Anda di halaman 1dari 44

1.

Seorang Laki-laki berusia 24 tahun dirawat di Rumah Sakit X dengan diagonsa apendiksitis, pada saat
pengkajian didapatkan keluhan nyeri seperti tertusuk-tusuk pada abdomen kuadran kanan bawah dengan
skala 7 yang muncul secara bertahap. Nyeri tersebut membangunkan pasien dari tidur dan pada waktu itu,
nyeri terasa didaerah epigastrium.

Dari kasus diatas diagnosa keperawatan yang menjadi prioritas utama adalah?

a. Ansietas
b. Nyeri akut
c. Gangguan pola tidur
d. Resiko defisit volume cairan
e. Resiko nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh

2. Seorang wanita berusia 22 tahun dirawat di Rumah Sakit dengan diagonsa Gastritis akut, pada saat
pengkajian didapatkan keluhan nyeri seperti tertusuk-tusuk pada abdomen kuadran kanan bawah dengan
skala 3 yang muncul secara bertahap, nyeri terasa didaerah epigastrium.

Manakah tindakan keperawatan utama yang harus dilakukan?

a. Manajemen cairan isotonis


b. Ajarkan teknik relaksasi dan distraksi
c. Atus posisi semi fowler
d. Melakukan pemeriksaan TTV
e. Melakukan kompres hangat pada dinding abdomen

3. Seorang Laki-laki berusia 32 tahun dirawat di ruang penyakit dalam laki-laki dengan diagnosa
Pnemouthoraks disertai keluhan sesak napas, terdapat tarikan dinding kosta, kulit dan sclera tampak anemis.
Pada saat pengkajian didapatkan tekanan darah 150/90 mmHg, Frekuensi nadi 120x per menit, Frekuensi
nafas 28 kali per menit dan suhu tubuh 38,7 0 Celcius..

Tindakan utama keperawatan yang harus dilakukan pada pasien tersebut adalah ?

a. Mengatur posisi semi fowler


b. Melakukan pemeriksaan TTV
c. Melakukan pemasangan infuse
d. Menggunakan sarung tangan bersih
e. Memberikan O2 sesuai kebutuhan

4. Seorang wanita berusia 52 tahun dirawat di ruang penyakit paru mengeluh sesak napas, nyeri pada bagian
dada kanan. Pasien juga merasakan mual dan lemah, dan dianjurkan dilakukan tindakan pengambilan
cairan di rongga pleura, tetapi pasien dan keluarga menolak dikarenakan ada pasien trauma akan tindakan
yang dilakukan sebelumnya.

Apakah Masalah keperawatan pada kasus di atas ?

a. Kurangnya Pengetahuan
b. Kelebihan volume cairan
c. Gangguan Nutrisi
d. Pertukaran Gas
e. Kecemasan

5. Seorang laki-laki berusia 50 tahun post Cholecystectomy hari ke 5 telah dilakukan pelepasan T-Tube pada
siang hari. 4 jam setelah pelepasan, perawat melihat adanya rembesan kuning kehijauan pada balutan di
area penusukan T-Tube dan tercium bau yang tidak mengenakan.

Dari kasus tersebut manakah tindakan keperawatan yang tepat untuk segara dilakukan ?

a. Melepas balutan dan menggantinya dengan balutan hidrokoloid


b. Mengambil specimen drainase untuk kultur dan sensitivitas
c. Mengobservasi luka dari adanya dehiscence
d. Melapisi balutan sebelumnya dengan kasa yang lebih tebal
e. Memberikan antibiotic secara continue

6. Seorang laki-laki berusia 55 tahun dirawat diruang penyakit dalam dengan diagnosa medis diabetes
mellitus. Saat pengkajian didapatkan adanya luka foot ulcer grade II dengan keadaan yang basah. Pada saat
pengkajian didapatkan tekanan darah 140/90 mmHg, Frekuensi nadi 105 kali/menitnt, Frekuensi nafas 25
kali/menitnt, dan keadaan komposmentis.

Apakah tindakan keperawatan utama pada kasus di atas ?

a. Merencanakan melakukan perawatan luka


b. Segera melakukan pemeriksaan GDS
c. Melakukan kompres hangat
d. Memberi insulin bolus
e. Ajarkan teknik relaksasi

7. Seorang laki-laki berusia 60 tahun dirawat diruang penyakit dalam dengan diagnosa medis diabetes
mellitus tipe 2. Pada saat pengkajian oleh perawat didapatkan pasien mengeluh cemas dan tidak mau
makan, tekanan darah 150/90 mmHg, frekuensi nadi 120 kali/menit, Suhu tubuh 37,5 derahat celcius dan
Frekuensi nafas 25 kali/menit.

Apakah masalah keperawatan utama pada kasus di atas ?

a. Ansietas
b. Harga diri rendah
c. Defisit Pengetahun
d. Kerusakan integritas kulit
e. Ketidakseimbangan nutrsi kurang dari kebutuhan tubuh

8. Seorang laki-laki usia 55 tahun dirawat diruang penyakit dalam dengan keluhan luka di bagian belakang
kaki dengan luas 15 cm, kondisi klien lemah, GDS 350 mg/dl, ada demam dengan suhu tubuh 390C, nadi
86 kali/menitenit, Frekuensi nafas 23kali/menitenit. tekanan darah 160/90 mmHg. Selama dirawat pasien
mengalami penurunan berat badan 8 Kg dalam 1 minggu, dan mengeluh mual muntah.

Apakah masalah keperawatan utama pada kasus di atas ?

a. Peningkatan suhu tubuh


b. Penurunan curah jantung
c. Resiko kekurangan volume cairan
d. Perubahan perfusi jaringan serebral
e. Ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan

9. Seorang laki-laki berusia 50 tahun dibawa keluarganya dengan keluhan sesak nafas, oedema kaki, mual,
dan muntah serta pasien terlihat kelelahan. Pada pemeriksaan fisik ditemukan tekanan darah: 100/70
mmHg, Frekuensi nadi: 90 kali/menitnt, dan Frekuensi nafas: 28 kali/menitnt. setelah dilakukan
pemeriksaan x-Ray ditemukan adanya kardiomegali.

Apa masalah keperawatan utama yang terjadi pada pasien tersebut?

a. Kecemasan
b. Intoleransi aktivitas
c. Kelebihan volume cairan
d. Penurunan curah jantung
e. Gangguan kebutuhan nutrisi

10. Seorang wanita berusia 45 tahun dengan diagnosa hemaptoe mengalami batuk darah sebanyak 2 gelas ±
500 cc, warna merah segar, berbuih dan bergumpal-gumpal, tidak disertai sisa makanan, tampak gelisah,
kondisi umum tampak lemah, wajah dan telapak tangan pucat, konjunktiva anemis, tekanan darah 100/60
mmHg, frekuensi nadi 96 kali/menit, frekuensi nafas 24 kali/menit.

Apa intervensi keperawatan yang pertama kali dilakukan?

a. Observasi terjadinya sumbatan jalan napas


b. Cek apakah terjadi syok hemoragis
c. Segera lakukan pemberian transfusi darah
d. Lakukan resusitasi jantung paru (RJP)
e. Cegah terjadinya penyebaran infeksi saluran napas

11. Seorang laki-laki berusia 37 tahun baru saja didiagnosis menderita Diabetes melitus. Perawat menegakkan
diagnosis keperawatan yaitu resiko cedera berhubungan dengan penuruan persepsi sensori.

Apa edukasi/penyuluhan yang tepat untuk pasien tersebut?

a. Cuci kaki dan periksa kaki anda setiap hari


b. Gunakan alas kaki yang tertutup didalam dan luar rumah
c. Jangan memberi lotion pada sela jari kaki
d. Gunakan kaos kaki yang lembut berbahan kaos.
e. Melatih senam kaki tiap pagi.

12. Seorang laki-laki berusia 50 tahun dengan berat badan 60 kg dengan Tinggi badan 165 cm, masuk ke
rumah sakit diantar oleh anaknya dengan keluhan, makan banyak, kecing banyak, pandangan kabur,
kesemutan. Hasil pemeriksaan fisik didapatkan berat badan turun 60 menjadi 45 kg, kulit kering, Gula
Darah Sewaktu 420 mg%, pasien sering bertanya tentang keluhan yang dirasakan.

Berapakah berat badan ideal yang seharusnya ?

a. 48.5 Kilogram
b. 53.5 Kilogram
c. 50.5 Kilogram
d. 58.5 Kilogram
e. 60.0 Kilogram

13. Seorang perempuan berusia 35 tahun mengalami Ca serviks stadium 2a. Saat ini ia sedang dalam persiapan
kemoterapi. Ia mengeluh nyeri sepanjang hari, tubuh terasa lemah dan lelah, berkurang saat istirahat, serta
mual jika dipaksa makan.

Apakah masalah keperawatan yang utama pada klien?


a. Intoleransi aktivitas
b. Hipovolemia
c. Nausea
d. Fatigue
e. Nyeri

14. Seorang wanita usia 20 tahun mengeluh pusing kepala berat dalam 3 hari terakhir, disertai keluhan lemah
dan lekas lelah. Saat dikaji tampak wajah lesu dan cenderung pucat. Klien bercerita sebulan terakhir ia
sangat membatasi asupan makanan untuk mengurangi berat badan.

Apakah pemeriksaan penunjang yang sebaiknya dilakukan untuk memastikan kondisi klien?

a. Platelet
b. Albumin
c. Hematokrit
d. Hemoglobin
e. Lanju endap darah

15. Seorang klien sering mengalami gangguan tidur karena kesibukannya di organisasi, dan perkuliahan. Klien
memiliki riwayat insomnia. Klien tidak terbiasa menkonsumsi kopi, namun kondisi ini terjadi hampir setiap
malam, sehingga ia sulit konsentrasi di siang hari. Hal tersebut semakin memicu stress.

Apakah intervensi yang dapat diberikan pada klien?

a. Membatasi asupan kafein


b. Menjalankan pola tidur siang
c. Mengikuti kelas yoga dan meditasi
d. Menkonsumsi obat tidur secara regular
e. Mengatur waktu aktivitas dan tidur secara disiplin

16. Seorang perempuan berusia 40 tahun dirawat di rumah sakit dengan keluhan demam sejak lima hari yang
lalu. Klien mengatakan badan terasa panas, berkeringat dan kulit terasa lembab, lidah kemerahan disertai
dengan sakit saat menelan. Saat dilakukan pengkajian suhu tubuh 40,5 oC, Frekuensi nadi 105 kali/menit,
frekuensi pernapasan 28 kali/menit. Tyroid Stimulating Hormone 0,01 mL/Ul.

Apa diagnosa keperawatan prioritas berdasarkan kasus di atas?

a. Hipertermi
b. Kerusakan menelan
c. Pola napas tidak efektif
d. Resiko penurunan curah jantung
e. Resiko ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh.

17. Seorang laki-laki berusia 63 tahun, dirawat di ruang penyakit dalam dengan keluhan banyak makan, sering
buang air kecil haus, lemas pandangan kabur, dan baal pada ekstremitas bawah Hasil pemeriksaan berat
badan turun dari 65 kg menjadi 57 kg, kulit kering Kadar gula darah sewaktu 310 mg/dl.

Apakah masalah keperawatan utama pada kasus diatas?

a. Gangguan eliminasi
b. Ketidakseimbangan nutrisi lebih dari kebutuhan
c. Ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan
d. Ketidakseimbangan cairankurang dari kebutuhan
e. Ketidakseimbangan cairan lebih dari kebutuhan
18. Seorang wanita berusia 50 tahun dirawat di ruang penyakit dalam dengan keluhan sering kencing, makan
dan minum. Pasien dianjurkan oleh dokter akan diberikan insulin, tetapi pasien dan keluarga menolak
karena pasien baru mengalami penyakit tersebut untuk pertama kalinya.

Apakah Masalah keperawatan pada kasus di atas ?

a. Ansietas
b. Gangguan Nutrisi
c. Kekurangan volume cairan
d. Kelebihan volume cairan
e. Kurangnya Pengetahuan

19. Seorang wanita berusia 55 tahun dirawat diruang penyakit dalam dengan diagnosa medis diabetes mellitus.
Saat pengkajian didapatkan keluar banyak keringat, tremor dan mual muntah, dengan Indeks massa tubuh
17. Hasil pemeriksaan didapatkan GDS 50 mg/dl.

Apakah Masalah keperawatan pada kasus di atas ?

a. Penurunan curah jantung


b. Peningkatan suhu tubuh
c. Resiko kekurangan volume cairan
d. Perubahan perfusi jaringan serebral
e. Ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan

20. Seorang wanita berusia 34 tahun, BB 60 Kg tahun dirawat diruang penyakit dalam dengan diagnosa medis
diabetes mellitus. Saat pengkajian didapatkan penurunan kesadaran secara tiba-tiba saat istirahat,
berkeringat. Hasil pemeriksaan didapatkan pernafasan lambat, nadi dalam dan lemah, tekanan darah 90/70
mmHg, suhu 37 ᵒC. GDS 30 mg/dl.

Berapakah IWL (Insensible Water Loss)?

a. 15 cc/jam
b. 20 cc/jam
c. 25 cc/jam
d. 30 cc/jam
e. 35 cc/jam

21. Seorang laki-laki berusia 45 tahun datang ke poli klinik penyakit dalam dengan keluhan utama luka pada
tumit. Lama luka kurang lebih 2 bulan. Klien menyatakan memiliki riwayat penyakit diabetes mellitus
sudah 10 tahun.

Apakah pengkajian selanjutnya yang harus dilakukan oleh perawat?

a. Kaji tipe DM
b. Kaji kondisi luka
c. Kaji penyebab luka
d. Kaji lamanya menderita DM
e. Kaji terapi DM yang didapat
22. Seorang laki-laki berusia 65 tahun, dirawat dengan Ca.os patela sinistra. Kondisi pasien sadar, tekanan
darah 150/80 mmHg, Nadi 100 Kali/menit, akral dingin, pucat, konjungtiva anemis.

Apakah pengkajian sirkulasi yang dapat dikaji lebih lanjut untuk menangani kasus di atas ?

a. Hematuria.
b. Palpitasi.
c. Demam.
d. Lemah.
e. Pusing.

23. Seorang perempuan berusia 37 tahun, datang ke poliklinik penyakit dalam, hasil anamnesa terdapat
pembengkakan pada leher sebelah kanan. Pembengkakan ini semula hanya kecil dan tidak mengganggu
namun sekarang mulai terasa nyeri dengan skala nyeri 3.

Apa klasifikasi dari skala nyeri yang dirasakan oleh pasien pada kasus?

a. Tanpa nyeri
b. Nyeri ringan
c. Nyeri sedang
d. Nyeri berat terkontrol
e. Nyeri berat tidak terkontrol

24. Seorang perempuan usia 27 tahun dirawat di ruang bedah dengan post tiroidektomy hari kedua. Pasien
mengeluh nyeri saat batuk, dahak tidak dapat keluar dan sulit menelan. Tekanan darah 120/70 mmHg,
frekuensi nadi 84 kali/menit. Frekuensi napas: 30 kali/menit, Suhu tubuh 370C.

Apa masalah keperawatan yang tepat pada kasus diatas?

a. Bersihan jalan nafas tidak efektif


b. Pola pernafasan tidak efektif
c. Kerusakan pertukaran gas
d. Resiko infeksi
e. Nyeri akut

25. Seorang laki-laki berusia 53 tahun dirawat di ruang penyakit dalam dengan keluhan sesak nafas. Saat
pengkajian didapatkan pasien batuk dengan dahak kental dan lengket susah dikeluarkan, bunyi nafas ronchi,
pasien tampak kurus.

Apakah tindakan keperawatan yang tepat untuk kasus diatas?

a. Mengatur posisi semi Fowler


b. Mengajarkan cara batuk efektif.
c. Observasi frekuensi pernafasan
d. Memberikan penjelasan tentang penyakit pasien.
e. Menganjurkan pasien untuk sering minum air hangat.

26. Seorang laki-laki berusia 63 tahun, dirawat di ruang penyakit dalam dengan keluhan sesak nafas. Saat
pengkajian didapatkan data pasien gelisah, terdapat retraksi dinding dada, nafas cuping hidung. Tekanan
darah: 140/100 mmHg, frekuensi nadi: 90 kali/menit, frekuensi pernapasan: 32 kali/menit, saturasi oksigen
95%. Setelah kolaborasi dengan dokter, dianjurkan diberi oksigen 4 liter/menit.

Apakah metode pemberian oksigen yang paling tepat digunakan?

a. Non Rebreathing Masker (NRM)


b. Rebreathing Masker (RM)
c. Masker sederhana
d. Masker venturi
e. Nasal kanul

27. Seorang laki-laki berusia 51 tahun dirawat di ruang penyakit dalam dengan keluhan sesak napas. Saat
pengkajian didapatkan suara nafas wheezing, tekanan darah: 130/80 mmHg, frekuensi nadi 100 kali/menit,
frekuensi pernapasan: 32 kali/menit, suhu tubuh: 370C. Perawat melakukan tindakan kolaborasi dengan
memberikan nebulizer obat berotec 1cc, pulmicort 1cc dan NaCl 2cc.

Apakah tujuan perawat melakukan tindakan kolaboratif tersebut?

a. Mengurangi dahak
b. Mengencerkan dahak
c. Mengurangi sesak nafas
d. Melonggarkan jalan nafas
e. Mengurangi reaksi peradangan

28. Seorang laki-laki berusia 37 tahun dirawat di ruang penyakit dalam dengan keluhan batuk dan dahak sukar
keluar. Hasil pemeriksaan bunyi ronkhi pada bronchial kiri bagian posterior. Tekanan darah: 110/70 mmHg,
frekuensi nadi: 100 kali/menit, frekuensi pernapasan: 26 kali/menit, suhu tubuh: 370C. Perawat akan
melaksanakan fisioterapi dada.

Apakah posisi yang tepat untuk pasien tersebut ?

a. Tengkurap miring ke kanan dengan kepala lebih rendah dari badan


b. Tengkurap miring ke kiri dengan kepala lebih rendah dari badan
c. Terlentang miring ke kiri dengan kepala lebih rendah dari badan
d. Terlentang dengan kepala lebih rendah dari badan
e. Duduk merangkul bantal

29. Seorang wanita berusia 64 tahun dirawat di ruang penyakit dalam dengan Penyakit Paru Obstruksi
Menahun (PPOM), dari hasil pemeriksaan diperoleh data: batuk dengan sputum sulit dikeluarkan,
auskultasi ronchi, frekuensi napas: 25 kali/menit, frekuensi nadi 88 kali/menit, pasien diprogramkan
postural drainage.

Manakah tindakan keperawatan yang paling tepat sebelum dilakukan postural drainage pada kasus diatas ?

a. Yakinkan sebelumnya bahwa tindakan postural drainage belum pernah dilaksanakan


b. Jadwalkan prosedur tindakan satu jam sebelum dan sesudah makan
c. Kaji toleransi pasien tentang kontra-indikasi pelaksanaan tindakan
d. Kaji pengetahuan pasien tentang tindakan yang akan dilakukan
e. Anjurkan pasien untuk batuk sebelum pelaksanaan tindakan

30. Seorang perempuan berusia 49 tahun dirawat di ruang penyakit dalam dengan keluhan sulit bernapas, napas
terengah-engah. Dari hasil pengkajian didapatkan pasien tampak gelisah, frekuensi napas 34 kali/menit,
adanya penggunaan otot bantu pernafasan. Hasil pemeriksaan penunjang menunjukan adanya serangan
asma akut.

Apakah tindakan keperawatan yang tepat pada kasus diatas ?

a. Menganjurkan pasien untuk beristirahat dan membatasi jumlah kunjungan


b. Berkolaborasi dalam pemberian oksigen
c. Mempersiapkan pasien pindah ke ICU
d. Memonitor hasil analisa gas darah
e. Mengobservasi tanda-tanda vital

31. Seorang laki-laki berusia 56 tahun dirawat di ruang penyakit dengan keluhan batuk. Dari hasil pengkajian
diperoleh data: kondisi pasien lemah, sputum sulit dikeluarkan dan nafsu makan menurun. Hasil
pemeriksaan tanda-tanda vital : tekanan darah 100/80 mmHg, frekuensi nafas 25 kali/menit, frekuensi nadi
86 kali/menit.

Apakah masalah keperawatan utama pada kasus diatas ?

a. Gangguan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh


b. Bersihan jalan nafas tidak efektif
c. Gangguan pertukaran gas
d. Pola nafas tidak efektif
e. Intoleran aktivitas

32. Seorang laki-laki berusia 57 tahun dirawat di ruang penyakit dalam dan sedang dilakukan pemberian
transfusi darah jenis whoole blood 500 ml. Tiba-tiba pasien mengatakan sesak napas, dada terasa berat, dan
terlihat gelisah. Pasien memiliki riwayat penyakit diabetes melitus dan hipertensi sejak 10 tahun yang lalu.

Apakah tindakan keperawatan yang paling tepat dilakukan pada kasus di atas?
a. Hentikan aliran transfusi
b. Posisikan tidur semi fowler
c. Observasi tanda-tanda vital
d. Berikan infus 15 tetes/menit
e. Berikan oksigen dengan nasal kanul

33. Seorang Pasien perempuan berusia 45 tahun mengalami hipertensi, saat ini ia menjalani terapi
antihipertensi. Saat ditanya apakah beliau meminum obatnya sesuai dengan resep, ia mengatakan pada
perawat bahwa meminum obatnya hanya dua hari sekali karena harga obat tersebut mahal dan tidak mampu
meminumnya setiap hari.

Apakah topik pendidikan kesehatan yang tept diberikan pada pasien dalam kasus diatas ?
a. Defisiensi pengetahuan mengenai informasi medikasi
b. Ketidakefektifan manajemen kesehatan diri
c. Kepatuhan mengenai rencana medikasi
d. Defisiensi informasi tentang perilaku sehat
e. Ketidakefektifan pemeliharaan kesehatan (medikasi)

34. Seorang laki-laki berusia 44 tahun, dirawat dengan TB aktif. Pasien mengungkapkan batuk berdahak sejak
3 bulan yang lau. Hasil pemeriksaan tanda-tanda vital : Frekuensi napas 24 kali/menit, ronchi pada
kiri/kanan paru, produksi sputum banyak. Indeks masa tubuh (IMT) 16, tampak kurus, pucat dan terlihat
sesak serta kelelahan.

Apakah masalah keperawatan yang paling tepat pada kasus diatas ?

a. Gangguan nutrisi kurang dari kebutuhan berhubungan dengan hipermetabolik


b. Gangguan nutrisi kurang dari kebutuhan berhubungan dengan hipermetabolik
c. Bersihan jalan nafas tidak efektif berhubungan akumulasi sekret
d. Gangguan pertukaran gas berhubungan dengan infeksi bronchial
e. Intoleransi aktifitas berhubungan dengan kelemahan

35. Seorang laki-laki berusia 35 tahun datang ke puskesmas dengan keluhan badan terasa lemah, tidak dapat
beraktifitas yang berat, hasil pengkajian ditemukan edema dibagian wajah dan pergelangan kaki, nafsu
makan menurun, perut kembung, mudah lelah,aktifitas terbatas.

Apakah masalah keperawatan yang tepat pada kasus diatas?

a. Gangguan keseimbangan cairan dan elektrolit b/d adanya edema


b. Kuranngnya pengetahuan tentang program pengobatan
c. Intoleransi aktifitas berhubungan dengan kelelahan
d. Perubahan pola berfikir b/d gangguan metabolisme
e. Gangguan pertukaran gas b/d obstruksi jalan nafas

36. Seorang pria berusia 25 tahun di bawa kerumah sakit dengan keluhan utama terasa ada hambatan dan nyeri
saat buang air kecil dan aliran tidak lancar. Hasil pemeriksaan fisik didapatkan distensi pada simpisis pubis
saat dipalpasi.

Apakah tindakan yang paling tepat dilakukan dengan segera?

a. Pemberian obat diuretik


b. Pemberian obat analgetik
c. Pemasangan douwer cateter
d. Menganjurkan banyak minum
e. Mengajarkan tehnik napas dalam

37. Seorang laki-laki berusia 30 tahun dirawat di RS A, dari hasil pengkajian didapatkan data ekstremitas atas
dan bawah tidak dapat digerakkan secara aktif, kulit disekitar area penonjolan tulang tampak kemerahan,
pasien tampak lemas.Hasil pengkajian Tekanan Darah 180/100 mmHg, Nadi 88 x/menit, Suhu 37,7°C,
frekuensi napas 20 kali/menit.
Apa yang dilakukan perawat untuk meningkatkan kenyamanan pada pasien ?

a. Memberikan kompres air hangat


b. Memonitor kulit pasien
c. Mobilisasi tiap 2 jam
d. Melakukan masage
e. Melatih ROM

38. Seorang wanita berusia berusia 45 tahun dibawa oleh keluarganya karena mengalami tabrakan dengan
mobil dan mengalami cedera kepala dan tampak adanya perdarahan. Pasien terlihat gelisah. Dari hasil
pengkajian didapatkan nilai GCS : 5 dengan E : 1, V : 1, M : 3; tekanan darah 95/65 mmHg, nadi 75
x/menit, suhu 37,3 0C dan frekuensi napas 25 x/menit..

Apakah masalah keperawatan utama pada pasien tersebut?

a. Nyeri
b. Resiko infeksi
c. Intoleran aktivitas
d. Kurang volume cairan
e. Gangguan Perfusi jaringan serebral

39. Seorang laki-laki usia 50 tahun mengalami stroke non hemoragik, dirawat di ruang syaraf. Tingkat
kesadaran compos mentis, namun sulit berbicara, lidah pelo, hipersalivasi, pasien tampak kesal jika orang
tidak memahaminya.

Apakah masalah keperawatan utama pada kasus tersebut?


a. Risiko aspirasi
b. Gangguan citra diri
c. Defisit perawatan diri
d. Gangguan komunikasi verbal
e. Ketidakseimbangan nutrisi: kurang dari kebutuhan

40. Seorang laki-laki berusia 40 tahun dirawat di ruang penyakit syaraf. Hasil pengkajian didapatkan pasien
tidak mampu membuka mata ketika perawat memanggil sambil menyentuh tangan pasien, sehingga
perawat perlu menstimulus nyeri pada area midsternum. Pasien langsung berespons membuka mata,
menggerakkan tangan hingga menuju dagu, dan mengucapkan kata-kata yang tidak teratur.

Berapakah nilai GCS pasien ?

a. E = 4, M=4, V = 5
b. E = 3, M=4, V = 5
c. E = 3, M=5, V =3
d. E = 2, M=5, V= 3
e. E = 2, M=4, V= 4
41. Seorang laki-laki berusia 48 tahun datang mengeluhkan 3 bulan terakhir berat badannya selalu turun,
sering kencing lebih dari 10 kali terutama malam hari, banyak makan dan minum. Pasien mengatakan
belum pernah merasakan sakit seperti ini sebelumnya dan belum pernah melakukan pemeriksaan apapun.

Apakah jenis pemeriksaan gula darah yang lebih sensitif untuk kasus diatas ?

a. HbA1AC
b. Gula darah puasa
c. Gula darah sewaktu
d. Gula darah 2 jam setelah makan
e. Tes toleransi glukosa oral (TTGO)

42. Seorang laki-laki berumur 55 tahun, datang ke rumah sakit dengan keluhan sering berkemih, sering haus
dan banyak minum, badan terasa lemah dan sulit beraktivitas, berat badan menurun. Hasil pemeriksaan
tanda-tanda vital : tekanan darah 90/60 mmHg, frekuensi nadi 105 kali/menit. Pasien tampak lemah, kulit
tidak elastistis.

Apakah masalah keperawatan yang tepat pada pasien tersebut ?

a. Kelemahan
b. Resiko cedera
c. Gangguan pola tidur
d. Kekurangan volume cairan
e. Perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh

43. Seorang perempuan berusia 65 tahun datang ke poli rawat luka di rumah sakit dengan keluhan ada luka
pada kaki kanan bagian plantar, pasien mengeluh neyri dengan skala 3, luka berbau, terdapat nekrotik,
slough sampai ke tendon serta ada tanda-tanda kemerahan.

Apakah Masalah keperawatan yang tepat pada kasus diatas?

a. Kerusakan integritas jaringan


b. Gangguan pola tidur
c. Gangguan nutrisi
d. Resiko infeksi
e. Nyeri akut

44. Seorang perempuan berusia 45 tahun, di rawat di ruang rawat inap. Pasien di diagnosa medis
hipoparatiroidisme. Pasien tampak sesak, pemeriksaan fisik didapatkan bunyi napas stridor, suara serak,
frekuensi pernapasan 29 x/menit. Perawat memberikan oksigen 3 L/menit.

Manakah gejala berikut ini yang sesuai dengan kasus diatas ?


a. Kejang
b. Nyeri abdomen
c. Sulit berjalan
d. Spasme laring
e. Exophtalmus
45. Seorang laki-laki berusia 40 tahun, di rawat di ruang rawat inap. Pasien mengalami masalah endokrin.
Pasien mengeluhkan cepat lelah, sering kencing dan minum. Perawat melakukan pengkajian dan ditemukan
bahwa pasien menunjukan gejala kekurangan kalsium.

Apakah fungsi kalsium yang paling tepat berdasarkan pada kasus diatas?

a. Pembentukan enzim
b. Pembentukan albumin
c. Pembentukan sel saraf
d. Pembentukan sel darah merah
e. Pembentukan tulang dan gigi

46. Seorang laki-laki berusia 20 tahun, di rawat di ruang rawat inap. Pasien mengalami kekurangan hormon
tiroid. Pasien mengeluh sulit buang air besar sejak 3 hari yang lalu dan malas untuk bergerak karena berat
badan bertambah.

Apa tindakan keperawatan yang paling tepat untuk mengatasi masalah konstipasi?

a. Tingkatkan asupan cairan


b. Berikan dulcolax suppositori
c. Berikan diet tinggi kalori dan tinggi serat
d. Fisioterapi pasien tiap pagi
e. Kompres hangat abdomen

47. Seorang perempuan berusia 66 tahun, berkunjung ke poliklinik mengeluh tidak nafsu makan, badan terasa
membengkak dan ada luka lambat sembuh. Pasien tampak edema, rambut sedikit, dan tempat tinggal di
daerah endemik goiter. Pasien tidak mengetahui makanan yang mengandung iodine.

Apa informasi kesehatan mengenai jenis makanan yang diperlukan pada kasus diatas?

a. Tempe dan tahu


b. Kangkung dan ikan laut
c. Garam laut dan ikan asin
d. Ubi kayu dan rumput laut
e. Ikan laut dan garam beryodium

48. Seorang perempuan berusia 18 tahun, di rawat di ruang rawat inap isolasi dengan keluhan badan terasa
lemas, nyeri dibagian perut kanan atas dan anoreksia. Perawat mengkaji pasien tampak jaundice, sklera
ikterik dan riwayat suka makan di warung yang kurang bersih. Pasien di diagnosis Hepatitis viral A.

Bagaimana cara penularan yang sesuai dengan kasus diatas?


a. Melalui cairan tubuh
b. Melalui transfusi darah
c. Melalui udara dan dropet
d. Fecal-oral terkontaminasi HAV
e. Melalui jarum suntik terkontaminasi
49. Seorang laki-laki berusia 29 tahun, di rawat di ruang rawat inap isolasi dengan keluhan nyeri dibagian perut
kanan atas, mual dan anoreksia. Pasien menanyakan mengapa nafsu makannya tidak ada?

Apakah penjelasan perawat yang paling tepat pada pasien diatas?

a. Hati mengalami kerusakan sehingga tidak mampu mendetoksifikasi


b. Hati mengalami pembengkakkan sehingga menekan lambung
c. Hati mengalami inflamasi sehingga metabolisme melambat
d. Hati mengalami pembesaran sehingga menekan limpa
e. Hati mengalami infeksi sehingga terasa nyeri tekan

50. Seorang perempuan berusia 23 tahun, di rawat di ruang rawat inap isolasi dengan keluhan badan kuning,
urine berwarna seperti teh dan pasien dalam Fase Ikterik. Pasien di diagnosis Hepatitis A. Seorang perawat
merawat pasien dengan diagnosis Hepatitis A

Apakah tindakan perlindungan diri perawat yang paling tepat dalam upaya mencegah resiko tertular
penyakit pasien tersebut?

a. Mencegah penyebaran droplet terinfeksi


b. Menggunakan gloves ketika membantu pasien BAB
c. Menggunakan masker dan gown sebelum kekamar pasien
d. Menggunakan alas kaki khusus dan kaca mata pelindung
e. Menggunakan penutup makanan sebelum disajikan ke pasien

51. Seorang laki-laki berusia 25 tahun, di rawat di ruang rawat inap isolasi dengan keluhan badan terasa lemas,
tidak bertenaga dan anoreksia. Perawat mengkaji tampak pasien kurus, pucat, sklera ikterik, pasien
berbaring ditempat tidur. TTV: 110/70 mmHg, Frekuensi Nadi : 65 x/menit, Respirasi: 20 x/menit.

Apakah intervensi keperawatan mandiri yang paling tepat pada pasien diatas?

a. Berikan infus glukosa SOD


b. Fisioterapi setiap hari
c. Rekomendasi untuk vaksin Hepatitis A
d. Anjurkan tirah baring selama stadium akut
e. Kolaborasi dengan ahli gizi tentang diet yang tepat

52. Seorang laki-laki berusia 48 tahun. Dirawat di ruang ICCU mengeluh nyeri menjalar dan perasaan tertekan
di dada depan. Perawat mengkaji riwayat pasien hiperkolesterolnemia dan nyeri angina muncul setelah
berolahraga. Pasien di diagnosis Angina pektoris.

Manakah karakteristik utama nyeri yang tergambar pada kasus diatas?


a. Nyeri hebat dan kronis
b. Nyeri berkurang setelah beristirahat
c. Nyeri terlokalisir dan rasa akan menjelang ajal
d. Nyeri menjalar dan menyebabkan kebas pada lengan atas
e. Nyeri hebat terlokalisir dan tidak berkurang dengan istirahat
53. Seorang perempuan berusia 35 tahun dirawat di ruang rawat inap medikal bedah mengeluh leher terasa
tegang. Dari hasil pemeriksaan pasien di diagnosis medis dengan hipertensi.

Manakah pemeriksaan fisik keperawatan yang paling sesuai untuk menegakkan masalah keperawatan pada
kasus diatas?

a. Menghitung Nadi
b. Mengukur Suhu tubuh
c. Menghitung Pernapasan
d. Mengukur Tekanan darah
e. Mengukur Mean Arterial Pressure

54. Seorang lak-laki usia 40 tahun dirawat di Ruang Jantung, mengeluh sesak napas. Pada pengkajian diperoleh
riwayat demam rheumatik, terdapat mur-mur, edema tungkai, out put urine 20cc/jam, pasien nampak lemah,
tekanan darah 127/80 mmHg, frekuensi nadi 100 kali/menit, frekuensi napas 30 kali/menit. Tidak tampak
infiltrat pada hasil rontgen, CTR 70%.

Apa masalah keperawatan yang tepat pada kasus diatas ?

a. Intoleransi aktifitas
b. Gangguan pola nafas
c. Penurunan curah jantung
d. Kelebihan volume cairan
e. Gangguan perfusi jaringan

55. Seorang laki-laki usia 30 tahun dengan berat badan 50 kg di bawa ke ugd karena diare sudah 4 hari. Pada a
namnesa pasien muntah setiap kali makan dan minum. Pada pemeriksaan fisik di temukan tugor jelek, kulit
kering, lemas dan pasien mengalami dehidrasi berat 10%. Tanda vital menunjukkan tekanan darah 90/60 m
mHg dan Nadi 120 x/mnt.
Berapakah jumlah cairan intravena yang harus diberikan untuk mengganti cairan tubuh pada pasien tersebut
?

a. 1000 cc
b. 2000 cc
c. 3000 cc
d. 4000 cc
e. 5000 cc

56. Seorang wanita usia 45 tahun dilarikan ke IGD dengan kondisi tidak sadarkan diri setelah mengalami kecel
akaan lalu lintas. Pada pemeriksaan fisik ditemukan cairan yang keluar dari hidung, memar pada area sekita
r mata dan belakang telinga.

Manakah kemungkinan cidera yang dialami oleh wanita tersebut ?

a. Combustio
b. Fraktur cervikal
c. Fraktur Mandibula
d. Fraktur basis cranii
e. Fraktur tulang maxilaris

57. Seorang laki-laki usia 20 dengan berat badan 50kg tahun masuk IGD karena mengalami kecelakaan, pada p
emeriksaan fisik ditemukan Nadi 120 x/mnt reguler dan cepat, Tensi: 120/80 mmHg, RR: 24 x/mnt. Diperk
irakan Effective Blood volume pasien hilang sekitar 15% (EBV laki-laki: 70 cc/KgBB).

Berapa jumlah cairan RL yang harus diberikan untuk mengganti darah pasien yang hilang?

a. 2000 cc
b. 2100 cc
c. 2200 cc
d. 2300 cc
e. 2400 cc

58. Seorang laki-laki ditemukan tergeletak mengalami kecelakaan tabrakan mobil dengan riwayat benturan ker
as pada dada, setelah dilakukan pengkajian pasien bernafas dengan frekuensi 30 x/menit pengembangan da
da tidak maksimal dan tidak simetris, terdapat tanda memar dan luka pada dada sebelah kanan, perkusi paru
kanan hiper resonan, distensi vena jugular.

Manakah kemungkinan masalah utama yang dialami pasien?

a. Effusi Pleura
b. Hematothoraks
c. Pneumothoraks
d. Emfisema Subcutis
e. Open Pneumothorak

59. Seorang laki-laki usia 20 tahun dibawa ke UGD dengan luka pada dada, saat inspeksi area luka mengeluark
an gelembung udara. Pada pemeriksaan pasien masih bernafas frekuensi 35 x/menit pengembangan dada ti
dak maksimal, auskultasi dan perkusi normal.

Manakah kemungkinan masalah yang dialami pasien?

a. Hematothoraks
b. Tamponade jantung
c. Pneumothoraks tertutup
d. Pneumothoraks terbuka
e. Tension Pneumothoraks

60. Seorang laki-laki usia 20 tahun dibawa ke UGD dengan luka pada dada, saat inspeksi area luka mengeluark
an gelembung udara. Pada pemeriksaan pasien masih bernafas frekuensi 35 x/menit pengembangan dada ti
dak maksimal, auskultasi dan perkusi normal.

Manakah tindakan yang harus segera dilakukan di tempat kejadian?

a. Plester 3 sisi
b. Memberikan cairan parenteral
c. Memberikan oksigen nasal 4 lt/menit
d. Kolaborasi pemasangan ventilasi mekanik
e. Menghentikan perdarah dengan menjahit luka

61. Laki-laki 50 tahun diantar ke UGD setelah mengalami kecelakaan, mengeluh sesak nafas, memar di dada k
anan, dilakukan pungsi dan nampak cairan darah dalam spuit.

Manakah kemungkinan masalah yang dialami pasien?

a. Emfisema
b. Efusi pleura
c. Pneumothoraks
d. Hematothoraks
e. Emfisema subcutis
62. Seorang laki-laki usia 30 tahun dibawa ke UGD dengan setelah mengalami kecelakaan mobil karena terlind
as pada bagian punggung. Pemeriksaan fisik ditemukan ekimosis dan nyeri pada daerah pinggang, pasien te
rlihat sianosis, penurunan kesadaran, dan akral dingin. Hasil pemeriksaan tanda-tanda vital menunjukkan te
kanan darah: 100/60 mmHg, Nadi: 110x/mnt, RR: 26 x/mnt.

Manakah kemungkinan cidera yang dialami pasien?

a. Cedera hepar
b. Cedera limpa
c. Cedera ginjal
d. Cedera bladder
e. Cedera lumbal

63. Wanita 30 tahun dirawat di ruang observasi UGD pasca mengalami benturan keras pada perut, saat dikaji p
asien mengeluh rasa sakit perut quadran kanan atas, palpasi abdomen teraba kaku, spasme,dan pada auskult
asi bising usus terdengar berkurang

Manakah kemungkinan cidera organ yang dialami pasien?

a. Hepar
b. Ginjal
c. Lambung
d. Vesica urinaria
e. Colon descenden

64. Laki-laki 30 tahun diantar ke UGD pasca mengalami kecelakaan, saat dikaji pasien mengeluh rasa sakit dan
memar pada perut quadran kanan atas, sesak nafas frekwensi 20x/menit, palpasi abdomen teraba kaku, spa
sme, auskultasi bising usus menghilang, tekanan darah 80/70mmHg, nadi melemah dengan frekwensi 130x/
menit

Manakah masalah keperawatan yang harus di prioritaskan untuk pasien tersebut?

a. Nyeri
b. Risiko infeksi
c. Gangguan pola nafas
d. Gangguan perfusi jaringan
e. Kekurangan volume cairan

65. Seorang laki-laki usia 30 tahun dilaporkan mengalami serangan jantung di sebuah taman pada saat sedang b
erolah raga. Di tempat kejadian dilakukan CPR oleh orang awam. Dan salah satu orang disana menelepon r
umah sakit untuk meminta bantuan.

Manakah langkah selanjutnya yang anda harus lakukan sebagai perawat ambulan yang tiba dilokasi
kejadian?

a. Mengecek nadi pasien


b. Menilai tanda – tanda vital
c. Melakukan kompresi dada 30:2
d. Memeriksa apakah pasien bernafas atau tidak
e. Memasang AED (automatic External Defibrilator)

66. Seorang wanita usia 45 tahun mengeluh dada terasa ketat, dan perasaan tidak nyaman di ulu hati. Pada gam
baran ECG ada irama takhikardia. Selang beberapa saat wanita tersebut mengalami cardiac arrest setelah di
lakukan perawatan di UGD. Lalu dengan segera perawat mengecek kesadaran pasien dan mengaktifkan ke
gawatdaruratan.

Manakah langkah selanjutnya yang harus dilakukan oleh perawat tersebut ?


a. Kompresi dada 30:2
b. Berikan bantuan nafas
c. Cek Irama ECG Pasien
d. Pasang monitor/defibrillator
e. Mengecek pasien bernafas atau tidak

67. Seorang laki-laki usia 35 tahun mengalami cardiac arrest di UGD. Sudah di lakukan tindakan CPR dan dibe
rikan 1 kali shock dengan menggunakan defibrillator.

Manakah langkah selanjutnya yang harus dilakukan oleh perawat tersebut ?

a. Kompresi dada 30:2


b. Cek Irama ECG Pasien
c. Berikan adrenalin 1 mg iv
d. Pasang advanced airway/ETT
e. Berikan amiodarone 300mg iv

68. Seorang wanita usia 45 tahun mengalami cardiac arrest di ruang perawatan intensif. Saat ini sedang dilakuk
an CPR oleh perawat dan dokter. Pada pasien sudah diberikan 3 kali shock 360 joule dan pada saat analisa i
rama masih terlihat gambaran ventrikel fibrilasi. Pasien sudah diberikan epinephrine 1 mg serta sudah terpa
sang advanced airway.

Manakah obat-obatan yang harus di berikan perawat tersebut ?

a. Epineprine 1 mg
b. Vasopressin 40 unit
c. Atropin 1 mg IV Bolus
d. Amiodarone 300 mg
e. Epineprine 1 mg tiap 3-5 menit

69. Seorang wanita usia 45 tahun datang ke UGD dengan keluhan dada berdebar-debar. Pada pemeriksaan fisik
di temukan denyut jantung 150 x/mnt. Selanjutnya pasien di berikan oksigen dengan menggunakan Non
-Rebreathing Mask 10 l/mnt dan gambaran ECG terlihat Supra Ventrikular Tachicardia. Dokter memberika
n arahan dilakukan Synchronized Cardioversion.

Berapa dosis Synchronized Cardioversion yang harus di berikan untuk wanita tersebut?

a. 100 J
b. 50-100 J
c. 120-200 J Biphasic
d. 200 J Monophasic
e. 360 J Monophasic

70. Seorang laki-laki usia 30 tahun mengalami cardiac arrest 20 menit yang lalu. Pada saat sekarang ini sudah t
eraba nadi 85 x/mnt dan tekanan darah 110/50 mmHg. Saturasi oksigen pasien di maintenance pada 98% da
n di pasang ETT. Pasien bernafas spontan 8x/mnt. Pasien sudah di pasang terapi intravena dan dilakukan pe
meriksaan ECG 12 lead. Pasien masih mengalami penurunan kesadaran.

Manakah tindakan selanjutnya yang harus dilakukan oleh perawat?

a. Coronary reperfusion
b. Berikan infus dopamine
c. Berikan terapi hipotermia
d. Berikan infus norepidephrine
e. Mendiagnosa penyebab cardiac arrest

71. Laki-laki 25 tahun dirawat di ruang ortopedi setelah mengalami kecelakaan. Pada hasil pengkajian pada tun
gkai kanan bawah diperoleh kondisi nadi melemah, nyeri saat ekstensi, pucat, parastesia dan oedema.
Manakah masalah utama yang di alami oleh pasien?

a. Sepsis
b. Osteomyelitis
c. Emboli lemak
d. Shock hipovolemik
e. Kompartemen sindrom

72. Seorang laki-laki berusia kira-kira 48 tahun mengalami fraktur terbuka pada tulang tibia dan cruris sebelah
kanan, terlihat banyak darah keluar dari sisi tulang yang terbuka. Pada saat dilakukan pemeriksaan tanda vit
al diperoleh tekanan darah 70/60 mmHg, nadi 120x/mnt, akral dingin

Manakah masalah utama yang dialami laki-laki tersebut?

a. Shock sepsis
b. Shock obstruktif
c. Shock neurogenik
d. Shock kardiogenik
e. Shock hipovolemia

73. Seorang perempuan, usia 26 tahun hamil 30 minggu datang ke rumah sakit dengan keluhan keluar air-air su
dah ± 5 jam sebelum masuk rumah sakit. Pasien merasakan nyeri dan tampak memegangi perutnya. Pasien
mengatakan khawatir dengan kehamilannya. Pasien tampak lelah, tanda vital: TD = 110/80 mmHg, frekuen
si nadi = 98 x/menit, frekuensi napas = 20 x/menit, dan suhu = 38°C.

Apakah diagnosa keperawatan utama dari kasus di atas?

a. Fatigue b.d kehamilan


b. Hipertermi b.d penyakit
c. Nyeri akut b.d agen injuri biologis
d. Ansietas b.d perubahan status kesehatan
e. Resiko infeksi dengan factor resiko ketidakadekuatan pertahanan primer

74. Seorang perempuan usia 28 tahun postpartum 4 minggu yang lalu datang ke polikandungan ingin menggun
akan kontrasepsi. Hasil anamnesa pasien aktif menyusui, belum datang haid, tidak ada riwayat darah tinggi
dan asma.

Apakah jenis kontrasepsi yang cocok dengan pasien tersebut?

a. Implan
b. Alamiah
c. Pil kombinasi
d. Suntik pregestin
e. Suntik Kombinasi

75. Seorang perempuan 32 tahun datang ke puskesmas dengan keluhan keluar air-air dan merasakan nyeri peru
t hebat. Setelah dilakukan vaginal toucher, didapatkan pembukaan 5 cm, penurunan kepala di hodge 3, porti
o tipis dan lunak. Vital signs: TD= 110/90 mmHg, frekuensi nadi = 94 xmenit, frekuensi napas = 34 x/meni
t.

Manakah intervensi keperawatan pertama yang diberikan pada ibu tersebut?

a. Menganjurkan ibu bedrest total


b. Menganjurkan klien miring ke kiri
c. Memberikan terapi dengan oksitosin
d. Mengajarkan ibu teknik meneran yang benar
e. Menganjurkan ibu untuk mekan terlebih dahulu
76. Seorang perempuan usia 27 tahun, postpartum hari ke 5 dengan P1A1. Pasien merasa khawatir tidak dapat
merawat bayinya. Ketika keluarga berkomunikasi dengan ibu, ibu menjadi lebih sensitive.

Apakah dukungan utama yang dilakukan oleh ibu?

a. Bantu perawatan bayi


b. Eksplorasi perasaan pasein
c. Ajarkan teknik perawatan bayi
d. Anjurkan pasien untuk beristirahat
e. Anjurkan keluarga untuk merawat bayi

77. Seorang perempuan usia 25 tahun dengan G1P0A0 datang ke pelayanan kesehatan dengan keluhan mual
dan muntah. Muntah yang dialami 5 kali perhari. Hasil pemeriksaan tampak lemah, pucat. TD: 110/ 80 mm
Hg, frekuensi Nadi 80x/menit, pernapasan 20x/menit dan Suhu: 37 0C.

Manakah intervensi keperawatan utama pada pasien tersebut?

a. Jelaskan penyebab mual dan muntah


b. Anjurkan makan porsi kecil tapi sering.
c. Anjurkan untuk ibu berbaring dengan posisi miring ke kiri
d. Anjurkan untuk ibu tidak langsung turun dari tampat tidur saat bangun
e. Anjurkan untuk ibu menghindari makanan yang berminyak dan berlemak.

78. Seorang perempuan usia 30 tahun dengan G2P1A0 hamil 28 minggu datang ke pelayanan kesehatan untuk
memeriksakan kehamilannya. Dari hasil pemeriksaan L1: TFU 28 cm L2: punggung kiri L3: persentasi kep
ala dan L4 : belum masuk pintu atas panggul.

Berapakah taksiran berat janin tersebut?

a. 2280 gram
b. 2380 gram
c. 2480 gram
d. 2580 gram
e. 2680 gram

79. Seorang perempuan usia 26 tahun datang ke poli kandungan untuk memeriksaan keadaannya. Pasien meng
eluh terlambat datang bulan ± 4 minggu. Hari pertama haid terakhir 13 Mei 2015.

Berapakah tafsiran persalinan pada ibu tersebut?

a. 20 Februari 2016
b. 23 Maret 2016
c. 24 Maret 2016
d. 25 April 2016
e. 26 April 2016

80. Seorang perempuan usia 29 tahun postpartum 4 hari. Kontraksi (+), tinggi fundus uteri 2 jari bawah pusat,
dan lochaa atau darah nifas.

Apakah karakteristik dari lochea ?

a. Cairan berwarna putih


b. Darah segar dengan sisa selaput ketuban
c. Cairan berwarna kuning dan tidak ada darah
d. Cairan berwarna merah disertai dengan infeksi
e. Darah berwarna merah kuningdengan darah dan lendir

81. Seorang wanita usia 30 tahun datang dengan keluhan keluar air-air keruh ± 2 jam sebelum masuk rumah sa
kit. Air semakin banyak keluar ketika klien bergerak-gerak. Klien hamil 30 minggu dengan G2P1A0. Belu
m ada kontraksi. Vital signs: TD = 130/90 mmHg, frekuensi nadi = 85 x/menit, frekuensi napas = 24 x/men
it, T = 37,4°C.

Manakah tindakan pertama yang harus diberikan pada wanita tersebut?

a. Memberikan induksi pada klien


b. Melakukan terminasi kehamilan
c. Memberikan antibiotic 3 x 500 gram
d. Memeriksa kemungkinan terjadinya infeksi
e. Rawat inap dengan menganjurkan klien tirah baring

82. Seorang perempuan usia 34 tahun dengan G3P1A1 hamil 28 minggu. Pada saat pemeriksaan rutin didapatk
an tekanan darah meningkat daripada sebelumnya. Edema pada ekstremitas bawah. Berat badan klien 80 kg
dengan tinggi 150 cm. Vital signs: TD = 160/90 mmHg, HR = 86 x/menit. dan pemeriksaan laboratorium d
idapatkan hasil proteinuria +2.

Apakah yang menjadi factor predisposisi yang berpengaruh pada keadaan wanita tersebut?

a. Obesitas
b. Hipertensi
c. Diabetes mellitus
d. Usia yang lebih dari 35 tahun
e. Riwayat kehamilan sebelumnya

83. Seorang perempuan usia 26 tahun hamil 30 minggu mengeluhkan keluar air-air keruh ± 5 jam sebelum ma
suk rumah sakit. Saat dilakukan vaginal toucher didapatkan hasil: pembukaan 2 cm, portio teraba tebal dan
lunak. Vital signs: TD= 120/90 mmHg, frekuensi napas= 18x/menit, frekuensi nadi= 80x/menit, T = 36,8°C.
Pemeriksaan laboratorium menunjukkan Hb = 16,7 gr/dL, Ht = 48,9 vol%, Leu = 10 ribu/UL.

Apakah diagnose keperawatan utama pada wanita tersebut?

a. Resiko infeksi
b. Fatigue b/d kehamilan
c. Ansietas b/d krisis situasional
d. Nyeri akut b/d agen injuri biologis
e. Kurang pengetahuan b/d kurang terpajannya informasi

84. Seorangwanitausia 36 tahun dengan G3P1A1 hamil 28 minggu. Pada saat pemeriksaan rutin didapatkan tek
anan darah meningkat daripadasebelumnya. Edema pada ekstremitas bawah dan pemeriksaan laboratorium
didapatkan hasil proteinuria +2. Vital signs: TD = 160/90 mmHg, frekuensi nadi = 86 x/menit.

Apakah factor predisposisi yang pasien tersebut?

a. Obesitas
b. Hipertensi
c. Diabetes mellitus
d. Usia yang lebih dari 35 tahun
e. Riwayatkehamilansebelumnya

85. Seorang perempuan usia 36 tahun dengan G3P1A1 hamil 32 minggu mengeluhkan keluar lendir darah. Kon
traksi (+) 3 kali dalam 10 menit selama 10 detik. Klien mengalami kejang. Pandangan kosong, kelopak
mata dan tangan bergetar, serta kepala berputar ke kanan dan kiri. Hal ini berlangsung selama 30 detik.

Manakahpenatalaksanaanutama yang diberikanpadawanitatersebut?

a. Terminasi kehamilan
b. Pemberianantikonvulsan
c. Pemberian MgSO4 20% loading dose 4 gram IV
d. Antihipertensi bila tekanan diastolic > 110 mmHg
e. Pasang terapi intravena dengan RL 2000 mL/24 jam

86. Seorangwanita usia 26 tahun keluhan belum menstruasi selama 2 minggu. Pemeriksaan urine didapatkan
klien positif hamil. Pengkajian yang dilakukan diketahui Hari Pertama Haid Terakhir adalah 23 Februari
2015.

Kapankah taksiran persalinan wanita tersebut?

a. 30 Oktober 2015
b. 30 November 2015
c. 31 November 2015
d. 30 Desember 2015
e. 31 Desember 2015

87. Seorang perempuan usia 34 tahun postpartum spontan belakang kepala dengan perdarahan ± 550 cc dalam
24 jam pasca melahirkan. Bayi yang dilahirkan sehat dan plasenta utuh. Tinggi fundus uteri 1 jari di atas pu
sat dan teraba lunak.

Apakah yang menjadi penyebab tersering perdarahan postpartum?

a. Atonia uterus
b. Rupture uterus
c. Retensio plasenta
d. Vaginal hematom
e. Perlukaan jalan lahir

88. Seorang perempuan usia 24 tahun, postpartum spontan belakang kepala dengan perdarahan ± 600 cc. Bayi
yang dilahirkan sehat dan plasenta yang dilahirkan tidak lengkap. Uterus teraba lunak, TFU 2 jari diatas
pusat. Klien tampak lemah. Vital signs: TD = 130/80 mmHg, HR = 86 x/menit, RR = 20 x/menit,
T = 37,8°C.

Manakah intervensi keperawatan pertama yang diberikan dengan diagnosa kekurangan volume cairan b/d
Kehilangan cairan secara aktif?

a. Monitor tanda vital.


b. Berikan terapi cairan intravena
c. Kolaborasi pemberian antifibrinolitik
d. Tidurkan pasien dengan posisi kaki lebih tinggi sedangkan badannya tetap terlentang
e. Lakukan masage uterus dengan satu tangan serta tangan lainnya diletakan diatas simpisis

89. Seorang perempuan usia 32 tahun datang untuk memeriksakan kehamilannya. Didapatkan tinggi fundus
uteri 30 cm dan kepala belum masuk pintu atas panggul.

Berapakah tafsiran berat janin pasien tersebut?

a. 2990 gram
b. 2890 gram
c. 2790 gram
d. 2690 gram
e. 2590 gram

90. Seorang perempuan berusia 29 tahun datang ke poli kandungan. Wanitatersebut selalu mengeluhkan mules-
mules pada perutnya dan terasa sangat nyeri. Hasil pemeriksaan adanya ketuban pecah dini DJJ 12 12 12,
UK 38/39 mg. TFU 33 cm TD : 170/100 mmHg. Odema kaki (+). Klien mengatakan kaki bengkak sejak +
2 bulan yang lalu dan setiap pemeriksaan kehamilan TD selalu tinggi.

Apakah tindakan keperawatan pada pasien tersebut?


a. Mengajarkan pasien tekni krelaksasi
b. Memanggil dokter untuk diberikan terapi
c. Memberikan injeksi untuk mengurangi nyeri
d. Memanggil keluarganya untuk menemani pasien
e. Menemani pasien untuk mengajak bicara dan mengajarkan teknik mengejan

91. Seorang laki-laki berusia 34 tahun saat ini sedang menjalani perawatan di RSJ B sejak 3 hari yang lalu.
Pada saat dilakukan pengkajian, klien tampak tidak berani menatap lawan bicara, sering menyendiri, lebih
banyak menunduk, bernada suara lemah dan mengatakan bahwa dirinya tidak berguna bagi istrinya. Pada
saat dilakukan observasi jam makan siang, klien tampak tidak menghabiskan makan siang nya, hanya 2 – 3
suap sendok makan saja.

Apa masalah keperawatan yang tepat pada kasus di atas?

a. Isolasi sosial
b. Resiko bunuh diri
c. Defisit perawatan diri
d. Harga diri rendah kronis
e. Gangguan persepsi sensori : halusinasi

92. Seorang laki-laki berusia 34 tahun saat ini sedang menjalani perawatan di RSJ B sejak 3 hari yang lalu
dengan masalah keperawatan harga diri rendah kronis. klien tampak tidak berani menatap lawan bicara,
sering menyendiri, lebih banyak menunduk, nada suara lemah dan mengatakan bahwa dirinya tidak
berguna bagi istrinya

Apakah Implementasi yang dapat dilaksanakan pada SP 1 pasien dengan kasus diatas?

a. Mendorong klien untuk bercakap cakap dengan orang lain


b. Mendorong klien untuk mengenal orientasi realita kehidupan
c. Mengidentifikasi benda-benda yang dapat membahayakan klien
d. Mengidentifikasi kemampuan dan aspek positif yang dimiliki klien
e. Mendiskusikan dengan klien keuntungan berinteraksi dengan orang lain

93. Seorang laki-laki berusia 30 tahun sudah dirawat di RSJ sejak 4 hari yang lalu. Pada saat dilakukan
pengkajian, klien mengatakan malas bergaul dengan orang yang ada di lingkungan RS, karena lebih
nyaman sendiri.

Apakah data yang perlu dikaji lebih lanjut untuk menegakkan diagnosa keperawatan isolasi sosial pada
kasus diatas?

a. Berpakaian tidak rapi


b. Mengkritik diri sendiri
c. Bicara lambat dan pelan
d. Sikap acuh terhadap lingkungan
e. Penolakan terhadap kemampuan diri

94. Seorang laki-laki berusia 30 tahun sudah dirawat di RSJ sejak 4 hari yang lalu dengan isolasi sosial. Saat
ini perawat telah melaksanakan intervensi SP1 kepada pasien dan merencanakan untuk membuat kontrak
berikutnya.

Apakah intervensi yang dapat dilakukan pada SP2 untuk kasus diatas?

a. Latih cara berkenalan dengan satu orang


b. Latih cara berkomunikasi pada 2 kegiatan rutin
c. Latih cara berkenalan dengan dua orang atau lebih
d. Latih cara berkenalan dengan 3 orang atau kelompok
e. Latih cara berkomunikasi pada lebih dari satu kegiatan rutin

95. Seorang laki-laki berusia 26 tahun dibawa ke RSJ menurut keluarga klien sering mendengar suara
perempuan di dinding, klien sering tersenyum dan tertawa sendiri, bibir bergerak namun tanpa suara,
respon motorik lambat, dan lebih banyak menyendiri.

Apakah tahapan halusinasi yang tepat pada kasus diatas?

a. Halusinasi pendengaran tahapan II Psikotik


b. Halusinasi pendengaran tahapan III psikotik
c. Halusinasi pendengaran tahapan IV Psikotik
d. Halusinasi pendengaran tahapan I non psikotik
e. Halusinasi pendengaran tahapan II non psikotik

96. Seorang perempuan berusia 40 tahun dibawa ke RSJ menurut keluarga klien sering menyebutkan dirinya
memiliki kemampuan supranatural mampu menjatuhkan pesawat yang di langit. Saat berbicara klien
terkesan mendominasi setiap percakapan dan menyakini pendapatnya namun yang diyakini tidak benar.

Apakah jenis waham yang tepat pada kasus diatas?

a. Waham curiga
b. Waham agama
c. Waham somatik
d. Waham nihilistik
e. Waham kebesaran

97. Seorang perempuan berusia 30 tahun saat ini dirawat di RSJ dengan masalah keperawatan halusinasi
pendengaran. Pada pertemuan ke sekian kalinya, perawat akan melakukan intervensi keperawatan SP4
kepada pasien.

Apakah intervensi keperawatan SP4 pasien pada kasus diatas?

a. Bantu pasien mengenal halusinasi


b. Jelaskan pentingnya penggunaan obat
c. Latih klien dengan berbicara dengan orang lain
d. Diskusikan aktivitas yang biasa dilakukan oleh klien
e. Latih klien mengontrol halusinasi dengan cara menghardik

98. Seorang perempuan berusia 36 tahun dirawat ruang melati sejak 8 hari yang lalu. Hasil observasi rambut
klien kotor dan berbau kurang sedap, tidak rapi serta kuku tangan dan kaki panjang, serta klien masih
sering BAK di sembarang tempat.

Apakah intervensi pada SP 1 klien pada kasus tersebut?

a. Melatih cara melakukan mandi secara mandiri


b. Memberikan latihan cara makan secara mandiri
c. Melatih melakukan kegiatan aktivitas sehari hari
d. Memberikan latihan cara berpakaian secara mandiri
e. Memberikan latihan cara BAB/BAK secara mandiri
99. Seorang perempuan berusia 39 tahun datang ke poli jiwa Puskesmas. Klien mengeluh dirinya sangat tidak
berguna buat suaminya dan merasa lebih baik dirinya pergi dari dunia. Saat wawancara klien antusias
menanyakan tentang obat dan dosis obat yang aman.

Apakah tindakan keperawatan untuk mencegah usaha bunuh diri pada kasus diatas?

a. Melatih klien sesuai dengan kemampuan yang disukai


b. Mengidentifikasi kemampuan dan aspek positif dari klien
c. Menemani klien sampai ditempatkan ke lokasi yang lebih aman
d. Membantu klien menilai kemampuan yang masih bisa di lakukan
e. Memberikan pujian yang wajar terhadap keberhasilan yang dicapai

100. Seorang perempuan berusia 39 tahun dirawat di RSJ. Saat ini klien dilatih mengontrol rasa marah dengan
sering diikutkan ceramah keagamaan dan melakukan ibadah.

Apakah strategi pelaksanaan pasien yang tepat pada kasus diatas?

a. Melakukan SP1 klien


b. Melakukan SP2 klien
c. Melakukan SP3 klien
d. Melakukan SP4 klien
e. Melakukan SP5 klien

101. Seorang laki-laki berusia 30 tahun, dibawa keluarganya ke RSJ karena sudah 2 minggu tidak mau mandi,
badan kotor dan bau, tidak mau makan, lebih banyak menyendiri, serta BAK tidak pada tempatnya. Hasil
pemeriksaan fisik didapatkan hasil dalam retang normal.

Apa diagnosa keperawatan yang tepat pada kasus di atas ?

a. Harga diri rendah


b. Defisit perawatan diri
c. Gangguan personal hygiene
d. Gangguan persepsi sensori halusinasi
e. Gangguan pemenuhan kebutuhan nutrisi

102. Seorang laki-laki berumur 26 tahun berada di ruang perawatan akut RSJ. Kondisi saat ini klien sering
berteriak-teriak, kadang memukul dinding. Hal ini terjadi sejak 2 bulan yang lalu. Keluarga mengatakan
klien selalu merasa bahwa ada yang berbisik di telinga dan menantangnya untuk berkelahi. Hasil observasi
perawat, klien sering berbicara sendiri dan pandangan tajam.

Apakah masalah keperawatan yang tepat pada kasus diatas?

a. Halusinasi Bau
b. Halusinasi Lihat
c. Halusinasi Raba
d. Halusinasi Dengar
e. Halusinasi Kinestetik

103. Seorang perempuan berusia 25 tahun mengatakan dirinya malu dengan penampilan fisik yang kurus dan
hitam. Keadaan ini sering menjadi bahan ejekan teman-teman. Klien mengatakan malas untuk berinteraksi.

Apakah masalah psikososial yang tepat pada kasus diatas ?

a. Harga diri rendah situasional


b. Gangguan citra tubuh
c. Ketidakberdayaan
d. Keputusasaan
e. Ansietas

104. Seorang perempuan berusia 36 tahun dirawat dengan halusinasi penglihatan. Klien menanyakan apakah
perawat percaya dengan apa yang dilihat klien. Perawat menjawab bahwa ia percaya klien mengalami hal
tersebut, namun ia tidak melihatnya.

Apakah intervensi keperawatan selanjutnya yang dilakukan perawat pada kasus diatas?

a. Menghardik
b. Menyangkalnya
c. Mengalihkan perhatian
d. Mengajarkan melakukan aktivitas
e. Mengajarkan minum obat secara teratur

105. Seorang perempuan berusia 30 tahun, sudah 3 minggu dirawat di Rumah Sakit Jiwa dikarenakan saat di
rumah klien sering marah-marah. Pada saat dikaji pasien mengatakan bahwa jantungnya sudah hilang dan
mondar mandir.

Apakah diagnosis keperawatan yang tepat pada kasus diatas?

a. Perubahan Persepsi Sensori : Halusinasi


b. Perubahan Proses Pikir :Waham
c. Harga Diri Rendah Kronik
d. Perilaku Kekerasan
e. Isolasi social

106. Seorang perempuan berusia 18 tahun datang ke poliklinik RS Jiwa dengan keluhan tidak percaya diri dan
malu dengan keluarga di rumah dan teman-teman di sekolah karena melakukan aborsi akibat hamil diluar
nikah. Pada saat dikaji klien tersebut tidak ada kontak mata, lebih banyak diam dan menundukkan kepala.

Apakah masalah psikososial yang tepat pada kasus di atas ?

a. Depresi
b. Isolasi sosial
c. Ketidakberdayaan
d. Gangguan citra tubuh
e. Harga diri rendah situasional

107. Seorang perempuan berusia 40 tahun, sudah 1 minggu dirawat di Rumah Sakit Jiwa, pada saat dikaji pasien
berusaha membuat tali dari celana training yang di pakainya untuk diikatkan ke lehernya. Perawat berusaha
menenangkannya ketika sudah tenang. Pasien mengatakan mendengar suara bisikan yang menyuruhnya
untuk gantung diri.

Apakah diagnosa keperawatan yang tepat pada kasus diatas?

a. Halusinasi
b. Isolasi sosial
c. Resiko Bunuh diri
d. Harga Diri Rendah
e. Perilaku Kekerasan
108. Seorang perempuan berusia 27 tahun datang ke Poli RS Jiwa dengan keluhan tidak dapat tidur nyernyak.
Klien mengatakan suaminya kehilangan pekerjaan sehingga hutangnya semakin menumpuk.

Apakah diagnosa keperawatan yang tepat pada kasus diatas?

a. Ansietas
b. Keputusasaan
c. Ketidakberdayaan
d. Berduka disfungsional
e. Harga diri rendah situasional

109. Seorang bayi berusia 8 bulan dibawa ke Puskesmas untuk diimunisasi. Hasil pemeriksaan fisik: berat badan
9 kg, suhu tubuh 36,8ºC, frekuensi napas 28x/menit, kunjungan sebelumnya bayi telah mendapatkan
imunisasi BCG, DPT I dan Polio 2.

Jenis imunisasi apa yang harus diberikan pada bayi tersebut?

a. DPT II
b. DPT III
c. DPT II, Polio III
d. DPT III, Polio III
e. DPT II, Polio IV

110. Seorang bayi lahir dengan usia gestasi 35 minggu, berat badan lahir 1750 gram. Hasil pemeriksaan fisik :
frekuensi nadi 170 x/menit, frekuensi nafas 70 x/menit, warna kulit tubuh merah dan ekstremitas biru dan
kurang aktif.

Apa masalah keperawatan utama pada kasus diatas?

a. Pola nafas tidak efektif


b. Gangguan pertukaran gas
c. Bersihan jalan nafas tidak efektif
d. Perfusi jaringan serebral tidak efektif
e. Penurunan curah jantung tidak efektif

111. Bayi berusia 2 bulan dibawa ke Puskesmas untuk diimunisasi. Hasil pemeriksaan fisik: berat badan 4000
gram. Bayi telah mendapatkan imunisasi BCG, HB 1, dan HB 2.

Apa jenis imunisasi yang diberikan pada kunjungan saat ini?

a. DPT 1
b. Polio 1
c. Polio 1 dan DPT 1
d. Polio 1 dan DPT 2
e. Polio 3 dan DPT 3

112. Seorang balita berusia 38 bulan, dibawa ke Puskesmas dengan keluhan utama demam dan batuk selama 3
hari. Hasil pemeriksaan fisik : berat badan 14 kg, tinggi badan 81 cm, suhu tubuh 38.2 °C, frekuensi nafas
45 x/menit, terdapat ruam, tidak ada tarikan dinding dada, tidak terdengar stridor, tidak terjadi penurunan
kesadaran.

Apa klasifikasi penyakit yang dialami pada kasus diatas berdasarkan bagan MTBS?

a. Batuk
b. Pneumonia
c. Pneumonia Berat
d. Penyakit sangat berat
e. Batuk bukan pneumonia

113. Seorang balita berusia 3 tahun dibawa ke Puskesmas karena terdapat bintik-bintik merah di seluruh tubuh.
Hasil pemeriksaan fisik : mata merah, tidak ada luka di mulut, tidak ada nanah keluar dari mata, korneanya
tidak keruh, suhu tubuh 38°C.

Apa klasifikasi penyakit pada kasus diatas berdasarkan bagan MTBS?

a. Campak
b. Mungkin DBD
c. Demam mungkin bukan DBD
d. Campak dengan komplikasi berat
e. Campak dengan komplikasi pada mata/mulut

114. Seorang bayi berusia 7 hari dibawa ke rumah sakit dengan keluhan kulit bayi kuning sampai ke tangan
sejak 1 hari yang lalu, Hasil Pemeriksaan fisik : berat badan 2.300 gram, suhu 36°C. frekuensi nafas 55
x/menit.

Apakah klasifikasi pada Bayi diatas berdasarkan bagan MTBS:

a. Ikterus
b. Ikterus berat
c. Tidak ada Ikterus
d. Infeksi bakteri lokal
e. Mungkin bukan infeksi

115. Seorang balita berusia 4 tahun, dibawa ke Puskesmas dengan keluhan demam dan diare 2 hari. Hasil
pemeriksaan fisik : Berat badan 16,5 Kg, suhu tubuh 38,5°C, turgor kulit kembali dalam 2 detik, Balita
tampak rewel, minum dengan lahap.

Apakah klasifikasi pada kasus diatas berdasarkan bagan MTBS:

a. Diare Persisten
b. Diare Persisten Berat
c. Diare Dehidrasi Berat
d. Diare Tanpa Dehidrasi
e. Diare Dehidrasi Ringan

116. Bayi lahir dengan usia gestasi 35 minggu, berat badan lahir 1750 gram. Hasil pemeriksaan fisik : frekuensi
nadi 150 x/menit, frekuensi nafas 50 x/menit, suhu tubuh 35°C, warna kulit tubuh merah dan ekstremitas
biru dan kurang aktif.

Apa managemen keperawatan bayi baru lahir pada kasus diatas?

a. Oksigenasi bila perlu


b. Ukur lingkar kepala bayi
c. Atur posisi kepala hiperekstensi
d. Hisap lendir dari hidung ke mulut
e. Hangatkan bayi, letakkan dibawah infant warmer
117. Balita berusia 3 tahun dibawa ke Puskesmas karena batuk berdahak selama 4 hari dan buang air besar
encer 2x selama satu hari terakhir. Hasil pemeriksaan fisik : berat badan 10 kg, tinggi badan 81 cm, suhu
tubuh 38°C, frekuensi nafas 45 x/menit, tidak ada tarikan dinding dada, tidak terdengar stridor, tampak
adanya ruam.

Apa klasifikasi tindakan yang tepat pada kasus menggunakan bagan MTBS?

a. Rujuk segera
b. Beri tablet zink
c. Beri antiviral
d. Beri cairan dan makanan sesuai Rencana Terapi A
e. Beri pelega tenggorokan dan pereda batuk yang aman

118. Seorang bayi berusia 1 bulan, dibawa ke puskesmas untuk diimunisasi. Berdasarkan catatan di buku KIA
bayi telah mendapatkan imunisasi HB 1 dan Polio 0 tetapi belum mendapatkan imunisasi BCG.

Apakah jenis imunisasi yang dapat diberikan pada bayi tersebut?

a. Hepatitis B2 dan BCG


b. Hepatitis B2 dan DPT 1
c. Hepatitis B2 dan Polio 1
d. Hepatitis B2 dan Polio 2
e. Hepatitis B2 dan Polio 3

119. Seorang anak berusia 3,5 tahun dirawat di ruang Anak dengan keluhan demam,hasil pemeiksaan fisik :
suhu tubuh 38ºC, frekuensi nadi 94 x/menit, frekuensi nafas 35x/menit. berat badan 14,5 kg Anak tampak
meringis, gelisah dan tidak menghabiskan makanan.

Apakah intervensi keperawatan prioritas dilakukan pada anak tersebut ?

a. Ajarkan teknik distraksi


b. Berikan kompres hangat
c. Lakukan monitor berat badan
d. Lakukan mobilisasi bertahap
e. Berikan makanan sedikit tapi sering

120. Bayi berusia 5 hari dengan berat badan lahir 2500 gr, dibawa ke Puskesmas dengan keluhan kuning pada
wajah, leher dan dada.

Berapakah derajat hiperbilirubin berdaraskan kriteria Krammer pada kasus diatas?

a. I
b. II
c. III
d. IV
e. V

121. Anak dibawa ke IGD dengan keluhan bab cair 5 kali sehari dan tidak mau makan, hasil pemeriksaan fisik:
haluaran urine 2 mL/kg/jam, turgor kulit kembali dalam 2 detik, waktu pengisian kapiler kembali 3 detik
anak tampak lemah.

Apa diagnosa keperawatan utama pada kasus tersebut ?

a. Resiko gangguan integritas kulit berhubungan dengan diare.


b. Defisit volume cairan yang berhubungan dengan kehilangan cairan.
c. Resiko defisit volume cairan yang berhubungan dengan kehilangan cairan.
d. Gangguan pemenuhan kebutuhan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan anorexia.
e. Resiko gangguan pemenuhan kebutuhan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan ano
rexia.

122. Anak dibawa ke puskesmas dengan keluhan bab cair 5 kali sehari dan tidak mau makan, hasil pemeriksaan
fisik: haluaran urine 2 mL/kg/jam, turgor kulit kembali dalam 2 detik, waktu pengisian kapiler kembali 3
detik anak tampak lemah.

Apa intervensi keperawatan utama pada kasus tersebut ?

a. Kaji status nutrisi pada anak.


b. Kaji tanda dehidrasi pada anak.
c. Pantau asupan dan haluaran cairan secara teliti.
d. Berikan cairan perinfus, sesuai dengan petunjuk.
e. Anjurkan asupan cairan per oral setiap 1-2 jam, jika tidak ada kontraindikasi

123. Anak usia 5 tahun dibawa ke puskesmas dengan keluhan sesak nafas dan disertai batuk berdahak, gelisah,
ibu sering bertanya tentang keadaan anaknya hasil pemeriksaan fisik: pemeriksaan didapatkan :Frekuensi
napas 40x/mnt, frekuensi jantung 112x/mnt.

Apa diagnosa keperawatan utama pada kasus tersebut ?

a. Ansietas.
b. Defisit pengetahuan.
c. Pola nafas tidak efektif.
d. Resiko gangguan perfusi jaringan.
e. Bersihan jalan napas tidak efektif

124. Anak usia 5 tahun dibawa ke puskesmas dengan keluhan sesak nafas disertai batuk, gelisah, ibu sering
bertanya tentang keadaan anaknya hasil pemeriksaan fisik: pemeriksaan didapatkan :Frekuensi napas
28x/mnt, frekuensi jantung 76x/mnt, suhu tubuh 37,8 derajat celcius. Ibu tampak gelisah.

Apa diagnosa keperawatan utama pada kasus tersebut ?

a. Ansietas.
b. Hipertermi.
c. Defisit pengetahuan.
d. Pola nafas tidak efektif.
e. Bersihan jalan napas tidak efektif.

125. Anak usia 7 tahun dibawa ke puskesmas dengan keluhan lemah, hasil pemeriksaan fisik: terdapat
pengeluaran cairan serosa melalui hidung, hidung tersumbat,Suhu tubuh 37,8°C. Anak mengeluh nyeri
kepala semakin bertambah saat batuk dan membungkuk. Ibu klien tampak gelisah dan sering bertanya
tentang keadaan anaknya.

Apa masalah keperawatan pada kasus tersebut ?

a. Nyeri
b. Ansietas
c. Hipertermi
d. Defisit pengetahuan
e. Intoleransi aktivitas
126. Anak usia 4 tahun dibawa ke puskesmas dengan keluhan lemah, hasil pemeriksaan fisik: terdapat
pengeluaran cairan serosa melalui hidung, hidung tersumbat,Suhu tubuh 37,8°C. Anak mengeluh nyeri
kepala semakin bertambah saat batuk dan membungkuk. Ibu klien tampak gelisah dan sering bertanya
tentang keadaan anaknya.

Apa intervensi perawatan pada kasus tersebut ?

a. Empati
b. Manajemen nyeri
c. Kolaborasi penanganan nyeri
d. Berikan lingkungan yang mendukung manajemen nyeri
e. Penyampaian sumber informasi tentang penatalaksanaan sinusitis

127. Para perawat di sebuah ruang perawatan mendapat tugas spesifik yang berbeda-beda. Perawat merasa
pekerjaan menjadi mudah dan cepat selesai.

Apa model asuhan keperawatan tersebut?

a. Modifikasi case management


b. Case management
c. Primary nursing
d. Fungsional
e. Team

128. Seorang staft perawat telah bekerja 2,5 tahun pada bangsal Penyakit Dalam. Ia memiliki kemampuan
kognitif dan kinerja yang sangat baik. Namun ia sering merasa ketua tim nya tidak bisa memimpin. Perawat
tersebut merasa bahwa ia mampu untuk menjadi katim. Di tahun ketiga bekerja, terlihat kinerja staft tsb
justru menurun. Karu mengidentifikasi bahwa staft perawatnya tsb mengalami penurunan motivasi.

Apa yang dapat dilakukan karu dengan prinsip motivator Mc. Clelland?

a. Mengusulkan rotasi
b. Mengarahkan katim
c. Memberi punishment
d. Menegur dan menasihati
e. Memberi kesempatan menjadi katim

129. Laki-laki (18 tahun) baru pertama kali diberikan obat psikotik. Perawat ingin mau monitor efek pemberian
antipsikotik baik efek yang diinginkan maupun tidak diinginkan

Apa prinsip etik yang melandasi tindakan pemberian obat tersebut?

a. Justice
b. Veracity
c. Autonomy
d. Beneficience
e. Patternalism

130. Ada seorang karu ICU dengan jumlah perawat 14 orang dan pasien 5 orang dengan kasus yang berbeda
kriteria total care. Metode askep bertujuan agar askep optimal pada semua pasien.
Apa metode yang tepat untuk ruang tersebut?

a. Metode tim
b. Metode kasus
c. Metode primer
d. Metode fungsional
e. Metode case manager

131. Perawat yang sudah bekerja 3 tahun di bangsal Penyakit Dalam, merasa senang karena memiliki karu yang
selalu supervisi. Selama supervisi karu menanyakan masalah yang sedang terjadi dan melakukan pennilaian
kinerja, membimbing serta memotivasi perawatnya.

Kegiatan tersebut merupakan?

a. Tugas supervisi
b. Prinsip supervisi
c. Tujuan supervisi
d. Strategi supervisi
e. Sasaran supervisi

132. Perawat jaga malam operan jaga dengan dinas pagi, perawat dinas malam menyampaikan ke dinas pagi
bahwa pasien Ny.S (54 tahun) masuk tadi malam pkl.22.00 dari IGD dengan CVA.

Termasuk tahap apa komunikasi tersebut dalam ISBAR?

a. Situation
b. Assessment
c. Background
d. Introduction
e. Recommendation

133. Perilaku merokok di desa sangat tinggi. Hampir semua usia remaja dan dewasa laki-laki memiliki
kebiasaan merokok. Hal ini terjadi karena di desa tersebut adalah produsen tembakau. Perwat puskesmas
akan kerjasama dengan dinas pertanian dan kesehatan untuk mensosialisasikan tumbuhan pengganti
tembakau yang sama-sama dapat menguntungkan petani tembakau.

Apakah model pengorganisasian masyarakat yg akan dilakukan oleh perawat puskesmas?

a. Model social
b. Model aksi social (social action)
c. Model perencanaan social (social planning)
d. Model pengembangan masyarakat (locality development)
e. Model pemberdayaan masyarakat (community empowerment)

134. Pasien perempuan (58 tahun) masuk di ruang perawatan dengan kondisi tidak sadar dan gelisah. Sebagai ka
tim Ners A melakukan pengkajian kepada pasien tersebut.

Apakah salah satu tujuan patient safety yang nampak jelas harus diperhatikan oleh Ners A pada situasi
pasien tersebut?

a. Mengurangi risiko pasien jatuh


b. Menghindari risiko terkait infeksi
c. Melakukan pengkajian mendalam
d. Meningkatkan komunikasi efektif
e. Memastikan proseedur pembedahan yang benar
135. Seorang katim di ruang rawat inap Penyakit Dalam mendapatkan informasi bahwa ada konflik diantara
perawat pelaksana. Salah seorang perawat menyampaikan keluhan serta masalah yang terjadi saat berdinas
kepada katim.

Apakah penyelesaian konflik yang digunakan katim tersebut?

a. Mencari informasi
b. Mendiamkan sementara
c. Menemui pihak yang berkonflik
d. Berdiskusi dengan pihak yang berkonflik
e. Meminta orang lain untuk menyelesaiakn masalah

136. Seorang karu di ruang rawat inap bedah megadakan rapat rutin dengan seluruh perawat. Dalam rapat rutin
tersebut karu mengagendakan tentang evaluasi kinerja perawat, karena adanya suatu konflik. Konflik
tersebut dipicu oleh adanya pembagian tugas yang tidak jelas.

Apakah yang pertama kali dilakukan karu dalam penyelesaian masalah yang ada?

a. Mampu mengenali dan menilai diri sendiri


b. Menjabarkan job description dan standar
c. Mendiagnosa individu didalam sistem,
d. Situasi lingkungan kerja
e. Budaya organisasi

137. Seorang perawat pelaksana dinas pagi diruang rawat inap, sedang menerima pasien kiriman dari poli
penyakit dalam yang diantar oleh seorang perawat poliklinik untuk dirawat inap.

Apakah yang dilakukan perawat tersebut untuk penerimaan pasien baru tersebut?

a. Pasien dan keluarga menandatangani lembar persetujuan dirawat


b. Mengajukan lembar penerimaan pasien kepada pengantar pasien
c. Pasien dan keluarga mendapatkan penjelasan ruangan
d. Pasien mengetahui hak dan kewajban dirawat inap
e. Perawat menjelaskan TIM kerjanya

138. Seorang perawat pelaksana di ruang rawat inap bedah umum sering menghindari tugas tambahan dengan
alasan beban pekerjaannya sudah tinggi, karu mengetahui hal tersebut dan selalu berusaha meningkatkan
motivasi kerja diruangan
Apakah upaya selanjutnya yang dilakukan karu terhadap perawat tersebut?

a. Lakukan rotasi tugas


b. Pendalaman tugas staf
c. Memberlakukan reward
d. Identifikasi beban kerja staf
e. Menambah TIM kerja diruangan

139. Seorang perawat pelaksana ditempatkan di ruang rawat inap penyakit dalam. Suatu hari katim memberikan
tugas tertentu yang harus dikerjakan perawat pelaksana, tetapi perawat tersebut menolak tugas yang
diberikan katim dengan alasan tidak terampil dan kurang percaya diri.

Apakah upaya yang dilakukan katim meningkatkan motivasi kerja perawat tersebut ?
a. Atur rotasi dinas
b. Tingkatkan reward
c. Dengarkan keluhan staff
d. Rencanakan program latihan
e. Analisis tingkat kompetensi staff

140. Karu di ruang rawat inap bedah umum membawahi 28 orang perawat pelaksana dengan kapasitas 31
tempat tidur. Kepala ruangan membuat struktur serta menentukan jenis pemberian asuhan keperawatan
dengan metode Tim

Apakah proses manajemen yang sedang diterapkan oleh kepala ruangan tersebut?

a. Pengorganisasian
b. Pengendalian
c. Perencanaan
d. Pengawasan
b. Pengarahan

141. Seorang Wanita berumur 45 tahun dengan ca mamae sudah metastase sampai keparu-paru dan resisten
terhadap kemoterapi dan radiasi nyeri hebat, tidak adekuat terhadap morfin secara IV. Kesakitan pada
posisi diam, nyeri hebat bila bergerak, keluarga dan klien menuntut penambahan frekuensi pemberian obat
dan dosis anti nyeri. Saat tim berdiskusi bila dilakukan penambahan dosis dapat menyebabkan kematian.

Apakah langkah selanjutnya untuk penyelesaian masalah tersebut?

a. Mengidentifikasi konflik
b. Mencari pihak yang terlibat
c. Mengusulkan tindakan alternatif
d. Mengumpulkan informasi yang relevan
e. Mengidentifikasi prinsip etis yang penting

142. Katim dalam melaksanakan asuhan keperawatan menggunakan model komunikasi linier, saat memberikan
arahan pada anggota TIM yang bertugas setiap harinya .tetapi kadang kadang masih banyak hambatan
dalam berkomunikasi. Katim berusaha meminimalkan hambatan tersebut

Apakah langkah selanjutnya yang dilakukan katim tersebut?

a. Komunikasi menekankan pada adanya feedback


b. Terjadi dialog antara Komunikator dan komunikan
c. Partisipasi antara komunikan dan komunikator seimbang
d. Komunikator menekankan komunikasi yang bersifat satu arah
e. Komunikasi bersifat relationship antara komikator dan komunikan

143. Seorang karu ditugaskan oleh kepala bidang keperawatan di bangsal yang memiliki masalah pelayanan
keperawatan diantaranya ketenagaan dan fasilitas yang kurang memadai. Untuk menyelesaikan masalah
tersebut karu melakukan kegiatan analisa situasi masalah, memperoleh informasi mengenai masalah dan
membuat target jangka pendek dan jangka panjang.

Apakah kegiatan yang dilakukan perawat tersebut dilihat menurut konsep manajemen?

a. Planning
b. Actuating
c. Evaluating
d. Organizing
e. Controlling

144. Seorang perawat pelaksana menjelaskan kondisi klien kepada katim di ruang rawat inap. Perawat tersebut
menjelaskan di ruangan klien dengan melibatkan seluruh tim kesehatan di ruangan dengan masalah khusus
yang kompleks.

Apakah kegiatan yang dilakukan perawat tersebut?

a. Operan
b. Orientasi
c. Conferens
d. Diskusi kasus
e. Ronde keperawatan

145. Seorang Ners melakukan kunjungan keluarga terdiri dari ayah (45 tahun) ibu (40 tahun). Ibu mengatakan
bahwa suaminya baru saja pulang dari RS karena patah tulang paha kiri dan telah dioperasi 4 hari yang lalu.

Manakah program rehabilitasi yang tepat adalah?

a. Beri obat tinggi kalsium utk mempercepat penyembuhan tulang


b. Mengajarkan klien dan keluarga teknik mobilisasi bertahap
c. Dorong keluarga memantau tanda komplikasi post op
d. Monitoring adanya perubahan TTV post op
e. Menganjurkan klien tirah baring

146. Seorang Ners melakukan kunjungan keluarga terdiri dari Ayah (50) Ibu (48). Ibu mengatakan hubungan
keluarganya kurang harmonis dan sering konflik, sejak suaminya mengalami patah kaki kanan yang
membuatnya tidak bisa mencari nafkah untuk keluarganya. Suaminya sering marah-marah, komunikasi
keluarga yang terbuka menjadi tertutup.

Apakah diagnosa yang sesuai kasus tersebut?

a. Gangguan proses keluarga


b. Ketidakefektifan hubungan
c. Penurunan koping keluarga
d. Ketidakmampuan koping keluarga
e. Risiko ketidakmampuan menjadi orang tua

147. Seorang Ners mengunjungi sebuah keluarga terdiri Ayah (23 tahun), ibu (20 tahun) baru saja melahirkan
bayi prematur BBLR. Usia bayi 2 hari BB 2200gram. Bayi terlihat tidak memakai penutup kepala. Suhu
aksila 360C.

Manakah intervensi keperawatan yang tepat?

a. Mengajarkan teknik Kangoroo Mother Care


b. Mengajarkan ibu imunisasi tepat waktu
c. Mengajarkan teknik memandikan bayi
d. Menganjurkan ibu memakaikan gurita
e. Mengajarkan teknik menyusui

148. Seorang Ners melakukan kunjungan keluarga dengan primipara usia 17 tahun post partum hari ke-3. Meng
atakan belum tau cara perawatan bayinya. Ners berniat melakukan promosi kesehatan pada keluarga.

Apakah materi promosi kesehatan yang sesuai?


a. Program imunisasi dan laktasi
b. Program perencanaan kehamilan
c. Program skrining perkembangan
d. Pengaturan aktivitas dan istirahat
e. Program pencegahan risiko penyakit menular

149. Seorang Ners melakukan kunjungan keluarga terdiri dari Ayah (30 tahun) Ibu (28 tahun) dan anak (4 tahu
n). Hasil wawancara dengan kepala keluarga, keluarga mengatakan anaknya sangat aktif, sudah mulai main
keluar rumah. Keluarga khawatir karena tinggal di perkotaan yang ramai lalu lintas.

Apakah materi pendidikan kesesehatan yang tepat?

a. Stimulasi tumbang
b. Pencegahan cedera pada anak
c. Perkembangan sosialisasi pada anak
d. Pengaturan pola aktivitas dan istirahat pada anak
e. Pentingnya pencegahan kecelakaan

150. Keluarga dengan Ayah (55 tahun) tinggal dengan anak usia 17 tahun dan 15 tahun. Ibu meninggal 3tahun
yang lalu. Ayah mengatakan selalu menjalin komunikasi terbuka dengan anak. Ayah selalu usaha untuk
memenuhi kebutuhan fisik anak dan memberi kasih sayang pada anak.

Apakah pengkajian aspek yang mencerminkan struktur keluarga?

a. Apa masalah yang sedang dialami oleh keluarga


b. Bagaimana keluarga selalu memberikan kasih sayang
c. Bagaimana keluarga memenuhi kebutuhan fisik anggota keluarganya
d. Bagaimana keluarga menjaga komunikasi terbuka dengan anak remajanya
e. Bagaimana keluarga memperoleh dukungan dalam menyelesaikan masalah

151. Keluarga terdiri dari Ayah (54 tahun) Ibu (46 tahun). Hasil pengkajian menunjukkan ibu mengeluh sering
sesak napas saat terkena debu yang berlebihan. Pernah dinyatakan sakit asma dan diminta menghindari hal-
hal yang memicu asma kambuh. Lingkungan rumahnya terlihat kotor dan lantai rumah berdebu.

Apakah tugas perawatan kesehatan keluarga yan¬g belum terpenuhi ?

a. Mengenal masalah penyakit asma


b. Melakukan perawatan pada klien asma
c. Mengambil keputusan dalam perawatan asma
d. Memanfaatkan fasilitas kesehatan yg ada untuk perawatan asma
e. Memodifikasi lingkungan yang dapat menghindarkan kambuhnya asma

152. Saat kunjungan keluarga, ners menjumpai lansia (76 tahun) yang tinggal sendiri di rumah. Klien
mengatakan sering merasa nyeri pada sendi terutama ketika bangun dari tempat duduk.

Apakah intervensi pertama yang tepat?

a. Memberi obat analgetik


b. Memberi pendidikan kesehatan
c. Melakukan pengkajian PQRST nyeri
d. Memberi kompres air dingin utk mengurangi nyeri
e. Membantu mengajarkan teknik relaksasi napas dalam

153. Seorang Ners mengunjungi keluarga Suami (45 tahun) istri (43 tahun) dan lansia (80 tahun) Ners tersebut
berniat melakukan pengkajian terkait tugas perkembangan keluarga.
Apakah tugas perkembangan keluarga yang paling tepat pada kasus tersebut?

a. Berperan sebagai suami-istri, kakek-nenek


b. Memulihkan hubungan antara generasi muda dan tua
c. Menerima kematian pasangan, kawan mempersiapkan kematian
d. Memelihara hubungan/komunikasi kontak dg anak dan keluarga
e. Mempunyai lebih banyak waktu dalam mengolah minat social dan waktu santai

154. Seorang Ners mengunjungi keluarga dengan balita (3 tahun). Ners menemukan ruam kemerahan di seluruh
tubuh bayi, batuk, luka pada mulut dan kekeruhan pada kornea mata. Ibu mengatakan sejak 3 hari yang lalu
anak demam, dan mengatakan baru pulang dari rumah saudara yang anakanya mengalami gejala yang sama.

Apakah intervensi keperawatan yang tepat?

a. Segera rujuk pasien ke RS karena mengalami campak dengan komplikasi


b. Segera berikan kapsul vit A karena terjadi campak tanpa komplikasi
c. Ajarkan keluarga cara mengobati luka ada mulut dengan benar
d. Ajarkan keluarga cara menggunakan salep mata dengan benar
e. Ajarkan keluarga cara melegakan tenggorokan pada anak

155. Seorang Ners mengunjungi keluarga Ayah (28 tahun) ibu (24 tahun), dan anaknya (2 bulan). Keluarga
selalu memberikan imunisasi anak tepat waktu sesuai usianya. Keluarga mengatakan 2 hari yang lalu
anaknya demam, keluarga memberikan kompres hangat tetapi masih demam, kemudian membawanya ke
puskesmas. Saat ini anak masih dalam masa pemulihan shg Ners menyarankan pada ibu untuk memberikan
ASI lebih sering. Saat pemeriksaan fisik ners sekaligus melakukan deteksi tumbang anak.

Manakah yang termasuk dalam pencegahan primer?

a. Memberikan pengobatan di puskesmas saat anak demam


b. Memberikan ASI lebih sering pada masa pertumbuhan
c. Memberikan imunisasi tepat waktu sesuai usia anak
d. Memberikan kompres hangat saat anak demam
e. Melakukan deteksi dini tumbang

156. Ners melakukan kunjungan rumah terdiri dari Ayah (42 tahun) Ibu (40 tahun), kedua anak remaja putri (17
tahun dan 13 tahun). Hasil wawancara kepada ibu, ibu mengatakan khawatir dengan perkembangan kedua
anak remajanya.

Manakah Masalah kesehatan utama pada kasus di atas?

a. Masalah seks dan kesehatan reproduksi


b. Masalah penyesuaian aktivitas anak di komunitas
c. Masalah persiapan anak untuk bisa hidup mandiri
d. Masalah sosialisasi anak dg lingkungan luar rumah
e. Masalah kecemasan dalam perubahan penampilan peran

157. Seorang lansia laki-laki usia 65 tahun dirawat di bangsal gerontik, berdasarkan hasil pengkajian,
didapatkan data, pasien mengeluh mual dan tidak nafsu makan, kurang tidur sudah 2 hari terakhir karena
lututnya sering ngilu di malam hari. Hasil pemeriksaan fisik lutut tampak bengkak.

Apa diagnosis keperawatan utama pada kasus tersebut

a. Mual
b. Ansietas
c. Nyeri akut
d. Gangguan pola tidur
e. Resiko nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh

158. Seorang perawat Puskesmas sedang mengadakan program pembinaan kelompok pra lansia dan lansia di
wilayahnya. Berdasarkan hasil pengkajian didaptkan 40 % lansia mengalami depresi ringan, 54 % tinggal
sendiri dan tidak punya penghasilan tetap.

Apakah upaya promotif yang dapat di lakukan perawat kepada kelompok lansia binaannya tersebut?

a. Bersama tim kesehatan lain melakukan upaya pengobatan bagi lansia yang sakit
b. Melakukan pemeriksaan kesehatan lansia secara berkala bagi lansia yang berisiko tinggi
c. Menggairahkan semangat hidup para lansia agar tetap merasa dihargai dan berguna bagi diri nya sendir
i, keluarga maupun masyarakat.
d. Bersama tim kesehatan lainnya berupaya untuk memulihkan fungsi organ tubuh lansia binaan yang sud
ah menurun.
e. Mencegahan terhadap kemungkinan terjadinya komplikasi dari penyakit yang disebabkan proses menu
a di kalangan para lansia.

159. Seorang perawat melakukan home visit ke rumah warga yang memiliki lansia berusia 71 tahun, didapatkan
data lansia tersebut pernah mengalami jatuh, dan berdasarkan observasi lingkungan oleh perawat
didapatkan data lantai rumah terbuat dari keramik.

Apakah intervensi keperawatan yang dapat dilakukan untuk menghindari risiko jatuh berulang pada lansia
tersebut?

a. Menganjurkan untuk meningkatkan pencahayaan di rumah


b. Menganjurkan untuk segera mengganti kloset jongkok dengan kloset duduk
c. Menganjurkan untuk memmbelikan alat bantu jalan
d. Menganjurkan untuk meminimalisir penyebab jatuh seperti lantai yang licin
e. Menganjurkan untuk menyimpan perabotan di tempat yang tinggi

160. Seorang perempuan usia 85 tahun, telah kehilangan penglihatannya dan merasa tidak bahagia karena anak-
anaknya memaksa dirinya untuk tinggal bersama mereka. Perempuan tersebut menyatakan kepada cucunya
Tuhan memberi harapan bahwa bersama-Nya hidup akan lebih baik daripada ketika berada di dunia, dan ia
menyatakan sudah siap untuk itu. Ia mengklarifikasi pemikiran ini dengan menambahkan “ bukannya saya
merencanakan untuk mati atau lainnya, tetapi saya hanya siap menghadapinya karena saya ingin merasa
bahagia lagi.”

Apakah Diagnosis keperawatan berdasarkan kasus di atas?

a. keputusasaan berhubungan dengan penurunan fungsi fisiologis


b. gangguan konsep diri berhubungan dengan kehilangan fungsi tubuh
c. ketidakefektifan koping individu berhubungan dengan krisis situasional
d. distress spiritual berhubungan dengan kurangnya makna dan tujuan hidup
e. duka cita maladaptif berhubungan dengan urusan yang tidak terselesaikan dengan kematian.

161. Seorang lansia berusia 67 tahun tinggal di PSTW sudah 2 minggu. Lansia dibawa oleh salah satu
kerabatnya karena anak – anaknya sudah tidak mau mengurus lansia tersebut . Lansia mengeluh sulit tidur,
tidak nyenyak, dan selalu terbangun tengah malam selama tinggal di panti. Satu minggu terakhir ini lansia
tampak murung, menyendiri dan tidak mau bersosialisasi dengan teman – teman di panti.

Masalah keperawatan utama pada kasus di atas adalah


a. Cemas
b. Depresi
c. Insomnia
d. Gangguan pola tidur
e. Perubahan waktu tidur

162. Seorang laki-laki berusia 68 tahun dirawat di klinik geriatric dengan osteoporosis dan riwayat pernah
terjatuh dari tempat tidur. Klien saat ini terbaring lemah. Kemudian Perawat melaksanakan tindakan
keperawatan untuk mengatasi masalah klien tersebut.

Apakah Faktor penyebab lansia tersebut mudah jatuh?

a. Gangguan psikologis
b. Gangguan gaya berjalan
c. Gangguan pendengaran
d. Gangguan sistem susunan saraf
e. Gangguan sistem anggota gerak

163. Seorang pria berusia 80 tahun, saat diajak berbicara selalu diam dan suka menyendiri. Kemudian perawat
mengajak pria tersebut untuk bertukar cerita dan mengajak berkumpul dengan sesama lansia.

Apakah peran perawat pada kasus di atas

a. Peran perawat dalam menghadapi perubahan fisik


b. Peran perawat dalam menghadapi perubahan sosial
c. Peran perawat dalam menghadapi perubahan mental
d. Peran perawat dalam menghadapi perubahan biologis
e. Peran perawat dalam menghadapi perubahan psikologi

164. Seorang perempuan 85 thn dirawat di klinik geriatric sejak 1 minggu yang lalu karena keluarga kurang
mampu dan tidak sanggup merawat, kondisinya saat ini lemah sehingga membutuhkan total care, aktivitas
klien hanya berbaring saja di kamar. Pada bagian punggungnya terdapat luka yang menimbulkan ulkus
dalam, cekung, tampak pus, kemerahan, dan berbau.

Rencana tindakan apakah yang sebaiknya dilakukan untuk mengatasi masalah pada kasus diatas?

a. Mengoleskan lotion.
b. Pemberian analgesic.
c. Pemberian antibiotic.
d. Massage daerah dekubitus.
e. Melakukan perawatan luka.

165. Seorang pria 66 tahun tinggal di panti werdha mengeluh sulit tidur, tak nafsu makan. Klien tampak selalu
murung, sedih berkepanjangan dan sulit diajak berfikir.

Apakah masalah yang dialami klien saat ini?

a. Depresi
b. Stress
c. Cemas
d. Ketidakberdayaan
e. Halusinasi
166. Seorang wanita berusia 68 tahun tampak sendirian, termenung sambil memandang langit – langit di sebuah
panti werdha.

Manakah pertanyaan pembuka yang termasuk kedalam tahap orientasi.

a. Apakah ibu sedang sedih


b. Mengapa ibu senang sendiri
c. Sedang ada masalah ya bu
d. Apa yang sedang ibu pikirkan
e. Bagaimana perasaan ibu hari ini

167. Seorang klien berusia 79 tahun dirawat di klinik geriatric dengan arthritis pada kedua lututnya. Klien
mengalami sering mengalami disorientasi, riwayat pernah terjatuh dari tempat tidur.

Manakah upaya pencegahan jatuh yang tepat.

a. Meninggikan tempat tidur klien


b. Pilihkan tempat tidur dekat nurse station
c. Rendahkan ketinggian tempat tidur saat ditinggal perawat
d. Anjurkan memanggil perawat jika ingin turun dari tempat tidur
e. Pasang penghalang tempat tidur dan tambahkan dengan bantalan lunak

168. Seorang laki-laki berusia 58 tahun datang ke Puskesmas dengan keluhan utama kaki dan tangan sebelah
kanan sulit untuk digerakan. Keluarga klien mengatakan bahwa klien menderita stroke sejak 6 bulan yang
lalu. keluarga juga mengatakan bahwa klien belum pernah di bawa ke rumah sakit atau puskesmas.

Apakah rencana intervensi keperawatan yang paling tepat untuk kasus di atas?

a. Ajarkan cara memodifikasi lingkungan


b. Ajarkan dampak dari penyakit yang ditimbulkan
c. Ajarkan manajmen aktifitas dan latihan
d. Ajarkan cara pencegahan dan perawatan sederhana
e. Berikan motivasi untuk kunjungan Posyandu lansia atau Puskesmas

169. Hasil pengkajian wilayah menunjukkan 21 balita berat badannya selama 3 bulan terakhir konstan bawah
garis merah. Rata-rata pekerjaan warga buruh dan penghasilan tidak cukup untuk memenuhi gizi balita.
Ibu-ibu mengatakan tidak mampu membeli daging dan telur untuk anaknya setiap hari.

Apa tindakan paling tepat dilakukan perawat ?

a. Melaporkan kejadian gizi buruk ke dinas terkait untuk mendapat penanganan yang tepat
b. Memberi edukasi pada ibu2 tentang penyusunan menu balita sehat dan sederhana
c. Melakukan pemeriksaan kesehatan scr menyeluruh untuk balita BGM
d. Memotivasi ibu2 balita untuk membawa anaknya rutin ke posyandu
e. Berkolaborasi dg dinkes utk memberi makanan tambahan

170. Seorang Perempuan (40 tahun) keturunan Amerika menikah dengan seorang laki-laki (43 tahun) asli
Indonesia. Pasangan dikaruniai 2 orang anak. Anak pertama 18 tahun, tinggal di AS selama 6 tahun, pada
usia saat ini telah terbiasa mengkonsumsi alcohol dan tidak mampu menyelesaikan pendidikan SMAnya.
Anak ke 2 usia 13 tahun, dominan tinggal di Indonesia dan memiliki kepribadian yang lebih baik dan
prestasi baik di sekolah.
Kompetensi apa yang harus dimiliki perawat untuk memberikan asuhan keperawatan?

a. Memiliki kepekaan dan pemahaman terhadap aspek budaya klien serta pengaruhnya untuk kesehatan
b. Memiliki kemampuan untuk menyeragamkan aspek budaya dalam keluarga untuk meminimalkan konf
lik didalamnya
c. Memiliki kemampuan melakukan pengkajian kesehatan secara komprehensif dengan meminimalkan as
pek budaya
d. Memiliki kepekaan terhadap budaya dan disesuaikan dg perspektif budaya yg dimiliki oleh perawat
e. Memiliki kepekaan dan pemahaman aspek budaya, dengan melihat kultur yg paling dominan dianut ol
eh keluarga

171. Hasil pengkajian yang dilakukan oleh perawat puskesmas ditemukan data bahwa belum terdapat
pengelolaan sampah yang benar, sampah dibakar dan dibuang di pekarangan sehingga berserakan di area
pekarangan warga. Perawat bersama tokoh masyarakat membentuk kader peduli sampah yang dibentuk dari
remaja karang taruna.

Apakah strategi intervensi keperawatan komunitas yang dilakukan oleh perawat?

a. Kerjasama
b. Pendidikan kesehatan
c. Kerjasama dan penkes
d. Pemberdayaan masyarakat
e. Pemberdayaan kader

172. Seorang perawat melakukan pengkajian di sebuah desa. Dari hasil pengkajian, didapatkan data bahwa 45%
lansia di salah satu RT menderita hipertensi. Warga menyatakan bahwa mereka jarang mengunjungi
puskesmas terdekat karena jarak yang relative jauh dan sulitnya fasilitas transportasi. Mereka juga
menyatakan bahwa belum pernah ada penyuluhan kesehatan oleh puskesmas terkait.

Apa diagnosis keperawatan berdasarkan kasus diatas?

a. Risiko meningkatnya angka hipertensi pada lansia di desa b/d tidak adekuatnya pelayanan kesehatan
b. Risiko meningkatnya angka hipertensi pada lansia di desa b/d rendahnya pengetahuan ttg hipertensi
c. Risiko meningkatnya angka hipertensi pada tidak adekuatnya pelayanan kesehatan
d. Risiko meningkatnya angka hipertensi pada rendahnya pengetahuan ttg hipertensi
e. Risiko meningkatnya angka hipertensi pada lansia pada tidak adekuatnya pelayanan kesehatan

173. Perempuan (68 tahun) periksa ke puskesmas yang tidak jauh dari rumahnya karena asam urat kambuh.
Nyeri membuat tidak bisa bekerja seperti biasa. Pasien jarang memeriksakan penyakitya, hanya minum
jamu dan beli obat di warung. Pasien masih sering makan bayam tapi menghindari jeroan dan emping.

Apa tugas perawatan keluarga yang perlu dilakukan?

a. Merawat anggota keluarga yang sakit


b. Memanfaatkan fasilitas pengobatan
c. Modifikasi lingkungan sehat
d. Mengambil keputusan
e. Mengenal masalah

174. Berdasarkan hasil pengkajian yang dilakukan oleh perawat didapatkan Sebanyak 25,71% ibu post partum
tidak memberikan ASI pada bayinya, 5,35% bayi belum mendapatkan imunisasi, 16,74% balita tidak
datang ke Posyandu secara rutin setiap bulannya, 13,51% ibu hamil termasuk dalam resiko tinggi, 25,5 %
pengetahuan ibu tentang imunisasi dan nutrisi pada balita masih kurang. menurut kader kegiatan Posyandu
berjalan rutin setiap bulan.
Diagnosa keperawatan apakah yang tepat untuk kasus tersebut?

a. Resiko terjadinya penurunan kualitas hidup ibu dan balita


b. Resiko peningkatan kesehatan ibu dan balita
c. resiko pemberdayaan potensi ibu
d. Resiko terjadinya peningkatan penyakit
e. Resiko terjadinya penurunan potensi ibu

175. Perawat komunitas melakukan pengkajian di sebuah Kelurahan, dan mendapatkan data bahwa dalam 5
tahun terakhir sudah 2 kali mengalami kejadian KLB Demam Berdarah Dengue (DBD), bulan Juli 2011
ditemui 25 kasus DBD, 15 warga dirawat di RS dan 5 diantaranya meninggal. Prevalensi kasus Bulan Juli
sudah hampir melewati prevalensi DBD tahun sebelumnya.

Apakah masalah keperawatan komunitas utama sesuai dengan kasus diatas?

a. Kondisi lingkungan yang jelek


b. Sosial ekonomi masyarakat rendah
c. Rendahnya pengetahuan masyarakat
d. Tingkat pendidikan yang rendah
e. Tidak ada voging

176. Seorang perawat keluarga telah memberikan tindakan berupa pendidikan kesehatan tentang hipertensi, cara
melakukan pemeriksaan mandiri untuk mendeteksi hipertensi, mengajarkan cara memasak menu hipertensi
dan cara mengontrol emosi.

Manakah yang merupakan evaluasi struktur yang dilakukan perawat?

a. siapkan menu hipertensi dan cara mendeteksi hipertensi


b. Strategi yang dilakukan keluarga dalam mengontrol emosi
c. Bahan dan tenaga yang diperlukan untuk pendidikan hipertensi
d. Peningkatan pengetahuan keluarga terhadap penyakit hipertensi
e. Penurunan tekanan darah pada keluarga yang menderita hipertensi

177. Saat berdinas di posyandu, seorang ibu bertanya kepada perawat. “Bu, anak saya berusia 2 tahun, sekarang
mainan anak-anak kan banyak dijual dan harganya juga murah, mainan apakah yang cocok untuk anak
saya?

Manakah respon jawaban perawat yang tepat?

a. Usahakan yang tidak mengandung listrik


b. Ibu dapat memilih mainan yang tidak tajam
c. Ibu sebaikya memilih mainan sesuai usia anak
d. Saran saya; pilihlah mainan yang tidak berbahaya
e. Hati-hati yang bu, jangan pilih maina yang bisa ditelan anak

178. Seorang pria menderita hepatitis A dari hasil anamnesa ke keluarga, didapatkan bahwa ia adalah seorang
marketer, setiap hari makan di warung pinggir jalan. Pasien juga membenarkan bahwa badannya terasa
lemes dan merasakan sakit setelah makan di warung perempatan jalan.

Manakah penyebab kekambuhan peyakit pada pasien di atas?

a. Kondisi immunitas turun


b. Makan di pinggir jalan.
c. Kontak tidak langsung
d. Makan tidak higienes
e. Kontak langsung

179. Kasus ISPA yang terjadi di desa A selama 3 bulan terakhir meningkat dengan pesat. Saat pendataan
didapatkan data satu menderita ISPA, Perawat memberikan intervensi pendidikan kesehatan kepada
keluarga tersebut?

Manakah materi yang prioritas dijelaskan pada keluarga?

a. Penularan ISPA
b. Pemberian obat ISPA
c. Pencegahan ISPA
d. Perawatan ISPA
e. Penyebab ISPA

180. Wilayah x merupakan wilayah yang padat penduduk dan berada di daerah pegunungan. Di wilayah ini
banyak ditemukan kasus gizi buruk pada balita. Minimnya pendidikan Ibu dan juga minimnya fasilitas
kesehatan sangat mepengaruhi kesehatan masyarakat.

Manakah factor utama yang mepengaruhi tingginya masalah gizi buruk yaitu?

a. Faktor kemiskinan
b. Pendidikan ibu
c. letak tempat tinggal
d. kesehatan lingkungan
e. T i d a k a d a n y a f a s i l i t a s k e s e h a t a n
Nama : Paraf

NPM :

Tanggal :

I. Berilah tanda silang (X) pada jawaban yang benar

1 A B C D E 41 A B C D E 81 A B C D E
2 A B C D E 42 A B C D E 82 A B C D E
3 A B C D E 43 A B C D E 83 A B C D E
4 A B C D E 44 A B C D E 84 A B C D E
5 A B C D E 45 A B C D E 85 A B C D E
6 A B C D E 46 A B C D E 86 A B C D E
7 A B C D E 47 A B C D E 87 A B C D E
8 A B C D E 48 A B C D E 88 A B C D E
9 A B C D E 49 A B C D E 89 A B C D E
10 A B C D E 50 A B C D E 90 A B C D E
11 A B C D E 51 A B C D E 91 A B C D E
12 A B C D E 52 A B C D E 92 A B C D E
13 A B C D E 53 A B C D E 93 A B C D E
14 A B C D E 54 A B C D E 94 A B C D E
15 A B C D E 55 A B C D E 95 A B C D E
16 A B C D E 56 A B C D E 96 A B C D E
17 A B C D E 57 A B C D E 97 A B C D E
18 A B C D E 58 A B C D E 98 A B C D E
19 A B C D E 59 A B C D E 99 A B C D E
20 A B C D E 60 A B C D E 100 A B C D E
21 A B C D E 61 A B C D E 101 A B C D E
22 A B C D E 62 A B C D E 102 A B C D E
23 A B C D E 63 A B C D E 103 A B C D E
24 A B C D E 64 A B C D E 104 A B C D E
25 A B C D E 65 A B C D E 105 A B C D E
26 A B C D E 66 A B C D E 106 A B C D E
27 A B C D E 67 A B C D E 107 A B C D E
28 A B C D E 68 A B C D E 108 A B C D E
29 A B C D E 69 A B C D E 109 A B C D E
30 A B C D E 70 A B C D E 110 A B C D E
31 A B C D E 71 A B C D E 111 A B C D E
32 A B C D E 72 A B C D E 112 A B C D E
33 A B C D E 73 A B C D E 113 A B C D E
34 A B C D E 74 A B C D E 114 A B C D E
35 A B C D E 75 A B C D E 115 A B C D E
36 A B C D E 76 A B C D E 116 A B C D E
37 A B C D E 77 A B C D E 117 A B C D E
38 A B C D E 78 A B C D E 118 A B C D E
39 A B C D E 79 A B C D E 119 A B C D E
40 A B C D E 80 A B C D E 120 A B C D E
121 A B C D E 161 A B C D E
122 A B C D E 162 A B C D E
123 A B C D E 163 A B C D E
124 A B C D E 164 A B C D E
125 A B C D E 165 A B C D E
126 A B C D E 166 A B C D E
127 A B C D E 167 A B C D E
128 A B C D E 168 A B C D E
129 A B C D E 169 A B C D E
130 A B C D E 170 A B C D E
131 A B C D E 171 A B C D E
132 A B C D E 172 A B C D E
133 A B C D E 173 A B C D E
134 A B C D E 174 A B C D E
135 A B C D E 175 A B C D E
136 A B C D E 176 A B C D E
137 A B C D E 177 A B C D E
138 A B C D E 178 A B C D E
139 A B C D E 179 A B C D E
140 A B C D E 180 A B C D E
141 A B C D E
142 A B C D E
143 A B C D E
144 A B C D E
145 A B C D E
146 A B C D E
147 A B C D E
148 A B C D E
149 A B C D E
150 A B C D E
151 A B C D E
152 A B C D E
153 A B C D E
154 A B C D E
155 A B C D E
156 A B C D E
157 A B C D E
158 A B C D E
159 A B C D E
160 A B C D E