Anda di halaman 1dari 8

KEGIATAN 2 : PISCES

TUJUAN :

1. Mengetahui topografi organ-organ pada ikan


2. Mengetahui fungsi organ-organ pada ikan
3. Mengetahui berbagai sistem organ pada ikan

MORFOLOGI

Tubuh pisces terdiri dari tiga bagian yaitu caput, truncus dan cauda.

Caput
• Lubang mulut (moncong) : dapat ditarik kedepan, rabalah pada moncong yang ditarik
dengan ujung jari maka akan terasa adanya tulang.
• Premaksila : Terletak paling ujung dari moncong bagian dorsal.
• Admaksila : Terletak sebelah posterior dari premaksila.
• Maksila : Terletak sebelah posterior-lateral dari admaksila.
• Dentale : tulang yang menyokong rahang bawah, terletak pada moncong sebelah
bawah (ventral).
• Hidung : Terletak pada tukak admaksila, didepan mata.
• Mata : Terletak postero-lateral dari lekuk hidung (tidak mempunyai kelopak mata).

Tutup Insang

Terdiri dari empat potong tulang-tulang kecil, yaitu :


• Operculum : Terletak paling depan, merupakan tulang yang paling besar.
• Pre-operculum: berupa tulang berbentuk sabit.
• Inter-operculum : Terletak antara operculum dan pre-operculum berupa tulang sempit
berbentuk kerucut.
• Sub-operculum : potongan tulang keempat ini terletak posterior dari inter-operculum
dan sebelah ventral dari operculum.
• Membran Branchiostegi : Merupakan selaput tipis dan pinggiran tutup insang sebelah
posterior, berfungsi sebagai kelep untuk menahan air supaya tidak masuk kerongga
insang.
• Radial Branchiostegi : Berupa tiga pasang tulang-tulang membran Branchiostegi.
Didalam tutup insang kita dapatkan adanya insang yang dibangun oleh lima lengkung
insang yang hanya mempunyai empat filamen insang.

Truncus
Badan ditutupi oleh sisik. Permukaan kulit licin disebabkan oleh sekresi mukosa
(lendir) oleh kelenjar uniseluler yang berada diantara sel epitel. Di sisi tubuh, memanjang ke
belakang terdapat garis yang disebut linea lateralis atau gurat sisi.pada truncus juga terdapat
beberapa sirip (pinae) yaitu pinae dorsalis, pinae analis, pinnae caudalis, pinae pectoralis dan
pinae abdominalis.

Caudal
Ekor pada Cyprinus carpio termasuk kedalam tipe homocercal atau simetris dimana
columna vertebralis agak membelok ke dorsal, tetapi spina neuralis mengecil, sedangkan
spina haemalis memanjang dan memanjang membentuk hypuralia.
TOPOGRAFI
Untuk mengetahui topografi ikan mas ada 2 cara penyayatan yaitu melalui anal terus sampai
kedepan menuju keatas atau dimulai dari anterior dorsal truncus sampai otot epaksial
terangkat.
Deskripsi:
1. Barnchia (insang) : pada bagian cranial tertutup oleh apparatus opercularis (tutup
insang)
2. Cor (jantung) : letaknya ventro caudal insang agak ke kanan
3. Gelembung renang (Saccus pneumaticus) : terletak dibagian dorsal rongga perut.
Berwarna keputih-putihan. Berfungsi sebagai alat hidrostatik (pengatur kedalaman)
dan membantu pernafasan.
4. Ren (ginjal) : berwarna merah tua terletak disebelah ventral columna vertebralis.
5. Gonad (kelenjar kelamin) : pada yang jantan berwarna putih kompak, pada yang betina
seperti agar-agar jernih, sehingga bila terisi telur akan tampak jelas.
6. Lien (limpa) : berwarna merah tua, terdapat disebelah ventral lobus dordalis hepatis.
7. Hepar (hati) : berwarna merah, organ terbesar
8. Vesica felea (kantong empedu) : berwarna kehijau-hijauan
9. Ventriculus (lambung) : termasuk tractus digestivus. Dilindungi oleh sel mucus yang
bersifat asam.
10. Intestinum (usus) : panjang dan berkelok-kelok
11. Kloaka : lubang pembuangan yang terletak didekat sirip anal

SISTEM DIGESTORIA
Dibedakan menjadi :
A. Tractus Digestivus
Umumnya berfungsi untuk transport (mengangkut bahan-bahan makanan),
pencernaan (mechanis & chemis) dan absorbs (menyerap sari-sari makanan)
1. Cavum oris (mulut): pada rahangnya terdapat gigi-gigi. Lingua(lidah) melekat
pada dasar mulut dan tidak dapat digerakkan, banyak terdapat glandula mukosa
akan tetapi tidak terdapat glandula salivales
2. Oesophagus : merupakan lanjutan dari pharynx, bentuknya seperti kerucut,pendek,
terdapat dibelakang insang, bila tidak dilalui makanan lumen menyempit.
3. Ventriculus (lambung): umumnya membesar, Pada beberapa spesies terdapat
tonjolan sebagai kantong buntu yang disebut appendices pyloricae yang berguna
untuk memperluas permukaan dinding lambung.
4. Intestinum (usus) : sebagai pipa yang berkelok-kelok, besarnya konstan, berakhir
di anus. Usus difiksasi oleh alat penggantung usus yang disebut “mesentrium”.

B. Glandula Digestoria
1. Hepar (hati) : berwarna merah kecoklatan, letaknya dibagian depan rongga badan
dan meluas mengelilingi usus. Secara teoritis dibedakan menjadi 3 bagian : 1.
Lobus dorsalis, bagian yang lebih ke arah punggung 2. Lobus dexter, bagian kanan
3. Lobus sinister, bagian kiri
2. Vesica felea (kantong empedu), bentuk membulat,warna kehijauan, terletak
disebelah ventral lobus dexter hepatis. Saluranya disebut ductus cysticus yang
bermuara di usus dekat ventriculus. Berfungsi untuk mencerna lemak dan
menyimpan bilus dan mengeluarkanya kedalam usus.
SISTEM UROGENITAL
A. System genitalia (alat-alat kelamin)

Gonade (kelenjar kelamin) : sepasang, terdapat diantara usus dan ductus


pneumatocyst. Bermuara keluar pada saluran yang pendek di porus genitalis
(dibelakang anus). Pada jantan berupa testes, warna putih kompak. Pada betina
disebut ovarium, tampak berupa putih agar-agar jernih dan terlihat bintik-
bintik apabila berisi sel telur

B. System uropoeticum (system excretorium)


 Mesonephros (ginjal) : sepasang, terdapat diantara gelembung renang dengan
tulang punggung, bentuknya tidak begitu tegas, agak memanjang dengan
bagian yang membesar terjepit diantara ke dua bagian pneumatocyst.
 Ductus mesonephridicus (ureter) : saluran keluar dari mesonephros, sepasang,
berjalan kebelakang disebelah ventral tulang punggung, kemudian ke dua
ureter kanan dan kiri bersatu sebagai visica urinaria.
 Vesica urinaria (kandung kemih) : dari vesica urinaria ada saluran keluar yang
bermuara diluar sebagai porus excretorius pada papilla urogenitalis (pada yang
jantan saluran kelamin dan saluran ekskresi bersatu), pada betina letaknya
dibelakang porus genitalis.
SISTEM RESPIRATORI

Alat pernafasan pada ikan berupa insang (branchia). Ikan pada teleostei (ikan bertulang keras)
mempunyai tutup insang (apparatus oppercularis). Bagian-bagian tiap insang adalah:
1. Arcus branchialis (lengkung insang), tampak memutih, terdiri dari tulang atau tulang
rawan, terdapat rigi-rigi sepasang, berguan untuk saringan air pernafasan.
2. Hemibranchia (lembaran insang), berwarna merah, berupa bangunan seperti sisir,
terdiri dari jaringan lunak, melekat pada archus branchialis. Mengandung banyak
pembuluh darah (kapiler) sebagai cabang-cabang arteri branchialis, tempat pertukaran
gas.
3. Holobranchia. Pada tiap arcus branchialis melekat dua buah hemibranchia, kedua
hemibranchia ini disebut holobranchia.

SISTEM CARDIOVASKULER
a. Cor (jantung)
Berfungsi untuk memompa darah ke seluruh tubuh, terletak dekat daerah insang dan
dibungkus oleh selaput yang disebut pericardium. Bagian-bagianya
 Sinus venosus, berdinding tipis sehingga warnanya merah coklat, terdapat
dibagian caudo dorsal cor
 Atrium (serambi), berwarna merah
 Ventrikel (bilik), berdindin tebal, berwarna lebih muda dari atrium.
 Bulbus arteriosus, dindingnya tebal sekali, berwarna putih
b. Vasa (pembuluh darah)
Dari bulbus arteriosus keluar arteri besar yaitu aorta ventralis yang menuju ke insang
dan bercabang-cabang halus ke tiap insang yang disebut aorta branchialis. Didalam
insang, aorta branchialis berabang menjadi kapiler halus untuk pertukaran gas lalu
bersatu menjadi pembuluh darah besar menjadi aorta dorsalis yang berjalan searah
dengan tulang punggung bercabang keseluruh tubuh dan kembali lagi ke cor melalui
vena.

SKELETON DAN SISTEM MUSCULAR


1. Skeleton

a. Eksoskeleton(rangka luar) : sisik/squama


b. Columna vertebralis : tersusun oleh vertebrae (ruas-ruas tulang punggung).
Vertebra daerah cranial/muka terdiri atas :
• Corpus/centrum (badan)
• Neuropophyse
• Arcus neuralis
• Spina neuralis
• Haemopophise
• Costa haemalis
2. Sistem muscular
Otot pada ikan dapat dobagi menjadi 2 daerah oleh suatu septum(septum
horizantale): a. Musculi dorsales, yang disebabkan dorsal septum
horizontale(musculi apaxiales)
b. Musculi ventrales, disebelah ventral septum horizontale (musculi hypaxial)
DAFTAR PUSTAKA

Harlita. 2013. Modul Praktikum Anatomi Hewan. Surakarta:Pendidikan Biologi


UNS. K. Sumarsono. 1974. Buku Petunjuk Praktikum Pisces.Yogyakarta:UGMPress.
Sutoyo, Daryono. 2006. Anatomi Hewan Chordata.Surakarta:UNS Press.