Anda di halaman 1dari 11

ASPEK SOSIAL DALAM AMDAL

PENGERTIAN ASPEK EKONOMI DAN SOSIAL


Setiap usaha yang dijalankan, tentunya akan memberikan dampak positif dan negatif.
Dampak positif dan negatif ini akan dapat dirasakan oleh berbagai pihak, baik bagi
perusahaan itu sendiri, pemerintah ataupun masyarakat luas. Dalam aspek ekonomi dan sosial
dampak positif yang diberikan dengan adanya investasi lebih ditekankan kepada masyarakat
khususnya dan pemerintah umumnya.
Bagi masyarakat adanya investasi ditinjau dari aspek ekonomi adalah akan memberikan
peluang untuk meningkatkan pendapatannya. Dampak negatif pun tidak akan terlepas dari
aspek ekonomi, misalnya eksplorasi sumber daya alam yang berlebihan, masuknya pekerja
dari luar daerah sehingga mengurangi peluang bagi masyarakat sekitar.
Dampak positif dari aspek sosial bagi masyarakat secara umum adalah tersedianya sarana dan
prasarana yang dibutuhkan, seperti pembangunan jalan, jembatan, listrik, dan sarana lainnya.
Kemudian bagi pemerintah dampak negatif dari aspek sosial adanya perubahan demografi di
suatu wilayah, perubahan budaya dan kesehatan masyarakat.
Jadi, dalam aspek ekonomi dan sosial yang perlu ditelaah apakah usaha atau proyek
dijalankan akan memberikan manfaat secara ekonomi dan sosial kepada berbagai pihak atau
sebaliknya. Oleh karena itu, aspek ekonomi dan sosial ini perlu dipertimbangkan, karena
dampak yang akan ditimbulkan nantinya sangat luas apabila salah dalam melakukan
penilaian.

B.DAMPAK YANG TIMBUL


Secara garis besar dampak dari aspek ekonomi dengan adanya suatu usaha atau investasi,
misalnya pendirian suatu pabrik, antara lain :1[1]
a.Dampak meningkatkan ekonomi rumah tangga melalui :
1.Peningkatan tingkat pendapatan keluarga
2.Perubahan pola nafkah
3.Adanya pola nafkah ganda

[Type text] [Type text] [Type text]


4.Tersedianya jumlah dan ragam produk barang dan jasa dimasyarakat, sehingga masyarakat
mempunyai banyak pilihan untuk produk yang diinginkan.
5 Membuka kesempatan kerja bagi masyarakat sekaligusmengurangi pengangguran.

6.Tersedianya sarana dan prasarana untuk masyarakat luas. Contohnya, jalan raya, listrik,
telpon, sekolah, rumah ibadah, rumah sakit, pusan perbelanjaan, sarana hiburan, dll.
b. Menggali, mengatur, dan menggunakan ekonomi sumber daya alam melalui :
1.Pemilikan dan penguasaan sumber daya alam yang teratur.
2.Penggunaan lahan yang efisien dan efektif.
3.Peningkatan nilai tambah sumber daya alam.
4.Peningkatan sumber daya alam lainnya yang belum pernah terjamah, terutama untuk
wilayah-wilayah yang masih terisolasi.
c.Meningkatkan perekonomian pemerintah baik lokal maupun regional :
1.Menambah peluang dan kesempatan kerja dan perusahaan bagi masyarakat.
2.Memberikan nilai tambah proses manufaktur.
3.Menambah jenis dan jumlah aktivitas ekonomi nonformaldi masyarakat.
4.Pemerataan pendistribusian masyarakat.
5. Menimbulkan efek ganda ekonomi.
6. Peningkatan Produk Domestik Regional Bruto (PDRB)
7. Peningkatan Pendapatan Asli Daerah (PAD)
8. Menambah pusat-pusat pertumbuhan ekonomi di daerah tertentu.
9.Menyediakan fasilitas umum yang sangat di butuhkan masyarakat.
10. Menghemat devisa apabila produk dan jasa yang dihasilkan dapat mengurangi pemakaian
impor barang dan jasa dari luar negeri.
11. Memperoleh pendapatan berupa pajak dari sumber-sumber yang dikelolah oleh
perusahaan, baik dari pendapatan penjualan maupun dari pajak lainnya.
d. Pengembangan wilayah
1.Meningkatkan pemerataan pembangunan (dengan prioritas pembangunan didaerah
tertentu).
2.Meningkatkan persatuan dan kesatuan bangsa, dimana setiap adanya proyek baru biasanya
berdatangan tenaga kerja dari berbagai wilayah.
3.Terbuka lingkungan pergaulan dengan adanya pembukaan suatu wilayah, tentu akan
mengundang pendatang dari daerah lain, sehingga dapat terbentuk lingkungan pergaulan
antara berbagai suku bangsa di Indonesia.

[Type text] [Type text] [Type text]


4.Membuka isolasi dan cakrawala bagi penduduk.
Sedangkan komponen dari aspek sosial yang penting untuk di telaah diantaranya meliputi:
1. Komponen Demografi
a. Struktur penduduk
b. Tingkat kepadatan penduduk
c. Pertumbuhan penduduk
d. Tenaga kerja
2. Komponen Budaya
a. Kebudayaan (adat istiadat, nilai dan norma budaya)
b. Proses sosial
c. Warisan budaya (situs purbakala, cagar budaya)
d. Sikap dan presepsi masyarakat terhadap rencana usaha dan atau kegiatan
3. Kesehatan Masyarakat
a. Parameter lingkungan yang diperkirakan terkena dampak rencana pembanngunan dan
berpengaruh terhadap kesehatan
b. Proses dan potensi terjadinya pencemaran
c. Potensi besarnya damapak timbulnya penyakit (angka kesakitan dan angka kematian)
d. Kondisi lingkungan yang dapat memperburuk proses penyebaran penyakit.

Pengukuaran manfaat ekonomi utama (primer) yang berupa output utama dan penentuan
manfaat nya dilakukan dengan penghasilan devisa. Beberapa manfaat skunder dari suatu
proyek yang kadang-kadang sulit diukur dalam satuan moneter adalah:2[2]
a. Menaiknya tingkat konsumsi
b. Membantu proses pemerataan pendapatan
c. maningkatkan pertumbuan ekonomi
d. Mengurangi ketergantungan (menamba swadaya negara)
e. Mengurangi pengangguran

PARTISIPASI MASYARAKAT DALAM AMDAL

[Type text] [Type text] [Type text]


Secara terminologi bahasa, pengertian partisipasi[1] adalah hal turut berperan serta dalam
suatu kegiatan. Sementara padanan kata paratisipasi dalam bahasa inggris yaitu
participation[2] yang artinya pengambilan bagian, pengikutsertaan. Selain kata partisipasi,
sering pula kita jumpai kata peran.[3] Istilah peran atau berperan banyak pula dipakai oleh
pengamat hukum lingkungan dalam karya tulisnya. Bahkan di dalam UUPLH, penggunaan
kata berperan dapat dijumpai di dalamnya. Namun dalam penulisan ini, penulis lebih menitik
– beratkan penggunaan kata partisipasi karena istilah kata tersebut secara jelas telah
menggambarkan perihal turut berperan sertanya masyarakat, meskipun ada kalanya juga
penulis menggunakan kata peran. Hal itu dilakukan agar tidak lari makna tulisan yang penulis
kutip dari nara sumber.
Dalam perspektif UUPPLH, partisipasi masyarakat dalam proses pembuatan AMDAL
menggunakan istilah “melibatkan.” Padanan kata ini asal kata dari libat : melibat ; melipat ;
membebat ; membelit ; menyangkut ; memasukan atau membawa – bawa ke dalam perkara
atau urusan dan sebagainya.[4] Sedangkan istilah “mengikutsertakan” yang termaktub di
dalam PP Izin Lingkungan, menurut tata bahasa Indonesia merupakan asal kata dari ikut,
serta, ikut serta, mengikutsertakan. Padanan kata Mengikutsertakan artinya menjadikan agar
turut berbuat sesuatu secara bersama.[5]
Sementara itu, pengertian masyarakat[6] adalah pergaulan hidup manusia, sehimpunan
manusia yang hidup bersama dalam suatu tempat dengan ikatan – ikatan aturan yang tertentu,
orang banyak. Masyarakat menurut kamus hukum[7] yaitu setiap kelompok manusia yang
telah hidup dan bekerja bersama cukup lama sehingga mereka dapat mengatur diri mereka
dan menganggap diri mereka sebagai satu kesatuan sosial dengan batas – batas yang
dirumuskan dengan jelas.

[Type text] [Type text] [Type text]


Sunanto[8] menggambarkan bahwa partisipasi masyarakat adalah suatu usaha untuk
menumbuhkan semangat dan rasa memiliki terhadap berbagai kegiatan pembangunan
masyarakat berdasar atas keterlibatannya dalam perencanaan, pelaksanaan dan evaluasi
pembangunan. Pengertian lainnya yaitu partisipasi masyarakat sebagai bentuk penyerahan
sebagian peran dalam kegiatan dan tanggung jawab tertentu dari suatu pihak ke pihak lain.
Keith Davis dalam Sunanto menyebutkan bahwa dalam peran serta masyarakat terdapat
adanya keterlibatan mental dan emosional yang mendorong untuk memberikan sumbangan
pada kelompok dalam upaya mencapai tujuan dan bertanggung jawab terhadap usaha yang
dilakukan. Selanjutnya Sastropoetro dalam Sunanto mengatakan bahwa keterlibatan diri / ego
masyarakat yang terlibat dalam peran serta memiliki sifatnya lebih dari sekedar keterlibatan
dalam pekerjaan atau tugas saja, namun juga keterlibatan tersebut meliputi pikiran dan
perasaannya.[9]
Coyers dalam Sumarmi[10] mengemukakan ada dua faktor yang menentukan apakah
masyarakat benar – benar ingin terlibat dalam suatu perencanaan atau tidak yaitu (1) ada
tidaknya pengaruh hasil keterlibatan mereka terhadap rencana akhir, (2) ada tidaknya
pengaruh langsung yang mereka rasakan. Sementara itu, Mubyarto dalam Sumarmi,[11]
menyatakan bahwa masyarakat baru akan bergerak untuk berpartisipasi, pertama, melalui
organisasi yang sudah terkenal. Kedua, memberikan manfaat langsung. Ketiga, terjamin
adanya kontrol oleh masyarakat, dan keempat, masyarakat terlibat dalam pembangunan.
2. Bentuk Partisipasi Masyarakat.
Menurut Absori,[12] membicarakan partisipasi masyarakat dalam berbagai bentuk,
akan terkait dengan tradisi masyarakat (budaya) setempat, pemahaman norma/aturan dan
kondisi sosio – politik. Dalam pengelolaan lingkungan hidup, partisipasi masyarakat dapat
dilakukan dalam berbagai bentuk, diantaranya :
a. Tingkat pengambilan keputusan.
Peran masyarakat dalam pengambilan keputusan, termasuk di dalamnya dalam pembuatan
AMDAL merupakan bentuk pendemokrasiaan pengambilan keputusan, di dalamnya terdapat
akses atau partisipasi masyarakat.

[Type text] [Type text] [Type text]


b. Pelaksanaan program – program.
Pelaksanaan program merupakan realisasi dari bentuk kepedulian masyarakat dalam
pengelolaan lingkungan hidup.
c. Pembelaan atau advokasi lingkungan hidup, baik yang dilakukan di pengadilan maupun di
luar pengadilan.
Dalam pembelaan atau advokasi dalam hal terjadi pencemaran atau perusakan lingkungan
merupakan konsekwensi yang harus dilakukan, sebagai upaya untuk menuntut hak – hak
masyarakat telah dilanggar atau dirusak.
3. Partisipasi dari Sudut Pengelompokan.
Partisipasi masyarakat dilihat dari pengelompokannya, yaitu :[13]
a. Adat-istiadat, tradisi (customs), kebiasaan (usage), kelaziman (commons), dengan
memeprhatikan asal-usul lembaga (desa, dusun, negeri, marga dan lain sebagainya), bentuk –
bentuk asli unit sosial, keterkaitan lokal (unsur teritorial) menurut cultur-area, dengan
mengidentifikasikan peranan unsur-unsur budaya yang kuat (train of culture).
b. Hak – hak atas kekayaan alam tradisional (tanah, hasil hutan, hewan, obat-obatan) dan
ketergantungannya pada sumber daya alam tradisional (subsistence use).
c. Keakraban sosial, identitas bersama atau komunitas (pemuda dan wanita).
d. Pengakuan dalam perundang-undangan (hukum agraria, pertambangan, tata guna air, hutan
dan sebagainya).
e. Kebiasaan dan kepatuhan internasional.
4. Partisipasi Dari Segi Kualitas.
Partisipasi masyarakat dari segi kualitas dapat dilihat dalam bentuk – bentuk sebagai
berikut :[14]
a. Partisipasi sebagai kebijaksanaan.
Partisipasi ini dilakukan bertolak dari pemikiran bahwa publik yang terkena dampak
memiliki hak untuk diminta masukan dan pendapatnya. Imformasi yang berupa pendapat,
aspirasi dan consern dari publik akan dijadikan pertimbangan dalam pengambilan keputusan.
b. Partisipasi sebagai strategi.
Partisipasi dalam kontek ini diperlukan sebagai alat untuk memperoleh dukungan dari
masyarakat (public). Jika pendapat, masukan, aspirasi dan concern dari publik telah
diperoleh, maka para proponen partisipasi akan menganggap bahwa kredibilitas keputusan
akan sahih.
c. Partisipasi sebagai komunikasi.

[Type text] [Type text] [Type text]


Partisipasi ini dilakukan berdasarkan anggapan bahwa pemerintah (project proponent)
memiliki tanggung jawab untuk menampung pendapat, aspirasi, pandangan dan concern
masyarakat.
d. Partisipasi sebagai media pemecahan publik.
Dalam konteks ini partisipasi dianggap sebagai cara untuk mengurangi ketegangan dan
memecahkan masalah yang menimbulkan konflik. Dengan kata lain partisipasi ditujukan
untuk memperoleh konsensus.
e. Partisipasi sebagai terapi sosial.
Peran serta ini dilakukan untuk menyembuhkan penyakit sosial yang terjadi di masyarakat,
seperti rasa keterasingan (alineation) powerlessness, rasa kurang percaya diri (minder) dan
lain sebagainya.
5. Partisipasi Masyarakat Dalam PPLH.
Secara umum partisipasi masyarakat di dalam hukum lingkungan di Indonesia diatur di

dalam BAB IX tentang Peran Masyarakat Pasal 70 UUPPLH. Pada Pasal 70 Ayat (1)

menegaskan bahwa masyarakat memiliki hak dan kesempatan yang sama dan seluas –

luasnya untuk berperan aktif dalam perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup. Pada

Ayat (2), bentuk peran, berupa :

a. Pengawasan sosial.

b. Pemberian saran, pendapat, usul, keberatan, pengaduan, dan atau

c. Penyampaian informasi dan / atau laporan.

6. Tujuan Partisipasi Masyarakat


Secara umum, kebijakan pemerintah dalam pembangunan negara adalah

mengikutsertakan masyarakat semaksimal mungkin atau sering disebutkan peran serta

masyarakat dalam pembangunan negara.[15] Adapun tujuan dasar partisipasi masyarakat

menurut E. Gunawan Suratno[16] adalah mengikutsertakan masyarakat dalam pengelolaan

[Type text] [Type text] [Type text]


lingkungan hidup, mengikutsertakan masyarakat dalam pembangunan negara dan membantu

pemerintah untuk dapat mengambil kebijaksanaan dan keputusan yang lebih baik dan cepat.

Kemudian di dalam hukum lingkungan, tujuan adanya partisipasi masyarakat dalam

perlindungan dan pengelolaan lingungan hidup (PPLH) sebagaimana yang termaktub di

dalam Pasal 70 Ayat (3), dilakukan untuk :

a. Meningkatkan kepedulian dalam perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup;

b. Meningkatkan kemandirian, keberdayaan masyarakat, dan kemitraan;

b. Menumbuhkembangkan kemampuan dan kepeloporan masyarakat;

c. Menumbuhkembangkan ketanggapsegeraan masyarakat untuk melakukan pengawasan sosial;

dan

d. mengembangkan dan menjaga budaya dan kearifan lokal dalam rangka pelestarian fungsi

lingkungan hidup.

7. Manfaat Adanya Partisipasi Masyarakat.


Adapun manfaat adanya partisipasi masyarakat sebagai berikut :[17]
a. Memberi informasi kepada Pemerintah.
Adanya keterlibatan masyarakat dapat menambah perbendaharaan pengetahuan mengenai
sesuatu aspek tertentu yang diperoleh dari pengetahuan khusus masyarakat itu sendiri
maupun dari para ahli yang diminati pendapat oleh masyarakat. Peran ini sangat diperlukan
untuk memberi masukan kepada pemerintah tentang yang dapat ditimbulkan oleh sesuatu
rencana tindakan pemerintah dengan berbagai konsekuensi hukumnya. Dengan demikian
pemerintah akan dapat mengetahui adanya berbagai kepentingan yang dapat terkena dampak
dari tindakan tersebut yang patut diperhatikan secara serius. Pengetahuan tambahan dan
pemahaman akan masalah – masalah yang mungkin timbul, yang diperoleh sebagai masukan
peran serta masyarakat bagi proses pengambilan keputusan Pemerintah, akan dapat
meningkatkan kualitas keputusan tersebut dan dengan demikian partisipasi tersebut akan
dapat meningkatkan kualitas tindakan negara dengan lembaga-lembaganya untuk melindungi
lingkungan hidup.
b. Meningkatkan kesedian masyarakat untuk menerima keputusan.
Warga masyarakat yang telah memperoleh kesempatan untuk berpartisipasi dalam proses
pengambilan keputusan dan tidak dihadapkan pada suatu masalah fait accompli, akan
cenderung untuk memperlihatkan kemauan dan kesediaan yang lebih besar guna menerima

[Type text] [Type text] [Type text]


dan menyesuaikan diri dengan keputusan yang telah diambil tersebut. Pada pihak lain, peran
serta masyarakat dalam proses pengambilan keputusan akan dapat banyak mengurangi
kemungkinan timbulnya pertentangan antar anggota masyarakat, asal peran serta tersebut
dilaksanakan pada saat yang tepat. Akan tetapi perlu dipahami bahwa suatu keputusan tidak
pernah akan memuaskan semua kepentingan, golongan atau semua warga masyarakat, namun
kesediaan masyarakat untuk menerima keputusan Pemerintah akan dapat ditingkatkan.
c. Membantu perlindungan hukum.
Jika sebuah keputusan akhir diambil dengan memperhatikan keberatan – keberatan yang
diajukan oleh masyarakat selama proses pengambilan keputusan berlangsung, maka dalam
banyak hal tidak akan ada keperluan untuk mengajukan perkara ke pengadilan. Sebuah
perkara yang diajukan ke pengadilan, lazimnya perkara tersebut memusatkan diri pada suatu
kegiatan tertentu. Dengan demikian tidak dibuka kesempatan untuk menyarankan dan
mempertimbangkan alternatif kegiatan lainnya. Sebaliknya dalam proses pengambilan
keputusan, alternatif dapat dan memang dibicarakan, setidak – tidaknya sampai suatu
tingkatan tertentu. Apabila sebuah keputusan dapat mempunyai konsekuensi begitu jauh,
maka sangatlah diharapkan bahwa setiap orang yang terkena akibat keputusan itu perlu
diberitahukan dan diberi kesempatan untuk mengajukan keluhan dan keberatan –
keberatannya sebelum keputusan itu diambil.
d. Mendemokrasikan pengambilan keputusan.
Dalam hubungannya dengan partisipasi masyarakat ini, ada pendapat yang menyatakan
bahwa dalam pemerintahan dengan sistem perwakilan (representative), maka hak untuk
melaksanakan kekuasaan terdapat juga pada wakil – wakil rakyat yang dipilih oleh rakyat.
Dengan demikian tidak ada keharusan adanya bentuk – bentuk dari peran serta masyarakat
karena wakil – wakil rakyat itu bertindak untuk kepentingan rakyat yang telah mewakilkan.
Dikemukakan pula argumentasi, bahwa dalam sistem perwakilan peran serta masyarakat
dalam proses pengambilan keputusan administratif akan menimbulkan masalah keabsahan
demokratis, karena warga masyarakat, kelompok atau organisasi yang turut serta dalam
proses pengambilan keputusan tidaklah dipilih atau diangkat secra demokratis.
Agar berdayaguna dan berhasilguna dalam lingkungan hidup, Menurut Koesnadi
Hardjasoemantri,[18] ada 6 kirteria yang harus dipenuhi, diantaranya :
a. Pemimpin eksekutif yang terbuka.
Dalam konteks ini hal yang perlu diperhatikan adalah kebeperanan masyarakat dalam proses
pengambilan keputusan, sehIngga keputusan yang kemudian diambil dapat diterima oleh
masyarakat dan akan dilaksanakan oleh masyarakat, karena di dalamnya terdapat refleksi dan
keinginan masyarakat. Guna mengakomodasikan masukan dalam proses pengambilan
keputusan, diperlukan sikap terbuka dari pimpinan eksekutif, sikap bersedia menerima
masukan. Sikap tersebut tidaklah terbatas pada penerimaan secara pasif, akan tetapi meliputi
pula secara aktif mencari masukan tersebut dan berarti mengubungi masyarakat dengan
pendekatan pribadi (personal approach) yang baik.
b. Peraturan yang akomodatif.
Disamping perlu adanya peraturan mengenai peran serta masyarakat dalam pengelolaan
lingkungan hidup sebagaimana yang diatur dalam UUPPLH, maka dalam berbagai peraturan

[Type text] [Type text] [Type text]


lainnya juga perlu dicantumkan ketentuan mengenai partisipasi masyarakat ini, sehingga para
pelaksana akan mendapat pedoman bagaimana melibatkan masyarakat dalam kegiatan yang
diatur oleh peraturan yang bersangkutan.
c. Masyarakat yang sadar lingkungan.
Kata kunci keberhasilan pelaksanaan program pembangunan di bidang lingkungan hidup ada
di tangan pelakunya. Dalam hal ini pelaksana dan masyarakat karena itu sangatlah penting
untuk menumbuhkan pengertian, motivasi dan penghayatan di kalangan masyarakat untuk
berperan serta dalam mengembangkan lingkungan hidup.
d. Lembaga swadaya masyarakat yang tanggap.
Lembaga swadaya masyarakat dapat berperan untuk mendayagunakan dirinya dan sarana
untuk mengikutsertakan sebanyak mungkin anggota masyarakat dalam mencapai tujuan
pengelolaan lingkungan hidup.
e. Informasi yang tepat.
Ketepatan imformasi berkaitan dengan tepat dalam waktu, lengkap dan dapat dipahami.
Dalam hubungannya dengan ini perlu diperhatikan aspek-aspek khusus yang ada pada
kelompok sasaran. Misalnya apabila sasarannya masyarakat pedesaan, maka sarana yang
dipakai dengan menggunakan bahasa daerah yang mudah dipahami dan apabila
menggunakan brosur maka hendaknya dibuat sesederhana mungkin dengan tulisan yang jelas
dan mudah dipahami.
f. Keterpaduan.
Segala sesuatu tidak akan berdayaguna dan berhasilguna, apabila tidak terdapat keterpaduan
antar instansi yang berkaitan, baik yang bersifat horizontal, antar sektor maupun yang bersifat
vertikal antara pusat dan daerah.

[Type text] [Type text] [Type text]


[Type text] [Type text] [Type text]