang sama untuk diisi, ini adalah satu anggapan
yang mungkin, namun akhirnya harus dibuktikan bahwa kesimpulan yang
ditarik dengan cara itu cocok dengan hasil eksperimen. Prosedurnya adalah
mendapatkan rumusan umum untuk W untuk jenis partikel yang sedang
ditinjau, kemudian memaksimumkan W dengan syarat bahwa sistem itu
terdiri dari sejumlah partikel tertentu (kecuali dalam sistem foton atau
ekuivalensi akustiknya fonon) dan bahwa sistem itu berenergi total tertentu.
Hasil dalam setiap kasus adalah rumusan n(), jumlah partikel berenergi 
yang bentuknya.
n() = g()f() (3.15)

dengan g() = banyaknya keadaan berenergi 


= bobot statistik yang bersesuaian dengan energi 
= fungsi distribusi
= banyaknya partikel rata-rata berenergi 
= peluang terisinya setiap keadaan berenergi 

jika yang terlibat adalah distribusi malar, lawan distribusi diskrit dari energi
g() diganti dengan g()d yang menyatakan banyaknya keadaan dengan
energi antara  dan  + d.
Setelah kita menyatakan kebergantungan f() dari  yang dituliskan
dalam Persamaan (3.14) benar, sekarang kita harus membuktikan cara f()
berubah terhadap temperatur T. Faktor 1/kT dalam eksponen jelas, karena
peluang bahwa sebuah partikel memiliki energi tinggi harus bertambah
dengan bertambahnya energi, tapi ini bukan satu-satunya faktor yang
memiliki sifat seperti itu. Tes yang lebih meyakinkan adalah penggunaan
Persamaan (3.14) untuk menghitung energi internal total  dari sebuah sistem
partikel yang harga -nya diketahui dan melihatnya apakah cocok. Sistem
yang sesuai untuk diperiksa adalah sampel gas ideal yang terdiri dari N
molekul. Teori kinetik elementer dari gas menunjukkan bahwa hanya jika
3.10 Fisika statistik 

3
energi kinetik molekuler rata-ratanya kT hukum gas ideal memiliki bentuk
2
3
yang benar pV = NkT sehingga energi molekuler total haruslah E  NkT.
2
Mari kita periksa apa hasil dari Persamaan (3.14).
Kuantisasi energi dalam gerak translasional molekul gas tidak begitu
nyata, dan jumlah molekul total N dalam sampel biasanya sangat besar. Jadi
cukup relevan untuk memakai distribusi malar dari energi molekul kebalikan
dari kumpulan diskrit l, 2, 3, ... . Jika () d menyatakan banyaknya
molekul yang energinya terletak antara  dan  + d maka persamaan (3.15)
dapat dituliskan sebagai berikut.
n    d  g    d f     Ag    e kTd (3.16)

Tugas pertama adalah mencari g()d, banyaknya keadaan yang


mempunyai energi antara  dan  + d. Sebuah molekul berenergi  memiliki
momentum p yang besarnya adalah:
p  2m  p2x  p2y  p2z (3.17)

Gambar 3.2
Koordinat dalam ruang momentum adalah px, py, pz. Banyaknya keadaan
momentum yang bisa dimiliki partikel dengan momentum yang besarnya
berada antara p dan p + dp berbanding lurus dengan volume kuit bola dalam
ruang momentum yang berjejari  dan tebal d
 PEFI4418/MODUL 3 3.11

Marilah kita bayangkan ruang momentum yang sumbu koordinatnya


adalah pz, py, dan pz, seperti dalam Gambar 3.2. Banyaknya keadaan g(p)dp
dengan momentum yang besarnya ada di antara p dan p + dp berbanding
lurus dengan volume kulit bola dalam ruang momentum yang berjejari  dan
tebalnya d, yaitu 42 d. Jadi
g()d = B2d (3.18)

dengan B merupakan konstanta. Karena setiap besaran momentum p


bersesuaian dengan energi tunggal E, banyaknya keadaan energi g()d
antara  + d sama dengan banyaknya keadaan momentum g(p)dp antara p
dan p + dp sehingga
g()d = Bp2dp (3.19)

karena
md
p2 = 2 m dan dp =
2m
persamaan (3.19) menjadi
g    d  2m3 2B d (3.20)

dan untuk jumlah molekul dengan energi antara  dan d


n    d  C e kTd (3.21)
dengan C  2m AB merupakan konstanta yang harus dicari.
32

Untuk mencari C kita pakai syarat normalisasi bahwa jumlah molekulnya N


sehingga
 


N  n    d  C
0

0
e kT d (3.22)

Dari tabel untuk integral tertentu kita dapatkan



1 

0
xeax dx 
2a a

Di sini a = 1/kT, dan hasilnya adalah


C
  kT 
32
N (3.23)
2
3.12 Fisika statistik 

2N
C
 kT 3 2
dan akhirnya,
2N
n    d  e kT d (3.24)
 kT 
32

Rumus ini memberikan banyaknya molekul dengan energi antara  dan  + d


dalam sampel gas ideal yang berisi N molekul dan temperatur mutlaknya T.
Persamaan (3.24) di plot dalam Gambar 3.3 dinyatakan dalam kT. Kurva ini
tidak simetris terhadap energi berpeluang besar karena batas bawah  adalah
0, sedangkan secara prinsip tidak terdapat batas atas (walaupun berpeluang
untuk memiliki energi lebih banyak dari kT adalah kecil).

Gambar 3.3
Distribusi Energi Maxwell-Boltzmann untuk Molekul Gas Ideal

Langkah terakhir adalah menghitung energi internal total sistem. Hal ini
diperoleh dengan mengalikan n() d dengan energi , kemudian diintegrasi
terhadap semua energi dari 0 sampai tak hingga.
 PEFI4418/MODUL 3 3.13

 
2N

E  n    d 
0  kT 3 2 0
3 2e kT d

dengan memakai integral tertentu yang baku (standar)




x
3 2  ax 3
e dx 
0
4a 2 a

kita peroleh energi total N molekul gas, yaitu:


2N 3 3
E  kT 2 kT  NkT (3.25)
 kT 32
4 2

Hasil ini benar sehingga meyakinkan bentuk faktor 1/kT dalam eksponen dari
fungsi distribusi Maxwell-Boltzmann, Persamaan (3.14) betul menggam-
barkan kebergantungan n() d() terhadap T.

Energi rata-rata sebuah molekul gas ideal adalah E/N atau


3
  kT (3.26)
2
yang ternyata tak tergantung pada massa molekul; molekul ringan memiliki
kelajuan rata-rata yang lebih besar pada suatu temperatur tertentu daripada
molekul berat. Harga  pada temperatur kamar adalah sekitar 0,04 eV.
Sebuah molekul gas memiliki modus energi translasional atau derajat
kebebasan yang bersesuaian dengan gerak dalam arah x, y, dan z sehingga
kita dapat mengaitkan energi 1 kT dengan setiap derajat kebebasan. Kaitan
2
ini ternyata berlaku umum; energi rata-rata untuk setiap derajat kebebasan
setiap satuan klasik yang merupakan bagian dari sistem dalam kesetimbangan
termal pada temperatur T adalah 1 kT . Misalnya sebuah osilator harmonik
2
memiliki dua derajat kebebasan, satu bersesuaian dengan energi kinetiknya
dan yang lain dengan energi potensialnya sehingga setiap osilator dalam
sistem berenergi rata-rata 2  1 kT = kT, hal ini berlaku jika kuantisasi
2
dapat diabaikan.
3.14 Fisika statistik 

C. FUNGSI DISTRIBUSI KECEPATAN MAXWELL-BOLTZMANN

Distribusi kecepatan molekuler dapat diperoleh dari persamaan distribusi


energi molekuler dari Persamaan (3.24) dengan cara melakukan substitusi
persamaan:

  1 mv 2
2
d  mv dv

Hasil untuk sejumlah molekul dengan kecepatan antara v dan v + dv


merupakan distribusi kecepatan molekuler, yaitu:

2Nm3 2 2
n(v)dv  v3emv / 2kT
dv (3.27)
 kT 
32

Rumus ini mula-mula diperoleh Maxwell-Boltzmann dalam tahun 1589,


hasilnya diplot dalam Gambar 3.4 berikut ini.

Gambar 3.4
Distribusi Kecepatan Maxwell-Boltzmann
 PEFI4418/MODUL 3 3.15

Kecepatan sebuah Molekul dengan energi rata-rata 3/2 kT adalah:


3kT
vrms  v 2  (3.28)
m

1 2 3
karena mv  kT. Kecepatan ini diberi lambang v rms karena akar rata-
2 2
rata kecepatan molekuler kuadrat - the root-mean-square speed - tidak sama
dengan rata-rata aritmatik sederhana v . Hubungan antara v dan v rms
bergantung dari hukum distribusi yang berlaku untuk kecepatan molekuler
dalam sistem tertentu. Untuk distribusi Maxwell-Boltzmann,
3
vrms  v  1,09v
8
sehingga kecepatan rms adalah sekitar 9 persen lebih besar dari kecepatan
rata-rata aritmatik.
Oleh karena distribusi kecepatan Persamaan (3.27) tidak simetris,
kecepatan berpeluang terbesar vp lebih kecil dari v atau vrms. Untuk
mendapatkan vp, kita samakan turunan n(v) terhadap v dengan nol, dan
pecahan persamaan yang timbul. Hasilnya adalah:
2kT
vp  (3.29)
m
Kelajuan molekuler gas berubah banyak pada kedua belah sisi dari vp.
Gambar 3.5 menunjukkan distribusi kecepatan dalam Oksigen pada 473 K(-
200°C), dalam Oksigen 273 K(0oC), dan dalam hidrogen pada 273 K.
3.16 Fisika statistik 

oksigen (473 K)

Gambar 3.5
Distribusi Kelajuan Molekuler dalam Oksigen pada 473 K, dalam
Oksigen 273 K dan dalam Hidrogen 273 K

Kelajuan berpeluang terbesar bertambah besar dengan bertambahnya


temperatur dan berkurang dengan berkurangnya massa molekuler. Jadi,
kelajuan molekuler dalam Oksigen pada 473 K secara keseluruhan kurang
daripada 273K dan kelajuan molekuler pada hidrogen secara keseluruhan
lebih besar daripada oksigen pada temperatur yang sama.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Apabila energi suatu partikel dinyatakan dalam persamaan E(z) = a.z2, di


mana z adalah koordinat momentum yang memiliki nilai antara - 
sampai +  maka buktikanlah bahwa nilai rata-rata energi (average
energy) menurut statistik Boltzmann adalah E  kT 2 !
 PEFI4418/MODUL 3 3.17

2) Buktikan kelajuan berpeluang terbesar untuk molekul gas ideal adalah


2kT
!
m
8kT
3) Buktikan kelajuan rata-rata molekul gas ideal adalah (petunjuk
m

v e
3  av 2 1
dv  a )!
2
0

2m
4) Buktikan harga rata-rata 1/v untuk molekul gas ideal adalah
kT

v e
3  av 2 1
(petunjuk dv  a )!
2
0
5) Buktikan bahwa energi total untuk N molekul gas adalah 3/2 NkT!
6) Terdapat 5 buah molekul a, b, c, d, dan e. Tentukan banyaknya cara
mengatur kelima molekul ini!
7) Jelaskan anggapan dasar mengenai distribusi partikel dalam statistika
Maxwell-Boltzmann!
8) Dalam hal N partikel terbedakan banyaknya cara untuk mendapatkan
suatu keadaan makro yang didefinisikan oleh N1 partikel dalam g1
keadaan kuantum dengan energi 1, N2 partikel dalam keadaan kuantum
g1N1 gsN2 
g2 dengan energi 2 dan seterusnya diberikan oleh 1   N!
N1 !N 2 !
apabila g1  N1.
Gunakan pendekatan stirling untuk menghitung ln !
9) Energi molekuler rata-rata dari atom hidrogen pada kesetimbangan
termal di atmosfer adalah 1,0 eV, bila k = 1,38  1023 J/K maka
tentukanlah temperatur atmosfer dalam Kelvin!
10) Dari data no. 9 berapakah rasio perbandingan jumlah atom pada tingkat
eksitasi kedua (a = 3) dibandingkan dengan keadaan dasar?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Dari statistika Boltzmann, fungsi distribusi untuk z adalah:


 E(2) 
f (z)  exp   
 kT 
3.18 Fisika statistik 

maka nilai energi rata-rata untuk partikel tunggal adalah



 E(z) 
  exp   kT 
 E(z)dz
E  f (z)E(z)dz  

 E(z) 

 exp  

kT 
 dz

1
masukkan nilai E(z) = az2 ke dalam integrasi kita peroleh: E  kT
2

2Nm3 2
v 2e mv 2kT dv (distribusi Kecepatan Molekuler)
2
2) n(v)dv 
 kT 
32

kecepatan sebuah molekul dengan energi rata-rata 3/2 kT adalah:


3kT
vrms  v 2 
m
1 3
karena mv2  kT
2 2
Untuk distribusi Maxwell-Boltzmann
3
vrms  v  1, 09c
8
Oleh karena distribusi kecepatan persamaan di atas tidak simetris,
kecepatan berpeluang terbesar vp lebih kecil dari v atau vrms. Untuk
mendapatkan vp kita samakan turunan n() terhadap v dengan nol, dan
pecahkan persamaan yang timbul. Hasilnya adalah:
2kT
vp  (Kecepatan berpeluang terbesar)
m

3) Kelajuan rata-rata molekul gas ideal bertemperatur T adalah:


 
2m3 2
   kT 
1
 v  vn  v  dv  32
v3e1 2 kT
dv
N
0 0
~

v e
3  av 2dv 1
dengan memasukkan syarat di soal  a2
2
0
 PEFI4418/MODUL 3 3.19

2
2m3 2  m 2kT 
maka  v    8kT m
 kT 3 2 2
4) Sama halnya dengan jawaban no. 3 dan Anda masukkan nilai:
2 Nm3 2
n  v  dv  v2emv
2
2kT
dv
 kT  32

2N
5) n    d  e kT d (Distribusi energi molekuler)
 kT  32

Rumus ini memberikan banyaknya molekul dengan energi antara  dan


 + d dalam sampel gas ideal yang berisi N molekul dan temperatur
mutlaknya T. Energi internal total sistem diperoleh dengan mengalikan
n() d dengan energi , kemudian diintegrasi terhadap semua energi dari
0 sampai tak hingga:
 
2N

E  n    d  
3 2  kT
e d
0  kT  32
0
dengan memakai integral tertentu yang baku (standar)


x
3 2  ax 3
e dx 
0
4a 2 a
kita peroleh
2N 3 3
E  kT 2 kT  NkT
 kT 32
4 2

6) Banyaknya cara mengatur molekul tergantung pada banyaknya


permutasi yang mungkin antara molekul-molekul itu, yaitu
5! = 1  2  3  4  5 = 120, jadi ada 120 cara.

7) Statistika Maxwell-Boltzmann mengatur distribusi partikel identik yang


masih dapat dibedakan satu sama lain dengan suatu cara tertentu.

8) Dengan memakai pendekatan Stirling kita dapatkan


ln   N1 ln g1  N1nN1  N 2 ln g 2  N 2 ln N 2  N 2  
  N ln g   N ln N   N
i i i i i
3.20 Fisika statistik 

atau ln    N ln g
i i Ni   N i

9) Temperatur atmosfer adalah:


2 2 1,6 1019
T   7,7 103 K
3k 3 1,38 1023

10) Tingkat energi dari atom Hidrogen adalah:



Eu  13,6 n 2 eV
Gunakan distribusi Boltzmann sehingga kita dapatkan
N3   E  E3  
 exp  1 
N1  kT 
masukkan E1 = -13,6 eV, E3 = (-13,6/9)eV dan kT = (2/3)eV ke dalam
persamaan di atas, kita dapatkan hasil N3/N1 ~ 1,33  10-8.

R A NG KU M AN

Dalam statistika Maxwell-Boltzmann kita mencoba memahami


gejala-gejala termodinamika dengan pendekatan yang lebih banyak
memanfaatkan sifat-sifat statistik benda banyak. Anggapan dasar
mekanika statistik adalah terdapatnya banyak cara W partikel yang dapat
diatur di antara keadaan-keadaan yang bisa diperoleh sehingga
menghasilkan distribusi energi tertentu untuk distribusi yang berpeluang
paling besar. Distribusi energi molekuler dinyatakan dengan persamaan:
2N
n    d   e kT d
 kT 32

Dari persamaan di atas kita peroleh energi Total N molekul gas


2N 3 3
E  kT 2 kT  NkT
 kT 32
4 2
Distribusi kecepatan molekul dapat diperoleh dari persamaan
distribusi energi molekuler dengan cara melakukan substitusi persamaan:
1
  mv 2
2
d  md
 PEFI4418/MODUL 3 3.21

Sehingga distribusi kecepatan molekuler untuk sejumlah molekul


dengan kecepatan antara  dan  + d adalah:
2Nm3 2
n    d  v2e mv
2
2kT
d
 kT  32

dan kecepatan berpeluang terbesar adalah:


2kT
vp 
m

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Sebuah kubus dengan rusuk 20 cm berisi gas H2 diatomik pada
temperatur 300 K. Setiap molekul H2 terdiri dari dua atom Hidrogen
dengan massa masing-masing 1,66  1024 gr, dan terpisah sejauh 10-8
cm. Bila diasumsikan sebagai gas ideal dan memiliki derajat kebebasan
vibrasi maka kecepatan rata-rata dari molekul adalah ....
A. 1,3  103 m/s
B. 2,0  103 m/s
C. 2,5  103 m/s
D. 3,0  103 m/s

2) Dengan data dari no. 1, besarnya kecepatan anguler rata--rata dari


molekul yang berputar sekitar sumbu tegak lurus terhadap garis pemisah
antara dua atom adalah ....
A. 3,2  1013 rad/s
B. 4,0  1013 rad/s
C. 4,0  1014 rad/s
D. 4,5  1014 rad/s

3) Jumlah partikel rata-rata pada energi  yang mengikuti statistika


Boltzmann adalah ....
A. 1 exp    1 
B. 
1 e1  1 
3.22 Fisika statistik 

C. 
1 e1  1 
D. 1 exp    1 

4) Persamaan yang menyatakan kelajuan rata-rata molekul gas ideal


adalah ....
A.     8kT m
B.   8k mT
C.   8kT m
D.   kT 8m

5) Distribusi energi molekuler dinyatakan dengan .....


2N
A. n    d   e kT dN
 kT 3 2
2N
B. n    d  T e kT d
 kT  32

2T
C. n    d   e kT d
 kN  32

2N
D. n    d   e kT d
 kT  32

6) Persamaan yang menunjukkan energi total N molekul gas yang


mengikuti statistik Maxwell-Boltzmann adalah ....
2N 3
A. E   kT 2 kT
 kT 32
4
2N 3
B. E  kT 2 kN
 kT  32
4
2T 3
C. E  kT 2 kT
 kT  32
4
2N 3
D. E   kT 2 kT
 kT  32
4
 PEFI4418/MODUL 3 3.23

7) Besarnya energi total suatu molekul gas tergantung pada ....


A. temperatur
B. temperatur, jumlah molekul, dan konstanta Boltzmann
C. jumlah molekul dan nilai tetapan gas umum
D. jumlah dan kecepatan molekul

8) Kecepatan molekuler dengan peluang terbesar tergantung pada ....


A. temperatur, jumlah molekul, dan konstanta Boltzmann
B. jumlah molekul dan nilai tetapan gas umum
C. jumlah dan kecepatan molekul
D. temperatur, massa molekul, dan tetapan Boltzmann

9) Distribusi kecepatan molekuler untuk sejumlah molekul dengan


kecepatan antara  dan  + d adalah ....
2Nm3 2
n    d  v2e mv
2
2kT
A. dn
 kT  32

2Nm3 2
n    d  v 2e mv
2
2kT
B. dT
 kT  32

2NN3 2
n    d  v 2e mv
2
C. 2kT
d
 kT 
32

2Nm3 2
D. n    d  v2e mv
2
2kT
d
 kT  32

10) Energi molekuler rata-rata dari atom hidrogen pada kesetimbangan


termal di atmosfer 1,0 eV, bila k = 1,38  10-23J/K maka temperatur
atmosfer adalah ….
A. 7,7  103K
B. 8,9  102K
C. 7,8  102K
D. 6,5  102K
3.24 Fisika statistik 

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang
Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat
meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 PEFI4418/MODUL 3 3.25

Kegiatan Belajar 2

Statistika Bose-Einstein

A. KONSEP BOSON

Dalam pelajaran fisika klasik Anda sudah mempelajari konsep tentang


materi yang terkait dengan titik massa dan konsep gelombang. Kedua konsep
itu jelas berbeda sama sekali sifatnya. Tetapi dalam perkembangannya
kemudian, secara eksperimen kemudian ditemukan bahwa muncul konsep
dualisme partikel gelombang, di mana cahaya yang biasanya kita kenal
sebagai gelombang juga bisa menunjukkan sifat sebagai titik massa atau
partikel. Contohnya adalah radiasi benda hitam dan efek foto listrik.
Sebaliknya elektron yang biasanya kita perlakukan sebagai partikel bisa
juga bersifat sebagai gelombang. Mikroskop elektron adalah salah satu
contoh pemanfaatan sifat gelombang dari elektron. Bahkan karena panjang
gelombang elektron bisa diatur sehingga lebih pendek dari panjang
gelombang cahaya maka mikroskop elektron memiliki keunggulan daripada
mikroskop biasa yang menggunakan lensa yang menggunakan cahaya
sebagai pelacaknya, dalam daya urai (resolving power).
Dalam pembahasan ini akan diungkapkan contoh penyimpangan dari
statistik Maxwell-Boltzmann. Misalnya, dalam zat padat kita mengenal jenis
logam yang memiliki sifat sebagai konduktor (penghantar arus listrik yang
baik). Di samping itu, ada juga yang bersifat sebagai isolator, yaitu
penghantar listrik yang tidak baik, bahkan nyaris tidak dilalui arus listrik
meskipun dipasang beda potensial yang cukup tinggi pada ujung-ujungnya.
Logam bisa dipandang sebagai kumpulan ion-ion yang terikat pada kisi-kisi
kristal dari zat padat, dan ditambah dengan gas elektron yang bergerak
dinamik untuk membawa muatan listrik. Sedangkan isolator dapat
digambarkan sebagai kumpulan atom-atom yang terikat pada kisi-kisi kristal
zat padat tersebut. Dengan demikian maka kapasitas panas logam akan sama
dengan kapasitas panas kumpulan ion-ion ditambah dengan kapasitas panas
gas elektron. Dan di dalam isolator kapasitas panas ion-ion sama dengan
kapasitas panas kumpulan atom-atomnya.
Menurut statistik Maxwell-Boltzmann logam memiliki kapasitas panas
yang sama dengan isolator ditambah 3/2 Nk. Tetapi hasil pengukuran tidak
demikian halnya. Memang kapasitas panas logam lebih besar dari kapasitas
3.26 Fisika statistik 

panas isolator, tetapi selisihnya tidak sebesar 3/2 Nk. Statistik Maxwell
Boltzmann sangat bagus untuk meramalkan perangai gas molekul, tetapi
tidak tepat jika diterapkan untuk gas elektron dalam logam.
Kita tinjau sifat dualisme elektron yang sangat menarik. Dengan
menggunakan konsep de Broglie yang menghasilkan antara sifat partikel dan
sifat gelombang maka kita mendapatkan panjang gelombang elektron terkait
dengan momentumnya,
h
 (3.30)
p

di mana h adalah tetapan Planck (h = 6,62377  10-34 Joule sekon).


Persamaan (3.30) jelas menunjukkan panjang gelombang () sebagai ciri
khas gelombang yang tergantung pada momentum (p = mv) yang merupakan
ciri khas partikel (massa adalah sifat khusus dari suatu partikel).
Energi rata-rata sebuah partikel dalam gas yang suhunya T = 300K
menurut teori kinetik gas besarnya adalah:
E = 3/2 kT = 6,21  10-21 Joule

dan momentum rata-rata elektron tersebut


p  2mE  1,05 1028 kg m/ s

Maka panjang gelombang rata-rata elektron dalam gas adalah


h
   6,3 106 meter
p

Jika setiap ion dalam logam itu melepas satu elektron dan jarak antara
ion-ion terdekat kira-kira 5 Angstrom (5.10-10 meter) maka jarak rata-rata
elektron yang saling berdekatan tentunya juga sekitar 5 Angstrom. Apabila
dibandingkan dengan panjang gelombang elektron-elektron dalam logam itu
letaknya sangat berdekatan. Jika elektron itu gelombang tentunya kumpulan
elektron itu menjadi gelombang yang tumpang tindih.
Ada perbedaan sifat antara partikel dan gelombang yang perlu
diperhatikan. Dua partikel yang berdekatan masih bisa dibedakan satu dengan
yang lain. Tetapi kalau dua gelombang yang berdekatan maka akan terjadi
inteferensi (perpaduan), dan yang muncul hanyalah hasil superposisi
gelombang-gelombang itu. Kita tidak bisa lagi memisahkan gelombang itu
 PEFI4418/MODUL 3 3.27

menjadi komponen-komponen yang asli. Jadi, kalau elektron dalam logam itu
gelombang yang tumpang tindih maka elektron-elektron itu kehilangan
identitasnya masing-masing. Dalam bahasa mekanika kuantum elektron-
elektron tersebut dikatakan partikel dentik yang tidak bisa dibedakan satu
dengan lainnya.
Dalam mekanika kuantum dikenal suatu partikel yang bernama boson.
Sifat partikel ini sangat khas karena distribusi statistik partikel tersebut tidak
tunduk pada asas Pauli. Artinya, tidak ada pembatasan jumlah partikel yang
dapat menduduki suatu status tertentu. Suatu status dapat berisi partikel
berapa saja. Partikel Boson adalah semua partikel yang bulat bilangan
spinnya, di mana fungsi gelombangnya memiliki fungsi simetrik (misalnya,
foton, fonon, 4He ...).
Ada empat jenis interaksi antara partikel elementer. Interaksi tersebut
didaftar dalam Tabel 3.1 bersama dengan partikel yang mempengaruhinya,
jangkauan aksinya, dan sifat partikel yang pertukarannya merupakan
perantara dari interaksi tersebut.

Tabel 3.1
Empat Interaksi Pokok Partikel Elementer

Partikel yang Kekuatan Partikel


Interaksi Jangkauan
Dpengaruhi Relatif Pertukaran
Kuat Hadron ~ 10-15 m 1 Meson
Elektromagnetik Partikel bermuatan  ~ 10-2 Foton
Lemah Hadron dan Lepton ~ 10-17 m ~ 10-13 Boson
Gravitasional Semua  ~ 10-40 Graviton

Pembawa interaksi lemah disebut boson vektor madya, dan jenisnya ada
dua. Oleh karena interaksi lemah memiliki jangkauan yang sangat pendek,
massa diam partikel seperti itu harus besar, lebih dari 30 kali massa proton.
Jenis pertama disebut W, memiliki spin 1 dan muatan  e dan bertanggung
jawab atas terjadinya peluruhan Beta. Jenis lain disebut Z, juga berspin 1,
tetapi netral secara listrik dan lebih berat dari W; efeknya sebegitu jauh,
hanya terdeteksi pada eksperimen hamburan energi tinggi tertentu. Walaupun
partikel W merupakan partikel pertukaran yang alamiah untuk interaksi
lemah dan diusulkan bertahun-tahun sebelumnya, idea partikel Z timbul lebih
baru dalam teori yang menyatukan interaksi lemah dan interaksi
elektromagnetik, dan penemuan efek yang lebih baru telah menolong
3.28 Fisika statistik 

meyakinkan teori tersebut. Hubungan antara interaksi lemah dengan


elektromagnetik secara bebas dikembangkan dalam tahun 1960 oleh Steven
Weinberg dan Abdus Salam. Persoalan kunci untuk mengatasi pembangunan
teori tersebut adalah pembawa gaya lemah memiliki massa sedangkan
pembawa gaya elektromagnetik, yaitu foton tak bermassa. Apa yang
dilakukan Weinberg dan Salam adalah menunjukkan bahwa pada tingkat
primitif kedua gaya itu merupakan manifestasi dari interaksi tunggal yang
perantaranya empat boson tak bermassa. Melalui proses yang halus yang
disebut pematahan simetri spontan, ketiga boson itu menerima massa dan
menjadi partikel W dan Z dengan konsekuensinya terjadi reduksi pada
jangkauan gayanya sehingga muncul sebagai bagian lemah dari interaksi
total. Salah satu cara untuk melihat situasi ini adalah dengan menganggap
massa boson W dan Z sebagai sifat dari keadaan yang ditempatinya alih-alih
sebagai sifat intrinsik. Boson keempat, foton tetap tak bermassa dan
jangkauan bagian elektromagnetik dari interaksi total tetap tak berhingga.

B. FUNGSI DISTRIBUSI BOSE-EINSTEIN

Perbedaan mendasar antara statistika Maxwell-Boltzmann dan statistika


Bose-Einstein adalah sebagai berikut. Statistika Maxwell-Boltzmann
mengatur distribusi partikel identik yang masih dapat dibedakan satu sama
lain dengan suatu cara tertentu, sedangkan statistika Bose-Einstein mengatur
distribusi partikel identik yang tidak dapat dibedakan (fungsi gelombangnya
tumpang tindih) walaupun partikel itu dapat dicacah.
Dalam statistika Bose-Einstein, semua keadaan kuantum dianggap
berpeluang sama untuk diisi sehingga gi menyatakan banyaknya keadaan
yang memiliki energi sama dengan i. Setiap keadaan kuantum bersesuaian
dengan sel-sel dalam ruang fase, dan langkah kita yang pertama adalah
menentukan banyaknya cara ni partikel tak terbedakan yang dapat
didistribusikan dalam sel gi.
 PEFI4418/MODUL 3 3.29



 Partikel Banyaknya partike1 tak terbedakan = ni = 20


 Pembatas Banyaknya pembatas = gi - 1 = 11
Banyaknya Sel = gi = 12

Gambar 3.6
Deretan ni Partikel tak Terbedakan oleh gi - 1 Pembatas gi Sel

Untuk mencarinya kita anggap deretan ni + gi - 1 benda yang diletakkan


dalam garis (Gambar 3.1). Kita perhatikan bahwa gi - 1 benda dapat dianggap
sebagai pembatas yang memisahkan gi selang, sedangkan seluruh deretan
menggambarkan ni partikel yang diatur dengan gi sel. Dalam gambar itu gi =
12 dan ni = 20; 11 pembatas memisahkan 20 partikel menjadi 12 sel. Sel
pertama berisi dua partikel, yang kedua tidak ada, yang ketiga satu partikel,
yang keempat tiga partikel dan seterusnya. Terdapat (ni + gi - 1)! Pengaturan
permutasi antara benda ni + gi - 1, tetapi ini pada permutasi ni! dengan
permutasi ni partikel di antara mereka dan (gi - 1)!, permutasi dari gi - 1
pembatas yang tidak mempengaruhi distribusi dan tak-relevan. Jadi, terdapat
 n i  gi  1
n i ! g i  1

pengaturan berbeda yang mungkin dari ni partikel tak-terbedakan di antara gi,


sel.

Banyaknya cara W supaya N partikel dapat didistribusikan adalah


perkalian
n  gi  1
W i (3.31)
n i ! gi  1

dari banyaknya pengaturan yang berbeda dari partikel di antara keadaan yang
memiliki energi tertentu. Kita anggap
 n i  gi   1

sehingga (ni + gi - 1) dapat diganti dengan (ni + gi) dan dengan mengambil
logaritma alamiah dari kedua ruas persamaan (3.2), didapatkan
3.30 Fisika statistik 

ln W   ln  n  g ! ln n ! ln g 1! g !


i i i i i

Rumus Stirling ln n!  n ln n  n memperbolehkan kita untuk menuliskan


ln W sebagai berikut

ln W   ln  n  g !ln  n  g   n ln n ! ln g 1! g 


i i i i i i i i (3.32)

Seperti sebelumnya persyaratan supaya distribusi ini menjadi berpeluang


terbesar adalah perubahan kecil dan dalam setiap ni individual tidak
mempengaruhi harga W. Jika perubahan ln W, yaitu  ln W terjadi ketika ni
berubah dengan ni persyaratan tersebut dapat ditulis sebagai berikut.
 ln Wmax  0

Jadi, apabila W dari persamaan (3.3) menyatakan maksimum maka:


 ln Wmax  
ln  ni  gi   ln ni  ni  0 (3.33)

di sini kita telah memakai


1
 ln n  n
n

Seperti sebelumnya kita memasukkan kekekalan jumlah partikel dengan


menyatakan dalam bentuk

ni  0

dan kekekalan energi dalam bentuk



i n i  0
dengan mengalikan persamaan yang terdahulu dengan - dan yang kemudian
dengan - dan menambahkannya pada persamaan (3.34) kita dapatkan
ln  ni  gi   ln ni    i  ni  0

Oleh karena secara efektif ni bebas maka kuantitas dalam tanda kurung harus
nol untuk setiap harga i. Jadi
n  gi
ln i    i
ni
 PEFI4418/MODUL 3 3.31

gi
1  e e
ni
dan
gi
ni   i
(3.34)
e e 1

Oleh karena  = 1/kT maka kita dapatkan hukum distribusi Bose-Einstein:


gi
n i    kT (3.35)
e e i
1

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Spin Boson identik sejumlah N dengan massa m dalam kotak yang


memiliki volume V = L3 pada temperatur T > 0. Tuliskan persamaan
umum dari jumlah partikel, n(), yang memiliki energi antara  dan  +
d dalam bentuk massa, energi, temperatur, potensial kimia, volume, dan
besaran lain yang terkait!
2) Tunjukkan dengan menggunakan pendekatan bahwa jarak rata-rata, d,
antar partikel pada sistem boson di soal no. 1 adalah lebih besar
dibandingkan dengan panjang gelombang de Broglie  d    maka
distribusinya akan sama dengan perhitungan menggunakan distribusi
fungsi Boltzmann yang klasik!
3) Jelaskan bagaimana penyimpangan statistika Maxwell-Boltzmann dalam
menentukan kapasitas panas logam!
4) Sebuah sistem terdiri atas banyak sekali partikel, mempunyai energi
dalam U (tertentu, tetap) dengan tingkat-tingkat energi 1, 2, 3, ... n.
Jumlah status pada tingkatan energi itu masing-masing g1, g2, g3, ... gn
(g1 bilangan besar) carilah distribusi bagi sistem itu yang menyatakan
keadaan makro dengan keadaan mikro terbanyak!
5) Dalam hal bagaimanakah distribusi Bose-Einstein mendekati distribusi
Maxwell-Boltzmann?
6) Tunjukkan bahwa untuk gas foton berlaku P = U/3V!
3.32 Fisika statistik 

7) Gunakan argumen termodinamik (hukum pertama dan kedua), dan


ungkapkan ketergantungan rapat energi terhadap temperatur dari gas
foton dengan menggunakan soal nomor 6!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Jumlah dari partikel adalah:


2V  2m 
32

n   3  eu 
1
kT
h e
2) Dengan pendekatan dari campuran gas kita memiliki exp   / kT   1
dan distribusi Bose-Einstein akan menyerupai distribusi Maxwell-
Boltzmann. Kita akan membuktikan bila limit d  
32 
2V  2m 
N   e kT e d
kT
3
h 0
32
 2mkT 
 V  e kT
 h2 
kita tahu
3
V 1 d
e kT
 
N 3   
h
di mana   adalah panjang gelombang de Broglie dari
 2mkT 
V
gerakan partikel termal, dan d   sehingga pendekatan
N
exp   kT   1 adalah ekuivalen untuk d  .

3) Logam bisa dipandang sebagai kumpulan ion-ion gas elektron yang


bergerak dinamik untuk membawa muatan listrik. Dengan demikian
maka kapasitas panas logam akan sama dengan kapasitas panas
kumpulan ion-ion ditambah dengan kapasitas panas gas elektron.
Menurut statistik Maxwell-Boltzmann logam memiliki kapasitas panas
yang sama dengan isolator ditambah 3/2 Nk. Akan tetapi, hasil
pengukuran tidak demikian halnya. Memang kapasitas panas logam lebih
besar dari kapasitas panas isolator, tetapi selisihnya tidak sebesar 3/2 Nk.
 PEFI4418/MODUL 3 3.33

Statistik Maxwell-Boltzmann tidak tepat jika diterapkan untuk gas


elektron dalam logam.

4) Dalam hal ini, harus dicari distribusi yang membuat ni maksimum


dengan syarat
 n  gi  1
i ni  u W i
n i ! gi  1
Dengan dasar anggapan ni besar dan gi besar maka
ln W  
 ni  gi  ln  ni  gi   ni ln ni ! ln gi 1! gi !
 ln Wmax   ln  n  g   ln n  n
i i i i

  n
i i    n digambarkan dengan -
i i

dengan mengalikan persamaan yang terdahulu dengan - dan yang


kemudian dengan - dan menambahkannya pada Persamaan (3.4) kita
dapatkan 
ln  ni  gi  ni  i  ni  0
n i  gi gi
untuk suku 1 tertentu  ei dan n i  i
ni e 1
gi
5) ni  Bose-Einstein
Aei kT  1
g 
n i   i  e kT Maxwell-Boltzmann
A
Distribusi Bose-Einstein dapat diganti oleh distribusi Maxwell-
Boltzmann jika Aei kT  1
i  0 maka Aei kT
 1, jadi A  1,sudah cukup membuat
Dengan 
T0 Ae i kT
 1 juga
Tetapi syarat A  1 tidak selalu perlu. Dalam hal A ~ 1, 1 ~ kT jika
i  kT maka Aei kT  1 terpenuhi pula.

6) Kerapatan dari keadaan foton adalah


D    d  V2d


di mana  adalah konstanta, dengan ln   D    ln 1  ee d  
P  1   Vln 
3.34 Fisika statistik 

  
      2 ln 1  e d



1 U
maka P     2  d 
3
0
e 1 3V

7) Untuk radiasi termal kita memiliki


U(T, V) = u(T)V
Gunakan persamaan termodinamika
 U   P 
   T   P
 V T  T V
maka
T dU U
u  sehingga u  T 4
3 dT 3
di mana  konstan.

R A NG KU M AN

Statistik Bose-Einstein adalah statistik kuantum, tetapi tidak tunduk


pada larangan Pauli. Oleh karena sifat ini maka jika pada suatu tingkat
energi i terdapat gi status dan berisi ni buah partikel (disebut Boson),
diperoleh jumlah cara pengisian berbagai status itu:
n i  gi  1
n i ! gi  1

Dengan demikian, keadaan makro dengan ni Boson di tingkat energi


i akan memiliki keadaan makro sebanyak

W i
 n  gi  1
n i ! gi  1
distribusi yang diperkirakan ditemui diungkapkan oleh
gi
n i   i kT
e e 1

Oleh karena sifatnya yang telah disebutkan itu, statistik Bose-


Einstein berlaku bagi partikel yang mempunyai bilangan spin bulat.
 PEFI4418/MODUL 3 3.35

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Partikel yang bilangan spinnya bulat, dan fungsi gelombangnya memiliki
fungsi simetrik disebut partikel ....
A. Boson
B. Fonon
C. Fermion
D. Hadron

2) Persamaan yang menunjukkan kekekalan jumlah partikel dalam


penurunan distribusi Bose-Einstein adalah ....
A. ni  0
B. n  0 i

C. n  0 i

D.  n  0
i i

3) Ciri dari statistika Bose-Einstein adalah ....


A. statistika klasik, tunduk pada azas Pauli
B. statistika kuantum, tidak tunduk pada asas Pauli
C. statistika kuantum, tunduk ada asas Pauli
D. bilangan spinnya berbentuk pecahan

4) Banyaknya cara W supaya N partikel dapat didistribusikan dapat


dimaksimumkan dengan menggunakan pendekatan matematik ....
A. Lagrange
B. Logaritmik
C. Stirling
D. Newton

5) Energi rata-rata sebuah partikel dalam gas yang suhunya T = 300 K


menurut teori kinetik gas besarnya adalah ....
A. 62,1  10-21 Joule
B. 6,21  10-21 Joule
C. 2,61  10-21 Joule
D. 1,26  10-21 Joule
3.36 Fisika statistik 

6) Momentum rata-rata elektron yang memiliki massa 9,1  10-31 kg


adalah ....
A. 2,98  10-27 kg m/s
B. 2,8  10-27 kg m/s
C. 1,28  10-28 kg m/s
D. 1,05  10-28 kg m/s

7) Panjang gelombang rata-rata elektron dalam gas adalah ....


A. 3,6  10-7 meter
B. 6,3  10-6 meter
C. 4,2  10-5 meter
D. 5,4  10-4 meter

8) Jika pada suatu tingkat energi i terdapat gi status dan berisi ni buah
Boson maka jumlah cara pengisian berbagai status itu adalah ....

A.
 n i  gi  1
gi ! n i  1

B.
 n i  gi  1
n i ! g i  1

C.
 n i  gi  1
n i ! n i  1

D.
 n i  gi  1
n i ! g i  1

9) Boson vektor madya jenis pertama disebut W, jumlah spin dan muatan
yang dimiliki Boson ini adalah ....
A. spin ½ dan muatan  e
B. spin ½ dan muatan hanya - e
C. spin 1 dan muatan hanya + e
D. spin 1 dan muatan  e

10) Boson jenis W bertanggung jawab atas terjadinya peluruhan ....


A. alfa
B. beta
C. gamma
D. sinar X
 PEFI4418/MODUL 3 3.37

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang
Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat
meneruskan dengan Kegiatan Belajar 3. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
3.38 Fisika statistik 

Kegiatan Belajar 3

Statistika Fermi-Dirac

A. KONSEP FERMION

Untuk lebih memahami konsep fermion sebaiknya Anda mengingat


kembali aturan distribusi partikel elementer, yaitu asas eksklusif Pauli. Untuk
atom yang memiliki energi lebih dari satu elektron, misalnya Natrium,
elektron-elektron itu tidak berkumpul di tingkat energi paling rendah.
Masing-masing status energi (termasuk status spinnya) hanya boleh diisi
tidak lebih dari satu partikel. Tingkatan paling rendah (n = 1) hanya diisi oleh
dua elektron, yang satu spinnya ke atas yang lain lagi spinnya ke bawah.
Tingkatan berikutnya (n = 2) akan diisi oleh delapan elektron, karena
bilangan kuantum orbital bisa berharga 0 atau 1; untuk  = 0 bilangan
kuantum magnetik m hanya boleh berharga 0, sedangkan untuk  = 1
bilangan kuantum m boleh berharga -1,0 atau +1; masing-masing status
tersebut bisa diisi oleh dua elektron yang spinnya berbeda. Jadi, elektron
yang kesebelas terpaksa harus menduduki tingkatan dengan bilangan
kuantum n = 3.
Asas seperti itu bisa diturunkan sebagai konsekuensi dari sifat elektron
sebagai gelombang seperti dijelaskan dalam Kegiatan Belajar 2. Pada
mekanika kuantum untuk kumpulan partikel identik Anda akan menemukan
bahwa fungsi gelombang totalnya hanya boleh simetrik atau anti simetrik
terhadap pertukaran dua partikel. Asas eksklusif Pauli akan muncul dengan
sendirinya apabila kita memilih fungsi gelombang total yang anti simetrik.
Partikel-partikel yang memiliki sifat semacam ini misalnya elektron dan
proton, dinamakan partikel Fermi, atau fermion.
Pertukaran partikel identik dalam suatu sistem merupakan suatu jenis
operasi simetri yang mengakibatkan terawetkannya karakter fungsi
gelombang sistem itu. Fungsi gelombang bisa simetri terhadap pertukaran
semacam itu, dalam kasus seperti ini partikel tidak mengikuti prinsip
eksklusif dan sistemnya mengikuti statistika Bose-Einstein atau bisa anti
simetrik, dalam kasus ini partikel mengikuti prinsip eksklusif dan sistem itu
mengikuti statistika Fermi-Dirac. Kekekalan statistik (atau setara dengan
simetri dan anti simetri fungsi gelombang) memberi arti bahwa tidak ada
proses yang terjadi dalam sistem terisolasi yang dapat mengubah kelakuan
 PEFI4418/MODUL 3 3.39

statistik sistem itu. Sistem yang menunjukkan kelakuan Bose-Einstein tidak


dapat secara spontan berubah menjadi berkelakuan statistik Fermi-Dirac atau
sebaliknya. Prinsip kekekalan ini mempunyai penerapan dalam fisika nuklir
yang menyatakan bahwa inti yang mengandung jumlah bilangan ganjil
nukleon (nomor massa A ganjil) memenuhi statistik Fermi-Dirac sedangkan
inti dengan A genap memenuhi statistik Bose-Einstein.

B. FUNGSI DISTRIBUSI FERMI-DIRAC

Statistik Fermi-Dirac berlaku untuk partikel tak terbedakan yang diatur


oleh prinsip eksklusi. Penurunan kita mengenai hukum distribusi Fermi-Dirac
akan sejajar dengan hukum distribusi Bose-Einstein, kecuali untuk distribusi
Fermi-Dirac setiap sel (setiap keadaan kuantum) dapat diisi paling banyak
hanya satu partikel.
Jika ada gi sel yang berenergi sama dengan i dan ada ni partikel maka ni
sel terisi dan (gi - ni) kosong. Sejumlah gi sel dapat diatur dalam gi! cara yang
berbeda, tetapi ada ni! permutasi dari sel terisi di antara mereka yang tak
relevan karena partikel itu tak terbedakan dan (gi - ni)! permutasi sel di antara
mereka yang tak relevan karena sel itu tidak ada isinya. Jadi, banyaknya
pengaturan partikel di antara sel itu adalah:
gi
n i ! gi  n i 
Peluang W dari seluruh distribusi partikel itu adalah perkalian
gi
W (3.36)
n i ! gi  n i 

Dengan mengambil logaritma alamiah dari kedua ruas, didapatkan


ln W  
ln gi ! ln ni ! ln  gi  ni !

Rumus Stirling ln n!  n ln n  n memperbolehkan kita untuk menuliskan


ln W sebagai berikut
ln W   gi ln gi  n ln n i   gi  n i  ln  gi  n i  (3.37)

Seperti sebelumnya, persyaratan supaya distribusi ini menjadi


berpeluang terbesar adalah perubahan kecil n i dalam setiap ni individual
3.40 Fisika statistik 

tidak mempengaruhi harga W. Jika perubahan ln W, yaitu  ln W terjadi ni


berubah dengan n i , persyaratan tersebut dapat ditulis sebagai berikut.
 ln Wmax    ln n  ln g  n  n
i i i i 0 (3.38)

Seperti sebelumnya kita memasukkan kekekalan jumlah partikel dengan


menyatakan dalam bentuk

 n i  0
dan kekekalan energi, dalam bentuk

 i ni  0

dengan mengalikan persamaan yang terdahulu dengan - dan yang kemudian


dengan - dan menambahkannya pada Persamaan (3.38) kita dapatkan
 ln ni  ln  gi  ni     i  ni  0 (3.39)

Oleh karena secara efektif n i bebas maka kuantitas dalam tanda kurung
harus nol untuk setiap harga i. Jadi,
g  ni
ln i    i  0
ni

gi
 1  e e
ni
dan
gi
ni   i
(3.40)
e e 1

Oleh karena  = 1/kT maka kita dapatkan hukum distribusi Fermi-Dirac:


gi
n i    kT (3.41)
e e i
1

Jika suku pertama penyebut pada persamaan (3.41) jauh lebih besar dari 1,
maka ungkapan untuk ni mirip dengan distribusi Maxwell-Boltzmann
ni  exp   .exp i 
Oleh karena mekanika kuantum dalam bentuk limitnya akan menjadi
mekanika klasik, yaitu distribusi Maxwell-Boltzmann maka
 PEFI4418/MODUL 3 3.41

1
ni  (3.42)
 i  
exp      1
 kT  

Tetapan  bisa diperoleh dengan menggunakan hubungan yang menyatakan


bahwa semua jumlah penghuni tingkatan energi yang harus sama dengan
jumlah elektron, jadi:
 i
ni  N (3.43)

Pastinya yaitu bahwa  akan bergantung pada suhu T. Untuk dapat


memahami arti fisis dari besaran a itu, kita akan menuliskannya sebagai
  o kT (3.44)

dengan  o besaran yang mempunyai dimensi energi. Lazimnya distribusi


yang dilukiskan oleh ni dituliskan dalam bentuk
1
f   (3.45)
exp    o  kT   1
dan disebut fungsi distribusi Fermi-Dirac.

Fungsi ini memiliki sifat-sifat yang sangat khas seperti ditunjukkan pada
Gambar 3.1 pada nilai ε yang jauh lebih kecil dari  o suku pertama pada
penyebut bisa diabaikan besarnya sehingga f() bernilai 1. Untuk nilai  yang
jauh lebih besar dari o suku pertama penyebut itu begitu besar sehingga f()
1
bernilai 0. Tepat pada nilai energi  yang sama dengan o, f     .
2
Pada suhu yang rendah suku pertama penyebut itu sangat peka terhadap
( - o) apakah itu positif atau negatif, apabila negatif suku pertama itu sama
dengan nol, sedangkan bila positif suku pertama itu menjadi tak berhingga
besarnya. Akibatnya, pada tempat  = o fungsi f() meloncat dari nilai 1 ke
nilai 0. Untuk suhu T yang tinggi perubahan nilai f() dari 1 ke-0, berjalan
lebih lamban, tetapi tetap dengan titik pertengahan pada  = o.
3.42 Fisika statistik 

Gambar 3.8
Fungsi Distribusi Fermi-Dirac f()
Untuk T > 0 dan ........ untuk T = 0

Gambar 3.9
Turunan fungsi distribusi Fermi-Dirac
………. untuk T > 0 dan …........ untuk T = 0

Dari lukisan sifat-sifat f() itu kita bisa menafsirkan secara kualitatif apa
arti besaran energi o. Pada suhu T = 0 nilai f() = 1 untuk semua status
energinya kurang dari o. Berarti semua status energi itu terisi oleh tepat satu
 PEFI4418/MODUL 3 3.43

elektron, sedangkan semua status dengan energi yang lebih besar dari o nilai
f() = 0, berarti status itu kosong sama sekali. Jadi, o adalah tingkatan energi
tertinggi apabila elektron-elektron itu diisikan satu per satu ke dalam status-
status energi dimulai dari yang paling bawah. Dalam fisika tingkatan energi
o dengan makna semacam itu disebut energi Fermi.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Jelaskan alasan mengapa statistika Maxwell-Boltzmann kurang tepat


apabila diterapkan dalam gas elektron!
2) Jelaskan secara singkat bagaimana asas eksklusif Pauli mengatur
distribusi elektron dalam statistika Fermi-Dirac!
12
3) Diberikan spektrum energi p   pc   mo2 c4  .
2
 
Buktikan bahwa gas ideal fermion ultrarelativistik memenuhi persamaan
PV = E/3, dimana E adalah energi total.
4) Buktikan bahwa entropi gas ideal pada soal nomor tiga secara kuantum
adalah:

S  k  ni ln  ni   1  ni  ln 1  ni  
5) Hitunglah panjang gelombang rata-rata atom Argon dalam gas Argon
pada suhu 300 K dan tekanan 1 atm. Berat atom Argon 40 dan massa
atom Hidrogen 1,66  10-24 gr!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Oleh karena pada gas elektron identitas partikel tidak dapat dibedakan
satu sama lain, fungsi gelombangnya saling tumpang tindih, dan panjang
gelombang de Broglie elektron dalam logam pada suhu ruang hampir
sama dengan jarak rata-rata antara elektron-elektron.

2) Asas eksklusif Pauli menyatakan bahwa satu status energi tidak boleh
diisi oleh lebih dari satu elektron.
3.44 Fisika statistik 

3) Jumlah keadaan dalam interval momentum p sampai p + dp adalah


8V 2
p dp (ambil S  1 ). Dari  = cp maka jumlah keadaan dalam
h3 2
interval energi  sampai  + d:
8V
N    d  3 3 2d
ch
energi total:

8V 3d
E
c3 h 3 e 
0
 e  
1
dalam bentuk potensial termodinamika ln 

pV  KT ln   kT c h
8V
3 3 
 2 ln 1  e   d
 e 

0

  
8V
T ln 1  e   d3
 e 

3c3 h 3
0
 3
 e  
 e 
8V

3c3 h 3  1 e
0
 e  
d

1
 E
3
Persamaan ini juga digunakan untuk gas Boson.

4) Jumlah rata-rata dari partikel dalam keadaan kuantum i diberikan oleh


persamaan ni  1 exp    i   1 , dari sini kita dapatkan
exp    i   1  ni  ni
atau   i  ln 1  ni   ln ni
dan ln     ln 1  e    ln1 1  n  i
i

  ln 1  n  i

       
dengan S  k ln   a  ln      ln   
   B    
maka Sk  n ln  n   1  n  ln 1  n 
i
i i i i
 PEFI4418/MODUL 3 3.45

5) E   3 2  kT dan p   2mE 
sehingga panjang gelombang rata-rata atom Argon dalam gas adalah:
  h p  3 1010 meter

R A NG KU M AN

Pada mekanika kuantum untuk kumpulan partikel identik, Anda


akan menemukan bahwa fungsi gelombang totalnya hanya boleh
simetrik atau anti simetrik terhadap pertukaran dua partikel. Asas
eksklusif Pauli akan muncul dengan sendirinya apabila kita memilih
fungsi gelombang total yang anti simetrik. Partikel-partikel yang
memiliki sifat semacam ini, misalnya elektron dan proton, dinamakan
partikel Fermi atau fermion.
Hukum distribusi Fermi-Dirac:
gi
n i    kT
e e i
1
Distribusi yang dilukiskan oleh ni dituliskan dalam bentuk
1
f  
exp    o   kT  1

TES F OR M AT IF 3

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Tingkat energi tertinggi apabila elektron-elektron itu diisikan satu per
satu ke dalam status-status energi dimulai dari yang paling bawah
disebut energi ....
A. eksitasi
B. ikat
C. afinitas
D. Fermi
3.46 Fisika statistik 

2) Perbedaan mendasar antara statistika Fermi-Dirac dan Bose-Einstein


adalah pada distribusi ....
A. Fermi-Dirac setiap sel (setiap keadaan kuantum) dapat diisi paling
banyak hanya satu partikel
B. Bose-Einstein setiap sel dapat diisi paling banyak hanya satu
partikel
C. Fermi-Dirac setiap sel (setiap keadaan kuantum) dapat diisi banyak
partikel
D. Bose-Einstein setiap sel dapat diisi banyak partikel

3) Inti yang mengandung jumlah bilangan ganjil nukleon akan memenuhi


statistik ....
A. Maxwell-Boltzmann
B. Bose-Einstein
C. Fermi-Dirac
D. Pauli

4) Inti dengan A (nomor massa) akan nemenuhi statistika ....


A. Maxwell-Boltzmann
B. Bose-Einstein
C. Fermi-Dirac
D. Pauli

5) Partikel yang memiliki sifat fungsi gelombangnya anti simetrik (sesuai


dengan asas Pauli) disebut ....
A. foton
B. fonon
C. boson
D. fermion

6) Persamaan yang menunjukkan hukum distribusi Fermi-Dirac adalah ....



A. n i    ikT
e e i
1
i
B. n i    kT
e e i 1
g
C. n i  kT  i 
e e i 1
g
D. n i   kT i
e e i 1
 PEFI4418/MODUL 3 3.47

7) Fungsi distribusi Fermi-Dirac memiliki sifat ....


A. simetrik, terhadap garis  = o
B. simetrik terhadap garis f = (1/2)
C. antisimetrik terhadap garis f = (1/2)
D. antisimetrik terhadap garis  = f ()

8) Dengan memperhatikan persamaan distribusi Fermi-Dirac maka


besarnya nilai  adalah ....
A. T/ok
B. ok/T
C. o/kT
D. okT

9) Besaran  pada persamaan distribusi Fermi-Dirac tergantung pada ....


A. energi Fermi dan volume
B. konstanta Boltzmann dan temperatur
C. energi Fermi dan konstanta Boltzmann
D. volume, energi Fermi, dan konstanta Boltzmann

10) Distribusi yang dilukiskan oleh ni dituliskan dalam bentuk


1
A. f    
exp    o  kT   1
1
B. f  
exp  o    kT   1
1
C. f  
exp  kT    o    1
1
D. f    
exp    o   1
3.48 Fisika statistik 

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 3 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 3.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 3, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 PEFI4418/MODUL 3 3.49

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1
1) B. Jumlah derajat kebebasan translasi adalah 3 sehingga kita dapatkan
3 2 kT  1 mv 2
2
3kT
maka v ~ v 2 ~  2 103 m / s.
m
2) A. Jumlah derajat kebebasan rotasi adalah 2 sehingga 1 I2  3 kT
2 2
di mana I = 1 mr adalah momen inersia dari molekul H2, m
2
2
adalah massa atom H, dan r adalah jarak antara dua atom hidrogen
sehingga kita dapatkan
2 ~ 3, 2 1013 rad / s.
3) D. ,exp    i . Jawaban telah jelas dengan memperhatikan
bentuk persamaan.
8kT
4) C. Kelajuan rata-rata (v) = .
πm
5) D. Distribusi energi molekuler
2N
n    d  e kT d .
 kT 32

6) A. Energi total N molekul gas yang mengikuti statistik M-B adalah:


2N 3
E  kT 2 kT .
 kT 32
4
3
7) B. Energi total molekul dinyatakan dalam persamaan E  NkT .
2
2kT
8) D. Kecepatan berpeluang terbesar adalah v p  .
m
9) C. Distribusi kecepatan molekuler untuk sejumlah molekul:
2Nm3 2
n    d  v2e mv2 2kT d .
 kT 
32
3.50 Fisika statistik 

10) A. Temperatur atmosfer dihitung dengan persamaan:


2 2 1,6 1019
T   7,7 103 K .
3k 3 1,38 1023

Tes Formatif 2
1) A. Boson adalah partikel yang bilangan spinnya bulat dan fungsi
gelombangnya memiliki fungsi simetrik.
2) A. Pada distribusi Bose-Einstein berlaku  ni = 0.
3) C. Ciri statistik Bose-Einstein merupakan statistika kuantum dan
tunduk pada asas Pauli.
4) C. Stirling.
5) B. Besarya energi adalah E = 3/2 kT = 6,21  1021 Joule.
6) D. Momentum elektron adalah p  2mE  1,05 1028 kg m/ s.
7) A. Panjang gelombang rata- rata elektron dalam gas adalah
h
   6,3 106 meter.
p
n  gi 1
8) A Jumlah cara pengisian i .
ni !( gi 1)
9) D. Boson vektor madya jenis pertama jumlah spinnya 1 dan muatanya
–e dan +e.
10) B. Boson W bertanggung jawab atas terjadinya peluruhan sinar .

Tes Formatif 3
1) D. Energi Fermi.
2) A. Cukup jelas.
3) C. Fermi-Dirac.
4) C. Bose-Einstein.
5) D. Fermion.
εi
6) B. Distribusi Fermi-Dirac n i = α εi /kT
ee +1
1
7) C. Sifat distribusi Fermi-Dirac: anti simetrik terhadap f = .
2
8) C. Besarnya nilai  adalah Energi dibagi dengan perkalian antara
konstanta Boltzmann dan temperatur.
 PEFI4418/MODUL 3 3.51

9) B. = 1/kT. Konstanta Boltzmann dan suhu.


10) A. Distribusi Fermi-Dirac
1
f(ε) = (ε-ε0 )/kT
e +1
3.52 Fisika statistik 

Glosarium

Asas eksklusi Pauli adalah menyatakan bahwa satu status energi tidak boleh
diisi oleh lebih dari satu elektron.
Boson adalah partikel yang bilangan spinnya bulat dan fungsi gelombangnya
memiliki fungsi simetrik.
Permion adalah partikel yang memiliki sifat fungsi gelombangnya
antisimetrik.
 PEFI4418/MODUL 3 3.53

Daftar Pustaka

Beiser, A. (1992). Konsep Fisika Modern. Jakarta: Erlangga.

Pointon, A.J. (1978). An Introduction to Statistical Physics for Student.


London and New York: Longman.

Suprapto, B. dan Tan Ik Gie. (1987). Teori Gas Kinetik dan Mekanika
Statistik. Jakarta: Universitas Terbuka.

Yung-Kuo Lim. (1989). Problem and Solutions on Thermodynamics and


Statistical Mechanics. World Scientific.

Zemansky, M.W. dan Dittman, R. (1986). Kalor dan Termodinamika.


Bandung: Penerbit ITB.
Modul 4

Penerapan Statistika Maxwell-


Boltzmann
Prof. Dr. B. Suprapto Brotosiswojo
Drs. Dadan Rosana, M.Si.
Paken Pandiangan, S.Si, M. Si.

PE N DA H UL U AN

P ada modul ini akan dibahas mengenai penerapan statistika Maxwell-


Boltzmann dengan mengaitkan besaran entropi termodinamika dengan
mekanika benda banyak, serta menerapkannya dalam kasus gas ideal yang
memiliki sifat acak dan zat padat yang memiliki struktur yang sangat teratur.
Modul ini juga membahas mengenai aplikasi statistika Maxwell-Bolztmann
untuk memahami perangai kapasitas kalor gas yang terdiri dari molekul dwi-
atomik untuk dibandingkan dengan hasil eksperimen.
Perbandingan dengan hasil eksperimen sangat penting karena betapa pun
mapannya suatu teori yang didasarkan pada asumsi-asumsi yang masuk akal
dan sanggup menerangkan gejala-gejala yang kita kenal dalam suatu wadah
penalaran yang cukup rapi, akan tetapi dalam ilmu fisika hal itu tidak cukup.
Fisika menuntut teori yang lebih tangguh lagi, di mana teori tersebut sanggup
meramalkan tentang gejala-gejala lain (yang belum ditemukan sebelumnya)
yang kemudian jika diuji oleh eksperimen ternyata benar. Tuntutan yang
berat semacam itu merupakan jaminan bahwa ilmu yang dibangun adalah
ilmu yang tangguh, artinya ilmu yang dapat diandalkan, kesimpulan-
kesimpulannya dapat dipercaya dan dapat digunakan dengan aman.
Perlu ditekankan sekali lagi bahwa fisika bertolak dari observasi
eksperimen dan berakhir juga dengan hasil observasi eksperimen. Kita boleh
berkhayal menyusun teori yang tampak bagus dan rapi dari segi penalaran,
akan tetapi bagi ilmu fisika teori itu belum dapat diterima sebelum bisa
membuktikan dirinya bahwa setiap konsekuensi logis yang dijabarkan dari
teori itu terbukti kebenarannya oleh hasil eksperimen.
4.2 Fisika statistik 

Modul ini terdiri dari tiga kegiatan belajar (KB). Kegiatan Belajar 1
membahas Penerapan Statistik Maxwell-Boltzmann pada Gas Ideal, yang
membahas tentang Persamaan Barometrik dan Teori Ekuipartisi Energi.
Kegiatan Belajar 2 mengenai Kapasitas Panas, yang membahas tentang
kapasitas panas diatomik dan kapasitas panas zat padat, sedangkan Kegiatan
Belajar 3 mengenai Sifat-sifat Bahan Paramagnetik, yang membahas tentang
kemagnetan atom, subsistem ion magnetik, serta hukum Curi dan fungsi
Largevin.
Secara umum, kompetensi dari pembelajaran modul ini adalah Anda
diharapkan mampu menerapkan konsep-konsep statistika Maxwell-
Boltzmann pada gas ideal dan zat padat melalui penalaran. Secara lebih
khusus lagi, kompetensi dari pembelajaran modul ini adalah Anda dapat
menerapkan konsep statisika Maxwell-Boltzmann untuk:
1. menentukan energi gas ideal monoatomik;
2. menentukan entropi gas ideal monoatomik;
3. menghitungkan tekanan barometrik;
4. menjelaskan teori ekuipartisi energi;
5. menghitung kapasitas kalor gas diatomik;
6. menghitung kapasitas kalor zat padat;
7. menjelaskan kemagnetan atom;
8. menjelaskan konsep sub-ion magnetik;
9. menghitung harga konstanta Curie.

Agar Anda berhasil dalam pembelajaran ini maka pelajarilah seluruh isi
modul ini secara sungguh-sungguh. Kerjakanlah sendiri soal-soal latihan dan
tes formatif yang diberikan tanpa melihat terlebih dahulu petunjuk
jawabannya.
Selamat belajar, semoga Anda berhasil!
 PEFI4418/MODUL 4 4.3

Kegiatan Belajar 1

Penerapan Statistika Maxwell -Boltzmann


pada Gas Ideal

D alam pembahasan teori kinetik, molekul suatu gas ideal tidak bisa
dianggap bebas sempurna satu terhadap yang lainnya karena jika
demikian, molekul tidak bisa mencapai distribusi kecepatan setimbang. Jadi,
harus ada anggapan bahwa terjadi interaksi, tetapi hanya ketika bertumbukan
dengan molekul lain dan dengan dinding. Untuk memberikan bentuk
interaksi yang terbatas ini kita menganggap molekul berinteraksi lemah atau
kuasi bebas. Pembahasan mengenai partikel yang berinteraksi kuat berada di
luar lingkupan pembahasan sekarang.
Selain memiliki sifat kuasi bebas, molekul gas ideal memiliki ciri lain.
Semua molekul itu tak terbedakan, karena tidak bertempat dalam ruang. Perlu
ditekankan bahwa molekul tidak memiliki kecenderungan untuk menempati
tempat tertentu atau memiliki kecepatan tertentu. Partikel yang menempati
kedudukan kisi yang teratur dalam kristal dapat dibedakan karena partikel itu
bergetar terbatas di sekitar titik tetap sehingga satu partikel dapat dibedakan
dengan partikel lainnya menurut tempatnya. Perlakuan statistik dari kristal
ideal sebagai sejumlah partikel kuasi-bebas terbedakan diuraikan dalam bab
berikutnya. Dalam kegiatan belajar ini, kita akan membatasi perhatian pada
partikel kuasi bebas yang terbedakan dari gas ideal.
Andaikan gas ideal monoatomik terdiri atas N partikel, dengan N
merupakan bilangan yang sangat besar (sekitar 1020). Andaikanlah gas itu
berada di dalam kubus yang sisinya L, dan sebagai langkah pertama seluruh
energi  untuk masing-masing partikel dianggap merupakan energi kinetik
translasi. Misalkan, harga energi tiap partikel pada arah x adalah sebagai
berikut.
mxx 
2
1 p2
εx  mvx2   x
2 2m 2m

dengan px merupakan komponen x dari momentum. Jika partikel diandaikan


bergerak bebas bolak-balik antara dua bidang datar berjarak L maka bentuk
mekanika kuantum yang paling sederhana menyatakan bahwa dalam satu
daur lengkap (dari dinding ke dinding lain dan kembali lagi ke dinding
4.4 Fisika statistik 

semula atau jarak total 2L), momentum tetapan px dikalikan dengan lintasan
total 2L harus merupakan bilangan bulat dikalikan dengan tetapan Planck h.
Jadi,
px2L = nxh

dengan memasukkan persamaan ini ke dalam persamaan sebelumnya,


diperoleh:
h2 L
εx  nx2 2
atau nx  8mεx
8mL h

Harga energi kinetik x yang diperoleh adalah diskrit, sesuai dengan harga
bilangan bulat nx, tetapi bila nx berubah dengan satu maka perubahan yang
bersesuaian dalam x sangat kecil, karena nx biasanya merupakan bilangan
yang sangat besar. Untuk bisa melihat bahwa harga nx yang biasa dijumpai
besar, tinjaulah kotak berbentuk kubus yang dimisalkan sisinya 10 cm, berisi
gas helium pada 300K. Di modul sebelumnya telah ditunjukkan bahwa energi
rata-rata gas ideal 3/2 kT. Oleh karena molekul mempunyai 3 derajat
kebebasan, dan tidak ada arah yang cenderung lebih mungkin untuk diambil
maka energi
rata-rata yang berkaitan dengan masing-masing derajat kebebasan translasi
1
ialah kT . Jadi,
2
1 1 J
εx  kT   1,38 1023 300 K
2 2 K
 2, 07.1021 J
dan
0,1m
nx  86, 61027 kg  2, 071021 J
6, 61034 Js
 109

Jadi, perubahan energi apabila nx berubah dengan satu adalah sedemikian


kecilnya sehingga untuk hampir segala maksud praktis, energi dapat
dianggap bervariasi malar. Hal ini ternyata akan menguntungkan apabila kita
ingin mengganti suatu jumlahan dengan integral.
Dengan menghitung ketiga komponen momentum, untuk energi kinetik
total suatu partikel diperoleh,
 PEFI4418/MODUL 4 4.5

Px2  Py2  Pz2


h2
ε
2m 8mL2
nx2  ny2  nz2 
 (4.1)

Perincian bilangan bulat untuk masing-masing nx, ny, dan nz merupakan


perincian keadaan kuantum partikel. Semua keadaan yang dicirikan dengan
keadaan n sedemikian sehingga nx2 , ny2 , dan nz2 dalam Tabel 4.1 memiliki
energi  = 66 h2/8mL2. Terdapat dua belas keadaan kuantum yang berkaitan
dengan tingkat energi yang sama sehingga kita mengacu pada tingkat energi
yang memiliki degenerasi 12. Dalam setiap kasus yang sebenarnya
nx2  ny2  nz2 merupakan bilangan yang sangat besar sehingga degenerasi
tingkat energi yang sebenarnya sangat besar.

Tabel 4.1
n  ny2  nz2  66
2
x

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12.


nx 8 1 1 7 1 4 7 4 1 5 5 4
ny 1 8 1 4 7 1 1 7 4 5 4 5
nz 1 1 8 1 4 7 4 1 7 4 5 5

Bagaimanapun dekatnya, tetap saja, hanya sejumlah diskrit tingkat


energi yang bisa dimiliki oleh molekul gas ideal. Jadi, salah satu persoalan
pokok dalam mekanika statistik adalah menentukan populasi tingkat energi
ini dalam kesetimbangan, yaitu banyaknya partikel N1 yang memiliki energi
1 dan banyaknya partikel N2 yang memiliki energi 2, dan seterusnya.
Dengan mudah dapat diperlihatkan bahwa banyaknya keadaan kuantum gi
yang bersesuaian dengan tingkat energi i jauh lebih besar daripada banyaknya
partikel yang menempati tingkatan i. Jadi,
gi  Ni (4.2)

Dengan demikian, sangatlah mustahil bahwa lebih dari satu partikel akan
menempati keadaan kuantum yang sama pada suatu saat.
Pada setiap saat partikel bergerak sangat cepat dan beberapa yang lain
bergerak lambat sehingga partikel tersebar di antara sejumlah besar keadaan
kuantum yang berbeda. Dengan berjalannya waktu, partikel saling
bertumbukan dan bertumbukan dengan dinding, atau memancarkan dan
menyerap foton sehingga masing-masing partikel mengalami banyak
perubahan dari satu keadaan kuantum ke keadaan kuantum lainnya.
4.6 Fisika statistik 

Pengandaian pokok dari mekanika statistik menyatakan bahwa semua


keadaan kuantum memiliki peluang yang sama untuk dihuni. Peluang
didapatkannya suatu partikel dalam suatu keadaan tertentu sama untuk semua
keadaan.
Tabel 4.2
Terdapat Enam Cara untuk Tiga Partikel Terbedakan A, B, dan C untuk dapat
Menempati Tiga Keadaan Kuantum yang Diberikan

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16
A B C
A C B
B A C
B C A
C A B
C B A

Sekarang marilah kita tinjau Ni partikel dalam salah satu keadaan


kuantum gi yang berkaitan dengan energi i. Setiap partikel memiliki gi
pilihan untuk menempati gi keadaan kuantum yang berbeda. Partikel kedua
memiliki banyak pilihan gi yang sama, dan seterusnya. Banyaknya cara Ni
partikel terbedakan dapat didistribusikan di antara gi keadaan kuantum
menjadi gi N; tetapi jumlah gi N; terlalu besar karena itu berlaku untuk
partikel terbedakan seperti A, B, dan C dalam Tabel 4.2. Gambar ini
menunjukkan enam cara saja untuk menempati keadaan kuantum khusus itu.
Ini berarti kita harus membaginya dengan 6, yaitu 3! Banyaknya permutasi
dari Ni benda yang terbedakan ialah Ni! Jika kuantitas di Ni dibagi dengan
faktor ini, ungkapan yang dihasilkan akan berlaku untuk partikel
takterbedakan, yaitu:

banyaknya cara Ni partikel takterbedakan 


  giNi
dapat didistribusikan di antara g ke   (4.3)
 i
 Ni !
keadaan kuantum 

Perlu ditunjukkan bahwa partikel kuasi bebas yang tak terbedakan


diandaikan berada dalam kotak kubus hanya untuk penyederhanaan saja.
Kotak persegi dengan tiga ukuran sisi yang berbeda bisa saja dipilih, dan
dalam hal ini Persamaan (4.3) tidak akan berubah.
 PEFI4418/MODUL 4 4.7

Kita telah melihat bahwa dalam hal gas ideal, banyak keadaan kuantum
yang bersesuaian dengan tingkat energi yang sama dan bahwa degenerasi
masing-masing tingkatan jauh lebih besar daripada banyaknya partikel yang
bisa didapatkan pada suatu waktu. Perincian bahwa pada saat tertentu
terdapat N1 partikel pada tingkat i dengan degenerasi g1, N2 partikel pada
tingkat 2 dengan degenerasi g2, ... dan seterusnya, dalam suatu wadah
bervolum V bila gas terdiri atas N partikel dan energi U adalah suatu
gambaran keadaan makro gas. Banyaknya cara keadaan makro ini dapat
tercapai,  adalah perkalian dari semua suku yang sejenis dengan Persamaan
(4.3), atau
g N1 g N2
Ω 1 2 (4.4)
N1 ! N 2 !

Kuantitas  disebut peluang termodinamik suatu keadaan makro tertentu.


Nama lain untuk kuantitas ini adalah banyaknya makro keadaan dan
banyaknya kompleksi. Apa pun namanya, semakin besar  semakin besar
pula peluang untuk menemukan sistem N partikel dalam keadaan ini.
Diandaikan jika V, N, dan U dipertahankan tetap, keadaan setimbang gas
akan bersesuaian dengan keadaan makro dengan  maksimum. Oleh karena
itu untuk mencari populasi kesetimbangan dari tingkat energi, kita mencari
harga masing-masing N yang menyebabkan  atau lebih sederhana lagi
ln , berharga maksimum.
Oleh karena ln  mengandung faktorial bilangan besar, lebih baik
dipakai hampiran Stirling yang bisa diturunkan dengan cara berikut ini.
Logaritma alamiah dari x faktorial adalah:

ln  x !  ln 2  ln 3  ln x

Untuk hampiran besar berlaku


x

ln  x !   ln xdx
1

Dengan integrasi parsial didapatkan


ln  x ! ~ x ln x  x 1
4.8 Fisika statistik 

Jadi, apabila kita abaikan 1 terhadap x,


ln  x ! ~ x ln x  x (4.5)

Rumus ini adalah hampiran Stirling seperti yang sudah dibahas dalam modul
sebelumnya.
Dengan memakai hampiran Stirling dalam Persamaan (4.4), kita
dapatkan
ln Ω = N1 ln g1 - N1 ln N1 + N1 + N 2 ln g 2 - N 2 ln N 2 + N2 + …
=  Ni l ngi -  Ni ln Ni +  Ni

atau
gi
ln Ω   Ni ln  Ni (4.6)
Ni

apabila kita memakai kenyataan bahwa N i  N . Persoalan kita sekarang


adalah membuat ln  maksimum dengan persyaratan:
 Ni  N  tetap (4.7)
N εi i  U  tetap (4.8)

Sebelum meneruskan persoalan ini dengan metode pengali Lagrange, kita


perlu ingat bahwa  dan g adalah tetap. Semua perubahannya hanyalah
populasi tingkat energi, dan jumlahan N tetap.

karena dN = 0, diferensial ln  ialah


 g  N2  g 
d ln Ω   d  N ln i    ln i dNi   i  i2  dNi
g
 Ni  Ni gi  Ni 
gi
  ln dNi  d  Ni (4.9)
Ni
gi
  ln dNi
Ni

Dengan menentukan ln  sama dengan nol dan mengambil diferensial dan


Persamaan (4.7) dan (4.8), kita dapatkan
 PEFI4418/MODUL 4 4.9

g1 g g
ln dN1  ln 2 dN 2    ln i dNi    0
N1 N2 Ni
dN1  dN 2    dN i    0
ε1dN1  ε1dN 2    εi dN i    0

Dengan mengalikan persamaan kedua dengan ln A dan yang ketiga dengan


-, dengan ln A dan - merupakan pengali Lagrange, kita dapatkan
g g g
ln 1 dN1  ln 2 dN 2    ln i dN i    0
N1 N2 Ni
g1
ln dN1  ln AdN 2    ln AdN i    0
N1
 βε1dN1  βε2 dN 2  βεi dN i   0
Jika kita tambahkan persamaan ini, koefisien masing-masing dN disamakan
dengan nol, dengan mengambil suku ke i, diperoleh:
g
ln i  ln A  βεi  0 atau (4.10)
Ni
Ni
ln  ln A  βεi  0 atau
gi
Ni  Agi e βεi

Karena itu, populasi tingkat energi pada kesetimbangan terlihat sebanding


dengan degenerasi dari tingkat itu dan berubah secara eksponensial dengan
energi dari tingkat itu.
Langkah berikutnya adalah menentukan peranan fisis pengali Lagrange
A dan . Populasi dari tingkat energi ke 1 ialah Persamaan (4.10). Dengan
menjumlahkan populasi pada semua tingkat energi, didapatkan
 Ni  A gi eβ εi (4.11)
dan
N
A
 gi e β εi
Jumlahan pada penyebut memainkan peranan pokok dalam mekanika
statistik. Jumlahan itu mula-mula diperkenalkan oleh Boltzmann yang
menyebutnya Zustandsumme atau jumlahan terhadap keadaan. Kita ambil
4.10 Fisika statistik 

huruf pertama dari kata di atas sebagai lambang matematis, tetapi memakai
ungkapan yang berasal dari bahasa Inggris fungsi partisi. Jadi,
Z   gi e β εi (4.12)
N
dan A  (4.13)
Z

Dengan memasukkan hasil ini ke dalam persamaan (4.10), kita dapatkan


g e β εi
Ni  N i (4.14)
Z

Telah kita lihat bahwa populasi Ni dari tingkat energi ke i adalah


Ni  Agi e β εi
Dengan memasukkan 1/kT untuk  dan N/Z untuk A, kita dapatkan
N
Ni  gi e βεi (4.15)
Z
dengan
Z   gi eεi / kT

Fungsi partisi Z mengandung informasi statistik tentang partikel sistem


sehingga sifat lain dari sistem itu, seperti U, S, dan P, perlu diungkapkan
dengan memakai Z. Jika kita mendiferensiasikan Z terhadap T, dengan
mempertahankan V tetap, kita dapatkan
 Z   
    gi  εi  eεi kT
 T v  kT 2 
1

kT 2
 εi gi eεi kT

Z

NkT 2
 εi Ni
ZU

NkT 2

Dari hasil tersebut didapatkan


  ln Z 
U  NkT 2 
 T v
(4.16)
 PEFI4418/MODUL 4 4.11

U bisa dihitung jika ln Z diketahui sebagai fungsi dari T dan V, demikian


juga
S  k ln Ω
yang menurut persamaan (4.6),
g
ln Ω   Ni ln i  Ni
Ni
jadi
N
S  k  Ni ln  kNi
gi

Dengan memasukkan harga Ni/gi seperti yang diberikan dalam Persamaan


(4.15), kita dapatkan
 N ε 
S  k  Ni ln  i   kN
 g k T 
dan akhirnya
Z U
S  Nk ln   Nk (4.17)
N T

yang memberikan cara untuk menghitung S jika ln Z diketahui.


Untuk menerapkan kaidah yang dijelaskan di atas, pada gas ideal mula-mula
kita harus mencari fungsi partisi yang tepat. Fungsi ini didefinisikan sebagai
Z   g je j
ε kT

tingkat

Dengan penjumlahan dilakukan kesemua tingkat energi hasil yang sama


diperoleh jika kita jumlahkan ungkapan
Z   g je j
ε kT

keadaan

Untuk semua keadaan kuantum, mula-mula kita hanya memperhitungkan


energi kinetik translasi partikel yang terperangkap dalam kotak persegi yang
panjang sisinya dalam arah x, y, dan z, adalah a, b, dan c. Energi masing-
masing keadaan kuantum diberikan dalam Persamaan (4.1), yaitu
h 2  nx2 ny nz2 
2

εj   2  2  2 
8m  a a a 
4.12 Fisika statistik 

Dengan nx, ny, dan nz, menyatakan bilangan kuantum untuk berbagai keadaan
kuantum. Jadi, fungsi partisi ini meliputi penjumlahan rangkap tiga:
h2  nx2 ny nz2 
   2

Z     2  2  2 
n 1 n 1 n 1
x y
8mkT  a
z
b c 

Oleh karena harga nx, ny, dan nz yang menimbulkan harga energi yang cukup
besar adalah sangat besar, dan karena perubahan nx, ny, dan nz dengan satu
menimbulkan perubahan energi yang sangat kecil, tidak ada kesalahan yang
ditimbulkan jika kita mengganti penjumlahan dengan integral dan dengan
menuliskan
  h2 8mkT n2 a2     h2 8mkT n2 b2  
Z    e x
dnx     e y
dn y 
 0   0 
  h2 8mkT n2y c2  
   e dnz 
 0 

Masing-masing integral mempunyai bentuk


α
1 π
e
ax 2 dx

0
2 a

Oleh karena itu,


 a 8πmkT   b 8πmkT   c 8πmkT 
Z     
 2 h2   2 h2   2 h2 

dan karena a b c = V,
3
 2πmkT  2
Z  V 
 h 2 

dan
3 3  2πmk 
ln Z  ln V  ln T   2 
2 2  h 
 PEFI4418/MODUL 4 4.13

Maka energi gas ideal monoatomik adalah


  ln Z 
U  NkT 2 
 T 
v

 3
 NkT 2  
 2T 
3
 NkT
2

Hasil ini tepat sama dengan hasil yang diperoleh dengan memakai teori
kinetik gas untuk gas ideal monoatomik. Hasil ini pun memperlihatkan
bahwa bila masing-masing partikel yang memiliki derajat kebebasan translasi
mengalami kesetimbangan statistik maka energi partikel sama dengan 3/2 kT,
sedangkan entropi gas ideal monoatomik adalah
Z U
S  Nk ln   Nk
N T
  2πmk  2  3
3

 Nk  ln  ln T  ln  2    Nk  Nk
N 3
 v 2  h   2

  2πmk 
3 
 Nk  ln T  ln  ln  2   
2
3 N 5
 2 V  h  2

Jadi, kita mengambil 1 mol gas maka N = NA dan Nk = R. Jadi,


3
2πmk h2  2
5
S  cv ln T  R ln υ  R ln  R
NA 2

A. PERSAMAAN BAROMETRIK

Fungsi Helmholtz yang dinyatakan dalam fungsi partisi dapat dicari


dengan menggunakan Persamaan (4.17), karena F = U - TS
Maka
 Z U 
F  U  T  Nk ln   Nk 
 N T 
 kT  N ln Z  N ln N  N 
4.14 Fisika statistik 

sehingga F  kT  N ln Z  ln N ! (4.18)

sedangkan persamaan yang menghubungkan tekanan dengan fungsi partisi


adalah
dF  dU  TdS  SdT
 PdV  SdT

maka
 F 
P   
 V 
T

dengan memasukkan harga F ke dalam Persamaan (4.18) kita dapatkan


  ln z 
P  NkT 
 V 
(4.19)
T

Untuk gas ideal monoatomik


1
P  NkT   (4.20)
V 
N
 kT
V

B. TEORI EKUIPARTISI ENERGI

Teori kinetik dan mekanika statistika yang diterapkan pada persoalan


molekul gas ideal (masing-masing memiliki tiga derajat kebebasan translasi)
memberikan hasil bahwa pada kesetimbangan, energi per partikel yang
berkaitan dengan masing-masing derajat kebebasan translasi adalah ½ kT.
Metode teori kinetik tidak bisa dipakai pada derajat kebebasan rotasi dan
vibrasi, tetapi metode statistik sederhana yang baru saja dikembangkan
mampu menangani segala jenis energi molekul, bukan hanya energi kinetik
translasi.
Sifat fungsi partisi yang membuatnya demikian berguna adalah bilamana
energi suatu molekul dinyatakan sebagai penjumlahan suku bebas yang
masing-masing mengacu pada derajat kebebasan yang berbeda,
ε  ε   ε   ε  
 PEFI4418/MODUL 4 4.15

ε  ε   ε   ε   / kT


Z   eε / kT   e
maka
  eε '/ kT  eε "/ kT  eε
 / kT

 Z Z Z  (4.21)

Jika berbagai jenis energi dihitung dengan fisika klasik, dengan mudah dapat
diturunkan prinsip klasik ekuipartisi energi. Misalkan kita ambil Persamaan
(4.16), yaitu
  ln Z 
U  NkT 2 
 T 
v

Jika ditulis kembali sehingga menjadi


U  ln Z
ε  
N  1 kT 
 ln Z
ε 
β

Andaikan  mengandung suku yang menyatakan energi kinetik translasi


berjenis ½ 2, yang menyatakan energi kinetik rotasi berjenis 1 2 Iω2 , yang
1 2 1 2
menyatakan energi vibrasi mξ  Kξ , dan seterusnya. Segala jenis
2 2
energi ini diungkapkan dalam suku terkuadaratkan berbentuk bi pi2 . Misalkan
ada f suku seperti itu, berarti

ε  b1 p12  b2 p22  b f p 2f

Akibatnya karena fungsi partisi merupakan hasil kali fungsi partisi yang
terpisah maka

  
 βb f p 2f
z   e βb1 p1 dp1  e βb2 p2 dp2  e
2
dp f
0 0 0

Ambil

1 1
yi  β 2 pi dan dyi  β 2 dpi
4.16 Fisika statistik 

Maka
 
dyi
 e βbi pi dpi   e βbi yi
2 2

0 0
βv2

 12
e
bi yi2
β dyi
0
1
 β 2 Ki
dengan Ki tidak mengandung . Fungsi partisinya sekarang menjadi
1 1 1
Zβ 2
K1  β 2
K2  β 2
Kf
f
β 2
K1 K 2  K f

Tidak ada K yang mengandung . Karena ε   ln z  β maka


  f 
ε   ln β  ln K1  ln K 2  ln K f 
β  2 
f

karena β  1 kT maka
f
ε  kT (4.22)
2

Disarankan bahwa apabila sejumlah besar partikel kuasi-bebas


takterbedakan yang energinya diungkapkan sebagai jumlahan f suku
terkuadratkan mencapai kesetimbangan maka energi rata-rata per partikel
sama dengan f kali ½ kT. Ini adalah prinsip ekuipartisi energi yang terkenal.

Gas ideal monoatomik hanya memiliki tiga derajat kebebasan translasi;


jadi NA atom (1 mol) akan memiliki energi U yang sama dengan

U = NA (3/2 kT) = 3/2 RT


dan cv (du / dT )  3/ 2R
karena cp = cv + R maka cp = 5/2 R dan  = 5/3

Perhitungan ini sesuai dengan hasil percobaan. Gas dwiatomik H2, O2, N2,
NO, dan CO dalam daerah temperatur kamar (pada temperatur ini rotasi
 PEFI4418/MODUL 4 4.17

sudah terjadi, tetapi vibrasi belum berbentuk dumbel dengan dua derajat
kebebasan rotasi. Jadi, energi molarnya adalah

U = 5/2 RT
cv = 5/2 R, cp = 7/2 R, dan  = 7/5

Hal ini juga cocok dengan hasil eksperiman.


Apabila molekul poliatomik ‘lunak’ dan bergetar dengan mudah dengan
berbagai frekuensi, katakan q maka prinsip ekuipartisi mengharuskan

4q
U = (3 + q) RT, cv = (3 + q)R, cp = (4 + q )R, dan γ 
3 q

Jika q besar,  mendekati 1, hasil ini ternyata tidak cocok dengan percobaan.
Kapasitas panas molekul tidak tetap tetapi bervariasi itu tampak, dan  tidak
berharga sekitar satu.
Apabila prinsip ekuipartisi energi diterapkan pada zat padat dan zat cair,
ketakcocokan ini lebih besar lagi, maka prinsip ini harus dikesampingkan,
diganti dengan gagasan kuantum.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Atom air raksa bergerak dalam kubus yang panjang sisinya 1 m.


Energinya sama dengan energi kinetik rata-rata molekul gas ideal pada
suhu 1000 K. Jika bilangan kuantum nx, ny, dan nz sama dengan n,
hitunglah n!
2) Hitung perbedaan entropi antara 1 gram gas Nitrogen pada tekanan 1 atm
dan temperatur 20oC dengan 1 gram Nitrogen cair pada temperatur
-196oC (titik didih Nitrogen) pada tekanan yang sama 1 atm. Kalor laten
penguapan dari Nitrogen adalah 47,6 kal/gram. Anggap molekul
Nitrogen sebagai gas ideal dengan berat molekul 28, dan temperatur
tidak tergantung pada kalor jenis molar pada tekanan tetap, yaitu 7,0
kal/mol.K!
4.18 Fisika statistik 

3) Pandang suatu gas yang berada dalam ruang yang luasnya A dan
tingginya L dalam medan gravitasi bumi, apabila gas itu adalah udara
dalam atmosfer kita maka bagaimanakah perbandingan antara kerapatan
udara pada ketinggian y dengan kerapatan udara pada permukaan bumi?
4) Cari pula hubungan antara tekanan udara pada ketinggian y dengan
tekanan udara pada permukaan bumi dari hasil perhitungan soal no. 3!

Data untuk soal nomor 5 sampai dengan nomor 9.

Diketahui suatu sistem gas yang; terdiri atas NA molekul dwiatom yang
berinteraksi lemah. Masing-masing molekul bisa bergerak dengan frekuensi
sama, V, tetapi energi E; diberikan oleh:

i = (1/2 + i)h (i = 0, 1, 2, …)

5) Tunjukkan bahwa fungsi partisi getar Z adalah:


ehυ 2 kT
Zυ 
1 ehυ 2 kT
6) Tulislah fungsi partisi rotasi!
7) Dengan memperhitungkan translasi, getaran, dan rotasi hitunglah fungsi
Helmholztnya!
8) Hitunglah tekanannya!
9) Hitunglah energinya!
10) Hitunglah kapasitas kalor molar pada volume tetap.

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Diketahui L = 1 meter
Dengan memasukkan persamaan

h2 L
εx  nx2 atau nx  8mεx
8mL2 h

1 1 J
εx  kT  1, 41023 1000 K
2 2 K
maka didapatkan nilai n = 2  1011
 PEFI4418/MODUL 4 4.19

2) Jumlah mol 1 gram Nitrogen adalah


1
n  3,57102 mol
28
Perbedaan entropi gas ideal antara 20°C dan - 196°C adalah
T 
S   nc p ln  1   0,33
kal
2
 T  K
dan perubahan entropi pada perubahan fase adalah
nl kal
S    0, 64
T2 K
sehingga didapatkan S = S + S = 0,97 kal/K

3) Untuk udara dalam atmosfer bumi tentunya ukuran ketinggian ruang


yaitu L, menjadi sangat besar (L  ~). Fungsi partisi Z berubah menjadi:
3
Z  2πmkT h 2  AkT mg 
jumlah molekul yang menempati ruangan dengan luas dasar A antara
ketinggian y dan y + dy adalah:
 N   W 

dN y     dx.dz  exp  dpx dp y dpz 
 dy
 Z 
 
  

 kT 

  Nmg kT  exp mgy kT  dy
Jadi, perbandingan kerapatan udara antara ketinggian y dan ketinggian 0
(permukaan bumi) menjadi: exp mgy kT 

4) Untuk dy yang sangat kecil udara dalam lapisan yang luasnya A dan
tingginya antara y dan y + dy dapat diperlakukan sebagai gas ideal
sehingga berlaku rumus:
P = nKT
dengan P tekanan dan n jumlah molekul per satuan volume. Oleh karena
pada lapisan itu jumlah molekul per satuan volume adalah (dNy/Ady)
maka besarnya tekanan udara pada ketinggian y adalah:
Py   Nmg Aexp mgy kT 
Tekanan pada ketinggian 0 adalah P0 = Nmg/A
Maka kita dapatkan Py  P0 exp mgy kT 
4.20 Fisika statistik 

5) Dengan diketahui energi i adalah


i = (1/2 + i) h (i = 0, 1, 2, …)
maka untuk mencari fungsi partisi masukkan pada persamaan
Z   gi eεi kT
dengan memasukkan harga energi i = (1/2 + 1) h maka akan
didapatkan fungsi partisi getar Z adalah:
ehυ kT
Zυ 
1 ehυ kT

6) Masing-masing molekul bisa berotasi dan fungsi partisi rotasi Zr


berbentuk sama dengan untuk translasi, hanya volum V diganti dengan
sudut ruang total 4, massanya diganti dengan momen inersia 1 dan
eksponen 3/2 (mengacu pada derajat kebebasan translasi) diganti dengan
2/2, karena hanya ada dua derajat kebebasan rotasi maka
 2πIkT 
Z r  4π  2 
 h 

7) Gunakan persamaan F = - kT (N ln Z - ln N!) (4.18), kemudian


masukkan nilai-nilai yang telah Anda ketahui dari jawaban nomor 5 dan
nomor 6.

8) Anda bisa belajar menghitung dengan memasukkan nilai yang sudah


  ln Z 
Anda peroleh ke dalam persamaan P  NkT 
 V T
(4.19) dan ikuti

langkah seperti pada teori.

f
9) ε  kT (4.22)
2
Disarankan bahwa apabila sejumlah besar partikel kuasi-bebas
takterbedakan yang energinya diungkapkan sebagai jumlahan f suku
terkuadaratkan, mencapai kesetimbangan maka energi rata-rata per
partikel sama dengan f kali ½ kT. Gas dwiatomik dalam daerah
temperatur kamar (pada temperatur ini rotasi sudah terjadi, tetapi vibrasi
belum) berbentuk dumbel dengan dua derajat kebebasan rotasi.
Jadi, energi molarnya adalah:
U = 5/2 RT
 PEFI4418/MODUL 4 4.21

 U  5
10. cv   maka cv  R
 T v 2

R A NG KU M AN

Dalam pembahasan teori kinetik, molekul suatu gas ideal tidak bisa
dianggap bebas sempurna satu terhadap yang lainnya harus ada
anggapan bahwa terjadi interaksi, tetapi hanya ketika bertumbukan
dengan molekul lain dan dengan dinding. Kita menganggap molekul
berinteraksi lemah atau kuasi bebas. Semua molekul itu tak terbedakan,
karena tidak bertempat dalam ruang. Molekul tidak memiliki
kecenderungan untuk menempati tempat tertentu atau memiliki
kecepatan tertentu. Kita membatasi perhatian pada partikel kuasi-bebas
yang terbedakan dari gas ideal.
Energi rata-rata yang berkaitan dengan masing-masing derajat
kebebasan translasi ialah ½ kT. Jadi, x = ½ kT = ½  1,4  10-23 =
2,1  10-21 J. Banyaknya keadaan kuantum yang bersesuaian dengan
tingkat energi yang sama yang bisa didapatkan pada suatu waktu adalah
suatu gambaran keadaan makro gas. Banyaknya cara keadaan makro ini
dapat tercapai,
g N1 g N2
Ω 1 2
N1 ! N 2 !

Kuantitas  disebut peluang termodinamik suatu keadaan makro


tertentu. Nama lain untuk kuantitas ini adalah banyaknya makro keadaan
dan banyaknya kompleksi.
Fungsi partisi Z mengandung informasi statistik tentang partikel
sistem
Z   gi eεi kT

Dari hasil tersebut didapatkan, energi:


  ln z 
U  NkT 2 
 T v

U bisa dihitung jika ln Z diketahui sebagai fungsi dari T dan V,


demikian juga entropinya S = k ln . Fungsi Helmholtz yang dinyatakan
dalam fungsi partisi adalah F = U - TS
4.22 Fisika statistik 

Maka
 Z U 
F  U  T   nk ln   Nk 
 N T 
 kT  N ln Z  N ln N  N 
sehingga F = –kT(N ln Z – ln N!)

sedangkan persamaan yang menghubungkan tekanan dengan fungsi


partisi adalah

dF = dU – TdS – SdT
= –P dV – S dT

maka
 F    ln Z 
P    P  NkT  
 V T  V T

Untuk gas ideal monoatomik


1
P  NkT  
V 
N
 kT
V

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Energi rata-rata gas ideal 3/2 kT dan molekul mempunyai 3 derajat
kebebasan, serta tidak ada arah yang cenderung lebih mungkin untuk
diambil maka energi rata-rata yang berkaitan dengan masing-masing
derajat kebebasan translasi adalah sebesar ....
A. 7/2 kT
B. 5/2 kT
C. 3/2 kT
D. 1/2 kT
 PEFI4418/MODUL 4 4.23

2) Kalau kita memasukkan nilai k = 1,4  10-23 J/K dan molekul berada
pada temperatur kamar (300K) maka besarnya energi untuk soal nomor 1
adalah ....
A. 2,1  10-21 J
B. 1,2  10-21 J
C. 3,2  10-20 J
D. 4,5  10-20 J

3) Fungsi partisi untuk gas ideal monoatomik dalam ruangan dengan


volume V adalah ....
2
 2πmkT  3
Z  V 
 h 2 
A.
3
 2πmkT  2
Z  V 
 h 2 
B.
2
 2πmkT  3
Z  4π 
 h 2 
C.
3
 2πmkT  2
Z  4π 
 h 2 
D.

4) Fungsi Helmholtz dapat dinyatakan dalam bentuk fungsi partisi, yaitu ....
A. F = U – TS
B. F = kT ln Z
C. F = – kT (N ln Z – ln N!)
D. F = – kT(ln N! – Z ln N)

5) Energi molar untuk gas dwiatomik adalah ....


A. 7/2 RT
B. 5/2 RT
C. 3/2 RT
D. 1/2 RT

6) Besarnya kapasitas panas pada volume tetap untuk gas diatomik


adalah ....
A. 5/2 RT
B. 5/2 R
C. 3/2 RT
D. 3/2 R
4.24 Fisika statistik 

7) Persamaan yang menunjukkan besarnya tekanan untuk gas ideal


monoatomik adalah ....
N
A. P  kT
V
V
B. P  kT
N
T
C. P  kT
N
N
D. P  T
Vk

8) Untuk molekul poliatomik ‘lunak’ dan bergetar dengan mudah dengan


berbagai frekuensi, katakan q maka persamaan energi menurut prinsip
ekuipartisi adalah ....
A. U = (3 + q)RT
B. U = 3 q RT
C. U = qRT
D. U = (3 + Rq)T

9) Suhu karakteristik untuk gerak osilasi molekul oksigen adalah 2260 K,


sedangkan suhu karakteristik untuk gerak rotasinya adalah 2 K.
Kapasitas panas gas oksigen pada suhu ruang adalah antara ....
A. 7/2 Nk dan 5/2 Nk
B. 5/2 Nk dan 3/2 Nk
C. 3/2 Nk dan 1/z Nk
D. 1/2 Nk dan 0

10) Banyaknya keadaan kuantum yang bersesuaian dengan tingkat energi


yang sama yang bisa didapatkan pada suatu waktu adalah suatu
gambaran keadaan makro gas. Banyaknya cara keadaan makro ini
dinyatakan dalam bentuk ....
g N2 g N2
A. Ω  1 2
N1 ! N 2 !
g1N1 g 2N2
B. Ω
N1 ! N 2 !
 PEFI4418/MODUL 4 4.25

g1N2 g 2N2
C. Ω
N1 !
g1N2 g 2N2
D. Ω =
N2 !

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = ×100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
4.26 Fisika statistik 

Kegiatan Belajar 2

Kapasitas Panas

A. KAPASITAS PANAS GAS DIATOMIK

Seperti kita ketahui bahwa molekul diatomik (H2) selain gerak translasi
yang memiliki 3 derajat kebebasan, molekul ini juga dapat melakukan gerak
rotasi dalam ruang tiga dimensi. Untuk gerak rotasi tentunya juga ada tiga
derajat kebebasan, hanya saja gerak rotasi yang sumbunya sepanjang garis
hubung antara atom hidrogen yang satu dengan atom hidrogen yang lain
memiliki momen inersia yang sangat kecil sehingga tidak akan menyumbang
derajat kebebasan. Oleh karena itu, gerak rotasi molekul diatomik ini hanya
menyumbangkan dua derajat kebebasan. Masih ada lagi gerakan osilasi yang
terjadi karena jarak antara kedua atom berubah-ubah mendekati gerak ayunan
harmonik. Gerak ini akan menyumbangkan dua derajat kebebasan lagi
sehingga jumlah derajat kebebasan total untuk atom diatomik ada tujuh.
Di dalam molekul diatomik besarnya energi bergantung pada lima jenis
kontribusi, yaitu gerak rotasi, translasi, vibrasi di sekitar sumbu pemisah
antara dua atom; elektron mengelilingi inti; dan spin nuklir.
Tingkat energi yang dapat memenuhi ini tergantung juga pada
temperatur. Dalam termodinamika biasanya dinyatakan dengan fungsi partisi
sebagai berikut.

Z =Zt Zf Zv Ze Zn

di mana Zt adalah fungsi partisi translasi


Zf fungsi partisi rotasi
Zv fungsi partisi vibrasi
Ze fungsi partisi elektronik
dan Zn fungsi partisi spin nuklir

Gerak translasi dari molekul diatomik memiliki bentuk persamaan


V 3
Zt  3 2πmkT  2 (4.23)
h
 PEFI4418/MODUL 4 4.27

Perlu ditekankan bahwa fungsi partisi rotasional dari molekul diatomik akan
lebih mudah apabila dinyatakan dalam bentuk tingkat energi seperti dalam
bentuk mekanika kuantum, yaitu:
2
εr  j ( j 1) (4.24)
2I
di mana j adalah bilangan kuantum dari momentum anguler untuk gerak
rotasi, yang merupakan bilangan positif. I momen inersia dari molekul
sepanjang sumbu yang melalui pusat gravitasi dan garis normal antara dua
atom. Untuk setiap nilai dari bilangan kuantum j didefinisikan gj yang
memiliki nilai antara j dan -j. Setiap tingkat energi r memiliki (2j + 1)
keadaan sehingga fungsi partisi rotasi menjadi

εα / kT
Zr   g j e
α

 2 (4.25)
 j ( j 1) / kT
  (2 j  1) e 2I

j 0

Gerak vibrasi dari molekul diatomik dapat diasumsikan sebagai osilator


harmonik sederhana
ehν 2 kT
Zv  (4.26)
1 ehν 2 kT

di mana v adalah frekuensi karakteristik dari getaran molekular.

sedangkan fungsi partisi elektronik dinyatakan sebagai berikut.


Ze  g0  g1eε01 / kT  g2 eε02 / kT 
di mana g menunjukkan tingkat degenerasi.
Secara lengkap fungsi partisi dari molekul diatomik adalah:
3  2  ehν 2 kT 
kT  
2 
 j  j 1
V
Z  3 2πmkT   2 j 1 e  
hν kT 
2I
h 
 
1  e 

 (4.28)
 j 0

Z e   g 0  g1eε01 kT
 Zn

Energi dari N molekul diatomik didapat dengan menggunakan penurunan


dari fungsi partisi, yaitu:
4.28 Fisika statistik 

  log Z t  log Z f  log Z v  log Z e 


E  NkT 2     
 T T T T 


3  2
kT 
2  log 
 N
( j 1)

 kT  kT     2I
2 j 1 e  (4.29)
 2  T


  j  0

1 1  g1e ε01 kT 

 hν   hν kT   

 2 e  g 0  g1eε01 kT


Pada persamaan ini tidak ada kontribusi dari Zn karena tidak bergantung
pada temperatur. Maka nilai dari persamaan energi di atas tergantung pada
karakteristik temperatur baik untuk gerak rotasi dan vibrasi maupun untuk
energi elektronik. Dalam pembahasan ini nilai terendah dari temperatur yang
masih bisa memberikan kontribusi terhadap gerakan molekul adalah:
2
Qrot  (4.30)
2 Ik
Qvibt  hν k (4.31)
Qe  εe1 k (4.32)

Secara umum berlaku Qrot  Qvibt  Qe . Sebagai contoh dalam kasus


molekul hidrogen
Qrot  85,5o K Qvibt  6140o K Qe  118000o K

Pada temperatur rendah di mana T  Qrot maka bentuk fungsi partisi untuk
gerak rotasi, vibrasi dan spin elektronik menjadi tidak berarti, dan fungsi
partisi hanya dipengaruhi oleh gerak translasi bersama dengan energi vibrasi
pada tingkat dasar. Pada keadaan ini kapasitas kalor pada volume konstan
adalah
 E  3
Cv     Nk (4.33)
 T v 2
Jika terdapat kenaikan temperatur sedemikian sehingga Qrot akan
mengeksitasi molekul dari tingkat dasarnya maka gerak rotasi akan
memberikan kontribusi baik terhadap energi total maupun kalor jenis dari
gas, meskipun gerak vibrasi tetap pada keadaan dasar. Jadi, apabila T  Qrot
akan berlaku
 PEFI4418/MODUL 4 4.29


Z r   2 j 1 e
 j  j 1Qrot / T

j 0

maka
α

Z r   2 j  1 e j ( j 1)Qrot / T dj
0

 2I 
  2  untuk 1 partikel
 β 
 2I 
N

  2  untuk N partikel


 β 
dan energi rotasinya adalah:
 N
εr  ln Z r   NkT (4.34)
β β

yang berhubungan dengan energi klasik ½ kT untuk setiap derajat kebebasan


untuk gerak rotasi dari molekul. Kalor jenis gas pada volume konstan
menjadi:
Cvr  Nk (4.35)

B. KAPASITAS PANAS ZAT PADAT

Untuk zat padat yang berbentuk kristal, atom atau molekul


pembangunnya tersusun secara teratur dalam sebuah kisi. Oleh karena
molekul-molekul tersebut terikat satu sama lain oleh gaya-gaya antarmereka
sendiri, maka pada suhu yang bukan 0 K akan terjadi gerakan-gerakan
terbatas.
Sebuah partikel yang mengalami gerak harmonik sederhana dalam arah x
memiliki energi sama dengan 1 2 kx2  px2 / 2m. Kenyataan bahwa energi dari
N kisi titik yang bergetar dinyatakan oleh 3 N, ungkapan sejenis ini
memungkinkan kita untuk mengambil kesimpulan bahwa apabila N titik kisi
mengalami pergeseran kecil maka gerak kristal bisa diperikan sebagai 3 N
osilator harmonik sederhana yang bebas.
Di sini osilator harmonik tidak berkaitan dengan titik kisi masing-
masing, masing-masing osilator melibatkan gerak seluruh kristal.
Kesimpulan ini tidak bergantung pada jenis kisi kristal dan hanya benar
4.30 Fisika statistik 

apabila pergeseran dari kedudukan setimbangnya kecil. Apabila getarnya


menjadi cukup besar, efek anharmonik terjadi dan osilatornya tidak lagi
bebas. Sebenarnya menentukan koordinat normal dari suatu kristal tertentu
dengan menghitung berbagai frekuensi getaran dari 3 N modus normal
merupakan persoalan yang cukup rumit dalam mekanika. Untunglah
informasi yang cukup banyak bisa diperoleh dengan menerapkan mekanika
statistik pada osilator harmonik ini bersama dua pengandaian
penyederhanaan, yang pertama menurut Einstein dan yang lainnya menurut
Debye.
Persoalan dalam mekanika statistik telah dikurangi menjadi 3 N osilator
harmonik sederhana terbedakan yang bebas (berinteraksi lemah). Andaikan
kita memiliki N osilator harmonik seperti itu, masing-masing bergetar dengan
frekuensi sama v. Menurut teori kuantum energi  setiap osilator seperti itu
hanya bisa mengambil harga diskrit:

 1
εi  i   hv i  0,1, 2, (4.36)
 2 

dengan h menyatakan tetapan Planck, yaitu 6,63  10-34 J.s. Andaikan pada
setiap saat suatu keadaan makro kristal dirinci oleh:
N0 osilator dengan energi 0 = 1/2 hv
N1 osilator dengan energi 1 = 3/2 hv
N2 osilator dengan energi 2 = 5/2 hv ......... dan seterusnya.

Keadaan energi ini non degenerasi: ini berarti, tidak lebih dari satu keadaan
kuantum memiliki energi yang sama. Banyaknya cara N v penggetar bisa
disebar di antara tingkat energi tertentu menurut keadaan makro yang terinci
sama dengan banyaknya cara Nv benda terbedakan (bola berwarna, benda
bertanda, dan lain-lain) dapat disebarkan dalam kotak sehingga terdapat N0
benda dalam kotak 1, dan seterusnya. Untuk memantapkan gagasan kita,
andaikan kita hanya memiliki empat benda a, b, c, dan d yang harus
disebarkan dalam kotak pertama dan tiga benda dalam kotak lainnya.
Banyaknya cara benda berhuruf bisa disusun dalam deretan adalah 4! = 24,
seperti diperlihatkan dalam Gambar 4.1 berikut ini.
 PEFI4418/MODUL 4 4.31

Gambar 4.1.
Banyaknya keadaan mikro yang bersesuaian dengan keadaan tertentu
dengan satu penggetar dalam satu keadaan energi dan tiga penggetar dalam
keadaan energi yang lalu sama dengan 41/31 - 4. Keempat keadaan mikro
terletak di atas garis putus-putus; yang terletak di bawahnya adalah
kelebihannya

Tinjaulah suatu keadaan makro yang terlukis pada sudut kiri atas, dengan
a dalam kotak kiri dan b, c, dan d dalam kotak kanan semua keadaan lainnya,
dengan a dalam kotak kiri (digambarkan di bawah garis putus-putus) adalah
kelebihannya karena keadaan ini hanya berbeda dalam kedudukannya dalam
satu kotak. Dari enam susunan di sebelah kiri, hanya seperenam yang harus
dihitung atau 1/3! Hal yang sama berlaku juga untuk susunan total menjadi
4!/3! = 4.
Dalam hal umum dengan Nv penggetar yang tersebar di antara keadaan
energi dengan N0 penggetar dalam keadaan dengan energi 0, N1 penggetar
dengan keadaan energi 1, dan seterusnya, jumlah banyaknya keadaan makro
atau peluang termodinamiknya  adalah
Nv !
Ω (4.37)
N1 ! N 2 !
4.32 Fisika statistik 

Entropi S diungkapkan sebagai


S  k ln Ω
 k ln N v ! ln N1 ! ln N 2 !
 k  N v ln N v  N v  N1 ln N1  N1  N 2 ln N 2 
 k  N v ln N v   Ni ln Ni 

yang harus dibuat maksimum dengan syarat


 Ni  Nv  tetap
dan
N ε i i  U v  tetap
Kita dapatkan:
eεi kT
Ni  Nv (4.38)
Zv

dengan Zv merupakan fungsi partisi


Zv   eεi kT (4.39)

Ungkapan untuk energi Uv, dan tekanan P sama dengan ungkapan untuk
partikel tak terbedakan, yaitu
  ln Z v 
U v  Nv kT 2   (4.40)
 T  v

dan
  ln Z v 
P  N v kT   (4.41)
 V I

Ungkapan untuk entropi lebih sederhana


Sv  Nv k ln Zv U v T (4.42)

Perhitungan fungsi partisinya cukup sederhana karena hanya merupakan


deret ukur dengan nisbah lebih kecil dari 1 dan banyaknya suku tak
berhingga:
 PEFI4418/MODUL 4 4.33

U v  ehυ 2 kT  e3hυ 2 kT  e5hυ 2kT  


 ehυ 2 kT 1  ehυ 2 kT  e2hυ kT  

atau
ehυ 2 kT
Zv  (4.43)
1 ehυ 2 kT

dan
1 hυ
ln Z v    ln 1 ehυ kT  (4.44)
2 kT

Energi Uv dan Nv penggetar harmonik adalah



U v  N v kT 2 ln Z v 
T

1 hυ e
hυ kT
hυ kT 2 
 N v kT 2   
 2 kT
2
1 ehυ kT 
1 hυ 
 N v  hυ  hυ kT 
 2 e 1

sehingga energi per penggetar ialah:


U hυ hυ
ε  v   hυ kT (4.45)
Nv 2 e 1

Pada umumnya semua 3 N osilator harmonik sederhana yang setara ini tidak
mempunyai frekuensi yang sama. Misalkan dNv sebagai banyaknya osilator
yang berfrekuensi antara  dan  + d maka
dNv  g υ dν (4.46)

dengan g(), yang menyatakan banyaknya osilator per satuan pita frekuensi,
harus ditentukan untuk suatu jenis kristal tertentu atau suatu kelompok kristal
dan harus memenuhi persyaratan
 dN v   g υ dυ  3N (4.47)
4.34 Fisika statistik 

Energi N partikel kristal itu menjadi


 hv hv 
2

U   ε dNv     hv kI  g v dv (4.48)
 2 e 1

dan kapasitas kalor pada volum tetap adalah


 U  1 k hv T 
Cv    g v dv
 T 
(4.48)
ehv kT 1
2
v

Gambar 4.2.
Spektrum Frekuensi Getaran Kisi. (a) Pendekatan Einstein; (b) Pendekatan
Debye; (c) Pendekatan Blackman; (d) Perhitungan yang Lebih Mendekati
Kenyataan

Pengandaian paling sederhana mengenai karakteristik getaran suatu kisi


kristal yang diajukan oleh Einstein menyatakan bahwa semua 3N osilator
harmonik berfrekuensi sama E (E singkatan dari Einstein). Persamaan (2.27)
akan berkurang menjadi bentuk sederhana sebagai berikut.
 PEFI4418/MODUL 4 4.35

(hv / kT )ehv / kT
Cv  3Nk
(ehv / kT 1)2

Jika kita definisikan temperatur karakteristik Einstein, E dengan ungkapan


ΘE  hυE k (4.49)

dan jika N = NA (bilangan Avogadro); dengan mengingat bahwa NAk = R


(tetapan gas semesta), kita dapatkan

Cv  ΘE 
2
e ΘE T
   (4.50)
3R  T  eΘE / T 12

ini merupakan usaha pertama menerapkan teori kuantum untuk mencari kalor
jenis zat padat, dan walaupun pengandaian frekuensi sama untuk semua
osilator harmonik setara adalah jauh dari kenyataan, ungkapan Einstein
mempunyai bentuk umum yang sama dengan kurva pada Gambar (4.2).
Ketika T  ~ maka (Cv/3R)  1, sesuai dengan kaidah Dulong dan Petit.
Ketika T  0 maka (Cv/3R) mendekati nol, sesuai dengan percobaan, tetapi
mendekati nol secara eksponensial yang ternyata terlalu cepat dibandingkan
percobaan.
Pendekatan berikutnya diajukan oleh Debye yang menghitung distribusi
frekuensi berdasarkan pengandaian bahwa kristal merupakan medium malar
yang mendukung gelombang transversal dan longitudinal berdiri (stasioner).
Dengan pengandaian ini dengan mudah kita bisa menunjukkan adanya
spektrum kontinu dari frekuensi, mulai dari nol dan berakhir pada suatu harga
maksimum Vm, menurut suatu hubungan sederhana
9N
g v   3 V 2 (4.51)
Vm

Dengan memasukkan pendekatan Debye ini ke dalam Persamaan (4.48) maka


kita dapatkan

v
m
Cv
  3V 2 Vm3 hv kT  ehυ kT dv
2

3Nk 0
4.36 Fisika statistik 

Untuk memudahkan kita definisikan perubah integral baru x dengan


x = h/kT dan xm =hm/kT = /T

temperatur karakteristik Debye


Θ  hυm k
Dengan memakai kuantitas baru ini dan dengan memakai N = N A maka
didapatkan
ΘT
Cv 3 x 4 e x dx
 
3R Θ T3 e x 1
2
0

Pada suhu yang cukup tinggi x  1 sehingga e x 1  x.


ex
Jadi, Cv  3NK x 2 x1 2  3Nk (4.52)
(e )
Sebaliknya, pada suhu yang sangat rendah x >> 1 sehingga
x2
e x 1  e x . Jadi Cv  3Nk . x . (4.53)
e

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Diketahui suatu sistem gas yang terdiri dari NA molekul dwiatomik yang
berinteraksi lemah. Masing-masing molekul memiliki energi
2
εr  j  j 1 tunjukkanlah bahwa fungsi partisi dari vibrasi adalah
2I
ehυ 2 kT
Zv  !
1 ehυ kT
2) Fungsi partisi dari molekul diatomik dipengaruhi oleh lima komponen.
Jelaskan satu per satu dan bagaimana persamaannya!
3) Tuliskan secara lengkap fungsi partisi dari molekul diatomik!
4) Tuliskan persamaan energi N molekul diatomik dengan menggunakan
penurunan fungsi partisi!
 PEFI4418/MODUL 4 4.37

5) Jika T  θrot maka tentukanlah persamaan energi kinetik rotasi untuk


molekul dwiatomik!
6) Jumlah keadaan makro atau peluang termodinamik dari suatu getaran
Nv !
kisi kristal dinyatakan dengan Ω  tuliskan ungkapan entropi
N1 ! N 2 !
untuk keadaan tersebut!

Data untuk pertanyaan soal nomor 7 sampai dengan nomor 10!

7) Fungsi partisi untuk kristal Einstein dapat dituliskan sebagai


ehυ 2 kT
Zv 
1 ehυ kT
Jika kristal itu terdiri dari NA titik kisi maka hitunglah:
a) Hitunglah Tekanan P!
b) Hitunglah Entropi S!
c) Hitunglah energi untuk setiap penggetar harmonik!
d) Hitunglah kapasitas kalor pada volum tetap dari kristal!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Untuk setiap nilai dari bilangan kuantum j didefinisikan gj yang memiliki


nilai antara j dan -j. Setiap tingkat energi i memiliki (2j + 1) keadaan
sehingga fungsi partisi rotasi adalah:

Z r   g j eεα / kT
α

 2
 j  j 1 / kT
  2 j  1 e 2I

j 0

sehingga gerak vibrasi dari molekul diatomik dapat diasumsikan sebagai


gerak dari osilator harmonik sederhana, yaitu:
ehv 2 kT
Zv 
1 ehv kT

2) Dalam termodinamika fungsi partisi molekul dwiatomik biasanya


dinyatakan dengan fungsi partisi sebagai berikut.
4.38 Fisika statistik 

Z = Zt Zr Zv Ze Zn
di mana Zt adalah fungsi partisi translasi
Zr fungsi partisi rotasi
Zv fungsi partisi vibrasi
Ze fungsi partisi elektronik
dan Zn fungsi partisi Spin nuklir

Gerak translasi dari molekul diatomik memiliki bentuk persamaan


V
Zt  3 2πmkT 
32

h
fungsi partisi rotasi
α
Z r   2 j  1 e
ε j kT

j 0

α 2
 j ( j 1) / kT
  2 j  1 e 2I

j 0

Gerak vibrasi dari molekul diatomik dapat diasumsikan sebagai gerak


dari osilator harmonik sederhana
ehv 2 kT
Zν 
1 ehv kT
Di mana  adalah frekuensi karakteristik dari getaran molekular.
Sedangkan fungsi partisi elektronik dinyatakan sebagai berikut.
Ze  g0  g1eε02 kT 

3) Secara lengkap fungsi partisi dari molekul diatomik adalah:


 α
32
 ehv 2 kT 
 j ( j 1) / kT 
2

V    Z  g  g eε01
hv kT   e Z
Z  3 2πmkT   2 j 1 e 2 I 
kT

h 
 
1  e 

0 1 n
 j 0  

4) Energi dari N molekul diatomik didapat dengan menggunakan


penurunan dari fungsi partisi, yaitu:
  log Z t  log Z r  log Z v  log Z e 
E  NkT 2     
 T T T T 
3
  α  j ( j 1) / kT 


  hv  1  1   g1ε0 e
2 ε01 kT
 2  log  
 N  kT  kT
 2  
T  j 0
 2 j  1 e 2I
 

2 e hv kT 
 g 0  g1eε01 kT 



  


 PEFI4418/MODUL 4 4.39

5) Untuk T  Qrot akan berlaku



Z r   2 j 1 e
 j  j 1Qrot / T

j 0

maka

 j  j 1Qrot / T
Z r   2 j  1 e dj
0

T
 eQrot 4T

Qrot
atau dengan aproksimasi eQrot 4T
1
T
Zr 
Qrot
maka energi rotasi
 log Z r
Er  NkT 2  NkT
T

6) Entropi S diungkapkan sebagai


S  k ln Ω
 k ln N v ! ln N1 ! ln N 2 !
 k  N v ln N v  N v  N1 ln N1  N1  N 2 ln N 2  N 2 
 k  N v ln N v   Ni ln Ni 

7) Tekanan dapat dicari dengan persamaan


  ln ZV 
P  N v kT  
 V  T

1 hv
masukkan harga ln Z v    ln 1 ehv kT  ke dalam persamaan di
2 kT
atas kemudian didiferensiasi terhadap V dengan T konstan.

8) Ungkapan untuk entropi adalah SV = NV k ln ZV + UV/T dan masukkan


pula nilai
1 hυ 1 hυ 
ln Z v    ln 1 ehυ kT  dan U v  Nv  hυ  hv kT 
2 kT 
 2 e 1
4.40 Fisika statistik 

9) Energi untuk setiap penggetar harmonik adalah:


U hυ hυ
ε  v   hυ kT
Nv 2 e 1
10) Pada umumnya semua 3 N osilator harmonik sederhana yang setara ini
tidak mempunyai frekuensi yang sama. Misalkan dNV sebagai
banyaknya osilator yang berfrekuensi antara  dan  + d maka
dN = g() d dengan g() yang menyatakan banyaknya osilator per
satuan pita frekuensi, harus ditentukan untuk suatu jenis kristal tertentu
atau suatu kelompok kristal dan harus memenuhi persyaratan
 dN v   g υ d υ  3N . Energi partikel kristal itu menjadi
 hυ hυ 
U   ε dNv     hv kT  g υ dυ
 2 e 1

dan kapasitas kalor pada volum tetap ialah


1 k hυ T  ehυ kT
2
 U 
Cv      ehυ kT 1 2 g υ dυ.
 T 
v  

R A NG KU M AN

Di dalam molekul diatomik besarnya energi tergantung pada lima


jenis kontribusi, yaitu gerak rotasi, gerak translasi, gerak vibrasi di
sekitar sumbu pemisah antara dua atom, gerak elektron mengelilingi inti,
dan spin inti. Tingkat energi tergantung juga pada temperatur, yang
dalam termodinamika biasanya dinyatakan dengan fungsi partisi sebagai
berikut.

Z = Zt Zr Zv Ze Zn
di mana
2

V   j  j 1 ehv 2 kT
Zt  3 2πmkT  , Z r   2 j 1 e 2 I
2 kT
, Zv 
h j 0 1 ehv 2 kT
dan
Ze  g0  g1eε01 kT
 g2 eε02 kT

 PEFI4418/MODUL 4 4.41

Secara lengkap fungsi partisi dari molekul diatomik adalah:


3   2  ehυ 2 kT 
kT  
Z  3 2πmkT  2 . 
 j  j 1
V
  j   e  
hυ 2 kT 
2I
2 1
h 
 
1  e 

 j 0  
ε 01 kT ε 02 kT
dan Ze  {g0  g1e  g2 e }Z n

ehυ 2 kT
Fungsi partisi untuk kristal Einstein adalah Z v 
1 ehυ kT
Kristal itu terdiri dari NA titik kisi. Tekanan dapat dicari dengan
persamaan
  ln ZV 
P  N v kT  
 V T

Ungkapan untuk entropi adalah S = N k ln Z + U/T dengan


1 hυ 1 hυ 
ln Zυ    ln 1 ehυ kT  dan U v  Nv  hυ  hυ kT 
2 kT 
2 e 1

Energi untuk setiap penggetar harmonik adalah


U hυ hυ
ε  υ   hυ kT
Nυ 2 e 1

Kapasitas kalor pada volum tetap ialah


1 k hυ T 
2
 U 
Cv    g υ dυ
 T 
ehυ kT 1
2
v

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Pada temperatur rendah di mana T  Qrot maka bentuk fungsi partisi
untuk gerak rotasi, vibrasi dan spin elektronik menjadi tidak berarti, dan
fungsi partisi hanya dipengaruhi oleh gerak translasi bersama dengan
energi vibrasi pada tingkat dasar. Pada keadaan ini kapasitas kalor pada
volume konstan adalah ....
4.42 Fisika statistik 

 E  7
A. Cv     Nk
 T v 2
 E  5
B. Cv     Nk
 T v 2
 E  3
C. Cv     Nk
 T v 2
 E  1
D. Cv     Nk
 T v 2

2) Untuk T > Qrot besarnya energi kinetik rotasi adalah ....


A. 7/2 NkT
B. 5/2 NkT
C. 3/2 NkT
D. NkT

3) Dari soal no. 2 kita mengetahui bahwa energi kinetik rotasi untuk
molekul dwiatomik dengan T > Qrot adalah berkaitan dengan energi
1
klasik kT untuk setiap derajat kebebasan gerak rotasi molekul.
2
Besarnya kalor jenis pada volume konstan adalah ....
A. NkT
B. NRT
C. 3/2 kT
D. Nk

4) Kapasitas kalor molar pada volume tetap untuk temperatur rendah di


mana T < Qrot adalah ....
A. 5/2 NkT
B. 5/2 Nk
C. 3/2 NkT
D. 3/2 Nk

5) Menurut teori kuantum, energi  setiap osilator harmonik hanya bisa


mengambil harga diskrit (i = 0, 1, 2, …), yaitu ....
1
A. εi  ihυ
2
 1 
B. εi  i   hυ
 2 
 PEFI4418/MODUL 4 4.43

1
C. εi  hυ
2
 3 
D. εi  i   hυ
 2 

6) Besarnya kapasitas kalor pada volume tetap untuk kristal Einstein


adalah ....
k hvE kT  e hυ kT
2

A. 3N
e 
hvE kT 2
1

k hvE kT  e hυ kT
B. 3N
e 
hvE kT 2
1

k hvE kT  e hυ kT
2

C. 3N
e hvE kT 2

k hvE kT  e hυ kT
2

D. N
e 
hvE kT 2
1

7) Fungsi partisi untuk gerakan vibrasi dengan frekuensi getaran  pada gas
ideal dwiatomik adalah ....
ehυ kT
A.
1 ehυ kT
ehυ kT
B.
1 ehυ kT
ehυ 2 kT
C. hυ kT
e 1
hTυ 2 k
e
D.
1 ehυT k
4.44 Fisika statistik 

8) Besarnya temperatur karakteristik Einstein E tergantung pada ....


A. konstanta Planck dan frekuensi getaran kisi kristal
B. konstanta Planck, tetapan Boltzmann, dan frekuensi getaran kisi
kristal
C. fungsi partisi, dan ekuipartisi energi
D. kalor jenis pada tekanan tetap dan konstanta Boltzmann

9) Pendekatan dalam menentukan kalor jenis kristal yang menghitung


distribusi frekuensi berdasarkan pengandaian bahwa kristal merupakan
medium malar yang mendukung gelombang transversal dan longitudinal
berdiri (stasioner), dikemukakan oleh ....
A. Einstein
B. Debye
C. Stirling
D. Lagrange

10) Pendekatan dalam menentukan kalor jenis kristal yang dilakukan oleh
Einstein menghasilkan persamaan ....
Cv  ΘE  eΘE T
A. = 
3R  T  eΘE T -12

Cv  ΘE 
2
e ΘE T
B. =  
3R  T  eΘE T -12

Cv  ΘE  eΘE T
2

C. = 
3R  T  eΘE T -1

Cv  ΘE 
2
e ΘE T
D. =  
3R  T  eΘE T -12

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = ×100%
Jumlah Soal
 PEFI4418/MODUL 4 4.45

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 3. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
4.46 Fisika statistik 

Kegiatan Belajar 3

Sifat-sifat Bahan Paramagnetik

A. KEMAGNETAN ATOM

Atom atau molekul, dalam keadaan energi terendah yang tidak


dipengaruhi oleh medan magnet eksternal, dapat memiliki momen magnetik
yang ditimbulkan oleh dua jenis proses elektronik: (1) gerak orbital satu
elektron atau lebih, dan (2) spin tak berpasangan dari satu elektron atau lebih.
Kedua efek ini dicirikan oleh bilangan kuantum orbital resultan L dan
bilangan kuantum spin neto S. Resultan dari L dan S diberi lambang J. Sering
terjadi bila bilangan kuantum orbital L berharga nol sehingga kemagnetan
atom sepenuhnya ditentukan oleh spin elektron karena J = S.
Apabila atom atau molekul bergerak bebas dalam fase gas, momen
magnet gas itu ditentukan oleh harga L dan S dari setiap atom atau molekul
yang netral. Jadi, gas oksigen bersifat paramagnetik karena bilangan kuantum
orbital untuk setiap molekul oksigen netral adalah nol dan S = 1 untuk
keadaan dasar molekul. Pada temperatur yang lebih rendah, ketika partikel
atom berpadu membentuk kristal, struktur atom yang menempati berbagai
kedudukan kisi jarang sekali netral. Dalam kristal natrium klorida, titik kisi
ditempati oleh ion natrium positif dan ion klor yang negatif. Setiap ion ini
memiliki konfigurasi kulit elektron yang tertutup dari gas lembam, dengan
L = 0, S = 0, dan J = 0. Dalam kristal yang dua atau lebih elektron valensinya
disingkirkan dari atomnya dan elektron ini diambil oleh atom lain, struktur
yang dihasilkan dapat memiliki konfigurasi gas lembam tanpa momen
magnetik resultan.
Namun, terdapat beberapa atom lain, seperti Cr dan Fe yang masing-
masing memiliki tiga elektron valensi yang terdapat dalam bentuk ion
trivalen dalam fase kristal dan tidak mempunyai struktur gas lembam karena
kulit elektron ketiga tidak penuh. Ion trivalen Cr3+ dan Fe3+ memiliki momen
magnetik. Efek gerak orbitalnya dipadamkan oleh medan ion tetangganya,
tetapi tetap ada spin elektron neto S sehingga J = S. Atom tanah jarang sangat
menarik karena apabila elektron valensinya disingkirkan, ion yang dihasilkan
tidak memenuhi konfigurasi gas lembam karena terdapat kulit elektron 4 f
yang tidak penuh. Dalam hal khusus seperti dalam gadolinium yang terdapat
 PEFI4418/MODUL 4 4.47

dalam keadaan kristal berbentuk ion trivalen Gd3+, keadaan dasarnya


memiliki harga L sama dengan nol sehingga dalam hal ini J = S juga.
Apabila atom, molekul, atau ion memiliki momen magnetik resultan
dalam tingkat energi terendah dan berada cukup jauh dari tetangganya
sehingga hanya sedikit dipengaruhi oleh medan magnetik tetangganya,
partikel itu berkelakuan sederhana apabila diletakkan dalam medan magnetik
eksternal. Tingkat energi itu terpecah menjadi beberapa tingkat keadaan yang
terpisah masing-masing dicirikan oleh bilangan kuantum magnetik m. Harga
diskrit m yang diperbolehkan bersesuaian dengan orientasi yang diskrit dari
vektor momen magnetik terhadap medan magnetik eksternal. Harga m ini
berubah dengan langkah bilangan bulat dari J hingga + J. Jadi, apabila Fe3+
yang berada pada tingkat energi terendah dengan J = 5/2, mengalami
pengaruh medan magnetik H maka tingkat ini terpecah menjadi enam
keadaan energi yang berbeda dengan m yang sama dengan
5 3 1 1 3 5
 , , ,  ,  , 
2 2 2 2 2 2

Apabila H = 0, keenam keadaan ini memiliki energi yang sama sehingga


tingkat energi terendah dari Fe3+ memiliki degenerasi 6 atau 2J + 1. Efek
medan magnetik eksternal akan menyingkirkan degenerasi ini.
Jika tingkat energi terendah dipilih sama dengan nol maka energi
potensial magnetik dari ion dalam suatu keadaan magnetik adalah:
εi  gμB μ0 Hmi (5.54)

dengan B menyatakan magneton Bohr


εi  eh 4πm  9, 2741024 J / T

0 menyatakan permeabilitas ruang hampa, dan H menyatakan medan


magnetik eksternal apabila cuplikan kristal berbentuk silinder panjang yang
sumbunya sejajar dengan H. Besaran g disebut faktor pemisah Lande. Untuk
kristal dengan magnetik internal (yang ditimbulkan oleh ion magnetik lain)
bersifat isotropik, g = 2 bila L = 0. Tanda minus dalam persamaan (4.54)
hanya menunjukkan bahwa harga positif dari m bersesuaian dengan vektor
momen magnetik dengan suatu komponen dalam arah H dan orientasi
menyangkut pengurangan energi. Apabila orientasi ion mengakibatkan ada
komponen yang sejajar berlawanan arah dengan medan maka m negatif dan
energi potensial ion itu naik. Bayangkanlah ion magnetik sebagai jarum
4.48 Fisika statistik 

kompas. Jika jarum dijaga supaya tegak lurus medan magnetik dan dibiarkan
mengalami perputaran kuasi-statik sehingga momen magnetiknya sejajar
dengan medan magnetik, kerja harus dilakukan pada jarum ketika ia berputar
melawan momen gaya sehingga energi potensialnya bertambah.
Besar pemisahan magnetik yang berbanding lurus dengan medan
magnetik eksternal H, untuk Fe3+, diperlihatkan dalam Gambar 4.3. Beberapa
data elektronik untuk tingkat energi terendah dari empat ion magnetik
trivalen yang penting diungkapkan dalam Tabel 4.3.

Gambar 4.3.
Pemisahan Tingkat Energi Medan Magnetik menjadi Enam Medan
Keadaan Energi yang Terpisah
 PEFI4418/MODUL 4 4.49

Tabel 4.4
Magnetik dalam Garam Paramagnetik

Ion
Garam Paramagnetik S I J g
Magnetik
Cr2 (SO4)3 K2SO4 24H2O Cr3+ 3/2 0 3/2 2
(Alumunium kalium kromium) (quenehed)
Fe2 (SO4)3 (NH4)2 SO4 24H2O Fe3+ 5/2 0 5/2 2
(Aluminium amoniak besi) (quenehed)
Gd2 (SO4)3 8H2O Gd3+ 7/2 0 7/2 2
(Sulfat gadolinium)
2Ce (NO3)3 3Mg (NO3)2 24H2O CE3+ 1/2 3 5/2 () 1.84
(Magnesium asam nitrat, CMN) () 0.02

Tingkat energi lebih atas dari suatu atom atau ion juga dipisahkan oleh
medan magnetik eksternal menjadi sejumlah keadaan energi magnetik yang
berbeda. Jika gas mengalami lucutan listrik dalam tabung sempit antara kutub
elektromagnet yang kuat, atom yang berada dalam salah satu keadaan
magnetik dari suatu tingkat energi yang lebih rendah dan memancarkan garis
spektral, sekarang menjadi sejumlah garis spektral. Pemisahan suatu garis
spektral menjadi pola garis ini disebut efek Zeeman.
Dalam Gambar 4.3 terlihat bahwa harga H yang kecil, keenam keadaan
magnetik itu sangat berdekatan sehingga  menyatakan perbedaan energi
antara dua keadaan yang berdampingan, harga  sangat kecil. Jika H sama
dengan 105 A/m,
ε 2 μB μ0 H  29, 271024 J / T  4π 107 H / m105 A / m
 0, 231023 J
Pada temperatur 1 K,
kT = 1,38  10-23 J/K  1 K
= 1,38  10-23 J

Jadi, pada T = 1 K dan H = 105 A/m


 = kT

Namun, dalam medan magnetik yang besar, katakanlah H = 2  106 A/m,


 = 4,66  10-23 J dan kT 1 K tetap 1,38  10-23 J,
 > kT
4.50 Fisika statistik 

Dalam kristal paramagnetik yang diuraikan dalam Tabel 4.4, distribusi ion
magnetik di antara berbagai keadaan magnetik dinyatakan oleh persamaan
Boltzmann
Ni ~ eεi kT

Jadi, apabila  > kT, keenam keadaan yang berdekatan yang ada dalam
medan lemah dapat ditempati oleh jumlah elektron yang hampir sama. Oleh
karena setiap keadaan bersesuaian dengan orientasi yang berbeda terhadap
medan eksternal, polarisasi magnetik neto atau magnetisasi M dari kristal
sangat kecil. Apabila medan cukup kuat sehingga  > kT, hanya tingkat
energi yang terendah, dengan energi -J. 2 B0 H saja yang ditempati. Karena
keadaan ini bersesuaian dengan ion yang sejajar dengan medan eksternal,
magnetisasi M memi1iki harga terbesar atau harga jenuh Msat.

B. SUBSISTEM ION MAGNETIK

Ion yang menempati kedudukan kisi dalam kristal khas, seperti natrium
klorida, terlokalisasi dan sangat dipengaruhi oleh tetangganya. Apabila
getaran sebagai ciri kristal secara keseluruhan dianalisis, ternyata banyak
modus normalnya tiga kali jumlah titik kisi dan 3 N modul normal ini dapat
diolah secara statistik sebagai 3 N osilator selaras yang terbedakan, tetapi
berinteraksi lemah. Ketika kita memakai ungkapan untuk peluang
termodinamik dan melakukan pengerjaan yang biasa, ternyata persamaan
Boltzmann berlaku.
Kristal termodinamik yang paling sering dipakai dalam termodinamika
praktis mengandung ion paramagnetik yang dikelilingi oleh sejumlah besar
partikel nonmagnetik seperti terlihat dalam Tabel 4.4. Setiap ion kromium
dalam Cr2 (SO4)3. K2SO4, 24H2O dikelilingi oleh satu atom kalium, 2 atom
belerang, 20 atom oksigen, dan 24 atom hidrogen, seluruhnya berjumlah
47 partikel nonmagnetik. Dengan perkataan lain, ion kromium sangat jarang
dan berjauhan sehingga interaksi magnetik ion sangat lemah. Hal yang sama
berlaku juga untuk ion dalam ketiga garam lain yang berada dalam Tabel 4.4.
Kelakuan ion magnetik dalam garam paramagnetik seperti itu hampir seperti
gas dalam hal lemahnya interaksi, tetapi tentu saja ion itu terbedakan oleh
kedudukannya karena itu, dapat kita terapkan metode statistik yang sesuai
untuk partikel terbedakan yang berinteraksi lemah ini.
 PEFI4418/MODUL 4 4.51

Tinjaulah sepotong kristal yang mengandung N ion magnetik dan lima


puluh kali N partikel nonmagnetik. Andaikan temperatur kristal sedemikian
rendah (sekitar 1 K) sehingga energi getar dan kapasitas kalor berbagai
partikel, kecuali ion magnetik, dapat diabaikan. N ion magnetik membentuk
subsistem yang berpautan dengan temperatur T dari subsistem itu, dan
temperatur ini mungkin sama atau berlainan dengan bagian kristal lainnya
magnetisasi (atau momen magnetik tatal) M dari ion tersebut sama sekali
tidak ada hubungannya dengan bagian kristal lain, dan medan magnetik
eksternal H tidak menimbulkan efek apa pun pada bagian kristal lainnya.
Dengan perkataan lain, ion magnetik membentuk subsistem dengan pribadi
tersendiri, yang dapat diperikan dengan membuat koordinat H. M. dan T,
sedangkan bagian lainnya berlaku sebagai wadah saja. Energi potensial 1
dari setiap ion sama dengan g u 0 Hm1, tetapi energi ini bukan satu-
satunya energi yang dimiliki oleh ion.
Telah dijelaskan bahwa tingkat energi terendah dari suatu ion magnetik
tanpa medan magnet eksternal mempunyai degenerasi (2J + 1), lipat yang
dapat disingkirkan oleh efek pemisahan medan magnetik. Bahkan tanpa
medan magnetik eksternal pun sebenarnya ada medan internal yang dapat
melakukan pemisahan tingkat energi terendah itu. Tentu saja, terdapat medan
magnetik sangat lemah yang ditimbulkan oleh ion magnetik yang relatif jauh,
tetapi efek medan ini sangat kecil dan dapat diabaikan dibandingkan dengan
efek yang jauh lebih kuat dari medan listrik dalam kristal. Medan ini
ditimbulkan oleh muatan positif dan negatif dari ion dalam kisi dan interaksi
atom atau ion dengan medan listrik, yang dikenal dengan efek Stark. Efek ini
mirip efek Zeeman karena beberapa atau semua degenerasi suatu tingkat
energi dapat disingkirkan dengan pemisah elektrik tingkat itu menjadi
sejumlah keadaan listrik.
Kita lihat bahwa medan magnetik H menimbulkan keadaan magnetik
yang pemisahannya didapatkan dari rumus  = 2 B 0H. Sering kali sangat
memudahkan jika pemisahan energi ini dinyatakan dalam temperatur T,
dengan kT = 2 B 0H. Pemisahan medan magnetik suatu medan, katakanlah
2  106 A/m, akan bersesuaian dengan temperatur
T = 2 B 0 H/k = (2  9,27  10-24 J/T  4  10-7 H/m  2  106 A/m)/(1,38
 10-23 J/K) atau T ~ 3 K.

Pemisahan efek Stark dalam hampir semua kristal ada dalam orde
sepersepuluh atau seperseratus derajat atau kurang dari itu. Kadang-kadang
4.52 Fisika statistik 

seluruh degenerasi tingkat terendah tidak selengkapnya tersingkirkan oleh


medan kristal, dan tingkat itu hanya terpisah menjadi beberapa keadaan
listrik. Pemisahan ini terlalu kecil untuk dapat dilihat dalam Gambar 4.4 pada
titik H = 0. Untuk menyederhanakan persoalan, kita andaikan efek medan
kristal menimbulkan dua keadaan yang energinya nol dan 1, dan yang
degenerasinya g0 dan gi. Dalam medan magnetik nol dan pada temperatur
jenuh di bawah 1/k, hampir semua ion akan berada dalam keadaan energi
lebih rendah, sedangkan pada temperatur yang jauh lebih tinggi daripada
1/k, kedua keadaan itu memiliki populasi yang berbanding lurus dengan
g0/gi.
Penerapan mekanika statistik secara ketat pada persoalan kristal
paramagnetik dengan memperhitungkan (1) sub-sistem ion magnetik dalam
medan H, (2) interaksi magnetik dan listrik dengan kisi ketika H = 0, dan
(3) interaksi mekanis dan termal dengan kisi, merupakan persoalan yang
rumit. Namun, banyak hal dapat dilakukan dan dimengerti dengan
menerapkan metode sederhana untuk memecahkan partikel terlokalisasi yang
berinteraksi lemah dengan suatu kristal.
Misalkan, 1 menyatakan energi total suatu ion paramagnetik yang
besarnya sama dengan jumlah energi 1/k yang ditimbulkan oleh pemisahan
medan kristal dan energi potensial magnetik -g B 0 Hmi (4.55)
dengan 1 hanya mempunyai dua harga 0 dan 1, dan berkisar dalam langkah
bilangan bulat dari J hingga +J. Misalkan N 1, N2, ..., Ni, ... menyatakan
populasi tak setimbang berbagai keadaan energi. Dalam sistem yang telah
kita pelajari sampai sekarang, yaitu gas ideal kristal nonlogam, dan gas foton,
kita dapat menafsirkan jumlahan  Ni ε1 tanpa ragu sebagai energi internal
U. Namun, hal ini tidak berlaku untuk subsistem ion paramagnetik dalam
medan magnetik, dengan
 Ni ε1   Ni δi  μ0 HΣi Ni gμB mi (4.56)

Jumlahan dalam suku kedua pada ruas kanan jelas merupakan magnetisasi M
sehingga seluruh suku ke dua, -0 HM menyatakan energi potensial magnetik
suatu sistem paramagnetik bermagnetisasi M dalam medan H; suatu kuantitas
yang tidak dapat dimasukkan dalam ungkapan energi internal. Jadi, kita
didorong untuk menyimpulkan bahwa jumlahan pertama ruas kanan adalah
energi internal atau
U   Ni δi
 PEFI4418/MODUL 4 4.53

Jumlahan N ε i i menjadi
N εi i  U  μ0 HM

yang beranalogi dengan entalpi sehingga disebut entalpi magnetik H*. Jika
sistem ion paramagnetik kita mendekati kesetimbangan (1) secara adiabat
(dQ = 0), dan (2) pada keadaan tetap (dH = 0) maka
 Ni εi  dU  μ0 HdM  Mμ0 dH
 dQ  Mμ0 dM
0
atau N εi i tetap.
Untuk suatu sistem N ion berinteraksi lemah yang terlokalisasi, entropinya,
N!
S  k ln
N1 ! N 2 !

Dengan N i  N  tetapan. Dengan memakai pendekatan Stirling dan


mengambil diferensialnya, diperoleh:
dS  k  ln Ni dNi

Jika kesetimbangannya didekati secara adiabat pada H tetap, dan N tetap, kita
dapatkan tiga persamaan biasa yang harus dipenuhi, yaitu:
k  ln N i dNi  0

 ε dN  0
i i

 dN  0 i

Dengan memakai metode Lagrange, kita dapatkan


Ni  Ae βεi
dengan A = N/Z.

Dengan memasukkan harga kesetimbangan dari N ke dalam ungkapan untuk


dS; dengan mudah dapat ditunjukkan bahwa
 = 1/kT
sehingga Ni   N / Z  e βi kT
4.54 Fisika statistik 

Dengan memasukkan harga N ke dalam ungkapan untuk entropi, kita


dapatkan

S  Nk ln Z 
 Ni εi
T
karena  Ni εi  U  μ0 HM kita dapatkan
U  μ0 HM
S  Nk ln Z 
T
atau U - TS - 0 H M= -NkT lnZ
Fungsi di sebelah kiri merupakan analogi dari fungsi Gibbs sehingga disebut
Gibbs magnetik

G* = U - TS - 0 H M (4.57)

dan akhirnya
G* = -NkT ln Z (4.58)

Sekarang dG* = dU - T dS - 0 H dM - S dT - M 0 dH,


dan karena T dS = dU - 0 H dM
dG* = - SdT -M0 dH
1  dG* 
jadi M     ;
μ0  dH  I

NkT   ln Z 
sehingga M     (4.59)
μ0  H T
 G* 
juga S   
 T 
H 

  ln Z 
sehingga S  NkT   Nk ln Z
 T H
(4.60)

Akhirnya,
U  G*  TS  μ0 HM1
  ln Z 
 NkT ln Z  NkT 2   μ0 HM
 T H
dan
  ln Z 
U  NkT 2   μ0 HM
 T H
(4.61)
 PEFI4418/MODUL 4 4.55

Keempat persamaan dalam kotak memungkinkan kita mencari informasi


yang kita inginkan tentang subsistem ion magnetik, asal saja kita sudah
mengetahui fungsi partisi yang dinyatakan sebagai fungsi dari T dan H.
Karena εi  δ1 μB μ0 Hmi maka
Z   gi e 1
δ gμBμ 0 Hmi  kT

  gi eδi  g e
kT gμBμ 0 Hmi  kT
i

atau Z  Zint Z H (4.62)

kita telah menyederhanakan persoalan dengan mengandaikan pemisahan


medan kristal menimbulkan dua keadaan saja; yang pertama berenergi nol
dan degenerasi g0, dan yang lain berenergi 1 dan degenerasi g1. Jadi,
Zint  g0  g1eδi kT (4.63)
Hanya merupakan fungsi dari T.

C. HUKUM CURIE DAN FUNGSI LANGEVIN

Dalam pasal berikut kita akan menghitung ZH sebagai fungsi dari H/T.
Bagian magnetik fungsi partisi suatu subsistem ion magnetik adalah:

Z H   e gμBμ 0 Hmi kT
(4.64)
gμB μ0
Jika kita misalkan a  H (4.65)
kT

maka karena mi dapat berharga J, J + 1, ..., J1, kita dapatkan


mi  J
ZH  e
mi  j
ami
 eaJ  e
a J 1
  eaJ

ini merupakan deret ukur dengan nisbah ea; jadi


eaJ  e 
a j 1
ZH 
1 e a

Dengan mengalikan pembilang dan penyebut dengan ea 2 , kita dapatkan


a J 1 2
e 
a J 1 2
e
ZH 
ea 2  ea 2
4.56 Fisika statistik 

sinh  J 1/ 2 a
atau Z H  (4.66)
sinh 1/ 2a

Jadi,
ln Z  ln sinh  J 1/ 2 a  ln sinh a / 2  ln  g0  g1eδ1 kT
 (4.67)

aμB μ0
karena a  H kita lihat bahwa ln Z merupakan fungsi dari H dan T
kT
sekarang tiba waktunya menghitung M dengan pertolongan Persamaan (4.59)

NkT   ln Z  NkT   ln Z H 
M     

μ0  H T μ0  H T
NkT  ln Z H  a   NkT  gμB μ0  ln Z H 
      
μ0 da  H T  μ 
 kT da 
  0

d 
 NgμB ln sinh  J  1/ 2 a  ln sinh 1 2 a 
da 
  J  1/ 2 cos  J  1/ 2 a 1/ 2 cos 1/ 2 a 
 NgμB   

 sinh  J  1/ 2  a sinh 1/ 2  a 
 
M  NgμB 
  J 1/ 2 coth  J 1/ 2 a 1/ 2coth 1/ 2 a
1
 (4.68)
J

 

Kuantitas dalam tanda kurung siku disebut fungsi Brillouin BJ (a), yang
diberi nama menurut L. Brillouin, orang pertama yang memperluas teori
klasik keparamagnetan (yang didapatkan oleh Langevin) dengan
memasukkan gagasan kuantum. Jadi,
M  NhμB JBJ (a) (4.69)


Dengan B j (a)  ( I / J ) J  1
2 coth J  12 a  12 coth  12 a (4.70)

Sebelum mempelajari akibat persamaan Brillouin pada M, marilah kita


periksa sifat matematis fungsi Brillouin yang telah diplot dalam Gambar (4.2)
untuk sejumlah harga J. Menurut definisi,
coth x e ex
x
coth x 
sinh x ex ex
 PEFI4418/MODUL 4 4.57

Untuk x  1, e x  ex sehingga coth x = 1. Jadi, untuk harga a yang besar,


BJ (a) = (I/J) {(J + 1/2) - ½} = 1 (untuk a  1)
gμB μ0
karena a  H harga a yang besar timbul apabila
kT
gμB μ0 H
1
kT

Gambar 4.4.
Fungsi Brillouin

atau
H k 1,381023 J / K
 
T gμB μ0 29, 271024 J / T  4π 107 H / m
H
 6105 A / m
T
4.58 Fisika statistik 

karena M = N g B J BJ (a) maka pada harga H/T jauh lebih besar dari
6  105 A/m/K, magnetisasi M mempunyai harga jenuh Msat yang sama
dengan Ng B J, dan magnetisasi per ion magnetik yang dinyatakan dalam
magneton Bohr, yaitu Msat/N B, menjadi Msat/N B = gJ (untuk H/T  6 
105 A/m/K). Kesimpulan ini telah diuji oleh W.E. Henry untuk ketiga garam
pertama yang ada pada Tabel 4.5. Hasil percobaan yang diplot dalam
Gambar (4.5) sangat sesuai dengan persamaan Brillouin dengan harga limit
M/B. Apabila x  1, mudah ditunjukkan bahwa

Coth x = 1/x + x/3

Jadi, untuk harga a yang kecil,



1   1  2 a 
B j (a)    1/ 3 J  1/ 2 a     
1
 J  1/ 2   
J

   J  1/ 2 a  2  a 6 


1
1 a
   J  1/ 2 a  
2

J
3
 12 


a 2

3J
 J  J 1/ 4 1/ 4

akhirnya
J 1
BJ a  a untuk a  1
3
 PEFI4418/MODUL 4 4.59

Gambar 4.5
Magnetisasi dibagi dengan besar magneton diplot terhadap H/T untuk (I)
Aluminium kromium (J=1/2), (II) aluminium besi (J=5/2), dan (III) sulfat
gadollinium (J=7/2) (semua titik merupakan percobaan yang dilakukan oleh
WE. Henry (1952), dan kurva tebal merupakan grafik persamaan Brillouin)
Harga a yang kecil tercapai jika H/T = 6 x 105 A/m/K

Apabila ini terjadi maka


J 1 Ng 2 μB2 μ0 J ( j 1) H
M  NgμB J a (4.71)
3 3kT
Ng 2 μB2 μ0 J ( J 1) H H
atau M 
3k T
. Untuk
T
6105 A / m / K 
4.60 Fisika statistik 

Ini adalah persamaan Curie, dan tetapan Curie Cc adalah


Ng 2 μB2 μ0 J ( J 1)
Cc  (4.72)
3k

Massa kristal yang berisi NA (bilangan Avogadro) ion magnetik dikenal


sebagai massa molar m. Massa molar keempat kristal yang diungkapkan
dalam Tabel 3.1 diberikan dalam Tabel 4.5. Tetapan Curie per mol ialah

6,20×10231/mol×(9,27)2 ×10-48 J 2 /T×4μ10-7 H/m 2


Ce = g J(J+1) (4.73)
3×1,38×10-23 J/K
m3 K 2
Ce =1,57×10-6 g J(J+1)
mol

dan dari sini, kita dapatkan harga dalam Tabel 4.5. Persesuaian dengan harga
yang diukur dalam percobaan sangat baik.

Tabel 4.5.
Tetapan Curie dan Tetapan Kapasitas Kalor

Cc Cc
M (Terukur) (Terukur) A/r
Garam Paramagnetik J(J+1)
Kg 105 m3 105 m3 K2
K/mol K/mol
Cr2(SO4)3.K2SO4. 24H2O 0,499 3,75 2,31 2,36 0,018
Fe2(SO4)3.(NH4)2SO4.24H2O 0,482 8,75 5,52 5,50 0,013
Gd2(SO4)3.8H2O 0,373 15,75 9,80 9,89 0,35
2Ce(NO3)3.3Mg(NO3)2.24H2O 0,76 ~0(II) 6,1  10-5

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Sebuah kisi dengan spin atom ½ yang dapat dibedakan terdapat dalam
medan magnetik. Spin memiliki dua keadaan, dengan energi - 0 H dan
 PEFI4418/MODUL 4 4.61

+ 0 H untuk spin up () dan spin down (), relatif terhadap H. Jika
sistem ini memiliki temperatur T maka tentukanlah:
a) fungsi partisi kanonik Z untuk system.
b) momen magnetik total M  μ0  Nt  N  dari sistem!
c) entropi dari sistem!
2) Suatu sistem paramagnetik terdiri dari N dipol magnetik. Setiap dipol
membawa momen magnetik  yang dapat diungkapkan secara klasik.
Jika sistem pada temperatur berhingga T adalah dalam medan magnetik
H maka tentukanlah:
a) induksi magnetik dari sistem!
b) kapasitas panas pada H konstan untuk sistem!
3) Suatu material yang terdiri dari n partikel bebas berada dalam medan
magnetik eksternal H. Setiap partikel dapat memiliki momen magnetik
m sepanjang medan magnetik, di mana m = J, J-I, ..., -J+1, - J, J adalah
bilangan bulat, dan  konstan. Apabila sistem berada pada temperatur T
carilah:
a) fungsi partisi dari sistem ini!
b) magnetisasi rata-rata M, dari material pada soal nomor 6!
c) ungkapan asimtotik M untuk nilai T yang besar!
4) Suatu gas dengan spin atom ½ memiliki kerapatan n atom per unit
volume. Setiap atom memiliki momen magnetik intrinsik  dan interaksi
antara atom diabaikan. Asumsikan sistem mengikuti statistika klasik.
Tentukanlah probabilitas kerapatan dari atom dengan  paralel terhadap
medan magnetik H pada:
a) temperatur absolut T?
b) g yang anti-paralel terhadap H!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) a) Fungsi partisi adalah


Z = exp (x) + exp (-x)
Di mana x = 0 H/kT
b) Momen magnetik total adalah
M  μo  N  N   NkT δ δH  ln z
 Nμo tanh( x)
4.62 Fisika statistik 

c) Entropi dari sistem adalah


S  Nk ln z  β ln Z / β 
 Nk ln 2  ln cos x  x tanh( x)

2) a) Nilai momen magnetik untuk dipole adalah:

μ 
 μ cos θ exp  x cos θ  dΩ
 exp  x cos θ  dΩ
π

μ  cos θ exp  x cos θ  sin θdθ


 0
π

 exp  x cos θ sin θdθ


0

 1
 μ  coth x  
 x 
Di mana x =  H / kT. Kemudian induksi magnetisasi dari sistem
adalah: M  N μ  Nμ coth x 1/ x
 μ  M
b) c  H  Nk 1 x 2 csc h2 x 2 
T T

3) a) Fungsi partisi adalah


j
 1  1 
Z e mμH KT
 sin n  j   μH KT  sin n  μH kT 
m j  2   2 
b) Magnetisasi rata-rata adalah
 F    
M   NkT  ln Z 
 H I  H 
Nμ μH μH
2 J 1 coth 2 J 1 coth
2 2kT 2kT

c) Apabila kT  μH , gunakan
coth x ~ 1/ x 1  x 2 / 3, untuk x  1
kita dapatkan
1
M ~ NJ  J 1 μ 2 H / kT
3
 PEFI4418/MODUL 4 4.63

4) a) Energi interaksi antara atom dengan medan magnetik eksternal


adalah ε  μH . Dengan menggunakan distribusi klasik
Boltzmann, jumlah atom per unit volume dalam zat padat dengan
elemen sudut d dalam arah (,) adalah:
g exp βε dΩ  g exp  μH cos θ kT  dΩ
di mana  adalah sudut antara  dan H dan g adalah faktor
normalisasi yang diberikan oleh
π

2πg   βε sin θdθ  n


0

nμH
g
πH
4πkT sinh
kT
maka probabilitas kerapatan untuk momen magnetik dari atom yang
paralel terhadap H adalah
g μH  KI 1  πH  μH kI  μH 
e    e / sinh  
n 

4π kT   kT 
b) Untuk momen magnetik yang anti-paralel terhadap H didapatkan:
g μH kI 1  μH  μH kI  μH 
e   e / sinh  
H 
4π  kT   kT 

R A NG KU M AN

Momen magnetik atom ditimbulkan oleh dua jenis proses, yaitu


(1) gerak orbital satu elektron atau lebih, dan (2) spin tak berpasangan
dari satu elektron atau lebih. Kedua efek ini dicirikan oleh bilangan
kuantum orbital resultan L dan bilangan kuantum spin neto S. Resultan
dari L dan S diberi lambang J.
Energi potensial magnetik dari ion dalam suatu keadaan magnetik
sama dengan
εi  gμB μ0 Hmi
dengan B menyatakan magneton Bohr
B = eh/4m = 9,274  10-24 J/T
4.64 Fisika statistik 

Dalam kristal paramagnetik, distribusi ion magnetik di antara


berbagai keadaan magnetik dinyatakan oleh persamaan Boltzmann
Ni ~ eεi kT

Kristal termodinamik yang paling sering dipakai dalam


termodinamika praktis mengandung ion paramagnetik yang dikelilingi
oleh sejumlah besar partikel nonmagnetik ion magnetik membentuk
subsistem dengan pribadi tersendiri, yang dapat diperikan dengan
memakai koordinat intensitas magnetik H, magnetisasi M, dan
temperatur T.
Besarnya magnetisasi adalah:
NkT   ln Z 
M  
μB  H T

Momen magentik suatu subatom ion magnetik dikembangkan


dengan memperluas teori keparamagnetan klasik (dari Langevin) dengan
memasukkan gagasan kuantum oleh L. Brillouin, menghasilkan
magnetisasi;
M  NgμB JBJ (a)
dengan Bj (a) disebut fungsi Brillouin, yaitu:
BJ a  1/ J  J 1/ 2 coth  J 1/ 2 a 1/ 2coth 1/ 2 a
dengan pendekatan yang diuji oleh W.E. Henry maka didapatkan:
J 1 Ng 2 μB2 μ0 J  J 1 H
M  N g μB J a
3 3kT
Ng μB μ0 J  J 1 H 
2 2

atau M  untuk H  6105 A / m / K 
3k T   T 

Ini adalah persamaan Curie, dan tetapan Curie CC adalah


Ng 2 μB2 μ0 J  J 1
CC 
3K
 PEFI4418/MODUL 4 4.65

TES F OR M AT IF 3

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Momen magnetik suatu atom atau molekul dicirikan oleh dua efek
bilangan kuantum, yaitu bilangan kuantum ….
A. orbital resultan L dan bilangan kuantum spin neto S
B. utama N dan bilangan kuantum magnetik m
C. orbital L dan bilangan kuantum utama N
D. utama N dan bilangan kuantum spin S

2) Bilangan atom, molekul, atau ion memiliki momen magnetik resultan


dalam tingkat energi terendah diletakkan dalam medan magnetik
eksternal, tingkat energi itu terpecah menjadi beberapa tingkat, hal ini
dicirikan dengan bilangan kuantum ...
A. utama N
B. orbital L
C. magnetik m
D. spin S

3) Apabila suatu unsur yang berada pada tingkat energi terendah J = 5/2,
mengalami pengaruh medan magnetik H maka jumlah tingkat keadaan
energi yang berbeda adalah ....
A. 3
B. 4
C. 5
D. 6

4) Besar pemisahan magnetik suatu tingkat energi adalah berbanding lurus


dengan ....
A. permeabilitas ruang hampa 
B. medan magnetik eksternal H
C. jenis atom
D. berat molekul

5) Peralihan keadaan magnetik suatu tingkat energi yang tanpa medan


magnetik kita lihat sebagai satu garis spektral kemudian dengan medan
magnetik mengalami suatu pemisahan garis spektral menjadi pola yang
disebut dengan ....
A. efek Stark
B. efek Zeeman
4.66 Fisika statistik 

C. efek Curie
D magneton Bohr

6) Tingkat energi terendah dari suatu ion magnetik tanpa medan magnet
eksternal mempunyai jumlah degenerasi sebanyak ….
A. (2J + 1)
B. (J + 1)
C. (2j -1)
D. 2j

7) Medan magnetik sangat lemah yang ditimbulkan oleh ion magnetik yang
relatif jauh, yaitu ditimbulkan oleh muatan positif dan negatif dari ion
dalam kisi, dan interaksi atom atau ion dengan medan listrik, disebut ....
A. efek Stark
B. efek Zeeman
C. efek Curie
D. magneton Bohr

8) Orang pertama yang memperluas teori klasik keparamagnetan dengan


memasukkan gagasan kuantum adalah ....
A. Langevin
B. L. Brillouin
C. W.E. Henry
D. Bohr

9) Dalam padatan paramagnetik kita mengenal tiga koordinat termodinamik


yang berbeda dengan gas. Koordinat termodinamik yang tidak terdapat
dalam padatan paramagnetik adalah ....
A. intensitas magnetik H
B. magnetisasi M
C. temperatur T
D. tekanan P

10) Kuantitas fungsi Brillouin tergantung pada bilangan kuantum ....


A. magnetik m
B. orbital L
C. spin S
D. resultan antara L dan S
 PEFI4418/MODUL 4 4.67

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 3 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 3.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan = ×100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 3, terutama bagian yang
belum dikuasai.
4.68 Fisika statistik 

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1
1) D. Jawaban sudah jelas, dapat dibaca di teori.
1 1
2) A. εx  kT  1, 41023  2,11021 J .
2 2
3) B. Jawaban bisa dilihat di rangkuman.
4) C. F  kT  N ln Z  ln N ! , alternatif A belum muncul fungsi
partisinya alternatif B dan D persamaannya salah
5) B. Lihat jawaban soal latihan no. 9.
6) B. Lihat jawaban soal latihan no. 10.
N
7) A. P  kT (lihat rangkuman).
V
8) A. Lihat bagian akhir modul ini.
9) A. Sudah aktif penuh 2260 K adalah gerak translasi dan rotasi.
g N1 g N2
10) B. Ω  1 2 (bisa dilihat di rangkuman).
N1 ! N 2 !

Tes Formatif 2
1) C. Untuk T  θrot maka bentuk fungsi partisi untuk gerak rotasi,
vibrasi dan spin elektronik menjadi tidak berarti, dan fungsi hanya
dipengaruhi oleh gerak translasi bersama dengan energi vibrasi
pada tingkat dasar.
2) D. Jawaban bisa dilihat di jawaban soal latihan.
 log Z r
3) D. Er  NkT 2  NkT
T
yang berhubungan dengan energi klasik 1/2 kT untuk setiap
derajat kebebasan untuk gerak rotasi dari molekul. Kalor jenis gas
pada volume konstan menjadi:
 E 
Cvr   r   Nk
 T 
v

4) D. Pada temperatur rendah di mana T  θrot maka bentuk fungsi


partisi untuk gerak rotasi, vibrasi dan spin elektronik menjadi
tidak berarti, dan fungsi partisi hanya dipengaruhi oleh gerak
 PEFI4418/MODUL 4 4.69

translasi bersama dengan energi vibrasi pada tingkat dasar. Pada


keadaan ini kapasitas kalor pada volume konstan adalah:
 E  3
Cv     Nk
 T v 2
5) B. Jawaban sudah jelas, ada di teori.
k hυ kT  e hυ kT
2

6) A. 3N 
ehυ kT 1
2

ehυ 2 kT
7) A.
1 ehυ 2 kT
8) B. Temperatur karakteristik Einstein, ΘE besarnya tergantung pada:
Konstanta Planck, tetapan Boltzmann, dan frekuensi getaran kisi
kristal. Persamaannya: ΘE  hυ k .
9) B. Jawaban sudah jelas.
10) D. Lihat Persamaan (4.50).

Tes Formatif 3
1) A. Jawaban bisa dibaca pada alinea satu Pasal 4.1.
2) C. Jawaban telah jelas dengan melihat soal pada medan magnetik
eksternal.
5
3) D. Untuk J   maka tingkat keadaan energinya ada 6, yaitu
2
5 3 1 3 5
 , , ,  , 
2 2 2 2 2
4) B. Jawabannya terkait dengan nomor 3.
5) B. Efek Zeeman (pemisahan garis spektral akibat adanya medan
magnetik).
6) A. Jumlah degenerasi untuk tingkatan terendah adalah (2J + 1) hal ini
sudah jelas dari teori.
7) A. Jawaban sudah jelas.
8) B. Memasukkan gagasan kuantum dalam keparamagnetan adalah L.
Brillouin memperluas teori klasik dari Langevin.
9) D. Koordinat termodinamik untuk padatan paramagnetik adalah:
Intensitas magnetik H, Magnetisasi M, dan Temperatur T.
4.70 Fisika statistik 

 1   
Fungsi Brillouin adalah BJ a     J  1   1 

 J  
10) D. 
  

 2 2 

sehingga tergantung pada j yang merupakan resultan dari L dan S.
 PEFI4418/MODUL 4 4.71

Glosarium

Efek Zeeman adalah peristiwa terpecahnya garis spektral karena


disebabkan oleh medan magnet luar.
Non-degenerasi adalah keadaan energi di mana tidak lebih dari satu
keadaan kuantum memiliki energi yang sama.
Peluang termodinamika adalah banyaknya keadaan makro yang dapat
menempati suatu keadaan tertentu.
4.72 Fisika statistik 

Daftar Pustaka

Beiser, A. (1992). Konsep Fisika Modern. Jakarta: Erlangga.

Pointon, A. J. (1978). An Introduction to Statistical Physics for Student.


London and New York: Longman.

Suprapto, B. dan Tan Ik Gie. (1987). Teori Gas Kinetik dan Mekanika
Statistik. Jakarta: Universitas Terbuka.

Yung-Kuo Lim. (1989). Problem and Solutions on Thermodynamics and


Statistical Mechanics. World Scientific.

Zemansky., M. W. dan Dittman, R. (1986). Kalor dan Termodinamika.


Bandung: Penerbit ITB.
Modul 5

Gejala Transport
Paken Pandiangan, S.Si, M. Si.
Drs. Subroto, M. Pd

PE N DA H UL U AN

P ada Modul 5 ini, kita akan membahas suatu konsep yang berkaitan
dengan lintasan bebas rata-rata, viskositas, konduksi termal, difusi,
hukum Fick, persamaan Helmholtz dan persamaan Gibbs beserta aplikasinya
serta persamaan Tetrode-Sackur.
Untuk memperjelas permasalahan konsep-konsep tersebut maka gejala
transpor akan diuraikan dalam beberapa hal, yaitu konsep lintasan bebas rata-
rata, viskositas, konduktivitas termal dan difusi. Oleh karena itu, bahasan ini
disajikan pada Kegiatan Belajar 1, sedangkan Kegiatan Belajar 2 akan
membahas tentang kelemahan statistik Maxwell-Boltzmann yang terdiri dari
fungsi Helmholfz, fungsi Gibbs dan aplikasinya, serta persamaan Tetrode-
Sackur.
Secara umum, kompetensi dari pembelajaran modul ini adalah Anda
dapat menerapkan gejala, transpor pada berbagai konsep termodinamika.
Secara lebih khusus lagi, kompetensi dari pembelajaran modul ini adalah
Anda dapat:
1. menentukan frekuensi tumbukan;
2. menghitung lintasan bebas rata-rata;
3. menjelaskan rumus viskositas;
4. menentukan koefisien viskositas gas ideal;
5. merumuskan konsep konduktivitas termal;
6. menentukan harga koefisien konduktivitas termal;
7. menjabarkan hukum Fick dalam perpindahan massa;
8. menjelaskan konsep difusi dalam gas;
9. menentukan fungsi Helmholtz;
10. menjelaskan fungsi Gibbs dan aplikasinya;
11. menjelaskan persamaan Tetrode-Sackur melalui penjabaran dan
penalaran.
5.2 Fisika statistik 

Masing-masing kegiatan belajar dari modul ini akan dimulai dengan


penjelasan definisi, formulasi, teorema bersama dengan ilustrasi dan bahan-
bahan deskriptif lainnya. Di akhir dari setiap sajian materi akan diberikan
contoh dengan harapan Anda dapat memahami materi yang diberikan secara
mendalam. Pada bagian akhir dari tiap kegiatan belajar akan diberikan
rangkuman, latihan, dan tes formatif. Diberikan juga petunjuk jawaban
latihan dan tes formatif.
Untuk membantu Anda memperjelas dan memperdalam penguasaan
teori dan mempertajam bagian-bagian penting tertentu yang tanpa itu para
mahasiswa akan terus-menerus merasa dirinya kurang mempunyai dasar yang
kuat serta menyajikan ulangan prinsip-prinsip dasar yang sangat penting
untuk belajar secara efektif. Glosarium yang terdapat pada bagian akhir
Kegiatan Belajar 2 dimaksudkan agar Anda lebih cepat memahami beberapa
istilah yang mungkin sebelumnya masih terasa asing baginya.
Selamat belajar!
 PEFI4418/MODUL 5 5.3

Kegiatan Belajar 1

Lintasan Bebas Rata-rata, Viskositas,


Konduktivitas Termal, dan Difusi

A. LINTASAN BEBAS RATA-RATA

Seperti kita ketahui, dalam teori kinetik telah ditunjukkan bahwa laju
rata-rata dari molekul gas mempunyai orde 1 km/s. Pada mulanya hasil ini
menimbulkan suatu pertanyaan atau teka-teki karena pada beberapa fakta,
misalnya “gas berbau”, seperti amoniak yang dibuka dari dalam botol, setelah
bergerak beberapa meter dalam ruang, ternyata memerlukan waktu beberapa
menit atau dapat dikatakan gas tersebut bergerak relatif lebih lambat.
Clausius mengatakan bahwa hal ini terjadi karena adanya tumbukan dari
molekul-molekul itu dalam ruang. Artinya, sebuah molekul amoniak tidak
dapat bergerak sangat jauh tanpa adanya desakan dari molekul udara
sehingga serangkaian lintasannya berupa lintasan zik-zak seperti yang
ditunjukkan oleh molekul yang bergerak dalam waktu tertentu dengan
beberapa arah yang telah dimilikinya.
Pernyataan tersebut akhirnya melahirkan konsep tentang lintasan rata-
rata, yaitu sebuah lintasan dari sebuah molekul yang bergerak antara
beberapa tumbukan. Ia menyebutnya lintasan itu sebagai lintasan bebas rata-
rata (mean free path). Hal ini merupakan konsep penting dalam teori molekul
dan atom.
Untuk itu, kita dapat membayangkan bahwa molekul uji seperti pada
Gambar 5.1. Molekul-molekul itu diproyeksikan ke dalam sistem dengan
menempatkan molekul-molekul itu secara acak dalam kondisi diam.
5.4 Fisika statistik 

Gambar 5.1
Lintasan Bebas suatu Molekul

Dalam hal ini, kita mengasumsikan bahwa sebuah molekul adalah bola
yang keras. Kemudian mari kita perhatikan terhadap satu dari molekul yang
tertumbuk. Sebagai molekul target dan yang lain, yaitu sebagai molekul uji.
Tumbukan terjadi apabila mana jarak antara pusat molekul menjadi sama
dengan diameter molekul d, seperti pada Gambar 5.2.

Gambar 5.2
Jari-jari dari Bola sama dengan Diameter Molekul d
 PEFI4418/MODUL 5 5.5

Untuk memudahkan pengertian, sekarang kita ambil suatu lapisan tipis


dari gas dengan ukuran -L, L dan x seperti pada Gambar 5.3. Lapisan itu
berisi molekul-molekul target, kemudian kita mencoba untuk membayangkan
bahwa molekul-molekul uji jumlahnya cukup besar, misalnya N. Tentukan
saja sebagian besar molekul-molekul uji akan bergerak melalui lapisan, tetapi
beberapa molekul akan menumbuk molekul target. Oleh karena itu,
perbandingan antara jumlah tumbukan N terhadap jumlah total molekul N
akan sama dengan perbandingan luas yang disajikan oleh molekul target
dengan luas total dari lapisan, yaitu:

ΔN luas target
=
N luas total

Luas target  dari molekul tunggal adalah luas dari lingkaran dengan radius d
sehingga:

  d 2 (5.1)

Luas ini disebut tampang lintang tumbukan mikroskopik (microscopic


collision cross section) dari sebuah molekul. Selanjutnya, luas target total
adalah hasil kali dari tampang lintang tersebut dengan jumlah molekul target
dalam lapisan. Jika ada n molekul target tiap satuan volume, jumlah ini
adalah nL2 x sehingga luas target total adalah:
nL2x
Luas total dari lapisan adalah L2 sehingga
N nL2 x
  nx (5.2)
N L2

Besaran n disebut tampang lintang tumbukan makroskopik (macroscopic


collision cross section) suatu molekul.
Dalam sistem mks, jumlah kerapatan n adalah jumlah molekul per meter
kubik, dan tampang lintang tumbukan  adalah meter kuadrat per molekul,
sedangkan satuan hasil n adalah 1 meter kuadrat per kubik atau 1 m-1.
Secara umum dalam beberapa sistem, satuan tampang lintang tumbukan
rakroskopik adalah panjang balikan (receprocal length), bukan suatu luasan.
5.6 Fisika statistik 

Gambar 5.3
Lapisan Tipis Gas dari Molekul Target yang Ditembak oleh Molekul Uji

Dalam hal ini, N lebih tepat tidak diinterpretasikan sebagai jumlah


tumbukan, tetapi sebagai pengurangan jumlah N sehingga kita dapat
menuliskan seperti berikut.
N  Nnx

N
atau  ndx
N

Untuk N sangat besar, kita dapat mempertimbangkan sebagai fungsi kontinu


dari x dan dapat dituliskan dengan,
N
 ndx
N
atau nN  nx  konstanta
Jika N = No, ketika x = 0 maka

N  N0 enx (5.3)

Dengan memasukkan persamaan (5.3) ke dalam Persamaan (5.2), kita


peroleh:

N  N0 n enx x (5.4)
 PEFI4418/MODUL 5 5.7

Dalam persamaan ini, N adalah molekul membuat tumbukan pertama setelah


bergerak dengan jarak antara x dan x + x.
Marilah kita hitung jarak rata-rata oleh suatu grup molekul No, sebelum
mereka membuat tumbukan pertama mereka. Jarak rata-rata ini diketahui
sebagai lintasan bebas rata-rata  . Untuk menghitungnya, kita mengalikan x
dengan partikel N yang bergerak dengan jarak x sebelum tumbukan dan
dibagi dengan jumlah total No sehingga dapat dirumuskan sebagai

xN
No 
   n x e nx dx
o

xe
 nx 1
dx 
o
n 
2 2

1
Jadi,   (5.5)
n

Ternyata lintasan bebas rata-rata tidak tergantung pada laju molekul.


Pendekatan lain untuk menentukan lintasan bebas rata-rata dapat dilakukan
seperti berikut.
Molekul uji akan bertumbukan dengan beberapa molekul lain yang
pusatnya terletak dalam sebuah jarak d terhadap pusat molekul uji. Jika laju
tumbukan rata-rata adalah v maka dalam waktu t - to, molekul uji akan
bergerak sejauh vt. Kita asumsikan bahwa diameter molekul lebih kecil
dibandingkan dengan jarak antarmereka. Jumlah tumbukan dalam interval ini
adalah sama dengan jumlah partikel target yang pusatnya terletak dalam
silinder dengan volume d 2 vt. Jika n adalah jumlah kerapatan molekul maka
jumlah tumbukan dapat dituliskan seperti berikut.

n c  nd 2 vt
n
dan c  c  nd 2 v
t

c = frekuensi tumbukan dari gas. Selanjutnya, lintasan bebas rata-rata dari


molekul yang melintas antara tumbukan diperoleh dengan cara membagi
jarak lintasan aktual dengan jumlah tumbukan nc sehingga kita dapat
menuliskan:
5.8 Fisika statistik 

vt 1 1
  
n c nd 2 n

Hasilnya sama dengan Persamaan (5.5)


Dapat dilihat dengan jelas bahwa perhitungan sederhana di sini tidak
dapat eksak jika kita telah mengasumsikan semua molekul kecuali satu
molekul adalah pada keadaan diam sehingga laju pendekatan adalah vc  v.
Dalam tumbukan yang sesungguhnya, bisa terjadi kedua molekul itu adalah
bergerak dan 0  vc  2v akan bergantung pada pendekatan dari sudut yang
digunakannya.
Jika kita mengasumsikan bahwa sudut rata-rata dari pendekatan adalah 90°,
seperti yang ditunjukkan dalam Gambar 5.4 maka laju pendekatan rata-rata
adalah:
vc  2v (5.6)

Jika nilai ini disubstitusikan pada Persamaan 5.5 maka akan diperoleh
lintasan bebas rata-rata seperti yang disajikan oleh Maxwell, yaitu:
1 1
  (5.7)
2nd 2 2n

Dari persamaan tersebut diperoleh penjelasan pula bahwa lintasan bebas


rata-rata berbanding terbalik terhadap kerapatan gas.

Gambar 5.4
Sudut Rata-rata dari Pendekatan untuk Dua Partikel Identik dalam Gas
 PEFI4418/MODUL 5 5.9

B. VISKOSITAS

Dalam sesi berikut ini, kita akan memberikan perlakuan sederhana dari
tiga sifat gas yang digambarkan dalam bentuk umum dari gejala transport,
yaitu viskositas, konduktivitas termal, dan koefisien difusi, dan ketiganya itu
dapat dijelaskan dalam bentuk “transport” atau angkutan yang melintasi
beberapa gambaran permukaan dalam gas dari suatu momentum, energi dan
massa secara berturut-turut.
Andaikan OO dalam Gambar 5.5, menyajikan gambar sumbu imajiner
suatu gas yang mengalir dari kiri ke kanan maka gradien kecepatan ke arah
sumbu x akan bertambah secara berurutan pada lapisan makin ke atas
terhadap sumbu itu. Vektor paralel terhadap sumbu itu menampilkan
kecepatan hanyut (drift velocities) dari lapisan gas relatif terhadap kecepatan
pada lapisan OO. Hal ini menyebabkan bahwa molekul-molekul gas dalam
setiap lapisan juga berada dalam gerakan termal secara acak. Artinya, ada
beberapa molekul dalam lapisan di atas OO akan melintasi lapisan bawah
dengan serta merta dan sama dengan jumlah yang akan melewati bagian atas.
Oleh karena itu, lapisan bagian atas dari OO secara kontinu kehilangan
momentum berkaitan dengan aliran tersebut.
Sebagai hasil dari transport momentum maka ada gaya tangensial pada
sumbu OO, yang menyebabkan adanya seretan kental (viscous drag) pada
lapisan zat alir di atasnya. Oleh karena energi kinetik berhubungan aliran gas
maka proses ini akan disertai dengan kenaikan suhu.

Gambar 5.5
Penjelasan Teori Kinetik tentang Viskositas dalam Gas
5.10 Fisika statistik 

Kita dapat mengasumsikan bahwa laju hanyut u relatif terhadap sumber


adalah banyak berkurang atau hilang dibandingkan laju molekul rata-rata v
(ini perlu diketahui bahwa laju hanyut u adalah bukan komponen v pada
sumbu x, tetapi menyajikan kecepatan zat alir rata-rata di dalam sumbu x dan
variasinya dengan ketinggian y).
Selanjutnya, kita dapat mencari transpor momentum yang melintasi
sumbu OO melalui tiga langkah, yaitu:
1. menentukan rapat fluks molekul, jumlah molekul yang melintasi sumbu
OO tiap satuan luas tiap sekon;
2. menentukan jarak vertikal rata-rata di atas atau di bawah sumbu OO;
3. menentukan laju hanyut rata-rata u (y).

Dengan mengombinasikan besaran-besaran tersebut, kita dapat


menentukan transpor momentum netto yang melintasi OO dan hubungannya
terhadap koefisien viskositas dari gas. Fluks partikel yang melintasi luasan A
dari sumbu OO, dapat dilihat seperti pada Gambar 5.6.

Gambar 5.6
Fluks Partikel yang Melintasi Luasan A pada Sumbu OO

Untuk menentukan rapat fluks, kita perlu mengetahui komponen kecepatan


1
rata-rata v y dari N molekul yang bergerak dalam arah y positif
2
(komponen kecepatan yang lain, di sini tidak ada hubungan dengan
 PEFI4418/MODUL 5 5.11

persoalannya). Untuk 2 = kT/m dan berdasarkan teori sebelumnya, kita


dapat merumuskan;

 v2y  N

1 N
Nvy   v y exp   2  dv y  (5.8)
2 2 0  2  2 
 

Kita perlu ingat juga bahwa:


2kT
v
m

Dari nilai tersebut maka kita memperoleh komponen kecepatan rata-rata dari
vy yang nilainya positif, yaitu:
2kT 1
v y   v (5.9)
m 2

Dengan demikian, rapat fluks molekul dalam arah ke atas adalah


1
nAv y t
N 2 1 1
    nv y  nv (5.10)
At At 2 4

Pengertian ini memberi gambaran juga tentang jumlah molekul gas yang
mendesak dinding kotak per satuan luas per sekon. Untuk langkah
selanjutnya kita perhatikan Gambar 5.7 berikut ini.
5.12 Fisika statistik 

Gambar 5.7
Permukaan Setengah Bola dari Partikel pada Luasan A
dan pada Sudut  dan jarak 

Untuk menentukan molekul yang melakukan tumbukan terakhir, ternyata


relatif sulit. Untuk memudahkannya bagi kita maka diambil secara rata-rata,
yaitu terjadi pada jarak satu panjang lintasan bebas rata-rata  dihitung dari
permukaan A. Selanjutnya, kita asumsikan A   dan terletak pada pusat
permukaan lapisan bola dengan jari-jari  . Oleh karena kecepatan
terdistribusi secara acak dan lama ke segala arah maka kita dapat
menganggap bahwa molekul-molekul itu berasal dari semua sudut dan
terdistribusi merata pada permukaan lapisan yang berbentuk bola.
Jumlah molekul dN yang melintasi bidang OO pada sudut  akan sama
dengan luas permukaan cincin, seperti yang disajikan pada Gambar 5.7,
yaitu:
dS  2 sin d
Kemudian jika luasan proyeksi dari luasan A misalnya A maka luasan A
yang terlihat pada cincin itu dapat dirumuskan sebagai:

A  Acos 

Luasan ini merupakan luasan yang diproyeksikan tegak lurus terhadap


partikel yang berada di atas luasan A sehingga kita dapat menetapkan bahwa,
 PEFI4418/MODUL 5 5.13

dN  CAdS  22Ccos  sin d

C adalah konstanta perbandingan. Untuk itu, ketinggian Y dari partikel-


partikel yang tiba pada luasan A, untuk Y =  cos dapat disajikan seperti
berikut.
2

 YdN 2
 cos 2  sin d 2
Y o
2
  cos  sin d
 
3
(5.11)

 dN
o

Dengan demikian, secara rata-rata suatu molekul yang melintasi


permukaan akan membuat tumbukan terakhirnya sebelum melintas pada
2
jarak dari lintasan bebas rata-rata di atas atau di bawah permukaan.
3
Andaikan uo menunjukkan kecepatan maju dari gas pada permukaan OO
2
maka kecepatan maju pada jarak di atas permukaan dapat dirumuskan
3
dengan:
2 1 du
u  uo    (5.12)
3 3 dy

Oleh karena gradien kecepatan du/dy dapat dianggap konstan di atas jarak
suatu lintasan bebas maka momentum maju suatu molekul dengan kecepatan
seperti itu adalah,
 2 du 
mu  m  u o    (5.13)
 3 dy 

Dengan demikian, momentum neto G  searah dengan aliran yang


melintas pada permukaan persatuan waktu dan persatuan luasan. Molekul-
molekul yang melintas dari atas, akan menghasilkan momentum mu dan
fluks total , yaitu:
1  2 du 
G  nmv  u o    (5.14)
4  3 dy 
5.14 Fisika statistik 

Momentum pada permukaan yang berasal dari molekul-molekul yang


melintas dari bawah adalah:
1  2 du 
G  nvm  u o    (5.15)
4  3 dy 

Dari perbedaan antara kedua persamaan tersebut maka kita dapat


merumuskan tentang laju neto transport momentum per satuan luas, yaitu:
1 du
G  nmv (5.16)
3 dy

Menurut hukum kedua Newton, hal ini dapat dinyatakan sama dengan gaya
kental persatuan luas. Jadi, dengan membandingkan terhadap definisi
koefisien viskositas maka kita peroleh:
1 1 mv
  nmv (5.17)
3 3 

1 mv 1 8k mT
atau    (5.18)
3  3 n 

Dalam sistem satuan mks, satuan F/A adalah Newton per meter2, satuan
du
gradien kecepatan adalah m/s per meter. Oleh karena itu, satuan
dy
koefisien viskositas  adalah Nsm-2. Dalam satuan cgs, 1 dyne s cm-2 = 1
poise dan 1 poise = 10Nsm-2.
Suatu kesimpulan yang dapat ditarik dari persamaan tersebut adalah
bahwa viskositas suatu gas tidak tergantung pada tekanan dan kerapatan,
tetapi merupakan suatu fungsi suhu dari ketergantungan v pada T. Untuk
lebih jelasnya dapat kita perhatikan beberapa nilai dari hasil eksperimen
viskositas dari helium, neon dan argon yang diplot sebagai fungsi T
seperti pada Gambar 5.8 berikut ini.
 PEFI4418/MODUL 5 5.15

Gambar 5.8
Hubungan antara Viskositas dengan VT

C. KONDUKTIVITAS TERMAL

Konduktivitas termal suatu gas diperlukan dengan cara yang sama


seperti viskositas. Kita dapat memperhatikan lapisan atas dan bawah pada
gambar itu lapisan gas dianggap tipis dan lapisan bagian atas harus memiliki
suhu lebih tinggi daripada lapisan bagian bawah.
dT
Jika merupakan gradien suhu normal terhadap permukaan gas maka
dy
konduktivitas termal  didefinisikan dalam persamaan:
dT
H   (5.19)
dy

Dalam sistem satuan mks, satuan H adalah Jm-2S-1 dan satuan gradien
dT
suhu adalah Km-1. Satuan konduktivitas termal  dinyatakan dengan
dy
Jm-1S-1K-1.
5.16 Fisika statistik 

Dari tinjauan molekul, kita dapat menganggap bahwa konduktivitas


termal suatu gas merupakan fluks neto dari energi kinetik molekul yang
melintasi permukaan. Total energi kinetik per mol dari molekul gas ideal
merupakan energi dalam gas itu yang sama dengan C vT. Energi kinetik rata-
ratanya untuk molekul tunggal adalah CvT dibagi bilangan Avogadro NA dan
jika kita mendefinisikan kapasitas kalor molekul dengan c*1 v maka
c*v  cv NA sehingga energi kinetik molekul rata-rata adalah c*v T.
Seperti sebelumnya, kita dapat menganggap bahwa tiap molekul yang
melintas pada permukaan ketika melakukan tumbukan terakhir pada jarak 2/3
di atas atau di bawah permukaan maka energi kinetiknya juga sama dengan
suhu pada jarak tersebut. Jika T o adalah suhu pada permukaan OO maka
energi kinetik suatu molekul pada jarak 2/3 di bawah permukaan dapat
dinyatakan sebagai:
 2 dT 
c*v T  c*v  To    (5.20)
 3 dy 

Energi yang diangkut ke atas per satuan luasan dan per satuan waktu
merupakan hasil besaran ini dan fluks molekul  sehingga:
1  2 dT 
H  nvc*v  To    (5.21)
4  3 dy 

Dengan cara yang sama maka energi yang diangkut oleh molekul-molekul
yang melintas dari atas adalah:
1  2 dT 
H  nvc*v  To   
4  3 dy 

Selanjutnya, laju neto dari transport per satuan luas yang kita ketahui sebagai
arus panas H, dapat dituliskan sebagai:
1 dT
H   nvc*v  (5.22)
3 dy

Dengan membandingkan terhadap Persamaan (5.20), kita dapat mengetahui


bahwa konduktivitas termal  adalah:
1 1 vC*v
  nvc*v   (5.23)
3 3 
 PEFI4418/MODUL 5 5.17

Ternyata konduktivitas termal adalah seperti viskositas, artinya besaran ini


tidak bergantung pada kerapatan.

D. DIFUSI

Untuk memudahkan pemahaman kita tentang difusi maka kita dapat


memperhatikan suatu bejana yang mula-mula diberi sekat, guna memisahkan
dua gas berbeda, misalnya gas A dan gas B pada suhu dan tekanan sama
sehingga jumlah molekul per satuan volume sama di kedua sisi. Hal ini dapat
dilihat seperti pada Gambar 5.9. Jika sekat tersebut digerakkan/digeser,
ternyata tidak ada gerakan dan gas dalam arah lain.

Gambar 5.9
Bejana Berisi Dua Gas yang Berbeda

Mari kita perhatikan permukaan horizontal OO pada bejana itu untuk
beberapa tahap proses difusi. Kalau begitu bejana telah berisi molekul-
molekul yang sudah tertanda dan yang tidak tertanda dan jumlah total
molekul per satuan volume akan sama di beberapa tempat sehingga
tekanannya sama. Kita juga dapat menganggap bahwa suhunya juga sama.
Jika n* menunjukkan jumlah molekul yang ditandai per satuan volume pada
beberapa titik maka kita akan mengasumsikan bahwa n* merupakan fungsi Y
saja, di mana sumbu Y normal (tegak) terhadap permukaan OO.
5.18 Fisika statistik 

dn *
Kemudian jika positif maka fluks ke arah bawah dari lintasan
dy
molekul yang tertandai adalah lebih besar daripada fluks ke arah atas. Difusi
molekul dari satu jenis ke dalam beberapa molekul lainnya yang berjenis
sama, dikenal sebagai difusi diri (Self-diffusion). Koefisien difusi ditentukan
dengan persamaan:
dn*
  D (5.24)
dy

dn *
Tanda negatif dimasukkan, jika positif, artinya fluks netto  adalah
dy
turun dan negatif. Dalam sistem satuan mks, satuan  adalah mob m-8s-1 dan
dn *
satuan gradien konsentrasi adalah mol m-4. Satuan koefisien difusi D
dy
adalah m2s-1.
Seperti sebelumnya, kita juga dapat mengasumsikan bahwa tiap molekul
melakukan tumbukan terakhirnya sebelum melintasi molekul yang telah
2
ditandai pada jarak tegak lurus jauhnya dari permukaan. Jika n *o
3
merupakan jumlah molekul yang sudah ditandai per satuan volume pada
2
permukaan OO maka jumlah per satuan volume pada jarak di bawah
3
permukaan adalah:
2 dn*
n*  n*o   (5.25)
3 dy

Pada pernyataan sebelumnya dalam menentukan fluks , kita harus


mengganti n dengan n * , fluks ke arah atas dapat dituliskan dengan:
1  2 dn* 
  v  n*o    (5.26)
4  3 dy 

Untuk fluks ke arah bawah


1  2 dn* 
  v  n*o   
4  3 dy 
 PEFI4418/MODUL 5 5.19

Dengan demikian, fluks neto  merupakan perbedaan dari keduanya


sehingga,
1 dn*
   v (5.26)
3 dy

Jika dibandingkan dengan persamaan (5.24) maka akan ditunjukkan bahwa:


1 1 v
D   v  (5.27)
3 3 n
n adalah jumlah total molekul per satuan volume.
Salah satu contoh peristiwa difusi adalah gejala difusi yang melalui pori-
pori kapiler lembut dalam bahan keramik yang digunakan untuk memisahkan
isotop U235 dan U233. Secara alami uranium akan diubah ke UF6. Selain itu,
pengoperasian reaktor nuklir juga tergantung pada gejala difusi. Netron-
netron dalam reaktor bertindak, seperti suatu gas yang secara terus-menerus
digerakkan ke seluruh reaktor dengan proses pembelahan (fission) dan
berdifusi melalui reaktor tersebut.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Suatu molekul mempunyai diameter 2  10-10 m. Pada kondisi standar


memiliki 3  10-25 molekul per meter kubik. Tentukan penampang
lintang tumbukan makroskopik dari molekul tersebut!
2) Buktikan bahwa lintasan bebas rata-rata dapat dirumuskan dengan
1
 !
2nd 2
3) Jelaskan beberapa besaran yang mempengaruhi besarnya nilai viskositas!
4) Tunjukkan teori kinetik telah membuktikan bahwa perbandingan antara
M
 1.
c v
5) Tentukan difusi suatu udara pada kondisi standar, apabila kerapatan
udara 1,29 kg m3, v = 460 ms-1 dan 6,4  10-8 m, serta dianggap bahwa
udara merupakan gas ideal!
5.20 Fisika statistik 

Petunjuk Jawaban Latihan

1) n = nd2 = 3  1025  3,14  4  10-20


= 2,5  10-7m.
vt
2) Panjang lintasan bebas rata-rata dapat dinyatakan dengan   dengan
nc
memasukkan n c  nd 2 vt dan vc  2v pada persamaan tersebut maka
1
akan diperoleh   .
2nd 2
3) Besaran yang mempengaruhi nilai viskositas adalah suhu dari
ketergantungan v pada T.
4) Ingat bahwa:
1 vc*v
 (1)
3 
1 mv
 (2)
3 
Persamaan (1) dibagi persamaan (2)
 cv

 M
M
atau 1
c v
5) Hitung kerapatan molekul n.
Masukkan nilai nv dan  pada persamaan (5.27) atau cukup
1
memasukkan nilai v dan  pada persamaan D  v.
3

R A NG KU M AN

Tiga persamaan yang diperoleh dari perubahan konsep pada


Kegiatan Belajar 1, meliputi Persamaan (5.16), (5.22), dan (5.26a)
dengan (m u) sebagai momentum aliran molekul, (c* T) sebagai energi
kinetik molekul, dan perbandingan (n*/n sebagai konsentrasi molekul).
Pernyataan yang sama juga untuk koefisien viskositas ,
konduktivitas termal  dan difusi dari D, yang masing-masing disajikan
dalam Persamaan (5.17), (5.23), dan Persamaan (5.27).
 PEFI4418/MODUL 5 5.21

TES F OR M AT IF 1

Jawablah pertanyaan berikut ini dengan singkat dan jelas1

1) Jari-jari molekul terkecil dari helium adalah 10-10 m. Hitung panjang


lintasan bebas rata-rata pada suhu 0°C pada tekanan 1 atm!
2) Jelaskan beberapa langkah yang dapat digunakan untuk menentukan
transport momentum yang melintasi suatu sumbu tertentu!
3) Hitunglah nilai perbandingan antara konduktivitas termal dengan
viskositas!
4) Jelaskan besaran apa sajakah yang dapat mempengaruhi nilai
konduktivitas termal?
5) Suatu gas ideal mempunyai kerapatan 1,25  1025 molekul m-3, d = 3,6 .
10-10m, dan v = 450 ms-1. Hitunglah koefisien difusi dari gas tersebut
pada kondisi standar!

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang
Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat
meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
5.22 Fisika statistik 

Kegiatan Belajar 2

Kelemahan Statistika Maxwell-Boltzman

A. FUNGSI GIBBS

1. Fungsi Helmholtz
Beberapa besaran lain, selain energi dalam dan entropi kita juga perlu
mengenal suatu besaran yang merupakan kombinasi dari keduanya dan
variabel keadaan. Besaran yang dikemukakan ini adalah enthalpi H, yang
digunakan pada sistem PVT seperti:
H  U  PV (5.28)

Ada dua besaran penting lain, yaitu fungsi Helmholtz F dan fungsi Gibbs
G. Dari hukum pertama termodinamika, ketika suatu sistem menjalankan
beberapa proses, bisa terbalikkan dan tak bisa terbalikkan antara dua keadaan
seimbang maka kerja W dalam proses ini adalah:
W   U1  U2    (5.29)

Artinya kerja diberikan oleh sistem, yang energi dalamnya berkurang sebesar
(U1 - U2) dan sebagian oleh reservoir panas ketika sistem berhubungan dan di
luarnya ada aliran panas yang dinyatakan dengan .
Dari prinsip kenaikan entropi, jumlah kenaikan entropi sistem, (S 2 – S1)
dan jumlah reservoir SR adalah sama atau lebih besar dari 0:
S2  S1   SR  0 (5.30)

Perubahan entropi pada reservoir adalah:



SR  (5.31)
T

sehingga,

S2  S1   
T
dan T S2  S1   0
Oleh karena itu, dari hukum pertama, diperoleh
WT  (U1 - U2) - T(S1 - S2)
 PEFI4418/MODUL 5 5.23

dan sifat dari sistem ini disebut fungsi Helmholtz F, dengan persamaan
F  U - TS (5.32)

Kemudian untuk dua keadaan seimbang pada temperatur yang sama T,


diperoleh persamaan:
(F1 - F2) = (U1 - U2) - T(S1 - S2)
atau WT  (F1 - F2) (5.33)

Jika proses dapat terbalikkan maka total entropi sistem ditambah reservoir
adalah konstan sehingga:
 = T(S2 – S1) dan
WT = (U1 - U2) - T(S1 - S2) = (F1 – F2) (5.34)

Kalau kita perhatikan penurunan fungsi Helmholtz dalam suatu sistem


akan sama dengan kerja maksimum yang dapat diperoleh pada kondisi-
kondisi di atas. Energi yang diubah menjadi kerja diberikan hanya sebagian
oleh sistem tersebut, sedangkan sisanya datang dari panas yang diperoleh dari
reservoir panas. Persamaan 5.32 secara sempurna bersifat umum dan berlaku
untuk suatu sistem tertentu.
Proses ini mungkin merupakan perubahan keadaan, atau perubahan fase
atau reaksi kimia. Secara umum, kerja dalam proses diferensial akan
diberikan oleh kerja PdV dan kerja Y dX. Untuk penyederhanaan
diasumsikan hanya ditambah satu bentuk yang disajikan oleh Y dX. Oleh
karena itu, total kerja dalam proses tertentu disajikan dalam bentuk W dan
yang belakang dengan A sehingga kerja dalam beberapa proses adalah W +
A dan persamaan W  (F1 – F2) menjadi:
WT + AT  (F1 - F2) (5.35)

Dalam proses volume konstan kerja W = 0 dan dalam proses ini.


AT.V  (F1 - F2) (5.36)

Jika proses itu terbalikkan maka kerja ini sama dengan pengurangan fungsi
Helmholtz dan jika V dan X konstan maka A = 0 dan

(F1 - F2)  0
F2  F1 (5.37)
5.24 Fisika statistik 

Dalam suatu proses pada volume konstan, A = 0 dan T adalah konstan maka
fungsi Helmholtz hanya dapat berkurang atau dalam batas tetap konstan.
Proses ini hanya mungkin untuk F2  F1.
Bagaimana halnya jika proses itu terjadi dengan tekanan eksternal (luar)
yang konstan P. Kerja dalam proses ini adalah P(V2 – V1) dan dari Persamaan
(5.35) diperoleh:

AT.P  (F1 - F2) + P(V1 - V2)


ATP  (U1 - U2) - T(S1 – S2) + P(V1 - V2)

2. Energi Bebas Gibbs


Kebanyakan keseimbangan dalam sistem yang diteliti dalam
laboratorium diamati pada kondisi suhu konstan dan tekanan konstan
daripada volume konstan.
Sistem yang diteliti biasanya mempunyai kemampuan untuk menukar
panas dengan bejana penampungan panas dan untuk melakukan kerja. Dalam
bahasan ini ditunjukkan bahwa di bawah kondisi keseimbangan dicirikan
oleh nilai kemungkinan minimum pada energi bebas Gibbs, yang dirumuskan
dengan
G = U - TS + PV (5.38)

Penunjukan hasil ini kembali memanfaatkan alat dari sistem gabungan


dan bejana penampung panas (Heat bath) menjadi satu, super sistem tertutup
dan memakai prinsip maksimum dari entropi padanya. Super sistem itu
digambarkan seperti pada Gambar 5.10.

Gambar 5.10
Sistem Komposit yang Tertutup oleh Bejana Panas pada Tekanan
dan Suhu Konstan
 PEFI4418/MODUL 5 5.25

Bejana panas merupakan sistem cukup besar sehingga perubahan panas


 ke atau dari sistem tidak mengubah suhu dengan jelas dan perubahan
volume pada sistem tidak juga mengubah tekanan oleh bejana panas. Bejana
panas menunjukkan lingkungan pada tekanan konstan dan suhu konstan T.
Salah satu kondisi keseimbangan yang muncul dari prinsip maksimum
entropi untuk super sistem tertutup adalah sistem tersebut memiliki tekanan P
dan suhu T yang sama seperti pada bejana panas (heat bath). Oleh karena itu,
nilai-nilai ini konstan walaupun mungkin terjadi perubahan di dalam sistem
tersebut.
Perubahan entropi pada bejana panas dapat dikaitkan dengan perubahan
energi dan volume oleh hubungan:
Ub  TSb  PVb
b = bejana panas

U b  PVb
Atau Sb  (5.39)
T

Oleh karena seperti super sistem tertutup maka total energi dan
volumenya adalah konstan sehingga kita memperoleh:
U b  Usistem
Vb  Vsistem

Sekarang mari kita lihat pengaruh dari suatu pelepasan batasan internal
dalam sistem. Kita akan mengetahui bahwa total entropi akan naik sehingga
Sb  S sistem   0 (5.40)

Dengan mengombinasikan Persamaan (5.39) dan (5.40) diperoleh:


1
S  sistem    Usistem   PV  sistem   0 (5.41)
T

Oleh karena T dan P adalah konstan dan T tidak nol maka kita dapat
menuliskan:
PV = (PV)
TS = (TS)
Pembentukan kembali Persamaan (5.41) setelah dikalikan T, akan diperoleh
bentuk:
5.26 Fisika statistik 

  TS  U    PV sistem  0
atau   U  PV  TSsistem  G  0 (5.42)

Hubungan ini memperkenalkan fungsi keadaan baru:


H = U + PV - TS (5.43)
yang disebut sebagai energi bebas Gibbs.

Kembali kita mempersiapkan dasar aplikasi prinsip ini dengan melihat sifat
energi bebas Gibbs G untuk sistem sederhana. Secara khusus, kita akan
mengetahui bahwa G sebagai fungsi dari variabel T, P dan jumlah mol n
(jumlah partikel N). Ini merupakan suatu kenyataan bahwa besaran ini
menentukan keadaan sistem, ketika T, V dan N ada kaitannya dengan energi
bebas Helmholtz. Kita dapat menyatakan ketergantungan H pada T, P, dan N
sebagai berikut.

Dari definisi G, kita mempunyai


G = U + (PV) - (TS)

dengan menggunakan persamaan untuk U yang diketahui sebelumnya maka


diperoleh persamaan:

G = T S - PV +  N + (PV + VP) - (TS + ST)


atau G = -ST + VP + µ N (5.44)

Kita mengetahui bahwa G yang dipandang sebagai fungsi N, T, dan P


memiliki derivatif parsial seperti berikut.
 G 
 T   S (5.45)
P,N

 G 
 T   V (5.46)
T,N

 G 
 T    (5.47)
T,P

Persamaan-persamaan ini mempunyai analogi dengan persamaan energi


bebas Helmholtz.
 PEFI4418/MODUL 5 5.27

Sebelum memasuki pembahasan aplikasi, kita dapat menyimpulkan


bahwa besaran, seperti energi, entropi, volume dan energi bebas F dan G
adalah apa yang kita sebut sebagai besaran ekstensif. Hal ini berarti untuk
nilai tekanan, suhu, kerapatan, nilainya sebanding dengan jumlah material
dalam sistem, seperti yang diungkapkan oleh jumlah mol n atau jumlah
partikel N = NAn.
Menggunakan energi bebas Gibbs seperti yang diilustrasikan, hal ini
berarti G(n,T,P) harus sebanding dengan n.

G(n,T,P) = n g(T,P) (5.48)

G adalah n kali fungsi T dan P saja.


Arti dari g(T, P) adalah energi bebas molar. Sama halnya kita mempunyai
untuk:
Entropi : S(n, T, P) = ns(T, P) (5.49a)
Volume : V(n, T, P) = nv(T, P) (5.49b)

Selanjutnya, dengan menghubungkan persamaan tersebut dengan


Persamaan (5.45), (5.46), dan (5.48) kita dapat menentukan energi bebas per
molekul.

B. PERSAMAAN TETRODE - SACKUR

Pada bahasan berikut ini kita akan menerapkan hubungan secara umum
dari bab sebelumnya ke masalah yang lebih khusus dari suatu gas ideal
monoatomik yang terdiri atas N molekul identik yang setiap molekulnya
mempunyai massa m karena molekul tersebut merupakan molekul identik
maka molekul-molekul itu tidak dapat dibedakan seperti yang akan kita
tunjukkan berikut ini.
Jumlah rata-rata molekul di dalam setiap keadaan energi yang mungkin,
kecuali pada suhu yang sangat rendah di mana semua gas-gas real untuk
dicairkan adalah sangat kecil.
Untuk itu, langkah pertama adalah menghitung fungsi partisi, yaitu:

Z g e
j
j
 j / kT
(5.50)
5.28 Fisika statistik 

Artinya, kita memerlukan pemahaman tentang energi j dan degenerasi gj


pada setiap tingkat (level) dengan asumsi bahwa molekul-molekul tidak
berinteraksi, kecuali pada saat tumbukan sehingga masing-masing merupakan
partikel independen dan memiliki tingkat energi yang sama seperti partikel
tunggal dalam kotak. Berdasarkan prinsip-prinsip mekanika kuantum maka
telah dihasilkan tingkat energi suatu partikel dengan persamaan,
n 2j h 2 V  2 3
j 
8m
n 2j  n 2x  n 2y  n z2 dan n x ,n y ,dan n z merupakan bilangan bulat yang sama
dengan 1, 2, 3, dan seterusnya. Degenerasi gj suatu tingkat atau jumlah
keadaan energi dalam tingkat tersebut dapat dihitung secara cepat, ketika
bilangan kuantumnya kecil. Dalam banyak hal, tingkat energi dari suatu
kumpulan ditempatkan secara sangat berdekatan, sama dengan nilai energi itu
sendiri. Kemudian kita dapat membagi tingkat energi itu ke dalam grup-grup
dengan lebar , termasuk tingkat-tingkat dengan energi antara j dan j +
j. Kita dapat memandang bahwa setiap grup ini sebagai tingkat makro
(macrolevel).
Andaikan  menunjukkan jumlah total dari keadaan yang mungkin
dalam semua tingkat energi dan meliputi energi j. Jumlah keadaan yang
mungkin  dalam tingkat makro sama dengan jumlah keadaan dalam semua
tingkat termasuk dalam tingkat makro.
Selanjutnya, kita dapat membayangkan bahwa bilangan kuantum nx, ny,
dan nz telah disajikan dalam tiga sumbu tegak lurus, seperti yang dinyatakan
dalam gambar dua dimensi, yaitu Gambar 5.11.

Gambar 5.11
Keadaan Kuantum dalam n-ruang
 PEFI4418/MODUL 5 5.29

Nilai-nilai integral n x ,n y ,dan n z menentukan titik yang dapat disebut n-


ruang, dan tiap titik demikian adalah berhubungan dengan keadaan yang
memungkinkan memberi bilangan kuantum positif.
Bilangan kuantum nj berhubungan dengan vektor dalam n-ruang dari titik
asal sampai beberapa titik karena n 2j  n 2x  n 2y  n z2 . .
Dalam sistem volume tertentu, energi hanya tergantung pada nj sehingga
semua keadaan yang berenergi sama akan terletak pada permukaan ruang
beradius nj dengan pusat pada titik asal. Oleh karena nx, ny, dan nz semua
positif dan karena ada satu titik per satuan volume dari n-ruangan maka
jumlah total  pada keadaan yang mungkin dalam semua tingkat dan meliputi
energi j sama dengan volume satu oktan dari bola dengan jari-jari nj, jadi:
1 4 
   n 3j  n 3j (5.51)
8 3 6

Kemudian jumlah keadaan dalam makrolevel antara j dan j + j atau


degenerasi tj pada macrolevel adalah:
 
   3n 2j n j  n 2j n j (5.52)
0 2

Secara geometris, hal ini sesuai dengan jumlah titik dalam lapisan bola tipis
beradius nj dan ketebalan nj. Oleh karena itu, degenerasi bertambah sesuai
dengan kuadrat dari bilangan kuantum nj.
Fungsi partisi Z untuk sistem ini adalah,
Z e
j
 j / kT
(5.53)

Dengan memasukkan   dan  j kita peroleh:


2

h2V 3 2


nj
Z 2
n j e 8mkT n j (5.54)
2 j

Jumlah ini dapat ditafsirkan secara grafik seperti berikut ini. Nilai-nilai nj
ditandai pada sumbu horizontal dan digunakan untuk menunjukkan koefisien
nj dalam persamaan tersebut.
5.30 Fisika statistik 

Pada tiap nilai nj kita buat garis vertikal dengan panjang f(nj), seperti
dalam Gambar 5.12.

Gambar 5.12
Fungsi Partisi Z adalah Sama Dengan Luasan Total

Nilai Z sesuai dengan jumlah semua nilai luasan dari nj untuk j = 1


sampai j = . Untuk perkiraan yang cukup baik, jumlah ini sama dengan
luasan kurva yang melalui garis vertikal antara batas 0 dan  sehingga
diperoleh persamaan.
1
 h2V 2


n 2
Z n j .e 8mkT dn j (5.55)
2
o

Nilai dari integral terhingga dapat diperoleh dari tabel integral, dan akhirnya
diperoleh persamaan:
1
 2mkT  2
Z  V  (5.56)
 h2 

Fungsi partisi ini tergantung pada suhu T dan volume V.


Jika fungsi Helmholtz F sebelumnya dinyatakan dengan persamaan:
F  NkT  nZ  nN  1 (5.57)
 PEFI4418/MODUL 5 5.31

dan tekanan P adalah:


 nZ 
P  NkT   (5.58)
 v T

maka selanjutnya dapat diperoleh:


3 2mkT
nZ  nV  n (5.59)
2 h2

kemudian kita ikuti bahwa:


 nZ  1
   (5.60)
 V T V

Dengan demikian, akan diperoleh persamaan:


NkT nRT
P  (5.61)
V V
dan energi dalam U adalah:
 nZ  3 3
U  NkT    nkT  nRT (5.62)
 T v 2 2

Persamaan ini sesuai dengan hasil dari teori kinetik gas monoatomik yang
memiliki tiga derajat kebebasan.
Kapasitas panas pada volume konstan:
 U  3 3
Cv     NK  nR
 T  2 2
Kapasitas panas spesifik C v adalah:
C 3
Cv  v  R (5.63)
n 2

Entropinya adalah:
U
S   nk  nZ  nN  1 (5.64)
T

Dengan memasukkan nilai nZ dan U, kita akan mempunyai persamaan untuk


entropi, yaitu:
5.32 Fisika statistik 

 V  2mkT  2 
3
5
S  Nk   n  (5.65)
2 Nh 3 
 

Kemudian jika kita menggunakan Persamaan 5.65 maka entropi spesifik


molal dapat dituliskan:

 2mk  2  5 
3

S  c v nT  RnV  n (5.66)


 Nh 3 2
 

Hal ini sesuai dengan pernyataan termodinamik untuk s dalam


ketergantungannya pada V dan T. Persamaan ini dikenal sebagai persamaan
Tetrode-Sackur.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Apa yang terjadi pada energi Gibbs, apabila pada supersistem berada
pada kondisi keseimbangan?
2) Tunjukkan bahwa dF = -S dT - P dV!
3) Buktikan bahwa persamaan Gibbs dapat dirumuskan dengan dG = -S dT
+ VdP!
 G 
4) Buktikan bahwa    S!
 T  P,N
5) Konsep apa yang dapat dijelaskan dari persamaan Tetrode - Sackur?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Energi bebas Gibbs kemungkinan akan mempunyai nilai minimum.

2) dF = dU – TdS - SdT
Dengan memasukkan dU = T dS - P dV pada persamaan tersebut akan
diperoleh: dF = -S dT - PdV
 PEFI4418/MODUL 5 5.33

3) dG = dU – T dS + P dV + V dP
Dengan memasukkan dU = T dS - P dV pada persamaan tersebut akan
diperoleh:
DG = -S dT +V dP

4) Ingat, dG = -S dT + V dP
Pada P dan N konstan maka V dP = 0
 G 
Sehingga    S!
 T  P,N

5) Di antaranya untuk menunjukkan bahwa entropi absolut dari gas ideal


monoatomik dan sesuai dengan termodinamik maka S selalu bergantung
pada V dan T.

R A NG KU M AN

Secara ringkas telah menyajikan persamaan Helmholtz, Gibbs, dan


Tetrode - Sackur. Hal ini dapat dilihat pada Persamaan (5.32), (5.38),
(5.66), termasuk kondisi keseimbangan yang terjadi pada sistem.

Selain itu juga membahas tentang aplikasi keterkaitan antara fungsi


Helmholtz dan fungsi Gibbs. Hal ini dapat dilihat pada persamaan
(5.45), (5.46), (5.47) dan analoginya dengan persamaan Helmholtz.

Khusus persamaan Tetrode - Sackur lebih menekankan pada


kesesuaian antara persamaan tersebut dengan pernyataan dalam konsep
termodinamika.

TES F OR M AT IF 2

Jawablah dengan singkat dan jelas!


1) Apa fungsi dari sistem yang berada dalam penampung panas (heat bath)
seperti yang disajikan oleh Gambar 5.10?
2) Dari manakah asal energi yang diubah menjadi kerja seperti yang
disajikan oleh persamaan Helmholtz?
5.34 Fisika statistik 

3) Apakah yang terjadi apabila supersistem tertutup kondisi keseimbangan-


nya muncul dari prinsip maksimum entropi?
 F 
4) Buktikan bahwa    P
 V  T
5) Buktikan bahwa berdasarkan Persamaan (5.47) dan (5.48) dapat
diperoleh persamaan bahwa, g(T,P) =  NA (T,P).

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 PEFI4418/MODUL 5 5.35

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1
1) 1 k mol gas helium pada suhu 0°C dan tekanan 1 atm memiliki volume
22,4 m3.
6,02.1026
Jumlah rapat molekul n 
22, 4m3
1 22, 4
Jadi,   
2nd 2  
2. 6,02 1026 .1020

 0,84 106 m
2) Berapa langkah yang diperlukan, antara lain:
a) menentukan rapat fluks dan jumlah molekul yang melintasi sumbu
tersebut tiap satuan luas tiap satuan sekon;
b) menentukan jarak vertikal rata-rata di atas atau di bawah sumbu;
c) menentukan laju rata-rata.
3) Konduktivitas termal dirumuskan dengan
1 Vc*v

3 
Viskositas  dinyatakan dengan,
1 mV

3 
 c* c c
Jadi,  v  v  v
 m mN A M
4) Besaran yang mempengaruhi nilai dari konduktivitas termal adalah
besaran laju rata yang nilainya bergantung pada suhu.
1 V
D
3 n
5)  
n  d 2  3,14 1,25.1025  3,6.1010  5,09 105 m
1 450
Jadi, D   2,95 104 m2S1
3 5,09 105
5.36 Fisika statistik 

Tes Formatif 2
1) Gunanya adalah untuk menukar panas dengan heat bath dan untuk
melakukan kerja.
2) Energi itu sebagian berasal dari sistem dan sisanya berasal dari panas
yang diperoleh reservoir.
3) Pada sistem akan memiliki tekanan P dan suhu T yang sama seperti pada
bejana panas (bath).
4) Dari persamaan Helmholtz dan Gibbs, dapat dihitung bahwa
dF = -S dT - P dV
Pada T konstan S dT = 0,
 dF 
sehingga    P
 dV  T
 G 
5) Ingat:    
 T  T,P
N
Karena G(n, T, P) = n g (T, P), dan n 
NA
Dari persamaan tersebut dapat dihitung:
g(T, P) =  NA(T, P)
 PEFI4418/MODUL 5 5.37

Glosarium

Lintasan bebas rata-rata (mean free path) adalah lintasan dari sebuah molekul
yang bergerak antara beberapa tumbukan.
Viskositas adalah kekentalan yang dimiliki oleh suatu zat.
5.38 Fisika statistik 

Daftar Pustaka

Alonso, M. dan Fin, J.E. (1982). Fundamental University Physics. Tokyo:


Addison Wesley.

Reif, F. (1965). Fundamental of Statistical and Thermal Physics. New York:


McGraw Hill.

Roller/Blum. (1991). Physics. San Francisco: Holden-Day.

Sears, F.W. dan Salinger, L.G. (1976). Thermodynamics, Kinetic Theory, and
Statistical Thermodinamics. Amsterdam: Addison-Wesley Publishing
Company, Inc.

Villar, M.F. dan Benedek B.G. (1974). Physics: Volum 2 “Statistical


Physics”. California: Addison Wesley Publishing Company, Inc.
Modul 6

Penerapan Statistik Bose-Einstein


Paken Pandiangan, S.Si, M. Si.
Drs. Dadan Rosana, M.Si.

PE N DA H UL U AN

D alam modul ini dijelaskan mengenai penerapan statistik Bose-Einstein


pada dua bidang, yaitu (1) Laser dan Maser dan (2) Panas jenis zat
padat. Pada Kegiatan Belajar 1 dijelaskan mengenai cara kerja laser dan
maser sebagai pengantar agar mahasiswa mampu memahami lebih jelas
mengenai proses terjadinya radiasi laser dan maser. Selanjutnya, dibahas
mengenai transisi radiasi dan nonradiasi yang merupakan proses terjadinya
laser dan maser. Pada bagian ini dibahas pula mengenai persamaan
matematis yang mendasari teori mengenai transisi pada laser dan maser. Pada
bagian akhir Kegiatan Belajar 1 dijelaskan foton sebagai suatu bagian dari
sistem Bose-Einstein yang merupakan bagian juga dari peristiwa transisi,
baik transisi elektronik, vibrionik maupun transisi rotasional.
Kegiatan Belajar 2 menjelaskan mengenai penerapan statistik Bose-
Einstein dalam menentukan panas jenis zat padat. Bagian ini dimulai dengan
penjelasan mengenai model panas jenis Dulong-Petit (teori klasik) yang
gagal dalam menjelaskan panas jenis unsur-unsur ringan dan panas jenis zat
padat pada suhu rendah. Untuk memperbaiki teori panas jenis zat padat ini
Einstein menggunakan konsep kuantisasi dari energi osilator harmonis dan
distribusinya menggunakan distribusi Bose-Einstein. Teori panas jenis
Einstein tidak berhasil sepenuhnya karena Einstein menganggap bahwa atom
dalam kristal bergetar secara individual dan tidak saling mempengaruhi
antara satu atom dengan atom lainnya. Kelemahan teori panas jenis zat padat
Einstein kemudian diperbaiki oleh Debye dengan memperhatikan kontribusi
energi getaran kisi-kisi kristal lainnya. Panas jenis zat padat dari Debye inilah
yang berhasil menjelaskan teori panas jenis zat padat secara meyakinkan dan
sesuai dengan hasil pengamatan atau hasil eksperimen.
Secara umum, kompetensi dari pembelajaran modul ini adalah Anda
dapat menerapkan statistik Bose-Einstein pada bidang laser/maser dan panas
6.2 Fisika Statistik 

jenis zat padat. Secara lebih khusus lagi, kompetensi dari pembelajaran
modul ini Anda dapat:
1. menjelaskan cara kerja Laser dan Maser;
2. menerapkan konsep transisi radiasi dan nonradiasi;
3. menerapkan konsep foton;
4. menerapkan konsep vibrasi kisi kristal;
5. menerapkan teori panas jenis menurut Dulong-Petit;
6. menerapkan teori panas jenis zat padat menurut Einstein;
7. menerapkan teori panas jenis zat padat menurut Debye.

Masing-masing kegiatan belajar dari modul ini akan dimulai dengan


penjelasan definisi, formulasi, teorema bersama dengan ilustrasi dan bahan-
bahan deskriptif lainnya. Di akhir dari setiap sajian materi akan diberikan
contoh dengan harapan Anda dapat memahami materi yang diberikan secara
mendalam. Pada bagian akhir dari tiap kegiatan belajar akan diberikan
rangkuman, latihan, dan tes formatif. Diberikan juga petunjuk jawaban
latihan dan tes formatif.
Untuk membantu Anda memperjelas dan memperdalam penguasaan
teori dan mempertajam bagian-bagian penting tertentu yang tanpa itu para
mahasiswa akan terus-menerus merasa dirinya kurang mempunyai dasar yang
kuat serta menyajikan ulangan prinsip-prinsip dasar yang sangat penting
untuk belajar secara efektif. Glosarium yang terdapat pada bagian akhir
Kegiatan Belajar 2 dimaksudkan agar Anda lebih cepat memahami beberapa
istilah yang mungkin sebelumnya masih terasa asing baginya.
Agar Anda berhasil dalam pembelajaran ini maka pelajarilah seluruh isi
modul ini secara sungguh-sungguh. Kerjakanlah sendiri soal-soal latihan dan
tes formatif yang diberikan tanpa melihat terlebih dahulu petunjuk
jawabannya.
Selamat belajar, semoga Anda berhasil!
 PEFI4418/MODUL 6 6.3

Kegiatan Belajar 1

Penerapan Statistik Bose-Einstein


pada Laser dan Maser

L aser merupakan singkatan dari light amplification by stimulated emission


of radiation (penguatan cahaya melalui pemancaran radiasi yang
dirangsang), sedangkan istilah maser berasal dari singkatan Microwave
amplification by stimulated emission of radiation (penguatan gelombang
mikro melalui pemancaran radiasi yang distimulasi). Laser dan maser
keduanya merupakan gejala penguatan, perbedaannya terletak pada jenis
penguatannya saja. Laser berupa penguatan cahaya, sedangkan maser untuk
gelombang mikro (biasanya berupa gelombang elektromagnetik).
Laser menimbulkan berkas cahaya yang semuanya memiliki frekuensi
yang sama dan sefase satu terhadap yang lain cahayanya bersifat koheren.
Berkas itu juga terkolimasi dengan baik sehingga hanya menyebar sedikit
walaupun pada jarak yang cukup jauh. Kunci timbulnya laser adalah
kehadiran atom yang memiliki satu atau lebih tingkat eksitasi dengan umur
10-3s lebih lama dibandingkan dengan umur yang biasa, yaitu sekitar 10-8s.
Keadaan di mana tingkat eksitasi berumur relatif panjang ini disebut keadaan
metastabil.
Ada tiga jenis transisi yang berkaitan dengan radiasi elektromagnetik
yang mungkin terjadi antara dua tingkat energi E1 dan E2 dari suatu atom
(lihat Gambar 6.1). Misalkan saja tingkat 1 adalah tingkat dasar di mana
elektron memiliki energi minimum E1. Dalam hal ini, E2 lebih besar dari pada
E1 sehingga ketika terjadi perubahan tingkat energi elektron dari E 2 ke E1
maka terjadilah pelepasan energi yang besarnya setara dengan perbedaan
energi antara E1 dan E2 (E = E2 – E1). Pada dasarnya partikel selalu menuju
pada keadaan stabilnya di mana keadaan ini dicapai pada saat memiliki
tingkat energi minimum. Oleh sebab itu, terjadi pelepasan energi spontan
oleh partikel yang tidak berada dalam kondisi tingkat energi minimum.
Energi yang dilepaskan ini berbentuk gelombang elektromagnetik dan
prosesnya dinamakan emisi spontan. Menurut Max Planck, frekuensi radiasi
yang terjadi adalah:

 1
 E  E2  atau
h
6.4 Fisika Statistik 

E
 (6.1)
h
Di mana h adalah konstanta Planck (6,626.10-34 Js).

Emisi spontan inilah yang kemudian dikenal sebagai pancaran foton


dengan energi pancaran h = E2 - E1 ketika terjadi peluruhan atomik dari
tingkat energi E2 ke E1.

Gambar 6.1
Skema dari Tiga Proses Terjadinya Laser, yaitu:
(a) Emisi Spontan, (b) Emisi Stimulasi, dan (c) Absorpsi

Probabilitas dari emisi spontan dapat ditentukan sebagai berikut.


Misalkan pada waktu t ada N2 atom (per unit volume) di tingkat E2. Laju
peluruhan dari atom-atom tersebut melalui emisi spontan dinyatakan dengan
persamaan  dN2 dt sp , yang nilainya sebanding dengan N2. Kita dapat
menuliskannya sebagai
 dN2 dt sp  AN2 (6.2)

Koefisien A dinamakan probabilitas emisi spontan atau Koefisien


Einstein. Besaran lainnya, yaitu sp  1 4 dinamakan waktu hidup emisi
spontan (spontaneous emission lifetime).
Transisi jenis kedua adalah absorpsi terstimulasi (terimbas). Jika atom
mula-mula ada dalam keadaan energi lebih rendah E1 maka energinya dapat
dinaikkan menjadi E2 dengan menyerap foton yang berenergi E2 – E1 = h.
Jika pada awalnya, atom berada pada keadaan lebih tinggi E2 maka tingkat
energi atom dapat turun ke E 1, dengan memancarkan foton sebesar h, dan
inilah yang merupakan emisi spontan.
 PEFI4418/MODUL 6 6.5

Transisi jenis ketiga adalah emisi stimulasi (terimbas). Dalam hal ini,
foton yang datang dengan h menyebabkan transisi dari E2 ke E1. Dalam
emisi stimulasi, gelombang cahaya yang dipancarkan tepat sefase dengan
cahaya yang datang sehingga hasilnya berupa berkas cahaya koheren yang
diperkuat. Pada tahun 1917, Einstein memperlihatkan bahwa emisi stimulasi
mempunyai kemungkinan yang sama dengan absorpsi stimulasi. Ini berarti,
foton berenergi h yang tiba pada suatu atom dalam keadaan energi lebih
tinggi dari E2 memiliki kemungkinan yang sama untuk menimbulkan emisi
foton lain berenergi h dengan kemungkinan untuk diabsorpsi jika foton itu
tiba pada atom dalam keadaan tingkat energi rendah E1.
Emisi stimulasi bukan konsep baru. Suatu analogi terdapat pada osilator
harmonik, misalnya bandul yang mempunyai gaya sinusoidal yang bekerja
padanya memiliki periode yang sama dengan periode alamiah getaran. Jika
gaya terpasang itu sefase dengan ayunan bandul maka amplitudo ayunan
bertambah. Hal ini bersesuaian dengan absorpsi stimulasi. Namun, apabila
gaya terpasang berbeda fase 180° dengan ayunan bandul maka amplitudo
ayunan akan berkurang. Ini bersesuaian dengan emisi stimulasi.
Tinjau sekumpulan atom yang memiliki keadaan metastabil dengan
energi eksitasi h. Andaikan sekarang kita menaikkan sebagian besar
kelompok atom itu ke tingkat metastabil. Jika sekarang kita sinari kelompok
atom itu dengan cahaya berfrekuensi  maka akan lebih banyak emisi
stimulasi dari tingkat metastabil daripada absorpsi terimbas oleh tingkat
rendah. Hasilnya adalah penguatan cahaya semula. Konsep ini mendasari
operasi laser.
Istilah inversi populasi dipakai untuk menandai kelompok atom yang
sebagian besar berada dalam keadaan eksitasi, karena dalam kondisi normal,
tingkat dasar memiliki populasi lebih besar. Banyak cara untuk menimbulkan
inversi populasi, salah satunya melalui pemompaan optis, seperti dijelaskan
dalam Gambar 6.2. Dalam hal ini, sumber cahaya eksternal dipakai dengan
sebagian dari kelompok foton memiliki frekuensi untuk menaikkan atom ke
tingkat eksitasi yang dapat meluruh secara spontan ke tingkat metastabil yang
kita inginkan. Metode ini digunakan dalam laser rubi (Gambar 6.3) yang
merupakan laser pertama yang berhasil dibuat.
Rubi adalah kristal oksida aluminium, Al2O3, dengan sebagian ion Al3+
ditukar dengan ion chromium (Cr3+) yang menimbulkan warna merah. Ion
Cr3+ memiliki tingkat metastabil yang umurnya sekitar 0,003 s. Lampu
dengan Xe mengeksitasi ion Cr3+ ke tingkat energi lebih tinggi. Dari tingkat
6.6 Fisika Statistik 

ini ion akan jatuh ke tingkat metastabil dengan memberikan energi ke ion lain
dalam kristal. Foton yang berasal dari peluruhan spontan sebagian dari ion-
ion Cr3+ akan dipantulkan bolak-balik antara ujung-ujung batang Rubi yang
diberi cermin sehingga dapat merangsang ion tereksitasi Cr 3+ yang lain untuk
ikut memancarkan foton. Setelah beberapa mikrosekon sistem ini akan
menghasilkan pulsa cahaya ekawarna yang besar, yaitu cahaya merah
koheren yang muncul dari ujung batang yang transparan sebagian. Panjang
batang dibuat sedemikian rupa sehingga merupakan kelipatan bulat kali
setengah panjang gelombang sehingga radiasi yang terperangkap di dalamnya
membentuk gelombang berdiri optis.

Gambar 6.2
Prinsip Kerja Laser dan Maser
 PEFI4418/MODUL 6 6.7

Gambar 6.3
Laser Rubi

Gas laser Helium-Neon memperoleh inversi populasi dengan cara yang


berbeda. Campuran sekitar 7 bagian helium dan 1 bagian Neon pada tekanan
rendah (~1 mmHg) dimasukkan ke dalam tabung gelas yang memiliki cermin
pada ujung-ujungnya, salah satu cermin itu transparan sebagian (semi
reflektor). Lucutan listrik ditimbulkan dalam gas dengan memakai elektrode
di luar tabung yang dihubungkan dengan sumber arus bolak-balik frekuensi
tinggi, dan tumbukan dengan elektron dari lucutan listrik itu mengeksitasi
atom He dan Ne ke keadaan metastabil 20,61 eV dan 20,66 eV di atas tingkat
dasar (Gambar 6.4). Beberapa atom He yang tereksitasi mentransfer
energinya ke tingkat dasar ketika terjadi tumbukan dengan energi tambahan
sebesar 0,05 eV diperoleh dari energi kinetik atom. Jadi, atom He
dimaksudkan untuk menolong terjadinya inversi populasi dalam atom Ne.
Transisi laser dalam Ne adalah dari keadaan metastabil pada 20,66 eV ke
keadaan eksitasi pada 18,70 eV, dengan emisi foton 632,8 nm. Kemudian
foton yang lain dipancarkan secara spontan pada transisi ke keadaan
metastabil yang lebih rendah, transisi ini hanya menghasilkan cahaya tak
koheren. Energi eksitasi sisanya hilang pada tumbukan dengan dinding. Oleh
karena tumbukan elektron yang mengeksitasi atom He dan Ne terjadi setiap
6.8 Fisika Statistik 

saat maka tidak seperti eksitasi pulsa dari lampu dengan Xe dalam laser rubi,
laser He-Ne, beroperasi secara kontinu.

Gambar 6.4
Laser Helium-Neon

A. TRANSISI RADIASI DAN NON RADIASI

Di samping melalui emisi radiasi seperti telah dibahas sebelumnya


(emisi spontan), eksitasi juga bisa terjadi melalui transisi nonradiasi seperti
ditunjukkan dalam Gambar 6.4. Transisi antara tingkatan energi dalam
molekul atau atom dapat dibagi menjadi tiga bentuk, yaitu (1) Transisi antara
dua tingkat rotasi-vibrasi dari tingkat keadaan elektronik yang berbeda,
transisi ini disebut transisi vibrionik yang berasal dari kata vibrasi dan
elektronik. Pada umumnya spektrumnya mendekati spektrum ultra violet,
(2) Transisi antara dua tingkat rotasi-vibrasi yang memiliki tingkat keadaan
elektronik yang sama (rotational-vibrational transitions). (3) Transisi antara
dua tingkat rotasi yang memiliki tingkat vibrasi yang sama, n = 0, dari tingkat
elektronik dasar (pure rotational transitions).
Sistem dalam keadaan setimbang termal memiliki rasio perbandingan
antara jumlah rata-rata Nj dari atom dengan tingkat energi Ej dan jumlah rata-
rata Ni dari tingkat energi Ei yang lebih rendah, yaitu:
Nj E E  kT
e j i  ehυ kT
Ni (6.3)
 eE kT  ehυ kT
 PEFI4418/MODUL 6 6.9

frekuensi foton terkait adalah


E j  Ei E
ν atau ν  (6.4)
h h
di mana v adalah frekuensi foton dan h adalah konstanta Planck (h = 6,626 
10-34 J.S).
Transisi nonradiasi yang pertama menggambarkan proses akibat
tumbukan tak elastik, sering disebut tumbukan deaktivasi (collisional
deactivation). Dalam kasus ini, baik dalam zat cair maupun gas transisi
energi diberikan dalam bentuk perubahan dari energi elektronik, vibrasi, dan
rotasi. Mekanisme yang terjadi memenuhi persamaan
B*  A  B  A* E (6.5)

Mekanisme ini dapat digambarkan sebagai berikut.

B* + A  B + A* + A

Mekanisme ini dapat digambarkan sebagai berikut.

Gambar 6.5
Peluruhan Nonradiasi dari Keadaan B oleh Transfer Energi Resonan
ke Keadaan A

Tanda * menunjukkan keadaan tereksitasi.

Mekanisme ini merupakan mekanisme penting dalam pemompaan laser.


Energi ini diberikan kepada elektron dalam bentuk energi kinetik (Ek ~ kT)
dan prosesnya melalui tumbukan superelastik (superelastic collision), yaitu
bentuk transisi nonradiasi yang kedua. Mekanisme proses yang terjadi adalah
B*  e  B  e (6.6)
6.10 Fisika Statistik 

Laju peluruhan dinyatakan dengan persamaan


 dN 2  N
  2
 dt 
(6.7)
nr τr

di mana np adalah karakteristik waktu konstan atau waktu hidup nonradiasi
(non radiative lifetime), nilai ini sangat tergantung pada jenis peluruhan dan
mediumnya.
Peluruhan nonradiasi tidak selalu harus muncul melalui tumbukan.
Untuk molekul dapat saja terjadi di dalamnya dan terisolasi dengan
lingkungannya (unimolecular process). Sebagai contoh, pada transisi
vibrasional energi didapat dari modes vibrasional lainnya dalam molekul.
Untuk atom, energi eksitasi cukup besar sehingga bisa menimbulkan ionisasi.
Proses unimolekuler dapat digambarkan sebagai berikut dengan τnr ~ 1010 s.

Gambar 6.6
Transisi Non Radiasi Unimolekuler

Jenis ketiga dari peluruhan nonradiasi adalah tidak melalui tumbukan


dan pertama kali digambarkan oleh Foster. Mekanisme yang mungkin dari
peluruhan ini adalah interaksi antara osilasi dipole listrik dari partikel donor
D dan partikel akseptor terdekatnya A. Nilai dari interaksi dipol-dipol lebih
besar dibandingkan dengan hasil tumbukan. Untuk jarak R antara donor D
dan akseptor A maka besarnya transfer energi adalah:

  2 
 3    Co  
 1   1
WDA    R 6   τ
 64π5 
 sp
   g D  υσ A dυ
 nυ  

(6.8)
 0

 PEFI4418/MODUL 6 6.11

Di mana sp dan g() masing-masing adalah waktu transisi radiasi dan fungsi
radiasi dari donor, A () adalah tampang lintang absorpsi dari akseptor, dan
n adalah indeks refraksi dari medium. Dari persamaan (6.8) tampak bahwa
terjadi tumpang tindih antara spektrum emisi donor dan spektrum absorpsi
akseptor.
Jenis lain dari transisi nonradiasi adalah dalam kasus semikonduktor.
Dalam kasus ini elektron dan pita konduksi dan hole dari pita valensi
menghasilkan energi akibat rekombinasi elektron dan hole. Dalam kasus ini,
terjadi interaksi energi antara interaksi elektrostatik yang berjangkauan
panjang dengan dua muatan yang berpasangan. Munculnya energi dapat
melalui dua cara, yaitu (1) satu atau lebih getaran kisi (fonon) dan
(2) tumbukan yang disebut rekombinasi Auger (Auger recombination).
Sebagai kesimpulan bersama dari transisi radiasi dan nonradiasi seperti
diungkap dalam Persamaan (6.7) maka populasi N sebagai fungsi waktu
dapat dituliskan sebagai berikut.

dN 2  N 2 N 2 
    (6.9)
dt  τsp τ nr 

dengan  (lifetime) gabungan dan sp (radiative lifetime) dan n (non radiative
lifetime).

1 1 1
  (6.10)
τ τsp τ nr

Gunakan asumsi bahwa pada t = 0, N2 (0) atom berada pada tingkat atas,
dan V adalah volume dari material tersebut. Menurut persamaan (6.10) N 2/sp
adalah jumlah atom per unit volum yang mengalami transisi radiasi persatuan
waktu. Dengan demikian, daya radiasi dari emisi spontan adalah:

N 2 (t)hυo v
P(t)  (6.11)
τsp

Populasi N2 pada waktu t didapat melalui integrasi


N2 (t)  N2 (0)et / τ (6.12)
6.12 Fisika Statistik 

sehingga
N 2 (0)hυ0 V t / τ
P(t)  e (6.13)
τsp

Perbandingan antara jumlah foton emisi dengan jumlah atom asalnya


yang berada di tingkat 2 dinamakan quantum yield (efisiensi catu) , yaitu:

υ
 P(t) hυ dt  o τ
(6.14)
N 2 (0)V τsp

Untuk menghitung energi sebagai fungsi waktu maka mekanisme Foster


yang diberikan pada persamaan (6.8)
6
1R 
WDA   o  (6.15)
τ  R 

di mana


3υ  co 
R 60 
64π5   nυ g D υσA υdυ (6.16)
0

Besaran R0 dinamakan jari-jari Foster, untuk kasus tumpang tindihnya


spektrum emisi donor dan spektrum absorpsi akseptor R0 = 20 Å, dan untuk
transisi dipol listrik R0 = 40 Å.
Nilai N2 dapat dihitung sebagai berikut.

 
N2 t   N2 0exp  t τ  Ct τ 
12
 
1
t τ
atau N2(t)  N 2 0 e   C(t / τ) 2 (6.17)

Di mana C adalah konstanta numerik yang memenuhi



C  π1 2 4 3πR 30 NA  (6.18)

Di mana NA adalah kerapatan species akseptor.


 PEFI4418/MODUL 6 6.13

B. FOTON

Salah satu sistem Bose-Einstein adalah foton. Menurut teori kuantum


radiasi, foton adalah Boson tak bermassa (massa diamnya nol) yang memiliki
spin bulat. Foton memiliki massa karena selalu bergerak dengan kecepatan
cahaya c di dalam ruang vakum. Spin foton hanya memiliki dua orientasi,
yaitu paralel dan anti paralel terhadap momentum.
Foton yang berfrekuensi  memiliki
Energi:
=h (6.19)

Momentum:
= k ; di mana k  ν / c (6.20)

Vektor Polarisasi:
= ε; ε  1; k.ε  0 (6.21)

Vektor medan listrik:


E(r, t)  ε e 
i krωt
(6.22)

Arah dari  sama dengan arah dari medan listrik.


Kondisi k. = 0 adalah konsekuensi dari transversalitas medan listrik di mana
.E = 0. Jika kita menerapkan syarat batas periodik pada E(r,t) dalam kubus
dengan volume V = L3, maka nilai k adalah
k = 2 n/L (6.23)
n = vektor yang memiliki komponen 0,  1,  2

Jumlah momentum yang ada di antara k dan k + dk adalah:


V
p 4πk 2 dk (6.24)
2π
3

Jika setiap atom dapat mengemisi atau mengabsorpsi foton, jumlah total
foton tidak bersifat kekal.
6.14 Fisika Statistik 

Energi total dari keadaan medan elektrostatik dengan foton yang


memiliki momentum k dan polarisasi E adalah
E n k,ε   νn k,ε (6.25)
νc k
n k,ε  0,1,2,

Jika jumlah fotonnya tidak diketahui, maka fungsi partisi diberikan oleh
e
βEnk,ε
Q (6.26)
nk,ε

Perhitungan nilai Q adalah trivial, diberikan oleh persamaan


  

   
1
Q exp β ωnk,ε   eβωn 
  βω
nk,ε  k,ε  k,ε n 0 k,ε 1 e (6.27)
log Q    log 1 e
k,ε
βω
  2 log 1 e
k
βω

Jumlah rata-rata foton bermomentum k, adalah


1  2
nk    log Q  βω (6.28)
β  ω e 1

di mana angka 2 berasal dari dua kemungkinan polarisasi.

Energi dalam sistem adalah:



U   log Q 
β k
ωnk   (6.29)

Untuk mendapatkan tekanan, kita mengekspresikan Q dalam bentuk


log Q  2  log1 e
n
βc2π n v1 1
 (6.30)

Didapatkan nilai tekanan


1 
ω nk
1
P  log Q  (6.31)
β V 3V k
 PEFI4418/MODUL 6 6.15

Bandingkanlah persamaan (6.31) di atas dengan persamaan keadaan


PV = 1/3 U
Sekarang kita menghitung nilai U dengan limit V .
Dari Persamaan (6.29), (6,28), dan (6.23) kita dapatkan
 
ω
3
2V ck V
U   2 3 
2
dk4πk βck dω
2π
3
c 1 π c eβω 1
0 0

Dengan demikian, energi dalam per unit volume didefinisikan sebagai



U
V
  dωu ω,T (6.32)
0
di mana
 ω3
u ω,T 
π 2c2 cβω 1

Ini adalah hukum radiasi Planck, yang memberikan rapat energi dari foton
dengan frekuensi  dalam kondisi polarisasi dan arah momentum. Integral
dari Persamaan (6.32) memberikan
U π 2 kT 
4
 (6.33)
V 15 c3
sehingga kita dapatkan panas jenis per satuan volume sebesar:
4π 2 k 4T 4
Cv  (6.34)
15c
3

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Jelaskanlah perbedaan antara laser dan maser!


2) Jelaskanlah penyebab terjadinya laser!
6.16 Fisika Statistik 

3) Pada laser He-Ne terjadi transisi dari keadaan metastabil 20,66 eV ke


keadaan eksitasi 18,70 eV. Apabila konstanta Planck h = 6,636  1034 J.s
maka tentukanlah frekuensi foton yang dihasilkan!
4) Dengan data yang diambil dari data soal no.2 dan nilai kecepatan cahaya
di ruang hampa c = 3  108 m/s, tentukanlah momentumnya!
5) Jelaskan tiga jenis transisi elektromagnetik yang mungkin terjadi antara
tingkat-tingkat energi atom atau molekul!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Pada laser yang dikuatkan melalui pemancaran radiasi yang dirangsang


adalah cahaya, sedangkan pada maser yang dirangsang adalah gelom-
bang mikro (mikrowave).
2) Kunci timbulnya laser adalah kehadiran atom yang memiliki satu atau
lebih tingkat eksitasi dengan umur 10-3 s lebih lama dibandingkan
dengan umur yang biasa, yaitu sekitar 10-8 s. Keadaan di mana tingkat
eksitasi berumur relatif panjang ini disebut keadaan metastabil.
E  E1  E
3) Gunakanlah persamaan v  2 atau v  .
h h
4) Gunakanlah persamaan: Momentum p = k; di mana k  ν / c.
5) a) Transisi antara dua tingkat rotasi-vibrasi dari tingkat keadaan
elektronik yang berbeda, transisi ini disebut transisi vibrionik yang
berasal dari kata vibrasi dan elektronik. Pada umumnya
spektrumnya mendekati spektrum ultra violet;
b) Transisi antara dua tingkat rotasi-vibrasi yang memiliki tingkat
keadaan elektronik yang sama (rotational-vibrational transitions);
c) transisi antara dua tingkat rotasi yang memiliki tingkat vibrasi yang
sama, n = 0, dari tingkat elektronik dasar (pure rotational
transitions).

R A NG KU M AN

Laser merupakan singkatan dari lights amplification by stimulated


emission of radiation (penguatan cahaya melalui pemancaran radiasi
yang dirangsang), sedangkan maser berasal dari singkatan Microwave
amplification by stimulated emission of radiation (penguatan gelombang
 PEFI4418/MODUL 6 6.17

mikro melalui pemancaran radiasi yang distimulasi). Laser dan maser


keduanya merupakan gejala penguatan, perbedaannya terletak pada jenis
penguatannya saja. Maser untuk gelombang mikro (biasanya berupa
gelombang elektromagnetik), sedangkan laser lebih khusus berupa
penguatan cahaya.
Laser menimbulkan berkas cahaya yang semuanya memiliki
frekuensi yang sama dan sefase satu terhadap yang lain (koheren).
Berkas itu juga terkolimasi dengan baik sehingga hanya menyebar
sedikit walaupun pada jarak yang cukup jauh.
Kunci timbulnya laser adalah kehadiran atom yang memiliki satu
atau lebih tingkat eksitasi dengan umur 10-3 s lebih lama dibandingkan
dengan umur yang biasa, yaitu sekitar 10-8 s. Keadaan di mana tingkat
eksitasi berumur relatif panjang ini disebut keadaan metastabil.
Ada tiga jenis transisi yang menghasilkan laser, yaitu (1) emisi
spontan (transisi radiasi), (2) emisi terangsang, dan (3) absorpsi
terangsang.
Transisi antara tingkatan energi dalam molekul atau atom dapat
dibagi menjadi tiga bentuk, yaitu (1) transisi antara dua tingkat rotasi-
vibrasi dari tingkat keadaan elektronik yang berbeda, transisi ini disebut
transisi vibrionik yang berasal dari kata vibrasi dan elektronik. Pada
umumnya spektrumnya mendekati spektrum ultra violet, (2) transisi
antara dua tingkat rotasi-vibrasi yang memiliki tingkat keadaan
elektronik yang sama (rotational-vibrational transitions), (3) transisi
antara dua tingkat rotasi yang memiliki tingkat vibrasi yang sama, n = 0,
dari tingkat elektronik dasar (pure rotational transitions).
Sistem dalam keadaan setimbang termal memiliki rasio
perbandingan antara jumlah rata-rata Nj dari atom dengan tingkat energi
Ej dan jumlah rata-rata Ni dari tingkat energi Ei yang lebih rendah, yaitu:
Nj
 e  2 1  atau
 E E kT
Ni
Nj
 eE kT  ehv kT
Ni
frekuensi foton terkait adalah:
E j  Ei
υ
h

di mana v adalah frekuensi foton dan h adalah konstanta Planck (h =


6,626  10-34 J.s).
6.18 Fisika Statistik 

Salah satu sistem Bose-Einstein adalah foton. Menurut teori


kuantum radiasi, foton adalah Boson tak bermassa (massa diamnya nol)
yang memiliki spin bulat. Foton memiliki massa karena selalu bergerak
dengan kecepatan cahaya c di dalam ruang vakum.
Spin foton hanya memiliki dua orientasi, yaitu paralel dan anti
paralel terhadap momentum.

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Penguatan cahaya melalui pemancaran radiasi yang dirangsang


disebut ....
A. laser
B. maser
C. foton
D. fonon

2) Penguatan gelombang mikro melalui pemancaran radiasi yang


dirangsang disebut ....
A. laser
B. maser
C. foton
D. fonon

3) Partikel Boson tak bermassa yang disebut foton, memiliki spin


sebesar ....
A. h/2
B.  / 2π
C. h/2
D. h

4) Transisi yang dapat dianalogikan dengan resonansi dari getaran bandul


maternatis di mana terjadi penguatan apabila dipengaruhi gaya sefase
adalah ....
A. emisi terangsang
B. absorpsi terangsang
C. absorpsi
D. emisi spontan
 PEFI4418/MODUL 6 6.19

5) Persamaan transisi nonradiasi yang menggambarkan proses akibat


tumbukan tak elastik dan disebut collisional deactivation adalah ....
A. B* + A  B + A* + E
B. B + A  B + A
C. B* +A  B* + A + E
D. B + A*  B + A* + E

6) Persamaan yang menunjukkan daya radiasi dari emisi spontan adalah ....
N  t  υo V
A. P  t   2
τsp
N 2  t υo V
B. Pt  
τsp
N 2  t  hυo V
C. Pt  
τ nr
N 2  t  hυo V
D. Pt  
τsp

7) Jika atom mula-mula ada dalam keadaan energi lebih rendah E1 maka
energinya dapat dinaikkan menjadi E2 dengan menyerap foton yang
berenergi E2 – E1 = h. Transisi jenis ini disebut ....
A. emisi terangsang
B. absorpsi terangsang
C. absorpsi
D. emisi spontan

8) Transisi yang paling jelas menunjukkan transisi radiasi adalah ….


A. emisi terangsang
B. absorpsi terangsang
C. absorpsi
D. emisi spontan

9) Peluruhan nonradiasi yang terisolasi dari lingkungannya dan tidak


diakibatkan proses tumbukan adalah ....
A. collisional deactivation
B. pure rotational transitions
C. rotasional transitions
D. vibrasional transition
6.20 Fisika Statistik 

10) Persamaan yang menunjukkan hukum radiasi Plank adalah ….


 ω3
A. u ω,T 
π 2c2 1 eβω
 ω3
B. u ω,T 
π 2c2 eβω 1
 ω2
C. u ω,T 
π 2c2 eβω 1
 ω3
D. u ω,T 
π 2c2 eβω 1

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 PEFI4418/MODUL 6 6.21

Kegiatan Belajar 2

Penerapan Statistik Bose-Einstein pada


Panas Jenis Zat Padat

A tom maupun molekul kristal yang terdapat pada zat padat umumnya
selalu tersusun secara teratur dalam pola tiga dimensi. Tiap atom atau
molekul tertentu tempatnya dalam suatu titik dalam ruang pada jarak yang
tertentu. Demikian pula posisi sudutnya terhadap semua atom dalam ruang
atau terhadap molekul di sekitarnya relatif selalu tetap. Kesimetrian jarak
internal dari posisi atom atau molekul ini adalah merupakan ciri dasar dari
suatu kristal. Susunan sudut dalam ruang dari atom-atom dalam kristal
disebut kisi ruang atau susunan kisi. Jadi, kisi ruang adalah suatu susunan
yang tak terbatas dari titik-titik dalam tiga dimensi di mana setiap titik
dikelilingi oleh titik-titik lain yang identik.
Dalam kisi sempurna, atom-atom menempati kedudukan tertentu dalam
kisi yang terikat oleh gaya yang bekerja dari interaksi antaratom penyusun
zat padat itu. Zat padat dapat menyerap energi terutama melalui tiga cara,
yaitu (1) Stimulasi getaran atomik, (2) Stimulasi gerak elektronik atau
eksitasi, dan (3) Stimulasi rotasi molekuler.
Energi total zat padat terdiri dari dua bagian, yaitu energi termal dan
energi lain yang mungkin ada pada temperatur nol mutlak. Gabungan kedua
energi ini dinamakan energi dalam atau energi internal E, oleh karena itu
energi internal E itu merupakan fungsi dari suhu.
 dE 
C    (6.35)
 dT 

Mekanisme penyerapan energi melalui stimulasi getaran atomik


merupakan mekanisme yang paling banyak pada zat padat karena atom-atom
dalam semua zat padat dapat bergetar di sekitar posisi kesetimbangannya
serta terjadi interaksi antaratom penyusun yang satu dengan yang lainnya.
Jadi, apabila pada zat padat ditambahkan energi kalor maka gerakan termal
atom-atomnya akan meningkat sehingga energi termalnya menjadi
meningkat. Perubahan energi ini persatuan perubahan suhu disebut panas
jenis.
6.22 Fisika Statistik 

A. KISI VIBRASI

Getaran kisi (lattice vibration) yang disebut juga sebagai gelombang kisi
merupakan dasar bagi adanya konsep fonon. Gejala ini merupakan getaran
kolektif dalam suatu bahan, yang digambarkan secara sederhana dalam kristal
satu dimensi.
Perhatikan kristal terdiri dari (N + 1) atom sama pada Gambar 6.7,
berbentuk rantai lurus monoatomik, di mana kedua ujungnya tetap. Keadaan
semacam ini dikatakan sebagai kristal dengan syarat batas biasa. Nyatakan
panjang rantai L = Ma, di mana a adalah jarak antara dua atom yang disebut
vektor transisi, dan M adalah massa atom.

Gambar 6.7
Kisi Kristal Satu Dimensi

Gaya antaratom terdekat menghasilkan persamaan gerak dalam arah


rantai (sumbu x). Apabila Us adalah pergeseran posisi atom ke-s maka

Gambar 6.8
Getaran Atom Satu Dimensi

Dari persamaan gerak hukum Newton, diperoleh

d 2 Us
M  c1 2 
dt 2
 PEFI4418/MODUL 6 6.23

Dengan c sebagai konstanta pegas antar atom


1  a  U5  Us1
2  Us1  a  Us

sehingga
d2 xs
M  c Us1  Us1  2Us 
dt 2

Ini merupakan bentuk persamaan gerak untuk semua atom, hanya harga
S yang berbeda. Dengan menggunakan syarat batas pada ujung tetap maka:

U0 = 0 dan UN = 0 maka solusinya adalah

Us (t1xs )  A exp[i(ks x  ωt)] (6.37)


 A ei ( ks xωt )

Posisi atom x dalam keadaan S1 (S + 1) dan (S - 1) adalah


xs1  S 1a dan xs1  S 1a

Masukkan nilai ini pada persamaan (6.37) maka didapatkan


Us1  A exp i  k s 1 a  ωt  atau
i  ks1a ωt 
 Ae 

Us1  A expi  k s 1a  ωt  atau


i  ks1aωt 
 Ae 

Masukkan solusi ini ke dalam persamaan gerak (6.36) sehingga


ω2  2c / M 1 cos ka , atau
(6.38)
ω  4c M sin ka 2
12

Perlu dicatat di sini bahwa frekuensi  selalu positif, dan bentuk


rumusan  =  (k) disebut juga frekuensi dispersi yang sering disebut juga
relasi dispersi. Hal ini menyatakan bahwa setiap k memberikan harga 
6.24 Fisika Statistik 

tertentu. Adapun solusi persamaan tersebut pada kenyataannya tidak


mungkin berada dalam bentuk sebagai gelombang berjalan, melainkan
sebagai gelombang stasioner dengan bentuk persamaan
Us  U(0) exp(i ωt)sin k s a  atau
(6.39)
 U(0)e   s 
iωt sin k a

B. TEORI KLASIK

Teori klasik dikembangkan berdasarkan hukum pertama termodinamika,


di mana banyaknya kalor yang diberikan pada suatu sistem sama dengan
penambahan energi internal (dU) ditambah dengan usaha yang dilakukan
oleh sistem tersebut.
Untuk sistem yang hanya melakukan kerja mekanik saja berlaku
persamaan
dQ = dU + dW

karena usaha luar terkait dengan perubahan volume untuk tekanan yang tetap
besarnya maka berlaku dW = p dV sehingga
dQ = dU + p dV (6.40)

Energi dalam (internal) sistem tersebut ditentukan oleh suhu dan volume
dari sistem sehingga nilai energi dalam U hanya ditentukan oleh nilai V dan
T saja sehingga
 dU   dU 
dU    dT    dV
 dT   dV T
V

Panas jenis molar zat padat pada volume yang tetap C v, didefinisikan
sebagai jumlah energi yang harus ditambahkan untuk menaikkan suhu 1 K
pada 1 kmol zat tersebut pada volume tetap.
 dQ   dE 
Cv       (6.41)
 dT v  dT v
Energi dalam suatu zat padat terletak pada energi getar partikel-partikel
penyusunannya. Dalam pembahasan ini diandaikan getaran partikel itu
berlaku sebagai suatu osilator harmonis yang memiliki energi.
 PEFI4418/MODUL 6 6.25

p2
E 1/ 2mω2 x 2 (6.42)
2m

di mana p adalah momentum, ω  k / m dan x = simpangan. Dalam


keseimbangan termal, energi rata-rata osilator adalah
 
1  p2 2kT mω2
pe xe
2 2 mω2 2kT
dp dx
2m 2
~
E 
~
 
(6.43)

e e
p 2kT
2
maj2
dp dx
~ ~

dengan menggunakan integral tentu yaitu:



1
ye
2 y 2
dy  π dan
2



e
y2
dy  π (6.44)

dan dengan memisalkan
p2
y12  dan y22  mω2 x 2 / 2kT
2mkT
maka
 

kT  y12 e y1 dy kT  y22 e y2 dy
2 2

E 

 


kT  e  y12
kT  e y2 dy2
2
dy1
 

di mana k adalah konstanta Boltzman. Jadi, energi rata-rata osilator harmonis


sederhana dalam satu dimensi <F> = kT. Tiap atom dapat dipandang sebagai
osilator harmonis tiga dimensi, oleh karena itu energinya menjadi 3 kT.
Satu kilomol zat padat berisiko N0 (bilangan Avogadro) atom sehingga
energi internal totalnya pada suhu T adalah:

E = 3 NokT = 3 RT (6.45)
6.26 Fisika Statistik 

Di mana R adalah suatu konstanta gas umum yang harganya adalah


R = N0k = 8,31  103 J/kmol. Ini berarti energi internal suatu sistem tidak
bergantung pada distribusi frekuensinya, tetapi hanya bergantung suhu
selama volumenya tetap.
Panas jenis pada volume tetap adalah:
 dQ   dE 
Cv =   =   = 3R = 5,97 kkal/kmol.K (6.46)
 dT v  dT v

Dulong dan Petit telah menunjukkan bahwa untuk kebanyakan zat padat
pada suhu kamar dan di atasnya Cv ~ 3 R. Oleh karena itu, Persamaan (6.46)
disebut juga hukum Dulong Petit. Ini berarti harganya tidak bergantung
pada suhu.
Sayang sekali teori ini gagal untuk meramalkan panas jenis unsur-unsur
ringan (misal karbon, berilium, dan boron) pada suhu rendah. Hampir semua
zat padat pada suhu rendah (T ~ 0 K) ternyata panas jenisnya turun dengan
tajam sehingga panas jenis itu ternyata bergantung pada suhu.

C. PANAS JENIS ZAT PADAT MENURUT MODEL EINSTEIN

Kegagalan teori klasik dalam menjelaskan teori panas jenis zat padat
dipelajari oleh Einstein. Einstein melihat bahwa kelemahan teori klasik
terletak pada penurunan energi rata-rata tiap osilator harmonik yang
menghasilkan harga kT. Untuk mengatasi hal ini maka Einstein mengajukan
asumsi bahwa osilasi zat padat mengikuti statistik Bose-Einstein. Kalau
gelombang elektromagnetik dianalisis sebagai suatu partikel atau kuanta
energi yang disebut suatu foton dan mengikuti statistik Bose-Einstein maka
gelombang mekanik atau akustik juga dianalisis sebagai partikel atau kuanta
energi yang disebut fonon dan juga mengikuti statistik Bose-Einstein.
Untuk penyederhanaan Einstein juga mengajukan asumsi bahwa semua
fonon (osilator) memiliki frekuensi sama. Tiap atom berperilaku sebagai tiga
osilator harmonis yang independen. Tiap fonon memiliki frekuensi  dan
peluang fonon untuk memiliki frekuensi  adalah

1
f  ν  hν kT
(6.47)
e 1
 PEFI4418/MODUL 6 6.27

Oleh karena itu, energi rata-rata osilator yang frekuensi getarnya 


adalah

E  hν f  ν  hν kT (6.48)
e 1

Berbeda dengan teori klasik, di sini muncul frekuensi osilator dan harga
E yang bergantung suhu.
Energi satu kilomol zat padat adalah
1
E  3N0 E  3N 0 hν kT (6.49)
e 1

Maka panas jenis mol pada volume tetap adalah


dE d  3N 0 hν 
Cv    
dT dT  ehν kT 1

  hν
2
C v  3N 0 h ν e hν kT 1 .e hν kT 
kT 2
 
 hν 2  ehν kT 
C v  3N 0 k    
 kT   ehν kT 1 2 
 
 
 hν 2  ehν kT 
Cv  3R     (6.50)
 kT   ehν kT 1 2 

 


Secara mekanika kuantum energi osilator hannonis adalah:


En  uhν  hν 2 (6.51)

Apabila energi osilator ini diganti dengan Persamaan (6.51) ini maka
semua tingkat energi akan bergeser sebesar hν 2 sehingga energi rata-rata
osilator menjadi

E  hν 2  (6.52)
ehν kT 1
Ini berarti pada T= OK energi rata-rata osilator tidak lagi nol, tetapi
E0 = h/2. Energi ini disebut juga energi titik nol atau zero point energy
(ZPE). Dengan persamaan baru ini ternyata harga panas jenis tidak berubah
karena Cv diturunkan dari energi E terhadap T.
6.28 Fisika Statistik 

Untuk penyederhanaan dan memudahkan dalam perhitungan selanjutnya


maka didefinisikan suatu temperatur khusus yang dinamakan suhu Einstein
(E), di mana

h = kE atau E = h/k (6.53)

Dengan demikian, Persamaan (6.50) dapat dituliskan dalam bentuk E


sehingga menjadi
 
 θ E 2  eθE T 
Cv  3R    2
 (6.54)
 T   θE T 
 e 
1 
 
Cv  θ E   eθE T 
2
θ 
      FE  E 

 
3R  T   eθE T 1    T 
 
2
 

F(E) disebut pula fungsi Einstein, ditentukan oleh perbandingan panas


jenis pada suhu T dengan panas jenis klasik.
Ternyata Persamaan (6.54) menunjukkan bahwa kapasitas termal C v
merupakan fungsi dari temperatur T. Secara grafik Persamaan (6.52) dan
(6.55) dapat direpresentasikan seperti Gambar 6.9a dan 6.9b berikut ini.
 PEFI4418/MODUL 6 6.29

Gambar 6.9
Grafik Kapasitas Termal Cv sebagai Fungsi Suhu

Khusus untuk Gambar 6.9b grafik zat padat yang mempunyai sejumlah
N0 atom sehingga R = N0k.
Model Einstein ini merupakan model teori mengenai kapasitas termal
pertama yang menggunakan konsep mekanika kuantum. Walaupun Einstein
mengemukakan modelnya secara sederhana, tetapi hasilnya dibandingkan
dengan hasil eksperimen cukup memadai secara kualitatif. Apabila diambil
N = N0 misal harga Cv = 3R pada suhu tinggi dan dapat didekati dengan baik.
Harga 3R yang dinyatakan oleh konstan oleh Dulong-Petit untuk berbagai
macam zat padat merupakan hasil yang diperoleh secara empiris. Kita dapat
meminjam persamaan (6.50) untuk dua keadaan ekstrem, yaitu pada
temperatur tinggi T  θF  dan pada temperatur rendah T  θF  .
Pada suhu tinggi kT = h sehingga
1
ehν kT =1+ hν kT + hν kT +…
2

Mulai orde ketiga dari bentuk di atas diabaikan sehingga


ehν kT  1  hν kT atau
ehν kT 1  hν kT
Dengan memasukkan persamaan di atas pada Persamaan (6.48) maka
hν hν
E  hν kT   kT
e 1 hν kT
6.30 Fisika Statistik 

E = 3 N0kT dan
Cv =3N0k = 3 E

Harga ini sesuai dengan hukum Dulong-Petit

Pada suhu rendah kT  hν maka ehν kT  1 sehingga penyebut dalam


Persamaan (6.50) menjadi

ehν kT 1  ehν kT 


2 2

maka Persamaan (6.46) menjadi


Cv  3N0 K hν kT ehν kT
2
(6.55)

Tampak bahwa kapasitas termal Cv dalam Persamaan (6.56) akan mendekati


nol, apabila temperatur T berkurang hingga sangat rendah (T ~ 0).

Hasil Einstein dibandingkan dengan hasil percobaan, dapat disimpulkan


adanya persesuaian kualitatif yang cukup baik, terutama pada temperatur
yang tinggi T  θF , tetapi pada temperatur rendah (T ~ 0) walaupun
Einstein menunjukkan harga Cv ~ 0, ada ketidaksesuaian dengan hasil
eksperimen, terutama dalam hal rumus ketergantungannya terhadap T. Model
Einstein dari Persamaan (6.56) menyatakan bahwa Cv berfungsi eksponensial
dalam T, sedangkan hasil eksperimen menyatakan C sebanding terhadap T3.
Hal ini dapat dilihat untuk bahan KCl (Gambar 6.10a) dan tembaga (Gambar
6.10b) berikut ini.
 PEFI4418/MODUL 6 6.31

Gambar 6.10
Kapasitas Panas untuk: (a) Kol; dan (b) Tembaga

D. PANAS JENIS ZAT PADAT MENURUT MODEL DEBYE

Debye mengembangkan suatu model dengan mengasumsikan bahwa kisi


kristal itu adalah suatu kontinum elastik dengan volume V. Model ini
memperbaiki model Einstein dalam merumuskan kapasitas termal bahan
kristal. Pada model Einstein, suatu kristal yang terdiri dari N atom yang sama
pada masing-masing titik kisi sehingga terdapat 3N mode-mode getar normal.
Dengan demikian, akan terdapat 3 N foton yang memiliki frekuensi yang
sama, sedangkan pada model Debye, suatu kontinum elastik akan memiliki
distribusi frekuensi yang kontinu. Oleh karena itu, memiliki sejumlah
frekuensi yang terentang antara  sampai  + d, seperti radiasi
elektromagnetik dalam rongga. Dengan menggunakan syarat batas periodik
maka didapat
k = (2 /L)n, di mana V = L3, dan n = 0,  1,  2, ...  n

Jumlah mode-mode gi d dalam rentang  + d didapat dari persamaan


3V
gi dν   4πk 2dk (6.56)
2π
3

karena k = 2/c dan dk = 2 /c d maka Persamaan (6.56) dapat dituliskan


dalam bentuk frekuensi
6.32 Fisika Statistik 

3V 4π 2 ν 2 2π 12πν
g  νdν   4π dν  3  ν 2dν (6.57)
2π
3
c2 c c

Di sini faktor 3 muncul karena melibatkan tiga derajat kebebasan. Oleh


karena jumlah fonon maksimum 3 N maka bentuk integral dalam Persamaan
(6.57) diberi batas integral dengan frekuensi maksimum m sehingga
νm

 g  νdν  3N
0
(6.58)
νm
12πV
 ν dν  3N
2
c3
0

Frekuensi maksimum m ini dinamakan frekuensi Debye (D), dari


penyelesaian integral di atas didapatkan
 3N 1 3
ν m  c
 4πV 
(6.59)

Jadi, frekuensi Debye ini hanya bergantung pada jumlah atom persatuan
volume dan kecepatan suara dalam zat padat.

Panjang gelombang minimum menjadi


c  4πV 1 2
λm     (6.60)
vm  3N 

Energi sistem didapatkan dari statistik Bose-Einstein


3N
E  n hν
i1
i (6.61)

dan distribusi energi fonon adalah


ni 1
 hν kT (6.62)
gi e 1
 PEFI4418/MODUL 6 6.33

12πν 2
Dari Persamaan (6.57) kita dapatkan gi  ν sehingga dari
c3
Persamaan (6.57), (6.58) dan (6.59) kita dapatkan
12πν 2
3N 3N ν 3N
12πν hν3
  
gi 3
E hν hν kT  hν hνc kT  (6.63)
i1
e 1 i1 e 1 i1 c3 ehν kT 1

Oleh karena distribusi frekuensi kontinu, dan dengan syarat batas


frekuensi maksimum maka persamaan (6.63) menjadi
υm
12πνh ν3
E 3
c e hν kT
1
dν (6.64)
o

Dengan memasukkan variabel x = h/kT sehingga  = kTx/h, dan d =


kT/h dx maka Persamaan (6.64) menjadi
hν m kT
kT h  x 3 kT h dx
3
12πh 3Nc3
E 3
c 4π3m  e x 1
(6.65)
0
4 hν m kT
E 9kT x3
N

hν m   e 1x
dx
0

Untuk memudahkan maka besaran m diganti dengan memperkenalkan


suhu Debye D di mana kD = h atau m = kD/h sehingga Persamaan (6.65)
menjadi
θD T
E 9k 4 T 4 x3
N
 3 3 3
h k θD  e x 1
dx (6.66)
0
h3
θD T
E 3 x3
N
 3kT
θ D T
3  e x 1
dx (6.67)
0

atau E/N = 3kT f(D/T) di mana


6.34 Fisika Statistik 

θD T
3 x3
f θ D T 
θ D T
3  e x 1
dx
0

ini disebut fungsi Debye. Untuk θD T  1


3 1
f θD T  1 θ D T  θ D T 
2
8 20

Untuk θD T  1 maka


π4
f θ D T  θD T
3
5

Pada suhu rendah T  θD atau θD T  1 maka batas integral dari


Persamaan (6.63) diganti dengan tak berhingga sehingga menjadi

x3
E  9kT T θ D  
3
dx (6.68)
e x 1
0

Bentuk integral dari persamaan di atas adalah



x3 π4
e x
1
dx 
15
0

Dengan demikian, Persamaan (5.68) menjadi


 
E  9NkT T θD  π 4 15  3 5π 4 NkT T θ D 
3 3


E  3π4 RT4  5θ3D 
atau
E ~ T4

Jadi, pada suhu yang rendah energi sistem sebanding dengan pangkat
empat suhu mutlaknya. Maka panas jenis zat padat pada suhu rendah menjadi
 PEFI4418/MODUL 6 6.35

12 2  T 
Cv  π R   pada T  θD (6.69)
5  θ D 

Hasil ini cocok dengan data hasil eksperimen. Oleh karena itu, panas
jenis zat padat pada suhu rendah sebanding dengan pangkat tiga suhu
mutlaknya, atau Cv ~ T3 . Inilah hukum pangkat tiga dari panas jenis Debye.
Gambar 6.11 menunjukkan grafik panas jenis Debye yang dilukis terhadap
T θD .

Gambar 6.11
Panas jenis Cv sebagai Fungsi Suhu T
Kurva garis tebal menunjukkan fungsi Debye

Pada suhu tinggi T  θD atau θD T  1 maka bentuk ex - 1 dapat


diperluas jadi ex - 1 ~ x sehingga

θD T
T 3
E  9NkT  
 θ D
  x 2dx
0
3
 T  1  θ 3
E  9NkT    D 
 θ D  3  T 
E  3NkT  3RT (6.70)
6.36 Fisika Statistik 

Jadi, panas jenis pada suhu tinggi


Cv ~ dE dTv ~ 3Nk ~ 3R (6.71)
Hasil ini cocok dengan hukum Dulong-Petit. Jadi, untuk suhu yang jauh
lebih tinggi dari suhu Debye maka panas jenis mendekati harga klasik 3R.
Oleh karena suhu Debye untuk kebanyakan zat padat kurang dari 400 K
berarti pada suhu kamar hukum Dulong-Petit tetap berlaku. Tabel mengenai
suhu Debye untuk beberapa bahan disertakan di bawah ini.

Tabel 6.1
Suhu Debye untuk Beberapa Material

No Bahan D(K) No Bahan D (K)


1. Intan 2220 10 Mangan 476
2. Konstanta 384 11 Timah hitam 96
3. Seng 300 12 Besi 464
4. Wolfram 405 13 Emas 165
5. Timah putih 195 14 Germanium 370
6. Natrium 225 15 Tembaga 344,5
7. Silikon 640 16 Cadmium 186
8. Platina 240 17 Bismuth 118
9. Nikel 440 18 Aluminium 426

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Gunakanlah Persamaan (6.39) untuk menunjukkan grafik, relasi dispersi


terhadap energi yang diterapkan pada kristal tak terhingga!
2) Jelaskan tiga cara utama penyerapan energi oleh zat padat!
3) Jelaskanlah kelemahan teori mengenai panas jenis menurut model
Dulong-Petit!
4) Jelaskanlah kelemahan model panas jenis zat padat dari Einstein!
5) Jelaskanlah penggunaan konsep getaran kisi yang terkuantisasi dalam
model Debye!
 PEFI4418/MODUL 6 6.37

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Untuk kristal tak terhingga, harga k dapat berubah secara kontinu di


dalam batas daerah Brillouin:  / a  k   / a.
Gambar berikut menunjukkan grafik dari persamaan  = (k) dan energi
E(k)  k 2 / 2M yang merupakan persamaan parabola.

2) Penyerapan energi oleh zat padat terutama dapat melalui tiga cara, yaitu:
a) stimulasi getaran atomik;
b) stimulasi gerak elektronik atau eksitasi;
c) stimulasi rotasi molekuler.
3) Menurut hukum Dulong-Petit panas jenis molar zat padat bersifat
konstan Cv ~ 3R, hal ini ternyata gagal untuk menjelaskan panas jenis
unsur-unsur ringan, seperti boron, berilium, dan karbon. Bahkan semua
zat padat pada suhu yang rendah. Dengan demikian, berarti teori klasik
gagal meramalkan panas jenis unsur ringan dan panas jenis zat padat
pada suhu rendah, di mana panas jenis itu bergantung pada suhu.
4) Kurang cocoknya fungsi Cv . Vs T untuk suhu rendah yang secara
eksperimental adalah
Cv ~ T 3
sedangkan untuk T  E , teori Einstein memberikan Cv ~ e
E T 
.
5) Menurut Debye harga relasi dispersi  terbatas dari  = 0 sampai  =
D. Jadi, ternyata bahwa energi getaran atom-atom kristal ataupun energi
getaran kisi kristal, terkuantisasi.
6.38 Fisika Statistik 

R A NG KU M AN

Model tentang getaran dalam kristal untuk dapat menerangkan


ketergantungan panas jenis zat padat Cv terhadap suhu T untuk suhu
rendah (T=0) memerlukan konsep kuantisasi (penerapan Teori Quantum
Mekanik), khususnya bahwa energi getaran kisi itu terkuantisasi.

Kegagalan teori panas jenis Dulong-Petit (Teori Klasik) disebabkan


tidak digunakannya energi getaran kisi yang terkuantisasi dalam
penurunan teori tersebut sehingga gagal menjelaskan mengenai panas
jenis unsur-unsur ringan dan panas jenis zat padat pada suhu rendah.

Penerapan kuantisasi energi dalam teori panas jenis Einstein sangat


jelas dengan mengatakan bahwa energi yang dapat dimiliki oleh atom
yang bergetar adalah

En  nE dengan n = 0, 1, 2, 3, ...

Dalam model Debye hal itu tidak terlalu jelas, kecuali apabila kita
menelaah penurunan dari rapat mode getar. Jadi, pada suhu yang rendah
energi sistem sebanding dengan pangkat empat suhu mutlaknya. Maka
panas jenis zat padat pada suhu rendah menjadi
12  T 
C v  2R   pada T  D
5  D 

Hasil ini cocok dengan data eksperimen. Oleh karena itu, panas jenis
zat padat pada suhu rendah sebanding dengan pangkat tiga suhu
mutlaknya atau Cv ~ T3. Inilah hukum pangkat tiga dari panas jenis
Debye.

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Konsep yang mendasari munculnya fonon adalah ....
A. eksitasi elektron dalam atom
B. pemompaan optis
C. stimulasi gelombang elektromagnetik
D. vibrasi kisi
 PEFI4418/MODUL 6 6.39

2) Model panas jenis zat padat dari Dulong-Petit tidak berhasil menjelaskan
tentang ....
A. besar panas jenis zat padat yang nilainya konstan
B. penggunaan statistik Bose-Einstein
C. kuantisasi energi getaran kisi
D. panas jenis zat padat pada suhu rendah

3) Dalam model panas jenis Einstein, kuanta energi yang disebut mengikuti
distribusi statistik dari ....
A. Maxwell-Bolztman
B. Fermi-Dirac
C. Debye
D. Bose-Einstein

4) Apabila h menyatakan konstanta Planck,  menyatakan frekuensi getaran


osilator, dan k menyatakan bilangan gelombang misal suhu Einstein
yang dinyatakan sebagai E adalah ....
A. h/k
B. hk/
C. k/h
D. hk

5) Teori panas jenis Einstein ternyata tidak dapat meramalkan dengan tepat
panas jenis zat padat pada suhu rendah. Hal ini karena Einstein
menganggap bahwa semua atom dalam zat padat ….
A. memiliki bilangan kuantum spin yang sama
B. bersifat sebagai osilator harmonis
C. berada dalam keadaan eksitasi
D. bergetar tanpa dipengaruhi getaran atom tetangganya.

6) Distribusi energi fonon menurut statistik Bose-Einstein adalah ....


ni 1
A.  hν kT
gi e 1
ni hν
B. 
gi ehν k 1
ni 1
C. 
gi ehν kT
ni 1
D. 
gi ehν θD 1
6.40 Fisika Statistik 

7) Menurut model panas jenis Debye, panas jenis zat padat pada suhu
rendah sebanding dengan ....
A. pangkat empat suhu mutlaknya
B. akar kuadrat suhu mutlaknya
C. pangkat tiga suhu mutlaknya
D. akar kuadrat energi osilasinya

8) Apabila h menyatakan konstanta Planck, vm menyatakan frekuensi


maksimum getaran osilator, dan k menyatakan bilangan gelombang
maka temperatur Debye yang dinyatakan sebagai D adalah ....
A. hm/k
B. hk/m
C. km/h
D. hkm

9) Menurut model panas jenis Debye, energi sistem pada suhu rendah
sebanding dengan ....
A. pangkat empat suhu mutlaknya
B. akar kuadrat suhu mutlaknya
C. pangkat tiga suhu mutlaknya
D. akar kuadrat perioda osilasinya

10) Besarnya panas jenis zat padat pada suhu tinggi menurut model Debye
adalah ....
A. 3 R
B. 3/2 R
C. 5/2 R
D. 7/2 R

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal
 PEFI4418/MODUL 6 6.41

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
6.42 Fisika Statistik 

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1
1) A. Laser = light amplification by stimulated emission of radiation
(penguatan cahaya melalui pemancaran radiasi yang dirangsang).
2) B. Maser = Microwave amplification by stimulated emission of
radiation (penguatan gelombang mikro melalui pemancaran radiasi
yang dirangsang.
3) C. h/2 karena nilai spinnya  di mana  = h/2.
4) A. Emisi terangsang (telah jelas).
5) A. B* + A  B + A* + E (telah jelas).
N  t  hυD V
6) D. P  t   2 .
τ np
7) B. Absorpsi terangsang.
8) D. Emisi Spontan.
9) A. Collisional deactivation.
h ω2
10) D. u ω,T  βω
.
π c e 1
2 2

Tes Formatif 2
1) D. Getaran kisi-kisi (vibrational lattice).
2) D. Model Dulang Petit gagal untuk meramalkan panas jenis unsur-unsur
ringan (misal karbon, berillium, dan boron) pada suhu rendah.
Hampir semua zat padat pada suhu rendah (T ~ 0 K) ternyata panas
jenisnya turun dengan tajam sehingga panas jenis itu ternyata
bergantung pada suhu.
3) D. Bose-Einstein.
4) A. θE  hv / k
5) D. Bergeser tanpa dipengaruhi getaran atom tetangganya, telah jelas.
6) A. Distribusi energi fonon menurut statistik Bose-Einstein adalah
ni 1
 hυ kT .
gi e 1
7) C. Fungsi Cv Vs T untuk suhu rendah yang secara eksperimental adalah
C v  T3 .
8) A. Suhu Debye D di mana k D = hm atau m = k D/h.
 PEFI4418/MODUL 6 6.43

9) A. E ~ T4.
Jadi, pada suhu yang rendah energi sistem sebanding dengan
pangkat empat suhu mutlaknya.
10) A. Panas jenis pada suhu tinggi
Cv  dE dTv ~ 3Nk ~ 3R
6.44 Fisika Statistik 

Glosarium

Foton merupakan sistem boson yang tidak bermassa yang memiliki spin
bulat.
Keadaan metastabil adalah suatu keadaan di mana tingkat eksitasi berumur
relatif panjang.
Kisi ruang adalah suatu susunan yang tak terbatas dari titik-titik dalam tiga
dimensi di mana setiap titik dikelilingi oleh titik-titik
lain yang identik.
Laser adalah Light amplification bu stimulated emission of radiation.
Maser adalah Microwave amplification by stimulated emission of radiation.
Panas jenis didefinisikan sebagai perubahan energi persatuan perubahan
suhu.
Tranmisi vibrionik adalah transmisi antara dua tingkat rotasi-vibrasi dari
tingkat keadaan elektronik yang berbeda.
 PEFI4418/MODUL 6 6.45

Daftar Pustaka

Beiser, A. (1981). Concepts of Modern Physics. Third edition. New York:


Mc-Graw-Hill International Book Company.

Huang, K. (1987). Statistical Mechanics. Second Edition. New York: John


Wiley & Sons.

Pointon, A. Introduction to Statistical Physics. London: Longman.

Richard, J.C. (1988). Fundamental of Solid State Physics. New York: John
Wiley & Sons.

Svelto, O. Principles of Lasers. Third Edition. New York & London: Plenum
Press.
Modul 7

Penerapan Statistik
Fermi-Dirac
Prof. B. Soeprapto Brotosiswojo, Ph.D.
Paken Pandiangan, S.Si, M. Si.

PE N DA H UL U AN

S ebelumnya Anda telah mempelajari bagaimana mencari jalan untuk


membahas mekanika kumpulan benda banyak. Kita "terpaksa"
mempergunakan teknik yang disebut "statistik" yang menghasilkan informasi
yang lebih "miskin" dibandingkan dengan teknik-teknik lain yang diterapkan
pada pemahaman gejala-gejala fisika. Melalui teknik tersebut kita bisa
memperoleh gambaran makro dari sistem yang kita garap. Termodinamika
yang biasa dipelajari sebagai suatu cabang fisika tersendiri ternyata
terungkap sebagai jabaran dari mekanika.
Masih ada sesuatu yang merisaukan kita. Bukankah mekanika yang
lazim kita pakai memiliki keterbatasan? Untuk gerak dengan kecepatan
mendekati cepat rambat cahaya, mekanika Newton perlu disempurnakan
menjadi mekanika relativistik. Untuk menggarap partikel-partikel dalam
skala subatomik kita harus menggunakan mekanika kuantum yang sanggup
membahas sekaligus sifat kembar materi dan gelombang.
Pada modul ini, kita akan membahas mekanika statistik yang bertitik
tolak dari asas-asas mekanika kuantum. Mekanika statistik yang diperoleh
dari garapan itu dengan sendirinya disebut mekanika statistik kuantum. Ada
dua jenis "partikel" dalam mekanika kuantum, masing-masing akan
menghasilkan mekanika Bose-Einstein dan statistik Fermi-Dirac.
Ada aturan yang sangat ketat dalam ilmu fisika yang perlu selalu diingat.
Mekanika kuantum yang ampuh untuk menggarap partikel-partikel
subatomik harus tetap sanggup menggarap partikel-partikel biasa. Dengan
perkataan lain, mekanika Newton harus tetap menjadi "bagian" dari
mekanika kuantum, sebab mekanika Newton sudah cukup tangguh dan teruji
meskipun daya jangkaunya terbatas. Mekanika kuantum tidak meruntuhkan
7.2 Fisika Statistik 

mekanika Newton, tetapi menghimpunnya dalam wadah formulasi yang lebih


lengkap. Jadi, meski dengan jangkauan yang terbatas mekanika Newton tetap
berfungsi dan tangguh. Untuk itu, digunakan istilah "mekanika klasik", bagi
mekanika Newton.
Oleh karena itu, Anda belajar statistik kuantum tidak berarti bahwa
statistik Maxwell-Boltzmann menjadi ilmu yang ”usang” dan boleh
ditinggalkan. Teori yang tangguh dalam ilmu fisika tidak pernah runtuh.
Teori yang baru hanya menyadarkan akan keterbatasan jangkauan
penggunaan teori yang lama dan berusaha untuk memperluas lingkup titik
tolak dan penerapannya. Statistik Maxwell-Boltzmann juga disebut statistik
klasik.
Secara umum, kompetensi pembelajaran modul ini adalah Anda
diharapkan dapat menerapkan Statistik Kuantum Fermi-Dirac untuk
memahami beberapa sifat fisika yang sederhana.
Secara lebih khusus lagi, kompetensi pembelajaran modul ini adalah
Anda diharapkan dapat:
1. menjelaskan kondisi yang tidak tepat lagi untuk menerapkan statistik
Maxwell-Boltzmann dalam menggarap benda banyak;
2. menurunkan fungsi distribusi Fermi-Dirac;
3. menjelaskan makna fisika dari distribusi Fermi-Dirac;’
4. menentukan bentuk fungsi kerapatan status energi osilator harmonik;
5. menentukan besarnya energi Fermi untuk kumpulan N partikel;
6. menentukan energi rata-rata partikel Fermion;
7. menentukan kapasitas panas kumpulan partikel Fermion;
8. menjelaskan sifat paramagnetik gas elektron;
9. menganalisis mengapa “gas elektron” dalam logam tidak menyumbang-
kan kapasitas panas seperti yang biasa;
10. menganalisis mengapa kumpulan elektron dalam logam tidak menunjuk-
kan sifat paramagnetik yang mengikuti hukum Curie;
11. menentukan konduktivitas listrik dalam logam;
12. menentukan kerapatan arus listrik yang disebabkan oleh aliran elektron;
dan
13. menerapkan sifat-sifat fisika kumpulan benda banyak tertentu yang dapat
diterangkan baik dengan menggunakan statistik Maxwell-Boltzmann
maupun dengan menggunakan statistik Fermi-Dirac.
 PEFI4418/MODUL 7 7.3

Masing-masing kegiatan belajar dari modul ini akan dimulai dengan


penjelasan definisi, formulasi, teorema bersama dengan ilustrasi dan bahan-
bahan deskriptif lainnya. Di akhir dari setiap sajian materi akan diberikan
contoh dengan harapan Anda dapat memahami materi yang diberikan secara
mendalam. Pada bagian akhir dari tiap kegiatan belajar akan diberikan
rangkuman, latihan, dan tes formatif. Diberikan juga petunjuk jawaban
latihan dan tes formatif.
Untuk membantu Anda memperjelas dan memperdalam penguasaan
teori dan mempertajam bagian-bagian penting tertentu yang tanpa itu para
mahasiswa akan terus-menerus merasa dirinya kurang mempunyai dasar yang
kuat serta menyajikan ulangan prinsip-prinsip dasar yang sangat penting
untuk belajar secara efektif. Glosarium yang terdapat pada bagian akhir
kegiatan belajar dimaksudkan agar Anda lebih cepat memahami beberapa
istilah yang mungkin sebelumnya masih terasa asing baginya.

Selamat belajar!
7.4 Fisika Statistik 

Kegiatan Belajar 1

Distribusi Fermi Dirac

P ada waktu kita membahas status energi dan tingkatan energi pada modul
sebelumnya, kita baru membahas sifat kuantum untuk satu molekul.
Oleh karena itu, statistik Maxwell-Boltzmann yang sudah kita bahas masih
dinamakan mekanika statistik klasik. Mekanika kuantum menuntut aturan
yang lebih banyak lagi jika kita membahas perilaku lebih dari satu molekul.
Dalam mekanika klasik kita mengenal titik massa dan kita mengenal
juga gelombang, itu dua hal yang berbeda sama sekali sifatnya. Akan tetapi,
hasil-hasil eksperimen menunjukkan bahwa cahaya yang biasanya kita kenal
sebagai gelombang juga bisa menunjukkan sifat sebagai titik massa atau
partikel. Efek fotolistrik adalah salah satu perwujudan cahaya sebagai
partikel.
Sebaliknya, elektron yang biasanya kita perlakukan sebagai partikel bisa
juga bersifat sebagai gelombang. Mikroskop elektron adalah salah satu
contoh pemanfaatan sifat gelombang dari elektron. Bahkan karena panjang
gelombang elektron bisa diatur sehingga lebih pendek dari panjang
gelombang cahaya maka mikroskop elektron memiliki keunggulan terhadap
mikroskop biasa yang menggunakan cahaya sebagai pelacaknya, dalam
”daya urai” (resolving power).
Mekanika kuantum merupakan "resep" yang baik untuk menggarap sifat
kembar gelombang dan partikel itu. Dalam mekanika kuantum partikel
bersifat sebagai gelombang dan gelombang bersifat sebagai partikel.
Membedakan gelombang dengan partikel untuk benda-benda semacam
elektron atau cahaya sebenarnya juga tidak bermakna, sebab kemampuan
observasi kita terhadap benda semacam itu tidak sebaik observasi kita tentang
sebuah kelereng atau ombak samudera.
Berikut ini sebuah contoh yang mengungkapkan penyimpangan terhadap
mekanika statistik Maxwell-Boltzmann. Pada bahan padat kita mengenal
jenis yang disebut logam, yang merupakan bahan penghantar arus listrik, dan
jenis lain yang disebut isolator yang merupakan penghantar listrik yang amat
buruk, artinya praktis tidak dilalui arus listrik meskipun dipasang perbedaan
tegangan antara ujung-ujungnya. Logam bisa dibayangkan sebagai kumpulan
ion-ion yang terikat pada kisi-kisi kristal bahan padat itu ditambah dengan
"gas elektron" yang lincah untuk membawa muatan listrik ke sana ke mari.
 PEFI4418/MODUL 7 7.5

Isolator dibayangkan sebagai kumpulan atom-atom yang terikat pada kisi-kisi


kristal bahan padat itu. Jadi, mestinya kapasitas panas logam sama dengan
kapasitas panas kumpulan ion-ion ditambah dengan kapasitas "gas elektron".
Kapasitas panas kumpulan ion-ion sama dengan kapasitas kumpulan atom-
atom dalam isolator. Menurut statistik Maxwell-Boltzman logam mempunyai
3
kapasitas panas yang sama dengan isolator ditambah Nk.
2
Hasil pengukuran menunjukkan tidak demikian halnya. Memang
kapasitas panas logam lebih daripada kapasitas isolator, tetapi selisihnya
3
tidak sebesar Nk. Rupanya statistik Maxwell-Boltzmann yang begitu
2
bagus bisa meramalkan perangai gas molekul ternyata tidak tepat jika
diterapkan untuk ”gas elektron” dalam logam. Mengapa demikian?
Marilah kita periksa kembali sifat elektron yang misterius sebagai
partikel dan sekaligus gelombang itu. Kita gunakan saja resep de Broglie
yang manjur untuk mengaitkan sifat gelombang sebuah partikel. Partikel
yang momentumnya p memiliki yang panjang gelombang sebesar:
h
λ= (7.1)
p

h merupakan tetapan Planck, yang nilainya 6,62377  10-34 Js. Energi rata-
rata sebuah partikel dalam gas yang suhunya T = 300 K menurut teori kinetik
gas adalah:
3 3
ε = kT = . 1,38.10-23 J/K.300 K
2 2
= 6,21.10-21 J

Momentum rata-rata elektron tersebut, yaitu:


p  2mε  1,051028 kg.m/s

Jadi, panjang gelombang rata-rata elektron dalam “gas” itu adalah


h
λ =  6,3106 meter.
p

Jika setiap ion dalam logam itu melepas satu elektron dan jarak antara
ion-ion terdekat kira-kira 5 Angstrom maka jarak rata-rata elektron-elektron
7.6 Fisika Statistik 

yang saling berdekatan tentunya juga sekitar 5 Angstrom. Dibandingkan


dengan panjang gelombangnya elektron-elektron dalam logam itu letaknya
sangat berdekatan. Jika elektron itu gelombang tentunya kumpulan elektron
itu menjadi gelombang yang tumpang-tindih.
Ada perbedaan sifat antara partikel dan gelombang yang perlu
diperhatikan. Dua partikel yang berdekatan masih bisa dibedakan satu,
dengan yang lain. Akan tetapi, kalau dua gelombang yang berdekatan maka
terjadilah interferensi, yang muncul hanyalah hasil superposisi gelombang-
gelombang itu. Kita tidak lagi bisa memisahkan gelombang menjadi
komponen-komponennya yang asli. Jadi kalau elektron dalam logam itu
gelombang yang tumpang tindih maka elektron-elektron itu kehilangan
identitasnya masing-masing. Dalam bahasa mekanika kuantum elektron-
elektron tersebut dikatakan sebagai partikel identik yang tak bisa dibedakan
satu dari yang lain.
Untuk kumpulan partikel identik lukisan mikro seperti yang
diungkapkan dalam statistik Maxwell-Boltzmann tidak tepat lagi.

A. PARTIKEL FERMI

Dalam pelajaran Fisika Atom tentunya kita telah mengenal apa yang
dinamakan asas eksklusif Pauli. Untuk atom yang memiliki lebih dari satu
elektron, misalnya Natrium, elektron-elektron itu tidak berkumpul di tingkat
energi paling rendah. Masing-masing status energi (termasuk status spin-nya)
hanya boleh diisi tidak lebih dari satu partikel. Tingkatan paling rendah (n=1)
hanya diisi oleh dua elektron, yang satu spinnya "ke atas",,yang satunya lagi
spinnya "ke bawah". Tingkatan berikutnya (n=2) akan diisi oleh delapan
elektron karena bilangan kuantum orbital  bisa berharga 0 atau 1; untuk =0
bilangan kuantum magnetik itu hanya boleh berharga 0, sedangkan untuk
=1 bilangan kuantum m boleh berharga 1, 0 atau +1; masing-masing status
tersebut bisa diisi oleh dua elektron yang spinnya berbeda. Jadi, elektron
yang kesebelas terpaksa harus menduduki tingkatan dengan bilangan
kuantum n=3.
Asas seperti itu bisa diturunkan sebagai konsekuensi dari sifat elektron
sebagai gelombang seperti dijelaskan di atas. Pada mekanika kuantum untuk
kumpulan partikel identik kita akan menemukan bahwa fungsi gelombang
totalnya hanya boleh simetrik atau anti simetrik terhadap pertukaran dua
partikel. Asas eksklusif Pauli akan muncul dengan sendirinya apabila kita
 PEFI4418/MODUL 7 7.7

memilih fungsi gelombang total yang anti simetrik. Partikel-partikel yang


memiliki sifat semacam ini, misalnya elektron atau proton, dinamakan
partikel Fermi atau fermion.
Dalam buku materi pokok ini kita hanya akan membahas partikel-
partikel Fermi itu. Statistik yang dihasilkan untuk partikel jenis itu disebut
statistik Fermi-Dirac karena pertama kali dikembangkan oleh E. Fermi
(fisikawan Italia) dan P. Dirac (fisikawan Inggris).

B. DISTRIBUSI FERMI-DIRAC

Kita ambil contoh partikel bebas dengan massa m dalam ruangan yang
volumenya V. Telah kita ketahui bahwa status energi partikel ditentukan oleh
tiga bilangan kuantum nx, ny, dan nz yang boleh bernilai bilangan bulat.
Tingkatan energi partikel itu ditentukan oleh jumlah nx, ny, dan nz.

 h 2 
 n 2 + n 2 + n 2 
εn x , n y , n z =  (7.2)
 2m 3 v2 
x y z

Oleh karena itu, kita dapatkan bahwa tingkat energi paling bawah hanya
memiliki satu status energi, tingkatan energi berikutnya memiliki enam status
energi, dan seterusnya. Jumlah status energi pada satu tingkatan energi
disebut derajat degenerasi.
Kalau elektron-elektron dalam logam padat itu adalah gelombang-
gelombang yang berkumpul dalam ruangan yang relatif sempit sehingga
identitas masing-masing menjadi tidak bermakna maka kita tidak lagi bisa
menggunakan paham lukisan mikro seperti pada statistik Maxwell-Boltmann.
Cara lain harus kita pikirkan untuk kasus semacam ini.
Kita akan menggunakan lambang N1, N2, N3, ... dan seterusnya, tetapi
indeks 1, 2, 3, ... dan seterusnya tidak digunakan untuk menunjuk status
energi melainkan tingkatan energi. Lambang N1 menunjukkan jumlah
partikel yang ada pada tingkatan energi nomor I atau kita namakan bilangan
populasi tingkatan energi nomor 1. Begitu seterusnya untuk tingkatan-
tingkatan energi yang lainnya juga.
Dengan cara ini, kita bisa menuliskan energi total U kumpulan N
elektron sebagai berikut.
U =  ε i Ni (7.3)
i
7.8 Fisika Statistik 

N= i
Ni (7.4)

Lalu konfigurasi yang semacam apakah yang mempunyai peluang


terbesar? Kita masih mempunyai banyak pilihan (N1, N2, ...) untuk
memperoleh satu nilai U dan satu nilai N tertentu. Jadi, kita tetap akan
menghitung berapa jumlah status mikro yang bisa menghasilkan status makro
(N1, N2, ...). Hanya saja dalam menghitung status mikro kita hilangkan
identitas partikel masing-masing. Lukiskan saja partikel-partikel itu sebagai
titik-titik tanpa nama.
Misalkan bahwa tingkatan energi nomor 1 mempunyai derajat
degenerasi g1, tingkatan energi nomor 2 mempunyai derajat degenerasi g2, ...
dan seterusnya. Maka banyaknya cara W(N1,N2, ...) untuk memperoleh
konfigurasi (N1, N2, ...) tentunya merupakan hasil kali dari banyaknya cara
untuk membagikan N2 partikel (tak peduli yang mana) ke dalam g1 status
yang terdapat pada tingkat energi nomor 1 tadi, dengan banyaknya cara untuk
membagikan N2 partikel ke dalam g2 status yang terdapat pada tingkat energi
nomor 2 tadi, dan seterusnya. Ditulis

W(N1,N2, ...) = W1.W2.W3 ....

dengan Wi banyaknya cara membagikan N1 partikel ke dalam g1 status yang


terdapat pada tingkat energi nomor 1.
Untuk partikel Fermi pilihan nilai N1 tentunya akan terbatas pada nilai-
nilai yang tidak lebih dari g1, sebab masing-masing status hanya boleh diisi
oleh sebanyak-banyaknya satu partikel. Perhitungan untuk W1 menjadi
mudah sekali sebab W1 tidak lain daripada jumlah cara membagi g1 status
menjadi N1 status yang "isi partikel" dan (g1 - N1) status yang "kosong".
Dirumuskan:
g1!
W1 =
N1! × (g1 - N1 )!

Konfigurasi dengan peluang terbesar bisa kita carI dengan mencari W


yang terbesar dengan kendala bahwa N dan U berharga tetap, seperti yang
pernah kita lakukan pada waktu kita menurunkan rumus distribusi Maxwell
Holtzmann. Langkah pertama adalah menggantikan persoalan dengan
memilih fungsi ln (W) bukannya fungsi W, yang kita buat maksimum.
 PEFI4418/MODUL 7 7.9

Langkah kedua kita menggunakan dalil Stirling yang menyatakan bahwa


untuk bilangan n yang cukup besar berlaku

ln(n!)  n  ln(n)  n (7.7)

Langkah ketiga kita menggunakan dalil pelipat lagrange, yaitu jika


fungsi f(x1, x2, ...), dengan kendala g(x1, x2, ....) konstan dan h(x1, x2, ....) =
konstan, mencapai maksimum di suatu "titik" maka ada dua tetapan,
namakanlah itu  dan  sehingga untuk setiap i berlaku hubungan
 f     
   α  g   β  h   0 (7.8)
 x   x  
 xi 
i i

Dengan
f ( N1 , N 2 ,...)   ln (Wi ) (7.9)
i

g ( N1 , N 2 ,...)   εi  Ni (7.10)
i

h( N1 , N 2 ,...)   Ni (7.11)
i

kita peroleh hubungan:

 ( g  Ni ) 
ln  i   α  β εi  0 (7.12)
 N 
 i 
atau
gi
Ni  (7.13)
exp(α  βεi ) 1

Tampak di sini bahwa jumlah elektron yang menghuni tingkatan energi


nomor i, sebanding dengan jumlah status yang memiliki tingkatan energi
sama dengan εi , (Ni sebanding dengan gi). Jadi, kita bisa juga menyatakan
hasil ini dengan ungkapan bahwa jumlah elektron yang menghuni suatu
status energi nomor s, adalah
1
ns  (7.14)
exp[ βεs  α] 1
7.10 Fisika Statistik 

Jika suku pertama penyebut pada Persamaan (7.14), jauh lebih besar dari
1 maka ungkapan untuk ns mirip dengan distribusi Maxwell-Boltzmann

ns  exp(α)  exp(βεs ) (7.15)

Gambar 7.1
Fungsi distribusi Fermi-Dirac f()

Gambar 7.2
Turunan fungsi distribusi Fermi-Dirac
yang sudah kita pelajari sebelumnya. Di sana kita sampai pada kesimpulan
bahwa
1
β (7.16)
kT
dengan k tetapan Boltzmann dan T suhu absolut. Karena mekanika kuantum
dalam bentuk limitnya akan menjadi mekanika klasik maka demikian pula
halnya distribusi Fermi-Dirac ini pun dalam bentuk limitnya akan menjadi
distribusi menurut mekanika klasik, yaitu distribusi Maxwell-Boltzmann.
Karena itu kita akan menuliskan Persamaan (7.14) menjadi
 PEFI4418/MODUL 7 7.11

1
ns  (7.17)
exp[εs / kT  α] 1

Tetapan  bisa diperoleh dengan menggunakan hubungan (7.11) yang


menyatakan bahwa semua jumlah penghuni tingkatan energi yang harus sama
dengan jumlah elektron, jadi,
 ns  N
s
(7.18)

Perhitungan untuk memperoleh nilai  ini melibatkan fungsi-fungsi yang


agak rumit, yang kurang tepat untuk diungkapkan di sini.
Pastinya yaitu bahwa  akan bergantung pada suhu T. Untuk dapat
memahami arti fisis dari besaran  itu, kita akan menuliskannya sebagai
ε
α 0 (7.19)
kT
dengan o besaran yang mempunyai dimensi energi lazimnya distribusi yang
dilukiskan oleh ns dituliskan dalam bentuk
1
f (ε )  (7.20)
exp[(ε-ε 0 )/kT] 1
dan disebut fungsi distribusi Fermi-Dirac.
Fungsi ini memiliki sifat-sifat yang khas seperti ditunjukkan pada
Gambar 7.1. Pada nilai 1 yang jauh lebih kecil dari 0 suku pertama pada
penyebut bisa diabaikan besarnya, sehingga f() bernilai 1. Untuk nilai 
yang jauh lebih besar dari 0 suku pertama penyebut itu begitu besar sehingga
f() bernilai 0. Tepat pada nilai energi  yang sama dengan 0 maka
1
f (ε ) 
2
Pada suhu yang "rendah", suku pertama penyebut itu sangat peka
terhadap (ε  ε0 ) apakah itu positif atau negatif; apabila negatif suku
pertama itu sama dengan nol, sedang apabila positif suku pertama itu menjadi
tak terhingga besarnya. Akibatnya pada keadaan ε = ε 0 fungsi f() meloncat
dari nilai 1 ke nilai 0. Untuk suhu T yang "tinggi" perubahan nilai f() dari 1
ke 0 berjalan lebih lamban, tetapi tetap dengan titik pertengahan pada  = 0.
Dari lukisan sifat-sifat f() itu kita bisa menafsirkan secara kualitatif apa
arti besaran energi 0. Pada suhu T = 0 nilai f() = 1 untuk semua status
energinya kurang dari 0. Berarti semua status energi itu terisi oleh tepat satu
7.12 Fisika Statistik 

elektron, sedangkan semua status dengan energi yang lebih besar dari 0 nilai
f() = 0, berarti status itu kosong sama sekali. Jadi, 0 adalah tingkatan energi
tertinggi apabila elektron-elektron itu diisikan satu persatu ke dalam status
energi dimulai dari yang paling bawah. Dalam fisika tingkatan energi 0
dengan makna semacam itu disebut energi Fermi.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

Sebuah partikel “gas elektron” memiliki suhu 67oC. Dengan meng-


gunakan teori kinetik gas, tentukanlah:
1) energi rata-rata partikel,
2) momentum rata-rata elektron, dan
3) panjang gelombang rata-rata elektron dalam gas.

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Energi rata-rata partikel adalah


3 3
ε  kT  1,38 1023 J/K  340 K=7,038.10-21 J.
2 2
2) Momentum rata-rata elektron adalah
p  2mε  2.9,1.1031 kg.7,038.1021 J  1,13.1025 kg m/s
3) Panjang gelombang rata-rata elektron dalam gas adalah:
h 6, 623.1034 Js
λ   5,86.109 m = 5,86 nm.
p 1,13.1025 kg m/s

R A NG KU M AN

Jika sifat kembar gelombang partikel diterapkan maka elektron


dalam bahan padat logam perlu lebih diperlakukan sebagai gelombang
daripada sebagai partikel. Mekanika kuantum untuk kumpulan elektron
dalam keadaan seperti itu tidak lagi memperbolehkan adanya identitas
masing-masing elektron. Elektron-elektron semacam itu harus
 PEFI4418/MODUL 7 7.13

diperlakukan sebagai kumpulan partikel-identik dengan fungsi


gelombang total yang antisimetrik terhadap pertukaran setiap dua
partikel.
Asas Eksklusif Pauli yang melarang adanya lebih dari satu partikel
menduduki satu status energi berasal dari tuntutan akan sifat antisimetrik
fungsi gelombang total itu. Partikel yang memiliki sifat seperti itu
disebut Partikel Fermi atau Fermion.
Telah ditunjukkan bahwa untuk fermion pada suhu T peluang untuk
mengisi sebuah status energi dengan energi  dilukiskan oleh fungsi
Fermi-Dirac.
1
f(ε) 
exp[(ε  ε 0 ) / kT] 1
Pada suhu T = 0 fermion akan mengisi status-status energi satu dan
satu dimulai dari yang energinya paling rendah. Energi Fermi 0 adalah
energi tertinggi yang dihuni oleh fermion pada suhu T = 0.

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Tentukanlah energi rata-rata partikel dalam gas yang suhunya 400 K ....
A. 3,68 . 10-19 J
B. 3,68 . 10-21 J
C. 8,28 . 10-19 J
D. 8,28 . 10-21 J

2) Momentum rata-rata sebuah elektron yang energi rata-ratanya


1,035.10-20 J adalah ....
A. 0,37 . 10-25 kg m/s
B. 0,37 . 10-26 kg m/s
C. 6,86 . 10-25 kg m/s
D. 6,86 . 10-26 kg m/s

3) Statistik Maxwell-Boltzmann kurang tepat bila diterapkan pada “gas


elektron” karena ….
A. ukuran elektron sangat kecil dibandingkan dengan ukuran atom
B. atom-atom dalam logam terikat, tidak bebas seperti dalam gas
C. panjang gelombang de Broglie elektron dalam logam pada suhu
ruang hampir sama dengan jarak rata-rata antara elektron-elektron
D. energi rata-rata sebuah partikel dalam gas memiliki suhu yang
sangat besar
7.14 Fisika Statistik 

4) Ada dua gelombang menjalar sepanjang sumbu X. Persamaan untuk


gelombang pertama f1(x,t) = sin(x-vt) sedangkan untuk gelombang yang
kedua f2(x,t) = sin(x+vt). Bagaimana fungsi hasil superposisi kedua
gelombang tersebut ....
A. 2.sin(x)
B. sin(x).cos(vt)
C. sin(2x)
D. cos(vt)

5) Tentukanlah kecepatan gelombang superposisi dari f1(x,y) = sin (x-vt)


dan f2(x,t) = sin (x+vt) ....
A. 0
B. v
C. -v
D. 2v

6) Hitunglah panjang gelombang rata-rata atom Argon dalam gas Argon


pada suhu T = 300 K dan tekanan 1 atmosfer. Berat Atom Argon 40 dan
massa atom Hidrogen 1,66  10-24 gram.
A. 4,25  10-2 m
B. 8,13  10-6 m
C. 0,31  10-8 m
D. 1,46  10-10 m

7) Asas eksklusif Pauli menyatakan bahwa ....


A. elektron dan elektron saling tolak-menolak
B. satu status energi tidak boleh diisi oleh lebih dari satu elektron
C. setiap elektron harus mempunyai energi yang berbeda dengan
elektron lainnya
D. elektron dan proton saling tarik-menarik pada jarak yang tak terbatas

8) Energi Fermi adalah ....


A. energi rata-rata “gas elektron” dalam logam
B. energi maksimum yang dapat dicapai oleh fermion
C. energi minimum yang dihuni oleh fermion pada saat maksimum
D. energi tertinggi yang dihuni oleh fermion pada T = 0
 PEFI4418/MODUL 7 7.15

9) Fungsi Distribusi Fermi-Dirac memiliki sifat ....


A. simetrik terhadap garis  = 0
1
B. simetrik terhadap garis f 
2
1
C. antisimetrik terhadap garis f 
2
D. antisimetrik terhadap garis  = 0

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang
Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat
meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
7.16 Fisika Statistik 

Kegiatan Belajar 2

”Gas Elektron” dalam Logam

A. KERAPATAN STATUS ENERGI UNTUK GAS

Untuk membuat perhitungan yang lebih cermat, kita akan membahas


status-status energi sebuah titik massa yang boleh bergerak bebas dalam
sebuah ruang dengan volume V, dengan urutan tingkat energi.
Energi sebuah partikel semacam itu ditentukan oleh tiga bilangan
kuantum nx, ny dan nz yang berupa bilangan bulat dari () sampai (+).
 h 2  2
E n x ,n y ,n z =  n + n 2y + n z2  (7.21)
 2m 3 v 2  x
Jika kita membuat ruang dimensi tiga dengan koordinat-koordinat
 h 2 
qx   n
 2m 3 v 2  x
 h 2 
q y   n
 2m 3 v 2  y
(7.22)

 h 2 
qz   n
 2m 3 v 2  z

Setiap status energi akan diwakili oleh satu titik dengan nilai nx, ny dan nz
untuk status energi itu (Gambar 7.3). Ruangan tersebut akan penuh dengan
titik-titik semacam itu sehingga membentuk kisi-kisi kubus masing-masing
dengan volume
h3
Ω
v(2m) 3 2 
 
 PEFI4418/MODUL 7 7.17

Gambar 7.3.
Tiap titik mewakili satu status energi

Dari Persamaan (7.21) tampak bahwa tingkatan energi  besarnya


ditentukan oleh kuadrat vektor yang komponennya qx, qy, dan qz. Jadi, untuk
tingkatan energi faktor yang paling menentukan adalah ”jarak” titik
(qx, qy, gz) tersebut dengan titik (0,0,0). Setiap titik yang terletak pada
permukaan "bola" dalam ruang tersebut mempunyai energi yang sama.
Dalam kenyataannya ”volume” yang dihuni untuk satu status energi
nilainya begitu kecil sehingga kita bisa berbicara dengan istilah kerapatan
status energi, yaitu jumlah status energi per satuan interval energi, seolah-
olah rentang energi itu berubah secara kontinu. Menurut definisi (7.22) kita
bisa menulis besaran.
q= q2x + q2y + q 2z  (7.24)
dan
ε = q2 (7.25)

Sebuah kulit bola dengan jari-jari q dan tebal dq akan mempunyai "volume"
dV = 4  q2 dq
dan berisi
dq
dN = 4πq 2 (7.26)
Ω
status energi.
7.18 Fisika Statistik 

Padahal menurut Persamaan (7.25)


d = 2 q dq (7.27)
atau

dq = (7.28)

2 ε 
 2π 
Jadi, dN =   ε dε (7.29)
 Ω 

 dN 
Besaran g(ε) =   dinamakan kerapatan status energi, dan untuk kumpulan
 dε 
partikel bebas nilainya sama dengan
dN  4πV 
g(ε) = =   (2m)  ε
3
(7.30)
dε  h 3 

Untuk keperluan perhitungan-perhitungan berikutnya kita akan menyingkat


dengan nama C besaran berikut ini.
 4 V 
C   3   2m 
2
(7.31)
 h 
sehingga
g ( )  C  (7.32)

Pada suhu nol derajat Kelvin elektron-elektron hanya akan menduduki status-
status energi dimulai dari yang paling bawah sampai tingkatan energi Fermi
0. Oleh karena itu, jumlah semua elektron menjadi
ε0 ε01
 2 3
N   g (ε ) dε  C   (ε ) 2 dε    C ε0 2 (7.33)
 3 
0 0

Jadi, besarnya energi Fermi adalah


2
 h 2   3 N 3
ε0      (7.34)
 2m   8πV 
 PEFI4418/MODUL 7 7.19

Tampak di sini bahwa besarnya energi Fermi bergantung pada jumlah


N
partikel per satuan volume   . Makin besar nilai itu makin besar pula nilai
V 
energi Fermi.
Untuk memperoleh makna yang lebih mudah dipahami kita juga akan
mendefinisikan suhu Fermi T F menurut hubungan

kTF = 0 (7.35)

Hal ini akan memudahkan kita membuat perkiraan tentang peranan suhu
dalam menggarap perangai "gas elektron" yang aneh ini. Misalnya, jika untuk
gas molekul yang lazim digarap secara klasik diperoleh bahwa pada suhu T
3
energi kinetik rata-rata untuk satu molekul itu besarnya kT, berapakah
2
besarnya energi-kinetik rata-rata elektron dalam suatu ”gas elektron” pada
suhu T?

B. ENERGI DAN KAPASITAS PANAS GAS ELEKTRON

Sesuai dengan definisi kerapatan status serta fungsi distribusi Fermi,


maka energi “gas elektron” besarnya bisa diperoleh dari hubungan

U   ε g (ε ) f (ε ) dε (7.36)
0

Perhitungan untuk integral ini sedikit rumit sehingga memerlukan resep


khusus untuk menggarapnya. Berikut ini sebuah cara untuk memperoleh
gambaran bentuk solusinya. Oleh karena suhu Fermi itu umumnya cukup
tinggi maka untuk keperluan praktis kita bekerja pada T yang jauh lebih kecil
dari TF.
Kita namakan dahulu fungsi
 . g() sebagai h() (7.37)

Jika ada fungsi H() yang sifatnya


dH (ε )
 h( ε ) (7.38)

7.20 Fisika Statistik 

maka kita bisa melakukan Integrasi parsial untuk energi U pada Persamaan
(7.36), yaitu:


U   H (ε )  f (ε )0   H (ε ) f (ε ) dε (7.39)
0

Untuk h() = .g() kita peroleh

 2 5
H (ε )    C ε 2 (7.40)
 5 

Nilai batas bawah (=0) untuk suku pertama pada Persamaan (7.39)
adalah 0 [jelas dari H(0) = 0 pada Persamaan (7.40)]. Nilai batas atas ( = )
suku pertama pada Persamaan (7.39) juga sama dengan 0 sebab fungsi f() =
0 untuk  = . Jadi kita tinggal menggarap suku kedua dari Persamaan (7.39)
itu.
Ada suatu sifat yang khas dari fungsi Fermi untuk suhu T yang kecil
terhadap TF. Pada Gambar 7.1 kita telah melukiskan bentuk f() apabila
T  0 sebagai “kotak” mula-mula berharga satu untuk  di bawah energi
1
Fermi kemudian tepat pada energi Fermi nilai F() = dan terus menurun
2
menjadi nol untuk  di atas energi Fermi. Gambar 7.2 melukiskan fungsi
turunan dari f(), yaitu f(). Mula-mula datar = 0 untuk nilai  di bawah
energi Fermi, kemudian dekat energi Fermi menurun dengan dahsyat, balik
lagi menanjak dengan dahsyat pula, dan akhirnya kembali rata = 0 untuk
energi-energi di atas energi Fermi. Bertolak dari lukisan kita tentang sifat
f() ini maka fungsi H() yang ada dalam integral pada Persamaan (7.39)
kita jabarkan dalam deret Taylor di sekitar energi Fermi. Jadi

1
H (ε )  H (ε0 )  (ε  ε0 )  H '(ε0 )    (ε  ε0 ) 2  H "(ε0 )   (7.41)
 2 

Sekarang kita definisikan integral-integral di bawah ini:


L0   f '(ε ) dε
0
 PEFI4418/MODUL 7 7.21

L1   (ε  ε0 )  f '(ε ) dε (7.42)
0

maka akan kita peroleh


1
2 0
L2   (ε  ε0 )2  f '(ε ) dε (7.43)

Dari sifat-sifat f() kita peroleh


L0 = 1, L1 = 0 karena f() simetrik terhadap titik  = 0, sedangkan


1 x  exp( x)
L2  (kT )2  2 dx (7.44)
2 
[1  exp( x)]2

Dengan demikian, kita memperoleh energi U, yaitu:


 2 π2 
U    C ε0 5    C ε0 2  (kT )2  
2 1
(7.45)
 5   6 

Marilah kita dalami makna dari hasil perhitungan ini. Pada suhu T = 0 kita
peroleh nilai energi
 3
U 0    N  ε0 (7.46)
 5 

dengan memanfaatkan hubungan antara N, C, dan 0 yang terdapat pada


Persamaan (7.33). Itu berarti bahwa pada suhu 0 K saja energi kinetik rata-
rata satu elektron sama dengan
3
ε  kTF (7.47)
5

Jika untuk “gas elektron” nilai TF sekitar 1000 K maka energi kinetik
elektron itu sekitar 30 kali energi kinetik molekul dalam gas biasa.
Kalau begitu kesimpulannya apakah kita tidak salah arah? Kita
menggarap “gas elektron” dengan statistik kuantum dengan harapan bisa
menjawab pertanyaan mengapa sumbangan kapasitas panas "gas elektron"
dalam logam begitu kecilnya sehingga tidak dapat dirasakan perbedaan
7.22 Fisika Statistik 

kapasitas panas antara bahan logam dan bahan bukan logam. Sekarang
setelah dihitung dengan cara kuantum kita justru menemukan energi rata-rata
elektron dalam logam itu jauh lebih besar dari energi rata-rata molekul dalam
gas?
Baiklah sekarang kita hitung saja kapasitas panas itu dari Persamaan
(7.45)
 U   π 2  1
CV       C ε 2  K 2  T
 T V  3  0

1 T
  π 2  Nk  (7.48)
2 TF

Hasil ini bisa dibandingkan dengan kapasitas panas gas biasa yang
3 T
besarnya Nk. Faktor yang amat menentukan rupanya adalah faktor .
2 TF
1
Jika TF berharga 1000 K maka pada suhu T = 300 K hanya dari N
30
elektron itu menyumbangkan sesuatu pada kapasitas panas, akibatnya pada
suhu T = 300 K itu kehadiran N partikel bebas dalam logam itu tidak terasa
eksistensinya waktu kita mengukur kapasitas panas logam tersebut.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Buktikan bahwa L1 pada persamaan (7.42) berharga 0!


2) Apakah tidak ada pertentangan antara energi rata-rata gas elektron dalam
logam jauh lebih tinggi dibandingkan dengan energi rata-rata molekul
dalam gas biasa, tetapi kegunaan panas gas elektron justru lebih rendah
dari kegunaan gas yang biasa.
 PEFI4418/MODUL 7 7.23

Petunjuk Jawaban Latihan



1) Gantikan besaran (  0) dengan y maka L1 =   y s( y ) dy dengan s(y)
 0

simetrik terhadap y = 0. Besaran ini hanya tepat = 0 apabila 0 cukup


besar dibandingkan dengan rentangan fungsi s(y).
2) Bandingkan 3 fungsi U1(T) dan U2(T) dengan U1(T) >> U2(T) untuk
suatu wilayah tertentu 0 < T < T F. Akan tetapi, bentuk fungsi U1 (T)
relatif “mendatar” sedang bentuk fungsi U2(T) menanjak dengan curam.

R A NG KU M AN

Untuk mempermudah banyak perhitungan yang akan dijumpai kita


mendefinisikan fungsi yang disebut kerapatan status energi, yaitu jumlah
status energi yang terdapat pada satu satuan interval tingkatan energi.
untuk partikel dengan massa m yang bebas bergerak dalam ruang
dimensi-3 dengan volume V kita peroleh
 4 V 
3 1
g ( ).d    3  .(2m) 2 ( ) 2 .d 
 h 

Dengan bantuan ini kita bisa menghitung besarnya energi Fermi


untuk kumpulan N partikel bebas yang massanya m dalam ruang
dimensi-3 yang volumenya V sebagai
2 2
 h2   3  3  N  3
0    .  . 
 2m   8   V 
pada suhu T = 0.
Kita juga telah menghitung besarnya energi rata-rata satu partikel
3
gas fermion pada suhu T=0, yaitu   kali energi Fermi, jadi jauh lebih
5
besar dibandingkan dengan energi rata-rata pada gas partikel klasik.
Meskipun demikian, ketika kita menghitung kapasitas panas gas fermion
itu yang kita peroleh bukan nilai yang lebih besar dari nilai untuk gas
3
biasa. Jika pada gas biasa pada suhu T kapasitas panasnya   Nk maka
2
pada gas fermion kapasitas panasnya
7.24 Fisika Statistik 

1  kT 
CV     2 nK .  
 
2  0 

Dengan energi Fermi yang nilainya jauh lebih tinggi dari kT pada
suhu ruang maka “gas elektron” dalam logam hampir tidak
menyumbangkan sesuatu yang berarti dalam kapasitas panas. Oleh
karena itu, tidak mengherankan apabila data eksperimen menunjukkan
bahwa kapasitas panas bahan padat logam tidak berbeda dari kapasitas
bahan padat bukan logam.

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Maksud dari fungsi kerapatan status energi adalah jumlah status energi
adalah ....
A. per satuan volume
B. yang terdapat pada beberapa interval tingkatan energi
C. per satuan interval energi
D. yang kalau energinya dijumlahkan sama dengan energi total U

2) Nilai eigen untuk energi osilator harmonik dilukiskan oleh persamaan


 1
 n   n   hv dengan n = 0, 1, 2, 3, …..
 2
Bentuk fungsi kerapatan status energinya adalah ....
 1 
A. g ( )    .
 h 
B. g ( )  (h ). 1
C. g ( )  hv
 1 
D. g ( )   
 h 

3) Fungsi kerapatan status energi untuk partikel yang massanya m bergerak


dalam ruang dimensi-2 dengan luas A adalah ....
  mA 
A. g ( )   2  .
 h 
 PEFI4418/MODUL 7 7.25

  mA 
B. g ( )   2 
 h 
3 3
C. g ( )  (4 ( A) 2 )(2m) 2
D. g ( )  2 A2 m 

4) Besarnya energi Fermi untuk kumpulan N partikel seperti pada soal


nomor 3 adalah ....
 h  N
A.  0  2 .   . 
 2m   A 
2
 3 3  h   N 
2
B.  0    .   . 
 8   2m   A 
 h  N
C.  0  2 .  .
 2m  A
3
 3 2 h
2
N
D.  0    .
 8  2m A

5) Energi rata-rata partikel fermion pada soal nomor 4 dinyatakan dalam


energi Fermi 0 adalah ….
1
A.      0
2
3
B.      0
5
1
C.      0
3
2
D.      0
3

6) Pada suhu ruang energi rata-rata "gas elektron" dalam logam ....
A. jauh lebih tinggi daripada energi rata-rata gas biasa
B. jauh lebih rendah daripada energi rata-rata gas biasa
C. kira-kira sepadan dengan energi rata-rata gas biasa
D. kira-kira tiga per dua energi rata-rata gas biasa
7.26 Fisika Statistik 

7) Pada suhu ruang kapasitas panas "gas elektron" dalam logam ....
A. jauh lebih tinggi daripada kapasitas panas gas biasa
B. jauh lebih rendah daripada kapasitas panas gas biasa
C. kira-kira sepadan dengan kapasitas panas gas biasa
D. kira-kira setengah kapasitas panas yang biasa

8) Kapasitas panas kumpulan partikel fermion seperti yang dilukiskan


dalam nomor 4 adalah ....
2 
A.   .Nk
 2 
 π2 
B.   (nK) 2
 2 
2   kT 
C.   .Nk .  
 3   0 
2
2   kT 
D.   .Nk .  
 3   0 

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 3. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 PEFI4418/MODUL 7 7.27

Kegiatan Belajar 3

Sifat Paramagnetik “Gas Elektron” dan


Konduktivitas Listrik Logam

A. SIFAT PARAMAGNETIK ”GAS ELEKTRON”

Untuk logam alkali yang atom-atomnya tidak memiliki momen magnetik


yang permanen, kumpulan elektron yang membentuk "gas" itu diperkirakan
juga akan bersifat paramagnetik, sebab bukankah elektron sendiri memiliki
momen magnetik sebesar 1 Bohr magneton. Kita juga telah membahas sifat
paramagnetik gas yang terdiri atas molekul/atom yang memiliki momen
magnetik . Lebih khusus lagi akan dibahas kasus apabila menurut aturan
mekanika kuantum momen-momen magnetik itu hanya bisa memiliki dua
arah saja dalam kaitannya dengan arah medan magnet B yang dikerjakan dari
1
luar. Elektron yang mempunyai spin memiliki sifat yang tepat dengan
2
contoh itu. Interaksi antara momen magnetik elektron dengan medan magnEt
hanya akan menghasilkan 2 status energi.

Status energi 1 dengan arah  sejajar B ,

energi magnetiknya = +μB (7.49)


Status energi 2 dengan arah  berlawanan dengan B ,

energi magnetiknya = +μB (7.50)

Jika kita menerapkan begitu saja statistik Maxwell-Boltzmann pada


kasus ini maka besarnya magnetisasi untuk kumpulan N momen magnet
semacam itu adalah
 μB   μB 
exp    exp   
M = μ.N  kT   kT 
 μB   μB 
exp    exp   
 kT   kT 
 μB 
= μ.N.tanh   (7.51)
 kT 
7.28 Fisika Statistik 

Oleh karena pada suhu ruang dengan medan magnet yang lazim didapat
nilai µB << kT maka ketergantungan M dengan T menjadi

μB  μ 2 N 
M  μ   B (7.52)
kT  kT 

M
Jadi, besarnya suseptibilitas magnetik   akan berbanding terbalik dengan
B
suhu T, suatu aturan yang disebut Hukun Curie.
Apabila teori ini diterapkan pada "gas elektron" dalam logam alkali
hasilnya tidak sesuai dengan pengukuran. Untuk "gas elektron" itu memang
ditemui sifat paramagnetik, artinya medan magnet luar B dapat menyebabkan
adanya magnetisasi M yang sebanding dengan kuat medan magnet B, akan
M
tetapi   tidak sebesar ramalan di atas dan bahkan hampir tidak berubah
B
jika suhu T diubah. Sifat paramagnetik "gas elektron" tidak mengikuti hukum
Curie.
Marilah kita bahas "gas elektron" itu dari hasil-hasil statistik Fermi-
Dirac. Elektron-elektron akan mempunyai tambahan energi -B yang momen
magnetik searah dengan B, dan yang sisanya mempunyai tambahan energi
+B. Mereka tetap harus diatur satu demi satu untuk menduduki status energi
dari tingkatan energi paling bawah sampai mencapai energi Fermi. Hanya
saja sekarang tingkatan-tingkatan energi bagi yang momen magnetiknya
searah dengan B tergeser serempak ke bawah sebesar B. Sebaliknya,
tingkatan-tingkatan energi bagi elektron yang momen magnetiknya
berlawanan dengan arah B tergeser ke atas sebesar B. Jadi jumlah elektron
yang momen magnetiknya sejajar dengan B menjadi
1
N1    g ε  μ f (ε ) dε (7.53)
2

sedangkan jumlah elektron yang momen magnetiknya berlawanan dengan