Anda di halaman 1dari 65

MITIGASI BENCANA DI GUNUNG GALUNGGUNG DAN PANTAI CIPATUJAH

KABUPATEN TASIKMALAYA

Laporan Praktikum
Dibuat untuk memenuhi salah satu tugas mata kuliah Mitigasi Bencana yang diampu oleh Ir.
Yakub Malik, M.Pd dan Hendro Murtianto, S.Pd., M. Sc.

Oleh : Kelompok 10

Berliana Zahara Rizkya 1705378


Erika Dwi Rakhmayani 1704667
Euis Sumarni 1705745
Farhan Naufal Azmi 1705447
Faruq Assegaf 1704290
Heru Mahmud 1706167
Ilyas Fajar Zulfikar 1705522
Ramdan Ismail -

DEPARTEMEN PENDIDIKAN GEOGRAFI FAKULTAS PENDIDIKAN ILMU


PENGETAHUAN SOSIAL UNIVERSITAS PENDIDIKAN INDONESIA 2019
KATA PENGANTAR
Syukur Alhamdulillah penulis panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan
rahmat dan hidayah-Nya sehingga dalam keteguhan hati dan kerja keras penulis masih diberi
kesempatan untuk mengerjakan dan menyusun Laporan Praktikum “Mitigasi Bencana di
Gunung Galunggung dan Pantai Cipatujah Kabupaten Tasikmalaya" untuk memenuhi tugas
mata kuliah Mitigasi Bencana.
Terlepas dari semua itu, kami menyadari sepenuhnya bahwa masih ada kekurangan
baik dari segi susunan kalimat maupun tata bahasa. Oleh karena itu, kami menerima segala
saran dan kritik dari pembaca agar kami dapat memperbaiki laporan ini. Penulis juga berharap
semoga laporan ini dapat memberikan manfaat bagi kita.
Wassalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh

Bandung, Desember 2019

Penyusun

ii
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ...................................................................................................................... ii


DAFTAR ISI ................................................................................................................................ iii
DAFTAR GAMBAR ...................................................................................................................... vi
DAFTAR TABEL ........................................................................................................................... vi
BAB I .......................................................................................................................................... 1
PENDAHULUAN .......................................................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang................................................................................................................... 1
1.2 Rumusan Masalah ............................................................................................................. 2
1.3 Tujan Penelitian ................................................................................................................ 2
1.4 Manfaat Penelitian ............................................................................................................ 2
BAB II ......................................................................................................................................... 3
KAJIAN PUSTAKA ........................................................................................................................ 3
2.1 Bencana ............................................................................................................................ 3
2.1.1 Pengertian Bencana .............................................................................................................. 3
2.1.2 Bencana Alam....................................................................................................................... 3
2.1.3 Bencana Non Alam ............................................................................................................... 6
2.2 Mitigasi Bencana ............................................................................................................... 8
2.2.1 Pengertian Mitigasi Bencana ................................................................................................ 8
2.2.2 Jenis-jenis Mitigasi ............................................................................................................... 9
2.3 Mitigasi Bencana Gunung Berapi...................................................................................... 11
2.3.1 Proses Terbentuknya Gunung Api ...................................................................................... 12
2.3.2 Jenis Gunung Berapi Berdasarkan Bentuknya .................................................................... 13
2.3.3 Klasifikasi Gunung Berapi di Indonesia ............................................................................. 14
2.3.4 Prosedur Tetap Tingkat Kegiatan Gunungapi..................................................................... 15
2.3.5Tanda-tanda Gunung Meletus .............................................................................................. 15
2.3.6 Persiapan Menghadapi, Saat dan Pasca Letusan Gunung Berapi ....................................... 15
2.3.7 Dampak Letusan Gunung Berapi ........................................................................................ 16
2.4 Mitigasi Bencana Tsunami ............................................................................................... 17
2.4.1 Pengertian Tsunami ............................................................................................................ 17
2.4.2 Penyebab Terjadinya Tsunami............................................................................................ 17
2.4.3 Karakteristik Tsunami......................................................................................................... 21
2.4.4 Usaha Meringankan Bahaya Tsunami ................................................................................ 23
2.4.5 Strategi Mitigasi dan Upaya Pengurangan Risiko Bencana Tsunami................................. 25
BAB III METODE PENELITIAN ..................................................................................................... 26

iii
3.1 Lokasi dan Waktu Penelitian ........................................................................................... 26
3.2 Alat dan Bahan ............................................................................................................... 26
3.3 Teknik Pengumpulan Data .............................................................................................. 26
3.4 Teknik Analisis Data ........................................................................................................ 27
3.5 Langkah-langkah Penelitian ............................................................................................ 27
BAB IV ...................................................................................................................................... 28
HASIL DAN PEMBAHASAN ......................................................................................................... 28
4.1 Gambaran Umum KabupatenTasikmalaya ........................................................................ 28
4.1.1 Gunung Galunggung ........................................................................................................... 30
4.1.2 Kecamatan Cipatujah .......................................................................................................... 31
4.1.3 Kondisi Topografi Kabupaten Tasikmalaya ....................................................................... 32
4.1.4 Kondisi Iklim ...................................................................................................................... 33
4.1.5 Kondisi Hidrologi ............................................................................................................... 33
4.1.6 Jenis Tanah ......................................................................................................................... 35
4.1.7Kondisi Sosial dan Ekonomi................................................................................................ 36
4.2 Histori Bencana Gunung Galunggung dan Pantai Cipatujah ............................................... 37
4.3. Hasil Ekskursi ................................................................................................................. 38
4.3.1 Ekskursi Galunggung.......................................................................................................... 38
4.3.2 Ekskursi Cipatujah .............................................................................................................. 39
4.4 Hasil dan Pembahasan ..................................................................................................... 40
4.4.1 Analisis Indeks Bahaya Bencana Letusan Gunung Galunggung ........................................ 40
4.4.2 Analisis Indeks Risiko Bencana Letusan Gunung Galunggung ......................................... 41
4.4.3 Analisis Indeks Kerentanan Bencana Letusan Gunung Galunggung ................................. 42
4.4.4 Analisis Indeks Bahaya Bencana Tsunami Desa Cipatujah................................................ 43
4.4.5 Analisis Indeks Risiko Bencana Tsunami Desa Cipatujah ................................................. 44
4.4.6 Analisis Indeks Kerentanan Bencana Tsunami Desa Cipatujah ......................................... 45
4.4.7 Analisis Jalur dan Titik Evakuasi Bencana Tsunami Desa Cipatujah ................................ 46
4.4.8 Analisis Indeks Bahaya Bencana Tsunami Desa Cipatujah dengan Metode Skoring dan
Pembobotan ................................................................................................................................. 47
4.4.9 Analisis Indeks Kapasitas Bencana Tsunami Desa Cipatujah ............................................ 48
4.4.10 Analisis Indeks Kapasitas Letusan Gunung Galunggung ................................................. 49
4.5 Hasil Analisis Wawancara di Gunung Galunggung ............................................................. 49
4.6 Hasil Analisis Wawancara di Pantai Cipatujah ................................................................... 51
5.1 Simpulan ......................................................................................................................... 53
5.2 Saran .............................................................................................................................. 53
DAFTAR PUSTAKA ..................................................................................................................... 54
iv
LAMPIRAN ................................................................................................................................ 55

v
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1 Proses Terbentuknya Gunung Api ........................................................................ 13


Gambar 2 Jenis Gunung Api Berdasarkan Bentuknya .......................................................... 14
Gambar 3 Gunungapi Bawah Laut ........................................................................................ 18
Gambar 4 Longsor Bawah Laut ............................................................................................. 18
Gambar 5 Gempabumi Berpusat di Laut ............................................................................... 19
Gambar 6 Hantaman Meteor ke Laut ..................................................................................... 21
Gambar 7 Lempeng Bergerak Naik ....................................................................................... 22
Gambar 8 Lempeng Bergerak Turun ..................................................................................... 23
Gambar 9 Foto Citra Satelit Kabupaten Tasikmalaya ........................................................... 32
Gambar 10 Peta Indeks Bahasa Letusan Gunung Galunggung ............................................. 41
Gambar 11 Peta Indeks Risiko Bencana Letusan Gunung Galunggung................................ 42
Gambar 12 Peta Indeks Kerentanan Bencana Letusan Gunung Galunggung ........................ 43
Gambar 13 Peta Indeks Bahaya Bencana Tsunami Desa Cipatujah ...................................... 44
Gambar 14 Peta Indeks Risiko Tsunami Desa Cipatujah ...................................................... 45
Gambar 15 Peta Indeks Kerentanan Bencana Tsunami Desa Cipatujah ............................... 46
Gambar 16 Peta Jalur dan Titik Evakuasi Bencana Tsunami Desa Cipatujah ...................... 47
Gambar 17 Peta Indeks Bahaya Bencana Tsunami Desa Cipatujah dengan Metode Skoring
dan Pembobotan ..................................................................................................................... 48
Gambar 18 Peta Indeks Kapasitas Bencana Tsunami Desa Cipatujah .................................. 49
Gambar 19 Peta Indeks Kapasitas Letusan Gunung Galunggung ......................................... 50

DAFTAR TABEL

Tabel 1 Jumlah Sebaran Gunung Api di Indonesia ............................................................... 12


Tabel 2 Perbandingan Gelombang Tsunami dengan Ombak Laut Biasa .............................. 22
Tabel 3 Daftar Kecamatan dan Luas Wilayah di Kabupaten Tasikmalaya ........................... 31
Tabel 4 Daerah Aliras Sungai Kabupaten Tasikmalaya ........................................................ 36
Tabel 5 Mata Pencaharian Desa Linggajati Berkaitan dengan Potensi Gunung Galunggung
................................................................................................................................................ 38
Tabel 7 Rekapitulasi Hasil Wawancara Kesiapsiagaan Masyarakat Dalam Menghadapi
Bahaya Letusan Gunungapi Galunggung
Tabel 7 Rekapitulasi Hasil Wawancara Kesiapsiagaan Masyarakat dalam menghadapi
bahaya tsunami pantai Cipatujah
vi
vii
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Dalam kehidupan tidak terlepas dari terjadinya bencana karena setiap wilayah mempunyai
potensi bencana. Untuk mengurangi banyaknya korban jiwa saat terjadinya bencana perlu
adanya mitigasi bencana. Mitigasi bencana merupakan serangkaian upaya untuk mengurangi
resiko bencana, baik melalui pembangunan fisik maupun penyandaran dan peningkatan
kemampuan mengahadapi ancaman bencana (UU No.24 Tahun 2007). Indonesia merupakan
negara yang terletak pada pertemuan tiga lempeng tektonik dunia, yaitu lempeng Eurasia pada
sebelah barat, lempeng Pasifik pada sebelah timur, dan lempeng Hindia-Australia pada
sebelah selatan. Selain itu, Indonesia juga merupakan negara yang dikelilingi oleh jalur
gunung berapi. Hal ini menyebabkan Indonesia memiliki tingkat risiko tinggi terhadap
bencana tsunami dan gunung meletus.
Kabupaten Tasikmalaya merupakan salah satu daerah yang berada di Jawa Barat yang
tak lepas oleh potensi kebencanaan yang tinggi. Kabupaten Tasikmalaya menempati posisi
kedua dalam rawan kebencanaan secara nasional. Potensi bencana yang ada di Kabupaten
Tasikmalaya ini diantaranya adalah tsunami dan gunung meletus.
Menurut Peraturan Kepala BNPB Nomor 8 tahun 2011 tsunami merupakan
serangkaian gelombang ombak laut raksasa yang timbul karena adanya pergeseran di dasar
laut akibat gempa bumi teknonik dalam laut. Tsunami merupakan bencana yang sulit untuk
dicegah dan merupakan bencana yang memakan banyak korban jiwa. Salah satu wilayah di
Jawa Barat yang berpotensi tsunami yaitu Kecamatan Cipatujah.
Kecamatan Cipatujah adalah salah satu Kecamatan yang berada di Tasikmalaya. Kecamatan
Cipatujah memiliki potensi tsunami, hal ini dikarenakan beberapa daerah yang ada di wilayah
ini berada di pesisir pantai yang berbatasan langsung dengan Samudera Hindia. Pada tahun
2006, Kecamatan Cipatujah pernah menjadi salah satu wilayah yang mengalami dampak
tsunami yang memakan korban berjumlah 56 orang serta kerusakan rumah warga sebanyak
218.
Selain tsunami, potensi bencana lainnya adalah gunung meletus. Bencana ini ditimbulkan
karena adanya gunung api aktif yang berada di daerah Kabupaten Tasikmalaya yaitu Gunung
Galunggung. Letusan Gunung Galunggung tercatat pernah meletus sebanyak 4 kali dan
letusan terakhirnya pada tahun 1982. Karena Gunung Galunggung merupakan gunung yang
masih aktif, hal ini memungkinkan akan meletus kembali dan menjadi ancaman bencana
untuk daerah di sekitar Gunung Galunggung.
1
Kabupaten Tasikmalaya merupakan wilayah yang memiliki risiko bencana yang tinggi, oleh
karena itu diperlukanya peningkatan kapasitas masyarakat. Kapasistas masyarakat memiliki
hubungan erat dengan upaya untuk mengurangi risiko bencana yang terdiri dari mitigasi,
kesiapan dalam menghadapi bencana, serta kemampuan untuk bertahan hidup.

1.2 Rumusan Masalah

1. Bagaimana peta potensi bencana letusan gunung api galunggung?


2. Bagaimana jalur evakuasi bencana tsunami di wilayah cipatujah?
3. Bagaimana peta potensi bencana tsunami di wilayah cipatujah?
4. Bagaimana pemahaman warga wilayah sekitar mengenai bencana letusan gunung api?
5. Bagaimana pemahaman warga wilayah sekitar mengenai bencana tsunami?
1.3 Tujan Penelitian

1. Membuat peta potensi bencana letusan gunung api galunggung


2. Menentukan jalur evakuasi bencana tsunami di wilayah cipatujah
3. Membuat peta potensi bencana tsunami di wilayah cipatujah
4. Mengetahui pemahaman masyarakat sekitar tentang bencana erupsi gunung api Galunggung
5. Mengetahui pemahaman masyarakat mengenai bencana tsunami diwilayah Cipatujah
1.4 Manfaat Penelitian

1. Sebagai bahan informasi untuk masyarakat terkait risiko bencana Gunung Meletus
di wilayahnya
2. Sebagai bahan informasi untuk masyarakat terkait risiko bencana tsunami di
wilayahnya
3. Sebagai bahan kajian untuk pemerintah agar mampu mengambil langkah
kebijakan yang tepat untuk menanggulangi bencana gunung meletus dan tsunami
4. Sebagai sumber referensi untuk peneliti selanjutnya terkait risiko bencana gunung
meletus di kecamatan sukaratu Desa Cipanas
5. Sebagai sumber referensi untuk peneliti selanjutnya terkait risiko bencana tsunami
di Kecamatan Cipatujah

2
BAB II

KAJIAN PUSTAKA

2.1 Bencana
2.1.1 Pengertian Bencana
Menurut Undang-Undang No. 24 Tahun 2007 bencana merupakan suatu
peristiwa atau rangkaian peristiwa yang mengancam dan menganggu kehidupan dan
penghidupan masyarakat yang disebabkan, baik oleh faktor alam dan/atau faktor non
alam maupun faktor manusia sehingga mengakibatkan timbulnya korban jiwa manusia,
kerusakan lingkungan, kerugian harta benda, dan dampak psikologis.
Sedangkan menurut Coburn, A. W. Dkk. 1994. Di dalam UNDP mengatakan
bahwa bencana adalah satu kejadian atau serangkaian kejadian yang memberi
meningkatkan jumlah korban dan atau kerusakan, kerugian harta benda, infrastruktur,
pelayanan-pelayanan penting atau sarana kehidupan pada satu skala yang berada di
luar kapasitas norma.
Heru Sri Haryanto (2001:35) mengemukakan pendapat bahwa karakteristik
bencana memiliki pengertian sebagai berikut:
a. Gangguan terhadap kehidupan normal, yang biasanya merupakan
gangguan cukup besar, mendadak dan terkirakan terjadinya, serta meliputi
daerah dengan jangkauan luas.
b. Bersifat merugikan manusia, seperti kehilangan jiwa, luka di badan,
kesengsaraan, gangguan kesehatan, serta kehilangan harta benda.
c. Mempengaruhi struktur sosial masyarakat, seperti kerusakan sistem
pemerintahan, gedung atau bangunan, sarana komunikasi, dan kekayaan
masyarakat.
Dari beberapa pernyataan diatas maka dapat disimpulkan bahwa bencana
merupakan peristiwa atau rangkaian peristiwa yang terjadi secara tiba-tiba yang
disebabkan baik oleh alam maupun manusia, sehingga dapat mengakibatkan korban
jiwa, kerusakan fasilitas sehingga dapat merusak kehidupan normal masyarakat dalam
skala wilayah tertentu.
2.1.2 Bencana Alam
Bencana alam merupakan bencana yang diakibatkan oleh peristiwa atau
serangkaian peristiwa yang disebabkan oleh alam, antara lain yaitu gempa bumi,
tsunami, gunung meletus, banir, kekeringan, dan tanah longsor. Berdasarkan
penyebabnya bencana alam dapat diklasifikasikan menjadi tiga jenis, yaitu:

3
a. Bencana alam geologis
Bencana alam geologi disebabkan oleh gaya-gaya yang berasal dari dalam
bumi (gaya endogen). Berikut ini merupakan bencana alam yang termasuk
ke dalam bencana alam geologis :
1. Gempa bumi dan tsunami
Teori Tektonik Lempeng telah mengajarkan bahwa bagian dari
luar bumi kita terdiri dari berbagai lempeng kerak benua dan samudera,
yang bergerak antara satu sama lainnya dengan kecepatan mencapai 20
cm/tahun. gerakan lempeng tersebut dapat saling mendekat, menjauh
berpapasan dan menunjam satu dengan yang lainnya. Proses
pergerakan inilah yang lebih lanjut dapat menyebabkan terbentuknya
akumulasi energy dan tegangan yang cukup tinggi pada kerak bumi,
yang kemudian suatu saat dapat lepas secara tiba-tiba berupa
gempabumi (earthquake) yang dahsyat.
Secara khusus gempa bumi dengan jenis ini dikenal dengan
gempa bumi tektonik, dimana gempa bumi ini merupakan gempa bumi
yang paling berbahaya dibandingkan dengan gempa bumi yang lainnya
(gempa bumi vulkanik dan gempa bumi indus). Selain menyebabkan
terjadinya guncangan yang dahsyat pada kulit bumi (ground-shaking
dan terjadinya pergeseran pada kulit bumi (groundfaulting), gempa
bumi dapat juga mengakibatkan adanya gelombang tsunami,
gelombang pasang laut yang cukup besar yang menerpa kawasan
pantai secara tiba-tiba.
2. Letusan Gunungapi
Gunungapi (volcano) merupakan suatu bentuk timbulan di
permukaan bumi, yang dapat berbentuk kerucut besar, kerucut
terpancung, kubah atau bukit, akibat adanya penerobosan magma ke
permukaan bui. Di Indonesia kurang lebih ada 80 buah dari 129 buah
gunung aktif yang diamati dan dipantau secara terus menerus. Bahaya
dari letusan gunungapi antara lain berupa aliran lava, lontaran batuan
pijar, hembusan awan panas, aliran lahar dan lumpur, hujan abu, hujan
pasir serta semburan gas beracun.
3. Longsoran (Landslide)

4
Longsoran merupakan pergerakan massa batuan dan/atau tanah
secara grafitasional yang dapat terjadi secara perlahan maupun tiba-tiba.
Dimensi longsoran sangat bervariasi, berkisar dari hanya beberapa
meter saja hingga ribuan kilo meter. Longsoran dapat terjadi secara
alami maupun dipicu oleh adanya ulah manusia. Jenis bencana alam
akibat dari longsoran ini merupakan jenis bencana yang cukup penting
karena distribusinya yang merata hampir di seluruh wilayah tanah air,
dan atas dasar catatan kejadiannya, longsoran secara umum selalu
menjadi intensitas kejadian yang paling banyak, serta dapat terjadi
secara bersamaan dengan bencana alam geologi lainnya, seperti gempa
bumi dan letusan gunugapi.
4. Penurunan tanah
Ada beberapa factor geologi yang menyebabkan terjadinya
penurunan tanah (land subsidence), antara lain yaitu pengambilan air
tanah secara berlebihan, kompresibiltas tanah/batuan yang sangat
tinggi, konsolidasi alamiah pada material lepas (tanah), ronggarongga
bawah permukaan akibat proses pelarutan batuan, dan pergerakan
struktur geologi sesar. Seperti halnya longsoran, bencana alam akibat
penurunan tanah secara umum lebih banyak dipicu oleh aktifitas
manusia, dapat berlangsung sangat lambat hingga cepat, dengan
dimensi yang sangat bervariasi dari hanya beberapa meter saja hingga
ribuan (kilo) meter. Bencana alam jenis ini akhir-akhir ini menjadi
sangat kritis karena banyak dijumpai di kota-kota besar di Indonesia.
b. Bencana alam klimatologi
Bencana alam klimatologi merupakan bencana alam yang disebabkan
oleh factor angina dan hujan. Berikut ini merupakan bencana yang
termasuk kedalam bencana alam klimatologis :
1. Banjir
Banjir baik yang berupa genangan atau banjir bandang bersifat
merusakAliran arus air yang tidak terlalu dalam dalam tetapi cepat dan
bergolak (turbulent) dapat menghanyutkan manusia dan binatang.
Aliran air yang membawa material tanah yang halus akan mampu
menyeret material berupa batuan yang lebih berat sehingga daya
rusaknya akan semakin tinggi.

5
2. Kebakaran
Keakaran yang terjadi dipengaruhi oleh factor alam yang
berupa cuaca yang kering serta factor manusia yang berupa
pembakaran baik sengaja maupun tidak sengaja. Kebakaran ini akan
menimbulkan efek panas yang sangat tinggi sehingga akan meluas
dengan cepat. Kerusakan yang ditimbulkan berupa kerusakan
lingkungan, jiwa dan harta benda.
3. Kekeringan
Kekeringan akan berdampak pada kesehatan manusia, tanaman
serta hewan baik langsung maupun tidak langsung. Kekeringan
menyebabkan pepohonan akan mati dan tanah menjadi gundul yang
pada saat musim hujan menjadi mudah tererosi dan banjir.
4. Angin Siklon Tropis
Tekanan dan hisapan dan tekanan angina meniup selama
beberapa jam. Tenaga angina yang kuat dapat merobohkan bangunan.
Umumnya kerusakan dialami oleh bangunan dan bagian yang non
structural seperti atap, antene, papan reklame dan sebagainya.
Badai yang terjadi di laut atau danau dapat menyebabkan kapal
tenggelam. Kebanyakan angina topan disertai dengan hujan deras yang
dapat menimbulkan bencana lainnya seperti tanah longsor dan banjir.
c. Bencana alam ekstra-terestrial
Bencana alam ekstra-terestrial merupakan bencana alam yang terjadi
di luar angkasa, contohnya seperrti hantaman/impact meteor. Bila
hantaman benda-benda langit mengenai permukaan bumi maka akan
menimbulkan bencana alam yang dahsyat bagi penduudk bumi.
2.1.3 Bencana Non Alam
Bencana non alam merupakan bencana yang disebabkan oleh peristiwa atau
serangkaian peristiwa non alam. Bencana non alam merupakan salah satu bencana
yang harus di perhitungkan karena dapat menyebabkan kerugian bahkan menimbulkan
korban jiwa. Beriut ini merupakan beberapa contoh bencana non alam :
1. Wabah penyakit
Wabah penyakit menular dapat menimbulkan dampak kepada masyarakat
yang sangat luas meliputi :

6
a. Jumlah kesakitan, bila wabah tidak dikendalikan maka dapat
menyerang masyarakat dalam jumlah yang sangat besar, bahkan sangat
dimungkinkan wabah akan menyerang lintas negara bahkan lintas
benua.
b. Jumlah kematian, apabila jumlah penderita tidak berhasil dikendalikan,
maka jumlah kematian juga akan meningkat secara tajam, khususnya
wabah penyakit menular yang masih relative baru seperti Flu Burung
dan SARS’
c. Aspek ekonomi, dengan adanya wabah maka akan memberikan
dampak pada merosotnya roda ekonomi. Sebagai contoh apabila wabah
flu brung benar erjadi maka triliunan asset usaha perunggasan akan
lenyap. Begitu juga akibat merosotnya kunjungan wisata karena
adanya travel warning dan beberapa Negara maka akan melumpuhkan
usaha biro perjalanan, hotel maupun restoran.
d. Aspek politik, bila wabah terjadi maka akan menimbulkan keresahan
masyarakat yang sangat hebat, dan kondisi ini sangat potensial untuk
dimanfaatkan oleh pihak-pihak tertentu guna menciptakan kondisi
tidak stabil.
2. Kegagalan Teknologi
Ledakan instalasi, menyebabkan korban jiwa, luka-luka dan kerusakan
bangunan dan infrastruktur; kecelakaan transportasi membunuh dan
melukai penumpang dan awak kendaraan, dan juga dapat menimbulkan
pencemaran; kebakaran pada industry dapat menimbulkan suhu yang
sangat tinggi dan menimbulkan kerusakan pada daerah yang luas; zat-zat
pencemar (polutan) yang terlepas di air dan udara akan dapat menyebar
pada daerah yang sangat luas dan menimbulkan pencemaran pada udara,
sumber air minum, tanaman pertanian, dan tempat persediaan pangan
sehingga menyebabkan daerahnya tidak dapat dihuni: satwa liar akan
binasa, system ekologi terganggu. Bencana kegagalan teknologi pada skala
yang besar akan dapat mengancam kestabilan ekologi secara global.
3. Konflik
Konflik adalah suatu yang tidak dapat terhindarkan. Konflik melekat
erat dalam jalinan kehidupan. Oleh karena itu, hingga sekarang dituntut
untuk memperhatikan dan meredam kepanikan terhadap konflik.

7
Merebaknya euphoria reformasi, demokratisasi dan otonomi daerah yang
diwarnai dengan berbagai masalah yang kompleks dan multi dimensional
telah melahirkan konflik-konflik baru.
Berbagai masalah tersebut adalah:
a. Krisis moneter sejak tahun 1997 sampai saat ini masih mewariskan
sejumlah konflik vertikal dan horizontal
b. Belum terwujudnya clean government dan good goverance, juga
memperparah konflik yang sudah ada dengan munculnya berbagai
konflik terjaidlah hal-hal berikut:
1. Timbulnya disintegrasi bangsa
2. Menurunnya kepercayaan masyarakat dan dunia internasional
terhadap Pemerintah Republik Indonesia
3. Menurunnya etika sosial dan norma hukun yang menjurus kepada
kerusuhan yang menjurus anarkis.

2.2 Mitigasi Bencana


2.2.1 Pengertian Mitigasi Bencana
Mitigasi atau mitigation merupakan suatu upaya yang dilakukan untuk
mengurangi dampak bencana, baik secara fisik-struktural melalui pembuatan
bangunan-bangunan fisik, maupun non fisik-struktural melalui perundang-
undangan dan penelitian. Mitigasi pada prinsipnya harus dilakukan untuk
segala jenis bencana, baik yang termasuk ke dalam bencana alam maupun
bencana non alam yang lebih tepatnya yaitu bencana yang diakibatkan oleh
perbuatan manusia.
Mitigasi pada umumnya dilakukan dalam rangka mengurangi kerugian
akibat kemungkinan terjadinya bencana, baik itu korban jiwa dan/atau
kerugian harta benda yang akan berpengaruh pada kehidupan dan kegiatan
manusia. Untuk mendefinisikan rencana atau strategi mitigasi yang tepat dan
akurat, perlu dilakukan kajian resiko (risk assessment). Kegiatan mitigasi
bencana hendaknya merupakan kegiatan yang rutin dan berkelanjutan
(sustainable). Hal ini berarti bahwa kegiatan mitigasi seharusnya sudah
dilakukan dalam periode jauh-jauh hari sebelum kegiatan bencana, yang
seringkali datang lebih cepat dari waktu-waktu yang diperkirakan, dan bahkan
memiliki intensitas yang lebih besar dari yang diperkirakan semula.

8
2.2.2 Jenis-jenis Mitigasi
Secara umum mitigasi dapat dikelompokkan ke dalam mitigasi
struktural dan mitigasi non struktural. Mitigasi struktural berhubungan dnegan
usaha-usaha pembangunan konstruksi fisik, sementara mitigasi non struktural
anatara lain meliputi perencanaan tata guna lahan disesuaikan dengan
kerentanan wilayahnya, serta memberlakukan peraturan (law enforcement)
pembangunan.
Dalam kaitan itu pula, kebijakan nasional harus lebih memberikan keleluasan
secara substantial kepada daerah-daerah untuk mengembangkan sistem
mitigasi bencana yang dianggap paling tepat dan paling efektif-efisien untuk
daerahnya.
a. Mitigasi Struktural
Mitigsasi struktural merupakan suatu upaya untuk meminimalisir
dampak dari suatu bencana, dengan cara melakukan pembangunan
berbagai aspek saran-prasarana fisik dengan menggunakan pendekatan
teknologi, seperti pembuatan kanal khusus untuk pencegahan banjir,
membuat alat pendeteksi aktivitas gunung berapi, bangunan yang bersifat
tahan gempa, ataupun membuat Early Warning System yang digunakan
untuk memprediksi terjadinya gelombang tsunami.
Mitigasi struktural bisa disebut juga sebagai suatu rekayasa teknis
bangunan yang tahan terhadap bencana. Bangunan tahan bencana adalah
bangunan dengan struktur yang direncanakan sedemikian rupa sehingga
bangunan tersebut mampu bertahan atau mengalami kerusakan yang tidak
membahayakan apabila bencana yang bersangkutan terjadi. Rekayasa
teknis adalah prosedur perancangan struktur bangunan yang telah
memperhitungkan karakteristik aksi dari bencana.
Rangkaian dari mitigasi struktural :

a. Pemilihan lokasi yang tepat untuk dijadikan bangunan

b. Penilaian gaya yang diakibatkan fenomena alam seperti gempa


bumi, badai dan banjir
c. Perencanaan dan analisis bangunan yang disesuaikan dengan gaya
fenomena alam
d. Perencanaan bangunan yang sesuai kondisi lokal

9
e. Material bahan bangunan yang sesuai dengan kontruksi bangunan
f. Tidak membangun pada daerah yang rawan bencana seperti
longsor, banjir, gempa bumi tsunami dan rawan terhadap letusan
gunungapi.
b. Mitigasi Non-Struktural
Mitigasi non-struktural adalah upaya mengurangi dampak
bencana yang lebih menekankan kepada pembuatan kebijakan
seperti pembuatan suatu peraturan dalam menanggulangi suatu
bencana. Undang-Undang Penanggulangan Bencana (UU PB)
adalah upaya non-struktural di bidang kebijakan dari mitigasi
ini. Contoh lainnya adalah pembuatan tata ruang kota, capacity
building masyarakat, bahkan sampai menghidupkan berbagaia
aktivitas lain yang berguna bagi penguatan kapasitas
masyarakat, juga bagian ari mitigasi ini.

Kebijakan non struktural meliputi legislasi, perencanaan


wilayah, dan asuransi. Kebijakan non struktural lebih berkaitan
dengan kebijakan yang bertujuan untuk menghindari risiko
yang tidak perlu dan merusak. Tentu, sebelum perlu dilakukan
identifikasi risiko terlebih dahulu. Penilaian risiko fisik
meliputi proses identifikasi dan evaluasi tentang kemungkinan
terjadinya bencana dan dampak yang mungkin ditimbulkannya.

Kebijakan mitigasi baik yang bersifat struktural maupun yang bersifat


non struktural harus saling mendukung antara satu dengan yang lainnya.
Pemanfaatan teknologi untuk memprediksi, mengantisipasi dan
mengurangi risiko terjadinya suatu bencana harus diimbangi dengan
penciptaan dan penegakan perangkat peraturan yang memadai yang
didukung oleh rencana tata ruang yang sesuai. Sering terjadinya
peristiwa banjir dan tanah longsor pada musim hujan dan kekeringan
di beberapa tempat di Indonesia pada musim kemarau sebagian besar
diakibatkan oleh lemahnya penegakan hukum dan pemanfaatan tata
ruang wilayah yang tidak sesuai dengan kondisi lingkungan sekitar.
Teknologi yang digunakan untuk memprediksi, mengantisipasi dan
mengurangi risiko terjadinya suatu bencana pun harus diusahakan agar

10
tidak mengganggu keseimbangan lingkungan di masa depan.
Rangkaian dari mitigasi non struktural:

a. Membuat peraturan pemerintah tentang tataguna lahan dan


tataguna bangunan
b. Dengan intensif memberikan dorongan untuk melakukan mitigasi
c. Memberika pelatihan dan pendidikan penanggulangan bencana

d. Melakukan sosialisasi untuk menumbuhkan kesadaran masyarakat


tentang pengetahuan dan pemahaman bahaya dan kerawanan,
partisipasi masyarakat
e. Pemberdayaan institusi

f. Menyeting sistem peringatan

2.3 Mitigasi Bencana Gunung Berapi


Gunung berapi atau gunung api merupakan suatu sistem saluran fluida panas
(batuan dalam wujud cair atau lava) yang memanjang dengan kedalaman sekitar 10
km dibawah permukaan bumi sampai keatas permukaan bumi, termasuk endapan hasil
material yang dikeluarkan pada saat meletus. Gunung berapi terdapat di seluruh dunia,
tetapi lokasi gunung api yang paling dikenali adalah gunung berapi yang berada di
sepanjang busur Cincin Api Pasifik (Pasifik Ring of Fire) dan Indonesia merupakan
salah satu negara yang berada di busur Ring of Fire sehingga memiliki banyak sekali
gunung berapi.

JUMLAH SEBARAN GUNUNGAPI

Daerah Tipe-A Tipe-B Tipe-C Jumlah

Sumatera 13 12 6 31

Jawa 21 9 5 35

Bali 2 – – 2

11
Lombok 1 – – 1

Sumbawa 2 – – 2

Flores 16 3 5 24

Laut Banda 8 1 – 9

Sulawesi 6 2 5 13

Kep.Sangihe 5 – – 5

Halmahera 5 2 – 7

Jumlah 129

Tabel 1 Jumlah Sebaran Gunung Api di Indonesia


2.3.1 Proses Terbentuknya Gunung Api
1. Gerakan Divergen

Gerakan ini terbentuk akibat pergerakan lempeng kulit bumi yang saling
berlawanan. Hal tersebut menyebabkan magma naik ke permukaan dan mendesak
permukaan bumi, sehingga menyebabkan terbentuknya lapisan permukaan bumi
yang baru atau juga terbentuk gunung api.

2. Gerakan Konvergen

Gerakan konvergen terjadi akibat pergerakan lempeng kulit bumi yang saling
bertumbukan. Oleh karena itu, salah satu lempeng akan tertekuk dan masuk ke
bawah bagian lempeng lainnya. Gerakan ini dapat menimbulkan getaran yang kuat.

12
3. Gerakan Sesar

Batas lempeng sesar adalah batas lempeng yang menyebabkan terjadinya


gerakan lempeng kulit bumi yang sejajar. Hal ini terjadi apabila lempengan
bumi bergesek dalam posisi yang sama datar, sejajar, dan selalu bergerak.

Gambar 1 Proses Terbentuknya Gunung Api

2.3.2 Jenis Gunung Berapi Berdasarkan Bentuknya


1. Gunung berapi kerucut atau gunung berapi strato (Stratovolcano)
Tersusun dari batuan hasil letusan dengan tipe letusan berubah – ubah sehingga
dapat menghasilkan susunan yang berlapis – lapis dari beberapa jenis batuan,
sehingga membentuk suatu kerucut besar (raksasa), kadang – kadang
bentuknya tidak beraturan, karena letusan terjadi sudah beberapa ratus kali.
Gunung Merapi merupakan jenis ini.
2. Gunung berapi perisai (Shieldvolcano)
Tersusun dari batuan aliran lava yang pada saat diendapkan masih cair,
sehingga tidak sempat membentuk suatu kerucut yang tinggi (curam),
bentuknya akan berlereng landai, dan susunannya terdiri dari batuan yang
bersifat basaltik. Contohnya terdapat di kepulauan Hawaii.
3. Cinder Cone
Merupakan gunung berapi dimana abu dan pecahan kecil dari batuan vulkanik
menyebar di sekeliling gunung. Sebagian besar gunung jenis ini membentuk
mangkuk di puncaknya. Jarang yang tingginya diatas 500 meter dari tanah di
sekitarnya.

13
4. Kaldera
Gunung berapi jenis ini terbentuk dari ledakan yang sangat kuat yang
melempar ujung atas gunung sehingga membentuk cekungan. Gunung Bromo
merupakan jenis ini.

Gambar 2 Jenis Gunung Api Berdasarkan Bentuknya

2.3.3 Klasifikasi Gunung Berapi di Indonesia


a. Gunung Berapi Tipe A
Gunung berapi yang pernah mengalami erupsi magmatik sekurang –
kurangnya satu kali sesudah tahun 1600.
b. Gunung Berapi Tipe B
Gunung berapi yang sesudah tahun 1600 belum lagi mengadakan erupsi
magmetik, namun masih memperlihatkan gejala kegiatan seperti kegiatan
solfatara.
c. Gunung Berapi Tipe C
Gunung berapi yang erupsinya tidak diketahui dalam sejarah manusia,
namun masih terdapat tanda – tanda kegiatan masa lampau berupa
lapangan solfatara/fumarola pada tingkat lemah.

14
2.3.4 Prosedur Tetap Tingkat Kegiatan Gunungapi
a. Aktif Normal (Level I)
Kegiatan gunung api berdasarkan pengamatan dari hasil
visual,kegempaan dan gejala vulkanik lainnya tidak memperlihatkan
adanya kelainan atau normal-normal saja
b. Waspada (Level II)
Terjadi peningkatan kegiatan berupa kelainan yang tampak secara visual
atau hasil pemeriksaan kawah, kegempaan dan gejala vulkanik lainnya
c. Siaga (Level III)
Peningkatan semakin nyata hasil pengamatan visual/pemeriksaan kawah,
kegempaan dan metoda lain saling mendukung. Biasanya perubahan
diikuti oleh letusan
d. Awas (Level IV)
Menjelang letusan utama, letusan awal mulai terjadi berupa abu/asap.
Berdasarkan analisis data pengamatan, segera akan diikuti letusan utama.

2.3.5Tanda-tanda Gunung Meletus


a. Munculnya asap putih tebal sekitar puncak gunung
b. Gempa bumi tektonik
c. Hujan abu
d. Suara gemuruh dipuncak gunung
e. Hewan-hewan hutan di gunung turun ke pemukiman penduduk karena suhu
yang mulai naik.
2.3.6 Persiapan Menghadapi, Saat dan Pasca Letusan Gunung Berapi
a. Mengenali daerah setempat dalam menentukan tempat yang aman untuk
mengungsi
b. Membuat perencanaan penanganan bencana
c. Mempersiapkan pengungsian jika diperlukan
d. Mempersiapkan kebutuhan dasar (pangan, pakaian alat perlindungan)

Jika terjadi Letusan gunung Berapi


1. Hindari daerah rawan bencana seperti lereng gunung, lembah dan daerah aliran
lahar
2. Di tempat terbuka, lindungi diri dari abu letusan dan awan panas
3. Persiapkan diri untuk kemungkinan bencana susulan

15
4. Kenakan pakaian yang bisa melindungi tubuh, seperti baju lengan panjang,
celana panjang, topi dan lainnya
5. Gunakan pelindung mata seperti kacamata renang atau lainnya
6. Jangan memakai lensa kontak
7. Pakai masker atau kain menutupi mulut dan hidung
8. Saat turunnya awan panas usahakan untuk menutup wajah dengan kedua belah
tangan.

Setelah terjadinya Letusan Gunung Berapi


1. Jauhi wilayah yang terkena hujan abu
2. Bersihkan atap dari timbunan Abu, karena beratnya bisa merusak ataun
meruntuhkan atap bangunan
3. Hindari mengendarai mobil di daerah yang terkena hujan abu sebab bisa
merusak mesin motor,rem, persneling hingga pengapian

2.3.7 Dampak Letusan Gunung Berapi


a. Berikut ini hal negatif yang bisa terjadi :
1. Tercemarnya udara bermacam-macam gas seperti Sulfur Dioksida atau SO2,
gas Hidrogen sulfide atau H2S, No2 atau Nitrogen Dioksida
2. Semua aktivitas penduduk di sekitar wilayah tersebut akan lumpuh termasuk
kegiatan ekonomi.
3. Merusak pemukiman warga.
4. Lahar yang panas akan membuat rusak dan terbakar hutan dan hal ini berarti
ekosistem alamiah hutan terancam.
5. Material yang dikeluarkan oleh gunung berapi berpotensi menyebabkan
sejumlah penyakit seperti ISPA.
b. Dampak Positif Letusan Gunung Berapi :
1. Tanah yang dilalui oleh hasil vulkanis gunung berapi sangat baik bagi
pertanian
2. Terdapat mata pencaharian baru bagi rakyat sekitar gunung berapi yaitu
penambang pasir. Material vulkanik berupa pasir tentu memiliki nilai
ekonomis.
3. Selain itu, bebatuan yang diseamburkan ketika meletus bisa dimanfaatkan
sebagai bahan bangungan warga sekitar gunung.

16
4. Setelah gunung meletus, biasanya terdapat geyser atau sumber mata air panas
yang keluar
5. Sangat baik didirikan pembangkit listrik didaerah sekitar kawasan letusan
gunung berapi.

2.4 Mitigasi Bencana Tsunami


2.4.1 Pengertian Tsunami
Kata tsunami berasal dari Bahasa Jepang yaitu Tsu “pelabuhan” dan
nami “gelombang” sehingga tsunami dapat diartikan sebagai gelombang atau
ombak besar yang ada di pelabuhan. Selain itu, tsunami juga dikenal sebagai
gelombang air pasang karena ketika mencapai daratan gelomban tsunami lebih
mirip dengan air laut pasang yang tinggi daripada ombak yang biasa mencapai
pantai akibat tiupan angin. Walau demikian, tsunami tidak ada kaitannya sama
sekali dengan fenomena pasang surut air laut. Karenanya para ahli oseanografi
menyebut tsunami sebagai gelombang laut seismik (seismic sea wave) agar
tidak terjadi kesalahpahaman arti dari tsunami.

2.4.2 Penyebab Terjadinya Tsunami


Tsunami merupakan gelombang laut yang disebabkan oleh beberapa
faktor yaitu :
a. Letusan gunungapi bawah laut

Gambar 3 Gunungapi Bawah Laut


Pergeseran lempeng yang terjadi di bawah laut tidak hanya
menyebabkan terjadinya gempa, namun juga dapat menyebabkan

17
terjadinya aktivitas vulkanik yaitu letusan gunungapi yang ada di bawah
laut. Letusan gunungapi yang ada di bawah laut dapat menyebabkan air
laut naik dan menimbulkan gelombang tsunami.
b. Longsor yang terjadi di bawah laut

Gambar 4 Longsor Bawah Laut


Perbatasan antar lempeng tektonik yang ada pada kerak bumi
terkadang menimbulkan gerakan yang besar. Celah retakan yang ada pada
kedua lempeng tektonik yang mengalami gerakan ini disebut dengan sesar
(fault). Contoh yang trejadi akibat peristiwa ini yaitu Lingkaran Api (Ring
of Fire) yang ada di sekeliling tepian Samudera Pasifik, dimana lempeng
samudera menunjam ke bawah lempeng benua. Proses tersebut disebut
dengan penunjaman (subduction). Akibat dari penunjaman tersebut dapat
menyebabkan terjadinya gempa subduksi dan efektif untuk menimbulkan
tsunami.
c. Gempabumi yang berpusat di laut, yang diikuti dengan dislokasi atau
perpindahan masa tanah atau batuan sangat besar dibawah air
(laut/danau)

18
Gambar 5 Gempabumi Berpusat di Laut
Salah satu gempa yang diakibatkan oleh adanya pergerakan lempeng
bumi adalah gempa tektonik. Akibat yang ditimbulkan dari gempa
tektonik yang terjadi di bawah laut yaitu air laut yang ada di atas lempeng
yang bergerak tersebut menjadi berpindah dari posisi ekuilibriumnya.
Gelombang dapat muncul ketika air bergerak akibat pengaruh gravitasi
yang kembali pada posisi ekuilibrium sebelumnya. Tsunami dapat terjadi
jika wilayah yang luas di dasar laut mengalami pergerakan naik ataupun
turun.
Tsunami yang terjadi akibat adanya gempa bumi memiliki beberapa
syarat yaitu:
1. Gempa bumi berpusat di tengah laut dan dangkal (0-30 km)
2. Gempa bumi dengan kekuatan paling kecil 6,5 Skala Ritcher
3. Gempa bumi dengan pola sesar naik atau turun
Pada dasarnya tidak semua gempa dapat menimbulkan tsunami, hal
tersebut tergantung kepada beberapa faktor. Gempa yang memiliki
karakteristik tertentu dapat menyebabkan tsunami yang sangat mematikan
dan berbahaya yaitu:

1. Tipe sesar (fault type)


Tipe sesar sangat efektif dalam memindahkan volume air yang ada
diatas lempeng untuk bergerak sebagai awal terjadinya tsunami.
2. Kemiringan sudut tegak antar lempeng (dip angle) yang bertemu

19
Semakin tinggi sudut antar lempeng yang bertemu (mendekati 90⁰),
maka tsunami yang terbentuk akan terbentuk.
3. Kedalaman dari pusat gempa (hypocenter) yang dangkal (<70 km)
Semakin dangkal kedalaman dari pusat gempa, maka tsunami yang
ditimbulkan akan semakin efektif.
Sebagai contoh, walaupun kekuatan gempa yang ditimbulkan cenderung
kecil (6,0 – 7,0), namun jika ketiga syarat diatas terpenuhi maka
kemungkinan besar tsunami akan terbentuk. Begitu pula sebaliknya,
walaupun kekuatan gempa cukup besar (>7,0 R) dan dangkal, namun
bukan tipe sesar naik, tetapi normal (normal fault) atau sejajar (strike slip
fault), maka dapat dipastikan jika tsunami akan sulit untuk terbentuk.
Gempa yang memiliki kekuatasn 7,0 Richter, tipe sesar naik dan dangkal,
maka tsunami yang terbentuk dapat mencapai ketinggia 3 hingga 5 meter.
d. Hantaman dari meteor yang jatuh ke laut.

Gambar 6 Hantaman Meteor ke Laut


Tumbukan yang berasal dari benda luar angkasa seperti meteor yang
jatuh ke bumi merupakan salah satu gangguan terhadap air laut yang
datang dari arah permukaan. Tsunami yang terjadi akibat peristiwa ini
cenderung terjadi sangat cepat dan jarang mempengaruhi kehidupan yang
ada di wilayah pesisir yang memiliki jarak jauh dari sumber gelombang.
Namun demikian, jika terjadi pergerakan lempeng dan tabrakan dengan
benda angkasa yang cukup besar, maka dapat menimbulkan megatsunami.

20
2.4.3 Karakteristik Tsunami
Gelombang tsunami bergerak dengan kecepatan yang sangat tinggi dan
dapat merambat lintas-samudera dengan energi yang sedikit berkurang.
Tsunami dapat mencapai wilayah yang memiliki jarak ribuan kilometer dari
sumber gelombangnya, sehingga mungkin ada selisih waktu beberapa jam
antara terciptanya gelombang ini dengan bencana yang akan ditimbulkannya
di pantai. Waktu perambatan yang dibutuhkan gelombang tsunami lebih lama
dibandingkan dengan waktu yang diperlukan untuk mencapai tempat yang
sama oleh gelombang seismik.
Tsunami memiliki periode yang cukup bervariasi, mulai dari dua menit
sampai lebih dari satu jam. Gelombang tsunami memiliki panjang yang sangat
besar, yaitu berkisar antara 100 hingga 200 km. Dibandingkan dengan ombak
laut yang biasa ada di pantai selancar (surfing) yang mungkin hanya memiliki
periode panjang gelombang sekitar 10 detik dan panjang gelombangnya yang
berkisar 150 meter. Karennaya ketika masih ditengah laut, gelombang tsunami
hampir tidak terlihat dan hanya seperti ayunan air saja.

Berikut ini merupakan perbandingan anatra gelombang tsunami dengan ombak


lut yang biasa :
Perbandingan Gelombang Tsunami dan Ombak Lut Biasa
Parameter Gelombang Tsunami Ombak Biasa
Periode Gelombang 2 menit  1 jam ± 10 detik
Panjang Gelombang 100 – 200 km 150 m
Tabel 2 Perbandingan Gelombang Tsunami dengan Ombak Laut Biasa
(Sumber : disaster.elvini.net/tsunami.cgi dalam Yakub, Malik

Kecepatan dari tsunami bergantung pada kedalaman air. Laut yang


memiliki kedalaman cukup dalam dan terbuka, maka kecepatan tsunami yang
terjadi dapat mencapai 800-1000 km/jam. Sedangkan ketinggian dari tsunami
yang ada pada laut yang dalam hanya berkisar antara 30 – 60 cm, dengan
panjang gelombang yang mencapai ratusan kilometer. Oleh karenanya tsunami
yang terjadi di laut dalam sulit dibedakan dengan gelombang laut biasa, bahkan
tidak dapat dirasakan oleh kapal-kapal yang sedang berlabuh di tengah
samudera. Beda halnya dengan gelombang yang terjadi akibat gerakan angin,
dimana hanya bagian permukaan saja yang bergerak; gelombang tsunami

21
mengalami pergerakan pada semua bagian partikel air, mulai dari permukaan
hingga bagian dalam samudera. Ketika tsunami memasuki kawasan perairan
dangkal, ketinggian gelombangnya kan meningkat dan kecepatannya menurun
dengan drastis, namun demikian energi yang dimilikinya masih sangat kuat
untuk dapat menghanyutka segala benda yang dilaluinya. Arus tsunami yang
memiliki ketinggian 70 cm masih cukup kuat untuk menghanyutkan dan
menyeret orang.

Apabila lempeng samudera yang ada pada sesar bergerak naik (raising),
maka akan terjadi air pasang di wilayah pantai hingga wilayah tersebut akan
mengalami banjir sebelum kemudian gelombang air yang lebih tinggi datang
menerjang. Dan apabila lempeng samudera bergerak naik, maka wilayah
pantai akan mengalami banjir air pasang sebelum tsunami datang.

Gambar 7 Lempeng Bergerak Naik


Sumber : disaster.elvini.net/tsunami.cgi

Apabila lempenng samudera yang ada pada sesar bergerak turun


(sinking), maka kurang lebih pada separuh waktu sebelum gelombang tsunami
sampai di pantai, air laut di pantai tersebut akan megalami surut. Pada pantai
yang landai, air yang surut dapat mencapai lebih dari 800 meter menjauhi
pantai. Masyarakat yang tidak sadar akan datangnya bahaya mungkin akan
tetap tinggal di pantai karena ingin tahu apa yang akan terjadi. Apabila
lempeng samudera bergerak turun, di wilayah pantai air laut akan mengalami
surut sebelum tsunami datang.

22
Gambar 8 Lempeng Bergerak Turun

Sumber : disaster.elvini.net/tsunami.cgi

2.4.4 Usaha Meringankan Bahaya Tsunami


Banyaknya korban jiwa karena tsunami disebabkan oleh bebrapa faktor
seperti pengetahuan masyarakat yang kurang akan gempa dan tsunami,
peralatan yang terbatas, permalan, peringatan dan lainnya. Untuk mengurangi
bahaya yang terjadi akibat tsunami, maka diperlukan perhatian khusus
terhadap 3 hal yaitu:
a. Struktur Pantai (Coastel Structures)
Pada daerah pantai dimana gema sering terjadi sebaiknya dibangun
dengan struktr bangunan dengan penhaan ombak berup dinding pantai (sea
wall) yang merupakan bangunan pertahanan (defense structure) terhadap
tsunami. Struktur bangunan yang seperti ini akan efektif, apabila tsunami
yang terjadi relatif tidak terlalu tinggi. Jika ketinggian tsunami melebihi 5
meter, maka prasarana ini tidak terlalu berfungsi. Pohonpohon yang
tumbuh di pantai seperti bakau (mangrove) juga cukup efektif dalam
mereduksi energi tsunami, terutama tsunami yang terjadi dengan ketinggin
kurang dari 3 meter.
b. Penataan Wilayah (City Planning)
Korban paling banyak dari bencana tsunami adalah perkampungan
padat yang ada didaerah pantai selain daerah pantai wisata. Cara yang
efektif untuk mengurangi korban bahaya tsunami yaitu dengan
memindahkan wilayah pemukiman yang ada di pantai tersebut ke daerah
yang bebas dari tsunami (tsunami-free area). Berdasarkan catatan, sudah
banyak bencana tsunami yang menyapu habis pemukiman nelayan yang ada
disekitar pantai, mereka terperangkap dan tidak sempat untuk

23
menyelamatkan diir ketika tsunami datang. Kedatangan tsunami yang
begitu cepat sangat tidak memungkinkan untuk penduudk yang ada
didaerah pesisir pantai untuk dapat meloloskan diri. Perkiraan tentang
daerah penggenangan tsunami (tsunami inundation area) sangat diperlukan
unuk merancang daerah pemukiman yang aman bagi penduduk.
c. Sistem yang terpadu (Tsunami Prevention System)
Sistem pencegahan tsunami (tsunami prevention system) terdiri dari
peramalan, peringatan, evakuasi, pendiidkan masyarakat, latihan,
kebiasaaan untuk selalu waspada terhadap bencana, dan kesiapsiagaan
pasca bencana.
Kedatangan tsunami sama dengan kejadian gempa itu sendiri, masih
sulit untuk diprediksi. Pada tanggal 15 Juni 1896, wilayah SnrikuJepang
pernah diterjang oleh gelombang tsunami tanpa adanya peringatan sama
sekali. Ketinggian gelombang tsunami saai itu mencapai 21 meter dan
menewaskan lebih dari 26.000 jiwa yang tenga mengadakan festival
keagamaan. Pemasangan seismograf bawah laut (ocean-bottom
seismograph) akan memberikan data yang cukup detail mengenai data
seismik yang akan sanagat berguna untuk memprediksi apakan tsunami
akan terbentuk dari kejadian seismik tersebut atau tidak.
Peringatan dini akan adanya tsunami akan memberikan peluang bagi
masyarakat yang tinggal didaerah yang rawan untuk mempersiapkan
penyelamatan diri. Walaupun tidak semua gempa dapat mendatangkan
tsunami, namun sikap atau kebiasaaan untuk selalu waspada terhadap
bencana tsunami sebaiknya selalu ada dan melekat pada masyarakat.
Ketika berada di pantai dan merasakan adanya gempa, segeralah berlari ke
arah dataran yang lebih tinggi (minimal 20 meter). Pemasangan sirine atau
pengeras suara di pantai-pantai yang sering dipadati oleh pengunjung akan
sangat efektif untuk memberikan peringatan dini akan bahaya tsunami
begitu getaran gempa terasa.
Pendidikan kepada masyarakat mengenai bahaya gempa dan
tsunami menjadi sangat penting. Tidak semua orang memiliki pengalaman
dengan tsunami dalam hidupnya. Dan untuk selamat dari bencana tsunami,
seseorang tidak harus memiliki pengalaman dengan tsunami. Jika seseorang
memiliki pengetahuan sederhana mengenai kedtangan tsunami, maka

24
begitu gempa datang, dia akan segera menyelamatkan diri ke daerah yang
lebih tinggi.

2.4.5 Strategi Mitigasi dan Upaya Pengurangan Risiko Bencana Tsunami


Strategi dan upaya pengurangan risiko yang dapat dilakukan untuk
mengurangi dampak bencana tsunami yaitu :
a. Pembangunan Sistem Peringatan Dini Tsunami.
b. Pembangunan tempat evakuasi (shelter) di sekitar daerah pemukiman,
pembangunan tembok penahan tsunami pada garis pantai yang beresiko,
penanaman mangrove serta tanaman lainya di sepanjang garis pantai untuk
meredam gaya air tsunmi.
c. Meningkatkan pengetahuan masyarakat lokal khusunya yang tinggal di
daerah pinggir pantai mengenai tsunami dan cara-cara penyelamatan diri
terhadap bahaya tsunami.
d. Melaporkan secepatnya jika mengetahui tanda-tanda akan terjadi tsunami
kepada petugas yang berwenang seperti Kepala Desa, Polisi, Stasiun Radio,
SATLAK PB maupun institusi-institusi yang terkait.
e. Jika berada di sekitar pantai, kemudian terasa ada guncangan gempabumi,
air laut dekat pantai tiba-tiba surut, maka segeralah lari menuju tempat
yang tinggi (perbukitan atau bangunan tinggi).
f. Jika sedang berada di dalam perahu/kapal di tengah laut serta mendengar
berita dari pantai telah terjadi tsunami, jangan mendekat ke pantai.
Arahkan perahu ke laut. Jika gelombang pertama telah datang dan surut
kembali, jangan segera turun ke daerah yang rendah. Kerna biasanya
gelombang berikutnya kan datang menerjang. Jika gelombang telah benar-
benar reda, maka laukakanlah pertolongn pertama pada korban.

25
BAB III METODE PENELITIAN

3.1 Lokasi dan Waktu Penelitian


Lokasi penelitian ini berada di Kabupaten Tasikmalaya tepatnya berada di Kawasan
Gunung Galunggung dan Pantai Cipatujah, Kecamatan Cipatujah. Kegiatan praktikum
lapangan ini berlangsung pada hari Sabtu dan Minggu tanggal 23 dan 24 November
2019.

3.2 Alat dan Bahan


Alat yang dibutuhkan dalam praktikum ini ialah :
1. GPS Essential (Global Positioning System)
GPS adalah sebuah sistem navigasi berbasiskan radio yang menyediakan informasi
berupa titik koordinat, kecepatan, ketinggian dan waktu pengguna di seluruh dunia.
Pada penelitian ini kami menggunakan GPS Essential yang bisa diakses dari
handphone masing-masing.
2. Alat Tulis
Alat tulis yang digunakan ialah buku catatan kecil dan pulpen. Selain itu adalah
pedoman wawancara untuk responden di sekitar kawasan Gunung Galunggung.
3. Kamera
Kamera merupakan alat yang digunakan untuk mengabadikan objek yang ada di
lapangan. Kamera di HP juga bisa menjadi alternatif untuk mengabadikan.
4. Plastik Mika dan Spidol OHP
Plastik Mika dan OHP ini digunakan untuk kerja studio dan membuat peta jalur
evakuasi mitigasi bencana di sekitar Pantai Cipatujah.

Sedangkan bahan yang dibutuhkan dalam kegiatan praktikum ini adalah sumber
referensi atau data sekunder mengenai sejarah Gunung Galunggung sampai proses
terjadinya letusan Gunung Galunggung.

3.3 Teknik Pengumpulan Data


Teknik pengumpulan data yang peneliti lakukan adalah sebagai berikut :
1. Survey Lapangan

26
Survey lapangan ini dilaksanakan untuk mengamati lingkungan sekitar kawasan
Gunung Galunggung dan di hari kedua juga untuk mengamati kesiapan mitigasi
bencana di sekitar Pantai Cipatujah serta untuk mensurvei jalur evakuasi warga sekitar.
2. Wawancara
Wawanacara dilaksanakan untuk mengetahui kondisi sosial didaerah tersebut juga
untuk mengetahui kesiapan mitigas bencana warga sekitar Gunung Galunggung dan
Pantai Cipatujah.
3. Dokumentasi
Dokumentasi dilakukan untuk mendokumentasikan catatan-catatan, foto ataupun yang
lainnya untuk dapat dijadikan bukti dilaporan praktikum.

3.4 Teknik Analisis Data


Teknik analisis data yang dilakukan adalah dengan mengumpulkan instrumen
dan pedoman wawancara tentang mitigasi bencana di daerah Gunung Galunggung dan
Pantai Cipatujah untuk kemudian dianalisis dan diolah menggunakan teknik analisis
kualitatif. Selain itu, pembuatan peta untuk mengetahui wilayah yang berpotensi
bencana, resiko apa yang akan ditimbulkan serta peta jalur evakuasi yang dituangkan
dalam kegiatan kerja studio.

3.5 Langkah-langkah Penelitian


1. Membuat peta rawan bencana dan jalur evakuasi
2. Melakukan pengamatan di sekitar Gunung Galunggung dan Pantai Cipatujah
3. Melakukan wawancara ke masyarakat terkait dengan kesiapsiagaan menghadapi
bencana
4. Mendokumentasikan keadaan sekitar kawasan Gunung Galunggung dan Pantai
Cipatujah
5. Mengolah data yang sudah diperoleh dari lapangan

27
BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Gambaran Umum KabupatenTasikmalaya

Kabupaten Tasikmalaya, adalah sebuah kabupaten di Provinsi Jawa Barat,

Indonesia. Ibukotanya adalah Singaparna, sekitar 380 km sebelah tenggara Jakarta. Kabupaten

ini berbatasan dengan Kabupaten Majalengka di utara, Kabupaten Ciamis dan Kota

Tasikmalaya di timur, Samudra Hindia di selatan, serta Kabupaten Garut dibarat.

Alam Tasikmalaya secara geografis terletak antara 107° 56' BT - 108°8' BT dan 7°

10' LS 7° 49' LS dengan jarak membentang Utara Selatan terjauh 75 Km dan arah Barat Timur

56,25 Km. Luas keseluruhan sebesar 2.563,35 Km2.Sebagian besar wilayahnya berada pada

ketinggian antara 0 - 1.500 m diatas permukaan laut yang membentang dari arah utara dan

yang terendah kearah selatan Sebagian kecil wilayahnya yaitu 0,81% berada pada ketinggia

ndiatas 1.500 m, keadaan iklim umumnya bersifat tropis dan beriklim sedang dengan rata-

rata suhu di dataran rendah antara 20°-34°C dan di dataran tinggi berkisar 18°22°C. Curah

hujan rata-rata 2,072 mm/tahun, jumlah hari hujan rata-rata 82 hari. Wilayah administrasi

pemerintahan Kabupaten Tasikmalaya terdiri dari: 39 Kecamatan dan 348

desa.

Berikut adalah Tabel Daftar Kecamatan dan Luas Wilayah di Kabupaten Tasikmalaya :

No. Nama Kecamatan Luas Wilayah


(km2)
1 Cipatujah 242,65

2 Karangnunggal 136,10

3 Cikalong 136,96

4 Pancatengah 199,05

28
5 Cikatomas 132,63

6 Cibalong 58,35

7 Parungponteng 47,23

8 Bantarkalong 59,63

9 Bojongasih 35,09

10 Culamega 58.04

11 Bojonggambir 148,36

12 Sodonghilir 97,11

13 Taraju 55,53

14 Salawu 50,47

15 Puspahiang 33,19

16 Tanjungjaya 36,37

17 Sukaraja 43,14

18 Salopa 120,78

19 Jatiwaras 77,39

20 Cineam 77,69

21 Karangjaya 47,85

22 Manonjaya 39,49

23 Gunungtanjung 32,31

24 Singaparna 18,82

25 Mangunreja 26,65

26 Sukarame 15,58

27 Cigalontang 119,13

28 Leuwisari 44,60

29 Padakembang 30,15

30 Sariwangi 40,85

31 Sukaratu 33,41

29
32 Cisayong 48,33

33 Sukahening 23,80

34 Rajapolah 15,38

35 Jamanis 14,99

36 Ciawi 42,23

Tabel 3 Daftar Kecamatan dan Luas Wilayah di Kabupaten Tasikmalaya

Sumber : Data Pemerintah Kabupaten Tasikmalaya, 2010.

Perekonomian Tasikmalaya umumnya bertumpu pada sektor pertanian, peternakan, dan

perikanan, selain juga bertumpu pada sektor pertambangan seperti pasir Galunggung yang

memiliki kualitas cukup baik bagi bahan bangunan, industri, dan perdagangan. Tasikmalaya

dikenal sebagai basis perekonomian rakyat dan usaha kecil menengah seperti kerajinan dari

bambu, batik, dan payung kertas. Selain itu, kota ini pun dikenal sebagai kota kredit akibat

banyaknya pedagang dan perantau dari wilayah ini yang berprofesi sebagai pedagang yang

menggunakan sistem kredit. Komoditas kreditan umumnya adalah barangbarang kelontong

dan kebutuhan rumah tangga.

4.1.1 Gunung Galunggung


Gunung api galunggung merupakan gunung api aktif tipe strato, yang didalam
pembagian fisografi Jawa Barat, termasuk didalam zona gunung api kwater yang
terbentuk di bagian tengah jawa barat dan secara pembagian karakteristik sedimen
batuan tersier didalam cekungan Bogor.Letak asronomis Gunung api
Galunggung 07°15’24,8”LS dan 108°04’36”BB. Letak astronomis Danau Kawah
Galunggung 07°17’55,5”LS dan 108°06’46,3”BB.

Gunung Galunggung memiliki ketinggian 2.168 mdpl diatas permukaan laut


yang merupakan salah satu gunung berapi tipe strato di pulau jawa yang masih aktif.
Menurut Volcanological Survey of Indonesia (VSI), kawasan gunung galunggung
meliputi areal seluas ± 275 Km² dengan diameter 27 Km (barat laut-tenggara) dan 13
Km (timur laut-barat daya).

30
Gambar 9 Foto Citra Satelit Kabupaten Tasikmalaya
Sumber : https://desdm.bantenprov.go.id/read/berita/220/kondisi-fisiografidan-
geologi-regional-jawa-barat-terhadap-data-dukung-geopark-banten-bagian-
1.html

Gunung galunggung memiliki kawah berbentuk telapak kaki kuda yang


menghadap arah tenggara. Sebelum letusan tahun 1982/1983 terdapat beberapa kawah
antara lain Kawah Guntur, Kawah Siang, Kawah Wariang, Kawah Karso, Kawah
Cekok dan Kawah Hejo yang berada di samping kubah lava gunung jadi.

Dimulut telapak kaki kuda ini tersebar suatu endapan kipas gunung api disertai bukit-
bukit kecil sebanyak 3.600 bukit dengan tinggi bukit bervariasi antara 5 sampai 50
meter di atas dataran Tasikmalaya dengan diameter kaki bukit antara 50 – 300 meter
serta kemiringan lereng antara 15° – 45°. Perbukitan Sepuluh Ribu atau disebut juga
perbukitan “Hillock”, terletak di lereng kaki bagian timur-tenggara dan berhadapan
langsung dengan bukaan kaldera. Perbukitan ini menempati dataran Tasikmalaya
dengan luas sekitar 170 km², dengan jarak sebaran terjauh 23 km dari kawah pusat dan
terdekat 6,5 km. Lebar sebaran nya sekitar 8 km dengan sebaran terpusat pada jarak
10 – 15 km. Perbukitan ini terbentuk sebagai akibat dari letusan besar yang
menghasilkan kaldera tapal kuda dan melongsorkan kerucut bagian timur-tenggara,
yang terjadi sekitar 4200 tahun yang lalu, yang diduga berasal dari dinding kawah
yang longsor, bersamaan dengan terjadinya aliran piroklastik karena letusan besar.
4.1.2 Kecamatan Cipatujah
Desa Cipatujah, Kecamatan Cipatujah Koordinat : 7°44,859'S 108°0,634'E. Wilayah
Kecamatan Cipatujah berjarak sekitar 75 Km dari Ibukota Kabupaten Singaparna.

31
Akses menuju Kecamatan Cipatujah tersedia transportasi umum menyusuri jalan
beraspal yang cukup lebar dari Kota Tasikmalaya atau Singaparna. Kecamatan
Cipatujah terdiri dari tanah darat, tanah sawah, hutan, sungai serta pegunungan,
dengan luas ,450 Ha. Kecamatan Cipatujah merupakan kecamatan yang terluas di
Kabupaten Tasikmalaya. Topografi Kecamatan Cipatujah terdiri dari 2 bagian, yaitu
dataran sepanjang daerah timur hingga selatan dan perbukitan landai tinggi sepanjang
daerah utara hingga barat yang terdiri dari 15 desa. Keadaan tanah umumnya berupa
pasir yang mengandung pasir besi, terutama dibagian garis pantai selatan sedangkan
daerah utara, tanahnya merupakan tanah biasa yang banyak dimanfaatkan untuk
kegiatan pertanian. Kondisi geografis yang beragam memunculkan pemanfaatan yang
beragam pula. Pada dataran rendah, terdapat banyak pohon kelapa, albasiah dan padi
tadah hujan. Pada daerah tepi pantai, terdapat kegiatan pengerukan pasir besi seperti
dibagian Barat Desa Ciheras, Ciandum dan CikawungAding. Kondisi sarana jalan
umum pada desa yang ada di Kecamatan Cipatujah kurang dari memuaskan.kondisi
jalan terparah adalah jalur menuju Desa Ciandum, Ciheras, Pamayang, dan
Cikawungading yang mengalami kerusakan hingga Desa Kalapagenep.

Pantai Cipatujah, dengan luas 115 ha, merupakan pantai berkarang yang kaya akan
terumbu-terumbu untuk ikan-ikan bertelur dan berkembang biak. Pantai ini
merupakan pantai terlebar dan terpanjang di kawasan Pantai Selatan, serta
menawarkan pasir besi yang sangat baik untuk berjemur dan melakukan aktivitasi
rekreasi pantai lainnya. Keindahan Pantai Cipatujah terlihat dari perpaduan hamparan
pantai yang landai, gelombang laut yang besar, perkebunan kelapa yang subur, serta
hamparan rumput yang luas. Para peternak kerbau yang tinggal di sekitar daerah pantai
kerap menggembalakan kerbaunya di padang ini dan sesekali mengadakan atraksi
balap kerbau yang diiringi tabuhan pencak, rampak kendang, ditambah angklung yang
banyak mengundang orang untuk menontonnya. Suatu pertunjukan budaya setempat
yang tentunya menarik untuk disaksikan. Banyak aktivitas pantai yang biasa dilakukan
oleh wisatawan ketika berkunjung ke daerah ini, seperti berenang, voli pantai,
berjemur, serta memancing di muara sungai Cipatujah. Datang dan nikmati keindahan
Pantai Cipatujah sekarang juga.

4.1.3 Kondisi Topografi Kabupaten Tasikmalaya


Tercatat dalam Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kabupaten

32
Tasikmalaya memiliki ketinggian daerah berkisar antara 0-2.500 mdpl. Secara umum
wilayah tersebut dapat dibedakan menurut ketinggiannya, yaitu wilayah utara
merupakan wilayah dataran tinggi dan bagian selatan merupakan wilayah dataran
rendah dengan ketinggian berkisar antara 0-100 mdpl dengan didominasi kawasan
pantai. Sedangkan kemiringan lereng di wilayah Kabupaten Tasikmalaya berkisar
antara 0% - 8% sampai dengan kemiringan > 40%. Dimana kondisi wilayah sangat
curam (>40 %) sebesar 2,36% dari luas Kabupaten Tasikmalaya, agak curam (15% -
25 %) sebesar 24,35 %, curam (25% - 40%) sebesar 14,18%, landai (8% - 15 %) sebesar
18,56%, dan datar (0% - 8%) sebesar 40,55% dari luas Kabupaten Tasikmalaya. Dari
data kemiringan lahan terlihat bahwa sebagian besar bentang alam Kabupaten
Tasikmalaya didominasi oleh bentuk permukaan bumi agak curam sampai dengan
curam yaitu sebesar 78,47% kondisi kemiringan lahan tersebut kurang menguntungkan
dalam pengembangan sarana prasarana. Sedangkan kemiringan lahan yang menunjang
untuk pengembangan permukiman perkotaan hanya sebesar 21%.

4.1.4 Kondisi Iklim


Kabupaten Tasikmalaya diwilayah dataran rendah mempunyai temperatur± 340C
dengan kelembaban sebesar 50%. Sedangkan daerah dataran tinggi seperti daerah di
sekitar kawasan Gunung Galunggung mempunyai temperatur ± 180C - 220C dengan
kelembaban berkisar antara 61% - 73%. Selain itu curah hujan rata- rata per tahun
2.171,95 mm dengan jumlah hari hujan efektif selama satu tahun sebanyak 84 hari. Dan
untuk curah hujan di wilayah penelitian berkisar antara 13,6-27,7 mm/hari hujan dimana
curah hujan tertinggi terjadi pada bulan november, dengan musim hujan terjadi antara
bulan oktober dan musim kemarau antara bulan juni-september. Untuk lebih jelasnya
dapat dilihat dari peta curah hujan.

4.1.5 Kondisi Hidrologi


Adapun kondisi hidrologi di wilayah Kabupaten Tasikmalaya berdasarkan
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Tasikmalaya terdiri dari Daerah Aliran sungai
besar maupun sungai-sungai kecil yang merupakan bagian sistem drainase yang
dipengaruhi oleh kondisi topografi wilayahnya. Di Kabupaten Tasikmalaya terdapat
enam daearah aliran sungai besar yaitu sebagai berikut:

33
1. Daerah Aliran Sungai Cilangla, mempunyai luas 40,561.93 ha, dimana tebal
aliran rata-rata 6,6 mm/ha dan potensi debit air rata-rata 1.459 juta kubik/
tahun.
2. Daerah Aliran Sungai Cimedang, memiliki panjang sungai 85,20 km,
dengan lebar maksimum 50,00 m, kelerengan rata-rata 0,007100m.
Memiliki anak sungai 238, terdiri dari anak sungai orde 2 berjumlah 64, anak
sungai orde 3 sebanyak 87, anak sungai orde 4 sebanyak 71, dan anak sungai
orde 5 sebanyak 16. Luas sungai ini mencapai 43.278,67 ha, dimana tebal
aliran rata-rata 4,65 mm/ha dan potensi debit air rata-rata 2.184 juta kubik/
tahun. Muara sungai ini terletak diantara Kecamatan Cikalong Kabupaten
Tasikmalaya dan Kecamatan Cimerak KabupatenCiamis.
3. Daerah Aliran Sungai Cikangean, mempunyai luas 936,9 km2, dimana tebal
aliran rata-rata 4,68 mm/ha dan potensi debit air rata-rata 1.601 juta kubik/
tahun.

4. Daerah Aliran Sungai Cipatujah, bermuara diantara Kecamatan Cipatujah,


memiliki panjang sungai 33,40 km dengan lebar maksimum 40m,
kelerengan rata-rata 0,002400m. Memiliki 31 anak sungai, terdiri dari anak
sungai orde 2 berjumlah 15, anak sungai orde 3 sebanyak 12, dan anak
sungai orde 4 sebanyak 4. Luas sungai ini mencapai 242,46km2.
5. Daerah Aliran Sungai Cikandang, mempunyai luas 1.334,2 km2, dimana
tebal aliran rata-rata 4,68 mm/ha dan potensi debit air rata-rata 2.280 juta
kubik/ tahun.
6. Daerah Aliran Sungai Ciwulan, memiliki panjang sungai 119,30 km dengan
lebar maksimum 80 m dan kelerengan rata-rata 0,02080m. Memiliki 404
anak sungai, terdiri dari anak sungai orde 2 berjumlah 96, anak sungai orde
3 sebanyak 176, anak sungai orde 4 sebanyak 117, dan anak sungai orde 5
sebanyak 15. Luas Das ini mencapai 103.808,86 km2 dengan tebal aliran
rata- rata 7,67 mm/hari dan potensi debit sebesar 3.144 juta kubik/tahun.

Adapun daerah yang dilalui oleh sungai-sungan tersebut dapat dilihat dari
tabelberikut:

No Nama Das Wilayah Aliran


Sungai

34
1 Cilangla Bantarkalong, Bojongasih, Bojonggambir, Cibalong ,
Sodonghilir,
Cipatujah, Culamega, Karangnunggal, Parungponteng,
Taraju
2 Cimedang Cikalong, Salopa, Cikatomas, Cineam, Jatiwaras,
Pancatengah
3 Cipatujah Bojonggambir, Cipatujah, Culamega
4 Cikangean Bojonggambir, Cipatujah, Culamega
Ciawi, Cigalontang, Cineam, Cisayong, Gunungtanjung,
5 Cikandang Jamanis, Leuwisari, Jatiwaras, Kadipaten, Karangjaya,
Salopa, Manonjaya,
Pagerageung, Rajapolah, Sukahening, Sukaratu, Sukaresik
Bojongasih, Cibalong, Cigalontang, Cikalong, Cikatomas,
Cineam, Cisayong, Gunungtanjung, Jatiwaras, Salawu,
6 Ciwulan Karangnunggal, Leuwisari, Mangunreja, Padakembang,
Pancatengah, Parungponteng, Puspahiang, Salopa, Taraju,
Sariwangi, Singaparna, Sodohilir,
Sukahening, Sukaraja, Sukarame, Sukaratu, Tanjungjaya
Tabel 4 Daerah Aliras Sungai Kabupaten Tasikmalaya
Sumber : Dinas Pengelolaan Sumber Daya Air
Propinsi Jawabarat, Tahun 2009

4.1.6 Jenis Tanah


Berdasarkan Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Tasikmalaya, Kabupaten
Tasikmalaya memiliki beberapa jenis tanah, yang dapat diklasifikasikan dalam
enam jenis tanah yaitu:

1. Alluvial: Tanah ini terbentuk karena banjir pada musim penghujan


sehingga ciri morfologinya berlapis-lapis atau berlembar-lembar.
Penyebaran tanah ini dijumpai pada dataran rendah yang merupakan
dataran alluvial dan di dataran tinggi yang merupakan perbukitan tektonik,
dan vulkan yang umumnya bersolum dangkal atau bertekstur pasir kasar.
Tanah alluvial dapat digunakan sebagai tambak ikan, persawahan,

35
pertanian lahan kering, kebun campuran, perkebunan dengan tingkat
produktivitas rendah sampaitinggi.

2. Bown Forrest: Jenis tanah ini memiliki tektur lempung berliat sampai liat,
struktur lapisan atas granular lapisan bawah gumpal atau pejal,
mengandungkapur.Tanahiniberadapadawilayahdengancurahhujan1.000
sampai 2.500 mm/ tahun.

3. Andosol: Jenis tanah ini memiliki mineral non-kristalin seperti alofan,


imogolit dan senyawa kompleks humus-aluminium adanya bahan-bahan
tersebut menyebabkan tanah subur dan dapat dimanfaatkan untuk tanaman
sayuran serta umumnya berada pada wilayah dengan ketinggian 1.000
meterdpl.

4. Podsolik merah kuning: Tanah ini potensial untuk pengembangan tanaman


tahunan/ perkebunan dengan perbaikan kesuburan tanah melalui
pemupukkan. Penerapan konservasi tanah perlu disesuaikandengan
karakteristiktanahnya.

5. Latosol: Jenis tanah ini memiliki tekstur yang lempung, strukturnya remah
dankonsistensinyagembur.Tanahinipadaumumnyatersebardidaerah
dengan curah hujan antara 2.000 -7.000 mm/ tahun dan pada wilayah
berombak, bergelombang, berbukit hingga bergunung pada ketinggian10 -
1.000 m dpl.

Jenis tanah di Kabupaten Tasikmalaya didominasi oleh tanah Podsolik merah


kuning sebesar 50,31 % dari luas wilayah, jenis tanah alluvial sebesar 8,71%,
jenis tanah Andosol sebesar 3,02 %, jenis tanah Brown forest sebesar 24,26 %,
jenis tanah latosol sebesat 5,70 % dan jenis tanah regosol sebesar8,00%.

4.1.7Kondisi Sosial dan Ekonomi


Penduduk Desa Linggajati Kecamatan Sukaratu Kabupaten Tasikmalaya
berjumlah 4.588 jiwa,terdiri dari 2.459 jiwa penduduk laki-laki dan 2.129 jiwa
penduduk perempuan. Berdasarkan hasil penelitian, teridentifikasi matapencaharian
yang berkaitan dengan Potensi Wisata Gunung Galunggung Pada Masyarakat Desa
LinggaJati Kecamatan Sukaratu Kabupaten Tasikmalaya seperti berikut.

36
No. Aktivitas Ekonomi Populasi
1. Pedagang 213
2. Jasa ojek 60
3. Petugas parkir 13
4. Penjaga bak renang 4
5. Penjaga kolam 4
6. Penjaga toilet umum 6
7. Pengelola objek wisata dari 25
masyarakat

8. Pegawai pemda 8
9. Pegawai perhutani 7
10. Penjual jasa dan penyewaan tikar 5
11. Petugas kebersihan 4
Jumlah 349
Tabel 5 Mata Pencaharian Desa Linggajati Berkaitan dengan Potensi Gunung Galunggung

Sumber : Hasil Penelitian Pendidikan Geografi FKIP UMP, Tahun 2017

4.2 Histori Bencana Gunung Galunggung dan Pantai Cipatujah

Sejarah Letusan Gunung Galunggung


Karakter kegiatan letusan Gunung Galunggung berupa erupsi leleran sampai dengan
erupsi yang besar yang berlangsung secara singkat atau lama, atau dari erupsi yang
bertipe Strombolian hingga Pellean.
Berikut merupakan timeline erupsi Gunung Galunggung :
1. Erupsi 1822
- Tanda-tanda awal erupsi diketahui pada bulan Juli 1822, dimana air Cikunir
menjadi keruh dan berlumpur serta panas dan kadang muncul kolom asap dari
dalam kawah.
- Kemudian 8 Oktober-12 Oktober, erupsi menghasilkan hujan pasir kemerahan
yang sangat panas, abu halus, awan panas, serta lahar.
- Korban manusia tercatat 4011 jiwa dan kerusakan lahan ke arah timur dan selatan
sejauh 40 km dari puncak. - Kekuatan erupsi 8,26

37
2. Erupsi 1894
- 7-9 Oktober, terjadi erupsi yang menghasilkan awan panas.
- 27 dan 30 Oktober, terjadi lahar yang mengalir pada alur sungai yang sama dengan
lahar pada 1822.
- Desa yang hancur sebanyak 50 desa, sebagian rumah ambruk karena tertimpa
hujan abu.

3. Erupsi 1918
- 6 Juli, erupsi diawali gempa bumi, menyebabkan hujan abu setebal 2-5 mm yang
terbatas di dalam kawah dan lereng selatan.
- 19 Juli, muncul kubah lava di dalam danau kawah setinggi 85 m dengan ukuran
560 x 440 m yang dinamakan gunung Jadi.

4. Erupsi 1982-1983
- Erupsi pertama terjadi pada 5 April 1982, yang disertai suara dentuman, pijaran api,
dan kilatan halilintar. Kegiatan erupsi berlangsung selama 9 bulan dan berakhir
pada 8 Januari 1983.

Sejarah Tsunami Pantai Cipatujah


Tsunami akibat gempa di wilayah pantai selatan terjadi pada tahun 2006.
Gempa ini berkekuatan 6,8 SR yang mengakibatkan gelombang tsunami setinggi
5 m yang menghancurkan permukiman dan objek wisata di Pantai Pangandaran,
Jawa Barat pada 17 Juli 2006. Gelombang tsunami ini juga dapat dirasakan di
wilayah pesisir pantai selatan Jawa Barat, seperti Pantai Cipatujah dan beberapa
pesisir selatan Jawa Tengah di Cilacap hingga Purworejo.
Gempa ini bersumber dari subduksi lempeng Indo-Australia dan Eurasia
yang berpusat di 225 km arah barat Daya Kabupaten Pangandaran. Gempa ini
menyebebkan lebih dari 600 korban meninggal serta ribuan korban luka-luka.
Yang menarik disini adalah masih utuhnya Masjid Cipatujah ketika diterjang
tsunami kiriman dari Pangandaran pada tahun 2006.
4.3. Hasil Ekskursi
4.3.1 Ekskursi Galunggung
Kawah gunung galunggung secara geomorfologi bentukan lahan mayor
vulkanik dengan lahan minor kaldera, kerucut anakan, bentuk lahan lereng atas, tengah,

38
bawah, kaki dan struktural. Secara genesis ini terbentuk dari terobosan magma karena
tertutupnya satuan induk dari gunung guntur, setelah mengalami pelepasan energi dari
sumbatan guntur dan terjadi ledakan dibagian tebing induknya, ledakan ini merupakan
ledakan eksklusif dan ledakan eksplosif. Ledakan tersebut lama kelamaan akan
menjadi kaldera yang berada di Gunung Galunggung. Secara geologi batuan induk
penyusun mengandung material sulfur dengan jenis batuan beku hitam, andesit, dan
basal. Sifat dari batuan andesit tersebut yaitu asam sedangkan batuan basal yaitu basah
yang terdapat olivine dan hornblende.

Sumber daya dari Gunung Galunggung yaitu pasir dan batu yang digunakan
sebagai bahan bangunan. Pasir dan batu ada karena adanya ledakan hebat yang terjadi.
Sumber daya geologi dari segi pariwisata yaitu karena kalderanya memiliki keindahan
maka digunakan sebagai tempat wisata, disebelah timurnya adalah Cipanas yang
secara genesisnya air yang mengalami kontak dengan material batuan yang
terpanaskan dari aktivitas vulkanik. Sedangkan sumber daya hutan dan pertanian
memiliki tanah yang mengandung banyak material yang sifatnya subur dari
kemampuan lahan 1-8 serta memiliki groundwater yang baik.

4.3.2 Ekskursi Cipatujah


Secara geomorfologi Pantai Cipatujah langsung menghadap ke Samudera
Hindia dengan pantai yang landai. Sebelah baratnya memiliki tebing-tebing dan tidak
memiliki pengahalang untuk tsunami, sebelah selatan jawa memiliki karakteristik
tertentu dalam hal ombaknya tinggi, memiliki pasir putih dan hitam kalau putih berasal
dari coral kalau hitam endapan dari besi. Beach Rigde dari Pantai Cipatujah ini
memiliki karakteristik yang sama dengan pantai selatan lainnya yaitu sebagai
penghalang alami tetapi keefektifannya tergantung dari ketinggian, sedangkan
penghalang buatannya adalah batu yang ditambahkan untuk penghalang ombak.
Pantai Cipatujah memiliki vegetasinya rendah dan tidak rapat, hal ini menjadi bahaya
diwilayah sekitar karena tidak menghalang ketika terjadi tsunami. Jika terjadi bencana
tsunami warung-warung yang ada disekitar pantai akan hancur dan puing-puing dari
warung tersebut akan menghambat jalur evakuasi bagi warga untuk ke tempat yang
lebih aman. Jalur evakuasi yang ada di Cipatujah ini memanjang dari barat ke selatan.
Tata ruang di Pantai Cipatujah kurang tertata depan baik beda dengan tata ruang di
Parangtritis yang sudah baik. Jarak dari pantai ke jalan memilikibeda tinggi, jika lebih
tinggi beach ridge daripada jalan terjadi penahanan air didaerah jalan.

39
4.4 Hasil dan Pembahasan
4.4.1 Analisis Indeks Bahaya Bencana Letusan Gunung Galunggung

Gambar 10 Peta Indeks Bahasa Letusan Gunung Galunggung


Berdasarkan peta tertera bahaya bencana letusan gunungapi Galunggung yang,
beberapa wilayah pada Desa Cisayong, Sukaratu, Sariwangi, Leuwisari memiliki bahaya
bencana letusan gunungapi yang tinggi. Hal ini disebabkan karena wilayah-wilayah ini dekat
dengan danau kawah atau bisa disebut juga jatuhan batuan, lava dan lahar. Selanjutnya
beberapa wilayah pada desa Sariwangi, Leuwisari, Cisayong memiliki indeks bahaya yang
agak rendah. Hal ini disebabkan karena beberapa wilayah ini cukup jauh dari danau kawah.
Untuk daerah yang rendah akan bahaya meliputi Padakembang, Leuwisari, Sukabening,
Cisoyong dan untuk diwilayah Sukarame, Tanjung Jaya, Mangunreja, Cigalontang,
Singaparna memiliki indeks bahaya disekitar sungainya saja atau disebut juga hanya terkena
leleran lava maupun lahar nya saja.

40
4.4.2 Analisis Indeks Risiko Bencana Letusan Gunung Galunggung

Gambar 11 Peta Indeks Risiko Bencana Letusan Gunung Galunggung

Berdasarkan pada peta risiko bencana letusan Gunungapi Galunggung yang tertera
terdapat tiga kelas yaitu tinggi, sedang, dan rendah. Risiko bencana letusan gunungapi yang
tinggi meliputi Desa Sukaratu, beberapa wilayah di Cisayong, Cigalontang, Sariwangi, dan
Leuwisari. Hal ini karena wilayah tersebut dekat dengan danau kawah. Selanjutnya wilayah
yang memiliki risiko bencana yang sedang meliputi Cisayong, Padakembang, Cigalontang,
Sukabening, Leuwisari, Singaparna, Sukarame, Tanjung Jaya, dan Mangunreja. Tetapi untuk
Desa Singaparna, Sukarame, Tanjung Jaya, dan Mangunreja memiliki risiko disekitar
sungainya saja. Dan untuk wilayah yang memiliki risiko bencana letusan gunungapi yang
rendah meliputi Cisayong, Cigalontang, Sukabening, dan Sariwangi. Hal ini disebabkan
karena wilayah tersebut jauh dari danau kawah ataupun sungai.

41
4.4.3 Analisis Indeks Kerentanan Bencana Letusan Gunung Galunggung

Gambar 12 Peta Indeks Kerentanan Bencana Letusan Gunung Galunggung


Berdasarkan peta kerentanan bencana Gunungapi Galunggung yang tertera memiliki
tiga kelas yaitu tinggi, sedang, dan rendah. Pada Desa Sukaratu, Sariwangi, Padakembang,
Cigalontang, Cisayong memiliki risiko kerentanan bencana Gunungapi yang tinggi. Pada
Desa Cigalontang, Cisayong, Sukaratu, Padakembang, Leuwisari memiliki risiko kerentanan
bencana Gunungapi yang sedang. Dan pada Desa Sariwangi, Leuwisari, Sukaratu, Cisayong,
Cigalontang, dan Padakembang memiliki risiko kerentanan bencana gunungapi yang rendah.

42
4.4.4 Analisis Indeks Bahaya Bencana Tsunami Desa Cipatujah

Gambar 13 Peta Indeks Bahaya Bencana Tsunami Desa Cipatujah


Berdasarkan peta yang tertera di daerah pesisir kawasan cipatujah terdapat ancaman
bahaya tsunami yang cukup tinggi. Di beberapa daerah di sekitar pesisir yang terdapat sungai
memiliki kerentanan bahaya bencana tsunami yang cukup luas perambatannya karena
biasanya air mengalir ke sungai besar. Oleh karena itu, bahaya bencana tsunami ini meluas
melalui sungai.

43
4.4.5 Analisis Indeks Risiko Bencana Tsunami Desa Cipatujah

Gambar 14 Peta Indeks Risiko Tsunami Desa Cipatujah


Peta indeks risiko bencara tsunami di desa cipatujah ini hampir sama dengan peta
kerentanan bencana. Di arah barat dengan indeks berwarna merah yang berarti risiko bencana
tsunami nya tinggi, kemudian dari muara sungai risiko bencana tsunami nya agak tinggi
dengan indeks berwarna hijau muda, kemudian dari muara ke arah timur desa cipatujah
dengan indeks risiko bencana tsunami sedang dan di arah paling timur juga terdapat indeks
berwarna hijau muda yaitu dengan risiko bencana tsunami yang agak tinggi.

44
4.4.6 Analisis Indeks Kerentanan Bencana Tsunami Desa Cipatujah

Gambar 15 Peta Indeks Kerentanan Bencana Tsunami Desa Cipatujah


Berdasarkan peta indeks kerentanan bencana tsunami di daerah barat dan ujung timur
pesisir desa cipatujah terdapat kerentanan bencana tsunami yang tinggi dengan indeks
berwarna merah (tinggi), kemudian di sekitar daerah sungai dekat pesisir atau daerah muara
sungai dengan kerentanan bencana tsunami yang sedang dan di arah timur desa cipatujah
kerentanan bencana nya termasuk rendah.

45
4.4.7 Analisis Jalur dan Titik Evakuasi Bencana Tsunami Desa Cipatujah

Gambar 16 Peta Jalur dan Titik Evakuasi Bencana Tsunami Desa Cipatujah
Berdasarkan peta jalur dan titik evakuasi bencana tsunami Desa Cipatujah yang tertera,
ada empat titik evakuasi yang jauh dari pantai dan aman yang digunakan sebagai titik kumpul
dan tempat berlindung jika terjadi tsunami yaitu berada di puskesmas, lapangan bola, Desa
Sindangkerta, dan lahan kosong. Dan ada tiga jalur evakuasi untuk mencapai ke titik evakuasi.

46
4.4.8 Analisis Indeks Bahaya Bencana Tsunami Desa Cipatujah dengan Metode
Skoring dan Pembobotan

Gambar 17 Peta Indeks Bahaya Bencana Tsunami Desa Cipatujah dengan Metode Skoring dan
Pembobotan
Berdasarkan peta indeks bahaya bencana tsunami Desa Cipatujah memiliki tiga kelas
yaitu kelas rendah, sedang, dan tinggi. Wilayah yang berwarna merah merupakan wilayah
yang mempunyai nilai bobot dan scoring sebesar 275,1 – 350 yang berarti wilayah ini adalah
wilayah yang tinggi akan bahaya bencana tsunami. Wilayah kuning mempunyai nilai bobot
dan scoring sebesar 200,1 - 275 yang berarti wilayah tersebut merupakan wilayah yang
sedang akan bahaya tsunami. Sedangkan wilayah yang berwarna hijau memiliki nilai bobot
dan scoring sebesar 125 - 200 yang berarti merupakan wilayah yang rendah akan bahaya
tsunami, hal ini juga disebabkan karena wilayah yang berwarna hijau merupakan wilayah yang
tinggi serta jauh dari pantai.

47
4.4.9 Analisis Indeks Kapasitas Bencana Tsunami Desa Cipatujah

Gambar 18 Peta Indeks Kapasitas Bencana Tsunami Desa Cipatujah


Berdasarkan peta indeks kapasitas bencana tsunami Desa Cipatujah termasuk kedalam
kelas sedang karena tingkat pengetahuan dan kemampuan masyarakat dalam menghadapi
bencana tsunami masih tergolong rendah dan berada dibawah batas minimal.

48
4.4.10 Analisis Indeks Kapasitas Letusan Gunung Galunggung

Gambar 19 Peta Indeks Kapasitas Letusan Gunung Galunggung


Berdasarkan peta indeks kapasitas bencana letusan gunung api Gunung Galunggung
termasuk kedalam kelas sedang karena tingkat pengetahuan dan kemampuan masyarakat
dalam menghadapi bencana letusan gunung api masih tergolong rendah dan berada dibawah
batas minimal dan masih minim sosisalisasi dari pemerintah setempat.

4.5 Hasil Analisis Wawancara di Gunung Galunggung

PARAMETER KEBENCANAAN LETUSAN GUNUNGAPI GALUNGGUNG


Parameter
No Jenis Parameter Parameter Parameter Parameter
Peringatan
Responden Kelamin Pengetahuan Kebijakan RPK MSD
Dini
1 L 0 0 3 4 1
2 P 3 0 3 4 1
3 L 6 1 6 7 2
4 P 4 1 3 5 1
5 P 4 1 3 6 1
6 P 7 0 2 5 0
7 L 5 0 6 5 2
8 L 5 0 4 6 0
9 P 4 1 5 3 1

49
10 P 6 1 7 6 1
11 P 3 1 5 5 0
12 P 2 0 2 3 1
13 L 6 1 2 7 1
14 P 5 0 2 9 1
15 P 4 0 4 5 1
16 P 2 1 6 6 0
17 L 4 3 4 4 3
18 P 2 1 2 2 1
19 L 2 2 2 2 1
20 P 3 3 3 1 1
21 P 5 0 6 6 2
22 P 4 0 2 6 1
23 P 6 1 8 8 1
24 P 6 0 6 8 2
25 L 5 2 7 8 1
26 L 2 0 3 3 0
27 L 4 2 4 8 1
28 P 2 1 2 4 0
29 P 3 0 5 4 1
30 P 4 0 2 6 1
31 P 4 1 6 6 0
32 L 4 0 1 6 2
33 L 3 1 7 7 0
34 L 5 2 6 8 2
35 P 6 1 7 9 1
36 L 5 1 2 5 0
37 P 6 1 8 9 0
38 L 4 1 4 8 0
Jumlah 155 31 160 214 35
Jumlah Pertanyaan 7 2 8 9 2
Maksimal Skor 266 76 304 342 76
Skor 58.27067669 40.78947368 52.63157895 62.57309942 46.05263158
Pembobotan 11.65413534 8.157894737 10.52631579 12.51461988 9.210526316
Kesiapsiagaan 52.06349206
Tabel 6 Rekapitulasi Hasil Wawancara Kesiapsiagaan Masyarakat dalam menghadapi bahaya letusan
gunungapi Galunggung
Berdasarkan rekapitulasi hasil wawancara sebanyak 38 responden masyarakat
sekitar Gunung Galunggung mengenai bencana Letusan Gunung Api Galunggung
menghasilkan data seperti berikut :

1. Tingkat pengetahuan masyarakat mengenai bencana letusan gunung api


sebesar 58,27%

50
2. Parameter kebijakan pemerintah dalam menangani bencana letusan gunung api
sebesar 40,78%
3. Parameter Rencana Penyelamatan Keluarga (RPK) masyarakat sekitar
Gunung Galunggung sebesar 52,63%
4. Parameter peringatan dini terhadap bencana letusan gunung api di sekitar
Gunung Galunggung sebesar 62,57%
5. Parameter Mobilitas Sumber Daya (MSD) terhadap ancaman bencana letusan
gunung api sebesar 46,05%
6. Sehingga dapat diperoleh hasil bahwa tingkat kesiapsiagaan masyarakat yang
tinggal di daerah dekat dengan gunung Galunggung dalam menghadapi
bencana letusan gunungapi Galunggung sebesar 52,06%

4.6 Hasil Analisis Wawancara di Pantai Cipatujah


PARAMETER KEBENCANAAN TSUNAMI PANTAI CIPATUJAH
Parameter
No Jenis Parameter Parameter Parameter
Parameter RPK Peringatan
Responden Kelamin Pengetahuan Kebijakan MSD
Dini
1 L 9 2 4 2 2
2 L 5 0 5 9 2
3 L 9 1 2 9 1
4 P 12 0 8 8 2
5 L 5 1 7 7 0
6 L 8 1 5 6 2
7 P 8 0 4 5 0
8 P 9 1 4 7 1
9 L 5 0 5 5 1
10 L 7 0 4 3 1
11 L 7 1 5 5 0
12 L 6 1 1 5 1
13 P 9 2 8 8 1
14 P 5 1 3 9 1
15 P 9 0 3 4 1
16 L 3 3 3 2 3
17 L 1 1 2 1 1
18 L 2 2 2 1 1
19 P 2 1 1 1 1
20 L 9 0 7 6 1
21 L 10 1 7 8 2
22 L 8 2 3 2 2
23 L 1 0 3 7 0
24 P 8 0 4 7 2

51
25 L 8 0 4 7 2
26 L 8 1 5 5 0
27 P 8 1 5 8 2
28 P 8 0 4 3 1
29 P 8 2 2 3 0
30 L 8 2 2 3 0
31 P 6 2 3 5 0
32 P 7 0 4 8 1
33 L 3 0 4 4 0
34 L 9 2 1 5 1
35 L 6 0 0 4 0
Jumlah 236 32 134 182 36
Jumlah Pertanyaan 11 2 8 9 2
Maksimal Skor 385 70 280 315 70
61.2987013 44.28571429 47.85714286 57.77777778 51.42857143
Skor
12.25974026 8.857142857 9.571428571 11.55555556 10.28571429
Pembobotan
52.52958153
Kesiapsiagaan
Tabel 7 Rekapitulasi Hasil Wawancara Kesiapsiagaan Masyarakat dalam menghadapi
bahaya tsunami pantai Cipatujah
Berdasarkan rekapitulasi hasil wawancara sebanyak 35 responden
masyarakat sekitar Pantai Cipatujah mengenai bencana tsunami Pantai Cipatujah
menghasilkan data seperti berikut :
1. Tingkat pengetahuan masyarakat mengenai bencana tsunami sebesar 61,29%
2. Parameter kebijakan pemerintah dalam menangani bencana tsunami sebesar
44,28%
3. Parameter Rencana Penyelamatan Keluarga (RPK) masyarakat sekitar Pantai
Cipatujah sebesar 47,85%
4. Parameter peringatan dini terhadap bencana tsunami di sekitar Pantai
Cipatujah sebesar 57,77%
5. Parameter Mobilitas Sumber Daya (MSD) terhadap ancaman bencana tsunami
sebesar 51,42%

6. Sehingga dapat diperoleh hasil bahwa tingkat kesiapsiagaan masyarakat yang


tinggal di daerah Cipatujah dalam menghadapi bencana tsunami sebesar
52,52%

52
BAB V PENUTUP

5.1 Simpulan
Kabupaten Tasikmalaya merupakan salah satu wilayah yang memiliki risiko bencana
tsunami dan gunung meletus, hal ini dikarenkan Kabupaten Tasikmalaya memiliki Gunung
Galunggung dan Pantai Cipatujah. Bahaya bencana letusan gunung api yang tinggi berada di
Desa Cisayong, Desa Sukaratu, Desa Sariwangi, dan Desa Leuwisari. Sedangkan bahaya
bencana tsunami di Desa Cipatujah cukup tinggi. Karena di Kabupaten Tasikmalaya memiliki
termasuk kedalam kawasan yang memiliki bencana yang tinggi, tingkat pengetahuan
masyarakat mengenai bencana yang terjadi di Kabupaten Tasikmalaya ini masih kurang hal
ini sangat diperlukan masyarakat untuk melakukan mitigasi bencana agar tidak banyak korban
jiwa yang berjatuhan. Selain dari pihak masyarakat, pemerintah juga masih kurang dalam
melakukan upaya untuk mengurangi risiko bencana, kurangnya melakukan peringatan dini,
jalur evakuasi dan titik evakuasi untuk penyelatan masyarakat ketika terjadi bencana masih
sedikit, dan kebijakan pemerintah dalam menangani bencana gunung meletus dan tsunami ini
masih kurang.

5.2 Saran
1. Perlu ditingkatkan kebijakan pemerintah mengenai bencana.
2. Membuat zonasi wilayah supaya masyarakat dapat mengendalikan pembangunan agar
tidak terlalu dekat dengan wilayah yang memiliki ancaman bahaya bencana yang tinggi
3. Mengadakan sosialisasi dan simulasi untuk meningkatkan pengetahuan dan kesiapsiagaan
masyarakat.
4. Melakukan penambahan titik evakuasi dan jalur evakuasi
5. Bagi peneliti selanjutnya supaya lebih teliti dalam melakukan penelitian agar tidak terjadi
kesalahan.

53
DAFTAR PUSTAKA

Anonim. 2014. G. Galunggung. Diakses online


http://www.vsi.esdm.go.id/index.php/gunungapi/data-dasar-gunungapi/523-ggalunggung

As’ari, Ruli. (2017). Kajian Kesiapsiagaan Masyarakat Pesisir Dalam Menghadapi Bencana
Gempabumi Dan Tsunami di Kecamatan Cipatujah Kabupaten Tasikmalaya. Prosiding
Seminar Nasional Geografi UMS 2017.

Malik, Yakub. Tanpa Tahun. Tsunami. Diakses pada tanggal 11 Desember 2019. Tersedia
di http://file.upi.edu/Direktori/FPIPS/JUR._PEND._GEOGRAFI/195901011989011-
YAKUB_MALIK/TSUNAMI-PENGAYAAN_GEOLOGI.pdf

Sadisun, Imam. (2004). Manajemen Bencana: Strategi Hidup di Wilayah Berpotensi


Bencana. DOI: 10.13140/2.1.1563.4567

BNPB. (2012). Buku Saku Tanggap Tangkas Tangguh Menghadapi Bencana.

Peraturan Menteri Dalam Negeri No. 33 Tahun 2006 Tentang Pedoman Umum Mitigasi
Bencana

54
LAMPIRAN

Kondisi Kawah Gunung Galunggung

55
Kondisi Puncak Gunung Galunggung

Kondisi Pantai Cipatujah Saat Senja

56
Kondisi Pantai Cipatujah

57
58

Anda mungkin juga menyukai