Anda di halaman 1dari 142

LAPORAN KEGIATAN

UPAYA KESEHATAN MASYARAKAT


PERENCANAAN PERCEPATAN PENCEGAHAN STUNTING DI
KECAMATAN KARANG PILANG UPTD PUSKESMAS KEDURUS
DINAS KESEHATAN KOTA SURABAYA

Pembimbing:
dr. Wienta Diarsvitri, M.Sc, Ph.D
dr. Gerryd Dina, M.Kes

Disusun oleh:
Dokter Muda Fakultas Kedokteran Universitas Hang Tuah
Kelompok 42 E
Brilian Dinanti 2017.04.2.00213
Cindy Claudia 2017.04.2.00214
Cindy Malaindo 2017.04.2.00215
Cindy Ramadhani 2017.04.2.00216
Cornelia Ayu Adinar 2017.04.2.00217
Cyrilla Ongkowijoyo 2017.04.2.00218
Debora Christonia Natan 2017.04.2.00219

KEPANITERAAN ILMU KESEHATAN MASYARAKAT


FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS HANG TUAH SURABAYA
2020
LEMBAR PENGESAHAN
UPAYA KESEHATAN MASYARAKAT
PERENCANAAN PERCEPATAN PENCEGAHAN STUNTING DI
KECAMATAN KARANG PILANG UPTD PUSKESMAS KEDURUS
DINAS KESEHATAN KOTA SURABAYA

Oleh:
Dokter Muda Fakultas Kedokteran Universitas Hang Tuah
Kelompok 42 E

Telah disetujui dan disahkan sebagai Laporan kegiatan kepaniteraan


Fakultas Kedokteran Universitas Hang Tuah Surabaya
UPTD Puskesmas Kedurus
Dinas Kesehatan Kota Surabaya

Surabaya, 9 Januari 2020

Pembimbing Puskesmas, Pembimbing Akademik,

dr. Gerryd Dina, M. Kes dr. Wienta Diarsvitri, M. Sc, PhD

i
KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa yang
telah memberikan rahmat dan hidayah-Nya, sehingga penulis dapat
menyelesaikan laporan keopaniteraan klinik IKM dengan judul
“Perencanaan Percepatan Pencegahan Stunting di Kecamatan Karang
Pilang UPTD Puskesmas Kedurus” dengan baik. Kegiatan yang kami
laksanakan merupakan upaya untuk memahami proses manajemen
Puskesmas secara langsung.
Kami mengucapkan banyak terima kasih kepada:
1. drg. Triyani Widyawati, selaku Kepala Puskesmas Kedurus
2. dr. Gerryd Dina, M. Kes, selaku pembimbing Puskesmas Kedurus
3. dr. Wienta Diarsvitri, M. Sc, PhD, selaku pembimbing akademik
DM FK Universitas Hang Tuah
4. Dosen bagian Ilmu Kesehatan Masyarakat FK UHT
5. Dokter-dokter Puskesmas Kedurus beserta staff Puskesmas
Kedurus yang tidak dapat kami sebutkan satu persatu.
6. Teman-teman sejawat Dokter Muda IKM
7. Serta semua pihak yang telah membantu kami atas penyelesaian
laporan Puskesmas yang tidak dapat kami sebutkan satu persatu.
Kami menyadari bahwa Laporan Puskesmas yang kami susun masih
jauh dari sempurna, sehingga kritik dan saran sangat kami harapkan.
Semoga Laporan Puskesmas ini bermanfaat bagi semua pihak yang
membutuhkan.

Surabaya, 9 Januari 2020

Penyusun

ii
DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN .......................................................................... i


KATA PENGANTAR ................................................................................. ii
DAFTAR ISI .............................................................................................. iii
DAFTAR GAMBAR ................................................................................... v
DAFTAR TABEL ...................................................................................... vi
BAB 1 PENDAHULUAN ........................................................................... 1
1.1 Latar Belakang................................................................................ 1
1.2 Rumusan Masalah .......................................................................... 4
1.3 Tujuan Kegiatan ............................................................................. 5
1.4 Manfaat Kegiatan ............................................................................ 5
BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA ................................................................... 6
2.1 Puskesmas .................................................................................. 6
2.2 Stunting ..................................................................................... 34
2.3 Program Stunting...................................................................... 40
2.4 Survei Mawas Diri (SMD) .......................................................... 44
2.5 Musyawarah Masyarakat Desa (MMD) .................................... 48
2.6 Urgency, Seriousness, Growth (USG)..................................... 51
2.7 Fish Bone .................................................................................. 51
2.8 CARL .......................................................................................... 53
2.9 Standar Pelayanan Minimal (SPM) .......................................... 54
BAB 3 LANGKAH MANAJEMEN TERPADU PUSKESMAS ................. 72
3.1 Profil Puskesmas ...................................................................... 72
3.2 Identifikasi Masalah .................................................................. 72
3.3 Penentuan Prioritas Masalah dengan Metode USG ............... 90
3.4 Pernyataan Masalah ................................................................. 93
3.5 Penentuan Penyebab Masalah dengan Fishbone .................. 94
3.6 Hasil Survei Mawas Diri ......................................................... 103
3.7 Penentuan Prioritas Penyebab Masalah dengan Metode USG109
3.8 Alternatif Pemecahan Masalah .............................................. 111
3.9 Penetapan Pemecahan Masalah dengan Metode CARL ...... 113
3.10 Pembentukan Tim Pemecahan Masalah................................ 116
3.11 Monitoring Kegiatan ................................................................ 120
3.12. Evaluasi Kegiatan .................................................................... 120

iii
BAB 4 PENUTUP .................................................................................. 122
4.1 Kesimpulan ................................................................................. 122
4.2 Saran ........................................................................................... 123
DAFTAR PUSTAKA .............................................................................. 125
Lampiran 1. Kuesioner Survei Mawas Diri (SMD) .......................... 127
Lampiran 2. Daftar Hadir Peserta Musyawarah Masyarakat Desa
(MMD) ................................................................................................ 130
Lampiran 3. Poster Pencegahan Stunting...................................... 131
Lampiran 4. Lembar Balik Stunting ................................................ 132
Lampiran 5. Buku Saku Stunting .................................................... 133
Lampiran 6. Foto kegiatan ............................................................... 134

iv
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.1 Masalah Stunting Indonesia dan Global ............................ 2


Gambar 1.2 Prevalensi Balita Pendek di Indonesia Tahun 2007-2013 2
Gambar 1.3 Prevalensi Balita Pendek di Indonesia Tahun 2015-2017 3
Gambar 1.4 Persentase Kecukupan Energi dan Protein pada Balita di
Indonesia tahun 2017 .............................................................................. 3
Gambar 2.2 Perencanaan Tingkat Puskesmas .................................... 24
Gambar 2.3 Penguatan Penggerakan Pelaksanaan ............................ 26
Gambar 2.4 Pengawasan Pengendalian Penilaian .............................. 26
Gambar 2.5 Efek Stunting Pada Otak ................................................... 38
Gambar 3. 1 Fishbone Penyebab Masalah 1........................................ 95
Gambar 3. 2 Fishbone Penyebab Masalah 2........................................ 95
Gambar 3. 3 Fishbone Penyebab Masalah 3........................................ 96
Gambar 3. 4 Fishbone Penyebab Masalah 4........................................ 96
Gambar 3. 5 Fishbone Penyebab Masalah 5........................................ 97
Gambar 3. 6 Fishbone Penyebab Masalah 6........................................ 97

v
DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 Indikator Keluarga Sehat ……………………………………….65


Tabel 3.1 Capaian program UKM esensial pada laporan Penilaian
Kinerja Puskesmas (PKP) Kedurus bulan Januari –
November Tahun 2019 ……………………………………….. 73
Tabel 3.2 Capaian program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit
pada laporan Penilaian Kinerja Puskesmas (PKP)
Kedurus bulan Januari – November tahun 2019 ..………. 75
Tabel 3.3 Capaian variabel ISPA pada laporan Penilaian Kinerja
Puskesmas (PKP) Kedurus bulan Januari – November
tahun 2019 ……………………………………………………… 76
Tabel 3.4 Capaian variabel Diare pada laporan Penilaian Kinerja
Puskesmas (PKP) Kedurus bulan Januari - November
tahun 2019 ……………………………………………………… 77
Tabel 3.5 Capaian variabel imunisasi pada laporan Penilaian Kinerja
Puskesmas (PKP) Kedurus bulan Januari - November
tahun 2019 ……………………………………………………… 78
Tabel 3.6 Capaian Program Kesehatan Ibu, Anak, dan Keluarga
Berencana pada laporan Penilaian Kinerja Puskesmas
(PKP) Kedurus bulan Januari – November tahun 2019 ... 80
Tabel 3.7 Capaian Standar Pelayanan Minimal Puskesmas Kedurus
bulan Januari - November tahun 2019 ……………………. 81
Tabel 3.8 Capaian Program Prioritas Nasional Puskesmas Kedurus
bulan Januari – November tahun 2019 …………………… 83
Tabel 3.9 Capaian Indeks Keluarga Sehat Puskesmas Kedurus
tahun 2019 ……………………………………………………… 84
Tabel 3.10 Nilai Indeks Keluarga Sehat Puskesmas Kedurus tahun
2019 ……………………………………………………………… 86
Tabel 3.11 Daftar Masalah di Puskesmas Kedurus Bulan Januari –
November 2019 ………………………………………………... 87
Tabel 3.12 Hasil Penentuan Prioritas Masalah Menggunakan
Metode USG ……………………………………………………. 90

vi
Tabel 3.13 Daftar Penyebab Masalah Menggunakan Metode
Fishbone ………………………………………………………...98
Tabel 3.14 Daftar Penyebab Masalah …………………………...…..…. 100
Tabel 3.15 Penentuan Prioritas Penyebab Masalah Menggunakan
Metode USG ……………………...…………..………………. 109
Tabel 3.16 Hasil Alternatif Pemecahan Masalah ………...…………... 111
Tabel 3.17 Penetapan Pemecahan Masalah dengan Metode CARL. 114
Tabel 3.18 Penyusunan Rencana Penerapan Penyelesaian
Pemecahan Masalah dengan Gantt Chart …………….... 117

vii
BAB 1
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Masalah gizi masih merupakan masalah kesehatan masyarakat
utama di Indonesia. Obesitas belum dapat diselesaikan, prevalensi
masalah gizi kurang dan stunting mulai meningkat. Dengan kata lain, saat
ini Indonesia tengah menghadapi masalah gizi ganda. Hal ini sangat
merisaukan karena mengancam kualitas Sumber Daya Manusia (SDM)
yang sangat diperlukan di masa mendatang (Depkes RI, 2007).
Kekurangan gizi pada umumnya terjadi pada balita karena pada
umur tersebut anak mengalami pertumbuhan yang pesat. Balita termasuk
kelompok yang rentan gizi di suatu kelompok masyarakat di mana masa itu
merupakan masa peralihan antara saat disapih dan mulai mengikuti pola
makan orang dewasa (Adisasmito, 2007).
Kejadian balita stunting merupakan masalah gizi utama. Upaya
peningkatan status gizi masyarakat termasuk penurunan prevalensi balita
pendek menjadi salah satu dari empat prioritas pembangunan kesehatan
yang menjadi sasaran pokok dalam Rencana Pembangunan Jangka
Menengah Tahun 2015-2019. Secara global, Indonesia adalah negara
dengan prevalensi stunting kelima terbesar, tahun 2017 prevalensi stunting
(PB/U) pada anak balita di Indonesia sebesar 36% (World Bank, 2017).

1
Gambar 1.1 Masalah Stunting Indonesia dan Global

Indonesia sampai saat ini masih menghadapi masalah gizi yaitu


kekurangan energi dan protein (KEP), yang menyebabkan masalah balita
stunting. Hasil Riskesdas 2010, prevalensi balita pendek secara nasional
sebesar 35.6 persen. Terdiri dari 18.5 persen balita sangat pendek dan 17.1
persen balita pendek. Namun prevalensi balita pendek kembali meningkat
pada tahun 2013 yaitu menjadi 37,2%. (Riskesdas, 2010)

Gambar 1.2 Prevalensi Balita Pendek di Indonesia Tahun 2007-2013

Pada tahun 2015 survei PSG (Pemantauan Status Gizi)


diselenggarakan sebagai monitoring dan evaluasi kegiatan dan capaian
program. Berdasarkan data PSG selama tiga tahun terakhir, pendek
memiliki prevalensi tertinggi dibandingkan dengan masalah gizi lainnya
2
seperti gizi kurang, kurus, dan gemuk. Berdasarkan hasil PSG tahun 2015,
prevalensi balita pendek di Indonesia adalah 29%. Angka ini mengalami
penurunan pada tahun 2016 menjadi 27,5%. Namun prevalensi balita
pendek kembali meningkat menjadi 29,6% pada tahun 2017. (Pemantauan
Status Gizi, 2015).

Gambar 1.3 Prevalensi Balita Pendek di Indonesia Tahun 2015-2017

Pada tahun 2017, 43,2% balita di Indonesia mengalami defisit energi


dan 28,5% mengalami defisit ringan. Untuk kecukupan protein, 31,9% balita
mengalami defisit protein dan 14,5% mengalami defisit ringan.
(Pemantauan Status Gizi, 2017).

Gambar 1.4 Persentase Kecukupan Energi dan Protein pada Balita di


Indonesia tahun 2017

Menurut data dari Dinas Kesehatan Jatim berdasarkan Elektronik


Pencatatan dan Pelaporan Gizi Berbasis Masyarakat per 20 Juli 2019

3
prevalensi stunting balita di Jatim sebesar 36,81 persen. Tiga daerah
tertinggi prevalensinya yakni di Kota Malang sebesar 51,7 persen,
Kabupaten Probolinggo 50,2 persen, dan Kabupaten Pasuruan 47,6
persen. (EPPGBM, 2019)
Sementara itu, Kepala Dinas Kesehatan Kota Surabaya Febria
Rachmanita menyampaikan, pada 2018, jumlah anak yang menderita
stunting ada sebanyak 8,9 persen atau 16.000 anak di Surabaya. Namun,
tahun 2019 ini jumlahnya berkurang menjadi 15.000. Sedangkan menurut
PJ Program Gizi Puskesmas Kedurus 2019 angka stunting di kecamatan
Karang pilang sendiri mencapai 300 anak.
Berdasarkan Riset Kesehatan Dasar pada 2018, prevalensi stunting
balita umur 0 sampai 59 bulan di Jatim mencapai 32,81 persen. Angka ini
lebih tinggi dari prevalensi stunting nasional yakni sebesar 30,8 persen
(Riskesdas, 2018).

1.2 Rumusan Masalah


Berdasarkan permasalahan diatas, maka perumusan masalah yang
ada:
1. Bagaimana upaya untuk meningkatkan pengetahuan masyarakat
apa saja faktor yang menyebabkan stunting dan dapat melakukan
intervensi gizi pada anak stunting di masyarakat
2. Bagaimana upaya penyediaan sarana promotif dan preventif untuk
meningkatkan pengetahuan dan pencegahan stunting yang dapat
melibatkan satgas.
3. Bagaimana upaya untuk memberikan penyuluhan dan pengetahuan
tentang stunting pada ibu hamil di fasilitas kesehatan saat pelayanan
ANC.
4. Bagaimana strategi peningkatan kepedulian masyarakat dalam
peningkatan perilaku hidup bersih dan sehat sehingga tercapai
kriteria rumah sehat.

4
1.3 Tujuan Kegiatan
1.3.1 Tujuan Umum
1. Membentuk satgas yang peduli akan sosialisasi stunting dan
penanganannya dalam pengurangan prevalensi stunting.
2. Menyusun strategi sosialisasi di kelas catin, kelas ibu hamil, dan
posyandu balita untuk pengurangan prevalensi stunting di
kecamatan Karang Pilang.

1.3.2 Tujuan Khusus

1. Menyusun strategi pengadaan sosialisasi yang melibatkan


partisipasi masyarakat di Posyandu, KIA untuk catin, kelas ibu hamil.
2. Menyediakan media sosialisasi berupa poster, lembar balik dan buku
saku dalam penanganan stunting di Posyandu, KIA untuk catin, kelas
ibu hamil.
3. Menyusun strategi sosialisasi tentang 1000 HPK kepada pasangan
calon pengantin
4. Menyusun strategi peningkatan perilaku hidup bersih dan sehat.
5. Membuat jargon dan yel-yel tentang stunting untuk meningkatkan
pengetahuan dan pemahaman masyarakat mengenai stunting.

1.4 Manfaat Kegiatan


1. Sebagai sumbangan pemikiran kepada Puskesmas Kedurus dalam
rangka menyusun strategi agar terdapat aksesibilitas dan
pemenuhan kebutuhan gizi yang terjamin keamanan dan mutunya.
2. Sebagai bekal dalam pelaksanaan pembinaan yang efektif dan
efisien terhadap posyandu agar terdapat peningkatan perilaku hidup
bersih dan sehat.
3. Sebagai penambah pengetahuan agar terdapat perbaikan angka
stunting pada masyarakat di kecamatan Karang Pilang.

5
BAB 2
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Puskesmas
2.1.1 Definisi Puskesmas
Menurut Permenkes No 75 Tahun 2014 pasal 1, puskesmas adalah
fasilitas pelayanan kesehatan yang menyelenggarakan upaya kesehatan
masyarakat dan upaya kesehatan perseorangan tingkat pertama, dengan
lebih mengutamakan upaya promotif dan preventif, untuk mencapai derajat
kesehatan masyarakat yang setinggi-tingginya di wilayah kerjanya. Upaya
Kesehatan Masyrakat (UKM) adalah kegiatan untuk memelihara dan
meningkatkan kesehatan serta mencegah dan menanggulangi timbulnya
masalah kesehatan dengan sasaran keluarga, kelompok, dan masyarakat.
Upaya Kesehatan Perorangan (UKP) adalah suatu kegiatan dan atau
serangkaian kegiatan pelayanan kesehatan yang ditujukan untuk
peningkatan, pencegahan, penyembuhan penyakit, pengurangan
penderitaan akibat penyakit dan memulihkan kesehatan perseorangan
(Permenkes No 75 Tahun 2014).

2.1.2 Fungsi Puskesmas


Puskesmas menyelenggarakan fungsi (Kemenkes, 2014):
1) Penyelenggaraan UKM tingkat pertama di wilayah kerjanya; Dalam
menyelenggarakan fungsi tersebut, Puskesmas berwenang untuk:
a) Melaksanakan perencanaan berdasarkan analisa masalah
kesehatan masyarakat dan analisa kebutuhan pelayanan yang
diperlukan;
b) Melaksanakan advokasi dan sosialisasi kebijakan kesehatan;
c) Melaksanakan komunikasi, informasi, edukasi, dan pemberdayaan
masyarakat dalam bidang kesehatan;
d) Menggerakkan masyarakat untuk mengidentifikasi dan
menyelesaikan masalah kesehatan pada setiap tingkat
perkembangan masyarakat yang bekerjasama dengan sektor lain
terkait;

6
e) Melaksanakan pembinaan teknis terhadap jaringan pelayanan dan
upaya kesehatan berbasis masyarakat;
f) Melaksanakan peningkatan kompetensi sumber daya manusia
Puskesmas;
g) Memantau pelaksanaan pembangunan agar berwawasan
kesehatan;
h) Melaksanakan pencatatan, pelaporan, dan evaluasi terhadap
akses, mutu, dan cakupan Pelayanan Kesehatan; dan
i) Memberikan rekomendasi terkait masalah kesehatan masyarakat,
termasuk dukungan terhadap sistem kewaspadaan dini dan respon
penanggulangan penyakit.
2) Penyelenggaraan UKP tingkat pertama di wilayah kerjanya; Dalam
menyelenggarakan fungsi tersebut, puskesmas berwenang untuk:
a) Menyelenggarakan Pelayanan Kesehatan dasar secara
komprehensif, berkesinambungan dan bermutu;
b) Menyelenggarakan Pelayanan Kesehatan yang mengutamakan
upaya promotif dan preventif;
c) Menyelenggarakan Pelayanan Kesehatan yang berorientasi pada
individu, keluarga, kelompok dan masyarakat;
d) Menyelenggarakan Pelayanan Kesehatan yang
mengutamakan keamanan dan keselamatan pasien, petugas dan
pengunjung;
e) Menyelenggarakan Pelayanan Kesehatan dengan prinsip
koordinatif dan kerja sama inter dan antar profesi;
f) Melaksanakan rekam medis;
g) Melaksanakan pencatatan, pelaporan, dan evaluasi terhadap mutu
dan akses Pelayanan Kesehatan;
h) Melaksanakan peningkatan kompetensi Tenaga Kesehatan;
i) Mengoordinasikan dan melaksanakan pembinaan fasilitas
pelayanan kesehatan tingkat pertama di wilayah kerjanya; dan
j) Melaksanakan penapisan rujukan sesuai dengan indikasi medis
dan Sistem Rujukan.

7
2.1.3 Kegiatan Pokok Puskesmas
Dua puluh kegiatan pokok Puskesmas adalah (Depkes RI, 2015):
1) Upaya Kesehatan Ibu dan Anak
a) Pemeliharaan kesehatan ibu hamil, melahirkan dan menyusui serta
bayi anak balita dan anak prasekolah
b) Memberikan nasehat tentang makanan guna mencegah gizi buruk
c) Pemberian nasehat tentang perkembangan anak dan cara
stimulasinya.
d) Imunisasi tetanus toksoid dua kali pada ibu hamil dan BCG, DPT 3
kali, polio 3 kali dan campak 1 kali pada bayi
e) Penyuluhan kesehatan dalam mencapai program KIA
f) Pelayanan keluarga berencana
g) Pengobatan bagi ibu, bayi anak balita dan anak prasekolah untuk
macam-macam penyakit ringan
h) Kunjungan rumah untuk mencari ibu dan anak yang memerlukan
pemeliharaan, memberikan penerangan dan pendidikan tentang
kesehatan
i) Pengawasan dan bimbingan kepada taman kanak-kanak dan para
dukun bayi
2) Upaya Keluarga Berencana
a) Mengadakan kursus keluarga berencana unutk para ibu dan calon
ibu yang mengunjungi KIA
b) Mengadakan kursus keluarga berencana kepada dukun yang
kemudian akan bekerja sebagai penggerak calon peserta keluarga
berencana
c) Mengadakan pembicaraan –pembicaraan tentang keluarga
berencana kapan saja ada kesempatan
d) Memasang IUD, cara – cara penggunaan pil, kondom, dan cara-
cara lain denngan memberi sarananya
e) Melanjutkan mengamati mereka yang menggunakan sarana
pencegahan kehamilan
3) Upaya Peningkatan Gizi
a) Mengenali penderita-penderita kekurangan gizi dan mengobati

8
mereka
b) Mempelajari keadaan gizi masyarakat dan mengembangkan
program perbaikan gizi
c) Memberikan pendidikan gizi kepada masyarakat terutama dalam
rangka program KIA
d) Melaksanakan program-program:
i. Program perbaikan gizi keluarga melalui posyandu
ii. Memberikan makanan tambahan yang mengandung protein
dan kalori kepada balita dan ibu menyusui
iii. Memberikan vitamin A kepada balita umur dibawah 5 tahun
4) Upaya Kesehatan Lingkungan Kegiatan – kegiatan utamam kesehatan
lingkungan yang dilakukan staf puskesmas adalah:
a) Penyehatan air bersih
b) Penyehatan pembuangan kotoran
c) Penyehatan lingkungan perumahan
d) Penyehatan limbah
e) Pengawasan sanitasi tempat umum
f) Penyehatan makanan dan minuman
g) Pelaksanaan peraturan perundang-undangan
5) Upaya Pencegahan dan Pemberantasan Penyakit Menular
a) Mengumpulkan dan menganalisa data penyakit
b) Melaporkan kasus penyakit menular
c) Menyelidiki di lapangan untuk melihat benar atau tidaknya laporan
yang masuk, untuk menemukan kasus-kasus baru dan untuk
mengetahui sumber penularan.
d) Tindakan permulaan untuk menahan penularan penyakit
e) Menyembuhkan penderita, hingga ia tidak lagi menjadi sumber
infeksi
f) Pemberian imunisasi
g) Pemberantasan vector
h) Pendidikan kesehatan kepada masyarakat
6) Upaya Pengobatan
a) Melaksanakan diagnose sedini mungkin melalui:

9
i. Mendapatkan riwayat penyakit
ii. Mengadaan pemeriksaan fisik
iii. Mengadaan pemeriksaan labolatorium
iv. Membuat diagnosa
b) Melaksanakan tindakan pengobatan
c) Melakukan upaya rujukan bila dipandang perlu, rujukan dapat
berupa:
i. Rujukan diagnostik
ii. Rujukan pengobatan atau rehabilitasi
iii. Rujukan lain
7) Upaya Penyuluhan
a) Penyuluhan kesehatan masyarakat merupakan bagian yang tak
terpisahkan dari tiap-tiap program puskesmas. Kegiatan
penyuluhan kesehatan dilakukan pada setiap kesempatan oleh
petugas, apakah di klinik, rumah dan kelompok-kelompok
masyarakat.
b) Di tingkat puskesmas tidak ada penyuluhan tersendiri, tetapi
ditingkat kabupaten diadakan tenaga-tenaga coordinator
penyuluhan kesehatan. Koordinator membantu para petugas
puskesmas dalam mengembangkan teknik dan materi penyuluhan
di Puskesmas.
8) Upaya Kesehatan Sekolah
a) Membina sarana keteladanan di sekolah, berupa sarana
keteladanan gizi berupa kantin dan sarana keteladanan kebersihan
lingkungan.
b) Membina kebersihan perseorangan peserta didik
c) Mengembangkan kemampuasn peserta didik untuk berperan
secara aktif dalam pelayanan kesehatan melalui kegiatan dokter
kecil
d) Penjaringan kesehatan peserta didik kelas I
e) Pemeriksaan kesehatan periodic sekali setahun untuk kelas II
sampai IV dan guru berupa pemeriksaan kesehatan sederhanan
f) Immunisasi peserta didik kelas I sampai VI

10
g) Pengawasan terhadap keadaan air
h) Pengobatan ringan pertolongan pertama
i) Rujukan medik
j) Penanganan kasus anemia gizi
k) Pembinaan teknis dan pengawasan di sekolah
l) Pencatatan dan pelaporan
9) Upaya Kesehatan Olahraga
a) Pemeriksaan kesehatan berkala
b) Penentuan takaran latihan
c) Pengobatan dengan teknik latihan dan rehabilitasi
d) Pengobatan akibat cidera latihan
e) Pengawasan selama pemusatan latihan
10) Upaya Perawatan Kesehatan Masyarakat
a) Asuhan perawatan kepada individu di puskesmas maupun di rumah
dengan berbagai tingkat umur, kondisi kesehatan, tumbuh
kembang dan jenis kelamin
b) Asuhan perawatan yang diarahkan kepada keluarga sebagai unit
terkecil dari masyarakat (keluarga binaan)
c) Pelayanan perawatan kepada kelompok khusus diantaranya: ibu
hamil, anak balita, usia lanjut dan sebagainya
d) Pelayanan keperawatan pada tingkat masyarakat
11) Upaya Peningkatan Kesehatan Kerja
a) Identifikasi masalah, meliputi:
i. Pemeriksaan kesehatan dari awal dan berkala untuk para
pekerja
ii. Pemeriksaan kasus terhadap pekerja yang dating berobat ke
puskesmas
iii. Peninjauan tempat kerja untuk menentukan bahaya akibat
kerja
b) Kegiatan peningkatan kesehatan tenaga kerja melalui peningkatan
gizi pekerja, lingkungan kerja, dan kegiatan peningkatan
kesejahteraan
c) Kegiatan pencegahan kecelakaan akibat kerja, meliputi:

11
i. Penyuluhan kesehatan
ii. Kegiatan ergonomik, yaitu kegiatan untuk mencapai
kesesuaian antara alat kerja agar tidak terjadi stres fisik
terhadap pekerja
iii. Kegiatan monitoring bahaya akibat kerja
iv. Pemakaian alat pelindung
d) Kegiatan pengobatan kasus penyakit akibat kerja
e) Kegiatan pemulihan kesehatan bagi pekerja yang sakit
f) Kegiatan rujukan medic dan kesehatan terhadap pekerja yang sakit
12) Upaya Kesehatan Gigi dan Mulut
a) Pembinaan atau pengembangan kemampuan peran serta
masyarakat dalam upaya pemeliharaan diri dalam wadah program
UKGM
b) Pelayanan asuhan pada kelompok rawan, meliputi:
i. Anak sekolah
ii. Kelompok ibu hamil, menyususi dan anak pra sekolah
c) Pelayanan medik dokter gigi dasar, meliputi:
d) Pengobatan gigi pada penderita yang berobat maupun yang dirujuk
i. Merujuk kasus-kasus yang tidak dapat ditanggulangi
kesasaran yang lebih mampu
ii. Memberikan penyuluhan secara individu atau kelompok
iii. Memelihara kebersihan (hygiene klinik)
iv. Memelihara atau merawat peralatan atau obat-obatan
e) Pencatatan dan pelaporan
13) Upaya Kesehatan Jiwa
a) Kegiatan Kesehatan Jiwa yang terpadu dengan kegiatan pokok
puskesmas
b) Penanganan pasien dengan gangguan jiwa
c) Kegiatan dalam bentuk penyuluhan serta pembinaan peran serta
masyarakat
d) Pengembangan upaya Kesehatan Jiwa di puskesmas melalui
pengembangan peran serta masyarakat dan pelayanan melalui
kesehatan masyarakat

12
e) Pencatatan dan pelaporan
14) Upaya Kesehatan Mata
a) Upaya kesehatan mata, pencegahan kesehatan dasar yang
terpadu dengan kegiatan pokok lainnya
b) Upaya kesehatan mata:
i. Anamnesa
ii. Pemeriksaan virus dan mata luar, tes buta warna, tes tekan
bola mata, tes saluran air mata, tes lapangan pandang,
funduskopi dan pemeriksaan labolatorium
iii. Pengobatan dan pemberiaan kacamata
iv. Operasi katarak dan glukoma akut yang dilakukan oleh tim
rujukan rumah sakit
v. Perawatan pos operasi katarak dan glukoma akut • Merujuk
kasus yang tak dapat diatasi
vi. Pemberian protesa mata
c) Peningkatan peran serta masyarakat dalam bentuk penyuluhan
kesehatan, serta menciptakan kemandirian masyarakat dalam
pemeliharaan kesehatan mata mereka
d) Pengembangan kesehatan mata masyarakat
e) Pencatatan dan pelaporan
15) Laboratorium Kesehatan
a) Di ruangan laboratorium:
i. Penerimaan pasien
ii. Pengambilan spesimen
iii. Penanganan spesimen
iv. Pelaksanaan spesimen
v. Penanganan sisa spesimen
vi. Pencatatan hasil pemeriksaan
vii. Pengecekan hasil pemeriksaan
viii. Penyampaian hasil pemeriksaan
b) Terhadap spesimen yang akan dirujuk:
i. Pengambilan spesimen
ii. Penanganan spesimen

13
iii. Pengemasan spesimen
iv. Pengiriman spesimen
v. Pengambilan hasil pemeriksaan
vi. Pencatatan hasil pemeriksaan
vii. Penyampaian hasil pemeriksaan
c) Di ruang klinik dilakukan oleh perawat atau bidan, meliputi:
i. Persiapan pasien
ii. Pengambilan spesimen
iii. Menyerahkan spesimen untuk diperiksa
d) Di luar gedung, meliputi:
i. Melakukan tes skrining Hb
ii. Pengambilan spesimen untuk kemudian dikirim ke
labolatorium puskesmas
iii. Memberikan penyuluhan
e) Pencatatan dan pelaporan
16) Upaya Pencatatan dan Pelaporan
a) Dilakukan oleh semua puskesmas (pembina, pembantu dan keliling
b) Pencatatan dan pelaporan mencakup:
i. Data umum dan demografi wilayah kerja puskesmas
ii. Data ketenagaan di puskesmas
iii. Data kegiatan pokok puskesmas yang dilakukan baik di
dalam maupun di luar gedung puskesma
c) Laporan dilakukan secara periodik (bulan, triwulan enam bulan
dan tahunan)
17) Upaya Pembinaan Peran serta Masyarakat
a) Penggalangan dukungan penentu kebijaksanaan, pimpinan
wilayah, lintas sektoral dan berbagai organisasi kesehatan, yang
dilakukan melalui dialog, seminar dan lokakarya, dalam rangka
komunikasi, informasi dan motivasi dengan memanfaatkan
media masa dan system informasi kesehatan
b) Persiapan petugas penyelenggaraan melalui latihan, orientasi
dan sarasehan kepemimpinan dibidang kesehatan
c) Persiapan masyarakat, melalui rangkaian kegiatan untuk

14
meningkatkan kemampuan masyarakat dalam mengenal dan
memecahkan masalah kesehatan, dengan mengenali dan
menggerakkan sumber daya yang dimilikinya, melalui rangkaian
kegiatan:
i. Pendekatan kepada tokoh masyarakat
ii. Survey mawas diri masyarakat untuk mengenali masalah
iii. kesehatannya
iv. Musyawarah masyarakat desa untuk penentuan bersama
rencana pemecahan masalah kesehatan yang dihadapi
d) Pelaksanaan kegiatan kesehatan oleh dan untuk masyarakat
melalui kader yang terlatih
e) Pengembangan dan pelestarian kegiatan oleh masyarakat
18) Upaya Pembinaan Pengobatan Tradisional
a) Melestarikan bahan-bahan tanaman yang dapat digunakan untuk
pengobatan tradisional
b) Pengembangan dan pelestarian terhadap cara-cara pengobatan
tradisional
19) Upaya Kesehatan Remaja
20) Dana Sehat

2.1.4 Basic Seven Puskesmas


Menurut WHO (2009), Basic Seven puskesmas meliputi:
1) MCHC (Maternal and Child Health Care)
2) MC (Medical Care)
3) ES (Environmental Sanitation)
4) HE (Health Education) untuk kelompok-kelompok masyarakat
5) Simple Laboratory (Laboratorium Sederhana)
6) CDC (Communicable Disease Control)
7) Simple Statistic (recording and reporting atau pencatatan dan
pelaporan)
Basic Seven WHO harus lebih diprioritaskan untuk sesuai dengan
prioritas masalah kesehatan utama yang berkembang di wilayah kerjanya,
kemampuan sumber daya manusia (staff) yang dimiliki oleh Puskesmas,

15
dukungan sarana atau prasarana yang tersedia di Puskesmas, dan peran
serta masyarakat (WHO, 2009).

2.1.5 Wilayah Kerja Puskesmas


Puskesmas harus bertanggung jawab untuk setiap masalah yang
terjadi di wilayah kerjanya. Karena itulah puskesmas dituntut untuk lebih
mengutamakan tindakan pencegahan penyakit, dan bukan tindakan untuk
pengobatan penyakit. Dengan demikian puskesmas harus secara aktif
terjun ke masyarakat dan bukan menantikan masyarakat datang ke
puskesmas (Depkes, 2011).
Wilayah kerja puskesmas, bisa Kecamatan, faktor kepadatan
penduduk, luas daerah, keadaan geografik dan keadaan infrastruktur
lainnya merupakan bahan pertimbangan dalam menentukan wilayah kerja
puskesmas. Wilayah kerja puskesmas ditetapkan oleh bupati KDH.
Mendengar saran teknis di Kantor Wilayah Departemen Kesehatan Provinsi
(Depkes, 2011)
Untuk kota besar wilayah kerja puskesmas bisa satu Kelurahan,
sedangkan puskesmas di ibukota Kecamatan merupakan puskesmas
rujukan, yang berfungsi sebagai pusat rujukan dari puskesmas Kelurahan
yang juga mempunyai fungsi koordinasi. Sasaran penduduk yang
dilaksanakan oleh sebuah puskesmas rata-rata 30.000 penduduk (Depkes,
2011).
Luas wilayah yang masih efektif untuk sebuah puskesmas di daerah
pedesaan adalah suatu area dengan jari-jari 5 km, sedangkan luas wilayah
kerja yang dipandang optimal adalah area dengan jari-jari 3 km (Depkes,
2011).
1) Kategori Puskesmas menurut Permenkes no.75 tahun 2014, dibagi
menjadi:
a) Puskesmas Kawasan Perkotaan
a. Merupakan puskesmas yang wilayah kerjanya meliputi kawasan
yang memenuhi paling sedikit 3 (tiga) dari 4 (empat) kriteria
kawasan perkotaan sebagai berikut:

16
i. Aktivitas lebih dari 50% (lima puluh persen) penduduknya
pada sektor non agraris, terutama industri, perdagangan dan
jasa.
ii. Memiliki fasilitas perkotaan antara lain sekolah radius 2,5 km,
pasar radius 2 km, memiliki rumah sakit radius kurang dari 5
km, bioskop, atau hotel
iii. Lebih dari 90% (sembilan puluh persen) rumah tangga
memiliki listrik
iv. Terdapat akses jalan raya dan transportasi menuju fasilitas
perkotaan sebagaimana dimaksud pada huruf (ii).
b. Penyelenggaraan Pelayanan Kesehatan oleh Puskesmas
kawasan perkotaan memiliki karakteristik sebagai berikut:
i. Memprioritaskan pelayanan UKM
ii. Pelayanan UKM dilaksanakan dengan melibatkan partisipasi
masyarakat.
iii. Pelayanan UKP dilaksanakan oleh Puskesmas dan fasilitas
pelayanan kesehatan yang diselenggarakan oleh pemerintah
atau masyarakat
iv. Optimalisasi dan peningkatan kemampuan jaringan
pelayanan Puskesmas dan jejaring fasilitas pelayanan
kesehatan
v. Pendekatan pelayanan yang diberikan berdasarkan
kebutuhan dan permasalahan yang sesuai dengan pola
kehidupan masyarakat perkotaan.
b) Puskesmas Kawasan Pedesaan
a. Merupakan puskesmas yang wilayah kerjanya meliputi kawasan
yang memenuhi paling sedikit 3 (tiga) dari 4 (empat) kriteria
kawasan pedesaan sebagai berikut:
i. Aktivitas lebih dari 50% (lima puluh persen) penduduk pada
sektor agraris
ii. Memiliki fasilitas antara lain sekolah radius lebih dari 2,5 km,
pasar dan perkotaan radius lebih dari 2 km.

17
iii. Rumah sakit radius lebih dari 5 km, tidak memiliki fasilitas
berupa bioskop atau hotel.
iv. Rumah tangga dengan listrik kurang dari 90% (Sembilan
puluh persen
v. Terdapat akses jalan dan transportasi menuju fasilitas
sebagaimana dimaksud pada huruf (ii).
b. Penyelenggaraan pelayanan kesehatan oleh Puskesmas kawasan
pedesaan memiliki karakteristik sebagai berikut:
i. Pelayanan UKM dilaksanakan dengan melibatkan partisipasi
masyarakat
ii. Pelayanan UKP dilaksanakan oleh Puskesmas dan fasilitas
pelayanan kesehatan yang diselenggarakan oleh masyarakat
iii. Optimalisasi dan peningkatan kemampuan jaringan
pelayanan Puskesmas dan jejaring fasilitas pelayanan
kesehatan
iv. Pendekatan pelayanan yang diberikan menyesuaikan dengan
pola kehidupan masyarakat perdesaan.
c) Puskesmas Kawasan Terpencil dan Sangat Terpencil
a. Merupakan puskesmas yang wilayah kerjanya meliputi kawasan
dengan karakteristik sebagai berikut:
i. Berada di wilayah yang sulit dijangkau atau rawan bencana,
pulau kecil, gugus pulau, atau pesisir.
ii. Akses transportasi umum rutin 1 kali dalam 1 minggu, jarak
tempuh pulang pergi dari ibukota kabupaten memerlukan
waktu lebih dari 6 jam, dan transportasi yang ada sewaktu-
waktu dapat terhalang iklim atau cuaca
iii. Kesulitan pemenuhan bahan pokok dan kondisi keamanan
yang tidak stabil.
b. Penyelenggaraan pelayanan kesehatan oleh Puskesmas kawasan
terpencil dan sangat terpencil memiliki karakteristik sebagai
berikut:
i. Memberikan pelayanan UKM dan UKP dengan penambahan
kompetensi tenaga kesehatan.

18
ii. Dalam pelayanan UKP dapat dilakukan penambahan
kompetensi dan kewenangan tertentu bagi dokter, perawat,
dan bidan
iii. Pelayanan UKM diselenggarakan dengan memperhatikan
kearifan local
iv. Pendekatan pelayanan yang diberikan menyesuaikan dengan
pola kehidupan masyarakat di kawasan terpencil dan sangat
terpencil
v. Optimalisasi dan peningkatan kemampuan jaringan
pelayanan Puskesmas dan jejaring fasilitas pelayanan
kesehatan
vi. Pelayanan UKM dan UKP dapat dilaksanakan dengan pola
gugus pulau/cluster dan/atau pelayanan kesehatan bergerak
untuk meningkatkan aksesibilitas.
2) Kategori Puskesmas berdasarkan Kemampuan Penyelenggaraan
Menurut Permenkes no.75 tahun 2014, dibagi menjadi:
a) Puskesmas Non Rawat Inap Puskesmas yang tidak
menyelenggarakan pelayanan rawat inap, kecuali pertolongan
persalinan normal.
b) Puskesmas Rawat Inap Puskesmas yang diberi tambahan
sumber daya untuk meenyelenggarakan pelayanan rawat inap,
sesuai pertimbangan kebutuhan pelayanan kesehatan
3) Kedudukan Puskesmas menurut Depkes RI tahun 2004, adalah
sebagai berikut:
a) Kedudukan dalam Bidang Administrasi Puskesmas merupakan
perangkat Pemerintah Daerah Tingkat II dan bertanggung jawab
langsung baik teknis maupun administratif kepada Kepala Dinas
Kesehatan Daerah Tingkat II.
b) Kedudukan dalam Hierarki Pelayanan Kesehatan Dalam urutan
hirarki pelayanan kesehatan sesuai dengan Sistem Kesehatan
Nasional (SKN) maka puskesmas berkedudukan pada tingkat
fasilitas kesehatan pertama.

19
4) Satuan Penunjang
Sesuai dengan keadaan geografi, luas wilayah, sarana perhubungan
serta kepadatan penduduk dalam wilayah kerja puskesmas, tidak semua
penduduk dapat dengan mudah mendapatkan pelayanan puskesmas. Agar
jangkauan pelayanan puskesmas lebih merata dan meluas, perlu ditunjang
dengan puskesmas pembantu, penempatan bidan di desa-desa yang
belum terjangkau oleh pelayanan yang ada di puskesmas keliling.
Disamping itu penggerakan peran serta masyarakat untuk mengelola
posyandu dan membina desa wisma akan dapat menunjang jangkauan
pelayanan kesehatan (Depkes RI, 2004)
Demi pemerataan dan perluasan jangkauan pelayanan kesehatan
maka puskesmas perlu ditunjang dengan unit pelayanan kesehatan yang
lebih sederhana yang disebut puskesmas pembantu dan puskesmas
keliling (Depkes RI, 2004).
a) Puskesmas Pembantu
Merupakan unit pelayanan kesehatan yang sederhanadan berfungsi
menunjang dan membantu melaksanakan kegiatan- kegiatan yang
dilaksanakan puskesmas dalam ruang lingkup wilayah yang lebih kecil.
Dalam Repelita V wilayah kerja puskesmas pembantu diperkirakan
meliputi 2 sampai 3 desa, dengan sasaran penduduk antara 2500 orang
(di luar Jawa dan Bali) sampai 10.000 orang (di perkotaan Jaawa dan
Bali). Satu puskesmas meliputi juga seluruh puskesmas pembantu
yang ada di wilayah kerjanya (Depkes RI, 2004).
b) Puskesmas Keliling
Merupakan unit pelayanan kesehatan keliling yang dilengkapi dengan
kendaraan bermotor roda 4 atau perahu bermotor dan peralatan
kesehatan, peralatan komunikasi serta sejumlah tenaga yang berasal
dari puskesmas. Puskesmas keliling berfungsi menunjang dan
membantu melaksanakan kegiatan-kegiatan puskesmas dalam wilayah
kerjanya yang belum terjangkau oleh pelayanan kesehatan (Depkes RI,
2004). Kegiatan-kegiatan puskesmas keliling adalah (Depkes RI, 2004):
1. Memberikan pelayanan kesehatan kepada masyarakat di daerah
terpencil yang tidak terjangkau oleh pelayanan puskesmas atau

20
puskesmas pembantu, 4 hari dalam 1 minggu
2. Melakukan penyelidikan tentang kejadian luar biasa
3. Dapat dipergunakan sebagai alat transportasi penderita dalam
rangka rujukan bagi kasusu gawat darurat
4. Melakukan penyuluhan kesehatan dengan menggunakan alat
audio visual
c) Bidan yang Bertugas di Desa
Pada setiap desa yang belum ada fasilitas pelayanan kesehatan,
akan ditempatkan seorang bidan yang bertempat tinggal di desa tersebut
dan bertanggung jawab langsung kepada kepala puskesmas. Wilayah kerja
bidan tersebut adalah satu desa dengan jumlah penduduk rata-rata 3000
orang, dengan tugas utamanya adalah membina peran serta masyarakat
melalui pembinaan posyandu yang membina pimpinan kelompok
persepuluhan, memberikan pelayanan langsung di posyandu dan
pertolongan persalinan di rumah-rumah, menerima rujukan anggota
keluarga persepuluhan untuk diberi pelayanan seperlunya atau ditunjuk
lebih lanjut ke puskesmas atau fasilitas kesehatan yang lebih mampu dan
terjangkau secara tradisional (Kuntjoro, 2005).

2.1.6 Struktur Organisasi dan Tata Kerja Puskesmas


Struktur organisasi puskesmas dalam permenkes 75 tahun 2014
dibagi menjadi 3 sesuai dengan kategori puskesmas. Walaupun secara
umum memiliki kesamaan, namun terdapat beberapa bagian yang berbeda
dari masing-masing kategori puskesmas.
1) Kepala Puskesmas
Kriteria Kepala Puskesmas yaitu tenaga kesehatan dengan tingkat
pendidikan paling rendah sarjana, memiliki kompetensi manajemen
kesehatan masyarakat, masa kerja di Puskesmas minimal 2 (dua)
tahun, dan telah mengikuti pelatihan manajemen Puskesmas
2) Kasubag Tata Usaha
Membawahi beberapa kegiatan diantaranya Sistem Informasi
Puskesmas, kepegawaian, rumah tangga, dan keuangan.

21
3) Penanggungjawab UKM Esensial dan Keperawatan Kesehatan
Masyarakat, membawahi:
a) Pelayanan promosi kesehatan termasuk UKS
b) Pelayanan kesehatan lingkungan
c) Pelayanan KIA-KB yang bersifat UKM
d) Pelayanan gizi yang bersifat UKM
e) Pelayanan pencegahan dan pengendalian penyakit
f) Pelayanan keperawatan kesehatan masyarakat
4) Penanggungjawab UKM Pengembangan Membawahi upaya
pengembangan yang dilakukan Puskesmas, diantaranya:
a) Pelayanan Kesehatan Jiwa
b) Pelayanan kesehatan gigi masyarakat
c) Pelayanan kesehatan tradisional komplementer
d) Pelayanan kesehatan olahraga
e) Pelayanan kesehatan indera
f) Pelayanan kesehatan lansia
g) Pelayanan kesehatan kerja
h) Pelayanan kesehatan lainnya
5) Penanggungjawab UKP, Kefarmasian, dan Laboratorium Membawahi
beberapa kegiatan, diantaranya:
a) Pelayanan pemeriksaan umum
b) Pelayanan kesehatan gigi dan mulut
c) Pelayanan KIA-KB yang bersifat UKP
d) Pelayanan gawat darurat
e) Pelayanan gizi yang bersifat UKP
f) Pelayanan persalinan
g) Pelayanan rawat inap untuk Puskesmas yang menyediakan
pelayanan rawat inap h) Pelayanan kefarmasian
h) Pelayanan laboratorium
6) Penanggungjawab Jaringan Pelayanan Puskesmas dan Jejaring
Fasilitas Pelayanan Kesehatan, membawahi:
a) Puskesmas Pembantu
b) Puskesmas Keliling

22
c) Bidan Desa
d) Jejaring fasilitas pelayanan kesehatan

2.1.7 Manajemen Perencanaan Puskesmas


Manajemen adalah serangkaian proses yang terdiri atas
perencanaan, pengorganisasian, pelaksanaan dan kontrol (Planning,
Organizing, Actuating, and Controling) untuk mencapai sasaran atau tujuan
secara efektif dan efesien (Permenkes no. 44, 2016).
Efektif berarti bahwa tujuan yang diharapkan dapat dicapai melalui
proses penyelenggaraan yang dilaksanakan dengan baik dan benar serta
bermutu, berdasarkan atas hasil analisa situasi yang didukung dengan data
dan informasi yang akurat (evidence based) (Permenkes no. 44, 2016).
Efisien berarti bagaimana Puskesmas memanfaatkan sumber daya
yang tersedia untuk dapat melaksanaan upaya kesehatan sesuai standar
dengan baik dan benar, sehingga dapat mewujudkan target kinerja yang
telah ditetapkan (Permenkes no. 44, 2016).
1) Perencanaan Tingkat Puskesmas 1 (P1)
a) Mengumpulkan dan mengolah data
Penyusunan rencana Puskesmas perlu dikumpulkan data umum dan
khusus. Data umum mencakup: peta wilayah kerja Puskesmas, data
sumber daya, data peran serta masyarakat, serta data penduduk dan
sasaran program. Data khusus mencakup: status kesehatan, kejadian
luar biasa, cakupan program pelayanan kesehatan, dan hasil survei.
Pada pendekatan keluarga perlu ditambahkan satu kategori data lagi,
yaitu data keluarga yang mencakup data tiap keluarga dari semua
keluarga yang ada di wilayah kerja Puskesmas (total coverage):
i. Pengumpulan data keluarga
ii. Penyimpanan data keluarga
iii. Pengolahan data keluarga
b) Mengidentifikasi masalah kesehatan dan pemecahannya
c) Menentukan prioritas masalah kesehatan
d) Membuat rumusan masalah kesehatan
e) Mencari penyebab masalah kesehatan

23
f) Menetapkan cara pemecahan masalah
g) Memasukkan pemecahan masalah kesehatan ke dalam Rencana
Usulan Kegiatan (RUK)
h) Menyusun Rencana Pelaksanaan Kegiatan (RPK). Perencanaan
kegiatan dalam rangka keluarga sehat, terintegrasi dalam RUK atau
RPK Puskesmas (Permenkes no. 44, 2016).

Gambar 2. 1 Perencanaan Tingkat Puskesmas

2) Penguatan Penggerakan Pelaksanaan (P2)


Penggerakan–Pelaksanaan (P2) dari RPK puskesmas yang telah
disusun dan disepakati bersama dalam berbagai bentuk kegiatan di
Puskesmas, diantaranya adalah rapat dinas, pengarahan pada saat apel
pegawai, dan kunjungan rumah untuk melakukan intervensi atas segala
permasalahan kesehatan ditingkat keluarga sehingga indikator keluarga
sehat dapat dipertahankan atau ditingkatkan. Pelaksanaan kegiatan dari
setiap program sesuai penjadwalan pada RPK bulanan, tribulanan

24
dilakukan melalui forum yang dibentuk khusus dinamakan Forum
Lokakarya Mini Puskesmas. Penggerakan melalui lokmin dan upaya lain
juga dapat ditingkatkan dengan adanya penggerakan UKM yang lebih tepat
sasaran dan efektif, termasuk penggerakan secara lintas sektor
(Permenkes no. 44, 2016).
Kepala puskesmas akan menyusun strategi atas pelaksanaan RPK
untuk menanggulangi segala permasalahan kesehatan prioritas dengan
memanfaatkan seluruh potensi sumberdaya yang ada di dalam dan luar
lingkungan kerjanya, membagi tugas kepada seluruh petugas puskesmas
sesuai dengan kapasitasnya, mengatur waktu pelaksanaan kunjungan
rumah, berkoordinasi dengan lintas sektor dalam pelaksanaan kunjungan
rumah (Permenkes no. 44, 2016).
Pendekatan keluarga melalui kunjungan rumah di Puskesmas,
dimaksudkan sehingga Puskesmas tidak hanya melakukan pelayanan UKP
secara terintegrasi untuk semua golongan umur, tetapi juga pelayanan
UKM agar benar-benar memberikan pelayanan yang mengikuti siklus hidup
(life cycle) (Permenkes no. 44, 2016).
Kunjungan rumah dimaksudkan untuk melakukan pemberdayaan
keluarga guna dapat mengatasi masalah-masalah kesehatan yang dihadapi
(Permenkes no. 44, 2016).
a) Pelaksanaan Kunjungan Rumah:
1. Persiapan
2. Pelaksanaan
i. Salam
ii. Mengajak bicara
iii. Menjelaskan dan membantu
iv. Mengingatkan
b) Pelaksanaan Program Kesehatan
c) Pergerakan melalui lokakarya mini

25
Gambar 2. 2 Penguatan Penggerakan Pelaksanaan

3) Pengawasan Pengendalian Penilaian (P3)


a) Pengawasan dan Pengendalian (WASDAL) melalui lokakarya mini
b) Penilaian melalui Lokakarya Mini
c) Penilaian oleh Dinas Kesehatan Kabupaten atau Kota Kinerja
Puskesmas (Permenkes no. 44, 2016)

Gambar 2. 3 Pengawasan Pengendalian Penilaian

26
2.1.8 Lokakarya Mini Puskesmas
Merupakan upaya untuk menggalang kerja sama tim untuk
penggerakan dan pelaksanaan upaya kesehtan puskesmas sesuai dengan
perencanaan yang telah disusun dari tiap-tiap upaya kesehatn pokok
puskesmas, sehingga dapat dihindarkan terjadinya tumpang tindih dalam
pelaksaannya kegiatannya (Permenkes no. 44, 2016).
Menurut Permenkes no.44 tahun 2016, lokakarya mini memiliki
tujuan sebagai berikut:
a) Umum
Untuk meningkatkan kemampuan tenaga puskesmas bekerjasama
dalam tim dan membina kerjasama lintas program dan lintas sektoral.
b) Khusus
1. Terlaksananya penggalangan kerjasama tim lintas program dalam
rangka pengembangan menejemen sederhana, terutama dalam
pembagian tugas dan pembuatan rencana keseharian.
2. Terlaksananya penggalangan kerjasama lintas sektoral dalam
pembinaan peran serta masyarakat.
3. Terlaksananya rapat kerja bulanan puskesmas sebgai tindak lanjut
penggalangan kerjasama tim puskesmas.
4. Terlaksananya rapat kerja tribulanan lintas sektoral sebgai tindak
lanjut penggalangan kerjasama lintas sectoral
Ruang lingkup lokakarya mini puskesmas adalah sebagai berikut
(Permenkes no 44, 2016):
a) Ruang lingkup
1. Menggalang kerjasama tim dari masing-masing anggota
2. Meningkatkan kebanggaan dan semangat membela keberhasilan
tim
b) Komponen
1. Penggalangan kerjasama dalam tim puskesmas
2. Penggalangan kerjasama lintas sektoral
3. Rapat kerja bualanan puskesmas
4. Rapat kerja triwulan lintas sektoral

27
2.1.9 Supervisi Puskesmas
Merupakan upaya pengarahan dengan cara mendengarkan alasan
dan keluhan tentang masalah dalam pelaksanaan dan memberikan
petunjuk serta saran dalam mengatasi permasalahan yang dihadapi
pelaksana, sehingga dapat meningkatkan daya dan hasil guna, serta
kemampuan pelaksana dalam melaksanakan upaya kesehatan puskesmas
(Permenkes no.80, 2016).
Supervisi puskesmas memiliki tujuan sebagai berikut (Permenkes
no. 80, 2016):
a) Umum:
Terselenggaranya upaya kesehatan puskesmas secara berhasil guna
dan berdaya.
b) Khusus
1. Terselenggaranya program upaya kesehatan puskesmas sesuai
dengan pedoman pelaksaan
2. Kekeliruan dan penyimpangan dalam pelaksanaan dapat
diluruskan kembali.
3. Meningkatkan mutu pelayanan kesehatan.
4. Meningkatnya hasil pencapaian pelayanan kesehatan.

Ruang lingkup kegiatan supervisi puskesmas yaitu meliputi


(Permenkes no. 80, 2016):
a) Mencakup bimbingan di tingkat puskesmas oleh Kepala Puskesmas
kepada para pelaksana kegiatan di wilayah kerjanya. Bimbingan
mencakup:
1. Masukan (input)
i. Sarana dan prasarana
ii. Anggaran
iii. Ketenagaan
iv. Perlengkapan administrasi
2. Proses pelaksanaan kegiatan sesuai dengan pedoman kerja
3. Keluaran (output) yaitu hasil kegiatan yang berupa cakupan
pelayanan

28
b) Supervisi dilaksanakan terhadap tenaga teknis dan tenaga masyarakat,
dalam bentuk:
1. Pertemuan di dalam Puskesmas yaitu pembimbingan yang
dilakukan menyangkut kegiatan teknis maupun administrasi dan
penambahan pengetahuan.
2. Kunjungan lapangan yang dilakukan terhadap:
i. Petugas kesehatan termasuk bidan desa
ii. Kader kesehatan
iii. Sarana pelayanan (puskesmas pembantu, posyandu)
3. Pelaksanaan pembimbingan, yaitu dokter dan staff puskesmas
4. Waktu pelaksanaan
i. Terhadap staf pelaksana puskesmas dilaksanakan minimal
satu bulan sekali, atau sewaktu-waktu jika ada masalah.
ii. Tenaga desa (kader kesehatan, dasa wisma) minimal
sebulan sekali, atau sesuai dengan kesepakatan bersama.
iii. Bimbingan terhadap posyandu minimal 3 bulan sekali.
iv. Melalui laporan tertulis mengenai pelaksanaan kegiatan dari
pelaksana. Paling lambat 1 minggu setelah kegiatan.
v. Format bimbingan yang digunakan sesuai dengan pedoman
yang ada yang telah diterbitkan oleh Departemen
Kesehatan.

2.1.10 Penilaian Kinerja Puskesmas


Kinerja atau prestasi kerja adalah catatan hasil dari kemampuan
kerja atau prestasi yang ditunjukkan atau dicapai dalam suatu waktu
tertentu dalam mengerjakan tugas. Kinerja organisasi adalah proses yang
dilakukan dan hasil yang dicapai oleh suatu organisasi dalam menyediakan
jasa pelayanan atau produk kepada pelanggan Kinerja merupakan
kombinasi antara kemampuan dan usaha yang dimiliki oleh individu.
Kemampuan yang dimiliki dapat berupa kemampuan manajerial,
komunikasi, hubungan interpersonal, kepribadian, kedewasaan,
kecerdasaan umum, pengetahuan serta keterampilan terkait dengan
pekerjaan (Depkes RI, 2006).

29
Kinerja profesional dalam upaya pelayanan kesehtan secara umum
mencakup pengetahuan klinis dan medis, keterampilan teknis klinis dan
medis, manajerial kesehatan, dan hubungan interpersonal. Peningkatan
dan penampilan kerja atau performa individu dan organisasi dalam upaya
pelayanan kesehatan mempengaruhi efektifitas pelaksanaan suatu
program (Depkes RI, 2006).
Terdapat beberapa faktor yang mempengaruhi kinerja, yakni faktor individu,
faktor psikososial dan faktor organisasi (Depkes RI, 2006):
a) Faktor individu
Faktor idividu yang mempengaruhi kinerja adalah kompetensi, usia,
jenis kelamin, pengetahuan, pengalaman kerja, dan keterampilan.
Kompetensi merupakan hal utama yang mempengaruhi kinerja.
b) Faktor psikososial
Faktor psikososial terdiri dari motivasi dan kepatuhan dalam bekerja.
Motivasi dapat membangkitkan Pengawasan Pengendalian Penilaian
(P3) semangat dalam bekerja sehingga pekerjaan terasa ringan dan
dapat terselesaikan dengan baik. Kepatuhan dari individu dapat
membantu organisasi dalam mewujudkan tujuan dan sasaran kerja
organisasi.
c) Faktor organisasi
Manajemen organisasi seperti beban kerja, kepemimpinan,
pengawasan serta sanksi sangat mempengaruhi kinerja. Setiap individu
memiliki kapasitas kerja sendiri sesuai dengan faktor indivdu, sehingga
beban kerja setiap individu berbeda. Kepemimpinan menjadi strategi
dalam meningkatkan kinerja organisasi. Pengawasan serta sanksi
diperlukan sebagai koreksi terhadap kinerja untuk mencapai tujuan.
Beberapa indikator kinerja yang umum berlaku pada pelayanan
dibidang kesehatan yaitu, ketepatan waktu, disiplin, hasil kerja dalam
kualitas yang dicapai, ide-ide gagasan atau inovasi dalam bekerja. Menurut
Djoko Wiyono (2000), indikator kinerja yang baik antara lain:
a) Tidak melakukan cacat kerja
b) Tidak melakukan pengulangan pekerjaan
c) Tidak melakukan pekerjaan yang terbuang, atau tidak terpakai.

30
d) Tidak ada item pekerjaan yang hilang atau tidak terdata dengan baik
e) Tidak menunda menyelesaikan pekerjaan
f) Tidak terlambat menyerahkan hasil kerja atau laporan pekerjaan
Penilaian Kinerja Puskesmas adalah suatu proses yang obyektif dan
sistematis dalam mengumpulkan, menganalisa dan menggunakan
informasi untuk menentukan seberapa efektif dan efisien pelayanan
Puskesmas disediakan, serta sasaran yang dicapai sebagai penilaian hasil
kerja atau prestasi Puskesmas. Penilaian Kinerja Puskesmas dilaksanakan
oleh Puskesmas dan kemudian hasil penilaiannya akan diverifikasi oleh
dinas kesehatan kabupaten atau kota (Permenkes no.44, 2016)
Aspek penilaian puskesmas meliputi pencapaian cakupan dan
majemen kegiatan dalam puskesmas. Berdasarkan hasil vervikasi tersebut,
Dinas Kesehatan Kabupaten atau Kota dapat menetapakan puskesmas
dalam kelompok (I, II, III) sesuai pencapaian kinerjanya. Pengelompokan ini
dilakukan untuk mengetahui urutan pencapaian kinerja puskesmas serta
dapat melakukan pembinaan yang mendalam dan terfokus (Depkes RI,
2006).
Ruang lingkup penilaian kinerja meliputi (Depkes RI, 2006):
a) Pencapaian cakupan pelayanan kesehatan, meliputi:
I. UKM esensial yang berupa pelayanan promosi kesehatan
pelayanan kesehatan lingkungan, pelayanan kesehatan ibu, anak,
dan keluarga berencana, pelayanan gizi, dan pelayanan
pencegahan dan pengendalian penyakit
II. UKM pengembangan, dilaksanakan setelah Puskesmas mampu
melaksanakan UKM esensial secara optimal, mengingat
keterbatasan sumber daya dan adanya prioritas masalah
kesehatan.
III. UKP, yang berupa rawat jalan, pelayanan gawat darurat,
pelayanan satu hari (one-day care), home care; dan atau atau
rawat inap berdasarkan pertimbangan kebutuhan pelayanan
kesehatan.
b) Pelaksanaan manajemen Puskesmas dalam penyelenggaraan
kegiatan, meliputi:

31
I. Proses penyusunan perencanaan, penggerakkan pelaksanaan
dan pelaksanaan penilaian kinerja
II. Manajemen sumber daya termasuk manajemen sarana,
prasarana, alat, obat, sumber daya manusia dan lain-lain
III. Manajemen keuangan dan Barang Milik Negara atau Daerah
IV. Manajemen pemberdayaan masyarakat
V. Manajemen data dan informasi
VI. Manajemen program, termasuk Program Indonesia Sehat dengan
Pendekatan Keluarga.
VII. Mutu pelayanan Puskesmas, meliputi:
a. Penilaian input pelayanan berdasarkan standar yang
ditetapkan.
b. Penilaian proses pelayanan dengan menilai tingkat
kepatuhannya terhadap standar pelayanan yang telah
ditetapkan.
c. Penilaian output pelayanan berdasarkan upaya kesehatan
yang diselenggarakan, dimana masingmasing program atau
kegiatan mempunyai indikator mutu sendiri yang disebut
Standar Mutu Pelayanan (SMP) contohnya angka drop out
pengobatan TB paru
d. Penilaian outcome pelayanan antara lain melalui pengukuran
tingkat kepuasan pengguna jasa pelayanan Puskesmas dan
pencapaian target indikator outcome pelayanan.
Pelaksanaan penilaian kinerja puskesmas adalah sebagai berikut
(Depkes RI, 2006):
a) Tingkat puskesmas
I. Kepala Puskesmas membentuk tim kecil Puskesmas untuk
melakukan kompilasi hasil pencapaian.
II. Masing-masing penanggung jawab kegiatan melakukan
pengumpulan data pencapaian, dengan memperhitungkan
cakupan hasil (output) kegiatan dan mutu bila hal tersebut
memungkinkan.

32
III. Hasil kegiatan yang diperhitungkan adalah hasil kegiatan pada
periode waktu tertentu. Penetapan periode waktu penilaian ini
dilakukan oleh dinas kesehatan kabupaten atau kota bersama
Puskesmas. Sebagai contoh periode waktu penilaian adalah
bulan Januari sampai dengan bulan Desember.
IV. Data untuk menghitung hasil kegiatan diperoleh dari Sistem
Informasi Puskesmas, yang mencakup pencatatan dan pelaporan
kegiatan Puskesmas dan jaringannya; survei lapangan; laporan
lintas sektor terkait; dan laporan jejaring fasilitas pelayanan
kesehatan di wilayah kerjanya.
V. Penanggung jawab kegiatan melakukan analisa terhadap hasil
yang telah dicapai dibandingkan dengan target yang ditetapkan,
identifikasi kendala atau hambatan, mencari penyebab dan latar
belakang, mengenali faktor pendukung dan faktor penghambat.
VI. Bersama-sama tim kecil Puskesmas, menyusun rencana
pemecahannya dengan mempertimbangkan kecenderungan
timbulnya masalah (ancaman) ataupun kecenderungan untuk
perbaikan (peluang).
VII. Dari hasil analisa dan tindak lanjut rencana pemecahannya
dijadikan dasar dalam penyusunan Rencana Usulan Kegiatan
untuk tahun (n+2). N adalah tahun berjalan
VIII. Hasil perhitungan, analisa data dan usulan rencana pemecahan
disampaikan ke dinas kesehatan kabupaten atau kota yang
selanjutnya akan diberi umpan balik oleh dinas kesehatan
b) Tingkat kabupaten atau kota
I. Menerima rujukan atau konsultasi dari Puskesmas dalam
melakukan perhitungan hasil kegiatan, menganalisis data dan
membuat pemecahan masalah.
II. Memantau dan melakukan pembinaan secara integrasi lintas
program sepanjang tahun pelaksanaan kegiatan Puskesmas
berdasarkan urutan prioritas masalah.
III. Melakukan verifikasi hasil penilaian kinerja Puskesmas dan
menetapkan kelompok peringkat kinerja Puskesmas.

33
IV. Melakukan verifikasi analisis data dan pemecahan masalah yang
telah dibuat Puskesmas dan mendampingi Puskesmas dalam
pembuatan rencana usulan kegiatan.
V. Mengirim umpan balik ke Puskesmas dalam bentuk penetapan
kelompok tingkat kinerja Puskesmas.
VI. Penetapan target dan dukungan sumber daya masingmasing
Puskesmas berdasarkan evaluasi hasil kinerja Puskesmas dan
rencana usulan kegiatan tahun depan
Berdasarkan hasil penilaian kinerjanya, Puskesmas dikelompokkan
menjadi 3 (tiga), yaitu:
a) Kelompok I: Puskesmas dengan tingkat kinerja baik
1. Cakupan hasil pelayanan kesehatan dengan tingkat
pencapaian hasil > 91%. 40
2. Cakupan hasil manajemen dengan tingkat pencapaian
hasil ≥ 8,5.
b) Kelompok II: Puskesmas dengan tingkat kinerja cukup
1. Cakupan hasil pelayanan kesehatan dengan tingkat pencapaian
hasil 81-90%.
2. Cakupan hasil manajemen dengan tingkat pencapaian hasil 5,5-
8,4.
c) Kelompok III: Puskesmas dengan tingkat kinerja kurang
1. Cakupan hasil pelayanan kesehatan dengan tingkat pencapaian
hasil ≤ 80%.
2. Cakupan hasil manajemen dengan tingkat pencapaian hasil < 5,5.

2.2 Stunting
2.2.1 Definisi Stunting
Kondisi dimana balita memiliki panjang atau tinggi badan yang
kurang dibandingkan dengan umur (kurang dari minus 2 standar deviasi
median standar pertumbuhan anak WHO). Stunting merupakan masalah
gizi kronik yang disebabkan oleh banyak faktor seperti kondisi social
ekonomi, gizi ibu saat hamil, kesakitan pada bayi, dan kurangnya asupan

34
gizi pada bayi. (Pusat Data dan Informasi Kementerian Kesehatan RI,
2018).

2.2.2 Etiologi Stunting


Faktor yang berkontribusi terhadap stunting meliputi:
1. Kondisi kesehatan dan nutrisi ibu yang buruk, termasuk sebelum,
saat, dan setelah kehamilan dimana kondisi ini mempengaruhi
pertumbuhan dan perkembangan awal anak termasuk di dalam
rahim. Faktor lainnya pada ibu yang mempengaruhi adalah postur
tubuh ibu (pendek), jarak kelahiran yang terlalu dekat, dan usia ibu
(Pusat Data dan Informasi Kementerian Kesehatan RI, 2018)
2. Pola makan infant dan anak yang inadekuat seperti pola ASI yang
tidak optimal dan terutama pada anak yang tidak menerima ASI
eksklusif (World Health Organization, 2014).
3. Adanya infeksi. Bayi dengan intrauterine growth restriction pada ibu
yang mengalami malnutrisi sekitar 20% akan mengalami stunting
pada masa pertumbuhannya. Infeksi yang diakibatkan lingkungan
dengan sanitasi dan higienitas yang buruk menyebabkan terjadinya
malabsorbsi nutrisi dan menurunnya kemampuan usus sebagai
barrier untuk melawan organisme penyebab infeksi, misalnya pada
diare dan kecacingan (World Health Organization, 2014).
Selama masa infeksi terjadi 2 kondisi gangguan penyerapan nutrisi.
Yang pertama, berkurangnya intake makanan akibat anorexia dan
yang kedua peningkatan kebutuhan asam amino untuk sintesis
protein untuk dapat menghasilkan respon imun yang baik (Briend,
Khara, dan Dolan, 2015).
4. Kondisi ekonomi juga erat kaitannya dengan kemampuan
memenuhi asupan makanan dan gizi untuk anak dan jangkauan
pelayanan kesehatan bagi ibu hamil dan balita (Pusat Data dan
Informasi Kementerian Kesehatan RI, 2018).

35
2.2.3 Diagnosa Banding Stunting
Stunting harus dapat dibedakan dengan wasting. Wasting adalah
salah satu bentuk malnutrisi yang terjadi hanya sementara dimana anak
tersebut memiliki berat badan yang lebih rendah jika dihubungkan dengan
tingginya. Wasting jika tidak ditindak lanjuti dapat berlangsung selama
berbulan-bulan dan berkembang menjadi stunting. Stunting terjadi pada
kondisi yang kronik dimana masa berlangsungnya telah terjadi selama >6
bulan (Briend, Khara, dan Dolan, 2015).

2.2.4 Patofisiologi Stunting


1. Perubahan komposisi tubuh akibat malnutrisi
Ketika intake makanan tidak cukup untuk menjalankan metabolisme
tubuh, maka tubuh akan melakukan kompensasi dengan memecah
cadangan makanan tubuh terutama protein dan lemak. Penelitian
pada hewan menunjukkan adanya perubahan ukuran pada organ
seperti hati, ginjal, thymus dan terutama otot yang dapat berlangsung
hingga dewasa. Perubahan ini juga mempengaruhi kadar insulin dan
glukagon dalam tubuh yang menyebabkan tubuh hanya menjalankan
metabolisme dasar akibat sedikitnya energi yang diperoleh.
Metabolisme tubuh juga dijalankan dengan mobilisasi lemak yang
berasal dari katabolisme asam lemak. Asam lemak tidak dapat
menembus sawar darah otak sehingga untuk menjalankan
metabolisme nya, otak membutuhkan glukosa. Namun pada
keadaan dimana kadar glukosa tidak mencukupi kebutuhan, otak
kemudian akan menggunakan badan keton yang larut dalam air
dimana badan keton ini didapatkan dari hasil katabolisme asam
lemak. Kebutuhan glukosa untuk metabolisme otak pada anak jauh
lebih tinggi dibanding pada orang dewasa sehingga badan keton saja
tidak akan mencukupi kebutuhan dasar, otak akan memakai
cadangan asam amino dan triglyceride pada liver dan ginjal untuk
diubah menjadi glukosa. Kondisi ini akan semakin diperparah jika
didapatkan inflamasi maupun infeksi pada tubuh (Briend, Khara, dan
Dolan, 2015).

36
2. Peningkatan mortalitas
Apabila kondisi ini terus berlangsung maka dapat membahayakan
organ-organ vital karena organ vital telah kehabisan cadangan
energi. Organ-organ vital terutama hati, ginjal, usus, serta system
imun tidak dapat menjalankan fungsinya dengan baik. Leptin
merupakan salah satu hormone yang diproduksi oleh sel adiposit
dan enterosit yang berfungsi selain untuk menjaga keseimbangan
energy dengan meregulasi rasa lapar juga dapat menstimulasi
sistem imun dengan meningkatkan sekresi sitokin dan limfosit. Leptin
merefleksikan cadangan lemak tubuh. Akhirnya, anak dengan
stunting akan semakin mudah terkena infeksi yang malah akan
memperburuk kondisinya. Hal ini menjelaskan mengapa cadangan
lemak tubuh berperan penting dalam sistem imun (Briend, Khara,
dan Dolan, 2015).

2.2.5 Klasifikasi Stunting (Bendech, 2013)


a. Severe: HAZ score <-3
b. Moderate: HAZ ≥-3 score sampai dengan <-2

2.2.6 Dampak Stunting


Dampak Stunting berdasarkan waktu menurut Pusat Data dan
Informasi Kementerian Kesehatan RI pada tahun 2018 yaitu:
a. Dampak jangka pendek
1. Peningkatan kejadian kesakitan dan kematian
2. Gangguan perkembangan verbal, kognitif, dan motorik
3. Peningkatan biaya kesehatan
b. Dampak jangka panjang
1. Postur tubuh yang tidak optimal saat dewasa
2. Menurunnya kesehatan reproduksi
3. Meningkatnya resiko obesitas dan penyakit lainnya
4. Kapasitas belajar dan performa yang kurang optimal saat
masa sekolah
5. Produktivitas dan kapasitas kerja yang tidak optimal

37
Dampak stunting bagi keluarga dan warga negara Indonesia menurut
Izwardy pada tahun 2009 meliputi:
a. Dampak kesehatan:
1. Gagal tumbuh (berat badan rendah, kecil, pendek, kurus)
2. Hambatan perkembangan kognitif dan motorik
3. Gangguan metabolik pada saat dewasa
b. Dampak ekonomi:
1. Potensi kerugian ekonomi setiap tahunnya 2-3%
2. Potensi keuntungan ekonomi dari investasi penurunan
stunting di Indonesia mencapai 48 kali lipat

Gambar 2. 4 Efek Stunting Pada Otak

2.2.7 Tatalaksana Stunting


Tatalaksana stunting berbeda dengan kasus malnutrisi lain yang
bersifat akut. Tatalaksana stunting bersifat multifaktorial dan melibatkan
lintas sektor berbeda tidak seperti kasus malnutrisi akut yang dapat dirawat
di rumah sakit dan dirawat jalan ketika kondisi edema dan nafsu makan
anak telah membaik (Goudet, 2015).
Secara umum intervensi untuk stunting adalah perbaikan gizi dan
pengobatan penyakit yang menyertai seperti diare, kejadian kecacingan,
intrauterine growth restriction (IUGR), pola menyusui yang buruk, atau
38
penyakit respirasi. Perbaikan gizi dapat dilakukan dengan konseling gizi
dari pusat pelayanan kesehatan, pemberian makanan tambahan atau
suplemen makanan, penyuluhan cara menyusui yang benar, dan bantuan
dana dari pemerintah. Higienitas dan sanitasi harus diperbaiki seperti
mengajarkan mencuci tangan dengan sabun, buang air besar pada
tempatnya (Goudet, 2015).
Pemberian mikronutrisi juga harus dipikirkan untuk anak-anak
stunting. Anak-anak dengan stunting mengalami defisiensi mikronutrisi
terutama zinc, zat besi, kalsium, dan vitamin A. Zinc sangat dibutuhkan
untuk pertumbuhan terutama pertumbuhan tulang panjang intrauterine dan
terbukti dapat mencegah stunting. Defisiensi zinc dapat menyebabkan
dwarfism (kerdil). Selain itu zinc juga mengurangi kejadian diare yang
berkaitan dengan stunting. Defisiensi vitamin A juga menyebabkan
pertumbuhan terhambat. Defisiensi zat besi dapat menyebabkan gangguan
hematologi (anemia) yang berujung pada gangguan fungsi kognitif. Kalsium
dibutuhkan untuk pembentukan tulang. Pemberian mikronutrisi dapat
diberikan dalam bentuk suplemen agar lebih mudah pemberiannya serta
dapat juga diberikan bersamaan dengan makronutrisi, seperti pada sereal
yang difortifikasi, susu, atau makanan lain yang terutama mengandung
lemak. Selain itu, pemberian makanan hewani juga kaya akan mikronutrisi
sementara makanan yang banyak mengandung serat dapat menghambat
penyerapan mineral dan mikronutrisi yang didapat dari makanan hewani
(Penny, 2012).

2.2.8 Preventif Stunting (Pusat Data dan Informasi Kementerian


Kesehatan RI, 2018)
1. Ibu hamil dan bersalin
a. Intervensi pada 1.000 hari pertama kehidupan
b. Mengupayakan jaminan mutu ante natal care (ANC) terpadu
c. Meningkatkan persalinan di fasilitas kesehatan
d. Menyelenggarakan program pemberian makanan tinggi kalori,
protein, dan mikronutrien (TKPM)
e. Deteksi dini penyakit (menular dan tidak menular)

39
f. Pemberantasan kecacingan
g. Meningkatkan transformasi Kartu Menuju Sehat (KMS) ke dalam
Buku KIA
h. Menyelenggarakan konseling Inisiasi Menyusu Dini (IMD) dan
ASI eksklusif
i. Penyuluhan dan pelayanan KB
2. Balita
a. Pemantauan pertumbuhan balita
b. Menyelenggarakan kegiatan Pemberian Makanan Tambahan
(PMT) untuk balita
c. Menyelenggarakan stimulasi dini perkembangan anak
d. Memberikan pelayanan kesehatan yang optimal
3. Anak usia sekolah
a. Melakukan revitalisasi Usaha Kesehatan Sekolah (UKS)
b. Menguatkan kelembagaan Tim Pembina UKS
c. Menyelenggarakan Program Gizi Anak Sekolah (PROGAS)
d. Memberlakukan sekolah sebagai kawasan bebas rokok dan
narkoba
4. Remaja
a. Meningkatkan penyuluhan untuk perilaku hidup bersih dan sehat
(PHBS), pola gizi seimbang, tidak merokok, dan mengonsumsi
narkoba
b. Pendidikan kesehatan reproduksi
5. Dewasa muda
a. Penyuluhan dan pelayanan keluarga berencana (KB)
b. Deteksi dini penyakit (menular dan tidak menular)
c. Meningkatkan penyuluhan untuk PHBS, pola gizi seimbang,
tidak merokok/mengonsumsi narkoba

2.3 Program Stunting


Upaya pencegahan stunting sudah banyak dilakukan di negara-
negara berkembang berkaitan dengan gizi pada anak dan keluarga. Upaya
tersebut oleh WHO (2010) dijabarkan sebagai berikut:

40
1. Zero Hunger Strategy
Stategi yang mengkoordinasikan program dari sebelas kementerian
yang berfokus pada yang termiskin dari kelompok miskin
2. Dewan Nasional Pangan dan Keamanan Gizi
Memonitor strategi untuk memperkuat pertanian keluarga, dapur umum
dan strategi untuk meningkatkan makanan sekolah dan promosi
kebiasaan makanan sehat
3. Bolsa Familia Program
Menyediakan transfer tunai bersyarat untuk 11 juta keluarga miskin.
Tujuannya adalah untuk memecahkan siklus kemiskinan antar generasi
4. Sistem Surveilans Pangan dan Gizi
Pemantauan berkelanjutan dari status gizi populasi dan yang
determinan
5. Strategi Kesehatan Keluarga
Menyediakan perawatan kesehatan yang berkualitas melalui strategi
perawatan primer.
Kejadian balita stunting dapat diputus mata rantainya sejak janin
dalam kandungan dengan cara melakukan pemenuhan kebutuhan zat gizi
bagi ibu hamil, artinya setiap ibu hamil harus mendaptakan makanan yang
cukup gizi, mendapatkan suplementasi zat gizi (tablet Fe), dan terpantau
kesehatannya. Selain itu setiap bayi baru lahir harus mendapat ASI eksklufif
sampai umur 6 bulan dan setelah umur 6 bulan diberi Makanan
Pendamping ASI (MPASI) yang cukup jumlah dan kualitasnya. Ibu nifas
selain mendapat makanan cukup gizi, juga diberi suplementasi zat gizi
berupa kapsul vitamin A. Kejadian stunting pada balita yang bersifat kronis
seharusnya dapat dipantau dan dicegah apabila pemantauan pertumbuhan
balita dilaksanakan secara rutin dan benar. Memantau pertumbuhan balita
di posyandu merupakan upaya yang sangat strategis untuk mendeteksi dini
terjadinya gangguan pertumbuhan, sehingga dapat dilakukan pencegahan
terjadinya balita stunting (Kemenkes RI, 2013).
Kebijakan penanganan stunting di Indonesia terdiri dari 3 komponen
utama yaitu pola asuh, pola makan, dan air bersihh sanitasi. Ada 2 jenis
intervensi yang dilakukan, yaitu:

41
a) Intervensi Gizi Spesifik
1. Untuk Sasaran Ibu Hamil
i. Pemberian makanan tambahan kepada semua ibu hamil yang
kekurangan energi dan protein kronis dan berasal dari keluarga
miskin
ii. Pendampingan kepada semua ibu hamil agar patuh
mengonsumsi tablet tambah darah oleh Kader
iii. Kelas ibu hamil untuk kesehatan ibu hamil dan persiapan
menyusui
iv. Pencegahan kecacingan dan malaria pada semua ibu hamil
yang tinggal di daerah endemis malaria dengan pemberian
kelambu anti malaria
2. Untuk Sasaran anak baru lahir hingga usia 23 bulan
i. Pendampingan kepada semua ibu yang memiliki anak usia 0-6
bulan agar mampu memberikan ASI secara Eksklusif pada bayi
sejak lahir sampai umur 6 bulan oleh petugas kesehatan dan
kader
ii. Pembelajaran pola asuh Pemberian Makan Bayi dan Anak
(PMBA) untuk ibu dalam bentuk kelas ibu, kunjungan rumah
dan konseling dengan frekuensi minimal 8x (penyelenggaraan
oleh kader, nara sumber dari petugas kesehatan-Puskesmas)
iii. Pemantauan pertumbuhan bayi dan anak usia 0-59 bulan oleh
kader (meningkatkan partisipasi balita ke Posyandu (D/S) dan
biaya transportasi rujukan anak dengan masalah gizi yang perlu
ditindaklanjuti lebih lanjut
iv. Pendataan sasaran dan pendampingan pemberian makanan
tambahan pemulihan untuk anak kurus umur 6-23 bulan dari
keluarga miskin
3. Untuk Sasaran Keluarga
i. Penyedian air bersih skala desa
ii. Sanitasi lingkungan skala desa meliputi MCK, pembuangan
sampah dan pengelolaan limbah

42
iii. Pendidikan gizi (gizi seimbang dan PHBS) penyelenggaraan
oleh kader dengan narasumber petugas kesehatan-
Puskesmas
Intervensi Gizi spefisik ini umumnya dilakukan oleh petugas
kesehatan di Desa/Kecamatan dan bersifat bersifat jangka pendek,
hasilnya dapat dicatat dalam waktu relatif pendek (Kementerian Desa,
Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi, 2018).
b) Intervensi Gizi Sensitif
Intervensi dapat dilakukan Pemerintah Desa dengan mendorong
kepedulian Desa dalam menangani masalah kesehatan ibu dan anak
melalui penganggaran APB Desa. Idealnya dilakukan melalui berbagai
kegiatan pembangunan diluar sektor kesehatan dan berkontribusi pada
70% Intervensi Stunting.
Sasaran dari intervensi gizi sensitif adalah masyarakat secara umum
dan tidak khusus ibu hamil dan balita pada 1.000 Hari Pertama Kehidupan
(HPK).
Kegiatan intervensi ini antara lain pembangunan dan penyediaan air
bersih, sanitasi (jamban keluarga), ketahanan pangan dan gizi (melalui
kebun gizi), penyuluhan kesehatan ibu dan anak (melalui Pola Hidup Bersih
dan Sehat), pelatihan para Guru PAUD agar mampu memberikan
penyuluhan pengasuhan (parenting), maupun mengajar anak usia dini.
Selain itu kegiatan ini, pemerintah Desa dapat mendukung penuh
kegiatan ini melalui prioritas Dana Desa bagi operasional Posyandu setiap
bulannya, penyuluhan bagi remaja putri akan kebersihan alat reproduksi,
meningkatkan layanan jaminan kesehatan masyarakat dan memastikan
penguatan dan pelatihan Pendamping Lapang Keluarga Berencana.
(Kementerian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi,
2018)
Adapun 5 pilar penanganan stunting oleh Kementerian Kesehatan RI
adalah sebagai berikut:
a. Pilar 1 : Komitmen dan Visi Pimpinan Tertinggi Negara
b. Pilar 2 : Kampanye nasional berfokus pemahaman, perubahan
perilaku, komitmen politik, dan akuntabilitas

43
c. Pilar 3 : Konvergensi, koordinasi, dan konsolidasi program nasional,
daerah, dan masyarakat
d. Pilar 4 : Mendorong kebijakan Nutritional Food Security
e. Pilar 5 : Pemantauan dan evaluasi

Rencanan Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) dari


tahun 2015-2019 adalah menurunkan prevalensi stunting menjadi 28%
dengan perlibatan lintas sector, yaitu (Izwardy, 2019):
a. Pelaksanaan Pendekatan Keluarga
1. ASI eksklusif
2. Pertumbuhan dan perkembangan balita dipantau tiap bulanan
3. Sanitasi
4. Bayi mendapat imunisasi dasar lengkap
b. Pelaksanaan SPM (Standar Pelayanan Minimal)
1. Pelayanan kesehatan ibu hamil
2. Pelayanan kesehatan bayi baru lahir
c. Indonesia Sehat
1. Pemberian ASI eksklusif selama 6 bulan
2. Pemantauan pertumbuhan balita tiap bulan
3. Keluarga memiliki air bersih
4. Keluarga memiliki jamban sehat
5. Sekeluarga menjadi anggota JKN
6. Bayi mendapat imunisasi dasar lengkap

2.4 Survei Mawas Diri (SMD)


2.4.1. Definisi
Survei Mawas Diri adalah kegiatan untuk mengenali keadaan dan
masalah yang dihadapi masyarakat, serta potensi yang dimiliki masyarakat
untuk mengatasi masalah tersebut. Potensi yang dimiliki antara lain
ketersediaan sumber daya, serta peluang-peluang yang dapat dimobilisasi.
Hal ini penting untuk diidentifikasi oleh masyarakat sendiri, agar selanjutnya
masyarakat dapat digerakkan untuk berperan serta aktif memperkuat

44
upaya-upaya perbaikannya, sesuai batas kewenangannya (Permenkes
no.44, 2016).

2.4.2. Tujuan
Menurut Permenkes no. 44 (2016), tujuan kegiatan Survei Mawas
Diri adalah sebagai berikut:
1. Dilaksanakannya pengumpulan data, masalah kesehatan,
lingkungan dan perilaku.
2. Mengkaji dan menganalisis masalah kesehatan, lingkungan dan
perilaku yang paling menonjol di masyarakat.
3. Mengiventarisasi sumber daya masyarakat yang dapat mendukung
upaya mengatasi masalah kesehatan.
4. Diperolehnya dukungan kepala desa atau Kelurahan dan pemuka
masyarakat dalam pelaksanaan penggerakan dan pemberdayaan
masyarakat di Desa Siaga

2.4.3. Pentingnya Pelaksanaan Suuvei Mawas Diri (SMD)


Menurut Permenkes no. 44 tahun 2016, pentingnya pelaksanaan
Survei Mawas Diri adalah sebagai berikut:
1. Agar masyarakat menjadi sadar akan adanya masalah, karena
mereka sendiri yang melakukan pengumpulan fakta & data.
2. Untuk mengetahui besarnya masalah yang ada dilingkungannya
sendiri.
3. Untuk menggali sumber daya yang ada atau dimiliki desa.
4. Hasil SMD dapat digunakan sebagai dasar untuk menyusun
pemecahan masalah yang dihadapi

2.4.4. Sasaran Survei Mawas Diri (SMD)


Sasaran SMD adalah semua rumah yang ada di desa atau
Kelurahan atau menetapkan sampel rumah dilokasi tertentu (± 450 rumah)
yang dapat menggambarkan kondisi masalah kesehatan, lingkungan dan
perilaku pada umumnya di desa atau Kelurahan (Permenkes no.44, 2016).

45
2.4.5. Pelaksana Survei Mawas Diri (SMD)
Berdasarkan Permenkes no. 44 (2016), yang melaksanakan kegiatan
Survei Mawas Diri adalah sebagai berikut:
1. Kader yang telah dilatih tentang apa SMD, cara pengumpulan data
(menyusun daftar pertanyaan sederhana), cara pengamatan, cara
pengolahan atau analisa data sederhana & cara penyajian
2. Tokoh masyarakat di desa

2.4.6. Pelaksanaan
1. Petugas Puskesmas, Bidan di desa dan kader atau kelompok warga
yang ditugaskan untuk melaksanakan SMD dengan kegiatan meliputi
(Permenkes no. 44, 2016):
a. Pengenalan instrumen (daftar pertanyaan) yang akan
dipergunakan dalam pengumpulan data dan informasi masalah
kesehatan.
b. Penentuan sasaran baik jumlah KK ataupun lokasinya.
c. Penentuan cara memperoleh informasi masalah kesehatan
dengan cara wawancara yang menggunakan daftar pertanyaan
2. Pelaksana SMD
Kader, tokoh masyarakat dan kelompok warga yang telah ditunjuk
melaksanakan SMD dengan bimbingan petugas Puskesmas dan bidan
di desa mengumpulkan informasi masalah kesehatan sesuai dengan
rencana yang telah ditetapkan (Permenkes no. 44, 2016).
3. Pengolahan Data
Kader, tokoh masyarakat dan kelompok warga yang telah ditunjuk
mengolah data SMD dengan bimbingan petugas Puskesmas dan bidan
di desa merumuskan masalah kesehatan untuk selanjutnya
merumuskan prioritas masalah kesehatan, lingkungan dan perilaku di
desa atau Kelurahan yang bersangkutan (Permenkes no. 44, 2016).

2.4.7. Cara Pengamatan Survei Mawas Diri (SMD)


Pengamatan langsung dengan cara (Permenkes no 44, 2016):
1. Observasi partisipatif

46
Melakukan koordinasi dengan pengurus RW siaga tentang rencana
survei mawas diri terkait dengan tujuan, metode dan strategi
pelaksanaannya.
2. Berjalan bersama masyarakat mengkaji lapangan (transection walk)
3. Wawancara dengan kunjungan rumah, bersama kader dasar wisma
melakukan pendataan dari rumah ke rumah dengan metode tanya
jawab, pengisian formulir, observasi dan pemeriksaan fisik rumah
dan anggotanya. 53
4. Wawancara mendalam (DKT atau FGD) secara kelompok

2.4.8. Langkah-langkah
Langkah-langkah pelaksanaan Survei Mawas Diri (SMD) adalah
sebagai berikut (Permenkes no. 44, 2016):
1. Persiapan: Menyusun pertanyaan
a. Berdasarkan prioritas masalah yang ditemui di Puskesmas &
Desa (data sekunder)
b. Dipergunakan untuk memandu pengumpulan data
c. Pertanyaan harus jelas, singkat, padat & tidak bersifat
mempengaruhi responden
d. Kombinasi pertanyaan terbuka, tertutup dan menjaring
e. Menampung juga harapan masyarakat:
i. Menyusun lembar observasi (pengamatan) untuk
mengobservasi rumah, halaman rumah, lingkungan
sekitarnya
ii. Menentukan kriteria responden, termasuk cakupan wilayah
dan jumlah KK
2. Pelaksanaan
a. Pelaksanaan interview atau wawancara terhadap Responden
b. Pengamatan terhadap rumah-tangga & lingkungan
3. Tindak lanjut
a. Meninjau kembali pelaksanaan SMD
b. Merangkum, mengolah & menganalisis data yang telah
dikumpulkan

47
c. Menyusun laporan SMD, sebagai bahan untuk MMD
4. Pengolahan data
Setelah data diolah, maka sebaiknya disepakati:
a. Masalah yang dirasakan oleh masyarakat.
b. Prioritas masalah
c. Kesediaan masyarakat untuk ikut berperan serta aktif dalam
pemecahan masalah

2.4.9. Penyajian Data


Ada 3 cara penyajian data menurut Permenkes no.44 tahun 2016,
yaitu:
1. Secara tekstular, yaitu penyajian data hasil penelitian menggunakan
kalimat
2. Secara tabular, yaitu penyajian data dalam bentuk kumpulan angka
yang disusun menurut kategori-kategori tertentu dalam suatu daftar.
Dalam tabel, diusun secara alfabetis, geogafis, menurut besarnya
angka, historis, atau menurut kelas-kelas yang lazim
3. Secara grafikal, yaitu penyajian berupa gambar-gambar yang
menunjukkan secara visual data berupa angka atau simbol-simbol yang
biasanya dibuat berdasarkan dari data tabel yang telah dibuat.

2.5 Musyawarah Masyarakat Desa (MMD)


2.5.1. Definisi
Musyawarah masyarakat desa (MMD) adalah pertemuan seluruh
warga desa untuk membahas hasil Survei Mawas Diri dan merencanakan
penanggulangan masalah kesehatan yang diperoleh dari Survei Mawas Diri
(Depkes RI, 2007).

2.5.2. Tujuan
Tujuan MMD menurut Efendi (2009) adalah sebagai berikut:
1 Masyarakat mengenal masalah kesehatan di wilayahnya.
2 Masyarakat sepakat untuk menanggulangi masalah kesehatan.

48
3 Masyarakat menyusun rencana kerja untuk menanggulangi masalah
kesehatan

2.5.3. Hal yang Perlu Diperhatikan Dalam Pelaksanaan


Menurut Efendi (2009), hal yang perlu diperhatikan adalah:
1 Musyawarah Masyarakat Desa harus dihadiri oleh pemuka
masyarakat desa, petugas puskesmas, dan sektor terkait
Kecamatan (seksi pemerintahan dan pembangunan, BKKBN,
pertanian, agama, dll).
2 Musyawarah Masyarakat Desa dilaksanakan di balai desa atau
tempat pertemuan lain yang ada di desa.
3 Musyawarah Masyarakat Desa dilaksanakan segera setelah SMD
dilaksanakan

2.5.4. Pelaksanaan
Pelaksanaan MMD menurut Efendi (2009) adalah:
1 Pembukaan dengan menguraikan maksud dan tujuan MMD dipimpin
oleh kepala desa.
2 Pengenalan masalah kesehatan oleh masyarakat sendiri melalui
curah pendapat dengan menggunakan alat peraga, poster,dll
dengan dipimpin oleh ibu desa.
3 Penyajian hasil SMD
4 Perumusan dan penentuan prioritas masalah kesehatan atas dasar
pengenalan masalah dan hasil SMD, dilanjutkan dengan
rekomendasi teknis dari petugas kesehatan di desa atau perawat
komunitas.
5 Penyusunan rencana penanggulangan masalah kesehatan dengan
dipimpin oleh kepala desa.
6 Penutup

2.5.5. Langkah-langkah
Langkah-langkah untuk melaksanakan MMD menurut Depkes RI
(2007) adalah:

49
1. Tahap persiapan
Dengan dilakukan pemilihan daerah yang menjadi prioritas
menentukan cara untuk berhubungan dengan masyarakat,
mempelajari dan bekerjasama dengan masyarakat.
2. Tahap pengorganisasian
Dengan persiapan pembentukan kelompok kerja kesehatan untuk
menumbuhkan kepedulian terhadap kesehatan dalam masyarakat.
kelompok kerja kesehatam (pokjakes) adalah suatu wadah kegiatan
yang dibentuk oleh masyarakat secara bergotong royong untuk
menolong diri mereka sendiri dalam mengenal dan memecahkan
masalah atau kebutuhan kesehatan dan kesejahteraan,
meningkatkan kemampun masyarakat berperan serta dalam
pembangunan kesehatan di wilayahnya.
3. Tahap pendidikan dan pelatihan
a. Kegiatan pertemuan teratur dengan kelompok masyarakat
b. Melakukan pengkajian
c. Membuat program berdasarkan masalah atau diagnose
keperawatan
d. Melatih kader Pengawasan Pengendalian Penilaian (P3)
e. Keperawatan langsung terhadap individu, keluarga dan
masyarakat
4. Tahap formasi kepemimpinan
5. Tahap koordinasi intersektoral
6. Tahap akhir
Dengan melakukan supervise atau kunjungan bertahap untuk
mengevaluasi serta memberikan umpan balik untuk perbakan kegiatan
kelompok kerja kesehatan lebih lanjut. Untuk lebih singkatnya perencanaan
dapat diperoleh dengan tahapan sebagai berikut:
1. Pendidikan kesehatan tentang gangguan nutrisi
2. Demonstrasi pengolahan dan pemilihan makanan yang baik
3. Melakukan deteksi dini tanda-anda gangguan kurang gizi melalui
pemeriksaan fisik dan laboratorium.

50
4. Bekerjasama dengan aparat pemda setempat untuk mengamankan
lingkungan atau komunitas bila stressor dari lingkungan.
5. Rujukan kerumah sakit bila diperlukan.

2.6 Urgency, Seriousness, Growth (USG)


Merupakan salah satu alat untuk menyusun urutan prioritas isu yang
harus diselesaikan Dengan menentukan skala nilai 1 – 5 atau 1 – 10. Isu
yang memiliki total skor tertinggi merupakan isu prioritas.
1. Urgency
Seberapa mendesak isu tersebut harus dibahas dikaitkan dengan
waktu yang tersedia dan seberapa keras tekanan waktu tersebut untuk
memecahkan masalah yang menyebabkan isu tadi. Urgency dilihat dari
tersedianya waktu, mendesak atau tidak masalah tersebut diselesaikan
(Permenkes no.44, 2016).
2. Seriousness
Seberapa serius isu tersebut perlu dibahas dikaitkan dengan akibat
yang timbul dengan penundaan pemecahan masalah yang menimbulkan
isu tersebut atau akibat yang menimbulkan masalah- masalah lain kalau
masalah penyebab isu tidak dipecahkan. Perlu dimengerti bahwa dalam
keadaan yang sama, suatu masalah yang dapat menimbulkan masalah lain
adalah lebih serius bila dibandingkan dengan suatu masalah lain yang
berdiri sendiri. Seriousness dilihat dari dampak masalah tersebut terhadap
produktifitas kerja, pengaruh terhadap keberhasilan, dan membahayakan
sistem atau tidak (Permenkes no.44, 2016).
3. Growth
Seberapa kemungkinannya isu tersebut menjadi berkembang dikaitkan
kemungkinan masalah penyebab isu akan makin memburuk kalau dibiarkan
(Permenkes no.44, 2016)

2.7 Fish Bone


2.7.1 Definisi
Diagram Fish Bone disebut juga sebagai diagram Sebab Akibat
(diagram Cause and Effect) adalah alat yang membantu mengidentifikasi,

51
memilah, dan menampilkan berbagai penyebab yang mungkin dari suatu
masalah atau karakteristik kualitas tertentu (Bilsel, 2012).
Diagram ini menggambarkan hubungan antara masalah dengan
semua faktor penyebab yang mempengaruhi masalah tersebut. Jenis
diagram ini kadang‐kadang disebut diagram “Ishikawa" karena ditemukan
oleh Kaoru Ishikawa, atau diagram “fishbone” atau “tulang ikan" karena
tampak mirip dengan tulang ikan (Bilsel, 2012).

2.7.2 Fungsi
Fungsi penyusunan prioritas berdasarkan metode USG menurut
Bilsel 2012 adalah sebagai berikut:
1. Mengenali akar penyebab masalah atau sebab mendasar dari
akibat, masalah, atau kondisi tertentu.
2. Memilah dan menguraikan pengaruh timbal balik antara berbagai
faktor yang mempengaruhi akibat atau proses tertentu
3. Menganalisa masalah yang ada sehingga tindakan yang tepat dapat
diambil.

2.7.3 Manfaat
Manfaat metode USG menurut Bilsel, 2012:
1. Membantu menentukan akar penyebab masalah dengan
pendekatan yang terstruktur
2. Mendorong kelompok untuk berpartisipasi dan memanfaatkan
pengetahuan kelompok tentang proses yang dianalisis
3. Menunjukkan penyebab yang mungkin dari variasi atauperbedaan
yang terjadi dalam suatu proses
4. Meningkatkan pengetahuan tentang proses yang dianalisis dengan
membantu setiap orang untuk mempelajari lebih lanjut berbagai
faktor kerja dan bagaimana faktor‐faktor tersebut saling
berhubungan
5. Mengenali area dimana data seharusnya dikumpulkan untuk
pengkajian lebih lanjut.

52
2.8 CARL
2.8.1 Definisi
Metode CARL merupakan suatu teknik atau cara yang digunakan
untuk menentukan prioritas masalah jika data yang tersedia adalah data
kualitatif (Supriyanto, 2007).

2.8.2 Penggunaan Metode CARL


Metode ini dilakukan dengan menentukan skor atas criteria tertentu,
seperti kemampuan (capability), kemudahan (accessibility), kesiapan
(readiness), serta pengungkit (leverage) (Supriyanto, 2007).
Semakin besar skor semakin besar masalahnya, sehingga semakin
tinggi letaknya pada urutan prioritas. Penggunaan metode CARL untuk
menetapkan prioritas masalah dilakukan apabila pengelola program
menghadapi hambatan keterbatasan dalam menyelesaikan masalah
(Supriyanto, 2007).
 C = Capability yaitu ketersediaan sumber daya (dana, sarana dan
prasarana)
 A = Accesibility yaitu kemudahan, masalah yang ada mudah diatasi
atau tidak. Dapat didasarkan pada ketersediaan metode/ cara/
teknologi serta penunjang lainnya
 R = Readiness yaitu kesiapan dari tenaga pelaksana maupun
kesiapan sasaran, seperti keahlian atau kemampuan dan motivasi
 L = Leverage yaitu seberapa besar pengaruh kriteria yang satu
dengan yang lain dalam pemecahan masalah yang dibahas.
Setelah masalah atau alternatif pemecahan masalah diidentifikasi,
kemudian dibuat tabel kriteria CARL dan diisi skornya. Bila ada beberapa
pendapat tentang nilai skor yang diambil adalah rerata.Nilai total
merupakan hasil perkalian: C x A x R x L (Supriyanto, 2007).

53
2.9 Standar Pelayanan Minimal (SPM)
Standar Pelayanan Minimal adalah ketentuan mengenai jenis dan
mutu pelayanan dasar yang merupakan urusan pemerintahan wajib yang
berhak diperoleh setiap warga negara secara minimal. Konsep SPM
berubah dari Kinerja Program Kementerian menjadi Kinerja Pemda yang
memiliki konsekuensi reward dan punishment, sehingga Pemda diharapkan
untuk memastikan tersedianya sumber daya (sarana, prasarana, alat,
tenaga dan uang/biaya) yang cukup agar proses penerapan SPM berjalan
adekuat (Permenkes no. 43, 2016).

54
55
1. Pelayanan Kesehatan Ibu Hamil
Pengertian:
a. Pelayanan antenatal sesuai standar adalah pelayanan yang
diberikan kepada ibu hamil minimal 4 kali selama kehamilan
dengan jadwal satu kali pada trimester pertama, satu kali pada
trimester kedua dan dua kali pada trimester ketiga yang dilakukan
oleh Bidan dan atau Dokter dan atau Dokter Spesialis Kebidanan
baik yang bekerja di fasilitas pelayanan kesehatan pemerintah
maupun swasta yang memiliki Surat Tanda Register (STR)
b. Yang disebut dengan standar pelayanan antenatal adalah
pelayanan yang dilakukan kepada ibu hamil dengan memenuhi
kriteria 10 T yaitu
i. Timbang berat badan dan ukur tinggi badan
ii. Ukur tekanan darah
iii. Nilai status gizi (Ukur Lingkar Lengan Atas/LILA)
iv. Ukur tinggi puncak rahim (fundus uteri)
v. Tentukan presentasi janin dan Denyut Jantung Janin (DJJ)
vi. Skrining status imunisasi tetanus dan berikan imunisasi
Tetanus Toksoid (TT) bila diperlukan
vii. Pemberian tablet tambah darah minimal 90 tablet selama
kehamilan
viii. Tes laboratorium: tes kehamilan, pemeriksaan
hemoglobin darah (Hb), pemeriksaan golongan darah (bila
belum pernah dilakukan sebelumnya), pemeriksaan
protein urin (bila ada indikasi); yang pemberian
pelayanannya disesuaikan dengan trimester kehamilan.
ix. Tatalaksana/penanganan kasus sesuai kewenangan
x. Temu wicara (konseling)
2. Pelayanan Kesehatan Ibu Bersalin
a. Pelayanan persalinan sesuai standar adalah persalinan yang
dilakukan oleh Bidan dan atau Dokter dan atau Dokter Spesialis
Kebidanan yang bekerja di fasilitas pelayanan kesehatan
Pemerintah maupun Swasta yang memiliki Surat Tanda Register

56
(STR) baik persalinan normal dan atau persalinan dengan
komplikasi
b. Fasilitas pelayanan kesehatan meliputi Polindes, Poskesdes,
Puskesmas, bidan praktek swasta, klinik pratama, klinik utama,
klinik bersalin, balai kesehatan ibu dan anak, rumah sakit
pemerintah maupun swasta
c. Standar pelayanan persalinan normal mengikuti acuan asuhan
persalinan normal yang tercantum dalam Peraturan Menteri
Kesehatan Nomor 97 Tahun 2014 tentang Pelayanan Kesehatan
d. Masa Sebelum Hamil, Masa Hamil, Persalinan, dan Masa
Sesudah Melahirkan, Penyelenggaraan Pelayanan Kontrasepsi,
Serta Pelayanan Kesehatan Seksual. Adapun untuk persalinan
dengan komplikasi mengikuti acuan dari Buku Saku Pelayanan
Kesehatan Ibu di Fasilitas Kesehatan Rujukan.
3. Pelayanan Kesehatan Bayi Baru Lahir
a. Pelayanan kesehatan bayi baru lahir sesuai standar adalah
pelayanan yang diberikan pada bayi usia 0-28 hari dan mengacu
kepada Pelayanan Neonatal Esensialsesuai yang tercantum
dalam Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 25 Tahun 2014
tentang Upaya Kesehatan Anak, dilakukan oleh Bidan dan atau
perawat dan atau Dokter dan atau Dokter Spesialis Anak yang
memiliki Surat Tanda Register (STR)
b. Pelayanan dilakukan di fasilitas pelayanan kesehatan (Polindes,
Poskesdes, Puskesmas, Bidan praktek swasta, klinik pratama,
klinik utama, klinik bersalin, balai kesehatan ibu dan anak, rumah
sakit pemerintah maupun swasta), Posyandu dan atau kunjungan
rumah
4. Pelayanan Kesehatan Balita
a. Pelayanan kesehatan balita sesuai standar adalah pelayanan
kesehatan yang diberikan kepada anak berusia 0-59 bulan dan
dilakukan oleh Bidan dan atau Perawat dan atau Dokter/DLP dan
atau Dokter Spesialis Anak yang memiliki Surat Tanda Register

57
(STR) dan diberikan di fasilitas kesehatan pemerintah maupun
swasta, dan UKBM.
b. Pelayanan kesehatan, meliputi:
i. Penimbangan minimal 8 kali setahun, pengukuran
panjang/tinggi badan minimal 2 kali setahun
ii. Pemberian kapsul vitamin A 2 kali setahun
iii. Pemberian imunisasi dasar lengkap.
5. Pelayanan Kesehatan Pada Usia Pendidikan Dasar
a. Pelayanan kesehatan usia pendidikan dasar adalah penjaringan
kesehatan yang diberikan kepada anak usia pendidikan dasar,
minimal satu kali pada kelas 1 dan kelas 7 yang dilakukan oleh
Puskesmas.
b. Standar pelayanan penjaringan kesehatan adalah pelayanan
yang meliputi:
i. Penilaian status gizi (tinggi badan, berat badan, tanda
klinis anemia)
ii. Penilaian tanda vital (tekanan darah, frekuensi nadi dan
napas)
iii. Penilaian kesehatan gigi dan mulut
iv. Penilaian ketajaman indera penglihatan dengan poster
snellen
v. Penilaian ketajaman indera pendengaran dengan
garputala
c. Semua anak usia pendidikan dasar di wilayah kabupaten/kota
adalah semua peserta didik kelas 1 dan kelas 7 di satuan
pendidikan dasar yang berada di wilayah kabupaten/kota.
6. Pelayanan Kesehatan Pada Usia Produktif
a. Pelayanan skrining kesehatan usia 15–59 tahun sesuai standar
adalah:
i. Pelayanan skrining kesehatan usia 15–59 tahun diberikan
sesuai kewenanganya oleh
1) Dokter
2) Bidan

58
3) Perawat
4) Nutrisionis/Tenaga Gizi
5) Petugas Pelaksana Posbindu PTM terlatih
ii. Pelayanan skrining kesehatan usia 15–59 tahun dilakukan di
Puskesmas dan jaringannya (Posbindu PTM) serta fasilitas
pelayanan kesehatan lainnya yang bekerja sama dengan
pemerintah daerah
iii. Pelayanan skrining kesehatan usia15–59 tahun minimal
dilakukan satu tahun sekali.
iv. Pelayanan skrining kesehatan usia 15–59 tahun meliputi:
1) Deteksi kemungkinan obesitas dilakukan dengan
memeriksa tinggi badan dan berat badan serta lingkar
perut
2) Deteksi hipertensi dengan memeriksa tekanan darah
sebagai pencegahan primer
3) Deteksi kemungkinan diabetes melitus menggunakan
tes cepat gula darah
4) Deteksi gangguan mental emosional dan perilaku
5) Pemeriksaan ketajaman penglihatan
6) Pemeriksaan ketajaman pendengaran
7) Deteksi dini kanker dilakukan melalui pemeriksaan
payudara klinis dan pemeriksaan IVA khusus untuk
wanita usia 30–59 tahun.
b. Pengunjung yang ditemukan menderita kelainan wajib ditangani
atau dirujuk ke fasilitas pelayanan kesehatan yang mampu
menanganinya.
7. Pelayanan Kesehatan Pada Usia Lanjut
a. Pelayanan skrining kesehatan warga negara usia 60 tahun
keatas sesuai standar adalah:
i. Dilakukan sesuai kewenangan oleh
1) Dokter
2) Bidan
3) Perawat

59
4) Nutrisionis/Tenaga Gizi
5) Kader Posyandu lansia/Posbindu
ii. Pelayanan skrining kesehatan diberikan di Puskesmas
dan jaringannya, fasilitas pelayanan kesehatan lainnya,
maupun pada kelompok lansia, bekerja sama dengan
pemerintah daerah
iii. Pelayanan skrining kesehatan minimal dilakukan sekali
setahun
iv. Lingkup skrining adalah sebagai berikut
1) Deteksi hipertensi dengan mengukur tekanan
darah
2) Deteksi diabetes melitus dengan pemeriksaan
kadar gula darah
3) Deteksi kadar kolesterol dalam darah
4) Deteksi gangguan mental emosional dan perilaku,
termasuk kepikunan menggunakan Mini Cog
atauMini Mental Status Examination (MMSE)/Test
Mental Mini atau Abreviated Mental Test
(AMT)danGeriatric Depression Scale (GDS)
b. Pengunjung yang ditemukan memiliki faktor risiko wajib dilakukan
intervensi secara dini
c. Pengunjung yang ditemukan menderita penyakit wajib ditangani
atau dirujuk ke fasilitas pelayanan kesehatan yang mampu
menanganinya.
8. Pelayanan Kesehatan Penderita Hipertensi
a. Sasaran adalah penduduk usia 15 tahun ke atas
b. Penderita hipertensi esensial atau hipertensi tanpa komplikasi
memperoleh pelayanan kesehatan sesuai standar; dan upaya
promosi kesehatan melalui modifikasi gaya hidup di Fasilitas
Kesehatan Tingkat Pertama (FKTP)
c. Penderita hipertensi dengan komplikasi (jantung, stroke
danpenyakit ginjal kronis, diabetes melitus) perlu dirujuk ke

60
Fasilitas Kesehatan Tingkat Lanjut (FKTL) yang mempunyai
kompetensi untuk penanganan komplikasi
d. Standar pelayanan kesehatan penderita hipertensi adalah:
i. Mengikuti Panduan Praktik Klinik Bagi Dokter di FKTP
ii. Pelayanan kesehatan sesuai standar diberikan kepada
penderita Hipertensi di FKTP
iii. Pelayanan kesehatan hipertensi sesuai standar meliputi:
pemeriksaan dan monitoring tekanan darah, edukasi,
pengaturan diet seimbang, aktifitas fisik, dan pengelolaan
farmakologis
iv. Pelayanan kesehatan berstandar ini dilakukan untuk
mempertahankan tekanan darah pada <140/90
mmHguntuk usia di bawah 60 th dan <150/90 mmHg untuk
penderita 60 tahun ke atas dan untuk mencegah terjadinya
komplikasi jantung, stroke, diabetes melitus dan penyakit
ginjal kronis.
v. Selama menjalani pelayanan kesehatan sesuai standar,
jika tekanan darah penderita hipertensi tidak bisa
dipertahankan sebagaimana dimaksud pada poin
sebelumnya atau mengalami komplikasi, maka penderita
perlu dirujuk ke FKTL yang berkompeten.
9. Pelayanan Kesehatan Penderita Diabetes Mellitus
a. Sasaran indikator ini adalah penyandang DM di wilayah kerja
kabupaten/kota
b. Penduduk yang ditemukan menderita DM atau penyandang DM
memperoleh pelayanan kesehatan sesuai standar dan upaya
promotif dan preventif di FKTP
c. Penduduk yang ditemukan menderita DM atau penyandang
DMdengan komplikasi perlu dirujuk ke fasilitas kesehatan rujukan
untuk penanganan selanjutnya
d. Pelayanan kesehatan penyandang DM diberikan sesuai
kewenangannya oleh:
i. Dokter/DLP

61
ii. Perawat
iii. Nutrisionis/Tenaga Gizi
e. Pelayanan kesehatan diberikan kepada penyandang DM di FKTP
sesuai standar meliputi 4 (empat) pilar penatalaksanaan sebagai
berikut:
i. Edukasi
ii. Aktifitas fisik
iii. Terapi nutrisi medisd) Intervensi farmakologis
f. Setiap penyandang DM yang mendapatkan pelayanan sesuai
standar termasuk pemeriksaan HbA1C
g. Bagi penyandang DM yang belum menjadi peserta JKN
diwajibkan menjadi peserta JKN.
10. Pelayanan Kesehatan Orang Dengan Gangguan Jiwa Berat
Pelayanan kesehatan jiwa pada ODGJ berat adalah:
a. Pelayanan promotif preventif yang bertujuan meningkatkan
kesehatan jiwa ODGJ berat (psikotik) dan mencegah terjadinya
kekambuhan dan pemasungan
b. Pelayanan kesehatan jiwa pada ODGJ berat diberikan oleh
perawat dan dokter Puskesmas di wilayah kerjanya
c. Pelayanan kesehatan jiwa pada ODGJ berat meliputi:
i. Edukasi dan evaluasi tentang: tanda dan gejala gangguan
jiwa, kepatuhan minum obat dan informasi lain terkait obat,
mencegah tindakan pemasungan, kebersihan diri,
sosialisasi, kegiatan rumah tangga dan aktivitas bekerja
sederhana, dan/atau
ii. Tindakan kebersihan diri ODGJ berat
iii. Dalam melakukan pelayanan promotif preventif diperlukan
penyediaan materi KIE dan Buku Kerja sederhana.
11. Pelayanan Kesehatan Orang Dengan TB
a. Pelayanan Tuberkulosis Sesuai Standar adalah pelayanan
kesehatan diberikan kepada seluruh orang dengan TB yang
dilakukan oleh tenaga kesehatan sesuai kewenangannya di

62
FKTP (puskesmas dan jaringannya) dan di FKTL baik pemerintah
maupun swasta
b. Pelayanan yang diberikan sesuai Pedoman Penanggulangan TB
yang berlaku antara lain:
i. Penegakan diagnosis TB dilakukan secara bakteriologis
dan klinis serta dapat didukung dengan pemeriksaan
penunjang lainnya
ii. Dilakukan pemeriksaan pemantauan kemajuan
pengobatan pada akhir pengobatan intensif, bulan ke 5
dan akhir pengobatan
iii. Pengobatan dengan menggunakan Obat Anti
Tuberkulosis (OAT) dengan panduan OAT standar
c. Gejala Utama TB adalah batuk selama 2 minggu atau lebih. Batuk
dapat diikuti dengan dahak bercampur darah, batuk darah, sesak
nafas, badan lemas, nafsu makan menurun, berat badan
menurun, berkeringat malam hari tanpa aktifitas fisik dan badan
meriang lebih dari satu bulan.
d. Kegiatan Promotif dan preventif antara lain penemuan kasus
secara dini, penemuan kasus secara aktif, pemberian KIE untuk
pencegahan penularan dengan penerapan etika batuk,
pengendalian faktor risiko dan pemberian obat pencegahan
e. Prinsip pelayanan TB adalah penemuan orang dengan TB sedini
mungkin, ditatalaksana sesuai standar sekaligus
pemantauanhingga sembuh atau “TOSS TB” (Temukan, Obati
Sampai Sembuh).
12. Pelayanan Kesehatan Orang Dengan Resiko HIV
a. Pelayanan Kesehatan orang dengan risiko terinfeksi HIV sesuai
standar adalah pelayanan kesehatan yang diberikan kepada ibu
hamil, pasien TB, pasien infeksi menular seksual (IMS),
waria/transgender, pengguna napza, dan warga binaan lembaga
pemasyarakatan, dilakukan oleh tenaga kesehatan sesuai
kewenangannya dan diberikan di FKTP (Puskesmas dan

63
Jaringannya) dan FKTL baik pemerintah maupun swasta serta di
lapas/rutan narkotika.
b. Pelayanan Kesehatan meliputi:
i. Upaya pencegahan pada orang yang memiliki risiko
terinfeksi HIV
ii. Pemeriksaan HIV ditawarkan secara aktif oleh petugas
kesehatan bagi orang yang berisiko dimulai dengan:
1) Pemberian informasi terkait HIV-AIDS
2) Pemeriksaan HIV menggunakan tes cepat HIV
dengan menggunakan alat tes sesuai standar
nasional yang telah ditetapkan
3) Orang dengan hasil pemeriksaan HIV positif harus
dirujuk ke fasilitas yang mampu menangani untuk
mendapatkan pengobatan ARV dan konseling
tentang HIV dan AIDS bagi orang dengan HIV
(ODHA) dan pasangannya
4) Orang dengan infeksi menular seksual (IMS),
waria/transgender, pengguna napza, dan warga
binaan lembaga pemasyarakatan dengan hasil
pemeriksaan HIV negatif harus dilakukan
pemeriksaan ulang minimal setelah tiga (3) bulan,
enam (6) bulan dan 12 bulan dari pemeriksaan
yang pertama.

2.10 Indikator Keluarga Sehat (IKS)


Kementerian Kesehatan Republik Indonesia (Kemenkes RI) telah
mengeluarkan sebuah gerakan yang disebut Gerakan Masyarakat Sehat
(Germas). Dalam gerakan ini, pemerintah telah mengatur 12 indikator
keluarga sehat yang telah diatur pada Permenkes no 39 tahun 2016
sebagai berikut (Permenkes no 39, 2016):

64
Tabel 2.2 Indikator Keluarga Sehat
Indikator keluarga
No. Pendukung keberhasilan Pihak yang terkait
sehat
1 Keluarga 1. Tersedianya - BKKBN &
mengikuti program pelayanan KB sampai jajarannya
Keluarga ditingkat - Kemendes DTT
Berencana (KB) Desa/Kelurahan
2. Promosi KB oleh Kemenkes &
NAKES/di FASKES jajarannya
3. Promosi KB oleh Kemenag &
pemuka2 agama jajarannya
4. Pendidikan - Kemendikbud &
Kespro/KB di SLTA & jajarannya
Perguruan Tinggi - Kemenristekdikti
5. PNS, anggota POLRI - Kemenpan & PB
& anggota TNI - POLRI
sebagai panutan ber - TNI
KB
6. Kampanye Nasional - BKKBN &
KB jajarannya
- Kemenkominfo
7. Tersedianya - Kemenkes &
pelayanan medis & jajarannya
KB sampai di - Kemendes DTT
PUSKESMAS
2 Ibu 1. Tersedianya Kemenkes &
melakukan pelayanan jajarannya
persalinan di PUSKESMAS
fasilitas berkualitas
kesehatan 2. Tersedianya rumah - Kemendagr
tunggu kelahiran & i/Pemda &
“Ambulan”/alat jajarannya
transportasiuntuk - Kemendes DTT
bumil di tempat2
yang memerlukan
3. Tersedianya Kemenkes &
pelayanan ANC & jajarannya
senam bumil di
PUSKESMAS
4. Promosi oleh NAKES - Kemenkes &
& kader PKK tentang jajarannya
persalinan di fasilitas - Kemendagr
kesehatan i/Pemda &
jajarannya

65
Indikator keluarga Pendukung
No. Pihak yang terkait
sehat keberhasilan
3 Bayi 1. Tersedianya - Kemenkes &
mendapat pelayanan imunisasi jajarannya
imunisasi dasar di - Kemendes DTT
dasar lengkap PUSKESMAS &
FKTP lain
2. Promosi oleh Kemenkes &
NAKES/di FASKES jajarannya
tentang imunisasi
dasar
3. Promosi oleh Kemenag &
pemuka2 agama & jajarannya
kader imunisasi
dasar
4. Promosi oleh kader Kemendagri/Pemda &
PKK tentang jajarannya
5. Kampanye nasional - Kemenkes &
imunisasi lengkap jajarannya
- Kemenkominfo
- Kemendes DTT
4 Bayi mendapat air 1. Tersedianya Kemenkes &
susu ibu (ASI) pelayanan konseling jajarannya lain
eksklusif selama 6 ASI di PUSKESMAS
bulan & FKTP
2. Tersedianya ruang - Kemendagr
menyusui/ memerah i/Pemda &
& menyimpan ASI jajarannya
di tempat2 umum & - Kemenpan & PB
perkantoran/ - Kemenaker &
perusahaan jajarannya
3. Promosi oleh Kemenkes &
NAKES/di FASKES jajarannya
tentang ASI eksklusif
4. Promosi oleh Kader Kemendagri/Pemda
PKK tentang ASI & jajarannya
eksklusif
5. Kampanye Nasional - Kemenkes &
pemberian ASI jajarannya
eksklusif - Kemenkominfo

66
Indikator keluarga Pendukung - Pihak yang
No.
sehat keberhasilan terkait
5 BALITA 1. Posyandu yang - Kemendagr
mendapatkan berfungsi dengan i/Pemda &
pemantauan baik reguler (minimal jajarannya
pertumbuhan 1 bulan sekali) - Kemendes DTT
2. Supervisi & Kemenkes &
bimbingan yang jajarannya
reguler dari
PUSKESMAS ke
posyandu
3. Pemantauan Kemendikbud &
pertumbuhan murid jajarannya
play group & taman
kanak2
4. Promosi oleh kader Kemendagri/Pemda
PKK tentang & jajarannya
pemantauan
pertumbuhan BALITA
5. Promosi oleh NAKES
tentang pemantauan Kemenkes &
pertumbuhan BALITA jajarannya
6 Penderita 1. Tersedianya Kemenkes &
tuberkulosis pelayanan pengobatan jajarannya
paru TB Paru di - Kemendes DTT
mendapatkan PUSKESMAS, FKTP,
pengobatan lain & rumah sakit
sesuai standar 2. Tersedianya Kemendagri/Pemd
pengawas menelan a & jajarannya
obat (PMO) di rumah &
di tempat kerja
3. Promosi oleh Kemenkes &
NAKES/di FASKES jajarannya
tentang pengobatan
TB Paru
4. Promosi oleh kader Kemendagri/Pemd
PKK tentang a & jajarannya
pengobatan TB Paru
5. Promosi di tempat2 Kemendagri/Pemd
umum tentang a & jajarannya
pengobatan TB Paru

67
Indikator keluarga Pendukung
No. Pihak yang terkait
sehat keberhasilan
7 Penderita 1. Akses pelayanan Kemenkes &
hipertensi terpadu PTM di FKTP jajarannya
melakukan 2. Tersedianya posbindu - Kemendag
pengobatan PTM disetiap desa/ ri/Pemda &
secara teratur kelurahan yang jajarannya
berfungsi dengan - Kemendes DTT
baik
3. Sistem pengawasan Kemendagri/Pemda
keteraturan menelan & jajarannya
obat dari kader
kesehatan
4. Tersedianya Kemenkes &
pelayanan konseling jajarannya
berhenti merokok di
PUSKESMAS/FKTP
& RS
5. Peningkatan kegiatan Kemenpora &
senam & aktivitas jajarannya
fisik dikalangan
masyarakat
6. Pembatasan Kemenperindag &
kandungan garam jajarannya
garam makanan &
bahan tambahan
makanan
7. Promosi oleh Kemenkes &
NAKES/di FASKES jajarannya
tentang pengobatan
hipertensi
8 Penderita 1. Akses pelayanan Kemenkes &
gangguan jiwa terpadu PTM di FKTP jajarannya
mendapatkan 2. Promosi oleh Kemenkes &
pengobatan dan NAKES/di FASKES jajarannya
tidak tentang pengobatan
ditelantarkan & perlakuan terhadap
penderita gangguan
jiwa
3. Promosi di tempat2 - Kemenpan & RB
kerja tentang - Kemenaker &
pengobatan & jajarannya
perlakuan terhadap
penderita gangguan
jiwa

68
Indikator Pendukung
No. Pihak yang terkait
keluarga sehat keberhasilan
4. Promosi oleh kader Kemendagri/Pemda &
PKK tentang pengo- jajarannya
batan & perlakuan
terhadap penderita
5. Promosi tentang - Kemendag
pengobatan & ri/Pemda &
perlakuan terhadap jajarannya
penderita gangguan - Kemensos &
jiwa jajarannya
9 Anggota keluarga 1. Tersedianya Kemenkes &
tidak ada yang pelayanan jajarannya
merokok konselingberhenti
merokok di
PUSKESMAS/FKTP &
RS
2. Pembatasan iklan -Kemenkomindo
rokok dalam berbagai -Kemenperindag &
bentuk jajarannya
3. Pemberlakuan Kemenpan &RB
kawasan dilarang Kemendagri/Pemda
merokok & jajarannya
diperkantoran/perusah
aan tempat2 umum
4. Pemberlakuan Kemendikbud &
kawasan dilarang jajarannya Kemenag
merokok di & jajarannya
sekolah/madrasah & Kemenristekdikti
perguruan tinggi
5. Kemberlakuan batas Kemendagri/Pemda
usia pembeli rokok & jajarannya
6. Kenaikan cukai rokok Kemenkeu
7. Kampanye nasional
tentang bahaya Kemenkomindo
merokok
10 Keluarga 1. Tersedianya sarana - Kemenpu &
mempunyai air bersih sampai ke jajarannya
akses/ memiliki desa/kelurahan - Kemendag
sarana air bersih ri/Pemda &
jajarannya
- Kemendes DTT

69
Indikator keluarga Pendukung
No. Pihak yang terkait
sehat keberhasilan
2. Tersedianya sarana - Kemendikbud &
air bersih di jajarannya
sekolah/madrasah - Kemenag &
jajarannya
- Kemendag
ri/Pemda &
jajarannya
3. Promosi oleh Kemenkes &
NAKES/di FASKES jajarannya
tentang pentingnya
penggunaan air bersih
4. Promosi oleh Kader Kemendagri/Pemda
kesehatan/kader PKK & jajarannya
tentang pentingnya
penggunaan air bersih
11 Keluarga 1. Tersedianya jamban - Kemenpu &
mempunyai akses/ sehat disetiap jajarannya
menggunakan keluarga - Kemendag
jamban sehat ri/Pemda &
jajarannya
- Kemendes DTT
2. Tersedianya jamban - Kemendikbud &
sehat disekolah/ jajarannya
madrasah & perguruan - Kemenag &
tinggi jajarannya
- Kemenristekdikti

3. Promosi oleh Kemenkes &


NAKES/di FASKES jajarannya
tentang pentingnya
penggunaan air bersih
4. Promosi oleh kader Kemendagri/Pemda
kesehatan/kader PKK & jajarannya
tentang pentingnya
penggunaan jamban
sehat
12 Keluarga sudah 1. Tersedianya BPJS
menjadi anggota pelayanan kesehatan
Jaminan kepersertaan JKN nya &
Kesehatan yang mudah & efisien jajarannya
Nasional (JKN)

70
Indikator Pendukung
No. Pihak yang terkait
keluarga sehat keberhasilan
2. Tersedianya - Kemenkes &
pelayanan jajarannya
kepersertaan FKTP & - Kemendes DTT
RS yang bermutu &
merata serta rujukan
yang nyaman
3. Promosi tentang BPJS
kepersertaan JKN kesehatannya &
tentang pengobatan TB jajarannya
Paru
4. Kampanye nasional Kemenkominfo
tentang kepersertaan
JKN
Sumber data: Permenkes no. 39 tahun 2016.

2.11 Program Prioritas Nasional (PPN)


Kementerian kesehatan telah mengangkat 5 isu strategis yang
menjadi prioritas pembangunan nasional, yaitu Angka Kematian Ibu dan
Bayi atau neonatus, stunting, Penyakit Tidak Menular (PTM), tuberculosis,
dan imunisasi dasar lengkap. Hal ini dikarekanan meskipun RISKESDAS
pada tahun 2018 telah menyatakan adanya penurunan angka stunting dari
37.2% pada tahun 2013 menjadi 30.8%, namun angka ini masih tergolong
cukup tinggi dibandingkan dengan target rekomendasi WHO yang hanya
sebesar 20%. Selain itu telah terjadi pergeseran yang signifikan dalam
periode tahun 1990-2017 dari penyait menular ke penyakit tidak menular.
Persentase penyakit tidak menular di Indonesia telah mencapai 70% pada
tahun 2017. Angka kematian ibu dan neonatus di Indonesia pun masih tetap
menjadi perhatian pemerintah (Zuhriyah, 2019).

71
BAB 3
LANGKAH MANAJEMEN TERPADU PUSKESMAS

3.1 Profil Puskesmas


1. Nama Puskesmas : Puskesmas Kedurus
2. Nomor Kode Puskesmas : P3578010101
3. Alamat : Jl. Raya Mastrip no.46 Surabaya 60223
4. Nomor Telepon : (031) 7663237 / 08123098468
5. Kota : Surabaya
6. Provinsi : Jawa Timur
7. Pimpinan : drg. Triyani Widyawati
8. Tahun berdiri : 1969
9. Tipe Puskesmas : Rawat inap

3.1.1 Data Geografis


a) Batas Wilayah Kerja
Barat : Kecamatan Wiyung
Utara : Kecamatan Dukuh Pakis
Timur : Kecamatan Jambangan dan Kabupaten Sidoarjo
Selatan : Kecamatan Driyorejo
b) Posisi Geografis
Puskesmas Kedurus dengan letak geografis daratan di wilayah
Kecamatan Karang Pilang memiliki wilayah kerja yang terdiri dari
empat kelurahan yaitu :
1. Kelurahan Kebraon
2. Kelurahan Kedurus
3. Kelurahan Waru Gunung
4. Kelurahan Karangpilang
Berdasarkan letak strategis, Puskesmas Kedurus termasuk kategori biasa.

3.2 Identifikasi Masalah


Identifikasi masalah di Puskesmas Kedurus diangkat dari 4 data,
yaitu laporan Penilaian Kinerja Puskesmas (PKP) tahun 2019, Standar

72
Pelayanan Minimal tahun 2019, Program Prioritas Nasional tahun 2019,
Ikatan Keluarga Sehat tahun 2019, hasil diskusi dengan pembimbing, dan
hasil diskusi dengan penanggung jawab program stunting. Dalam sub-bab
ini akan dibahas mengenai masalah-masalah yang terdapat diwilayah kerja
Puskesmas Kedurus Kecamatan Karang Pilang. Berikut ini merupakan
identifikasi masalah berdasarkan data dari Puskesmas.

3.2.1 Penilaian Kinerja Puskesmas (PKP) Kedurus tahun 2019


Penilaian Kinerja Puskesmas adalah upaya untuk melakukan
penilaian hasil kerja/prestasi puskesmas. Aspek penilaian meliputi hasil
pencapaian cakupan dan manajemen kegiatan termasuk mutu pelayanan
Berikut akan dibahas mengenai identifikasi masalah UKM essensial di
Puskesmas Kedurus pada laporan PKP bulan Januari – November Tahun
2019.
Tabel 3.1 Capaian program UKM esensial pada laporan Penilaian
Kinerja Puskesmas (PKP) Kedurus bulan Januari – November
tahun 2019
Target 11
Capaian
No. Program bulan Keterangan GAP Rangking
(%)
(%)
Promosi Tidak
1. 91,67 99,70 - -
Kesehatan Masalah

Kesehatan Tidak
2. 91,67 97,32 - -
Lingkungan Masalah

Pelayanan
Kesehatan Ibu,
Tidak
3. Anak, dan 91,67 91,80 - -
Masalah
Keluarga
Berencana

Tidak
4. Pelayanan Gizi 91,67 97,54 - -
Masalah

73
Target 11
Capaian
No. Program bulan Keterangan GAP Rangking
(%)
(%)
Pencegahan dan
5. Pengendalian 91,67 85,95 Masalah 5,72 I
Penyakit
Sumber data: PKP Puskesmas Kedurus bulan Januari – November tahun 2019.

Berdasarkan tabel 3.1 terlihat bahwa ada 2 program di UKM


Essensial yang masih belum mencapai target, yaitu program P2 dan
program KIA-KB
Program KIA-KB menurut laporan PKP tidak menjadi masalah
meskipun gapnya kecil, namun kelompok kami sepakat untuk memasukkan
program KIA-KB sebagai masalah karena persentase angka D/S di
puskesmas kedurus masih rendah yaitu 85% dan berpotensi menjadi
penyebab kejadian stunting di masyarakat.
Program P2 pada laporan PKP tidak mencapai target dan menjadi
masalah. Program P2 berhubungan dengan pelayanan kesehatan
beberapa penyakit yang ditularkan karena higienitas yang buruk, hal ini
dapat menyebabkan infeksi pada balita dan menggangu proses tumbuh
kembangnya.

3.2.1.1 Pencegahan dan Pengendalian Penyakit


Identifikasi masalah pada program Pencegahan dan Pengendalian
Penyakit di Puskesmas Kedurus bulan Januari – November tahun 2019
adalah sebagai berikut:

74
Tabel 3.2 Capaian program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit
pada laporan Penilaian Kinerja Puskesmas (PKP) Kedurus
bulan Januari – November tahun 2019
Target
Capaian
No. Variabel 11 bulan Keterangan GAP Rangking
(%)
(%)
1. Diare 91,67 71,99 Masalah 19,68 II
2. ISPA 91,67 41,98 Masalah 49,69 I
3. Kusta 91,67 96,24 Tidak Masalah - -
4. Tuberculosis 91,67 100 Tidak Masalah - -
5. HIV 91,67 93,86 Tidak Masalah - -
6. DBD 91,67 100 Tidak Masalah - -
7. Malaria 91,67 - Tidak Masalah - -
Target
Capaian
No. Variabel 11 bulan Keterangan GAP Rangking
(%)
(%)
8. Rabies 91,67 - Tidak Masalah - -
9. Imunisasi 91,67 90,07 Masalah 1,6 III
Sumber data: PKP Puskesmas Kedurus bulan Januari – November tahun 2019

Berdasarkan tabel di atas diketahui terdapat beberapa program


Pencegahan dan Pengendalian Penyakit yang masih belum mencapai
target, diantaranya ISPA (71,99%), diare (41,98%), imunisasi (90,07%).
Infeksi Saluran Pernapasan Atas dan diare tidak mencapai target hal
ini menjadi permasalahanan yang berbahaya terutama bagi anak-anak
dikarenakan ISPA dan diare berhubungan erat pertumbuhan dan
perkembangan anak salah satunya yaitu stunting. Pada anak yang sakit
ISPA nafsu makan anak akan mengalami penurunan sehingga gizi yang
masuk berkurang. Sedangkan balita yang terus menerus diare dapat
menyebabkan proses absorbsi makanan di saluran cerna terganggu
sehingga penyerapan gizi pun terganggu.

75
Imunisasi merupakan hal penting dan menjadi program prioritas
nasional karena memberikan kekebalan dan mencegah terjadinya berbagai
penyakit terutama pada anak-anak. Pencegahan stunting dilakukan dimulai
dari ibu WUS sampai 1000 hari kehidupan pertama, sehingga imunisasi
turut memainkan peran dalam pencegahan stunting karena pada bayi yang
sudah imunisasi tidak rentan terkena penyakit dan mencegah terjadinya
kekurangan gizi.

a) Variabel ISPA
Identifikasi masalah pada variabel ISPA di Puskesmas Kedurus
bulan Januari – November tahun 2019 adalah sebagai berikut:

Tabel 3.3 Capaian variabel ISPA pada laporan Penilaian Kinerja


Puskesmas (PKP) Kedurus bulan Januari – November tahun
2019
Target
Capaian
No. Sub variabel 11 bulan Keterangan GAP
(%)
(%)
Penemuan penderita
1 91,67 37,8 Masalah 53,87
pneumonia balita
Sumber data: PKP Puskesmas Kedurus bulan Januari – November tahun 2019.

Berdasarkan tabel di atas sub variabel penemuan penderita


pneumonia pada balita masih rendah dan belum mencapai target. Hal ini
menjadi masalah yang penting, karena angka pneumonia dimasyarakat
masih tinggi namun penemuan penderita masih sedikit. Infeksi pneumonia
pada balita yang tidak ditangani dapat menghambat pertumbuhan dan
perkembangan balita dan meningkatkan resiko terjadinya stunting.

b) Variabel Diare
Identifikasi masalah pada variable Diare di Puskesmas Kedurus
bulan Januari – November tahun 2019 adalah sebagai berikut:

76
Tabel 3.4 Capaian variabel Diare pada laporan Penilaian Kinerja
Puskesmas (PKP) Kedurus bulan Januari - November tahun
2019
Target
Capaian
No. Sub variabel 11 bulan Keterangan GAP Rangking
(%)
(%)

Pelayanan Diare
1. 91,67 29,9 Masalah 61,77 I
Balita

Penggunaan
2. oralit pada balita 91,67 162,1 Tidak Masalah - -
diare
Penggunaan
3. zinc pada balita 91,67 58,0 Masalah 33,67 II
diare
Pelaksanaan
kegiatan
4. Layanan 91,67 1100% Tidak Masalah - -
Rehidrasi Oral
Aktif (LROA)
Sumber data: PKP Puskesmas Kedurus bulan Januari – November tahun 2019.

Berdasarkan tabel 3.4 terdapat beberapa sub variabel diare yang


masih belum memenuhi target, yaitu pelayanan diare balita dan
penggunaan zinc pada balita diare. Hal ini menjadi masalah karena
pelayanan diare balita dan penggunaan zinc penting untuk penyembuhan
dan re-epitelisasi usus. Salah satu penyebab terjadinya stunting adalah
adanya infeksi seperti diare yang menyebabkan gangguan absorbsi nutrisi
akibatnya intake makanan berkurang dan respon imun terganggu.

c) Variabel Imunisasi
Identifikasi masalah pada variabel imunisasi di Puskesmas Kedurus
bulan Januari – November tahun 2019 adalah sebagai berikut:

77
Tabel 3.5 Capaian variabel imunisasi pada laporan Penilaian Kinerja
Puskesmas (PKP) Kedurus bulan Januari - November tahun
2019

Target 11 Capaian
No. Sub variabel Keterangan GAP Rangking
bulan (%) (%)

IDL (imunisasi
1. 91,67 87,0 Masalah 4,67 III
dasar lengkap)
Tidak
2. UCI desa 91,67 100 - -
Masalah
Imunisasi
lanjutan baduta
3. 91,67 87,4 Masalah 4,27 IV
(usia 18-24
bulan)
Imunisasi DT
Tidak
4. pada anak kelas 91,67 94,9 - -
Masalah
1 SD
Imunisasi
Tidak
5. campak pada 91,67 98,3 - -
Masalah
anak kelas 1 SD
Imunisasi TT
Tidak
6. pada anak SD 91,67 92,0 - -
Masalah
kelas 2 dan 5

Imunisasi TT5
7. pada WUS (15- 91,67 20,4 Masalah 71,27 I
49 tahun)

Imunisasi TT2
8. plus bumil (15-49 91,67 78,8 Masalah 12,87 II
tahun)

78
Target 11 Capaian
No. Sub variabel Keterangan GAP Rangking
bulan (%) (%)

Pemantauan
suhu VVM, serta
alarm dingin pada Tidak
9. 91,67 91,7 - -
lemari es Masalah
penyimpanan
vaksin
Ketersediaan
buku catatan stok
vaksin sesuai
Tidak
10. dengan jumlah 91,67 100 - -
Masalah
vaksin program
imunisasi serta
pelarutnya
Laporan KIPI
Tidak
11. Zero reporting/ 91,67 91,7 - -
Masalah
KIPI non serius
Sumber data: PKP Puskesmas Kedurus bulan Januari – November tahun 2019.

Berdasarkan tabel di atas diketahui terdapat beberapa sub variabel


imunisasi yang masih belum memenuhi target, yaitu imunisasi TT5 pada
WUS, imunisasi TT2 plus bumil, imunisasi dasar lengkap, dan imunisasi
lanjutan baduta.
Imunisasi TT5 pada WUS dan TT2 plus bumil menjadi masalah dan
masuk dalam tindakan preventif stunting pada dimulai dari WUS dan bumil.
Imunisasi dasar lengkap dan lanjutan baduta diperlukan dalam memberikan
kekebalan awal bagi bayi sehingga mencegah terjangkit berbagai penyakit.
Dengan melakukan imunisasi secara lengkap, penyakit dapat dicegah dan
tumbuh kembang anak menjadi optimal.

79
3.2.1.2 Program Kesehatan Ibu, Anak, dan Keluarga Berencana
Identifikasi masalah pelayanan kesehatan ibu, anak, dan keluarga
berencana bulan Januari - November tahun 2019 di puskesmas kedurus
adalah sebagai berikut:

Tabel 3.6 Capaian Program Kesehatan Ibu, Anak, dan Keluarga


Berencana pada laporan Penilaian Kinerja Puskesmas
(PKP) Kedurus bulan Januari – November tahun 2019
Target 11 Capaian GAP
No. Variabel Keterangan
bulan (%) (%) (%)
Tidak
1. Kesehatan ibu 91,67 92,37 -
Masalah
Tidak
2. Kesehatan bayi 91,67 98,10 -
Masalah
Kesehatan anak balita dan Tidak
3. 91,67 96,02 -
anak prasekolah Masalah
Kesehatan anak usia
4. 91,67 77,48 14,19 Masalah
sekolah dan remaja
Pelayanan keluarga Tidak
5. 91,67 95,03 -
berencana Masalah
Sumber data: PKP Puskesmas Kedurus bulan Januari – November tahun 2019.

Tabel 3.6 menunjukkan variabel kesehatan anak usia sekolah dan


remaja masih belum mencapai target, namun tidak dimasukkan menjadi
masalah karena 1 subvariabel, yaitu setiap anak pada usia pendidikan
dasar (kelas I sampai dengan IX) mendapatkan skrining kesehatan sesuai
standar, hanya dilakukan pada siswa baru saja.

3.2.2 Standar Pelayanan Minimal (SPM) Kedurus tahun 2019


Standar Pelayanan Minimal adalah ketentuan mengenai jenis dan
mutu pelayanan dasar yang merupakan urusan pemerintahan yang berhak
diperoleh warga negara secara minimal. Berikut ini akan dipaparkan

80
mengenai identifikasi masalah di Puskesmas Kedurus yang didasarkan
pada laporan Standar Pelayanan Minimal (SPM) bulan Januari - November
tahun 2019.
Tabel 3.7 Capaian Standar Pelayanan Minimal Puskesmas Kedurus
bulan Januari - November tahun 2019
Target
Capaian GAP
No. Pelayanan Kesehatan 11 bulan Keterangan Rangking
(%) (%)
(%)
Pelayanan kesehatan ibu
1. 91,67 91,40 0,27 Masalah V
hamil sesuai standar
Pelayanan kesehatan ibu Tidak
2. 91,67 93,70 - -
bersalin Masalah
Pelayanan kesehatan Tidak
3. 91,67 98,40 - -
bayi baru lahir Masalah
Pelayanan kesehatan Tidak
4. 91,67 93 - -
balita Masalah
Pelayanan kesehatan Tidak
5. 91,67 100 - -
pada usia pendidikan Masalah
Pelayanan kesehatan
6. 91,67 73,30 18,37 Masalah III
pada usia produktif
Pelayanan kesehatan
7. 91,67 39,20 52,47 Masalah I
pada usia lanjut
Pelayanan kesehatan
8. 91,67 53,20 38,47 Masalah II
penderita hipertensi
Pelayanan kesehatan Tidak
9. 91,67 100 - -
penderita diabetes Masalah

Pelayanan kesehatan
Tidak
10. orang dengan gangguan 91,67 100 - -
Masalah
jiwa berat

81
Target
Capaian GAP
No. Pelayanan Kesehatan 11 bulan Keterangan Rangking
(%) (%)
(%)
Pelayanan kesehatan Tidak
11. 91,67 100 - -
orang terduga TBC Masalah
Pelayanan kesehatan
orang dengan resiko
12. terinfeksi virus yang 91,67 87,70 3,97 Masalah IV
melemahkan daya tahan
tubuh manusia
Sumber data: SPM Puskesmas Kedurus bulan Januari – November tahun 2019.

Berdasarkan tabel 3.7 didapatkan beberapa pelayanan yang masih


jauh dari capaian, yaitu pelayanan kesehatan pada usia lanjut, pelayanan
kesehatan penderita hipertensi, pelayanan kesehatan pada usia produktif,
pelayanan kesehatan orang dengan resiko terinfeksi virus yang
melemahkan daya tahan tubuh manusia, dan pelayanan kesehatan ibu
hamil sesuai standar.
Pelayanan kesehatan pada usia lanjut dan pelayanan kesehatan
penderita hipertensi tidak diangkat menjadi masalah sebab pada definisi
operasional capaian kinerja pemerintah daerah Kabupaten/Kota dalam
memberikan skrining kesehatan pada warga negara usia 60 tahun keatas
dinilai dari persentase pengunjung 60 tahun keatas yang mendapatkan
skrining kesehatan sesuai standar minimal 1 kali di wilayah kerjanya dalam
kurun waktu satu tahun dan pelayanan kesehatan pada usia lanjut sudah
dilaksanakan oleh kelompok DM sebelumnya.
Pelayanan kesehatan pada usia produktif diangkat menjadi masalah
karena upaya pencegahan stunting dimulai dari WUS. Pelayanan
kesehatan orang dengan resiko terinfeksi virus yang melemahkan daya
tahan tubuh manusia juga menjadi masalah yang berkaitan dengan stunting
karena pada ibu hamil yang terinfeksi HIV dapat menularkan virusnya
kepada anaknya nanti dan dapat mengganggu pertumbuhan dan
perkembangan anak. Pelayanan kesehatan ibu hamil sesuai standar turut

82
berperan dalam pencegahan stunting, dengan melakukan ANC terpadu dan
triple elimination pada ibu hamil dapat mencegah berbagai komplikasi
persalinan yang dapat mengancam pertumbuhan dan perkembangan
anaknya maupun dapat mencegah penularan penyakit melalui plasenta dan
jalan lahir.

3.2.3 Program Prioritas Nasional (PPN) Kedurus tahun 2019


Program Prioritas Nasional adalah program yang diprioritaskan oleh
Kementerian Kesehatan dengan meningkatkan akses dan mutu pelayanan
kesehatan. Identifikasi masalah di Puskesmas Kedurus didasarkan pada
laporan program prioritas nasional bulan Januari – November tahun 2019
di puskesmas kedurus adalah sebagai berikut:

Tabel 3.8 Capaian Program Prioritas Nasional Puskesmas Kedurus


bulan Januari – November tahun 2019
Target 11 Capaian GAP
No. Program Keterangan Rangking
bulan (%) (%) (%)
Angka kematian
ibu dan angka
1. <0,22 0,48 +0,26 Masalah IV
kematian
bayi/neonatus
2. Tuberkulosis 91,67 100 - Tidak Masalah -
3. Imunisasi 91,67 90,07 1,6 Masalah III
4. Stunting 91,67 11,7 79,97 Masalah I
Penyakit tidak 91,67
5. 79,45 12,22 Masalah II
menular
Sumber data: PKP Puskesmas Kedurus bulan Januari – November tahun 2019

Berdasarkan tabel 3.8 diketahui pada Program Prioritas Nasional


tahun 2019 didapatkan beberapa pelayanan yang masih jauh dari capaian,
yaitu stunting, penyakit tidak menular, imunisasi, dan AKI-AKB.

83
Di Puskesmas Kedurus tidak terdapat data untuk angka kematian
ibu, sementara angka kematian bayi/neonatus didapatkan 5 dari 1046
kelahiran. Hal ini dikarenakan ibu jarang melakukan antenatal care selama
masa kehamilannya sehingga kondisi janin tidak dapat dipantau dengan
baik. Antenatal care yang tidak rutin dilakukan pada akhirnya akan
berdampak pada tingginya kejadian stunting akibat kurangnya konsultasi
gizi dan kesehatan bagi ibu hamil.
Penyakit tidak menular tidak dijadikan masalah karena kementerian
kesehatan sudah menjadikan penyakit ini sebagai salah satu prioritas untuk
ditangani dengan strategi preventif dan promotif. Stunting diangkat menjadi
masalah sebab dimulai tahun 2020 Badan Perencanaan Nasional (BPN)
difokuskan untuk menghilangkan stunting guna meningkatkan pendapatan
per kapita Indonesia dalam persiapan Rencana Pembangunan Jangka
Menengah Nasional (RPJMN) 2020-2024. Menurut kepala BPN, stunting
tidaklah hanya menjadi masalah gizi dan pangan, namun menjadi masalah
ekonomi makro. Untuk imunisasi menjadi masalah di PPN dan juga PKP
dan telah dibahas sebelumnya di PKP.

3.2.4 Indeks Keluarga Sehat (IKS) Kedurus tahun 2019


Indeks Keluarga Sehat terdiri atas 12 indikator yang dibuat oleh
Kementerian Kesehatan untuk menentukan suatu keluarga itu tergolong
sehat atau tidak. Berikut hasil identifikasi masalah di Puskesmas Kedurus
yang didasarkan pada laporan indeks keluarga sehat tahun 2019.

Tabel 3.9 Capaian Indeks Keluarga Sehat Puskesmas Kedurus tahun


2019
Target Capaian GAP
No. Indikator Keterangan
(%) (%) (%)

Keluarga mengikuti program


1. 100 50,85 49,15 Masalah
KB

84
Target Capaian GAP
No. Indikator Keterangan
(%) (%) (%)

Ibu melakukan persalinan


2. 100 90,1 9,9 Masalah
difasilitas kesehatan

Bayi mendapat imunisasi dasar


3. 100 97,93 2,07 Masalah
lengkap
Bayi mendapat air susu ibu
4. 100 90,85 9,15 Masalah
(ASI) eksklusif
Balita mendapatkan
5 100 97,41 2,59 Masalah
pemantauan pertumbuhan
Penderita TBC paru
6. mendapatkan pengobatan 100 32,06 67,94 Masalah
sesuai standar
Penderita hipertensi
7. melakukan pengobatan secara 100 58,05 41,95 Masalah
teratur
Penderita gangguan jiwa
8. mendapatkan pengobatan dan 100 28,17 71,83 Masalah
tidak ditelantarkan
Anggota keluarga tidak ada
9. 100 79,19 20,81 Masalah
yang merokok
Keluarga sudah menjadi
10. 100 65,57 34,43 Masalah
anggota JKN
Keluarga mempunyai akses
11. 100 98,73 1,27 Masalah
sarana air bersih
Keluarga mempunyai akses
12. atau menggunakan jamban 100 98,38 1,62 Masalah
sehat
Sumber data: IKS Puskesmas Kedurus tahun 2019

85
Tabel 3.10 Nilai Indeks Keluarga Sehat Puskesmas Kedurus tahun
2019
No. Kelurahan IKS
1. Karang pilang 0,47
2. Kedurus 0,39
3. Kebraon 0,39
4. Waru gunung 0,36
IKS RATA-RATA 0,40
Sumber data: IKS Puskesmas Kedurus tahun 2019.

IKS rata-rata kecamatan karang pilang adalah 0,4 masuk dalam


kategori tidak sehat. IKS dikatakan sehat bila nilai rata-ratanya lebih dari
0,8. Padahal IKS terdiri atas indikator KIA, pencegahan dan pengendalian
penyakit, dan kesehatan lingkungan yang menjadi faktor-faktor yang
mempengaruhi penyakit stunting pada anak-anak.

3.2.5 Diskusi dengan Pembimbing Puskesmas


Ada hubungan antara kegiatan yang dilakukan puskesmas secara
teknis yang dinilai melalui PKP dengan IKS, PPN, dan SPM. Hasil IKS
menunjukkan perlu dipantaunya KIA, imunisasi, KB, akses air bersih, akses
jamban sehat. Pada PPN juga mempermasalahkan program imunisasi dan
stunting. Sedangkan pada PKP UKM essensial yang bermasalah ada
program pencegahan dan pengendalian penyakit dan KIA. Sehingga bila
dihubungkan kasus KIA dan P2 pada PKP tidak tercapai karena tidak
tercapainya program-program kecil yang terdapat di PPN dan IKS. Kinerja
puskesmas yang tidak tercapai di UKM essensial padahal sudah diberi
arahan secara detail ternyata dipengaruhi oleh capaian PPN dan IKS.
Angka stunting yang bias mencapai 300 anak di puskesmas kedurus
dipengaruhi oleh program-program yang tidak tercapai yaitu KIA & P2.

86
3.2.6 Diskusi dengan Pemegang Program
Stunting adalah program prioritas nasional yang baru akan
dilaksanakan tahun 2020. Hal ini dilakukan karena semakin banyaknya
anak stunting yang terdata di masyarakat namun pencegahan dan
penanganannya masih minim.
Di puskesmas kedurus sendiri sudah tercatat ada sebanyak 300
anak stunting. Penyebabnya sendiri antara lain karena kurangnya
pengetahuan tentang stunting dan pengasuhan yang kurang telaten
terhadap anaknya. Selain itu, masih banyak rumah yang tidak memenuhi
kategori rumah sehat, padahal kesehatan lingungan sendiri berperan dalam
pencegahan dan pengobatan anak stunting.
Dari seluruh data yang ditampilkan di atas, dapat disimpulkan bahwa
Puskesmas Kedurus terdapat beberapa masalah yaitu sebagai berikut:

Tabel 3.11 Daftar Masalah di Puskesmas Kedurus Bulan Januari –


November 2019
No. Masalah Waktu Tempat

Belum tercapainya Program Januari – Kecamatan Karang


1. Pencegahan dan Pengendalian November 2019 pilang
Penyakit (85,95%)

Belum tercapainya Program Januari – Kecamatan Karang

Pelayanan Kesehatan Ibu, November 2019 pilang


2.
Anak, dan Keluarga Berencana
(91,80%)

Belum tercapainya variabel Januari – Kecamatan Karang

3. ISPA di Puskesmas Kedurus November 2019 pilang

(41,98%)

4. Belum tercapainya variabel Januari – Kecamatan Karang


Diare (71,99%) November 2019 pilang

87
No. Masalah Waktu Tempat

Belum tercapainya variabel Januari – Kecamatan Karang


5.
Pelayanan Imunisasi (90,07%) November 2019 pilang

Belum tercapainya sub variabel Januari – Kecamatan Karang


6.
Pelayanan Diare Balita (29,9%) November 2019 pilang
Belum tercapainya sub variabel Januari – Kecamatan Karang
7. penggunaan Zinc pada balita November 2019 pilang
diare (58,0%)
Belum tercapainya sub variabel Januari – Kecamatan Karang
8. Imunisasi TT5 pada WUS (15- November 2019 pilang
49 tahun) (20,4%)
Belum tercapainya sub variabel Januari – Kecamatan Karang
9. Imunisasi TT2 plus bumil (15- November 2019 pilang
49 tahun) (78,8%)
Belum tercapainya sub variabel Januari – Kecamatan Karang
10. IDL (imunisasi dasar lengkap) November 2019 pilang
(87,0%)

Belum tercapainya sub variabel Januari – Kecamatan Karang

11. Imunisasi lanjutan baduta (usia November 2019 pilang


18-24 bulan (87,4%)

Belum tercapainya pelayanan Januari – Kecamatan Karang


12. kesehatan pada usia produktif November 2019 pilang
(73,30%)
13. Belum tercapainya pelayanan Januari – Kecamatan Karang
kesehatan orang dengan resiko November 2019 pilang
terinfeksi virus yang
melemahkan daya tahan tubuh
manusia (87,70%)

88
No. Masalah Waktu Tempat
Belum tercapainya pelayanan Januari – Kecamatan Karang
kesehatan ibu hamil sesuai November 2019 pilang
14. standar (91,40%)

Belum tercapainya program Januari – Kecamatan Karang


15. November 2019 pilang
Stunting (11,70%)

Indeks Keluarga Sehat masuk Januari – Kecamatan Karang


16.
dalam kategori tidak sehat November 2019 pilang
Kinerja puskesmas yang tidak Januari – Kecamatan Karang
tercapai di UKM essensial November 2019 pilang
padahal sudah diberi arahan
17.
secara detail ternyata
dipengaruhi oleh capaian PPN
dan IKS
Angka stunting yang bias Januari – Kecamatan Karang
mencapai 300 di puskesmas November 2019 pilang
18. kedurus dipengaruhi oleh
program-program yang tidak
tercapai yaitu KIA & P2
Kurangnya pengetahuan Januari – Kecamatan Karang
tentang stunting dan November 2019 pilang
19.
pengasuhan yang kurang
telaten terhadap anaknya.
Masih banyak rumah yang tidak Januari – Kecamatan Karang
memenuhi kategori rumah November 2019 pilang
sehat, padahal kesehatan
20.
lingungan sendiri berperan
dalam pencegahan dan
pengobatan anak stunting.

89
3.3 Penentuan Prioritas Masalah dengan Metode USG
Dari identifikasi masalah di atas, maka akan ditentukan prioritas
masalah dengan menggunakan metode USG. Metode USG merupakan
singkatan dari urgency, seriousness, dan growth. Urgency menilai
masalah dari seberapa mendesaknya masalah tersebut harus
diselesaikan. Seriousness menilai masalah dari seberapa seriusnya
masalah tersebut harus diselesaikan dilihat dari jangka panjangnya.
Growth menilai seberapa jauh tingkat perkembangan masalah bila
masalah tersebut tidak diselesaikan.
Masing-masing kriteria diberi skor dengan range antara 1-5
kemudian ketiga skor tersebut ditambahkan. Masalah dengan nilai yang
terbesar merupakan prioritas.
Hasil dari identifikasi masalah yang harus ditentukan skala
prioritasnya adalah sebagai berikut.

Tabel 3.12 Hasil Penentuan Prioritas Masalah Menggunakan Metode


USG
No Masalah U S G Total Ranking
1 Belum tercapainya Program 4 4 4 12 4
Pencegahan dan Pengendalian
Penyakit di Puskesmas Kedurus
tahun 2019 periode bulan Januari –
November
2 Belum tercapainya Program 4 5 4 12 4
Pelayanan Kesehatan Ibu, Anak,
dan Keluarga Berencana di
Puskesmas Kedurus tahun 2019
periode bulan Januari – November
3 Belum tercapainya Pelayanan 4 4 5 13 3
Kesehatan ISPA di Puskesmas
Kedurus tahun 2019 periode bulan
Januari – November

90
No Masalah U S G Total Ranking
4 Pelayanan Kesehatan Diare di 4 5 4 13 3
Puskesmas Kedurus tahun 2019
periode bulan Januari – November
5 Pelayanan Imunisasi di Puskesmas 3 4 4 11 5
Kedurus tahun 2019 periode bulan
Januari – November belum mencapai
target
6 Pelayanan Diare Balita di Puskesmas 2 5 4 11 5
Kedurus tahun 2019 periode bulan
Januari – November belum mencapai
target

7 Penggunaan Zinc pada balita diare di 3 4 5 12 4


Puskesmas Kedurus tahun 2019
periode bulan Januari – November
belum mencapai target

8 Program Imunisasi TT5 pada WUS 3 3 4 10 6


(15-49 tahun) di Puskesmas Kedurus
tahun 2019 periode bulan Januari –
November belum mencapai target

9 Program Imunisasi TT2 plus bumil 3 3 2 8 8


(15-49 tahun) di Puskesmas Kedurus
tahun 2019 periode bulan Januari –
November belum mencapai target

10 Program IDL (imunisasi dasar 4 5 5 14 2


lengkap) di Puskesmas Kedurus
tahun 2019 periode bulan Januari –
November belum mencapai target

91
No Masalah U S G Total Ranking
11 Program Imunisasi lanjutan baduta 2 4 4 10 6
(usia 18-24 bulan)di Puskesmas
Kedurus tahun 2019 periode bulan
Januari – November belum
mencapai target
12 Pelayanan kesehatan pada usia 3 4 5 12 4
produktif di Puskesmas Kedurus
tahun 2019 periode bulan Januari –
November belum mencapai target
13 Pelayanan kesehatan orang dengan 3 4 5 12 4
resiko terinfeksi virus yang
melemahkan daya tahan tubuh
manusia di Puskesmas Kedurus
tahun 2019 periode bulan Januari –
November belum mencapai target
14 Pelayanan kesehatan ibu hamil 4 5 5 14 2
sesuai standar di Puskesmas
Kedurus tahun 2019 periode bulan
Januari – November belum mencapai
target
15 Belum tercapainya target penekanan 4 3 2 9 7
angka kematian bayi di Puskesmas
Kedurus tahun 2019 periode bulan
Januari – November
16 Program Stunting Puskesmas 5 5 5 15 1
Kedurus tahun 2019 periode bulan
Januari – November belum mencapai
target

92
No Masalah U S G Total Ranking
17 Indeks Keluarga Sehat di Puskesmas 3 4 4 11 5
Kedurus tahun 2019 periode bulan
Januari – November masuk dalam
kategori tidak sehat
18 Kinerja puskesmas yang tidak 3 3 4 10 6
tercapai di UKM essensial padahal
sudah diberi arahan secara detail
ternyata dipengaruhi oleh capaian
PPN dan IKS
19 Angka stunting yang mencapai 300 di 5 5 5 15 1
puskesmas kedurus dipengaruhi oleh
program-program yang tidak tercapai
yaitu KIA & P2
20 Kurangnya pengetahuan maysarakat 5 5 5 15 1
tentang stunting dan pengasuhan
yang kurang telaten terhadap
anaknya.
21 Masih banyak rumah yang tidak 5 5 5 15 1
memenuhi kategori rumah sehat,
padahal kesehatan lingungan sendiri
berperan dalam pencegahan dan
pengobatan anak stunting.

3.4 Pernyataan Masalah


Berdasarkan penentuan prioritas dengan metode USG, maka
masalah di Puskesmas Kedurus yang harus diselesaikan adalah:
1) Program Stunting Puskesmas Kedurus tahun 2019 periode bulan
Januari – November belum mencapai target.
2) Angka stunting yang mencapai 300 anak di puskesmas Kedurus
dipengaruhi oleh program-program yang tidak tercapai yaitu KIA & P2.
3) Kurangnya pengetahuan masyarakat tentang stunting dan
pengasuhan yang kurang telaten terhadap anaknya.

93
4) Masih banyak rumah yang tidak memenuhi kategori rumah sehat,
padahal kesehatan lingungan sendiri berperan dalam pencegahan
dan pengobatan anak stunting.
5) Pelayanan kesehatan ibu hamil sesuai standar di Puskesmas
Kedurus tahun 2019 periode bulan Januari – November belum
mencapai target.
6) Program IDL (imunisasi dasar lengkap) di Puskesmas Kedurus tahun
2019 periode bulan Januari – November belum mencapai target.

3.5 Penentuan Penyebab Masalah dengan Fishbone


Penentuan penyebab masalah dapat digali dengan diagram
Fishbone atau Ishikawa/Cause and Effect. Proses pembuatan diagram
fishbone adalah sebagai berikut :
a) Menuliskan masalah pada kepala ikan (bagian kanan atau efek).
b) Membuat garis horizontal.
c) Menentukan penyebab masalah berupa duri–duri utama seperti,
manusia, material, dana, metode, lingkungan dan lain-lain.
d) Melakukan curah pendapat pada salah satu duri utama untuk mengisi
duri–duri lanjutan atau cabangnya.
e) Melanjutkan curah pendapat pada duri utama lainnya.
Berbagai masalah yang dapat dijelaskan dengan diagram Fishbone,
adalah sebagai berikut:

94
Gambar 3. 1 Fishbone Penyebab Masalah 1

Gambar 3. 2 Fishbone Penyebab Masalah 2

95
Gambar 3. 3 Fishbone Penyebab Masalah 3

Gambar 3. 4 Fishbone Penyebab Masalah 4

96
Gambar 3. 5 Fishbone Penyebab Masalah 5

Gambar 3. 6 Fishbone Penyebab Masalah 6

97
Tabel 3.13 Daftar Penyebab Masalah Menggunakan Metode Fishbone
Penyebab Masalah
1. Minimmya Jumlah tenaga kesehatan
2. Minimnya jumlah kader
3. Kurangnya pengetahuan masyarakat tentang
stunting
4. Belum terbentuknya Satgas Stunting
5. Kurangnya pengetahuan masyarakat tentang
dampak stunting
6. Tingkat pengetahuan tentang pentingnya ANC
pada ibu hamil yang rendah
Man
7. Pola kebersihan yang Kurang
8. Tingkat Pengetahuan masyarakat tentang
Imunisasi Rendah
9. Masih banyak masyarakat yang kurang perduli
terhadap kesehatan
10. Kurangnya Ketersediaan Waktu orang
tua untuk rutin imunisasi pada anak
11. Tingkat kepatuhan Kontrol ANC pada ibu
hamil multigravida yang rendah
1. Kurangnya sosialisai tentang program Stunting
2. Kurangnya penyuluhan tentang program Stunting
3. Tidak banyak edukasi tentang Stunting
4. Kurangnya sosialisasi tentang keluarga
Method sehat
5. Minimnya sosialisai tentang pentingnya
Imunisasi
6. Kurangnya sosialisasi tentang pentingnya
cek kehamilan (ANC) rutin
1. Minimnya alokasi dana untuk stunting (termasuk
Money di dalamnya adalah pembuatan materi KIE dan
Buku Kerja Sederhana, serta transport untuk

98
kader)
2. Faktor ekonomi masyarakat yang rendah

1. Belum ada alat peraga untuk mendukung


program Stunting
2. Kurangnya media informasi tentang program
stunting
3. Kurangnya media informasi tentang pola asuh
yang benar
4. Minimnya materi KIE dan Buku Kerja
Material
Sederhana sebagai sarana promotif dan
preventif untuk meningkatkan Pencegahan
stunting
5. Minimnya materi KIE dan buku sederhana
terkait tentang pentingnya ANC rutin
6. Kurangnya Media Informasi Tentang Manfaat
Imunisasi Dasar lengkap
1. Respon lintas Sektor yang rendah/kurang
2. Target Lapangan Yang Belum Terarah
3. Kurangnya ruang konseling untuk ibu hamil
Environment 4. Kurangnya ruang konseling untuk
stunting
5. Minimnya jumlah posyandu balita
6. Lingkungan padat penduduk

3.6 Daftar Penyebab Masalah


Daftar penyebab masalah ini diambil dari wawancara PJ program,
diskusi dengan pembimbing, hasil SMD, dan MMD.

99
Tabel 3.14 Daftar Penyebab Masalah

No Penyebab potensial Pertanyaan pembuktian Sumber


1 Minimnya jumlah Berapa jumlah nakes  Wawancara
tenaga kesehatan yang menangani stunting PJ program
di puskesmas?  Diskusi
dengan
pembimbing

2. Minimnya jumlah Berapa jumlah kader  Wawancara


kader yang bersedia menjadi PJ program
satgas stunting?  Diskusi
dengan
pembimbing

3. Kurangnya Apakah ibu pernah  Wawancara


pengetahuan mendapatkan PJ program
masyarakat tentang penyuluhan tentang  SMD
stunting Stunting / Gagal
Tumbuh?
4. Belum terbentuknya Apapakah sudah terbentuk  Wawancara
satgas stunting Tim khusus untuk stunting? PJ program
 Diskusi
dengan
pembimbing

5. Kurangnya Mengapa masyarakat  Wawancara


pengetahuan tentang banyak yang belum PJ program
dampak stunting mengerti tentang  Diskusi
Stunting? MMD

6. Tingkat pengetahuan Apakah ibu rutin  Pengamatan


tentang pentingnya memeriksakan kehamilan?  SMD
ANC pada ibu hamil
yang rendah

100
No Penyebab potensial Pertanyaan pembuktian Sumber
7. Pola kebersihan Apakah anak ibu sering  Pengamatan
yang kurang sakit?  Diskusi
dengan
pembimbing
 SMD
8. Tingkat pengetahuan Apakah anak ibu sudah  Wawancara
tentang imunisasi mendapatkan imunisasi PJ program
yang rendah dasar lengkap?  SMD
 MMD
9. Masih banyak Apakah rutin  Wawancara
masyarakat yang memeriksakan PJ program
kurang peduli kesehatannya di fasilitas  Diskusi
terhadap kesehatan? dengan
kebersihan dan pembimbing
kesehatan
lingkungan
10. Kurangnya Apakah ibu rutin membawa  Wawancara
ketersediaan waktu anak ke posyandu? PJ program
imunisasi  SMD
 MMD

11. Tingkat kepatuhan Apakah ibu rutin  SMD


ANC pada ibu memeriksakan kehamilan?
multigravida
berkurang

12 Kurangnya Apakah ibu menegerti  Wawancara


sosialisasi tentang istilah dan penyebab PJ program
program Stunting stunting atau gagal  SMD
tumbuh?
13. Kurangnya Apakah ibu menegerti  Diskusi
penyuluhan tentang istilah dan penyebab dengan
program stunting stunting atau gagal pembimbing
tumbuh?  SMD

101
No Penyebab potensial Pertanyaan pembuktian Sumber
14. Kurangnya sosialisasi Apakah anak mendapat  SMD
tentang keluarga ASI EKSLUSIF dalam 6
sehat bulan pertama?

15. Minimnya sosialisasi Apakah ibu memahami  SMD


tentang pentingnya pentingnya imunisasi  Diskusi saat
imunisasi dasar lengkap? MMD

16. Minimnya alokasi Apakah pemerintah sedah  pengamatan


dana stunting menyediakan dana
(Termasuk di tersendiri untuk program
dalamnya adalah yang berkaityan dengan
pembuatan materi stunting?
KIE dan buku kerja
sederhana , serta
transport untuk
kader)
17. Factor ekonomi Apakah masih banyak  wawancara
rendah masyarakat yang belum PJ program
sepenuhnya mengerti
kegunaan BPJS/JKN
18. Minimnya anggaran Apakah vaksian selalu  wawancara
untuk penyediaan tersedia di Fasilitas PJ program
vaksin yang lengkap kesehatan?

19. Kurangnya media Apakah ibu sudah  SMD


informasi tentang mengetahui pola asuh yang  Diskusi
pola asuh yang baik? MMD
benar
20. Kurangnya Apakah stunting  Pengamatan
koordinasi lintas mendapatkan perhatian  Wawancara
sektor dari kelurahan? PJ program
21. Target lapangan Apakah semua balita sudah  Wawancara
yang belum terarah terdata di posyandu PJ program
wilayahnya?
22. Kurangnya ruang Apakah Fasilitas kesehatan  Wawancara
konseling untuk telah memiliki tenaga gizi PJ program
stunting untuk balita stunting?

102
No Penyebab potensial Pertanyaan pembuktian Sumber
23. Minimnya jumlah Apakah jumlah posyandu  Wawancara
posyandu balita sudah mencukupi seluruh PJ program
balita dalam tiap
kelurahan?
24. Hanya puskesmas Apakah ibu sudah  Wawncara
tertentu yang bisa memerisakan HIV, IMS dan PJ program
mengerjakan triple Hepatitis B di Fasilitas  Pembimbing
eliminasi kesehatan?
25. Lingkungan padat Apakah ibu menegerti  pengamatan
penduduk tentang indeks rumah
sehat?

26. Kurangnya Bulan ke berapa anak  SMD


pengetahuan mendapatkan MP-ASI?
orangtua waktu yang
tepat untuk
pemberian MP-ASI
27. Masih kurangnya Apakah anak ibu  SMD
pengetahuan mendapatkan Gizi
mengenai GIzi seimbang?
Seimbang

3.6 Hasil Survei Mawas Diri


Survey Mawas Diri dilakukan pada tanggal 31 Desember 2019, di
kecamatan Karang pilang dengan total 33 responden yang terdiri dari 7
keluarga pasien dengan stunting yang kooperatif dan yang rutin
mendapatkan pelayanan di Posyandu selamat 3 kebraon.

103
1. Apakah ibu mengerti istilah dan penyebab Stunting / Gagal Tumbuh?

tidak
39% ya
61%

ya tidak

Diagram 3.1 Persentase Jawaban Responden dari Pertanyaan No.1


Penjelasan:
Didapatkan sebanyak 20 dari 33 responden (61%) memberikan jawaban
ya, sedangkan sebanyak 13 dari 33 responden (39%) memberikan jawaban
tidak. Dari hasil diatas yaitu 61% menunjukan responden sudah cukup
mengetahui mengenai istilah dan penyebab tentang stunting.

2. Apakah ibu pernah mendapatkan penyuluhan tentang stunting/gagal


tumbuh?

tidak
39% ya
61%

ya tidak

Diagram 3.3 Persentase Jawaban Responden dari Pertanyaan No.3


Penjelasan:
Didapatkan sebanyak 20 dari 33 responden (61%) memberikan jawaban
ya. sedangkan sebanyak 13 dari 33 responden (39%) memberikan jawaban
tidak. Dari hasil diatas yaitu 61% menunjukan responden sudah cukup
mendapatkan penyuluhan tentang stunting.

104
3. Apakah Ibu rutin memeriksa kehamilan?

tidak
6%

ya
94%

ya tidak

Diagram 3.4 Persentase Jawaban Responden dari Pertanyaan No.4


Penjelasan:
Didapatkan sebanyak 31 dari 33 responden (94%) memberikan jawaban
ya, sedangkan sebanyak 2 dari 33 responden (6%) memberikan jawaban
tidak. Dari hasil diatas yaitu 94% menunjukan responden sudah cukup rutin
memeriksakan kehamilan.

4. Apakah ibu rutin membawa anak ke posyandu?

tidak
18%

ya
82%

ya tidak

Diagram 3.5 Persentase Jawaban Responden dari Pertanyaan No.5

Penjelasan:
Didapatkan sebanyak 27 dari 33 responden (82%) memberikan jawaban
ya, sedangkan sebanyak 6 dari 33 responden (18%) memberikan jawaban
tidak. Dari hasil diatas yaitu 82% menunjukan responden sudah rutin
membawa anak ke posyandu.

105
5. Apakah anak ibu mendapat imunisasi lengkap ?

tidak
9%

ya
91%

ya tidak

Diagram 3.6 Persentase Jawaban Responden dari Pertanyaan No.6


Penjelasan:
Didapatkan sebanyak 30 dari 33 responden (91%) memberikan jawaban
ya, sedangkan sebanyak 3 dari 33 responden (9%) memberikan jawaban
tidak. Dari hasil diatas yaitu 91% menunjukan responden sudah mendapat
imunisasi lengkap.

6. Apakah ibu sudah mengetahui pola asuh yang baik?

18%

82%

ya tidak

Diagram 3.7 Persentase Jawaban Responden dari Pertanyaan No.7


Penjelasan:
Didapatkan sebanyak 27 dari 33 responden (82%) memberikan jawaban
ya, sedangkan sebanyak 6 dari 33 responden (18%) memberikan jawaban
tidak. Dari hasil diatas yaitu 82% menunjukan responden mengetahui pola
asuh anaknya.

106
7. Apakah anak mendapat ASI eksklusif dalam 6 bulan pertama?

tidak
33%
ya
67%

ya tidak

Diagram 3.8 Persentase Jawaban Responden dari Pertanyaan No.8


Penjelasan:
Didapatkan sebanyak 22 dari 33 responden (67%) memberikan jawaban
ya, sedangkan sebanyak 11 dari 33 responden (33%) memberikan jawaban
tidak. Dari hasil diatas yaitu 67% menunjukan responden sudah
memberikan anaknya ASI esklusif dalam 6 bulan pertama.

8. Bulan ke berapa anak mendapatkan MP-ASI?

< 6 bulan
21%

>6 bulan
79%

< 6 bulan >6 bulan

Diagram 3.9 Persentase Jawaban Responden dari Pertanyaan No.9


Penjelasan:
Didapatkan sebanyak 7 dari 33 responden (82%) memberikan jawaban < 6
bulan, sedangkan sebanyak 26 dari 33 responden (18%) memberikan
jawaban  6 bulan. Dari hasil diatas yaitu 82% menunjukan responden
sudah memberikan MP-ASI  6 bulan

107
9. Apakah anak ibu mendapatkan gizi seimbang?

tidak
27%
ya
73%

ya tidak

Diagram 3.11 Persentase Jawaban Responden dari Pertanyaan No.11


Penjelasan:
Didapatkan sebanyak 24 dari 33 responden (73%) memberikan jawaban
ya, sedangkan sebanyak 9 dari 33 responden (27%) memberikan jawaban
tidak. Dari hasil diatas yaitu 73% menunjukan responden sudah meberikan
anaknya gizi seimbang.

10. Apakah anak ibu sering sakit?

ya
27%
tidak
73%

ya tidak

Diagram 3.13 Presentase jawaban Responden dari pertanyaan No.13


Penjelasan:
Didapatkan sebanyak 9 dari 33 responden (73%) memberikan jawaban ya,
sedangkan sebanyak 24 dari 33 responden (27%) memberikan jawaban
tidak. Dari hasil diatas yaitu 73% menunjukan responden menunjukkan
anaknya jarang mengalami sakit.

108
3.7 Penentuan Prioritas Penyebab Masalah dengan Metode USG
Untuk menetapkan urutan prioritas penyebab masalah dapat
digunakan metode USG, yaitu:
1. Urgency (urgensi), yaitu dilihat dari tersedianya waktu, mendesak atau
tidak masalah tersebut diselesaikan.
2. Seriousness (tingkat keseriusan dari masalah), yaitu dengan melihat
dampak masalah tersebut terhadap produktifitas kerja, pengaruh
terhadap keberhasilan, membahayakan sistem atau tidak.
3. Growth (tingkat perkembangan masalah), yaitu apakah masalah
tersebut berkembang sedemikian rupa sehingga sulit dicegah.
Masing-masing kriteria diberi skor dan kemudian menambahkan
skor. Range nilai skor antara 1-5. Nilai yang terbesar merupakan prioritas
penyebab masalah.

Tabel 3.15 Penentuan Prioritas Penyebab Masalah Menggunakan


Metode USG
No. Penyebab U S G Total Ranking
1. Minimnya jumlah tenaga kesehatan 5 4 4 13 3

2. Minimnya jumlah kader 4 4 5 13 3

3. Kurangnya pengetahuan masyarakat 5 5 5 15 1


tentang stunting
4. Belum terbentuknya satgas stunting 5 4 5 14 2
5. Kurangnya pengetahuan tentang 5 5 5 15 1
dampak stunting
6. Tingkat pengetahuan tentang 5 5 4 14 2
pentingnya ANC pada ibu hamil yang
rendah
7. Tingkat pengetahuan tentang 4 5 5 14 2
imunisasi yang rendah
8. Masih banyak masyarakat yang 5 5 5 15 1
kurang peduli terhadap kebersihan
dan kesehatan lingkungan

109
No. Penyebab U S G Total Ranking
9. Kurangnya ketersediaan waktu orang 4 4 4 12 4
tua untuk rutin imunisasi pada anak
10. Tingkat kepatuhan Kontrol ANC pada 5 5 4 14 2
ibu hamil multigravida yang rendah
11. Kurangnya sosialisasi tentang 5 5 5 15 1
program stunting
12. Kurangnya penyuluhan tentang 5 5 5 15 1
program stunting
13. Kurangnya sosialisasi tentang 5 4 5 14 2
keluarga sehat
14. Minimnya sosialisasi tentang 4 5 5 14 2
pentingnya imunisasi
15 Minimnya alokasi dana stunting 4 4 3 11 5
(termasuk di dalamnya adalah
pembuatan materi KIE dan buku kerja
sederhana, serta transport untuk
kader)
16. Faktor ekonomi masyarakat yang 3 3 5 11 5
rendah
17. Kurangnya media informasi tentang 5 5 5 15 1
pola asuh yang benar
18. Respon lintas sektor yang 5 4 5 14 2
kurang/rendah
19. Target lapangan yang belum terarah 3 3 3 9 7

20. Kurangnya ruang konseling untuk 4 5 4 13 3


stunting
21. Minimnya jumlah posyandu balita 2 4 4 10 6
22. Lingkungan padat penduduk 2 4 4 10 6
23. Kurangnya pengetahuan orangtua 5 5 5 15 1
waktu yang tepat untuk pemberian
MP-ASI

110
No. Penyebab U S G Total Ranking
24. Masih kurangnya pengetahuan 5 5 5 15 1
mengenai gizi seimbang

3.8. Alternatif Pemecahan Masalah


Proses untuk menentukan alternatif pemecahan masalah, yaitu:
1. Mendata penyebab masalah
2. Menentukan alternatif pemecahan masalah dari hasil MMD dan diskusi.

Permasalahan hasil dari MMD dan diskusi adalah sebagai berikut:


1. Kurangnya pengetahuan masyarakat tentang stunting
2. Kurangnya pengetahuan tentang dampak stunting
3. Masih banyak masyarakat yang kurang peduli terhadap kebersihan dan
kesehatan lingkungan
4. Kurangnya sosialisasi tentang program stunting
5. Kurangnya penyuluhan tentang program stunting
6. Kurangnya media informasi tentang pola asuh yang benar
7. Kurangnya pengetahuan orangtua waktu yang tepat untuk pemberian
MP-ASI
8. Masih kurangnya pengetahuan mengenai gizi seimbang

Tabel 3.16 Hasil Alternatif Pemecahan Masalah

No. Penyebab masalah Alternatif

1. Kurangnya pengetahuan - Pengadaan sosialisasi tentang


masyarakat tentang stunting melalui kelas ibu hamil dan
stunting posyandu balita.
- Pengadaan poster tentang stunting
yang ditempel di kantor kelurahan,
puskesmas, dan tiap posyandu.

111
No. Penyebab masalah Alternatif

2. Kurangnya pengetahuan - Membuat lembar balik yang


tentang dampak stunting menyediakan gambar-gambar dan
penjelasan tentang dampak stunting
sehingga dapat dengan mudah
dimengerti oleh masyarakat.

3. Masih banyak masyarakat - Melakukan penyuluhan mengenai


yang kurang peduli pentingnya menjaga kesehatan dan
terhadap kebersihan dan kebersihan lingkungan melalui
kesehatan lingkungan PHBS
- Penggalakan cuci tangan pakai
sabun sejak dini di sekolah-sekolah

4. Kurangnya sosialisasi - Pengadaan sosialisasi tentang


tentang program stunting stunting melalui kelas ibu hamil dan
posyandu balita.
- Pembuatan yel-yel dan jargon
tentang stunting agar mudah
dipahami masyarakat.
- Pembentukan satgas stunting.

5. Kurangnya penyuluhan - Meningkatkan penyuluhan stunting


tentang program stunting di kelas catin, kelas ibu hamil, dan
posyandu balita.
- Pembuatan lembar balik stunting
sebagai media penyuluhan untuk
para bidan kelurahan.

112
No. Penyebab masalah Alternatif

6. Kurangnya media - Pengadaan lembar balik sebagai


informasi tentang pola media penyuluhan yang mencakup
asuh yang benar tentang pentingnya 1000 HPK
kepada calon pengantin.
- Pengadaan buku saku sebagai
media penyuluhan tentang
pentingnya pola asuh anak dan
pentingnya gizi seimbang bagi ibu
hamil dan ibu balita.
7. Kurangnya pengetahuan - Pengadaan penyuluhan tentang gizi
orangtua waktu yang seimbang bagi ibu balita di
tepat untuk pemberian posyandu yang meliputi pemberian
MP-ASI MP-ASI bagi balita.
8. Masih kurangnya - Pengadaan penyuluhan tentang gizi
pengetahuan mengenai seimbang bagi ibu balita di
gizi seimbang posyandu.
- Penyuluhan tentang gizi seimbang
bagi calon pengantin dan ibu hamil
melalui media lembar balik.

3.9. Penetapan Pemecahan Masalah dengan Metode CARL


Untuk pemecahan masalah, dapat digunakan metode CARL, yaitu:
1. Capability (Kemampuan) yaitu ketersediaan sumber daya (dana,
sarana dan prasarana).
2. Accessibility (Kemudahan Akses) yaitu kemudahan, masalah yang ada
mudah diatasi atau tidak. Kemudahan dapat didasarkan pada
ketersediaan metode / cara / teknologi serta penunjang seperti
peraturan atau juklak.
3. Readiness (Kesiapan) yaitu kesiapan dari tenaga pelaksana maupun
kesiapan sasaran, seperti keahlian atau kemampuan dan motivasi.

113
4. Leverage (Daya Ungkit) yaitu seberapa besar pengaruh kriteria yang
satu dengan yang lain dalam pemecahan masalah yang dibahas.

Tabel 3.17 Penetapan Pemecahan Masalah dengan Metode CARL


No. Alternatif Pemecahan Masalah C A R L Total Ranking
Pengadaan sosialisasi tentang
1. stunting melalui kelas ibu hamil 7 7 6 8 2.352 1
dan posyandu balita.
Pengadaan poster tentang
stunting yang ditempel di kantor
2. 6 8 7 7 2.352 1
kelurahan, puskesmas, dan tiap
posyandu.
Membuat lembar balik yang
menyediakan gambar-gambar
dan penjelasan tentang dampak
3. 7 7 6 8 2.352 1
stunting sehingga dapat dengan
mudah dimengerti oleh
masyarakat.
Melakukan penyuluhan
mengenai pentingnya menjaga
4. 7 6 7 8 2.352 1
kesehatan dan kebersihan
lingkungan melalui PHBS
Penggalakan cuci tangan pakai
5. sabun sejak dini di sekolah- 6 7 6 7 1.764 3
sekolah
Pengadaan sosialisasi tentang
6. stunting melalui kelas ibu hamil 7 8 6 7 2.352 1
dan posyandu balita.
Pembuatan yel-yel dan jargon
7. tentang stunting agar mudah 7 7 7 6 2.058 2
dipahami masyarakat.
8. Pembentukan satgas stunting. 6 7 7 8 2.352 1

114
No. Alternatif Pemecahan Masalah C A R L Total Ranking
Meningkatkan penyuluhan
9. stunting di kelas catin, kelas ibu 6 7 6 7 1.764 3
hamil, dan posyandu balita.
Pembuatan lembar balik
stunting sebagai media
10. 6 7 7 7 2.058 2
penyuluhan untuk para bidan
kelurahan.
Pengadaan lembar balik
sebagai media penyuluhan yang
11. mencakup tentang pentingnya 6 7 7 7 2.058 2
1000 HPK kepada calon
pengantin.
Pengadaan buku saku sebagai
media penyuluhan tentang
12. pentingnya pola asuh anak dan 7 7 6 8 2.352 1
pentingnya gizi seimbang bagi
ibu hamil dan ibu balita.
Pengadaan penyuluhan tentang
gizi seimbang bagi ibu balita di
13. 7 6 6 7 1.764 3
posyandu yang meliputi
pemberian MP-ASI bagi balita.
Pengadaan penyuluhan tentang
14. gizi seimbang bagi ibu balita di 6 7 7 7 2.058 2
posyandu.
Penyuluhan tentang gizi
seimbang bagi calon pengantin
15. 7 6 6 7 1.764 3
dan ibu hamil melalui media
lembar balik.

115
3.10. Pembentukan Tim Pemecahan Masalah

Pembina Kegiatan
Drg. Triyani Widyawati

Dokter Pembimbing IKM


dr. Gerryd Dina, M.Kes

Penanggung Jawab UKM Stunting


dr. Wahyu Ika Y., M.Kes

Penanggung Jawab Program


Isdiyatik, Amd.Gizi

Cindy Claudia Cindy Malaindo Cornelia Ayu Cindy Ramadhani Cyrilla Ongkowijoyo
Debora Christonia Brilian Dinanti

PJ pembuatan PJ pembuatan PJ jargon dan yel- PJ pembentukan PJ sosialisasi dan


Lembar Balik poster dan buku yel stunting satgas stunting penyuluhan tentang
Stunting saku stunting stunting

116
3.18 Tabel Penyusunan Rencana Penerapan Penyelesaian Pemecahan Masalah dengan Gantt Chart
No. Uraian kegiatan Penanggung Sasaran Target Lokasi Dana Indikator Batas waktu bulan Januari
jawab
Des Januari
29 30 31 1 2 3 4 5 6
1. Survei Mawas Cindy Masyarakat 50 orang Kelurahan DM 1. Masalah di
Diri Ramadhani kecamatan Kedurus, FK Kecamatan
Cornelia Ayu Karangpilang Kebraon, UHT Karangpilang diketahui √ √ √
Adinar Karangpilang, 2. Jumlah responden
Warugunung yang mengisi
kuesioner SMD
2. Musyawarah Cindy Pemegang 15 orang Puskesmas DM 1. Jumlah kehadiran
Masyarakat Ramadhani program, dokter Kedurus FK 2. Jumlah pertanyaan
Desa penanggung UHT dan saran
√ √ √
jawab UKM, 3. Diskusi aktif
Bidan
Kelurahan,
Kader
3. Pembuatan Cindy Dokter Muda FK Poster DM 1. Poster membantu
poster tentang Malaindo UHT stunting FK masyarakat paham
√ √ √
stunting tersedia 6 UHT mengenai stunting
2. Poster tersedia di
Puskesmas Kedurus

117
4. Membuat Cindy Dokter Muda FK Lembar DM 1. Lembar balik dapat
lembar balik Claudia UHT balik FK membantu bikel
mengenai stunting UHT sebagai media
stunting tersedia 6 penyuluhan
2. Lembar balik
√ √ √
membantu masyarakat
paham mengenai
stunting
2. Lembar balik
tersedia di Puskesmas
Kedurus
5. Membuat buku Cindy Dokter Muda FK Buku saku DM 1. Buku saku dapat
saku tentang Malaindo UHT stunting FK membantu bikel dan
stunting tersedia UHT kader sebagai media √ √ √
10 penyuluhan
2. Buku saku tersedia
di Puskesmas Kedurus
6. Membuat yel- Cornelia Ayu Dokter Muda FK 1 jargon Puskesmas DM 1. Meningkatkan
yel/ jargon Adinar UHT dan 1 yel- Kedurus FK pemahaman √ √ √
tentang cegah Debora yel cegah UHT masyarakat mengenai
stunting Christonia N. stunting stunting
7. Pembentukan Cindy Dokter Muda FK Satgas Puskesmas DM 1. Meningkatkan
satgas stunting Ramadhani UHT stunting Kedurus FK pengawasan terhadap
terbentuk UHT pasien stunting

118
8. Kegiatan Cyrilla Dokter Muda FK Satgas Puskesmas DM 1. Meningkatkan
sosialisasi dan Ongkowijoyo UHT stunting Kedurus FK pengetahuan dan
penyuluhan Brilian terbentuk UHT wawasan masyarakat
tentang Dinanti tentang stunting
stunting 2. Meningkatkan
kepedulian warga
terhadap anak dengan
stunting

119
3.11 Monitoring Kegiatan
Guna keberhasilan kegiatan yang telah kami rencanakan, dilakukan
monitoring beberapa komponen, antara lain:
1. Pelaksanaan Survei Mawas Diri (SMD): dapat selesai tepat waktu,
mendapatkan data hasil survei.
2. Pelaksanaan Musyawarah Masyarakat Desa (MMD): dapat selesai
tepat waktu, diskusi berjalan baik, mengetahui masalah yang
dihadapi dalam sudut pandang para kader dan bidan kelurahan,
mencari solusi bersama.
3. Membuat poster tentang stunting: dapat selesai tepat waktu, kader
posyandu dapat menempelkan poster di masing-masing posyandu.
4. Membuat lembar balik tentang stunting: dapat selesai tepat waktu,
bidan kelurahan dapat menggunakannya sebagai bahan
penyuluhan
5. Membuat buku saku tentang stunting: dapat selesai tepat waktu,
buku dapat digunakan oleh bidan kelurahan atau kader untuk
penyuluhan stunting.
6. Membuat yel-yel dan jargon tentang stunting: meningkatkan
pemahaman masyarakat tentang stunting.
7. Pembentukan satgas stunting: dapat terlaksana tepat waktu,
meningkatkan kepedulian masyarakat tentang stunting.
8. Kegiatan sosialisasi tentang stunting: dapat terlaksana tepat waktu,
antusiasme warga meningkat.

3.12. Evaluasi Kegiatan


Evaluasi kegiatan ini dilakukan untuk membahas hasil kegiatan yang
telah dilakukan berdasarkan sasaran dan target kegiatan tersebut, seperti:
1. Pelaksanaan Survei Mawas Diri (SMD): kegiatan ini sudah sesuai
target dan sasaran kegiatan. Penulis telah mendapatkan data hasil
survei.
2. Pelaksanaan Musyawarah Masyarakat Desa (MMD): kegiatan ini
sudah sesuai target dan sasaran, diskusi berjalan baik, mengetahui
masalah yang dihadapi dalam sudut pandang para kader dan bidan
kelurahan, dan telah mendapatkan solusi yang disetujui bersama.
120
3. Membuat poster tentang stunting: kegiatan ini sesuai dengan target
dan sasaran kegiatan. Jumlah poster 6 buah dengan pembagian 4
untuk kelurahan (Kedurus, Kebraon, Karangpilang dan
Warugunung), 2 buah poster untuk Puskesmas Kedurus.
4. Membuat lembar balik stunting: kegiatan ini sesuai dengan target
dan sasaran kegiatan. Jumlah lembar balik 6 buah dan soft file
lembar balik untuk Puskesmas Kedurus.
5. Membuat buku saku stunting: kegiatan ini sesuai target dan sasaran
kegiatan. Jumlah buku saku 10 buah, masing-masing kelurahan
(Kedurus, Kebraon, Karangpilang, Warugunung) mendapatkan 2
buku saku, 2 buah lembar balik untuk Puskesmas Kedurus.
6. Membuat yel-yel dan jargon tentang stunting: belum sesuai target
dan sasaran berhubung kegiatan ini baru diadakan. Harapan
kedepannya yel-yel dan jargon tetap disertakan dalam setiap
pelaksanaan posyandu balita.
7. Pembentukan satgas stunting: belum dapat terlaksana berhubung
kegiatan ini baru dilakukan. Harapan kedepannya untuk kelompok
DM selanjutnya dapat mengusulkan dan membantu pembentukan
satgas stunting.
8. Kegiatan sosialisasi tentang stunting: belum sesuai target dan
sasaran berhubung kegiatan ini baru diadakan. Harapan
kedepannya untuk kelompok DM selanjutnya dapat mengusulkan
agar sosialiasi dapat terlaksana.

121
BAB 4
KESIMPULAN DAN SARAN

4.1 Kesimpulan
Kejadian balita stunting (pendek) merupakan masalah gizi utama.
Stunting banyak ditemukan di negara berkembang, termasuk Indonesia.
Menurut Tim Nasional Percepatan Penanggulangan Kemiskinan (TNP2K)
2017, prevalensi stunting di Indonesia menempati peringkat kelima terbesar
di dunia.
Di puskesmas kedurus sendiri berdasarkan data pemegang program
stunting sudah tercatat ada sebanyak 300 anak yang terdeteksi stunting.
Penyebabnya sendiri antara lain karena kurangnya pengetahuan tentang
stunting dan pengasuhan yang kurang telaten terhadap anaknya. Selain itu,
masih banyak rumah yang tidak memenuhi kategori rumah sehat, padahal
kesehatan lingungan sendiri berperan dalam pencegahan dan pengobatan
anak stunting.
Berikut adalah penyebab masalah yang sudah diprioritaskan dengan
metode USG:
1. Kurangnya pengetahuan masyarakat tentang stunting
2. Kurangnya pengetahuan tentang dampak stunting
3. Masih banyak masyarakat yang kurang peduli terhadap kebersihan dan
kesehatan lingkungan
4. Kurangnya sosialisasi tentang program stunting
5. Kurangnya penyuluhan tentang program stunting
6. Kurangnya media informasi tentang pola asuh yang benar
7. Kurangnya pengetahuan orangtua waktu yang tepat untuk pemberian
MP-ASI
8. Masih kurangnya pengetahuan mengenai gizi seimbang

Untuk mengatasi masalah-masalah tersebut kami mengadakan:


1. Pengadaan sosialisasi tentang stunting melalui kelas ibu hamil dan
posyandu balita.
2. Pengadaan poster tentang stunting yang ditempel di kantor kelurahan,
puskesmas, dan tiap posyandu.

122
3. Membuat lembar balik yang menyediakan gambar-gambar dan
penjelasan tentang dampak stunting sehingga dapat dengan mudah
dimengerti oleh masyarakat.
4. Melakukan penyuluhan mengenai pentingnya menjaga kesehatan dan
kebersihan lingkungan melalui PHBS
5. Pengadaan sosialisasi tentang stunting melalui kelas ibu hamil dan
posyandu balita.
6. Pembentukan satgas stunting.
7. Pengadaan buku saku sebagai media penyuluhan tentang pentingnya
pola asuh anak dan pentingnya gizi seimbang bagi ibu hamil dan ibu
balita.

4.2 Saran
4.2.1 Bagi puskesmas
1. Mempertahankan kerjasama dengan lintas sektor dan para kader yang
telah berjalan dengan baik.
2. Meningkatkan kegiatan sosialisasi dan penyuluhan tentang PHBS.
3. Meningkatkan kegiatan penyuluhan tentang pentingnya ANC terpadu.
4. Memberikan pelatihan kepada tenaga kesehatan, sehingga ke
depannya dapat ikut membantu dalam kegiatan masyarakat tentang
sosialisasi stunting.
5. Meningkatkan kegiatan penyuluhan tentang stunting kepada
masyarakat.
6. Memperbanyak media-media penyuluhan seperti poster, lembar balik,
dan buku saku tentang stunting untuk dibagikan ke bidan kelurahan,
dan kader-kader.
7. Memberikan pelatihan kepada kader, sehingga ke depannya kader
dapat berkontribusi terhadap penyuluhan mengenai stunting.

4.2.2 Bagi masyarakat


1. Meningkatkan pengetahuan dan wawasan tentang stunting.
2. Meningkatkan kepedulian pada anak-anak penderita stunting.
3. Meningkatkan kewaspadaan tentang dampak stunting.
4. Meningkatkan pengetahuan tentang cara pencegahan stunting.
123
5. Meningkatkan kepedulian tentang PHBS.
6. Meningkatkan pengetahuan ibu hamil dan calon pengantin tentang
pentingnya ANC terpadu.

4.2.3 Bagi dokter muda


1. Meningkatkan pengetahuan tentang upaya pencegahan stunting.
2. Meningkatkan manajemen mutu dan waktu dalam melaksanakan
program.
3. Meningkatkan kemampuan komunikasi dan sosialisasi dengan
masyarakat.

124
DAFTAR PUSTAKA

André Briend, Tanya Khara, and Carmel Dolan. 2015. Wasting and
stunting—similarities and differences: Policy and programmatic
implications.
Bendech, Mohamed Ag. 2016. Nutrition Terminology and Hunger
Situation Analysis. Diakses dari: http://www.fao.org/fileadmin/user_upload/
nutrition/docs/policies_programmes/CAADP/southern_africa/presentations
/DAY1_Nutrition_Situation_Analysis.pdf
Bilsel, R. Ufuk and Lin, Dennis K.J.2012. “Ishikawa Cause and Effect
Diagrams Using Capture Recapture Techniques”. QualityTechnology &
Quantitative Management (QTQM) Vol 9 No. 2. 2012: PP 137 – 152.
Departemen Kesehatan Republik Indonesia. 2004. Sistem
Kesehatan Nasional. Jakarta
Departemen Kesehatan Republik Indonesia. 2006. Pedoman
Perencanaan Tingkat Puskesmas. Jakarta: Direktorat Jenderal Bina
Kesehatan Masyarakat
Departemen Kesehatan Republik Indonesia. 2007. Pedoman
LokakaryaMini Puskesmas. Jakarta: Direktorat Jenderal Bina Kesehatan
Masyarakat.
Departemen Kesehatan Republik Indonesia. 2011. Wilayah Kerja
Puskesmas. Jakarta: RIneka CIpta
Departemen Kesehatan Republik Indonesia. 2015. Puskesmas
Efendi, Ferry & Makhfudli. (2009). Keperawatan Kesehatan
Komunitas: Teori dan Praktik dalam Keperawatan. Jakarta: Salemba
Medika Inpres Kesehatan Nomor 5 Tahun 1974, nomor 7 tahun 1975, dan
nomor 4 tahun 1976
Goudet, S.M., Griffiths, P.L., Bogin, B.A., Madise, N.J. 2015.
“Nutritional interventions for preventing stunting in children (0 to 5 years)
living in urban slums (Protocol)” dalam Cochrane Database of Review (hlm
2-52). DOI: 10.1002/14651858.CD011695.
Izwardy, Doddy. 2019. Kebijakan dan Strategi Penanggulangan
Stunting di Indonesia. Diakses dari: https://www.persi.or.id/images/
2019/data/FINAL_PAPARAN_PERSI_22_FEB_2019_Ir._Doddy.pdf
125
Kementerian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan
Transmigrasi, 2018. Buku Saku Desa Dalam Penanagaanan Stunting.
Jakarta
Kementerian Kesehatan RI. 2018. Buletin Jendela Data dan
Informasi Kesehatan: Situasi Balita Pendek (Stunting) di Indonesia.
Jakarta: Pusat Data dan Informasi
Kuntjoro, T.2005.Pengembangan Manajemen Kinerja Perawat dan
Bidan Sebagai Strategi Dalam Peningkatan Mutu Klinis.JMPK, 8(3):149- 54.
Pedoman Penyusunan Dokumen Akreditasi Fasilitas Kesehatan Tingkat
Pertama
Penny, Mary Edith. 2012. “Micronutrients in The Treatment of
Stunting and Moderate Malnutrition” dalam Meeting Micronutrient
Requirements for Health and Debvelopment vol 70 (hlm 11-21). Peru:
Nestle Nutrition Institute Workshop
Permenkes RI no 39 tahun 2016 tentang Pedoman
Penyelenggaraan Program Indonesia Sehat Dengan Pendekatan Keluarga
Permenkes RI no 43 tahun 2016 tentang Standar Pelayanan Minimal
Bidang Kesehatan
Permenkes RI no.44 tahun 2016 tentang Pedoman Manajemen
Puskesmas.
Permenkes No 75 Tahun 2014
Supriyanto dan Damayanti. 2007. Perencanaan dan Evaluasi.
Surabaya: Airlangga University Press
World Health Organization.2009. Basic Seven
World Health Organization. 2014. Global Nutrition Targets 2025:
Stunting Policy Brief. Geneva: Department of Nutrition for Health and
Development
Permenkes no.80 tahun 2016 tentang Penyelenggaran Pekerjaan
Asisten Tenaga Kesehatan.
Zuhriya, Dewi Aminatuz. 2019. “Ini Isu Yang Jadi Prioritas
Kementerian Kesehatan Hingga 2024”. Diakses dari:
https://ekonomi.bisnis.com/read/20190311/12/898217/ini-isu-yang-jadi-
prioritas-kementerian-kesehatan-hingga-2024

126
Lampiran 1. Kuesioner Survei Mawas Diri (SMD)

KUISIONER TINGKAT PENGETAHUAN ORANG TUA TENTANG


STUNTING PADA ANAK DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS KEDURUS
A. Identitas Responden
1. Nama :
2. Usia :
3. Alamat :
4. Bekerja : Ya / Tidak
5. Pendidikan
a. Ayah :
b. Ibu :
B. Identitas Anak
1. Nama :
2. TTL :
3. Usia :
4. Jenis Kelamin : P/L
5. BB Lahir : (Kg)
6. PB Lahir : (Cm)
7. Anak Ke :
Tanggal pengisian :
No Telepon :

Yang di Survey

_____________________

127
No Pertanyaan Jawaban
1. Apakah ibu mengerti istilah dan penyebab Stunting a. Ya
/ Gagal Tumbuh? b. Tidak
2. Apakah ibu pernah mendapatkan penyuluhan a. Ya
tentang Stunting / Gagal Tumbuh? b. Tidak
3. Apakah ibu rutin memeriksakan kehamilan? a. Ya
b. Tidak
4. Apakah ibu rutin membawa anak ke posyandu? a. Ya
b. Tidak
5. Apakah anak ibu mendapatkan imunisasi lengkap? a. Ya
b. Tidak
6. Apakah ibu sudah mengetahui pola asuh yang baik? a. Ya
 Apakah anak mendapat ASI EKSLUSIF b. Tidak
dalam 6 bulan pertama?
a. Ya
b. Tidak,diberi apa?
_______________
 Bulan ke berapa anak mendapatkan MP-
ASI?
a. < 6 Bulan
b.  6 Bulan
 Apakah anak ibu mendapatkan gizi
seimbang?
a. Ya
b. Tidak
7. Apakah anak ibu sering sakit? a. Ya
b. Tidak
8. Kritik dan Saran:

128
129
Lampiran 2. Daftar Hadir Peserta Musyawarah Masyarakat Desa
(MMD)

130
Lampiran 3. Poster Pencegahan Stunting

131
Lampiran 4. Lembar Balik Stunting

132
Lampiran 5. Buku Saku Stunting

133
Lampiran 6. Foto kegiatan

134