Anda di halaman 1dari 13

MAKALAH TUGAS PERANCANG ELEMEN MESIN I

SAMBUNGAN BAUT

Disusun oleh
ADI HARYANTO
173112700150027

Program Studi Teknik Mesin


Fakultas Teknik & Sains
Universitas Nasional
Jakarta
2020
KATA PENGANTAR

Puji syukur atas kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat dan
hidayah-Nya yang telah memberikan bayak kesempatan, sehingga kami dapat
menyelesaikan makalah ini.

Makalah ini disusun guna melengkapi salah satu tugas bagi mahasiswa
Fakultas Teknik & Sains, Program Studi Teknik Mesin.

Dalam penyusunan makalah ini, kami menyadari sepenuhnya bahwa


selesainya makalah ini tidak terlepas dari dukungan, semangat, serta bimbingan
dari berbagai pihak, baik bersifat moril maupun materil, oleh karena-Nya, kami
ingin menyampaikan ucapan terima kasih antara lain kepada semua pihak.

Penyusunan makalah ini disusun dengan sebaik-baiknya, namun masih


terdapat kekurangan didalam penyusunan laporan ini, oleh karena itu saran dan
kritik yang sifatnya membangun dari semua pihak sangat diharapkan, tidak lupa
harapan kami semoga makalah ini dapat bermanfaat bagi pembaca serta dapat
menambah ilmu pengetahuan bagi kami.

Jakarta, 26 Januari 2020

Dika Aditya Rahman

1
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR.................................................................................................
i
DAFTAR ISI..............................................................................................................
ii
BAB I PENDAHULUAN..........................................................................................
1
1.1 Latar Belakang.....................................................................................................
1
1.2 Rumusan Masalah................................................................................................
1
1.3 Tujuan dan Manfaat.............................................................................................
2
BAB II PEMBAHASAN...........................................................................................
3
2.1 Definisi Sambungan Baut...................................................................................
3
2.2 Jenis Baut.............................................................................................................
3
2.3 Sambungan Baut dan Mur....................................................................................
4
2.4 Keuntungan dan Kerugian....................................................................................
6
2.5 Perhitungan Kekuatan Baut..................................................................................
7
BAB III PENUTUP....................................................................................................
10
A. Simpulan................................................................................................................
10
B. Saran......................................................................................................................
10

2
DAFTAR PUSTAKA.................................................................................................
11

3
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Makna sambungan yang dipahami dalam bidang permesinan, tidak
jauh dengan apa yang kita jumpai dalam kehidupan sehari-hari, yaitu
menghubungkan antara satu benda dengan benda lainnya. Sebagaimana yang
diketahui, manusia tidak dapat memproduksi sesuatu dalam sekali kerja. Hal
ini tidak lain karena keterbatasan manusia dalam menjalani prosesnya.

Sehingga benda yang dibuat manusia umumnya terbuat dari


berbagai komponen yang dibuat melalui proses pengerjaan dan perlakuan
yang berbeda. Sehingga untuk dapat merangkainya menjadi benda utuh
dibutuhkan elemen penyambung.

Menilik fungsinya, elemen penyambung sudah pasti akan ikut


mengalami pembebanan saat benda yang dirangkainya dikenai beban.
Ukurannya akan lebih kecil dari elemen yang disambung, sehingga akan
mengakibatkan beban terkonsentrasi terhadap sambungan tersebut.

Metode penyambungan memiliki keuntungan dan kerugian


tersendiri apabila dibandingkan dengan metode lainnya. Sehingga
penggunaan metode sambungan harus disesuaikan dengan kondisi yang ada,
hal tersebut mengingat efisiensi sambungan.

Ada dua jenis sambungan, yaitu sambungan tetap dan sambungan


tidak tetap. Dalam makalah ini akan dibahas sambungan baut. Sambungan
baut merupakan contoh dari sambungan tidak tetap (semi permanent), yaitu
sambungan yang dapat dibongkarpasang selagi masih dalam kondisi normal.

1.2 Rumusan Masalah

1. Menjelaskan macam-macam sambungan baut.

2. Menjelaskan keuntungan dan kerugian pada sambungan baut.

3. Menghitung kekuatan pada sambungan baut.

1
1.3 Tujuan dan Manfaat
Penulisan makalah ini bertujuan agar penulis dapat mengklasifikan
macam-macam sambungan baut, dapat menjelaskan macam-macam
sambungan baut, mengetahui keuntungan dan kerugian sambungan baut, dan
dapat menghitung kekuatan sambungan baut.

2
BAB II

PEMBAHASAN
2.1 Definisi Sambungan Baut
Mesin atu kontruksi terdiri dari beberapa bagian yang
mana bagian satu dengan yang lain akan dihubungkan. Salah satu
cara untuk menghubungkan satu bagia ke bagian yang lain adalah
dengan cara memberikan sambungan. Dapat juga dikatakan
sambungan adalah hasil penyatuan bebrapa bagian atau kontruksi
dengan menggunakan suatu cara tertentu.

2.2 Jenis Baut


A. Baut hitam biasa
Baut hitam yang digalvanis, dalam ASTM diklasifiksikan
sebagai baut A307.

Dibuat dari baja karbon biasa dengan mutu ST-37.


Baut hitam biasa ini dalam pemakaiannya hanya digunakan
untuk struktur ringan yang memikul beban statis dan untuk
batang batang sekunder, diantaranya :
a. gording
b. ikatan angin
c. sistem lantai
d. rangka kuda-kuda bentang pendek
B. Baut mutu Tinggi
Dibuat dari baja mutu tinggi atau baja campuran (alloy
steel) sehingga mempunyai tegangan tarik dua kali lipat
baut hitam biasa. Terdapat 2 macam baut mutu tinggi (HSB)
ini :
a. Baut Mutu Tinggi A325
Mempunyai kuat leleh 560-630 Mpa

Tanda Baut A 325

b. Baut Mutu Tinggi A 490

3
Mempunyai kuat leleh 790-900 Mpa

Tanda Baut A 490

-Baut Mutu Tinggi ini bisa dikencangkan hingga mempunyai


tegangan tarik yang tinggi, sehingga bagian pelat yang
disambung mempunyai mekanisme saling menjepit secara
kuat antara kepala baut dan mur nya.

2.3 Sambungan Baut dan Mur


Baut dan mur adalah salah satu sambungan yang tidak tetap, artinya
sambungan tersebut dapat dipasang dan dilepas tanpa merusak konstruksi.
Baut dan mur adalah sambungan yang relatif murah serta banyak sekali
penggunaannya. Ulir yang ada pada sambungan baut dan mur terbentuk dari
suatu alur yang diputar pada permukaan silinder dengan kemiringan tertentu.
Bagian dari suatu sambungan baut

RIN Jenis Sambungan


MU BAU
 Sambungan Tipe Tumpu
Sambungan yang dibuat dengan menggunakan Baut Mutu
Tinggi (HSB) yang dikencangkan untuk menimbulkan gaya tarik
minimum yang disyaratkan, yang kuat rencananya disalurkan
oleh gaya geser pada baut dan tumpuan pada bagian-bagian
yang disambungkan.

 Sambungan Tipe Friksi


Sambungan yang dibuat dengan menggunakan Baut Mutu
Tinggi (HSB) yang dikencangkan untuk menimbulkan gaya tarik

4
minimum yang disyaratkan, sehingga gaya-gaya geser rencana
disalurkan melalui jepitan yang bekerja dalam bidang kontak
dan gesekan yang ditimbulkan antara bidang-bidang kontak

Pembuatan Sambungan
Forging (tempa) atau menggunakan mesin bubut

Kerusakan Sambungan

a. Kerusakan pada baut akibat geser

b. Kerusakan pada pelat lewat lubang sambungan

c. Kerusakan pada tepi pelat akibat geser

d. Kerusakan pada baut ataupun pelat

2.4 Keuntungan dan Kerugian


 Keuntungan

5
1. Sambungan lebih mudah dipasang saat pembuatan kontruksi.
2. Sambungan dapat menyambung kontruksi dengan tebal baja
4d.
3. Kontruksi mudah dibongkar-pasang.
4. Sambungan dapat diaplikasikan untuk pembutan kontruksi
bangunan yang bersifat berat serta beban tertukar.
 Kerugian
1. Sambungan mur harus dirawat terus menerus agar tidak
mengalami kerusakan.
2. Apabila ada salah satu mur atau baut yang mengalami
kerusakan, maka proses pembongkaran akan sangat sulit.
3. Ikatan yang terbentuk antara mur dengan baut lambat laun
akan melonggar.

2.5 Perhitungan Kekuatan Baut


Suatu baut yang memikul gaya terfaktor Ru , harus memenuhi
ketentuan :
R ≤ØR
u n
Dimana : Ø= faktor reduksi kekuatan = 0,75
Rn = kuat nominal baut
a. Tahanan geser baut
Tahanan nominal satu buah baut yang memikul gaya geser dihitung
sebagai berikut :
b
R =m.T .f .A
n 1 u b

P
P m=1
bidang geser

Gambar : jumlah bidang geser m


½
P P m=2
b
R =m.T .f .A
½
n 1 u b
P
Dimana : T1 = 0,50 untuk baut tanpa ulir pada bidang geser
T1 = 0,40 untuk baut dengan ulir pada bidang
geser

6
f ub = tegangan tarik putus baut (MPa) 
tabel 1.2
Ab = luas brutto penampang baut pada daerah
tak berulir
m = jumlah bidang geser
Rn = kuat nominal baut
b. Tahanan tarik baut
Tahanan nominal satu buah baut yang memikul gaya tarik
dihitung sebagai berikut :
b
Dimana : fub = tegangan
R = 0,75 . f tarik
.A putus baut (MPa)  tabel 1.2
n u b
Ab = luas brutto penampang baut pada daerah
tak berulir
Rn = kuat nominal baut
c. Tahanan tumpu baut
Tahanan nominal tumpu tergantung bagian yang terlemah yaitu
baut atau pelatnya. Besarnya ditentukan sebagai berikut :

R = 2,4 . d . t . f
Dimana : db = ndiameter b
bautp pada
u daerah tak berulir.
tp = tebal pelat
fu = tegangan putus terendah dari baut
atau pelat
Rn = kuat nominal baut
Persamaan diatas berlaku untuk semua baut.
Untuk lubang baut selot (lubang baut yg diperbesar)
panjang tegak lurus arah gaya berlaku :

Perhitungan Sambungan RBaut


n
= 2,0 . d . t . f
b p u

Bila gaya F bekerja , maka penampang baut akan menerima gaya tarik
sebesar
Gaya = Tegangan tarik . Luas penampang . Jumlah baut
2
F = σt . П/4 dk . n, sehingga ukuran baut dapat dihitung
Lihat tabel ulir
Dk = n.П
4 F. σt

7
BAB III
PENUTUP
A. Simpulan
Berdasarkan uraian materi dapat disimpulkan bahwa keberadaan
sambungan sangat dibutuhkan di dunia nyata, baik itu dalam kehidupan
sehari-hari, didunia permesinan, bahkan dunia kontruksi. Definisi sambungan
adalah hasil dari penyatuan beberapa bagian/kontruksi menggunakan suatu
cara tertentu.

B. Saran
Dari kesimpulan tersebut, saya dapat memberi saran :
1. Sebelum melakukan praktek mahasiswa sebaiknya mempelajari teori
sambungan baut terlebih dahulu.
2. Dalam mempelajari teori sambungan baut, mahasiswa sebaiknya
mempelajarinya secara bertahap dari yang pertama sampai terakhir.
3. Mahasiswa harus mampu menghitung kekuatan baut secara benar.

8
DAFTAR PUSTAKA

www.makalahteknik.blogspot.com/sambungan-baut.html
http://www.pange.dpakis.com/komunitas-tehnisi/2012
http://aspalirenk.blogspot.co.id/2013/05/sambungan-baut.html