Anda di halaman 1dari 24

KIMIA ANORGANIK LOGAM

Soal-Soal Golongan Alkali

1 Uraikan secara singkat kecenderungan sifat-sifat logam golongan alkali, dan reaktifitasnya
terhadap air dan asam.
8. Salah satu bahan campuran serbuk peluru adalah kalium nitrat. Sebutkan dua serbuk yang
lain yang digunakan dalam campuran tersebut dan bagaimana proses kerja campuran serbuk
ini sehingga dapat digunakan sebagai serbuk yang mudah meledak?
10. Tuliskan persamaan reaksi dan kondisi yang diperlukan untuk pembuatan padatan NaOH,
Na2CO3 dan NaHCO3

Soal-Soal Golongan Alkali Tanah

2. Untuk logam-logam alkali tanah (tanpa berilium):


a. Logam mana yang paling lunak?
b. Logam mana yang mempunyai densitas besar?
c. Hidroksida mana yang paling sukar larut?
d. Garam sulfat mana yang paling sukar larut?
4. Jelaskan mengapa ion terhidrat untuk berilium mempunyai formula [Be(H2O)4]2+
Sedangkan untuk magnesium adalah [Mg(H2O)6]2+?
6. Jelaskan secara ringkas bagaimana terjadinya gua kapur?
8. Jelaskan mengapa barium dapat membentuk senyawa peroksida BaO2 sedangkan logam
alkali tanah yang lain tidak ?
9. Jelaskan kesamaan antara berilium dengan aluminium.
10. Jelaskan mengapa magnesium berbeda dengan logam alkali tanah yang lain dalam hal
kemampuannya membentuk senyawa dengan senyawa-senyawa organik misalnya sebagai
pereaksi Grignard !
Soal-Soal Logam Golongan 13

1. Tuliskan persamaan reaksi berikut:


b. Larutan aluminium + ion hidroksida (basa)
c. logam aluminium + ion hidronium (asam)
3. Jelaskan mengapa alumium yang termasuk logam reaktif namun lembaran aluminium
ternyata tahan korosi terhadap oksidasi udara.
5. Jelaskan secara ringkas pengolahan aluminium dari bauksit.
8. Kedalam larutan yang mengandung ion aluminium (III) diteteskan ion hidroksida hingga
berlebihan. Jelaskan apa yang terjadi dan tuliskan persamaan reaksinya.
9. Jelaskan proses penjernihan air secara sederhana dengan penambahan tawas.

Soal-Soal Logam Golongan 14 dan 15

8. Jelaskan mengapa timbel (II) bukan reduktor yang baik sedangkan timbel (IV) adalah
oksidator yang baik.
9. Anion-anion apa yang sering dipakai sebagai uji adanya timbel (II). Tuliskan persamaan
reaksi dengan warna karakteristik senyawa yang terjadi.

Soal-Soal Latihan Halaman 218

3. Tuliskan konfigurasi elektron atom unsur transisi 24Cr,25Mn,26Fe,28Ni dan 29Cu; jelaskan
pula kestabilannya untuk atom kromium dan tembaga ditinjau dari diagram aufbau.
5. Jelaskan dengan singkat perihal sifat diamagnetik, sifat paramagnetik, dan komparasi nilai
keduanya.
7. Jelaskan mengapa unsur transisi bersifat paramagnetik dan beri contohnya!

Soal-Soal Latihan Logam –Logam V-Nb-Ta

1. Jelaskan mengapa vanadium sangat baik untuk bahan campuran aliasi (paduan).
2. Sebutkan mineral apa saja yang merupakan sumber vanadium?
3. Jelaskan secara singkat ekstraksi vanadium baik sebagai aliasi (paduan) maupun logam
bebas.
4. Sebutkan jenis oksida vanadium dan sifatnya, demikian juga ion vanadium
dengan karakteristik warnanya.
5. Tulis tahapan persamaan reaksi V205 : (a) dengan penambahan basa (b) dilanjutkan dengan
penambahan asam hingga pH ~ 6,5, (c) dilanjutkan dengan penambahan asam hingga pH ~
2, dan (d) dengan penambahan asam lebih lanjut.

Soal-Soal Latihan Cr-Mo-W

2. Jelaskan peran/manfaat kalium dikromat pada proses penyamakan kulit.


3. Jelaskan secara singkat cara mengekstraksi logam kromium baik untuk digunakan sebagai
bahan aliasi (paduan) maupun sebagai kromium bebas.
5. Salah satu sifat logam kromium adalah tahan korosi, mengapa demikian dan apa pula
kegunaannya

Soal-Soal Latihan Me-Tc-Re

1. Dikaitkan dengan sifatnya, jelaskan bahwa logam mangan sangat baik unutk campuran baja
aliasi (paduan). Jelaskan pula salah satu peran (manfaat) senyawa MnO2 dalam baterai-sel
kering
2. Mangan terdapat dalam berbagai bijih mineral dan sebutkan minimal lima macam.
3. Jelaskan secara singkat ektraksi logam mangan baik sebagai bahan aliansi (paduan) maupun
sebagai mangan bebas.
4. Sebutkan oksida-oksida mangan yang dikenal dan sifat-sifatnya, demikian juga ion-ionnya
dengan karakteristik warnanya.
5. Jika diketahui potensial reduksi setengah reaksi berikut:
MnO42- + 4H3O+ MnO2 + 6H2O +2e E0 = 2,26 V
MnO4- + e MnO42- E0 = 0,56 V
Jelaskan sifat stabilitas ion manganat, MnO42-
6. Tuliskan persamaan reaksi pembakaran mangan dalam (a) oksigen, (b) nitrogen, (c) klorin,
dan (d) fluorin.
7. Tulis persamaan reaksinya masing-masing pada pemanasan logam teknesium dan renium
dalam (a) oksigen, dan (b) fluorin.
8. Baik logam teknesium maupun renium dapat laruta dalam asam-asam oksidator seperti
HNO3 dan H2SO4 pekat membentuk asam perteknat dan perrenat. Tuliskan persamaan
reaksinya.
9. Jelaskan formula oksida mangan yang mempunyai struktur spinel.
10. Mangan dapat membentuk berbagai spesies/ion dengan berbagai tingkat oksidasi dan
berbagai warna. Sebutkan dan identifikasi tingkat oksidasi dan warna spesies-spesies yang
bersangkutan.

Soal-Soal Latihan Fe-Ru-Os

1. Tuliskan persamaan reaksi dan warna khas pada identifikasi adanya ion besi (III). (a)
dengan reaktan [Fe(CN)6]4- dan (b) dengan reaktan kalium tiosianat.
2. Tuliskan persamaan reaksi (a) ion besi (III) dengan ion tiosulfat pada suhu rendah
(pendinginan dengan es).
4. Jika logam besi direaksikan dengan asam hidroksida, ion besi dengan tingkat oksidasi
berapa yang dihasilkan? Jelaskan mengapa demikian dan tuliskan persamaan reaksinya?
5. Tuliskan persamaan reaksi dan warna khas pada identifikasi adanya besi (II) dengan ion
[Fe(CN)6]3-

Soal-Soal Latihan Co-Rh-Ir

1. Jelaskan satu-satunya senyawa kalium- kobalt yang sukar larut dalam air
2. Kobalt(II)klorida heksahidrat berwarna pink, tetapi dalam alkohol (absolut) atau aseton
diperoleh larutan biru. Jika ke dalam larutan biru ini kemudian ditambahkan bertetes-tetes
air, perubahan apa yang terjadi. Jelaskan mengapa demikian!
3. Ke dalam larutan biru kobalt(II)klorida heksahidrat dalam alkohol ditambahkan bertetes-
tetes seminimum mungkin hingga warna larutan hampir tepat berubah. Larutan ini secara
bergantian kemudian dimasukkan ke dalam penangas air kemudian dimasukkan kedalam
pendingin es, demikian seterusnya,perubahan apa yang terjadi. Jelaskan!
4. Salah satu uji kualitatif terhadap ion-ion logam alkali dipakai senyawa kobalt. Senyawa apa
ini dan apa indikasinya!
Soal-Soal Latihan Ni-Pd-Pt

1. Ion nikel (II) dalam air (misalnya NiCl2.6H2O) berwarna hijau; dalam perspektif senyawa
kompleks, bagaimana formula ini
a. Jika kemudian amonia ditambahkan, perubahan yang terjadi. Jelaskan!
b. Sebagai ganti amonia dipakai basa kuat NaOH misalnya; jelaskan apa yang terjadi
c. Sebagai amonia dipakai HCl pekat, jelaskan apa yang terjadi
2. Salah satu uji kualitatif adanya ion nikel (II) adalah reaksinya terhadap DMGH. Jelaskan
apa yang terjadi dengan penambahan DMGH pada larutan yang mengandung ion nikel (II),
dan tulis rumus bangun senyawa kompleks yang terjadi.

Soal-Soal Latihan Cu-Ag-Au

1. Ion tembaga (II) dalam air berwarna biru


a. Jika ditambahkan larutan amonia, apa yang terjadi. Jelaskan
b. Jika ditambahkan basa kuat sebagai ganti ammonia apa yang terjadi. Jelaskan
2. Walaupun sesungguhnya tembaga bukanlah logam yang reaktif, kenyataannya tembaga
dapat bereaksi dengan asam hidroklorida pekat mendidih. Jelaskan !
3. a. Jelaskan kecendrungan kelarutan garam halida perak, AgF, AgCl, AgBr, dan Agl dalam
air.
b. Jelaskan kecendrungan kelarutan AgCl, AgBr, dan Agl dalam amonia
c. Jelaskan mengapa senyawaan perak harus disimpan dalam botol yang berwarna gelap

Soal-Soal Logam Golongan 12

2. Jelaskan secara ringkas mengapa logam zink, kadmium, dan raksa, tidak termasuk golongan
logam-logam transisi, demikian juga tidak termasuk golongan logam-logam alkali tanah
(ns2).
3. Bandingkan kesamaan/perbedaan sifat-sifat (a) zink dengan magnesium, dan (b) zink
dengan aluminium.
4. Raksa (II) iodida tidak larut dalam air, tetapi larut dalam larutan kalium iodida. Jelaskan !
5. Jelaskan susunan baterai NiCad dan cara pengisian kembali !
6. Jelaskan salah satu proses pengawetan buku dengan bahan pengawet dari senyawa zink.
9. Jelaskan mengapa reaksi antara ion raksa (I), Hg22+, dengan ion sulfida, S2-, membentuk
endapan raksa (II) sulfida.

PEMBAHASAN

Jawaban Dari Soal-Soal Golongan Alkali

1 Semua logam alkali ( Li, Na, K, Rb, Cs, dan Fr ) tampak mengkilat, berwarna keperakan,
merupakan konduktor listrik dan panas yang baik. Logam alkali bersifat lunak, dan semakin
lunak dengan naiknya nomor atom. Litium dapat dipotong dengan pisau,tetapi kalium dapat
diremas seperti mentega lunak. Sebagian besar logam mempunyai titik leleh yang sangat
tinggi, tetapi logam alkali mempunyai titik leleh rendah dan semakin rendah dengan
naiknya nomor atom. Sesium, Cs, meleleh pada temperatur sedikit di atas temperatur
kamar. Kombinasi antara sifat konduktivitas panas yang tinggi dan titik leleh yang rendah,
membuat natrium bermanfaat untuk mentransfer panas pada reaktor nuklir. Reaksi logam-
logam alkali dengan air bersifat sangat eksotermik dan dramatik, kecuali litium yang
bereaksi tenang menghasilkan gelembung-gelembung gas hidrogen dan hidroksidanya.

8. Kalium nitrat dapat digunakan untuk membuat serbuk peluru yang dicampur dengan arang
kayu dan belerang dengan rasio masa sekitar 6:1:1 jika campuran ini dipanaskan, terjadi
reaksi :
2 KNO3 (s) + S(s) + C(s) → K2S (s) + N2(s) + 3 CO(g)

Terbentuknya gas sebagai hasil reaksi disertai dengan suhu tinggi mengakibatkan
pengembangan mendadak sehingga terjadi ledakan.

10. a. Pembuatan NaOH:


Elektrolisis
2NaCl (aq) + 2H2O 2NaOH (aq) + H2 (g) + Cl2 (g)

b. Pembuatan Na2CO3:
2[Na2CO3.2H2O] (s) 3Na2CO3 (s) + 5H2O (g) + CO2 (g)
2 NaCl (aq) + CaCO3 (g) Na2CO3 (aq) + CaCl2 (aq)
c. Pembuatan NaHCO3:
Na2CO3 (aq) + CO2 (g) + H2O(l) 2NaHCO3 (s)

Jawaban Dari Soal-Soal Golongan Alkali Tanah

2. a. Gallium dengan titik leleh 30°C


b. Talium dengan densitas 11.5 g cm-3
c. Hidroksida yang paling sukar laut adalah Aluminium karena mampu mengakomodasi
enam molekul H2O.
d. Aluminium

4. berilium membentuk ion [Be(H2O)4]2+ sedangkan magnesium membentuk ion


[Mg(H2O)6]2+. karena bilangan koordinasi atom pusat berilium yang rendah (koordinasi 4)
diduga sebagai akibat dari tidak tersedianya orbital d (untuk membentuk orbital hidrida
sp3d2) dan kecilnya ukuran ion berilium untuk mengakomodasi enam molekul air.

6. Gua-gua kapur terbentuk karena aliran air hujan yang mengandung karbon dioksida
menerobos batu-batu kapur dan melarutkan sebagian batu kapur ini serta membawanya
pergi dalam aliran air dengan meninggalkan rongga-rongga sebagai gua. Batu kapur adalah
batuan kalsium karbonat, yang dilarutkan oleh air yang mengandung karbon dioksida,
sehingga membentuk larutan kalsium bikarbonat. menurut persamaan reaksi :
CaCO3(s) + H2O(l) + CO2(aq) → Ca(HCO3)2(aq)
Larutan ini akan mengalir melalui bebatuan sampai mencapai sebuah tepi, dan jika
tepi ini berada di atap gua maka larutan akan menetes ke bawah. Ketika larutan mengalami
kontak dengan udara, terjadi reaksi kimia yang terbalik dari sebelumnya dan partikel
kalsium karbonat tersimpan sebagai endapan. Reaksi kimia terbalik tersebut adalah sebagai
berikut.
Ca(HCO3)2(aq) → CaCO3(s) + H2O(l) + CO2(aq)
Terbentuk dari tetesan air dari atap gua yang mengandung kalsium karbonat (CaCO3 )
yang mengkristal, dari tiap tetes air akan menambah tebal endapan yang membentuk
kerucut menggantung dilangit-langit gua. Berikut ini adalah reaksi kimia pada proses
pelarutan batu gamping :
CaCO3(s) + CO2(aq) + H2O(l) → Ca2+ (aq)+ 2HCO3 – (aq)

8. Karena pada pemanasan alkali tanah yang lain terbakar hanya menghasilkan oksidanya,
tetapi barium dapat menghasilkan dioksida (-2) dalam kondisi oksigen berlebihan,
Pembentukan barium dioksida(-2) dapat dijelaskan dengan sifat densitas muatan ion barium
yang rendah (23 C mm-3), hampir sama dengan densitas muatan ion natrium (24 C mm-3),
sehingga mampu menstabilkan ion-ion yang mudah terpolarisasi seperti dioksida (2-), O22-

9. Berilium (anggota pertama golongan 2) dan aluminium (anggota kedua golongan


berikutnya, 3) mempunyai paling tidak tiga kesamaan mencolok yaitu :
a. Diudara, kedua unsur membentuk lapisan oksida yang dapat melindungi permukaan
unsur di bawahnya dari kontak lanjut dengan udara.
b. Keduaa unsur bersifat amfoterik, bereaksi dengan asam membentuk garamnya dan
bereaksi dengan ion hidroksida pekat membentuk anion berilat dan aluminat.
c. Keduanya dapat membentuk karbida (Be2C dan Al4C3) yang jika bereaksi dengan air
membentuk metana, berbeda dengan dikarbida (2-) anggota golongan alkali tanah
lainnya yang bereaksi dengan air membentuk etuna, menurut persamaan reaksi :
Be2C(s) + 4H2O(l) → 2Be(OH)2(s) + CH4(g)
Al4C3(s) + 12H2O(l) → 4Al(OH)3(s) + 3CH4(g)

10. Magnesium mudah membentuk senyawa kovalen khususnya dengan senyawa organik
berukuran relatif besar. Hal ini berkaitan dengan densitas muatan ion magnesium yang
relatif tinggi, 120 C mm-3 (dibandingkan dengan densitas muatan ion kalsium yang hanya
52 C mm-3 . sebagai contoh, logam magnesium dapat bereaksi dengan senyawa halokarbon
(alkil halida), misalnya bromoetena (C2H5Br) dalam pelarut etoksietana (C2H5)2O (eter).
Atom magnesium menyusup masuk diantara atom-atom karbon dan halogen membentuk
ikatan kovalen dengan keduanya, dan menghasilkan suatu senyawa organologam, yang
dikenal sebagai pereaksi Grignard dan sangat luas dipakai pada sintesis senyawa-senyawa
organik.
Jawaban Dari Soal-Soal Logam Golongan 13

1. b. 2Al(s) + 2OH- (aq) + 6H3O+(l) → 2[Al(OH)4]-(aq) + 3H2(g)


c. 2Al(s) + 6H3O+(aq) → 2Al3+(aq) + 6H2O (l)+ 3H2(g)

3. Karena permukaan logam aluminium memiliki lapisan tipis oksida yang kuat, lapisan tipis
inilah yang dapat melindungi logam aluminium tersebut terhadap udara, dalam arti lapisan
tipis oksida ini cukup kuat untuk menahan oksigen sehingga tidak terbentuk oksidasi lebih
lanjut (peristiwa korosi). Selain tidak dapat bereaksi dengan udara, logam aluminium juga
tidak dapat bereaksi dengan air karena adanya lapisan tipis oksida ini. Lapisan oksida ini
pembentukannya dengan cara dilapiskan secara elektrolit pada aluminium yang prosesnya
terbentuk secara alami, prosesnya disebut “proses anodisasi”. Untuk mempertebal lapisan
oksida ini dapat dilakukan dengan proses anodisasi,dimana pada proses anodisasi ini logam
Al dipakai sebagai anode pada elektrolisis menggunakan larutan H2SO4. Gas O2 yang
terbentuk akan bereaksi dengan anode untuk menghasilkan lapisan Al2O3. Aluminium
sebenarnya merupakan logam yang mudah bereaksi dengan udara dan air. Hal itu dapat
dilihat dari sifat reduktor aluminium cukup baik, dan harga potensial reduksinya (Eo = -
1,66 volt) cukup negatif untuk mudah bereaksi dengan air dan oksigen.
2Al(s) + 3H2O Al2O3(s) + 3H2(g)
4Al(s) + 3O2(g) 2Al2O3(s)
Tetapi karena adanya lapisan tipis oksida ini, maka aluminium tidak dapat bereaksi
dengan udara dan air. Lapisan tipis oksida pada permukaan aluminium, lapisan tipis Al2O3
ini memiliki tebal 10-8 meter yang tidak tembus air, sehingga melindungi permukaan logam
dari reaksi lebih lanjut. (Hal ini berbeda dengan karat besi Fe2O3 yang berpori dan tembus
air, yang menyebabkan bagian besi di bawah karat tidak terlindungi dari serangan oksigen
dan uap air). Akibatnya, logam aluminium cukup stabil dan tahan lama untuk digunakan
dalam berbagai peralatan

5. Pembuatan Aluminium terjadi dalam dua tahap:


1) Proses Bayer merupakan proses pemurnian bijih bauksit untuk memperoleh aluminium
oksida (alumina). Proses pembuatan alumunium dengan tahap bayer yang pertama kali
dikerjakan adalah menghancurkan bijih bauksit yang kemudian dicampur dengan soda
kaustik, kemudian setelah bauksit menjadi bubur kemudian dipanaskan selama beberapa
jam. Setelah bubur panas ini menjadi natrium aliminat kemudian dipompa kedalam
tangki pengendapan. Di dalam tangki ini kotoran-kotoran yang ada akan larut di dalam
soda kaustik. Cairan murni yang ada kemudian dipompa lagi untuk dicuci agar soda
kaustik alumina dapat digunakan kembali. Kristal endapan yang ada di bawah tangki
pengendapan kemudian dicuci dan dipindahkan kedalam kiln untuk kalsinasi.
2) Proses Hall-Heroult merupakan proses peleburan aluminium oksida untuk menghasilkan
aluminium murni. proses hall-heroult di dalam proses ini peleburan alumina menjadi
alumunium membuat alumina terbentik seperti kristal yang kemudia dilarutkan dengan
menggunakan cryolite cair untuk membentuk larutan elektrolit. Proses peleburan inni
dilakukan secara terus meneruss dengan menambahkan alumina dan cryolite, melalui
proses ini alumunium cair murni akan terakumulasi di bagian bawah wadah. Setalah
dicetak dengan cetakan panjang horisontal aluminium tersebut kemudian didinginkan
agar menjadi alumunium yang dapat digunakan.

8. Kedalam larutan yang mengandung ion aluminium (III) tetes demi tetes akan membentuk
endapan putih Al(OH)3(S)
Al3+(s) + 3OH- (l) → Al(OH)3(s)
Apabila endapan Al(OH)3 ditambahkan dengan basa berlebih, maka menyebabkan
hidroksida yang terbentuk melarut kembali.
Al(OH)3(s) + OH- → Al(OH)4(aq)

9. Dalam proses penjernihan air, tawas dicampur dengan air kapur Ca(OH)2 dengan
persamaan reaksi :
Al3+(aq) + SO42-(aq) + Ca2+(aq) + 3OH-(aq)→ Al(OH)3(s) + CaSO4(s)
Endapan yang dihasilkan berupa gelatin yang mampu menyerap kotoran dan juga zarah
bakteri untuk dibawa mengendap ke dasar tempat air sehingga diperoleh air yang jernih.

Jawaban Dari Soal-Soal Logam Golongan 14 dan 15

8. Timbel (II) bukan reduktor yang baik melainkan timbel (IV) adalah oksidator yang baik. Hal
ini dikarenakan peran pasangan electron (6s2) dalam senyawa timbel (II) relatif lebih besar
dalam menstabilkan senyawanya daripada peran tersebut dalam senyawa timbal (II).
9. Anion yang sering digunakan untuk identifikasi timbel (II) adalah Cl-, SO42-, CrO42-,I-, S2-
Persamaan reaksinya adalah :
 Anion Cl- member endapan warna putih.
Pb2+(S) + 2Cl-(aq) → PbCl2(s)
 Anion sulfat (SO42-) memberi endapan warna putih
Pb2+(s) + SO42-(aq) → PbSO4(S)
 Anion kromat (CrO42-) member endapan warna kuning
Pb2+(s) + CrO42-(aq) → PbCrO4(S)
 Anion I- member endapan warna kuning
Pb2+(s) + 2I-(aq) → PbI2(s)
 Anion sulfide S2- member endapan warna hitam
Pb2+(S) + S2-(aq) → PbS(S)

Jawaban Dari Soal-Soal Latihan Halaman 218

3. Konfigurasi elektron unsur transisi 24Cr 25Mn,26Fe,28Ni dan 29Cu; berdasarkan azas Aufbau
24Cr 1s2 2s2 2p6 3s2 3p6 4s2 3d4 (Keadaan tidak stabil)
1s2 2s2 2p6 3s2 3p6 4s1 3d5 (Keadaan setengah penuh(stabil)
25Mn 1s2 2s2 2p6 3s2 3p6 4s2 3d5
26Fe 1s2 2s2 2p6 3s2 3p6 4s2 3d
28Ni 1s2 2s2 2p6 3s2 3p6 4s2 3d8
29Cu 1s2 2s2 2p6 3s2 3p6 4s2 3d9 (Keadaan tidak stabil)
1s2 2s2 2p6 3s2 3p6 4s1 3d10 (Keadaan penuh(stabil)

Menurut aturan Aufbau, konfigurasi elektron krom adalah [Ar] 3d4 4s2, tetapi faktanya
bukan demikian melainkan [Ar] 3d5 4s1. Demikian juga pada konfigurasi elektron atom
tembaga, yaitu [Ar] 3d10 4s1. Hal ini disebabkan oleh kestabilan subkulit d yang terisi penuh
atau setengah penuh.

5. Setiap unsur transisi mempunyai sifat magnetik:


a. paramagnetik yakni di mana atom, molekul, atau ion sedikit dapat ditarik oleh medan
magnet karena ada elektron yang tidak berpasangan pada orbitalnya
contoh: Logam Sc, Ti, V, Cr, dan Mn
b. diamagnetic yakni di mana atom, molekul, atau ion dapat ditolak oleh medan magnet
karena seluruh elektron pada orbitnya berpasangan.
contoh Cu dan Zn.
c. feromagnetik yaitu kondisi yang sama dengan paramagnetik hanya saja dalam keadaan
padat contoh Fe, Co, dan Ni

7. Pada umumnya unsur-unsur transisi bersifat paramagnetik karena mempunyai elektron


yang tidak berpasangan pada orbital-orbital d-nya. Sifat paramagnetik ini akan semakin
kuat jika jumlah elektron yang tidak berpasangan pada orbitalnya semakin banyak.
Contoh: Logam Sc, Ti, V, Cr, dan Mn

Jawaban Dari Soal-Soal Latihan Logam –Logam V-Nb-Ta

1. Karena, sifat Vanadium tahan terhadap gesekan pada temperatur yang tinggi, sehingga
vanadium dapat dipadukan dengan logam lain yang mampu membentuk baja yang kuat
dimana baja yang dihasilkan berwarna putih perak dan sangat keras. Selain itu vanadium
juga memiliki sifat Keuletan yang tinggi tanpa pengurangan kekuatan tarik. Tahan terhadap
korosi dan keausan yang tergantung dari jenis paduannya. Tahan terhadap perubahan suhu,
ini berarti bahwa sifat fisisnya tidak banyak berubah dan Memiliki butiran halus dan
homogen.

2. Vanadium ditemukan dalam 65 mineral yang berbeda,Vanadiat yaitu timbal (II) klorida
vanadate (PbCl2.3Pb3(VO4)2), Karnoit yaitu kalium uranil vanadate (K(UO2)(VO4).1,5
H2O) dan Vanadinit yaitu (Pb5(VO4)3Cl) yang merupakan sumber logam yang sangat
penting. Vanadium juga ditemukan dalam batuan fosfat dan beberapa bijih besi. Vanadium
juga terdapat dalam minyak mentah sebagai senyawa kompleks organik. Vanadium juga
ditemukan dalam sedikit dalam batu meteor.

3. Langkah pertama ekstraksi logam ini yaitu vanadium dalam bentuk oksidanya V 2O5 dari
bijihnya melalui berbagai macam proses dan reaksi. Untuk itu biasanya dilakukanprosedur
umum dengan pemanggangan (roasting) bijih-bijih yang dapat diremukkan atau diresidu
vanadium dengan garam NaCl atau N2CO3 pada temperatur kira-kira 850°C. Tahap ini akan
menghasilkan natrium vanadat (Na3VO4) yang kemudian diluluhkan dengan air.
Pengasaman dengan asam sulfat hingga pH =2-3 akan menghasilkan padatanpolivanadat
dan pemanggangan langsung pada temperatur kira-kira 700°C akan menghasilkan padatan
hitam V2O5.Langkah selanjutnya yaitu proses reduksi yang pada garis besarnya dibedakan
dalam dua perlakuaan berdasarkan tujuannya. Jika dikehendaki hasilnya untuk keperluan
zat adiktif pada baja, maka reduksi dilakukan dalam tanur listrik dengan penambahan biji
besi, silikon, dan kapur, CaO; hasilnya yaitu ferovanadium dengan kadar vanadium (35-
95%) yang dapat dipisahkan dari ampas atau kerak CaSiO3 menurut persamaan reaksi
sebagai berikut:
2V2O5 + 5Si + Fe + 5CaO → V + Fe + 5 CaSiO3
Untuk digunakan sebagai zat aditif pada baja, ferovanadium dapat langsung dipakai
tanpa pemurnian lebih lanjut. Jika diinginkan logam vanadium murni, reduksi V2O5 dapat
dilakukan dengan kalsium dimana lelehan logam vanadium dapat dipisahkan dari kerak
CaO.
V2O5 + 5Ca → 2V(l) + 5CaO(s)

Untuk bahan dasar yang mengandung vanadium(II) klorida misalnya, logam


vanadium dengan kemurnian tinggi dapat diperoleh melalui elektrolisis dengan proses Van
Arkel De Boer dimana garam vanadium klorida yang sudah dimurnikan diuapkan dan
didekomposisi melalui kawat panas dalam keadaan vakum

4. a. Jenis oksida vanadium dan sifatnya


1). Vanadium pentoksida
V2O5 bewarna kuning-orange. Padatan V2O5 ini mempunyai titik leleh kira kira
6500C. Membekupada pendinginan dengan membentuk kristal- kristal yang berbentuk
jarum. Kelarutan oksida ini dalam air sangat kecil (kira- kira 0,007 gr/L), dan V2O5 lebih
bersifat amfoterik, oleh karena itu larut dalam basakuat, misalnya natrium hidroksida
dengan menghasilkan ion vanadat (yang tak bewarna). Jika kedalam larutan ini
kemudian ditambahkan asam hingga kira- kira pH 6,5 larutan menjadi orangecemerlang
dan jika penambahan asam diteruskan hingga kira- kira pH 2, ternyata diperoleh endapan
bewarna coklat(V2O5), tetapi endapan ini larut kembali pada penambahan asam lebih
lanjut dengan membentuk ion kompleks dioksida vanadium.
2). Vanadium dioksida
VO2 bewarna biru tua diperoleh dari reduksi moderat V2O5. Bersifat amfoterik
seperti halnya V2O5 larut dalam kelarutan yang sama banyak baik dalam asam maupun
basa. Dalam basa kuat larut dengan membentuk ion vanadat (IV), namun rumusan
ionnya kurang begitu jelas.
3). Vanadium Trioksida
V2O3 bewarna hitam, dapat diperoleh dari reduksi V2O5 dengan H2 atau CO.
Bersifat basa oleh karena itu dengan asam bereaksi menghasilkan ion V3+ yang bewarna
hijau.
4). Vanadium oksida
VO juga bewarna hitam dapat diperoleh dari reduksi V2O3 dengan logamnya.
Bersifat basa seperti halnya V2O3 dann larut dalam asam membentuk ion V2+ yang
bewarna violet.

b. Ion vanadium dengan karakteristik warnanya


Jenis unsur V2+ V4+ V5+ V6+
Warna Ungu Hijau Merah Jingga

5. a. V205 dengan penambahan basa


V2O5(s) + 6 OH- (aq) → 2[V04]3+(aq) + 3H2O (aq)
Tak berwarna
b. V2O5 dengan penambahan asam hingga pH 6,5
[V04]3 (aq) + 2H30+ (aq) → [V02(0H)2]- (aq) + 2 H20 (aq)
kuning-orange
c. V205 dengan penambahan asam hingga pH 2
2[V02(0H)2] (aq) + 2 H30+ (aq) → V2Os (s) + 5H20
coklat
d. Pada penambahan asam lebih lanjut
V205 (s) + 2H30+ (aq) → 2 [V02]+ (aq) + 3 H20 (aq)

Jawaban Dari Soal-Soal Latihan Cr-Mo-W

2. 1. Kulit tersamak yang dihasilkan warnanya lebih terang


2. Kekuatan tariknya lebih tinggi dibandingkan dengan samak lainnya.
3. Kestabilan yang baik terhadap bahan-bahan kimia kecuali alkali.
4. Mempunyai sifat fisik kemuluran dan kelunturan yang baik.
5. Pada proses pengecatan dasar,menghasilkan warna yang cemerlang.
6. Daya serap yang baik terhadap air dan udara.
7. Proses penyamakannya dengan waktu yang relatif pendek.
8. Mempunyai sifat kelunakan yang baik.
9. Tahan terhadap air atau pencucian.

3. Berdasarkan penggunaannya, ekstraksi kromium dibagi menjadi 2 yaitu :


1. Sebagai paduan ferokrom
2. Sebagai logam murni kromium
Langkah – langkah ekstraksinya :
 Sebagai ferokrom
Dibuat dari reduksi kromit dengan batu bara coke dalam tanur listrik. Ferokrom
dengan kandungan C rendah dapat diperoleh dari reduksi kromit dengan menggunakan
ferosilikon, sebagai ganti batu bara coke. Hasil paduan Fe-Cr dapat digunakan
langsung sebagai bahan paduan baja kromium steinless.
Reaksi : FeCr2O4 + C → 2Cr3+ + Fe3+ + 4 CO
 Sebagai logamnya
Bijih kromit dalam lelehan alkali karbonat dioksida dalam udara untuk
memperoleh Na2CrO4
FeCrO4 + Na2CO3 + O2 → 2Na2CrO4 + 2 CO2 + Fe
Na2CrO4 yang terbentuk kemudian diluluhkan dan dilarutkan dalam air yang
dilanjutkan dengan pengendapan sebagai Na2CrO4
2Na2CrO4 + H2O → Na2Cr2O4 + 2 NaOH
Na2Cr2O4 ( dikromat ) kemudian direduksi dengan menggunakan karbon sehimgga
terbentuk oksidanya, Cr2O3
Na2Cr2O4 + 2C → Cr2O3 + Na2CO3 + CO
Cr2O3 dengan Al melalui proses aluminatenik atau silikon dihasilkan logam kromium
murni.
Cr2O3 + 2Al → 2Cr + Al2O3
2Cr2O3 + 3Si → 4Cr + 3Si2O2

5. Kromium adalah logam yang kuat dan bercahaya serta sangat tahan korosi. Karena itu,
logam ini dipakai untuk pelindung besi proses dari korosi. Lapisan kromium pada besi dapat
dibuat dengan elektrolisis (penyepuhan). Kromium terdapat dalam baja anti karat (stainless
steel) yang biasa mengandung 19% kromium, 9% nikel, dan yang lainnya besi. Kromium
adalah logam kristalin yang putih, tak begitu liat dan tak dapat ditempa dengan berarti. Ia
melebur pada 1765oC. Kemampuan tahan karat diperoleh dari terbentuknya lapisan film
oksida Kromium, dimana lapisan oksida ini menghalangi proses oksidasi besi (Ferum).
Penambahan Kromium (Cr) bertujuan meningkatkan ketahanan korosi dengan membentuk
lapisan oksida (Cr2O3) dan ketahanan terhadap oksidasi temperatur tinggi. Dengan sifat
logam yang tahan korosi, manfaat utama kromium yaitu sebagai pelapis logam atau baja.
Selain itu, lapisan kromium juga menghasilkan warna yang mengkilat sehingga
memeberikan manfaat tambahan yaitu sebagai fungsi yang dekoratif

Jawaban Dari Soal-Soal Latihan Me-Tc-Re


1. Alasannya :

 Logam mangan sangat baik untuk campuran baja aliasi (paduan) karena mangan dapat
mengikat belerang, sehingga mencegah terjadinya FeS yang dapat merapuhkan baja.
Selain itu, mangan juga mampu mengikat oksigen sehingga dapat mencegah terjadinya
rongga-rongga (gelembung) pada baja yang terbentuk setelah proses pendinginan
dilakukan.
 Salah satu peran atau manfaat MnO2 dalam baterai-sel sering kering yaitu sebagai
oksidator

2. Lima macam bijih mineral mangan, yaitu:


1. MnO2 (pirolusit)
2. Mn2O3 (braunit)
3. (franklinit)
4. BaMn9O16(OH)4 psilomelan
5. Mn3O4 / MnOMn2O3 (hausmanit)

3. Ekstraksi logam mangan baik sebagai bahan aliansi (paduan) maupun sebagai mangan
bebas yakni sebagai berikut:
 Ekstraksi Mn sebagai bahan aliansi (paduan)
Reduksi pirolusit yang biasanya bercampur dengan oksida besi Fe2O3 dengan batubara
kokas dalam tanur listrik menghasilkan feromangan yang mengandung kira-kira 80 %
Mn.
MnO2 (s) + Fe2O3 (s) + 5C(s) Mn (s) + 2Fe (s) Mn (s) + 2Fe (s) + 5CO(g)

feromangan

Jika mineral pirolusit mengandung silikon, maka unsur ini dapat dihilangkan
dengan penambahan air kapur Ca(OH)2 dalam hal ini silikon akan diubah menjadi
kalsium silikat.

 Ekstraksi mangan sebagai mangan bebas


Pirolusit diolah menurut proses termit. Dalam proses ini, pirolusit-MnO2 dipanaskan
agar menngalami reduksi sebagaian menjadi Mn3O4. Reduksi lebih lanjut dengan
logam aluminium menghasilkan logam mangan yang dapat dipisahkan sebagian
lelehannya (mengingat bahwa Al2O3 merupakan titik leleh yang jauh lebih tinggi
~2045 oC). pemurnian logam mangan lebih lanjut dilakukan secara destilasi.

4. 1) MnO
Sifat : basa moderat
Ion : Mn2+
Karakteristik warna : pink
2) Mn2O3
Sifat : basa lemah
Ion : Mn3+
Karakteristik warna : violet
3) MnO2
Sifat : amfoterik / asam lemah
Ion : MnO32-
Karakteristik warna : coklat
4) MnO3
Sifat : asam moderat
Ion : MnO42-
Karakteristik warna : hijau
5) Mn2O7
Sifat : asam kuat
Ion : MnO4-
Karakteristik warna : ungu

5. Dari harga potensial reduksi setengah reaksi dapat disimpulkan bahwa ion manganat
(MnO42-) lebih stabil dari pada ion permanganat (MnO4-) karena Eo MnO42- lebih besar dari
pada Eo MnO4-.
6. Persamaan reaksi pembakaran Mn dalam :
kalor
a) Oksigen : 3 Mn(s) + 2 O2(g) Mn3o4 (S)
kalor
b) Nitrogen : 3 Mn(s) + N2(g) Mn3N2(s)
kalor
c) Klorin : 3 Mn(s) + 2 Cl(g) MnCl2(s)
kalor
d) Fluorin : 3 Mn(s) + 4 F2(g) MnF2(s) + 2 MnF3(s)

7. Reaksi pemanasan logam teknisium dan renium dalam :


a) Oksigen
kalor
4 Tc(s) + 7 O2(g) 2 Tc2O7(s)
kalor
4 Re(s) + 7 O2(g) 2 Re2O7
b) Fluorin
kalor
Tc(s) + 3 F2(_g) TcF6(s)
kalor
3 Re(s) + 10 F2(g) ReF6(s) + 2 ReF7(s)
8. Tc (s) + 2 H2SO4(l) 2 HTcO4(l) + H2S
2 Re(s) + 2 H2SO4(l) 2 HReO4(l) + H2S

9. Formula oksida mangan yang memiliki struktur spinel yaitu (Mn2+) (2 Mn3+) (O2-) atau
(Mn2+)t (2 Mn3+)o (O2-)4; ion-ion Mn2+ menempati rongga tetrahedral dan Mn3+ menempati
rongga oktahedra dari suatu kemas rapat kubus pusat muka (fcc) anion O2+. Campuran
Mn(II) – Mn(III) oksida terdapat sebagai Mn3O4 mineral berwarna hitam, yang terbentuk
jika mangan oksida apa saja dipanaskan hingga ~1000oC dalam udara.

10. Tingkat oksidasi dan warna spesies-spesies dari mangan


Pembahasan:
Nama Ion Tingkat Oksida Warna Ion
Mangan (II) Mn2+ +2 Pink
Mangan (III) Mn3+ +3 Violet
Manganit MnO2-3 +4 Coklat
Manganat MnO42- +6 Hijau
Permanganat MnO4- +7 ungu

Jawaban Dari Soal-Soal Latihan Fe-Ru-Os

1. a) 3Fe3+ (aq) + 4[Fe(CN)6]4- (aq) → Fe4[Fe(CN)6]3 (s) + 6 CN- (aq)


b) Fe3+ (aq) + 3KSCN- (aq) + 3H2O(l) → K3[Fe(SCN)3](H2O)3 (s)

2. [Fe(H2O)6]3+ (aq) + 2[S2O3]2- (aq) → [Fe(S2O3)2]- (aq) + 6H2O(l)


bis(tiosulfato)ferat(III), warna violet gelap
4. Penambahan ion hidroksida kedalam larutan ion besi (II) pada awalnya menghasilkan
endapan gelatin hijau besi (II) hidroksida. Tetapi, hadirnya oksidator misalnya udara,
mengakibatkan terjadinya perubahan warna menjadi kuning-coklat dari besi (III) oksida
terhidrat menurut persamaan reaksi : Fe2+ (aq) + 2OH- (aq) → Fe(OH)2 (s)

5. 3Fe2+ (aq) + 4[Fe(CN)6]3- (aq) → Fe4[Fe(CN)6]3 (s) + 6 CN- (aq)


Biru Trunbull
Jawaban Dari Soal-Soal Latihan Co-Rh-Ir

1. Hal ini dikaitkan dengan ukuran ion relatif. Ion kalium mempunyai ukuran relatif jauh lebih
dekat dengan ukuran anion kompleksnya sehingga kristalnya memiliki energi kisi yang
lebih tinggi dan kelarutan lebih rendah.

2. Penambahan ion hidroksida ke dalam larutan ion kobalt(II) dalam air menghasilkan
endapan kobalt (II) hidroksida yang berwarna biru pada awalnya, tetapi menjadi pink
setelah dibiarkan beberapa lama Sesuai reaksi :
[Co(H2O)6]2+ (aq) + 2OH- (aq) → Co(OH)2 (s) + 6H2O (l) pink biru

3. Larutan biru kobalt(II)klorida heksahidrat dalam alkohol, dalam hal ini pelarut berfungsi
menarik ligan air. kemudian dimasukkan ke dalam penangas air menghasilkan warna biru,
kemudian dimasukkan kedalam pendingin es menghasilkan warna pink.
Sesuai reaksi : pemanasan [Co(H2O)6]2+(aq) + 4Cl-(aq) → [CoCl4]2+(aq) + 6H2O(l)
pendinginan
4. Senyawa ion kompleks heksanitrokobaltat [Co(NO2)6]3+ bila di reaksikan dengan ion K+
akan menghasilkan garam kaliumnya yang berwarna kuning. Sesuai reaksi : 3 K+ (aq) +
[Co(NO2)6]3+ (aq) → K3[Co(NO2)6] (s) kuning

Jawaban Dari Soal-Soal Latihan Ni-Pd-Pt

1. a. [Ni(H2O)6]2+ (aq) + 6NH3 → [Ni(NH3)6]2+ + 6H2O


Hijau biru

b. [Ni(H2O)6]2+ (aq) + 2OH- → [Ni(OH)2] (s) + 6H2O


gelatin hijau

c. [Ni(H2O)6]2+ (aq) + 4Cl- → [NiCl4]2- + 6H2O


hijau biru

2. [Ni(H2O)6]2+ (aq) + 2C4N2O6H8 + OH- → [Ni(C4N2O2H12)2] + 8H2O


Jawaban Dari Soal-Soal Latihan Cu-Ag-Au

1. a. Jika larutan amonia ditambahkan ke dalam larutan ion Cu2+, larutan biru berubah
menjadi biru tua karena terjadinya pendesakan ligan air oleh ligan amonia. Reaksinya:
[Cu(H2O)6]2+ (aq) + 5NH3 (aq) → [Cu(NH3)(4-5)(H2O)(2-1)]2+ + 5H2O (l)
biru biru tua

b. Jika larutan ditambahkan NaOH ke dalam larutan tembaga (II) sulfat mengakibatkan
terjadinya endapan gelatin biru muda dari garam tembaga (II) hidroksi sulfat,
[CuSO4.nCu(OH)]2. Persamaan reaksinya:

(n+1)[Cu(H2O)6]2+(aq) + SO42-(aq) + 2nOH-(aq) → [CuSO4).nCu)OH)2](s) + 6(n+1) H2O(l)


Biru muda

2. Karena asam hidroklorida bukanlah asam oksidator kuat seperti asam nitrat. Ion tembaga
(I) yang terjadi dengan ion klorida segera membentuk ion kompleks tak berwarna
diklorokuprat(I), [CuCl2]-. Tahap reaksi kedua inilah yang diduga berlangsung dengan
cepat. Persamaan reaksinya :
Cu (s) + H3O+ (aq) Cu+ (aq) + H2 (g) + 2H2O (l)
Cu+ (aq) + 2Cl- (aq) [CuCl2]- (aq)

3. a. Sifat sukar larut AgCl, AgBr, AgI dijelaskan berdasarkan karakter kovalensi, tetapi AgF
padatan putih yang mudah larut dalam air dipertimbangkan mempunyai karakter ionik
baik padatan maupun dalam larutan
b. Perak klorida larut dalam larutan amonia dan menghasilkan ion kompleks (Ag(NH3)2]+,
AgBr hanya sedikit larut tetapi larut dalam amonia pekat membentuk [Ag(NH3)2]
sedangkan AgI tak larut dalam larutan amonia.
c. Karena sifat mudah tereduksi ion Ag+ menjadi logam Ag melibatkan padatan menjadi
berwarna gelap sehingga perlu disimpan dalam botol gelap.

Jawaban Dari Soal-Soal Logam Golongan 12

2. Logam zink, kadmium dan raksa tidak termasuk golongan logam-logam transisi karena sifat
kimianya yang berbeda. Sebagai contoh titik leleh zink dan kadmium yaitu 419 oC dan
321oC. Jauh lebih rendah daripada titik leleh logam-logam transisi yang mendekati 1000oC.
Logam zink, kadmium dan raksa juga tidak termasuk golongan logam-logam alkali tanah
(ns2) karena logam-logam golongan 12 untuk periode yang sama dengan alkali tanah,
mengandung elektron penuh, (n-1)d10 tetapi kosong (n-1)d0 untuk golongan 2.

3. a) Zink dengan magnesium


Memiliki jari-jari ionik yang hampir sama (Zn=74 pm), Mg tingkat oksidasi sama (+2),
warna ion (tak berwarna), garam-garam yang larut yaitu klorida dan sulfat, garam sukar
larut yaitu karbonat, untuk kloridanya bersifat kovalen dan higroskopik, Zn bersifat
amfoterik dan Mg bersifat basa.
b) Zink dengan aluminium
Zink dan aluminium memiliki kation yang bersifat asam lewis kuat dan terhidrolisis
dalam air menghasilkan larutan asam dan logamnya bersifat amfoterik.

4. Raksa (II) iodida tidak larut dalam air, tetapi larut dalam kalium iodida karena ion iodida
mengendapkan ion raksa (II) dimana endapan ini larut dalam iodida berlebih oleh karena
pembentukan ion kompleks tetraiodomerkurat (II) (HgI4)2+.

5. Susunan baterai NiCad dan cara pengisian kembali yakni :


 Susunan baterai NiCad
Baterai NiCad adalah baterai rechargeable artinya dapat dimuati atau diisi
kembali jika habis. Baterai ini terdiri dari kadmium sebagai anode, nikel (III) oksida
hidroksida sebagai katode dan elektrolit ion hidroksida. Pada proses pemakaian atau
pengosongan terjadi reaksi sebagai berikut:
Anode : Cd (s) + 2 OH- (aq) → Cd(OH)2 (s) + 2e
Katode : 2NiO(OH) (s) + 2H2O (l) + 2e → 2Ni(OH)2 (s) + 2OH- (aq)

 Cara pengisian kembali terjadi reaksi:


Nikel (III) hanya stabil dalam basa dan padatan-padatan tak larut kedua nikel-
hidroksida; ini berarti bahwa kation tidak mengalami migrasi yang terlalu jauh dari
permukaan logam, sehingga untuk pengisian kembali dapat berlangsung di tempat yang
sama pada proses pengisian.
6. Proses pengawetan buku dengan bahan pengawet dari senyawa zink yakni :
Senyawa yang digunakan yaitu organometalik dietilzink, Zn(C2H5)2. Dalam proses
pengawetan yang diterapkan oleh Library of Congress, sekitar 9000 buku ditempatkan
dalam suatu ruangan, udara dipompa keluar dan ruangan diisi kembali dengan gas nitrogen
murni bertekanan rendah. Hal ini untuk menghilangkan oksigen karena dietilzink sangat
mudah terbakar menurut persamaan reaksi:
Zn(C2H5)2 (g) + O2 (g) → ZnO (s) + 4 CO2 (g) + 5 H2O (l)
Kemudian uap dietilzink dipompakan ke dalam ruangan, meresap kedalam halaman-
halaman buku, dan terjadilah reaksi dengan ion hidronium (asam) menghasilkan ion zink
dan gas etana menurut persamaan reaksi:
Zn(C2H5)2 (g) + 2H3O+ (aq) → Zn2+ (aq) + 2C2H6 (g) + 2H2O (l)
Senyawa dietilzink juga beraksi dengan uap air pada buku membentuk zink oksida menurut
reaksi:
Zn(C2H5)2 (g) + H2O (l) → ZnO (s) + 2C2H6 (g)
Zink oksida lebih bersifat basa sehingga mampu berfungi menjaga kemungkinan terjadinya
asam lagi pada proses pembusukan lebih lanjut. Kelebihan hasil dietilzink dan gas etana
dalam ruangan dipompa ke luar, dan ruangan dicuci dengan aliran gas nitrogen dan udara,
setelah itu buku-buku baru dapat dipindahkan. Prosedur ini relative lambat, memerlukan
waktu 3-5 hari.

9. Reaksi antara ion raksa (I), Hg22+ dengan ion sulfida S2- membentuk endapan raksa (I) sulfit
karena sifat kesetimbangan terdisproporsionasi sebagai berikut:
Hg22+ (aq) → Hg (l) + Hg2+ (aq)

Nilai tetapan kesetimbangan, Kdis, kesetimbangan tersebut yaitu ~ 6 x 10-3 pada 25oC.
Rendahnya nilai tetapan ini menunjukkan bahwa dalam keadaan normal kecenderungan ion
raksa (I) untuk terdisproporsionasi sangat kecil. Tetapi anion sulfide, S2-, dengan raksa(II)
membentuk senyawa HgS yang sangat sukar larut sehingga pembentukan endapan HgS
(Ksp ~ 4 x 10-53) mendorong kesetimbangan tersebut ke arah kanan. Akibatnya reaksi total
raksa (I) dengan ion sulfida tidak akan menghasilkan raksa (I) sulfida melainkan raksa(II)
sulfida:
Hg22+ (aq) + S2- (aq) → Hg (l) + HgS (s)

Anda mungkin juga menyukai