Anda di halaman 1dari 10

MAKALAH

MANAJEMEN PENANGGULANGAN BENCANA


SCOOP AND RUN

Dosen Pengampu:
Ns. Sulistyawati, S.Kep, M.Kep

Disusun oleh:
1. Devi Erlina (P17221173041) 8. Octavia D. (P17221174048)
2. Arya Irfan (P17221173043) 9. Zulfi Ihza (P17221174048)
3. Iga Arif F. (P17221173046) 10. Ni Made (P17221174048)
4. Lia Savira F. (P17221174048) 11.Lailaturrosidah (P17221174048)
5. Sa’diatul I. (P17221174048) 12. Aziz M. (P17221174048)
6. Tiara Anggita (P17221174051) 13.David Nur (P17221174066)
7. Diofani H. (P17221174048)

POLITEKNIK KESEHATAN KEMENKES MALANG


JURUSAN KEPERAWATAN
PRODI SARJANA TERAPAN KEPERAWATAN LAWANG
2019
KATA PENGANTAR

Puji syukur kami ucapkan atas kehadirat Allah SWT. Karena dengan rahmat dan
hidayah serta karunianya, sehingga masih diberi kesempatan untuk bekerja menyelesaikan
makalah kami yang berjudul “SCOOP AND RUN” makalah ini merupakan salah satu tugas
mata kuliah Manajemen Penanggulangan Bencana.
Tidak lupa kami ucapkan banyak terima kasih kepada dosen pengajar kami, dan
teman-teman yang telah memberikan dukungan dalam menyelesaikan makalah ini. Kami
menyadari bahwa dalam penulisan makalah ini masih banyak kekurangan baik pada teknis
penulisan maupun materi, mengingat akan kemampuan yang dimiliki. Untuk itu kritik dan
saran dari semua pihak kami harapkan.

Malang, 30 Oktober 2019

Penyusun
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR .................................................................................. i

DAFTAR ISI................................................................................................. ii

BAB I PENDAHULUAN ........................................................................ 1


A. Latar Belakang ........................................................................ 1
B. Rumusan masalah .................................................................... 1
C. Tujuan Penulisan ..................................................................... 1
BAB II TINJAUAN PUSTAKA .............................................................. 3
A. Definisi Scoop and Run ........................................................... 3
B. Terbentuknya Scoop and Run ................................................. 4
C. Manfaat Scoop and Run .......................................................... 6
D. Poin Penting Scoop and Run ................................................... 8
BAB III PENUTUP .................................................................................... 9
A. Kesimpulan .............................................................................. 9
B. Saran ........................................................................................ 9

DAFTAR PUSTAKA ................................................................................... 10


BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Saat ini, paramedis menggunakan satu dari dua bentuk perawatan yang berbeda
ketika memberikan perawatan kepada korban trauma di lokasi kecelakaan. Salah satu
praktik ini melibatkan pemberian sebanyak mungkin perawatan medis kepada korban
di lokasi trauma itu sendiri, dan merupakan mode dominan dari perawatan pra-klinis
yang ditawarkan di sebagian besar negara-negara Eropa. Pendekatan umum lainnya
melibatkan hanya menyediakan perawatan dasar di lapangan, dan merupakan
prosedur yang lebih luas digunakan di Amerika Utara. Praktik sebelumnya
memungkinkan untuk perawatan korban yang lebih komprehensif, tetapi juga
menunda kedatangan pasien ke fasilitas medis. Prosedur yang terakhir, sebaliknya,
lebih menekankan pada pengiriman cepat korban ke rumah sakit. Kedua praktik
tersebut banyak digunakan di seluruh dunia, dan keduanya memiliki daftar manfaat
dan kelemahan yang terkait. Oleh karena itu sulit untuk menyebutkan bentuk
pengobatan yang lebih baik, tetapi analisis tingkat keberhasilan kedua praktik pra-
klinis Eropa dan Amerika Utara mendukung pendekatan yang terakhir. Memang,
sejumlah besar bukti kuat menunjukkan bahwa pasien yang tiba lebih cepat di rumah
sakit dari lokasi kecelakaan memiliki peluang lebih baik untuk pemulihan total
daripada mereka yang menerima perhatian luas di lokasi trauma itu sendiri.

1.2 Rumusan Masalah


1. Apa yang dimaksud dengan scoop and run?
2. Bagaimana terbentuknya teknik scoop and run?
3. Apa manfaat scoop and run?
4. Apa poin penting dalam scoop and run?

1.3 Tujuan Penulisan


1. Memahami definisi scoop and run
2. Mengetahui awal terbentuknya scoop and run
3. Mengetahui manfaat scoop and run
4. Mengetahui poin penting dalam scoop and run
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

1.1 Definisi
Soop and run adalah sikap yang diambil ketika kondisi korban trauma sedemikian
parah sehingga ada waktu yang tidak cukup untuk format stabilisasi medis yang biasa,
peralatan atau ahli yang diperlukan untuk menyelamatkan nyawa korban tidak ada
dalam unit rawat jalan — misalnya, ambulans atau helicopter.

1.2 Terbentuknya Scoop and Run


Perawatan medis tergantung bagi yang terluka kritis, mungkin yang pertama
dan terpenting, pada kedatangan pasien yang tepat waktu ke rumah sakit. Pada tahun
1970-an, hubungan sugestif antara waktu transportasi ke fasilitas medis dan tingkat
kelangsungan hidup korban muncul dari pola yang diamati dalam perawatan personel
militer Perang Vietnam yang terluka. Meskipun teknologi militer lebih berbahaya
daripada sebelumnya, lebih sedikit tentara yang meninggal karena luka-luka mereka.
Tren paradoks ini dapat dijelaskan sebagian dengan pengurangan dramatis dalam
waktu transit korban: dalam Perang Vietnam, tentara yang terluka dapat berharap
untuk tiba di fasilitas medis dalam waktu satu jam, sedangkan dalam Perang Korea
rata-rata waktu transit untuk tentara adalah lima jam . Dengan demikian, tampaknya
semakin cepat korban datang dari lokasi cedera, semakin besar peluang mereka untuk
pemulihan yang sukses. Temuan ini juga berlaku di sebagian besar kasus trauma
umum lainnya. Dalam beberapa kasus, lebih disukai untuk memberikan perawatan
intensif di lokasi kecelakaan itu sendiri; kecepatan pengiriman tampaknya menjadi
faktor terpenting dalam pemulihan pasien.
Fakta bahwa ada periode waktu yang begitu singkat bagi dokter untuk
memberikan perawatan yang tepat bagi korban trauma menunjukkan gagasan tentang
"menit platinum" pasien. Jika kebutuhan medis pasien trauma terpenuhi dalam menit-
menit penting ini, maka kemungkinan seorang pasien yang selamat akan meningkat
secara dramatis. Namun, pasien yang dibawa ke fasilitas medis di luar rentang waktu
ini jauh lebih mungkin untuk menderita komplikasi permanen, dan juga berisiko lebih
besar meninggal akibat cedera mereka. Oleh karena itu, tampaknya pendekatan
perawatan pra-klinis di mana penekanannya adalah pada meminimalkan waktu transit
antara lokasi kecelakaan dan fasilitas medis akan memastikan peluang pemulihan
terbaik bagi pasien trauma. Inilah gagasan di balik bentuk perawatan pra-klinis
Amerika Utara. Disebut "sendok dan lari," strategi ini hanya melibatkan pemberian
Dukungan Kehidupan Dasar (BLS) di lokasi trauma sebelum bergegas pasien ke
rumah sakit saat mereka masih dalam "menit platinum" mereka. Meskipun gayung
dan lari tidak selalu efektif dalam situasi tertentu, tetap merupakan prosedur pra-klinis
terbaik dalam hal kesesuaian umum.

1.3 Manfaat Scoop and Run


Manfaat dari scoop and run paling baik dipahami dengan memeriksa tingkat
kematian di antara prajurit dalam perang yang berbeda. Dokter dalam Perang Korea,
misalnya, menemukan bahwa prajurit yang terluka yang dibawa dengan cepat ke
rumah sakit untuk dirawat memiliki tingkat kelangsungan hidup yang lebih tinggi
daripada mereka yang dirawat oleh pengasuh utama di medan perang itu sendiri. Tapi
mungkin tren yang lebih menarik ditemukan dengan membandingkan angka kematian
di antara para pejuang dalam Perang Korea dan Perang Dunia Kedua. Analis
menemukan bahwa, di antara prajurit dalam kondisi kritis, hampir dua kali lebih
banyak prajurit selamat dari cedera mereka dalam Perang Korea daripada di Perang
Dunia Kedua. Satu penjelasan adalah bahwa penggunaan transportasi udara untuk
memindahkan korban selama Perang Korea secara dramatis mengurangi waktu transit
ke rumah sakit, dan akibatnya memungkinkan dokter untuk beroperasi lebih cepat
pada pasien yang masuk. Manfaat dari prosedur scoop and run juga dapat dilihat
dalam membandingkan kematian prajurit antara Perang Dunia Kedua dan perang saat
ini di Afghanistan dan Irak. Hanya sekitar 10% dari tentara yang terluka dalam dua
perang hari ini meninggal karena luka-luka mereka, dibandingkan dengan 30% untuk
tentara dalam Perang Dunia Kedua. Meskipun kemajuan medis juga sebagian besar
bertanggung jawab atas peningkatan tingkat kelangsungan hidup di antara korban
perang, kontribusi dari sendok dan lari ke kesuksesan ini juga tidak dapat diabaikan.

1.4 Poin Penting dalam Scoop and Run


Ada poin-poin penting yang memberikan bukti paling meyakinkan dalam
mendukung prosedur scoop and run, yaitu:
1. Yang pertama berasal dari penelitian terhadap lebih dari 12.000 pasien trauma
oleh JS Sampalis et. Al. Para peneliti yang terlibat dalam analisis menemukan
bahwa untuk setiap menit pasien trauma yang dihabiskan di luar rumah sakit,
risiko kematian meningkat sebesar 5%.
2. Poin kedua adalah perbandingan langsung antara waktu transportasi prosedur
Amerika Utara dan Eropa. Dalam prosedur Eropa (disebut "stay and play")
paramedis biasanya memberikan Advanced Life Support (ALS) di lokasi trauma,
yang menghasilkan rata-rata perjalanan ke rumah sakit sekitar 18,5 menit. Dalam
prosedur scoop and run, di mana hanya Basic Life Support (BLS) yang
disediakan, perjalanan darurat rata-rata 5 menit lebih sedikit dari pada saat
prosedur stay and play digunakan. Dalam keadaan darurat medis di mana setiap
menit tanpa perhatian yang tepat dari seorang dokter dapat diterjemahkan ke
dalam perbedaan antara hidup dan mati untuk korban, mengambil dan
menjalankan dengan jelas membuktikan dirinya sebagai bentuk perawatan pra-
klinis yang paling cocok.

Argumen terakhir untuk keuntungan prosedur scoop and run atas pendekatan stay and
play dapat dibuat dengan mempertimbangkan tren angka pada apa yang disebut Skala Injeksi
Singkatan. Seorang korban yang memasuki Ruang Gawat Darurat sering diberi peringkat
pada skala ini sesuai dengan keparahan kondisinya. Skala ini berkisar dari 1 hingga 6, dengan
cedera yang tidak terlalu serius yang diklasifikasikan sebagai minor atau sedang, dan kondisi
yang lebih parah menjadi kritis atau tidak dapat diselamatkan. Penelitian menunjukkan bahwa
pengiriman cepat ke rumah sakit dari lokasi kecelakaan sebenarnya dapat menurunkan
keparahan kondisi pasien pada Skala Cedera Singkatan.
Perbedaannya sangat besar, dan termasuk penurunan peringkat pada Skala Cedera
Singkatan dari 4,9 (diklasifikasikan mendekati kritis) menjadi 3,4 (diklasifikasikan sebagai
serius). Tentu saja, memberikan perawatan lanjutan di lokasi trauma juga dapat memberikan
beberapa manfaat kepada pasien, tetapi ini tidak tercermin oleh perubahan besar dalam
jumlah pada skala. Ini sekali lagi menunjukkan bahwa prosedur pra-klinis di mana imperatif
adalah persalinan cepat daripada perawatan di tempat yang komprehensif menawarkan
prospek terbesar dari pemulihan penuh korban trauma.
Dalam kebanyakan kasus, pendekatan scoop and run tidak diragukan lagi menikmati
jumlah manfaat terkait terbesar; Namun, ada beberapa kasus di mana penerapan praktik
tinggal dan bermain yang kurang cocok akhirnya akan berfungsi lebih baik. Kasus-kasus ini
termasuk kasus di mana jumlah korban terlalu besar untuk mengoordinasikan operasi
penyelamatan yang sukses dengan aset evakuasi terbatas. Bom kereta Madrid tahun 2004,
yang mengakibatkan 191 kematian warga sipil dan 2050 luka-luka, menggambarkan satu
skenario khusus di mana pendekatan tinggal dan bermain dilakukan dengan efek yang baik.
Kasus lain di mana prosedur tinggal dan bermain adalah satu-satunya strategi perawatan pra-
rumah sakit yang mungkin adalah ketika tidak mungkin menggunakan pendekatan scoop and
run. Mungkin ada beberapa alasan mengapa tidak mungkin untuk secara cepat, aman, dan
efisien mengangkut korban untuk perawatan komprehensif di fasilitas medis; dalam hal ini,
prosedur tinggal dan bermain dapat digunakan dengan tepat, asalkan protokol yang ketat
untuk perawatan di tempat para korban trauma diikuti. Agar strategi ini dapat dilaksanakan
dengan tepat, paramedis harus memastikan bahwa kriteria spesifik yang unik untuk
pendekatan perawatan di tempat yang panjang dipenuhi dalam rentang waktu tertentu.
Ini adalah contoh yang sangat spesifik di mana stay and play adalah satu-satunya
strategi perawatan pra-rumah sakit yang tepat. Tentu saja, jelas bahwa kebutuhan untuk
menggunakan tinggal dan bermain muncul lebih dari kebutuhan dalam hal tertentu daripada
kepraktisan, dan bahwa prosedur tidak akan berfungsi dengan baik jika alternatif yang lebih
baik, yaitu sendok dan lari, dimungkinkan. Memang, ambil dan jalankan tetap satu-satunya
prosedur dengan jumlah manfaat terbesar yang terkait dengan praktiknya. Faktanya, bukti
yang sangat meyakinkan adalah bukti yang mendukungnya sehingga laporan akhir The
Trauma and Emergency Services Australia pada tahun 1999 secara khusus menyatakan
bahwa tidak menggunakan sendok dan menjalankan perawatan darurat adalah kesalahan
sistem pra-klinis
Oleh karena itu, dalam hal keuntungan yang diberikan kepada pasien trauma,
prosedur scoop and run Amerika Utara bisa dibilang lebih efektif dalam memenuhi
kebutuhan segera korban daripada praktik tinggal dan bermain Eropa yang sesuai.
BAB III
PENUTUP

A. Kesimpulan
Pelatihan dan keahlian yang ditingkatkan telah memungkinkan personel medis
darurat untuk memberikan perawatan tingkat lanjut di lokasi trauma. Meskipun ini
dapat diharapkan untuk meningkatkan hasil dari cedera besar, data saat ini tidak
mendukung hal ini. Memang, intervensi pra-rumah sakit di luar tingkat BLS belum
terbukti efektif dan dalam banyak kasus terbukti merusak hasil pasien. Lebih baik
"scoop and run" daripada "stay and play". Data saat ini berkaitan dengan lingkungan
perkotaan di mana waktu transportasi ke pusat-pusat trauma pendek dan di mana
tampaknya lebih baik dengan cepat membawa pasien ke rumah sakit daripada
mencoba intervensi besar di tempat kejadian.

B. Saran
Diharapkan kepada setiap pembaca memberikan saran dan kritik yang
membangun demi kesempurnaan makalah ini.
DAFTAR PUSTAKA

Malcolm Smith, 2009. Prehospital care − Scoop and run or stay and play?
(https://www.sciencedirect.com/science/article/abs/pii/S0020138309005531), diakses
pada 30 Oktober 2019.

Mcgill, 2009. The Scoop and Run Method of Pre-clinical Care for Trauma Victims,
(https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC2997263/), diakses pada 30 Oktober
2019.

Zosia Kmietowicz, 2017. In cases of serious injury “scoop and run” improves survival
compared with ambulance, (https://www.bmj.com/content/358/bmj.j4430), diakses
pada 01 November 2019.