Anda di halaman 1dari 28

DAFTAR ISI

DAFTAR ISI ...........................................................................................................................................ii


DAFTAR GAMBAR ............................................................................................................................... iii
BAB I ..................................................................................................................................................... 1
PENDAHULUAN................................................................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang .................................................................................................................. 1
1.2 Tujuan dan Sasaran ........................................................................................................... 1
1.3 Ruang Lingkup Wilayah dan Materi .............................................................................. 2
1.3.1 Ruang Lingkup Wilayah................................................................. 2
1.3.2 Ruang Lingkup Materi ............................................................... 2
1.4 Sistematika Laporan ................................................................................................ 2
BAB II .................................................................................................................................................... 3
TINJAUAN PUSTAKA ......................................................................................................................... 3
2.1 Globalisasi dan Global City .......................................................................................... 3
2.2 Kota-kota di Dunia ............................................................................................................ 4
2.2.1 Kota-kota di Amerika Latin. ........................................................... 4
2.2.2 Kota-Kota di Afrika ...................................................................... 5
2.2.3 Kota di Asia Selatan ..................................................................... 6
2.2.4 Kota-Kota di Asia Tenggara ............................................................................................. 9
2.2.5 Kota di Indonesia ....................................................................... 11
BAB III ................................................................................................................................................. 14
MODEL KOTA BANDAR LAMPUNG .................................................................................................... 14
3.1 Penggunaan Lahan Kota Bandar Lampung ............................................................... 14
3.2 Zona-zona dan Karakteristik Setiap Zona di Kota Bandar Lampung ................................... 15
3.3 Kritik Terhadap Model Kota Bandar Lampung ............................................................. 20
BAB IV ................................................................................................................................................ 22
KESIMPULAN DAN REKOMENDASI ................................................................................................. 22
4.1. Kesimpulan ............................................................................................................... 22
4.2. Rekomendasi............................................................................................................. 22
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................................................... 23

ii |P L 2 1 0 2
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1 Model kota Amerika Latin ............................................................. 4


Gambar 2 Model Kota di Asia Selatan Berbasis Kolonial ...................................... 6
Gambar 3 Model Kota di Asia Selatan Berbasis Pasar.......................................... 8
Gambar 4 Model Kota di Asia Tenggara .......................................................... 9
Gambar 5 Peta Administrasi Kota Bandar Lampung .......................................... 14
Gambar 6 Peta Guna Lahan Kota Bandar Lampung ........................................... 14
Gambar 7 Peta Tematik Persebaran ............................................................. 15
Gambar 8 Hotel Hhitz Prime ...................................................................... 16
Gambar 9 Stasiun Kereta Api ..................................................................... 16
Gambar 10 Ramayana .............................................................................. 17
Gambar 11 Restaurant Cepat Saji ................................................................ 17
Gambar 12 Mall Boemi Kedaton .................................................................. 18
Gambar 13 Terminal Rajabasa .................................................................... 18
Gambar 14 Indogrosir .............................................................................. 19
Gambar 15 Perumahan Griya Wayhalim ........................................................ 19
Gambar 16 Transmart .............................................................................. 20
Gambar 17 Jalan Tol Sumatera ................................................................... 21

iii |P L 2 1 0 2
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Kota Bandar Lampung adalah Ibu Kota Provinsi Lampung yang merupakan
pusat kegiatan pemerintahan, sosial, politik, pendidikan, kebudayaan, dan
pusat kegiatan perekonomian Provinsi Lampung. Secara Geografis, Kota Bandar
Lampung terletak pada 5020’ LS-50 30’ LS dan 1050 28’ BT-1050 37’ BT. Posisi
geografis ini sangat menguntungkan, karena letaknya menjadi pintu gerbang
antara Pulau Sumatera dengan Pulau Jawa. Terlebih lagi didukung dengan
adanya Pelabuhan Bakauheni dan Pelabuhan Panjang serta Bandara Raden Inten
II yang sudah bertaraf internasional. Kondisi ini yang menyebabkan banyaknya
pendatang yang menetap di Bandar Lampung dan menjadikan Kota Bandar
Lampung sebagai kota terbesar ketiga di Sumatera setelah Medan dan
Palembang.

Kota Bandar Lampung merupakan daerah perkotaan yang terus berkembang


dari daerah tengah ke daerah pinggiran kota yang ditunjang dengan fasilitas-
fasilitas. Perkembangan kota ditandai dengan adanya perkembangan kawasan
permukiman, namun hal ini yang menyebabkan kota tersebut tidak terlihat
jelas. Oleh karena itu, obsevasi perlu dilakukan untuk mengetahui ciri-ciri kota
Bandar Lampung yang mendasar, dan pada akhirnya dapat menentukan model
kota yang sesuai untuk Bandar Lampung.

Pada kali ini, penulis mengansumsikan bahwa kota Bandar Lampung


merupakan kota yang sedang berkembang menuju global city yang mana terjadi
peniadaan batas-batas geografis telah membuat kondisi perekonomian global
berkembang pesat, dimana semua kawasan sub-nasional pada akhirnya ikut
peran aktif di dalamnya, hal ini yang menyebabkan suatu kota harus mengalami
transformasi menjadi kota global.

1.2 Tujuan dan Sasaran


Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui model Kota Bandar
Lampung yang sesuai dengan kondisi sekarang.
1 |P L 2 1 0 2
Sasaran:
1. Letak pusat perdagangan dan jasa di Kota Bandar Lampung.

1.3 Ruang Lingkup Wilayah dan Materi


1.3.1 Ruang Lingkup Wilayah
Observasi untuk tugas besar ini dilakukan di sebagian kota Bandar
Lampung dan Lampung Selatan.

1.3.2 Ruang Lingkup Materi


Lingkup teori yang diambil yaitu teori-teori tentang model kota di
dunia.

1.4 Sistematika Laporan


Sistematika yang digunakan pada tugas besar ini terbagi menjadi 4 bab yaitu:
Bab I Pendahuluan
Menjelaskan tentang latar belakang dilakukannya membuat laporan,
tujuan dan sasaran, ruang lingkup wilayah dan materi serta sistematika
laporan.
Bab II Tinjauan Pustaka
Berisi tentang teori mengenai model-model kota di dunia, Asia Tenggara,
dan Indonesia, yang memiliki keterkaitan dengan asumsi yang telah
dikemukakan pada sub-sub sebelumnya.
Bab III Model
Berisi tentang layout peta guna lahan Kota Bandar Lampung yang telah
sesuai dengan Perda terakhir, yang akan digunakan sebagai salah satu
dasar analisis serta menampilkan hasil observasi yang relevan untuk
membuktikan asumsi yang telah dikemukakan.
Bab IV Kesimpulan dan Rekomendasi
Pada bagian ini berisikan kesimpulan dari tujuan dilakukannya observasi
berdasarkan analisis yang telah dibuat. Selain itu, juga memberikan
rekomendasi terkait materi ataupun observasi yang telah dilakukan.

2 |P L 2 1 0 2
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Globalisasi dan Global City


Globalisasi merupakan perkembangan kontemporer yang memiliki pengaruh
terhadap munculnya berbagai kemungkinan perubahan dunia. Globalisasi juga
merupakan proses ekpansi dan memperdalam pasar global dalam bidang
barang dan komoditas, jasa, dan keuangan, yang mengacu pasa perkembangan
komunikasi dan transportasi teknologi. Hal ini telah mendorong terjadinya
penggabungan berbagai macam sektor dunia ke dalam suatu sistem keuangan
global dan ekonomi global. Kota mulai berhubungan dengan kota di negara-
negara lain dan membentuk sebuah jaringan perekonomia. Sehingga kota
mulai berubah secara ekonomi, sosial dan politik karena adanya hubungan
ekonomi, urbanisasi global dan politik internasional (Dicken, 1992). Proses ini
memiliki pengaruh yang sangat kuat, sehingga tidak ada kota besar yang tidak
terpengaruh, dan pada akhirnya kota-kota ini akan menjadi “global cities”.
global cities (kota global) adalah kota-kota besar di dunia dalam kaitannya
dengan restrukrisasi ekonomi global. Restrukturisasi ekonomi global adalah
sebuah proses perubahan yang terjadi di divisi tenaga kerja internasional,
sistem produksi, serta lembaga regulasi sosial (Cho. 1997).

Global cities memberikan ruang deliberasi ekonomi bahwa perekonomian


sendiri tidak hanyaberlangsung dalam satu kawasan, namun terinklusifkan
antar sesama kawassan di dinia. Artinya, tidak ada relasi subordinasi antara
kota dunia ketiga, karena interdepensi yang ditawarkan dalam pengembangan
kota sebagaimana yang ditawarkan dalam global cities. terdapat 5 ciri yang
mengidentifikasi suatu kota adalah global cities yaitu:
1. Kota sebagai simpul pengorganisasian sistem ekonomi global
2. Kota sebagai tempat ‘penimbunan’ modal, namun lebih kecil daripada
dunia secara keseluruhan
3. Kota sebagai ruang yang besae untuk interaksi ekonomi dan sosial

3 |P L 2 1 0 2
4. Kota disusun secara hierarkis sesuai dengan kekuatan ekonomi masing-
masing
5. Kota dikuasai oleh pemodal kelas transnasional

Semakin ekonomi menjadi global semakin tinggi aglomerasi fungsi pokok


kota secara keseluruhan. Pernyataan ini terbukti dari sistem perkotaan yang
telah nyata ditandai dengan terdapatnya arus modal, informasi, dan tenaga
kerja. Isitilah “world cities” atau “global cities” sebenarnya bukanlah istilah
baru. Hall (1966) pada tahun 1960an menggunkan istilah ini dalam
mendiskusikan perkembangan kawasan metropolitan yang sangat besar, serta
rencana kawasan tersebut untuk ke depannya. Namun, istilah “global cities”
bukan mengarah pada globalisasi.

2.2 Kota-kota di Dunia


2.2.1 Kota-kota di Amerika Latin.
Griffin dan Ford (1980) mengemukakan sebuah model kota Amerika
Latin, yang kemudian diperbarui oleh Ford (1996). Model ini berusaha
untuk menggabungkan elemen tradisional yang terdapat pada struktur
perkotaannya dengan pengaruh dari proses modernisasi. Model ini
digambarkan dengan area pusat kota, tulang punggung perdagangan
dan jasa sektor perumahan elit yang terkait, dan serangkaian zona
konsentris di mana kualitas hunian menurun terhadap jarak dari pusat
kota.

Gambar 1 Model kota Amerika Latin

4 |P L 2 1 0 2
• Downtown and inner city (area pusat kota): kawasan pusat kota
terbagi menjadi CBD (Central Business District) yang „modern‟
dan kawasan pasar yang „tradisional‟. Perbedaan terlihat sangat
jelas antara bisnis berbasis pinggir jalan dan bisnis mandiri
dalam gedung besar.
• Commercial spine and elite residental sector (area pusat
komersial dan perumahan elit), kawasan ini berisi fasilitas kota
yang paling penting; termasuk rumah sakit swasta, hotel,
museum, bioskop, dan sebagian besar rumah kelas
atas/menengah atas. Kontrol penggunaan dan zonasi lahan
diberlakukan secara ketat untuk menjaga kualitas kawasan.
• Industry (industri): sektor industri seringkali diikuti dengan jalur
kereta api atau jalan raya, berujung pada kawasan industri
pinggiran kota yang menyediakan tempat yang luas untuk pabrik
dan gudang.
• Periférico: kawasan industri dan mal yang dihubungkan oleh
jalan lingkar.

2.2.2 Kota-Kota di Afrika

Afrika adalah benua dengan urbanisasi yang paling sedikit,


tetapi menunjukkan keragaman terbesar dalam perkotaan.
Keanekaragaman suku di Afrika berasal dari tradisi yang khas;
terutama di Afrika Utara dan Barat, serta berasal dari rekam jejak
penjajahan. PBB (1973) mengemukakan model kota Afrika
berdasarkan keberadaan intisari asli, dan persebaran kelompok etnis
berdasarkan gradien kepadatan penduduk. Kritikan terhadap model
yang ada berfokus pada kegagalan model untuk mengenali
transformasi pasca kolonial di kota Afrika, yang ditandai dengan
kekacauan yang lebih besar dalam ekonomi dan penggunaan lahan
perumahan. Dalam analisis yang lebih luas, O’Connor (1983)
mengidentifikasi 7 tipe kota di Afrika, yaitu:
5 |P L 2 1 0 2
• The indigenous city (kota adat, terletak di barat daya Nigeria,
Addis Ababa)
• The Islamic city (kota dengan dominasi penduduk beragama
Islam)
• The colonial city (kota bekas penjajahan)
• The European city (kota dengan mayoritas penduduk orang
Eropa; terletak di selatan dan timur Afrika, seperti Nairobi,
Lusaka, dan Johannesburg)
• The dual city (perpaduan dari 2 tipe/lebih tipe-tipe kota di
atas. Contoh: Kano)
• The hybrid city (kota yang terdiri dari elemen asli dan asing
dalam proporsi yang sama, namun bagian-bagiannya
terintegrasi. Contoh: Accra, Kumasi, dan Lagos)
• The apartheid city (kota dengan sistem perkotaan yang
berbeda dengan sistem nasional.

2.2.3 Kota di Asia Selatan

Bentuk kota di Asia Selatan memperlihatkan rekam jejak yang kuat


antara pribumi dan kolonial pada masanya. Terdapat 2 model dasar
yang menggambarkan rekam jejak ini pada bentuk kota di Asia Selatan:

Gambar 2 Model Kota di Asia Selatan Berbasis Kolonial

kota berbasis kolonial dan kota berbasis pasar. Model kota berbasis

6 |P L 2 1 0 2
kolonial memperlihatkan dasar penjajahan di tempat lain, tetapi juga
mencerminkan metode kolonial Inggris di anak-benua India.

• Kota-kota berbasis kolonial di benua ini umumnya memiliki


daerah pelabuhan yang dapat diakses oleh kapal laut.
Pelabuhan tersebut memfasilitasi perdagangan dan
intervensi militer (jika perlu), dan merupakan titik awal
pertumbuhan kota.
• Sebuah benteng berdinding yang dekat dengan pelabuhan
memberi perlindungan bagi kolonis. Dinding tersebut juga
mengakomodasi pabrik untuk mengolah bahan baku
• pertanian untuk di ekspor ke ibukota negara
• Sebuah ruang terbuka di sekitar kubu pertahanan untuk
alasan keamanan.
• Bagian dari ruang terbuka antara kubu pertahanan dan
kota Eropa yang diperuntukan sebagai pawai militer dan
fasilitas rekreasi; seperti area balap atau lahan permainan
kriket.
• Di luar ruang terbuka terdapat kota orang pribumi (native
town) yang dikembangkan untuk melayani pemerintahan
kolonial. Ini merupakan area yang tidak terencana, karena
terlalu ramai dan tidak sehat untuk ditinggali.
• Terdapat CBD bergaya Barat yang berisi tempat komersial
dan adminitstrasi, institusi dan bangunan publik, dan
perumahan dengan kepadatan rendah.
• Model kota Eropa (yang direncanakan) terdiri dari bungalo
luas di sepanjang jalan berpohon yang dikembangkan dari
permukiman asli.
• Lokasi antara black town dan white town menyebabkan
perkembangan koloni Anglo-Indian. Fakta bahwa mereka
adalah orang Kristen dan adalah keturunan dari
perkawinan campur antara Eropa-India, maka dapat
dipastikan bahwa mereka tidak diterima oleh masyarakaat
7 |P L 2 1 0 2
Kota berbasis pasar tradisional tersebar luas di Asia Selatan
dan menyisakan fitur dari era kolonial. Model ini terdiri dari
sejumlah zona konsentris, yaitu:

Gambar 3 Model Kota di Asia Selatan Berbasis Pasar

• Kota tumbuh seperti biasanya sebagai respon terhadap


fungsi perdagangan yang berasal dari pertukaran hasil
pertanian, lokasi sebagai simpul transportasi, lokasi
candi/kuil, atau sesuai dengan tugas administratif.
• Pada model ini, pasar merupakan fungsi utama dalam
kota; kegiatan ritel didominasi oleh penjualan kebutuhan
pokok seperti bahan makanan dan pakaian.
• Di luar kawasan inti, orang kaya tinggal secara
berdampingan, namun tidak dalam struktur yang sama
dengan pelayan mereka.

8 |P L 2 1 0 2
• Rumah-rumah penduduk miskin menempati zona ketiga, di
mana permintaan dan harga tanah rendah.
• Seiring berkembangnya kota, terbentuklah etnis, agama,
dan kasta di daerah tertentu; daerah yang bergantung
pada lama tinggal dan ketersediaan lahan yang dapat
dikembangkan.

2.2.4 Kota-Kota di Asia Tenggara

Asia Tenggara berisikan beberapa kota dengan populasi paling padat


dan pertumbuhan tercepat di dunia. Meskipun kota-kota tersebut
masih berkembang, namun terdapat sejumlah perkembangan tingkat
tinggi dan beberapa gedung tertinggi di dunia. Model kota untuk Asia
Tenggara dikembangkan oleh T.G. McGee pada tahun 1967; lebih
dikenal dengan model McGee. McGee mempelajari beberapa kota di
Asia Tenggara, dan ia menemukan bahwa kota-kota di Asia Tenggara
berbagi penggunaan lahan dari aspek tertentu. Beberapa penggunaan
lahan yang sama tersebut meliputi:

Gambar 4 Model Kota di Asia Tenggara

9 |P L 2 1 0 2
• Zona pelabuhan kolonial tua yang dikelilingi oleh CBD
Zona ini tetap menjadi komponen morfologi utama di
sebagian kota pesisir Indonesia. Hal tersebut mencerminkan
bahwa kota tersebut berorientasi pada kegiatan ekspor-
impor.
• Tidak ada CBD yang formal
Seperti yang terlihat pada model, tidak ada CBD. Namun
demikian, beberapa CBD hadir di daerah yang terpisah di
kota. Pada dasarnya, komponen CBD beraglomerasi di
sekitar zona pelabuhan.
• Zona komersial Barat
• Zona komersial asing (didominasi oleh pedagang etnis
Tionghoa)
Zona ini merasakan pengalaman budaya campuran dan
ikatan etnis yang kuat. Pada zona ini, sekitar 10-40%
penduduk kota merupakan orang etnis Tionghoa. Orang-
orang ini kebanyakan adalah pedagang; orang yang telah
bermigrasi dari daerah asalnya dan biasanya tinggal di
gedung yang sama dengan bisnis mereka. Zona komersial ini
adalah distrik dengan kepadatan tinggi yang berbeda dari
segi toko tradisionalnya dan pusat perbelanjaannya.
• Zona penggunaan lahan campuran
Zona ini memiliki berbagai macam kegiatan, mulai dari
keragaman budaya hingga industri ringan. Pada zona ini
digunakan berbagai kegunaan ekonomi yang dapat
mencakup bisnis informal.
• Zona pemerintahan
Kantor pemerintahan berada di ruang terbuka publik atau
semi-publik yang berperan sebagai paru-paru kota.
Perumahan elit sering kali ditemukan di dekat zona ini.
• Zona perumahan elit
Zona ini dilengkapi dengan layanan perkotaan yang modern
dan kontrol penggunaan lahan. Zona ini telah dikembangkan
10 |P L 2 1 0 2
sisi keamanannya untuk dibangun di sekitar perkampungan.
• Zona perumahan kelas menengah (pinggir kota)
Merupakan zona yang tercipta di antara zona elit dan
perkampungan

• Kawasan industri baru di pinggiran kota


• Perkampungan (area kumuh)

Model kota Asia Tenggara (McGee) ini bisa dikatakan serupa dengan
Model Kota Amerika Latin (Griffin-Ford); karena masing-masing
memiliki zona hunian kelas tinggi yang berada di pusat kota, zona
hunian kelas menengah yang berada di antara pusat dan pinggir
kota, serta permukiman penduduk liar yang berada di pinggiran
kota. Dan perbedaan utama diantara keduanya adalah, pada model
kota Asia Tenggara terdapat perumahan berpenghasilan menengah di
daerah pinggiran kota. Ini mencerminkan persentase penduduk kelas
menengah yang tinggal di sekitar daerah pinggiran kota jauh lebih
besar dibanding model kota Amerika Latin. Banyak kota berukuran
menengah di Asia Tenggara yang memiliki kesamaan kuat. Karena
kota-kota ini terus berkembang pesat, aspek kota dapat berubah
sewaktu-waktu, dan hal ini kemungkinan akan membuat kawasan
kelas menengah akan berkembang. Namun, penting juga untuk
diketahui, bahwa model kota McGee ini tidak menjelaskan mengapa
daerah tersebut terbentuk. Model ini hanya menunjukkan tren dan
pola yang terjadi di daerah tersebut.

2.2.5 Kota di Indonesia

Model kota di Indonesia mengacu pada model kota McGee, namun


terdapat ciri khas, yang mana itu hanya ada di Indonesia, yaitu
kampung. Kira-kira dua pertiga dari seluruh penduduk perkotaan di
Indonesia tinggal di kampung-kampung, yang pada umumnya dapat
dianggap sebagai daerah pemukiman yang tidak terencana, dan
terutama ditinggali oleh orang yang berpenghasilan rendah. Ford
(1993) membedakan 4 jenis kampung berdasarkan situasi di Jakarta,

11 |P L 2 1 0 2
yaitu:

• Kampung dalam kota


• Kampung di pinggiran kota
• Kampung di pedesaan
• Kampung penghuni liar

Di Indonesia juga terdapat fenomena perkotaan yang cukup aneh,


yaitu kota privat. Sejauh ini, kota privat banyak terdapat di kota-kota
besar di Indonesia, seperti di Jakarta. Contoh dari kota privat yang ada
di Jakarta adalah Lippo Karawaci (Lippo Village) dan Lippo Cikarang
(Lippo City). Keduanya direncanakan pada awal tahun 1990an,
berdasarkan hasil perkongsian perusahaan Lippo dengan perusahaan
swasta lain, dan sekarang telah berfungsi penuh dengan penduduk di
masing-masing, kota sekitar 30.000 jiwa. Adapun targetnya adalah
kedua, kota tersebut dapat mengakomodasi 1 juta jiwa pada tahun
2020. Kedua kota ini bukan hanya real-estate biasa di pinggiran kota,
tetapi ini adalah, kota privat, yang mana tersedia berbagai sistem dan
fasilitas umum yang dapat dijumpai diperkembangan, kota perusahaan
di Amerika Serikat seperti Irvine CA.

12 |P L 2 1 0 2
Sebagian besar tenaga kerja di kota ini berasal dari kampung sekitar,
dengan pergerakan dari antara kedua dunia tersebut dikontrol oleh
sistem keamanan masing-masing

• Other residential zones (zona hunian lain): terletak jauh dari


pusat komersial elit. Zona ini berbeda dengan model yang
dikemukakan oleh Burgess untuk kota Amerika Utara; struktur
perkotaan terdiri dari serangkaian zona di mana status sosial
ekonomi dan kualitas perumahan menurun dengan meningkatnya
jarak dari pusat kota. Adapun zona-zona yang dimaksud adalah:
✓ Zone of maturity: merupakan area tempat tinggal yang
lebih baik, terdiri dari eks rumah elit yang telah diseleksi
dan perumahan mandiri yang telah ditingkatkan dari waktu
ke waktu. Daerah ini tetap dilayani sepenuhnya dengan
jalanan yang di aspal, penerangan, saluran air limbah,
sekolah, dan transportasi umum.
✓ Zone of in situ accretion (zona pertumbuhan in situ):
merupakan zona dengan perubahan yang konstan. Zona ini
ditandai dengan berbagai tipe rumah dari ukuran dan
kualitas, serta banyak loteng yang belum selesai dibangun.
Tingkat penyediaan layanannya juga bervariasi; penyediaan
air dengan pengiriman truk air, gas butana untuk pemanas
dan memasak biasa.
✓ Middle-class residential tracts (perumahan kelas
menengah): biasanya berlokasi dekat dengan sektor elit dan
periférico untuk menjamin akses, status, dan perlindungan.
Walau tidak digambarkan pada model, perumahan pada
zona ini dapat ditempatkan di zona in situ (dekat dengan
kawasan industri pinggir kota).

Zone of peripheral squatter settlements (zona area kumuh


menyeluruh): zona ini mengakomodasi imigran miskin ke kota.

13 |P L 2 1 0 2
BAB III

MODEL KOTA BANDAR LAMPUNG

3.1 Penggunaan Lahan Kota Bandar Lampung

Gambar 5 Peta Administrasi Kota Bandar Lampung

Secara Geografis, Kota Bandar Lampung terletak pada 5020’ LS-50 30’ LS dan 1050
28’ BT-1050 37’ BT. Jika dilihat dari peta administrasi Kota Bandar Lampung
memiliki 20 kecamatan dan berbatasan dengan 2 Kabupaten yaitu Kabupaten
Lampung Selatan dan Kabupaten Pesawaran.

Gambar 6 Peta Guna Lahan Kota Bandar Lampung

14 |P L 2 1 0 2
Tutupan Guna Lahan pada peta ini merupakan tutupan lahan yang telah
disesuaikan dengan Peraturan Daerah Bandar Lampung Nomor 10 Tahun 2011
Tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Tahun 2011-2030. Peta inilah yang
kemudian akan digunakan sebagai salah satu landasan dalam melakukan analisis
model Kota Bandar Lampung.

3.2 Zona-zona dan Karakteristik Setiap Zona di Kota Bandar Lampung

Gambar 7 Peta Tematik Persebaran

Pada tugas kali ini, penulis menjadikan 4 objek sebagai bahan observasi yaitu
kawasan komersial, kawasan industri, kawasan perdagangan dan jasa dan
perumahan kelas atas. Observasi ditentukan berdasarkan model kota McGee,
yang dirasa cocok untuk menggambarkan asumsi awal. Pada peta Persebaran
Kota Bandar Lampung di atas penulis menggambil penelitian di wilayah
Kecamatan Kedaton, Kecamatan Rajabasa, Kecamatan Wayhalim, Kecamatan
Panjang dan Tanjung Karang Pusat. Penulis mengansumsikan kawasan
Perdagangan dan jasa berada di Kecamatan Kedaton. Kawasan komersial berada
di Tanjung Karang Pusat. Kawasan Perumahan kelas atas berada di Kecamatan
Wayhalim. Berikut adalah hasil observasi:

15 |P L 2 1 0 2
1. Kecamatan Tanjung Karang Pusat

Gambar 8 Hotel Hhitz Prime

Kecamatan Tanjung Karang Pusat merupakan kawasaan komersial dimana


banyak sekali gedung-gedung yang merupakan tempat pelayanan jasa
penginapan atau sering disebut hotel. Salah satunya adalah hotel Hhiz Prime
yang berada di jl. Jenderal Ahmad Yani No.25, Gotong Royong, Kecamatan
Tanjung Karang Pusat Kota Bandar Lampung.

Gambar 9 Stasiun Kereta Api

Kecamatan Tanjung Karang Pusat bukan hanya kawasan komersial saja namun
di wilayah tersebut terdapat stasiun Tanjung Karang yang merupakan stasiun

16 |P L 2 1 0 2
kereta api yang menghubungkan Bandar Lampung dengan Kota Palembang,
Sumatera Selatan. Stasiun ini tepatnya berada di Jl. Kota Raja No.27 Gn.Sari,
Engal Kota Bandar Lampung

Gambar 10 Ramayana

Kecamatan Tanjung Karang Pusat juga merupakan pusat perbelanjaan salah


satunya adalah Ramayana.

2. Kecamatan Kedaton

Jika dilihat Kecamatan Kedaton merupakan wilayah pusat perdagangan dan


jasa dimana banyak sekali tempat-tempat yang menjajakan makan salah
satunya yaitu restaurant cepat saji yang banyak ditemui di Jl. ZA. Pagar
Alam Mo.38 c.Labuhan Ratu kec. Kedaton.

Gambar 11 Restaurant Cepat Saji

17 |P L 2 1 0 2
Gambar 12 Mall Boemi Kedaton

Di Kecamatan Kedaton juga terdapat pusat perbelanjaan yaitu Mall Boemi


Kedaton yang cukup terkenal di Kota Bandar Lampung.

3. Kecamatan Rajabasa

Gambar 13 Terminal Rajabasa

Kecamatan Rajabasa terdapat terminal rajabasa dimana merupakan terminal


bus di kota Bandar Lampung yang merupakan salah satu terminal terbesar dan
tersibuk di Pulau Sumatera. Terminal ini menghubungkan Bandar Lampung
dengan kota-kota di Sumatera dan Jawa serta Bali dan Lombok.

18 |P L 2 1 0 2
Gambar 14 Indogrosir

Terdapat Indogrosir dimana merupakan jaringan pusat perkulakan dengan


format distribusi ke pedagang retail/ eceran tradisional dan modern.

4. Kecamatan Wayhalim

Gambar 15 Perumahan Griya Wayhalim

Kecamatan Wayhalim dapat dibilang kawasan perumahan kelas atas karena


banyak sekali perumahan yang termassuk perumahan kelas atas salah
satunya adalah perumahan griya Wayhalim.

19 |P L 2 1 0 2
Gambar 16 Transmart

Bukan hanya sebagai kawasan perumahan kelas atas namun Kecamatan


Wayhalim juga terdapat pusat perbelanjaan yaitu Transmart.

Jika dilihat dari hasil observasi setiap wilayah tidak terfokus menjadi satu
kawasan saja namun di setiap kecamatan memiliki kawasan yang berbeda-beda.

3.3 Kritik Terhadap Model Kota Bandar Lampung

Sebenarnya, tidak ada model kota dari berbagai teori yang benar-benar
menggambarkan kota Bandar Lampung. Namun, bila melihat dari tinjauan
pustaka pada bab sebelumnya, model kota di Bandar Lampung bisa dikatakan
mirip dengan model kota yang dikemukakan oleh McGee. Kesamaan dari pola
ruang di Kota Bandar Lampung dengan model kota McGee terlihat dari adanya
zona perumahan kelas atas yang letaknya menyebar (walau tidak persis sama
seperti pada model), zona CBD yang tidak terpusat pada suatu kawasan dan
terletak tidak terlalu jauh dari pelabuhan terdekat.

Kendati demikian, hal tersebut bukanlah berarti bahwa Bandar Lampung tidak
berpotensi untuk menjadi global city. Global city pada dasarnya dapat
diciptakan dan difasilitasi. Dengan letak geografis kota Bandar Lampung yang
memberi keuntungan, kota Bandar Lampung menjadi daya tarik tersendiri

20 |P L 2 1 0 2
untuk datangnya modal asing. Hal ini terbukti dari hasil observasi, di mana
terdapat berbagai penyebaran kawasan-kawasan dan tidak terlalu terpusat di
satu wilayah saja. Didukung dengan keberadaan Tol Sumatera yang membuat
Kota Bandar Lampung dapat dikatakan Global Cities.

Gambar 17 Jalan Tol Sumatera

Agar Bandar Lampung bisa menjadi global city, ada beberapa hal yang harus
dibenahi. Terdapat 2 hal yang penting dalam merealisasikan global city,
yakni masalah mobilitas global (global mobility) dan keadaan yang tetap
(global fixity). Global mobility yang dimaksud dalam sebuah global city
adalah sarana transportasi yang menunjang, seperti ketersediaan sistem
MRT (Mass Rapid Transit) yang memudahkan perpindahan dari satu tempat
ke tempat lain. Sedangkan global fixity adalah keadaan dimana ekonomi
dan politik tetap stabil tanpa ada gangguan yang sekiranya dapat
mengganggu kegiatan perekonomian. Dari antara kedua masalah ini,
masalah yang sebaiknya dibenahi terlebih dahulu adalah masalah mobilitas
global. Seperti yang kita tahu bahwa pada saat ini, pemerintah kota Bandar
Lampung lebih memfokuskan anggaran daerah untuk menambah ruas jalan,
yang disinyalir dapat mengatasi kemacetan di kota. Padahal, penambahan
ruas jalan tidak akan berarti apabila penggunaan kendaraan pribadi terus
bertambah.

21 |P L 2 1 0 2
BAB IV

KESIMPULAN DAN REKOMENDASI

4.1. Kesimpulan

• Belum ada teori yang benar-benar menggambarkan secara tepat model


kota Bandar Lampung
• Terdapat sejumlah bangunan di Bandar Lampung yang dibangun pada
lahan yang bukan peruntukannya.
• Kota Bandar Lampung berpotensi untuk menjadi global city bila melihat
dari fenomena perkotaan yang terjadi.
• Sistem transportasi umum yang ada saat ini belum dapat menjangkau
seluruh jaringan kota di Bandar Lampung.

4.2. Rekomendasi

• Pemerintah Kota Bandar Lampung sebaiknya menggunakan anggaran


daerah dengan lebih bijaksana, gunakan anggaran sesuai dengan
kebutuhan kota.
• Perlu adanya pengelolaan dan pengawasan yang baik terkait dengan
fasilitas umum, terutama sarana transportasi.

22 |P L 2 1 0 2
DAFTAR PUSTAKA

Anonim. AP Human Geography Models & Theories. Diunduh dari goo.gl/MzgwVa


pada tanggal 25 November 2019.

Apriyan, Joy. Maret 2010. SELAYANG PANDANG KOTA BANDAR LAMPUNG. Diakses di
https://wardajoko.wordpress.com/2010/03/09/selayang-pandang-kota-bandar-
lampung/ pada tanggal 26 November 2019.

Rahman, Yudha. 2017. GLOBALISASI DAN GLOBAL CITY. Bahan perkuliahan Minggu
ke-12 Mata Kuliah Pola Lokasi dan Struktur Ruang.

T, Firman. 1998. The restructuring of Jakarta Metropolitan Area: A “global city”


in Asia. Great Britain: Cities. Vol. 15, No. 4: 229-243

23 |P L 2 1 0 2
LAMPIRAN

24 |P L 2 1 0 2
25 |P L 2 1 0 2
26 |P L 2 1 0 2