Anda di halaman 1dari 10

TUGAS KIMIA

MATERI PPT RADIOAKTIF

OLEH

NAMA : CHYNTIA RACHMADANTI

KELAS : XII-IPA-6

PRESENSI : 08
RADIOAKTIF

Zat radioaktrif adalah zat yang mengandung inti yang tidak stabil. Ketidakstabilan inti ini disebabkan
perbandingan proton dan neutronnya tidak sama dengan 1:1 sehingga unsur tersebut secara spontan
akan melepaskan satu atau lebih partikel dalam proses perubahan menjadi atom baru yang lebih stabil.

Zat radioaktif pertama kali ditemukan oleh Wilhelm Conrad Rontgen pada tahun 1895, ia menemukan
pancaran sinar yang menyebabkan fluoresensi ketika arus elektron menumbuk suatu partikel tertentu,
yang kemudian dinamakan sinar-X

Pada tahun 1896, Antony Henry Bacquerel menemukan garam kalium uranil sulfat (K2UO2(SO4)2) yang
dapat mengeluarkan radiasi secara spontan. Sinar radiasi ini bersifat menghitamnkan pelat film dan
dapat menyebabkan permukaan yang dilapisi seng sulfida perpendar.

Selanjutnya pada tahun 1989, pasangan suami istri Marie Curie dan Pierre Curie berhasil mengisolasi
dua isotop yang terbentuk dari peluruhan uranium yang dinamakan polonium.

Pada tahun 1903, Ernest Rutherford menemukan dua jenis sinar yang berbeda muatan yang
dipancarkan oleh zat radioaktif, yaitu sinar alfa (bermuatan positif), sinar beta (bermuatan negatif) dan
sinar gamma (tidak bermuatan/netral)

Sifat sinar alfa (α)

a. Bermuatan positif.
b. partikel terberat yang dihasilkan oleh zat radioaktif.
c. daya tembusnya lemah, tetapi daya pengion paling kuat.
d. terdiri ata inti helium (He) bermuatan +2 dengan massa 4sma.
e. dilambangkan dengan 24α atau 24He
f. dibelokkan oleh medan magnet kearah kutub negatif.

Sifat sinar beta (β)

a. bermuatan negatif.
b. mempunyai massa 1/1836 sma(massa sangat kecil).
c. dilambangkan dengan –10β atau –10e
d. daya tembus lebih besar dari sinar alfa tapi daya pengionnya lemah
e. debelokkan oleh medan magnet ke kutub positif.

Sifat sinar gamma (γ)

a. tidak bermuatan dan tidak bermassa.


b. dilambangkan dengan 00γ
c. merupakkan gelombang elektromagnetik.
d. daya tembus paling kuat dengan daya pengion paling lemah.
e. tidak dibelokkan oleh medan listrik karena tidak bermuatan.
Sinar X

a) Sifatnya mirip dengan sinar gamma

b) Merupakan radiasi elektromagnetik

c) Energi sinar X lebih lemah daripada sinar gamma

d) Notasinya 0X0

Sinar positron

a) Sifatnya mirip dengan sinar beta

b) Muatannya +1

c) Notasinya 1e0 atau β+

Sinar deuteron

a) Memiliki muatan +1 dan massa 2 sma

b) Notasinya 1H2 atau D

Sinar triton

a) Memiliki muatan +1 dan massa 3 sma

b) Notasinya 1H3 atau T

Sinar neutron

a) Memiliki muatan 0 dan massa 1 sma

b) Notasinya 0n1

Secara umum, sifat-sifat sinar radioaktif adalah:

a. Dapat mengionkan gas yang disinarinya.


b. Menyebabkan benda-benda berlapis ZnS berpendar (berfluoresensi).
c. Daya tembus besar.
d. Dapat menghitamkan pelat film.
Penggolongan Nuklida
16 17 18
1. Isotop: nuklida dengan atom sama. Contoh 8 O, 8 O, 8 O

2. Isobar: nuklida dengan nomor massa sama. Contoh 614C,714N

3. Isoton: nuklida dengan jumlah neutron sama. Contoh 1939K, 2048Ca

Kestabilan Inti

• Suatu atom dikatakan stabil bila perbandingan proton dengan neutronnya (p:n) = 1:1 , atau
dengan kata lain jumlah proton dan neutron dalam atom tersebut sama.

• Kestabilan inti isotop-isotop dapat dilihat dari pita kestabila isotop.


Isotop-isotop dengan p≤ 20 akan bersifat stabil jika perbandingan p:n=1:1. Sedangkan isotop-isotop
dengan p>20 akan stabil apabila perbandingan p:n=1:1,5

Isotop yang tidak stabil akan meluruh sehingga isotop hasil peluruhannya terletak pada daerah dekat
pita kestabilan. Isotop-isotop yang tidak stabil dibedakan dalam 3 daerah

1. Isotop dengan p>82 terletak disebelah pita kestabilan.

2. Isotop dengan p=82 terletak diatas pota kestabila

3. Isotop dengan inti ringan, 0-20, terletak dibawah pita kestabilan.

Untuk mencapai bentuk inti yang stabil, suatu nuklida radioaktif akan mengalami proses-proses sebagai
berikut.

1. mengubah kelebihan proton menjadi neutron atau sebaliknya, dengan cara melepaskan atau
memancarkan sinar radioaktif.

2. Melepaskan kelebihan proton atau neutron.

3. menangkap elektron dari kulit k.

4. mengadakan pembelahan inti menjadi inti lain yang lebih ringan.


REAKSI PELURUHAN

• Reaksi peluruhan adalah reaksi spontan suatu unsur radioaktif sehingga berubah menjadi unsur
lain. Reaksi peluruhan merupakan reaksi inti. Zat radioaktif alami dapat meluruh disertai
pemancaran sinar alfa (peluruhan alfa), pemancaran beta (peluruhan beta), atau pemancaran
sinar gamma (peluruhan gamma).

1. Peluruhan α (alfa)

Peluruhan alfa berlangsung dengan akibat pengurangan empat satuan nomor massa dan pengurangan
dua satuan nomor atom. Contoh peluruhan alfa sebagai berikut :

2. Peluruhan beta

Nomor atom suatu unsur radioaktif yang mengalami peluruhan beta bertambah satu, sedangkan nomor
massanya tetap. Contoh peluruhan beta sebagai berikut :

3. Peluruhan gamma

Sinar gamma dihasilkan bersamaan dengan peluruhan alfa atau peluruhan sinar beta. Peluruhan sinar
gamma tidak mengubah nomor massa atau nomor atom nuklida.

4. Reaksi penembakan

Suatu unsur dapat ditembak dengan suatu unsur radioaktif sehingga dihasilkan suatu unsur lain yang
bersifat radioaktif serta pemancaran sinar radioaktif yang lain pula.
5. Reaksi transmutasi
Reaksi Transmutasi

Transmutasi inti atau transmutasi nuklir adalah perubahan suatu unsur kimia atau isotop menjadi unsur
kimia atau isotop lain melalui reaksi nuklir. Inti dari transmuasi adalah pemendekan dari persamaan inti
radioaktif.

Maka, dari gambar di atas bisa disimpulkan bahwa reaksi transmutasi buatan tersebut bernama
transmutasi alpha-proton karena melibatkan peluru alpha dan menghasilkan proton

6. Reaksi fusi

Reaksi fusi merupakan reaksi nuklir yang melibatkan penggabungan inti-inti atom ringan menjadi inti
yang lebih berat dengan melepaskan sejumlah energi.Reaksi fusi disebut juga dengan reaksi termonuklir
karena pada proses reaksi memerlukan suhu yang sangat tinggi.Reaksi fusi yang berlangsung spontan
hanya dapat terjadi pada suhu dan tekanan yang sangat tinggi.

7. Reaksi fisi

Reaksi fisi merupakan Reaksi yang terjadi jika sebuah inti berat membelah menjadi dua atau lebih inti
atom yang lebih ringan. Reaksi fisi disertai pemancaran energi dan partikel.

235
92U + 0n1 → 54Xe140 + 38Sr94 + 0n1 + energy
8. Waktu paruh

Waktu paro atau paruh adalah waktu yang diperlukan unsur radioaktif sehingga separo zat radoiaktif
tersebut meluruh dari massa awalnya. Waktu paruh dilambang dengan t1/2. Rumusnya yaitu:

KEGUNAAN RADIOAKTIF

Kegunaan di bidang kedokteran

- Isotop Na-24 di dalam Natrium Clorida(NaCl) digunakan untuk meneliti peredaran darah di
dalam tubuh manusia.
- Isotop I-131 yang mana digunakan untuk melihat cara kerja getah tiroid yang ada di dalam
kelenjar gondok.
- Isotop Fe-59 yang di gunakan untuk menlihat kecepatan produksi sel darah merah di dalam
tubuh seseorang.
- Radioisotop juga bisa berfungsi sebagai sumber radiasi yang bisa digunakan untuk terapi
penyakit kanker. Terapi kanker tersebut dilakukan dengan menggunakan radiosotop Co-60.

Kegunaan di bidang biologi

- Isotop C-14 dan juga Isotop O-17 saat ini digunakan untuk mengamati proses fotosintesis pada
tanaman
- Radioisotop dari Natrium dan juga Kalium digunakan dalam penelitian permeabilitas selaput sel.

Kegunaan di bidang pertanian

- Isotop P-32 digunakan untuk mengetahui cara pemupukan yang sesuai pada tanaman tertentu.
Selain itu, Isotop tersebut juga digunakan untuk mengetahui kapan umur tanaman yang baik
dan siap diberikan pupuk.

Selain itu, fungsi radiasi unsur radioaktif juga berguna untuk:

- memberantas hama penyakit dengan mengurangi populasi serangga dengan membuat serangga
jantan mandul.
- Mendapatkan bibit tanaan unggul
- Mengawetkan hasil pertanian seperti bawang dan lobak agar tidak bertunas saat disimpan,
Kegunaan di bidang arkeolog

• Bagi para arkeolog, Radioisotop dari C-14 digunakan sebagai peruntut untuk mengetahui berapa
usia dari fosil yang ditemukan. Umur tanah, dan batuan juga bisa diketahui dengan bantuan
unsur radioaktif.

Kegunaan di bidang Kimia

• Di dalam laboratorium, radioisotop digunakan dalam beberapa reaksi kimia. Dalam reaksi
esterifikasi yang membentuk ester dari asam karboksilat dan alkohol. Selain itu digunakan juga
pada reaksi fotosintesis di dalam laboratorium menggunakan radioisotop O-18.

Bidang industri

radioisotop yang mampu menembus logam padat dan membuat plat film jadi hitam digunakan untuk
mendeteksi apakah ada keretakan dan juga mengukur ketebalan pada benda-benda padat. contohnya,
radioisotop digunakan untuk:

• Mengukur ketebalan kaca

• Menguji kepadatan benda tanpa merusak benda tersebut

• Mengukur ketebalan kertas

• Menjaga produksi timah dalam pembuatan kaleng

• Mengawetkan benda-benda dari kayu seperti kerajinan tangan

• Untuk mengukur efektifitas oli dan aditif pada mesin

Dalam bidang Hidrologi

• Raadioisotop juga di gunakan untuk melihat endapan lumpur di sungai dan danau tertentu.
Dengan begitu akan diketahui kapan dan dititik mana perlu dilakukan pengendapan pada sungai
atau danau tertentu. Selain itu, pemanfaatan dalam bidang hidrologi adalah berguna untuk
mengetahui kecepatan aliran sungai, serta mendeteksi apakah ada kebocoran pada pipa air
bawah tanah.
DAFTAR PUSTAKA

• https://www.google.co.id/search?q=unsur+radioaktif&rlz=1C1CGI

• https://ida0914.wordpress.com/2012/06/07/unsur-unsur-radioaktif-10/

• http://bahanbelajarsekolah.blogspot.co.id/2015/11/pengertian-dan-sifat-radiasi-zat-
radioaktif.html

• https://amaldoft.wordpress.com/2015/10/21/keradioaktifan-radioaktif/

• https://amaldoft.wordpress.com/2015/10/22/persamaan-inti-dan-transmutasi-buatan-radioakti

• http://pembelajaranfisikauny.blogspot.com/2012/1

• http://fisiinti.blogspot.co.id/2013/05/reaksi-fisi-inti.html

• https://www.google.co.id/search?q=waktu+paruh&

• http://manfaat.co.id/manfaat-radioaktif