Anda di halaman 1dari 2

sementara konseling tatap muka dan psikoterapisme masih merupakan mode utama untuk

hubungan terapeutik, Internet dan bentuk komunikasi elektronik lainnya, telah mengantarkan era
baru untuk terapis dan klien mereka. Di satu sisi, berbagai alat dan opsi baru tersedia. Di awal ada
serangkaian tantangan dan kesempatan baru yang muncul.

Pada tahun 2013 sebuah buku bagus diterbitkan mengenai topik ini, Technology in counseling and
psychotherapy: Panduan Praktisi (Palgrave MacMillan), disunting oleh Stephen Goss dan Kate
Anthony.

Pada malam penerbitan buku terbarunya Therapy Online: Panduan Praktis, saya mengambil
kesempatan untuk mewawancarai Kate, yang sekarang tinggal dan bekerja di Skotlandia. Mudah-
mudahan wawancara tersebut akan memberi para anggota COSCA wawasan tentang isu-isu
tersebut dan meminta mereka untuk mengeksplorasi pokok menarik konseling virtual lebih jauh.

Pengertian Teknologi dalam Konseling dan Psikoterapi


Teknologi dalam konseling dan psikoterapi mencakup semua penggunaan sarana elektronik untuk
memberikan layanan terapeutik. Oleh karena itu dapat mencakup komunikasi dasar seperti email,
melalui videoconference, podcast, blogging, dll sampai ke program terapi behavioris kognitif
terkomputerisasi dengan mendownload atau menggunakan CD-ROM.

Manfaat Konseling face to face


Yang utama adalah convinience (tidak perlu secara fisik melakukan prosent di lokasi tertentu),
fleksibilitas (tidak perlu hadir secara fisik pada waktu tertentu) dan disinhibition (kemampuan
berbicara tanpa perasaan terhambat oleh orang lain yang hadir secara fisik)

Tidak seperti konseling tatap muka ada unsur yang hilang: bahasa tubuh, nada suara,
penggunaan diam (jika Anda tidak menggunakan webcam, misalnya). Apa konselor yang
perlu dipertimbangkan saat bekerja dengan cara ini, dan apakah pendekatannya perlu
berbeda secara radikal, atau adakah teknik dunia nyata yang dapat diterapkan di dunia
maya ?

Pelatihan bagaimana komunikasi online bekerja akan memberi terapis alat untuk memberi
kompensasi pada elemen yang hilang-bahkan diam. Tidak perlu secara radikal berbeda dari
komunikasi tatap muka-orang masih tersenyum atau sedang tersenyum atau menangis atau sedang
menangis, dan memeluk bisa didorong positif (kate)! Keheningan bisa digunakan dalam sesi
chatroom - intinya adalah menjadi jelas karena alasan diam - penggunaan akronim yang bagus
(seperti pft, k? - karena pemikiran, baik? ') Menunjukkan di mana klien perlu menggunakan diam
daripada ada gangguan teknologi, misalnya. Perubahan nada suara juga sangat memungkinkan,
dengan menggunakan perubahan font, penekanan, dan keyboard yang disempurnakan lainnya.
Buku ini menekankan bahwa teknologi harus dipeluk, bukan semata-mata demi
kepentingannya sendiri, namun sebagai alat praktisi tambahan. Dapatkah Anda
mengatakan lebih banyak tentang apa yang Anda maksud di sini?

Kami menekankan bahwa teknologi tidak boleh digunakan untuk teknologi, tapi bisa dipeluk dan
digunakan bila sesuai sebagai alat yang berguna, selain layanan lain atau sebagai satu-satunya cara
untuk menawarkan layanan. Misalnya, kadang kala terapis memiliki cacat fisik dan menemukan
layanan tatap muka atau telepon juga.

Sepertinya ada dua jenis teknologi utama yang digunakan: waktu tertunda, seperti email;
dan segera, seperti chat online. Apa yang membuat pro dan kontra masing-masing, dan
mana yang paling sering digunakan saat ini?

Email lebih umum digunakan karena kemudahan bisa beralih waktu seputar komitmen lainnya
(meski dengan cara yang dibatasi). Namun, kemungkinan mengalami "lubang hitam" tidak
mendapatkan jawaban yang diharapkan bisa jadi tidak nyaman. Ruang obrolan masih tertinggal-
ini masih lebih kaku daripada percakapan verbal. Tapi banyak terapis lebih memilih ini untuk
menampilkan situs kesehatan mental di setengah layar saat obrolan sedang berlangsung.

dapatkah Anda memberi tahu kami tentang pengawasan online, dan bagaimana cara
kerjanya?

Ini bekerja dengan cara yang sama seperti terapi online, hubungan profesional yang dikontrak
yang ditawarkan dan diterima dengan menggunakan sarana teknologi.

Menulis untuk khalayak internasional, penulis membahas isu-isu praktisi yang menggunakan
internet saat ini, dan juga di masa depan. Mendasarkan penelitian mereka pada penelitian empiris
yang dipublikasikan, mereka membahas: 1) intervensi terapeutik berbasis teks seperti email,
obrolan rellay internet, forum dan teks ponsel, dari perspektif orientasi teoritis yang berbeda,
diilustrasikan dengan studi kasus, 2) pengawasan dan online penelitian, 3) penggunaan teknologi
terapeutik lainnya termasuk penggunaan terapi video, terapi telepon, lingkungan Realita Sejati,
game dan CBT terkomputerisasi.

panduan otoritatif untuk semua aspek menjadi terapis online, teks praktis ini adalah tambahan
penting untuk perpustakaan terapis manapun. Ini juga akan menjadi bacaan yang berharga bagi
siapa saja untuk menjadi konselor atau psikoterapis di dunia kita yang 'elektronik'.