Anda di halaman 1dari 4

INOVASI PENDIDIKAN

Dosen Pengampu :

Selvi Riwayati, S. M.Si

Disusun Oleh :

Pebri Aritonang ( 1721130003 )

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN MATEMATIKA


FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH BENGKULU
2019
DIFUSI INOVASI PENDIDIKAN DAN PENGERTIAN DISEMINASI
A. DIFUSI
1. Pengertian Difusi
Difusi ialah proses komunikasi inovasi antara warga masyarakat (anggota sistem
sosial), dengan menggunakan saluran tertentu dan dalam waktu tertentu.
Komunikasi dalam definisi ini ditekankan dalam arti terjadinya saling tukar
informasi (hubungan timbal balik), antar beberapa individu baik secara memusat
maupun memencar yang berlangsung secara spontan. Dengan adanya
komunikasi ini akan terjadi kesamaan pendapat antar warga masyarakat tentang
inovasi. Jadi difusi dapat merupakan salah satu tipe komunikasi yakni komunikasi
yang mempunyai ciri pokok, pesan yang dikomunikasikan adalah hal yang baru.
(Rogers 1983 : 14)
2. Elemen Difusi
Ada 4 elemen pokok difusi:
a. Inovasi
Yaitu suatu ide , barang, kejadian, metode yang diamati sebagai suatu yang baru
bagi seseorang atau sekelompok orang, baik berupa hasil invensi atau diskoveri
yang diadakan untuk mencapai tujuan tertentu.(Rogers 1983 : 14)
b. Komunikasi dengan saluran tertentu
Yaitu sebagai proses pertukaran informasi antara anggota sistem sosial, sehingga
terjadi saling pengertian antara satu dengan yang lain. Saluran komunikasi
merupakan alat untuk meyampaikan informasi dari seorang dengan yang lain,
kondisi kedua pihak mempengaruhi pengguna saluran yang tepat untuk
mengefektifkan proses komunikasi. (Rogers 1983 : 14)
c. Waktu
Yaitu elemen yang penting dalam proses difusi karena waktu merupakan aspek
utama dalam proses komunikasi. Tetapi banyak peneliti komunikasi yang kurang
memperhatikan aspek waktu, dengan bukti tidak menunjukkannya secara
ekspilisit variabel waktu. Mungkin hal ini terjadi karena waktu tidak secara nyata
berdiri sendiri terlepas dari suatu kejadian, tetapi waktu merupakan aspek dari
setiap kegiatan. (Rogers 1983 : 14)

d. Warga masyarakat (anggota sistem sosial)


Yaitu hubungan interaksi antar individu atau orang bekerja sama untuk
memecahkan masalah guna mencapai tujuan tertentu. Anggota sistem sosial bisa
individu, kelompok-kelompok informal, organisasi, dan sub sistem yang lain.
Proses difusi melibatkan hubungan antar individu dalam sistem sosial, maka
jelaslah bahwa individu akan terpengaruh oleh sistem sosial dalam menghadapi
suatu inovasi. (Rogers 1983 : 14)
3. Difusi Inovasi Dalam Pendidikan
Difusi inovasi dalam pendidikan merupakan proses komunikasi inovasi antara
siswa dengan siswa, guru dengan guru, guru dengan siswa dalam media dan
waktu tertentu baik secara individu dengan individu ataupun kelompok agar
menghasilkan gagasan atau suatu hal baru. Contoh difusi inovasi dalam
pendidikan yaitu guru menciptakan model pembelajaran manakah yang cocok
untuk siswa agar aktif. (Rogers 1983 : 14)

B. DISEMINASI
 Pengertian Diseminasi
Diseminasi adalah proses penyebaran inovasi yang direncanakan, diarahkan,
dan dikelola. Jadi kalau difusi terjadi secara spontan, maka diseminasi dengan
perencanaan. Dalam pengertian ini dapat juga direncanakan terjadinya difusi.
Misalnya dalam penyebaran inovasi penggunaan pendekatan keterampilan
proses dalam proses belajar mengajar. Setelah diadakan percobaan ternyata
dengan pendekatan keterampilan proses belajar mengajar dapat berlangsung
secara efektif dan siswa aktif belajar. Maka hasil percobaan itu perlu
didesiminasikan. Untuk menyebarluaskan cara baru tersebut, dengan cara
menatar beberapa guru dengan harapan akan terjadi juga difusi inovasi antar
guru di sekolah masing-masing. Terjadi saling tukar informasi dan akhirnya
terjadi kesamaan pendapat antara guru tentang inovasi tersebut. (Rogers
1983 : 14)
DAFTAR PUSTAKA

Sa’ud, Udin Syaefudin.2010.Inovasi Pendidikan.Bandung:ALFABETA.