Anda di halaman 1dari 3

TANDA DAN GEJALA KOMPLIKASI

- Pada proses persalinan Maternal


PENGERTIAN normal kepala lahir - Perdarahan pasca
Distosia bahu adalah melalui gerakan ekstensi. persalinan
tersangkutnya bahu - Ukuran kepala dan - Fistula Rectovaginal
janin dan tidak dapat bentuk pipi menunjukkan - Simfisiolisis atau
dilahirkan setelah bahwa bayi gemuk dan diathesis, dengan atau
kepala janin dilahirkan. besar. tanpa “transient femoral
- Usaha untuk melakukan neuropathy”
putar paksi luar, fleksi - Robekan perineum derajat
lateral dan traksi tidak III atau IV
berhasil melahirkan - Rupture Uteri
bahu.
Fetal
- Brachial plexus palsy
- Fraktura Clavicle
FAKTOR RESIKO - Kematian janin
Maternal - Hipoksia janin, dengan
- Kelainan anatomi panggul atau tanpa kerusakan
- Diabetes Gestational neurololgis permanen
- Kehamilan postmatur - Fraktura humerus
- Riwayat distosia bahu
- Tubuh ibu pendek

Fetal DISTOSIA
- Dugaan macrosomia
BAHU
Masalah persalinan
- Assisted vaginal delivery
(forceps atau vacum)
- “Protracted active phase”
pada kala I persalinan
- “Protracted” pada kala II
persalinan

Prosedur tindakan distosia bahu adalah sebagai berikut :


1. Pakai sarung tangan DTT atau steril.
2. Lakukan episiotomi secukupnya.
3. Lakukan manuver McRobert’s :
a. Dengan posisi ibu berbaring pada punggungnya, minta ibu untuk menarik kedua lututnya sejauh mungkin ke
arah dadanya.
b. Tekan kepala bayi secara mantap dan terus-menerus ke arah bawah (ke arah anus ibu) untuk
menggerakkan bahu anterior di bawah simfisis pubis. Hindari tekanan berlebih pada kepala bayi
c. Secara bersamaan mintalah salah satu asisten untuk memberikan sedikit tekanan suprapubis ke arah
bawah dengan lembut.
4. Jika bahu tetap tidak lahir :
a. Masukkan satu tangan ke dalam vagina dan lakukan penekanan pada bahu anterior, ke arah sternum bayi,
untuk memutar bahu bayi dan mengurangi diameter bahu.
b. Jika perlu, lakukan penekanan pada bahu posterior ke arah sternum.
5. Jika bahu masih tetap tidak lahir :
a. Masukkan satu tangan ke dalam vagina dan pegang tulang lengan atas yang berada pada posisi posterior
b. Fleksikan lengan bayi di bagian siku dan letakkan lengan tersebut melintang di dada bayi.
6. Jika bahu masih tetap tidak lahir setelah melakukan manuver-manuver di atas, minta ibu untuk berganti posisi
merangkak. Coba bantu kelahiran bayi tersebut dalam posisi ini dengan cara melakukan tarikan perlahan-lahan
pada bahu anterior ke arah atas dengan hati-hati; segera setelah bahu anterior lahir, lahirkan bahu posterior
dengan tarikan perlahan-lahan ke arah bawah dengan hati-hati.
7. Jika tetap tidak berhasil, rujuk ibu.
DISTOSIA BAHU

PENGERTIAN
Distosia bahu adalah tersangkutnya bahu janin dan tidak dapat dilahirkan setelah kepala janin
dilahirkan. Selain itu distosia bahu juga dapat di defenisikan sebagai ketidakmampuan melahirkan
bahu dengan mekanisme atau cara biasa.

FAKTOR RESIKO
Kelainan bentuk panggul, diabetes gestasional, kehamilan postmature, riwayat persalinan dengan
distosia bahu dan ibu yang pendek.
1. Maternal
• Kelainan anatomi panggul
• Diabetes Gestational
• Kehamilan postmatur
• Riwayat distosia bahu
• Tubuh ibu pendek
2. Fetal
• Dugaan macrosomia
3. Masalah persalinan
• Assisted vaginal delivery (forceps atau vacum)
• “Protracted active phase” pada kala I persalinan
• “Protracted” pada kala II persalinan

TANDA DAN GEJALA


1. Pada proses persalinan normal kepala lahir melalui gerakan ekstensi. Pada distosia bahu kepala
akan tertarik kedalam dan tidak dapat mengalami putar paksi luar yang normal.
2. Ukuran kepala dan bentuk pipi menunjukkan bahwa bayi gemuk dan besar. Begitu pula dengan
postur tubuh parturien yang biasanya juga obese.
3. Usaha untuk melakukan putar paksi luar, fleksi lateral dan traksi tidak berhasil melahirkan bahu.

DIAGNOSA
• Kepala janin dapat dilahirkan tetapi tettap berada dekat vulva.
• Dagu tertarik dan menekan perineum.
• Tarikan pada kepala gagal melahirkan bahu yang terperangkap di belakang simfisis pubis.

KOMPLIKASI DISTOSIA BAHU


1. Maternal
• Perdarahan pasca persalinan
• Fistula Rectovaginal
• Simfisiolisis atau diathesis, dengan atau tanpa “transient femoral neuropathy”
• Robekan perineum derajat III atau IV
• Rupture Uteri
2. Fetal
• Brachial plexus palsy
• Fraktura Clavicle
• Kematian janin
• Hipoksia janin , dengan atau tanpa kerusakan neurololgis permanen
• Fraktura humerus
Prosedur tindakan distosia bahu adalah sebagai berikut :
1. Pakai sarung tangan DTT atau steril.
2. Lakukan episiotomi secukupnya.
3. Lakukan manuver McRobert’s :
a. Dengan posisi ibu berbaring pada punggungnya, minta ibu untuk menarik kedua lututnya
sejauh mungkin ke arah dadanya. Minta dua asisten untuk membantu ibu
b. Tekan kepala bayi secara mantap dan terus-menerus ke arah bawah (ke arah anus ibu) untuk
menggerakkan bahu anterior di bawah simfisis pubis. Hindari tekanan yang berlebihan pada
kepala bayi karena mungkin akan melukainya
c. Secara bersamaan mintalah salah satu asisten untuk memberikan sedikit tekanan suprapubis
ke arah bawah dengan lembut. Jangan lalukan dorongan pada fundus, karena akan
mempengaruhi bahu lebih jauh dan bisa menyebabkan ruptura uteri.
4. Jika bahu tetap tidak lahir :
a. Masukkan satu tangan ke dalam vagina dan lakukan penekanan pada bahu anterior, ke arah
sternum bayi, untuk memutar bahu bayi dan mengurangi diameter bahu.
b. Jika perlu, lakukan penekanan pada bahu posterior ke arah sternum.
5. Jika bahu masih tetap tidak lahir :
a. Masukkan satu tangan ke dalam vagina dan pegang tulang lengan atas yang berada pada
posisi posterior
b. Fleksikan lengan bayi di bagian siku dan letakkan lengan tersebut melintang di dada bayi.
6. Jika bahu masih tetap tidak lahir setelah melakukan manuver-manuver di atas, minta ibu untuk
berganti posisi merangkak. Coba bantu kelahiran bayi tersebut dalam posisi ini dengan cara
melakukan tarikan perlahan-lahan pada bahu anterior ke arah atas dengan hati-hati; segera
setelah bahu anterior lahir, lahirkan bahu posterior dengan tarikan perlahan-lahan ke arah
bawah dengan hati-hati.
7. Jika tetap tidak berhasil, rujuk ibu.