Anda di halaman 1dari 46

SOAL DAN PEMBAHASAN

TRYOUT UJIAN NASIONAL BERBASIS KOMPUTER


TAHUN PELAJARAN 2019/2020
TRYOUT UNBK-III [SMA/MA]

Tingkatan : SMA/MA Paket : PAKET-03

Mata Pelajaran : KIMIA Jurusan : IPA

No. Soal

1 Perhatikan ilustrasi gambar berikut!

Berdasarkan ilustrasi gambar, pernyataan yang paling tepat berkaitan dengan ilustrasi tersebut adalah … .

A. Atom merupakan bola pejal bermuatan positif dan di tempat tertentu terdapat partikel bermuatan negatif/elektron

B. Percobaan spektrum hidrogen menghasilkan penemuan elektron yang mengelilingi inti atom yang bermuatan positif
C. Merupakan teori atom Neils Bohr di mana terdapat elektron yang mengelilingi inti atom pada kulit tertentu dengan lintasan
tertentu pula

/
No. Soal

D. Merupakan teori yang menyatakan bahwa atom terdiri dari inti atom yang sangat kecil bermuatan positif dikelilingi oleh
elektron yang bermuatan negatif
E. Merupakan teori yang menyatakan bahwa kedudukan elektron di dalam atom merupakan suatu kebolehjadian

PEMBAHASAN : KUNCI C

Teori Atom Neils Bohr:

1. Elektron selama mengelilingi inti atom beredar pada lintasan tertentu dan tidak menyerap/memancarkan energi (keadaan
stasioner).

2. Elektron dapat berpindah ke lintasan yang lebih tinggi dengan menyerap energi dari luar dan memancarkan energi saat
kembali ke lintasan yang lebih rendah.

Kelemahan:

Tidak dapat menjelaskan garis-garis halus pada spekrum atom berelektron banyak (selain hidrogen).

Kelebihan:

Dapat menjelaskan alasan mengapa elektron tidak jatuh ke dalam inti atom.

2 Apabila massa rerata 1 atom Y = 2,657 x 10–23 gram dan massa 1 atom C – 12 = 1,99 x 10–23 gram, maka massa atom relatif
atom Y adalah ….

/
No. Soal
A.

B.

C.

D.

E.

PEMBAHASAN : KUNCI D

/
No. Soal

3 Perhatikan notasi unsur X berikut!

Pernyataan paling tepat berdasarkan notasi unsur tersebut adalah….

A. Jumlah Jumlah Konfigurasi


Diagram Orbital Golongan Periode
Proton Neutron Elektron

59 28 [Ar] 4s2 3d8 VIII B 4

B. Jumlah Jumlah Konfigurasi


Diagram Orbital Golongan Periode
Proton Neutron Elektron
59 31 [Ar] 4s2 3d8 XB 3

C. Jumlah Jumlah Konfigurasi


Diagram Orbital Golongan Periode
Proton Neutron Elektron

28 59 [Ar] 4s2 3d8 VIII B 3

D. Jumlah Jumlah Konfigurasi


Diagram Orbital Golongan Periode
Proton Neutron Elektron

28 31 [Ar]4s0 3d10 XB 4

E. Jumlah Jumlah Konfigurasi


Diagram Orbital Golongan Periode
Proton Neutron Elektron
28 31 [Ar] 4s2 3d8 VIII B 4

PEMBAHASAN : KUNCI E

Unsur X:

Jumlah proton: 28
Jumlah neutron : 59 – 28 = 31
Diagram orbital:
/
No. Soal

Konfigurasi elektron:

[Ar] 4s2 3d8

Golongan: VIII B
Periode: 4

Perhatikan notasi unsur Zn berikut!

Konfigurasi elektron yang paling tepat berdasarkan notasi unsur tersebut adalah … .

A. 1s2 2s2 2p6 3s2 3p6 4s2 3d10


B. 1s2 2p6 3s2 3p6 3d10 4s1 4p10
4

C. 1s2 2s2 2p6 3s2 3p6 4s1 3d10


D. 1s2 2s2 2p6 3p6 3d10 4s2 4p2

E. 1s2 2s2 2p6 3s2 3p6 3d10

PEMBAHASAN : KUNCI A

Konfigurasi elektron 30Zn : 1s2 2s2 2p6 3s2 3p6 4s2 3d10

5 Perhatikan ilustrasi gambar berikut!

/
No. Soal

Gas yang digunakan dalam proses seperti gambar di samping diperoleh dari reaksi:

CaC2(g)+2H2O(l) àCa(OH)2(aq)+C2H2(g)

Apabila dalam proses ini digunakan 12,8 gram kalsium karbida untuk menghasilkan gas asetilena (C2H2), maka volume oksigen
pada kondisi standar yang dibutuhkan untuk membakar sempurna gas tersebut sesuai reaksi belum setara berikut:
C2H2(g) + O2(g) à CO2(g) + H2O(g)

Sebanyak 11,2 liter. (Ar Ca = 40; C = 12)

Apabila reaksi dilakukan pada suhu dan tekanan tertentu, maka perbandingan mol gas C2H2 dan O2 pada reaksi mengikuti
hukum ….

A. Avogadro

B. Lavoisier
C. Gay Lussac

D. Dalton

E. Proust

PEMBAHASAN : KUNCI C

Mr CaC2 = 64

Reaksi 1:

CaC2(g)+2H2O(l) à Ca(OH)2(aq)+C2H2(g)
/
No. Soal

12,8/64 = 0,2 mol

mol C2H2 = 1/1(0,2 mol) = 0,2 mol

Reaksi 2:

2C2H2(g) + 5O2(g) à 4CO2(g) + 2H2O(g)

0,2 mol

mol O2 = 11,2/22,4 = 0,5 mol

2 : 5 (pada P, T tertentu)

6 Perhatikan ilustrasi gambar berikut!

Seorang siswa menimbang 3,65 gram cuplikan HCl dilarutkan dalam air hingga bervolume 500 mL, kemudian 40 mL dari
larutan ini dititrasi dengan NaOH 0,2 M dan diperoleh data sebagai berikut:
Percobaan Volume NaOH (mL)
1 22
2 18
3 20
Kadar HCl dalam cuplikan berdasarkan percobaan yang dilakukan tersebut adalah … .(Ar H = 1; Cl = 35,5)
/
No. Soal

A. 10%
B. 50%
C. 65%
D. 75%
E. 80%

PEMBAHASAN : KUNCI B

Mr HCl = 36,5

Menentukan Konsentrasi HCl dalam cuplikan awal:

M = 0,2 M

Titrasi asam dan basa:

V1 x M1 x a1 = V2 x M2 x b2

40 x M1 x 1 = 20 x 0,2 x 1

M1 = 0,1 M

Kadar HCl dalam cuplikan:

Kadar HCl dalam cuplikan: 50,0%

7 Perhatikan ilustrasi gambar berikut!

/
No. Soal

Apabila 99,3 gram Pb(NO3)2 direaksikan dengan NaI berlebih menghasilkan endapan seperti pada gambar di samping sesuai reaksi:

Pb(NO3)2(aq) + 2NaI(aq) à PbI2(s) + 2NaNO3(aq)

massa endapan yang terbentuk sebanyak … .

(Ar Pb = 207; N = 14; O = 16; I = 127)

A. 13,83 gram

B. 33,10 gram

C. 46,10 gram

D. 138,3 gram

E. 276,6 gram

PEMBAHASAN : KUNCI D

Endapan kuning: Pb(NO3)2

Mr Pb(NO3)2 = 331

Mr PbI2 = 461

Reaksi:

Pb(NO3)2(aq) + 2NaI(aq) à PbI2(s) + 2NaNO3(aq)

mol Pb(NO3)2 = 99,3/331 = 0,3 mol

mol PbI2 = 1/1(0,3 mol)

massa PbI2 = 0,3 x 461 = 138,3 gram

/
No. Soal

Kadar zat besi yang diizinkan dan aman untuk kesehatan dalam air minum maksimal sebesar 0,0001%. Zat besi dalam jumlah
kecil di dalam tubuh manusia berfungsi sebagai pembentuk sel-sel darah merah, tetapi dalam dosis besar zat besi dapat
merusak dinding usus, terjadinya iritasi pada mata dan kulit. Kadar maksimal zat besi dalam air minum yang diizinkan apabila
dikonversi ke dalam persen adalah … .

A. 1 x 10–8 %

B. 1 x 10–7 %

C. 1 x 10–6 %

D. 1 x 10–5 %
8 E. 1 x 10–4 %

PEMBAHASAN : KUNCI A

/
No. Soal

Berikut tabel beberapa unsur dan mineralnya:

No Unsur Mineral
1 aluminium barit
2 kalsium kalsit
3 tembaga pyrit
4 besi hematit
5 magnesium magnetit
Pasangan unsur dan mineral yang berhubungan secara tepat adalah.…

A. 1 dan 2

9 B. 1 dan 4

C. 2 dan 3

D. 2 dan 4

E. 4 dan 5

PEMBAHASAN : KUNCI D

Pasangan yang berhubungan secara tepat adalah:

2 (CaCO3) dan 4 (Fe2O3)

/
No. Soal

Perhatikan ilustrasi gambar berikut!

10 Produksi oksigen meningkat seiring dengan kenaikan permintaan akan kebutuhan oksigen dalam industri baja, pengolahan air limbah, industri PVC, dan industri pulp kertas. Terdapat
beberapa metode pembuataan oksigen baik yang dapat dilakukan di laboratorium maupun pada industri. Proses pembuatan oksigen di industri sesuai gambar di samping dikenal melalui
cara … .

A. pemanasan KClO3

B. destilasi udara cair

C. elektrolisis lelehan oksida logam

D. menghapus kotoran dari udara

E. mencairkan udara murni

PEMBAHASAN : KUNCI B

Pembuatan O2 yang lazim dilakukan:

a. Pemanasan KClO3 (dilakukan di laboratorium)

b. Destilasi udara cair (dilakukan di industri)

/
No. Soal

Berikut tabel beberapa unsur, pembuatan, dan kegunaannya:

No Unsur Pembuatan Manfaat dan Kagunaan


1 kromium Goldschmidt velg mobil
2 aluminium Tanur tiup rangka pesawat
3 tembaga Frasch kabel listrik
4 fosfor Wohler korek api
5 magnesium reduksi kembang api

Pasangan yang berhubungan secara tepat adalah.…

A. 1 dan 2
11 B. 1 dan 4

C. 2 dan 4

D. 3 dan 5

E. 4 dan 5

PEMBAHASAN : KUNCI B

Pasangan yang tepat antara unsur, pembuatan, dan manfaat/kegunaan:

1 dan 4.

12 Perhatikan konfigurasi unsur M dan N berikut!

M: 1s2 2s2 2p2

N : 1s2 2s2 2p4

Apabila unsur M dan N membentuk senyawa untuk mencapai kestabilan, maka rumus kimia senyawa yang dihasilkan beserta struktur Lewis yang sesuai berturut – turut adalah….

A. Senyawa Struktur Lewis

MN2

B. Senyawa Struktur Lewis

MN2

/
No. Soal
C. Senyawa Struktur Lewis

MN

D. Senyawa Struktur Lewis

MN3

E. Senyawa Struktur Lewis

MN4

PEMBAHASAN : KUNCI A

Elektron valensi unsur M : 4

Elektron valensi unsur N : 6

Senyawa yang dihasilkan: MN2 dengan struktur Lewis

13 Perhatikan notasi unsur P dan Q berikut:

Unsur P berada pada golongan yang sama dengan unsur logam alkali, meskipun bersifat non logam. Unsur ini berikatan dengan unsur Q yang berada pada golongan kalkogen. Apabila
keduanya membentuk senyawa yang memenuhi kaidah kestabilan, rumus kimia senyawa yang dihasilkan, jumlah PEI (Pasangan Elektron Ikatan), Pasangan Elektron Bebas (PEB), tipe
molekul, dan bentuk molekul yang paling sesuai berturut – turut adalah … .

/
No. Soal
A. Senyawa PEI PEB Tipe Molekul Bentuk Molekul
PQ2 2 0 AX2 linear

B. Senyawa PEI PEB Tipe Molekul Bentuk Molekul


P2Q 2 2 AX2E2 bentuk V

C. Senyawa PEI PEB Tipe Molekul Bentuk Molekul


PQ3 3 0 AX3 trigonal planar

D. Senyawa PEI PEB Tipe Molekul Bentuk Molekul


PQ4 4 0 AX4 tetrahedral

E. Senyawa PEI PEB Tipe Molekul Bentuk Molekul


Q6P 6 0 AX6 oktahedral

PEMBAHASAN : KUNCI B

Konfigurasi elektron unsur P: 1s1

elektron valensi unsur P: 1 (segolongan unsur golongan alkali, I A)

Konfigurasi elektron unsur Q: 1s2 2s2 2p6 3s2 3p4

elektron valensi unsur Q : 6 (golongan kalkogen, VI A)

Keduanya berikatan kovalen menghasilkan senyawa P2Q (memenuhi kaidah kestabilan: duplet dan oktet).

Menurut teori VSEPR, tipe molekulnya: AX2E2

Keterangan:

A : atom pusat (unsur A)

X : PEI (Pasangan Elektron Ikatan): 2 buah

E : PEB (Pasangan Elektron Bebas): 2 buah

Bentuk molekul: bentuk V

14 Apabila diketahui konfigurasi elektron 4 unsur berikut:

9F : 1s2 2s2 2p5

17Cl : 1s2 2s2 2p6 3s2 3p5

35Br : 1s2 2s2 2p6 3s2 3p6 4s2 3d10 4p5

53I : 1s2 2s2 2p6 3s2 3p6 4s2 3d10 4p6 5s2 4d10 5p5
/
No. Soal
Berdasarkan konfigurasi elektron tersebut, grafik yang paling tepat menggambarkan urutan keelektronegatifan keempat unsur adalah … .

Keterangan:

e = elektronegativitas

A.

B.

C.

/
No. Soal
D.

E.

PEMBAHASAN : KUNCI E

Unsur Konfigurasi Elektron Golongan Periode


9F 1s2 2s2 2p5 VIIA 2
17Cl 1s2 2s2 2p6 3s2 3p5 VIIA 3
35Br 1s2 2s2 2p6 3s2 3p6 4s2 3d10 4p5 VIIA 4
53I 1s2 2s2 2p6 3s2 3p6 4s2 3d10 4p6 5s2 4d10 5p5 VIIA 5
Keelektronegatifan/elektronegativitas merupakan kecenderungan suatu atom untuk menangkap elektron dari atom lain/membentuk ion negatif.

Keempat unsur (F, Cl, Br, dan I) berada dalam golongan yang sama yakni golongan VII A dengan periode yang berbeda. Golongan ini dikenal sebagai golongan Halogen yang memiliki
kecenderungan menangkap elektron agar stabil. Semakin besar nomor atom suatu unsur dalam golongan ini akan menyebabkan semakin kecil elektronegativitasnya. Penyebabnya
karena semakin besar nomor atom akan mengakibatkan jari-jari suatu atom akan semakin besar, sehingga kekuatan untuk menangkap elektron dari atom lain semakin lemah.

/
No. Soal

Diketahui reaksi:

C(grafit) + O2(g) à CO2(g) ∆H = – 394 kJ/mol

H2(g) + ½O2(g) à H2O(l) ∆H = – 286 kJ/mol

CH4(g) + 2O2(g) à CO2(g) + 2H2O(l) ∆H = – 890 kJ/mol

Maka entalpi pembentukan metana (CH4) adalah … .

A. – 1856 kJ/mol

B. – 210 kJ/mol

C. – 76 kJ/mol

D. + 76 kJ/mol
15
E. + 210 kJ/mol

PEMBAHASAN : KUNCI C

Reaksi:

C(grafit) + O2(g) à CO2(g) ∆H = – 394 kJ/mol (tetap)

2H2(g) + O2(g) à 2H2O(l) ∆H = – 572 kJ/mol (x 2)

CO2(g) + 2H2O(l) à CH4(g) + 2O2(g) ∆H = + 890 kJ/mol (dibalik)

C(grafit) + 2H2(g) à CH4(g) ∆H = – 76 kJ/mol

/
No. Soal

Diketahui daftar energi ikatan berikut:

C–C 347 kJ/mol


C=C 621 kJ/mol
C – Cl 331 kJ/mol
C–H 414 kJ/mol
Cl – Cl 242 kJ/mol

Apabila gas propena direaksikan dengan gas klorin menurut reaksi:

H2C = CH – CH3(g) + Cl2(g) à ClH2C – CHCl – CH3(g)

Maka perubahan entalpi apabila volume gas propena yang direaksikan sebesar 3,36 liter pada suhu 0oC dengan tekanan 1 atm adalah … .

A. + 155,0 kJ

B. + 23,25 kJ

C. + 15,50 kJ

D. - 23,35 kJ
E. - 155,0 kJ
16

PEMBAHASAN : KUNCI D

∆H = kiri – kanan

∆H = [612 + 242] – [347 + 2(331)] = 854 – 1009


∆H = – 155 kJ (untuk 1 mol gas propena)
mol gas propena dalam reaksi = 3,36/22,4 = 0,15 mol
∆H = 0,15 x (– 155) = – 23,25 kJ

/
No. Soal

Perhatikan data percobaan reaksi A(g) + 2B(g) à AB2(g) berikut:

Percobaan [A] M [B] M Laju reaksi (M.det-1)


1 0,1 0,1 2
2 0,2 0,1 8
3 0,2 0,2 32
4 0,3 0,3 54

Pernyataan berikut yang paling tepat adalah … .

A. Orde reaksi totalnya sebesar 3


B. Persamaan laju reaksinya adalah V = k [A]2 . [B]
C. Meningkatnya konsentrasi B tidak akan mempengaruhi harga laju reaksinya

D. Reaksi tersebut memiliki harga tetapan laju reaksi sebesar 2.000 M-3.dt-1

E. Apabila [A] dan [B] masing – masing sebesar 0,5 M, maka laju reaksinya sebesar 1.250 M.dt-1

17 PEMBAHASAN : KUNCI E

Orde reaksi terhadap A (percobaan 1 dan 2)

(2)x = 4; x = 2

Orde reaksi terhadap B (percobaan 2 dan 3)

(2)y = 4; y = 2

Orde reaksi total = 2 + 2 = 4

Persamaan laju reaksinya: V = k [A]2 . [B]2

Harga dan satuan k: dipilih data percobaan 1

Apabila [A] = 0,5 M dan [B] = 0,5 M, maka:

V = k [A]2 . [B]2

V = 20.000 x (0,5)2 x (0,5)2 = 1.250 M.dt-1

18 Perhatikan ilustrasi gambar berikut!

/
No. Soal

Pada proses ini gas N2 yang digunakan diperoleh dari hasil penyulingan udara, sedangkan gas H2 diperoleh dari hasil reaksi
antara gas alam dengan air mengikuti reaksi:
N2(g) + 3H2(g) 2NH3(g) ∆H = – 92 kJ
Agar reaksi berlangsung secara optimum, pernyataan berikut yang paling tepat berkaitan dengan fenomena tersebut adalah … .

A. Menaikkan suhu dan menaikkan tekanan

B. Menaikkan tekanan dan menurunkan suhu

C. Suhu diturunkan dengan pengurangan konsentrasi gas nitrogen

D. Suhu dinaikkan dengan menambah konsentrasi NH3


E. Menurunkan tekanan dan produk NH3 segera dipisahkan dari wadahnya

PEMBAHASAN : KUNCI A

Proses Haber–Bosch

Reaksi:
N2(g) + 3H2(g) 2NH3(g) ∆H = – 92 kJ

Pada proses ini jika dilakukan pada suhu kamar, reaksi akan berlangsung sangat lambat, sehingga untuk memperoleh hasil
yang optimum reaksi dilakukan pada suhu tinggi, tekanan tinggi, dengan katalis besi.
Berdasarkan azas Le Chatelier,
reaksi pembentukan NH3 bersifat eksoterm memerlukan suhu rendah dan tekanan tinggi agar
kesetimbangan bergeser kearah produk. Akan tetapi, katalis besi yang digunakan hanya berfungsi efektif pada suhu tinggi
karena pada suhu rendah, pembentukan amonia berlangsung sangat lambat.
/
No. Soal

Proses yang dilakukan pada suhu tinggi (460 – 550oC) beresiko menyebabkan reaksi bergeser kearah rektan, sehingga agar
reaksi dapat tetap berlangsung kearah produk dilakukan antisipasi dengan cara menaikkan tekanan (200 – 400 atm).

Perhatikan ilustrasi gambar gigi berikut!

Lapisan paling luar dari gigi dikenal dengan nama email gigi. Email gigi mengandung senyawa kalsiumhidrosiapatit, Ca5(PO4)3OH. Di dalam mulut, senyawa ini akan mengalami reaksi
kesetimbangan berikut:

Ca5(PO4)3OH(s) ⇌ 5Ca2+(aq) + 3PO43–(aq) + OH–(aq)

Jenis makanan yang dikonsumsi akan sangat mempengaruhi pergeseran kesetimbangan reaksi ini.
19
Apabila seseorang sering mengkonsumsi makanan yang bersifat asam, pernyataan paling tepat berkenaan dengan fenomena tersebut adalah … .

A. Reaksi akan bergeser ke arah kiri, sehingga ion OH– berkurang dan konsentrasi Ca5(PO4)3OH akan meningkat
B. Reaksi akan bergeser ke arah kanan, sehingga konsentrasi Ca5(PO4)3OH akan meningkat

C. Reaksi akan bergeser ke arah kanan, karena ion H+ pada asam akan mengikat ion PO43– dan OH–
D. Reaksi tidak akan bergeser ke arah kanan maupun kiri, karena kesetimbangan ini berada dalam kondisi kesetimbangan
dinamis
E. Reaksi akan bergeser ke arah kiri, karena ion H+ pada asam akan mengikat ion OH–

PEMBAHASAN : KUNCI C

Makanan asam mengandung ion H+, sehingga ion ini akan mengikat ion PO43– dan OH–. Hal ini menyebabkan reaksi kesetimbangan bergeser ke arah kanan, sehingga konsentrasi
Ca5(PO4)3OH akan berkurang. Pergeseran kesetimbangan ini akan menyebabkan lapisan email pada gigi menjadi berkurang/gigi menjadi keropos.

/
No. Soal

Seorang siswa sedang melakukan pengamatan terhadap percobaan yang dilakukannya dengan reaksi berikut:

Siswa tersebut menghendaki reaksi kesetimbangan bergeser ke arah produk sehingga terjadi perubahan warna yang semakin
coklat. Beberapa hal yang dilakukannya di antaranya dengan menaikkan suhu meskipun reaksi dilakukan pada tekanan yang
tetap. Variabel bebas, terikat, dan kontrol dalam percobaan tersebut berturut – turut adalah … .

A. suhu, tekanan, dan penambahan NO2

B. tekanan, suhu, dan penambahan NO2


C. tekanan, penambahan NO2, dan suhu
D. suhu, penambahan NO2, dan tekanan
20
E. tekanan, penambahan N2O4, dan suhu

PEMBAHASAN : KUNCI D

Pada reaksi:

(suhu dinaikkan, tekanan tetap)

Maka:

Variabel bebas : suhu

Variabel terikat : penambahan NO2 (warna semakin coklat)

Variable kontrol : tekanan

/
No. Soal

Pada suhu 27oC zat terner Z (Mr = 111) yang terionisasi sempurna dilarutkan dalam air hingga bervolume 500 mL dan bersifat
isotonik dengan 6 gram urea/CO(NH2)2 yang dilarutkan dalam air hingga bervolume 250 mL. Apabila tetapan gas ideal sebesar
0,082 atm.L/(mol. K), maka massa Z adalah … .(Mr C = 12; O = 16; N = 14; H = 1)

A. 74,0 gram

B. 37,0 gram

C. 22,2 gram

D. 14,8 gram

E. 7,40 gram
21

PEMBAHASAN : KUNCI E

(bersifat isotonik)

terner; i = 3; Mr CO(NH2)2 = 60

Massa Z = 7,40 gram

22 Perhatikan ilustrasi gambar berikut!

Apabila massa air pada ketiga wadah sebanyak 200 gram, tetapan kenaikan titik didih molal air dalam larutan metanol dan
NaOH sebesar … .

/
No. Soal
A. 0,26oC/m

B. 0,52oC/m

C. 1,04oC/m

D. 1,56oC/m

E. 1,86oC/m

PEMBAHASAN : KUNCI B

Larutan metanol/CH3OH:

Mr CH3OH = 32

Kb = 0,52oC/m

Larutan NaOH:

Mr NaOH = 40

Kb = 0,52oC/m

/
No. Soal

Perhatikan ilustrasi kelima larutan dalam berbagai konsentrasi berikut!

Larutan yang memiliki titik beku paling tinggi adalah … .

A. 1

23 B. 2

C. 3

D. 4

E. 5

PEMBAHASAN : KUNCI D

Tf larutan = Tf pelarut – ∆Tf

Apabila pelarut air, maka Tf larutan bernilai negatif.

Untuk menghasilkan titik beku paling tinggi, molalitas larutan harus dipilih yang paling kecil, sehingga partikel zat terlarut juga
harus paling sedikit (larutan 4).

/
No. Soal

Bilangan oksidasi S dalam senyawa natrium sulfat Na2SO4 dan ion tiosulfat S2O32– berturut – turut adalah ….

A. + 12 dan +6

B. + 6 dan +4

C. + 6 dan +2

D. – 6 dan +4

E. – 6 dan +2

PEMBAHASAN : KUNCI C

Biloks S pada Na2SO4

Na2SO4 2Na+ + SO42–


24
SO42–
S + 4(– 2) = –2
S = +6

Biloks S pada S2O32–

S2O32–
2S + 3(–2) = –2
2S = +4
S = +2

/
No. Soal

Berikut adalah reaksi yang terjadi pada baterai alkalin:


Zn(s) + 2MnO2(s) + H2O(l) à Zn(OH)2(s) + Mn2O3(s)

Spesi yang bertindak sebagai oksidator dan hasil oksidasi berturut – turut adalah … .

A. MnO2 dan Zn(OH)2

B. MnO2 dan Mn2O3


C. Zn dan MnO2
D. Zn dan Zn(OH)2
E. Zn dan Mn2O3

PEMBAHASAN : KUNCI A
25
Reaksi:

Oksidator : mengalami reduksi: MnO2


Hasil oksidasi: Zn(OH)2

26 Perhatikan ilustrasi penyepuhan plat berikut!

/
No. Soal

Apabila pada penyepuhan tersebut dialirkan muatan listrik sebesar 0,2 Faraday, maka massa endapan tembaga yang akan menempel pada plat sebanyak … .(Ar Cu = 63,5)

A. 127,0 gram

B. 63,50 gram

C. 31,75 gram

D. 12,70 gram

E. 6,350 gram

PEMBAHASAN : KUNCI E

F = i.t/96.500
Katoda: Cu2+(aq) + 2e à Cu(s)

n=2

massa = 6,350 gram

27 Perhatikan ilustrasi gambar titrasi berikut!

/
No. Soal

Apabila seorang ilmuwan menitrasi 100 mL HNO3 0,1 M dengan NaOH 0,2 M dengan menggunakan indikator fenolftalein (pp). Setelah beberapa saat, ilmuwan tersebut menghentikan
titrasinya saat tiba – tiba terjadi perubahan warna seperti pada ilustrasi gambar. Alasan paling tepat berkenaan dengan perubahan warna pada saat titrasi tersebut adalah … .

A. volume NaOH pada saat titik ekuivalen (terjadi perubahan warna) sama dengan volume HNO3
B. perubahan warna terjadi karena sudah mencapai titik akhir titrasi dimana NaOH tepat habis bereaksi dengan HNO3
C. terjadi perubahan warna menjadi merah ungu saat titik ekuivalen dengan pH kurang dari 7
D. indikator fenolftalein akan berubah warna menjadi merah ungu pada saat larutan bersifat asam

E. NaOH yang ditambahkan bersifat basa kuat sehingga menyebabkan warna larutan menjadi merah ungu

PEMBAHASAN : KUNCI B

Pada titrasi 100 mL HNO3 0,1 M dengan NaOH 0,2 M dengan indikator fenolftalein (pp) terjadi perubahan warna dari jernih
menjadi merah keunguan, artinya telah terjadi titik ekuivalen, sehingga:
mol asam = mol basa dan berlaku:
/
No. Soal

Va x Ma x a = Vb x Mb x b

100 x 0,1 x 1 = Vb x 0,2 x 1


Vb = 50 mL

28 Perhatikan beberapa ilustrasi teknik praktikum berikut:

Berdasarkan ilustrasi teknik praktikum tersebut, cara yang palng tepat dalam mencium bau gas yang dihasilkan dari suatu
reaksi kimia dan cara membaca permukaan larutan yang paling tepat berturut – turut adalah … .

A. 1 dan 2

B. 1 dan 4

C. 3 dan 2

D. 3 dan 4

E. 4 dan 1

PEMBAHASAN : KUNCI C

Teknik yang benar dalam mencium bau gas yang dihasilkan dari suatu reaksi kimia:

/
No. Soal

Cara membaca permukaan larutan:

/
No. Soal

Apabila 100 mL CH3COOH 0,1 M (Ka CH3COOH = 2,0 x 10-5) dicampur dengan 50 mL CH3COOK 0,2 M, maka pH campuran
tersebut adalah … .

A. 5 – 2 log 2

B. 5 – log 2

C. 5

D. 9

E. 9 + log 2

PEMBAHASAN : KUNCI B
29

pH = 5 – log 2

/
No. Soal

Perhatikan tabel persamaan reaksi hidrolisis garam berikut!

No Rumus Garam Reaksi Hidrolis Perkiraan pH Sifat


1 (NH4)2SO4 NH4+(aq) + H2O(l) ⇌ NH3(aq) + H3O+(aq) <7 asam
2 KCl Cl⎻(aq) + H2O(l) ⇌ HCl(aq) + OH⎻ (aq) >7 basa
3 HCOONa HCOO⎻(aq) + H2O(l) ⇌ HCOOH(aq) + OH⎻ (aq) >7 basa
4 NH4Cl NH4+(aq) + H2O(l) ⇌ NH3(aq) + H3O+(aq) >7 basa
5 CH3COOK K+(aq) + H2O(l) ⇌ KOH(aq) + H+(aq) <7 asam

Pasangan garam terhidrolisis yang paling tepat adalah....

A. 1 dan 3

B. 2 dan 3

C. 2 dan 4

D. 3 dan 4

E. 4 dan 5
30

PEMBAHASAN : KUNCI A

Reaksi 1: Hidrolisis pada garam (NH4)2SO4:

(NH4)2SO4(aq) ⇌ 2NH4+(aq) + SO42–(aq)


NH4+(aq) + H2O(l) ⇌ NH3(aq) + H3O+(aq)
Garam mengalami hidrolisis sebagian dan bersifat asam, perkiraan pH < 7.

Reaksi 3: Hidrolisis pada garam HCOONa:

HCOONa(aq) ⇌ HCOO–(aq) + Na+(aq)


HCOO⎻(aq) + H2O(l) ⇌ HCOOH(aq) + OH⎻(aq)
Garam mengalami hidrolisis sebagian dan bersifat basa, perkiraan pH > 7.

31 Perhatikan ilustrasi gambar berikut!

/
No. Soal

dari beberapa zat berikut:


1) K2HPO4
2) (NH4)2SO4
3) CO(NH2)2
4) CaCO3
Berdasarkan kedua ilustrasi gambar dan beberapa zat yang diberikan, zat/senyawa yang dapat digunakan untuk menyuburkan
lahan terdampak hujan asam agar subur dan produktif kembali adalah … .

A. (1) dan (3)

B. (1) dan (4)

C. (2) dan (3)

D. (2) dan (4)

E. (3) dan (4)

PEMBAHASAN : KUNCI B

Hujan asam menyebabkan berkurangnya kesuburan tanah, sehingga berdampak pada tanaman. Tanah yang bersifat asam karena dampak hujan asam menyebabkan daun tumbuhan
berwarna agak kekuningan, atau bahkan dalam kondisi yang buruk dapat menyebabkan kematian tumbuhan. Biasanya para untuk menetralisir kelebihan asam dalam tanah
menggunakan zat/senyawa yang bersifat basa, diantaranya K2HPO4 dan batu kapur/CaCO3

32 Seorang siswa bersama kelompoknya akan membuat larutan penyangga dengan pH = 5 dari zat-zat yang tersedia, yaitu
/
No. Soal

CH3COOH 0,2 M (Ka = 1,0 x 10–5) dan 8,2 gram CH3COONa (Mr = 82). Beberapa tahapan yang dilakukan diantaranya:
1) Menimbang 8,2 gram CH3COONa kemudian ditambahkan dengan 100 mL air dan diaduk hingga larut sempurna.
2) Menuang larutan 1 ke dalam1000 mL CH3COOH 0,2 M.
3) Mengaduk campuran hingga larut sempurna dan bersifat homogen.

Setelah dilakukan pengukuran, pH larutan ternyata kurang dari estimasi yakni 4,7. Tahapan yang menyimpang sehingga pH
larutan kurang dari 5 adalah … .

A. garam CH3COONa seharusnya tidak dilarutkan ke dalam air, melainkan langsung dilarutkan dalam CH3COOH

B. pada tahap pertama seharusnya ditambahkan air hingga bervolume 100 mL

C. ke dalam campuran perlu ditambahkan CH3COOH agar pH nya meningkat

D. volume CH3COOH terlalu banyak, sehingga pH larutannya tidak sesuai dengan yang diharapkan
E. massa CH3COONa yang ditambahkan seharusnya 16,4 gram

PEMBAHASAN : KUNCI E

mol CH3COONa = 8,2/82 = 0,1 mol

pH penyangga:

CH3COOH + CH3COONa

0,2 x 1 = 0,2 mol 0,1 mol

pH = 5 – log 2 = 4,7

(dibawah estimasi semula)

Jika diharapkan pH = 5

[H+] = 10–5

/
No. Soal

Untuk medapatkan pH = 5 maka:

mol garam = 02 mol

0,2 mol = massa garam/82

massa garam = 16,4 gram

/
No. Soal

Perhatikan ilustrasi 2 larutan berikut!

Pernyataan paling tepat berkaitan dengan kedua larutan tersebut adalah….

A. apabila indikator universal masing – masing dicelupkan ke dalam dua larutan akan menghasilkan gradasi warna yang
berbeda
B. larutan A memiliki konsentrasi sama dengan larutan B

C. apabila kedua larutan dicampur akan menghasilkan penyangga yang bersifat asam
33 D. konsentrasi ion H+ larutan A sama dengan larutan B

E. tingkat keasaman H2SO4 pada larutan A lebih besar dibanding HCl pada larutan B

PEMBAHASAN : KUNCI D

Larutan A: pH H2SO4 = 2

[H+] = 10–2

[H+] = M x a

10–2 = M x 2

M = 5 x 10–3

Larutan B: pH HCl = 2

[H+] = 10–2

[H+] = M x a

10–2 = M x 1

M = 1 x 10–2

/
No. Soal

Berikut data pengujian kadar isooktana dalam berbagai jenis bahan bakar bensin:

Nomor Jenis Bensin Kadar (%) isooktana Kadar (%) n-heptana


1 A 92 8
2 B 90 10
3 C 98 2
4 D 95 5
5 E 88 12

Berdasarkan data pengujian tersebut, bensin dengan kualitas terbaik adalah … .

A. Jenis A
34
B. Jenis B

C. Jenis C

D. Jenis D

E. Jenis E

PEMBAHASAN : KUNCI C

Semakin tinggi kadar isooktana yang menunjukkan bilangan oktan suatu bensin, menyebabkan bensin akan memiliki kualitas
yang lebih baik, sehingga berdasar data yang diberikan dalam tabel, bensin dengan kualitas terbaik adalah jenis bensin C.

/
No. Soal

Zat R memiliki beberapa sifat berikut:


1) Menggunakan uji Molisch menghasilkan cincin berwarna ungu.

2) Dapat terhidrolisis menghasilkan 2 jenis monosakarida yang berbeda.


3) Apabila direaksikan dengan reagen Fehling tidak menghasilkan endapan merah bata.

4) Apabila direaksikan dengan reagen Tollens tidak menghasilkan endapan perak.


35 Berdasarkan sifat dan beberapa data uji yang dilakukan terhadap zat R, zat yang dimaksud adalah … .

A. sukrosa
B. laktosa
C. maltosa
D. fruktosa
E. amilum

PEMBAHASAN : KUNCI A

Zat R:

Karbohidrat/bereaksi positif dalam uji Molisch menghasilkan cincin berwarna ungu.


Merupakan disakarida (terhidrolisis menghasilkan 2 jenis monosakarida yang berbeda).
Merupakan Sukrosa (paduan Glukosa dan Fruktosa)/tidak menghasilkan perubahan apabila dilakukan uji Fehling dan Tollens.

/
No. Soal

Perhatikan data pada tabel berikut!

No Rumus Struktur Nama Sifat Kegunaan


asam Memiliki titik didih yang lebih tinggi dibanding ester dengan jumlah atom C yang sama, dan penyedap
1 CH3 – COOH
metanoat dapat memerahkan kertas lakmus biru makanan
Memiliki gugus karbonil sehingga bereaksi dengan reagen Fehling menghasilkan endapan penghilang cat
2 CH3 – CO – CH3 Aseton
merah bata dan dengan reagen Tollens menghasilkan endapan perak kuku
Memiliki titik didih yang lebih tinggi dibanding eter dengan jumlah atom C yang sama, mudah
3 CH3 – OH Methanol bahan bakar
menguap, dan mudah terbakar
pengawet
Merupakan larutan jernih, tidak berwarna, berbau tajam, dan larut sempurna dalam air,
4 HCHO Metanal preparat
alkohol, dan aseton
anatomi
metoksi Memiliki titik didih yang lebih tinggi dibanding alkohol dengan jumlah atom C yang sama,
5 CH3 – O – CH3 anestesi
metana mudah menguap, dan mudah larut dalam air
Berdasarkan data tersebut, pasangan data yang berhubungan secara tepat adalah….

36 A. 1 dan 3
B. 2 dan 3
C. 2 dan 5
D. 3 dan 4
E. 4 dan 5

PEMBAHASAN : KUNCI D

Pasangan data yang berhubungan secara tepat: 3 dan 4.

/
No. Soal

Perhatikan 5 senyawa karbon berikut:


1) pentanal
2) 2–pentanon
3) 2–pentanol
4) 2–metil–1–butanol
5) etoksi propana
Pasangan senyawa yang berisomer struktur adalah….
37
A. 1 dan 2

B. 2 dan 3

C. 3 dan 4

D. 3 dan 5

E. 4 dan 5

PEMBAHASAN : KUNCI C

Isomer struktur adalah dua senyawa yang memiliki rumus molekul sama, tetapi rumus strukturnya berbeda, seperti pada 2–pentanol
dengan 2–metil–1–butanol. Keduanya memiliki rumus molekul yang sama yakni C4H10O/CnH2n+2O tetapi rumus strukturnya berbeda.

/
No. Soal

Perhatikan reaksi senyawa karbon berikut!

Reaksi oksidasi alkohol sekunder

Reaksi esterifikasi

Berdasarkan kedua reaksi tersebut, sifat khas senyawa karbon yang paling tepat adalah … .
38

A. atom karbon dapat membentuk ikatan tunggal atau ikatan rangkap dengan atom lain

B. atom karbon memiliki 3 ikatan kovalen yang menyebabkan rantai atom karbon bervariatif

C. kedudukan atom karbon sebagai atom kuarterner karena memiliki elektron valensi yang berjumlah 4
D. atom karbon dapat membentuk rantai alifatik, alisiklik, dan aromatik
E. atom karbon hanya berikatan dengan sesama atom karbon karena bersifat sangat stabil

PEMBAHASAN : KUNCI A

Sifat khas senyawa karbon:

Atom karbon dapat membentuk ikatan tunggal/jenuh dan ikatan rangkap/tak jenuh dengan atom lain.

/
No. Soal

Perhatikan rumus struktur senyawa berikut!

Pada senyawa tersebut mempunyai ... .

A. 5 atom C primer, 5 atom C sekunder, 3 atom C tersier, 1 atom C kuartener

B. 5 atom C primer, 6 atom C sekunder, 1 atom C tersier, 2 atom C kuartener


C. 5 atom C primer, 6 atom C sekunder, 2 atom C tersier, 1 atom C kuartener
D. 6 atom C primer, 5 atom C sekunder, 1 atom C tersiar, 2 atom C kuartener
39
E. 6 atom C primer, 5 atom C sekunder, 2 atom C tersier, 1 atom C kuartener

PEMBAHASAN : KUNCI E

Macam atom karbon dalam rantai karbon:


Atom C Definisi dan Jumlahnya dalam Senyawa
Atom C yang mengikat 1 atom C lain secara langsung,
Primer
jumlah: 6
Atom C yang mengikat 2 atom C lain secara langsung,
Sekunder
jumlah: 5
Atom C yang mengikat 3 atom C lain secara langsung,
Tersier
jumlah: 2
Atom C yang mengikat 4 atom C lain secara langsung,
Kuanterner
jumlah: 1

/
No. Soal

Apabila diketahui 2 buah senyawa karbon berikut:


Senyawa 1 Senyawa 2

1. Senyawa 1 dapat dioksidasi menghasilkan senyawa yang dapat memerahkan kertas lakmus biru
2. Senyawa 2 dapat bereaksi positif terhadap reagen Fehling menghasilkan endapan merah bata dan dengan reagen Tollens
menghasilkan endapan perak
3. Senyawa 1 tidak bereaksi dengan reagen Fehling dan Tollens
4. Senyawa 2 dapat direduksi menghasilkan 2–propanol
Berdasarkan data tersebut, pasangan pernyataan paling tepat adalah….

A. 1 dan 2

40 B. 1 dan 4

C. 2 dan 3

D. 2 dan 4

E. 3 dan 4

PEMBAHASAN : KUNCI B

Senyawa 1 Senyawa 2

Senyawa 1 (metanal/formaldehida)

Merupakan aldehida/alkanal, sehingga bereaksi dengan fehling menghasilkan endapan merah bata dan dengan Tollens menghasilkan endapan perak. Senyawa ini dapat mengalami
oksidasi menghasilkan asam karboksilat (yang mampu memerahan kertas lakmus yang berwarna biru).

Senyawa 2 (propanon/aseton)

Merupakan keton/alkanon, apabila direduksi akan menghasilkan alkohol sekunder (2–propanol), tidak dapat bereaksi positif terhadap reagen Fehling dan Tollens.

/
/